Anda di halaman 1dari 125

Daftar Isi

Kata pengantar .............................................................................................................................. 6


BAB I : PENGANTAR ....................................................................................................................... 8
1.1.

Latar belakang Proyek ................................................................................................... 8

1.2.

Maksud dan tujuan proyek ........................................................................................... 9

1.3.

Lokasi Proyek ............................................................................................................... 10

1.4.

Ruang Lingkup Proyek ................................................................................................. 11

1.5.

Sistematika Penulisan Laporan ................................................................................... 12

BAB II : TINJAUAN UMUM PROYEK ............................................................................................. 14


2.1.

Uraian Umum .............................................................................................................. 14

2.2.

Data Teknis Proyek ...................................................................................................... 15

2.2.1.

Identitas Proyek................................................................................................... 15

2.2.2.

Dimensi Proyek.................................................................................................... 16

2.2.3.

Tapak Proyek ....................................................................................................... 18

2.2.4.

Waktu Pelaksanaan ............................................................................................. 18

2.2.5.

Metode Pelaksanaan ........................................................................................... 18

2.2.6.

Pendanaan........................................................................................................... 18

2.2.7.

Pemilik Proyek ..................................................................................................... 19

2.3.

Organisasi dan Manajemen Proyek............................................................................. 19

2.3.1.

Pemilik Proyek ..................................................................................................... 20

2.3.2.

Konsultan perencana........................................................................................... 22

2.3.3.

Pelaksana proyek (Kontraktor) ............................................................................ 24

2.3.4.

Hubungan kerja pengelola dengan pelaksana proyek ........................................ 25

2.3.5.

Hubungan kerja antar unsure organisasi proyek ................................................ 27

2.3.6.

Rapat organisasi .................................................................................................. 29

BAB III : TINJAUAN PERENCANAAN ............................................................................................. 31


3.1.

Kriteria Perancangan ................................................................................................... 31

3.2.

Perencanaan Struktur bawah ( Sub structure) ............................................................ 35

3.2.1.

Perencanaan Pondasi .......................................................................................... 36

3.2.2.

Perencanaan Poer ............................................................................................... 37

3.2.3.

Perencanaan Tie beam ........................................................................................ 38

3.3.

Perencanaan Struktur atas ( Upper structure) ............................................................ 39

3.3.1.

Perencanaan Kolom ............................................................................................ 40

3.3.2.

Perencanaan Balok .............................................................................................. 42

3.3.3.

Perencanaan Plat lantai....................................................................................... 44

3.4.

Metode Perancangan .................................................................................................. 45

3.5.

Strategi Operasional Rancangan ................................................................................. 46

BAB IV : BAHAN DAN PERALATAN ............................................................................................... 47


4.1.

Bahan Konstruksi ......................................................................................................... 47

4.1.1.

Air ........................................................................................................................ 49

4.1.2.

Semen.................................................................................................................. 50

4.1.3.

Agregat halus....................................................................................................... 52

4.1.4.

Agregat kasar....................................................................................................... 53

4.1.5.

Baja tulangan ....................................................................................................... 54

4.1.6.

Kawat bendrat ..................................................................................................... 56

4.1.7.

Beton ................................................................................................................... 56

4.1.8.

Kayu ..................................................................................................................... 58

4.1.9.

Batu bata ............................................................................................................. 59

4.1.10.

Cat ....................................................................................................................... 59

4.1.11.

Multiplek ............................................................................................................. 60

4.1.12.

Paku ..................................................................................................................... 60

4.1.13.

Bahan-bahan lain................................................................................................. 60

4.2.

Peralatan yang digunakan ........................................................................................... 61

4.2.1.

Concrete Vibrator ................................................................................................ 61

4.2.2.

Tower Crane ........................................................................................................ 63

4.2.3.

Truck Mixer.......................................................................................................... 64

4.2.4.

Concrete Pump .................................................................................................... 65

4.2.5.

Concrete Mixer .................................................................................................... 66

4.2.6.

Bar bender ........................................................................................................... 67

4.2.7.

Bar cutter............................................................................................................. 68

4.2.8.

Scaffolding ........................................................................................................... 69

4.2.9.

Air compressor..................................................................................................... 72

4.2.10.

Theodolyte ........................................................................................................... 72

4.2.11.

Back hoe .............................................................................................................. 74


2

4.2.12.

Kereta dorong...................................................................................................... 75

BAB V : PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................................................. 76


5.1.

Uraian Umum .............................................................................................................. 76

5.2.

Pekerjaan struktur atas ............................................................................................... 78

5.2.1.
5.3.

Pemasangan Scaffolding ..................................................................................... 78

Pekerjaan Bekisting ..................................................................................................... 79

5.3.1.

Bekisting Balok .................................................................................................... 81

5.3.2.

Bekisting Plat lantai ............................................................................................. 82

5.4.

Pekerjaan Pembesian .................................................................................................. 83

5.4.1.

Pemotongan tulangan ......................................................................................... 84

5.4.2.

Pembengkokan tulangan ..................................................................................... 86

5.4.3.

Pemutusan tulangan ........................................................................................... 87

5.4.4.

Pemasangan tulangan kolom .............................................................................. 87

5.4.5.

Pemasangan tulangan balok ............................................................................... 89

5.4.6.

Pemasangan tulangan plat .................................................................................. 90

5.5.

Pekerjaan Beton .......................................................................................................... 91

5.5.1.

Pekerjaan rencana campuran beton ................................................................... 92

5.5.2.

Pembuatan Beton Decking .................................................................................. 93

5.5.3.

Inspeksi sebelum pengecoran ............................................................................. 94

5.6.

Pelaksanaan pengecoran dilapangan ........................................................................ 100

5.6.1.

Pengecoran Kolom, Balok, Plat lantai dan tangga............................................. 101

5.6.2.

Pemadatan Beton cor........................................................................................ 103

5.6.3.

Pemberhentian pengecoran dan penyambungan beton baru.......................... 105

5.7.

Perawatan Beton ....................................................................................................... 106

5.8.

Pembongkaran Bekisting ........................................................................................... 107

BAB VI : PERHITUNGAN KONSTRUKSI ....................................................................................... 108


6.1.

Dasar perhitungan ..................................................................................................... 108

6.2.

Perhitungan Plat lantai .............................................................................................. 108

6.3.

Perhitungan Balok ..................................................................................................... 115

6.4.

Perhitungan Kolom.................................................................................................... 120

BAB VII : PENUTUP .................................................................................................................... 122


7.1.

Perbandingan pelaksanaan di lapangan dengan teori .............................................. 122

7.2.

Simpulan .................................................................................................................... 123

DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................................... 125

Gambar 1. Lokasi proyek pembangunan gedung Jasa Raharja ................................................... 10


Gambar 2.Struktur organisasi proyek pembangunan Gedung PT. Jasa Raharja (persero) wilayah
Jawa tengah................................................................................................................................. 20
Gambar 3. Bagan alir perencanaan ............................................................................................. 34
Gambar 4. Pondasi Bored Pile ..................................................................................................... 37
Gambar 5. Poer ........................................................................................................................... 38
Gambar 6. Tie beam .................................................................................................................... 39
Gambar 7.Kolom ......................................................................................................................... 42
Gambar 8. Balok .......................................................................................................................... 44
Gambar 9. Plat Lantai .................................................................................................................. 45
Gambar 10.Semen ....................................................................................................................... 51
Gambar 11. Baja Tulangan .......................................................................................................... 55
Gambar 12. Beton ....................................................................................................................... 57
Gambar 13. Kayu ......................................................................................................................... 58
Gambar 14. Batu bata ................................................................................................................. 59
Gambar 15. Concrete Vibrator .................................................................................................... 63
Gambar 16. Tower crane ............................................................................................................. 64
Gambar 17.Truck Mixer ............................................................................................................... 65
Gambar 18. Concrete Pump ........................................................................................................ 66
Gambar 19. Concrete Mixer ........................................................................................................ 67
Gambar 20. Bar bender ............................................................................................................... 67
Gambar 21. Bar cutter ................................................................................................................. 68
Gambar 22. Scaffolding ............................................................................................................... 69
Gambar 23. Air Compressor ........................................................................................................ 72
Gambar 24.Bagian Theodolite digital.......................................................................................... 73
Gambar 25.Layar pada Theodolyte digital .................................................................................. 73
Gambar 26. Back hoe .................................................................................................................. 74
Gambar 27. Kereta dorong.......................................................................................................... 75
Gambar 28. Pemasangan scaffolding .......................................................................................... 79
Gambar 29. Bekisting balok ........................................................................................................ 82
Gambar 30. Syarat-syarat pemotongan tulangan ....................................................................... 85
Gambar 31. Penulangan kolom ................................................................................................... 88
Gambar 32. Penulangan balok .................................................................................................... 90
Gambar 33. Penulangan plat lantai ............................................................................................. 91
Gambar 34. Pembersihan lokasi sebelum pengecoran dengan bantuan Air compressor .......... 92
Gambar 35. Beton Decking ......................................................................................................... 93
Gambar 36. Slump Test ............................................................................................................... 99
Gambar 37. Pengecoran plat lantai........................................................................................... 103

Kata pengantar
Atas berkat rahmat dan karunia Tuhan Yang Maha Esa, penyusun dapat
menyelesaikan Kerja Praktek pada proyek pembangunan Gedung PT.Jasa Raharja
(Persero) Wilayah Jawatengah, selama tiga bulan penuh dengan baik dan selamat.
Seperti kita ketahui, salah satu syarat dalam menyelesaikan program Studi Strata
satu (S1) pada jurusan Teknik Sipil fakultas Teknik, Universitas 17 Agustus 1945
Semarang adalah harus melaksanakan Kerja Praktek selama tiga bulan pada suatu
pelaksanaan proyek dilapangan. Kerja Praktek bertujuan untuk lebih mematangkan
pengetahuan teoritis mahasiswa yang telah didapat pada bangku kuliah dalam
membandingkan kenyataan dilapangan, sehingga melalui pekerjaan yang terlihat
dilapangan inilah akan membantu proses pemikiran mahasiswa terhadap pelaksanaan
pembangunan suatu proyek yang secara nyata nantinya.
Dengan selesainya penyusun melaksanakan Kerja Praktek dan pembuatan
Laporan Kerja Praktek ini, perkenanlah pada kesempatan ini penulis mengucapkan
terimakasih yang sebesar-besarnya kepada :
1. Ir. Rudjito, MT selaku Dekan Fakultas Teknik UNTAG Semarang.
2. Ir. Agus BS, MT selaku Ketua Prodi Teknik Sipil UNTAG Semarang.
3. Ir. Diyah Lestari, MT selaku Dosen Pembimbing Kerja Praktek.
4. Bapak dan Ibu Dosen Fakultas Teknik UNTAG Semarang.
5. Teman-teman yang sudah membantu dan mendukung dalam penyusunan
Laporan Kerja Praktek ini.

Penyusun menyadari, bahwa Laporan Kerja Praktek ini jauh dari sempurna dan
masih banyak kekurangannya. Hal ini disebabkan karena pengetahuan dan pengalaman
penyusun yang belum mencukupi serta terbatasnya waktu, sehingga tidak semua hal
dapat penyusun laporkan dengan sebaik-baiknya. Oleh karena itu penyusun sangat
mengharapkan saran dan kritik kearah perbaikan agar Laporan Kerja Praktek ini
menjadi lebih sempurna.
Akhir kata, semoga laporan Kerja Praktek ini bermanfaat bagi kita semua.

Semarang,2011

Penyusun

BAB I : PENGANTAR
1.1.

Latar belakang Proyek


Kota semarang adalah ibukota propinsi Jawa tengah yang
merupakan salah satu kota terbesar di Indonesia. Kota Semarang terletak
diperlintasan jalur Pantai Utara ( Pantura). Kota Semarang merupakan salah
satu pusat berbagai kegiatan diantaranya: ekonomi, pendidikan, industri dan
perdagangan.
Jika kita cermati bersama, kota semarang merupakan pusat
pemerintahan

Provinsi

Jawatengah,

sehingga

mobilitas

masyarakat

Semarang maupun pendatang cukup tinggi, baik untuk mengakses


pendidikan, berwisata, bekerja ataupun kegiatan-kegiatan lainnya yang
membutuhkan sarana transportasi sebagai penunjang kegiatannya. Dalam
melakukan kegiatan-kegiatan tersebut itulah sering timbul berbagai macam
resiko.
Resiko yang diakibatkan dari kendaraan bermotor di jalan raya,
disebabkan karena terbatasnya ruas jalan, semakin banyaknya kendaraan
bermotor, sehingga sering terjadi kecelakaan lalulintas yang mengakibatkan
kerugian harta maupun jiwa.
Pemerintah membentuk perusahaan Negara yang bergerak
dibidang Per-asuransian yaitu PT. Jasa Raharja (Persero). Tugas dan
tanggung jawab Jasa Raharja adalah melakukan pemupukan dan melalui
iuran dan sumbangan wajib untuk selanjutnya disalurkan kembali melalui

santunan Jasa Raharja kepada korban atau ahli waris korban kecelakaan
lalulintas di jalan raya.
PT. Jasa Raharja (Persero) adalah Badan usaha Milik Negara
( BUMN) yang bergerak dibidang perasuransian, pembinaannya dibawah
Departemen Keuangan. Badan usaha inilah yang mengelola iuran dan
sumbangan wajib, untuk selanjutnya disalurkan kepada korban atau ahli
waris korban yang mengalami kecelakaan di jalan raya sebagai santunan
asuransi Jasa Raharja.
Untuk memperluas jaringan, maka Dirjen PT. Jasa Raharja
membuat Kantor cabang Jasa Raharja baru yang bertempat dikawasan jalan
Sultan Agung No.100 Semarang.

1.2.

Maksud dan tujuan proyek


Dalam proyek pembangunan gedung Jasa Raharja adalah untuk
lebih meningkatkan pemanfaatan dan kinerja dari PT. Jasa Raharja (Persero)
dalam upaya menyalurkan santunan asuransi Jasa Raharja sebagai bentuk
Jaminan pertanggungan dan pelayanan kepada korban atau ahli waris korban
yang mengalami kecelakaan Lalulintas di jalan raya. Jaminan yang diberikan
kepada korban atau ahli waris dari PT. Jasa Raharja akan sangat membantu
dan dapat meringankan beban mereka.
Selain itu, tujuan dibangunnya gedung jasa Raharja di jalan
Sultan Agung No.100 Semarang ini, bisa lebih mensosialisasikan tentang
kinerja PT. jasa Raharja kepada masyarakat sekitar dan kota Semarang
khususnya.
9

1.3.

Lokasi Proyek
Lokasi Pekerjaan proyek pembangunan Gedung Jasa Raharja
(Persero) cabang Semarang berbatasan dengan wilayah-wilayah sebagai
berikut :
-

Batas Utara

: tanah kosong

Batas Timur

: Perumahan

Batas Selatan

: JNE Express

Batas barat

: Jalan Sultan Agung

Gambar 1. Lokasi proyek pembangunan gedung Jasa Raharja

10

1.4.

Ruang Lingkup Proyek


Pada Proyek Pembangunan Gedung PT. Jasa Raharja (Persero )
wilayah Jawa tengah yang dapat penyusun amati adalah pekerjaan struktur
atas.
Masa kerja Praktek yang kami laksanakan adalah selama 3 (tiga)
bulan terhitung mulai 01 Februari 2011 sampai dengan 01 Mei 2011.
Berdasarkan surat perintah Kerja Praktek (SPK) nomor : 356/ C.14.01/ 4.1/
JS/ II/ 2011 dari ketua jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas
17 Agustus 1945 Semarang. Karena keterbatasan waktu kerja Praktek
tersebut, maka kami tidak dapat melakukan pengamatan pelaksanaan
pekerjaan secara menyeluruh sehingga kami membatasi masalah-masalah
yang akan dibahas hanya pada bagian-bagian pekerjaan yang berlangsung
selama kurun waktu pelaksanaan kerja Praktek saja, termasuk didalamnya
administrasi proyek.
Metode penyusuna Laporan ini berdasarkan pada :
1.

Pengamatan dan peninjauan langsung dilapangan dengan cara ini


diharapkan mendapatkan secara langsung dan cara-cara pelaksanaan
secara nyata.

2.

Tanya jawab dan penjelasan dari pihak-pihak yang terkait dalam


pembangunan proyek tersebut, antara lain :
a. Pimpinan Proyek
b. Side Manager kontraktor

11

c. Pelaksana Proyek
d. Pengawas Proyek
e.

Literatur, gambar- gambar kerja, dokumentasi, dan sumber lain berupa


buku pendukung.
Obyek pekerjaan yang diamati selama kerja praktek adalah
pekerjaan bekisting, pembesian dan pengecoran kolom, pengecoran
balok dan plat lantai, pemasangan scafolding, pekerjaan pendukung
semua hal diatas, sedangkan pekerjaan atap dari baja, penyusun tidak
mempunyai kesempatan untuk mengamatinya karena terbatasnya waktu
Kerja Praktek. Dalam pelaksanaan Kerja Praktek, penyusun mengamati
pembangunan proyek sampai lantai empat dikarenakan keterbatasan
waktu yaitu selama 3 bulan.

1.5.

Sistematika Penulisan Laporan


Laporan Kerja Praktek ini berisikan tentang gambaran pelaksanaan
Pembangunan Gedung PT. Jasa Raharja (Persero) wilayah Jawa tengah yang
telah dialami penyusun selama tiga bulan menganalisa dan juga
mengumpulkan data-data teknis dari proyek ini guna kelengkapan dalam
penyusunan Laporan.
Laporan kerja praktek telah disusun dalam bab-bab berikut ini.
Bab I, memuat pengantar yang berisi mengenai latar belakang,
maksud dan tujuan, lokasi proyek, ruang lingkup, serta sistematika penulisan
laporan Kerja Praktek.
Bab II, memuat tentang tinjauan umum proyek yang berisi tentang
data teknis proyek dan organisasi penyelenggara proyek.

12

Bab III, memuat tinjauan perancangan yang berisikan kriteria


perancangan, analisis perancangan, metode perancangan dan strategi
operasional rancangan.
Bab IV, memuat masalah tentang bahan-bahan dan peralatan selama
proyek dilaksanakan yang meliputi dari bahan konstruksi dan peralatan
kerja.
Bab V, memuat masalah pelaksanaan pekerjaan yang meliputi
tentang uraian pekerjaan ( pekerjaan struktur bawah dan struktur atas).
Bab VI, memuat tentang analisa perhitungan konstruksi proyek,
menganalisa pehitungan struktur atas.
Bab VII, memuat kesimpulan dari penyusunan laporan Kerja Praktek,
juga berisikan saran-saran yang dapat memberikan manfaat bagi penyusun
maupun pihak-pihak yang terkait pada pelaksanaan proyek.

13

BAB II : TINJAUAN UMUM PROYEK


2.1.Uraian Umum
Proyek adalah suatu rangkaian kegiatan yang memiliki dimensi waktu,
biaya, dan mutu untuk mewujudkan suatu rencana.
Pelaksanaan suatu proyek dapat berjalan dengan lancar sesuai dengan
waktu, biaya dan mutu yang ditetapkan perlu dibentuk suatu system organisasi
kerja yang dapat mengatur seluruh kegiatan yang terlibat.
Pelaksanaan pembangunan diartikan sebagai melakukan pekerjaan pada
suatu lokasi sedemikian hingga pembangunan terwujud. Proses yang perlu
dipikirkan dalam hubungan dengan proses pembangunan, dimana cukup
banyak profesi yang aktif dan bermacam-macam bahan yang digunakan.
Ditujukan kepada semua pihak baik yang tinggi sampai yang rendah dapat
melakukan tugasnya suatu tim. Setiap orang harus mendapatkan penjelasan
yang jelas dan saling bekerja sama, hingga dapat memanfaatkan kepastian
seefektif mungkin.
Organisasi kerja merupakan suatu kesatuan kerja yang dilakukan oleh
sekelompok orang untuk mencapai tujuan tertentu, yang diatur sedemikian rupa
sehingga sesuai dengan keahlian orang-orang yang terlibat didalamnya.
Proses manajemen sangat berperan dalam organisasi kerja karena pada
hakekatnya berfungsi untuk mengelola dan mengatur tiap-tiap anggota
organisasi kerja sehingga dapat memainkan peran secara efektif, yang pada
akhirnya menentukan keberhasilan suatu proyek. Hal ini terutama sekali pada

14

proyek yang berskala besar karena banyak hal yang terkait dalam pelaksanaan
proyek. Sasaran proyek dimaksudkan untuk menghasilkan suatu bangunan yang
dapat dipertanggungjawabkan seperti yang diharapkan pemilik proyek.
Manajemen berguna untuk merencanakan dan mengendalikan waktu
perencanaan, pelaksanaan supervisi sehingga sesuai dengan tujuan akhir.
Adapun tujuan akhir manajemen proyek adalah :
1. Tepat waktu.
2. Tepat Kuantitas (dimensi proyek).
3. Tepat Kualitas ( Standart mutu).
4. Tepat biaya ( sesuai biaya rencana).

2.2.Data Teknis Proyek


Data teknis pembangunan Gedung PT. Jasa Raharja (persero) wilayah
Jawa tengah sebagai berikut :
2.2.1. Identitas Proyek

a.

Nama Proyek

Proyek pembangunan gedung PT. Jasa


Raharja (persero) wilayah Jawatengah

b.

Lokasi

: Jalan Sultan Agung No.100 Semarang

c.

Pemilik

: PT. Jasa Raharja ( Persero)

d.

Konsultan Perencana

: PT. Yodya Karya

e.

Konsultan Pengawas

: PT. Pola Dwipa

f.

Kontraktor Pelaksana

: PT. Adhi Karya (Persero) Tbk


: Divisi Konstruksi IV

15

g.

Waktu pekerjaan

: hari kerja

h.

Dana

: Rp.24.480.000.000
: ( Dua puluh empat milyar empat ratus
delapan puluh juta ribu rupiah.

i.

Sumber Dana

: BUMN

2.2.2. Dimensi Proyek

a.

Luas bangunan

: 5064,31 m2

b.

Luas lantai sebagai berikut

c.

Lantai Basement

: 1054,90 m2

Lantai semi Basement

: 1051,21 m2

Lantai satu

: 1272,20 m2

Lantai dua

: 513,6 m2

Lantai tiga

: 513,6 m2

Lantai empat

: 658,8 m2

Fungsi tiap lantai

Lantai basement

: tempat parkir

Lantai semi basement

: tempat parkir

Lantai satu

: Ruang Pelayanan, Ruang tunggu


: Lobby

Lantai dua

: Ruang kerja

Lantai tiga

: Ruang kerja

Lantai empat

: Ruang persiapan, Ruang arsip


: Ruang serbaguna

16

d.

Tinggi Lantai adalah sebagai berikut :


-

Lantai basement

: 3 meter

Lantai semi basement

: 3 meter

Lantai satu

: 4 meter

Lantai dua

: 3,78 meter

Lantai tiga

: 3,78 meter

Lantai empat

: 3,78 meter

e.

Tebal plat lantai

: 15 cm = 0,15 m

f.

Mutu beton (fc)

: 35 Mpa (K-350) dibuat oleh


: Pionir Beton Industri- Semarang

g.

Mutu Baja

: Tulangan < 10 mm = 240 Mpa


: (polos)

: Tulangan > 10 mm = 400 Mpa


: (Ulir)
h.

i.

Diameter tulangan Baja adalah sebagai berikut :


-

Pondasi

Pile Cap

Sloof

Kolom

Balok
Kolom

: Bored Pile D19 8

: Lingkaran, D16 Jarak 12,5 cm


: Pokok D22, sengkang 10
: Pokok D22, sengkang 10
: Pokok D22, sengkang 10

: mutu beton untuk kolom K-350


: tulangan baja pokok 20D22
: 80-85 mm

17

j.

Balok

: mutu beton untuk balok K-350


: tulangan baja pokok 20D22

k.

Pondasi Bored Pile

2.2.3. Tapak Proyek

: 10-15 mm

: mutu beton K-350


: 60 cm, kedalaman 5-7 meter

Pembangunan Gedung PT. Jasa Raharja (persero) cabang Jawa tengah di


Jalan Sultan Agung No.100 Semarang, mempunyai luas bangunan
5064,31 m2, enam lantai (2 lantai Basement).
2.2.4. Waktu Pelaksanaan

Pelaksanaan pembangunan Gedung PT. Jasa Raharja (Persero) cabang


Jawa tengah direncanakan selesai satu tahun setelah pelaksanaan,
pelaksanaan pembangunan dimulai pada 01 November 2010 dan selesai
pada 31 Oktober 2011.
2.2.5. Metode Pelaksanaan

Pelaksanaan proyek Pembangunan Gedung PT. Jasa Raharja (Persero)


cabang Jawatengah terdiri dari satu tahap pelaksanaan pembangunan.
2.2.6. Pendanaan

Pelaksanaan proyek Pembangunan Gedung PT. Jasa Raharja (Persero)


cabang Jawa tengah dibiayai sepenuhnya oleh Badan Usaha Milik
Negara (BUMN). Kontraktor mengambil dana kepemilik proyek sesuai
prosentase pekerjaan yang telah terlaksana.

18

2.2.7. Pemilik Proyek

Pemilik dari Pembangunan Gedung PT. Jasa Raharja (Persero) cabang


Jawa tengah adalah PT. Jasa Raharja (Persero).

2.3.Organisasi dan Manajemen Proyek


Proyek adalah suatu rangkaian kegiatan yang memiliki dimensi waktu,
biaya dan mutu. Keberhasilan dalam suatu proyek diukur berdasarkan tiga hal
yaitu tepat waktu, tepat biaya dan tepat mutu. Proyek merupakan suatu kegiatan
yang memiliki awal dan akhir dalam mewujudkan gagasan yang timbul, dalam
proyek-proyek yang besar masalah yang dihadapi juga semakin besar dan juga
kompleks.
Manajemen yang baik dan teratur dalam suatu proyek dapat menunjang
keberhasilan dan kelancaran proyek hingga tujuan dari proyek dapat tercapai
sesuai yang diharapkan.
Pada proyek pembanguna gedung PT. Jasa Raharja (persero) cabang
Jawa tengah, pemilik proyek didukung oleh perencana, supervisi dan kontraktor
pelaksana proyek.
Badan-badan unsur pendukung proyek tersebut adalah sebagai berikut :
a. Pemilik proyek adalah PT. Jasa Raharja (Persero)
b. Perencana proyek : PT. Yodya Karya
c. Supervisi : PT.Pola Dwipa
d. Kontraktor proyek : PT. Adhi Karya (persero) Divisi IV
Badan-badan tersebut diatas mempunyai hubungan antara yang satu
dengan yang lain saling terkait. Hubungan antara badan-badan dapat dilihat
pada skema berikut ini :

19

OWNER
PT. Jasa raharja

PERENCANA

SUPERVISI

PT. Yodya Karya

PT. Pola Dwipa

KONTRAKTOR
PT. Adhi Karya (persero)
Divisi IV

Gambar 2.Struktur organisasi proyek pembangunan Gedung PT. Jasa Raharja


(persero) wilayah Jawa tengah
2.3.1. Pemilik Proyek

Pemilik proyek merupakan badan swasta, instansi pemerintah,


ataupun perorangan yang mempunyai kepentingan untuk mendirikan
bangunan dan mempunyai kesanggupan untuk menyediakan dana untuk
merealisasikan proyek tersebut. Pemilik proyek akan mempercayakan
kepada pihak lain yaitu perencana dan kontraktor untuk membantu dalam
merancang bangunan yang akan dibangun. Bidang-bidang yang akan
diserahkan kepada perencana tergantung pada banyaknya bidang yang
terlibat. Perencana yang digunakan pada proyek Pembangunan Gedung
PT. Jasa Raharja (persero) kantor cabang Jawa tengah ada 4 macam
yaitu: Perencana arsitektur, Perencana struktur, Perencana mekanikal dan

20

elektrikal dan perencana biaya. Perencanaan dapat dipilih dengan


pelelangan atau juga dapat dengan penunjukan langsung. Pada proyek
ini, perencana proyek dipilih dengan penunjukan langsung.
Setelah perencana dapat mengkonkritkan serta menghitung biaya
yang dibutuhkan, pemilik proyek akan melakukan pelelangan pekerjaan
untuk menentukan kontraktor-kontraktor yang akan mengerjakan.
Kontraktor yang menang dalam pelelangan adalah sebagai kontraktor
utama. Penentuan kontraktor dilakukan dengan lelang ataupun dengan
penunjukan. Sebagai pemilik proyek yaitu PT. Jasa Raharja (Persero)
memiliki tugas dan wewenang, antara lain :
1. Mengusahakan dan menyediakan dana bagi pelaksana proyek.
2. Mengadakan pelelangan pekerjaan atau penunjukan secara
langsung.
3. Memilih dan menentukan pihak perencana yang akan bekerja
sama.
4. Memilih dan menentukan pihak kontraktor yang akan
mengerjakan.
5. Memberikan
pelaksanaan

keputusan
dengan

terhadap

perubahan

memperhatikan

waktu

pertimbangan-

pertimbangan yang diberikan oleh konsultan supervise


maupun perencana.
6. Menetapkan pekerjaan tambahan pada proyek yang sedang
dilaksanakan

atas

saran

konsultan

supervise

maupun

perencana.

21

7. Menetapkan

denda

kepada

kontraktor

jika

terjadi

keterlambatan dalam menyelesaikan pekerjaan.


2.3.2. Konsultan perencana

Perencana merupakan pihak yang dipercaya oleh pemilik proyek


untuk membantu dalam mewujudkan idenya dalam bentuk perencanaan
arsitektur, struktur, biaya dan mekanikal Elektrikal. Adapun pihak-pihak
yang merupakan perencana adalah sebagai berikut : Perencana arsitektur,
perencana struktur, perencana ME dan perencana biaya berasal dari
PT. POLA DWIPA.
Perencana bertugas menyiapkan pekerjaan perencanaan menurut
keahlian masing-masing berdasarkan kesepakatan dengan pemilik dan
konsultan supervisi.
a. Perencana Struktur
Perencana struktur merupakan pihak yang dipercaya oleh
pemilik proyek untuk membuat perencanaan dan perhitungan
struktur. Perencana struktur bertugas merencanakan struktur
dan merancang struktur yang sesuai dengan keinginan
pemilik proyek. Baik struktur atas maupun struktur bawah
dengan mempertimbangkan beberapa hal antara lain : Kondisi
tanah, fungsi bangunan, bentuk bangunan, kondisi bahan serta
kondisi alamnya.
b. Perencana Arsitektur
Perencana Arsitektur merupakan pihak yang dipercaya
oleh pemilik proyek untuk merancang bangunan dari segi
22

arsitektur dan estetika ruangan agar bangunan tampak lebih


indah dan harmonis. Peranan dari perencana Arsitektur antara
lain :
a. Membuat perencanaan (desain) yang lengkap dan
menyeluruh

pada

segi

arsitektur

dengan

memperhatikan situasi dan kondisi yang ada yaitu :


lokasi, keamanan, estetika, ekonomis, fungsi dan
lain-lain.
b. Menjelaskan rancangan-rancangan dalam perincian
yang

tepat

kepada

pemilik

proyek

agar

mempermudah dalam pelaksanaan proyek maupun


penggunaan.

c. Perencana Mekanikal Elektrikal


Perencana ME merupakan pihak yang dipercaya untuk
menangani perencanaan dalam hal instalasi listrik yang
direncanakan

sesuai

dengan

fungsinya

dengan

aman.

tugasnya antara lain :


a. Merencanakan penempatan peralatan-peralatan mesin
untuk keperluan penunjang fungsi bangunan.
b. Merancang instalasi listrik disesuaikan dengan
keadaan dan fungsi bangunan.

23

c. Memberikan informasi untuk penunjang keperluan


pemasangan

instalasi

dan

mesin-mesin

pada

pelaksanaan konstruksi.

d. Perencanaan biaya
Perencanaan biaya merupakan pihak yang dipercaya dan
bertanggung jawab mengurusi masalah

anggaran dan

mengatur arus dana dari pemilik kepada para kontraktor dan


para penyuplai bahan bangunan. Bertugas menyusun berbagai
kebutuhan atas pekerjaan yang akan dilaksanakan. Dan juga
bertanggung jawab pada laporan-laporan pembiayaan tungga
tertentu dan menyampaikan hasil kepada manajemen.
2.3.3. Pelaksana proyek (Kontraktor)

Kontraktor adalah suatu badan atau perorangan yang menerima


pekerjaan dan melaksanakan sesuai dengan gambar rencana kerja dan
syarat-syarat yang telah ditetapkan dan disepakati oleh kedua belah
pihak.. Kontraktor dalam hal ini telah ditunjuk sebagai pemenang lelang
dan telah diberi surat pelulusan dan sudah melakukan penandatanganan
surat perjanjian pemborongan dengan pemilik proyek.
Kontraktor yang berperan pada pembangunan gedung PT. Jasa
Raharja (persero) wilayah Jawatengah pada saat penulis melaksanakan
Kerja Praktek adalah : PT. Adhi Karya (Persero) Divisi IV.secara umum
kontraktor mempunyai tugas dan wewenang antara lain :

24

a. Melaksanakan pekerjaan sesuai dengan dokumen kontrak yang


telah disepakati,
b. Mematuhi segala petunjuk yang diberikan oleh pemilik,konsultan
supervisi,
c. Menyerahkan gambar gambar kerja dan metode kerja sebelum
pekerjaan dimulai,
d. Mengadakan perubahan perubahan yang diperlukan apabila
dikehendaki oleh pemilik proyek,
e. Melaporkan rencana kerja dan hasilkegiatan serta sumber dana,
f. Bertanggung jawab atas kebenaran dan kesempurnaan proyek,
g. Membuat laporan harian,mingguan,dan bulanan,
h. Membayar ganti rugi akibat kecelakaan kerja,kecuali disebabkan
oleh kelalaian pemilik proyek atau diluar jam kerja.
2.3.4. Hubungan kerja pengelola dengan pelaksana proyek

Untuk mencapai tujuan yang direncanakan, suatu proyek harus


memiliki pengelola-pengelola yang dapat melaksanakan pekerjaannya
masing-masing dengan baik. Hal ini sangat penting karena pengelola
proyek adalah salah satu kunci keberhasilan suatu proyek.
Hubungan antara pihak-pihak yang terkait dalam proyek, dalam
hal ini hubungan antara pemilik, konsultan supervisi, perencana,
kontraktor adalah sebagai berikut :

25

a. Hubungan Kontrak
Hubungan kontrak adalah hubungan antara dua belah
pihak mengenai suatu perjanjian suatu pekerjaan dengan
imbalan sejumlah uang tertentu. Satu pihak mempunyai
kewajiban untuk menyelesaikan suatu pekerjaan, dan pihak
lainnya dan mempunyai kewajiban membayar sejumlah sesuai
dengan perjanjian yang disepakati. Hubungan ini terdapat pada
hubungan antara pemilik dengan kontraktor, pemilik dengan
perencana, perencana dengan konsultan supervisi.
b. Hubungan Koordinasi
Hubungan koordinasi adalah hubungan antara satu pihak
mengenai koordinasi dan supervision pelaksanaan suatu
pekerjaan tanpa ada kaitannya dengan pembayaran. Disatu
pihak melaksanakan pekerjaan yang harus dilaksanakan dan
dipihak lain melakukan supervision atas pekerjaan tersebut.
Hubungan

ini

misalnya

terdapat

antara

konsultan

supervise yang juga bertindak sebagai supervisi dengan


kontraktor. Dimana konsultan tersebut berhak memerintahkan
untuk menghentikan sutu pekerjaan maupun memerintahkan
untuk membongkar suatu pekerjaan yang dianggap tidak
sesuai dengan perjanjian kontrak.
Didalam kualitas dan kuantitas pekerjaan, kontraktor tidak
dibenarkan untuk berhubungan langsung dengan pemilik
melainkan hanya melalui supervisi.

26

2.3.5. Hubungan kerja antar unsure organisasi proyek

Keempat unsur proyek ini mempunyai hubungan kerja satu sama


lainnya didalam menjalankan perannnya masing-masing. Hubungan
kerja yang ada dapat bersifat hubungan kontrak, hubungan koordinasi
maupun perintah.
Dari skema dapat dijelaskan hubungan kerja diantara keempat
unsure proyek tersebut sebagai berikut :
a. Pemilik proyek dan perencana
Diantaranya keduanya terdapat hubungan kontrak, dimana
perencana memberikan jasa perencanaan proyek yang meliputi
masalah-masalah teknik maupun admnistrasi kepada pemilik
proyek,

dan

sebaliknya

pemilik

proyek

berkewajiban

memberikan imbalan berupa biaya perencanaan kepada


perencana. Pemilik proyek mempunyai hak member perintah
kepada konsultan perencana.
b. Pemilik proyek dan kontraktor pelaksana
Kontraktor

pelaksana

berkewajiban

melaksanakan

pekerjaan proyek dengan baik dan memuaskan pemilik proyek


pada waktu penyerahan pekerjaan. Sebaliknya pemilik proyek
berkewajiban untuk membayar seluruh biaya pelaksana agar
proyek dapat berjalan dengan lancar.
c. Pemilik proyek dan supervisi
Supervisi berkewajiban memberikan informasi kepada
pemilik proyek mengenai hasil pelaksanaan pekerjaan proyek

27

dilapangan, baik untuk pekerjaan yang sudah selesai, sedang


berlangsung
dilaksanakan,

ataupun

pekerjaan

Sebaliknya

pemilik

yang

belum

proyek

sempat

berkewajiban

memberikan imbalan berupa biaya supervision kepada


supervisi.
d. Perencana dan kontraktor pelaksana
Konsultan terlebih dahulu menyampaikan pekerjaan
proyek, sedangkan kontraktor pelaksana bertugas untuk
melaksanakan pekerjaan proyek sesuai dengan perencanaan
perencana melalui komando supervisi.
e. Perencana dan supervisi
Terdapat hubungan koordinasi diantara keduanya. Dimana
supervisi

berhak

menilai

dan

memutuskan

terhadap

persyaratan perencanaan seperti yang telah ditetapkan oleh


perencana.
f. Kontraktor pelaksana dan supervisi
Supervisi berkewajiban untuk mengawasi pelaksanaan
pekerjaan kontraktor agar memenuhi semua persyaratan
perencanaan. Dalam hal ini supervisi mempunyai hak untuk
memberikan perintah kepada kontraktor.

28

2.3.6. Rapat organisasi

Rapat organisasi merupakan pertemuan yang diadakan dan


dihadiri oleh kontraktor, pemilik proyek, konsultan supervise, dan pihak
perencana untuk mengadakan koordinasi lebih lanjut pada penanganan
proyek. Dalam rapat ini sebagai media untuk membahas masalahmasalah yang terjadi dan rencana penyelesaiannya. Pada kondisi tertentu
rapat ini dapat diadakan diluar waktu biasanya, bila salah satu pihak
memerlukannya.
Masalah masalah yang dibahas dalam rapat ini antara lain :
a. Kesulitan yang dihadapi pihak kontraktor dalam pelaksanaan
dilapangan.
b. Alternatif- alternatif dari pelaksanaan proyek dan masalahmasalah lain yang berhubungan dengan pelaksanaan proyek
secara teknis dalam detail yang lebih terperinci dan jelas.
c. Prestasi fisik yang telah dicapai berdasarkan laporan yang
dibuat.
d. Permasalahan atau macam-macam kesulitan yang menjadi
faktor penghambat dan alternatif penanggulangannya.

Dibawah ini merupakan ketentuan- ketentuan dalam pelaksanaan


rapat organisasi yang biasa disebut dengan rapat lapangan adalah sebagai
berikut :
a.

Minimal setiap minggu ditempat pekerjaan diadakan rapat


yang dipimpin oleh konsultan supervisi dengan pokok
pembicaraan untuk persiapan rapat organisasi.

29

b.

Laporan kemajuan pekerjaan dan hal-hal yang tercantum


dalam laporan mingguan.

c.

Permasalahan administrasi.

d.

Permasalahan teknis ( Penjelasan gambar dan instruksi


perencana dan pemilik proyek).

e.

Koordinasi pekerjaan.

f.

Dari setiap site meeting ini konsultan supervisi akan


menyusun notulen yang akan ditandatangani oleh pihakpihak yang hadir.

g.

Notulen tersebut dikirim langsung kepada pemilik proyek


dan merupakan salah satu bahan embahasan dalam rapat
koordinasi bulan yang akan dating.

h.

Rapat berkala ini bertujuan meninjau pelaksanan proyek


yang sedang berlangsung, mengetahui prestasi pekerjaan,
permasalahan dan cara pemecahannya, selanjutnya akan
dibuat risalah yang akan diserahkan konsultan supervisi
kepada pemilik proyek.

30

BAB III : TINJAUAN PERENCANAAN

3.1.Kriteria Perancangan
Terciptanya hasil karya teknik suatu rekayasa bangunan dilatar belakangi
adanya proses perencanaan yang kompleks, oleh karena itu sebelum
pelaksanaan pembangunan gedung PT. Jasa Raharja (persero) wilayah Jawa
tengah ini mutlak perlu dibuat perencanaannya terlebih dahulu. Perencanaan
ini dibuat karena banyak sekali faktor yang harus diperhatikan serta
dipertimbangkan guna memenuhi segala persyaratan yang diperlukan bagi
berdirinya suatu bangunan sesuai dengan kegunaannya. Perencanaan
merupakan pekerjaan awal yang paling menentukan dalam keberhasilan suatu
proyek.
Perencanaan arsitektur merupakan tahap awal dari perencanaan
bangunan, termasuk didalamnya perencanaan interior, eksterior dan utilitas.
Setelah perencanaan arsitektur disetujui oleh pihak pemilik, dilanjutkan
dengan perancangan struktur untuk menghitung kekuatan gedung.
Pembangunan gedung PT. Jasa Raharja (Persero) wilayah Jawa tengah
ini menggunakan criteria perencanaan antara lain, dalam hal dibawah ini.
1. Biaya/ Dana
Pembangunan gedung PT. Jasa Raharja (persero) wilayah Jawa
tengah, dalam perencanaan, suatu konsultan perencana harus
merencanakan dan yang disediakan untuk suatu proyek yang
ditangani, sehingga dapat ditentukan beberapa alternatif perencanaan

31

dengan harga yang relatif murah tanpa mengabaikan kekuatan,


keindahan, dan keamanan konstruksi.
2. Kekuatan Konstruksi
Pembangunan gedung PT. Jasa Raharja (persero) wilayah Jawa
tengah ini konstruksinya dihitung oleh PT.POLA DWIPA Semarang
dengan memperhatikan kondisi tanah, tegangan dan beban yang
bekerja. Kekuatan konstruksi harus sudah teruji terhadap hal-hal
yang mungkin menimpa pada bangunan tersebut, yaitu diantaranya :
a. Penyelidikan tanah (Soil Investigation)
Untuk mengetahui daya dukung tanah dilakukan beberapa
hal diantaranya yaitu sondir, booring, grain size dan uji
laboratorium.
b. Kekuatan beton dan Kolom
Mutu Beton dan Kolom adalah Beton K-350 yang dibuat
oleh Pionir Beton Industri Semarang. Tulangan menggunakan
baja ulir dan baja polos. Sambungan tulangan kolom diadakan
pada panjang tulangan kolom yang tidak mencukupi.
Sambungan diletakkan pada posisi dimana kolom menerima
gaya momen lebih kecil, dimana baja tulangan yang dipakai
telah diuji kekuatannya. Baja tulangan ada dua yaitu polos
dan ulir. Untuk ulir dipakai D 22 dan polos 10.

32

c. Kekuatan bangunan terhadap gempa


Struktur harus direncanakan untuk menahan suatu gaya geser
dasar horizontal total akibat gempa, yang ditentukan menurut
rumus sebagai berikut :
V = C1 . I . Wt
Dimana :
W t = Kombinasi dari beban mati dan beban hidup vertical
yang direduksi yang bekerja diatas taraf penjepitan lateral.
C 1 = Koefisien gempa dasar
I = factor keutamaan
3. Kenyamanan pemakai
Kenyamanan

pemakai

pembangunangedung

PT.

juga
Jasa

diperhitungkan

Raharja

(persero)

dalam
wiilayah

Jawatengah ini antara lain dengan pengaturan ventilasi udara,


pencahayaan baik dari sinar matahari maupun lampu ruangan, dan
fasilitas penunjang lainnya.
4. Perawatan bangunan
Pembangunan gedung PT. Jasa Raharja (persero) wilayah
Jawatengah ini tidak hanya berhenti pada tahap penyelesaian saja,
tetapi juga memperhatikan perawatannya. Hal ini penting agar fungsi
bangunan dapat bertahan dalam umur yang relatif panjang. Selain itu
perawatan bangunan juga dapat membuat para pengunjung betah
dalam ruangan.

33

Perawatan bangunan dilakukan dengan cara pengecatan untuk


dinding-dinding bangunan dan juga kayu maupun baja tulangan yang
mudah korosi.
5. Perencanaan bangunan
Perencanaan lokasi gedung Jasa Raharja (persero) wilayah
Jawatengah ini disuaikan dengan tujuan dibangunnya gedung
tersebut. Hal ini dilihat dari skema dibawah ini.
Gambar rencana
(Denah, tampak dan potongan)

Hitungan Struktur

Gambar lengkap

Shop Drawing

Pelaksanaan

Gambar 3. Bagan alir perencanaan

34

3.2.Perencanaan Struktur bawah ( Sub structure)


Struktur bawah adalah struktur yang terletak di bawah permukaan tanah
dan berfungsi untuk mendukung struktur yang berada diatasnya.Struktur bawah
merupakan bagian struktur yang mempunyai fungsi meneruskan beban
bangunan kedalam tanah pendukung. Perencanaan struktur bawah harus benarbenar optimal, sehingga beban seluruh struktur dapat ditahan oleh lapisan tanah
yang kuat agar tidak terjadi penurunan diluar batas ketentuan, yang dapat
menyebabkan kehancuran atau kegagalan struktur.
Struktur bawah pondasi merupakan elemen bangunan yang berfungsi
menyalurkan semua beban yang bekerja pada struktur kedalam tanah, yaitu
sampai pada kedalaman tertentu yang mampu menerima beban tanpa
mengalami deformasi yang membahayakan bangunan.
Ada beberapa faktor yang harus diperhatikan dalam merencanakan
struktur bawah, factor tersebut diantaranya :
a.

Fungsi bangunan atas yang akan dipikul oleh pondasi,

b.

beban yang bekerja pada bangunan,

c.

kondisi tanah dibawah bangunan,

d.

faktor ekonomi atau biaya yang akan dikeluarkan,

e.

peralatan dan teknologi yang tersedia,

f.

keadan disekitar lokasi bangunan.


Mengingat semua bangunan didirikan diatas tanah atau dibawah

permukaan tanah, maka perlu sekali diketahui karateristik maupun kondisi


tempat diamana bangunan itu akan didirikan agar bisa diperkirakan rencana

35

pondasi yang akan dibuat dengan berdasarkan kondisi tanah tersebut dan
struktur yang akan didirikan, dengan demikian beban dapat disalurkan atau
didukung dengan baik.
Untuk mengetahui jenis pondasi yang akan dipergunakan, harus
diketahui tentang keadaan, susunan dan sifat lapisan tanah serta daya
dukungnya. Masalah-masalah teknis yang sering dijumpai oleh ahli-ahli teknik
sipil adalah dalam menentukan daya dukung tanah dan kemungkinan
penurunan yang terjadi. Oleh karena itu diperlukan penyelidikan terhadap
kondisi tanah terlebih dahulu.
3.2.1. Perencanaan Pondasi

Tanah harus mampu menahan pondasi serta beban-beban yang


dilimpahkan pada pondasi. Untuk mengetahui jenis pondasi yang
digunakan, maka perlu diketahui jenis tanah dan karateristiknya yang
meliputi : ,c dan sebagainya. Dengan mengetahui jenis tanah ini dapat

ditentukan jenis pondasi yang akan dipakai. Jenis pondasi yaitu Bored
Pile.

36

Gambar 4. Pondasi Bored Pile


3.2.2. Perencanaan Poer

Poer adalah suatu konstruksi yang berfungsi sebagai tumpuan


kolom-kolom bangunan. Poer ini akan meneruskan beban bangunan
yang disangga kolom-kolom diatasnya ke pondasi Bored pile. Poer
merupakan bagian struktur yang menyatukan sekelompok pondasi
sehingga dapat bersama-sama mendukung beban yang terjadi pada
kolom.
Penulangan Poer akan terdiri dari tulangan keliling yang dirakit
menjadi satu. Tipe poer yang terdapat dalam proyek ini adalah :
a. Poer Tipe P2 berbentuk lingkaran dengan diameter 60 cm
b. Poer Tipe P6 berbentuk lingkaran dengan diameter 60 cm
c. Poer Tipe P7 berbentuk lingkaran dengan diameter 60 cm

37

d. Poer Tipe P9 berbentuk lingkaran dengan diameter 60 cm


e. Poer Tipe P10 berbentuk lingkaran dengan diameter 60 cm

Gambar 5. Poer
3.2.3. Perencanaan Tie beam

Tie

beam

merupakan

balok

yang

berfungsi

untuk

menghubungkan antara pile cap yang satu dengan yang lainnya pada
arah memanjang dan arah melintang. Dengan demikian seluruh pile cap
saling berhubungan dan membentuk formasi yang teratur.
Penggabungan pile cap bertujuan untuk menghindarkan adanya
penurunan setempat dari salah satu atau sebagian pile cap yang
merupakan bahaya serius yang dapat mengakibatkan kegagalan
konstruksi. Jadi dengan adanya tie beam bila terjadi penurunan pada
struktur bawah maka penurunan akan disalurkan keseluruh struktur, jadi
38

penurunan

yang

terjadi

merupakan

perununan

struktur

secara

keseluruhan. Hal ini merupakan teori untuk mencegah terjadinya bahaya


tekuk setempat yang dapat mengakibatkan struktur retak pada bagain
yang terdeformasi. Tie beam terbuat dari konstruksi beton bertulang
dengan mutu beton K-350 dengan tulangan baja U-40 ulir untuk diameter
10 mm. dalam proyek ini digunakan Tie beam berukuran 40 cm x 60 cm.

Gambar 6. Tie beam

3.3.Perencanaan Struktur atas ( Upper structure)


Struktur atas atau Upper Structure berfungsi menerima beban mati dan
beban hidup. Bahan konstruksi yang digunakan proyek pembangunan gedung
ini adalah beton bertulang. Struktur gedung ini terbentuk atas bagian-bagian
utama struktur dimana bagian-bagian struktur ini mempunyai fungsi tersendiri
yang berbeda-beda antara yang satu dengan yang lainnya tetapi mempunyai
hubungan yang erat skali.

39

3.3.1. Perencanaan Kolom

Kolom merupakan struktur utama dari bangunan portal yang


berfungsi untuk memikul beban vertikal, beban horizontal, maupun
beban momen, baik yang berasal dari beban atap maupun beban
sementara. Dimensi kolom dirancang bervariasi menurut beban yang
diterimanya.
Kolom-kolom struktur pada bangunan ini yaitu Dimensinya
sebagai dibawah ini.

Kolom 1

Kolom 2

Kolom 3

Kolom 4

1. Kolom Lantai Basement


K1 berbentuk lingkaran dengan 85, 24D22
K2 berbentuk lingkaran dengan 85, 24D22

K3 berbentuk persegi panjang dengan ukuran 40 x 70 cm, 12D22

K4 berbentuk persegi panjang bersudut, ukuran 60 x 40 x 30 cm,


14D19

2. Kolom Lantai Semi Basement


K1 berbentuk lingkaran dengan 85, 24D22
K2 berbentuk lingkaran dengan 85, 24D22
40

K3 berbentuk persegi panjang dengan ukuran 40 x 70 cm, 12D22


K4 berbentuk persegi panjang bersudut, ukuran 60 x 40 x 30 cm,
14D19
3. Lantai satu
K1 berbentuk lingkaran dengan 85, 20D22

K2 berbentuk lingkaran dengan 85, 20D22

K4 berbentuk persegi panjang bersudut, ukuran 60 x 40 x 30 cm,


14D19

4. Lantai dua
K1 berbentuk lingkaran dengan 85, 20D22
K2 berbentuk lingkaran dengan 85, 20D22

K4 berbentuk persegi panjang bersudut, ukuran 60 x 40 x 30 cm,


14D19
5. Lantai Tiga
K1 berbentuk lingkaran dengan 85, 20D22
K2 berbentuk lingkaran dengan 85, 20D22

K4 berbentuk persegi panjang bersudut, ukuran 60 x 40 x 30 cm,


14D19

6. Lantai empat
K1 berbentuk lingkaran dengan 80, 20D22

K4 berbentuk persegi panjang bersudut, ukuran 60 x 40 x 30 cm,


14D19

41

Gambar 7.Kolom

3.3.2. Perencanaan Balok

Balok berfungsi memikul beban yang diterima ileh plat, dan


meneruskannya ke kolom. Balok anak membagi plat menjadi segmensegmen, sehingga plat menahan beban dari luas yang lebih kecil. Pada
proyek ini balok induk dan balok anak memliki dimensi penampang yang
berbeda-beda.
1. Penampang
a. Balok induk berukuran :
Balok induk I (B1) berukuran 40 cm x 70 cm
Balok induk II (B2) berukuran 40 cm x 75 cm

42

Balok induk III (B3) berukuran 40 cm x 50 cm


Balok induk IV (B4) berukuran 40 cm x 60 cm
Balok induk V (B5) berukuran 35 cm x 70 cm
Balok induk VI (B6) berukuran 35 cm x 70 cm
Balok induk VII (B7) berukuran 50 cm x 75 cm
b. Balok anak berukuran :
Balok anak 1 = 30 cm x 60 cm
Balok anak 2 = 30 cm x 50 cm
Balok anak 3 = 35 cm x 70 cm
Balok anak 4 = 30 cm x 50 cm
Balok anak 5 = 25 cm x 70 cm
Balok anak 6 = 25 cm x 60 cm
Balok anak 7 = 25 cm x 50 cm
Balok anak 8 = 25 cm x 60 cm
Balok anak 9 = 40 cm x 60 cm
Balok anak 10 = 40 cm x 75 cm
Balok anak 11 = 35 cm x 70 cm
2. Mutu Beton

: K-350

3. Mutu Tulangan

: U-24 dan U-40

4. Sengkang
5. Tulangan utama

: 10 15 mm

6. Selimut beton

: 3 cm

: D19 dan D22 mm

43

Gambar 8. Balok

3.3.3. Perencanaan Plat lantai

Fungsi plat lantai dalam konstruksi antara lain :


1.

Memisahkan ruangan dalam bangunan secara Horizontal,

2.

menahan beban diatasnya, seperti dinding dan sekat, dan beban


hidup,

3.

menyalurkan beban kebalok dibawahnya.

Plat lantai terbuat dari beton dengan kareteristik sebagai berikut :


a. Mutu beton

: K-350

b. Tebal plat lantai

: 25 cm

c. Mutu tulangan

: U-24

d. Diameter

: 10 15 mm

44

Gambar 9. Plat Lantai

3.4.Metode Perancangan
Struktur bangunan yang direncanakan harus mampu menahan beban,
baik beban vertikal (beban mati dan beban hidup) yang direncanakan serta berat
sendiri bangunan, tanpa mengalami perubahan bentuk yang berarti. Dalam
perencanaan proyek pembangunan gedung PT. jasa Raharja (persero) wilayah
Jawatengah ini dilakukan secara bertahap yaitu tahap pekerjaan pondasi,
struktur dan finishing didasarkan pada pedoman perancangan sebagai berikut :
1. Perhitungan konstruksi beton bertulang didasarkan pada Peraturan
Beton Bertulang Indonesia 1971.
2. Penetapan pembebanan didasarkan pada peraturan Muatan Indonesia
1970 (PMI- 1970).

45

3. Mutu Beton direncanakan dengan K-350 dan mutu baja tulangan


direncanakan dengan U-24 untuk diameter tulangan < 10 mm dan
U-40 untuk diameter > 10 mm.
4. Untuk

komponen-komponen

pokok

konstruksi,

penyelesaian

perhitungannya dengan bantuan personal Computer.


5. Didalam perhitungan ini juga mengacu pada peraturan-peraturan lain
yang masih relevan selain peraturan yang masih disebutkan diatas.
6. Peraturan umum tentang pelaksanaan Instalasi Air minum serta
Instalasi Pembuangan dan Perusahaan Air minum.
7. Peraturan Tentang Instalasi listrik (PUIL- 1979).

3.5.Strategi Operasional Rancangan


Pembangunan gedung PT. Jasa Raharja (persero) wilayah Jawa tengah
ini pelaksanaannya mengacu pada gambar yang dirancang oleh konsultan
pengawas. Penerapan rancangan dilapangan apabila diaplikasikan langsung
agak sulit karena perlu gambar kerja ( Shop Drawing) untuk lebih memperjelas
gambar rancangan. Gambar kerja tersebut dibuat oleh pihak kontraktor dan
dikoreksi oleh konsultan pengawas, agar pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan
perancangan yang dibuat oleh konsultan perencana maka setiap pekerjaan harus
dikoreksi oleh konsultan pengawas.

46

BAB IV : BAHAN DAN PERALATAN


4.1.Bahan Konstruksi
Pembangunan gedung memerlukan pengelolaan bahan dan peralatan
yang baik, karena hal ini sangat menunjang kelancaran pekerjaan. Bahan-bahan
dan peralatan yang digunakan harus diatur penggunaannya dengan baik dan
disimpan disuatu tempat yang memenuhi syarat-syarat yang ditentukan
sehingga tidak terjadi kerusakan/kehilangan. Pengaturan, pengelolaan dan
penyimpanan bahan-bahan yang digunakan untuk pekerjaan pelaksanaan ini
menjadi bagian tanggung jawab logistic dan gudang. Bahan bangunan adalah
komponen yang sangat penting dalam pelaksanaan pembangunan suatu proyek.
Bahan bangunan sebagai penyusun harus mendapat bperhatian khusus,
terutama untuk proyek-proyek yang berskala besar dimana standar mutu bahan
yang tersedia harus memenuhi standar yang disyaratkan.
Material yang digunakan sebaiknya mudah diperoleh dan dekat dengan
lokasi sehingga akan mudah menghemat waktu dan biaya pengangkutan.
Material todak perlu disimpan dalam jumlah besar, tetapi disesuaikan dengan
pekerjaan yang sedang berlangsung. Dalam pelaksanaan pekerjaan, masalah
material harus mendapatkan perhatian khusus, terutama dalam hal pengawasan
yang baik terhadap mutu dan standar material. Hal ini berkaitan langsung
terhadap mutu dan kualitas kontruksi. Penempatan material yang hendak
dugunakan baik ditempat terbuka maupun didalam ruangan harus disesuaikan
sebaik-baiknya dengan sifat material tersebut.

47

Bahan bangunan sebagai unsur fisik disediakan sesuai dengan tahapan


pekerjaan yang sedang ataupun akan berlangsung. Kelancaran dan kemudahan
penyediaan bahan bangunan berpengaruh pada kelancaran pelaksanaan
pekerjaan. Bahan bangunan perlu diperhatikan dalam penanganan dan
penyimpanan, antara lain :
a. Pemilihan kualitas bahan bangunan harus baik sehingga akan
menghasilkan kontruksi yang kuat.
b. Penyimpanan bahan bangunan haruslah baik dan benar agar tidak
mengurangi kualitas bahan bangunan dan selalu dalam kondisi yang
baik.
c. Pemakaian bahan bangunan harus sesuai dengan kebutuhan proyek
dan penggunaan bahan diprioritaskan pada bahan yang dating lebih
dulu, agar bahan yang disimpan selalu terbarui.
d. Jumlah bahan bangunan yang disediakan disesuaikan dengan
pekerjaan yang ada.
e. Biaya untuk pembelian bahan bangunan diusahakan seminimal
mungkin tanpa mengurangi kualitas bahan bangunan.
Mengingat pentingnya bahan bangunan sebagai salah satu unsure utama
dlam industri kontruksi, dengan semakin meningkatnya pembangunan di
Negara kita, baik perumahan, gedung, jalan raya, jembatan dan lain-lain baik
yang dilakukan pemerintah maupun swasta serta untuk menjamin hasil
pembangunan yang baik, cukup efisien dalam pelaksanaan maka diperlukan
suatu ketentuan teknis bahan bangunan yang dipergunakan sebagai pedoman
pada pelaksanaan konstruksi, untuk itu maka pemerintah dalam hal ini

48

Departemen Pekerjaan Umum, Direktorat masalah bangunan telah menyusun


Persyaratan umum bahan-bahan Bangunan Indonesiayang dapat digunakan
sebagai pedoman untuk pembangunan yang ada di Indonesia. Secara garis besar
bahan bangunan yang digunakan pada proyek pembangunan gedung PT. Jasa
Raharja (persero ) wilayah jawa tengah menggunakan bahan-bahan dibawah
ini.
4.1.1. Air

Air disini sebagai bahan pembantu dalam konstruksi bangunan,


sedangkan kegunanannya antara lain :
a. Air untuk pembuatan campuran dan perawatannnya tidak boleh
mengandung minyak, asam alkali dan bahan-bahan organic.
b. Apabila

terdapat

keraguan

mengenai

air,

dianjurakn

untuk

mengirimkan contoh air ke lembaga pemeriksaan bahan-bahan, untuk


diselidiki seberapa jauh air itu mengandung zat-zat yang dapat
merusak beton dan tulangan agar dalam pelaksanaan air dapat
digunakan semaksimal mungkin.
c. Jumlah air yang dipakai untuk membuat adukan beton dapat
ditentukan dengan ukuran isi atau ukuran berat.
d. Untuk melakukan pembersihan dilokasi proyek.
Air yang digunakan harus memenuhi syarat yang ditentukan antara
lain : tidak berwarna, tidak berasa, dan tidak berbau serta tidak boleh
mengandung kadar organic lebih dari 5% karena jika mengandung halhal tersebut air menjadi tidak layak dipakai dalam pembangunan sebuah
proyek maupun proyek-proyek lainnya. Pembangunan gedung PT. Jasa
Raharja (persero) wilayah Jawatengah ini menggunakan air tanah

49

setempat yang telah memenuhi syarat laboratorium, yang diperoleh


dengan cara membuat sumur.
4.1.2. Semen

Semen adalah salah satu bahan campuran bahan bangunan yang


berfungsi sebagai pengikat agregat, pada konstruksi beton bertulang
dapat berbagai jenis semen produksi dalam negeri yang mana sudah
dapat memenuhi syarat yang tercantum dalam Peraturan Umum bahan
Bangunan Indonesia (PUBI).
Proyek pembangunan gedung PT. Jasa Raharja (persero) wilayah
Jawatengah ini menggunakan semen Gresik yang diproduksi oleh PT.
Semen Gresik Indonesia, disamping itu perlu diperhatikan tempat
penyimpanan semen atau gudang-gudang ditempat pelaksanaan harus
dijaga agar semen tidak menjadi lembab. Penyimpanan semen dibuat
pada tempat yang kering, tahan air, dan cukup ventilasinya dengan
susunan sedemikian rupa sehingga pembungkus semen tidak rusak.
Penggudanagn semen ini dimaksudkan agar kualitas semen tidak
menurun. Penimbunan semen yang baru didatangkan tidak boleh
dilakukan diatas timbunan semen yang sudah ada dan pada umumnya
pemakaian semen harus dilakukan menurut urutan pengirimannya.
Penimbunan semen harus diperhatikan tinggi penimbunannya,
dimana penimbunan semen dalam gudang dibatasi maksimal 1,5 meter
sebab bila penimbunan lebih dari itu maka semen bias menjadi mengeras
dan pada waktu pengambilannya menjadi sulit. Ketentuan-ketentuan
yang perlu diperhatikan dalam penggunaan semen antara lain :
50

a. Pemakaian semen dalam satu adukan tidak dibenarkan


berlainan merk.
b. Dalam penyimpanan kantung-kantung semen tidak boleh
ditumpuk lebih tinggi dari dua meter.
c. Tiap-tiap penerimaan semen harus disimpan sedemikian rupa
sehingga dapat dibedakan dengan penerimaaan-penerimaan
sebelumnya.

Pengeluaran

semen

harus

diatur

secara

kronologis sesuai dengan penerimaan. Kantung-kantung yang


kosong harus segera dikeluarkan dari lapangan.
d. Bila ternyata hasil test dari semen yang sudah berada
dilapangan menunjukkan hasil yang tidak memenuhi syarat,
kontraktor harus dengan segera menyingkirkan semen-semen
yang ditolak tadi, keluar areal kerja dan areal penyimpanan.

Gambar 10.Semen

51

4.1.3. Agregat halus

Agregat halus merupakan salah satu bahan isian pada suatu


adukan campuran beton. Bahan tersebut dapat berupa pasir alam sebagai
hasil disintegrasi alami dari batuan atau berupa pasir buatan yang
dihasilkan oleh alat pemecah batu. Pasir yang digunakan dalam suatu
konstruksi harus pasir yang memiliki kualitas yang baik, karena fungsi
pasir disini adalah sebagai bahan pengisi beton.
Pasir yang digunakan dalam adukan beton adalah pasir muntilan.
Pasir yang digunakan tersebut telah memenuhi persyaratan seperti yang
disyaratkan dibawah ini. Adapun syarat-syaratnya adalah sebagaiberikut:
1. Agregat halus untuk beton dapat berupa pasir alam sebagai
hasil disintegrasi alami dari batu-batuan atau berupa pasir
buatan yang dihasilkan oleh alat-alat pecah batu.
2. Agregat halus terdiri dari butir-butir yang tajam dank eras.
Butir-butir agregat halus bersifat kekal, artinya tidak pecah
atau hancur oleh pengaruh-pengaruh cuaca, seperti terik
matahari dan hujan.
3. Agregat halus tidak boleh mengandung lumpur, apabila
mengandung lumpur maka agregat halus tersebut harus
dicuci.
4. Agregat halus tidak boleh mengandung bahan-bahan organis
terlalu banyak.

52

5. Pasir laut tidak boleh dipakai sebagai agregat halus untuk


semua mutu beton, kecuali dengan petunjuk-petunjuk dari
lembaga pemeriksaan bahan-bahan yang diakui.
4.1.4. Agregat kasar

Split adalah agregat dengan butir lebih dari 3 cm. Split yang
digunakan terdiri dari butiran-butiran yang keras dan tidak berpori. Besar
butiran maksimal yang diijinkan tergantung maksud pemakaiannya
seperti halnya dengan semen dan pasir, maka untuk agregat kasar sebagai
campuran beton mempunyai kualitas yang baik. Berarti telah memenuhi
persyaratan yang tertera dalam spesifikasi teknik, untuk mendapatkan
suatu hasil beton yang baik, maka agregat kasar yang digunakan harus
memenuhi syarat-syarat yang telah ditetapkan. Syarat agregat kasar yang
digunakan sebagai campuran beton bertulang menurut PBI 71 adalah
sebagai berikut :
a. Harus terdiri dari butir-butir keras, tajam, dan tidak berpori.
b. Butir-butir Split harus bersifat kekal.
c. Tidak mengandung lumpur lebih dari 1% terhadap berat kering.
d. Agregat kasar yang digunakan dalam proyek ini adalah terbuat dari
batu pecah hasil dari batu alam yang dipecah dengan alat berat.

53

4.1.5. Baja tulangan

Baja tulangan beton adalah baja berbentuk batang penampang


bundar yang digunakan untuk penulangan beton, yang diproduksi oleh
PT. Krakatau Steel. Baja tulangan beton merupakan bagian dari struktur
beton bertulang yang berfungsi menahan gaya tarik. Berdasarkan
bentuknya, baja tulangan beton dibedakan menjadi dua jenis yaitu :
a. Baja tulangan Beton Polos
Baja Tulangan Beton polos adalah baja tulangan beton
berpenampang bundar dengan permukaan rata tidak bersirip.
b. Baja Tulangan Beton Ulir
Baja Tulangan Beton Ulir adalah baja tulangan beton dengan
bentuk khusus, yang permukaannya memiliki ulir melintang dan
rusuk memanjang untuk meningkatkan daya lekat dan guna menahan
gerakan membujur dari batang secara relatif terhadap beton.
Baja tulangan yang digunakan pada proyek ini adalah baja
tulangan beton ulir dengan mutu fy = 400 Mpa untuk diameter lebih
besar atau sama dengan 10 mm dan baja tulangan polos fy = 240 Mpa
untuk diameter lebih kecil dari 10 mm.
Berdasarkan hasil pengujian tarik baja yang dilaksanakan
dilaboratorium bahan bangunan, bahwa baja tulangan yang dipakai pada
proyek ini telah memenuhi syarat berdasarkan PBI 1971.
Syarat-syarat yang harus dipenuhi agar baja tulangan dapat
digunakan adalah :

54

a. Baja tulangan harus bebas dari karat, minyak dan lainnya yang dapat
mengurangi lekatan pada beton.
b. Pengadaan baja harus disesuaikan dengan pelaksanaan pekerjaan
sehingga tidak terjadi penyimpanan terlalu lama yang dapat berakibat
korosi.
c. Untuk besi pengikat digunakan baja lunak berdiameter 1 mm atau
disebut sebagai kawat bendrat.

Gambar 11. Baja Tulangan

55

4.1.6. Kawat bendrat

Kawat bendrat ini digunakan dalam pemasangan tulangan untuk


mengikat antar besi tulangan agar bias membentuk suatu bentuk struktur
yang dikehendaki. Kawat ini mempunyai diameter 1 mm dan dalam
penggunaannya dipakai tiga lapis kawat supaya kuat. Dengan adanya
pengikat ini, maka besi tulangan dapat menahan beban yang
direncanakan dengan optimal. Agar tujuan tersebut tercapai maka harus
digunakan kawat bendrat dengan kualitas yang baik dan tidak mudah
putus.
4.1.7. Beton

Beton mutu tinggi merupakan alternatif untuk digunakan pada


komponen struktur yang mengalami pembebanan besar. Untuk
mendapatkan

beton

mutu

tinggi

perlu

diperhatikan

komponen

penyusunnya. Beton mutu tinggi mempunyai kekuatan sekitar 500 800


kg/cm2 . Beton mutu tinggi sering dipakai pada pembuatan gedung
bertingkat. Pada dasarnya, beton mutu tinggi bahannya adalah pasir,
semen, batu pecah dan air, tetapi untuk meningkatkan kemudahan
pekerjaan dan membatasi jumlah volum rongga digunakan bahan aditif
serta admixture dalam campuran beton. Admixture yang digunakan
dalam pembangunan gedung PT. Jasa Raharja ini adalah Conplast WP
421 dan Concure P.

56

Keunggulan menggunakan beton readymix antara lain :


a. Untuk membangun bangunan-bangunan tinggi dengan mereduksi
ukuran kolom dan meningkatkan luasa ruang yang tersedia.
b.

Untuk memenuhi kebutuhan khusus dari aplikasi tertentu seperti


durabilitas, modulus elastisitas dan kekuatan lentur
Beton mutu tinggi lebih getas dan kurang daktail dibandingkan

dengan beton mutu rendah, artinya beton mutu rendah akan mengalami
keruntuhan pada regangan yang lebih tinggi dibandingkan dengan beton
mutu tinggi. Pembangunan gedung PT. jasa Raharja cabang Jawa tengah
ini menggunakan beton mutu tinggi dengan mutu K-350 yang diproduksi
oleh PT. Pioner Beton Industri ( Semarang) dengan di cor ditempat.

Gambar 12. Beton

57

4.1.8. Kayu

Bahan kayu umumnya digunakan untuk pekerjaan dukungan


sementara dan juga untuk pelengkap atau finishing dalam suatu
bangunan seperti kusen, pintu, penggantung langit-langit dan sebagainya.
Kayu digunakan sebagai bahan bangunan permanen harus bersifat kuat
dan tidak cacat. Kayu yang baik adalah kayu yang benar-benar kering
sehingga pada saat pemakaian tidak akan mengalami penyusutan. Kayu
yang kering akan lebih kuat jika disbanding dengan kayu yang masih
basah. Kayu kering bias mencegah terjadinya pembusukan, selain itu
juga lebih ringan disbanding dengan kayu basah. Jenis kayu yang
digunakan pada pembangunan gedung PT Jasa Raharja cabang Jawa
tengah ini adalah kayu Nyatoh kayu mutu A, kelas awet I dan kelas kuat
II, kering open dengan kadar air 15%. Kriteria kayu yang baik adalah
tidak lapuk, cukup tua, kering, batang kayu lurus, besar mata kayu tidak
melebihi 1/6 dari lebar balok dan juga tidak melebihi dari 3,5 cm,
dimensi dan panjangnya sesuai pesanan, bebas dari cacat.

Gambar 13. Kayu

58

4.1.9. Batu bata

Batu bata yang digunakan harus matang pembakarannya, bila


direndam tetap utuh, tidak pecah/hancur. Ukuran batu bata standar
adalah 5 x 11 x 23 cm rusuk-rusuknya tajam dan ukurannya sama besar
berasal dari produk dan langsung didatangkan dari pabrik atau penjual.

Gambar 14. Batu bata


4.1.10. Cat

Pembanguanan gedung PT. Jasa Raharja ( persero) wilayah Jawa


tengah ini menggunakan berbagai macam cat untuk finishing, antara lain
:
1. Cat dinding, Cat dinding bagian luar dan bagian dalam
menggunakan cat Nippon Paint.
2. Cat Menei, digunakan untuk finishing rangka besi kuda-kuda
atap dan rangka plafon. Cat yang digunakan adalah cat menei
kayu Patna.

59

3. Cat untuk langit-langit menggunakan produk Nippon Paint


dengan warna standar untuk cat langit-langit.
4.1.11. Multiplek

Multiplek merupakan bahan bekisting kolom, balok, slab, tangga


dan dinding basement. Multiplek dapat digunakan berulang kali dan
mempunyai lapisan yang halus agar beton yang dicetak halus dan rata
permukaannya. Ketebalan Multiplek pada proyek pembangunan gedung
PT. Jasa Raharja cabang Jawa tengah adalah 9 mm.
4.1.12. Paku

Paku digunakan dalam pembuatan bekisting kolom, dinding,


balok, tangga dan slab. Material paku

dibeli dengan satuan

kilogramsesuai dengan ukuran yang dipesan.


4.1.13. Bahan-bahan lain

Selain bahan-bahan yang ada diatas, bahan-bahan tambahan yang


mutlak diperlukan pada pekerjaan pelaksanaan proyek ini antara lain :
1. Conplast WP 421 merupakan bahan aditif yang digunakan
untuk campuran pembuatan beton mutu tinggi. Zat ini
berwarna hitam pekat.
2. Concure P merupakan aditif yang digunakan pada permukaan
beton plat lantai guna perkerasan dan finishing permukaan
tersebut.

60

4.2.Peralatan yang digunakan


Pembangunan proyek besar selain membutuhkan bahan bangunan juga
membutuhkan peralatan kerja, baik itu peralatan berat maupun peralatan
sederhana. Peranan penggunaan peralatan ini mempunyai fungsi sebagai
berikut :
a. Mempercepat penyelesaian pekerjaan,
b. meningkatkan kualitas dan kuantitas pekerjaan,
c. meningkatkan efisiensi dan produktifitas pekerjaan.
Alat- alat yang digunakan pada proyek pembangunan gedung PT. Jasa
Raharja (persero) cabang Jawa tengah antara lain :
4.2.1. Concrete Vibrator

Concrete Vibrator merupakan alat penggetar yang digunakan


untuk meratakan adukan beton yang dituangkan kedalam bekisting
sehingga kan didapat adukan beton yang padat dan dapat masuk diantara
sela-sela besi beton sehingga tidak akan menimbulkan rongga pada
beton. Alat ini berua tongkat besi dengan bagian penggetar pada
ujungnya. Pemakaian alat ini dengan cara memasukkan tongkat
penggetar kedalam adukan pada bekisting, akan tetapi ujung vibrator
tidak boleh mengenai baja tulangan, karena akan berpengaruh pada daya
ikat beton dengan baja tulangan yang lama akan lepas kembali.

61

Cara kerja dan hal-hal yang harus diperhatikan dalam penggunaan


Concrete Vibrator adalah sebagai berikut :
1. Mesin diesel dihidupkan dan motor pada diesel akan memutar baja
yang ada dalam karet,
2. ujung getar yang masuk kedalam adukan beton posisinya harus
vertikal, hal ini dimaksudkan agar tidak terjadi pemisahan bahanbahan penyusun beton, tapi dalam keadaan tertentu diperbolehkan
miring,
3. ujung getar tidak boleh mengenai bekisting, beton yang sudah
mengeras

maupun

tulangan,

karena

akan

mengganggu

kedudukannya,
4. ujung getar harus ditarik setelah dimasukkan kedalam adukan beton
kurang lebih 30 detik, karena jika terlalu lama akan menyebabkan
pemisahan bahan-bahannya,
5.

penarikan ujung getar dilakukan agar bekas ujung getar terisi


kembali dengan adukan beton.

62

Gambar 15. Concrete Vibrator

4.2.2. Tower Crane

Dalam pelaksanaan proyek konsttruksi bangunan bertingkat,


Tower Crane sering digunakan sebagai alat bantu untuk pemindahan
material secara vertikal dan horizontal, untuk efisiensi biaya proyek,
perkiraan jadwal dan waktu penggunaan Tower Crane perlu dilakukan
sebelum pelaksanaan konstruksi.
Pada proyek banguanan bertingkat, Tower crane pada umumnya
digunakan

untuk

pekerjaan

pengangkatan

tulangan,

pekerjaan

pengecoran, pengangkatan bekisting, dan pengangkatan dinding precast

63

Gambar 16. Tower crane

4.2.3. Truck Mixer

Truck Mixer

adalah alat yang digunakan untuk mengangkut

adukan beton dan batching plant ke lokasi proyek. Selama pengangkutan


tangki pengaduk harus dalam keadaan terus berputar yaitu searah jarum
jam, sedangkan pada saat penuangan berputar berlawanan dengan arah
jarum jam. Pada saat pengecoran Truck Mixer yang membawa adukan
beton tidak boleh berhenti atau dating terlambat ke lokasi karena akan
mengurangi kualitas beton yang dicor satu dengan yang lainnya.

64

Gambar 17.Truck Mixer

4.2.4. Concrete Pump

Concrete Pump merupakan alat yang digunakan untuk memompa


adukan beton dari Truck Mixer kebagian yang akan dicor, biasanya
digunakan pada saat mengecor balok dan plat lantai karena terletak
dibagian atas bangunan. Cara kerja Concrete Pump adalah sebagai
berikut :
1. Adukan dari Truck Mixer dituangkan ke bucket yang ada di Concrete
pump secara berkala,
2. adukan yang ada di bucket kemudian dipompa keatas melalui pipa
yang ada pada Concrete pump dan dituang kebagian yang dicor.

65

Gambar 18. Concrete Pump

4.2.5. Concrete Mixer

Concrete Mixer adalah alat pengaduk material beton agar lebih


homogeny campurannya. Dengan menggunakan alat ini semen dapat
dipertahankan dan diperiksa dengan baik. Pada proyek ini Concrete
Mixer digunakan untuk membuat adukan beton structural yang
volumenya kecil. Alat ini terdiri dari dua bagian utama yaitu motor
penggerak dan bucket pengaduk.
Bucket pengaduk ini dilengkapi dengan sirip-sirip pengaduk yang
konstruksinya dibuat sedemikian rupa sehingga saat berputar bahan
susunan dapat bercampur rata.

66

Gambar 19. Concrete Mixer

4.2.6. Bar bender

Bar bender digunakan untuk membengkokkan baja tulangan.


Pada proyek ini digunakan jenis Bar bender tenaga listrik. Alat ini
digerakkan dengan tenaga listrik.

Gambar 20. Bar bender

67

4.2.7. Bar cutter

Bar cutter yang digunakan pada proyek ini digerakkan oleh


tenaga listrik, digunakan untuk memotong baja tulangan sesuai dengan
ukuran yang diinginkan. Cara kerja alat ini adalah baja yang akan
dipotong dimasukkan kedalam gigi Bar cutter , kemudian pedal
pengendali dipijak, dan dalam hitungan detik baja tulangan akan
terpotong. Pemotongan untuk baja tulangan yang mempunyai diameter
besar dilakukan satu persatu. Sedangkan untuk baja yang berdiameter
kecil, pemotongan dapat dilakukan beberapa buah sekaligus sesuai
dengan kapasitas dari alat.

Gambar 21. Bar cutter

68

4.2.8. Scaffolding

Scaffolding

adalah perancah yang terbuat dari besi yang

digunakan untuk menyangga bekisting plat lantai dan balok agar kuat
dalam menahan beban beton ataupun beban yang bekerja pada
Scaffolding. Keuntungan menggunakan Scaffolding adalah :
1. Efektif, dapat diatur sesuai dengan ukuran ketinggian yang
dikehendaki,
2. murah, karena dapat diapaki berulang kali,
3. mudah dan cepat waktu pemasangan dan pembongkarannya.

Gambar 22. Scaffolding

69

70

71

4.2.9. Air compressor

Air compressor merupakan alat yang menghasilkan udara dengan


tekanan tinggi dan digunakan untuk membersihkan bekisting dari
kotoran-kotoran sebelum dilakukan pengecoran.

Gambar 23. Air Compressor

4.2.10. Theodolyte

Untuk melaksanakan pengukuran dengan ketelitian yang tinggi


digunakan alat Theodolite, alat ini dapat digunakan untuk menentukan
elevasi, sudut, As kolom dan balok, dan lain-lain.
Theodolite merupakan salah satu alat ukur tanah yang digunakan
untuk pengukuran dilapangan, antara lain berfungsi untuk menentukan
ketegakan dari kolom mulai lantai satu sampai lantai empat, untuk
menentukan As kolom sebelum dilakukan pengecoran, mengetahui
kontur tanah pada lokasi bangunan dan dapat untuk menghitung volum
galian dan urugan apabila tanah lokasi ingin diratakan. Theodolite yang

72

dipakai dalam proyek pembangunan gedung PT. Jasa Raharja wilayah


Jawa tengah adalah Theodolite digital.

Gambar 24.Bagian Theodolite digital

Gambar 25.Layar pada Theodolyte digital

73

4.2.11. Back hoe

Back hoe merupakan salah satu jenis alat berat yang dikenal
dengan istilah excavator. Alat berat ini dipergunakan untuk menggali
tanah dan batuan. Back hoe bisa menggali tanah dengan kedalaman yang
lebih dalam. Keuntungan menggunakan back hoe adalah :
1. Mampu menggali tanah pada berbagai kondisi,
2. manufer lebih mudah,
3. dapat beroperasi pada areal yang lebih sempit,
4. mempunyai jangkauan gali keatas dan kebawah lebih besar
daripada shovel.

Gambar 26. Back hoe

74

4.2.12. Kereta dorong

Kereta dorong merupakan gerobak dengan satu roda depan, dan


bak angkut yang terbuat dari baja dengan kapasitas kurang lebih setengah
meter kubik. Kereta dorong digunakan untuk mengangkut adukan beton
dari

bak

tamping

kelokasi

pengecoran

apabila

proyek

tidak

menggunakan Concrete pump. Kereta dorong ini lebih efisien bila


dibandingkan dengan menggunakan ember-ember secara berantai.

Gambar 27. Kereta dorong

75

BAB V : PELAKSANAAN PEKERJAAN


5.1.Uraian Umum
Pelaksanaan pekerjaan merupakan implementasi perencanaan berupa
gambar-gambar pada kertas kerja menjadi bangunan fisik. Pelaksanaan ini
memerlukan pengetahuan, kemampuan dan pengalaman yang baik dalam
menjalakannya. Perencanaan yang matang apabila pada saat pelaksanaannya
kurang baik, hasilnya tidak akan sesuai dengan harapan. Untuk menjaga agar
hal tersebut tidak terjadi, semua yang terkait dalam perencanaan dan
pelaksanaan proyek dapat menjalin kerjasama dan koordinasi yang baik,
kejelian dan ketelitian semua pihak yang terkait memegang peranan penting,
sehingga meskipun terjadi kesalahan pada waktu perencanaan maupun
pelaksanaan dapat diperbaiki terlebih dahulu guna menghindari kesalahankesalahan pekerjaan berikutnya.
Suatu hal yang tidak kalah pentingnya dalam sebuah pekerjaan bangunan
adalah ketersediaan bahan bangunan dan peralatan kerja. Sebagai salah satu
faktor pendukung, bahan bangunan dan peralatan kerja mempengaruhi
keberhasilan suatu pekerjaan. Karena bagaimanapun bagus dan indahnya suatu
rencana gambar kerja, tidak akan menjadi sebuah bangunan jika tidak ada
bahan bangunan dan peralatan kerja. Oleh Karena itu tersedianya bahan
bangunan dan peralatan kerja secara berkesinambungan selama pelaksanaan
pekerjaan mutlak diperlukan.

76

Selain hal-hal tersebut diatas yang perlu diperlukan dalam keberhasilan


suatu pekerjaan adalah adanya pengawasan dalam pelaksanaan pekerjaan.
Pengawasan ini dimaksudkan untuk mengetahui sejauh mana prestasi kerja
yang dilakukan dan mengecek adanya penyimpangan dalam pelaksanaan
pekerjaan. Oleh karena itu bila dalam suatu pekerjaan terdapat ketidaksesuaian
antara kondisi lapangan dengan kondisi ideal dalam perencanaan, dengan
adanya fungsi pengawasan tersebut akan segera diketahui dan dicari sebabsebabnya untuk kemudian diambil tindakan koreksi.
Suatu proyek dapat diketahui dengan mengawasi pelaksanaan pekerjaan
tersebut. Pengambilan keputusan terhadap permasalahan yang ada dalam suatu
proyek menuntut pengambilan keputusan yang cepat, tepat dan dapat
dipertanggungjawabkan baik dari segi teknis maupun non teknis. Pengetahuan
dan kemampuan mutlak diperlukan bagi individu/ kelompok yang berfungsi
sebagai pengawas karena baik dan tidaknya pelaksanaan pekerjaan.
Pelaksanaan kerja praktek yang kami lakukan pada proyek pembangunan
gedung PT. Jasa Raharja (persero) wilayah Jawa tengah berlangsung selama
satu tahun.

77

5.2.Pekerjaan struktur atas


Pekerjaan struktur atas dimulai dengan mempelajari gambar-gambar
bestek, volume pekerjaan, biaya, spesifikasi teknis bahan dan peralatan yang
dibutuhkan sehingga dapat menentukan langkah-langkah pekerjaan yang sesuai
untuk dilaksanakan. Lingkup dari pekerjaan struktur atas meliputi pembuatan
kolom, balok, pelat, dan struktur atap.
Pelaksanaan pekerjaan struktur ini dilaksanakan secara terus menerus
sampai pekerjaan selesai dengan urutan yang sama.
5.2.1. Pemasangan Scaffolding

Scaffolding merupakan rangka dari besi yang digunakan untuk


menyangga bekisting, terbuat dari pipa besi dengan putaran yang dapat
diatur tinggi rendahnya. Scaffolding digunakan pada saat pemasangan
bekisting, penulangan pelat dan balok sampai pelaksanaan pengecoran.
Pemasangan scaffolding juga dimaksudkan sebagai tumpuan pada saat
dilaksanakan pengecoran sampai saat struktur cukup kuat untuk menahan
beban sendiri, setelah itu scaffolding dapat dilepas. Pemasangan
scaffolding tiap 0,9 m dan tiap 1,80 diberi silang pengikat. Fungsi dari
scaffolding adalah sebagai berikut :
1. Sebagai penyangga bekisting agar balok dan pelat lantai yang
ada diatasnya tetap pada posisi dan tidak melendut. Sebagai
perancah pada balok dan pelat lantai pada waktu pengecoran.
2. Menahan berat sendiri balok dan pelat lantai serta beban
sementara pada waktu pengecoran.

78

Gambar 28. Pemasangan scaffolding

5.3.Pekerjaan Bekisting
Bekisting adalah suatu cetakan yang dibuat untuk membentuk beton agar
sesuai dengan bentuk yang diinginkan. Bekisting digunakan sebagai cetakan
agar struktur beton sesuai dimensi, bentuk rupa ataupun posisi. Bekisting harus
mampu berfungsi sebagai struktur sementara yang bias memikul berat sendiri,
beton basah selama beton itu belum kuat menahan berat sendiri, beban hidup
dan beban peralatan kerja selama pekerjaan pengecoran berlangsung.
Perencanaan dan pembuatan bekisting harus mempertimbangkan kemudahan
pemasangan dan pembongkaran, kekuatan dan kekokohan, tidak mudah
berubah bentuk, dan memenuhi persyaratan permukaan serta tidak bocor.

79

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pembuatan bekisting antara lain :


1. Struktur bekisting dibuat memenuhi syarat kekuatan dengan material
minimal,
2. rencana penggunaan ulang yang maksimal, makin banyak pemakaian
ulang tersebut maka biaya bekisting tersebut akan semakin rendah,
3. struktur bekisting yang ekonomis tetapi memenuhi syarat,
4. jadwal pengecoran,
5. jadwal pemasangan dan pembongkaran bekisting,
6. kapasitas

peralatan

yang

dipakai

dalam

pemasangan

dan

pembongkaran bekisting,
7. jumlah dan jenis bahan bekisting sejenis yang tersedia.
Salah satu prinsip atau syarat pekerjaan bekisting adalah tidak bocor,
sehingga kualitas beton tetap terjaga, bekisting yang kurang rapat
mengakibatkan keluarnya air semen. Selain mengakibatkan beton keropos,
kebocoran dapat mengakibatkan permukaan beton yang tidak rata, yang berarti
akan mengurangi kualitas beton, terutama untuk pekerjaan beton.
Umumnya celah-celah banyak terjadi pada sambungan pelat bekisting,
sambungan sudut, bekas lubang paku, tempat pipa mekanikal dan elektrikal
serta sambungan antara beton lama dengan bekisting untuk beton baru.
Beberapa bahan yang dimanfaatkan untuk mengatasi kebocoran diantaranya
adalah karet lunak dan lakban/plaster.
Pelaksanaan bekisting dibantu oleh tim surveyor dalam penentuan lokasi
kolom, penentuan ketinggian bekisting slab dan ketegak lurusan bekisting
tangga dengan memberikan marking atau tanda-tanda dengan alat auto level.

80

Dalam pembuatan bekisting perhitungan biaya didasarkan pada luas permukaan


yang akan dibuat.

5.3.1. Bekisting Balok

Balok meruakan konstruksi pemikul utama yang menyalurkan


beban-beban struktur ke kolom balok atau balok-balok lainnya. Sebelum
pemasangan untuk bekisting untuk balok, dilakukan pengukuran
ketinggian papan dasar bekisting dengan menggunakan auto level
sehingga mempunyai elevasi yang sama. Langkah-langkah pekerjaan
bekisting balok adalah sebagai berikut :
1. Multipleks dipotong sesuai ukuran balok dan panjang balok,
2. balok kayu pengaku dipotong sesuai panjang yang dibutuhkan
untuk ukuran masing-masing balok,
3. multipleks yang telah dipotong dirakit sesuai dengan ukuran
balok, lalu dipaku pada kayu pengaku yang terletak diatas
scaffolding.,
4. multipleks yang berfungsi sebagai bekisting pada sisi balok
yang tegak harus diberi penyangga untuk menahan gaya
horizontal dari berat beton basah.

81

Gambar 29. Bekisting balok

5.3.2. Bekisting Plat lantai

Bekisting plat lantai diletakkan diatas balok kayu yang menumpu


pada scaffolding (horfy beam). Untuk memeriksa apakah bekisting sudah
benar-benar horizontal, dilakukan pemeriksaan dengan menggunakan
alat auto level. Langkah-langkah pekerjaan bekisting plat lantai adalah
sebagai berikut :
1. Scaffolding diatur sesuai lebar atau panjang bentang yang
dibutuhkan,

setelah

itu

dipasang

horfybeam

sebagai

penyangga multiplek,
2. Multiplek dipotong sesuai dengan ukuran yang dibutuhkan,
3. balok kayu diltekkan diaytaas scaffolding sebagai penumpu
bekisting, kemudian multipleks dipakukan pada balok kayu
tersebut,
82

4. kemudian elevasi dari bekisting plat diukur dengan alat auto


level.
Setelah pelaksanaan bekisting dilaksanakan, kemudian bekisting
diberi minyak sica form oil agar pada saat pekerjaan pembongkaran
bekisting, papan bekisting tidak menempel pada beton sehingga
memudahkan pembongkaran bekisting.

5.4.Pekerjaan Pembesian
Pekerjaan pembesian adalah pembuatan rangka baja tulangan pada suatu
konstruksi beton bertulang. Perhitungan pekerjaan ini dilakukan dengan cermat
dan teliti serta diusahakan pemakaian bahan yang seefisien mungkin. Mengenai
jumlah, panjang dan diameter tulangan harus benar-benar diperhatikan karena
bila terjadi kesalahan akan sulit memperbaikinya.
Untuk semua pelaksanaan pembesian harus disesuaikan dengan
spesifikasi yang telah ditentukan baik jenis, mutu maupun dimensi tulangannya.
Dalam pekerjaan pembesian diatur sedemikian rupa sehingga tebal selimut
yang diperlukan serta jarak bersih antar tulangan dalam beton sesuai dengan
perencanaan. Peralatan yang digunakan untuk pekerjaan pembesian yaitu :
1. Alat pemotong tulangan ( Bar cutter),
2. alat pembengkok tulangan ( Bar bender),
3. alat pendukung lain.

83

5.4.1. Pemotongan tulangan

Sebelum pelaksanaan pekerjaan pembesian dimulai, terlebih


dahulu dibuat bestat pembesian ( bending list) yaitu daftar pemotongan
dan pembengkokan tulangan juga termasuk panjang dan jumlah begel
serta segala kebutuhan yang berhubungan dengan pembesian. Bestat
pembesian harus dibuat sesuai dengan gambar konstruksi dan spesifikasi
yang ditentukan. Setelah disetujui oleh staf teknik kemudian diserahkan
kepada mandor untuk dikerjakan. Didalam bestat pembesian ini juga
dicantumkan jenis tulangan, berat tulangan, jumlah tulangan, diameter
tulangan dan sisa potongan tulangan sehingga kebutuhan tulangan dapat
diketahui secara pasti.
Keuntungan dari bestat ini, kontraktor dapat mengetahui jumlah
order besi yang digunakan dalam proyek. Pemotongan besi tulangan
berdasar PBI 71 harus memenuhi syarat-syarat sebagi berikut :
1. Batang tulangan harus dipotong sesuai dengan ukuran yang
tercantum dalam gambar rencana dengan toleransi yang
disyaratkan,
2. panjang batang keseluruhan yang diserahkan dalam suatu
ukuran ditetapkan toleransi +50 mm dan 25 mm,
3. panjang batang keseluruhan yang dipotong menurut ukuran
dan

batang

yang

dibengkokkan

mempunyai

toleransi

25 mm,

4. terhadap panjang total dan ukuran intern dari batang yang


dibengkokkan mempunyai toleransi sebesar 25 mm,
84

5. untuk jarak turun a>60 cm dari batang yang dibengkokkan


ditetapkan toleransi sebesar 12 mm dan untuk jarak turun

a>160 cm ditetapkan toleransi sebesar 6 mm,

6. ukuran luar tulangan geser ditetapkan toleransi 6 mm.

Gambar 30. Syarat-syarat pemotongan tulangan

85

5.4.2. Pembengkokan tulangan

Setelah pekerjaan pemotongan selesai dilanjutkan dengan


pekerjaan pembengkokan tulangan. Tulankokkan sesuai dengan gambar
rencana. Baja tulangan yang akan dibengkokan harus memenuhi
persyaratan sebagai berikut :
1. Batang tulangan yang diprofilkan setelah dibengkokkan dan
diluruskan tidak boleh diluruskan lagi dalam jarak 60 cm dari
pembengkokan sebelumnya,
2. membengkokkan dan meluruskan batang tulangan harus
dalam keadaan dingin, kecuali pemansan diijinkan oleh
perencana,
3. apabila pemanasan diijinkan batang tulangan dari baja lunak
(polos atau diprofilkan) dapat dipanaskan sampai kelihatan
merah padam, tetapi tidak boleh mencapai suhulebih dari
85000C karena dapat mengurangi kekuatan baja tersebut,
4. batang tulangan dari baja keras (ulir) tidak boleh dipanaskan,
kecuali diijinkan oleh perencana,
5. baja tulangan yang dibengkokkan dengan pemanasan tidak
boleh didinginkan dengan disiram air,
6. batang tulangan dari baja lunak yang dalam pelaksanaan
pekerjaan mengalami pemanasan diatas suhu 10000C bukan
pada waktu di las, maka dalam perhitungan kekuatan bajanya
harus dalam keadaan panas.

86

5.4.3. Pemutusan tulangan

Pekerjaan pemutusan tulangan, harus diperhatikan panjang


penyaluran baja tulangan agar beton bertulang dapat berfungsi dengan
baik sebagai bahan komposit maka perlu diusahakan supaya penyaluran
gaya yang baik dari satu bahan ke bahan yang lain. Untuk menjamin hal
tersebut, diperlukan ;ekatan yang baik antara beton dengan tulangan.
Secara teoritis panjang penyaluran adalah 20 kali diameter tulangan
utama, sedangkan dalam pelaksanaan dilapangan diambil 50 cm.
Perlu diperhatikan juga sambungan lewatan pada balok,
sambungan lewatan sebaiknya diletakkan didaerah tekan, hal ini karena
kekuatan tekan dominan diterima oleh beton (beton kuat menahan tekan).
Spesifikasi panjang sambungan adalh sebagai berikut :
1. Sambungan

pembesian

harus

dibuat

dengan

overlap

minimum 40 kali siameter besi beton,


2. panjang overlap penyambungan untuk diameter yang berbeda
harus didasarkan pada diameter yang terbesar.

5.4.4. Pemasangan tulangan kolom

pemasangan tulangan kolom ini dilakukan setelah penulangan


pondasi selesai sama seperti pada pemasangan tulangan sebelumnya,
pemotongan dan pembengkokan tulangan di tempat tersendiri, sedangkan
pengukuran panjang menggunakan daftar bending list yang dibuat oleh
pelaksana.

87

Perakitan tulangan kolom dilaksanakan sebelum bekisting kolom


dipasang untuk mempermudah perakitannya. Agar jarak tiap sengkang
dapat dilaksanakan, maka pada tulangan pokok diberi tanda dengan cat
untuk tiap jarak sengkang sebagai bantuan. Pemasangan tulangan utama
kolom mulai dirangkai dari pondasi, setelah pemasangan dan perakitan
tulangan kolom ini selesai, maka perlu dipasang beton decking untuk
menjaga tebal selimut beton pada kolom, semua pemasangannya harus
sesuai dengan shop drawing.

Gambar 31. Penulangan kolom

88

5.4.5. Pemasangan tulangan balok

Semua pelaksanaan pemasangan dan perakitan tulangan balok


pada prinsipnya sama dengan pelaksanaan pemasangan dan perakitan
pada tulangan kolom, hanya saja perakitan tulangan balok dapat
dilakukan sebelum bekisting balok terpasang.
Tulangan pokok yang dipakai berupa tulangan ulir dengan
diameter yang bervariasi sesuai dengan shop drawing nya. Sedangkan
tulangan sengkangnya menggunakan tulangan polos. Hal-hal yang perlu
diperhatikan dalam pemasangan tulangan balok adalah sebagai berikut :

1. Pemasangan tulangan utama secara terus menerus sesuai


dengan shop drawing,
2. untuk tulangan yang disambung maka penyambungan harus
sesuai dengan syarat sambungan lewatan yang tertera pada
PBBI 1971,
3. panjang penyaluran tegangan harus sesuai dengan syarat
penyaluran tegangan yang tertera pada PBBI 1971,
4. pemasangan tulangan sengkang harus sesuai ishop drawing,
5. pemasangan beton decking (beton tahu) untuk memenuhi
syarat tebal selimut beton.

89

Gambar 32. Penulangan balok

5.4.6. Pemasangan tulangan plat

Pemasangan tulangan plat ini dilakukan setelah bekisting plat


lantai selesai dikerjakan, untuk penulangan plat dipakai tulangan pokok
10. Cara perakitan tulangannya sama dengan cara perakitan tulangan
balok. Untuk menghindari terjadinya lendutan tulangan bagian atas maka
perlu dipasang tulangan cakar ayam. Pemasangan tulangan cakar ayam
ini juga berfungsi untuk memenuhi jarak antara tulangan bagian atas dan
bawah sesuai dengan shop drawing nya.
Setelah pemasangan dan perakitan tulangan plat ini selesai, maka
pada tulangan plat bagian bawah perlu dipasang beton decking untuk
memenuhi ketebalan selimut beton yang direncanakan. Pekerjaan ini
sesuai dengan shop drawing yang telah dibuat oleh pelaksana.

90

Gambar 33. Penulangan plat lantai

5.5.Pekerjaan Beton
Pekerjaan beton dilakukan setelah pekerjaan pembesian benar-benar
selesai dilaksanakan dan lokasi pengecoran benar-benar telah bersih dari
kotoran-kotoran yang dapat mengurangi kekuatan beton seperti pemotongan
kawat, kayu dan lain-lain.
Pada proyek ini adukan beton yang digunakan adalah beton readymix.
Beton ini digunakan untuk pekerjaan struktur.

91

Gambar 34. Pembersihan lokasi sebelum pengecoran dengan bantuan Air


compressor

5.5.1. Pekerjaan rencana campuran beton

Rencana

campuran

beton

adalah

pekerjaan

pencampuran/

pengadukan bahan-bahan penyusun beton di batching plan. Dalam


proyek ini pekerjaan beton dilakukan oleh PT. Pioner Beton Indonesia
( Semarang).
Untuk menjamin kualitas beton agar sesuai dengan mutu beton
yang diinginkan, maka pelaksanaan pencampuran ini harus benar-benar
diperhitungkan baik kualitas dan kuantitasnya sesuai dengan mix design
yang telah dibuat. Proses mix design pada proyek ini dilakukan sendiri
oleh pihak produsen beton yaitu PT. Pioner Beton Indonesia
( Semarang).
Setelah kualitas bahan diperiksa dan kuantitas ( berat/volume)
masing-masing bahan penyusun diukur, maka pencampuran dimulai

92

dengan

memasukkan

bahan-bahan

kedalam

mixer.

Selanjutnya

pelaksanaan pengecoran dilakukan dengan alat mobil Concrete Pump.


5.5.2. Pembuatan Beton Decking

Beton decking mempunyai fungsi agar jarak antara tulangan


dengan acuan tetap yang nantinya setelah beton jadi merupakan selimut
beton. Beton decking dibuat dari campuran yang terdiri dari satu bagian
semen dan tiga bagian pasir serta air (campuran 1:3). Campuran ini
dituangkan kedalam cetakan lalu dengan menggunakan pisau dibagi
menjadi bagian yang lebih kecil, yang tiap bagiannya berukuran kurang
lebih diameter 8 cm dan tebal disesuaikan dengan tinggi selimut yaitu
2,5 cm. Pada tiap bagian ini dimasukkan kawat baja lunak yang
dibengkokkan keatas yang fungsinya untuk mengikat beton decking pada
tulangan. Pemasangan beton decking ini dilakukan setelah selesai
pembesian dan sebelum dilakukan pengecoran.

Gambar 35. Beton Decking

93

5.5.3. Inspeksi sebelum pengecoran

Sebelum pengecoran beton dilaksanakan, harus dilakukan


pemeriksaan terlebih dahulu terhadap pekerjaan-pekerjaan sebelumnya.
Tujuannya adalah untuk mengetahui apakah pelaksanaan pengecoran
benar-benar telah siap dilakukan atau tidak. Pekerjaan inspeksi yang
dilakukan sebelum pelaksanaan pengecoran meliputi hal-hal dibawah ini.
1. Pemeriksaan Bekisting
Letak kedudukan bekisting harus dicek kembali apakah
sudah sesuai dengan yang direncanakan. Bekisting harus cukup
kokoh dan terpasang dengan baik sehingga tidak akan bergeser
posisi karena getaran-getaran dan tekanan-tekanan dari adukan
beton selama pengecoran. Letak bekisting harus lurus sesuai
dengan as-nya serta mempunyai permukaan yang tegak, lurus
dan tidak bocor.
Pemeriksaan bekisting dimaksudkan untuk menjamin
ketepatan ukuran-ukuran, sehingga akan terbentuk konstruksi
beton yang sesuai spesifikasi dan juga untuk keamanan.
Pemeriksaan ini merupakan hal yang sangat penting sehingga
tidak boleh ditunda sampai waktu mendekati pengecoran.
Pemeriksaan ini berkaitan dengan :
a.

Ketentuan ukuran (lebar, tinggi),

b.

kemungkinan elevasi yang tidak tepat,

c.

kemungkinan tidak tegak lurus terhadap bidang


horizontal maupun vertikal.

94

2. Pemeriksaan pembesian
Sebelum pengecoran semua pekerjaan pembesian pada
lokasi yang akan dilaksanakan pengecoran harus sudah selesai
dan

diperiksa.

Pemeriksaan

pemasangan

tulangan

dimaksudkan untuk mengetahui ukuran, ketepatan letak dan


jumlah tulangan, sehingga akan terbentuk konstruksi beton
yang sesuai spesifikasi. Pemeriksaan ini berkaitan dengan :
a.

Pemeriksaan jumlah dan ukuran tulang utama,

b.

Pemeriksaan jumlah sengkang dan posisinya,

c.

Pemeriksaan tulangan sambungan lewatan (overlap),

d.

Pemeriksaan panjang penyaluran tulangan,

e.

Pemasangan tulangan tangga yang menyambung pada


lantai,

f.

Pemeriksaan kekuatan ikatan bendrat.

3. Pembersian lokasi
Tempat-tempat yang akan diisi dengan adukan beton
(yang akan dicor) beserta tulangan yang terpasang harus
dibersihkan dulu dari potongan kawat, serbuk gergajian,
potongan-potongan kayu dan bahan-bahan lainnya yang tidak
terpakai. Cara pembersihan dengan menggunakan semprotan
udara yang berasal dari kompresor dan menggunakan tongkat
yang ujungnya diberi magnet. Bidang-bidang beton lama yang
akan berhubungan dengan beton baru harus dikasarkan dan

95

disiram terlebih dahulu dengan air semen sebagai perekat


beton baru, sebelum beton baru dicor.
4. Persiapan tenaga kerja
Pada pekerjaan pengecoran diperlukan tenaga kerja yang
cukup. Para pekerja tersebut dibagi dalam tugasnya masingmasing seperti tenaga kerja untuk mengoprasikan vibrator,
meratakan adukan beton dan pemadatannya. Pada pekerjaan
pengecoran harus dipertimbangkan dan diperhatikan kondisi
cuaca pada saat akan mengadakan pengecoran apabila
pengecoran memakan waktu lama sampai malam maka harus
dipersiapkan lampu penerangan yang cukup.
5. Persiapan peralatan
Sebelum pengecoran dimulai maka alat-alat bantu untuk
pelaksanaan

pengecoran

harus

dipersiapkan

dilokasi

pengecoran. Untuk pengecoran yang merupakan lanjutan dari


pengecoran terdahulu, maka permukaan sambungan harus
dibersihkan dulu agar terbebas dari kotoran-kotoran yang ada.
Sebelum pengecoran berlangsung bidang sambungan disiram
dengan air semen yang berfungsi sebagai larutan penyambung
sehingga terdapat hubungan lekatan yang baik antara adukan
baru dengan konstruksi yang lama.

96

6. Pengujian beton
Anggapan kelecekan spesi beton dalam praktik sering
menimbulkan pendapat yang berbeda-beda. Seseorang dapat
berpendapat spesi tersebut cukup kental, sedangkan orang
yang lain berpendapat spesi itu sangat encer. Guna
mencegah ketidak sependapatan itu perlu dilakukan suatu
pengujian yang sederhana untuk menilai kecelakaan spesi
beton. Pengujian itu adalah pengujian slump. Adapun
pelaksanaan slump test yaitu sebagai berikut :
1.

Menyiapkan kerucut Abrams yaitu berupa kerucut


dengan diameter atas 10 cm dan diameter bawah 20
cm dan tinggi 30 cm,

2.

Memasukka

adukan

tersebut

kedalam

kerucut

abrams, cara memasukkan bertahap tiga kali dengan


tinggi lapisan yang sama. Masing-masing lapisan
ditusuk 10 kali dengan baja diameter 10 mm dan
panjang 60 cm, dijatuhkan dari ketinggian 50 cm,
3.

Setelah kerucut penuh, permukaan kerucut diratakan


dan didiamkan 30 detik, kemudian kerucut diangkat
pelan-pelan secara vertikal, setelah itu penurunan
puncak kerucut diukur pada tiga tempat. Dari
pengukuran ini didapat nilai slump beton yang
menunjukkan kekentalan adukan.

97

Nilai slump beton yang diperoleh dilapangan pada proyek


ini berkisar 8-10 cm, apabila nilai slump yang diperoleh
menyimpang dari ketentuan tersebut maka dengan persetujuan
pengawas ahli dan pertimbangan tertentu adukan beton masih
dapat digunakan sepanjang masih memenuhi syarat. Adapun
syaratnya yaitu :
1. Beton dapat dikerjakan dengan baik,
2. Tidak terjadi segregasi,
3. Mutu beton yang disyaratkan tetap terpenuhi.
Jenis admixture yang disebut super plasticizer dapat
digunakan untuk mengendalikan slump pada beton dengan
faktor air semen yang konstan. Beberapa cara dapat dilakukan
untuk memeriksa apakah campuran beton ini cukup baik atau
tidak, bila kelecekannya kurang maka ada 2 alternatif.
Alternatif pertama perlu ditambah airnya tetapi tentu harus
diperiksa apakah kekuatannya masih dapat memenuhi syarat.
Alternatif dua digunakan admixture yang mempunyai sifat
retarder dan water reducer yang sangat membantu kekuatan
dan menunda waktu pengikatnya.

98

Gambar 36. Slump Test

99

5.6.Pelaksanaan pengecoran dilapangan


Pelaksanaan pekerjaan pengecoran dilapangan ini harus benar-benar
dipersiapkan sebelumnya. Kurangnya persiapan sebelum pengecoran, akan
menghasilkan mutu beton yang tidak memenuhi syarat, dan juga akan
mengakibatkan kerugian bagi perusahaan. Langkah-langkah dalam pengecoran
dan pemadatan beton harus mengikuti ketentuan sebagai betikut :
a. Beton harus dicor sedekat-dekatnya ketujuan terakhir untuk mencegah
terjadinya segregasi,
b. beton yang mulai mengeras sebagian atau seluruhnya tidak boleh
digunakan untuk pengecoran beton,
c. beton yang telah dikotori oleh bahan lain tidak boleh dituangkan
kedalam struktur,
d. beton yang mempunyai slump test tidak sesuai dengan persyaratan
tidak boleh digunakan untuk pengecoran,
e. pengecoran beton harus dilaksanakan secara terus menerus tanpa
berhenti

hingga

selesainya

pengecoran

pada

batas-batas

pemberhentiam pengecoran,
f. beton yang dicor harus dipadatkan secara sempurna dengan alat
penggetar agar dapat mengisi sepenuhnya daerah sekitar tulangan, alat
konstruksi dan alat instalasi yang akan tertanam dalam beton dan
daerah sudut bekisting.
Pelaksanaan pengecoran pada proyek ini dibedakan atas
pengecoran bored pile dan tie beam, pengecoran kolom, balok, dan plat
lantai.

100

5.6.1. Pengecoran Kolom, Balok, Plat lantai dan tangga

Langkah-langkah

dalam

pelaksanaan

pekerjaan

pengecoran

kolom, balok, plat lantai dan tangga adalah sebagai berikut :


1. Beton harus dites nilai slump nya terlebih dahulu dan hasil
slump test harus sesuai dengan pemesanan yaitu sekitar 10 cm
2 cm,

2. Pembuatan silinder beton ukuran 15 cm x 30 cm sebanyak 2


buah untuk pengetesan kuat tekan beton (curshing test),
3. untuk pngecoran beton dengan kapasitas volume beton yang
besar digunakan Concrete pump yang dilengkapi dengan
lengan (boom) agar pekerjaan pengecoran menjadi lebih cepat,
4. pengecoran dimasukkan kedalam Concrete pump , lalu
dipompa dengan concrete pump kelokasi pengecoran melalui
pipa-pipa yang telah disambungkan,
5. beton dituang pada lokasi pengecoran dan dilakukan
pemadatan beton menggunakan concrete vibrator agar beton
merata pada seluruh bagian yang dicor,
6. pada tempat penyambungan beton lama dengan beton baru,
beton lama diberi air semen dahulu agar terdapat pengikatan
yang baik antar beton,
7. beton yang telah dituangkan, diratakan dengan perata sesuai
dengan posisi plat. Leveling pipa pada permukaan lantai satu
sampai lantai dua dipasang dengan jarak 12 cm dari
permukaan bekisting,

101

8. menjelang proses perataan menggunakan trowel, pipa plat


dilepas.
Pada proyek pembangunan gedung PT. Jasa Raharja (persero)
wilayah Jawa tengah. Pelaksanaan pengecoran kolom, balok dan plat
lantai dilakukan secara bersamaan dengan mengandalkan kekuatan dari
bekisting dan scaffolding. Pelaksanaan pengecoran seperti ini sangatlah
tidak benar meskipun hal tersebut dilakukan untuk meminimalisasi biaya
dan menghemat waktu. Pengecoran ini dianggap tidak aman karena
pengecoran yang seharusnya dilakukan secara berurutan dari pengecoran
kolom, balok dan selanjutnya plat lantai. Jika dilihat dari segi
kekuatannya maka kekuatan kolom akan melemah jika sudah kering dan
bias juga mengalami gaya tekuk yang sangat besar. Pada proses
pengecoran jika tidak didukung dari perkuatan luar (scaffolding dan
bekisting) pekerjaan seperti ini bisa membahayakan para pekerja berikut
bangunannya, selain mengalami keruntuhan bangunan, kerugian waktu,
kerugian biaya dan kerugian pekerja ( jika cidera) dan masalah-masalah
baru yang pasti akan timbul dalam proyek, maka disarankan dalam
pengecoran sebaiknya tidak dilakukan secara bersamaan. Dalam kerja
praktek penulis sudah mencoba untuk bertanya kepada pihak kontraktor
akan tetapi karena penulis tidak mempunyai kewenangan dalam proyek
maka penulis hanya dapat mengamati proses pembangunan gedung PT.
Jasa Raharja ini.

102

Gambar 37. Pengecoran plat lantai

5.6.2. Pemadatan Beton cor

Tujuan pemadatan beton adalah untuk menghilangkan ronggarongga udara dan untuk mencapai kepadatan yang maksimal. Pemadatan
juga menjamin suatu perekatan yang baik antara beton dengan
permukaan baja tulangan atau sarana lain yang ikut dicor.
Pada proyek ini beton yang dipadatkan menggunakan vibrator
yang digerakkan dengan tenaga listrik. Pada saat pengecoran beton
vibrator harus dapat bekerja dengan baik dan harus cukup jumlahnya
sesuai dengan banyaknya beton yang dicor, ukuran-ukuran beton dan
penulangan. Vibratot ini harus bekerja dengan baik didalam acuan dan
sekelililing penulangan dan barang-barang lain yang diletakkan
didalamnya tanpa harus memindahkannya. Penggetaran yang berlebihan
103

dapat menyebabkan segregasi (pemisahan butiran) dan pemadatan yang


tidak seragam. Hal yang perlu diperhatikan dalam pemadatan beton
dengan alat penggetar adalah sebagai berikut :
a.

Jarum penggetar harus dimasukkan kedalam adukan secara


vertikal, tetapi dalam keadaan khusus boleh miring sampai 45
derajat,

b.

jarum penggetar tidak boleh digerakkan kearah horizontal


karena hal ini akan menyebabkan terjadinya pemisahan bahanbahan (segregasi),

c.

jarum penggetar tidak boleh mengenai bagian beton yang sudah


mengeras karena akan mengakibatkan tidak lekatnya antara
beton lama dengan beton baru,

d.

jarum penggetar diusahakan supaya tidak terkena tulangan agar


tulangan tidak lepas dari betonnya dan getaran-getaran tidak
merembet kebagian beton yang sudah mengeras,

e.

lapisan yang digetarkan tidak boleh lebih tebal dari panjang


jarum yang biasanya dari 30-50 cm, sehingga pengecoran bagian
konstruksi yang sangat tebal harus dilakukan lapis demi lapis
supaya pemadatan menjadi lebih sempurna,

f.

jarum penggetar ditarik dari adukan beton, apabila adukan mulai


nampak mengkilap sekitar jarum,

104

g.

penarikan jarum tidak boleh dilakukan tertlalu cepat agar rongga


bekas jarum dapat diiisi penuh lagi dengan adukan,

h.

jarak antara pemasukan jarum harus dipilih sdemikian rupa


sehingga daerah-daerah pengaruhnya saling meutupi.

5.6.3. Pemberhentian pengecoran dan penyambungan beton baru

Adakalanya pengecoran tidak bisa dilakukan secara terus


menerus pada hari yang sama karena adanya sesuatu hal sehingga
pengecoran harus dihentikan dan akan dilanjutkan pada hari berikutnya,
untuk itu harus dipertimbangkan tempat-tempat tertentu dimana nantinya
penghentian pengecoran tidak banyak mengakibatkan pengurangan
kekuatan dari struktur beton.
Sistem pemberhentian pengecoran atau penempatan siar-siar
pelaksanaan harus dibuat sedemikian rupa sehingga tidak mengurangi
kekuatan dari konstruksi. Pemberhentian pengecoran untuk balok dan
plat dilakukan pada setengah batang dari tumpuan karena pada daerah ini
gaya geser yang terjadi relatif kecil, sedangkan untuk pemberhentian
pengecoran akhir dari kolom yang berhubungan dengan balok dilakukan
sedikit dibawah baja tulangan memanjang bagian bawah balok.
Tujuan penghentian seperti ini dimaksudkan untuk menjamin agar sudut
pertemuan kolom dengan balok bisa baik dan rapi, biasanya banyak
terjadi timbulnya sarang kerikil karena pengecoran beton sulit mengisi
sempurna permukaan kolom yang sudah dicor akibat terhalang oleh
rapatnya tulangan pada pertemuan kolom dan balok. Tempat-tempat
penghentian pengecoran ditandai dengan adanya kasa kawat yang
105

berguna untuk menahan adukan beton melewati batas pengecoran, untuk


penyambungan beton lama dan beton baru, pada tepi-tepi beton lama
disiram dengan air semen supaya terjadi ikatan antar beton.

5.7.Perawatan Beton
Setelah pengecoran selesai, kemudian beton akan mengeras yaitu pada
masa pengikatan awal. Proses pengikatan ini harus diiringi dengan perawatan
beton yaitu dengan pemberian air pada permukaan beton dengan berbagai cara
sesuai dengan jenis struktur yang dilaksanakan. Perawatan beton berfungsi
untuk melindungi beton selama berlangsungmya proses pengerasan terhadap
sinar matahari, pengeringan oleh angin, hujan atau aliran air dan permukaan
secara mekanis atau pengeringan sebelum waktunya. Tujuan utama dari
perawatan beton adalah untuk menghindari hal-hal sebagai berikut :
a. Kehilangan zat cair yang banyak pada proses awal pengerasan beton
yang akan mempengaruhi proses pengikatan awal beton,
b. penguapan air dari beton pada saat pengerasan beton pada hari pertama,
c. perbedaan temperature dalam beton, yang akan mengakibatkan retakretak pada beton.
Cara perawatan beton yang dilakukan pada proyek pembangunan gedung
PT. Jasa Raharja (persero) wilayah Jawa tengah adalah sebagai berikut :
a. Permukaan beton ditutup dengan lapisan plastic yang berfungsi untuk
memperlambat penguapan air,
b. Melakukan penyiraman air pada lapisan beton setiap hari.

106

Apabila terjadi hujan maka cukup air hujan itu saja yang
digunakan. Cara ini tidak hanya memberikan perawatan yang baik tetapi
juga menurunkan suhunya sebagai akibat dari penguapan yang terjadi.

5.8.Pembongkaran Bekisting
Pembongkaran bekisting pada proyek ini dilakukan setelah beton
mencapai umur 28 hari, karena pada umur ini beton sudah mengeras dan
bekisting sudah tidak lagi memikul beban dari kolom, balok dan plat lantai
setelah beton mengeras. Pembongkaran bekisting pada lantai dan balok
dilakukan secara bertahap mulai dari pinggir bentang kearah tengah bentang.
Hal ini dimaksudkan agar balok dan lantai tidak secara mendadak memikul
berat sendiri yang dpat mengakibatkan keretakan pada struktur. Bekisting harus
dibongkar dengan tenaga statis, tanpa goncangan, getaran atau kerusakan pada
beton, sedangkan untuk pembongkaran bekisting kolom dapat dilakukan pada
esok harinya.

107

BAB VI : PERHITUNGAN KONSTRUKSI


6.1.Dasar perhitungan
Prosedur perhitungan sebuah gedung berlantai lebih dari satu harus
direncanakan dengan cermat sebelum dimulai pelaksanannya, guna mencapai
keseimbangan yang baik antara tingkat kekuatan struktur yang hendak dicapai
dengan biaya yang harus dikeluarkan dalam rangka untuk memenuhi
persyaratan teknis pekerjaan yang telah ditetapkan, dalam perhitungan struktur
adalah adalah perhitungan plat lantai dan kolom, untuk perhitungan penulis
menggunakan cara SKSNI T-15-1991-03

6.2.Perhitungan Plat lantai


Data-data :
Mutu beton

: 35,0 Mpa

Mutu baja

: 240 Mpa

Ly

: 2,60 m

Lx

: 4,90 m

Keempat sisinya terjepit penuh

490

260

108

a. Pembebanan Plat
=
h=

260
=
= 0,53

490

0,8 +

1500

36 + 5 0,12 1 +

= 12,803 cm

h min =

0,875

1500
36 + 9

0,8 +

240

1500
=
36 + 9 0,875
490 0,8 +

= 10,721 cm

h max =
=

0,8 +

400 0,8 +
36

36

1500

240

1500

= 10,667 cm
h diambil 10 cm sesuai SKSNI T-15-1991-03
Berat sendiri plat ( 0,10 x 2400)

= 240 kg/m2

Berat spesi

= 21 kg/m2

Lapis ubin

= 24 kg

Beban mati (DL)

= 285 kg/m2

Beban hidup (LL) diambil

= 350 kg/m2

109

Berat yang ditanggung Plat (Wu) :


Wu = 1,6 LL + 1,2 DL
Wu = ( 1,6 x 350) + ( 1,2 x 285)
= 902 kg/m2
b. Pembesian Plat
Mencari Momen Ultumate (Mu) :
Mu =

1
3 4
2

2
36
+

Dimana aL = 490 ; L = 227


=


490
=
= 1,884

260

x=

1
3
2 1 +
1
2
2 1,8842

x = 1,516

Besarnya Momen Ultimate :


Mu =

1
3 2
2
1
2
36
+

= 127,909 kgm

Mencari Momen Nominal (Mn) :


Mn =

127,909
=
= 127,909

Mencari rasio tulangan :

Rasio tulangan minimum (pb) :

110

b =
0,85

0,85
600

240
600 + 240

0,85 35,0
600

240
600 + 240

= 0,087

Rasio tulangan maksimum :


max

= 0,75 * pb
= 0,75 * 0,087
= 0,065

Mencari tinggi efektif plat (d) :


Direncanakan :
Selimut atas (d) = 0,1 h = 0,1 x 100 = 10 mm
Selimut batas (d) = 30 mm
Tulangan pokok = 10 mm

d = h d *

= 100 30 * 10
= 65 mm
Mencari luas penampang tulangan permeter :
Mn = As * fy * d
=

127909
=
= 346,42

240 102 65

Dipakai tulangan 10
kontrol momen
syarat :

111

Mn perlu < Mn timbul


Mn perlu = 127909 kgmm
Mn timbul = As*fy(d a/2)
Dimana :
=
=


0,85

833 24
0,85 3,5 1000

= 15,453 mm
Mn timbul :
=

= 833 24 65

15,453

= 1.145.011,812 kgmm
Mn perlu < Mn timbul

127909 < 1.145.011,812 kgmm ------ KONSTRUKSI AMAN

Pembesian Mx :
Mencari momen Ultimate (Mu)
=

1
3 2
2

2
72
+

Dimana aL = 490 ; L = 260


=


490
=
= 1,884

260
112

x=
x=

1
3
2 1 +
1
2
2

3
1
2 1,8842 1 +
1
2 1,8842
2

x = 0,608

Besarnya momen ultimate :

Mu =

3 2
1
2
1
2
72
+

Mu =

3 2 0,608
1
902 1,884 2,62
1
2
2 1,884
72
1,884 + 0,608

Mu = 41,812 kgm

Mencari momen nominal (Mn) :


Mn =

41,812
=
= 41,812

Mencari rasio tulangan :


b =
0,85

0,85
600

240
600 + 240

0,85 35,0
600

240
600 + 240

= 0,087

Rasio tulangan maksimum :


max

= 0,75 * pb
= 0,75 * 0,087
= 0,065

113

Mencari tinggi efektif plat (d) :


Direncanakan :
Selimut atas (d) = 0,1 h = 0,1 x 100 = 10 mm
Selimut batas (d) = 30 mm
Tulangan pokok = 10 mm
d = h d *

= 100 30 * 10
= 65 mm
Mn = As * fy * d
=

41802

=
= 409,968

240 102 65

Dipakai tulangan 10-230 (As= 417 mm2)


kontrol momen
syarat :
Mn perlu < Mn timbul
Mn perlu = 41812 kgmm
Mn timbul = As*fy(d a/2)
Dimana :
=
=


0,85

417 24
0,85 3,5 1000

= 41,209 mm
Mn timbul :

114

= 417 24 65

41,209

= 444.310,164 kgmm

Mn perlu < Mn timbul


41812 < 444.310,164 kgmm ------ KONSTRUKSI AMAN

6.3.Perhitungan Balok

Direncanakan
fc = 35,0 Mpa
fy = 400 Mpa
Dimensi balok
Tinggi balok
h = (1/10 1/12)* L
= (1/10 1/12) *800
= ( 80,00 66,67)
= diambil h = 80 cm
Lebar balok

115

b = (1/2 2/3) * 80
= (40,00 53,34)
Diambil h = 40 cm
Pembebanan
Pembebanan akibat plat lantai
qx = Wu Lx
= *902*8
= 3608 kg/m
q ekivalen (qx)

= (1-1/3(Lx/Ly)2) qx
= (1-1/3(8/8)2 * 3608
= 2405 kg/m

Ekivalen yaitu perubahan qx (beban segitiga) menjadi qx (beban merata/


persegi panjang)
Beban akibat plat dan balok
-

Beban plat (q ekivalen)

= 2405 kg/m

Beban dinding bata = 4*250

= 1000 kg/m

Berat sendiri balok = 1,2 (0,3*0,6*2400)

= 518,4 kg/m

Berat total (Wu)

= 3923,4 kg/m

Perhitungan momen
Momen lapangan
Mu

= 1/11*Wu*L2
= 1/11*3923,4*82
= 22827,05 kgm
116

Momen tumpuan
= -1/18*Wu*L2

Mu

= -1/18*3923,4*82
= -13949,86 kgm
Perhitungan penulangan
Tebal penutup beton

p= 50 mm

tulangan utama direncanakan

D = 19

Sengkang diperkirakan
Tinggi efektif (d)

10 mm

= h p - sengkang 0,5 * utama


= 800 50 12-0,5 * 19
= 14012,5 mm

Rasio penulangan balok


Rasio penulangan pada kondisi balance

b =

0,85
600

400
600 + 400

b = 0,85

0,85 35,0
600

400
600 + 400

= 0,85(0,074 * 0,6) = 0,0377

117

Rasio tulangan minimum

min =

1,4
1,4
=
= 0,0035

400

rasio tulangan maksimum

max = 0,75 * b = 0,75 * 0,03 = 0,0225

penulangan tumpuan
Mu tumpuan

= 13949,86 kg/m

13949,86
=
= 237,24 /
2

0,3 142
0,237 = (1 0,59

0,237 = 4000(1 0,59


0,237 = 4000p 49554p2

4000
)
350

P2 0,098 0,002 = 0
1,2 =
=

2 4
2

0,098 0,0982 4 1 0,002


0,098 0,04
=
21
2

1 = 0,069 ; 2 = 0,029
Dipakai pmin = 0,0036
As

= pbd
= 0,0036*30*140
= 15,12 cm2

118

Digunakan tulangan 3 16
Penulangan lapangan

Mu lapangan

= 22827,05 kg/m

22827,05

=
= 388,21 /
2
0,3 142

0,388 = (1 0,59

0,388 = 4000(1 0,59


0,388 = 4000p 49554p2

4000
)
350

P2 0,098 0,002 = 0
1,2 =
=

2 4
2

0,098 0,0982 4 1 0,002


0,098 0,04
=
21
2

1 = 0,069 ; 2 = 0,029
Dipakai pmin = 0,0036
As

= pbd
= 0,0036*30*140
= 15,12 cm2

Digunakan tulangan 3 16

119

6.4.Perhitungan Kolom
Menghitung kapasitas dukung Kolom
Diketahui :
D ( Kolom)

= 850 mm

ds

= 50 mm

A0

= volume tulangan spiral tiap tinggi tiang

Bt

= luas tampang teras

diameter tulangan spiral


fc

= 35, 0 Mpa

Dt

= D 2ds

= 10 mm

= 850 mm 2*50 mm
= 750 mm
l

= 4000 mm (lk = ll = 4000 mm)


1
1
= 2 = 3,14 7502 = 441.562,5 2
4
4

1
750 (4 102 )

=
= 468,75 2
0 =

40
1
= 8 222 = 3.039,52 2
4

1 = 0,75 0,85 + + 2,30

1 = 0,75 0,85 35,0 441.562,5 + 3.039,52 240 + 2,3


468,75 240

120

1 = 9.852.363,28 + 729.484,8 + 258.750 = 10.840.598,08


2 = 0,75 0,85 +

2 = 0,75 0,85 35,0 441.562,5 + 3.039,52 240


2 = 9.852.363,28 + 729.484,8 = 10.581.848,08
1
10.840.598,08
=
= 1,03
2
10.581.848,08
i

= D

= *750 = 187,5 mm

4000
=
= 21,33

187,5
50

=
= 0,06
750

Jadi kapasitas dukung kolom adalah 1,03

121

BAB VII : PENUTUP


7.1.Perbandingan pelaksanaan di lapangan dengan teori
Setiap pelaksanaan pekerjaan kadangkala tidak sesuai dengan teori yang
ada. Hal ini disebabkan karena dalam pelaksanaan para pekerja bekerja
berdasarkan atas pengalaman yang mereka peroleh selama mereka bekerja.
Teori yang ada kadang kala sulit diterapkan dalam pelaksanaan, maka dari itu
kualitas sumber daya manusia dan profesionalisme kerja sangat diperlukan
dalam mendukung terlaksananya pekerjaan, dalam pelaksanaan di lapangan
pengalaman dapat dipakai dalam menyelesaikan pekerjaan jika hasil dalam
pelaksanaannya tidak membahayakan dan masih ada batas toleransi keamanan
dan tidak menyimpang jauh dari teori serta memberikan kepraktatisan dalam
pelaksanaan pekerjaan di lapangan.
Seorang pelaksana dan pengawas perlu pengalaman yang banyak di
lapangan, hal ini terkait dengan pekerjaan yang dilaksanakannya, semakin
banyak pengalaman maka semakin banyak hal yang dapat dilakukan secara
praktis sehingga pekerjaan dapat lebih efisien dan efektif. Pengetahuan
lapangan juga sangat diperlukan oleh seorang perencana atau desainer, dengan
pengetahuan dilapangan perencana dapat merencanakan hal-hal yang dapat
dilaksanakan dilapangan secara nyata sehingga dalam pelaksanaan dilapangan
tidak banyak mengalami kesulitan-kesulitan sehingga pekerjaan dapat
terselesaikan dengan lancer
Karena keterbatasan materi dan bahan yang penulis peroleh maka dalam
hal ini penulis tidak dapat menjelaskan secara panjang lebar mengenai
perbandingan pelaksanaan dengan teori yang ada secara garis besar saja.

122

7.2.Simpulan
Dari hasil pengamatan selama penulis melaksanakan kerja praktek pada
proyek pembangunan gedung PT. Jasa Raharja (persero) kantor cabang Jawa
tengah, penulis banyak memperoleh pengetahuan dan pengalama baru terutama
dalam hal metode pelaksanaan pekerjaan di lapangan sebenarnya, pengetahuan
praktis di lapangan, penerapan manajemen proyek sampai penanganan
permasalahan baik yang bersifat teknis maupun non teknis, dengan ini
diharapkan dapat member manfaat dan menjadi bekal dimasa yang akan datang
pada saat memasuki dunia kerja. Penulis dapat mengambil simpulan sebagai
berikut :
1. Pelaksanaan pekerjaan di lapangan kadang kala berbeda dengan teori
yang ada, hal ini disebabkan karena banyak faktor yang
mempengaruhi dalam pelaksanaan di lapangan antara lain ekonomi,
efisien dan lain sebagainya,
2. Organisasi dan manajemen proyek dapat disimpulkan bahwa
koordinasi antara PT. Jasa Raharja (owner), PT. Adhi karya Divisi IV
jawa tengah sebagai kontraktor dan PT. Pola Dwipa sebagai
konsultas pengawas berjalan dengan baik dan lancer. Koordinasi
antara konsultan ini sangat penting dalam pelaksanaan seluruh
pekerjaan proyek agar berjalan sesuai time schedule yang dirancang
dalam proyek diharapkan selesai tepat waktu secara berkualitas,
3. Pelaksanaan suatu proyek, permasalahan yang dihadapi sangat
kompleks, sehingga membutuhkan perencanaan yang matang, baik
mengenai perencanaan waktu, biaya, tenaga kerja, metode kerja,
bahan dan peralatan. Perencanaan yang kurang matang dapat
123

menghambat

pelaksanaan

pekerjaan

sehingga

mengakibatkan

pekerjaan tambah kurang dan perubahan-perunahan,


4. Pelaksanaan yang professional, kemampuan teknis, kemampuan
manajer dalam pelaksanaan pekerjaan di lapangan baik yang
diperoleh dari pengalaman maupun dari pengetahuan sangat
membantu

dalam

menunjang

kelancaran

dan

keberhasilan

pelaksanaan pekerjaan di lapangan,


5. Penyelesain masalah yang sering kali menggunakan penalaran dan
pengalaman praktek cenderung lebih efektif dan efisien dalam
mencapai hasil sesuai rencana,
6. Material dan peralatan dalam proyek ini, sudah sesuai dengan
ketentuan yang ditetapkan

124

DAFTAR PUSTAKA
Rochmanhadi, 1982, Alat-alat berat dan penggunaannya, Departemen
pekerjaan umum, Semarang
Wulfram I. Ervianto, manajemen proyek konstruksi, Erlangga, Yogyakarta
SKSNI-T-15-1991-03, Tatacara perhitungan struktur beton untuk gedung
Wuritno.Bambang, Diktat kuliah Struktur Beton Lanjut
www.ilmusipil.com

125