Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN PRAKTIKUM

RANGKAIAN SERI R-L-C

Oleh

NAMA : ABDUL SALIM

NPM : A1E008018

NAMA ASISTEN : SRI WAHTU WIDYA


NINGSIH

NPM ASISTEN : A1E007012S

DOESN PEMBIMBING : DEDY HAMDANI , Msi.

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN FISIKA

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU


PENDIDIKAN

UNIVERSITAS BENGKULU
2009

I. Judul:

Rangkaian Seri R-L-C

II. Tujuan Percobaan:

Mempelajari sifat tegangan bolak-balik pada rangkaian seri


hambatan (R),kumparan (L),dan kapasitas (C).

III. Landasan Teori:

Tegangan bolak balik adalah tegangan listrik yang berubah tanda


secara berulang. Tegangan bolak balik juda disebut tegangan ac
(alternating current). Listrik PLN menggunakan tegangan bolak balik
berbentuk gelombang sinusoida. Isyarat dalam elektronika banyak berupa
tegangan bolak balik, dengan berbagai bentuk gelombang. Akan tetapi
bentuk gelombang yang paling dasar adalah bentuk sinusoida, oleh karena
menurut dalil Fourier menggunakan bentuk gelombang dapat diuraikan
dalam deret Fourier menggunakan bentuk gelombang sinusoida.

Sebuah tegangan tetap, vs ( t ) , dan kita hubungkan dengan suatu


rangkaian yang terdiri dari suatu hambatan R, Induktansi L, dan suatu
kapasitor C yang dihubungkan seri seperti pada percobaan ini disusun
secara seri. Dari sini kit adapt menghitung arus yang mengalir. Arus

Vs
I = , dengan Vs adalah tegangan kompleks sumber Impedansi
Z

1  1 
Z = R + jω L + = R+ j ωL − , mempunyai modulus (besar):
jωC  ωC 

2
 1 
Z = Z = R + ωL −
2
sehingga
 ω L 
Vs
I=
2
 1 
R + ωL −
2

 ωC 

Tegangan elektik dapat diberikan oleh persamaan V = Vm sin ωt dan


arus didalam rangkaian tersebut mempunyai bentuk yang diperlihatkan

oleh persamaan i = im sin ( ωt − φ ) dari rangkaian teorema simapal terhadap

rangkaian R,L, C menghasilkan persamaan V = VR + VC + VL . Untuk VR


sefase dengan arus, Vc terbelakang terhadap arus selama seperemp[at
siklus dan VL dan mendahului arus selama seperempat siklus. Untuk
mencari V dari rangkaian R, L, dan C. kita telah membentuk fasor V L,m –
Vc. fasor ini tegak lurus terhadap VR dan kita peroleh

Vm = VR +2 V(− )
2
L VC atau

( imR ) +i(mX L −imX C )


2 2
=

( L −X C )
2
= im R 2 +X

Sebuah penghantar dalam rangkaian arus bolak-balik memiliki


hambatan, reaktansi induktif, dan reaktansi capasitif. Untuk
menyederhanakan permasalahan, kita tinjau rangkaian arus bolak-balik
yang didalamnya tersusun resistor R, kumparan R, kumparan induktif L
dan capasitor C.

Menurut hukum ohm, tegangan antara ujung-ujung rangkaian :


V = VR + VL + VC

Ada tiga kemungkinan yang bersangkutan dengan rangkaian RLC


seri yaitu
1. Bila XL>XC atau VL>VC, maka rangkaian bersifat induktif.
2. Bila XL<XC atau VL<VC, maka rangkaian bersifat Kapasitif.
3. Bila XL=XC atau VL=VC, maka rangkaian bersifat resonansi.

RANGKAIAN RLC
I = Im sin ωt

Hubungan antara VR, VL, VC dan V pada rangkaian seri RLC.

VR = Im R sin ωt = VmR sin ωt

VL = Im XL sin (ωt + 900) = VmL sin (ωt + 900)

VC = Im XC sin (ωt – 900) = VmC sin (ωt – 900)

Tegangan antara ujung – ujung rangkaian RLC, yaitu VAB = V adalah jumlah
fasor antara VR, VL, VC. Penjumlahan fasor tersebut menghasilkan besar
tegangan total, yaitu V = √ V2R + (VL – VC )2

Impedansi Rangkaian ( Z) Z = √ R2 + (xL – xC )2

V L = I. XL VC = I. XC

 Sudut fase
XL −XC
tan Φ=
R
VL −VC
tan Φ=
VR

Sifat rangkaian

 Jika XL > XC, bersifat induktif, I tertinggal dari tegangan sebesar Ф, yaitu
0> Ф> π/2
 Jika XL < XC, bersifat kapasitif, I mendahului tegangan sebesar Ф, yaitu
0<Ф< π/2
 Jika XL = XC, bersifat resistif, I sefase dengan tegangan.
Frekuensi Resonansi 1
f =
2π LC
IV. Alat dan Bahan:

Alat dan bahan yang digunakan untuk mempelajari sifat tegangan


bolak-balik pada rangkaian seri hambatan (R),kumparan (L),dan
kapasitas (C).

N0 Nama Alat Jumlah


1 Kumparan 1000 lilitan 1
2 Hambatan tetap 10 kΩ 1
3 Kapasitor 1µF 1
4 Papan rangkaian 1
5 Jembatan penghubung 1
6 Inti besi 1
7 Saklar 1 kutub 1
8 Kabel penghubung merah 2
9 Kabel penghubung hitam 2
10 Multimeter 1
11 Audio generator 1

V. Persiapan Percobaan:

a. Persiapan percobaan
1. Dipersiapkan peralatan atau komponen sesuai dengan daftar
alat dan bahan

2. Dibuat rangkaian seperti gambar rangkaian

Saklar dibuat terbuka

Inti besi dimasukkan ke dalam kumparan

Resistor, Kumparan dan Kapasitor disusun seri

Dihubungkan multimeter sebagai voltmeter dengan batas ukur


10V AC

3. Dihubungkan audio generator ke sumber tegngan (alat masih


dalam keadaan off)

Dipilih skala tegangan 10 x 10 mVp-p

Dipilih bentuk gelombang sinusoidal

Dipilih frekuensi awal 100 Hz

4. Dihubungkan rangkaian ke audio generator

5. Diperiksa kembali rangkaian

b. Langkah percobaan

1. Dihidupkan audio generator (on).

2. Ditutup saklar S (posisi 1), dibaca VR ( tegangan hambatan )


pada voltmeter,dicatat hasilnya.

3. Dibuka saklar S (posisi 0), kemudian dipindahkan voltmeter ke


titik B dan D untuk mengukur tegangan kumparan.

4. Ditutup saklar S (posisi 1), dibaca VL ( tegangan kumparan )


dan dicatat hasilnya.
5. Dibuka saklar S (posisi 0), kemudian dipindahkan voltmeter ke
titik D dan E untuk mengukur tegangan kapasitor.

6. Ditutup saklar S (posisi 1), dibaca VC ( tegangan kapasitor ) dan


dicatat hasilnya.

7. Dibuka saklar S (posisi 0), kemudian dipindahkan voltmeter ke


titik A dan E untuk mengukur tegangan rangkaian.

8. Ditutup saklar S (posisi 1), dibaca Vtot ( tegangan seluruh


rangkaian ) dan dicatat hasilnya.

9. Diulangi langkah 2-8 sampai frekuensi 500 dan 1000 Hz.

VI. Hasil Pengamatan:


Hasil pengamatan yang di peroleh dari mempelajari sifat tegangan
bolak-balik pada rangkaian seri hambatan (R),kumparan (L),dan
kapasitas (C).

a. Data hasil pengamatan

f Tegangan Tegangan Tegangan Tegangan


(Hz) resistor kumparan kapasitor total Vtot
VR VL VC
100 0 0 3,8 3,8 3,8
500 0 0 5,8 6,0 5,8
1000 0 0 6,8 6,8 6,8

b. Gambar rangkaian 1
10
1

1
2

9
5
6

Gambar rangkaian menghitung tegangan kumparan

Ket

1. Audio generator 7. Papan rangkaian


2. Kabel penghubung hitam 8. Multimeter

3. Kabel penghubung merah 9. Hambatan tetap 10 kΩ

4. Kumparan 1000 lilitan 10. Kapasitor 1µF

5. Saklar 1 kutub 11. Inti besi

6. Jembatan penghubung

c. Pembahasan

Pada percobaan dilakukan untuk mengukur tegangan pada


rangkaian seri R-L-C. Tegangan yang diukur yaitu tegangan resistor,
tegangan kumparan VL, tegangan kapasitor VC, serta mengukur
tegangan total dari rangkaian. Berdasarkan hasil percobaan telah
didapatkan sebuah hasil sesuai dengan rangkaian yang telah dipasang
pratikan sehingga hasil yang didapat dimasukkan kedalam tabel
pengamatan dan laporan semantara, hasil ini di ukur dengan
menggunakan multimeter. Untuk tegangan total diukur langsung di
dalam rangkaian yang sudah di pasang sedangkan untuk tegangan yang
disesuaikan dengan hasil VR, VC, VL dihitung dengan menggunakan

persamaan VR 2 + ( VL − VC ) .
2

1. Untuk frekuensi 100 Hz, dengan VR = 0, VL = 0, dan VC = 3,8

V R2 + (V L − VC ) = ( 0) 2 + ( 0 − 3,8) 2
2
= 3,8

2. Untuk frekuensi 100 Hz, dengan VR = 0, VL = 0, dan VC = 5,8

V R2 + (V L − VC ) = ( 0) 2 + ( 0 − 5,8) 2
2
= 5,8

3. Untuk frekuensi 100 Hz, dengan VR = 0, VL = 0, dan VC = 6,8

V R2 + (V L − VC ) = ( 0) 2 + ( 0 − 5,8) 2
2
= 6,8
Dari data hasil percobaan hasil tegangan totalyamg di peroleh
dengan menggukan rumus ada tang berbeda dengan data hasil
percobaan pada rangkaian ketika percobaan berlangsung. Tegangan
hambatan dan tegangan kumparan diperoleh nol, ini mungkin karena
kesalahan praktikan dan bisa juga karena alat yang di gunakan tidak
bagus lagi.

Untuk frekuensi 100 Hz tegangan total yang di dapat dari


percobaan rangkaian R-L-C yakni 3,8 V. Sedangkan tegangan yang
didapat dari hitungan dengan mengtgunakan rumus juga 3,8.
Kebenaran ini bisa saja saja terjadi karena ketelitian dalam melakukan
praktikum dan juaga bisa karena kesalahan pembaca skala.
Untuk frekuensi 500 Hz tegangan total yang didapat dari
rangkaian RLC, yakni 6,0 V sedangkan tegangan pada hasil
perhitungan VR, VL, VC yakni 5,8 V sehingga didapatkan selisih dari
kedua tegangan tersebut yaitu sebesar 0,2 V.
Untuk frekuensi 1000 Hz tegangan total yang didapat dari
rangkaian RLC yakni 6,8 V sedangkan tegangan yang didapat dari
hitungan VR, VL, VC juga 6,8V.

VII. Kesimpulan dan Saran:

a. Kesimpulan

Dari hasil pengamatan dan pembahasan yang di peroleh tenteng


mempelajari sifat tegangan bolak-balik pada rangkaian seri hambatan
(R),kumparan (L),dan kapasitas (C) sehingga dapat disimpulkan
bahwa semakin besar frekuensi ( Hz )yang di berikan pada rangtkaian
maka semakin besar pula tegangan (V) yang di hasilkan.

b. Saran
Pada saat melakukan praktikum peraktikan harus memperhatikan
rangkaian sehingga pada saat pengukuran menggunakan multimeter
atau sejenisnya tidak terjadi kesalahan pada saat pengukuran sehingga
sesuai dengan hasil yang prosedur yang sudah ditentukan pada buku
penuntun.

VIII. Dafar Pustaka

Halliday, David. 1988. Fisika. Erlangga : Jakarta

Sutanto. 1994. Rangkaian Elektronika (Analog). Fak.Teknik UI :


Jakarta

Sutrisno.1985. Elektronika. ITB : Bandung

http://www.google.co.id/search?
hl=id&source=hp&q=sifat+tegangan+ac+pada+hambatan+seri+RLC&
btnG

http://fisikadasar.mofuse.mobi/?page=show&type=item&id