Anda di halaman 1dari 3

PENGERTIAN SEDASI

1) SEDASI RINGAN adalah Teknik pembiusan dengan penyuntikan obat yang

dapat menyebabkan pasien mengantuk, tetapi masih memiliki respon terhadap


rangsangan verbal dan tetap dapat mempertahankan patensi dari jalan
nafasnya, sedang fungsi pernafasan dan kerja jantung serta pembuluh darah
tidak dipengaruhi.
2) SEDASI MODERAT adalah Teknik pembiusan dengan penyuntikan obat

yang dapat menyebabkan pasien mengantuk, tetapi masih memiliki respon


terhadap rangsangan verbal, dapat diikuti atau tidak diikuti oleh rangsangan
tekan yang ringan dan pasien masih dapat menjaga patensi nafasnya sendiri.
Pada sedasi moderat terjadi perubahan ringan dari respon pernafasan namun
fungsi kerja jantung serta pembuluh darah masih tetap dipertahankan dalam
keadaan normal. Pada sedasi moderat dapat diikuti gangguan orientasi
lingkungan serta gangguan fungsi motorik ringan sampai sedang.
3) SEDASI DALAM adalah Teknik pembiusan dengan penyuntikan obat yang

dapat menyebabkan pasien mengatuk, tidur, serta tidak mudah dibangunkan


tetapi masih memberikan respon terhadap rangsangan berulang atau
rangsangan nyeri. Respon pernafasan sudah mulai terganggu dimana nafas
spontan sudah mulai tidak adekuat dan pasien tidak dapat mempertahankan
patensi jalan nafasnya (mengakibatkan hilangnya sebagian atau seluruh reflex
proteksi jalan nafas). Sedasi dalam dapat berpengaruh terhadap fungsi kerja
jantung dan pembuluh darah terutama pada pasien

sakit berat, sehingga

tindakan sedasi dalam membutuhkan alat monitoring yang lebih lengkap dari
sedasi ringan maupun sedasi moderat.
KELEBIHAN TEKNIK SEDASI
1) Obat diberikan secara bertahap
2) Selama tindakan pasien dalam keadaan mengantuk dan tidur
3) Obat yang diberikan dapat memiliki efek amnesia
KELEMAHAN TEKNIK SEDASI
1) Pasca sedasi pasien harus sadar penuh sebelum bisa diberi minum
2) Sampai 24 jam pasca sedasi pasien tidak diperbolehkan mengendarai mobil,
mengoperasikan mesin dan menandatangani dokumen penting yang bersifat
legal

KOMPLIKASI SEDASI
1) Oleh karena tindakan sedasi merupakan rangkaian proses dinamik dan dapat
berubah, maka sedasi ringan ataupun moderat bisa bergeser menjadi sedasi
dalam
2) Efek samping pasca sedasi dapat berupa mual/muntah, menggigil, pusing,
mengantuk, yang bisa diatasi dengan obat obatan
3) Alergi / hipersensitif terhadap obat (sangat jarang), mulai derajat ringan
hingga berat
4) Beresiko pada pasien yang tidak puasa, bisa terjadi aspirasi yang masuknya
isi lambung ke jalan nafas/paru
5) Pada sedasi dalam terdapat kemungkinan pemasangan alat atau pipa
pernafasan
PEMAKAIAN SEDASI YANG AMAN
Pemakaian sedasi yang aman bertujuan untuk membuat prosedur lebih aman dan
meminimalkan risiko terhadap pasien. Ketika sedasi digunakan diluar lingkungan
operasi, perlu dipastikan tersedianya fasilitas yang adekuat, peralatan, dan orang
yang kompeten. Beberapa panduan pemakaian telah diperkenalkan untuk mengatasi
hal ini. Panduan terkait penggunaan sedasi untuk endoskopi gastrointestinal, prosedur
di bagian darurat, prosedur pembedahan gigi, dan sedasi pada anak anak
merupakan beberapa tema yang diangkat. Kelayakan pasien untuk menjalani
prosedur dengan sedasi harus dievaluasi : misalnya pasien dengan masalah jalan
nafas tidak boleh menggunakan prosedur ini. Fasilitas harus tersedia untuk
memonitor kondisi fisiologis seperti saturasi oksigen arterial, dan individu yang
melakukan prosedur tidak bertanggung jawab memonitor kondisi pasien pada saat
bersamaan.

Seorang

personel

harus

dilatih

untuk

dapat

mengenali,

dan

berkompetensi untuk menangani komplikasi kardiorespirasi, dan peralatan resusitasi


harus lengkap dan tersedia secepatnya.