Anda di halaman 1dari 13

MAKA

LAH
PENG
EBOR
AN
DAN
PENG
GALIA
N
KLAS
IFIKA
SI
MESI
N
BOR

Disusun Oleh:
Kelompok 3

Program Studi Teknik


Pertambangan
Fakultas Teknik
Universitas Syiah
Kuala
Kata Pengantar
Assalamualaikum Wr.Wb.

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah


memberikan rahmat berupa hidayah dan kelapangan
sehingga kami dapat menyelesaikan makalah
Pengeboran dan Penggalian dengan baik. Sholawat serta salam semoga
dilimpahkan kepada Rasulullah Muhammad SAW beserta sahabat dan
1

keluarganya. Tidak lupa ucapan terima kasih kepada Bapak Nurul Kamal, S.T,
M.Sc selaku dosen pembimbing yang telah banyak memberikan arahan dalam
penyusunan makalah ini.
Makalah ini membahas topik tentang Klasifiksi Mesin Bor yang mana
merupakan pokok bahasan penting dalam memahami kinerja alat bor untuk
kegiatan pengeboran di pertambangan. Harapan kami, semoga makalah ini
dapat bermanfaat menambah wawasan bagi penyusun dan mahasiswa yang
mengikuti mata kuliah ini.
Tentu makalah ini sangat jauh dari kesempurnaan. Maka kritik dan saran dari
Dosen maupun mahasiswa sangat kami harapkan.
Banda Aceh,11 Oktober 2015

Kelompok 3

DAFTAR ISI
Kata pengantar..........................................................................................................2
Daftar isi...................................................................................................................3

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar belakang.....................................................................................................4
B. Tujuan..................................................................................................................5
2

BAB II PEMBAHASAN
A. Pengenalan Pemboran......................................................................................... 7
B. Sistem Klasifikasi Metode Pengeboran...............................................................7
C. Klasifikasi,Cara kerja dan Kelebihan/Kekurangan Mesin Bor..........................12

BAB III PENUTUP


A. Kesimpulan........................................................................................................37
B. Saran..................................................................................................................37
C. Daftar Pustaka...................................................................................................37

BAB 1
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Aktivitas pengeboran dalam kegiatan pertambangan merupakan hal yang sangat penting
untuk dilakukan. Pengeboran berperan sebagai salah satu metode pengambilan sample pada
kegiatan eksplorasi dan pembuatan lubang tembak dalam kegiatan operasi produksi. Agar
kegiatan itu berhasil; baik eksplorasi maupun operasi produksi, alat bor harus memenuhi
kriteria sesuai dengan keadaan di lapangan seperti metode pengeboran, mesin bor yang
3

digunakan, pemilihan mata bor(bit) dan beberapa faktor penting lainnya. Dengan
mempelajari klasifikasi mesin bor diharapkan mahasiswa dapat memahami perbedaan setiap
jenis mesin bor, cara kerja mesin bor serta kelebihan/kekurangan pada masing-masing mesin
bor.

B. Tujuan

Mengenal pemboran
Memahami sistem klasifikasi metode pemboran
Mengerti klasifikasi dan cara kerja dari masing-masing mesin bor serta
kelebihan/kekurangannya

BAB II
PEMBAHASAN
A. PENGENALAN PEMBORAN
Sebelum dipaparkan lebih jauh tentang metode dan peralatan pengeboran, akan
diperkenalkan beberapa istilah yang dijumpai dalam operasi pengeboran:

1. Tipe pengeboran, adalah jenis-jenis proses pengeboran dimana masing-masing tipe


pengeboran bisa menerapkan berbagai macam metode pembuatan lubang dan
pembersihan lubang.
2. Teknik pengeboran, adalah segala sesuatu yang berhubungan pada sebuah tipe
pengeboran sehingga proses pengeboran menjadi lebih efektif dan efisien. Sebagai
contoh seorang ahli bor jika menggunakan metode pengeboran putar dengan fluida
lumpur, maka harus selalu mengatur berat jenis lumpur untuk mengontrol
keseimbangan terhadap tekanan formasi.
3. Metode pembuatan lubang, adalah prosedur untuk memberaikan material
terkonsolidasi maupun tak terkonsolidasi dalam proses pengeboran.
4. Metode pembersihan lubang, adalah prosedur untuk membersihkan cutting dari
lubang bor.
5. Metode penyetabilan lubang, adalah prosedur untuk menjaga lubang bor tetap
terbuka, mencegah terjadinya gua-gua, atau terjadinya runtuhan dinding lubang bor.

B. SISTEM KLASIFIKASI METODE PENGEBORAN


Klasifikasi pengeboran dapat didasarkan pada beberapa bagian proses pengeboran,
diantaranya berdasarkan:
1. Metode pembuatan lubang
Proses pembuatan lubang meliputi pemberaian batuan dari batuan yang tak
terkonsolidasi. Pembuatan lubang juga termasuk pembersihan pecahan dan material tak
terkonsolidasi dari bawah mata bor sehingga pemberaian dapat terus berlangsung. Pembuatan
lubang dapat berupa proses mekanik atau pun proses- proses yang lain. Metode-metode
pembuatan lubang berdasarkan pemberaian mekanik adalah:
a. Pengeboran cable tool
b. Pengeboran putar auger
c. Pengeboran putar
d. Pengeboran top hole hammer
e. Pengeboran putar down hole hammer
f. Pengeboran putar slim hole

Gambar 1. Contoh tipe pengeboran berdasarkan pembuatan lubang.


2. Metode pembersihan dan penyetabilan lubang
Karena lubang bor telah dibuat dan cutting dibersihkan dari muka mata bor, maka
cutting harus dibersihkan semuanya dari lubang bor dan dilakukan penyetabilan dinding
lubang bor. Jika lubang bor tidak terbuka dan bersih maka proses pengeboran tidak bisa terus
berlangsung. Penyetabilan lubang bisa dilakukan dengan casing, tekanan hidrostatik, atau
dengan pembuatan dinding. Metode-metode pembersihan lubang dapat diklasifikasikan:
a. Pembersihan mekanik, pada metode ini peralatan pengeboran dalam lubang akan
melakukan pembersihan dengan sendirinya.
6

Metode pembersihan mekanik di antaranya:


1) Bailing, dimana proses penyetabilan dengan casing atau tekanan hidrostatik
2) Bucket auger, dimana proses penyetabilan dengan casing atau tekanan hidrostatik
3) Plate auger
4) Continuous flight auger, Plate dan continuous flight auger lebih cocok digunakan untuk
formasi yang stabil.
b. Pembersihan dengan fluida (sirkulasi langsung atau normal), pada metode ini digunakan
fluida untuk membersihkan lubang bor. Sirkulasi normal adalah dimana fluida (udara, air,
atau lumpur) dipompa dengan tekanan ke bawah melalui stang bor, mata bor, dan kemudian
membawa cutting ke permukaan di antara dinding lubang bor dan stang bor.
c. Pembersihan dengan fluida (sirkulasi terbalik), pada metode ini fluida dipompa ke bawah
melalui lubang di antara dinding lubang bor dan stang bor, kemudian melewati mata bor, dan
naik ke atas melalui lubang di dalam stang bor.

Gambar 2. Contoh tipe pengeboran berdasarkan pembersihan lubang.


3. Kedalaman dan ukuran lubang
Tipe pengeboran harus sesuai dengan kedalaman dan ukuran lubang bor yang
diinginkan. Sebagai contoh bor auger tangan hanya dapat melakukan pengeboran pada
beberapa meter kedalaman dan ukuran lubang yang kecil. Beberapa tipe pengeboran dapat
diaplikasikan pada rentang ukuran lubang bor tertentu,
a. Cable tool, ukuran lubang 100 mm s/d 400 mm (4-16 in) dan sampai kedalaman 1.500 m
(5.000 ft)
b. Slim rotary (diamond), ukuran lubang 30 mm s/d 100 mm (1-4 in) dan sampai kedalaman
1.500 m (5.000 ft)

Gambar 3. Contoh tipe pengeboran berdasarkan kedalaman dan ukuran lubang.


4. Aplikasi
Tipe pengeboran juga dapat diklasifikasikan berdasarkan aplikasinya seperti cable tool untuk
pengeboran air, rotary untuk pengeboran minyak, hammer untuk pengeboran pada kuari, dll.
Dalam hal ini klasifikasi lebih banyak ditentukan oleh sifat formasi seperti ditunjukkan dalam
daftar berikut:
a. Pengeboran pada formasi yang terkonsolidasi
Cable - Sampel bagus
Rotary mud - Tingkat penetrasi cepat
Rotary air - Sangat cepat pada formasi yang kering dan kohesif
Rotary mud reverse - Sampel bagus, penetrasi cepat, menjaga kondisi dinding
Auger - Murah dan cepat pada formasi kering
Jetting - Murah pada kondisi air yang melimpah
b. Pengeboran pada formasi yang stabil (high drillability)
Rotary - Semua fluida memberikan hasil yang bagus
Cable tool - Bagus tetapi lebih lambat
Hammer - Sampling chip dan air, penetrasi cepat
Diamond coring - Lebih lambat dari hammer, sampel lebih sempurna
c. Pengeboran pada formasi yang stabil (low drillability)
Hammer - Penetrasi cepat
(Top hole untuk pengeboran dangkal dan down hole untuk pengeboran dalam)
Diamond drills - Informasi lengkap dan inti lebih bagus
Heavy rotary drills - Murah dan cepat

d. Pengeboran pada formasi boulder dan breksi keras Beberapa tipe pengeboran dapat
dilakukan dalam berbagai teknik pengeboran, dalam hal ini aplikasi akan menentukan teknik
pengeboran yang digunakan. Dalam hal aplikasi untuk mendapatkan informasi bawah
permukaan maka sistem kontrol yang cermat dan interpretasi semua indikator pengeboran
adalah parameter yang diutamakan.
Dalam aplikasi untuk lingkungan maka metode pengeboran harus tidak memberikan dampak
terhadap kualitas sampel kimia maupun biologi. Kondisi seperti ini memerlukan modifikasi
dalam teknik pengeboran.
Dalam aplikasi yang membutuhkan sampel inti maka metode pengeboran dipilih terhadap
proses penetrasi yang stabil sehingga akan memberikan inti yang lebih sempurna yang
tertampung dalam core barrel.
Untuk aplikasi yang hanya menginginkan lubang bor maka digunakan metode dengan
penetrasi yang cepat dimana cutting dan proses pembersihannya dilakukan secara cepat tetapi
efektif sehingga tetap dapat menjaga stabilitas dinding lubang bor

C. KLASIFIKASI,CARA KERJA DAN KELEBIHAN/KEKURANGAN


MESIN BOR
1. Mesin Bor
Mesin bor merupakan peralatan penting dalam operasi pengeboran sebagai tenaga penggerak
dari rangkaian bor. Dalam setiap metode pengeboran maka akan digunakan jenis mesin bor
yang berbeda pula tergantung dari mekanisme metode pengeboran.
Pada pengeboran cable tool, mesin bor berperan sebagai sumber tenaga yang menggerakkan
rangkaian bor naik dan turun secara terus-menerus. Pada pengeboran putar, mesin bor
berperan sebagai sumber tenaga yang memutar rangkaian bor. Pada sistem pengeboran putar
hidrolik maka mesin bor sekaligus akan menjadi sumber tenaga sehingga pompa hidrolik
akan bekerja memberikan tekanan pada rangkaian bor.
Seorang ahli bor harus mampu memilih mesin bor sesuai dengan kebutuhan dari kegiatan
pengeboran yang akan dilakukan. Beberapa hal penting yang harus diperhatikan dan
dipertimbangkan dalam pemilihan mesin bor yang akan digunakan antara lain:
a. Tipe dan model mesin bor, aspek ini berhubungan dengan jenis metode pengeboran
yang akan dilakukan.
b. Kemampuan rotasi (rpm) atau tumbuk per satuan waktu
c. Momen puntir (torque) maksimum, yaitu kekuatan maksimum mesin untuk bisa
memutar stang bor, (kg.m)
d. Rentang diameter lubang bor yang bisa dibuat, (mm)
e. Total kedalaman yang bisa dicapai, (m)
f. Hoisting capacity, yaitu kapasitas pengerekan terhadap rangkaian bor dari mata bor
sampai ke hoisting swivel, termasuk di sini adalah sirkulasi fluida bor yang berada di
dalamnya, (kg).

g. Sliding stroke, yaitu mobilisasi mesin bor tanpa memindahkan bantalan mesin atau
tanpa kehilangan posisi titik lubang bor. Ada kalanya unit pemutar pada mesin bor
harus digeser misalnya untuk melakukan pengangkatan rangkaian bor, (mm).
h. Dimensi (panjang x lebar x tinggi), (mm)
i. Berat mesin bor, (kg)
j. Power unit, yaitu tenaga yang diperlukan untuk mengoperasikan mesin bor, (kW.P)
Ketepatan dalam pemilihan mesin bor sangat berpengaruh terhadap efektivitas operasi
pengeboran. Sebagai contoh pemilihan mesin yang kurang tepat, misalnya akan melakukan
pengeboran dengan kedalaman 200 m, jika memilih mesin bor dengan kapasitas kedalaman
yang kurang dari 200 m maka pengeboran tidak akan bisa mencapai target kedalaman yang
diinginkan. Jika memilih mesin bor dengan kapasitas kedalaman yang lebih tinggi misalnya
1.000 m maka penetrasi pengeboran akan cepat tetapi tidak efisien karena biaya mobilisasi
alat yang tinggi, biaya depresiasi yang besar, dll.
Didalam pemboran ada beberapa jenis mesin bor diantaranya adalah sebagai berikut:
a. Mesin Bor Tumbuk
Mesin bor tumbuk yang biasanya disebut cable tool atau spudder rig yang diopersikan dengan
cara mengangkat dan menjatuhkan alat bor berat secara berulang- berulang ke dalam lubang
bor.
Mata bor akan memecahkan batuan terkosolidasi menjadi kepingan kecil,atau akan
melepaskan butiran butiran pada lapisan.Kepingan atau hancuran tersebut merupakan
campuran lumpur dan fragmen batuan pada bagian dasar lubang, jika di dalam lubang tidak
dijumpai air, perlu ditambahkan air guna membentuk fragmen batuan (slurry).Pertambahan
volume slurry sejalan dengan kemajuan pemboran yang pada jumlah terentu akan
mengurangi daya tumbuk bor.
Bila kecepatan laju pemboran sudah menjadi sangat menjadi sangat lambat, slurry diangkat
ke permukaan dengan menggunakan timba (bailer) atau sand pump. Beberapa factor yang
mempengaruhi kecepatan laju pemboran (penetrasi) dalam pemboran tumbuk diantaranya
adalah:
1) Kekerasan lapisan batuan
2) Diameter kedalam lubang bor
3) Jenis mata bor
4) Kecepatan dan jarak tumbuk
5) Beban pada alat bor
Kapasitas mesin bor tunbuk sangat tergantung pada berat perangkat penumbuk yang
merupakan fungsi dari diameter mata bor, diameter dan panjang drill-stemnya. Adapun
beberapa kelebihan dan kekurangan mesin bor tumbuk jika dibandingkan denngan mesin bor
putar dapat dijelaskan sebagai berikut:
Kelebihannya:
1) Ekonomis
2) Harga lebih murah sehingga depresiasi lebih kecil
3) Biaya transportasi lebih murah
10

4) Biaya operasi dan pemeliharaannya lebih rendah


5) Penyiapan rig untuk pemboran lebih cepat
6) Menghasilkaaan contoh pemboraan yang lebih baik
7) Tanpa sistem sirkulasi.
8) Lebih mempermudah pengenalan lokasi akifer
9) Kemungkinan kontaminasi karena pemboran relative lebih kecil
Kekurangannya:
1) Kecepatan laju pemboran rendah
2) Sering terjadi sling putusTidak bisa mendapatkan core
3) Tidak memiliki saran pengontrol kestabilan lubang bor
4) Terbatasnyaa personil yang berpengalaman
5) Pada formasi yang mengalami swelling clay akan menghadapi banyak hambatan
b. Mesin Bor Putar
Mesin bor putar merupakan jenis mesin bor yang mempuyai mekanisme yang paling
sederhana, untuk memecahkan batuan menjadi kepingan kecil, mata bor hanya mengandalkan
putaran mesin dan beban rangkaian stang bor. Jika pemboran dilakukan pada formasi batuan
yang cukup keras, maka rangkain stang bor dapat ditambah dengan stang pemberat. Kepingan
batuan yang hancur oleh gerusan mata bor akan terangkat ke permukaan karena dorongan
fluida. Contoh yang populer dari jenis ini adalah meja putar dan elektro motor.Pada jenis
meja putar, putaran vertical yang dihasilkan oleh mesin penggerak dirubah menjadi putaran
horizontal oleh sebuah meja bulat yang ada pada bagian bawahnya terdapat alur alur yang
berpola konsentris, sedangkan pada elektro motor, energi mekanik yang digunakan untuk
memutar rangkaian stang bor berasal dari generator listrik yang dihubungkan pada sebuah
elektro motor.
Komponen komponen utama dari mesin bor putar adalah:
1) Swivel
2) Kelly bar
3) Stabilizer
4) Mata bor
5) Stang bor
6) Stang pemberat
c. Mesin Bor- Hidrolik
Pada mesin bor putar hidrolik, pembebanan pada mata bor terutama diatur oleh sistem
hidrolik yang terdapat pada unit mesin bor, disamping beban yang berasal dari berat stang bor
dan mata bor. Cara kerja dari jenis mesin bor ini adala mengombinasikan tekanan hidrolik,
stang bo dan putaran mata bor di atas formasi batuan.
Formasi batuan yang tergerus akan terbawa oleh fluida bor ke permukaan melalui rongga
anulus atau melalui rongga stang bor yang bergantung pada sistem sirkulasi fluida bor yang
digunakan.
Adapun contoh mesin bor putar hidrolik adalah:
11

1) Top Drive
Unit pemutar pada jenis Top Drive bergerak turun naik pada menara, tenaganya berasal dari
unit transmisi hidrolik yang digerakkan oleh pompa. Penetrasinya dapat langsung sepanjang
stang bor yang dipakai (umumnya sepanjang 3,6m 9 m), sehingga jenis mempuyai kinerja
yang paling baik.
2) Spindle
Pada jenis ini pemutarannya bersifat statis, kemajuan pemboran sangat dipengaruhi oleh
panjang spindle (umumnya antara 60 m 100 m), dan tekanan hidrolik yang dibutuhkan.
Adapun spesifikasi mesin bor yang digunakan adalah:
a) Merk
b) Kapasitas
c) Berat
d) Kemampuan rotasi
e) Dimensi
f) Diameter lubang
g) Tipe/ model

12

BAB III
PENUTUP
A. KESIMPULAN
Kegiatan pengeboran adalah salah satu kegiatan penting dalam sebuah industri
pertambangan. Kegiatan pengeboran ini mempunyai tujuan yang bermacam-macam dan tidak
hanya dilakukan dalam industri pertambangan saja namun juga untuk bidang-bidang yang
lain.
Dalam kegiatan pemboran, diperlukan banyak peralatan antara lain : pipa pemboran, casing,
mata bor dan lain lain. Pemilihan peralatan pemboran harus menyesuaikan dengan sistem
pemboran yang kita lakukan agar kinerja dari rangkaian peralatan pemboran itu dapat
berjalan dengan maksimal.

B. SARAN
Setelah membaca makalah tentang peralatan pemboran, tentunya penulis mengaharapkan
agar pembaca dapat memahami apa itu pemboran, apa saja peralatan yang diperlukan dalam
pemboran dan bagaimana fungsi dari peralatan tersebut. Selain itu, dalam penulisan makalah
ini, penulis menyadari bahwa masih sangat banyak kekurangan. Untuk itu penulis
mengaharapkan kritik dan saran dari pembaca agar makalah ini dapat disempurnakan.

C. DAFTAR PUSTAKA
https://www.academia.edu/9419167/TEKNIK_PEMBORAN_PERALATAN_PEMBORAN

13

Anda mungkin juga menyukai