Anda di halaman 1dari 135

LAPORAN BEDP II (HORTIKULTURA)

(BUSINESS AND ENABLING ENVIRONMENT


DEVELOPMENT PROGRAM)
Laporan Praktikum Lapangan di PT. SARIBHAKTI BUMI AGRI
CICALENGKA
Disusun oleh :

1.
2.
3.
4.

Galih Wilarko
Elfadhanadya
Nadinia Fathilla
Suci Iedal Utami P

150610120035
150610120043
150610120070
150610120135

Dosen/Tutor :
Dr.Dra. Elly Rasmikayati, M.Sc.

PROGRAM STUDI AGRIBISNIS


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS PADJADJARAN
2015

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadiran Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat dan hidayahNya sehingga dapat menyelesaikan Laporan Kuliah Magang BEDP (Business and Enabling
Environment Development Program) di PT. Saribhakti Bumi Agri berkantor di Kampung. Cibatu,

Desa. Tanjung Wangi, Kec. Cicalengka, Kab. Bandung, Jawa Barat, Indonesia sebagai
pertanggungjawaban dari kegiatan kuliah magang BEDP yang dilaksanakan di PT. Saribhakti
Bumi Agri. Penulisan Laporan Kuliah Magang merupakan salah satu syarat penilaian tugas akhir
di Semester VII untuk menyelesaikan mata kuliah BEDP Hortikultura di Fakultas Pertanian
Universitas Padjadjaran.
Kami menyadari bahwa dalam penulisan laporan kuliah magang ini, masih jauh dari
sempurna, baik kekurangan dari teknis penulisan maupun materi. Dengan demikian kami
mengharapkan kritik dan saran, agar pembuatan laporan kuliah magang selanjutnya menjadi lebih
baik.
Dalam penulisan laporan kuliah magang ini, kami menyampaikan rasa terima kasih yang
tak terhingga kepada pihak-pihak yang membantu dalam menyelesaikan makalah ini, khususnya
kepada :
a.

Ibu Dr.Dra. Elly Rasmikayati, M.Sc. Selaku dosen pembimbing kelompok BEDP
Hortikultura kami yang telah memberikan bimbingan, pengarahan, serta dorongan
dalam menyelesaikan laporan kuliah magang ini.

b.

Bapak Leo Reuben, B.Bus, CFS, CFA, FAII, FAIBF selaku Presiden Direktur PT.
Saribhakti Bumi Agri yang telah menerima penulis melakukan magang dan
memberikan bimbingan, pengarahan, serta semangat dorongan melalui pengalamanpengalaman beliau.

c.

Bapak Andi Iqbal selaku Direktur Operasional yang telah memberikan kergaman
pengalaman dan pengetahuan dalam mengembangkan usaha hortikultura dan bidang
perkayuan.

d.

Bapak Adil Hendra selaku General Manager dan Kepala Divisi Florikultura yang
telah membantu dalam penyusunan makalah dan memberikan pengetahuan dalam
bidang landscape taman.

e.

Bapak Novian Eka Muslim Putera, S.P selaku Koordinator Sales & Marketing yang
telah membantu penulis dalam mengimplementasikan program magang yang telah
dijalani oleh penulis dan memberikan ilmu manajemen yang baik dalam bidang
hortikultura.

f.

Rekan-rekan karyawan PT. Saribhakti Bumi Agri yang telah membantu penulis dalam
menyelesaikan Laporan Magang dan memberikan pelajaran dan pengalaman dalam
agribisnis hortikultura.

g.

Rekan-rekan mahasiswa Agribisnis 2012 terutama teman teman satu kelompok.

h.

Secara khusus penulis menyampaikan terima kasih kepada keluarga tercinta yang telah
memberikan dorongan dan bantuan serta pengertian yang besar kepada penulis, baik
selama mengikuti perkuliahan, kegiatan magang maupun dalam menyelesaikan
makalah ini.

Akhir kata, penulis berharap semoga laporan kuliah lapangan yang sederhana ini dapat
bermanfaat untuk kita semua.

Jatinangor, 11 November 2015

Penulis

DAFTAR ISI
Hal
KATA PENGANTAR .............................................................................................................. 1
DAFTAR ISI.............................................................................................................................. 3
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................. 5
DAFTAR TABEL ...................................................................................................................... 7
BAB I PENDAHULUAN ......................................................................................................... 8
1.1.

Latar Belakang ............................................................................................................ 8

1.2.

Tujuan........................................................................................................................ 15

BAB II PERENCANAAN USAHA PT. SARIBHAKTI BUMI AGRI ............................. 16


2.1.

Profil perusahaan PT. Saribhakti Bumi Agri ............................................................ 16

2.1.1.

Sejarah perusahaan............................................................................................. 16

2.1.2.

Visi dan Misi Perusahaan................................................................................... 18

2.2.

Label Usaha PT. Saribhakti Bumi Agri .................................................................... 19

2.3.

Produk PT. Saribhakti Bumi Agri ............................................................................ 19

2.3.1.

Tomat Momotaro ............................................................................................... 20

2.3.2.

Tomat Komomo ................................................................................................. 21

2.3.3.

Tomat Rocento (Tomat Apel) ............................................................................ 22

2.3.4.

Nasubi (Terung Jepang) ..................................................................................... 23

2.3.5.

Horenzo .............................................................................................................. 24

2.3.6.

Mizuna ............................................................................................................... 25

2.4.

Perusahaan Terintegrasi ............................................................................................ 26

2.5.

Sistem Manajerial ...................................................................................................... 30

3.1.

Analisis Pasar dan Persaingan pada PT. Saribhakti Bumi Agri ................................ 36

2.5.1.

Analisis Potensi Pasar PT. Saribhakti Bumi Agri .............................................. 36

2.5.2.

Analisis Lingkungan Internal, Eksternal, dan Matriks SWOT Saribhakti......... 39

2.5.3.

Analisis Persaingan PT. Saribhakti Bumi Agri.................................................. 42

2.5.

Pengembangan Usaha ............................................................................................... 44

2.6.

Lingkungan dan Sosial Budaya PT. Saribhakti ......................................................... 46

BAB III PENGELOLAAN USAHA ..................................................................................... 48


3.1.

Aspek Produksi ......................................................................................................... 48

3.2.

Prosedur Sistem Kerjasama Distributor .................................................................... 54

3.2.1.

Deskripsi Distributor Camp Yasai ..................................................................... 56

3.3.

Strategi Pemasaran .................................................................................................... 59

3.3.1.

Strategi Produk................................................................................................... 59

3.3.2.

Strategi Harga .................................................................................................... 59

3.3.3.

Strategi Distribusi .............................................................................................. 60

3.3.4.

Strategi Promosi ................................................................................................. 61

3.4.

Analisis Kendala ....................................................................................................... 62

3.5.

Analisis Keuangan..................................................................................................... 67

BAB IV PELIBATAN MASYARAKAT DALAM USAHATANI DAN PEMASARAN


PT.SARIBHAKTI .................................................................................................................. 69
4.1.

Pelibatan Masyarakat ................................................................................................ 69

4.2.

CSR (Coorporate Social Responsibility) .................................................................. 70

BAB V PENGEMBANGAN INOVASI ............................................................................... 73


5.1.

Informasi Perusahaan Pengembangan Inovasi Saribhakti ........................................ 73

5.2.

Visi dan Misi Perusahaan .......................................................................................... 74

5.3.

Struktur Organisasi .................................................................................................... 75

5.4.

Lokasi Perusahaan ..................................................................................................... 76

5.5.

Perencanaan Usaha .................................................................................................... 77

5.6.

Analisis Pasar dan Persaingan ................................................................................... 81

5.7.

Analisis Pasar dan Persaingan ................................................................................... 84

5.8.

Rencana Pengembangan ............................................................................................ 86

5.9.

Jadwal Pengembangan .............................................................................................. 87

5.10.

Pengelolaan Usaha ................................................................................................. 87

BAB VI PENUTUP .............................................................................................................. 105


6.1.

Kesimpulan.............................................................................................................. 105

6.2.

Saran ........................................................................................................................ 106

LAMPIRAN.......................................................................................................................... 108

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Bentuk Fisik Tomat Momotaro .............................................................................. 11


Gambar 2. Bentuk fisik tomat komomo................................................................................... 11
Gambar 3. Bentuk fisik Tomat Rocento .................................................................................. 12
Gambar 4. Bentuk Nasubi (Terung Jepang) ............................................................................ 12
Gambar 5. Bentuk Fisik Horenzo (Bayam Jepang) ................................................................. 13
Gambar 6. Bentuk Fisik Mizuna .............................................................................................. 13
Gambar 7. Graha horti, tempat terciptanya niat untuk membangun perusahaan saribhakti .... 16
Gambar 8. Graha Hejo, kantor Saribhakti pada awal pembangunan perusahaan pada tahun
2011.......................................................................................................................................... 16
Gambar 9. Joglo, kondisi joglo sebelum dibangun .................................................................. 16
Gambar 10. Pembuatan jalan di sekitar joglo .......................................................................... 16
Gambar 11. Penghargaan yang diberikan dari Business & Industry Award 2015 kategori as
the best coorparate social responsibility of the year ............................................................... 17
Gambar 12. Penghargaan yang diberikan kepada Saribhakti dari Platinum Award 2014
kategori As the most trusted Company In Plantation Of the Year ........................................... 17
Gambar 13. Penghargaan yang diberikan oleh Penghargaan no. 1 Indonesia Kategori as the
best integrated agriculture and framing practices plantation company of the year ............... 18
Gambar 14. Logo Perusahaan .................................................................................................. 19
Gambar 15. Kondisi kebun green house tomat momotaro yang belum siap panen ................. 20
Gambar 16. Bentuk fisik tomat momotaro yang sudah siap panen dan didistribusikan kepada
distributor ................................................................................................................................. 21
Gambar 17. Bentuk fisik tomat komomo yang belum siap panen ........................................... 22
Gambar 18. Bentuk fisik buah tomat komomo yang sudah siap panen dan siap didistribusikan
.................................................................................................................................................. 22
Gambar 19. Tomat Rocento yang siap dipanen dan diberikan kepada distributor .................. 23
Gambar 20. Bentuk fisik nasubi yang sudah dipanen .............................................................. 24
Gambar 21. Kondisi green house horenzo yang sudah siap panen.......................................... 24
Gambar 22. Bentuk fisik horenzo yang sudah dipanen dan siap didistribusikan .................... 25
Gambar 23. Bentuk fisik mizuna yang telah dipanen .............................................................. 25
Gambar 24. Bentuk fisik jagung yang berasal dari benih jepang ............................................ 26
Gambar 25. Perkebunan Green House Tomat ......................................................................... 27

Gambar 26. Tanaman Tomat di dalam Green House .............................................................. 27


Gambar 27. Penjualan produk tanaman organik di Pasar tani ................................................. 27
Gambar 28. Tomat momotaro .................................................................................................. 27
Gambar 29. Terong Jepang (Nasubi) ....................................................................................... 28
Gambar 30. Jamur Kuping ....................................................................................................... 28
Gambar 31. Salah satu bunga yang ditanami di PT. Saribhakti............................................... 28
Gambar 32. Kandang Domba PT. Saribhakti .......................................................................... 29
Gambar 33. Lahan Perikanan Lele.......................................................................................... 29
Gambar 34. Daerah kolam ikan hias ....................................................................................... 29
Gambar 35. Kebun albasia PT. Saribhakti Bumi Agri............................................................ 30
Gambar 36. Flowchart PT. Saribhakti Bumi Agri ................................................................... 31
Gambar 37. Para pemangku kepentingan (Top Manajemen) PT. Saribhakti .......................... 32
Gambar 38. Struktur Organisasi PT. Saribhakti Bumi Agri ................................................... 33
Gambar 39. Sistem Operasional Kerjasama PT. Saribhakti .................................................... 57
Gambar 40. Sistem Manajerial Sumber Daya Manusia Distributor ........................................ 57
Gambar 41. Prosedur Pencarian Dan Penangan Order Distributor.......................................... 58
Gambar 42. Strategi distribusi yang diterapkan oleh PT. Saribhakti (1) ................................. 60
Gambar 43. Strategi distribusi yang diterapkan oleh PT. Saribhakti (2) ................................. 60
Gambar 44. Contoh Produksi tomat berlebih yang tidak masuk dalam grade distributor ....... 63
Gambar 45. Salah satu sumber air yang terdapat di tandon yang mengalami kekeringan ...... 64
Gambar 46. Area Bio Gester yang digunakan untuk mengurangi semakin banyaknya hasil
produksi yang terbuang ............................................................................................................ 64
Gambar 47. Program CSR : Pemberian Sertifikat Beasiswa Training .................................... 71
Gambar 48. Program CSR : Daging Qurban untuk masyarakat sekitar ................................. 71
Gambar 49. Program CSR : Santunan kepada anak yatim ...................................................... 72
Gambar 50. Logo Perusahaan Pengembangan Inovasi ............................................................ 74

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Perkembangan PDB Hortikultura di Indonesia Periode 2005 - 2009 .......................... 8


Tabel 2. Produksi, Luas Areal,dan Produktivitas Sayuran di Indonesia Periode 2004 2008 . 9
Tabel 3. Produksi, Luas Areal,dan Produktivitas Sayuran di Jawa Barat Periode 2004 2008
.................................................................................................................................................. 10
Tabel 4. Keterangan Jobdesk Struktur Organisasi Perusahaan ................................................ 33
Tabel 5. Kekuatan (Strenght) dan Kelemahan (Weakness) Perusahaan Sribhakti .................. 39
Tabel 6. Faktor Strategi Eksternal Perusahaan Saribhakti ...................................................... 40
Tabel 7. Matriks SWOT Perusahaan Saribhakti ..................................................................... 40
Tabel 8. Tabel Analisis Persaingan PT. Saribhakti................................................................. 43
Tabel 9. Penerimaan Pembayaran Distributor Camp Yasai Bulan Juli 2015 .......................... 67
Tabel 10. Analisis keuangan PT. Saribhakti Bumi Agri .......................................................... 67
Tabel 11. Keluaran yang diharapkan oleh Konsumen dan Perusahaan ................................... 79

BAB I
PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang
Pertanian merupakan salah satu kegiatan paling mendasar yang dilakukan sebagian

besar penduduk Indonesia. Sektor pertanian secara luas terdiri dari beberapa subsektor,
seperti tanaman pangan, hortikultura, perkebunan, peternakan, dan perikanan. Salah satu
subsektor pertanian yang memiliki pengaruh besar bagi perekonomian Indonesia adalah
hortikultura. Hal ini dapat dilihat dari kontribusi PDB hortikultura yang tinggi dan terus
meningkat setiap tahunnya (Tabel 1).

Tabel 1. Perkembangan PDB Hortikultura di Indonesia Periode 2005 - 2009


No

Komoditi

Nilai PDB (Milyar Rupiah)

Rata -

2005

2006

2007

2008

2009

rata

31.694

35.448

42.362

47.060

50.595

41.432

22.630

24.694

25.587

28.025

29.005

26.024

4.662

4.734

4.741

4.960

5.348

4.889

4. Biofarmaka

2.806

3.762

4.105

3.853

4.109

3.727

5. Hortikultura

61.792

68.639

76.795

84.078

84.078

76.072

1. Buah
buahan
2. Sayuran
3. Tanaman
Hias

Pada Tabel 1 dijelaskan bahwa nilai PDB hortikultura secara keseluruhan terus
meningkat dengan rata-rata peningkatan sebesar tujuh triliyun rupiah setiap tahunnya. Hal ini
menggambarkan bahwa subsektor hortikultura memiliki kontribusi yang tinggi bagi
perekonomian Indonesia. Tabel 1 juga menunjukkan bahwa komoditi sayuran menempati
peringkat kedua setelah buah-buahan dalam kontribusi PDB hortikultura dengan peningkatan
yang signifikan selama periode 2005-2009. Sementara itu, komoditi tanaman hias dan
biofarmaka mengalami peningkatan nilai PDB yang berkelanjutan pada periode tersebut.
Pada dasarnya komoditi hortikultura memiliki nilai ekonomi yang tinggi dan prospektif untuk
dikembangkan mengingat potensi serapan pasar yang terus meningkat1. Hal ini sangat terkait
dengan terus meningkatnya jumlah populasi penduduk di Indonesia.

Sayuran adalah salah satu komoditi hortikultura yang banyak dikonsumsi oleh
masyarakat. Tingginya kandungan vitamin dan mineral pada sayuran membuat komoditi ini
dinilai sangat bermanfaat bagi kesehatan. Di sisi lain, sayuran juga memiliki potensi terkait
dengan nilai ekonomi dan kemampuan menyerap tenaga kerja yang baik. Kelebihankelebihan tersebut menyebabkan produksi sayuran terus dilakukan bahkan produksi sayuran
di Indonesia mengalami peningkatan pada beberapa tahun terakhir.
Tabel 2. Produksi, Luas Areal,dan Produktivitas Sayuran di Indonesia Periode 2004 2008

Tahun

Produksi

Pertumbu

Luas Areal

Pertumbu

Produktivitas

Pertumbu

(ton)

han (%)

(ha)

han (%)

(ton/ha)

han (%)

2004

9.059.676

977.552

9,27

2005

9.101.987

0,47

944.695

-3,36

9,63

3,88

2006

9.527.463

4,67

1.007.839

6,68

9,45

-1,87

2007

9.455.464

-0,76

1.001.606

-0,62

9,44

-0,11

2008

9.563.075

1,14

990.915

-1,07

9,65

2,22

Sumber : Ditjen Hortikultura, 2010 (diolah)

Tabel 2 menunjukkan bahwa produksi sayuran di Indonesia terus meningkat setiap


tahunnya secara kontinu. Namun pada tahun 2007 terlihat adanya penurunan produksi sebesar
0,76 persen. Hal ini bukan disebabkan menurunnya produksi sayuran secara keseluruhan,
melainkan pada tahun tersebut terjadi penurunan yang cukup signifikan pada beberapa
komoditi, yaitu cabai, wortel, dan daun bawang. Luas areal pada periode 2004-2008 cukup
fluktuatif bahkan banyak terjadi penurunan sekitar satu hingga tiga persen, peningkatan luas
areal hanya terjadi pada tahun 2006. Produktivitas sayuran mengalami peningkatan pada
tahun 2005 dan 2008 namun cenderung konstan pada kisaran 9,5 ton/ha.
Jawa Barat merupakan wilayah di Indonesia yang memiliki berbagai jenis dataran,
dari mulai dataran rendah hingga dataran tinggi. Kondisi lahan dan iklim yang mendukung
pada daerah ini menjadikan Jawa Barat sebagai propinsi yang banyak memproduksi sayuran
dan memiliki banyak sentra komoditi hortikultura terutama sayuran. Adapun produksi, luas
areal dan produktivitas sayuran di Jawa Barat akan ditunjukkan pada Tabel 3.

Tabel 3. Produksi, Luas Areal,dan Produktivitas Sayuran di Jawa Barat Periode 2004 2008

Tahun

Produksi

Pertumbu

Luas Areal

Pertumbu

Produktivitas

Pertumbu

(ton)

han (%)

(ha)

han (%)

(ton/ha)

han (%)

2004

2.929.585

181.583,8

15,44

2005

3.202.413

9,31

183.480,8

1,04

18,22

18,01

2006

2.944.388

-8,06

182.143,9

-0,69

16,17

-11,25

2007

2.990.769

1,58

184.143,9

1,06

15,37

-4,95

2008

3.368.371

12,63

170.097,3

-7,63

20,62

34,16

Sumber : Ditjen Hortikultura, 2010 (diolah)

Pada Tabel 3 terlihat bahwa produksi sayuran di Jawa Barat fluktuatif sedangkan
luas arealnya cenderung stabil. Pada tahun 2006 terjadi penurunan pada seluruh aspek, baik
produksi maupun luas areal. Hal ini berdampak pada penurunan nilai produktivitas yang
cukup signifikan. Namun pada tahun 2008 terjadi suatu fenomena dimana luas areal sayuran
mengalami penurunan namun di lain sisi produksi sayuran mengalami peningkatan yang
cukup besar. Hal ini menyebabkan nilai produktivitas sayuran pada tahun 2008 meningkat
drastis.
Komoditi yang pada beberapa tahun terakhir mulai diminati para petani di subsektor
hortikultura adalah sayuran eksklusif Jepang. Jenis sayuran ini dinilai sangat prospektif
karena harganya yang tinggi bahkan berkali-kali lipat dari sayuran lokal, serta didukung oleh
kondisi alam yang sesuai untuk budidaya, usia panen yang singkat, dan teknik budidaya yang
relatif mudah. Selain itu, semakin banyaknya ritel modern yang menjual sayuran eksklusif
jepang dan restoran Jepang yang beberapa tahun terakhir banyak didirikan di kota-kota besar
terutama wilayah Jabodetabek menjadi peluang besar bagi petani sayuran eksklusif Jepang
untuk menjadi pemasok restoran-restoran tersebut dengan mengembangkan budidaya sayuran
eksklusif Jepang. Adapun komoditi yang termasuk ke dalam jenis sayuran eksklusif Jepang
adalah horenso, nasubi, mizuna, tomorokoshi, tomat (momotaro, komomo, rosento) dan
sebagainya.
Tomat memiliki banyak Varietas, salah satunya jenis 'momotaro tomato'
(Lycopersicon esculentum). Tomat asal Jepang yang unik dan beda dari buah tomat lainnya.
Nama momotaro diambil dari nama salah satu pahlawan Jepang yang melegenda. Tomat
Momotaro memiliki ciri yang tidak dimiliki oleh tomat lainnya. Jika biasanya tomat matang
berwarna merah atau orange, Tomat Momotaro justru berwarna pink tua. Bentuknya hampir

10

sama dengan bentuk tomat buah pada umumnya, yaitu bulat, namun Tomat Momotaro
berukuran lebih besar (200 gram per buahnya) dan tekstur dagingnya lebih padat.

Gambar 1. Bentuk Fisik Tomat Momotaro


Varietas tomat yang berasal dari jepang lainnya, yaitu Tomat komomo yang
termasuk tomat tipe cherry. Tomat Komomo (Solanum Lycopersicum) adalah suatu jenis
tomat yang memiliki ukuran lebih kecil dari jenis tomat biasa yang kita kenal pada umumnya.
Tomat Cherry memiliki ukuran sebesar buah Cherry dengan bentuk bulat lonjong dengan
rasa yang manis dapat dimakan langsung (dicuci terlebih dahulu). Tomat ini cocok di tanam
pada daerah ketinggian 600-1500 m dan bersuhu 17 -28 derajat Celcius biasanya ditanam
pada green house dengan sistem Hidroponik.

Gambar 2. Bentuk fisik tomat komomo

Selain kedua varietas tomat momotaro dan komomo, terdapat satu tomat varietas
lainnya yang mulai banyak diminati oleh para petani yang memiliki kualitas yang dapat
diterima di pasar modern seperti swalayan, hypermarket atau sebagai komoditas sayuran
ekspor,yaitu tomat rocento (Lycopersicon esculentum Mill). Tomat recento ini telah
dibudidayakan secara komersil dengan teknologi budidaya modern hidroponik. Tomat ini

11

memiliki karakteristik unggul dibandingkan tomat kultivar Granola, Gondol ataupun Roma.
Jika tomat kultivar lain hanya bisa mencapai panen rata-rata 4-5 kg per tanaman, tomat
Recento bisa mencapai 5-9 kg per tanaman. Satu buah tomat jenis ini berbobot sekitar 120160 gram. Kelebihan tomat jenis ini di antaranya lebih tahan terhadap hama dan penyakit
terutama Tobacco Mosaic Viruse (TMV), layu bakteri, jamur Cladosporium, Fusarium, dan
busuk akar. Dari segi penampilan buah, tomat Recento memiliki diameter buah yang besar
dan menyerupai buah apel oleh karena itu tomat Recento lebih dikenal dengan sebutan tomat
apel. Bentuk buahnya lebih kompak dan teksturnya agak keras.

Gambar 3. Bentuk fisik Tomat Rocento

Nasubi

adalah

sebutan

untuk

buah

terung

dari

Jepang.

Asalnya

dari

tanaman Solanum melongena varietas esculentum. Sebetulnya jenis tanaman itu asli berasal
dari India dan Indonesia. Warna buah ungu tua kehitaman. Buahnya berdaging halus, tebal,
empuk, berair, dan berbiji sedikit. Bobot per buah rata-rata 120 gram.

Gambar 4. Bentuk Nasubi (Terung Jepang)

Horenzo (Spinacia Oleracea) atau Bayam Jepang termasuk sayuran dataran tinggi
dengan umur panen singkat, hanya 35-50 hari setelah tanam. Horenzo adalah sebutan sayuran

12

yang mirip bayam. Daun melebar di bagian bawah, menyempit pada ujungnya. Daun itu
bertangkai panjang, permukaannya halus dengan pinggiran bergerigi besar. Warnanya hijau
cerah sampai hijau gelap. Panen dilakukan ketika masih muda, dengan cara memetik bagian
daunnya.Kegunaannya

untuk

disayur,

dikukus,

dan

ditumis.

Budidayanya

cukup

menguntungkan bagi petani sayuran. Dan jika diusahakan intensif, dalam areal seluas 400
m2 dapat dipanen sebanyak 1 kwintal.

Gambar 5. Bentuk Fisik Horenzo (Bayam Jepang)

Mizuna merupakan sayuran hijau yang dapat dimakan mentah. Sayuran yang berasal
dari negeri jepang. Mizuna sering disebut spider mustard/ California peppergrass. Bentuk
daunnya runcing-runcing, dengan rasa renyah pada batang dan sedikit pedas. Mizuna tinggi
vitamin C, folat, zat besi dan antioksidan.

Gambar 6. Bentuk Fisik Mizuna

13

Ds. Tanjung Wangi, Kec. Cicalengka, Kab. Bandung merupakan wilayah pertanian
yang tidak masuk dalam mendukung ditanami tanaman pertanian. Dilihat dari daya dukung
sumber daya alamnya seharusnya komoditi sayuran eksklusif Jepang tidak dapat ditanami di
daerah tersebut. Namun kenyataan tersebut dapat ditolak oleh sebuah perusahaan agribisnis,
yaitu PT. Saribhakti dengan didukung sumber daya manusia yang dimiliki yang telah
diberikan pembelajaran secara intensif untuk membina sumber daya manusia yang tersedia agar
dapat mengembangkan komoditi potensial tersebut dengan baik sehingga dapat berkembang

pesat di daerah kualitas tanah pertanian terendah.


PT.Saribhakti Bumi Agri adalah satu-satunya perusahaan agribisnis yang telah
berbentuk perusahaan di Kabupaten Bandung Timur yang mampu mengembangkan bahkan
menjadi sentra sayuran eksklusif Jepang di wilayah Bandung Timur. PT. Saribhakti Bumi
Agri merupakan salah satu perusahaan yang bergerak di bidang agribisnis hortikultura yang
mengelola lahan pertanian sebesar 23 hektar dari mulai proses penerimaan benih/ bibit,
budidaya, panen sampai penanganan pasca panen. Saribhakti berpegang teguh pada prinsip
pembaruan berkesinambungan untuk terus berinovasi guna memprofesionalkan petani
melalui sistematisasi teknologi dan tekhnik terbarukan, serta membuka akses akses baru
akan komersialisasi hasil tanam.
Melalui sistem kemitraan, saribhakti berkerja dengan prinsip kejujuran dan keinginan
untuk membuat esok yang lebih baik dari hari ini. Unit-unit usaha Saribhakti bersifat
pertanian terpadu dimana saling menunjang dan melengkapi, diberdayakan dengan penuh
vitalitas dari perkebunan kayu, perkebunan produktif, pertanian organik, peternakan,
perikanan dan ekoturisme. Tidak terlupakan bagian terpenting, penelitian dan pengembangan
yang ditujukan bukan hanya untuk pemutakhiran internal akan tetapi juga edukasi petani
demi familiarisasi konsep ramah lingkungan.
PT. Saribhakti Bumi Agri juga merupakan satu-satunya perusahaan hortikultura yang
telah menetapkan dan mengimplementasikan suatu Sistem Manajemen Mutu dan Global
GAP untuk menghasilkan produk pertanian yang bermutu, aman pangan dan memperbaiki
kinerja sistem manajemen serta memenuhi kepuasan pelanggan. Sistem Manajemen Mutu
yang digunakan sesuai dengan standar ISO 9001:2008 dan Good Agricultural Practices
(GAPs) GLOBAL G.A.P.

14

1.2.

Tujuan
Tujuan dibuatnya laporan magang adalah sebagai berikut:
1.

Dapat mengetahui dan mendeskripsikan hal-hal yang terkait dengan perencanaan


usaha sayuran ekskulusif jepang PT. Saribhakti Bumi Agri, seperti profil
perusahaan, produk dan jasa, pasar dan persaingan, serta lingkungan dan sosial
budaya perusahaan Saribhakti

2.

Dapat memahami aspek produksi (teknik budidaya), pemasaran dan kendala yang
dialami dalam mengelola usaha perusahaan saribhakti untuk sumber pembelajaran
membangun usaha nantinya

3.

Memiliki kemampuan untuk memahami kemitraan yang terjalin antara PT.


Saribhakti Bumi Agri dengan Distributor maupun masyarakat

4.

Mampu mengembangkan kreativitas dan Inovasi dalam beragribisnis

15

BAB II
PERENCANAAN USAHA PT. SARIBHAKTI BUMI AGRI

2.1.

Profil perusahaan PT. Saribhakti Bumi Agri

2.1.1.

Sejarah perusahaan
PT. Saribhakti Bumi Agri (www.saribhakti.com) didirikan berdasarkan akte notaris

Dedi Hartono, S.H., M.Kn. Notaris di Banten No. 515 Tanggal 28 Oktober 2011 dan
disahkan dengan Surat Keputusan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Nomor: AHU11166.AH.01.02.Tahun 2012 Tanggal 29 Februari 2012. PT. Saribhakti Bumi Agri
merupakan perusahaan yang bergerak di agribisnis yang mengelola lahan pertanian sebesar
20 hektar dari mulai proses penerimaan benih/ bibit, budidaya, panen sampai penanganan
pasca panen. PT. Saribhakti Bumi Agri berkantor di Kp. Cibatu RT/RW 03/04 Ds. Tanjung
Wangi, Kec. Cicalengka, Kab. Bandung, Jawa Barat 40395, Indonesia.

Gambar 7. Graha horti, tempat terciptanya Gambar 8. Graha Hejo, kantor Saribhakti
niat untuk membangun perusahaan saribhakti

pada awal pembangunan perusahaan pada


tahun 2011

Gambar 9. Joglo, kondisi joglo sebelum Gambar 10. Pembuatan jalan di sekitar joglo

16

dibangun
Alasan Perusahaan ini dinamakan PT. Saribhakti Bumi Agri karena nama perusahaan
itu mempunyai arti tersendiri Sari diartikan inti; bhakti diartikan bakti; Bumi diartikan tetap
bumi; agri diartikan pertanian jadi jika dijadikan dalam satu kalimat perusahaan ini memiliki
arti bakti dari perusahaan terhadap bumi dalam bidang pertanian. Nama perusahaan penting
sebab dengan nama perusahaan itu maka suatu peusahaan bisa melakukan hubungan hukum
dengan pihak lain serta bisa melakukan kewajiban hukumnya, seperti: memperoleh perizinan
pendirian usaha, pendaftaran perusahaan, pembayaran pajak, dan pembayaran utang. Selain
itu nama perusahaan itu akan menjadi identitas khusus atau sebutan bagi perusahaan
bersangkutan, sehingga untuk berbagai keperluan hukum dan bisnis akan mempermudah
proses pengurusannya.
PT. Saribhakti Bumi Agri menetapkan dan mengimplementasikan suatu Sistem
Manajemen Mutu dan Global GAP untuk menghasilkan produk pertanian yang bermutu,
aman pangan dan memperbaiki kinerja sistem manajemen serta memenuhi kepuasan
pelanggan. Sistem Manajemen Mutu yang digunakan sesuai dengan standar ISO 9001:2008
dan Good Agricultural Practices (GAPs) GLOBALG.A.P. Tujuan dari Pedoman Mutu ini
diperlukan untuk mengidentifikasi dan menjelaskan sistem mutu yang diterapkan dan juga
mengidentifikasi tugas serta tanggung jawab pada seluruh organisasi yang menerapkan
Sistem Manajemen Mutu. Berikut adalah bukti hasil dari menerapkan manajemen mutu
dengan berupa beberapa penghargaan yang telah diraih oleh PT. Saribhakti selama 4 tahun
berdiri dan masih ada beberapa penghargaan lainnya.

Gambar 11. Penghargaan yang diberikan dari Gambar 12. Penghargaan yang diberikan
Business & Industry Award 2015 kategori kepada Saribhakti dari Platinum Award
as the best coorparate social responsibility of 2014 kategori As the most trusted Company
the year

In Plantation Of the Year

17

Gambar 13. Penghargaan yang diberikan oleh Penghargaan no. 1 Indonesia Kategori as the
best integrated agriculture and framing practices plantation company of the year

2.1.2.

Visi dan Misi Perusahaan


Sebagai pedoman dalam pengembangan perusahaan, maka para pendiri dan

manajemen perusahaan telah menetapkan Visi dan Misi sebagai berikut:

VISI
Memprofesionalkan petani dengan teknik terbarukan memanfaatkan sistem terbaik
dan teknologi terkini guna mendukung komersialisasi hasil tanam melalui eksplorasi pasarpasar baru, maupun sistem pertanian terintegrasi yang membawa nilai tambah ditiap sendi

MISI

Memperbaharui bumi dengan prinsip pengelolaan perkebunan terintegrasi yang


mementingkan kelestarian ekosistem agar dunia lebih hijau, tentram dan damai untuk
meningkatkan taraf hidup petani dan menyehatkan komunitas dunia pada umumnya.

Memenuhi persyaratan Standar ISO 9001:2008, Good Agricultural Practices (GAPs)


GLOBAL G.A.P dan persyaratan produk internasional maupun nasional lainnya.

Memenuhi dan mencapai kepuasaan pelanggan dari sisi mutu, pelayanan, ketepatan
waktu dan harga yang sesuai dengan kualitas produk pertanian.

Melakukan perbaikan secara terus menerus untuk mencapai hasil dan produktivitas
pertanian yang maksimal.

Meningkatkan kompetensi serta peran serta karyawan dalam pengembangan dan


kemajuan perusahaan sesuai dengan keahliannya.

18

2.2.

Label Usaha PT. Saribhakti Bumi Agri

Gambar 14. Logo Perusahaan

Arti Logo Perusahaan


1. 3 Bintang untuk melambangkan 3 direktur dan 3 pemegang saham
2. Padi kapas melambangkan keadilan dan kesejahteraan untuk semua
3. Daun pohon untuk pertumbuhan terus menerus
4. Labu emas, lambang kesejahteraan tiada henti
5. Angka delapan, labu kemakmuran
6. Garis pegunungan dan Matahari terbit, melambangkan optimisme akan hari esok dan
syukur atas tanah agraris dengan matahari berlimpah sebagai sumber kehidupan
perkebunan.
7. Lambang Bunga Semanggi, merupakan lambang ketaqwaan terhadap Allah Yang
Maha Kuasa.
8. Koridor untuk hidup lurus dan dalam koridor yang sempurna.

2.3.

Produk PT. Saribhakti Bumi Agri


Produk yang dijual dan dihasilkan oleh PT. Saribhakti adalah tanaman sayuran

eksklusif Jepang, yaitu komoditi yang pada beberapa tahun terakhir mulai diminati oleh para
konsumennya. Jenis sayuran ini dinilai sangat prospektif karena harganya yang tinggi bahkan
berkali-kali lipat dari sayuran lokal, serta didukung oleh kondisi alam yang sesuai untuk
budidaya, usia panen yang singkat, dan teknik budidaya yang relatif mudah. Selain itu,
semakin banyaknya ritel modern yang menjual sayuran eksklusif jepang dan restoran Jepang
yang beberapa tahun terakhir banyak didirikan di kota-kota besar terutama wilayah

19

Jabodetabek menjadi peluang besar bagi perusahaan untuk menjadi pemasok restoranrestoran tersebut dengan mengembangkan budidaya sayuran eksklusif Jepang. Adapun
komoditi yang termasuk dalam produk utama Perusahaan Saribhakti adalah horenso, nasubi,
mizuna, tomorokoshi, tomat (momotaro, komomo, rosento).

2.3.1.

Tomat Momotaro
Tomat momotaro (Lycopersicon esculentum) adalah salah satu varietas tomat yang

berasal dari Jepang yang mempunya ciri yang unik dan beda dari buah tomat lainnya. Nama
momotaro diambil dari nama salah satu pahlawan Jepang yang melegenda. Tomat Momotaro
memiliki ciri yang tidak dimiliki oleh tomat lainnya. Jika biasanya tomat matang berwarna
merah atau orange, Tomat Momotaro justru berwarna pink tua. Bentuknya hampir sama
dengan bentuk tomat buah pada umumnya, yaitu bulat, namun Tomat Momotaro berukuran
lebih besar (200 gram per buahnya) dan tekstur dagingnya lebih padat. Untuk rasanya, tomat
ini memiliki rasa sangat manis dan rasa sedikit asam. Tanaman buah ini bisa digunakan
sebagai penyembuh penyakit kanker. Tomat momotaro dijuluki sebagai tomat primadona
karena hanya bias ditemukan pada sajian restoran berbintang. Kematangan maksimal pada
saat tanaman berumur 78 hari.

Gambar 15. Kondisi kebun green house tomat momotaro yang belum siap panen

20

Gambar 16. Bentuk fisik tomat momotaro yang sudah siap panen dan didistribusikan kepada
distributor

2.3.2.

Tomat Komomo
Tomat komomo adalah varietas tomat jepang yang termasuk dalam tomat tipe cherry.

Tomat Komomo (Solanum Lycopersicum) adalah suatu jenis tomat yang memiliki ukuran
lebih kecil dari jenis tomat biasa yang kita kenal pada umumnya. Tomat Cherry memiliki
ukuran sebesar buah Cherry dengan bentuk bulat lonjong dengan rasa yang manis dapat
dimakan langsung (dicuci terlebih dahulu). Tomat ini cocok di tanam pada daerah ketinggian
600-1500 m dan bersuhu 17 -28 derajat Celcius biasanya ditanam pada green house dengan
sistem Hidroponik. Ciri-ciri buah yang baik adalah: warnanya full, kulit buah halus, dan tidak
pecah.

21

Gambar 17. Bentuk fisik tomat komomo yang belum siap panen

Gambar 18. Bentuk fisik buah tomat komomo yang sudah siap panen dan siap didistribusikan

2.3.3.

Tomat Rocento (Tomat Apel)


Selain kedua varietas tomat momotaro dan komomo, tomat rocento (Lycopersicon

esculentum Mill) adalah salah satu tomat yang dipilih perusahaan untuk dibudidayakan,
diproduksi dan dijual. Tomat ini memiliki karakteristik unggul dibandingkan tomat kultivar
Granola, Gondol ataupun Roma. Jika tomat kultivar lain hanya bisa mencapai panen rata-rata
4-5 kg per tanaman, tomat Recento bisa mencapai 5-9 kg per tanaman. Satu buah tomat jenis
ini berbobot sekitar 120-160 gram. Kelebihan tomat jenis ini di antaranya lebih tahan
terhadap hama dan penyakit terutama Tobacco Mosaic Viruse (TMV), layu bakteri, jamur
Cladosporium, Fusarium, dan busuk akar. Dari segi penampilan buah, tomat Recento
memiliki diameter buah yang besar dan menyerupai buah apel oleh karena itu tomat Recento
lebih dikenal dengan sebutan tomat apel. Bentuk buahnya lebih kompak dan teksturnya agak
keras. Meski pangsa pasar tomat hingga kini masih dikuasai oleh tomat merah lokal,
permintaan tomat recento terus meningkat sejak setahun silam.

22

Gambar 19. Tomat Rocento yang siap dipanen dan diberikan kepada distributor

2.3.4.

Nasubi (Terung Jepang)


Nasubi (terung jepang) adalah tanaman yang diproduksi dan dibudidayakan oleh PT.

Saribhakti. Asalnya dari tanaman Solanum melongena varietas esculentum. Sebetulnya jenis
tanaman itu asli berasal dari India dan Indonesia. Buahnya berdaging halus, tebal, empuk,
berair, dan berbiji sedikit. Bobot per buah rata-rata 120 gram.
Jenis terung yang satu ini berwarna ungu tua kehitaman, dengan bentuk bulat
panjang dan pendek. Kandungan antioksidan dan vitamin B didalamnya bermanfaat untuk
mencegah beragam penyakit. Nasubi ini mengandung sejumlah antioksidan yang dapat
melindungi sel-sel otak dan mengontrol kadar lipid. Sedangkan kandungan vitamin B nya
dapat menambah energi, sehingga jenis terong ini digunakan untuk pengobatan. Kandungan
serat didalam kulit terung, sejak lama diketahui dapat mencegah kanker usus. Serat sangat
berperan untuk mengobati kanker usus, karena sebagai sumber nutrisi yang baik untuk
saluran pencernaan. Dapat menyerap racun dan bahan kimia yang dapat mengembangkan sel
kanker di dalam usus besar.
Kandungan serat di dalam nasubi juga berguna bagi pelaku diet. Karena diketahui
dapat membantu menurunkan berat badan. Nasubi juga mengandung sejumlah air, yang
dapat memenuhi kebutuhan air tubuh. Rambut yang tipis dan kering serta kulit yang bersisik
akibat dehidrasi bisa diatasi dengan air dalam nasubi. Rambut dan kulitpun menjadi lebih
sehat.

23

Gambar 20. Bentuk fisik nasubi yang sudah dipanen

2.3.5.

Horenzo
Horenzo (Spinacia Oleracea) atau Bayam Jepang termasuk sayuran dataran tinggi

dengan umur panen singkat, hanya 35-50 hari setelah tanam. Dan jika diusahakan intensif,
dalam

areal

seluas

400

m2 dapat

dipanen

sebanyak

kwintal.

Bayam Jepang dapat tumbuh baik di daerah perusahaan Saribhakti. Di Saribhakti tanaman
dipasarkan untuk memenuhi kebutuhan pasar swalayan dan restoran Eropa dan Jepang di
Jakarta. Benih sayuran ini biasanya diimpor dari produsen benih di Jepang atau Korea.
Bentuk daun horenzo melebar di bagian bawah, menyempit pada ujungnya. Daun itu
bertangkai panjang, permukaannya halus dengan pinggiran bergerigi besar. Warnanya hijau
cerah sampai hijau gelap.

Gambar 21. Kondisi green house horenzo yang sudah siap panen

24

Gambar 22. Bentuk fisik horenzo yang sudah dipanen dan siap didistribusikan

2.3.6.

Mizuna
Produk perusahaan lainnya yang termasuk tanaman eksklusif jepang adalah Mizuna.

Mizuna merupakan sayuran hijau yang dapat langsung dimakan mentah. Mizuna sering
disebut spider mustard/ California peppergrass. Bentuk daunnya runcing-runcing, dengan
rasa renyah pada batang dan sedikit pedas. Mizuna tinggi vitamin C, folat, zat besi dan
antioksidan.

Gambar 23. Bentuk fisik mizuna yang telah dipanen

25

2.3.7.

Tomorokoshi (Jagung)
Jagung yang dibudidayakan di PT. Saribhakti adalah benih jagung yang berasal dari

jepang. Rasa yang dimiliki oleh jagung yang berasal dari Jepang ini adalah lebih manis
dibanding dengan jagung lokal. Warna biji jagung jepang ini berwarna putih dan kuning,
akan tetapi semakin banyak biji berwarna putih semakin bagus kualitas jagung dan rasa akan
semakin manis. Jagung yang telah dipanen harus segera didistribusikan dikarenakan jika
jagung dibiarkan dalam waktu lebih dari 4-5 hari rasa jagung akan berbeda dan semakin
tidakada rasa manis dibanding jagung yang dimakan segera setelah panen.

Gambar 24. Bentuk fisik jagung yang berasal dari benih jepang

2.4.

Perusahaan Terintegrasi
Saribhakti merupakan perusahaan yang telah menerapkan sistem pertanian terpadu.

Sistem Pertanian terpadu merupakan sistem yang menggabungkan kegiatan pertanian,


peternakan, perikanan, kehutanan dan ilmu lain yang terkait dengan pertanian dalam satu
lahan, sehingga diharapkan dapat sebagai salah satu solusi bagi peningkatan produktivitas
lahan, program pembangunan dan konservasi lingkungan, serta pengembangan desa secara
terpadu untuk lingkungan sekitar perusahaan. Maksud dan tujuan dibuatnya perusahaan
terintegrasi ini agar perusahaan dapat mengimplementasikan bakti terhadap bumi Indonesia
maupun Internasional dalam bidang pertanian. Kegiatan pertanian terpadu PT. Saribhakti
adalah sebagai berikut.

1.
1)

Pertanian
Tanaman Organik

26

Pertanian organik adalah suatu sistem produksi holistik yang dirancang untuk
mengoptimalisasikan produktivitas dan kemampuan dari bermacam-macam komunitas di
dalam agroekosistem, termasuk organisme tanah, tanaman, ternak, dan manusia. Tujuan
utama pertanian organik adalah untuk mengembangkan usaha produktif yang sustainable
(berkelanjutan) dan selaras dengan lingkungan. Kebun organik PT. Saribhakti Bumi Agri
menghasilkan jagung, bayam jepang, terong jepang, tomat jepang, selada air jepang
(Mizuna).

Gambar 25. Perkebunan Green House


Tomat

Gambar 26. Tanaman Tomat di dalam

Gambar 27. Penjualan produk tanaman

Gambar 28. Tomat momotaro

Green House

organik di Pasar tani

27

Gambar 29. Terong Jepang (Nasubi)

2)

Gambar 30. Jamur Kuping

Tanaman Florikultura
Di lokasi PT. Saribhakti Bumi Agri disediakan lahan untuk ditanami bunga-bungaan

dan florikultura. Hal ini difungsikan untuk melengkapi keindahan yang ada di lokasi
perkebunan. Macam macam tanaman bunga yang ditanami di PT. Saribhakti, yaitu
Pingpong Ungu, Reagen Pink, Euro Kuning, Cat Eyes, Remix Red, Remix Ungu, Super
Red/Stroika, Zimba/Snow White, Reagen White.

Gambar 31. Salah satu bunga yang ditanami di PT. Saribhakti

2.

Peternakan
Peternakan adalah kegiatan mengembangbiakkan dan membudidayakan hewan

ternak untuk mendapatkan manfaat dan hasil dari kegiatan tersebut. Pengertian peternakan
tidak terbatas pada pemeliharaaan saja, memelihara dan peternakan perbedaannya terletak
pada tujuan yang ditetapkan. Tujuan peternakan adalah mencari keuntungan dengan
penerapan

prinsip-prinsip

manajemen

pada

dikombinasikan secara optimal.

28

faktor-faktor

produksi

yang

telah

Pada saat ini PT. Saribhakti memanfaatkan kegiatan peternakan sebagai penyedia
pupuk kompos bagi tanaman-tanaman sayuran yang di tanami di lahan perusahaan. Hewan
ternak yang dikelola perusahaan pada saat ini adalah hewan domba. Pupuk yang berasal
dari hewan ternak ini dapat diaplikasikan secara langsung dengan aman untuk
pertumbuhan tanaman sayuran. Suatu proses pengomposan yang efektif mengubah limbah
hewan atau produk mentah lainnya menjadi humus, yang bersifat relatif stabil, kaya hara,
dan secara kimia fraksi organik aktif ditemukan pada tanah subur.

Gambar 32. Kandang Domba PT. Saribhakti

3.

Perikanan
Saribhakti juga melakukan budidaya ikan air tawar yang memiliki nilai ekonomis

tinggi seperti gurame, nila, lele, udang, lobster serta berbagai ikan hias seperti koi. Guna
mencegah pencemaran air dan mengontrol kondisi kolam. Budidaya ikan Saribhakti
menggunakan kolam kedap air yang dikontrol setiap hari saat pemberian pakan ditebar
dan berat ikan merata, pakan ditebar secara mekanis dan terartur.

Gambar 33. Lahan Perikanan Lele

Gambar 34. Daerah kolam ikan hias

29

4.

Kehutanan
PT. Saribhakti mengelola berbagai jenis pohon kayu keras dan semi keras seperti

Albasia (Albasia Falcataria), Jabon (Anthocephalus chinensis (Lamk), Jati (Tectona


grandis) yang ditebang bergilir untuk menjaga struktur tanah dan mencegah hama dengan
pengendalian alami, sisa tebang, daun dan ranting diolah menjadi kompos untuk
digunakan kembali menutrisi tanah.
Seluruh siklus kegiatan, terutama selama periode kerja intensif, perkebunan kami
memberdayakan masyarakat sekitar dan memberikan kontribusi terhadap komunitas
regional. Sehingga kontribusi Saribhakti secara holistis ditujukan untuk peningkatan
kesejahteraan dan konservasi dukungan yang produktif ditaraf komersial.

Gambar 35. Kebun albasia PT. Saribhakti Bumi Agri

2.5.

Sistem Manajerial
Manajemen suatu perusahaan adalah nyawa dari suatu perusahaan. Manajemen yang

menentukan pertumbuhan atau kebangkrutan suatu perusahaan. Dengan adanya suatu


pengelolaan dan manajemen yang baik maka suatu perusahaan akan mampu bertahan dari
segala tekanan, kendala, dan rintangan yang ada. Bahkan akan berkembang menjadi lebih
besar dan lebih baik lagi. Dibawah ini merupakan flowchart mengenai proses manajemen PT.
Saribhakti Bumi Agri.

30

Gambar 36. Flowchart PT. Saribhakti Bumi Agri

Proses manajemen dalam PT. Saribhakti Bumi Agri adalah pertama- tama
melakukan rencana bisnis yang dilakukan oleh top manajemen selanjutnya melakukan
tinjauan manajemen oleh top manajemen;ISO; GAP, internal audit oleh ISO dan GAP,
tindakan perbaikan dan pencegahan oleh semua departemen, continual improvement oleh
semua departemen, pengukuran kepuasan pelanggan (dilakukan oleh sales & marketing).
Proses realisasi Produk/Jasa terdiri dari pelatihan, pengendalian dokumen,
penerimaan karyawan baru perawatan & perbaikan Sarana dan prasarana, penilaian kinerja
karyawan, pembayaran dan penagihan, penilaian kinerja supplier, penanganan proses
outsourcing.
Flowchart ini dibutuhkan untuk menggambarkan proses-proses operasional
perusahaan Sribhakti sehingga mudah dipahami dan mudah dilihat oleh karyawan
berdasarkan urutan langkah dari suatu proses ke proses lainnya. Selain itu, Flowchart ini

31

digunakan untuk mendokumentasikan standar proses yang telah ada sehingga menjadi
pedoman dalam menjalankan proses manajemen. Disamping itu, Flowchart atau Diagram
Alir ini juga digunakan untuk melakukan Analisis terhadap proses manajemen sehingga dapat
melakukan peningkatan atau perbaikan proses yang berkesinambungan (secara terus
menerus) di dalam internal manajemen perusahaan Saribhakti.
Keseluruhan unit kerja PT.Saribhakti Bumi Agri dibawah Medibest Group ditinjau
dan diatur agar serasi dengan strategi bisnis yang dilandaskan visi dan misi dan target
perusahaan. Dalam perencanaan tenaga kerja yang dibutuhkan perusahaan dilakukan
berdasarkan kualitas dan kuantitas perusahaan.

Gambar 37. Para pemangku kepentingan (Top Manajemen) PT. Saribhakti

PT. Saribhakti mempunyai dalam struktur organisasinya memiliki top manajemen


maupun karyawan yang memiliki double jobdesc, triple jobdesc bahkan lebih dalam struktur
organisasinya. Para petinggi perusahaan PT. Saribakti merupakan teman sendiri, tetangga, dll
dengan kualifikasi prekrutan SDM dengan standar minimal yang mau bekerja dan totalitas
untuk kemajuan PT. Saribhakti. Ketrampilan sangat dibutuhkan dari semua lini, mulai dari
produksi, efektitas keuangan, pemasaran, SDM. Akan tetapi, keterampilan tersebut dipegang

32

oleh 4 orang yang bekerja di kantor PT. Saribhakti. Adapun struktur Organisasinya sebagai
berikut.

Gambar 38. Struktur Organisasi PT. Saribhakti Bumi Agri

Tabel 4. Keterangan Jobdesk Struktur Organisasi Perusahaan


Bapak Leo Reuben, B.Bus, CFS, CFA, FAII, FAIBF selaku
Presiden Direktur PT. Medibest dan anak perusahaan PT.
Saribhakti Bumi Agri.

Bertugas :
1. Mengurus

dan

memimpin

perusahaan,

serta

bertanggung jawab penuh dalam melaksanakan


tugasnya
2. Melaksanakan Visi Misi dan Tujuan perusahaan
3. Menetapkan jenis jenis kegiatan usaha, beserta
pengembangannya
4. Mempunyai hak dan wewenang bertindak untuk dan

33

atas nama Direksi, serta mewakili perusahaan di


dalam, maupun di luar pengadilan
5. Memastikan bahwa prinsip tata kelola perusahaan
benar-benar diterapkan dengan baik

Bapak Andi Iqbal selaku Direktur Operasional, Purchasing,


HRD & GA, Kepala Divisi Teknik, Kepala Divisi Tanaman
keras

Tugas sebagai Direktur Operasional :


1. Memangkas habis biaya-biaya operasi yang sama
sekali tidak menguntungkan perusahaan, seperti
mengatur anggaran dan mengelola biaya
2. Mengawasi persediaan, produksi, distribusi hasil
pertanian dan tata letak fasilitas operasional
3. Melakukan pertemuan rutin dengan direktur utama
secara berkala

Tugas sebagai Purchasing:


1. Membuat laporan bulanan untuk pembelian dan
outstanding PO, untuk menjadi bahan informasi
2. Membuat dan mencetak PO (Purchase Order) dan
mengirimkannya ke Vendor, agar proses pembelian
dapat berjalan dengan baik sesuai jadwal dan
spesifikasi yang diinginkan
3. Melakukan input biaya- biaya yang timbul untuk
pengiriman barang yang dibebankan kepada
penerima barang

Tugas sebagai HRD :


1. Merekrut tenaga kerja baru
2. Pengembangan dan evaluasi karyawan
3. Pemberian dan Proteksi pada pegawai

34

Tugas Kepala Divisi :


1. Mengontrol kegiatan di lapangan setiap hari
2. Memberikan briefing (apel pagi) pada petani
3. Melakukan evaluasi sore untuk petani
Bapak Adil Hendra selaku General Manager, Kepala Divisi
Florikultura, Kepala Divisi Hortikultura dan MR

Tugas sebagai general manager :


1. Merencanakan,

melaksanakan,

mengkoordinasi,

mengawasi dan mengalisis semua aktivitas bisnis


perusahaan
2. Memastikan setiap departemen melakukan strategi
perusahaan dengan efektif dan optimal
3. Mengelola operasional harian perusahaan
4. Menjadi motivator bagi petani di lapangan
5. Merencanakan, mengelola dan mengawasi proses
penganggaran di perusahaan

Tugas Kepala Divisi :


1. Mengontrol kegiatan di lapangan setiap hari
2. Memberikan briefing (apel pagi) pada petani
3. Melakukan evaluasi sore untuk petani
Bapak Novian Eka Muslim Putera, S.P selaku Koordinator
Sales & Marketing

Bertugas :
1. Menentukan harga jual, produk pertanian yang akan
dilaunching, jadwal kunjungan serta system
promosi untuk memastikan tercapainya target
penjualan
2. Memonitor perolehan order serta merangkumkan
forecast untuk memastikan kapasitas produksi

35

pertanian terisi secara optimal


3. Menganalisa dan mengembangkan strategi
marketing untuk meningkatkan jumlah pelanggan
dan area sesuai dg target yang ditentukan
4. Menerapkan budaya, sistem, dan peraturan intern
perusahaan serta menerapkan manajemen biaya,
untuk memastikan budaya perusahaan dan sistem
serta peraturan dijalankan dengan optimal.

Pengembangan sumber daya manusia terutama karyawan berpotensi menjadi


sangatlah penting mengingat bahwa salah satu nilai penting Saribhakti adalah harus memiliki
karyawan yang profesional dan handal.
Pengembangan sumber daya manusia di Saribhakti dilakukan melalui program
pendidikan dan pelatihan penugasan kerja, peningkatan tanggung jawab kerja serta
bimbingan dari atasan langsung. Dalam upaya mempertahankan tenaga kerja berbakat
Saribhakti menerapkan pendekatan dengan memberikan perhatian dan pembinaan kepada
seluruh karyawan melalui pimpinan masing-masing unit kerja dan memberikan remunerasi
dan penggajian yang sesuai.
Saribhakti berkomitmen untuk mengembangkan tenaga kerja yang beragam dan
menyediakan lingkungan kerja dimana setiap orang diperlakukan secara adil dan dihargai.
Penerimaan/pengembangan/promosi karyawan dilakukan berdasarkan keahlian dan prestasi
kerja dan perusahaan tidak membedakan ras, etnis, jenis kelamin ataupun fisik.

3.1.

Analisis Pasar dan Persaingan pada PT. Saribhakti Bumi Agri

2.5.1.

Analisis Potensi Pasar PT. Saribhakti Bumi Agri


Kemampuan penguasaan pasar dapat dipandang sebagai salah satu indikator

keberhasilan. Tujuan perusahaan pada umumnya adalah mempertahankan atau meningkatkan


tingkat market share. Sehingga pencapaian tujuan berarti juga dianggap sebagai keberhasilan
perusahaan. Tingkat potensi pasar PT. Saribhakti Bumi Agri dapat dilihat melalui
peringkatnya di posisi atas dan diberikan sebagai Bintang Indonesia 2014 kategori Sentra
Perkebunan Tomat Momotaro (Tomat Jepang) Terbesar di Indonesia dari Yayasan
Penghargaan Indonesia.
Dalam posisinya di pasar, PT. Saribhakti Bumi Agri adalah perusahaan yang
tergolong sebagai pasar Penantang (Market Challenger). Sebuah penantang pasar adalah

36

suatu perusahaan dalam yang kuat, tetapi bukan posisi dominan yang mengikuti strategi
agresif mencoba untuk mendapatkan pangsa pasar. Ini biasanya menargetkan pemimpin
industri, tetapi juga dapat menargetkan lebih kecil, pesaing lebih rentan. Prinsip-prinsip dasar
yang terlibat adalah
1. Menilai kekuatan pesaing target. Pertimbangkan jumlah dukungan yang target
mungkin mengerahkan dari sekutu. Dalam kerjanya, pesaing target adalah
perkebunan-perkebunan hortikultura yang terletak di Lembang, Jawa Barat.
Khususnya di daerah Cibodas dan kelompok tani yang terletak disana, sebab
distributor tunggal yang menampung hasil panennya adalah Camp Yasai Grace yang
juga menampung dari beberapa supplier sayuran dan buah.
2. PT. Saribhakti melihat adanya titik kelemahan pada perkebunan kelompok tani
khususnya dalam hal pembudidayaan tanaman hortikultura, yaitu kurangnya
pengetahuan yang dimiliki petani, dan tidak adanya sertifikasi atau acuan hukum
yang menjamin bahwa fresh product yang disalurkan merupakan produk yang bagus.
3. PT. Saribhakti berinisiatif untuk menanam jenis tanaman hortikultura komoditas
Jepang, seperti Tomat Momotaro, Tomat Komomo, Tomat Cherry, Nashubi,
Horenso, Mizuna, dan lainnya juga melaksanakan sertifikasi perkebunan berbasis
ISO 9001 dan Global G.A.P. sehingga mutu dan kualitas produk yang dipanen
terjamin sebagai acuan bahwa perusahaan tersebut satu langkah terdepan
dibandingkan perkebunan lain.
4. Dengan sistem manajerial yang baik pula, PT. Saribhakti mampu mengatur jalannya
perusahaan, dan tidak lagi mengarah kepada pertanian konvensional.

Beberapa opsi terbuka PT. Saribhakti Bumi Agri untuk penantang pasar adalah:

1. Memperkenalkan produk baru


Produk baru diperkenalkan sebagai halnya dengan jenis-jenis komoditas yang telah
di uji melalui Research and Development oleh pihak perusahaan sebelumnya,
perusahaan tidak lagi menerima bibit atau benih dari distributor, tetapi dapat
membuat bibit itu sendiri.
2. Meningkatkan kualitas produk.
Peningkatan kualitas produk di khususkan pada saat musim kering, PT. Saribhakti
mampu menyuplai keberlanjutan panen pada saat musim kering dengan bantuan
inovasi irigasi yang dibuatnya yaitu tandon (kolam) yang menyerupai empang yang

37

mampu menampung dan memberikan sumber air bagi seluruh lahan perkebunannya,
ditambah lagi dengan warehouse atau coldstore yang dimiliki mampu meningkatkan
kualitas produk dengan proses penyimpanan yang aman dan baik untuk hasil
panennya.
3. Meningkatkan layanan
Layanan yang prima merupakan tujuan dari setiap perusahaan, begitu halnya dengan
PT. Saribhakti Bumi Agri, pelayanan dilakukan dengan cara seksama. Misalnya
dalam hal pengantaran atau distribusi hasil panen kepada distributor, PT. Saribhakti
melaksanakan grading dan penimbangan yang harus di lakukan bersama juga oleh
pihak distributor. Wakil dari distributor melihat secara langsung proses grading dan
juga penimbangan agar adil. Setelah itu dibuatlah surat perjanjian yang dinamai
Form DO (Delivery Order) oleh pihak Saribhati dan distributor dan di cap sebagai
bukti hasil timbang dan grading.
4. Perubahan distribusi
Jalur perubahan distribusi dilaksanakan untuk mengantisipasi kecurangan dalam hal
penimbangan hasil panen, PT Saribhakti tidak lagi mengirim barang atau produk ke
Distributor, tetapi distributor yang mengambil langsung ke perusahaan, sehingga
Quality Control dilakukan di PT. Saribhakti Bumi Agri. Tidak hanya itu, jalur
distribusi lain yaitu, PT. Saribhakti tidak menjual hasil produknya langsung ke End
User, CEO dari PT Saribhakti yaitu Bapak Leo Reuben B Bus. CFS, CFA, FALL,
FAIBF berpendapat bahwa perusahaan ini masih menjunjung tinggi etika bisnis
tanpa mematikan pasar yang ada. Sehingga jalur distribusinya adalah hasil panen
PT. Saribhakti disalurkan ke distributor, barulah dari distributor langsung dijual ke
ritel-ritel yang menjalin hubungan kerjasama dengan pihak distributor.
5. Pengurangan biaya.
Pengurangan biaya yang dilaksanakan oleh PT. Saribhakti sebenarnya mengarah
pada peningkatan kualitas hasil produksi. Sebagai contoh, pengurangan biaya pada
bahan kimia tanaman misalnya pupuk kimia dan lainnya (Selain nutrisi AB Mix),
tujuan awalnya untuk mengurangi biaya tetapi juga bertujuan lain yaitu
menghasilkan produk pertanian semi organik yang mengedepankan kesehatan
konsumen.
6. Mengintensifkan kegiatan promosi
Kegiatan promosi dilakukan langsung kepada pihak-pihak yang ingin menginvestasi
di perusahaannya, misalnya dengan berinvestasi perkebunan plasma dan menjalin

38

kerjasama dengan PT. Saribhakti bagi distributor yang tidak mempunyai lahan untuk
melakukan pembudidayaan tanaman misalnya dengan, PT. Bimandiri, dan PT.
Alamanda.

2.5.2.
1.

Analisis Lingkungan Internal, Eksternal, dan Matriks SWOT Saribhakti.


Analisis Lingkungan Internal
Analisa terhadap lingkungan internal dapat menjadi landasan bagi perusahaan untuk

mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan (Hunger dan Wheelen, 2000). Hal ini sangat
berpengaruh terhadap strategi

yang dijalankan perusahaan. Sebagaimana

yang

dikemukakan oleh Pearce dan Robinson (1997) bahwa analisa internal adalah pengertian
mengenai pemikiran pencocokan kekuatan dan kelemahan internal perusahaan dengan
peluang dan ancaman yang ada di lingkungan.
Dalam penyusunan analisa lingkungan internal yag menyangkut kekuatan dan
kelemahan organisasi, dapat ditempuh dengan mempergunakan matriks analisa lingkungan
internal IFAS (Internal Factors Analisys Summary) untuk mengidentifikasi faktor strategi
internal. Matriks IFAS digunakan untuk mengetahui faktor-faktor internal perusahaan
berkaitan dengan kekuatan dan kelemahan, data yang dapat digali dari beberapa
fungsional perusahaan misalnya aspek manajemen, keuangan, SDM, pemasaran, sistem
informasi, dan produksi (David, 1997). Adapun analisis IFAS PT. Saribhakti Bumi Agri:

Tabel 5. Kekuatan (Strenght) dan Kelemahan (Weakness) Perusahaan Sribhakti


Kekuatan
Perusahaan yang sudah tersertifikasi ISO 9001 dan Global GAP
Dewan perusahaan langsung di pimpin oleh CEO dan Direktur-direktur
yang dibagi sesuai kemampuan di bidangnya
Sumber Daya Manusia sangat profesional, yang sudah sepuhnya mengerti
dan mampu mengoperasionalkan kerjanya
Jaringan pemasaran yang tersebar luas
Produk yang di tawarkan tergolong komoditas langka
Identitas PT. Saribhakti yang tergolong anak perusahaan PT. Medibest
sebagai perusahaan yang sukses
Dukungan modal dari PT. Medibest yang besar
Kelemahan
Adanya direktur yang memegang jabatan rangkap yang berbeda
bidangnya
Sulit mendapatkan SDM yang berkompeten dan ingin bekerja di
perkebunan

39

Kurangnya hasil produk dikarenakan permintaan yang terus meningkat


2.

Analisis Lingkungan Eksternal


Analisa lingkungan eksternal berguna untuk merumuskan strategi memanfaatkan

peluang yang ada dan meminimumkan ancaman potensial yang akan dihadapi suatu
perusahaan. David (2000) membagi kekuatan eksternal kedalam lima kategori yaitu
kesadaran ekonomi, kekuatan sosial (termasuk didalamnya budaya, demografi dan
lingkungan), kekuatan politik, kekuatan teknologi dan kekuatan pesaing.
Salah satu bentuk penelusuran lingkungan eksternal, dapat dilakukan dengan
menggunakan matriks EFAS (Exsternal Factors Strategic Analisys Summary). Menurut
David (1997), matriks EFAS digunakan untuk mengevaluasi faktor-faktor eksternal. Data
eksternal dikumpulkan untuk menganalisis hal-hal yang menyangkut persoalan ekonomi,
sosial, budaya, demografi, lingkungan, politik, peraturan pemerintah, hukum, teknologi,
persaingan di pasar industri dimana perusahaan berada. Berikut ini analisis Eksternal PT.
Saribhakti Bumi Agri:
Tabel 6. Faktor Strategi Eksternal Perusahaan Saribhakti
Peluang (Opportunity)
Peningkatan kebutuhan akan produk hortikultura
Pertumbuhan teknologi yang sangat pesat dalam bidang IT
Peningkatan konsistensi masyarakat terhadap healthy product
Sedikitnya pesaing dikarenakan lahan yang semakin sempit
Ancaman (Threat)
Pesaing mempunyai teknologi yang semakin canggih
Banyak produk yang ditawarkan oleh pesaing
Kekuatan konsumen (Distributor) untuk memilih supplier lain tinggi
Pesaing yang ada tidak hanya dari perusahaan swasta tetapi dari
berbagai kelompok tani

3.

Matriks SWOT

Tabel 7. Matriks SWOT Perusahaan Saribhakti


INTERNAL

KEKUATAN (STRENGTH)

KELEMAHAN
(WEAKNESS)

Perusahaan yang sudah

Adanya direktur yang

tersertifikasi ISO 9001 dan Global

memegang jabatan rangkap

40

GAP

yang berbeda bidangnya

Dewan perusahaan langsung di

Sulit mendapatkan SDM

pimpin oleh CEO dan Direktur-

yang berkompeten dan

direktur yang dibagi sesuai

ingin bekerja di perkebunan

kemampuan di bidangnya
Sumber Daya Manusia sangat

Kurangnya hasil produk

profesional, yang sudah sepuhnya

dikarenakan permintaan

mengerti dan mampu

yang terus meningkat

mengoperasionalkan kerjanya
Jaringan pemasaran yang tersebar
luas
Produk yang di tawarkan tergolong
komoditas langka
Identitas PT. Saribhakti yang
tergolong anak perusahaan PT.
Medibest sebagai perusahaan yang
sukses
EKSTERNAL
PELUANG
(OPPORTUNITY)

Dukungan modal dari PT.


Medibest yang besar
STRATEGI SO

STRATEGI WO

Peningkatan

Menambah jalur-jalur distribusi

Meningkatkan hasil

kebutuhan akan

perusahaan bekerjasama dengan

produksi dengan teknis

produk hortikultura

beberapa distributor

sistem budidaya yang baru.

Pertumbuhan

Mempertahankan dan

Melaksanakan perekrutan

teknologi yang sangat

meningkatkan variasi produk

tenaga kerja yang dapat

pesat dalam bidang IT

dengan penerapan teknologi-

bekerja sesuai dengan talent

teknologi terbaru.

dan bidangnya

Peningkatan

Memperkuat image masyarakat

Meningkatkan kualitas dan

konsistensi masyarakat

tentang pentingnya healthy product

kuantitas sumber daya

terhadap healthy

manusia yang berkompeten

product

dengan berbagai pelatihan

41

Sedikitnya pesaing

Meningkatkan kualitas pelayanan

dikarenakan lahan

kepada nasabah dengan

yang semakin sempit

menyuguhkan pelayanan yang


profesional oleh tenaga-tenaga
yang profesional pula

ANCAMAN
(THREAT)

STRATEGI ST

STRATEGI WT

Pesaing mempunyai

Pemanfaatan dan pengalokasian

Mengadakan Program-

teknologi yang

modal dengan tepat yang

program untuk

semakin canggih

digunakan untuk pengembangan

meningkatkan kompetensi

teknologi seoptimal mungkin.

karyawan dalam bidang IT

Banyak produk yang

Mempertahankan ciri khas produk

Mempererat kerjasama

ditawarkan oleh

dengan mengedepankan komoditas

dengan berbagai distributor

pesaing

Jepang, atau mengembangkan


dengan komoditas negara lain

Kekuatan konsumen

Mengembangkan variasi produk

Melakukan strategi promosi

(Distributor) untuk

dengan cara benchmarking

yang lebih gencar disemua

memilih supplier lain

media untuk meningkatkan

tinggi

pangsa pasa

Pesaing yang ada tidak


hanya dari perusahaan
swasta tetapi dari
berbagai kelompok
tani

2.5.3.

Analisis Persaingan PT. Saribhakti Bumi Agri


Pesaing adalah perusahaan yang menghasilkan atau menjual barang dan jasa yang

sama atau mirip dengan produk yang ditawarkan. Kualitas manusia akan meningkat akibat
adanya persaingan yang sehat. Manusia pesaing adalah orang - orang yang secara sadar
berlatih dan bekerja keras untuk bersaing dan memenang-kan persaingan itu. Persaingan yang
tidak terkendali dalam jalan positif akan menimbulkan perpecahan bahkan peperangan yang
menciptakan banyak korban baik jiwa maupun harta. Banyak ajaran dan nilai spiritual yang

42

mengajarkan manusia untuk hidup rukun dan damai tanpa menciptakan kekerasan yang
merugikan, tetapi sejarah manusia telah mencatat, bahwa manusia adalah pencipta kekerasan
dan manusia memiliki karakter untuk membangun dan sekaligus menghancurkan. Persaingan
telah menciptakan ego dan ketahanan diri untuk selalu survive dalam kehidupan yang keras
ini.
Kelihatannya mengidentifkasi pesaing adalah tugas perusahan yang sederhana.
Namun cakupan pesaing actual dan potensial perusahaan sebenarnya jauh lebih luas.
Perusahaan lebih mungkin untuk dikalahkan oleh pesaingnya yang baru muncul atau oleh
teknologi baru, dibandingkan oleh pesaingnya saat ini.
Dalam dunia persaingan, tugas utama pengusaha adalah menggaet pelanggan
sebanyak mungkin, baik pelanggan baru maupun pelanggan lama, dan juga bagaimana cara
mematikan laju perkembangan pesaing. Dengan demikian, dalam menjalankan strategi
perusahaan yang kompetitif, seorang pengusaha diharapkan untuk terus-menerus mengetahui
dan memantau setiap gerak-gerik pesaing.

Tabel 8. Tabel Analisis Persaingan PT. Saribhakti


1

Rivalry Among Existing

High

Competitor

Pesaing utama pada saat ini adalah


Kelompok-kelompok tani yang berlokasi
di Cibodas, Lembang dekat dengan
distributor tunggal PT. Saribhakti, tetapi
PT. Saribhakti mempunyai keunggulan
yaitu perkebunan dengan jenis hasil
panen yang terbukti oleh ISO 9001 dan
Global

GAP

juga

mengutamakan

komoditas-komoditas Jepang
2

Threat Of Subtitutes

Low

Subtitusi produk yang dihasilkan oleh


PT. Saribhakti yaitu tanaman komoditas
jepang

tergolong

rendah,

karena

walaupun sudah ada beberapa supplier


yang membudidayakan pula komoditas
Jepang,

itu

semua

belum

mampu

mengcover kebutuhan dan permintaan


konsumen

43

Bargaining Power of Supplier

Moderate Kekuatan tawar yang dimiliki oleh PT.


Saribhakti sebagai supplier tergolong
moderate, sebab Saribhakti tidak bisa
menentukan harga, karena sudah ada
perjanjian dan kesepakatan bersama
harga yang dikeluarkan Saribhakti dalam
hal pembudidayaannya oleh distributor
yang bersangkutan.

Threat of New Entrants

High

Potensi masuknya pesaing baru sangat


tinggi, sebab PT. Saribhakti satu-satu
perusahaan yang sudah bersertifikasi
ISO 9001 dan Global GAP untuk saat
ini, mungkin saja nanti ada pesaing baru
yang bergerak di bidang yang sama dan
akan melakukan audit sertifikasi pula.
Karena

dapat

dibidang

ini

dilihat,

jenis

menguntungkan

usaha
dan

permintaan terus meningkat.


5

Bargaining Power of Buyers

Moderate Distributor

tidak

dapat

menentukan

harga sebab, harga ditentukan atas


kesepakatan

bersama

dan

sudah

dilakukannya R & D oleh kedua belah


pihak.

2.5.

Pengembangan Usaha
Strategi bisnis berkaitan dengan cara-cara yang digunakan perusahaan untuk

mendapatkan keunggulan persaingan di dalam setiap bisnis utamanya. Pentingnya keputusan


strategi berkaitan dengan sumber daya perusahaan. Sebagaimana kita ketahui bahwa strategi
memberikan stabilitas arah dan orientasi yang konsisten dengan memungkinkan fleksibilitas
untuk beradaptasi dengan lingkungannya.
Pengembangan usaha adalah Tugas dan proses persiapan analitis tentang peluang
pertumbuhan potensial, dukungan dan pemantauan pelaksanaan peluang pertumbuhan usaha,

44

tetapi tidak termasuk keputusan tentang strategi dan implementasi dari peluang pertumbuhan
usaha.
Dalam hal ini perusahaan dapat memanfaatkan satu sama lain keahlian, teknologi
atau kekayaan intelektual untuk memperluas kapasitas mereka untuk mengidentifikasi,
meneliti, menganalisis dan membawa ke pasar bisnis baru dan produk baru, pengembangan
bisnis berfokus pada implementasi dari rencana bisnis strategis melalui ekuitas pembiayaan,
akuisisi/divestasi teknologi, produk, dan lain-lain.
Rencana pengembangan yang akan dilakukan oleh PT. SBA antara lain adalah
rencana ekspansi PT. Saribhakti Bumi Agri menjadi kawasan agrowisata yang ramah
lingkungan. Di dalam rencana pengembangan tersebut terdapat beberapa rencana lainnya
untuk menyokong perkembangan PT. SBA menjadi kawasan agrowisata antara lain adalah
membuat kebun bunga yang nantinya akan menjadi tempat wisata masyarakat yang
berkunjung ke kawasan agrowisata tersebut. Kebun bunga tersebut rencananya akan
memasok bunga dari hasil perkebunan PT. SBA itu sendiri, dan akan menyediakan fasilitas
memetik bunga sendiri bagi para pengunjung agar mereka dapat merasakan sensasi memetik
dan membeli bunga hasil petikan mereka sendiri. Akan tetapi kebun bunga yang akan dibuat
tidak hanya diperuntukan untuk kebutuhan fasilitas agrowisata, tetapi juga akan menjadi
sarana produski tetap bagi PT. SBA yang akan di pasok ke berbagai toko bunga dan tangan
kedua lainnya.
Rencana pengembangan lainnya yang akan dilakukan oleh PT. SBA adalah menjadi
salah satu pemasok buah dan sayuran bagi anak perusahaan PT. MEDIBEST yang lainnya,
karena seperti kita ketahui PT. MEDIBEST membawahi banyak anak perusahaan salah
satunya adalah hotel dan restaurant, maka dari itu PT. SBA berencana untuk manjadi salah
satu pemasok utama bahan baku buah dan sayuran bagi berbagai hotel dan restaurant dari
anak perusahaan PT. MEDIBEST.
Rencana pembangunan PT. SBA berikutnya adalah memperbesar lahan perusahaan
yang berada di tanah pedesaan di daerah Cicalengka yang notebene sekarang sudah mencapai
luas 21 hektar. Pengembangan ini berencana direalisasikan pada tahun 2016 yang akan
datang.
Rencana pembangunan yang terakhir adalah panen embun dan air hujan. Panen air
hujan adalah teknik yang mengumpulkan dan menampung air hujan ke suatu tangki atau
waduk alami, atau peresapan air permukaan ke akuifer di bawah permukaan (sebelum jadi

45

limpasan permukaan). Satu metode panen air hujan adalah panen dengan atap. Terkait panen
dengan atap, sebagian besar permukaan - ubin, lembaran logam, plastik, namun bukan
rumput atau daun pisang - dapat digunakan untuk mencegat aliran air hujan dan memasok
rumah tangga dengan air minum berkualitas tinggi serta penampungan sepanjang tahun.
Ide ini bisa menjadi solusi bagi daerah PT. SBA yang kadang kala mengalami
kekurangan air terutama pada musim paceklik. Alat ini diletakkan di atas atap rumah. Lantas,
hasil panen air yang didapatkan akan dimurnikan dengan sendirinya oleh alat tersebut.
Hasilnya dapat dinikmati seketika oleh masyarakat yang tinggal di daerah PT. SBA.

2.6.

Lingkungan dan Sosial Budaya PT. Saribhakti


Suatu bisnis dapat menimbulkan berbagai aktivitas sehinggga menimbulkan dampak

bagi lingkungan disekitar lokasi bisnis. Begitu juga dengan bisnis yang dilakukan oleh PT.
SBA ini yang akan berupaya membudidayakan berbagai jenis tanaman dan hasil bumi.
Adanya perusahaan ini dapat menyebabkan perubahan kehidupan masyarakat dan perubahan
dari gaya hidup masyarakat sekitar. Analisa berbagai aspek akan menunjukkan kelayakan
perusahaan di masyarakat.
Produk hortikultur memang sangat diperlukan di pasaran mengingat permintaan
yang terus meningkat setiap harinya. Skala usaha ini terbilang cukup besar dengan
mempunyai lahan sekitar 10 ha dan akan terus berkembang sehingga dampak yang dihasilkan
dari adanya perusahaan ini akan sangat besar dan berpengaruh terhadap aspek sosial,
ekonomi, dan politik masyarakat. Berikut ini dampak yang kami analisis dari adanya
perusahaan PT. SBA di kawasan kaki Gunung Masigit Kareumbi
1.

Sosial
Dengan adanya PT. SBA, masyarakat sekitar mempunyai lapangan pekerjaan yang
bisa mereka manfaatkan. PT. SBA sendiri mampu menyerap tenaga kerja yang
cukup besar mengingat skala usaha PT. SBA sendiri yang cukup besar sehingga
membutuhkan jumlah tenaga kerja yang cukup banyak, dan terkonfirmasi dari
kepala desa bahwa seluruh tenaga kerja di PT. SBA adalah warga sekitar.

2.

Ekonomi
Dengan terserapnya tenaga kerja oleh PT.SBA, kemampuan ekonomi warga sekitar
yang menjadi karyawan PT.SBA meningkat. Warga sekitar yang menjadi karyawan
merasa terbantu dengan adanya perusahaan ini karena mereka mampu mempunyai
penghasilan tetap.

46

3.

Politik
Dari sudut pandang politik yang dapat kami analisis, PT.SBA tidak terlalu
mendominasi mengenai urusan politik di kawasan kebun. Tetapi mereka tetap
berupaya melakukan komunikasi dengan tokoh dan pemimpin setempat agar usaha
PT.SBA ini dapat didukung penuh oleh tokoh masyarakat setempat dan para
pemimpinnya.

47

BAB III
PENGELOLAAN USAHA

3.1.

Aspek Produksi

KEGIATAN

KOMODITAS

Persiapan

Tomat:

Lahan

sebagai media tanam tomat


yang

DOKUMENTASI

Sekam

bakar

sebelumnya

dipakai
kembali

tidak
dan

sudah
dipakai

di

simpan

dalam karung

Penyemaian

Bawang,

Asparagus,

Bayam, Jagung.
Beberapa

komoditas

dilakukan

penyemaian

terlebih dahulu agar sistem


perakarannya lebih kuat.
Hal yang dilakukan :

a. Siapkan

tray

yang

berisi campuran tanah,


arang

sekam

pupuk
dengan

dan

kandang
perbandigan

1:1
b. Ratakan media tanam,
lalu siram dengan air
hingga kondisi jenuh
air.
c. Sebar

benih

tomat

secara koloni selama


10 hari, tutup kembali
dengan tanah halus

48

dan ditutup dengan


plastik atau karung
selama maksimal 5
hari. Setelah terlihat
berkecambah,

buka

penutup, lalu siram


secara berkala.
d. Benih

yang

berkecambah 10 hari
sudah

siap

untuk

ditanam

atau

dipindahkan

secara

individu
menggunakan

media

polybag yang berisi


arang sekam dengan
diameter 15 cm.
e. Pemilihan bibit: pilih
bibit

momotaro

berdasarkan
persyaratan

sebagai

berikut; utuh, tidak


cacat atau luka, sehat,
bersih

dari

kotoran

dan tidak keriput.


f. Aplikasi

pestisida

jenis fungisida kontak


dan sistemik setelah
bibit dipindahkan ke
polybag pada usia 15
sampai 20 hari.

49

Perawatan,

Tomat. Pemberian nutrisi

Pemberian

AB Mix dilakukan setiap

pupuk AB Mix hari


setiap hari

dengan

frekuensi

sebanyak dua kali per hari.


Takaran per polybag yaitu
setengah

gayung,

tidak

boleh kurang maupun lebih.

Hal yang dilakukan :

Lakukan aplikasi nutrisi


dengan periode aplikasi 2
kali

sehari

metode

dengan

tiap

aplikasi,

2
1

hari
hari

penyiraman. Dosis nutrisi


yang digunakan 2 liter
nutrisi per 200 liter air
untuk tanaman. Aplikasi
nutrisi dilakukan hingga
mencapai

periode

produktif (120-150 hari).

Panen

Tomat, Mizuna, Horenzo,


Jamur.

Panen

dilakukan

ketika buah tidak matang


sempurna,

ini

bertujuan

agar pematangan buah akan


terjadi
distribusi

dalam
sehingga

proses
buah

tidak busuk ketika sampai


di tangan konsumen.

50

Hal yang dilakukan :

a. Lakukan pemanenan
pada tanaman yang
telah berumur 75-135
hari pada pagi hari
ketika cuaca cerah
b. Periksa kriteria masa
petik yang optimal
dengan

ciri

kulit

buah berubah, dari


warna hijau menjadi
kuning

kemerah-

merahan
c. Untuk

jenis

Momotaro

dan

Rosento, petik tomat


dengan cara memetik
buah di bagian ujung
tangkai

buah

sehingga

tangkai

buah terputus
d. Untuk

jenis

Komomo,

dapat

dipetik

hanya

buahnya saja
e. Masukan ke dalam
keranjang

yang

bersih

sebelum

bawa

ke

di

tempat

penampungan untuk
diseleksi kembali dan
di
berdasarkan

packing
jenis

51

buah

(Momotaro,

Rosento

dan

Komomo)
f. Untuk

jenis

Momotaro

dan

Rosento susun buah


yang

memenuhi

persyaratan

pada

keranjang

buah

secara

hati-hati

dimana

bagian

tangkai

bertemu

dengan

bagian

tangkal

lainnya

dengan

terlebih

dahulu diberikan alas


kertas buram pada
bagian

bawah

keranjang dan pada


setiap susuanan buah
pada keranjang.
Distribusi

Tomat.
Hasil panen bisa dikirim
melalui
langsung

delivery
ke

order

konsumen

(distributor) namun setelah


adanya beberapa complain
akhirnya

pendistribusian

hanya diambil di kantor


saja.

Hal yang dilakukan sebelum


pendistribusian :

52

a. Sortir

buah

kriteria

sesuai

yang

di

tetapkan satu per satu.


Untuk

jenis

Momotaro
Rosento

dan
penyortiran

dilakukan
berdasarkan

ukuran

dan berat sedangkan


untuk jenis Komomo
penyortiran

hanya

untuk kriteria buah


rusak atau cacat.
b. Siapkan

keranjang

yang

sudah

dibersihkan
c. Beri pelindung pada
dasar

dan

tepi

pengemas

seperti

kertas buram
d. Timbang

untuk

memastikan
kesesuaian beratnya
e. Untuk

jenis

Momotaro

dan

Rosento, susun buah


yangmemenuhi
persyaratan

pada

keranjang buah secara


hati-hati

dimana

bagian

tangkai

bertemu

dengan

bagian

tangkai

53

lainnya.

Lapisi

dengan kertas buram


pada

setiap

susunannya
f. Timbang
buah

kembali

yang

tersusun

telah
untuk

mematiskan
kesesuaian beratnya
g. Tutup keranjang yang
telah terisi buah
h. Untuk

buah

tidak

yang
sesuai

dipisahkan

pada

keranjang reject

3.2.
1.

Prosedur Sistem Kerjasama Distributor


Kontrak dilakukan berlaku selama 6 bulan sejak tanggal surat kerjasama dibuat dan
ditanda tangani oleh pihak distributor dan PT. SBA

2.

Distributor harus menyediakan terlebih dahulu secara gratis kepada pihak PT.
Saribhakti Bumi Agri bibit-bibit yang harus di tanam. Adapun jenis-jenis bibit yang
ditanam adalah:
- Blessing Farm

: Tomat Momotaro, Tomat Komomo, dan Brokoli

- Camp Yasai G.

:Tomat Momotaro, Horenso, Mizuna, Brokoli, Tomorokoshi,

Shironegi, Nasubi, Endiv, Komatsuna.


- Sukarasa Farm
3.

: Tomat Rosento

Bibit-bibit yang diberikan harus disertakan bukti legalitas asal-usul dari bibit-bibit
yang akan di tanam oleh PT. SBA (Certificate of Origin) serta harus benih unggulan
(F1/Hybrida) dan sesuai dengan standar SNI atau GAP

4.

PT. SBA sebagai mitra akan menanam bibit-bibit tersebut dan akan memelihara
serta merawat tanaman dengan pola tanam efektif yang diterapkan oleh PT. SBA

54

5.

Hasil panen harus memenuhi kriteria panen yang telah di sepakati bersama serta
proses pemilihan kriteria panen dilakukan di PT. SBA, antara lain:
- Tidak boleh ada cacat atau retak
- Tidak boleh tertusuk atau bolong
- Bebas dari hama dan penyakit
- Tidak boleh panen sebelum waktunya (masih hijau) atau panen terlalu matang

6.

Hasil panen yang memenuhi kriteia panen dari PT. SBA harus dijual kembali oleh
distributor dengan catatan bibit berasal dari distributor

7.

Harga yang telah di sepakati bedasarkan kriteria bobot per buah, yaitu:
Blessing Farm
- Tomat Momotaro berat minimal 140 gram, per buah dengan harga Rp13.000,-/kg
- Tomat Momotaro berat minimal 80 gram, per buah dengan harga Rp7.000,-/kg
- Tomat Komomo dengan harga Rp13.000,-/kg
- Brokoli dengan harga Rp13.000,-/kg

Sukarasa Farm
- Tomat Rosento dengan harga Rp8.500,-/kg

Camp Yasai Grace


- Tomat Momotaro dengan harga Rp10.000,-/kg
- Tomorokoshi (Sweet Corn) dengan harga Rp8.000,-/kg (sudah bersih)
- Brokoli dengan harga Rp7.000,-/kg
- Nashubi dengan harga Rp7.500/kg
- Horenso dengan harga Rp11.000,-/kg
- Mizuna dengan harga Rp6.500,-/kg
- Komatsuna dengan harga Rp6.500,-/kg
- Endiv dengan harga Rp6.500,-/kg
- Shironegi dengan harga Rp10.000,-/kg
- Satsumaimo dengan harga Rp5.000,-/kg

8.

Proses QC (Quality Control) final dilakukan di PT. SBA dengan catatan distributor
menyediakan wadah yang disediakan untuk mengangkut hasil panen. Hasil panen
yang 100% telah di QC final akan langsung ditulis dalam form DO (Delivery Order)
yang dirangkap 3 dan telah menjadi tanggung jawab pihak distributor. Harga yang

55

diperhitungkan adalah harga QC final yang dilakukan di PT. SBA. Dan ditanda
tangani dan di cap QC PASSED oleh pihak distributor dan SBA
9.

Invoice pun harus diikutsertakan dan di kirimkan kepada distributor setiap


minggunya yaitu hari Kamis, dan maksimal pembayaran 7 hari setalah invoice di
terima oleh distributor

3.2.1.

Deskripsi Distributor Camp Yasai

1.

Sejarah Perusahaan
-

Pada tahun 1997 pemodal atau investor yang berasal dari Jepang bekerja sama
dengan BPPT membuat distributor penjualan tanaman Jepang dan penanamannya di
serahkan kepada petani sekitar dan membuat perusahaan bernama PT. OMNITEK.
Perusahaan ini tutup pada tahun 2000

Pada tahun 2000 PT. OMNITEK diganti dengan penanam modal lain dan mengganti
nama perusahaannta menjadi PT. OMNIBRAND hingga tahun 2002

Pada tahun 2002 PT. OMNIBRAND gulung tikar dan dilanjutkan oleh Mr. Fujita
yang memasuki pasar distributor dan mengganti nama perusahaan menjadi PT.
Grace hingga tahun 2012

Tahun 2012 PT. Grace mengalami kemunduran dan diteruskan oleh 3 CEO utama
PT. Grace yang saling menjadi kerjasama membentuk perusahaan PT. Camp Yasai
Grace

2.

Analisis Distribusi
PT. Camp Yasai Grace menjalin kemitraan dengan petani lokal sekitar Cibodas dan

PT. Saribhakti Bumi Agri pada tahun 2012. Sedangkan untuk mitra ritel, Camp Yasai bekerja
sama dengan Papaya Fresh Gallery (Jakarta dan Bandung), Foodhall (Jakarta), Setiabudi
Market, dan Ranch Market (Jakarta).
Program kerjasama yang dijalin kepada mitra-mitra tersebut khususnya untuk
budidaya tanaman seperti PT. SBA hanya sebatas waktu tanam dan diambil hasil panennya 3
kali seminggu pada hari Selasa, Kamis, dan Minggu. Bibit berasal dari distributor dan
penanaman dilakukan oleh mitra-mitranya dan bibit tersebut berasal dari toko-toko yang
menyediakan bibit ataupun distributor bibit dan beberapa impor dari negara lain seperti
komoditas: Tomat, Mizuna, Tomorokoshi, dan Nashubi.

56

3.

Sistem Operasional Kerjasama

Bibit dari
Camp Yasai

Hasil Panen
grading dan QC

PT. SBA

Kontrak
Waktu Tanam

QC dan timbang
Camp Yasai

Packaging

Dipasarkan
ke Ritel

Gambar 39. Sistem Operasional Kerjasama PT. Saribhakti

Grading Tomat:
-

Ukuran S : 100 gram/buah 1 kg berisi 9 buah/package

Ukuran M : 130 gram/buah 1 kg berisi 6 buah/package

Ukuran L : 250 gram/buah 1 kg berisi 4 buah/package

4.

Sistem Manajerial
-

Sumber Daya Manusia (SDM)


Manager
Marketing

Manager
Produksi

Manager
Keuangan

Rustam

Ahsino

Bambang

Driver: 2 pekerja

Packaging: 8 pekerja

Gambar 40. Sistem Manajerial Sumber Daya Manusia Distributor

57

5.

Layout Tempat

MULAI

MEMBUAT
KONTRAK
KERJASAMA

MENAWARKAN
PENAWARAN KE
PELANGGAN

MENGISI FORM YANG


TERKAIT DAN
MEMERIKSA:
PROGRAM TANAMAN
& PIUTANG
PELANGGAN

WH
PERSEDIAAN
MEMENUHI PO

PENGIRIMAN FG
KE DIST.

PERSEDIAAN TDK
MEMENUHI PO

COPY VERIFIKASI
PO

SELESAI

PERENCANAAN
PRODUKSI
PRODUKSI

Gambar 41. Prosedur Pencarian Dan Penangan Order Distributor

Penjelasan:
1. Sales dan marketing mengirimkan penawaran ke pelanggan dan memberikan contoh
atau sampel produk (jika diperlukan)
2. Sales dan marketing menerima PO dari pelanggan (Surat, faxm dan email) atau
membuat surat MoU dan melakukan persiapan dokumentasi termasuk kontrak dengan
pelanggan serta melakukan pengisian atau update form customer list
3. Sales dan marketing menerima PO dari pelanggan dan mengisi Form yang telah
disediakan dengan memeriksa stock Finished Goods di Warehouse serta status
piutang pelanggan
4. Jika stock di WH mencukupi maka dilakukan pengiriman ke pelanggan atau
distributor
5. Jika persediaan FG di WH belum mencukupi maka harus disertakan jumlah produksi
atau target produksi pada form bedasrkan MoU yang diperoleh
6. Hasil produksi FG disimpan di WH dan kemudian dikirim ke pelanggan susai jadwal
yang telah disepakati oleh Marketing dan Pelanggan menggunakan form Delivery
Order

58

7. Warehouse bertanggung jawab memastikan penyimpanan dan keluar masuknya


beniha tau bibit, bahan penunjang yang diterima dari pembelian atau pelanggan atau
distributor dan produk yang akan dikirimkan ke distributor.

3.3.

Strategi Pemasaran

3.3.1.

Strategi Produk
Strategi produk yang dikembangkan oleh pihak Saribhakti berupa pembudidayaan

komoditas eksklusif khususnya Jepang, karena media tanam yang dimilikinya bukan lahan
tanah sebab lahan di daerah Cicalengka bisa di bilang lahan yang tergolong tidak produktif
sehingga diperlukan media tanam lain, yaitu sekam bakar. Produk yang ditawarkan antara
lain tanaman komoditas jepang: Tomat Momotaro, Tomat Komomo, Tomat Cherry, Tomat
Rosento, Tomorokoshi (Sweet Corn), Brokoli Jepang, Nashubi (Terong), Horenso (Bayam
Jepang), Mizuna (Selada Jepang), Komatsuna, Endiv, Shironegi, dan Satsumaimo.
Adapun strategi lainnya dengan mengembangkan komoditas eksklusif lain seperti
jamur tiram, jamur kuping, asparagus, dan lainnya.

3.3.2.

Strategi Harga
Metode penetapan harga berbasis biaya, factor penentu harga yang utama adalah

aspek penawaran atau biaya, bukan aspek permintaan. Harga ditentukan berdasarkan biaya
produksi dan pemasaran. Biaya dapat dilihat awalnya dalam proses R&D yang dilakukan
oleh pihak Saribhakti. Lalu menghasilkan kesepakatan bersama dengan pihak distributor,
yaitu Camp Yasai Grace, sebagai berikut:
1.

Tomat Momotaro dengan harga Rp10.000,-/kg

2.

Tomorokoshi (Sweet Corn) dengan narga Rp8.000,-/kg (sudah bersih)

3.

Brokoli dengan harga Rp7.000,-/kg

4.

Nashubi dengan harga Rp7.500/kg

5.

Horenso dengan harga Rp11.000,-/kg

6.

Mizuna dengan harga Rp6.500,-/kg

7.

Komatsuna dengan harga Rp6.500,-/kg

8.

Endiv dengan harga Rp6.500,-/kg

9.

Shironegi dengan harga Rp10.000,-/kg

10.

Satsumaimo dengan harga Rp5.000,-/kg

59

3.3.3.

Strategi Distribusi

Ritel dan
pasar
Grading dan
Packaging.

PT.
Saribhakti
Bumi Agri
(hasil panen)

QC dan
Penimbangan
oleh PT SBA
dan pihak
distributor

Gambar 42. Strategi distribusi yang diterapkan oleh PT. Saribhakti (1)

PT.
Saribhakti
(R&D juga panen)

Menyediakan benih
komoditas
eksklusif

Distributor
Yasai Grace

Camp

Gambar 43. Strategi distribusi yang diterapkan oleh PT. Saribhakti (2)

60

Dari gambar diatas dapat dijelaskan, proses Distribusi PT. Saribhakti adalah sebagai
berikut:
1.

Distributor menyuplai bibit komoditas eksklusif khususnya komoditas Jepang


sebagai contoh tanaman: asparagus, horenzo, mizuna, momotaro, komomo, dan
lainnya. Bibit tersebut di dapatkan dengan import langsung dari negara asal. Bibit
yang digunakan pada awalnya untuk R&D oleh pihak PT. SBA yang nanti
dilanjutkan untuk kesepakatan harga. Dibuatlah kontrak kerjasama antara PT. SBA
dan distributor, sehingga PT. SBA bersedia menjalankan dan mengatur segala
budidaya tanaman tersebut.

2.

Hasil panen yang diterima dari PT. SBA, akan diterima oleh pihak distributor yaitu
Camp Yasai Grace setelah mengalami dan menjalani proses Quality Control dan
penimbangan dari kedua belah pihak, agar tidak terjadi kesalahan dan
kesalahpahaman.

3.

Quality Control dilakukan guna mengetahui grade hasil panen tersebut

4.

Hasil panen akan kami grade, bedasarkan:


1) Grade I & II : Ritel Eksklusif (Papaya Gallery Market, Foodhall, Foodmart,
Setiabudi Market, Superindo, hypermart, dan lainnya)
2) Grade III : di buang atau dikonsumsi pribadi

3.3.4.

Strategi Promosi
Promosi adalah merupakan salah satu aspek penting dari kegiatan pemasaran. Usaha

promosi harus mempertimbangkan aspek efektifitas serta efisiensi. Hal ini dapat digunakan
dengan cara penyebaran brosur, promosi lewat internet atau dengan media teknologi lainnya,
ataupun seperti yang sudah sering dilakukan yaitu dengan mengikuti pameran-pameran.
Promosi dilakukan juga sebagai upaya Positioning Product di benak konsumen. Hal ini
dilakukan dengan memberikan image pada produk, dimana hasil produk dari perkebunan PT.
Saribhakti memiliki kualitas dan grade yang baik.
Adapun promosi yang dilakukan, antara lain:
2.

Direct marketing, merupakan komunikasi langsung perusahaan PT. Saribhakti


dengan target pasar untuk melihat respon yang terjadi melalui non personal tool,
seperti : (mail, telephone, fax, dan email).

3.

Pushing strategy, PT. Saribhakti dengan menggunakan personal selling berusaha


mempromosikan produknya ke distributor saja, tidak ke end user. Strategi ini

61

biasanya menggunakan cara pemberian insentf seperti diskon (beli banyak), materimateri promosi, dan kerja sama iklan.
4.

Advertising, Strategi advertising yang dilakukan oleh pihak Saribhakti tergolong


pada Product dan Institutional advertising yang merupakan promosi yang
mengiklankan produk yang dihasilkan yaitu dengan standar mutu grade A dan B,
juga mengiklankan konsep perkebunannya yang berbasi ISO 9001 dan Global GAP.
Advertising lainnya dengan Internet advertising, meliputi website, banner,
sponsorship, dan rich media.

3.4.

Analisis Kendala
Kendala bisnis dalam pengembangan dan pertumbuhan usaha kecil secara rata-rata

lebih majemuk daripada perusahaan besar dengan jenjang bisnis yang nasional atau
internasional. Karena strategi bisnis perusahaan besar telah melampaui masa-masa
kedewasaan, baik didapatkan secara alami dalam proses, improvisasi atau menggunakan jasa
konsultan bisnis sebagai arahan konsultasi utama. Perusahaan PT. Saribhakti telah
meminimalisir kendala-kendala yang dihadapi dengan menggunakan jasa konsultan dari
perusahaan induk yaitu PT. Medibest dan telah mengikuti dan mengimplementasikan Sistem
Manajemen Mutu yang digunakan sesuai dengan standar ISO 9001:2008 dan Good
Agricultural Practices (GAPs) GLOBAL G.A.P. Namun dalam pelaksanaanya masih
terdapat kendala kendala yang dihadapi, seperti :

1.

Kebutuhan Distributor (Camp Yasai) yang sedikit


Kebutuhan distributor yang sedikit dan hanya mempunyai kerjasama distributor
yang sedikit mengakibatkan beberapa buah yang telah siap panen dari tanamannya
tidak terpanen, sehingga buah masak pada pohon dan lama kelamaan menjadi busuk
atau terjadi panen berlebih. Dan akibat dari distributor yang sedikit mengakibatkan
yang tidak termasuk dalam grade distributor,terbuang begitu saja tanpa dijual lagi
kepada konsumen lainnya dikarenakan perusahaan hanya fokus pada satu distributor.
Yang sebenarnya hasil pertanian masih bagus dan layak untuk dikonsumsi.

62

Gambar 44. Contoh Produksi tomat berlebih yang tidak masuk dalam grade
distributor

2.

Penunggakan Pembayaran Oleh Distributor


Distributor belum melunasi tunggakan yang berdampak terhadap pemberhentian
pemasokan buah kepada distributor sehingga mengakibatkan penjualan masih tidak
menentu dan tidak dapat menyeimbangkan dengan potensi produksi. Sedangkan
biaya produksi baik bahan baku, SDM, operasional, biaya teknis (listrik, telp) tetap
harus terbayar.

3.

Kekurangan Sumber Air pada musim panas


Pada saat penulis melakukan kerja praktek di PT. Saribhakti terdapat permasalahan
yaitu terjadi kekurangan air untuk menutrisi dan menyirami tanaman sehingga
diperlukan kerja ekstra untuk para buruh tani mencari sumber air yang ada di sekitar
perkebunan PT. Saribhakti. Akan tetapi, permasalahan ini dapat diminimalisir
dengan adanya tampungan air yang terdapat pada beberapa tandon yang dialiri air
dari sistem irigasi PT. Saribhakti. Namun, karena kekurangan air ini para buruh tani
harus bekerja ekstra untuk memberikan nutrisi maupun air kepada tanaman.

63

Gambar 45. Salah satu sumber air yang terdapat di tandon yang mengalami
kekeringan

4.

Masih banyaknya hasil produksi yang off grade


Dikarenakan adanya kebutuhan yang diperlukan oleh distributor berupa grade
tertentu mengakibatkan adanya hasil produksi tanaman yang tidak masuk dalam
grade yang diinginkan oleh distributor. Ini mengakibatkan banyaknya buah yang
terbuang dengan sia sia tanpa dijual. Akan tetapi, perusahaan memanfaatkan buah
yang tidak masuk dalam grade dijadikan sebagai bahan Bio Gester yang telah dibuat
oleh perusahaan untuk bahan energi.

Gambar 46. Area Bio Gester yang digunakan untuk mengurangi semakin banyaknya
hasil produksi yang terbuang

64

5.

Permasalahan benih
Benih merupakan suatu parameter keberhasilan produksi tanaman. Artinya, dalam
suatu kegiatan budidaya tanaman dapat dilihat dari mutu benih yang digunakan.
Apabila benih yang digunakan memiliki mutu yang baik maka hal ini dapat
menjamin
keberhasilan budidaya tanaman itu sendiri. Benih Tanaman PT. Saribhakti
disediakan oleh Distributor, terkadang perusahaan tidak mengetahui bagaimana
keadaan mutu benih yang ditanam. Sehingga mengakibatkan kualitas tanaman tidak
sesuai dengan apa yang di harapkan dikarenakan mutu benih yang baik merupakan
dasar bagi produktivitas pertanian yang lebih baik. Akan tetapi, Kondisi sebelum,
selama dan sesudah panen menentukan mutu benih. Walaupun mutu benih yang
dihasilkan baik, penanganan yang kurang baik akan menyebabkan mutu langsung
menurun.

6.

Masih adanya hama dan penyakit yang menyerang tanaman


Pada budi daya tanaman hortikultura masalah hama dan penyakit merupakan
kendala yang utama. Tanaman hortikultura termasuk tanaman buah-buahan, sayursayuran dan tanaman hias merupakan tanaman yang rentan terdapat serangan OPT
baik hama, patogen dan juga gulma. Serangan OPT tidak terbatas ketika tanaman
masih dalam proses produksi di lapang namun juga ketika produksinya telah di
panen, buah-buahan, sayuran dan bunga-bungaan tidak lepas dari kerusakan baik
secara biotic oleh OPT maupun oleh faktor-faktor abiotik seperti suhu dan
kelembaban udara.
Pada green house PT. Saribhakti banyak ditemui kecacatan yang dialami oleh
tanaman yang terjadi pada bagian daun, batang maupun buah, seperti:
1)

Layu fusarium
Penyakit layu fusarium disebabkan oleh serangan jamur Fusarium oxysporum.
Jamur ini awalnya menyerang dari akar kemudian berkembang ke lewat jaringan
pembuluh. Tanaman tomat yang terkena penyakit ini akan berubah menjadi layu dan
mati.
Jaringan pembuluh yang terserang berwarna coklat dan menghambat aliran air dari
akar ke daun. Sehingga daun dan batang atas menjadi layu.

65

Pada malam hari tanaman masih terlihat segar, begitu ada sinar matahari dan terjadi
penguapan tanaman dengan cepat menjadi layu. Pada sore harinya, bisa kembali
menjadi segar dan keesokan harinya akan layu kembali hingga pada akhirnya mati.
2)

Busuk buah
Busuk buah disebabkan oleh cendawan Thanatephorus cucumeris. Penyakit ini
menyerang buah tomat. Buah yang terserang akan terlihat bercak kecil berwarna
coklat. Kemudian akan membesar, cekung dan bagian tengahnya retak.
Selain itu ada busuk buah yang disebabkan oleh cendawan Colletotrichum coccodes.
Gejalanya terdapat bercak kecil berair, membulat dan cekung. Pada pangkal buah
dekat tangkai terdapat bercak ungu.

7.

Kekurangan Sumber Daya Manusia dalam Struktur Organisasi Perusahaan


Organisasi merupakan wadah yang sangat penting dalam masyarakat, terutama
kaitannya dengan penyampaian informasi (top down) dan panyaluran inspirasi
(bottom up) para anggotanya. PT. Saribhakti mempunyai double jobdesc, triple
jobdesc bahkan lebih dalam struktur organisasinya. Para petinggi perusahaan PT.
Saribakti merupakan teman sendiri, tetangga, dll dengan kualifikasi prekrutan SDM
dengan standar minimal yang mau bekerja dan totalitas untuk kemajuan PT.
Saribhakti. Ketrampilan dibutuhkan dari semua lini, mulai dari produksi, efektitas
keuangan, pemasaran, SDM. Akan tetapi, keterampilan tersebut dipegang oleh 4
orang yang bekerja di kantor PT. Saribhakti. Adapun struktur Organisasinya sebagai
berikut.

66

3.5.

Analisis Keuangan
Analisis keuangan ini dihitung untuk mendapatkan apakah usaha ini layak untuk

diusahakan atau tidak. Perhitungan keuangan ini dilakukan untuk kasus keuangan dalam
sebulan, penulis mengambil perhitungan kelayakan usaha pada bulan Juli 2015.

Tabel 9. Penerimaan Pembayaran Distributor Camp Yasai Bulan Juli 2015


Bulan

No.

JULI

DO
SARIBHAKTI

Tanggal

Jatuh Tempo

Thursday, July 02, 2015

2,049,500

15 Juli 2015

Sunday, July 05, 2015

2,008,750

18 Juli 2015

Tuesday, July 07, 2015

1,956,750

22 Juli 2015

Thursday, July 09, 2015

1,793,350

25 Juli 2015

Sunday, July 12, 2015

1,918,150

27 Juli 2015

Tuesday, July 14, 2015

2,332,950

04 Agustus 2015

Tuesday, July 21, 2015

2,359,300

07 Agustus 2015

Thursday, July 23, 2015

3,369,550

09 Agustus 2015

Sunday, July 26, 2015

4,844,100

11 Agustus 2015

10

Tuesday, July 28, 2015


TOTAL

3,745,400
26,377,800

13 Agustus 2015

Tabel 10. Analisis keuangan PT. Saribhakti Bumi Agri


PENGELUARAN

HARGA

PENERIMAAN
Tomat (Momotaro, Rosento,

Tomat Momotaro

127,700

Tomat Rosento

83,500

Tomat Komomo

78,600

R/C Ratio : 2.011

Sekam bakar

1,980,000

B/C Ratio : 1.011

Polybag

625,000

Green House

5,000,000

Pupuk dan

Nutrisi AB Mix

675,000

Nutrisi

Pupuk Kandang

1,645,000

Bibit:

Media Tanam

TOTAL

Komomo)

67

26,377,800

HOK Wanita
800,000

Tenaga Kerja

(40,000)
HOK Laki-laki
1,000,000

(50,000)
Bahan bakar

300,000

Koran

Operasional

50,000

pembungkus
Peralatan kebun
TOTAL

750,000
13,114,800

Berdasarkan perhitungan R/C dan B/C ratio didapat kedua nilai menunjukan diatas
satu yang mana mengartikan bahwa usaha PT. SBA layak untuk diusahakan dan
menguntukan.

68

BAB IV
PELIBATAN MASYARAKAT DALAM USAHATANI DAN PEMASARAN
PT.SARIBHAKTI

4.1.

Pelibatan Masyarakat
Pelibatan Masyarakat adalah proses mengikutsertakan masyarakat dalam pemecahan

masalah atau pembuatan keputusan dan menggunakan masukan dari masyarakat demi
mencapai keputusan yang lebih baik. Pelibatan Masyarakat memberikan peluang bagi
perusahaan untuk menunjukkan tanggung jawab sosial dan kepeduliannya terhadap masalahmasalah dampak lingkungan. Pelibatan Masyarakat yang efektif juga memungkinkan
perusahaan tambang untuk meningkatkan legitimasi sosialnya serta perbaikan kredibilitas dan
kepercayaan dari pemangku kepentingan.
Dalam menjalankan tujuan suatu perusahaan yang berada diatas tanah pedesaan,
pelibatan masyarakat merupakan salah satu aspek yang perlu diperhatikan. Dalam mencapai
visi dan misi perusahaan tersebut, pelibatan masyarakat mencakup bagaimana masyarakat
yang tinggal di daerah perusahaan ikut terlibat ke dalamnya.
Tujuan pelibatan masyarakat adalah meningkatkan kesadaran kepada pelaku
pembangunan lainnya bahwa masyarakat bukanlah obyek pemanfaatan ruang, tetapi justru
merekalah pelaku dan pemanfaat utama yang seharusnya terlibat dari proses awal sampai
akhir dalam memanfaatkan ruang, ruang disini dapat diartikan sebagai kesempatan yang telah
disediakan.
Pelibatan masyarakat dalam usahatani yang ada di PT. SBA adalah keterlibatan
dalam aspek tenaga kerja. Karena begitu luas lapangan pekerjaan yang diciptakan PT. SBA,
maka banyak pula tenaga kerja yang diserap dari desa sekitar khususnya RW 03 dan RW 04
yang masih tergolong kedalam desa tertinggal. Sebagian besar karyawan tetap atau karyawan
harian yang dimiliki PT. SBA berasal dari desa-desa sekitar, secara tidak langsung dengan
didirikannya PT. SBA sekaligus menjadi upaya pengurangan angka pengangguran yang
nantinya akan bermuara di penurunan angka kemiskinan. Sementara dalam pemasaran hasil
produksi, masyarakat sekitar PT. SBA tidak banyak terlibat di karenakan memang segmentasi
pasar PT. SBA sekarang hanya fokus kepada distributor atau tangan kedua, dan tidak menjual

69

secara langsung kepada konsumen sehingga produk yang dihasilkan belum sampai secara
langsung kepada masyarakat maupun dilihat dari askep pelibatannya.
Pelibatan masyarakat yang terjadi yang lain adalah dalam kegiatan CSR (Corporate
Social Responsibility) PT. SBA, seperti dalam kegiatan sosial yang diadakan antara lain:
santunan anak yatim, penyembelihan hewan qurban, dan lain-lain. Secara detil akan
dijelaskan di subab berikutnya.
PT. SBA juga sering mengadakan pengajian yang bertempatan di musholla yang
berada tepat di dalam perusahaan tersebut. Pengajian tersebut dilakukan secara berkala dan di
hadiri dengan mayoritas ibu-ibu dan anak-anak.
Kepedulian kepada masyarakat sekitar PT. SBA atau relasi komunitas dapat
diartikan sangat luas, namun secara singkat dapat dimengerti sebagai peningkatan partisipasi
dan posisi organisasi di dalam sebuah komunitas melalui berbagai upaya kemaslahatan
bersama bagi organisasi dan komunitas. Salah satu bentuknya adalah CSR (Corporate Social
Responsibility).

4.2.

CSR (Coorporate Social Responsibility)


CSR (Corporate Social Responsibility) adalah suatu tindakan atau konsep yang

dilakukan oleh perusahaan (sesuai kemampuan perusahaan tersebut) sebagai bentuk


tanggungjawab mereka terhadap sosial/lingkungan sekitar dimana perusahaan itu berada.
Corporate

Social

Responsibility

(CSR)

merupakan

fenomena

strategi

perusahaan yang mengakomodasi kebutuhan dan kepentingan stakeholder-nya. CSR timbul


sejak era dimana kesadaran akan sustainability perusahaan jangka panjang adalah lebih
penting daripada sekedar profitability.
Salah satu bentuk CSR yang di lakukan oleh PT. Saribhakti Bumi Agri diantara lain
adalah :
1. Pembuatan jalan aspal di Desa Tanjungwangi sepanjang 400 meter untuk
mendukung pembangunan infrastruktur di desa tersebut.
2. Menyumbang pembangunan salah satu Masjid besar di daerah Cicalengka.
3. Pemberian Beasiswa Training ISO-9001 2012, dan Global Gap yang diberikan
kepada salah satu karyawan di PT. SBA pada tahun 2015 yang berlangsung
selama 8 hari.

70

Gambar 47. Program CSR : Pemberian Sertifikat Beasiswa Training

4. Pembangunan tugu nama desa dan prasasti perusahaan perusahaan ditanda tangani
oleh kepala desa beserta direktur perusahaan pada tahun 2014
5. Menyumbang hewan qurban setiap tahunnya selama 4 tahun berupa sapi untuk
desa sekitar.

Gambar 48. Program CSR : Daging Qurban untuk masyarakat sekitar

6. Pembuatan jembatan penyebrangan sebanyak satu buah jembatan pada 2 desa


pada tahun
7. Santunan yang diberikan dari PT. SBA untuk beberapa anak yatim yang ada di
desa sekitar secara berkala.

71

Gambar 49. Program CSR : Santunan kepada anak yatim

Program CSR yang dijalankan oleh PT. Saribhakti Bumi Agri memang terhitung
belum terlalu banyak, dikarenakan memang perusahaan tersebut baru berdiri dan stabil 4
tahun terakhir. Akan tetapi, dengan berdirinya PT. SBA banyak menyerap tenaga kerja
khususnya di daerah sekitar perusahaan tersebut.
Program yang disebutkan diatas adalah bukti nyata dari bentuk pertanggungjawaban
PT. SBA kepada masyarakat setempat. Walaupun dirasa belum terlalu banyak tetapi menurut
kepala desa setempat, PT. SBA mempunyai pengaruh yang cukup kuat dalam membantu dan
menyokong perekonomian desa khususnya RT 03 RW 04 yang notabene desa tersebut
termasuk ke dalam salah satu desa yang cukup tertinggal, begitupun juga kegiatan sosial bagi
masyarakat setempat. PT. SBA mampu membuka cukup banyak lapangan pekerjaan untuk
warga RT 03 baik dari segi bulanan atau kerja harian. Tetapi disebutkan bahwa belum ada
bantuan secara kontinyu untuk kegiatan sosial yang bersangkutan.
Untuk harapan kedepannya, masyarakat desa setempat berharap agar PT. SBA dapat
melebarkan sayapnya kedalam bidang agrowisata sehingga dapat menjadikan desa sekitarnya
menjadi desa wisata yang terus berkembang pesat sehingga mampu mengurangi angka
kemiskinan dan angka pengangguran yang ada di desa setempat, dengan menciptakan lebih
banyak lapangan pekerjaan dan secara tidak langsung juga memperkuat perekonomian di
desa tersebut.

72

BAB V
PENGEMBANGAN INOVASI

5.1.

Informasi Perusahaan Pengembangan Inovasi Saribhakti


Perusahaan ini berdiri dilatarbelakangi oleh berkurangnya lahan-lahan khususnya

untuk pasok hortikultura terutama sayur-sayuran di Indonesia, yaitu Jawa Barat. Di Jawab
Barat pengembangan tanaman jenis hortikultura sayuran difokuskan hanya pada daerah
Lembang dan sekitarnya saja, bukan pada daerah lainnya. Seperti halnya di Cicalengka,
dengan adanya perusahaan ini daerah Cicalengka mampu menjadi penggerak utama daerah
non produktif lainnya sebagai daerah sentra hortikultura tomat Jepang.
Perusahaan kami mampu menjadi yang terdepan dalam hal pengolahan lahan non
produktif yang dijadikan sebagai tolak ukur pengembangan daerah setempat. Perusahaan
kami pun memfokuskan pada komoditas-komoditas hortikultur eksklusif seperti Tomat
Momotaro, Komomo, Cherry, Rosento, Horenso, Nashubi, dan Mizuna. Dilihat dari
manfaatnya yang sangat banyak dan ternyata permintaan di pasar cukup tinggi akan tanaman
tersebut membuat kami cukup tertarik. Selain itu peluang pasar dalam negeri dan luar negeri
untuk ekspor menjadi salah satu alasan kami mendirikan perusahaan ini.
Perusahaan ini berfikir bagaimana membudidayakan dan memasarkan hasil tanam
komoditas eksklusif yang memiliki manfaat berlimpah dan digemari masyarakat dan tidak
hanya bisa di beli oleh kalangan menengah keatas saja tetapi untuk semua kalangan
masyarakat pula. Kami berfikir bagaimana hasil panen kami mempunyai nilai ekonomis yang
tinggi dengan cara memberikan nilai tambah pada produk kami dalam hal packaging dan pola
penyampaian pada masyarakat melalui project yang akan kami lakukan.
Informasi Umum:

Nama Perusahaan

: CV. Yujin Yasai

Jenis Produksi

Budidaya

Tanaman

Eksklusif

Jepang

Tomat

Momotaro

Alamat Peurssahaan : Kaki Gunung Masigit Kareumbi, Cicalengka, Jawa


Barat.

Nomer Telepon

: 081297078238

Alamat email

: hello.yujinyasai@gmail.com

Bentuk Badan Hukum: CV

Mulai Berdiri

: Januari 2016

73

Label Perusahaan

Gambar 50. Logo Perusahaan Pengembangan Inovasi

5.2.
A.

Visi dan Misi Perusahaan


Visi
Menjadikan perusahaan penyedia produk komoditas eksklusif berkualitas terbaik
dengan turut serta mensejahterakan dan meningkatkan taraf hidup petani khususnya
petani daerah Cicalengka Jawa Barat.

B.

Misi
Sebagai pusat pelestarian plasma nutfah hortikultura di Indonesia khususnya Jawa
Barat dengan kegiatan penelitian, pendidikan, budidaya, dan wisata
Menciptakan kebun percontohan hortikultura khususnya sayur-sayuran eksklusif.
Memberikan alternatif objek wisata baru bagi wisatawan mancanegara maupun
domestik
Menciptakan lapangan kerja baru khususnya di Lingkungan Kecamatan
Cicalengka
Memanfaatkan segenap potensi alam yang ada dengan asas pertimbangan
keselarasan lingkungan

74

5.3.

Struktur Organisasi

Deskripsi Pekerjaan

Elfadhanadya Kusuma Prasetyo (General Manager)


Deskripsi Kerja :
a) Bertanggung jawab atas jalannya perusahaan
b) Memastikan perusahaan mendapatkan keuntungan dn arus kas yang
berkembang.

Galih Wilarko (Manager Keuangan)


Deskripsi Kerja :
a) Bertanggung jawab atas segala pembukuan dan anggaran keuangan
b) Bertanggung jawab dalam urusan administrasi perusahaan.

Nadinia Fathilla (Manager Pemasaran)


Deskripsi Kerja :
a) Bertanggung jawab dalam menjalin hubungan dengan pelanggan
b) Bertanggung jawab dalam meningkatkan penjualan.

Suci Iedal Utami P. (Manager Operasional)


Deskripsi Kerja :
a) Bertanggung jawab atas jalannya proses produksi
b) Bertanggung jawab atas distribusi produk

75

Jika dilihat dari badan usaha berdasarkan lapangan usahanya, perusahaan kami
merupakan badan usaha agraris, yaitu badan usaha yang menghasilkan barang-barang dengan
bantuan faktor alam, seperti tingkat kesuburan tanah dan iklim. Namun apabila dilihat dari
bentuk kepemilikan modal, perusahaan kami merupakan perusahaan dengan badan usaha
yang berbentuk Perseroan Komanditer (CV).Perseroan Komanditer adalah bentuk perjanjian
kerjasama berusaha bersama antara 2 (dua) orang atau lebih, dengan akta otentik sebagai akta
pendirian yang dibuat dihadapan notaris yang berwenang.
Para pendiri perseroan komanditer terdiri dari persero aktif dan persero pasif yang
membedakan adalah tanggung jawabnya dalam perseroan. Kami memilih bentuk badan usaha
ini karena memiliki beberapa kelebihan yaitu kemampuan manajemen lebih besar, proses
pendirianya relatif mudah, modal yang dikumpulkan bisa lebih besar, mudah memperoleh
kredit.

5.4.
A.

Lokasi Perusahaan
Kondisi Kawasan
Kawasan sekitarnya adalah bekas perkebunan teh pada saat jaman Belanda lalu
ditanami tanaman keras dan setelah tanaman keras di tebang hanya rerumputan
tandus. Daerah perumahan penduduk terletak pada bagian timur tempat wisata agro
kami. Letak Utara, Selatan, dan Barat masih berupa ladang dan sawah. Ladang saat
ini masih di tanami palawija oleh penduduk sekitar. Daerah Cicalengka masih
tergolong rendah tingkat kepadatan penduduknya sehingga mungkin untuk dijadikan
daerah pengembangan fungsi-fungsi baru infrastruktur kota.

B.

Kondisi Tanah
Pada daerah ini bentuk batas lahan tidak beraturan, kontur tanah berbukit dan lembah
dan lahan tergolong lahan jenis IV yang sangat tidak berproduktif sehingga perlu
penanganan lebih misalnya membangun beberapa green house di dalamnya dan
pemeliharaan secara berkelanjutan pada pemakaian lahan.

C.

Potensi Wilayah
Posisi CV. Yujin Yasai cukup strategis karena terletak di Kecamatan Cicalengka,
Kabupaten Sumedang. Cicalengka terkenal dengan beberapa lokasi wisata seperti
Curug Cinulang dan Masigit Kareumbi, dikarenakan Lokasinya berada di dekat
daerah wisata sehingga orang bisa sangat mudah untuk menjumpai posisi agrowisata

76

kami. Selain itu, memungkinkan adanya perluasan daerah sehingga nantinya


menjadikan Cicalengka sebagai sentra tanaman eksklusif khususnya sebagai sentra
hortikultura.

5.5.
A.

Perencanaan Usaha
Gambaran Peluang Usaha
Pada usaha awal kami akan melakukan budidaya pada tomat komoditas
eksklusif yaitu tomat momotaro. Sebenarnya tomat momotaro kaya akan manfaat
seperti tomat pada umumnya, tetapi ukuran, kualitas, dan rasanya pun berbeda.
Tomat ini tergolong manis dan berukuran besar sehingga biasanya oleh masyarakat
barat sering dijadikan sebagai buah.
Tomat ini berasal dari Jepang yang unik dan beda dari buah tomat lainnya.
Nama momotaro diambil dari nama salah satu pahlawan Jepang yang melegenda.
Momotaro tomato, memiliki ukuran sebesar 200 gram per buahnya. Berwarna pink
segar yang menggiurkan, serta memiliki teksturnya padat dengan rasa manis
menyegarkan, juga mengandung banyak air. Sering disajikan untuk salad, sup atau
campuran hidangan lainnya.
Tomat merupakan makanan yang bergizi yang mengandung banyak vitamin
yang pastinya disukai dan dibutuhkan oleh berbagai lapisan masyarakat, selain
rasanya yang enak, harganya yang terjangkau, pastinya memiliki manfaat lainnya.
Mengkonsumsi buah tomat sangat baik untuk kesehatan tubuh. Manfaatnya juga
banyak sekali, mulai dijadikan bumbu masakan, sambal, saus, hingga dijadikan
minuman. Tapi masih banyak orang yang belum tahu kandungan gizi serta manfaat
dari buah tomat.
Salah satu senyawa yang paling banyak terkandung didalam buah tomat yaitu
likopen. Likopen adalah senyawa yang memberikan warna merah pada buah tomat.
Likopen berperan sebagai senyawa antioksidan, mengurangi kolesterol, dan mampu
melindungi tubuh dari kanker, terutama ancaman kanker prostat yang terjadi pada
pria. Zat-zat lain yang terdapat pada tomat adalah karbohidrat, protein, lemak,
vitamin A, B1, B2, B3, dan C, kalsium, fosfor, besi, natrium, kalium, serat, dan air.
Berikut ini merupakan pohon industri tanaman tomat khususnya tanaman buah:

77

Sumber: Litbang Pertanian


Gambar Pohon Industri Buah

Salah satu produk olahan tomat yang diminati oleh berbagai kalangan adalah
fresh product tomat itu langsung. Peluang usaha fresh product tomat adalah salah
satu peluang usaha yang mudah mempelajarinya. Peluang usaha ini juga mudah
mendapatkan bahan bakunya. Tomat yang biasanya hanya dijadikan sayuran, pada
bisnis ini tomat bisa dijadikan buah sebagai fresh product yang bisa dipetik dan
dimakan langsung oleh konsumen ataupun pelanggan yang datang ke tempat kami.

78

B.

Keluaran yang Diharapkan


Outcomes Expectations
Undisired

Desired

Rasa yang tidak enak


Produk yang tidak segar
Proses pengolahan yang kotor
Harga yang tidak sesuai
Kemasan yang tidak sesuai standar
Pelayanan yang buruk
Tempat yang tidak nyaman
Rasa yang enak dan fresh product
Tempat yang nyaman dan bersih
Harga yang terjangkau
Kemasan yang menarik
Pelayanan yang ramah
Fasilitas tambahan (wifi, tempat
ibadah, dll)

Perusahaan rugi
Pengunjung sedikit
Karyawan yang tidak terlatih
Outlet dan produk tidak
disukai
Human Error
Perusahaan Untung
Biaya produksi yang rendah
Pengunjung banyak dan loyal
Dapat
mensejahterakan
karyawan maupun petani
Memberikan peluang lapangan
kerja

Konsumen
Produsen
Tabel 11. Keluaran yang diharapkan oleh Konsumen dan Perusahaan

Perusahaan berharap dapat menciptakan kenyamanan bagi konsumen sehingga


perusahaan harus menyetarakan standar keinginan bagi konsumen. Sebagai
perusahaan, kami berusahan meminimalisir hal yang tidak diinginkan oleh konsumen
dan memaksimalkan hal yang diinginkan konsumen tentunya dengan pertimbangan
Desired oleh produsen.

C.

Rencana Kedepan
Perusahaan kami merupakan perusahaan yang bergerak dibidang olahan tomt
dan sayuran komoditas eksklusif lainnya, sehingga hal yang paling penting adalah
mendapatkan sertifikasi dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan),
sertifikasi ISO 9001, dan Sertifikasi GlobalGAP agar produk kami dapat terlihat
jaminan keamanannya untuk dikonsumsi oleh konsumen.
Tidak hanya itu label halal juga merupakan hal yang penting untuk produk dari
perusahaan kami. Beberapa tahun kedepan juga kami akan melebarkan sayap untuk
membuka cabang perusahaan kami di kota-kota besar di seluruh Indonesia dengan
menyajikan produk olahan tomat yang berdaya saing tinggi. Tidak hanya itu kami
juga akan terus mengembangkan produk inovasi dari tomat agar konsumen tidak
bosan dengan produk yang kami miliki. Produk yang kami jual harus memenuhi SOP
yang telah ditentukan agar kenyamanan dan kehigienisan produk tetap terjaga.

79

Rencana kedepannya perusahaan kami yang awal mula berbadan CV akan bisa
berganti dengan PT sehingga kami dapat melebarkan peluang bisnis tomat tersebut.
CV Yujin Yasai berharap akan menyediakan Market olahan yang berbahan dasar
tomat dan sayur komoditas Jepang lainnya untuk oleh-oleh para wisatawan.

D.

Pengguna
Pengguna wisata agro buah dan sayur ini adalah masyarakat daerah Cicalengka
khususnya petani-petani yang tinggal di kaki gunung Masigit Kaerumbi yang
menjual hasil produksi lahannya yang akan ditampung di wisata agro buah dan sayur
ini. Selain itu pengguna wisata agro buah dan sayur ini adalah Pengelola wisata agro
buah dan sayur itu sendiri

E.

Kegiatan yang Perlu Ditampung


Pada saat ini, kegiatan perdagangan sayur-sayuran untuk skala pedagang grosir
dari beberapa daerah sekitar Cicalengka tersebar dan jarang sekali ada juga tidak
ditunjang oleh prasarana yang memadai. Selain itu, di beberapa lokasi timbul
masalah kemacetan lalu lintas, sampah yang tidak dikelola dengan baik, serta
kapasitas yang terbatas. Oleh karena itu, kegiatan yang perlu ditampung yaitu:

Kegiatan pedagang grosir, yaitu penjualan komoditi sayur-sayuran dari tangan


petani/pengepul kepada pedagang grosir yang memiliki Los, sebelum disortir.

Kegiatan penunjang utama atau fungsi wisata agro buah dan sayur, yaitu
pengadaan listrik dan distribusinya, pengadaan air bersih dan distribusinya,
pembuangan dan pengolahan air kotor dan limbah sampah, penanggulangan
terhadap bahaya kebakaran, penyedia toilet umum, sarana beribadah,
penyediaan tempat berjualan makanan, kantor pengelola wisata agro buah dan
sayur dan pos jaga keamanan.

Kegiatan penunjang sekunder atas fungsi wisata agro buah dan sayur, yaitu
kantor untuk kegiatan koperasi pedagang wisata agro buah dan sayur, kantor
ekspor impor, kantor bank, kantor pos/tele komunikasi, dan penjual jasa
lainnya

80

5.6.

Analisis Pasar dan Persaingan


Pesaing

Pesaing

No

Faktor

CV. Yujin
Yasai

1 (Asep
Strawberry,
Garut)

2 (PT. Kusuma
Agrowisata,
Malang.)

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17

Produk
Penetrasi pasar
Reputasi
Ongkos produksi
Harga
Marjin keuntungan
Fasilitas
Tenaga kerja
Manajemen
Teknologi
Kekuatan keuangan
Sumber material
Distribusi
Kemampuan promosi
Jaminan produk
Pendekatan penjualan
Trend pertumbuhan
TOTAL

+
=
=
+
+
+
+
=
=
=
+
+
36

=
+
+
=
=
+
+
=
=
+
+
34

+
=
=
=
+
+
=
+
=
=
=
32

Keterangan:
Beri tanda + (lebih baik), = (sama dengan), - (lebih buruk) jika dibandingkan dengan
perusahaan anda. Notasi utk perusahaan anda disesuaikan dengan pesaing terbaik,
misal: jika faktor harga untuk pesaing terbaik adalah + (lebih baik), maka tentu saja
perusahaan anda harus diberi tanda (lebih buruk). Untuk + bernilai 3, = bernilai 2,
dan bernilai 1.

Dari hasil analisis matriks yang ada, perusahaan kami mendapatkan hasik
penilaian tertinggi yang berarti bahwa perusahaan kami mampu bersaing di atas
perusahaan lainnya. Usaha kami memiliki pesaing yang unggul jika dilihat dari hasil
matriks yang ada.

81

a) Segmentasi Pasar
Perusahaan kami memiliki target berdasarkan segmentasi pasar yang akan
dituju untuk mengembangkan usaha yang di produksi oleh perusahaan kami Yujin
Yasai. Segmentasi pasar dari perusahaan ini dapat di lihat dari beberapa aspek
seperti diantaranya :

Aspek demografi dimana segmentasi yang kami targetkan dari produk ini
di harapkan bisa mencakup semua kalangan umur, jenis kelamin.

Aspek psikografi dimana segmentasi yang kami targetkan dari produk


utama kami yaitu fresh product tomat momotaro dan olahannya ini
diharapkan bisa mencakup semua tingkat sosial, gaya hidup dan
kepribadian masyarakat luas.

Aspek geografis dimana segmentasi yang kami targetkan fresh product


kami diharapkan bisa di terima dan tersebar seluruh pasar lokal yang ada
baik di sekitar maupun tersebar di seluruh Indonesia.

Dilihat dari potensinya tomat merupakan jenis sayur-sayuran favorit yang


selalu di gunakan sebagai bahan masak setiap penduduk di Indonesia. Masyarakat
Indonesia tidak asing lagi dengan olahan tanaman ini. Dilihat dari potensi ataupun
prospek kedepan dari produk kami yang berbahan dasar tomat dan nantinya
mengembangkkan komoditas lainnya tergolong menjanjikan. Saat ini di indonesia
olahan dari tomat memang sudah banyak, tetapi jarang sekali ada yang
menyediakan fresh product tomat yang tergolong langka komoditasnya dan
pengunjung dapat memetik langsung tomat tersebut beserta permintaan akan
olahan tomat tersebut terus mengingkat dan tidak jarang apa yang disediakan di
dalam negeri tidak mampu mencukupi permintaan para konsumen.
Itu merupakan suatu peluang bagi kami untuk membuat suatu inovasi yang
baru yang belum terlalu banyak pesaingnya. Dengan peluang pasar yang besar,
menurut kami produk yang kami buat akan bisa mengikuti perkembangan pasar
akan tomat. Dengan kualitas tomat yang baik dan di olah dengan higienis sebagai
bahan bakunya diharapkan membuat anggapan bahwa produk kami mempunyai
kualitas tinggi serta rasa yang enak. Selain itu tomat juga mempunyai banyak
manfaat bagi tubuh ini, sangat penting untuk masyarakat yang sudah memulai
akan pentingnya kesehatan bagi diri sendiri. Tidak lupa kami lengkapi dengan

82

kemasan yang menarik, fleksibel, serta harga yang relatif terjagkau kami sangat
optimis segmentasi yang kami usung.

b) Targeting & Positioning


Penentuan pasar sasaran yang telah kami tentukan berdasarkan segmentasi
pasar yang terdiri dari beberapa aspek, yaitu semua kalangan dan jenis kelamin
yang ada di Bandung dan sekitarnya. Jika di lihat dari sifat produk kami yang
merupakan fresh product yaitu tomat dan tanaman komoditas Jepang lainnya
maka sasaran utama untuk pemasaran project ini adalah segmen wisatawan dan
pasar lokal.
Kami memasarkan keluar produk kami masih dalam lingkup pasar lokal
yaitu seperti: distributor-distributor untuk pasar ritel lokal seperti Setiabudi
Market, Foodhall, Foodmart, danlainnya.

Untuk kedepannya kita akan

memasarkan ke arah yang lebih luas lagi yaitu untuk ekspor.


Selain dalam penentuan target sasaran kami diatas, kami juga menargetkan
untuk para wisatawan-wisatawan yang ada di sekitar. Lokasi kami yang berada di
daerah wisata memungkinkan kita untuk membuat sebuah agrowisata ber-temakan tomat. Kami juga melakukan penjualan serta edukasi langsung ke konsumen
yang datang sehingga pengunjung atau wisatawan yang datang dapat langsung
mengetahui bagaimana cara produksi ataupun manfaat produk kami secara
langsung. Edukasi yang kami tawarkan berupa pengenalan mengenai budidaya
tomat komoditas eksklusif, teknologi-teknologi yang kami gunakan untuk
memproduksi produk kami, manfaat dari tomat itu sendiri dan juga produk olahan
kami.
Kami menciptakan sebuah model kecil yang kami paparkan langsung
mengenai bagaimana alat, proses dari awal mula benih tomat hingga mencapai
produk

yang siap dikonsumsi.

Karena kami

membuat

model tempat

produksi/industri kami sebagai bentuk agrowisata tidak lupa kami menawarkan


beraneka fasilitas wisata seperti cafe dan rumah makan yang menjual produk
olahan tomat.
Tidak lupa kami menggunakan media internet untuk memasarkan project
kami seperti jejaring sosial facebook, twitter, blog ataupun instagram untuk iklan
dan cara pemesanannya delivery service. Kami menargetkan hal tersebut untuk

83

mahasiswa atau para pekerja yang sudah mulai sadar akan kesehatan tubuhnya
yang dapat membeli produk kami secara online dan delivery service.

c) Persaingan

Siapa yang menjadi pesaing utama?


Pesaing utama perusahaan Yujin Yasai adalah PT. Asep
Strawberry. Produk Asep Strawberry adalah secara garis besar semua
produknya berbahan dasar strawberry. Usaha ini telah dirintis sejak Tahun
2006. Asep Strawberry akan terus melakukan terobosan baru dan
mengembangkan produknya dengan segala bahan dasar dengan strawberry

Dimana pesaing-pesaing itu berlokasi?


Perusahaan tersebut sudah mempunyai 7 cabang, yang diantaranya
pesaing utama kita adalah yang terletak di Jl. Kadungora No. 245 Garut.
Karena lokasinya berdekatan dengan lokasi project kami.

Asep Strawberry merupakan perusahaan penghasil strawberry yang cukup


dikenal dengan masyarakat dan mebawarkan berbagai kegiatan agrowisata
secara indoor maupun outdoor.

Asep Strawberry belum membuka reseller atau franchise untuk para


pelanggannya jadi setiap cabang adalah milik terpusat atau pribadi

5.7.
A.

Analisis Pasar dan Persaingan


Ukuran Pasar
Karena perusahaan kami merupakan perusahaan yang baru berdiri maka kami
memperkirakan akan memproduksi fresh product tomat momotaro sebanyak 500
packages per bulan dan 500 pengunjung setiap bulan, sebagai langkah awal kami
dalam project ini.

B.

Market Share
Market share adalah prosentase (share) yang dapat kita capai dari jumlah
keseluruhan konsumen (market) yang bisa memakai atau membeli produk kita pada
suatu wilayah tertentu.
Untuk menentukan tingkat persaingan, perusahaan harus mengetahui market
share yang dimiliki oleh perusahaan, yaitu besarnya bagian pasar yang dikuasai

84

perusahaan, market share adalah persentasi jumlah unit yang terjual untuk industri
produk dihitung dari jumlah dari unit yang terjual untuk industri tersebut dari produk
saingannya. Untuk menghitung berapa besarnya market share perusahaan maupun
pesaing dapat dilakukan dengan menggunakan rumus :

Pangsa Pasar =
Pangsa Pasar =

x 100 %
= 33.3 %

Dikarenakan kami adalah perusahaan yang baru berdiri maka perkiraan pangsa
pasar kami di pasaran adalah 33.3%, artinya produk kami masih memiliki posisi
sebesar 33,3% yang menurut kami cukup besar di pasaran dan diharapkan memiliki
peluang pangsa pasarnya naik.

C.

Analisis Strategi
Dilihat dari peta persaingan project

ini menurut kami dapat dilihat belum

mencapai titik kompetitif yang tinggi karena belum banyak perusahaan sejenis di
wilayah tersebut. Dari analisis pasar dan persaingan yang kami lihat bahwa
persaingan terjadi antar sesama pengusaha dengan project inovasi agrowisata yang
sama, tetapi sudah lebih lama berkembang serta pesaing tersebut sudah punya nama
baik dimata konsumen.
Sedangkan agrowisata tomat menurut kami masih merupakan produk inovasi
baru yang masih sangat jarang di pasaran sehingga menurut kami dapat menjadi
salah satu project andalan perusahaan kami nantinya. Sebagai perusahaan baru yang
sedang merintis dan berlokasi di daerah Cicalengka kami mempunyai strategi
pemasaran dengan menjadikan daerah tersebut yang tergolong lahan tidak produktif
menjadi sentra tomat Jepang sae-Jawa Barat.
Cara kami mendekatkan produk kami dengan pasar lokal atau konsumen luar
yaitu dengan menawarkan project ini ke setiap investor yang ingin menginvest di
tempat kami dan cara menjualnya langsung kepada distributor dengan memberikan
sample awal produk kami yang telah melalui R&D dan memberitahukan keunggulan
dan kelebihan, serta manfaat dari produk kami, ikut serta dalam acara bazar atau car
free day yang di adakan tiap minggu dan pemasaran juga dilakukan dengan

85

bekerjasama (sponsorship) dengan event-event yang ada di daerah sekitar untuk


memperkenalkan nama kami, dan kami juga melakukan delivery service.

5.8.

Rencana Pengembangan
Tomat merupakan potensi pasar yang menjanjikan, disamping untuk
pemenuhan bahan pangan yang biasanya untuk memasak, tomat juga yang kaya akan
vitamin biasanya banyak sekali permintaan untuk produk olahannya. Disamping itu
pemenuhan kebutuhan untuk tempat wisata yang semakin lama semakin banyak tetapi
dengan konsep yang umumnya sama saja, perusahaan kami mampu memberikan
inovasi baru kepada masyarakat dalam hal pemenuhan kebutuhan hiburan. Kami
menetapkan untuk memilih tomat momotaro sebagai bahan baku kami karena melihat
banyaknya masyarakat yang semakin lama kepedulian akan kesehatannya terus
meningkat dan komoditas ini tergolong jarang ada dipasaran sehingga mampu
meningkatkan rasa ingin tahu masyarakat.
Dalam sub bab ini kami memperkirakan rencana pengembangan perusahaan
kami dengan membuat inovasi baru yaitu menambahkan produk olahan lainnya dari
tomat dan dari komoditas jepang lain. Kami juga akan membuat kemasan baru yang
lebih menarik untuk beberapa kalangan. Kami juga akan membuat produk olahan siap
makan nantinya. Sehingga konsumen lebih praktis dalam mengkonsumsi produk
kami.
Untuk melakukan pengembangan perusahaan Yujin Yasai melakukan strategi
yang berfokus pada semua aspek. Aspek- aspek yang kami jadikan dalam strategi
pengembangan dengan menggunakan analisis SWOT.

Weaknesses (Kelemahan)
Keberadaan perusahaan sebagai pendatang baru dalam dunia bisnis
membuat konsumen belum banyak yang tertarik tentang produk kami.

Opportunities (Peluang)
-

Masih jarangnya outlet yang menyediakan semua produk olahan yang


berbahan dasar tomat dengan konsep ekowisata.

Banyaknya manfaat dalam kandungan dari tomat dan berbagai macam


olahan kedelai yang kerap disukai oleh berbagai kalangan

Banyaknya inovasi atau produk yang bisa dihasilkan dengan bahan baku
tomat momotaro

86

Threats (Ancaman)
-

Ada usaha sejenis dengan bahan baku berbeda dan mungkin akan
timbul usaha yang sejenis dengan bahan baku berbeda.

Banyak restoran dengan konsep ekowisata di Cicalengka dan


sekitarnya dengan berbahan dasar selain tomat.

5.9.

Jadwal Pengembangan
CV Yujin Yasai merupakan perusahaan yang baru akan berkembang, untuk itu

diperlukan jadwal pengembangan sebagai acuan perusahaan kami dalam mengembangkan


usaha kedepannya. Berikut ini merupakan jadwal pengembangan perusahaan kami:

Bulan ke
No.

Keterangan
1

5.10.
A.

1.

Survei Lokasi dan bahan


baku

2.

Pembangunan tempat
wisata

3.

Pembuatan Media Publikasi

4.

Promosi

5.

Pembelian alat-alat produksi

6.

Pemasaran

7.

Research Inovation

8.

Evaluasi

9.

Laporan Akhir

10

11

12

Pengelolaan Usaha
Operasional
CV. Yujin Yasai akan mengembangkan produk-produk olahan tomat momotaro
melihat peluang yang sangat baik didalamnya. Olahan dari bahan baku tomat
momotaro saat ini hanya berfokus pada pengembangan usaha fresh product saja.
Melihat manfaat yang dihasilkan tomat momotaro cukup banyak, maka kami

87

meyakini bahwa olahan tomat momotaro bisa dikembangkan lebih dari itu. Arah dari
bisnis perusahaan lebih cenderung ke arah pengembangan rumah produksi tomat
momotaro dengan berbagai inovasi ter-update dari tanaman tomat itu sendiri, oleh
karena itu perusahaan kami sangatlah konsen untuk mengembangkan inovasi lebih
baik lagi.
Perusahaan kami akan mengembangkan bahan baku tomat momotaro yang
biasanya fresh product dan langsung dikirim ke distributor tapi dalam hal ini kami
mengembangkan ecowisata dimana pengunjung dapat memetik langsung fresh
product kami, selain itu kami juga berfokus pada pengembangan potensi buah tomat
momotaro itu sendiri untuk produk olahan lainnya seperti makanan dengan olahan
tomat, ataupun kosmetik atau perawatan wajah berbahan dasar tomat. Pengembangan
perusahaan kami berfokus pada bidang makanan dan minuman juga kosmetik yang
berinovasi dari bahan baku tomat momotaro. Misalnya, seperti yang telah kita
ketahui bahwa tomat momotaro biasanya hanya di gunakan untuk memasak saja
fresh productnya, dan konsumen tanpa mengetahui pola pembudidayaannya seperti
apa, inovasinya bisa menjadi apa saja, dalam hal ini kami dapat mengembangkan
hal-hal tersebut dalam ruang lingkup yang lebih luas lagi. Karena pada kenyataannya
orang-orang awam hanya mengetahui secara luarnya saja dan bagaimana pola
mengonsumsinya tanpa adanya wawasan edukasi mengenai tanaman tomat
momotaro ini sendiri.
Selain itu olahan bahan baku tomat momotaro juga bisa dikembangkan menjadi
kosmetik yaitu lipbalm ataypun scrub muka yang sangat baik untuk kesehatan kulit
dan bersifat alami. Perusahaan kami memanfaatkan ampas tomat momotaro yang
biasanya untuk jus menjadi bahan baku olahan kosmetik untuk lipbalm dan juga
scrubbing. Kami mempelajari hal ini dari berbagai sumber kosmetik-kosmetik
terkemuka seperti di Korea dan Jepang, karena di negara luar kosemtik dari bahan
baku yang alami sangat digemari masyarakat. Permintaan akan tomat momotaro
yang bisa dikategorikan sebagai tomat beef meningkat setiap tahunnya di negara
luar, disebabkan karena banyaknya industri olahan makanan yang berbahan dasar
tomat. Dengan potensi yang cukup besar di Indonesia, perusahaan kami yakin olahan
tomat momotaro menjadi berbagai makanan cepat saji dan kosmetik akan cukup
terang kedepannya. Seperti hal di Italia olahan tomat sebagai bahan baku utama dan
telah dikembangkan menjadi bahan pelengkap pizza, oleh karena itu kami meyakini

88

olahan tomat momotaro kami dapat bersaing karena inovasi yang kami lakukan juga
berkiblat pada persaingan perusahaan saat ini di dunia.
a) Lokasi
Perusahaan mempertimbangan pemilihan lokasi ecowisata dan
produksi ataupun budidaya tomat momotaro dengan pertimbangan jarak dan
berada di kawasan yang dekat dengan perkotaan sehingga Cicalengka dipilih
sebagai lokasi agrowisata kami, lebih tepatnya di kaki gunung Masigit
Kareumbi. yang berbatasan dengan Garut, maka lokasi tersebut tidak terlalu
jauh dengan lokasi pengambilan bahan baku. Karena konsep kami yang juga
memperkenalkan project secara berkelanjutan juga.

b) Fasilitas
Adapun pada awal project planning ini kami akan membeli lahan
ataupun menyewa seluas 1 hektar. Kami memberikan fasilitas edukasi sambil
berekreasi dengan keluarga, teman, maupun sahabat. Kenyamanan dan
kelengkapan fasilitas menjadi target utama kami. Tidak hanya itu, perusahaan
juga bekerjasama dengan perusahaan tour sebagai objek wisata yang harus
dikunjungi oleh para wisatawan sebagai tempat singgah untuk mencicipi
berbagai macam produk olahan tomat momotaro. Berikut adalah rincian
fasilitas yang akan kami sediakan:
Bentuk Kegiatan

Ruang

Daerah Rekreasi Indoor


Daerah tanam tomat momotaro

Green house

Tempat Istirahat

Shelter/Gazebo
Rumah Pohon

Daerah Rekreasi Outdoor


Seminar, Pertemuan, Pertunjukan

Exhibition

Hasil Olahan

Pameran, Bazaar, Festival

Proses Pengolahan

Pabrik

Pengolahan,

toko

oleh-oleh
Pengiriman, packaging

Peti kemas, grading house

Menginap

Penginapan

Konsultasi

Jasa Consultant Pertanian

89

Makanan dan Minuman

Restauran dan Cafe

Belanja

Toko yang menjual bibit dan


alat perkebunan

Kegiatan Edukasi
Pusat Pengetahuan

Science Center, Botanical

Tempat bermain

Wahana bermain dan belajar

Membaca Buku

Perpustakaan Umum

Pelatihan

Ruang

pelatihan

penyuluhan

dan

penanaman

buah dan sayur


Packing buah

Ruang sortir, ruang simpan,


ruang pengepakan.

c) Bahan Baku
Ketersediaan bahan baku dalam hal ini menjadi pertimbangan usaha
kami. Dalam pembuatan agrowisata ini yang diunggulkan adalah fresh product
buah itu sendiri dan juga pasok bahan baku yang berkelanjutan untuk produk
olahan nantinya berhubungan dengan outlet atapun restauran yang akan kami
buat. Dalam pembuatan outlet All About Momotaro kami mengusung ide
bangunan yang ecowisata sehingga berbahan dasar kayu yang didapatkan
dari toko kayu sekitar kecamatan. Untuk pembuatan bangunan perusahaan
kami mengadopsi Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup nomor 08
tahun 2010 tentang kriteria dan sertifikasi bangunan ramah lingkungan.
Bahan baku utama yaitu benih atau biji momotaro yang kami dapatkan
berasal dari import negara asal yaitu Jepang yang nantinya melalui proses
R&D kami, maka kami dapat menciptakan benih atau bibit momotaro itu
sendiri. Dan beberapa bahan baku pembantu lainnya kami dapatkan di pasar
terdekat di Cicalengka untuk produk olahan dari Momotaro.
Untuk berbagai bahan baku dalam pengembangan inovasi tomat
momotaro ini berusaha berlandaskan sistem ramah lingkungan. Kami juga
memberikan edukasi bagi para petani binaan perusahaan yang bergabung

90

dengan usaha kami dalam pengelolaan budidaya dalam green house untuk
mengurangi pemakaian bahan-bahan kimia dalam budidaya tomat momotaro.
Sistem pembelian untuk bahan baku dilakukan perusahaan dengan
petani setempat dengan sistem pemberdayaan petani lokal dengan cara
menanamkan modal dimana dengan penanaman modal tersebut kami bisa
mengembangkan potensi sumberdaya manusia didaerah tersebut. Hasil
produksi tersebut nantinya akan dijual ke perusahaan kami dengan harga yang
disepakati oleh kedua belah pihak. Petani juga harus memenuhi standar
operasional prosedur yang perusahaan tentukan. Dan sistem pembelian dengan
pabrik tahu dilakukan dengan cara pembelian putus. Jadi dalam arti lain, untuk
masalah lahan budidaya nantinya masih menjadi milik petani sekitar tetapi
diatur dengan sistem manajerial yang perusahaan kami buat.

d) Proses Produksi
Pada awal perkembangan perusahaan ini difokuskan pada penjualan
fresh product dimana pengunjung dapat memetik langsung tomat momotaro di
lahan yang telah disediakan. Jenis Mutu Produk nantinya di sesuaikan dengan
syarat ISO 9001 dan GlobalGAP. Dimana yang dipilih untuk di panen adalah
Grade A dan B. Teknologi yang digunakan juga ramah lingkungan, kami tidak
menggunakan mesin berbahan bakar minyak atau gas untuk budidaya atau
pemeliharaan, juga untuk panen. Sehingga untuk pemeliharaan kami hanya
melalui proses penyiraman nutrisi memakai gayung dan ember, juga
pemeleiharaan hama dan panen menggunakan tangan atau gunting biasa.
Adapun arus produksi ataupun budidayanya:

Budidaya Tomat Momotaro


1. Pengelolaan Lahan, Green House, dan Media Tanam
Pengelolaan Green House
a. Siapkan bahan material dan peralatan yang dibutuhkan antara lain:
kayu atau bambu, tali, paranet atau plastik atau kaca, meteran, dan
sebagainya.
b. Tetapkan lokasi penempatan green house. Pada lahan miring
penempatan greenhouse disesuaikan dengan luasan lahan yang
diinginkan.

91

c. Buat kerangka greenhouse sesuai rencana yang ditetapkan.


d. Jika diperlukan, beri dudukan beton atau cor untuk bagian tiang
e. Setelah menjadi green house, lapisi dengan plastik ketinggian 0,5-1
meter
f. Bersihkan plastik atap green house secara berkala.
g. Segera perbaiki atau ganti apabila ada bagian yang rusak

Pengelolaan lahan
a. Siapkan lahan 1 minggu sebelum benih disemaikan
b. Cangkul tanah hingga gembur buat bedeng-bedeng membujur kearah
Timur Barat selebar 0,8-1 meter dengan jarak tinggi 15-20 cm dengan
jarak antar bedeng 50 cm.
c. Buat saluran pembuangan air dengan ukuran lebar 50 cm dan
kedalaman 50 cm di sekeliling green house.
d. Tutup bedeng-bedeng dengan mulsa plastik hitam perak.

Keperluan

Kuantitas

Harga

Sewa lahan/tahun

1 Ha

7.000.000

Pembuatan

Green 20 Greenhouse

140.000.000

House
Upah Pekerja

20 Orang x 7 hari @ 8.400.000


60.000

Bangunan

Kantor

60.000.000

Musholla

50.000.000

Rumah

Kemas 100.000.000

(Packaging)
Rumah Edukasi
Total

2.

100.000.000
465.400.000

Penyemaian dan Pemeliharaan Benih


a. Siapkan tray yang berisi campuran tanah, arang sekam dan pupuk
kandangn dengan perbandigan 1:1
b. Ratakan media tanam, lalu siram dengan air hingga kondisi jenuh air.

92

c. Sebar benih tomat secara koloni selama 10 hari, tutup kembali dengan
tanah halus dan ditutup dengan plastik atau karung selama maksimal 5
hari. Setelah terlihat berkecambah, buka penutup, lalu siram secara
berkala.
d. Benih yang berkecambah 10 hari sudah siap untuk ditanam atau
dipindahkan secara individu menggunakan media polybag yang berisi
arang sekam dengan diameter 15 cm.
e. Pemilihan bibit: pilih bibit momotaro berdasarkan persyaratan sebagai
berikut; utuh, tidak cacat atau luka, sehat, bersih dari kotoran dan tidak
keriput.
f. Aplikasi pestisida jenis fungisida kontak dan sistemik setelah bibit
dipindahkan ke polybag pada usia 15 sampai 20 hari.

3.

Penanaman
a. Setelah usia 20 hari pindahkan bibit dari polybag persemaian ke
polybag yang telah disiapkan di dalam green house dengan cara buat
lubang tanam sedalam ukuran polybag persemaian. Setelah itu buka
plastik polybag persemaian dan pindahkan bibit ke polybag yang telah
disiapkan secara utuh.
b. Tutup dan ratakan media tanaman dengan mengunakan arang sekam
lalu lakukan penyiraman dengan air hingga usia 2 hari setelah tanam.
Setelah itu periode penyiraman dilakukan dengan selang waktu 2 hari.

Keperluan

Kuantitas

Harga

Benih

tomat 5000 seed Taki seed 9.000.000

Momotaro

(Takii (1.800.000/

1000

Seed)

seed)

Gayung

4pcs

40.000

Ember

4pcs

100.000

Drum 100L

20pcs

6.000.000

Upah Kerja

4 HOK @ 50.000 x 63.400.000/tahun


317 hari kerja

Nutrisi AB Mix

20 @ 20.000 x 365

93

146.000.000/tahun

Total

4.

224.540.000

Pemeliharaan Tanaman
Penyulaman
a. 5 hari setelah tanam lakukan penyulaman dengan cara cabut tanaman
yang mati, rusak, layu, atau tumbuh abnormal.
b. Ganti tanaman yang rusak dengan bibit cadangan yang telah disiapkan.

Penyiangan, perempatan,dan pemasangan air


a. Bersihkan tanaman dari gulma yang tumbuh secara berkala 3-4 kali, di
area green house.
b. Perempatan dilakukan seminggu sekali pada pagi hari dengan
memotong tunas yang tumbuh di ketiak daun
c. Pegang ujung tunas dengan tangan yang bersih, lalu digerakkan ke
kanan kiri smpai tunas tersebut lepas atau dengan menggunakan pisau
tajam dan gunting stek. Apabila terlambat merempel, tunas akan
cabang yang besar dan sukar putus
d. Ajir dipasang dengan menggunakan tambang maksimal 10 hari setelah
tanam. Perambatan dilakukan bersamaan dengan perempalan tunas.

Pemupukan
a. Setelah 2 hari ditanam, beri campuran pupuk atau nutrisi.
b. Lakukan aplikasi nutrisi dengan periode aplikasi 2 kali sehari dengan
metode tiap 2 hari aplikasi, 1 hari penyiraman. Dosis nutrisi yang
digunakan 2 liter nutrisi per 200 liter air untuk tanaman. Aplikasi
nutrisi dilakukan hingga mencapai periode produktif (120-150 hari)

Penyiraman
Lakukan penyiraman secukupnya,tidak boleh berlebihan atau
kurang.
Penjarangan buah
a. Untuk jenis Momotaro dan Rosento, penjarangan dilakukan setelah
usia 45 hari atau ada buah yang mulai muncul menggunakan metode
seleksi (disarankan maksimal 5 buah dalam 1 tandan). Untuk

94

selanjutnya penjarangan dilakukan tiap 7 hari selama masa produktif


tanaman (75-135 hari setelah tanam.)
b. Untuk jenis Komomo tidak dilakukan penjarangan buah.
c. Pembuangan daun tua dan daun yang terkena serangan hama dan
penyakit dilakukan setelah tanaman berusia 45 hari dengan cara daun
bagian bawah dibuang dan hanya disisakan 1 daun dibawah rangkaian
buah pertama.

Pengendalian Hama dan Penyakit Tanaman


Untuk tanaman yang terserangan, lakukan pengendalian antara lain:
a. Pengendalian

preventif

dilakukan

7-10

hari

setelah

tanam

menggunakan insektisida dan fungisida kontak dan atau sistemik.


Untuk selanjutnya dilakukan aplikasi setiap 7-10 hari. Dosis yang
digunakan sesuai anjuran.
b. Untuk tanaman yang sudah terserang hama dan penyakit spesifik (e.g
layu fusarium) yang dapat menular, dilakukan pemangkasan tanaman.

5.

Pemanenan
a. Lakukan pemanenan pada tanaman yang telah berumur 75-135 hari
pada pagi hari ketika cuaca cerah
b. Periksa kriteria masa petik yang optimal dengan ciri kulit buah
berubah, dari warna hijau menjadi kuning kemerah-merahan
c. Untuk jenis Momotaro dan Rosento, petik tomat dengan cara memetik
buah di bagian ujung tangkai buah sehingga tangkai buah terputus
d. Untuk jenis Komomo, dapat dipetik hanya buahnya saja
e. Masukan ke dalam keranjang yang bersih sebelum di bawa ke tempat
penampungan untuk diseleksi kembali dan di packing berdasarkan
jenis buah (Momotaro, Rosento dan Komomo)
f. Untuk jenis Momotaro dan Rosento susun buah yang memenuhi
persyaratan pada keranjang buah secara hati-hati dimana bagian
tangkai bertemu dengan bagian tangkal lainnya dengan terlebih dahulu
diberikan alas kertas buram pada bagian bawah keranjang dan pada
setiap susuanan buah pada keranjang.

95

6.

Pemeliharaan Pasca Panen


a. Kumpulkan hasil panen, angkut ke area pengemasan dalam kondisi
tertutup dengan kertas yang telah disiapkan
b. Bersihkan buah dari sisa kotoran yang menempel di permukaan kulit
dengan hati-hati

7.

Penyortiran/ Grading Dan Pengemasan


a. Sortir buah sesuai kriteria yang di tetapkan satu per satu. Untuk jenis
Momotaro dan Rosento penyortiran dilakukan berdasarkan ukuran dan
berat sedangkan untuk jenis Komomo penyortiran hanya untuk kriteria
buah rusak atau cacat.
b. Siapkan keranjang yang sudah dibersihkan
c. Beri pelindung pada dasar dan tepi pengemas seperti kertas buram
d. Timbang untuk memastikan kesesuaian beratnya
e. Untuk jenis Momotaro dan Rosento, susun buah yangmemenuhi
persyaratan pada keranjang buah secara hati-hati dimana bagian
tangkai bertemu dengan bagian tangkai lainnya. Lapisi dengan kertas
buram pada setiap susunannya
f. Timbang kembali buah yang telah tersusun untuk mematiskan
kesesuaian beratnya
g. Tutup keranjang yang telah terisi buah
h. Untuk buah yang tidak sesuai dipisahkan pada keranjang reject

Keperluan

Kuantitas

Harga

Keranjang

10pcs

600.000

Gunting

10pcs

50.000

Hand

Wrapping 2pcs

3.600.000

Sayur
Tray Styrofoam Sayur 4800pcs

2.400.000/

Plastik roll

24 roll

8.160.000

Dulas (storage)

1 box

150.000.000

96

Upah Kerja

4 orang @60.000 x 76.080.000


317 hari kerja

Total

B.

232.730.000

Pemasaran
Dalam

pemasaran

terdapat

strategi

pemasaran

yang

disebut

bauran

pemasaran (Marketing mix) yang memiliki peranan penting dalam mempengaruhi


konsumen agar dapat membeli suatu produk atau jasa yang ditawarkan oleh
perusahaan. Elemen-elemen bauran pemasaran terdiri dari semua variabel yang
dapat dikontrol perusahaan untuk dapat memuaskan para konsumen. Bauran
pemasaran merupakan alat pemasaran yang baik yang berada dalam suatu
perusahaan, dimana

perusahaan

mampu

mengendalikannya

agar

dapat

mempengaruhi respon pasar sasaran.


Bauran pemasaran 7P yaitu Product (Produk), Price (Harga), Place (Tempat),
Promotion (Promosi), People (Orang), Physical Evidence (Bukti Fisik), dan Process
(Proses). Bauran pemasaran tersebut pada perusahaan ini adalah sebagai berikut:

a) Product
Dalam strategi produk, tentunya sebelum memulai usaha kami akan
merancang strategi produk dengan mengembangkan ide produk yang
bermaksud produk apa yang kita buat dan bagaimana bentuk produk tersebut,
menilai kelayakan produk dengan mempertimbangkan apakah kualitas sama
dengan harga?, merancang dan menguji produk dengan melakukan
pembuatan dan penelitian produk oleh ISO 9001, GlobalGAP, dan BPOM atau
badan kesehatan lainnya, sertifikat halal dan lainnya, mendistribusikan
memasarkan produk dan yang terakhir melakukan pengawasan paska produksi
dengan menghitung kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman produk kami.
Selain itu kami juga membuat kemasan dan nama yang menarik yaitu
Pick Me Up untuk hasil-hasil tomat yang dipanen secara mandiri oleh para
konsumen atau pengunjung yang mana dapat menarik pelanggan dengan cepat
dikarenakan zaman sekarang dengan nama yang menarik dan unik pelanggan
mampu memudahkan konsumen mengingat dengan baik produk ini. Selain

97

dengan nama yang menarik, produk kami ini nantinya segala olahan dari tomat
jarang sekali ada di pasaran, produk kami ini dapat dikonsumsi secara umum
dan juga baik untuk di konsumsi anak-anak sebab kaya akan manfaat dan
gizinya.

b) Price
Penentuan harga kali ini kami mempertimbangkan harga dengan
ketentuan biaya produksi, suplai persediaan dan harga persaingan yang
tentunya untuk mendapatkan keuntungan yang maksimal. Dengan ketentuan
kami membuat harga produk di bawah harga pesaing namun memperhatikan 3
unsur sebelumnya yang membuat kami tidak mendapatkan kerugian dan harga
penentunya juga lebih terjangkau. Untuk pertama kami akan membuat
promosi dengan diskon atau memberikan bonus setiap pembelian sejumlah
produk kami untuk pelanggan dan juga kami memberikan reward kepada
distributor-distributor kami dan 100 pengunjung pertama kami dalam bentuk
barang gratis sebagai penarik perhatian pasar untuk produk kami pada awal
peluncuran produk kami dan tentunya kami juga harus memperhatikan biayabiaya tambahan seperti ini.
Untuk estimasi harga, karena konsep penjualan kami berfokus untuk
edukasi dan wisata kami memberikan harga jual yang terjangkau untuk
berbagai kalangan. Berikut ini estimasi harga beserta rata-rata penerimaan
perbulannya yang akan kami terapkan pertahun.

Tahun 1
Penerimaan/Bulan Kuantitas
Penjualan Tiket 300 tiket
Penjualan Tomat 300 kg
Momotaro
Total Penerimaan
Total Selama 1 Tahun
Tahun 2
Penerimaan/Bulan Kuantitas
Penjualan Tiket 500 tiket
Penjualan Tomat 500 kg
Momotaro
Total Penerimaan

98

Harga Satuan Harga Total


Rp10.000
Rp3.000.000
Rp20.000
Rp6.000.000
Rp9.000.000
Rp108.000.000

Harga Satuan Harga Total


Rp10.000
Rp5.000.000
Rp20.000 Rp10.000.000
Rp15.000.000

Rp180.000.000

Total Selama 1 Tahun


Tahun 3
Penerimaan/Bulan Kuantitas
Penjualan Tiket 500 tiket
Penjualan Tomat 700 kg
Momotaro
Total Penerimaan
Total Selama 1 Tahun
Tahun 4
Penerimaan/Bulan Kuantitas
Penjualan Tiket 600 tiket
Penjualan Tomat 900 kg
Momotaro
Total Penerimaan
Total Selama 1 Tahun
Tahun 5
Penerimaan/Bulan Kuantitas
Penjualan Tiket 700 tiket
Penjualan Tomat 1000 kg
Momotaro
Total Penerimaan
Total Selama 1 Tahun
Tahun 6
Penerimaan/Bulan Kuantitas
Penjualan Tiket 700 tiket
Penjualan Tomat 1000 kg
Momotaro
Total Penerimaan
Total Selama 1 Tahun

Harga Satuan Harga Total


Rp10.000
Rp5.000.000
Rp20.000 Rp14.000.000
Rp19.000.000
Rp228.000.000

Harga Satuan Harga Total


Rp10.000
Rp6.000.000
Rp20.000 Rp18.000.000
Rp24.000.000
Rp288.000.000

Harga Satuan Harga Total


Rp10.000
Rp7.000.000
Rp20.000 Rp20.000.000
Rp27.000.000
Rp324.000.000

Harga Satuan Harga Total


Rp10.000
Rp7.000.000
Rp20.000 Rp20.000.000
Rp27.000.000
Rp324.000.000

c) Place
Pada strategi tempat atau lokasi kali ini kami memilih tempat
agrowisata yang berlokasi di Cicalengka kaki gunung Masigit Kareumbi
dengan tujuan agar lebih dekat dengan perkotaan dan pasar dan menekan
biaya pengiriman atau distribusi. Dan kami memiliki bangunan yang unik
dengan konsep rumah produksi tomat momotaro.

99

d) Promotion
Dengan melakukan presentasi penjualan (iklan) bersifat non personal
atau umum yang di komunikasikan dalam bentuk media atau non media
dengan meningkatkan citra merek produk yang menarik dan seunik mungkin,
selain itu kami mempromosikan produk kami melalui banyak cara lainnya,
diantaranya dengan membuat stand-stand jualan serta mempromosikan lewat
event-event atau festival makanan yang kami ikuti nantinya. Kami juga akan
melakukan penyebarluasan dari media social, blogspot, dan dari mulut ke
mulut secara personal atau secara pribadi melalui teman dekat atau saudara
(keluarga) dari anggota kami sendiri.

e) People
Project ini diperuntukan untuk siapapun dan kalangan manapun, tetapi
dikhususkan untuk anak-anak ataupun pelajar yang ingin belajar bagaimana
cara membudidayakan tanaman komoditas Jepang yang baik dan benar.

f) Physical Evidence
Perangkat

yang

dipergunakan

oleh

pihak

perusahaan

untuk

memperkenalkan rumah produksi tomat momotaro secara luas dapat dilihat


dari bagaimana membudidayakannya, pengolahan, tempat yang menjual dan
kemasan yang mempunyai daya tarik bagi para konsumennya sehingga terlihat
menarik. Sebelum melihat produknya konsumen dapat melihat tempat terlebih
dahulu sehingga tercipta rasa ingin mencoba.

g) Process
Kami melakukan masa perkenalan untuk produk kami yaitu 6-7 bulan
pertama, karena menurut kami dengan waktu tersebut produk kami akan
mampu masuk kedalam pasar dan dikenal oleh konsumen.

C.

Perencanaan SDM
Kualitas sumber daya manusia merupakan salah satu faktor penentu berjalan
baiknya suatu perusahaan. Maka dari itu, perencanaan sumber daya manusia sangat
penting untuk diterapkan dalam perusahaan. Dalam CV. Yujin Yasai, kami

100

menerapkan teknik untuk perencanaan sumber daya manusia, bernama teknik job
scoping.
Job Scoping memastikan kesempatan berinovasi secara efektif bekerja dalam
level aksi. Teknik ini dapat membantu mengidentifikasi gangguan-gangguan yang
menghalangi untuk mencapai tujuan perusahaan.
Step/ langkah-langkah dalam teknik ini ialah:

Mendata fokus perusahaan saat ini.


Tulis kesempatan berinovasi atau Job To be Done di tengah kotak. Gunakan
format pernyataan pekerjaan yang lebih sesuai.

Mengidentifikasi hambatan perusahaan.


Tulis masalah terdekat di kolom terpisah di bawah kolom tengah.

Mengembangkan pekerjaan baru.


Tulis pekerjaan baru di bawah masalah terkait. Tulis se-spesifik mungkin.

Mengidentifikasi alasan
Tulis masalah utama yang menjadi alasan terganggunya proyek inovasi. Hal
ini membantu tim mengaharapkan keuntungan dari proyek dan mendukung
perspektif yang lebih besar terhadap issu.

Mengembangkan pekerjaan baru


Berdasarkan alasan yang kamu tulis, sampaikan pekerjaan baru atau proyek
yang mengantarkan masalah di level ini. Tulis setiap pekerjaan baru di atas
alasaan yang terkait.

Menentukan fokus proyek


Setelah mencoba Job Scoping, kamu akan menentukan perubahan fokus dari
inovasi untuk membuat hal ini lebih dapat dijalankan.
Teknik ini sebenarnya secara tidak langsung membantu perusahaan menentukan

proyek inovasi sesuai dengan pekerjaan-pekerjaan baru yang dijalankan sumber daya
manusia yang ada di perusahaan. Dengan sumberdaya manusia yang terlatih, yang
dapat melihat keperluan perusahaan dari hambatan beserta alasannya, inovasi
perusahaan akan berjalan dengan baik.
Perusahaan saat ini melakukan pemberdayaan para petani dengan cara
melakukan pelatihan dalam memakai SOP (Standar Operasional Prosedur) budidaya
tomat momotaro. Jika terdapat teknologi terbarukan dalam budidaya tomat

101

momotaro, perusahaan kami akan mengadakan berbagai penyuluhan berkala untuk


petani binaan perusahaan kami.
Karyawan pada perusahaan kami minimal adalah lulusan SMA dengan sistem
training job selama 3 bulan serta akan diberikan pelatihan-pelatihan menarik. Bagi
karyawan yang bekerja di perusahaan kami akan difasilitasi oleh asuransi kesehatan
(BPJS) dan pelatihan ISO 9001 juga GlobalGAP.

D.

Pengelolaan SDA
Sumber daya alam adalah sumber daya yang terkandung dalam bumi, air, dan
dirgantara yang dapat didayagunakan untuk memenuhi kebutuhan dan kepentingan
manusia. Pemanfaatan sumber daya alam harus diikuti oleh pemeliharaan dan
pelestarian. Alam mempunyai sifat yang beraneka ragam namun serasi dan
seimbang. Oleh karena itu, perlindungan dan pengawetan alam harus terus dilakukan
untuk mempertahankan keserasian dan keseimbangan itu.
Oleh karena itu, agar pemanfaatannya dapat berkesinambungan, maka tindakan
eksploitasi sumber daya alam harus disertai dengan tindakan perlindungan.
Pemeliharaan dan pengembangan lingkungan hidup harus dilakukan. CV Yujin
Yasai melakukan pelestarian SDA dengan cara yang rasional antara lain sebagai
berikut:

Melakukan pengelolaan sumberdaya alamnya dengan berwawasan lingkungan


dan berkelanjutan. Pengelolaan tersebut dilakukan dengan cara pengurangan
pemakaian bahan-bahan kimia dalam proses budidaya tomat momotaro dan
menggunakan pupuk kompos dan atau pupuk kandang yang berasal dari
kotoran ayam. Penggunaan pestisida juga dilakukan dengan menggunakan
pestisida organik sehingga tidak berbahaya bagi konsumen.

Membuat bangunan ekowisata dengan konsep ramah lingkungan

Mendaur ulang sampah maupun ampas yang ada di rumah produksi kami dan
memanfaatkannya sebagai bahan baku pembangkit listrik.

E.

Membatasi pengambilan sumber daya alam yang berlebihan.

Pelibatan Masyarakat
CSR (Corporate Social Responsibility) merupakan suatu konsep atau tindakan
yang dilakukan perusahaan sebagai rasa tanggung jawab perusahaan terhadap sosial

102

maupun lingkungan sekitar dimana perusahaan itu berada. Perusahaan kami


membuat beberapa program CSR dengan sebagai bentuk pelaksanaan visi dan misi
CSR kami:

Visi:

Menuju masyarakat agraris berkehidupan baik.

Misi:
Melaksanakan komitmen perusahaan atas tanggung jawab dan terlibatnya
masyarakat sekitar

dan lingkungan yang akan memberikan nilai tambah

kepada semua pihak yang terkait.


Melaksanakan tanggung jawab dan kepedulian sosial demi terwujudnya
Indonesia sebagai bangsa agraris yang tetap mengikuti modernisasi dan
pembangunan berkelanjutan.

Berikut beberapa program yang kami jalankan:


a. Masyarakat
Perusahaan kami dapat berdiri hingga hari ini karena adanya dukungan
dari masyarakat sekitar. Maka dari itu, kami terus menjalin hubungan melalui
perekrutan warga sekitar tiap tahunnya baik itu sebagai petani di lahan hingga
staff administrasi dan jabatan lainnya di perusahaan kami. Selain itu, kami
megadakan kegiatan-kegiatan sosial seperti pemberian kebutuhan pokok
kepada yayasan yang ada di desa sekitar perusahaan kami. Selain itu, kami
juga membantu mendanai pengadaan mck serta pemasangan pipa dan bak air
untuk warga sekitar.

b. Pendidikan
Perusahaan kami menyekolahkan anak atau kerabat karyawankaryawannya yang berada di linkungan sekitar yang memiliki prestasi dan
beberapa yang tidak mampu. Selain itu, perusahaan kami menyediakan sarana
sekolah seperti alat tulis. Kesempatan magang pun tersedia bagi warga sekitar
yang ingin mencoba bekerja di perusahaan kami.

103

c. Olahraga
Perusahaan kami mendukung kegiatan olahraga masyarakat sekitar
dengan ikut membantu kegiatan gotong royong dan penyediaan sarana
prasarana olahraga untuk warga sekitar.

d. Kesehatan
Perusahaan kami setiao setahun sekali menjalankan program cek
kesehatan gratis untuk warga sekitar. Selain itu, karyawan perusahaan kami
bekerjasama

dengan

Palang

Merah

Indonesia

ikut

penyumbangan donor darah yang diadakan pada tahun lalu.

104

dalam

program

BAB VI
PENUTUP
6.1.

Kesimpulan
PT. Saribhakti Bumi Agri merupakan salah satu perusahaan yang bergerak di bidang

agribisnis hortikultura yang mengelola lahan pertanian sebesar 23 hektar dari mulai proses
penerimaan benih/ bibit, budidaya, panen sampai penanganan pasca panen. Saribhakti
berpegang teguh pada prinsip pembaruan berkesinambungan untuk terus berinovasi guna
memprofesionalkan petani melalui sistematisasi teknologi dan tekhnik terbarukan, serta
membuka akses akses baru akan komersialisasi hasil tanam.
PT. Saribhakti Bumi Agri juga merupakan satu-satunya perusahaan hortikultura
yang telah menetapkan dan mengimplementasikan suatu Sistem Manajemen Mutu dan Global
GAP untuk menghasilkan produk pertanian yang bermutu, aman pangan dan memperbaiki
kinerja sistem manajemen serta memenuhi kepuasan pelanggan. Sistem Manajemen Mutu
yang digunakan sesuai dengan standar ISO 9001:2008 dan Good Agricultural Practices
(GAPs) GLOBAL G.A.P.
Tidak hanya itu, Saribhakti juga menjalankan sistem pertanian terpadu yang
menghasailkan produk pertanian berupa tanaman organik (Tomat, terong jepang, bayam,
selada air, cabai, jagung dll), tanaman florikultura (krisan, mawar, dll), peternakan (domba),
perikanan (lele), dan kehutanan (tanaman keras jabon). Hasil produk yang dijual di
PT.Saribhakti berupa Tomat jepang, jagung, nasubi, mizuna dan horenzo. Alasan memilih
tanaman ini dikarenakan jenis sayuran ini dinilai sangat prospektif karena harganya yang
tinggi bahkan berkali-kali lipat dari sayuran lokal dan semakin banyaknya ritel modern yang
menjual sayuran eksklusif jepang serta restoran Jepang yang beberapa tahun terakhir banyak
didirikan di kota-kota besar terutama wilayah Jabodetabek menjadi peluang besar bagi
perusahaan untuk menjadi pemasok restoran-restoran tersebut. Kegiatan pertanian ini
diharapkan dapat memberikan manfaat satu sama lain agar terintegrasi sesuai dengan tujuan
perusahaan.
Dalam posisinya di pasar, PT. Saribhakti Bumi Agri adalah perusahaan yang
tergolong sebagai pasar Penantang (Market Challenger). Tingkat potensi pasar PT. Saribhakti
Bumi Agri dapat dilihat melalui peringkatnya di posisi atas dan diberikan sebagai Bintang
Indonesia 2014 kategori Sentra Perkebunan Tomat Momotaro (Tomat Jepang) Terbesar di
Indonesia dari Yayasan Penghargaan Indonesia.
Pesaing utama pada saat ini adalah Kelompok-kelompok tani yang berlokasi di
Cibodas, Lembang dekat dengan distributor tunggal PT. Saribhakti (CampYasai), tetapi PT.

105

Saribhakti mempunyai keunggulan yaitu perkebunan dengan jenis hasil panen yang terbukti
oleh ISO 9001 dan Global GAP juga mengutamakan komoditas-komoditas Jepang. Namun
dalam pelaksanaanya masih terdapat kendala kendala yang dihadapi, yaitu Kebutuhan
Distributor (Camp Yasai) yang sedikit, Penunggakan Pembayaran Oleh Distributor,
Kekurangan Sumber Air pada musim panas, Masih banyaknya hasil produksi yang off grade,
Permasalahan benih, Masih adanya hama dan penyakit yang menyerang tanaman,
Kekurangan Sumber Daya Manusia.
Aspek produksi yang dilakukan oleh penulis selama melakukan kuliah lapangan
adalah melakukan penyemaian, pemberian nutrisi AB Mix setiap harinya, perawatan tanaman
tomat, pemanenan, melakukan sortir dan grading hasil panen bersama distributor, dan
mengikuti pelabelan yang dilakukan oleh distributor di Lembang. Selain itu, penulis juga
melakukan

controlling

bersama

kepala

divisi

hortikutultura,

penyusunan

berkas

perusahaan,melakukan absensi dan banyak hal lainnya.


Dengan adanya pembelajaran dan pengetahuan mengenai agribisnis sayuran
eksklusif Jepang, penulis mempunyai suatu gagasan pengembangan inovasi bagi perusahaan
yaitu dibangunnya tempat agrowisata untuk para pengunjung PT. Saribhakti Bumi Agri.
Penulis berfikir bagaimana membudidayakan dan memasarkan hasil tanam komoditas
eksklusif yang memiliki manfaat berlimpah dan digemari masyarakat dan tidak hanya bisa di
beli oleh kalangan menengah keatas saja tetapi untuk semua kalangan masyarakat pula.
Penulis berfikir bagaimana hasil panen kami mempunyai nilai ekonomis yang tinggi dengan
cara memberikan nilai tambah pada produk dalam hal packaging dan pola penyampaian pada
masyarakat melalui arowisata.

6.2.

Saran
Ada beberapa hal yang kami anggap dapat lebih baik jika di terapkan pengembangan

inovasi yang dilakukan oleh PT. Saribhakti untuk mengatasi kendala yang ada, oleh karena
itu kami mengemukakan beberapa saran, seperti:
1.

Menambahkan kegiatan Research & Development untuk mengetahui kualitas dan


kuantitas yang akan dihasilkan dari penanaman komoditas eksklusif Jepang sebelum
penanaman dalam jumlah besar.

2.

PT. SBA harus merubah pola grading yaitu Grade A, Grade B, Grade C, dan out of
Grade. Grade A : Ekspor dan Ritel Eksklusif Lokal (Papaya Gallery Market,
Foodhall, Foodmart, Setiabudi Market), Grade B : Ritel Medium Lokal (Superindo,

106

hypermart, dan lainnya), Grade C : Pasar Lokal (restaurant, ataupun bazaar), Out of
Grade : Sebagai waste untuk bio gester.
3. Pengembangan wisata agro yang dapat dikembangkan baik berupa proses budidaya,
penangan pasca panen, pengelohan hasil, penyajian/transaksi hasil produksi maupun
pemasaran hasil dari komoditas pertanian yang meliputi tanaman pangan dan
holtikultura, perkebunan, perternakan, perikanan dan kehutanan. Guna sebagai pusat
informasi setempat, pusat promosi pariwisata setempat, pemusatan kegiatan suatu
kegiatan kelompok masyarakat, arena yang dapat mendorong tumbuh dan
berkembangnya aspirasi seni dan budaya masyarakat setempat dan salah satu usaha
untuk melestarikan mempertahankan kelestarian beberapa varietas tumbuhan dan
tanaman.
4. Perbanyak mengikuti pasar tani yang dilakukan oleh suatu lembaga untuk
meningkatkan eksistensi produk perusahaan

107

LAMPIRAN

Lampiran 1. Lampiran Foto foto yang terkait dengan PT. Saribhakti Bumi Agri

108

109

110

111

112

Lampiran 2. Logbook Kegiatan Magang BEDP

KEGIATAN MAGANG BEDP


PT. SARIBHAKTI BUMI AGRI, CICALENGKA, JAWA BARAT.
Hari ke-1
Tanggal

: Senin, 12 Oktober 2015

Tempat

PT. Saribhakti Bumi Agri

Kegiatan

Orientasi wilayah PT. Saribhakti Bumi Agri


Pengenalan Staff Managerial perusahaan

Hasil

Dari hasil orientasi wilayah PT. Saribhakti. Didapati


bahwa luas lahan total PT. Saribhakti adalah 23
hektar yang telah diolah sebesar 15 hektar.
Lahan PT. Saribhakti terdiri dari berbagai macam
bangunan, lebih dari 20 jenis tanaman yang ditanam,
peternakan dan perikanan.
Bangunan yang telah dibangun di Saribhakti terdiri
dari 46 Green House, Graha Hejo, Graha Bodas,
Graha horti, Graha Lele, Imah Kemas, Kandang
Kuda, Kandang Sapi, Kandang Domba, Imah Sasak,
Graha Coklat, Masjid, Saung Taraje, Joglo, 7 toilet,
Graha kembang, Kolam Lele, Bio Gester dan
beberapa tandon.
Tanaman yang ditanaman lebih dari 20 komoditas,
diantaranya:
Tomat (Momotaro, Komomo, Rosento, dan Cherry),
Jamur kupung, Jamur tiram, Satshumaimo (Ubi
Jeoang), Albasia, Sengon, Jeruk Garut, Mizuna,
Brokoli, Asparagus, Jambu Crystal, Horenzo,
Shironegi (Bawang Daun), Tomorokoshi (Jagung),
Endif (Selada), Komatsuna (Chaisim), Nasubi, dan
Kaboca (Labu)
Diantara komoditas diatas yang sudah terdaftar ISO
9001 yaitu: Tomat (Momotaro, Rosento, Komomo,
dan Cherry), Tomorokoshi, Horenzo, dan Mizuna.
Tidak hanya itu, PT. Saribhakti pun mempunyai
beberapa hewan ternak diantaranya domba
(kambing), dan kuda. Dan mempunyai Bio Gester
(Bio Gas) yang berbahan baku dari sisa panen dan
kotoran ternak.
PT. Saribhakti bekerjasama dengan beberapa
distributor, tetapi yang masih terjalin hingga saat ini
yaitu Camp Yasai Grace yang terletak di Cibodas,
Lembang. Hasil panen yang dikirim ke Camp Yasai
diantaranya: Tomat momotaro, tomat rosento,
horenzi, Tomorokoshi F1, Horenzo, Nasubi,
Shironegi, dan Mizuna.
Terdapat 46 green house, dimana satu green house

113

bisa mencakup 200-250 tanaman tomat.


Kita mengetahui para pemangku jabatan presiden
direktur, direktur operasional, General Manager,
Koordinator Sales & Marketing, Kepala Divisi
Florikultura, Penanggungjawab tiap wilayah lahan
(blok) tanaman, finance dan lain-lain. Serta kami
mendapatkan pembibing lapangan
Pelaksana

Suci Iedal Utami Putri

Paraf :

Mengetahui
Pembimbing Lapangan,

Novian Eka M. P.
PT. Saribhakti Bumi Agri

114

KEGIATAN MAGANG BEDP


PT. SARIBHAKTI BUMI AGRI, CICALENGKA, JAWA BARAT.
Hari ke-2
Tanggal

: Selasa, 13 Oktober 2015

Tempat

PT. Saribhakti Bumi Agri

Kegiatan

Kegiatan budidaya tanaman yaitu panen mizuna,


tanam benih bawang daun, panen tomat cherry dan
komomo.
Grading tomat momotaro, horenzo, mizuna, tomat
komomo juga cherry dan penimbangan untuk
pengiriman ke distributor.
Merekap inventaris kantor, mulai dari fasilitas dari
hulu ke hilir.

Hasil

Kegiatan panen biasa dilakukan setiap hari Selasa,


Kamis, dan Minggu dan tergantung permintaan
distributor.
Distributor yang meminta pasokan dari Saribhakti
secara kontiniu, yaitu Camp Yasai Grace
Memanen Mizuna dan Horenzo tergolong simpel
dan dalam praktiknya sama. Hanya menggunakan
Cutter yang tajam dan bersih, sehingga
memudahkan para pekerja untuk memotong akar.
Hasil panen dipilih yang seusai dengan grading,
yaitu tidak boleh ada cacat, batang patah, bolong,
ataupun daun yang menguning. Grading dapat
dimulai pada saat di lahan setelah panen dan
selanjutnya disusun rapih sesuai permintaan
distributor.
Penanaman benih bawang daun dilakukan dengan
cara:
- Siapkan papan seukuran 2 x 0,5 meter
- Siapkan tanah yang sudah di saring sehingga
tidak menggumpal dan terlihat gembur.
- Siram tanah dengan air hingga tanah lembab.
- Tanam atau tabur benih secara benar ke semua
sisi. (Feast/Takii Seed)
- Tutupi benih dengan tanah lagi yang sudah di
saring
- Tutup tanah dengan plastik atau karung agar
lembab.
Panen tomat momotaro:
- Siapkan
peralatan
diantaranya:
Ember,
Keranjang plastik (dari distributor), dan koran.
- Kita harus mengetahui terlebih dahulu syarat
panen yaitu: pilih warna tomat yang sudah hijau
kemerah-merahan, ukurannya harus disesuaikan
yaitu S atau L. Cabut tomat dari batang beserta
dengan Cupatnya.

115

Peletakkan hasil panen harus diatur yaitu kepalakepala, atau daging buah-daging buah, dan
setiap lapis dilapisi koran. Hasil panen juga
tidak boleh ditampung di topi atau bahan lainnya
selain ember atau keranjang untuk mengurangi
resiko busuknya buah.
- Hasil panen akhir harus ditutup dengan koran
dan diikat, lalu di timbang.
Panen Tomat Cherry/Komomo:
- Pilih buah yang sudah terlihat hijau bercak
merah atau orange (kuning)
- Buah di panen dengan menggunakan tangan
tidak dengan cutter atau yang lainnya, dan
dipanen beserta cupatnya (tetapi kalau tidak
beserta cupatnya tidak apa-apa)
- Hasil panen disarankan tidak yang bewarna
hijau full, karena rasanya terlalu asam.
- Tomat cherry dan komomo dibedakan
bedasarkan bentuk dan rasa. Untuk tomat cherry
bentuknya bulat penuh, dan rasanya asa,.
Sedangkan tomat komomo bentuknya kecil dan
lonjong, rasa dagingnya pun sedikit manis.
- Penataan dikeranjang pun tidak jauh beda
dengan tomat momotaro dan rosento, yaitu harus
ditutupi dengan koran untuk mengurangi resiko
busuknya buah.
Saya melakukan pencatatan list barang inventaris
Graha Bodas yang terdiri dari 1 kamar, 1 kamar
mandi, 1 ruang kerja, dapur, lemari buku
(perpustakaan saribhakti).
Setelah merekap inventaris kantor, diketahui ada
beberapa bangunan yang menunjang kegiatan
managerial dan produksi, diantaranya: 46 Green
House, Graha Hejo (Kantor), Graha Bodas (Rumah
Presiden Direktur dan Perpustakaan), Graha horti,
Graha Lele, Imah Kemas, Kandang Kuda, Kandang
Sapi, Kandang Domba, Imah Sasak, Graha Coklat,
Masjid, Saung Taraje, Joglo, 7 toilet, Graha
kembang, Kolam Lele, Bio Gester dan beberapa
tandon.
Pelaksana

Paraf :

Mengetahui
Pembimbing Lapangan,

Novian Eka M. P.
PT. Saribhakti Bumi Agri

116

KEGIATAN MAGANG BEDP


PT. SARIBHAKTI BUMI AGRI, CICALENGKA, JAWA BARAT.
Hari ke-3
Tanggal

: Kamis, 15 Oktober 2015

Tempat

PT. Saribhakti Bumi Agri

Kegiatan

Kegiatan budidaya dengan pemeliharaan tanaman


tomat komomo, cherry, rosento, dan momotaro.
Pengecekan tandon sumber mata air perkebunan
bersama Pak Adil.
Kegiatan panen tomat momotaro dan cherry.
Penyortiran dan pengepakan hasil produksi

Hasil

Kegiatan pemeliharaan tanaman tomat diantaranya


dengan penyiraman nutrisi A B Mix, pencabutan
batang yang tumbuh di ketiak tanaman, dan
pemotongan batang yang tubuh melabar bukan
meninggi serta melilitkan batang tanaman ke tali
yang telah terpasang agar pertumbuhan tinggi
keatas.
Kegiatan penyiraman nutrisi dilakukan setiap pagi
dan sore. Green house dibagi menjadi dua bagian,
yaitu bagian pak walil sebanyak 9 green house dan
bagian pak ojat sebanyak 32 green house. Untuk
bagian pak walil dikerjakan oleh dua pegawai yaitu
bu cucu dan bu ai, sedangkan dibagian pak ojat
dikerjakan oleh 4 orang.
Penyiraman nutrisi dilakukan dengan cara
mencampurkan AB Mix dengan air dimana satu
tumbuhan memerlukan setengah gayung campuran
air dan AB Mix. A B Mix yang diperlukan sebanyak
950 ml.
Penutrisian ini berguna untuk pertumbuhan tanaman
agar tidak layu dan mempercepat pertumbuhan.

Pelaksana

Paraf :

Mengetahui
Pembimbing Lapangan,

Novian Eka M. P.
PT. Saribhakti Bumi Agri

117

KEGIATAN MAGANG BEDP


PT. SARIBHAKTI BUMI AGRI, CICALENGKA, JAWA BARAT.
Hari ke-4
Tanggal

Jumat, 16 Oktober 2015

Tempat

PT. Saribhakti Bumi Agri

Kegiatan

Hasil

Kegiatan budidaya dengan pemeliharaan tanaman tomat


komomo, cherry, rosento, dan momotaro.
Kegiatan budidaya tanaman horenzo dan mizuna
Merekap investaris perusahaan
Pembuatan time schedule kegiatan selama magang

Pelaksana

Kegiatan pemeliharaan yang dilakukan dengan


menyiram nutrisi AB Mix, penyulaman, dan
pemupukan. Pada penyiraman nutrisi dilakukan pagi
dan sore dan dibagi menjadi dua kelompok, Fadha
dan Wilar menyiram nutrisi untuk tomat momotaro
dan cherry di kebun pak Ojat, sedangkan nadinia dan
suci menyiram nutrisi dan pemeliharaan di kebun
bagian pak Walil.
Menurut Pak Ojat, penyulaman dilakukan 5 hari
setelah masa tanam. Penyulaman dilakukan dengan
mencabut tanaman yang mati, layu, kering, ataupun
tumbuh tidak normal misalnya kerdil.
Pemeliharaan lainnya dilakukan dengan cara
membersihkan gulma yang tumbuh pada tanaman
tomat itu sendiri yang tumbuh pada area greenhouse,
penyiangan gulma tidak bisa ditentukan kadang
setiap hari kadang 2-3 kali selama satu minggu
Kegiatan lainnya selagi menyiram nutrisi adalah
pengecekan dan pemotongan tunas yang tumbuh
pada ketiak daun. Hal ini dilakukan untuk
mengantisipasi tumbuhnya tomat melebar bukan
meninggi keatas.
Pemberian nutrisi dengan dosis 2 liter nutrisi untuk
200 liter air. Pemberian nutrisi hingga umur tanaman
120 150 hari.
Pembuatan time schedule untuk menentukan arah dan
tujuan kegiatan magang BEDP kami, sehingga tidak
bentrok dengan kegiatan yang dilakukan oleh
kampus ataupun pihak perusahaan
Kegiatan lainnya adalah menyiram tanaman horenzo
beserta mizuna dengan selang air.

Paraf

Mengetahui
Pembimbing Lapangan,

Novian Eka M. P.
PT. Saribhakti Bumi Agri

118

KEGIATAN MAGANG BEDP


PT. SARIBHAKTI BUMI AGRI, CICALENGKA, JAWA BARAT.
Hari ke-5
Tanggal

: Senin, 19 Oktober 2015

Tempat

PT. Saribhakti Bumi Agri

Kegiatan

Pemeliharaan kegiatan pasca panen tomat


momotaro, cherry, komomo, dan rosento dengan
membuang sekam bekas dan menggantinya dengan
media tanam baru.
Pengecekan sumber air dan mengitari kaki gunung
kareumbi bersama Pak Ojat, Pak Adil, Pak Ade.
Penyiraman nutrisi di kebun Pak Ojat.
Pengenalan seluruh pimpinan manajerial.

Hasil

Pagi hari dilakukan absensi karyawan yaitu pukul


06:30-07:00 pagi. Guna pengecekan absensi
karyawan ini adalah untuk mengenal karyawankaryawan yang bekerja di PT. Saribhakti Bumi Agri.
Kegiatan pasca panen dilakukan untuk penanaman
ulang tomat kembali.
Kegiatan ini dilakukan dengan mengumpulkan
seluruh sekam bekas yang sudah tidak terpakai lagi,
dalam satu karung yang nantinya digunakan sebagai
media tanam jambu Crystal. Sekam bekas ini tidak
boleh dipakai kembali sebagai media tanam tomat
sebab dapat menyebabkan tumbuhnya abnormal
pada tanaman tersebut.
Bersihkan polybag dari sekam bekas, dan isi kembali
sekam yang baru dengan campuran arang sekam,
tanah, dan pupuk kandang dengan perbandingan 1:1.
Lalu susun polybag-polybag tersebut diatas tanah
yang sudah tertutup dengan mulsa. Pemakaian mulsa
untuk mengantisipasi adanya hama penyakit
tanaman.
Untuk satu green house bias mencapai 150-200
polybag.

Pelaksana

Paraf :

Mengetahui
Pembimbing Lapangan,

Novian Eka M. P.
PT. Saribhakti Bumi Agri

119

KEGIATAN MAGANG BEDP


PT. SARIBHAKTI BUMI AGRI, CICALENGKA, JAWA BARAT.
Hari ke-6
Tanggal

: Selasa, 20 Oktober 2015

Tempat

PT. Saribhakti Bumi Agri

Kegiatan

Absensi karyawan
Melakukan kegiatan panen tomat, horenzo, dan
mizuna.
Budidaya pemeliharaan tomorokoshi (jagung)
Kegiatan administrasi kantor

Hasil

Absensi karyawan dilakukan pada pagi hari yaitu


pukul 6.30-07.00 pagi
Sama seperti hari-hari sebelumnya bahwa kegiatan
panen dilakukan setiap hari selasa, kamis, dan
minggu. Tetapi untuk minggu ini hasil panen dikirim
langsung ke distributor, tidak dijemput atau diambil
oleh distributor ke PT. SBA.
Pada saat ini yaitu usia tanaman kurang lebih 90
harian sehingga bisa dipanen. Panen yang efektif
ketika usia tanaman tomat yaitu 75-135 hari.
Pemeliharaan tomorokoshi dilakukan dengan
penyiangan tanaman yaitu membersihkan tanamantanaman liar pada tanaman.
Kegiatan administrasi kantor yaitu membantu Kang
Idin beserta Mba Nur mengisi data-data keperluan
untuk audit ISO hari mendatang.

Pelaksana

Paraf :

Mengetahui
Pembimbing Lapangan,

Novian Eka M. P.
PT. Saribhakti Bumi Agri

120

KEGIATAN MAGANG BEDP


PT. SARIBHAKTI BUMI AGRI, CICALENGKA, JAWA BARAT.
Hari ke-7
Tanggal

Rabu, 21 Oktober 2015

Tempat

PT. SARIBHAKTI BUMI AGRI

Kegiatan

Absensi karyawan
Budidaya dan penanaman horenzo
Kegiatan pemberian nutrisi pada Green House bagian Pak
Walil
Kegiatan administrasi kantor pencatatan data kelengkapan
karyawan.

Hasil

Kegiatan pemeliharaan tanaman tomat diantaranya


dengan penyiraman nutrisi A B Mix, pencabutan batang
yang tumbuh di ketiak tanaman, dan pemotongan batang
yang tumbuh melebar bukan meninggi.
Kegiatan penyiraman nutrisi dilakukan setiap pagi dan
sore. Yaitu dibagi untuk fadha dan nadinia menyiram
nutrisi pada GH bagian ibu cucu, sedangkan wilar dan
suci menyiram nutrisi untuk GH bagian ibu ai.
Penyiraman nutrisi dilakukan dengan cara mencampurkan
AB Mix dengan air dimana satu tumbuhan memerlukan
setengah gayung campuran air dan AB Mix.
Penutrisian ini berguna untuk pertumbuhan tanaman agar
tidak layu dan mempercepat pertumbuhan.
Pada saat pemberian nutrisi cabang batang pun
dibenarkan agar tidak melilit ke tanaman lain. Dan
pencabutan batang pada ketiak daun dilakukan.
Penanaman Horenzo dilakukan dengan cara:
Persiapkan lahan yang sudah dibersihkan dari gulmagulma, batu, dan lainnya
Membentuk bedengan selebar 1 meter dengan jarak
bedeng 30 cm
Siram terlebih dahulu tanah dengan air hingga
kondisi jenuh air. Lalu taburi dengan pupuk organi
sebagai pupuk dasar.
Pindahkan bibit-bibit yang sudah melalui proses
pembibitan dari persemaian ke bedengan lalu disiram
air, untuk menekan bibit.
Lalu tutupi kembali dengan sedikit tanah tetapi
jangan di tekan agar bibit bisa tumbuh dengan baik.

Pelaksana

Paraf

Mengetahui
Pembimbing Lapangan,

Novian Eka M. P.
PT. Saribhakti Bumi Agri

121

KEGIATAN MAGANG BEDP


PT. SARIBHAKTI BUMI AGRI, CICALENGKA, JAWA BARAT.
Hari ke-8
Tanggal

: Kamis, 22 Oktober 2015

Tempat

PT. Saribhakti Bumi Agri

Kegiatan

Pemeliharaan horenzo dengan pencabutan gulma


dan penyiraman pada pagi hari dan sore hari.
Memanen horenzo dan mizuna, juga tomat.
Proses Grading atau sortasi tanaman.

Hasil

Horenzo ditanam di lahan yang dilindungi oleh


paranet untuk mengatur pencahayaan yang masuk
pada lahan yang dibentuk bedengan untuk
mengantisipasi layunya daun.
Kegiatan panen horenzo dilakukan ketika umur
tanaman sudah berusia 35 45 hari masa tanam.
Panen dilakukan dengan cara memotong pangkal
batang lalu membuangnya 1 2 daun terbawah yang
sudah patah, lalu dimasukkan ke dalam keranjang.
Penyortiran dilakukan dengan cara membagi hasil
panen yang reject dan non reject. Yang masuk
kriteria non reject adalah: yang tidak layu, tidak
cacat, tidak bolong, dan sesuai dengan usia panen.
Lalu timbang hasil panen dan mengisi formulir QC
Passed yang sudah di tanda tangani dan
menyerahkannya kepada pihak distributor, yang
membuktikan bahwa quality control dilakukan
sebelum pengiriman. Begitu juga dengan
penyortiran.

Pelaksana

Paraf :
Mengetahui
Pembimbing Lapangan,

Novian Eka M. P.
PT. Saribhakti Bumi Agri

122

KEGIATAN MAGANG BEDP


PT. SARIBHAKTI BUMI AGRI, CICALENGKA, JAWA BARAT.
Hari ke-9

Tanggal

: Senin, 26 Oktober 2015

Tempat

PT. Saribhakti Bumi Agri

Kegiatan

Memberi nutrisi tanaman tomat


Melakukan kegiatan administrasi kantor dengan
merekap data pribadi seluruh karyawan.
Proses Seleksi Buah

Hasil

Kegiatan merekap data pribadi untuk memenuhi


syarat dan juga data untuk ISO. Kegiatan pencatatan
ini dengan menanyakan nama lengkap (sesuai ktp),
alamat, dan nomer telefon yang bisa dihubungi.
Dibagi menjadi dua kelompok Fadha untuk bagian
kebun pak walil dan pak ojat, suci untuk bagian inti
perusahaan. Sedangkan nadinia dan wilar melakukan
kegiatan pemeliharaan pada tanaman horenzo dan
mizuna.
Proses seleksi buah dilakukan dengan cara mencabut
buah tomat yang tidak akan tumbuh secara maksimal
atau tumbuh abnormal, misalkan dari segi bentuk
yang tidak bulat yang bisa di bilang out of grade
dan sudah terkena hama dan penyakit.
Kegiatan seleksi buat dilakukan selagi penyiraman
nutrisi pada pagi dan sore hari. Buah yang tumbuh
abnormal dipisahkan dari tanamannya, dan dibuang
ke tempat yang terpisah.
Buah yang abnormal tidak boleh dibuang di
perakaran atau media tanam tumbuhan, agar tidak
mempengaruhi membusuknya buah-buah lain.

Pelaksana

Paraf :

Mengetahui
Pembimbing Lapangan,

Novian Eka M. P.
PT. Saribhakti Bumi Agri

123

KEGIATAN MAGANG BEDP


PT. SARIBHAKTI BUMI AGRI, CICALENGKA, JAWA BARAT.
Hari ke-10

Tanggal

: Selasa, 27 Oktober 2015

Tempat

PT. Saribhakti Bumi Agri

Kegiatan

Melakukan administrasi kantor

Hasil

Menyusun hard copy data-data hasil produksi dan


merapihkan hard copy data-data distributor sesuai
waktu tanggal data tersebut yang disusun
berdasarkan kategori berkas dalam map berkas

Pelaksana

Paraf :

Mengetahui
Pembimbing Lapangan,

Novian Eka M. P.
PT. Saribhakti Bumi Agri

124

KEGIATAN MAGANG BEDP


PT. SARIBHAKTI BUMI AGRI, CICALENGKA, JAWA BARAT.
Hari ke-11

Tanggal

: Rabu, 28 Oktober 2015

Tempat

PT. Saribhakti Bumi Agri

Kegiatan

Melakukan kegiatan administrasi kantor dengan


pencatatan data-data keperluan audit kantor.
Penyiraman nutrisi pada sore hari

Hasil

Pengisian beberapa data diantaranya: data DO,


mekanisme mesin, personal Hygiene, dan lainnya
untuk memenuhi keperluan ISO 9000
Penyiraman nutrisi di kebun daerah Pak Ojat

Pelaksana

Paraf :

Mengetahui
Pembimbing Lapangan,

Novian Eka M. P.
PT. Saribhakti Bumi Agri

125

KEGIATAN MAGANG BEDP


PT. SARIBHAKTI BUMI AGRI, CICALENGKA, JAWA BARAT.
Hari ke-12

Tanggal

: Kamis, 29 Oktober 2015

Tempat

PT. Saribhakti Bumi Agri

Kegiatan

Hasil

Jagung F1 bibitnya berasal dari Camp Yasai Grace


sedangkan F2 berasal dari Blessing Farm, tetapi
keduanya pada hari itu dilakukan panen sebab sudah
memasuki usia panen.
Hasil bibit jagung Camp Yasai dan Blessing Farm
mempunyai warna dan rasa yang berbeda. Camp
Yasai mempunyai rasa yang lebih manis dari
jagung-jagung biasa di pasaran dan mempunyai
warna biji kuning dan putih. Sedangkan blessing
farm mempunyai warna dan rasa seperti jagung
kebanyakan yang ada dipasaran.
Adapun cara-cara melakukan panen tomorokoshi
atau jagung jepang adalah:
- Perhatikan terlebih dahulu kriteria fisik jagung
yang akan dipanen. Jagung yang matang dan
siap panen biasanya daunnya berubah menjadi
kuning dan mengering
- Panen dilakukan 80 hari masa tanam
- Panen dilakukan dengan cara memutar tongkol
jagung hingga terputus dari akarnya.
- Biasanya satu tanaman hanya bisa dipanen satu
tongkol saja. Sisanya jagung akan tumbuh
abnormal.
- Pada satu lubang tanam terdapat 2 bibit jagung.
- Kegiatan sortasi dan grading dengan cara
mencabut semua daun dan melepaskan buah
jagung dari tongkolnya sehingga dikirim dalam
keadaan bersih dan harga jualnya pun bisa lebih
mahal.
Pemeliharaan dilakukan dengan penyiraman setiap
pagi dan sore, penyulaman yang bertujuan untuk
mengganti tanaman yang rusak atau mati, tetapi
hanya bisa dilakukan sebelum umur tanaman 2
minggu, dan pemeliharaan lainnya bisa dengan
perempelan. Yaitu pada saat terbentuk bunga brokoli
ikatlah daun bunga agar terkena sinar matahari,
untuk mempertahankan bunga agar tetap putih.
Budidaya brokoli pada awalnya harus melalui proses
persemaian. Persemaian dilakukan diatas tanah yang
sudah digemburkan atau disaring dengan media

Melakukan panen jagung F1 dan F2


Panen horenzo.
Kegiatan administrasi kantor
Melihat Budidaya Brokoli, Okra dan Cabai Jepang

126

tanam tanah halus dan ayakan pupuk kandang


dengan perbandingan 1:2 atau 1:1. Lalu masukan
benih satu persatu, lalu tutup lagi dengan ayakan
tanah halus. Dan selalu disiram setiap pagi dan sore.
Semai brokoli harus selalu ditutup dengan karung
untuk menjaga kelembaban agar kecambah cepat
tumbuh.
Pada penanaman brokoli, jarak tanam diselingi
dengan penanaman okra ataupun cabai jepang.
Menurut pak adil, harga dan rasa cabai jepang
dibandingkan dengan cabai di indonesia berbeda.
Untuk bentuk, tidak beda jauh dengan cabe rawit
pada umumnya dan warnanya full hijau, rasanya
tidak terlalu pedas dibandingkan cabai di Indonesia.
Pola budidayanya pun tidak beda jauh dengan cabai
lainnya.
Untuk okra sendiri masih dalam proses R & D. Bibit
yang diberikan berasal dari distributor yang masih
melalui proses percobaan, apakah tanah di daerah
perkebunan SBA cocok untuk ditanami okra atau
tidak.
Pelaksana

Suci Iedal Utami Putri

Paraf :

Mengetahui
Pembimbing Lapangan,

Novian Eka M. P.
PT. Saribhakti Bumi Agri

127

KEGIATAN MAGANG BEDP


PT. SARIBHAKTI BUMI AGRI, CICALENGKA, JAWA BARAT.
Hari ke-13
Tanggal

Rabu, 4 November 2015

Tempat

PT. Saribhakti Bumi Agri

Kegiatan

Kedatangan dosen lapangan


Proses audit ISO 9001
Mengetahui program-program CSR yang dilaksanakan
oleh PT. SBA

Hasil

Dosen pembimbing lapangan kami bernama Ibu Elly


datang untuk melaksanakan kontrol atau pengecekan
kegiatan magang BEDP ini. Di hari ini kami mengajak
ibu Elly berkeliling kebun dan memperkenalkannya
dengan staff managerial perusahaan.
Tidak hanya itu, kami pun mengajaknya untuk melakukan
penyiraman nutrisi bersama-sama. Dihari yang sama kami
melihat proses audit ISO 9001 yang dilaksanakan oleh
TV Rheinland.
TV Rheinland mengirim 3 auditor yang masing-masing
mengaudit mulai dari sistem managerial, K3 dan personal
hygiene, operasional, finance, accounting, sales and
marketing, dan lainnya.
Adapun kegiatan CSR yang dilaksanakan oleh PT.
Saribhakti Bumi Agri, adalah:
Pembangunan tugu nama desa dan prasasti
perusahaan perusahaan ditanda tangani oleh kepala
desa beserta direktur perusahaan pada tahun 2014
Pengerasan jalan sepanjang 400 meter
Pembuatan 3 jembatan pada satu Rw
Santunan anak yatim setiap bulan Syawal secara
berkala
Kegiatan pembangunan mesjid atau musholla, dan
menyumbang untuk beberapa masjid atau musholla
terdekat
Beasiswa training untuk karyawan yaitu ISO dan
Golbal GAP pada tahun 2015 selama 8 hari

Pelaksana

Suci Iedal Utami Putri

Paraf

Mengetahui
Pembimbing Lapangan,

Novian Eka M. P.
PT. Saribhakti Bumi Agri

128

KEGIATAN MAGANG BEDP


PT. SARIBHAKTI BUMI AGRI, CICALENGKA, JAWA BARAT.
Hari ke-14
Tanggal

Kamis, 5 November 2015

Tempat

PT. Saribhakti Bumi Agri

Kegiatan

Kegiatan wawancara CSR ke kantor desa setempat


Kegiatan panen jagung dan tomat momotaro dan rosento
Quality Control dan Penimbangan (Sortasi)

Hasil

Kegiiatan wawancara ke desa setempat lebih tepatnya ke


kantor kepala desa memastikan bahwa terjalinnya
hubungan baik antara PT SBA dengan desa setempat.
Menurut kepala desa setempat, bahwasanya PT.
Saribhakti
mempunyai
pengaruh
kuat
dalam
perekonomian desa khususnya RT 03 RW 04, begitupun
juga kegiatan sosial masyarakat setempat. PT. Saribhakti
mampu membuka lapangan pekerjaan untuk warga RT 03
baik dari segi bulanan atau kerja harian. Tetapi disebutkan
bahwa belum ada bantuan secara kontinyu untuk kegiatan
sosial yang bersangkutan.
Warga desa mengharapkan PT Saribhakti mampu
mengembangkan usahanya menjadi desa wisata atau
bahkan lebih berkembang lagi sehingga mampu
mengurangi angka kemiskinan dan pengangguran di desa
dan mampu menyerap tenaga kerja dari desa lebih banyak
lagi.
Setelah melakukan wawancara untuk pagi hari kami full
melakukan panen jagung dan membantu Kang Engkus.
Hasil yang di dapatkan kurang lebih mencapai 30 kilo
dimana dihitung serta ditimbang beserta tongkolnya.
Untuk jenis jagung yang dipanen yaitu F1, Camp Yasai
tidak menerima jagung bibit F2 karena tampilan dan rasa
yang berbeda.
Perusahaan menghentikan kegiatan distribusi atau
pasokan ke blessing farm, walaupun penanaman jagung
F2 dari blessing farm sudah dilakukan sebab masalah
finance yang belum terselesaikan.

Pelaksana

Paraf

Mengetahui
Pembimbing Lapangan,

Novian Eka M. P.
PT. Saribhakti Bumi Agri

129

KEGIATAN MAGANG BEDP


PT. SARIBHAKTI BUMI AGRI, CICALENGKA, JAWA BARAT.
Hari ke-15

Tanggal

: Jumat, 6 November 2015

Tempat

PT. Saribhakti Bumi Agri

Kegiatan

Pemberian nutrisi pada tanaman tomat pagi harinya


Merekap dan merapihkan data kantor

Hasil

Untuk pemberian nutrisi tetap dilaksanakan pada


pagi harinya untuk wilayah kebun Pak Walil, dan
kami pun melakukan pemeliharaan pada nasubi yaitu
dengan menyiram tanaman nasubi dan menanyakan
seputar budidaya nasubi.
Siang harinya setelah melakukan penyiraman, kami
membantu staff managerial untuk merekap dan
merapihkan data-data yang sudah lolos ISO 9001.
Dimana data-datanya berkaitan dengan: Delivery
Order (DO), Sales and Marketing, Purchasing, HRD
& GA, Finance & Accounting, dan lainnya.
Data disusun bedasarkan tanggal kegiatan per
januari 2015 hingga November 2015.

Pelaksana

Paraf :

Mengetahui
Pembimbing Lapangan,

Novian Eka M. P.
PT. Saribhakti Bumi Agri

130

KEGIATAN MAGANG BEDP


PT. SARIBHAKTI BUMI AGRI, CICALENGKA, JAWA BARAT.
Hari ke-16

Tanggal

: Senin, 9 November 2015

Tempat

PT. Saribhakti Bumi Agri

Kegiatan

Penyusunan laporan dan pengecekan kelengkapan


data untuk laporan BEDP
Melakukan kegiatan penyiraman nutrisi

Hasil

Pada hari ini kami melakukan kegiatan penyusunan


laporan untuk keperluan data magang BEDP. Datadata yang diperlukan adalah data budidaya tanaman
mulai dari pemeliharaan hingga pendistribusian
produk untuk komoditas-komoditas tertentu seperti
Tomat (Momotaro, Rosento, Komomo, dan Cherry),
Horenzo, Mizuna, dan Tomorokoshi. Data-data
disesuaikan dengan IK (Instruksi Kerja Proses
Produksi) tanaman tersebut dan sesuai dengan
kenyataan di lapangan.
Tidak hanya itu, kami pun melakukan penyusunan
laporan mengenai kerjasama antara pihak
perusahaan dengan distributor-distributor, dan
syarat-syarat kerjasama juga ketentuan perjanjian
kerjasama.
Komoditas yang kami pilih untuk penyusunan
laporan yaitu komoditas yang sudah terdaftar
sebagai ISO 9001 yaitu tomat Momotaro, Komomo,
Cherry,
Rosento,
Horenso,
Mizuna,
dan
Tomorokoshi. Jadi penelitian dan kegiatan budidaya
di fokuskan pada kelima jenis komoditas tersebut.
Kelima komoditas tersebut juga di distribusikan
secara kontinyu ke distributor setiap minggunya
dibandingkan dengan komoditas lain.

Pelaksana

Paraf :

Mengetahui
Pembimbing Lapangan,

Novian Eka M. P.
PT. Saribhakti Bumi Agri

131

KEGIATAN MAGANG BEDP


PT. SARIBHAKTI BUMI AGRI, CICALENGKA, JAWA BARAT.
Hari ke-17

Tanggal

: Selasa, 10 November 2015

Tempat

PT. Saribhakti Bumi Agri

Kegiatan

Penyusunan laporan dan pengecekan kelengkapan


data laporan.

Hasil

Pada tanggal 10 kami memfokuskan untuk memulai


mengerjakan laporan magang dikarenakan program
magang kami di Saribhakti mendekati akan selesai.
Kami memanfaatkan waktu-waktu terakhir untuk
melakukan wawancara kelengkapan data dengan
Karyawan Saribhakti

Pelaksana

Suci Iedal Utami Putri

Paraf :

Mengetahui
Pembimbing Lapangan,

Novian Eka M. P.
PT. Saribhakti Bumi Agri

132

KEGIATAN MAGANG BEDP


PT. SARIBHAKTI BUMI AGRI, CICALENGKA, JAWA BARAT.
Hari ke-18

Tanggal

: Rabu, 11 November 2015

Tempat

PT. Saribhakti Bumi Agri

Kegiatan

Penyusunan laporan dan pengecekan kelengkapan


data laporan.
Berpamitan dan perpisahan.

Hasil

Hari ini adalah hari terakhir kami magang di PT


SBA. Dimana kami menyusun laporan-laporan yang
bersangkutan dengan SOP Penyusunan laporan
magang. Mulai dari proses perencanaan hingga
inovasi apa yang harus dilakukan perusahaan.
Permasalahan yang dapat dilihat pada perusahaan ini
ketika musim pancaroba atau musim kering. Petani
yang bertanggungjawab dalam mencari air
mengalami kesusahan dalam mencari sumber mata
air untuk penyiraman dan pertumbuhan tanaman.
Saran yang bisa saya berikan adalah:
- Membangun sistem irigasi tetes untuk
menghemat air. Irigasi tetes adalah metode
irigasi yang menghemat air dan pupuk dengan
membiarkan air menetes pelan-pelan ke akar
tanaman, baik melalui permukaan tanah atau
langsung ke akar, melalui jaringan katup, pipa
dan emitor. Adapun cara-caranya yaitu:
1. Pipa primer dilubangi dengan besi panas
runcing seukuran pipa sekunder. Jarak antar
lubang 150 cm. Pipa sekunder lalu
dipasangkan dengan lem pipa atau lem
Banteng.
Pekerjaan
dilakukan
di
lapangan/nursery
2. Pipa tersier dilubangi dengan jarak 33 cm
menggunakan mata bor diameter 3 mm.
Lubang lalu disumbat dengan filter rokok
merek GG Filter atau GG Surya atau sejenis,
yang kuning. Jangan gunakan filter rokok
jenis mild/yang putih. Puntir ujung filter lalu
masukkan ke lubang sampai setengahnya.
3. Maka air akan menetes dengan kecepatan
rata-rata satu tetes setiap 4 detik
Permasalahan lain ialah adanya telatnya
pembayaran hasil produksi oleh distributor
terhadap bakti. Saran yang dapat saya berikan,
seperti :
1. Dibuatnya tata tertib mengenai sistem
pembayaran yang telah di tandatangani oleh
kedua belah pihak, tata tertib terkait dengan

133

denda dan jatuh tempo pembayaran.


2. Perusahaan berhak untuk mengambil
tindakan
yang
diperlukan
terhadap
Distributor, menuntut kompensasi akibat
kerugian dan biaya hukum yang timbul, jika
ada.
3. Perusahaan
berhak
untuk
memberi
peringatan, memberhentikan sementara atau
memberhentikan keanggotaan Distributor
yang melanggar Syarat & Ketentuan yang
telah disepakati
4. Seharusnya distributor wajib mempunyai
nomor rekening yang masih aktif di salah
satu bank yang telah ditentukan oleh
Perusahaan untuk memudahkan pembayaran
kepada PT. Saribhakti. Nama yang
tercantum dalam rekening bank dan dalam
formulir pendaftaran distributor harus sama
Pelaksana

Paraf :

Mengetahui
Pembimbing Lapangan,

Novian Eka M. P.
PT. Saribhakti Bumi Agri

134