Anda di halaman 1dari 10

BAB I

TINJAUAN TEORI

A.

Pengertian
Hidronefrosis adalah dilatasi pelvis dan kaliks ginjal pada salah satu
atau kedua ginjal akibat adanya obstruksi. (Brunner & Suddarth, 2002)
Hidronefrosis adalah dilatasi pelvis renalis dan calycas, serta atrofi
progresif dan pembesaran kristik ginjal, dapat pula disertai pelebaran ureter
(hidroureter) (Patologi, UI).
Berdasarkan pengertian diatas dapat dikesimpulan, hidronefrosis
adalah dilatasi pelvis renalis dan calycas dan atrofi yang disertai dengan
dilatasi ureter.

B.

Etiologi
1. Obstruksi
a. Oleh sebab-sebab di dalam saluran kemih (intraluminal, misalnya
katup kongenital pada ureter posterior, batu, tumor pelvis renalis,
ureter, vasica urinaria dan urethra).
b. Sebab-sebab yang terletak pada dinding saluran air kemih misalnya
hipertrofi otot dinding setempat, striktura ureter atau urethra.
c. Sebab-sebab dari luar, yang menekan pada saluran kemih, misalnya
oleh tumor sekitar saluran kemih, hiperplasi atau karsinoma prostat,
arteria renalis yang menekan ureter, fibrosis retroperitoneal, dsb.
2. Kelainan neuromuskuler, misalnya akibat spina bifida, paraplegi, tabes
dorsalis, sklerosis multipel.
3. Kehamilan
Pada kehamilan, terutama lebih jelas pada primipara, terjadi
pelebaran fisiologik pada ureter dan pelvis, kelainan ini reversibel dan
segera menghilang setelah partus. Selain disebabkan oleh tekanan
mekanik akibat pengaruh endokrin yang menyebabkan pgendunan otot
polos seluruh tubuh. Kelainan ini sering lebih jelas di sebelah kanan.

4. Sebab-sebab yang tidak diketahui


Misalnya

pada

hidronefrosis

idiopatik

kongenital

tidak

ditemukan kelainan
(Brunner & Suddarth, 2002).

C.

Manifestasi Klinis
Pasien mungkin asimtomatik jika awitan terjadi secara bertahap.
Obstruksi akut dapat menimbulkan rasa sakit dipanggul dan punggung. Jika
terjadi infeksi, maka disuria, menggigil, demam dan nyeri tekan serta piuria
akan terjadi. Hamaturia dan piuria mungkin juga ada. Jika kedua ginjal
terkena, tanda dan gejala gagal kronik muncul. (Brunner & Suddarth, 2002).
Tergantung pada penyebab penyumbatan, lokasi penyumbatan serta
lamanya

penyumbatan.

Jika

penyumbatan

timbul

dengan

cepat

(hidronefrosis akut), biasanya akan menyebabkan kolik renalis (nyeri yang


luar biasa di daerah antara tulang rusuk dan tulang panggul) pada sisi ginjal
yang terkena. Jika penyumbatan berkembang secara perlahan (hidronefrosis
kronis). Bisa tidak menimbulkan gejala atau nyeri tumpul di daerah antara
tulang rusuk dan tulang pinggul).
Sering ditemukan infeksi saluran kemih (terdapat nanah di dalam air
kemih), demam dan rasa nyeri di daerah kandung kemih atau ginjal.
Hidronefrosis juga bisa menimbulkan gejala saluran pencernaan yang samarsamar seperti : mual, muntah dan nyeri perut. (www.medicastore. com).

D.

Patofisiologi
Ginjal yag hidronefrotik mudah terkena infeksi, sehingga dapat
berubah menjadi pyanephrosis/ pyelonephiritis. Makroskopik ginjal tampak
membesar dan pelvis serta calyces melebar. Papil-papil mendatar dan
akhirnya menjadi berbentuk cangkir serta membentuk bangunan kristik
kecil-kecil, multilokuler dan berhubungan dengan calyces dan pelvis melalui
lubang-lubang yang lebar.

Kortek lambat laun menipis dan atrofik, hingga akhirnya hanya


berupa pita tipis. Mikroskopik pada tingkat permulaan tampak dilatasi pada
saluran tubulus dengan sel epitel tubulus yang menjadi gepeng, tanpa
kelainan pad aglomerulus. Dilatasi ini terutama mengenai tubuli resti.
Pada tingkat lebih lanjut tubulus menjadi atrofik dan diganti oleh
jaringan ikat, kemudian juga glomerolus menjadi atrofik dan akhirnya
menghilang. Pada bentuk yang murni sabukan radang hanya sedikit sekali,
akan tetapi sebagaimana telah disebutkan diatas, ginjal hidronefrotik mudah
kena infeksi, sehingga terjadi pyelonephritis dan/ atau pyonephrosis serta
pyoureter.
(Brunner & Suddarth, 2002)

E.

Pemeriksaan Penunjang
Beberapa prosedur digunakan untuk mendiagnosa hidronefrosis :
1. USG memberikan gambaran ginjal, ureter dan kandung kemih
2. Urografi intravena, bisa menunjukkan aliran air kemih melalui ginjal
3. Sistoskopi, bisa melihat kandung kemih secara langsung.

F.

Penatalaksanaan
1. Pada hidronefrosis akut
a. Jika fungsi ginjal telah menurun, infeksi menetap atau nyeri yang
hebat, maka air kemih yang terkumpul diatas penyumbatan segera
dikeluarkan (biasanya melalui sebuah jarum yang dimasukkan
melalui kulit).
b. Jika terjadi penyumbatan total, infeksi yang serius atau terdapat batu,
maka bisa dipasang kateter pada pelvis renalis untuk sementara
waktu.
2. Pada hidronefrosis kronis

a. Diatasi dengan mengobati penyebab dan mengurangi penyumbatan


air kemih. Ureter yang menyempit atau abnormal bisa diangkat
melalui pembedahan dan ujung-ujungnya disambungkan kembali.
Kadang perlu dilakukan pembedahan untuk membebaskan ureter dari
jaringan fibrosa. Jika sambungan ureter tersumbat maka pengobatannya
melalui :
1. Terapi hormonal untuk kanker prostat
2. Pembedahan
3. Melebarkan uretra dengan dilator
Untuk mengurangi obstruksi, urin harus dialihkan melalui
tindakan nefrostomi atau tipe diversi lainnya. Infeksi ditangani dengan
agent antimikrobial karena sisa urine dalam kaliks menyebabkan infeksi
dan pielonefritis. Pasien disiapkan untuk pembedahan untuk mengangkat
lesi obstruktif (batu, tumor, obstruksi ureter). Jika salah satu ginjal rusak
parah dan fungsinya hancur, nefroktomi (pengangkatan ginjal) dapat
dilakukan
(Brunner & Suddarth, 2002).

G.

Patthway
Kelainan neuromuskuler
Kehamilan obstruksi
saluran kemih
Aliran urin terhambat
Endapan kristal

Oliguria, anuria
Urine reflek ke atas
Gangguan eliminasi

Retensi urin
Mendesak ginjal
Hidronefrosis

Gangguan nyaman nyeri

Infeksi

Pembedahan

Gagal ginjal

Pyelonephritis/
pyonephrosis

Kurang pengetahuan

Fungsi ginjal
Edema anasarko

Resti penyebaran
infeksi

Kelebihan volume

BAB II
KONSEP DASAR KEPERAWATAN

1. Pengkajian keperawatan
a. Aktivitas / Istirahat
Gejala : pekerjaan mononton, pekerjaan di masa terpajan pada
lingkungan, Keterbatsan aktivitas/imobilitas sehubungan dengan
kondisi sebelumnya (contoh penyakit tak sembuh-sembuh
medulla spinalis)
b. Sirkulasi
Tanda :

peningkatan TD/nadi (nyeri, ansietas, gagal ginjal ). Kulit

hangat dan kemerahan : pucat


c. Eliminasi
Gejala :

riwayat adanya/ISK kronis, obstruksi kalkulus ), penurunan

haluaran urine, kandung kemih penuh, rasa terbakar, dorongan


berkemih, diare.
Tanda :

Oliguria, hematuria, perubahan pola berkemih

d. Makanan / Cairan
Gejala :

mual/muntah, nyeri tekan abdomen. Diet tinggi purin,

kalsium oksalat, dan/atau fosfat. Ketidakcukupan pemasukan


cairan, tidak minum air dengan cukup
Tanda :

Distensi abdominal, penurunan/tak adanya bising usus,

muntah.
e. Nyeri Kenyamanan
Gejala : Episode akut nyeri berat, nyeri kolik. Nyeri dangkal konstan
menunjukkan kalkulus ada di pelvis atau kalkulus ginjal. Nyeri

dapat digambarkan sebagai akut hebat tidak hilang dengan posisi


atau tindakan lain.
Tanda : Melindungi, perilaku distriksi
Nyeri tekan pada area ginjal pada palpasi

f. Keamanan
Gejala : Penggunaan alcohol, dernam, menggigil
g. Penyuluhan / Pembelajaran
Gejala :

Riwayat

kalkulus

dalam

keluarga

penyakit

ginjal,

hipertensi, gout, ISK kronis, riwayat penyakit usus halus, bedah


abdomen

sebelumnya

hiperparatiroidisnie.

Penggunaan

antibiotic, antihipertensi, natrium bikarbonat, alupurinol, fosfat,


tiazid, pemasukan berlebihan kaslium atau vitamin.

2. Diagnosa keperawatan
a. Gangguan eliminasi berhubungan dengan oliguria, anuria
b. Kelebihan volume cairan berhubungan dengan penurunan fungsi ginjal
c. Gangguan rasa nyaman: nyeri berhubungan dengan retensi urin
d. Resti infeksi berhubungan dengan proses penyakit
e. Kurang pengatahuan berhubungan pembedahan

3. Intervensi
a. Gangguan eliminasi berhubungan dengan oliguria, anuria
Tujuan : Berkemih dengar, jumlah normal dari pola biasanya
Kriteria hasil : Tidak mengalami tanda obstruksi
Intervensi :
1) Awasi masukan dan pengeluaran dan karakteristik urine.
Rasional

: Memberikan informasi tentang fungsi ginjal dan adanya

Komplikasi contoh : infeksi dan pendarahan.


2) Tentukan pola berkemih normal pasien dan perhatikan variasi.

Rasional

: Kalkulus dapat menyebabkan eksitabilitas, saraf, yang

menyebabkan sensasi kebutuhan berkemih segera,


3) Dorong meningkatkan pemasukan cairan.
Rasional

Peningkatan hidrasi membilas bakteri, darah dan

debris dan membartu lewatnya batu


4) Selidiki keluhan kandung kemih penuh palpasi untuk distensi
suprapubik.
Rasional

: Retensi urine dapat terjadi menyebabkan distensi

abdomen / jaringan ( kandungan kemih / ginjal ) dan potensial


resiko gagal ginjal.
5) Kolaborasi pemberian obat sesuai indikasi seperti Natrium bikarbonat
Rasional

: Mengganti kehilangan yang tidak dapat teratasi selama

Pembuangan bikarbonat dan atau alkalinisasi urine dapat


menurunkan

mencegah

pembentukan

beberapa

kalkuli

(Doengoes, 2000).

b. Kelebihan volume cairan berhubungan dengan penurunan fungsi ginjal


1) Kaji pola eliminasi klien
Rasional: urin merah bahkan kehitaman disertai gumpalan-gumpalan
darah sehingga perlu dipantau setiap saat.
2) Monitor balance cairan klien
Rasional: balance cairan menunjukan hakuran dan intake cairan klien
3) Ajarkan klien dan keluarga tentang toileting
Rasional: toileting dapat melatih kandung kemih dan saluran kemih
sehingga tidak terjadi inkontinensia urin, oliguria dan sebagainya.
4) Ajarkan klien dan keluarga untuk mengontrol cairan masuk
Rasional: kelebihan cairan klien perlu dikontrol sehingga tidak terjadi
edema.

c. Gangguan rasa nyaman: nyeri berhubungan dengan retensi urin


Tujuan : nyeri hilang / berkurang

Kriteria hasil : Melaporkan nyeri hilang dengan spasme terkontrol


Tampak rileks, mampu tidur / istirahat dengan tepat

Intervensi :
1) Catat tokasi, lamanya intensitas (skala 0-10) dan penyebaran.
Perhatikan tanda non-verbal, contoh : Peningkatan TD dan nadi,
gelisah, merintih
Rasional

: Membantu

mengevaluasi

tempat

obsbtruksi

dan

kemajuan gerakan kalkulus.


2) Jelaskan pengertian nyeri dan pentingnya melaporkan ke Staf terhadap
perubahan kejadian / karakteristik nyeri.
Rasional

: Memberikan kesempatan untuk pemberian apalgetik.

3) Berikan tindakan nyaman, contoh : ajarkan teknik distraksi dan


relaksasi, lingkungan istirahat.
Rasional

: Meningkatkan relaksasi, menurunkan tegangan otot dan


meningkatkan koping

4) Bantu dan dorong penggunaan napas berfokus, bimbingan imajinasi


dan aktivitas terapeutik
Rasional

: Mengarahkan kembali perhatian dan membantu dalam


relaksasi otot

5) Dorong / Bantu dengan ambulasi sering sesuai indikasi dan tingkatan


pemasukan cairan sedikitnya 3-4 liter hari dalam toleransi jantung.
Rasional

: Hidrasi kuat meningkatkan lewatnya batu, mencegah


statis urine dan membantu mencegah pembentukan batu
selanjutnya.

6) Kolaborasi pembentukan obat sesuai indikasi


Rasional

: Diberikan selama periode akut untuk menurunkan


kolik, uretral dan meningkatkan relaksasi otot / mental.

7) Antispasmedik, contoh flavokat ( uripas ) oksibutin distropan )

Rasional

: Menurunkan reflek spasme, dapat menurunkan kolik


dan nyeri.

8) Berikan kompres hangat pada punggung.


Rasional

: menghilangkan tegangan otot dan dapat menunjukkan


reflek Spasme.( Doengoes, 2000)

d. Resti infeksi berhubungan dengan proses penyakit


Tujuan : Tidak terjadi infeksi.
Kriteria hasil : Tidak ada tanda - tanda infeksi
Intervensi:
1) Identifikasi faktor-faktor penyebab infeksi.
Rasional: mengetahui factor penyebab infeksi. Factor tersebut bisa
karena factor internal maupun eksternal.
2) Identifikasi cara menurunkan infeksi
Rasional: meminimalisir resiko infeksi dengan memberikan perawatan
yang baik serta menghindari hal yang dapat meningkatkan resiko
infeksi.
3) Lakukan tindakan isolasi yang sesuai dan konsulkan dengan partisi
pengendalan infeksi.
Rasional: tindakan isolasi bertujuan untuk menghindari perluasan
infeksi kepada orang lain.
4) Mengikuti tindakan kewaspadaan pencegahan infeksi universal.
Rasional: menghindari infeksi nosokomial

e. Kurang pengatahuan berhubungan pembedahan


1) Beri penkes kepada keluarga tentang penyakit, pembedahan
Rasional: pengetahuan dapat membantu klien dan keluarga dalam
mengambil

tindakan

selanjutnya

pembedahan dan sebagainya.

seperti

komplikasi,

dampak

2) Tekankan perlunya nutrisi yang baik : dorong konsumsi buah,


meningkatkan diet tinggi serat.
Rasional: diet tinggi serat dapat memcegah konstipasi dan gangguan
pencernaan lainnya.
3) Diskusikan

pembatasan

aktivitas

awal.

Contoh

menghindari

mengangkat berat, latihan keras, duduk/ mengendarai mobil terlalu


lama, memanjat lebih dari 2 tingkat tangga sekaligus.
Rasional: aktivitas berlebihan dapat meningkatkan resiko komplikasi
dan penyakit yang lebih parah lagi.