Anda di halaman 1dari 51

AKTA PENDIRIAN

PERSEROAN TERBATAS BANK BERLIAN NASIONAL(PERSERO)


Nomor: 27
Pada

hari

ini,

Jumat,

tanggal

20

November

1998,

pukul 13.00 WIB (Waktu Indonesia Barat).-----------Hadir dihadapan saya Komang Vidya, Sarjana Hukum,--Notaris di Kota Jakarta dengan dihadiri oleh saksisaksi yang saya, Notaris kenal dan akan disebut pada
bagian akhir akta ini.------------------------------ Rinaldi Kusuma,----------------------------------lahir di Jakarta, 1 Mei 1951,----------------------pekerjaan direktur utama PT BANK BERLIAN NASIONAL
(PERSERO),-----------------------------------------berkedudukan

di

Jalan

Jend.

Ahmad

Yani

No.

20,

Jakarta Selatan, Jakarta --------------------------pemegang

Kartu

Kependudukan

Tanda

Penduduk,

Nomor

32.8629.490439.94332,

Induk

Warga

Negara

Indonesia;-----------------------------------------menurut

keterangannya

berdasarkan

Surat

(delapan

belas

Sembilan

puluh

dalam

Kuasa

November

hal

tertanggal
seribu

delapan)

ini

nomor

bertindak
18-11-1998

Sembilan

ratus

002/1998,

yang

dengan bermaterai cukup dijahitkan pada minuta akta


ini, selaku kuasa dari Bambang Subianto yang dalam
hal ini diwakili dalam kedudukan yang bersangkutan
selaku

Menteri

Keuangan

Republik

Indonesia

yang

dalam hal ini bertindak sebagai pemegang saham dan


rapat umum pemegang saham PT BANK BERLIAN NASIONAL
(PERSERO) berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik
Indonesia
Modal

Nomor

Negara

Perusahaan

89

Tahun

Republik

Perseroan

1998

tentang

Indonesia

(Persero)

Penyertaan

untuk

PT.

BANK

Pendirian
BERLIAN

NASIONAL,-------------------------------------------

dari dan dengan demikian bertindak untuk dan atas


nama

PT

BANK

BERLIAN

NASIONAL

(PERSERO),

sebuah

perusahaan di bidang Perbankan,--------------------yang didirikan menurut ketentuan tentang perseroan


terbatas

yang

Indonesia

Nomor

diatur
1

Undang-Undang

Tahun

1995

Republik

tentang

Perseroan

Terbatas,------------------------------------------berdomisili di Jakarta Selatan.--------------------Para

penghadap

telah

dikenal

oleh

saya,

Notaris

Komang Vidya, Sarjana Hukum------------------------Penghadap dikenal oleh saya, Notaris --------------Dan dalam kedudukannya sebagaimana tersebut di atas
dengan ini menerangkan bahwa dengan tidak mengurangi
izin dari pihak yang berwenang telah setuju untuk
mendirikan suatu perseroan terbatas dengan anggaran
dasar sebagaimana yang termuat dalam akta ini,-----(selanjutnya

dalam

akta

pendirian

ini

cukup

disingkat menjadi Anggaran Dasar).-------------------------------------PASAL 1-----------------------------------NAMA DAN TEMPAT KEDUDUKAN-------------1. Perseroan

Terbatas

PERSEROAN

(PERSERO)

disingkat

PT

BANK

ini
PT

bernama
BANK

BERLIAN

PERUSAHAAN

BERLIAN

NASIONAL

NASIONAL,(selanjutnya

dalam Anggaran Dasar ini cukup disingkat disebut


dengan

Perseroan),

berkedudukan

dan

berkantor

pusat di Jakarta Jl. Prof. Dr. Satrio No.50 Kec.


Kebayoran Baru Kel. Senayan Jakarta Selatan, DKI
Jakarta, Indonesia.------------------------------2. Perseroan dapat memiliki cabang atau perwakilan
di

tempat

lain,

baik

di

dalam

maupun

di

luar

wilayah Republik Indonesia sebagaimana ditetapkan


oleh

Direksi

dengan

persetujuan

dari

Dewan

Komisaris

serta

dengan

mengindahkan

peraturan

perundang-undangan.---------------------------------------------------PASAL 2-------------------------------JANGKA WAKTU BERDIRINYA PERSEROAN---------Perseroan

ini

didirikan

untuk

jangka

waktu

yang

tidak terbatas dan dimulai sejak tanggal 20-11-1998


(dua puluh November seribu sembilan ratus sembilan
puluh delapan) -----------------------------------------------------------PASAL 3----------------------------MAKSUD DAN TUJUAN SERTA KEGIATAN USAHA------1. Maksud dan tujuan Perseroan ialah melakukan usaha
di bidang perbankan sesuai dengan ketentuan dalam
peraturan perundang-undangan. -------------------2. Untuk mencapai maksud dan tujuan tersebut di atas,
Perseroan

dapat

melaksanakan

kegiatan

usaha

sebagai berikut: --------------------------------a. Menghimpun

dana

simpanan

berupa

dari

masyarakat

giro,

dalam

deposito

bentuk

berjangka,

sertifikat deposito, tabungan dan atau bentuk


lainnya yang dipersamakan dengan itu;----------b. Memberikan kredit;-----------------------------c. Menerbitkan surat pengakuan berhutang;---------d. Membeli,
sendiri

menjual
maupun

dan
untuk

menjamin

atas

kepentingan

dan

risiko
atas

perintah nasabahnya :--------------------------(i)

Surat-surat

wesel

termasuk

wesel

yang

diakseptasi oleh bank yang masa berlakunya


tidak lebih lama dari pada kebiasaan dalam
perdagangan surat-surat dimaksud;--------(ii) Surat pengakuan hutang dan kertas dagang
lainnya yang masa berlakunya tidak lebih
lama

dari

kebiasaan

dalam

perdagangan

surat-surat dimaksud;---------------------

(iii)

Kertas

perbendaharaan

negara

dan

surat

jaminan pemerintah;----------------------(iv) Sertifikat Bank Indonesia (SBI);---------(v)

Obligasi;---------------------------------

(vi) Surat dagang berjangka waktu sampai dengan


1 (satu) tahun;--------------------------(vii) Instrumen
berjangka

surat
waktu

berharga
sampai

lain

dengan

yang
(satu)

tahun;-----------------------------------e. Memindahkan uang baik untuk kepentingan sendiri


maupun untuk kepentingan nasabah;--------------f. Menempatkan dana pada, meminjam dana dari, atau
meminjamkan dana kepada bank lain, baik dengan
menggunakan surat, sarana telekomunikasi maupun
dengan wesel unjuk cek atau sarana lainnya;----g. Menerima

pembayaran

dari

tagihan

atas

surat

berharga dan melakukan perhitungan dengan atau


antar pihak ketiga;----------------------------h. Menyediakan tempat untuk menyimpan barang dan
surat berharga;--------------------------------i. Melakukan kegiatan penitipan untuk kepentingan
pihak lain berdasarkan suatu kontrak;----------j. Melakukan penempatan dana dari nasabah kepada
nasabah lainnya dalam bentuk surat berharga yang
tidak tercatat di bursa efek;------------------k. Melakukan kegiatan anjak piutang, usaha kartu
kredit dan kegiatan wali amanat;---------------l. Melakukan kegiatan penyertaan modal pada bank
atau perusahaan lain di bidang keuangan, seperti
sewa guna usaha, modal ventura, perusahaan efek,
asuransi, serta lembaga kliring penyelesaian dan
penyimpanan,

dengan

memenuhi

ketentuan

yang

ditetapkan oleh Bank Indonesia;-----------------

m. Melakukan

kegiatan

penyertaan

modal

sementara

untuk mengatasi akibat kegagalan kredit, dengan


syarat

harus

menarik

kembali

penyertaannya,

dengan memenuhi ketentuan yang ditetapkan oleh


Bank Indonesia; dan----------------------------n. Bertindak

sebagai

pendiri

dana

pensiun

dan

pengurus dana pensiun sesuai dengan ketentuan


dalam peraturan perundang-undangan dana pensiun
yang berlaku; serta Membeli melalui pelelangan
agunan

baik

debitur

semua

tidak

maupun

sebagian

memenuhi

dalam

kewajibannya

hal

kepada

Perseroan dengan ketentuan agunan yang dibeli


wajib dicairkan secepatnya;--------------------o. Melakukan kegiatan perbankan lainnya sebagaimana
yang

dimungkinkan

oleh

peraturan

perundang-

undangan yang berlaku.------------------------------------------------PASAL 4---------------------------------------------MODAL----------------------1. Modal

dasar

Perseroan

1.000.000.000.000,00

(satu

berjumlah
triliun

Rp

rupiah),

terbagi atas 1.000.000.000 (satu miliar) lembar


saham,

masing-masing

saham

bernilai

nominal

Rp.1.000,00 (seribu rupiah).---------------------2. Dari modal dasar tersebut telah ditempatkan dan
disetor

penuh

dengan

uangtunai

oleh

pendiri

perseroan, yaitu:--------------------------------NEGARA REPUBLIK INDONESIA. sebanyak 1.000.000.000


(satu miliar) lembar saham, dengan nominal sebesar
Rp 1.000.000.000.000,00 (satu triliun rupiah).---3. 100% (seratus persen) dari nilai nominal setiap
saham yang telah ditempatkan tersebut diatas, atau
seluruhnya berjumlah Rp 1.000.000.000.000,00 (satu
miliar

rupiah)

telah

disetor

penuh

dengan

uang

tunai kepada Perseroan oleh masing-masing pendiri


pada saat penandatanganan akta pendirian ini.
4. Apabila

di

kemudian

hari,

terdapat

saham-saham

yang disimpan dalam simpanan dan akan dikeluarkan


oleh perseroan menurut keperluan modal Perseroan,
dengan persetujuan Rapat Umum Pemegang Saham. Para
pemegang saham yang namanya tercatat dalam Daftar
Pemegang Saham mempunyai hak terlebih dahulu untuk
mengambil

bagian

dikeluarkan

itu

atas

dalam

saham

jangka

yang

waktu

hendak

14

(empat

belas) hari sejak tanggal penawaran dilakukan dari


masing-masing

pemegang

saham

berhak

mengambil

bagian seimbang dengan jumlah saham yang mereka


miliki

(proposional).

Apabila

setelah

dilakukan

penawaran ternyata masih ada sisa saham yang belum


diambil bagian maka Direksi berhak menawarkan sisa
saham tersebut kepada pemegang saham yang masih
berminat. Apabila setelah lewat jangka waktu 14
(empat

belas)

kepada

pemegang

saham

yang

hari

terhitung

saham

tidak

sejak

tersebut

diambil

masih

bagian

penawaran
ada

oleh

sisa

pemegang

saham. Direksi harus menawarkannya kepada karyawan


perseroan yang berminat terlebih dahulu dan bila
setelah

penawaran

pada

karyawan

perseroan

itu

masih ada sisa saham yang tidak diambil bagian,


Direksi berhak secara bebas menawarkan sisa saham
tersebut kepada pihak lain.-------------------------------------------PASAL 5---------------------------------------------SAHAM-----------------------1. Semua saham yang dikeluarkan oleh Perseroan adalah
saham

atas

nama.

Saham-saham

Perseroan

adalah

saham-saham atas nama dan dikeluarkan atas nama


perusahaan dan dicatat pada surat-surat saham oleh
Direksi.------------------------------------------

2. Perseroan hanya mengakui seorang atau satu badan


hukum sebagai pemilik dari satu

saham------------

3. Apabila saham karena sebab apapun menjadi milik


beberapa orang, maka mereka yang memiliki bersamasama

itu

diantara

diwajibkan
mereka

atau

untuk

menunjuk

seorang

lain

seorang

sebagi

kuasa

mereka bersama dan yang ditunjuk atau diberi kuasa


itu

sajalah

yang

berhak

mempergunakan

hak

yang

diberikan oleh hukum atas saham tersebut.--------4. Selama

ketentuan

dalam

ayat

diatas

belum

dilaksanakan, maka para pemegang saham tersebut


tidak berhak mengeluarkan suara dalam Rapat Umum
Pemegang Saham, sedangkan pembayaran deviden untuk
saham itu ditangguhkan. -------------------------5. Seorang pemegang saham menurut hukum harus tunduk
kepada Anggaran Dasar dan kepada semua keputusan
yang diambil dengan sah dalam Rapat Umum Pemegang
Saham

serta

peraturan

perundang-undangan

yang

berlaku. ----------------------------------------------------------------PASAL 6----------------------------------------- SURAT SAHAM------------------1. Perseroan dapat mengeluarkan surat saham.-------2. Apabila dikeluarkan surat saham, maka untuk tiap
saham diberi sehelai surat saham.---------------3. Surat
bukti

kolektif

saham

pemilikan

dapat

(dua)

dikeluarkan

atau

lebih

sebagai

saham

yang

dimiliki oleh seorang pemegang saham. -----------4. Pada surat saham sekurangnya harus dicantumkan: -a. Nama dan alamat pemegang saham;----------------b. Nomor surat saham;-----------------------------c. Tanggal pengeluran surat saham; ---------------d. Nilai nominal saham; --------------------------e. Pada

surat

kolektif

saham

sekurangnya

harus

dicantumkan: -----------------------------------

(i)

Nama dan alamat pemegang saham;-----------

(ii) Nomor surat kolektif saham;--------------(iii) Tanggal pengeluran surat kolektif saham; (iv) Nilai nominal saham; --------------------(v)

Jumlah saham; ----------------------------

5. Surat

saham

dan

surat

kolektif

saham

harus

ditandatangani oleh seorang Direktur dan seorang


Komisaris.--------------------------------------------------------------PASAL 7-----------------------------------PENGGANTI SURAT SAHAM----------------1. Apabila

surat

dipakai,

saham
atas

yangberkepentingan,
saham

rusak

pengganti,

atau

tidak

permintaan
Direksi

setelah

dapat
mereka

mengeluarkan

suratsaham

yang

surat
rusak

atau tidak dapat dipakai tersebut disebut kembali


kepadaDireksi.-----------------------------------2. Surat
harus

saham

sebagaimana

dihapuskan

dan

dimaksud

dibuat

pada

berita

ayat

acara

(1)
oleh

Direksi untuk dilaporkan dalam Rapat Umum Pemegang


Saham berikutnya.--------------------------------3. Apabila surat saham hilang, atas permintaan mereka
yang

berkepentingan,

saham

pengganti

Direksikehilangan

Direksi
setelah

tersebut

mengeluarkan
menurut

cukup

surat

pendapat

dibuktikan

dan

dengan jaminan yang dipandangperlu oleh Direksi


untuk tiap peristiwa yang khusus.----------------4. Setelah surat saham pengganti dikeluarkan, surat
saham

yang

dinyatakanhilang

tersebut,

tidak

berlaku lagi terhadap Perseroan.-----------------5. Semua biaya yang berhubungan dengan pengeluaran
surat

saham

pengganti,ditanggung

oleh

pemegang

saham yang berkepentingan.------------------------

6. Ketentuan sebagaimana dimaksud di atas mengenai


penggantian

surat

sahammutatis-mutandis

berlaku

bagi pengeluaran surat kolektif saham pengganti.----------------------PASAL 8-----------------------------------PEMINDAHAN HAK ATAS SAHAM--------------1. Pemindahan hak atas saham, harus berdasarkan akta
pemindahan

hak

memindahkan

dan

yangditanda-tangani
yang

menerima

oleh

yang

pemindahan

atau

kuasanya yang sah.-------------------------------2. Akta

pemindahan

ayat

atau

hak

sebagaimana

salinanya

dimaksud

disampaikan

dalam
kepada

perseroan. --------------------------------------3. Pemegang saham yang hendak memindahkan hak atas


saham,

harus

menawarkan

terlebih

dahulu

kepada

pemegang saham lain dengan menyebutkan harga serta


persyaratan
direksi

penjualan

secara

dan

memberitahukan

tertulis

tentang

kepada

penawaran

tersebut.----------------------------------------4. Para Pemgang saham lainnya berhak membeli saham


yang ditawarkan dalam jangka waktu 30 (tiga puluh)
hari

sejak

perimbangan

tanggal
jumlah

penawaran

saham

yang

sesuai

dengan

dimiliki

masing-

masing. -----------------------------------------5. Perseroan wajib menjamin bahwa semua saham yang


ditawarkan

sebagaimana

dimaksud

dalam

ayat

dibeli dengan harga yang wajar dan dibayar tunai


dalam

30

(tiga

puluh)

hari

terhitung

sejak

penawaran dilakukan. ----------------------------6. Dalam

hal

perseroan

tidak

dapat

menjamin

terlaksananya ketentuan sebagaimana dimaksud dalam


ayat 5 pemegang saham dapat menawarkan dan menjual
sahamnya

kepada

karyawan

mendahului

penawaran

kepada orang llain dengan harga dan persyaratan


yang sama. --------------------------------------

7. Pemegang

saham

menawarkan

dimaksud

dalam

ayat

sahamnya

berhak

sebagaimana

menarik

kembali

penawaran tersebut setelah lewatnya jangka waktu


yang dimaksud dalam ayat 4. ---------------------8. Mulai

hari

panggilan

Rapat

Umum Pemegang

Saham

sampai dengan hari rapat itu, pemindahan hak atas


saham tidak diperkenankan. -------------------------------------------PASAL 9------------------------------------ RAPAT UMUM PEMEGANG SAHAM------------1. Rapat Umum Pemegang Saham yang selanjutnya disebut
RUPS adalah:-------------------------------------a. RUPS tahunan;---------------------------------b. RUPS

lainnya,

yang

dalam

Anggaran

Dasar

ini

disebut juga RUPS luar biasa.-----------------2. Istilah

RUPS

dalam

Anggaran

Dasar

ini

berarti

keduanya, yaitu: RUPS tahunan dan RUPS luar biasa


kecuali dengan tegas ditentukan lain.------------3. Dalam forum RUPS, Pemegang Saham berhak memperoleh
keterangan yang berkaitan dengan Perseroan dari
Direksi

dan/atau

berhubungan

Dewan

dengan

mata

Komisaris,
acara

RUPS

sepanjang
dan

tidak

bertentangan dengan kepentingan Perseroan. -----4. RUPS

dalam

mata

acara

lain-lain

tidak

berhak

mengambil keputusan, kecuali semua Pemegang Saham


hadir dan/atau diwakili dalam RUPS dan menyetujui
penambahan mata acara RUPS. ---------------------5. Keputusan atas mata acara RUPS yang ditambahkan
tersebut harus disetujui dengan suara bulat. ----6. Karena
Republik

modal

perseroan

Indonesia,

100%

Menteri

dimiliki
Keuangan

negara
Republik

Indonesia adalah pemegang saham sekaligus RUPS PT.


BANK BERLIAN NASIONAL sehingga keputusan Menteri
Keuangan

Republik

Indonesia

dianggap

sebagai

keputusan RUPS PT. BANK BERLIAN NASIONAL.---------

----------------------PASAL 10-----------------------------RAPAT UMUM PEMEGANG SAHAM TAHUNAN----------1. RUPS

Tahunan

harus

diadakan

tiap

tahun

sekali,

paling lambat dalam waktu 5 (lima) bulan sejak


tahun buku Perseroan ditutup. -------------------2. Dalam RUPS Tahunan: --------------------------a. Direksi

menyampaikan

Laporan

Tahunan

yang

memuat hal-hal sebagaimana dimaksud dalam Pasal


21

ayat

untuk

mendapatkan

persetujuan,

termasuk pengesahan laporan keuangan. --------b. Ditetapkan

penggunaan

laba,

jika

Perseroan

mempunyai saldo laba yang positip.------------c. Penetapan Akuntan Publik untuk mengaudit buku
Perseroan

yang

sedang

berjalan

berdasarkan

usulan dari Dewan Komisaris. -----------------d. Dapat diputuskan hal lain yang telah diajukan
demi

kepentingan

Perseroan

sesuai

dengan

Anggaran Dasar ini. --------------------------3. a. Dalam Acara RUPS Tahunan dapat juga dimasukkan
usul yang diajukan oleh Dewan Komisaris dan/atau
seorang atau lebih Pemegang Saham yang mewakili
paling sedikit 1/10 (satu per sepuluh) bagian dari
jumlah

seluruh

Perseroan

saham

dengan

hak

yang

telah

suara

yang

dikeluarkan
sah

dengan

ketentuan bahwa usul yang bersangkutan harus sudah


diterima oleh Direksi selambat-lambatnya 7 (tujuh)
hari sebelum tanggal panggilan RUPS Tahunan.--b. Usul

Dewan

Komisaris

dan/atau

seorang

atau

lebih Pemegang Saham sebagaimana dimaksud pada


huruf

Tahunan,
tersebut

akan
jika

dimasukkan

dalam

menurut

pendapat

berhubungan

dengan

acara

RUPS

Direksi

usul

kepentingan

Perseroan.-------------------------------------

c. Usulan Dewan Komisaris dan/atau Pemegang Saham


yang tidak sesuai dengan ketentuan sebagaimana
dimaksud pada ayat 3 hanya dapat dibahas dan
diputuskan

oleh

RUPS

dengan

ketentuan

bahwa

seluruh Pemegang Saham atau wakilnya yang sah


hadir

dan

menyetujui

tambahan

mata

acara

tersebut, dan keputusan RUPS atas mata acara


yang diusulkan tersebut harus disetujui dengan
suara bulat. ------------------------------------------------------PASAL 11--------------------------RAPAT UMUM PEMEGANG SAHAM TAHUNAN LUAR BIASA---1. RUPS

Luar

waktu

Biasa

dapat

berdasarkan

diselenggarakan

kebutuhan

atau

setiap

kepentingan

Perseroan untuk membicarakan dan memutuskan mata


acara RUPS, kecuali mata acara RUPS yang dimaksud
pada

Pasal

11

ayat

huruf

dan

dengan

memperhatikan peraturan perundang-undangan serta


Anggaran Dasar. --------------------------------2. a.

Dalam

Acara

dimasukkan

RUPS

usul

Luar

yang

Biasa

dapat

diajukan

oleh

juga
Dewan

Komisaris dan/atau seorang atau lebih Pemegang


Saham yang mewakili paling sedikit 1/10 (satu
per sepuluh) bagian dari jumlah seluruh saham
yang

telah

suara

yang

yang

dikeluarkan

Perseroan

dengan

hak

sah,

ketentuan

bahwa

usul

diterima

oleh

(tujuh)

hari

bersangkutan

Direksi

dengan
harus

sudah

selambatlambatnya

sebelum tanggal pemanggilan RUPS Luar Biasa. -----------------------------------------------b. Usul

Dewan

Komisaris

dan/atau

seorang

atau

lebih Pemegang Saham sebagaimana dimaksud pada


huruf a akan dimasukkan dalam acara RUPS Luar
Biasa,

jika

menurut

pendapat

Direksi

usul

tersebut

berhubungan

dengan

kepentingan

Perseroan.--------------------------------------------------------PASAL 12------------------------------TEMPAT, PEMANGGILAN, DAN PIMPINAN RUPS------1. RUPS diadakan di tempat kedudukan Perseroan atau
di

tempat

yang

Perseroan

utama,

dengan

melakukan
tidak

kegiatan

mengurangi

usahanya
ketentuan

dalam Anggaran Dasar ini. -----------------------2. Direksi

menyelenggarakan

RUPS

dengan

didahului

pemberitahuan dan pemanggilan RUPS. -------------3. Penyelenggaraan

RUPS

sebagaimana

dimaksud

pada

ayat 2 dapat pula dilakukan atas permintaan: ----a. Menteri Keuangan Republik Indonesia; atau------b. Dewan Komisaris. ------------------------------4. Permintaan
diajukan

sebagaimana
kepada

menyebutkan
disertai

Direksi

hal/usul

dengan

dimaksud

pada

dengan

surat

yang

akan

alasannya.

ayat

3,

tercatat

dibicarakan

Penyelenggaran

RUPS

tersebut dilakukan dengan ketentuan bahwa hal/usul


tersebut
dengan

menurut

pendapat

kepentingan

Direksi

Perseroan

dan

berhubungan
memperhatikan

peraturan perundang-undangan. -----------------------------------------PASAL 13-------------------------------------------DIREKSI----------------------1. Perseroan diurus dan dipimpin oleh Direksi yang
terdiri
seorang

dari

sekurangkurangnya

diantaranya

Utama,

dan

apabila

mereka

dapat

(tiga)

orang,

diangkat

sebagai

Direktur

diperlukan

seorang

diantara

Wakil

Direktur

diangkat

sebagai

Utama. ------------------------------------------2. Yang dapat diangkat menjadi anggota Direksi adalah


orang perseorangan yang: ------------------------a. mampu melaksanakan perbuatan hukum; -----------b. tidak pernah dinyatakan pailit; ----------------

c. tidak

pernah

menjadi

anggota

Direksi

atau

anggota Dewan Komisaris yang dinyatakan bersalah


menyebabkan suatu perseroan dinyatakan pailit; d. tidak pernah dipidana karena melakukan tindak
pidana

yang

diancam

dengan

hukuman

penjara

tahun atau lebih; dan/ atau -------------------e. tidak pernah dipidana karena melakukan tindak
pidana yang merugikan keuangan negara dan/atau
yang berkaitan dengan sektor keuangan. --------3. Pengangkatan
dengan

anggota

memperhatikan

Direksi

juga

integritas

dilaksanakan

dan

dedikasi,

serta persyaratan lain yang ditetapkan peraturan


perundang-undangan. -----------------------------4. Pemenuhan persyaratan dimaksud dalam ayat 2 dan
ayat 3, serta akibat hukum dari tidak terpenuhinya
persyaratan
ketentuan

tersebut
Anggaran

dilaksanakan
Dasar

sesuai

dan/atau

dengan

peraturan

perundangundangan. ------------------------------5. Para

anggota

Direksi

diangkat

dan

diberhentikan

oleh RUPS. Para anggota Direksi diangkat oleh RUPS


dari calon yang diajukan oleh Para Pemegang Saham
yang hadir dalam RUPS, pencalonan mana mengikat
bagi RUPS. --------------------------------------6. Keputusan

RUPS

mengenai

pengangkatan

dan/atau

pemberhentian anggota Direksi juga menetapkan saat


mulai

berlakunya

pemberhentian
menetapkan,
pemberhentian

tersebut.
maka
anggota

pengangkatan
Dalam

hal

pengangkatan
Direksi

dan/atau
RUPS

tidak

dan/atau

tersebut

mulai

berlaku sejak penutupan RUPS. Antara para anggota


Direksi dan antara anggota Direksi dengan anggota
Dewan Komisaris tidak boleh ada hubungan keluarga
sedarah sampai dengan derajat ketiga, baik menurut

garis

lurus

maupun

garis

kesamping,

termasuk

hubungan yang timbul karena perkawinan. --------7.

a.

Para

anggota

waktu

Direksi

terhitung

mengangkatnya

diangkat

sejak

atau

untuk

ditutupnya

yang

jangka

RUPS

yang

lain

oleh

ditetapkan

RUPS dan berakhir pada penutupan RUPS Tahunan


yang ke-5 (lima) sejak pengangkatannya, dengan
tidak mengurangi hak dari RUPS untuk sewaktuwaktu dapat memberhentikan para anggota Direksi
sebelum

masa

menyebutkan

jabatannya

alasannya.

berakhir

Pemberhentian

dengan
demikian

berlaku sejak penutupan RUPS tersebut, kecuali


apabila ditentukan lain oleh RUPS.------------b. Setelah masa jabatannya berakhir, para anggota
Direksi dapat diangkat kembali oleh RUPS untuk 1
(satu) kali masa jabatan. -----------------------8. a.

Para

anggota

fasilitas

dan/atau

Direksi

diberi

tunjangan

gaji

lainnya,

berikut
termasuk

tansiem (tantieme) dan santunan purna jabatan yang


jumlahnya

ditetapkan

oleh

RUPS.--------

b. Kewenangan RUPS untuk menetapkan besarnya gaji


berikut

fasilitas

dan/atau

tunjangan

lainnya

sebagaimana dimaksud pada huruf a ayat ini dapat


dilimpahkan kepada Dewan Komisaris.--------------c.Dalam

hal

kewenangan

RUPS

dilimpahkan

kepada

Dewan Komisaris, besarnya gaji berikut fasilitas


dan/atau tunjangan lainnya ditetapkan berdasarkan
keputusan rapat Dewan Komisaris.--9.

a.Apabila

oleh

Direksi

lowong,

suatu

sebab

jabatan

maka

dalam

waktu

anggota
selambat-

lambatnya 60 (enam puluh) hari setelah terjadi


lowongan,

harus

diselenggarakan

RUPS

untuk

mengisi lowongan tersebut.--------------------b. Selama jabatan itu lowong dan penggantinya

belum ada atau belum memangku jabatannya, maka


salah

seorang

berdasarkan
menjalankan

anggota

rapat

Direksi

Direksi

pekerjaan

lainnya

ditunjuk

anggota

Direksi

untuk
yang

lowong itu dengan kekuasaan dan wewenang yang


sama.-----------------------------------------10.

Jika

pada

suatu

waktu

oleh

sebab

apapun

Perseroan tidak mempunyai anggota Direksi, maka


untuk

sementara

Dewan

Komisaris

berkewajiban

menjalankan pekerjaan Direksi, dengan kewajiban


dalam waktu selambat-lambatnya 60 (enam puluh)
hari

setelah

terjadi

menyelenggarakan

RUPS

lowongan,

guna

mengisi

untuk
lowongan

itu. -----------------------------------------11. a. Seorang anggota Direksi berhak mengundurkan


diri

dari

jabatannya

secara

tertulis

kepada

Perseroan.

berlaku

efektif

diterimanya

dengan

mengenai

maksudnya

Pengunduran
60

memberitahukan
diri

(enampuluh)

pemberitahuan

tersebut
tersebut

hari

dimaksud

sejak
oleh

Perseroan, kecuali sebelum jangka waktu tersebut


terdapat

RUPS

pengunduran

diri

yang

memutuskan

anggota

Direksi

menerima
dimaksud,

sehingga pengunduran diri berlaku efektif lebih


cepat dari 60 (enampuluh) hari. ---------------b. Anggota Direksi yang mengundurkan diri baru
bebas dari tanggung jawab setelah RUPS menerima
baik

pengunduran

dirinya

dan

memperoleh

pembebasan tanggung jawab dari RUPS Tahunan. -5. Jasa

jabatan

anggota

Direksi

berakhir

dengan

sendirinya apabila anggota Direksi tersebut: ----a. Jangka waktu jabatannya berakhir; atau --------

b. dinyatakan

pailit

pengampuan

atau

ditaruh

berdasarkan

di

suatu

bawah

keputusan

pengadilan; atau ----------------------------c. meninggal dunia; atau -----------------------d. diberhentikan

karena

keputusan

RUPS

dengan

menyebutkan alasannya, antara lain: ----------i.

Tidak

melaksanakan

perundangundangan

ketentuan

peraturan

dan/atau

ketentuan

Anggaran Dasar; -------------------------ii.

Terlibat

dalam

tindakan

yang

merugikan

Perseroan dan/atau Negara; --------------iii.

Dinyatakan

bersalah

Pengadilan

yang

dengan

mempunyai

putusan

kekuatan

hukum

tetap; ----------------------------------iv.
v.

Mengundurkan diri; ----------------------Alasan

lainnya

RUPS

demi

yang

dinilai

kepentingan

tepat
dan

oleh

tujuan

Perseroan. ------------------------------e. Keputusan

pemberhentian

sebagaimana

dimaksud

pada huruf d ayat ini dengan alasan sebagaimana


dimaksud dalam butir i, ii dan butir v diambil
setelah

yang

bersangkutan

diberi

kesempatan

membela diri. --------------------------------f. Pembelaan diri sebagaimana dimaksud pada huruf


e ayat ini dilakukan dalam RUPS pemberhentian
yang bersangkutan. ---------------------------6. Anggota Direksi sewaktu-waktu dapat diberhentikan
untuk sementara waktu oleh Dewan Komisaris dengan
menyebutkan alasannya. --------------------------7. Atas pemberhentian sementara sebagaimana dimaksud
pada ayat 14 berlaku ketentuan sebagai berikut: -a. Keputusan

Dewan

Komisaris

dilakukan

sesuai

dengan tata cara pengambilan keputusan Dewan


Komisaris. ------------------------------------

b. Diberitahukan

secara

tertulis

kepada

yang

bersangkutan disertai alasan yang menyebabkan


tindakan

tersebut

dengan

tembusan

kepada

Direksi. -------------------------------------c. Disampaikan dalam waktu paling lambat 2 (dua)


hari kerja setelah ditetapkannya pemberhentian
sementara tersebut. --------------------------d. Dalam

jangka

waktu

paling

lambat

45

(empat

puluh lima) hari setelah tanggal pemberhentian


sementara,

Dewan

Komisaris

menyelenggarakan

RUPS untuk mencabut atau menguatkan keputusan


pemberhentian sementara tersebut. ------------e. Dalam RUPS sebagaimana dimaksud pada hurut d
ayat

ini,

anggota

Direksi

yang

bersangkutan

diberi kesempatan untuk membela diri. --------f. RUPS sebagaimana dimaksud pada huruf d ayat
ini dipimpin oleh salah seorang Pemegang Saham
yang dipilih oleh dan diantara Pemegang Saham
yang hadir. ---------------------------------g. Dalam hal jangka waktu 45 (empat puluh lima)
hari

telah

lewat,

RUPS

sebagaimana

dimaksud

pada hurud d ayat ini tidak diselenggarakan


atau RUPS tidak dapat mengambil keputusan, maka
pemberhentian sementara tersebut menjadi batal.
h. Pemberhentian
diperpanjang
alasan

yang

sementara
atau

ditetapkan

sama,

apabila

tidak

dapat

kembali

dengan

pemberhentian

sementara dinyatakan batal sebagaimana dimaksud


pada huruf c ayat ini. -----------------------8. Apabila

seorang

diberhentikan

anggota

sebelum

Direksi

masa

berhenti

jabatannya

atau

berakhir,

maka masa jabatan penggantinya adalah sisa masa


jabatan

anggota

Direksi

yang

digantikannya,

kecuali RUPS menentukan lain. --------------------

9. Dalam

hal

terdapat

penambahan

anggota

Direksi,

maka masa jabatan anggota Direksi tersebut adalah


sebagaimana dimaksud pada ayat 8 huruf a, kecuali
RUPS menentukan lain. ---------------------------10. Para anggota Direksi tidak boleh merangkap jabatan
lainnya

yang

kepentingan

dapat

dan

yang

menimbulkan
dilarang

benturan

oleh

peraturan

perundang-undangan. -----------------------------11. Bagi anggota Direksi yang berhenti sebelum maupun


karena

masa

jabatannya

berakhir,

maka

yang

ber

sangkutan tetap bertanggung jawab atas tindakannya


yang

belum

diterima

pertanggungjawabannya

oleh

RUPS Tahunan. ---------------------------------------------------------PASAL 14------------------------------------TUGAS DAN WEWENANG DIREKSI----------1. Tugas pokok Direksi adalah: ---------------------a. Melaksanakan
kepentingan

pengurusan
serta

sesuai

Perseroan
dengan

untuk

maksud

dan

tujuan Perseroan dan bertindak selaku pimpinan


dalam pengurusan tersebut. -------------------b. Memelihara dan mengurus kekayaan Perseroan. --2. Direksi bertanggung jawab penuh dalam melaksanakan
tugasnya

untuk

kepentingan

Perseroan

dalam

mencapai maksud dan tujuan Perseroan. ----------3. Setiap anggota Direksi wajib dengan itikad baik
dan penuh tanggung jawab menjalankan tugas untuk
kepentingan dan sesuai dengan maksud dan tujuan
Perseroan

dengan

mengindahkan

peraturan

perundangundangan. -----------------------------4. Direksi berhak mewakili Perseroan di dalam dan di


luar pengadilan serta melakukan segala tindakan
dan

perbuatan,

baik

mengenai

pengurusan

maupun

mengenai pemilikan serta mengikat Perseroan dengan


pihak lain dan/atau pihak lain dengan Perseroan.--

5. Perbuatan

Direksi

dibawah

ini

harus

mendapat

persetujuan tertulis dari Dewan Komisaris: ------a. melepaskan atau menjual barang tidak ber gerak
milik Perseroan yang melebihi jumlah tertentu
yang

ditetapkan

oleh

Dewan

Komi

saris;mengadakan kontrak manajemen yang berlaku


untuk jangka waktu lebih dari 3 (tiga) tahun; b. menetapkan struktur organisasi 1 (satu) tingkat
di bawah Direksi;-----------------------------c. mengambil bagian baik sebagian atau seluruhnya
atau ikut serta dalam perseroan atau badan lain
atau

mendirikan

dalam

rangka

perusahaan
penyelamatan

baru

yang

piutang;

tidak
dengan

memperhatikan peraturan perundang-undangan yang


terkait; -------------------------------------d. melepaskan sebagian atau seluruhnya penyertaan
Perseroan dalam perseroan atau badan lain yang
tidak dalam rangka penyelamatan piutang; -----e. perbuatan untuk tidak menagih lagi, mengalihkan
atau melepaskan hak untuk menagih atas piutang
pokok macet yang telah dihapus bukukan, dengan
ketentuan dari waktu ke waktu RUPS menetapkan
jumlah

hapus

tagih

yang

dapat

dipergunakan,

baik untuk hapus tagih piutang pokok macet yang


telah

dihapus

selisih

buku

antara

pengalihan

atau

maupun

nilai

hapus

pokok

pelepasan

hak

tagih

dengan
atas

atas
nilai

piutang

pokok macet yang telah dihapus buku; ---------f. perbuatan lain dalam rangka optimalisasi aset
termasuk piutang Perseroan dengan mengindahkan
ketentuan Pasal 19 ayat 6. -------------------6. Perbuatan hukum untuk mengalihkan, melepaskan hak
atau menjadikan jaminan hutang seluruh atau lebih
dari 50% (lima puluh persen) dari jumlah kekayaan

bersih Perseroan, baik dalam satu transaksi atau


lebih, baik yang berkaitan satu sama lain maupun
tidak,

harus

mendapat

persetujuan

RUPS

dengan

ketentuan sebagai berikut: ----------------------a. dihadiri

oleh

para

Pemegang

Saham

dan/atau

kuasa mereka yang sah yang mewakili sekurangkurangnya


jumlah

3/4

(tiga

seluruh

per

saham

empat)

dengan

hak

bagian

dari

suara

yang

telah dikeluarkan oleh Perseroan dan keputusan


RUPS harus disetujui oleh sekurangkurangnya 3/4
(tiga per empat) bagian dari jumlah suara yang
dikeluarkan dalam RUPS tersebut; -------------b. dalam

hal

kuorum

sebagaimana

dimaksud

dalam

huruf a ayat ini tidak tercapai, maka dalam


RUPS kedua, keputusan RUPS adalah sah apabila
dihadiri

oleh

para

Pemegang

Saham

dan/atau

kuasa mereka yang sah yang mewakili sekurangkurangnya 2/3 (dua per tiga) bagian dari jumlah
seluruh

saham

dengan

hak

suara

yang

telah

dikeluarkan oleh Perseroan dan keputusan RUPS


harus disetujui oleh paling sedikit dari 3/4
(tiga per empat) bagian dari jumlah suara yang
dikeluarkan dalam RUPS tersebut; -------------c. dalam

hal

kuorum

RUPS

kedua

sebagaimana

dimaksud pada huruf b ayat ini tidak ter capai,


Perseroan dapat memohon kepada Ketua Pengadilan
Negeri

yang

daerah

hukumnya

meliputi

tempat

kedudukan Perseroan atas permohonan Perseroan


agar

ditetapkan

kuorum

untuk

RUPS

ketiga,

kecuali ditetapkan lain berdasarkan peraturan


perundang-undangan. --------------------------7. Dalam

hubungan

dengan

tugas

pokok

Direksi

sebagaimana dimaksud dalam ayat 1 maka: ---------a. Direksi diwajibkan, antara lain: --------------

i.

mengusahakan

dan

menjamin

terlaksananya

usaha dan kegiatan Perseroan sesuai dengan


maksud dan tujuan serta lapangan usahanya; ii.

menyiapkan

rencana

kerja

dan

anggaran

tahunan Perseroan dan menyampaikannya kepada


Dewan

Komisaris

selambatlambatnya

(tigapuluh)

hari

sebelum

berikutnya

dimulai

tahun

untuk

30

anggaran

mendapatkan

persetujuan Dewan Komisaris; --------------iii.

menyiapkan rencana jangka panjang Perseroan,


untuk

mendapatkan

persetujuan

Dewan

Komisaris; --------------------------------iv.

mengadakan

dan

administrasi

memelihara
Perseroan

pembukuan
sesuai

dan

dengan

kelaziman yang berlaku bagi suatu perseroan;


-------------------------------------------v.

menyusun
prinsip
pemisahan

sistem

akuntansi

pengendalian
fungsi

berdasarkan

intern,

terutama

pengurusan,

pencatatan,

penyimpanan dan pengawasan; ---------------vi.

memberikan

pertanggungjawaban

keterangan

tentang

keadaan

dan
dan

segala
jalannya

Perseroan berupa laporan kegiatan Perseroan


termasuk laporan keuangan, baik dalam bentuk
laporan tahunan maupun dalam bentuk laporan
berkala lainnya menurut cara dan waktu yang
ditentukan dalam Anggaran Dasar, setiap kali
diminta oleh Dewan Komisaris; -------------vii.

menyiapkan

susunan

organisasi

Perseroan

lengkap dengan perincian tugasnya;---------viii.

menyampaikan

Neraca

dan

Laporan

Laba

Rugi

yang telah disahkan oleh RUPS kepada Menteri


yang membidangi Hukum dan HAM sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan serta

mengumumkannya

dalam

sekurang-kurangnya

(dua) surat kabar harian berbahasa Indonesia


yang beredar secara nasional; -------------ix.

menjalankan kewajiban lainnya sesuai dengan


ketentuan yang diatur dalam Anggaran Dasar
ini

dan

keputusan

RUPS

serta

peraturan

perundang-undangan.------------------------b. Direksi mempunyai hak dan wewenang antara lain,


sebagai berikut: -------------------i. menetapkan kebijaksanaan dalam kepemimpinan dan
kepengurusan; --------------------------------ii.

mengatur

ketentuan

Perseroan
atau

termasuk

jaminan

tentang
penetapan

hari

tua

dan

kepegawaian
gaji,

pensiun

penghasilan

lain

bagi pegawai Perseroan; ---------------------iii.

mengangkat

dan

Perseroan

memberhentikan

berdasarkan

peraturan

pegawai
kepegawaian

Perseroan; ----------------------------------iv.

mengatur pendelegasian kekuasaan Direksi untuk


mewakili

Perseroan

di

dalam

dan

di

luar

pengadilan kepada seorang atau beberapa orang


anggota Direksi yang khusus ditunjuk untuk itu
atau

kepada

pegawai

seorang

Perseroan,

atau

beberapa

baik

orang

sendiri

maupun

bersama-sama atau kepada badan lain; --------v.

menghapusbukukan

piutang

pokok

macet

yang

selanjutnya dilaporkan kepada Dewan Komisaris;


vi.

menjalankan
pengurusan

tindakan
maupun

lainnya,

mengenai

baik

mengenai

pemilikan,

sesuai

dengan ketentuan yang diatur lebih lanjut oleh


rapat

Dewan

Komisaris

dengan

memper

hatikan

peraturan perundang-undangan; ---------------vii.

tidak
denda,

menagih
dan/

lagi

atau

piutang

ongkosongkos

berupa

bunga,

dalam

rangka

restrukturisasi
yang

dan/atau

selanjutnya

penyelesaian

dilaporkan

kredit

kepada

Dewan

Komisaris. ----------------------------------8. Untuk menjalankan perbuatan hukum berupa transaksi


yang

mengakibatkan

kepentingan
Dewan

benturan

ekonomis

Komisaris

kepentingan

pribadi

atau

anggota

Pemegang

antara
Direksi,

Saham

dengan

kepentingan ekonomis Perseroan, Direksi memerlukan


persetujuan RUPS sebagaimana diatur dalam Anggaran
Dasar

ini

dan

dengan

memperhatikan

peraturan

perundang-undangan di bidang Perseroan Terbatas.


9. Kebijakan

kepengurusan

ditetapkan

dalam

rapat

Direksi. -----------------------------------10. Dalam rangka melaksanakan kebijakan sebagaimana


dimaksud dalam ayat 9, maka Direktur Utama berhak
dan

berwenang

untuk

dan

atas

nama

Direksi

mewakili Perseroan. ----------------------------i. Jika

Direktur

Utama

tidak

hadir

atau

berhalangan karena sebab apapun, hal mana tidak


perlu

dibuktikan

kepada

pihak

ketiga,

maka

Wakil Direktur Utama berhak dan berwenang untuk


dan atas nama Direksi mewakili Perseroan. Dalam
hal

Wakil

Direktur

Utama

tidak

hadir

atau

berhalangan karena sebab apapun juga, hal mana


tidak

perlu

dibuktikan

kepada

pihak

ketiga,

maka 1 (satu) orang anggota Direksi lainnya


yang ditetapkan berdasarkan keputusan Direksi
berwenang untuk dan atas nama Direksi mewakili
Perseroan. -----------------------------------ii. Jika tidak ada keputusan Direksi sebagaimana
dimaksud dalam huruf b ayat ini, maka 2 (dua)
orang anggota Direksi lainnya berhak dan ber
wenang untuk dan atas nama Direksi mewakili
Perseroan. -----------------------------------

11. Direksi

untuk

perbuatan

tertentu

atas

tanggung

jawabnya sendiri, berhak pula mengangkat seorang


atau

lebih

sebagai

wakil

atau kuasanya,

dengan

memberikan kepadanya atau kepada mereka kekuasaan


untuk

perbuatan

tertentu

tersebut

yang

diatur

dalam surat kuasa. -----------------------------12. Pembagian

tugas

dan

wewenang

setiap

anggota

Direksi ditetapkan oleh RUPS. Dalam hal RUPS tidak


menetapkan pembagian tugas dan wewenang tersebut,
maka

pembagian

Direksi

tugas

ditetapkan

dan

wewenang

berdasarkan

di

antara

keputusan

rapat

Direksi.-----------------------------------------13. Anggota Direksi tidak berwenang mewakili Perseroan


apabila: ----------------------------------------a. Terjadi

perkara

Perseroan

di

depan

dengan

Pengadilan

antara

Direksi

yang

anggota

bersangkutan; atau --------------------------b. Anggota

Direksi

yang

bersangkutan

mempunyai

benturan kepentingan dengan Perseroan.--------14. Dalam hal terdapat keadaan sebagaimana dimaksud
dalam

ayat

13,

yang

berhak

mewakili

Perseroan

adalah: -----------------------------------------a. Anggota

Direksi

lainnya

yang

tidak

mempunyai

benturan kepentingan dengan Perseroan; -------b. Dewan

Komisaris

Direksi

mempunyai

dalam

hal

benturan

seluruh
kepentingan

anggota
dengan

Perseroan; atau ------------------------------c. Pihak lain yang ditunjuk oleh RUPS dalam hal
seluruh

anggota

Direksi

atau

anggota

Dewan

Komisaris mempunyai benturan kepentingan dengan


Perseroan. -----------------------------------d. Bagi
maupun

anggota
karena

Direksi
masa

yang

berhenti

jabatannya

sebelum

berakhir,

maka

yang bersangkutan tetap bertanggung jawab atas

tindakannya

sampai

diterimanya

pertanggungjawaban yang bersangkutan oleh RUPS


Tahunan.-------------------------------------------------------------PASAL 15-----------------------------------------RAPAT DIREKSI-----------------1. Rapat Direksi dapat diadakan setiap waktu bilamana
dipandang perlu atas permintaan seorang atau lebih
anggota

Direksi,

atau

atas

permintaan

tertulis

dari Dewan Komisaris.


2. Pemanggilan
anggota

rapat

Direksi

Direksi
yang

harus

berhak

dilakukan

mewakili

oleh

Direksi

menurut ketentuan Pasal 16 Anggaran Dasar ini. --3. a.

Pemanggilan

secara

rapat

tertulis

langsung

dan

kepada

Direksi

disampaikan

setiap

anggota

harus

dilakukan

atau

diserahkan

Direksi

dengan

tanda terima yang memadai atau dengan pos tercatat


atau

dengan

faksimili
lambat

jasa

atau

kurir

surat

(tiga)

atau

elektronik

hari

sebelum

dengan

telex,

(e-mail)

paling

rapat

diadakan,

dengan tidak memperhitungkan tanggal panggilan dan


tanggal rapat. ----------------------------------b. Pemanggilan
diperlukan

seperti
untuk

tersebut

rapat

di

atas

tidak

Direksi

yang

telah

dijadwalkan berdasarkan keputusan rapat Direksi


yang diadakan sebelumnya atau terdapat kebutuhan
penyelenggaraan rapat Direksi yang mendesak. --4. Pemanggilan untuk rapat Direksi harus mencantumkan
acara,
Direksi

tanggal,
dapat

waktu

dan

diadakan

tempat
di

rapat.

tempat

Rapat

kedudukan

Perseroan atau tempat kegiatan usaha Perseroan. -5. Jika semua anggota Direksi hadir atau diwakili,
pemanggilan terlebih dahulu tidak disyaratkan dan
rapat Direksi tersebut dapat diadakan di manapun

di wilayah Republik Indonesia dan berhak mengambil


keputusan yang sah dan mengikat. ----------------6. Semua rapat Direksi dipimpin oleh Direktur Utama,
dan

dalam

hal

berhalangan,

Direktur

hal

mana

Utama

tidak

tidak

perlu

hadir

atau

dibuktikan

kepada pihak manapun, rapat Direksi dipimpin oleh


Wakil

Direktur

Utama.

Dalam

hal

Wakil

Direktur

Utama tidak hadir atau berhalangan karena sebab


apapun,

hal

mana

tidak

perlu

dibuktikan

kepada

pihak manapun, maka rapat Direksi dipimpin oleh


seorang

anggota

Direksi

yang

hadir

dan

dipilih

dalam rapat tersebut. ---------------------------7. Seorang anggota Direksi dapat diwakili dalam rapat
Direksi

hanya

oleh

anggota

Direksi

lain

berdasarkan surat kuasa. Seorang anggota Direksi


hanya

dapat

mewakili

seorang

anggota

Direksi

lainnya. ----------------------------------------8. Rapat

Direksi

adalah

sah

dan

berhak

mengambil

keputusan yang mengikat jika lebih dari 1/2 (satu


per dua) bagian dari jumlah anggota Direksi hadir
atau diwakili dalam rapat.-----------------------9. Keputusan rapat Direksi harus diambil berdasarkan
musyawarah

untuk

mufakat.

Jika

keputusan

ber

dasarkan musyawarah untuk mufakat tidak tercapai,


maka

keputusan

harus

suara

berdasarkan

(satu

per

dua)

diambil

suara

bagian

dengan

setuju
dari

pemungutan

lebih

jumlah

dari

suara

1/2
yang

dikeluarkan dalam rapat. ------------------------10. Jika suara yang setuju dan yang tidak setuju sama
banyaknya, maka Ketua Rapat yang menentukan. ----11. Dalam rapat Direksi, setiap anggota Direksi berhak
mengeluarkan 1 (satu) suara dan tambahan 1 (satu)
suara

untuk

setiap

anggota

Direksi

lain

yang

diwakilinya dengan sah dalam rapat tersebut. -----

12. Setiap anggota Direksi yang hadir dalam rapat atau


diwakilkan

harus

memberikan

atau

mengeluarkan

suara (tidak boleh abstain). -------------------13. Anggota Direksi yang berhalangan untuk menghadiri
suatu rapat Direksi dapat mengajukan pendapatnya
secara

tertulis

disampaikan

dan

kepada

ditandatangani,

Direktur

Utama

kemudian

atau

kepada

anggota Direksi lainnya yang akan memimpin rapat


Direksi

tersebut,

bersangkutan
terhadap
pendapat

mengenai

mendukung

hal-hal
ini

yang

atau

tidak

akan

dibicarakan

yang

akan

apakah

dianggap

sebagai

mendukung
suara

dan
yang

dikeluarkan dengan sah dalam rapat Direksi. -----14. Pemungutan

suara

mengenai

diri

orang

dilakukan

dengan surat suara tertutup tanpa tanda tangan,


sedangkan pemungutan suara mengenai hal-hal lain
dilakukan

secara

lisan,

kecuali

Ketua

Rapat

menentukan lain tanpa ada keberatan berdasarkan


suara terbanyak dari yang hadir. --------------15. a. Dari segala sesuatu yang dibicarakan dan di
putuskan dalam rapat Direksi harus dibuat Risalah
Rapat.

Risalah

Rapat

Direksi

harus

dibuat

oleh

seorang yang hadir dalam rapat dan yang ditunjuk


oleh
Ketua

Ketua
Rapat

Rapat
dan

serta
seorang

kemudian
anggota

ditandatangani
Direksi

yang

ditunjuk oleh rapat. ----------------------------b. Risalah Rapat Direksi merupakan bukti yang sah
untuk para anggota Direksi dan untuk pihak ketiga
mengenai keputusan yang diambil dalam rapat yang
bersangkutan. -----------------------------------c. Jika Risalah Rapat Direksi dibuat oleh notaris,
penandatanganan tidak disyaratkan. --------------16. a. Direksi dapat juga mengambil keputusan yang
sah

tanpa

mengadakan

rapat

Direksi

dengan

ketentuan semua anggota Direksi telah memberikan


perse

tujuan

mengenai

semua

usul

yang

diajukan

secara tertulis serta menandatangani persetujuan


tersebut. --------------------------------------b. Keputusan yang diambil dengan cara demikian
mempunyai kekuatan yang sama dengan keputusan yang
diambil dengan sah dalam rapat Direksi. ---------c. Selain penyelenggaraan rapat Direksi,
sebagaimana dimaksud dalam ayat 1 dan ayat 13,
rapat Direksi dapat juga dilakukan melalui media
telekonferensi,

video

konferensi,

atau

sarana

media elektronik lainnya yang memungkinkan semua


peserta

rapat

mendengar

Direksi

secara

saling

langsung

melihat

serta

dan/

atau

berpartisipasi

dalam rapat. -------------------------------d. Setiap anggota Direksi yang secara pribadi


dengan cara apapun, baik secara langsung maupun
secara tidak langsung, mempunyai kepentingan dalam
suatu

transaksi,

kontrak

atau

kontrak

yang

diusulkan dalam mana Perseroan menjadi salah satu


pihaknya

harus

dinyatakan

sifat

kepentingannya

dalam suatu rapat Direksi dan tidak berhak untuk


ikut

dalam

berhubungan

mengambil
dengan

suara

mengenai

transaksi

hal

atau

yang

kontrak

tersebut. --------------------------------------------------------------PASAL 16---------------------------------------DEWAN KOMISARIS-----------------1. Dewan Komisaris sekurang-kurangnya 3 (tiga) orang,


seorang
Utama,

diantaranya
dan

diantara

apabila

anggota

diangkat

sebagai

diperlukan

Dewan

Komisaris

Komisaris

seorang
dapat

lainnya
diangkat

sebagai Wakil Komisaris Utama. ------------------2. Yang

dapat

diangkat

menjadi

anggota

Dewan

Komisaris adalah orang perseorangan yang: --------

a. mampu melaksanakan perbuatan hukum; -----------b. tidak pernah dinyatakan pailit; ---------------c. tidak

pernah

menjadi

anggota

Direksi

atau

anggota Dewan Komisaris yang dinyatakan bersalah


menyebabkan suatu perseroan dinyatakan pailit; d. tidak pernah dipidana karena melakukan tindak
pidana

yang

diancam

dengan

hukuman

penjara

tahun atau lebih; -----------------------------e. tidak pernah dipidana karena melakukan tindak
pidana yang merugikan keuangan negara dan/atau
yang berkaitan dengan sektor keuangan. --------3. Pengangkatan

anggota

Dewan

Komisaris

juga

dilaksanakan dengan memperhatikan integritas dan


dedikasi, serta persyaratan lain yang ditetapkan
peraturan perundang-undangan. -------------------4. Pemenuhan persyaratan dimaksud dalam ayat 2 dan
ayat 3, serta akibat hukum dari tidak terpenuhinya
persyaratan
ketentuan

tersebut

dilaksanakan

Anggaran

Dasar

sesuai

dan/atau

dengan

peraturan

perundangundangan. ------------------------------5. Para

anggota

diberhentikan

Dewan
oleh

Komisaris

RUPS.

Para

diangkat
anggota

dan

Direksi

diangkat oleh RUPS dari calon yang diajukan oleh


Para

Pemegang

Saham

yang

hadir

dalam

RUPS,

pencalonan mana mengikat bagi RUPS. -------------6. Antara


anggota

para

anggota

Dewan

Dewan

Komisaris

Komisaris

dengan

dan

anggota

antara
Direksi

tidak boleh ada hubungan keluarga sedarah sampai


dengan derajat ketiga, baik menurut garis lurus
maupun garis ke samping, termasuk hubungan yang
timbul karena perkawinan. -----------------------7.

a. Para anggota Dewan Komisaris diangkat untuk


jangka
yang

waktu

terhitung

mengangkatnya

atau

sejak

ditutupnya

RUPS

yang

ditetapkan

lain

oleh

RUPS

dan

berakhir

pada

penutupan

RUPS

Tahunan yang ke-5 (lima) sejak pengangkatannya,


dengan

tidak

mengurangi

hak

dari

RUPS

untuk

sewaktu-waktu dapat memberhentikan para anggota


Dewan

Komisaris

berakhir

sebelum

dengan

masa

jabatannya

menyebutkan

alasannya.

Pemberhentian demikian berlaku sejak penutupan


RUPS tersebut, kecuali apabila ditentukan lain
oleh RUPS. ----------------------------------b.

Pengangkatan

anggota

Dewan

Komisaris

tidak

bersamaan waktunya dengan pengangkatan anggota


Direksi. -------------------------------------c. Setelah masa jabatannya berakhir, para anggota
Dewan

Komisaris

dapat

diangkat

kembali

oleh

RUPS untuk 1 (satu) kali masa jabatan. -------8. Para

anggota

honorarium

Dewan

berikut

Komisaris

diberi

fasilitas

gaji

dan/atau

atau

tunjangan

lainnya, termasuk tansiem (tantieme) dan santunan


purna jabatan yang jumlahnya ditetapkan oleh RUPS.
9.

a. Apabila oleh suatu sebab jabatan anggota Dewan


Komisaris

lowong,

maka

dalam

waktu

selambat

lambatnya 60 (enam puluh) hari setelah terjadi


lowongan,

harus

diselenggarakan

RUPS

untuk

mengisi lowongan tersebut. -------------------b. Selama

jabatan

itu

lowong

dan

penggantinya

belum ada atau belum memangku jabatannya, maka


salah seorang anggota Dewan Komisaris lainnya
berdasarkan
untuk

rapat

menjalankan

Dewan

Komisaris

pekerjaan

ditunjuk

anggota

Dewan

Komisaris yang lowong itu dengan kekuasaan dan


wewenang yang sama. --------------------------c. Jika

pada

Perseroan

suatu
tidak

waktu

oleh

mempunyai

sebab

apapun

anggota

Dewan

Komisaris, maka untuk sementara Pemegang Saham

yang memiliki saham yang paling banyak berhak


menjalankan pekerjaan Dewan Komisaris, dengan
ketentuan
(enam

dalam

puluh)

waktu

hari

selambatlambatnya

setelah

terjadi

60

lowongan,

RUPS harus diselenggarakan. ------------------d. Seorang

anggota

mengundurkan

Dewan

diri

memberitahukan
maksudnya

dari

secara

diri

(enampuluh)

berhak

jabatannya

dengan

tertulis

tersebut

Pengunduran

Komisaris

mengenai

kepada

tersebut

hari

Perseroan.

baru

efektif

sejak

60

diterimanya

pemberitahuan tersebut oleh Perseroan, kecuali


sebelum
yang

jangka

waktu

memutuskan

anggota

Dewan

pengunduran

tersebut

menerima
Komisaris

diri

berlaku

terdapat

pengunduran
dimaksud,

efektif

RUPS
diri

sehingga

lebih

cepat

dari 60 (enam puluh) hari. -------------------e. Anggota Dewan Komisaris yang mengundurkan diri
baru

bebas

menerima

dari

tanggung

baik

jawab

pengunduran

setelah
dirinya

RUPS
dan

memperoleh pembebasan tanggung jawab dari RUPS


Tahunan. ------------------------------------f. Masa

jabatan

sendirinya

anggota

berakhir,

Dewan

Komisaris

apabila

anggota

dengan
Dewan

Komisaris tersebut: --------------------------g. jangka waktu jabatannya berakhir; atau -------h. dinyatakan

pailit

pengampuan

atau

berdasarkan

ditaruh
suatu

di

bawah

keputusan

pengadilan; atau -----------------------------i. tidak

lagi

memenuhi

undangan; atau

perundang-

-------------------------------

j. meninggal dunia; atau


k. diberhentikan

persyaratan

karena

-----------------------keputusan

menyebutkan alasannya, antara lain:

RUPS

dengan

i.

tidak

melaksanakan

ketentuan

perundang-

undangan dan/ atau ketentuan Anggaran Dasar;


ii.

terlibat

dalam

tindakan

yang

merugikan

Perseroan dan/ atau Negara; ---------iii.

dinyatakan

bersalah

pengadilan

yang

berdasarkan

mempunyai

keputusan

kekuatan

hukum

tetap; dan atau ---------------------------iv.

mengundurkan diri; -------------------------

v.

alasan lainnya yang dinilai tepat oleh RUPS


demi kepentingan dan tujuan Perseroan. -----

l. Keputusan

pemberhentian

sebagaimana

dimaksud

pada huruf e ayat ini dengan alasan sebagaimana


dimaksud dalam butir i sampai dengan iii dan
butir

diambil

setelah

yang

bersangkutan

diberi kesempatan membela diri. -------------m. Pembelaan diri sebagaimana dimaksud pada huruf
f ayat ini dilakukan dalam RUPS pemberhentian
yang bersangkutan. ---------------------------n. Apabila
berhenti

seorang
atau

jabatannya

anggota

Dewan

diberhentikan

berakhir,

maka

Komisaris

sebelum
masa

masa

jabatan

penggantinya adalah sisa masa jabatan anggota


Dewan

Komisaris

yang

di

gantikannya,

kecuali

RUPS menentukan lain. ------------------o. Dalam

hal

Komisaris,

terdapat
maka

penambahan

masa

jabatan

anggota

Dewan

anggota

Dewan

Komisaris tersebut adalah sebagaimana dimaksud


pada ayat 7 huruf a, kecuali RUPS menentukan
lain. ---------------------------------------p. Para

anggota

merangkap
menimbulkan

Dewan

jabatan
benturan

Komisaris

tidak

boleh

lainnya

yang

dapat

kepentingan

dan

yang

dilarang oleh peraturan perundang-undangan. ---

q. Pembagian

kerja

diantara

para

anggota

Dewan

Komisaris diatur oleh mereka sendiri, dan untuk


kelancaran
dibantu

tugasnya

oleh

diangkat

Dewan

Sekretaris

oleh

Dewan

Komisaris

Dewan

Komisaris

Komisaris

atas

dapat
yang
beban

Perseroan. -----------------------------------r. Bagi

anggota

Dewan

Komisaris

yang

berhenti

sebelum maupun karena masa jabatannya berakhir,


maka yang bersangkutan tetap bertanggungjawab
atas

tindakannya

yang

belum

diterima

pertanggung jawabannya oleh RUPS Tahunan. ---------------------------PASAL 17------------------------TUGAS, KEWAJIBAN DAN WEWENANG DEWAN KOMISARIS--1. Dewan Komisaris bertugas: -----------------------a. melakukan pengawasan atas kebijakan pengurusan,
jalannya pengurusan Perseroan oleh Direksi dan
memberikan

nasihat

kepada

Direksi,

untuk

kepentingan Perseroan dan sesuai dengan maksud


dan tujuan Perseroan; ------------------------b. melakukan
kepadanya

tugas

yang

menurut

secara

Anggaran

perundang-undangan

khusus

diberikan

Dasar,

peraturan

dan/atau

berdasarkan

keputusan RUPS;-------------------------------c. melakukan


sesuai

tugas,
dengan

wewenang

dan

ketentuan

tanggung
Anggaran

jawab
Dasar

Perseroan dan keputusan RUPS; ----------------d. dalam

melaksanakan

bertindak

untuk

tugasnya,

Dewan

kepentingan

Komisaris

Perseroan

dan

bertanggung jawab kepada RUPS tersebut; ------e. meneliti

dan

menelaah

laporan

tahunan

yang

dipersiapkan oleh Direksi serta menandatangani


laporan tahunan tersebut. ---------------------

2. Sehubungan

dengan

tugas

Dewan

Komisaris

sebagaimana yang dimaksud dalam pasal ini, maka


Dewan Komisaris berkewajiban: -------------------a. mengawasi pelaksanaan rencana kerja dan anggaran
Perseroan; ------------------------------------b. mengikuti
dalam

perkembangan

hal

kegiatan

Perseroan

Perseroan

menunjukkan

dan

gejala

kemunduran, segera melaporkan kepada RUPS dengan


disertai saran mengenai langkah perbaikan yang
harus ditempuh; -------------------------------c. mengusulkan
Publik

kepada

yang

akan

RUPS

penunjukan

melakukan

Akuntan

pemeriksaan

atas

buku-buku Perseroan; --------------------------d. melakukan

tugas

pengawasan

lainnya

yang

ditetapkan oleh RUPS; -------------------------e. memberikan


Direksi

tanggapan

serta

pada

atas

laporan

setiap

waktu

berkala

diperlukan

mengenai perkembangan Perseroan dan melaporkan


hasil pelaksanaan tugasnya kepada para Pemegang
Saham tepat pada waktunya; --------------------f. memberikan

tanggapan

rencana

dan

serta

kerja

rencana

dan

persetujuan

anggaran

kerja

jangka

atas

tahunan

Perseroan

panjang

Perseroan

yang disiapkan dan disampaikan oleh Direksi; --g. memberikan persetujuan atas rencana kerja dan
anggaran

tahunan

Perseroan

yang

diberikan

selambat-lambatnya pada hari ketigapuluh bulan


pertama setelah tahun buku baru dimulai; ------h. apabila

sampai

sebagaimana

dimaksud

Dewan

Komisaris

atas

rencana

Perseroan,

dengan

maka

dalam

belum
kerja
yang

batas

waktu

huruf

memberikan
dan

ayat

bagi

ini,

persetujuan

anggaran

berlaku

akhir

tahunan
Perseroan

adalah

rencana

kerja

dan

anggaran

tahunan

Perseroan tahun buku yang lampau. -------------3. Dewan Komisaris wajib membentuk komite sebagaimana
disyaratkan oleh peraturan perundang-undangan dan
apabila
tenaga

dipandang
ahli

perlu

untuk

dapat

jangka

meminta

waktu

bantuan

terbatas

dalam

melaksanakan tugasnya atas beban Perseroan. -----4. Anggota


kerja

Dewan

Komisaris,

Perseroan

halaman

atau

setiap

berhak

tempat

waktu

memasuki

lain

yang

pada

bangunan
digunakan

jam
dan
atau

dikuasai oleh Perseroan dan berhak memeriksa semua


pembukuan, surat dan alat bukti lainnya, memeriksa
dan

mencocokkan

keadaan

uang

kas

dan

lainlain

serta berhak untuk mengetahui segala tindakan yang


telah dijalankan oleh Direksi.-------------------5. Dewan Komisaris berhak meminta penjelasan tentang
segala hal mengenai Perseroan kepada Direksi dan
setiap

anggota

Direksi

wajib

untuk

penjelasan yang diminta tersebut.


6. Dewan

Komisaris

menyetujui

berhak

kebijakan

dan

Direksi

memberikan

--------------berwenang

mengenai

untuk

penetapan

mekanisme, kriteria, dan pendelegasian wewenang,


sehubungan

dengan

piutang Perseroan.
7.

optimalisasi

aset

termasuk

------------------------------

a. Sesuai dengan Pasal 15 ayat 14, rapat Dewan


Komisaris setiap waktu berhak memutuskan untuk
memberhentikan

untuk

sementara

waktu

seorang

atau lebih anggota Direksi jika anggota Direksi


tersebut bertindak bertentangan dengan Anggaran
Dasar,

merugikan

kewajibannya

dan/atau

Perseroan,
melanggar

melalaikan
peraturan

perundang-undangan. --------------------------b. Pemberhentian sementara itu harus diberitahukan


secara tertulis kepada yang bersangkutan dengan

disertai alasannya. Dalam waktu 45 (empat puluh


lima) hari sesudah pemberhentian sementara itu,
Dewan

Komisaris

diwajibkan

untuk

mengadakan

RUPS untuk memutuskan apakah anggota Direksi


yang bersangkutan akan diberhentikan seterusnya
atau dikembalikan kepada kedudukannya semula,
sedangkan

anggota

sementara

itu

Direksi

harus

yang

diberi

diberhentikan

kesempatan

untuk

hadir guna membela diri. ---------------------8. Jika RUPS tersebut tidak diadakan dalam jangka
waktu 45 (empat puluh lima) hari setelah tanggal
berlakunya

pemberhentian

sementara,

maka

pemberhentian sementara itu menjadi batal dengan


sendirinya dan anggota Direksi yang bersangkutan
berhak menjabat kembali jabatannya semula.
----------------------PASAL

-----

18----------------------

----------------RAPAT DEWAN KOMISARIS--------------1. Segala

keputusan

Dewan

Komisaris

diambil

dalam

rapat Dewan Komisaris. --------------------------2. Rapat Dewan Komisaris dapat diadakan setiap waktu
bilamana dianggap perlu oleh seorang atau lebih
anggota

Dewan

Komisaris,

atau

atas

permintaan

tertulis Direksi. -------------------------------3. Pemanggilan rapat Dewan Komisaris dilakukan oleh


Komisaris

Utama,

berhalangan,

hal

dan

dalam

mana

hal

tidak

Komisaris
perlu

Utama

dibuktikan

kepada pihak manapun, pemanggilan rapat dilakukan


oleh

Wakil

Komisaris

Utama.

Dalam

hal

Wakil

Komisaris Utama berhalangan karena sebab apapun,


hal

mana

manapun,

tidak
maka

perlu

dibuktikan

pemanggilan

rapat

kepada

pihak

dilakukan

oleh

salah seorang anggota Dewan Komisaris. ----------4.

a.

Pemanggilan

rapat

Dewan

Komisaris

harus

dilakukan secara tertulis dan disampaikan atau

diserahkan langsung kepada setiap anggota Dewan


Komisaris

dengan

tanda

terima

yang

memadai,

atau dengan pos tercatat atau dengan jasa kurir


atau

dengan

telex,

faksimili

atau

surat

elektronik (e-mail) paling lambat 3 (tiga) hari


sebelum

rapat

diadakan,

memperhitungkan

tanggal

dengan

panggilan

tidak

dan

tanggal

rapat; ----------------------------------------b.

Pemanggilan

diperlukan
telah

seperti

untuk

tersebut

rapat

dijadwalkan

Dewan

berdasarkan

di

atas

tidak

Komisaris
keputusan

yang
rapat

Dewan Komisaris yang diadakan sebelumnya atau


terdapat kebutuhan penyelenggaraan rapat Dewan
Komisaris yang mendesak. ---------------------5. Pemanggilan

untuk

rapat

Dewan

Komisaris

mencantumkan

acara,

tanggal,

waktu

rapat.

Dewan

Komisaris

dapat

Rapat

harus

dan

tempat

diadakan

di

tempat kedudukan Perseroan atau tempat kegiatan


usaha Perseroan. --------------------------------6. Jika

semua

diwakili,

anggota

Dewan

panggilan

disyaratkan

dan

rapat

Komisaris

terlebih
Dewan

hadir

dahulu

Komisaris

atau
tidak

tersebut

dapat diadakan dimanapun dalam wilayah Republik


Indonesia dan berhak mengambil keputusan yang sah
dan mengikat. -----------------------------------7. Semua

rapat

Komisaris

Dewan

Utama,

Komisaris

dan

dalam

dipimpin

oleh

hal Komisaris

Utama

tidak hadir atau berhalangan, hal mana tidak perlu


dibuktikan
Komisaris

kepada

pihak

dipimpin

oleh

manapun,
Wakil

rapat

Komisaris

Dewan
Utama.

Dalam hal Wakil Komisaris Utama tidak hadir atau


berhalangan karena sebab apapun, hal mana tidak
perlu dibuktikan kepada pihak manapun, maka rapat
Dewan

Komisaris

dipimpin

oleh

seorang

anggota

Dewan Komisaris yang hadir dan dipilih dalam rapat


tersebut. ---------------------------------------8. Seorang

anggota

dalam

rapat

Dewan

Komisaris

Seorang

Dewan

Dewan

Komisaris

Komisaris

lain

anggota

dapat

hanya

oleh

berdasarkan

Dewan

diwakili
anggota

surat

Komisaris

kuasa.

hanya

dapat

mewakili seorang anggota Dewan Komisaris lainnya.


9. Rapat

Dewan

Komisaris

adalah

sah

dan

berhak

mengambil keputusan yang mengikat jika lebih dari


1/2

(satu

per

dua)

bagian

dari

jumlah

anggota

Dewan Komisaris hadir atau diwakili dalam rapat.


10. Keputusan

rapat

berdasarkan
keputusan
tidak

Dewan

Komisaris

musyawarah

berdasarkan

tercapai,

harus

diambil

untuk

mufakat.

musyawarah

untuk

mufakat

keputusan

harus

diambil

maka

Jika

dengan pemungutan suara berdasarkan suara setuju


lebih dari 1/2 (satu per dua) bagian dari jumlah
suara yang dikeluarkan dalam rapat. ------------11. Jika suara yang setuju dan yang tidak setuju sama
banyaknya, maka Ketua Rapat yang menentukan. ---12. a. Dalam rapat Dewan Komisaris, setiap anggota
Dewan

Komisaris

berhak

mengeluarkan

(satu)

suara dan tambahan 1 (satu) suara untuk setiap


anggota

Dewan

Komisaris

lain

yang

diwakilinya

dengan sah dalam rapat tersebut. -------------b.Setiap anggota Dewan Komisaris yang hadir dalam
rapat

atau

diwakilkan

harus

memberikan

atau

mengeluarkan suara (tidak boleh abstain). ----c. Anggota Dewan Komisaris yang berhalangan untuk
menghadiri
mengajukan

suatu

rapat

Dewan

pendapatnya

ditandatangani,

secara

kemudian

Komisaris

Utama

Komisaris

lainnya

atau
yang

Komisaris

dapat

tertulis

disampaikan

dan

kepada

kepada

anggota

Dewan

akan

memimpin

rapat

Dewan

Komisaris

mendukung
yang

atau

akan

tersebut,
tidak

mengenai

mendukung

dibicarakan

dan

apakah

terhadap

pendapat

ini

ia
hal

akan

dianggap sebagai suara yang dikeluarkan dengan


sah dalam rapat Dewan Komisaris. -------------d. Pemungutan suara mengenai diri orang dilakukan
dengan surat suara tertutup tanpa tanda tangan,
sedangkan

pemungutan

dilakukan

secara

suara

lisan,

mengenai

kecuali

hal

Ketua

lain
Rapat

menentukan lain tanpa ada keberatan berdasarkan


suara terbanyak dari yang hadir. -------------e.Dari

segala

diputuskan
dibuat

sesuatu

dalam

Risalah

yang

rapat

Dewan

Rapat.

dibicarakan
Komisaris

Risalah

Rapat

dan
harus
Dewan

Komisaris harus dibuat oleh seorang yang hadir


dalam rapat dan yang ditunjuk oleh Ketua Rapat
serta kemudian ditandatangani Ketua Rapat dan
seluruh

anggota

Dewan

Komisaris

yang

hadir

dalam rapat. ---------------------------------f. Risalah Rapat Dewan Komisaris merupakan bukti


yang sah untuk para anggota Dewan Komisaris dan
untuk

pihak

ketiga

mengenai

keputusan

yang

diambil dalam rapat yang bersangkutan. -------e. Jika Risalah Rapat Dewan Komisaris dibuat oleh
notaris, penandatanganan tidak disyaratkan. --13.

a.

Dewan

Komisaris

dapat

juga

mengambil

keputusan yang sah tanpa mengadakan rapat Dewan


Komisaris dengan ketentuan semua anggota Dewan
Komisaris telah memberikan persetujuan mengenai
semua usul yang diajukan secara tertulis serta
menanda tangani persetujuan tersebut. --------b. Keputusan

yang

diambil

dengan

cara

demikian

mempunyai kekuatan yang sama dengan keputusan

yang

diambil

dengan

sah

dalam

rapat

Dewan

Komisaris. -----------------------------------14. Selain

penyelenggaraan

rapat

Dewan

Komisaris

sebagaimana dimaksud dalam ayat 1 dan ayat 12,


rapat Dewan Komisaris dapat juga dilakukan melalui
media

telekonferensi,

video

konferensi,

atau

sarana media elektronik lainnya yang memungkinkan


semua peserta rapat Dewan Komisaris saling melihat
dan/atau

mendengar

secara

langsung

serta

berpartisipasi dalam rapat. ---------------------15. Setiap

anggota

Dewan

Komisaris

yang

secara

pribadi dengan cara apapun, baik secara langsung


maupun

secara

tidak

langsung,

mempunyai

kepentingan dalam suatu transaksi, kontrak atau


kontrak

yang

diusulkan

dalam

mana

Perseroan

menjadi salah satu pihaknya harus dinyatakan sifat


kepentingannya dalam suatu rapat Dewan Komisaris
dan tidak berhak untuk ikut dalam mengambil suara
mengenai

hal

yang

berhubungan

dengan

transaksi

atau kontrak tersebut. -----------------------------------------------PASAL 19-------------------------RENCANA KERJA, TAHUN BUKU, DAN LAPORAN TAHUNAN--1. a.

Direksi

wajib

menyusun

Rencana

Kerja

dan

Anggaran Perusahaan untuk setiap tahun buku, yang


sekurang-kurangnya memuat: --------------i.

Misi,

sasaran

jakan

usaha,

perusahaan,

strategi

usaha,

dan

kebi

program

kerja/kegiatan; ---------------------------ii.

Anggaran Perseroan yang dirinci atas setiap


anggaran program kerja/kegiatan; -----------

iii.

Proyeksi

keuangan

Perseroan

dan

anak

perusahaannya; -----------------------------

iv.

Hal lain yang memerlukan persetujuan Dewan


Komisaris yang terkait dengan Rencana Kerja
dan Anggaran Perusahaan. -------------------

b. Dewan Komisaris wajib menyusun dan menetapkan


Program
tahun

Kerja
buku

Rencana

Dewan

yang

Kerja

Komisaris

untuk

akan

menjadi

dan

Anggaran

setiap

bagian

dari

Perusahaan

sebagaimana dimaksud pada huruf a ayat ini. --2. Direksi menyampaikan Rencana Kerja dan Anggaran
Perusahaan
lambatnya

kepada
30

Dewan

(tigapuluh)

Komisaris
hari

selambat

sebelum

tahun

anggaran berikutnya dimulai. --------------------3. Persetujuan Dewan Komisaris atas Rencana Kerja dan
Anggaran Perusahaan sebagaimana dimaksud pada ayat
2

diberikan

(tigapuluh)

selambatlambatnya
bulan

pertama

pada

setelah

hari

ke-30

tahun

buku

berikutnya dimulai. -------------------------4. Tahun buku Perseroan dimulai dari tanggal 1 (satu)
Januari sampai dengan tanggal 31 (tiga puluh satu)
Desember. Pada akhir bulan Desember setiap tahun,
buku Perseroan ditutup. ------------------------5. Direksi menyampaikan Laporan Tahunan kepada RUPS
Tahunan setelah ditelaah oleh Dewan Komisaris dan
dalam

Laporan

Tahunan

tersebut

harus

memuat

sekurang-kurangnya: -----------------------------a. laporan


Akuntan

keuangan
Publik

yang

yang

telah

telah

diaudit

terdaftar

di

oleh
Bank

Indonesia, yang terdiri atas sekurang-kurangnya


neraca akhir tahun buku yang baru lampau dalam
perbandingan
laporan

laba

bersangkutan,

dengan
rugi
laporan

tahun
dari
arus

buku
tahun
kas,

sebelumnya,
buku
dan

yang

laporan

perubahan ekuitas, serta catatan atas laporan


keuangan tersebut; ----------------------------

b. laporan mengenai kegiatan Perseroan; ---------c. laporan pelaksanaan Tanggung Jawab Sosial dan
Lingkungan; ----------------------------------d. rincian masalah yang timbul selama tahun buku
yang mempengaruhi kegiatan usaha Perseroan; --e. laporan mengenai tugas pengawasan yang telah
dilaksanakan oleh Dewan Komisaris selama tahun
buku yang baru lampau; -----------------------f. nama

anggota

Direksi

dan

anggota

Dewan

Komisaris; -----------------------------------g. gaji

dan

Direksi

tunjangan/fasilitas
dan

gaji

tunjangan/fasilitas

atau

bagi

anggota

honorarium

serta

anggota

Dewan

bagi

Komisaris Perseroan untuk tahun buku yang baru


lampau. --------------------------------------6. Laporan Tahunan sebagaimana dimaksud pada ayat 5
ditandatangani
semua

oleh

anggota

semua

Dewan

anggota

Komisaris

Direksi

dengan

dan

memper

hatikan ketentuan yang berlaku. -----------------7. Dalam

hal

anggota

terdapat

Dewan

anggota

Komisaris

Direksi

tidak

dan/atau

menandatangani

Laporan Tahunan dimaksud, anggota Direksi dan/atau


anggota Dewan Komisaris yang bersangkutan harus
menyebutkan alasannya secara tertulis, atau alasan
tersebut

dinyatakan

oleh

Direksi

dalam

surat

tersendiri yang dilekatkan dalam Laporan Tahunan.


8. Dalam

hal

terdapat

anggota

Direksi

dan/atau

anggota Dewan Komisaris yang tidak menandatangani


Laporan Tahunan sebagaimana dimaksud pada ayat 7
dan

tidak

memberi

alasan

secara tertulis,

yang

bersangkutan dianggap telah menyetujui isi Laporan


Tahunan. ----------------------------------------9. Persetujuan

atas

Laporan

Tahunan

termasuk

pengesahan laporan keuangan serta laporan tugas

pengawasan

Dewan

Komisaris

sebagaimana

dimaksud

pada ayat 6 dilakukan oleh RUPS paling lambat pada


akhir bulan kelima setelah tahun buku berakhir. -10.

a. Persetujuan atas Laporan Tahunan, termasuk


laporan tugas pengawasan oleh Dewan Komisaris,
dan

pengesahan

berarti

laporan

memberikan

keuangan

pelunasan

oleh

dan

RUPS

pembebasan

tanggung jawab sepenuhnya (volledig acquit et


de

charge)

anggota

kepada

Dewan

para

anggota

Komisaris

Direksi

atas

dan

tindakan

pengurusan dan pengawasan yang telah dijalankan


selama tahun buku yang lalu, sejauh tindakan
tersebut

ternyata

termasuk

laporan

pengawasan

oleh

dalam

Laporan

keuangan
Dewan

dan

Tahunan

laporan

Komisaris

serta

tugas
sesuai

dengan ketentuan yang berlaku. ----------------b. Dalam

hal

ternyata

laporan

keuangan

tidak

benar

dan

anggota

Direksi

dan

anggota

secara

tanggung

yang

atau

renteng

disediakan

menyesatkan,

Dewan

Komisaris

bertanggung

jawab

terhadap pihak yang dirugikan. ---------------11. Laporan

Tahunan

termasuk

laporan

keuangan

sebagaimana dimaksud pada ayat 5 harus disediakan


di

kantor

sampai

Perseroan

dengan

sejak

tanggal

tanggal

pemanggilan

pelaksanaan

RUPS

untuk

kepentingan Pemegang Saham. ---------------------12. Perseroan


Laba

wajib

Rugi

berbahasa

dalam

Indonesia,

atau

beredar

yang

lain

waktu

mengumumkan

di

(dua)
yang

neraca

dan

surat

kabar/harian

salah

satunya

tempat

kedudukan

berperedaran

nasional,

sebagaimana

ditetapkan

Laporan
terbit

Perseroan
dalam

dalam

dan

jangka

peraturan

perundang-undangan. ------------------------------

-----------------------PASAL 20-----------------------------------PENGGUNAAN LABA BERSIH-------------------------DAN PEMBAGIAN DIVIDEN INTERIM-----------1. Laba

bersih

seperti

Perseroan

tercantum

dalam

dalam

satu

neraca

tahun

dan

buku

perhitungan

laba rugi yang telah disahkan oleh RUPS Tahunan


dan

merupakan

menurut

cara

saldo

laba

yang

penggunaannya

positif,

yang

dibagi

disetujui

oleh

RUPS tersebut. ----------------------------------2. a.

Dividen

hanya

Perseroan

dapat

mempunyai

saldo

dibagikan

apabila

laba

positif

yang

berdasarkan keputusan yang diambil dalam RUPS


Tahunan,

dalam

ditentukan
dividen

keputusan

waktu,

cara

dengan

peraturan

mana

pembayaran

juga

harus

dan

bentuk

memperhatikan

perundang-undangan

ketentuan
di

bidang

Perseroan Terbatas.---------------------------b. Dividen

untuk

saham

dibayarkan

kepada

orang

atas nama siapa saham itu tercatat dalam Daftar


Pemegang Saham, pada tanggal yang ditentukan
oleh

RUPS

pembagian

Tahunan

yang

dividen.

memutuskan

Hari

mengenai

pembayaran

harus

diumumkan oleh Direksi kepada Pemegang Saham.-2. Dalam hal RUPS Tahunan tidak menentukan penggunaan
lain, maka laba bersih setelah dikurangi dengan
dana cadangan yang diwajibkan oleh undang-undang,
Anggaran

Dasar

dan

atau

peraturan

perundangan

lain, dibagi sebagai dividen. -------------------3. Perseroan dapat membagikan dividen interim sebelum
tahun

buku

Perseroan

berakhir

berdasarkan

keputusan rapat Direksi dengan persetujuan Dewan


Komisaris. --------------------------------------4. Pembagian dividen interim dapat dilakukan apabila
jumlah

kekayaan

bersih

Perseroan

tidak

menjadi

lebih kecil daripada jumlah modal ditempatkan dan


disetor ditambah cadangan wajib. ----------------5. Pembagian dividen interim tidak boleh mengganggu
atau menyebabkan Perseroan tidak dapat memenuhi
kewajibannya

kepada

kreditur

atau

mengganggu

kegiatan Perseroan.------------------------------6. Dalam

hal

setelah

tahun

buku

berakhir

ternyata

Perseroan menderita kerugian, dividen interim yang


telah dibagikan harus dikembalikan oleh Pemegang
Saham kepada Perseroan. -------------------------7. Direksi

dan

Dewan

Komisaris

bertanggung

jawab

secara tanggung renteng atas kerugian Perseroan,


dalam hal Pemegang Saham tidak dapat mengembalikan
dividen interim sebagaimana dimaksud dalam ayat 7.
8. Apabila

perhitungan

laba

rugi

pada

suatu

tahun

buku menunjukkan kerugian yang tidak dapat ditutup


dengan dana cadangan, maka kerugian itu akan tetap
dicatat dan dimasukkan dalam perhitungan laba rugi
dan

dalam

tahun

buku

selanjutnya

Perseroan

dianggap tidak mendapat laba selama kerugian yang


tercatat

dan

dimasukkan

dalam

perhitungan

laba

rugi itu belum sama sekali tertutup. ------------9. a. Laba yang dibagikan sebagai dividen yang tidak
diambil dalam waktu 10 (sepuluh) tahun setelah
disediakan

untuk

dibayarkan,

dimasukkan

ke

dalam dana cadangan yang khusus diperuntukkan


untuk itu. -----------------------------------b. RUPS mengatur tata cara pengambilan dividen
yang telah dimasukkan ke dalam cadangan khusus
sebagaimana dimaksud pada huruf a. -----------c. Dividen

dalam

dana

cadangan

khusus

tersebut

dapat diambil oleh Pemegang Saham yang berhak


sebelum
tahun,

lewatnya
dengan

jangka

waktu

menyampaikan

bukti

10

(sepuluh)

haknya

atas

dividen

tersebut

yang

dapat

diterima

oleh

Direksi Perseroan. ---------------------------d. Dividen yang tidak diambil setelah lewat waktu
10 (sepuluh) tahun menjadi milik Perseroan. ------------------------PASAL 21---------------------------------------PENGGUNAAN CADANGAN--------------1. Bagian

dari

laba

bersih

yang

disediakan

untuk

cadangan ditentukan oleh RUPS dengan mengindahkan


ketentuan peraturan perundangundangan. ----------2. Perseroan wajib menyisihkan sebagian laba bersih
setiap tahun buku untuk cadangan sampai cadangan
mencapai jumlah 20% (duapuluh persen) dari jumlah
modal

ditempatkan

cadangan

dan

tersebut

disetor

hanya

Perseroan,

boleh

digunakan

dan
untuk

menutup kerugian yang tidak dapat dipenuhi oleh


cadangan lain. ----------------------------------3. Dalam hal jumlah cadangan telah melebihi jumlah
20%

(dua

puluh

persen)

dari

jumlah

modal

ditempatkan dan disetor Perseroan, maka RUPS dapat


memutuskan agar jumlah kelebihannya digunakan bagi
keperluan Perseroan. ----------------------------4. a. Cadangan sebagaimana dimaksud pada ayat 1 yang
belum

digunakan

jumlah

untuk

cadangan

sebagaimana

menutup

yang

dimaksud

kerugian

melebihi

pada

dan

jumlah

ayat

yang

penggunaannya belum ditentukan oleh RUPS harus


dikelola

dengan

pertimbangan
persetujuan.

cara

yang

Direksi,
Dewan

tepat

setelah

Komisaris

menurut

memperoleh

serta

dengan

memperhatikan peraturan perundang-undangan.---b. Laba

yang

cadangan

diperoleh
dimaksud

dari

pada

pengelolaan

huruf

ayat

dana
ini

dimasukkan dalam perhitungan laba rugi. -------

---------------------PASAL 22----------------------------------PERUBAHAAN ANGGARAN DASAR--------------Perubahan


tempat

Anggaran

Dasar

kedudukan,

termasuk

maksud

dan

merubah

tujuan

nama,

Perseroan,

jangka waktu berdirinya Perseroan, memperbesar atau


mengurangi

modal

dasar

Perseroan

dan/atau

modal

Perseroan yang ditempatkan, diputuskan oleh RUPS.----------------------PASAL 23------------------------------PENGGABUNGAN, PELEBURAN, PENGAMBILALIHAN,--------PEMISAHAN DAN PERUBAHAN BENTUK BADAN HUKUM----1. Dengan mengindahkan peraturan perundang-undangan,
maka dalam hal:----------------------------------a. Perseroan

menggabungkan

diri

atau

menerima

penggabungan perusahaan lain; atau -----------b. atau -----------------------------------------c. pengambilalihan Perseroan oleh perusahaan lain
atau

Perseroan

mengambilalih

perusahaan

lain;

atau -----------------------------------------d. pemisahan

Perseroan;

atau

perubahan

bentuk

badan hukum Perseroan;


hanya dapat dilakukan berdasarkan keputusan RUPS.2. Direksi

wajib

mengumumkan

dalam

(dua)

surat

kabar/harian berbahasa Indonesia yang terbit dan


beredar
Indonesia
peleburan,
perubahan

luas/nasional
mengenai

di

rencana

pengambilalihan,
bentuk

badan

wilayah

hukum

Republik

penggabungan,
pemisahan
Perseroan

dan
paling

lambat 14 (empat belas) hari sebelum pemanggilan


RUPS. --------------------------------------------

---------------------PASAL 24-----------------------

--------------PEMBUBARAN DAN LIKUIDASI-------------1. Dengan mengindahkan ketentuan peraturan perundangundangan, maka pembubaran dan likuidasi Perseroan,
hanya dapat dilakukan berdasarkan keputusan RUPS.
-------------------------------------------------2. Apabila Perseroan dibubarkan berdasarkan keputusan
RUPS atau dinyatakan bubar berdasarkan penetapan
pengadilan,

maka

harus

diadakan

likuidasi

oleh

Likuidator. -------------------------------------3. a. Direksi bertindak sebagai Likuidator apabila


dimaksud dalam ayat 4 tidak ditunjuk Likuidator.-b. Sisa

dari

perhitungan

likuidasi,

setelah

di

bayarkan segala hutang dan kewajiban Perseroan


akan dipergunakan untuk membayar segala saham
Perseroan, seberapa mungkin jumlah harga yang
tertulis di surat saham. Jika masih ada sisa
hasil

likuidasi

tersebut,

maka

sisanya

akan

dibagi menurut keputusan RUPS. ---------------3. Upah

bagi

Likuidator

ditentukan

oleh

RUPS

atau

penetapan pengadilan. ---------------------------4. Likuidator

wajib

memberitahukan

kepada

Menteri

Hukum dan HAM serta mengumumkan hasil akhir proses


likuidasi

dalam

(dua)

surat

kabar/harian

berbahasa Indonesia yang terbit dan beredar luas/


nasional

di

wilayah

Republik

Indonesia

setelah

RUPS memberikan pelunasan dan pembebasan kepada


Likuidator

atau

setelah

Pengadilan

menerima

pertanggungjawaban Likuidator. ------------------5. Anggaran Dasar seperti yang termaktub dalam akta
pendirian beserta pengubahannya di kemudian hari
tetap berlaku sampai dengan tanggal disahkannya
perhitungan likuidasi oleh RUPS dan diberikannya
pelunasan

dan

pembebasan

sepenuhnya

kepada

Likuidator.---------------------------------------

6. Dalam hal Perseroan bubar, maka Perseroan tidak


dapat melakukan perbuatan hukum kecuali diperlukan
untuk

membereskan

kekayaannya

dalam

proses

likuidasi. --------------------------------------7. Tindakan

pemberesan

sebagaimana

dimaksud

dalam

ayat 9 meliputi: --------------------------------a. Pencatatan dan pengumpulan kekayaan Perseroan;b. Penentuan tata cara pembagian kekayaan;-------c. Pembayaran kepada para kreditor; -------------d. Pembayaran sisa kekayaan hasil likuidasi kepada
RUPS; dan ------------------------------------e. pelaksanaan pemberesan kekayaan. -------------8. Sejak saat pembubaran, dibelakang nama Perseroan
dicantumkan kata dalam likuidasi.-------------------------------------PASAL

25-----------------------

-----------TEMPAT TINGGAL PEMEGANG SAHAM-----------Untuk

hal-hal

yang

mengenai

Pemegang

Saham

yang

berkaitan dengan Perseroan, Pemegang Saham dianggap


bertempat

tinggal

pada

alamat

sebagaimana

dicatat

dalam Buku Daftar Pemegang Saham yang dimaksud dalam


Pasal 7 Anggaran Dasar ini.---------------------------------------------PASAL 26--------------------------------------KETENTUAN PENUTUP------------------1. Terhadap Anggaran Dasar ini berlaku pula Undangundang Perseroan Terbatas dan peraturan perundangundangan lainnya.--------------------------------2. Segala sesuatu yang tidak atau belum cukup diatur
dalam
dengan

Anggaran

Dasar,

memperhatikan

akan

diputus

peraturan

dalam

RUPS

perundang-

undangan.----------------------------------------------------------DEMIKIAN AKTA INI-----------------

-Dibuat

dan

diselesaikan

di

Jakarta,

pada

hari

Jumat, tanggal dan jam tersebut pada bagian awal


akta ini, dengan di hadiri oleh:-------------------1. Tuan Doni Gayatri, S.H. -----------------------2. Nona Susi Similikiti, S.H. ----------------------keduanya

pegawai

Kantor

Notaris,

sebagai

saksi-

saksi.----------------------------------------------Setelah saya, Notaris membacakan akta ini kepada


para

penghadap

penghadap,

dan

para

para

saksi,

saksi

dan

maka

segera

saya,

para

Notaris

menandatangani akta ini.---------------------------- Tertanda-tangan:------------------------------------ RINALDI KUSUMA -------------------- SURYA KOMARA, SH ------------------- DONI GAYATRI, SH ------------------- SUSI SIMILIKITI, SH ---------------- KOMANG VIDYA, SH -------------------Minuta akta ditandatangani secukupnya,-------------Dikeluarkan sebagai salinanNotaris di Jakarta

Komang Vidya, S.H.