Anda di halaman 1dari 18

TUTORIAL SINGKAT

PENGOLAHAN
DATA MAGNETIK
Edisi 1

OLEH:
GEOFISIKA 011

JURUSAN TEKNIK GEOFISIKA


FAKULTAS ILMU DAN TEKNOLOGI KEBUMIAN
UNIVERSITAS HALU OLEO
KENDARI
2016

a. Diagram Alir Pengolahan Data Magnetik

b. Pengolahan data magnetik, meliputi 3 tahap, yaitu :


1. Koreksi IGRF
2. Koreksi variasi harian

waktustation waktubaseawal
KoreksiVariasi
x readbaseakhir readbaseawal
waktubaseakhir waktubaseawal
3. Anomali medan magnet

H H H D H 0
c. Pengolahan data magnetic dengan menggunakan Microsoft Excel
d. Pengolahan data menggunakan surfer untuk membuat kontur anomali medan magnet total
dengan meng-Grid data, langkah langkahnya adalah sebagai berikut :
1. Langkah pertama data anomali medan magnet total disimpan dalam excel (1), seperti yang
tampil dibawah ini.

2. Membuka surfer dengan dengan mengklik icon (2), sehingga muncul pada tampilan seperti
dibawah ini :

3. Selanjutnya membuat kontur anomali magnet total, dengan cara mengklik menu Grid 3 pilih
Data 4 selanjutnya akan tampil kotak dialog yang meminta file Exel (5) yang tadi sudah
disimpan. Klik Open (6) maka akan tampil kotak dialog Grid Data (7), Pilih Gridding
Method (8) yang diinginkan kemudian tekan OK (9) maka data akan langsung diproses dan
akan tersimpan dengan file nama yang sama dengan nama yang tersimpan dengan type fle
GRD file. seperti di bawah ini.

4. Ketika memilih data pada excel, perhatikan sumbu x, y, dan z. Dimana sumbu x dan y
merupakan posisi, sedangkan sumbu z merupakan anomali medan magnet total, untuk melihat
data yang telah di Grid maka klik View Data (10) sehingga akan tampil seperti dibawah ini.

5. Selanjutnya pilih menu Map (11) pilih New (12) dan pilih Contour Map (13) maka akan
tampil kotak dialog yang meminta untuk memasukkan file GRD File (14). Kemudian klik
Open (15). Maka akan tampil sebuah kontur (16) dari data tersebut.

6. Selanjutnya untuk mewarnai kontur, dengan menggunakan navigator di sisi kiri, klik pada file
kontur pilih Levels dan mengatur warna sesuai yang di inginkan dan pilih General dan centang
fill cotours sehingga muncullah warna kontur yang kita inginkan, dan mengcentang pula Color
Scale, maka akan tampil kotak dialog seperti di bawah ini:

7. Hasil dari pengolahan data menggunakan surfer, seperti dibawah ini.

Gambar 3. Peta Anomali Medan Magnet Total


e. Pengankatan Ke Atas Menggunakan Magpick.
Dengan program MagPick, kontur anomali magnetik total dalam bentuk ASCII*.grd atau
BINER*.grd dibuka dalam MagPick. Langkah langkahnya adalah sebagai berikut :

1. Langkah pertama yaitu membuka program Magpick, sehingga akan muncul seperti tampilan
dibawah ini.

2. Langkah selanjutnya yaitu klik menu File dan pilih Open Grid File, maka akan muncul
kotak dialog yang meminta file dengan extension GRD File yang didapatkan dengan
menggunakan surfer. Kemudian pilih data dalam bentuk *.grd Klik Open, maka akan tampil
kontur anomali medan magnetik total, seperti tampilan dibawah ini.

3. Selanjutnya pilih menu Operations kemudian pilih Upward Continuations sehinggan akan
muncul kotak Upward/downward continuation pada elevation masukkan ketinggian. Nilai
ketinggian yang dimasukkan adalah ketinggian rata-rata daerah penelitian, maka akan tampil
kotak dialog seperti di bawah ini.

4. Kemudian klik file with original-continued menu ini merupakan kotak penyimpanan file
untuk anomali medan magnet total, tulislah nama file yang diinginkan.
5. Selanjutnya klik OK. Magpick akan menyimpan data Anomali medan magnet total di folder
yang sudah ditentukan.
6. Untuk menampilkan hasil Anomali medan magnet total, maka file yang tersimpan dapat
dibuka dengan menggunakan Surfer. Langkahnya sama dengan langkah untuk pengkonturan
data tetapi langsung menggunakan langkah ke-5.
7. Hasil pengangkatan ke atas seperti di bawah ini.

Gambar 4. Peta kontur anomali magnetic setelah proses Up Ward Continuation


f. Pemodelan dengan menggunkan MAG2DC
Sebelum pemodelan dengan Mag2DC, kita peroleh data pemodelan dari data sayatan
kontur sebelumnya. Dengan Surfer, langkah langkahnya adalah sebagai berikut :
1. Membuka surfer, klik menu Map pilih new contour map dan pilih kontur yang telah di-grid
pada pengolahan data sebelumnya dengan menggunakan surfer, kemudian klik ok.
2. Selanjutnya Klik peta kontur dan klik menu map pilih Digitize kemudian klik titik awal dan
titik akhir sayatan dan save dalam bentuk *.bln seperti yang tampil dibawah ini.

3. Kemudian klik menu Grid plih slice pilih data yang akan dislice, pilih data dalam bentuk
*.bln, kemudian save dengan output name file, dan pilih ok.

4. Langkah selanjutnya klik menu File dan pilih open sehingga akan muncul kotak dialog
yang meminta kita membuka file yang telah disimpan tadi dalam bentuk *.dat dan pilih kolom
D untuk sumbu x dan kolom C untuk sumbu y. seperti tampilan berikut ini.

5. Langkah selanjutnya data D diatas untuk sumbu x dan kolom C untuk sumbu y, di copy kedalam
Microsoft Exel, kemudian pilih menu insert, dan membuat grafik titik sayatan, seperti pada
gambar berikut.

6. Selanjutnya, masukkan data hasil sayatan kedalam file*.dta dan save dalam folder Mag2DC.
7. Kemudian buka surfer MAG2DC, dan pilih menu System option dan pilih begin a new model
dan isikan parameter yang diperlukan, centang read in observed data pada kotak units of
measure di ubah kedalam bentuk meter, Kemudian ok. Seperti berikut ini.

8. Selanjtnya akan muncul kotak dialog yang meminta kita untuk memilih data hasil sayatan pada
folder yagng sudah ditetntukan sebelumnya dan klik ok, sehingga akan muncul bentuk
pemodelan seperti dibawah ini.

Gambar 5. Grafik Pemodelan


Kemudian mulai dengan pemodelan dengan pembuatan titik model searah dengan jarum jam