Anda di halaman 1dari 10

RS Siti Khodijah

Pekalongan

PENANGANAN LINEN KOTOR NON-INFEKSIUS DI


RUANGAN KEPERAWATAN
No. Dokumen
No. Revisi
Halaman
1/1

Tanggal Terbit
STANDAR PROSEDUR

Ditetapkan,
Direktur RS Siti Khodijah

OPERASIONAL
(SPO)
Drg. Said Hassan, M.Kes
Adalah proses penanganan linen yang telah dipergunakan oleh
PENGERTIAN

TUJUAN

pasien, yang tidak terkontaminasi oleh cairan tubuh pasien (darah,


feses, nanah, dll), selama masa perawatan di ruang keperawatan
oleh petugas ruangan masing-masing.
Dilaksanakannya penanganan linen kotor non infeksius di ruangan
secara tepat dan benar.
1. Keputusan
Menteri

Kesehatan

RI

No.

1204/MENKES/SK/X/2004 tentang Persyaratan Kesehatan


KEBIJAKAN

Lingkungan RS.
2. Keputusan Menteri Kesehatan RI 382/MENKES/SK/III/2007
tentang Pedoman Pencegahan Pengendalian Infeksi di Rumah
Sakit dan Fasilitas Kesehatan Lainnya.
1. Menggunakan APD lengkap (Sarung tangan, apron/sekoret,
sepatu, masker, penutup kepala).
2. Lepaskan linen kotor non infeksius yang telah digunakan
pasien dari bed pasien.

PROSEDUR

3. Lipat linen kotor non infeksius dan dipisahkan sesuai jenisnya.


4. Catat jumlah linen kotor non infeksius sesuai jenisnya pada
lembar check list yang diberikan oleh unit laundry.
5. Masukkan linen kotor non infeksius ke dalam kantong plastik
berwarna hitam, kemudian diikat dan dimasukkan ke dalam

UNIT TERKAIT

box wadah linen kotor berwarna....


Unit Laundry dan Keperawatan

RS Siti Khodijah
Pekalongan

PENANGANAN LINEN KOTOR INFEKSIUS DI RUANGAN


No. Dokumen

KEPERAWATAN
No. Revisi

Halaman
1/1

Tanggal Terbit
STANDAR PROSEDUR

Ditetapkan,
Direktur RS Siti Khodijah

OPERASIONAL
(SPO)
Drg. Said Hassan, M.Kes
Adalah proses penanganan linen yang telah dipergunakan oleh
PENGERTIAN

pasien yang terkontaminasi oleh cairan tubuh pasien (darah, feses,


nanah, dll), selama masa perawatan di ruang keperawatan oleh
petugas ruangan masing-masing.
Dilaksanakannya penanganan linen kotor infeksius di ruangan

TUJUAN

secara tepat dan benar agar meminimalisir terjadinya kontaminasi


serta mencegah terjadinya infeksi nosokomial.
1. Keputusan
Menteri
Kesehatan

RI

No.

1204/MENKES/SK/X/2004 tentang Persyaratan Kesehatan


KEBIJAKAN

Lingkungan RS.
2. Keputusan Menteri Kesehatan RI 382/MENKES/SK/III/2007
tentang Pedoman Pencegahan Pengendalian Infeksi di Rumah
Sakit dan Fasilitas Kesehatan Lainnya.
1. Menggunakan APD lengkap (Sarung tangan, apron/sekoret,
sepatu, masker, penutup kepala).
2. Lepaskan linen kotor infeksius yang telah digunakan pasien
dari bed pasien.
3. Lipat linen kotor infeksius dan masukkan linen tersebut ke

PROSEDUR

dalam kantong plastik berwarna kuning.


4. Letakkan linen kotor infeksius yang bernoda berat pada posisi
di tengah antara linen kotor infeksius yang bernoda ringan, agar
dapat meminimalisir terjadinya penyebaran kontaminasi.
5. Setelah itu, tutup rapat kantong plastik dengan diikat dan
dimasukkan ke dalam box wadah linen kotor infeksius

UNIT TERKAIT

berwarna....
Unit Laundry dan Keperawatan

RS Siti Khodijah
Pekalongan

PENGAMBILAN LINEN KOTOR


No. Dokumen

No. Revisi

Halaman
1/1

Tanggal Terbit
STANDAR PROSEDUR

Ditetapkan,
Direktur RS Siti Khodijah

OPERASIONAL
(SPO)

PENGERTIAN
TUJUAN

Drg. Said Hassan, M.Kes


Adalah proses pengambilan linen yang telah dipergunakan oleh
pasien selama masa perawatan di Rumah Sakit.
Agar tidak terjadi penumpukan linen kotor.
1. Keputusan
Menteri
Kesehatan

RI

No.

1204/MENKES/SK/X/2004 tentang Persyaratan Kesehatan


KEBIJAKAN

Lingkungan RS.
2. Keputusan Menteri Kesehatan RI 382/MENKES/SK/III/2007
tentang Pedoman Pencegahan Pengendalian Infeksi di Rumah
Sakit dan Fasilitas Kesehatan Lainnya.
1. Menggunakan APD lengkap (Sarung tangan, apron/sekoret,
sepatu boot, masker, penutup kepala).
2. Siapkan kereta/trolly untuk mengangkut linen kotor dan box
yang sudah dicuci untuk wadah linen kotor infeksius dan non
infeksius sebagai pengganti diruangan.
3. Angkat dan pindahkan box linen kotor infeksius dan non
infeksius dari ruangan ke trolly yang sudah disiapkan.

PROSEDUR

4. Tukarkan box bersih linen kotor infeksius dan non infeksius


untuk ditempatkan di ruangan.
5. Linen kotor diangkut oleh petugas laundry ke tempat cucian
melalui jalur linen kotor.
6. Untuk linen kotor dari ruangan non rawat inap, diantarkan ke
unit laundry oleh petugas ruangan masing-masing dan dicatat
dalam buku cucian non-rawat inap, yang selanjtnya diserahkan

UNIT TERKAIT

RS Siti Khodijah

kepada petugas laundry.


Unit Laundry dan Keperawatan

PENCUCIAN LINEN KOTOR NON INFEKSIUS

Pekalongan

No. Dokumen

No. Revisi

Halaman
1/1

Tanggal Terbit

Ditetapkan,

STANDAR PROSEDUR

Direktur RS Siti Khodijah

OPERASIONAL
(SPO)

PENGERTIAN
TUJUAN

Drg. Said Hassan, M.Kes


Adalah proses pencucian linen kotor yang tidak terkontaminasi
oleh cairan tubuh pasien (darah, feses, nanah, dll).
Untuk mendapatkan linen bersih, rapi dan aman digunakan untuk
peruntukannya.
1. Keputusan

Menteri

Kesehatan

RI

No.

1204/MENKES/SK/X/2004 tentang Persyaratan Kesehatan


KEBIJAKAN

Lingkungan RS.
2. Keputusan Menteri Kesehatan RI 382/MENKES/SK/III/2007
tentang Pedoman Pencegahan Pengendalian Infeksi di Rumah

PROSEDUR

UNIT TERKAIT

RS Siti Khodijah

Sakit dan Fasilitas Kesehatan Lainnya.


1. Menggunakan APD lengkap (Sarung tangan, apron/sekoret,
sepatu boot, masker, penutup kepala).
2. Timbang linen kotor sesuai dengan kapasitas mesin cuci.
3. Pisahkan linen sesuai tingkat kekotorannya.
4. Proses Pencucian :
a. Pembersihan Mesin Cuci :
1) Masukkan air ke dalam mesin cuci.
2) Masukkan detergen.
3) Mulai operasikan mesisn cuci dengan menekan tombol
wash, dan operasionalkan selama kurang lebih 5 menit.
4) Setelah berhenti, buang air untuk membersihkan mesin
cuci.
b. Tahap Pencucian :
1) Masukkan air ke mesin cuci.
2) Masukkan detergen dengan takaran sesuai jumlah linen.
3) Operasionalkan mesin cuci selama 15 menit.
4) Setelah mesin berhenti, kemudian bilas dengan air
bersih.
5) Selanjutnya rendam dengan pewangi/softener di dalam
mesin cuci.
6) Lakukan pembilasan dengan air bersih.
7) Selanjutnya peras dengan menggunakan mesin,
kemudian linen siap dijemur hingga kering.
Unit Laundry

PENCUCIAN LINEN KOTOR INFEKSIUS

Pekalongan

No. Dokumen

No. Revisi

Halaman
1/1

Tanggal Terbit

Ditetapkan,

STANDAR PROSEDUR

Direktur RS Siti Khodijah

OPERASIONAL
(SPO)

PENGERTIAN
TUJUAN

Drg. Said Hassan, M.Kes


Adalah proses pencucian linen kotor yang terkontaminasi oleh
cairan tubuh pasien (darah, feses, nanah, dll).
Untuk mendapatkan linen bersih, rapi dan aman digunakan untuk
peruntukannya.
1. Keputusan

Menteri

Kesehatan

RI

No.

1204/MENKES/SK/X/2004 tentang Persyaratan Kesehatan


KEBIJAKAN

Lingkungan RS.
2. Keputusan Menteri Kesehatan RI 382/MENKES/SK/III/2007
tentang Pedoman Pencegahan Pengendalian Infeksi di Rumah

PROSEDUR

UNIT TERKAIT

RS Siti Khodijah

Sakit dan Fasilitas Kesehatan Lainnya.


1. Menggunakan APD lengkap (Sarung tangan, apron/sekoret,
sepatu boot, masker, penutup kepala).
2. Bersihkan noda dengan mengguyurkan air mengalir.
3. Rendam linen dalam larutan desinfektan selama 15 menit
pada bak I, setelah 15 menit buang air rendaman.
4. Angkat linen dan pindahkan ke dalam bak II yang berisi air
bersih.
5. Sikat linen menggunakan detergen untuk menghilangkan noda
yang tersisa.
6. Bilas linen sampai bersih menggunakan air mengalir.
7. Buka pintu mesin cuci dan masukkan linen yang telah dibilas
ke dalam mesin tersebut untuk dilakukan perendaman dengan
softener (pewangi dan pelembut), kemudian tutup pintu mesin
tersebut.
8. Proses Pemerasan Linen :
a. Tekan tombol power
b. Tekan tombol proses 2x
c. Tekan tombol start untuk memulai mengoperasikan mesin
pemeras
d. Proses pemerasan dilakukan selama 10 menit
9. Setelah selesai, buka pintu mesin dan angkat linen yang sudah
diperas.
Unit Laundry

PENGERINGAN LINEN

Pekalongan

No. Dokumen

No. Revisi

Halaman
1/1

Tanggal Terbit
STANDAR PROSEDUR

Ditetapkan,
Direktur RS Siti Khodijah

OPERASIONAL
(SPO)

PENGERTIAN
TUJUAN

Drg. Said Hassan, M.Kes


Adalah suatu proses mengeringkan linen yang telah dicuci dengan
cara alamiah, yaitu dengan menggunakan sinar matahari.
Agar terpenuhinya kebutuhan linen yang kering dan bersih.
1. Keputusan
Menteri
Kesehatan
RI

No.

1204/MENKES/SK/X/2004 tentang Persyaratan Kesehatan


KEBIJAKAN

Lingkungan RS.
2. Keputusan Menteri Kesehatan RI 382/MENKES/SK/III/2007
tentang Pedoman Pencegahan Pengendalian Infeksi di Rumah

PROSEDUR

UNIT TERKAIT

RS Siti Khodijah

Sakit dan Fasilitas Kesehatan Lainnya.


1. Linen yang telah dicuci segera dibawa ke tempat penjemuran.
2. Jemur linen sampai kering.
3. Bila sudah kering ambil linen dengan menggunakan keranjang
dan trolly untuk dibawa ke ruang setrika.
4. Apabila musim hujan, penjemuran dilakukan di ruang tertutup.
Unit Laundry

PENYETRIKAAN LINEN

No. Dokumen

Pekalongan

No. Revisi

Halaman
1/1

Tanggal Terbit
STANDAR PROSEDUR

Ditetapkan,
Direktur RS Siti Khodijah

OPERASIONAL
(SPO)

PENGERTIAN
TUJUAN

Drg. Said Hassan, M.Kes


Adalah suatu proses membuat linen agar lebih bersih, halus dan
rapi.
Untuk mendapatkan linen bersih, halus dan rapi sebelum
didistribusikan ke ruangan.
1. Keputusan
Menteri

Kesehatan

RI

No.

1204/MENKES/SK/X/2004 tentang Persyaratan Kesehatan


KEBIJAKAN

Lingkungan RS.
2. Keputusan Menteri Kesehatan RI 382/MENKES/SK/III/2007
tentang Pedoman Pencegahan Pengendalian Infeksi di Rumah
Sakit dan Fasilitas Kesehatan Lainnya.
Linen yang telah kering dibawa ke ruang penyetrikaan.
Siapkan alas setrika.
Atur temperatur setrika sesuai dengan jenis linen.
Setelah temperatur stabil, segera memulai penyetrikaan linen
sesuai jenisnya dengan menggunakan alat setrika manual.
5. Linen siap dilipat.
6. Linen yang telah rapi dipisahkan menurut ruangan masingmasing dan dicatat terlebih dahulu dalam logbook sebelum
didistribusikan.
Unit Laundry
1.
2.
3.
4.

PROSEDUR

UNIT TERKAIT

RS Siti Khodijah

PENDISTRIBUSIAN LINEN

Pekalongan

No. Dokumen

No. Revisi

Halaman
1/1

Tanggal Terbit
STANDAR PROSEDUR

Ditetapkan,
Direktur RS Siti Khodijah

OPERASIONAL
(SPO)

PENGERTIAN
TUJUAN

Drg. Said Hassan, M.Kes


Adalah suatu proses pendistribusian linen bersih ke ruang
keperawatan.
Agar terpenuhinya kebutuhan linen di setiap ruangan.
1. Keputusan
Menteri
Kesehatan
RI

No.

1204/MENKES/SK/X/2004 tentang Persyaratan Kesehatan


KEBIJAKAN

Lingkungan RS.
2. Keputusan Menteri Kesehatan RI 382/MENKES/SK/III/2007
tentang Pedoman Pencegahan Pengendalian Infeksi di Rumah

PROSEDUR

UNIT TERKAIT

RS Siti Khodijah

Sakit dan Fasilitas Kesehatan Lainnya.


1. Pilih dan catat linen sesuai jenisnya dan ruangannya pada
logbook petugas laundry.
2. Bungkus linen dengan plastik putih transparan pada masingmasing ruangan.
3. Turunkan linen yang telah dibungkus dari ruang laundry ke
tempat penempatan trolly.
4. Naikkan linen bersih ke trolly bersih menurut ruangan masingmasing.
5. Setelah sampai pada ruangan yang dituju, lapor kepada petugas
ruangan bahwa linen bersih telah diditribusikan.
6. Petugas ruangan menandatangani buku catatan pengiriman
linen.
7. Kembalikan trolly ke tempat semula dan pengiriman selesai.
8. Untuk linen bersih non-keperawatan (bukan dari rawat inap)
diambil sendiri oleh petugas ruangan masing-masing yang
bersangkutan dan menandatangani buku linen di unit laundry.
Semua Unit

PENYIMPANAN LINEN

Pekalongan

No. Dokumen

No. Revisi

Halaman
1/1

Tanggal Terbit

Ditetapkan,

STANDAR PROSEDUR

Direktur RS Siti Khodijah

OPERASIONAL
(SPO)

PENGERTIAN

TUJUAN

Drg. Said Hassan, M.Kes


Adalah suatu kegiatan yang dilaksanakan untuk melindungi linen
bersih dari kontaminasi.
Melindungi linen dari kontaminasi ulang baik dari bahaya
mikroorganisme dan pest, juga untuk mengontrol posisi linen tetap
stabil.
1. Keputusan

Menteri

Kesehatan

RI

No.

1204/MENKES/SK/X/2004 tentang Persyaratan Kesehatan


KEBIJAKAN

Lingkungan RS.
2. Keputusan Menteri Kesehatan RI 382/MENKES/SK/III/2007
tentang Pedoman Pencegahan Pengendalian Infeksi di Rumah

PROSEDUR

UNIT TERKAIT

RS Siti Khodijah

Sakit dan Fasilitas Kesehatan Lainnya.


1. Simpan linen bersih dalam almari penyimpanan linen.
2. Beri alas pada setiap rak di almari penyimpanan.
3. Letakkan linen yang baru dicuci ditumpukkan paling bawah,
sedangkan linen yang sudah lama dicuci diletakkan
ditumpukkan paling atas.
4. Pisahkan linen sesuai jenisnya.
5. Untuk penyimpanan di unit laundry, rak penyimpan linen
dipisahkan pula pada masing-masing ruangan.
6. Almari penyimpanan linen bersih harus selalu tertutup, bersih
dan bebas dari debu.
Semua Unit

PEMELIHARAAN LINEN

Pekalongan

No. Dokumen

No. Revisi

Halaman
1/1

Tanggal Terbit
STANDAR PROSEDUR

Ditetapkan,
Direktur RS Siti Khodijah

OPERASIONAL
(SPO)
Drg. Said Hassan, M.Kes
Adalah suatu rangkaian kegiatan dalam upaya penyediaan linen
PENGERTIAN

TUJUAN

yang meliputi pensortiran dan perbaikan baik itu dengan cara


manual maupun menggunakan mesin jahit.
Terpenuhinya kebutuhan linen untuk mendukung pelayanan
Rumah Sakit yang efektif dan efisien.
1. Keputusan
Menteri
Kesehatan

RI

No.

1204/MENKES/SK/X/2004 tentang Persyaratan Kesehatan


KEBIJAKAN

Lingkungan RS.
2. Keputusan Menteri Kesehatan RI 382/MENKES/SK/III/2007
tentang Pedoman Pencegahan Pengendalian Infeksi di Rumah

PROSEDUR

UNIT TERKAIT

Sakit dan Fasilitas Kesehatan Lainnya.


1. Lakukan pensortiran terhadap linen-linen yang mengalami
kerusakan.
2. Serahkan linen-linen yang perlu perbaikan kepada petugas
pemeliharaan linen untuk dilakukan perbaikan.
3. Perbaiki linen yang masih bisa dan masih layak pakai.
4. Linen yang masih layak pakai tetapi sudah tidak bisa
diperbaiki, masih dapat dimanfaatkan dengan cara mengubah
bentuk seperti lap atau alas instrumen.
5. Musnahkan linen yang sudah tidak dapat dipakai dengan dibuat
berita acara penghapusan barang oleh Bagian Rumah Tangga.
6. Serahkan linen-linen hasil perbaikan kepada petugas laundry
untuk dilakukan pencucian ulang dan catat pada buku
perbaikan sebagain laporan bulanan.
Unit Laundry dan Rumah Tangga