Anda di halaman 1dari 12

Tsar Rusia

The Emperor of Russia

Gereja Ortodoks berasal dari Constantinople yang ditubuhkan oleh Emperor Constantine
- Paus pertama. Setelah kejatuhan Emperor Constantine di Turki, mereka telah berpindah
ke Moscow. Emperor Constantine membina sebuah ibu kota baru dan sebuah dinasti baru
untuk Empayar Rom. Constantine adalah Rom ke-2. Ketika Constantinople jatuh,
Moscow dikenali sebagai Rom ke-3.

Para Jesuit memasuki Rusia dari awal berusaha untuk menggulingkan gereja Ortodoks
dan bermulalah Revolusi di seluruh dunia sehingga terjadinya Perang Dunia Pertama.
Kemuncak kepada Revolusi apabila berlakunya pembunuhan Kaum Yahudi pengikut
Gereja Ortodoks ini.

Maharaja di Constantinople menyebut dirinya sebagai Maharaja Rom walaupun mereka


bertutur dalam Bahasa Greek dan tinggal di bahagian timur Empayar itu.

Maharaja di Rom telah digantikan dengan Paus dan pengikut Paus dikenali sebagai orang
Latin .... bangsa Latin utama adalah: Itali, Perancis, dan Iberia (terletak di barat daya
Eropah dan termasuk negara-negara Portugal, Sepanyol, Andorra dan Gibraltar dan
wilayah kecil Perancis).
Semua orang Kristian sejati Timur dan Barat - awalnya menyebut diri mereka KATOLIK
yang bermaksud UNIVERSAL bertentangan dengan perkumpulan Yahudi tempatan dan
terhad pada orang Yahudi maupun penganut agama sahaja.

Ketika Rom dan Constantinople terpecah kepada dua bahagian sekitar tahun 1054, gereja
Latin mengambil kembali nama KATOLIK sementara Greek memakai nama Ortodoks
yang bermaksud berpegang pada keyakinan yang mapan.

Pada masa berlakunya Reformasi, nama baru diberikan kepada mereka yang mengikuti
ajaran Alkitab sendiri dan menolak tuntutan Rom .... Mereka disebut Protestan. . . tetapi
mereka sebenarnya adalah KATOLIK dan Kristian Ortodoks.

Constantinople jatuh ke Tangan Turki pada tahun 1453

Pertempuran sengit yang diperangi oleh paus untuk menakluk Rom ke-2 kepada jemaat
Latin. Semasa Perang Salib pada tahun 1204M orang Latin menyerang Constantinople
dan bandar itu hancur samasekali.

Akhirnya pada tahun 1453, kepausan menggunakan Turki untuk menamatkan Dinasti
Constantinean Rom. Pada masa itu telah terjadi ketidaksefahaman di antara Rom dan
Constantinople. Gereja Latin mula memainkan peranan untuk menggulingkan Maharaja
Rom Timur. Akhirnya pada tahun 1453, mereka menjadikan Empayar Uthmaniyyah
untuk menawan Constantinople. Setelah kekalahan itu gereja Ortodoks berpindah ke
Moscow dan menjadi Romke-3.

Gereja Ortodoks memelihara manuskrip dari Perjanjian Baru Greek .... Penaklukan
Constantinople oleh Turki menyebabkan ramai sarjana melarikan diri ke Greece,Itali
membawa manuskrip-manuskrip Perjanjian Baru itu bersama mereka.

Erasmus dari Rotterdam menggunakan naskah-naskah kuno yang sebenar untuk


mempersiapkan edisi Bahasa Latin dan Greek Perjanjian Baru.

Saint Martin Luther dan para reformator lain yang menggunakan edisi Latin dan Greek
Erasmus untuk menterjemahkan Alkitab ke dalam bahasa yang hidup dari Eropah

Setelah penaklukan Konstantinopel oleh orang Turki, Gereja Ortodoks berpindah ke


Moscow dan Moscow dikenali sebagai Rom ke-3.

Penguasa Rusia pada masa itu mula dikenali dengan nama Tsar yang bermaksud Caesar.
Caesar adalah Title kepada Maharaja Rom di Constantinople.
Ivan IV, Tsar atau Caesar Rusia pertama
!

Ivan Vasilyevich adalah penguasa Russia pertama yang menyebut dirinya Tsar atau
CAESAR .... Ini adalah kerana dia melihat dirinya sebagai pengganti dan pelindung
Gereja Ortodoks Greek yang melarikan diri dari Constantinople.

Ivan The Terrrible sebenarnya tidaklah begitu MENGERIKAN. . . sebelum Jesuit


berusaha meracuninya.

PerkahwinanNya dengan Anastasia Romanovna menubuhkan Dinasti Romanov yang


berlangsung sehinggalah digulingkan ketika Revolusi Bolshevik pada tahun 1917.

Pembentukan hubungan baik dengan Inggeris sudah cukup untuk memenangi bagi
dirinya dari permusuhan abadi para Jesuit yang bertekad untuk menawan negara itu
dengan tanpa disedari melalui "Invincible Armada".

Pencerobohan Napoleon Rusia pada tahun 1812


Perkara Ini adalah sangat sukar bagi Jesuit untuk menembusi Ortodoks Rusia dari dalam,
jadi usaha pertama mereka dengan menggulingkan dari luar yang dilakukan oleh Jesuit
terhadap Napoleon Bonaparte.

Setelah ia dimahkotakan Maharaja Perancis, Napoleon memutuskan untuk menakluki


Rusia untuk kerajaannya. Pada tarikh 22 Jun 1812, dia melancarkan serangan besar-
besaran ke atas Rusia dengan lebih dari setengah juta tentera dari Perancis dan negara-
negara lain sebagai pengikutnya.

Bonaparte's Grande Armee benar-benar mejadikan semuanya jalan ke Moscow. Tentera


Perancis melakukan kemusnahan dengan merompak dan membakar bandar-bandar yang
dilaluinya. Pada ketika itu Alexander tidak bersedia untuk menyerah walaupun bandar
keduanya telah jatuh. Tsar Alexander I menolak untuk berunding tetapi melawan terus
dan Napoleon selepas beberapa ketika terpaksa untuk berundur kembali ke barat. Yang
terjadi selanjutnya adalah kehancuran total tentera Napoleon, salah satu bencana terbesar
dalam sejarah ketenteraan.

Ketika Napoleon sampai ke Moscow dan membakar bandar itu, Tsar mempunyai
kebangkitan rohani yang besar dan menunjukkan sifat sebenarnya terhadap Napoleon
Bonaparte:
'Placing myself firmly in the hands of God I submit blindly to His will', he informed his
friend Golitsyn from Radzonow, on the Wrkra. 'My faith is sincere and warms with
passion. Every day it grows firmer and I experience joys I had never known before....It is
difficult to express in words the benefits I gain from reading the Scriptures, which
previously I knew only superficially... All my glory I dedicate to the advancement of the
reign of the Lord Jesus Christ.' (Palmer, Alexander I Tsar of War and Peace, p.260).

Napoleon kembali di Perancis bersama 'Grande Armee'-nya yang dikurangkan dengan


570.000 tentera yang terbaik .... Dia terpaksa turun takhta dan Alexander berhati-hati
dalam membiarkan orang-orang Perancis memilih kerajaan mereka sendiri.

Tentera Sekutu Rusia menang dan memasuki Paris pada Mac 1814, diketuai oleh Tsar
Alexander. Terinspirasi oleh iman Alexander mencadangkan 'a Holy Alliance of peace
and Christian charity' di antara semua negara Eropah. Tetapi United Kingdom, Kota
Vatican dan Turki menolak untuk menandatanganinya.

Sistem Monarki itu dikembalikan ketika Bourbon Raja Louis XVIII meyakinkan Tsar
bahawa ia akan menghormati hak-hak berperlembagaan rakyat Perancis.Tsar The Great
ini benar-benar ngeri dengan pembunuhan perang Napoleon jadi dia mencadangkan
perjanjian persahabatan di antara semua negara-negara Eropah yang disebut "Holy
Alliance". Perikatan ini adalah untuk menanamkan kebajikan amal Kristian dan
keamanan dalam kehidupan politik Eropah.

Bersama dengan British Bible Society, dia menetapkan terjemahan dan pengedaran
Alkitab di seluruh Rusia. Ini menimbulkan kebencian yang amat sangat oleh Jesuit
terhadap Tsar. Akhirnya 'Holy Alliance' dan pengedaran Kitab Suci berakhir dengan
kematian mengejut Tsar disebabkan keracunan pada tarikh 1 Disember 1825, di bandar
Taganrog, Rusia .

Grigori Rasputin—the Mad (Jesuit) Monk!!

Rasputin

Grigory Efimovich, kemudian dikenali sebagai Rasputin dilahirkan dalam sebuah


keluarga petani pada 10 Januari 1869 di Pokrovskoye, sebuah desa yang terletak di
wilayah Tobolsk, Siberia.

Dia mendapat reputasi tempatan sebagai seorang penasihat atau seorang guru yang suci,
pengembaraan beliau membawanya jauh di luar Russia sehingga Semenanjung Athos di
pantai Greek dan bahkan pernah sampai ke Baitulmaqaddis.
Grigori Rasputin Yefimovich - The Mad Monk -namanya sendiri menggambarkan
tentang karektor beliau. Di Rusia ianya merupakan mimpi ngeri bagi sesiapa yang tahu
perihal dirinya sehinggakan orang-orang tua di sana ingin menakutkan anak mereka,
mereka akan menyebut nama Rasputin supaya anak-anak mereka tidak melakukan
perkara yang yang di larang,ianya juga membayangkan seperti seekor hantu yang
kelaparan yang sedang mencari mangsanya.

Rasputin seorang misteri, pandangan anehnya disebut Khlysts atau Khlysty iaitu seorang
Jesuit tetapi membawa aliran yang berbeza:

"Pecahan golongan Khlysty menarik kekuatan terbesar di dalam misteri ini dan dalam
rangka memelihara misteri ini, untuk melindungi kebenaran dari pencemaran apapun,
pengasas doktrin baru menentukan bahawa pengikutnya harus mengamati keimanan
palsu Gereja Ortodoks bahkan membezakan diri mereka dengan semangat khusus dalam
ketaatan"

Pada tahun 1903, Rasputin tiba di Saint Petersburg di mana ia memperoleh reputasi
secara berperingkat sebagai starets (orang suci) dengan kebolehan yang aneh.

St Petersburg merupakan pusat kekuasaan Russia dan tempat paling hampir untuk
mendekatkan diri kepada Tsar dan keluarganya.Pada masa itu Pemerintahan adalah di
bawah Emperor Nicholas II dan Keluarganya.

Keluarga kerajaan Rusia telah mewarisi tradisi memberi perhatian kepada orang-orang
suci untuk mendapatkan nasihat dan campur tangan mereka dalam banyak hal termasuk
dalam menentukan pewaris ketakhtaan Russia.
Kawalan sepenuhnya Rasputin ke atas Nicholas dan Alexandra

Pada awal Perang Dunia I, Rasputin menasihati Tsar untuk menimbulkan bencana-
bencana di medan perang yang mengarahkan kepada pengeluaran kewangan Russia.

Pengaruh Rasputin semakin mendapat tempat di kalangan masyarakat Rusia, dalam


perihal Bishop dan juga di arena politik. Setelah 1911 pejabat-pejabat kerajaan dilantik
semula dan sebahagian besar adalah mereka yang kurang cekap. Perang Dunia I pada
tahun 1914 di dalam konflik ini, tentera Empayar Rusia dikerahkan bertentangan dengan
orang-orang dari Jerman dan Austria. Ketika Maharaja Nicholas II pergi ke depan untuk
mengambil alih komando peribadi di musim gugur 1915 Rasputin menjadi orang yang
berpengaruh dalam menentukan kerajaan dan menasihati Alexandra pada urusan
dalaman.

Pembunuhan Rasputin pada tahun 1916

Seperti juga di dalam kes David Riccio di Scotland, 2 orang patriotik Russia bernama
Prince Felix Yusupov dan Grand Duke Dmitri Pavlovich memutuskan untuk
menyingkirkan Rasputin dalam rangka untuk menyelamatkan negara mereka. Keadaan
yang meragukan ini di sebabkan mereka tahu bahawa Rasputin seorang Jesuit yang
menyamar dan mereka juga tahu ia adalah ancaman untuk keluarga kerajaan dan bangsa.

Pada tarikh 16 Disember 1916 dia dipujuk untuk menghadiri Moika Yusupov's Palace
dan melayani sejumlah besar hidangan tetapi isnya gagal dibunuh sehinggalah ia
ditembak beberapa kali dan tubuhnya dicampak ke dalam Sungai Neva.

Pengaruh Rasputin terhadap keluarga di Raja ikut bertanggung jawab di atas


ketidakpuasan yang menyebabkan jatuhnya monarki dalam pergolakan dalam negeri
yang serius dan kemuncaknya pada Revolusi Bolshevik tahun 1917.

Revolusi Rusia pada tahun 1917 adalah balasan atas pembunuhan Rasputin!

Pembunuhan Rasputin merupakan tamparan besar untuk aliran Jesuit untuk menukarkan
fahaman Bangsa Rusia. Mereka kehilangan orang yang penting yang boleh menghasilkan
pewaris takhta kerajaan yang bersekongkol dengan Katolik Rom.

Setiap kali bangsa menutup pintu untuk Jesuit hasilnya selalu rejim ateis untuk
mengambil tempatnya. Di Inggeris, selepas Revolusi Agung mereka memperkenalkan
ateisme dengan ajaran Charles Darwin. Pola yang sama diikuti di Rusia dengan Revolusi
Bolshevik pada tahun 1917

Selepas kematian Rasputin, Jesuit memperkenalkan rejim ateis berdasarkan komunisme


atau Leninisme Marxsis. Sangat mudah untuk mengatakan bahawa Jesuit berada di
belakang Revolusi kerana "Komunis" mengguna pakai kalendar Gregory Paus.

Para Jesuit bergabung dengan rejim "Komunis" untuk menyingkirkan Tsar dan
keluarganya. Hal ini terjadi pada tarikh 17 Julai, 1918 ketika semua keluarga secara
brutal ditembak dan tubuh mereka dibuang ke sebuah mineshaft. Dengan berkuasanya
rejim Komunis , Russia sekarang secara rasmi ateis dan ini membuka jalan bagi
pencerobohan ke atas Rusia oleh kuasa lain. Kali ini oleh Nazi Jerman untuk
menyingkirkan fahaman agama Ketuhanan Russia!

Di sebalik Tabir Revolusi

Terdapat berbagai cerita mengenai Konspirasi mengenai Revolusi Bolshevik dan sering
dikaitkan dengan nama-nama Yahudi sebagai dalang yang mencetuskan revolusi ini.
Bolshevik adalah kumpulan parti politik majoriti dalam misi penting itu dan dari sinilah
diambilnya nama mereka. Mereka akhirnya menjadi Parti Komunis Kesatuan Soviet.
Bolshevik berkuasa di Rusia selama fasa Revolusi Oktober daripada Revolusi Rusia pada
tahun 1917 dan kemudian menubuhkan Kesatuan Soviet.
Parti Bolshevik
Di antaranya yang sering dilihat terlibat dalam konspirasi ini adalah Jacob Schiff, senior
partner di Kuhn, Leob & Co, dan bapa mertuanya dari saudara Max Warburg Felix juga
membantu membiayai Leon Trotsky. Menurut New York Journal-Amerika 3 Februari
1949: " Hari ini dianggarkan oleh cucu Jacob, John Schiff, bahawa dia manyalurkan
sekitar 20.000.000 dolar untuk kemenangan akhir Bolshevisme di Rusia."

Penyertaan Schiff dalam Revolusi Bolshevik itu terkenal di kalangan Allied intelligence
pada saat itu. Kemudian bukti menunjukkan bahawa bankrolling Bolshevik dikendalikan
oleh sindiket banking antarabangsa selain Schiff-Warburg termasuk juga kepentingan
Morgan dan Rockefeller. Dikatakan ada dokumen menunjukkan bahawa organisasi
Morgan menempatkan sekurang-kurangnya $ 1 juta di Red revolutionary kitty. Para juru
bayar dana tersebut di Petrograd di mana Revolusi bermula adalah Lord Alfred Milner,
kepala rahsia "Round Table" Kumpulan yang disokong oleh Lord Rothschild. De
Goulevitch mendedahkan bahawa:
"Dalam wawancara peribadi saya diberitahu bahawa lebih daripada 21 juta rubles
dihabiskan oleh Lord Milner dalam pembiayaan Revolusi Rusia"

Revolusi Bolshevik terjadi bukan kerana rakyat tertindas bangkit melawan eksploitasi bos
sebagai komunis mengabadikan kebohongan besar, tetapi kerana orang yang sangat kuat
di Eropah dan Amerika Syarikat menghantar Lenin di Switzerland dan Trotsky di New
York ke Rusia untuk menetapkannya.

Di dalam pendapat yang lain pula mengatakan para pencatur di sebalik pengambilalihan
komunis di Russia tidak mempunyai nama Yahudi. Mereka ini berada di Berlin dan
mereka perancang dari Jerman. Seperti yang berlaku, kepala arkitek Revolusi Bolshevik
itu tak lain adalah Menteri Luar Negeri Jerman, Arthur Zimmermann. Semasa Perang
Dunia Pertama Bahagian Politik, Kementerian Luar Negeri Jerman telah menyusun
rencana untuk membawa revolusi kepada Rusia. Itu adalah idea Zimmermann's. Dari
1915-1917, German Secret Service mula menguatkan parti sosialis dari semua pihak.
Baron von Gisbert Romberg, Menteri Jerman di Switzerland, mendesak bahawa Kaiser
agar menyalurkan bantuan kewangan di belakang Lenin dan kaum Bolshevik-nya. Count
Diego von Bergen, pegawai Jerman yang bertanggung jawab atas subversi politik di
Russia, percaya bahawa jumlah wang yang cukup besar boleh membawa Lenin berkuasa.
Selain daripada sejumlah gambar Jerman dan dokumen mengenai perkara itu, Counter
Intelligent Perancis mengesan persekongkolan antara Lenin dan Kaiser pada Mac 1917.
Pejabat perisikan Kerajaan Sementara Rusia juga menemukan bukti Bolshevik
bersekongkol dengan Jerman pada bulan Julai 1917. Setelah mengetahui bahawa
sejumlah besar wang disalurkan kepada orang-orang Lenin di Rusia melalui Bank Siberia
di Petrograd. wang ini dikesan kembali melalui Scandinavia ke Empayar Jerman. Karena
penemuan ini, Lenin menyembunyikan diri bergerak secara Underground untuk
mengelakkan penangkapan beliau sebagai agen Jerman.

Mengapa Jesuit begitu tertarik di Rusia? Rusia adalah Pusat dari Gereja Kristian
Ortodoks.Ianya dianggap musuh kepada Rom yang menolak pengajaran Katholik Rom.
Pembentukan sebuah rejim komunis dan tidak toleran terhadap agama boleh berfungsi
sebagai batu loncatan untuk penghancuran Gereja Ortodoks.

Vatican mengecam dengan keras melawan Bolshevisme. Maka kaum Bolshevik di


Kremlin dan diplomat Vatican di Rom memulakan perundingan rahsia di mana Lenin
telah bersetuju dengan Paus. Beberapa orang ahli gereja yang dipimpin oleh Amerika
dihantar ke Bolshevik Russia, menyamar sebagai misi bantuan kelaparan untuk
mengaburi mata umum.

Nazi Jerman menyerang Rusia pada tahun 1941

Pada abad ke-11 Benjamin dari Tudela telah menjumpai banyak komuniti Yahudi
makmur di Greece. Sekitar 1400 orang Turki menduduki Greek. Yahudi Hungary datang
ke Greek untuk mengelakkan penganiayaan berikut Black Death.

Portugal mengusir orang-orang Yahudi yang datang ke Greek. Mereka diikuti oleh orang-
orang Yahudi diusir dari Sicily Itali dan Apulia, dan pada 1648 tiba pelarian Yahudi yang
melarikan diri dari pembunuhan Cossack. Sultan Turki pernah berkata, "Mereka
mengatakan bahawa para penguasa Kristian yang bijaksana. Tapi bagaimana mereka
dapat bijaksana jika mereka mengusir orang-orang Yahudi yang memperkaya saya? "
Pada 22 Jun 1941-tepat 129 tahun dari pencerobohan Napoleon, tiga juta tentera Jerman
menyerang Kesatuan Soviet. Pencerobohan ini yang disebut Operasi Barbarossa,
merampas sejumlah besar wilayah termasuk negara-negara Baltik, Belarus, dan Ukraine.

Hitler seorang Jesuit dalam keturunan dari neneknya, Maria Anna Schicklgruber, yang
telah diperkosa ketika bekerja di istana Rothschild di Austria. Hitler menandatangani
concordat dengan Vatican pada tahun 1933 dan pasti akan dikembalikan Negara-negara
kepausan jika ia telah memenangi perang.

Swastika(lambang Nazi) dan Skull and Bones adalah simbol Jesuit. Perkataan "swastika"
berasal dari bahasa Sanskrit svastika - "su" yang bermaksud "baik," "asti" yang
bermaksud "menjadi", dan "ka" sebagai suatu akhiran.Semenjak Nazi menggunakan
simbol ini, swastika telah digunakan oleh banyak kebudayaan sepanjang 3.000 tahun
terakhir untuk mewakili hidup, matahari, kekuasaan, kekuatan, dan kemenangan.

Alasan pertama mengapa Nazi menyerang orang Yahudi dan bersumpah untuk
memusnahkan mereka secara fizikal dan rohani adalah kerana ajaran-ajaran Alkitab, baik
Taurat dan Perjanjian Baru merupakan yayasan seluruh sistem etika Kristian.

Keyakinan Nazi menyimpang dapat dilihat dalam banyak gerakan fasis yang lain.
Kumpulan-kumpulan neo-fasis banyak pada hari ini kepercayaan pagan yang terus
mereka anggap 'agama bangsa Arya' dan mempunyai kebencian tertentu dari agama-
agama yang diwahyukan seperti Kristian, Yahudi dan Islam, yang menggambarkan
mereka sebagai "mitos Semit." Dan kerana logik yang menyeleweng ini, kumpulan fasis
telah berkembang di dunia Islam yang telah cuba untuk membangunkan anti-Semitisme
baru.

Amalan-amalan fasis yang serupa juga padat dilihat dalam masyarakat pagan yang lain.
Sistem ini dibentuk oleh fir'aun, penguasa Mesir kuno, dalam aspek-aspek tertentu
mengingatkan fasisme Sparta. Para fir'aun Mesir membina sistem negara berdasarkan
disiplin tentera yang kuat dan menggunakan mereka untuk menindas rakyat mereka
sendiri. Pada masa Nabi Musa, Ramses II, penguasa kezaliman Mesir, memerintahkan
agar semua anak laki-laki Yahudi harus dibunuh, kekejaman ini mengingatkan pada
pembunuhan bayi di Sparta.