Anda di halaman 1dari 15

Bab 2

Tinjauan Pustaka

2.1

Penelitian Terdahulu
Penelitian terdahulu, yang meneliti dan merancang logo percetakan Desain Grafis

Printing, Jl.Kapas Madya 1 F/97-99 Surabaya serta pengaplikasian logonya ke dalam


identitas korporat. Penelitian ini dilakukan dalam rangka membuat portofolio desain grafis.
Masalah yang ditemui perusahaan ini hampir sama dengan Percetakan Gradea Yogyakarta,
yaitu belum memiliki logo tetapi sudah memiliki barang-barang yang bisa dikatakan identitas
perusahaan (corporate identity). Selama belum menemukan logo, perusahaan ini hanya
menampilkan tulisan percetakan grafis & fotocopi pada setiap produk dan identitas
korporat dengan jenis-jenis huruf dan warna sering berbeda-beda (Prasetyo, 2010). Hasil
rancangan logo menggunakan aplikasi CorelDRAW X3 dalam penelitian ini dapat dilihat pada
Gambar 2.1.

Gambar 2.1 Logo Desain Grafis Printing Surabaya (Prasetyo, 2010)

Keterangan Warna pada Gambar 2.1 :


Background

: cyan:100, magenta:0, yellow:100, black:0, red:0, green:146, blue:63.

: cyan:0, magenta:60, yellow:100, black:0, red:231, green:120, blue:23.

: cyan:0, magenta:0, yellow:100, black:0, red:255, green:245, blue:0.

Printing

: cyan:0, magenta:0, yellow:0, black:0, red:255, green:255, blue:255.

Percetakan & Fotocopy : cyan:0, magenta:0, yellow:0, black:100, red:31, green:26,

blue:23

Keterangan Huruf pada Gambar 2.1 :


DG Printing

: Jenis huruf serif DF Temple tanpa modifikasi.

Percetakan & Fotocopy

: Jenis huruf san serif Arial tanpa modifikasi.

Contoh-contoh hasil pengaplikasian logo pada identitas korporat ditunjukkan pada


Gambar 2.2.

Gambar 2.2 Pengaplikasian Logo Pada Kendaraan (Prasetyo, 2010)

Gambar 2.3 Pengaplikasian Logo Pada Baju Karyawan (Prasetyo, 2010)

Persamaan penelitian yang pernah dilakukan dengan penelitian pada Percetakan


Gradea Yogyakarta adalah, kedua perusahaan ini sama-sama bergerak dalam bidang
percetakan grafis, kedua perusahaan ini belum memiliki logo tetap untuk produk dan identitas
korporatnya. Kedua perusahaan ini mengalami permasalahan yang sama yang disebabkan
belum mempunyai logo (trade mark). Kedua penelitian ini sama-sama bertujuan menciptakan
logo yang diinginkan perusahaan dan bisa mengaplikasikan rancangan logo tersebut ke dalam
barang-barang yang berkaitan dengan identitas perusahaan.
Sedangkan perbedaan dengan penelitian yang pernah dilakukan adalah konsep yang
digunakan dalam perancangan logo, dan konsep pengaplikasian hasil rancangan logo ke
dalam corporate identity. Dalam penelitian yang pernah dilakukan, pembuatan logo
menggunakan konsep logotype, yaitu logo atau tanda kata yang merupakan nama lembaga
perusahaan atau produk yang tampil dalam bentuk tulisan yang khusus untuk
menggambarkan ciri khas secara komersial, sedangkan pada Percetakan Gradea Yogyakarta
menggunakan konsep gabungan antara konsep logotype dan logogram yakni, perancangan
logo yang menggunakan tulisan nama perusahaan sekaligus menggambarkan citra dan
karakter Percetakan Gradea Yogyakarta dalam sebuah gambar atau simbol.

2.2

Profil Percetakan Gradea Yogyakarta


Percetakan Gradea Yogyakarta adalah sebuah perusahaan yang bergerak dalam

bidang desain grafis, yaitu dalam bidang desain dan cetak-mencetak. Usaha ini dimulai pada
bulan Januari tahun 2006 bertempat di Gedong Kuning No. 281 Yogyakarta. Awal memulai
usaha ini belum menggunakan nama perusahaan, sehingga pada produk dan hasil karya
percetakan ini hanya tertera tulisan desain undangan/081931714664. Awal berdirinya
percetakan ini hanya menerima pembuatan desain dan cetak segala jenis undangan dan belum
menerima yang lainnya seperti Gradea yang sekarang ini. Awal memulai usaha ini juga
Percetakan Gradea Yogyakarta belum memiliki kantor atau gedung khusus untuk usaha,
tetapi usaha ini berjalan di rumah tempat tinggal pendiri.
Mulai bulan Juni 2006 percetakan ini diberi nama dengan Gradea, yaitu singkatan
dari kata graphic dan idea. Nama ini muncul dari pemikiran sendiri pendiri Percetakan
Gradea Yogyakarta. Saat itu Percetakan Gradea belum memiliki cap, logo, atau stempel
perusahaan. Pendiri percetakan ini adalah sepasang suami istri. Usaha ini dibuka dengan
modal usaha sendiri tanpa sponsor atau bantuan dari manapun dan belum memiliki karyawan.
Pada bulan Januari tahun 2010 Percetakan Gradea Yogyakarta baru memiliki gedung,
stempel, neon box, kartu nama dan mulai menerima desain dan cetak grafis lainnya seperti :
spanduk, brosur, foto wedding, foto pre-wedding, kartu nama, stiker, buku nota, poster. Mulai
saat itu juga Percetakan Gradea juga menerima perekaman video untuk acara pernikahan,
tetapi mulai bulan April 2010 usaha perekaman ini tidak dijalankan lagi dan lebih kepada
grafis. Perusahaan ini bertempat di Jl.Nologaten 188 (sebelah barat Ambarukmo Plaza)
Yogyakarta dengan memiliki enam orang karyawan tetap.
Pendiri Percetakan Gradea Yogyakarta :
1.

Ambar Sasongko Dewobroto, ST.

2.

Norma Prasetyarini, S. Farm.


Gambar tampilan gedung Percetakan Gradea Yogyakarta sejak 2010 sampai sekarang

dapat dilihat pada Gambar 2.4.

Gambar 2.4 Gedung Percetakan Gradea Yogyakarta Sejak 2010 Sampai Sekarang

Gambar tampilan stempel Percetakan Gradea Yogyakarta dapat dilihat pada Gambar
2.5.

Gambar 2.5 Stempel Percetakan Gradea Yogyakarta Sejak 2010 Sampai Sekarang

Stempel Percetakan Gradea Yogyakarta tersebut hanya digunakan pada buku nota
pelanggan sebagai tanda sah atau lunas dan untuk pengesahan surat. Sampai saat ini
Percetakan Gradea Yogyakarta belum memiliki logo perusahaan.

2.3

Desain Grafis
Desain grafis dapat diartikan sebagai proses pemikiran yang diwujudkan dalam teks

dan gambar untuk menyampaikan informasi atau pesan (Hendratman, 2008).


Proses perancangan dalam desain grafis secara umum :
1.

Konsep
Adalah hasil kerja berupa pemikiran yang menentukan tujuan-tujuan, kelayakan
segment atau audiens yang dituju. Konsep bisa didapatkan dari pihak non grafis,
antara lain : Ekonomi, politik, hukum, budaya dan lain-lain yang ingin
menerjemahkan ke dalam bentuk visual. Oleh karena itulah desain grafis menjadi

desain komunikasi visual karena dapat berkerja untuk membantu pihak yang
membutuhkan solusi secara visual.
2.

Media
Untuk mencapai kriteria ke sasaran yang dituju, diperlukan studi kelayakan media
yang cocok dan efektif untuk mencapai tujuannya. Media bisa berupa cetak,
elektronik, luar ruang, dan lain-lain.

3.

Ide
Untuk mencari ide yang kreatif diperlukan studi banding, wawasan yang luas, diskusi,
wawancara agar desain bisa efektif diterima audiens dan membangkitkan kesan
tertentu yang sulit dilupakan

4.

Persiapan Data
Data berupa teks atau gambar terlebih dahulu harus dipilah dan atau diseleksi. Data
bisa berupa data informatif atau data estetis. Data informatif bisa berupa foto atau teks
dan judul. Data estetis bisa berupa bingkai, background, efek grafis garis atau bidang.
Tugas desainer adalah menggabungkan data informatif dan data estetis menjadi satu
kesatuan yang utuh.

5.

Visualisasi
Pada proses visualisasi yang perlu diperhatikan adalah garis, bentuk, warna, layout,
teks dan lain-lain. Berusaha untuk menyusun dan mendesain hasil dari konsep dan ide
yang sudah ada.

6.

Produksi
Setelah desain selesai, desain dilihat ulang sebelum cetak mesin. Jika warna dan
komponen grafis lain tidak ada kesalahan maka desain dicetak.
Agar desain menarik, diperlukan pengetahuan tentang unsur/komponen-komponen

dalam desain grafis :


1.

Garis (outline)
Dalam desain grafis, garis didefinisikan sebagai sekumpulan titik yang dideretkan
memanjang. Setiap jenis garis memiliki karakter dan suasana yang berbeda. Setiap
garis menimbulkan kesan psikologis/persepsi tersendiri.

2.

Bentuk (shape)
Bentuk dihasilkan dari garis-garis yang tersusun sedemikian rupa. Bentuk ada yang
berbentuk dua dimensi (dwimatra) dan tiga dimensi (trimatra). Setiap bentuk
mempunyai arti tersendiri, tergantung budaya, grafis dan lain-lain.

3.

Ilustrasi/Gambar (image)
Gambar dalam desain grafis terbagi dua dari metodanya yaitu : manual/gambar tangan
(hand drawing) dengan menggunakan alat seperti: pensil, airbrush, kuas, cat, spidol,
dan lain-lain. Cocok untuk pembuatan sketsa, ide, karikatur, komik, lukisan. Yang
kedua menggunakan komputer (computerized), dapat membuat gambar secara vektor
(Coreldraw) atau bitmap (Adobe Photoshop). Format vektor yang terdiri dari
koordinat-koordinat, cocok untuk pembuatan logo dan gambar line-art. Format
Bitmap terdiri dari pixel-pixel, cocok untuk foto.

4.

Warna (Color)
Setiap warna mempunyai karakteristik tersendiri. Dengan warna, desainer dapat
mengkomunikasikan desainnya kepada audiens secara efektif. Sebelum menggunakan
warna terlebih dahulu harus mengetahui makna dan arti dari setiap warna.

5.

Teks (Tipografi)
Teks merupakan seni memilih dan menata huruf pada ruang untuk menciptakan kesan
khusus, sehingga audiens dapat membaca semaksimal mungkin. Dalam pemilihan
huruf (font) yang harus diperhatikan adalah karakter produk yang akan ditonjolkan
dan karakter pasarnya.

6.

Ruang (space)
Dari ruang atau spasi dapat dirasakan jauh-dekat, tinggi-rendah, panjang-pendek,
kosong-padat, besar-kecil. Ukuran tersebut bersifat relatif, besar menurut desainer
belum tentu sama dengan besar menurut orang lain. Ukuran-ukuran tersebut muncul
karena ada pembanding (Hendratman, 2008).
Untuk mengkomposisi, mengatur layout desain agar menarik target audiens, perlu

menggunakan prinsip-prinsip desain sebagai berikut (Hendratman, 2008) :


1.

2.

Keseimbangan

Simetris

Asimetris

Radial

Irama (Rhythm)

Normal

Mengalir (Flowing)

Berproses (Progresive)

10

3.

4.

5.

Skala dan Proporsional

Jauh/Lepas

Sedang

Dekat/Intim

Fokus (Dominance)

Hirarki: dominan, sub-dominan, sub ordinat

Contrast

Kesatuan (Unity)

Kedekatan (Closure)

Keselarasan (Continuity)

Similarity/ Consitency

Peralatan (Alignment)

Beberapa software yang digunakan untuk aplikasi desain grafis, adalah sebagai
berikut : Adobe Photoshop, Adobe Ilustrator, Adobe Indesign, Page maker, Corel Draw,
GIMP, Inkskape, Adobe Freehand, Photoscape, Adobe Image Ready.

2.4

Logo
Logo merupakan suatu identitas merek yang mengkomunikasikan secara luas tentang

produk, pelayanan dan organisasi dengan cepat. Logo bukan sekedar suatu label, tetapi
menampilkan pesan kualitas dan semangat produk. Logo sangat mempengaruhi kekuatan
suatu brand dari perusahaan tersebut. Logo yang baik akan menciptakan riset yang baik.
Logo harus bersifat unik, mudah diingat dan mudah dikenali dengan cepat. Logo suatu
perusahaan adalah pembeda visual suatu perusahaan dengan perusahaan lain. Di dalam desain
logo, akan terlihat filosofi dan misi dari perusahaan tersebut. Pada kenyataannya banyak
perusahaan kecil maupun yang sudah besar atau yang baru berdiri tidak memikirkan untuk
mendesain logo bagi perusahaan mereka karena harga desain logo yang begitu mahal,
(Suyanto, 2006).
Konsep dan metode dalam pembuatan logo terbagi dalam tiga bagian (Kusrianto,
2006) :
1.

Logogram atau tanda gambar (Picture Mark)

2.

Logotype atau tanda kata (Word Mark)

3.

Logogram (Picture Mark), dan Logotype (Word Mark)

11

Menurut David E. Carter, pakar corporate identity dan penulis buku The Big Book of
Logo jilid 1, 2, dan 3 dari Amerika, pertimbangan-pertimbangan tentang logo yang baik itu
mencakup beberapa hal sebagai berikut :
1.

Original dan Destinctive, atau memiliki nilai kekhasan, keunikan, dan daya pembeda
yang jelas.

2.

Legible, atau memiliki tingkat keterbacaan yang cukup tinggi meskipun diaplikasikan
dalam berbagai ukuran dan media yang berbeda-beda.

3.

Simple atau sederhana, dengan pengertian mudah ditangkap dan dimengerti dalam
waktu relatif singkat.

4.

Memorable, atau cukup mudah untuk diingat karena keunikannya bahkan dalam
kurun waktu yang relatif lama.

5.

Easily associated with the company, dimana logo yang baik akan mudah dihubungkan
atau diasosiasikan dengan jenis usaha dan citra suatu perusahaan atau organisasi.

6.

Easily adabtable for all graphic media. Di sini, faktor kemudahan mengaplikasikan
atau memasang logo baik menyangkut bentuk fisik, warna maupun konfigurasi logo
pada berbagai media grafis perlu diperhitungkan pada saat proses pencanangan. Hal
itu untuk menghindari kesulitan-kesulitan dalam penerapannya (Kusrianto, 2006).
Proses-proses dasar dalam pembuatan sebuah logo adalah sebagai berikut :

1.

Survei
Dalam melakukan survei terhadap perusahaan, harus mengetahui nama perusahaan,
bidang usaha yang dijalankan, visi dan misi yang dimiliki, slogan yang dimiliki, dan
yang paling penting adalah melakukan juga wawancara dengan pemilik perusahaan,
logo seperti apa yang ingin dibuat atau ingin memunculkan sisi yang bagaimana.
Perihal dasar tersebut sangatlah perlu diketahui agar logo yang diciptakan nanti tetap
berkaitan dengan produksi jasa dari perusahaan tersebut. Perlu diperhatikan juga
bagaimana nanti logo yang dihasilkan bisa lebih cepat dan lebih mudah dalam
menyampaikan pesan utama kepada yang melihatnya.

2.

Analisa
Analisa hasil survei yang telah dilakukan, yaitu menentukan elemen-elemen apa saja
yang akan digunakan pada pembuatan logo. Pada tahap ini harus bisa membayangkan
di media apa saja nanti logo tersebut akan digunakan tetap terlihat menarik, dan harus
membayangkan di mana-mana saja tempat logo itu nanti akan dipasang. Pada tahap
ini harus benar-benar mengerti keinginan target audiens. Berdasarkan hasil survei dan

12

analisa tersebut bisa didapatkan konsep dan identitas seperti apa logo yang akan
dibuat.
3.

Desain
Setelah memiliki konsep, maka saatnya untuk menuangkannya di sebuah media, dan
hal-hal dasar yang perlu dipertimbangkan antara lain:

Bentuk, mungkin sudah dibayangkan sebelumnya pada saat menganalisa dan


menyesuaikan dengan karakteristik perusahaan. Bentuk sangat tergantung
pada konsep desain logo yang ingin dipakai.

Warna, dalam tahap ini warna yang digunakan harus benar-benar tepat.
Apabila warna yang digunakan salah maka bisa-bisa pesan dan emosi yang
ingin disampaikan dalam logo tersebut menjadi kacau dan rancu, juga
memastikan pemilihan warna menggunakan dan menggabungkan warna yang
menarik perhatian dan tidak terlalu banyak.

Keseimbangan, disini adalah mencari dan menentukan seberapa baik logo


yang sudah dibuat. Melakukan perkembangan pada logo tersebut sehingga
akhirnya menemukan titik akhir yang sempurna.

Opini, sesudah logo tersebut berhasil dibuat, melakukan interaksi dengan


pemesan, meminta pendapat dan masukan, kemudian menanyakan juga
pandangan, kritik, dan masukan dari orang lain sehingga akhirnya tercipta
logo yang benar-benar memiliki emosi dan cita rasa yang sempurna.

Jika logo dirancang sendiri atau dipesan kepada orang lain, hal-hal berikut perlu
dipertimbangkan:

Penggunaan warna yang tidak terlalu banyak, seperti warna spot. Warna spot adalah
terminologi dari warna cetak baku siap pakai dan bukan warna yang di-mix yang
memungkinkan terjadinya penyimpangan warna karena berbagai alasan pada saat
proses percetakan.

Menghindari penggunaan gradasi warna, karena gradasi akan menyulitkan reproduksi.

Menggunakan program vektor grafis untuk menggarap logo karena hasilnya mudah
diperkecil dan diperbesar tanpa harus kehilangan.

Mewaspadai bentuk-bentuk pelanggaran hak cipta desain atau trademark.

Menentukan guidelines untuk menentukan posisi logo di halaman maupun bidang


kosong (white space) di sekeliling logo untuk menjaga konsistensi penampilan logo
pada berbagai media.

13

Tidak menggunakan fotografi maupun image yang rumit karena akan membatasi
kemungkinan mereproduksi, atau seandainya dapat, akan diperlukan biaya yang lebih
mahal.

Tidak menggunakan simbol-simbol atau image yang berkaitan dengan agama karena
sifatnya sensitif sehingga dengan konotasi tertentu dapat menyinggung kepercayaan
kelompok atau penganut agama tertentu (Kusrianto, 2006).

2.5

Corporate identity
Corporate identity adalah suatu bentuk visual dan ekspresi grafis dari image dan

identitas suatu perusahaan atau organisasi. Sebagai bentuk visual, corporate identity
menampilkan simbol yang mencerminkan imaji yang hendak disampaikan. Sebagai suatu
ekspresi grafis, sebuah identitas perusahaan dapat diciptakan dan mempengaruhi nasib
perusahaan tersebut (Cenadi, 1999).
Selain berfungsi sebagai identitas perusahaan, corporate identity juga mempunyai
fungsi-fungsi lain, antara lain:
1.

Sebagai alat yang menyatukan strategi perusahaan.


Sebuah corporate identity yang baik harus sejalan dengan rencana perusahaan
tersebut yaitu bagaimana perusahaan itu sekarang dan bagaimana di masa yang akan
datang. Selain itu corporate identity harus dapat dengan tepat mencerminkan image
perusahaan, melalui produk dan jasanya.

2.

Sebagai pemacu sistem operasional suatu perusahaan.


Bagaimana suatu perusahaan ingin dilihat oleh publik? Pertanyaan ini secara tidak
langsung membuat personil-personil perusahaan tersebut berpikir dan mengevaluasi
sistem operasional mereka selama ini. Dari sini dapat ditemukan kelemahan atau
kesalahan yang selama ini dilakukan, sehingga tercipta tujuan perusahaan yang lebih
baik dan mantap.

3.

Sebagai pendiri jaringan network yang baik.


Sebuah perusahaan yang memiliki image positif, stabil, dapat dipercaya dan
diandalkan akan menarik perhatian para investor untuk menanamkan modal dalam
perusahaan tersebut. Jenis perusahaan yang seperti ini juga yang mendapat banyak
keringanan saat

membutuhkan tambahan modal dari Bank. Produk-produk dari

perusahaan ini juga mungkin menjadi produk yang paling laku dan digemari di pasar.

14

4.

Sebagai alat jual dan promosi.


Perusahaan dengan image yang positif berpeluang besar untuk mengembangkan
sayapnya dan memperkenalkan produk atau jasa baru. Konsumen yang telah lama
memakai produk dari perusahaan tersebut akan dengan setia terus memakai produk
itu. Mereka akan lebih menerima karena telah membuktikan sendiri bahwa produk itu
benar-benar cocok untuk mereka (Cenadi, 1999).

2.6

Tipografi
Tipografi didefinisikan sebagai suatu proses seni untuk menyusun bahan publikasi

menggunakan huruf cetak. Rangkaian huruf dalam sebuah kata atau kalimat bukan saja
berarti suatu makna yang mengacu kepada objek ataupun gagasan, tetapi juga memiliki
kemampuan untuk menyuarakan suatu citra ataupun kesan secara visual. Hal itu dikarenakan
terdapatnya nilai fungsional dan nilai estetika dalam suatu huruf. Pemilihan jenis huruf
disesuaikan dengan citra yang ingin diungkapkan (Hendratman, 2006).
Lazlo Moholi berpendapat bahwa tipografi adalah alat komunikasi. Oleh karena itu,
tipografi harus bisa berkomunikasi dalam bentuknya yang paling kuat, jelas (clarity), dan
terbaca (legibility). Eksekusi terhadap desain tipografi dalam rancang grafis pada aspek
legibility akan mencapai hasil yang baik bila melalui proses investigasi terhadap makna
naskah, alasan-alasan kenapa naskah harus dibaca, serta siapa yang membacanya.
Ada beberapa cara pendekatan untuk memperdalam ilmu maupun wawasan mengenai
ilmu tentang huruf :
1.

Melalui pengenalan sejarah tentang huruf

2.

Mengenal anatomi bentuk huruf

3.

Mengenal jenis huruf

4.

Membandingkan ciri masing-masing bentuk huruf

5.

Mempelajari tata letak huruf

6.

Mempelajari komposisi penggabungan huruf

7.

Mempelajari ilmu warna

8.

Mempelajari ciri bentuk huruf dengan emosi pesan yang hendak disampaikan.

15

2.6.1

Anatomi Ketinggian Huruf


Setiap bentuk huruf mempunyai keunikan tersendiri. Namun intinya tetap dalam

batas-batas tertentu seperti : body size, baseline, meanline, x-height, descender dan ascender,
dapat dilihat pada Gambar 2.6.

Gambar 2.6 Gambar Anatomi Ketinggian Huruf (Hendratman, 2006)

Jika menggunakan huruf kapital (Capitalize) akan terdiri dari batas-batas yang lebih
sederhana, yaitu capline, baseline, dan capital height, terlihat pada Gambar 2.7.

Gambar 2.7 Gambar Anatomi Huruf Pada Capitalize (Hendratman, 2006)

2.6.2

Anatomi Bentuk Huruf


Setiap huruf juga mempunyai batang, ujung (terminal), atau tangkai, seperti pada

Gambar 2.8.

Gambar 2.8 Gambar Anatomi Bentuk Huruf (Hendratman, 2006)

Dengan mengetahui komponen-komponen tersebut, terminal dan batang dapat


dimainkan sehingga membentuk tulisan unik atau logo.

16

2.6.3

Geometri Huruf
Berdasarkan bentuk/geometrinya, huruf bisa dibagi menjadi empat kelompok, yaitu :

1.

Garis tegak (datar) = E, F, H, I, L

2.

Garis tegak (miring) = A, K, M, N, V, W, X, Y, Z

3.

Garis tegak (lengkung) = B, D, G, J, P, R, U

4.

Garis lengkung = C, O, Q, S
Dengan mengetahui kelompok geometri huruf tersebut, dapat dipikirkan bentuk yang

cocok diterapkan pada sebuah huruf.

2.6.4

Jenis Huruf
Jenis huruf dapat dikelompokkan dalam lima bagian yaitu :

1.

Huruf Tak Berkait (San Serif)

Tidak memiliki kait (hook) hanya memiliki batang dan tangkai

Contoh : Arial, Avant Garde, Switzerland, Vaground, dan lain-lain.

Ujungnya bisa tajam atau tumpul

Sifatnya kurang formal, sederhana, akrab

Sangat mudah dibaca

Contoh huruf San Serif dapat dilihat pada Gambar 2.9.

Gambar 2.9 Contoh Huruf San Serif (Hendratman, 2006)

2.

Huruf Berkait (Serif)

Memiliki kait (hook) pada ujungnya

Contoh : Times Roman, Garamond, Dwitan, dan lain-lain

Sifatnya formal, elegant, mewah, anggun, intelektual

Kurang mudah dibaca dibanding jenis San Serif.

Contoh huruf Serif dapat dilihat pada Gambar 2.10.

17

Gambar 2.10 Contoh Huruf Serif (Hendratman, 2006)

3.

Huruf Tulis (Script)

Setiap hurufnya saling terkait, seperti tulisan tangan

Contoh : Brush Script, Shelley, Mystral, Comic Sans, Lucida, Handwriting,


dan lain-lain

Sifatnya anggun, tradisional, pribadi, informal

Kurang mudah dibaca, sehingga jangan dipakai terlalu banyak dan terlalu
kecil

Contoh huruf tulis dapat dilihat pada Gambar 2.11.

Gambar 2.11 Contoh Huruf Tulis (Hendratman, 2006)

4.

Huruf Dekoratif

Setiap huruf dibuat secara detail, kompleks dan rumit

Contoh : Augsburger Initial, English, dan lain-lain

Sifatnya mewah, bebas, anggun, tradisional

Sangat sulit dibaca, hanya baik tampil satu huruf saja, jangan tampil satu kata.

Contoh huruf dekoratif dapat dilihat pada Gambar 2.12.

Gambar 2.12 Contoh Huruf Dekoratif (Hendratman, 2006)

18

5.

Huruf Monoscape

Bentuknya bisa sama seperti huruf San Serif atau Serif, tapi jarak dan ruang
dalam setiap hurufnya sama.

Contoh : Courier, Monotype, Lucida Console dan lain-lain.

Sifatnya formal, sederhana, futuristik, kaku.

Mudah dibaca namun kurang rapi dan efisien ruang jika tampil banyak.

Contoh huruf monoscape dapat dilihat pada Gambar 2.13.

Gambar 2.13 Contoh Huruf Monoscape (Hendratman, 2006)

19