Anda di halaman 1dari 11

A.

EVALUASI HASIL BELAJAR PENGETAHUAN DASAR BAHAN PELEDAK

Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas!


1. Apa definisi bahan peledak yang Saudara ketahui?
2. Apakah menurut Saudara proses peledakan sama dengan pembakaran? Kalau tidak sama
uraikan perbedaannya?
3. Apakah perbedaan proses peledakan deflagrasi dan detonasi? Kemudian berikan contoh
bahan peledak masing-masing?
4. Sebutkan unsur-unsur kimia yang mendasari bahan peledak?
5. Apakah yang Saudara ketahui tentang high explosive dan low explosive?
6. Coba Saudara jelaskan penggolongan (klasifikasi) bahan peledak:
a. Berdasarkan kekuatannya dan berikan contohnya.
b. Berdasarkan lapangan penggunaannya dan berikan contohnya
7. Bahan peledak mempunyai beberapa sifat-sifat tertentu. Menurut Saudara untuk kita perlu
mengetahui sifat-sifat dari bahan peledak tersebut, jelaskan?
8. Uraikan oleh Saudara hubungan antara densitas bahan peledak dengan sensitivitasnya?
9. Apakah yang dimaksud dengan permissible explosives dan untuk apa bahan peledak
tersebut digunakan?
10. Apakah ammonium nitrat (AN) merupakan jenis bahan peledak? Kalau ingin
memanfaatkan AN sebagai bahan peledak, unsur kimia apa yang diperoleh dari AN dan
unsur kimia apa pula yang perlu dicampurkan dengan AN tersebut?
11. Apa saja keuntungan dan kerugian dari pemakaian bahan peledak jenis ANFO yang
Saudara ketahui?
12. Agar pencampuran AN dan solar homogen, apa yang harus Saudara lakukan?
13. Apa yang Saudara ketahui tentang smokes dan fumes dari hasil aktivitas peledakan yang
Saudara lakukan?
14. Dalam pelaksanaan peledakan dengan menggunakan ANFO di lapangan sering terjadi
pencampuran ANFO kurang sempurna. Apa yang terjadi bila dalam pencampuran tersebut:
a. AN terlalu banyak dan FO kurang
b. AN terlalu sedikit dan FO banyak
c. Manakah yang Saudara pilih, lebih baik kekurangan FO atau kelebihan FO dan
sebutkan alasan pemilihan tersebut
15. Apa keuntungan pemakaian Nonel dibandingkan dengan detonator listrik dalam suatu
operasi penambangan yang Saudara ketahui?
16. Berapa perbandingan campuran yang ideal antara AN dan Fuel Oil (solar) untuk bahan
peledak ANFO yang Saudara ketahui? Bila diperlukan ANFO untuk peledakan hari ini
15.000 ton, berapa AN (kg) dan solar (liter) yang harus disiapkan, di mana berat jenis solar
= 0,8?

17. Bila kita ingin mencampur ANFO dengan perbandingan 94,5 % : 5,5 % dan AN yang
tersedia 300 Kg, berapa liter FO (Fuel Oil) yang dibutuhkan (BJ FO = 0,8)?
18. Apa yang Saudara ketahui tentang:
a. bahan peledak emulsi (emulsion explosives)?
b. bahan peledak watergel (watergel explosives)?
19. Apakah perbedaan dan persamaan dari bahan peledak cartridge atau dodol dengan bahan
peledak curah (bulk explosive) ?
20. Dalam peledakan penambangan bagan galian, pada kondisi lubang yang bagaimana ANFO
sangat cocok digunakan?

B.

EVALUASI HASIL BELAJAR PERLENGKAPAN PELEDAKAN

Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas!


1.Apakah pengertian dari perlengkapan peledakan? Berikan contohnya!
2.Detonator memiliki kekuatan (strength) untuk menginisiasi atau meledakkan cartridge atau
booster (sebagai primer). Jelaskan oleh Saudara bagaimana mengidentifikasi strength
detonator? Berikan contohnya!
3.Uraikan tentang perbedaan aksi yang diberikan kepada detonator biasa (plain detonator)
dan detonator listrik, sehingga mereka dapat meledak?
4.Apakah perbedaan detonator listrik dengan detonator nonel?
5.Menurut Saudara mengapa detonator biasa, listrik dan nonel disebut detonator piroteknik?
6.Sepanjang yang Saudara ketahui, apakah keunggulan detonator elektronik dibanding
detonator piroteknik?
7.Detonator elektronik dirancang dengan keamanan yang tinggi, termasuk dari adanya
gangguan arus liar (stray current). Jelaskan, bagaimana bisa demikian?
8.Mengapa waktu tunda (delay time) pada detonator elektronik lebih akurat dibanding
detonator listrik maupun nonel?
9.Sebutkan minimum 3 perbedaan antara sumbu ledak dengan sumbu api!
10. Bagaimana Saudara menginisiasi sumbu nonel (nonel tube)? Kemudian gambarkan!
11. Mungkinkah Saudara menginisiasi sumbu nonel menggunakan sumbu api? Jelaskan!
12. Mungkinkah Saudara menginisiasi sumbu nonel menggunakan sumbu ledak? Jelaskan!
13. Mengapa sumbu ledak dapat terinisiasi (meledak) hanya dengan mengikat satu sumbu
ledak dengan sumbu ledak lainnya?
14. Dapatkah Saudara meledakkan sumbu ledak dengan cara mengikatnya ke sumbu api?
15. Bagaimana Saudara mengetahui waktu tunda (delay time) detonator listrik dan detonator
nonel?
16. Dapatkan Saudara merancang waktu tunda pada sistem peledakan detonator biasa? Kalau
dapat uraikan caranya!
17. Apa yang dimaksud dengan surface delay (trunkline delay) dan in-hole delay (down-line
delay) pada sistem peledakan detonator nonel?
18. Bagaimana perbedaan nomor surface delay dan in-hole delay pada sistem peledakan
detonator nonel? Menurut Saudara untuk apa manfaat perbedaan tsb!
19. Dapatkan sumbu nonel dikombinasikan dengan sumbu ledak? Kalau dapat, bagaimana
caranya? Pada kombinasi tersebut sumbu apa yang sebaiknya dimasukkan ke dalam lubang
ledak?
20. Sebutkan perlengkapan peledakan untuk meledakkan (a) Black powder, (b) Powergel, (c)
ANFO dan (d) Emulsi atau slurry

C.

EVALUASI HASIL BELAJAR PERALATAN PELEDAKAN

Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas!


1. Apa yang Saudara ketahui tentang peralatan peledakan dan berikan contohnya?
2. Apakah perbedaan peralatan operasional peledakan dengan peralatan pendukung
peledakan? Berikan contoh alat masing-masing :
3. Sebutkan perbedaan antara alat pemicu ledak pada sistem peledakan listrik dengan sistem
peledakan nonel?
4. Peralatan apa saja yang diperlukan pada metode peledakan non listrik?
5. Pada operasi peledakan dengan cuaca yang cukup cerah, Saudara dapat memeriksa kondisi
lubang ledak. Alat sederhana apa yang dapat Saudara gunakan untuk tujuan tersebut?
6. Apakah nama alat untuk mengetahui kemampuan blasting machine listrik? Jelaskan
bagaimana cara penggunaannya?
7. Sebutkan perbedaan antara blasting machine sistem generator dan baterai? Sebutkan
beberapa jenis pengaman pada blasting machine listrik?
8. Pada sistem peledakan nonel Saudara tidak memiliki shotgun, cara apa yang dapat Saudara
tempuh untuk menginisiasi peledakan nonel tersebut?
9. Alat apa yang Saudara gunakan untuk mengukur kedalaman lubang ledak dan stemming?
10. Jelaskan apakah yang Saudara ketahui tentang MMU?
11. Perhatikan Gambar 1 disamping!
(a) Apakah nama alat tersebut? Sebutkan bagianbagiannya!
(b) Apakah fungsi alat tersebut?
(c) Bagaimana prosedur penggunaan alat tersebut?
Gambar 1
12. Apakah perbedaan Lead-in Line (LIL) dengan Lead Wire pada suatu peledakan?
13. Menurut Saudara, dilihat dari pengoperasiannya extendaline atau LIL tergolong pada
perlengkapan atau peralatan peledakan? Jelaskan alasannya!
14. Alat apakah yang digunakan untuk menentukan waktu tunda (delay time) pada detonator
elektronik? Bagaimana prosedurnya?
15. Apakah alat pemicu yang digunakan pada metode detonator elektronik? Bagaimana
prosedur penggunaannya?
16. Bagaimana prosedur penyambungan sumbu api dengan detonator biasa dan alat apa yang
harus Saudara gunakan untuk pekerjaan tersebut?
17. Untuk mengukur kedalaman lubang ledak digunakan meteran gulung. Bagaimana Saudara
menggunakan meteran gulung itu untuk mengukur kedalaman lubang ledak?

18. Apakah perbedaan fungsi alat pada Gambar 2 dan 3?

Gambar 2
Gambar 3
19. Apakah yang disebut alat pendukung utama peledakan dan alat pendukung tambahan pada
pekerjaan peledakan? Sebutkan masing-masing contohnya!
20. Pilihlah, apakah Saudara menggunakan alat pengaduk semen dan pasir dalam pembuatan
cor (cement mixer/mesin molen) atau MMU lebih praktis, efektif dan efisien dalam
pembuatan ANFO yang akan dipakai untuk meledakkan 50 lubang ledak! Jelaskan alasan
pemilihan Saudara!

D.

EVALUASI HASIL BELAJAR PERSIAPAN PELEDAKAN

Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas!


1. Untuk mempersiapkan bahan peledak dan peledakannya harus dilakukan oleh siapa?
2. Dalam operasi peledakan, bagaimana Saudara mempersiapkan peledakan?
3. Jelaskan, mengapa sebelum melakukan pengeboran untuk lubang ledak kita perlu
melakukan pemeriksaan terhadap batuan sekitar?
4. Apakah manfaat memeriksa lubang bor sebelum diisi bahan peledak?
5. Dalam kegiatan peledakan, penggunaan ANFO menjadi pilihan utama karena selain murah
kekuatan ledaknya pun sangat besar, namun jenis bahan peledak ini sangat tidak tahan
terhadap air, sedangkan pada kegiatan pertambangan tidak terlepas dari masalah air.
Bagaimana Saudara mengatasi hal tersebut?
6. Bagaimana Saudara memeriksa tingkat kelayakan dari (a) sumbu ledak, (b) sumbu api, (c)
detonator listrik, (d) detonator biasa, dan (e) detonator nonel?
7. Dalam peledakan kita sering harus menggunakan delay time. Apakah manfaat penerapan
delay time tersebut pada peledakan?
8. Pada pencampuran ammonium nitrat dengan fuel oil sering ditambahkan zat pewarna,
seperti oker. Untuk apa hal ini dilakukan?
9. Alat apakah yang dapat digunakan untuk membantu memasukkan bahan peledak atau
memadatkan bahan penyumbat (stemming) pada lubang ledak?
10. Bagaimana Saudara meledakkan lebih dari empat lubang ledak menggunakan sumbu api?
11. Susunan lubang bor untuk peledakan sering dibuat dengan pola staggered dan
peledakannya secara beruntun. Coba Saudara jelaskan beberapa alasan mengapa pola
tersebut dipilih? Buat sketsa susunan lubang bornya untuk mempermudah penjelasan!
12. Bagaimana cara Saudara melakukan pengetesan tahanan detonator listrik?
13. Legwire pada peledakan metode detonator listrik sebaiknya dipilih yang lebih panjang
dibanding lubang ledak. Bagaimana seandainya legwire lebih pendek dibanding kedalaman
lubang ledak?
14. Apakah sebabnya sumber arus (blasting machine) pada metode peledakan listrik harus
selalu diganti baterainya?
15. Bagaimana Saudara membuat primer menggunakan (a) sumbu api, (b) sumbu ledak dan (c)
detonator nonel
16. Gambarkan rangakaian peledakan untuk sepuluh lubang ledak secara:
a. Seri
b. Paralel
c. Gabungan seri dan pararel
17. Ada 45 lubang ledak, kedalaman 6 meter, terdiri dari 3 row, menggunakan detonator listrik
dengan tahanan 1,75 dan panjang legwire 9 meter. Jumlah tahanan connecting wire 5

dan lead wire 12 . Gambarkan rangkaian peledakan dengan hubungan seri dan hitung
potensialnya (voltagenya)?
18. Ada 60 lubang ledak, kedalaman 6 meter, terdiri dari 4 row, menggunakan detonator listrik
dengan tahanan 1,75 ohm dan panjang legwire 9 meter. Jumlah tahanan connecting wire 7
dan lead wire 12 . Gambarkan rangkaian peledakannya yang dihubungkan seri-parallel
dan hitung potensialnya?
19. Bagaimana Saudara merangkai 20 lubang ledak menggunakan kombinasi metode:
(a) sumbu api 10 lubang dengan sumbu ledak 10 lubang,
(b) sumbu ledak 10 lubang dengan detonator listrik 10 lubang, dan
(c) detonator nonel 10 lubang dengan sumbu ledak 10 lubang
20. Bagaimana Saudara menentukan waktu tunda (delay time) menggunakan (a) sumbu api, (b)
sumbu ledak, (c) detonator listrik dan (d) detonator nonel?
21. Apa kegunaan dari (a) MS-Connector, (b) Slot Connector, (c) Bean Connector dan (d)
Multiple Fuse Ignitor ?
22. Bagaimana Saudara memeriksa (a) rangkaian listrik, (b) rangkaian nonel, (c) rangkaian
sumbu api, dan (d) rangkaian sumbu ledak ?
23. Meledakkan sumbu ledak bisa menggunakan detonator listrik atau detonator biasa. Pada
saat Saudara menempelkan atau mengikat kuat detonator tersebut, bagaimana seharusnya
posisi atau arah detonator terhadap sumbu ledak?
24. Untuk meledakkan sumbu ledak, berapakah kekuatan (strength) detonator yang sebaiknya
digunakan untuk menghindari gagal meledak?
25. Menurut Saudara, apakah manfaat stemming dalam proses peledakan? dan bahan apakah
yang baik digunakan untuk stemming?
26. Bagaimana pengaruhnya terhadap hasil peledakan bila:
a. bila stemming kurang
b. bila stemming terlalu banyak
27. Rangkaian peledakan metode nonel dapat dikombinasi dengan sumbu ledak. Bagaimana
caranya?
28. Jelaskan bagaimana cara menghubungkan satu nonel dengan nonel lainnya dalam
peledakan metode nonel!
29. Coba Saudara sebutkan prosedur/urutan kerja peledakan dilapangan?
30. Apa yang Saudara ketahui dengan gagal meledak (misfire) dan bagaimana cara
penanganannya?
31. Bagaimana Saudara mengetahui lubang ledak yang gagal meledak apabila menggunakan
bahan peledak ANFO dan emulsi?
32. Peledakan yang misfire biasanya mempunyai ciri-ciri atau tanda-tanda tertentu. Sebutkan
tanda-tandanya!
33. Apakah keunggulan detonator elektronik dibanding detonator lainnya?

E.

EVALUASI HASIL BELAJAR TEKNIK PELEDAKAN

Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas!


1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Sebutkan dan gambarkan perbedaan antara pola pengeboran dan pola peledakan! Apakah
keuntungan menerapkan pola peledakan?
Apakah yang dimaksud dengan burden (B)? Mengapa para ahli peledakan cenderung
menetapkan ukuran burden terlebih dahulu di dalam merancang suatu rencana peledakan!
Apakah alasan Saudara ketika merancang geometri peledakan Saudara mendahulukan
ketinggian jenjang (H)?
Gambarkan geometri peledakan dan jelaskan peranan masing-masing parameter dalam
geometri peledakan tersebut?
Salah satu parameter geometri peledakan adalah subdrilling (J). Apakah tujuan
pembuatan subdrilling tersebut dalam peledakan?
Lubang ledak dapat dibuat miring atau tegak lurus terhadap bidang datar. Sebutkan
keuntungan dan kerugian masing-masing lubang ledak tersebut!
Apakah yang dimaksud dengan stiffness ratio () menurut C.J Konya dan apakah
dampaknya terhadap hasil peledakan?

8. Apakah yang dimaksud dengan cut dan apakah


pula tujuan pembuatan cut tersebut pada
peledakan tambang bawah tanah? Kemudian,
apakah nama cut pada Gambar 1 di samping ini!
Gambar 1
9.

Apakah yang dimaksud dengan isian kolom lubang ledak fully coupled dan
decoupled? Kapan masing-masing cara pengisian lubag ledak tersebut diterapkan?

t=3m

10.

w=5m

Sebuah kuari andesit luasnya 50 ha dan kedalaman batu yang


akan ditambang 20 m. Pemberaian menggunakan teknik peledakan dengan ukuran burden 3
m, spasi 4 m, dan tinggi jenjang 12 m. Frekuensi peledakan adalah 22 kali per bulan dan
tiap kali peledakan rata-rata 100 lubang. Hitung umur tambang!

11. Suatu terowongan seperti pada Gambar 2 diketahui lebar


(w) = 5m, tinggi (t) = 3 m, jari-jari (r ) = 2.5 m. Apabila
kedalaman rata-rata pengeboran 3.5 m, hitunglah:
(a) Volume batuan yang terbongkar?
(b) Untuk panjang terowongan 5 km berapa lama
penyelesaiannya apabila 1 round (siklus) pembuatan
terowongan selesai 1 hari.
Gambar 2
11 m
12 m

12.

Pada Gambar 3 diketahui kedalaman


lubang 12 meter, tinggi jenjang 11 meter, burden 4 meter,
spacing 3,5 meter, stemming 3 m, dan diameter lubang 5 inci.
Density ANFO 0,8. Primer 1,5% dari bahan peledak utama.
Jumlah lubang 200. Hitung PF !

Gambar 3
13.
14.

Hal-hal apa saja yang harus diperhatikan dalam pemakaian nonel?


Suatu peledakan menggunakan metode listrik (seri-parallel) dengan jumlah lubang 200
disusun 4 kelompok. Diameter lubang 4 inci. Bahan peledak menggunakan ANFO, primer
1,5% dari berat ANFO. Berat jenis solar 0,8. Nomor delay detonator listrik adalah 0, 2, 4,
5. Arus detonator 0,5 A. tahanan detonator 1,5 ohm/deto. tahanan yang disebabkan
connecting wire dan lead-wire masing-masing 5 dan 7 . Tentukan PF, perlengkapan dan
peralatan peledakan serta potensialnya (voltase)!

15. Gambar 4 adalah secondary blasting untuk


sejumlah boulder dengan metode listrik yang akan
disusun seri-paralel. Gambarkan rangkaiannya!
Gambar 4

16.

Bagaimana anda menangani gagal meledak (misfire) apabila peledakan menggunakan


(a) Detonator listrik
(b) Sumbu ledak
(c) Nonel
17. Sebutkan tujuan pemeriksaan lubang ledak!
18. Jelaskan, mana yang Saudara pilih dalam pencampuran ANFO, kekurangan solar atau
kelebihan solar?

F.

EVALUASI HASIL BELAJAR KESELAMATAN KERJA PELEDAKAN

Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas!


1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

8.

Dimanakah seharusnya lokasi gudang bahan peledak harus ditempatkan?


Sekeliling gudang penimbunan bahan peledak dibuat tanggul tanah sesuai peraturan.
Berapakah ukurannya?
Bagaimana peraturan penempatan gudang bahan peledak di bawah tanah pada sistem
penambangan bawah tanah?
Kapan penangkal petir pada gudang bahan peledak di permukaan harus diperiksa?
Jelaskan!
Coba Saudara jelaskan penggolongan bahan peledak berdasarkan kepekaannya sebagaimana disebut dalam peraturan K3 Pertambangan Umum?
Bagaimana Saudara seharusnya menyediaan kebutuhan detonator untuk pekerjaan
peledakan penambangan bahan galian?
Mengingat bahan peledak yang berada di dalam gudang bahan peledak itu nerupakan
bahan yang sangat berbahaya, maka perlu dilakukan pemeriksaan secara periodik baik
terhadap bahan peledaknya maupun gudangnya. Kapan sebaiknya pemeriksaan periodik itu
dilakukan?
Buku administrasi bahan peledak harus selalu ada di dalam gudang penimbunan bahan
peledak. Untuk apakah buku administrasi itu diperlukan?

9.

Berapa tumpukan karung/koli ammonium nitrat di dalam gudang penimbunan bahan


peledak paling tinggi?
10. Bagaimanakah penyimpanan detonator menurut peraturan yang berlaku?
11. Bagaimana seharusnya Saudara mengatur pengeluaran bahan peledak dari gudang bahan
peledak?
12. Mengapa setiap juru ledak atau petugas yang memasuki gudang penimbunan bahan
peledak dilarang membawa korek api, senjata, barang terbuat dari besi, atau memakai
sepatu yang berladam besi?
13. Setelah mengambil bahan peledak dari gudang dan mengumpulkannya, pekerjaan apa
yang harus Saudara lakukan sebagai Juru Ledak sebelum bahan-peledak tersebut diangkut
ke lokasi peledakan?
14. Coba Saudara jelaskan apa saja yang harus diperhatikan dan dilakukan saat mengangkut
bahan bahan peledak dari gudang handak ke lokasi peledakan?
15. Bagaimana Saudara mengurangi dampak negatif akibat peledakan, terutama daerah
peledakan dekat pemukiman penduduk ?