Anda di halaman 1dari 136

ANALISIS KESEIMBANGAN ENERGI

DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA


HALAMAN JUDUL

Tesis
untuk memenuhi sebagian persyaratan
mencapai derajat Sarjana S-2

Program Studi Magister Teknik Sistem

diajukan oleh:
Eko Haryono
11/323249/PTK/07577

Kepada
PROGRAM PASCASARJANA FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2014

LEMBAR PENGESAHAN

ii

KATA PENGANTAR

Syukur Alhamdulillah penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, atas


limpahan rahmat, nikmat dan karunia-Nya sehingga penulisan tesis ini dapat
diselesaikan. Tesis ini ditulis untuk memenuhi persyaratan mencapai derajat
sarjana S-2 Program Studi Magister Teknik Sistem (MTS), Konsentrasi Teknik
Sistem Energi, Fakultas Teknik, Sekolah Pascasarjana, Universitas Gadjah Mada
Yogyakarta.
Selesainya penulisan tesis yang berjudul Analisis Keseimbangan Energi
Daerah Istimewa Yogyakarta tidak terlepas dari bantuan berbagai pihak, untuk
itu pada kesempatan ini, penulis ingin menyampaikan ucapan serta rasa terima
kasih yang sangat mendalam kepada :
1. Prof. Ir. Panut Mulyono, M.Eng., D.Eng., selaku Dekan Fakultas Teknik,
Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.
2. Prof. Ir. Sudaryono, M.Eng., Ph.D., selaku Ketua Pasca Sarjana Fakultas
Teknik Universitas Gadjah Mada Yogyakarta
3. Dr. Ir. Suhanan, DEA., selaku Plt. 1 Ketua Program Studi Magister Teknik
Sistem, Fakultas Teknik, Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.
4. Dr. Eng. Deendarlianto, ST., M.Eng., selaku pembimbing utama yang telah
memberikan bimbingan dari awal hingga selesainya penulisan tesis ini.
5. Dr. Bertha Maya Sopha, ST., M.Sc., selaku pembimbing pendamping yang
telah memberikan bimbingan dari awal hingga selesainya penulisan tesis ini.
6. Ahmad Agus Setiawan, ST., M.Sc., Ph.D., selaku anggota dewan penguji
yang telah bersedia meluangkan waktu dalam memberikan pengarahan dan
masukan untuk kesempurnaan penelitian dan penulisan tesis ini.
7. Bapak dan Ibu Dosen pada Magister Teknik Sistem yang telah memberikan
wawasan pengetahuan dan keilmuan.

iii

8. Seluruh Pengelola Magister Teknik Sistem Universitas Gadjah Mada, atas


kerja sama yang baik selama masa studi, Mbak Dwi, Mas Sukron, Mas
Andri, Bapak Ahmad Sulaiman, Mbak Rina, Mbak Ririn, Bapak Marsin.
9. Rekan-rekan Magister Teknik Sitem angkatan September Tahun 2011 yang
selalu memberikan inspirasi, semangat, wawasan dan pengetahuan terbaru.
10. Pimpinan dan staf Dinas PUP-ESDM DIY terkhusus untuk Bapak Ir. Edi
Indrajaya, M.Si, Bapak Kusno Wibowo, ST., M.Si., Bapak Muhammad
Yunan Fatkhurozi, ST., Mas Hari dan juga kepada Bapak Sutarsono dari
Dinas ESDM Gunungkidul.
11. Pimpinan dan staf PT. Pertamina Cabang Yogyakarta, terkhusus Bapak
Panda, Bapak Milwanda, Bapak Ali, Bapak Kibar, Bapak Edo. Lebih dari
pada itu juga kepada Bapak Romi dari PT. Pertamina Jakarta dan Bapak
Arif dari PT. Pertamina Cilacap.
12. Pimpinan dan staf

PT. PLN APJ Yogyakarta, terkhusus Bapak Dian

Hidayat dan Bapak Tegar.


13. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan, yang secara tidak langsung
telah membantu, baik moral maupun materi dalam penyusunan tesis ini.
Semoga Allah SWT membalas semua kebaikan dan menjadikannya amal
sholeh atas segala bantuan. Penulis menyadari bahwa tesis ini masih jauh dari
sempurna, untuk itu sumbangan pemikiran, saran, dan kritik membangun dari para
pembaca sangat penulis harapkan. Semoga hasil penelitian yang sederhana ini
dapat memberi manfaat bagi pihak-pihak yang memerlukannya.
Yogyakarta, Februari 2014

Penulis

iv

PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan bahwa tesis ini tidak terdapat karya yang pernah
diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu Perguruan Tinggi, dan
sepanjang pengetahuan saya tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah
ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu dalam
naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka.

Yogyakarta, Februari 2014

Eko Haryono

PERSEMBAHAN

Kupersembahkan karya ini kepada:

Ayahandaku Drs. Harjono


Ibundaku Siti Mursilah
Istriku tercinta dr. Yuni Srihastuti
Putraku Ahmad dan Abdulloh
Putriku Asiyah dan Fathimah

vi

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL................................................................................................ i
LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................... ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................... iii
PERNYATAAN ...................................................................................................... v
PERSEMBAHAN .................................................................................................. vi
DAFTAR ISI ......................................................................................................... vii
DAFTAR TABEL .................................................................................................. ix
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. x
DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................... xi
INTISARI.............................................................................................................. xii
ABSTRACT ......................................................................................................... xiii
BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang .............................................................................................. 1
1.2 Identifikasi Masalah ...................................................................................... 4
1.3 Batasan Masalah............................................................................................ 4
1.4 Tujuan Penelitian .......................................................................................... 4
1.5 Manfaat Penelitian ........................................................................................ 5
1.6 Keaslian Penelitian ........................................................................................ 5
1.7 Output Penelitian........................................................................................... 5
BAB II STUDI PUSTAKA .................................................................................... 6
2.1 Tinjauan Pustaka ........................................................................................... 6
2.2 Hipotesis ..................................................................................................... 11
2.3 Rencana Penelitian ...................................................................................... 11
BAB III LANDASAN TEORI ............................................................................. 12
3.1 Kebijakan energi Indonesia ......................................................................... 12
3.2 Sumber Energi Primer ................................................................................. 17
3.3 Pembawa Energi.......................................................................................... 22
3.3.1 Listrik ................................................................................................... 23
3.3.2 Panas .................................................................................................... 24
3.3.3 Bahan Bakar Cair dan Gas ................................................................... 24
3.4 Teknik Perencanaan Energi......................................................................... 25
3.4.1 Pendekatan proses ................................................................................ 25
3.4.2 Pendekatan Tren ................................................................................... 26
3.4.3 Pendekatan Elastisitas .......................................................................... 27
3.4.4 Pendekatan Ekonometri ....................................................................... 27
3.4.5 Pendekatan Input-Output ..................................................................... 28
3.5 Pemodelan dengan LEAP ........................................................................... 30
3.5.1 Modul Key Assumptions...................................................................... 31
3.5.2 Modul Demand..................................................................................... 31
3.5.3 Modul Transformation ......................................................................... 31
3.5.4 Modul Resources.................................................................................. 32

vii

3.5.5 Modul Statistical Differences............................................................... 32


3.5.6 Modul Stock Changes .......................................................................... 32
3.5.7 Modul Non Energy Sector Effect ......................................................... 33
3.6 Teknik Peramalan........................................................................................ 36
3.6.1 Pengertian dan Jenis Data .................................................................... 37
3.6.2 Jenis Peramalan .................................................................................... 37
3.6.3 Langkah-Langkah Peramalan............................................................... 38
3.6.4 Metode Peramalan................................................................................ 39
3.6.5 Ukuran Akurasi Peramalan .................................................................. 42
BAB IV METODE PENELITIAN ...................................................................... 43
4.1 Data Penelitian ............................................................................................ 43
4.2 Alat Penelitian ............................................................................................. 44
4.3 Tata Laksana Penelitian .............................................................................. 44
BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................... 48
5.1 Data Penelitian ............................................................................................ 48
5.2 Kondisi Sosial Ekonomi.............................................................................. 49
5.2.1 Penduduk .............................................................................................. 49
5.2.2 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) .......................................... 50
5.3 Kondisi Energi ............................................................................................ 53
5.3.1 Asumsi-Asumsi .................................................................................... 53
5.3.2. Konsumsi Energi menurut Sektor Pengguna ...................................... 55
5.3.3 Konsumsi Energi menurut Jenis........................................................... 60
5.3.4 Intensitas Energi dan Konsumsi Energi Per Kapita ............................. 63
5.3.5 Elastisitas Energi .................................................................................. 65
5.3.6 Potensi Sumber Daya Energi Terbarukan ............................................ 66
5.3.7 Infrastruktur Energi Terbarukan .......................................................... 73
5.3.8 Neraca Energi DIY 2012 ...................................................................... 78
5.3.9 Bauran Energi Terbarukan 2012 .......................................................... 80
5.4 Analisis Peramalan ...................................................................................... 81
5.4.1 Pengelompokan Data ........................................................................... 81
5.4.2 Pemilihan Metode Peramalan .............................................................. 81
5.4.3 Pengujian Akurasi Model ..................................................................... 82
5.5 Analisis Model ............................................................................................ 83
5.5.1 Asumsi-Asumsi Model......................................................................... 83
5.5.2 Proyeksi Permintaan Energi 2012-2025............................................... 85
5.5.3 Penyediaan Energi................................................................................ 96
5.5.4 Neraca Energi DIY 2025 .................................................................... 100
5.5.5 Bauran Energi 2025............................................................................ 102
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................... 103
6.1 Kesimpulan ............................................................................................... 103
6.2 Saran.......................................................................................................... 104
DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 106
LAMPIRAN ........................................................................................................ 108

viii

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1. Tinjauan Pustaka ........................................................................
Tabel 2.2. Perbandingan Dasar Peramalan .................................................
Tabel 3.1. Kebijakan Pengembangan Energi Baru dan Terbarukan DIY ...
Tabel 3.2. Target Pengembangan Energi Baru Terbarukan ........................
Tabel 3.3. Parameter untuk Memperkirakan Produksi Limbah Biomassa..
Tabel 3.4. Jenis Biomassa dan Rasio Ketersediaan Energi .........................
Tabel 3.5. Pembawa Energi Zat Hidrokarbon .............................................
Tabel 3.6. Perbandingan Beberapa Pendekatan Model Energi ...................
Tabel 3.7. Metode Peramalan yang Dianjurkan Sesuai Karakter Data .......
Tabel 5.1. Sumber Data Kajian Energi .......................................................
Tabel 5.2. Asumsi Jenis Bahan Bakar dan Komponen Penyusun
Sektor Pengguna.........................................................................
Tabel 5.3. Intesitas Komsumsi Energi Sektor Transportasi per
Jenis Kendaraan .........................................................................
Tabel 5.4. Potensi Sumber Daya Energi Air Provinsi DIY.........................
Tabel 5.5. Sumber Daya Energi Surya Provinsi DIY .................................
Tabel 5.6. Potensi Sumber Daya Energi Angin tiap bulan 2013 ................
Tabel 5.7. Sumber Potensi Energi Biomassa 2012 .....................................
Tabel 5.8. Infrastruktur Energi Terbarukan Terbangun Sampai
Tahun 2012.................................................................................
Tabel 5.9. Jumlah KK yang Belum Terlistriki PLN di DIY .......................
Tabel 5.10. Neraca Energi DIY 2012..........................................................
Tabel 5.11. Skenario Pembagian Data Runtut Waktu Pembentuk Model ..
Tabel 5.12. Perbandingan Akurasi Metode Eksponensial dan
Growth Curve ...........................................................................
Tabel 5.13. Target Pengembangan Energi Baru Terbarukan ......................
Tabel 5.14. Kapasitas Gardu Induk Provinsi DIY ......................................
Tabel 5.15. Neraca Energi DIY 2025..........................................................

10
10
16
17
21
21
22
30
39
48
54
55
69
70
71
72
73
74
79
81
83
84
98
101

ix

DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1. Perubahan Paradigma Pengelolaan Energi Indonesia ............


Gambar 3.2. Arah Kebijakan Energi Indonesia ..........................................
Gambar 3.3. Interaksi antara sumber energi primer, pembawa energi
dan layanan energi..................................................................
Gambar 3.4. Model Input-Output................................................................
Gambar 3.5. Struktur Model LEAP ...........................................................
Gambar 3.6. Tujuh Langkah Peramalan .....................................................
Gambar 4.1. Lisensi Serial Perangkat Lunak LEAP ...................................
Gambar 4.2. Metodologi Penelitian ............................................................
Gambar 5.1. Komposisi Persebaran Penduduk DIY 2012 .........................
Gambar 5.2.Perkembangan PDRB Provinsi DIY 2009-2012 .....................
Gambar 5.3. Perkembangan Konsumsi Energi Sektor Rumah Tangga ......
Gambar 5.4. Perkembangan Konsumsi Energi Sektor Komersial ..............
Gambar 5.5. Perkembangan Konsumsi Energi Sektor Industri ..................
Gambar 5.6. Perkembangan Konsumsi Energi Sektor Transportasi ...........
Gambar 5.7. Perkembangan Konsumsi Energi Sektor Lain .......................
Gambar 5.8. Perkembangan Konsumsi Minyak Bumi................................
Gambar 5.9. Perkembangan Konsumsi LPG ..............................................
Gambar 5.10. Perkembangan Konsumsi Listrik .........................................
Gambar 5.11. Intensitas Konsumsi Final Provinsi DIY 2009-2012 ...........
Gambar 5.12. Intensitas Konsumsi Final Provinsi Indonesia ....................
Gambar 5.13 Intensitas Energi Final Per PDRB vs Konsumsi
Per Kapita 2009-2012 ...........................................................
Gambar 5.14. Peta Potensi Energi Terbarukan DIY ...................................
Gambar 5.15. Peta Irisan Daerah Belum Terelektrifikasi dengan
Kawasan Potensi Energi .......................................................
Gambar 5.16. Proyeksi Permintaan Energi Menurut Sektor Pengguna ......
Gambar 5.17. Proyeksi Permintaan Sektor Rumah Tangga ........................
Gambar 5.18. Proyeksi Permintaan Sektor Komersial................................
Gambar 5.19. Proyeksi Permintaan Sektor Industri ....................................
Gambar 5.20. Proyeksi Permintaan Per Jenis Energi ..................................
Gambar 5.21. Proyeksi Permintaan Sektor Lain .........................................
Gambar 5.22. Proyeksi Permintaan Menurut Jenis .....................................
Gambar 5.23. Proyeksi Permintaan BBM ...................................................
Gambar 5.24. Proyeksi Permintaan LPG ....................................................
Gambar 5.25. Proyeksi Permintaan Listrik .................................................
Gambar 5.26. Proyeksi Penyediaan BBM dan LPG ..................................
Gambar 5.27. Proyeksi Penyediaan Listrik ................................................

12
13
17
29
33
38
44
47
50
53
56
57
58
59
60
61
62
63
64
64
65
67
76
86
87
88
90
91
92
93
94
95
96
98
99

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1.
Lampiran 2.
Lampiran 3.
Lampiran 4.
Lampiran 5.
Lampiran 6.
Lampiran 7.
Lampiran 8.
Lampiran 9.
Lampiran 10.

PDRB ................................................................................... 109


Proyeksi Jumlah Penduduk SUSENAS ............................... 110
Jumlah Kendaraaan Provinsi DIY ....................................... 111
Data Penjualan BBM Retail ................................................ 112
Data Penjualan LPG non Subsidi, LPG subsidi dan Avtur . 115
Data Penjualan BBM Industri ............................................. 116
Data Penjualan Listrik ......................................................... 117
Tabel Neraca Energi DIY 2012 ........................................... 118
Tabel Neraca Energi DIY 2025 ........................................... 119
Energy Demand DIY 2009-2012 Menurut Sektor
Pengguna dan Jenis Bahan Bakar ........................................ 120
Lampiran 11. Penyediaan Energi 2012 Menurut Jenis .............................. 121
Lampiran 12. Proyeksi Permintaan Energi Menurut Sektor Pengguna
hingga 2025 ......................................................................... 122
Lampiran 13. Proyeksi Penyediaan Energi Per Jenis hingga 2025 ............ 123

xi

Analisis Keseimbangan Energi


Daerah Istimewa Yogyakarta

INTISARI

Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) adalah salah satu provinsi di


Indonesia yang tidak memiliki cadangan atau potensi sumber daya energi primer
tak terbarukan. Selama ini permintaan energi tak terbarukan seperti minyak bumi
dan gas dipenuhi dari luar. DIY berada dalam sistem interkoneksi Jawa Madura
Bali (JAMALI) dan belum memiliki sistem pembangkit berskala besar. Sementara
di sisi lain, DIY memiliki sumber energi terbarukan seperti; energi air, surya,
angin, ombak dan biomassa. Sumber energi terbarukan ini merupakan energi
alternatif meskipun hingga saat ini belum dimanfaatkan secara optimal. Ketiadaan
cadangan sumber daya energi yang mengakibatkan ketergantungan pasokan
energi daerah lain harus mendapatkan perhatian khusus dari pemerintah DIY.
Dalam mencukupi kebutuhan energi tersebut diperlukan pengembangan sumbersumber daya energi. Dikarenakan pengembangan sumber energi memerlukan
waktu yang lama, biaya yang besar maka perlu dilakukan perencanaan yang baik
didukung kebijakan di bidang energi.
Tujuan dari penelitian ini adalah mengidentifikasi potensi energi terbarukan
propinsi DIY dan infrastruktur energi terbarukan yang telah dibangun pemerintah
DIY. Di samping itu, mengetahui keseimbangan energi DIY dan proyeksinya
hingga 2025. Dengan demikian bisa diketahui besar bauran energi terbarukan
terhadap konsumsi energi tak terbarukan.
Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa pada tahun 2012, DIY memiliki
potensi energi terbarukan sebagai berikut; tenaga air 1.755,4 kW, tenaga surya
berkisar 4,28-6,56 kWh/m2/hari, tenaga angin berkisar 2,3-4,9 m/detik dan
biomassa sebesar 8.481.036 GJ. Kapasitas infrastruktur energi terbarukan yang
telah dibangun adalah 629,35 kW. Konsumsi energi final provinsi DIY (selain
biomassa) adalah sebesar 6.246,32 ribu SBM. Pangsa pemakaian energi terbesar
adalah Sektor Transportasi (61,69%) dan jenis energi yang paling banyak
digunakan adalah Premium (48,13%). Dari peramalan permintaan energi per
sektor pemakai diperoleh bahwa pada tahun 2025, Sektor Transportasi merupakan
pangsa sektor pemakai energi terbesar di provinsi DIY yaitu sebesar 52,37 dan
jenis bahan bakar yang paling besar permintaannya adalah Premium (41,8%).
Besarnya bauran energi terbarukan pada tahun 2012 adalah 0,07%. Jika target
pengembangan energi baru terbarukan tercapai, maka diperkirakan bauran energi
terbarukan pada tahun 2025 adalah 0,53%.

Kata kunci: Energi, Proyeksi, DIY, Bauran, Permintaan, Penyediaan

xii

Energy Balance Analysis


Of Daerah Istimewa Yogyakarta

ABSTRACT

Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) is one of the provinces in Indonesia that


does not have a backup or potential sources of non-renewable primary energy.
The non-renewable energy demand until this time such as oil and gas is supplied
from the outside of region. DIY is in the interconnection systems of Jawa Madura
Bali (JAMALI) and does not have the large-scale power system. DIY has
renewable energy sources such as hydro, solar, wind, wave and biomass energy.
These renewable energy resources are alternative energy that have not been
optimally used. The lack of the reserve energy resources that results dependence
of energy supply from other areas should receive special attention from DIY
government. To meet the energy demand, it is required to develop energy
resources. Due to the development of energy resources requires long time and
high cost, it is necessary to make energy planning well supported by energy
policy.
The purpose of this study is to identify the renewable energy potential of DIY
and renewable energy infrastructure that has been built by the government. In
addition, knowing DIY energy balance and energy forecasting up to 2025. Thus,
the number of renewable energy mix to the non-renewable energy comsumption
will be known.
The results of this study indicate that in 2012, renewable energy potential of
DIY is as follows; hydropower in the amount of 1755.4 kW, solar power ranged
from 4.28 to 6.56 kWh/m2/hari, wind power ranges from 2.3 to 4.9 m/sec and
biomass in the amount of 8,481,036 GJ. The capacity of renewable energy
infrastructure that has been built was 629.35 kW. Final energy consumption of
DIY (except biomass) is equal to 6246.32 thousand BOE. The largest share of
energy consumption is transportation sector (61.69%) and the most type of energy
widely used is Premium (48.13%). Forecasting of energy demand by sector shows
that transportation sector share is the largest energy user sector in DIY that is
52.37%. The greatest fuel demand share by type is Premium (41.8 %). The
number of renewable energy mix in 2012 was 0.07%. If the development of
renewable energy targets are achieved, the renewable energy mix in 2025 will be
0.53%.

Keywords : Energy, Forecasting, DIY, Mix, Demand, Supply .

xiii

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Daerah Istimewa Yogyakarta adalah salah satu provinsi dari 33 provinsi di

wilayah Indonesia dan terletak di pulau Jawa bagian tengah. Daerah Istimewa
Yogyakarta di bagian selatan dibatasi Lautan Indonesia, sedangkan di bagian
timur laut, tenggara, barat dan barat laut dibatasi oleh wilayah provinsi Jawa
Tengah. Posisi Daerah Istimewa Yogyakarta yang terletak antara 7.33-8.12
Lintang Selatan dan 110.00-110.50 Bujur Timur, tercatat memiliki luas
3.185,80 km2 atau 0,17% dari luas Indonesia merupakan provinsi terkecil setelah
Provinsi DKI Jakarta yang terdiri dari; Kabupaten Kulonprogo dengan luas
586,27 km2 (18,40%), Kabupaten Bantul dengan luas 506,85 km2 (15,91%),
Kabupaten Gunungkidul dengan luas 1.485,36 km2 (46,63%), Kabupaten Sleman
dengan luas 574,82 km2 (18,0 %) dan Kota Yogyakarta dengan luas 32,50 km2
(1,02%) (BPS DIY, 2012).
Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) adalah salah satu propinsi di
Indonesia yang tidak memiliki cadangan atau potensi sumber daya energi primer
tak terbarukan. Selama ini permintaan energi tak terbarukan seperti minyak bumi,
batubara dan gas dipasok dari daerah lain seperti Jawa Barat, Sumatera dan
Kalimantan. Provinsi DIY masuk dalam koridor ekonomi Jawa dengan adanya
usaha pertambangan pasir besi dan penetapan kawasan industri baja di kabupaten
Kulonprogo. Daerah Istimewa Yogyakarta berada dalam sistem interkoneksi Jawa

Madura Bali (JAMALI) dan belum memiliki sistem pembangkit berskala besar.
Daerah Istimewa Yogyakarta juga tidak mempunyai deposit sumber daya energi
fosil batubara. Sedangkan untuk migas masih dalam tahap eksplorasi. Rasio
elektrifikasi Daerah Istimewa Yogyakarta baru mencapai 76,21% (Dinas PUPESDM, 2012).
Kebutuhan listrik diperlukan untuk penerangan dan penggerak berbagai
peralatan elektronik guna mempermudah kehidupan manusia. Pasokan utama
listrik selama ini disuplai oleh PT. (Persero Perusahaan Listrik Negara (PLN).
PLN Distribusi Jawa Tengah yang menaungi wilayah operasional Yogyakarta
memiliki 8 sub unit pelayanan yang tersebar di DIY. Unit pelayanan tersebut
melayani pelanggan sebanyak 851.527 unit (naik 3,87% dari tahun 2010) yang
terdiri dari rumah tangga sekitar 92,66%, disusul unit usaha sebesar 3,97%, sosial
sebesar 2,48% serta selebihnya adalah pemerintah, lainnya dan industri masingmasing 0,69%, 0,16% dan 0,06%. Jumlah produksi listrik yang dijual selama
tahun 2011 mencapai 1.869,77 juta kWh, meningkat sekitar 3,36% dibandingkan
dengan tahun sebelumnya (BPS DIY, 2012).
Propinsi DIY mempunyai sumber energi terbarukan seperti; energi air, surya,
angin, ombak dan biomassa. Sumber energi terbarukan ini merupakan energi
alternatif meskipun hingga saat ini belum dimanfaatkan secara optimal. Beberapa
teknologi yang potensial untuk dikembangkan adalah teknologi proses bahan
bakar nabati (BBN) dan biogas; pembangkit listrik tenaga mikrohidro (PLTMH),
pembangkit listrik tenaga bayu (PLTB) dan pembangkit listrik tenaga surya
(PLTS).

Undang-undang RI no. 30 tahun 2009 BAB V Pasal 20 ayat 1 menyatakan


bahwa penyediaan energi dilakukan melalui inventarisasi sumber daya energi,
peningkatan cadangan energi, penyusunan neraca energi, diversifikasi, konservasi
dan intensifikasi sumber energi dan energi serta penjaminan kelancaran
penyaluran, transmisi dan penyimpanan sumber energi dan energi. Dalam pasal
yang sama ayat 2 disebutkan bahwa penyediaan energi oleh Pemerintah dan atau
pemerintah daerah diutamakan di daerah yang belum berkembang, daerah
terpencil dan daerah perdesaan dengan menggunakan sumber energi setempat
khususnya sumber energi terbarukan.
Undang-undang RI no. 30 tahun 2009 Pasal 18 mengamanatkan kepada
Pemerintah Daerah untuk menyusun rencana umum energi daerah dengan
mengacu pada rencana umum energi nasional. Rencana umum energi daerah
tersebut ditetapkan dengan peraturan daerah.
Ketiadaan cadangan sumber daya energi yang mengakibatkan ketergantungan
pasokan energi dari daerah lain harus mendapatkan perhatian khusus pemerintah
DIY. Dalam mencukupi kebutuhan energi tersebut diperlukan pengembangan
sumber-sumber daya energi. Dikarenakan pengembangan sumber energi
memerlukan waktu yang lama, biaya yang besar, maka perlu dilakukan
perencanaan yang baik didukung dengan kebijakan di bidang energi. Oleh karena
itu, diperlukan kajian perencanaan energi yang dapat memberikan gambaran
kondisi riil saat ini dan prakiraan masa depan mengenai bagaimana seharusnya
potensi sumber daya energi tersebut dikelola dan dimanfaatkan demi
pembangunan daerah DIY.

1.2 Identifikasi Masalah


Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan sebelumnya, maka
identifikasi masalah dari penelitian ini difokuskan tentang;
a. Bagaimana keseimbangan permintaan dan penyediaan energi di DIY?
b. Berapa besar sharing energi terbarukan terhadap penyediaan energi di
DIY?

1.3 Batasan Masalah


Berdasarkan identifikasi masalah tersebut, maka penelitian ini dibatasi pada;
a. Sistem energi provinsi DIY.
b. Data dasar untuk proyeksi adalah data 2012.
c. Proyeksi dilakukan pada periode 2013-2025.

1.4 Tujuan Penelitian


Tujuan dari penelitian ini adalah;
a. Mengetahui potensi energi terbarukan propinsi DIY.
b. Mengetahui infrastruktur energi terbarukan yang telah dibangun
pemerintah DIY.
c. Membuat tabel keseimbangan energi propinsi DIY.
d. Membuat proyeksi permintaan dan penyediaan energi propinsi DIY.
e. Mengetahui besar sharing energi terbarukan terhadap pemenuhan energi
propinsi DIY.

1.5 Manfaat Penelitian


Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi masukan dalam pengembangan
teknologi energi di propinsi DIY. Di samping itu dapat membantu Pemerintah
Daerah dalam membuat perencanaan energi daerah seperti diamanatkan dalam
Undang Undang No 30 tahun 2007 tentang energi.

1.6 Keaslian Penelitian


Penelitian tentang analisis keseimbangan energi terbarukan di propinsi
Daerah Istimewa Yogyakarta sampai saat penelitian ini dibuat, sebatas
pengetahuan penulis belum pernah ada penelitian yang serupa diterbitkan
sebelumnya.

1.7 Output Penelitian


Hasil dari penelitian ini adalah data profil energi provinsi Daerah Istimewa
Yogyakarta dan proyeksi permintaan dan penyediaan energi hingga tahun 2025.

BAB II
STUDI PUSTAKA

2.1 Tinjauan Pustaka


Ahmad et al. (2010) telah melakukan proyeksi permintaan energi sektor
agrikultur di Punjab, Pakistan dengan menggunakan model LEAP. Dalam
penelitian ini ditetapkan tahun dasar yaitu tahun 2000 dan diproyeksikan hingga
tahun 2030. Dalam melakukan proyeksi ini, dibuat 3 skenario yaitu business as
usual, moderate improvement dan accelerated growth. Dalam skenario business
as usual ditetapkan bahwa rerata pertumbuhan produksi agrikultur per tahun
adalah 1 %. Sedangkan untuk skenario moderate improvement ditetapkan bahwa
rerata pertumbuhan produksi agrikultur per tahun adalah 2 %. Sementara untuk
skenario accelerated growth ditetapkan bahwa rerata pertumbuhan produksi
agrikultur per tahun adalah 3 %. Peningkatan rerata pertumbuhan produksi akan
berdampak pada peningkatan kebutuhan energi, sehingga disarankan untuk
melakukan penggantian bahan bakar dan memakai bahan bakar alternatif untuk
memenuhi kebutuhan energi tersebut.
Khan et al. (2012) melakukan peramalan pemakaian energi di sektor gas di
Bangladesh untuk periode 2010-2020 menggunakan perangkat lunak LEAP.
Dalam penelitian tersebut dibandingkan antara pemakian model peramalan linear
dan eksponensial. Dengan kondisi politik yang tidak stabil, diperoleh bahwa
model peramalan yang lebih tepat untuk Bangladesh adalah menggunakan model
peramalan linear. Kondisi politik Bangladesh yang tidak stabil memunculkan

lonjakan permintaan pada sektor CNG sehingga jika menggunakan model


peramalan eksponensial akan diperoleh proyeksi permintaan yang sangat besar.
Adams dan Shachmurove (2007) pernah membuat model dan proyeksi
konsumsi energi di China. Dalam penelitian tersebut dibuat model ekonometri
untuk ekonomi energi China didasarkan pada neraca energi. Model tersebut
digunakan untuk meramal konsumsi dan impor hingga tahun 2020. Tool yang
digunakan adalah LEAP. Dalam jurnal tersebut direkomendasikan bahwa China
memerlukan impor yang akan tumbuh pesat terhadap minyak, batubara dan gas.
Pertumbuhan tersebut tidaklah terlalu dipengaruhi oleh tingkat pertumbuhan
ekonomi meskipun berpengaruh pada peningkatan kendaraan bermotor. Hal ini
bisa sedikit diimbangi dengan meningkatkan produksi energi domestik dan
pengembangan efesiensi khususnya pada produksi energi listrik.
Wijaya dan Limmeechokchai (2009) melakukan penelitian tentang ketahanan
listrik Indonesia di kawasan Jawa-Madura-Bali (Jamali) dari tahun 2006-2025
dengan menggunakan LEAP. Dalam penelitian tersebut dibuat 5 skenario yaitu
skenario dasar, skenario pemakaian geothermal, skenario penurunan rugi
transmisi dan distribusi, skenario peningkatan efesiensi energi dan skenario
komprehensif dengan menggabungkan beberapa skenario tersebut.Dengan
membandingkan

beberapa

skenario

tersebut

diperoleh

bahwa

skenario

komprehensif dengan menggunakan energi geothermal sebagai sumber listrik


digabung dengan menurunkan rugi transmisi distribusi dan menerapkan efesiensi
energi di sektor rumah tangga adalah skenario terbaik. Dampak dari skenario

tersebut adalah mengurangi kapasitas terpasang, mengurangi emisi dari sektor


listrik serta mengurangi total biaya sistem.
Krzemie (2013) pernah memberikan contoh aplikasi pemakaian MARKAL
untuk melakukan optimasi sistem energi di provinsi Silesia. Krzemien
mengatakan bahwa untuk melakukan optimasi pengembangan sistem energi pada
level yang berbeda: nasional dan regional. Hasil dari pemodelan MARKAL
merupakan sumber informasi yang sangat berharga bagi proses pembuatan
keputusan

khususnya

bagi

analis

dan

pemangku

kebijakan.

Tool

ini

memungkinkan pengguna untuk mengevaluasi akibat dari perubahan ekonomi


pada suatu kawasan yang ditentukan.
Sulukan et al. (2010) menggunakan MARKAL untuk menemukan solusi
optimasi sistem energi di Turki. Disarankan untuk melakukan promosi sumbersumber energi terbarukan di samping juga menindaklanjuti skenario alternatif
yang telah diperoleh dari optimasi. Direkomendasikan juga untuk melakukan
pengukuran efesiensi energi pada semua teknologi energi di setiap sektor,
memperbaiki saluran transmisi dan perlengkapan distribusi serta meningkatkan
upaya untuk meminimalisir permintaan dan biaya sistem.
Suhono (2010) pernah melakukan kajian tentang konsumsi energi listrik di
kabupaten Sleman dengan menggunakan LEAP. Dalam penelitiannya, dilakukan
proyeksi permintaan energi listrik kabupaten Sleman periode 2008-2015. Untuk
mengetahui pemanfaatan energi listrik di kabupaten tersebut dilakukan analisis
elastisitas energi. Untuk pengembangan energi terbarukan, dijelaskan pula

beberapa potensi energi terbarukan di kabupaten tersebut meliputi; potensi


mikrohidro, tenaga surya, biomassa dan biogas.
Lanang WTP. (2005) melakukan kajian energi untuk wilayah provinsi DIY.
Dalam penelitian tersebut dilakukan proyeksi kebutuhan energi tahun 2003-2018.
Dalam kajiannya, dibuat dua skenario yaitu skenario dasar dan optimis dengan
membedakan nilai pertumbuhan PDRB pada akhir tahun 2018. Dari kedua
skenario tersebut diperoleh perbedaan permintaan energi yang juga akan
memberikan dampak lingkungan yang berbeda dengan dihasilkannya CO2 dari
pemakaian BBM dan LPG. Oleh karena itu, dalam kajiannya dibahas juga dampak
lingkungan dari masing-masing skenario yang dibuat.
Perbandingan beberapa pustaka yang disebutkan di atas bisa dilihat pada
Tabel 2.1. Sedangkan perbandingan dasar peramalan dari beberapa pustaka yang
bisa dilihat pada Tabel 2.2.

Tabel 2.1 Tinjauan Pustaka


No
1
2

LEAP

Tool
Pokok Bahasan
Analisis Biaya
Analisis Dampak
Lingkungan

Potensi Energi Terbarukan

Perbandingan Skenario

Optimasi

Keseimbangan Energi
Infrastruktur Energi
Terbarukan
Bauran Energi

7
8

Wijaya (2009)
Lanang, R. WTP. (2005)
Wijaya (2009)
Lanang, R. WTP. (2005)
Suhono (2010)
Lanang, R. WTP. (2005), Wijaya
(2009), Ahmad et al (2010)
-

MARKAL
-

Krzemie (2013)
Sulukan et al (2010)
-

Tabel 2.2 Perbandingan Dasar Peramalan


No
1
2
3
4
5

Area
Jenis Energi
Tahun Dasar
Proyeksi
Pertumbuhan
PDRB

Lanang, R. WTP. (2005)


Provinsi DIY
Seluruh Energi
2003
2004-2018
Interpolasi data RUKD DIY
(2018)

Suhono (2010)
Kab. Sleman
Listrik
2008
2009-2015
Software MINITAB data
dasar 2003-2008

Wijaya (2009)
Jawa Madura Bali
Listrik
2005
2006-2026
Tidak disebutkan

Pertumbuhan
Penduduk

Regresi Linear Sederhana


Data 1993-2003

Diasumsikan 1%

Pertumbuhan
Industri
Pertumbuhan
Transportasi

Sama dengan PDRB

Rerata Pertumbuhan
pelanggan tahun lalu
(Growth rate)
Rerata Intensitas Listrik
tahun lalu
Tidak ada

Tidak disebutkan

Tidak disebutkan

Sama dengan PDRB

Tidak disebutkan

Tidak disebutkan

Rerata Intesitas Energi


tahun lalu (2006-2009)
Tidak ada

Ditetapkan dengan
interpolasi
Ditetapkan dengan
interpolasi
Tidak ada

Item

Pertumbuhan
Rumah Tangga
10 Pertumbuhan
Komersial
11 Pertumbuhan
Intensitas Energi
12 Transformasi

PDRB DIY dan Elastisitas


pertumbuhan aktivitas
transportasi dari Proyeksi
Energi Indonesia 2010
Ut = Ut-1(1+.Gt)

Listrik

Ditetapkan dengan
interpolasi
Tidak ada

Ditetapkan

10

2.2 Hipotesis
Infrastruktur energi terbarukan yang ada di DIY tidak terlalu besar jika
dibandingkan dengan permintaan energi jangka panjang dan target energi bauran
yang diharapkan. Namun demikian, potensi yang ada perlu dioptimalkan sehingga
mampu menyumbang dalam meningkatkan keamanan pasokan energi nasional.

2.3 Rencana Penelitian


Rencana Penelitian dilakukan dengan menghitung potensi energi terbarukan
yang ada di porpinsi DIY berdasarkan data-data yang diperoleh dari dinas-dinas
terkait. Setelah itu dilakukan analisis potensi energi terbarukan dan infrastruktur
yang telah dibangun di propinsi DIY. Dari data permintaan energi dan potensi
energi terbarukan tersebut kemudian dibuat analisis keseimbangan energi tahun
dasar dan proyeksinya sesuai dengan ketersediaan data pendukung.

11

BAB III
LANDASAN TEORI

3.1 Kebijakan energi Indonesia

Gambar 3.1 Perubahan Paradigma Pengelolaan Energi Indonesia


(Sumber: www.konservasienergiindonesia.info, 13 Agustus 2013)
Pada Gambar 3.1. terlihat bahwa saat ini pemerintah berusaha untuk
mengubah

paradigma

pengelolaan

energi

nasional

yang

sebelumnya

dititikberatkan pada sisi persediaan menjadi sisi permintaan. Sebelumnya


pengelolaan energi didasarkan pada sisi supply dimana pemerintah berupaya
memenuhi kebutuhan energi, berapapun jumlah dan biayanya melalui pengelolaan
sumber energi fosil. Energi fosil juga terus disubsidi guna memenuhi kebutuhan
energi. Energi terbarukan hanyalah alternatif dan tidak diprioritaskan dalam
eksplorasi maupun pemanfaatannya. Penggunaan energi oleh sektor rumah
12

tangga, industri, komersial dan transportasi sangat boros akibat kurangnya


penekanan pada efesiensi energi.
Pemerintah

mulai

mengubah

paradigma

pengelolaan

energi

dengan

menitikberatkan pada sisi demand. Pemerintah mengelola permintaan energi


dengan cara memastikan bahwa kebutuhan dan penggunaan energi pada sektor
rumah tangga, industri, komersial dan transportasi benar-benar efisien. Hal ini
terwujud saat pengguna energi mengubah perilakunya menjadi lebih hemat energi
serta menggunakan teknologi yang lebih efisien. Selain itu penyediaan dan
pemanfaatan energi terbarukan dimaksimalkan dan bila perlu disubsidi. Energi
fosil digunakan sebagai penyeimbang dan sumber energi fosil yang belum
termanfaatkan dapat dijadikan cadangan bagi generasi penerus.

Gambar 3.2. Arah Kebijakan Energi Indonesia


(Sumber: www.konservasienergiindonesia.info, 13 Agustus 2013)

13

Agar lebih efektif dan efisien dalam pengelolaan sumber daya energi,
pemerintah memiliki strategi yang disebut visi 25/25 seperti nampak pada Gambar
2. Visi tersebut secara garis besar merupakan tekad untuk:
a. Meningkatkan pemanfaatan energi terbarukan menjadi 25% pada tahun 2025.
Visi ini melampui target sebesar 17% yang ditetapkan oleh pemerintah
sebelumnya dalam Perpres No. 5/2006 tentang Kebijakan Energi Nasional.
Saat ini pangsa energi terbarukan hanya sebesar 4% dari total sumber daya
energi yang dimanfaatkan.
b. Mengurangi permintaan energi sebesar 38,85% terhadap skenario keadaan
normal (BAU/Business as Usual) pada tahun 2025. Saat ini permintaan energi
adalah sebesar 1,131 juta SBM dan diperkirakan pada tahun 2025 akan
meningkat menjadi 4,300 juta SBM. Dengan berbagai upaya diharapkan
permintaan energi dapat ditekan menjadi 2,852 juta SBM.
Arah kebijakan utama pemerintah meliputi konservasi energi dan diversifikasi
energi. Konservasi energi untuk meningkatkan penggunaan dan pemanfaatan
energi (Demand Side). Sedangkan diversifikasi energi untuk meningkatkan pangsa
energi baru terbarukan dalam bauran energi nasional (Supply Side).
Pemerintah daerah memiliki tugas untuk menyusun Rencana Umum Energi
Daerah berdasarkan Pasal 18 Undang-undang no. 30 tahun 2007 tentang Energi.
Rencana umum energi daerah digunakan sebagai dasar pertimbangan dalam
energi nasional. Dalam Pasal 26 juga disebutkan tentang wewenang pemerintah
daerah untuk membuat peraturan daerah provinsi di bidang energi, membina dan

14

mengawasi

pengusahaan

di

kabupaten/kota

dan

menetapkan

kebijakan

pengelolaan di lintas kabupaten/kota.


Undang-undang no. 30 tahun 2009 dalam Bab VI tentang Rencana Umum
Ketenagalistrikan pasal 7 menyatakan bahwa rencana umum ketenagalistrikan
nasional disusun dengan mengikutsertakan pemerintah daerah. Rencana umum
ketenagalistrikan

daerah

disusun

berdasarkan

pada

rencana

umum

ketenagalistrikan nasional dan ditetapkan oleh pemerintah daerah setelah


berkonsultasi dengan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah.
Kebijakan Pemerintah DIY dalam pemanfaatan energi baru dan terbarukan
dalam beberapa jangka perencanaan terlihat pada Tabel 3.1. Energi terbarukan
yang dikembangkan meliputi energi air, surya, angin dan biomassa. Pemerintah
DIY juga menetapkan target kerja terkait dengan pengembangan energi baru dan
terbarukan seperti tampak pada Tabel 3.2. Target dibuat hingga pada tahun 2025
sesuai dengan visi 25/25 yang ditetapkan oleh pemerintah pusat sebagai kebijakan
energi nasional.

15

Tabel 3.1. Kebijakan Pengembangan Energi Baru dan Terbarukan DIY


(Sumber: Dinas PUP- ESDM DIY, 2012)
Kebijakan
Pengembangan

Jangka Pendek
2011-2015
Menyebarluaskan
penggunaan PLTMH
yang berkesinambungan

Jangka Menengah
2016-2020
Melakukan investasi
untuk manufakturing
sistem PLTMH guna
memenuhi pasar di
daerah kerjasama
dengan perguruan
tinggi.

Instalasi panel surya


pada daerah terpencil
Instalasi panel surya
lampu jalan
Sosialisasi melalui
media dan
memberikan
penyuuhan instensif
kepada masyarakat.

Instalasi panel surya


pada gedung
pemerintah dan
bangunan publik
Instalasi surya pada
golongan tarif R2 ke
atas.
Peningkatan kerja
sama dengan berbagai
pihak untuk program
sosialisasi teknologi
surya di masyarakat.
Pembuatan UMKM di
lokasi wind farm yang
menggunakan teknologi
rurbin angin
bekerjasama dengan
LSM/NGO.

Energi Air

Energi Surya

Energi Angin

Energi
Biomassa

Mengembangkan
teknologi PLT Angin
yang sederhana untuk
skala mikro (500 VA2500 VA) secara
berkelompok (wind
farm) di komonitas
nelayan.
Mendorong dan
mengarahkan pemakaian
bahan bakar biomassa di
rumah tangga dan
industri

Mendorong program
untuk mengutamakan
produksi bahan bakar
biomassa yang lebih
ekonomis dan ramah
lingkungan.

Jangka Panjang
2021-2025
Melakukan inovasiinovasi untuk model
bisnis kelistrikan yang
berbasis pada PLTMH
baik yang bersifat off grid
(stand alone) maupun
yang terintegrasi dengan
jala-jala listrik (grid
connected)
Peningkatan instalasi
sel surya
Pemantauan.
pelaksanaan kebijakan
yang terus menerus.

Pembuatan kawasan
wisata turbin angin untuk
pengembangan lebih
lanjut kawasan sekitar
wind farm.

Mendorong peningkatan
teknologi dan kapasitas
produksi bahan bakar
biomassa.

16

Tabel 3.2 Target Pengembangan Energi Baru Terbarukan


(Sumber: Dinas PUP-ESDM DIY, 2012)
No

Jenis

PLTS

PLTMH

PLT Angin

Biogas

Biodiesel

Biomassa
Desa
Mandiri
Energi

2010
25 KWp
8 unit
terpasang
25 KW
20 KW
300 unit
terpasang
0
0
0

Target
2015
2020
250 KWp
2000 KWp
15 unit
20 unit
terpasang
terpasang
50 KW
600 KW
40 KW
80 KW
1.000 unit
2.500 unit
terpasang
terpasang
0,5%
1% konsumsi
konsumsi solar solar
100 KW
500 KW
2 desa
6 desa

2025
3000 KWp
25 unit
terpasang
750 KW
160 KW
5.000 unit
terpasang
1,5%
konsumsi solar
2 MW
10 desa

3.2 Sumber Energi Primer

Gambar 3.3 Interaksi antara Sumber Energi Primer, Pembawa Energi dan
Layanan Energi. (Sumber: Mets et al., 2013)

Dari Gambar 3.3 terlihat bahwa sumber energi primer meliputi; batubara,
minyak, gas, uranium, hidro, biomassa, angin, matahari, geothermal dan energi

17

laut. Sumber energi tersebut diprospek terlebih dahulu, jika didapatkan potensi
yang diharapkan kemudian dieksplorasi, diekstraksi, disuling dan didistribusikan.
Agar bisa dimanfaatkan oleh konsumen, diperlukan pembawa energi. Terdapat
berbagai benttuk pembawa energi seperti panas, bahan bakar padat, bahan bakar
cair, bahan bakar gas dan listrik. Pembawa energi tersebut bisa disimpan dan
didistribusikan untuk bisa dinikmati oleh konsumen dalam bentuk layanan energi.
Beberapa sektor yang menikmati layanan energi adalah sektor transportasi, sektor
bangunan, sektor industri, industri primer dan sektor rumah tangga yang
menggunakannya untuk memasak, penerangan dan lain-lain.
Layanan energi (energy services) adalah berupa manfaat yang dihasilkan oleh
pembawa energi bagi kepentingan hidup manusia (Modi dkk., 2005. cit. Budiarto,
2011). Contoh layanan energi yang diterima oleh manusia seperti panas untuk
memasak, cahaya untuk penerangan rumah atau pabrik, daya mekanis untuk
menumbuk atau menggiling biji-bijian, komunikasi dan lainnya. Sementara itu
layanan energi dapat diperoleh dari beragam pembawa energi tersebut misal
cahaya dari bahan bakar atau listrik atau daya mekanik yang diperoleh dari energi
potensial air, energi kinetik angin atau dari listrik (Budiarto, 2011).
Produksi minyak bumi tahun 2010 mencapai 344,89 juta SBM dengan
cadangan terbukti yang hanya dapat menediakan minyak selama 11 tahun. Kuota
BBM bersubsidi 2010 mencapai 38,228 juta kilo liter dan kuota BBM non subsidi
mencapai 27,041 juta kilo liter. Sementara impor BBM mencapai 26,02 juta kilo
liter. (BPPT, 2012)

18

Data tahun 2010 menunjukkan cadangan gas bumi terbukti mencapai 104,71
TSCF, dan cadangan potensial sebesar 48,74 TSCF. Produksi LNG mencapai
24,18 juta ton dan dikapalkan keseluruhan untuk kebutuhan ekspor. Produksi LPG
di tahun 2010 sebesar 2,48 juta ton dengan tambahan impor mencapai 1,62 juta
ton (BPPT, 2012).
Sumber daya batubara tahun 2010 mencapai 105,19 miliar ton, sementara
cadangan batubara sebesar 21 miliar ton. Produksi batubara sebesar 21 miliar ton.
Produksi batubara tahun 2010 mencapai 275,16 juta ton dengan 76% diekspor
(BPPT, 2012).
Dalam Outlook Energi Indonesia 2012, sumber energi terbarukan meliputi
panas bumi, tenaga air, tenaga surya, biomassa, nuklir dan energi laut. Di tahun
2010 berdasarkan potensinya sumber daya panas bumi mencapai 29,038 GW
dengan cadangan terbukti sebesar 2,29 Gwe, sementara pemanfaatan untuk
pembangkit mencapai 1,16 GW. Potensi tenaga air sebesar 75,6 GW dengan
pemanfaatan mencapai 6,65 GW, potensi mikrohidro sebesar 769,69 MW dengan
pemanfaatan 228,98 MW, potensi tenaga surya sebesar 20 MWp, sementara
potensi biomasa sebesar 49,81 Gwe dengan pemanfaatan sebesar 1,6 GW.
Berdasarkan data APROBI (2010. cit. BPPT, 2012), kapasitas produksi
biofuel sebesar 272.730 kilo liter untuk bioetanol dan sebesar 3.936.138 kilo liter
untuk biodiesel. Realisasi pemanfaatan biodiesel mencapai 223.041 kilo liter
sedangkan bioetanol tidak termanfaatkan dikarenakan kurangnya suplai etanol
untuk pencampuran. Pemanfaatan sampah melalui teknologi sanitary landfill

19

untuk pembangkit listrik telah direalisasikan di IPST Suwung dan TPA Bantar
Gebang dengan total kapasitas 4 MW.
Pemanfaatan angin menurut data WWEA (2010) tercatat sejak tahun 20062010 kapasitas PLT Bayu mencapai 1,4 MW sedangkan menurut data ESDM
telah mencapai 1,8 MW. Potensi nuklir untuk pembangkit mencapai 3 GW,
kapasitas terpasang fasilitas nuklir saat ini mencapai 30 MW dan terbatas untuk
tujuan penelitian.

Potensi sumber energi lainnya, yaitu energi laut, menurut

ASELI (Asosiasi Energi Laut Indonesia) potensi teoritisnya diperkirakan


mencapai 727 GW, namun potensi praktisnya sekitar 48 GW.
Dalam buku Panduan Biomassa Asia (2008), disebutkan penting mengetahui
produksi limbah biomassa untuk menaksir stok limbah biomassa saat ini, namun
sulit untuk mengetahui jumlah produksi limbah biomassa di setiap negara dan
kawasan di seluruh dunia. Oleh karena itu, produksi limbah biomassa seringkali
ditaksir berdasarkan rasio antara produksi limbah relatif terhadap produksi sumber
daya biomassa. Contoh parameter untuk estimasi produksi limbah biomassa
disajikan pada Tabel 3.3. Nampak bahwa bahwa parameter-parameter tersebut
disamaratakan dalam basis global. Dalam penelitian di area terbatas, penting
untuk mengatur parameter yang diinginkan untuk tiap daerah tersebut.
Sebagian stok limbah biomassa saat ini telah digunakan untuk aplikasi lain
sehingga cukup sulit untuk mendapatkan kembali semua massa secara efisien
serta menggunakan kembali sebagai sumber energi. Sebagai contoh, beberapa
jerami digunakan sebagai pakan ternak saat ini. Hampir mustahil untuk
mengumpulkan kotoran sapi di padang rumput ternak. Oleh karena itu ketika stok

20

kuantitas biomassaa saat ini diperkirakan, perlu untuk mempertimbangkan


ketersediannya sehingga potensi energi limbah biomassa dihitung sebagai bagian
dari sumber energi yang tersedia dari keseluruhan stok saat ini. Rasio ketersediaan
yang diajukan oleh Hall et al. disajikan pada Tabel 3.4.
Tabel 3.3. Parameter untuk Memperkirakan Produksi Limbah Biomassa
Rasio produksi
Koefisien konversi
Spesies biomassa
limbah (t/t)
energi (GJ/t)
Padi
1,4
16,3
Gandum
1,3
17,5
Jagung
1,0
17,7
Akar dan umbi
0,4
6,0
Residu tebu (bagian atas & daun)
0,28
17,33
Sapi
1,1 (t/y/kepala)
15,0
Babi
0,22 (t/y/kepala)
17,0
Unggas
0,037 (t/y/kepala)
13,5
Kuda
0,55 (t/y/kepala)
14,9
Kerbau dan unta
1,46 (t/y/kepala)
14,9
Domba dan kambing
0,18 (t/y/kepala)
17,8
Kayu industri
1,17
16,0
Kayu bahan bakar
0,67
16,0
Limbah kayu
0,784
16,0
*laju produksi kotoran, basis ton kering

Tabel 3.4. Jenis Biomassa dan Rasio Ketersediaan Energi


Rasio ketersediaan
Jenis limbah
Jenis biomassa
energi (%)
Padi, gandum, jagung, akar dan
25
Limbah pertanian
umbi, tebu (residu hasil panen)
Sapi, kambing dan domba,
12,5
Limbah peternakan
babi, kuda, kerbau, onta dan
unggas
Kayu industri
75
Limbah kehutanan
Kayu bahan bakar
25
Limbah kayu
100

21

3.3 Pembawa Energi


Pembawa energi meliputi listrik dan panas serta bahan bakar berbentuk padat,
cair dan gas. Beberapa bentuk pembawa energi yang berbentuk padat, bubur, cair
dan gas terlihat pada Tabel 3.5. Beberapa sumber tersebut menempati tingkatan
menengah dalam rantai pasokan energi di antara sumber primer dan sektor
pengguna. Pembawa energi adalah sebuah transmitter energi. Agar nyaman dan
ekonomis, pembawa energi diubah dari bentuk padat menjadi cair, bahkan barubaru ini diubah dari cair menjadi gas (WEC, 2004b. cit. Mets, 2013). Ini adalah
suatu kecenderungan yang diharapkan dapat berlanjut. Saat ini sekitar sepertiga
dari pembawa energi final sampai pada konsumen dalam bentuk padat (seperti
batubara, biomassa, sepertiga dalam bentuk cair dan sepertiga lagi disalurkan
melalui jaringan distribusi dalam bentuk listrik dan gas. (Mets et al., 2013)
Tabel 3.5. Pembawa Energi Zat Hidrokarbon
Energi
Primer

Batubara

Padat
Bubuk kokas
batubara

Batubara/water mix
Batubara/oil mix

Coal to liquid
(CTL)
Synthetic fuel
Oil Refinery
Product

Oil

Gas alam

Biomassa

Pembawa Energi dari Energi Sekunder


Bubur
Cair

Residu kayu
Tanaman energi
Refuse Derived
Fuel (RDF)

LNG, LPG, Gas


to Liquid (GTL)
GTL Alcholics
Di-methyl ethers
Methanol
Ethanol
Biodiesel Esters
Di-methyl
esthers

Gas
Coal gas
Procedur gas
Blast furnace gas
Water gas
Hydrogen
Oil gas
Synthetic gas
Hydrogen
Metahen
Hydrogen

Methane
Producer Gas
Hydrogen

(Sumber: Mets et al., 2013)

22

3.3.1 Listrik
Listrik adalah pembawa energi yang paling berharga karena bersih di sisi
konsumen. Di samping itu mudah digunakan untuk banyak aplikasi guna
meningkatkan produktifitas personal dan ekonomi. Jenis ini efektif sebagai
sumber energi gerak, cahaya, panas, elektronik dan sistem komputer. Listrik
berkembang lebih cepat dalam kontribusinya untuk pemenuhan energi daripada
bahan bakar lain yang digunakan dalam pembakaran langsung. Intensitas listrik
(Listrik/GDP) tetap konstan meskipun intensitas energi (Energi/GDP) terus
menurun. Jika intensitas listrik terus menurun karena efesiensinya naik, maka
permintaan listrik masa datang menjadi lebih rendah daripada yang diramalkan
(Mets et al., 2013).
Analisis emisi rumah kaca pembangkit listrik (WEC 2004a; Vattenfall, 2005;
Done et al., 2005; van de Vate, 2002; Spadaro, 2000; Uchiyama and Yamamoto,
1995; Hondo, 2005 cit. Mets et al., 2013) menunjukkan bahwa emisi CO 2 akibat
pembakaran bahan bakar minyak relatif tinggi yaitu 10-20 kali lebih tinggi
dibandingkan emisi tidak langsung dari total energi yang dibutuhkan untuk
membangun kontruksi pembangkit listrik dan pengoperasiannya. Substitusi energi
nuklir dan energi terbarukan dapat menurunkan emisi karbon per kWh karena
adanya perbedaan koefesien emisi rantai energi secara keseluruhan dan
dimungkinkan untuk mengatur faktor kapasitas pembangkit (WEC 2004a; Sims et
al., 2003a. cit. Mets et al., 2013).

23

3.3.2 Panas
Panas baik yang berasal dari minyak bumi maupun dari energi terbarukan,
adalah sumber energi untuk seluruh ekonomi. Pemakaiannya yang efisien dapat
memainkan peran penting dalam pembangunan dan ekonomi. (UN, 2004; IEA,
2004e. cit. Mets et al., 2013). Panas ini digunakan dalam proses industri untuk
proses makanan, kilang minyak, pengeringan kayu, produksi pulp, pemanas
ruangan pada bangunan komersial dan rumah tinggal, pemanas air dan memasak.
Banyak industri yang memproduksi panas dan listrik sebagai bagian integral
dalam proses produksi mereka, yang dalam banyak kasus digunakan untuk
industri itu sendiri atau dijual untuk kepentingan lain seperti untuk pemanasan
kawasan. Pemanasan dan pendinginan dengan energi terbarukan dapat menyaingi
bahan bakar minyak. Di antara contohnya adalah biomass modern yang dibakar
bersama batubara dengan campuran 5-10% biomass atau juga bisa dengan gas
alam (Mets et al., 2013).

3.3.3 Bahan Bakar Cair dan Gas


Batubara, gas alam, minyak bumi dan biomass semuanya dapat digunakan
untuk memproduksi berbagai bahan bakar minyak untuk transportasi, proses
industri dan pembangkit listrik. Bahkan di beberapa tempat digunakan untuk
pemanasan domestik. Bahan bakar cair dan gas ini meliputi produk minyak bumi
dari minyak mentah atau batubara; methanol dari batubara atau gas alam; ethanol
dan fatty acid esters (biodiesel) dari biomassa; liquefied natural gas; synthetic
diesel fuel dan di-methyl ether dari batubara atau biomassa. Dari itu semua,

24

minyak bumi adalah bahan bakar energi yang paling efisien untuk dikirim jarak
jauh dari sumber ke pengilangan dan kemudian didistribusikan ke konsumen.
Setelah bensin, minyak oli dan destilasi ringan dan medium diekstraksi di kilang
minyak, residunya digunakan untuk memproduksi bitumen dan heavy fuel oil
yang digunakan sebagai sumber energi untuk proses industri, pembangkit listrik
berbahan bakar minyak dan untuk dikirim (Mets et al., 2013).

3.4 Teknik Perencanaan Energi


Berbagai teknik atau model perencanaan energi dapat dibangun dari yang
paling sederhana sampai yang rumit. Secara umum model itu dapat dibedakan
dalam lima pendekatan utama, yaitu; pendekatan proses, pendekatan tren,
pendekatan elastisitas, pendekatan ekonometrik dan pendekatan input-output.
Berbagai alternatif proyeksi dapat dibuat dengan menggunakan satu atau beberapa
teknik analisa yang tersedia.

3.4.1 Pendekatan proses


Pendekatan proses menguraikan aliran energi dari sumber energi primer
sampai permintaan final. Prosesnya mencakup ekstraksi sumber daya energi,
penyulingan, konversi, transportasi, penimbunan, transmisi dan distribusi.
Pendekatan proses pada dasarnya merupakan penghitungan energi yang memberi
kemudahan tersendiri dalam proyeksi dan pekerjaan analitis lainnya. Keunggulan
utamanya dapat digabungkan dalam kaitan dengan optimalisasi. Keunggulan
lainnya adalah mudah mengakomodasi bahan bakar tradisional, dapat dilakukan

25

dengan perhitungan sederhana, dan metode paling cocok dalam menguraikan


alternatif teknologi yang ada saat ini. Kendala utamanya, pendekatan ini hanya
dapat dipakai untuk sektor energi saja sehingga tidak dapat menggambarkan
interaksi energi-ekonomi dan variable-variabel kebijaksanaan ekonomi. Berbeda
dengan pendekatan ekonometrik yang dapat menggambarkan efek harga relatif
atas substitusi antara bahan bakar dan hasilnya bersifat komparatif dengan
gambaran serial.
3.4.2 Pendekatan Tren
Pendekatan tren memiliki keunggulan utama berupa kesederhanaan data dan
persyaratan. Pendekatan ini menunjukkan ekstrapolasi kecenderungan masa lalu
berdasarkan pemilihan kurva. Analisa ini dapat juga dilakukan dengan
memproyeksikan nilai histroris rata-rata kegiatan energi-ekonomi dan rasio energi
per kapita. Meskipun secara luas digunakan dalam ramalan, terutama oleh negaranegara berkembang, keterbatasananya ternyata cukup banyak. Untuk suatu hal,
kecenderungan atau perilaku di masa silam mungkin tidak begitu relevan dengan
kecenderungan di masa depan. Secara umum pendekatan ini tidak dapat
menggambarkan perubahan-perubahan bersifat struktural. Pendekatan ini juga
tidak dapat menjelaskan determinan permintaan. Karena tidak terbuka bagi
umpan-balik interaksi energi-ekonomi maka pendekatan ini kurang cocok untuk
analisa kebijakan.

26

3.4.3 Pendekatan Elastisitas


Pendekatan elastisitas dapat dilakukan dengan menghitung besarnya elastisitas
permintaaan terhadap pendapatan dan elastisitas permintaaan terhadap harga. Ini
menunjukkan perubahan tingkat permintaaan energi masing-masing terhadap
peubahan pendapatan dan harga. Kedua elastisitas tersebut sangat berguna dalam
analisa kebijakan dari sisi permintaaan. Meskipun sederhana, konsep elastisitas
dalam praktik agak sukar dipahami. Terdapat pilihan fleksibel untuk kurun waktu
jangka pendek dan tingkat agregasi, misalnya jenis bahan bakar. Asumsi
utamanya adalah harga hari ini merupakan determinan kunci bagi permintaan
energi. Kesulitan saat mengidentifikasi harga riil dan elastisitas energi harus
sedekat mungkin diukur ke titik konsumsi. Kelemahan pendekatan ini adalah
besarnya unsur ketidakpastian atas estimasi elastisitas permintaan. Alasan
ketidakpastian tersebut karena kondisi beberapa data, keterbatasan vaiabel harga,
pendapatan, dan kenyataan data antar waktu (time series) yang digunakan tidak
mencerminkan perubahan sisi dan struktur permintaan energi dalam jangka waktu
yang lebih panjang.

3.4.4 Pendekatan Ekonometri


Pendekatan ekonometri menggunakan standar perhitungan kuantitatif untuk
analisa dan proyeksi ekonomi. Pertanyaaanya kemudian dibatasi pada kegunaan
pendekatan ini

untuk analisa penawaran dan permintaan, khususnya konteks

negara berkembang. Hasil-hasilnya masih perlu dibandingkan dengan pendekatan


proses. Pilihan tradisional yang sering dilakukan yaitu menggunakan pendekatan

27

proses untuk proyeksi penawaran dengan asumsi proykesi permintaan dilakukan


oleh pendekatan ekonometrik. Di sini diperlukan modifikasi lebih rinci untuk
menyesuaikan kelebihan dan kekurangan pendekatan ekonometrik terhadap
penawaran dan permintaan energi. Kelebihan pendekatan ekonometrik adalah
dalam analisa kebijaksanaan dan proyeksi jangka pendek sampai jangka panjang,
sama seperti berbagai tingkat agregasi dalam rincian sektoral. Pendekatan ini juga
dapat menyajikan pengaruh harga relatif dan absolut terhadap penawaran dan
permintaan makro maupun terhadap substitusi antara bahan bakar. Di sisi lain,
kelemahan ekonometrik terjadi karena harus mengakomodasi kegiatan perubahan
teknologi dan datangnya komoditas baru.

3.4.5 Pendekatan Input-Output


Pendekatan input-ouput hampir sama dengan pendekatan ekonometrik.
Pendekatan ini lama menjadi salah satu instrumen analisa kuatitatif. Pendekatan
ini memang memerlukan modifikasi dan disesuaikan dengan sektor-sektor energi
suatu negara. Pendekatan input-output sangat mudah dilakukan dan tidak
memiliki batasan penerapan secara spesifik. Ada dua keunggulan analisa inputoutput. Pertama, merupakan pendekatan paling komprehensif dan konsisten
terhadap semua sektor ekonomi, termasuk aliran berbagai jenis energi dan mudah
dibabungka ke dalam model ekonnometrik, simulasi atau optimalisasi. Kedua,
teknik yang sangat cocok untuk analisa kebijaksanaan pada berbagai tahapan.
Keunggulan pertama melekat pada nalisa input-output dengan menyentuh
landasan asumsi dan mekanisme dasar model input-output. Namun pendekatan itu

28

mempunyai keterbatasan aplikasi. Pendekatan ini bersifat statik (cross sectional)


yang berlaku satu waktu tertentu. Keterbatasan kedua adalah kebutuhan akan data
dasar sektor ekonomi yang luas dan komprehensif. Tabel input-output banyak
dikembangkan negara-negara berkembang, namun perbaikan kualitas data masih
terus perlu dilakukan dari waktu ke waktu. Keahlian yang dibutuhkan sama
dengan pendekatan ekonometrik tetapi ekonometrik dapat dikembangkan dalam
analisa tiga dimensi yaitu penggabunan dari time series dan cross sectional.
Model input-output tahap selanjutnya dikembangkan dalam model Social
Acconting Matrix (SAM). Model SAM merupakan perluasan dari model inputoutput yang dapat memuat sub-sektor ekonomi atau sub-sektor energi yang lebih
rinci. Gambar menunjukkan salah satu pengembangan model input-output untuk
energi yang dikombinasikan dengan sektor ekonomi yang dinyatakan dalam PDB.
(Yusgiantoro, 2000)
Baris
Kolom
Energi Primer
Energi Sekunder
Non-Energi
Nilai Tambah
(Added Value)

Energi
Primer

Energi
Sekunder

Non Energi

PDB

Total
Output

Matriks Utama

Matriks Nilai Tambah

Faktor dari luar


(Exogenous)
Total Input

Gambar 3.4 Model Input-Output


Perbandingan beberapa pendekatan tersebut dapat diringkas dalam tabel
berikut;

29

a.
b.
c.
d.
e.

Tabel 3.6. Perbandingan beberapa pendekatan model energi


Pendekatan
Konsep Dasar
Menguraikan proses aliran energi dari sumber energi
Proses
primer sampai permintaan final tanpa
memperhatikan interaksinya terhadap ekonomi.
Memproyeksikan nilai historis rata-rata kegiatan
Tren
energi-ekonomi dan rasio energi per kapita.
Menghitung elastisitas permintaan terhadap
Elastisitas
pendapatan dan elastisitas permintaan terhadap
harga.
Menggunakan standar perhitungan kuantitatif untuk
Ekonometri
analisa dan proyeksi ekonomi.
Memetakan input-output dalam satu matrik berlaku
Input-output
untuk satu waktu tertentu.

3.5 Pemodelan dengan LEAP


The Long-range Energy Alternatives Planning atau kemudian disingkat
dengan LEAP adalah sebuah perangkat lunak yang sudah secara luas digunakan
untuk analisis kebijakan energi dan penilaian terhadap mitigasi perubahan iklim
yang dikembangkan di Stockhlom Environment Institute (SEI). Perangkat ini telah
digunakan oleh ratusan organisasi di lebih dari 150 negara di dunia. Di antara
pemakainya meliputi pemerintahan, akademisi, organisasi swasta, perusahaan
konsultan dan banyak kepentingan energi lainnya. Perangkat ini telah digunakan
dalam skala kota, negara hingga bangsa, regional bahkan secara global.
Metodologi pemodelan dalam LEAP adalah akunting. Permintaan energi atau
pemasokan energi dalam metode akunting ini dihitung dengan menjumlahkan
pemakaian dan pemasokan energi masing-masing jenis kegiatan. Dalam sofware
LEAP disediakan 4 modul utama dan 3 modul tambahan. Modul utama adalah
modul-modul standar yang umum digunakan dalam pemodelan energi, yaitu: Key
Assumption, Demand, Transformation dan Resources. Modul tambahan adalah
30

pelengkap terhadap modul utama jika diperlukan, yaitu: Statistical Differences,


Stock Changes, dan Non Energy Sector Effects.
3.5.1 Modul Key Assumptions
Modul Key Assumption adalah untuk menampung parameter-paramter umum
yang dapat digunakan pada Modul Demand maupun Modul Transformation.
Parameter umum ini misalnya adalah jumlah penduduk, Produk Domestik Bruto
(PDB) dan sebagainya. Modul Key Assumptions ini sifatnya komplemen terhadap
modul lainnya. Pada modul yang sederhatan dapat saja modul ini tidak
difungsikan.

3.5.2 Modul Demand


Modul demand adalah untuk menghitung permintaan energi. Pembagian
sektor pemakai energi sepenuhnya dapat dilakukan sesuai kebutuhan pemodel.
Permintaan energi didefinisikan sebagai perkalian antara aktifitas pemakaian
energi (misalnya; jumlah penduduk, jumlah kendaraan, volume nilai tambah) dan
intensitas pemakaian energi kegiatan yang bersangkutan.

3.5.3 Modul Transformation


Modul Transformation adalah untuk menghitung pemasokan energi. Pasokan
energi dapat terdiri atas produksi energi primer (gas bumi, minyak bumi, batu
bara, dsb) dan energi sekunder (listrik, bahan bakar minyak, LPG, briket batubara,
arang, dsb.). Susunan cabang dalam Modul Tranformation sudah ditentukan

31

strukturnya, yang masing-masing kegiatan transformasi energi terdiri atas


processes dan output.

3.5.4 Modul Resources


Modul Resources terdiri atas Primary dan Secondary. Kedua cabang ini sudah
default. Cabang-cabang dalam Modul Resources akan muncul dengan sendirinya
sesuai dengan jenis-jenis energi yang dimodelkan dalam Modul Transformation.
Beberapa parameter perlu diisikan, seperti jumlah cadangan (minyak bumi, gas
bumi, batubara, dsb.) dan potensi energi (tenaga air, biomassa, dsb).

3.5.5 Modul Statistical Differences


Modul Statistical Differences adalah untuk menuliskan asumsi-asumsi selisih
antara data demand dan supply karena perbedaan pendekatan supply energi.
Cabang-cabang dalam Modul Statistical Differences akan muncul dengan
sendirinya sesuai dengan jenis-jenis energi yang dimodelkan dalam Modul
Demand. Pada umumnya, Statistical Differences pada pemodelan dianggap nol.

3.5.6 Modul Stock Changes


Modul Stock Changes adalah untuk menuliskan asumsi-asumsi perubahan stok
atau cadangan energi pada awal tahun tertentu dengan awal tahun berikutnya.
Cabang-cabang dalam Modul Stock Change akan muncul dengan sendirinya

32

sesuai dengan jenis-jenis energi yang dimodelkan dalam Modul Transformation.


Pada umumnya, perubahan stok pada pemodelan dianggap nol.

3.5.7 Modul Non Energy Sector Effect


Modul Non-Energy Sector Effect adalah untuk menempatkan variabel-variabel
dampak negatif kegiatan sektor energi, seperti tingkat kecelakaan, penurunan
kesehatan, terganggunya ekosistem, dan sebagainya.
Susunan modul-modul tersebut sudah baku. LEAP akan mensimulasikan
model berdasarkan susunan tersebut, dari atas ke bawah. Simulasi LEAP bersifat
straigh forward, tidak ada feed back antara demand dan supply energi. Permintaan
energi dianggap selalu dipenuhi oleh pemasokan energi yang berasal dari
transformasi energi domestik maupun impor energi. Struktur model LEAP adalah
seperti pada Gambar 3.5.

Gambar 3.5 Struktur model LEAP


(Sumber: Wijaya dan Limmeechokchai, 2009)
33

Dalam model LEAP, prakiraan kebutuhan energi dihitung berdasarkan


besarnya aktivitas dikalikan dengan besarnya intensitas penggunaan energi.
Aktivitas dicerminkan oleh dua faktor pertumbuhan utama yaitu perekonomian
dan jumlah penduduk. Meskipun demikian faktor lain masih dapat dimasukkan
untuk mendorong pertumbuhan aktivitas bila dianggap penting. Sedangkan
intensitas penggunaan energi merupakan tingkat konsumsi energi per pendapatan
atau produk domestik bruto (PDB) untuk waktu tertentu. Intensitas energi dapat
dianggap tetap selama periode simulasi atau mengalami penurunan untuk
menunjukkan skenario meningkatnya efesiensi pada sisi permintaan. Skenario
merupakan deskripsi pola pengembangan jangka panjang yang didorong oleh
adanya kebijakan pemerintah. Penetapan skenario terkait dengan evolusi sosial
dan ekonomi suatu negara dengan menggabungkan isu-isu penting yang terkait
dengan kebijakan pembangunan nasional seperti pertumbuhan ekonomi,
perubahan struktur ekonomi evolusi demografi, perbaikan taraf hidup serta
kemajuan teknologi. Dalam prakteknya skenario dibuat dengan merubah suatu set
asumsi terhadap variabel-variabel kunci di masa yang akan datang (Sugiyono,
2010).
Analisis permintaan energi LEAP dihitung dari perkalian antara tingkat
aktivitas total dengan intensitas energi pada tiap cabang teknologi yang diberikan.
Permintaan energi dihitung untuk tahun dasar dan tahun masa depan pada masingmasing skenario.
Db,s,t = TAb,s,t x EIb,s,t

(3.1)

34

dimana D adalah permintaan energi (Demand), TA adalah aktivitas total (Total


Activity), EI adalah intensitas energi (Energy Intensity), b adalah cabang, s adalah
skenario dan t adalah tahun antara tahun dasar sampai tahun akhir proyeksi.
Intensitas energi adalah rerata tahunan konsumsi energi final (EC) per unit
aktivitas atau bisa dirumuskan:
(3.2)

Aktivitas total teknologi adalah hasil kali dari level aktivitas pada semua cabang
teknologi yang akan mempengaruhi permintaan cabang.
TAb,s,t = Ab,s,t x Ab,s,t x Ab,s,t .

(3.3)

dimana Ab adalah level aktivitas pada cabang tertentu b, b adalah induk dari
cabang b, b adalah induk cabang b, dan seterusnya.
LEAP telah banyak digunakan di Indonesia baik oleh instansi pemerintah
maupun lembaga swasa masyarakat. Pada tahun 2002 Kementrian Energi dan
Sumber Daya Mineral (ESDM) telah menggunakan LEAP untuk membuat
prakiraan energi Indonesia 2000-2010. Badan Pengkajian dan Penerapan
Teknologi (BPPT) bersama dengan Yayasan Bina Usaha Lingkungan (YBUL)
pada tahun 2001 juga telah membuat perencanaan energi daerah untuk wilayah
Indonesia bagian timur seperti: Kabupaten Ende (Nusa Tenggara Timur),
Kabupaten Timor Tengah Selatan (Nusa Tenggara Timur), Kabupaten Pasir
(Kalimantan Timur) dan Kabupaten Tapanuli Utara (Sumatra Utara). Penggunaan

35

LEAP untuk perencanaan energi Propinsi DIY telah dilakukan oleh Ragil Lanang
(2005) untuk periode proyeksi tahun 2003-2018. Sedangkan Carepi (2008)
melakukan studi profil energi Propinsi DIY yang dikaitkan dengan pengembangan
jangka panjang untuk pengentasan kemiskinan (Sugiyono, 2010).

3.6 Teknik Peramalan


Kondisi pada waktu yang akan datang tidaklah dapat diperkirakan secara pasti
sehingga orang bisnis mau tidak mau mesti bekerja dengan berorientasi pada
kondisi pada waktu yang akan dang yang tidak pasti. Usaha untuk meminimalkan
ketidakpastian itu lazim dilakukan dengan metode atau teknik peramalan tertentu.
Melalui teknik peramalan itu, diharapkan dapat diidentifikasi model yang dapat
digunakan untuk meramalkan kondisi pada waktu yang akan datang. Selanjutnya,
berdasarkan hasil peramalan itu, eksekutif perusahaan dapat membuat
perencanaan yang diperlukan untuk dilaksanakan pada waktu yang akan datang.
Model peramalan itu secara umum dapat dikemukakan sebagai:
Yt = pola + error

(3.4)

Jadi, data dibedakan menjadi komponen yang dapat diidentifikasi (pola) dan
yang tidak dapat diidentifikasi (error). Jadi, penggunaan metode peramalan adalah
untuk mengidentifikasi suatu model peramalan sedemikian sehingga error-nya
menjadi seminimal mungkin. (Aritonang, 2009)

36

3.6.1 Pengertian dan Jenis Data


Data merupakan fakta, yaitu sesuatu yang keberadaannya dapat diketahui
melalui panca indera. Bila data diolah sehingga memiliki arti, maka data itu
dinamakan informasi. Berdasarkan dimensi waktunya, data dibedakan menjadi
data runtut waktu (time series) dan data cross sectional. Data runtut waktu
merupakan data yang dikumpulkan dari suatu waktu ke waktu berikutnya, selama
jangka waktu tertentu. Data cross sectional merupakan data yang dikumpulkan
pada satu waktu tertentu tanpa memiliki variasi dimensi waktu. Dalam konteks
peramalan dan proyeksi, data yang lebih relevan adalah data runtut waktu. Data
runtut waktu dapat juga dibedakan menjadi empat komponen, yaitu tren, musim,
siklis dan acak (random). Tren merupakan komponen data runtut waktu yang
berkaitan dengan adanya kecenderungan dalam jangka panjang. Musim
merupakan komponen data runtut waktu yang berkaitan dengan adanya kejadian
yang berulang secara teratur dalam setiap tahun. Siklis merupakan komponen data
runtut waktu yang berkaitan dengan adanya kejadian yang tidak teratur dan terjadi
dalam kurun waktu yang lebih dari satu tahun dan biasanya dengan periode yang
tidak sama. Sedangkan acak merupakan komponen data runtut waktu yang tidak
tergolong dalam tren, musim maupun siklis. (Aritonang, 2009)

3.6.2 Jenis Peramalan


Berdasarkan jangka waktunya, peramalan dibedakan menjadi peramalan
jangka panjang dan jangka pendek. Peramalan jangka panjang biasanya dilakukan
oleh para pimpinan puncak suatu perusahaan dan bersifat umum. Peramalan

37

jangka pendek biasanya dilakukan pimpian pada tingkat menengah maupun


bawah dan lebih bersifat operasional. Dalam hal ini, peramalan jangka panjang
berfungsi sebagai dasar untuk membuat peramalan jangka pendek (Aritonang,
2009). Berdasarkan metode peramalan yang digunakan, peramalan dibedakan
menjadi metode kualitatif dan kuantitatif. Metode kualitatif lebih didasarkan pada
intuisi dan penilain orang yang melakukan peramalan daripada pemanipulasian
(pengolahan dan penganalisa) data historsi yang tersedia. Sedangkan metode
kuantitatif didasarkan pada pemanupulasian data historis yang tersedia secara
memadai dan tanpa intuisi maupun penilain subjektif dari orang yang melakukan
peramalan (Aritonang, 2009).

3.6.3 Langkah-Langkah Peramalan


Ada 7 langkah yang harus dilakukan dalam peramalan sebagaimana terlihat
pada Gambar.

Gambar 3.6 Tujuh Langkah Peramalan


(diterjemahkan dari Sopha, 2013)

38

3.6.4 Metode Peramalan


Untuk menentukan metode peramalan yang tepat maka perlu mengetahui pola
data histori, horison waktu ke depan yang ingin diramalkan, tipe model dan
ketersediaan data histori yang akan diramalkan.
Tabel 3.7. Metode Peramalan yang Dianjurkan Sesuai Karakter Data.
Metode
Nave
Simple Average
Moving Average
Exponential Smoothing
Linear Exponential Smooting
Quadratic Exponential Smooting
Seasonal Exponential Smooting
Adaptive Filtering
Simple Regression
Multiple Regression
Classical Decomposition
Exponential Tren Model
S-Curve Fitting
Gompertz Model
Growth Curve
Census X-12
Box-Jenkins
Leading Indicator
Econometric Model
Time Series Multiple Regression

Pola Data

Horison
Waktu

Tipe
Model

ST, T, S
ST
ST
ST
T
T
S
S
T
C, S
S
T
T
T
T
S
ST, T, C, S
C
C
T, S

S
S
S
S
S
S
S
S
I
I
S
I, L
I, L
I, L
I, L
S
S
S
S
I, L

TS
TS
TS
TS
TS
TS
TS
TS
C
C
TS
TS
TS
TS
TS
TS
TS
C
C
C

Kebutuhan Data Minimal


Non Musim
Musim
1
30
4-20
2
3
4
2Xs
5xs
10
10 x V
5xs
10
10
10
10
6xs
24
3xs
24
30
6xs

Keterangan:
Pola data:
T = Tren (Tren). C = Ciclus (Siklis), ST = Stasioner, S= Season (Musim)
Horison waktu:
S = short term (jangka pendek), I = Intermediate (jangka menengah),
L = long term (jangka panjang)
Tipe model:
TS = Timer Series (runtut waktu), C = Causal
(Sumber: Hanke dan Winchern, 2005)
Dari Tabel 3.7 Terlihat bahwa untuk peramalan jangka panjang, tipe data
runtut waktu dan pola data tren, beberapa metode yang sesuai adalah Eksponesial
Tren Model, S-Curve Fitting, Gompertz Model dan Growth Curve.

39

3.6.4.1 Metode Eksponensial Ganda Linear Satu Parameter Brown


Teknik ini digunakan untuk data runtut waktu yang memiliki kompone tren
yang linear. Pada teknik ini, jika parameternya () tidak mendekati nol, pengaruh
proses awalnya secaa cepat menjadi kurang berarti begitu waktu berlalu. Jika
parameternya mendekati nol, proses awalnya dapat berperan penting untuk
beberapa periode. Rumus penggunaan teknik ini adalah:
(3.5)

(3.6)
[
]
(3.7)
(3.8)
(3.9)
(3.10)
m = 1 untuk t =1
Keterangan:
Ft+1
: nilai peramalan
Y
: data histori

: bobot (0 < < 1)

Teknik ini dapat digunakan untuk memodel tren runtut waktu dan cara
penghitungannya lebih efisien bila dibandingkan dengan Moving Average
berganda serta membutuhkan lebih sedikit data karena hanya satu parameter yang
digunakan. Selain itu, pencarian nilai parameter yang optimal tergolong
sederhana. Kelemahan teknik ini adalah kurang fleksibel karena konstanta
penghalus terbaik untuk trennya mungkin sama. Selain itu, dalam teknik ini tidak
memperhitungkan komponen musim. (Aritonang , 2009)

40

3.6.4.2 Metode Growth Curve


Growth curve adalah hubungan antara suatu variabel dengan waktu berbentuk
lengkung. Growth curve biasanya cocok untuk data tahunan saat diperlukan
peramalan jangka panjang. Meskipun saat growth curve ini jika dicocokkan
dengan data historis yang diekstrapolasikan untuk masa depan tidak akurat, akan
tetapi metode peramalan ini sangat menguntungkan seorang manager karena
hanya fokus pada aspek jangka panjang sebuah bisnis. Lebih lanjut, growth curve
ini menunjukkan rerata tahun dari suatu pertumbuhan yang harus dijaga untuk
mendapatkan proyeksi masa datang. (Hanke dan Wichern, 2005)
Jika dianggap variabel Y yang diukur tiap tahun mengikuti kurva tren
eksponensial, maka:
(3.11)
Jika kedua belah sisi dilogaritmakan

(3.12)

Sehingga besarnya pertumbuhan diperoleh:

( )

(3.13)

41

3.6.5 Ukuran Akurasi Peramalan


Selain berdasarkan pola data, pemilihan teknik peramalan dapat juga
didasarkan pada ukuran lainnya yaitu error-nya yang merupakan selisih nilai dari
data yang ada dan nilai proyeksinya untuk tiap periode terkait atau e = Y 0-Y.
secara sederhana dapat diketahui bahwa semakin besar e, berarti semakin besar
selisih antara data yang ada (yang sesungguhnya) dan nilai proyeksinya. Ini
berarti bahwa prediksi yang dilakukan semakin tidak akurat.
Error yang digunakan sebagai ukuran akurasi peramalan dapat berupa ME
(Mean Error), MAE (Mean Absolut Error), MSE (Mean Squared Error), MPE
(Mean Precentage Error) dan MAPE (Mean Absolut Presentage Error). Semakin
besar ukuran itu, berarti semakin tidak akurat teknik peramalannya. Ukuran lain
yang digunakan adalah statistik U dari Theil dan MBA (McLaughlin Batting
Average).
Dari semua ukuran akurasi model peramalan di atas, tidak satu pun yang tepat
digunakan untuk setiap model. Ukuran yang lebih lazim digunakan adalah MSE,
dengan pedoman bahwa semakin kecil MSE, berati semakin tepat untuk
digunakan. (Aritonang , 2009)

(3.14)

dimana Yt adalah data peramalan model, Yt adalah data histori.

42

BAB IV
METODE PENELITIAN

4.1 Data Penelitian


Dalam penelitian ini bahan yang diperlukan adalah data ekonomi,
kependudukan, data pemakaian energi, data infrastruktur energi terbarukan dan
data potensi energi terbarukan. Berikut adalah data yang diperlukan sebagai input
analisis keseimbangan energi terbarukan DIY;

Data Ekonomi
-

Pendapatan Regional Bruto Daerah (PDRB)

PDRB per kapita

Pertumbuhan PDRB

Data Kependudukan
-

Jumlah penduduk

Pertumbuhan jumlah penduduk

Data Pemakaian Energi


-

Data Potensi Energi Energi Terbarukan


-

Jenis dan jumlah energi yang digunakan

Jenis dan jumlah potensi yang mungkin dibangkitkan

Data Infrastruktur Energi Terbarukan


-

Infrastruktur energi terbarukan yang telah dibangun di DIY.

Roadmap pengembangan energi terbarukan DIY.

43

Seluruh data tersebut adalah data sekunder yang diperoleh dari beberapa Dinas
dan Instansi terkait di provinsi DIY.

4.2 Alat Penelitian


Alat-alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut;
-

Perangkat lunak LEAP (Long-range Energy Alternative Planning


system) berlisensi ditunjukkan pada Gambar 4.1.

Gambar 4.1. Lisensi Serial Perangkat Lunak LEAP

4.3 Tata Laksana Penelitian


Penelitian ini dilakukan dengan beberapa tahapan sebagai berikut;
a. Studi Literatur
Studi literatur dilakukan dengan mempelajari beberapa literatur yang yang
memiliki keterkaitan dengan penelitian ini, baik berupa teori dasar, outlook,
kajian energi, jurnal, slide presentasi beberapa dinas terkait dan sebagainya.

44

b. Pengumpulan Data
Data dikumpulkan dari berbagai Dinas dan Instansi yang terkait. Data
tersebut adalah data sekunder. Data tersebut meliputi data konsumsi energi,
potensi energi terbarukan, infrastruktur energi terbarukan, dan data kebijakankebijakan yang diterapkan di provinsi DIY.
c. Pengolahan Data
Karena jumlah data yang diperoleh berbeda runtut waktunya, maka data
konsumsi energi tak terbarukan yang digunakan adalah hanya data yang
memiliki runtut waktu yang sama. Sedangkan data potensi dan infrastruktur
energi terbarukan yang digunakan adalah data pada tahun terakhir diperoleh
dalam penelitian ini.
Data yang diperoleh dikelompokkan menjadi data energi tak terbarukan,
data energi terbarukan, data potensi energi terbarukan, data infrastruktur
energi terbarukan, data ekonomi dan sosial dan data kebijakan energi di
provinsi DIY.
d. Pembuatan Model Permintaan Energi 2012
Data konsumsi energi yang diperoleh hingga tahun 2012 dibuat model
energi untuk bisa melihat permintaan energi menurut sektor pengguna
maupun permintaan energi menurut jenis. Untuk keperluan pembuatan model
dengan alat bantu LEAP perlu dihitung terlebih dahulu intensitas pemakaian
energi per jenis aktivitas.

45

e. Analisis Peramalan 2012-2025


Berdasarkan data histori yang diperoleh dibuat analisis peramalan
berdasarkan metode yang direkomendasikan dalam landasan teori. Analisis
peramalan dalam penelitian ini dilakukan dengan alat bantu Microsoft Excel
2010.
f. Pembuatan Model Energi 2012-2025
Data hasil analisis peramalan pada tahap sebelumnya dimasukkan ke
dalam alat bantu LEAP untuk melihat peramalan dari 2012-2025.
g. Analisis Keseimbangan Energi
Analisis keseimbangan energi dilakukan dengan menguraikan sisi permintaan
dan sisi penyediaan. Neraca energi biasa digunakan untuk mempermudah
mengidentifikasi antara permintaan dan penyediaan. Keseluruhan alur penelitian
ditunjukkan pada Gambar 4.2.

46

Gambar 4.2. Metodologi Penelitian

47

BAB V
HASIL DAN PEMBAHASAN

5.1 Data Penelitian


Dalam penelitian ini diperoleh beberapa data sekunder dari berbagai Dinas
dan Instansi terkait sebagai berikut;
Tabel 5.1. Sumber Data Kajian Penelitian
No
1.

Sumber Data
PT. Pertamina Branch DIY
Bag. Retail

2.

PT. Pertamina Branch DIY


Bag. Industri

3.

PT. Pertamina Branch DIY


Bag. LPG
PT. PLN APJ DIY
Bag. Transaksi Energi
Dinas PUP-ESDM DIY
Seksi Migas

4.
5.

6.
7.

8.

DINAS PUP-ESDM
Seksi Energi
BPS DIY

http://eosweb.larc.nasa.gov

a.
b.
c.
d.
e.
a.
b.
c.
d.
e.
f.
a.
b.
a.
b.
a.
b.
c.
a.
b.
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
a.
b.

Jenis Data
Premium
Pertamax
Pertamax Plus
Minyak Solar
Dex
Minyak Bakar
Minyak Diesel
Minyak Solar
Minyak Tanah
Pertamax
Premium
LPG 15 kg
LPG 50 kg
Penjualan Listrik
Produksi Listrik
LPG 3 kg
Premium Subsidi
Minyak Solar Subsidi
Potensi Energi Hidro
Infrastruktur EBT
PDRB
Jumlah Kendaraan
Jumlah Penduduk
Proyeksi Jumlah
Penduduk
Produksi Pertanian
Produksi Perkebunan
Produksi Kayu
Potensi Energi Angin
Potensi Energi Surya

Tahun
2006-2013
2006-2013
2006-2013
2006-2013
2010-2013
2009-2012
2009-2012
2009-2012
2009-2012
2009-2012
2009-2012
2009-2012
2009-2012
2003-2012
2003-2012
2009-0012
2009-0012
2009-0012
2012
2012
2006-2012
2003-2012
2006-2012
2000-2025
2012
2012
2012
2013
2013

Untuk memudahkan analisis, maka data konsumsi energi yang digunakan


adalah data pada tahun 2009-2012. Sedangkan untuk analisis peramalan maka

48

data kendaraan dan PDRB digunakan sesuai ketersediaan data, mengingat


semakin banyak data histori, maka semakin baik peramalannya.

5.2 Kondisi Sosial Ekonomi


5.2.1 Penduduk
Estimasi penduduk 2012 berdasarkan hasil Sensus Penduduk 2010, tercatat
jumlah penduduk Provinsi DIY tercatat 3.514.325 jiwa, dengan prosentase jumlah
penduduk laki-laki 50,26% dan penduduk perempuan 49,74%. Menurut daerah,
prosentase penduduk kota mencapai 66,36% dan penduduk desa mencapai
33,64%.
Pertumbuhan penduduk pada tahun 2012 sebesar 0,79%, relatif lebih rendah
dibandingkan dengan pertumbuhan tahun sebelumnya. Kabupaten Gunungkidul
dan kotamadya Yogyakarta pertumbuhan di atas angka provinsi, masing-masing
sebesar 0,99% dan 0,89%.
Komposisi kelompok umur penduduk provinsi DIY didominasi oleh
kelompok usia dewasa yaitu umur 30-34 tahun sebesar 10,36%. Kelompok umur
25-59 tahun 53,88%, dan lanjut usia yaitu umur 60 tahun ke atas sebesar 13,38%.
Besarnya proporsi mereka yang berusia lanjut mengisyaratkan tingginya usia
harapan hidup penduduk DIY.
Dengan luas wilayah 3.185,80 km2, kepadatan penduduk di Provinsi DIY
tercatat 1.103 jiwa per km2. Kepadatan tertinggi terjadi di kota Yogyakarta yakni
12.123 jiwa per km2 dengan luas hanya 1% dari luas provinsi DIY. Sedangkan

49

kabupaten Gunungkidul yang memiliki wilayah terluas mencapai 46,63%


memiliki kepadatan penduduk terendah yang dihuni rata-rata 461 jiwa per km2.
Prosentase jumlah penduduk tiap kabupaten di provinsi DIY pada tahun 2012
diperlihatkan pada Gambar 4.1. Jumlah penduduk terbesar di kabupaten Sleman
yaitu 1.114.833 jiwa (32%), disusul kabupaten Bantul yaitu 927.958 jiwa (26%),
kabupaten Gunungkidul yaitu 684.740 jiwa (19%), kabupaten Kulonprogo yaitu
394.012 jiwa (11%) dan kotamadya Yogyakarta yaitu 393.221 jiwa (11%).
Penduduk DIY per Wilayah
Kota Yogyakarta
11%
Kulon Progo
11%

Bantul
26%

Gunung Kidul
20%
Sleman
32%

Gambar 5.1 Komposisi Persebaran Penduduk DIY 2012

5.2.2 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)


Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) adalah nilai tambah yang terbentuk
dari keseluruhan kegiatan ekonomi dalam suatu wilayah dengan rentang waktu
tertentu. PDRB disajikan menurut harga konstan dan harga berlaku. Dari PDRB
atas dasar harga konstan dapat dihitung pertumbuhan ekonomi yang

50

menggambarkan pertambahan riil size ekonomi suatu wilayah. adapun dengan


PDRB atas harga berlaku dapat dilihat struktur ekonomi yang menggambarkan
andil masing-masing sektor ekonomi.

5.2.2.1 Pertumbuhan Ekonomi


Berdasarkan perhitungan PDRB atas harga konstan, perekonomian Provinsi
DIY tahun 2012 tumbuh sebesar 5,33%, lebih cepat dibandingkan tahun
sebelumnya yang mencapai 5,16% (angka diperbaiki). Pada tahun 2013
diperkirakan lebih lambat karena sampai triwulan I 2013 baru mencapai 2,93%
dibandingkan triwulan akhir tahun 2012.
Hal yang menggembirakan dari gambaran ekonomi DIY tahun 2012 adalah
pertumbuhan positif dari hampir seluruh sektor kecuali sektor industri
pengolahan. Sektor keuangan, persewaan dan jasa mengalami pertumbuhan paling
besar yaitu 9,95 %, disusul sektor listrik, gas dan air bersih; sektor jasa-jasa;
sektor perdagangan, hotel dan restoran; sektor pengangukutan dan komunikasi,
sektor bangunan; sektor pertanian; sektor pertambangan dan penggalian masingmasing sebesar 7,13%; 7,09%; 6,69%; 6,21%; 5,97%; 4,21% dan 1,98. Sedangkan
sektor industri pengolahan justru mengalami penurunan 2,26%.
Penyumbang positip terbesar tehadap pertubuhan ekonomi sebesar 5,33%
adalah sektor perdagangan, hotel, restoran. Kemudian diikuti oleh sektor jasa-jasa,
sektor pertanian dan sektor pengangkutan dan komunikasi serta sektor keuangan,
persewaan dan jasa perusahaan. Sebaliknya sektor industri pengolahan
memberikan andil negatif terhadap pertumbuhan ekonomi 2012.

51

5.2.2.2 Struktur Ekonomi


Nilai Produk Domestik Regional Bruto atas dasar harga berlaku provinsi DIY
pada tahun 2012 tercatat sebesar Rp 57.034.383 juta dengan PDRB per kapita
sebesar Rp 16.227.097,00 atau naik 9,28%.
Berdasarkan komposisi nilai Produk Domestik Regional Bruto atas dasar
harga berlaku dapat diketahui bahwa peran sektor jasa-jasa sebagai penyumbang
terbesar dalam perekonomian provinsi DIY mulai tergeser oleh sektor lain.
Pada tahun 2012, andil terbesar berasal dari sektor jasa-jasa sebesar 20,23%.
Kemudian sektor perdagangan, hotel, restoran; sektor pertanian; sektor industri
pengolahan masing-masing memiliki andil 20,09%; 14,65%; 13,35%. Sektor
bangunan; sektor keuangan, persewaan dan jasa perusahaan, sektor pengangkutan
dan komunikasi memiliki andil masing-masing sebesar 10,35%; 10,30%; 8,60%
dan 1,28%. Sedangkan sektor pertambangan dan penggalian memiliki andil
terkecil hanya sebear 0,67% dari total PDRB harga berlaku.
Perbandingan antara PDRB berdasarkan harga berlaku, PDRB berdasarkan
harga konstan, PDRB per kapita berdasarkan harga berlaku dan PDRB
berdasarkan per kapita harga konstan diperlihatkan pada Gambar 5.2.

52

PDRB Berlaku, Trilliun Rupiah

PDRB Konstan, Trilliun Rupiah

PDRB per Kapita Berlaku, Juta Rupiah

PDRB per Kapita Konstan, Juta Rupiah

60

18
16
14

40

12
10

30

20

Juta Rupiah

Trilliun Rupiah

50

10

0
2009

2010

2011

2012

Gambar 5.2 Perkembangan PDRB Provinsi DIY, 2009-2012

5.3 Kondisi Energi


5.3.1 Asumsi-Asumsi
Data yang diperoleh dari beberapa dinas di provinsi DIY tidak
menggambarkan konsumsi energi per sektor pengguna. Oleh karena itu diperlukan
beberapa asumsi sektor pengguna dan jenis energi yang digunakannya. Asumsi ini
didasarkan pada slide presentasi Rencana Umum Energi Daerah (RUED) provinsi
DIY yang disampaikan oleh Dinas PUP-ESDM DIY dalam Seminar Bidang
Pembangunan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi DIY pada tanggal 28
Juni 2012 dengan revisi karena adanya program konversi minyak tanah ke LPG,
tidak tidak didapatkannya data konsumsi biomassa dan briket batubara. Secara
rinci perbandingan asumsi yang digunakan dalam penelitian ini bisa dilihat dalam
Tabel 5.1.

53

Tabel 5.2. Asumsi Jenis Bahan Bakar dan Komponen Penyusun Sektor Pengguna
Sektor

Rumah Tangga

RUED DIY
Bahan Bakar
Komponen
Minyak tanah
Listrik
LPG
Briket batubara
Biomassa

- Minyak tanah
- Listrik
- LPG

- Listrik
- LPG 12kg
- LPG 50kg

- Industri
manufaktur

- Minyak tanah
- Minyak solar
- Minyak diesel
- Minyak bakar
- Listrik

- Industri
pengolahan

- Premium
- Minyak solar

- Mobil
penumpang
- Sepeda motor
- Bus
- Truk

- Premium
- Minyak solar
- Avtur

- Minyak tanah
- Minyak solar

- Konstruksi
- Pertanian
- Pertambangan

- Minyak solar

- Konstruksi
- Pertanian
- Pertambangan

Komersial

Industri

Minyak tanah
Minyak solar
Minyak diesel
Minyak bakar
Listrik

Transportasi

Sektor Lain

Penginapan
Pertokoan
Rumah Makan
Jasa Keuangan
Jasa Lainnya

Asumsi Penelitian
Bahan Bakar
Komponen
- Listrik
- LPG 3kg

Hotel
Perdagangan
Restoran
Keuangan,
Persewaaan & Jasa
Perusahaan
- Jasa-Jasa

Mobil penumpang
Sepeda motor
Bus
Mobil beban
Pesawat terbang

Asumsi lain yang digunakan pada penelitian ini adalah intensitas pemakaian
energi di sektor transportasi per jenis kendaraan. Besar intensitas pemakaian
energi di sektor transportasi per jenis kendaraan pada tahun 2009-2012 dianggap
sama dengan intensitas energi sektor transportasi per jenis kendaraan pada tahun
2007 dengan rincian pada Tabel 5.2.
Dalam penelitian ini, pertamax dan pertamina plus dimasukkan dalam jenis
bahan bakar premium. Sedangkan pertamina dex dimasukkan dalam jenis bahan
bakar minyak solar. Jumlah konsumsi minyak solar sektor lain adalah jumlah total

54

minyak solar yang terjual di retail umum dikurangi konsumsi minyak solar di
sektor transportasi berdasarkan intensitas pemakaian energi sektor transportasi per
jenis kendaraan tahun 2007.
Tabel 5.3. Intesitas Komsumsi Energi Sektor Transportasi per Jenis Kendaraan
No

Subsektor

Jumlah
(unit)

Konsumsi 2007 (SBM)


Premium

M. Solar

89.598

726.016,91

54.395,95

1.012.319

1.015.229,49

Intensitas (SBM/unit)
Premium

M. Solar

8,103048171

0,607111208

1,002875072

Mobil penumpang

Sepeda motor

Bus

21.232

184.879,16

8,70757159

Truk

38.537

289.707,28

253.314,81

7,517639671

6,573288268

Sumber: diolah dari data RUED DIY dan BPS

5.3.2. Konsumsi Energi menurut Sektor Pengguna


5.3.2.1 Sektor Rumah Tangga
Selama kurun waktu 4 tahun terakhir konsumsi energi di sektor rumah tangga
provinsi DIY tumbuh rata-rata 10,17% per tahun dari 918,5 ribu SBM di tahun
2009 menjadi 1.227,3 ribu SBM di tahun 2012. Pertumbuhan konsumsi tersebut
terkait dengan pertumbuhan penduduk, peningkatan daya beli masyarakat dan
peningkatan akses terhadap energi. Dari segi jenisnya konsumsi energi rumah
tangga masih didominasi oleh listrik (Gambar 5.3). Dengan adanya program
konversi minyak tanah ke LPG, maka konsumsi minyak tanah sudah tidak muncul
sejak tahun 2009. Pangsa konsumsi energi 20012 di sektor rumah tangga yang
terbesar adalah listrik (57,13%) kemudian diikuti oleh LPG (42,87%).

55

Gambar 5.3. Perkembangan Konsumsi Energi Sektor Rumah Tangga


Dalam hal pertumbuhan, jenis energi rumah tangga yang mengalami
pertumbuhan cepat adalah LPG dan listrik dengan rata-rata tahunan 14,98 % dan
7,05 %. Jenis energi minyak tanah sudah tidak lagi digunakan di provinsi DIY
dikarenakan adanya program substitusi BBM dengan LPG. Pangsa listrik tidak
banyak berubah pada 4 tahun terakhir yaitu sekitar 60 %. Sedangkan pangsa LPG
sekitar 40 %.

5.3.2.2 Sektor Komersial


Konsumsi energi di sektor komersial dalam 4 tahun terakhir meningkat ratarata 2,5 % per tahun dari 581 ribu SBM di tahun 2009 menjadi 623 ribu SBM di
tahun 2012 (Gambar 5.4). Sebagian besar konsumsi energi (67,7 % di tahun 2012)
di sektor komersial berupa energi listrik, disusul oleh LPG. Dalam 4 tahun
terakhir, energi listrik tumbuh rata-rata 6,81 % sementara LPG turun rata-rata 3,54

56

% per tahun. Pergeseran konsumsi energi sektor komersial ke arah listrik akan
terus berlangsung di masa mendatang dengan makin meningkatnya harga BBM
dan meningkatnya kemampuan pasokan listrik.

Gambar 5.4. Perkembangan Konsumsi Energi Sektor Komersial

5.3.2.2 Sektor Industri


Dalam 4 tahun terakhir konsumsi energi primer di sektor industri tumbuh
rata-rata 2,93 % per tahun yaitu dari 186,12 ribu SBM di tahun 2009 menjadi
202,9 ribu SBM di tahun 2012 (Gambar 5.5). Pertumbuhan konsumsi BBM
cenderung turun. Bahkan konsumsi minyak diesel di sektor industri sudah tidak
ditemukan lagi pada tahun 2012. Konsumsi listrik cenderung mengalami kenaikan
rata-rata 3,63 % per tahun. Dengan pertumbuhan tersebut sehingga pangsa listrik
adalah pangsa yang terbesar yaitu sekitar 60 % dalam 4 tahun tersebut. Setelah itu
diikuti oleh minyak solar, minyak bakar, minyak tanah dan minyak diesel.

57

Penurunan pangsa konsumsi jenis BBM ini seiring dengan dikurangi atau
dihilangkannya subsidi BBM industri. Dengan kejadian tersebut memacu industri
untuk menggunakan peralatan listrik dibandingkan dengan peralatan berbahan
bakar BBM. Hal ini sejalan dengan upaya pemerintah dalam mengurangi
ketergantungan terhadap BBM.

Gambar 5.5. Perkembangan Konsumsi Energi Sektor Industri

5.3.5.3 Sektor Transportasi


Konsumsi energi di sektor transportasi di provinsi DIY hampir seluruhnya
berupa BBM. Hal tersebut disebabkan karena bahan bakar cair sangat mudah
diseimpan dan didistribusikan sehingga pemakaiannya sangat mudah dan nyaman.
Sedangkan pemakaian listrik untuk mobil hybrid masih jarang ditemukan.
Dalam 4 tahun terakhir konsumsi energi sektor transportasi meningkat ratarata 7,67 % per tahun dari 3.088 ribu SBM di tahun 2009 menjadi 3.854 ribu SBM

58

di tahun 2012 (Gambar 5.6). Jenis BBM yang dominan digunakan di sektor
transportasi adalah jenis premium (termasuk pertamax dan pertamax plus) dan
solar (termasuk pertamina dex). Dalam hal pertumbuhan, konsumsi premium
tumbuh cepat dalam 4 tahun terakhir yaitu rata-rata 8,36 % per tahun, sedangkan
solar dan avtur masing-masing tumbuh 5,43 % dan 5,28 % per tahun.

Gambar 5.6. Perkembangan Konsumsi Energi Sektor Transportasi

5.3.2.5 Sektor Lain (Pertanian, Konstruksi dan Pertambangan)


Sektor pertanian, konstruksi dan pertambangan hanya mengkonsumsi energi
dalam bentuk BBM. Konsumsi energi di sektor ini mengalami peningkatan ratarata-rata 4,5 % per tahun dari 298 ribu SBM di tahun 2009 menjadi 338 ribu SBM
di tahun 2012 (Gambar 5.7). Jenis BBM yang dikonsumsi sektor lain didominasi
oleh minyak solar.

59

Gambar 5.7. Perkembangan Konsumsi Energi Sektor Lain

5.3.3 Konsumsi Energi menurut Jenis


5.3.3.1 Bahan Bakar Minyak (BBM)
Perkembangan konsumsi BBM menurut sektor pengguna dalam 4 tahun
terakhir diperlihatkan pada Gambar 5.8. Dari tahun 2009 ke 2012 konsumsi BBM
meningkat rata-rata 7,12 % per tahun. Konsumsi BBM menurut sektor pengguna
didominasi oleh sektor transportasi dengan pangsa 69,3 % di tahun 2012, diikuti
oleh sektor raumah tangga, komersial, sektor lain dan industri.
Pada periode 2009-2012 konsumsi BBM sektor transportasi tumbuh rata-rata
7,67 % per tahun, sedangkan konsumsi BBM sektor rumah tangga dan komersial
mengalami pertumbuhan rata-rata masing-masing 7,05 % dan 6,81 %. Untuk
sektor lain dan sektor industri tumbuh rata-rata 4,5 % dam 2,93 %.

60

Gambar 5.8. Perkembangan Konsumsi Minyak Bumi

5.3.3.2 LPG
Konsumsi LPG di provinsi DIY saat ini didominasi oleh sektor rumah tangga
dengan pangsa 72,28 % di tahun 2012 (Gambar 5.9). Perkembangan pesat
konsumsi energi LPG sektor rumah tangga sebagai hasil pelaksanaan program
konversi minyak tanah ke LPG dengan diluncurkannya LPG 3 kg. Konsumsi LPG
sektor komersial cenderung turun. Dalam 4 tahun terakhir konsumsi LPG sektor
komersial turun rata-rata 3,54 %. Penurunan tersebut kemungkinan disebabkan
karena di sektor komersial menggunakan LPG 12 kg dan 50 kg yang tidak
mendapatkan subsidi dari pemerintah.

61

Gambar 5.9. Perkembangan Konsumsi LPG


5.3.3.3 Listrik
Perkembangan listrik diperlihatkan pada Gambar 5.10. Dalam 4 tahun terakhir
konsumsi listrik meningkat dengan laju pertumbuhan rata-rata 6,59 % per tahun.
Energi listrik digunakan di tiga sektor utama yaitu rumah tangga, industri dan
komersial. Pangsa konsumsi listrik didominasi oleh sektor rumah tangga yaitu
55,97 % di tahun 2012, diikuti oleh sektor komersial dan sektor industri dengan
pangsa masing-masing 33,76 % dan 10,27 %.

62

Gambar 5.10. Perkembangan Konsumsi Listrik

5.3.4 Intensitas Energi dan Konsumsi Energi Per Kapita


Intensitas energi menggambarkan konsumsi energi untuk kegiatan ekonomi
suatu daerah yang dinyatakan sebagai konsumsi energi per PDRB. Intensitas
energi dapat dijadikan tolok ukur efesiensi kegiatan ekonomi suatu daerah. Makin
tinggi intensitas energi makin tidak efisien penggunaan energi di daerah tersebut
untuk pertumbuhan PDRB. Perkembangan intensitas konsumsi energi final (tidak
termasuk biomassa) provinsi DIY disampaikan pada Gambar 5.11.
Nilai intensitas energi provinsi DIY tidak berbeda jauh jika dibandingkan
dengan nilai intensitas energi Indonesia (Gambar 5.12). Jika dibandingkan dengan
beberapa negara lain seperti Inggris dan Jepang yang intensitas energi per PDB
sudah di bawah 1 (per seribu US$), konsumsi energi provinsi DIY masih tinggi.
Hal ini menunjukkan bahwa kegiatan yang mengkonsumsi energi sangat besar

63

tapi tidak banyak mempengaruhi pembentukan PDRB. Bisa juga dikatakan bahwa
sektor-sektor pembentuk PDRB di provinsi DIY adalah sektor-sektor yang
intensif energi yaitu sektor transportasi.
7000

0,270

6000
Ribu SBM

4000

0,260

3000

0,255

2000

SBM/juta Rp

0,265

5000

0,250

1000

0,245
2009

2010

2011

2012

Rumah Tangga

Komersial

Industri

Transportasi

Sektor Lain

Intensitas (SBM/juta Rp)

Gambar 5.11. Intensitas Konsumsi Final Provinsi DIY 2009-2012

Gambar 5.12. Intensitas Konsumsi Final Provinsi Indonesia


(Sumber: Pusdatin ESDM, 2010)

64

Permintaan energi dipengaruhi perkembangan penduduk, jenis penggunaan


energi dan akses penduduk terhadap energi. Salah satu indikator kesejahteraan
penduduk suatu negara terkait energi adalah konsumsi energi per kapita. Gambar
5.12 menunjukkan perbandingan intensitas energi final per PDRB dan konsumsi
energi final per kapita di provinsi DIY 20092012.
Konsumsi Energi/Kapita (SBM/Kapita)

0,270

2,00
1,80
1,60
1,40
1,20
1,00
0,80
0,60
0,40
0,20
0,00

SBM/Juta Rp

0,265
0,260
0,255
0,250
0,245
2009

2010

2011

SBM/kapita

Intensitas (SBM/juta Rp)

2012

Gambar 5.13 Intensitas Energi Final Per PDRB vs Konsumsi Per Kapita
2009-2012

5.3.5 Elastisitas Energi


Kebutuhan energi suatu daerah cenderung meningkat sejalan dengan
pertumbuhan ekonomi. Elastisitas energi merepresentasikan rasio prosentase
pertumbuhan konsumsi energi terhadap prosentase pertumbuhan PDRB pada
tahun yang sama. Kondisi yang diinginkan adalah elastisitas energi yang rendah
(kurang dari 1), yang berarti bahwa untuk menumbuhkan ekonomi 1%
pertumbuhan konsumsi energi kurang dari 1%.

65

Elastisitas energi negara berkembang pada umumnya lebih dari 1 sedangkan


negara-negara maju pada umumnya mempunyai elastisitas energi kurang dari 1.
Sebagai gambaran pada 2009 2012, elastisitas energi provinsi DIY rata-rata per
tahun adalah sebesar 1,4. Angka tersebut masih lebih kecil daripada rata-rata
elastisitas Indonesia 1,63. (KESDM, 2011)

5.3.6 Potensi Sumber Daya Energi Terbarukan


Provinsi DIY tidak mempunyai deposit sumber daya energi fosil batubara.
Sedangkan migas masih dalam proses eksplorasi. Oleh karena itu potensi sumber
daya energi yang akan dibahas di sini adalah potensi sumber daya energi
terbarukan saja. Peta potensi energi terbarukan provinsi DIY 2009 bisa dilihat
pada Gambar 5.14.
Pada gambar 5.14 terlihat bahwa potensi tenaga air banyak ditemukan di
daerah utara yang memiliki head (beda tinggi) yang besar karena merupakan
daerah lereng gunung Merapi. Potensi tenaga air tersebut didominasi di daerah
kabupaten Sleman dan kabupaten Kulonprogo. Sementara potensi tenaga angin
membentang sepanjang pantai Selatan dikarenakan daerah pantai memiliki pola
angin darat dan angin laut serta sedikitnya barrier yang mengurangi kecepatan
angin. Sementara potensi Biogas tersebar sesuai dengan keberadaan peternakan.
Adapun potensi energi dari sampah perkotaan terletak di TPA (Tempat
Pembuangan Akhir) skala besar seperti TPA Piyungan.

66

Gambar 5.14. Peta Potensi Energi Terbarukan DIY


(Diolah dari Peta Potensi Energi Terbarukan DIY Dinas PUP-ESDM DIY, 2009)
67

5.3.6.1 Tenaga Air


Sumber energi tenaga air dikelompokkan dalam skala besar (dapat
dikembangkan untuk pembangkit listrik di atas 10 MW per lokasi) dan skala
mini/mikro (potensi pembangkitan tenaga listrik kurang dari 10 MW. Berdasarkan
kajian dari Dinas PUP- ESDM provinsi DIY, didapatkan bahwa potensi tenaga air
skala mini/mikro adalah 1.755,4 kW (Tabel 5.4).
Sementara itu pemanfaatan sumber daya tenaga air saat ini masih relatif rendah
yaitu baru 81,25 kW. Lokasi potensi air tersebut tersebar di berbagai tempat di
provinsi DIY, mengingat provinsi DIY termasuk lereng gunung Merapi sehingga
banyak didapatkan aliran sungai.
Pemanfaatan sumber daya tenaga air perlu terus ditingkatkan terutama dengan
skema pembangkit skala kecil tersebar untuk memenuhi kebutuhan listrik
setempat. Akan tetapi kendala yang mungkin membatasi adalah kenyataan bahwa
terkadang lokasi sumber daya tidak bertepatan dengan permintaan listrik.
5.3.6.2 Energi Surya
Sumber daya energi surya merupakan sumber daya yang ketersediaannya
bersifat universal bisa mudah dijumpai di seluruh permukaan bumi. Dengan
penerapan teknologi, energi surya dapat dimanfaatan untuk menghasilkan energi
dalam bentuk listrik atau panas. Berdasarkan data penyinaran matahari yang
dihimpun dari 3 titik lokasi pantai yaitu di kabupaten Kulonprogo, Bantul dan
Gunungkidul.

68

Tabel 5.4. Potensi Sumber Daya Energi Air Provinsi DIY


No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
41
42
43

Lokasi
Kedungrong 1, Purwoharjo, Samigaluh
Kedungrong 2,Purwoharjo, Samigaluh
Semawung, Banjar Arum, Kalibawang
Dusun Jurang, Kalibawang
Kalisonggo, Pendowo-harjo, Girimulyo
Saluran Kalibawang 2, kalibawang
Bendung Kamal, Girimulyo
Tanjungharjo, Nanggulan
Desa, Sendangrejo, Minggir
Desa Klagaran, Sedangrejo, Mingir
Desa Kajoran, Banyurejo, Sayegan
Desa, Sendangrejo, Minggir
Talang Krasak Banyurip Banyurejo Tempel
Padukuhan Bligo Benteng
Desa Gasiran, Banyuredjo, Sayegan
Desa Bluran, Tirtonadi, Mlati
Desa Trini, Trihanggo, Gamping
Gemawang, Mlati
Selokan Mataram - 5, Depok
Selokan Mataram - 6, Depok
Selokan Mataram - 7, Kalasan
Candisari, Kalasan
Sungai Duren, Turi
Bendung Klontongan, Sendangtirto, Berbah
Bendung Glendongan, Catur Tunggal, Depok
Bendung Sekarsuli , Berbah
Bendung Klampok , Berbah
Bendung Sidoarjo, Berbah
Ngipiksari, Hargobinangun Pakem
Bendung Landakan Hargobinangun Pakem
Kali Buntung, Tegalrejo, Yogyakarta
Bendung Tegal, Gaten, Canden, Jetis
Pendowoharjo, Sewon, Bantul
Desa Caturharjo Pandak
Parangrejo, Beji, Purwosari
Klepu, Girijati, Playen
Gedad, Banyusoco, Playen
Gedad, Banyusoco, Playen
Mengguran, Bleberan, Playen
Sanggrahan, Sumbergiri, Ponjong
Bedoyo, Ponjong.
Gelaran, Bejiharjo, Ponjong
Gelaran, Bejiharjo, Ponjong
Total

Potensi (kW)
105,8
123,4
600
6,2
34
5
34
5,3
8
17
23,5
8
20
82
8,82
29,4
22
77,8
47,1
20,1
47,1
44,18
7
11,7
8
14
9
11
40
15
12,4
180
2
20
1,7
1,8
3,5
3
41
1,4
1,4
1,4
1,4
1755,4

Sumber: Dinas PUP-ESDM DIY, 2013

69

Sumber daya energi surya di provinsi DIY berdasarkan wilayah adalah


sebagai berikut;
Kulonprogo

= 4,8 kWh/m2/hari, variasi bulanan sekitar 16 %

Gunungkidul = 5,66 kWh/m2/hari, variasi bulanan sekitar 16 %


Bantul

= 5,66 kWh/m2/hari, variasi bulanan sekitar 16 %


Tabel 5.5. Sumber Daya Energi Surya Provinsi DIY
Daily Solar Radiation-Horizontal
No
Bulan
(kWh/m2/hari)
Kulonprogo
Bantul
Gunungkidul
1 Januari
4,28
5,08
5,08
2 Februari
4,47
5,28
5,28
3 Maret
4,59
5,61
5,61
4 April
4,72
5,63
5,63
5 Mei
4,73
5,5
5,5
6 Juni
4,55
5,12
5,12
7 Juli
4,8
5,58
5,58
8 Agustus
5,25
6,09
6,09
9 September
5,54
6,56
6,56
10 Oktober
5,39
6,29
6,29
11 November
4,71
5,65
5,65
12 Desember
4,57
5,56
5,56
Rerata
4,80
5,66
5,66
Sumber: https://eosweb.larc.nasa.gov diakses 7 Januari 2014

Dalam memanfaatakan energi surya sebagai sumber energi terdapat beberapa


alternatif yaitu; penyediaan listrik individual per rumah (Solar Home System),
Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) hybrid dengan pembangkit listrik
lainnya atau PLTS yang terintegrasi dengan jaringan listrik PLN yang sudah ada.
Pada saat ini pemanfaatan energi surya di provinsi DIY masih sangat rendah
yaitu sekitar 196 kW. Rendahnya pemanfaatan potensi energi surya dikarenakan
harganya yang masih mahal. Dengan tingginya permintaan pasar panel surya di

70

dunia diharapkan harganya cenderung turun. Pemanfaatan potensi energi surya


perlu terus ditingkatkan terutama dengan skema terintegrasi dengan jaringan PLN.

5.3.6.3 Energi Angin


Sumber daya energi angin suatu lokasi sangat ditentukan oleh besarnya ratarata kecepatan angin di lokasi tersebut karena daya yang dapat dibangkitkan
energi angin merupakan kelipatan pangkat tiga (kubik) dari kecepatan angin.
Sumber daya energi angin dikategorikan mulai dari klas 1 (kecepatan angin
kurang dari 3 meter/detik pada ketinggian 10 m) hingga kelas 7 (kecepatan angin
lebih dari 7 meter/detik pada ketinggian 10 m).
Tabel 5.6 Potensi Sumber Daya Energi Angin tiap bulan 2013
Kecepatan Angin (m/s)
No
Bulan
Kulonprogo
Bantul
Gunungkidul
1 Januari
3
3
3
2 Februari
3,1
3,2
3,2
3 Maret
2,3
2,4
2,4
4 April
2,6
2,8
2,8
5 Mei
3,6
3,7
3,7
6 Juni
4
4,2
4,2
7 Juli
4,6
4,7
4,7
8 Agustus
4,7
4,9
4,9
9 September
4
4,5
4,5
10 Oktober
3,1
3,5
3,5
11 November
2,6
2,8
2,8
12 Desember
2,3
2,3
2,3
Rerata
3,33
3,50
3,50
Sumber: https://eosweb.larc.nasa.gov, 7 Januari 2014

Berdasarkan data kecepatan angin di 3 lokasi pantai, sumber daya energi angin
di provinsi DIY berkisar antara 2,34,9 m/detik pada ketinggian 10 meter di atas

71

permukaan tanah. Dengan kecepatan tersebut sumber daya energi angin provinsi
DIY termasuk dalam kategori kecepatan angin kelas rendah hingga menengah.

5.3.6.4 Biomassa
Potensi biomassa provinsi DIY dihitung berdasarkan jumlah produksi panen
pertanian, jumlah ternak dan kayu hutan. Produksi pertanian, perkebunan dan
peternakan provinsi DIY pada tahun 2012 yang memiliki potensi untuk
dikembangkan menjadi sumber energi biomassa diperlihatkan pada Tabel 5.7.
Tabel 5.7 Sumber Potensi Energi Biomassa 2012
No

Sumber Biomassa

Jumlah

Satuan

1 Padi Sawah
737.446 ton
2 Padi Ladang
208.778 ton
3 Jagung
336.608 ton
4 Ubi Kayu
866.357 ton
5 Ubi Jalar
5.047 ton
6 Cantel
211 ton
7 Tebu Rakyat
16.928 ton
8 Kuda
1.626 ekor
9 Sapi
358.387 ekor
10 Sapi Perah
3.934 ekor
11 Kerbau
1.143 ekor
12 Kambing
352.223 ekor
13 Domba
151.772 ekor
14 Babi
12.782 ekor
15 Kayu Industri
48 ton
16 Kayu Bakar
32 ton
17 Daun Kayu
4.794 ton
1 6 : Daftar SP-Padi dan SP-Lahan, Dinas Pertanian Kb/Kota, D.I. Yogyakarta
7
: Dinas Kehutanan dan Perkebunan D.I. Yogyakarta
8 14 : Dinas Pertanian D.I. Yogyakarta
15 17: Dinas Kehutanan dan Perkebunan Provinsi D.I. Yogyakarta
Sumber: BPS, 2013 dari berbagai sumber.

72

Besarnya potensi energi biomassa provinsi DIY jika dihitung berdasarkan rasio
produksi limbah, koefisien konversi energi dan rasio ketersediaan energi dari
Buku Panduan Biomassa Asia diperoleh sebesar 8.481.036 GJ atau sebesar
1.424.814 SBM. Kontribusi terbesar dalam potensi energi biomassa tersebut
diperoleh dari padi sejumlah 63 %. Karena tidak adanya data pemakaian biomassa
untuk pemenuhan kebutuhan energi di provinsi DIY, maka besarnya konsumsi
energi biomassa tidak diketahui.

5.3.7 Infrastruktur Energi Terbarukan


Provinsi DIY berada dalam sistem interknonesi JAMALI dan belum memiliki
sistem pembangkit listrik sendiri berskala besar. Beberapa infrastruktur energi
yang telah dibangun di Provinsi DIY meliputi Pembangkit Listrik Tenaga Surya
(PLTS), Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB), Pembangkit Listrik Tenaga
Mikrohidro (PLTMh) dan Biogas. Hingga tahun 2012 di provinsi DIY telah
dibangun beberapa infrastruktur energi terbarukan sebagai berikut seperti terlihat
pada Tabel 5.8.
Tabel 5.8 Infrastruktur Energi Terbarukan Terbangun Sampai Tahun 2012
Yogyakarta

Kulonprogo

Bantul

Gunungkidul

Sleman

Total

Kapasitas

(unit)

(unit)

(unit)

(unit)

(unit)

(unit)

(kW)

PLTMH

81,25

PLTS

313

57

338

181

889

196

Biogas

185

151

36

113

23

508

241,1

35

35

111

Pembangkit

PLT Bayu

Sumber: Dinas PUP-ESDM DIY, 2013


Di antara kendala dalam infrastruktur energi terbarukan adalah terkadang tidak
sesuainya antara kebutuhan energi dengan potensi energi yang ada. Oleh karena

73

itu pembangunan infrastruktur energi terbarukan salah satunya diharapkan mampu


menyuplai kebutuhan energi listrik daerah yang belum terlistriki. Jumlah Kepala
Keluarga (KK) yang belum terlistriki tiap kabupaten di provinsi DIY adalah
tertera pada Tabel 5.9 sebagai berikut;
Tabel 5.9. Jumlah KK yang Belum Terlistriki PLN di DIY
Dusun belum
Jumlah
Rencana
Kabupaten
Sepenuhnya
Jumlah KK
Dusun
Pemenuhan
Terlistriki
Bantul
908
26
25.810
PLN, PLTS,
Kulonprogo
794
126
23.990
PLTMh &
Gunungkidul
1.320
126
68.467
Biogas
Sleman
1.199
13
16.601
Sumber: Disarikan dari slide Kebijakan Ketenagaalistrikan DIY
Dinas PUP-ESDM DIY, 20 September 2011

Jika dilihat Tabel 5.9 maka jumlah KK yang belum teraliri listrik PLN
terbanyak adalah di kabupaten Gunungkidul. Namun setelah dilakukan konfirmasi
ke Disperindagkop-ESDM Gunungkidul diperoleh informasi bahwa beberapa KK
yang belum terlistriki tersebut sebenarnya telah menikmati listrik melalui
beberapa cara antara lain yaitu; menyambung aliran listrik dari tetangga,
memasang PLTS atau menggunakan genset sendiri. Di samping itu, juga adanya
kendala infrastruktur dalam perluasan jaringan listrik di daerah pantai akibat
tingginya kadar garam udara pantai, sehingga masih dikaji kelayakannya.
Dengan adanya pemetaan antara daerah yang belum terelektrifikasi dan
digabungkan dengan peta potensi energi terbarukan seperti Gambar 5.15, maka
akan lebih mempermudah dalam mengoptimalkan kemanfaatan infrastruktur
energi terbarukan yang dibangun. Daerah berwarna biru muda adalah daerah yang
belum terelektrifikasi. Untuk daerah yang belum teraliri listrik sebaiknya

74

dikembangkan infrastruktur energi terbarukan sesuai dengan potensi energi


terbarukan di daerah tersebut. Daerah di sekitar pantai yang belum teraliri listrik
bisa dikembangkan pembangkit listrik tenaga bayu dengan biaya pembangkitan
8,9-12,6 US$/kWh untuk onshore (Budiarto, 2011). Untuk daerah yang memiliki
head yang tinggi seperti daerah Sleman dan Kulonprogo bagian utara, bisa
dikembangkan pembangkit listrik tenaga mikrohidro dengan biaya pembangkitan
2-9 US$/kWh (Budiarto, 2011). Sedangkan daerah yang memiliki potensi
biomassa besar, bisa dikembangkan pembangkit listrik tenaga biomassa dengan
biaya pembangkitan 3-10 US$/kWh (Budiarto, 2011). Untuk pembangkitan listrik
berbasis biomassa harus memperhatikan emisi gas rumah kaca akibat perubahan
lahan. Sedangkan daerah-daerah yang tidak memiliki potensi energi bayu, hidro,
biomassa bisa dikembangkan pembangkit listrik tenaga surya meskipun biaya
pembangkitannya masih mahal yaitu 34,1-54,9 US$. (Budiarto, 2011)

5.3.7.1 Pembangkit Listrik Tenaga Surya


Pada tahun 2012, di kabupaten Kulonprogo dan Gunungkidul masih banyak
keluarga yang belum memiliki sambungan listrik. Oleh karena itu, banyak PLTS
yang dipasang di kedua kabupaten tersebut. Jumlah PLTS yang terpasang pada
tahun 2012 adalah adalah 889 unit dengan total kapasitas sebesar 196 kW. Jika
daya tersebut digunakan seluruhnya maka besarnya energi adalah per tahun yang
bisa dihasilkan adalah 1.717 kWh atau 1.052 SBM. PLTS yang ada dibangun
dengan menggunakan dana dari APBN, APBD dan bantuan dari pihak luar yaitu
HIVOS.

75

PETA POTENSI ENERGI TERBARUKAN DAN DUSUN YANG BELUM TERLISTRIKI DIY

Gambar 5.15. Peta Irisan Daerah Belum Terelektrifikasi dengan Kawasan Potensi Energi
(sumber: olahan dari Peta Elektrifikasi Dinas PUP-ESDM, 2011 dengan Peta Potensi Dinas PUP-ESDM, 2009)
76

5.3.7.2 Pembangkit Listrik Tenaga Bayu


Provinsi DIY di bagian selatan dibatasi dengan samudra Hindia yang
membentang sekitar 110 km terbagi dalam 3 kabupaten yaitu; Bantul, Kulonprogo
dan Gunungkidul. Di provinsi DIY telah mulai dikembangkan pembangkit listrik
tenaga bayu. Ada beberapa daerah yang berpotensi antara lain di daerah
Srandakan, Samas, Sadeng, Parangtritis dan Baron. Saat ini pembangkit listrik
tenaga bayu telah dikembangkan oleh LAPAN (Lembaga Penelitian dan
Antariksa) dan PSE (Pusat Studi Energi) UGM. Hingga tahun 2012, PLTB yang
telah dibangun berkapasitas total 111 kW terletak di kabupaten Bantul. Jika PLTB
tersebut beroperasi penuh dalam setahun maka akan menghasilkan energi sebesar
972 MWh atau sebesar 596 SBM. Pemanafaatan PLTB tersebut digunakan untuk
menyuplai kebutuhan listrik di kawasan wisata pantai dan untuk penerangan jalan
di sekitarnya.

5.3.7.3 Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro


Provinsi DIY memiliki 6 sungai yang berpotensi untuk dibangun PLTMh. Di
antara 6 sungai tersebut adalah sungai Code, sungai Progo, sungai Krapyak,
sungai Opak, sungai Tinalah dan saluran Mataram. Sedangkan PLTMh yang telah
dibangun pemerintah provinsi DIY berada di 7 lokasi berbeda dengan kapasitas
total sebesar 81,25 KW. Jika beroperasi maka dalam setahun menghasilkan energi
total sebesar 712 GWH atau 436 SBM.

77

5.3.7.4 Reaktor Biogas


Sampai pada tahun 2012, telah dibangun sejumlah reaktor biogas sejumlah
463 unit berskala rumah tangga dan komunal. Total kapasitasnya diperkirakan
adalah 241,1 kW. Dengan kapasitas tersebut dalam setahun bisa menghasilkan
energi sebesar 2112 MWh atau sebesar 1295 SBM. Dibandingkan dengan potensi
biogas dari kotoran ternak seluruh provinsi DIY nilai tersebut masih sangat kecil
sekali.

5.3.8 Neraca Energi DIY 2012


Tabel keseimbangan energi pada LEAP seperti terlihat pada Tabel 5.10 terdiri
dari 3 komponen utama yaitu Primary Supply, Transformation dan Demand. Pada
tahun 2012 besar permintaan energi (Total Demand) provinsi DIY adalah
6.246,32 ribu SBM meliputi sektor Rumah Tangga (1.227,37 ribu SBM), Sektor
Komersial (624,8 ribu SBM), Sektor Industri (202,9 ribu SBM), Sektor
Transportasi (3.853,57 ribu SBM) dan Sektor Lain (337,69 ribu SBM). Pada sisi
kolom ditampilkan permintaan energi menurut jenis. Bahan bakar yang paling
banyak digunakan adalah Premium (3.006,05 ribu SBM), diikuti listrik (1.252,82
ribu SBM), Minyak Solar (908,49 ribu SBM).

78

Tabel 5.10. Neraca Energi DIY 2012


Energy Balance for Yogyakarta 2012
Scenario: Bussines As Usual, Year: 2012 (Thousand Setara Barrel Minyak)
LPG Wind Solar Hydro Biomass Premium M.Tanah M. Solar Listrik
Production
- 0,6 1,06 0,44
1,31
Imports
728
- 3006,05
2,07 908,49 1250,35
Exports
Total Primary Supply
728 0,6 1,06 0,44
1,31 3006,05
2,07 908,49 1250,35
Pembangkit Listrik
- -0,6 -1,06 -0,44
-1,31
3,41
Transmisi dan Distribusi
-0,94
Total Transformation
- -0,6 -1,06 -0,44
-1,31
2,47
Energi Fosil
728
- 3006,05
2,07 908,49 1252,82
Rumah Tangga
526,22
- 701,15
Komersial
201,79
- 423,01
Industri
2,07
60,33 128,66
Transportasi
- 3006,05
- 510,47
Sektor Lain
- 337,69
Total Demand
728
- 3006,05
2,07 908,49 1252,82
Unmet Requirements
0
0
0
0

Avtur M. Bakar Total


3,41
337,05
11,83 6243,85
337,05
11,83 6247,27
-0,94
-0,94
337,05
11,83 6246,32
- 1227,37
624,8
11,83
202,9
337,05
- 3853,57
- 337,69
337,05
11,83 6246,32
0

Pada bagian transformasi, ada dua bagian utama yaitu Pembangkit Listrik dan
Transmisi dan Distribusi. Pada sisi Pembangkit Listrik, seluruh infrastruktur
energi terbarukan diasumsikan berfungsi dengan baik dan mampu menghasilkan
energi listrik sesuai dengan kapasitasnya (Full Capacity). Sumber energi
pembangkit listrik di sini meliputi wind (angin), solar (matahari), hydro (air) dan
biomass (biomassa). Dalam LEAP, semua sumber energi terbarukan tersebut
diproduksi sendiri karena potensi yang ada melebihi kapasitas dari infrastruktur
terpasang. Energi yang dihasilkan dari pembangkit tersebut adalah listrik yang
digunakan untuk memenuhi permintaan listrik. Pada tahun 2012, produksi dari
Pembangkit Listrik tersebut adalah 3,41 ribu SBM.
Pada sisi Transmisi dan Distribusi dimasukkan nilai losses (rugi-rugi) tahunan
berdasarkan data kWh terjual dan kWh produksi yang diperoleh dari PT. PLN
APJ Yogyakarta. Pada tahun 2012, besar rugi-rugi adalah 7,52% atau sebesar 0,94
ribu SBM. Adanya rugi transmisi tersebut mengakibatkan impor listrik lebih besar
daripada permintaan karena untuk mengkompensasi rugi-rugi tersebut.

79

Pada sisi Primary Supply, karena kecilnya nilai produksi dibandingkan


permintaan, maka mayoritas energi provinsi DIY disuplai dari luar sehingga
kebanyakan energi diimpor dan tidak ada yang diekspor. Pada sisi Production,
hanya sumber energi terbarukan saja yang muncul karena sebagian besar sumber
energi diimpor dari luar provinsi DIY. Besar energi yang diimpor dari luar
provinsi DIY adalah sebesar 6.243,85 ribu SBM sedangkan yang diproduksi
sendiri hanya sebesar 3,41 ribu SBM. Karena kecilnya nilai produksi
dibandingkan nilai yang diimpor maka tidak ada hasil produksi yang bisa diekspor
dari provinsi DIY.

5.3.9 Bauran Energi Terbarukan 2012


Pada tahun 2012, jumlah energi yang dapat dihasilkan dari infrastruktur
energi terbarukan yang telah dibangun hingga pada tahun tersebut adalah 3.41
ribu SBM. Nilai bauran energi terbarukan adalah prosentase nilai konsumsi energi
terbarukan terhadap total konsumsi energi di provinsi DIY. Jika diasumsikan
bahwa energi yang dihasilkan infrastruktur energi terbarukan tersebut semuanya
dikonsumsi, maka dengan pemakaian energi BBM dan LPG adalah 4.993 ribu
SBM, diperoleh besarnya bauran energi terbarukan di provinsi DIY hanya sebesar
0,07 %. Angka tersebut akan naik secara drastis manakala rencana pembangunan
PLTB di Bantul dengan kapasitas 50 MW bisa direalisasikan pada tahun 2014.
Besarnya energi yang dihasilkan dari PLTB yang baru tersebut per tahun adalah
268.494 SBM, sehingga besarnya bauran energi terbarukan menjadi sekitar 4 %.

80

5.4 Analisis Peramalan


5.4.1 Pengelompokan Data
Dalam penilitian ini data yang akan diramalkan dikelompokkan menurut
jumlah data runtut waktunya. Data jumlah kendaraan DIY diperoleh dari tahun
2003-2012 (10 tahun). Data PDRB DIY diperoleh dari tahun 2006-2012 (7 tahun).
Sedangkan data konsumsi energi DIY diperoleh dari tahun 2009-2012 (4 tahun).
Dari data runtut waktu tersebut kemudian dipecah sebagian menjadi penyusun
model dan sebagian menjadi penguji model seperti tertera pada Tabel 5.9.
Tabel 5.11. Skenario Pembagian Data Runtut Waktu Pembentuk Model
Data
Data Histori
Penyusun Model
Penguji Model
- Jumlah Kendaraan 2003-2012 (10) 2003-2008 (6)
2009-2012 (4)
- PDRB
2006-2012 (7)
2006-2009 (4)
2010-2012 (3)
- Intensitas Energi
2009-2012 (4)
2009-2011(3)
2012 (1)
- Konsumsi Avtur

5.4.2 Pemilihan Metode Peramalan


Data yang digunakan untuk peramalan adalah data runtut waktu dalam skala
tahunan. Jika melihat pola data dari keempat kelompok data tersebut adalah tren
yaitu memiliki kecenderungan menaik atau menurun. Dalam penelitian ini akan
dilakukan proyeksi hingga 2025 atau 13 tahun ke depan sehingga proyeksi ini
termasuk proyeksi jangka panjang. Menurut Hanke dan Wichern (2005) dalam
Tabel 3.7 disebutkan bahwa untuk data runtut waktu mengikuti pola tren untuk
proyeksi jangka panjang maka metode peramalan yang dianjurkan adalah
Exponential Trend Model, S-Curve Fitting, Gompertz Model atau Growth Curve.
Metode S-Curve Fitting dan Gompertz Model biasanya dipergunakan untuk

81

meramalkan produk baru yang memiliki karakteristik tahap awal lambat, tahap
pertumbuhan cepat, tahap kematangan melambat dan tahap akhir menurun. Untuk
proyeksi permintaan energi, di antara pendorong pertumbuhan konsumsi adalah
jumlah penduduk dan jumlah kendaraan yang cenderung senantiasa meningkat
dari waktu ke waktu. Oleh karena itu dalam penelitian ini metode peramalan yang
digunakan adalah Exponential Trend Model atau Growth Curve. Untuk metode
Exponential Trend Model dipilih metode Eksponensial Ganda Linear Satu
Parameter Brown karena jika dilihat dari plot data histori diperoleh bahwa data
tersebut cenderung memiliki tren yang linear daripada kuadratik. Oleh karena itu
dalam penelitian ini akan dibandingkan metode Exponential Trend Model dengan
jenis Eksponensial Ganda Linear Satu Parameter Brown.

5.4.3 Pengujian Akurasi Model


Hasil peramalan dengan menggunakan metode Exponential Trend Model dan
Growth Curve diuji akurasinya dengan ukuran akurasi MSE (Mean Squared
Error). Pedoman yang digunakan adalah metode yang memiliki MSE lebih kecil
maka model peramalannya yang digunakan dalam model energi provinsi DIY.
Dari hasil kalkulasi kedua metode peramalan diperoleh nilai MSE masing-masing
seperti tertera pada Tabel 5.12

82

Tabel 5.12. Perbandingan Akurasi Metode Eksponensial dan Growth Curve


Peramalan

Ekponensial

MSE

Growth Curve
Prosen

MSE

Metode
Terpilih

PDRB Industri

0,9

43.977.255.656

1,69%

42.860.268.988

Growth Curve

PDRB Komersial

0,9

10.759.590.826

5,11%

83.383.536.828

Eksponensial

PDRB Sektor Lain

0,9

98.174.420.994

4,53%

81.141.335.990

Growth Curve

Jumlah Mobil Penumpang

0,7

10.048.373

0,44%

709.588.090

Eksponensial

Jumlah Bus

0,5

4.521.528

28,59%

140.640.975

Eksponensial

Jumlah Mobil Beban

0,9

2.241.052

4,27%

1.177.162

Jumlah Sepeda Motor

0,3

24.200.113.338

13,77%

45.724.951.010

Intensitas Listrik Rumah Tangga

0,9

4,74785E-05

5,26%

2,42479E-05

Growth Curve

Intensitas LPG Rumah Tangga

0,9

9,39389E-05

12,92%

1,59454E-05

Growth Curve

Intensitas Listrik Komersial

0,1

7,31091E-20

-1,08%

1,96122E-18

Eksponensial

Intensitas LPG Komersial

0,5

1,9851E-17

-3,33%

2,20687E-17

Eksponensial

Intensitas Minyak Bakar Industri

0,5

1,52276E-22

-25,37%

1,61328E-19

Eksponensial

Intensitas Minyak Diesel Industri

0,4

4,76351E-21

-77,41%

3,06709E-22

Growth Curve

Intensitas Minyak Solar Industri

0,4

1,5978E-20

15,76%

1,58251E-17

Eksponensial

Intensitas Minyak Tanah Industri

0,7

1,82622E-21

8,02%

2,161E-20

Eksponensial

Intensitas Listrik Industri

0,1

6,76997E-19

-5,27%

4,0855E-17

Eksponensial

Intensitas Solar Sektor Lain

0,1

1,03234E-17

-2,90%

3,68082E-17

Eksponensial

Konsumsi Avtur

0,8

251.226.304

3,97%

149.169.321

Growth Curve

Growth Curve
Eksponensial

5.5 Analisis Model


5.5.1 Asumsi-Asumsi Model
Pada sisi permintaan, asumsi yang digunakan sama dengan asumsi pada
konsumsi energi provinsi DIY seperti diuraikan pada pasal 5.2.1. Sedangkan pada
sisi penyediaan adalah sebagai berikut;
a. Terdapat dua skenario yang digunakan dalam melihat kemungkinan
penyediaan energi di wilayah DIY, yaitu Skenario Dasar dan Skenario
Energi Terbarukan. Pada Skenario Dasar, kondisi penyediaan energi
selama periode proyeksi dianggap tidak berubah terhadap kondisi pada

83

tahun dasar. Artinya seluruh permintaan energi dapat selalu dipenuhi tanpa
adanya perubahan penawaran pada sisi penyediaan. Sedangkan pada
Skenario Energi Terbarukan, untuk penyediaan listrik sebagian dipasok
oleh pembangkit listrik tenaga surya, tenaga bayu, biomassa dan tenaga
hidro sesuai dengan target pengembangan energi baru terbarukan dinas
PUP-ESDM DIY seperti tertera pada Tabel 5.10. Sedangkan penyediaan
biodiesel seperti disebutkan pada target tersebut adalah sejumlah 0,5%
(2015), 1% (2020) dan 1,5% (2025) terhadap konsumsi minyak solar pada
tahun tersebut.
b. Besarnya rugi transmisi dan distribusi listrik ditetapkan berdasarkan
prosentase selisih antara produksi listrik dan listrik terjual ke konsumen
tahun 2012 yaitu sebesar 7,52%.
Tabel 5.13. Target Pengembangan Energi Baru Terbarukan
No

Jenis

PLTS

PLTMH

PLT Angin

Biogas

Biodiesel

Biomassa
Desa Mandiri
Energi

Target
2010
25 KWp
8 unit
terpasang
25 KW
20 KW
300 unit
terpasang
0
0
0

2015
250 KWp
15 unit
terpasang
50 KW
40 KW
1.000 unit
terpasang
0,5% konsumsi
solar
100 KW
2 desa

2020
2000 KWp
20 unit
terpasang
600 KW
80 KW
2.500 unit
terpasang
1% konsumsi
solar
500 KW
6 desa

2025
3000 KWp
25 unit
terpasang
750 KW
160 KW
5.000 unit
terpasang
1,5% konsumsi
solar
2 MW
10 desa

Sumber: Dinas PUP-ESDM DIY, 2012

84

5.5.2 Proyeksi Permintaan Energi 2012-2025


5.5.2.1 Proyeksi Permintaan Energi Menurut Sektor Pengguna
Tren permintaan energi 2012-2025 diperlihatkan pada Gambar 5.16. Pada
gambar tersebut terlihat bahwa permintaan energi final masa mendatang
didominasi oleh permintaan dari sektor transportasi diikuti oleh sektor rumah
tangga dan sektor komersial. Pada periode 2012-2025 permintaan energi final
diperkirakan tumbuah 5,41% per tahun. Pada periode tersebut pertumbuhan
permintaan energi rata-rata tahunan menurut sektor adalah sebagai berikut; rumah
tangga (9,94%), transportasi (4,03%), sektor lain (3,87%), komersial (3,5%) dan
industri (2,82%). Dengan pertumbuhan tersebut, pada 2025 pangsa permintaan
energi final akan didominasi oleh sektor transportasi (52,37%), diikuti oleh rumah
tangga (32,70%), komersial (8,26%), sektor lain (4,64%) dan industri (2,04%).
Sesuai dengan target pengembangan energi baru terbarukan provinsi DIY,
maka diperoleh pada skenario Energi Terbarukan diperoleh bahwa bauran energi
terbarukan pada tahun 2012 hanya 0,07% dari total energi final jenis BBM dan
LPG. Pada tahun 2025 baru diperoleh bauran sebesar 0,53%. Rendahnya nilai
bauran energi tersebut mendorong untuk dilakukan upaya-upaya konservasi energi
terutama di sektor transportasi dan rumah tangga.

85

Gambar 5.16. Proyeksi Permintaan Energi Menurut Sektor Pengguna

5.5.2.1.1 Sektor Rumah Tangga


Sektor rumah tangga merupakan sektor pengguna energi terbesar kedua
setelah transportasi. Saat ini pangsa permintaan sektor ini (di luar biomassa)
mencapai 18,92%. Pemanfaatan energi sektor rumah tangga terkait dengan tenaga
listrik untuk penerangan, pengatur suhu ruangan, peralatan elektronik dan energi
termal untuk memasak. Kebutuhan energi termal dipenuhi dengan pembakaran
LPG dan kayu bakar untuk daerah pedesaan.
Saat ini permintaan energi rumah tangga (di luar biomassa) didominasi oleh
listrik dan LPG. Dengan kebijakan substitusi minyak tanah dengan LPG, maka
permintaan energi rumah tangga sudah tidak lagi menggunakan minyak tanah
sebagai sumber energi termal maupun penerangan. Pada periode 2012-2025
permintaan sektor rumah tangga tumbuh rata-rata 9,94% per tahun (Gambar 5.17).

86

Faktor pendorong pertumbuhan permintaan energi sektor rumah tangga adalah


pertumbuhan populasi dan daya beli (PDRB per kapita). Permintaan energi sektor
rumah tangga akan meningkat sejalan dengan pertumbuhan PDRB per kapita dan
akses terhadap energi.

Gambar 5.17. Proyeksi Permintaan Sektor Rumah Tangga


Peningkatan daya beli juga akan berpengaruh pada jenis energi yang
digunakan. Makin mampu suatu keluarga maka jenis energi yang digunakan akan
bergeser ke arah jenis energi yang lebih modern. Perkembangan yang menonjol
pada tahun 2012-2025 adalah permintaan LPG yang diperkirakan meningkat ratarata 13,55% per tahun sejalan dengan peningkatan populasi, daya beli dan akses
terhadap tenaga listrik.

87

5.5.2.1.1 Sektor Komersial


Sektor komersial meliputi toko, hotel, restoran, gedung perkantoran dan
rumah sakit. Jenis energi yang banyak digunakan di sektor ini adalah tenaga listrik
untuk mengkondisikan suhu ruangan, penerangan dan peralatan listrik lainnya.
Permintaan energi sektor komersial tumbuh rata-rata 3,5% per tahun. Permintaan
energi sektor ini diperkirakan akan terus tumbuh dengan berkembangnya sektor
komersial di provinsi DIY di masa mendatang. Tren permintaan energi sektor
komersial 2012-2025 diperlihatkan pada Gambar 5.18. Jenis energi yang dominan
di sektor ini adalah energi listrik. Pada tahun 2025 pangsa permintaan sektor ini
diperkirakan turun menjadi 8,26%.

Gambar 5.18. Proyeksi Permintaan Sektor Komersial

88

5.5.2.1.3 Sektor Industri


Sektor industri adalah sektor pengguna energi terkecil. Permintaan energi
industri terkait dengan penggunaan energi untuk keperluan produksi meliputi
penggerak peralatan, pemindahan material, pemanasan, pengeringan dan
pengkondisian ruangan. Jenis sumber energi yang umumnya digunakan untuk
keperluan mekanikal dan pengkondisian ruangan adalah tenaga listrik. Permintaan
energi listrik dipenuhi dari PLN maupun dengan pembangkitan sendiri dengan
bahan bakar BBM.
Tren permintaan energi sektor industri 2012-2025 menurut jenis energi final
diperlihatkan pada Gambar 5.19. Dari Gambar 5.19 tersebut terlihat bahwa
konsumsi energi sektor industri didominasi oleh listrik dan minyak solar.
Sedangkan minyak bakar, minyak tanah dan minyak diesel cenderung memiliki
pertumbuhan negatif, sehingga pada tahun 2025 konsumsi jenis energi tersebut
adalah nol. Pangsa jenis energi di sektor industri pada tahun 2025 sangat berbeda
dengan pangsa BBM pada tahun 2012. Pada tahun 2025, pangsa pemakaian
listrik adalah 56,92% dan minyak solar adalah 43,08%. Naiknya konsumsi
minyak solar dan turunnya pangsa listrik diperkirakan dikarenakan masingmasing industri ingin meningkatkan kehandalan suplai listriknya untuk
meminimalisir pengaruh pemadaman listrik terhadap produksi. Hal itu mendorong
industri untuk memiliki pembangkit sendiri dengan bahan bakar minyak solar.

89

Gambar 5.19. Proyeksi Permintaan Sektor Industri

5.5.2.1.4 Sektor Transportasi


Sektor transportasi merupakan sektor permintaan energi terbesar. Faktor
pendorong pertumbuhan permintaan energi sektor ini adalah pertumbuhan
ekonomi (PDRB) dan perkembangan populasi. Perkembangan PDRB dan
populasi menentukan permintaan transportasi dan daya beli kendaraan yang
selanjutnya akan berpengaruh pada tingkat permintaan energi.
Saat ini jenis energi yang digunakan oleh sektor ini adalah hampir seluruhnya
berupa BBM. Penggunaan tenaga listrik dan gas sebagai sumber energi
transportasi masih sangat kecil. Untuk mengurangi ketergantungan terhadap BBM
yang makin mahal, beberapa upaya yang telah dilakukan adalah dengan
menggunakan biodiesel dan upaya peningkatan efesiensi sektor transport melalui
perbaikan infrastruktur transportasi dan manajemen lalu lintas.

90

Pertumbuhan permintaan energi sektor transportasi pada 2012-2025 adalah


sekitar 4,03%. Tren permintaan energi sektor transpotasi 2012-2025 diperlihatkan
pada Gambar 5.20. Sebagaimana diperlihatkan pada gambar tersebut permintaan
energi sektor transportasi menurut jenis bahan bakarnya belum banyak bergeser
dari kondisi saat ini dimana keseluruhannya adalah BBM.

Gambar 5.20. Proyeksi Permintaan Per Jenis Energi

5.5.2.1.5 Sektor Lain


Permintaan energi sektor pertanian, konstruksi dan pertambangan antara tahun
2012-2025 diperkirakan tumbuh rata-rata 3,87% per tahun (Gambar 5.21). Jenis
energi yang digunakan di sektor ini adalah BBM untuk penggerak alat-alat
pertanian seperti traktor, pompa air, perahu, peralatan pertambangan dan lainnya.

91

Gambar 5.21. Proyeksi Permintaan Sektor lain

5.5.2.2 Permintaan Energi Menurut Jenis


Menurut jenis energinya, permintaan energi tahun 2012 didominasi oleh BBM
(68,72%) diikuti listrik (19,24%) dan LPG (12,04%). Di masa mendatang pada
tahun 2025, jenis energi yang permintaan akan tumbuh cepat adalah LPG. Tren
permintaan energi 2012-2025 menurut jenis energinya diperlihatkan pada Gambar
5.22. Pertumbuhan rata-rata permintaan energi final menurut jenisnya adalah
sebagai berikut; BBM (3,94%), LPG (11,20%) dan listrik (4,89%). Dengan
pertumbuhan tersebut pangsa permintaa energi 2025 (tidak termasuk biomassa
rumah tangga) menjadi; BBM (57,89%), LPG (23,97%) dan listrik (18,14%).
Beberapa hal yang dapat dikemukakan mengenai prakiraan pangsa energi final
per jenis energi 2025 dibandingkan kondisi tahun 2012 adalah BBM turun dari
68,72% menjadi 57,89% sementara LPG naik dari 12,04% menjadi 23,97%.

92

Penurunan pangsa kebutuhan BBM tersebut terutama disebabkan oleh adanya


program substitusi minyak tanah rumah tangga dan komersial ke LPG.

Gambar 5.22. Proyeksi Permintaan Menurut Jenis

5.4.2.2.1 Bahan Bakar Minyak (BBM)


BBM adalah jenis energi final yang dominan di Indonesia. Energi ini
digunakan di sektor transportasi, industri dan sektor lain. Pada tahun 2012,
konsumen terbesar BBM adalah sektor transportasi (90,45%), diikuti oleh sektor
lain (8,19%) dan sektor industri (1,36%). Pada tahun 2012-2025 permintaan BBM
tumbuh rata-rata 4,03% per tahun (Gambar 4.21). Pertumbuhan permintaan BBM
menurut sektor pada perioda tersebut adalah sebagai berikut; industri (4,96%),
transportasi (4,03%) dan sektor lain (3,87%). Dengan pertumbuhan tersebut
pangsa masing-masing sektor pengguna BBM di 2025 menjadi; transportasi
(90,47%), industri (1,52%) dan sektor lain (8,02%). Pangsa pemakaian tersebut

93

jika dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya cenderung tidak banyak


berubah. Masih tingginya pangsa BBM di sektor transportasi terjadi karena
pertumbuhan permintaan energi sektor transportasi cukup tinggi sedangkan
penetrasi bahan bakar alternatif masih relatif rendah.

Gambar 5.23. Proyeksi Permintaan BBM

5.4.2.2.2 LPG
LPG digunakan di sektor rumah tangga dan komersial. Sektor yang dominan
dalam penggunaan LPG adalah sektor rumah tangga (67,30%) diikuti dengan
sektor komersial (11,18%). Selama 2012-2025, permintaan LPG meningkat cukup
pesat rata-rata 11,15% per tahun (Gambar 5.24). Hal ini terjadi terutama karena
pelaksanaan program substitusi minyak tanah dengan LPG. Dengan pertumbuhan

94

tersebut maka diperkirakan pada tahun 2025 pangsa permintaan LPG sektor
menjadi; rumah tangga 88,82% dan komersial 11,18%.

Gambar 5.24. Proyeksi Permintaan LPG

5.4.2.2.3 Listrik
Energi listrik hanya digunakan di sektor rumah tangga, sektor komersial dan
sektor industri. Sementara sektor lain dan sektor transportasi tidak menggunakan
listrik. Pada tahun 2012 konsumen terbesar listrik adalah sektor rumah tangga
(56,22%), diikuti sektor komersial (34%) dan sektor industri (9,78%). Pangsa
tersebut adalah untuk listrik yang dibeli dari PLN. Pertumbuhan listrik rata-rata
(2012-2025) adalah 4,94% per tahun (Gambar 5.25). Dengan pertumbuhan
tersebut maka pangsa permintaan listrik pada tahun 2025 adalah: rumah tangga
(62,87%), komersial (30,74%) dan industri (6,39%). Permintaan listrik masa

95

mendatang diperkirakan akan terus tumbuh sejalan dengan perkembangan


ekonomi dan populasi.

Gambar 5.25. Proyeksi Permintaan Listrik

5.5.3 Penyediaan Energi


5.5.3.1 Penyediaan Bahan Bakar Minyak dan Gas
Jalur distribusi Bahan Bakar Minyak (BBM) dan gas di wilayah DIY dipasok
langsung dari unit pengolahan BBM di Cilacap dengan menggunakan jalur pipa
menuju Depo Pemasaran Rewulu. BBM yang dipasok berupa bensin, solar,
minyak tanah, oli dan gas. Dari Depo Rewulu bensin dan minyak solar langsung
didistribusikan ke Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU). Kemudian dari
SPBU dan agen minyak, BBM didistribusikan ke konsumen. Khusus untuk
minyak tanah hanya diperuntukkan untuk industri sehingga tidak dijual di sisi
pengecer.

96

Pada tahun 2011 oleh dinas PUP-ESDM DIY, mencatat bahwa jumlah SPBU
provinsi DIY sejumlah 89 unit tersebar di masing-masing kabupaten dan
kotamadya. Penyebaran SPBU di provinsi DIY adalah sebagai berikut; kotamadya
Yogyakarta (16 unit), Sleman (30 unit), Bantul (20 unit), Kulonprogo (10 unit)
dan Gunungkidul (12 unit). Untuk bahan bakar gas, dari UP IV Cilacap dipasok
langsung ke Stasiun Pengisian Bahan Bakar Gas (SPBG) kemudian ke agen,
pengecer dan ke konsumen. Jumlah SPBG yang tersebar di provinsi DIY pada
tahun 2012 adalah sejumlah 41 unit. Penyebaran SPBG di provinsi DIY adalah
sebagai berikut; Sleman (16 unit), Kotamadya Yogyakarta (12 unit), Bantul (8
unit), Kulonprogo (4 unit) dan Gunungkidul (1 unit).
Pada sisi penyediaan (Gambar 5.26), diasumsikan bahwa kondisi penyediaan
BBM dan gas selama periode proyeksi sama dengan kondisi permintaan bahan
bakar dan gas pada tahun dasar yaitu dipasok langsung dari unit pengolahan BBM
dan Gas di Cilacap dengan menggunakan pipa menuju Depo Pemasaran Rewulu
kemudian didistribusikan ke SPBU dan agen gas yang ada di wilayah provinsi
DIY.

97

Gambar 5.26. Proyeksi Penyediaan BBM dan LPG

5.4.3.2 Penyedian Listrik


Sistem ketenagalistrikan di provinsi DIY merupakan bagian dari sistem
interkoneksi Jawa Madura Bali (JAMALI) yang meliputi tujuh provinsi di Jawa
dan Bali. Sistem ini merupakan sistem interkoneksi dengan jaringan tegangan
ekstra tinggi 500 kV yang membentang sepanjang Jawa dan Bali. Sistem ini
adalah sistem interkoneksi terbesar di Indonesia.
Tabel 5.14. Kapasitas Gardu Induk Provinsi DIY
No
1
2
3
4
5
6
7
8

Gardu Induk
KENTUNGAN
BANTUL
GEJAYAN
GODEAN
WIROBRAJAN
MEDARI
WATES
SEMANU

Alamat

Kapasitas

JL.Kaliurang Kentungan Sleman


JL.Parangtritis Druwo Sewon Bantul
JL. Afandi Gejayan Yogyakarta
Sidomoyo Godean Sleman
JL. RE Martadinata Wirobrajan Yogyakarta
Malang Caturharjo Sleman
JL Raya Pantai Glagah Wates
Mijahan Semanu Gunungkidul

120 MVA
120 MVA
120 MVA
60 MVA
60 MVA
60 MVA
46 MVA
60 MVA

98

PT. PLN (Persero) APJ Yogyakarta bertugas melayani kebutuhan listrik


masyarakat DIY. Pada tahun 2012, produksi listrik DIY adalah 2.210 GWh dan
listrik jual sejumlah 2.044 GWh. Total kerugian (losses) pada tahun tersebut
adalah sejumlah 7,52%. Sementara itu daya mampu pasok seluruh Gardu Induk di
DIY adalah 516,8 MW (Tabel 5.14). Pada tahun 2025 untuk Skenario Dasar
(Gambar 5.27) produksi listrik yang diharapkan adalah adalah 2.243.572 SBM
sehingga membutuhkan Gardu Induk dengan total kapasitas 418 MW. Namun
dalam praktek, Trafo tidak boleh dioperasikan lebih dari 80% kapasitasnya
sehingga pada tahun tersebut diperlukan kapasitas paling tidak 522 MW. Dengan
meningkatnya kebutuhan produksi listrik tersebut, PLN masih perlu untuk
menaikkan kapasitas Gardu Induknya.

Gambar 5.27. Proyeksi Penyediaan Listrik

99

Pada Skenario Energi Terbarukan, penyediaan energi listrik sebagian


diperoleh dari infrastruktur energi terbarukan sesuai dengan target rencana
pengembangan energi terbarukan yang telah ditetapkan. pada tahun 2025.
Sehingga nilai penyediaan energi listrik pada Skenario Energi Terbarukan lebih
kecil daripada Skenario Dasar. Besarnya kontribusi pembangkit listrik yang
berasal dari tenaga angin, surya, mikrohidro dan biomassa adalah sebesar 32.051
SBM.

5.5.4 Neraca Energi DIY 2025


Pada tahun 2025, besar permintaan energi (Total Demand) provinsi DIY
adalah 12.565,93 ribu SBM yaitu dua kali permintaan energi pada tahun 2012.
Permintaan energi pada tahun 2025 meliputi sektor Rumah Tangga (4.101,57 ribu
SBM), Sektor Komersial (1.035,76 ribu SBM), Sektor Industri (255,54 ribu
SBM), Sektor Transportasi (6.568,92 ribu SBM) dan Sektor Lain (582,05 ribu
SBM). Sektor yang mengalami pertumbuhan permintaan paling besar adalah
Sektor Rumah Tangga (9,94%), diikuti oleh Sektor Transportasi (4,03%), Sektor
Lain (3,87%), Sektor Komersial (3,5%) dan Sektor Industri (2,82%). Pada sisi
kolom ditampilkan permintaan energi menurut jenis. Bahan bakar yang paling
banyak digunakan adalah Premium (5.249,435 ribu SBM), diikuti LPG (3.007,12
ribu SBM), Listrik (2.275,65 ribu SBM) dan Minyak Solar (908,49 ribu SBM).
Pada bagian transformasi, ada dua bagian utama yaitu Pembangkit Listrik dan
Transmisi dan Distribusi. Pada sisi Pembangkit Listrik, seluruh infrastruktur
energi terbarukan diasumsikan berfungsi dengan baik dan mampu menghasilkan

100

energi listrik sesuai dengan kapasitasnya (Full Capacity). Sumber energi


pembangkit listrik di sini meliputi wind (angin), solar (matahari), hydro (air) dan
biomass (biomassa). Dalam LEAP, semua sumber energi tersebut diproduksi
sendiri karena potensi yang ada melebihi kapasitas dari infrastruktur terpasang.
Energi yang dihasilkan dari pembangkit tersebut adalah listrik yang digunakan
untuk memenuhi permintaan listrik. Pada tahun 2025, produksi dari Pembangkit
Listrik tersebut adalah 32,05 ribu SBM.
Tabel 5.15. Neraca Energi DIY 2025
Energy Balance for Model Energi DIY
Scenario: Skenario Energi Terbarukan, Year: 2025 (Thousand Setara Barrel Minyak)
LPG Wind Solar Hydro Biomass Premium M. Solar M.Diesel Listrik Avtur Biodiesel Total
Production
- 0,87 16,27 4,07
10,85
32,05
Imports
3.007,12
- 5.249,43 1.472,79
- 2.428,64 538,85
22,09 12.718,92
Exports
Total Primary Supply
3.007,12 0,87 16,27 4,07
10,85 5.249,43 1.472,79
- 2.428,64 538,85
22,09 12.750,97
Pembangkit Listrik
- -0,87 -16,27 -4,07 -10,85
32,05
Transmisi dan Distribusi
- -185,04
- -185,04
Total Transformation
- -0,87 -16,27 -4,07 -10,85
- -152,99
- -185,04
Energi Fosil
3.007,12
- 5.249,43 1.472,79
- 2.275,65 538,85
- 12.543,84
Rumah Tangga
2.670,80
- 1.430,78
- 4.101,57
Komersial
336,33
- 699,43
- 1.035,76
Industri
110,09
- 145,45
255,54
Transportasi
- 5.249,43 780,65
- 538,85
- 6.568,92
Sektor Lain
582,05
582,05
Energi Terbarukan
22,09
22,09
Biodiesel
22,09
22,09
Total Demand
3.007,12
- 5.249,43 1.472,79
- 2.275,65 538,85
22,09 12.565,93
Unmet Requirements
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00

Pada sisi Transmisi dan Distribusi dimasukkan nilai losses (rugi-rugi) tahunan
berdasarkan data kWh terjual dan kWh produksi yang diperoleh dari PT. PLN
APJ Yogyakarta. Untuk proyeksi hingga 2025 digunakan data rugi-rugi pada
tahun 2012 sebesar 7,52%. Pada tahun 2025, besar rugi-rugi Transmisi dan
Distribusi

adalah

185,04

ribu

SBM.

Adanya

rugi

transmisi

tersebut

mengakibatkan impor listrik lebih besar daripada permintaan karena untuk


mengkompensasi rugi-rugi tersebut.

101

Pada sisi Primary Supply, karena kecilnya nilai produksi dibandingkan


permintaan, maka mayoritas energi provinsi DIY disuplai dari luar sehingga
kebanyakan energi diimpor dan tidak ada yang diekspor. Pada sisi Production,
hanya sumber energi terbarukan saja yang muncul karena sebagian besar sumber
energi diimpor dari luar provinsi DIY. Besar energi yang diimpor dari luar
provinsi DIY adalah sebesar 12.718,92 ribu SBM sedangkan yang diproduksi
sendiri hanya sebesar 32,05 ribu SBM. Karena kecilnya nilai produksi
dibandingkan nilai yang diimpor maka tidak ada hasil produksi yang bisa diekspor
dari provinsi DIY.

5.5.5 Bauran Energi 2025


Besarnya konsumsi energi final di provinsi DIY untuk jenis BBM dan LPG
adalah pada tahun 2025 diperkirakan adalah 10.268,1 ribu SBM. Di samping itu
jika target pengembangan energi terbarukan provinsi DIY juga terpenuhi sehingga
mampu memproduksi energi sebesar 32,1 ribu SBM pada tahun tersebut, maka
besarnya bauran energi pada tahun 2025 adalah sebesar 0,53%.

102

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan
1. Besarnya potensi energi terbarukan di provinsi DIY pada tahun 2012 adalah
sebagai berikut; tenaga air 1.755,4 kW, tenaga surya berkisar 4,28-6,56
kWh/m2/hari, tenaga angin berkisar 2,3-4,9 m/detik dan biomassa sebesar
8.481.036 GJ
2. Kapasitas infrastruktur energi terbarukan yang telah dibangun hingga tahun
2012 adalah adalah sebagai berikut; PLTMh 81,25 kW, PLTS 196 kW, Biogas
241,1 kW, PLTB 111 kW.
3. Pada tahun 2012, konsumsi energi final provinsi DIY (selain biomassa) adalah
sebesar 6.246,32 ribu SBM. Pangsa pemakaian energi terbesar adalah Sektor
Transportasi (61,69%), diikuti oleh Sektor Rumah Tangga (19,65%), Sektor
Komersial (10%), Sektor Lain (5,41%) dan Sektor Industri (3,25%). Jenis
energi yang paling banyak digunakan adalah Premium (48,13%) , diikuti oleh
Listrik ( 20,06%), Minyak Solar (14,54%) dan LPG (11,65%).
4. Dari peramalan permintaan energi per sektor pemakai diperoleh bahwa pada
tahun 2025, Sektor Transportasi merupakan pangsa sektor pemakai energi
terbesar di provinsi DIY yaitu sebesar 52,37% diikuti Sektor Rumah Tangga
(32,70%), Sektor Komersial (8,26%), Sektor Lain (4,64%) dan Sektor Industri
(2,04%). Jika ditinjau dari jenis bahan bakar yang digunakan, maka pada tahun
2025, premium merupakan jenis energi yang paling besar permintaannya

103

(41,8%), diikuti LPG (23,97%), listrik (18,14%) dan minyak solar (11,74%).
Tingginya tingkat konsumsi energi Sektor Transportasi disebabkan oleh
meningkatnya jumlah kendaraan khususnya yaitu sepeda motor dan mobil
penumpang mengingat DIY adalah kota pelajar dan kota pariwisata. Di
samping itu juga menunjukkan bahwa bahan bakar minyak masih menjadi
sumber utama energi bagi aktivitas masyarakat DIY. Dari sisi penyediaan,
sebagian besar kebutuhan energi di provinsi DIY disuplai dari luar.
5. Besarnya bauran energi terbarukan provinsi DIY pada tahun 2012 adalah
0,07%. Jika target pengembangan energi baru terbarukan provinsi DIY pada
tahun 2025 tercapai, maka diperkirakan bauran energi terbarukan pada tahun
2025 adalah 0,53%.

6.2 Saran
1. Bagi pemerintah provinsi DIY, untuk meningkatkan elastisitas energi di
provinsi DIY bisa dengan cara meningkatkan industri kreatif mengingat DIY
adalah kota pelajar dan sekaligus kota pariwisata, sehingga terjadi peningkatan
signifikan terhadap pertumbuhan PDRB.
2. Untuk penelitian selanjutnya perlu dilakukan proyeksi permintaan energi
menggunakan model ekonometri sehingga akan terlihat signifikansi variabelvariabel yang mempengaruhi tingkat permintaan energi. Variabel-variabel
seperti harga energi, biaya investasi, teknologi dan lingkungan perlu diuji
kaitannya terhadap permintaan energi secara keseluruhan.

104

3. Untuk penelitian selanjutnya perlu juga dilakukan analisis dampak penggunaan


energi terhadap lingkungan dan kesehatan secara lebih lengkap dan detail.
4. Untuk membuat model, hendaknya dikumpulkan data histori sejumlah paling
tidak sesuai dengan kebutuhan minimal, sehingga diharapkan mendapatkan
model yang akurasinya tinggi.

105

DAFTAR PUSTAKA

Adams, F. G., Shachmurove, Y., 2008. Modelling and Forecasting Energy


Consumption in China: Implications for Chinese Energy Demand and
Imports in 2020, Energy Economics, Vol.30, pp. 1263-1278.
Ahmad, S. S., Muhammad, S., Shabbir, R., Wahid, A., 2010, Predicting Future
Energy Requirements of Punjab (Pakistan) Agriculture Sector Using Leap
Model,World Applied Sciences Journal, Vol 8, pp. 833-838.
Anonim, 2008, Buku Panduan Biomassa Asia: Panduan untuk Produksi dan
Pemanfaatan Biomassa, The Japan Institute of Energy.
Anonim, 2011. LEAP Long-range Energi Alternatives Planning System: User
Guide for Version 2011 first Draft, www.energycommunity.org, 13 Agustus
2013.
Anonim,
2013.
Perubahan
Paradigma
Pengelolaan
Energi,
www.konservasienergiindonesia.info/energy/indonesia/paradigm-shift,
13
Agustus 2013.
Anonim,
2013.
Perubahan
Paradigma
Pengelolaan
Energi,
www.konservasienergiindonesia.info/energy/indonesia/vision25, 13 Agustus
2013.
Anonim, 2014. https://eosweb.larc.nasa.gov/cgi-bin/sse/retscreen.cgi?email=rets
@nrcan.gc.ca diakses pada 7 Januari 2014
Aritonang, R. L. R., 2009. Peramalan Bisnis, Penerbit Ghalia Indah, Jakarta.
Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi, 2012. Outlook Energi Indonesia,
2012, www.bppt.go.id, 13 Agustus 2013.
Badan Pusat Statistik Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, 2008. Daerah
Istimewa Yogyakarta dalam Angka 2008.
Badan Pusat Statistik Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, 2009. Daerah
Istimewa Yogyakarta dalam Angka 2009.
Badan Pusat Statistik Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, 2010. Daerah
Istimewa Yogyakarta dalam Angka 2010.
Badan Pusat Statistik Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, 2011. Daerah
Istimewa Yogyakarta dalam Angka 2011.
Badan Pusat Statistik Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, 2012. Daerah
Istimewa Yogyakarta dalam Angka 2012.
Budiarto, R., 2012. Kebijakan Energi Menuju Sistem Energi yang Berkelanjutan,
Penerbit Samudra Biru, Yogyakarta.
Direktorat Sumber Daya Energi, Mineral dan Pertambangan dan Badan
Perencanaan Pembangunan Nasional, 2012. Keselarasan Kebijakan Energi
Nasional (KEN) dengan Rencana Umum Energi Nasional (RUEN) dan
Rencana UMUM Energi Daerah (RUED).
El Bassam, N., Maegaard, P., 2004. Integrated Renewable Energy for Rural
Communities: Planning Guidelines, Technologies and Applications, Elsevier
B. V., Amsterdam.

106

Guta, D. D., 2012. Assessment of Biomass Fuel Resource Potential and


Utilization in Ethiopia: Sourcing Strategies for Renewable Energies,
International Journal of Renewable Energy Research, Vol. 2, No. 1.
Hanke, J. E., Wichern, D., W., 2005. Business Forecasting, Pearson Prentice
Hall, United State of America.
Harvey, A., 1993. Micro-hydro Design Manual: A Guide to Small-Scale Water
Power Schemes, Intermediate Technology Publication, United Kingdom.
Khan, S. I., Islam, I., Khan, A. H., 2011. Energy Forecasting of Bangladesh in
Gas Sector Using LEAP, Global Journal of Researches in Engineering, Vol.
11, Issue 1, Ver. 1.0, February 2011.
Kilic, B., 2011. Evaluating of Renewable Energy Potensial in Turkey,
International Journal Of Renewable Energy Research, Vol. 1, No.4 pp. 259264.
Krzemie, J., 2013. Application of Markal Model Generator in Optimizing
Energy Systems, Journal of Sustainable Mining, Vol. 12, No. 2, pp. 35-39.
Lanang, R. WTP., 2005. Kajian Perencanaan Permintaan dan Penyediaan Energi
di Wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta Menggunakan Perangkat LEAP,
Skripsi, Jurusan Teknik Fisika Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada,
Yogyakarta.
Mezher, T., Dawelbait, G., Abbas, Z., 2011. Renewable Energy Policy Options
for Abu Dhabi: Drivers and Barriers,Energy Policy, Vol. 42, pp. 315-328.
Slide Presentasi Dinas PUP-ESDM DIY dalam acara Edukasi dan Sosialisasi
Pemanfaatan Aneka EBT di Yogyakarta, 30 November 2012.
Sopha, B. M. Slide Kuliah Teknik Peramalan (Forecasting).
Sugiyono, A., 2010. Pengembangan Energi Alternatif di Daerah Istimewa
Yogyakarta: Prospek Jangka Panjang, Yogyakarta.
Suhono, 2010, Kajian Perencanaan Perminataan dan Penyediaan Energi Listrik di
Wilayah Kabupaten Sleman Menggunakan Perangkat Lunak LEAP, Skripsi,
Jurusan Teknik Fisika, Fakultas Teknik, Universitas Gadjah Mada,
Yogyakarta.
Sulukan, E., Salam, M., Uyar, T. S., Kirdilo, M., 2010. Determining Optimum
Energy Strategies for Turkey by Markal Model, Journal of Naval Science and
Engineering, Vol. 6, No.1, pp. 27-38.
Undang Undang Republik Indonesia Nomor 30 tahun 2007 tentang Energi.
Undang Undang Republik Indonesia Nomor 30 tahun 2009 tentang
Ketenagalistrikan.
Wijaya, M., E., Limmeechokchai, B., 2009. Supply Security Improvement of
Long Term Electricity Expansion Planning of Java-Madura-Bali System in
Indonesia, Thammasat International Journal, Science Technology, Vol. 14,
No. 4, October-December 2009.
Yusgiantoro, P., 2000. Ekonomi Energi: Teori dan Praktik, LP3S Indonesia,
Jakarta.

107

LAMPIRAN

108

Lampiran 1. PDRB
Produk Domestrik Regional Bruto
menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Konstan di DI Yogyakarta
(juta Rupiah)
Lapangan Usaha
2006
2007
2008
1. Pertanian
3.306.928 3.333.382 3.519.768
2. Pertambangan dan Penggalian
126.137
138.358
144.772
3. Industri Pengolahan
2.481.167 2.528.020 2.566.422
4. Listrik, Gas & Air Bersih
152.862
165.772
174.933
5. Bangunan
1.580.312 1.732.945 1.838.429
6. Perdagangan, Hotel-Restoran
3.569.622 3.750.365 3.965.384
a. Perdagangan Besar dan Eceran
1.534.974 1.613.884 1.693.640
b. Hotel
259.896
287.901
342.329
c. Restoran
1.774.752 1.848.580 1.929.414
7. Pengangkutan & Komunikasi
1.761.672 1.875.307 1.999.332
8. Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan 1.591.885 1.695.163 1.790.556
9. Jasa-Jasa
2.965.164 3.072.200 3.209.341
PDRB
17.535.749 18.291.512 19.208.938
Penduduk Tengah Th
3.400.107 3.434.534 3.468.502
PDRB per Kapita/GRDP per Capita (Rp.)
5.157.411 5.325.762 5.538.108

2009
3.642.696
138.748
2.610.760
185.599
1.923.720
4.162.116
1.791.892
364.119
2.006.105
2.128.595
1.903.411
3.368.614
20.064.259
3.426.637
5.855.379

2010
3.632.681
139.967
2.793.580
193.027
2.040.306
4.383.851
1.889.077
376.543
2.118.231
2.250.664
2.024.368
3.585.598
21.044.042
3.457.491
6.086.507

2011
3.555.797
156.711
2.983.167
201.243
2.187.805
4.611.402
1.971.863
421.779
2.217.759
2.430.696
2.185.221
3.817.665
22.129.707
3.487.327
6.345.750

2012
3.706.923
159.808
2.915.722
215.597
2.318.448
4.920.045
2.090.487
487.361
2.342.196
2.581.620
2.402.718
4.088.337
23.309.218
3.514.762
6.631.806

Sumber: BI dan BPS Provinsi D.I. Yogyakarta

109

Lampiran 2. Proyeksi Jumlah Penduduk 2013-2025


Proyeksi PendudukD I Yogyakarta Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin
Tahun 2013-2025
(x 1000)
Laki-laki dan Perempuan / Male + Female
Wilayah 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025
0-4
214,8 215,2 215,6 214,3 213,7 212,2 210,7 208,2 205,2 202,2 199,2 196,2 192,7
05-Sep
207,9 210,4 213,3 214,6 215,1 216,7 217,3 218,5 216,3 214,6
213 212,4 210,8
Okt-14
199,4 200,6
201 205,5 209,1 210,8 212,5 213,5 216,6 218,1 219,6
219 218,6
15-19
224,9 214,1 200,5 205,7
209 211,4 211,8 210,8 216,7 220,4
223 224,4 223,6
20-24
289,3 285,1 282,5 271,3 259,3 248,4 238,6 228,3 228,8 230,1 232,4 235,7
240
25-29
343,2
335 331,8 320,8 311,4 306,4 303,5 303,8
288 272,4 258,9 248,5
244
30-34
369 371,2 370,5 363,5 354,3 343,2 330,9 321,3 313,4 308,3 305,2
302 293,8
35-39
307,5 322,5 334,8 346,2 356,6 363,2 365,6 363,9 359,6 349,3 336,9 324,3
315
40-44
250,7 255,6 263,6 274,8 288,7
304 319,2 331,3 342,7 351,9 358,3 361,3 359,6
45-49
238,4 240,2 241,7 243,4 245,3 247,4 252,5
260 270,5 284,4 299,4 313,4 326,4
50-54
219,2
224 227,2 230,1 233,1 234,2 235,3 236,7 238,3 240,2
242 246,9 254,3
55-59
183 189,9 196,2
203
208 213,1 217,1 220,4 223,1 225,1
227
228 229,7
60-64
141,4 147,5 154,2 158,6 165,8 172,9 181,1 186,6 192,1 198,1
203 206,9 209,9
65-69
111 113,1 116,2 119,2 123,3 128,4 134,6
142 147,9 154,9 160,9
167 172,2
70-74
94,9
94,9
93,9
94
95,1
96,1
98,2 101,5 104,4 108,4 113,5 118,5 124,4
75+
130,7 133,8 137,3 139,9 141,7 143,8 145,9 147,9 149,9 152,8 155,4 158,3 161,5
Total 3,525.3 3,553.1 3,580.3 3,604.9 3,629.5 3,652.2 3,674.8 3,694.7 3,713.5 3,731.2 3,747.7 3,762.8 3,776.5
3525,3 3553,1 3580,3 3604,9 3629,5 3652,2 3674,8 3694,7 3713,5 3731,2 3747,7 3762,8 3776,5

Sumber: Proyeksi Penduduk Indonesia 2000-2025


Badan Perencanaan Pembangunan Nasional
Badan Pusat Statistik
United Nations Population Fund Jakarta 2005

110

Lampiran 3. Jumlah Kendaraan Provinsi DIY


No Jenis Kendaraan
1 Mobil Penumpang
2 Bus
3 Mobil Beban
4 Kendaraan Khusus
5 Sepeda Motor
Total

No Jenis Kendaraan
1 Mobil Penumpang
2 Bus
3 Mobil Beban
4 Kendaraan Khusus
5 Sepeda Motor
Total

2003
74.728
8.039
32.520

2004
78.728
9.968
34.031

2005
82.705
14.685
35.670

597.143
712.430

666.941
789.668

755.101
888.161

2006
84.786
17.673
36.812

2007
89.598
21.232
38.537

843.077 1.012.319
982.348 1.161.686

2008
2009
2010
2011
2012
108.387 115.244 124.177 138.537 152.178
10.876
10.909
10.965
10.987
11.019
39.654
41.186
42.650
45.920
48.508
478
496
499
1.116.914 1.206.863 1.310.241 1.423.147 1.537.534
1.276.309 1.374.202 1.488.033 1.619.087 1.749.738

Sumber: BPS dari Ditlantas DIY

111

Lampiran 4. Data Penjualan BBM Retail


QUOTA VS REALISASI PREMIUM
Wilayah

SR

Unit Pemasaran IV Semarang


DI Yogyakarta Kod. Yogyakarta

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Sleman

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Bantul

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Kulon Progo

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Gn. Kidul

SR VI

BRANCH MAN DIY

DIY Total
Wilayah

SR

Unit Pemasaran IV Semarang


DI Yogyakarta Kod. Yogyakarta

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Sleman

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Bantul

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Kulon Progo

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Gn. Kidul

SR VI

BRANCH MAN DIY

DIY Total
Wilayah

SR

Unit Pemasaran IV Semarang


DI Yogyakarta Kod. Yogyakarta

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Sleman

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Bantul

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Kulon Progo

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Gn. Kidul

SR VI

BRANCH MAN DIY

DIY Total
Wilayah

SR

Unit Pemasaran IV Semarang


DI Yogyakarta Kod. Yogyakarta

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Sleman

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Bantul

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Kulon Progo

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Gn. Kidul

SR VI

BRANCH MAN DIY

DIY Total

Quota
66.350
156.749
75.420
25.387
27.384
351.290

2006
Real
61.616
146.184
72.181
24.896
27.176
332.053

2007
Real
68.648
147.200
78.608
26.672
30.128
351.256

2008
Quota
Real
74.172 73.712
154.375 149.608
82.678 81.096
29.468 30.664
31.685 31.960
372.379 367.040

%
93%
93%
96%
98%
99%
95%

Quota
64.450
152.909
75.501
26.041
28.426
347.328

Quota
84.672
152.473
77.100
33.655
35.266
383.166

2009
Retail Inmar
87.048
0
156.752
0
79.264
0
34.600
0
36.256
80
393.920
80

Total
87.048
156.752
79.264
34.600
36.336
394.000

%
Quota
103% 95.306
103% 171.623
103% 86.784
103% 37.882
103% 39.696
103% 431.291

2010
Retail
Inmar Total
94.192
0 94.192
169.736
0 169.736
87.400
0 87.400
36.880
0 36.880
38.888
8 38.896
427.096
8 427.104

Quota
83.761
175.383
103.872
38.107
40.190
441.313

2011
Retail Inmar
82.152
0
189.912
0
104.096
0
39.984
0
41.920
0
458.064
0

Total
82.152
189.912
104.096
39.984
41.920
458.064

%
98%
108%
100%
105%
104%
104%

2012
Retail
Inmar Total
91.496
0 91.496
208.600
0 208.600
112.720
0 112.720
44.104
0 44.104
47.488
0 47.488
504.408
0 504.408

Quota
99.887
227.174
122.757
48.031
51.869
549.718

YTD JULI 2013


Retail Inmar Total
41.544
0
41.544
93.040
0
93.040
48.064
0
48.064
19.304
0
19.304
21.584
0
21.584
223.536
0 223.536

%
42%
41%
39%
40%
42%
41%

%
107%
96%
104%
102%
106%
101%

Quota
93.822
206.906
113.529
44.474
47.084
505.815

%
99%
97%
98%
104%
101%
99%

%
99%
99%
101%
97%
98%
99%

%
98%
101%
99%
99%
101%
100%

Sumber: PT. Pertamina Branch DIY

112

QUOTA VS REALISASI SOLAR


Wilayah

SR

Unit Pemasaran IV Semarang


DI Yogyakarta Kod. Yogyakarta

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Sleman

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Bantul

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Kulon Progo

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Gn. Kidul

SR VI

BRANCH MAN DIY

DIY Total
Wilayah

SR

Unit Pemasaran IV Semarang


DI Yogyakarta Kod. Yogyakarta

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Sleman

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Bantul

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Kulon Progo

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Gn. Kidul

SR VI

BRANCH MAN DIY

DIY Total
Wilayah

SR

Unit Pemasaran IV Semarang


DI Yogyakarta Kod. Yogyakarta

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Sleman

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Bantul

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Kulon Progo

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Gn. Kidul

SR VI

BRANCH MAN DIY

DIY Total
Wilayah

SR

Unit Pemasaran IV Semarang


DI Yogyakarta Kod. Yogyakarta

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Sleman

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Bantul

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Kulon Progo

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Gn. Kidul

SR VI

BRANCH MAN DIY

DIY Total

Quota
17.495
42.668
25.501
14.996
13.299
113.958

2006
Real
27.881
33.544
23.301
11.592
11.460
107.778

%
159%
79%
91%
77%
86%
95%

Quota
29.729
35.768
24.846
12.360
12.220
114.922

Quota
14.968
34.040
23.582
11.906
13.912
98.407

2009
Retail
Inmar
15.640
9.982
35.568
192
24.640
0
12.440
0
14.536
104
102.824 10.278

Quota
20.900
40.950
30.499
12.685
15.105
120.140

Quota
21.154
49.809
28.338
15.456
12.100
126.857

2007
Total
23.795
32.176
25.128
10.824
11.088
103.011

%
80%
90%
101%
88%
91%
90%

Quota
20.108
34.317
27.111
11.605
11.776
104.917

2008
Real
13.384
32.232
26.536
11.192
11.968
95.312

%
67%
94%
98%
96%
102%
91%

Total
25.622
35.760
24.640
12.440
14.640
113.102

%
Quota
171% 15.828
105% 35.995
104% 24.936
104% 12.589
105% 14.711
115% 104.059

Retail
15.344
37.928
25.216
11.952
14.064
104.504

2010
Inmar
9.333
192
0
0
168
9.693

Total
24.677
38.120
25.216
11.952
14.232
114.197

%
156%
106%
101%
95%
97%
110%

2011
Retail
Inmar
11.304
7.056
44.072
192
28.152
0
13.688
0
15.600
0
112.816
7.248

Total
18.360
44.264
28.152
13.688
15.600
120.064

Retail
12.720
48.392
29.198
15.024
17.336
122.670

2012
Inmar
7.826
24
0
0
5
7.855

Total
20.546
48.416
29.198
15.024
17.341
130.524

%
101%
100%
100%
104%
100%
100%

YTD JULI 2013


Retail
Inmar
5.344
3.007
22.336
0
11.784
0
6.600
0
6.944
0
53.008
3.007

Total
8.351
22.336
11.784
6.600
6.944
56.015

88%
108%
92%
108%
103%
100%

Quota
20.390
48.471
29.277
14.459
17.331
129.928

39%
45%
42%
43%
57%
44%

Sumber: PT. Pertamina Branch DIY

TARGET VS REALISASI PERTAMAX


Wilayah

SR

Unit Pemasaran IV Semarang


DI Yogyakarta Kod. Yogyakarta

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Sleman

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Bantul

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Kulon Progo

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Gn. Kidul

SR VI

BRANCH MAN DIY

DIY Total
Wilayah

SR

Unit Pemasaran IV Semarang


DI Yogyakarta Kod. Yogyakarta

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Sleman

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Bantul

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Kulon Progo

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Gn. Kidul

SR VI

BRANCH MAN DIY

DIY Total
Wilayah

SR

Unit Pemasaran IV Semarang


DI Yogyakarta Kod. Yogyakarta

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Sleman

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Bantul

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Kulon Progo

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Gn. Kidul

SR VI

BRANCH MAN DIY

DIY Total

Target
3.225
5.681
307
154
0
9.367

2006
Real
2.160
3.752
272
232
0
6.416

%
67%
66%
89%
151%
68%

Target
2.182
3.789
275
234
0
6.480

2007
Total
2.072
3.760
328
184
0
6.344

%
95%
99%
119%
79%
98%

Target
1.152
2.091
182
102
0
3.528

2008
Real
1.192
2.008
432
8
0
3.640

%
103%
96%
237%
8%
103%

Target
2.864
4.890
396
0
0
8.149

2009
Retail
2.272
3.928
288
0
0
6.488

%
79%
80%
73%
80%

Target
4.047
7.010
513
0
0
11.570

2010
Retail
2.832
5.128
256
24
8
8.248

%
70%
73%
50%
71%

Target
2.554
5.149
755
233
178
8.870

2011
Retail
2.184
4.408
632
208
168
7.600

%
86%
86%
84%
89%
94%
86%

Target
4.828
9.744
1.397
460
371
16.800

2012
Retail
2.264
4.152
772
304
264
7.756

%
47%
43%
55%
66%
71%
46%

YTD JULI 2013


Target
Retail
8.130
1.740
14.910
2.688
2.772
609
1.092
176
948
216
27.852
5.429

%
21%
18%
22%
16%
23%
19%

Sumber: PT. Pertamina Branch DIY

113

TARGET VS REALISASI PERTAMAX PLUS


Wilayah

SR

Unit Pemasaran IV Semarang


DI Yogyakarta Kod. Yogyakarta

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Sleman

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Bantul

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Kulon Progo

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Gn. Kidul

SR VI

BRANCH MAN DIY

Wilayah

SR

DI Yogyakarta Kod. Yogyakarta

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Sleman

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Bantul

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Kulon Progo

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Gn. Kidul

SR VI

BRANCH MAN DIY

DIY Total
Wilayah

SR

Unit Pemasaran IV Semarang


DI Yogyakarta Kod. Yogyakarta

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Sleman

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Bantul

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Kulon Progo

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Gn. Kidul

SR VI

BRANCH MAN DIY

DIY Total

Target
24
264
96
0
0
384

2007
Total
168
256
160
0
0
584

%
701%
97%
167%
152%

Target
73
111
70
0
0
254

Target
354
431
123
0
0
907

0
146
73
0
0
220

24
264
96
0
0
384

%
#DIV/0!
180%
131%
175%

Target
232
208
73
0
0
514

2009
Real
320
208
72
0
0
600

%
138%
100%
98%
117%

Target
543
353
122
0
0
1.019

2010
Retail
472
208
88
0
0
768

%
87%
59%
72%
75%

Target
416
573
130
0
0
1.119

2012
Retail
272
448
32
0
0
752

%
65%
78%
25%
67%

YTD JULI 2013


Target
Retail
670
168
1.104
208
79
0
0
0
0
0
1.853
376

%
25%
19%
0%
20%

DIY Total

Unit Pemasaran IV Semarang

2006
Real

Target

2008
Real

0
128
96
0
0
224

0%
115%
138%
88%

2011
Retail
256
352
80
0
0
688

%
72%
82%
65%
76%

Sumber: PT. Pertamina Branch DIY

TARGET VS REALISASI PERTAMINA DEX


Wilayah

SR

Unit Pemasaran IV Semarang


DI Yogyakarta Kod. Yogyakarta

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Sleman

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Bantul

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Kulon Progo

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Gn. Kidul

SR VI

BRANCH MAN DIY

DIY Total
Wilayah

SR

Unit Pemasaran IV Semarang


DI Yogyakarta Kod. Yogyakarta

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Sleman

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Bantul

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Kulon Progo

SR VI

BRANCH MAN DIY

Kab. Gn. Kidul

SR VI

BRANCH MAN DIY

DIY Total

Target
44
37
26
0
21
128

Target
139
80
8
1
7
236

2010
Retail

2011
Retail

22
20
5
0
3
49

%
50%
55%
17%
13%
38%

Target
55
51
3
1
3
112

89
115
16
1
1
221

%
64%
143%
211%
83%
7%
94%

YTD JULI 2013


Target
Retail
%
82
312 380%
106
104 98%
15
8 53%
1
0 0%
0
0
205
424 207%

2012
Retail

82
48
5
1
4
139

%
150%
94%
140%
91%
161%
124%

Sumber: PT. Pertamina Branch DIY

114

Lampiran 5. Data Penjualan LPG non Subsidi, LPG subsidi dan Avtur
Penjualan LPG non Subsidi
No Bahan Bakar
2008
1 LPG 12 KG (MT)
27.157
2 LPG 50 KG (MT)
3.644
Sumber: PT Pertamina Branch DIY

2009
24.239
3.179

2010
21.338
2.955

2011
25.546
3.282

Penjualan Avtur
1 Avtur (KL)
49.069
51.860
53.038
Sumber: Bandara Adi Sucipto melalui PT Pertamina Branch DIY
Penjualan LPG Subsidi
Jenis Bahan Bakar
2009
2010
2011
2012
LPG 3 kg (MT)
40.681
48.324
52.793
61.729
Sumber: Diolah dari Dinas PUP-ESDM

2012
20.414
3.257

57.217

115

Lampiran 6. Data Penjualan BBM Industri


Realisasi Penyaluran BBM Keekonomian ke Industri
BBM
2009
2010
2011
2012
M. Bakar
3300
2200
2100
1700
M. Diesel
600
250
35
0
M. Solar
6400
7300
9800
9300
M. Tanah
300
900
400
350
Pertamax
0
0
0
523
Premium
4400
3700
3100
2400
Sumber: PT. Pertamina Branch DIY

116

Lampiran 7. Data Penjualan Listrik


DATA KETENAGALISTRIKAN PROPINSI DIY 2003-2012
Data Ketenagalistrikan
Konsumsi Listrik
- Sektor Rumah Tangga
- Sektor Komersial
- Sektor Publik dan Pemerintah
- Sektor Industri
- Sektor Sosial
- Lain-Lain/M
Daya Terpasang
- Sektor Rumah Tangga
- Sektor Komersial
- Sektor Publik dan Pemerintah
- Sektor Industri
- Sektor Sosial
- Lain-Lain/M
Jumlah Pelanggan Listrik
- Sektor Rumah Tangga
- Sektor Komersial
- Sektor Publik dan Pemerintah
- Sektor Industri
- SektorSosial
- Lain-Lain/M
Rugi-rugi Transmisi dan Pemerintah
- Produk Listrik
- Faktor Beban
- Beban Puncak
Beban Puncak + 30% Cadangan (MW)

Sumber: PLN APJ Yogyakarta

117

Satuan
KWH

2003

VA

2005

2006

2007

2008

2009

2010

2011

2012

1.244.409.538

1.343.319.722

1.346.337.889

1.481.575.542

1.578.453.018

1.688.857.181

1.809.022.224

1.869.768.571

2.043.752.017

657.366.446
201.464.652
39.302.555
159.098.518
73.595.674

716.062.049
212.317.343
52.992.372
164.738.274
81.501.897
16.797.604

776.680.266
247.357.047
66.757.342
163.145.276
89.379.791

771146012
262.213.605
62.366.013
160.802.676
89.809.583

828.964.537
304.654.513
68.430.302
174.901.415
104.624.775

867.143.735
328.050.882
74.244.567
193.208.433
110.109.161
5.696.240

932.620.923
360.854.463
81.332.639
189.046.777
121.066.923
3.935.456

1.000.503.283
350.760.270
88.536.308
197.657.445
134.270.519
37.294.399

1.051.544.032
357.756.063
90.264.226
193.856.071
138.328.606
38.019.573

1.143.796.943
401.241.072
94.401.914
209.890.686
153.683.872
40.737.530

653.096.369

414.854.400
104.304.600
20.454.429
59.354.100
54.128.840
Pelanggan

2004

1.130.827.845

635.410

594.655
22.772
2.753
454
14.776

800 1.292.656.916,9

697.724.494

441.204.750
116.837.150
24.047.504
59.067.300
56.567.790
667.009

623.957
24.022
3.186
451
15.393

1.389.182.171,2

744.623.087

463.937.060
133.898.053
27.758.454
60.476.400
58.553.120

766.829.214

467.194.700
148.444.890
28.885.604
60.714.800
61.589.220

837.431.019

516.349.800
159.235.250
33.238.219
60.352.800
68.254.950

882.479.013

924.868.363

978.846.203

1.051.020.972

1.130.965.316

541.099.250
167.566.050
38.010.563
63.464.600
72.338.550

566.621.850
177.043.900
40.903.913
64.476.700
75.822.000

597.418.550
176.446.450
42.771.053
66.894.700
80.728.450
14.587.000

636.401.000
193.131.100
45.880.522
70.194.000
88.178.750
17.235.600

681.214.900
211.757.850
47.737.766
77.558.000
94.171.000
18.525.800

690.585

676.772

745.557

770.293

794.493

819.785

851.527

891.816

644.167
25.641
4.083
448
16.246

629.866
26.004
4.183
444
16.275

695.437
27.301
4.390
456
17.973

717.270
28.844
4.761
460
18.958

738.689
30.530
5.443
474
19.357

760.554
31.750
5.723
473
20.172
1.113

788.976
33.774
5.892
480
21.083
1.322

825.014
36.479
6.212
501
22108
1.502

1.635.087.645,5 1.719.281.916,1 1.844.840.112,90

1.976.116.760

2.036.202.580

2.210.053.065

Lampiran 8. Tabel Neraca Energi DIY 2012


Energy Balance for Yogyakarta 2012
Scenario: Bussines As Usual, Year: 2012 (Thousand Setara Barrel Minyak)
LPG Wind Solar Hydro Biomass Premium M.Tanah M. Solar Listrik
Production
- 0,60 1,06 0,30
1,31
Imports
728,00
- 0,14
- 3.006,05
2,07 908,49 1.250,35
Exports
Total Primary Supply
728,00 0,60 1,06 0,44
1,31 3.006,05
2,07 908,49 1.250,35
Pembangkit Listrik
- -0,60 -1,06 -0,44
-1,31
3,41
Transmisi dan Distribusi
-0,94
Total Transformation
- -0,60 -1,06 -0,44
-1,31
2,47
Energi Fosil
728,00
- 3.006,05
2,07 908,49 1.252,82
Rumah Tangga
526,22
- 701,15
Komersial
201,79
- 423,01
Industri
2,07
60,33 128,66
Transportasi
- 3.006,05
- 510,47
Sektor Lain
- 337,69
Total Demand
728,00
- 3.006,05
2,07 908,49 1.252,82
Unmet Requirements
0,00
0,00
0,00
0,00

118

Avtur M. Bakar Total


3,27
337,05
11,83 6.243,99
337,05
11,83 6.247,27
-0,94
-0,94
337,05
11,83 6.246,32
- 1.227,37
- 624,80
11,83 202,90
337,05
- 3.853,57
- 337,69
337,05
11,83 6.246,32
0,00

Lampiran 9. Tabel Neraca Energi DIY 2025


Energy Balance for Model Energi DIY
Scenario: Skenario Energi Terbarukan, Year: 2025 (Thousand Setara Barrel Minyak)
LPG Wind Solar Hydro Biomass Premium M. Solar M. Diesel
Production
- 0,87 16,27 4,07
10,85
Imports
3.007,12
- 5.249,43 1.472,79
Exports
Total Primary Supply
3.007,12 0,87 16,27 4,07
10,85 5.249,43 1.472,79
Pembangkit Listrik
- -0,87 -16,27 -4,07 -10,85
Transmisi dan Distribusi
Total Transformation
- -0,87 -16,27 -4,07 -10,85
Energi Fosil
3.007,12
- 5.249,43 1.472,79
Rumah Tangga
2.670,80
Komersial
336,33
Industri
- 110,09
Transportasi
- 5.249,43 780,65
Sektor Lain
- 582,05
Energi Terbarukan
Biodiesel
Total Demand
3.007,12
- 5.249,43 1.472,79
Unmet Requirements
0,00
0,00
0,00
-

119

Listrik
2.428,64
2.428,64
32,05
-185,04
-152,99
2.275,65
1.430,78
699,43
145,45
2.275,65
0,00

Avtur Biodiesel Total


32,05
538,85
22,09 12.718,92
538,85
22,09 12.750,97
- -185,04
- -185,04
538,85
- 12.543,84
- 4.101,57
- 1.035,76
255,54
538,85
- 6.568,92
582,05
22,09
22,09
22,09
22,09
538,85
22,09 12.565,93
0,00

Lampiran 10. Energy Demand DIY 2009-2012 Menurut Sektor Pengguna


dan Jenis Bahan Bakar
Demand: Energy Demand Final Units
Scenario: Bussines As Usual, Fuel: Selected Fuels...
Branch: Demand\Energi Fosil
Units: Thousand Setara Barrel Minyaks

Rumah Tangga
Komersial
Industri
Transportasi
Sektor Lain
Total

2009
2010
2011
2012 Total
346,79 411,94 450,04 526,22 1.734,99
233,73 207,09 245,74 201,79
888,34
70,23
69,66
80,79
74,24
294,92
3.087,72 3.319,76 3.533,05 3.853,57 13.794,10
298,02 289,91 294,89 337,69 1.220,50
4.036,48 4.298,36 4.604,51 4.993,50 17.932,86

Demand: Energy Demand Final Units


Scenario: Bussines As Usual
Branch: Demand\Energi Fosil
Units: Thousand Setara Barrel Minyaks

Avtur
Listrik
LPG
Minyak Bakar
Minyak Diesel
Minyak Solar
Minyak Tanah
Premium
Total

2009
2010
2011
2012 Total
289,05 305,49 312,43 337,05 1.244,02
1.035,27 1.108,93 1.146,17 1.252,82 4.543,19
580,52 619,03 695,78 728,00 2.623,33
22,97
15,31
14,62
11,83
64,74
3,96
1,65
0,23
0,00
5,85
775,22 788,48 843,35 908,49 3.315,54
1,78
5,33
2,37
2,07
11,56
2.362,98 2.563,05 2.735,73 3.006,05 10.667,82
5.071,75 5.407,29 5.750,68 6.246,32 22.476,05

120

Lampiran 11. Penyediaan Energi 2012 Menurut Jenis


Resources: Primary Requirements
Scenario: Bussines As Usual
Branch: Resources
Units: Thousand Setara Barrel Minyaks

Avtur
Biomass
Listrik
LPG
Minyak Bakar
Minyak Diesel
Minyak Solar
Minyak Tanah
Premium
Solar
Wind
Total

2012
337,05
1,31
1.250,35
728,00
11,83
0,00
908,49
2,07
3.006,05
1,06
0,60
6.247,27

121

Lampiran 12. Proyeksi Permintaan Energi Menurut Sektor Pengguna


hingga 2025
Demand: Energy Demand Final Units
Scenario: Skenario Energi Terbarukan, Fuel: All Fuels
Branch: Demand\Energi Fosil
Units: Thousand Setara Barrel Minyaks

Rumah Tangga
Komersial
Industri
Transportasi
Sektor Lain
Total

2012
1.196,02
662,48
178,15
3.928,56
355,76
6.320,96

2013
1.302,06
702,55
190,91
4.119,51
349,37
6.664,41

2014
1.426,14
733,01
193,24
4.312,19
364,55
7.029,13

2015
1.563,61
762,98
195,59
4.506,67
380,39
7.409,24

2016
1.715,10
792,46
197,98
4.703,03
396,92
7.805,49

2017
1.883,50
821,45
203,29
4.901,35
414,17
8.223,77

2018
2.069,82
849,95
209,29
5.101,70
432,17
8.662,93

Rumah Tangga
Komersial
Industri
Transportasi
Sektor Lain
Total

2019
2.277,22
877,97
215,44
5.304,19
450,95
9.125,75

2020
2.506,52
905,49
221,73
5.508,88
470,54
9.613,16

2021
2.761,37
932,52
228,18
5.715,88
490,99
10.128,93

2022
3.044,79
959,07
234,78
5.925,28
512,32
10.676,23

2023
3.360,12
985,12
241,53
6.137,18
534,58
11.258,54

2024
3.710,98
1.010,68
248,45
6.351,69
557,81
11.879,61

2025
4.101,57
1.035,76
255,54
6.568,92
582,05
12.543,84

122

Lampiran 13. Proyeksi Penyediaan Energi Per Jenis hingga 2025


Resources: Primary Requirements
Scenario: Skenario Energi Terbarukan
Branch: Resources
Units: Thousand Setara Barrel Minyaks

Avtur
Biodiesel
Biomass
Hydro
Listrik
LPG
Minyak Bakar
Minyak Diesel
Minyak Solar
Minyak Tanah
Premium
Solar
Wind
Total

2012
2013
324,84 337,73
0,00
1,69
1,31
1,48
0,44
0,79
1.311,86 1.378,25
761,03 847,00
11,18
8,64
0,05
0,01
914,02 938,23
2,07
1,59
3.091,42 3.252,84
1,06
1,16
0,60
0,62
6.419,87 6.770,04

Avtur
Biodiesel
Biomass
Hydro
Listrik
LPG
Minyak Bakar
Minyak Diesel
Minyak Solar
Minyak Tanah
Premium
Solar
Wind
Total

2019
426,60
10,77
2,54
2,90
1.848,77
1.563,97
0,00
0,00
1.175,43
0,00
4.236,02
8,95
0,75
9.276,69

2014
351,14
3,37
1,66
1,14
1.450,98
935,57
6,02
0,00
974,18
1,09
3.414,91
1,26
0,64
7.141,96

2015
365,08
5,06
1,83
1,50
1.526,43
1.034,55
3,31
0,00
1.011,48
0,57
3.577,66
1,36
0,66
7.529,49

2016
379,57
6,49
2,01
1,85
1.602,44
1.144,92
0,51
0,00
1.050,21
0,04
3.741,11
3,25
0,68
7.933,07

2017
394,64
7,92
2,19
2,20
1.681,57
1.268,85
0,00
0,00
1.090,39
0,00
3.905,30
5,15
0,70
8.358,91

2018
410,31
9,35
2,36
2,55
1.763,46
1.407,68
0,00
0,00
1.132,11
0,00
4.070,25
7,05
0,72
8.805,85

2020
2021
2022
2023
2024
2025
443,53
461,14
479,45 498,48
518,27
538,85
12,20
14,18
16,16
18,14
20,11
22,09
2,71
4,34
5,97
7,59
9,22
10,85
3,25
3,42
3,58
3,74
3,90
4,07
1.936,87 2.027,90 2.122,47 2.220,72 2.322,73 2.428,64
1.739,14 1.936,26 2.158,22 2.408,23 2.689,85 3.007,12
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
1.220,41 1.267,12 1.315,64 1.366,04 1.418,39 1.472,79
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
0,00
4.402,61 4.570,08 4.738,45 4.907,78 5.078,08 5.249,43
10,85
11,93
13,02
14,10
15,19
16,27
0,77
0,79
0,81
0,83
0,85
0,87
9.772,34 10.297,15 10.853,76 11.445,65 12.076,59 12.750,97

123