Anda di halaman 1dari 27

KERANGKA ACUAN KERJA

BANTEK PENYUSUNAN RENCANA DETAIL TATA RUANG


(RDTR) DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN
PERKOTAAN BATANGTORU KABUPATEN TAPANULI
SELATAN

I. LATAR BELAKANG
Ruang dilihat sebagai wadah interaksi sosial, ekonomi dan budaya
antara manusia dengan manusia lainnya, ekosistem dan sumber daya buatan.
Interaksi ini tidak dengan sendirinya berlangsung secara seimbang dan saling
menguntungkan berbagai pihak karena adanya perbedaan kemampuan,
kepentingan serta perkembangan ekonomi yang dinamis dan akumulatif. Oleh
karena itu ruang perlu ditata agar dapat memelihara keberlanjutan lingkungan
dan memberikan dukungan terhadap kelangsungan hidup manusia serta
makhluk hidup lainnya.
Sesuai pasal 59 PP 15 tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan
Ruang, setiap Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota harus menetapkan
bagian dari wilayah kabupaten/kota yang perlu disusun Rencana Detail Tata
Ruang dan peraturan zonasinya. Bagian dari wilayah yang akan disusun
rencana detail tata ruang dan peraturan zonasi tersebut merupakan kawasan
perkotaan, kawasan strategis kota, atau kawasan strategis kabupaten.
Kawasan perkotaan pada hakekatnya adalah pusat kegiatan ekonomi
yang berfungsi mewujudkan efektifitas dan efisiensi pemanfaatan ruang
sebagai tempat berlangsungnya kegiatan ekonomi, sosial dan budaya, dengan
demikian maka kawasan perkotaan perlu dikelola secara optimal melalui suatu
proses penataan ruang
Berdasarkan RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan, Kawasan Perkotaan
Batangtoru adalah bagian yang perlu diperinci penataan ruangnya. Maka
dalam upaya pengendalian pembangunan yang lebih terinci perlu disusun
Rencana Detail Tata Ruang dan Peraturan Zonasinya.
Oleh karena dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Tapanuli
Selatan disebutkan bahwa Kawasan Perkotaan Batangtoru adalah kawasan
yang masih memerlukan rencana detail tata ruang, maka disusunlah rencana
detail tata ruang yang dilengkapi dengan peraturan zonasi sebagai salah satu
dasar dalam pengendalian penataan ruang dan sekaligus menjadi dasar
penyusunan rencana tata bangunan dan lingkungan bagi zona-zona yang pada
rencana detail tata ruang ditentukan sebagai zona yang penanganannya
diprioritaskan.

KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 1

II. DASAR PERTIMBANGAN


Adapun pertimbangan yang mendasari perlunya disusunnya RDTR dan
Peraturan Zonasi Kawasan Perkotaan Batangtoru adalah sebagai berikut:
1. Arahan serta kebijakan yang tertuang di dalam Rencana Tata Ruang
Wilayah

(RTRW)

Kabupaten

Tapanuli

Selatan

perlu

dijabarkan

pelaksanaannya di dalam Rencana Detail Tata Ruang dan Peraturan Zonasi.


2. Perkembangan kegiatan baru yang relatif sangat cepat yang harus
diakomodasi dalam Rencana Detail Tata Ruang.
3. Adanya perkembangan jaringan transportasi dalam bentuk prasarana dan
peningkatan fungsi dan intensitasnya.
Adapun dasar hukum yang melandasi Penyusunan Rencana Detail Tata
Ruang dan Peraturan Zonasi Kawasan Perkotaan Batangtoru ini adalah:
1. Undang-undang Republik Indonesia No. 28 Tahun 2002 tentang Bangunan
Gedung.
2. Undang-undang

Republik

Indonesia

No.

Tahun

2004

tentang

Pengelolaan Sumber Daya Air.


3. Undang-undang Republik Indonesia No. 25 Tahun 2004 tentang Sistem
Perencanaan Pembangunan Nasional.
4. Undang-Undang

Republik

Indonesia

No.

32

Tahun

2004

tentang

Indonesia

No.

33

Tahun

2004,

tentang

Pemerintahan Daerah.
5. Undang-Undang

Republik

Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Daerah.


6. Undang-undang Republik Indonesia No. 38 Tahun 2008 tentang Jalan.
7. Undang-Undang Republik Indonesia No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan
Ruang.
8. Undang-undang Republik Indonesia No. 30 Tahun 2007 tentang Energi.
9. Undang-undang

Republik

Indonesia

No.

12

Tahun

2008

tentang

Perubahan Kedua Aatas Undang-undang No. 32 Tahun 2004 tentang


Pemerintahan Daerah.
10.Undang-undang

Republik

Indonesia

No.

18

Tahun

2008

tentang

Indonesia

No.

51

Tahun

2008

tentang

Pengelolaan Sampah.
11.Undang-Undang

Republik

Pembentukan Kota Tangerang Selatan.


12.Peraturan Pemerintah No. 35 Tahun 1993 tentang Sungai.
13.Peraturan Pemerintah No. 69 Tahun 1996 tentang Pelaksanaan Hak dan
Kewajiban serta Bentuk dan Tata Cara Peran Serta Masyarakat Dalam
Penataan Ruang.
KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 2

14.Peraturan Pemerintah No. 10 Tahun 2000 tentang Tingkat Ketelitian Peta


untuk Penataan Ruang Wilayah.
15.Peraturan Pemerintah No. 36 Tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan
Undang-undang Republik Indonesia No. 28 Tahun 2002 tentang Bangunan
Gedung.
16.Peraturan Pemerintah No. 34 Tahun 2006 tentang Jalan.
17.Peraturan Pemerintah No. 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara
Penyusunan,

Pengendalian,

dan

Evaluasi

Pelaksanaan

Rencana

Pembangunan Daerah.
18.Peraturan Pemerintah No. 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Nasional.
19.Peraturan Pemerintah No. 27 Tahun 2008 tentang Penetapan Kawasan
Strategis Nasional.
20.Peraturan Pemerintah No. 42 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sumber
Daya Air.
21.Peraturan Pemerintah No. 43 Tahun 2008 tentang Air Tanah.
22.Peraturan Pemerintah No. 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan
Penataan Ruang.
23.Keputusan Presiden No. 57 Tahun 1989 tentang Kriteria Kawasan
Budidaya.
24.Keputusan Presiden No. 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan
Lindung.
25.Keputusan Presiden No. 62 Tahun 2007 tentang Fasilitas Umum.
26.Permendagri No. 2 Tahun 1987 tentang Pedoman Penyusunan Rencana
Kota.
27.Permendagri

No.

Tahun

1996

tentang

Pedoman

Perubahan

Pemanfaatan Lahan Perkotaan.


28.Permendagri No. 1 Tahun 2007 tentang Ruang Terbuka Hijau Kawasan
Perkotaan.
29.Permendagri No. 1 Tahun 2008 tentang Pedoman Perencanaan Kawasan
Perkotaan.
30.Kepmendagri No. 174 Tahun 2004 tentang Pedoman Koordinasi Penataan
Ruang Daerah.
31.Permen PU No. 20/PRT/M/2007 tentang Pedoman Teknis Aspek Fisik dan
Lingkungan Ekonomi serta Sosial Budaya dalam Penyusuanan Rencana
Tata Ruang.
32.Permen PU No. 41/PRT/M/2007 tentang Kriteria Teknis Kawasan Budidaya.
33.Permen PU No. 63/PRT/M/1993 tentang Garis Sempadan Sungai, Daerah
Manfaat Sungai, Daerah Penguasaan Sungai dan Bekas Sungai.

KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 3

34.Permen PU No. 05/PRT/M/2008 tentang Pedoman Penyediaan dan


Pemanfaatan Ruang Terbuka Hijau di Kawasan Perkotaan.
III. TUJUAN, FUNGSI DAN MANFAAT
Tujuan yang hendak dicapai dengan terselenggaranya Rencana Detail
Tata Ruang (RDTR) dan Peraturan Zonasi Kawasan Perkotaan Batangtoru ini
antara lain :
a.

Menciptakan keseimbangan dan keserasian yang pada prinsipnya


merupakan upaya dalam menciptakan keserasian dan keseimbangan fungsi
dan intensitas penggunaan ruang bagian-bagian wilayah kota pada
khususnya.

b.

Menciptakan kelestarian lingkungan pemukiman dan kegiatan


kota yang merupakan usaha menciptakan hubungan yang serasi antar
manusia

dan

lingkungannya,

yang

tercermin

dari

pola

intensitas

penggunaan ruang kecamatan pada umumnya dan bagian wilayah kota


pada khususnya.
c.

Meningkatkan daya guna dan hasil pelayanan yang merupakan


upaya pemanfaatan secara optimal yang tercermin dalam penetapan
sistem kota dengan pengawasan pelaksanaan pembangunan fisik untuk
masing-masing bagian wilayah kota secara terukur baik kualitas maupun
kuantitas.

d.

Mengarahkan pembangunan kota yang lebih tegas dalam rangka


upaya pengendalian pengawasan pelaksanaan pembangunan fisik untuk
masing-masing bagian wilayah kota secara terukur baik kualitas maupun
kuantitas.

e.

Membantu

penetapan

prioritas

pengembangan

kota

untuk

dijadikan pedoman bagi tertib bangunan dan tertib pengaturan ruang


secara rinci.
Sedangkan fungsi tersusunnya RDTR dan Peraturan Zonasi adalah :
a. Menyiapkan perwujudan ruang, dalam rangka melaksanakan programprogram pembangunan.
b. Menjaga

konsistensi

pembangunan

dan

keserasian

perkembangan

berwawasan perkotaan dengan RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan.


c. Menjaga

konsistensi

perwujudan

ruang

kawasan

perkotaan

melalui

pengendalian program-program pembangunan perkotaan.


Sementara manfaat tersusunnya RDTR dan Peraturan Zonasi Kawasan
Perkotaan Batangtoru ini, bagi pemerintah adalah:
a.

Sebagai

pedoman

untuk

memberikan

Ijin

Pemanfaatan Ruang (IPR);


KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 4

b.

Sebagai pedoman untuk mengesahkan site


plan (Rencana Tapak);

c.

Sebagai pedoman bagi pengaturan intensitas


bangunan setempat;

d.

Sebagai pedoman bagi pelaksanaan program


pembangunan.

IV. RUANG LINGKUP


4.1

Ruang Lingkup Wilayah


Ruang lingkup perencanaan dalam RDTR dan Peraturan Zonasi Kawasan
Perkotaan Batangtoru meliputi wilayah yang mencakup kawasan yang
mencirikan areal perkotaan. Delineasi lingkup kawasan yang menjadi
wilayah

perencanaan

perlu

didiskusikan

lagi

dengan

pemerintah

setempat.
4.2

Ruang Lingkup Kegiatan


Secara garis besar lingkup kegiatan dalam pekerjaan ini terdiri atas :
1. Tahap pengumpulan data dan informasi, berupa :

pengumpulan

hasil

studi

terkait,

literatur,

peraturan

perundang-undangan

pengumpulan data sekunder (tabular maupun spasial/peta)


dari berbagai instansi pemerintah terkait

pengumpulan data primer (wawancara maupun kuesioner)


dari berbagai instansi pemerintah terkait maupun non
instansi serta masyarakat.

observasi lapangan

Peta dasar yang digunakan adalah berasal dari BAPPEDA


Kabupaten Tapanuli Selatan, Bakosurtanal atau dinas/instansi
terkait.
2. Tahap Identifikasi potensi dan permasalahan pembangunan dan
perwujudan ruang kawasan;

Tinjauan terhadap kebijaksanaan yang telah ditetapkan,


diantaranya RTRW Kabupaten Tapanuli Selatan.

Tinjauan terhadap kemampuan fisik wilayah perencanaan

Tinjauan

terhadap

isu-isu

strategis

di

dalam

wilayah

perencanaan
3. Tahap Analisis yang meliputi:

KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 5

Analisis Fisik Dasar (kemiringan tanah, morfologi, topografi,


hidrologi, geologi dll) untuk menghasilkan daya dukung dan
daya tampung lingkungan (KLHS)

Analisis Kependudukan (jumlah, distribusi, struktur)

Analisis Struktur Pelayanan Kegiatan

Analisis Jaringan prasarana dalam perkotaan

Analisis

Pengembangan

Sektor-Sektor

Potensial

(basis

ekonomi, ekonomi lokal, prospek pertumbuhan ekonomi,


sektor informal)

Analisis Perkiraan kebutuhan pelaksanaan pembangunan


kawasan;
Perkiraan kebutuhan pelaksanaan pembangunan kawasan
didasarkan

atas

sektor/kegiatan

hasil

potensial,

analisis
daya

kependudukan,

dukung

lingkungan,

kebutuhan prasarana dan sarana lingkungan, sasaran


pembangunan

kawasan

yang

hendak

dicapai,

dan

pertimbangan efisiensi pelayanan


Perkiraan kebutuhan tersebut mencakup:

Perkiraan kebutuhan pengembangan kependudukan;

Perkiraan

kebutuhan

pengembangan

ekonomi

perkotaan;

Perkiraan kebutuhan fasilitas sosial dan ekonomi


perkotaan;

Perkiraan kebutuhan pengembangan lahan perkotaan


(kebutuhan ekstensifikasi;kebutuhan intensifikasi)

Perkiraan ketersediaan lahan bagi pengembangan.

Perkiraan

kebutuhan

prasarana

dan

sarana

perkotaan.

Analisis pemanfaatan lahan perumahan yang sudah


berijin

namun

belum

dibangun

(lahan

tidur),

yang

mencakup:

Identifikasi kebijakan perijinan yang sudah


diterbitkan

Plotting area sesuai perijinan yang sudah


diterbitkan

Kondisi eksisting dan rencana penggunaan


sesuai ijin yang diterbitkan

KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 6

Sinkronisasi

permukiman,

perencanaan

baik

antar

pemanfaatan

kawasan

lahan

maupun

jaringan sarana dan prasarana.

Optimalisasi pemanfaatan lahan

Interkoneksitas dengan jaringan sarana dan


prasarana

yang

telah

ada

(termasuk

dengan

permukiman tidak tertata)

Analisis Transportasi

Analisis penanganan banjir

Analisis

penanganan

kawasan

pemukiman

Analisis
(pengangguran,

penanganan

keamanan,

masalah

masyarakat

miskin,

sosial
dan

penyakit masyarakat lainnya).


4. Perumusan Rencana Detail Tata Ruang dan Peraturan Zonasi
Perumusan

ini

berdasarkan

pada

perkiraan

kebutuhan

pelaksanaan pembangunan dan pemanfaatan ruang.


5. Melakukan

diskusi

pembahasan

dalam

tahapan

kegiatan

penyusunan Laporan Pendahuluan, Laporan Antara dan Laporan


Akhir dengan melibatkan instansi terkait dan nara sumber lainnya
demi

mendapatkan

rancangan

yang

komprehensif

dan

operasional untuk diterapkan.


V. MUATAN RENCANA
Muatan Rencana Detail Tata Ruang dan Peraturan Zonasi Kawasan Perkotaan
Batangtoru terdiri atas:
1. Tujuan Penataan Ruang Wilayah Perencanaan
Tujuan penataan ruang wilayah perencanaan merupakan nilai dan/atau
kualitas terukur yang akan dicapai sesuai dengan arahan pencapaian
sebagaimana ditetapkan dalam rencana tata ruang wilayah (RTRW)
kabupaten/kota dan apabila diperlukan dapat dilengkapi dengan prinsipprinsip. Tujuan penataan ruang wilayah perencanaan lebih mengarah ke
tema kawasan sehingga tujuan berisi tema yang akan direncanakan di
wilayah perencanaan.
Tujuan penataan ruang wilayah perencanaan berfungsi sebagai acuan
untuk penyusunan rencana pola ruang, penyusunan rencana jaringan,
penetapan bagian dari wilayah RDTR yang diprioritaskan penanganannya,
dan penyusunan peraturan zonasi; serta menjaga konsistensi dan

KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 7

keserasian pembangunan kawasan perkotaan dengan RencanaTata Ruang


Wilayah Kabupaten/Kota.
Perumusan tujuan penataan ruang wilayah perencanaan didasarkan atas
arahan pencapaian sebagaimana ditetapkan dalam RTRW kabupaten/kota;
isu strategis wilayah perencanaan, yang antara lain dapat berupa potensi,
masalah, dan urgensi/keterdesakan penanganan; dan karakteristik wilayah
perencanaan.
Tujuan

penataan

ruang

wilayah

perencanaan

dirumuskan

dengan

mempertimbangkan:
a.
keseimbangan
kabupaten/kota;

dan

keserasian

antarbagian

dari

wilayah

b. fungsi dan peran wilayah perencanaan;


c. potensi investasi;
d. kondisi sosial dan lingkungan wilayah perencanaan;
e. peran masyarakat untuk turut serta dalam pembangunan; dan
f. prinsip-prinsip yang merupakan penjabaran tujuan tersebut.
2. Rencana Pola Ruang
Rencana pola ruang dalam RDTR Kabupaten/Kota merupakan rencana
distribusi sub zona peruntukan (hutan lindung, zona yang memberikan
perlindungan terhadap zona bawahannya, zona perlindungan setempat,
perumahan, perdagangan dan jasa, perkantoran, industri, RTNH, dan
penggunaan lainnya) ke dalam blok-blok.
Peta pola ruang juga berfungsi sebagai zoning map bagi Peraturan Zonasi,
baik apabila Peraturan Zonasi dipisah maupun disatukan dengan RDTR.
Rencana pola ruang berfungsi:
a. sebagai alokasi ruang untuk berbagai kegiatan sosial, ekonomi,
serta kegiatan pelestarian fungsi lingkungan dalam wilayah
perencanaan;
b. sebagai dasar penerbitan izin pemanfaatan ruang;
c. sebagai

dasar

penyusunan

Rencana

Tata

Bangunan

dan

Lingkungan;
d. sebagai dasar penyusunan rencana jaringan prasarana RDTR.
Rencana pola ruang RDTR terdiri atas:
a.

Zona Lindung yang meliputi:


1)

zona Hutan Lindung;

KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 8

2)

zona yang memberikan perlindungan


terhadap zona bawahannya, yang meliputi zona bergambut dan
zona resapan air;

3)

zona

perlindungan

setempat,

yang

meliputi sempadan pantai, sempadan sungai, zona sekitar danau


atau waduk, zona sekitar mata air;
4)

zona ruang terbuka hijau (RTH) kota,


yang antara lain meliputi taman RT, taman RW, taman kota dan
pemakaman;

5)

zona suaka alam dan cagar budaya;

6)

zona

rawan

bencana

alam,

yang

antara lain meliputi zona rawan tanah longsor, zona rawan


gelombang pasang, dan zona rawan banjir; Zona ini digambarkan
dalam peta terpisah;
7)
b.

zona lindung lainnya.


Zona Budidaya yang meliputi:

1)

zona perumahan yang dapat dirinci ke


dalam perumahan

dengan

kepadatan:

sangat

tinggi,

tinggi,

sedang, rendah, dan sangat rendah; Bila diperlukan dapat dirinci


lebih lanjut ke dalam rumah susun, rumah kopel, rumah deret,
rumah tunggal, rumah taman, dan sebagainya;
2)

zona

perdagangan

dan

jasa

yang

meliputi perdagangan jasa deret dan perdagangan jasa tunggal;


Bila diperlukan dapat dirinci lebih lanjut ke dalam pasar tradisional,
pasar modern, pusat perbelanjaan, dan sebagainya;
3)

zona

perkantoran

yang

meliputi

perkantoran pemerintah dan perkantoran swasta;


4)

zona sarana pelayanan umum yang


meliputi sarana pelayanan umum pendidikan, sarana pelayanan
umum transportasi, sarana pelayanan umum kesehatan, sarana
pelayanan

umum

olahraga,

sarana

pelayanan

umum

sosial

budaya, sarana pelayanan umum peribadatan;


5)

zona industri yang meliputi industri


kimia dasar, industri mesin dan logam dasar, industri kecil, dan
aneka industri;

6)

zona Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH);

KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 9

7)

zona
wilayah

perkotaan

namun

khusus

tidak

(yang

termasuk

selalu

ke

ada

dalam

di

zona

sebagaimana dimaksud pada angka 1 sampai dengan angka 6)


meliputi zona untuk keperluan pertahanan dan keamanan, zona
Instalasi Pembuangan Air Limbah (IPAL), zona Tempat Pengolahan
Akhir (TPA), dan instalasi penting lainnya; dan
8)

zona lainnya (yaitu: zona yang tidak


selalu ada di kawasan perkotaan) antara lain seperti pertanian,
pertambangan, dan pariwisata.

3. Rencana Jaringan Prasarana


Rencana jaringan prasarana merupakan pengembangan hierarki sistem
jaringan prasarana yang ditetapkan dalam rencana struktur RTRW
Kabupaten/Kota. Materi dari rencana jaringan prasarana RDTR meliputi :
a.

Rencana Jaringan Pergerakan

Rencana jaringan pergerakan dalam RDTR merupakan seluruh jaringan


primer dan jaringan sekunder pada wilayah perencanaan yang meliputi:
jalan arteri, jalan kolektor, jalan lokal, jalan lingkungan,dan jaringan jalan
lain

nya

yang

tidak

termasuk

dalam

jaringan

pergerakan

yang

direncanakan dalam RTRW, terdiri atas:


1) jaringan jalan arteri primer dan sekunder;
2) jaringan jalan kolektor primer dan sekunder;
3) jaringan jalan lokal primer dan sekunder;
4) jaringan jalan lingkungan sekunder;
5) jaringan jalan lainnya yang meliputi :
i.

jalur kereta api termasuk kereta bawah tanah,monorail,dan


stasiun

ii. jalur

pelayaran

penyebrangan,

untuk
dan

kegiatan

angkutan

sungai,

danau,

pelabuhan/

dermaga

pada

wilayah

perencanaan (jika ada);


iii. jalan masuk dan keluar terminal barang serta terminal orang/
penumpang sesuai ketentuan yang berlaku (terminal tipe A, B dan
C hingga pangkalan angkutan umum);

KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 10

iv. jaringan

jalan

moda

transportasi

umum

(jalan

masuk

dan

keluarnya terminal barang/ orang hingga pangkalan angkutan


umum dan halte); jalan masuk dan keluar parkir;
v. sistem jaringan jalur pejalan kaki dan jalur sepeda.
b.

Rencana Pengembangan Jaringan Energi/Kelistrikan

Rencana pengembangan jaringan energi/listrik menjabarkan tentang


jaringan

distribusi

dan

pengembangannya

berdasarkan

prakiraan

kebutuhan energi/listrik di wilayah perencanaan yang terdiri atas:


1) jaringan subtransmisi yang berfungsi menyalurkan daya listrik dari
sumber daya besar (pembangkit) menuju jaringan distribusi primer
(gardu induk) yang terletak di wilayah perencanaan (jika ada);
2) jaringan distribusi primer (jaringan SUTUT, SUTET, SUTT) berfungsi
menyalurkan

daya

listrik

dari

jaringan

subtransmisi

menuju

jaringandistribusi sekunder, infrastruktur pendukung pada jaringan


distribusiprimer meliputi :
i. gardu

induk

berfungsi

menurunkan

tegangan

dari

jaringan

subtransmisi (70-500 kv) menjadi tegangan menengah ( 20 kv)


ii. gardu hubung berfungsi membagi daya listrik dari gardu induk
menuju gardu distribusi; jaringan distribusi sekunder berfungsi
untuk menyalurkan/ menghubungkan
3) daya listrik tegangan rendah ke konsumen, infrastruktur pendukung
pada jaringan distribusi sekunder adalah gardu distribusi yang
berfungsi menurunkan tegangan primer ( 20 kv) menjadi tegangan
sekunder (220v /380 v);
4) penjabaran

jaringan

pipa

minyak

dan

gas

bumi,

di

wilayah

perencanaan (jika ada); (sesuai UU no.20 tahun 2002 tentang


Ketenagalistrikan,Kepmen

ESDM

no.865

tahun

2003

tentang

Pedoman Penyusunan Rencana Umum Ketenagalistrikan)

4.Penetapan Bagian dari Wilayah Perencanaan yang Diprioritaskan


Penanganannya
Penetapan

bagian

dari

wilayah

perencanaan

yang

diprioritaskan

penanganannya merupakan upaya perwujudan rencana tata ruang yang


dijabarkan

kedalam

rencana

penanganan

bagian

dari

wilayah

perencanaan yang diprioritaskan.

KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 11

Penetapan

bagian

penanganannya
melindungi,

dari

wilayah

berfungsi

perencanaan

untuk

memperbaiki,

yang

diprioritaskan

mengembangkan,

melestarikan,

mengkoordinasikan

keterpaduan

pembangunan, dan/ atau melaksanakan revitalisasi di kawasan yang


bersangkutan, yang dianggap memiliki prioritas tinggi dibandingkan
bagian dari wilayah perencanaan lainnya; sebagai dasar penyusunan
rencana yang lebih teknis, seperti RTBL dan rencana teknis pembangunan
yang lebih rinci lainnya;

sebagai pertimbangan dalam penyusunan

indikasi program utama RDTR.


Penetapan

bagian

dari

wilayah

perencanaan

yang

diprioritaskan

penanganannya minimum harus memuat:


a.

Lokasi
Lokasi

adalah

tempat

bagian

dari

wilayah

perencanaan

yang

diprioritaskan penanganannya. Lokasi bagian dari wilayah perencanaan


yang diprioritaskan penanganan nya perlu digambarkan dalam peta.
Batas

delineasi

lokasi

diprioritaskan

bagian

dari

penanganannya,

wilayah
dapat

perencanaan
dilakukan

yang

dengan

mempertimbangkan:
1.

batas fisik, seperti blok dan sub-blok;

2.

fungsi kawasan, seperti masing-masing zona dan sub-zona;

3.

wilayah administratif, seperti RT, RW, kelurahan, kecamatan, dan


wilayah perencanaan/desa;

4.

penentuan secara kultural tradisional (traditional cultural-spatial


units), seperti desa adat, gampong, dan nagari;

5.

penentuan
kawasan

berdasarkan

kota

lama,

kesatuan

lingkungan

karakter

sentra

tematis,

seperti

perindustrian

rakyat,

kawasan sentra pendidikan, dan kawasan permukiman tradisional;


dan
6.

penentuan berdasarkan jenis kawasan, seperti kawasan baru yang


berkembang

cepat,

kawasan

terbangun

yang

memerlukan

penataan,kawasan dilestarikan, kawasan rawan bencana, dan


kawasan gabungan atau campuran.
b.

Tema Penanganan
Tema penanganan adalah program utama untuk setiap lokasi. Tema
penanganan bagian dari wilayah perencanaan yang diprioritaskan
penanganannya, dapat meliputi:

KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 12

1.

perbaikan
melalui

prasarana,

penataan

(perbaikan

sarana,

dan

lingkungan

kampung),

blok/kawasan;

permukiman

perbaikan

desa

pusat

contohnya

kumuh/nelayan
pertumbuhan,

perbaikan kawasan,serta pelestarian kawasan;


2.

pengembangan kembali prasarana, sarana, dan blok/kawasan;


contoh nya melalui peremajaan kawasan, pengembangan kawasan
terpadu, revitalisasi kawasan, serta rehabilitasi danrekonstruksi
kawasan pascabencana;

3.

pembangunan

baru

prasarana,

sarana,

dan

blok/kawasan,

contohnya melalui pembangunan kawasan permukiman (Kawasan


Siap

Bangun/

Lingkungan

Siap

Bangun-Berdiri

Sendiri),

pembangunan kawasan terpadu, pembangunan desa agropolitan,


pembangunan kawasan terpilih pusat pertumbuhan desa (KTP2D),
pembangunan kawasan perbata san, dan pembangunan kawasan
pengendalian ketat (high-control zone);
4.

pelestarian/

pelindungan

blok/kawasan,

contohnya

melalui

pengendalian kawasan pelestarian, revitalisasi kawasan, serta


pengendalian kawasan rawan bencana.

5. Arahan Pemanfaatan Ruang


Arahan pemanfaatan ruang dalam RDTR kabupaten/kota merupakan
upaya

mewujudkan

RDTR

dalam

bentuk

program

penataan

ruang/pengembangan untuk wilayah perencanaan dalam jangka waktu


perencanaan 5 (lima) tahunan sampai akhir tahun masa perencanaan.
Arahan pemanfaatan ruang ini bersifat optional dalam penyusunannya
dan tergantung oleh kebutuhan daerah masing-masing
Program dalam rencana pemanfaatan ruang apabila dibuat dalam
dokumen RDTR Kabupaten/Kota memuat:
a.

Program Pemanfaatan Ruang Utama, merupakan program-program


pengembangan wilayah perencanaan yang diindikasikan memiliki
bobot tinggi berdasarkan tingkat kepentingan atau diprioritaskan dan
memiliki nilai strategis untuk mewujudkan rencana pola ruang dan
rencana jaringan prasarana di wilayah perencanaan sesuai tujuan
penataan ruang wilayah perencanaan. Program pemanfaatan ruang ini
dapat memuat kelompok program sebagai berikut:
1.

perwujudan rencana pola ruang di wilayah perencanaan, meliputi:


i.

perwujudan zona lindung pada wilayah perencanaan; dan

KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 13

ii. perwujudan zona budi daya pada wilayah perencanaan, dapat


meliputi:
(a) perwujudan penyediaan fasilitas sosial dan fasilitas umum di
wilayah perencanaan;
(b) perwujudan ketentuan pemanfaatan ruang untuk setiap jenis
pola ruang (zona) jika peraturan zonasi terpisah dari dokumen
RDTR;
(c) perwujudan intensitas pemanfaatan ruang blok; dan
(d) perwujudan tata massa bangunan.
2.

program perwujudan rencana jaringan prasarana di wilayah


perencanaan, meliputi:
i. perwujudan pusat pelayanan kegiatan di wilayah perencanaan;
dan
ii.

perwujudan

sistem

jaringan

prasarana

untuk

wilayah

perencanaan, yang mencakup pula sistem prasarana nasional dan


wilayah/regional di dalam wilayah perencanaan, dapat meliputi:
(a) perwujudan sistem jaringan pergerakan di wilayah perencanaan;
(b) perwujudan sistem jaringan energi;
(c) perwujudan sistem jaringan kelistrikan;
(d) perwujudan sistem jaringan telekomunikasi;
(e) perwujudan sistem air minum;
(f) perwujudan sistem drainase;
(g) perwujudan sistem air limbah; dan
(h) perwujudan sistem jaringan lainnya sesuai kebutuhan wilayah
perencanaan.
3.

perwujudan penetapan bagian dari wilayah perencanaan yang


diprioritaskan penanganannya, dapat meliputi:
i. perbaikan prasarana, sarana, dan blok/kawasan
ii. pembangunan baru prasarana, sarana, dan blok/kawasan;
iii.

pengembangan

kembali

prasarana,

sarana,

dan

blok/kawasan;dan
iv. pelestarian/pelindungan blok/kawasan

b.
c.

Lokasi, tempat dimana usulan program akan dilaksanakan.


Besaran, merupakan perkiraan jumlah satuan masing-masing
usulan

program

utama

pengembangan

wilayah

yang

akan

dilaksanakan.

KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 14

d.

Sumber

Pendanaan,yang

dapat

berasal

dari

APBD

kabupaten/kota,APBD provinsi, APBN, swasta, dan/atau masyarakat.


e.

Instansi Pelaksana, yang merupakan pihak-pihak pelaksana program


utama

yang

meliputi

pemerintah

(sesuai

dengan

kewenangan

masingmasing pemerintahan), swasta, serta masyarakat.


f.

Waktu dan Tahapan Pelaksanaan, usulan program direncanakan


dalam kurun waktu perencanaan 20 (dua puluh) tahun yang dirinci
setiap

(lima)

tahunan,

sedangkan

masing-masing

program

mempunyai durasi pelaksanaan yang bervariasi sesuai kebutuhan.


Penyusunan program utama disesuaikan dengan pentahapan jangka
waktu 5 tahunan RPJP Daerah Kabupaten/kota.

6. Peraturan Zonasi
Peraturan Zonasi bermanfaat dalam:
1. menjamin dan menjaga kualitas lokal minimum yang ditetapkan;
2.

menjaga kualitas dan karakteristik zona dengan meminimalkan


kegunaan/penggunaan lahan yang tidak sesuai dengan karakteristik
zona; serta

3. meminimalkan gangguan/dampak negatif terhadap zona.


a.

Komponen Materi Peraturan Zonasi

Peraturan Zonasi memuat ketentuan kegiatan dan penggunaan lahan,


ketentuan

intensitas

pemanfaatan

bangunan,

ketentuan

prasarana

ruang,

dan

ketentuan

sarana

tata

minimum,

massa

ketentuan

tambahan, ketentuan khusus, standar teknis, teknik pengaturan zonasi,


ketentuan pelaksanaan dan ketentuan perubahan peraturan zonasi.

b.

Pengelompokkan Materi

Pengelompokan materi terdiri atas materi wajib dan materi optional.


Materi wajib adalah materi yang harus ada dalam peraturan zonasi.
Materi optional adalah materi yang dapat dimasukkan dalam peraturan
zonasi apabila dianggap perlu.
Komponen dari materi wajib berupa:
a. Ketentuan kegiatan dan penggunaan lahan;
b. Ketentuan intensitas pemanfaatan ruang;
c. Ketentuan tata masa bangunan;
d. Ketentuan prasarana dan sarana minimum;
KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 15

e. Ketentuan pelaksanaan;
f. Ketentuan perubahan peraturan zonasi.
Komponen dari materi optional berupa:
a. Ketentuan tambahan;
b. Ketentuan khusus;
c. Standar teknis;
d. Tenik pengaturan zonasi.
1. Komponen dari materi wajib yaitu:
a. Ketentuan Kegiatan dan Penggunaan Lahan
Ketentuan kegiatan dan penggunaan lahan adalah ketentuan yang
berisi kegiatan dan penggunaan ruang yang diperbolehkan, bersyarat
secara terbatas, diperbolehkan bersyarat dan tidak diperbolehkan
pada suatu zona.
Ketentuan kegiatan dan penggunaan lahan dirumuskan berdasarkan
ketentuan maupun standar yang terkait dengan pemanfaatan ruang,
ketentuan dalam peraturan bangunan setempat dan ketentuan
khusus

bagi

unsur

bangunan/komponen

yang

dikembangkan,

misalnya pompa bensin, base transceiver station dan sebagainya.


Komponen Ketentuan Teknis Zonasi, terdiri dari :
Klasifikasi I = Pemanfaatan Diperbolehkan/Diizinkan Sifatnya sesuai
dengan peruntukan ruang yang direncanakan. Hal ini berarti tidak
akan ada peninjauan atau pembahasan atau tindakan lain dari
pemerintah Kabupaten/Kota terhadap pemanfaatan tersebut.
Klasifikasi T = Pemanfaatan Bersyarat secara Terbatas Pemanfaatan
bersyarat secara terbatas mengandung arti bahwa pemanfaatannya
mengandung batasan-batasan sebagai berikut:
1) pembatasan

pengoperasian,baik

dalam

bentuk

pembatasan

waktu beroperasinya suatu kegiatan di dalam subzona ataupun


pembatasan jangka waktu pemanfaatan lahan untuk kegiatan
tertentu yang diusulkan;
2) pembatasan intensitas ruang, baik KDB, KLB, KDH, jarak bebas,
atau

pun

ketinggian

bangunan.

Pembatasan

ini

dilakukan

pemerintah kota/ kabupaten dengan menurunkan nilai maksimum


dan meninggikan nilai minimum dari intensitas ruang dalam
peraturan zonasi;
3) pembatasan

jumlah

pemanfaatan,

jika

pemanfaatan

KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

yang
Page 16

diusulkan

telah

ada

serta

mampu

melayani

dan

belum

memerlukan tambahan (contoh, dalam sebuah zona perumahan


yang

telah

cukup

jumlah

fasilitas

peribadatannya)

maka

pemanfaatan tersebut tidak boleh diijinkan atau diijinkan terbatas


dengan pertimbangan-pertimbangan khusus.
Klasifikasi

Pemanfaatan

Bersyarat

Tertentu

Jika

sebuah

pemanfaatan ruang memiliki tanda B atau merupakan pemanfaatan


bersyarat

tertentu,

berarti

persyaratan-persyaratan

untuk

mendapatkan

ijin,

diperlukan

Persyaratan

ini

diperlukan

tertentu.

mengingat pemanfaatan ruang tersebut memiliki dampak yang besar


bagi lingkungan sekitarnya. Persyaratan ini berupa bersyarat umum
dan bersyarat spesifik.
Contoh untuk bersyarat umum antara lain:
1)

penyusunan dokumen AMDAL;

2)

penyusunan Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya


Pemanmantauan Lingkungan (UPL);

3)

penyusunan Analisis Dampak Lalu-lintas (ANDALIN)

4)

mengenakan biaya dampak pembangunan (development impact


fee), dan/atau aturan disinsentif lainnya.

Contoh untuk bersyarat spesifik yaitu mendapatkan persetujuan dari


tetangga sekitarnya/ketua RT dan lain sebagainya.
Klasifikasi X = Pemanfaatan yang Tidak Diperbolehkan Karena
sifatnya tidak sesuai dengan peruntukan lahan yang direncanakan
dan dapat menimbulkan dampak yang cukup besar bagi lingkungan
disekitarnya.
Penentuan I,T,B dan X untuk kegiatan dan penggunaan lahan pada
suatu zonasi didasarkan pada :
1) Pertimbangan Umum
Pertimbangan Umum berlaku untuk semua jenis penggunaan
lahan, antara lain yaitu : kesesuaian dengan arahan dalam
rencana

tata

ruang

kabupaten/kota,

keseimbangan

antara

kawasan lindung dan budidaya dalam suatu wilayah, kelestarian


lingkungan (perlindungan dan pengawasan terhadap pemanfaatan
air, udara dan ruang bawah tanah), toleransi terhadap tingkat
gangguan dan dampak terhadap peruntukan yang ditetapkan,
kesesuaian dengan kebijakan pemerintah daerah kabupaten/kota
diluar rencana tata ruang yang ada.
KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 17

2) Pertimbangan Khusus
Pertimbangan Khusus berlaku untuk masing-masing karakteristik
guna lahan,kegiatan atau komponen yang akan dibangun dan
dapat disusun berdasarkan rujukan terhadap ketentuan maupun
standar yang berkaidengan pemanfaatan ruang, rujukan terhadap
ketentuan dalam peraturan bangunan setempat dan rujukan
terhadap ketentuan khusus bagi unsur bangunan/komponen yang
dikembangkan.
b. Ketentuan Intensitas Pemanfaatan Ruang
Ketentuan intensitas pemanfaatan ruang adalah ketentuan mengenai
besaran

pembangunan

yang

diperbolehkan

pada

suatu

zona

berdasarkan batasan:
1) Koefisien Dasar bangunan Maksimum (KDB Maksimum)
Penetapan Koefisien Dasar Bangunan Maksimum didasarkan pada
pertimbangan tingkat pengisian/peresapan air (KDH Minimum),
kapasi sitas drainase, jenis Penggunaan Lahan.
2) Koefisien Lantai Bangunan Maksimum (KLB Maksimum)
Penetapan besar KLB Maksimum didasarkan pada pertimbangan
harga lahan, ketersediaan dan tingkat pelayanan prasarana (jalan)
dampak atau kebutuhan terhadap prasarana tambahan serta
ekonomi dan pembiayaan.
3) Ketinggian Bangunan Maksimum
4) Koefisien Dasar Hijau Minimum (KDH Minimum)
Koefisien dasar Hijau Minimum adalah koefisien yang dapat
digunakan

untuk

mewujudkan

Ruang

Terbuka

Hijau

dan

diberlakukan secara umum pada suatu zonasi. Pertimbangan besar


KDH

Minimum

didasar

kan

pada

pertimbangan

tingkat

pengisian/peresapan air, kapasitas drainase.


Beberapa

aturan

lain

dapat

ditambahkan

dalam

Intensitas

Pemanfaatan
Ruang, antara lain :
1) Koefisien Tapak Basement Maksimum (KTB Maksimum)
Koefisien Tapak Basement Maksimum didasarkan pada batas KDH
Minimum yang ditetapkan
2) Koefisien Wilayah Terbangun Maksimum (KWT Maksimum)
Prinsip penetapan KWT sama dengan penetapan KTB tetapi dalam
unit blok (bukan persil)
3) Kepadatan Bangunan atau Unit Maksimum
KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 18

Kepadatan Bangunan ditetapkan berdasarkan pertimbangan faktor


kesehatan (ketersediaan air bersih, sanitasi, sampah, cahaya mata
hari, aliran udara dan ruang antar bangunan), faktor sosial (ruang
terbuka privat, privasi, perlindungan dan jarak tempuh terhadap
fasilitas

lingkungan),

keterbatasan

lahan

faktor
untuk

teknis

(resiko

kebakaran

bangunan/rumah),

faktor

dan

ekonomi

(biaya lahan, ketersedi aan dan ongkos penyediaan pelayanan


dasar)
4) Kepadatan Penduduk Minimum
c. Ketentuan Tata Masa Bangunan
Ketentuan tata masa bangunan adalah ketentuan yang mengatur
bentuk, besaran, peletakan dan tampilan bangunan pada suatu
zonasi.
Komponen ketentuan tata masa bangunan minimum terdiri atas :
garis sempadan bangunan minimum dengan mempertimbangkan
keselamatan, resiko kebakaran, kesehatan, kenyamanan dan estetika,
tinggi bangunan maksimum atau minimum yang ditetapkan dengan
mempertimbangkan

ke

selamatan,

resiko

kebakaran,

teknologi,estetika dan parasarana dan jarak bebas antar bangunan


minimum yang harus memenuhi ketentuan tentang jarak bebas yang
ditentukan oleh jenis peruntukkan dan ketinggian bangu nan serta
tampilan

bangunan

(optional)

yang

mempertimbangkan

warna

bangunan, bahan bangunan,tekstur bangunan, muka bangunan, gaya


bangunan, keindahan serta keserasian dengan lingkungan sekitarnya.
d. Ketentuan Prasarana dan Sarana Minimum
Ketentuan prasarana dan sarana minimum sebagai kelengkapan
dasar fisik lingkungan dalam rangka menciptakan lingkungan yang
nyaman dengan menyediakan prasarana dan sarana yang sesuai
untuk mendukung berfungsinya zona secara optimal.
Prasarana

yang

prasarana

parkir,

kelengkapan

diatur

jalan

dalam

bongkar
serta

peraturan

muat,

dimensi

kelengkapan

zonasi

dapat

jaringan

prasarana

berupa

jalan

lainnya

dan
yang

dianggap perlu untuk mendukung berfungsinya zona secara optimal.


Materi aturan merujuk pada ketentuan prasarana yang diterbitkan
oleh instansi teknis terkait.
KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 19

e. Ketentuan Pelaksanaan
Ketentuan pelaksanaan terdiri dari:
1) ketentuan variansi pemanfaatan ruang yang berkaitan dengan kelu
wesan aturan yaitu yang mengatur kelonggaran yang diberikan untuk
tidak mengikuti aturan zonasi yang telah ditetapkan tanpa perubahan
berarti pada peraturan zonasi.
2) ketentuan insentif/ disinsentif yaitu ketentuan yang memberikan
insentif bagi pembangunan yang sejalan dengan tata ruang dan
memberikan dampak positif bagi masyarakat luas serta ketentuan
disinsentif bagi pembangunan yang menyimpang dan memberikan
dampak nega tif bagi masyarakat luas.
Altenatif

bentuk

insentif

antara

lain

adalah

kemudahan

izin,keringanan pajak, kompensasi, imbalan, pola pengelolaan, subsidi


prasarana,

pengalihan

hak

membangun

dan

ketentuan

teknis

lainnya,sedangkan alternatif bentuk disinsentif antara lain adalah


perpanjangan prosedur, perketat persyaratan, pajak tinggi, restribusi
tinggi, denda,pembatasan prasarana dan lain sebagainya.
3) ketentuan untuk penggunaan lahan yang tidak sesuai dengan
peraturan zonasi dimana penggunaan lahan tersebut sudah ada
sebelum peraturan zonasi ditetapkan.
Ketentuan ini dapat diberlakukan bila penggunaan lahan yang tidak
sesuai tersebut terbukti memiliki izin yang sah, diperbolehkan untuk
tidak

sesuai

untuk

jangka

waktu

tertentu

atau

dibatasi

perkembangannya atau ditarik izinnya dengan memberikan ganti rugi


sesuai dedengan peraturan perundangan yang berlaku.
f. Ketentuan Perubahan Peraturan Zonasi
Ketentuan perubahan peraturan zonasi ada apabila perda RDTR dan
perda Peraturan Zonasi terpisah. Apabila perda RDTR dan perda
Peraturan Zonasi menjadi satu, ketentuan perubahan Peraturan
Zonasi mengiku ti ketentuan perubahan perda RDTR.
Apabila terjadi perubahan dinamika yang bersifat internal maka dapat
dilakukan perubahan pada peraturan zonasi setelah mendapat
rekomendasi dari tim ahli.Penetapan perubahan peraturan zonasi
sesuai dengan ketentuan peraturan perundangan yang berlaku.
Perubahan peraturan zonasi terdiri dari:
1) perubahan penggunaan lahan;
2) perubahan intensitas pemanfaatan lahan;
3) perubahan ketentuan tata massa bangunan;
KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 20

4) perubahan ketentuan prasarana minimum; dan


5) perubahan lainnya yang masih ditoleransi tanpa menyebabkan
perubahan keseluruhan blok/subblok.
Kriteria perubahan peraturan zonasi dapat dilakukan bila:
1) terdapat kesalahan peta dan/atau informasi;
2) rencana yang disusun menyebabkan kerugian bagi masyarakat
atau kelompok masyarakat;
3) rencana yang disusun menghambat pertumbuhan perekonomian
kota;
4) permohonan/ usulan penggunaan lahan baru menjanjikan manfaat
yang besar bagi lingkungan.
Perubahan

Peraturan

Zonasi

dilakukan

dengan

ketetapan

Walikota/Bupati dan melalui prosedur peninjauan rencana tata ruang


kota (RTRW/RDTR) sesuai dengan mandat yang diberikan dalam
peraturan daerah tentang peraturan zonasi. Perubahan ini terdiri dari:
1) perubahan kecil (perubahan yang intensitasnya kurang dari 10%
dari intensitas awal dan tidak mengubah pola ruang wilayah
perencanaan berdasarkan RDTR). Umumnya berhubungan dengan
kondisi fisik bangunan;
2) perubahan besar (perubahan yang intensitasnya lebih besar dari
10% dari intensitas awal dan mengubah sebagian pola ruang wilayah
perencanaan).
Perubahan tersebut dilakukan dengan catatan:
1) perubahan kecil (minor variance) dapat diputuskan Walikota/Bupati
atau kepala dinas tata kota sesuai dengan aturan yang ditetapkan
dalam perda tentang peraturan zonasi;
2) perubahan besar diputuskan oleh Walikota/Bupati sesuai dengan
aturan yang ditetapkan dalam perda tentang peraturan zonasi.

2. Komponen dari materi optional yaitu:


a. Ketentuan Tambahan
Ketentuan tambahan adalah ketentuan lain yang dapat ditambahkan
pada suatu zonasi dan belum terakomodasi dalam aturan dasar yang
ditujukan

untuk

melengkapi

aturan

dasar

yang

sudah

disusun.Ketentuan tamba han berfungsi memberikan penyelesaian


pada kondisi yang spesifik pada zona tertentu dan belum diatur
KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 21

dalam ketentuan dasar.

b. Ketentuan Khusus
Ketentuan khusus adalah ketentuan yang mengatur pemanfaatan
zona yang memiliki fungsi khusus dan diberlakukan ketentuan khusus
sesuai dengan karakteristik zona dan kegiatannya. Selain itu ,
ketentuan pada zona-zona yang digambarkan di peta khusus yang
memiliki pertampalan dengan zona lainnya dapat pula dijelaskan
disini.
Komponen Ketentuan Khusus dapat terdiri dari :
1) Zona Keselamatan Operasi Penerbangan (KKOP);
2) Zona Cagar Budaya/Adat;
3) Zona Rawan Bencana;
4) Zona Militer;
5) Zona Pusat Penelitian;
6) Zona Pengembangan Nuklir;
7) Zona PLTA, PLTU;
8) Zona Gardu Induk Listrik;
9) Zona Sumber Air Baku;
10) Zona BTS.
Aturan khusus terkait komponen diatas merujuk pada aturan teknis
yang

diterbitkan

oleh

instansi

terkait

atau

peraturan

daerah

setempat.
c. Standar Teknis
Standar teknis adalah aturan-aturan teknis pembangunan yang
ditetapkan berdasarkan peraturan/ standar/ ketentuan teknis yang
berlaku dan berisi panduan yang terukur dan ukuran yang sesuai
dengan kebutuhan.
Tujuan

standar

teknis

adalah

memberikan

kemudahan

dalam

menerapkan ketentuan teknis yang diberlakukan di setiap zona.


Standar Teknis dirumuskan berdasarkan Standar Nasional Indonesia
(SNI) atau ketentuan-ketentuan lain yang bersifat sektoral dan lokal
serta berdasarkan hasil penelitian untuk aspek yang belum diatur
dalam standar.
d. Teknik Pengaturan Zonasi
Teknik pengaturan zonasi adalah varian dari zonasi konvensional yang
dikembangkan

untuk

memberikan

keluwesan

dalam

penerapan

aturan zonasi dan ditujukan untuk mengatasi berbagai persoalan


KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 22

yang terjadi dilapangan dan penerapan peraturan zonasi dasar.


Teknik pengaturan zonasi berfungsi dalam memberikan keluwesan
pada

penerapan

peraturan

dasar

yang

disesuaikan

dengan

karakteristik, tujuan pengembangan dan permasalahan yang dihadapi


pada zona tertentu dan memberikan pilihan penanganan pada lokasi
tertentu sesuai dengan karakteristik dan tujuan pengembangan zona.
Ketentuan

yang

diberlakukan

harus

merujuk

kepada

referensi,

literatur, kesepakatan dan penelitian khusus sesuai kebutuhan. Teknik


pengaturan

zonasi

ini

bersifat

optional

dalam

penyusunannya

tergantung oleh kebutuhan daerah masing-masing.


7. Aturan Insentif dan Disinsentif
8. Perijinan
9. Kelembagaan dan Peran Masyarakat
A. Kelembagaan
B. Peran Serta Masyarakat
a) Bentuk peran serta masyarakat dalam pelaksanaan penataan
ruang
b) Bentuk peran serta masyarakat dalam pengendalian pemanfaatan
ruang.
c) Tata cara peran serta masyarakat dalam pelaksanaan peraturan
zonasi.
Jangka waktu Rencana Detail Tata Ruang dan Peraturan Zonasi
Kawasan Perkotaan Batangtoru adalah 20 tahun.

VI. KEWAJIBAN KONSULTAN


Dalam Bantek Penyusunan RDTR dan Peraturan Zonasi Kawasan Perkotaan
Batangtoru ini, Konsultan Pelaksana (Pihak Ketiga) berkewajiban :
a. bertanggung

jawab

sepenuhnya

terhadap

pelaksanaan

pekerjaan

berdasarkan ketentuan perjanjian kerjasama yang telah ditetapkan.


b. menyusun kajian tersebut berdasarkan ketentuan teknis yang telah
ditetapkan dalam kerangka acuan kerja.
c.

melaksanakan pekerjaannya sampai dengan batas waktu yang telah


disepakati.

KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 23

d. mempresentasikan

hasil

pekerjaannya

dalam

forum

terbuka.

Dalam

kesempatan tersebut, konsultan dapat mengundang narasumber yang


berkompeten untuk hadir.
e. Konsultan dalam melaksanakan pekerjaannya dapat meminta bantuan
teknis, baik kepada Tim Teknis maupun instansi terkait lainnya untuk
memperoleh petunjuk dan pengarahan agar mencapai hasil yang optimal.
f.

melaksanakan proses asistensi secara berkala yaitu pada saat:


- Sebelum dan setelah dilaksanakannya Ekspose Laporan Pendahuluan,
Ekpose Laporan Antara dan Ekspose Draft Laporan Akhir
- Setelah pelaksanaan Ekspose Draft Laporan Akhir hingga Laporan Akhir
siap untuk dicetak.

g. Dalam

melaksanakan

pekerjaannya,

konsultan

wajib

melakukan

alih

pengetahuan tentang rencana kepada aparat pelaksana daerah dengan


cara yang disepakati antara pemerintah daerah dengan konsultan.
h. Sebelum melaksanakan pekerjaan, Konsultan diwajibkan untuk menyusun
usulan teknik dan biaya yang terdiri dari:
- Usulan teknik dengan penjelasan terinci tentang metode teknik
tahapan kegiatan, waktu penyelesaian dan lain-lain.
- Usulan biaya dengan perincian biaya pada setiap kegiatan yang akan
dilakukan.
- Program kerja, daftar tenaga ahli dan lain-lain.
VII.

TENAGA AHLI PEKERJAAN


Untuk tercapainya hasil yang optimal, dalam Bantek Penyusunan RDTR

dan Peraturan Zonasi Kawasan Perkotaan Batangtoru ini dibutuhkan Tenaga


ahli antara lain :
1. Ahli Perencanaan Wilayah/Kota (S2 Planologi), pengalaman minimal 8
tahun.
2. Ahli Lingkungan (S1 Teknik Lingkungan), pengalaman minimal 5 tahun.
3. Ahli Sipil (S1 Teknik Sipil), pengalaman minimal 5 tahun.
4. Ahli Geodesi (S1 Teknik Geodesi), pengalaman minimal 5 tahun.
5. Ahli Transportasi (S1 Transportasi), pengalaman minimal 5 tahun.
6.

Ahli Arsitektur (S1 Teknik Arsitektur), pengalaman minimal 5


tahun.

7. Ahli Ekonomi Pembangunan (S1 Ekonomi Pembangunan), pengalaman


minimal 5 tahun.
Selain tenaga ahli tersebut di atas, dibutuhkan pula tenaga pendukung antara
lain :
-

Tenaga Administrasi Kantor, pendidikan minimal D3.

KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 24

Operator Komputer, pendidikan minimal D1.

Tenaga Gambar (drafter), pendidikan minimal D3 sebanyak 2 (dua) orang.

Surveyor, pendidikan minimal SLTA sebanyak 3 (tiga) orang.

VIII.

JANGKA WAKTU PEKERJAAN


Untuk melaksanakan pekerjaan ini diperlukan waktu 5 (lima) bulan sejak

dikeluarkannya Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK).

IX.

SISTEM PELAPORAN
a. Pelaporan pekerjaan terdiri dari:
N
o
1

Jenis Laporan

Jumlah
(eksempla
r)

Buku Laporan Pendahuluan, berisi 10


uraian kosultan mengenai hasil analisis (sepuluh)
pendahuluan terhadap potensi dan
permasalahan/isu strategis, metodologi
serta kriteria analisis yang akan
dilakukan sesuai dengan hasil survey
pendahuluan dan kajian data sekunder,
dan rencana kerja.
Dilengkapi pula
oleh contoh daftar isian/kuesioner serta
daftar pertanyaan dalam wawancara.

Keterangan
Semua Peta dan
Gambar
berwarna.
Ukuran A4

Kesepakatan PETA DASAR.


Daftar Isi, berikut Daftar Tabel dan
Daftar Gambar untuk tahapan kegiatan
berikutnya.
2

Buku Laporan Antara (Fakta Analisis) 10


berisi kumpulan data dan informasi (sepuluh)
(primer
dan
sekunder)
termasuk
diantaranya kebijakan dan program
pemerintah, hasil analisis sementara
sesuai dengan metodologi dan kriteria
analisis yang disepakati pada Laporan
Pendahuluan. Sudah dilengkapi dengan
peta-peta yang mendukung analisis.

Semua peta dan


gambar
berwarna.
Ukuran A3

CONTOH PETA DASAR.

Daftar Isi, berikut Daftar Tabel dan


Daftar Gambar untuk tahapan kegiatan
berikutnya.
(dua
a. Buku Laporan Akhir, merupakan 20
puluh)
penyempurnaan terhadap seluruh
rencana yang telah dijabarkan di
dalam Draft Laporan Akhir
b. Album Peta (skala 1:5.000 atau lebih
5 (lima)
besar) yang berisi :
(berwarna)

Semua peta dan


gambar
berwarna.
Ukuran A3
Ukuran A0

KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 25

N
o

Jenis Laporan
1.
2.
3.
4.
5.
6.

7.
8.
4

Jumlah
(eksempla
r)

Keterangan

1 (satu)

Hasil Kegiatan

Peta penggunaan lahan eksisting


Peta rencana penggunaan lahan
Peta struktur pelayanan
Rencana distribusi dan kepadatan
penduduk
Rencana sistem jaringan utilitas
Rencana
sistem
sarana
dan
prasarana
(termasuk
jaringan
pergerakan)
Arahan kegiatan dan intensitas
bangunan (KDB, KLB, ketinggian)
Rencana penyediaan ruang bagi
sektor informal

Rekaman File Digital

b. Teknik penyajian buku laporan:


- Pengetikan 2 (dua) spasi dengan kertas HVS polos
- Jilid soft cover biru tua dengan tulisan perak
c.

Presentasi Laporan

Dalam rangka menjamin terlaksananya kegiatan secara baik, maka pihak


konsultan diharuskan melakukan presentasi/ekspose di hadapan Tim
Teknis dan dinas/instansi terkait untuk mendapatkan masukan data dan
informasi untuk menyempurnakan hasil pekerjaan konsultan. Ekspose
dilakukan sebanyak 3 (tiga) kali, yaitu:
- Ekspose Laporan Pendahuluan
- Ekspose Laporan Antara
- Eskpose Draft Laporan Akhir
X.

SISTEM PEMBAYARAN
a. Pembayaran tahap ke-1 sebesar 20 %, akan dilakukan setelah Laporan
Pendahuluan

beserta

kelengkapan

pertanggungjawaban

kegiatan

selesai dilaksanakan dan dapat diterima oleh Tim Teknis.


b. Pembayaran tahap ke-2 sebesar 40 %, akan dilakukan setelah Laporan
Antara beserta data mentah hasil survey primer dan sekunder berikut
kelengkapan pertanggungjawaban kegiatan selesai dilaksanakan dan
dapat diterima oleh Tim Teknis.
c. Pembayaran tahap ke-3 sebesar 40 %, akan dilakukan setelah Laporan
Akhir

beserta

kelengkapan

pertanggungjawaban

kegiatan

selesai

dilaksanakan dan dapat diterima oleh Tim Teknis

KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 26

XI.

PENUTUP
Segala sesuatu yang belum diatur dalam kerangka acuan kerja ini akan

ditentukan kemudian.

KAK BANTEK PENYUSUNAN RDTR DAN PERATURAN ZONASI KAWASAN PERKOTAAN BATANGTORU

Page 27