Anda di halaman 1dari 2

Quantum Ikhlas

Kalo ada yang pernah ada yang baca bukunya atau setidaknya baca judul
bukunya pasti langsung tau ini judul buku *ya dari tadi lo juga udah bilang ini
judul buku fien
Iya, jadi Quantum Ikhlas ini judul buku (teteuuup diulang-ulang) *kemudian
disumpel rak buku. Yah intinya gue baru beli nih buku deh hooh. Sebenernya
udah lama tau buku ini dan disuruh beli sama temen, tapi kok waktu itu masih
belum tergerak buat beli nih buku, padahal waktu itu gue liat harga bukunya di
gramedia masih Rp.55.000, eh pas gue mau beli kemaren udah jadi Rp.68.800,
haduuuuh selisih berapa coba ini? Coba kalo gue belinya dari dulu, kan bisa buat
gue beli cabe sisanya (naluri calon ibuk, tapi tetep ibuk2 gahooool gelaaaak)
Selain harganya udah naik, stok di Gramedia sini (Bandar Lampung) udah nggak
ada (ih padahal di komputernya masih ada lho stoknya, ih gimana sih, pokoknya
pengen nayalahin orang aja,hahahaha). Tapi niat hati yang begitu kuat sore itu,
secarah ya pulang kantor sore-sore langsung capcus ke Gramedia nyari nih buku
nggak ada, pas pulang sembari whatsapp sana sini minta tolong cariin sama
temen yang ada di jakarta, Palembang, Cirebon dan Sukabumi (Eh kenapa sih
ya? Eh apa Cuma gue doang ya yang kalo nyebutin nama-nama beberapa kota
pasti jakarta duluan yang gue sebut).
Dan hasilnya, dari kakak gue yang di Cirebon tuh buku udah nggak ada, dari
temen gue yang di Palembang udah nggak ada juga, dan ternyata di Sukabumi
nggak ada Gramedia. Hmmm trus dari temen gue yang di Jekardah yang
menurut dia,dia udah nyari di Grand Indonesia di mana Gramedia yang di sana
itu adalah Gramedia yang paling gede, tapi ternyata nggak ada, best seller kata
mbaknya. Tuh kan best seller, tuh kan berarti gue nggak salah mau beli buku itu,
tuh kan best seller gara-gara gue mau beli buku itu *kemudian diteriakin sutra
dimas kaleeeeeeng
Eh tapiiiih, temen gue itu berbaik hati nyariin lagi ke Gramedia lainnya di
belahan kota jakarta lho, akhirnya dapet tuh bukunya.
Eh eh eh, sebenernya gue tuh mau nyeritain tentang buku quantum ikhlasnya
lho, bukan review isi bukunya sih, eh review bukan sih namanya? Eh ya gitulah
pokoknya, mihihihihi
Agak malu sih mengakui, kalo sebenernya niat baca buku ini adalah merupakan
salah satu usaha gue di antara usaha gue yang lain untuk mengikhlaskan
sesuatu. Lebay banget ya gue ampe segitunya? Bodok amat mau dibilangin
lebay juga, yang penting kan usahe,hehehehe
Dari buku ini (nggak Cuma dari buku ini doang sih) gue makin yakin, makin
mantep dan makin hooh sama pendapat yang bilang kalo tugas kita itu
berusaha sama meminta, dan allah selalu memberi apa yang kita minta.
Tapiiiiiiiiiiiiih, emang iya allah akan ngasih apa yang kita minta selama apa yang
kita pikirin sama sama kita rasain sama, akal sama hati kita klop. Soalnya kalo
akal sama hati kita beda, apa yang ada dihati kita itulah yang menang alias

kejadian. Jadi kalo sering kita udah fokuuuuuuuuuus banget tapi perasaan kita
masih negatif, ya jangan heran kalo yang negatif lah yang menang karena itu
juga atas undangan kita sendiri.
Dari buku ini gue juga tau kalo allah emang maha melihat, maha mengetahui
dan maha segalanya, tapi bukan berarti kita nggak perlu berdoa dan meminta
dengan jelas mentang-mentang toh allah udah ngerti. Allah maha memberi apa
yang diminta sama umatNya, nah tugas kitalah yang menyusun doa itu, yah
kalo gue sih kalo emang lagi buntu banget bener-bener bingung entah maunya
apa? Gue minta dulu biar dilapangin hati gue dan dibikin tenang hati gue sama
yang punya hati gue inih. Jadi pas doa nya gue udah mantep tanpa ada
keraguan.
Allah tidak akan mengabulkan doa yang lengah dan ragu Muhammad
SAW
Buku ini bilang bahwa otak itu menghasilkan hampir 60.000 pikiran setiap
harinya. Nah agak susah kalo kita mengharuskan semua pikiran itu harus positif
semua jadi pasti ada yang negatif. Tapi kita bisa mengubah frekuensi pikiran itu
tadi ke frekuensi yang lebih enak dan nyaman. Nggak harus yang terlalu ngotot
harus positiiiiif terus, capcay cyiiiiiiiiin.
Dan ada yang namanya tombol ikhlas yang bisa kita latih sendiri. Bagi sebagian
orang yang susah, bisa kok berlatih pelan-pelan. Dan bersyukur adalah salah
satu cara untuk ikhlas. Yah pokoknya gitu deh ya. Ikhlas kan baca tulisan gue
yang puanjang buanget ini?hahahahahaha
Oh ya, ada CD brainwave nya juga lho dari digital prayer. Gue pikir awalnya CD
dengan suara-suara mantra apa gituh, ternyata suara-suara burung, suara air,
suara hujan yang lumayan bisa bikin rileks, Awalnya sih kalo dengerin gue masih
ngikutin petunjuk di bukunya, tapi sekarang gue lebih suka make buat dengerin
sebelum tidur tanpa mikir apa-apa dan dzikir dalam hati, seringnya suka sampe
lupa dan ketiduran, tapi pas bangun rasanya enak banget, beneran.
Fieni Yuniarti Masih tetep belajar ikhlas