Anda di halaman 1dari 5

RUPTUR LIEN

Ruptur lien paling sering disebabkan oleh trauma tumpul abdomen. Pasien dengan fraktur kosta
kiri bawah 25%-nya akan mengalami cedera lien. Ruptur lien akibat trauma tumpul abdomen
bisa disertai kerusakan organ di sekitarnya seperti pankreas, usus halus, dan hati. Ruptur lien
yang lambat dapat terjadi dalam jangka waktu beberapa hari sampai beberapa minggu setelah
trauma. Hal ini dapat terjadi akibat adanya tamponade sementara pada laserasi kecil atau adanya
hematoma subkapsuler yang membesar secara lambat dan kemudian pecah.
Ruptur lien dibagi dalam 5 grade yaitu:
Grade I

Hematoma subkapsuler yang tidak meluas, mencakup < 10% dari luas permukaan.
Laserasi kapsuler dengan < 1cm kedalaman parenkim
Grade II

Hematoma subkapsuler mencakup 10-50% dari luas permukaan.


Hematoma intraparenkimal yang tidak meluas dengan diameter <5 cm.
Laserasi parenkim dengan kedalaman 1-3 cm tanpa keterlibatan pembuluh trabekuler.
Grade III:
Hematoma subkapsuler yang ruptur.
Hematoma subkapsuler mencakup > 50% dari luas permukaan.
Hematoma intraparenkimalis dengan diameter > 5cm.
Grade IV:
Laserasi mencakup pembuluh darah segmental dan pembuluh darah di hilus
Menyebabkan devaskularisasi mayor (> 25% lien).
Grade V:
Lien hancur berkeping-keping.

Laserasi hilus yang menyebabkan devaskularisasi seluruh lien.


DIAGNOSIS
Gejala umum
Gejala ruptur lien sangat bervariasi. Pasien dengan cedera fokal minor mengeluhkan nyeri perut
bagian atas. Kebanyakan pasien akan mengeluhkan nyeri perut kiri atas atau punggung kiri.
Nyeri pada puncak bahu kiri yang sering disebut tanda Kehr adalah nyeri alih (referred pain)
melalui nervus frenikus ke puncak bahu jika terdapat rangsangan pada permukaan bawah
peritoneum diafragma. Penderita umumnya berada dalam berbagai tingkat syok hipovolemia
dengan/tanpa takikardi dan hipotensi. Pada ruptur lambat (delayed rupture), biasanya penderita
datang dalam keadaan syok tanpa perdarahan intraabdomen, karena itu menanyakan riwayat
trauma sebelumnya sangat penting dalam menghadapi kasus ini.
Pemeriksaan fisik
Pemeriksaan fisik kurang spesifik. Tanda Balance adalah adanya massa di kuadran kiri atas
abdomen dan pada perkusi didapatkan pekak akibat adanya hematoma subkapsuler. Dengan
adanya darah bebas intraperitoneal, nyeri perut yang meluas, iritasi peritoneal, dan nyeri tekan
mudah terjadi, bila darah bebas jumlahnya banyak bisa didapatkan pekak berpindah. Bila
perdarahan intraabdominal mencapai 5-10% dari volume darah, biasanya tanda-tanda awal syok
sudah mulai timbul. tanda-tandanya antara lain takikardi, takipnea, gelisah, pucat, serta
melambatnya capillary refill time. Bila darah terus mengisi rongga intraabdomen, dapat diamati
adanya distensi abdomen, tanda rangsangan peritoneal, dan syok berat.

Pemeriksaan penunjang
Pemeriksaan kadar Hb, hematokrit, leukosit dan urinalisis. bila terjadi perdarahan akan
menurunkan Hb dan hematokrit serta terjadi leukositosis. sedangkan bila terdapat eritrosit dalam
urine akan menunjang akan adanya trauma saluran kencing. Foto abdomen. Bisa didapatkan
gambaran patah tulang rusuk sebelah kiri, bayangan limpa yang membesar, dan adanya desakan
terhadap lambung ke arah garis tengah. USG abdomen. Bisa didapatkan adanya cairan
intraabdomen, hematom parenkial lien, serta adanya laserasi lien. CT scan. Bisa didapatkan
gambaran yang lebih rinci dari organ-organ intraabdominal, juga dapat menunjang diagnosis
cedera retroperitoneum dan organ panggul.

PENANGANAN
Nonoperatif
Terdapat trend penanganan cedera lien dengan cara nonoperatif atau sering disebut penanganan
konservatif. Awalnya kebanyakan dilakukan pada cedera lien pada anak, dimana 90% anak
ditangani tanpa operasi. Prinsip yang sama diterapkan pada orang dewasa namun 31% tidak
berhasil ditangani secara konservatif sehingga perlu dilakukan operasi untuk mengatasi
perdarahan yang ada. Kriteria penanganan konservatif secara umum adalah pasien dengan tanda
hemodinamik yang stabil, kadar hemoglobin yang stabil dalam 12-48 jam, tidak membutuhkan
banyak transfusi (perlu 2 kantong atau kurang), pasien dengan derajat ruptur lien menurut CT
scan I atau II tanpa perdarahan aktif, dan umur kurang dari 55 tahun. Namun bila terdapat cedera
bermakna pada organ lain maka perlu dipertimbangkan untuk dilakukan penanganan operatif.
Operatif
Indikasi penanganan operatif adalah ruptur lien grade III dengan hemodinamik yang tidak stabil,
grade IV dan V. Pada kasus ruptur lien, perdarahan masif bisa mengaburkan inspeksi. Prosedur
pertama adalah mengevakuasi darah dan bekuan darah secara manual dan dengan bantuan
suction. Jalankan tangan anda ke hilus untuk mengendalikan perdarahan dengan menekan arteri
dan vena lienalis di antara telunjuk dan ibu jari. Jika perdarahan tidak berhenti, gunakan klem
non-crushing untuk menjepit hilus. Ini memungkinkan penilaian terhadap tingkat kerusakan lien.
Splenorafi
Bertujuan untuk mempertahankan lien yang fungsional terdiri dari membuang jaringan non vital,
mengikat pembuluh darah yang terbuka, dan menjahit lien yang mengalami laserasi, tetapi jika
perdarahan telah berhenti sebaiknya tidak dilakukan lagi karena dapat memicu terjadinya
perdarahan ulang. Penjahitan dengan benang poliglycolic acid 0, dilanjutkan dengan ligasi arteri
yang mengarah ke pole tersebut. Jika perdarahan aktif tetap berlangsung maka dilakukan total
atau parsial splenektomi.
Splenektomi
Splenektomi parsial dapat dilakukan jika fragmen lien terputus total atau parsial, biasanya di pole
atas atau bawah dapat dilakukan tindakan yang berbeda. Arteri lienalis utama biasanya
bercabang sebelum menembus lien. Cabang-cabang ini adalah end arteri yang memungkinkan
untuk dilakukannya tindakan parsial splenektomi. Splenektomi total dilakukan bila terdapat
kerusakan lien yang tidak dapat dilakukan dengan splenorafi,splenektomi parsial atau

pembungkusan kapsul lien yang terlepas (khas pada pasien dengan perdarahan yang lambat,
biasanya dibungkus dengan mesh poliglycolic acid).
Autotransplantasi Lien
Autotransplantasi masih merupakan kontroversi pada penanganan trauma lien. Sebaiknya
autoransplantasi dilakukan, karena ada beberapa bukti fungsi sebagian lien dapat kembali yaitu
sebagai penyaring sel darah merah. Produksi opsonin kemungkinan sedikit sekali atau bahkan
tidak ada lagi, tetapi ada laporan yang menunjukkan bahwa autotransplantasi jaringan lien pada
omentum pada akhirnya fungsi lien secara imunologis akan baik. Terdapat juga bukti bahwa
penanaman jaringan lien secara luas pada peritoneum atau splenosis tidak melindungi pasien dari
Overwhelming Post Splenectomy Infection (OPSI). Beberapa fakta menyatakan bahwa lien hasil
implan tidak dapat terjadi bila tidak tersedia massa jaringan yang baik dan vaskularisasi yang
terbentuk akan sangat berbeda dari sirkulasi lien yang normal. Hasil penelitian menunjukan pada
banyak pasien autotransplantasi pada omentum majus menghasilkan jaringan yang tumbuh
secara bermakna.

KOMPLIKASI
Komplikasi penanganan nonoperatif antara lain perdarahan lambat, pembentukan kista splenik,
infeksi, dan nekrosis lien. Komplikasi penanganan operatif saat operasi adalah komplikasi umum
dari laparotomi (seperti trauma pada usus, perlukaan vaskular, trauma pankreas, dan trauma
diafragma).
Komplikasi setelah operasi:
1. Komplikasi pulmonal hampir terjadi pada 10% pasien setelah dilakukan open splenektomi,
termasuk didalamnya atelektasis, pneumonia dan efusi pleura.
2. Abses subfrenika terjadi pada 2-3% pasien setelah dilakukan open splenektomi. Tetapi ini
sangat jarang terjadi pada laparoskopi splenektomi (0,7%). Terapi biasanya dengan memasang
drain di bawah kulit dan pemakaian antibiotik intravena.
3. Akibat luka seperti hematoma, seroma dan infeksi pada luka yang sering terjadi setelah
dilakukan open splenektomi pada 4-5% pasien. Komplikasi akibat luka pada laparoskopi
splenektomi biasanya lebih sedikit (1,5% pasien).
4. Trombositosis dan trombosis. Trombositosis pasca bedah yang mencapai puncak sekitar hari
kesepuluh tetapi jarang hngga menyebabkan trombosis.

5. Ileus dapat terjadi setelah dilakukan open splenektomi, juga pada berbagai jenis operasi intraabdominal lainnya.
6. Infeksi pasca splenektomi (Overwhelming Post Splenectomy Infection) adalah komplikasi
yang lambat terjadi pada pasien splenektomi dan bisa terjadi kapan saja selama hidupnya. Pasien
akan merasakan flu ringan yang tidak spesifik, dan sangat cepat berubah menjadi sepsis yang
mengancam nyawa, koagulopati konsumtif, bakteremia, dan pada akhirnya dapat meninggal
pada 12-48 jam pada individu yang tak mempunyai limpa lagi atau limpanya tersisa sedikit.
Kasus ini sering ditemukan pada waktu 2 tahun setelah splenektomi.
7. Splenosis, terlihat adanya jaringan limpa dalam abdomen yang biasanya terjadi pada setelah
trauma limpa.

Pencegahan infeksi pasca splenektomi


Infeksi pasca splenektomi (Overwhelming Post Splenectomy Infection, OPSI) biasanya sering
disebabkan oleh bakteri tak berkapsul yaitu Streptococcus pneumoniae, Haemophillus
influenzae, dan Neisseria meningitides. Patogen lainnya seperti Escherichia coli dan
Pseudomonas aeruginosa, Canocytophagia canimorsus, group B streptococci, enterococcus spp,
dan protozoa seperti plasmodium. Waktu antara terjadinya splenektomi dan infeksi rata-rata
antara 22,6 bulan. Infeksi pasca splenektomi dapat dicegah dengan memberikan imunisasi rutin,
pemberian antibiotik profilaksis, edukasi dan penanganan infeksi yang segera.