Anda di halaman 1dari 17

STRATEGI OPERASI

1. TUJUAN OPERASI SISTEM


Mengatur operasi sistem pembangkitan dan penyaluran se Jawa Bali secara rasional dan
ekonomis dengan memperhatikan mutu dan keandalan, sehingga penggunaan tenaga listrik se
Jawa Bali dapat mencapai daya guna dan hasil guna yang semaksimal mungkin, sesuai dengan
SK Nomor 032/DIR/1981 tanggal 30 Maret 1981 dan SK Nomor 028/DIR/1987 tanggal 1 April
1987. Dari SK Direksi PLN tersebut dapat disimpulkan bahwa terdapat tiga tujuan operasi
sistem, yaitu :
Ekonomi
Optimasi pengoperasian tenaga listrik tanpa melanggar batasan keamanan dan mutu.
Sekuriti
Kemampuan Sistem untuk menghadapi kejadian yang tidak direncanakan, tanpa
mengakibatkan pemadaman.
Mutu
Kemampuan sistem untuk menjaga agar semua batasan operasi terpenuhi.
2. SKEMA PENGAMANAN SISTEM
Untuk menjaga agar operasi sistem tidak mengalami ganguan total, maka dilakukan
tindakan pencegahan dengan menyusun skema pengamanan sistem antara lain :
Brown Out
Load Curtailment
Manual Load Shedding
Load Shedding UFR
Island Operation
Over load Shedding Penghantar
Over load Shedding IBT
2.1.

Brown Out
Pengurangan kualitas tegangan sistem pada rentang normal operasi dalam rangka
mengoptimalkan beban trafo saat menghadapi kondisi SIAGA atau Defisit Sistem dan tidak
terjadi ekskursi tegangan.
2.2. Load Curtailment
Permintaan dsitribusi ke pelanggannya untuk mengurangi pemakaian bebannya pada
kondisi defisit sistem secara sukarela.
2.3. Manual Load Shedding
Pelaksanaan pelepasan beban secara manual dalam rangka mengatasi kondisi defisit
sistem, sudah ditetapkan lokasinya secara kesepakatan bersama antara pusat pengatur beban
dengan distribusi dan lokasinya bisa di penyulang atau trafo.

2.4. Load Shedding UFR


Load Shedding dilaksanakan apabila terjadi penurunan frekuensi secara tiba-tiba (dan
menyentuh setting) yang disebabkan hilangnya pasokan daya system, pelepasan beban dilakukan
seketika dan secara otomatis dengan menggunakan relai UFR.
2.5. Island Operation
Islanding Operation adalah memisahkan unit pembangkit dari sistem tenaga secara
otomatis dengan hanya memikul beban di sekitarnya terbatas sesuai kemampuan unit
pembangkitnya apabila sistem mengalami gangguan. Pelaksanaannya dengan membuka
beberapa PMT di gardu induk tertentu secara otomatis menggunakan UFR, sehingga terbentuk
suatu sistem yang terisolasi dari sistem interkoneksi jawa bali, Jika Island berhasil maka : a)
beberapa daerah tertentu masih mendapat pasokan daya listrik dan b) proses pemulihan
diharapkan dapat berjalan lebih lancar.
3. RUANG LINGKUP OPERASI SISTEM
Ruang lingkup operasi sistem meliputi :
Pengendalian Operasi Real Time
Rencana Operasi Harian
Rencana Operasi Mingguan
Rencana Operasi Bulanan
Rencana Operasi Tahunan
4. STRATEGI TUJUAN EKONOMI
Pengoperasian sistem tenaga listrik secara efisien tanpa melanggar batasan keamanan dan
mutu, efisien dalam pengertian biaya operasi yang rendah, dan dititikberatkan pada biaya sistem
pembangkitan, dalam hal ini adalah biaya bahan bakar, untuk memperoleh biaya bahan bakar
yang efisien maka diawali dengan proses penyusunan strategi pembuatan ROT.
5. STRATEGI TUJUAN KEANDALAN
Kemampuan Sistem untuk menghadapi kejadian yang tidak direncanakan, tanpa
mengakibatkan pemadaman. Grid Code dalam aturan operasi menyebutkan bahwa :
Aturan Operasi ini menjelaskan tentang peraturan dan prosedur yang berlaku untuk
menjamin agar keandalan dan efisiensi operasi Sistem Jawa-Madura-Bali dapat dipertahankan
pada suatu tingkat tertentu.
Skema OLS, target yang menjadi tujuan adalah menghindari pemadaman yang meluas.
Rekonfigurasi jaringan atau subsistem selalu direncanakan untuk mengatur aliran daya sebagai
upaya mengoptimalkan keseimbangan antara pasokan dan beban, selain itu juga untuk mengatasi
apabila breaking capacity PMT terpasang terlampaui, Bila terjadi penyimpangan terhadap
rencana yang dapat menimbulkan ancaman terhadap keandalan maka dispatcher akan selalu
mengambil langkah pengamanan.
6. STRATEGI TUJUAN MUTU
Kemampuan sistem untuk menjaga agar semua batasan operasi terpenuhi.
Grid Code dalam aturan operasi (OC 1.6) menyebutkan keadaan Operasi Sistem yang berhasil /
memuaskan dalam keadaan baik apabila:

Frekuensi dalam batas operasi normal (50 0,2 Hz),penyimpangan dalam waktu singkat (50
0,5 Hz),selama kondisi gangguan,boleh berada pada 47.5 Hz dan 52.0 Hz.
Tegangan di Gardu Induk berada dalam batas yang ditetapkan dalam Aturan Penyambungan (CC
2.0). Batas-batas menjamin bahwa tegangan berada dalam kisaran yang ditetapkan sepanjang
pengatur tegangan jaringan distribusi dan peralatan pemasok daya reaktif bekerja dengan baik.
Operasi pada batas-batas tegangan ini diharapkan dapat membantu mencegah terjadinya voltage
collapse dan masalah stabilitas dinamik Sistem;
Tingkat pembebanan jaringan transmisi dipertahankan dalam batas yang ditetapkan melalui studi
analisis stabilitas steady state dan transient untuk semua gangguan yang potensial (credible
outage).
Tingkat pembebanan arus di semua peralatan jaringan transmisi dan gardu induk (transformator
dan switchgear) dalam batas rating normal untuk semua single contingency gangguan peralatan.
Konfigurasi Sistem sedemikian rupa sehingga semua PMT di jaringan transmisi mampu memutus
arus gangguan yang mungkin terjadi dan mengisolir peralatan yang terganggu.
7. PELEPASAN BEBAN
Pola pengamanan sistem berupa pelepasan beban Manual Load Shedding, Load
Curtailment, Load Shedding UFR, Island Operation maupun OLS digunakan untuk menjaga
sekuriti sistem maupun mencegah terjadinya pemadaman yang meluas atau bahkan pemadaman
total, sehingga biaya kerugian dapat diperkecil baik itu disisi PLN maupun disisi konsumen.
Alokasi load shedding dibuat tersebar merata secara proporsional di wilayah SJB. Oleh karena
itu peran serta konsumen sangat dibutuhkan untuk memaklumi terjadinya pemadaman beban
akibat bekerjanya pola pengaman tersebut demi kontinunitas pasokan listrik se Jawa Bali yang
lebih baik.
8. STRATEGI OPERASI SISTEM JAWA BALI
Mengutamakan sekuriti dan keandalan.
Menyiapkan cadangan seketika dan panas merata serta memadai.
Membebani unit-unit pembangkit pada daerah operasionalnya yang aman.
Meminimalkan transfer daya antar subsistem untuk menjaga sekuriti.
Memaksimalkan peran pembangkit untuk pengaturan frekwensi dan tegangan
Melaksanakan rekonfigurasi jaringan untuk pengaturan tegangan.
Penambahan unit shutdown akibat beban lebih rendah didasarkan urutan prioritas.
Tidak diijinkan melakukan pekerjaan pemeliharaan kecuali untuk perbaikan gangguan selama
periode siaga.

OPERASI SISTEM TENAGA LISTRIK

1. Strategi Operasi Sistem Tenaga Listrik


Energi listrik yang dipakai tentunya harus bersifat efisien, efektif, bermutu dan bisa
diandalkan. Berarti dalam pembangkitan dan penyaluran energi itu harus dilakukan secara
ekonomis dan rasional. Untuk mencapai tujuan itu ternyata dalam pengoperasiannya banyak
kendala yang harus dihadapi, hal ini disebabkan karena timbulnya kejadian di sistem tenaga
listrik (TL) yang bersifat random. Sedangkan kondisi operasi itu bisa berubah, kalau terjadi
perubahan beban dan keluarnya peralatan jaringan pada sistem secara random. Hal ini tentunya
akan menyebabkan terjadinya deviasi operasi. Untuk itulah perlu dilakukan persiapan operasi
yang matang supaya deviasinya relatif kecil.
Sementara itu pada sistem TL yang bersifat dinamis perlu dilakukan prediksi operasi, hal
ini untuk memberi gambaran kondisi operasi kepada operator. Kemudian dengan digunakannya
teknik optimasi yang canggih pada pengoperasian sistem TL serta problem yang muncul
dianalisa maka hasil yang dicapaipun semakin optimal. Sedangkan untuk mengetahui sejauh
mana suatu sistem TL itu andal dan ekonomis, maka digunakanlah suatu alat ukur yang berfungsi
sebagai dasar untuk mengadakan perincian. Alat ukur itu menggunakan metoda LOLP (Loss of
Load Probability). Adapun alat ukur itu dipakai untuk menghitung alokasi energi, rencana
pemeliharaan unit pembangkit dan neraca daya.
2. Sistem Operasi TL (Tenaga Listrik)
Pada perencanaan operasi sistem TL yang baik dan akurat tentunya pengawasan selama
sistem TL itu beroperasi relatif tidak perlu dilakukan. Sedangkan perencanaan operasi itu sendiri
adalah perencanaan bagaimana suatu sistem akan dioperasikan untuk jangka waktu tertentu.
Karena biaya operasi dari sistem merupakan biaya terbesar dari suatu perencanaan yaitu

mencapai kira-kira 70% dari seluruh biaya, maka perencanaan operasi perlu dilakukan dengan
menggunakan berbagai teknik optimasi agar dapat dicapai biaya operasi yang betul-betul dapat
dipertanggung jawabkan. Sementara itu jika dalam operasi terjadi ketidak cocokan yaitu antara
prediksi dan kenyataan terlebih pada kejadian yang tidak diharapkan, maka hal inilah yang
disebut kesenjangan antara perencanaan operasi dan operasi real time. Untuk itulah prinsip dari
perencanaan operasi harus memikirkan agar persamaan :
Daya yang dibangkitkan = Beban + Rugi-rugi
selalu terpenuhi sepanjang waktu dengan biaya yang optimum. Mengingat hal itu maka di dalam
perencanaan operasi ada 6 masalah utama yang harus dipikirkan secara khusus :
Pemeliharaan peralatan dalam sistem yang berkaitan dengan kemampuan penyediaan daya untuk
menghadapi beban.
Perkiraan beban yang akan terjadi dalam sistem untuk jangka waktu tertentu.
Perkiraan hujan yg akan jatuh dalam catching area PLTA untuk memperkirakan kemampuan
produksi PLTA dalam kaitannya dengan proses optimasi hidro-thermis untuk menghadapi beban
dalam butir 2.
Penjadwalan operasi unit-unit pembangkit yang optimum untuk menghadapi beban yang
diperkirakan dalam butir 2.
Pengaturan pembagian beban antara unit-unit pembangkit yang beroperasi dalam sistem agar
didapat pembebanan umum.
Kemungkinan terjadinya deviasi terhadap perencanaan operasi serta cara-cara mengatasi hal ini.
Program real time yang digunakan pada P2B (Pusat Pengaturan Beban) terdiri dari logika
dan kalkulasi sederhana dengan menggunakan data yang diterima pusat pembangkit. Pengaturan
beban adalah pengaturan pembagian beban di antara pusat-pusat listrik dalam sistem agar dapat
melayani kebutuhan tenaga listrik dari sistem dengan cara ekonomis dan dengan
mempertimbangkan atau memperhatikan mutu serta keadaan tenaga listrik yang dihasilkan.
Sedangkan program yang lebih canggih dari real time adalah program extended real time model
matematisnya lebih komplek biasanya prioritasnya lebih rendah. Tapi dalam operasinya juga
berkomunikasi dengan real time untuk pengaturan fungsi yang otomatis. Sedangkan penggunaan
fungsi untuk mengadakan transfer data sehingga program tersebut digunakan untuk studi.
Kemudian dengan adanya pusat pengaturan beban (P2B), maka hal itu sangatlah membantu
operator dalam pelaksanaan operasi real time. Dan dengan digunakannya sistem komputerisasi
pada P2B maka penggabungan antara sekuriti dan ekonomis bisa dicapai pada setiap pelaksanaan
operasi. Di mana prosedur di dalam pelaksanaan operasi haruslah berorientasi terhadap sekuritas
dan ekonomis. Sekuriti adalah ketahanan/kemampuan suatu sistem untuk memenuhi kebutuhan
beban.
Sementara itu seluruh pelaksanaan operasi mempunyai tujuan supaya sistem TL untuk selalu
tetap dalam kondisi normal. Namun jika terjadi gangguan, maka operator haruslah segera
berusaha membawa sistem ke kondisi normal. Sedangkan pada kondisi normal itu pembangkitan
bisa diatur sedemikian rupa sehingga ongkos seminim mungkin bisa dicapai. Pada kondisi siapsiaga kendala beban dapat diatasi tapi kendala sekuriti tidak dapat diatasi sehingga kondisi ini
bisa juga dikatakan sebagai kondisi darurat. Di mana pada kondisi darurat ini kendala operasi
dan kendala sekuriti tidak bisa diatasi, sehingga kondisi ini harus segera kembali ke kondisi
normal dengan sedikit mungkin gangguan pada konsumen. Pada kondisi pemulihan hanya
terdapat kendala operasi sedangkan gangguan sistem telah dihentikan. Tujuan kondisi ini adalah
mengembalikan sistem kepada keadaan semula secepatnya.

3. Pemeliharaan
Sebenarnya pemeliharaan bukanlah suatu pekerjaan yang luar biasa, asal dikelola secara baik
dan tepat serta mengikuti petunjuk yang sesuai, peralatan akan menampilkan keandalan yang
tinggi dan dengan biaya yang wajar. Oleh karena itu masalah pemeliharaan ini perlu mendapat
perhatian yang sewajarnya. Menurut pengertiannya pemeliharaan tersebut adalah suatu,
usaha/kegiatan terpadu yang dilakukan terhadap instalasi dan sarana pendukungnya untuk
mencegah kerusakan atau mengembalikan/memulihkan instalasi dan sarana kepada keadaan
yang normal/keadaan yang layak. Sesuai dengan pengertian di atas keadaan yang ingin dicapai
itu antara lain adalah agar instalasi dan sarana tersebut :
Mempunyai umur (masa guna) yang panjang.
Selalu menampilkan unjuk kerja seperti keandalan, daya mampu dan efisiensi yang optimal.
Tetap dalam keadaan baik dan selalu dalam keadaan siap pakai.
Teratur, rapi dan memberikan suasana yang menyenagkan.
Dapat mengembalikan modal/biaya yang sudah dikeluarkan dalam jangka waktu yang tepat dan
memberikan keuntungan.
Aman terhadap petugas dan lingkungan.
Peralatan dalam sistem perlu dipelihara secara periodik sesuai dengan buku petunjuk
pemeliharaan yang dikeluarkan oleh pabrik peralatan yang bersangkutan. Namun di lain pihak
pemeliharaan peralatan yang menyebabkan peralatan tersebut menjadi tidak siap operasi dalam
sistem perlu dikoordinir agar penyediaan daya dalam sistem selalu memenuhi kebutuhan beban +
rugi-rugi. Sementara itu cadangan daya harus cukup tinggi hal ini untuk menjamin tersedianya
daya pembangkit yang cukup tinggi dalam sistem. Cadangan daya ini merupakan ukuran
keandalan.

4. Jaringan
Energi listrik bisa sampai ke konsumen itu tentunya harus melalui jaringan. Jadi jaringan
listrik merupakan faktor yang penting dalam sistem TL. Sedangkan yang harus diperhatikan pada
jaringan itu adalah masalah tegangan dan maksimal pembebanan. Dan dengan melakukan analisa
pada jaringan itu maka kondisi sistem jaringan bisa diketahui sehingga dapat memberikan
prediksi pada operasi sistem. Sementara itu kondisi sistem jaringan akan mengalami perubahan
jika terjadi pertama masuknya unit pembangkit/transmisi baru. Ke dua adanya outage terencana
pada sistem. Analisa jaringan yang dilakukan bersifat dinamik, di mana peninjauan kembali hasil
studi bisa dilakukan sehingga memberi hasil akhir yang lebih baik, artinya yang tidak banyak
deviasi. Analisa yang dilakukan pada jaringan meliputi bidang stabilitas sistem, frekuensi sistem
load flow dan short circuit. Karena semakin banyaknya saluran transmisi dalam suatu sistem
tenaga, maka untuk menyalurkan daya dari pusat-pusat pembangkit ke beban dilakukan dengan
beberapa alternatif. Dengan kata lain beberapa macam konfigurasi jaringan dapat dibuat untuk
suatu kondisi operasi tertentu. Suatu konfigurasi jaringan tertentu dapat memberikan sekuriti
sistem dan kualitas tenaga listrik yang baik disisi konsumen. Karena pada dasarnya gangguan
yang terjadi di jaringan sistem TL tidak dapat ditentukan secara pasti baik waktu maupun
tempatnya maka pemilihan konfigurasi jaringan ini tidak akan mengurangi jumlah gangguan.
Proses Operasi Sistem Perjalanan Energi Listrik

Strategi Operasi Sistem Tenaga Listrik


Energi listrik yang dipakai tentunya harus bersifat efisien, efektif, bermutu dan bisa diandalkan.
Berarti dalam pembangkitan dan penyaluran energi itu harus dilakukan secara ekonomis dan
rasional. Untuk mencapai tujuan itu ternyata dalam pengoperasiannya banyak kendala yang
harus dihadapi, hal ini disebabkan karena timbulnya kejadian di sistem tenaga listrik (TL) yang
bersifat random. Sedangkan kondisi operasi itu bisa berubah, kalau terjadi perubahan beban dan
keluarnya peralatan jaringan pada sistem secara random. Hal ini tentunya akan menyebabkan
terjadinya deviasi operasi. Untuk itulah perlu dilakukan persiapan operasi yang matang supaya
deviasinya relatif kecil.
Sementara itu pada sistem TL yang bersifat dinamis perlu dilakukan prediksi operasi, hal ini
untuk memberi gambaran kondisi operasi kepada operator. Kemudian dengan digunakannya
teknik optimasi yang canggih pada pengoperasian sistem TL serta problem yang muncul
dianalisa maka hasil yang dicapaipun semakin optimal. Sedangkan untuk mengetahui sejauh
mana suatu sistem TL itu andal dan ekonomis, maka digunakanlah suatu alat ukur yang berfungsi
sebagai dasar untuk mengadakan perincian. Alat ukur itu menggunakan metoda LOLP (Loss of
Load Probability). Adapun alat ukur itu dipakai untuk menghitung alokasi energi, rencana
pemeliharaan unit pembangkit dan neraca daya.

Sistem Operasi TL
Pada perencanaan operasi sistem TL yang baik dan akurat tentunya pengawasan selama sistem
TL itu beroperasi relatif tidak perlu dilakukan. Sedangkan perencanaan operasi itu sendiri adalah
perencanaan bagaimana suatu sistem akan dioperasikan untuk jangka waktu tertentu. Karena
biaya operasi dari sistem merupakan biaya terbesar dari suatu perencanaan yaitu mencapai kirakira 70% dari seluruh biaya, maka perencanaan operasi perlu dilakukan dengan menggunakan
berbagai teknik optimasi agar dapat dicapai biaya operasi yang betul-betul dapat dipertanggung
jawabkan. Sementara itu jika dalam operasi terjadi ketidak cocokan yaitu antara prediksi dan
kenyataan terlebih pada kejadian yang tidak diharapkan, maka hal inilah yang disebut
kesenjangan antara perencanaan operasi dan operasi real time. Untuk itulah prinsip dari
perencanaan operasi harus memikirkan agar persamaan :
Daya yang dibangkitkan = Beban + Rugi-rugi,
selalu terpenuhi sepanjang waktu dengan biaya yang optimum. Mengingat hal itu maka di dalam
perencanaan operasi ada 6 masalah utama yang harus dipikirkan secara khusus :
1. Pemeliharaan peralatan dalam sistem yang berkaitan dengan kemampuan penyediaan
daya untuk menghadapi beban.
2. Perkiraan beban yang akan terjadi dalam sistem untuk jangka waktu tertentu.
3. Perkiraan hujan yg akan jatuh dalam catching area PLTA untuk memperkirakan
kemampuan produksi PLTA dalam kaitannya dengan proses optimasi hidro-thermis untuk
menghadapi beban dalam butir 2.

4. Penjadwalan operasi unit-unit pembangkit yang optimum untuk menghadapi beban yang
diperkirakan dalam butir 2.
5. Pengaturan pembagian beban antara unit-unit pembangkit yang beroperasi dalam sistem
agar didapat pembebanan umum.
6. Kemungkinan terjadinya deviasi terhadap perencanaan operasi serta cara-cara mengatasi
hal ini.
Program real time yang digunakan pada P2B (Pusat Pengaturan Beban) terdiri dari logika dan
kalkulasi sederhana dengan menggunakan data yang diterima pusat pembangkit. Pengaturan
beban adalah pengaturan pembagian beban di antara pusat-pusat listrik dalam sistem agar dapat
melayani kebutuhan tenaga listrik dari sistem dengan cara ekonomis dan dengan
mempertimbangkan atau memperhatikan mutu serta keadaan tenaga listrik yang dihasilkan.
Sedangkan program yang lebih canggih dari real time adalah program extended real time model
matematisnya lebih komplek biasanya prioritasnya lebih rendah. Tapi dalam operasinya juga
berkomunikasi dengan real time untuk pengaturan fungsi yang otomatis. Sedangkan penggunaan
fungsi untuk mengadakan transfer data sehingga program tersebut digunakan untuk studi.
Kemudian dengan adanya pusat pengaturan beban (P2B), maka hal itu sangatlah membantu
operator dalam pelaksanaan operasi real time. Dan dengan digunakannya sistem komputerisasi
pada P2B maka penggabungan antara sekuriti dan ekonomis bisa dicapai pada setiap pelaksanaan
operasi. Di mana prosedur di dalam pelaksanaan operasi haruslah berorientasi terhadap sekuritas
dan ekonomis. Sekuriti adalah ketahanan/kemampuan suatu sistem untuk memenuhi kebutuhan
beban.
Sementara itu seluruh pelaksanaan operasi mempunyai tujuan supaya sistem TL untuk selalu
tetap dalam kondisi normal. Namun jika terjadi gangguan, maka operator haruslah segera
berusaha membawa sistem ke kondisi normal. Sedangkan pada kondisi normal itu pembangkitan
bisa diatur sedemikian rupa sehingga ongkos seminim mungkin bisa dicapai. Pada kondisi siapsiaga kendala beban dapat diatasi tapi kendala sekuriti tidak dapat diatasi sehingga kondisi ini
bisa juga dikatakan sebagai kondisi darurat. Di mana pada kondisi darurat ini kendala operasi
dan kendala sekuriti tidak bisa diatasi, sehingga kondisi ini harus segera kembali ke kondisi
normal dengan sedikit mungkin gangguan pada konsumen. Pada kondisi pemulihan hanya
terdapat kendala operasi sedangkan gangguan sistem telah dihentikan. Tujuan kondisi ini adalah
mengembalikan sistem kepada keadaan semula secepatnya.
Pemeliharaan
Sebenarnya pemeliharaan bukanlah suatu pekerjaan yang luar biasa, asal dikelola secara baik dan
tepat serta mengikuti petunjuk yang sesuai, peralatan akan menampilkan keandalan yang tinggi
dan dengan biaya yang wajar. Oleh karena itu masalah pemeliharaan ini perlu mendapat
perhatian yang sewajarnya. Menurut pengertiannya pemeliharaan tersebut adalah suatu,
usaha/kegiatan terpadu yang dilakukan terhadap instalasi dan sarana pendukungnya untuk
mencegah kerusakan atau mengembalikan/memulihkan instalasi dan sarana kepada keadaan
yang normal/keadaan yang layak. Sesuai dengan pengertian di atas keadaan yang ingin dicapai
itu antara lain adalah agar instalasi dan sarana tersebut :

Mempunyai umur (masa guna) yang panjang.

Selalu menampilkan unjuk kerja seperti keandalan, daya mampu dan efisiensi yang
optimal.

Tetap dalam keadaan baik dan selalu dalam keadaan siap pakai.

Teratur, rapi dan memberikan suasana yang menyenagkan.

Dapat mengembalikan modal/biaya yang sudah dikeluarkan dalam jangka waktu yang
tepat dan memberikan keuntungan.

Aman terhadap petugas dan lingkungan.

Peralatan dalam sistem perlu dipelihara secara periodik sesuai dengan buku petunjuk
pemeliharaan yang dikeluarkan oleh pabrik peralatan yang bersangkutan. Namun di lain pihak
pemeliharaan peralatan yang menyebabkan peralatan tersebut menjadi tidak siap operasi dalam
sistem perlu dikoordinir agar penyediaan daya dalam sistem selalu memenuhi kebutuhan beban +
rugi-rugi. Sementara itu cadangan daya harus cukup tinggi hal ini untuk menjamin tersedianya
daya pembangkit yang cukup tinggi dalam sistem. Cadangan daya ini merupakan ukuran
keandalan.
Jaringan
Energi listrik bisa sampai ke konsumen itu tentunya harus melalui jaringan. Jadi jaringan listrik
merupakan faktor yang penting dalam sistem TL. Sedangkan yang harus diperhatikan pada
jaringan itu adalah masalah tegangan dan maksimal pembebanan. Dan dengan melakukan analisa
pada jaringan itu maka kondisi sistem jaringan bisa diketahui sehingga dapat memberikan
prediksi pada operasi sistem. Sementara itu kondisi sistem jaringan akan mengalami perubahan
jika terjadi pertama masuknya unit pembangkit/transmisi baru. Ke dua adanya outage terencana
pada sistem. Analisa jaringan yang dilakukan bersifat dinamik, di mana peninjauan kembali hasil
studi bisa dilakukan sehingga memberi hasil akhir yang lebih baik, artinya yang tidak banyak
deviasi. Analisa yang dilakukan pada jaringan meliputi bidang stabilitas sistem, frekuensi sistem
load flow dan short circuit. Karena semakin banyaknya saluran transmisi dalam suatu sistem
tenaga, maka untuk menyalurkan daya dari pusat-pusat pembangkit ke beban dilakukan dengan
beberapa alternatif. Dengan kata lain beberapa macam konfigurasi jaringan dapat dibuat untuk
suatu kondisi operasi tertentu. Suatu konfigurasi jaringan tertentu dapat memberikan sekuriti
sistem dan kualitas tenaga listrik yang baik disisi konsumen. Karena pada dasarnya gangguan
yang terjadi di jaringan sistem TL tidak dapat ditentukan secara pasti baik waktu maupun
tempatnya maka pemilihan konfigurasi jaringan ini tidak akan mengurangi jumlah gangguan.
Daftar Pustaka
1. William D. Stevenson, Jr, Analisis Sistem Tenaga Listrik , Penerbit Erlangga, Jakarta,
1990

2. G.W. Stagg and A.H. El Abiad : Computer Methods In Power System Analysis, Mc.
Graw Hill, Newyork, 1963
3. SS Vadhera, Power System analysis abd Stability, Khama Publisher Delhi, 1981, New
Delhi.
Deni Almanda adalah Dosen Teknik Elektro Universitas Muhammadiyah Jakarta.

Rencana Operasi Suatu Sistem Tenaga Listrik

Rencana Operasi adalah suatu rencana mengenai bagaimana suatu sistem tenaga listrik akan
dioperasikan untuk kurun waktu tertentu. Tergantung kepada masalah yang harus dipersiapkan
maka ada beberapa macam rencana operasi, yaitu :
Rencana Tahunan
Masalah-masalah yang penyelesaiannya memerlukan waktu kira-kira satu tahun dicakup dalam
rencana ini, misalnya rencana pemeliharaan unit-unit pembangkit yang memerlukan persiapan
satu tahun sebelumnya karena pengadaan suku cadangnya memerlukan waktu satu tahun. Di lain
pihak pemeliharaan unit-unit pembangkit dalam sistem tenaga listrik perlu dikoordinir agar unitunit pembangkit yang tidak mengalami pemeliharaan dan siap operasi dapat cukup menyediakan
daya bagi beban.
Rencana Operasi tahunan juga meliputi perencanaan alokasi energi yang akan diproduksi dalam
satu tahun dalam setiap Pusat Listrik dalam kaitannya dengan rencana pemeliharaan unit
pembangkit tersebut diatas, perkiraan beban tahunan, beroperasinya unit-unit pembangkit baru
serta perkiraan hujan atau perkiraan produksi PLTA dalam tahun yang bersangkutan. Alokasi
energi yang akan diproduksi Pusat Listrik Termis berarti pula alokasi biaya bahan bakar
yangmerupakan biaya terbesar dalam Perusahaan Listrik pada umumnya demikian pula halnya
pada Perusahaan Umum Listrik Negara (PLN) Rencana pemeliharaan unit-unit pembangkit
sesungguhnya merupakan bagian dari rencana pemeliharaan peralatan secara keseluruhan dan
biaya pemeliharaan unit-unit pembangkit menelan biaya terbesar dari biaya pemeliharaan
peralatan PLN. Dari uraian diatas kiranya jelas bahwa Rencana Operasi Tahunan merupakan
bahan utama bagi penyusunan Rencana Anggaran Biaya Tahunan suatu Perusahaan Listrik.
Rencana Triwulan
Rencana Operasi Triwulanan merupakan peninjauan kembali Rencana Operasi Tahunan dengan
horison waktu tiga bulan ke depan. Hal-hal yang direncanakan dalam Rencana Operasi Tahunan
tetapi ternyata setelah waktu berjalan tidak cocok dengan kenyataan perlu dikoreksi dalam
Rencana Operasi Triwulanan.
Misalnya unit pembangkit baru yang diperkirakan dapat beroperasi dalam triwulan ke dua dari
Rencana Tahunan ternyata menjelang triwulan kedua diperkirakan belum dapat beroperasi dalam

triwulan kedua.Maka sehubungan dengan hal ini perlu dilakukan koreksi-koreksi terhadap
Rencana Operasi Tahunan dalam menyusun Rencana Operasi Triwulan kedua.
Rencana Bulanan
Selain merupakan koreksi terhadap Rencana Triwulanan untuk horison waktu satu bulan ke
depan, Rencana Operasi Bulanan mulai mengandung rencana yang menyangkut langkah-langkah
operasionil dalam sistem, sedangkan Rencana Operasi Tahunan dan Triwulanan lebih banyak
mengandung hal-hal yang bersifat manajerial. Hal-hal yang bersifat operasionil yang dicakup
dalam Rencana Operasi Bulanan adalah :
1. Peninjauan atas jam kerja unit-unit pembangkit yang bersifat peaking units terutama
dalam kaitannya dengan rencana pemeliharaan. Hal ini diperlukan untuk membuat jadwal
operasi unit-unit pembangkit yang bersangkutan.
2. Alokasi produksi Pusat-pusat Listrik Termis dalam kaitannya dengan pemesanan bahan
bakar kepada perusahaan Bahan Bakar.
Rencana Mingguan
Dalam Rencana Operasi Mingguan tidak ada lagi hal-hal yang bersifat manajerial karena
masalah-masalah manajerial tidak mungkin diselesaikan dalam jangka seminggu. Rencana
Operasi Mingguan mengandung rencana mengenai langkah-langkah operasional yang akan
dilakukan untuk jangka waktu satuminggu yang akan datang dengan memperhatikan pengarahan
yang tercakup dalam rencana bulanan dan mempertimbangkan perkiraan atas hal-hal yang
bersifat tidak menentu untuk jangka waktu satu minggu yang akan datang. Hal-hal yang bersifat
tidak menentu adalah jumlah air yang akan diterima PLTA-PLTA (pada musim hujan) serta
beban untuk 168 jam (satu minggu) yang akan datang.
Rencana Operasi Mingguan berisi jadwal operasi serta pembebanan unit-unit pembangkit untuk
168 jam yang akan datang atas dasar pertimbangan ekonomis (pembebanan yang optimum)
dengan memperhatikan berbagai kendala operasionil seperti beban minimum dan maksimum dari
unit pembangkit serta masalah aliran daya dan tegangan dalam jaringan.
Rencana Harian
Rencana Operasi Harian merupakan koreksi dari Rencana Operasi Mingguan untuk disesuaikan
dengan kondisi yang mutakhir dalam sistem tenaga listrik Rencana Operasi Harian merupakan
pedoman
pelaksanaan
Operasi
Real
Time.
Daftar
------------------

Pustaka

1. Dhany Barus, Energy Management System (EMS) dan Dispatcher Training Simulator
(DTS), Diklat Pra Jabatan Bidang SCADA-Tel, BOPS PLN P3B Jawa Bali, 2009.
2. Rencana Operasi Sistem Tenaga Listrik Jawa-Bali 2011, Bidang Operasi Sistem PT PLN
(Persero) P3B Jawa Bali, Jakarta, Januari 2011.

STABILITAS DAN OPERASI SISTEM TENAGA LISTRIK


Transcript Body:

1. STABILITAS DAN OPERASI SISTEMTENAGA LISTRIK Pembimbing : Ir.


Makmur Saini

2. Pendahuluan Tenaga Listrik sangat berguna di masyarakat karena Tenaga listrik


itu dapat dengan mudah ditransportasikan / disalurkan dan juga mudah diatur
.Energi listrik yang dipakai tentunya harus bersifat efisien,efektif, bermutu dan
bisa diandalkan. Berarti dalam pembangkitan dan penyaluran energi itu harus
dilakukan secara ekonomis dan rasional.Kemudian dengan digunakannya teknik
optimasi yang canggih pada pengoperasian sistemTenaga Listrik serta problem
yang muncul dianalisa maka hasil yang dicapaipun semakin optimal.

3. Manfaat dan Tujuan Manfaat mata kuliah ; 1. Menjelaskan prinsip operasi


sistem tenaga listrik 2. Menjelaskan tentang kestabilan keadaan tetap 3.
Menjelaskan perhitungan operasi sistem tenaga listrik Tujuan makalah; 1.
Sebagai syarat kelulusan pada mata kuliah sistem transmisi dan distribusi 2.
Memberikan pemahaman bagi kami tentang stabilitas dan operasi sistem tenaga
listrik.

4. Diagram penyaluran tenaga listrik dari pembangkit ke pelanggan (konsumen)

5. OPERASI SISTEM TENAGA LISTRIK 1. SistemTenaga Listrik System


tenaga listrik adalah sekumpulan pusat listrik Dan gardu induk yang satu sama
lain dihubungkan oleh Jaringan transmisi sehingga merupakan sebuah kesatuan
Interkoneksi. Biaya operasi dari system tenaga listrik pada umumnya merupakan
bagian biaya yang terbesar dari biaya operasi suatu perusahaan listrik. Secara
garis besar biaya operasi dari suatu system tenaga listrik terdiri dari ; a) Biaya
pembelian tenaga listrik. b) Biaya pegawai. c) Biaya bahan bakar dan material
operasi. d) Biaya lain lain.

6. Sebuah system tenaga listrik dengan sebuah PLTU, PLTG, PLTD,PLTA, dan 6
pusat beban (GI).

7. G A R D U I N D U K

8. Transmisi Tegangan Ekstra Tinggi 700 KVA Transformator 1000 MVA

9. PERMASALAHAN OPERASI SISTEM TENAGA LISTRIK Dalam


mengoperasikan system tenaga listrik ditemui berbagai macam persoalan yang
disebabkan karena pemakaian tenaga listrik selalu berubah dari waktu ke waktu,
biaya bahan bakar yang relative tinggi serta kondisi alam dan lingkungan yang
sering mengganggu jalanya operasi

10. Berbagai persoalan pokok yang dihadapi dalam pengoperasian system tenaga
listrik antara lain; Pengaturan frekuensi. Pemeliharaan peralatan. Biaya
operasi. Perkembangan system. Tegangan dalam system. Gangguan dalam
system

11. Jaringan distribusi yang melebihi kapasitas beban (over loaded) mampu
mempengaruhi kestabilan system tenaga listrik.

12. Jaringan transmisi listrik yang tidak memliki konstruksi yang kuat akan
mempengaruhi kestabilan system.

13. MANAJEMEN OPERASI SISTEM TENAGA LISTRIK Operasi system


tenaga listrik menyangkut berbagai aspek yang luas, khususnya menyangkut biaya
yang tidak sedikit serta menyangkut penyediaan tenaga listrik bagi masyarakat
sehingga menyangkut hajat hidup orang banyak. Oleh karena itu operasi system
tenaga listrik memerlukan manajemen yang baik. Untuk dapat mengoperasikan
system tenaga Listrik dengan baik diperlukan hal hal sebagai berikut;
Perencanaan operasi Pelaksanaan dan pengendalian operasi Analisa operasi

14. Ruangan kontrol sebagai ruangan pengendali dan pelaksanaan suatu sistem
unit pembangkit Skema control untuk seluruh dunia.

15. Peta Indonesia dengan Pembangkit Listrik Utama dan Transmisi Listrik
dengan Kapasitas Total 29,552 MW.

16. US FACTS Installations San Diego G&E/ STATCOM/100 MVA Mitsubishi


Eagle Pass (Texas) Back-to-back HVDC 37 MVA/ ABB CSWS (Texas)
STATCOM/ 150 MVA / W-Siemens Austin Energy STATCOM/ 100MVA ABB
AEP/ Unified Power Flow Controller /100 MVA/ EPRI TVA STATCOM/
100MVA EPRI Northeast Utilities/ STATCOM/ 150 MVA/ Areva (Alstom)
NYPA/ Convertible Static Compensator/ 200 MVA Vermont Electric/ STATCOM/
130 MVA/ Mitsubishi

17. KESTABILAN KEADAAN TETAP OPERASI SISTEM TENAGA Pada


perencanaan operasi sistemTL yang baik dan akurat tentunya pengawasan selama
sistemTL itu beroperasi ,relatif tidak perlu dilakukan. Sedangkan perencanaan
operasi itu sendiri adalah perencanaan bagaimana suatu sistem akan dioperasikan
untuk jangka waktu tertentu .Sementara itu jika dalam operasi terjadi ketidak
cocokan yaitu antara prediksi dan kenyataan, terlebih pada kejadian yang tidak
diharapkan, maka hal inilah yang disebut kesenjangan antara perencanaan operasi
dan operasi real time. Untuk itulah prinsip dari perencanaan operasi harus
memikirkan agar persamaan : Daya yang dibangkitkan = Beban + Rugi-rugi,
Selalu terpenuhi sepanjang waktu dengan biaya yang optimum.

18. Pemeliharaan Menurut pengertiannya pemeliharaan tersebut adalah suatu,


usaha/kegiatan terpadu yang dilakukan terhadap instalasi dan sarana
pendukungnya untuk mencegah kerusakan atau mengembalikan/memulihkan
instalasi dan sarana kepada keadaan yang normal/keadaan yang layak. Sesuai
dengan pengertian di atas keadaan yang ingin dicapai itu antara lain adalah agar
instalasi dan sarana tersebut :

19. Pemeliharaan jaringan tegangan menengah sebagai bentuk pemeliharaan


system operasi tenaga listrik.

20. Jaringan Energi listrik bisa sampai ke konsumen itu tentunya harus melalui
jaringan. Jadi jaringan listrik merupakan faktor yang penting dalam sistemTL.
Sedangkan yang harus diperhatikan pada jaringan itu adalah masalah tegangan
dan maksimal pembebanan. Dan dengan melakukan analisa pada jaringan tersebut
maka kondisi sistem jaringan bisa diketahui sehingga dapat memberikan prediksi
pada operasi sistem. Sementara itu kondisi sistem jaringan akan mengalami
perubahan Jika terjadi, pertama masuknya unit pembangkit/transmisi baru. Ke dua
adanya outage terencana pada sistem.

21. Diagram penyaluran tenaga listrik ke pelanggan (konsumen) dari berbagai


unit pembangkit tenaga listrik. Jaringan distribusi yang masuk kepelaggan atau
konsumen

22. RENCANA OPERASI JANGKA MENENGAH DAN OPERASI JANGKA


PENDEK Yang dimaksud sebagai rencana operasi jangka menengah adalah
rencana operasi yang memandang persoalan system untuk satu tahun yang akan
datang, seperti jadwal pemeliharaan peralatan dalam system. Sedangkan , masalah
optimisasi hidro termis, jadwal operasi unit unit pembangkit merupakan rencana
operasi jangka pendek.

23. Rencana operasi jangka pendek tidak lepas dari apa yang telah direncanakan
dalam rencana operasi jangka menengah. Misalnya dalam menyusun jadwal
pemeliharaan unit pembangkit tahunan, harus sudah diusahakan agar agar unit
pembangkit hidro siap operasi sebanyak mungkin pada musim hujan dan unit
pembangkit thermis siap operasi sebanyak mungkin pada waktu kemarau.

24. Rencana operasi jangka menengah tidak lepas dari rencana operasi jangka
panjang dan rencana pengembangan system tenaga listrik secara makro yang
bersifat rencana jangka panjang. Rencana jangka panjang juga mempunyai
program komputer untuk keperluan optimisasi.

25. ANALISA OPERASI UNIT PEMBANGKIT DENGAN METODE


PROGRAM DINAMIS Program dinamis merupakan suatu metode untuk mencari
pilihan yang optimum diantara beberapa alternative yang bisa ditempuh. Dalam
bab ini dibahas pengggunaan metode program dinamis untuk mencari alternative

yang optimum berupa kombinasi unit pembangkit thermis yang terbaik untuk
melayani beban tertentu agar diperoleh biaya bahan bakar yang minimum.

26. Kurva biaya bahan bakar dari unit pembangkit sebagai fungsi beban. Kurva
ini juga menunjukkan beban minimum, beban maksimum dan biaya pada beban
nol.

27. ANALISA DAN EVALUASI OPERASI Rasio atau perbandingan operasionil


diperlukan untuk mendapatkan gambaran mengenai kondisi operasi system tenaga
listrik baik yang menyangkut segi operasi maupun manajemen. Rasio operasionil
adalah factor yang menggambarkan perbandingan antara angka angka
operasionil tertentu. Rasio operasionil yang sering digunakan untuk keperluan
analisa dan evaluasi hasil operasi system adalah :

28. PuncakBeban rataRataBeban terpasangDaya tersediayangDaya


TerpasangDaya PuncakBeban jamxKWdalamterapasangDaya
tahunsatudalamKWHoduksi 8760 Pr Faktor beban didefenisikan sebagai Faktor
kesediaan didefenisikan sebagai Faktor penggunaan didefeniskan sebagai Faktor
kapasitas didefenisikan sebagai Forced Outage Rate (F.O.R) F.O.R
menggambarkan handal tidaknya suatu peralatan dalam hal ini unit pembangkit.
Besarnya F.O.R disebabkan oleh hal hal yang serupa dengan rendahnya factor
kesediaan. KWHoduksiJumlah BakarBahanBahanPemakaianJumlah Pr Specific
Fuel Comsumption (S.F.C)

29. Karena operasi system tenaga listrik menelan biaya yang tidak sedikit, maka
hasil operasi perlu dianalisa dan dievaluasi untuk selanjutnya menentukan
langkah langkah perbaikan yang harus dilakukan. Hasil hasil operasi yang
dilaporkan perlu dianalisa dan dievaluasi. Hal yang sama juga dilakukan atas
laporan mengenai angka angka F.O.R dan SFC. Kemudian apabila secara
statistic terlihat adanya perubahan yang signifikan, maka perubahan ini harus
dianalisa sebab sebabnya.

30. Jika telah dilakukan analisa atas hasil hasil dari laporan tersebut maka perlu
diadakan evaluasi hasil operasi dan ada angka yang menggambarkan hasil operasi
secara keseluruhan. Karena sasaran utama adalah memproduksi tenaga listrik
yang semurah mungkin dengan memperhatikan mutu dan keandalan, maka
evaluasi hasil operasi harus didasarkan atas berapa biaya operasi system secara
keseluruhan dalam rupiah per KWH.