Anda di halaman 1dari 67

Kata Pengantar

Assalamualaikum wr.wb.
Puji dan syukur marilah kita panjatkan ke hadirat Allah SWT yang telah memberikan karuniaNya sehingga kami dapat menyelesaikan proses penyusunan Laporan Pendahuluan Rencana Zonasi
Bagian Wilayah Pesisir dan Pulau-pulau Kecil (RZBWP3K) Kabupaten Jember 2016-2035 ini dengan baik.
Tim penyusun juga ingin menyampaikan rasa terima kasih kepada pihak-pihak berikut yang telah
membantu proses penyusunan RZBWP3K Kabupaten Jember:
1.
2.
3.
4.

Bapak Putu Gde Ariastita, ST., MT., selaku dosen pembimbing mata kuliah Praktek Perencanaan
Pesisir
Seluruh camat wilayah pesisir Kabupaten Jember
Badan Kesatuan Bangsa dan Politik Kabupaten Jember, yang telah memberikan izin dalam
melakukan penelitian dalam rangka penyusunan RZWP3 Kabupaten Jember 2016-2035
Serta pihak lain yang tidak dapat kami sebutkan satu per satu

Akhir kata kami mengucapkan mohon maaf apabila terdapat kekurangan dalam penyusunan
Laporan Pendahuluan RZWP3K Kabupaten Jember 2016-2035. Untuk memperbaiki kekurangan yang
ada saat ini, maka tim penyusun mengharapkan kritik dan saran dari pembaca dan pengguna dokumen
perencanaan ini.
Wassalam.

Surabaya, Februari 2016

Penyusun

Daftar Isi
Kata Pengantar .............................................................................................................................................................................. 1
Daftar Isi ........................................................................................................................................................................................... 2
Daftar Tabel .................................................................................................................................................................................... 5
1.

PENDAHULUAN .................................................................................................................................................................. 6
1.1.

LATAR BELAKANG .................................................................................................................................................... 6

1.2.

TUJUAN DAN MANFAAT PERENCANAAN ..................................................................................................... 7

1.2.1.

Tujuan ................................................................................................................................................................. 7

1.2.2.

Manfaat Perencanaan .................................................................................................................................. 7

1.3.

RUANG LINGKUP ..................................................................................................................................................... 7

1.3.1.

2.

1.4.

DASAR HUKUM PENYUSUNAN RENCANA ................................................................................................... 8

1.5.

SISTEMATIKA PENULISAN .................................................................................................................................... 9

GAMBARAN UMUM WILAYAH PERENCANAAN ..................................................................................................10


2.1.

DELINEASI WILAYAH PERENCANAAN ...........................................................................................................10

2.2.

GAMBARAN UMUM WILAYAH PERENCANAAN .......................................................................................10

2.2.1.

Gambaran Penggunaan Lahan ...............................................................................................................11

2.2.2.

Gambaran Kondisi Fisik Dasar dan Batimetri ....................................................................................11

2.2.3.

Gambaran Kondisi Oseanografi .............................................................................................................15

2.2.4.

Gambaran Kondisi Ekosistem dan Sumberdaya Kelautan ...........................................................15

2.2.5.

Gambaran Kondisi Kependudukan dan Sosial Budaya .................................................................16

2.2.6.

Gambaran Perekonomian Wilayah .......................................................................................................18

2.2.7.

Gambaran Ketersediaan Sarana dan Prasarana ...............................................................................22

2.3.

GAMBARAN POTENSI DAN PERMASALAHAN WILAYAH PERENCANAAN .....................................24

2.3.1.

Potensi ..............................................................................................................................................................24

2.3.2.

Masalah ............................................................................................................................................................25

2.4.
3.

Ruang Lingkup Wilayah............................................................................................................................... 7

ISU STRATEGIS ........................................................................................................................................................25

KAJIAN KEBIJAKAN ..........................................................................................................................................................26


3.1.

KAJIAN MENGENAI RTRW NASIONAL ..........................................................................................................26

3.2.

KAJIAN MENGENAI RZWP3K JAWA TIMUR ................................................................................................26

3.2.1.

Rencana Pengembangan berdasarkan RZWP3K Jawa Timur .....................................................26

3.2.2.

Profil Pesisir Berasarkan RZWP3K Jawa Timur ..................................................................................26

3.3.

KAJIAN MENGENAI RTRW PROVINSI JAWA TIMUR ................................................................................28

3.3.1.

Kebijakan Dasar ............................................................................................................................................28

3.3.2.

Kebijakan Pemanfaatan Ruang ...............................................................................................................28

3.3.3.

Kebijakan Sistem Prasarana Wilayah ....................................................................................................28

3.3.4.

Kebijakan Pengembangan SWP Jember .............................................................................................29

3.4.

3.4.1.

Fungsi dan Kedudukan Kabupaten Jember .......................................................................................30

3.4.2.

Kebijakan Pemanfaatan Tata Ruang Kabupaten Jember .............................................................31

3.4.3.

Kebijakan Tata Guna Lahan Kabupaten Jember ..............................................................................31

3.4.4.

Kebijakan Pengembangan Sektor Ekonomi Kabupaten Jember ...............................................32

3.4.5.

Kebijakan Pengembangan Kawasan Budidaya Kabupaten Jember .........................................33

3.4.6.

Kebijakan Pengembangan Kawasan Lindung Kabupaten Jember ...........................................33

3.4.7.

Kebijakan Pengidentifikasian Kawasan Rawan Bencana Kabupaten Jember .......................34

3.5.

4.

KAJIAN MENGENAI RTRW KABUPATEN JEMBER 2008-2028 ...............................................................30

KAJIAN RENCANA STRATEGIS BERDASARKAN RTRW KABUPATEN JEMBER ................................34

3.5.1.

Rencana Strategis Bidang Peternakan dan Perikanan ..................................................................34

3.5.2.

Peningkatan Kapasitas Sumberdaya Manusia dan Kelembagaan ............................................35

3.5.3.

Peningkatan Peluang Usaha ....................................................................................................................35

3.5.4.

Investasi ...........................................................................................................................................................35

3.5.5.

Rencana Strategis Bidang Kehutanan dan Perkebunan ...............................................................35

3.5.6.

Rencana Strategis Bidang Permukiman ..............................................................................................37

3.5.7.

Rencana Strategis Bidang Pekerjaan Umum .....................................................................................37

3.5.8.

Rencana Strategis Bidang Lingkungan Hidup ..................................................................................37

3.5.9.

Rencana Pengembangan Jaringan Jalan Lintas Selatan Kabupaten Jember........................37

METODE PENDEKATAN PERENCANAAN ................................................................................................................40


4.1.

METODE PENDEKATAN PERENCANAAN .....................................................................................................40

4.1.1.

Pendekatan Bottom-Up dengan Participatory Rural Appraisal .................................................40

4.2.

BAGAN SISTEMATIKA PENYUSUNAN RENCANA ......................................................................................41

4.3.

KERANGKA BERPIKIR ............................................................................................................................................42

4.4.

TATA CARA PENGUMPULAN DATA ................................................................................................................43

4.4.1.

Tata Cara Pengumpulan Data Fisik Dasar dan Kebencanaan .....................................................44

4.4.2.

Tata Cara Pengumpulan Data Penggunaan Lahan .........................................................................45

4.4.3.

Tata Cara Pengumpulan Data Oseanografi, Ekosistem, dan Sumberdaya Air.....................45

4.4.4.

Tata Cara Pengumpulan Data Kependudukan dan Sosial Budaya ...........................................46

4.4.5.

Tata Cara Pengumpulan Data Ekonomi Wilayah.............................................................................47

4.4.6.

Tata Cara Pengumpulan Data Sarana dan Prasarana ....................................................................48

4.5.

METODE DAN ALAT ANALISIS DATA .............................................................................................................48

4.5.1.

Metode Delineasi Wilayah ........................................................................................................................48

4.5.2.

Metode Analisis Fisik Dasar dan Kebencanaan ................................................................................49

5.

4.5.3.

Metode Analisis Penggunaan Lahan ....................................................................................................52

4.5.4.

Metode Analisis Oseanografi, Ekosistem, dan Sumberdaya Kelautan ....................................55

4.5.5.

Metode Analisis Kependudukan dan Sosial Budaya ......................................................................56

4.5.6.

Metode Analisis Karakteristik Ekonomi Wilayah .............................................................................57

4.5.7.

Metode Analisis Sarana dan Prasarana Wilayah ..............................................................................58

4.5.8.

Metode Analisis Prioritas Pengembangan .........................................................................................59

4.5.9.

Analisis Konflik Pemanfaatan Ruang ....................................................................................................60

ORGANISASI DAN JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN ..................................................................................62


5.1.

TENAGA AHLI DAN URAIAN PEKERJAAN.....................................................................................................62

5.1.1.

Daftar Tenaga Ahli .......................................................................................................................................62

5.1.2.

Pembagian Tugas Para Ahli dalam Tim Pelaksana .........................................................................62

5.1.3.

Organigram Tim ...........................................................................................................................................63

5.2.

WAKTU PELAKSANAAN PENYUSUNAN DOKUMEN ................................................................................64

LAMPIRAN .....................................................................................................................................................................................66

Daftar Tabel
Tabel 1 Persentase Ketinggian Wilayah Kabupaten Jember ................................................................. 12
Tabel 2 . Persentase Kemiringan Lahan Kabupaten Jember ................................................................. 12
Tabel 3 Klimatologi Kabupaten Jember ................................................................................................ 12
Tabel 4 Penggunaan Lahan Kabupaten Jember .................................................................................... 13
Tabel 5 Klasifikasi Kawasan Kerentanan Gerakan Tanah di BWP3k Kabupaten Jember ...................... 14
Tabel 6 Jumlah Penduduk Pada Wilayah Perencanaan ....................................................................... 16
Tabel 7 Banyaknya Nelayan Menurut Kecamatan ................................................................................ 17
Tabel 8 Banyaknya Rumah Tangga Budidaya Ikan Menurut Kecamatan dan Jenis Budidaya .............. 17
Tabel 9 Distribusi Persentase PDRB Kabupaten Jember Dasar Harga Konstan ......................... 19
Tabel 10 Penduduk Berumur 15 Tahun Keatas yang Bekerja menurut Kecamatan Pesisir dan
Lapangan Usaha .................................................................................................................................... 20
Tabel 11 Perkembangan Jumlah Nelayan, Perahu, dan Alat Tangkap.................................................. 21
Tabel 12 Perkembangan Produksi Ikan Laut (ton) yang Mempunyai Nilai Ekonomi Tinggi ................. 22
Tabel 13 Obyek Wisata di Wilayah Pesisir Jember ............................................................................... 23
Tabel 14 Tata Cara Pengumpulan Data Fisik Dasar dan Kebencanaan ................................................. 44
Tabel 15 Tata Cara Pengumpulan Data Penggunaan Lahan ................................................................. 45
Tabel 16 Tata Cara Pengumpulan Data Oseanografi, Ekosistem, dan Sumberdaya Kelautan dan
Perikanan .............................................................................................................................................. 46
Tabel 17 Tata Cara Pengumpulan Data Kependudukan dan Sosial Budaya ......................................... 47
Tabel 18 Tata Cara Pengumpulan Data Ekonomi Wilayah.................................................................... 48
Tabel 19 Tata Cara Pengumpulan Data Sarana dan Prasarana ............................................................. 48
Tabel 20 Perhitungan Indeks Risiko Bencana Tiap Ancaman Bencana di BWP3K Kabupaten Jember . 51
Tabel 21 Matriks Kompatibilitas Kegiatan ............................................................................................ 61

1. PENDAHULUAN
1.1.

LATAR BELAKANG
Sumber daya pesisir dan lautan, merupakan salah satu modal dasar pembangunan saat
ini, disamping sumberdaya alam darat. Potensi sumber daya pesisir dan laut Indonesia begitu
beragam baik dari segi kuantitas maupun kualitas. Di dalam lautan terkandung sumber pangan
yang sangat besar yaitu ikan dan rumput laut. Sumberdaya laut lainnya adalah bahan tambang
lepas pantai yang berperan penting untuk menyuplai energi, serta masih banya lagi potensi
sumber daya hayati dan non hayati laut lain yang sangat penting untuk memicu pertumbuhan
ekonomi dan kebutuhan masyarakat.
Wilayah pesisir merupakan tempat bertemunya berbagai kepentingan pembangunan
baik pembangunan sektoral maupun regional serta mempunyai dimensi internasional. Berbagai
kegiatan dan pembangunan uang intensif dilakukan seperti pelabuhan, pertambangan,
perikanan, industri, pariwisata, maupun pemanfaatan sumber daya alam secara langsung.
Perbedaan yang mendasar secara ekologis di wilayah pesisir sangat berpengaruh pada aktivitas
masyarakatnya.
Ketentuan perubahan secara ekologis berpengaruh secara signifikan terhadap usaha
perekonomian yang ada di wilayah tersebut, karena ketergantungan yang tinggi dari aktivitas
ekonomi masyarakat dengan sumberdaya ekologis tersebut. Jika sifat kerentanan wilayah tidak
diperhatikan maka akan muncul konflik antara kepentingan memanfaatkan sumberdaya pesisir
untuk pemenuhan kebutuhan hidup dan pembangunan ekonomi dalam jangka pendek dengan
kebutuhan generasi yang akan datang terhadap sumber daya pesisir.
Fenomena degradasi biofisik lingkungan akibat pemanfaatan yang tidak berkelanjutan
semakin mengkhawatirkan terutama degradasi ekosistem pesisir (mangrove dan terumbu
karang), pencemaran, maupun perubahan garis pantai yang menyebabkan instrusi air laut dan
kerusakan infrastruktur pembangunan. Berdasarkan kondisi tersebut maka diperlukan
kemampuan pemerintah daeran dalam mengkoordinasikan berbagai perencanaan sektor
melalui pendekatan secara komprehensif agar pengelolaan wilayah pesisir, laut dan pulaupulau kecil dapat terintegrasi, bersifat lestari dan tidak merusak ekosistem.
Dalam hal ini, salah satu bentuk peran dan tanggung jawab pemerintah adalah
mengatur pengalokasian ruang atau zona wilayah pesisir untuk dapat digunakan dalam
memaksimalkan pengelolaan dan pemanfaatan wilayah pesisir. Sesuai dengan UU No. 27 tahun
2007, tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil dalam pasal 5 menyebutkan
Pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil meliputi kegiatan perencanaan, pemanfaatan,
pengawasan dan pengendalian serta dalam pasal 7 menyebutkan bahwa pemerintah
daerah baik provinsi maupun kabupaten/kota wajib untuk menyusun dokumen
perencanaan pengelolaan wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil yang sangat terkait satu sama
lain, mulai dari Rencana strategis wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil (RSWP-3-K), Rencana
Zonasi wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil (RZWP-3-K), Rencana pengelolaan wilayah pesisir
dan pulau-pulau kecil (RPWP-3-K), dan Rencana Aksi pengelolaan wilayah pesisir dan
pulau-pulau kecil (RAPWP-3-K).
Pemerintah Kabupaten Jember perlu menyusun dokumen Rencana Zonasi Wilayah
Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (RZWP3K) Kabupaten Jember, dalam rangka memelihara
keberlanjutan sumberdaya pesisir dalam jangka panjang serta mengeliminir berbagai faktor
tekanan terhadap ekosistem pesisir akibat kegiatan yang tidak sesuai (incompatible).
Penyusunan Laporan Pendahuluan
RZWP3K Kabupaten Jember diharapkan dapat
memberikan sejumlah informasi dasar yang berguna untuk proses penataan dan pengelolaan

kawasan pantai dan pesisir sebagai bagian dari Pengelolaan Kawasan Pesisir Secara
Terpadu (Integrated Coastal Zone Management/ICZM).

1.2.

TUJUAN DAN MANFAAT PERENCANAAN

1.2.1. Tujuan
Tujuan dari kegiatan Penyusunan Rencana Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau
Kecil (RZWP3K) Kabupaten Jember ini adalah :
a.
b.
c.
d.

e.
f.
g.
h.

a.
b.
c.
d.

Meningkatkan pemahaman semua pihak terkait tentang pentingnya pengelolaan sumber


daya pesisir dan laut secara optimal, efisien dan berkelanjutan.
Menyediakan data dan informasi terkini tentang sumber daya wilayah laut, pesisir dan
pulau-pulau kecil di wilayah pesisir Kabupaten Jember.
Meningkatkan upaya-upaya pengelolaan wilayah pesisir, laut dan pulau-pulau kecil secara
terpadu di Kabupaten Jember.
Memberikan panduan bagi instansi-instansi di lingkungan Pemerintahan Kabupaten Jember,
pihak swasta, masyarakat dan
pihak-pihak berkepentingan lainnya tentang strategi
pengelolaan wilayah pesisir, laut dan pulau-pulau kecil Kabupaten Jember.
Identifikasi potensi ekonomi di wilayah pesisir Kabupaten Jember.
Identifikasi sarana dan prasarana pendukung kegiatan ekonomi pesisir.
Menyusun rencana pengembangan kegiatan ekonomi wilayah pesisir.
Menentukan deliniasi zona kawasan sesuai sumber daya pesisir dan laut Kabupaten Jember.
Adapun tujuan dari penyusunan laporan pendahuluan Recana Zonasi Bagian Wilayah
Pesisir dan Pulau-pulau Kecil (RZBWP3K) Kabupaten Jember adalah :
Untuk melakukan review kebijakan yang akan digunakan sebagai dasar dalam menyusun
RZBWP3K Kabuapaten Jember.
Untuk menyusun gambaran umum awal wilayah perencanaan.
Untuk merumuskan metode pendekatan, metode perumusan rencana, dan metode analisis
yang kompatibel dengan wilayah perencanaan.
Untuk menyusun kerangka acuan kerja dan timeline waktu pengerjaan.

1.2.2. Manfaat Perencanaan


Manfaat Penyusunan Rencana Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (RZWP3K)
Kabupaten Jember adalah:
1.
2.
3.
4.

1.3.

Mengoptimalkan pemanfaatan sumber daya wilayah pesisir


Menjamin harmonisasi antara kepentingan pembangunan ekonomi dengan pelestarian
sumber daya pesisir dan Pulau-Pulau Kecil;
Mewujudkan keterpaduan pembangunan di wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil dengan
wilayah daratannya;
Mewujudkan keserasian pembangunan wilayah kabupaten dengan wilayah sekitarnya.

RUANG LINGKUP

1.3.1. Ruang Lingkup Wilayah


Ruang lingkup wilayah yaitu pesisir dan pulau-pulau kecil Kabupaten Jember, dengan
batas-batas administrasi meliputi :
a. Sebelah Utara
b. Sebelah Timur
c. Sebelah Selatan

: Kabupaten Bondowoso dan Kabupaten Probolinggo


: Kabupaten Banyuwangi
: Samudra Indonesia

d. Sebelah Barat

1.4.

: Kabupaten Lumajang

DASAR HUKUM PENYUSUNAN RENCANA


1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.

23.
24.
25.
26.
27.
28.

UU Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan;


UU Nomor 22 Tahun 2001 tentang Minyak dan Gas;
UU Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional;
UU Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang;
UU Nomor 17 Tahun 2008 tentang Pelayaran;
UU Nomor 10 Tahun 2009 tentang Kepariwisataan;
UU Nomor 32 Tahun 2009 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup;
UU Nomor 45 Tahun 2009 tentang Perubahan Atas UU No 31 Tahun 2004 tentang
Perikanan;
UU Nomor 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil
sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 1 Tahun 2014;
UU Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah sebagaimana telah diubah
dengan Undang-Undang No 9 Tahun 2015;
UU Nomor 32 Tahun 2014 tentang Kelautan;
PP Nomor 19 Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran dan/atau Perusakan Laut;
PP Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara pemerintah,
Pemerintahan Daerah, Provinsi dan Pemerintahan Daerah Kab/ Kota;
PP Nomor 60 Tahun 2007 tentang Konservasi Sumber Daya Ikan;
PP Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang;
PP Nomor 62 Tahun 2010 tentang Pemanfaatan Pulau-Pulau Kecil Terluar;
PP Nomor 64 Tahun 2010 tentang Mitigasi Bencana di Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau
Kecil;
PP Nomor 8 Tahun 2013 tentang Ketelitian Peta Rencana Tata Ruang;
Peraturan Presiden Nomor 122 Tahun 2012 tentang Reklamasi di Wilayah Pesisir dan
Pulau-Pulau Kecil;
Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan No.PER.17/MEN/2008 tentang Kawasan
Konservasi di Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil;
Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan No.PER.30/MEN/2010 Tahun 2010 tentang
Rencana Pengelolaan dan Zonasi Kawasan Konservasi Perairan;
Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan No.PER.2/MEN/2011 tentang Jalur
Penangkapan Ikan dan Penempatan Alat Penangkapan Ikan dan Alat Bantu
Penangkapan Ikan di Wilayah Pengeloaan Perikanan Negara Republik Indonesia;
Peraturan Menteri Perhubungan No.PM 68 Tahun 2011 tentang Alur Pelayaran di Laut;
Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan No PER.08/MEN/2012 tentang
Kepelabuhanan Perikanan;
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 76 Tahun 2012 tentang Pedoman Penegasan
Batas Daerah;
Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 34 Tahun 2014 tentang Perencanaan
Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil.
Peraturan Daerah Provinsi Jawa Timur No. 5 Tahun 2012 tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Provinsi Tahun 2011-2031;
Peraturan Daerah Provinsi Jawa Timur No. 6 Tahun 2012 tentang Pengelolaan dan
Rencana Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-pulau Kecil Tahun 2012-2032;

1.5.

SISTEMATIKA PENULISAN
Laporan Pendahuluan penyusunan Rencana Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau
Kecil (RZWP3K) di Kabupaten Jember disajikan dengan sistematika sebagai berikut :
BAB 1 PENDAHULUAN
Bab ini menguraikan latar belakang, tujuan dan manfaat, ruang lingkup wilayah perencanaan,
ruang lingkup substansi, dan sistematika penulisan Laporan Pendahuluan Penyusunan Rencana
Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (RZWP3K) Kabupaten Jember.
BAB II GAMBARAN UMUM WILAYAH
Bab ini membahas delineasi wilayah perencanaan, gambaran umum wilayah perencanaan, serta
gambaran potensi dan masalah pada wilayah perencanaan.
BAB III KAJIAN KEBIJAKAN DAN LITERATUR
Bab ini berisi penyusunan teori dan konsep pendukung pencapaian tujuan, serta tinjauan
kebijakan mengenai penyusunan Rencana Zonasi Bagian Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil
(RZ-BWP3K) Kabupaten Jember.
BAB IV METODE PENDEKATAN PERENCANAAN
Bab ini menguraikan tentang pendekatan dan metode yang akan digunakan dan dirinci
sesuai dengan pelaksanaan pekerjaan.
BAB V ORGANISASI DAN JADWAL KEGIATAN PELAKSANAAN
Bab ini menguraikan tentang kebutuhan tenaga ahli, tugas dan tanggung jawab tenaga ahli,
struktur organisasi tim tenaga ahli, tahapan pekerjaan, dan jadwal pelaksanaan.

2. GAMBARAN UMUM WILAYAH PERENCANAAN


2.1.

DELINEASI WILAYAH PERENCANAAN


Kabupaten Jember secara geografis terletak pada posisi 627'29" s/d 714'35" Bujur Timur
dan 759'6" s/d 833'56" Lintang Selatan dengan luas wilayah seluas 3.293,34 Km 2. dan memiliki
76 pulau-pulau kecil dengan pulau terbesar adalah Pulau Nusa Barong. Berdasarkan posisi
geografisnya, Kabupaten Jember memiliki batas :
Sebelah Utara

Kabupaten Bondowoso, dan Kabupaten Probolinggo

Sebelah Selatan

Samudera Indonesia

Sebelah Timur

Kabupaten Banyuwangi

Sebelah Barat

Kabupaten Lumajang

Secara administratif wilayah Kabupaten Jember terbagi menjadi 31 kecamatan terdiri atas
28 kecamatan dengan 225 desa dan 3 kecamatan dengan 22 kelurahan.
Deliniasi wilayah/ batas wilayah BWP3K Kabupaten Jember untuk sisi daratan meliputi
wilayah kecamatan-kecamatan di Kabupaten Jember yang berbatasan langsung dengan pesisir,
yaitu:

2.2.

Kecamatan Kencong

Kecamatan Gumukmas

Kecamatan Puger

Kecamatan Wuluhan

Kecamatan Ambulu

Kecamatan Tempurejo

GAMBARAN UMUM WILAYAH PERENCANAAN


Menurut RTRW Kabupaten Jember tahun 2008-2028 Kawasan pesisir Kabupaten Jember
memiliki potensi yaitu sumber daya kelautan pada kawasan pesisir memiliki potensi
keanekaragaman hayati yang bernilai ekonomi tinggi, yang kesemuanya merupakan aset yang
sangat strategis untuk dikembangkan dengan basis kegiatan ekonomi pada pemanfaatan
sumberdaya alam dan jasa-jasa lingkungan (environmental service) kelautan. Yang tak kalah
pentingnya keberadaan ekosistem pesisir dan laut memiliki arti penting bagi kelestarian
kehidupan organisme perairan laut dan sumberdaya pesisir.
Pemanfaatan secara ekonomi terhadap pulau kecil bagi masyarakat adalah pemanfaatan
lingkungan alam yang indah dan nyaman dalam bentuk kegiatan pariwisata laut, kegiatan
budidaya (ikan, udang, rumput laut) yang dapat bermanfaat bagi peningkatan pendapatan atau
mata pencaharian penduduk setempat, serta potensi sumberdaya hayati yang memiliki
keanekaragaman yang tinggi dan bernilai ekonomis, dapat dimanfaatkan bagi kepentingan
kesejahteraan masyarakat.
Pemanfaatan kawasan pesisir diupayakan optimal dalam pelaksanaanya, seperti
pengembangan pariwisata bahari, pembangunan pelabuhan pendaratan ikan, pengembangan
budidaya perikanan tambak atau keramba serta rumput laut, pemberdayaan masyarakat pesisir,
sumberdaya pesisir dan laut dikembangkan dengan berbagai pembangunan sektoral, regional,
swasta dan masyarakat yang memanfaatkan kawasan pesisir meliputi sumberdaya perikanan
tangkap dan budidaya, lokasi resort, wisata, pertambangan lepas pantai, pelabuhan laut dan

10

potensi strategis bagi kepentingan militer. Gambaran umum yang lebih rinci sesuai aspek
perencanaan akan disajikan di bawah ini:

2.2.1. Gambaran Penggunaan Lahan


Penggunaan lahan pada kabupaten jember terdiri dari berbagai varian tutupan lahan
yang akan dijelaskan dalam tabel berikut:

No.

Jenis Ikan

Luas
Ha
%
1
Hutan
121.039,61
36,75
2
Permukiman
31.887,00
9,68
3
Persawahan
86.568,18
26,29
4
Tegal
43.552,84
13,22
5
Perkebunan
34.590,46
10,50
6
Tambak
368,66
0,11
7
Rawa
35,62
0,11
8
Semak/Padang
289,06
0,09
9
Tanah Tandus
1.469,26
0,45
10
Lain - Lain
9.574,26
2,91
Jumlah
329.334,00
100,00
Sumber: Publikasi Potensi dan Produk
Unggulan Bappeda Provinsi Jawa Timur 2013

2.2.2. Gambaran Kondisi Fisik Dasar dan Batimetri


A. Fisik Dasar
Wilayah pesisir merupakan area peralihan antara darat dan laut yang mana pada
BWP3K Kabupaten Jember bagian Selatan berupa dataran rendah dengan titik terluarnya Pulau
Barong serta terdapat sekitar 82 pulau-pulau kecil (hanya 16 pulau yang memiliki nama) dan
pada bagian ini terdapat Taman Nasional Meru Betiri (TNMB). Di daerah peralihan tersebut
terdapat ekosistem khas yang berupa sumberdaya alam meliputi renewable resources seperti
berbagai jenis ikan, terumbu karang, hutan mangrove serta non-renewableresources seperti
minyak bumi, gas alam, bahan tambang dan mineral. Sumberdaya tersebut merupakan aset
berharga bagi BWP3K Kabupaten Jember yang dapat diolah dan dimanfaatkan sebesarbesarnya. Namun kegiatan pemanfaatan perlu memiliki arahan yang jelas, mengingat setiap
kondisi fisik dan geografis wilayah pesisir memiliki daya dukung tertentu terhadap kegiatan
pemanfaatan di atasnya. Oleh karena itu diperlukan analisis fisik dasar kondisi eksisting di
BWP3K Kabupaten Jember yang meliputi daratan maupun laut. Sehingga arahan rencana
pemanfaatan ruang di wilayah pesisir tersebut tidak mengganggu keseimbangan ekologis
alamnya. Berikut adalah kondisi fisik dasar di Kabupaten Jember meliputi data topografi,
geologi, klimatologi dan penggunaan lahan

11

500 1000
meter

Tabel 1 Persentase Ketinggian Wilayah Kabupaten Jember


No.

Ketinggian

Luas
Km2

1
2
3
4
5

0 25 meter
25 100 meter
100 500 meter
500 1000 meter
>1000 meter
Jumlah

591,20
681,68
1243,08
520,43
256,95
3293,34

%
100
500
meter
41%

17,95
20,70
37,75
15,80
7,80
100,00

Tabel 2 . Persentase Kemiringan Lahan Kabupaten Jember


Kelas Lereng

Sangat Curam
(>40%)

Luas

Ha
1
2
3
4

25 100
meter

Diagram 1 Persentase Ketinggian Wilayah


Kabupaten Jember

Sumber: Publikasi Potensi dan Produk Unggulan Bappeda


Provinsi Jawa Timur, 2013

No.

0 25 meter
20%

Datar (0-2%)
37%

Agak
Curam
(1540%)
12%

Datar (0-2%)
1205,47
36,60
Landai (2-15%)
673,76
20,46
Agak Curam (15-40%)
384,03
11,66
Sangat Curam (>40%)
1030,07
31,28
Jumlah
3293,34
100,00
Sumber: Publikasi Potensi dan Produk Unggulan Bappeda
Provinsi Jawa Timur 2013

Landai (2-15%)
20%

Diagram 2 Persentase Kemiringan


Wilayah Kabupaten Jember

Tabel 3 Klimatologi Kabupaten Jember


Karakteristik Klimatologi
Temperatur
Musim Kemarau
Musim Penghujan
Curah Hujan

Data
23C 31C
Bulan Mei Bulan Agustus
Bulan September Bulan Januari
1.969 mm 3.394 mm

Sumber: Publikasi Potensi dan Produk Unggulan Bappeda Provinsi Jawa


Timur 2013

12

Tabel 4 Penggunaan Lahan Kabupaten Jember


No.

Penggunaan Lahan

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Hutan
Perkampungan
Sawah
Tegal
Perkebunan
Tambak
Rawa
Semak/padang rumput
Tanah rusak/tandus
Lain-lain
Jumlah

Luas
Ha
121039,61
31877,00
86568,18
43522,84
34590,46
368,66
35,62
289,06
1469,26
9574,26
3293,34

%
36,75
9,68
26,29
13,22
10,50
0,11
0,01
0,09
0,45
2,91
100,00

Sumber: Publikasi Potensi dan Produk Unggulan Bappeda


Provinsi Jawa Timur 2013

Hutan
Perkampungan
Sawah
Tegal
Perkebunan
Tambak
Rawa
Semak/padang rumput
Tanah rusak/tandus
Lain-lain

Diagram 3 Penggunaan Lahan di


Kabupaten Jember

B. Aspek Kebencanaan
BWP3K Kabupaten Jember memiliki delineasi pesisir yang berbatasan dengan Laut
Selatan Pulau Jawa yang memiliki potensi gelombang besar dan cuaca ekstrim. Selain itu
berdasarkan histori peristiwa bencana yang terjadi, di wilayah pesisirnya memiliki potensi
ancaman bencana tsunami serta tanah longsor. Adapun menurut RTRW Kabupaten Jember
2008-2028 pemanfaatan wilayah pesisir meliputi program pembangkit listrik berenergi
altrenatif serta kegiatan pariwisata pantai serta pulau-pulau. Oleh karena itu sebelum
berjalannya kegiatan pemanfaatan di wilayah pesisir, perlu dilakukan kajian tingkat risiko
bencana terkait zonasi pemanfaatan ruang pesisir. Meskipun potensi ancaman dan bahaya
bencana tidak dapat dihindari, namun dengan adanya kajian tersebut akan meminimalisir
dampak dan kerugian atas terjadinya suatu bencana baik yang bersifat material maupun korban
jiwa.

13

Rawan Bencana Tsunami Tinggi


Rawan Bencana Tsunami Sedang
Rawan Bencana Tsunami Rendah

Gambar 1 Peta Kawasan Rawan Bencana Tsunami di BWP3K Kabupaten Jember


Sumber: Maemunah, dkk, 2011

Tabel 5 Klasifikasi Kawasan Kerentanan Gerakan Tanah di BWP3k Kabupaten Jember


Indikator

Keterangan
Kerentanan Gerakan Tanah Sangat Rendah
Daerah datar sampai dengan landai dengan kemiringan
lereng <15% atau 8,5
Kerentanan Gerakan Tanah Rendah
Daerah landai (5-15%) sampai dengan terjal (50-70%)
Kerentanan Gerakan Tanah Menengah
Daerah landai (5-15%) sampai dengan curam hampir
tegak (>70%)
Kerentanan Gerakan Tanah Tinggi
Daerah agak terjal (30-50%) hingga sampai agak tegak
(>70%)

Sumber: Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, Kementerian ESDM, 2011

14

Gambar 2 Peta Kawasan Kerentanan Gerakan Tanah di BWP3K Kabupaten Jember


Sumber: Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi, Kementerian ESDM, 2011

2.2.3. Gambaran Kondisi Oseanografi


Gambaran mengenai kondisi oseanografi di WP3K Kabupaten Jember belum
didapatkan oleh tim penyusun karena terbatasnya publikasi mengenai kondisi oseanografi di
wilayah perencanaan. Adapun data yang berhasil dihimpun adalah kondisi oseanografi Pulau
Nusa Barong, yaitu pulau tidak berpenduduk yang merupakan bagian dari Kecamatan Puger.
Berdasarkan data direktori pulau-pulau kecil, kecepatan aurs di Pulau Nusa Barong umumnya
berkisar 0,97 knot dengan arah dominan 60-330o. Arus pasang surut dengan 0,78 knot arah
334o saat air menuju pasang dan pada pukul 23.00 WIB dengan kecepatan 0,56 menuju surut.
Tinggi gelombang dapat mencapai 1,5-2,5 m pada musim angin barat. Sedangkan pada musim
timur tinggi gelombang tercatat antara 0,7-2,0 m

2.2.4. Gambaran Kondisi Ekosistem dan Sumberdaya Kelautan


Hasil studi sekunder yang digunakan untuk mendapatkan overview kondisi ekosistem
di WP3K Kabupaten Jember menunjukkan bahwa terdapat ekosistem mangrove dan terumbu
karang. Persebaran mangrove hanya diketahui pada Bandealit (Kecamatan Tempurejo) dan
Kecamatan Gumukmas. Mangrove di Kecamatan Gumukmas masih tergolong muda dan
komposisinya terbatas. Hal yang menyebabkan pertumbuhan mangrove di pesisir Kabupaten
Jember terbatas adalah karena berhadapan langsung depan Samudera Hinda. Selain itu,
mangrove di wilayah tersebut juga pernah mengalami reboisasi yang dilakukan oleh
masyarakat setempat. Mengenai kondisi terumbu karang, kondisi ekosistem ini mengalami
kerusakan sebagai akibat dari penangkapan ikan dengan cara pengemboman yang marak
dilakukan pada tahun 2000 dan kegiatan penambangan pasir di Kecamatan Kencong. Untuk
memperbaiki kondisi tersebut, maka ada upaya rehabilitasi terumbu karang dengan cara
transplantasi.
Meskipun ekosistem pesisir mengalami kerusakan, sumberdaya kelautan potensial di
WP3K Kabupaten Jember masih banyak yang belum dimanfaatkan karena berbagai
keterbatasan. Pada zona pelagis perairan WP3K Kabupaten Jember terdapat ikan-ikan bernilai
ekonomis tinggi. Jenis ikan yang hidup pada zona pelagis antara lain ikan cakalang, ikan
tongkol,. Potensi perikanan belum tergarap sepenuhnya antara lain karena keterbatasan alat
angkap, armada, dan fasilitas sisi darat. Saat ini terdapat 1 (satu) pelabuhan dan pelelangan ikan
di Kecamatan Puger, namun kapasitasnya masih terbatas.

15

2.2.5. Gambaran Kondisi Kependudukan dan Sosial Budaya


A. Jumlah Penduduk
Jumlah penduduk pada wilayah perencanaan tercatat 549.364 jiwa dengan kepadatan
penduduk sebesar 781.33 jiwa/km2. Penduduk terbanyak terdapat pada Kecamatan Wuluhan
yaitu sebanyak 114.695 jiwa. Kecamatan yang memiliki penduduk yang paling rendah adalah
Kecamatan Kencong yaitu sebanyak 33.158 jiwa. Apabila dilihat dari laju pertumbuhan
penduduknya, Kabupaten Jember memiliki laju pertumbuhan sebesar 0.67%.

Tabel 6 Jumlah Penduduk Pada Wilayah Perencanaan


No.

Kecamatan

Laki-laki

Perempuan

1
2
3
4
5
6
Jumlah

Kecamatan Kencong
Kecamatan Gumukmas
Kecamtan Puger
Kecamatan Wuluhan
Kecamatan Ambulu
Kecamatan Tempurejo

32.015
38.892
56.820
57.564
52.506
35.340
273.137

33.158
40.332
57.686
57.131
52.597
35.323
276.227

Jumlah
Penduduk
(Jiwa)
65.173
79.224
114.506
114.695
105.103
70.663
549.364

Sumber : Kabupaten Jember Dalam Angka 2015, BPS

B. Kepadatan Penduduk
Kepadatan penduduk mencerminkan jumlah penduduk Kepadatan penduduk mencerminkan
jumlah penduduk per luas tertentu (dalam satuan km2). Kepadatan penduduk per satuan
luas tertentu dapat mencerminkan pula interaksi antar individunya. Kepadatan penduduk
tertinggi berada pada Kecamatan Ambulu yaitu 1005,19 jiwa/km 2.
No.

1
2
3
4
5
6

Kecamatan

Kecamatan Kencong
Kecamatan Gumukmas
Kecamtan Puger
Kecamatan Wuluhan
Kecamatan Ambulu
Kecamatan Tempurejo

Jumlah
Penduduk

Luas
Wilayah

65.173
79.224
114.506
114.695
105.103
70.663

65,92
82,98
148,99
137,18
104,56
524,46

Persentase
Terhadap Luas
Kabupaten
2
2,52
4,52
4,17
3,17
15,93

Kepadatan
Penduduk
(Jiwa/Km2)
988,67
954,74
768,55
836,09
1005,19
134,73

Sumber : Kabupaten Jember Dalam Angka 2015, BPS

C. Nelayan dan Pembudidaya Ikan


Berdasarkan data dari Dinas Peternakan, Perikanan, dan Kelautan Kabupaten Jember, jumlah
nelayan di Kabupaten Jember adalah 14.206 jiwa. Kecamatan Puger merupakan kecamatan
dengan jumlah nelayan terbanyak yaitu 13.034 jiwa. Hal ini didukung juga dengan adanya dua
desa nelayan yang terkenal di Kabupaten Jember yaitu Desa Puger Wetan dan Desa Puger
Kulon. Sedangkan jumlah rumah tangga pembudidaya ikan yang tinggi terdapat pada
Kecamatan Gumukmas. Mayoritas masyarakat pesisir Kabupaten Jember membudidayakan ikan
nya pada kolam dan KPI.

16

Tabel 7 Banyaknya Nelayan Menurut Kecamatan


No.
1
2
3
4
5
6
Jumlah

Kecamatan
Kecamatan Kencong
Kecamatan Gumukmas
Kecamtan Puger
Kecamatan Wuluhan
Kecamatan Ambulu
Kecamatan Tempurejo

Jumlah Nelayan
274
493
13.034
336
69
14.206

Sumber : Kabupaten Jember Dalam Angka 2015, BPS

Tabel 8 Banyaknya Rumah Tangga Budidaya Ikan Menurut Kecamatan dan Jenis Budidaya
No.
1
2
3
4
5
6

Kecamatan
Kecamatan Kencong
Kecamatan Gumukmas
Kecamtan Puger
Kecamatan Wuluhan
Kecamatan Ambulu
Kecamatan Tempurejo

Kolam
109
215
165
98
64
30

Mina Padi
-

Keramba
-

KPI
116
14
6
7
6
1

Tambak
28
-

Sumber : Kabupaten Jember Dalam Angka 2015, BPS

D. Karakteristik Sosial Budaya


Mayoritas penduduk Kabupaten Jember terdiri atas suku Jawa dan suku Madura, dan
sebagian besar penduduknya beragama Islam. Selain itu terdapat warga Tionghoa dan Suku
Osing. Rata rata penduduk Kabupaten Jember adalah masyarakat pendatang. Suku Madura
dominan di daerah utara dan Suku Jawa di daerah selatan dan pesisir pantai. Komunitas nelayan
di pesisir pantai Kabupaten Jember berada di Kecamatan Puger, Kecamatan Kencong,
Kecamatan Gumukmas, Kecamatan Ambulu, dan Kecamatan Tempurejo.
Di wilayah tersebut terdapat Tempat Pelelangan Ikan dan pelabuhan. Banyak
kapal/perahu dan jukung yang menambatkan armadanya di sepanjang pelabuhan dan di
bantaran sungai Bedadung dan sungai Besini. Ikan juga diperdagangkan di TPI tersebut. Namun
perdagangan yang dijalankan hanya untuk kebutuhan konsumen rumah tangga, bukan untuk
kebutuhan konsumen besar/perusahaan/pabrik. Berbagai jenis hasil laut yang diperdagangkan
antara lain, ikan asin, terasi, petis, ikan segar, ikan pindang, kepiting, serta cumi.

E. Upacara Petik Laut


Upacara Petik Laut atau ada yang menyebutnya dengan Larung Saji, salah satu tradisi
tahunan yang ada di Kecamatan Puger. Petik Laut merupakan upacara sedekah laut yang
merupakan bentuk pengaruh kondisi alam yang didominasi lautan. Upacara Petik Laut ini sudah
dilakukan sejak lama oleh nelayan Puger. Dahulu upacara ini dilakukan dengan sederhana,
hanya sekumpulan nelayan yang melarung sesaji ke laut. Perkembangan upacara petik laut
sekarang tidak sesederhana dahulu. Perubahan yang significant terjadi sekitar tahun 1992-1993.
Upacara Petik Laut dikemas dengan menggunakan paket wisata. Jadi tidak hanya dilakukan
oleh nelayan sekelompok saja, namun diadakan semacam upacara formal, dengan berbagai
macam doa. Setelah itu diadakan kirap bersama dengan sesaji-sesaji yang akan dilarung di laut.
Upacara ini sangat meriah sekali, apalagi di tambah dengan adanya hiburan wayang
dan pameran hasil pembangunan dari desa-desa nelayan yang ada. Biaya untuk upacara petik
laut ini hasil dari swadaya masyarakat nelayan Puger dan dari bantuan sponsor-sponsor lain.
Tradisi upacara petik laut tersebut terus berlangsung sampai sekarang.

17

Gambar 3 Upacara Petik Laut di Kecamatan Puger


Sumber : Jember Information Centre

F. Goa Jepang
Goa ini termasuk ke dalam kawasan Pantai Bandealit di Taman Nasional Meru Betiri.
Berada pada ketinggian 200 meter dpl, goa Jepang termasuk ke dalam Desa Andongrejo,
Kecamatan Tempurejo. Di depan goa terdapat tumpukan batu yang konon dipergunakan
sebagai perlindungan saat penyerangan musuh, bila musuh memasuki kawasan Bandealit.
Pada zaman pendudukan Jepang,pegunungan di sekitar wisata Pantai Watu Ulo
dijadikan benteng pertahanan dan pengintaian bala serdadu musuh yang akan menyusup
daratan melalui pantai. Benteng Jepang yang berjumlah lima buah tersebut oleh masyarakat
setempat disebut sebagai Goa Jepang dan merupakan salah satu lokasi wisata yang menarik
untuk dikunjungi.

Gambar 4 Goa Jepang di Kabupaten Jember


Sumber : Jember Information Centre

2.2.6. Gambaran Perekonomian Wilayah


Salah satu cara yang paling umum digunakan untuk mengetahui gambaran ekonomi
suatu wilayah adalah dengan mempelajari data Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) wilayah
yang dimaksud. Data PDRB merepresentasikan kemampuan suatu wilayah untuk menciptakan

18

nilai tambah sebagai dampak dari timbulnya berbagai aktivitas ekonomi dalam kurun waktu
tertentu. Data PDRB juga dapat digunakan untuk melihat laju pertumbuhan ekonomi daerah,
baik secara sektoral maupun komprehensif dan perkembangan pendapatan regional per kapita
di Kabupaten Jember dalam satu tahun.
Berdasarkan buku Jember Dalam Angka (JDA) tahun 2015, dalam kurun waktu 3 (tiga)
tahun antara tahun 2011-2013 sektor pertanian merupakan sektor yang paling banyak
memberikan nilai tambah bagi perekonomian Kabupaten Jember. Persentase PDRB sektor
pertanian yang mencakup tanaman bahan makanan, tanaman perkebunan, peternakan dan
hasilnya, kehutanan, dan perikanan selalu berada di atas 30%. Meskipun Kabupaten Jember
memiliki wilayah pesisir yang terdiri atas 6 (enam) kecamatan, distribusi dari subsektor
perikanan hanya berada pada kisaran 1%. Hal ini disebabkan karena zona penangkapan ikan di
pesisir Jember mengalami kerusakan sehingga menurukan populasi ikan yang potensial. Selain
itu, kondisi Tempat Pelelangan Ikan (TPI) Puger juga belum bisa dimasuki oleh kapal dengan
kapasitas tangkapan besar. Pada urutan kedua adalah sektor perdagangan, hotel, dan restoran
yang mencakup perdagangan besar dan eceran, hotel, dan restoran. Sektor yang menempati
urutan ketiga adalah sektor industri pengolahan dengan persentase di atas 10,81%. Kegiatan
sektor industri pengolahan mencakup industri pengolahan makanan, minuman, tembakau,
pupuk, kimia, dan lain-lain.
Tabel 9 Distribusi Persentase PDRB Kabupaten Jember Dasar Harga Konstan
Sektor
Pertanian
Tanaman bahan makanan
Taaman perkebunan
Peternakan dan hasilnya
Kehutanan
Perikanan
Pertambangan dan Penggalian
Industri Pengolahan
Makanan, minuman, dan tembakau
Tekstil dan pakaian jadi
Barang kayu dan sejenisnya
Kertas dan barang cetakan
Pupuk, kimia, dan barang dari karet
Semen dan barang galian bukan logam
Logam dasar besi
Alat angkutan, mesin, dan peralatan
Barang lainnya
Listrik dan Air Bersih
Listrik
Air bersih
Bangunan
Perdagangan, Rumah Makan, dan
Hotel
Perdagangan besar dan eceran
Hotel
Restoran
Angkutan dan Komunikasi
Angkutan
Komunikasi

2011
38,73
19,15
10,76
6,84
0,56
1,42
3,35
10,59
8,13
0,08
0,18
0,66
1,16
0,20
0,00
0,01
0,17
0,85
0,799
0,06
2,15
24,16

Tahun
2012
37,76
18,49
10,59
6,74
0,56
1,38
3,25
10,52
8,09
0,08
0,18
0,65
1,14
0,20
0,00
0,01
0,16
0,84
0,78
0,06
2,18
25,17

2013
36,75
17,94
10,24
6,63
0,55
1,37
3,24
10,55
8,12
0,08
0,17
0,64
1,15
0,20
0,00
0,01
0,16
0,84
0,78
0,06
2,27
26,13

21,55
0,72
1,89
4,56
3,07
0,02

22,48
0,75
1,94
4,61
3,04
0,02

23,36
0,77
2,00
4,65
3,04
0,02

19

Keuangan, Persewaan Bangunan


5,42
5,53
dan Jasa Perusahaan
Bank
1,92
1,96
Lembaga keuangan bukan bank
0,83
0,84
Sewa bangunan
1,65
1,69
Jasa perusahaan
1,02
1,04
Jasa-jasa
10,18
10,15
Pemerintahan umum dan pertahanan
5,08
5,05
Swasta
5,09
5,10
Sumber: Jember Dalam Angka, 2015

5,50
1,96
0,84
1,68
1,03
10,06
4,97
5,09

Ditinjau dari sisi ketanagakerjaan, jumlah penduduk Kabupaten Jember berumur 15


tahun keatas yang bekerja pada sektor pertanian dan perdagangan mendominasi di antara
sektor-sektor lain. Hal ini sejalan dengan peringkat distribusi PDRB Kabupaten Jember yang
didominasi oleh sektor pertanian dan perdagangan. Dalam lingkup yang lebih spesifik, yaitu
wilayah perencanaan yang secara administratif terdiri atas 6 (enam) kecamatan pesisir,
kebanyakan penduduk bekerja pada sektor pertanian. Jumlah penduduk kecamatan pesisir
yang bekerja pada sektor pertanian adalah sebanyak 145.119 jiwa dengan persebaran tertingi
di Kecamatan Wuluhan sebanyak 31.916 jiwa.
Tabel 10 Penduduk Berumur 15 Tahun Keatas yang Bekerja menurut Kecamatan Pesisir dan Lapangan Usaha
Sektor
Pertanian
Penggalian
Industri
Pengolahan
Listrik dan Air
Bangunan
Perdagangan,
Rumah Makan,
dan Hotel
Angkutan dan
Komunikasi
Keuangan
Jasa-jasa

Kecamatan Pesisir
Puger
Wuluhan
26.693
31.916
778
136
3.228
3.196

Jumlah

Kencong
14.559
39
1.339

Gumukmas
24.184
78
2.262

Ambulu
24.474
260
1.902

Tempurejo
23.293
64
595

145.119
1.355
12.522

81
1.547
6.717

49
673
6.141

101
1.558
8.158

108
1.526
8.368

113
1.537
8.882

37
858
3.792

489
7.699
42.058

1.159

8892

2.059

1.038

1.177

443

14.768

178
4.993

126
133
191
311
5.555
5.663
7.263
8.398
Sumber: Jember Dalam Angka, 2015

74
3.543

1.013
35.415

20

Penduduk Kecamatan Pesisir Berumur 15 Tahun Keatas yang Bekerja menurut


Kecamatan dan Lapangan Usaha
35.415
1.013

14.768

42.058

145.119

7.699
489
12.522

1.355

Pertanian

Penggalian

Industri Pengolahan

Listrik dan Air

Bangunan

Perdagangan, Rumah Makan, dan Hotel

Angkutan dan Komunikasi

Keuangan

Jasa-jasa
Sumber: Hasil Pengolahan, 2015

Salah satu pekerjaan yang identik dengan masyarakat pesisir adalah nelayan.
Berdasarkan data dari Jember Information Center, dalam kurun waktu 2011-2013 jumlah
nelayan di Jember mengalami penurunan meskipun secara umum jumlah perahu dan alat
tangkap bertambah. Fenomena ini perlu diindentifikasi lebih lanjut untuk mengetahui apakah
terjadi mobilitas sosial masyarakat nelayan atau tidak sehingga tim penyusunan dapat
menyusun arahan pengembangan ekonomi lokal masyarakat pesisir Jember mengingat masih
banyak potensi perikanan Jember yang belum dieksplorasi. Pertumbuhan jumlah kapal nelayan
berukuran besar mengindikasikan bahwa jumlah tangkapan atau produksi ikan laut terus
bertambah.
Tabel 11 Perkembangan Jumlah Nelayan, Perahu, dan Alat Tangkap
No.

Uraian

Tahun
2011

2012

NELAYAN
1
Nelayan (orang)
14.240
14.215
PERAHU
1
Perahu besar (buah)
711
718
2
Perahu sedang (buah)
316
325
3
Perahu motor tempel (buah)
1.469
1.482
4
Perahu tanpa motor (buah)
162
146
ALAT TANGKAP
1
Payang
928
936
2
Gillnet
847
856
3
Trammel net
1.292
1.298
4
Prawe
2.017
2.024
5
Lain-lain
1.172
1.189
Sumber: Jember Information Centre, 2015

2013
14.198
724
345
1.504
130
952
864
1.295
2.038
1.295

21

Dari 10 (sepuluh) jenis ikan laut yang mempunyai nilai ekonomis tinggi, ikan tongkol
dan ikan cakalang merupakan jenis ikan laut yang paling banyak ditangkap oleh nelayan
Jember. Pada tahun 2013 jumlah ikan cakalang yang berhasil ditangkap adalah seberat 1.107,2
ton, sedangkan pada tahun yang sama juga jumlah ikan tongkol yang ditangkap seberat 1.256,5
ton.

Gambar 5 Ikan Cakalang

Sumber: ikanlautindonesia.blogspot.com, 2010

Gambar 6 Ikan Tongkol

Sumber: ekaiva.com, 2013

Tabel 12 Perkembangan Produksi Ikan Laut (ton) yang Mempunyai Nilai Ekonomi Tinggi
No.

Jenis Ikan

Tahun
2011
2012
1
Tuna
421,5
418,7
2
Cakalang
1.925,4
1.914,2
3
Tongkol
1.706,9
1.685,4
4
Layur
272,3
295,2
5
Tengiri
108,5
112,7
6
Udang
21,9
25,8
7
Cumi-cumi
13,6
18,2
8
Kerapu
78,5
81,4
9
Kakap
75,8
84,7
10
Manyung
21,7
25,8
Jumlah
4.645,8
4.662,1
Sumber: Jember Information Centre,2015

2013
328,9
1.107,2
1.256,5
186,4
98,8
20,7
11,9
70,2
69,4
19,4
3.169,4

2.2.7. Gambaran Ketersediaan Sarana dan Prasarana


Hingga saat ini, Kabupaten Jember baru memiliki 1 (satu) pelabuhan ikan, yaitu
Pelabuhan Perikanan Pantai (PPP) Puger yang terletak di Kecamatan Puger. Fasilitas pokok yang
terdapat di PPP Puger mencakup breakwater yang berfungsi untuk memecah gelombang,
revetment, groin, dermaga, kolam pelabuhan, alur pelarayan, drainase, dan fasilitas pagar
keliling. Tidak semua fasilitas pokok ini berada dalam kondisi baik, seperti alur pelayaran yang
rusak serta kolam pelabuhan yang mengalami pendangkalan. Selain itu, karena letaknya yang
berada di muara sungai, pelabuhan perikanan ini rawan terhadap pendangkalan serta sering
terjadi kecelakaan lalu lintas kapal. PPP Puger juga memiliki fasilitas fungsional berupa Tempat
Pelelangan Ikan (TPI) PP. Puger yang berdiri semenjak tahun 2001, line telepon dan radio SSB
sebagai sarana navigasi pelayaran dan komunikasi, water treatmment dan penampung air,
pabrik es, layanan bahan bakar, dan dock. Di luar fasilitas pokok dan fungsional, fasilitas
penunjang di PPP Puger adalah tempat peribadatan, kios nelayan, toko, dan MCK.

22

Sebagai tanggapan atas kondisi PPP Puger yang kurang maksimal untuk meningkatkan
produktivitas perikanan tangkap di Kabupaten Jember, maka pemerintah berencana untuk
membangun 8 (delapan) pelabuhan perikanan baru di pesisir Jember. Kedelapan pelabuhan
baru tersebut direncanakan adalah PP. Bandealit, PP. Getem, PP. Jeni, PP. Paseban, PP. Puger,
PP. Watu Ulo, PP. Watulimo, dan PP. Gumukmas. Rencana yang akan direalisasikan dalam waktu
dekat adalah pembangunan pelabuhan perikanan di Kecamatan Gumukmas. Lokasi ini dipilih
karena perairannya yang aman karena terlindungi oleh keberadaan Pulau Nusa Barong di sisi
selatan serta kedalaman lautnya yang memadai. Rencana pembangunan pelabuhan perikanan
tersebut sudah dimuat dalam Masterplan Pembangunan Pelabuhan Baru Kementerian
Perikanan dan Kelautan.
Wilayah pesisir Kabupaten Jember merupakan destinasi wisata terkemuka, sehingga
pariwisata di pesisir Jember merupakan salah satu kegiatan yang turut menyumbang
pendapatan daerah. Kabupaten Jember memiliki 8 (delapan) obyek wisata di wilayah pesisir
yang secara resmi dicantumkan dalam Jember Dalam Angka (JDA) 2015.
Tabel 13 Obyek Wisata di Wilayah Pesisir Jember
No.

Nama Obyek Wisata

Pantai Paseban

Pantai Kepanjen

Pantai Puger

Pantai Getem

Pemandian Kucur

Pantai Papuma

Pantai Rowo Cangak

Pantai Watu Ulo

Jarak dari Kota Jember


Ds. Paseban, Kec. Kencong
50 km dari arah barat daya
Kota Jember
Kec. Gumukmas 50 Km arah
selatan Kota Jember
Ds. Puger Kulon, Kec. Puger
35 km arah selatan Kota
Jember
Kec. Puger, 45 Km arah
selatan Kota Jember
Ds. Puger Kulon, Kec. Puger
40 km arah selatan Kota
Jember
Ds. Lojejer, Kec. Wuluhan
40 km arah selatan Kota
Jember

Ds. Andongsari Kec. Ambulu


45 km arah selatn Kota
Jember
Ds. Sumberejo Kec. Ambulu
40 km arah selatan Kota
Jember

Jenis Obyek Wisata

Wisata alam pantai


Pulau Nusa Barung
Fasilitas: Shelter
Wisata alam/buatan

Wisata alam pantai


Tempat pelelangan Ikan
Fasilitas: Musholla, MCK
Wisata alam/buatan
Hutan mangrove
Wisata alam kolam renang
Warung dan gardu pandang

Wisata alam pantai


Pekan raya idul fitri Pantai
Papuma (1 s/d 10 Syawal)
Gebyar tahun baru
Larung sesaji/petik laut Papuma
Water sport, snorkeling, fishing,
sewa perahu
Fasilitas: Musholla, MCK,
Pendopo, Balairung, Kios
Cinderamata, warung, gazebo, 20
kamar penginapan, gardu
pandang
Wisata alam pantai
Offroad
Fishing
Wisata alam pantai
Pekan raya idul fitri Watu Ulo
Gebyar tahun baru
Larung sesjai watu ulo
Fasiltas: Musholla, MCK, Kantor,
Kios Cinderamata, Warung,
Shelter

23

Taman Nasional Meru


Betiri

Ds. AndongsarI Kec.


Tempurejo
50 km arah selatan Kota
Jember

Wisata alam pantai dan minat


khusus (climbing, bunker jepang,
wind surfing, savana banteng,
perkembahan)
Wisata alam berbagai macam
flora dan fauna
Guest house 8 kamar, kantor

Sumber: Jember Dalam Angka, 2015

2.3.

GAMBARAN POTENSI DAN PERMASALAHAN WILAYAH PERENCANAAN

2.3.1. Potensi
Wilayah BWP3K Kabupaten Jember memiliki potensi alam yaitu penangkapan ikan oleh
nelayan yang berada di kawasan Kecamatan Puger. Pantai Puger yang berada di wilayah
Kecamatan Puger Kabupaten Jember Provinsi Jawa Timur merupakan salah satu kawasan yang
selama ini dikenal sebagai lokasi pendaratan ikan yang cukup besar di Kabupaten Jember.
Wilayah Puger yang sebagian besar penduduknya adalah nelayan, pengolah ikan, dan
pedagang ikan, terdiri dari Desa Puger Wetan dan Puger Kulon. Kampung Nelayan Desa Puger
Wetan berada di kawasan tepi Sungai Bedadung, sedangkan Kampung Nelayan Desa Puger
Kulon berada di kawasan tepi Sungai Besini. Kedua kampung nelayan tersebut dibatasi oleh
kawasan Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI) Puger yang tertetak di tepi muara kedua sungai
tersebut menuju Samudera Indonesia.
Potensi alam terbesar lainnya yang berada di wilayah BWP3K Kabupaten Jember adalah
wisata bahari. Karena dilihat dari letak geografisnya, BWP3K Kabupaten Jember memiliki
keindahan alam berupa pantai dan pegunungan. Saat ini, tempat wisata yang sudah terkenal
adalah Pantai Papuma dan Pantai Watu Ulo. Pantai Papuma letaknya berdekatan dengan Pantai
Watu Ulo, hanya dibatasi oleh satu bukit. Pantai Papuma dan Watu Ulo terhubung oleh jalan
yang bisa dilalui oleh kendaraan roda empat. Saat in Pantai Papuma dikelola oleh Perum
Perhutani. Sedangkan Pantai Watu Ulo terletak 45 Km dari kota Jember,Jawa Timur tepatnya
di Desa Sumberejo Kecamatan Ambulu Kabupaten Jember Arah selatan kota Jember. Di sekitar
wisata pantai Watu Ulo juga terdapat objek wisata Goa Jepang dan Goa Lowo. Selain itu, di
wilayah BWP3K Kabupaten Jember juga memiliki Taman Nasional Meru Betiri yang terletak di
Desa Andongrejo Kecamatan Tempurejo Kabupaten Jember. Taman Nasional Meru Betiri ini
memiliki obyek wisata petualangan hutan dan pantai. Pantai yang ada banyak yang masih alami
karena memang tidak diperkenankan untuk dibangun sarana wisata yang permanen.
Dari segi kependudukan dan sosial budaya, percampuran kedua kebudayaan Jawa dan
Madura di Kabupaten Jember melahirkan satu kebudayaan baru yang bernama budaya
Pendalungan. Masyarakat Pendalungan di wilayah perencanaan mempunyai karakteristik yang
unik sebagai hasil dari penetrasi kedua budaya tersebut. Kesenian Can Macanan Kaduk
merupakan satu hasil budaya masyarakat Pendalungan yang masih bertahan sampai sekarang
di kabupaten Jember.

24

2.3.2. Masalah
Masalah yang dihadapi pada Kawasan pesisir Kabupaten Jember Menurut RTRW
Kabupaten Jember tahun 2008-2028 adalah dalam pemanfaatan sumberdaya kelautan di
Kabupaten Jember kurang optimal. Kondisi tersebut tercermin dari lesunya produktivitas
perikanan. Selain itu pulau-pulau kecil di perairan Jember sangat banyak dan belum
dimanfaatkan, kondisi tersebut juga terbukti bahwa terdapat 60 pulau yang belum diberi nama.
Selain itu, banyak masyarakat yang kurang paham dalam pelestarian lingkungan, kebiasaan
nelayan dalam menggunakan bahan peledak dan racun dalam menangkap ikan akan
mengakibatkan kerusakan ekosistem bawah laut terutama komunitas terumbu karang.
Masalah yang ada pada BWP3K Kabupaten Jember terdapat pada Pelabuhan Perikanan
Ikan atau pasar ikan Puger. Dimana keadaan pasar ikan di Pantai Puger yang tidak layak,
sehingga tidak ada minat dari wisatawan lokal ataupun asing untuk datang. Situasi pasar yang
sangat kotor dan kurang menarik ditambah dengan tidak adanya fasilitas seperti tempat makan
dan penjualan pernak-pernik hasil laut juga menjadi permasalahan utama. Padahal selain
sebagai penghasil ikan terbanyak di Kabupaten Jember, dan menjadi pemasok utama hasil laut.
Pantai ini juga menjadi surga para pemancing. Selain itu pada bulan-bulan tertentu di pantai
ini sering diadakan upacara "Larung Sesaji". Larung Sesaji adalah upacara yang diadakan
sebagai ucapan syukur kepada Tuhan.
Berdasarkan profil kependudukan, penduduk pada wilayah perencanaan memiliki
tingkat pendidikan yang cukup rendah,hal ini dilihat dari jumlah penduduk yang tidak tamat
SD masih mendominasi di wilayah perencanaan yaitu sebesar 176.318 jiwa. Hal ini
mengakibatkan kualitas dalam bidang ketenagakerjaan masih sangat rendah. Selain itu
persebaran jumlah penduduk pada wilayah perencanaan tidak merata di setiap kecamatannya,

2.4.

ISU STRATEGIS
Berdasarkan studi literatur, maka isu-isu strategis yang terdapat di wilayah perencanaan
dapat disintesakan sebagai berikut:

Ancaman bencana tsunami pada Kecamatan Ambulu, Puger, Tempurejo, dan


Tempuran.
Rencana pembangunan 5 (lima) pelabuhan baru di pesisir Kabupaten Jember untuk
mendukung pengembangan subsektor perikanan, khususnya kegiatan perikanan
tangkap di perairan Kabupaten Jember.
Kerusakan ekosistem yang turut mempengaruhi produktivitas perikanan tangkap.
Kerusakan lingkungan di Pulau Nusa Barong, terutama pada kawasan lindung. Oleh
karena itu kedepannya kawasan lindung di Pulau Nusa Barong perlu dikembalikan
seperti peruntukannya.

25

3. KAJIAN KEBIJAKAN
3.1.

KAJIAN MENGENAI RTRW NASIONAL


Dalam RTRW (Rencana Tata Ruang Wilayah) Nasional ditetapkan bahwa pengembangan
wilayah Pulau Jawa Bali sebagai wilayah pengembangan pangan nasional, perkebunan,
peternakan, sumberdaya alam yang hemat ruang terutama perikanan tangkap, perkebunan,
pariwisata, pertambangan migas dan non migas, industri pengolahan yang hemat ruang dan
air serta ramah lingkungan serta permukiman yang terkendali.
Muatan RZBWP3K ini difokuskan sesuai dengan arahan RTRWN pada sektor pesisir
perikanan dan pariwisata.

3.2.

KAJIAN MENGENAI RZWP3K JAWA TIMUR


Luas wilayah Provinsi Jawa Timur mencapai 46.428,57 km, berupa daratan dan luas
lautan 110.000 km dengan jumlah pulau 74 buah, yang

habis terbagi menjadi 38

Kabupaten/Kota dengan 29 Kabupaten dan 9 Kota. Terdapat 5 daerah dengan wilayah terluas,
yaitu Kabupaten Banyuwangi, Malang, Jember, Sumenep dan Kabupaten Tuban. Provinsi Jawa
Timur terdiri dari 657 Kecamatan dan 8.486 Desa/Kelurahan.
Jawa Timur merupakan Provinsi dengan jumlah penduduk terbesar di Indonesia, pada
2008 mencapai 37.094.836 jiwa, dengan laju pertumbuhan 0,54%. Pada 2007 jumlah penduduk
Jawa Timur tercatat sebanyak 36.895.571 jiwa (51% di antaranya adalah perempuan), dengan
kepadatan penduduk 814 jiwa/km2. Kepadatan penduduk di kota umumnya lebih tinggi
dibanding di kabupaten. Kota Surabaya memiliki kepadatan penduduk tertinggi, yakni 8.335
jiwa/km2, sekaligus mempunyai jumlah penduduk terbesar, yaitu 2.720.156 jiwa, diikuti
Kabupaten Malang (2.442.422 jiwa), dan Kabupaten Jember (2.293.740 jiwa).

3.2.1. Rencana Pengembangan berdasarkan RZWP3K Jawa Timur


1.

Pulau Nusa Barung banyak mengalami kerusakan, terutama pada kawasan lindung.
Maka sesuai fungsinnya dikembalikan sebagai kawasan lindung.

2.

Kabupaten Jember merupakan kawasan pengembangan budidaya perikanan payau di


kawasan pesisir selatan dengan dibangunya tambak.

3.

Rehabilitasi Mangrove kawasan pantai selatan pesisir Meru Betiri Jember guna
penghalang abrasi.

4.

Pengembangan jalan arteri primer

5.

Pengembangan jalan arteri primer poros Selatan sebagai JLS

6.

Rencana pengembangan pelabuhan perikanan di PPI Puger

7.

Pengembangan sektor unggulan pariwisata

8.

Pengembangan jaringan jalan pantai selatan Jalur Lumajang- Jember- Banyuwangi

9.

Rencana konservasi perairan di wilayah Nusa Barong seluas 5904 pada


113o1552,154BT-113o2427,659BT dan 8o2437,107LS-8o2741,709LS

3.2.2. Profil Pesisir Berasarkan RZWP3K Jawa Timur


1.

Luasan terumbu karang di Jawa Timur belum diketahui secara pasti, namun demikian hasil
pengamatan di Kabupaten Jember menunjukkan tingkat kerusakannya mencapai 60%.
Keberadaan terumbu karang memberi pengaruh terhadap sistem ruang dan habitat jenis

26

ikan karang dan sebangsanya. Kerusakan disebabkan oleh dampak penangkapan ikan
dengan menggunakan potasium maupun bahan peledak.
2.

Kabupaten Jember, Andalannya adalah Taman Nasional Meru Betiri, banyak obyek yang
bisa dikunjungi (tersedia information center). W2ing surfing, fishing termasuk hewan liar
yang bisa dijumpai di Pantai Papuma; yaitu :

a. Taman Nasional Meru Betiri meliputi :

Pantai Bande Alit, potensi keindahan pantai alam, landai sepanjang 3 km


dengan pasir putih.

Gunung Sodung, untuk pecinta alam, kegiatan turun tebing.

Goa Jepang, terletak di ketinggian 200 meter.

Muara Timur, kegiatan renang, selancar angina, dan belajar berlayar.

Teluk Meru, sun set, mincing, dan melihat satwa/burung

Agrowisata, perkebunan PT Bandealit menanam buah2an (sirsak, durian,


jeruk, rambutan)

b. Watu Ulo, di pantai ada batu berbentuk ular dengan penuh sisik, zaman Jepang
sebagai benteng.

c. Pantai Papuma, letak berseberangan dengan Watu Ulo, pasir putih.


d. Pantai Paseban, terletak 52 km arah barat laut kota Jember, menikmati ombak
laut.

e. Pantai Rajegwesi.pintu gerbang masuk kawasan Taman Nasional Meru Betiri di


Bagian Timur, mincing, berenang, berperahu.
3.

Pulau Nusabarung Kabupaten Jember


Pulau Nusabarong masuk Desa Puger Wetan dan Puger Kulon Kecamatan Puger,
lokasi geografis pada posisi 8o26 16 - 8o23 40 LS - 113o18 11 - 113o26 42 BT luas 6.100
Ha merupakan pulau tidak berpenghuni. Sejak tahun 1920 ditetapkan sebagai kawasan
konservasi atau kawasan cagar alam berdasarkan Surat Keputusan Gubernur Jenderal
Hindia Belanda No, 46 Stbld. 1920 tanggal 9 Oktober 1920. Secara administratif
pengelolaannya dibawah Sub Balai KSDA Jawa Timur II, Sub Seksi KSDA Meru Nusabarong.
Keadaan pantai sangat curam terutama kondisi pantai sebelah barat, hal ini mengakibatkan
kendala pendaratan. Kawasan Pulau Nusabarong termasuk wilayah administrasi Kecamatan
Puger yang telah dilengkapi dengan PPI Puger. Jarak dari Kecamatan Puger ke Kota
Kabupaten Jember 38 Km dengan waktu tempuh kurang lebih satu jam, dari PPI Puger ke
Pulau Nusabarung melalui jalan desa di tempuh satu jam.
Pulau Nusabarung terkenal sebagai habitat satwa rusa (Cervus timorensis) dan penyu
(Chelonidae), serta berbagai jenis burung. Inventarisasi yang pernah dilakukan Sub Balai
Konservasi Sumberdaya Alam Jawa Timur, terdapat 4 (empat) tipe vegetasi yaitu vegetasi
hutan pantai, vegetasi hutan payau, vegetasi hutan rawa, dan vegetasi hutan dataran
rendah. Sebagai kawasan cagar alam, memiliki keragaman flora, jenis-jenis pohon yang
mempunyai nilai ekonomis diantaranya pohon Pancal Kidang (Drypetes ovelia), pohon
Beringin (Ficus benghaensis), pohon Kembang (Platea exelsa). Adapun jenis pohon yang
sebarannya merata adalah pohon Budengan (Dhiosphiros cauliflora) dan pohon Ketimo
(Kleinhova hospita).

27

3.3.

KAJIAN MENGENAI RTRW PROVINSI JAWA TIMUR

3.3.1. Kebijakan Dasar


Dalam penyusunan RZBWP3K Kabupaten Jember harus mengacu kepada Rencana Tata
Ruang Wilayah Propinsi Jawa Timur. Adapun arahan kebijakan pembangunan yang terdapat
didalam RTRW Propinsi Jawa Timur adalah sebagai berikut :
1. Pembangunan Daerah sebagai bagian tak terpisahkan dari pembangunan nasional
dilaksanakan dalam rangka pembangunan manusia Indonesia seutuhnya dan pembangunan
seluruh masyarakat Indonesia.
2. Pembangunan Daerah bersifat sebagai bagian integral dari pembangunan nasional, harus
bersifat menunjang, mendukung dan menyatu diri sepenuhnya dengan pembangunan
nasional, serta pada satu sisi berfungsi melengkapi pembangunan nasional, pada sisi lain
berfungsi untuk mendorong maju laju pertumbuhan pembangunan di daerah tingkat II,
kecamatan sampai dengan pedesaan.
3. Titik berat Pembangunan Daerah Jangka Panjang diletakkan pada pembangunan bidang
ekonomi dengan sasaran utama terwujudnya keseimbangan antara bidang pertanian dan
bidang industri serta terpenuhinya kebutuhan pokok rakyat.
4. Pembangunan Jangka Panjang harus mampu membawa perubahan dasar dalam bidang
struktur ekonomi daerah sehingga terwujud keseimbangan antara bidang pertanian dan
industri serta terpenuhinya kebutuhan pokok masyarakat.
5. Sumber alam akan terus ditingkatkan pemanfaatannya secara rasional dan terkendali tanpa
merusak lingkungan hidup, yaitu dengan meningkatkan kemampuan dan pemanfaatan
teknologi dalam mengolah sumber daya alam tersebut berdasarkan kebijaksanaan
menyeluruh yang benar-benar memperhatikan kepentingan dan kebutuhan generasi
mendatang.
6. Pembangunan Daerah dalam pelaksanaannya harus berlandaskan pada kondisi, potensi dan
prioritas daerah.
7. Pembangunan Daerah dibidang ekonomi harus mempunyai arti pengelolaan kekuatan
ekonomi potensial menjadi ekonomi unggulan melalui penanaman modal, penggunaan
teknologi dan sebagainya.
Secara lebih rinci penyusunan RZBWP3K akan difokuskan pada poin 1,2,5,6,7

3.3.2. Kebijakan Pemanfaatan Ruang


Terkait dengan pola pemanfaatan ruang wilayah di Jawa Timur diarahkan untuk
menciptakan keseimbangan antara fungsi kawasan sebagai kawasan lindung dan kawasan
budidaya. Pemanfaatan kawasan lindung terdiri atas : kawasan suaka alam, kawasan pelestarian
alam, kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan, kawasan perlindungan bawahan, kawasan
perlindungan setempat, serta kawasan rawan bencana. Sedangkan kawasan budidaya terdiri
atas kawasan hutan produksi, kawasan pertanian, kawasan perikanan, kawasan perkebunan,
kawasan peternakan, kawasan pariwisata, kawasan permukiman, kawasan industri, kawasan
pertambangan dan kawasan perdagangan.

3.3.3. Kebijakan Sistem Prasarana Wilayah


Untuk sistem prasarana wilayah di Propinsi Jawa Timur terdiri atas transportasi,
sumberdaya energi, telekomunikasi, sumberdaya air, migas, dan sistem prasarana lingkungan.
Strategi yang diambil untuk pengembangan adalah dengan mengintegrasikan satu sistim
prasarana dengan prasarana lainnya, sehingga setiap perkembangan wilayah dengan seluruh

28

aspek yang timbul dapat ditunjang oleh sistem prasarana yang memadai. Untuk perencanaan
pesisirnya, berdasarkan RTRW kabupaten jember, akan direncanakan pengembangan
pelabuhan perikanan di PPI Puger.

3.3.4. Kebijakan Pengembangan SWP Jember


Kebijakan pengembangan SWP Jember berkaitan dengan pelestarian flora, fauna,
serta pengelolaan fungsi lahan agar sesuai dengan tipologi aslinya.
1. Flora yang harus dilestarikan adalah Endog-endogan (Xanthophylium excelsum), klampok
hutan (Eugenia sp), Bogrm (brugeura sp), Kalak (Mitrophora Javanica), Laban (Vitex
pubesences) dan salakan (palmae sp)
2. Fauna yang masih dikembangkan dan diupayakan kelestariannya adalah : Kera (macaca
fiscicularis), babi hutan (sus scropa), dan tupai (scewius notakas). Jenis-jenis burung antara
lain : pecuk ular (antinga rufa), kuntul (egrelta sp), iblis hitam (plenadis falsinallus), elang
(elanus sp), burung rangkong (aceros undulatus) dan rusa (cervus timorensis)
3. Mengembalikan alih fungsi lahan ke fungsi semula sesuai dengan tipologi kawaasan lindung
4. Program pengelolaan hutan bersama masyarakat (konsep desa hutan) agar tujuan
memberikan pemahaman tentang pentingnya hutan, sehingga masyarakat memiliki
kesadaran akan manfaat pengelolaan hutan.
5. Mengembangkan budidaya tanaman mangrove di bagian selatan untuk menjaga abrasi air
laut.
Selain itu juga terdapat arahan penetapan kawasan lindung yang berupa kawasan
pelestarian alam yang dapat dikembangkan sebagai kawasan wisata pada wilayah Kabupaten
Jember, yaitu Taman Nasional Meru Betiri yang merupakan hutan heterogen yang terletak di
perbatasan Kabupaten Jember dan Kabupaten Banyuwangi Selatan dengan luas areal 55.845Ha.
untuk kawasan ini, memiliki kebijakan arahan pengembangan, yaitu :
1. Mencegah meluasnya alih fungsi hutan ke kebun campuran dengan mengembalikan
fungsi hutan lindung.
2. Melestarikan binatang yang dilindungi serta menciptakan ekosistem yang seimbang,
khsuusnya untuk keanekaragaman ekosistem :
a. Kelompok hutan sabrang trate, boven sukamade
b. Hutan tropik paling lengkap muali dari hutan pantai sampai hutan pegunungan
c. Perkebunan yang terdapat di sukamade : Kopi, Cacao, Karet
d. Fauna yang dilindungi : Harimau Jawa, Banteng, dan Penyu Laut
e. Flora yang dilindungi ada 362 species, diantaranya Bunga Padmosari
3. Pada kawasan pesisir sukamade dibudidayakan penanaman hutan bakau untuk melindung
habitat satwa bawah laut
4. Program yang perlu ditindak lanjuti adalah :
a. Program pengelolaan hutan bersama masyarakat (konsep desa hutan), dengan tujuan
memberikan pemahaman tentang pentingnya hutan. Dengan harapan memberikan
efek tidak adanya lagi penjarahan hutan oleh masyarakat sekitar
b. Mengembalikan fungsi hutan lindung, terutama pada kawasan dengan kelerengan
>40% dengan memperbanyak tanaman keras
c. Membuat tempat penelitian dan pengembangbiakan penyu di sekitar Pantai
Sukamade, serta menetapkan peraturan perlindungan terhadap fauna tersebut.
Kebijakan penetapan kawasan rawan bencana dalam RTRW Jawa Timur menetapkan
wilayah Kabupaten Jember sebagai daerah Kawasan Rawan Letusan Berapi sebagai dampak dari
keberadaan Gunung Argopuro; kawasan rawan gempa, gerakan tanah, tanah longsor, banjir
lumpur, erosi, banjir bandang dan wilayah aliran lahar gunung berapi; serta wilayah rawan
tsunami yang didasarkan keberadaan lempeng tektonik yang rawan akan gempa tekn\tonik dan
vulkanik di sepanjang ring of fire Sumatra Jawa Bali.

29

Untuk kebijakan kawasan perikanan, diarahkan untuk pengembangan utama komoditi


perikanan di wilayah Pantai Selatan, khususnya pada wilayah Kecamatan Puger. Kebijakan
pengembangan kawasan perkebunan untuk wilayah Kabupaten Jember, termasuk dalam
Kimbun Ijen Argopuro Raung dengan komoditi utama yang dikembangkan antara lain kopi,
tembakau dan tebu.

3.4.

KAJIAN MENGENAI RTRW KABUPATEN JEMBER 2008-2028

3.4.1. Fungsi dan Kedudukan Kabupaten Jember


Pengembangan fungsi kota-kota di Kabupaten Jember tergantung pada hirarki kota-kota
tersebut yang berdasarkan hirarki jumlah penduduk dan hirarki fungsional serta potensi
sektoral. Dengan demikian kota-kota yang akan dikembangkan secara garis besarnya
mempunyai fungsi utama sebagai berikut:
6. Sebagai pusat kegiatan yang membentuk suatu wilayah pelayanan tertentu (regional
beberapa kecamatan atau kecamatan) sesuai dengan struktur kota;
7. Sebagai simpul jasa distribusi yang mencakup kegiatan perhubungan dan komunikasi,
pemasaran dan perdagangan (sistem koleksi dan distribusi);
8. Sebagai tempat fungsi tertentu berdasarkan kegiatan intensif yaitu kegiatan sekunder dan
kegiatan tersier; dan
9. Pemanfaatan fungsi kota yang mendukung pengembangan kegiatan yang ada di wilayah
hinterlandnya.
Fungsi dan peranan Kabupaten Jember sesuai dengan RTRW Jember Tahun 2008-2028
disesuaikan dengan kebutuhan dan arah perkembangan Kabupaten Jember. Pengembangan
fungsi kota-kota di Kabupaten Jember tergantung pada hirarki kota-kota tersebut yang
berdasarkan hirarki jumlah penduduk dan hirarki fungsional serta potensi sektoral.
Perwilayahan di Kabupaten Jember direncanakan dengan fungsi di masing-masing WP
dan pusat pengembangannya. Pusat Pengembangan WP merupakan pusat permukiman kota
atau perkotaan. Sesuai dengan potensi pusat pengembangan atau pusat permukiman kota
perkotaan di setiap WP, maka perlu ditetapkan fungsi pusat permukiman perkotaan tersebut.
Struktur Pusat Permukiman Perkotaan di setiap WP dibagi lagi menjadi beberapa satuan wilayah
yang lebih kecil, untuk mengendalikan perkembangan kawasan permukiman perkotaan dalam
skala besar yang berpotensi tidak terkendali. Fungsi masing-masing WP terkait wilayah pesisir
kabupaten jember serta fungsinya sebagai berikut :
WP Jember Selatan Timur

a. Pusat WP : Kecamatan Ambulu


10. Fungsi WP adalah kawasan pendidikan, kesehatan, perumahan, perdagangan, pertanian tanaman
pangan, perkebunan, kehutanan, peternakan, perikanan, pariwisata dan industri kecil
11. Fungsi pusat pengembangan/perkotaan adalah pusat pemerintahan, perdagangan, jasa, perikanan
dan pariwisata
12. Pengembangan sistem kegiatan :
Sesuai dengan kondisi dan potensi sumberdaya, pengembangan wilayah Jember Selatan
Timur diprioritaskan pada sektor pertanian, perikanan, peternakan dan pariwisata.
Pengembangan sektor pertanian terutama produksi tanaman jagung dan pengembangan
ternak seperti sapi, domba dan kambing. Sedangkan kegiatan pariwisata dikembangkan pada
wisata pantai di Watu Ulo, Papuma dan Bande Alit.

30

Dalam upaya mendukung kegiatan pembangunan pada WP Jember Selatan Timur, maka
dikembangkan fasilitas umum dan jaringan infrastruktur yang dapat menjangkau seluruh
wilayah. Dengan adanya rencana pembangunan Jalan Lintas Selatan beserta jalan-jalan siripnya,
maka kegiatan-kegiatan yang diharapkan dapat mendorong pertumbuhan ekonomi wilayah
dapat diwujudkan.
WP Jember Selatan Barat

a. Pusat WP : Kecamatan Balung


b. Fungsi WP adalah kawasan pendidikan, kesehatan, perumahan, pertanian tanaman
pangan, perkebunan, kehutanan, industri, pertambangan, peternakan, perikanan dan
pariwisata
c. Fungsi pusat pengembangan/perkotaan adalah pusat pusat pemerintahan,
perdagangan dan kesehatan.
d. Pengembangan sistem kegiatan :
Pengembangan WP Jember Selatan Barat diarahkan pada kegiatan pertanian, perikanan dan
pertambangan. Potensi sumberdaya perikanan air laut dan perikanan air tawar diharapkan
dapat mendongkrak perekonomian masyarakat. Pelabuhan perikanan Puger diarahkan pada
industri

pengolahan

barbasis

perikanan.

Untuk

sektor

pertanian

ditekankan

pada

pengembangan tanaman jagung. Sedangkan kegiatan pariwisata diarahkan pada wisata bahari
yang didukung oleh industri kerajinan rakyat berbasis kelautan.

3.4.2. Kebijakan Pemanfaatan Tata Ruang Kabupaten Jember


Fungsi Kawasan di wilayah Kabupaten Jember dibagi menjadi dua, yaitu kawasan lindung
dan budidaya. Pola pemanfaatan ruang wilayah di Jember diarahkan untuk menciptakan
keseimbangan antara fungsi kawasan sebagai kawasan lindung dengan kawasan budidaya.
Pemanfaatan kawasan lindung terdiri atas: kawasan suaka alam, kawasan pelestarian alam,
kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan, kawasan perlindungan bawahan, kawasan
perlindungan setempat, dan kawasan rawan bencana alam. Adapun kawasan budidaya terdiri
atas: kawasan hutan produksi, kawasan pertanian, kawasan perikanan, kawasan perkebunan,
kawasan peternakan, kawasan pariwisata, kawasan permukiman, kawasan industri, kawasan
pertambangan, dan kawasan perdagangan.

3.4.3. Kebijakan Tata Guna Lahan Kabupaten Jember


Berdasarkan RTRW Kabupaten Jember Tahun 2006-2016, arahan penggunaan lahan
disesuaikan dengan arahan kebijakan pemanfaatan ruang RTRWP Jawa Timur yang
membedakan pola pemabfaatan ruang wilayah menjadi pemanfaatan ruang kawasan lindung
dan budidaya. Kebijakan terkait arahan pemanfaatan kawasan lindung adalah dengan
penetapan kawasan yang tidak boleh dialihfungsikan untuk kegiatan budidaya, dan kawasan
yang memenuhi kriteria sebagai kawasan lindung yang telah mengalami perubahan
penggunaan lahan menjadi kawasan budidaya akan dikembalikan sebagai fungsi lindung atau
secara bertahap dikelola sehingga memiliki fungsi lindung. Arahan luas kawasan hutan lindung
yang harus ada yaitu 110.311,67 Ha, dengan perincian 16.106,80 Ha merupakan kawasan suaka
alam, 50.264,90 Ha sebagai kawasan pelestarian alam dan 43.939,97 sebagai kawasan
perlindungan bawahan. Dengan adanya kawasan budidaya khususnya kawasan hutan produksi
yang direncanakan 22.297,73 Ha, menjadikan kawasan yang mempunyai fungsi lindung di
Jember sebesar 40,27 %.

31

Sedangkan untuk kebijakan penggunaan lahan untuk pemanfaatan kawasan budidaya


terbagi menjadi kawasan pertanian, areal sentra perekonomian serta pengembangan kawasan
permukiman. Kebijakan kawasan pertanian terkait dengan arahan untuk mempertahankan luas
sawah sebesar 85.528 Ha dengan penurunan adalah pertanian lahan kering, kebun
campur/ladang yakni direncanakan seluas 13.507,5 Ha. Untuk kebijakan areal sentra
perekonomian dikembangkan dengan mengangkat sektor unggulan dan sektor potensial di
masing-masing wilayah, dan memperhatikan keterkaitan sektor dan keterkaitan ruang sehingga
merupakan integrasi antara satuan wilayah pengembangan dengan melakukan investasi dalam
pengembangan kawasan industri. Sedangkan untuk pengembangan kawasan permukiman
diarahkan untuk Kecamatan Sumbersari, Kaliwates, Patrang, Panti, Sukorambi, Rambipuji, Ajung,
Arjasa, Pakusari, Tanggul, Kalisat, Ambulu dan Balung dengan memperhatikan daya dukung
lahan yang menunjang khususnya lahan yang mempunyai kriteria untuk dapat dikembangkan
sebagai daerah permukiman tanpa mengkonversi lahan pertanian produktif.

3.4.4. Kebijakan Pengembangan Sektor Ekonomi Kabupaten Jember


Kawasan Ekonomi Potensial berperan mendorong pertumbuhan ekonomi bagi kawasan
di sekitarnya dan dapat mewujudkan pemerataan pemanfaatan ruang. Kawasan tersebut
ditentukan berdasarkan potensi yang ada, serta memiliki aglomerasi terhadap pusat
permukiman perkotaan dan kegiatan produksi dengan pertimbangan dapat memberikan
dampak perkembangan pada suatu wilayah.
Secara umum, rencana pengembangan kawasan ekonomi potensial Kabupaten Jember
diarahkan pada :
1. Peningkatan potensi budidaya tanaman pangan dan perkebunan.
2. Pengembangan sentra-sentra agribisnis pertanian dan perkebunan.
3. Optimalisasi

pemanfaatan

sumberdaya

perikanan

dan

peternakan

melalui

pengembangan kawasan/sentra komoditas perikanan dan peternakan


4. Peningkatan penggunaan teknologi untuk peningkatan produksi dan nilai tambah.
5. Pengembangan kemitraan yang saling menguntungkan antara swasta dengan
masyarakat petani sebagai wujud pemberdayaan masyarakat.
6. Optimalisasi pemanfaatan hasil tambang dengan memperhatikan aspek kelestarian
lingkungan hidup.
7. Peningkatan jaringan infrastruktur dan sarana prasarana yang menunjang kegiatan
perekonomian wilayah.
8. Pengembangan sarana informasi pemasaran hasil-hasil pertanian.
Dengan pertimbangan untuk peningkatan pertumbuhan ekonomi secara menyeluruh,
maka kawasan ekonomi potensial ditetapkan untuk satu kecamatan minimal satu produk
unggulan yang diharapkan menjadi pemicu (trigger effect) bagi pertumbuhan masing-masing
wilayah. Tidak semua kecamatan mempunyai produk unggul terutama kawasan pusat kota,
yaitu Kecamatan Kaliwates, Sumbersari dan Patrang, karena wilayah ini akan dikembangkan
menjadi kawasan perkotaan dimana lahan terbangun lebih mendominasi area kawasan.

32

3.4.5. Kebijakan Pengembangan Kawasan Budidaya Kabupaten Jember


Kawasan budidaya yang ada di Kabupaten Jember ditinjau dari luas lahan sebagian besar
merupakan kawasan budidaya pertanian. Kawasan lain yang mengalami perkembangan cukup
besar adalah permukiman perkotaan, permukiman perdesaan, sedangkan yang menunjukkan
prospek perkembangan cukup tinggi adalah kawasan industri, dan pertambangan. Kebijakan
pengembangan kawasan budidaya Kabupaten Jember berdasarkan RTRW Kabupaten Jember
Tahun 2006-2016 diarahkan untuk keseimbangan perkembangan dan keserasian lingkungan
yang ditunjang dengan pembangunan infrastruktur untuk meningkatkan dan mempermudah
kegiatan perekonomian. Kebijakan pemanfaatan kawasan budidaya di Kabupaten Jember
adalah sebagai berikut:
2.

3.
4.
5.
5.

Pengembangan dan pembangunan infrastruktur yang akan menunjang pemanfaatan


kawasan budidaya perlu dilakukan agar pemanfaatan kawasan budidaya tersebut dapat
memberikan hasil optimal.
Pemanfaatan kawasan budidaya yang ada perlu disesuaikan dengan kondisi fisik yang
mendukungnya.
Pemanfaatan kawasan budidaya yang lokasinya berdekatan dengan kawasan lindung
memerlukan pengawasan yang cukup ketat.
Pemanfaatan kawasan budidaya dilakukan sebesar-besarnya untuk kepentingan
masyarakat.
Pemanfaatan kawasan budidaya tidak boleh mengganggu ekosistem yang ada.

3.4.6. Kebijakan Pengembangan Kawasan Lindung Kabupaten Jember


Kawasan lindung adalah suatu kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk
melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam, sumber daya
buatan yang mempunyai nilai sejarah/budaya bangsa. Selain itu kawasan lindung juga
mempunyai fungsi terhadap perlindungan hidrologis, perlindungan sumberdaya di darat
maupun di laut.
Adapun kebijakan pengembangan kawasan lindung Kabupaten Jember berdasarkan
RTRW Kabupaten Jember Tahun 2006-2016 antara lain :
1.

Pemantapan kawasan lindung mutlak adalah untuk menjaga dan mengembalikan fungsi
kawasan, sedangkan pada kawasan yang telah digunakan tidak direkomendasikan untuk
ditingkatkan. Kawasan ini mutlak harus menjadi kawasan lindung sedangkan kegiatan
atau aktifitas manusia yang diijinkan hanya sebatas menikmati pemandangan alam dan
pos informasi wisata dan perlindungan kawasan saja, atau memiliki kepentingan fungsi
sangat strategis.

2.

Pemantapan kawasan resapan air adalah untuk pemantapan kawasan sebagai area yang
mampu menjaga kelestarian sumberdaya air dengan tidak mengijinkan perubahan fungsi
kawasan. Peningkatan daya dukung sumber air dilakukan dengan meningkatkan populasi
vegetasi di kawasan lindung mutlak sesuai dengan fungsi kawasan, serta dengan
mendayagunakan potensi tanah kritis, padang alang-alang, tanah tandus yang menjadi
bagian dari kawasan lindung mutlak.

3.

Pengamanan berbagai kawasan lindung dari kegiatan penduduk yang cenderung akan
mengganggu penggunaan kawasan tersebut.

4.

Pemanfaatan kawasan lindung, baik lindung mutlak maupun kawasan lindung


bawahannya akan disesuaikan atau diarahkan dalam rangka pengamanan kawasan
lindung dimaksud.

33

13. Pengembangan strategi pelestarian dilakukan dengan kerjasama antarwilayah dalam


menjaga kawasan konservasi.
14. Pemanfaatan kawasan lindung bawahannya serta kawasan lindung lainnya diarahkan
untuk menunjang fungsi lindung yang telah ditetapkan.
15. Bagi kawasan lindung di wilayah laut atau pantai, maka pemanfaatannya disesuaikan
dengan kondisi pantai dan kegiatan yang telah ada tanpa mengganggu fungsi dari
kawasan lindung tersebut.
16. Pemanfaatan kawasan lindung wilayah kota/perkotaan dilakukan melalui pemanfaatan
kawasan-kawasan tersebut untuk kegiatan jalur hijau dan ruang terbuka hijau.
17. Pemanfaatan kawasan lindung jangan sampai mengganggu sistem ekologi yang telah
berjalan dan sesuai dengan kondisi yang ada.

3.4.7. Kebijakan Pengidentifikasian Kawasan Rawan Bencana Kabupaten Jember


Arahan pengembangan yang dilakukan pada kawasan rawan bencana Kabupaten Jember
adalah dengan menciptakan kesempatan yang sama bagi penduduk untuk dapat merasa aman
di daerah tempat tinggalnya. Pengembangan ini berarti memberikan kesempatan masyarakat
untuk memiliki pengetahuan dan ketrampilan yang diperlukan dalam menangani masalah
bencana di daerahnya, dan untuk menunjang tujuan yang ada tersebut maka upaya yang
dilakukan antara lain :
1.

Menciptakan infrastruktur yang khusus di daerah rawan bencana sehingga nilai investasi
yang ditanamkan tidak terlalu sia-sia dan daerah tersebut dapat berkembang sesuai
dengan sumber daya yang dimiliki

2.

Menciptakan peraturan bangunan, membatasi keleluasaan membangun pada daerahdaerah yang dianggap rawan bencana secara optimal sebagaimana dilakukan pada
daerah-daerah lainnya

3.

Mempertimbangkan

kestabilan

lereng

dalam

perencanaan,

perancangan,

dan

pengembangan lokasi bangunan


4.

Mengendalikan penggarapan lahan pada daerah perbukitan dan pegunungan

5.

Mempertahankan dan merevitalisasi kawasan mangrove/bakau sebagai barrier area


untuk mitigasi bencana (tsunami)

6.

Menyediakan ruang untuk evakuasi dan atau jalur dan ruang evakuasi sementara yang
dapat berupa ruang terbuka hijau, dan disosialisasikan kepada masyarakat melalui
simulasi bencana

7.

3.5.

Melarang pencetakan lahan sawah basah pada kawasan terjal berpotensi longsor dan
mengkonversi ke pola sawah tadah hujan untuk yang terlanjur menjadi sawah irigasi.

KAJIAN RENCANA STRATEGIS BERDASARKAN RTRW KABUPATEN JEMBER

3.5.1. Rencana Strategis Bidang Peternakan dan Perikanan


Rencana strategis untuk percepatan pengembangan usaha peternakan dan perikanan
Kabupaten Jember tahun 2010 sesuai potensi daerah adalah sebagai berikut:
Optimalisasi Daerah Renstra
1.

Daerah Pengembangan Budidaya Ikan


Daerah Sentra Pembenihan Ikan

34

Kegiatan yang diprioritaskan yaitu perbaikan mutu benih, induk unggul, kesehatan
ikan, dan perbaikan sarana prasarana perkolaman.
Daerah Sentra Pembesaran Ikan
Kegiatan yang diprioritaskan yaitu perbaikan sarana prasarana perkolaman,
perbaikan pakan dan kesehatan ikan.
2.

Daerah Pengembangan Perikanan Tangkap


Daerah Sentra Perikanan Tangkap
Kegiatan yang diprioritaskan yaitu perbaikan sarana prasarana alat tangkap,
penangkapan ikan yang selektif, penanganan penangkapan ikan di kapal/perahu
dan motorisasi.

3.5.2. Peningkatan Kapasitas Sumberdaya Manusia dan Kelembagaan


Peningkatan kapasitas sumberdaya manusia dan kelembagaan dilakukan oleh
pemerinta, swasta dan peternak. Pengembangan sumberdaya manusia akan ditingkatkan dari
aspek ketersediaan dan kapasitasnya melalui berbagai jenis pelatihan teknis dan kewirausahaan
dengan metode partisipatori. Kelembagaan pemerintah ditujukan untuk memperkuat
pelayanan pemerintah seperti satuan Pelayanan IB, Poskeswan, Rumah Potong Hewan,
Penyuluhan, Unit Pelaksanaan Teknis Daerah. Kelembagaan swasta berupaya mendorong
tumbuh dan berkembangnya asosiasi, koperasi dan kemitraan, yang saling menguntungkan.
Kelembagaan peternak, pembudidaya ikan, nelayan dan pengolah ikan akan terus
dikembangkan terutama penguatan Kelompok Usaha Bersama dalam usaha pengembangan
peternakan dan perikanan.

3.5.3. Peningkatan Peluang Usaha


Upaya yang akan ditempuh yaitu memberikan fasilitas kembudahan kepada swasta
untuk perizinan dan perpajakan. Di samping kebijakan untuk sector perbankan agar mudah
memberikan modal investasi. Dalam kaitan peningkatan peluang usaha juga didorong usaha
pasca panen yaitu penanganan transportasi ternak, ikan dan daging menuju pasar atau kios
daging dan kios ikan.

3.5.4. Investasi
Investasi dan permodalan berasal dari Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah,
swadaya masyarakat, dan swasta. Dari mpihak pemerintah, kebijakan yang akan ditempuh yaitu
memperkuat dan mengoptimalkan pelayanan teknis, membangun sarana prasarana peternakan
dan perikanan, kesehatan hewan dan kesmafet. Pelayanan ini mencakup penyediaan
sumberdaya manusia beserta peraturan kebijakan investasi, dari masyarakat menyediakan
modal dari asset yang dimilikinya (ternak, lahan kandang, tenaga kerja, kolam, perahu/kapal
dan lain-lain). Sedang dari swasta diarahkan untuk mengembangkan usaha penggemukan,
pembibitan, pembenihan, industri pakan, pengolahan dan kerajinan.

3.5.5. Rencana Strategis Bidang Kehutanan dan Perkebunan


Bedasarkan Keputusan Menteri Kehutanan Nomor 456/Menteri-II/2004 tanggal 24 November
2004 telah ditetapkan lima Kebijakan Prioritas Bidang Kehutanan dalam Program Pembangunan
Nasional terdiri dari:

Pemberantasan Pencurian Kayu di Hutan Negara dan Perdagangan Kayu Illegal


Revitalisasi Sektor Kehutanan, khususnya Industri Kehutanan
Rehabilitasi dan Konservasi Sumber Daya Hutan
Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat di Dalam dan di Sekitar Kawasan Hutan

35

Pemantapan Kawasan Hutan


Kebijakan strategis dalam kurun waktu tahun 2008 2012 adalah sebagai berikut:
1. Pemantapan status hokum kawasan konservasi
2. Pemantapan penataan kawasan konservasi
3. Meningkatkan peluang usaha di zona/block pemanfaatan kawasan konservasi
4. Pemilihan habitat jenis TSL pada kawasan konservasi
5. Pemantapan status dan optimalisasi fungsi kawasan konservasi
5. Penetapan daeraqh penyangga kawasan konservasi
6. Penetapan tipe-tipe ekosistem dan keterwakilannya dalam kawasan konservasi di Indonesia.
7. Penyelamatan ekosistem essensial sebagai habitat bagi satwa migrant dan ekosistem karst.
8. Pemantapan strategi konservasi jenis tumbuhan dan satwa liar
9. Meningkatkan inventarisasi potensi keanekaragaman hayati di dalam dan di luar kawasan
10. Memantapkan sinerfitas dan jejaring kerja
11. Penguatan operasi fungsional dan gabungan
12. Percepatan penyelesaian kasus-kasus pelanggaran
13. Peningkatan kapasitas Manggala Agni yang didukung sarana prasarana yang memadai
dalam pengendalian kebakaran hutan yang efektif dan efisien.
14. Meningkatkan peluang usaha dan pelayanan di bidang pariwisata alam
15. Peningkatan tariff dan jenis PNPB bidang pariwisata alam
16. Pengaturan pemanfaatan jasa lingkungan (adaptasi perubahan iklim, air, karbon)
17. Memantapkan dan mengembangkan kemampuan kader konservasi, kelompok swadaya
masyarakat, kelompok pecinta alam dan kelompok profesi.
18. Pengendalian pemanfaatan tumbuhan dan satwa liar hasil penangkaran
19. Pengembangan peran serta masyarakat dalam usaha penangkaran TSL
20. Meningkatkan pengendalian perburuan liar TSL
21. Peningkatan penertiban peredaran TSL
22. Peningkatan penertiban peragaan dan pertukaran TSL
23. Peningkatan peran masyarakat dalam pengembangan tanaman obat-obatan
24. Pengendalian pemeliharaan TSL untuk kesenangan
25. Memantapkan perencanaan dan evaluasi pembangunan kehutanan bidang PHKA
berdasarkan hasil evaluasi dan kebutuhan organisasi.
26. Menetapkan standar kebutuhan dan prasarana organisasi pengelolaan KSDAHE
27. Meningkatkan peran masyarakat dan para pihak dalam mendukung pengelolaan KSDAHE
dan perlindungan hutan
28. Pengembangan mekanisme kerjasama kemitraan dalam pengelolaan KSDAHE dan
perlindungan hutan

36

Program yang akan dilaksanakan pada tahun 2008 2012 adalah sebagai berikut:
1. Peningkatan efektivitas pengelolaan kawasan konservasi
2. Pengembangan konservasi jenis dan keanekaragaman hayati
3. Perlindungan dan konservasi sumber daya alam
4. Peningkatan kualitas dan akses informasi sumber daya alam dan lingkungan hidup
5. Pendukung kelembagaan, pengembangan ekowisata dan jasa lingkungan.

3.5.6. Rencana Strategis Bidang Permukiman


Tujuan yang akan dicapai dalam pengembangan bidang permukiman adalah meningkatkan
penyediaan prasarana dan sarana dasar permukiman.
Strategi pengembangan yang digunakan untuk mencapai tujuan bidang permukiman adalah
menciptakan lingkungan yang sehat.

3.5.7. Rencana Strategis Bidang Pekerjaan Umum


Tujuan yang akan dicapai dalam pengembangan bidang pekerjaan umum adalah meningkatkan
kualitas dan kuantitas jalan dan jembatan untuk mendukung kelancaran arus barang atau jasa
daerah serta mobilitas masyarakat.
Strategi pengembangan yang digunakan untuk mencapai tujuan bidang pekerjaan umum
adalah peningkatan jalan dan jembatan

3.5.8. Rencana Strategis Bidang Lingkungan Hidup


Tujuan yang akan dicapai dalam pengembangan bidang lingkungan hidup adalah sebagai
berikut:
1.

Meningkatkan kapasitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup;

2.

Meningkatkan upaya pengendalian dampak lingkungan akibat kegiatan pembangunan.

3.

Meningkatkan upaya peningkatan lingkungan yang bersih, hijau, nyaman dan lestari
melalui gerakan sejuta pohon dan bangun praja.

Strategi pengembangan yang digunakan untuk mencapai tujuan bidang lingkungan hidup
adalah sebagai berikut:
1.

Perlindungan dan konservasi sumber daya alam.

2.

Peningkatan pengendalian pencemaran dan pengrusakan lingkungan hidup.

3.

Pengembangan kapasitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup.

4. Peningkatan kebersihan dan kelestarian lingkungan hidup.


3.5.9. Rencana Pengembangan Jaringan Jalan Lintas Selatan Kabupaten Jember
Adanya konsentrasi perekonomian di Kabupaten Jember masih berlokasi di Kota Jember dan
sekitarnya, sedangkan wilayah / kawasan selatan Kabupaten Jember memiliki pertumbuhan
yang cukup baik / tinggi bila dibandingkan wilayah Jember bagian Utara. Kabupaten jember
bagian selatan / pesisir merupakan daerah / kawasan yang cukup potensial, utamanya di bidang
pertanian, perikanan darat / laut, perkebunan, pariwisata, industri, pertambangan dan lainlainnya. Potensi tersebut hingga saat ini belum dapat dikelola secara maksimal dikarenakan
sarana / prasarana pendukungnya belum cukup memadai. Oleh karena itu kendala utama yang

37

menyebabkan kurang berkembangnya wilayah selatan ini adalah kurangnya aksesibilitas yang
tersedia, terutama karena keterbatasan jaringan jalan yang menghubungkan antara daerah
produksi ke daerah pemasaran, antara wilayah Kabupaten Jember ke Kabupaten Banyuwangi
dan Lumajang (lintas pesisir). Oleh karena itu dengan adanya Rencana Pembangunan Jalan
Lintas Selatan merupakan langkah positif dan strategis utamanya pengembangan Kawasan
Selatan / pesisir sebagai kawasan potensial.
Kebijakan pemulihan Sumber Daya Alam untuk mengatasi dampak pembangunan Jalan Lintas
Selatan antara lain :
1. Pemulihan SDA Sektor Pertanian
Arahan pengelolaan pada kecamatan Gumukmas, Kencong, dan Puger, pemulihan
dilakukan untuk lahan pertanian yang rusak/hilang akibat dilalui JLS. Prioritas pemulihan
di Kecamatan Gumukmas dan Kencong karena terdapat lahan sangat kritis Komoditi
pertanian yang dikembangkan padi sawah (lahan basah), jagung, kacang tanah, ubi kayu
(lahan kering). Strategi pemulihan yang dilakukan adalah petanian berkelanjutan yang
sesuai antar karakter tanah dengan jenis komoditi secara biofisik dan sistem tanam
terasering untuk wilayah dengan kemiringan <8%->60%.
2.

Pemulihan SDA Sektor Kehutanan


Arahan pengelolaan pada kecamatan Tempurejo, Ambulu, Wuluhan, Mumbulsari, Silo.
Pemulihan dilakukan untuk lahan hutan baik produksi maupun lindung yang rusak/hilang
akibat dilalui JLS dan lahan kritis yang mengalami perubahan penggunaan lahan dari hutan
lindung menjadi kebun campur . Prioritas pemulihan di Kecamatan Tempurejo karena
terdapat lahan sangat kritis. Komoditi kehutanan yang dikembangkan selain tanaman
hutan lindung juga tanaman pakem, petai, kedawung, kemiri, trembesi, pinang, asam,
sukun, mengkudu, durian, kluwih dan melinjo.
Strategi pemulihan yang dilakukan adalah penerapan social forestry dengan sistem tanam
tumpangsari antara tanaman hutan lindung dengan komoditi yang disepakati diatas dan
terasering untuk wilayah dengan kemiringan <8%->60%. Social forestry adalah sebuah
upaya mengembalikan fungsi konservasi di Taman Nasional Meru Betiri dengan
pendekatan sosial kemasyarakatan. Bentuk kongkrit dari penerapan konsep social forestry
adalah dengan melibatkan masyarakat dalam menghijaukan kembali lahan-lahan kritis
yang ada di Kawasan Taman Nasional Meru Betiri. Keterlibatan masyaraat bertujuan agar
tumbuh kesadaran masyarakat untuk ikut menjaga kawasan TNMB, tujuan terbut dapat
tercapai dengan memberikan keuntungan ekonomi masyarakat sekitar.

3.

Pemulihan SDA Sektor Perikanan Laut


Arahan pengelolaan pada kecamatan Kencong dan Puger. Untuk sumber daya pendukung
perikanan yang rusak/hilang akibat JLS. Prioritas pemulihan di Kecamatan Puger terdapat
kerusakan ekosistem mangrove di muara sungai Besini, Dusun Getem. Strategi pemulihan
yang dilakukan adalah perbaikan bakau dengan penanaman kembali dan budidaya
terumbu karang dengan media buatan.

4.

Pemulihan SDA Sektor Perikanan Darat


Arahan pengelolaan pada kecamatan Kencong, Gumukmas, Puger, Wuluhan, Ambulu.
Lebih berorientasi pada pengembangan perikanan darat untuk meningkatkan ekonomi
masyarakat. Prioritas di Kec. Puger yaitu perikanan tambak di Paseban. Strategi
pengembangan yang dilakukan adalah penyuluhan, penyediaan lahan, modal peralatan
untuk usaha pertambakan. upaya pemulihan dilakukan pengetatan aturan sempadan
sungai untuk menjaga kualitas air dari hulu ke hilir.

38

39

4. METODE PENDEKATAN PERENCANAAN


4.1.

METODE PENDEKATAN PERENCANAAN


Metode pendekatan perencanaan merupakan serangkaian alat bantu yang digunakan
oleh perencana untuk menyusun rencana yang mampu mengakomodasi kebutuhan sebuah
wilayah agar berkembang sesuai dengan potensi yang dimiliki. Untuk mencapai tujuan dari
penataan ruang kawasan pesisir, maka tim inisiasi pekerjaan penyusunan RZBWP3K Kabupaten
Jember menggunakan pendekatan bottom-up dengan participatory rural appraisal (PRA) guna
merumuskan konsep pembangunan berkelanjutan di BWP2K Kabupaten Jember.

4.1.1. Pendekatan Bottom-Up dengan Participatory Rural Appraisal


Pendekatan Bottom-Up merupakan pendekatan perencanaan yang dimulai dengan
usulan dari bawah atau masyarakat. Dalam pendekatan ini, masyarakat lebih berperan dalam
memberikan gagasan awal sampai dengan mengevaluasi program yang telah dilaksanakan dan
pemerintah hanya sebagai fasilitator dalam menjalankan suatu program. Keunggulan dari
pendekatan bottom-up adalah masyarakat memiliki andil yang cukup besar dalam memberikan
masukan kepada pemerintah serta kreativitas masyarakat semakin terpacu. Karena masyarakat
dilibatkan dari proses awal hingga akhir, maka produk perencanaan yang dihasilkan diharapkan
tepat sasaran. Adapun kelemahan dari pendekatan ini adalah proses perencanaan dapat
terhambat jika hubungan antara pemerintah dan masyarakat tidak berjalan dengan baik. Selain
itu, pendekatan bottom up juga akan memakan waktu, biaya, dan tenaga karena memerlukan
proses yang lebih rumit untuk menjaring pendapat dari berbagai kalangan masyarakat.
Participatory Rural Appraisal (PRA) merupakan sebuah metodologi pengembangan
program yang dipahami sebagai metode pembelajaran bersama masyarakat mengenai
keadaan, isu, permasalahan, dan potensi yang mereka miliki. Secara luas, metode ini digunakan
untuk mengumpulkan informasi yang akan digunakan sebagai bahan dalam merancang
program yang sesuai dengan kebutuhan masyarakt setempat. Untuk daerah yang memiliki buta
aksara atau sedikit melek aksara, metode ini masih relevan untuk diterapkan karena
mengandalkan elemen visual dalam proses analisisnya. Hal yang membedakan participatory
rural appraisal dengan rapid rural appraisal (RRA) adalah orang luar atau pihak yang bukan
berasal dari masyarakat setempat berperan sebagai fasilitator, bukan instruktur. Cakupan
kegiatan PRA adalah sebagai berikut:

Pemetaan wilayah dan kegiatan yang terkait dengan topik penilaian keadaan

Analisis keadaan masa lalu, sekarang, dan kecenderungannya di masa yang akan datang

Identifikasi perubahan dan penyebabnya serta alternatif pemecahan masalah

Analisis SWOT terhadap permasalahan yang dihadapi

Pemilihan alternatif pemecahan masalah

Pendetailan dari setiap pihak yang memiliki kepentingan serta peran yang diharapkan
untuk memecahkan permasalahan yang dihadapi

40

4.2.

BAGAN SISTEMATIKA PENYUSUNAN RENCANA

Darat
INPUT

PROSES

OUTPUT

Laut

Gambar 7 Bagan Penyusunan Rencana

Gambar di atas merupakan sistematik penyusunan rencana dalam rangka inisasi


penyusunan RZBWP3K Kabupaten Jember. Berikut merupakan penjelasan dari setiap tahap:

Tahap pertama, yaitu input merupakan sub-proses yang terdiri atas kegiatan
pengumpulan data, informasi empirik. Kajian mengenai kebijakan, hipotesa awal, dan
kompilasi metode, dan rencana kerja disajikan pada buku ini, yaitu Laporan Pendahuluan
RZBWP3K Kabupaten Jember.
Tahap kedua, yaitu proses. Pada tahap ini semua data yang telah diperoleh pada tahap
pertama akan dianalisis sesuai dengan metode untuk setiap aspek. Hal yang perlu
diperhatikan dalam tahap ini adalah setiap informasi dari data yang telah diolah harus
disinkronisasi dengan aspek lain karena perencanaan merupakan sebuah kegiatan yang
komprehensif. Oleh karena perencanaan pesisir harus memperhatikan antara kondisi dan
kebutuhan antara di darat dan laut, maka dalam penyusunan rencana juga diperlukan
sinkronisasi meskipun rencana lebih difokuskan pada ruang di laut. Hasil dari tahap kedua
ini akan disajikan pada buku Laporan Fakta dan Analisa RZBWP3K Kabupaten Jember.
Tahap terakhir adalah output. Output dari seluruh rangkaian kegiatan penyusunan
RZBWP3K Kabupaten Jember berupa fakta dan analisa, kebijakan dan strategi, rencana
alokasi ruang, rencana pengendalian, serta program dan tahapan implementasi.
Keseluruhan output akan dituangkan dalam bentuk buku Laporan Akhir RZBWP3K
Kabupaten Jember.

41

4.3.

KERANGKA BERPIKIR

Gambar 8 Kerangka Berpikir

Sumber: Hasil Analisis, 2016

42

4.4.

TATA CARA PENGUMPULAN DATA


Untuk mendapatkan data dan informasi yang dibutuhkan berdasarkan aspek
perencanaan, maka digunakan berbagai teknik pengumpulan atau inventarisasi data dan
informasi. Adapun teknik pengumpulan atau inventarisasi data yang akan digunakan adalah
berupa survei sekunder dan survei primer.

Observasi

Survei Primer

Kuesioner

Survei Sekunder

Wawancara

PENGUMPULAN DATA

Gambar 9 Tata Cara Pengumpulan Data


Sumber: Hasil Analisis, 2016

A. Survei Primer
Survei primer yang dilakukan dalam proses penyusunan rencana tata ruang wilayah
dilakukan untuk mendapatkan data dan informasi eksisting berdasarkan pengamatan langsung
di lapangan. Adapun beberapa metode survei primer yang dilakukan antara lain :
-

Observasi : Observasi merupakan proses pengamatan dan pencatatan sesuatu obyek


dengan sistematika fenomena yang diselidiki. Obeservasi membutuhkan perencanaan
dan persiapan yang sistematis agar data yang di dapatkan tepat guna. Dalam proses
observasi, terdapat observer (pengamat) dan observee (objek yang diamati).
Observer mencatat setiap perilaku observee in time. Tujuan observasi adalah
mendeskripsikan seting yang dipelajari, aktivitas-aktivitas yang berlangsung, orangorang yang terlibat dalam aktivitas dan makna kejadian yang dilihat dari perspektif
mereka yang terlibat dalam kejadian yang diamati. Observasi dilakukan untuk
mengamati fenomena lapangan secara langsung baik untuk mendapatkan data
kualitatif maupun kuantitatif.

Kuisioner : Pengertian metode angket menurut Arikunto (2006:151) Angket adalah


pernyataan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi

dari responden

dalam arti laporan tentang pribadi atau hal-hal yang ia ketahui. Sedangkan menurut
Sugiyono (2008:199) Angket atau kuesioner merupakan tehnik pengumpulan data
yang dilakukan dengan cara memberi seperangkat pertanyaan atau pernyataan
tertulis kepada responden untuk dijawab.

43

Wawancara : Yang dimaksud dengan wawancara menurut Nazir (1988) adalah


proses memperoleh keterangan untuk tujuan penelitian dengan cara tanya jawab
sambil bertatap muka antara si penanya atau pewawancara dengan si penjawab atau
responden dengan menggunakan alat yang dinamakan interview guide (panduan
wawancara). Wawancara merupakan metode pengumpulan data dengan jalan tanya
jawab sepihak yang dilakukan secara sistematis dan berlandaskan kepada tujuan
penelitian (Lerbin,1992 dalam Hadi, 2007). Tanya jawab sepihak berarti bahwa
pengumpul data yang aktif bertanya, sermentara pihak yang ditanya aktif
memberikan

jawaban

atau

tanggapan.

Dari

definisi

itu,

kita

juga

dapat

mengetahuibahwa Tanya jawab dilakukan secara sistematis, telah terencana, dan


mengacu pada tujuan penelitian yang dilakukan. Wawancara dilakukan untuk
mendapatkan persepsi dan pendapat masyarakat yang akan dijadikan masukan dalam
proses perumusan rencana.

B. Survei Sekunder
Pengumpulan atau inventarisasi data dengan survei sekunder dalam proses
penyusunan rencana tata ruang wilayah ini adalah berupa studi dokumen-dokumen terkait
yang dibutuhkan dalam melakukan analisa-analisa kuantitatif khususnya. Survei sekunder pada
dasarnya dilakukan setelah survei instansi dalam rangka mengumpulkan data-data
perencanaan maupun data lainnya yang bersumber dari berbagai instansi terkait dalam aspek
perencanaan. Selain melakukan studi dokumen perencanaan, dilakukan juga studi pada
dokumen-dokumen penelitian maupun dokumen lainnya yang dapat memberikan informasi
mengenai hal-hal yang termasuk dalam substansi tujuan perencanaan. Rangkuman berbagai
data dan teknik pengumpulan data serta sumbernya dapa dilihat pada tabel inventarisasi data.

4.4.1. Tata Cara Pengumpulan Data Fisik Dasar dan Kebencanaan


Tata cara pengumpulan data untuk aspek fisik dasar dan kebencanaan berkaitan
dengan data fisik wilayah darat, fisik wilayah laut, dan kebencanaan. Keseluruhan data
didapatkan dengan cara melakukan survei sekunder, yaitu survei instansional. Berikut
merupakan rincian untuk setiap data yang diperlukan.
Tabel 14 Tata Cara Pengumpulan Data Fisik Dasar dan Kebencanaan
Data

Sumber
Data

Data topografi
Data kelerengan
Data jenis tanah
Data klimatologi
Data geologi
Data geomorfologi

RTRW
Kabupaten
Jember, Peta
Rupa Bumi
Indonesia

Data
batimetri
(kondisi
dasar
perairan)
Data pasang surut
muka laut

Metode
Instansi
Pengumpulan
Data
FISIK WILAYAH DARAT
Survei sekunder:
Bappeda Kabupaten
survei instansional
Jember

Output

FISIK WILAYAH LAUT


Survei sekunder:
Bakosurtanal
survei instansional

Peta Kemampuan
lahan
Peta Kesesuaian
Lahan

Peta kesesuaian
lahan pariwisata

44

Data
gelombang
laut
Data arus pantai
Data
suhu
dan
salinitas
Data kondisi air laut
KEBENCANAAN
Survei sekunder:

survei instansional

Data
kejadian
bencana
Data
kerugian
bencana
Data
kerentanan
masyarakat
Data
kemampuan
masyarakatn
menghadapi
bencana
Data
kapasitas
wilayah
perencanaan
terhadap bencana

BPBD Kabupaten
Jember
Perka BPNB

Tingkat resiko
bencana
Peta resiko bencna
Peta kerentanan
Peta kemampuan
Peta kapasitas
Peta kejadian
bencana
Tindakan mitigasi
yang sesuai

Sumber: Hasil Analisis, 2016

4.4.2. Tata Cara Pengumpulan Data Penggunaan Lahan


Kegiatan pada ruang dapat direpresentasikan dengan data penggunaan lahan. Untuk
menyusun alokasi ruang dna peta proyeksi guna lahan, maka tim penyusun memerlukan
berbagai data terkait penggunaan lahan eksisting di wilayah perencanaan. Data didapatkan
dengan melakukan survei sekunder. Berikut merupakan detail dari setiap data yang akan
digunakan oleh tim penyusun.
Tabel 15 Tata Cara Pengumpulan Data Penggunaan Lahan
Data

Sumber
Data

Penggunaan lahan
kabupaten jember
Luas
tiap
penggunaan lahan
Alih fungsi lahan
pesisir dan non
pesisir
Persebaran
guna
lahan pesisir
Persebaran
guna
lahan non pesisir
Status tanah

Album peta
kab. Jember,
Album peta
pesisir
selatan,
RTRW Kab
Jember

Rekap status
tanah Kab.
Jember

Metode
Pengumpulan
Data
Survei instansi dan
survei sekunder

Instansi

Output

Bappeda Kab. Jember,


Badan Informasi
Geospasial

Alokasi ruang
Peta Proyeksi guna
lahan

BPN Kab. Jember

Sumber: Hasil Analisis, 2016

4.4.3. Tata Cara Pengumpulan Data Oseanografi, Ekosistem, dan Sumberdaya Air
Salah satu ciri yang membedakan wilayah pesisir dengan wilayah lain adalah
keberadaan ekosistem yang merupakan interaksi antara darat dan laut. Selain itu lingkungan
pesisir juga dapat dicirikan dengan karakteristik yang terangkum dalam aspek oseanografi.

45

Secara keseluruhan data didapatkan dengan survei sekunder, namun tidak menutup
kemungkinan untuk melakukan survei primer.
Tabel 16 Tata Cara Pengumpulan Data Oseanografi, Ekosistem, dan Sumberdaya Kelautan dan Perikanan
Data

Sumber
Data

Metode
Instansi
Pengumpulan
Data
OSEANOGRAFI
Survei sekunder:
Bappeda Kabupaten
survei instansional
Jember
Dinas Peternakan,
Perikanan, dan
Kelautan Kabupaten
Jember, Badan
Meteorologi,
Klimatologi, dan
Geofisika Kabupaten
Jember

Arus
Pasang surut
Gelombang
Kualitas Air
Biologi Perairan

EKOSISTEM
Survei sekunder:
Dinas Peternakan,
survei instansional
Perikanan, dan
Kelautan Kabupaten
Jember

Terumbu Karang
Mangrove
Padang Lamun

Pariwisata Bahari
Perikanan Budidaya
Perikanan
Laut
Tangkap
Aktivitas pelabuhan
dan alur pelayaran

SUMBERDAYA KELAUTAN DAN PERIKANAN


Survei primer:
Dinas Peternakan,
observasi dan
Perikanan, dan
wawancara dengan
Kelautan Kabupaten
nelayan serta
Jember
masyarakat
setempat
Survei sekunder:
survei instansional

Output

Analisis deskriptif
mengenai kondisi
oseanografi BWP3K
Kabupaten Jember
Dasar penyusunan
paket sumberdaya
Masukan dalam
mementukan
program ruang di
BWP3K Kabupaten
Jember
Deskripsi kondisi
dan potensi
ekosistem pesisir
Analisis dampak
aktivitas dari
wilayah sekitar
terhadap ekosistem
pesisir
Identifikasi
kegiatan-kegaitan
pemanfaatan
sumberdaya di
masa yang akan
datang
Informasi mengenai
kondisi sumberdaya
yang ada di area
BWP3K Kabupaten
Jember yang
disusun
berdasarkan
dataset dasar dan
dataset tematik

Sumber: Hasil Analisis, 2016

4.4.4. Tata Cara Pengumpulan Data Kependudukan dan Sosial Budaya


Berbeda dari aspek kependudukan untuk perencanaan di wilayah kota, pengumpulan
informasi dan analisis kependudukan untuk wilayah pesisir ditekankan pada sisi sosialbudayanya. Tabel di bawah ini menyajikan data yang diperlukan, cara memperolehnya, serta
ouput yang diharapkan.

46

Tabel 17 Tata Cara Pengumpulan Data Kependudukan dan Sosial Budaya


Data

Sumber
Data

Data
Penduduk
2011-2015

Jumlah
tahun

Kabupaten
Jember
dalam angka

Metode
Pengumpulan
Data
Survey
Sekunder/Survey
Instansi

Data jumlah tenaga


kerja

Survey
Sekunder/Survey
Instansi

Kepadatan
Penduduk

Survey
Sekunder/Survey
Instansi

Jumlah penduduk
menurut
mata
Pencaharian

Kabupaten
Jember
dalam angka
/ Kecamatan
dalam angka

Jumlah nelayan dan


pembudidaya ikan

Survey
Sekunder/Survey
Instansi

Survey
Sekunder/Survey
Instansi
Survey Primer
(Wawancara)

Instansi

Badan Pusat Statistik


Provinsi Jawa Timur /
Badan Pusat Statistik
Kabupaten Jember
Badan Pusat Statistik
Provinsi Jawa Timur /
Badan Pusat Statistik
Kabupaten Jember
Badan Pusat Statistik
Provinsi Jawa Timur /
Badan Pusat Statistik
Kabupaten Jember
Badan Pusat Statistik
Provinsi Jawa Timur /
Badan Pusat Statistik
Kabupaten Jember
Dinas Perikanan dan
Kelautan Kabupaten
Jember

Output

Peta Kepadatan,
Diagram, Deskripsi
Karakteristik
Masyarakat
Deskripsi Karakteristik
Penduduk

Diagram, Deskripsi
Karakteristik
Masyarakat
Deskripsi karakteristik
wilayah masyarakat
hukum adat

Wilayah masyarakat
hukum adat

Responden
masyarakat,
Tokoh
Masyarakat,

Wilayah
penangkapan ikan
secara tradisional

Tokoh
masyarakat,
responden
Masyarakat
Tokoh
masyarakat,
Masyarakat

Survey Primer
(Wawancara)

Deskripsi karakteristik
wilayah penangkapan
ikan secara tradisional

Survey Primer
(Wawancara)

Deskripsi kondisi dan


karakteristik masyarakat
setempat

Tokoh
masyarakat,
Masyarakat

Survey Primer
(Wawancara)

Deskripsi karakteristik
aktifitas dan ritual
keagaaman masyarakat
setempat

Kondisi
dan
karakteristik
masyarakat
setempat termasuk
tempat suci dan
kegiatan
peribadatannta
Aktifitas atau ritual
keagamaan
dan
situs cagar budaya

Sumber: Hasil Analisis, 2016

4.4.5. Tata Cara Pengumpulan Data Ekonomi Wilayah


Kegiatan ekonomi utama di wilayah pesisir adalah eksplorasi sumberdaya kelautan
yang mampu mendatangkan manfaat secara ekonomis. Sayangnya, belum semua sumberdaya
kelautan telah dimanfaatkan secara oprtimal. Oleh karena ituu, tim penyusun membutuhkan
data-data berikut untuk menyusun arahan pengembangan ekonomi wilayah pesisir sebagai
bagian dari analisis non-spasial

47

Tabel 18 Tata Cara Pengumpulan Data Ekonomi Wilayah


Data

Sumber Data

Produk Domestik
Regional Bruto
Pendapatan per
kapita
Angkatan kerja
dan tingkat
pengangguran
Laju pertumbuhan
ekonomi sektoral
dan kabupaten
Komoditi
unggulan
Kegiatan
perekonomian
perikanan dan
kelautan
Produksi
perikanan
Data pendatapan
nelayan

Kabupaten
Jember Dalam
Angka, Profil
Kelautan dan
Perikanan
Jawa Timur

Metode
Pengumpulan Data
Survei sekunder:
survei instansional
dan studi dokumen

Instansi

Output

BPS Provinsi Jawa


Timur, BPS Kabupaten
Jember

Arahan
pengembangan
komoditas
unggulan wilayah
Estimasi Nilai Jual
Hasil Penangkapan
Ikan

Dinas Peternakan,
Perikanan dan
Kelautan Kabupaten
Jember

Sumber: Hasil Analisis, 2016

4.4.6. Tata Cara Pengumpulan Data Sarana dan Prasarana


Pelabuhan perikanan merupakan salah satu sarana dan prasarana yang vital bagi
perekonomian masyarakat Jember. Untuk meningkatkan kapasitas lokal dalam mengelola
sumberdaya perikanan, maka tim penyusun harus mengetahui serta mengenalisis terlebih
dahulu data sarana dan prasarana yang berkaitan dengan kegiatan perikanan setempat.
Tabel 19 Tata Cara Pengumpulan Data Sarana dan Prasarana
Data

Sumber
Data

Profil Pelabuhan
Perikanan Puger
Rencana
pembangunan
pelabuhan perikanan
Profil daya tarik
wisata Kabupaten
Jember
Infrastruktur lain
yang berkaitan
dengan kegiatan di
kawasan pesisir

Pusat
Informasi PP.
Puger,
Jember
Dalam
Angka,
Rencana
Induk
Pembanguna
n Pelabuhan
Perikanan

Metode
Pengumpulan
Data
Survei primer:
observasi,
wawancara; survei
sekunder: survei
instansional

Instansi

Pusat Informasi PP.


Puger, BPS Kabupaten
Jember

Output

Deskripsi
mengenai sarana
dan prasarana
yang berkaitan
dengan kegiatan
di kawsan pesisir
Alokasi ruang
Arahan mengenai
pengembangan
sarana dan
prasarana

Sumber: Hasil Analisis, 2016

4.5.

METODE DAN ALAT ANALISIS DATA

4.5.1. Metode Delineasi Wilayah


Tujuan dari proses delineasi adalah untuk menentukan batasan ruang lingkup
perencanaan. Berdasarkan pasal 1 Undang-Undang (UU) No. 1 Tahun 2014 tentang Perubahan
Atas Undang-undang Nomor 27 Tahun 2007 Tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-

48

pulau Kecil, wilayah pesisir adalah daerah peralihan antara ekosistem darat dan laut yang
dipengaruhi oleh perubahan di darat dan laut. batas perairan pesisir adalah laut yang
berbatasan dengan daratan meliputi perairan sejauh 12 mil laut diukur dari garis pantai,
perairan, yang menghubungkan pantai dan pulau-pulau, estuari, teluk, perairan dangkal, rawa
payau, dan laguna. Untuk mengetahui pasang surut yang dijadikan sebagai dasar untuk
menarik garis sejauh 12 mil tim penyusun menggunakan data dari Badan Meteorologi dan
Geofisika (BMKG) serta citra satelit. Penentuan batas ruang lingkup ini dibantu dengan
menggunakan perangkat lunak ArcGIS 10.1. agar hasilnya lebih akurat.

4.5.2. Metode Analisis Fisik Dasar dan Kebencanaan


A. Analisis Fisik Dasar
Analisis fisik dasar merupakan analisis yang menghasilkan suatu arahan rencana pola
ruang. Analisis fisik dasar dibagi menjadi dua bagian yaitu analisis fisik wilayah darat dan
wilayah laut. Analisis fisik wilayah darat digunakan untuk mengetahui kemapuan lahan dan
kesusuaian pada wilayah kecamatan pesisir Kabupaten Jember untuk melakukan penempatan
lokasi sarana pendukung kegiatan perekonomian dari sektor hasil laut, sedangkan analisis fisik
wilayah laut diperuntukkan sebagai arahan perencanaan sarana pendukung kegiatan pariwisata
pesisir.

Input
Darat:
- Data Topografi
- Data Kelerengan
- Data Jenis Tanah

Proses

- Data Klimatologi

Darat:

- Data Geologi

- Weighted overlay

Output:

- Data Geomorfologi

- Pengkajian AKL:
Superimpose Data
Overlay

- Peta Kemampuan Lahan

Laut:
- Data Batimetri
- Data Pasang Surut Muka Laut
- Data Gelombang Laut

Laut:

- Peta Kesesuaian Lahan


- Peta Kesesuaian Lahan
Pariwisata

- GIS Spatial Analysis:


Overlay

- Data Arus Pantai


- Data Suhu dan Salinitas
- Data Kecepatan angin
- Data Kondisi Air Laut

49

Gambar 10 Skenario-2 (Kondisi Data Ideal) Jenis, Analisis dan Sumber Data Fisik Dasar Wilayah Darat
dan Laut BWP3K Kabupaten Jember

Sumber: Hasil Analisis, 2016

Input

Proses

- Data dan Peta Kemampuan


Lahan

Analisis Spasial GIS dengan


Teknik Overlay

- Data dan Peta Kesesuaian


Lahan

Output:
Sinkronisasi Peta
Kemampuan dan
Kesesuaian Lahan terhadap
kondisi perairan

- Data dan Peta Kesesuaian


Lahan Pariwisata

Gambar 11 Skenario 1 (Kondisi Keterbatasan Data) Analisis dan Sumber Data Fisik Dasar Wilayah Darat
dan Laut BWP3K Kabupaten Jember
Sumber: Hasil Analisis, 2016

B. Analisis Kebencanaan di Wilayah Pesisir


Analisis pada aspek kebencanaan di wilayah pesisir membutuhkan data-data
sebagaimana pada tabel di atas, yang kemudian dilakukan analisis secara spasial sehingga
menghasilkan visualisasi hasil analisis kebencanaan meliputi tingkat risiko bencana hingga
arahan mitigasi bencana yang menjadi masukan dalam penyusunan program penanganan
kawasan rawan bencana berupa mitigasi maupun pembangunan fisik untuk merealisasikan
instrumen penanggulangan bencana di wilayah perencanaan.

50

Adapun metode analisis yang dilakukan berupa pemrosesan analisis spasial


menggunakan program GIS salah satunya dengan weighted overlay. Dalam analisis tersebut
memungkinkan adanya pemberian nilai terhadap indikator tingkat kerawanan suatu bencana
berdasarkan kondisi eksisting di BWP3K Kabupaten Jember yang mana alur proses analisis
adalah sebagai berikut ini.

Input:
- Data Kejadian Bencana
- Data Kerugian Akibat
Bencana

Output:

Proses:

- Data Kerentanan
Masyarakat

- GIS Spatial Analysis


- Pengkajian Tingkat Risiko
berdasarkan Perka BNPB
No. 2 Tahun 2012

- Data Kemampuan
Masyarakat menghadapi
bencana

- Peta Daerah Rawan


Bencana
- Tingkat Risiko Bencana
- Peta Risiko Bencana
- Program Mitigasi Bencana

- Data Kapasitas Wilayah


Perencanaan terhadap
bencana

Gambar 12 Metode Analisis Kebencanaan di Wilayah Pesisir


Sumber: Hasil Analisis, 2016

Dengan diperolehnya visualisasi hasil analisis spasial maka untuk mengetahui besar
potensi bencana di BWP3K Kabupaten Jember diperlukan analisa lanjutan dalam aspek
kebencanaan melalui pengkajian tingkat risiko bencana berdasarkan persamaan berikut.

Perhitungan ancaman, kerentanan dan kapasitas masyarakat tersebut dihitung


berdasarkan masing-masing jenis ancaman bencana di BWP3K Kabupaten Jember dengan
dua pendekatan hitung berikut ini.

Tabel 20 Perhitungan Indeks Risiko Bencana Tiap Ancaman Bencana di BWP3K Kabupaten Jember
Risiko Bencana:
- Gelombang Pasang (Rob)
- Tsunami
- Cuaca Ekstrim (Angin Puting
Beliung)
- Tanah Longsor

R=

=R................................(1)
Risk= (1 )
3

=R................................(2)

Sumber: Perka BNPB No. 2 Tahun 2012

51

4.5.3. Metode Analisis Penggunaan Lahan


Penggunaan lahan merupakan refleksi dari karakteristik spasial utama suatu wilayah
yang memberikan gambaran dan alokasi luas penggunaan lahan untuk tiap jenis zona kegiatan
wilayah. Melalui penggunaan lahan, ditetapkan zona-zona yang dapat dan tidak dapat di
bangun atau dibudidayakan dengan batas delineasi tertentu. Dalam proses penentuan
penggunaan lahan suatu wilayah, terdapat berbagai macam pertimbangan untuk menetapkan
suatu ruang dipergunakan untuk kegiatan apa ruang tersebut. Pertimbangan ini
memperhitungkan berbagai macam aspek khususnya fisik dan lingkungan kawasan yang
berkaitan erat dengan daya dukung suatu wilayah. Kaitannya dengan kebencanaan juga sangat
diperhitungkan guna menjadi rekomendasi alokasi pemanfaatan ruang yang optimal
kedepannya. Berikut ini adalah alat-alat analisis yang digunakan dalam proses penyusunan
rencana tata ruang wilayah Kab Jember berbasis pesisir dan masyarakat dari aspek penggunaan
lahan.
Analisis SWOT

METODE ANALISIS
PENGGUNAAN LAHAN

Analisis Kesesuaian
Pemanfaatan Ruang
Analisis Overlay
Analisis Daya Dukung dan
Kemampuan Lahan
Participatory Mapping
Analysis
Analisis Kebutuhan Lahan
Analisis Proyeksi Exponensial
Gambar 13 Metode Analisis Penggunaan Lahan
Sumber: Hasil Analisis, 2016

Metode analisis yang digunakan dalam menganalisis penggunaan lahan di wilayah


perencanaan yakni sebagai berikut :

Analisis SWOT

: Merupakan analisis guna mengetahui kekuatan dan kelemahan

wilayah melalui jalan mengidentifikasi kekuatan (strenght), Kelemahan (weakness),


Peluang (Opportunity), dan Ancaman (thread).

Analisa Kesesuaian Pemanfaatan Ruang

: Merupakan metode analisis yang

digunakan untuk mengetahui apakah pemanfaatan ruang wilayah perencanaan sudah


sesuai dengan peruntukannya yang di tinjau dari beberapa kriteria tertentu. Untuk Alat
analisisnya antara lain adalah sebagai berikut.

Analisis Overlay atau Superimpose (Tumpang Tindih) : Merupakan metode analisis


yang mengkombinasikan antara data peruntukan lahan dengan kondisi aeksisting yang

52

ada di lapangan yang kemudian di-Overlay

(tumpang tindih) sehingga didapatkan

tingkat kesesuaian pemanfaatan ruang pada wilayah perencanaan.

Analisa Daya Dukung dan Kemampuan Lahan

: Merupakan metode analisis

guna mengetahui apakah kemampuan lahan yang dilihat dari aspek-aspek alamiah
memiliki kesesuaian dengan aktifitas atau kegiatan penggunaan lahan yang terdapat
pada lahan tersebut. Untuk alat analisisnya adalah sebagai berikut.

Analisis Overlay atau Superimpose (Tumpang Tindih) : Merupakan metode analisis


yang mengkombinasikan antara data peruntukan lahan dengan kondisi aeksisting yang
ada di lapangan yang kemudian di-Overlay

(tumpang tindih) sehingga didapatkan

tingkat kesesuaian pemanfaatan ruang pada wilayah perencanaan.

Participatory Mapping Analysis

: Merupakan metode mengetahui lokasi-lokasi

tertentu dengan peran serta masyarakat. Analisis ini diperlukan untuk pemetaan
daerah rawan bencana dimana aspek kebencanaan menjadi pertimbangan bagi
beberapa pola penggunaan lahan tertentu.

Analisis Kebutuhan Lahan : Merupakan metode analisis guna mencari tahu kebutuhan
akan lahan pada setiap pemanfaatan ruang yang ada pada wilayah perencanaan
dengan melihat aspek demografis wilayah. Untuk alat analisisnya antara lain,

Analisis Proyeksi Exponensial : Merupakan jenis analisis proyeksi pertambahan


penduduk dengan asusmsi pertambahan penduduk berbeda pada setiap tahunnya
yang didasarkan atas pertumbuhan penduduk. Analisis inilah yang akan dikombinasi
dengan analisis potensi lahan yang ada pada wilayah perencanaan hingga muncul
kebutuhan lahan di masa mendatan (20 tahun kedepan).

Analisis tata guna lahan disajikan dalam bentu skenario. Setiap skenario membedakan

metodologi apa yang digunakan untuk menghasilkan output yang spesifik, sehingga dapat terlihat
perbedaan data yg digunakan. Adapun skenario yang dimanfaatkan adalah sebagai berikut:

Input

Proses

Data dasar dari semua


aspek terkait Strength,
Weakness, Opportunity
dan Threat

Analisis SWOT
Analisis Partisipatori
Mapping

Output
Tabel Potensi Masalah
Tabel Solusi SWOT
Peta Potensi Masalah
Peta Solusi SWOT

Gambar 14 Skenario Analisis Tata Guna Lahan-1

53

Sumber: Hasil Analisis, 2016

Input
Data Jumlah Penduduk

Proses

Data Kepadatan Penduduk

Analisis Partisipatori
Mapping

Data peta dasar

Analisis Kebutuhan
Lahan

Data Landuse Eksisting


Peta Kesesuaian Lahan

Analisis Proyeksi
Eksponensial

Peta Kemampuan Lahan

Output
Tabel Pertambahan
Landuse Eksisiting (ex
permukiman)
Peta pertambahan
Permukiman

Peta Daya Dukung Lahan

Gambar 15 Skenario Analisis Tata Guna Lahan-2


Sumber: Hasil Analisis, 2016

Input
Peta oceanografi
Output

Peta fisik dasar


Peta tata guna lahan
Peta ekosistem
Peta SarPras

Proses
Analisis Partisipatori
Mapping

Darat : Renc. Alokasi


ruang
Laut : Alokasi ruang 3d
, alokasi ruang

Peta SDA
Peta Kependudukan

Gambar 16 Skenario Analisis Tata Guna Lahan-3

Sumber: Hasil Analisis, 2016

54

Proses

Output

Analisis Superimpose

Peta Kesesuain Lahan

Analisis Daya Dukung


Lahan dan Kemampuan
Lahan

Peta Daya Dukung


Lahan

Input
Peta dasar
Kondisi Fisik Dasar
Kondisi Landuse
Eksisting

Analisis Kesesuaian
Lahan

Peta Kemampuan
Lahan

Gambar 17 Skenario Analisis Tata Guna Lahan-4


Sumber: Hasil Analisis, 2016

4.5.4. Metode Analisis Oseanografi, Ekosistem, dan Sumberdaya Kelautan


A. Analisis Oseanografi
Analisis aspek oseanografi dilakukan dengan menggunakan perangkat lunak Windrose.
Perangkat lunak ini menggunakan basis data meteorologi. Nantinya data akan disajikan dalam
bentuk diagram mawar yang menggeambarkan frekueansi kejadian angian pada tiap arah mata
angin dan kelas kecepatan angin. Adapun skala yang digunakan adalah skala Beaufort. Hasil
pengolahan data dengan Windrose akan digunakan sebagai masukan dalam menentukan
alokasi ruang.

B. Analisis Ekosistem dan Sumberdaya Kelautan


Metode yang digunakan untuk menganalisis kondisi ekosistem dan sumberdaya
kelautan adalah analisis konten karena tim penyusun tidak melakukan ground checking,

Input
Data persebaran dan kondisi
terumbu karang, mangrove dan
padang lamun.
Data mengenai pariwisata bahari,
perikanan budidaya, perikanan
tangkap, dan aktivitas pelabuhan
dan alur pelayaran

Proses
Analisis konten
Analisis spasial (pemetaan)
persebaran ekosistem pesisir,
spot pariwisata bahari, dan
potensi perikanan

Output
Analisis deksriptif mengenai
kondisi aspek oseanografi, dasar
penysunan paket sumberdaya
Identifikasi kegiatan-kegaitan
pemanfaatan sumberdaya di
masa sekarang dan yang akan
datang
Informasi mengenai kondisi
sumberdaya yang ada di area
BWP3K Kabupaten Jember yang
disusun berdasarkan dataset
dasar dan dataset tematik

Gambar 18 Bagan Analisis Ekosistem dan Sumberdaya Kelautan

55

melainkan menggunakan data sekunder. Idealnya ground checking dilakukan untuk mengecek
kondisi ekosistem mangrove, padang lamun, dan terumbu karang dengan cara membuat
petak-petak dengan ukuran tertentu. Data sekunder berupa kondisi dari tiap ekosistem dan
sumberdaya kelautan yang ada akan digabungkan dengan informasi yang didapatkan melalui
survei primer berupa wawancara dengan penduduk setempat yang memiliki pemahaman lebih
mengenai wilayah perencanaan. Untuk informasi mengenai sumberdaya, informasi tersebut
akan dipetakan dan dihimpun menjadi paket sumberdaya yang berisikan informasi mengenai
kondisi sumberdaya yang ada di area tertentu di dalam satu unit perencanaan. Nantinya, paket
sumberdaya akan menjadi usulan untuk setiap zona sesuai dengan kesesuaian lahan. Paket
sumberdaya juga akan dipetakan menjadi satu kesatuan yang dinamakan dengan peta paket
sumberdaya.
Sumber: Hasil Analisis, 2016

4.5.5. Metode Analisis Kependudukan dan Sosial Budaya


Analisis aspek kependudukan dan sosial budaya bertujuan untuk mencapai
pemanfaatan sumber daya alam secara berkelanjutan bagi peningkatan kesejahteraan
masyarakat. Dengan menganalisis indikator kependudukan dan sosial budaya dapat diperoleh
gambaran apakah suatu wilayah dan/atau kawasan cukup potensial untuk dikembangkan atau
tidak. Jika wilayah dan/atau kawasan potensial untuk dikembangkan barulah dilakukan
perencanaan pengembangan sosial budaya melalui berbagai program perencanaan sosial.

A. Analisis Sosial Budaya dan Program


Mengidentifikasi kondisi sosial budaya untuk mengetahui sampai seberapa jauh tingkat
pengetahuan masyarakat di wilayah perencanaan. Tujuan analisis ini adalah mengkaji kondisi
sosial budaya masyarakat yang mendukung atau menghambat pengembangan wilayah
perencanaan, serta memiliki fungsi antara lain :
1.

Sebagai dasar penyusunan rencana tata ruang wilayah dan atau kawasan serta
pembangunan sosial budaya masyarakat

2.

Mengidentifikasi struktur sosial budaya masyarakat

3.

Menilai

pelayanan

sarana

dan

prasarana

sosial

budaya

yang

mendukung

pengembangan wilayah dan atau kawasan


4.

Menentukan prioritas-prioritas utama dalam formulasi kebijakan pembangunan sosial


budaya masyarakat

5.

Memberikan gambaran situasi dan kondisi obyektif dalam proses perencanaan

56

INPUT
Wilayah
masyarakat hukum
adat
Kondisi dan
karakteristik
masyarakat
setempat
Aktivitas atau ritual
keagamaan
masyarakat
setempat yang
masih dilakukan

PROSES
Analisis ini
dilakukan dengan
menggunakan
metode kualitatif,
yakni untuk
pengumpulan
datanya
menggunakan
observasi dan
interview secara
langsung kepada
masyarakat pesisir
di wilayah
perencanaan. Dari
hasil interview akan
digunakan alat
analisis berupa
content analysis

OUTPUT
Rencana
pengembangan
sosial budaya
sesuai kebutuhan
masyarakat

Gambar 19 Bagan Analisis Sosial Budaya


Sumber: Hasil Analisis, 2016

4.5.6. Metode Analisis Karakteristik Ekonomi Wilayah


Indikator berkembang atau tidaknya suatu wilayah dapat dilihat dari pertumbuhan
ekonominya. Mengacu pada Pedoman Penyusunan RZWP3K, tujuan dari analisis ekonomi
wilayah adalah untuk mengetahui pola distribusi perkembangan ekonomi wilayah melalui
PDRB, pertumbuhan pusat-pusat kegiatan di wilayah studi, sektor basis wilayah dan atau
kawasan untuk mengetahui sektor yang memberikan kontribusi yang signifikan terhadap PDRB,
dan komoditas unggulan wilayah pada sektor basis yang memiliki keunggulan komparatif dan
memiliki potensi untuk diekspor.
INPUT
PDRB
Pendapatan per
kapita
Angkatan kerja dan
tingkat ekonomi
Laju pertumbuhan
ekonomi sektoral
dan kabupaten
Komoditi unggulan
Kegiatan
perekonomian
perikanan dan
kelautan
Produksi perikanan
Data pendapatan
nelayan

PROSES
Analisis Situasional
Metode Estimasi

OUTPUT
Arahan
pengembangan
komoditas
unggulan wilayah
Estimasi Nilai Jual
Hasil Penangkapan
Ikan

Gambar 20 Bagan Analisis Ekonomi Wilayah

57

Sumber: Hasil Analisis, 2016

A. Analisis Situasional
Analisis situasional untuk ekonomi wilayah merupakan sebuah metode analisis yang
diadaptasi dari ilmu manajemen. Umumnya analisis ini dimanfaatkan untuk mendeskripsikan
keadaan internal terhadap lingkup yang lebih luas atau eksternal. Analisis ini bertujuan untuk
menghasilkan strategi yang akan digunakan untuk meningkatkan mutu dan kualitas suatu
entitas usaha. Batasan atau ruang lingkup analisis situasional untuk aspek ekonomi meliputi
jenis dan bentuk kegiatan ekonomi, pihak yang terlibat, serta strategi dan tindakan yang akan
diambil.

Eksternal

Internal

Gambar 21 Ilustrasi Analisis Situasional


Sumber: Tim Penyusun (2016)

Hal yang perlu dipertimbangkan dalam analisis situasional adalah analisis lingkungan
dan analisis sumberdaya. Analisis lingkungan berkaitan dengan peluang, kendala, dan ancaman
yang perlu diantisipasi. Cakupan dari analisis adalah lingkungan makro, lingkungan pesaing,
dan lingkungan pasar. Sedangkan tujuan dari analisis sumberdaya adalah untuk mengetahui
dan mengidentifikasi sumber daya utama, terutama mengenai kekuatan dan kelemahan sebuah
organsasi atau lembaga. Output dari analisis situasional adalah bagan analisa situasional.

B. Metode Estimasi
Tujuan dari analisis dengan menggunakan metode estimasi adalah untuk mengetahui
nilai jual agregat dari 10 (sepuluh) jenis ikan hasil kegiatan perikanan tangkap bernilai tinggi
dan estimasi pendapatan nelayan. Output dari analisis ini dapat digunakan untuk mengetahui
kondisi ekonomi WP3K Kabupaten Jember yang dipengaruhi oleh kegiatan perikanan tangkap
serta komparasi antara pendapatan nelayan dengan UMR (upah minimum regional) Kabupaten
Jember. Pada umumnya tingkat pendapatan mengindikasikan kesejahteraan sebuah keluarga,
sehingga tim penyusun dapat memberikan rekomendasi ataupun arahan untuk meningkatkan
kesejahteraan nelayan sebagai bagian dari penataan ruang.

4.5.7. Metode Analisis Sarana dan Prasarana Wilayah


Metode yang akan digunakan untuk mengenalisis kondisi sarana dan prasarana wilayah
adalah analisis konten. Jenis sarana dan prasarana wilayah yang akan dianalisis tidak termasuk
sarana dan prasarana umum yang sudah dimuat dalam RTRW Kabupaten Jember atau RDTR
masing-masing kecamatan pesisir Kabupaten Jember. Fokus sarana dan prasarana yang
dibahas dalam RZBWP3K adalah sarana dan prasarana perikanan, pelabuhan, dan pariwisata di

58

wilayah pesisir Kabupaten Jember. Data yang akan dianalisis didapatkan melalui proses
wawancara, observasi lapangan, dan studi dokumen.
Prinsip dari analisis konten adalah sebuah cara untuk menyarikan informasi dari
berbagai aspek sebuah konten. Informasi yang didapatkan dari sebuah sumber kemudian akan
dikaitkan dengan informasi serupa dari sumber lainnya. Pada kegiatan inisiasi penyusunan
RZBWP3K Kabupaten Jember, tim penyusun berasumsi bahwa kebanyakan informasi empiris
mengenai sarana dan prasarana wilayah pesisir akan diperoleh berdasarkan hasil wawancara
dan observasi lapangan dengan stakeholder terkait.
Untuk infrastruktur pelabuhan perikanan, informasi mengenai kelengkapan sarana dan
prasarana akan dibandingkan dengan ketentuan mengenai pelabuhan perikanan, khususnya
pelabuhan perikanan pantai yaitu jenis pelabuhan perikanan yang saat ini terdapat di
Kecamatan Puger. Data pembanding dapat diperoleh dari studi literatur mengenai infrastruktur
pelabuhan perikanan. Sedangkan untuk informasi mengenai rencana pembangunan pelabuhan
perikanan baru informasi yang akan digunakan tim penyusun bersumber dari Rencana Induk
Pelabuhan Perikanan Nasional.

4.5.8. Metode Analisis Prioritas Pengembangan


Pada dasarnya perencanaan merupakan sebuah kegiatan yang melibatkan keahlian dari
berbagai bidang untuk memecahkan permasalahan di lapangan dengan mempertimbangkan
kebutuhan dan kemampuan daerah. Metode yang digunakan oleh tim penyusun dalam
mengenalisis prioritas pengembangan adalah AHP dan analisis skalogram.

A. Metode Analytical Hierarchy Process (AHP)


Salah satu metode yang dapat digunakan untuk menyusun prioritas pengembangan
adalah metode Analytical Hierarchy Process (AHP). Teknik analisis kualitatif ini diperkenalkan
oleh Thomas L. Saaty pada periode 1971-1975 (Latifah, 2005). Tujuan dari analisis ini adalah
menyusun urutan prioritas dari suatu permasalahan yang kompleks dengan membandingkan
satu elemen dengan lainnya. Adapun prinsip-prinsip yang digunakan dalam menyelesaikan
persoalan dengan AHP adalah decomposition, comparative judgmenet, synthesis of priority, dan
logical consistency. Tim penyusun RZBWP3K Kabupaten Jember akan menyusun kuesioner
dengan menggunakan variabel dan indikator yang disusun berdasarkan hasil studi, baik dari
hasil survei primer maupun sekunder. Nantinya kuesioner tersebut akan diisi oleh stakeholder
yang telah diseleksi dengan menggunakan lembar screener. Berikut merupakan penjelasan dari
setiap prinsip AHP:
Decomposition: decomposition merupakan proses memecah persoalan yang utuh
menjadi unsur-unsurnya secara hierarkir. Jika peneliti ingin mendapatkan hasil yang
akurat, maka proses pemecahan harus dilakukan hingga sedetail mungkin.
Comparative judgement: pada tahap ini dua elemen akan dibandingkan tingkat
kepentingannya pada suatu tingkat tertentu dengan tingkat diatasnya. Penilaian ini
merupakan inti dari AHP karena hasil dari penilaian ini berpengaruh terhadap
prioritas elemen-elemen.
Synthesis of priority: setelah penilaian antar elemen dilakukan, maka tahap
selanjutnya adalah mencari eigenvector untuk mendapatkan local priority.
Logical consistency: data yang harus diinput harus konsisten dan logis
perbandingannya.

B. Metode Analisis Skalogram

59

Analisis skalogram adalah alat analisis yang digunakan untuk mengukur kemampuan
suatu daerah dalam rangka memberikan pelayanan kepada masyarakat. Output yang
diharapkan dari analisis skalogram adalah identifikasi kecamatan di BWP3K Kabupaten Jember
yang dapat dijadikan sebagai pusat pertumbuhan, yaitu kecamatan yang memiliki kelengkapan
fasilitas tertinggi. Dalam konteks ini, pelayanan adalah ketersediaan berbagai fasilitas yang ada
di suatu wilayah yang berkaitan dengan aktivitas ekonomi, aktvitas sosial, dan pemerintahan.
Menurut Bratakusumah (2005) dalam Rifqiawan (2014), alat analisis skalogram
mengelompokkan fasilitas dasar yang dimilikinya, yaitu:
1. Fasilitas yang berkaitan dengan aktivitas ekonomi (differensiasi)
Fasilitas ini menunjukkan bahwa adanya struktur kegiatan ekonomi lingkungan yang
kompleks, jumlah dan tipe fasilitas komersial akan menunjukkan derajat ekonomi
kawasan/kota dan kemungkinan akan menarik sebagai tempat tinggal dan bekerja.
2. Fasilitas yang berkaitan dengan aktivitas sosial (solidaritas)
Fasilitas sosial belum tentu sepenuhnya merupakan wadah untuk kegiatan sosial, namun
pengelompokkan tersebut masih dimungkinkan jika fungsi sosialnya relatif lebih besar
dibandingkan sebagai kegiatan usaha yang beroritentasi pada profit.
3. Fasilitas yang berkaita dengan kegiatan ekonomi politik (sentralitas)
Fasilitas ini menunjukkan bagaimana hubungan dari masyarakat dalam sistem
kota/komunitas. Sentralitas diukur melalui perkembangan hierarki dari institusi sipil,
contohnya kantor pos, sekolah, kantor pemerintahan, dsb.

4.5.9. Analisis Konflik Pemanfaatan Ruang


Konflik dalam pemanfaatan ruang diartikan sebagai . Dalam inisiasi pekerjaan
penyusunan RZBWP3K Kabupaten Jember, analisis konflik pemanfaatan ruang mengacu pada
Pedoman Penyusunan RZWP3K Tahun 2015 yang meliputi analisis potensi konflik dan
penanganan konflik. Adapun jenis konflik yang mungkin terjadi di wilayah perencanaan terdiri
atas konflik horizontal dan konflik vertikal. Identifikasi konflik dilakukan pada tahap penysunan
rencana alokasi ruang terhadap kegiatan-kegiatan di WP3K Kabupaten Jember yang
bersinggungan dan tidak sesuai. Analisis ini merupakan bagian tindak lanjut dari penyusunan
paket sumberdaya untuk kemudian dicek dengan mengidentifikasi antar kegiatan/zona/sub
zona untuk memilih kegiatan yang paling sesuai dengan masing-masing area dengan cara
membuat matriks kesesuaian antar kegiatan.

Gambar 22 Contoh Matriks Keterkaitan antar Kegiatan Pemanfaatan Ruang

60

Sumber: Pedoman Penyusunan RZWP3K, 2015


Setiap kegiatan kemudian dikelompokkan dalam matrik kompabilitas kegiatan yang
dikategorikan atas kompabilitas tinggi, menengah, dan rendah. Setelah itu, setiap kegiatan akan
diidentifikasi kebutuhan ruangnya.
Tabel 21 Matriks Kompatibilitas Kegiatan
1.
Akti
vitas

Kompatibilitas Tinggi
Kebutuhan
Ruang
(Spatial/te
mporer)

Kegiatan
lain yang
kompatibe
l

2. Kompatibilitas Menengah
Kegiatan
yg tidak
kompatibe
l

Aktiv
itas

Kebutuhan
Ruang
(Spatial/te
mporer)

Kegiatan
lain yang
kompatibe
l

Kegiatan
yg tidak
kompatibe
l

3. Kompatibilitas Rendah
Aktiv
itas

Kebutuh
an
Ruang
(Spatial/
tempore
r)

Kegiatan
lain yang
kompatibe
l

Kegiatan
yg tidak
kompatibel

1
2
3
dll
Sumber: Pedoman Penyusunan RZWP3K, 2015

61

5. ORGANISASI DAN JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN


5.1.

TENAGA AHLI DAN URAIAN PEKERJAAN

5.1.1. Daftar Tenaga Ahli


1.

Ahli Kependudukan dan Sosial Budaya: Bella Shintya Putri A.

2.

Ahli Ekonomi dan Prasarana-Sarana : Jennie Yuwono

3.

Ahli Fisik Dasar dan Kebencanaan : Elok Wuri Safitri

4.

Ahli Tata Guna Lahan : Maulana Ikram Wibisana

5.

Ahli Ekosistem dan Sumber Daya Perairan : Jhon Jhohan Putra K.D.

6.

Ahli Oseanografi : Muhammad Brian Adam

5.1.2. Pembagian Tugas Para Ahli dalam Tim Pelaksana


Penyusunan organisasi pelaksana kegiatan ini dimaksudkan agar tercapainya tujuan
penyusunan Dokumen BWP3K Kabupaten Jember. Adapun struktur organisasi yang telah
disusun adalah sebagai berikut :
1. Koordinator Pelaksana
Mahasiswa yang bertugas sebagai koordinator pelaksana atau (team leader) adalah mahasiswa
mata kuliah perencanaan pesisir jurusan S1 Perencanaan Wilayah dan Kota dengan nama
Elok Wuri Safitri. Team Leader memiliki tanggung jawab yaitu:
-

Memimpin pembagian tugas pada setiap ahli di dalam tim pelaksana

Mengkoordinir seluruh kinerja tim pelaksana dari proses penyusunan RZBWP3K Kabupaten
Jember sampai dengan tersusunnya laporan akhir dari RZBWP3K Kabupaten Jember

Mengkoordinir teknis pelaksanaan survei lapangan maupun studi literatur

Menjalin komunikasi secara berkelanjutan dengan penanggungjawab pelaksana maupun


asisten penanggungjawab pelaksana

2. Ahli Kependudukan
Merupakan mahasiswa mata kuliah perencanaan pesisir jurusan S1 Perencanaan Wilayah dan
Kota dengan nama Bella Shintya A. Adapun tugas seorang ahli kependudukan yaitu :
-

Menghimpun data-data terkait kondisi penduduk yang berada di wilayah perencanaan.

Melakukan analisis kependudukan berdasarkan proyeksi kegiatan pesisir di wilayah


perencanaan.

3. Ahli Ekonomi dan Prasarana-Sarana


Merupakan mahasiswa mata kuliah perencanaan pesisir jurusan S1 Perencanaan Wilayah dan
Kota dengan nama Jennie Yuwono. Adapun tugas seorang ahli ekonomi dan prasaranasarana yaitu :
-

Mengidentifikasi karakteristik ekonomi masyarakat wilayah perencanaan

Mengidentifikasi potensi dan permasalahan aspek ekonomi dari wilayah perencanaan

Mengidentifikasi sektor-sektor unggulan yang ada di wilayah perencanaan

Melakukan perencanaan dalam peningkatan dan pengembangan ekonomi wilayah


perencanaan

Mengidentifikasi kondisi prasarana dan sarana

Mengidentifikasi potensi dan permasalahan dari prasarana dan sarana di wilayah


perencanaan

62

Melakukan proyeksi kebutuhan prasarana dan sarana pendukung di wilayah perencanaan


di masa mendatang

Melakukan perencanaan sistem jaringan prasarana dan sarana pendukung yang sesuai
dengan kebutuhan di wilayah perencanaan

4. Ahli Fisik Dasar dan Kebencanaan


Merupakan mahasiswa mata kuliah perencanaan pesisir jurusan S1 Perencanaan Wilayah dan
Kota dengan nama Elok Wuri Safitri. Adapun tugas seorang ahli fisik dasar dan kebencanaan
yaitu :
-

Mengidentifikasi kondisi fisik dasar BWP3K Kabupaten Jember beserta delineasi pesisirnya

Mengidentifikasi potensi dan permasalahan dari kondisi fisik dasar wilayah perencanaan

Mengidentifikasi daya dukung dari kondisi fisik dasar wilayah pesisir terhadap rencana
pengembangan yang akan dilakukan

5. Ahli Tata Guna Lahan


Merupakan mahasiswa mata kuliah perencanaan pesisir jurusan S1 Perencanaan Wilayah dan
Kota dengan nama Maulana Ikram Wibisana. Adapun tugas seorang ahli tata guna lahan
yaitu :
-

Menghimpun data-data terkait kondisi penduduk yang berada di wilayah perencanaan.

Melakukan analisis kependudukan berdasarkan proyeksi kegiatan pesisir di wilayah


perencanaan.

6. Ahli Ekosistem dan Sumber Daya Perairan


Merupakan mahasiswa mata kuliah perencanaan pesisir jurusan S1 Perencanaan Wilayah dan
Kota dengan nama M. Brian Adam. Adapun tugas seorang ahli ekosistem dan sumber daya
perairan yaitu :
-

Mengidentifikasi kondisi ekosistem pesisir dan sumber daya perairan

Mengidentifikasi potensi dan permasalahan dari kondisi ekosistem pesisir dan sumber daya
perairan di wilayah perencanaan

Mengidentifikasi daya dukung dari kondisi ekosistem pesisir dan sumber daya perairan
terhadap rencana pengembangan yang akan dilakukan

7. Ahli Oseanografi
Merupakan mahasiswa mata kuliah perencanaan pesisir jurusan S1 Perencanaan Wilayah dan
Kota dengan nama Bella Shintya A. Adapun tugas seorang ahli oceanografi yaitu :
-

Mengidentifikasi kondisi lingkungan perairan terkait aspek oceanografi

Mengidentifikasi potensi dan permasalahan dari kondisi lingkungan perairan terkait aspek
oceanoografi di wilayah perencanaan

Mengidentifikasi daya dukung dari kondisi lingkungan perairan terkait aspek oceanoografi
terhadap rencana pengembangan yang akan dilakukan

5.1.3. Organigram Tim

63

5.2.

WAKTU PELAKSANAAN PENYUSUNAN DOKUMEN


Minggu Ke-

Jenis Kegiatan

10

11

12

13

14

15

16

LAPORAN
PENDAHULUAN
> Mempelajari TOR / KAK
> Studi Literatur
>

Penyusunan

Laporan

Pendahuluan
SURVEY

DAN

PENJARINGAN DATA
> Survey data instansional
> Survey lapangan
>

Identifikasi

aspirasi

masyarakat
LAPORAN

FAKTA

ANALISA
> Identifikasi kondisi dan
kebijaksanaan
> Identifikasi kondisi fisik
dan

ekosistem

wilayah

pesisir
> Identifikasi kondisi sosial,
budaya

&

ekonomi

masyarakat pesisir
>

Identifikasi

sistem

jaringan prasarana
> Identifikasi penggunaan
lahan
PROSES ANALISA
>

Analisa

Sistem

Pusat

Kondisi

Fisik

Kegiatan
>

Analisa

Wilayah Darat
>

Anakisa

kondisi

fisik

wilayah pesisir
> Analisa pengembangan
potensi sumber daya pesisir
> Analisa kondisi sosial,
budaya,

ekonomi

masyarakat pesisir
> Analisa sistem jaringan
prasarana dan sarana
LAPORAN AKHIR
>

Menentukan

kawasan

strategis

64

>

Perumusan

Indikasi

Program
> Penyusunan draft laporan
akhir
> Diskusi akhir
> LAPORAN AKHIR

65

LAMPIRAN

66