Anda di halaman 1dari 20

REFERAT

TRAUMA TULANG BELAKANG

Disusun Oleh:
Ervan Aditya Putra Chafid

0710714019

Yusuf Rizal Mahendra

105070100111062

Anak Agung Derisna C.S

105070107111022

Yustia Ika Wardhani

115070100111045

Yayan Rila Vidyana

115070100111108

Pembimbing:
Pembimbing I: dr. Tjuk Risantoso, Sp.B, Sp.OT (K) Spine
Pembimbing II: dr. Rakhmad Aditya Hermawan

LABORATORIUM ILMU BEDAH


RSUD DR. SAIFUL ANWAR MALANG
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA
2015

Lembar Persetujuan:

TRAUMA TULANG BELAKANG

Disusun Oleh:
Ervan Aditya Putra Chafid

0710714019

Yusuf Rizal Mahendra

105070100111062

Anak Agung Derisna C.S

105070107111022

Yustia Ika Wardhani

115070100111045

Yayan Rila Vidyana

115070100111108

Disetujui untuk dibacakan pada:


Hari

Tanggal

Menyetujui,

Pembimbing I

(dr. Tjuk Risantoso, Sp.B, Sp.OT (K) Spine)

Pembimbing II

(dr. Rakhmad Aditya H.)

DAFTAR ISI

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Fraktur adalah rusaknya kontinuitas tulang yang disebabkan tekanan
eksternal yang datang lebih besar dari yang dapat diserap oleh tulang. Cedera
tulang belakang adalah cedera mengenai cervicalis, vertebralis dan lumbalis
akibat trauma; jatuh dari ketinggian, kecelakakan lalu lintas, kecelakakan olah
raga dsb (Sjamsuhidayat, 2005).
Cidera tulang belakang adalah cidera mengenai cervicalis, vertebralis dan
lumbalis akibat trauma ; jatuh dari ketinggian, kecelakaan lalu lintas, kecelakaan
olah raga, dan sebagainya yang dapat menyebabkan fraktur atau pergeseran
satu atau lebih tulang vertebra sehingga mengakibatkan defisit neurologi
(Sjamsuhidayat, 2005)
Menurut National Spinal Cord Injury Statistical Center, diperkirakan
bahwa angka kejadian tahunan cedera tulang belakang yang tidak termasuk
mereka yang meninggal di tempat kecelakaan, sekitar 40 kasus per juta
penduduk di Amerika Serikat atau sekitar 12.500 kasus baru setiap tahun,
dengan kisaran umur 42 tahun sejak 2010. 80% dari penderita cedera tulang
belakang adalah laki-laki (NSCISC, 2015).
1.2 Tujuan penulisan
a. Tujuan Umum
Mengetahui dan mampu mendiagnosis serta memberikan terapi pada
pasien dengan cedera tulang belakang
b. Tujuan Khusus
Makalah ditujukan agar dapat mengetahui dan memahami tentang:
1.
2.
3.
4.
5.

Etiologi cedera tulang belakang


Patofisiologi cedera tulang belakang
Faktor predisposisi cedera tulang belakang
Proses diagnostik cedera tulang belakang
Serta tatalaksana cedera tulang belakang

1.3 Manfaat Penulisan

Memberikan sumbangan dan memperluas pengetahuan serta informasi


mengenai cedera tulang belakang yang meliputi etiologi, patofisiologi, faktor
predisposisi, proses diagnostik serta tatalaksana pasien dengan cedera tulang
belakang

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Definisi
Tulang Belakang (vertebrae) adalah tulang yang memanjang dari leher
sampai ke selangkangan. Tulang vertebrae terdri dari 33 tulang: 7 buah tulang
servikal, 12 buah tulang torakal, 5 buah tulang lumbal, 5 buah tulang sacral.
Diskus intervertebrale merupakan penghubung antara dua korpus vertebrae.
Sistem otot ligamentum membentuk jajaran barisan (aligment) tulang belakang
dan memungkinkan mobilitas vertebrae. Di dalam susunan tulang tersebut
terangkai pula rangkaian syaraf-syaraf, yang bila terjadi cedera di tulang
belakang maka akan mempengaruhi syaraf-syaraf tersebut (Mansjoer, Arif, et al.
2000)
Cidera tulang belakang adalah cidera mengenai cervicalis, vertebralis dan
lumbalis akibat trauma : jatuh dari ketinggian, kecelakaan lalu lintas, kecelakaan
olah raga, dan sebagainya yang dapat menyebabkan fraktur atau pergeseran
satu atau lebih tulang vertebra sehingga mengakibatkan defisit neurologi
(Sjamsuhidayat, 2005).
2.2 Epidemiologi
Insiden cedera tulang belakang di Amerika Serikat adalah sekitar 40
kasus per juta penduduk, atau sekitar 12.500 pasien, per tahun berdasarkan data
di National Spinal Cord Injury basis data. Perkiraan dari berbagai penelitian
menunjukkan bahwa jumlah orang di Amerika Serikat hidup pada tahun 2010
dengan cedera tulang belakang adalah sekitar 276.000 orang dengan kisaran
240,000-337,000 dengan usia rata-rata 42 tahun (NSCISC, 2015).
Sebuah tren yang signifikan dari waktu ke waktu telah diamati dalam distribusi
rasial orang dengan cedera tulang belakang. Sejak tahun 2015, 64% adalah nonhispanik putih, 23% adalah non-hispanik hitam, 10% adalah Hispanik, dan 2,0%
adalah Asia. Laki-laki memiliki kemungkinan 4 kali lebih banyak dibandingkan
perempuan untuk terkena cedera tulang belakang. Secara keseluruhan, laki-laki
account untuk 80,7% dari cedera yang dilaporkan (NSCISC, 2015).

2.3 Etiologi
Trauma tulang belakang biasanya disebabkan oleh:

1. Kecelakaan kendaraan bermotor.


Mobil dan sepeda motor kecelakaan adalah penyebab utama dari
cedera tulang belakang, terhitung lebih dari 35 persen dari cedera
tulang belakang baru setiap tahun.
2. Jatuh dari ketinggian
Cedera tulang belakang setelah usia 65 paling sering disebabkan
oleh jatuh. Secara keseluruhan, jatuh menyebabkan lebih dari
seperempat dari cedera tulang belakang.
3. Tindak kekerasan
Sekitar 15 persen dari cedera tulang belakang hasil dari
kekerasan, sering melibatkan tembak dan pisau luka
4. Olahraga dan cedera rekreasi
Kegiatan atletik, seperti olahraga dampak dan menyelam di air
dangkal, menyebabkan sekitar 9 persen dari cedera tulang
5.

belakang.
Alkohol
Penggunaan alkohol adalah faktor dalam sekitar 1 dari setiap 4

6.

cedera tulang belakang.


Penyakit.
Penyakit juga dapat menyebabkan trauma ulang belakang, antara
lain: Kanker, arthritis, osteoporosis dan radang sumsum tulang
belakang juga dapat menyebabkan cedera tulang belakang.

2.4 Faktor Resiko


Meskipun cedera tulang belakang biasanya merupakan hasil dari
kecelakaan dan dapat terjadi pada siapa saja, faktor-faktor tertentu dapat
mempengaruhi untuk memiliki risiko lebih tinggi mengalami cedera tulang
belakang, di antaranya:
1. Laki-laki
Cedera tulang belakang mempengaruhi jumlah yang tidak
proporsional dari pria. Bahkan, perempuan hanya sekitar 20
persen dari cedera tulang belakang traumatis di Amerika Serikat.
2. Usia 16 sampai 30 tahun dan > 65 tahun
3. Memiliki perilaku berisiko
Menyelam ke dalam air terlalu dangkal atau bermain olahraga
tanpa mengenakan peralatan keselamatan yang tepat atau
mengambil tindakan pencegahan yang tepat dapat menyebabkan
cedera tulang belakang. Kecelakaan kendaraan bermotor adalah
penyebab utama dari cedera tulang belakang untuk orang di
bawah 65 tahun.
4. Memiliki gangguan tulang atau sendi.

Cedera yang relatif kecil dapat menyebabkan cedera tulang


belakang jika memiliki gangguan lain yang mempengaruhi tulang
atau sendi, seperti artritis atau osteoporosis
2.5 Klasifikasi
Trauma tulang belakang dapat dibagi atas fraktur, fraktur dislokasi,
trauma medulla spinalis tanpa abnormalitas radiografik (SCIWORA), atau cedera
penetrans. Setiap pembagian diatas dapat lebih lanjut diuraikan sebagai stabil
dan tidak stabil.Walaupun demikian penentuan stabilitas tipe cedera tidak selalu
sederhana dan ahlipun kadang-kadang berbeda pendapat. Karena itu terutama
pada penatalaksanaan awal penderita, semua penderita dengan deficit
neurologist, harus dianggap mempunyai trauma tulang belakang yang tidak
stabil. Karena itu penderita ini harus tetap diimobilisasi sampai ada konsultasi
dengan ahli bedah saraf/ ortofedi.
Dislokasi atlanto oksipita (atlanto occipital dislokatiaon)
Cedera ini jarang terjadi dan timbul sebagai akibat dari trauma
fleksi dan distraksi yang hebat. Kebanyakan penderita meninggal
karena kerusakan batang otak. Kerusakan neurologist yang berat
ditemukan pada level saraf karanial bawah.kadang kadang
penderita selamat bila resusitasi segera dilakukan ditempat

kejadian.
Fraktur atlas (C-1)
Atlas mempunyai korpus yang tipis dengan permukaan sendi yang
lebar. Fraktur C-1 yang palig umum terdiri dari burst fraktur (fraktur
Jefferson).mekanisme terjadinya cedera adalah axial loading,
seperti kepala tertimpa secara vertical oleh benda berat atau
penderita terjatu dengan puncak kepala terlebih dahulu. Fraktur
jeferson berupa kerusakan pada cincin anterior maupun posterior
dari C-1, dengan pergeseran masa lateral. Fraktur akan terlihat
jelas dengan proyeksi open mouth dari daerah C-1 dan C-2 dan
dapat dikomfirmasikan dengan CT Scan. Fraktur ini harus

ditangani secara awal dengan koral sevikal.


Rotary subluxation dari C-1
Cedera ini banyak ditemukan pada anak anak. Dapat terjadi
spontan setelah terjadi cedera berat/ ringan, infeksi saluran napas
atas atau penderita dengan rematoid arthritis. Penderita terlihat
dengan rotasi kepala yang menetap. .pada cedera ini jarak

odontoid kedua lateral mass C-1 tidak sama, jangan dilakukan


rotasi dengan paksa untuk menaggulangi rotasi ini, sebaiknya

dilakukan imobilisasi. Dan segera rujuk.


Fraktur aksis(C-2)
Aksis merupakan tulang vertebra terbesar dan mempunyai bentuk
yang istimewah karena itu mudah mengalami cedera.
1. Fraktur odontoid
Kurang 60% dari fraktur C-2 mengenai odontoid suatu
tonjolan tulang berbentuk pasak. Fraktur ini daoat diidentifikasi
dengan foto ronsen servikal lateral atau buka mulut.
2. Fraktur dari elemen posterior dari C-2
Fraktur hangman mengenai elemen posterior C-2, pars
interartikularis 20 % dari seluruh fraktur aksis fraktur
disebabkan oleh fraktur ini. Disebabkan oleh trauma tipe
ekstensi,

dan

harus

dipertahankan

dalam

imobilisasi

eksternal.
Fraktur dislocation ( C-3 sampai C-7)
Fraktur C-3 saangat jarang terjadi, hal ini mungkin disebabkan
letaknya berada diantara aksis yang mudah mengalami cedera
dengan titik penunjang tulang servikal yang mobile, seperti C-5
dan C-6, dimana terjadi fleksi dan ekstensi tulang servikal

terbesar.
Fraktur vertebra torakalis ( T-1 sampai T-10)
Fraktur vertebra Torakalis dapat diklasifikasikan menjadi 4 kategori
: (1) cedera baji karena kompresi bagian korpus anterior, (2)
cedera bursi, (3) fraktur Chance, (4) fraktur dislokasi. Axial loading
disertai dengan fleksi menghasilkan cedera kompresi pada bagian
anterior. Tip kedua dari fraktur torakal adalah cedera burst
disebabkan oleh kompresi vertical aksial. Fraktur dislokasi relative

jarang pada daerah T-1 sampai T-10.


Fraktur daerah torakolumbal (T-11 sampai L-1) fraktur lumbal
Fraktur di daerah torakolumbal tidak seperti pada cedera tulang
servikal, tetapi dapat menyebabkan morbiditas yang jelas bila
tidak dikenali atau terlambat mengidentifikasinya. Penderita yang
jatuh dari ketinggian dan pengemudi mobil memakai sabuk
pengaman tetapi dalam kecepatan tinggi mempunyai resiko
mengalami cedera tipe ini. Karena medulla spinalis berakhir pada
level ini , radiks saraf yang membentuk kauda ekuina bermula
pada daerah torakolumbal.

Trauma penetrans
Tipe trauma penetrans yang paling umum dijumpai adalah yang
disebabkan karena luka tembak atau luka tusuk. Hal ini dapat
dilakukan dengan mengkombinasikan informasi dari anamnesis,
pemeriksaan klinis, foto polos dan CT scan. Luka penetrans pada
tulang belakang umumnya merupakan cedera yang stabil kecuali
jika disebabkan karena peluru yang menghancurkan bagian yang
luas dari columna vertebralis.

2.6 Patofisiologi
Cedera pada tulang belakang membawa ancaman ganda, yaitu kerusakan
pada kolumna vertebral dan kerusakan pada jaringan saraf.

Cedera tulang

dibagi menjadi dua, yaitu cedera tulang stabil dan tidak stabil. Cedera stabil
adalah di mana komponen vertebral tidak akan tergeser oleh gerakan normal.
Pada cedera stabil jika ada elemen saraf tidak rusak hanya memiliki resiko yang
kecil untuk menjadi rusak. Cedera tidak stabil adalah cedera yang memiliki resiko
yang signifikan untuk terjadinya displasmen dan kerusakan yang lebih lanjut
pada jaringan saraf.

Gambar 2.1 Unsur struktur pada spina. Garis vertikal memperlihatkan


klasifikasi Denis mengenai struktur pada spina. Tiga unsur itu adalah kompleks
posterior, komponen pertengahan dan kolumna anterior. Konsep ini sangat
berguna untuk menilai stabilitas cedera lumbalis
Pada cedera tulang belakang yang lebih lanjut, kerusakan dapat dilihat
mulai saat cedera. Dimana apabila terjadi gerakan pada tulang belakang ini akan
menyebabkan kerusakan yang lebih buruk pada lesi. Oleh karena itu, penting
untuk mencurigai semua cedera sebagai cedera yang tidak stabil sampai terbukti
sebaliknya.
Dalam menilai stabilitas tulang belakang, tiga elemen struktur harus
dipertimbangkan:
1. Kompleks osseoligamentous posterior (atau kolom posterior) yang terdiri
dari pedikel, sendi facet, posterior tulang lengkung, interspinous dan
ligamen supraspinata;
2. kolom tengah terdiri dari setengah posterior vertebra yang tubuh, bagian
posterior dari disk intervertebralis dan posterior ligamentum longitudinal;
3. anterior kolom terdiri dari setengah anterior vertebral yang tubuh, bagian
anterior dari disk intervertebralis dan ligamentum longitudinal anterior
(Denis, 1983).
Untungnya, hanya 10 persen dari patah tulang belakang tidak stabil dan
kurang dari 5 persen berhubungan dengan kerusakan sumsum.
Perubahan primer, cedera fisik mungkin terbatas pada kolumna vertebral,
termasuk komponen jaringan lunaknya dan bervariasi dari strain ligamen ke
fraktur vertebra dan fraktur dislokasi patah tulang dan fraktur-dislokasi. Sumsum
tulang belakang dan / atau akar saraf dapat terluka, baik oleh awal trauma atau
ketidakstabilan struktural yang sedang berlangsung dari segmen tulang
belakang, menyebabkan kompresi langsung, perpindahan energi yang parah,
gangguan fisik atau kerusakan yang suplai darah.
Perubahan sekunder, Selama jam dan hari setelah cedera tulang
belakang terjadi, perubahan biokimia dapat menyebabkan gangguan seluler
yang lebih lanjut dan perluasan kerusakan neurologis awal.

Mekanisme Cidera
Pada spina lumbalis usaha otot yang tertahan dapat menimbulkan avulsi
prosesus tranversus; pada vertebra servikal prosesus spinosus ketujuh
biasanya mengalami avulsi (fraktur clay-shoveller). Dokter harus
waspada terhadap fraktur avulsi dan memeriksa foto sinar X dengan lebih

hati-hati untuk menyingkirkan cedera lain yang mungkin lebih penting ;


tetapi cedera otot ini sendiri tidak memerlukan pembelahan dan terbaik
diterapi dengan akivitas.

Gambar 2.2 Mekanisme cedera Spina biasanya cedera lewat salah satu dari
dua cara (a) jatuh pada kepala atau bagian leher; (b) pukulan pada dahi, yang
memaksa leher berhiperekstensi
Cedera tak langsung biasanya terjadi bila kolumna spinalis mengalami
kolaps pada poros vertikalnya, khususnya saat jatuh dari tempat tinggi
atau bila seseorang terjebak di bawah reruntuhan ; arah kekuatan pada
setiap spina ditentukan oleh posisi kolumna vertebra pada saat benturan.
Segmen servikal dan lumbal yang fleksibel dapat juga mengalami cedera
karena gerakan bebas yang hebat pada leher atau badan. Tipe
pergerseran penting :
1. Hiperkestensi (Kombinasi distraksi dan ekstensi)
Hiperekstensi jarang terjadi pada daerah torakolumbal tetapi amat
sering ditemukan pada leher; pukulan pada muka atau dahi akan
memaksa kepala ke belakang dan tak ada yang menyangga oksiput
hingga kepala itu membentur bagian atas punggung. Ligamen anterior
dan diskus dapat rusak atau arkus saraf mungkin mengalami fraktur.
Biasanya cedera itu stabil, tetapi fraktur pada pedikulus C2 (fraktur
orang yang digantung) sering tidak stabil.

2. Fleksi
Kalau ligamen posterior tetap utuh, fleksi paksaan akan meremukkan
badan vertebral menjadi baji; ini adalah cedera yang stabil dan
merupakan tipe fraktur vertebral yang palig sering ditemukan. Kalau
ligamen posterior terobek, cedera bersifat tak stabil dan badan
vertebra bagian atas dapat miring ke depan di atas badan vertebrab di
bawahnya; pada leher, tipe subluksasi ini sering terlewatkankarena
pada saat dilakukan sinar X vertebra telah kembali ke tempatnya.
3. Pergeseran aksial (kompresi)
Kekuatan vertikal yang menimpa segmen lurus pada spina servikal
atau lumbal akan menimbulkan kompresi aksial Nukleus pulposus
akan mematakan lempeng vertebra dan menyebabkan fraktur vertikal
pada vertebra; dengan kekuatan yang lebih besar, bahan diskus di
dorong masuk ke dalam badanvertebral , menyebabkan fraktur remuk
(burst fracture). Karena unsur posterior utut,keadaan ini didefinisikan
sebagai cedera stabil. Tetapi, fragmen tulang dapat terdorong ke
belakang ke dalam kanalis spinalis dan inilah yang mnjadikan fraktur
ini berbahaya. Kerusakan neurologik sering terjadi.
4. Fleksi, kompresi dan distraksi posterior
Kombinasi fleksi dengan kompresi anterior dan distraksi posterior
dapat mengganggu kompleks vertebra pertengahan di samping
kompleks posterior. Fragmen tulang dan bahan diskus dapat bergeser
ke dalam kanalis spinalis. Berbeda dengan fraktur kompresi
murni,keadaan ini merupakan cedera tak stabil dengan resiko progresi
yang tinggi (Ferguson dan Allen, 1984)
Fleksi lateral yang terlalu banyak dapat menyebabkan kompresi pada
setengah korpus vertebra dan distraksi pada unsur lateral dan
posterior pada sisi sebaliknya. Kalau permukaan dan pedikulus
remuk, lesi bersifat tak stabil.
5. Fleksi yang digabungkan dengan rotasi dan pemuntiran
Cedera spina yang paling berbahaya adalah akibat kombinasi fleksi,
rotasi dan pemuntiran. Ligamen dan kapsul sendi terengang sampai
batas kekuatannya; mereka dapat robek, permukaan sendi dapat
mengalami fraktur atau bagian atas dari satu vertebra dapat
terpotong. Akibatnya adalah pergeseran atau dislokasi ke depan
vertebra di atas, dengan atau tanpa dibarengi kerusakan tulang.
Semua fraktur-dislokasi bersifat tak stabil dan terdapat banyak resiko
munculnya kerusakan neurologik.

6. Translasi horisontal.
Kolumna vertebralis teriris

dan segmen bagian atas atau bawah

dapaat bergeser ke anteroposterior atau ke lateral. Lesi bersifat tak


stabil dan kerusakan saraf sering terjadi (Solomon, Louis., et.al.,
2010)

2.7 Manifestasi Klinis


Gambaran klinis bergantung pada lokasi dan besarnya kerusakan yang
terjadi. Kerusakan melintang memberikan gambaran berupa hilangnya fungsi
motorik maupun sensorik kaudal dari tempat kerusakan disertai syok spinal.
Gejala yang biasa dikeluhkan oleh pasien dengan trauma tulang belakang
adalah: nyeri mulai dari leher sampai bawah, kehilangan fungsi (misal tidak dapat
menggerakkan lengan), kehilangan atau berubahnya sensasi di berbagai area
tubuh.
2.8 Diagnosis

History
Kecurigaan terhadap adanya trauma tulang belakang sangat penting

meskipun tanda dan gejalanya mungkin minimal. Setiap pasien dengan trauma
tumpul diatas clavikula, cidera kepala, atau kehilangan kesadaran patut dicurigai
adanya trauma tulang belakang sampai terbukti sebaliknya. Setiap pasien
dengan mekanisme cidera jatuh dari ketinggian atau kecelakaan deselerasi
dalam kecepatan tinggi harus diperlakukan sebagai trauma thoracolumbar. Pada
trauma multipel juga dapat dimungkinkan memiliki trauma tulang belakang,
trauma

yang

lebih

ringan

namun

disertai

dengan

nyeri

di

daerah

leher/punggung/terdapat gejala neurologis di anggota tubuh.


Pemeriksaan Fisik
Leher
Pasien yang datang dengan menyangga kepala dengan tangan perlu
diwaspadai dengan baik. Kepala dan wajah harus dilakukan pemeriksaan,
apakah ada jejas yang memungkinkan adanya trauma indirek kepada tulang
belakang. Tulang dan jaringan lunak disekitar leher dipalpasi apakah ada
tenderness untuk melihat adanya kerusakan pada kolumna posterior. Bagian
belakang leher juga harus dilakukan pemeriksaan tapi pada keseluruhan
pemeriksaan

tidak

boleh

menggerakkan

servikal

dan

tulang

belakang

dikarenakan meninggatkan resiko trauma tulang belakang pada trauma yang


tidak stabil.
Punggung

Pasien dilakukan log-roll untuk mencegah pergerakan dari columna


vertebralis. Punggung dilakukan inspeksi apakah ada deformitas, trauma
tembus, hematoma, atau jejas. Tulang dan jaringan lunak dipalpasi dengan
referensi pada interspinous space. Adanya hematom, gap atau step adalah tanda
adanya ketidakstabilan.
General Examination (Syok)
Pemeriksaan ABC sangat penting untuk dilakukan. Ada 3 kemungkinan
syok yang dapat timbul pada trauma tulang belakang. Syok Hipovolemik, ditandai
dengan takikardi, konstriksi perifer dan hipotensi. Syok Neurogenik muncul
karena kerusakan simpatis pada tulang belakang, pembuluh darah perifer dilatasi
dan mengakibatkan hipotensi namun tidak mempengaruhi peningkatan denyut
jantung. Kombinasi dari paralisis, perfusi yang bagus pada area perifer,
bradikarsi serta hipotensi dengan tekanan diastol yang rendah adalah tanda
Syok Neurogenik. Penggunaan cairan sresusitasi yang berlebihan dapat
menyebabkan pulmonari edem, dalam hal ini atropin dan vasopresor mungkin
dibutuhkan. Spinal shock terjadi ketika tulang belakang rusak akibat dari trauma.
Bahkan bagian tubuh yang berkaitan dengan medula spinalis dapat terlibat,
dibawah level yang terjadi trauma dapat muncul flasid dari

otot, refleks dan

sensasi yang menghilang. Apabila refleks primitif menghilang, perbaikan akan


muncul dengan berjalannya waktu
Pemeriksaan Neurologis
Pemeriksaan neurologis lengkap harus dilakukan pada setiap kasus, dan
mungkin dilakukan berulang kali selama beberapa hari pertama, setiap
dermatome, myotome dan refleks harus dilakukan pemeriksaan.
Fungsi kolumna longitudalis di tes: traktus kortikospinalis (posterolateral
cord, ipsilateral motor power), traktus spinotalamikus (anterolateral cord,
contralateral pain dan suhu), serta kolumna posterior (ipsilateral propriosepsi).
Sacral sparing harus dilakukan pemeriksaan dengan melihat flexi kaki,
active anal squeeze dan intact perianal sensation untuk melihat lesi sebagian
atau komplit. Pasien yang tidak sadarkan diri sulit untuk dilakukan pemeriksaan,
trauma tulang belakang harus diasumsikan hingga terbukti yang sebaliknya. Clue
untuk adanya trauma tulang belakang adalah riwayat jatuh atau dari kecepatan
tinggi, trauma kepala, nafas diafragma, flaccid anal spincter, hipotensi dengan
bradikardi dan nyeri dibagian atas klavikula (Solomon, Louis., et.al., 2010).
Respons Motorik

Diafragma berfungsi normal


C3, C4, C5

Mengangkat bahu
C4

Fleksi siku (biceps)


C5

Ekstensi pergelangan tangan


C6

Ekstensi siku
Fleksi pergelangan tangan
Abduksi jari tangan
Membusungkan dada
Fleksi panggul
Ekstensi lutut
Fleksi dorsal pergelangan kaki
Fleksi plantar pergelangan kaki

Respons sensorik

Paha anterior

Lutut anterior

Pergelangan kaki anterolateral

Jempol kaki dan jari kedua dorsal

Kaki lateral

Betis posterior

Perineum

C7
C7
C8
T1-T12
L2
L3-L4
L5-S 1
S1-S2
L2
L3
L4
L5
S1
S2
S2-S5

Gambar 2.3 Pemeriksaan Neurologis

Pemeriksaan Penunjang
Pemeriksaan penunjang yang diperlukan antara lain:
1. Foto x-ray : pemeriksaan ini dilakukan untuk melihat tulang vertebra,
untuk melihat adanya fraktur ataupun pergeseran pada vertebra, serta
untuk

memperlihatkan

sifat

dan

tingkat

lesi

tulang.

Untuk

mendapatkan gambaran 3 dimensi keadaan dan kedudukan tulang


yang sulit, maka diperlukan 2 proyeksi yaitu AP atau PA dan lateral.
Dalam keadaan tertentu diperlukan proyeksi tambahan (khusus) ada
indikasi untuk memperlihatkan patologi yang dicari karena adanya
superposisi. Hal yang harus dibaca pada x-ray:
(1) Bayangan jaringan lunak.

(2) Tipis tebalnya korteks sebagai akibat reaksi periosteum atau


biomekanik atau juga rotasi.
(3) Trobukulasi ada tidaknya rare fraction.
(4) Sela sendi serta bentuknya arsitektur sendi.
Radiografi lateral biasanya akan menunjukkan penurunan ketinggian
anterior dari vertebrae, sementara ketinggian posterior normal.
Besarnya kehilangan ketinggian vertebral dan derajat kyphosis pada
radiografi membantu untuk menentukan stabilitas fraktur. Kehilangan
tinggi vertebra lebih dari 50% , serta lebih dari 30 % dari kyphosis
atau

pelebaran

interspinous

harus

menimbulkan

kecurigaan

terjadinya gangguan PLC. Hal tersebut merupakan cedera yang tidak


stabil dengan risiko deformitas kyphotic progresif dan defisit
neurologis
2. Computerized Tomography : pemeriksaan ini sifatnya membuat
gambar vertebra 2 dimensi. Pemeriksaan vertebra dilakukan dengan
melihat irisan-irisan yang dihasilkan CT scan. CT scan harus
dilakukan dalam kasus-kasus yang meragukan untuk menyingkirkan
kemungkinan fraktur karena memiliki visualisasi yang baik dari elemen
posterior. Hal ini juga memungkinkan visualisasi dari kanal tulang
belakang, tingkat kompromi kanal, tingkat kominusi dan aposisi
fragmen.
3. Magnetic

Resonance

Imaging:

pemeriksaan

ini

menggunakan

gelombang frekuensi radio untuk memberikan informasi detail


mengenai jaringan lunak di daerah vertebra. Gambaran yang akan
dihasilkan adalah gambaran 3 dimensi . MRI sering digunakan untuk
mengetahui kerusakan jaringan lunak pada ligament dan discus
intervertebralis dan menilai cedera medulla spinalis.
4. Hitung darah lengkap : Hematokrit mungkin

meningkat

(hemokonsentrasi) atau menurun (perdarahan bermakna pada sisi


fraktur atau organ jauh pada trauma multiple). Peningkatan jumlah
leukosit adalah respons stress normal setelah trauma.
5. Kreatinin : Trauma otot meningkatkan beban kreatinin untuk klirens
ginjal (Rajasekaran, 2011)
2.9 Penatalakasanaan
Semua penderita korban kecelakaan yang memperlihatkan gejala adanya
kerusakan pada tulang belakang seperti nyeri leher, nyeri punggung, kelemahan
anggota gerak atau perubahan sensitivitas harus dirawat seperti merawat pasien

kerusakan tulang belakang sampai dibuktikan bahwa tidak ada kerusakan


tersebut (Rizal, Ahmad., et.al, 2014)
Setelah diagnosis ditegakkan, di samping kemungkinan pemeriksaan
cedera lain yang menyertai, misalnya trauma kepala atau trauma toraks, maka
pengelolaan patah tulang belakang tanpa gangguan neurologik bergantung pada
stabilitasnya. Pada tipe yang stabil atau tidak stabil temporer, dilakukan
imobilisasi dengan gips atau alat penguat. Pada patah tulang belakang dengan
gangguan neurologik komplit, tindakan pembedahan terutama ditujukan untuk
stabilisasi patah tulangnya untuk memudahkan perawatan atau untuk dapat
dilakukan mobilisasi dini. Mobilisasi dini merupakan syarat penting sehingga
penyakit yang timbul pada kelumpuhan akibat cidera tulang belakang seperti
infeksi saluran napas, infeksi saluran kencing atau dekubitus dapat dicegah.
Pembedahan juga dilakukan dengan tujuan dekompresi yaitu melakukan reposisi
untuk menghilangkan penyebab yang menekan medula spinalis, dengan harapan
dapat mengembalikan fungsi medula spinalis yang terganggu akibat penekanan
tersebut. Dekompresi paling baik dilaksanakan dalam waktu enam jam
pascatrauma untuk mencegah kerusakan medula spinalis yang permanen. Tidak
boleh dilakukan dekompresi dengan cara laminektomi, karena akan menambah
instabilitas tulang belakang (Rizal, Ahmad., et.al, 2014).
Penanggulangan Cedera Tulang Belakang dan Medula spinalis, meliputi:
1. Prinsip umum

2. Tindakan

2.10 Komplikasi

Pikirkan selalu kemungkinan adanya cedera medula spinalis


Mencegah terjadinya cedera kedua
Waspada akan tanda yamg menunjukkan jejas lintang
Lakukan evaluasi dan rehabilitasi
Adakan imobilisasi di tempat kejadian (dasar papan)
Optimalisasi faal ABC: jalan napas, pernafasan,
peredaran darah
Penanganan kelainan yang lebih urgen
Pemeriksaan neurologik untuk menentukan tempat lesi
Pemeriksaan radiologik (kadang diperlukan)
Tindakan bedah (dekompresi, reposisi, atau stabilisasi)
Pencegahan penyulit
Ileus paralitik sonde lambung
Penyulit kelumpuhan kandung kemih kateter
Pneumonia
Dekubitus

dan

Defisit neurologis sering meningkat beberapa jam atau hari pada trauma
medula spinalis akut, meskipun sudah mendapat terapi optimal. Salah satu tanda
adanya kemunduran neurologis adanya defisit sensoris. Pasien dengan trauma
medula spinalis beresiko tinggi terjadi aspirasi, karena itu perlu pemasangan
NGT. Resiko tinggi tersebut adalah hipotermi, dekubitus, pneumonia, ulkus akibat
tekanan, emboli pulmo, infeksi pasca operasi (Rizal, Ahmad., et.al, 2014).
2.11 Prognosis
Pada awal tahun 1990, angka kematian 1 tahun setelah trauma pada
pasien dengan lesi komplit mencapai 100%. Namun kini, angka ketahanan hidup
5 tahun pada pasien dengan trauma quadreplegia mencapai 90%. Perbaikan
yang terjadi dikaitkan dengan pemakaian antibiotik untuk mengobati pneumonia
dan infeksi traktus urinarius.
Pasien dengan trauma belakang komplit berpeluang sembuh kurang dari
5%. Jika terjadi paralisis komplit dalam waktu 72 jam setelah trauma, peluang
perbaikan adalah nol.
Prognosis trauma belakang inkomplit lebih baik. Jika fungsi sensoris
masih ada, peluang pasien untuk dapat berjalan kembali lebih dari 50% (Rizal,
Ahmad., et.al, 2014).

BAB III
KESIMPULAN
Dalam mengetahui prinsip diagnosis dan penatalaksanaan trauma tulang
belakang hendaknya kita mengenali sedini mungkin cedera medulla spinalis,
pembuatan status neurologis, melakukan stabilisasi tulang belakang dan tujuan
terapi yang diberikan kepada pasien dengan baik.

DAFTAR PUSTAKA
Arif, Mansjoer, dkk, 2000 . Kapita Selekta Kedokteran. Edisi ke-3. FKUI, Jakarta:
Medica Aesculpalus
National Spinal Cord Injury Statistical Center . 2015. Spinal Cord Injury (SCI)
Facts and Figures at a Glance 2015
Rajasekaran, S. 2011. Spinal Infections and Trauma. India. Jaypee Brothers
Medical Publisher.
Rizal, Ahmad., et al. 2014. Penatalaksanaan Orthopedi Terkini Untuk Dokter
Layanan Primer. Jakarta. Mitra Wacana Media: hal 95-111.
Sjamsuhidajat. R (2005), Buku ajar Ilmu Bedah, EGC, Jakarta
Solomon, Louis., Warwick, David., Nayagam, Selvadurai. 2010. Apleys System
of Orthopaedics and Fractures 9th edition. London. Replika Press: pp
806-812.