Anda di halaman 1dari 12

LAPORAN PRAKTIKUM

KIMIA FISIKA II
TETAPAN IONISASI ASAM
Selasa, 20-Mei-2014

Disusun Oleh :
Yasa Esa Yasinta
1112016200062
Kelompok : 5
Gilang Yudha Pratama
Risky Hari Setiawan
Savira Aulia

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN KIMIA


JURUSAN PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
FAKULTAS ILMU TARBIYAH DAN KEGURUAN
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA
2014

I.

ABSTRAK
Telah dilakukan percobaan tentang tetapan ionisasi asam, dengan tujuan
menentukan besarnya derajat ionisasi () dan harga tetapan keseimbangan
ionisasi (K) larutan asam asetat. Dalam tetapan ionisasi asam ini kami
menggunakan sampel NaCl, CH3COONa, HCl, CH3COOH, dan KCl, dengan
konsentrasi yang berbeda-beda. Mulai konsentrasi 0,1 M, 0,05 M, 0,025 M,
0,0125 M, 0,00625 M.

II.

PENDAHULUAN
Menurut Archenius asam didefinisikan sebagai suatu senyawa yang
apabila dilarutkan dalam air akan membebaskan ion hidrogen (H+) sedangkan
basa adalah melepaskan ion hidroksida (OH-). Namun reaksi ini hanya berlaku
pada pelarut air tidak pada yang bukan pada pelarut air. Sebagai contoh reaksi
yang berlangsung pada larutan dengan amonia cair sebagai pelarut :

Dengan reaksi ion:

Asam secara paling sederhana dapat didefinisikan sebagai zat yang dilarutkan
dalam air akan mengalami disosiasi yang menghasilkan ion hidrogen sebagai
satu-satunya ion positif. Beberapa asam dan hasil disosiasinya adalah sebagai
berikut :

Disosiasi suatu asam merupakan proses reversible untuk itu hukum


kekekalan massa dapat diterapkan, misalnya disosiasi asam
asetat menghasilkan ion hydrogen dan asetat :

(anonym,2011)
Sebagaimana telah kita lihat, sebagian besar asam adalah asam lemah.
Mari ari kita asumsikan suatu asam monoprotik lemah HA. Ionisasinya dalam
airadalah dalah HA (aq) + H2O (l) H3O+ (aq) + A-(aq) atau lebih sederhananya,
HA (aq) H+ (aq) + A-(aq) konstanta kesetimbangan untuk ionisasi asam ini, yang
kita namakan konstanta ionisasi asam. Ka=

[H3O+][]
[HA]

semakin besar Ka,

semakin kuat asamnya artinya, semakin tinggi konsentrasi ion H+ pada


kesetimbangan karena ionisasinya. Karena ionisasi asam lemah tidak pernah
sempurna, semua spesi (asam yang tidak terionisasi, ion H+ , dan ion A-) berada
pada kesetimbangan. (Raymond Chang . 2004.Hal 105)
Kita telah melihat bahwa besarnya Ka menyatakan kekuatan asam. Cara
lain untuk mengetahui kekuatan asam ialah mengukur persen ionisasi, yaitu
Persen ionisasi =

konsentrasi asam ionisasi pada kesetimbanagan


konsentrasi awal asam

x 100 %

Semakin kuat asam semakin besar persen ionisasai. (Raymond Chang,


2004 hal 109)
Suatu hubungan penting antara konstanta ionisasi dari basa konjugatnya
dapat diturunkan sebagai berikut, menggunakan asam asetat sebagai contoh:
CH3COOH(aq) H+ (aq) + CH3COO-(aq)
Ka =

[H+][CH3COO]
[CH3COOH]

Basa konjugatnya, CH3COO- , bereaksi dengan air berdasarkan persamaan


CH3COO-(aq) + H2O (l) ) CH3COOH -(aq) + OH-(aq) (Raymond Chang, 2004
hal 115)
Besarnya daya hantar larutan elekktrolit dinyatakan oleh persamaan:

L=R

1A

L=

Dengan L= daya hantar (ohm-1), R= tahanan (ohm), A= luas penampang (cm2),


l= panjang (cm), = tahanan jenis (ohm.cm). Daya hantar jenis larutan adalah
besarnya daya hantar 1 cm3 larutan dengan luas penampang 1 cm2, dengan
satuan ohm-1 cm-1 (Burhanudin hal 42)
Untuk larutan elektrolit, daya hantar ekivalen mempunyai arti yang
lebih penting karena lebih banyak aplikasinya. Daya hantar ekivalen ialah daya
hantar 1 grek larutan elektrolit yang terdapat diantara dua buah electrode yang
berjarak 1 cm. Daya hantar ekivalen () mempunyai hubungan dengan daya
hantar jenis yang dinyatakan oleh persamaan: =

1000
C

Ls ohm-1cm2grek-1

dengan C= konsentrasi elektrolit dalam grek/liter, L s = daya hantar jenis


(ohm-1.cm2 ) (Burhanudin hal 43).
Harga satuan larutan dapat ditentukan dengan jalan mengukur Ls =
(1/R)(l/A), maka Ls dapat ditentukan jika R, l, dan A diketahui. Besarnya (l/A)
untuk setiap jenis electrode adalah tetap, dan disebut tetapan sel K. jadi: L s =
K/R. untuk elektrolit lemah pada setiap konsentrasi tertentu berlaku: = c/0
dengan = derajat ionisai. Dalam larutan asam asetat terjadi keseimbangan:

Hast

H+ + Ast-

C(1-)

Kc = =

(C)()
C (1)

= (1)

Dengan Kc= tetapan keseimbangan ionisasi asam asetat. Dengan mengukur


harga-harga c dan 0, maka besarnya dan Kc asam asetat dapat ditentukan.
(Burhanudin hal 43).

III.

ALAT, BAHAN Dan METODE


Alat:

Sel konduktometer

Multimeter digital

Gelas kimia

Gelas ukur

Bahan:

KCl Kristal

Larutan NaCl 0,1 M, 0,05 M, 0,025 M, 0,0125 M, 0,00625 M

CH3COONa 0,1 M, 0,05 M, 0,025 M, 0,0125 M, 0,00625 M

CH3COOH 0,1 M, 0,01M, 0,05 M

HCl 0,1 M, 0,05 M, 0,025 M, 0,0125 M, 0,00625 M

Metode:
1. Buatlah larutan KCl 0,1 M sebanyak 50 ml. isilah sel konduktor
dengan larutan ini secukupnya. Ukurlah tahanan sel sekarang
dengan multimeter. Pengukuran dilakukan pada 25C dan berlaku
untuk cairan yang lain.
2. Cucilah sel dengan akuades sampai bersih. Isilah sel dengan
akuades, dan tentukan tahananya.
3. Buatlah larutan NaCl pada berbagai konsentrasi yaitu: 0,1 M, 0,05
M, 0,025 M, 0,0125 M, 0,00625 M. tentukan tahanan masingmasing larutan tersebut dengan sel konduktometer.
4. Lakukan

langkah

diatas

terhadap

larutan-larutan:

HCl,

CH3COONa
5. Tentukan besarnya tahanan larutan asam asetat pada konsentrasi:
0,1 M, 0,01 M, 0,05 M

IV.

HASIL PENGAMATAN Dan PEMBAHASAN


Tabel penghamatan:
LARUTAN

TAHAN

LARUTAN

TAHANAN

AN (R)

(R)

NaCl 0,1 M

16,37

CH3COOH 0,05 M

1257

NaCl 0,05 M

16,16

CH3COOH 0,01 M

1345

NaCl 0,025 M

9,81

HCl 0,1 M

100,7

NaCl 0,0125 M

11,19

HCl 0,05 M

84,7

NaCl 0,00625 M

6,56

HCl 0,025 M

46,1

CH3COONa 0,1 M

32,7

HCl 0,0125 M

23,8

CH3COONa 0,05 M

32,7

HCl 0,00625 M

10,73

CH3COONa 0,025 M

16,03

KCl 0.1 M

62,8

CH3COONa 0,0125 M

23,7

CH3COONa 0,00625 M

6,12

CH3COOH 0,1 M

1682

Perhitungan:
NaCl 0,1 M:
=
=

1000
C
1000
0,1

Ls
16,37 x 10-3 = 163,7

NaCl 0,05 M:
=

1000
0,05

16,16 x 10-3 = 323,2

NaCl 0,025 M:
=

1000
0,025

9,81 x 10-3 = 392,4

NaCl 0,0125 M:
=

1000
0,0125

11,19 x 10-3 = 895,2

NaCl 0,00625 M:
=

1000
0,00625

6,56 x 10-3= 1.049,6

CH3COONa 0,1 M:
=

1000
0,1

32,7 x 10-3 = 327,0

CH3COONa 0,05 M:
=

1000
0,05

32,7 x 10-3 = 654,0

CH3COONa 0,025 M:
=

1000
0,025

16,03 x 10-3 = 641,2

CH3COONa 0,0125 M:
=

1000
0,0125

23,7 x 10-3 = 1.896,0

CH3COONa 0,00625 M:
=

1000
0,00625

6,12 x 10-3 = 979,2

HCl 0,1 M:
=

1000
0,1

100,7 x 10-3 = 1.007,0

HCl 0,05 M:
=

1000
0,05

84,7 x 10-3 = 1.694,0

HCl 0,025 M:
=

1000
0,025

46,1 x 10-3 = 1.844,0

HCl 0,0125 M:
=

1000
0,0125

23,8 x 10-3 = 1.904,0

HCl 0,00625 M:
=

1000
0,00625

10,73 x 10-3 =1.716,8

CH3COOH 0,1 M:
=

1000
0,1

16,82 x 10-3 = 168,2

CH3COOH 0,05 M:
=

1000
0,05

12,57 x 10-3 = 251,4

CH3COOH 0,01 M:
=

1000
0,01

13,45 x 10-3 = 1.345,0

KCl 0,1 M

1000
0,1

62,8 x 10-3 = 628

t = o [1 + 0,02 (t 25)]
o = 390,55
Derajat ionisasi:
= c/0
CH3COOH 0,1 M
= 168,2/

390,55 = 0,43

CH3COOH 0,05 M
= 251,4/ 390,55 = 0,64
CH3COOH 0,01 M
= 1.345,0/390,55 = 3,44

NaCl 0,00625 M
= 1049,6/0,00625 = 167.936
HCl 0,00625 M
= 1716,8/0,00625 = 274.688
CH3COONa 0,00625
= 979,2/0,00625 = 156.672
KCl 0,1 M
= 628/0,1 = 6.280

Pembahasan:
Pada praktikum kali ini kami melakukan percobaan tentang tetapan
ionisasi asam. Tujuan dari praktikum kali ini yaitu menentukan besarnya derajat
ionisasi. Kami menggunakan sampel NaCl, CH3COONa, HCl, CH3COOH,
dan KCl, dengan konsentrasi yang berbeda-beda. Mulai konsentrasi 0,1 M, 0,05
M, 0,025 M, 0,0125 M, 0,00625 M. setelah melakukan perhitungan dari data
percobaan yang didapat, kami mendapatkan besarnya derajat ionisasi dari
masing masing sampel tersebut. Larutan CH3COOH 0,1 M derajat
ionisasinya sebesar 0,43 dan 0,05 M sebesar 0,64. Hal ini sesuai dengan teori
dimana derajat ionisasi dari elektrolit lemah itu kurang dari 1, sebab hanya
sebagian yang teruarai menjadi ion. Tetapi ketika dialakukan percobaan dengan
molaritas sebesar 0,01 M derajat ionisasinya sebesar 3,44. Hal ini tidak sesuai
dengan teori atau literature yang ada, dan disebabkan oleh kurang telitinya
praktikan, dan terjadi kesalahan dalam melakukan pengenceran. Berikutnya
dengan elektrolit kuat seperti NaCl, KCl, CH3COONa, dan HCl derajat ionisasi
yang didapatkan sangat besar sekali mencapai ribuan. Padahal berdasarkan
literature yang ada derajat ionisasi pada elektrolit kuat itu sama dengan 1, sebab
semua zat yang dilarutkan terurai menjadi ion.

V.

KESIMPULAN
1. HCl, NaCl, KCl, CH3COONa termasuk elektrolit kuat dan mempunyai
derajat ionisasi sama dengan 1, sebab semua zat yang dilarutkan terurai
menjadi ion.
2. CH3COOH termasuk elektrolit lemah dan mempunyai derajat ionisasi
kurang dari 1, sebab hanya sebagian yang terurai menjadi ion

3. Pada percobaan kali ini perhitungan yang didapat tidak sesuai dengan
literature yang ada, dapat dfikarenakan kurang telitinya praktikan dalam
melakukan percobaan.

VI.

REFERENSI
Chang, Raymond. 2004. KIMIA DASAR KONSEP-KONSEP INTI Edisi
Ketiga Jilid 2.Jakarta: Erlangga
Milama, Burhanudin. 2014. Panduan Praktikum Kimia Fisika 2. Jakarta :
UIN P.IPA FITK-Press
http://www.scribd.com/document_downloads/direct/172356079?extension=pdf&
ft=1400841303&lt=1400844913&user_id=177075685&uahk=e7ZkSCP465ZLT
FfQHoC0pWKBB4c