Anda di halaman 1dari 17

PEMETAAN PENYEBARAN POTENSI SUMBER DAYA GEOLOGI

DAERAH KABUPATEN KOLAKA PROPINSI SULAWESI TENGGARA


DENGAN METODE OBSERVASI DAN FOTO SATELIT
BERBASIS ARCGIS
Lorensius Jenri Saranga, Ahmad Rifai Fachruddin, Bayu Pramulnajesta
Teknik Geologi, Fakultas Ilmu dan Teknologi Kebumian, Universitas Halu Oleo (UHO)
Jl.H.E.A Mokodompit No.1 Anduonohu Kota Kendari
SARI
Daerah penelitian termasuk dalam wilayah Kabupaten Kolaka, Propinsi Sulawesi Tenggara
yang terletak pada koordinat 3.1300000dan 4.3500000 LS dan 121.0500000 dan 121.9900000
BT. Secara geologi Sulawesi terletak pada pertemuan tiga lempeng besar yaitu Eurasia, pasifik, dan
Indo Australia serta jumlah lempeng kebih kecil (Lempeng Filipina) yang menyebabkan kondisi
tektonik sangat kompleks.
Berdasarkan hasil penlitian pada daerah Kabupaten Kolaka, Propinsi Sulawesi Tenggara
ditemukan beberapa potensi sumber daya geologi diantaranya potensi Panas Bumi atau biasa
disebut Geothermal pada Daerah Mangolo, Kecamatan Latambaga, pada koordinat UTME
34096600, UTMN 955998096, pada ketinggian 106 MDPL, dan ditemukan sumberdaya mineral
berupa Batupasir Kuarsa pada Daerah Oko-Oko, Kecamatan Tanggetada, dan ditemukan
sumberdaya geologi berupa BatuGamping Terumbu pada daerah Towari, Kecamatan Towari, dan
pada daerah Pesouha ditemukan sumberdaya geologi berupa berupa Batuan Beku Ultrabasa pada
koordinat S 0410`31,4`` E 12142`16,6``, dan ditemukan suberdaya geologi berupa batuan
Metamorf sisipan mineral Pirit pada koordinat S 0404`09,8`` E 12138`07.4``.

PENDAHULUAN
Latar Belakang
Kabupaten Kolaka terbentuk berdasarkan Undang-undang Nomor 59 Tahun 1959. Pada
saat itu, Kolaka terdiri dari tiga kecamatan yaitu Kecamatan Kolaka, Tirawuta dan Batuputih. Sejak
berdiri sebagai kabupaten hingga saat ini, Kabupaten Kolaka telah dua kali dimekarkan menjadi
wilayah daerah otonom baru yaitu Kabupaten Kolaka Utara dan Kabupaten Kolaka Timur.
Luas Wilayah daratan Kabupaten Kolaka adalah 3.283,64 km 2 dan perairan laut seluas
15.000 km2 dengan panjang garis pantai 293,45 km. Kecamatan Samaturu adalah kecamatan
dengan wilayah terluas yaitu 543,90 km2 atau 16,75 % dari total luas Kabupaten Kolaka sedangkan
Kecamatan Polinggona merupakan kecamatan dengan wilayah terkecil yaitu 46,65 km 2 atau 1,44 %
dari total luas Kabupaten Kolaka. Persentase luas wilayah kecamatan di Kabupaten Kolaka
ditunjukkan pada pictogram di bawah ini.

Secara administratif wilayah Kabupaten Kolaka terdiri atas 12 kecamatan, 33 kelurahan dan
102 desa. Selain itu, Kabupaten Kolaka mempunyai beberapa buah pulau baik besar maupun kecil,
yaitu : Pulau Padamarang, Lambasina Kecil, Lambasina Besar, Buaya, Pisang, Maniang dan Pulau
Lemo. Batas-batas wilayah Kabupaten Kolaka dengan wilayah di sekitarnya adalah sebagai berikut :
- Utara

: Kabupaten Kolaka Utara dan Kolaka Timur.

- Timur

: Kabupaten Kolaka Timur.

- Selatan : Kabupaten Bombana.

- Barat

: Teluk Bone.

Peta Wilayah Administrasi Kabupaten Kolaka.

Sumber: BPS, 2014


Kabupaten Kolaka terletak di bagian barat Provinsi Sulawesi Tenggara dengan posisi
memanjang dari Utara ke Selatan, tepatnya berada pada 3o37-4o38 Lintang Selatan dan 121o05121o46 Bujur Timur. Terletak 165 km dari Kota Kendari ibukota Provinsi Sulawesi Tenggara,
Kabupaten Kolaka merupakan pintu gerbang ekonomi sebelah barat Provinsi Sulawesi Tenggara
yang dapat diakses dengan mudah melalui transportasi darat (Trans Sulawesi), laut (feri BajoeKolaka dan kapal cepat Siwa-Kolaka) serta transportasi udara (Bandara Sangia Nibandera).
Pemerintah Daerah Kabupaten Kolaka terus berupaya melakukan exploitasi dan explorasi
potensi sumber daya mineral, tidak terbatas hanya pada penambangan nikel akan tetapi juga
terhadap seluruh sumber daya alam lainnya yang memiliki prospek pasar.
Maksud dilaksanakan kegiatan penelitian ini untuk mengetahui daerah-daerah yang
berpotensi sebagai sumber daya geologi dan mempetakan penyebarannya sehinggga dapat dengan
mudah mengetahui daerah daerah yang berpotensi sebagai sumber daya geologi

GEOLOGI REGIONAL
Fisiografi Regional
Morfologi daerah kolaka (Peta Geologi Lembar Kolaka) dapat dibedakan menjadi empat
satuan yaitu pegunungan, perbukitan, kras (karst) dan dataran rendah. Daerah pegunungan tersebar
dibagian barat (peng.Angowala) dan bagian timur (peng.Boro-boro) lembar dan Pulau Kabaena
(G.sambapalulli). Ketinggian antara 600 dan 1550 m diatas muka laut dengan lereng yang umumnya
curam. Perbukitan terdapat tiga daerah, dibagian barat lembar yang terbentang hampir UtaraSelatan, dibagian timur lembar yang berbanjar Barat-Timur dan dibagian utara Pulau Kabaena.
Ketinggiannya berkisar dari 100 hingga 600 m diatas muka air laut.
Pola aliran umumnya memperlihatkan percabangan dengan dasar lembah agak datar dan
memperlihatkan pengikisan kesamping lebih kuat. Daerah kars terdapat dibeberapa bagian lembar
ini terutama diantara Boepinang hingga Toari dan sebagian Pulau Kabaena. Ketinggian mencapai
hampir 700 m dari muka air laut dan dan Pulau Kabaena bahkan melebihi 1000 m. Satuan ini
banyak dibentuk oleh Batugamping dengan pola aliranya secara umum banyak percabangan dan
setempat terdapat dibawah tanah. Dataran rendah terluas menempati bagian tengah daerah
pemetaan dan beberapa tempat dekat pantai. Satuan ini berketinggian hingga sekitar 150 m dari
muka air laut. Pola aliran umumnya sejajar, pada beberapa tempat memperlihatkan pengikisan
kesamping lebih kuat
Tatanan Tektonik Regional
Sejarah geologi dan perkembangan tektonik dilembar Kolaka tidak dapat dipisakan dengan
evolusi tektonik Sulawesi secara keseluruhan. Struktur geologi yang dijumpai di lembar Kolaka
adalah sesar, lipatan, dan kekar. Sesar Kolaka adalah merupakan sesar utama daerah ini,
merupakan sesar mendatar kanan (dextral). Sesar ini berarah baratlaut tenggara, dan diduga
melanjut

kearah

utara

dan

bersambung

dengan

sesar

Matano

dilembar

Malili

(Simandjuntak,drr.,1987), sesar ini diduga mulai giat kembali pada awal Tersier, akibat pergerakan
tektonik, diantaranya pengaruh gerakan benua kecil (minikontinen) kearah barat. Kekar dijumpai
hampir pada semua batuan, terutama batuan beku (Kompleks Ultramafik dan Mafik), batuan
sedimen malih Mezosoikum dan batuan malihan (Kompleks Pompanego). Kekar-kekar ini
diperkirakan terbentuk dalam beberapa masa, Sejarah pengendapan batuan didaerah ini di duga

sangat erat hubungannya dengan perkembangan tektonik daerah Indonesia bagian timur, tempat
lempeng Samudra Pasifik, lempeng Benua Australia, dan lempeng Benua Eurasia saling
bertubrukan. Kompleks Utramafik dan mafik berasal dari batuan kerak samudera yang merupakan
batuan dasar dari Mandala Geologi Sulawesi Timur yang diduga berumur kapur.
Struktur dan Geologi Lembar Kolaka memperlihatkan, bahwa daerah ini dapat dibagi
menjadi 2 bagian yang sama berbeda yaitu 10 batuan pindahan, terdiri dari Ofiolit, batuan Malihan,
dan sedimen pinggiran benua yang berumur trias hingga jura, dan 20 batuan authohton berupa
sedimen pasca-orogenesis Neogen (kelompok Molasa Sulawesi) dan Batugamping Terumbu
Kuarter.
Stratigrafi Regional
Berdasarkan himpunana batuan, strukturdan umur, secara regional di Lembar kolaka
terdapat dua mandala (terrane) geologi sangat berbeda yang sering bersentuhan yaitu Mandala
Geologi Sulawesi timur dan Anjungan tukang besi Buton. Mandala Geologi Sulawesi timur dicirikaan
oleh gabungan batuan ultramafik, mafik dan malihan, sedangkan anjungan Tukang Besi dicirikan
oleh kelompok batuan sediman pinggiran benua yang beralaskan batuan malihan. Pada Mandala
Geologi Sulawesi Timur batuan tertua adalah batuan ultramafik yang merupakan batuan malihan.
Pada Mandala Geologi Sulawesi Timur batuan tertua adalah batuan ultramafik yang merupakan
batuan alas. Batuan ini bersama batuan penutupnya yaitu batuan sedimen pelagos.
Batuan yang tersingkap di daerah ini berumur mulai dari Karbon sampai kuarter. Secara
posisi stratigrafinya mulai dari tua ke muda terdiri atas : kompleks mekongga, formasi laonti, formasi
langkowala, formasi eemoiko, formasi eemoiko, formasi boepinang, formasi buara, formasi alangga
dan avulium. Di daerah sekitar Pertambangan sebaran batuannya terdiri batuan kompleks
ultramafik, Formasi boepinang dan alluvial.
Kompleks ultramafik terdiri dari harzburgit, dunit, wherlite, serpentinit, basalt, gabro, doleriit,
diorit, mafik meta, amphibolit, magnesit dan setempat hadir rodingiit. Formasi boepinang terdiri dari
lempung pasiran, napal pasiran dan batupasir. Sedangkan alluvial disusun oleh material lepas
kerikil, kerakal, pasir, lempung dan lumpur.

SUMBER DAYA GEOLOGI


Di bumi ini terdapat banyak sekali kandungan sumber daya alamnya, diantaranya yaitu
mineral, energy dan geothermal (panas bumi). Mineral, energy dan geothermal (panas bumi)
mempunyai manfaat yang sangat penting bagi kehidupan manusia.
1. Sumber Daya Mineral
Sumber daya mineral (mineral resource) adalah endapan mineral yang diharapkan dapat
dimanfaatkan secara nyata. sumber daya mineral dengan keyakinan geologi tertentu dapat berubah
menjadi cadangan setelah dilakukan pengkajian kelayakan tambang dan memenuhi kriteria layak
tambang.
2. Sumber Daya Energi
Energi geothermal merupakan sumber energi bersih bila dibandingkan dengan bahan bakar
fosil karena sumur geothermal melepaskan sangat sedikit gas rumah kaca yang terperangkap jauh
di dalam inti bumi, ini dapat diabaikan bila dibandingkan dengan jumlah gas rumah kaca yang
dilepaskan oleh pembakaran bahan bakar fosil.
Energi geothermal tidak hanya digunakan untuk pembangkit listrik tetapi juga untuk tujuan
pemanasan. Di banyak daerah di seluruh dunia, pemanasan geothermal adalah cara yang lebih
ekonomis untuk memanfaatkan energi panas bumi dibandingkan dengan pembangkit listrik
geotermal.
3. Sumber Daya Lingkungan
Lingkungan adalah kombinasi antara kondisi fisik yang mencakup keadaan sumber daya
alam seperti tanah, air, energi surya, mineral, serta flora dan fauna yang tumbuh di atas tanah
maupun di dalam lautan, dengan kelembagaan yang meliputi ciptaan manusia seperti keputusan
bagaimana menggunakan lingkungan fisik tersebut. Lingkungan juga dapat diartikan menjadi segala
sesuatu yang ada di sekitar manusia dan mempengaruhi perkembangan kehidupan manusia.

METODE PENELITIAN
Metode yang digunakan dalam penelitian ini yaitu pengumpulan data-data pendukung
dengan metode observasi atau melihat langsung daerah penelitian. data-data yang dikumpulkan
berupa pengambilan titik koordinat daerah yang berpotensi untuk sumber daya geologi, pengamatan
litologi daerah penelitian dengan mengambil sampel batuan guna untuk mengetahui kondisi daerah
tersebut dan proses terbentuknya, dan pengambilan gambar guna untuk memperkuat hasil data
penelitian.
Adapun data sekunder yang diperlukan dalam penelitian yaitu :
1. Peta topografi daerah Kolaka dengan skala 1 : 250.000, Peta ini menyajikan informasi tentang
keberadaan, lokasi, dan jarak, serta lokasi penduduk, ketinggian kontur, dan tingkat tutupan
vegetasi
2. Peta Administrasi daerah Kolaka dengan skala 1 : 250.000, peta ini menyajikan informasi
mengenai batas-batas administrative terkecil suatu wilayah sampai tersebar misalnya, Dusun,
Desa, Kecamatan, Kabupaten, Propinsi dan Negara.
PEMBAHASAN
Kabupaten Kolaka adalah sebuah kabupaten di provinsi Sulawesi Tenggara, Indonesia. Ibu
kotanya adalah Kolaka. Pemerintah Daerah Kabupaten Kolaka terus berupaya melakukan exploitasi
dan explorasi potensi sumber daya mineral, tidak terbatas hanya pada penambangan nikel akan
tetapi juga terhadap seluruh sumber daya alam lainnya yang memiliki prospek pasar.
Salah satu upaya nyata yang telah dilakukan adalah dengan melakukan survey geologi dan
pemetaan pada kawasan kawasan potensial yang dilakukan melalui kerjasama antara pemerintah
daerah dengan Lembaga Pusat Pengkajian dan Pengembangan Geologi ITB Bandung. Sehingga
saat ini Pemerintah Kabupaten Kolaka telah memiliki data dan informasi yang akurat tentang potensi
sumber daya alam guna menarik investor untuk menanamkan modalnya di sektor tersebut.
Berdasarkan hasil penelitian dengan menggunakan metode observasi dan foto satelit
diperoleh data penyebaran potensi sumber daya geologi pada setiap daerah yang berpotensi
sebagai sumber daya geologi diantaranya sebagai berikut :

1. Nikel

Nikel merupakan bahan galian yang berasal dari hasil pelapukan batuan beku ultrabasa
yaitu peridotit, atupun dunit yang kaya akan unsur Fe dan Ni serta Mg, Potensi unggulan nikel pada
kabupaten Kolaka memiliki deposit yang sangat besar yaitu 25.000.000 m3 yang terdapat di
Kecamatan Pomalaa, Wolo, Baula, dan Tanggetada pada salah satu koordinat UTM (336956,
9514325). Kondisi saat ini potensi nikel telah sebagian besar diolah oleh investor dan Perusahaan
BUMN PT. ANTAM, Tbk Persero.
2. Bijih Besi

Bijih Besi berasal dari pelapukan batuan ultrabasa yang kaya akan unsur Fe , Seperti
Peridotit dengan mineral utama yaitu limonit dan magnesit. Bijih besi ditemukan hampir merata pada
daerah keterdapatan mineral Nikel yaitu pada Kecamatan Wolo, Baula, dan Tanggetada pada titik
koordinat UTM (350628,9538515) .

3. Marmer

Cadangan marmer yang tersimpan diperkirakan sekitar 92,2 milyar m3 yang sudah diteliti
oleh Pemda Kolaka bekerjasama Badan Riset ITB Bandung yang tersebar di beberapa lokasi, salah
satunya di daerah tamborasi dengan koordinat UTM (293000, 9584000). Adapaun lokasi lainnya
adalah sebagai berikut:
Sumber-sumber Marmer di Kabupaten Kolaka
Kecamatan
Tamborasi
Perabua
Konaweha

km3 m3
(Wolo) 350,0 73.000.000.000
(Mowewe) 37,5 918.000.000
(Wolo) 480,0 16.800.000.000

Wiau Mountain (Mowewe)

62,5 1.530.000.000

TOTAL

930,0 92.248.000.000

Marmer di Kabupaten Kolaka memiliki warna bermacam-macam serta memiliki kualitas yang
cukup tinggi (B + B Quality) dengan warna keabu-abuan sampai kehitaman dan daya tekan 546.669
Kg/M3 yang di ekspor ke negara India, Jepang, Italia dan negara - negara Arab. Juga permintaan
marmer di Indonesia sangat tinggi dan sesungguhnya permintaan material masih sangat dibutuhkan.

4. Pasir Kuarsa

Sumber daya pasir kuarsa sekitar 3,3 juta m3 yang sudah di survey pada area 230 km2 di
daerah Desa Sopura, Kecamatan Pomalaa dengan titik koordinat UTM (349813, 9537159). Adapun
kegiatan penambangan pasir kuarsa telah dilakukan oleh PT. Gasing Sulawesi dengan luas SIPD
186,25 Ha serta perkiraan produksi 150.000 ton / tahun. Pasir Kuarsa ini dikirim ke PT. INCO Tbk. di
Soroako Sulawesi Selatan sebagai bahan pendukung untuk memenuhi kebutuhan dalam proses
pengolahan biji nikel menjadi nikel matte.Pasir kuarsa dapat digunakan pada pembuatan glass,
materi isolasi serta semen dan juga dapat digunakan untuk menjernihkan air (Sumber: Situs
Pemerintah kabupaten Kolaka).
5. Asbes
Jumlah cadangan kurang lebih 3.000 ton yang terdapat di Pulau Padamarang dengan titik
koordinat UTM (324504,9543470). Kegunaan utama dari jenis krisotil adalah sebagai lapisan pada
rem mobil. Selain itu juga digunakan sebagai bahan pelindung terhadap api, listrik, bahan kimia dan
lain-lain. Adapun mutu dan jumlah cadangannya masih memerlukan penelitian yang detail.
6. Magnesite (MgCO3)
Diperkirakan 22 milyar ton kandungan magnesite yang sudah diidentifikasi di Pulau
Padamarang dengan titik koordinat UTM (324504,9543470) yang menunggu untuk diolah. Penelitian
telah dilakukan di 4 (empat) tempat yang berbeda. Kegunaan Magnesite adalah untuk keperluan
industri kosmetik dan keperluan kertas rokok.
Potensi magnesite sekitar 240.000 ton yang mengandung MgO 40 % yang sudah di survey
dan berada di Pulau Padamarang dan di 4 (Empat) tempat yang berbeda.

7. Batu Gamping ( Dolomit )

Terdapat pada daerah Towari,Kecamatan Towari dengan titik koordinat UTM (330700,
9492790). Cadangan diperkirkan kurang lebih 1.250.000 m yang mengandung CaO 47% - 53%
MgO 1,56 %, Al 7,99%, Al2O3 4,14% - 4,48%, SiO2 0,26% - 1,38% (Sumber: Situs Pemerintah
kabupaten Kolaka).
8. Krisopras

Terdapat di pulau Padamarang dan Kecamatan Baula pada titik koordinat UTM (356224,
9538515). Krisopras merupakan mineral golongan silica yang memiliki sifat seperti Kuarsa dengan
kekerasan 7 (skala mosh) dengan warna yang berbeda beda, sehingga dapat berpotensi menjadi
batu cincin atau perhiasan. Adapun untuk mutu dan jumlah cadangannya masih memerlukan
penelitian yang lebih detail.
9. Sirtu
Penambangan dan pengolahan sirtu ( pasir batu ) di Sungai Oko-oko Desa Sopura
Kelurahan Pomalaa oleh CV. Sumber Setia Budi dengan luas 5 Ha dengan jumlah cadangan jutaan

meter kubik, pembangunan stone crusher dengan kapasitas produksi 250 ton / jam yang diharapkan
dapat mensuplai kebutuhan bahan bangunan baik local maupun di luar Kabupaten Kolaka
khususnya Kalimantan Timur mengingat sarana prasarana dekat pelabuhan PT.Antam Tbk. UBPN
Pomalaa.
10. Serpentinit

Merupakan salah satu batuan metamorf yang memiliki kenampakan berwarna hijau keabuabuan dengan struktur massive yang tersusun dari mineral serpentin yang dominan dengan sedikit
silica. Batuan ini ditemukan pada Kecamatan Baula dengan titik koordinat UTM (356224,9538515).
Batuan ini memiliki potensi sebagai batu hias.
11. Panas Bumi (Geothermal)

Energi geothermal merupakan sumber energi terbarukan berupa energi thermal (panas)
yang dihasilkan dan disimpan di dalam inti bumi. Energi geothermal tidak hanya digunakan untuk
pembangkit listrik tetapi juga untuk tujuan pemanasan. Di banyak daerah di seluruh dunia,
pemanasan geothermal adalah cara yang lebih ekonomis untuk memanfaatkan energi panas bumi

dibandingkan dengan pembangkit listrik geotermal. Sumber daya energy panas bumi ini ditemukan
pada daerah Mangolo, Kecamatan Latambaga dengan koordinat UTM (342000,9561000)
12. Pirit

Mineral pirit ditemukan pada daerah sungai sabilambo dengan koordinat UTM (348520,
9550076), mineral ini terdapat pada permukaan batuan slaty dengan ciri batuan berwarna keabuan,
memiliki tekstur sisa, struktur foliasi, dengan kandungan mineral lempung dan pirit (FeS2). Mineral
pirit pada daerah ini diperkirakan merupakan hasil transportasi dari hulu sungai yang terendapkan
membentuk struktur segregasi pada batuan lempung yang termetamorfkan. Hasil pengamatan pada
daerah ini kemungkinan mengindikasikan kandungan pirit yang lebih besar pada hulu sungai.
Berikut peta penyebaran bahan galian yang telah berhasil di observasi dan gabungan data
citra satellite serta data Kabupaten Kolaka.

Gambar 1. Peta Penyebaran Potensi Sumber Daya Geologi Kabupaten Kolaka dengan Citra SRTM

Gambar 2. Peta Topografi Penyebaran Potensi Sumber Daya Geologi Kabupaten Kolaka dengan
Citra SRTM

Gambar 3. Penampang Geomorfologi Daerah Penelitian

KESIMPULAN
1. Daerah kolaka memilki potensi sumber daya alam geologi yang bervariasi, dari hasil
observasi yang dilakukan diperolah hasil diantaranya : Marmer, Panas Bumi (Geothermal),
Pirit, Asbes, Magnesit, Krisopras, Serpentinit, Bijih Besi, Pasir Kuarsa, Garnierit (Nikel),
Sirtu, Batugamping Terumbu untuk kapur dan semen.
2. Menggunakan citra satelit penyebaran bahan galian pada kabupaten kolaka meliputi ;
Marmer yang terdapat pada kecamatan Iwoimenda, Panas Bumi (Geothermal) pada
kecamatan Latambaga, Pirit pada kecamatan Kolaka, Asbes dan Magnesit pada Pulau
Padamarang krisopras, Bijih Besi dan Serpentinit pada kecamatan Baula, Pasir Kuarsa dan
Sirtu pada kecamatan Pomalaa, Batugamping pada kecamatan Toari, Sedangkn untuk
Garnierit (Nikel) sendiri terdapat pada kecamatan Pomalaa dan kecamatan Tanggetada.
DAFTAR PUSTAKA
Surono dan Udi Hartono, 2013.Lengan Tenggara Sulawesi.Perpustakan Daerah Sulawesi
Tenggara.
Lutfia, P.I.A, Mustain Mahmud, Mukhtashor, Syaiful Bachry.(2012).EKSPLORASI
PARAMETER FISIK CEKUNGAN MIGAS DI PERAIRAN BLOK AMBALAT DENGAN
METODE GRAVITASI.Jurnal Teknik Pomist.1(2012):1-6.
Risejet
Rachmat
(2012)
Potensi
Tambang
Sulawesi
Tenggara.
[Online].Tersedia:http://www.Potensi Tambang Sulawesi Tenggara dalam Kepungan
Investor MINING ENGINEERING BLOG.html [16 Januari 2016 pukul 18.37 Wita].
Situs

Resmi Pemerintah Kabupaten Kolaka.2015.Profil Singkat Kabupaten


Kolaka.[Online].Tersedia : http://www.Profil Singkat Kabupaten Kolaka.html [16
Januari 2016 pukul 20.10 wita].

CGIAR-CSI.2004.SRTM 90m Database.[Online]. Tersedia: http://www.srtm.csi.cgiar.org [16


Januari 2016 pukul 20.42 wita].