Anda di halaman 1dari 57

1

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Stres adalah suatu keadaan yang bersifat internal yang bisa disebabkan oleh

tuntutan fisik, lingkungan dan situasi sosial yang berupa tensi merusak dan tidak
terkontrol. Stres juga didefinisikan sebagai tanggapan fisik dan psikologis sampai
pada batas atau melebihi batas kemampuan subyek (Cooper, 1994). Perawat
sebagai tenaga kerja dalam suatu puskesmas atau karyawan yang lainnya
termasuk perawat yang sering memikul beban berat terhadap semua kegiatan yang
ada di puskesmas dari mulai ringan sampai berat. Stres sangat bersifat individual
dan pada dasarnya bersifat merusak bila tidak ada keseimbangan antara daya
tahan mental individu dengan beban yang dirasakannya. Namun berhadapan
dengan suatu stressor (sumber stress) tidak selalu mengakibatkan gangguan secara
psikologis maupun fisiologis. Terganggu atau tidaknya individu tergantung pada
persepsinya terhadap peristiwa yang dialaminya (Hager, 1999). Dengan kata lain
bahwa reaksi terhadap stres dipengaruhi oleh bagaimana pikiran dan tubuh
individu mempersepsi suatu peristiwa meskipun demikian sebagian besar
menderita stres yang berlebihan dan mempunyai kemampuan yang terbatas untuk
mengatasinya (Diana, 1991).
Menurut penelitian yang dilakukan International Council of Nurses (ICN)
menunjukkan peningkatan beban kerja perawat dari 4 pasien menjadi 6 pasien
mengakibatkan 14% peningkatan keadaan kritis dirawat dalam 14 hari pertama
sejak periksa di Puskesmas. Sementara menurut hasil survei dari PPNI tahun
2006, sekitar 50,9% perawat yang bekerja di empat provinsi di Indonesia

mengalami stres kerja, sering pusing, lelah, tidak bisa beristirahat karena beban
kerja terlalu tinggi dan menyita waktu, gaji rendah tanpa insertif memadai
(http://www.streskerja.com). Jumlah perawat di Puskesmas Kasiman sebanyak 5
perawat dengan jumlah pasien yang banyak sekitar 5 pasien keatas dengan kondisi
yang cukup kritis dan membutuhkan perawatan yang optimal. Dari survei awal
penelitian dan dari studi pendahuluan didapatkan data dari ke-5 perawat
mengalami stres sebanyak 3 orang.
Pada umumnya stres kerja lebih banyak merugikan perawat atau karyawan
yang lainnya, konsekuensi tersebut dapat berupa menurunnya gairah kerja,
kecemasan yang tinggi, frustasi karena peningkatan beban kerja yang selalu
menumpuk (Rice, 1999). Konsekuensi pada perawat ini tidak hanya berhubungan
dengan aktivitas kerja saja, tetapi dapat meluas ke aktivitas lain di luar pekerjaan
seperti tidak bisa tidur dengan tenang, selera makan menurun, kurang mampu
berkonsentrasi, semua ini terjadi karena akibat kondisi stres karena banyaknya
pekerjaan yang dilakukan oleh perawat (Rice, 1999).
Implikasi stres kerja yang sangat komplek dan bervariasi tersebut sebagai
perawat profesional yang bekerja di Puskesmas dituntut pemahamannya tentang
penanggulangan stres di tempat kerja, penanggulangan stres dapat melalui teknik
pengelolaan stres dan teknik mengurangi stres dapat dilakukan melalui aktivitas
fisik, rekreasi mengisi waktu luang, latihan relaksasi, meditasi, menggunakan
waktu yang efisien, meningkatkan rasa humor sesama perawat, dzikir dan
dukungan sosial dari keluarga dan teman. Program mengurangi stres umumnya
mendidik karyawan untuk melaksanakan beberapa cara adaptasi, metode ini
meliputi strategi untuk mengatasi stres, pengelolaan waktu, menentukan prioritas
kemampuan memperbaiki perencanaan dan ketrampilan kognitif yang membantu

individu dalam menangani stres. Bila diperlukan dapat dilakukan intervensi


psikoterapi dan atau terapi dengan psikofarmaka. Selain itu untuk mengatasi stres
diperlukan pemahaman terhadap stres itu sendiri, seperti mengenali stressor stres,
dengan tahu stressor stres mungkin stressor tersebut dapat dihindari atau diatasi
sehingga stres tidak terjadi.
Atas dasar uraian tersebut peneliti tertarik mengambil judul Hubungan
Beban Kerja Dengan Stres kerja Perawat di Puskesmas Kasiman Kabupaten
Bojonegoro Tahun 2009.
1.2

Rumusan Masalah
Dengan berbagai uraian, maka masalah di Puskesmas sebagai berikut :

1.2.1

Bagaimana beban kerja perawat Puskesmas Kasiman Kabupaten


Bojonegoro ?

1.2.2

Bagaimana

stres

kerja

perawat

Puskesmas

Kasiman

Kabupaten

Bojonegoro ?
1.2.3

Apakah ada hubungan antara beban kerja dengan stress kerja perawat di
Puskesmas Kasiman Kabupaten Bojonegoro ?

1.3
1.3.1

Tujuan Penelitian
Tujuan umum
Untuk mengetahui apakah ada hubungan antara beban kerja dengan stres

kerja perawat di Puskesmas Kasiman Kabupaten Bojonegoro?

1.3.2

Tujuan khusus

1.3.2.1 Mengidentifikasi beban kerja perawat di Puskesmas Kasiman Kabupaten


Bojonegoro.
1.3.2.2 Mengidentifikasi stres kerja perawat di Puskesmas Kasiman Kabupaten
Bojonegoro.
1.3.2.3 Menganalisis hubungan antara beban kerja dengan stres kerja perawat di
Puskesmas Kasiman Kabupaten Bojonegoro.
1.4
1.4.1

Manfaat Penelitian
Bagi instansi
Untuk mengetahui sejauh mana pihak puskesmas dalam meningkatkan mutu

kualitas kerja perawat Puskesmas Kasiman Kabupaten Bojonegoro.


1.4.2

Bagi peneliti
Hasil penelitian ini dapat menambah wawasan bagi peneliti untuk menyusun

yang lebih baik, dapat memberikan pengetahuan dan informasi bagi peneliti
berikutnya.
1.4.3

Bagi pelayanan kesehatan


Dari hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan masukan untuk

penelitian selanjutnya dalam upaya meningkatkan ilmu pengetahuan khususnya


dalam kualitas kerja perawat di Puskesmas Kasiman Kabupaten Bojonegoro.

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

Pada bab ini peneliti akan menguraikan hal-hal yang bersangkutan dengan
penelitian, antara lain : konsep beban kerja, konsep stres, konsep perawat, konsep
puskesmas, kerangka konsep dan hipotesa.

2.1

Konsep Beban Kerja

2.1.1

Pengertian
Beban kerja adalah volume dari hasil kerja atau catatan-catatan tentang hasil

pekerjaan yang dapat menunjukkan volume yang dihasilkan oleh sejumlah


pegawai dalam suatu bagian tertentu (Moekijat, 1998 : 125).
Pengelolaan tenaga kerja yang tidak direncanakan dengan baik dapat
menyebabkan keluhan yang subyektif, beban kerja semakin berat, tidak efektif
dan tidak efisien yang memungkinkan ketidak puasan bekerja yang pada akhirnya
mengakibatkan turunnya kinerja dan produktivitas serta mutu pelayanan yang
merosot (Bina Diknakes, 2001 : 27).
2.1.2

Penilaian beban kerja


Kelebihan beban kerja (beban kerja berat) yang dirasakan oleh perawat

meliputi (French dan Caplan, 1973) dikutip Nursalam (2003 : 145) :


1. Harus melaksanakan observasi pasien secara ketat selama jam kerja.
2. Terlalu banyaknya pekerjaan yang harus dilakukan demi kesehatan dan
keselamatan pasien.

3. Beragamnya jenis pekerjaan yang harus dilakukan demi kesehatan dan


keselamatan pasien.
4. Kontak langsung perawat klien secara terus menerus selama 24 jam.
5. Kurangnya tenaga perawat dibanding jumlah pasien.
6. Pengetahuan dan ketrampilan yang dimiliki tidak mampu mengimbangi
sulitnya pekerjaan.
7. Harapan pimpinan rumah sakit atau puskesmas terhadap pelayanan yang
berkualitas.
8. Tuntutan keluarga untuk keselamatan dan kesehatan pasien.
9. Setiap saat dihadapkan pada pengambilan keputusan yang tepat.
10. Tanggung jawab yang tinggi dalam melaksanakan asuhan keperawatan klien
di ruangan.
11. Menghadapi pasien dengan karakteristik tidak berdaya, koma dan kondisi
terminal.
12. Setiap saat melaksanakan tugas delegasi dari dokter (memberikan obat-obatan
secara intensif).
13. Tindakan untuk selalu menyelamatkan pasien.
Kriteria penilaian beban kerja :
4 = tidak menjadi beban kerja
3 = beban kerja ringan
2 = beban kerja sedang
1 = beban kerja berat
Prestasi suatu organisasi atau perusahaan yang buruk dapat dengan mudah
terjadinya penghentian tenaga kerja yang besar-besaran ataupun menyebabkan

diperlukannya banyak sekali waktu untuk menyelesaikan suatu pekerjaan (Tulus,


1996 : 48).
Salah satu cara untuk mengurangi beban kerja perawat yang terlalu tinggi
adalah dengan menyediakan tenaga kerja yang cukup baik kuantitas maupun
kualitasnya sesuai dengan tuntutan kerja. Semakin banyak pasien yang ditangani
seorang perawat selama periode waktu tertentu, maka semakin berat atau besar
beban kerja perawat tersebut (Gilles, 1996 : 278). Pelayanan keperawatan yang
bermutu dapat dicapai salah satunya tergantung pada seimbangnya antara jumlah
tenaga perawat dengan beban kerjanya di suatu rumah sakit.
2.1.3

Faktor-faktor yang mempengaruhi beban kerja


Menurut Swanburg C. R. (2000), dikatakan bahwa secara nasional

kekurangan tenaga perawat sekitar 100.000 perawat rumah sakit. Dalam hal yang
bersamaan terjadi peningkatan usia harapan hidup lebih dari 65 tahun, yang
merupakan konsumen utama pelayanan keperawatan. Tenaga keperawatan
menurun pada saat kebutuhan konsumen atau klien meningkat, sehingga beban
kerja perawat semakin meningkat. Faktor lain yang mempengaruhi beban kerja
disamping faktor jumlah tenaga dan jumlah konsumen atau klien, adalah faktor
ketrampilan manajemen perawat atau pengalaman kerja perawat (Samba S,
2000 : 66-68).
Menurut Sedarmayanti (2001 : 71-72), faktor-faktor yang mempengaruhi
kinerja adalah :
1. Sikap kerja, seperti kesediaan untuk bekerja secara bergiliran (shift work),
bekerja dalam suatu tim.

2. Tingkat ketrampilan, yang ditentukan oleh pendidikan, latihan dalam


manajemen dan supervisi serta ketrampilan dalam teknik profesi.
3. Hubungan antara tenaga kerja dan pimpinan unit organisasi.
4. Manajemen kinerja atau produktivitas yaitu manajemen yang efisien
mengenai sumber dan sistem kerja untuk mencapai peningkatan prestasi kerja.
5. Efisiensi tenaga kerja, seperti perencanaan tenaga kerja.
6. Kreativitas dalam bekerja dan berada pada jalur yang benar dalam bekerja.
Disamping hal tersebut diatas terdapat berbagai faktor yang dapat
mempengaruhi produktivitas kerja antara lain (Sedarmayanti, 2001 : 72-78) :
1. Sikap mental, berupa motivasi kerja, disiplin kerja dan etika kerja.
2. Pendidikan
Pada umumnya orang yang mempunyai pendidikan lebih tinggi akan
mempunyai wawasan yang lebih luas.
3. Ketrampilan
Pada aspek tertentu apabila tenaga kerja semakin terampil, maka akan lebih
mampu bekerja serta menggunakan fasilitas kerja dengan baik. Tenaga kerja
akan menjadi lebih terampil apabila mempunyai kecakapan atau kemampuan
atau ability dan pengalaman kerja yang cukup.
4. Manajemen
Sistem yang diterapkan oleh pimpinan kepada bawahannya, apabila tepat
akan menimbulkan semangat yang lebih tinggi sehingga kinerja bawahannya
semakin meningkat.

5. Hubungan Inter Personal (HIP)


Dengan penerapan hubungan inter personal yang baik, maka akan :
1) Menciptakan ketenangan kerja, memberikan motivasi kerja, sehingga
prestasi kerja akan lebih baik.
2) Menciptakan hubungan kerja yang serasi dan dinamis, sehingga
menumbuhkan partisipasi aktif dalam meningkatkan kinerja
6. Tingkat penghasilan
Apabila tingkat penghasilan memadai, maka dapat menimbulkan konsentrasi
kerja dan kemampuan yang dimiliki dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan
kualitas kerja.
7. Kebutuhan gizi dan kesehatan
Apabila tenaga kerja dapat dipenuhi kebutuhan gizi dan berbadan sehat, maka
akan lebih kuat bekerja dan semangat yang tinggi dalam meningkatkan
kualitas kerja.
8. Jaminan sosial
Jaminan sosial yang diberikan oleh pemerintah atau organisasi kepada tenaga
kerja dimaksudkan untuk meningkatkan pengabdian dan semangat kerja.
Apabila jaminan sosial tenaga kerja mencukupi, maka akan dapat
menimbulkan kesenangan bekerja, sehingga mendorong pemanfaatan
kemampuan yang dimiliki untuk meningkatkan kinerja.
9. Lingkungan dan iklim kerja
Lingkungan dan iklim kerja yang baik akan mendorong tenaga kerja senang
bekerja dan meningkatkan rasa tanggung jawab untuk melakukan pekerjaan
dengan lebih baik.

10

10. Sarana untuk bekerja atau sarana produksi


Apabila sarana bekerja atau peralatan dan bahan yang digunakan kurang baik
bisa mengakibatkan pemborosan bahan, sehingga akan bisa menurunkan
kualitas.
11. Tehnologi
Apabila tehnologi yang digunakan tepat dan lebih maju tingkatannya, maka
akan memungkinkan tepat waktu dalam penyelesaian proses kegiatan, jumlah
kegiatan yang dihasilkan lebih banyak dan berkualitas, memperkecil
terjadinya pemborosan bahan.
12. Kesempatan berprestasi
Pegawai atau tenaga kerja yang bekerja tentu mengharapkan peningkatan
karier atau pengembangan potensi pribadi yang nantinya akan bermanfaat
baik bagi dirinya maupun organisasi atau institusi tempat bekerja. Apabila
terbuka untuk kesempatan berprestasi, maka akan menimbulkan dorongan
psikologis untuk meningkatkan dedikasi serta pemanfaatan potensi yang
dimiliki untuk meningkatkan kinerjanya.
2.2
2.2.1

Konsep Stres
Pengertian stres
Stres menurut Vincent Cornelli seorang psikolog ternama merupakan suatu

gangguan pada tubuh dan pikiran disebabkan oleh perubahan dan tuntutan
kehidupan serta dipengaruhi oleh lingkungan maupun penampilan individu dalam
lingkungan tersebut (Musbikin Imam, 2005 : 10).
2.2.1

Penyebab stres

10

11

2.2.1.1 Kerja
Cenderung tidak punya waktu, terlalu banyak ataupun sedikit yang harus
dilakukan terlalu banyak ataupun sedikit yang harus dilakukan, terlalu banyak
tugas dan terlalu sedikit pengendalian, tidak mendapatkan ucapan terima kasih
atau dihargai, tidak menyukai atasan, bawahan ataupun rekan kerja, tidak punya
cukup ketrampilan untuk menyelesaikan pekerjaan, kurang tantangan atau
kebanyakan, tidak ada tujuan dari apa yang dilakukan.
2.2.1.2 Keluarga
Merasa tidak punya keluarga dekat, merasa keluarga menyita banyak waktu,
terlalu banyak tanggungan keluarga, jarang memiliki suasana kebersamaan
keluarga, anggota keluarga sakit, lokasi tinggal tidak ideal, kekerasan mewarnai
keluarga, keuangan keluarga memprihatinkan, kekhawatiran terhadap keluarga.
2.2.1.3 Masyarakat/teman/komunitas
Tidak cukup banyak teman kurang bergaul dan sosialisasi tidak memiliki
teman dekat yang dapat dipercaya dan tempat curhat.
2.2.1.4 Karakter personal/kepribadian
Tipe selalu gelisah, tertekan, khawatir dan merasa tidak aman atau terancam,
tidak melatih dan mengelola diri. Secara teratur, merasa tidak memiliki fisik dan
kondisi kejiwaan yang baik, sulit tertawa dan kurang rasa humor, tidak menyukai
diri sendiri, kurang keseimbangan diri, cenderung agak sinis, pesimis dan
menginginkan yang terburuk, sulit termotivasi dan sebagainya (Musbikin Imam,
2005 : 12).
2.2.2

Gejala stres

11

12

Dalam mengelola stres kita perlu mengenali gejala-gejalanya sedini


mungkin. Lakukanlah pemeriksaan diri dengan memakai peringat tidak pernah
sama sekali, kadang-kadang, cukup sering, sangat sering, terus menerus secara
konstan. Hal-hal yang perlu di periksa menurut para psikolog biasanya mencakup
aspek :
1. Perilaku atau tindakan
Menurunnya kegairahan (bete), pemakaian obat penenang atau menuman
penambah

vitalitas

yang

berlebihan,

meningkatnya

konsumsi

kopi,

penggunaan kekerasan atau agresif pada keluarga atau lainnya, gangguan pada
kebiasaan makan, gangguan tidur, problem seksual, cenderung menyendiri,
membolos, tidak waspada.
2. Proses sikap atau pikiran
Pemikiran irrasional dan kesimpulan bodoh, lamban dalam pengambilan
keputusan ataupun kesimpulan, kecenderungan lupa dan penurunan daya
ingat,

kesulitan

berkonsentrasi

kehilangan

prespektif,

apatis,

cuek,

menyalahkan diri, pikiran selalu was-was dan perasaan kacau, bingung dan
putus asa.
3. Emosi atau perasaan
Cepat marah dan murung, cemas atau takut atau panik emosional dan
sentimentil berlebihan, tertawa gelisah, merasa tak berdaya, selalu mengkritik
diri sendiri dan orang lain secara berlebihan pasif, depresi atau sedih
berkepanjangan atau sangat mendalam dan merasa diabaikan.
4. Fisik atau fisiologis

12

13

Sakit kepala dan sakit lainnya pada kepala, leher, dada, pinggung dan lainlain, jantung berdebar, diare atau konstipasi atau gangguan buang air besar,
gatal-gatal, nyeri pada rahang dan gigi gemeretak, kerongkongan kering,
pusing kepala, sering buang air kecil dan perubahan pola makan badan
berkeringat tidak wajar.
(Musbikin Imam, 2005 : 11).
2.2.3

Faktor-faktor yang mempengaruhi dampak stressor

2.2.3.1 Sifat Stressor


Stressor yang sama dapat memberi arti yang berbeda.
2.2.3.2 Jumlah stressor pada saat yang bersamaan
Jika pada waktu yang sama tertumpuk sejumlah stressor yang harus
dihadapi, sehingga jika terjadi stressor yang kecil dapat mengakibatkan reaksi
yang berlebihan.
2.2.3.3 Lama pemajanan terhadap stressor
Memajannya terpapar stressor menurunkan kemampuan klien mengatasi
masalah karena klien lelah dan kehabisan tenaga.
2.2.3.4 Pengalaman masa lalu.
Pengalaman klien yang lalu mempengaruhi individu menghadapi stressor
yang sama.
2.2.3.5 Tingkat perkembangan
Pada tiap tingkat perkembangan terdapat sifat stressor yang berbeda
sehingga terjadi stres berbeda pula (Keliat Budi Anna, 1999 : 8-9).
2.2.4

Reaksi tubuh terhadap stres

2.2.4.1 Reaksi Fisiologi (Keliat Budi Anna, 1999 : 15).


Tanda dan gejala Fisiologis merupakan manifestasi tubuh terhadap stres :

13

14

1. Pupil melebar untuk meningkatkan persepsi visual pada waktu terjadi


ancaman tubuh.
2. Keringat meningkat untuk mengontrol peningkatan suhu tubuh, berhubungan
dengan peningkatan metabolisme.
3. Denyut nadi meningkat untuk membawa nutrien dan memproduksi hasil
metabolisme secara efektif.
4. Kulit dingin berhubungan dengan konstriksi kapiler darah sebagai efek dari
norepinefrin.
5. Tekanan darah meningkat berhubungan dengan :
1) Konstriksi pembuluh darah reservoar seperti kulit, ginjal dan organ lain.
2) Sekresi urine meningkat sebagai efek dari norepinefrin.
3) Retensi air dan garam meningkat akibat produksi mineralokortikoid
sebagai akibat meningkatnya volume darah.
4) Curah jantung meningkat.
6. Frekuensi dan kedalaman pernafasan meningkat.sehuibungan dengan
pengembangan

atau

dilatasi

bronkhiale

yang

dapat

menimbulkan

hiperventilasi.
7. Pengeluaran urine menurun
8. Mulut kering.
9. Peristaltik menurun yang dapat mengakibatkan konstipasi dan flatus.
10. Kewaspadaan mental meningkat.
11. Keteganggan otot meningkat sebagai persiapan pembinaan motorik yang
segera atau untuk pertahanan.
12. Gula darah meningkat sehubungan dengan prooduksi glukokortikoid dan
glukononeogenesis.

14

15

13. Latergi, pasif


14. Mungkin penurunan fungsi fisiologis dan tonus otot.
2.2.4.2 Reaksi Psikososial
Perawat dapat mengkaji berbagai reaksi klien yang terkait dengan aspek
psikososial.
1. Reaksi yang berorientasi pada ego yang sering disebut sebagai mekanisme
pertahanan mental.
1) Denial (menyangkal), yaitu tidak berani menerima kenyataan yang pahit.
2) Projeksi, yaitu menyalahkan orang lain.
3) Regresi, yaitu kembali pada tumbuh kembang yang dahulu yang lebih
menyenangkan.
4) Displacement (mengisar), yaitu perasaan emosi yang ditransferkan pada
seseorang atau sesuatu.
5) Isolasi, yaitu menghindar dari orang lain.
6) Supresi, yaitu proses yang disadari untuk melupakan impuls atau pikiran
yang menyakitkan.
2. Reaksi yang berkaitan dengan respons verbal :
1) Menangis, menurunkan perasaan tegang.
2) Terhadap situasi yang menyakitkan, menyedihkan atau menyenangkan.
3) Ketawa merupakan respon yang dapat menurunkan ketegangan.
4) Teriak merupakan respon pada ketakutan frustasi atau marah tetapi respon
ini tidak dapat diterima dan berbahaya bila tidak dapat dikontrol.
5) Menggenggam, meremas merupakan respons pada keadaan tegang,
menyakitkan atau sedih.
6) Mencerca, respons yang diarahkan pada sumber stres dapat menambah
stres jika sumber stres melakukan konfrontasi destruktif.

15

16

3. Reaksi yang berorientasi pada penyelesaian masalah.


Ini merupakan masalah koping yang perlu dikembangkan, koping ini
melibatkan proses kognitif, afektif dan psikomotor.
1) Berbicara dengan orang lain.
2) Mencari tahu lebih banyak tentang situasi yang dihadapi melalui buku,
mas media atau orang yang ahli.
3) Berhubungan dengan kekuatan supranatural melakukan kegiataan ibadah
yang teratur.
4) Melakukan latihan penanganan stres, misalnya : latihan pernafasan,
meditasi.
5) Membuat berbagai alternatif tindakan dalam menangani stres.
6) Belajar dari pengalaman yang lalu.
Selain koping klien secara individu maka koping keluarga akan
membantu klien karena keluarga merupakan sistem pendukung yang paling
dekat dengan klien.
1) Mencari dukungan sosial.
2) Reframing :
Mengkaji ulang kejadian stres agar lebih dapat menanganinya dan
menerimanya.
3) Mencari dukungan spiritual.
4) Menggerakkan keluarga untuk mendapat dan menerima bantuan.
5) Penilaian secara pasif.
Kemampuan keluarga secara pasif menerima stres misalnya menonton
TV, diam saja.
2.2.5

Cara kendalikan stres

16

17

1. Ingatlah bahwa sedikit stres justru baik bagi anda secara mental ketika anda
stres menghadapi suatu masalah maka gunakan stres tersebut sebagai
kesempatan untuk merangsang perkembangan kreativitas anda agar mencapai
solusi yang terbaik.
2. Umpamakan stres sebagai lampu
Seperti halnya lampu andapun mampu untuk menyalakan serta mamatikan,
stres sesuai dengan kebutuhan juga seperti halnya lampu yang dibiarkan
terlalu lama berpijar dan akhirnya rusak, maka stres yang dibiarkan terus
menerus menyalapun akan merusak kesehatan anda.
1. Terima kenyataan bahwa stres adalah juga bagian dari kehidupan.
3. Persiapkan diri untuk menghadapi berbagai macam bentuk stres tiap hari.
4. Selalu hidupkan penghargaan dalam hati
Harapan adalah obat yang sangat manjur dalam menghadapi stres.
5. Lakukan aktivitas baru
Sesuatu yang baru sifatnya selalu lebih menyenangkan dengan melakukan hal
yang menyenangkan, pikiran dan hatipun menjadi cerah, ini semua mampu
untuk mengusir stres.
(Musbikin Imam, 2005 : 64-67).

17

18

2.2.6

Alat Ukur Stres


Menurut Nursalam (2003 : 148) penilaian stres dikategorikan sebagai

berikut :
Kode 4 = tidak pernah
Kode 3 = kadang-kadang
Kode 2 = sering
Kode 1 = selalu

2.3
2.3.1

Konsep perawat
Pengertian
Perawat adalah orang yang mengasuh, merawat dan melindungi, yang

merawat orang sakit, luka dan usia lanjut (Robert Prihardjo, 1995 : 70).
Menurut Organisasi keperawatan sedunia International Counal Of Nurses
(ICCN) tahun 1972 perawat adalah melakukan pengkajian pada individu sehat
maupun sakit dimana segala aktifitas yang dilakukan berguna untuk kesehatan
atau pemulihan kesehatan berdasarkan pengetahuan yang dimiliki (La Ode Jumadi
Goffar, 1999 : 15).
2.3.2

Peran Perawat
Peran perawat adalah tingkah laku yang diharapkan oleh seseorang terhadap

orang lain dalam hal ini perawat memberikan asuhan keperawatan, melakukan
pembelaan pada klien, sebagai pendidikan tenaga perawat dan masyarakat.
Koordinator dalam pelayanan pasien, kolaborator dalam membina kerjasama
dengan profesi lain dan sejawat, konsultan pada tenaga kerja dan pasien,
pembaharu sistem, metodologi dan sikap (Peran Perawat, CHS ; 1989).
Peran perawat menurut lokakarya Nasional 1983 adalah sebagai pelaksana
pelayanan

keperawatan,

pengelola

pelayanan

18

keperawatan

dan

institusi

19

pendidikan, sebagai pendidik dalam keperawatan, peneliti dan pengembang


keperawatan (Wahit Iqbal Mubarok, 2006 : 3).
Kazier Barbara (1995 : 21) mendefinisikan peran adalah seperangkat tingkah
laku yang diharapkan oleh orang lain terhadap seseorang sesuai kedudukannya
dalam suatu sistem (Wahit Iqbal Mebarok, 2006 : 3).
2.3.3

Fungsi Perawat
Fungsi perawat adalah suatu pekerjaan yang harus dilaksanakan sesuai

dengan perannya, fungsi dapat berubah dari suatu keadaan ke keadaan lain (Wahit
Iqbal Mubarak, 2006 : 11).
Fungsi perawat dalam melaksanakan tugasnya antara lain :
1. Fungsi Independent
Yaitu fungsi dimana perawat melaksanakan perannya secara mandiri, tidak
bergantung pada orang lain atau tim kesehatan lainnya.
2. Fungsi Dependent
Kegiatan ini dilakukan dan dilaksanakan oleh seseorang perawat atas intruksi
dari tim kesehatan lainnya (Dokter, Ahli Gizi, Radiologi dan lain-lain).
3. Fungsi Interdependent
Fungsi ini berupa kerja tim yang sifatnya saling ketergantungan baik dalam
keperawatan maupun kesehatan (Wahit Iqbal Mubarok, 2006 : 11 12).
2.3.4

Fungsi dan kompetensi

2.3.4.1 Fungsi I
Mengkaji kebutuhan pasien, keluarga, kelompok dan masyarakat akan
pelayanan keperawatan serta sumber-sumber yang tersedia dan potensi untuk
memenuhi kebutuhan tersebut.

19

20

Kompetensi :
1. Mengumpulkan data
2. Menganalisis dan menginterprestasikan data dalam rangka mengidentifikasi
kebutuhan keperawatan pasien termasuk sumber-sumber yang tersedia dan
potensi (diagnosa keperawatan).
2.3.4.2 Fungsi II
Merencanakan tindakan dan tujuan asuhan keperawatan sesuai dengan
keadaan pasien.
Kompetensi :
Mengembangkan rencana tindakan keperawatan untuk individu, keluarga,
kelompok dan masyarakat berdasarkan diagnosis keperawatan dan
kebutuhan.
2.3.4.3 Fungsi III
Melaksanakan rencana keperawatan yang mencakup upaya peningkatan
kesehatan, pencegahan penyakit, penyembuhan, pemulihan, pemeliharaan
kesehatan dan termasuk pelayanan pasien dalam keadaan terminal.
Kompetensi :
1. Menggunakan dan menerapkan konsep serta prinsip ilmu perilaku, ilmu sosial
budaya dan ilmu biomedik dasar dalam melaksanakan asuhan keperawatan
pada individu keluarga dan masyarakat.
2. Menerapkan

keterampilan

keperawatan

manusiawi pasien diantaranya :


1) Kebutuhan bio-psiko-sosio-spiritual

20

untuk

memenuhi

kebutuhan

21

2) Kebutuhan nutrisi.
3) Kebutuhan eliminasi.
4) Kebutuhan oksigenasi dan karbondioksida.
5) Kebutuhan aktivitas dan istirahat.
6) Kebutuhan keselamatan dan istirahat.
3. Merawat pasien dengan gangguan fungsi tubuh
1) Gangguan sistem pernafasan.
2) Gangguan sistem kardiovaskuler.
3) Gangguan sistem persyarafan.
4) Gangguan sistem pencernaan.
5) Gangguan bicara.
6) Gangguan sistem pendengaran.
7) Gangguan sistem reproduksi.
8) Gangguan sistem integumen.
9) Gangguan sistem perkemihan.
10) Gangguan sistem endokrin.
11) Gangguan sistem muskuloskeletal.
4. Merawat pasien dengan masalah mental yang berhubungan dengan
penyesuaian dan adaptasi psikososial.
5. Merawat pasien yang memerlukan pelayanan kebidanan dan penyakit
kandungan.
6. Memberikan pelayanan kesehatan kepada individu, keluarga, kelompok dan
masyarakat dengan menggunakan sumber yang ada secara optimal.

21

22

7. Berperan serta dalam merumuskan kebijakan, merencanakan program dan


melaksanakan pelayanan kesehatan.
8. Merawat pasien usia lanjut.
9. Merawat pasien dengan keadaan atau penyakit terminal.
10. Melaksanakan kegiatan keperawatan sesuai kewenangan dan tanggung
jawabnya serta etiak profesi.
2.3.4.4 Fungsi IV
Mengevaluasi hasil asuhan keperawatan.
Kompetensi :
1. Menentukan kriteria yang dapat diukur dalam menilai rencana keperawatan.
2. Menilai tingkat pencapaian tujuan berdasarkan kriteria.
3. Mengindentifikasi perubahan-perubahan yang perlu diadakan dalam rencana
keperawatan.
2.3.4.5 Fungsi V
Mendokumentasikan proses keperawatan.
Komptensi :
1. Mengevaluasi data tentang masalah pasien.
2. Mencatat data proses keperawatan secara sistematis.
3. Menggunakan catatan pasien dalam memantau kualitas asuhan keperawatan.
2.3.4.6 Fungsi VI
Mengidentifikasi
merencanakan

studi

hal-hal

yang

perlu

khusus

untuk

diteliti

meningkatkan

mengembangkan keterampilan dalam praktek keperawatan.

22

atau

dipelajari

pengetahuan

dan
serta

23

Kompetensi :
1. Mengidentifikasi masalah penelitian dalam bidang keperawatan.
2. Membuat usulan rencana penelitian keperawatan.
3. Menerapkan hasil penelitian dengan tepat dalam praktek keperawatan.
2.3.4.7 Fungsi VII
Berpartisipasi dalam melaksanakan penyuluhan kesehatan kepada pasien,
keluarga, kelompok dan masyarakat.
Kompetensi :
1. Mengidentifikasi kebutuhan pendidikan kesehatan bagi individu, keluarga,
kelompok dan masyarakat.
2. Membuat rancangan penyuluhan kesehatan dengan menggunakan pendekatan
yang sistematik.
3. Melaksanakan penyuluhan kesehatan dengan metode tepat guna.
4. Mengevaluasi hasil penyuluhan kesehatan berdasarkan hasil yang diharapkan.
2.3.4.8 Fungsi VIII
Bekerja sama dengan profesi lain yang terlibat dalam memberikan
pelayanan kesehatan kepada pasien, keluarga, kelompok dan masyarakat.
Kompetensi :
1. Berperan serta dalam pelayanan kesehatan individu, keluarga, kelompok dan
masyarakat sebagai bagian dari tim kesehatan.
2. Menciptakan komunikasi yang efektif baik dalam tim perawatan maupun
dengan anggota kesehatan lain.
3. Menyesuaikan diri dengan keadaan konflik peran dan kesulitan lingkungan
agar pelayanan kesehatan yang diberikan dpaat efektif.

23

24

2.3.4.9 Fungsi IX
Mengelola perawatan pasien dan berperan serta sebagai team dalam
melaksanakan kegiatan perawatan.
Kompetensi :
1. Menciptakan komunikasi yang efektif dengan rekan sekerja dan petugas
lainnya.
2. Mempelopori perubahan dilingkungan secara efektif (Sesuai lingkup
tanggung jawab) berhubungan dengan perannya sebagai pembaharu.
2.3.4.10 Fungsi X
Mengelola institusi pendidikan keperawatan.
Kompetensi :
1. Mengembangkan dan mengevaluasi kurikulum.
2. Menyusun rencana fasilitas pendidikan.
3. Menyusun kebijaksanakan institusi pendidikan.
4. Menyusun uraian kerja masyarakat.
5. Menetapkan fasilitas proses belajar mengajar.
6. Menyusun rencana dan jadwal rotasi.
7. Memprakarsai program pengembangan staf.
8. Kepemimpinan.
2.3.4.11 Fungsi XI
Berperan serta dalam merumuskan kebijaksanaan perencanaan pelaksanaan
perawatan kesehatan primer.
Kompetensi :
1. Mengkaji status individu, keluarga, kelompok dan masyarakat.

24

25

2. Mengidentifikasi kelompok resiko fungsi.


3. Menghubungkan keperawatan dengan kegiatan pelayanan kesehatan.
4. Menyusun rencana keperawatan secara menyeluruh.
5. Meningkatkan jangkauan pelayanan keperawatan.
6. Mengatur penggunaan sumber-sumber.
7. Melaksanakan asuhan keperawatan.
8. Membina kerjasama dengan individu, keluarga dan masyarakat serta
mengidentifikasi pelayanan kantor.
9. Bekerja sama dalam melatih dan mengelola kerjasama.
2.4

Konsep Puskemas
Menurut Muninjaya Gde AA (1999) :

2.4.1

Pengertian Puskesmas
Puskesmas adalah unit organisasi pelayanan kesehatan yang mempunyai

misi sebagai pusat pengembangan pelayanan kesehatan, yang melaksanakan


pembinaan dan pelayanan kesehatan secara menyeluruh dan terpadu untuk
masyarakat yang tinggal disuatu wilayah kerja tertentu.
2.4.2

Program pokok pelayanan di Puskesmas

2.4.2.1 Program kesehatan


1. Promosi kesehatan
a. Pengkajian PHBS yang dilakukan Puskesmas
1) Jumlah rumah tangga : jumlah rumah tangga yang telah dilakukan
pengkajian oleh petugas Puskesmas di wilayah kerjanya.
2) Jumlah institusi pendidikan : jumlah institusi pendidikan yang telah
dilakukan pengkajian oleh petugas Puskesmas di wilayah kerjanya.

25

26

3) Jumlah institusi kesehatan : jumlah institusi kesehatan yang telah


dilakukan pengkajian oleh petugas Puskesmas di wilayah kerjanya.
4) Jumlah tempat-tempat umum : jumlah tempat-tempat umum yang telah
dilakukan pengkajian oleh petugas Puskesmas di wilayah kerjanya.
5) Jumlah tempat kerja : jumlah tempat kerja yang telah dilakukan
pengkajian oleh petugas Puskesmas di wilayah kerjanya.
2. Intervensi atau penyuluhan yang dilakukan Puskesmas adalah penanganan
sebagai tindak lanjut dari pengkajian dalam bentuk informative ataupun
ataupun tehnis yang telah dilakukan oleh petugas Puskesmas di wilayah
kerjanya
1) Jumlah rumah tangga : jumlah rumah tangga yang telah di intervensi oleh
petugas Puskesmas di wilayah kerjanya.
2) Jumlah institusi pendidikan : jumlah institusi pendidikan yang telah di
intervensi baik dengan penyuluhan atau bentuk intervensi lain oleh
petugas Puskermas di wilayah kerjanya.
3) Jumlah institusi kesehatan : jumlah institusi kesehatan yang telah di
intervensi baik dengan penyuluhan atau bentuk intervensi lain oleh
petugas Puskesmas di wilayah kerjanya.
4) Jumlah tempat-tempat umum : jumlah tempat-tempat umum yang telah di
intervensi baik dengan penyuluhan atau bentuk intervensi lain oleh
petugas Puskesmas di wilayah kerjanya.

26

27

5) Jumlah tempat kerja : jumlah tempat kerja yang telah di intervensi baik
dengan penyuluhan atau bentuk intervensi lain oleh petugas Puskesmas di
wilayah kerjanya.
2.4.2.2 Kampanye pemberdayaan masyarakat :
Jumlah kegiatan promosi kesehatan kepada kelompok masyarakat yang
dilakukan sesuai standart yang sama oleh petugas kesehatan di wilayah kerjanya.
2.4.3

Upaya Penyehatan lingkungan

2.4.3.1 Pengawasan dan pengendalian kualitas air


Jumlah sampel air bersih yang diambil dari rumah tangga dan dilakukan
pemeriksaan bakteriologis di laboratorium.
1. Jumlah sampel air yang memenuhi syarat.
2. Sampel air bersih yang memenuhi syarat untuk diminum.
2.4.3.2 Pengawasan dan pengendalian penyehatan lingkungan pemukiman
1. Jumlah TPS atau TPA diperiksa 2 kali pertahun dengan tindak lanjut
penyemperotan berdasarkan pengukuran pengawasan sampah terhadap
kepadatan vektor dan kondisi kebersihan lingkungan.
2. Jumlah TTU diperiksa dan ditindak lanjut dengan clorinasi kali per tahun.
3. Jumlah TPM yang diperiksa 2 kali per tahun dan tindak lanjut.
2.4.3.3 Kursus penyemprotan lingkungan bagi penjamahan makanan
1. Jumlah penjamah makanan yang mengikuti kursus dalam setahun.
2. Jumlah pengusaha atau penanggung jawab TPM yang dibina dalam setahun.

27

28

2.4.4

Upaya perbaikan gizi

2.4.4.1 Pelayanan gizi pada masyarakat


1. Jumlah bayi 6-11 bulan yang mendapat vitamin A 100.000 IU 1 kali.
2. Jumlah anak balita 1-4 tahun yang mendapat vitamin A 200.000 IU 2 kali per
tahun.
3. Jumlah ibu hamil dengan LILA < 23,5 cm yang mendapat PMT pemulihan.
4. Jumlah balita gizi buruk yang mendapat PMT pemulihan.
2.4.4.2 Pemantauan status gizi
Upaya untuk mengawasi status gizi balita secara berkala dan terus menerus
guna evaluasi perkembangan status gizi balita, melalui penimbangan dengan bukti
pendukung F2 Gizi di wilayah kerjanya.
2.4.4.3 Peningkatan mutu pelayanan
1. Tingkat kepatuhan petugas terhadap prosedur pelayanan KEK anemis.
2. Tingkat kelengkapan alat dalam pelayanan KEK atau anemis.
2.4.5

Kesehatan ibu dan anak

2.4.5.1 Kesehatan Maternal


1.

Jumlah K1
Jumlah ibu hamil yang kontrak pertama kali saat kehamilannya dengan
petugas Puskesmas, di dalam ataupun di luar gedung untuk mendapat
pelayanan ANC dengan pemeriksaan 5 T di wilayah kerjanya.

2.

Jumlah K4 (1-1-2)
Jumlah kontrak ibu hamil dengan Puskesmas baik di dalam maupun di luar
gedung untuk pemeriksaan kehamilan sebanyak minimal 4 kali selama

28

29

tribulan I, minimal 1 kali tribulan II, dan minimal 2 kali selama tribulan III,
dengan pemeriksaan 5 T di wilayah kerjanya.
3.

Jumlah persalinan oleh tenaga kesehatan murni


Jumlah pertolongan persalinan yang dilakukan oleh tenaga kesehatan
Puskesmas secara murni di wilayah kerjanya.

4.

Jumlah ibu nifas yang memperoleh pelayanan standart


Jumlah ibu nifas yang memperoleh pelayanan kesehatan sesuai standart
(termasuk penanganan anemia, involusi uteri, konseling laktasi, pelayanan
KB, deteksi dini komplikasi termasuk infeksi, pemeriksaan laboratorium) dari
tenaga Puskesmas di wilayah kerjanya.

5.

Jumlah kematian maternal yang diaudit


Jumlah kasus kematian maternal.

6.

Angka kesinambungan pelayanan antenatal dan pertolongan persalinan


Angka kesenjangan pencapaian pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan
cakupan K4 yang terjadi di wilayah kerjanya.

2.4.5.2 Upaya kesehatan balita dan anak pra sekolah


1. Jumlah KN2
Jumlah bayi usia 0-28 hari yang telah mendapat pelayanan kesehatan sesuai
standar dari petugas Puskesmas sebanyak 3 kali kunjungan, dengan syarat usia
0-7 hari diperiksa minimal 2 kali dengan usia 2-28 hari diperiksa 1 kali, baik
di dalam maupun di luar gedung di wilayah kerjanya.

29

30

2. Jumlah kematian perinatal yang diaudit


Jumlah kasus kematian bayi umur 0-7 hari yang ditelusuri faktor penyebabnya
oleh tim yang berwewenang agar tidak terulang kembali, di wilayah kerjanya.
3. Jumlah balita yang dideteksi dan stimulasi tumbuh kembangnya
Jumlah bayi, balita dan APRAS yang mendapat pelayanan kesehatan dan
diperiksa perkembangan pertumbuhannya sesuai standar oleh petugas
Puskesmas di wilayah kerjanya.
2.4.5.3 Peningkatan Mutu Pelayanan
1. Tingkat keputusan providor terhdap prosedur pelayanan ANC
Tingkat kepatuhan petugas (diukur %) terhadap standar pelayanan ANC yang
penialaiannya dilakukan secara berkala dan obyektif oleh kepala Puskesmas
berdasarkan standar prosedur yang ada.
2. Tingkat kelengkapan alat kesehatan untuk ANC
Tingkat kelengkapan alat untuk ANC (diukur %) dibandingkan standar
kelengkapan alat untuk pemeriksaan ANC.
2.4.6

Program maternitas Puskesmas

2.4.6.1 Pelayanan pada akseptor


1. Jumlah akseptor baru semua metode
Jumlah peserta KB yang baru memakai salah satu cara sesuai program
Nasional KB, atau jumlah peserta KB lama yang memakai kembali salah satu
cara kontrasepsi sesuai program Nasional KB setelah melahirkan atau
keguguran di wilayah kerja Puskesmas.

30

31

1) Jumlah akseptor baru MKJP


Jumlah peserta KB baru yang memakai kontrasepsi IUD, Implan, MOW di
wilayah kerja Puskesmas.
2) Jumlah akseptor baru non MKJP
Jumlah peserta kontrasepsi baru yang memakai pil, kondom, suntik di
wilyah kerja Puskesmas.
2. Jumlah akseptor aktif semua metode yang memperoleh pelayanan medis
Jumlah peserta KB baru atau lama (orangnya) yang sampai saat ini masih
memakai salah satu kontrasepsi yang datang berkunjung atau dikunjungi
petugas Puskesmas untuk memperoleh penanganan pelayanan medis di
wilayah kerja Puskesmas.
1) Jumlah akseptor aktif MKJP diperiksa :
Jumlah peserta KB baru atau lama yang sampai saat ini masih memakai
kontrasepsi IUD, Implant, MOW yang datang berkunjung atau di kunjungi
petugas Puskesmas untuk memperoleh pengayoman medis di wilayah
kerja Puskesmas.
2) Jumlah akseptor aktif non-MKJP di periksa :
Jumlah peserta KB baru atau lama yang sampai saat ini masih memakai pil
kondom, suntik, yang datang berkunjung atau dikunjungi petugas
Puskesmas untuk memperoleh pengayoman medis di wilayah kerja
Puskesmas.

31

32

3. Jumlah kasus kegagalan semua metode yang didatangi


Jumlah peserta KB baru atau lama yang ditangani oleh petugas Puskermas di
wilayah kerja Puskesmas.
4. Jumlah kasus efek samping semua metode yang ditangani
Jumlah kasus komplikasi dari peserta KB baru atau lama semua metode yang
ditangani oleh petugas Puskermas di wilayah kerja Puskesmas.
5. Jumlah kasus komplikasi semua metode yang ditangani
Jumlah kasus komplikasi dari peserta KB baru atau lama semua metode yang
ditangani oleh petugas Puskermas di wilayah kerja Puskesmas.
2.4.6.2 Peningkatan mutu pelayanan
1. Tingkat kepatuha petugas terhadap prosedur pelayanan kontrasepsi
Tingkat kepatuhan petugas (diukur dalam %) terhadap prosedur pelayanan
kontrasepsi yang dilakukan secara berkala dan obyektif berdasarkan standar
prosedur yang ada di wilayah kerja Puskesmas.
2. Tingkat kelengkapan alat dalam pelayanan kontrasepsi
Tingkat kelengkapan alat untuk pelayanan kontrasepsi (diukur dalam %)
dibandingkan standar kelengkapan alat untuk pelayanan kontrasepsi.
2.4.7

Pemberantasan penyakit menular

2.4.7.1 Pelayanan imunisasi


1. DPT 1 : hasil cakupan imunisasi DPT 1 kali pada bayi usia 0-11 bulan yang
dilakukan oleh petugas Puskesmas.
2. HB 3 : hasil cakupan imunisasi hepatitis B yang ke 3 kali pada bayi usia 0-11
bulan yang dilakukan oleh petugas Puskesmas.

32

33

3. Campak : hasil cakupan imunisasi campak pada bayi usia 0-11 bulan yang
dilakukan oleh petugas Puskesmas.
4. Polio 4 : hasil cakupan imunisasi polio yang ke 4 kali pada bayi usia 0-11
bulan yang dilakukan oleh petugas Puskesmas.
5. DT pada murid SD atau MI : hasil cakupan imunisasi DT pada murid SD atau
MI kelas 1 yang dilakukan oleh petugas Puskesmas.
6. TT pada murid SD atau MI kelas II sampai dengan III : hasil cakupan
imunisasi TT pada murid SD atau MI kelas II sampai dengan III yang
dilakukan oleh petugas Puskesmas.
7. Angka ksesinambungan pelayanan imunisasi bayi : jumlah bayi yang
mendapat pelayanan imunisasi lengkap (P4) dibanding dengan cakupan DPT 1
yang dilakukan oleh petugas Puskesmas.
2.4.7.2 Pengamatan epidemiologi
1. Sensus harian penyakit potensial wabah.
2. Grafik minimum-maximum mingguan penyakit potensial wabah.
3. Monitoring mingguan penyakit potensial wabah.
4. Tindak lanjut penanggulangan KLB (kejadian luar biasa).
5. Pemantauan wilayah setempat.
2.4.7.3 Pemberantasan penyakit
1. Diare
1) Tingkat kepatuhan provider terhadap prosedur pelayanan diare.
2) Tingkat kelengkapan alan pelayanan diare.

33

34

2. Batuk dan kesulitan bernafas


1) Jumlah kasus pneumonia balita yang ditemukan.
2) Jumlah kasus pneumonia balita yang meninggal.
3) Tingkat kepatuhan provider terhadap prosedur pelayanan. ISPA.
4) Tingkat kelengkapan alat pelayanan ISPA.
3. Demam berdarah dengue (DBD)
1) Jumlah rumah yang dilakukan pemeriksaan jentik berkala.
2) Jumlah fogging yang dilakukan.
3) Tingkat kepatuhan provider terhadap prosedur penanganan DBD.
4) Tingkat kelengkapan alat pelayanan DBD.
4. TB Paru
1) Jumlah pengambilan dan fiksasi sputum tersangka penderita TB.
2) Jumlah penderita baru BTA (+) yang ditemukan.
3) Jumlah penderita baru BTA (+) yang diobati dengan DOTS.
4) Jumlah penderita baru BTA (+) yang konversi.
5) Tingkat kelangsungan pengobatan TB paru.
6) Tingkat kepatuhan provider terhadap prosedur pelayanan TB paru.
2.4.8

Pengobatan

2.4.8.1 Kunjungan rawat jalan


1. Jumlah kunjungan baru.
2. Jumlah kunjungan kasus lama
3. Visit rate (jumlah kunjungan atau jumlah penduduk).

34

35

2.4.8.2 Pemeriksaan laboratorium sederhana


1. Pemeriksaan darah.
2. Pemeriksaan urine.
3. Pemeriksaan faeses termasuk telur cacing.
4. Tes kehamilan.
5. Jumlah pemeriksaan BTA.
6. Jumlah pengambilan sediaan darah malaria.
7. Tingkat kebenaran hasil pemeriksaan BTA.
8. Tingkat kebenaran hasil pemeriksaan sediaan darah malaria.
2.4.8.3 Penanganan kasus gawat darurat
Gawat darurat adalah keadaan yang mengancam jiwa seseorang yang
memerlukan penanganan jiwa seseorang yang memerlukan penanganan segera.
Penanganan kasus gawat darurat yaitu terselenggaranya pelayanan secara
tepat, cepat, aman dan profesional kepada pasien dengan problem medis yang
mengancam jiwa yang memerlukan penanganan segera.
1. Jumlah kasus gawat darurat yang ditangani dipuskesmas.
2. Tingkat kelengkapan alat dalam pelayanan pengobatan.
2.4.9

Program managemen

2.4.9.1 Manajemen Opersional


1. Menyusun rencana
1) Menyusun rencana usulan kegiatan (RUK) sesuai standar
(1) Membentuk tim penyusunan dipimpin kepala puskesmas.
(2) Orientasi proses penyusunan.

35

36

(3) Mempelajari petunjuk dari kabupaten atau kota.


(4) Pengumpulan data umum dan lingkungan.
(5) Pengumpulan data pencapaian kegiatan tahun sebelumnya.
(6) Analisa masalah dan alternatif pemecahan masalah.
2) Menyusun rencana pelaksanaan kegiatan sesuai standar
(1) Rencana kegiatan bulanan.
(2) Monitoring pencapaian bulanan.
(3) Rencana pembiayaan bulanan.
(4) Petugas pelaksanaan kegiatan.
2. Memantau proses pelaksanaan dan hasil kegiatan puskesmas
1) Menyelenggarakan pertemuan lokakarya bulanan di Puskesmas.
2) Menyelenggarakan pertemuan lokakarya tri-bulanan lintas sektor.
3. Evaluasi hasil pelaksanaan
1) Melakukan penilaian kinerja Puskesmas.
2) Melakukan analisis data sesuai pedoman.
3) Melaksanakan penyajian informasi hasil analisis.
4) Melakukan identifikasi permasalahan yang ada.
5) Melakukan penentuan prioritas masalah.
6) Menyusun jadwal kegiatan.
7) Melakukan evaluasi tengah tahunan.
8) Melakukan replaning hasil evaluasi tengah tahunan.

36

37

2.4.9.2 Manajemen Sumber daya


1. Manajemen peralatan medik atau non-medik
1) Kartu iventaris peralatan disemua ruangan.
2) Mengupdate daftar iventaris alat.
3) Membuat laporan inventaris alat sekaligus permintaan alat.
4) Mengajukan kebutuhan alat.
5) Membuat daftar mutasi alat Puskesmas.
6) Membuat berita acara penghapusan.
2. Manajemen obat atau bahan di Puskesmas
1) Membuat inventaris obat.
2) Membuat inventaris bahan administrasi.
3) Menghitung sisa dan kebutuhan obat.
4) Mengajukan kebutuhan obat dan bahan.
5) Memeriksa kartu stok obat-obatan.
6) Memeriksa kartu stok vaksin.
7) Memeriksa kartu suhu vaksin.
8) Memeriksa kartu stok bahan.
3. Manajemen keuangan di Puskesmas
1) Adanya buku kas umum di tandatangani kepala Puskesmas.
2) Adanya buku kas pembantu perpasal.
3) Adanya buku penerimaan rutin.
4) Adanya buku setoran.
5) Pemeriksaan kas setiap tiga bulan sekali.

37

38

4. Manajemen tenaga di Puskesmas


1) Daftar urut kepangkatan petugas.
2) Uraian THWT petugas.
3) Rencana kerja bulanan petugas sesuai dengan THWT (Taraf Hasil Waktu
dan Tempat)
2.4.9.3 Program inovatif
1. Upaya murid anak usia sekolah dan remaja
1) Jumlah murid yang dilakukan penjaringan kesehatannya.
(1) Jumlah murid kelas 1 SD atau MI
(2) Jumlah murid kelas 1 SLTP atau MTS.
(3) Jumlah murid kelas 1 SMU atau MA.
2) Frekuensi penilaian kesehatan di sekolah
(1) Frekuensi pembinaan kesehatan di SD atau MI.
(2) Frekuensi pembinaan kesehata di SLTP atau MTS.
(3) Frekuensi pembinaan kesehatan di SMU atau MA.
3) Frekuensi penyuluhan KRR (Kalangan Remaja-Remaja)
(1) Frekuensi penyuluhan KRR di sekolah.
(2) Frekuensi penyuluhan KRR di luar sekolah.
4) Jumlah konseling remaja.
2. Upaya kesehatan gigi dan mulut
1) Upaya pembinaan atau perkembangan kesehatan gigi.
(1) Frekuensi penyuluhan kesehatan gigi.
(2) Demo sikat gigi masal di SD atau MI.

38

39

2) Pelayanan kesehatan gigi


(1) Jumlah perawatan gigi yang ditangani.
-

Jumlah bumil mendapat perawatan gigi.

Jumlah balita dapat perawatan gigi.

Jumlah murid TK atau APRAS (Anak Pra Sekolah) dapat


perawatan gigi.

Jumlah murid SD atau MI yang mendapat pelayanan kesehatan


gigi.

Rasio gigi tetap yang ditambal terhadap gigi yang dicabut.

3) Peingkatan mutu pelayanan


(1) Tingkat kepatuhan provider terhadap prosedur pelayanan kesehatan
gigi.
(2) Tingkat kelengkapan alat untuk pelayanan gigi.
3. Pemerantasan penyakit menular
1) Upaya pencegahan dan penanggulangan malaria
(1) ABER (Annual Blood Examine rate).
(2) Jumlah penderita diberi pengobatan malaria.
(3) Jumlah follow up pengobatan.
2) Peningkatan mutu pelayanan
(1) Tingkat kepatuhan provider terhadap prosedur pelayanan malaria.
(2) Tingkat kelengkapan alat untukpelayanan malaria.
4. Upaya perbaikan gizi
1) Pemberian zat besi pada sasaran.

39

40

(1) Pemberian zat besi pada remaja putri.


(2) Pemberian sirup zat besi pada balita
2) Pemberian kapsul iodium pada daerah godok endemic.
(1) Pemberian kapsul iodium pada anak SD.
(2) Pemberian kapsul iodium pada wanita usia subur.
3) Pemantauan pola konsumsi terhadap KK (Kartu Keluarga)
4) Jumlah kunjungan pokok gigi.
5. Upaya penyehatan lingkungan.
1) Upaya pengamatan kualitas air.
(1) Frekuensi

penyuluhan

pada

POKMAIR

(Program

Organisasi

Kesehatan Dalam Menggunakan Air)


(2) Jumlah rujukan sampel limbah industri.
2) Pengendalian vektor.
(1) Jumlah rumah yang diberi abatisasi.
(2) Jumlah tempat perindukan malaria yang ditindak lanjuti.
6. Upaya pelayanan rawat inap di Puskesmas dengan TT (Tetanus Toxoid).
1) Jumlah penderita yang dirawat setahun.
2) BOR (Bed Occupany Rate).
3) Hari rawat rata-rata.
4) Jumlah kasus pneumonia ditangani sendiri khusus Puskesmas TT.
7. Laboratorium
1) Golongan darah.
2) BTO (Bed Turn Offer) untuk kusta.

40

41

3) VDRL.
4) Gula darah.
5) Pemeriksaan trombosit kasus tersangka DBD.
6) Pemeriksaan PCV atau hematokrit kasus tersangka DBD.
7) Jumlah sampel yang dirujuk.
8. Upaya kesehatan usia lanjut.
1) Jumlah kelompok usia lanjut yang di bina sesuai standar.
2) Frekuensi pembinaan kelompok USILA.
3) Jumlah USILA yang mendapat pelayanan kesehatan.
9. Upaya kesehatan olahraga
1) Pemeriksaan kesegaran jasmani pada murid SD.
2) Pemeriksaan kesegaran jasmani pada murid SLTP.
3) Pemeriksaan kesegaran jasmani pada murid SLTA.
4) Pemeriksaan kesegaran jasmani pada masyarakat.
10. Pemberantasan masyarakat dalam kemandirian hidup sehat.
1) Bina kesehatan tradisional.
(1) Jumlah batra yang dibina.
(2) Frekuensi pembinaan batra.
2) JPKM
(1) jumlah GAKIN (Golongan Orang Miskin) memiliki kartu JPKM.
(2) Jumlah kunjungan GAKIN memanfaatkan kartu JPKM.
11. Pemeriksaan penunjang
1) Pemeriksaan USG.

41

42

2) Pemeriksaan radiologi.
3) Pemeriksaan EKG.
4) Pemeriksaan lainnya.
12. Upaya kesehatan kerja
1) Frekuensi penyuluhan UKK.
(1) Penyuluhan kelompok pengusaha.
(2) Pada kelompok pekerja.
2) Jumlah kader yang diberi pelatihan keterampilan P3K (Pertolongan
Pertama Pada Kecelakaan).
13. Upaya Kesehatan Jiwa
(1) Jumlah kasus mental yang ditangani Puskesmas.
(2) Frekuensi penyuluhan kesehatan mental.
14. Upaya kesehatan indra
1) Upaya pencegahan keutuhan
(1) Jumlah orang yang diperiksa matanya.
(2) Frekuensi penyuluhan operasi katarak.
2) Upaya pencegahan gangguan pendengaran jumlah yang diperiksa
kesehatan telinga.
3) Peningkatan mutu pelayanan
(1) Tingkat kepatuhan provider terhadap prosedur pelayanan mata.
(2) Tingkat kelengkapan alat untuk pelayanan mata.
15. Upaya kesehatan matra
1) Jumlah calon jemaah haji yang diperiksa.

42

43

2) Jumlah haji yang dilacak.


3) Jumlah transmigran yang diperiksa.
16. Upaya peningkatan mutu pelayanan kesehatan
1) Tingkat pengetahuan provider.
(1) Penatalaksanaan pemeriksaan ANC.
(2) Penatalaksanaan pelayanan imunisasi.
(3) Penatalaksanaan pelayanan diare.
(4) Penatalaksanaan pelayanan batuk dan kesulitan bernafas.
(5) Penatalaksanaan pelayanan DBD.
(6) Penatalaksanaan pelayana malaria.
(7) Pelayanan kesehatan bayi.
(8) Pelayanan balita kurang energi krois atau anemia.
(9) Pelayanan kontrasepsi.
(10) Pelayanan kesehatan gigi dan mulut.
2) Tingkat kepuasan petugas.
(1) Fasilitas kerja.
(2) Hubungan dengan atasan.
(3) Hubungan dengan teman sekerja.
(4) Tugas yang dibebankan.
(5) Hasil yang dicapai.
3) Pengetahuan konsumen
(1) Penatalaksanaan pemeriksaan ANC.
(2) Penatalaksanaan pelayanan imunisasi.

43

44

(3) Penatalaksanaan pelayanan diare.


(4) Penatalaksanaan pelayanan batuk dan kesulitan bernafas.
(5) Penatalaksanaan pelayanan DBD.
(6) Penatalaksanaan pelayana malaria.
(7) Pelayanan kesehatan bayi.
(8) Pelayanan balita kurang energi krois atau anemia.
(9) Pelayanan kontrasepsi.
(10) Pelayanan kesehatan gigi dan mulut.
4) Tingkat konsumen
(1) Informasi.
(2) Fasilitas.
(3) Aksesibilitas.
(4) Keamanan pelayanan.
(5) Kenyamanan.

44

45

2.5

Kerangka Konsep
Kerangka konsep adalah suatu hubungan atau kaitan antara konsep satu

terhadap konsep yang lainnya dari masalah yang ingin diteliti (Notoatmodjo,
2002 :43)
Beban Kerja Perawat :
1. Melaksanakan
observasi ketat pada
pasien selama jam
kerja
2. Banyaknya
pekerjaan
3. Beragamnya jenis
pekerjaan
4. Kontak langsung
dengan pekerjaan
sepanjang jam kerja
5. Kurangnya tenaga
perawat dibanding
jumlah pasien
6. Dihadapkan pada
keputusan yang
tepat.
7. Beratnya tanggung
jawab pada asuhan
keperawatan pasien
8. Tindakan pemberian
obat-obatan pasien
kritis
9. Tindakan
penyelamatan pasien

Faktor-faktor
yang
mempengaruhi
beban kerja
perawat :
1. Faktor
jumlah
tenaga
perawat,
2. Faktor
jumlah
konsumen
atau klien,
3. Faktor
ketrampilan
majemen
perawat
4. Faktor
pengalaman
kerja
perawat

Penyebab stres
1. Keluarga
2. Masyarakat/
teman/
komunitas
3. Karakter
personal/
kepribadian

Stres tk.
berat

Stres
kerja
perawat

Stres tk.
sedang
Stres tk.
ringan
Tidak
pernah
stres

Keterangan :
: Diteliti
: Tidak diteliti

Gambar 2.1 Kerangka Konsep hubungan beban kerja dengan stress kerja
perawat di Puskesmas Kasiman Kabupaten Bojonegoro tahun 2009.

45

46

2.6

Hipotesa
Hipotesis adalah jawaban sementara dari rumusan masalah atau pernyataan

penelitian (Nursalam, 2003 : 57).


Dalam penelitian ini hipotesis awal (H0) yang digunakan adalah tidak ada
hubungan beban kerja dengan stres kerja perawat di Puskesmas Kasiman
Kabupaten Bojonegoro.

46

47

BAB 3
METODE PENELITIAN

Metode penelitian adalah cara memecahkan masalah metode atau keilmuan


atau cara yang digunakan dalam penelitian (Notoatmodjo Soekidjo, 2002). Pada
bab ini akan diuraikan tentang desain penelitian, kerangka kerja, populasi, sampel,
sampling, identifikasi variabel, definisi operasional, pengumpulan data dan analisa
data, etika penelitian dan keterbatasan.

3.1

Desain Penelitian
Desain penelitian adalah seluruh dari perencanaan untuk menjawab

pertanyaan penelitian dan mengantisipasi beberapa kesulitan yang mungkin


timbul selama proses penelitian (Nursalam, 2003 : 18). Jenis penelitian yang
digunakan adalah metode penelitian analitik yaitu survei atau penelitian yang
mencoba menggali bagaimana dan mengapa fenomena kesehatan itu terjadi,
kemudian dilakukan analisis dinamika korelasi antara fenomena baik antara faktor
risiko dengan faktor efek, antara faktor risiko maupun antara faktor efek
(Notoatmodjo S, 2002 : 145). Sesuai tujuan penelitian maka penelitian ini
menggunakan pendekatan

cross sectional yaitu suatu penelitian untuk

mempelajari dinamika korelasi antara faktor-faktor risiko dengan efek, dengan


cara pendekatan observasi atau pengumpulan data sekaligus pada suatu saat
(Notoatmodjo S, 2002 : 146).

47

48

3.2

Kerangka Kerja
Kerangka kerja adalah pentahapan (langkah-langkah dalam aktifitas ilmiah)

mulai dari penetapan populasi, sampel dan seterusnya yaitu kegiatan sejak awal
penelitian akan dilaksanakan (Nursalam, 2003 : 56).
Populasi : Seluruh perawat di Puskemas Kasiman Kabupaten Bojonegoro Tahun
2009, dengan jumlah populasi 18 orang.

Sampel

: Seluruh perawat di Puskemas Kasiman Kabupaten Bojonegoro Tahun


2009, yang memenuhi kriteria inklusi, dengan jumlah sampel 18 orang.
Sampling menggunakan total sampling

Variabel independent :
Beban Kerja

Variabel dependent :
Stres kerja perawat

Kuesioner

Kuesioner

Pengolahan data : Pengkodean, tabulasi data, analisa data


Analisa data dengan uji spearmans rho
dengan signifikasi 0,05
Penyajian hasil
Kesimpulan

Gambar 2.1 Kerangka Konsep hubungan beban kerja dengan stress kerja perawat
di Puskesmas Kasiman Kabupaten Bojonegoro.

48

49

3.3
3.3.1

Populasi, Sampel Dan Sampling


Populasi
Populasi adalah keseluruhan dari suatu variabel yang menyangkut masalah

yang diteliti (Nursalam, 2000 : 64). Populasi pada penelitian ini adalah semua
perawat di Puskemas Kasiman Kabupaten Bojonegoro tahun 2009. Besar populasi
dalam penelitian ini yaitu 18 responden.
3.3.2

Sampel
Sampel adalah sebagian yang diambil dari keseluruhan subyek yang diteliti

dan dianggap mewakili seluruh populasi (Notoatmodjo S, 2002 : 75). Pada


penelitian ini sampelnya adalah seluruh perawat di Puskemas Kasiman Kabupaten
Bojonegoro tahun 2009, yang memenuhi kriteria inklusi.
Besar sampel adalah banyaknya anggota yang akan dijadikan sample
(Notoatmodjo S, 2002 : 89). Besar sampel pada penelitian ini adalah seluruh
perawat di Puskemas Kasiman Kabupaten Bojonegoro tahun 2009, yang
memenuhi kriteria inklusi, dengan jumlah sampel 18 responden.
Kriteria Inklusi adalah merupakan karakteristik umum subyek penelitian dari
suatu populasi target dan terjangkau yang akan diteliti (Nursalam, 2003 ; 96).
Pada penelitian ini yang termasuk kriteria inklusi adalah :
1. Perawat pelaksana yang langsung berhubungan dengan pasien.
2. Semua perawat pelaksana di puskesmas Kasiman.
3. Kesadaran baik
3.3.3

Sampling
Sampling adalah suatu proses dalam menyeleksi porsi dari populasi untuk

dapat mewakili populasi (Nursalam, 2000 : 66). Tehnik pengambilan data atau
tehnik sampling dalam penelitian ini menggunakan total sampling yaitu peneliti

49

50

mengambil seluruh populasi untuk dijadikan sampel dimana responden telah


memenuhi kriteria inklusi.

3.4

Identifikasi Variabel
Variabel adalah ukuran atau ciri yang dimiliki oleh anggota-anggota suatu

kelompok yang berbeda dengan yang dimiliki oleh kelompok lain (Notoatmodjo,
2002 : 70).
3.4.1

Variabel Independen
Variabel independent adalah variabel yang nilainya menentukan variabel

yang lain (Nursalam, 2003 : 102). Variabel independent pada penelitian ini adalah
Beban kerja perawat.
3.4.2

Variabel Dependen
Variabel dependent adalah variabel yang nilainya ditentukan oleh variabel

lain (Nursalam, 2003 : 102). Variabel dependent pada penelitian ini adalah stres
kerja perawat.

3.5

Definisi Operasional
Definisi operasional adalah definisi berdasarakan karakteristik yang

diamati dari suatu yang didefinisikan tersebut (Nursalam, 2003 : 44). Definisi
operasional pada penelitian ini diuraikan dalam tabel dibawah ini.

50

51

Tabel 3.1 Definisi operasional Hubungan Beban Kerja Dengan Stres kerja
Perawat Di Puskesmas Kasiman Kabupaten Bojonegoro Tahun 2009.
Variabel
Independent :
Beban kerja
perawat

Definisi Operasional
Beban Kerja adalah
lama dan beratnya
pekerjaan serta
banyaknya tugas di
Puskesmas. Baik
secara kuantitatif
maupun kualitatif,
yang merupakan
sumber stres bagi
perawat Puskesmas.

Parameter

Alat
Ukur

1. Melaksanakan
Kuesioner
observasi ketat
pada pasien
selama jam
kerja
2. Banyaknya
pekerjaan
3. Beragamnya
jenis pekerjaan
4. Kontak
langsung
dengan
pekerjaan
sepanjang jam
kerja
5. Kurangnya
tenaga perawat
dibanding
jumlah pasien
6. Dihadapkan
pada keputusan
yang tepat.
7. Beratnya
tanggung jawab
pada asuhan
keperawatan
pasien
8. Tindakan
pemberian
obat-obatan
pasien kritis
9. Tindakan
penyelamatan
pasien.

51

Skala

Skore

Ordina
l

1 = beban kerja
tingkat berat
2 = beban kerja
tingkat
sedang
3 = beban kerja
tingkat ringan
4 = tidak menjadi
beban
Skor
1-8 beban kerja
tingkat berat
9-18 beban kerja
tingkat
sedang
19-27 beban kerja
tingkat
ringan
27 tidak
menjadi
beban

52

Variabel
Dependent :
Stres kerja
Perawat

3.6
3.6.1

Definisi Operasional
Keadaan atau situasi
yang sifatnya menekan
bagi perawat, yang
berkaitan dengan
pekerjaan di
puskesmas yang dapat
berdampak positif
maupun negatif
(dengan respon yang
dimunculkan dapat
respon fisiologis,
psikologis maupun
perilaku).

Parameter
1. Respon
fisiologis
2. Respon
Psikologis
3. Respon
perilaku

Alat
Ukur
Kuesioner

Skala
Ordina
l

Skore
1 = selalu stres
2 = sering stres
3 = kadangkadang stres
4 = tidak pernah
stres
Skor
1 -50 = stres tk
berat
51-100 = stres tk
sedang
101-150 = stres tk
ringan
>150 = tidak
pernah
stres

Pengumpulan Data dan Analisa Data


Pengumpulan Data
Pengumpulan data adalah suatu proses pendekatan kepada subyek dan

proses pengumpulan karakteristik subyek yang dikumpulkan dalam suatu


penelitian (Nursalam, 2003 : 115).
3.6.1.1 Proses Pengumpulan Data
Setelah mendapatkan ijin dari pihak Akademi dan ijin dari Kepala
Puskesmas Kasiman Kabupaten Bojonegoro, diadakan penelitian dengan
menggunakan pendekatan kepada perawat atau responden untuk mendapatkan
persetujuan. Setelah mendapatkan izin kemudian proses pengumpulan data
dimulai dengan menyebarkan angket atau kuesioner pada responden dengan
mengedepankan masalah etik.

52

53

3.6.1.2 Instrument Penelitian


Instrumen adalah alat pada waktu penelitian menggunakan suatu metode
(Arikunto, 2002 : 126). Instrumen yang digunakan pada variabel independent dan
variabel dependent adalah kuesioner. Tehnik pengumpulan data dalam penelitian
ini adalah dengan menggunakan alat atau instrumen penelitian berupa angket atau
kuisioner yang dirancang berdasarkan modifikasi stres kerja (Abraham dan
Shanley, 1992 : Stephen P. Robbin, 1996 dan Marta Davis dkk, 1995) yang dikutib
oleh Nursalam (2003 : 149). Selanjutnya disesuaikan dengan kemungkinan stresor
yang dialami perawat Puskesmas dalam melakukan pekerjaan. Penyusunan angket
atau instrumen ini dimulai dengan variabel dan sub variabel penelitian yang
dijabarkan ke dalam indikator-indikator, dan dari indikator variabel tersebut
disusun butir-butir pertanyaan.
3.6.1.3 Waktu Dan Tempat Penelitian
1. Waktu penelitian
Penelitian ini dilakukan pada bulan..sampai bulan.. 2009.
2. Tempat penelitian
Penelitian ini dilaksanakan di Puskesmas Kasiman Kabupaten Bojonegoro
3.6.2

Analisa Data

3.6.2.1 Editing
Langkah ini dilakukan untuk mengantisipasi kesalahan-kesalahan data yang
telah dikumpulkan. Juga memonitor jangan sampai terjadi kekosongan data yang
dibutuhkan.
3.6.2.2 Coding
Setiap responden diberi kode sesuai dengan nomor urut 1-15. Untuk
jawaban data variabel independent beban kerja tingkat berat diberi kode 1, beban

53

54

kerja tingkat sedang diberi kode 2 , beban kerja tingkat ringan diberi kode 3 dan
tidak menjadi beban di beri kode 4. Untuk variabel dependent Stres kerja tingkat
berat di beri kode 1, stres tingkat sedang diberi kode 2, stres tingkat ringan diberi
kode 3 dan tidak pernah stres di beri kode 4.
3.6.2.3 Skoring
Variabel independent beban kerja perawat jika beban kerja tingkat berat skor
1-8, beban kerja tingkat sedang skor 9-18, beban kerja tingkat ringan skor 19-27
dan tidak menjadi beban skor > 27. Untuk variabel dependent stress kerja perawat
jika stres tingkat berat skor 1-50, stres tingkat sedang skor 51-100, stres tingkat
ringan 101-150 dan tidak pernah stres skor >150.
3.6.2.4 Tabulating
Setelah data terkumpul dan diberi penilaian kemudian di tabulasi kedalam
suatu tabel deskriptif kemudian nilai di prosentase sesuai dengan rumus sebagai
berikut :
N

Sp
x100%
Sm

Keterangan : N = Nilai yang didapat


Sp = Skor yang didapat
Sm = Skor tertinggi (Arikunto, 2002 : 246).
Interpretasi data :
1. 90%-100% = Mayoritas
2. 70%-89%

= Sebagian besar

3. 51%-69%

= Lebih dari sebagian

4. 50%

= Sebagian

5. < 50% = Kurang dari sebagian (Nursalam, 2003 : 133).

54

55

Dari pengolahan data yang dilakukan kemudian dilakukan tabulasi silang


untuk mengetahui hubungan antara variabel independent dan variabel dependent
dilakukan uji statistik korelasi spearmans rho dengan tehnik komputerisasi SPSS14 dengan taraf signifikasi 0,05, dimana H0 ditolak jika nilai signifikasi lebih
besar dari taraf nyata ( : 0,05). Sedangkan nilai koefisien korelasi menunjukkan
jika nilainya mendekati satu maka terdapat korelasi yang sempurna atau hubungan
erat (Singgih Santoso, 2000 : 238).
Untuk indeks korelasi dapat diketahui 4 hal yaitu :
1. Arah korelasi
Dinyatakan dalam tanda + (plus) dan (minus). Tanda + menunjukkan adanya
korelasi sejajar searah, dan tanda menunjukkan korelasi sejajar berlawanan
arah.
2. Ada tidaknya korelasi
Dinyatakan pada angka indeks. Betapapun kecilnya indeks korelasi, jika
bukan 0,000, dapat diartikan bahwa kedua variable yang dikorelasikan,
terdapat adanya korelasi.
3. Signifikan tidaknya harga r
Signifikan tidaknya korelasi
4. Interprestasi mengenai tinggi rendahnya korelasi
Tabel 3.2 Interprestasi nilai r
Besarnya nilai r
Antara 0,800 sampai dengan 1,00

Tinggi

Antara 0,600 sampai dengan 0,800

Cukup

Antara 0,400 sampai dengan 0,600

Agak rendah

Antara 0,200 sampai dengan 0,400

Rendah

Antara 0,000 sampai dengan 0,200


(Arikunto, 1998 : 248).

Interprestasi

Sangat rendah (tidak berkorelasi)

55

56

3.7

Etika Penelitian
Setelah mendapatkan persetujuan, kemudian kuesioner diajukan kepada

responden dengan tetap menekankan pada masalah etik penelitian yang meliputi :
3.7.1

Lembar persetujuan menjadi responden


Responden harus mencantumkan tanda tangan persetujuan, sebelumnya

responden diberi kesempatan membaca isi lembar permohonan persetujuan, jika


subyek menolak untuk menjadi responden, maka peneliti tidak akan memaksa dan
tetap menghormati serta menghargai hak subyek.
3.7.2

Annonimity
Untuk kerahasiaan

responden, peneliti

tidak mencantumkan

nama

responden, tapi peneliti menggunakan kode tertentu untuk masing-masing


responden.
3.7.3

Confidentialy
Kerahasiaan informasi yang telah dikumpulkan dari responden dijamin oleh

peneliti. Data tersebut hanya akan disajikan atau dilaporkan pada pihak yang
terkait dengan penelitian.

3.8

Keterbatasan atau Limitasi


Keterbatasan merupakan kelemahan atau hambatan yang dijumpai dalam

penelitian.
3.8.1

Sangat terbatasnya referensi tentang konsep Puskesmas, sehingga Peneliti


kurang memahami secara rinci tentang karakteristik Puskesmas dengan
benar.

56

57

3.8.2

Alat pengumpulan data dengan kuesioner, responden dalam menjawab


sangat dipengaruhi oleh sikap dan harapan pribadi yang bersifat subyektif,
sehingga secara kualitatif hasilnya kurang memuaskan.

3.8.3

Terbatasnya pengalaman peneliti dalam melakukan penelitian terutama


dalam pengolahan dan tehnik analisa data.

57