Anda di halaman 1dari 14

MODUL KE 12

PENELITIAN DI BIDANG ARSITEKTUR

PENDAHULUAN
Penelitian adalah terjemahan dari kata Inggris research.

Kata research

tersebut juga dapat diterjemahkan sebagai riset oleh beberapa ahli. Research itu
sendiri berasal dari kata re, yang berarti kembali dan to search yang berarti mencari.
Dengan demikian arti sebenarnya dari research atau riset adalah mencari kembali.

Menurut kamus Websters New International, penelitian adalah penyelidikan


yang berhati-hati dan kritis dalam mencari fakta dan prinsip-prinsip, suatu
penyelidikan yang amat cerdik untuk menetapkan sesuatu. Menurut Gee (1950)
penelitian adalah suatu pencarian, penyelidikan atau investigasi terhadap
pengetahuan baru, atau sekurang-kurangnya sebuah pengaturan baru atau
interpretasi (tafsiran) baru dari pengetahuan yang timbul. Metode yang digunakan
bisa saja ilmiah atau tidak, tetapi pandangan harus kritis dan prosedur harus
sempurna. Dalam masalah aplikasi, maka nampaknya aktivitas lebih banyak tertuju
kepada pencarian (search) daripada suatu pencarian kembali (re-search).

Jika

proses yang terjadi adalah hal yang selalu diperlukan, maka penelitian sebaiknya
digunakan untuk menentukan ruang lingkup dari konsep dan bukan untuk
menambah definisi lain terhadap definisi-definisi yang telah begitu banyak.
Secara umum dapat dikatakan bahwa penelitian adalah suatu penyelidikan
yang terorganisasi.

Penelitian juga bertujuan untuk mengubah kesimpulan-

kesimpulan yang telah diterima, ataupun mengubah dalil-dalil dengan adanya


aplikasi baru dari dalil-dalil tersebut.

Penelitian dengan menggunakan metode

ilmiah (scientific method) disebut penelitian ilmiah (scientific research) dengan dua
unsur penting, yaitu unsur pengamatan dan unsur nalar.
Bagaimana halnya dengan bidang arsitektur?

Secara kapita selekta,

arsitektur merupakan hasil karya seni yang bermanfaat, tahan lama, mengikuti
Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Dr. Ir. M. Syarif Hidayat


M.Arch
SEMINAR ARSITEKTUR

hukum alam, ekonomis, spesifik, dan memperhatikan keadaan pemakai yang


diungkapkan berdasarkan pengalaman yang teramati secara kreatif (Isa, 1999).
Pandangan tersebut baru merupakan pendapat pihak arsitek, belum tentu
merupakan keinginan dari pihak pemakai. Kenapa hal demikian terjadi? Hal ini
disebabkan karena arsitek harus berkarya untuk pemakai dengan memperhatikan
dampaknya pada masyarakat di sekitar bangunan itu.
Agar keinginan dari pemakai dapat dipahami dengan baik, maka arsitek
seharusnya datang kepada mereka dan menanyakan tentang apa-apa saja yang
diinginkannya.

Kemudian bahan/fakta yang ditanyakan diperoleh, disesuaikan

dengan persyaratan kearsitekturan.

Hal ini dimaksudkan agar tidak terjadi

penolakan atas seluruh maupun sebagian dari fungsi ruang yang disediakan.
Datang kepada mereka tidak berarti secara langsung, tetapi dapat dilakukan
dengan perangkat survai yang dilakukan dengan metode penelitian ilmiah bidang
sosial.

PERANAN PENELITIAN ARSITEKTUR


Kegunaan penelitian arsitektur adalah untuk memahami keinginan si
pemakai tanpa mengabaikan kondisi tapak/lingkungan setempat, dan akhirnya
menterjemahkan ke dalam bentuk suatu disain.

Untuk mendapatkan hal-hal

tersebut, maka seorang arsitek harus melakukan penelitian, survai, pengumpulan


data, analisis, sintesis, dan konsepsi; tetapi tetap dalam hubungannya dengan
penelitian ilmiah, baik pengertian maupun kemampuan dari luas cakupan yang
berbeda.

Umumnya arsitek lebih menekankan penelitiannya pada penemuan

konsep perekayasaan ruang fisik kegiatan manusia saja. Di samping itu seorang
arsitek demi keinginan pemakai harus memposisikan arsitektur di atas dasar ilmuilmu alam dan kemanusiaan, yang sama-sama ilmu empiris. Dengan kata lain, di
dalam mencari kebenaran, arsitek lebih banyak memakai cara kerja induktif, yaitu
cara kerja dengan langkah-langkah berupa observasi, eksperimen, dan penemuan.
Namun demikian tidak tertutup kemungkinan dilakukan cara kerja dedukif, bila data
yang diperoleh lebih banyak menggunakan data kuantitatif seperti yang dilakukan
ilmu-ilmu pasti lainnya, contohnya : penanganan masalah rayap berdasarkan prinsip
patologi bangunan.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Dr. Ir. M. Syarif Hidayat


M.Arch
SEMINAR ARSITEKTUR

Penelitian-penelitian arsitektur umumnya lebih kompleks dengan data yang


tidak eksak dibandingkan dengan penelitian-penelitian ilmiah lainnya.

Selain itu

data yang diperoleh tidak dapat dikontrol, karena disebabkan oleh masalah orientasi
yang sangat luas. Masalah lain yang dihadapi dalam penelitian arsitektur adalah
ketidakmungkinan melakukan eksperimentasi yang terjadi terhadap masalahmasalah sosial yang ada, ini berarti tidak mungkin dilakukan percobaan dengan
replikasi serta kontrol yang cukup terjamin ketepatannya.

Kesulitan lain yang

dihadapi ialah kurangnya kemampuan prediksi dalam membuat perkiraan


(forecasting) terhadap masalah-masalah sosial yang ada yang ikut mempengaruhi
penelitian arsitektur.

Pemikiran ini timbul karena arsitektur masih terjebak dengan

pola lama, sehingga dalam penelitian ilmiah seorang calon arsitek atau arsitek
dianggap kurang meneliti.

Dewasa ini seorang arsitek diminta untuk ikut

memperhatikan aspek kuantitatif (terukur) terhadap pasca disainnya, seperti


konstruksi dan maintenance (pemeliharaan/perawatan) bangunan yang telah
didisainnya
Selama ini informasi yang diperoleh oleh peneliti arsitektur banyak
disandarkan kepada daya ingat dari obyek dalam mencari fakta. Oleh karenanya,
timbul permasalahan tentang bagaimana mengurangi bias dari informasi yang
diterima. Hal ini merupakan tambahan kerja yang memerlukan kecermatan dari
peneliti arsitektur. Secara umum dapat disimpulkan bahwa peneliti arsitektur selalu
mendapatkan dirinya berkecimpung dalam masalah aktivitas ataupun melibatkan
dirinya dalam meneliti catatan aktivitas manusia, dan harus membuat proses dan
fenomena dari masalah tersebut. Variabel-variabel fenomena arsitektur sulit sekali
diukur secara kuantitatif sebab hanya membatasi terhadap disain saja, sehingga
data yang diperoleh lebih banyak merupakan data kualitatif.

METODE ILMIAH DALAM PENELITIAN ARSITEKTUR


Metode ilmiah boleh dikatakan suatu pengejaran terhadap kebenaran yang
diatur oleh pertimbangan-pertimbangan logis. Idealnya adalah untuk memperoleh
interelasi yang sistematis dari fakta-fakta, maka metode ilmiah berkehendak
mencari jawaban tentang fakta-fakta dengan menggunakan metode kesangsian
sistematis (Nazir, 1988).

Karena itu, penelitian dan metode ilmiah mempunyai

hubungan yang dekat sekali, jika tidak dikatakan sama. Dengan adanya metode
Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Dr. Ir. M. Syarif Hidayat


M.Arch
SEMINAR ARSITEKTUR

ilmiah, pertanyaan-pertanyaan dalam mencari dalil umum akan mudah terjawab,


seperti menjawab seberapa jauh, mengapa begitu apakah benar, dan sebagainya.

Kesulitan terbesar yang pada umumnya dihadapi oleh seorang peneliti


adalah menentukan metode ilmiah yang akan digunakan dalam penelitiannya agar
penelitian tersebut dapat memberikan hasil yang sahih (valid) dari kacamata ilmiah.
Pada penelitian kuantitatif, kesahihan hasil penelitian banyak tergantung dari
keandalan (reliability) instrumen yang dipakai serta pilihan metode statistik yang
digunakan untuk menganalisis hasil pengukurannya. Sedangkan pada penelitian
kualitatif, yang pengkajiannya tidak berdasarkan hal-hal yang terukur (measurable)
lebih sulit untuk mendapatkan hasil penelitian yang dapat dipertanggungjawabkan
derajat keilmiahannya. Dalam kaitan ini, salah satu kata kunci yang penting untuk
mencapai atau mendekati hasil penelitian kualitatif yang sahih adalah interpretasi
yang dalam aplikasinya sebagai metode penelitian.

Pada prinsipnya penelitian

kualitatif adalah pengamatan atas sesuatu fakta untuk melihat kecenderungankecenderungannya, yang dilakukan dengan cara menghubungkan dengan faktafakta

lainnya

sebagai

suatu

representasi

kolektif.

Dengan

demikian

kecenderungan-kecenderungan sesuatu fakta yang diamati dapat diidentifikasi.


Arsitektur merupakan perpaduan dari ilmu-ilmu alam dan seni/sosial,
sehingga pada umumnya data yang diperoleh merupakan data kuantitatif dan data
kualitatif. Penelitian di bidang arsitektur harus mencakup tiga aspek utama yaitu
kegunaan, kekuatan dan keindahan.

Untuk aspek kekuatan (struktur, bahan

bangunan) dapat dilakukan penelitian kuantitatif (data terukur). Di lain pihak untuk
aspek kegunaan dan keindahan lebih banyak diperlukan penelitian kualitatif, karena
data yang diperoleh berasal dari obyek yang tidak bisa diukur (misalnya pandangan
hidup, rasa keindahan, dan sebagainya).
Metode ilmiah yang digunakan dalam penelitian arsitektur umumnya
menggunakan metode penelitian sosial. Metode ini menawarkan sebuah cara yang
tepat dalam melakukan perhatian pada berbagai masalah (dalam mencari
kebenaran), secara logis melalui pengamatan yang hati-hati dan sangat teliti
(Babbie, 1979).

Pendekatan dalam metode ini menggunakan cara pendekatan

yang dapat dipertanggungjawabkan, karena dilakukan secara sistematis, terkontrol,


dan teruji. Selain itu, metode ini juga merupakan pemeriksaan dari usulan hipotesis
Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Dr. Ir. M. Syarif Hidayat


M.Arch
SEMINAR ARSITEKTUR

mengenai kemungkinan adanya hubungan antara fakta atau kejadian yang diamati
(Kerlinger, 1973). Dengan demikian agar proses penemuan pengetahuan ilmiah ini
tetap berada di jalur yang benar, maka harus dijaga seluruh langkah-langkah; mulai
dari perumusan masalah, penyusunan hipotesis, induksi/deduksi dari hipotesis, dan
pengujian hipotesis tersebut.
Berdasarkan penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa penelitian
arsitektur dapat berkembang dengan menggunakan metode ilmiah yang dilakukan
dengan langkah-langkah seperti di bawah ini.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Dr. Ir. M. Syarif Hidayat


M.Arch
SEMINAR ARSITEKTUR

Gambar 1. Skema Penelitian Arsitektur

PERUMUSAN HIPOTESIS

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Dr. Ir. M. Syarif Hidayat


M.Arch
SEMINAR ARSITEKTUR

Dalam metode penelitian, pengajuan hipotesis merupakan salah satu syarat


yang harus dipenuhi. Hipotesis sendiri tidak lain merupakan jawaban sementara
terhadap masalah penelitian, yang kebenarannya harus diuji secara empiris.
Hipotesis menyatakan hubungan apa yang kita cari atau yang ingin kita pelajari.
Hipotesis adalah pernyataan yang diterima secara sementara sebagai suatu
kebenaran sebagimana adanya dan merupakan panduan kerja dalam verifikasi.
Hipotesis amat berguna dalam penelitian.

Pengajuan hipotesis sangat berguna dalam penelitian arsitektur.

Tanpa

adanya hipotesis tidak akan ada progres dalam wawasan atau pengertian ilmiah
untuk mengumpulkan fakta empiris.

Tanpa adanya ide yang membimbing

(hipotesis), maka sulit dicari fakta-fakta yang ingin dikumpulkan dan sukar
menentukan mana yang relevan dan mana yang tidak dalam disain arsitektur.
Tinggi rendahnya kegunaan hipotesis sangat bergantung pada ketajaman
pengamatan si arsitek, imajinasi serta pemikiran kreatif, kerangka analisis yang
digunakan, dan metode serta disain yang dipilih.
Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, arsitektur sebagai suatu ilmu
sosial yang berada di dalam ilmu-ilmu alam dan ilmu-ilmu kemanusiaan. Hal ini
berarti seorang arsitek dalam memulai tindakan proses pradisain (planning), akan
memakai cara berpikir deduktif-induktif-verificatif (Suriasumantri, 1981). Berpikir
dari hal-hal umum yang dijabarkan ke dalam suatu individu, dan kemudian
digabungkan dengan fakta dari lapangan, lalu diuji kebenaran dari penggabungan
tersebut.

Penggabungan ini dinamakan hipotesis atau konsep arsitektur yang

ilmiah, karena harus memenuhi kebenaran yang obyektif dan dapat diandalkan
(Nawawi dan Martini, 1994).
Hipotesis dalam penelitian arsitektur lebih dikenal dengan pradisain atau
konsepsi yang masih bersifat umum dan sangat sederhana dan diperoleh dari hasil
analisis permasalahan dan masih memerlukan perkembangan lebih lanjut.
Hipotesis di dalam pradisain juga melingkupi perekayasaan alam, di samping
menyangkut tingkah laku pemakai.

Karena sebetulnya yang didambakan oleh

pemakai tidak saja sesuai dengan keinginan jiwa, tetapi juga kebutuhan jasmaninya.
Diharapkan melalui pemakaian hipotesis, konsep arsitektur dapat lebih mendekati
harapan pemakai di dalam proyek arsitek untuk mencari penyelesaiannya.
Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Dr. Ir. M. Syarif Hidayat


M.Arch
SEMINAR ARSITEKTUR

Di dalam mendapatkan hipotesis yang mendekati kebenaran (sesuai dengan


harapan si pemakai tanpa meninggalkan kondisi lingkungan sekitarnya), maka si
perancang (arsitek) perlu menguasai beberapa informasi untuk menghasilkan
pradisannya, seperti :
1

1.

Obyektivitas yang dilihat dari sisi karakteristik lingkungan (tapak-lokasi)

2.

Kendala, meliputi : biaya, prinsip pelaksanaan, perawatan, iklim

setempat, lingkungan
3

3.

Kriteria, antara lain : fasilitas yang tersedia dan pengaruhnya terhadap

biaya
Informasi-informasi tersebut merupakan langkah-langkah yang dibutuhkan dalam
mendapatkan

hipotesis

dalam

metode

perancangan

arsitektur.

Dengan

mempertajam konsep/pradisain, seorang arsitek akan sampai kepada kebutuhan


pengaturan proyek dan model dari bangunan yang didisain.

DAFTAR PUSTAKA
Anonymous.
1999.
Pengantar Arsitektur.
Penerbitan. Jakarta.

Universitas Tarumanagara UPT

Babbie, E. R. 1979. The Practice of Social Research. Wadsworth Publishing Co.


Belmont.Nazir, M. 1983. Metode Penelitian. Ghalia Indonesia. Jakarta
Ching, D.K. 1984. Arsitektur : Bentuk dan Susunannya. Erlangga. Jakarta.
Festinger, L. and D. Katz. 1976. Researh Methods in the Behavioral Sciences.
American Publishing Co. New Delhi.
Frick, H. 1991. Ilmu Konstruksi Bangunan 1. Kanisius. Jakarta
Gee, W. 1950. Social Science Research Methods. Appleton-Century-Crofts. New
York.
Isa, M. 1999. Metode Penelitian sebagai Metode Disain Arsitektur. Prosiding Temu
Ilmiah Dosen Fakultas Teknik Universitas Tarumanagara:115-129.
Universitas Tarumanagara. Jakarta.
Kerlinger, F.N. 1973. Foundations of Behavioral Research. Holt, Rinehart and
Winston, Inc. New York.
Nawawi, H.M. dan H.M. Martini. 1994. Penelitian Terapan. Gajah Mada Press.
Yogyakarta.
Papadakis, A.C. (ed.). 1992. Theory and Experimentation : Architectural Ideas for
Today and Tomorrow. Vol.62 o.11/12 November-December 1992. VCH
Publishers Inc. Cambridge-New York-Weinheim.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Dr. Ir. M. Syarif Hidayat


M.Arch
SEMINAR ARSITEKTUR

Suriasumantri, J.S. 1981. Ilmu dalam Perspektif, Sebiah Kumpulan Karangan


Tentang Hakekat Ilmu. Gramedia. Jakarta.
Suriasumantri, J.S. 1985.
Harapan. Jakarta.

Filsafat Ilmu, Sebuah Pengantar Populer.

Sinar

Tjahyono, G. 2000. Metode Perancangan : Suatu Pengantar untuk Arsitek dan


Perancang. UI Press. Jakarta.
Yeang, K. 2000. The Basis for Design Sustainable Intensive Buildings. Prestel.
Munich-London-New York.

PENELITIAN DALAM ARSITEKTUR

1. Pengantar
-

Arsitektur telah lama berkembang sebagai praktek profesional; sedangkan sebagai


bidang penelitian, arsitektur relatif masih muda (dibandingkan misalnya dengan
bidang fisika dan kedokteran). Kemudaan usia penelitian arsitektur dapat pula
diindikasikan oleh saat diluluskannya doktor untuk pertama kalinya dalam bidang
arsitektur di Amerike Serikat, yaitu baru pada awal tahun 1900-an untuk bidang
sejarah arsitektur dan pada tahun 1956 untuk bidang arsitektur non-sejarah (Moore,
1984: 3).

Di Indonesia, penelitian arsitektural telah mulai dilakukan dalam beberapa tahun


ini. Beberapa penelitian berfokus pada arsitektur- tradisional, beberapa penelitian yang
lain berkaitan dengan arsitektur kolonial dan preservasi bangunan bersejarah. Selain
itu, topik-topik baru berkembang, seperti penelitian-penelitian yang diwarnai oleh
studi perilaku lingkungan (environment behaviour studies), dan teknologi komputer.
Bidang arsitektur sebagai ilmu terus berkembang sejalan dengan penelitian-penelitian
arsitektural yang dilakukan. Namun, macam penelitian yang pernah dilakukan, pada
umumnya, dilakukan berdasar bidang yang diminati oleh peneliti; bukan untuk
mengisi bagian dari bidang ilmu arsitektur yang belum berkembang.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Dr. Ir. M. Syarif Hidayat


M.Arch
SEMINAR ARSITEKTUR

2. Klasifikasi bidang penelitian arsitektural


-

Seperti halnya industri, biro arsitek membuat dan menjual produknya, yaitu desain
arsitektural. Berkaitan dengan ini, maka penelitian arsitektural dapat dibedakan
menjadi dua macam, yaitu: (1) riset untuk meningkatkan kualitas produk, dan (2) riset
untuk meningkatkan efisiensi proses produksi (Scher, 1972).

Dari segi lain, Akin (1984) membagi macam riset arsitektural sesuai dengan
perbedaan kegunaan produknya. Riset arsitektural mempunyai dua macam kegunaan
yang berbeda: (a) deskriptif-untuk dan pengetahuan substantif, atau
(b)

preskriptif

untuk

mendapatkan

pengetahuan

tentang

aplikasi

pengetahuan substantif.

- Berdasar perbedaan kegunaan ini, Akin mengusulkan pembagian riset


arsitektural dalam dua macam:
(1) riset untuk memperkaya pengetahuan substantif, dan
(2) riset untuk memperkaya pengetahuan preskriptif.

- Akin juga menyarankan bahwa untuk memperkaya baik pengetahuan


substantif

maupun

preskriptif,

peneliti

arsitektural

dapat

menggali

pengetahuan dan bidang-bidang lain (misalnya: menggunakan metoda-metoda


yang biasa dipakai oleh bidang lain).
-

Secara lebih rinci, pada tahun 1981, Architectural Research Centers

Consartium di Amerika Serikat (Joroff dan Morse, 1984: 18-19) mengusulkan


daftar bidang riset arsitektural, sebagai berikut:
(1) Proses perancangan dan pelaksanaan bangunan;
(2) Penghunian bangunan;
(3) Sekuriti dan keselamaton penghuni;
(4) Konservasi sumber-daya dan
Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Dr. Ir. M. Syarif Hidayat


M.Arch
SEMINAR ARSITEKTUR

(5) Sistem struktur, bahan, dan peralotan bangunan


Kelima bidang riset arsitektural tersebut terinci lagi dalam sub-sub bidang,
terlihat pada Lampiran 2.
Seperti halnya Akin, Jorroff dan Morse (1984) menjelaskan bahwa riset
arsitektural tidak dapat lepas dari pengetahuan dari bidang-bidang lain, seperti
sosiolagi, psikolagi, dan sebagainya. Jorroff dan Horse menyusun daftar disiplindisiplin yang berkaitan dengan riset arsitektural, seperti terlihat pada Lampiran
3.
- Dari segi yang lain lagi, Snyder dan Catenese (1979) menyarankan agar
klasifikasi macam riset arsitektural dilihat dari persepektif hubungan manusia
dengan lingkungannga. Hubungan ini dipengaruhi oleh kekuatan eksternal dan
kekuatan internal. Kekuatan eksternal terdiri dari
(i) faktor-faktor dalam lingkungan fisikal, dan
(ii) faktor-faktor sosial dan kultural;
sedangkan kekuatan internal meliputi
(iii) keadaan fisiolagikal, dan
(iv) keadaan psikolagikal seseorang.
Fokus riset arsitektural, dengan demikian, terletak pada hubungan antar keempat
faktar tersebut. Hubungan ini menimbulkan enam perpaduan:
(a) lingkungan fisiologikal dengan fisikal;
(b) kaitan faktar sosial/ kultural dengan faktar psikolagikal;
(c) kaitan faktar sosial/ kultural dengan faktar fisiolagilal;
(d) kaitan faktar psikolagikal dengan lingkungan fisikal;
(e) lingkungan sosial /kultural dengan fisikal;
(f) lingkungen fisikal.
Berdasar uraian dari berbagai pustaka di atas, dapat ditarik kesimpulan bahwa
Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Dr. Ir. M. Syarif Hidayat


M.Arch
SEMINAR ARSITEKTUR

klasifikasi macam riset arsitektural dapat dilakukan dari berbagai segi.


-

mulai dari segi proses pembuatan desain (praktek profesional)

kegunaannya,

materinya (deskriptif dan preskriptif),

sampai dengan lingkup yang lebih luas, hubungan manusia dengan


lingkungannya.
3. Klasifikasi bidang penelitian arsitektural: Lewat taxonomy judul- judul disertasi
Klasifikasi judul disertasi telah dibuat oleh University Microfilms International
(1982). Klasifikasi menurut lembaga tersebut sebagai berikut:

(a)

Architects and Arshitectural Firms

(b)

Architectural design

(c)

Architectural education

(d)

Home styles

(e)

Historic preservation

(f)

Public buildings: Places of worship; Palaces, Monuments, Libraries, Schools,


Hospitals, Special Needs, Museums, Theatres, Prisons, and Commercial buildings.

(g)

Urban design

(h)

Landscapa architecture

(i)

Interior design

(j)

Decorative arts

(k)

Heating, lighting, cooling, solar systems, air conditioning, energy management.

(l)

Materials,

(m)

Construction

(n)

Building trades

(o)

Housing: Neighborhoods, suburbs, subdivisions, public housing, apartments,


condominiums.

(p)

Economics, construction costs, financing, property values.


(Snyder dan Catanese, 1979: 409).

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Dr. Ir. M. Syarif Hidayat


M.Arch
SEMINAR ARSITEKTUR

Klasifikasi tersebut di atas mungkin sudah dapat diterima oleh para peneliti
arsitektural.
Achmad Junaedi mencoba membuat klasifikasi lain yang beranjak dari kesamaan
bidang-bidang (taxonomy adalah cara mengklasifikasikan sesuatu berdasar kesamaan
karakteristik). Bidang yang dilihat disini adalah bidang ilmu arsitektur yang
dikembangken lewat riset program doktor.
Moore (1984, 22) menyebutkan bahwa pada pendidikan doktor arsitekur di
Amerika Serikat dan Kanada mrempunyai empat bidang studi utama, yaitu
envirionment-behaviour, history and criticism,energy and technology and urban
design. Gabbour (1984), dengan usul yang hampir serupa, menyarankan pembagian
area riset arsitektural ke dalam enam bidang: (1) Conservation of architectural heritage
(2) Bullt environment and quality of life (3) environment behavior relations, (4)
building sciences and technology, (5) structural topolagy dan (6) autonomy, design
and development
Junaedi menggabungkan uraian di atas dengan hasil studi pustaka serta mengamati judul-judul disertasi (yang dapat
terkumpul; tentunya masih banyak lagi yang belum teramati), Klasifikasi ini juga mempertimbangkan pengelompakan
minat pengembangan ilmu arsitektur (terutama di jurusan Teknik Arsitektur FT UGM, yaitu dalam bentuk lima
laboratorium: Sejarah dan Perkembangan Arsitektur, Perancangan Arsitektur, Teknolagi Bangunan, Perumahan dan
Pemukiman, dan Perencanaan Lingkungan Kota dan Daerah). Klasifikasi macam riset arsitektural yang diusulkan dalam
makalah ini meliputi:

1.
1.1.

Sejarah dan Perkembangan Arsitektur

Arsitek dan karyanya (dalam kurun waktu tertentu).


1.2. Perkembangan arsitektur di tempat tertentu (dalaml kurun waktu tertentu).
1.3.Perkembangan arsitektur berkaitan dengan fnlsofah hidup/ kebudayaan
1.4.Perkembangan arsitektur suatu tipe bangunan.
1.5.Perkembangan arsitektur dalam publikosi.
1.6.Teori dan konsep arsitektur.
1.7.Preservasi dan Konservesi Bangunan bersejarah.
2. Perancangan Arsitektur
2.1.Studi terhadap Desain Arsitektural.
Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Dr. Ir. M. Syarif Hidayat


M.Arch
SEMINAR ARSITEKTUR

2.2.Teknik/ Metodologi Perancangan Arsitektural.


2.3.Karakter/ Corak:Aliran Desain Arsitektural.
2.4.Arsitektur Lansekap.
2.5.Dampak dari pada Desain Arsitektural.
3. Teknologi Bangunan
3.1.Potensi bahan/teknolagi.
3.2.Energi dalam bangunan.
3.3.Panas, cahaya, akustik dan peralatan.
3.4.Sistem struktur: strategi dan pemilihan sistem
4. Perumahan dan Pemukiman
5. Perencanaan Lingkungan Kota
6. Aplikasi Komputer dalam Arsitektur
7.

Studi PeriIaku Lingkungan (environment behavior)


8. Praktek Profesional
8.1. Hubungan arsitek dan klien.

8.2

Teknik dalam praktek.


8.3. Manajemen dalam praktek. Pendidikan Arsitektur.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Dr. Ir. M. Syarif Hidayat


M.Arch
SEMINAR ARSITEKTUR