Anda di halaman 1dari 14

1.

2.

BAB IV

Sebutkan pihak-pihak potensial yang berkepentingan dengan suatu perusahaan atau badan usaha dan jelaskan kepentingan nya.
Owners. Lenders, supplier, potential, investor and kreditor, employess, man age man, direktur, customer, financial, analiyts and

advisor, broker, under, writer, stock, exchanges, lauyer, economis, taxing, authorities, regulatory, legislator, financial prees and
reporting, agencies, labor, union, trade, association, business, researcher, teacher and student, and the public.

Pertanggung jawaban, kebermanfaatan, keputusan, riset keuangan dan pasar, penentuan tariff, penentuan pajak, pengendalian social,

pengendalian alokasi sumber daya economic, dan pengukuran kerja entitas.

Apakah semua pihak yang berkepentingan harus dilayani kebutuhan informasionalnya melalui pelaporan keuangan?

Iya, karena karakteristik pemakai mempunyai kedudukan terhadap entitas pelapor (akses terhadap informasi) dan tingkat pengetahuan

pemakai tentang bisnis dan ekonomi.Dalam artian pemakai menyusun dan mengolah kembali data akuntansi tersebut menjadi
informasi yang relevan untuk mengambil suatu keputusan atau kepentingannya.
3.

karena pemakaian potensi informasi keuangan perusahaan banyak dan beragam, bagaimanakah
pendekatan dalam penentuan tujuan pelaporan keuangan?
Dengan pendekatan pelaporan keuangan diarahkan untuk menghasilkan iset data (iset statemen
keuangan) untuk berbagai pemakaian dan kepentingan. Pemakeian penyusun dan pengelola kembali
data tsb menjadi informasi yang relevan untuk keputusan atau kepentingan dengan kata lain,
pemakaian harus melakukan analisis untuk menyerap informasi sematik yang ada di balik data
akuntansi.

4.

Pelaporan keuangan diarahkan untuk menghasilkan satu set data (satu set statemen keuangan) untuk berbagai pemakai dan

kepentingan. Pemakai menyusun dan mengolah kembali data tersebut menjadi informasi yang relevan untuk keputusan atau
kepentingannya. Dengan kata lain, pemakai harus melakukan analisis untuk menyerap informasi semantic yang ada dibalik data

akuntansi. Pendekatan inilah yang sekarang banyak ditempuh dan menghasilkan apa yang dikenal dengan statemen keuangan umum
(General purpose financial statement). Karena bersifat umum, seperangkat statemen keuangan akan bersifat ringkasan umum yang
tidak terlalu rinci dengan konsekuensi bahwa kepentingan spesifik atau kelompok tertentu harus dikorbankan. Walaupun bersifat

umum, masih perlu diidentifikasi kelompok yang dianggap menjadi focus atau sasaran informasi. Hal ini perlu dilakukan karena

perekayasaan akuntansi harus menentukan apa isi seperangkat statemen keuangan sehingga manfaat dan relevansi informasi dapat
dievaluasi yang dijadikan focus biasanya adalah kelompok dominan dalam kegiatan ekonomi dan bisnis di suatu Negara. Bila focus
tidak ditentukan, perekayasaan akuntansi tidak dapat menentukan isi, bentuk dan susunan statemen keuangan dan akuntansi akan
menciptakan data akuntansi dasar dalam bentuk statistic keuangan.
5.

Apakah sebagai kegiatan sosial akuntansi mempunyai tujuan fungsional? Dapatkah tujuan fungsional

tujuan akuntansi?

masyarakat sejalan dengan

Jawab : Ya, sebagai kegiatan sosial akuntansi mempunyai tujuan fungsional dan tujuan fungsional dalam masyarakat dapat sejalan
dengan tujuan akuntansi. Karena tujuan fungsional merupakan tujuan normatif yang menjadi pedoman dalam pembuatan kebijakan di
tingkat organisasi.
7.

Sebut dan jelaskan tujuan pelaporan keuangan versi ASOBAT dan komite trueblood. Jelaskan tujuan tersebut dengan menunjukan
informasi tentang apa, siapa yang dituju, dan untuk kepentingan apa?

1. versi ASOBAT

a. Membuat keputusan yang berkaitan dengan penggunaan sumber daya (alam, fisis, manusia, dan financial) yang terbatas
b. mengarahkan dan mengendalikan sumberdaya fisis dan manusia suatu organisasi yang efektif.
c. memelihara dan melaporkan pengelolaan sumber daya yang dipercayakan pada manajement.
d. member kemudahan berjalannya fungsi dan pengendalian social.
2. versi komite trueblood.

Informasi tentang :

- Aspek perusahaan yang bermanfaat


- Kegiatan ekonomik perusahaan
- Aliran kas potensial

- Daya melaba (earning power)


- Kemampuan manajement

- Deskripsi dan analisis kejadian


- Posisi keuangan
- Laba periodic

- Kegiatan perusahaan
- Aspek perusahaan

- Aspek organisasi kepada pemerintah dan nonlaba


- Kegiatan perusahaan tertentu

Yang dituju :
-

yang menggantungkan pada statemen keuangan dan mempunyai akses terbatas untuk mendapatkan informasi
investor dan kreditur

- umum (publik) dan pemerintah

Digunakan untuk :
-

keputusan ekonomi

evaluasi daya melaba

prediksi, komparasi dan evaluasi aliran laba untuk keputusan investasi kredit.
proses prediktif dalam pengambilan keputusan

keefektifan manajement dalam pengelolaan sumberdaya


dampak dan peran social perusahaan.

8. Sebut dan jelaskan beberapa hal yang harus dipertimbangkan dalam penetapan tujuan pelaporan keuangan.
1.
2.
3.

Tujuan laporan keuangan ditentukan oleh lingkungan ekonomik, hukum, pilitis, dan social tempat akuntansi diterapkan.

pelaporan keungan dipengaruhi oleh karakteristik dan keterbatasan informasi yang dapat disampaikan melalui mekanisme pelaporan

keuangan.

Tujuan pelaporan keuangan memerlukan suatu focus untuk menghindari terlalu umumnya informasi akibat terlalu banyaknnya pihak

pemakai yang ingin dipenuhi kebutuhan informasinya.

9. Sebut dan jelaskan karakteristik lingkungan yang melandasi pengembangan RK FASB.


Sisten ekonomi pasar yang maju

System produksi, keuangan, dan perbankan yang canggih

Pemisah anatara pemilik dan manajement, kegiatan perusahaan dijalankan melalui perusahaan / badan usaha milik investor.

Pasar modal sebagai sarana memenuhi kebutuhan sarana modal utama selain lembaga keuangan.

Pemilikan pribadi sumber keuangan diakui dan dilindungi pemerintah, sumber daya produktif lebih banyak dikelola oleh swasta
daripada pemerintah hanya sebagai regulator.

Pemerintah membantu kegiatan bisnis ekonomik dengan menyediakan informasi public yang sebagian berasal dari informasi
pelaporan keaungan ynag disediakan oleh badan usaha.

Reabilitas atau kredibilitas

Informasi keuangan dicapai melalui audit independent.

10. eka

11. karena investor dan kreditor menjadi pokus pelaporan, apakah pihak lain tidak terlayani oleh pelaporan keuangan

12. Gambarkanlah kaitan antara tujuan-tujuan pelaporan keuangan RK FASB dalam bentuk tabel seperti pada Gambar 4.3
Tujuan

Pelaporan Keuangan RK FASB

1.

2.

Informasi Tentang Apa

aspek perusahaan yang bermanfaat


1

Kegiatan ekonomik perusahaan

4.

5.

6.
7.

umum

Hierarki

keputusan

ekonomik

keputusan

1.1

Pada statemen keuangan

dan mempunyai akses

terbatas untuk mendapat

informasi
potensial

Untuk Apa

yang menggantungkan

ekonomik

3.

Siapa Dituju

Butir

investor dan kreditor

evaluasi aliran kas dari

prediksi, komparasi dan

aliran kas

1.2

investasi dan pinjaman


(earning power)

investor dan kreditor

Kemampuan manajemen

investor dan kreditor

dalam pengelolaan

daya

keuangan

1.2.1

evaluasi aliran laba untuk

investasi dan pinjaman

keefektifan manajemen

1.2.2
sumber

Deskripsi dan analisi transaksi dan

kejadian

prediksi, komparasi dan

Daya melaba

investor dan kreditor

investor dan kreditor

prediksi, komparasi dan

1.2.2.1

evaluasi daya melaba


prediksi, komparasi dan

1.2.2.2

Posisi

evaluasi daya melaba

8.

periodik

9.

investor dan kreditor

perusahaan

10.

investor dan kreditor

perusahaan

dan nonlaba

12.

perusahaan

13.
14.

keefektifan manajemen

investor dan kreditor

umum (publik)

Kegiatan

1.2.2.4

proses prediktif dalam

umum, pemerintah,

Kegiatan perusahaan tertentu

evaluasi daya melaba

evaluasi daya melaba

umum

kepemerintahan

1.2.2.3

prediksi, komparasi dan

pengambilan keputusan

11.

prediksi, komparasi dan

Laba

Aspek

1.3

Aspek organisasi

1.4

dalam pengelolaan sumber


daya

dampak dan peran sosial

1.5

Jean

Karakteristik organisasi dan implementasinya

a. penerimaan sumber ekonomik yang cukup besar dari penyedia dana yang tidak mengharapkan untuk menerima imbalan
atau manfaat yang proporsional dengan sumber ekonomik yang diserahkan.

b. tujuan operasi selain menyediakan / menjual barang dan jasa untuk mendatangkan laba / setara laba.

c. tidak terdapatnya haka pemilikan dengan proporsi tertentu / pasti yang dapat dijual dipindahtangankan atau ditarik, atau
yang mengandung hak yuridis atau bagian dari sisa kekayaan dalam hal organisasi dilikuidasi / dibubarkan.

15.

Impelemntasinya adalah

FASB berargumen bahwa karakteristik kedua kategori organisasi (entitas bisnis dan entitas nonbisnis) mengandung persamaan dan
perbedaan tetapi tidak perlu disusun dua kerangka konseptual terpisah untuk masing-masing kategori organisasi.

Karena, Pelaporan keuangan organisasi nonbisnis harus menyediakan informasi yang bermanfaat bagi para penyedia dana dan
pemakai lain, baik berjalan maupun potensial, dalam membuat keputusan-keputusan rasional tentang alokasi dana ke organisasi
tersebut.

Pada mulanya, FASB mempertimbangkan organisasi-organisasi berikut sebagai nonbisnis:

1.

Unit-unit kepemerintahan

3.

Institusi social

2.
4.

Organisasi amal dan keagamaan


Organisasi swasta nonprofit

Dalam perkembangannya, unit-unit kepemerintahan dipisahkan dari lingkup organisasi nonbisnis dan pelaporan keuangannya
ditangani oleh Governmental Accounting Standards Board (GASB).

Oleh karena itu, organisasi atau entitas tidak lagi dikategori menjadi bisnis dan nonbisnis tetapi menjadi nonkepemerintahan dan

kepemerintahan. Entitas nonkepemerintahan meliputi entitas bisnis dan nonbisnis yang pelaporan keuangannya berada dibawah
jurisdiksi FASB sedangkan entitas kepemerintahan meliputi pemerintah pusat dan daerah yang berada di bawah jurisdiksi GASB.

FASB mengidentifikasi ciri-ciri nonbisnis yang menjadikan tujuan peleporan organisasi nonbisnis berbeda dengan organisasi bisnis.
a)
b)
c)

16.

Ciri-ciri tersebut adalah (SFAC No. 4, prg. 6):

Penerimaan sumber ekonomik yang cukup besar dari penyedia dana yang tidak mengharapkan untuk menerima imbalan atau manfaat

yang proporsional dengan sumber ekonomik yang diserahkan.

Tujuan operasi selain menyediakan/menjual barang dan jasa untuk mendatangkan laba atau setara laba.

Tidak terdapatnya hak pemilikan dengan proporsi tertentu/pasti yang dapat dijual, dipindahtangankan, atau ditarik, atau yang

mengandung hak yuridis atas bagian dari sisa kekayaan dalam hal organisasi dilikuidasi/dibubarkan.

Apakah yang dimaksud organisasi syariah dan apakah diperlukan kerangka konseptual tersendiri untuk pelaporan keuangan organisasi
syariah ?

Organisasi syariah adalah suatu organisasi ekonomi Dimana standar yang diambil dalam setiap fungsi manajemen terikat dengan

hukum-hukum syara (syariat Islam).

Organisasi syariah memiliki kerangka konseptual tersendiri untuk pelaporan keuangan. Menurut Baydoun dan willet (2000) bentuk
keuangan perusahaan yang lebih cocok dengan akuntansi islam adalah value added .

Value added disajikan meliputi laba bersih yang diperoleh perusahaan sebagai nilai tambah yang kemudian didistribusikan secara adil
kepada kelompok yang terlibat dengan perusahaan dalam menghasilkan nilai tambah.

Dalam PSAK 101 dijelaskan, bahwa laporan keungan menyajikan informasi mengenai entitas syariah yang meliputi : asset,
kewajiban, ekuitas, pendapatan dan beban termasuk keuntungan dan kerugian, arus kas, dan zakat.

17. Apakah yang dimaksud dengan kebijakan akuntansi? Jelaskan tataran penentu kebijakan akuntansi?

Kebijakan Akuntansi merupakan pelaporan prinsip-prinsip akuntansi yang spesifik dan metode-metode penerapan prinsip-prinsip

tersebbut yang dinilai oleh manajemen dari entitas tersebut sebagai yang paling sesuai dengan kondisi yang ada untuk menyajikan

secara wajar posisi keuangan, perubahan yang terjadi pada posisi keuangan, dan hasil operasi sesuai dengan prinsip-prinsip akuntansi
yang berlaku umum dan karena itu telah diadopsi untuk pembuatan laporan keuangan.

Kebijakan akuntansi meliputi pilihan prinsip-prinsip, dasar-dasar, konvensi, peraturan dan prosedur yang digunakan manajemen dalam
penyusunan dan penyajian laporan keuangan. Beberapa jenis kebijakan akuntansi dapat digunakan untuk subjek yang sama.

Pertimbangan dan atau pemilihan perlu disesuaikan dengan kondisi perusahaan. Sasaran pilihan kebijakan yang paling tepat akan
menggambarkan realitas ekonomi perusahaan secara tepat dalam bentuk keadaan keuangan dan hasil operasi.

Tiga pertimbangan pemilihan untuk penerapan kebijakan akuntansi yang paling tepat dan penyiapan laporan keuangan oleh
1.

manajemen:

Pertimbangan Sehat

Ketidakpastian melingkupi banyak transaksi. Hal tersebut harusnya diakui dalam penyusunan laporan keuangan. Sikap hati-hati tidak
membenarkan penciptaan cadangan rahasia atau disembunyikan.

2. Substansi Mengungguli Bentuk

Transaksi dan kejadian lain harus dipertanggungjawabkan dan disajikan sesuai dengan hakekat transaksi dan realitas kejadian, tidak
semata-mata mengacu bentuk hukum transaksi atau kejadian.

3. Materialitas

Laporan keuangan harus mengungkapkan semua komponen yang cukup material yang mempengaruhi evaluasi atau keputusankeputusan.

Laporan keuangan harus jelas dan dapat dimengerti, berdasar pada kebijakan akuntansi yang berbeda di antara suatu

perusahaan dengan perusahaan lain, dalam satu negara maupun antar negara. Pengungkapan kebijakan akuntansi dalam laporan
keuangan dimaksudkan agar laporan keuangan tersebut dapat dimengerti. Pengungkapan kebijakan tersebut merupakan bagian yang
tidak terpisahkan dari laporan keuangan. Pengungkapan hal ini sangat membantu pemakai laporan keuangan, karena kadang-kadang

perlakuan yang tidak tepat atau salah digunakan untuk suatu komponen neraca, laporan laba rugi, laporan arus kas, atau laporan
lainnya terbias dari pengungkapan kebijakan terpilih.
Tataran Kebijakan Akuntansi :

a. Dasar Penyusunan dan Pengukuran Laporan Keuangan Konsolidasi

Laporan keuangan konsolidasi disusun dengan menggunakan prinsip dan praktek akuntansi yang berlaku umum di Indonesia,

yakni Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan dan Peraturan Badan Pengawas Pasar Modal (Bapepam) (sekarang Bapepam dan LK)

Dasar pengukuran laporan keuangan konsolidasi ini adalah konsep biaya perolehan (historical cost), kecuali beberapa akun

tertentu disusun berdasarkan pengukuran lain, sebagaimana diuraikan dalam kebijakan akuntansi masing-masing akun tersebut, antara

lain persediaan yang dinyatakan sebesar nilai uang lebih rendah antara biaya perolehan atau nilai realisasi bersih (the lower of cost or
net realizable value). Laporan keuangan konsolidasi ini disusun dengan metode akrual, kecuali laporan arus kas.

Laporan arus kas konsolidasi disusun dengan menggunakan metode langsung dengan mengelompokkan arus kas dalam

aktivitas operasi, investasi dan pendanaan.

Mata uang pelaporan yang digunakan dalam penyusunan laporan keuangan konsolidasi adalah mata uang Rupiah (Rp).

b. Prinsip Konsolidasi

Laporan keuangan konsolidasi meliputi laporan keuangan Perusahaan dan anak perusahaan yang dikendalikannya, dimana

Perusahaan memiliki lebih dari 50 %, baik langsung maupun tidak langsung, hak suara di anak perusahaan dan dapat menentukan

kebijakan keuangan dan operasi dari anak perusahaan untuk memperoleh keuntungan dari aktivitas anak perusahaan tersebut. Sebuah
anak perusahaan tidak dikonsolidasikan apabila sifat pengendaliannya adalah sementara karena anak perusahaan tersebut diperoleh
dengan tujuan akan dijual kembali dalam waktu dekat; atau jika ada pembatasan jangka panjang yang mempengaruhi kemampuan
anak perusahaan untuk memindahkan dananya ke Perusahaan.

Saldo atas transaksi termasuk keuntungan atau kerugian yang belu direalisasi atas transaksi antar perusahaan dieliminasi

untuk mencerminkan posisi keuangan dan hasil usaha Perusahaan dan anak perusahaan sebagai satu kesatuan usaha.

Laporan keuangan konsolidasi disusun dengan menggunakan kebijakan akuntansi yang sama untuk peristiwa dan transaksi

sejenis dalam kondisi yang sama. Apabila anak perusahaan menggunakan kebijakan akuntansi yang berbeda dari kebijakan akuntansi
yang digunakan dalam laporan keuangan konsolidasi, maka dilakukan penyesuaian yang diperlukan terhadap laporan keuangan anak
perusahaan tersebut.

Hak minoritas atas laba bersih dan ekuitas anak perusahaan dinyatakan sebesar proporsi pemegang saham minoritas atas laba

bersih dan ekuitas anak perusahaan tersebut sesuai dengan presentase kepemilikan pemegang saham minoritas pada anak perusahaan
tersebut.

Kerugian yang menjadi bagian pemegang saham minoritas pada suatu anak perusahaan dapat melebihi bagiannya dalam

modal disetor. Kelebihan tersebut dan kerugian lebih lanjut yang menjadi bagian pemegang saham minoritas, harus dibebankan

kepada pemegang saham mayoritas, kecuali terdapat kewajiban yang mengikat pemegang saham minoritas untuk menutupi kerugian
tersebut dan pemegang saham minoritas mampu memenuhi kewajibannya. Apabila pada periode selanjutnya, anak perusahaan

melaporkan laba, maka laba tersebut harus terlebih dahulu dialokasikan kepada pemegang saham mayoritas sampai seluruh bagian
kerugian pemegang saham minoritas yang dibebankan pada pemegang saham mayoritas dapat ditutup.

Pada saat akuisisi, aktiva dan kewajiban anak perusahaan diukur sebesar nilai wajarnya pada tanggal akuisisi. Jika biaya

perolehan lebih rendah dari bagian perusahaan atas nilai wajar aktiva dan kewajiban yang dapat diidentifikasi yang diakui pada
tanggal transaksi, maka nilai wajar aktiva non moneter yang diakuisisi harus diturunkan secara proporsional, sampai seluruh selisih

tersebut tereliminasi. Sisa selisih lebih setelah penurunan nilai wajar aktiva dan kewajiban nonmoneter tersebut diakui sebagai
goodwill negative, dan diperlakukan sebagai pendapatan ditangguhkan dan diakui sebagai pendapatan dengan menggunakan garis
lurus selama 20 tahun.

c. Transaksi dan Penjabaran Laporan Keuangan Dalam Mata Uang Asing

Pembukuan Perusahaan dan anak perusahaan, kecuali Mayora Nederland B.V, diselenggarakan dalam mata uang Rupiah.

Transaksitransaksi selama tahun berjalan dalam mata uang asing dicatat dengan kurs yang berlaku pada saat terjadinya transaksi.
Pada tanggal neraca, aktiva dan kewajiban moneter dalam mata uang asing disesuaikan untuk mencerminkan kurs yang berlaku pada
tanggal tersebut. Keuntungan dan kerugian kurs yang timbul dikreditkan atau dibebankan pada laporan laba rugi konsolidasi tahun
yang bersangkutan.

d. Transaksi Hubungan Istimewa

Pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa adalah:


1.
2.
3.

Perusahaan yang melalui satu atau lebih perantara, mengendalikan atau dikendalikan oleh atau berada dibawah

pengendalian bersama, dengan Perusahaan (termasuk holding companies, subsidiaries, dan fellow subsidiaries;
Perusahaan asosiasi

Perorangan yang memiliki, baik secara langsung maupun tidak langsung, suatu kepentingan hak suara di perusahaan

pelapor yang berpengaruh secara signifikan, dan anggota keluarga dekat dari perorangan tersebut (yang dimaksudkan dengan
keluarga dekat adalah mereka yang dapat diharapaka mempengaruhi atau dipengaruhi perorangan tersebut dalam transaksinya

4.

5.

dengan perusahaan pelapor);

Karyawan kunci, yaitu orang-orang yang mempengaruhi wewenang dan tanggungjawab untuk merencanakan,

memimpin, dan mengendalikan kegiatan Perusahaan yang meliputi anggota dewan komisaris, direksi dan manager dari
Perusahaan serta anggota keluarga dekat orang-orang tersebut; dan

Perusahaan dimana suatu kepentingan substansial dalam hak suara dimiliki baik secara langsung maupun tidak langsung

oleh setiap orang yang diuraikan dalam butir (3) atau (4), atau setiap orang tersebut mempunyai pengaruh signifikan atas
perusahaan tersebut

e. Pajak Penghasilan

Pajak tangguhan diukur dengan menggunakan tarif pajak yang berlaku atau secara substansial telah berlaku pada tanggal

neraca. Pajak tangguhan dibebankan atau dikreditkan dalam laporan laba rugi, kecuali pajak tangguhan yang dibebankan atau
dikreditkan langsung ke ekuitas.
f. Laba per Lembar

Laba perlembar dasar dihitung dengan membagi laba bersih dengan jumlah rata-rata tertimbang saham yang beredar pada tahun

yang bersangkutan.

g. Informasi Segmen

Informasi segmen disusun sesuai dengan kebijakan akuntansi yang dianut dalam penyusunan dan penyajian laporan keuangan
konsolidasi. Bentuk primer pelaporan segmen adalah segmen usaha sedangkan segemen sekunder adalah segmen geografis.
Keanekaragaman Kebijakan Akuntansi dan Pengungkapannya

Tugas interpretasi laporan keuangan sulit dilaksanakan jika menggunakan berbagai kebijakan beberapa bidang (akuntansi

keuangan, akuntansi manajemen, dan lain-lain) atau wilayah akuntansi yang berbeda (wilayah akuntansi per negara, kumpulan negara
dan lain-lain).

Di dunia belum ada sebuah daftar tunggal kebijakan akuntansi dapat digunakan bersama-sama, sehingga para pemakai dapat

memilih dari daftar tunggal itu, sehingga perbedaan pilihan kebijakan berdasar pertimbangan kejadian, syarat dan kondisi yang serupa.

Contoh berikut adalah bidang yang menimbulkan perbedaan kebijakan akuntansi dan karena itu diperlukan pengungkapan atas

perlakuan akuntansi terpilih:

Umum

Kebijakan konsolidasi

Kebijakan penilaian menyeluruh seperti harga perolehan, daya beli umum, nilai penggantian

Konversi atau penjabaran mata uang asing meliputi pengakuan keuntungan dan kerugian pertukaran

Peristiwa setelah tanggal neraca

Sewa guna usaha, sewa beli atau transaksi cicilan dan bung

Pajak

Kontrak jangka panjang

Aktiva

Franchise atau waralaba

Piutang

Aktiva dapat disusutkan dan penyusutan

Persediaan (persediaan dan barang dalam proses) dan beban pokok penjualannya
Tanaman belum menghasilkan

Tanah yang dimiliki untuk pembangunan dan biaya pembangunan

Investasi pada anak perusahaan, investasi dalam perusahaan asosiasi dan investasi lain
Penelitian dan pengembangan
Paten dan merek dagang
Goodwill

Kewajiban dan Penyisihan

Jaminan

Biaya pensiun dan tunjangan hari tua

Komitmen dan kontinjensi

Pesangon dan uang penggantian

Keuntungan dan kerugian

Metode pengakuan pendapatan

Untung-rugi penjualan aktiva

Pemeliharaan, reparasi-perbaikan (repairs), dan penyempurnaanpenambahan (improvement)


Akuntansi Dana, wajib atau tak wajib, termasuk pembebanan dan pengkreditan langsung ke perkiraan surplus

Kebijakan akuntansi dewasa ini tidak secara teratur dan tidak secara penuh diungkapkan dalam semua laporan

keuangan. Perbedaan besar masih terjadi dalam bentuk, kejelasan dan kelengkapan pengungkapan yang ada dalam suatu negara

maupun antar negara atas kebijakan akuntansi harus diungkapkan. Dalam sebuah laporan keuangan, beberapa kebijakan akuntansi
yang penting telah diungkapkan sementara kebijakan akuntansi yang penting lain tidak diungkapkan.

Bahkan pada negara-negara yang mewajibkan pengungkapan atas kebijakan akuntansi penting, tak selalu tersedia pedoman

yang menjamin keseragaman metode pengungkapan. Pertumbuhan perusahaan multinasional dan pertumbuhan teknologi keuangan
internasional telah memperbesar kebutuhan keseragaman laporan keuangan melewati batas negara.

Laporan keuangan seharusnya menunjukkan hubungan angka-angka dengan periode sebelumnya. Jika perubahan kebijakan

akuntansi berpengaruh material, perubahan kebijakan perlu diungkapkan, dampak perubahan secara kuantitatif harus dilaporkan.

Perubahan kebijakan akuntansi yang tidak mempunyai pengaruh material dalam tahun perubahan juga harus diungkapkan jika
berpengaruh secara material terhadap tahun-tahun yang akan datang.

18. Nurul

19. Jelaskan proses pertimbangan dalam penentuan kebijakan akuntansi?


a. Pertimbangan Sehat

Ketidakpastian melingkupi banyak transaksi. Hal tersebut harusnya diakui dalam penyusunan laporan keuangan. Sikap hati-hati tidak
membenarkan penciptaan cadangan rahasia atau disembunyikan.

b. Substansi Mengungguli Bentuk

Transaksi dan kejadian lain harus dipertanggungjawabkan dan disajikan sesuai dengan hakekat transaksi dan realitas kejadian, tidak
semata-mata mengacu bentuk hukum transaksi atau kejadian.

c. Materialitas

Laporan keuangan harus mengungkapkan semua komponen yang cukup material yang mempengaruhi evaluasi atau keputusankeputusan.

Laporan keuangan harus jelas dan dapat dimengerti, berdasar pada kebijakan akuntansi yang berbeda di antara suatu perusahaan
dengan perusahaan lain, dalam satu negara maupun antar negara. Pengungkapan kebijakan akuntansi dalam laporan keuangan

dimaksudkan agar laporan keuangan tersebut dapat dimengerti. Pengungkapan kebijakan tersebut merupakan bagian yang tidak
terpisahkan dari laporan keuangan. Pengungkapan hal ini sangat membantu pemakai laporan keuangan, karena kadang-kadang

perlakuan yang tidak tepat atau salah digunakan untuk suatu komponen neraca, laporan laba rugi, laporan arus kas, atau laporan
20.
21.

lainnya terbias dari pengungkapan kebijakan terpilih.

Dea

Apakah yang dimaksud dengan nilai informasi?

Yaitu informasi harus bermanfaat bagi para pemakai, ada juga yang mengatakan bahwa informasi harus mempunyai nilai, dalam artian
informasi dikatakan mempunyai nilai (kebermanfaatan keputusan) apabila informasi tersebut:

Menambah pengetahuan pembuat keputusan tentang keputusannya dimana lalu, sekarang atau masa datang

Menambah keyakinan para pemakai mengenai probabilitas realisasinya suatu harapan dalam kondisi ketidakpastian
Mengubah keputusan atau perilaku para pemakai

22.

Maryadi

24.

Ramadani

23.
25.

Faris

apa beda keefektifan dan keterandalan? Berilah contoh sebagai analogi.

Keefektifan yaitu Suatu kegiatan, proses, program, dan hal lainnya yang dianggap efektif jika dapat mencapai hasil akhir yang
direncanakan yang dapat terus berjalan (sustainable).

Keterandalan (Realiability) adalah kemampuan informasi untuk memberikan keyakinan bahwa informasi tersebut benar atau valid.
Informasi akan mempunyai nilai yang tinggi kalau pemakai mempunyai keyakinan yang tinggi terhadap kebanaran informasi.
Contoh Efisiensi dan Keefektifan dalam Manajemen :

Packard-Bell dapat memproduksi komputer-komputer yang mahal dengan ciri-ciri komputasi tingkat atas yang sangat hebat

seandainya perusahaan itu mengabaikan biaya-biaya masukan bahan dan tenaga kerja. Dan sejumlah lembaga pemerintah federal telah

dikritik terus-menerus berdasarkan alasan bahwa mereka itu cukup efektif tetapi sangat tidak efisien. Artinya mereka memang
menyelesaikan tugas-tugas mereka tetapi dengan biaya amat tinggi. Oleh karena itu manajemen menaruh perhatian bukan pada
perampungan kegiatan-kegiatan dan mencapai sasaran-sasaran organisasi ( efektifitas atau hasil guna ).

Contohnya

PENGERTIAN TEORI AKUNTANSI

Akuntansi keuangan membahas tentang bagimana prosedur, metoda, dan teknik pencatatan transaksi keuangan dilakukan untuk

mencapai tujuan pelaporan keuangan yang telah ditetapkan. Standar akuntansi memberi pedoman ( pendefinisian, pengukuran,
penilaian, pengakuan, dan pengungkapan elemen elemen atau pos pos laporan keuangan ) perlakuan akuntansi terhadap suatu
kejadian.

Akuntansi yang dipraktikkan dalam suatu negara sebenarnya tidak terjadi begitu saja secara ilmiah namun praktik yang dijalankan

dirancang dan dikembangkan secara sengaja untuk mencapai tujuan sosial tertentu. Dan praktik akuntansi dipengaruhi oleh faktor
lingkungan ( sosial, ekonomi, politis). Karena itu, struktur dan praktik akuntansi akan berbeda antara negara yang satu dengan yang

lainnya ( perbedaan muncul dikarenakan struktur dan praktik tersebut disesuaikan dengan kondisi negara, tempat dimana akuntansi
tersebut dijalankan ).

26. Jelaskan bagaimana ketelitian, ketidak pastian, bias dan kelengkapan dapat mempengaruhi reliabilitas informasi?

Reliabilitas atan reliability (keterandalan) adalah kemampuan informasi untuk member keyakinan bahwa informasi tersebut benar atau
valid. Informasi akan menjadi berkurang nilainya jika orang yang menggunakan informasi meragukan kebenaran atau validitas

informasi tersebut. Informasi akan mempunyai nilai tinggi jika pemakai mempunyai keyakinan yang tinggi terhadap kebenaran
informasi.

Ketepatan penyimpulan adalah kesesuaian atau kecocokan antara pengukur atau deskripsi dan fenomena yang diukur ataudideskripsi.
Ketepatan penyimbolan dalam akuntansi menyangkut 2 hal yaitu ketepatan deskripsi dan validitas pengukuran. Ketidaktepatan akan
mengurangi atau menghilangkan ketepatan informasi. Factor lain yang mempengaruhi keterandalan informasi melalui ketepatan

penyimbolan adalah ketelitian (precision), ketidak pastian (uncertainly), pengaruh bias (bias), dan kelengkapan (completeness),karena
factor dab konteks menentukan keterandalan informasin keterandalan harus dipandang sebagai suatu kualitas yang relative.

27. Menurut saya tidak netral

Dikarenakan, makna kenetralan dan sikap netral adalah sama untuk kedua pihak tersebut. Kenetralan berarti bahwa baik dalam
merumuskan atau mengimplemamentasikan standar, perhatian utama adalah relevansi dan reliabitasi yang dihasilkan bukan pengaruh

standar tersebut terhadap pihak pemakai tertentu.Apakah kenetralan merupakan karakteristik yang harus dipertimbangkan pada tataran
perekayasaan akuntansi pada suatu wilayah (negara)?

tidak, karena apabila kenetralan diterapkan pada tataran perekayasaan akuntansi, perekayasaan akan terhalangi untuk bekerja demi

kepentingan yang lebih luas. Yaitu, untuk membantu pencapaian tujuan Negara. Bila akuntansi harus netral terhadap tujuan nasional,
hilanglah peran akuntansi sebagai kegiatan sosiaal yang harus mengandung tujuan fungsional guna membantu tercapainnya tujuan

social dan ekonomik Negara. Kalau akuntansi dapat memicu terjadinya alokasi sumber ekonomik secara efisien, masalahnya buka lagi
netral atau tidak melainkan relevan atau tidak. Dengan kata lain bermanfaat atau tidak bermanfaat bagi masyarakat luas.
28. Ida

29. Perlukan suatu pedoman autoritatif yang memuat angka materialitas untuk pengabaian, kesalahan, atau salah saji?

Ya, karena auditor sangan berkepentingan dengan materialitas karena kewajaran dalam laporan auditor dimyatakan dalam batasbatas dalam semua hal yang material. Oleh karena itu, ada kebutuhan akan adanya pedoman materialitas kuantitatif yang diterbitkan
oleh perekayasa atau penyusun standart.

30. Hanifah

31. sebut dan jelaskan elemen-elemen statement keuangan yang didefinisikan oleh FASB apa antara elemen dan pos?

Asset

Adalah manfaat ekonomik masa dating yang cukup pasti yang diperoleh/ dikuasai oleh suatu etitas sebagai hasil transaksi/kejadian
masa lalu.

Kewajiban

Adalah pengorbanan manfaat ekonomik masa dating yang cukup pasti yang timbul dari keharusan sekarang suatu entitas untuk
mentransfer asset atau menyerahkan jasa kepada entitas lain dimasa datang sebagai akibat dari sebagai akibat dari transaksi masa lalu.
Ekuitas atau asset bersih

Adalah hak residual terhadap asset suatu entitas yang masih tersisa setelah mengurangi asset dengan kewajibannya.
Investasi oleh pemilik

Adalah kenaikan dalam ekuitas suatu badan usaha sebagai akibat dari transfer ke entitas lain, sesuatu yang bernilai untuk mendapatkan
atau menaikkan hak pemilik didalamnya.
Distribusi ke pemilik

Adalah penurunan dalam ekuitas suatu badan usaha sebagai akibat pentranferan asset, penyerahan jasa, dan penimbula kewajiban oleh
badan usaha tersebut kepada pemilik.
Laba komprehensif

Adalah perubahan dalam ekuitas suatu badan usaha selama suatu periode yang beasal dari transaksi dan kejadian lain dan kondisi dari
sumber non pemilik.
Pendapatan

Adalah aliran masuk asset / kenaikan asset lainnya pada suatu entitas / penyelesaian kewajiban entitas tersebut dari penyerahan,
pemberian jasa atau kegiatan lain yang membentuk operasi sentral/utama dan berlanjut dari entitas tersebut.
Biaya

Adalah aliran keluar asset/ penyerapan asset lainnya pada suatu entitas/ penimbulan kewajiban dari penyerahan, pemberian jasa yang
membentuk operasi sentral
Untung

Adalah kenaikan dalam ekuitas yang berasal dari transaksi peripheral/incidental suatu entitas dan semua transaksiyang mempengaruhi
entitas tersebut, kecuali kenaikan akibat dari pendapatan/ investasi pemilik.
Rugi

Adalah penurunan dalam ekuitas yang berasal dari transaksi peripheral/incidental suatu entitas dan semua transaksiyang
mempengaruhi entitas tersebut, kecuali penurunan sebagai akibat dari biaya/ distribusi kepemilik.

32. Informasi simentik apa yang terkandung seperangkat statemen keuangan penuh?

Informasi tentang karakteristik kualitatif dan elemen statemen keuangan yang akan menentukan jenis statemen yang membentuk

seperangkat penuh statemen keuangan (a full set of financial statements). Dalam artian informasi tersebut dikaitkan secara spesifik
dengan seperangkat statemen keuangan sebagai satu kesatuan penuh (lengkap). Tiap informasi tersebut harus dituangkan dalam satu
jenis statemen keuangan (individual financial statemen).

33. Jenis Statemen Keuangan & Informasi Simentik yang Terkandung

Informasi Simentik

Jenis Statemen Keuangan

Posisi Keuangan

Statemen Keuangan (neraca)

Laba Perioda

Statemen L/R

Laba Komprehensif

Statemen Laba/Penghasilan Komprehensif

Aliran Kas

Statemen Aliran Kas

Investasi oleh & Distribusi Kepemilik

Statemen Perubahan Ekuitas/Laba Ditahan

34. Jelaskan proses penalaran dalam menentukan elemen elemen statemen keuangan
Elemen elemen statemen keuangan harus diukur untuk membentuk informasi sematik yaitu elemen
(onjek), ukuran (size), dan hubungan (relationship). Atribut elemen harus diidentifikasi dan atribut
pengukuran yang sesuai dipilih untuk mendapatkan ketepatan penyimbolan.
35. Apa yang dimaksud transaksi, kejadian, dan keadaan. Berikan contoh!
1.
2.
3.

kejadian, adalah terjadinya suatu perkara atau urusan yang mempunyai konsekuensi terhadap suatu entitas.Contoh

pengaruh aset,kewajiban dan ekuitas

keadaan, adalah suasana atau seperangkat kondisi yang berkembang dari suatu kejadian atau serangkaian kejadian yang

berkulminasi pada situasi tak terduga atau sulit diduga. Contoh pengaruh aset,kewajiban dan ekuitas

transaksi, adalah salah satu bentuk kejadian eksternal yang melibatkan transfer sesuatu yang bernilai ( manfaat ekonomi

masa datang ) antara dua entitas atau lebih. Contoh pengaruh aset,kewajiban dan ekuitas

36. irmina

37. Jelaskan pengertian laba komprehensif dan apa bedanya dengan laba?

Jawab : Laba komprehensif adalah total perubahan aktiva bersih (ekuitas) perusahaan selama satu periode yang berasal dari semua
transaksi dan kegiatan lain dari sumber selain sumber yang berasal dari pemilik, atau dengan kata lain, laba komprehensif terdiri atas
seluruh perubahan aktiva bersih yang berasal dari transaksi operasi.

Perbedaan antara laba komprehensif dengan laba adalah terdapat beberapa komponen tertentu yang menjadi elemen laba komprehensif
a.

b.

tidak dimasukkan dalam perhitungan laba periode. Komponen tersebut meliputi :

Pengaruh penyesuaian akuntansi tertentu untuk periode lalu dialami dalam berjalan diperlukan sebagai penentu besarnya laba bersih.

Perubahan aktiva bersih tertentu lainnya (holding gains and losses) yang diakui dalam periode berjalan seperti untung rugi perusahaan
harga pasar investasi saham sementara dan untung atau rugi penjabaran mata uang asing.

38. Mengapa posisi keuangan tidak direkayasa untuk menunjukkan nilai perusahaan?

Karena jika posisi keungan direkayasa maka akan terjadi suatu perkara atau urusan yang mempunyai konsekuensi terhadap suatu
entitas.

39. apakah yang dimaksut dengan pengukuran dan apa bedanya dengan penilaian,?

Pengukuran adalah penentuan besarnyaa unit pengukur yang akan dilekatkan pada suatu objek (elemen/pos) yang terlibat dalam suatu
transaksi, kejadian, atau keadaan untuk merepresentasi makna (atribut) objek tersebut sehingga 2 objek atau lebih dapat dibedakan dan
dibandingkan atas dasar makna tersebut.

Penilaian sering digunakan pula untuk menunjuk pengukuran yang jumlah rupiahnya tidak dapat diamati melalui transaksi atau pasar,
untuk selanjutnya pengukuran digunakan dalam arti luas/ umum meliputi penilaian.

40. apa yang dimaksud dengan atribut suatu pos dan atribut pengukuran? Sebut berbagai atribut pengukuran dan berilah contoh pos yang
menggunakan atribut tersebut.

Atribut pengukuran adalah dasar pengukuran (jumlah rupiah) yang harusdilekatkan pada suatu elemen/pos untuk mempresentasikan

secara tepat atribut yang ingin diungkapkan dari element pos tersebut dalam pelaporan keuangan. Contohnya seperti tujuan pelaporan
pos mesin adalah untuk menunjukkan sisa potensi jasa mesin (bukan harga jual mesin).

41. eka

42. herlina

43. Apakah perbedaan antara kriteria pengakuan dan saat pengakuan?

Pengakuan adalah penyajian suatu informasi melalui statemen keuangan sebagai ciri sentral pelaporan keuangan. Secara teknis
pengakuan berarti pencatatan secara resmi (penjurnalan) suatu kuantitas (jumlah rupiah) hasil pengukuran kedalam sistem akuntansi
sehingga jumlah rupiah tersebut akan mempengaruhi suatu pos dan terefleksi dalam statemen keuangan.

Kriteria pengakuan umum digunakan (fundamental) untuk dijadikan dasar penyusunan standar untuk menentukan teknik atau
prosedur pengakuan dalam bentuk standar akuntansi.
-

FASB menetapkan empat pengakuan kriteria fundamental (konseptual) sebagai berikut :


Definisi : suatu pos harus memenuhi definisi elemen statemen keuangan.

Keterukuran : suatu pos harus mempunyai atribut yang berpaut dengan keputusan dan

yang cukup.

dapat diukur dengan tingkat keterandalan

Keberpautan : informasi yang dikandung suatu pos mempunyai daya untuk membuat perbedaan dalam keputusan pemakai.

Keterandalan : informasi yang dikandung suatu pos secara tepat menyimbolkan suatu fenomena, teruji(terverifikasi), dan netral.

Keempat kriteria di atas harus dipertimbangkan dalam konteks karakteristik kualitatif informasi yaitu batas antara batas atas (benefit >

kos) dan batas bawah materialitas. Karena pengakuan sangat penting dalam penentuan laba, pos-pos yang biasanya dikenal kriteria
pengakuan adalah pos-pos pembentuk statement laba rugi dan laba komprehensif terutama pendapatan dan untung serta biaya dan

rugi. Bila keempat kriteria dipenuhi, masalah berikutnya adalah kapan kriteria di atas dipenuhi atau kapan suatu hasil pengukuran
dapat di akui. Saat pengakuan itulah kriteria pengakuan dapat diakui.
44. jean

45. Pengertian dari :

a. Pengakuan mula-mula : pengukuran pada saat suatu elemen atau pos timbul dan dicatat pertama kali akibat transaksi,
kejadian atau keadaan. Contoh penentuan dan pencatatan jumlah rupiah yang melekat pada saat diperoleh.

b. Pengakuan baru-mulai : pengukuran dalam periode-periode setelah pengakuan mula-mula untuk menentukan jumlah

rupiah bawaan baru yang tidak berkaitan dengan jumlah-jumlah rupiah sebelumnya. Misalnya kos historis atau atribut
pengukuran lain yang telah teracatat dalam ssistem akuntansi.

c. Estimat terbaik : jumlah rupiah tunggal yang paling-boleh jadi dalam suatu kisar / rentang beberapa jumlah rupiah
estimasian yang mungkin terjadi, dalam statistika, julah rupiah ini merupakan modus suatu distribusi variable.

d. Aliran kas estimasian : julah rupiah tunggal yang akan diterima atau dibayar di masa datang . Penerimaan atau
pembayaran dalam aliran kas estimasian dapat terdiri atas beberapa jumlah rupiah tunggal.

e. Aliran kas harapan : gunggung (sum) beberapa jumlah rupiah berbobot probabilitas dalam suatu kisar jumlah rupiah
estimasian yang mungkin terjadi.

f. Nilai sekarang harapan : gunggung beberapa nilai sekarang berbobot probabilitas suatu kisar aliran kas estimasian yang
mungkin terjadi, yang semuanya didiskusi dengan tingkat bunga yang sama.

g. Nilai wajar : jumlah rupiah yang disepakati untuk suatu objek dalam suatu transaksi antara pihak-pihak yang berkehendak

bebas tanpa tekanan / keterpaksaan. Nilai wajar sering diukur, ditandingkan atau disamakan dengan harga pasar (market
price) objek pada saat pengukuran.

46. Tujuan nilai sekarang dalam pengukuran akuntansi, adalah untuk menangkap/merefleksikan sedapat mungkin perbedaan ekonomik
antara sehimpunan aliran kas masa datang untuk mengistimasi nilai wajar.

47.

Manfaat nilai sekarang dalam pengukuran akuntansi, adalah nilai sekarang dapat digunakan untuk menentukan nilai wajar.

Sebut dan jelaskan prinsip-prinsip umum dalam menggunakan nilai sekarang untuk pengukuran serta berilah contohnya.
prinsip-prinsip umum yang menjadi pedoman penerapan nilai sekarang :

1.

Sedapat-dapatnya aliran kas dan tingkat bunga harus merefleksi asumsi-asumsi tentang kejadian dan ketidakpastian masa datang yang
dipertimbangkan dalam memutuskan apakah memperoleh atau tidak suatu asset atau sekelompok asset dalam suatu transaksi tunai
yang bebas.

2.

Tingkat bunga yang digunakan untuk aliran kas harus merefleksi asumsi-asumsi yang konsisten dengan asumsi yang melekat pada

3.

Aliran kas estimasian dan tingkat bunga harus bebas dari faktor yang tidak berkaitan dengan asset atau kewajiban yang bersangkutan .

4.

aliran kas agar pengaruh asumsi tidak berganda atau terabaikan.

Aliran kas estimasian dan tingkat bunga harus merefleksi kisar munculan yang mungkin terjadi daripada jumlah rupiah tunggal.
Contoh : dalam perhitungan nilai waktu uang

PV = FVn (PVIFi,n)

PV = nilai sekarang dari sejumlah uang di masa mendatang


FVn = nilai investasi pada akhir tahun ke-n
PVIFi,n = the present value interest factor

Jika dijanjikan mendapat uang sebesar $500,000 pada waktu 40 tahun mendatang, dengan asumsi bunga 6%,
berapa nilai sekarang dari uang yang dijanjikan?
PV = FVn (PVIFi,n)
PV = $500,000 (PVIF6%, 40thn)
PV = $500,000 (.097)

48.
49.

PV = $48,500

Maria goreti
Nurul

50. Apakah rerangka konseptual dapat disebut sebagai teori akuntansi? Apakah akuntansi manajemen juga memerlukan rerangka konseptual?

Ya , karena Kerangka konseptual mungkin dapat dipandang sebagai teori akuntansi yang terstruktur (Belkoui, 1983). Hal ini
disebabkan struktur kerangka konseptual sama dengan struktur teori akuntansi yang didasarkan pada proses penalaran logis. Atas
dasar penalaran ini, teori merupakan proses pemikiran menurut kerangka konseptual tentu untuk menjelaskan kenyataan yang terjadi

dan menjelaskan apa yang harus dilakukan apabila ada fakta atau ada fenomena baru. Kerangka konseptual dapat digambarkan dalam
bentuk hierarki yang memiliki beberapa tingkatan.

Ya, akuntansi manajemen juga memerlukan rerangka konseptual karena Rerangka konseptual (conceptual framework) akuntansi
manajemen adalah seperangkat tujuan,konsep-konsep,tanggung jawab,tugas,teknik,dan etika yang menjadi pedoman bagi akuntan
manajemen dalam melaksanakan tugasnya dan menjadi pengarah dalam pengembangan pengetahuan akuntansi manajemen.