Anda di halaman 1dari 3

Contoh Tax evasion dan tax avoidance

1. Tax evasion
TEMPO.CO, Jakarta Kantor Wilayah Direktorat Jendral Pajak Jawa Tengah
mengendus adanya pengusaha yang menyembunyikan identitas setiap transaksi.
Modus ini bertujuan menghindari pungutan pajak. Mereka kebanyakan pengusaha
pertambangan di Semarang.
Biasanya pengusaha nakal tersebut jika membeli bahan tidak mau disebutkan
identitasnya. Jika menemui seperti ini, berarti dia berpotensi menghindar pajak,
kata kepala Kantor Wilayah Direktorat Jendral Pajak Jawa Tengah I, Dasto
Ledyanto, Selasa, 7 Juli 2015.
Ditjen Pajak tengah menyiapkan sanksi kepada wajib pajak yang
menghindari pembayaran pajak. Pajak yang harus disetor itu sebenarnya tidak
akan membebani pengusaha jika dilakukan secara benar.
Modus lain yang dilakukan para pengemplang pajak di Jateng dengan
membuat faktur pembayaran pajak palsu. Mei lalu Kanwil Pajak Jateng
menyerahkan dua tersangka pemalsu faktur pajak.
Pengemplangan pajak dua pengusaha itu dilakukan dalam rentang waktu 2004
2007 dengan total kerugian negara Rp 11,123 miliar, katanya.
Maka dalam kasus di atas pengusaha di anggap telah melakukan tax
evasion di karenakan para pengusaha melakukan penyembunyian data dan
memberi data palsu,Sehingga dalam hal ini pelaku dapat di kenakan sanksi pidana
sebagaimana di sebut dalam UU KUP yaitu undang-undang republik indonesia
nomor 6 tahun 1983 Tentang Ketentuan umum dan tata cara perpajakan
sebagaimana Telah beberapa kali diubah terakhir dengan undang undang Republik
indonesia nomor 16 tahun 2009 asal 39A : Sengaja Menerbitkan dan/atau
menggunakan Faktur pajak, bukti potput, dan /atau SSP yang tidak
berdasarkan transaksi sebenarnya atau Menerbitkan faktur pajak tetapi

belum dikukuhkan sebagai PKP, sanksi pidana Penjara minimal 2 Tahun


maksimal 6 Tahun Serta Denda Minimal 2 Kali Maksimal 6 Kali jumlah faktur
pajak atau Potput atau SSP.
Pasal 41A : Tidak memberikan keterangan/bukti, Apabila dalam menjalankan
ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan diperlukan keterangan atau
bukti dari bank, akuntan publik, notaris, konsultan pajak, kantor administrasi,
dan/atau pihak ketiga lainnya, terkait dengan pemeriksaan pajak, penagihan pajak,
atau penyidikan tindak pidana atas permintaan tertulis dari Direktur Jenderal
Pajak, pihak-pihak tersebut wajib memberikan keterangan atau bukti yang
diminta. (Pasal 35 ayat (1) UU KUP).
Sumber: https://indonesiacompanynews.wordpress.com/category/tax-evasion/
2. Tax avoidence
Pajak bagi impor barang berupa ikat pinggang kulit.
Peraturan menteri keuangan Republik indonesia Nomor 175/PMK.011/2013
tentang

perubahan

ketiga

atas

peraturan

meneteri

keungan

nomor

154/PMK.03/2010 tentang pemungutan pajak penghasilan pasak 22 sehubungan


dengan penyerahan barang dan kegiatan impor atau kegiatan di bidang usaha lain.
Sebagai mana yang tersebut dalam pasal 22 undang-undang republik indonesia
Nomor 36 tahun 2008 Tentang Perubahan keempat atas undang-undang nomor 7
tahun 1983 tentang pajak penghasilan,yang berbunyi :
(1) Menteri Keuangan dapat menetapkan:
a. bendahara pemerintah untuk memungut pajak sehubungan dengan
pembayaran atas penyerahan barang;
b. badan-badan tertentu untuk memungut pajak dari Wajib Pajak yang
melakukan kegiatan di bidang impor atau kegiatan usaha di bidang lain;
c. Wajib Pajak badan tertentu untuk memungut pajak dari pembeli atas
penjualan barang yang tergolong sangat mewah.

(2) Ketentuan mengenai dasar pemungutan, kriteria, sifat, dan besarnya pungutan
pajak sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur dengan atau berdasarkan
Peraturan Menteri Keuangan.
(3) Besarnya pungutan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) yang diterapkan
terhadap Wajib Pajak yang tidak memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak lebih tinggi
100% (seratus persen) daripada tarif yang diterapkan terhadap Wajib Pajak yang
dapat menunjukkan Nomor Pokok Wajib Pajak.
Dan sebagaimana yang tersebut dalam Peraturan menteri keuangan
Republik indonesia Nomor 175/PMK.011/2013 tentang perubahan ketiga atas
peraturan meneteri keungan nomor 154/PMK.03/2010 tentang pemungutan pajak
penghasilan pasak 22 sehubungan dengan penyerahan barang dan kegiatan impor
atau kegiatan di bidang usaha lain.
Bahwa: barang impor tertentu dikenakan pemungutan pajak penghasilan
pasal 22 undang-undang republik indonesia Nomor 36 tahun 2008 Tentang
Perubahan keempat atas undang-undang nomor 7 tahun 1983 tentang pajak
penghasilan sebesar 7,5 %, dimana dalam PERMENKEU ini di sebutkan bahwa
ikat pinggang kulit termasuk ke dalam barang impor tertentu yang terkena pajak
penghasilan sebesar 7,5%
Maka dalam hal ini agar tidak terkena pajak maka melakukan impor ikat
pinggang dari bahan pelastik atau bahan lainnya yang tidak terbuat dari kulit
karena tidak di sebut kan ikat pinggang dari bahan lain , lantas bagaimana dengan
bahan ikat pinggang yang terbuat dari bahan setengah kulit ?