Anda di halaman 1dari 232

Manaqib JAWAHIRUL MAANI

Tentang
GOLONGAN WAHABI DIPERSILAKAN UNLIKE!!! :)
Riwayat Syeh Ahmad Jauhari Umar (Penyebar Kitab Manakib Jawahirul Maani)
Keterangan
Kitab Manaqib JAWAHIRUL MAANI adalah manaqib (riwayat hidup yang menceritakan tentang
Sulthonul Auliya Syech Abdul Qodir Al Jilani (ada yang menyebut Al Jaelani). Mulai dari Kelahirannya,
perjalanan beliau menuntut ilmu, karomah-karomahnya sampai pada wafatnya.
Kitab Manaqib ini di susun oleh seorang ulama Almarhum Almagfurillah KH. Ahmad Jauhari Umar.
Dulu beliau pemimpin Pondok Pesantren Darus Salam, Pasuruan Jawa Timur.
KH. Ahmad jauhari umar mengajarkan dan mengijazahkan manaqib ini kepada para murid-murid
beliau. Dari murid-murid beliau inilah manaqib ini akhirnya tersebar luas ke seluruh nusantara bahkan
mungkin sampai ke negara tetangga juga.
Di dalam kitab manaqib (pada halaman belakang) tersebut juga di jelaskan manfaat dari manaqib
tersebut dan cara pengamalannya. Misalnya : Supaya bisa mendapatkan ilmu Laduni , luas rezki maka
setiap hari membaca wirid Ya Badii 946x di lanjutkan membaca manaqib Jawahirul Maani tersebut.
Syaikh Ahmad Jauhari Umar dilahirkan pada hari Jumat legi tanggal 17 Agustus 1945 jam 02.00
malam, yang keesokan harinya bertepatan dengan hari kemerdekaan Negara Republik Indonesia yang
diproklamirkan oleh Presiden Soekarno dan Dr. Muhammad Hatta. Tempat kelahiran beliau adalah di
Dukuh Nepen Desa Krecek kecamatan Pare Kediri Jawa Timur. Sebelum berangkat ibadah haji, nama
beliau adalah Muhammad Bahri, putra bungsu dari bapak Muhammad Ishaq. Meskipun dilahirkan dalam
keadaan miskin harta benda, namun mulia dalam hal keturunan. Dari sang ayah, beliau mengaku masih
keturunan Sultan Hasanudin bin Sunan Gunung Jati, dan dari sang ibu beliau mengaku masih keturunan
KH Hasan Besari Tegal Sari Ponorogo Jawa Timur yang juga masih keturunan Sunan Kalijogo.
Pada masa kecil Syaikh Ahmad Jauhari Umar dididik oleh ayahanda sendiri dengan disiplin pendidikan
yang ketat dan sangat keras. Diantaranya adalah menghafal kitab taqrib dan maknanya dan mempelajari
tafsir Al-Quran baik mana maupun nasakh mansukhnya.
Masih diantara kedisiplinan ayah beliau dalam mendidik adalah : Syaikh Ahmad Jauhari Umar tidak
diperkenankan berteman dengan anak-anak tetangga dengan tujuan supaya Syaikh Ahmad Jauhari Umar
tidak mengikuit kebiasaan yang tidak baik yang dilakukan oleh anak-anak tetangga. Syaikh Ahmad
Jauhari Umar dilarang merokok dan menonton hiburan seperti orkes, Wayang, ludruk dll, dan tidak pula
boleh meminum kopi dan makan diwarung. Pada usia 11 tahun Syaikh Ahmad Jauhari Umar sudah
mengkhatamkan Al-Quran semua itu berkat kegigihan dan disiplin ayah beliau dalam mendidik dan
membimbing.
Orang tua Syaikh Ahmad Jauhari Umar memang terkenal cinta kepada para alim ulama terutama mereka
yang memiliki barakah dan karamah. Ayah beliau berpesan kepada Syaikh Ahmad Jauhari Umar agar
selalu menghormati para ulama. Jika sowan (berkunjung) kepada para ulama supaya selalu memberi
uang atau jajan (oleh-oleh). Pesan ayahanda tersebut dilaksanakan oleh beliau, dan semua ulama yang
pernah diambil manfaat ilmunya mulai dari Kyai Syufaat Blok Agung Banyuwangi hingga KH.
Dimyathi Pandegelang Banten, semuanya pernah diberi uang atau jajan oleh Syaikh Ahmad Jauhari
Umar.
Sebenarnya, Syaikh Ahmad Jauhari Umar pernah menganut faham wahabibahkan sampai menduduki
posisi wakil ketua Majlis Tarjih Wahabi Kaliwungu. Adapun beberapa hal yang menyebabkan Syaikh
Ahmad Jauhari Umar pindah dari faham wahabi dan menganut faham ahlussunahdiantaranya adalah
sebagai berikut :
1. Beliau pernah bermimpi bertemu dengan kakek beliau yaitu KH. AbduLlah Sakin yang wafat pada
tahun 1918 M, beliau berwasiyat kepada Syaikh Ahmad Jauhari Umar bahwa yang benar adalah faham
ahlussunah.
2. Syaikh Ahmad Jauhari Umar pernah bertemu dengan KH Yasin bin maruf kedunglo kediri, pertemuan

itu terjadi di warung / rumah makan Pondol Pesantren Lirboyo Kediri yang berkata kepada Syaikh
Ahmad Jauhari Umar bahwa Syaikh Ahmad Jauhari Umar kelak akan menjadi seorang ulama yang
banyak tamunya. Dan ucapan KH Yasin tersebut terbukti, beliau setiap hari menerima banyak tamu.
3. Syaikh Ahmad Jauhari Umar pernah berjumpa dengan Sayyid Masum badung Madura yang memberi
wasiyat bahwa kelak Syaikh Ahmad Jauhari Umar banyak santrinya yang berasal dari jauh. Dan hal itu
juga terbukti.
4. Syaikh Ahmad Jauhari Umar bertemu dengan KH Hamid AbdiLlah Pasuruan, beliau berkata bahwa
kelak Syaikh Ahmad Jauhari Umar akan dapat melaksanakan ibadah haji dan menjadi ulama yang kaya.
Dan terbukti beliau sampai ibadah haji sebanyak lima kali dan begitu juga para putera beliau.
Hal tersebutlah yang menyebabkan Syaikh Ahmad Jauhari Umar menganut faham ahlussunah karena
beliau merasa heran dan tajub kepada para ulamaahlussunah seperti tersebut di atas yang dapat
mengetahui hal-hal rahasiaghaib dan ulama yang demikian ini tidak dijumpainya pada ulama-ulama
golongan wahabi.
Dalam menghadapi setiap cobaan yang menimpa, Syaikh Ahmad Jauhari Umar memilih satu jalan yaitu
mendatangi ulama. Adapun beberapa ulama yang dimintai doa dan barokah oleh beliau diantaranya
adalah :
1. KH. Syufaat Blok Agung Banyuwangi.
2. KH. Hayatul Maki Bendo Pare Kediri.
3. KH. Marzuki Lirboyo Kediri.
4. KH. Dalhar Watu Congol Magelang.
5. KH. Khudlori Tegal Rejo Magelang.
6. KH. Dimyathi Pandegrlang Banten.
7. KH. Ruyat Kaliwungu.
8. KH. Masum Lasem.
9. KH. Baidhawi Lasem.
10. KH. Masduqi Lasem.
11. KH. Imam Sarang.
12. KH. Kholil Sidogiri.
13. KH Abdul Hamid AbdiLlah Pasuruan.
Selesai beliau mendatangi para ulama, maka ilmu yang didapat dari mereka beliau kumpulkan dalam
sebuah kitab Jawahirul Hikmah.
Kemudian beliau mengembara ke makam makam para wali mulai dari Banyuwangi sampai Banten
hingga Madura. Sewaktu beliau berziarah ke makam Syaikh Kholil Bangkalan Madura, Syaikh Ahmad
Jauhari Umar bertemu dengan Sayyid Syarifuddin yang mengaku masih keturunan Syaikh Abdul Qadir
Al-Jailani RA. Kemudian Sayyid Syarifuddin memberikan ijazah kepada Syaikh Ahmad Jauhari Umar
berupa amalan MANAKIB JAWAHIRUL MAANY dimana amalan manakib Jawahirul Maany
tersebut saat ini tersebar luas di seluruh Indonesia karena banyak Fadhilahnya, bahkan sampai ke negara
asing seperti Malaysia, Singapura, Brunei Darussalam, Pakistan, tanzania, Afrika, Nederland, dll.
Syaikh Ahmad Jauhari Umar pernah mengalami masa-masa yang sulit dalam segala hal. Bahkan ketika
putera beliau masih berada di dalam kandungan, beliau diusir oleh keluarga isteri beliau sehingga harus
pindah ke desa lain yang tidak jauh dari desa mertua beliau kira-kira satu kilometer. Ketika putera beliau
berumur satu bulan, beliau kehabisan bekal untuk kebutuhan sehari-hari kemudian Syaikh Ahmad
Jauhari Umar memerintahkan kepada isteri beliau untuk pulang meminta makanan kepada orang tuanya.
Dan Syaikh Ahmad Jauhari Umar berkata, Saya akan memohon kepada Allah SWT. Akhirnta isteri
beliau dan puteranya pulang ke rumah orang tuanya.

Kemudian Syaikh Ahmad Jauhari Umar mengambil air wudhu untuk melaksanakan shalat duha dan
dilanjutkan membaca manakib Jawahirul Maany. Ketika tengah membaca Manakib, beliau mendengar
ada orang di luar rumah memberikan ucapan salam kepada beliau, dan beliau jawab di dalam hati
kemudian beliau tetap melanjutkan membaca Manakib Jawahirul Maany hingga khatam. Setelah selesai
membaca Manakib, maka keluarlah beliau seraya membukakan pintu bagi tamu yang memberikan salam
tadi.
Setelah pintu terbuka, tenyata ada enam orang yang bertamu ke rumah beliau. Dua orang tamu memberi
beliau uang Rp 10.000, dan berpesan supaya selalu mengamalkan Manakib tersebut. Dan sekarang kitab
manakib tersebut sudah beliau ijazahkan kepada kaum Muslimin dan Muslimat agar kita semua dapat
memperoleh berkahnya. Kemudian dua tamu lagi memberi dua buah nangka kepada beliau, dan dua
tamu lainnya memberi roti dan gula.
Kemudian Syaikh Ahmad Jauhari Umar selalu melaksanakan pesan tamu-tamu tersebut yang menjadi
amalan beliau sehari-hari. Tidak lama setelah itu, setiap harinya Syaikh Ahmad Jauhari Umar diberi rizki
oleh Allah senanyak Rp. 1.500 hingga beliau berangkat haji untuk pertamakali pada tahun 1982.
Kemudian pada tahun 1983 Syaikh Ahmad Jauhari Umar menikah dengan Saidah putri KH Asad
Pasuruan. Setelah pernikahan ini beliau setiap hari diberi rizki oleh Allah sebanyak Rp 3.000 mulai tahun
1983 hingga beliau menikah dengan puteri KH. Yasin Blitar.
Setelah pernikahan ini Syaikh Ahmad Jauhari Umar setiap hari diberi rizki oleh Allah SWT sebanyak
Rp.11.000 sampai beliau dapat membanun masjid. Selesai membangun masjid, Syaikh Ahmad Jauhari
Umar setiap hari diberi rizki oleh Allah sebanyak Rp. 25.000 hingga beliau membangun rumah dan
Pondok Pesantren.
Setelah membangun rumah dan Pondok Pesantren, Syaikh Ahmad Jauhari Umar tiap hari diberi rizki
oleh Allah SWT sebanyak Rp.35.000 hingga beliau ibadah haji yang kedua kalinya bersama putera
beliau Abdul Halim dan isteri beliau Musalihatun pada tahun 1993.
Setelah beliau melaksanakan ibadah haji yang kedua kalinya pada tahun 1993, Syaikh Ahmad Jauhari
Umar setiap hari diberi rizki oleh Allah sebanyak Rp 50.000 hingga tahun 1995 M. Setelah Syaikh
Ahmad Jauhari Umar melaksanakan ibadah haji yang ketiga kalinya bersama putera beliau Abdul Hamid
dan Ali Khazim, Syaikh Ahmad Jauhari Umar setiap hari diberi rizki oleh Allah sebanyak Rp. 75.000
hingga tahun 1997.
Setelah Syaikh Ahmad Jauhari Umar menunaikan ibadah haji yang keempat kalinya pada tahun 1997
bersama putera beliau HM Sholahuddin, Syaikh Ahmad Jauhari Umar diberi rizki oleh Allah setiap hari
Rp. 200.000 hingga tahun 2002.
Kemudian Syaikh Ahmad Jauhari Umar berangkat haji yang ke limakalinya bersama dua isteri dan satu
menantu beliau, Syaikh Ahmad Jauhari Umar setiap hari diberi rizki oleh Allah SWT sebanyak Rp.
300.000 sampai tahun 2003 M.
Di Pasuruan, Syaikh Ahmad Jauhari Umar mendirikan Pondok Pesantren tepatnya di Desa Tanggulangin
Kec. Kejayan Kab. Pasuruan yang diberi nama Pondok Pesantren Darussalam Tegalrejo.
Di desa tersebut Syaikh Ahmad Jauhari Umar diberi tanah oleh H Muhammad seluas 2.400 m2
kemudian H Muhammad dan putera beliau diberi tanah oleh Syaikh Ahmad Jauhari Umar seluas
4000m2 sebagai ganti tanah yang diberikan dahulu.
Sejak saat itu Syaikh Ahmad Jauhari Umar mulai membangun masjid dan madrasah bersama masyarakat
pada tahun 1998. namun sayangnya sampai empat tahun pembangunan masjid tidak juga selesai.
Akhirnya Syaikh Ahmad Jauhari Umar memutuskan masjid yang dibangun bersama masyarakat harus
dirobohkan, demikian ini atas saran dan fatwa dari KH. Hasan Asyari Mangli Magelang Jawa Tengah
(Mbah Mangli almarhum), dan akhirnya Syaikh Ahmad Jauhari Umar membangun masjid lagi
bersama santri pondok. AlhamduliLlah dalam waktu 111 hari selesailah pembanginan masjid tingkat
tanpa bantuan masyarakat. Kemudian madrasah-madrasah yang dibangun bersama masyarakat juga
dirobohkan dan diganti dengan pembangunan pondok oleh santri-santri pondok
Maka mulailah Syaikh Ahmad Jauhari Umar mengajar mengaji dan mendidik anak-anak santri yang
datang dari luar daerah pasuruhan, hingga lama kelamaan santri beliau menjadi banyak. Pernah suatu
hari Syaikh Ahmad Jauhari Umar mengalami peristiwa yang ajaib yaitu didatangi oleh Syaikh Abi Suja
pengarang kitab Taqrib yang mendatangi beliau dan memberikan kitabtaqrib dengan sampul berwarna
kuning, dan kitab tersebut masih tersimpan hingga sekarang. Mulai saat itu banyak murid yang datang
terlebih dari Jawa Tengah yang kemudian banyak menjadi kiyahi dan ulama.

MANAQIB ASY-SYEICH ABDUL QADIR AL-JILANI


Kedua Telapak Kakiku ada di punggung setiap Wali Allah Bismilahirrohmaanirrohiim Alhamdu Lilaahi
Robbilaalamiin Asholaatu Wasalaamu ala Sayyidil Mursaliin, Sayidinaa wa Maulanaa Muhammadin
wa alaa AaliHi wa ShohbiHi wa alainaa maahum AmiinB Al-Hafid Abu Izza Abdul Mughist bin Harb
Al-Baghdadi dan yang lainnya berkata Kita biasa hadir di majelis Syeh Abdul Qodir di ribathnya di
Baghdad. Umumnya yang menghadiri majelis beliau adalah para Syaikh Iraq diantaranya ; Syaikh
Alibin Hiti, Baqa bin Bathu, Abu Said Al-Qailawi, Musa bin Mahin , Abu NajibAssahrawardi, Abu
karam, Abu Umar, Utsman Al Qursyi, Makarim al-Akbar, Mathar, Jaakir, Khalifah, Shidqah, Yahya
Murtasyi, Ad-diya Ibrahim al-Juwaini, Abu Abdulah Muhammad al-Qazwaini, dan masih banyak lagi
selanjutnya klik di siniAbu Ustman, Umar Ak-Batiahi, Qadib Al- Baan, Abul Abas Ahmad Al-Yamani,
Abu Abas Ahmad Al-Qazwaini beserta muridnya Daud yang selalu melaksanakan Shalat fardhu di
Makkah, Abu Abdulah Muhammad Al-Khas, Abu Umar, Ustman Al-Iraqi As-Syauki, yang konon
merupakan salah seorang Rijal Ghaib .dan lain sebagainya. Dalam kondisi Spiritual sang Syaikh
berkata Kakiku ini ada di punggung setiap Wali. Begitu mendengar tersebut Syeh Ali ASl-Hiti
langsung bangkit dan meletakkan kaki SyehAbdul Qodir Al-Jailani di pundaknya. Begitu pula dengan
yang lain, mereka telah mengulurkan pundaknya untuk melaksanakan hal tersebut. Syeh Ali bin Abi
Barakat Shakr bin Shakr meriwayatkan bahwa ia pernah mendengar ayhnya pernah berkata Aku
penah berkata kepada pamanku Syeh Uday bin Musafir Sepanjang pengetahuan anda selain Syeh
Abdul Qodir Al-Jailani adakah para ulama terdahulu yang berkata Kedua kakiku ini ada di
pungggung setiap Wali Allah ? Tidak jawabnya. Jika memang demiian sambungku, lalu apa
makna dari perkataan tersebut ? Beliau berkata itu artinya Syeh Abdul Qodir telah mnecapai
maqom wali Afrod . Tapi bukankah di setiap generasi terdapat Wali Afrad bantahku lagi. Benar tapi
tidak ada seoranpun yang diperintahkan oleh Allah untuk mengucapkan kalimat ini jawabnya. Jadi
memang beliau diperintahkan untuk mengucapkan kalimat tersebut ? tanyaku. ya jawab beliau.
Kemudian beliau berkata karena adanya perintah tersebut mereka meletakkan kepala . Bukankah
engkau mengetahui bahwa para Malaikat as bersujud kepada Adam karena adanya perintah krpada
mereka untuk melaksanakan hal tersebut. Syeh Baqa bin Bathu An-Nahri Al-Maliki berkata Syeh
Abdul Qodir berkatakedua kakiku ini berada di setiap punggung Wali Allah. Berkenaan dengan itu
Syeh Ibrahim dan Syeh Abi Hasan Ali Arrifai al-Bathiahi mwriwayatkan bahwa ayahnya pernah
bertanya kepada pamannya Syeh Ahmad Arrifai apakah pernyataan Syeh Abdul Qodir kedua
telapak kakiku ini berada di punggung setiap wali Allah berdasarkan perintah atau tidak?
Pernyataan tersebut berdasarkan perintah jawab beliau. Dalam sebuah riwayat tyang dinisbatkan
kepada Syeh Abi Bakaw bin Hawwar menyatakan bahwa veliau pernah berkata di majlisnya ,Nanti
akan muncul di Iraq seorang non arab yang memiliki kedudukan yang tinggi di sisi Allah dan
manusia. Namanya Abdul Qodir dan tinggalnya di Baghdad, Dia akan berkata Kedua kakiku ini
berada di setiap punggung Wali Allah Dan setiap wali akan mengakui bahwa beliau adalah wali
Afrad pada zamannya. Sulthon Auliya dan Syaikh Islam Izzuddin bin Abdissalam berkata, Belum
pernah kemutawatiran riwayat tenteang sebuah karomah yang sampai kepada kami sebanding
dengan kemutawatiran karomah Syeh Abdul Qodir Al Jailani . Beliau adalah orang yang berpegang
teguh kepada Syariah , menyeru orang-orang untuk melaksanakan syariah, dan menghindarkan
diri dari yang dilarang olehNya. Beliau berbaur dengan masyarakat sambil terus menerus beribadah
dan beliau bisa mencampurkannya dengan sesuatu yang menyibukkan beliau seperti menikah dan
memiliki keturunan . Barang siapa yang mengikuti jalan ini maka ia lebih sempurna daripada yang
lain. Ditambah lagi apa yang dinyatakan fdi atas merupakan karakter dari Rosulullohi SAW .
Diantara karomah beliau adalah pernyataan beliau Kedua telapak kakiku ini berada di setiap
punggung Wali Allah. Hal tersebut dikarenakan kesempurnaan beliau tidak tertandingi pada masa
itu yang tidak diragukan lagi menjadikannya berhak mendapatkan kehormatan tersebut. Syeh
Mathar meriwayatkan Suatu hari ketika saya sedang berada di Zawiyah Syeh Abu Wafa, guruku, di
daerah Qailamaya beliau berkata kepadaku Ya Mathar tutup pintu, jika ada seorang pemuda Ajam
(non Arab) datang memohon untuk masuk maka jangan diberi dia ijin. Akupun melaksanakan
perintah beliau. ternyata yang datang adalah Syeh Abdul Qodir yang pada waktu itu masih seorang
pemuda. Beliau mohon ijin untuk masuk namun Syeh Abu Wafa tidak mengijinkannya masuk. Saat
itu aku melihat Syeh Abu Wafa berjalan hilir mudik dalam zawiyah dengan gelisah. Setelah itu
beliau mengijinkannya untuk masuk. Ketika Syeh Abu Wafa melihat Syeh Abdul Qodir beliau
melangkah mendekat dan memeluknya beberapa lama seraya berkata Abdul Qodir demi Yang
Maha Agung aku tidak mengijinkanmu masuk pertama kali bukan karena keinginan zalim terhadap
hakmu akan tetapi karena takut terhadap dirimu. Akan tetapi setelah aku ketahui bahwa engkau
ingin belajar kepadaku dan menaatiku, baru aku merasa aman. Syaikh Abdurrahman At-Tahfsunaji
berkata Saat Syeh Abdul Qodir datang ke Zawiyah Tajul Arifin Abu Wafa beliau berkata kepad
para muridnya Berdiri dan smbutlah Wali Allah-Pernyataan ini mungkin terjadi pada saat Syeh
Abdul Qodir sedang berjalan menuju beliau atau dikeluarkan kepada mereka yang belum bediri
ketika Syeh Abdul Qodir datang- Ketika beliau megulang-ulang perintah tersebut, seorang muridnya
bertanya kepada beliau sebab pernyataan tersebut. Beliau menjawab Pada saatnya nanti pemuda
ini akan menjadi sandaran baik golongan khas maupun awam. Aku seakan akan melihatnya seang
berbicara di depan khalayak ,Kedua telapak kakiku ini berada di punggung setiap Wali Allah. dan

pernyataan itu benar adanya. Pernyataan tersebut menunjukkan bahwea beliau adalah Qutb
mereka pada saat itu. Barang siapa berjumpa dengannya pada sat itu, berkhidmadlah kepadanya.
Syaikh musallamah bin Naimah As-Saruji ketika ditanya tentang siapakah Qutb itu, beliau
menjawab, Beliau sekarang ada di Makkah, bersembunyi dan hanya diketahui oleh orang-orang
saleh. Dan akn muncul di sini (Iraq) seorang pemuda ajam yang mulia bernama Abdul Qodir Akan
tampak dari beliau beberapa Karomah yang luar biasa . Beliau adalah Qutb waktunya dan Ghauts
Zamannya. Baliau akn berkata di hadapan orang-orang Kedua telapak kakiku ini ada di punggung
setiap Wali Allah, dan para Wali akan merendahkan punggungnya kepada beliau. Allah akan
memberikan manfaat darinya dan dari karomahnya kepada siapa saja yang mempercayainya.
Syaikh Ali Al-Hiti meriwayatkan, ketika Syaikh Abu Wafa sedang berbicara di dalam majlis,
masuklah Syeh Abdul Qodir . beliau memerintahkan para murid untuk mengeluarkannya dan
meneruskan ceramahnya. Kemudian untuk yang ke tiga kalinya Syeh Abdul Qodir kembali masuk
ke pengajian tersebut. Kali ini Syaikh Abu Wafa turun dari kursinya tempat menyampaikan
pengajaran lalu memeluk beliau dan menciumi dahinya seraya berkata,Para penduduk Baghdad,
berdirilah demi Wali Allah ini. Perintahku untuk mengusirnya tidak lain agar kalian mengetahuinya
bukan untuk menghinanya. Betapa mulia seorang hamba yang kibaran panji di atas kepalanya
melingkupi timur dan barat. Kemudian beliau berkata kepada Syeh Abdul Qodir , Abdul Qadir,
masa sekarang milik kami,dan kelak akan menjadi milikmu. Aku serahkan kepadamu Iraq. Semua
ayam akan berkokok dan berhenti kecuali kokokan ayammu yang tidak akan berhenti hingga hari
kiyamat. Setelah itu beliau memberikan sajadah, baju, tasbih , tempat makan dan tongkatnya
kepada Syeh Abdul Qodir. Ambil semua itu dengan baiat saran seseorang kepadanya. Namun
Syaikh Abu Wafa berkata, di dahinya terdapat baiat Al-Makhzuumi. Setelah majlis tersebut
selesai, Taajul arifiin Syaikh Abu Wafa turun dan duduk di akhir tangga tempatnya mencapaikan
ceramah seraya menggenggam tangan Syeh Abdul Qodir dan berkata, sekarang adalah waktumu.
Jika beliau datang aku selalu teringat akan kisah ini dan kemuliaan beliau. Syaikh Umar Al-Bazaar
berkata, tasbih yang diberikan Syaikh Abu Wafa kepada beliau dapat berputar sendiri biji-bijinya
jika diletakkan di atas tanah. Setelah bellliau eninggal dunia, tasbih tersebut menjadi milik Syaikh
Ali bin Al-Hiti. Begitu juga dengan tangan orang yang menyentuh tempat makan yang diberikan
Syaikh Abu Wafa kepada beliau akan bergetar hingga bahunya. Syaikh Muhammad Yusuf Al-Aquuli
berkataAku berniat berziarah kepada Syeh Uday Bin Musafir. Ketika aku menghadap, beliau
bertanya kepadaku dari mana anda ?Aku adalah salah seorang murid Syeh Abdul Qodir Jawabku.
Mendengar jawabanku bekliau berkata Bagus, Qutb-Al arda (bumi) yang dengan pernyataannya
Kedua telapak kakiku ini ada di punggung setiap Wali Allah menjadikan 300 Wali dan 700 orangorang Gaib yang berjalan di bumi maupun yang terbang, mengulurkan pundak mereka kepadanya
dalam satu waktu. Kemudian aku menziarahi Syeh Ahmad Rifai dan menceritakan kepadanya apa
yang dikatakan oleh Syeh Uday saat itu dan beliau berkata sungguh tepat apa yang disampaikan
beliau (Syeh Uday). Syaikh Majid Al Kurdi berkata,saat Syeh Abdul Qodir mengatakan pernyataan
di atas, semua wali di bumi pada saat itu merendahkan lehernya sebagai tanda pengakuan mereka
terhadap beliau. Dan tidak ada segolongan jin soleh pun yang tidak datang menghadapnya untuk
bertobat dan mengakui beliau hingga mereka berdesak-desakan di pintu rumahnya. Riwayat ini
disetujui oleh Syaikh Mathar. Kemudian beliau berkata, Aku bertanya kepada Syaikh Abdullah bin
Sayyidina Syeh Abdul Qodir Al-Jailani ,apakah engkau menghadiri majlis saat ayahmu
berkata ,kedua telapak kakiku ini berada di punggung setiap wali Allah , ya jawabnya. Kemudian
ia berkata, yang hadir pada saat itu sekitar 50 orang syaikh. Ketiks beliau masuk ke dalam
rumahnya, yang tersisa hanya Syaaikh Makarim, Syaikh Muhammad Al-Khas, dan Syaikh Ahmad
Al-Aarini. kamipun duduk dan berbincang-bincang ujarnya. Syaikh Makarim berkata, Allah
memperlihatka kepadaku pada saat itu semua orang yang memiliki panji kewalian di muka bumi
mengakui panji kequthuban di tangan beliau dan mahkota ghoutsiah di atas kepala beliau dan
jubah otoritas total atas segala yang wujud/eksis , untuk mengangkatnya menjadi Wali atau
menurunkannya sesuai syariat dan hakikat. Dan aku mendengar eliau berkata ,kedua telapak
kakiku ini berada di punggung setiap Wali Allah yang akan menundukkan kepala dan merendahkan
dirinya kepada beliau bahkan termasuk di dalamnya para abdal yang sepuluh, usltan masa tersebut
Masih berkenaan dengan pernyataan Sang Syaikh, Syeh Abu Said Al-Qailawi berkata ketika Syeh
Abdul Qodir mengatakan kedua telapak kakiku ini ada di setiap punggung Wali Allah , Allah Tajalli
dalam jiwa beliau. Kemudian sekelompok malaikat datang membawakan jubah kebesaran
Rosululloh SAW untuk dipakaikan kepada beliau di hadapan para Wali terdahulu maupun yang akan
datang.-yang hidup datang dengan jasadnya, yng sudah meninggal datang dengan ruhnya. Para
malaikat dan Rijal Al-Ghaib mengelilingi majlisnya dan berbaris ber shaf-shaf di udara , begitu
banyak jumlahnya hingga seluruh ufuk penuh dengan kehadiran mereka. Dan semua Wali yang ada
di muka bumi ini menundukkan kepala untuk beliau. Syeikh Kholifah Al Akbar bercerita Saat aku
bertemu dengan Rosululloh SAW dalam mimpi aku bertanya kepad beliau , Yaa Rosululloh Syeh
Abdul Qodir trlah berkata Kedua telapak kakiku ini ada di punggung setiap Wali Allah Beliau
menjawab Yang diucapkan leh beliu adalah benar. Bagaimana mungkin tidak benar apabila dia
adalah Qutb (para wali) dan aku (Rosululloh SAW yang emngawasinya. Di hari Jumat 3 Ramadan
599 H. seorang pria datang menghadap Syeh Hayyan bin Qis Al-Harani di masjid Al Hiran memohon
Khirqah (jubah kesifian tanda baiat) kepada beliau. Dalam dirimu talah terdapat tanda selain aku
kata beliau kepadanya. orang itu berkata, benar aku pernah bertemu Syeh Abdul Qodir namun
tidak ber baiat kepada beliau. Syeh Hayyan berkata selama beberapa waktu kita telah hidup di
bawah bayangan kehidupan Syeh Abdul Qodir Al Jailani .telah kita meminum gelas-gelas
kebahagiaan dari mata air pengetahuan beliau. dan Dari Beliau diperoleh rahasia para Wali menurut
tingkatan mereka. Suatu saat Syeh Lulu Al Armani ketika bertemu dengan Syeh Atha Al-Masri ,
beliau meminta untuk menyebutkan para gurunya. Syeh Lulu berkata ,Atha guruku adalah Syeh
Abdul Qodir Al Jailani yang menyatakan kedua telapak kakimku ini ada di punggung setiap Wali
Allah .Dan pada saat beliau selesai mengucapkan hal tersebut tercatat 313 Wali Allah dari segala

penjuru dunia menundukkan kepala meeka , 17 orang berada di Haramain , 60 orang di Iraq, 40
orang di negeri non Arab, 40 orang di Syam, 20 orang di mesir, 27 orang di Maroko, 11 orang di
Habsyah, 7 orang di tembok penahan Yajuj dan Majuj, 7 orang di Wadi Sarandib, 47 orang di
gunung Qof, 20 orang di daerah teluk. Dan banyak yang besaksi bahwa pernyataan tersebut
diucapkan berdasarkan perintah Allah. Kemudian beliau melanjutkan.Aku sendiri melihat para Wali
di timur maupun di barat merundukkan kepala mereka kepada Syeh Abdul Qodir kecuali seorang
Wali di daerah luar Arab yang kemudian hilang tanpa bekas. Diantara mereka yang merundukkan
kepalanya kepada beliau adalah Syeh Baqa bin Bathu , Syeh Abu Said Al-Qaylawy , Syeh Ahmad
Arrifay yang dalam sebuah riwayat memanjangkan lehernya dan melihat punggungnya seraya
berkata,Memang ada di punggungku. Saat di tanya mengenai perkataannya itu, beliau
berkata,saat ini di Baghdad , Syeh Abdul Qodir sedang berkata , Kedua telapak kakiku ini ada di
punggung setiap Wali Allah. Termasuk diantara mereka yang menundukkan kepala kepada beliau
adalah Abdurrahman Athafsunaji, Abu Najib Assahrawardi, yang mengangguk-anggukkan kepalanya
ketika mendengar hal tersebut seraya berkatadi atas kepalaku. Musa Al Jazuli, Musa Al Harani, Abu
MUhammad bin Abd, Abu Umar, Ustman bin Marzuq , Abu Al-Karam , Majid Al Kurdi , Suwaid
Annajari, Ruslan Addimasqi, yangmenundukkan kepalanya di Damaskus seraya berkata kepada
para muridnya Allah memiliki mutiara yaitu orang yang minum dari lautanAl Quds dan duduk di
permadani marifah serta menyaksikan keMaha Agungan Rububiyah / ketuhanan dan ke Maha
Besaran Wahdaniyah (ketunggalan). Sifat (kemanusiaannya) lenyap saat menyaksikan keMaha
Besaran Nya Eksistensinya lebur saat menyaksikan ke-WibawaanNya Maka dipakaikannya
kepadanya jubah keacuhan (terhadap dunia) dan ditempatkan di puncak tangga Al-Inayah hingga
beliau mencapai maqom yang telah ditentukan dan didudukkan di puncak ruh Azaly . Dia berbicara
dengan hikmah dari lembaran-lembaran cahaya, bercampur dengan kepekatan rahasiaNya. Hilang
kesadarannya ketika berada di Hadirat Allah dan tidak pernah terputus denagn Allah ketika Ia
kembali sadar. Berdiri dengan penuh rasa malu, berbicara dengan tawadhu mendekatkan diri
dengan penuh kerendahan, berbicara dengan kemuliaan , baginya ucapan selamat dan salam
terbaik adalah berasal dari Tuhannya. Apakah di dunia ini ada orang yang memiliki ciri seperti itu ?
tanya seseorang kepada beliauAda, dan Syeh Abdul Qodir pemimpin merekajawab beliau. Di
Maroko (Maghrib) Syaikh Abu Madin (setelah mendengarkan pernyataan Syaikh Abdul Qadir )
memanjangkan lehernya dan berkata, benar dan aku salah seorang dari mereka. Yaa Allah aku
bersaksi kepadaMu dan kepada para MalaikatMu bahwa aku mendengar dan patuh. Kemudian
termasuk diantara mereka adalah Syaikh Abu Naim AL-Maghribi, Syaikh Abu Umar dan Utsman bin
Marwazih Al-Bathiahi, Syaikh Makarim, Syaikh Khalifah, Syaikh Uday bin Musafir. Pada saat beliau
mengucapkannya banyak orang yang melihat rombongan orang yang terbang di udara untuk
menghadap beliau berdasarkan perintah Khidir as. Dan setelah mengucapkan selamat, seorang wali
berkata kepada beliau, eahai raja zaman, pengusas tempat, pelaksana perintah Sang Maha
Pengasih, pewaris kitab Allah dan wakil RasuluLlah SAW, yang dianugerahi langit dan bumi, yang
menjadikan seluruh orang pada masanya sebagai keluarganya, yang doanya dapat menurunkan
hujan, dan berkahnya menghilangkan mendung, yang menjadikan kepala orang yang
menghadapnya tertunduk, yang makhluk gaib hadir di hadapannya sebanyak 40 shaf, dengan 70
orang Gaib pada setiap shaf, yang ditelapak tangannya tertulis bahwa dia tidak akan mendapat
makar dari Allah, dan di umurnya yang ke dua puluh para malaikat berputar di sekelilingnya serta
menyampaikan kabar gembira kewalian beliau. Pada suatu masa, air sungai dajlah meluap dan
membanjiri Baghdad. Orang-orangpun mendatangi beliau memohon pertolongannya. Sambil
membawa tongkatnya beliau berjalan menuju tepian sungai dan menancapkannya di batas air
seraya berkata, cukup sampai di sini dan saat itu pula air sungai tersebut menyurut. Syaikh
Abdullah Dzayyal berkata, suatu saat ketika berada di madrasah beliau di tahun 560 H aku melihat
beliau memegang tongkat. Saat itu aku berharap aku dapat melihat karamah yang keluar dari
tongkat tersebut. Beliau kemudian memandang ke arahku sambil tersenyum lalu menancpakan
tongkatnya ke tanah, seketika itu pula cahayanya menyembur dari tanah, menembus awan dan
menjadikan langit terang benderang beberapa saat. Beliau kemudian mencabutnya kembali dan
keadaan pun kembali seperti semula. Beliau berkata kepadaku, Dayyal, bukankah ini yang engkau
kehendaki. Syaikh Abu Taqy Muhammad bin Al-Azhar Ash-Shariifni berkata, selama setahun
penuh aku memohon kepada Allah untuk dapat melihat salah seorang dari rijal Al-Ghaib. Pada
suatu malam aku bermimpi bertemu dengan seorang pria saat sedang menziarahi makam Imam
Ahmad bin Hambal. Terbetik dalam hatiku bahwa beliau adalah salah seoraang rijal Al-Ghaib.
Akupun terbangun dan sengan harapan dapat bertemu dengannya akupun pergi ke makam Imam
Ahmad bin Hambal . akupun bertemu dengan orang yang ada di dalam mimpiku di sana. Saat
beliau keluar aku mengikutinya hingga sampai ke tepi sungai Dajjlah. Di tepian tersebut beliau
menarik tepian sungai tersebut hingga keduanya hanya berjarak satu langkah dan
menyeberanginga. Aku memohon kepadanya untuk berhenti dan berbicara kepadaku. Aku
bertanya, apa mazhabmu ?. Aku bermazhab Hanafi, seorang muslim dan bukan musyrik. Jawab
beliau. Kemudian hatiku seakan akan berkata, pergi ke Syaikh Abdul Qadir dan ceritakan apa
yang engkau alami. Akupun mengunjungi sang Syaikh. Setibanya aku di pintu madrasah, beliau
berkata dari dalam rumah tanpa membuka pintunya, yaa Muhammad, saat ini hanya dialah
seorang wali yang bermazhab Hanafi di muka bumi ini. Suatu saat beliau naik ke atas kursi tempat
beliau mengajar, tidak berbicara dan tidak menyuruh pembaca kitab untuk membacakannya. Dan
orang-orang yang hadir memasuki kondisi ektase dan perkara yang agung memasuki mereka.
Salah seorang yang hadir bertanya dalam hati, apa ini ?. beliau berkata, seorang muridku datang
dengan satu langkah dari baitul Muqaddas kemari untk bertaubat dan semua yang hadir pada saat
ini dianggap sebagai tuan rumahnya. dalam hatinya orang tersebut berkata, jadi siapa yang
mengalami kondisi seperti ini adalah mereka yang bertaubat ?. pernyataan tersebut dijawab sang
Syaikh, jangan engkau berharap kepadanya. Dia datang kepadaku dan memintaku untuk
mengajarinya jalan untuk mencinta. Pernah suatu saat Syaikh Abdul Qadir berjalan di atas udara di

depan banyak orang dan berkata, Matahari selalu menyampaikan salam kepadakusetiap ia ingin
terbit. Demikian pula halnya dengan hari, bulan dan tahun. Mereka juga- menginformasikan
kepadaku tentang apa tentang apa yang terjadi. Di beberkan kepadaku Lauh Al-MahfudzI tentang
siapa yang mendapatkan kesenangan dan siapa yang mendapatkan kesusahan. Aku tenggelam
dalam lautan Ilmu dan Musyahadah Nya. Aku adalah sandaran kalian dan wakil RasuluLlah SAW di
muka bumi. Syaikh Abdul Qadir berkata, Setiap wali berada di bawah telapak kaki para Nabi dan
aku berada di bawah telapak kaki kakekku RasuluLlah SAW. Semua tempat yang aku injak maka
bekasnya akan emnjadi telapak kaki Nabi. Syaikh Abdul Qadir berkata, Aku adalah Syaikh bagi
para manusia dan jin. Di lain kesempatan beliau berkata, jika kalian bertanya kepada Allah,
tanyakan aku kepadaNya. Wahai penduduk bumi, dari timur hingga barat, kemarilah dan belajar
dariku. Wahai penduduk Iraq, Ahwal kondisi spiriutal- yang kumiliki seperti baju yang tergantung
di rumah. Baju manasaja yang engkau pilih akan aku pakaikan kepadamu. Hendaknya kalian
menyampaikan salam atau akan aku bawakan pasukan tiada tanding. Hai saudara, berkelanalah
1000 tahun agar engkau dapat mendengarkan perkataanku. Saudara, kewalian dan beberapa
derajad spiritual ada di sini, di majlisku. Semua Nabi yang diciptakan Allah dan semua wali
menghadiri majlisku baik yang masih hidup maupun yang sudah meninggal dunia. Yang masih
hidup dengan fisik mereka sedangkan yang sudah meninggal dunia dengan rohnya. Saudara
sekalian tanyakan diriku kepada Munkar dan Nakir ketika mendatangi kalian (di kubur) maka
mereka akan menceritakan diriku kepada kalian. Abu Ridho, pelayannya meriwayatkan, dalam
suatu kesempatan Syaikh Abdul Qadir berbicara tentang roh. Di tengah penjelasan, beliau diam,
duduk dan kemudian bangkit kembali seraya bersenandung, Rohku telah diciptakan dengan hikmah
dalam ke-qadiman, sebelum ia mewujud, ketika ia dalam ketiadaan sekarang, bukankah suatu
kebaikan setelah aku mengenal kalian lalu aku pindahkan kakiku dari jalan hawa kalian. Di lain
riwayat, Abu Ridho bercerita, suatu hari ebliau menjelaskan tentang cinta. Tiba-tiba beliau bangkit
dan diam. Lalu beliau berkata, Aku tidak akan berbicara kecuali dengan 100 dinar. Orangoranagpun menyerahkan kepada beliau apa yang beliau minta. Kemudian beliau memabggilku dan
berkata, pergilah engkau ke pekuburan Syunuziyah dan cari seorag syaikh yang sedang bermainmain dengan kayu lalu berika emas ini kepadanya dan bawa ia kepadaku. Kemiudin akupun pergi
dan menemukan syaikh yang beliau maksud sedang berdiri dan memain-mainkan tongkat kayu.
Akupun mengucapkan salam dan menyerahkan emas tersebut kepadanya. Dia berteriak dan jatuh
pingsan. Saat beliau sadar aku bertanya kepadanya, Syaikh, Syaikh Abdul Qadir ingin bertemu
denganmu. Beliau kemudian bangkit dan menemui Syaikh Abdul Qadir. Setibanya di sana Syaikh
Abdul Qadir memberikan perintah untuk menaikkannnya di kursi tempat beliau mengajar dan
meminta orang tersebut untuk menceritakan kisahnya. Dia berkata, Tuanku, sewaktu aku masih
muda aku adalah seorang penyanyi bagus yang dikenal banyak orang. Tetapi setelah aku tua, tidak
ada seorangpun yang memperhatikan aku. Aku pergi dari Baghdad dan berkata dalam hati, aku
tidak akan menyanyi kecuali untuk yang mati. Saat aku mengelilingi kuburan ini, aku duduk di
salah satu kuburan yang ternyata telah terbelah dan nampak kepala mayat yang ada di dalamnya.
Mayat tersebut berkata kepadaku, Mengapa engkau menyanyi untuk orang-orang mati,
bernyanyilah untuk Yang Maha Hidup sekali maka Dia aakn memberikan kepadamu apa yang
engkau inginkan. Akupun jatuh pingsan, dan setelah tersadar aku berkata Tuhanku, aku
persiapkan apa yang aku miliki untuk hari pertemuan dengan-Mu, kecuali pengharapan hati dan
ucapan mulutku. Memang, sudah asalnya para pengharap mengharapkan harapan dan mereka
akan bersedih apabila engkau menolaknya Jika hanya golongan Muhsin yang boleh berharap
kepadaMu, lalu kepada siapa si pendosa berlindung dan melarikan diri. Ubanku membuatku jelek di
hari penghabisan dan perjumpaan denganMu, semoga engkau menyelamatkan aku dari apiku. Saat
aku berdiri, pelayan anda datang membawakan emas ini. Sambil mematahkan tongkat kayu yang
ada di tangannya dia berkata, sekarang aku bertobat kepada Allah. Usai mendengarkan kisah
tersebut, Syaikh Abdul Qadir berkata, Yaa fuqara , jika kejujuran (orang ini) terhadap sesuatu
yang sia-sia saja menyebabkannya memperoleh apa yang ia inginkan, apalagi dengan para sufi
yang bersungguh-sungguh dalam kesufian, ahwal dan thariqahnya. Kemudian beliau melanjutkan,
hendaklah kalian berlaku jujur, dan bersih hati. Tanpa keduanya, tidak mungkin seorang hamba
untuk mendekatkan diri kepada Tuhannya. Apakah kalian tidak mendengar firman Allah, Jika
berbicara hendaklah kalian berkata jujur. Saat beliau meminta 100 dinar, ada 40 orang
mengantar jumlah yang sama kepada beliau. Beliau hanya mengambil dari satu oraang, dan
setelah orang ini bertaubat, sisa dari uang pemberian tersebut beliau bagikan kepada orang-orang.
Peristiwa hari itu menyebabkan 5 orang meninggal dunia. Al-Kaimani, Al-Bazaar, dan Abu Hasan AlAli yang dikenal dengan As-Saqazar bercerita bahwa pada hari Rabu tanggal 27 Syaban tahun 529
H. Syaikh Abdul Qadir bersama rombongan mengunjungi pekuburan Syunizi. Beliau berhenti di
pekuburan Syaikh HammadAd-Dabbas agak lama kemudian menlanjutkan perjalanannya dengan
muka berseri-seri. Pada saat ditanya sebab lamanya beliau berhenti dan berseri-serinya muka
Beliau, sang Syaikh menjawab, Pada pertengahan bulan Syaban tahun 499 H aku bersama murid
Syaikh Hammad mengikuti beliau keluar Baghdad. Setibanya di jembatan Yahud, beliau
mendorongku sampai aku tercebur ke sungai-pada saat itu udara sangat dingin-kemudian mereka
berlalu dan meninggalkanku. Aku berkata dalam hati, Aku berniat mandi Jumat. Saat itu aku
mengenakan jubah sufi dan di lenganku terdapat sebuah jubah lagi yang membuatku harus
mengangkatnya agar tidak basah. Aku kemudian keluar dari air dan memeras jubah tersebut dan
menyusul mereka dalam kondisi kedinginan hingga menusuk ke tulang. Melihat kondisiku, para
murid bermaksud hendak menolongku namun beliau melarangnya seraya berkata, Apa yang aku
lakukan adalah untuk mengujinya, dan aku mendapatinya bagai gunung, kokoh tak bergerak. Hari
ini aku melihat beliau dalam kubur memakai jubah dari cahaya bertabur permata. Di atas
kepalanya terdapat mahkota dari Yakut . di tangan kirinya terdapat gelang dari emas dan beliau
memakai dua sandal dari emas. Tapi tangan kanannya hilang. Ada apa dengan lengan ini ? tanya
ku kepada beliau. Beliau menjawab, inilah tangan yang aku pergunakan untuk mendorongmu.

Kemudian beliau berkata, maukah engkau memaafkan perbuatanku itu ? Ya jawabku. jika
demikian kata beliau, mohonkan kepada Allah agar Dia mengembalikan lenganku seperti sedia
kala. Akupun memohonkan kepada Allah untuk itu dan pada saat itu 5000 wali turut memohon
kepada Allah, mendukungku dari kubur mereka. Aku terus memohon kepada Allah hingga akhirnya
Allah mengembalikann lengan kanannya dan beliau menjabat tanganku dengan tangan kanan
tersebut. Dengan demikian sempurnalah kebahagiaannya dan kebahagiaanku. Ketika kabar
tersebut tersebar di Baghdad para murid Syaikh Hammad beramai-ramai mendatangi sang Syaikh
untuk meminta klarifikasi atas pernyataan tersebut. Setibanya di madrasah beliau, sebagai rasa
hormat mereka kepada beliau, tidak ada seorangpun yang memulai pembicaraan. Beliaupun
kemudian memulai pembicaraan dengan menerangkan maksud kedatangan mereka saat itu.
Kemudian beliau berkata kepada mereka, Kalian pilih dua orang. Insya Allah melalui mereka
berdua akan jelas apa yang aku ucapkan. Mereka kemudin memilih Syaikh Yusuf Al-Hamdani RA.
Yang pada saat itu ada di Baghdad, dan Syaikh Abdurrahman AL-Kurdi yang memang tinggal di
Baghdad. Mereka berdua termasuk orang-orang yang dianugerahi kasyf .Kami serahkan urusan ini
kepada kalian kata mereka kepada kedua Syaikh tersebut. Bahkan kalian jangan beranjak dari
tempat kalian berada sampai terbukti apa yang aku ucapkan kata beliau kepada mereka.
Kemudian beliau menghentakkan kakinya ke tanah dan pada saat itu para sufi di luar telah
berteriak memberitahu bahwa Syaikh Yusuf Al Hamdani RA telah datang dengan berjalan
bertelanjang kaki sampai beliah masuk ke madrasah sang Syaikh. Di sana beliau berkata, Aku
bersaksi bahwa Syaikh Hammad Ad-Dabbas berkata kepadaku, Cepatlah datangi majlis Syaikh
Abdul Qadir dan katakan pada para Syaikh yang hadir bahwa apa yang dikatakan oleh Syaikh Abdul
Qadir adalah benar adanya. Beliau sempat menamatkan perkataannya, Syaikh Abu Muhammad
Abdurrahman Al-Kurdi datang dan beliau menyatakan pernyataan seperti yang dikatakan oleh
Syaikh Yusuf Al-Hamdani RA. Setelah mendengarken pernyataan tersebut, mereka bangkit dan
memohon maaf kepada Syaikh Abdul Qadir. Seseorang berkata kepada beliau, Kami berpuasa
seperti yang Anda lakukan, dan melaksanakan shalat sepertiyang Anda lakukan. Tapi tidak ada
satupun kondisi spiritualmu yang dapat kami lihat. Beliau berkata, kalian dapat bersaing
denganku dalam hal melaksanakan amal, akan tetapi kalian tidak dapat bersaing denganku dalam
hal anugerah yang diberikan kepadaku. Demi Allah, aku tidak akan makan sampai Allah berkata
kepadaku, Demi hak-Ku atas dirimu, makan. Aku juga tidak minum sampai Allah berkata
kepadaku, Demi hak-Ku atas dirimu, minum. Dan aku tidak akan melakukan sesuatu kecuali
berdasarkan perintah Allah. Syaikh Abdul Qadir berkata, Pada suatu ketika di masa mujahadahku
(perjuangan) aku tertidur. Dalam tidur tersebut aku mendengar suara yang berkata kepadaku, Ya
Abdul Qadir, Kami tidak menciptakanmu untuk tidur. Kami telah hidupkan engkau maka jangan
lupakan Kami. Syaikh Abu Naja Al-Baghdadi, pelayan Syaikh Abdul Qadir meriwayatkan bahwa
pernah suatu ketika hutang sang Syaikh kepada beberapa orang telah mencapai 250 dinar, lalu
datanglah oraaang yang tidak aku kenal dan masuk tanpa ijin lalu duduk dihadapan sang Syaikh.
Dia mengeluarkan uang seraya berkata, ini adalah pembayar hutang kemudian ia pergi.
Kemudian beliau memerintahkan agar uang tersebut dibagikan kepada yang berhak. Kemudian
kata Syaikh Abu Naja- ketika aku menanyakan siapa orang tersebut, sang Syaikh berkata, Dia
adalah yang berjalan menurut Al-Qadar. Siapa yang berjalan menurut Al-Qadar tanyaku lagi.
Beliau menjawab, Dia adalah malaikat yang diutus Allah kepada para waliNya yang memiliki
hutang untuk melunasi hutang-hutang mereka. Syaikh Uday bin Abu Barakat meriwayatkan bahwa
ayahnya meriwayatkan dari pamannya Syaikh Uday bin Musafir. Beliau berkata, suatu ketika saat
Syaikh Abdul Qadir memberikan pengajaran, turunlah hujan yang membuat orang-orang berpencar.
Sang Syaikh menengadahkan kepalanya kep arah langit dan berkata, Aku mengumpulkan mereka
untukMu dan Engkau cerai beraikan mereka seperti ini. Seketika itu pula hujan berhenti, tidak ada
satu tetespun air yang turun di majlis tersebut sedangkan di luar madrasah hujan tetap lebat.
Syaikh AbdulLah Al-JabaI meriwayatkan, Pada suatu hari Syaikh Abdul Qadir sedang berbicara
tentang bagaimana menghilangkan ujub. Tiba-tiba Beliau memalingkan Muka Beliau kepadaku dan
berkata, Apabila engkau melihat sesuatu yang berasal dari Allah dan hal tersebut menggiringmu
untuk melakukan kebaikan serta engkau dapat melepaskan dirimu dari (meminta) penjelasan akan
hal tersebut maka engkau telah lepas dari sifat ujub. Syaikh orang-orang sufi, Syaikh Syihabuddin
Umar As-Sahrawardi berkata, Dulu saat aku masih muda, aku menenggelamkan diriku untuk
mempelajari ilmu kalam. Aku hafal berbagai karangan dalam bidang tersebut dan segera menjadi
seorang pakarnya. Pamanku telah memperingatkanku akan hal tersebut namun aku tidak
mempedullikannya, sampai suatu hari aku dan dia menziarahi Syaikh Abdul Qadir. Beliau berkata
kepadaku, Umar, Allah SWT berfirman, Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu mengadakan
pembicaraan khusus dengan Rasul hendaklah kamu mengeluarkan sedekah (kepada orang miskin),
sebelum pembicaraan itu. Kami adalah orang-orang yang kalbunya selalu mendapatkan bisikan dari
Allah. Sekarang lihatlah posismu di hadapan Allah agar engkau dapat melihat keberkahan melihatNya. ketika kami sudah duduk bersamanya, pamanku berkata kepada beliau, Kmenakanku ini
menyibukkan dirinya dengan ilmu kalam. Aku sudah larang dia akan tetapi dia tidak mematuhiku.
Mendengar penuturan pamanku, beliau mengulurkan tangannya yang penuh berkah ke dadaku dan
berkata, Kitab apa saja yang telah engkau hafal ?. Akupun menjawab dengan menyebutkan
berbagai kitab yang telah aku hafal. Demi Allah, saat beliau mengangkat tangannya dari dadaku,
tidak ada satu katapun dari kitab-kitab, yang sebelumnya aku hafal di luar kepala, yang masih aku
ingat. Saat itu juga Alah Taala telah melupakan aku tentang berbagai masalahnya dan
menanamkan dalam dadaku ilmu laduni. Aku bangkit dari hadapannya sambil berbicara dalam
bahasa hikmah. Lalu beliau berkata kepadaku, Umar, engkau adalah orang-orang terakhir yang
termasuk golongan orang-orang masyhur di Iraq. Syaikh Abdul Qadir adalah Sulthan ahl-Thariqah
yang dianugerahi otoritas atas semua eksistensi. Abu Faraj bin Hamami bercerita, Aku banyak
mendengar cerita-cerita mustahil yang muncul dari Syaikh Abdul Qadir Al Jailani ra. Yang tidak
dapat aku terima. Akan tetapi karena itulah aku ingin sekali bertemu dengan beliau. Suatu saat,

aku pergi ke Bab Al-Azij untuk suatu keperluan. Ketika pulang aku melewati madrasahnya dan
tepat pada saat itu muazin telah mengumandangkan shlalat ashar. Dalam hati aku berkata, aku
akan shalat ashar dan berkenalan dengan sang Syaikh. Saat itu aku lupa bahwa aku belum
berwudhu dan langsung shalat. Setelah selesai shalat, Syaikh Abdul Qadir menjumpaiku dan
berkata kepadaku, Anakku, jika engkau datang kepadaku dengan suatu hajat pasti akan aku
kabulkan. Sayangnya sekarang engkau benar-benar lupa bahwa engkau belum berwudhu ketika
melakukan shalat. Pengetahuan beliau terhadap sesuatu yang tersembunyi menimbulkan
kekaguman kepadaku akan kkondisi spiritual yang telah beliau capai. Sejak saat itu aku selalu
mengikutinya, mencintainya dan emlayaninya. Dari keajdian tersebut aku mengetahui keluasan
berkah beliau. Al-JabaI berkata, ketika mendengar kitab Haliyatul Auliya oleh ibnu Nashir,
terbetik dalam hatiku untuk berkontemplasi, menjauhkan diri dari manusia dan menyibukkan diri
beribadah. Saat shalat Ashar, aku berjamaah bersama Syaikh Abdul Qadir. Selesai shalat beliau
melihat ke arahku dan berkata, jika engkau benar-benar ingin berkontemplasi (khalwat), maka
jangan lakukan itu sebelum engkau benar-benar menguasai agama, bergaul dengan para Syaikh
dan belajar dari mereka. Saat itulah engkau boleh berkontemplasi (khalwat). Jika engkau tidak
melakukan itu maka engkau akan terputus sebelum engkau menjadi ahli dalam bidang agama.
Engkau juga akan merasa bangga atas apa yang engkau miliki. Tapi ketika ada masalah agama
yang engkau tidak ketahui, engkau akan keluar dari zawiyahmu dan bertanya kepada orang-orang
tentang hal tersebut. Sebaik-baik kontemplator (orang yang berkhalwat) adalah mereka yang
bagaikan lilin, amemberikan penerangn dengan cahayanya. Syaikh Abu Abbas Al-Khidr Al-Husain
Al-Maushuli meriwayatkan, pada suatu malam, saat kami sedang berada di madrasah Syaikh Abdul
Qadir, datanglah khalifah AL-Mustanjid biLlah Abu Mudzaffar Yusuf bin Al-Imam Al-Muftaqi li
amriLlah Abu AbduLlah Muhammad Ad-Dabbas. Beliau mengucapkan salam kepada sang Syaikh
dan memohon nasihatnya sambil meletakkan 10 kantung uang yang dipikul oleh 10 orang budak.
Syaikh berkata, Aku tidak membutuhkan ahrta ini. Namun sang Imam berkeraas agar Syaikh
Abdul Qadir menerimanya. Syaikh Abdul Qadir kemudian mengambil 2 kantung uang yang paling
besar dan paling berat lalu memeras keduanya dengan tangan beliau, maka mengalirlah darah.
Berkatalah Syaikh kepada Khalifah, Mudzafar, engkau peras darah rakyat lalu engkau berikan
kepadaku. Tidakkah engkau malu kepada Allah ?. sang khalifahpun pigsan mendengar hal tersebut.
Kemudian sang Syaikh emlanjutkan, Kalau buan karena rasa hormatku kepada garis keturunannya
dengan RasuluLlah SAW, akan aku biarkan darah tersebut mengalir hingga pintu istananya. Syaikh
Abu Hasan Ali Al-Quraisy berkata, saat aku menghadiri salah satu majlis sang Syaikh tahun 559 H
datanglah rombongan golongnan rafidah membawa dua buah keranjang tertutup dan berkata
kepada beliau, Beritahu kami apa isi dua keranjang ini. Beliau turun dari kursi dan mengulurkan
tangannya memegang salah satu keranjang tersebut dan berkata, Yang ini berisi anak yang
lumpuh. Lalu beliaiu memerintahkan puteranya Abdurrazaq membuka keranjang tersebut dan
isinya seperti yang beliau ucapkan. Beliau pegang kaki anak tersebut kemudian berkata, Bankitlah
dengan ijin Allah. Seketika anak tersebut bangkit. Kemudian beliau memegang keranjang yang lain
dan berkata, keranjang ini berisi anak yang sehat dan tidak cacat. Ketiak keranjang tersebut
dibuka, maka keluarlah seorang anak yang sehat, sang Syaikh memegang ubun-ubunnya dan
berkata, Duduklah. Seketika itu pula anak tersebut menjadi lumpuh. Rombongan rafidah tersebut
bertobat di hadapan beliau dan pada saat itu 3 orang meninggal dunia. Diriwayatkan, dari Yahya
bin Junah Al-Adib bahwasanya beliau berkata, Dalam hati aku berkata. Aku ingin menghitung
berapa banyak sang Syaikh melantunkan syair di dalam majlisnya dengan menggunakan benang
dari pakaianku. Akupun kemudian menghadiri majlis pengajiannya dan setiap beliau melantunkan
syair maka aku ikatkan benang di bawah pakaianku. Ditengah-tengah beliau bersyair tiba tiba
beliau berkata, Aku melepaskan ikatan sedang engkau mengikatnya. Syaikh Abu Hasan (Ibnu
Syathantah) Al-Baghdadi berkata, Saat aku belajar kepada sang Syaikh, aku sering berjaag di
malam hari untuk melayani beliau. Pada suatu malam di bulan Shafar tahun 553 H, aku melihat
beliau keluar dari ruangannya. Akupun menyodorkan tempat air untuk berwudhu kepada beliau
namun beliau tidak mempedulikan tawaranku dan terus bergerak menuju pintu madrasah. Kemdian
beliau memberi isyarat kepada pintu madrasah tersebut maka pintu itupun terbuka dengan
sendirinya. Kemudian beliau terus berjalan keluar sementara aku mengikutinya dari belakang. Aku
berkata dalam hatiku bahwa beliau tidak mengetahui kalau aku ikuti dari belakang. Beliau terus
berjalan ke arah pintu gerbang kota Bagdad, maka beliaupun memberikan isyarat kepada pintu
tersebut dan pintu itupun terbuka dengan sendirinya. Kami terus berjalan, namun tak berapa lama
tibalah kami di suatu tempat semacam ribath yang sama sekali tidak aku ketahui. Di dalam ribath
tersebut terdapat 6 orang yang sedang duduk, dan ketika mereka mengetahui kedatangan Syaikh
Abdul Qadir maka merekapun segera menyambut beliau seraya mengucapkan salam. Aku segera
pergi ke sudut bangunan tersebut dan dari dalam bangunan terdengarlah suara dengungan dan
rintihan. Tak berapa lama, suara tersebut berhenti , kemudian seorang pria masuk ke dalam
ruangan yang tadi terdengar rintihan lalu keluar dengan membawa seseorang di atas pundaknya.
Setelah itu seseorang yang tidak mengenakan sesuatu di kepalanya dengahn kumis yang lebat
masuk dan duduk di hadapan sang Syaikh dan kemudian mengambil dua kalimah syahadah dari
beliau kemudian memotong kumis serta rambutnya. Setelah itu beliau kenakan thaqiyah (topi) di
kepalanya dan memberikan nama Muhammad kepadanya serta berkat kepada yang lain, Aku telah
diperintahkan untuk menjadikannya sebagai ganti dari yang meninggal. Kami mendengar dan
patuh jawab yang lain. Baliau lalu keluar dari ruangan tersebut seraya meninggalkan mereka.
Setelah itu beliau berjalan dan tak lama kami tiba di pintu gerbang kota Baghdad. Pintu tersebut
kembali terbuka dan menutup dengan sendirinya setelah kami melewatinya. Demikian juga tak
berapa lama kami tiba di Madrasah kemudian memasukinya. Keesokan harinya aku mohon kepada
sang Syaikh untuk menceritakan apa yang aku lihat. Maka beliaupun menjawab, Adapun negeri
yang kita datang kemarin adalah negeri Nahawand. Enam oran yang engkau lihat adalah para wali
abdal dan suara dengungan yang engkau dengar adalah wali yang ke tujuh. Dia sedang sakit dan

aku hadir di sana untuk melayatinya. Adapun orang yang aku ambil syahadatnya adalah seorang
nashrani dari Konstantinopel dan aku perintahkan ia untuk menjadi ganti ari si mayit. Adapun orang
yang masuk dan keluar sambil menggendong jenasah adalah Abul Abbas Al-Khidhir AS yang
diperintah Allah untuk mengurus jenasah wali yang wafat. Kemudian beliau mengambil sumpahku
untuk tidak menceritakan peristiwa tersebut selama beliau masih hidup. Beliau berkata, Takutlah
kamu untuk tidak membuka rahasia ini selama aku masih hidup. Abu Said AbdulLah bin Ahmad
bin Ali Al-Baghdadi Al-Azji bercerita, Pada tahun 537 H anak perempuanku seorang perawan
berusia 16 tahun naik ke atas atap rumahku dan kemudian hilang. Akupun pergi menghadap
Syaikh Abdul Qadir dan menceritakan hal tersebut. Beliau berkata kepadaku, Pergilah ke
pegunungan Al-Karh. Duduklah di puncak ke lima dan buatlah tanda lingkaran di sekitarmu sambil
berkata, BismiLlaahiRrahmaanirRahiim, atas niat Syaikh Abdul Qadir. Nanti ketika hari mulai gelap
akan banyak jin yang melewatimu. Mereka tidak akan dapat menyakitimu. Pada waktu sahur, raja
raja mereka akan lewat beserta bala tentaranya dan mereka akan menanyakan maksud
kedatanganmu. Saat itulah ceritakan kepada mereka perihal anakmu. Akupun melaksanakan
perintah tersebut. Ketika hari muali gelap, geromblan jin dengan bentuk yang sangat menakutkan
namun mereka tidak dapat menyakitiku atau menggangguku. Gerombolan demi gerombolan terus
berlalu hingga waktu sahur datanglah raja mereka dengan mengendarai seekor kuda dan berdiri di
luar lingkaran menghadap ke arahku. Dia berkata, hai manusia apa keperluanmu. Syaikh Abdul
Qadir mengutusku kepadamu. Jawabku. Begitu mendengar nama Syaikh Abdul Qadir maka raja jin
tersebut turun dari kudanya mencium tanah dan duduk, begitu pula dengan para jin lain yang
menyertainya. Kemudian ia berkata, apa yang terjadi pada dirimu ?. akupun menceritakan kepada
mereka aka kisah puteriku yang hilang. Setelah mendengar penuturanku, dia berkata kepada para
jin, Siapa yang melakukan ini. Tidak ada satu jinpun yang mengakuinya. Lalu datanglah seorang
jin bersama anakku. Sang raja berkata, ini adalah pembangkang dari negeri cina. apa yang
mendorongmu berani melakukan hal ini di bawah atap sang qutb ?. tanyanya kepada jin tersebut.
Jin tersebut berkata, perempuan tersebut menarik hatiku dan aku mencintainya. Sang raja
kemudian memerintahkan jin tersebut untuk dipenggal kepalanya dan menyerahkan anakku
kembali. Aku berkata kepadanya, Aku belumpernah melihat jin dengan derajad tinggi sepertimu
memenuhi perintah Syaikh Abdul Qadir. Dia berkata, Benar, dari rumahnya beliau memandang
kepada jin pembangkang yang pada waktu itu berada di dasar bumi.kewibawaannya membuat para
pembangkang tersebut kembali ke tempat mereka. Sesungguhnya jika Allah mengangkat seorang
Qutb maka Dia akan menjadikannya sebagai Qutb diantara jin dan manusia.

Diposkan oleh Nawla Cubby di 17.26 Kirimkan Ini lewat Email


a'uudzu billaahhi minasy syaithoonir rojiim alaa inna auliya alloohhi laa khoufun 'alaihim walaa hum yahzanuun
bismillaahhir rohmaanir rohiim alhamdulillaahhi robbil 'aalamiin wal 'aaqibatu lilmuttaqiin wa laa 'udwaana illa
'alaazh zhoolimiin washsholaatu wassalaamu 'alaa sayyidinaa muhammadiw wa 'alaa aalihhii wa shohbihhi
ajma'iin ammaa ba'du Dengan asma Alloh Yang Maha Pengasih Maha Penyayang. Puja-puji bagi Alloh pembina
semesta alam. Sholawat serta salam semoga dilimpahkan kepada junjungan alam, nabi kita Nabi Muhammad
saw, beserta keluarganya, sahabatnya, serta auliya Alloh, dan para pengikut beliau dari dahulu sampai sekarang
dan pada masa yang akan datang. Maka ini sekelumit Manaqib Sulthonul Auliya Syekh Abdul Qodir Jailani qsn,
memetik dari kitab Tafrikhul Khothir fii Manaqibis Syaikh Abdul Qodir dan dari kitab 'Uquudul Laili fii Manaqibil Jaili.
Semoga dengan diperingati dan dibacakan manaqib ini, yakni riwayat serta sejarah perjuangan Syekh Abdul
Qodir Jailani, senantiasa Alloh SWT melimpahkan kurnia kepada kita sekalian, terutama kepada shohibul hajat
keselamatan dan keberkahannya. ***
1. MANQOBAH PERTAMA: MENERANGKAN TENTANG NASAB KETURUNAN SYEKH ABDUL QODIR JAELANI
NASAB DARI AYAH Sayyid Abu Muhammad Abdul Qodir Jaelani ayahnya bernama : Abu Sholeh Janki Dausat,
putra Abdullah, putra Yahya az-Zahid, putra Muhammad, putra Daud, putra Musa at-Tsani, putra Musa al-Jun,
putra Abdulloh al-Mahdi, putra Hasan al-Mutsanna, cucu Nabi Muhammad saw. putra Sayyidina 'Ali Karromallohu
Wajhahu. NASAB DARI IBU Sayyid Abdul Qodir Jaelani ibunya bernama : Ummul Khoer Ummatul Jabbar
Fathimah putra Sayyid Muhammad putra Abdulloh asSumi'i, putra Abi Jamaluddin as-Sayyid Muhammad, putra
al-Iman Sayid Mahmud bin Thohir, putra al-Imam Abi Atho, putra sayid Abdulloh al-Imam Sayid Kamaludin Isa,
putra Imam Abi Alaudin Muhammad al-Jawad, putra Ali Rido Imam Abi Musa al-Qodim, putra Ja'far Shodiq, putra
Imam Muhammad al-Baqir, putra Imam Zaenal Abidin, putra Abi Abdillah al-Husain, putra Ali bin Abi Tholib
Karromallohu wajhah. Dengan demikian, Syekh Abdul Qodir Jaelani adalah Hasani dan sekaligus Husaini. ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridhwaana waamiddana bi
asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
2. MANQOBAH KEDUA: BEBERAPA MACAM TANDA KEMULIAAN PADA WAKTU SYAIKH ABDUL QODIR
DILAHIRKAN Sayid Abu Muhammad Abdul Qodir Jaelani dilahirkan di Naif, Jailani Irak pada tanggal 1 bulan
Romadhon, tahun 470 Hijriyah, bertepatan dengan 1077 Masehi. Beliau wafat pada tanggal 11 Rabiul Akhir tahun
561 Hijriyah bertepatan dengan 1166 Masehi, pada usia 91 tahun. Beliau dikebumikan di Bagdad, Irak. PADA
MALAM BELIAU DI LAHIRKAN ADA LIMA KAROMAH (KEMULIAAN): 1. Ayah Syekh Abdul Qodir Jaelani, yaitu
Abi Sholih Musa Janki, pada malam hari bermimpi dikunjungi Rosululloh SAW., diiringi para Sahabat dan Imam
Mujtahidin, serta para wali. Rosululloh bersabda kepada Abi Sholih Musa Janki: "Wahai, Abi Sholih kamu akan
diberi putra oleh Alloh. Putramu bakal mendapat pangkat kedudukan yang tinggi di atas pangkat kewalian
sebagaimana kedudukanku diatas pangkat kenabian. Dan anakmu ini termasuk anakku juga, kesayanganku dan
kesayangan Alloh. 2. Setelah kunjungan Rosululloh SAW, para Nabi datang menghibur ayah Syekh Abdul Qodir :
"Nanti kamu akan mempunyai putra, dan akan menjadi Sulthonul Auliya, seluruh wali selain Imam Makshum,
semuanya di bawah pimpinan putramu". 3. Syekh Abdul Qodir sejak dilahirkan menolak untuk menyusu, baru
menyusu setelah berbuka puasa. 4. Di belakang pundak Syekh Abdul Qodir tampak telapak kaki Rosululloh SAW,
dikala pundaknya dijadikan tangga untuk diinjak waktu Rosululloh akan menunggang buroq pada malam Mi'raj. 5.
Pada malam dilahirkan, Syekh Abdul Qodir diliputi cahaya sehingga tidak seorangpun yang mampu melihatnya.

Sedang usia ibunya waktu melahirkan ia berusia 60 tahun, ini juga sesuatu hal yang luar biasa. ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridhwaana waamiddana bi asrorihhi
fii kulli waqti wamakaan. ***
3. MANQOBAH KETIGA : KECERDASAN SYEKH ABDUL QODIR DALAM WAKTU MENUNTUT ILMU Syekh
Abdul Qodir dalam menuntut ilmu berusaha mencari guru-guru yang sudah pakar dalam ilmunya. Beliau
mempelajari serta memperdalam bermacam-macam disiplin ilmu diantaranya disiplin ilmu syari'ah. Seluruh
gurunya mengungkapkan tentang kecerdasan Syekh Abdul Qodir. Beliau belajar ilmu Fiqih dari Abil Wafa 'Ali bin
'Aqil. Dari Abi 'Ali Khotob alKaludiani dan Abi Husein Muhammad bin Qodhi. Ditimbanya ilmu Adab dari Abi
Zakaria At-Tibrizi. Ilmu Thoriqoh dipelajarinya dari Syekh Abi Khoer Hamad bin Muslim bin Darowatid Dibbas.
Sementara itu, beliau terus menerus meraih pangkat yang sempurna, berkat rahmat Alloh Yang Maha Esa
sehingga beliau menduduki pangkat tertinggi. Dengan semangat juang yang tinggi, disertai kebulatan tekad yang
kuat beliau berusaha mengekang serta mengendalikan hawa nafsu keinginannya. Beliau berkhalwat di Iraq dua
puluh tahun lamanya, dan tidak berjumpa dengan siapapun. ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridhwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
4. MANQOBAH KEEMPAT : KEPRIBADIAN DAN BUDI PEKERTI SYEKH ABDUL QODIR Akhlaq, pribadi Syekh
Abduk Qodir Jaelani sangat taqwa disebabkan sangat takutnya kepada Alloh, hatinya luluh, air matanya
bercucuran. Do'a permohonannya diterima Alloh. Beliau seorang dermawan berjiwa sosial, jauh dari perilaku
buruk dan selalu dekat dengan kebaikan. Berani dan kokoh dalam mempertahankan haq, selalu gigih dan tegar
dalam menghadapi kemungkaran. Beliau pantang sekali menolak orang yang meminta-minta, walau yang diminta
pakaian yang sedang beliau pakai. Sifat dan watak beliau tidak marah karena hawa nafsu, tidak memberi
pertolongan kalau bukan karena Alloh. Beliau diwarisi akhlaq Nabi Muhammad SAW., ketampanan wajahnya
setampan Nabi Yusuf a.s. Benarnya (shiddiqnya) dalam segala hal sama dengan benarnya Sayidina Abu Bakar
r.a. Adilnya, sama dengan keadilan Sayidina Umar bin Khottob r.a. Hilimnya dan kesabarannya adalah hilimya
Sayidina Utsman bin Affan r.a. Kegagahan dan keberaniannya, berwatak keberanian Sayidina Ali bin Abi Tholib
Karromallohu wajhah. *** alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw
waridhwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
5. MANQOBAH KELIMA : PAKAIAN SYEKH ABDUL QODIR DAN UJIAN YANG BELIAU TERIMA Pakaian Syekh
Abdul Qodir yaitu jubah dari bulu domba yang kasar, dikepala beliau dililitkan sebuah kain. Di kala beliau berjalan
walaupun jalan yang dilaluinya banyak durinya, beliau jarang beralas kaki, tidak memakai terompah apalagi
sepatu. Makanannya cukup hanya makan buah-buahan dan dedaunan. Dan kebiasaan beliau, tidak tidur dan
tidak minum air kecuali hanya sedikit saja, dan pernah dalam waktu yang lama, beliau tidak makan, kemudian
beliau berjumpa dengan seseorang yang memberikan sebuah pundi-pundi berisikan sejumlah uang dirham.
Sebagai pemberian hormat kepada pemberinya, beliau mengambil sebagian uang tadi untuk membeli roti dan
bubur, kemudian duduklah beliau untuk memakannya. Tiba-tiba ada sepucuk surat yang tertulis demikian :
INNAMAA JU'ILATIS SYAHAWAATU LIDHU'AFAA'I
'IBAADII LIYASTA'IINUU BIHAA 'ALAT-THO'AATI, WA AMMAL AQWIYAA'U FAMAA LAHUMUS-SYAHAWAATU
(Sesungguhnya syahwat-syahwat itu adalah untuk hamba-hambaKU yang lemah, untuk menunjang berbuat
tho'at. Adapun orang-orang yang kuat itu seharusnya tidak punya syahwat keinginan). Maka setelah membaca
surat tersebut beliau tidak jadi makan. Kemudian beliau mengambial saputangannya, terus meninggalkan makan
roti dan bubur tadi. Lalu beliau menghadap qiblat serta sholat dua roka'at. Setelah sholat, beliau mengerti bahwa
dirinya masih diberi pertolongan oleh Alloh SWT. Dan hal itu merupakan ujian bagi beliau. ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridhwaana waamiddana bi asrorihhi fii
kulli waqti wamakaan. ***
6. MANQOBAH KEENAM : SYEKH ABDUL QODIR BERSAMA NABI KHIDHIR DI IRAQ Pada waktu Syekh Abdul
Qodir memasuki negara Iraq, beliau ditemani oleh Nabi Khidhir a.s., pada waktu itu Syekh belum kenal, bahwa itu
Nabi Khidhir a.s., Syekh dijanjikan oleh Nabi Khidhir, tidak diperbolehkan mengingkari janji. Sebab kalau ingkar
janji, bisa berpisah. Kemudian Nabi Khidhir a.s. berkata : "Duduklah engkau disini ! Maka duduklah Syekh pada
tempat yang yang ditunjukkan oleh Nabi Khidhir a.s. selama 3 tahun. Setiap tahunnya Syekh dikunjungi oleh Nabi
Khidhir a.s. sambil berkata : "Janganlah kamu meninggalkan tempat ini sebelum aku datang kepadamu !". ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridhwaana waamiddana bi
asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
7. MANQOBAH KETUJUH : KEBIASAAN SYEKH ABDUL QODIR SETIAP MALAM DIGUNAKAN UNTUK
IBADAH SHOLAT DAN DZIKIR Syekh Abu Abdillah Muhammad al-Hirowi meriwayatkan bahwa :"Saya berkhidmat
menjadi mitra dan mendampingi Syekh Abdul Qodir selama empat puluh tahun lamanya. Selama itu saya (Syekh
Abu Abdillah) menyaksikan beliau bila sholat Shubuh hanya dicukupkan dengan wudhu 'Isya, artinya beliau tidak
bathal wudhu. Seusai sholat lalu Syekh masuk kamar menyendiri sampai waktu sholat Shubuh. Para pejabat
pemerintah banyak yang datang untuk bersilaturrahmi, tapi kalau datangnya malam hari tidak bisa bertemu
dengan beliau terpaksa mereka harus menunggu sampai waktu Shubuh. Pada suatu malam saya mendampingi
beliau, sekejap matapun saya tidak tidur, saya menyaksikan sejak sore hari beliau melaksanakan sholat dan pada
malam harinya dilanjutkan dengan zikir, lewat sepertiga malam lalu beliau membaca : ALMUHIITHUR ROBBUSY
SYAHIIDUL HASIIBUL FA'AALUL KHOLLAAQUL KHOOLIQUL BAARI`UL MUSHOWWIR. Tampak badannya
bertambah kecil sampai mengecil lagi, lalu badannya berubah menjadi besar dan bertambah besar, lalu naik tinggi
ke atas meninggi bertambah tinggi lagi, sampai tidak tampak dari pemandangan. Sejurus kemudian beliau muncul
lagi berdiri melakukan sholat dan pada waktu sujud sangat lama sekali. Demikianlah beliau mendirikan sholat
semalam suntuk, dari dua pertiga malam harinya, lalu beliau menghadap qiblat sambil membaca do'a. Tiba-tiba
terpancarlah sinar cahaya menyoroti arah beliau dan badannya diliputi sinar cahaya dan tidak henti-hentinya
terdengar suara yang mengucapkan salam sampai terbit fajar. ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridhwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***

8. MANQOBAH KEDELAPAN : BERLAKU BENAR DAN JUJUR ADALAH PANDANGAN HIDUP SYEKH ABDUL
QODIR Diriwayatkan, Syekh Abdul Qodir ditanya oleh seorang ikhwan, "Apakah pedoman dalam pandangan
hidup ber'amal?". Beliau menjawab: "Bagiku wajib benar pantang untuk berdusta." Diriwayatkan, pada waktu
Syekh menginjak usia muda belia, berusia 18 tahun. Pada suatu hari yaitu hari Arafah bagi kaum muslimin yang
naik haji atau sehari sebelum 'Iedul Adha, beliau pergi ke padang rumput menggembalakan seekor unta. Ditengah
perjalanan unta tersebut menoleh ke belakang dan berkata kepada beliau : "Hei Abdul Qodir, kamu tercipta bukan
sebagai penggembala unta." Peristiwa itu mengejutkan Syekh, dan beliau kembali pulang. Sekembali di
rumahnya, beliau naik ke atap rumahnya, dan dengan mata bathinnya beliau melihat suatu majelis yang amat
besar di Arafah. Setelah itu Syekh datang menemui ibunya dan berkata : "Wahai Ibunda tercinta, tadi sewaktu
saya menggembala unta, si unta berkata padaku dengan bahasa manusia yang fasih ; 'Hei Abdul Qodir, kamu
tercipta bukan sebagai penggembala unta', karenanya bila bunda mengizinkan, saya ingin mesantren ke negeri
Baghdad." Seperti telah diketahui umum, pada waktu itu Baghdadlah pusat pengetahuan agama Islam. Ketika
Ibunya mendengar permohonan puteranya, maka keluarlah air matanya, mengingat ia sudah tua dan suaminya,
yakni Ayahanda Syekh Abdul Qodir sudah lama meninggal dunia; timbul pertanyaan di hati Sang Bunda: apakah
aku akan bertemu lagi dengan puteraku tercinta? Akan tetapi karena Sang Ibu adalah seorang wanita yang bersih
hati, maka ia tidak menghalangi niat mulia Sang Putra. Lalu Sang Ibu berkata: "Baiklah wahai anakku, bila
memang tekadmu sudah bulat, Ibu mengizinkanmu mesantren ke Baghdad, ini Ibu sudah mempersiapkan uang
40 dinar yang ibu jahit dalam bajumu, persis dibawah ketiak bajumu. Uang ini adalah peninggalan Almarhum
Ayahmu. Namun sebelum berpisah, Ibu ingin agar kau berjanji pada ibu, agar jangan pernah kau berdusta dalam
segala keadaan." Syekh Abdul Qodirpun mempersembahkan janjinya pada Sang Bunda : "Saya berjanji untuk
selalu berkata benar dalam segala keadaan, wahai ibunda". Kemudian berpisahlah ibu dan anak tersebut dengan
hati yang amat berat. Setelah beberapa hari kafilah berangkat, dan Syekh Abdul Qodir turut pula di dalamnya
berjalan dengan selamat, maka tatkala kafilah itu hampir memasuki kota Baghdad, di suatu tempat, Hamdan
namanya, tiba-tiba datang segerombolan perampok. Enam puluh orang penyamun berkuda merampok kafilah itu
habis-habisan. Semua perampok tadi tidak ada yang memperdulikan, menganiaya atau bersikap bengis kepada
Syekh Abdul Qodir, karena beliau nampak begitu sederhana dan miskin. Mereka berprasangka bahwa pemuda itu
tidak punya apa-apa. Kemudian ada salah seorang penyamun datang bertanya "Hei anak muda, apa yang kau
punyai?" Kemudian Syekh menjawab :" Saya punya uang 40 dinar". "Tampang gembel gini ngaku kaya,
huh,dasar!", hardik si penyamun sambil ngeloyor pergi. Lalu si penyamun menghadap kepala rampok sambil
mengadu :" Wahai ketua , tadi ada pemuda miskin, ia mengaku mempunyai 40 dinar, namun tidak ada satupun
yang percaya." "Dasar bodoh, bukannya kalian buktikan, malah dibiarkan, bawa pemuda itu kesini!", bentak si
kepala rampok pada anak buahnya. Lalu Syekh di hadapkan kepada pimpinan rampok dan ditanya oleh ketua
rampok : "Hai anak muda, apa yang kau punyai?". Syekh Abdul Qodir menjawab: "Sudah kubilang dari tadi,
bahwa aku mempunyai 40 dinar emas, di jahit oleh ibuku di bawah ketiak bajuku, kalau kalian tidak percaya biar
kubuktikan!". Lalu Syekh membuka bajunya dan mengiris kantong di bawah ketiak bajunya dan sekaligus
menghitung uang sejumlah 40 dinar tadi. Melihat uang sebanyak itu, sang kepala penyamun bukannya
bergembira, tapi malah diam terpesona sejenak, lalu bertanya pada Syekh : "Anak muda, orang lain jangankan
punya uang sebanyak ini, punya satu senpun kalau belum dipukul belum mau menyerahkan, kenapa kamu yang
punya uang sebanyak ini justru selalu jujur kalau ditanya?". Syekh menjawab dengan tenang: " Aku telah berjanji
pada ibuku untuk jujur dan tidak dusta dalam keadaan apapun. Jika aku berbohong maka tidak bermakna
upayaku menimba ilmu agama." Mendengar jawaban itu, sang kepala penyamun tadi bercucuranlah air matanya,
dan jatuh terduduk di kaki Syekh Abdul Qodir sambil berkata : "Dalam keadaan segawat ini, kau tidak berani
melanggar janji pada ibumu, betapa hinanya kami yang selama ini melanggar perintah Tuhan, sekarang saksikan
di hadapanmu bahwa kami bertobat dari pekerjaan hina ini." Kemudian kepala perampok tadi dan anak buahnya
mengembalikan semua barang-barang hasil rampokan kepada kafilah, perjalanan dilanjutkan sampai ke
Baghdad. Anak buah perampok semua mengikuti jejak langkah pemimpinnya. Kembalilah mereka kedalam
masyarakat biasa mencari nafkah dengan halal dan jujur. * Diriwayatkan, kepala perampok itu menjadi murid
pertamanya. *** alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw
waridhwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
9. MANQOBAH KESEMBILAN: SYEKH ABDUL QODIR UNTUK PERTAMA KALINYA MEMBERIKAN CERAMAH
PENGAJIAN DI HADAPAN PARA ULAMA BAGHDAD Dalam kitab Bahjatul Asror diterangkan bahwa pada hari
selasa tanggal enam bulan Syawal tahun 521 Hijriyah menjelang waktu dzuhur, saya melihat kedatangan
Rosululloh SAW, kata Syekh Abdul Qodir, lalu beliau bersabda kepadaku : "Wahai anakku, mengapa kamu tidak
segera memberikan pengajian pada jama'ah pengajian itu?". Lalu Syekh Abdul Qodir mengemukakan alasannya :
"Ya Rosulalloh, bagaimana saya bisa memberikan pengajian, sebagaimana diketahui bahwa saya ini orang ajam,
sedangkan mereka para Alim Ulama Baghdad yang akan kuhadapi, mereka sangat fasih berbahasa Arab". "Coba
buka mulutmu!", sabda Rosululloh SAW. yang ditujukan kepadaku. Lalu saat itu pula saya membuka mulut,
kemudian diludahinya mulutku tujuh kali oleh Rosululloh SAW. Sabda beliau : "Mulai sekarang, silakan kamu
mengajar, ajaklah mereka menuju Tuhanmu dengan jalan hikmat dan kebijaksanaan, berikan nasihat dengan
tuntunan dan tutur kata yang baik." Setelah itu beliau menghilang dari pandanganku. Setelah kejadian itu lalu aku
melaksanakan sholat Dzuhur. Tidak berapa lama kemudian saya melihat orang-orang berdatangan dari beberapa
arah, mereka berbondong-bondong menuju madrosahku. Menghadapi kejadian ini saya menjadi gugup, badan
terasa menggigil, dagu menggeletar, gigi gemeretak, hatiku berdebar-debar. Dan anehnya lagi mulutku terasa
terkunci dan tidak bisa berbicara. Menghadapi kebingungan ini tiba-tiba terlihat Sayyidina Ali langsung berdiri di
hadapanku sambil bertanya: "Mengapa kamu tidak segera memulai pengajian?". Dengan penuh khidmat saya
menjawab: "Saya menjadi kaku dan gugup, tidak bisa berbicara menghadapi orang banyak". Lalu beliau
menyuruh padaku untuk membuka mulut. Setelah mulutku dibuka agak ternganga, lalu diludahinya enam kali.
Saya bertanya kepada beliau: "Mengapa tidak tujuh kali ?". Beliau memjawab: " Karena menghormati kepada
yang lebih tinggi kedudukannya, yakni Rosululloh SAW". Setelah itu beliau menghilang lagi dari pandanganku.
Sejurus kemudian badanku menjadi tidak kaku dan hatiku terasa lapang, tidak ada sesuatu apapun yang
mengganjal, lalu saat itu pula pengajian dibuka dan dimulai dengan lancarnya. Pada pengajian pertama itu saya
mulai memberikan nasihat dengan pendahuluan pembahasan sebagai berikut: ghowwasul fikri yaghusu fi bahril
qolbi 'ala duroril ma'arifi faastakhrijuhaa ilas sahilis shodri fayunaadi 'alaiha simsarut turjumanil lisani watasytari
binafaisi husnit tho'ati fi buyutin adzinallohu anturfa'a. "Pola pikirku diibaratkan para penyelam, menyelam ke
dasar lautan hati, untuk mencari mutiara ma'rifat, setelah kuperoleh lalu aku muncul kepermukakaan tepi pantai

lautan dada, lalu para pialang melalui para penerjemahnya menawarkan dagangannya, dan mereka membeli
dengan nilai ketaatan, ketaqwaan yang baik. Firman Alloh dalam Al-Qur'an: Pelita itu dalam rumah-rumah (mesjid)
yang sudah diijinkan Alloh menghormatinya dan menyebut namaNYA dalam rumah itu serta bertasbih didalamnya
pagi dan petang." (Q.S. An-Nur :36). *** alloohhummansyur
'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
10. MANQOBAH KESEPULUH : PARA ULAMA BAGHDAD BERKUMPUL DI MADROSAH SYEKH ABDUL
QODIR DENGAN MEMBAWA MASALAH YANG BERBEDA Syekh Abu Muhammad Al-Mufarroj meriwayatkan ,
pada waktu saya ikut hadir di majelis Syekh Abdul Qodir, seratus orang ulama Baghdad telah berkumpul masingmasing membawa berbagai masalah untuk menguji Syekh, lalu beliau menundukkan kepalanya, maka tampaklah
oleh mereka cahaya laksana kilat keluar dari dada beliau. Kemudian cahaya itu menghampiri dada tiap para
ulama tadi, spontan mereka menjadi gemetar kebingungan dan nafas mereka naik turun, lalu mereka berteriak
dengan teriakan yang sama, baju yang mereka pakai mereka robek-robek sendiri, demikian pula sorban yang
mereka pakai, mereka lemparkan sendiri, lalu mereka mendekati kursi Syekh dan di pegangnya kaki beliau, lalu
masing-masing bergiliran meletakkan kaki Syekh di atas kepala mereka. Pada saat itu suasana menjadi gaduh
dan hiruk pikuk. Lalu Syekh memeluk dan mendekap para alim ulama itu seorang demi seorang, dan masalah
yang akan dikemukakan mereka satu-persatu dijawabnya dengan tepat dan jelas serta memuaskan. Mereka
menjadi tercengang serta kagum atas kepintaran dan kehebatan Syekh dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan
yang tadinya akan mereka tanyakan. *** alloohhummansyur
'alaihhi rohmataw waridhwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
11. MANQOBAH KESEBELAS : TELAPAK KAKI NABI MUHAMMAD SAW. MEMIJAK PUNDAK SYEKH ABDUL
QODIR PADA MALAM MI'RAJ Syekh Rosyidin Al-Junaidi meriwayatkan, pada malam Mi'raj, malaikat datang
menghadap Rosululloh SAW. sambil membawa buroq. Tampak sekali kaki buroq itu bercahaya laksana bulan, dan
paku kasut telapak kakinya bersinar seperti sinar bintang. Dikala buroq itu dihadapkan kepada Rosululloh SAW.,
ia tidak bisa diam dan kakinya bergoyang-goyang seperti sedang menari. Rosululloh SAW. bertanya " Mengapa
kamu tidak diam? Apakah kamu menolak untuk kutunggangi?". Buroq berunjuk sembah: "Tidak, demi nyawa yang
menjadi penebusnya, saya tidak menolak, namun ada suatu permohonan, nanti pada waktu Rosululloh SAW.
akan masuk surga, jangan menunggangi yang lain selain saya sendiri yang menjadi tunggangannya." Rosululloh
SAW. menjawab: "baik, permintaanmu akan kukabulkan ". Buroq masih mengajukan permohonannya: "Ya
Rosulalloh, saya mohon agar tangan yang mulia memegang pundakku untuk tanda bukti nanti pada hari kiamat".
Lalu dipegangnya pundak buroq itu oleh Rosululloh SAW. Karena gejolak rasa gembira sehingga jasad buroq itu
tidak cukup untuk menampung ruhnya, sehingga naiklah badannya membumbung tinggi keatas setinggi empat
puluh hasta tinggi badannya. Rosululloh berdiri sebentar melihat badan buroq itu menjadi naik keatas sehingga
terpaksa Rosululloh SAW. mencari dan memerlukan tangga. Sementara itu, sekonyong-konyong datanglah ruh
Ghoutsul A'dhom Syekh Abdul Qodir Jailani mengulurkan pundaknya sambil berkata: "Silahkan pundakku diinjak
untuk dijadikan tangga". Lalu Rosululloh memijakkan kaki beliau pada pundak Syekh, dan ruh itu mengantarkan
telapak kaki Rosululloh SAW. untuk menunggangi buroq. Di saat itu Rosululloh SAW. bersabda: "Telapak kakiku
menginjak pundakmu, dan telapak kakimu nanti akan menginjak pundaknya para waliyulloh. ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridhwaana waamiddana bi asrorihhi fii
kulli waqti wamakaan. ***
12. MANQOBAH KEDUA BELAS: PARA WALI MENYAKSIKAN PERINGKAT KETINGGIAN SYEKH ABDUL
QODIR Diriwayatkan dalam kitab Roudhotun Nadhirin fii Manaqibi As-Syaikh Abdul Qodir, pada masa periode
keenam dari zaman Abi Ali Al-Hassan As-Sirri, sampai pada masa kelahiran Syekh Abdul Qodir, tidak ada seorang
'alim ulama, kecuali pada umumnya mereka membicarakan tentang keagungan pangkat kewalian Syekh dan
akan menginjak pundak para waliyulloh. Para 'alim ulama itu menerima isi dari pengumuman tersebut, kecuali
seorang wali dari kota Asfahan ia menolak isi dari pengumuman itu. Dengan adanya penolakan tentang kewalian
Syekh, pada saat itu juga gugurlah ia dari pangkat kewaliannya. Hampir tigaratus tahun lagi Syekh Abdul Qodir
akan lahir, kedudukan pangkat kewaliannya sudah masyhur dikenal masyarakat. ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridhwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan. ***
13. MANQOBAH KETIGA BELAS: KERUSAKAN ORANG-ORANG YANG MENYEBUT SYEKH ABDUL QODIR
TANPA BERWUDHU Dalam kitab Kanzil Ma'ani diriwayatkan bahwa Syekh Abdul Qodir pada waktu pertama kali
beliau menerima pangkat kewaliannya, beliau diliputi dengan sifat Jalaliyah Alloh, yakni sifat KeperkasaanKesaktian. Oleh karena itu namanya menjadi sangat sakti. Kesaktiannya telah terbukti bagi orang yang menyebut
nama Syekh Abdul Qodir dengan bersikap secara tidak sopan, menyebut nama beliau dengan tidak punya wudhu,
akan putus lehernya. Pada waktu berjumpa dengan Rosululloh SAW., Rosul berpesan: "Wahai Abdul Qodir, sikap
perilakumu itu jangan kau lakukan lagi, banyak yang menyebut nama Alloh dan namaku, mereka tidak bersifat
sopan". Setelah menerima amanat beliau, saat itu juga sikap perbuatan itu beliau tinggalkan. Banyak ulama
Baghdad yang menghadap Syekh Abdul Qodir, mereka mengharapkan agar beliau melepaskan sikap perbuatan
itu, mengingat banyak yang menjadi korban, dan merasa iba terhadap mereka. Syekh Abdul Qodir
berkata :"Sesungguhnya hal ini bukanlah keinginan saya, saya menerima sabda dari Alloh yang isinya: "Kamu
sudah mengagungkan nama-Ku, namamu juga ku agungkan". Para alim ulama mengemukakan yang menjadi
sebab nama Syekh Abdul Qodir itu sangat sakti karena beliau selalu membaca Saefi Hizbul Yaman karangan
Sayyidina Ali Karromallohu Wajhah. alloohhummansyur 'alaihhi
rohmataw waridhwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
14. MANQOBH KEEMPAT BELAS : ORANG YANG MEMBACA HADIAH (BERTAWASUL) KEPADA SYEKH
ABDUL QODIR AKAN DI HASILKAN MAKSUDNYA Diriwayatkan oleh guru-guru yang telah mendapat
kehormatan, barang siapa yang menyebut nama Syekh Abdul Qodir dengan tidak berwudhu, Alloh akan
menyempitkan rezeqinya. Dan barang siapa yang bernazar akan membaca hadiah bagi Syekh Abdul Qodir, harus
segera dilaksanakan agar kelak jangan disebut orang yang menantang dan dikhawatirkan akan menerima
kutukan. Barangsiapa yang bersedekah makanan yang manis-manis pada malam Jum'at lalu dibagikan pada faqir

miskin dan sebelumnya membaca hadiah bertawasul dengan membaca fatihah kepada Syekh Abdul Qodir lalu
dimohonkan karomah dan syafa'atnya, Insya Alloh akan dihasilkan segala maksudnya dan akan mendapat
pertolongan dari Alloh. Barangsiapa yang membaca fatihah berhadiah kepada Syekh Abdul Qodir, bagi orang
tersebut akan diberi kelapangan, dan akan dikeluarkan dari segala kesulitan dunia dan akhirat. Barangsiapa yang
menyebut nama Syekh Abdul Qodir dengan mempunyai wudhu dengan keikhlashan serta mengagungkan dan
menghormati kepada beliau, Alloh akan melimpahkan kegembiraan pada hari itu baginya serta akan dilebur
dosanya. *** alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridhwaana
waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
15. MANQOBAH KELIMA BELAS: NAMA SYEKH ABDUL QODIR SEPERTI ISMUL A'DZHOM Di dalam kitab
Haqoiqul-Haqoiq diriwayatkan, ada seorang perempuan datang menghadap Syekh Abdul Qodir mengadukan hal
anaknya: "Saya hanya mempunyai seorang anak, kini ia hilang tenggelam kedasar laut, saya percaya dengan
penuh keyakinan bahwa Syekh bisa mengembalikan lagi anak saya dan menghidupkan kembali, hidup seperti
sedia kala, untuk hal ini saya mohon pertolongannya". Mendengar keluhan dan permohonan perempuan itu,
Syekh berkata: "Sekarang juga pulanglah dan anakmu sekarang sudah berada di rumahmu". Perempuan itu
pulang dengan tergesa-gesa, setibanya di rumah, anaknya itu tidak ada. Sementara itu segera ia menghadap lagi
kepada Syekh sambil menangis melapor bahwa anaknya itu tidak ada di rumahnya. Syekh berkata: "Sekarang
anakmu sudah berada di rumahmu, sebaiknya kamu segera pulang". Perasaan rindu pada anaknya menggebugebu, namun setibanya di rumah, anaknya belum juga ada. Dengan penuh keyakinan ia tidak merasa putus asa
datang lagi menghadap Syekh sambil menangis menjerit-jerit, mohon supaya anaknya itu hidup lagi. Sejenak
kemudian Syekh menundukkan kepalanya dan tegak kembali sambil berkata: "Sekarang tidak salah lagi, pasti
anakmu saat ini juga sudah berada di rumah". Dengan penuh harap ia pulang menuju rumahnya, dan setibanya di
rumah ternyata anaknya dengan selamat hidup kembali berkat karomah Syekh Abdul Qodir. Menghadapi
peristiwa ini, Syekh Abdul Qodir bermunajat mengadukan halnya kepada Tuhan Yang Maha Kuasa sambil
menumpahkan isi hatinya: "Sungguh saya merasa malu, Ya Alloh, oleh seorang perempuan sampai tiga kali ia
mengadukan hal anaknya. Apa latar belakangnya, dan apa pula hikmah dari segala rahasia keterlambatan ini ?".
Alloh menjawab: "Semua ucapan dan janjimu kepada perempuan itu, kesemuanya itu benar tidak salah. Dan
untuk diketahui pada waktu pertama kamu mengatakan pada perempuan itu bahwa anaknya sumah berada di
rumah, waktu itu malaikat baru mengumpulkan tulang belulangnya yang berserakan, dan untuk perkataan dan
janjimu yang keduakalinya, juga tidak salah, karena waktu itu seluruh anggota tubuhnya baru utuh kembali dan
dihidupkan, dan ketigakalinya pada waktu perempuan itu tiba di rumahnya, si anak itu baru diangkat dari dasar
laut dan dikembalikan kerumahnya." Kemudian Syekh mengadu lagi pada Tuhan : "Ya Alloh, Engkau menciptakan
makhluk penghuni dunia yang berlimpah ruah banyaknya dan beraneka ragam jenisnya, hal itu sangat mudah
bagi-Mu, hanya sekilas lintas dan sepatah kata saja sudah terwujud, demikian pula halnya pada waktu
mengumpulkan makhluk-Mu di Padang Mahsyar hanya dalam tempo yang singkat sudah berkumpul,
dibandingkan dengan hanya seorang anak yang saya mohonkan sampai ia terlambat dan cukup makan waktu
yang lama, apa pula hikmahnya Ya Alloh?". Ketika itu Alloh bersabda: "Wahai Abdul Qodir, kamu jangan merasa
sakit hati, sekarang kamu silakan minta pasti Kuberi". Dengan spontan Syekh merebahkan kepalanya bersujud
syukur sambil berkata: "Engkau Kholiq pencipta semua makhluq, dan saya makhluk yang diciptakan oleh-Mu,
semuanya juga pemberian-Mu, rasa syukur yang tiada terhingga saya ucapkan atas segala anugerah-Mu yang
kuterima". Lalu Alloh memberi hadiah kehormatan kepada Syekh dan bersabda: "Barang siapa melihatmu pada
hari Jum'at, ia akan Ku-jadikan wali, dan kalau kamu melihat ketanah tentu akan jadi emas". Syekh berkata lagi:
"Ya Alloh, semua anugerah pemberian-MU itu rasanya kurang bermanfaat bagiku, saya mohon karunia-Mu yang
lebih bermanfaat dan lebih mulia setelah saya meninggal dunia". Alloh bersabda: "Namamu dibuat seperti namaKu pada imbalan pahalanya. Aarang siapa Barang menyebut namamu, pahalanya sama dengan orang yang
menyebut nama-KU". *** allohummansyur 'alaihi rohmatau
waridhwana waamiddana bi asrorihi fii kulli waqti wamakaan. ***
16. MANQOBAH KEENAMBELAS: SYEKH ABDUL QODIR MENGHIDUPKAN ORANG YANG SUDAH MATI
DALAM KUBUR Dalam kitab Asrorut Tholibin diriwayatkan Syekh Abdul Qodir pada waktu melewati suatu tempat,
beliau bertemu dengan seorang umat Islam sedang hangat bersilat lidah, berdebat dengan seorang umat Nasrani.
Setelah beliau mengadakan penelitian dan pemeriksaan yang seksama apa yang menjadi sebab sehingga terjadi
perdebatan yang sengit itu, kata seorang Muslim: "Sebenarnya kami sedang membanggakan Nabi kami masingmasing, siapa di antara Nabi kami yang paling baik, dan saya berkata padanya Nabi Muhammad-lah Nabi yang
paling utama". Kata orang Nasrani: "Nabi Isa-lah yamg paling sempurna". Syekh bertanya kepada orang Nasrani:
"Apa yang menjadi dasar dan apa pula dalilnya kamu mengatakan bahwa Nabi Isa-lah lebih sempurna dari Nabi
lainnya". Lalu orang Nasrani itu menjawab: "Nabi Isa mempunyai keistimewaan, beliu menghidupkan kembali
orang yang sudah mati". Syekh melanjutkan lagi pertanyaannya: "Apakah kamu tahu aku ini bukan Nabi, aku
hanya sekedar pengikut dan penganut agama Nabi Muhammad SAW?". Kata orang Nasrani: "Ya benar, saya
tahu". Lebih jauh Syekh berkata lagi: "Kalau kiranya aku bisa menghidupkan kembali orang yang sudah mati,
apakah kamu bersedia untuk percaya dan beriman kepada agama Nabi Muhammad SAW ?". "Baik, saya mau
beriman kepada agama Islam", jawab orang Nasrani itu. "Kalau begitu, mari kita mencari kuburan". Setelah
mereka menemukan sebuah kuburan dan kebetulan kuburan itu sudah tua, sudah berusia lima ratus tahun, lalu
Syekh mengulangi lagi pertanyaannya: "Nabi Isa kalau akan menghidupkan orang yang sudah mati bagaimana
caranya ?". Orang Nasrani menjawab: "Beliau cukup mengucapkan QUM BIIDZNILLAH (Bangun kamu dengan
Izin Alloh)". "Nah sekarang kamu perhatikan dan dengarkan baik-baik !", kata Syekh, lalu beliau menghadap pada
kuburan tadi sambil mengucapkan: "QUM BIIDZNII (Bangun kamu dengan izinku)". Mendengar ucapan itu orang
Nasrani tercengang keheranan, belum habis herannya, kuburan terbelah dua, keluar mayat dari dalamnya. Mayat
itu keluar sambil bernyanyi. Konon pada waktu hidupnya mayat itu seorang penyanyi. Menyaksikan peristiwa
aneh tersebut, ketika itu juga, orang Nasrani berubah keyakinannya dan beriman masuk agama Islam. ***
alloohummansyur 'alaihi rohmataw waridlwaanaa wa amiddanaa bi
asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
17. MANQOBAH KE TUJUH BELAS : SYEKH ABDUL QODIR MEREBUT RUH DARI MALAKUL MAUT Abu Abas
Ahmad Rifa'i meriwayatkan , ada seorang pelayan Syekh Abdul Qodir meninggal dunia, kemudian isterinya

datang menghadap beliau mengadukan halnya sambil menangis. Maka terbitlah belas kasihan dalam hati beliau
karena ratap tangis itu. Lalu pada sore harinya terbanglah beliau ke angkasa mengejar malaikat maut yang
sedang kelangit membawa keranjang maknawi penuh berisi ruh-ruh manusia dan baru selesai tugasnya
mencabut nyawa orang pada hari itu. Kemudian beliau meminta kepada malaikat maut supaya menyerahkan
kepada beliau nyawa muridnya atau mengembalikan nyawa tersebut pada badannya semula. Permintaan itu
ditolak oleh malaikat maut. Karena penolakan itu, beliau merebut dan menarik keranjang maknawi, maka
tumpahlah semua nyawa yang ada dalam keranjang, nyawa-nyawa itu pun kembali ke jasadnya masing-masing.
Menghadapi peristiwa ini malaikat dengan segera mengadukan halnya kepada Tuhan Yang Maha Esa : "Ya Alloh,
Engkau mengetahui tentang kekasih-Mu dan wali-Mu Abdul Qodir. Alloh bersabda : "Memang benar, Abdul Qodir
itu kekasih-Ku, karena tadi nyawa pelayannya tidak kamu berikan, akibatnya seluruh ruh itu terlepas, dan
sekarang kamu menyesal karena kamu tidak memberikannya. ***
allohummansyur 'alaihi rohmatau waridhwana waamiddana bi asrorihi fii kulli waqti wamakaan. ***
18. MANQOBAH KE DELAPAN BELAS: BERKAT KAROMAH SYEKH ABDUL QODIR BAYI PEREMPUAN
MENJADI BAYI LAKI-LAKI Syekh Hawad Al-Qodiri meriwayatkan, ada seorang laki-laki datang menghadap Syekh
Abdul Qodir dengan permohonan ingin memperoleh anak laki-laki karena Syekh tempat berlindungnya orang
banyak, dan do'anya selalu di terima Alloh SWT. Kata Syekh : "Permohonanmu itu wajar-wajar saja, nanti juga
kamu akan memperoleh anak laki-laki". Mendengar pernyataan yang menggembirakan itu setiap hari ia selalu
hadir di madrosah majelis ta'lim Syekh Abdul Qodir. Beberapa hari kemudian isterinya melahirkan anak bayi
perempuan, lalu dengan segera ia membawa bayi itu menghadap Syekh, sambil menyerahkan bayinya ia berkata
diiringi keluhan: "Dari dahulu saya selalu mengharap ingin memperoleh anak lelaki, namun kenyataannya kini bayi
perempuan, bukan bayi laki-laki". Kata Syekh : "Segera balut burit bayimu itu dan bawa pulang, nanti juga kamu
akan memperoleh bayi laki-laki". Kemudian dibalutnya bayi itu dengan pemburitan lalu diemban dibawa pulang.
Setibanya di rumah lalu dibuka pembebat bayinya, dan dengan diliputi rasa bahagia si mungil bayi itu menjadi
bayi laki-laki berkat karomah Syekh Abdul Qodir dan seijin Alloh Yang Maha Kuasa. ***
allohummansyur 'alaihi rohmatau waridhwana waamiddana bi asrorihi fii kulli waqti
wamakaan. ***
19. MANQOBAH KESEMBILAN BELAS : DISELAMATKANNYA ORANG YANG FASIQ KARENA MENJAWAB
SYEKH ABDUL QODIR KEPADA MALAIKAT MUNKAR NAKIR Diceritakan pada zaman Syekh Abdul Qodir ada
orang yang fasiq, tetapi sangat mahabbah/mencintai Syekh Abdul Qodir. Setelah orang itu meninggal, kemudian
di dalam kubur ditanya oleh Malaikat Munkar Nakir. Jawaban orang tersebut hanyalah Abdul Qodir. Kemudian
datanglah sebuah jawaban dari Alloh: "Wahai Munkar Nakir, orang itu memang betul-betul fasiq, dan harus
disiksa, tetapi karena dia sangat mahabbah /mencintai kepada kekasih-Ku maka diampuni oleh-Ku. ***
alloohummansyur 'alaihi rohmataw waridlwaanaa wa amiddanaa bi asrorihhi
fii kulli waqti wamakaan. ***
20. MANQOBAH KEDUAPULUH : SEEKOR BURUNG PIPIT TERBANG DIATAS KEPALA SYEKH ABDUL
QODIR, LALU JATUH DAN MATI Sebagian dari karomah Syekh Abdul Qodir sedang berwudhu, tiba-tiba beliau
dikotori oleh seekor burung pipit yang sedang terbang diatas kepala beliau, kemudian Syekh mengangkat kepala
dan dilihatnya burung pipit itu, maka jatuhlah burung itu dan mati. Kemudian pakaian yang sedang beliau pakai
yang dikotori tadi lalu dicucinya dan disedekahkan sebab kematian seekor burung pipit, beliau berkata : "Kalau
sekiranya kami berdosa karena matinya seekor burung pipit, maka kain ini sebagai kifaratnya". ***
alloohummansyur 'alaihi rohmataw waridlwaanaa wa amiddanaa bi asrorihhi fii
kulli waqti wamakaan. ***
21. MANQOBAH KEDUA PULUH SATU : SYEKH ABDUL QODIR MENGUSAP BURUNG ELANG YANG
TERPUTUS KEPALANYA DAN TERBANG KEMBALI Diriwayatkan sebagian dari karomah Syekh Abdul Qodir,
pada suatu hari Syekh Abdul Qodir sedang mengadakan pengajian di hadapan murid-muridnya di madrosah yang
beliau pimpin. Waktu itu keadaan cuaca sangat buruk angin berhembus dengan kencangnya, tiba-tiba muncul
seekor burung elang melewati atap madrosah dengan suara yang keras hingar bingar mengganggu orang yang
hadir dimajelis pengajian, maka beliau berkata : "Wahai angin, potonglah kepalanya !". Lalu angin bertiup dengan
kencangnya memotong kepala burung elang sehingga terpisah dari badannya dan jatuh dihadapan Syekh.
Kemudian beliau turun dari kursinya mengambil bangkai burung elang itu dan meletakkannya di atas tangan
beliau, diusapnya burung itu dengan membaca : tiba-tiba burung elang hidup kembali kemudian
terbang lagi dengan ijin Alloh SWT, dan hal ini disaksikan oleh segenap jama'ah pengajian. ***
allohummansyur 'alaihi rohmatau waridhwana waamiddana bi asrorihi fii kulli
waqti wamakaan. ***
22. MANQOBAH KE DUA PULUH DUA : SYEKH ABDUL QODIR TIAP TAHUN MEMBEBASKAN HAMBA
SAHAYA DARI PERBUDAKAN, SERTA NILAI BUSANA Pada sebagian kitab manaqib meriwayatkan bahwa
Syekh Abdul Qodir tiap hari raya sudah menjadi tradisi beliau membeli beberapa hamba sahaya untu
dimerdekakan dari belenggu perbudakan. Setelah dimerdekakan demi membina kemantapan lebih lanjut Syekh
mewusulkan mereka kepada Alloh SWT. Syekh Abdul Qodir bila berpakaian, beliau memakai pakaian yang serba
indah, bagus dan mahal harganya. Nilai kainnya harga perkilonya (0, 6888 M) seharga 10 dinar, dan tutup
kepalanya seharga 70 ribu dinar. Terompahnya untuk alas kaki yang beliau pakai bertaburan intan berlian dan
jamrud. Paku terompahnya terbuat dari perak, namun pakaian yang serba mewah dan indah itu bila ada orang
yang memerlukannya saat itu juga beliau berikan. ***
alloohummansyur 'alaihi rohmataw waridlwaanaa wa amiddanaa bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
23. MANQOBAH YANG KEDUA PULUH TIGA : SYEKH ABDUL QODIR MENERIMA MAKANAN YANG TURUN
DARI LANGIT Diriwayatkan, pada waktu Syekh Abdul Qodir sedang berkhalwat selama empat puluh hari
lamanya, beliau bermaksud demgan niat yang kuat, yaitu tidak akan minum dan makan berupa makanan dunia,
terkecuali kalau makanan itu turun dari langit, dan air untuk minum pada waktu berbuka puasa. Tinggal dua puluh
hari lagi menuju hari yang keempat puluh, terbukalah langit-langit atap rumahnya. Dikala itu datang seorang laki-

laki membawa wadah tempat buah-buahan yang dipegang dengan kedua belah tangannya yang berisikan aneka
ragam buah-buahan yang langka adanya, rupanya bagus serta mengagumkan mata. Lalu dihidangkan kepada
Syekh, beliau berkata : "Ini makanan dari mana?" Sang pembawa tadi menjawab :"Ini dari alam malakut dan
jamuan ini untuk Syekh". Syekh menjawab : "Jauhkan wadah itu dari pandanganku, karena emas dan perak
diharamkan oleh Rosululloh SAW". kemudian wadah yang terbuat dari emas dan perak itu dibawa kembali. Pada
waktu akan berbuka puasa datang berkunjung malaikat sambil berkata : "Wahai Abdul Qodir, ini jamuan dari Alloh
SWT". Disodorkan baki yang penuh diisi makanan, lalu beliau terima dan beliau makan bersama-sama dengan
para pelayannya. *** alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw
waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
24. MANQOBAH KEDUA PULUH EMPAT : MASYARAKAT YANG MENDERITA PENYAKIT THO'UN/KOLERA
SEMBUH DENGAN RUMPUT DAN AIR MADROSAH SYEKH Para ulama meriwayatkan, pernah terjadi pada
zaman Syekh Abdul Qodir telah berjangkit wabah penyakit tho'un / kolera sehingga ratusan ribu orang yang
meninggal dunia. Berduyun-duyun masyarakat datang minta pertolongan kepada Syekh, beliau mengumukan
kepada masyarakat : "Barang siapa yang memakan rerumputan yang tumbuh di sekitar madrosahku, Alloh akan
menyembuhkan penyakit yang diderita masyarakat". Karena terlalu banyak yang sakit dan rerumputan sebagai
obat penangkal tidak cukup malah sudah habis, lalu Syekh mengumumkan lagi : "Barang siapa yang meminum
air madrosahku akan disembuhkan Alloh SWT." Mendengar pengumuman itu, para penderita penyakit, mereka
beramai-ramai minum air yang ada di sekitar madrosah Syaikh, seketika itu juga mereka menjadi sembuh
kembali, sehat wal'afiat. Penyakit tho'un yang mengganas segera lenyap. ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan.
***
25. MANQOBAH KEDUA PULUH LIMA : TULANG BELULANG AYAM HIDUP KEMBALI BERKAT KAROMAH
SYEKH ABDUL QODIR Diriwayatkan, ada seorang perempuan datang menghadap Syekh Abdul Qodir
mengantarkan anaknya untuk berguru pada Syekh, untuk mempelajari ilmu suluk, Syekh memerintahkan agar si
anak harus belajar dengan tekun mengikuti cara-cara orang salaf dan ditempatkan di ruang kholwat. Beberapa
hari kemudian si ibu selaku orangtua murid datang menengok anaknya dan dilihat tubuh anaknya itu menjadi
kurus, makannya hanya roti kering dan gandum. Si ibu kemudian masuk keruang Syekh dan melihat di
hadapannya tulang-tulang sisa makanan daging ayam yang sudah bersih. Ibu itu berkata :"Menurut penglihatan
saya Tuan Syekh makan dengan makanan yang serba enak. Sedang anak saya badannya kurus karena
makanannya hanya bubur gandum dan roti kering, untuk hal itu apa maknanya sehingga ada perbedaan?".
Mendengar pertanyaan itu lalu Syekh meletakkan tangannya di atas tulang-belulang ayam sambil bekata :
QUUMII BI IDZNILLAHI TA'ALA ALLADZI YUHYIL 'IDZOMA WA HIYA ROMIIM
(berdirilah dengan idzin Alloh yang menghidupkan tulang belulang yang sudah hancur). Lalu berdirilah tulangbelulang itu menjadi ayam kembali sambil berkokok : ( Tidak ada Tuhan
selain Alloh, Muhammad utusan Alloh, Syekh Abdul Qodir kekasih Alloh). Syekh berkata pula kepada orang tua
anak itu : "Kalau anakmu dapat berbuat seperti ini, maka ia boleh makan seenaknya asal yang halal". Ibu itu
merasa malu oleh Syekh dan mohon maaf atas prasangka yang buruk. Dengan keyakinan yang bulat, ibu itu
menyerahkan anaknya kepada Syekh untuk dididik. ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
26. MANQOBAH KEDUAPULUH ENAM: ANJING PENJAGA ISTAL SYEKH ABDUL QODIR MEMBUNUH
SEEKOR HARIMAU Diriwayatkan, bahwa Syekh Ahmad Zandah bila berkunjung bersilaturrohmi kepada para
waliyulloh, ia selalu menunggang seekor harimau, dan bagi pribumi yang dikunjunginya harus menyediakan
seekor sapi untuk pangan harimaunya. Pada waktu ia berkunjung kepada Syekh Abdul Qodir, dimintanya seekor
sapi yang digunakan sebagai penarik timba air setiap harinya, karena kebetulan sapi itu yang dilihatnya.
Sementara harimau sedang mengintai sapi yang menjadi mangsanya, tidak diketahui sebelumnya bahwa di situ
ada seekor anjing galak penjaga istal kuda kepunyaan Syekh, tiba-tiba anjing itu menyerang, menerkam harimau
dan digigitnya hingga mati. Ahmad Zandah terkejut, timbul perasaan malu pada dirinya, dengan merendahkan diri
dan sikap hormat segera ia menghadap Syekh lalu mencium tangan beliau. ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan. ***
27. MANQOBAH KE DUAPULUH TUJUH : SYEKH ABDU QODIR MEMBELI EMPAT PULUH EKOR KUDA
UNTUK CADANGAN OBAT ORANG SAKIT Diriwayatkan, ada seseorang yang bertempat tinggal di suatu tempat
agak jauh dari kota baghdad. Terbetik berita yang sampai kepadanya tentang kemasyhuran Syekh Abdul Qodir, ia
bermaksud akan berziarah berkunjung ke rumah Syekh karena terdorong rasa mahabbah. Setiba di kota
Baghdad, ia tercengang keheran-heranan melihat bangunan istal kuda kepunyaan Syekh sangat megah dan
bagus, papan lantai istalnya dibuat dari emas dan perak,pelananya dibuat dari sutra dewangga yang indah
warnanya, kudanya ada 40 ekor semuanya bagus dan mulus sehingga kebagusannya tidak ada tolok
bandingannya. Terlintas dalam hatinya prasangka yang kurang baik, bisikkan hatinya berbicara: "Konon dikatakan
orang ia seorang wali, tetapi mengapa kenyataannya jauh berbeda sekali ?. Ia seorang penggemar pencinta
dunia. di mana ada seorang wali yang cenderung mencintai dunia ?. Sikap prilaku semacam begini tidak pantas
diberikan gelar waliyulloh (Kekasih Alloh)". Semula ia ingin bertemu dengan Syekh. seketika itu juga dibatalkan
niatnya tadi, lalu ia bertamu kepada seseorang di kota itu. Selang beberapa hari kemudian ia jatuh sakit, dan
penyakitnya sangat parah, tidak ada seorang dokterpun di kota itu yang mampu mengobati penyakitnya.
Kebetulan ada seorang ulama ahli hikmah, ia memberi petunjuk, katanya: "Menurut diagnosa penyakitnya itu
sangat canggih, sulit untuk bisa sembuh, kecuali kalau diobati dengan terapi hati kuda sebanyak empat puluh hati
kuda, baru bisa sembuh, dengan persyaratan kudanya harus memiliki, mempunyai sifat dan bentuk khas
tertentu." Di antara mereka ada yang memperhatikan, dan menyarankan segera menghubungi Syekh, "Karena
beliaulah yang memiliki beberapa ekor kuda dan mempunyai sifat bentuk khas yang diperlukan itu. Mintalah
kepada beliau pertolongan dan bantuannya. Beliau seorang dermawan dan suka memberi pertolongan." Di waktu
mereka menghadap Syekh, dengan suka rela beliau mengabulkan permintaan mereka, setiap harinya disembelih
seekor kuda untuk diambil hatinya, sehingga kuda yang empat puluh ekor itu habis semuanya. Dengan

pengobatan empat puluh hati kuda, sembuhlah orang itu dari penyakitnya, ia sembuh sehat seperti sedia kala.
Dengan rasa syukur yang tiada hentinya diiringi rasa malu, ia datang menghadap Syekh untuk mohon
ampunannya. Syekh berkata: "Untuk dikatahui olehmu, bahwa sejumlah ekor kuda yang ku beli itu sebenarnya
cadangan dan bagian untukmu, karena aku tahu bahwa kamu akan mendapat musibah menderita penyakit parah
yang tidak ada obatnya kecuali harus dengan empat puluh kerat hati kuda. Aku tahu maksudmu, semula kamu
datang berziarah kepadaku semata-mata didorong rasa cinta kepadaku, namun waktu itu kamu berprasangka
buruk, dan kau tidak tahu hal yang sebenarnya sehingga kamu bertamu kepada orang lain." Setelah mendengar
penjelasan itu, ia merasa banyak bersalah dan segera ia bertobat, lalu Syekh meluruskan dan memantapkan
keyakinannya. *** alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw
waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
28. MANQOBAH KEDUA PULUH DELAPAN : JIN DAN SYETAN DIBAWAH KEKUASAAN SYEKH ABDUL
QODIR Diriwayatkan, pada waktu Nabi Sulaiman a.s. memusatkan perhatian pada renungannya, terlintas dalam
hati beliau kekhawatiran terhadap ummat nanti di akhir zaman. Kekhawatiran dari gangguan jin dan kenakalan
syaithan yang demikian jahatnya dengan perbuatan yang tidak sopan. Tiba-tiba terdengar suara dari alam ghaib,
sabda Alloh : "Kamu jangan khawatir, sebab nanti akan lahir Nabi penghabisan yaitu Muhammad SAW. Diantara
salah seorang anak cucunya ada yang bernama Abdul Qodir, ia akan diberi kekuasaan menguasai jin dan
syethan, tidak ada jin dan syetan yang tidak tunduk kepadanya." ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
29. MANQOBAH KEDUA PULUH SEMBILAN : MENGAMPUNINYA RAJA JIN KEPADA ORANG YANG TELAH
MEMBUNUH ANAKNYA Ulama Baghdad meriwayatkan, bahwa di Baghdad ada seorang ulama', seusai sholat
Jum'at berangkatlah ia diiringi para santri-santrinya berziarah ke pemakaman. Di tengah perjalanan ia
menemukan seekor ular hitam yang sedang melata. Dipukulnya ular itu dengan tongkat sampai mati. Setelah ular
dibunuh langsung saja alam sekitar daerah itu diliputi kabut kelam dan menjadi gelap. Para santrinya tambah
terkejut karena gurunya mendadak hilang. Mereka berusaha mencari ditiap-tiap tempat namun tidak ditemukan.
Tiba-tiba gurunya muncul kembali dengan pakaian serba baru. Mereka heran, dan segera menghampiri gurunya
sambil menanyakan kejadian yang dialaminya. Kemudian diceritakannya bahwa asal kejadian itu begini
permulaannya: "Tadi waktu cuaca gelap, aku dibawa oleh Jin menuju sebuah pulau. Lalu aku dibawa menyelam
kedasar laut menuju suatu daerah kerajaan jin, dan aku dihadapkan kepada sang raja jin. Pada waktu aku
bertemu, ia sedang berdiri di atas singgasana mahligai kerajaannya. Dihadapannya membujur sesosok mayat di
atas panca persada yang sangat indah bentuknya. Kepala mayat itu pecah, darah mengalir dari tubuhnya.
Sejurus kemudian sang raja jin bertanya kepada pengawalnya yang membawa aku: "Siapa orang yang kau bawa
itu?". Para pengawalnya menjawab : "Inilah orang yang telah membunuh putera tuanku raja". Lalu raja jin
menatap tajam padaku dengan muka marah. Wajahnya merah padam, dengan geramnya raja jin menghardikku:
"Mengapa kamu membunuh anakku yang tidak berdosa? Bukankah kamu lebih tahu tentang dosanya
membunuh, padahal kamu katanya seorang ulama' yang mengetahui masalah-masalah hukum?!", Dia berkata
dengan suara lantang muka berang menakutkan. Segera aku menjawab menolak tuduhan itu: "Perkara
membunuh anakmu aku tolak, apalagi yang namanya membunuh, bertemu mukapun aku belum pernah." Raja jin
menjawab :"Kamu tidak bisa menolak, ini buktinya, para saksinya juga banyak!". Lalu dengan tegas tuduhan itu
kusanggah: "Tidak, tidak bisa, semuanya bohong, itu fitnah semata!". Para saksi jin mengusulkan supaya raja
memeriksa darah yang melekat diujung tongkatnya. Lalu sang raja bertanya: "Itu darah apa yang ada
ditongkatmu?". Aku menjawab: "Darah ini bekas cipratan darah ular yang kubunuh". Raja jin berkata dengan
geramnya: "Kamu manusia yang paling bodoh. Kalau kamu tidak tahu ular itu anakku!". Dikala itu, aku bingung
tidak bisa menjawab lagi, sehingga aku pusing, bumi dan langit terasa sempit karena sulit mencari jalan
pemecahannya. Raja jin melirik kepada seorang hakim selaku aparatnya seraya berkata: "Manusia ini sudah
mengakui kesalahannya, ia telah membunuh anakku, kamu harus segera memutuskan hukumannya yaitu ia
harus dibunuh!". Setelah jatuh keputusan, aku diserahkan kepada seorang algojo. Pada waktu kepalaku akan
dipancung, algojo sedang mengayunkan pedangnya kearah leherku, tiba-tiba muncul seorang laki-laki tampan
bercahaya sambil berseru: "Berhenti! Sekali-kali jangan kau bunuh orang ini, ia murid Syekh Abdul Qodir", sambil
matanya menatap raja jin dengan sorotan tajam. Lalu ia berkata: "Coba apa jawabanmu kepada Syekh kalau
beliau marah padamu karena membunuh muridnya?". Raja jin melirik ke arahku sambil berkata: "Karena aku
menghormati dan memuliakan Syekh, dosamu yang begitu besar kuampuni, dan kamu bebas dari hukuman.
Tetapi sebelum kau pulang, kamu harus jadi imam sholat untuk menyembahyangkan mayat anakku almarhum
dan bacakan istighfar mohon diampuni dosanya". Setelah selesai menyembahyangkan, pada waktu pulang aku
diberi hadiah pakaian bagus dan diantarkan ketempat semula tadi". ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
30. MANQOBAH KETIGA PULUH : BERKAT KAROMAH SYEKH ABDUL QODIR BISA MENOLAK GANGGUAN
JIN DAN ORANG JAHAT Syekh Jalal al-Bukhori meriwayatkan, barangsiapa diganggu/kemasukan jin supaya
dibacakan ketelinga orang itu bacaan " Ya hadhrotas Syaikh Quthubul 'alamiin
Muhyiddin Abdul Qodir al- Jailaniy". Insya Alloh ia akan sembuh. Dan barangsiapa merasa takut dari gangguan
orang jahat atau musuh, maka ambil segenggam tanah hitam dan baca nama Syekh Abdul Qodir pada tanah itu
lalu sebarkan kearah yang ditakuti, insya Alloh akan terpelihara dari kejahatan. Barang siapa yang mendapat
kesusahan hidup, lalu ia bertawassul kepada Syekh Abdul Qodir, Alloh akan mengganti kesusahan dengan
kesenangan, dan kesulitan dengan kemudahan. ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
31. MANQOBAH KETIGA PULUH SATU : SYEKH ABDUL QODIR BERZIARAH KE MAKAM ROSULULLOH SAW
DAN MENCIUM TANGAN BELIAU Pada waktu Syekh Abdul Qodir berziarah ke pusara Rosululloh SAW. di
Madinah Munawwaroh, setibanya di Madinah langsung beliau masuk ke ruang pusara Rosululloh SAW. yaitu
"ruang yang mulia" (hujroh syarifah). Selama empat puluh hari beliau berdiri di hadapan pusara Rosululloh SAW.
Kedua tangannya diletakkan pada dadanya sambil bermunajat mengharap rahmat-Nya, menumpahkan isi hati
nuraninya dengan makna bait dibawah ini : *** ***
dzunubi kamaujil bahri bal hiya aktsaru kamitslil jibalis Syummi bal hiya akbaru

walakinnaha 'indal karimi idza 'afaa janahum minal bu'uudhi bal hiya ashghoru "Besar dosaku seperti gulungan
ombak dilaut bahkan lebih banyak. Tinggi setinggi puncak gunung syam bahkan lebih tinggi lagi. Namun bila daku
Kau ampuni, ringan dosaku seringan sayap nyamuk, kecil bahkan sekecil amat sangat". Lalu beliau meneruskan
munajat pengharapannya dengan bait dibawah ini: ***
*** fii halatil bu'di ruuhii kuntu ursiluhaa tuqobbilul ardho 'anni wahya naibaatii
wahadzihi naubatul asybaahi qod hadhorot famdud yamiinaka kai tuhzho bihaa syafatii "Kala jauh dari kekasih,
kau utus roh pengganti diri, ulurkan tanganmu kini kasih, kan kukecup sepuas hati untuk terima syafaat kekasih".
Selesai beliau meluapkan isi hati nuraninya, tangan Rosululloh SAW. yang mulia terulur keluar lalu dipegang,
diciumnya sepuas hati, dan diletakkan pada ubun-ubun kepala Syekh. ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
32. MANQOBAH KETIGA PULUH DUA: SYEKH ABDUL QODIR BERBUKA PUASA DI RUMAH MURIDMURIDNYA PADA SATU WAKTU YANG BERSAMAAN Diriwayatkan pada suatu hari di bulan Romadhon, Syekh
Abdul Qodir diundang berbuka puasa oleh murid-muridnya sebanyak tujuh puluh orang di rumahnya masingmasing. Mereka berkeinginan agar Syekh berbuka puasa dirumahnya. Mereka tidak mengetahui bahwa diantara
mereka masing-masing mengundang Syekh untuk berbuka puasa pada waktu yang bersamaan. Tiba waktunya
berbuka puasa bertepatan Syekh berbuka puasa di rumah beliau, detik itu pula rumah muridnya yang tujuhpuluh
orang itu masing-masing dikunjunginya dan berbuka puasa tepat dalam waktu yang bersamaan. Peristiwa ini di
kota Baghdad sudah masyhur terkenal di kalangan masyarakat, dan sudah menjadi bibir masyarakat dalam setiap
pembicaraan dan pertemuan. *** alloohhummansyur 'alaihhi
rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
33. MANQOBAH KETIGAPULUH TIGA : MENYELAMATKAN SEORANG PEREMPUAN MURIDNYA SYEKH
ABDUL QODIR DARI KHIANATNYA SEORANG LELAKI FASIK Diriwayatkan, di kota Baghdad ada seorang
wanita rupawan wajahnya cantik dam manis sedap dipandang mata. Sebelum ia masuk jama'ah murid Syekh
Abdul Qodir, ada seorang lelaki fasik, hidung belang, dan tuna susila. Dia menaruh cinta mengharap pada wanita
itu, namun cintanya tidak dibalas. Cintanya bertepuk sebelah tangan. Si lelaki jahat itu berusaha mencari jalan
untuk melaksanakan niat jahatnya itu. Pada suatu hari, wanita itu berangkat menuju sebuah gua pada suatu
gunung untuk berkholwat, beruzlah yakni mengasingkan diri dengan tujuan ibadah. Tidak diketahui sebelumnya,
bahwa ia sedan diintai dan diikuti dari belakang oleh silelaki perayu wanita itu. Ketika wanita itu tiba dan akan
masuk kedalam gua, silelaki jahat itu berusaha dengan sekuat tenaga akan masuk kedalam gua memperkosa
kehormatan wanita itu. Sebaliknya, sang wanita berusaha menghindar dari nafsu angkara murka kejahatan
silelaki itu sambil berteriak-teriak memanggil-manggil nama Syekh Abdul Qodir: "Ya Syekh Tsaqolein, Ya Ghoutsal
A'dhom, Ya Syekh Abdul Qodir, tolonglah saya!", demikian ratap wanita bertawassul dan beristighotsah minta
pertolongan. Di kala itu Syekh sedang mengambil air wudhu untuk melaksanakan sholat di madrosah, lalu dilepas
bakiaknya. Sepasang bakiak itu dipegang Syekh lalu dilemparkan kearah gua dan tepat sekali mengenai sasaran
kepala lelaki jahat itu, di kala laki-laki jahat itu akan melakukan aksinya, bertubi-tubi sepasang bakiak memukul,
menampar laki-laki itu dengan pukulan-pukulan yang mematikan. Dan seketika itu juga ia mati. Sang wanita
segera mengambil sepasang bakiak milik Syekh, gurunya. Kemudian ia mengucapkan terimakasih atas
pertolongannya, lalu bakiak itu diserahkan sambil melaporkan peristiwa yang dialaminya kepada Syekh dan juga
kepada khalayak yang mengerumuninya. *** alloohhummansyur
'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
34. MANQOBAH KETIGA PULUH EMPAT: SYEKH ABDUL QODIR MEMBERIKAN PERTOLONGAN KEPADA
SEORANG WALI YANG TELAH DILEPAS PANGKAT KEWALIANNYA Diriwayatkan, pada zaman Syekh Abdul
Qodir, ada seorang wali yang telah dilepas pangkat kewaliannya. Ia minta pertolongan kepada rekan-rekannya
sesama wali memohon kepada Alloh SWT. agar ia dapat diangkat kembali mendapatkan pangkat kewaliannya.
Wali rekannya itu berkata : "Saya sudah berusaha berdo'a memohon kepada Alloh SWT. agar dapat diangkat
kembali pangkat kewalianmu, bahkan menurut anggapan saya persoalan ini tidak diterima oleh Alloh SWT., dan
saya dianjurkan sebaiknya meminta pertolongan dan syafa'at Syekh, supaya beliau berdo'a memohon kepada
Alloh SWT. agar dapat dikembalikan pangkat kewalianmu itu". Kemudian Syekh dapat menerima usulan mereka,
lalu beliau berdo'a, sementara itu datang sabda Alloh: "Sudah banyak para wali yang berdo'a mereka mohon
supaya dikembalikan lagi pangkat seorang wali yang sudah dicopot itu. Untuk hal ini kamu jangan minta syafaat
baginya". Mendengar sabda itu lalu Syekh mengambil sajadah berangkat menuju suatu lapangan. Pada waktu
beliau akan melangkahkan kaki, terdengar ada yang memanggil dari alam ghaib : "Wahai Ghoutsul A'dhom Abdul
Qodir, bagi orang itu dan seribu orang yang senasib dengan dia, Ku ampuni dosanya". Dan langkah kaki yang
kedua terdengar lagi suara yang bersabda: "Bagi orang itu dan duaribu orang yang senasib dengan dia". Dan
pada waktu akan memijakkan langkah kaki yang ketiga kembali terdengar: "Bagi dia dan tigaribu orang yang
senasib dengan dia, dosanya Ku ampuni, disebabkan karena pangkat kewalianmu dan kedudukanmu". Syekh
mengucapkan terimakasih kepada Alloh SWT. atas anugerah yang telah diterima. Berkat karomah dan syafaat
Syekh, wali yang dilepas pangkatnya itu dapat diterima kembali. ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
35. MANQOBAH KETIGAPULUH LIMA : SYEKH AHMAD KANJI MENJADI MURID SYEKH ABDUL QODIR ATAS
PETUNJUK GURUNYA Diriwayatkan, pada suatu hari Syekh Ahmad Kanji sedang mengambil air wudhu, terlintas
dalam hatinya bahwa Thorekat Syekh Abdul Qodir itu lebih disukai daripada thorekat-thorekat lainnya. Gurunya
yaitu Syekh Abi Ishaq Maghribi mengetahui pula apa yang terlintas dalam hati muridnya, lalu beliau bertanya :
"Apakah kamu mengetahui tentang kedudukan Syekh Abdul Qodir?". Dijawab oleh Syekh Ahmad Kanji : "Saya
tidak tahu". Lalu gurunya menjelaskan: "Perlu diketahui bahwa Syekh Abdul Qodir itu memiliki duabelas sifat-sifat
kemuliaan. Kalau lautan dijadikan tintanya, dan pepohonan dijadikan penanya, manusia, malaikat, dan jin sebagai
penulisnya, maka tidak akan mampu menuliskan sifat-sifat jatidiri yang dimiliki beliau itu". Mendengar penjelasan
dari gurunya itu, ia makin bertambah mahabbah kecintaannya kepada Syekh Abdul Qodir, hatinya berbisik :
"Salah satu harapanku jangan dahulu aku meninggal sebelum aku mendalami dan mengamalkan thoriqohnya".
Kemudian dengan kemauan yang keras berangkatlah ia menuju kota Baghdad, setibanya disebuah gunung di
wilayah Ajmir, dibawah gunung mengalir sungai, lalu ia mengambil air wudhu untuk bersembahyang serta

beristirahat di tempat itu. Angin bertiup sepoi-sepoi basah mengipasi badan yang letih sehingga ia terlena dan
tertidur dengan nyenyaknya. Didalam keadaan tidur ia bermimpi dikunjungi Syekh Abdul Qodir. Beliau membawa
mahkota merah dan sorban hijau, Syekh Ahmad Kanji berdiri menghormati kedatangan beliau. "Mari kesini lebih
dekat lagi", kata beliau sambil mengenakan mahkota merah dan sorban hijau di atas kepala Syekh Ahmad Kanji,
dan berkata :"Wahai Ahmad Kanji, sekarang kamu sudah menjadi muridku, dan menjadi anakku dan menjadi
Rijalulloh ( Pahlawan Alloh )". Lalu beliau menghilang dan bangunlah Syekh Ahmad Kanji dari tidurnya, mahkota
dan sorban sudah melekat terpakai di atas kepalanya, lalu ia bersujud syukur atas nikmat Alloh yang telah
diterimanya. Kemudian ia pulang kembali kepada gurunya sambil memperlihatkan mahkota merah dan sorban
hijau hadiah pelantikan dari Syekh Abdul Qodir, dan menceritakan tentang peristiwa yang telah dialaminya.
Gurunya berkata : "Wahai Ahmad Kanji, mahkota dan sorban itu adalah suatu hirqoh kemuliaan dan keberkahan
bagimu, dan kamu sangat dikasihi Syekh Abdul Qodir. Sekarang berdirilah tegak, dan kamu telah menjadi wali
yang utama". Dengan mengharap keberkahannya, Syekh Abi Ishaq Maghribi memakai mahkota dan sorban itu di
kepalanya, lalu diserahkan kembali kepada Syekh Ahmad Kanji. ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
36. MANQOBAH KETIGA PULUH ENAM : SYEKH AHMAD KANJI MENJUNJUNG KAYU BAKAR DIATAS
KEPALANYA Syekh Ahmad Kanji pekerjaannya adalah mencari kayu bakar untuk memasak roti bagi faqir-faqir.
Setelah mengenakan mahkota dari Syekh Abdul Qodir, gurunya berkata : "Sekarang engkau tidak layak mencari
kayu bakar, sebab kepalamu telah dimahkotai dengan mahkota yang mulia". Lalu Syekh Ahmad Kanji memohon
ijin dari gurunya untuk mencari kayu bakar. Ujar gurunya: "Ya kalau kamu ngotot, silakan saja". Iapun berangkat
ke gunung memgumpulkan kayu bakar dan diikat. Waktu akan diangkat kekepalanya, kayu bakar itu melayang
diatas kepala Syekh Ahmad Kanji kira-kira sehasta dari kepalanya. Lantas Syekh Ahmad Kanji pulang kepada
gurunya. Ikatan kayu bakar terus melayang mengikuti Syekh Ahmad. Setibanya di tempat gurunya yaitu Syekh Abi
Ishaq Maghribi, gurunya berkata : "Nah, Syekh Ahmad, tadi kataku bagaimana, kepalamu tidak pantas dipakai
membawa kayu bakar, sebab sudah ditempati mahkota dan sorban yang mulia. Sejak kini, sudahlah jangan
mencari kayu bakar. Engkau oleh Sayyid Abdul Qodir sudah ditunjukkan dalam pangkat Rijalulloh". ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi
fii kulli waqti wamakaan. ***
37. MANQOBAH KETIGA PULUHTUJUH : BERKAT DO'A SYEKH ABDUL QODIR SEORANG PEREMPUAN
MEMPUNYAI TUJUH ANAK LAKI-LAKI Dalam kitab Muntakhob Jawahiril Qolaid diriwayatkan, ada seorang
perempuan datang menghadap Syekh Abdul Qodir, maksudnya ia mohon do'a restu dan karomah Syekh agar ia
dikaruniai seorang anak yang menjadi dambaan hati buah pelerai lara. Lalu Syaikh melihat tulisannya di Lauhil
Mahfudz, ternyata bagi perempuan itu tidak ada tulisan akan mempunyai anak. Disaat itu pula Syekh berdo'a
kepada Alloh Yang Maha Berkuasa agar perempuan itu diberi dua orang anak. Selesai beliau berdo'a terdengar
sabda Alloh : "Bukankah kamu sudah melihat di Lauhil Mahfudz bahwa seorang anakpun tidak ada tulisannya
bagi perempuan itu, dan sekarang malah kamu minta dua orang anak ?". Syekh berkata lagi : "Saya mohon tiga
anak". Dikala itu datang lagi sabda Alloh : "Kamu sudah melihat di Lauhil Mahfudz ia tidak ada lukisannya seorang
anakpun, kini kamu minta tiga anak". Syekh berkata lagi: "Ya Alloh saya mohon empat orang anak". Demikian
seterusnya permohonan Syekh bertambah meningkat sampai pada permohonan tujuh orang anak. Pada waktu
sampai batas tujuh orang anak, datang sabda Alloh: "Sekarang sudah cukup, jangan lebih dari tujuh, dan
permohonan itu Ku-terima". Atas anugerah karunia itu lalu beliau bersujud syukur kepada Alloh Subhanahu Wa
Ta'ala. Kemudian Syekh mencomot segumpal tanah, dan sedikit dari tanah itu diberikan kepada perempuan itu.
Dengan mengharap barokahnya lalu perempuan itu membuat liontin mata kalung dari tanah itu yang dilapisi
perak. Beberapa hari kemudian perempuan itu hamil, dan sampai masa sembilan bulan ia melahirkan bayi
kembar siam tujuh bayi laki-laki semuanya dalam keadaan sehat dan selamat. Kian hari bayi itu menjadi besar
dan meningkat menjadi anak- anak dewasa. Beberapa tahun kemudian, keyakinan perempuan itu menjadi
berubah. Tercetus dalam bisikan hati perempuan itu prasangka buruk terhadap Syekh. Ia berkata sambil
memegang perhiasan liontin mata kalung yang dipakai: "Untuk apa gunanya tanah ini tiap hari selalu bergantung
di bawah leherku, sekarang aku sudah punya anak, untuk apalagi kalung ini kupakai, tidak ada gunanya". Seusai
ia berkata dalam hati nuraninya dengan spontanitas ketujuh anaknya itu mati. Melihat kejadian yang tidak terduga
itu, segera perempuan itu berangkat menghadap Syekh sambil menangis tersedu-sedu dan bertobat mohon
ampunannya karena jauh sebelumnya sudah berprasangka buruk kepada Syekh. Menerima pengaduan dan
keluhan itu, Syekh berkata "Sekarang juga kamu cepat pulang, dan apa yang menjadi niat dan harapanmu itu
akan diterima juga nanti". Setibanya dirumah dengan penuh cemas ternyata anaknya yang sudah mati, semuanya
hidup kembali. *** alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw
waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. *** 38. MANQOBAH KETIGAPULUH DELAPAN :
SYEKH ABDUL QODIR MENYELAMATKAN MURIDNYA DARI SIKSAAN MALAIKAT MUNKAR WA NAKIR
Diriwayatkan, Syekh Abdul Qodir mempunyai murid yang bodoh dan buta agama, namun ia menaruh cinta, rindu,
kepada gurunya yaitu Syekh Abdul Qodir. Pada waktu ia mati ditanya dialam kubur oleh malaikat Munkar Nakir:
"Apa agamamu, siapa Tuhanmu dan siapa Nabimu ?". Si mayat menjawab : "Saya tidak tahu, yang saya ketahui
hanya guruku Syekh Abdul Qodir, beliaulah yang sangat kucintai". Mayat itu selalu memanggil-manggil Syekh
Abdul Qodir, sehingga malaikat Munkar Nakir merasa bingung menghadapi kejadian ini, lalu hal ini diajukan
kepada Alloh SWT: "Ya Alloh, Engkau Maha Mengetahui tentang jawaban mayat hamba-MU ini, untuk hal itu saya
serahkan kepada-Mu". Alloh bersabda : "Beri siksaan dia sebagaimana mestinya". Pada waktu malaikat Munkar
Nakir akan melaksanakan siksaan sebagaimana perintah Alloh SWT, tiba-tiba Syekh Abdul Qodir muncul sambil
berkata : "Wahai malaikat Munkar Nakir, mayat muridku jangan disiksa karena dia waktu hidupnya termasuk
orang yang bodoh, dan tidak tahu tentang agama, yang dia ketahui hanyalah aku ini". Lalu Syekh melanjutkan
pembicaraannya : "Akulah yang yang akan memberi jawaban terhadap segala pertanyaan yang kalian akan
tanyakan, nah sekarang mau menanyakan masalah apa ?". Untuk kedua kalinya kejadian ini malaikat Munkar
Nakir bertambah bingung dan dengan segera dilaporkan kepada Alloh SWT. Alloh bersabda sebagaimana tadi :
"Siksa dia sebagaimana mestinya !". Setelah malaikat itu menerima perintah dari Alloh lalu diambilnya godam,
ketika mayat akan disiksa, tiba-tiba Syekh menghadang dan menggagalkan serta merebut godam dari tangan
malaikat Munkar Nakir lalu dilemparkan, beliau berkata : "Semuanya minggir! Demi panasnya kecintaanku yang
membara dalam batinku kepada Alloh, siapapun juga tidak ada yang menandingiku. Ingat, kalau mayat muridku

disiksa, surga dan neraka semuanya akan kubakar ( artinya dalam surga tidak akan senang dan dineraka tidak
akan susah )". Ketika itu datang sabda Alloh : "Sekarang Ku ampuni dosa mayat orang itu, jangan kamu siksa,
disebabkan karena kekasihku Abdul Qodir. Aku menanggung rindu padanya, dan lebarkan pula kubur mayat
orang itu!". *** alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana
waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
39. MANQOBAH KETIGAPULUH SEMBILAN : SETIAP DATANG TAHUN BARU TAHUN ITU MEMBERI TAHU
KEPADA SYEKH ABDUL QODIR PERISTIWA YANG AKAN TERJADI PADA TAHUN INI Di dalam kitab Bahjatul
Asror meriwayatkan bahwa Syekh Abdul Qodir suatu saat beliau terbang melayang-layang diatas ribuan manusia
pada jamaah majelis pengajian yang beliau pimpin. Beliau berkata : "Tiada terbit matahari melainkan
mengucapkan salam padaku, dan menginformasikan segala kejadian atau peristiwa yang akan terjadi pada tahun
itu. Pada setiap datang bulan senantiasa memberi salam padaku dan menceritakan peristiwa apapun yang akan
terjadi pada bulan itu. Demikian setiap datang minggu dan hari, minggu dan hari itu memberi salam padaku dan
memberitahukan masukan peristiwa yang akan terjadi pada minggu dan hari itu. Demi Dzat Kemuliaan Tuhan
orang-orang yang akan mendapat kecelakaan dan kebahagiaan semuanya itu diajukan kepadaku. Pandangan
mataku ada di lauhil mahfudz, dan aku tenggelam dalam lautan ilmunya Alloh dan dalam lautan musyahadah-Nya.
Akulah yang menjadi hujjah Alloh bagimu. Akulah yang menjadi pengganti dan penerus Rosululloh SAW. Akulah
yang menjadi pewarisnya dibumi. Manusia ada gurunya, malaikat ada gurunya, demikian pula jin ada gurunya,
dan aku adalah guru semuanya". *** alloohhummansyur 'alaihhi
rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
40. MANQOBAH KEEMPATPULUH : SYEKH ABDUL QODIR DIBERI BUKU, DAFTAR UNTUK MENCATAT
MURID-MURIDNYA SAMPAI HARI KIAMAT Di dalam kitab Bahjatul Asror diriwayatkan bahwa Syekh Abdul Qodir
pernah berkata: "Aku diberi sebuah buku luasnya sepanjang mata memandang untuk menuliskan dan mencatat
nama-nama muridku sampai hari kiamat. Semua jumlah catatan murid dan ikhwanku itu telah Alloh berikan
padaku dan telah menjadi milikku. Aku pernah bertanya kepada malaikat Malik penjaga pintu neraka: "Apakah
ada padamu murid ataupun ikhwanku?" Malaikat Malik menjawab "Tidak ada dalam neraka". Syekh berkata: "Aku
bersumpah demi Dzat Kemuliaan dan Keagungan Tuhan, sesungguhnya tanganku terhadap murid-muridku
seperti langit menutupi bumi. Andaikan murid-muridku itu buruk dan salah, maka akulah yang baik dan benar. Dan
aku bersumpah demi Dzat Kemuliaan dan Keagungan Tuhan, dua telapak kakiku tidak akan bergeser setapakpun
di hadapan Tuhan, terkecuali sudah mendapat keputusan bahwa aku bersama murid-muridku berangkat masuk
surga". Lebih lanjut beliau berkata: "Senantiasa tanganku ini tidak akan lepas dari kepala murid-muridku,
walaupun aku sedang berada di Timur (masyriq) dan muridku berada dibarat (Maghrib) , lalu muridku itu terlihat
dan tersingkap auratnya maka tanganku akan segera menutupinya. Demi Dzat Kemuliaan dan Keagungan Tuhan,
pada hari kiamat nanti aku akan berdiri tegak di hadapan pintu gerbang neraka, sekali lagi aku tidak akan
bergeser dan berdiri tegak sebelum semua muridku sudah masuk ke surga, karena Alloh Yang Maha Kuasa telah
menjanjikan padaku bahwa murid-muridku tidak akan dimasukkan kedalam neraka. Barang siapa yang berguru
serta cinta/ mahabbah padaku pasti aku menghadap (menaruh perhatian) padanya. Dan malaikat Munkar Nakir
telah berjanji padaku bahwa mereka tidak akan menakut-nakuti, atau menimbulkan rasa kaget/terkejut pada
murid-muridku". *** alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw
waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
41. MANQOBAH KE EMPATPULUH SATU: SALAH SEORANG MURID ABDUL QODIR TIDAK MERASA LAPAR
DAN HAUS SETELAH MENGHISAP JARI TANGAN SYEKH ABDUL QODIR Syekh Arif Abu Muhammad Syawir
As-Sibti berkata: "Pada suatu hari saya berangkat menuju Baghdad berziarah kepada Syekh Abdul Qodir, lalu
saya membantu beliau beberapa hari lamanya. Pada waktu saya akan pulang, lebih dahulu saya menghadap
guruku Syekh untuk mohon diri. Beliau berkata padaku: "Silahkan kamu pergi, aku do'akan semoga kamu selamat
di perjalanan dan selamat sampai di tempat tujuan." Kemudian beliau mengulurkan tangannya menyuruh padaku
supaya jari tangannya dihisap. Lalu kuhisap jari tangan beliau itu. Beliau berwasiat kepadaku: "Agar nanti di
perjalanan jangan meminta-minta." Setelah saya pamit, berangkatlah saya menuju mesir. Berkat karomah Syekh,
di perjalanan saya tidak pernah merasa lapar atau haus, juga tidak mengurangi kekuatan fisik, dengan selamat
tidak kurang suatu apapun sampailah saya di kampung halaman". ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
42. MANQOBAH KE EMPAT PULUH DUA : SYEKH SON'ANI KARENA TIDAK TAAT KEPADA SYEKH ABDUL
QODIR NASIBNYA MENJADI PENGGEMBALA BABI Pada waktu Syekh Abdul Qodir menerima sabda Rosululloh
saw, bahwa telapak kaki beliau bakal memijak pundak-pundak para waliyulloh, sabda Rosululloh itu diumumkan
dan disebarkan kepada seluru para wali, baik yang hadir maupun yang tidak hadir/raib. Mendengar pengumuman
itu, mereka para waliyulloh menghadap syekh, dan mereka meletakkan kaki beliau di atas pundaknya masingmasing karena menghormati dan mengagungkannya, kecuali sorang wali namanya Syekh Son'ani, ia berkata:
"Saya juga cinta mahabbah kepada Syekh, tetapi untuk diinjak pundakku nanti dahulu, dan rasanya tidak perlu."
Ucapan Syekh Son'ani itu terdengar oleh Syekh, dan beliau berkata: "Telapak kakiku akan menginjak pundaknya
si penggembala babi". Tidak berapa lama kemudian, Syekh Son'ani berangkat berziarah menuju kota Mekkah
diiringi sampai ratusan santri-santrinya. Takdir tidak bisa ditolak, demikianlah ketentuan Tuhan Yang Maha Kuasa
berlaku bagi hambanya. Pada waktu Syekh Son'ani berjalan melewati sebuah kampung yang penduduknya
mayoritas menganut agama nasroni, kebetulan ia melihat sebuah kedai, penjual warung itu seorang perempuan
beragama nasroni penjual minuman keras. Keistimewaan perempuan itu pandai menarik para pembeli karena
wajahnya cantik tiada bandingnya, badannya mulus dan mantap, mendebarkan hati para pemuda. Konon tiada
seorang lelakipun yang tidak terpikat olehnya. Demikian pula Syekh Son'ani, melihat kecantikan perempuan itu
terpesona sehingga luluh hatinya, hilang rasa malu pada dirinya, wibawanya jatuh di hadapan santri-santri
pengiringnya, sehingga dengan senang hati ia rela menyerahkan dirinya untuk menjadi pelayan perempuan itu.
Dengan suka rela serta sungguh-sungguh ia mau bekerja, dan pekerjaan apapun ia kerjakan demi untuk
menyenangkan perempuan cantik itu. Pada suatu hari perempuan itu menyuruh Syekh Son'ani menggembalakan
babi piaraannya, memangku anak babi yang masih kecil agar jangan sampai terinjak induknya. Ia tidak merasa
hina disuruh menggembala babi itu, malah merasa bangga dan gembira diperintah kekasihnya itu. Melihat

kejadian itu, seluruh santri-santri pengiringnya itu mereka pulang meninggalkan gurunya, karena secara menyolok
Syekh Son'ani gurunya itu telah mencemarkan dan menodai agama. Yang masih tinggal dua orang, yaitu Syekh
Fariduddin dan Syekh Mahmud Maghribi. Kedua santri itu berunding mencari jalan pemecahan musibah yang
menimpa pada gurunya. Hasil perumusannya mereka berpendapat bahwa: "Musibah ini harus diperbaiki dari
sumbernya dan ditelusuri sebab akibatnya, kemungkinan karena tidak adanya loyalitas murid terhadap gurunya
dan kata bertuah yang dikatakan Syekh Abdul Qodir kepada Syekh Son'ani, maka untuk hal ini saya akan
menghadap yang mulia Syekh". Kata Syekh Fariduddn: "Kamu Syekh Mahmud tinggal di sini." Kemudian Syekh
Fariduddin berangkat menuju kota Baghdad, setibanya di kota itu lalu ia mencari pekerjaan berat dan hina,
akhirnya terpaksa pekerjaan itu diterima dan dikerjakan, yaitu membuang kotoran dari kakus. Pada suatu hari
Syekh mengetahui dan menyaksikan Syekh Fariduddin sedang bekerja berat yaitu sedang menjunjung wadah
yang penuh dengan kotoran dan pada saat itu turunlah hujan dengan derasnya sehingga wadah kotoran itu penuh
dengan air hujan melimpah dan membasahi badan Syekh Fariduddin. Memperhatikan beban berat yang dipikul
Syekh Fariduddin, Syekh merasa iba hatinya, lalu beliau memanggil Syekh Fariduddin dan menanyakan
namanya. Setelah Syekh Fariduddin memperkenalkan diri, dan ia juga teman Syekh Son'ani, Syekh bertanya lagi:
"Kamu sebenarnya mau apa? Dan silahkan mau minta apa?". Dijawab oleh Syekh Fariduddin: "Kiranya yang
bertanya lebih arif bijaksana, lebih mengetahui maksud saya sebenarnya". Syekh berkata: "Kamu mendapat
maqom, yakni kedudukan yang lebih tinggi, dan juga gurumu kuampuni". Kata Syekh Fariduddin: "Tidak ada
kedudukan yang lebih tinggi selain diampuni dosa guruku". Kata Syekh: "Memang benar, gurumu telah kuampuni
karena kedudukanmu itu". Bertepatan dengan saat memberi ampun, detik itu pula Syekh Son'ani siuman sadar
kembali dari kelalaiannya, lalu ia membaca istighfar, dan ketika itu juga hatinya menjadi berubah tertanam dan
berkembang perasaan cinta, rindu mahabbah pada Syekh, dan segera ia berangkat menuju kota Baghdad
dengan kebulatan tekad yang kuat akan bertobat kepada Syekh. Demikian pula tidak kurang pentingnya
perempuan cantik yang beragama nasroni itu dan juga kekasih Syekh Son'ani ikut terbawa bersama Syekh
Son'ani berziarah dengan keyakinan yang kuat akan masuk agama islam berikrar di hadapan Syekh. ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi
asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
43. MANQOBAH KE EMPAT PULUH TIGA SYEKH ABDUL QODIR DUDUK DI ATAS SEJADAH MELAYANGLAYANG DI ATAS SUNGAI DAJLAH Syekh Sahal bin Abdullah At-Tastari di kala mukasyafah berkata: "Pada suatu
hari masyarakat Baghdad merasa kehilangan Syekh Abdul Qodir, mereka sibuk mencari di mana Syekh itu
berada. Setelah diadakan pencarian yang seksama, diketemukan beliau sedang duduk di atas air sungai Dajlah,
beliau dikerumuni berbagai jenis ikan menciumi tangan dan kaki beliau". Kata Syekh Sahal: "Saya tidak merasa
bosan melihat keajaiban beraneka jenis ikan dengan nuansa beraneka warna dan dengan gerakan gaya yang
berbeda pula, sehingga tidak terasa sampai datang waktu dzuhur. Di kala itu saya melihat sajadah warnanya hijau
disulam dengan benang emas dan perak bermotifkan tulisan dua baris, baris pertama: 'ALAA INNA AULIYAA
ALLOOHI LA KHOFUN 'ALAIHIM WALAAHUM YAHZANUN (Sesungguhnya para kekasih Alloh itu mereka tidak
merasa takut dan bagi mereka tidak merasa sedih duka nestapa). Dan baris kedua dengan tulisan: SALAAMUN
'ALAIKUM AHLAL BAITI INNAHU HAMIIDUN MAJIID (Keselamatan dan kesejahteraan tetap bagimu sekalian
wahai Ahli Bait Nabawi, sesungguhnya Alloh Maha Terpuji, Maha Agung). Sajadah itu terhampar melayang di atas
sungai Dajlah, lalu Syekh duduk di atas sajadah itu. Tidak lama kemudian datang rombongan kawula muda ratarata tubuhnya tegap semampai, wajahnya tampan, ganteng ceria penuh wibawa mengiringkan seorang pria yang
kegantengan dan kharismanya melebihi dari yang lainnya. Di hadapan mereka terhampar sejadah, dengan
serempak mereka berdiri menghormati Syekh dengan sopan santun dan rasa khidmat seolah-olah mereka
terkendali dengan kewibawaan beliau. Lalu Syekh berdiri untuk melaksanakan sholat berjama'ah, beliau menjadi
imam dan yang lainnya menjadi makmum, termasuk para wali Baghdad. Di kala Syekh mengucapkan takbir, para
malaikat pemangku 'arasy dengan serempak pula mengucapkan takbir. Di waktu membaca tasbih, seluruh
malaikat yang di langit mengikuti membaca tasbih. Pada waktu beliau membaca tahmid keluar dari mulut Syekh
sinar cahaya memancar menjulang ke atas. Seusai melaksanakan sholat, lalu beliau membaca do'a: ALLOHUMA
INNII AS ALUKA BIHAQQI JADDIL NABIYYIKA WAKHIYAROTIKA MIN KHOLKIKA ALLA TAQBADO RUUHA
MURIIDII WA MURIIDATAN LII ILLA 'ALAA TOOBATI (Ya Alloh, aku mohon pada-Mu dengan bertawassul pada
kakek moyangku Nabi Muhammad saw pilihan-Mu dan makhluk-Mu. Semoga Engkau Ya Alloh, jangan merenggut
nyawa muridku baik pria maupun wanita sebelum mereka itu bertobat lebih dahulu pada-Mu). Seluruh Malaikat
membaca amin atas doa itu, demikian pula seluruh kaum muslimin yang hadir. Di kala itu datang hatif dari alam
gaib, firman Alloh: "Wahai Abdul Qodir, bergembiralah, karena doamu telah Ku terima". ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan. ***
44. MANQOBAH KE EMPATPULUH EMPAT : BERKAT SYAFAAT SYEKH ABDUL QODIR, WALI YANG MARDUD
(DITOLAK) DAPAT DITERIMA KEMBALI MENJADI WAI MAQBUL (DITERIMA) Diriwayatkan dalam kitab
Malfudhul Ghoyyatsiyyah pada zaman Syekh Abdul Qodir ada seorang wali yang dikeluarkan, dilepas oleh Alloh
dari pangkatkewaliannya. Umumnya masyarakat telah mengetahui tentang ditolaknya wali tersebut oleh Alloh,
telah tercatat dari daftar waliyulloh. Namun ia berusaha dengan sekuat tenaga, dengan didukung oleh semangat
juang tinggi, minta bantuan dan syafaat rekaan-rekannya. Sebanyak tiga ratus enam puluh wali, merasakan rasa
solidaritas mengajukan permohonan kepada Alloh agar ia dapat diangkat kembali dan diterima disisi-Nya.
Merasakan nasib malang yang diderita rekannya itu, seluruh wali yang tiga ratus enampuluh orang itu mereka
bersama-sama bermunajat mengadukan halnya, berdoa memohon kepada Alloh supaya rekannya wali yang
dilepas itu diangkat kembali menjadi waliyulloh. Namun dari seluruh permohonan mereka itu, tidakada
seorangpun doanya yang diterima Alloh. Maka untuk meyakinkan lagi para waliyyulloh itu masing-masing melihat
ketentuan suratan yang tertulis di Lauhil Mahfudz, ternyata tampak dengan jelas tertulis bahwa wali rekannya itu
sudah disatukan dengan kelompok orang-orang celaka. Atas kesepakatan bersama dianjurkan supaya ia dengan
segera menghadap Syekh Abdul Qodir untuk memohon syafaatnya. Lalu dengan merendahkan diri ia menghadap
Syekh, beliau berkata: Mari sini lebih dekat lagi, sesungguhnya Alloh telah mencopot pangkat kewalianmu.
Mudah-mudahan aku bisa mengusahakan, dan menjadikan agar kamu dapat diterima kembali menjadi waliyulloh
dengan ijin Alloh". Kemudian Syekh berdoa kepada Alloh, mohon supaya wali yang ditolak itu dapat diangkat
kembali, diterima menjadi waliyulloh. Di kala itu datang hatif dari Yang Maha Kuasa: Wahai Abdul Qodir, ada tiga

ratus enam puluh orang wali mereka berdoa minta pertolongan untuk wali yang Ku tolak itu, dan tidak seorang
pun doa permohonannya yang Ku terima, sebab wali itu telah tertulis di Lohmahfud termasuk orang yang celaka.
Syekh menjawab: Ya Alloh, apa halangannya, Engkau Maha Kuasa, siapa yang ditolak, Engkau dapat
menolaknya, demikian pula siapa yang diterima Engkau bisa saja menerimanya, dan mengapa lidahku Engkau
jadikan supaya aku bisa menyanggupi orang, bahwa ia dapat diterima bila Engkau telah memutuskan dan
menjadikan orang itu ditolak. Kemudian dating hatip, Alloh bersabda: Wahai Abdul Qodir, sekarang silahkan
siapa yang dianggap olehmu ditolak akan Ku tolak, dan Aku serahkan padamu dengan tugas untuk mengangkat
dan memberhentikan dari pangkat kewalian. Lalu syekh berkata kepada wali mardud itu: Segera kamu
membersihkan diri, mandi tobat, karena kedudukanmu sekarang sudah di angkat kembali menjadi waliyyulloh. ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana
bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
45. MANQOBAH KEEMPAT PULUH LIMA: SYEKH ABDUL QODIR MENYELAMATKAN MURIDNYA DARI API
DUNIA DAN AKHIRAT Syekh Miyan Udhmatulloh dari golongan Imam Ulama Arifin berkata: "Di negeriku
Burhaniyun, saya bertetangga dengan seorang kaya. Ia beragama Hindu penyembah api (agni), namun ia sangat
rindu cinta kepada Syekh Abdul Qodir. Setiap tahun diundang para pejabat pemerintah, para ulama, dan tidak
terkecuali para fakir miskin untuk berpesta bersuka ria, makan bersama di rumahnya. Untuk lebih semarak lagi,
rumahnya dihiasi dengan dekorasi yang beraneka ragam wama keindahannya, ditaburi dengan bunga-bunga
yang harum semerbak serta minyak yang harum mewangi. Tujuan diadakan pesta itu semata-mata terdorong rasa
cinta mahabah kepada Syekh, malah ia merasa bangga mengaku menjadi muridnya. Rupanya ajal telah tiba
baginya, dan setiap jiwa harus merasakan mati. Pada waktu mati, keluarganya merawat mayat itu sesuai dengan
keyakinannya, yaitu tata cara agama Hindu, si mayat harus dibakar. Timbul keanehan, di luar kebiasaan sosok
mayat itu tidak hangus terbakar menjadi abu, bahkan sehelai rambutpun tidak lenyap dimakan api. Akhirnya
keluarganya sepakat bahwa mayat itu lebih baik dihanyutkan ke sungai. Menghadapi kejadian ini, di negeri
tersebut berdiam seorang wali. Pada malam harinya ia bermimpi dikunjungi Syekh. Beliau berpesan: "Mayat
orang Hindu yang terapung-apung dihanyutkan air itu ialah muridku, dan ia telah diberi nama SadulIah, supaya
ia segera diangkat dari sungai dan dikubur sebagaimana mestinya menurut kewajiban dan ketentuan agama
Islam, karena ia seorang muslim. Mengapa sosok mayat itu tidak lenyap dimakan api sehingga api tidak mempan
untuk membakarnya? Hal ini tiada lain karena Alloh telah berjanji padaku bahwa Alloh tidak akan membakar
murid-muridku baik dari api dunia maupun api neraka. ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
46. MANQOBAH KEEMPAT PULUH ENAM : KEBERADAAN, PERWUJUDAN, SYEKH ABDUL QODIR ADALAH
WUJUD NABI MUHAMMAD SAW Syekh Abdul Qodir berkata: "Haadzal Wujuud Wujuudu Jaddi La WujuuduAbdul
Qodir (Keberadaan/perwujudanku ini adalah wujud kakek moyangku Nabi Muhammad SAW. bukan wujud Abdul
Qodir)". Para ulama meriwayatkan bahwa pada suatu hari, Syekh berangkat pulang menuju rumah beliau. Di
belakang beliau diikuti sang putra Abdul Jabbar. Sesampainya di rumah, Abdul Jabbar tidak melihat bahwa
ayahnya itu berada di rumah, lalu ditanyakan kepada ibunya, "Tadi saya berjalan mengikuti ayah ke sini, pada
waktu sampai di ambang pintu, saya tidak melihat ayah masuk ke dalam rumah". Ibunya berkata: "Sebenamya
ayahmu itu sudah lima belas hari tidak pulang-pulang ke rumah". Lalu Abdul Jabbar berangkat menuju tempat
berkhalwat ayahnya, terlihat pintunya terkunci, ia berkeyakinan pasti ayahnya itu ada di ruang khalwat. Di ambang
pintu ruang khalwat lama ia menunggu sampai tengah malam. Pada pertengahan malam, baru pintu ruang
khalwat itu dibuka oleh Syekh sambil beliau berkata: "Menurut penglihatan orang banyak, ayah berangkat menuju
rumah, padahal masuk ke ruang khalwat ini, sama seperti penglihatanmu tadi". Kemudian Abdul Jabbar bertanya
kepada ayahnya: "Rosululloh bila beliau qodo hajat atau buang air kecil, seketika itu juga bumi menghisapnya
sehingga tidak ada bekasnya. Keringatnya harum semerbak seharum minyak kasturi, dan lalat pun enggan
hinggap pada badan beliau. Semua yang saya sebut terbukti khususiah, keistimewaan itu sekarang ada pada
ayah". Syekh menjawab "Sesungguhnya Abdul Qodir telah fana secara konstan pada kelestarian diri kakek
moyangnya, Nabi Muhammad SAW." Lalu Abdul Jabbar berkata lagi: "Nabi Muhammad bila beliau berjalan
biasanya dipayungi awan berarak, rasanya tidak ada salahnya ayah juga kalau berjalan dipayungi awan ?". Beliau
menjawab: "Hal itu sengaja kita tinggalkan, jangan sampai nanti disangka menjadi Nabi". ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii
kulli waqti wamakaan. ***
47. MANQOBAH KEEMPAT PULUH TUJUH: SYEKH ABDUL QODIR DIGODA SYETAN Diriwayatkan, bahwa
pada suatu hari syetan menghadap Syekh Abdul Qodir, memperkenalkan diri sebagai Jibril, dan berkata bahwa ia
membawa buroq dari Alloh dan mengundangnya untuk menghadap Alloh di langit tertinggi. Syekh segera
menjawab bahwa si pembicara tiada lain syetan si iblis, karena baik buroq maupun Jibril tiada akan turun ke dunia
selain turun kepada Nabi Muhammad SAW. Syetan masih punya cara lain, katanya : "Baik Abdul Qodir, engkau
telah menyelamatkan diri dengan keluasan ilmumu". "Enyahlah !", bentak Syekh, "Jangan kau goda aku, dan
bukan karena ilmuku, tapi karena rahmat Alloh, aku selamat dari perangkapmu". Ketika Syekh sedang di rimba
belantara, tanpa makan dan minum untuk waktu yang lama, awan menggumpal di angkasa, dan turunlah hujan.
Syekh meredakan dahaganya dengan curahan hujan itu. Muncullah sosok terang di cakrawala dan berseru:
"Akulah Tuhanmu, kini kuhalalkan bagimu segala yang haram". Syekh berkata: "Aku berlindung kepada Alloh dari
godaan syetan yang terkutuk". Sosok itupun berubah menjadi awan, dan terdengar berkata: "Dengan ilmumu dan
rahmat Alloh, engkau selamat dari tipuanku, padahal aku telah menggoda dan menyesatkan tujuh puluh orang
yang sedang menuntut ilmu Ketauhidan". Lalu muridnya bertanya tentang kesigapan Syekh dalam mengenal
bahwa ia syetan. Jawaban beliau dengan pernyataan yang menghalalkan segala yang haram yang membuatnya
tahu. sebab peryataan semacam itu tentu bukan dari Alloh. ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
48. MANKQOBAH KEEMPAT PULUH DELAPAN : SYEKH ABDUL QODIR MENAMPAR SYETAN Pada suatu
hari, Syekh Abdul Qodir didatangi syetan, sosok tubuhnya buruk menjijikan, pakaiannya compang-camping dan
badannya bau busuk, lalu ia berucap: "Saya datang jauh-jauh untuk menghadapmu semata-mata dengan maksud
menjadi pelayan Syekh. Semoga saya dapat diterima". Permintaannya itu diacuhkan Syekh, lalu ditampar

mukanya, seketika itu juga ia menghilang tanpa bekas. Saat muncul lagi, ia membawa obor yang menyala,
maksudnya ingin membakar Syekh. Lalu beliau mengambil pedang dan ketika akan dilepas, ia kabur terbirit-birit.
Tidak lama kemudian ia datang lagi sambil menangis pura-pura minta ampun tidak akan menggoda lagi, padahal
diam-diam ia memperlihatkan peralatan untuk menggoda manusia. Syekh berkata: "Enyah kamu !. Berkali-kali
kamu datang lagi menggodaku, dan aku tidak akan terpedaya dengan rayuan gombalmu". Lalu dengan cepat
beliau merampas alat-alat itu dari tangan syetan dan diredamnya. Akibat kegagalan usahanya, syetan itu kabur.
*** alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana
waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
49. MANKOBAH KEEMPAT PULUH SEMBILAN : RAJA BAGHDAD MEMBERI HADIAH UANG KEPADA SYEKH
ABDUL QODIR, UANG ITU BERUBAH MENJADI DARAH Diriwayatkan, raja Baghdad yang bernama Yusup bin
Abi Mudhoffar memberi hadiah kepada Syekh Abdul Qodir berupa sepuluh pundi-pundi uang yang diantarkan oleh
sepuluh kawula pengawalnya, namun hadiah itu tidak diterima Syekh. Akhirnya raja itu sendiri terjun datang
kepada Syekh sambil berkata: "Saya sengaja datang ke sini untuk memberi hadiah bagi Syekh berupa sepuluh
pundi uang, jangan sampai tidak diterima". Lalu Syekh mengambil dua pundi sambil dipijit-pijit pundi uang itu
dengan tangan beliau, tiba-tiba terpancarlah darah dari pundi uang itu mengalir keluar. Syekh berkata: "Coba lihat
pundi itu isinya bukan uang melainkan darah manusia melulu, hasil dari pemerasan manusia terhadap manusia,
bagaimana mungkin saya harus menerima hadiah ini?". Menyaksikan kejadian itu, sang raja merasa malu tersipusipu. Syekh berkata: "Dengan adanya peristiwa ini, demi dzat keagungan Alloh, kalau sekiranya nasab
keturunannya, silsilahnya tidak sampai menyambung kepada Rosululloh SAW. pasti darah ini akan mengalir
menjadi sungai, dan darah itu nantinya akan mengalir ke rumahnya". ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
50. MANQOBAH KELIMA PULUH : SYEKH ABDUL QODIR DIMINTA MEMBERIKAN BUAH APEL OLEH RAJA
BAGHDAD BUKAN PADA MUSIM BERBUAH Diriwayatkan, pada suatu hari raja Baghdad datang berkunjung
kerumah Syekh Abdul Qodir dengan maksud meminta karomah beliau untuk ketentraman hatinya. Syekh berkata:
"Kiranya apa saja yang perlu saya bantu ?". Dijawab oleh sang raja, "Saya minta buah apel". Sedangkan pada
waktu itu, buah apel belum musimnya berbuah. Lalu tangan beliau diangkat ke atas, pada waktu diturunkan
kembali tangannya menggenggam buah apel, yang sebuah diberikan kepada raja, dan yang sebelah lagi dibelah
oleh beliau sendiri. Pada waktu sang raja membelah dan mengupas apel ternyata di dalamnya penuh dengan
ulat-ulat (belatung) yang menjijikan. Lalu raja bertanya, "Mengapa buah apel ini penuh dengan belatung ?", Syekh
menjawab "Yah, karena buah itu telah dipegang oleh tangan kotor kedurhakaan". Mendengar penjelasan dari
Syekh, raja terkejut lalu dibacanya istighfar, kemudian ia bertobat di hadapan Syekh. Untuk perkembangan
selanjutnya, raja Bagdad itu menjadi mitra Syekh sampai ia mangkat. ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
51. MANQOBAH KELIMA PULUH SATU : WASIAT SYEKH ABDUL QODIR KEPADA PUTRANYA ABDUL ROZAK
Syekh Abdul Qodir telah berwasiat kepada putranya yang bernama Abdul Rozak. Beberapa wasiatnya di
antaranya: "Wahai anakku, semoga Alloh senantiasa melimpahkan taufik dan hidayahNya bagimu dan segenap
kaum muslimin. Wahai Ananda, ayah berwasiat bertakwalah kepada Alloh, pegang syara dan laksanakan dengan
sebaik-baiknya dan pelihara pula batas-batas agama. Ketahuilah bahwa thorekatku dibangun berdasarkan alQur'an dan sunnah Rosululloh SAW. Hendaknya kamu berjiwa bersih, dermawan, murah hati, dan suka memberi
pertolongan kepada orang lain dengan jalan kebaikan. Kamu jangan bersikap tegar hati atau berlaku tidak sopan.
Sebaiknya kamu bersikap sabar dan tabah menghadapi segala ujian dan cobaan, serta musibah yang
dihadapimu. Hendaknya kamu bersikap suka mengampuni kesalahan orang lain, dan bersikap hormat pada
sesama ikhwan dan semua fakir miskin. Jaga dan pelihara olehmu kehormatan guru-guru, dan berbuat baiklah
jika kamu bertemu dengan orang lain, beri nasihat yang baik bagi orang-orang besar tingkat kedudukannya,
demikian pula bagi masyarakat kecil di bawahmu. Jangan dibiasakan suka berbantah-bantahan dengan orang
lain, kecuali dalam masalah agama. Ketahuilah bahwa hakikat kemiskinan secara agama berupa ketidak butuhan
akan ciptaan, semisal diri. Tasawuf dicapai lewat kelaparan dan pantangan dari hal-hal yang disukai dan
dihalalkan, dan pribadi yang bersikap tidak banyak bicara apalagi besar mulut. Jika kamu berhadapan dengan
orang miskin, jangan berpintar diri. Jangan dimulai dengan ilmu, sebab unjuk ilmu membuatnya tak senang, dan
ia akan jauh darimu. Sebaliknya, hendaklah dimulai dengan kasih sayang, bersikap lembut karena kelembutan
membuatnya senang dan lebih dekat padamu. Tasawuf itu dibangun di atas kerangka landasan yang kokoh pada
delapan hal yakni : 1) kedermawanan; 2) rido / pasrah, merasa senang menghadapi kegetiran qodo dan qodar; 3)
sabar; 4) isyarat /memberi petunjuk; 5) mengembara / melanglangbuana; 6) berbusana wool/bulu; 7) pelintas
rimba belantara / rimbawan; dan 8) fakir / bersahaja, sederhana. Kedelapan nilai moral itu telah dimiliki oleh: 1)
kedermawanan Nabi Ibrahim as; 2) keridoan, kepasrahan Nabi Ishak as; 3) kesabaran Nabi Ayub as; 4)
isyaratnya Nabi Zakaria as; 5) berlanglangbuana seperti Nabi Yusuf as; 6) berbusana wool seperti Nabi Yahya as;
7) rimbawannya Nabi Isa as; dan 8) kefakiran, kesederhanaan Nabi Muhammad SAW. Bila kamu berkumpul
bersama-sama dengan orang kaya, perlihatkan kegagahan dan keberanianmu, namun sebaliknya perlihatkan
kerendahan hati bila kamu berkumpul dan bergaul dengan orang miskin. Hendaknya kamu mengikhlaskan diri
dalam setiap laku perbuatan, dan kegiatan. Seharusnya bermudawamah dzikrullah, artinya tiada putus-putusnya
mengingat Alloh. Kamu jangan berprasangka buruk kepada Alloh dalam segala situasi dan kondisi apapun.
Demikian pula harus berserah diri kepada Alloh dalam segala tindak perbuatan. Jangan menggantungkan diri
kepada orang lain, percayalah kepada kemampuan dirimu sendiri, baik terhadap keluarga maupun teman sejawat.
Layani, dan selalu perhatikan para fakir miskin, terutama dalam tiga hal yakni: pertama, bersikap tawadu
(merendahkan diri); kedua berbudi pekerti yang baik dan mulia, dan ketiga, kebeningan hati, dan mengekang
hawa nafsu, agar kelak kamu menjadi hidup. Perhatikan olehmu, bahwa yang paling dekat kepada Alloh ialah
orang yang berbudipekerti yang luhur. Dan amal yang paling utama, ialah memelihara hati dari melirik kepada
yang lain, selain hanya kepada Alloh saja. Bila kamu bergaul bersama orang miskin berwasiatlah dengan jalan
kebenaran dan kesabaran. Tentang masalah dunia, kiranya cukup bagimu dua hal : pertama bergaul dengan
orang miskin, kedua menghormati wali. Selain dari pada Alloh, segala sesuatu itu jangan dipandang cukup,
menyerang di bawahmu adalah pengecut, berlagak gagah terhadap sesama, adalah lemah, dan berlaku sombong
kepada orang yang lebih tinggi kedudukannya, menunjukkan ketidaksopanan. Ketahuilah, bahwa Tasawuf dan
fakir merupakan dwi tunggal kebenaran yang hakiki, bukan bercanda atau main-main. Oleh karena itu jangan

dicampur dengan bercanda. Sekianlah wasiat ayahanda padamu. Semoga Alloh senantiasa melimpahkan taufik
dan hidayah-Nya padamu dan pada murid-muridku atau siapapun yang mendengar wasiat yang disampaikan ini,
semoga dapat mengamalkannya dengan diiringi keagungan dan syafaat jungjungan kita Nabi Muhammad SAW.,
Amin Ya Robbal alamin". *** alloohhummansyur 'alaihhi
rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
52. MANQOBAH KE LIMA PULUH DUA: PRAKTEK SHOLAT HAJAT DAN TAWASUL KEPADA SYEKH ABDUL
QODIR Dalam kitab Bahjatul Asror, Syekh Abdul Qodlr Jaelani menerangkan: "Barang siapa yang bertawasul
minta pertolongan kepadaku dalam kesusahan hidup, akan dihilangkan kesusahan itu. Barang siapa memanggil
namaku (istigosah) dalam kesulitan akan diberi kegembiraan. Dan barang siapa yang bertawasul kepadaku untuk
keperluan hidup akan dihasilkan maksudnya". Barang siapa yang sholat sunat Hajat dua rokaat. pada tiap rokaat
setelah membaca Fatihah lalu membaca surat lkhlas sebanyak sebelas kali, jadi dalam dua rokaat itu sebanyak
dua puluh dua kali surat al-ikhlas. Setelah mengucapkan salam terakhir, lalu bersujud dan mengucapkan doa
permohonan: 1. Minta diampuni dari segala dosa kesalahan; 2. Mengucapkan rasa terima kasih atas nikmat yang
telah diterima; 3. Memohon semoga dihasilkan segala maksud/ cita-cita yang baik. Setelah usai berdoa lalu berdiri
menghadap ke kota Bagdad, dari kita menghadap ke arah barat daya, lalu langkahkan kaki selangkah-selangkah,
dan pada setiap langkah disebut maksudnya dan disebut pula nama Syekh Abdul Qodir Jaelani, Insya Allah akan
dihasilkan maksudnya. Bacaan tiap langkah : Langkah ke-l : " Ya, Syekh Muhyiddin
Abdul Qodir Jaelani" Langkah ke-2 : " Ya, Sayyida Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani"
Langkah ke-3 : " Ya, Maulana MuhyiddinAbduI Qodir Jailani" Langkah ke-4 :
" Ya, Makhduma Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani" Langkah ke-5 :
" Ya, Khowajah Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani" Langkah ke-6 : " Ya, Syaah
Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani" Langkah ke-7 : " Ya, Darrisa Muhyiddin Abdul Qodir
Jaelani" Langkah ke-8 : " Ya, Qutba Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani" Langkah ke-9 :
" Ya, Sulthona Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani" Langkah ke-10 :
: "Ya, Gaotsa Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani " Langkahke-ll : " Ya, Sayyidas
Saadaati Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani" Lalu ditutup dengan doa :
Allohumma lakal kullu, wa bikal kullu, wa minkal kullu, wa ilaikalkullu, wa antal kullu, wa
kullul kulli, birohmatika ya, arhamarrohimiin. Kemudian membaca:
Ya ubaidalloh agisnii bi idznilah wa yasyaikhos sakolain agisnii waamdidniifi qo doi hawaaiji. *Dalam
praktek melangkah hendaknya disesuaikan dengan situasi tempat. Sholat sunnat Hajat ini sebaiknya
dilaksanakan setiap malam sebelum tidur atau setelah sholat Isya, yang diawali sholat Lisyukril Wudu (sholat
sunnat Tohur), sholat Mutlak, sholat Istikhoroh, lalu sholat sunnat Hajat seperti di atas. ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan. ***
53. MANQOBAH KELIMA PULUH TIGA: SYEKH ABDUL QODIR WAFAT Menjelang akhir hayat Syekh, malaikat
Izroil datang mengunjungi Syekh di kala matahari akan terbenam ke peraduannya. Malaikat Izroil itu datang
membawa surat dari Alloh SWT. Buat Syekh dengan alamat sebagai berikut:
"Yashilu Hadzal Maktuubu Minal Muhibbi Ilal Mahbubi (Surat ini dari Dzat Yang Maha Pengasih disampaikan
kepada wali yang dikasihi)". Kemudian surat tersebut diterima oleh putranya yang bernama Sayyid Abdul Wahab.
Setelah diterima, masuklah dia bersama malaikat Izroil, sebelum surat dihaturkan kepada Syekh, beliau sudah
mengerti bahwasanya beliau akan pindah ke alam 'uluwi, alam tinggi yakni meninggal dunia. Syekh berkata
kepada putra-putranya: "Jangan terlalu dekat, supaya menggeser agak jauh, karena lahiriahnya aku bersamasama dengan kamu, sedang batiniahnya aku bersama dengan selain kamu, dan supaya diperluas ruang ini,
karena hadir selain daripadamu, tunjukkan sopan santunmu. Siang dan malam harinya, tak henti-hentinya beliau
mengucapkan: " Wa 'alaikus Salam
Warahmatullahi wabarakatuh Gofarollohu Lii Walakum, Taa-ballahu alaiyya wa alaikum. Bismillahi gaeri Muudi-'ina". Dan membaca: " Wadkhuluu fi shaffi-l awwali. Idzan
ajii-u Ilaikum. Rifqon Rifqon Wa 'alaikumussalaam Ajiu Ilaikum". Dan dibaca: " Qifuu Ataahul
Haqqu Wa Sakaratul Mauti". Beliau berpesan: "Jangan ada yang menanyakan apapun kepadaku, karena aku
sedang bolak-balik dalam lautan ilmunya Alloh", lalu dibacakan :

........... "Ista'antu Bi Laa ilaaha illallohu, Subhanahuu Wata'ala Wal
Muhyil-ladzi Laa Yakhsyal Fautu. Subhaana Man taaz-zaza Bil Qudrati Waqahri Ibaa-dahu Bil Mauti La Ilaa-ha
Illallohu, Subhaa-nahu Wata'alaa Walhayyil-ladzi La Yakhsal gautsu, Subhaana Man taaz-zaza Bil Qudrotika
Waqohri 'ibaa-dahu Bil Mauti Laa i1aa-ha illallohu Muhammadur Rosulullohil Taaz-zaza. Taaz-zaza, Allohu,
Allohu, Allohu". Terdengar suaranya nyaring, lalu suara lembut tidak terdengar lagi, dan meninggallah.
Ridwanallahu Anhu. Syekh wafat pada malam Senin bada lsya. pada tanggal 11 Rabi'u1Akhir tahun 561 Hijriyah
(1166 Masehi ) pada usia 91 tahun. *** alloohhummansyur 'alaihhi
rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
54. MANQOBAH KELIMAPULUH EMPAT : SYEKH ABDUL QODIR BERTEMU DENGAN WALI PEMBIMBING
SYEKH HAMAD WALI BESAR PADA ZAMANNYA BELIAU Selama belajar di Bagdad, karena sedemikian jujur
dan murah hati, beliau mesti tabah menderita. Berkat bakat dan kesalehannya, beliau cepat menguasai ilmu pada
masa itu. Beliau membuktikan diri sebagai ahli hukum terbesar di masanya. Tetapi kerinduan rohaniah yang
mendalam dalam gelisah ingin mewujudkan diri. Bahkan dalam masa mudanya tenggelam dalam belajar. Beliau
gemar mujahadah yakni penyaksian langsung akan segala kekuasaan dan keadilan Alloh melalui mata hatinya.
Beliau sering berpuasa dan tidak mau meminta makanan dari seseorang, meski harus pergi berhari-hari tanpa
makan. Di Bagdad beliau sering menjumpai orang-orang yang berpikir secara rohaniah dan bergaul dengan
mereka. Dalam masa pencarian inilah beliau bertemu dengan Syekh Hamad, seorang penjual sirup yang
merupakan wali besar pada zamannya. Lambat laun wali ini menjadi pembimbing rohani Syekh Abdul Qodir.
Syekh Hamad adalah seorang wali yang sangat keras, karenanya diperlakukan sedemikian keras sufi yang
sedang tumbuh ini. Namun calon Ghaots ini menerima semua ini sebagai koreksi bagi kecacatan rohaninya. ***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana


bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
55. MANQOBAH KELIMA PULUH LIMA : SYEKH ABDUL QODIR DENGAN LATIHAN-LATIHAN ROHANINYA
Setelah menyelesaikan studinya, beliau kian keras terhadap dirinya. Beliau mulai mematangkan diri dari semua
kebutuhan dan kesenangan hidup. Waktu dan tenaganya tercurah pada sholat dan membaca al-Quran. Sholat
demikian menyita waktunya sehingga beliau sering sholat Subuh tanpa berwudu lagi karena belum batal.
Diriwayatkan pula, beliau kerap kali tamat membaca al-Qur'an dalam satu malam. Selama latihan rohaninya ini,
dihindarinya berhubungan dengan manusia, sehingga beliau tidak bertemu atau berbicara dengan seorang pun.
Bila ingin berjalan-jalan, beliau berkeliling padang pasir. Akhirnya beliau tinggalkan Bagdad dan menetap di
Syutsar, l2 hari perjalanan dari Bagdad. Selama sebelas tahun beliau menutup diri dari keramaian dunia. Akhir
masa ini menandai berakhirnya latihannya. Beliau menerima Nur yang dicarinya. Dari sifat kehewanannya kini
telah digantikan oleh wujud mulianya. *** alloohhummansyur
'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
56. MANKOBAH KELIMA PULUH ENAM: SYEKH ABDUL QODIR MELAKSANAKAN KEGIATAN IBADAHNYA
DAN WIRID YANG BELIAU BACA Diriwayatkan, para ulama menerangkan bahwa Syekh Abdul Qodir mempunyai
murid yang tetap sebanyak enam puluh orang. Mereka belajar tiap hari, bagi mereka yang tidak mempunyai pena
Syekh memberi hadiah baginya, dan mereka yang ingin mempunyai sejarah silsilah guru, beliau sendiri yang
menulisnya. Apabila beliau batal dari wudu, beliau melaksanakan mandi wajib pengganti wudu. Pernah terjadi
pada suatu malam beliau menderita sakit perut, sampai lima puluh kalau beliau bolak-balik pergi ke kakus untuk
qodo hajat, dan setiap balik itu selalu beliau melaksanakan mandi wajib. Adakalanya beliau langsung sendiri pergi
ke pasar berbelanja untuk makanan fakir miskin, hal ini kalau terlihat pelayannya sedang istirahat. Syekh tidak
merasa canggung bekerja seperti menumbuk, memasak makanan lalu membagikannya kepada fakir miskin.
Syekh sangat menghormati para penziarah yang datang berkunjung kepada beliau. Jarang sekali beliau makan
daging atau makan makanan yang serba enak dan mewah. Pribadi beliau sangat tawadu, ikhlas lillahi taala.
Beliau sering berbelanja ke pasar untuk memenuhi keperluan dan permintaan keinginan anak-anak. Karomah
beliau jarang diperlihatkan atau dipamerkan kepada umum, malah seringkali disembunyikan. Pernah beliau
berkata: "Barang siapa yang memperlihatkan, memamerkan karomah, tiada lain ia hanya mengharapkan
duniawiyahnya saja, kecuali kalau diperintah Alloh, atau karena motivasi hikmah". Pada setiap hari beliau
melaksanakan sholat sunnat seribu rokaat banyaknya, yang dibaca surat Mujammil, Surat Rohman. Bila
membaca surat Al-lkhlas sekurang-kurangnya dibaca seratus kali. Setiap melaksanakan sholat fardu diakhiri
dengan khatarn al-Qur'an. Tiap malam beliau membaca Asma Arbainiyyah enam ratus kali banyaknya, demikian
pula pada siang harinya. Seusai sholat Duha, sholat Asar, dan bada sholat Tahajud beliau membaea doa Saefi,
lalu beliau membaca Sholawat Kubro, Asmaul Husna. Asmaun Nabawi, dan setiap bacaan sebanyak seribu kali.
*** alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana
waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
57. MANQOBAH KELIMA PULUH TUJUH : SYEKH NAQSYABANDI MENERIMA TALKIN ZIKIR ISMUDZAT DARI
SYEKH ABDUL QODIR Syekh Abdullah Al Balko meriwayatkan dalam kitab Khawariqul Ahtab Fi Ma'rifatil Akhtob
pada bab kedua puluh lima: "Saya menerima berita dari Khowajaki Sarmasat, ia mendengar pembicaraan guruguru (para Syekh Kamilin) yang bertempat tinggal di negara Bukhori, mereka menceritakan bahwa Syekh Abdul
Qodir Ghaotsal 'Adhom pada suatu hari beliau berdiri diatas pagu, loteng sebuah rumah menghadap ke arah
kawasan Bukhoro. Di sana beliau bersama-sama dengan jamaah ikhwan, beliau mencium wangi kemuliaan, lalu
Syekh berkata: "Nanti sepeninggalku, pada masa seratus lima puluh tujuh tahun yang akan datang, akan lahir
seorang anak lelaki Qolandi Muhamadi, nama lengkapnya Syekh Bahauddin Muhammad An-Naqsyabandi. Dia
akan memperoleh limpahan nikmat keistimewaanku", dan hal ini terbukti seperti apa yang dikatakan Syekh.
Diriwayatkan pula, pada waktu Syekh Naqsyabandi setelah beliau menerima baiat pentalkinan dari gurunya AsSayyid Amir Kulal, gurunya memerintahkan kepada Syekh Naqsyabandi agar thorekatnya itu dihayati dengan
sungguh-sungguh, dengan menguatkan ingatannya kepada lsmul 'Adhom. Dirasakan oleh beliau bahwa Ismu
Dzat itu masih labil, belum mantap dalam hatinya, sehingga timbul rasa cemas, lalu berangkatlah menuju suatu
lapangan, kebetulan di sana beliau bertemu dengan Nabi Khidir a.s. Setelah disambut dengan ucapan salam,
Nabi Khidir a.s. berkata: "Wahai Bahauddin, sesungguhnya Ismu Dzat itu telah sampai padaku, telah kuperoleh
dari Syekh Abdul Qodir, oleh karena itu saya anjurkan padamu agar kami bertawajjuh rabithoh kepada Syekh
Abdul Qodir untuk memperoleh keberkahannya". Pada malam harinya, Syekh Bahauddin mimpi bertemu dengan
Syekh Abdul Qodir, langsung beliau memberi isyarat dengan jari tangan kanannya ke arah dada Syekh
Bahauddin, lalu beliau mencap mentalkin lsmul 'Adhom itu pada hatinya. Setelah ditalkin, terasa kemantapan dan
bisa menghayati sesuatu yang dicemaskan tadi. Keesokan harinya telah dikenal di kalangan masyarakat di
tempat itu hal yang telah dialami Syekh Bahauddin, lalu mereka menanyakannya. Syekh Bahauddin menjawab:
"Sesungguhnya ini suatu pelimpahan dari segala kelimpahan suatu inayah, pada malam keberkahan itu, saya
telah memperoleh limpahan kenikmatan dari Gaotsal 'Adhom dan pada malam itu saya melihat bertambahnya
peningkatan kondisi mental kerohanianku". Pada masa itu telah mashur di kalangan masyarakat dan para wali
bahwa Syekh Bahauddin telah dicap Ismudzat pada hatinya oleh Syekh Abdul Qodir. Demikian pula halnya Syekh
Abdul Qodir mencap, mentalkin lsmul 'Adhom (Ismu Dzat) pada hati murid-muridnya. Kemudian banyak para wali
yang datang berkunjung kepada Syekh Bahauddin, mereka menanyakan tentang pandangannya atas perkataan
Syekh Abdul Qodir: "Qodamii Alaa Roqobati Kulli Waliyulloh". Syekh Bahauddin menjawab "Sesungguhnya
menurut pandanganku beliau itu bukan hanya sekedar memijak pundak, tapi "Alaa aeni au alaa Bashirotti
(Memijak pada mataku atau pada mata hati nuraniku)". ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti wamakaan. ***
DOA MANQOBAH il hadlroti sulthnul auliy-i wa qudwatil ashfiy-i quthbir robn wal ghoutsush shomadn
sayyid assayyid 'abdul qdir aljailn -alftihah- allhhumma sholli wa sallim 'al sayyidin wa habbna wa
syafi'n wa mauln muhammadiw wa 'al lihh wa ashhbihh ajma'na. -mn- allhhumma bi asm-ikal husn
wa bi-asm-i nabiyyikal mushthof wa bi-asma-i waliyyika 'abdul qdiril mujtab thohhhir qulban ming kulli
washfiy yub'idun 'ang musyhhadatika wa mahabbatika wa amitn 'als sunnati wal jam'ati wa syarrih bihh

shudron wa yassir bihh umron wa farij bihh hhumman waksyif bihh ghum man waghfir bihh
dzunban waqdli bihh duynan wa ashlih bihh ahwlan wa balligh bihh mlan wa taqobal bihh
taubatanaa waghshil bihh haubatan wangshur bihh hujjatan waj 'aln bihh minal muttabi'na lisyar'ati
nabiyyikal muttashifna bimahabbatihhl muhtadna bihhadyihh wa srotihh wa taffan bihh 'al sunnatihh wa l
tahrimn fadl-la syaf'atihh wahsyurn f zumrotihh wa atb'ihhl ghurril muhajjalna wa asy-y'ihhis sbiqna wa
ash-hbihhil yamni y arhamar rhimna.

Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani berkata :


Hai pemuda! Nasihatilah dirimu sendiri terlebih dahulu sebelum kamu menasihati orang lain.
Janganlah engkau berlebih-lebihan dalam menasihati orang lain sedangkan dalam dirimu sendiri masih
bersemayam sesuatu yang engkau perlu perbaiki Celakalah engkau! Sekiranya engkau tahu bagaimana
membersihkan orang lain, sedangkan engkau buta untuk membersihkan dirimu sendiri. Bagaimana
seorang yang buta dapat memimpin orang lain.
Sebenarnya membaca penggalan Nasihat Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani di atas, bikin merinding
duluan. Untuk itu ini sebagai penegasan, kalo saya tidak mencoba meberi nasihat kepada anda sekalian,
yang saya tulis ini adalah semata-mata Nasihat dari Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani untuk kita semua,
khususnya saya pribadi yang masih banyak berbuat dosa dan salah. Semoga bermanfaat dan menjadi
renungan kita semua untuk bisa menjadi orang yang lebih baik lagi...aamiin.
TUNDUKKAN NAFSUMU SEBELUM ENGKAU DITUNDUKKANNYA.
(disampaikan di Madrasah al-Mamurah,hari Ahad pagi,3 Syawal 545 H)
Sesungguhnya, siapa yang ingin memperbaiki dirinya, maka hendaklah dia berlatih memerangi
nafsunya, sehingga dirinya bebas daripada cengkaman nafsu kerana seluruh nafsu itu mengajak kepada
kejahatan.
Hai pemuda! Nasihatilah dirimu sendiri terlebih dahulu sebelum kamu menasihati orang lain.
Janganlah engkau berlebih-lebihan dalam menasihati orang lain sedangkan dalam dirimu sendiri masih
bersemayam sesuatu yang engkau perlu perbaiki Celakalah engkau! Sekiranya engkau tahu bagaimana
membersihkan orang lain, sedangkan engkau buta untuk membersihkan dirimu sendiri. Bagaimana
seorang yang buta dapat memimpin orang lain.
Wahai hati! Wahai roh! Wahai manusia..! Wahai jin! Wahai orang-orang yang berharap kepada
Maha Raja..! Marilah kita ketuk pintu Maha Raja. Bersegeralah kamu kepada-NYA dengan tapak
hatimu, dengan tapak takwa dan tauhid kamu, makrifat dan kewarakan kamu yang tinggi, kezuhudan
kamu di dunia, di akhirat dan didalam sesuatu selain daripada yang berkaitan secara langsung dengan
Tuhanmu.
SEGERA MENCAPAI PINTU TAUBAT
(Ahad,10 Syawal 545 H)
Sabda Rasulullah SAW :
Barangsiapa yang dibukakan pintu kebaikan, maka hendaklah dia mencapainya, kerana sesungguhnya
ia tidak mengetahui, bila pintu itu akan tertutup baginya
Wahai pemuda. Bertaubatlah kamu. Bukankah kamu telah melihat, bahawa Allah akan menguji kamu
dengan berbagai dugaan hingga kamu bertaubat? Sementara engkau tidak berfikir, mlahan engkau
bertahan dalam kederhakaanmu itu.
Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani berkata : Tetaplah engkau untuk sentiasa redha dengan Allah, dalam
keadaan petaka atau sengsara, dalam keadaan miskin atau kaya, dalam keadaan susah atau senang, dalam
keadaan sihat atau sakit, dalam keadaan buruk atau baik, ketika memperoleh yang engkau kehendaki
atau tidak. Aku tidak tahu ubat apa yang sesuai untukmu, selain daripada menyerahkan diri sepenuhnya
kepada Allah yang Al-Haq. Jika dia menetapkan sesuatu yangmerugikan kamu, janganlah kamu benci
kepada-NYA serta jangan pula kamu menjauhkan diri daripadanya.Kerana semua itu adalah ujian dan
cubaan terhadapmu.
-jika sedar dan berubah,pasti Allah menukarkan kegelisahmu dengan ketenangan dan jiwamu akan
menjadi tenang,tenteram dalam mentauhidkan-Nya.
Jika Al-Haq menghendaki agar hambanya menjadi baik, maka Dia akan memberikan Hidayah, mengajar
mereka, mengawasi mereka, menerangi mereka, memberikan kesempatan kepada mereka, mendekatkan
mereka kepada-Nya dan memberikan sinar kedalam hati mereka.
Celakalah kamu, kamu membaca dan menghafal sunnah Rasulullah, tetapi kamu tidak mengamalkannya.
Engkau menyuruh manusia mengerjakan kebaikan sedangkan engkau sendiri tidak melakukannya.

Seperti Firman Allah SWT dalam surah Al-Shaf ayat 3 yang bermaksud :
Sebesar-besar kebencian Allah, ialah bahawa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan
Sesiapa yang telah beramal sehingga kemudian mereka mencapai satu kedudukan(maqam) dimana tiada
lagi perintah ataupun larangan. Tidak henti-henti mereka menyendiri(khalwat) bersama ALLAH. Kerana
meninggalkan ibadah-ibadah wajib, bermakna seorang itu telah jatuh Zindiq. Tidak ada kewajipan yang
gugur dari seseorang, walau dalam keadaan bagaimana juapun dia, atau apa pun tahap dan maqamnya.
Wahai kaumku, Ambillah nasihat dari Al-Quran itu dengan mengamalkannya, bukan dengan mendiskusi,
memperdebat, atau menseminarkannya.
Tidak akan ada kebahagiaan di hatimu, apabila disana bersemayam sesuatu selain Allah, bahkan
seandainya kamu sujud selama seribu tahun diatas bara api sekalipun, sementara hatimu kepada selain
Allah, maka hal itu tidak bermanfaat kepadamu.
Hati..! Hatilah yang beriman! Hatilah yang mengesakan Allah! Hatilah yang memurnikan aqidah..!
Hatilah yang ikhlas! Hatilah yang bertakwa! Hatilah yang memelihara diri daripada yang Haram
dan Syubhat! Hatilah yang yakin! Hatilah yang zuhud! Hatilah yang arif! Hatilah yang
beramal! Hatilah yang memimpin seluruh tubuh manusia, sementara seluruh anggota adalah anggota
pasukan dan pengikutnya. Oleh itu, jika kamu ingin menyucapkan LAILA HAILLALLAH, maka lebih
dulu hendaklah kamu ucapkan dengan hatimu, kemudian kamu iringinya dengan lidah.
Jihad Batin Lebih berat dari jihad zahir kerana jihad batin adalah satu jihad yang berterusan.
Bermaksud memutuskan semua kehendak dan dorongan hawa nafsu untuk melakukan perkara-perkara
yang terlarang serta mengekang keinginan terhadapnya.
Wahai hamba! Setiap yang engkau pandang sebagai kebaikan dan engkau mencintainya, maka
cintamu itu adalah bukan cinta yang sejati. Engkau sedang terpedaya. Cinta yang hakiki adalah cinta
yang tidak berubah, iaitu cinta kepada Allah, yakni cinta yang engkau lihat dengan dua mata hatimu,
iaitu cinta para Al-Shiddiqin Ruhaniyyin. Mereka tidam menyintai dengan keimanan mereka, tetapi
dengan keyakinan dan mata hati mereka. Terbukalah hijab yang menyelubungi mata hati mereka,
sehingga mereka mampu melihat apa yang ada di alam ghaib, melihat sesuatu yang tidak mungkin bagi
mereka untuk menjelaskannya.
Seorang yang berzuhud dan berada pada tahap permulaan, mesti menghindarkan diri daripada semua
manusia dan orang-orang fasiq yang melakukan maksiat. Tetapi setelah mencapai tahap kesempurnaan,
dia tidak akan menghindarkan,diri bahkan dia akan mencari mereka kerana penawar mereka itu ada
padanya. Kerana apabila seseorang itu telah mengenal Allah, dia tidak akan menghindar dari sesuatu
apapun dan tidak akan takut selain daripada Allah. Barangsiapa yang sudah sempurna marifatnya
kepada Allah, maka marifat itulah yang akan menjadi pemandu baginya.
Seseorang bertanya kepada Syeikh bagaimana untuk mengeluarkan cinta kepada dunia.
Hendaklah engkau melihat dengan kedua-dua mata hatimu kepada cacat-cela dunia ini. Perangilah
hawa nafsumu hingga ia menjadi tenang. Jika nafsumu telah tenang, maka engkau akan mampu melihat
cacat-cela dunia ini dan kamu akan bersikap zuhud terhadap dunia ini. Ketenangan itu akan wujud jika
engkau memandang dari hati dan menyesuaikannya dengan bisikan batinmu.
Jika engkau menginginkan kemarifatan kepada Allah, maka engkau redhalah dengan qada dan qadarNya, dan janganlah engkau jadikan nafsu, syahwat, perangai, dan keinginanmu sebagai sekutu bagi-Nya
dalam kedua-dua hal tersebut.
Ketahuilah bahawa para guru amal dan guru ilmu akan menunjukkan engkau jalan menuju Allah.
Langkah tahap pertama ialah dengan perkataan, dan pada tahap kedua ialah dengan mengamalkannya.
Dengan cara ini, engkau akan bertemu dengan Allah.
Beramallah engkau kepadanya dan janganlah engkau mengharapkan pahala yang banyak. Beramallah
dengan tujuan untuk mencapai dan meraih keredhaannya serta kedekata kepadanya. Pahala adalah
keredhaan-Nya kepadamu dan kedekatanmu kepada-Nya dunia dan akhirat.
Peringkat pertama ialah engkau belajar kepada makhluk berkenaan hokum. Kemudian pada peringkat
kedua hendaklah engkau belajar dari Khaliq mengenai ilmu Ladunni, Yakni ilmu-ilmu yang khusus
untuk hati dan batin. Oleh itu carilah guru yang mursyid, kerana engkau tidak dapat belajar tanpa guru.
Barangsiapa di antara kamu yang ingin menghidupkan hatinya, maka hendaklah dia membiasakan
berzikir kepada Allah didalam hatinya itu dan hendaklah dia merasakan ketenteraman bersamaNya.Wahai hamba! Berzikirlah engkau kepada Allah dengan hatimu sebanyak seribu kali dan dengan

lisanmu sekali.
Berzikir yang dilakukan hanya dengan lisan tanpa menggunakan hati, tidak memberikan kemuliaan
kepadamu. Zikir adalah zikir hati dan zikir batin, kemudian zikir lisan. Berzikirlah kamu kepada-Nya,
sehingga zikir itu melebur dosa-dosamu, dengan demikian engkau tidak menanggung dosa sama sekali.
Ketahuilah! Bahawa taubat itu adalah pusat kekuasaan dan menyesali segala perbuatan. Tanggalkanlah
baju kederhakaanmu itu dengan taubat yang tulus ikhlas. Jika engkau bertaubat, hendaklah taubat itu
lahir dari hatimu, bertaubatlah engkau zahir dan batin.
Ikutilah (Sunnah Rasul) dengan penuh keimanan, jangan membuat bid'ah, patuhilah selalu kepada Allah
dan Rasul- Nya, jangan melanggar. Junjung tinggilah tauhid dan jangan menyekutukan Dia. Sucikanlah
Dia senantiasa dan jangan menisbahkan sesuatu keburukan pun kepada-Nya.
Pertahankan Kebenaran-Nya dan jangan ragu sedikit pun. Bersabarlah selalu dan jangan menunjukkan
ketidaksabaran. Beristiqomahlah. Berharaplah kepada-Nya, jangan kesal, tetapi bersabarlah.
Bekerjasamalah dalam ketaatan dan jangan berpecah-belah. Saling mencintailah dan jangan saling
mendendam. Jauhilah kejahatan dan jangan ternoda olehnya.Percantiklah dirimu dengan ketaatan kepada
Tuhanmu, jangan menjauh dari pintu-pintu Tuhanmu, jangan berpaling dari- Nya.
Segeralah bertaubat dan kembali kepada-Nya. Jangan merasa jemu dalam memohon ampunan kepada
Khaliqmu, baik siang mahupun malam, (jika kamu berlaku begini) niscaya rahmat dinampakkan
kepadamu, maka kamu bahagia, terjauhkan dari api neraka dan hidup bahagia di syurga, bertemu Allah,
menikmati rahmat-Nya, bersama-sama bidadari di syurga dan tinggal di dalamnya untuk selamanya,
mengendarai kuda-kuda putih, bersuka ria dengan hurhur bermata putih dan aneka aroma, dan melodimelodi hamba-hamba sahaya wanita, dengan kurnia-kurnia lainnya, termuliakan bersama para nabi, para
shiddiq, para syahid, dan para shaleh di syurga yang tinggi.
Nasihat Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani
Bila kau melihat dunia ini, berada di tangan mereka, dengan segala hiasan, dan tipuannya, dengan segala
bisa mematikannya, yang tampak lembut sentuhannya, padahal, sebenarnya mematikan bagi yang
menyentuhnya, mengecoh mereka, dan membuat mereka mengabaikan kemudharatan tipu daya dan
janji-janji palsunya - bila kau lihat semua ini - berlakulah bagai orang yang melihat seseorang menuruti
nalurinya, menonjolkan diri, dan kerananya, mengeluarkan bau busuk.
Bila (dalam situasi semacam itu) kau enggan memerhatikan kebusukannya, dan menutup hidung dari bau
busuk itu, begitu pula kau berlaku terhadap dunia, bila kau melihatnya, palingkan penglihatanmu dari
segala kepalsuan, dan tutuplah hidungmu dari kebusukan hawa nafsu, agar kau aman darinya dan segala
tipu-dayanya, sedang bahagianmu menghampirimu segera, dan kau menikmatinya.
Allah telah berfirman kepada Nabi pilihan-Nya:
"Dan janganlah kamu tujukan kedua matamu kepada yang telah Kami berikan kepada beberapa
golongan dari mereka, sebagai bunga kehidupan dunia, untuk Kami uji mereka dengannya, dan kurnia
Tuhanmu lebih baik dan lebih kekal." (QS.20 -Thaaha :131)
Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani berkata :
Apabila timbul di dalam benakmu keinginan untuk kahwin, padahal kau fakir dan miskin, dan kau tak
mampu memenuhinya, maka bersabarlah dan berharaplah senantiasa akan kemudahan dari-Nya, yang
membuatmu berkeinginan seperti itu, atau yang mendapati keinginan semacam itu di dalam hatimu,
niscaya Ia akan menolongmu, (entah dengan menghilangkan keinginan itu darimu) atau dengan
memudahkanmu menanggung beban hidupmu itu, dengan mengurniaimu kecukupan, mencerahkanmu
dan memudahkanmu di dunia dan akhirat.
Lalu Allah akan menyebutmu sabar dan mahu bersyukur, kerana kesabaranmu dan keredhaanmu atas
ketentuan-Nya. Maka ditingkatkan-Nya kesucian dan kekuatanmu.
Dan Allah berjanji untuk senantiasa menambah kurnia-Nya atas orang-orang yang bersyukur,
sebagaimana firman-Nya :
"Se- sungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (ni'mat) kepadamu, dan jika kamu
mengingkari (ni'mat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih". (QS.Ibrahim: 7)
Maka bersabarlah, tentanglah hawa nafsumu, dan berpegang teguhlah pada
perintah-perintah-Nya. Redhalah atas takdir Yang Maha Kuasa, dan berharaplah akan redha dan kurniaNya.
Sungguh Allah sendiri telah berfirman:

"Hanya orang-orang yang bersabarlah yang akan menerima ganjaran mereka tanpa batas." (QS. Az
Zumar : 10)
Assalamaualaikum Wr. Wb.
Pada kesempatan sebelumnya saya pernah menulis tentang 6 Wasiat Sayyidina Umar bin Khattab ra. Jika
belum membaca silahkan dibaca terlebih dahulu.
Pada kesempatan ini saya ingin berbagi sebuah kisah yang cukup mengharukan Umar bin Khattab
dengan salah satu putranya Abu Syahamah. Umar bin Khattab ra. adalah salah seorang khalifah yang
terkenal dengan ketegasannya dalam memimpin, Beliau tidak pernah memandang bulu ketika hukumhukum Allah haru dijalankan, termasuk keluarganya sendiri.
Sayyidina Umar mempunyai beberapa orang anak laki-laki, di antaranya ialah Abdul Rahman bin Umar.
Ia juga terkenal dengan panggilan Abu Syahamah.
Untuk mengetahui biografi lengkap dari sayyidina Umar silahkan lihat biografi lengkapnya di wikipedia
http://id.wikipedia.org/wiki/Umar_bin_Khattab
Suatu hari Abu Syahamah diuji oleh Allah dengan satu penyakit yang dideritainya selama kira-kira
setahun. Berkat kesabaran dan usahanya akhirnya penyakit tersebut dapat disembuhkan. Sebagai rasa
syukur dan tanda gembira terlepas dari ujian Allah ini, Abu Syahamah yang sudah lama tidak keluar
rumah itu, menghadiri majlis jamuan besar-besaran di sebuah rumah perkampungan Yahudi atas
jemputan kawan-kawannya yang juga terdiri daripada kaum Yahudi. Abu Syahamah dan kawankawannya berpesta sehingga lupa kepada larangan Allah dengan meminum arak sehingga mabuk.
Dalam keadaan mabuk itu, Abu Syahamah pulang melintasi pagar kaum Bani Najjar. Dia melihat
seorang perempuan Bani Najjar sedang berbaring, lalu mendekatinya dengan maksud untuk
memperkosanya. Ketika perempuan itu mengetahui maksud buruk dari Abu Syahamah tersebut, dia
berusaha untuk melarikan diri sehingga berhasil mencakar muka dan merobek baju Abu Syahamah.
Malangnya dia tetap saja tidak berdaya menahan Abu Syahamah yang sudah dikuasai oleh syaitan.
Akhirnya terjadilah pemerkosaan tersebut.
Akibat pemerkosaan tersebut perempuan itu hamil. Setelah sampai masanya anak yang dikandung oleh
perempuan itu pun lahir, lalu anak tersebut dibawa ke Masjid Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam
untuk mengadap Amirul Mukminin untuk mengadukan hal kejadian yang menimpa dirinya. Kebetulan
yang menjabat sebagai khalifah pada waktu itu ialah Sayyidina Umar ibnu Khattab.
"Wahai Amirul Mukminin, ambillah anak ini kerana engkaulah yang lebih bertanggungjawab untuk
memeliharanya daripada aku."
Mendengar kenyataan tersebut, Sayyidina Umar bin Khattab ra. merasa terkejut dan heran.
Perempuan itu berkata lagi: "Anak kecil ini adalah keturunan darah daging anak tuan yang bernama Abu
Syahamah." Sayyidina Umar bertanya: "Dengan jalan halal atau haram?"
Perempuan itu dengan berani menjawab: "Ya Amirul Mukminin, Demi Allah yang nyawaku di
tanganNya, dari pihak aku anak ini adalah halal dan dari pihak Abu Syahamah, anak ini haram."
Sayyidina Umar semakin kebingungan dan tidak mengerti maksud perempuan Bani Najjar ini lalu
menyuruh perempuan ini berterus terang.
Perempuan itu pun menceritakan kepada Sayyidina Umar peristiwa yang menimpa dirinya sehingga
melahirkan anak itu. Sayyidina Umar mendengar pengakuan perempuan itu sehingga meneteskan air
mata. Kemudian Sayyidina Umar menegaskan: "Wahai perempuan jariyah (jariyah adalah panggilan
budak perempuan bagi orang Arab), ceritakanlah perkara yang sebenarnya supaya aku dapat menghukum
perkara kamu ini dengan sebenar-benarnya dan seadil-adilnya."
Perempuan itu menjawab: "Ya Amirul Mukminin, penjelasan apa yang tuan kehendaki daripadaku?
Demi Allah!, Sesungguhnya aku tidak berdusta dan aku sanggup bersumpah di hadapan mushaf alQur'an."
Lalu Sayyidina Umar mengambil mushaf al-Qur'an dan perempuan itu pun bersumpah dari surah alBaqarah hingga surah Yassiin. Kemudian bertegas lagi: "Ya Amirul Mukminin, sesungguhnya anak ini
adalah dari darah daging anakmu Abu Syahamah." Kemudian Sayyidina Umar berkata: "Wahai jariyah!
Demi Allah engkau telah berkata benar." Kemudian beliau berpaling kepada para sahabat, katanya
"Wahai sekalian sahabat Rasulullah, aku berharap kamu semua tetap di sini sehingga aku kembali."
Tak lama kemudian Sayyidina Umar datang lagi sambil membawa uang dan kain untuk diberikan kepada
perempuan malang itu: "Wahai jariyah, ambillah uang sebanyak tiga puluh dinar dan sepuluh helai kain

ini dan halalkanlah perbuatan anakku terhadapmu di dunia ini dan jika masih ada yang kurang, maka
ambillah sewaktu berhadapan dengan Allah nanti." Perempuan itu pun mengambil uang dan kain yang
diberikan oleh Sayyidina Umar lalu pulang ke rumah bersama-sama dengan anaknya.
Setelah perempuan itu pulang Sayyidina Umar bin Khattab ra. berkata kepada sahabat-sahabatnya:
"Wahai sekalian sahabat Rasulullah, tetaplah kamu di sini sehingga aku kembali."
Sayyidina Umar terus pergi menemui anaknya Abu Syahamah yang ketika itu sedang menghadapi
hidangan makanan. Setelah mengucap salam dia pun berkata: "Wahai anakku, kesinilah dan marilah kita
makan sama-sama. Tidakku sangka inilah hari terakhirmu untuk kehidupan dunia."
Mendengar perkataan ayahnya itu, Abu Syahamah terkejut seraya berkata, "Wahai ayahku, siapakah
yang memberitahu bahawa inilah hari terakhir bekalanku untuk kehidupan dunia? Bukankah wahyu itu
telah putus setelah wafatnya Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam."
Kata Sayyidina Umar: "Wahai anakku, berkata benarlah sesungguhnya Allah Maha Melihat dan Dia
tidak dapat dilihat dengan pandangan mata dan Dialah Maha Luas Penglihatannya." Sambung Sayyidina
Umar lagi: "Masih ingatkah engkau, hari dimana engkau pergi ke satu majlis di perkampungan Yahudi
dan mereka telah memberikan kamu minum arak sehingga kamu mabuk? Kemudian dalam keadaan
mabuk kamu pulang melintasi perkampungan Bani Najjar di mana engkau bertemu dengan seorang
perempuan lalu memperkosanya? Berkata benarlah anakku, kalau tidak engkau akan binasa."
Abu Syahamah mendengar kenyataan ayahnya itu dengan perasaan malu sambil diam membisu. Dengan
perlahan beliau membuat pengakuan: "Memang benar aku lakukan hal itu, tapi aku telah menyesal di
atas perbuatanku itu."
Sayyidina Umar menegaskan: "Tiada guna bagimu menyesal setelah berbuat suatu kerugian.
Sesungguhnya engkau adalah anak Amirul Mukminin tiada seorang pun yang berkuasa mengambil
tindakan ke atas dirimu, tetapi engkau telah memalukan aku di hadapan sahabat Rasulullah Sallallahu
'Alaihi Wasallam."
Kemudian Sayyidina Umar memegang tangan Abu Syahamah lalu membawa ke tempat para sahabat
yang sudah sekian lama menunggu.
"Mengapa ayahanda melakukan ini?" Tanya Abu Syahamah.
"Kerana aku mau tunaikan hak Allah semasa di dunia supaya aku dapat lepas daripada dituntut di akhirat
kelak," jawab Sayyidina Umar bin Khattab ra. dengan tegas.
Abu Syahamah dengan cemas merayu: "Wahai ayahandaku, aku mohon dengan nama Allah, tunaikanlah
hak Allah itu di tempat ini, jangan malukan aku di hadapan sahabat Rasulullah Sallallahu 'Alaihi
Wasallam."
Jawab Sayyidina Umar: "Engkau telah membuat malu dirimu sendiri dan engkau telah menjatuhkan
nama baik ayahmu."
Ketika sampai di hadapan para sahabat mereka pun bertanya: "Siapakah di belakangmu wahai Amirul
Mukminin?" Jawab Sayyidina Umar: "Wahai sahabatku, sesungguhnya di belakang aku ini adalah
anakku sendiri dan dia telah mengaku segala perbuatannya, benarlah perempuan yang menyampaikan
khabar tadi."
Kemudian Sayyidina Umar memerintah budaknya (hambanya): "Wahai Muflih, pukullah anakku Abu
Syahamah, pukulah dia dengan rotan dia sehingga dia merasa sakit, jangan kasihani dia, setelah itu kamu
aku merdekakan kerana Allah."
Muflih agak keberatan untuk melakukannya kerana khuatir tindakannya itu akan memberi mudharat
kepada Abu Syahamah, tetapi terpaksa mengalah apabila diperintah oleh Sayyidina Umar. Tatkala dia
memukul Abu Syahamah sebanyak sepuluh kali, kedengaranlah Abu Syahamah dalam kesakitan: "Wahai
ayahandaku, rasanya seperti api yang menyala pada jasadku."
Jawab Sayyidina Umar: "Wahai anakku, jasad ayahmu ini terasa lebih panas dari jasadmu."
Kemudian Sayyidina Umar memerintah Muflih memukul sebanyak sepuluh rotan lagi. Berkata Abu
Syahamah: "Wahai ayahandaku, tinggalkanlah aku supaya aku dapat mengambil sedikit kesenangan."
Jawab sayyidina Umar: "Seandainya ahli neraka dapat menuntut kesenangan, maka aku pasti akan

berikan kepadamu kesenangan."


Setelah itu Sayyidina Umar menyuruh Muflih memukul Abu Syahamah sebanyak sepuluh rotan lagi.
Abu Syahamah merayu: "Wahai ayahandaku aku mohon kepadamu dengan nama Allah, tinggalkanlah
aku supaya aku dapat bertaubat."
Jawab Sayyidina Umar dengan pilu: "Wahai anakandaku, apabila selesai aku menjalankan hak Allah,
jika engkau hendak bertaubat pun maka bertaubatlah dan jika engkau hendak melakukan dosa itu lagi
pun maka lakukanlah dan engkau akan dipukul seperti ini lagi."
Selanjutnya Sayyidina Umar menyuruh Muflih memukul Abu Syahamah sebanyak sepuluh kali lagi.
Abu Syahamah terus merayu: "Wahai ayahandaku, dengan nama Allah aku mohon kepadamu berilah aku
minum seteguk air."
Sayyidina Umar menjawab dengan tegas: "Wahai anakandaku, seandainya ahli neraka dapat meminta air
untuk diminum, maka aku akan berikan padamu air minum."
Perintah Sayyidina Umar diteruskan dengan meminta Muflih memukul lagi sebanyak sepuluh rotan. Abu
Syahamah mohon dia dikasihani: "Wahai ayahandaku, dengan nama Allah aku mohon kepadamu
kasihanilah aku." Sayyid
ina Umar dengan sayu menjawab: "Wahai anakandaku, kalau aku kasihankan kamu di dunia, maka
engkau tidak akan dikasihani di akhirat."
Sayyidina Umar selanjutnya memerintahkan Muflih memukul lagi sebanyak sepuluh kali sabetan. Abu
Syahamah dengan nada yang lemah berkata: "Wahai ayahandaku, tak kasihankah ayahanda melihat
keadaan aku begini sebelum aku mati?"
Sayyidina Umar menjawab: "Wahai anakandaku, aku akan heran kepadamu sekiranya engkau masih
hidup dan jika engkau mati kita akan berjumpa di akhirat nanti." Sayyidina Umar terus memerintahkan
Muflih memukul lagi sebanyak sepuluh rotan. Dalam keadan semakin lemah Abu Syahamah berkata;
"Wahai ayahandaku, rasanya seperti sudah sampai ajalku....."
Sayyidina Umar dengan perasaan sedih berkata: "Wahai anakandaku, jika engkau bertemu Rasulullah
Sallallahu 'Alaihi Wasallam, sampaikan salamku kepadanya, katakan bahawa ayahandamu memukul
dirimu sehingga kau mati."
Di saat yang semakin hiba ini Sayyidina Umar terus menyuruh Abu Muflih memukul lagi sebanyak
sepuluh kali rotan. Setelah itu Abu Syahamah dengan kudrat yang semakin lemah berusaha memohon
simpati kepada para hadirin: "Wahai sekalian sahabat Rasulullah, mengapa kamu tidak meminta pada
ayahandaku supaya memaafkan aku saja?"
Kemudian salah seorang sahabat pun menghampiri Sayyidina Umar dan berkata: "Wahai Amirul
Mukminin, hentikanlah pukulan atas anakmu itu dan kasihanilah dia." Sayyidina Umar dengan tegas
berkata: "Wahai sekalian sahabat Rasulullah, apakah kamu tidak membaca ayat Allah dalam surah anNuur ayat 2 yang tafsirnya: "Jangan kamu dipengaruhi kasihan belas pada keduanya dalam menjalankan
hukum Allah." Mendengar penjelasan Sayyidina Umar itu, sahabat Rasulullah pun diam tidak
membantah, sementara itu Sayyidina Umar terus memerintah Muflih memukul sepuluh sebatan lagi.
Akhirnya Abu Syahamah mengangkat kepala dan mengucapkan salam dengan suara yang sangat kuat
sebagai salam perpisahan yang tidak akan berjumpa lagi sehingga hari kiamat.
Kemudian berkata Sayyidina Umar: "Wahai Muflih, pukullah lagi sebagai menunaikan hak Allah."
Muflih pun meneruskan pukulan untuk ke seratus kalinya.
"Wahai Muflih, cukuplah pukulanmu itu," perintah Sayyidina Umar apabila melihat anaknya tidak
bergerak lagi. Setelah itu Sayyidina Umar mengisytiharkan: "Wahai sekalian umat Islam, bahawasanya
anakku Abu Syahamah telah pergi menemui Allah." Mendengar pengumuman itu ramailah umat Islam
datang ke masjid sehingga masjid menjadi sesak. Ada di antara mereka sedih dan terharu, malah ramai
yang menangis melihat peristiwa tersebut.
Menurut sumber lain, daripada Kitab Sirah Umar bin al-Khattab al-Khalifatul Rasyid umumnya
masyarakat berpendapat kematian Abu Syahamah adalah disebabkan oleh pukulan rotan ayahnya sendiri
Sayyidina Umar Radhiallah 'Anhu. Setelah selesai jenazah Abu Syahamah dikebumikan, pada malamnya
Ibnu Abbas Radhiallahu 'Anhuma bermimpi bertemu dengan Rasulullah Sallalllahu 'Alaihi Wasallam
yang wajah baginda seperti bulan purnama, berpakaian putih dan Abu Syahamah duduk di hadapan

baginda dengan berpakaian hijau. Setelah itu Rasululah Sallallahu 'Alaihi Wasallam berkata: "Wahai
anak bapa saudaraku, sampaikan salamku pada Umar dan beritahu kerpadanya bahawa Allah telah
membalas setiap kebajikannya kerana tidak menyepelekan hak Allah dan suatu kebahagiaan baginya
sebab Allah telah menyediakan baginya beberapa mahligai dan beberapa bilik di dalam Jannatun Na'im.
Bahawa sesungguhnya Abu Syahamah telah sampai pada tingkatan orang-orang yang benar di sisi Allah
Yang Maha Kuasa.
Wassalamualaikum Wr. Wb.
MAAF gangu Bentar, Minta Tolong PLUSnya Untuk Blog ini, sebelum beranjak pergi
Sumber: http://ruangfana.blogspot.com/2012/09/kisah-mengharukan-sayyidana-umar-bin.
Sayyid Abdul Qadir dilahirkan di Naif, di kawasan daerah Jailan, Persia. Ia dilahirkan pada bulan
Ramadhan 470 H, kurang lebih bertepatan dengan tahun 1077. Ayahnya bernama Abi Shalih Abd Allah
Janki Dusti, seorang yang taat kepada Allah dan mempunyai garis keturunan dengan Hasan RA. Ibunya
adalah Umm al-Khayr Fatimah binti Abi Abd Allah al-Sawmai yangbergaris keturunan dengan Husain
RA.
Tidak mengherankan jika bayi calon sufi ini sejak lahir sudah memiliki keunikan tersendiri. Menurut
penuturan ibunya, bayi Abdul Qadir selama bulan suci Ramadhan tidak pernah menyusu pada siang hari.
Ia baru menyusu bila waktu maghrib telah tiba. Tumbuh dan menetap di kota kelahirannya hingga
berusia delapan belas tahun, ia kemudian menimba ilmu di Baghdad dan menetap di kota ini hingga
wafat. Selanjutnya Jailan menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari nama atau jati diri tokoh sufi ini,
yakni Syaikh Abd al-Qadir al-Jailani.
Pendidikan agama yang pertama digoreskan pada diri syaikh sufi ini adalah kecintaan pada Al-Quran.
Belajar membaca Al-Quran dan mendalami kandungannya pada Abu al-Wafa Ali ibn Aqli dan Abu alKhattab Mahfuz al-Kalwadzani. Kedua ulama ini berasal dari kalangan Mazhab Hambali.
Syaikh Abdul Qadir mempelajari hadits Nabi dari beberapa ulama hadits terkenal pada zamannya. Salah
satunya adalah Abu Ghalib Muhammad ibn al-Hasan al-Balaqalani. Adapun pendalaman ilmu fiqihnya
dilakukan pada ulama fiqih Mazhab Hambali, seperti Abu Sad al-Mukharrami. Sedangkan bidang
bahasa dan sastra dipelajari dari Abu Zakarya ibn Ali al-Tibrizi. Sementara itu, di bidang tasawuf
diambilnya dari Hammad al-Dabbas.
Syaikh mulai memimpin majelis ilmu di Madrasah Abu Sad al-Mukharrami di Baghdad sejak Syawal
521 H. Sejak itu namanya harum sebagai seorang sufi yang zuhud. Majelis yang diselenggarakan di
madrasah ini penuh sesak dengan pengunjung yang haus mencari ilmu dan pencerahan ruhani. Madrasah
itu pun diperluas, namun tetap tidak dapat menampung hadirin. Akhirnya majelis atau forum ilmiah itu
diadakan di beberapa masjid di luar kota Baghdad. Setiap Syaikh datang memberikan nasihat, yang hadir
bisa mencapai tujuh puluh ribu orang. Syaikh menjadi sufi yang menyejukkan umat dan menjadi sumber
mata air ruhani yang terus memancarkan kehidupan batin.
Murid-murid Syaikh dapat dikelompokkan ke dalam dua golongan. Pertama, mereka yang hanya datang
untuk mengikuti forum pengajian yang dibimbingnya. Golongan ini tidak terusmenerus hidup bersama
Syaikh. Kedua, mereka yang hidup bersama Syaikh dalam waktu yang cukup lama. Golongan ini
menjalani kehidupan intelektual dan keruhanian di bawah bimbingan Syaikh.
Syaikh mendapat beberapa gelar kehormatan. Pertama, di belakang namanya sering dilengkapi dengan
sebutan Muhyl al-Din wa al-Sunnah. Sebutan ini secara bahasa berarti tokoh yang menghidupkan agama
dan Sunnah Nabi. Melekat dengan gelar tersebut beliau juga mendapat gelar kehormatan Mumit alBidah, yakni tokoh yang gigih menghapuskan bidah atau penyimpangan di dalam agama dari berbagai
perbuatan yang tidak sejalan dengan Sunnah Nabi.
Syaikh mendapat gelar kehormatan al-Imam al-Zahid, pemimpin yang bersikap zuhud dalam kehidupan
dunia. Gelar ini mencerminkan reputasinya sebagai tokoh sufi yang memandang dunia dan kehidupan ini
sebagai modal untuk meningkatkan kualitas ruhani, meraih nilai keabadian, dan mendapatkan kehidupan
ukhrawi. Dunia bukan tujuan pokok dalam hidup, bukan ujung dalam perjalanan dan bukan pula
segalanya. Syaikh berkata, layanilah Tuhanmu dengan sepenuh hati, dunia akan melayanimu.
Syaikh sering dipanggil dengan gelar kehormatan al-Arif al-Qudwah. Secara bahasa gelar ini berarti
seorang yang patut menjadi teladan. Gelar ini mencerminkan tingkat kesufian Syaikh yang sudah
mencapai maqam Arif bi Allah, yakni posisi sangat mengenal Tuhannya. Syaikh juga mendapatkan gelar

kehormatan Sultan al-Awliya, pemimpin para wali.


Sebelum tahun 521 H, atau sebelum beliau berusia 51 tahun, beliau belum menampakkan dirinya kepada
khalayak ramai dan tidak perpikir untuk menikah, karena menurutnya berkeluarga akan menghambat
seseorang dalam perjalanan menuju Allah. Setelah berusia 51 tahun beliau mengikuti sunnah Nabi
Muhammad SAW menikah dengan empat orang wanita yang baik dan taat kepadanya. Dari perkawinan
tersebut beliau dikaruniai anak sebanyak empat puluh sembilan orang; laki-laki sebanyak dua puluh
tujuh dan lainnya wanita.
Empat orang putranya menjadi orang-orang yang terkenal karena pelajaran dan ilmunya. Mereka itu
adalah: Syaikh Abdul Wahhab, putra sulung. Ia mempunyai ilmu yang luas dan dalam. Ia diberi
kewenangan menjaga madrasah ayahnya pada tahun 543 H. Setelah ayahnya wafat, dialah yang
memberikan ajaran dan fatwa tentang syariat Islam. Ia memegang suatu jabatan di dalam negara dan
menjadi seorang yang sangat terkenal. Putra berikutnya adalah Syaikh Isa, seorang guru hadits dan ahli
fiqih yang agung. Ia adalah seorang pengarang puisi dan juru penerang yang baik, di samping seorang
penulis buku-buku sufisme. Ia tinggal dan wafat di Mesir. Berikutnya, Syaikh Abdul Razzaq, seorang
alim dan hafizh hadist. Seperti halnya ayahnya, ia juga terkenal dengan kejujuran dan kebenaran serta di
dalam kesufian dan popularitasnya di Baghdad.
Keempat adalah Syaikh Musa, seorang alim ulama yang ulung. Ia pindah ke Damaskus dan meninggal
dunia di sana. Melalui Syaikh Isa, tujuh puluh ajaran ayahnya dalam buku Futuhul Ghaib sampai kepada
kita. Sedangkan Abdul Wahab adalah sumber dua ajaran terakhir dalam buku itu. Ia hadir ketika ayahnya
terbaring sakit, sebelum kembali ke Rahmatullah.
Adapun Syaikh Musa, ada dinyatakan di akhir buku itu, di dalam ajaran ketujuhpuluh sembilan dan
kedelapan puluh. Dalam dua ajaran terakhir, ada disebutkan dua putranya yang hadir ketika ayahnya
akan berpulang, yaitu Abdul Razzaq (nomor tiga) dan Abdul Aziz.
Setelah Wali Allah ini tutup usia pada 10 Rabiul Akhir 561 H dalam usia 91 tahun, anak-anak dan muridmuridnya mendirikan suatu organisasi yang bertujuan menanamkan ruh ke-Islaman yang sejati dan
membetulkan ajaran-ajaran Islam di tengahtengah umat manusia. Organisasi ini disebut Thariqah
Qadiriyyah, yang hingga hari ini terkenal dengan keteguhannya di dalam memegang syariat Islam.
Thariqah inipun telah memberikan andil yang besar kepada Islam. Ada tiga ajaran dan nasehatnya yang
terkenal di seluruh dunia, yang paling agung adalah Futuhul Ghaib, yang kedua Fathul Rabbani, yaitu
kumpulan enam puluh delapan ajaran yang disusun pada 545-546 H. Sedangkan, yang ketiga adalah
qashidah atau puisi yang menceritakan peranan dan keberadaan Aulia Allah, yang menurut istilah
sufisme dinamakan Qasidatul Ghautsiyyah.
Sumber: Syaikh Abdul Qadir Jailani, Kunci Tasawuf Menyingkap Rahasia Kegaiban Hati (Terjemahan
dari buku asli Futuhul Ghaib), Penerbit Husaini, Bandung (1985) ; Tim UIN Syarif Hidayatullah,
Ensiklopedi Tasawuf, Penerbit Angkasa, Bandung (2008)

Kumpulan Karomah Syaikh Abdul Qodir Jailani Ra


9 Juli 2013
Syaikh Yahya at-Tikriti berkata, Ketika Syaikh Musa bin Hamman az-Zuli singgah di baghdad dalam
perjalanan hajinya, aku bersama ayahku menemani beliau bertemu Syaikh Abdul Qodir al-Jiili.
Dihadapan sang Syaikh, Syaikh Musa menunjukkan penghormatan dan ada yg belum pernah aku lihat
beliau lakukan kepada orang lain. Setelah kami selesai dan keluar, ayahku berkata kepada beliau,
Belum pernah aku melihat Anda memberikan penghormatan sedemikian besar sebagaimana yang Anda
lakukan kepada Syaikh Abdul Qodir. Beliau menjawab, Syaikh Abdul Qodir adalah manusia terbaik
pada saat ini. Saat ini beliau adalah sultan para wali dan pemimpin para aarif. Bagaimana mungkin aku
tidak bersopan santun kepada orang yg disantuni oleh para malaikat langit
Pemimpin para Syaikh, Syaikh Abdul Latif bin Syaikh Abil Barakat Ismail bin Ahmad an-Naisaburi
berkata, Tahun 590 H di damaskus, aku mendengar Syaikh Arsalan berkata, Telah dikatakan bahwa
Syaikh Abdul Qodir merupakan pancaran Ilahi dan salah seorang afrad. Beliau berbicara dengan hikmah
dan diserahkan kepadanya otoritas atas semesta untuk mengambil, menolak, memberi, dan menerima.
Beliau adalah wakil Rosulullah saw
Syaikh sufi, Syaikh Syihabuddin Umar as-Sahrawardi berkata, Pada tahun 506 H, aku bersama
pamanku Syaikh Abi Najib Abdul Qahir as-Sahrawardi menghadap Syaikh Abdul Qodir Jailani. Aku
melihat pamanku bersikap sangat santun dan penuh hormat, duduk diam dihadapannya tanpa suara.
Ketika kami pulang, aku bertanya kepadanya tentang kelakuannya itu. Beliau berkata, Bagaimana
mungkin aku tidak bersikap seperti itu kepada orang yg sempurna, satu-satunya di semesta pada saat ini.

Kemudian, bagaimana aku tidak bersikap seperti itu kepada dia yg diberikan otoritas untuk memegang
dan melepaskan kalbu dan kondisi spiritualku serta kalbu dan kondisi spiritual para wali
Syaikh Abu Muhammad (sumber lain menyatakan beliau adalah Syaikh Muhammad asy-Syambaki)
berkata, Syaikh kami Syaikh Abu Bakara al-Hawwar sering menyebut2 Syaikh Abdul Qodir dan
berkata, Akan muncul di iraq di pertengahan abad ke lima. Dan orang2 menceritakan
keistimewaan2nya. Bukan berarti ilmuku mendahului apa yg aku dengar. Kemudian tersingkap di
hadapanku maqam2 para wali dan beliau berada di tingkat pertama. Setelah itu disingkapkan kepadaku
maqam2 para muqarrab (orang2 yg dekat) dan aku mendapati beliau berada di puncaknya. Akhirnya
disingkapkan kepadaku tingkatan golongan kasyf dan mendapati beliau paling agung diantara mereka.
ALLAH akan menampakkan kepadanya gambaran yg tidak akan ditampakkan kecuali kepada golongan
shiddiq dan para ulama ALLAH. Beliaulah yg perkataan dan perbuatannya dijadikan panutan. Dengan
berkahnya ALLAH berkenan mengangkat banyak hamba-NYA kederajad yg tinggi. Dialah yg akan
dibanggakan oleh ALLAH kepada seluruh umat pada hari kiamat. Ridha ALLAH atas dirinya dan
semoga berkahnya mendatangkan manfaat bagi kita semua di dunia dan di akhirat.
Mari Kita Hadiahkan Bacaan Surat Al-Fatihah Untuk Beliau.. ALFATIHAH...
--------------------------------------------------------------------------DIALOG SYEKH ABDUL QADIR JAILANI RA DAN MALAIKAT MAUT
Dalam ceramah di akhir bulan Rajab 546 H di Madrasah, Syekh Abdul Qadir Jailani menuturkan: Imam
Junaid Al-Baghdadi rahimahullah sering kali mengatakan : Apa yang dapat kuperbuat terhadap diriku?
Aku ini hanya seorang hamba dan milik Majikanku. Dia telah menyerahkan dirinya kepada Allah, tidak
memiliki pilihan lain selain terhadap-Nya dan tidak mengusik-Nya. Junaid telah rela dengan apa pun
yang ditakdirkan kepadanya. Hatinya telah menjadi baik dan nafsunya telah tenang. Dia telah
mengamalkan firman Allah Azza wa Jalla, Sesungguhnya pelindungku adalah Allah yang telah
menurunkan Al-Kitab (Al-Quran) dan Dia melindungi orang-orang yang saleh. (QS Al-Araf: 196) Pada
suatu malam, aku mengingat kematian, dan aku menangis dari awal malam hingga waktu sahur tiba. Aku
berdoa, Ya Tuhanku, aku mohon kepadamu agar malaikat mautt tidak mencabut nyawaku, tapi Engkau
sendiri yang mencabutnya. Kemudian, aku tertidur, lalu aku bermimpi melihat seorang tua yang
mengagumkan dan menawan. Dia kemudian masuk dari arah pintu, dan aku bertanya kepadanya:
Siapakah engkau? Lalu, dia menjawab, Aku malaikat maut. Aku katakan kepadanya, Aku telah
meminta kepada Allah agar Dia sendiri yang mencabut nyawaku, bukan engkau yang akan
mencabutnya. Malaikat itu balik bertanya, Lalu mengapa engkau meminta hal itu? Apa dosaku? Aku
hanyalah hamba yang mengikuti perintah. Aku diperintahkan bersikap lemah lembut terhadap suatu
kaum dan bersikap kasar kepada kaum yang lainnya. Kemudian, dia memelukku dan menangis, maka
aku pun menangis bersamanya. Ahmad bin Hanbal rahimahullah berkata : Betapa banyak hati yang
terbakar oleh kecintaan kepada dunia, padahal di dadanya ada Al-Quran. Sementara, banyak orang saleh
yang selalu bangun malam mendirikan shalat malam, beramar makruf nahi munkar. Tangan mereka itu
terbelenggu oleh sikap wara sehingga meninggalkan dunia, dan keinginan mereka mencari Tuhan
mereka begitu kuat. Maka, infakkan harta kalian kepada mereka itu. Sebab, di kemudian hari mereka itu
akan mendapatkan kekuasaan di sisi Allah Azza wa Jalla. ---Dikutip dari kitab Fath Rabbani.
Source: http://ahlulbaitrasulullah.blogspot.com/2013/05/dialog-syekh-abdul-qadir-jailani-ra-dan.html
Mohon dishare yah

Kisah Syech Abdul Qodir Al Jaelani dan Iblis


Suatu hari Shaikh Abdul Qadir al Jaelani dan beberapa murid-muridnya sedang dalam perjalanan di
padang pasir dengan telanjang kaki. Saat itu bulan Ramadhan dan padang pasirnya panas. Beliau
mengatakan, "Aku sangat haus dan luar biasa lelahnya. Murid-muridku berjalan di depanku. Tiba-tiba
awan muncul di atas kami, seperti sebuah payung yang melindungi kami dari panasnya matahari. Di
depan kami muncul mata air yang memancar dan sebuah pohon kurma yang sarat dengan buah yang
masak. Akhirnya datanglah sinar berbentuk bulat, lebih terang dari matahari dan berdiri berlawanan
dengan arah matahari.
Dia berkata, "Wahai para murid Abdul Qadir, aku adalah Tuhan kalian. Makan dan minumlah karena
telah aku halalkan bagi kalian apa yang aku haramkan bagi orang lain!" Murid-muridku yang berada di
depanku berlari ke arah mata air itu untuk meminumnya, dan ke arah pohon kurma untuk dimakannya.
Aku berteriak kepada mereka untuk berhenti, dan aku putar kepalaku ke arah suara itu dan berteriak,
"Aku berlindung kepada Allah dari godaan syaitan yang terkutuk!"
"Awan, sinar, mata air dan pohon kurma semuanya hilang. Iblis berdiri dihadapan kami dalam rupanya
yang paling buruk. Dia bertanya, "Bagaimana kamu tahu bahwa itu aku?" Aku katakan pada Iblis yang

terkutuk yang telah dikeluarkan Allah dari rahmatNya bahwa firman Allah bukan dalam bentuk suara
yang dapat didengar oleh telinga ataupun datang dari luar. Lebih lagi aku tahu bahwa hukum Allah tetap
dan ditujukan kepada semua. Allah tidak akan mengubahnya ataupun membuat yang haram menjadi
halal bagi siapa yang dikasihiNya.
Mendengar ini, Iblis berusaha menggodanya lagi dengan memujinya, "Wahai Abdul Qadir," katanya,
"Aku telah membodohi tujuh puluh nabi dengan tipuan ini. Pengetahuanmu begitu luar dan kebijakanmu
lebih besar daripada nabi-nabi itu!" Kemudian menunjuk kepada murid-muridku dia melanjutkan,
"Hanya sekian banyak orang-orang bodoh saja yang menjadi pengikutmu? Seluruh dunia harusnya
mengikutimu, karena kamu sebaik seorang nabi."
Aku mengatakan, "Aku berlindung darimu kepada Tuhanku yang Maha Mendengar dan Maha
Mengetahui. Karena bukanlah pengetahuanku ataupun kebijakanku yang menyelematkan aku darimu,
tetapi hanya dengan rahmat dari Tuhanku."

Abdul Qadir Al-Jailani


Biografi Syaikh Abdul Qadir Al Jailani termuat dalam kitab Adz Dzail 'Ala Thabaqil Hanabilah I/301390, nomor 134, karya Imam Ibnu Rajab Al Hambali. Tetapi, buku ini belum diterjemahkan ke dalam
bahasa Indonesia.
Beliau adalah seorang ulama besar sehingga suatu kewajaran jika sekarang ini banyak kaum muslimin
menyanjungnya dan mencintainya. Akan tetapi kalau meninggi-ninggikan derajat beliau berada di atas
Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam, maka hal ini merupakan suatu kekeliruan. Karena Rasulullah
shallallaahu 'alaihi wa sallam adalah rasul yang paling mulia di antara para nabi dan rasul yang
derajatnya tidak akan pernah bisa dilampaui di sisi Allah oleh manusia siapapun.
Ada juga sebagian kaum muslimin yang menjadikan Syaikh Abdul Qadir Al Jailani sebagai wasilah
(perantara) dalam do'a mereka. Berkeyakinan bahwa do'a seseorang tidak akan dikabulkan oleh Allah,
kecuali dengan perantaraannya. Ini juga merupakan kesesatan.
Menjadikan orang yang sudah meninggal sebagai perantara tidak ada syari'atnya dan ini sangat
diharamkan. Apalagi kalau ada yang berdo'a kepada beliau. Ini adalah sebuah kesyirikan besar. Sebab
do'a merupakan salah satu bentuk ibadah yang tidak boleh diberikan kepada selain Allah. Allah melarang
makhluknya berdo'a kepada selainNya. Allah berfirman, yang artinya:
"Dan sesungguhnya masjid-masjid itu adalah kepunyaan Allah. Maka janganlah kamu menyembah
seseorangpun di dalamnya di samping (menyembah) Allah." (QS. Al Jin:18)
Kelahirannya
Syaikh Abdul Qadir Al Jailani adalah seorang 'alim di Baghdad yang lahir pada tahun 490/471 H di kota
Jailan atau disebut juga Kailan. Sehingga di akhir nama beliau ditambahkan kata Al Jailani atau Al
Kailani atau juga Al Jiliy.
Pendidikannya
Pada usia yang masih muda beliau telah merantau ke Baghdad dan meninggalkan tanah kelahirannya. Di
sana beliau belajar kepada beberapa orang ulama seperti Ibnu Aqil, Abul Khatthath, Abul Husein Al
Farra' dan juga Abu Sa'ad Al Mukharrimi sehingga mampu menguasai ilmu-ilmu ushul dan juga
perbedaan-perbedaan pendapat para ulama.
Pemahamannya
Beliau seorang Imam bermadzhab Hambali. Menjadi guru besar madzhab ini pada masa hidup beliau.
Beliau adalah seorang alim yang beraqidah ahlus sunnah mengikuti jalan Salafush Shalih. Dikenal
banyak memiliki karamah-karamah. Tetapi banyak pula orang yang membuat-buat kedustaan atas nama
beliau. Kedustaan itu baik berupa kisah-kisah, perkataan-perkataan, ajaran-ajaran, "thariqah" yang
berbeda dengan jalan Rasulullah shallallaahu 'alaihi wa sallam, para sahabatnya dan lainnya.
Syaikh Abdul Qadir Al Jailani menyatakan dalam kitabnya, Al Ghunyah, "Dia (Allah) di arah atas,
berada di atas 'ArsyNya, meliputi seluruh kerajaanNya. IlmuNya meliputi segala sesuatu. "Kemudian
beliau menyebutkan ayat-ayat dan hadits-hadits, lalu berkata, "Sepantasnya menetapkan sifat istiwa'
(Allah berada di atas 'ArsyNya) tanpa takwil (menyimpangkan kepada makna lain). Dan hal itu
merupakan istiwa' dzat Allah di atas 'Arsy.

Dakwahnya
Suatu ketika Abu Sa'ad Al Mukharrimi membangun sekolah kecil di sebuah daerah yang bernama Babul
Azaj dan pengelolaannya diserahkan sepenuhnya kepada Syaikh Abdul Qadir. Beliau mengelola sekolah
ini dengan sungguh-sungguh. Bermukim di sana sambil memeberikan nasehat kepada orang-orang yang
ada di sana, sampai beliau meninggal dunia di daerah tersebut.
Banyak sudah orang yang bertaubat demi mendengar nasihat beliau. Banyak orang yang bersimpati
kepada beliau, lalu datang ke sekolah beliau. Sehingga sekolah ini tidak kuat menampungnya. Maka
diadakan perluasan.
Imam Adz Dzahabi dalam menyebutkan biografi Syaikh Abdul Qadir Al Jailani dalam Siyar A'lamin
Nubala, menukilkan perkataan Syaikh sebagai berikut, "Lebih dari lima ratus orang masuk Islam lewat
tanganku, dan lebih dari seratus ribu orang telah bertaubat."
Murid-murid beliau banyak yang menjadi ulama terkenal, seperti Al Hafidz Abdul Ghani yang
menyusun Umdatul Ahkam Fi Kalami Khairil Anam. Ibnu Qudamah penyusun kitab fiqh terkenal Al
Mughni.
Wafatnya
Beliau Wafat pada hari Sabtu malam, setelah maghrib, pada tanggal 9 Rabi'ul Akhir tahun 561 H di
daerah Babul Azaj.
Pendapat ulama
Ketika ditanya tentang Syaikh Abdul Qadir Al jailani, Ibnu Qudamah menjawab, "Kami sempat
berjumpa dengan beliau di akhir masa kehidupannya. Beliau menempatkan kami di sekolahnya. Beliau
sangat perhatian kepada kami. Kadang beliau mengutus putra beliau Yahya untuk menyalakan lampu
buat kami. Terkadang beliau juga mengirimkan makanan buat kami. Beliau senantiasa menjadi imam
dalam shalat fardhu."
Ibnu Rajab di antaranya mengatakan, "Syaikh Abdul Qadir Al Jailani adalah seorang yang diagungkan
pada masanya. Diagungkan oleh banyak para syaikh, baik ulama dan para ahli zuhud. Beliau memiliki
banyak keutamaan dan karamah. Tetapi ada seorang yang bernama Al Muqri' Abul Hasan Asy Syathnufi
Al Mishri (orang Mesir) mengumpulkan kisah-kisah dan keutamaan-keutamaan Syaikh Abdul Qadir Al
Jailani dalam tiga jilid kitab. Dia telah menulis perkara-perkara yang aneh dan besar (kebohongannya).
Cukuplah seorang itu dikatakan berdusta, jika dia menceritakan segala yang dia dengar. Aku telah
melihat sebagian kitab ini, tetapi hatiku tidak tenteram untuk meriwayatkan apa yang ada di dalamnya,
kecuali kisah-kisah yang telah masyhur dan terkenal dari kitab selain ini. Karena kitab ini banyak berisi
riwayat dari orang-orang yang tidak dikenal. Juga terdapat perkara-perkara yang jauh (dari agama dan
akal), kesesatan-kesesatan, dakwaan-dakwaan dan perkataan yang batil tidak terbatas. Semua itu tidak
pantas dinisbatkan kepada Syaikh Abdul Qadir Al Jailani. Kemudian aku dapatkan bahwa Al Kamal
Ja'far al Adfawi telah menyebutkan bahwa Asy Syathnufi sendiri tertuduh berdusta atas kisah-kisah yang
diriwayatkannya dalam kitab ini."
Ibnu Rajab juga berkata, "Syaikh Abdul Qadir Al Jailani memiliki pendapat yang bagus dalam masalah
tauhid, sifat-sifat Allah, takdir, dan ilmu-ilmu ma'rifat yang sesuai dengan sunnah. Beliau memiliki kitab
Al Ghunyah Li Thalibi Thariqil Haq, kitab yang terkenal. Beliau juga mempunyai kitab Futuhul Ghaib.
Murid-muridnya mengumpulkan perkara-perkara yang banyak berkaitan dengan nasehat dari majelismajelis beliau. Dalam masalah-masalah sifat, takdir dan lainnya, ia berpegang pada sunnah. "
Imam Adz Dzahabi mengatakan, "intinya Syaikh Abdul Qadir Al Jailani memiliki kedudukan yang
agung. Tetapi terdapat kritikan-kritikan terhadap sebagian perkataannya, dan Allah menjanjikan
(ampunan atas kesalahan-kesalahan orang-orang beriman). Namun sebagian perkataannya merupakan
kedustaan atas nama beliau." (Syiar XX/451).
Imam Adz Dzahabi juga berkata, "Tidak ada seorangpun para ulama besar yang riwayat hidup dan
karamahnya lebih banyak kisah hikayat, selain Syaikh Abdul Qadir Al Jailani, dan banyak di antara
riwayat-riwayat itu yang tidak benar bahkan ada yang mustahil terjadi."
Syaikh Rabi' bin Hadi Al Makhdali berkata dalam kitabnya, Al Haddul Fashil, hal.136, "Aku telah
mendapatkan aqidah beliau (Syaikh Abdul Qadir Al Jailani) di dalam kitabnya yang bernama Al
Ghunyah. Maka aku mengetahui dia sebagai seorang Salafi. Beliau menetapkan nama-nama dan sifatsifat Allah dan aqidah-aqidah lainnya di atas manhaj salaf. Beliau juga membantah kelompok-kelompok
Syi'ah, Rafidhah, Jahmiyyah, Jabariyyah, Salimiyah, dan kelompok lainnya dengan manhaj Salaf.

_________
Diringkas dari artikel : Siapakah Syeikh Abdul Qadir Al Jailani?
Majalah As-Sunnah edisi 07/VI/1423H-2002M

Riwayat Syaikh Abdul Qadir al-Jailani


Written by Tim Sarkub | 03/03/2012 | 3
Syekh Abdul Qadir al-Jaylani merupakan tokoh sufi paling masyhur di Indonesia. Peringatan Haul
waliyullah ini pun selalu dirayakan setiap tahun oleh umat Islam Indonesia. Tokoh yang diyakini
sebagai cikal bakal berdirinya Tarekat Qadiriyah ini lebih dikenal masyarakat lewat cerita-cerita
karamahnya dibandingkan ajaran spiritualnya.Terlepas dari pro dan kontra atas kebenaran
karamahnya, Biografi (manaqib) tentangnya sering dibacakan dalam majelis yang dikenal di
masyarakat dengan sebutan manaqiban.
Nama lengkapnya adalah Abdul Qadir ibn Abi Shalih Abdullah Janki Dusat al-Jaylani. Al-Jaylani
merupakan penisbatan pada Jil, daerah di belakang Tabaristan. Di tempat itulah ia dilahirkan. Selain
Jil, tempat ini disebut juga dengan Jaylan dan Kilan.
NASAB
Sayyid Abu Muhammad Abdul Qadir dilahirkan di Naif, Jailan, Iraq, pada bulan Ramadhan 470 H,
bertepatan dengan th 1077 M. Ayahnya bernama Shahih, seorang yang taqwa keturunan Hadhrat Imam
Hasan, r.a., cucu pertama Rasulullah saw, putra sulung Imam Ali ra dan Fatimah r.a., puteri tercinta
Rasul. Ibu beliau adalah puteri seorang wali, Abdullah Saumai, yang juga masih keturunan Imam
Husein, r.a., putera kedua Ali dan Fatimah. Dengan demikian, Sayid Abdul Qadir adalah Hasaniyin
sekaligus Huseiniyin.
MASA
MUDA
Sejak kecil, ia pendiam, nrimo, bertafakkur dan sering melakukan agar lebih baik, apa yang disebut
pengalaman-pengalaman mistik. Ketika berusia delapan belas tahun, kehausan akan ilmu dan
keghairahan untuk bersama para orang saleh, telah membawanya ke Baghdad, yang kala itu
merupakan pusat ilmu dan peradaban. Kemudian, beliau digelari orang Ghauts Al-Adzam atau wali
Ghauts terbesar.
Dalam terminologi kaum sufi, seorang Ghauts menduduki jenjang ruhaniah dan keistimewaan kedua
dalam hal memohon ampunan dan ridha Allah bagi ummat manusia setelah para nabi. Seorang ulama
besar di masa kini, telah menggolongkannya ke dalam Shaddiqin, sebagaimana sebutan Al Quran bagi
orang semacam itu. Ulama ini mendasarkan pandangannya pada peristiwa yang terjadi pada
perjalanan pertama Sayyid Abdul Qadir ke Baghdad.
Diriwayatkan bahwa menjelang keberangkatannya ke Baghdad, ibunya yang sudah menjanda,
membekalinya delapan puluh keping emas yang dijahitkan pada bagian dalam mantelnya, persis di
bawah ketiaknya, sebagai bekal. Uang ini adalah warisan dari almarhum ayahnya, dimaksudkan untuk
menghadapi masa-masa sulit. Kala hendak berangkat, sang ibu diantaranya berpesan agar jangan
berdusta dalam segala keadaan. Sang anak berjanji untuk senantiasa mencamkan pesan tersebut.
Begitu kereta yang ditumpanginya tiba di Hamadan, menghadanglah segerombolan perampok. Kala
menjarahi, para perampok sama sekali tak memperhatikannya, karena ia tampak begitu sederhana dan
miskin. Kebetulan salah seorang perampok menanyainya apakah ia mempunyai uang atau tidak. Ingat
akan janjinya kepada sang ibu, si kecil Abdul Qadir segera menjawab: Ya, aku punya delapan puluh
keping emas yang dijahitkan di dalam baju oleh ibuku. Tentu saja para perampok terperanjat
keheranan. Mereka heran, ada manusia sejujur ini.
Mereka membawanya kepada pemimpin mereka, lalu menanyainya, dan jawabannya pun sama. Begitu
jahitan baju Abdul Qadir dibuka, didapatilah delapan puluh keping emas sebagaimana dinyatakannya.
Sang kepala perampok terhenyak kagum. Ia kisahkan segala yang terjadi antara dia dan ibunya pada
saat berangkat, dan ditambahkannya jika ia berbohong, maka akan tak bermakna upayanya menimba
ilmu agama.
Mendengar hal ini, menangislah sang kepala perampok, jatuh terduduk di kali Abdul Qadir, dan
menyesali segala dosa yang pernah dilakukan. Diriwayatkan, bahwa kepala perampok ini adalah murid
pertamanya. Peristiwa ini menunjukkan proses menjadi Shiddiq. Andaikata ia tak benar, maka
keberanian kukuh semacam itu demi kebenaran, dalam saat-saat kritis, tak mungkin baginya.
BELAJAR
DI
BAGHDAD
Selama belajar di Baghdad, karena sedemikian jujur dan murah hati, ia terpaksa mesti tabah menderita.

Berkat bakat dan kesalehannya, ia cepat menguasai semua ilmu pada masa itu. Ia membuktikan diri
sebagai ahli hukum terbesar di masanya. Tetapi, kerinduan ruhaniahnya yang lebih dalam gelisah ingin
mewujudkan diri. Bahkan di masa mudanya, kala tenggelam dalam belajar, ia gemar musyahadah*).
Ia sering berpuasa, dan tak mau meminta makanan dari seseorang, meski harus pergi berhari-hari
tanpa makanan. Di Baghdad, ia sering menjumpai orang-orang yang berfikir serba ruhani, dan
berintim dengan mereka. Dalam masa pencarian inilah, ia bertemu dengan Hadhrat Hammad, seorang
penjual sirup, yang merupakan wali besar pada zamannya.
Lambat laun wali ini menjadi pembimbing ruhani Abdul Qadir. Hadhrat Hammad adalah seorang wali
yang keras, karenanya diperlakukannya sedemikian keras sufi yang sedang tumbuh ini. Namun calon
ghauts ini menerima semua ini sebagai koreksi bagi kecacatan ruhaninya.
LATIHAN-LATIHAN
RUHANIAH
Setelah menyelesaikan studinya, ia kian keras terhadap diri. Ia mulai mematangkan diri dari semua
kebutuhan dan kesenangan hidup. Waktu dan tenaganya tercurah pada shalat dan membaca Quran
suci. Shalat sedemikian menyita waktunya, sehingga sering ia shalat shubuh tanpa berwudhu lagi,
karena belum batal.
Diriwayatkan pula, beliau kerapkali khatam membaca Al-Quran dalam satu malam. Selama latihan
ruhaniah ini, dihindarinya berhubungan dengan manusia, sehingga ia tak bertemu atau berbicara
dengan seorang pun. Bila ingin berjalan-jalan, ia berkeliling padang pasir. Akhirnya ia tinggalkan
Baghdad, dan menetap di Syustar, dua belas hari perjalanan dari Baghdad. Selama sebelas tahun, ia
menutup diri dari dunia. Akhir masa ini menandai berakhirnya latihannya. Ia menerima nur yang
dicarinya. Diri-hewaninya kini telah digantikan oleh wujud mulianya.
DICOBA
IBLIS
Suatu peristiwa terjadi pada malam babak baru ini, yang diriwayatkan dalam bentuk sebuah kisah.
Kisah-kisah serupa dinisbahkan kepada semua tokoh keagamaan yang dikenal di dalam sejarah; yakni
sebuah kisah tentang penggodaan. Semua kisah semacam itu memaparkan secara perlambang, suatu
peristiwa alamiah dalam kehidupan.
Misal, tentang bagaimana nabi Isa as digoda oleh Iblis, yang membawanya ke puncak bukit dan dari
sana memperlihatkan kepadanya kerajaan-kerajaan duniawi, dan dimintanya nabi Isa a.s.,
menyembahnya, bila ingin menjadi raja dari kerajaan-kerajaan itu. Kita tahu jawaban beliau, sebagai
pemimpin ruhaniah. Yang kita tahu, hal itu merupakan suatu peristiwa perjuangan jiwa sang pemimpin
dalam hidupnya.
Demikian pula yang terjadi pada diri Rasulullah saw. Kala beliau kukuh berdakwah menentang praktekpraktek keberhalaan masyarakat dan musuh-musuh beliau, para pemimpin Quraisy merayunya dengan
kecantikan, harta dan tahta. Dan tak seorang Muslim pun bisa melupakan jawaban beliau: Aku sama
sekali tak menginginkan harta ataupun tahta. Aku telah diutus oleh Allah sebagai seorang Nadzir**)
bagi umat manusia, menyampaikan risalah-Nya kepada kalian. Jika kalian menerimanya, maka kalian
akan bahagia di dunia ini dan di akhirat kelak. Dan jika kalian menolak, tentu Allah akan menentukan
antara kalian dan aku.
Begitulah gambaran dari hal ini, dan merupakan fakta kuat kemaujudan duniawi. Berkenaan dengan
hal ini, ada dua versi kisah tentang Syaikh Abdul Qadir Jailani. Versi pertama mengisahkan, bahwa
suatu hari Iblis menghadapnya, memperkenalkan diri sebagai Jibril, dan berkata bahwa ia membawa
Buraq dari Allah, yang mengundangnya untuk menghadap-Nya di langit tertinggi.
Sang Syaikh segera menjawab bahwa si pembicara tak lain adalah si Iblis, karena baik Jibril maupun
Buraq takkan datang ke dunia bagi selain Nabi Suci Muhammad saw. Setan toh masih punya cara lain,
katanya: Baiklah Abdul Qadir, engkau telah menyelamatkan diri dengan keluasan ilmumu.
Enyahlah!, bentak sang wali. Jangan kau goda aku, bukan karena ilmuku, tapi karena rahmat
Allahlah aku selamat dari perangkapmu.
Versi kedua mengisahkan, ketika sang Syaikh sedang berada di rimba belantara, tanpa makanan dan
minuman, untuk waktu yang lama, awan menggumpal di angkasa, dan turunlah hujan. Sang Syaikh
meredakan dahaganya. Muncullah sosok terang di cakrawala dan berseru: Akulah Tuhanmu, kini
Kuhalalkan bagimu segala yang haram. Sang Syaikh berucap: Aku berlindung kepada Allah dari
godaan setan yang terkutuk. Sosok itu pun segera pergi berubah menjadi awan, dan terdengar berkata:
Dengan ilmumu dan rahmat Allah, engkau selamat dari tipuanku.

Lalu setan bertanya tentang kesigapan sang Syaikh dalam mengenalinya. Sang Syaikh menyahut bahwa
pernyataannya menghalalkan segala yang haramlah yang membuatnya tahu, sebab pernyataan
semacam itu tentu bukan dari Allah.
Kedua versi ini benar, yang menyajikan dua peristiwa berlainan secara perlambang. Satu peristiwa
dikaitkan dengan perjuangannya melawan kebanggaan akan ilmu. Yang lain dikaitkan dengan
perjuangannya melawan kesulitan-kesulitan ekonomi, yang menghalangi seseorang dalam perjalanan
ruhaniahnya.
Kesadaran aka kekuatan dan kecemasan akan kesenangan merupakan kelemahan terakhir yang mesti
enyah dari benak seorang salih. Dan setelah berhasil mengatasi dua musuh abadi ruhani inilah, maka
orang layak menjadi pemimpin sejati manusia.
PANUTAN
MASYARAKAT
Kini sang Syaikh telah lulus dari ujian-ujian tersebut. Maka semua tutur kata atau tegurannya, tak lagi
berasal dari nalar, tetapi berasal dari ruhaninya.
Kala ia memperoleh ilham, sebagaimana sang Syaikh sendiri ingin menyampaikannya, keyakinan Islami
melemah. Sebagian muslim terlena dalam pemuasan jasmani, dan sebagian lagi puas dengan ritus-ritus
dan upacara-upacara keagamaan. Semangat keagamaan tak dapat ditemui lagi.
Pada saat ini, ia mempunyai mimpi penting tentang masalah ini. Ia melihat dalam mimpi itu, seolaholah sedang menelusuri sebuah jalan di Baghdad, yang di situ seorang kurus kering sedang berbaring
di sisi jalan, menyalaminya.
Ketika sang Syaikh menjawab ucapan salamnya, orang itu memintanya untuk membantunya duduk.
Begitu beliau membantunya, orang itu duduk dengan tegap, dan secara menakjubkan tubuhnya menjadi
besar. Melihat sang Syaikh terperanjat, orang asing itu menentramkannya dengan kata-kata: Akulah
agama kakekmu, aku menjadi sakit dan sengsara, tetapi Allah telah menyehatkanku kembali melalui
bantuanmu.
Ini terjadi pada malam penampilannya di depan umum di masjid, dan menunjukkan karir mendatang
sang wali. Kemudian masyarakat tercerahkan, menamainya Muhyiddin, pembangkit keimanan, gelar
yang kemudian dipandang sebagai bagian dari namanya yang termasyhur. Meski telah ia tinggalkan
kesendiriannya (uzlah), ia tak jua berkhutbah di depan umum. Selama sebelas tahun berikutnya, ia
mukim di sebuah sudut kota, dan meneruskan praktek-praktek peribadatan, yang kian mempercerah
ruhaniyah.
KEHIDUPAN
RUMAH
TANGGA
Menarik untuk dicatat, bahwa penampilannya di depan umum selaras dengan kehidupan
perkawinannya. Sampai tahun 521 H, yakni pada usia kelima puluh satu, ia tak pernah berpikir tentang
perkawinannya. Bahkan ia menganggapnya sebagai penghambat upaya ruhaniyahnya. Tetapi, begitu
beliau berhubungan dengan orang-orang, demi mematuhi perintah Rasul dan mengikuti Sunnahnya, ia
pun menikahi empat wanita, semuanya saleh dan taat kepadanya. Ia mempunyai empat puluh sembilan
anak dua puluh putra, dan yang lainnya putri.
Empat
putranya
yang
termasyhur
akan
kecendekian
dan
kepakarannya,
al:
Syaikh Abdul Wahab, putera tertua adalah seorang alim besar, dan mengelola madrasah ayahnya pada
tahun 543 H. Sesudah sang wali wafat, ia juga berkhutbah dan menyumbangkan buah pikirannya,
berkenaan dengan masalah-masalah syariat Islam. Ia juga memimpin sebuah kantor negara, dan
demikian
termasyhur.
Syaikh Isa, ia adalah seorang guru hadits dan seorang hakim besar. Dikenal juga sebagai seorang
penyair. Ia adalah seorang khatib yang baik, dan juga Sufi. Ia mukim di Mesir, hingga akhir hayatnya.
Syaikh Abdul Razaq. Ia adalah seorang alim, sekaligus penghafal hadits. Sebagaimana ayahnya, ia
terkenal taqwa. Ia mewarisi beberapa kecenderungan spiritual ayahnya, dan sedemikian masyhur di
Baghdad,
sebagaimana
ayahnya.
Syaikh Musa. Ia adalah seorang alim terkenal. Ia hijrah ke Damaskus, hingga wafat.
Tujuh puluh delapan wacana sang wali sampai kepada kita melalui Syaikh Isa. Dua wacana terakhir,
yang memaparkan saat-saat terakhir sang wali, diriwayatkan oleh Syaikh Wahab. Syaikh Musa
termaktub pada wacana ke tujuh puluh sembilan dan delapan puluh. Pada dua wacana terakhir nanti
disebutkan, pembuatnya adalah Syaikh Abdul Razaq dan Syaikh Abdul Aziz, dua putra sang wali,
dengan diimlakkan oleh sang wali pada saat-saat terakhirnya.
KESEHARIANNYA
Sebagaimana telah kita saksikan, sang wali bertabligh tiga kali dalam seminggu. Di samping bertabligh
setiap hari, pada pagi dan malam hari, ia mengajar tentang Tafsir Al Quran, Hadits, Ushul Fiqih, dan

mata pelajaran lain. Sesudah Dhuhur, ia memberikan fatwa atas masalah-masalah hukum, yang
diajukan kepadanya dari segenap penjuru dunia. Sore hari, sebelum sholat Maghrib, ia membagibagikan roti kepada fakir miskin. Sesudah sholat Maghrib, ia selalu makan malam, karena ia berpuasa
sepanjang tahun. Sebalum berbuka, ia menyilakan orang-orang yang butuh makanan di antara
tetangga-tetangganya, untuk makan malam bersama. Sesudah sholat Isya, sebagaimana kebiasaan
para wali, ia mengaso di kamarnya, dan melakukan sebagian besar waktu malamnya dengan beribadah
kepada Allah suatu amalan yang dianjurkan Quran Suci. Sebagai pengikut sejati Nabi, ia curahkan
seluruh waktunya di siang hari, untuk mengabdi ummat manusia, dan sebagian besar waktu malam
dihabiskan untuk mengabdi Penciptanya.
Pengaruh dan Karya
Waktunya banyak diisi dengan meengajar dan bertausyiah. Hal ini membuat Syekh tidak memiliki cukup
waktu untuk menulis dan mengarang. Bahkan, bisa jadi beliau tidak begitu tertarik di bidang ini. Pada
tiap disiplin ilmu, karya-karya Islam sudah tidak bisa dihitung lagi. Bahkan, sepertinya perpustakaan
tidak butuh lagi diisi buku baru. Yang dibutuhkan masyarakat justru saran seorang yang bisa
meluruskan yang bengkok dan membenahi kesalahan masyarakat saat itu. Inilah yang memanggil suara
hati Syekh. Ini pula yang menjelaskan pada kita mengapa tidak banyak karya yang ditulis Syekh.
Memang ada banyak buku dan artikel yang diklaim sebagai tulisannya. Namun, yang disepakati sebagai
karya syekh hanya ada tiga:
1.Al-Ghunyah li Thalibi Thariq al-Haqq merupakan karyanya yang mengingatkan kita dengan karya
monumental al-Ghazali, Ihya Ulum al-Din. Karya ini jelas sekali terpengaruh, baik tema maupun gaya
bahasanya, dengan karya al-Ghazali itu. Ini terlihat dengan penggabungan fikih, akhlak, dan prinsip
suluk. Ia memulai dengan membincangkan aspek ibadah, dilanjutkan dengan etika Islam, etika doa,
keistimewaan hari dan bulan tertentu. Ia kemudian membincangkan juga anjuran beribadah sunah, lalu
etika
seorang
pelajar,
tawakal,
dan
akhlak
yang
baik.
2.Al-Fath al-Rabbani wa al-Faydh al-Rahmani merupakan bentuk tertulis (transkripsi) dari kumpulan
tausiah yang pernah disampaikan Syekh. Tiap satu pertemuan menjadi satu tema. Semua pertemuan
yang dibukukan ada 62 kali pertemuan. Pertemuan pertama pada 3 Syawal 545 H. Pertemuan terakhir
pada hari Jumat, awal Rajab 546 H. Jumlah halamannya mencapai 90 halaman. Format buku ini mirip
dengan format pengajian Syekh dalam berbagai majelisnya. Sebagiannya bahkan berisi jawaban atas
persoalan
yang
muncul
pada
forum
pengajian
itu.
3.Futuh al-Ghayb merupakan kompilasi dari 78 artikel yang ditulis Syekh berkaitan dengan suluk,
akhlak, dan yang lain. Tema dan gaya bahasanya sama dengan al-Fath al-Rabbani. Keseluruhan
halamannya mencapai 212 halaman. Buku ini sendiri sebetulnya hanya 129 halaman. Sisa halamannya
diisi dengan himpunan senandung pujian yang dinisbatkan pada Syekh. Ibn Taymiyah juga memuji buku
ini.
Kesaksian
Ulama
Syekh Junaid al-Baghdadi, hidup 200 tahun sebelum kelahiran Syekh Abdul Qadir. Namun, pada saat
itu ia telah meramalkan akan kedatangan Syekh Abdul Qadir Jailani. Suatu ketika Syekh Junaid alBaghdadi sedang bertafakur, tiba-tiba dalam keadaan antara sadar dan tidak, ia berkata, Kakinya ada
di atas pundakku! Kakinya ada di atas pundakku!
Setelah ia tenang kembali, murid-muridnya menanyakan apa maksud ucapan beliau itu. Kata Syekh
Junaid al-Baghdadi, Aku diberitahukan bahwa kelak akan lahir seorang wali besar, namanya adalah
Abdul Qadir yang bergelar Muhyiddin. Dan pada saatnya kelak, atas kehendak Allah, ia akan
mengatakan,
Kakiku
ada
di
atas
pundak
para
Wali.
Syekh Abu Bakar ibn Hawara, juga hidup sebelum masa Syekh Abdul Qadir. Ia adalah salah seorang
ulama terkemuka di Baghdad. Konon, saat ia sedang mengajar di majelisnya, ia berkata:
Ada 8 pilar agama (autad) di Irak, mereka itu adalah; 1) Syekh Maruf al Karkhi, 2) Imam Ahmad ibn
Hanbal, 3) Syekh Bisri al Hafi, 4) Syekh Mansur ibn Amar, 5) Syekh Junaid al-Baghdadi, 6) Syekh Siri
as-Saqoti, 7) Syekh Abdullah at-Tustari, dan 8) Syekh Abdul Qadir Jailani.
Ketika mendengar hal itu, seorang muridnya yang bernama Syekh Muhammad ash-Shanbaki bertanya,
Kami telah mendengar ke tujuh nama itu, tapi yang ke delapan kami belum mendengarnya. Siapakah
Syekh
Abdul
Qadir
Jailani?
Maka Syekh Abu Bakar pun menjawab, Abdul Qadir adalah shalihin yang tidak terlahir di Arab, tetapi
di
Jaelan
(Persia)
dan
akan
menetap
di
Baghdad.
Qutb al Irsyad Abdullah ibn Alawi al Haddad (1044-1132 H), dalam kitabnya Risalatul Muawanah
menjelaskan tentang tawakkal, dan beliau memilih Syekh Abdul Qadir Jaylani sebagai suri-teladannya.

Seorang yang benar-benar tawakkal mempunyai 3 tanda. Pertama, ia tidak takut ataupun
mengharapkan sesuatu kepada selain Allah. Kedua, hatinya tetap tenang dan bening, baik di saat ia
membutuhkan sesuatu atau pun di saat kebutuhannnya itu telah terpenuhi. Ketiga, hatinya tak pernah
terganggu meskipun dalam situasi yang paling mengerikan sekalipun.
Suatu ketika beliau sedang berceramah di suatu majelis, tiba-tiba saja jatuh seekor ular berbisa yang
sangat besar di atas tubuhnya sehingga membuat para hadirin menjadi panik. Ular itu membelit Syekh
Abdul Qadir, lalu masuk ke lengan bajunya dan keluar lewat lengan baju yang lainnya. Sedangkan
beliau tetap tenang dan tak gentar sedikit pun, bahkan beliau tak menghentikan ceramahnya. Ini
membuktikan bahwa Syekh Abdul Qadir Jailani benar-benar seorang yang tawakkal dan memiliki
karamah.
Ibnu Rajab juga berkata, Syekh Abdul Qadir Al Jailani memiliki pendapat yang bagus dalam masalah
tauhid, sifat-sifat Allah, takdir, dan ilmu-ilmu makrifat yang sesuai dengan sunnah. Beliau memiliki
kitab Al Ghunyah Li Thalibi Thariqil Haq, kitab yang terkenal. Beliau juga mempunyai kitab Futuhul
Ghaib. Murid-muridnya mengumpulkan perkara-perkara yang banyak berkaitan dengan nasehat dari
majelis-majelis beliau. Dalam masalah-masalah sifat, takdir dan lainnya, ia berpegang pada sunnah.
Al-Dzahabi juga berkata, Tidak ada seorangpun para ulama besar yang riwayat hidup dan
karamahnya lebih banyak kisah hikayat, selain Syekh Abdul Qadir Al Jailani, dan banyak di antara
riwayat-riwayat itu yang tidak benar bahkan ada yang mustahil terjadi.
Wafat
Syekh wafat setelah menderita sakit ringan dalam waktu tidak lama. Bahkan, ada yang mengatakan,
Syekh sakit hanya seharisemalam. Ia wafat pada malam Sabtu, 10 Rabiul Awal 561 H. Saat itu
usianya sudah menginjak 90 tahun. Sepanjang usianya dihabiskan untuk berbuat baik, mengajar, dan
bertausiah.
Konon, ketika hendak menemui ajal, putranya yang bernama Abdul Wahhab memintanya untuk
berwasiat. Berikut isi wasiat itu:
Bertakwalah kepada Allah. Taati Tuhanmu. Jangan takut dan jangan berharap pada selain Allah.
Serahkan semua kebutuhanmu pada Allah Azza wa Jalla. Cari semua yang kamu butuhkan pada Allah.
Jangan terlalu percaya pada selain Allah. Bergantunglah hanya pada Allah. Bertauhidlah!
Bertauhidlah! Bertauhidlah! Semua itu ada pada tauhid.
Demikian manaqib ini kami tulis, semoga membawa barokah, manfa,at, dan Ridho allah swt, syafaat
Rosululloh serta karomah Auliyaillah khushushon Syekh Abdul Qodir Jailani selalu terlimpahkan
kepada kita, keluarga dan anak turun kita semua Dunia Akhirat. Amien
Diambil dari berbagai sumber
*) Musyahadah : penyaksian langsung. Yang dimaksud ialah penyaksian akan segala kekuasaan dan
keadilan
Allah
melalui
mata
hati.
**) Nadzir : pembawa ancaman atau pemberi peringatan. Salah satu tugas terpenting seorang Rasul
adalah membawa beita, baik berita gembira maupun ancaman.
(Dari berbagai sumber)
Simak di: http://www.sarkub.com/2012/riwayat-syaikh-abdul-qadir-al-jailani/#ixzz30uN9aRAm
Powered by Menyansoft
Follow us: @T_sarkubiyah on Twitter | Sarkub.Center on Facebook

Sabtu, 28 April 2012


Manaqib Syaikh Abdul Qadir Al Jailani ra

Manaqib (biografi SHOHIH)


Syaikh Abdul Qadir Al Jailani ra

Beliau adalah seorang ulama besar sehingga suatu kewajaran jika sekarang ini banyak kaum muslimin
menyanjungnya dan mencintainya.Sebagian kaum muslimin yang menjadikan Syaikh Abdul Qadir Al
Jailani sebagai wasilah (perantara) dalam doa mereka. Karena tawasul adalah salah satu sunah nabi
SAW.sebagaiman nabi adam bertawasul dgn nabi muhammad (lihat hadits qudsi)
Kelahirannya
Syaikh Abdul Qadir Al Jailani adalah seorang alim di Baghdad yang lahir pada tahun 490/471 H di kota
Jailan atau disebut juga Kailan. Sehingga di akhir nama beliau ditambahkan kata Al Jailani atau Al
Kailani atau juga Al Jiliy.
Pendidikannya
Pada usia yang masih muda beliau telah merantau ke Baghdad dan meninggalkan tanah kelahirannya. Di
sana beliau belajar kepada beberapa orang ulama seperti Ibnu Aqil, Abul Khatthath, Abul Husein Al
Farra dan juga Abu Saad Al Mukharrimi sehingga mampu menguasai ilmu-ilmu ushul dan juga
perbedaan-perbedaan pendapat para ulama.
Dakwahnya
Beliau berdakwah lebih dari 25 tahun seorang diri, meninggalkan kampung halaman, berjalan dari
kampung ke kampung, melintasi hutan, gurun pasir, sungai , menjumpai umatmendakwahkan kalimat
iman. (lihat manaqib beliau) dalam perjalanan dakwah belaiu inilah banyak karamah2 yang
diceritakan dalam kitab manaqib yang ditulis oleh murid murid belaiu yang terpercaya.
Suatu ketika Abu Saad Al Mukharrimi membangun sekolah kecil di sebuah daerah yang bernama Babul
Azaj dan pengelolaannya diserahkan sepenuhnya kepada Syaikh Abdul Qadir (setelah beliau kembali
dari dakwah selama 25 tahun tsb). Beliau mengelola sekolah ini dengan sungguh-sungguh. Bermukim di
sana sambil memeberikan nasehat kepada orang-orang yang ada di sana, sampai beliau meninggal dunia
di daerah tersebut.
Banyak sudah orang yang bertaubat demi mendengar nasihat beliau. Banyak orang yang bersimpati
kepada beliau, lalu datang ke sekolah beliau. Sehingga sekolah ini tidak kuat menampungnya. Maka
diadakan perluasan.
Imam Adz Dzahabi dalam menyebutkan biografi Syaikh Abdul Qadir Al Jailani dalam Siyar Alamin
Nubala, menukilkan perkataan Syaikh sebagai berikut, Lebih dari lima ratus orang masuk Islam lewat
tanganku, dan lebih dari seratus ribu orang telah bertaubat.
Murid-murid beliau banyak yang menjadi ulama terkenal, seperti Al Hafidz Abdul Ghani yang
menyusun Umdatul Ahkam Fi Kalami Khairil Anam. Ibnu Qudamah penyusun kitab fiqh terkenal Al
Mughni.

kefahaman beliau sangat tinggi dalam ilmu agama, risau dan fikir belaiu untuk ummat yang sangat
mendalam. membuat beliau sanggung mengorbankan harta dan dirinya untuk mendakwahkan agama
Allah.
karamah2 yang allah berikan pada wali2 Allah dari kalangan umat ahir zaman, umat rasulullah saw
adalah lebih dahsyat dari mukjizat nabi nabi zaman bani israil. Karena tugas umat nabi muhammad
adalah sama dengan tugas nabi muhammad yaitu berdakwah kepada umat seluruh alam sampai hari
kiamat. Maka wajar jika nusratullah yang Allah berikan lebih besar dari mukjizat nabi-nabi bani israil
yang hanya berdakwah di satu kaum yaiutu kaum bani israil saja bukan untuk umat seluruh alam.
seperti kisah syaikh abdul kadir, dengan karamahnya beliau diganggu oleh iblis, belaiu terbang didepan
murid2nya, menghidupkan orang mati didepan 3 pendeta nasrani shg tiga pendeta ini masuk islam (lebih
hebat dari mukjizat nabi isa as).
Beliau memanggil burung yang sudah ia masak dan ia makan , dan burung itu hidup kembali. Beliau
memnaggil burung tsb dgn membaca ayat ttg nabi ibrahim memanggil kembali burung yang sudah nabi
ibrahim potong2 dan diletakan di atas gunung-gunung. Bnayk sekali karamah2 yang allah berikan
padanya. Dan itu adalah mungkin dan tidak mustahil karena allah maha kuasa dan maha berkehendak.
Wafatnya
Beliau Wafat pada hari Sabtu malam, setelah maghrib, pada tanggal 9 Rabiul Akhir tahun 561 H di
daerah Babul Azaj.
Pendapat Para Ulama tentang Beliau
Ketika ditanya tentang Syaikh Abdul Qadir Al jailani, Ibnu Qudamah menjawab, Kami sempat
berjumpa dengan beliau di akhir masa kehidupannya. Beliau menempatkan kami di sekolahnya. Beliau
sangat perhatian kepada kami. Kadang beliau mengutus putra beliau Yahya untuk menyalakan lampu
buat kami. Terkadang beliau juga mengirimkan makanan buat kami. Beliau senantiasa menjadi imam
dalam shalat fardhu.
Ibnu Rajab di antaranya mengatakan, Syaikh Abdul Qadir Al Jailani adalah seorang yang diagungkan
pada masanya. Diagungkan oleh banyak para syaikh, baik ulama dan para ahli zuhud. Beliau memiliki
banyak keutamaan dan karamah.
Ibnu Rajab juga berkata, Syaikh Abdul Qadir Al Jailani memiliki pendapat yang bagus dalam masalah
tauhid, sifat-sifat Allah Subhanahu wa Taala, takdir, dan ilmu-ilmu marifat yang sesuai dengan sunnah.
Beliau memiliki kitab Al Ghunyah Li Thalibi Thariqil Haq, kitab yang terkenal. Beliau juga mempunyai
kitab Futuhul Ghaib. Murid-muridnya mengumpulkan perkara-perkara yang banyak berkaitan dengan
nasehat dari majelis-majelis beliau. Dalam masalah-masalah sifat, takdir dan lainnya, ia berpegang pada
sunnah.

Imam Adz Dzahabi mengatakan, intinya Syaikh Abdul Qadir Al Jailani memiliki kedudukan yang
agung.
Imam Adz Dzahabi juga berkata, Tidak ada seorangpun para ulama besar yang riwayat hidup dan
karamahnya lebih banyak kisah hikayat, selain Syaikh Abdul Qadir Al Jailani
AQIDAH SYAIKH ABDUL QADIR JAILANI SAMA DENGAN AQIDAH IMAM ADZAHABI
YAKNI MENAFIKAN TEMPAT DAN TEMPAT DAN ARAHlihat kitab imam adzahabi , beliau tidak
mensifati allah dengan sifat makhluq, tidak mensifati Allah dgn tempat dan arah, tidak mensifati allahn
dgn sifat duduk, berdiri, berlari2 kecil dsb.
AL-HAFIZ AZ-ZAHABI KAFIRKAN AKIDAH: ALLAH DUDUK

AL-HAFIZ AZ-ZAHABI KAFIRKAN AKIDAH: ALLAH BERSEMAYAM/DUDUK


Oleh: Abu Syafiq ( Tel HP 006-012-2850578)
*Bersemayam yang bererti Duduk adalah sifat yang tidak layak bagi Allah dan Allah tidak pernah
menyatakan demikian, begitu juga NabiNya.
Hakikat kebenaran tetap akan terserlah walaupun lidah syaitan Wahhabi cuba merubahnya.
Kali ini dipaparkan bagaimana rujukan utama Wahhabi iaitu Al-Hafiz Az-Zahabi sendiri mnghukum
kafir akidah sesat: Allah Bersemayam/Duduk yang dipelopori oleh Wahhabi pada zaman kini. Az-Zahabi
adalah Syamsuddin Abu Abdullah Muhammad bin Ahmad bin Uthman bin Qaymaz bin Abdullah ( 673748H ). Pengarang kitab Siyar An-Nubala dan kitab-kitab lain termasuk Al-Kabair.
Az-Zahabi mengkafirkan akidah Allah Duduk sepertimana yang telah dinyatakan olehnya sendiri di
dalam kitabnya berjudul Kitab Al-Kabair. Demikian teks Az-Zahabi kafirkan akidah Allah
Bersemayam/Duduk :
Nama kitab: Al-Kabair.
Pengarang: Al-Hafiz Az-Zahabi.
Cetakan: Muassasah Al-Kitab Athaqofah,cetakan pertama 1410h.
Terjemahan.
Berkata Al-Hafiz Az-Zahabi:
Faidah, perkataan manusia yang dihukum kufur jelas terkeluar dari Islam oleh para ulama adalah:
sekiranya seseorang itu menyatakan: Allah Duduk untuk menetap atau katanya Allah Berdiri untuk
menetap maka dia telah jatuh KAFIR. Rujuk scan kitab tersebut di atas m/s 142.
Perhatikan bagaimana Az-Zahabi menghukum kafir sesiapa yang mendakwa Allah bersifat Duduk.
Sesiapa yang mengatakan Allah Duduk maka dia kafir.
Fokuskan pada kenyataan Az-Zahhabi tidak pula mengatakan sekiranya seseorang itu kata Allah Duduk
seperti makhlukNya maka barulah dia kafir akan tetapi amat jelas Az-Zahabi terus menghukum kafir

kepada sesiapa yang mendakwa Allah Duduk disamping Az-Zahabi menukilkan hukum tersebut dari
seluruh ulama Islam.
:
Pemahamannya
Beliau seorang Imam bermadzhab Hambali. Menjadi guru besar madzhab ini pada masa hidup beliau.
Beliau adalah seorang alim yang beraqidah ahlus sunnah mengikuti jalan Para Pendahulu Islam Yang
Sholeh. Dikenal banyak memiliki karamah-karamah.
SYAIKH ABDUL KADIR MEMPUNYAI PEMAHAMAN AHLUSUNNAH WALJAMAAH , BELIAU
TIDAK

MENGGUNAKAN

MAKNA

DHOHIR

DALAM

MENTAFSIR

AYAT/HADITS

MUSTSYABIHAT. SMA SEPERTI AQIDAH IMAM MADZAB YANG 4. INI BISA DILIHAT
DALAM KITAB SIRRULASRAR (RAHASIA ADRI YANG PALING RAHASIA. KEBOHONGAN
WAHABI TENTANG PEMAHAMAN SAYIKH ABDUL KADIR DENGAN MEMALSUKAN KATA2
BELIAU DALAM KITAB ALGHUNYAH.
BERIKUT INI ADALAH RINGKASAN AQIDAH BELIAU :
Aqaidul iman 50 ( Jawa: mutaqot 50 ), yaitu kajian ilmu tauhid, sebagai dasar landasan utama
pengenalan kepada Allah SWT, sebagai bahan masukan disini, bukan untuk membenarkan keyakinan
saya dan menyalahkan yang lain atau sebaliknya, tapi sebagai tambahan ilmu, kalau dianggap baik,
silahkan diambil, kalau tidak silahkan ditinggalkan, tidak ada paksaan, tidak ada judgment dan vonis.
Ilahi anta maqsudi, waridlaka matlubi
( Ya Allah, Hanya Engkaulah Tujuanku, dan hanya ridlamu yang aku harapkan )
Walillahil masyriqu wal maghribu, fa aynama tuwallu fatsamma wajhullah, Innallaha waasiun aliim
( QS al baqarah 115 )
( Dan kepunyaan Allah, belahan bumi timur dan barat, maka kemanapun tempat kamu menghadap, maka
disitu engkau menghadap pada Dzat Allah, sesungguhnya Allah, Dzat yang maha luas dan Dzat yang
maha mengetahui )
Awwalu wajibin alal insani marifatul ilahi bistiqani ( kitab az zubad, syeikh Ibnu Ruslan )
( Kewajiban paling awal, bagi setiap manusia adalah mengenal dan mengetahui Tuhannya dengan
keyakinan yang jelas tanpa keraguan )
Bismillahirahmaniirrahiim
Aqaidul iman 50 ( Jawa : mutaqot seket ; 50 )
Allah itu mempunyai sifat wajib,mustahil ( muhal ) dan sifat jaiz ( wenang )
Sifat wajib Allah ada 20 dibagi jadi 4 bagian

1. Sifat Nafsiyah
2. Sifat Salbiyah
3. Sifat Maani
4.

Sifat

1.

Sifat

Sifat

yang

dinisbahkan

Sifat

mustahil

Dalil

Manawiyah

Yaitu

Allah,

Dzat

kepada

/lawannya

Allahulladzii
yang

Nafsiyah
Allah

muhal

khalaqas

menciptakan

tujuh

yang

lapisan

maksudnya

samaawati
langit

dan

adam,

wal
bumi

ada,

dan

yaitu
artinya

ardla
segala

sifat
tidak

wamaa
sesuatu

yang

wujud
ada

baynahuma
ada

diantaranya

2. Sifat Salbiyah
Sifat yang digunakan untuk menolak sesuatu yang tidak patut untuk dinisbahkan kepada Allah. Ada 5
sifat yaitu : Qidam,Baqo,Mukhalafatu lil hawaditsi, Qiyamuhu binafsihi, Wahdaniyah
Qidam = sudah sedia ada ( adanya tidak didahului oleh tidak adanya)
Jawa: gusti Allah iku mesti disek disek i ora ono sing disek I, kari ora ono kang ngareni.
Dalil : huwal awwalu wal akhiiru
Huwa yaitu Allah, al awwalu, Dzat yang awal, wal akhiiru dan Dzat yang akhir
Sifat mustahil / lawan ( muhal ) qidam = huduts ( baru )
Baqo = kekal / tetap, tetap dan kekalnya tidak dari diam tidak dari gerak, sebab diam dan gerak itu
pekerjaan makhluq
jawa : tetep , tetepe ora songko obah ora songko meneng, sebab obah lan meneng iku penggawene makhluq

Dalil : Wayabqaa wajhu rabbika dzul jalaali wal ikraam (Ar Rohman27)
Wayabqaa, dan tetaplah kekal, wajhu rabbika ,dzat Tuhanmu Muhammad, dzul jalaali yang mempunyai
sifat keagungan, wal ikraam dan sifat kemulyaan.
Sifat mustahil/Lawan ( muhal ) baqo = fana ( rusak / binasa )
Mukhalafatu lil hawaditsi = berbeda dengan segala sesuatu yang baru (makhluq).
Jawa: nulayani marang sekabehe barang kang anyar.
Perbedaannya yaitu tidak berbentuk ( ora jerem ), tidak berbadan ( ora jisim ), tidak seperti intan permata
( ora jauhar ), tidak ada rupa ( ora arod ) tidak betingkat tingkat ( ora juz ), tidak terbagi ( ora kul ),
tidak ada dalam fikiran kita.
Dalil : laisa kamitslihi syaiun ( Asyuro 11 )
Laisa, tidak ada, yaitu kamitslihi seperti persamaanNYa Allah, Syaiun dari segala sesuatu
Sifat mustahil / lawan ( muhal ) = mumtsalatu lil hawaditsi ( sama dengan yang baru )
Qiyamuhu binafsihi = Berdiri diatas Dzatnya sendiri
Sifat mustahil / lawan ( muhal ) = Ihtiyaju lighairihi, artinya mustahil jika Allah butuh tempat kepada
sesuatu selainNya

Dalil : Innallaha La ghaniyyun anil alamin ( al ankabut : 6 )


Innallaha, sesungguhnya Allah, la ghaniyyun, nyata dzat yang maha kaya/tidak butuh apapun, anil
alamiin, kepada semua alam
( tidak butuh tempat, tidak butuh waktu, tidak butuh apapun )
Wahdaniyah = Allah itu Dzat Esa / satu yang hakiki
( jawa : Gusti Allah iku mesti siji kang hakiki )
Esa Dzat, tidak kamuttasil, tidak kammunfasil
Esa sifat, tidak kamuttasil, tidak kammunfasil
Esa perbuatan, kamuttasil wajib, tidak kammunfasil
( jawa : siji Dzate, kamuttasil ora, kammunfasil ora
siji sifate, Kamuttasil ora, kammunfasil ora
siji panggawene, kamuttasil wajib, kammunfasil ora )
Esa Dzat, tidak kamuttasil artinya Dzat Allah itu tidak seperti bilangan yang dapat disebut seperti bulu,
kulit otot, daging, tulang, sum sum, bukan itu.
Tidak Kammunfasil artinya : Dzat Allah itu tidak memakai bilangan yang pisah pisah seperti jari
tangan, jari kaki, bukan itu.
Esa sifat, tidak kamuttasil artinya sifat Allah itu tidak seperti warna yang dapat disebut merah, hijau,
kuning, putih, hitam, biru dan seterusnya, bukan itu Esa sifat, tidak kammunfasil artinya sifat Allah itu
tidak seperti bilangan yang dapat dipisah pisah seperti tangan, kaki bukan itu.
Esa perbuatan ( jawa: siji panggawene ) kamuttasil wajib artinya perbuatan Allah itu pasti dapat
ditemukan pada ciptaanNya
( jawa : Panngawene Gusti Allah iku mesti tetemu marang gawenane )
Esa perbuatan, tidak kammunfasil artinya Mustahil jika Allah itu sampai terpisah dengan perbuatan atau
ciptaanNya
Sifat mustahil / lawan dari sifat Wahdaniyah = Muhal Taaddud artinya mustahil jika Allah itu sampai
memakai bilangan, seperti satu dalam artian bilangan
Dalil : Qul Huwallahu ahad
Qul; katakanlah Muhammad, Allahu yaitu Allah, itu Ahadun satu yang hakiki ( jawa: siji ngijeni kang
hakiki )

3. Sifat Maani :
Artinya Allah sebelum menjadikan langit bumi seisinya ini, maka Allah sudah memiliki sifa Maani
yaitu Allah sudah kuasa, sudah berkehendak, sifat maani ada 7 yaitu : Qudrat, Iradah, Ilmu, Hayat,
Sama , Bashar, Kalam
Qudrat = Kuasa

Sifat mustahil / lawan ( muhal ) = Ajzun artinya Lemah ( jawa: apes )


Dalil : Innallaha ala kulli syain qadiir ( Qs Albaqarah 20 )
Innallaha, sesungguhnya Allah, ala kulli Syain diatas segala sesuatu, Qadiruun, Kuasa
Iradat = Allah itu mempunyai kehendak / Berkehendak
Sifat Mustahil/lawan (muhal) = Karohah artinya Mustahil kalau sampai Allah itu terpaksa menuruti
kehendak Makhluq ( jawa: kasereng )
Dalil : Faaalul lima yuriidu ( Qs Al buruj 16 )
( Dzat yang banyak mencipta segala sesuatu menurut kehendakNya )
Ilmu = Allah Maha mengetahui ( Jawa : Ngudaneni )
Sifat Mustahil / lawan ( muhal ) = Jahlun artinya, mustahil jika Allah itu bodoh
Dalil : Innallaha alimun bidzaatish shuduuri ( Qs Al Imron 119 )
Innallaha, sesungguhnya Allah, aliimun, Dzat yang maha mengetahui, bidzaatish shuduuri, diatas orang
orang yang memiliki beberapa macam keadaan hati
jawa: Setuhune Gusti Allah iku ngudaneni kelawan wong kang anduweni piro piro ati)
Hayat = Allah itu maha hidup, hidupNya tidak pakai nyawa, tidak pakai sukma
Sifat mustahil / lawan ( muhal ) = Mautun artinya mustahil jika Allah sampai mati.
Dalil : Watawakkal alal hayyilladzii laa yamuutu ( Qs Al Furqan 58 )
Watawakkal, dan bertawakal/pasrah lah engkau Muhammad, kepada Hayyilladzii, Dzat yang maha
hidup, laa yamuutu, yang tidak akan mati.
Sama = Allah Maha mendengar, mendengarNya tidak pakai telinga ( Jawa : ngerungu, ngerungune ora
nganggo kuping )
Sifat mustahil/lawan ( muhal ) = Shomamun, artinya mustahil jika Allah itu tuli
Dalil : Innallaha Samiiun aliim ( Qs Al Imron 34 )
Innallah, sesungguhnya Allah, itu Samiiun, Dzat yang maha mendengar, aliimun dan Dzat maha
mengetahui.
Bashar = Allah Maha melihat, melihatNya tidak pakai mata ( Jawa: Gusti Allah iku mesti ningali,
ningalane ora nganggo meripat )
Sifat mustahil/lawan ( muhal ) = Umyun artinya mustahil jika Allah buta
Dalil : Wallahu bashiirun bimaa tamaluna ( Qs Al Hujurat 18 )
( Dan Allah itu Dzat yang maha melihat atas segala sesuatu perbuatan yang kamu lakukan )
Kalam = Allah itu maha berfirman ( berkata kata ) berkata katanya Allah tidak pakai suara dan aksara
(jawa: Gusti Allah mesti dawuh, dawuhe ora nganggo suoro, ora nganggo aksoro )
Sifat mustahil / lawan ( muhal ) = bukmun artinya mustahil jika Allah itu dzat yang bisu
Dalil : Wakalamallahu Muusa takliiman
Wakalamallahu, dan telah berfirman / berbicara Allah, Muusa kepada nabi Musa, takliiman dengan
sebenar benar berbicara / berfirman.

4. Sifat Manawiyah :
Setelah menjadikan langit bumi sesisinya, Allah mempunyai sifat manawiyah artinya Allah itu Yang
Kuasa, Yang berkendak dan seterusnya, sifat manawiyah ada 7 yaitu : Qadiran, Muridan, Aliiman,
Hayyan, Samiian, Bashiiran, Mutakalliman.
Kaunuhu Qadiran = adanya Allah itu Dzat yang Kuasa
Sifat mustahil / lawan = Ajizan artinya mustahil Allah dzat yang lemah
Dalil = sifat qudrat
Kaunuhu Muriidan = adanya Allah itu dzat yang berkehendak
Sifat mustahil / lawan = Karihan artinya mustahil Allah dzat yang tidak berkehendak ( menuruti
kehendak makhluq )
Dalil = dalil sifat iradat
Kaunuhu Aliiman = Adanya Allah itu Dzat yang maha mengetahui
Sifat mustahil / lawan = Jahilan artinya mustahil Allah dzat yang bodoh
Dalil = dalil sifat ilmu.
Kaunuhu Hayyan = adanya Allah itu dzat yang maha hidup
Sifat mustahil / lawan = mayyitan artinya mustahil Allah dzat yang mati
Dalil = dalil sifat hayat.
Kaunuhu samiian = adanya Allah itu dzat yang maha mendengar
Sifat mustahil / lawan = Ashomma artinya mustahil Allah dzat yang tuli
Dalil = dalil sifat sama
Kaunuhu Bashiiran = adanya Allah itu dzat yang maha melihat
Sifat mustahil / lawan = ama artinya mustahil Allah dzat yang buta
Dalil = dalil sifat bashar.
Kaunuhu Mutakalliman = adanya Allah itu dzat yang maha berbicara
Sifat mustahil / lawan = Abkama artinya mustahil Allah dzat yang bisu
Dalil = dalil sifat kalam.
Sifat Jaiz ( kewenangan ) Allah ada satu dijabarkan jadi 5, ditambah sifat mustahilnya 5 jadi 10 :
1) Allah menjadikan langit bumi seisinya kewenangan Allah, mustahil jika Allah menjadikan langit bumi
seisinya wajib
2) Allah menjadikan langit bumi seisinya tidak berharap manfaat, mustahil jika berharap manfaat
3) Allah menjadikan langit bumi seisinya, langit bumi seisinya ini tidak punya daya kekuatan, mustahil jika
punya daya kekuatan
4) Allah menjadikan langit bumi seisinya, langit bumi sesisinya tidak punya daya watak / sifat

5) Allah menjadikan langit bumi seisinya ini baru, mustahil jika qidam
Aqaidul iman 50 dibagi jadi 2 yaitu :
1. Istighna
2. Iftiqar
Istighna angkullima siwaahu artinya Allah itu maha kaya, tidak butuh sesuatu selainNya, sifatnya ada 28
( termasuk sifat wajib, mustahil dan jaiz ) yaitu : wujud, qidam,baqa, mukhalafatu lil hawaditsi,
qiyamuhu binafsihi, sama, bashar, kalam, samiian, bashiiran, mutakalliman ( 11 ) , sifat mustahilnya
11, jadi 22,
sifat jaiz 3 ( yaitu no 1- 3 diatas ) ditambah mustahil jaiznya 3, jadi 6
22 ditambah 6 = 28
Istighna sendiri dibagi menjadi 5
1) Istighna fail : Allah maha kaya, tidak butuh pada perbuatan ( jawa: ora butuh
marang gawe ) sifatnya yaitu : wujud, qidam, baqa, mukhalafatu lil hawaditsi
2) Istighna mahal : Allah maha kaya, tidak butuh pada tempat, sifatnya yaitu qiyamuhu binafsihi
3) Istighna mukammil : Allah maha kaya, tidak butuh pada sesuatu yang menyebabkan sempurna, sifatnya
yaitu sama bashar, kalam, samiian, bashiiran, mutakalliman
4) Istighna maful : Allah maha kaya, tidak butuh pada ciptaanNya, sifatnya sifat jaiz no 1 dan 2, ditambah
sifat mustahil dari sifat jaiz tersebut.
5) Istighna washitoh : Allah maha kaya, tidak butuh pada lantaran, sifatnya sifat jaiz no 4 ditambah sifat
mustahil dari sifat jaiz tersebut.
Iftiqar kullima adaahu ilahi : setiap sesuatu selain Allah pasti butuh pada Allah
terdiri dari 22 sifat ( wajib, mustahil, jaiz ) Yaitu : qudrat, iradat, ilmu, hayat, qadiran, muriidan, aliiman,
hayyan, samiian, wahdaniyah ( 9 sifat ) mustahilnya 9 sifat, ditambah sifat jaiz no 4 dan 5, serta sifat
mustahil bagi sifat jaiznya 2, jadi jumlahnya 22 sifat.
Istighna 28 sifat , dibagi jadi 2
1.Sifat kamal artinya sempurna, terdiri dari 12 sifat ( wajib, mustahil, jaiz )
2.Sifat Jamal artinya indah, terdiri dari 16 sifat ( wajib, mustahil, jaiz )
Iftiqar 22 sifat dibagi jadi 2
1.Sifat Jalal, artinya Agung, terdiri dari 10 sifat ( wajib, mustahil, jaiz )
2.Sifat Qohar, artinya Perkasa, terdiri dari 12 sifat ( wajib, mustahil, jaiz )
Istghna 28 sifat ditambah iftiqar 22 sifat disebut aqaidul iman 50
Semua sifat diatas terangkum dalam kalimah tauhid :
Laa ilha illa Allah
Laa, mengandung sifat kamal 12
Ilaha, mengandung sifat jamal 16

Illa, mengandung sifat jalal 10


Allahu, mengandung sifat qohar 12
Jumlah 50 sifat.
Huruf kalimah tauhid laa ilaha illa Allah, 12 huruf
Lam, lafad Laa, artinya tidak ada yang lainnya
Alif, lafad laa, mustahil jika Allah ada yang lainnya lagi.
Alif, lafad ilaha, itsbat iradat artinya tetap pada kehendak Allah
Lam, lafad ilaha, Nafi mujtahid nakiroh, artinya hati hati jangan berharap pada Tuhan yang lain,
kecuali Allah.
Ha, lafad ilaha, itsbat ahadiyah, tetap satu/esa dzat Allah
Alif, lafad illa, itsbat hidayah, tetap petunjuk dari Allah
Lam, lafad illa, lam nafi ubudiyah, artinya tidak ada sesembahan selain Allah
Alif, lafad illa, artinya mustahil jika ada sesembahan selain Allah.
Alif, lafad Allahu, itsbat wahdiyah, tetap satu hakiki sifat Allah
Lam awwal, lafad Allah, itsbat tadim artinya tetap keagungan milik Allah
Lam tsani, lafad Allah, mustahil jika Allah itu tidak bersifat agung.
Ha, lafad Allah itsbat Hawiyah, artinya tetap keluasan milik Allah
Huruf Lafad Allah itu ada 4, menunjukkan kalau ilmu ada 4 yaitu :
1. Ilmu Syariat
2. Ilmu Thoriqoh
3. Ilmu haqiqah
4. Ilmu Marifah
Ilmu syariat
artinya aturan tempatnya di lisan, orangnya harus mempunyai niat, ibadah wudlunya dengan air,
sholatnya berdiri, ruku, sujud, duduk, yang mengerjakan 7 anggota badan
Ilmu Thoriqah
Artinya jalan atau perjalanan, tempatnya di hati, orangnya harus berbuat atau beramal, ibadah wudlunya
meninggalkan sifat dengki atau hasud, sholatnya menampakkan sifat belas kasih sesama makhluq, yang
mengerjakan hati
Ilmu Haqiqah
Artinya Nyata, tempatnya di ruh atau nyawa, orangnya harus meninggalkan perasaan bisa ( jawa :
tinggal rumongso ) ibadah wudlunya harus tinggal takabbur, ujub dan sombong, sholatnya
menampakkan sifat sabar yang mengerjalan ruh.
Ilmu marifah
Artinya mengerti / mengetahui, tempatnya ada di rasa ( jawa: pangeroso ) orangnya harus ngerti, ibadah
wudlunya tenang ( jawa : anteng ) sholatnya harus sungguh sungguh ( khusyuk dan mudawamah / terus
menerus tanpa mengenal waktu ) yang mengerjakan rasa (jawa: pangeroso )

Macam Syahadat :
1. Syahadat Mutaawwilah artinya syahadat yang pertama, Syahadatnya Allah sendiri Bunyinya : Innanii
anallahu laa ilaha illa ana ( Qs Thoha 14 )
( Sesungguhnya Aku ini Allah, tidak ada tuhan selain Aku )
2. Syahadat Mutawashitoh artinya Syahadat yang tengah tengah, seperti syahadatnya malaikat, para nabi
dan rasul dan para orang mukmin semua
yaitu : Asyahadu anlaa ilaha illallah ( QS Al Imron 18 )
dalil : Syahidallahu annahu laa ilha illa huwa wal malaikatu wa ulul ilmi
3. Syahadat Muta akhirah artinya syahadat yang terakhir yaitu syahadat umum orang islam semua
Syarat orang membaca syahadat harus memenuhi 3 perkara
1) Nur Hidayah, barang siapa yang mendapat nur hidayah akan dijaga dari sifat musyrik dan perilaku syirik
2) Nur Inayah, barang siapa yang mendapat nur inayah maka akan dijaga dari dosa besar
3) Nur kifayah, barang siapa mendapat nur kifayah maka akan dijaga dari bersitan hati yang kotor dan jelek.
Sempurnanya iman harus meninggalkan 4 perkara yaitu :
1. harus meniadakan pertanyaan kaifa ? ( Bagaimana Allah )
2. harus meniadakan pertanyaan, kam ? ( berapa Allah )
3. harus meniadakan pertanyaan ma ta ? ( kapan Allah itu ada )
4. harus meniadakan pertanyaan ayna ? ( dimana allah )
artinya selama kita masih mempunyai keraguan atas pertanyaan diatas, dan belum mendapat jawaban,
maka itu tanda iman kita belum sempurna.
Tanda islam itu ada 4 yaitu :
1. Mengaku lemah dan fakir dihadapan Allah
2. Suci lisan dari bohong
3. Suci badan dari najis
4. Suci perut dari barang haram
Rusaknya Islam itu ada 4 perkara
1. Melakukan amal perbuatan tanpa ilmu, tidak tahu wajib, sunnah atau wenang
2. Mengerti ilmu tapi tidak mau beramal
3. Tidak mengerti atau tidak tahu, tapi tidak mau bertanya
4. Menghalang halangi dan menjelekkan orang yang mencari kebaikan karena Allah
Wallahu alam bishawab.
Hanya untuk referensi :
1)

Untuk aplikasi / penerapan tauhid dalam kehidupan seharihari, kitab rujukan al hikam, Syeikh Ibnu Athaillah al iskandari

2)

Untuk pendalaman tauhid, kitab rujukan, Al insan al kamil, syeikh Abdul karim ibnu ibrahim al jilli, kasyful mahjub ( syeikh
Al hujwiri ), Jami al ushul fi al auliya,

3)

kitab pendukung tassawuf, Risalah al qusyairiyah ( syeikh abul qasim al Qusyairy), Al fath al rabbani, Sirrul al Asraar
( syeikh Abdul Qadir al Jailani ), Minhaj Al Abidin ( Syeikh Imam Al Ghazali ), Minahus Saniyah ( syeikh Abdul wahab asy
syarani )

Diposkan oleh Kamal Udin di 09.13


Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest
DO'A DAN DZIKIR
MANAQIB SYEIKH ABDUL QODIR AL JAILANI
Bismillahirrohmaanirrohiim,,.
Dengan mengucapkan syukur Alhamdulillah kami panjatkan kehadirat
Allah SWT,yang senantiasa melimpahkan taufiq dan hidayahNya serta
memberi kekuatan lahir dan bathin kepada kami,sehingga usaha
kami untuk memberi pengertian tentang Manaqibnya Syaikh Abdul
Qodir Al Jailani ini dapat terlaksana meskipun tidak seluruhnya.
Semua ini kami lakukan karena melihat fakta yang nyata,bahwa kegiatan
membaca Manaqibnya Syaikh Abdul Qodir Al Jailani,makin lama semakin
berkembang di tengah tengah masyarakat Islam Indonesia terutama di
Jawa,khususnya mereka yang aktif dalam amalan Thoriqoh Qodiriyah.Hal
yang tak dapat dipungkiri ini membuat kami sempat berpendapat,bahwa
mereka yang melibatkan diri ke dalam kegiatan tersebut,tidaklah
semuanya mengerti akan makna dan maksudnya,walaupun di dalam
Manaqib itu sudah di terjemahkan ke dalam bahasa
Jawa,Sunda,dll.namun begitu sedikit sekali orang yang bisa
membacanya,terlebih lebih pada generasi baru.Maka dari itu kami
mencoba memberikan sekilas pengertian tentang Manaqib Syeikh Abdul
Qodir Al Jailani agar anda dan mereka yang berminat untuk
membacanya,dapat memahami dan menghayati sekaligus bisa
menterjemahkan sendiri ke dalam hidup dan kehidupan sehari hari
dengan mengambil contoh prilaku Syaikh Abdul Qodir Al Jailani,sehingga
dengan demikian InsyaAllah kita tidak akan menjadi orang yang ikut
ikutan saja.
Untuk lebih jauh lagi dalam memberikan pengertian tentang Manaqib
ini,kami akan memberikan sedikit tentang Manaqib dan keutamaan
membacanya.
Manaqib adalah sejarah atau riwayat hidup manusia.Karena kalimat
MANAQIB maknanya{artinya}kebaikan kebaikan,maka sudah barang
tentu Manaqib adalah riwayat hidup orang yang sudah terkenal kebaikan
kebaikannya atau ibadahnya kepada Allah SWT,maupun kepada sesama
manusia.
Sebenarnya Manaqib itu tidak terbatas untuk seorang saja,namun
kebetulan rupa rupanya yang mendapat tanggapan khusus dari sebagian
besar umat Islam di Negara kita ini adalah Manaqibnya Syaikh Abdul
Qodir Al Jailani,sehingga seakan akan tidak ada selain Manaqibnya Syaikh
Abdul Qodir Al Jailani,selanjutnya agar kita mempunyai pendirian yang
tegak,baiklah kita menuju firman Allah,Surat Yunus 62-64,yang
artinya;Camkanlah,sesungguhnya para Walyulloh itu tidak merasa takut
atau susah,ialah mereka yg percaya dan taqwa,untuk mereka dijamin
kebahagiaannyadi dunia dan di akhirat,tiada perobahan bagi kalimat
itulah merupakan keuntungan yang besar.
Nabi SAW pun bersabda;Barang siapa yang membenci waliku,maka
sungguh Aku menyatakan perang kepadanya.
Firman Allah SWT dlm Surat Attaubah 119. yang artinya;Hai,orang yang
beriman bertaqwalah kepada Allah dan jadilah kamu bersama orang
orang yang benar.Sabda Nabi SAW yang artinya;Seorang akan berkumpul
dengan siapa yang di cintai.{H,R.Bukhari-Muslim}.
Demikianlah yang dapat kami tuliskan dan semoga dapat berguna bagi
kita,serta menjadi amalan shalih yang dapat menolong kami kelak di
akhirat.Kepada siapa saja terutama para ustadz dan ulama,kami mohon
agar sudi kiranya menegur dan membenahi kekhilafan kami.
WASSALAM.

BUKU TAMU
SILAHKAN ISI BUKU TAMU INI SEBAGAI TANDA ATAS KUNJUNGAN SAUDARA. DAN
SEBAGAI PESAN UNTUK TUKER LINK DAN BANNER
CLEAR ISRAEL FROM THIS EARTH.
ISRAEL ENEMY ALL PEOPLE, RELIG, COUNTRY
USA JUST DOG OF ISRAEL.
ISRAEL IS DEVIL COUNTRY
ISRAEL THE SON OF MONKEY AND DOG

Ingatkan Aku tentang Dirimu dibawah ini....


Anggota dari
&am
p;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;am
p;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;am
p;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;am
p;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;am
p;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;am
p;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;am
p;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;am
p;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;am
p;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;am
p;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;am
p;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;lt;br&a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;gt;&a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;lt;a href="http://www.shoutmix.com/?
myjeblog"&a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;gt;View

shoutbp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;a
mp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;lt
;/a&
amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;
amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;
amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;
amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;
amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;
amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;
amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;
amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;
amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;
amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;
amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;gt;&
amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;
amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;
amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;
amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;
amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;
amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;
amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;
amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;
amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;
amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;
amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;lt;br&am
p;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;am
p;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;am
p;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;am
p;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;am
p;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;am
p;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;am
p;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;am
p;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;am
p;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;am
p;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;am
p;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;amp;am
p;amp;amp;amp;gt;

Beratkah blog anda?? silahkan cek dibawah ini..

Silahkan check Page Rank Blog kamu dibawah ini...


Check Page Rank of any web site pages instantly:
http://
This free page rank checking tool is powered by Page Rank Checker service

Popular Posts
Widget by Blogger Buster

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

MANAQIB SYEKH ABDUL QODIR JAILANI


Diposkan oleh MY Je_BLOGGER di 7:49 PM

1. MANQOBAH PERTAMA: MENERANGKAN TENTANG NASAB KETURUNAN SYEKH


ABDUL QODIR JAELANI
NASAB DARI AYAH
Sayyid Abu Muhammad Abdul Qodir Jaelani ayahnya bernama : Abu Sholeh Janki Dausat, putra
Abdullah, putra Yahya az-Zahid, putra Muhammad, putra Daud, putra Musa at-Tsani, putra
Musa al-Jun, putra Abdulloh al-Mahdi, putra Hasan al-Mutsanna, cucu Nabi Muhammad saw.
putra Sayyidina 'Ali Karromallohu Wajhahu.
NASAB DARI IBU
Sayyid Abdul Qodir Jaelani ibunya bernama : Ummul Khoer Ummatul Jabbar Fathimah putra
Sayyid Muhammad putra Abdulloh asSumi'i, putra Abi Jamaluddin as-Sayyid Muhammad, putra
al-Iman Sayid Mahmud bin Thohir, putra al-Imam Abi Atho, putra sayid Abdulloh al-Imam Sayid
Kamaludin Isa, putra Imam Abi Alaudin Muhammad al-Jawad, putra Ali Rido Imam Abi Musa
al-Qodim, putra Ja'far Shodiq, putra Imam Muhammad al-Baqir, putra Imam Zaenal Abidin,
putra Abi Abdillah al-Husain, putra Ali bin Abi Tholib Karromallohu wajhah.
Dengan demikian, Syekh Abdul Qodir Jaelani adalah Hasani dan sekaligus Husaini.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridhwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
2. MANQOBAH KEDUA: BEBERAPA MACAM TANDA KEMULIAAN PADA WAKTU
SYAIKH ABDUL QODIR DILAHIRKAN
Sayid Abu Muhammad Abdul Qodir Jaelani dilahirkan di Naif, Jailani Irak pada tanggal 1 bulan
Romadhon, tahun 470 Hijriyah, bertepatan dengan 1077 Masehi.
Beliau wafat pada tanggal 11 Rabiul Akhir tahun 561 Hijriyah bertepatan dengan 1166 Masehi,
pada usia 91 tahun. Beliau dikebumikan di Bagdad, Irak.
PADA MALAM BELIAU DI LAHIRKAN ADA LIMA KAROMAH (KEMULIAAN):
1. Ayah Syekh Abdul Qodir Jaelani, yaitu Abi Sholih Musa Janki, pada malam hari bermimpi
dikunjungi Rosululloh SAW., diiringi para Sahabat dan Imam Mujtahidin, serta para wali.
Rosululloh bersabda kepada Abi Sholih Musa Janki: "Wahai, Abi Sholih kamu akan diberi putra
oleh Alloh. Putramu bakal mendapat pangkat kedudukan yang tinggi di atas pangkat kewalian
sebagaimana kedudukanku diatas pangkat kenabian. Dan anakmu ini termasuk anakku juga,
kesayanganku dan kesayangan Alloh.
2. Setelah kunjungan Rosululloh SAW, para Nabi datang menghibur ayah Syekh Abdul Qodir :
"Nanti kamu akan mempunyai putra, dan akan menjadi Sulthonul Auliya, seluruh wali selain
Imam Makshum, semuanya di bawah pimpinan putramu".
3. Syekh Abdul Qodir sejak dilahirkan menolak untuk menyusu, baru menyusu setelah berbuka
puasa.
4. Di belakang pundak Syekh Abdul Qodir tampak telapak kaki Rosululloh SAW, dikala

pundaknya dijadikan tangga untuk diinjak waktu Rosululloh akan menunggang buroq pada
malam Mi'raj.
5. Pada malam dilahirkan, Syekh Abdul Qodir diliputi cahaya sehingga tidak seorangpun yang
mampu melihatnya. Sedang usia ibunya waktu melahirkan ia berusia 60 tahun, ini juga sesuatu
hal yang luar biasa.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridhwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
3. MANQOBAH KETIGA : KECERDASAN SYEKH ABDUL QODIR DALAM WAKTU
MENUNTUT ILMU
Syekh Abdul Qodir dalam menuntut ilmu berusaha mencari guru-guru yang sudah pakar dalam
ilmunya. Beliau mempelajari serta memperdalam bermacam-macam disiplin ilmu diantaranya
disiplin ilmu syari'ah.
Seluruh gurunya mengungkapkan tentang kecerdasan Syekh Abdul Qodir. Beliau belajar ilmu
Fiqih dari Abil Wafa 'Ali bin 'Aqil. Dari Abi 'Ali Khotob alKaludiani dan Abi Husein Muhammad
bin Qodhi. Ditimbanya ilmu Adab dari Abi Zakaria At-Tibrizi. Ilmu Thoriqoh dipelajarinya dari
Syekh Abi Khoer Hamad bin Muslim bin Darowatid Dibbas.
Sementara itu, beliau terus menerus meraih pangkat yang sempurna, berkat rahmat Alloh Yang
Maha Esa sehingga beliau menduduki pangkat tertinggi. Dengan semangat juang yang tinggi,
disertai kebulatan tekad yang kuat beliau berusaha mengekang serta mengendalikan hawa nafsu
keinginannya. Beliau berkhalwat di Iraq dua puluh tahun lamanya, dan tidak berjumpa dengan
siapapun.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridhwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
4. MANQOBAH KEEMPAT : KEPRIBADIAN DAN BUDI PEKERTI SYEKH ABDUL QODIR
Akhlaq, pribadi Syekh Abduk Qodir Jaelani sangat taqwa disebabkan sangat takutnya kepada
Alloh, hatinya luluh, air matanya bercucuran. Do'a permohonannya diterima Alloh. Beliau
seorang dermawan berjiwa sosial, jauh dari perilaku buruk dan selalu dekat dengan kebaikan.
Berani dan kokoh dalam mempertahankan haq, selalu gigih dan tegar dalam menghadapi
kemungkaran. Beliau pantang sekali menolak orang yang meminta-minta, walau yang diminta
pakaian yang sedang beliau pakai. Sifat dan watak beliau tidak marah karena hawa nafsu, tidak
memberi pertolongan kalau bukan karena Alloh.
Beliau diwarisi akhlaq Nabi Muhammad SAW., ketampanan wajahnya setampan Nabi Yusuf a.s.
Benarnya (shiddiqnya) dalam segala hal sama dengan benarnya Sayidina Abu Bakar r.a. Adilnya,
sama dengan keadilan Sayidina Umar bin Khottob r.a. Hilimnya dan kesabarannya adalah
hilimya Sayidina Utsman bin Affan r.a. Kegagahan dan keberaniannya, berwatak keberanian
Sayidina Ali bin Abi Tholib Karromallohu wajhah.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridhwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.

***
5. MANQOBAH KELIMA : PAKAIAN SYEKH ABDUL QODIR DAN UJIAN YANG BELIAU
TERIMA
Pakaian Syekh Abdul Qodir yaitu jubah dari bulu domba yang kasar, dikepala beliau dililitkan
sebuah kain. Di kala beliau berjalan walaupun jalan yang dilaluinya banyak durinya, beliau
jarang beralas kaki, tidak memakai terompah apalagi sepatu. Makanannya cukup hanya makan
buah-buahan dan dedaunan. Dan kebiasaan beliau, tidak tidur dan tidak minum air kecuali hanya
sedikit saja, dan pernah dalam waktu yang lama, beliau tidak makan, kemudian beliau berjumpa
dengan seseorang yang memberikan sebuah pundi-pundi berisikan sejumlah uang dirham.
Sebagai pemberian hormat kepada pemberinya, beliau mengambil sebagian uang tadi untuk
membeli roti dan bubur, kemudian duduklah beliau untuk memakannya. Tiba-tiba ada sepucuk
surat yang tertulis demikian :

INNAMAA JU'ILATIS SYAHAWAATU LIDHU'AFAA'I 'IBAADII LIYASTA'IINUU BIHAA
'ALAT-THO'AATI, WA AMMAL AQWIYAA'U FAMAA LAHUMUS-SYAHAWAATU
(Sesungguhnya syahwat-syahwat itu adalah untuk hamba-hambaKU yang lemah, untuk
menunjang berbuat tho'at. Adapun orang-orang yang kuat itu seharusnya tidak punya syahwat
keinginan).
Maka setelah membaca surat tersebut beliau tidak jadi makan. Kemudian beliau mengambial
saputangannya, terus meninggalkan makan roti dan bubur tadi. Lalu beliau menghadap qiblat
serta sholat dua roka'at. Setelah sholat, beliau mengerti bahwa dirinya masih diberi pertolongan
oleh Alloh SWT. Dan hal itu merupakan ujian bagi beliau.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridhwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
6. MANQOBAH KEENAM : SYEKH ABDUL QODIR BERSAMA NABI KHIDHIR DI IRAQ
Pada waktu Syekh Abdul Qodir memasuki negara Iraq, beliau ditemani oleh Nabi Khidhir a.s.,
pada waktu itu Syekh belum kenal, bahwa itu Nabi Khidhir a.s., Syekh dijanjikan oleh Nabi
Khidhir, tidak diperbolehkan mengingkari janji. Sebab kalau ingkar janji, bisa berpisah.
Kemudian Nabi Khidhir a.s. berkata : "Duduklah engkau disini ! Maka duduklah Syekh pada
tempat yang yang ditunjukkan oleh Nabi Khidhir a.s. selama 3 tahun. Setiap tahunnya Syekh
dikunjungi oleh Nabi Khidhir a.s. sambil berkata : "Janganlah kamu meninggalkan tempat ini
sebelum aku datang kepadamu !".
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridhwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
7. MANQOBAH KETUJUH : KEBIASAAN SYEKH ABDUL QODIR SETIAP MALAM
DIGUNAKAN UNTUK IBADAH SHOLAT DAN DZIKIR
Syekh Abu Abdillah Muhammad al-Hirowi meriwayatkan bahwa :"Saya berkhidmat menjadi
mitra dan mendampingi Syekh Abdul Qodir selama empat puluh tahun lamanya. Selama itu saya
(Syekh Abu Abdillah) menyaksikan beliau bila sholat Shubuh hanya dicukupkan dengan wudhu
'Isya, artinya beliau tidak bathal wudhu.
Seusai sholat lalu Syekh masuk kamar menyendiri sampai waktu sholat Shubuh. Para pejabat

pemerintah banyak yang datang untuk bersilaturrahmi, tapi kalau datangnya malam hari tidak
bisa bertemu dengan beliau terpaksa mereka harus menunggu sampai waktu Shubuh.
Pada suatu malam saya mendampingi beliau, sekejap matapun saya tidak tidur, saya menyaksikan
sejak sore hari beliau melaksanakan sholat dan pada malam harinya dilanjutkan dengan zikir,
lewat sepertiga malam lalu beliau membaca :
ALMUHIITHUR ROBBUSY SYAHIIDUL HASIIBUL FA'AALUL KHOLLAAQUL
KHOOLIQUL BAARI`UL MUSHOWWIR.
Tampak badannya bertambah kecil sampai mengecil lagi, lalu badannya berubah menjadi besar
dan bertambah besar, lalu naik tinggi ke atas meninggi bertambah tinggi lagi, sampai tidak
tampak dari pemandangan. Sejurus kemudian beliau muncul lagi berdiri melakukan sholat dan
pada waktu sujud sangat lama sekali.
Demikianlah beliau mendirikan sholat semalam suntuk, dari dua pertiga malam harinya, lalu
beliau menghadap qiblat sambil membaca do'a.
Tiba-tiba terpancarlah sinar cahaya menyoroti arah beliau dan badannya diliputi sinar cahaya
dan tidak henti-hentinya terdengar suara yang mengucapkan salam sampai terbit fajar.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridhwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
8. MANQOBAH KEDELAPAN : BERLAKU BENAR DAN JUJUR ADALAH PANDANGAN
HIDUP SYEKH ABDUL QODIR
Diriwayatkan, Syekh Abdul Qodir ditanya oleh seorang ikhwan, "Apakah pedoman dalam
pandangan hidup ber'amal?". Beliau menjawab: "Bagiku wajib benar pantang untuk berdusta."
Diriwayatkan, pada waktu Syekh menginjak usia muda belia, berusia 18 tahun. Pada suatu hari
yaitu hari Arafah bagi kaum muslimin yang naik haji atau sehari sebelum 'Iedul Adha, beliau
pergi ke padang rumput menggembalakan seekor unta. Ditengah perjalanan unta tersebut
menoleh ke belakang dan berkata kepada beliau : "Hei Abdul Qodir, kamu tercipta bukan sebagai
penggembala unta."
Peristiwa itu mengejutkan Syekh, dan beliau kembali pulang. Sekembali di rumahnya, beliau naik
ke atap rumahnya, dan dengan mata bathinnya beliau melihat suatu majelis yang amat besar di
Arafah. Setelah itu Syekh datang menemui ibunya dan berkata : "Wahai Ibunda tercinta, tadi
sewaktu saya menggembala unta, si unta berkata padaku dengan bahasa manusia yang fasih ;
'Hei Abdul Qodir, kamu tercipta bukan sebagai penggembala unta', karenanya bila bunda
mengizinkan, saya ingin mesantren ke negeri Baghdad."
Seperti telah diketahui umum, pada waktu itu Baghdadlah pusat pengetahuan agama Islam.
Ketika Ibunya mendengar permohonan puteranya, maka keluarlah air matanya, mengingat ia
sudah tua dan suaminya, yakni Ayahanda Syekh Abdul Qodir sudah lama meninggal dunia;
timbul pertanyaan di hati Sang Bunda: apakah aku akan bertemu lagi dengan puteraku tercinta?
Akan tetapi karena Sang Ibu adalah seorang wanita yang bersih hati, maka ia tidak menghalangi
niat mulia Sang Putra.
Lalu Sang Ibu berkata: "Baiklah wahai anakku, bila memang tekadmu sudah bulat, Ibu
mengizinkanmu mesantren ke Baghdad, ini Ibu sudah mempersiapkan uang 40 dinar yang ibu
jahit dalam bajumu, persis dibawah ketiak bajumu. Uang ini adalah peninggalan Almarhum
Ayahmu. Namun sebelum berpisah, Ibu ingin agar kau berjanji pada ibu, agar jangan pernah kau
berdusta dalam segala keadaan."
Syekh Abdul Qodirpun mempersembahkan janjinya pada Sang Bunda : "Saya berjanji untuk
selalu berkata benar dalam segala keadaan, wahai ibunda". Kemudian berpisahlah ibu dan anak

tersebut dengan hati yang amat berat.


Setelah beberapa hari kafilah berangkat, dan Syekh Abdul Qodir turut pula di dalamnya berjalan
dengan selamat, maka tatkala kafilah itu hampir memasuki kota Baghdad, di suatu tempat,
Hamdan namanya, tiba-tiba datang segerombolan perampok. Enam puluh orang penyamun
berkuda merampok kafilah itu habis-habisan.
Semua perampok tadi tidak ada yang memperdulikan, menganiaya atau bersikap bengis kepada
Syekh Abdul Qodir, karena beliau nampak begitu sederhana dan miskin. Mereka berprasangka
bahwa pemuda itu tidak punya apa-apa.
Kemudian ada salah seorang penyamun datang bertanya "Hei anak muda, apa yang kau
punyai?" Kemudian Syekh menjawab :" Saya punya uang 40 dinar".
"Tampang gembel gini ngaku kaya, huh,dasar!", hardik si penyamun sambil ngeloyor pergi.
Lalu si penyamun menghadap kepala rampok sambil mengadu :" Wahai ketua , tadi ada pemuda
miskin, ia mengaku mempunyai 40 dinar, namun tidak ada satupun yang percaya."
"Dasar bodoh, bukannya kalian buktikan, malah dibiarkan, bawa pemuda itu kesini!", bentak si
kepala rampok pada anak buahnya. Lalu Syekh di hadapkan kepada pimpinan rampok dan
ditanya oleh ketua rampok : "Hai anak muda, apa yang kau punyai?".
Syekh Abdul Qodir menjawab: "Sudah kubilang dari tadi, bahwa aku mempunyai 40 dinar emas,
di jahit oleh ibuku di bawah ketiak bajuku, kalau kalian tidak percaya biar kubuktikan!". Lalu
Syekh membuka bajunya dan mengiris kantong di bawah ketiak bajunya dan sekaligus
menghitung uang sejumlah 40 dinar tadi.
Melihat uang sebanyak itu, sang kepala penyamun bukannya bergembira, tapi malah diam
terpesona sejenak, lalu bertanya pada Syekh : "Anak muda, orang lain jangankan punya uang
sebanyak ini, punya satu senpun kalau belum dipukul belum mau menyerahkan, kenapa kamu
yang punya uang sebanyak ini justru selalu jujur kalau ditanya?".
Syekh menjawab dengan tenang: " Aku telah berjanji pada ibuku untuk jujur dan tidak dusta
dalam keadaan apapun. Jika aku berbohong maka tidak bermakna upayaku menimba ilmu
agama."
Mendengar jawaban itu, sang kepala penyamun tadi bercucuranlah air matanya, dan jatuh
terduduk di kaki Syekh Abdul Qodir sambil berkata : "Dalam keadaan segawat ini, kau tidak
berani melanggar janji pada ibumu, betapa hinanya kami yang selama ini melanggar perintah
Tuhan, sekarang saksikan di hadapanmu bahwa kami bertobat dari pekerjaan hina ini."
Kemudian kepala perampok tadi dan anak buahnya mengembalikan semua barang-barang hasil
rampokan kepada kafilah, perjalanan dilanjutkan sampai ke Baghdad. Anak buah perampok
semua mengikuti jejak langkah pemimpinnya. Kembalilah mereka kedalam masyarakat biasa
mencari nafkah dengan halal dan jujur.
* Diriwayatkan, kepala perampok itu menjadi murid pertamanya.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridhwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
9. MANQOBAH KESEMBILAN: SYEKH ABDUL QODIR UNTUK PERTAMA KALINYA
MEMBERIKAN CERAMAH PENGAJIAN DI HADAPAN PARA ULAMA BAGHDAD
Dalam kitab Bahjatul Asror diterangkan bahwa pada hari selasa tanggal enam bulan Syawal
tahun 521 Hijriyah menjelang waktu dzuhur, saya melihat kedatangan Rosululloh SAW, kata
Syekh Abdul Qodir, lalu beliau bersabda kepadaku : "Wahai anakku, mengapa kamu tidak segera
memberikan pengajian pada jama'ah pengajian itu?". Lalu Syekh Abdul Qodir mengemukakan
alasannya : "Ya Rosulalloh, bagaimana saya bisa memberikan pengajian, sebagaimana diketahui
bahwa saya ini orang ajam, sedangkan mereka para Alim Ulama Baghdad yang akan kuhadapi,

mereka sangat fasih berbahasa Arab".


"Coba buka mulutmu!", sabda Rosululloh SAW. yang ditujukan kepadaku. Lalu saat itu pula
saya membuka mulut, kemudian diludahinya mulutku tujuh kali oleh Rosululloh SAW. Sabda
beliau : "Mulai sekarang, silakan kamu mengajar, ajaklah mereka menuju Tuhanmu dengan jalan
hikmat dan kebijaksanaan, berikan nasihat dengan tuntunan dan tutur kata yang baik." Setelah
itu beliau menghilang dari pandanganku. Setelah kejadian itu lalu aku melaksanakan sholat
Dzuhur.
Tidak berapa lama kemudian saya melihat orang-orang berdatangan dari beberapa arah, mereka
berbondong-bondong menuju madrosahku. Menghadapi kejadian ini saya menjadi gugup, badan
terasa menggigil, dagu menggeletar, gigi gemeretak, hatiku berdebar-debar. Dan anehnya lagi
mulutku terasa terkunci dan tidak bisa berbicara.
Menghadapi kebingungan ini tiba-tiba terlihat Sayyidina Ali langsung berdiri di hadapanku
sambil bertanya: "Mengapa kamu tidak segera memulai pengajian?". Dengan penuh khidmat
saya menjawab: "Saya menjadi kaku dan gugup, tidak bisa berbicara menghadapi orang
banyak". Lalu beliau menyuruh padaku untuk membuka mulut.
Setelah mulutku dibuka agak ternganga, lalu diludahinya enam kali. Saya bertanya kepada
beliau: "Mengapa tidak tujuh kali ?". Beliau memjawab: " Karena menghormati kepada yang
lebih tinggi kedudukannya, yakni Rosululloh SAW". Setelah itu beliau menghilang lagi dari
pandanganku.
Sejurus kemudian badanku menjadi tidak kaku dan hatiku terasa lapang, tidak ada sesuatu
apapun yang mengganjal, lalu saat itu pula pengajian dibuka dan dimulai dengan lancarnya.
Pada pengajian pertama itu saya mulai memberikan nasihat dengan pendahuluan pembahasan
sebagai berikut:
ghowwasul fikri yaghusu fi bahril qolbi 'ala duroril ma'arifi faastakhrijuhaa ilas sahilis shodri
fayunaadi 'alaiha simsarut turjumanil lisani watasytari binafaisi husnit tho'ati fi buyutin
adzinallohu anturfa'a.
"Pola pikirku diibaratkan para penyelam, menyelam ke dasar lautan hati, untuk mencari mutiara
ma'rifat, setelah kuperoleh lalu aku muncul kepermukakaan tepi pantai lautan dada, lalu para
pialang melalui para penerjemahnya menawarkan dagangannya, dan mereka membeli dengan
nilai ketaatan, ketaqwaan yang baik.
Firman Alloh dalam Al-Qur'an: Pelita itu dalam rumah-rumah (mesjid) yang sudah diijinkan
Alloh menghormatinya dan menyebut namaNYA dalam rumah itu serta bertasbih didalamnya
pagi dan petang."
(Q.S. An-Nur :36).
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
10. MANQOBAH KESEPULUH : PARA ULAMA BAGHDAD BERKUMPUL DI MADROSAH
SYEKH ABDUL QODIR DENGAN MEMBAWA MASALAH YANG BERBEDA
Syekh Abu Muhammad Al-Mufarroj meriwayatkan , pada waktu saya ikut hadir di majelis Syekh
Abdul Qodir, seratus orang ulama Baghdad telah berkumpul masing-masing membawa berbagai
masalah untuk menguji Syekh, lalu beliau menundukkan kepalanya, maka tampaklah oleh
mereka cahaya laksana kilat keluar dari dada beliau. Kemudian cahaya itu menghampiri dada
tiap para ulama tadi, spontan mereka menjadi gemetar kebingungan dan nafas mereka naik
turun, lalu mereka berteriak dengan teriakan yang sama, baju yang mereka pakai mereka robekrobek sendiri, demikian pula sorban yang mereka pakai, mereka lemparkan sendiri, lalu mereka
mendekati kursi Syekh dan di pegangnya kaki beliau, lalu masing-masing bergiliran meletakkan
kaki Syekh di atas kepala mereka.

Pada saat itu suasana menjadi gaduh dan hiruk pikuk. Lalu Syekh memeluk dan mendekap para
alim ulama itu seorang demi seorang, dan masalah yang akan dikemukakan mereka satu-persatu
dijawabnya dengan tepat dan jelas serta memuaskan. Mereka menjadi tercengang serta kagum
atas kepintaran dan kehebatan Syekh dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan yang tadinya
akan mereka tanyakan.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridhwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
11. MANQOBAH KESEBELAS : TELAPAK KAKI NABI MUHAMMAD SAW. MEMIJAK
PUNDAK SYEKH ABDUL QODIR PADA MALAM MI'RAJ
Syekh Rosyidin Al-Junaidi meriwayatkan, pada malam Mi'raj, malaikat datang menghadap
Rosululloh SAW. sambil membawa buroq. Tampak sekali kaki buroq itu bercahaya laksana bulan,
dan paku kasut telapak kakinya bersinar seperti sinar bintang.
Dikala buroq itu dihadapkan kepada Rosululloh SAW., ia tidak bisa diam dan kakinya bergoyanggoyang seperti sedang menari. Rosululloh SAW. bertanya " Mengapa kamu tidak diam? Apakah
kamu menolak untuk kutunggangi?". Buroq berunjuk sembah: "Tidak, demi nyawa yang
menjadi penebusnya, saya tidak menolak, namun ada suatu permohonan, nanti pada waktu
Rosululloh SAW. akan masuk surga, jangan menunggangi yang lain selain saya sendiri yang
menjadi tunggangannya." Rosululloh SAW. menjawab: "baik, permintaanmu akan kukabulkan ".
Buroq masih mengajukan permohonannya: "Ya Rosulalloh, saya mohon agar tangan yang mulia
memegang pundakku untuk tanda bukti nanti pada hari kiamat". Lalu dipegangnya pundak
buroq itu oleh Rosululloh SAW. Karena gejolak rasa gembira sehingga jasad buroq itu tidak
cukup untuk menampung ruhnya, sehingga naiklah badannya membumbung tinggi keatas
setinggi empat puluh hasta tinggi badannya. Rosululloh berdiri sebentar melihat badan buroq itu
menjadi naik keatas sehingga terpaksa Rosululloh SAW. mencari dan memerlukan tangga.
Sementara itu, sekonyong-konyong datanglah ruh Ghoutsul A'dhom Syekh Abdul Qodir Jailani
mengulurkan pundaknya sambil berkata: "Silahkan pundakku diinjak untuk dijadikan tangga".
Lalu Rosululloh memijakkan kaki beliau pada pundak Syekh, dan ruh itu mengantarkan telapak
kaki Rosululloh SAW. untuk menunggangi buroq. Di saat itu Rosululloh SAW. bersabda: "Telapak
kakiku menginjak pundakmu, dan telapak kakimu nanti akan menginjak pundaknya para
waliyulloh.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridhwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
12. MANQOBAH KEDUA BELAS: PARA WALI MENYAKSIKAN PERINGKAT KETINGGIAN
SYEKH ABDUL QODIR
Diriwayatkan dalam kitab Roudhotun Nadhirin fii Manaqibi As-Syaikh Abdul Qodir, pada masa
periode keenam dari zaman Abi Ali Al-Hassan As-Sirri, sampai pada masa kelahiran Syekh Abdul
Qodir, tidak ada seorang 'alim ulama, kecuali pada umumnya mereka membicarakan tentang
keagungan pangkat kewalian Syekh dan akan menginjak pundak para waliyulloh.
Para 'alim ulama itu menerima isi dari pengumuman tersebut, kecuali seorang wali dari kota
Asfahan ia menolak isi dari pengumuman itu. Dengan adanya penolakan tentang kewalian Syekh,
pada saat itu juga gugurlah ia dari pangkat kewaliannya.
Hampir tigaratus tahun lagi Syekh Abdul Qodir akan lahir, kedudukan pangkat kewaliannya
sudah masyhur dikenal masyarakat.
***


alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridhwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
13. MANQOBAH KETIGA BELAS: KERUSAKAN ORANG-ORANG YANG MENYEBUT
SYEKH ABDUL QODIR TANPA BERWUDHU
Dalam kitab Kanzil Ma'ani diriwayatkan bahwa Syekh Abdul Qodir pada waktu pertama kali
beliau menerima pangkat kewaliannya, beliau diliputi dengan sifat Jalaliyah Alloh, yakni sifat
Keperkasaan-Kesaktian. Oleh karena itu namanya menjadi sangat sakti. Kesaktiannya telah
terbukti bagi orang yang menyebut nama Syekh Abdul Qodir dengan bersikap secara tidak sopan,
menyebut nama beliau dengan tidak punya wudhu, akan putus lehernya.
Pada waktu berjumpa dengan Rosululloh SAW., Rosul berpesan: "Wahai Abdul Qodir, sikap
perilakumu itu jangan kau lakukan lagi, banyak yang menyebut nama Alloh dan namaku, mereka
tidak bersifat sopan".
Setelah menerima amanat beliau, saat itu juga sikap perbuatan itu beliau tinggalkan.
Banyak ulama Baghdad yang menghadap Syekh Abdul Qodir, mereka mengharapkan agar beliau
melepaskan sikap perbuatan itu, mengingat banyak yang menjadi korban, dan merasa iba
terhadap mereka. Syekh Abdul Qodir berkata :"Sesungguhnya hal ini bukanlah keinginan saya,
saya menerima sabda dari Alloh yang isinya: "Kamu sudah mengagungkan nama-Ku, namamu
juga ku agungkan".
Para alim ulama mengemukakan yang menjadi sebab nama Syekh Abdul Qodir itu sangat sakti
karena beliau selalu membaca Saefi Hizbul Yaman karangan Sayyidina Ali Karromallohu
Wajhah.

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridhwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
14. MANQOBH KEEMPAT BELAS : ORANG YANG MEMBACA HADIAH (BERTAWASUL)
KEPADA SYEKH ABDUL QODIR AKAN DI HASILKAN MAKSUDNYA
Diriwayatkan oleh guru-guru yang telah mendapat kehormatan, barang siapa yang menyebut
nama Syekh Abdul Qodir dengan tidak berwudhu, Alloh akan menyempitkan rezeqinya. Dan
barang siapa yang bernazar akan membaca hadiah bagi Syekh Abdul Qodir, harus segera
dilaksanakan agar kelak jangan disebut orang yang menantang dan dikhawatirkan akan
menerima kutukan.
Barangsiapa yang bersedekah makanan yang manis-manis pada malam Jum'at lalu dibagikan
pada faqir miskin dan sebelumnya membaca hadiah bertawasul dengan membaca fatihah kepada
Syekh Abdul Qodir lalu dimohonkan karomah dan syafa'atnya, Insya Alloh akan dihasilkan
segala maksudnya dan akan mendapat pertolongan dari Alloh.
Barangsiapa yang membaca fatihah berhadiah kepada Syekh Abdul Qodir, bagi orang tersebut
akan diberi kelapangan, dan akan dikeluarkan dari segala kesulitan dunia dan akhirat.
Barangsiapa yang menyebut nama Syekh Abdul Qodir dengan mempunyai wudhu dengan
keikhlashan serta mengagungkan dan menghormati kepada beliau, Alloh akan melimpahkan
kegembiraan pada hari itu baginya serta akan dilebur dosanya.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridhwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti

wamakaan.
***
15. MANQOBAH KELIMA BELAS: NAMA SYEKH ABDUL QODIR SEPERTI ISMUL
A'DZHOM
Di dalam kitab Haqoiqul-Haqoiq diriwayatkan, ada seorang perempuan datang menghadap
Syekh Abdul Qodir mengadukan hal anaknya: "Saya hanya mempunyai seorang anak, kini ia
hilang tenggelam kedasar laut, saya percaya dengan penuh keyakinan bahwa Syekh bisa
mengembalikan lagi anak saya dan menghidupkan kembali, hidup seperti sedia kala, untuk hal ini
saya mohon pertolongannya".
Mendengar keluhan dan permohonan perempuan itu, Syekh berkata: "Sekarang juga pulanglah
dan anakmu sekarang sudah berada di rumahmu".
Perempuan itu pulang dengan tergesa-gesa, setibanya di rumah, anaknya itu tidak ada.
Sementara itu segera ia menghadap lagi kepada Syekh sambil menangis melapor bahwa anaknya
itu tidak ada di rumahnya.
Syekh berkata: "Sekarang anakmu sudah berada di rumahmu, sebaiknya kamu segera pulang".
Perasaan rindu pada anaknya menggebu-gebu, namun setibanya di rumah, anaknya belum juga
ada. Dengan penuh keyakinan ia tidak merasa putus asa datang lagi menghadap Syekh sambil
menangis menjerit-jerit, mohon supaya anaknya itu hidup lagi.
Sejenak kemudian Syekh menundukkan kepalanya dan tegak kembali sambil berkata: "Sekarang
tidak salah lagi, pasti anakmu saat ini juga sudah berada di rumah".
Dengan penuh harap ia pulang menuju rumahnya, dan setibanya di rumah ternyata anaknya
dengan selamat hidup kembali berkat karomah Syekh Abdul Qodir.
Menghadapi peristiwa ini, Syekh Abdul Qodir bermunajat mengadukan halnya kepada Tuhan
Yang Maha Kuasa sambil menumpahkan isi hatinya: "Sungguh saya merasa malu, Ya Alloh, oleh
seorang perempuan sampai tiga kali ia mengadukan hal anaknya. Apa latar belakangnya, dan apa
pula hikmah dari segala rahasia keterlambatan ini ?".
Alloh menjawab: "Semua ucapan dan janjimu kepada perempuan itu, kesemuanya itu benar
tidak salah. Dan untuk diketahui pada waktu pertama kamu mengatakan pada perempuan itu
bahwa anaknya sumah berada di rumah, waktu itu malaikat baru mengumpulkan tulang
belulangnya yang berserakan, dan untuk perkataan dan janjimu yang keduakalinya, juga tidak
salah, karena waktu itu seluruh anggota tubuhnya baru utuh kembali dan dihidupkan, dan
ketigakalinya pada waktu perempuan itu tiba di rumahnya, si anak itu baru diangkat dari dasar
laut dan dikembalikan kerumahnya."
Kemudian Syekh mengadu lagi pada Tuhan : "Ya Alloh, Engkau menciptakan makhluk penghuni
dunia yang berlimpah ruah banyaknya dan beraneka ragam jenisnya, hal itu sangat mudah bagiMu, hanya sekilas lintas dan sepatah kata saja sudah terwujud, demikian pula halnya pada waktu
mengumpulkan makhluk-Mu di Padang Mahsyar hanya dalam tempo yang singkat sudah
berkumpul, dibandingkan dengan hanya seorang anak yang saya mohonkan sampai ia terlambat
dan cukup makan waktu yang lama, apa pula hikmahnya Ya Alloh?".
Ketika itu Alloh bersabda: "Wahai Abdul Qodir, kamu jangan merasa sakit hati, sekarang kamu
silakan minta pasti
Kuberi".
Dengan spontan Syekh merebahkan kepalanya bersujud syukur sambil berkata: "Engkau Kholiq
pencipta semua makhluq, dan saya makhluk yang diciptakan oleh-Mu, semuanya juga pemberianMu, rasa syukur yang tiada terhingga saya ucapkan atas segala anugerah-Mu yang kuterima".
Lalu Alloh memberi hadiah kehormatan kepada Syekh dan bersabda: "Barang siapa melihatmu
pada hari Jum'at, ia akan Ku-jadikan wali, dan kalau kamu melihat ketanah tentu akan jadi
emas".
Syekh berkata lagi: "Ya Alloh, semua anugerah pemberian-MU itu rasanya kurang bermanfaat
bagiku, saya mohon karunia-Mu yang lebih bermanfaat dan lebih mulia setelah saya meninggal

dunia".
Alloh bersabda: "Namamu dibuat seperti nama-Ku pada imbalan pahalanya. Aarang siapa
Barang menyebut namamu, pahalanya sama dengan orang yang menyebut nama-KU".
***

allohummansyur 'alaihi rohmatau waridhwana waamiddana bi asrorihi fii kulli waqti wamakaan.
***

16. MANQOBAH KEENAMBELAS: SYEKH ABDUL QODIR MENGHIDUPKAN ORANG


YANG SUDAH MATI DALAM KUBUR
Dalam kitab Asrorut Tholibin diriwayatkan Syekh Abdul Qodir pada waktu melewati suatu
tempat, beliau bertemu dengan seorang umat Islam sedang hangat bersilat lidah, berdebat dengan
seorang umat Nasrani.
Setelah beliau mengadakan penelitian dan pemeriksaan yang seksama apa yang menjadi sebab
sehingga terjadi perdebatan yang sengit itu, kata seorang Muslim: "Sebenarnya kami sedang
membanggakan Nabi kami masing-masing, siapa di antara Nabi kami yang paling baik, dan saya
berkata padanya Nabi Muhammad-lah Nabi yang paling utama". Kata orang Nasrani: "Nabi Isalah yamg paling sempurna".
Syekh bertanya kepada orang Nasrani: "Apa yang menjadi dasar dan apa pula dalilnya kamu
mengatakan bahwa Nabi Isa-lah lebih sempurna dari Nabi lainnya".
Lalu orang Nasrani itu menjawab: "Nabi Isa mempunyai keistimewaan, beliu menghidupkan
kembali orang yang sudah mati".
Syekh melanjutkan lagi pertanyaannya: "Apakah kamu tahu aku ini bukan Nabi, aku hanya
sekedar pengikut dan penganut agama Nabi Muhammad SAW?".
Kata orang Nasrani: "Ya benar, saya tahu".
Lebih jauh Syekh berkata lagi: "Kalau kiranya aku bisa menghidupkan kembali orang yang
sudah mati, apakah kamu bersedia untuk percaya dan beriman kepada agama Nabi Muhammad
SAW ?".
"Baik, saya mau beriman kepada agama Islam", jawab orang Nasrani itu.
"Kalau begitu, mari kita mencari kuburan".
Setelah mereka menemukan sebuah kuburan dan kebetulan kuburan itu sudah tua, sudah berusia
lima ratus tahun, lalu Syekh mengulangi lagi pertanyaannya: "Nabi Isa kalau akan
menghidupkan orang yang sudah mati bagaimana caranya ?".
Orang Nasrani menjawab: "Beliau cukup mengucapkan QUM BIIDZNILLAH (Bangun kamu
dengan Izin Alloh)".
"Nah sekarang kamu perhatikan dan dengarkan baik-baik !", kata Syekh, lalu beliau menghadap
pada kuburan tadi sambil mengucapkan: "QUM BIIDZNII (Bangun kamu dengan izinku)".
Mendengar ucapan itu orang Nasrani tercengang keheranan, belum habis herannya, kuburan
terbelah dua, keluar mayat dari dalamnya. Mayat itu keluar sambil bernyanyi. Konon pada waktu
hidupnya mayat itu seorang penyanyi.
Menyaksikan peristiwa aneh tersebut, ketika itu juga, orang Nasrani berubah keyakinannya dan
beriman masuk agama Islam.
***


alloohummansyur 'alaihi rohmataw waridlwaanaa wa amiddanaa bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
17. MANQOBAH KE TUJUH BELAS : SYEKH ABDUL QODIR MEREBUT RUH DARI
MALAKUL MAUT
Abu Abas Ahmad Rifa'i meriwayatkan , ada seorang pelayan Syekh Abdul Qodir meninggal
dunia, kemudian isterinya datang menghadap beliau mengadukan halnya sambil menangis. Maka
terbitlah belas kasihan dalam hati beliau karena ratap tangis itu. Lalu pada sore harinya
terbanglah beliau ke angkasa mengejar malaikat maut yang sedang kelangit membawa keranjang
maknawi penuh berisi ruh-ruh manusia dan baru selesai tugasnya mencabut nyawa orang pada
hari itu.
Kemudian beliau meminta kepada malaikat maut supaya menyerahkan kepada beliau nyawa
muridnya atau mengembalikan nyawa tersebut pada badannya semula. Permintaan itu ditolak
oleh malaikat maut. Karena penolakan itu, beliau merebut dan menarik keranjang maknawi,
maka tumpahlah semua nyawa yang ada dalam keranjang, nyawa-nyawa itu pun kembali ke
jasadnya masing-masing.
Menghadapi peristiwa ini malaikat dengan segera mengadukan halnya kepada Tuhan Yang Maha
Esa : "Ya Alloh, Engkau mengetahui tentang kekasih-Mu dan wali-Mu Abdul Qodir.
Alloh bersabda : "Memang benar, Abdul Qodir itu kekasih-Ku, karena tadi nyawa pelayannya
tidak kamu berikan, akibatnya seluruh ruh itu terlepas, dan sekarang kamu menyesal karena
kamu tidak memberikannya.
***

allohummansyur 'alaihi rohmatau waridhwana waamiddana bi asrorihi fii kulli waqti wamakaan.
***
18. MANQOBAH KE DELAPAN BELAS: BERKAT KAROMAH SYEKH ABDUL QODIR BAYI
PEREMPUAN MENJADI BAYI LAKI-LAKI
Syekh Hawad Al-Qodiri meriwayatkan, ada seorang laki-laki datang menghadap Syekh Abdul
Qodir dengan permohonan ingin memperoleh anak laki-laki karena Syekh tempat berlindungnya
orang banyak, dan do'anya selalu di terima Alloh SWT.
Kata Syekh : "Permohonanmu itu wajar-wajar saja, nanti juga kamu akan memperoleh anak
laki-laki".
Mendengar pernyataan yang menggembirakan itu setiap hari ia selalu hadir di madrosah majelis
ta'lim Syekh Abdul Qodir.
Beberapa hari kemudian isterinya melahirkan anak bayi perempuan, lalu dengan segera ia
membawa bayi itu menghadap Syekh, sambil menyerahkan bayinya ia berkata diiringi keluhan:
"Dari dahulu saya selalu mengharap ingin memperoleh anak lelaki, namun kenyataannya kini
bayi perempuan, bukan bayi laki-laki".
Kata Syekh : "Segera balut burit bayimu itu dan bawa pulang, nanti juga kamu akan memperoleh
bayi laki-laki". Kemudian dibalutnya bayi itu dengan pemburitan lalu diemban dibawa pulang.
Setibanya di rumah lalu dibuka pembebat bayinya, dan dengan diliputi rasa bahagia si mungil
bayi itu menjadi bayi laki-laki berkat karomah Syekh Abdul Qodir dan seijin Alloh
Yang Maha Kuasa.
***

allohummansyur 'alaihi rohmatau waridhwana waamiddana bi asrorihi fii kulli waqti wamakaan.
***
19. MANQOBAH KESEMBILAN BELAS : DISELAMATKANNYA ORANG YANG FASIQ
KARENA MENJAWAB SYEKH ABDUL QODIR KEPADA MALAIKAT MUNKAR NAKIR
Diceritakan pada zaman Syekh Abdul Qodir ada orang yang fasiq, tetapi sangat
mahabbah/mencintai Syekh Abdul Qodir. Setelah orang itu meninggal, kemudian di dalam kubur
ditanya oleh Malaikat Munkar Nakir. Jawaban orang tersebut hanyalah Abdul Qodir. Kemudian
datanglah sebuah jawaban dari Alloh: "Wahai Munkar Nakir, orang itu memang betul-betul
fasiq, dan harus disiksa, tetapi karena dia sangat mahabbah /mencintai kepada kekasih-Ku maka
diampuni oleh-Ku.
***

alloohummansyur 'alaihi rohmataw waridlwaanaa wa amiddanaa bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
20. MANQOBAH KEDUAPULUH : SEEKOR BURUNG PIPIT TERBANG DIATAS KEPALA
SYEKH ABDUL QODIR, LALU JATUH DAN MATI
Sebagian dari karomah Syekh Abdul Qodir sedang berwudhu, tiba-tiba beliau dikotori oleh
seekor burung pipit yang sedang terbang diatas kepala beliau, kemudian Syekh mengangkat
kepala dan dilihatnya burung pipit itu, maka jatuhlah burung itu dan mati.
Kemudian pakaian yang sedang beliau pakai yang dikotori tadi lalu dicucinya dan disedekahkan
sebab kematian seekor burung pipit, beliau berkata : "Kalau sekiranya kami berdosa karena
matinya seekor burung pipit, maka kain ini sebagai kifaratnya".
***

alloohummansyur 'alaihi rohmataw waridlwaanaa wa amiddanaa bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
21. MANQOBAH KEDUA PULUH SATU : SYEKH ABDUL QODIR MENGUSAP BURUNG
ELANG YANG TERPUTUS KEPALANYA DAN TERBANG KEMBALI
Diriwayatkan sebagian dari karomah Syekh Abdul Qodir, pada suatu hari Syekh Abdul Qodir
sedang mengadakan pengajian di hadapan murid-muridnya di madrosah yang beliau pimpin.
Waktu itu keadaan cuaca sangat buruk angin berhembus dengan kencangnya, tiba-tiba muncul
seekor burung elang melewati atap madrosah dengan suara yang keras hingar bingar
mengganggu orang yang hadir dimajelis pengajian, maka beliau berkata : "Wahai angin,
potonglah kepalanya !". Lalu angin bertiup dengan kencangnya memotong kepala burung elang
sehingga terpisah dari badannya dan jatuh dihadapan Syekh.
Kemudian beliau turun dari kursinya mengambil bangkai burung elang itu dan meletakkannya di
atas tangan beliau, diusapnya burung itu dengan membaca :

tiba-tiba burung elang hidup kembali kemudian terbang lagi dengan ijin Alloh SWT, dan hal ini
disaksikan oleh segenap jama'ah pengajian.
***

allohummansyur 'alaihi rohmatau waridhwana waamiddana bi asrorihi fii kulli waqti wamakaan.
***
22. MANQOBAH KE DUA PULUH DUA : SYEKH ABDUL QODIR TIAP TAHUN
MEMBEBASKAN HAMBA SAHAYA DARI PERBUDAKAN, SERTA NILAI BUSANA
Pada sebagian kitab manaqib meriwayatkan bahwa Syekh Abdul Qodir tiap hari raya sudah
menjadi tradisi beliau membeli beberapa hamba sahaya untu dimerdekakan dari belenggu
perbudakan. Setelah dimerdekakan demi membina kemantapan lebih lanjut Syekh mewusulkan
mereka kepada Alloh SWT.
Syekh Abdul Qodir bila berpakaian, beliau memakai pakaian yang serba indah, bagus dan mahal
harganya. Nilai kainnya harga perkilonya (0, 6888 M) seharga 10 dinar, dan tutup kepalanya
seharga 70 ribu dinar. Terompahnya untuk alas kaki yang beliau pakai bertaburan intan berlian
dan jamrud. Paku terompahnya terbuat dari perak, namun pakaian yang serba mewah dan indah
itu bila ada orang yang memerlukannya saat itu juga beliau berikan.
***

alloohummansyur 'alaihi rohmataw waridlwaanaa wa amiddanaa bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
23. MANQOBAH YANG KEDUA PULUH TIGA : SYEKH ABDUL QODIR MENERIMA
MAKANAN YANG TURUN DARI LANGIT
Diriwayatkan, pada waktu Syekh Abdul Qodir sedang berkhalwat selama empat puluh hari
lamanya, beliau bermaksud demgan niat yang kuat, yaitu tidak akan minum dan makan berupa
makanan dunia, terkecuali kalau makanan itu turun dari langit, dan air untuk minum pada
waktu berbuka puasa.
Tinggal dua puluh hari lagi menuju hari yang keempat puluh, terbukalah langit-langit atap
rumahnya. Dikala itu datang seorang laki-laki membawa wadah tempat buah-buahan yang
dipegang dengan kedua belah tangannya yang berisikan aneka ragam buah-buahan yang langka
adanya, rupanya bagus serta mengagumkan mata. Lalu dihidangkan kepada Syekh, beliau
berkata : "Ini makanan dari mana?" Sang pembawa tadi menjawab :"Ini dari alam malakut dan
jamuan ini untuk Syekh". Syekh menjawab : "Jauhkan wadah itu dari pandanganku, karena
emas dan perak diharamkan oleh Rosululloh SAW". kemudian wadah yang terbuat dari emas dan
perak itu dibawa kembali.
Pada waktu akan berbuka puasa datang berkunjung malaikat sambil berkata : "Wahai Abdul
Qodir, ini jamuan dari Alloh SWT". Disodorkan baki yang penuh diisi makanan, lalu beliau
terima dan beliau makan bersama-sama dengan para pelayannya.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
24. MANQOBAH KEDUA PULUH EMPAT : MASYARAKAT YANG MENDERITA PENYAKIT
THO'UN/KOLERA SEMBUH DENGAN RUMPUT DAN AIR MADROSAH SYEKH
Para ulama meriwayatkan, pernah terjadi pada zaman Syekh Abdul Qodir telah berjangkit
wabah penyakit tho'un / kolera sehingga ratusan ribu orang yang meninggal dunia.
Berduyun-duyun masyarakat datang minta pertolongan kepada Syekh, beliau mengumukan

kepada masyarakat : "Barang siapa yang memakan rerumputan yang tumbuh di sekitar
madrosahku, Alloh akan menyembuhkan penyakit yang diderita masyarakat".
Karena terlalu banyak yang sakit dan rerumputan sebagai obat penangkal tidak cukup malah
sudah habis, lalu Syekh mengumumkan lagi : "Barang siapa yang meminum air madrosahku
akan disembuhkan Alloh SWT."
Mendengar pengumuman itu, para penderita penyakit, mereka beramai-ramai minum air yang
ada di sekitar madrosah Syaikh, seketika itu juga mereka menjadi sembuh kembali, sehat
wal'afiat. Penyakit tho'un yang mengganas segera lenyap.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
25. MANQOBAH KEDUA PULUH LIMA : TULANG BELULANG AYAM HIDUP KEMBALI
BERKAT KAROMAH SYEKH ABDUL QODIR
Diriwayatkan, ada seorang perempuan datang menghadap Syekh Abdul Qodir mengantarkan
anaknya untuk berguru pada Syekh, untuk mempelajari ilmu suluk, Syekh memerintahkan agar
si anak harus belajar dengan tekun mengikuti cara-cara orang salaf dan ditempatkan di ruang
kholwat.
Beberapa hari kemudian si ibu selaku orangtua murid datang menengok anaknya dan dilihat
tubuh anaknya itu menjadi kurus, makannya hanya roti kering dan gandum. Si ibu kemudian
masuk keruang Syekh dan melihat di hadapannya tulang-tulang sisa makanan daging ayam yang
sudah bersih. Ibu itu berkata :"Menurut penglihatan saya Tuan Syekh makan dengan makanan
yang serba enak. Sedang anak saya badannya kurus karena makanannya hanya bubur gandum
dan roti kering, untuk hal itu apa maknanya sehingga ada perbedaan?".
Mendengar pertanyaan itu lalu Syekh meletakkan tangannya di atas tulang-belulang ayam sambil
bekata :

QUUMII BI IDZNILLAHI TA'ALA ALLADZI YUHYIL 'IDZOMA WA HIYA ROMIIM
(berdirilah dengan idzin Alloh yang menghidupkan tulang belulang yang sudah hancur).
Lalu berdirilah tulang-belulang itu menjadi ayam kembali sambil berkokok :

(Tidak ada Tuhan selain Alloh, Muhammad utusan Alloh, Syekh Abdul Qodir kekasih Alloh).
Syekh berkata pula kepada orang tua anak itu : "Kalau anakmu dapat berbuat seperti ini, maka
ia boleh makan seenaknya asal yang halal".
Ibu itu merasa malu oleh Syekh dan mohon maaf atas prasangka yang buruk. Dengan keyakinan
yang bulat, ibu itu menyerahkan anaknya kepada Syekh untuk dididik.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
26. MANQOBAH KEDUAPULUH ENAM: ANJING PENJAGA ISTAL SYEKH ABDUL QODIR

MEMBUNUH SEEKOR HARIMAU


Diriwayatkan, bahwa Syekh Ahmad Zandah bila berkunjung bersilaturrohmi kepada para
waliyulloh, ia selalu menunggang seekor harimau, dan bagi pribumi yang dikunjunginya harus
menyediakan seekor sapi untuk pangan harimaunya.
Pada waktu ia berkunjung kepada Syekh Abdul Qodir, dimintanya seekor sapi yang digunakan
sebagai penarik timba air setiap harinya, karena kebetulan sapi itu yang dilihatnya.
Sementara harimau sedang mengintai sapi yang menjadi mangsanya, tidak diketahui sebelumnya
bahwa di situ ada seekor anjing galak penjaga istal kuda kepunyaan Syekh, tiba-tiba anjing itu
menyerang, menerkam harimau dan digigitnya hingga mati. Ahmad Zandah terkejut, timbul
perasaan malu pada dirinya, dengan merendahkan diri dan sikap hormat segera ia menghadap
Syekh lalu mencium tangan beliau.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
27. MANQOBAH KE DUAPULUH TUJUH : SYEKH ABDU QODIR MEMBELI EMPAT
PULUH EKOR KUDA UNTUK CADANGAN OBAT ORANG SAKIT
Diriwayatkan, ada seseorang yang bertempat tinggal di suatu tempat agak jauh dari kota
baghdad. Terbetik berita yang sampai kepadanya tentang kemasyhuran Syekh Abdul Qodir, ia
bermaksud akan berziarah berkunjung ke rumah Syekh karena terdorong rasa mahabbah.
Setiba di kota Baghdad, ia tercengang keheran-heranan melihat bangunan istal kuda kepunyaan
Syekh sangat megah dan bagus, papan lantai istalnya dibuat dari emas dan perak,pelananya
dibuat dari sutra dewangga yang indah warnanya, kudanya ada 40 ekor semuanya bagus dan
mulus sehingga kebagusannya tidak ada tolok bandingannya.
Terlintas dalam hatinya prasangka yang kurang baik, bisikkan hatinya berbicara: "Konon
dikatakan orang ia seorang wali, tetapi mengapa kenyataannya jauh berbeda sekali ?. Ia seorang
penggemar pencinta dunia. di mana ada seorang wali yang cenderung mencintai dunia ?. Sikap
prilaku semacam begini tidak pantas diberikan gelar waliyulloh (Kekasih Alloh)".
Semula ia ingin bertemu dengan Syekh. seketika itu juga dibatalkan niatnya tadi, lalu ia bertamu
kepada seseorang di kota itu.
Selang beberapa hari kemudian ia jatuh sakit, dan penyakitnya sangat parah, tidak ada seorang
dokterpun di kota itu yang mampu mengobati penyakitnya. Kebetulan ada seorang ulama ahli
hikmah, ia memberi petunjuk, katanya: "Menurut diagnosa penyakitnya itu sangat canggih, sulit
untuk bisa sembuh, kecuali kalau diobati dengan terapi hati kuda sebanyak empat puluh hati
kuda, baru bisa sembuh, dengan persyaratan kudanya harus memiliki, mempunyai sifat dan
bentuk khas tertentu."
Di antara mereka ada yang memperhatikan, dan menyarankan segera menghubungi Syekh,
"Karena beliaulah yang memiliki beberapa ekor kuda dan mempunyai sifat bentuk khas yang
diperlukan itu. Mintalah kepada beliau pertolongan dan bantuannya. Beliau seorang dermawan
dan suka memberi pertolongan."
Di waktu mereka menghadap Syekh, dengan suka rela beliau mengabulkan permintaan mereka,
setiap harinya disembelih seekor kuda untuk diambil hatinya, sehingga kuda yang empat puluh
ekor itu habis semuanya.
Dengan pengobatan empat puluh hati kuda, sembuhlah orang itu dari penyakitnya, ia sembuh
sehat seperti sedia kala. Dengan rasa syukur yang tiada hentinya diiringi rasa malu, ia datang
menghadap Syekh untuk mohon ampunannya.
Syekh berkata: "Untuk dikatahui olehmu, bahwa sejumlah ekor kuda yang ku beli itu sebenarnya

cadangan dan bagian untukmu, karena aku tahu bahwa kamu akan mendapat musibah menderita
penyakit parah yang tidak ada obatnya kecuali harus dengan empat puluh kerat hati kuda. Aku
tahu maksudmu, semula kamu datang berziarah kepadaku semata-mata didorong rasa cinta
kepadaku, namun waktu itu kamu berprasangka buruk, dan kau tidak tahu hal yang sebenarnya
sehingga kamu bertamu kepada orang lain."
Setelah mendengar penjelasan itu, ia merasa banyak bersalah dan segera ia bertobat, lalu Syekh
meluruskan dan memantapkan keyakinannya.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
28. MANQOBAH KEDUA PULUH DELAPAN : JIN DAN SYETAN DIBAWAH KEKUASAAN
SYEKH ABDUL QODIR
Diriwayatkan, pada waktu Nabi Sulaiman a.s. memusatkan perhatian pada renungannya,
terlintas dalam hati beliau kekhawatiran terhadap ummat nanti di akhir zaman. Kekhawatiran
dari gangguan jin dan kenakalan syaithan yang demikian jahatnya dengan perbuatan yang tidak
sopan.
Tiba-tiba terdengar suara dari alam ghaib, sabda Alloh : "Kamu jangan khawatir, sebab nanti
akan lahir Nabi penghabisan yaitu Muhammad SAW. Diantara salah seorang anak cucunya ada
yang bernama Abdul Qodir, ia akan diberi kekuasaan menguasai jin dan syethan, tidak ada jin
dan syetan yang tidak tunduk kepadanya."
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
29. MANQOBAH KEDUA PULUH SEMBILAN : MENGAMPUNINYA RAJA JIN KEPADA
ORANG YANG TELAH MEMBUNUH ANAKNYA
Ulama Baghdad meriwayatkan,
bahwa di Baghdad ada seorang
ulama', seusai sholat Jum'at
berangkatlah ia diiringi para
santri-santrinya berziarah ke
pemakaman.
Di tengah perjalanan
ia menemukan seekor ular hitam
yang sedang melata. Dipukulnya ular itu dengan tongkat sampai mati. Setelah ular dibunuh
langsung saja alam sekitar daerah
itu diliputi kabut kelam dan menjadi gelap. Para santrinya tambah terkejut karena gurunya
mendadak hilang. Mereka berusaha mencari ditiap-tiap tempat namun tidak
ditemukan. Tiba-tiba gurunya muncul kembali dengan pakaian serba baru. Mereka heran, dan
segera menghampiri gurunya
sambil menanyakan kejadian yang
dialaminya. Kemudian diceritakannya bahwa
asal kejadian itu begini permulaannya:
"Tadi waktu cuaca gelap, aku dibawa oleh Jin menuju sebuah pulau. Lalu aku dibawa menyelam
kedasar laut menuju suatu daerah kerajaan jin, dan aku dihadapkan kepada sang
raja jin. Pada waktu aku bertemu, ia sedang berdiri di atas singgasana mahligai kerajaannya.

Dihadapannya membujur sesosok mayat di atas panca persada yang sangat indah bentuknya.
Kepala mayat itu pecah, darah mengalir dari tubuhnya.
Sejurus kemudian
sang raja jin bertanya kepada pengawalnya yang membawa aku: "Siapa orang yang kau bawa
itu?".
Para pengawalnya menjawab : "Inilah orang yang telah membunuh putera tuanku
raja".
Lalu raja jin menatap tajam padaku dengan muka marah. Wajahnya merah padam, dengan
geramnya raja jin menghardikku: "Mengapa kamu membunuh anakku yang tidak berdosa?
Bukankah kamu lebih tahu
tentang dosanya membunuh, padahal kamu katanya seorang ulama' yang mengetahui masalahmasalah hukum?!", Dia berkata
dengan suara lantang muka
berang menakutkan.
Segera aku menjawab menolak tuduhan itu: "Perkara membunuh anakmu aku tolak, apalagi
yang namanya membunuh, bertemu
mukapun aku belum pernah."
Raja jin menjawab :"Kamu tidak bisa menolak, ini buktinya, para saksinya juga banyak!".
Lalu dengan tegas tuduhan itu
kusanggah: "Tidak, tidak bisa, semuanya bohong, itu fitnah semata!".
Para saksi jin mengusulkan supaya raja
memeriksa darah yang melekat diujung tongkatnya. Lalu sang raja bertanya: "Itu darah apa
yang ada ditongkatmu?".
Aku menjawab: "Darah ini bekas cipratan darah ular yang kubunuh".
Raja jin berkata dengan geramnya: "Kamu
manusia yang paling bodoh. Kalau kamu tidak tahu ular itu anakku!".
Dikala itu, aku bingung tidak bisa menjawab lagi, sehingga aku pusing, bumi dan langit terasa
sempit karena sulit mencari jalan pemecahannya.
Raja jin melirik kepada seorang hakim selaku aparatnya seraya berkata: "Manusia ini sudah
mengakui kesalahannya, ia telah membunuh
anakku, kamu harus segera memutuskan hukumannya yaitu ia harus dibunuh!".
Setelah jatuh keputusan, aku diserahkan
kepada seorang algojo. Pada waktu kepalaku akan dipancung, algojo sedang mengayunkan
pedangnya kearah leherku, tiba-tiba muncul seorang laki-laki tampan bercahaya sambil
berseru: "Berhenti! Sekali-kali jangan kau bunuh orang ini, ia murid Syekh Abdul Qodir", sambil
matanya menatap raja jin dengan sorotan tajam. Lalu ia berkata: "Coba apa jawabanmu kepada
Syekh kalau beliau marah padamu karena membunuh muridnya?".
Raja jin melirik ke arahku sambil berkata: "Karena aku menghormati dan memuliakan
Syekh, dosamu yang begitu besar kuampuni, dan kamu bebas dari hukuman. Tetapi sebelum kau
pulang, kamu harus jadi imam
sholat untuk menyembahyangkan mayat
anakku almarhum dan bacakan istighfar mohon diampuni dosanya".
Setelah selesai menyembahyangkan, pada waktu pulang aku diberi hadiah pakaian
bagus dan diantarkan ketempat semula tadi".
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.

***
30. MANQOBAH KETIGA PULUH : BERKAT KAROMAH SYEKH ABDUL QODIR BISA
MENOLAK GANGGUAN JIN DAN ORANG JAHAT
Syekh Jalal al-Bukhori
meriwayatkan, barangsiapa
diganggu/kemasukan jin supaya
dibacakan ketelinga orang itu
bacaan

"Ya hadhrotas Syaikh Quthubul


'alamiin Muhyiddin Abdul Qodir alJailaniy".
Insya Alloh ia akan
sembuh. Dan barangsiapa merasa
takut dari gangguan orang jahat
atau musuh, maka ambil
segenggam tanah hitam dan baca
nama Syekh Abdul Qodir pada
tanah itu lalu sebarkan kearah
yang ditakuti, insya Alloh akan
terpelihara dari kejahatan.
Barang siapa yang mendapat
kesusahan hidup, lalu ia
bertawassul kepada Syekh Abdul
Qodir, Alloh akan mengganti
kesusahan dengan kesenangan,
dan kesulitan dengan
kemudahan.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
31. MANQOBAH KETIGA PULUH SATU : SYEKH ABDUL QODIR BERZIARAH KE
MAKAM ROSULULLOH SAW DAN MENCIUM TANGAN BELIAU
Pada waktu Syekh Abdul Qodir
berziarah ke pusara Rosululloh
SAW. di Madinah Munawwaroh,
setibanya di Madinah langsung
beliau masuk ke ruang pusara
Rosululloh SAW. yaitu "ruang yang
mulia" (hujroh syarifah).
Selama empat puluh hari beliau
berdiri di hadapan pusara
Rosululloh SAW.
Kedua tangannya
diletakkan pada dadanya sambil
bermunajat mengharap rahmat-Nya, menumpahkan isi hati
nuraninya dengan makna bait
dibawah ini :


***


***

dzunubi kamaujil bahri bal hiya
aktsaru
kamitslil jibalis Syummi bal hiya
akbaru
walakinnaha 'indal karimi idza
'afaa
janahum minal bu'uudhi bal hiya
ashghoru
"Besar dosaku seperti gulungan
ombak dilaut bahkan lebih banyak. Tinggi setinggi puncak gunung syam
bahkan lebih tinggi lagi. Namun bila daku Kau ampuni, ringan dosaku seringan sayap
nyamuk, kecil bahkan sekecil amat sangat".
Lalu beliau meneruskan munajat
pengharapannya dengan bait dibawah ini:

***


***

fii halatil bu'di ruuhii kuntu
ursiluhaa
tuqobbilul ardho 'anni wahya
naibaatii
wahadzihi naubatul asybaahi qod
hadhorot famdud yamiinaka kai
tuhzho bihaa syafatii
"Kala jauh dari kekasih, kau utus roh pengganti diri, ulurkan tanganmu kini kasih, kan kukecup
sepuas hati untuk terima syafaat kekasih".
Selesai beliau meluapkan isi hati
nuraninya, tangan Rosululloh SAW.
yang mulia terulur keluar lalu
dipegang, diciumnya sepuas hati,
dan diletakkan pada ubun-ubun
kepala Syekh.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
32. MANQOBAH KETIGA PULUH DUA: SYEKH ABDUL QODIR BERBUKA PUASA DI
RUMAH MURID-MURIDNYA PADA SATU WAKTU YANG BERSAMAAN
Diriwayatkan pada suatu hari
di bulan Romadhon, Syekh Abdul
Qodir diundang berbuka puasa
oleh murid-muridnya sebanyak
tujuh puluh orang di rumahnya

masing-masing. Mereka
berkeinginan agar Syekh berbuka
puasa dirumahnya. Mereka tidak
mengetahui bahwa diantara
mereka masing-masing
mengundang Syekh untuk
berbuka puasa pada waktu yang
bersamaan.
Tiba waktunya berbuka puasa
bertepatan Syekh berbuka puasa
di rumah beliau, detik itu pula
rumah muridnya yang tujuhpuluh
orang itu masing-masing
dikunjunginya dan berbuka puasa
tepat dalam waktu yang
bersamaan.
Peristiwa ini di kota Baghdad
sudah masyhur terkenal
di kalangan masyarakat, dan
sudah menjadi bibir masyarakat
dalam setiap pembicaraan dan
pertemuan.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
33. MANQOBAH KETIGAPULUH TIGA : MENYELAMATKAN SEORANG PEREMPUAN
MURIDNYA SYEKH ABDUL QODIR DARI KHIANATNYA SEORANG LELAKI FASIK
Diriwayatkan, di kota Baghdad ada seorang wanita rupawan wajahnya cantik dam manis sedap
dipandang mata.
Sebelum ia masuk jama'ah murid Syekh Abdul Qodir, ada seorang lelaki fasik, hidung belang, dan
tuna susila. Dia menaruh cinta
mengharap pada wanita itu, namun cintanya tidak dibalas. Cintanya bertepuk sebelah tangan. Si
lelaki jahat itu berusaha mencari jalan untuk melaksanakan niat jahatnya itu.
Pada suatu hari, wanita itu berangkat menuju sebuah gua pada suatu gunung untuk berkholwat,
beruzlah yakni mengasingkan diri dengan tujuan ibadah. Tidak diketahui
sebelumnya, bahwa ia sedan diintai dan diikuti dari belakang oleh silelaki perayu wanita itu.
Ketika wanita itu tiba dan akan masuk kedalam gua, silelaki jahat itu berusaha dengan sekuat
tenaga akan masuk kedalam gua memperkosa kehormatan wanita itu. Sebaliknya, sang wanita
berusaha menghindar dari nafsu angkara murka kejahatan silelaki itu sambil berteriak-teriak
memanggil-manggil nama Syekh
Abdul Qodir: "Ya Syekh Tsaqolein, Ya Ghoutsal A'dhom, Ya Syekh Abdul Qodir, tolonglah saya!",
demikian ratap wanita
bertawassul dan beristighotsah minta pertolongan.
Di kala itu Syekh sedang mengambil air wudhu untuk melaksanakan sholat di madrosah, lalu
dilepas bakiaknya. Sepasang
bakiak itu dipegang Syekh lalu dilemparkan kearah gua dan tepat sekali mengenai sasaran
kepala lelaki jahat itu, di kala laki-laki jahat itu akan melakukan aksinya, bertubi-tubi sepasang
bakiak memukul, menampar laki-laki itu dengan pukulan-pukulan yang mematikan. Dan seketika
itu juga ia mati.
Sang wanita segera mengambil sepasang bakiak milik Syekh, gurunya. Kemudian ia
mengucapkan terimakasih atas pertolongannya, lalu bakiak itu diserahkan sambil melaporkan

peristiwa yang dialaminya kepada Syekh dan juga kepada khalayak yang mengerumuninya.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
34. MANQOBAH KETIGA PULUH EMPAT: SYEKH ABDUL QODIR MEMBERIKAN
PERTOLONGAN KEPADA SEORANG WALI YANG TELAH DILEPAS PANGKAT
KEWALIANNYA
Diriwayatkan, pada zaman Syekh Abdul Qodir, ada seorang wali yang telah dilepas pangkat
kewaliannya. Ia minta pertolongan kepada rekan-rekannya sesama wali memohon kepada Alloh
SWT. agar ia dapat diangkat kembali mendapatkan pangkat kewaliannya.
Wali rekannya itu berkata : "Saya sudah berusaha berdo'a memohon kepada Alloh SWT. agar
dapat diangkat kembali pangkat kewalianmu, bahkan menurut anggapan saya persoalan ini tidak
diterima oleh Alloh SWT., dan saya dianjurkan sebaiknya meminta pertolongan dan syafa'at
Syekh, supaya beliau berdo'a memohon kepada Alloh SWT. agar dapat dikembalikan pangkat
kewalianmu itu".
Kemudian Syekh dapat menerima usulan mereka, lalu beliau berdo'a, sementara itu datang sabda
Alloh: "Sudah banyak para wali yang berdo'a mereka mohon supaya dikembalikan lagi pangkat
seorang wali yang sudah dicopot itu. Untuk hal ini kamu jangan minta syafaat baginya".
Mendengar sabda itu lalu Syekh mengambil sajadah berangkat menuju suatu lapangan.
Pada waktu beliau akan melangkahkan kaki, terdengar ada yang memanggil dari alam ghaib :
"Wahai Ghoutsul A'dhom Abdul Qodir, bagi orang itu dan seribu orang yang senasib dengan dia,
Ku ampuni dosanya".
Dan langkah kaki yang kedua terdengar lagi suara yang bersabda: "Bagi orang itu dan duaribu
orang yang senasib dengan dia".
Dan pada waktu akan memijakkan langkah kaki yang ketiga kembali terdengar: "Bagi dia dan
tigaribu orang yang senasib dengan dia, dosanya Ku ampuni, disebabkan karena pangkat
kewalianmu dan kedudukanmu".
Syekh mengucapkan terimakasih kepada Alloh SWT. atas anugerah yang telah diterima.
Berkat karomah dan syafaat Syekh, wali yang dilepas pangkatnya itu dapat diterima kembali.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
35. MANQOBAH KETIGAPULUH LIMA : SYEKH AHMAD KANJI MENJADI MURID
SYEKH ABDUL QODIR ATAS PETUNJUK GURUNYA
Diriwayatkan, pada suatu hari
Syekh Ahmad Kanji sedang
mengambil air wudhu, terlintas
dalam hatinya bahwa Thorekat
Syekh Abdul Qodir itu lebih
disukai daripada thorekat-thorekat lainnya. Gurunya yaitu
Syekh Abi Ishaq Maghribi
mengetahui pula apa yang

terlintas dalam hati muridnya, lalu


beliau bertanya : "Apakah kamu
mengetahui tentang kedudukan
Syekh Abdul Qodir?".
Dijawab oleh
Syekh Ahmad Kanji : "Saya tidak
tahu".
Lalu gurunya menjelaskan:
"Perlu diketahui bahwa Syekh
Abdul Qodir itu memiliki duabelas
sifat-sifat kemuliaan. Kalau lautan
dijadikan tintanya, dan
pepohonan dijadikan penanya,
manusia, malaikat, dan jin sebagai
penulisnya, maka tidak akan
mampu menuliskan sifat-sifat
jatidiri yang dimiliki beliau itu".
Mendengar penjelasan dari
gurunya itu, ia makin bertambah
mahabbah kecintaannya kepada
Syekh Abdul Qodir, hatinya
berbisik : "Salah satu harapanku
jangan dahulu aku meninggal
sebelum aku mendalami dan
mengamalkan thoriqohnya".
Kemudian dengan kemauan yang
keras berangkatlah ia menuju
kota Baghdad, setibanya disebuah
gunung di wilayah Ajmir, dibawah
gunung mengalir sungai, lalu ia
mengambil air wudhu untuk
bersembahyang serta beristirahat
di tempat itu. Angin bertiup sepoi-sepoi basah mengipasi badan
yang letih sehingga ia terlena dan
tertidur dengan nyenyaknya.
Didalam keadaan tidur ia
bermimpi dikunjungi Syekh Abdul
Qodir. Beliau membawa mahkota
merah dan sorban hijau, Syekh
Ahmad Kanji berdiri menghormati
kedatangan beliau.
"Mari kesini
lebih dekat lagi", kata beliau
sambil mengenakan mahkota
merah dan sorban hijau di atas
kepala Syekh Ahmad Kanji, dan
berkata :"Wahai Ahmad Kanji,
sekarang kamu sudah menjadi
muridku, dan menjadi anakku dan
menjadi Rijalulloh ( Pahlawan
Alloh )". Lalu beliau menghilang
dan bangunlah Syekh Ahmad
Kanji dari tidurnya, mahkota dan
sorban sudah melekat terpakai
di atas kepalanya, lalu ia bersujud
syukur atas nikmat Alloh yang
telah diterimanya.
Kemudian ia pulang kembali
kepada gurunya sambil

memperlihatkan mahkota merah


dan sorban hijau hadiah
pelantikan dari Syekh Abdul Qodir,
dan menceritakan tentang
peristiwa yang telah dialaminya.
Gurunya berkata : "Wahai Ahmad
Kanji, mahkota dan sorban itu
adalah suatu hirqoh kemuliaan
dan keberkahan bagimu, dan
kamu sangat dikasihi Syekh Abdul
Qodir. Sekarang berdirilah tegak,
dan kamu telah menjadi wali yang
utama".
Dengan mengharap
keberkahannya, Syekh Abi Ishaq
Maghribi memakai mahkota dan
sorban itu di kepalanya, lalu
diserahkan kembali kepada Syekh
Ahmad Kanji.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
36. MANQOBAH KETIGA PULUH ENAM : SYEKH AHMAD KANJI MENJUNJUNG KAYU
BAKAR DIATAS KEPALANYA
Syekh Ahmad Kanji pekerjaannya
adalah mencari kayu bakar untuk
memasak roti bagi faqir-faqir.
Setelah mengenakan mahkota
dari Syekh Abdul Qodir, gurunya
berkata : "Sekarang engkau tidak
layak mencari kayu bakar, sebab
kepalamu telah dimahkotai
dengan mahkota yang mulia". Lalu
Syekh Ahmad Kanji memohon ijin
dari gurunya untuk mencari kayu
bakar.
Ujar gurunya: "Ya kalau
kamu ngotot, silakan saja".
Iapun berangkat ke gunung
memgumpulkan kayu bakar dan
diikat. Waktu akan diangkat
kekepalanya, kayu bakar itu
melayang diatas kepala Syekh
Ahmad Kanji kira-kira sehasta dari
kepalanya. Lantas Syekh Ahmad
Kanji pulang kepada gurunya.
Ikatan kayu bakar terus melayang
mengikuti Syekh Ahmad.
Setibanya di tempat gurunya yaitu
Syekh Abi Ishaq Maghribi,
gurunya berkata : "Nah, Syekh
Ahmad, tadi kataku bagaimana,

kepalamu tidak pantas dipakai


membawa kayu bakar, sebab
sudah ditempati mahkota dan
sorban yang mulia. Sejak kini,
sudahlah jangan mencari kayu
bakar. Engkau oleh Sayyid Abdul
Qodir sudah ditunjukkan dalam
pangkat Rijalulloh".
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
37. MANQOBAH KETIGA PULUHTUJUH : BERKAT DO'A SYEKH ABDUL QODIR
SEORANG PEREMPUAN MEMPUNYAI TUJUH ANAK LAKI-LAKI
Dalam kitab Muntakhob Jawahiril
Qolaid diriwayatkan, ada seorang
perempuan datang menghadap
Syekh Abdul Qodir, maksudnya ia
mohon do'a restu dan karomah
Syekh agar ia dikaruniai seorang
anak yang menjadi dambaan hati
buah pelerai lara.
Lalu Syaikh
melihat tulisannya di Lauhil
Mahfudz, ternyata bagi
perempuan itu tidak ada tulisan
akan mempunyai anak.
Disaat itu
pula Syekh berdo'a kepada Alloh
Yang Maha Berkuasa agar
perempuan itu diberi dua orang
anak.
Selesai beliau berdo'a
terdengar sabda Alloh :
"Bukankah kamu sudah melihat di
Lauhil Mahfudz bahwa seorang
anakpun tidak ada tulisannya bagi
perempuan itu, dan sekarang
malah kamu minta dua orang
anak ?".
Syekh berkata lagi : "Saya
mohon tiga anak".
Dikala itu
datang lagi sabda Alloh : "Kamu
sudah melihat di Lauhil Mahfudz
ia tidak ada lukisannya seorang
anakpun, kini kamu minta tiga
anak".
Syekh berkata lagi: "Ya Alloh
saya mohon empat orang anak".
Demikian seterusnya permohonan
Syekh bertambah meningkat

sampai pada permohonan tujuh


orang anak.
Pada waktu sampai
batas tujuh orang anak, datang
sabda Alloh: "Sekarang sudah
cukup, jangan lebih dari tujuh,
dan permohonan itu Ku-terima".
Atas anugerah karunia itu lalu
beliau bersujud syukur kepada
Alloh Subhanahu Wa Ta'ala.
Kemudian Syekh mencomot
segumpal tanah, dan sedikit dari
tanah itu diberikan kepada
perempuan itu. Dengan
mengharap barokahnya lalu
perempuan itu membuat liontin
mata kalung dari tanah itu yang
dilapisi perak.
Beberapa hari kemudian
perempuan itu hamil, dan sampai
masa sembilan bulan ia
melahirkan bayi kembar siam
tujuh bayi laki-laki semuanya
dalam keadaan sehat dan selamat.
Kian hari bayi itu menjadi besar
dan meningkat menjadi anakanak dewasa. Beb
rapa tahun
kemudian, keyakinan perempuan
itu menjadi berubah.
Tercetus dalam bisikan hati
perempuan itu prasangka buruk
terhadap Syekh. Ia berkata sambil
memegang perhiasan liontin mata
kalung yang dipakai: "Untuk apa
gunanya tanah ini tiap hari selalu
bergantung di bawah leherku,
sekarang aku sudah punya anak,
untuk apalagi kalung ini kupakai,
tidak ada gunanya". Seusai ia
berkata dalam hati nuraninya
dengan spontanitas ketujuh
anaknya itu mati.
Melihat kejadian yang tidak
terduga itu, segera perempuan itu
berangkat menghadap Syekh
sambil menangis tersedu-sedu
dan bertobat mohon
ampunannya karena jauh
sebelumnya sudah berprasangka
buruk kepada Syekh.
Menerima pengaduan dan
keluhan itu, Syekh berkata
"Sekarang juga kamu cepat
pulang, dan apa yang menjadi
niat dan harapanmu itu akan
diterima juga nanti".

Setibanya
dirumah dengan penuh cemas
ternyata anaknya yang sudah
mati, semuanya hidup kembali.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
38. MANQOBAH KETIGAPULUH DELAPAN : SYEKH ABDUL QODIR MENYELAMATKAN
MURIDNYA DARI SIKSAAN MALAIKAT MUNKAR WA NAKIR
Diriwayatkan, Syekh Abdul Qodir mempunyai murid yang bodoh dan buta agama, namun ia
menaruh cinta, rindu, kepada gurunya yaitu Syekh Abdul Qodir.
Pada waktu ia mati ditanya dialam
kubur oleh malaikat Munkar Nakir:
"Apa agamamu, siapa Tuhanmu dan siapa Nabimu ?". Si mayat
menjawab : "Saya tidak tahu, yang
saya ketahui hanya guruku Syekh
Abdul Qodir, beliaulah yang sangat kucintai".
Mayat itu selalu
memanggil-manggil Syekh Abdul Qodir, sehingga malaikat Munkar Nakir merasa bingung
menghadapi kejadian ini, lalu hal
ini diajukan kepada Alloh SWT: "Ya Alloh, Engkau Maha Mengetahui tentang jawaban mayat
hamba-MU ini, untuk hal itu saya serahkan kepada-Mu".
Alloh
bersabda : "Beri siksaan dia sebagaimana mestinya".
Pada waktu malaikat Munkar Nakir akan melaksanakan siksaan
sebagaimana perintah Alloh SWT, tiba-tiba Syekh Abdul Qodir
muncul sambil berkata : "Wahai
malaikat Munkar Nakir, mayat muridku jangan disiksa karena
dia waktu hidupnya termasuk orang yang bodoh, dan tidak tahu
tentang agama, yang dia ketahui hanyalah aku ini". Lalu Syekh
melanjutkan pembicaraannya :
"Akulah yang yang akan memberi
jawaban terhadap segala pertanyaan yang kalian akan tanyakan, nah sekarang mau
menanyakan masalah apa ?".
Untuk kedua kalinya kejadian ini malaikat Munkar Nakir bertambah bingung dan dengan segera
dilaporkan kepada Alloh SWT.
Alloh bersabda sebagaimana tadi :
"Siksa dia sebagaimana
mestinya !".
Setelah malaikat itu
menerima perintah dari Alloh lalu diambilnya godam, ketika mayat akan disiksa, tiba-tiba Syekh
menghadang dan menggagalkan
serta merebut godam dari tangan malaikat Munkar Nakir lalu
dilemparkan, beliau berkata :
"Semuanya minggir! Demi
panasnya kecintaanku yang
membara dalam batinku kepada Alloh, siapapun juga tidak ada yang menandingiku. Ingat, kalau
mayat muridku disiksa, surga dan
neraka semuanya akan kubakar
( artinya dalam surga tidak akan
senang dan dineraka tidak akan

susah )".
Ketika itu datang sabda Alloh :
"Sekarang Ku ampuni dosa mayat
orang itu, jangan kamu siksa, disebabkan karena kekasihku Abdul Qodir. Aku menanggung
rindu padanya, dan lebarkan pula
kubur mayat orang itu!".
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
39. MANQOBAH KETIGAPULUH SEMBILAN : SETIAP DATANG TAHUN BARU TAHUN
ITU MEMBERI TAHU KEPADA SYEKH ABDUL QODIR PERISTIWA YANG AKAN TERJADI
PADA TAHUN INI
Di dalam kitab Bahjatul Asror
meriwayatkan bahwa Syekh Abdul Qodir suatu saat beliau terbang melayang-layang diatas
ribuan
manusia pada jamaah majelis pengajian yang beliau pimpin.
Beliau berkata : "Tiada terbit matahari melainkan mengucapkan salam padaku, dan
menginformasikan segala kejadian atau peristiwa yang akan
terjadi pada tahun itu. Pada setiap datang bulan senantiasa memberi salam padaku dan
menceritakan
peristiwa apapun yang akan terjadi pada bulan itu. Demikian setiap datang minggu dan hari,
minggu dan hari itu memberi salam padaku dan memberitahukan masukan peristiwa yang akan
terjadi pada minggu dan hari itu. Demi Dzat Kemuliaan Tuhan orang-orang yang akan mendapat
kecelakaan dan kebahagiaan semuanya itu diajukan kepadaku. Pandangan mataku ada di lauhil
mahfudz, dan aku tenggelam
dalam lautan ilmunya Alloh dan dalam lautan musyahadah-Nya. Akulah yang menjadi hujjah
Alloh bagimu. Akulah yang menjadi pengganti dan penerus Rosululloh SAW. Akulah yang
menjadi pewarisnya dibumi. Manusia ada gurunya, malaikat ada gurunya,
demikian pula jin ada gurunya, dan aku adalah guru semuanya".
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
40. MANQOBAH KEEMPATPULUH : SYEKH ABDUL QODIR DIBERI BUKU, DAFTAR
UNTUK MENCATAT MURID-MURIDNYA SAMPAI HARI KIAMAT
Di dalam kitab Bahjatul Asror
diriwayatkan bahwa Syekh Abdul Qodir pernah berkata: "Aku diberi sebuah buku luasnya
sepanjang
mata memandang untuk menuliskan dan mencatat nama-nama muridku sampai hari
kiamat. Semua jumlah catatan murid dan ikhwanku itu telah
Alloh berikan padaku dan telah menjadi milikku. Aku pernah
bertanya kepada malaikat Malik penjaga pintu neraka: "Apakah ada padamu murid ataupun
ikhwanku?" Malaikat Malik menjawab "Tidak ada dalam
neraka".
Syekh berkata: "Aku bersumpah demi Dzat Kemuliaan dan Keagungan Tuhan,
sesungguhnya tanganku terhadap murid-muridku seperti langit menutupi bumi. Andaikan muridmuridku itu buruk dan salah, maka akulah yang baik dan
benar. Dan aku bersumpah demi
Dzat Kemuliaan dan Keagungan Tuhan, dua telapak kakiku tidak akan bergeser setapakpun di

hadapan Tuhan, terkecuali sudah mendapat keputusan


bahwa aku bersama murid-muridku berangkat masuk surga".
Lebih lanjut beliau berkata:
"Senantiasa tanganku ini tidak akan lepas dari kepala murid-muridku, walaupun aku sedang
berada di Timur (masyriq) dan
muridku berada dibarat (Maghrib)
, lalu muridku itu terlihat dan tersingkap auratnya maka tanganku akan segera menutupinya.
Demi Dzat Kemuliaan dan Keagungan Tuhan, pada hari
kiamat nanti aku akan berdiri tegak di hadapan pintu gerbang neraka, sekali lagi aku tidak akan
bergeser dan berdiri tegak
sebelum semua muridku sudah masuk ke surga, karena Alloh Yang Maha Kuasa telah
menjanjikan
padaku bahwa murid-muridku tidak akan dimasukkan kedalam
neraka. Barang siapa yang berguru serta cinta/ mahabbah padaku pasti aku menghadap
(menaruh perhatian) padanya. Dan malaikat Munkar Nakir telah berjanji
padaku bahwa mereka tidak akan
menakut-nakuti, atau
menimbulkan rasa kaget/terkejut pada murid-muridku".
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
41. MANQOBAH KE EMPATPULUH SATU: SALAH SEORANG MURID ABDUL QODIR
TIDAK MERASA LAPAR DAN HAUS SETELAH MENGHISAP JARI TANGAN SYEKH
ABDUL QODIR
Syekh Arif Abu Muhammad Syawir As-Sibti berkata: "Pada suatu hari saya berangkat menuju
Baghdad berziarah kepada Syekh Abdul Qodir, lalu saya membantu beliau beberapa hari
lamanya. Pada waktu saya akan pulang, lebih dahulu saya menghadap guruku Syekh untuk
mohon diri. Beliau berkata padaku: "Silahkan kamu pergi, aku do'akan semoga kamu selamat di
perjalanan dan selamat sampai di tempat tujuan."
Kemudian beliau mengulurkan tangannya menyuruh padaku supaya jari tangannya dihisap. Lalu
kuhisap jari tangan beliau itu. Beliau berwasiat kepadaku: "Agar nanti di perjalanan jangan
meminta-minta." Setelah saya pamit, berangkatlah saya menuju mesir.
Berkat karomah Syekh, di perjalanan saya tidak pernah merasa lapar atau haus, juga tidak
mengurangi kekuatan fisik, dengan selamat tidak kurang suatu apapun sampailah saya di
kampung halaman".
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
42. MANQOBAH KE EMPAT PULUH DUA : SYEKH SON'ANI KARENA TIDAK TAAT
KEPADA SYEKH ABDUL QODIR NASIBNYA MENJADI PENGGEMBALA BABI
Pada waktu Syekh Abdul Qodir menerima sabda Rosululloh saw, bahwa telapak kaki beliau bakal
memijak pundak-pundak para waliyulloh, sabda Rosululloh itu diumumkan dan disebarkan
kepada seluru para wali, baik yang hadir maupun yang tidak hadir/raib.
Mendengar pengumuman itu, mereka para waliyulloh menghadap syekh, dan mereka meletakkan
kaki beliau di atas pundaknya masing-masing karena menghormati dan mengagungkannya,
kecuali sorang wali namanya Syekh Son'ani, ia berkata: "Saya juga cinta mahabbah kepada

Syekh, tetapi untuk diinjak pundakku nanti dahulu, dan rasanya tidak perlu."
Ucapan Syekh Son'ani itu terdengar oleh Syekh, dan beliau berkata: "Telapak kakiku akan
menginjak pundaknya si penggembala babi".
Tidak berapa lama kemudian, Syekh Son'ani berangkat berziarah menuju kota Mekkah diiringi
sampai ratusan santri-santrinya. Takdir tidak bisa ditolak, demikianlah ketentuan Tuhan Yang
Maha Kuasa berlaku bagi hambanya.
Pada waktu Syekh Son'ani berjalan melewati sebuah kampung yang penduduknya mayoritas
menganut agama nasroni, kebetulan ia melihat sebuah kedai, penjual warung itu seorang
perempuan beragama nasroni penjual minuman keras. Keistimewaan perempuan itu pandai
menarik para pembeli karena wajahnya cantik tiada bandingnya, badannya mulus dan mantap,
mendebarkan hati para pemuda. Konon tiada seorang lelakipun yang tidak terpikat olehnya.
Demikian pula Syekh Son'ani, melihat kecantikan perempuan itu terpesona sehingga luluh
hatinya, hilang rasa malu pada dirinya, wibawanya jatuh di hadapan santri-santri pengiringnya,
sehingga dengan senang hati ia rela menyerahkan dirinya untuk menjadi pelayan perempuan itu.
Dengan suka rela serta sungguh-sungguh ia mau bekerja, dan pekerjaan apapun ia kerjakan demi
untuk menyenangkan perempuan cantik itu.
Pada suatu hari perempuan itu menyuruh Syekh Son'ani menggembalakan babi piaraannya,
memangku anak babi yang masih kecil agar jangan sampai terinjak induknya. Ia tidak merasa
hina disuruh menggembala babi itu, malah merasa bangga dan gembira diperintah kekasihnya
itu.
Melihat kejadian itu, seluruh santri-santri pengiringnya itu mereka pulang meninggalkan
gurunya, karena secara menyolok Syekh Son'ani gurunya itu telah mencemarkan dan menodai
agama. Yang masih tinggal dua orang, yaitu Syekh Fariduddin dan Syekh Mahmud Maghribi.
Kedua santri itu berunding mencari jalan pemecahan musibah yang menimpa pada gurunya.
Hasil perumusannya mereka berpendapat bahwa: "Musibah ini harus diperbaiki dari sumbernya
dan ditelusuri sebab akibatnya, kemungkinan karena tidak adanya loyalitas murid terhadap
gurunya dan kata bertuah yang dikatakan Syekh Abdul Qodir kepada Syekh Son'ani, maka untuk
hal ini saya akan menghadap yang mulia Syekh". Kata Syekh Fariduddn: "Kamu Syekh Mahmud
tinggal di sini."
Kemudian Syekh Fariduddin berangkat menuju kota Baghdad, setibanya di kota itu lalu ia
mencari pekerjaan berat dan hina, akhirnya terpaksa pekerjaan itu diterima dan dikerjakan,
yaitu membuang kotoran dari kakus.
Pada suatu hari Syekh mengetahui dan menyaksikan Syekh Fariduddin sedang bekerja berat
yaitu sedang menjunjung wadah yang penuh dengan kotoran dan pada saat itu turunlah hujan
dengan derasnya sehingga wadah kotoran itu penuh dengan air hujan melimpah dan membasahi
badan Syekh Fariduddin.
Memperhatikan beban berat yang dipikul Syekh Fariduddin, Syekh merasa iba hatinya, lalu
beliau memanggil Syekh Fariduddin dan menanyakan namanya.
Setelah Syekh Fariduddin memperkenalkan diri, dan ia juga teman Syekh Son'ani, Syekh
bertanya lagi: "Kamu sebenarnya mau apa? Dan silahkan mau minta apa?".
Dijawab oleh Syekh Fariduddin: "Kiranya yang bertanya lebih arif bijaksana, lebih mengetahui
maksud saya sebenarnya".
Syekh berkata: "Kamu mendapat maqom, yakni kedudukan yang lebih tinggi, dan juga gurumu
kuampuni".
Kata Syekh Fariduddin: "Tidak ada kedudukan yang lebih tinggi selain diampuni dosa guruku".
Kata Syekh: "Memang benar, gurumu telah kuampuni karena kedudukanmu itu".
Bertepatan dengan saat memberi ampun, detik itu pula Syekh Son'ani siuman sadar kembali dari
kelalaiannya, lalu ia membaca istighfar, dan ketika itu juga hatinya menjadi berubah tertanam
dan berkembang perasaan cinta, rindu mahabbah pada Syekh, dan segera ia berangkat menuju
kota Baghdad dengan kebulatan tekad yang kuat akan bertobat kepada Syekh. Demikian pula
tidak kurang pentingnya perempuan cantik yang beragama nasroni itu dan juga kekasih Syekh

Son'ani ikut terbawa bersama Syekh Son'ani berziarah dengan keyakinan yang kuat akan masuk
agama islam berikrar di hadapan Syekh.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
43. MANQOBAH KE EMPAT PULUH TIGA SYEKH ABDUL QODIR DUDUK DI ATAS
SEJADAH MELAYANG-LAYANG DI ATAS SUNGAI DAJLAH
Syekh Sahal bin Abdullah At-Tastari di kala mukasyafah berkata: "Pada suatu hari masyarakat
Baghdad merasa kehilangan Syekh Abdul Qodir, mereka sibuk mencari di mana Syekh itu berada.
Setelah diadakan pencarian yang seksama, diketemukan beliau sedang duduk di atas air sungai
Dajlah, beliau dikerumuni berbagai jenis ikan menciumi tangan dan kaki beliau".
Kata Syekh Sahal: "Saya tidak merasa bosan melihat keajaiban beraneka jenis ikan dengan
nuansa beraneka warna dan dengan gerakan gaya yang berbeda pula, sehingga tidak terasa
sampai datang waktu dzuhur. Di kala itu saya melihat sajadah warnanya hijau disulam dengan
benang emas dan perak bermotifkan tulisan dua baris, baris pertama:
'ALAA INNA AULIYAA ALLOOHI LA KHOFUN 'ALAIHIM WALAAHUM YAHZANUN
(Sesungguhnya para kekasih Alloh itu mereka tidak merasa takut dan bagi mereka tidak merasa
sedih duka nestapa).
Dan baris kedua dengan tulisan:
SALAAMUN 'ALAIKUM AHLAL BAITI INNAHU HAMIIDUN MAJIID
(Keselamatan dan kesejahteraan tetap bagimu sekalian wahai Ahli Bait Nabawi, sesungguhnya
Alloh Maha Terpuji, Maha Agung).
Sajadah itu terhampar melayang di atas sungai Dajlah, lalu Syekh duduk di atas sajadah itu.
Tidak lama kemudian datang rombongan kawula muda rata-rata tubuhnya tegap semampai,
wajahnya tampan, ganteng ceria penuh wibawa mengiringkan seorang pria yang kegantengan dan
kharismanya melebihi dari yang lainnya. Di hadapan mereka terhampar sejadah, dengan
serempak mereka berdiri menghormati Syekh dengan sopan santun dan rasa khidmat seolah-olah
mereka terkendali dengan kewibawaan beliau. Lalu Syekh berdiri untuk melaksanakan sholat
berjama'ah, beliau menjadi imam dan yang lainnya menjadi makmum, termasuk para wali
Baghdad.
Di kala Syekh mengucapkan takbir, para malaikat pemangku 'arasy dengan serempak pula
mengucapkan takbir. Di waktu membaca tasbih, seluruh malaikat yang di langit mengikuti
membaca tasbih. Pada waktu beliau membaca tahmid keluar dari mulut Syekh sinar cahaya
memancar menjulang ke atas.
Seusai melaksanakan sholat, lalu beliau membaca do'a:
ALLOHUMA INNII AS ALUKA BIHAQQI JADDIL NABIYYIKA WAKHIYAROTIKA MIN
KHOLKIKA ALLA TAQBADO RUUHA MURIIDII WA MURIIDATAN LII ILLA 'ALAA
TOOBATI
(Ya Alloh, aku mohon pada-Mu dengan bertawassul pada kakek moyangku Nabi Muhammad saw
pilihan-Mu dan makhluk-Mu. Semoga Engkau Ya Alloh, jangan merenggut nyawa muridku baik
pria maupun wanita sebelum mereka itu bertobat lebih dahulu pada-Mu).
Seluruh Malaikat membaca amin atas doa itu, demikian pula seluruh kaum muslimin yang hadir.
Di kala itu datang hatif dari alam gaib, firman Alloh: "Wahai Abdul Qodir, bergembiralah,
karena doamu telah Ku terima".

***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
44. MANQOBAH KE EMPATPULUH EMPAT : BERKAT SYAFAAT SYEKH ABDUL QODIR,
WALI YANG MARDUD (DITOLAK) DAPAT DITERIMA KEMBALI MENJADI WAI MAQBUL
(DITERIMA)
Diriwayatkan dalam kitab Malfudhul Ghoyyatsiyyah pada zaman Syekh Abdul Qodir ada seorang
wali yang dikeluarkan, dilepas oleh Alloh dari pangkatkewaliannya.
Umumnya masyarakat telah mengetahui tentang ditolaknya wali tersebut oleh Alloh, telah
tercatat dari daftar waliyulloh. Namun ia berusaha dengan sekuat tenaga, dengan didukung oleh
semangat juang tinggi, minta bantuan dan syafaat rekaan-rekannya.
Sebanyak tiga ratus enam puluh wali, merasakan rasa solidaritas mengajukan permohonan
kepada Alloh agar ia dapat diangkat kembali dan diterima disisi-Nya.
Merasakan nasib malang yang diderita rekannya itu, seluruh wali yang tiga ratus enampuluh
orang itu mereka bersama-sama bermunajat mengadukan halnya, berdoa memohon kepada
Alloh supaya rekannya wali yang dilepas itu diangkat kembali menjadi waliyulloh. Namun dari
seluruh permohonan mereka itu, tidakada seorangpun doanya yang diterima Alloh.
Maka untuk meyakinkan lagi para waliyyulloh itu masing-masing melihat ketentuan suratan yang
tertulis di Lauhil Mahfudz, ternyata tampak dengan jelas tertulis bahwa wali rekannya itu sudah
disatukan dengan kelompok orang-orang celaka.
Atas kesepakatan bersama dianjurkan supaya ia dengan segera menghadap Syekh Abdul Qodir
untuk memohon syafaatnya. Lalu dengan merendahkan diri ia menghadap Syekh, beliau berkata:
Mari sini lebih dekat lagi, sesungguhnya Alloh telah mencopot pangkat kewalianmu. Mudahmudahan aku bisa mengusahakan, dan menjadikan agar kamu dapat diterima kembali menjadi
waliyulloh dengan ijin Alloh".
Kemudian Syekh berdoa kepada Alloh, mohon supaya wali yang ditolak itu dapat diangkat
kembali, diterima menjadi waliyulloh.
Di kala itu datang hatif dari Yang Maha Kuasa: Wahai Abdul Qodir, ada tiga ratus enam puluh
orang wali mereka berdoa minta pertolongan untuk wali yang Ku tolak itu, dan tidak seorang
pun doa permohonannya yang Ku terima, sebab wali itu telah tertulis di Lohmahfud termasuk
orang yang celaka.
Syekh menjawab: Ya Alloh, apa halangannya, Engkau Maha Kuasa, siapa yang ditolak, Engkau
dapat menolaknya, demikian pula siapa yang diterima Engkau bisa saja menerimanya, dan
mengapa lidahku Engkau jadikan supaya aku bisa menyanggupi orang, bahwa ia dapat diterima
bila Engkau telah memutuskan dan menjadikan orang itu ditolak.
Kemudian dating hatip, Alloh bersabda: Wahai Abdul Qodir, sekarang silahkan siapa yang
dianggap olehmu ditolak akan Ku tolak, dan Aku serahkan padamu dengan tugas untuk
mengangkat dan memberhentikan dari pangkat kewalian.
Lalu syekh berkata kepada wali mardud itu: Segera kamu membersihkan diri, mandi tobat,
karena kedudukanmu sekarang sudah di angkat kembali menjadi waliyyulloh.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti

wamakaan.
***
45. MANQOBAH KEEMPAT PULUH LIMA: SYEKH ABDUL QODIR MENYELAMATKAN
MURIDNYA DARI API DUNIA DAN AKHIRAT
Syekh Miyan Udhmatulloh dari golongan Imam Ulama Arifin berkata: "Di negeriku Burhaniyun,
saya bertetangga dengan seorang kaya. Ia beragama Hindu penyembah api (agni), namun ia
sangat rindu cinta kepada Syekh Abdul Qodir. Setiap tahun diundang para pejabat pemerintah,
para ulama, dan tidak terkecuali para fakir miskin untuk berpesta bersuka ria, makan bersama di
rumahnya. Untuk lebih semarak lagi, rumahnya dihiasi dengan dekorasi yang beraneka ragam
wama keindahannya, ditaburi dengan bunga-bunga yang harum semerbak serta minyak yang
harum mewangi. Tujuan diadakan pesta itu semata-mata terdorong rasa cinta mahabah kepada
Syekh, malah ia merasa bangga mengaku menjadi muridnya. Rupanya ajal telah tiba baginya,
dan setiap jiwa harus merasakan mati. Pada waktu mati, keluarganya merawat mayat itu sesuai
dengan keyakinannya, yaitu tata cara agama Hindu, si mayat harus dibakar. Timbul keanehan, di
luar kebiasaan sosok mayat itu tidak hangus terbakar menjadi abu, bahkan sehelai rambutpun
tidak lenyap dimakan api. Akhirnya keluarganya sepakat bahwa mayat itu lebih baik
dihanyutkan ke sungai. Menghadapi kejadian ini, di negeri tersebut berdiam seorang wali. Pada
malam harinya ia bermimpi dikunjungi Syekh. Beliau berpesan: "Mayat orang Hindu yang
terapung-apung dihanyutkan air itu ialah muridku, dan ia telah diberi nama SadulIah, supaya ia
segera diangkat dari sungai dan dikubur sebagaimana mestinya menurut kewajiban dan
ketentuan agama Islam, karena ia seorang muslim. Mengapa sosok mayat itu tidak lenyap
dimakan api sehingga api tidak mempan untuk membakarnya? Hal ini tiada lain karena Alloh
telah berjanji padaku bahwa Alloh tidak akan membakar murid-muridku baik dari api dunia
maupun api neraka.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
46. MANQOBAH KEEMPAT PULUH ENAM : KEBERADAAN, PERWUJUDAN, SYEKH
ABDUL QODIR ADALAH WUJUD NABI MUHAMMAD SAW
Syekh Abdul Qodir berkata: "Haadzal Wujuud Wujuudu Jaddi La WujuuduAbdul Qodir
(Keberadaan/perwujudanku ini adalah wujud kakek moyangku Nabi Muhammad SAW. bukan
wujud Abdul Qodir)".
Para ulama meriwayatkan bahwa pada suatu hari, Syekh berangkat pulang menuju rumah
beliau. Di belakang beliau diikuti sang putra Abdul Jabbar. Sesampainya di rumah, Abdul Jabbar
tidak melihat bahwa ayahnya itu berada di rumah, lalu ditanyakan kepada ibunya, "Tadi saya
berjalan mengikuti ayah ke sini, pada waktu sampai di ambang pintu, saya tidak melihat ayah
masuk ke dalam rumah".
Ibunya berkata: "Sebenamya ayahmu itu sudah lima belas hari tidak pulang-pulang ke rumah".
Lalu Abdul Jabbar berangkat menuju tempat berkhalwat ayahnya, terlihat pintunya terkunci, ia
berkeyakinan pasti ayahnya itu ada di ruang khalwat. Di ambang pintu ruang khalwat lama ia
menunggu sampai tengah malam.
Pada pertengahan malam, baru pintu ruang khalwat itu dibuka oleh Syekh sambil beliau berkata:
"Menurut penglihatan orang banyak, ayah berangkat menuju rumah, padahal masuk ke ruang
khalwat ini, sama seperti penglihatanmu tadi".
Kemudian Abdul Jabbar bertanya kepada ayahnya: "Rosululloh bila beliau qodo hajat atau
buang air kecil, seketika itu juga bumi menghisapnya sehingga tidak ada bekasnya. Keringatnya
harum semerbak seharum minyak kasturi, dan lalat pun enggan hinggap pada badan beliau.
Semua yang saya sebut terbukti khususiah, keistimewaan itu sekarang ada pada ayah".

Syekh menjawab "Sesungguhnya Abdul Qodir telah fana secara konstan pada kelestarian diri
kakek moyangnya, Nabi Muhammad SAW."
Lalu Abdul Jabbar berkata lagi: "Nabi Muhammad bila beliau berjalan biasanya dipayungi awan
berarak, rasanya tidak ada salahnya ayah juga kalau berjalan dipayungi awan ?".
Beliau menjawab: "Hal itu sengaja kita tinggalkan, jangan sampai nanti disangka menjadi Nabi".
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
47. MANQOBAH KEEMPAT PULUH TUJUH: SYEKH ABDUL QODIR DIGODA SYETAN
Diriwayatkan, bahwa pada suatu hari syetan menghadap Syekh Abdul Qodir, memperkenalkan
diri sebagai Jibril, dan berkata bahwa ia membawa buroq dari Alloh dan mengundangnya untuk
menghadap Alloh di langit tertinggi. Syekh segera menjawab bahwa si pembicara tiada lain syetan
si iblis, karena baik buroq maupun Jibril tiada akan turun ke dunia selain turun kepada Nabi
Muhammad SAW.
Syetan masih punya cara lain, katanya : "Baik Abdul Qodir, engkau telah menyelamatkan diri
dengan keluasan ilmumu".
"Enyahlah !", bentak Syekh, "Jangan kau goda aku, dan bukan karena ilmuku, tapi karena
rahmat Alloh, aku selamat dari perangkapmu".
Ketika Syekh sedang di rimba belantara, tanpa makan dan minum untuk waktu yang lama, awan
menggumpal di angkasa, dan turunlah hujan. Syekh meredakan dahaganya dengan curahan
hujan itu. Muncullah sosok terang di cakrawala dan berseru: "Akulah Tuhanmu, kini kuhalalkan
bagimu segala yang haram".
Syekh berkata: "Aku berlindung kepada Alloh dari godaan syetan yang terkutuk".
Sosok itupun berubah menjadi awan, dan terdengar berkata: "Dengan ilmumu dan rahmat Alloh,
engkau selamat dari tipuanku, padahal aku telah menggoda dan menyesatkan tujuh puluh orang
yang sedang menuntut ilmu Ketauhidan".
Lalu muridnya bertanya tentang kesigapan Syekh dalam mengenal bahwa ia syetan. Jawaban
beliau dengan pernyataan yang menghalalkan segala yang haram yang membuatnya tahu. sebab
peryataan semacam itu tentu bukan dari Alloh.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
48. MANKQOBAH KEEMPAT PULUH DELAPAN : SYEKH ABDUL QODIR MENAMPAR
SYETAN
Pada suatu hari, Syekh Abdul Qodir didatangi syetan, sosok tubuhnya buruk menjijikan,
pakaiannya compang-camping dan badannya bau busuk, lalu ia berucap: "Saya datang jauh-jauh
untuk menghadapmu semata-mata dengan maksud menjadi pelayan Syekh. Semoga saya dapat
diterima".
Permintaannya itu diacuhkan Syekh, lalu ditampar mukanya, seketika itu juga ia menghilang
tanpa bekas. Saat muncul lagi, ia membawa obor yang menyala, maksudnya ingin membakar
Syekh. Lalu beliau mengambil pedang dan ketika akan dilepas, ia kabur terbirit-birit. Tidak lama

kemudian ia datang lagi sambil menangis pura-pura minta ampun tidak akan menggoda lagi,
padahal diam-diam ia memperlihatkan peralatan untuk menggoda manusia. Syekh berkata:
"Enyah kamu !. Berkali-kali kamu datang lagi menggodaku, dan aku tidak akan terpedaya
dengan rayuan gombalmu".
Lalu dengan cepat beliau merampas alat-alat itu dari tangan syetan dan diredamnya. Akibat
kegagalan usahanya, syetan itu kabur.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
49. MANKOBAH KEEMPAT PULUH SEMBILAN : RAJA BAGHDAD MEMBERI HADIAH
UANG KEPADA SYEKH ABDUL QODIR, UANG ITU BERUBAH MENJADI DARAH
Diriwayatkan, raja Baghdad yang bernama Yusup bin Abi Mudhoffar memberi hadiah kepada
Syekh Abdul Qodir berupa sepuluh pundi-pundi uang yang diantarkan oleh sepuluh kawula
pengawalnya, namun hadiah itu tidak diterima Syekh. Akhirnya raja itu sendiri terjun datang
kepada Syekh sambil berkata: "Saya sengaja datang ke sini untuk memberi hadiah bagi Syekh
berupa sepuluh pundi uang, jangan sampai tidak diterima".
Lalu Syekh mengambil dua pundi sambil dipijit-pijit pundi uang itu dengan tangan beliau, tibatiba terpancarlah darah dari pundi uang itu mengalir keluar.
Syekh berkata: "Coba lihat pundi itu isinya bukan uang melainkan darah manusia melulu, hasil
dari pemerasan manusia terhadap manusia, bagaimana mungkin saya harus menerima hadiah
ini?".
Menyaksikan kejadian itu, sang raja merasa malu tersipu-sipu.
Syekh berkata: "Dengan adanya peristiwa ini, demi dzat keagungan Alloh, kalau sekiranya nasab
keturunannya, silsilahnya tidak sampai menyambung kepada Rosululloh SAW. pasti darah ini
akan mengalir menjadi sungai, dan darah itu nantinya akan mengalir ke rumahnya".
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
50. MANQOBAH KELIMA PULUH : SYEKH ABDUL QODIR DIMINTA MEMBERIKAN
BUAH APEL OLEH RAJA BAGHDAD BUKAN PADA MUSIM BERBUAH
Diriwayatkan, pada suatu hari raja Baghdad datang berkunjung kerumah Syekh Abdul Qodir
dengan maksud meminta karomah beliau untuk ketentraman hatinya.
Syekh berkata: "Kiranya apa saja yang perlu saya bantu ?".
Dijawab oleh sang raja, "Saya minta buah apel". Sedangkan pada waktu itu, buah apel belum
musimnya berbuah. Lalu tangan beliau diangkat ke atas, pada waktu diturunkan kembali
tangannya menggenggam buah apel, yang sebuah diberikan kepada raja, dan yang sebelah lagi
dibelah oleh beliau sendiri.
Pada waktu sang raja membelah dan mengupas apel ternyata di dalamnya penuh dengan ulat-ulat
(belatung) yang menjijikan.
Lalu raja bertanya, "Mengapa buah apel ini penuh dengan belatung ?", Syekh menjawab "Yah,
karena buah itu telah dipegang oleh tangan kotor kedurhakaan".

Mendengar penjelasan dari Syekh, raja terkejut lalu dibacanya istighfar, kemudian ia bertobat di
hadapan Syekh. Untuk perkembangan selanjutnya, raja Bagdad itu menjadi mitra Syekh sampai
ia mangkat.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
51. MANQOBAH KELIMA PULUH SATU : WASIAT SYEKH ABDUL QODIR KEPADA
PUTRANYA ABDUL ROZAK
Syekh Abdul Qodir telah berwasiat kepada putranya yang bernama Abdul Rozak. Beberapa
wasiatnya di antaranya:
"Wahai anakku, semoga Alloh senantiasa melimpahkan taufik dan hidayahNya bagimu dan
segenap kaum muslimin. Wahai Ananda, ayah berwasiat
bertakwalah kepada Alloh,
pegang syara dan laksanakan dengan sebaik-baiknya dan pelihara pula batas-batas agama.
Ketahuilah bahwa thorekatku dibangun berdasarkan al-Qur'an dan sunnah Rosululloh SAW.
Hendaknya kamu berjiwa bersih, dermawan, murah hati, dan suka memberi pertolongan kepada
orang lain dengan jalan kebaikan.
Kamu jangan bersikap tegar hati atau berlaku tidak sopan. Sebaiknya kamu bersikap sabar dan
tabah menghadapi segala ujian dan cobaan, serta musibah yang dihadapimu.
Hendaknya kamu bersikap suka mengampuni kesalahan orang lain, dan bersikap hormat pada
sesama ikhwan dan semua fakir miskin.
Jaga dan pelihara olehmu kehormatan guru-guru,
dan berbuat baiklah jika kamu bertemu dengan orang lain,
beri nasihat yang baik bagi orang-orang besar tingkat kedudukannya, demikian pula bagi
masyarakat kecil di bawahmu.
Jangan dibiasakan suka berbantah-bantahan dengan orang lain, kecuali dalam masalah agama.
Ketahuilah bahwa hakikat kemiskinan secara agama berupa ketidak butuhan akan ciptaan,
semisal diri.
Tasawuf dicapai lewat kelaparan dan pantangan dari hal-hal yang disukai dan dihalalkan, dan
pribadi yang bersikap tidak banyak bicara apalagi besar mulut.
Jika kamu berhadapan dengan orang miskin, jangan berpintar diri. Jangan dimulai dengan ilmu,
sebab unjuk ilmu membuatnya tak senang, dan ia akan jauh darimu. Sebaliknya, hendaklah
dimulai dengan kasih sayang, bersikap lembut karena kelembutan membuatnya senang dan lebih
dekat padamu.
Tasawuf itu dibangun di atas kerangka landasan yang kokoh pada delapan hal yakni :
1) kedermawanan;
2) rido / pasrah, merasa senang menghadapi kegetiran qodo dan qodar;
3) sabar;
4) isyarat /memberi petunjuk;
5) mengembara / melanglangbuana;
6) berbusana wool/bulu;
7) pelintas rimba belantara / rimbawan; dan
8) fakir / bersahaja, sederhana.
Kedelapan nilai moral itu telah dimiliki oleh:
1) kedermawanan Nabi Ibrahim as;
2) keridoan, kepasrahan Nabi Ishak as;
3) kesabaran Nabi Ayub as;
4) isyaratnya Nabi Zakaria as;
5) berlanglangbuana seperti Nabi Yusuf as;
6) berbusana wool seperti Nabi Yahya as;
7) rimbawannya Nabi Isa as; dan
8) kefakiran, kesederhanaan Nabi Muhammad SAW.
Bila kamu berkumpul bersama-sama dengan orang kaya, perlihatkan kegagahan dan
keberanianmu, namun sebaliknya perlihatkan kerendahan hati bila kamu berkumpul dan bergaul

dengan orang miskin.


Hendaknya kamu mengikhlaskan diri dalam setiap laku perbuatan, dan kegiatan.
Seharusnya bermudawamah dzikrullah, artinya tiada putus-putusnya mengingat Alloh.
Kamu jangan berprasangka buruk kepada Alloh dalam segala situasi dan kondisi apapun.
Demikian pula harus berserah diri kepada Alloh dalam segala tindak perbuatan.
Jangan menggantungkan diri kepada orang lain, percayalah kepada kemampuan dirimu sendiri,
baik terhadap keluarga maupun teman sejawat.
Layani, dan selalu perhatikan para fakir miskin, terutama dalam tiga hal yakni: pertama,
bersikap tawadu (merendahkan diri);
kedua berbudi pekerti yang baik dan mulia, dan
ketiga, kebeningan hati, dan mengekang hawa nafsu, agar kelak kamu menjadi hidup.
Perhatikan olehmu, bahwa yang paling dekat kepada Alloh ialah orang yang berbudipekerti yang
luhur. Dan amal yang paling utama, ialah memelihara hati dari melirik kepada yang lain, selain
hanya kepada Alloh saja.
Bila kamu bergaul bersama orang miskin berwasiatlah dengan jalan kebenaran dan kesabaran.
Tentang masalah dunia, kiranya cukup bagimu dua hal :
pertama bergaul dengan orang miskin,
kedua menghormati wali.
Selain dari pada Alloh, segala sesuatu itu jangan dipandang cukup,
menyerang di bawahmu adalah pengecut, berlagak gagah terhadap sesama, adalah lemah, dan
berlaku sombong kepada orang yang lebih tinggi kedudukannya, menunjukkan ketidaksopanan.
Ketahuilah, bahwa Tasawuf dan fakir merupakan dwi tunggal kebenaran yang hakiki, bukan
bercanda atau main-main. Oleh karena itu jangan dicampur dengan bercanda.
Sekianlah wasiat ayahanda padamu. Semoga Alloh senantiasa melimpahkan taufik dan hidayahNya padamu dan pada murid-muridku atau siapapun yang mendengar wasiat yang disampaikan
ini, semoga dapat mengamalkannya dengan diiringi keagungan dan syafaat jungjungan kita Nabi
Muhammad SAW., Amin Ya Robbal alamin".
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
52. MANQOBAH KE LIMA PULUH DUA: PRAKTEK SHOLAT HAJAT DAN TAWASUL
KEPADA SYEKH ABDUL QODIR
Dalam kitab Bahjatul Asror, Syekh Abdul Qodlr Jaelani menerangkan: "Barang siapa yang
bertawasul minta pertolongan kepadaku dalam kesusahan hidup, akan dihilangkan kesusahan itu.
Barang siapa memanggil namaku (istigosah) dalam kesulitan akan diberi kegembiraan. Dan
barang siapa yang bertawasul kepadaku untuk keperluan hidup akan dihasilkan maksudnya".
Barang siapa yang sholat sunat Hajat dua rokaat. pada tiap rokaat setelah membaca Fatihah lalu
membaca surat lkhlas sebanyak sebelas kali, jadi dalam dua rokaat itu sebanyak dua puluh dua
kali surat al-ikhlas.
Setelah mengucapkan salam terakhir, lalu bersujud dan mengucapkan doa permohonan:
1. Minta diampuni dari segala dosa kesalahan;
2. Mengucapkan rasa terima kasih atas nikmat yang telah diterima;
3. Memohon semoga dihasilkan segala maksud/ cita-cita yang baik.
Setelah usai berdoa lalu berdiri menghadap ke kota Bagdad, dari kita menghadap ke arah barat
daya, lalu langkahkan kaki selangkah-selangkah, dan pada setiap langkah disebut maksudnya dan
disebut pula nama Syekh Abdul Qodir Jaelani, Insya Allah akan dihasilkan maksudnya.
Bacaan tiap langkah :
Langkah ke-l :

"Ya, Syekh Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani"


Langkah ke-2 :

"Ya, Sayyida Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani"
Langkah ke-3 :

"Ya, Maulana MuhyiddinAbduI Qodir Jailani"
Langkah ke-4 :

"Ya, Makhduma Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani"
Langkah ke-5 :

"Ya, Khowajah Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani"
Langkah ke-6 :

"Ya, Syaah Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani"
Langkah ke-7 :

"Ya, Darrisa Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani"
Langkah ke-8 :

"Ya, Qutba Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani"
Langkah ke-9 :

"Ya, Sulthona Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani"
Langkah ke-10 :
:
"Ya, Gaotsa Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani "
Langkahke-ll :

"Ya, Sayyidas Saadaati Muhyiddin Abdul Qodir Jaelani"
Lalu ditutup dengan doa :

Allohumma lakal kullu, wa bikal kullu, wa minkal kullu, wa ilaikalkullu, wa antal kullu, wa kullul
kulli, birohmatika ya, arhamarrohimiin.
Kemudian membaca:

Ya ubaidalloh agisnii bi idznilah wa yasyaikhos sakolain agisnii waamdidniifi qo doi hawaaiji.
*Dalam praktek melangkah hendaknya disesuaikan dengan situasi tempat.
Sholat sunnat Hajat ini sebaiknya dilaksanakan setiap malam sebelum tidur atau setelah sholat
Isya, yang diawali sholat Lisyukril Wudu (sholat sunnat Tohur), sholat Mutlak, sholat Istikhoroh,
lalu sholat sunnat Hajat seperti di atas.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
53. MANQOBAH KELIMA PULUH TIGA: SYEKH ABDUL QODIR WAFAT
Menjelang akhir hayat Syekh, malaikat Izroil datang mengunjungi Syekh di kala matahari akan
terbenam ke peraduannya. Malaikat Izroil itu datang membawa surat dari Alloh SWT. Buat
Syekh dengan alamat sebagai berikut:

"Yashilu Hadzal Maktuubu Minal Muhibbi Ilal Mahbubi (Surat ini dari Dzat Yang Maha
Pengasih disampaikan kepada wali yang dikasihi)". Kemudian surat tersebut diterima oleh
putranya yang bernama Sayyid Abdul Wahab.
Setelah diterima, masuklah dia bersama malaikat Izroil, sebelum surat dihaturkan kepada Syekh,
beliau sudah mengerti bahwasanya beliau akan pindah ke alam 'uluwi, alam tinggi yakni
meninggal dunia.
Syekh berkata kepada putra-putranya: "Jangan terlalu dekat, supaya menggeser agak jauh,
karena lahiriahnya aku bersama-sama dengan kamu, sedang batiniahnya aku bersama dengan
selain kamu, dan supaya diperluas ruang ini, karena hadir selain daripadamu, tunjukkan sopan
santunmu.
Siang dan malam harinya, tak henti-hentinya beliau mengucapkan:

"Wa 'alaikus Salam Warahmatullahi wabarakatuh Gofarollohu Lii Walakum, Taa-ballahu alaiyya
wa alaikum. Bismillahi gaeri Muu-di-'ina".
Dan membaca:

" Wadkhuluu fi shaffi-l awwali. Idzan ajii-u Ilaikum. Rifqon Rifqon Wa 'alaikumussalaam Ajiu
Ilaikum".
Dan dibaca:

"Qifuu Ataahul Haqqu Wa Sakaratul Mauti".

Beliau berpesan: "Jangan ada yang menanyakan apapun kepadaku, karena aku sedang bolakbalik dalam lautan ilmunya Alloh", lalu dibacakan :


...........
"Ista'antu Bi Laa ilaaha illallohu, Subhanahuu Wata'ala Wal Muhyil-ladzi Laa Yakhsyal Fautu.
Subhaana Man taaz-zaza Bil Qudrati Waqahri Ibaa-dahu Bil Mauti La Ilaa-ha Illallohu, Subhaanahu Wata'alaa Walhayyil-ladzi La Yakhsal gautsu, Subhaana Man taaz-zaza Bil Qudrotika
Waqohri 'ibaa-dahu Bil Mauti Laa i1aa-ha illallohu Muhammadur Rosulullohil Taaz-zaza. Taazzaza, Allohu, Allohu, Allohu".
Terdengar suaranya nyaring, lalu suara lembut tidak terdengar lagi, dan meninggallah.
Ridwanallahu Anhu.
Syekh wafat pada malam Senin bada lsya. pada tanggal 11 Rabi'u1Akhir tahun 561 Hijriyah
(1166 Masehi ) pada usia 91 tahun.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
54. MANQOBAH KELIMAPULUH EMPAT : SYEKH ABDUL QODIR BERTEMU DENGAN
WALI PEMBIMBING SYEKH HAMAD WALI BESAR PADA ZAMANNYA BELIAU
Selama belajar di Bagdad, karena sedemikian jujur dan murah hati, beliau mesti tabah
menderita. Berkat bakat dan kesalehannya, beliau cepat menguasai ilmu pada masa itu. Beliau
membuktikan diri sebagai ahli hukum terbesar di masanya. Tetapi kerinduan rohaniah yang
mendalam dalam gelisah ingin mewujudkan diri. Bahkan dalam masa mudanya tenggelam dalam
belajar. Beliau gemar mujahadah yakni penyaksian langsung akan segala kekuasaan dan keadilan
Alloh melalui mata hatinya.
Beliau sering berpuasa dan tidak mau meminta makanan dari seseorang, meski harus pergi
berhari-hari tanpa makan. Di Bagdad beliau sering menjumpai orang-orang yang berpikir secara
rohaniah dan bergaul dengan mereka.
Dalam masa pencarian inilah beliau bertemu dengan Syekh Hamad, seorang penjual sirup yang
merupakan wali besar pada zamannya. Lambat laun wali ini menjadi pembimbing rohani Syekh
Abdul Qodir. Syekh Hamad adalah seorang wali yang sangat keras, karenanya diperlakukan
sedemikian keras sufi yang sedang tumbuh ini. Namun calon Ghaots ini menerima semua ini
sebagai koreksi bagi kecacatan rohaninya.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
55. MANQOBAH KELIMA PULUH LIMA : SYEKH ABDUL QODIR DENGAN LATIHANLATIHAN ROHANINYA
Setelah menyelesaikan studinya, beliau kian keras terhadap dirinya. Beliau mulai mematangkan
diri dari semua kebutuhan dan kesenangan hidup. Waktu dan tenaganya tercurah pada sholat dan
membaca al-Quran. Sholat demikian menyita waktunya sehingga beliau sering sholat Subuh
tanpa berwudu lagi karena belum batal.
Diriwayatkan pula, beliau kerap kali tamat membaca al-Qur'an dalam satu malam. Selama
latihan rohaninya ini, dihindarinya berhubungan dengan manusia, sehingga beliau tidak bertemu

atau berbicara dengan seorang pun. Bila ingin berjalan-jalan, beliau berkeliling padang pasir.
Akhirnya beliau tinggalkan Bagdad dan menetap di Syutsar, l2 hari perjalanan dari Bagdad.
Selama sebelas tahun beliau menutup diri dari keramaian dunia. Akhir masa ini menandai
berakhirnya latihannya. Beliau menerima Nur yang dicarinya. Dari sifat kehewanannya kini telah
digantikan oleh wujud mulianya.
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
56. MANKOBAH KELIMA PULUH ENAM: SYEKH ABDUL QODIR MELAKSANAKAN
KEGIATAN IBADAHNYA DAN WIRID YANG BELIAU BACA Diriwayatkan, para ulama
menerangkan bahwa Syekh Abdul Qodir mempunyai murid yang tetap sebanyak enam puluh
orang. Mereka belajar tiap hari, bagi mereka yang tidak mempunyai pena Syekh memberi hadiah
baginya, dan mereka yang ingin mempunyai sejarah silsilah guru, beliau sendiri yang menulisnya.
Apabila beliau batal dari wudu, beliau melaksanakan mandi wajib pengganti wudu. Pernah
terjadi pada suatu malam beliau menderita sakit perut, sampai lima puluh kalau beliau bolakbalik pergi ke kakus untuk qodo hajat, dan setiap balik itu selalu beliau melaksanakan mandi
wajib. Adakalanya beliau langsung sendiri pergi ke pasar berbelanja untuk makanan fakir miskin,
hal ini kalau terlihat pelayannya sedang istirahat. Syekh tidak merasa canggung bekerja seperti
menumbuk, memasak makanan lalu membagikannya kepada fakir miskin. Syekh sangat
menghormati para penziarah yang datang berkunjung kepada beliau. Jarang sekali beliau makan
daging atau makan makanan yang serba enak dan mewah. Pribadi beliau sangat tawadu, ikhlas
lillahi taala. Beliau sering berbelanja ke pasar untuk memenuhi keperluan dan permintaan
keinginan anak-anak. Karomah beliau jarang diperlihatkan atau dipamerkan kepada umum,
malah seringkali disembunyikan. Pernah beliau berkata: "Barang siapa yang memperlihatkan,
memamerkan karomah, tiada lain ia hanya mengharapkan duniawiyahnya saja, kecuali kalau
diperintah Alloh, atau karena motivasi hikmah". Pada setiap hari beliau melaksanakan sholat
sunnat seribu rokaat banyaknya, yang dibaca surat Mujammil, Surat Rohman. Bila membaca
surat Al-lkhlas sekurang-kurangnya dibaca seratus kali. Setiap melaksanakan sholat fardu
diakhiri dengan khatarn al-Qur'an. Tiap malam beliau membaca Asma Arbainiyyah enam ratus
kali banyaknya, demikian pula pada siang harinya. Seusai sholat Duha, sholat Asar, dan bada
sholat Tahajud beliau membaea doa Saefi, lalu beliau membaca Sholawat Kubro, Asmaul Husna.
Asmaun Nabawi, dan setiap bacaan sebanyak seribu kali. ***
alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii
kulli waqti wamakaan. ***
57. MANQOBAH KELIMA PULUH TUJUH : SYEKH NAQSYABANDI MENERIMA TALKIN
ZIKIR ISMUDZAT DARI SYEKH ABDUL QODIR
Syekh Abdullah Al Balko meriwayatkan dalam kitab Khawariqul Ahtab Fi Ma'rifatil Akhtob
pada bab kedua puluh lima: "Saya menerima berita dari Khowajaki Sarmasat, ia mendengar
pembicaraan guru-guru (para Syekh Kamilin) yang bertempat tinggal di negara Bukhori, mereka
menceritakan bahwa Syekh Abdul Qodir Ghaotsal 'Adhom pada suatu hari beliau berdiri diatas
pagu, loteng sebuah rumah menghadap ke arah kawasan Bukhoro. Di sana beliau bersama-sama
dengan jamaah ikhwan, beliau mencium wangi kemuliaan, lalu Syekh berkata: "Nanti
sepeninggalku, pada masa seratus lima puluh tujuh tahun yang akan datang, akan lahir seorang
anak lelaki Qolandi Muhamadi, nama lengkapnya Syekh Bahauddin Muhammad AnNaqsyabandi. Dia akan memperoleh limpahan nikmat keistimewaanku", dan hal ini terbukti
seperti apa yang dikatakan Syekh.
Diriwayatkan pula, pada waktu Syekh Naqsyabandi setelah beliau menerima baiat pentalkinan
dari gurunya As-Sayyid Amir Kulal, gurunya memerintahkan kepada Syekh Naqsyabandi agar
thorekatnya itu dihayati dengan sungguh-sungguh, dengan menguatkan ingatannya kepada lsmul
'Adhom. Dirasakan oleh beliau bahwa Ismu Dzat itu masih labil, belum mantap dalam hatinya,
sehingga timbul rasa cemas, lalu berangkatlah menuju suatu lapangan, kebetulan di sana beliau
bertemu dengan Nabi Khidir a.s. Setelah disambut dengan ucapan salam, Nabi Khidir a.s.
berkata: "Wahai Bahauddin, sesungguhnya Ismu Dzat itu telah sampai padaku, telah kuperoleh
dari Syekh Abdul Qodir, oleh karena itu saya anjurkan padamu agar kami bertawajjuh rabithoh
kepada Syekh Abdul Qodir untuk memperoleh keberkahannya".

Pada malam harinya, Syekh Bahauddin mimpi bertemu dengan Syekh Abdul Qodir, langsung
beliau memberi isyarat dengan jari tangan kanannya ke arah dada Syekh Bahauddin, lalu beliau
mencap mentalkin lsmul 'Adhom itu pada hatinya. Setelah ditalkin, terasa kemantapan dan bisa
menghayati sesuatu yang dicemaskan tadi. Keesokan harinya telah dikenal di kalangan
masyarakat di tempat itu hal yang telah dialami Syekh Bahauddin, lalu mereka menanyakannya.
Syekh Bahauddin menjawab: "Sesungguhnya ini suatu pelimpahan dari segala kelimpahan suatu
inayah, pada malam keberkahan itu, saya telah memperoleh limpahan kenikmatan dari Gaotsal
'Adhom dan pada malam itu saya melihat bertambahnya peningkatan kondisi mental
kerohanianku".
Pada masa itu telah mashur di kalangan masyarakat dan para wali bahwa Syekh Bahauddin telah
dicap Ismudzat pada hatinya oleh Syekh Abdul Qodir. Demikian pula halnya Syekh Abdul Qodir
mencap, mentalkin lsmul 'Adhom (Ismu Dzat) pada hati murid-muridnya.
Kemudian banyak para wali yang datang berkunjung kepada Syekh Bahauddin, mereka
menanyakan tentang pandangannya atas perkataan Syekh Abdul Qodir: "Qodamii Alaa
Roqobati Kulli Waliyulloh". Syekh Bahauddin menjawab "Sesungguhnya menurut pandanganku
beliau itu bukan hanya sekedar memijak pundak, tapi "Alaa aeni au alaa Bashirotti (Memijak
pada mataku atau pada mata hati nuraniku)".
***

alloohhummansyur 'alaihhi rohmataw waridlwaana waamiddana bi asrorihhi fii kulli waqti
wamakaan.
***
DOA MANQOBAH
il hadlroti sulthnul auliy-i wa qudwatil ashfiy-i quthbir robn wal ghoutsush shomadn
sayyid assayyid 'abdul qdir aljailn
-alftihahallhhumma sholli wa sallim 'al sayyidin wa habbna wa syafi'n wa mauln muhammadiw
wa 'al lihh wa ashhbihh ajma'na.
-mnallhhumma bi asm-ikal husn wa bi-asm-i nabiyyikal mushthof wa bi-asma-i waliyyika 'abdul
qdiril mujtab thohhhir qulban ming kulli washfiy yub'idun 'ang musyhhadatika wa
mahabbatika wa amitn 'als sunnati wal jam'ati wa syarrih bihh shudron wa yassir bihh
umron wa farij bihh hhumman waksyif bihh ghum man waghfir bihh dzunban
waqdli bihh duynan wa ashlih bihh ahwlan wa balligh bihh mlan wa taqobal bihh
taubatanaa waghshil bihh haubatan wangshur bihh hujjatan waj 'aln bihh minal
muttabi'na lisyar'ati nabiyyikal muttashifna bimahabbatihhl muhtadna bihhadyihh wa
srotihh wa taffan bihh 'al sunnatihh wa l tahrimn fadl-la syaf'atihh wahsyurn f
zumrotihh wa atb'ihhl ghurril muhajjalna wa asy-y'ihhis sbiqna wa ash-hbihhil yamni y
arhamar rhimna.
***
Sumber:
http://mbahgendut.blogspot.com

SYEKH ABDUL QODIR AL JAELANI


Jumlah karomah yang dimiliki oleh asy-Syaikh Abdul Qodir Al-Jilani banyak sekali:

Syaikh Abil AbbasAhmad ibn Muhammadd ibn Ahmad al-Urasyi al-Jily:


Pada suatu hari, aku telah menghadiri majlis asy-Sayikh Abdul Qodir al-Jilani
berserta murid-muridnya yang lain. Tiba-tiba, muncul seekor ular besar di
pangkuan asy-Syaikh. Maka orang ramai yang hadir di majlis itu pun berlari
tunggang langgang, ketakutan. Tetapi asy-Syaikh al-Jilani hanya duduk dengan
tenang saja. Kemudian ular itu pun masuk ke dalam baju asy-Syaikh dan telah
merayap-rayap di badannya. Setelah itu, ular itu telah naik pula ke lehernya.
Namun, asy-Syaikh masih tetap tenang dan tidak berubah keadaan duduknya.

Setelah beberapa waktu berlalu, turunlah ular itu dari badan asy-Syaikh dan ia
telah seperti bicara dengan asy-Syaikh Abdul Qodir Al-Jilani . Setelah itu, ular
itu pun ghaib.
Kami pun bertanya kepada asy-Syaikh Abdul Qodir Al-Jilani tentang apa yang
telah dipertuturkan oleh ular itu. Menurut beliau ular itu telah berkata bahwa
dia telah menguji wali-wali Allah yang lain, tetapi dia tidak pernah bertemu
dengan seorang pun yang setenang dan sehebat asy-Syaikh Abdul Qodir Al-Jilani
.
Pada suatu hari, ketika asy-Syaikh sedang mengajar murid-muridnya di dalam
sebuah majlis, seekor burung telah terbang di udara di atas majlis itu sambil
mengeluarkan satu bunyi yang telah mengganggu majlis itu. Maka asy-Syaikh
Abdul Qodir Al-Jilani pun berkata, Wahai angin, ambil kepala burung itu.
Seketika itu juga, burung itu telah jatuh ke atas majlis itu, dalam keadaan
kepalanya telah terputus dari badannya.
Setelah melihat keadaan burung itu, asy-Syaikh Abdul Qodir Al-Jilani pun turun
dari kursi tingginya dan mengambil badan burung itu, lalu disambungkan
kepala burung itu ke badannya. Kemudian asy-Syaikh Abdul Qodir Al-Jilani
telah berkata, Bismillaahirrahmaanirrahim. Dengan serta-merta burung itu
telah hidup kembali dan terus terbang dari tangan asy-Syaikh.
Maka takjublah para hadirin di majlis itu karena melihat kebesaran Allah yang
telah ditunjukkanNya melalui tangan asy-Syaikh.
Telah diceritakan di dalam sebuah riwayat:
Pada suatu hari, di dalam tahun 537 Hijrah, seorang lelaki dari kota Baghdad
(dikatakan oleh sesetengah perawi bahawa lelaki itu bernama Abu Said
Abdullah ibn Ahmad ibn Ali ibn Muhammad al-Baghdadi) telah datang
bertemu dengan asy-Syaikh Jilani, berkata, bahwa dia mempunyai seorang anak
dara cantik berumur enam belas tahun bernama Fatimah. Anak daranya itu
telah diculik (diterbangkan) dari atas anjung rumahnya oleh seorang jin.
Maka asy-Syaikh Abdul Qodir Al-Jilani pun menyuruh lelaki itu pergi pada
malam hari itu, ke suatu tempat bekas rumah roboh, di satu kawasan lama di
kota Baghdad bernama al-Karkh.
Carilah bonggol yang kelima, dan duduklah di situ. Kemudian, gariskan satu
bulatan sekelilingmu di atas tanah. Kala engkau membuat garisan, ucapkanlah
Bismillah, dan di atas niat asy-Syaikh Abdul Qodir Al-Jilani Apabila malam
telah gelap, engkau akan didatangi oleh beberapa kumpulan jin, dengan
berbagai-bagai rupa dan bentuk. Janganlah engkau takut. Apabila waktu
hampir terbit fajar, akan datang pula raja jin dengan segala angkatannya yang
besar. Dia akan bertanya hajatmu. Katakan kepadanya yang aku telah
menyuruh engkau datang bertemu dengannya. Kemudian ceritakanlah
kepadanya tentang kejadian yang telah menimpa anak perempuanmu itu.
Lelaki itu pun pergi ke tempat itu dan melaksanakan arahan asy-Syaikh Abdul
Qodir Al-Jilani itu. Beberapa waktu kemudian, datanglah jin-jin yang cuba
menakut-nakutkan lelaki itu, tetapi jin-jin itu tidak berkuasa untuk melintasi
garis bulatan itu. Jin-jin itu telah datang bergilir-gilir, yakni satu kumpulan
selepas satu kumpulan. Dan akhirnya, datanglah raja jin yang sedang
menunggang seekor kuda dan telah disertai oleh satu angkatan yang besar dan
hebat rupanya.
Raja jin itu telah memberhentikan kudanya di luar garis bulatan itu dan telah
bertanya kepada lelaki itu, Wahai manusia, apakah hajatmu?
Lelaki itu telah menjawab, Aku telah disuruh oleh asy-Syaikh Abdul Qodir Al-

Jilani untuk bertemu denganmu.


Begitu mendengar nama asy-Syaikh Abdul Qodir Al-Jilani diucapkan oleh lelaki
itu, raja jin itu telah turun dari kudanya dan terus mengucup bumi. Kemudian
raja jin itu telah duduk di atas bumi, disertai dengan seluruh anggota
rombongannya. Sesudah itu, raja jin itu telah bertanyakan masalah lelaki itu.
Lelaki itu pun menceritakan kisah anak daranya yang telah diculik oleh seorang
jin. Setelah mendengar cerita lelaki itu, raja jin itu pun memerintahkan agar
dicari si jin yang bersalah itu. Beberapa waktu kemudian, telah dibawa ke
hadapan raja jin itu, seorang jin lelaki dari negara Cina bersama-sama dengan
anak dara manusia yang telah diculiknya.
Raja jin itu telah bertanya, Kenapakah engkau sambar anak dara manusia ini?
Tidakkah engkau tahu yang dia ini berada di bawah naungan al-Quthb ?
Jin lelaki dari negara Cina itu telah mengatakan yang dia telah jatuh berahi
dengan anak dara manusia itu. Raja jin itu pula telah memerintahkan agar
dipulangkan perawan itu kepada bapanya, dan jin dari negara Cina itu pula
telah dikenakan hukuman pancung kepala.
Lelaki itu pun mengatakan rasa takjubnya dengan segala perbuatan raja jin itu,
yang sangat patuh kepada asy-Syaikh Abdul Qodir Al-Jilani.
Raja jin itu berkata pula, Sudah tentu, karena asy-Syaikh Abdul Qodir Al-Jilani
boleh melihat dari rumahnya semua kelakuan jin-jin yang jahat. Dan mereka
semua sedang berada di sejauh-jauh tempat di atas bumi, karena telah lari dari
sebab kehebatannya. Allah Taala telah menjadikan asy-Syaikh Abdul Qodir AlJilani bukan saja al-Qutb bagi umat manusia, bahkan juga ke atas seluruh
bangsa jin.
Telah bercerita asy-Syaikh Abi Umar Uthman dan asy-Syaikh Abu Muhammad
Abdul Haqq al-Huraimy:
Pada 3 hari bulan Safar, kami berada di sisi asy-Syaikh Abdul Qodir Al-Jilani
Pada waktu itu, asy-Syaikh sedang mengambil wudu dan memakai sepasang
terompah. Setelah selesai menunaikan solat dua rakaat, dia telah bertempik
dengan tiba-tiba, dan telah melemparkan salah satu dari terompah-terompah itu
dengan sekuat tenaga sampai tak nampak lagi oleh mata. Selepas itu, dia telah
bertempik sekali lagi, lalu melemparkan terompah yang satu lagi. Kami yang
berada di situ, telah melihat dengan ketakjubannya, tetapi tidak ada seorang pun
yang telah berani menanyakan maksud semua itu.
Dua puluh tiga hari kemudian, sebuah kafilah telah datang untuk menziarahi
asy-Syaikh Abdul Qadir al-Jilany. Mereka (yakni para anggota kafilah itu) telah
membawa hadiah-hadiah untuknya, termasuk baju, emas dan perak. Dan yang
anehnya, termasuk juga sepasang terompah. Apabila kami amat-amati, kami
lihat terompah-terompah itu adalah terompah-terompah yang pernah dipakai
oleh asy-Syaikh Abdul Qodir Al-Jilani pada satu masa dahulu. Kami pun
bertanya kepada ahli-ahli kafilah itu, dari manakah datangnya sepasang
terompah itu. Inilah cerita mereka:
Pada 3 haribulan Safar yang lalu, ketika kami sedang di dalam satu perjalanan,
kami telah diserang oleh satu kumpulan perompak. Mereka telah merampas
kesemua barang-barang kami dan telah membawa barang-barang yang mereka
rampas itu ke satu lembah untuk dibagi-bagikan di antara mereka.
Kami pun berbincang sesama sendiri dan telah mencapai satu keputusan. Kami
lalu menyeru asy-Syaikh Abdul Qodir Al-Jilani agar menolong kami. Kami juga
telah bernazar apabila kami sudah selamat, kami akan memberinya beberapa
hadiah.
Tiba-tiba, kami terdengar satu jeritan yang amat kuat, sehingga menggegarkan

lembah itu dan kami lihat di udara ada satu benda yang sedang melayang
dengan sangat laju sekali. Beberapa waktu kemudian, terdengar satu lagi bunyi
yang sama dan kami lihat satu lagi benda seumpama tadi yang sedang melayang
ke arah yang sama.
Selepas itu, kami telah melihat perompak-perompak itu berlari lintang-pukang
dari tempat mereka sedang membagi-bagikan harta rampasan itu dan telah
meminta kami mengambil balik harta kami, karena mereka telah ditimpa satu
kecelakaan. Kami pun pergi ke tempat itu. Kami lihat kedua orang pemimpin
perompak itu telah mati. Di sisi mereka pula, ada sepasang terompah. Inilah
terompah-terompah itu.
Telah bercerita asy-Syaikh Abduh Hamad ibn Hammam:
Pada mulanya aku memang tidak suka kepada asy-Syaikh Abdul Qodir Al-Jilani.
Walaupun aku merupakan seorang saudagar yang paling kaya di kota Baghdad
waktu itu, aku tidak pernah merasa tenteram ataupun berpuas hati.
Pada suatu hari, aku telah pergi menunaikan solat Jumat. Ketika itu, aku tidak
mempercayai tentang cerita-cerita karomah yang dikaitkan pada asy-Syaikh
Abdul Qodir Al-Jilani. Sesampainya aku di masjid itu, aku dapati beliau telah
ramai dengan jamaah. Aku mencari tempat yang tidak terlalu ramai, dan
kudapati betul-betul di hadapan mimbar.
Di kala itu, asy-Syaikh Abdul Qodir Al-Jilani baru saja mulai untuk khutbah
Jumaat. Ada beberapa perkara yang disentuh oleh asy-Syaikh Abdul Qodir AlJilani yang telah menyinggung perasaanku. Tiba-tiba, aku terasa hendak buang
air besar. Untuk keluar dari masjid itu memang sukar dan agak mustahil. Dan
aku dihantui perasaan gelisah dan malu, takut-takut aku buang air besar di sana
di depan orang banyak. Dan kemarahanku terhadap asy-Syaikh Abdul Qodir AlJilani pun bertambah dan memuncak.
Pada saat itu, asy-Syaikh Abdul Qodir Al-Jilani telah turun dari atas mimbar itu
dan telah berdiri di hadapanku. Sambil beliau terus memberikan khutbah,
beliau telah menutup tubuhku dengan jubahnya. Tiba-tiba aku sedang berada di
satu tempat yang lain, yakni di satu lembah hijau yang sangat indah. Aku lihat
sebuah anak sungai sedang mengalir perlahan di situ dan keadaan sekelilingnya
sunyi sepi, tanpa kehadiran seorang manusia.
Aku pergi membuang air besar. Setelah selesai, aku mengambil wudlu. Apabila
aku sedang berniat untuk pergi bersolat, dan tiba-tiba diriku telah berada
ditempat semula di bawah jubah asy-Syaikh Abdul Qodir Al-Jilani. Dia telah
mengangkat jubahnya dan menaiki kembali tangga mimbar itu.
Aku sungguh-sungguh merasa terkejut. Bukan karena perutku sudah merasa
lega, tetapi juga keadaan hatiku. Segala perasaan marah, ketidakpuasan hati,
dan perasaan-perasaan jahat yang lain, semuanya telah hilang.
Selepas sembahyang Jumat berakhir, aku pun pulang ke rumah. Di dalam
perjalanan, aku menyadari bahwa kunci rumahku telah hilang. Dan aku kembali
ke masjid untuk mencarinya. Begitu lama aku mencari, tetapi tidak aku
temukan, terpaksa aku menyuruh tukang kunci untuk membuat kunci yang
baru.
Pada keesokan harinya, aku telah meninggalkan Baghdad dengan rombonganku
karena urusan perniagaan. Tiga hari kemudian, kami telah melewati satu
lembah yang sangat indah. Seolah-olah ada satu kuasa ajaib yang telah
menarikku untuk pergi ke sebuah anak sungai. Barulah aku teringat bahwa aku
pernah pergi ke sana untuk buang air besar, beberapa hari sebelum itu. Aku
mandi di anak sungai itu. Ketika aku sedang mengambil jubahku, aku telah
temukan kembali kunciku, yang rupa-rupanya telah tertinggal dan telah
tersangkut pada sebatang dahan di situ.

Setelah aku sampai di Baghdad, aku menemui asy-Syaikh Abdul Qodir Al-Jilani
dan menjadi anak muridnya.
Manaqib Syaikh Abdul Qadir Al Jailani

Kehebatan Sheikh Abdul Qadir Jailani

Sheikh Abdul Qadir Jailani terkenal sebagai salah seorang ulama


besar pada masanya. Malah beliau juga dikenal mempunyai banyak
keramah dan tokoh Tariqat Al Qadiriyah.
Beliau adalah daripada keturunan Rasullulah saw dan menuntut
berbagai bidang ilmu agama di Parsi dan Baghdad dari berpuluh
orang ulama besar hingga beliau menjadi alim dan mempunyai ramai
muridnya sendiri di kota Baghdad, Iraq.
Pada suatu malam beliau bermimpi bertemu dengan Rasullulah saw
dan baginda telah meludah ke dalam mulutnya tujuh (7) kali. Sejak
peristiwa itu beliau menjadi lebih pintar menyampaikan ceramahnya
kepada orang ramai dan banyak ilmu hakikat yang diperolehinya.
Bagaimanapun, untuk mencapai ilmu hakikat kurniaan Allah itu
beliau pernah mengasingkan diri selama berpuluh tahun untuk
beribadat, berpuasa, berzikir, dan membaca al-quran khatam setiap
malam.
Diriwayatkan bahawa pada suatu hari ada sekumpulan ulama hendak
menguji ilmu beliau lalu mereka mengundang beliau hadir ke majlis
itu, tetapi tidak ada seorang pun yang berani bercakap. Mulut mereka
seolah-olah terkunci dan ingatan mereka hilang sekaligus.
Akhirnya sheikh Abdul Qadir mengangkat kepalanya dan meminta
mereka mula berbicara. Tetapi orang yang mula berbicara terus
meminta maaf kepadanya kerana berniat buruk terhadapnya.
Kemudian beliau pun menjawab semua soalan yang ditujukan
kepadanya hingga semuannya berpuas hati.
Sheikh Abdul Qadir adalah seorang hamba Allah yang sentiasa
beribadat siang dan malam, sentiasa berwuduk dan solat sunat dua
rakaat.
Syeikh Abdul Fattah Al Harawi, khadamnya yang berkhidmat selama
40 tahun berkata : "Pada suatu malam aku melihat beliau solat sunat 2
rakaat, kemudian berzikir sampai tiga perempat malam yang
pertama.

"Selama berzikir itu aku lihat tubuhnya diselimuti oleh semacam nur
hingga tubuhnya tidak kelihatan. Kemudian beliau berdiri dan solat
sunat dengan memanjangkan bacaan al-quran dan sujudnya.
Sesudah itu beliau berzikir lagi hingga terbit fajar. Pada saat-saat
akhir aku dengar suara orang memberi salam dan beliau menjawab
salam itu satu persatu sampai tiba solat subuh."
Sheikh Abdul Qadir pernah menceritakan pengalaman dirinya sendiri
waktu dia masuk ke negeri Iraq dan dapat berjumpa dengan Khidir
seperti pertemuan pertemuan Khidir dengan Nabi Musa dahulu (baca
kisah pertemuan ini dalam surah al-Kahfi).
Khidir menyuruh beliau duduk di suatu tempat hingga dia datang
lagi."Aku duduk di situ selama setahun hingga Khidir datang lagi.
Pada mulanya Sheikh Abdul Qadir makan daun kayu dan rumput
untuk hidup dan minum air.
Selama setahun, beliau berpuasa dan tidak tidur. Akhirnya pada suatu
malam yang dingin dia merasa mengantuk dan tertidur. Dalam
tidurnya itu dia ihtilam (mimpi jimak ) hingga keluar mani. Lalu dia
mandi wajib di dalam sungai. Sesudah itu dia tertidur lagi dan ihtilam
lagi berkali sebanyak 40 kali.
Akhirnya beliau berjaya melawan tabiat tidurnya dan beribadat tanpa
tidur lagi.
Diriwayatkan bahawa seorang ibu pernah membawa puteranya
kepada Syeikh Abdul Qadir Jailani untuk diajar semoga anak itu akan
menjadi seperti beliau. Anak itu, pun disuruhnya beribadat siang dan
malam serta mengurangkan tidur dan makan.
Pada suatu hari ibunya datang dan melihat tubuh anaknya kurus dan
lemah lalu dia pergi menemui Syeikh Abdul Qadir. Dilihatnya beliau
makan ayam di atas meja. Wanita itu pun menyatakan kesalnya
kerana anaknta sendiri kelihatan kurus dan lemah.
Syeikh Abdul Qadir pun meletakkan tangannya di atas tulang-tulang
ayam di dalam pinggan itu dan berkata:"bangkitlah wahai ayam
dengan izin Allah." Si ibu itu kehairanan melihat tulangtulang ayam tadi bertukar menjadi ayam yang hidup.
"Kalau puan mahu anak puan makan makanan yang baik-baik
bersabarlah sampai dia menjadi seperti saua."

Syeikh Al Harawi melaporkan bahawa pada suatu hari beliau melihat


3 ekor kuda menarik kereta yang berisi khamar (arak). Perjalanan
kereta itu dikawal beberapa askar menunjukkan khamar itu
kepunyaan kerajaan.
Syeikh Abdul Qadir menyuruh para pengawal itu berhenti,namun
tiada seorang pun yang sanggup mengikut perintahnya. Kemudian
Sayid Abdul Qadir berkata kepada kuda-kuda itu:"Wahai kuda
berhentilah kamu dengan izin Allah." Mala kuda-kuda itu pun
berhenti.
Syeikh Abdul Qadir mengambil botol-botol khamar itu dan
memecahkannya dengan katanya :"Khamar ini telah menjadi
cuka dan tidak boleh diminum lagi."
Syeikh Al Harawi berkata :"Aku menjamah isi botol yang pecah itu
dan bila aku rasa memang isinya telah bertukar menjadi cuka."
Diriwayatkan pada suatu hari Sayid Abdul Qadir berada dalam
sebuah majlis muridnya, tiba-tiba ada seekor burung helang berlegarlegar sambil membuat bising di atas kepala mereka.
Syeikh Abdul Qadir berkata:"Wahai angin, putuskanlah kepala
burung itu." Dengan izin Allah burung itu jatuh dan
kepalanya telah putus.
Kemudian beliau pun mengambil badan burung itu, dan
kepalanya sambil berkata:"Bismillahir Rahmanir Rahim"
hiduplah wahai burung." Maka burung yang mati itu hidup
kembali. Hal ini disaksikan oleh orang ramai di majlis itu.
Pada suatu masa sungai Tigris di Iraq naik sampai ke
tebingnya akibat hujan lebat. Penduduk Baghdad jadi
ketakutan kerana arus sungai yang deras boleh merosakkan
harta benda dan tanaman mereka.
Mereka pergi menemui Abdul Qadir Jailani meminta
pertolongannya. Beliau pun pergi ke tebing sungai itu.
Sambil menyentuhkan hujung tongkat itu ke tebing sungai
dan berkata:"Hai Tigris, tetaplah kau pada had ini sahaja
dengan izin Allah."

Air sungai Tigris itu pun surut pada garis yang ditandakan
oleh beliau dengan tongkatnya dan penduduk Baghdad pun
terselamat.
Diriwayatkan pada suatu masa Khalifah yang berpusat di
kota Baghdad telah datang orang membawa wang emas
untuk dihadiahkan kepada Syeikh Abdul Qadir. Ketika
kantung wang emas itu diletakkan dihadapannya beliau
menekankan tangannya pada kantung itu lalu mencurahlah
darah keluar daripada dalamnya.
Beliau berkata:"Tuan hamba telah mengambil wang ini
secara paksa dari orang ramai. Wang ini sebenarnya adalah
darah mereka yang tuan peras."
Mendengar kenyataan itu, khalifah itu rebah pengsan.
Syeikh Abdul Qadir Jailani wafat pada bulan Rabiul Awal
tahun 561H ketika berumur 91 tahun. Makamnya di
Baghdad diziarahi oleh beribu-ribu orang islam setiap hari
hingga sekarang.
Sumber :
Buku "Siapa Wali?"
Mustaffa Suhaimi
SPIRITUAL SYEKH ABDUL QADIR AL- JAILANI
Oleh: Oleh: Drs. H. Asyari Nur, SH, MM
Jangan Pernah Berhenti Mendengar NasihatHati Akan Buta Tanpa NasihatJangan Remehkan
Petuah UlamaPetuah Mereka Adalah Sari Wahyu Allah(Syekh Abdul Qadir Al- Jailani)
Itulah salah satu petikan nasihat- nasihat beliau yang isinya menyapa langsung sanubari kita. Sederhana
tetapi mengena, begitulah aroma keunikan pesan, dialog, dan perumpamaan dalam nasihat yang selalu
beliau sampaikan.
***
Syekh Abdul Qodir Jaelani bernama lengkap Muhy al-Din Abu Muhammad Abdul Qodir ibn Abi Shalih
Zango Dost al-Jaelani lahir tahun 470 H/1077 M dan wafat pada hari Sabtu malam, setelah maghrib pada
9 Rabiul Akhir di daerah Babul Azajwafat di Baghdad pada 561 H/1166 M. Pada saat melahirkannya,
ibunya sudah berusia 60 tahun. Ia dilahirkan di sebuah tempat yang bernama Jailan. Karena itulah di
belakang namanya terdapat julukan Jailani. Penduduk Arab dan sekitarnya memang suka menambah
nama mereka dengan nama tempat tinggalnya.
Syekh Abdul Qadir Jailani dikenal dengan berbagai gelar atau sebutan seperti Muhyiddin, al Ghauts al
Adham, Sultan al Auliya, dan sebagainya. Beliah masih keturunan Rasulullah SAW. Ibunya yang
bernama Ummul Khair Fatimah, adalah keturunan Husain, cucu Nabi Muhammad SAW. Jadi, silsilah
keluarga Syekh Abdul Qadir Jailani jika diurutkan ke atas, maka akan sampai ke Khalifah Ali bin Abi
Thalib.
Syekh Abdul Qadir Jailani lahir dan dididik dalam lingkungan keluarga sufi, ia tumbuh dibawah tempaan
ibunya. Sejak kecil, Abdul Qadir telah tampak berbeda dari anak-anak lain, ia tidak suka bermain-main
bersama anak-anak lain. Sejak usia dini ia terus mematangkan kekuatan batin yang dimilikinya, ia
belajar mengaji sejak berusia sepuluh tahun.
Mengembara

Diusia 18 tahun ia pergi ke Baghdad untuk menuntut ilmu (488 H/1095 M) untuk mencari ilmu.
Kemudian berangkatlah Abdul Qadir ke Baghdad, Baghdad adalah ibukota Irak. Saat itu Baghdad adalah
sebuah kota yang paling ramai di dunia. Di Baghdad berkembang segala aktiitas manusia, ada yang
datang untuk berdagang atau bisnis, mencari pekerjaan atau menuntut ilmu. Baghdad merupakan tempat
berkumpulnya para ulama besar pada saat itu dengan khalifah atau penguasa yang memimpin saat itu
Khalifah Muqtadi bi-Amrillah dari dinasti Abbasiyyah.
Ketika Syekh Abdul Qadir hampir memasuki kota Baghdad, ia dihentikan oleh Nabi Khidir as. Nabi
Khidir adalah seorang Nabi yang disebutkan dalam Al-Quran dan diyakini para ulama masih hidup
hingga kini. Saat menemui Abdul Qadir itu, Nabi Khidir mencegahnya masuk ke kota Bagdad itu. Nabi
Khidir berkata, Aku tidak mempunyai perintah (dari Allah) untuk mengijinkanmu masuk (ke Baghdad)
sampai 7 tahun ke depan.
Tujuh Tahun Tinggal di Tepi Sungai
Situasi tersebut membuat Abdul Qadir bingung, mengapa ia tidak diperbolehkan masuk ke kota Baghdad
selamatujuh tahun? Tetapi Abdul Qadir tahu, bahwa jika yang mengatakan itu adalah Nabi Khidir, tentu
dia harus mengikuti perntahnya tersebut. Oleh karena itu, Abdul Qadir pun kemudian menetap di tepi
sungai Tigris selama 7 tahun. Tentu sangat berat, selama dia hidup bersamaorang tua dan saudarasaudaranya di rumah, sekarang harus hidup sendiri di tepi sebuah sungai. Tidak ada yang dapat
dimakannya kecuali daun-daunan. Maka selama tujuh tahun itu ia memakan dedaunan dan sayuran yang
bisa dimakan.
Pada suatu malam ia tertidur pulas, sampai akhirnya ia terbangun di tengah malam. Ketika itu ia
mendengar suara yang jelas ditujukan kepadanya. Suara itu berkata, Hai Abdul Qadir, masuklah ke
Baghdad. Keesokan harinya, iapun mengadakan perjalanan ke Baghdad. Maka, ia pun masuk ke
Baghdad. Di kota itu ia berjumpa dengan para Syekh, tokoh-tokoh sufi, dan para ulama besar. Di
antaranya adalah Syekh Yusuf al Hamadani. Dari dialah Abdul Qadir mendapat ilmu tentang tasawuf.
Syaikh al Hamadani sendiri telah menyaksikan bahwa Abdul Qadir adalah seorang yang istimewa, dan
kelak akan menjadi seorang yang terkemuka di antara para wali.
Berguru Kepada Para Ulama Besar
Syekh al-Hamdani berkata, Wahai Abdul Qadir, sesungguhnya aku telah melihat bahwa kelak engkau
akan duduk di tempat yang paling tinggi di Baghdad, dan pada saat itu engkau akan berkata, Kakiku
ada di atas pundak para wali.
Selain berguru kepada Syaikh Hamdani, Abdul Qadir bertemu dengan Syaikh Hammad ad-Dabbas, ia
pun berguru kepadanya. Dari Syekh Hammad, Abdul Qadir mendapatkan ilmu Tariqah, adapun akar dari
tariqahnya adalah Syariah. Dalam taiqahnya itu beliau mendekatkan diri pada Allah dengan doa siang
malam melalui dzikir, shalawat, puasa sunnah, zakat maupun shadaqah, zuhud dan jihad, sebagaimana
yang dicontohkan oleh Rasulullah SAW sendiri. Kemudian Syekh Abdul Qadir berguru pada al Qadi
Abu Said al Mukharimi.
Dan dari Syekh al Mukharimi itulah Syaikh Abdul Qadir menerima khirqah (jubah ke-sufi-an). Khirqoh
itu secara turun-temurun telah berpindah tangan dari beberapa tokoh sufi yang agung. Di antaranya
adalah Syekh Junaid al-Baghdadi, Syekh Siri as-Saqati, Syekh Maruf al Karkhi, dan sebagainya.
Syekh Abdul Qadir tidak hanya berguru kepada para ulama di atas, ia juga memperdalam ilmunya
kepada para ulama besar seperti Ibnu Aqil, Abul Khatthat, Abul Husein Al Farra dan juga Abu Saad Al
Muharrimi. Kesemuanya adalah para ulama besar yang ilmunya sangat luas dalam bidang agama. Sebab
itulah, tidak heran jika kemudian Syekh Abdul Qadir menjadi ulama besar menggantikan para ulama
tersebut.
Di Babul Azaj, Syekh al Mukharimi mempunyai madrasah kecil. Karena beliau telah tua, maka
pengelolaan madrasah itu diserahkan kepada Abdul Qadir. Di situlah Syekh Abdul Qadir berdakwah
pada masyarakat, baik yang muslim maupun non-muslim.
Beliau mengelola sekolah ini dengan sungguh-sungguh, bermukim disana sambil memberikan nasehat
kepada orang-orang. Banyak orang yang bertaubat mendengar nasehat beliau. Banyak orang yang
bersimpati kepada beliau, lalu datang ke sekolah beliau. Sehingga sekolah itu tidak cukup untuk
menampung orang yang datang ingin berguru kepada Syekh Abdul Qadir.
Pada tahun 521 H/1127 M, dia mengajar dan berfatwa dalam semua madzhab. Ia berdakwah kepada
semua lapisan masyarakat, hingga dikenal masyarakat luas. Selama 25 tahun Syekh Abdul Qadir Jailani
menghabiskan waktunya sebagai pengembara sufi di Padang Pasir Iraq. Akhirnya beliau dikenal oleh

dunia sebagai tokoh sufi besar dunia Islam. Selain itu dia memimpin madrasah dan ribath di Baghdad
yang didirikan sejak 521 H sampai wafatnya di tahun 561 H. Madrasah itu tetap bertahan dengan
dipimpin anaknya, Abdul Wahab (552-593 H/1151-1196 M). Kemudian diteruskan anaknya Abdul Salam
(611 H/1214 M). Juga dipimpin anak kedua Syekh Abdul Qadir Jailani, Abdul Razaq (528-603 H/11341206 M). Namun sayang sekali, sekolah yang besar itu akhirnya hancur ketika Baghdad diserang oleh
tentara Mongol yang biadab pada tahun 656 H/1258 M.
Imam Ibnu Rajab juga berkata, Syekh Abdul Qadir Al- Jailani memiliki pemahaman yang bagus dalam
masalah tauhid, sifat-sifat Allah, takdir, dan ilmu-ilmu marifat yang sesuai dengan sunnah. Seperti
yang tertuang dalam karya- karyanya: seperti Tafsir Al Jilani, al Ghunyah Li Thalibi Thariqil Haq,
Futuhul Ghaib, Al-Fath ar-Rabbani, Jala al-Khawathir, Sirr al-Asrar, Asror Al Asror, Malfuzhat,
Khamsata Asyara Maktuban, Ar Rasael, Ad Diwaan, Sholawat wal Aurod, Yawaqitul Hikam, Jalaa al
khotir, Amrul muhkam, Usul as Sabaa, Mukhtasar ulumuddin
Syekh Abdul Qadir Jailani juga dikenal sebagai pendiri sekaligus penyebar salah satu tarekat terbesar di
dunia bernama Tarekat Qodiriyah.
Tarekat (thariqah) secara harfiah berarti jalan sama seperti syariah, sabil, shirath dan manhaj. Yaitu
jalan menuju kepada Allah guna mendapatkan ridho-Nya dengan mentaati ajaran-ajaran-Nya. Semua
perkataan yang berarti jalan itu terdapat dalam Alquran. Seperti QS Al- Jin:16, Kalau saja mereka
berjalan dengan teguh di atas thariqah, maka Kami (Allah) pasti akan melimpahkan kepada mereka air
(kehidupan sejati) yang melimpah ruah.
Istilah thariqah dalam perbendaharaan kesufian, merupakan hasil makna semantik perkataan itu, semua
yang terjadi pada syariah untuk ilmu hukum Islam. Setiap ajaran esoterik/ bathini mengandung segi-segi
eksklusif. Jadi, tak bisa dibuat untuk orang umum (awam). Segi-segi eksklusif tersebut misalnya
menyangkut hal-hal yang bersifat rahasia yang bobot kerohaniannya berat, sehingga membuatnya
sukar dimengerti. Oleh sebab itu mengamalkan tarekat itu harus melalui guru (mursyid) dengan baiat
dan guru yang mengajarkannya harus mendapat ijazah, talqin dan wewenang dari guru tarekat
sebelumnya. Seperti terlihat pada silsilah ulama sufi dari Rasulullah saw, sahabat, ulama sufi di dunia
Islam sampai ke ulama sufi di Indonesia.
Tarekat Qodiriyah
Qodiriyah adalah nama sebuah tarekat yang didirikan oleh Syekh Abdul Qadir Al- Jaelani. Tarekat
Qodiriyah berkembang dan berpusat di Iraq dan Syria kemudian diikuti oleh jutaan umat muslim yang
tersebar di Yaman, Turki, Mesir, India, Afrika dan Asia. Tarekat ini sudah berkembang sejak abad ke-13,
namun baru terkenal di dunia pada abad ke 15 M.
Syekh Abdul Qadir adalah urutan ke 17 dari rantai mata emas mursyid tarekat. Garis Salsilah tarekat
Qodiriyah ini berasal dari Sayidina Muhammad Rasulullah SAW, kemudian turun temurun berlanjut
melalui Sayidina Ali bin Abi Thalib ra, Sayidina Al-Imam Abu Abdullah Al-Husein ra, Sayidina AlImam Ali Zainal Abidin ra, Sayidina Muhammad Baqir ra, Sayidina Al-Imam Jafar As Shodiq ra,
Syaikh Al-Imam Musa Al Kazhim, Syaikh Al-Imam Abul Hasan Ali bin Musa Al Rido, Syaikh Maruf
Al-Karkhi, Syaikh Abul Hasan Sarri As-Saqoti, Syaikh Al-Imam Abul Qosim Al Junaidi Al-Baghdadi,
Syaikh Abu Bakar As-Syibli, Syaikh Abul Fadli Abdul Wahid At-Tamimi, Syaikh Abul Faraj Altartusi,
Syaikh Abul Hasan Ali Al-Hakkari, Syaikh Abu Said Mubarok Al Makhhzymi, Syaikh Muhyidin Abu
Muhammad Abdul Qodir Al-Jaelani Al-Baghdadi QS atau Syekh Abdul Qadir Al- Jailani.
Tarekat Qodiriyah ini dikenal luwes, yaitu bila murid sudah mencapai derajat syekh, maka murid tidak
mempunyai suatu keharusan untuk terus mengikuti tarekat gurunya. Bahkan dia berhak melakukan
modifikasi tarekat yang lain ke dalam tarekatnya. Hal itu seperti tampak pada ungkapan Abdul Qadir
Jaelani sendiri, Bahwa murid yang sudah mencapai derajat gurunya, maka dia jadi mandiri sebagai
syeikh dan Allah-lah yang menjadi walinya untuk seterusnya.
Karena keluwesannya tersebut, terdapat puluhan tarekat yang masuk dalam kategori Qodiriyah di dunia
Islam. Seperti Banawa yang berkembang pada abad ke-19, Ghawtsiyah (1517), Junaidiyah (1515 M),
Kamaliyah (1584 M), Miyan Khei (1550 M), Qumaishiyah (1584), Hayat al-Mir, semuanya di India. Di
Turki terdapat tarekat Hindiyah, Khulusiyah, Nawshahi, Rumiyah (1631 M), Nabulsiyah, Waslatiyyah.
Dan di Yaman ada tarekat Ahdaliyah, Asadiyah, Mushariyyah, Urabiyyah, Yafiiyah (718-768 H/1316
M) dan Zaylaiyah. Sedangkan di Afrika terdapat tarekat Ammariyah, Bakkaiyah, Bu Aliyya,
Manzaliyah dan tarekat Jilala, nama yang biasa diberikan masyarakat Maroko kepada Abdul Qodir
Jilani. Jilala dimasukkan dari Maroko ke Spanyol dan diduga setelah keturunannya pindah dari Granada,
sebelum kota itu jatuh ke tangan Kristen pada tahun 1492 M dan makam mereka disebut Syurafa
Jilala.

Tarekat Qodiriyah menurut ulama sufi juga memiliki tujuan yang sama, yaitu untuk mendekatkan diri
dan mendapat ridho dari Allah SWT. Oleh sebab itu dengan tarekat manusia harus mengetahui halikhwal jiwa dan sifat-sifatnya yang baik dan terpuji untuk kemudian diamalkan, maupun yang tercela
yang harus ditinggalkannya.
Tarekat Qodiriyah di Indonesia
Sejarah tarekat Qodiriyah di Indonesia juga berasal dari Makkah al- Musyarrafah. Tarekat Qodiriyah
menyebar ke Indonesia pada abad ke-16, khususnya di seluruh Jawa, seperti di Pesantren Pegentongan
Bogor Jawa Barat, Suryalaya Tasikmalaya Jawa Barat, Mranggen Jawa Tengah, Rejoso Jombang Jawa
Timur dan Pesantren Tebuireng Jombang Jawa Timur. Syeikh Abdul Karim dari Banten adalah murid
kesayangan Syeikh Khatib Sambas yang bermukim di Makkah, merupakan ulama paling berjasa dalam
penyebaran tarekat Qodiriyah. Murid-murid Sambas yang berasal dari Jawa dan Madura setelah pulang
ke Indonesia menjadi penyebar Tarekat Qodiriyah tersebut.
Tarekat ini mengalami perkembangan pesat pada abad ke-19, terutama ketika menghadapi penjajahan
Belanda. Sementara itu organisasi agama yang tidak bisa dilepaskan dari tarekat Qodiriyah adalah
organisasi tebrbesar Islam Nahdlaltul Ulama (NU) yang berdiri di Surabaya pada tahun 1926. Bahkan
tarekat yang dikenal sebagai Qadariyah Naqsabandiyah sudah menjadi organisasi resmi di Indonesia.
Inti Ajaran Dasar Tarekat Qodiriyah
Ada 2 hal yang melandasi inti ajaran Tarekah Qodiriyah, yaitu:1. Berserah diri (lahir-bathin) kepada
Allah. Seorang muslim wajib menyerahkan segala hal kepada Allah, mematuhi perintah-Nya, dan
menjauhi larangan-Nya.2. Mengingat dan menghadirkan Allah dalam kalbunya. Caranya, dengan
menyebut Asma Allah dalam setiap detak-nafasnya. Bagaimana pun, dzikrullah adalah suatu perbuatan
yang mampu menghalau karat lupa kepada Allah, menggerakan keikhlasan jiwa, dan menghadirkan
manusia duduk bertafakur sebagai hamba Allah. Hal ini merujuk pada hadist riwayat Ibnu Abid Dunya
dari Abdullah bin Umar berikut:Sebenarnya setiap sesuatu ada pembersihnya, dan bahwa pembersih hati
manusia adalah berdzikir, menyebut Asma Allah, dan tiadalah sesuatu yang lebih menyelamatkan dari
siksa Allah kecuali dzikrullah.
Kedua hal ini, menurut Syekh Abdul Qadir, akan membawa seorang manusia senantiasa bersama Allah.
Sehingga segala aktivitasnya pun bernilai ibadah. Lebih lanjut, beliau juga menandaskan bahwa
keimanan ini merupakan landasan bagi terwujudnya tatanan sosial yang lebih baik lagi. Lebih jauh,
sebuah tatanan negara yang Islami dan memenuhi aspek kebaikan universal.
Baiat
Untuk mengamalkan tarekat ini melalui tahapan-tahan seperti: 1. Adanya pertemuan guru (syekh) dan
murid, murid mengerjakan salat dua rakaat (sunnah muthalaq) lebih dahulu, diteruskan dengan membaca
surat al-Fatihah yang dihadiahkan kepada Nabi Muhammad SAW. Kemudian murid duduk bersila di
depan guru dan mengucapkan istighfar, lalu guru mengajarkan lafadz Laailaha Illa Allah, dan guru
mengucapkan infahna binafhihi minka dan dilanjutkan dengan ayat mubayaah (QS Al-Fath 10).
Kemudian guru mendengarkan kalimat tauhid Laa Ilaha Illallah sebanyak tiga kali sampai ucapan sang
murid tersebut benar dan itu dianggap selesai. Kemudian guru berwasiat, membaiat sebagai murid,
berdoa dan minum.2. Tahap perjalanan. Tahapan kedua ini memerlukan proses panjang dan bertahuntahun. Karena murid akan menerima hakikat pengajaran, ia harus selalu berbakti, menjunjung segala
perintahnya, menjauhi segala larangannya, berjuang keras melawan hawa nafsunya dan melatih dirinya
(mujahadah-riyadhah) hingga memperoleh dari Allah seperti yang diberikan pada para nabi dan wali.
Dengan mengamalkan ajaran tarekat dengan baik (khususnya dzikir), maka seseorang akan terbuka
kesadarannya untuk dapat mengamalkan syariat dengan baik, walaupun secara kognetif tidak banyak
memiliki ilmu keislaman. Karena ia akan mendapat pengetahuan dari Tuhan (marifah) dan cinta Tuhan
(mahabbah), karena buah (tsamrah) nya dzikir. Dan juga karena buahnya dzikir, maka dalam diri
seseorang terjadi penyucian jiwa (tazkiyat al-nafsi). Dan dengan jiwa yang suci seseorang akan dengan
ringan dapat melaksanakan syariat Allah.
Kenal dan cinta kepada Allah adalah kunci kebahagiaan hidup, kenyakinan para sufi memang Mengenal
Allah adalah permulaan orang beragama. Dan karena secara empiris kebenaran logika ini telah terbukti,
bahwa orang-orang yang telah diperkenalkan dengan Tuhan dan diajari (ditalqin) menyebut Asma Allah
berubah menjadi manusia yang berkepribadian baik. (*)
Penulis Adalah:Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Riau

Syeikh Abdul Qadir Al Jailani adalah seorang alim di Baghdad. Biografi beliau dimuat dalam Kitab Adz
Dzail Ala Thabaqil Hanabilah I/301-390, nomor 134, karya Imam Ibnu Rajab Al Hambali. Buku ini
belum diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia. Imam Ibnu Rajab menyatakan bahwa Syeikh Abdul
Qadir Al Jailani lahir pada tahun 490/471 H di kota Jailan atau disebut juga dengan Kailan. Sehingga
diakhir nama beliau ditambahkan kata Al Jailani atau Al Kailani atau juga Al Jiliy. Wafat pada hari Sabtu
malam, setelah maghrib, pada tanggal 9 Rabiul Akhir tahun 561 H di daerah Babul Azaj.
Beliau meninggalkan tanah kelahiran, dan merantau ke Baghdad pada saat beliau masih
muda. Di Baghdad belajar kepada beberapa orang ulama seperti Ibnu Aqil, Abul Khatthat, Abul Husein
Al Farra dan juga Abu Saad Al Muharrimi. Beliau belajar sehingga mampu menguasai ilmu-ilmu ushul
dan juga perbedaan-perbedaan pendapat para ulama. Suatu ketika Abu Saad Al Mukharrimi
membangun sekolah kecil-kecilan di daerah yang bernama Babul Azaj. Pengelolaan sekolah ini
diserahkan sepenuhnya kepada Syeikh Abdul Qadir Al Jailani. Beliau mengelola sekolah ini dengan
sungguh-sungguh.Bermukim disana sambil memberikan nasehat kepada orang-orang yang ada tersebut.
Banyak sudah orang yang bertaubat demi mendengar nasehat beliau. Banyak orang yang bersimpati
kepada beliau, lalu datang ke sekolah beliau. Sehingga sekolah itu tidak kuat menampungnya. Maka,
diadakan perluasan. Murid-murid beliau banyak yang menjadi ulama terkenal. Seperti Al Hafidz Abdul
Ghani yang menyusun kitab Umdatul Ahkam Fi Kalami Khairil Anam. Juga Syeikh Qudamah penyusun
kitab figh terkenal Al Mughni.

Siapakah Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani ?

Syeikh Abdul Qadir Al Jailani adalah seorang 'alim di Baghdad. Biografi beliau dimuat dalam Kitab Adz
Dzail 'Ala Thabaqil Hanabilah I/301-390, nomor 134, karya Imam Ibnu Rajab Al Hambali. Buku ini
belum diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia. Imam Ibnu Rajab menyatakan bahwa Syeikh Abdul
Qadir Al Jailani lahir pada tahun 490/471 H di kota Jailan atau disebut juga dengan Kailan. Sehingga
diakhir nama beliau ditambahkan kata Al Jailani atau Al Kailani atau juga Al Jiliy. Wafat pada hari Sabtu
malam, setelah maghrib, pada tanggal 9 Rabi'ul Akhir tahun 561 H di daerah Babul Azaj.
Beliau meninggalkan tanah kelahiran, dan merantau ke Baghdad pada saat beliau masih
muda. Di Baghdad belajar kepada beberapa orang ulama' seperti Ibnu Aqil, Abul Khatthat, Abul Husein
Al Farra' dan juga Abu Sa'ad Al Muharrimi. Beliau belajar sehingga mampu menguasai ilmu-ilmu ushul

dan juga perbedaan-perbedaan pendapat para ulama'. Suatu ketika Abu Sa'ad Al Mukharrimi
membangun sekolah kecil-kecilan di daerah yang bernama Babul Azaj. Pengelolaan sekolah ini
diserahkan sepenuhnya kepada Syeikh Abdul Qadir Al Jailani. Beliau mengelola sekolah ini dengan
sungguh-sungguh.Bermukim disana sambil memberikan nasehat kepada orang-orang yang ada tersebut.
Banyak sudah orang yang bertaubat demi mendengar nasehat beliau. Banyak orang yang bersimpati
kepada beliau, lalu datang ke sekolah beliau. Sehingga sekolah itu tidak kuat menampungnya. Maka,
diadakan perluasan. Murid-murid beliau banyak yang menjadi ulama' terkenal. Seperti Al Hafidz Abdul
Ghani yang menyusun kitab Umdatul Ahkam Fi Kalami Khairil Anam. Juga Syeikh Qudamah penyusun
kitab figh terkenal Al Mughni.
Syeikh Ibnu Qudamah rahimahullah ketika ditanya tentang Syeikh Abdul Qadir, beliau menjawab, "
kami sempat berjumpa dengan beliau di akhir masa kehidupannya. Beliau menempatkan kami di
sekolahnya. Beliau sangat perhatian terhadap kami. Kadang beliau mengutus putra beliau yang bernama
Yahya untuk menyalakan lampu buat kami. Beliau senantiasa menjadi imam dalam shalat fardhu."
Syeikh Ibnu Qudamah sempat tinggal bersama beliau selama satu bulan sembilan hari. Kesempatan ini
digunakan untuk belajar kepada Syeikh Abdul Qadir Al Jailani sampai beliau meninggal dunia. 1)
Beliau adalah seorang 'alim. Beraqidah Ahlu Sunnah, mengikuti jalan Salafush Shalih. Dikenal banyak
memiliki karamah-karamah. Tetapi banyak (pula) orang yang membuat-buat kedustaan atas nama beliau.
Kedustaan itu baik berupa kisah-kisah, perkataan-perkataan, ajaran-ajaran, "thariqah" yang
berbeda dengan jalan Rasulullah, para sahabatnya, dan lainnya. Diantara perkataan Imam Ibnu Rajab
ialah, " Syeikh Abdul Qadir Al Jailani adalah seorang yang diagungkan pada masanya. Diagungkan oleh
banyak para syeikh, baik 'ulama dan para ahli zuhud. Beliau banyak memiliki keutamaan dan karamah.
Tetapi ada seorang yang bernama Al Muqri' Abul Hasan Asy Syathnufi Al Mishri ( orang Mesir ) 2)
mengumpulkan kisah-kisah dan keutamaan-keutamaan Syeikh Abdul Qadir Al Jailani dalam tiga jilid
kitab. Dia telah menulis perkara-perkara yang aneh dan besar ( kebohongannya ). Cukuplah seorang itu
berdusta, jika dia menceritakan yang dia dengar. Aku telah melihat sebagian kitab ini, tetapi hatiku tidak
tentram untuk beregang dengannya, sehingga aku meriwayatkan apa yang ada di dalamnya. Kecuali
kisah-kisah yang telah mansyhur dan terkenal dari selain kitab ini. Karena kitab ini banyak berisi riwayat
dari orang-orang yang tidak dikenal. Juga terdapat perkara-perkara yang jauh ( dari agama dan akal ),
kesesatan-kesesatan, dakwaan-dakwaan dan perkataan yang batil tidak berbatas. 3)
semua itu tidak pantas dinisbatkan kepada Syeikh Abdul Qadir Al Jailani rahimahullah. Kemudian aku
dapatkan bahwa Al Kamal Ja'far Al Adfwi 4)
telah menyebutkan, bahwa Asy Syath-nufi sendiri tertuduh berdusta atas kisah-kisah yang
diriwayatkannya dalam kitab ini."5)
Imam Ibnu Rajab juga berkata, " Syeikh Abdul Qadir Al Jailani rahimahullah memiliki pendapat
memiliki pendapat yang bagus dalam masalah tauhid, sifat-sifat Allah, takdir, dan ilmu-ilmu ma'rifat
yang sesuai dengan sunnah. Beliau memiliki kitab Al Ghunyah Li Thalibi Thariqil Haq, kitab
yang terkenal. Beliau juga mempunyai kitab Futuhul Ghaib. Murid-muridnya mengumpulkan perkaraperkara yang berkaitan dengan nasehat dari majelis-majelis beliau. Dalam masalah-masalah sifat, takdir
dan lainnya, ia berpegang dengan sunnah. Beliau membantah dengan keras terhadap orang-orang yang
menyelisihi sunnah ." Syeikh Abdul Qadir Al Jailani menyatakan dalam kitabnya, Al Ghunyah, " Dia
( Allah ) di arah atas, berada diatas 'arsyNya, meliputi seluruh kerajaanNya. IlmuNya meliputi segala
sesuatu." Kemudian beliau menyebutkan ayat-ayat dan hadist-hadist, lalu berkata "
Sepantasnya menetapkan sifat istiwa' ( Allah berada diatas 'arsyNya ) tanpa takwil ( menyimpangkan
kepada makna lain ). Dan hal itu merupakan istiwa' dzat Allah diatas arsys."6)
Ali bin Idris pernah bertanya kepada Syeikh Abdul Qadir Al Jailani, " Wahai tuanku, apakah Allah
memiliki wali ( kekasih ) yang tidak berada di atas aqidah ( Imam ) Ahmad bin Hambal?" Maka beliau
menjawab, " Tidak pernah ada dan tidak akan ada."7)
Perkataan Syeikh Abdul Qadir Al Jailani tersebut juga dinukilkan oleh Syeikhul Islam Ibnu Taimiyah
dalam kitab Al Istiqamah I/86. Semua itu menunjukkan kelurusan aqidahnya dan penghormatan beliau
terhadap manhaj Salaf.
Sam'ani berkata, " Syeikh Abdul Qadir Al Jailani adalah penduduk kota Jailan. Beliau seorang Imam
bermadzhab Hambali. Menjadi guru besar madzhab ini pada masa hidup beliau."
Imam Adz Dzahabi menyebutkan biografi Syeikh Abdul Qadir Al Jailani dalam Siyar A'lamin Nubala,
dan menukilkan perkataan Syeikh sebagai berikut,"Lebih dari lima ratus orang masuk Islam lewat
tanganku, dan lebih dari seratus ribu orang telah bertaubat."

Imam Adz Dzahabi menukilkan perkataan-perkataan dan perbuatan-perbuatan Syeikh Abdul Qadir yang
aneh-aneh sehingga memberikan kesan seakan-akan bekiau mengetahui hal-hal yang ghaib. Kemudian
mengakhiri perkataan, " Intinya Syeikh Abdul Qadir memiliki kedudukan yang agung. Tetapi
terdapat kritikan-kritikan terhadap sebagian perkataannya dan Allah menjanjikan ( ampunan atas
kesalahan-kesalahan orang beriman ). Namun sebagian perkataannya merupakan kedustaan atas nama
beliau."( Siyar XX/451 ).
Imam Adz Dzahabi juga berkata, " Tidak ada seorangpun para kibar masyasyeikh yang riwayat hidup
dan karamahnya lebih banyak kisah hikayat, selain Syeikh Abdul Qadir Al Jailani, dan banyak diantara
riwayat-riwayat itu yang tidak benar bahkan ada yang mustahil terjadi ".
Syeikh Rabi' bin Hadi Al Madkhali berkata dalam kitabnya, Al Haddul Fashil, hal.136, " Aku telah
mendapatkan aqidah beliau ( Syeikh Abdul Qadir Al Jailani ) didalam kitabnya yang bernama Al
Ghunyah.8)
Maka aku mengetahui dia sebagai seorang Salafi. Beliau menetapkan nama-nama dan sifat-sifat Allah
dan aqidah-aqidah lainnya di atas manhaj Salaf. Beliau juga membantah kelompok-kelompok Syi'ah,
Rafidhah, Jahmiyyah, Jabariyyah, Salimiyah, dan kelompok lainnya dengan manhaj Salaf."9)
Inilah tentang beliau secara ringkas. Seorang 'alim Salafi, Sunni, tetapi banyak orang yang menyanjung
dan membuat kedustaan atas nama beliau. Sedangkan beliau berlepas diri dari semua kebohongan itu.
Wallahu a'lam bishshawwab.
Kesimpulannya beliau adalah seorang 'ulama besar. Apabila sekarang ini banyak kaum muslimin
menyanjung-nyanjungnya dan mencintainya, maka suatu kewajaran. Bahkan suatu keharusan. Akan
tetapi kalau meninggi-ninggikan derajat beliau di atas Rasulullah sholallahu'alaihi wassalam, maka hal
ini merupakan kekeliruan. Karena Rasulullah sholallahu'alaihi wassalam adalah rasul yang paling mulia
diantara para nabi dan rasul. Derajatnya tidak akan terkalahkan disisi Allah oleh manusia manapun.
Adapun sebagian kaum muslimin yang menjadikan Syeikh Abdul Qadir Al Jailani sebagai wasilah
( perantara ) dalam do'a mereka. Berkeyakinan bahwa do'a seseorang tidak akan dikabulkan oleh Allah,
kecuali dengan perantaranya. Ini juga merupakan kesesatan. Menjadikan orang yang meningal sebagai
perantara, maka tidak ada syari'atnya dan ini diharamkan. Apalagi kalau ada orang yang berdo'a kepada
beliau. Ini adalah sebuah kesyirikan besar. Sebab do'a merupakan salah satu bentuk ibadah yang tidak
diberikan kepada selain Allah. Allah melarang mahluknya berdo'a kepada selain Allah,
Dan sesungguhnya mesjid-mesjid itu adalah kepunyaan Allah. Maka janganlah kamu menyembah
seseorang pun di dalamnya Disamping ( menyembah ) Allah. ( QS. Al-Jin : 18 )
Jadi sudah menjadi keharusan bagi setiap muslim untuk memperlakukan para 'ulama dengan sebaik
mungkin, namun tetap dalam batas-batas yang telah ditetapkan syari'ah.
Akhirnya mudah-mudahan Allah senantiasa memberikan petunjuk kepada kita sehingga tidak tersesat
dalam kehidupan yang penuh dengan fitnah ini.
Wallahu a'lam bishshawab.
1)

Siyar A'lamin Nubala XX/442

2) Nama lengkapnya adalah Ali Ibnu Yusuf bin Jarir Al Lakh-mi Asy
Syath-Nufi. Lahir di Kairo tahun 640 H, meninggal tahun 713 H. Dia dituduh
berdusta dan tidak bertemu dengan Syeikh Abdul Qadir Al Jailani.
3) Seperti kisah Syeikh Abdul Qadir menghidupkan ayam yang telah mati,
dan sebagainya.
4) Nama lengkapnya ialah Ja'far bin Tsa'lab bin Ja'far bin Ali bin
Muthahhar bin Naufal Al Adfawi. Seoarang 'ulama bermadzhab Syafi'i.
Dilahirkan pada pertengahan bulan Sya'ban tahun 685 H. Wafat tahun 748 H di
Kairo. Biografi beliau dimuat oleh Al Hafidz di dalam kitan Ad Durarul
Kaminah, biografi nomor 1452.
5) Dinukil dari kitab At Tashawwuf Fii Mizanil Bahtsi Wat Tahqiq, hal.
509, karya Syeikh Abdul Qadir bin Habibullah As Sindi, Penerbit Darul Manar,
Cet. II, 8 Dzulqa'dah 1415 H / 8 April 1995 M.
6)

At Tashawwuf Fii Mizanil Bahtsi Wat Tahqiq, hal. 515.

7)

At Tashawwuf Fii Mizanil Bahtsi Wat Tahqiq, hal. 516.

8)

Lihat kitab Al-Ghunyah I/83-94.

9) At Tashawwuf Fii Mizanil Bahtsi Wat Tahqiq, hal. 509, karya Syeikh Abdul
Qadir bin Habibullah As Sindi, Penerbit Darul Manar, Cet. II, 8 Dzulqa'dah
1415 H / 8 April 1995 M.
Majalah Assunnah Edisi 07/Tahun VI/1423H/2002M

Khidmat Manaqib

FIRASAT SEORANG MURSYID


Oleh : KH. M. Abdul Gaos SM.
Dalam mankobah ke-37 : Syaikh Ahmad Kanji menjadi murid Syaikh Abdul Qodir alJailani, diterangkan begitu pekanya seorang Guru (Syaikh Abi Ishaq Maghribi) terhadap bathin
muridnya (Syaikh Ahmad Kanji). Ini terlihat ketika terbersit dalam hatinya sebuah pertanyaan
Mengapa tarekat Syaikh Abdul Qodir al-Jaelani lebih disukai dibandingkan tarekat lainnya.
Sehingga diantara pengamalnya ada yang paling pintar bahkan yang paling jahil pun ada.
Semua yang terlintas di hati seorang murid terkontrol oleh sang Guru dikarenakan mempunyai
firasat tajam serta pancaran nur dari Allah. Maka ketika itu syaikh Abi Ishak berkata : Apakah
engkau tahu martabat Syaikh Abdul Qodir al-Jailani ?. Sesungguhnya Syaikh Abdul Qodir itu
memiliki 12 sifat. Yang apabila semua pepohonan dijadikan penanya serta lautan dijadikan tintanya
dan ditulis oleh seluruh manusia serta jin, maka sampai habis usia manusia dan jin pun tidak akan
tertulis walau hanya satu sifat pun. Dikarenakan ketinggian dan kedalaman sifat yang dimiliki
Syaikh Abdul Qodir al-Jailani. Setelah mendengar uraian tersebut, langsung Syaikh Ahmad Kanji
tertarik untuk mempelajari tarekat Syaikh Abdul Qodir al-Jailani. Berbeda dengan yang terjadi
di negara kita. Sikap seorang guru yang mewasiatkan kepada muridnya untuk mempersilahkan
mengikuti manaqib tetapi melarang untuk mengamalkannya. Sehingga banyak yang sudah
mengikuti manaqib tetapi tidak mau untuk di talqin dzikir akibat wasiat gurunya itu. Bahkan
gurunya itu bersikap seperti yang disebutkan dalam surat Qaaf : 25 : Yang sangat
menghalangi kebajikan, melanggar batas lagi ragu-ragu.
Dia takut kehabisan alas, padahal Pangersa Abah tidak pernah mengambil alas. Beliau hanya diam
di Pondok Pesantren Suryalaya dan tidak pernah mengaku mempunyai murid, bahkan hanya
mengatakan :Abah itu hanya mempunyai Ikhwan. Begitulah cara berkelit seorang Guru Mursyid
yang mempunyai murid tetapi tidak pernah diakui sendiri, semuanya hanya kepunyaan Allah.
Maka sampailah Ahmad Kanji di daerah Ajmir, sebagai seorang ahli wudhu begitu melihat mata air,
beliau berwudhu lalu shalat dan beristirahat. Diantara keadaan bangun dan tidur ketika istirahat
tesebut datanglah Syaikh Abdul Qodir al-Jailani. Peristiwa ini menunjukkan bahwa rahmat Allah
akan lebih cepat bagi orang yang menginginkannya. Apabila seseorang berjalan menuju Allah,
maka Allah akan lari kepadanya. Terlihat dengan cepatnya seorang Guru dalam menyambut calon
muridnya. Oleh karena itu jika ada keinginan dalam hati untuk bertemu Guru, maka harus
secepatnya jangan ditunda-tunda atau malahan sampai tidak jadi. Walaupun mendadak jatuh sakit
ataupun jatuh miskin dan harus meminjam atau menjual sesuatu untuk dijadikan ongkos perginya.
Bukan berarti ini Kultus Individu, tetapi ketika kita belajar tarekat, hal seperti ini adalah masalah
ruh.
Selama ini banyak orang menafsirkan ayat : Telah muncul kerusakan di darat dan di
lautan. Padahal ada makna yang lebih mendalam lagi yaitu telah muncul kerusakan di dalam
jasad atau tubuh (darat) dan kerusakan di dalam hati (lautan). Buktinya banyak orang yang
pakaiannya indah dan mewah tetapi hatinya rapuh dan keropos. Sebaliknya banyak juga orang
yang pakaiannya kelihatan compang-camping tetapi hatinya kaya dan bahagia. Pangersa Abah ingin
memelihara keseimbangan. Maka melaksanakan dua jenis dzikir, yaitu dzikir Jahar dan dzikir Khofi.
Dalam mankobah di atas Syaikh Ahmad Kanji dilarang oleh gurunya supaya tidak memikul kayu
bakar karena kepalanya sudah dimahkotai. Ini bukan berarti melarang berusaha, tetapi justru
supaya lebih meningkatkan usaha. Kalau dahulu dipikul, sekarang harus didorong, tadinya didorong
sekarang harus memakai kendaraan. Dalam istilah Pangersa Abah, Belajar tarekat itu harus ada
sesuatu yang bisa dilihat peningkatannya. Istilah Harus ada disini kata guru karena Beliau
tidak ujub bagi kita sebagai motivasi agar mau bekerja dan meningkatkan kualitas ilmu dengan
membaca, lebih khusus lagi para Wakil Talqin ada maklumat Beliau agar mereka rajin membaca
kitab karangan para ulama besar. Jangan sampai setelah melaksanakan tugas amaliah, langsung
pulang padahal manaqib belum selesai. Atau ketika disuruh membaca Tanbih, malah menawar ingin
ceramah. Sebenarnya kita itu harus selalu siap ditempatkan dimana saja oleh Guru, bahkan disuruh

mencuci piringpun harus siap tidak perlu menawar. Malah justru yang meningkatkan diri kita itu
harus Guru, bukan keinginan kita sendiri. Kita semua hanya niat berkhidmat saja.
Sesuatu hasil yang bisa dilihat adalah sebagai motivasi agar kita mau bekerja, hakikatnya
sebagai suatu pernyataan bahwa siapa saja yang melaksanakan TQN PP. Suryalaya dengan
sungguh-sungguh (enya-enya) akan tercapai kebaikan dzohir dan bathin. Modalnya setiap orang
sama termasuk yang diberikan kepada Rasulullah SAW. yaitu talqin Dzikir sama seperti kita.
Bedanya kita itu malah ada yang semakin redup cahayanya, bahkan hilang sama sekali dengan
meninggalkan kebaikan manaqiban ataupun khotaman.
Seharusnya semakin berkembang sinarnya sehingga mampu menyinari kita, keluarga, tetangga,
dan masyarakat. Manaqibnya semakin banyak dan khotamannya semakin rajin. Untuk sekedar
menghadapi sakaratul maut saja alhamdulillah kita semua sudah memilikinya. Yang lebih penting
adalah meningkatkan diri. Maka contoh dari Nabi SAW. jika mau berdzikir itu diperintahkan untuk
menutup pintu dan bertanya apakah ada orang asing? Setelah itu pejamkan mata agar tidak ada
sesuatu yang dilihat selain Allah SWT.
Banyak Ikhwan yang terkecoh dan terlena dengan keadaan. Bahwa dzikir itu harus menangis dan
mengeluarkan air mata. 23 tahun yang lalu di Bogor ada seorang tokoh Ikhwan yang berkata :
Jika dzikir sudah nikmat bisa menangis.Maka kami langsung berdiri dan berkata :Kalau ciri
dzikir nikmat itu menangis, maka saya akan berhenti dzikir TQN". Alasannya : Guru saya
Pangersa Abah tidak pernah berdzikir sambil manangis atau berdoa sambil menangis.
Kalau nikmat dzikir seperti itu berarti saya berguru kepada orang yang tidak nikmat dzikirnya.
Karena ciri dzikir nikmat itu bukan menangis. Adapun menangis bukan disengaja dan bukan tujuan,
melainkan akibat tersentuh. Apabila tersentuh kenikmatan dzikir, maka akan khusyu serta
mengeluarkan air mata akibat terbakar dosanya dan menyelam dalam lautan Allah. Itupun baru
cirinya saja bukan tujuan kita.

Syekh Abdul Qadir Jaelani atau Abd al-Qadir al-Gilani adalah orang Kurdi atau orang Persia ulama sufi
yang sangat dihormati oleh ulama Sunni. Syekh Abdul Qadir dianggap wali dan diadakan di
penghormatan besar oleh kaum Muslim dari anak benua India.Di antara pengikut di Pakistan dan India,
ia juga dikenal sebagai Ghaus-e-Azam. Ia lahir pada hari Rabu tanggal 1 Ramadan di 470 H, 1077 M
selatan Laut Kaspia yang sekarang menjadi Provinsi Mazandaran di Iran.
Kelahiran, Silsilah dan Nasab
Ada dua riwayat sehubungan dengan tanggal kelahiran al-Ghauts al A'zham Syekh Abdul Qodir al-Jilani
Amoli. Riwayat pertama yaitu bahwa ia lahir pada 1 Ramadhan 470 H. Riwayat kedua menyatakan Ia
lahir pada 2 Ramadhan 470 H. Tampaknya riwayat kedua lebih dipercaya oleh ulama. Silsilah Syekh
Abdul Qodir bersumber dari Khalifah Sayyid Ali al-Murtadha r.a ,melalui ayahnya sepanjang 14
generasi dan melaui ibunya sepanjang 12 generasi. Syekh Sayyid Abdurrahman Jami rah.a memberikan
komentar mengenai asal usul al-Ghauts al-A'zham r.a sebagi berikut : "Ia adalah seorang Sultan yang
agung, yang dikenal sebagial-Ghauts al-A'zham. Ia mendapat gelar sayyid dari silsilah kedua orang
tuanya, Hasani dari sang ayah dan Husaini dari sang ibu". Silsilah Keluarganya adalah Sebagai berikut :
Dari Ayahnya(Hasani):
Syeh Abdul Qodir bin Abu Shalih bin Abu Abdillah bin Yahya az-Zahid bin Muhammad bin Dawud bin
Musa bin Abdullah Tsani bin Musa al-Jaun bin Abdul Mahdhi bin Hasan al-Mutsanna bin Hasan asSibthi bin Ali bin Abi Thalib, Suami Fatimah binti Rasulullah Shallallahu 'alaihi Wassalam
Dari ibunya(Husaini):
Syeh Abdul Qodir bin Ummul Khair Fathimah binti Abdullah Sum'i bin Abu Jamal bin Muhammad bin
Mahmud bin Abul 'Atha Abdullah bin Kamaluddin Isa bin Abu Ala'uddin bin Ali Ridha bin Musa alKazhim bin Ja'far al-Shadiq bin Muhammad al-Baqir bin Zainal 'Abidin bin Husain bin Ali bin Abi
Thalib, Suami Fatimah Az-Zahra binti Rasulullah Shallallahu 'alaihi Wassalam
Karya
Imam Ibnu Rajab juga berkata, "Syeikh Abdul Qadir al Jailani Rahimahullah memiliki pemahaman yang
bagus dalam masalah tauhid, sifat-sifat Allah, takdir, dan ilmu-ilmu ma'rifat yang sesuai dengan sunnah."
Karya karyanya :

Tafsir Al Jilani
al Ghunyah Li Thalibi Thariqil Haq,
Futuhul Ghaib.
Al-Fath ar-Rabbani

Jala' al-Khawathir
Sirr al-Asrar
Asror Al Asror
Malfuzhat
Khamsata "Asyara Maktuban
Ar Rasael
Ad Diwaan
Sholawat wal Aurod
Yawaqitul Hikam
Jalaa al khotir
Amrul muhkam
Usul as Sabaa
Mukhtasar ulumuddin

Murid-muridnya mengumpulkan ihwal yang berkaitan dengan nasihat dari majelis-majelis beliau. Dalam
masalah-masalah sifat, takdir dan lainnya, ia berpegang dengan sunnah. Ia membantah dengan keras
terhadap orang-orang yang menyelisihi sunnah.
Dasar Pemikiran Syekh Abdul Qadir Al-Jailani
Sam'ani berkata, " Syeikh Abdul Qadir Al Jailani adalah penduduk kota Jailan. Ia seorang Imam
bermadzhab Hambali. Menjadi guru besar madzhab ini pada masa hidup beliau." Imam Adz Dzahabi
menyebutkan biografi Syeikh Abdul Qadir Al Jailani dalam Siyar A'lamin Nubala, dan menukilkan
perkataan Syeikh sebagai berikut,"Lebih dari lima ratus orang masuk Islam lewat tanganku, dan lebih
dari seratus ribu orang telah bertaubat."
Imam Adz Dzahabi menukilkan perkataan-perkataan dan perbuatan-perbuatan Syeikh Abdul Qadir yang
aneh-aneh sehingga memberikan kesan seakan-akan beliau mengetahui hal-hal yang ghaib. Kemudian
mengakhiri perkataan, "Intinya Syeikh Abdul Qadir memiliki kedudukan yang agung. Tetapi terdapat
kritikan-kritikan terhadap sebagian perkataannya dan Allah menjanjikan (ampunan atas kesalahankesalahan orang beriman. Namun sebagian perkataannya merupakan kedustaan atas nama beliau. Imam
Adz Dzahabi juga berkata, " Tidak ada seorangpun para kibar masyayikh yang riwayat hidup dan
karamahnya lebih banyak kisah hikayat, selain Syeikh Abdul Qadir Al Jailani, dan banyak di antara
riwayat-riwayat itu yang tidak benar bahkan ada yang mustahil terjadi".
Syeikh Rabi' bin Hadi Al Madkhali berkata dalam kitabnya, Al Haddul Fashil,hal.136, " Aku telah
mendapatkan aqidahnya ( Syeikh Abdul Qadir Al Jaelani ) di dalam kitabnya yang bernama Al Ghunyah.
(Lihat kitab Al-Ghunyah I/83-94) Maka aku mengetahui bahwa dia sebagai seorang Salafi. Ia
menetapkan nama-nama dan sifat-sifat Allah dan aqidah-aqidah lainnya di atas manhaj Salaf. Ia juga
membantah kelompok-kelompok Syi'ah, Rafidhah, Jahmiyyah, Jabariyyah, Salimiyah, dan kelompok
lainnya dengan manhaj Salaf." (At Tashawwuf Fii Mizanil Bahtsi Wat Tahqiq, hal. 509, karya Syeikh
Abdul Qadir bin Habibullah As Sindi, Penerbit Darul Manar, Cet. II, 8 Dzulqa'dah 1415 H / 8 April 1995
M.)
4 golongan manusia menurut syekh abdul qadir al jailani :
1. Manusia yang tidak mempunyai lisan dan hati, senang berbuat maksiat, menipu serta dungu. Berhatihatilah terhadap mereka dan jangan berkumpul dengannya, karena mereka adalah orang-orang yang
mendapat siksa.
2. Manusia yang mempunyai lisan, tapi tidak mempunyai hati. Ia suka membicarakan tentang hikmah
atau ilmu, tapi tidak mau mengamalkannya. Ia mengajak manusia ke jalan Allah Swt. tapi ia sendiri
justru lari dari-Nya. Jauhi mereka, agar kalian tidak terpengaruh dengan manisnya ucapannya, sehingga
kalian terhindar dari panasnya kemaksiatan yang telah dilakukannya dan tidak akan terbunuh oleh
kebusukan hatinya.
3. Manusia yang mempunyai hati, tapi tidak mempunyai ucapan (tidak pandai berkata-kata). Mereka
adalah orang-orang yang beriman yang sengaja ditutupi oleh Allah Swt. dari makhluk-Nya, diperlihatkan
kekurangannya, disinari hatinya, diberitahukan kepadanya akan bahaya berkumpul dengan sesama
manusia dan kehinaan ucapan mereka. Mereka adalah golongan waliyullah (kekasih Allah) yang
dipelihara dalam tirai Ilahi-Nya dan memiliki segala kebaikan. Maka berkumpullah dengan dia dan
layanilah kebutuhannya, niscaya kamu juga akan dicintai oleh Allah Swt.

4. Manusia yang belajar, mengajar dan mengamalkan ilmunya. Mereka mengetahui Allah dan ayat-ayatNya. Allah Swt. memberikan ilmu-ilmu asing kepadanya dan melapangkan dadanya agar mudah dalam
menerima ilmu. Maka takutlah untuk berbuat salah kepadanya, menjauhi serta meninggalkan segala
nasihatnya.

Beberapa kisah teladan perjalanan hidup Syeh Abdul Qadir Al-Jailani


Mengais Sisa-sisa Makanan Karena Lapar
Al-Hafizh Ibnu Rajab Al-Hanbali rahimahullah berkata dalam kitabnya Dzailu Thabaqatil
Hanabilah,I:298, tentang biografi Imam Syaikh Abdul Qadir Al-Jailani rahimahullah (wafat tahun 561
H.), Syaikh Abdul Qadir berkata, Aku memunguti selada, sisa-sisa sayuran dan daun carob dari tepi
kali dan sungai. Kesulitan yang menimpaku karena melambungnya harga yang terjadi di Baghdad
membuatku tidak makan selama berhari-hari. Aku hanya bisa memunguti sisa-sisa makanan yang
terbuang untukku makan.
Suatu hari, karena saking laparnya, aku pergi ke sungai dengan harapan mendapatkan daun carob,
sayuran, atau selainnya yang bisa ku makan. Tidaklah aku mendatangi suatu tempat melainkan ada orang
lain yang telah mendahuluinya. Ketika aku mendapatkannya,maka aku melihat orang-orang miskin itu
memperebutkannya. Maka, aku pun membiarkannya, karena mereka lebih membutuhkan.
Aku pulang dan berjalan di tengah kota. Tidaklah aku melihat sisa makanan yang terbuang, melainkan
ada yang mendahuluiku mengambilnya. Hingga, aku tiba di Masjid Yasin di pasar minyak wangi di
Baghdad. Aku benar-benar kelelahan dan tidak mampu menahan tubuhku. Aku masuk masjid dan duduk
di salah satu sudut masjid. Hampir saja aku menemui kematian. Tib-tiba ada seorang pemida non Arab
masuk ke masjid. Ia membawa roti dan daging panggang. Ia duduk untuk makan. Setiap kali ia
mengangkat tangannya untuk menyuapkan makanan ke mulutnya, maka mulutku ikut terbuka, karena
aku benar-benar lapar. Sampai-sampai, aku mengingkari hal itu atas diriku. Aku bergumam, Apa ini?
aku kembali bergumam, Disini hanya ada Allah atau kematian yang telah Dia tetapkan.
Tiba-tiba pemuda itu menoleh kepadaku, seraya berkata, Bismillah, makanlah wahai saudaraku. Aku
menolak. Ia bersumpah untuk memberikannya kepadaku. Namun, jiwaku segera berbisik untuk tidak
menurutinya. Pemuda itu bersumpah lagi. Akhirnya, akupun mengiyakannya. Aku makan dengantidak
nyaman. Ia mulai bertanya kepadaku, Apa pekerjaanmu? Dari mana kamu berasal? Apa julukanmu?
Aku menjawab, Aku orang yang tengah mempelajari fiqih yang berasal dari Jailan bernama Abdul
Qadir. Ia dikenal sebagai cucu Abdillah Ash-Shauma I Az-Zahid? Aku berkata, Akulah orangnya.
Pemuda itu gemetar dan wajahnya sontak berubah. Ia berkata, Demi Allah, aku tiba di Baghdad,
sedangkan aku hanya membawa nafkah yang tersisa milikku. Aku bertanya tentang dirimu, tetapi tidak
ada yang menunjukkanku kepadamu. Bekalku habis. Selama tiga hari ini aku tidak mempunyai uang
untuk makan, selain uang milikmu yang ada padaku. Bangkai telah halal bagiku (karena darurat). Maka,
aku mengambil barang titipanmu, berupa roti dan daging panggang ini. Sekarang, makanlah dengan
tenang. Karena, ia adalah milikmu. Aku sekarang adalah tamumu, yang sebelumnya kamu adalah
tamuku.
Aku berkata kepadanya, Bagaimana ceritanya? Ia menjawab, Ibumu telah menitipkan kepadaku uang
8 dinar untukmu. Aku menggunakannya karena terpaksa. Aku meminta maaf kepadamu. Aku
menenangkan dan menenteramkan hatinya. Aku memberikan sisa makanan dan sedikit uang sebagai
bekal. Ia menerima dan pergi.
Berguru Kepada Para Ulama Besar
Syaikh al-Hamdani berkata, Wahai Abdul Qadir, sesungguhnya aku telah melihat bahwa kelak engkau
akan duduk di tempat yang paling tinggi di Baghdad, dan pada saat itu engkau akan berkata, "Kakiku ada
di atas pundak para wali.
Selain berguru kepada Syaikh Hamdani, Abdul Qadir bertemu dengan Syaikh Hammad ad-Dabbas.
Iapun berguru pula kepadanya. Dari Syaikh Hammad, Abdul Qadir mendapatkan ilmu Tariqah. Adapun
akar dari tariqahnya adalah Syariah. Dalam taiqahnya itu beliau mendekatkan diri pada Allah dengan
doa siang malam melalui dzikir, shalawat, puasa sunnah, zakat maupun shadaqah, zuhud dan jihad,
sebagaimana yang dicontohkan oleh Rasulullah SAW sendiri.

Kemudian Syaikh Abdul Qadir berguru pada al Qadi Abu Said al Mukharimi. Di Babul Azaj, Syaikh al
Mukharimi mempunyai madrasah kecil. Karena beliau telah tua, maka pengelolaan madrasah itu
diserahkan kepada Abdul Qadir. Di situlah Syaikh Abdul Qadir berdakwah pada masyarakat, baik yang
muslim maupun non-muslim.
Dan dari Syaikh al Mukharimi itulah Syaikh Abdul Qadir menerima khirqah (jubah ke-sufi-an). Khirqoh
itu secara turun-temurun telah berpindah tangan dari beberapa tokoh sufi yang agung. Di antaranya
adalah Syaikh Junaid al-Baghdadi, Syaikh Siri as-Saqati, Syaikh Maruf al Karkhi, dan sebagainya.
Kesaksian Para Syaikh
Syaikh Junaid al-Baghdadi, hidup 200 tahun sebelum kelahiran Syaikh Abdul Qadir. Namun, pada saat
itu ia telah meramalkan akan kedatangan Syaikh Abdul Qadir Jailani. Suatu ketika Syaikh Junaid alBaghdadi sedang bertafakur, tiba-tiba dalam keadaan antara sadar dan tidak, ia berkata, Kakinya ada
di atas pundakku! Kakinya ada di atas pundakku!
Setelah ia tenang kembali, murid-muridnya menanyakan apa maksud ucapan beliau itu. Kata Syaikh
Junaid al-Baghdadi, Aku diberitahukan bahwa kelak akan lahir seorang wali besar, namanya adalah
Abdul Qadir yang bergelar Muhyiddin. Dan pada saatnya kelak, atas kehendak Allah, ia akan
mengatakan, Kakiku ada di atas pundak para Wali.
Syaikh Abu Bakar ibn Hawara, juga hidup sebelum masa Syaikh Abdul Qadir. Ia adalah salah seorang
ulama terkemuka di Baghdad. Konon, saat ia sedang mengajar di majelisnya, ia berkata:
Ada 8 pilar agama (autad) di Irak, mereka itu adalah;
1) Syaikh Maruf al Karkhi,
2) Imam Ahmad ibn Hanbal,
3) Syaikh Bisri al Hafi,
4) Syaikh Mansur ibn Amar,
5) Syaikh Junaid al-Baghdadi,
6) Syaikh Siri as-Saqoti,
7) Syaikh Abdullah at-Tustari, dan
8) Syaikh Abdul Qadir Jailani.
Ketika mendengar hal itu, seorang muridnya yang bernama Syaikh Muhammad ash-Shanbaki bertanya,
Kami telah mendengar ke tujuh nama itu, tapi yang ke delapan kami belum mendengarnya. Siapakah
Syaikh Abdul Qadir Jailani?
Maka Syaikh Abu Bakar pun menjawab, Abdul Qadir adalah shalihin yang tidak terlahir di Arab, tetapi
di Jaelan (Persia) dan akan menetap di Baghdad.
Qutb al Irsyad Abdullah ibn Alawi al Haddad ra. (1044-1132 H), dalam kitabnya Risalatul Muawanah
menjelaskan tentang tawakkal, dan beliau memilih Syaikh Abdul Qadir Jailani sebagai suri-teladannya.
Seorang yang benar-benar tawakkal mempunyai 3 tanda.
Pertama, ia tidak takut ataupun mengharapkan sesuatu kepada selain Allah.
Kedua, hatinya tetap tenang dan bening, baik di saat ia membutuhkan sesuatu ataupun di saat
kebutuhannnya itu telah terpenuhi.
Ketiga, hatinya tak pernah terganggu meskipun dalam situasi yang paling mengerikan sekalipun.
Dalam hal ini, contohnya adalah Syaikh Abdul Qadir Jailani. Suatu ketika beliau sedang berceramah di
suatu majelis, tiba-tiba saja jatuh seekor ular berbisa yang sangat besar di atas tubuhnya sehingga
membuat para hadirin menjadi panik. Ular itu membelit Syaikh Abdul Qadir, lalu masuk ke lengan
bajunya dan keluar lewat lengan baju yang lainnya. Sedangkan beliau tetap tenang dan tak gentar
sedikitpun, bahkan beliau tak menghentikan ceramahnya.Ini membuktikan bahwa Syaikh Abdul Qadir
Jailani benar-benar seorang yang tawakkal dan memiliki karamah.
Hafidz al Barzali, mengatakan, Syaikh Abdul Qadir Jailani adalah seorang ahli fiqih dari madzhab
Hanbali dan Syafii sekaligus, dan merupakan Syaikh (guru besar) dari penganut kedua madzhab
tersebut. Dia adalah salah satu pilar Islam yang doa-doanya selalu makbul, setia dalam berdzikir, tekun
dalam tafakur dan berhati lembut. Dia adalah seorang yang mulia, baik dalam akhlak maupun garis
keturunannya, bagus dalam ibadah maupun ijtihadnya.
Abdullah al Jubbai mengatakan, Syaikh Abdul Qadir Jailani mempunyai seorang murid yang bernama
Umar al Halawi. Dia pergi dari Baghdad selama bertahun-tahun, dan ketika ia pulang, aku bertanya

padanya: Kemana saja engkau selama ini, ya Umar? Dia menjawab: Aku pergi ke Syiria, Mesir, dan
Persia. Di sana aku berjumpa dengan 360 Syaikh yang semuanya adalah waliyullah. Tak satu pun di
antara mereka tidak mengatakan: Syaikh Abdul Qadir Jailani adalah Syaikh kami, dan pembimbing
kami ke jalan Allah.
Kisah Yang terkenal
Pada suatu malam ketika beliau sedang bermunajat kepada Allah yang panjang. Tiba muncullah seberkas
cahaya terang. Bersamaa dengan itu, terdengar suara, Wahai Syaikh, telah kuterima ketaatanmu dan
segala pengabadian dan penghambaanmu, maka mulai hari ini kuhalalkan segala yang haram dan
kubebaskan kau dari segala ibadah.
Abdul Qadir Jailanai mengambil sandalnya dan melemparkan ke cahaya tersebut dan menghardik
Pergilah kau syetan laknatullah!.
Cahaya itu hilang lalu terdengar suara Dari manakah kau tau aku adalah syetan?,
Syaikh Abdul Qadir menjawab, "Aku tahu kau syetan adalah dari ucapanmu. Kau berkata telah
menghalalkan yang haram dan membebaskanku dari syariat, sedangkan Nabi Muhammad SAW saja
kekasih Allah masih menjalankan syariat dan mengharamkan yang haram".
Syetan berkata lagi, "Sungguh keluasan ilmumu telah menyelamatkanmu".
Syaikh Abdul Qadir berkata, "Pergilah kau syetan laknattullah! Aku selamat karena rahmat dari Alah
Swt. bukan karena keluasan ilmuku".
Pertemuan Jailani dengan al-Hamadani
Abu Sa'id Abdullah ibn Abi Asrun (w. 585 H.), seorang imam dari Mazhab Syafi'i, berkata, Di awal
perjalananku mencari ilmu agama, aku bergabung dengan Ibn al-Saqa, seorang pelajar di Madrasah
Nizamiyyah, dan kami sering mengunjungi orang-orang saleh. Aku mendengar bahwa di Baghdad ada
orang bernama Yusuf al-Hamadani yang dikenal dengan sebutan al-Ghawts. Ia bisa muncul dan
menghilang kapan saja sesuka hatinya.
Maka aku memutuskan untuk mengunjunginya bersama Ibn al-Saqa dan Syaikh Abdul Qadir Jailani,
yang pada waktu itu masih muda. Ibn al-Saqa berkata, Apabila bertemu dengan Yusuf al-Hamadani, aku
akan menanyakan suatu pertanyaan yang jawabannya tak akan ia ketahui.
Aku menimpali, Aku juga akan menanyakan satu pertanyaan dan aku ingin tahu apa yang akan ia
katakan.
Sementara Syaikh Abdu-Qadir Jailani berkata, Ya Allah, lindungilah aku dari menanyakan suatu
pertanyaan kepada seorang suci seperti Yusuf al-Hamadani Aku akan menghadap kepadanya untuk
meminta berkah dan ilmu ketuhanannya.
Maka, kami pun memasuki majelisnya. Ia sendiri terus menutup diri dari kami dan kami tidak
melihatnya hingga beberapa lama. Saat bertemu, ia memandang kepada Ibn al-Saqa dengan marah dan
berkata, tanpa ada yang memberitahu namanya sebelumnya, Wahai Ibn al-Saqa, bagaimana kamu berani
menanyakan pertanyaan kepadaku dengan niat merendahkanku? Pertanyaanmu itu adalah ini dan
jawabannya adalah ini! dan ia melanjutkan, Aku melihat api kekufuran menyala di hatimu.
Kemudian ia melihat kepadaku dan berkata, "Wahai hamba Allah, apakah kamu menanyakan satu
pertanyaan kepadaku dan menunggu jawabanku? Pertanyaanmu itu adalah ini dan jawabannya adalah
ini. Biarlah orang-orang bersedih karena tersesat akibat ketidaksopananmu kepadaku.
Kemudian ia memandang kepada Syaikh Abdul Qadir Jailani, mendudukkannya bersebelahan
dengannya, dan menunjukkan rasa hormatnya. Ia berkata, "Wahai Abdul Qadir, kau telah menyenangkan
Allah dan Nabi-Nya dengan rasa hormatmu yang tulus kepadaku. Aku melihatmu kelak akan menduduki
tempat yang tinggi di kota Baghdad. Kau akan berbicara, memberi petunjuk kepada orang-orang, dan
mengatakan kepada mereka bahwa kedua kakimu berada di atas leher setiap wali. Dan aku hampir
melihat di hadapanku setiap wali pada masamu memberimu hak lebih tinggi karena keagungan
kedudukan spiritualmu dan kehormatanmu".
Ibn Abi Asrun melanjutkan, Kemasyhuran Abdul Qadir makin meluas dan semua ucapan Syaikh al-

Hamadani tentangnya menjadi kenyataan hingga tiba waktunya ketika ia mengatakan, "Kedua kakiku
berada di atas leher semua wali". Syaikh Abdul Qadir menjadi rujukan dan lampu penerang yang
memberi petunjuk kepada setiap orang pada masanya menuju tujuan akhir mereka.
Berbeda keadaannya dengan Ibn Saqa. Ia menjadi ahli hukum yang terkenal. Ia mengungguli semua
ulama pada masanya. Ia sangat suka berdebat dengan para ulama dan mengalahkan mereka hingga
Khalifah memanggilnya ke lingkungan istana. Suatu hari Khalifah mengutus Ibn Saqa kepada Raja
Bizantium, yang kemudian memanggil semua pendeta dan pakar agama Nasrani untuk berdebat
dengannya. Ibn al-Saqa sanggup mengalahkan mereka semua. Mereka tidak berdaya memberi jawaban
di hadapannya. Ia mengungkapkan berbagai argumen yang membuat mereka tampak seperti anak-anak
sekolahan.
Kepandaiannya mempesona Raja Bizantium itu yang kemudian mengundangnya ke dalam pertemuan
pribadi keluarga Raja. Pada saat itulah ia melihat putri raja. Ia jatuh cinta kepadanya, dan ia pun melamar
sang putri untuk dinikahinya. Sang putri menolak kecuali dengan satu syarat, yaitu Ibn Saqa harus
menerima agamanya. Ia menerima syarat itu dan meninggalkan Islam untuk memeluk agama sang putri,
yaitu Nasrani. Setelah menikah, ia menderita sakit parah sehingga mereka melemparkannya ke luar
istana. Jadilah ia peminta-minta di dalam kota, meminta makanan kepada setiap orang meski tak seorang
pun memberinya.

SULTAN AULIYA SYEKH ABDUL QODIR AL JAILANI


Sultan Auliya, demikian orang-orang menyebutnya. Beliau adalah seorang ulama besar, kekasih Allah,
pemimpin para wali, para sufi, dan memiliki banyak karamah. Beliau tidak lain adalah Syekh Abdul
Qadir al-Jailani. Banyak orang berguru kepadanya, menimba ilmu darinya, serta gandrung dengan
nasihat-nasihatnya.
Beliau adalah guru yang telah mewariskan banyak ilmu, di antaranya adalah nasihat dan wirid yang
terkumpul di dalam sebuah artikel ini. Sekalipun tidak sezaman dengannya, Anda masih bisa menimba
ilmu dari beliau, sosok yang telah diakui kealiman, kearifan kewalian, dan karamahnya oleh seluruh
penduduk di dunia

KITAB FUTUHUL GHAIB Mutiara Karya Syeikh Abdul Qadir Jailani

DUA INTI AJARAN SYEKH ABDUL QODIR AL JAILANI


Ajaran beliau berangkat dari kegelisahannya melihat umat Islam yang senantiasa melakukan shalat,
puasa,
dan
pergi
haji,
tapi
semakin
jauh
dari
nilai-nilai
luhur
Islam.
Untuk itu, Syekh Abdul Qadir menyimpulkan bahwa permasalahannya berasal dari dalam diri manusia.
Syekh Abdul Qadir juga mengkritik praktik Islam warisan. Bagaimana pun, berislam tidak bisa
diperoleh melalui warisan dan simbol-simbol fisik seperti bersarung lengkap dengan baju Koko dan
Kopiah.
Beragama Islam artinya memasrahkan dirimu (lahir-bathin) kepada Allah, dan menyerahkan
kalbumu semata-mata kepada-Nya, begitulah sabda Rasulullah yang mengilhami Syekh Abdul
Qadir.
ada

hal

yang

melandasi

inti

ajaran

Tarekah

Qadiriyah

ini,

yaitu:

1. Berserah diri (lahir-bathin) kepada Allah. Seorang muslim wajib menyerahkan segala hal
kepada
Allah,
mematuhi
perintah-Nya,
dan
menjauhi
larangan-Nya.
2. Mengingat dan menghadirkan Allah dalam kalbunya. Caranya, dengan menyebut Asma Allah
dalam
setiap
detak-nafasnya.
Bagaimana pun, dzikrullah adalah suatu perbuatan yang mampu menghalau karat lupa kepada
Allah, menggerakan keikhlasan jiwa, dan menghadirkan manusia duduk bertafakur sebagai
hamba
Allah.
Hal ini merujuk pada hadist riwayat Ibnu Abid Dunya dari Abdullah bin Umar berikut:
Sebenarnya setiap sesuatu ada pembersihnya, dan bahwa pembersih hati manusia adalah berdzikir,
menyebut Asma Allah, dan tiadalah sesuatu yang lebih menyelamatkan dari siksa Allah kecuali
dzikrullah. Kedua hal ini, menurut Syekh Abdul Qadir, akan membawa seorang manusia senantiasa
bersama Allah. Sehingga segala aktivitasnya pun bernilai ibadah. Lebih lanjut, beliau juga
menandaskan bahwa keimanan ini merupakan landasan bagi terwujudnya tatanan sosial yang
lebih baik lagi. Lebih jauh, sebuah tatanan negara yang Islami dan memenuhi aspek kebaikan
universal.

Kesabaran Syaikh Abdul Qaidr Al-Jailani dalam Menuntut Ilmu


Syaikh Abdul Qadir Al-Jailani rahimahullah Mengais Sisa-sisa Makanan Karena Lapar

Al-Hafizh Ibnu Rajab Al-Hanbali rahimahullah berkata dalam kitabnya Dzailu Thabaqatil
Hanabilah,I:298, tentang biografi Imam Syaikh Abdul Qadir Al-Jailani rahimahullah (wafat tahun 561
H.), Syaikh Abdul Qadir berkata, Aku memunguti selada, sisa-sisa sayuran dan daun carob dari tepi
kali dan sungai. Kesulitan yang menimpaku karena melambungnya harga yang terjadi di Baghdad
membuatku tidak makan selama berhari-hari. Aku hanya bisa memunguti sisa-sisa makanan yang
terbuang untukku makan.
Suatu hari, karena saking laparnya, aku pergi ke sungai dengan harapan mendapatkan daun carob,
sayuran, atau selainnya yang bisa ku makan. Tidaklah aku mendatangi suatu tempat melainkan ada orang
lain yang telah mendahuluinya. Ketika aku mendapatkannya,maka aku melihat orang-orang miskin itu
memperebutkannya. Maka, aku pun membiarkannya, karena mereka lebih membutuhkan.
Aku pulang dan berjalan di tengah kota. Tidaklah aku melihat sisa makanan yang terbuang, melainkan
ada yang mendahuluiku mengambilnya. Hingga, aku tiba di Masjid Yasin di pasar minyak wangi di
Baghdad. Aku benar-benar kelelahan dan tidak mampu menahan tubuhku. Aku masuk masjid dan duduk
di salah satu sudut masjid. Hampir saja aku menemui kematian. Tib-tiba ada seorang pemida non Arab
masuk ke masjid. Ia membawa roti dan daging panggang. Ia duduk untuk makan. Setiap kali ia
mengangkat tangannya untuk menyuapkan makanan ke mulutnya, maka mulutku ikut terbuka, karena
aku benar-benar lapar. Sampai-sampai, aku mengingkari hal itu atas diriku. Aku bergumam, Apa ini?
aku kembali bergumam, Disini hanya ada Allah atau kematian yang telah Dia tetapkan.
Tiba-tiba pemuda itu menoleh kepadaku, seraya berkata, Bismillah, makanlah wahai saudaraku. Aku
menolak. Ia bersumpah untuk memberikannya kepadaku. Namun, jiwaku segera berbisik untuk tidak
menurutinya. Pemuda itu bersumpah lagi. Akhirnya, akupun mengiyakannya. Aku makan dengantidak
nyaman. Ia mulai bertanya kepadaku, Apa pekerjaanmu? Dari mana kamu berasal? Apa julukanmu?
Aku menjawab, Aku orang yang tengah mempelajari fiqih yang berasal dari Jailan bernama Abdul
Qadir. Ia dikenal sebagai cucu Abdillah Ash-Shauma I Az-Zahid? Aku berkata, Akulah orangnya.
Pemuda itu gemetar dan wajahnya sontak berubah. Ia berkata, Demi Allah, aku tiba di Baghdad,
sedangkan aku hanya membawa nafkah yang tersisa milikku. Aku bertanya tentang dirimu, tetapi tidak
ada yang menunjukkanku kepadamu. Bekalku habis. Selama tiga hari ini aku tidak mempunyai uang
untuk makan, selain uang milikmu yang ada padaku. Bangkai telah halal bagiku (karena darurat). Maka,
aku mengambil barang titipanmu, berupa roti dan daging panggang ini. Sekarang, makanlah dengan
tenang. Karena, ia adalah milikmu. Aku sekarang adalah tamumu, yang sebelumnya kamu adalah
tamuku.
Aku berkata kepadanya, Bagaimana ceritanya? Ia menjawab, Ibumu telah menitipkan kepadaku uang
8 dinar untukmu. Aku menggunakannya karena terpaksa. Aku meminta maaf kepadamu. Aku
menenangkan dan menenteramkan hatinya. Aku memberikan sisa makanan dan sedikit uang sebagai
bekal. Ia menerima dan pergi.
Sumber: Dahsyatnya Kesabaran Para Ulama, Syaikh Abdul Fatah, Zam-Zam Mata Air Ilmu, 2008
Judul asli: Shafahat min Shabril Ulama, Syaikh Abdul Fatah, Maktab Al-Mathbuat AlIslamiyyah cet. 1394 H./1974 M.

Doa Syekh abdul qadir al jailani


Manfaat doa :
Barangsiapa yang membaca doa ini 7x sesudah shalat magrib dan 7x sesudah shalat subuh ,maka Allah
selalu melindungi dari kesusahan,dilapangkan rejeki,di jauhkan dari niat jahat orang lain,sihir,tenung dan
perkara samar samar
BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIIM.,
RABBI INNII MAGHLUUBUN FANTASHIR WAJBUR GALBIIL MUNKASIIR WAJMA
SYAMLIIL MUDATSTSIR INNAKA ANTAR RAHMAANUL MUQTADIR # WAKFINII YAA
KAAFII FA ANAL ABDUL MUFTAQIRU WA KAFAA BILLHAI WALIYYA WA KAFAA
BILLAHI NASHIIRA # INNASY SYIRKA LA ZHULMUN AZHIIM # WA MAA ALLAHU
YURIIDU ZHULMAN LIL IBAADI # FAQUTHIA DAABIRAL QOUMIL LADZIINA
ZHALAMUU WAL HAMDU LILLAHI RABBIL AALAMIINA.
Artinya:

Dengan nama Allah yang maha pengasih lagi maha penyayang


Wahai Allah,sesungguhnya aku adalah orang yang di kalahkan ,maka tolonglah aku,tamballah
hatiku yang sudah retak,kumpulkanlah barang barangku yang terpisah lagi tertutup.sesungguhnya
Engkau adalah Zat yang Maha Pengasih.yang Maha Kuasa,cukupilah aku wahai Dzat Yang Maha
Mencukupi karena aku adalah hamba yang sangat membutuhkan.Allah telah cukup kasihNya dan
Maha cukup pertolonganNya.Sesungguhnya menyekutukan Allah adalah aniaya yang besar.Allah
tidak menghendaki aniaya terhadap hambanya.maka putuskanlah kelanjutan orang orang yang
berbuat aniaya dan segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam.

Demikian yang bisa saya sampaikan semoga bisa bermanfaat.

Syekh Abdul Qadir Al-Jailani saat Umat Saling Mengkafirkan


Negeri Baghdad sedang mengalami kekacauan. Umat Islam terpecah belah. Para tokoh Islam menjadikan
khutbah Jumat sebagai ajang untuk saling mengkafirkan. Di saat bersamaan, seorang Abdul Qadir AlJailani muda diamanati oleh gurunya, Syekh Abu Saad Al-Muharrimi untuk meneruskan dan
mengembangkan madrasah yang telah didirikannya.
Syekh Abdul Qadir Al-Jailani lalu berpikir bahwa perpecahan di antara umat Islam adalah akar masalah
pertama yang harus segera disikapi, ilmu pengetahuan tidak pada posisinya yang benar jika hanya
digunakan sebagai dalih untuk saling menyesatkan di antara sesama saudara.
Di tengah kegelisahannya atas keadaan umat Islam pada saat itu, Syekh Abdul Qadir Al-Jailani berniat
untuk menemui setiap tokoh dari masing-masing kelompok, niat memersatukan umat Islam tersebut ia
lakukan dengan sabar dan istiqomah, meskipun hampir dari setiap orang yang dikunjunginya justru
menolak, mengusir, atau bahkan berbalik memusuhinya.
Syekh Abdul Qadir Al-Jailani tetap teguh kepada prinsipnya, bahwa perpecahan Islam di sekitarnya tidak
bisa didiamkan, melalui madrasah yang sedang dikembangkannya, dia mulai melakukan penerimaan
murid dengan tanpa melihat nama kelompok dan status agama.
Lama kelamaan para tokoh Islam yang secara rutin dan terus menerus ditemuinya mulai tampak suatu
perubahan, nasihat-nasihatnya yang lembut dan santun membuat orang yang ditemuinya berbalik untuk
berkunjung ke madrasah yang diasuhnya, padahal usia mereka 40 tahun lebih tua dari Syekh Abdul
Qadir Al-Jailani.
Hasil yang mewujud itu belum memberikan kepuasan bagi sosok yang kelak dikenal sebagai Sultonul
Awliya raja para wali- ini, dikarenakan permusuhan antar sesama kelompok Islam pada saat itu masih
berlangsung, hingga pada suatu ketika, beberapa tokoh Islam sengaja ia kumpulkan di sebuah majlis
madrasah tersebut, kemudian dia berkata:
Kalian ber-Tuhan satu, bernabi satu, berkitab satu, berkeyaknan satu, tapi kenapa dalam berkehidupan
kalian bercerai-berai? Ini menunjukkan bahwa hati memang tak mudah menghadap kepada Tuhan,
Sontak seluruh tamu saling merasa bersalah, kemudian saling meminta maaf, dan persatuan umat Islam
yang dicita-citakan salah satu tokoh besar Islam ini benar-benar terwujud.

Pengakuan Para Alien Terhadap Syekh Abdul Qadir al-Jailani


Leave a reply
Telah diriwayatkan dari Syekh Uday bin Musafir al-Umawi bahwasannya ketika ia mendengar cerita
tentang Syekh Abdul Qadir, ia berkata, Bagus, bagus! Dialah wali Quthb bumi ini, 300 orang wali dan
700 makhluk gaib hormat kepadanya, baik yang duduk ataupun yang berlalu-lalang di angkasa,
semuanya menjulurkan kepalanya dalam satu waktu bersamaan dengan ucapan beliau yakni,
Kedua telapak kakiku ini berada di atas setiap lutut para Waliyullah.
Diambil dari kitab Keajaiban-Keajaiban Syaikh Abdul Qadir al-Jailani karya Abdullah bin Asad alYafii al-Syafii (Beranda, 2010).

Syarah Xenologis
300 orang wali dan 700 makhluk gaib hormat kepadanya, baik yang duduk ataupun yang berlalulalang di angkasa
Kalimat di atas menunjukkan bahwa selain berada di darat/bumi, beberapa dari para wali dan makhluk
gaib (meliputi jin, malaikat, dll.) ternyata juga berada di udara. Apakah mereka menggunakan wahana
seperti pesawat atau terbang secara harfiah dengan kemampuan tubuh?
semuanya menjulurkan kepalanya dalam satu waktu bersamaan
Saya jadi teringat dengan fenomena media sosial dimana bila seseorang menyatakan sebuah status, maka
khalayak lain yang terhubung dengan pemilik status akan dapat membalasnya secara ramai-ramai.
Apakah yang dimaksud dengan semua menjulurkan kepala dalam satu waktu bersamaan menandakan
penguasaan teknologi informasi (IT) mereka sebetulnya adalah semacam media sosial yang kita
manfaatkan hari ini? Wallahualam.

This entry was posted in Riwayat and tagged Alien, Bumi, Langit, Waliyullah on
14/11/2013.
Bermula SYEKH ABDUL QADIR JAILANI yaitu ABU SHOLIH gelarnya ( dalam bahasa arab
Kunyahnya), nama beliau adalah ABDUL QADIR bin MUSA bin ABDULLAH bin YAHYA AZZAHID
bin MUHAMMAD bin DAUD bin MUSA bin ABDULLAH bin MUSA ALJUN bin ABDULLAH AL
MAHDI bin HASAN MASTNA bin HASAN bin ALI bin ABI THOLIB RADIYALLAHU ANHUM
AJMAIIN.
Beliau dilahirkan pada tahun 470 Hijriyah, pada saat Ibunya melahirkan SYEKH ABDUL QADIR ALJAILANI tiada dia menyusu pada siang hari Ramadhan dan pada suatu ketika tiada manusia melihat
akan Hilal Ramadhan maka mereka datang kepada Ibu SYEKH ABDUL QADIR AL-JAILANI untuk
menanyakan apakah SYEKH ABDUL QADIR AL-JAILANI menyusu pada siang hari, maka ibunya
SYEKH ABDUL QADIR AL-JAILANI menjawab tiada mencuncum hari itu akan susunya, maka
nyatalah hari itu awal Ramadhan, maka mashurlah pada waktu itu telah lahir bagi keluarga AHLUL
BAIT seorang anak yang tiada menyusu pada siang hari Ramadhan.
Pada suatu ketika ada seorang pemuda menanyakan kepada SYEKH ABDUL QADIR ALJAILANI, bagaimana cara agar bisa selamat dari pada ujub (bangga) maka di jawab oleh SYEKH
ABDUL QADIR AL-JAILANI : barang siapa melihat ia akan sesuatu itu adalah dari ALLAH
SUBHANAHU WATAALA, dan bahwa sanya ALLAH yang memberi taupiq untuk ber-amal, dan
mengeluarkan dirinya daripada kenyataan maka sungguh selamat ia dari pada ujub (bangga)
Kemuadian di lain hari Pada suatu ketika ada juga seorang pemuda menanyakan kepada SYEKH
ABDUL QADIR AL-JAILANI, apa sebab tiada kami lihat lalat jatuh atau hinggap di atas pakaian
engkau, maka menjawab SYEKH ABDUL QADIR AL-JAILANI karena tiada ada sesuatu disisiku dari
kotoran dunia dan manisnya madu akhirat.
Dan adalah SYEKH ABDUL QADIR AL-JAILANI membaca ia akan QURAN dengan segala
macam Qiraat sesudah sholat jhuhur, dan berfatwa ia atas mazhab IMAM SYAPII dan IMAM AHMAD
bin HANBAL, dan adalah fatwa SYEKH ABDUL QADIR AL-JAILANI dilentangkan orang kepada
ulama di IRAQ maka kagum mereka dan mereka berkata maha suci ALLAH yang member nikmat
kepadanya.
Adapun Akhlak beliau adalah, bahwa berhenti ia beserta qadarnya (tidak sombong), dan beliau
suka beserta anak anak dan jariyah ( budak ) dan sekedudukan ia dengan orang orang fakir serta
membuangi kutu kutu bagi pakaian mereka, dan beliau tiada berdiri selamanya bagi para pembesar dan
pejabat Negara, dan tiada beliau menuju pintu / rumah wajir dan sultan (raja).
Setengah dari pada perkataan SYEKH ABDUL QADIR AL - JAILANI : apabila menetapkan
akan kamu pada satu hal maka jangan engkau tuntut akan berpindah dari padanya kepada yang lebih
tinggi atau lebih rendah, akan tetapi tunggulah oleh-mu sampai ALLAH SWT yang memindahkanmu
dengan ketiadaan kehendak darimu.
Ini adalah sebagian karamah SYEKH ABDUL QADIR AL - JAILANI :

Kubah SYEHK ABDUL QADIR AL - JAILANI


1. Pada suatu ketika datang seorang laki-laki dari kota baghdad, dan menceritakan ia bahwa anak perempuan
dia diculik oleh bangsa jin, dan ia masih perawan, maka di jawab oleh SYEKH ABDUL QADIL ALJAILANI : pergilah engkau pada malam ini ke sebuah reruntuhan bangunan di GARKHA dan duduklah
engkau disisi tempat yang tinggi yang kelima kemudian garis olehmu lingkaran di tanah dan sebut
olehmu ketika engkau menggaris < BISMILLAHI ALA NIYYATI ABDIL QADIR > maka apabila
waktu isya meliwati akan engkau oleh jemaah para jin atas rupa-rupa yang bermacam-macam, maka
janganlah engkau takut karena memandang akan mereka, dan ketika datang waktu sahur maka melewati
akan raja jin beserta rombongan jin yang lain, maka menanya ia akan hajatmu dan sebutlah bahwa kamu
di utus oleh SYEKH ABDUL QADIR AL-JAILANI serta sebut akan perkaramu. Kemudian seorang
laki-laki dari kota Baghdad tersebut langsung pergi sesuai apa yang diperintahkan oleh SYEKH ABDUL
QADIR AL-JAILANI, maka berlalulah para jin beserta rombongan nya, akan tetapi mereka tidak dapat
akan melalui dari pada atas duduknya, sehingga melalui akan raja jin beserta rombongannya dengan
menaiki kuda, dan menanyakan kepada laki-laki tersebut apa hajatmu ? dan laki-laki tersebut menjawab :
bahwa aku di utus oleh SYEKH ABDUL QADIR AL-JAILANI, maka turun lah raja jin beserta
rombongan nya dari kuda serta mengucup raja jin serta rombongannya akan tanah, kemudian laki-laki
tersebut menceritakan bahwa anak perempuannya diculik oleh bangsa jin, maka berkata raja jin kepada
rombongannya : bawa kemari orang yang menculik anaknya, maka datanglah kepada laki-laki tersebut
anaknya beserta jin yang nakal tersebut, maka berkatalah raja jin : ini adalah jin yang nakal dari jin
bangsa cina, maka menanyai oleh raja jin kepada jin nakal tersebut : apa yang mendorongmu untuk
menculik anak perempuan tersebut dari bawah tanggungan WALI QUTUB SYEKH ABDUL QADIR
AL-JAILANI, maka menjawab jin nakal tersebut : bahwasanya ini perempuan jatuh dipangkuanku.
Maka menyuruh raja jin kepada laki-laki tersebut untuk menyiksa jin yang nakal tersebut, maka laki-laki
tersebut pun memukul akan penggulunya, dan menyerahkan jin yang nakal tersebut akan anak
perempuan laki-laki itu, dan laki-laki itu pun berkata kepada raja jin : tiada aku lihat seumpama ini
malam daripada menjungjungnya engkau akan perintah tuan SYEKH ABDUL QADIR AL-JAILANI,
maka menjawab raja jin : ya benar, dan bahwasaya ALLAH SWT apabila mendirikan maka memberikan
kehebatan / kewibawaan terhadap jin dan manusia (seperti ini tersebut dalam kitab hayatul hayawan,
pada hurup jim disisi kalam pada bicara jin)
2. Berkata SYEKH ADDAMIRI di dalam kitab hayatul hayawan : bahwasaya SYEKH ABDUL QADIR
AL-JAILANI duduk pada suatu hari memberikan nasehat dan angin bersengatan kencang, kemudian lalu
atas majlis SYEKH ABDUL QADIR AL-JAILANI se-ekor burung elang maka berteriak-teriak ia
sehingga mengganggu atas hadirin akan apa yang mereka dengarkan maka berkata tuan SYEKH
ABDUL QADIR AL-JAILANI : wahai angin potonglah kepala burung itu, maka ketika itu juga jatuhlah
burung itu dalam keadaan kepala terputus, kemudian SYEKH ABDUL QADIR Al-JAILANI turun dari
kursinya
mengambil
burung
tadi
dan
mengelus-elus
sambil
membaca
<BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM> maka burung itu hidup kembali dan terbang lagi dengan ijin
ALLAH SWT. Dan kejadian itu disaksikan oleh orang-orang yang hadir dimajlis itu.
3. Pada suatu hari datang seorang perempuan membawa anaknya kepada SYEKH ABDUL QADIR AL
JAILANI dan berkata ia, bahwasanya aku lihat anak ku ini bersengatan taalluk dengan engkau, dan
sungguh aku keluar dari pada hak ku padanya, maka terima lah oleh mu akan anakku, maka menerima
lah oleh SYEKH ABDUL QADIR AL JAILANI dan menyuruh dia akan anak itu dengan
bermujahadah (melawani nafsu) serta menjalankan ibadah sebagaimana dilakukan oleh ulama ulama
salap (terdahulu), dan pada suatu hari ibunya datang menghadap SYEKH ABDUL QADIR AL
JAILANI dan dia lihat anaknya kurus serta pucat mukanya dari pada bekas kelaparan dan berjaga
malam, dan ibunya masuk mendapati anaknya sedang makan roti kasar, maka masuk ia ke kamar
SYEHK ABDUL QADIR AL JAILANI, dan melihat ia bahwa di dekat SYEKH ABDUL QADIR AL
JAILANI ada bejana yang berisi tulang tulang ayam yang sudah dimakan, maka berkata ibu anak
tersebut, wahai SYEKH engkau memakan daging ayam, sedangkan anakku memakan roti kasar,
kemudian meletakkan SYEHK ABDUL QADIR AL JAILANI akan tangan nya di atas tulang-tulang
tadi sambil berkata : berdirilah dengan ijin ALLAH TAALA yang menghidupkan tulang-tulang yang
hancur. Maka berdirilah tulang-tulang itu kembali menjadi ayam dan ber kokok : LAILAHAILLAH
MUHAMMAD RASULULLAH SYEKH ABDUL QADIR WALIYULLAH. Kemudian SYEKH
ABDUL QADIR berkata kepada ibu anak itu : jikalau anak mu sudah dapat berbuat seperti ini, maka
boleh makan sekehendaknya.
Dan sebagian perkataan tuan SYEKH ABDUL QADIR AL-JAILANI :

1. wahai tuhanku bagaimana aku hadiahkan kepadamu ruh ku dan jiwaku sedangkan nyata dengan dalil
bahwasanya semuanya milik bagimu.
2. Waspadalah kamu dan jangan merasa aman, dan jangan kamu sandarkan akan diri kamu akan mempunyai
hal dan perkataan, dan jangan kamu menduga bahwa diri kamu akan punya hal dan maqam, dan jangan
kamu menceritakan sesuatu yang memberitahu akan kamu oleh Allah SWT dari pada segala hal, karena
Allah SWT setiap hari pada perkaranya.
3. Dan jangan kamu mengadukan kemudharatan yang menimpa dengan kamu bagi selain Allah SWT
sebagaimana firman Allah SWT yang artinya : dan jika mengenai Allah SWT akan engkau dengan
kemudharatan maka tiada ada yang menghilangkan melainkan Dia.
4. Takutilah bahwa engkau mengadukan kesempitan rizki sedangkan disisimu masih ada pemakan, maka
kadang kadang susah atasmu sebab rizki sebagai siksaan dari kekufuranmu.
5. Bermula segala nikmat akan sampai kepadamu engkau tarik akan dia atau tidak, dan bermula segala bala
dan ujian akan hasil denganmu sekalipun engkau benci, maka menyerahlah kamu kepada Allah pada
keseluruhan, memperbuat Allah SWT akan barang yang Ia kehendaki, dan jika datang kepadamu akan
nikmat maka berbimbanglah dengan mengingatnya dan mensyukurinya, dan jikalau bala yang datang
maka hadapi dengan sabar, dan yang lebih tinggi dari keduanya adalah Ridha merasa Lezat dengan Qada
Tuhan
Dan di dalam Thobaqat Syarnubi : dinamai SYEKH ABDUL QADIR dengan nama JAILANI,
Karena ALLAH SWT tajalli pada SYEKH ABDUL QADIR AL JAILANI sedangkan beliau masih di
dalam perut ibunya, sebanyak 100 kali, maka menamai oleh malaikat dengan JAILANI maka mendengar
dengan dia oleh wali wali maka menamai para wali - wali dengan nama tersebut,
Dan di wafatkan SYEKH ABDUL QADIR JAILANI pada tahun 561 dan di Maqamkan beliau
dikota Baghdad
<sumber kitab ANWARUL MAWLA QADIR PI MANAQIBI SYEKH ABDUL QADIR AL - JAILANI karangan tuan Guru Haji Muhammad Syukri Bin Unus>

Syekh Abdul Qodir Al-Jailani

Untuk menambah perbendaharaan pengetahuan kita


tentang kebatinan Islam (tasawuf), pada kesempatan
kali ini akan dipaparkan perkataan Syekh Abdul Qadir
Al Jilani yang tersebar dalam buku-bukunya. Akan
kami mulai dengan biografi dilanjutkan dengan
perkataan beliau di dalam buku Futuh Al Ghaib.
BIOGRAFI
Sulthanul Auliya Syekh Abdul Qadir Al-Jailani
Rahimahullah, (bernama lengkap Muhyi al Din Abu
Muhammad Abdul Qadir ibn Abi Shalih Al-Jailani). Lahir
di Jailan atau Kailan tahun 470 H/1077 M kota
Baghdad sehingga di akhir nama beliau ditambahkan
kata
al
Jailani
atau
al
Kailani.
Biografi beliau dimuat dalam Kitab
Adz Dzail Ala Thabaqil Hanabilah I/301-390, nomor
134, karya Imam Ibnu Rajab al Hambali. Ia wafat pada
hari Sabtu malam, setelah magrib, pada tanggal 9
Rabiul akhir di daerah Babul Azajwafat di Baghdad
pada
561
H/1166
M.
Bila dirunut ke atas dari nasabnya, beliau masih
keturunan Rasulallah Muhammad SAW dari Hasan bin
Ali ra, yaitu Abu Shalih Sayidi Muhammad Abdul Qadir

bin Musa bin Abdullah bin Yahya Az-zahid bin


Muhammad bin Dawud bin Musa Al-Jun bin Abdullah
Al-Mahdi bin Hasan Al-Mutsana bin Al-Hasan bin Ali bin
Abi Thalib ra.
Masa Muda
Dalam usia 8 tahun ia sudah meninggalkan Jilan
menuju Baghdad pada tahun 488 H/1095 M. Karena
tidak diterima belajar di Madrasah Nizhamiyah
Baghdad, yang waktu itu dipimpin Ahmad al Ghazali,
yang menggantikan saudaranya Abu Hamid al Ghazali.
Di Baghdad beliau belajar kepada beberapa orang
ulama seperti Ibnu Aqil, Abul Khatthat, Abul Husein al
Farra dan juga Abu Saad al Muharrimi. Belaiu
menimba ilmu pada ulama-ulama tersebut hingga
mampu menguasai ilmu-ilmu ushul dan juga
perbedaan-perbedaan
pendapat
para
ulama.
Dengan kemampuan itu, Abu Saad al Mukharrimi yang
membangun sekolah kecil-kecilan di daerah Babul Azaj
menyerahkan pengelolaan sekolah itu sepenuhnya
kepada
Syeikh
Abdul
Qadir
al
Jailani.
Ia mengelola sekolah ini dengan sungguh-sungguh.
Bermukim di sana sambil memberikan nasehat kepada
orang-orang di sekitar sekolah tersebut. Banyak orang
yang bertaubat setelah mendengar nasehat beliau.
Banyak pula orang yang bersimpati kepada beliau, lalu
datang menimba ilmu di sekolah beliau hingga sekolah
itu tidak mampu menampung lagi.
Murid-Murid
Murid-murid beliau banyak yang menjadi ulama
terkenal, seperti al Hafidz Abdul Ghani yang menyusun
kitab Umdatul Ahkam Fi Kalami Khairil Anam, Syeikh
Qudamah, penyusun kitab fiqh terkenal al Mughni.
Perkataan Ulama tentang Beliau
Syeikh Ibnu Qudamah sempat tinggal bersama beliau
selama satu bulan sembilan hari. Kesempatan ini
digunakan untuk belajar kepada Syeikh Abdul Qadir al

Jailani sampai beliau meninggal dunia. (Siyar Alamin


Nubala XX/442).
Syeikh Ibnu Qudamah ketika ditanya tentang Syeikh
Abdul Qadir menjawab, Kami sempat berjumpa
dengan beliau di akhir masa kehidupannya. Ia
menempatkan kami di sekolahnya. Ia sangat perhatian
terhadap kami. Kadang beliau mengutus putra beliau
yang bernama Yahya untuk menyalakan lampu buat
kami. Ia senantiasa menjadi imam dalam shalat
fardhu.
Beliau adalah seorang yang berilmu, beraqidah Ahlu
Sunnah, dan mengikuti jalan Salaf al Shalih. Belaiau
dikenal pula banyak memiliki karamah. Tetapi, banyak
(pula) orang yang membuat-buat kedustaan atas nama
beliau. Kedustaan itu baik berupa kisah-kisah,
perkataan-perkataan,
ajaran-ajaran,
tariqah
(tarekat/jalan) yang berbeda dengan jalan Rasulullah,
para sahabatnya, dan lainnya. Di antaranya dapat
diketahui dari pendapat Imam Ibnu Rajab.
Tentang Karamahnya
Syeikh Abdul Qadir al Jailani adalah seorang yang
diagungkan pada masanya. Diagungkan oleh para
syeikh, ulama, dan ahli zuhud. Ia banyak memiliki
keutamaan dan karamah. Tetapi, ada seorang yang
bernama al Muqri Abul Hasan asy Syathnufi al Mishri
(nama lengkapnya adalah Ali Ibnu Yusuf bin Jarir al
Lakhmi asy Syathnufi) yang mengumpulkan kisahkisah dan keutamaan-keutamaan Syeikh Abdul Qadir al
Jailani dalam tiga jilid kitab. Al Muqri lahir di Kairo
tahun
640
H,
meninggal
tahun
713
H.
Dia dituduh berdusta dan tidak bertemu dengan Syeikh
Abdul Qadir al Jailani. Dia telah menulis perkaraperkara yang aneh dan besar (kebohongannya).
Cukuplah seorang itu berdusta, jika dia menceritakan
yang dia dengar, demikian kata Imam Ibnu Rajab.
Aku telah melihat sebagian kitab ini, tetapi hatiku
tidak tentram untuk berpegang dengannya, sehingga
aku tidak meriwayatkan apa yang ada di dalamnya.
Kecuali kisah-kisah yang telah masyhur dan terkenal

dari selain kitab ini. Karena kitab ini banyak berisi


riwayat dari orang-orang yang tidak dikenal. Juga
terdapat perkara-perkara yang jauh dari agama dan
akal, kesesatan-kesesatan, dakwaan-dakwaan dan
perkataan yang batil tidak berbatas, seperti kisah
Syeikh Abdul Qadir menghidupkan ayam yang telah
mati,
dan
sebagainya.
Semua itu tidak pantas dinisbatkan kepada Syeikh
Abdul Qadir al Jailani rahimahullah.
Kemudian didapatkan pula bahwa al Kamal Jafar al
Adfwi (nama lengkapnya Jafar bin Tsalab bin Jafar bin
Ali bin Muthahhar bin Naufal al Adfawi), seorang ulama
bermadzhab Syafii. Ia dilahirkan pada pertengahan
bulan Syaban tahun 685 H dan wafat tahun 748 H di
Kairo. Biografi beliau dimuat oleh al Hafidz di dalam
kitab Ad Durarul Kaminah, biografi nomor 1452. al
Kamal menyebutkan bahwa asy Syathnufi sendiri
tertuduh
berdusta
atas
kisah-kisah
yang
diriwayatkannya dalam kitab ini.(Dinukil dari kitab At
Tashawwuf Fii Mizanil Bahtsi Wat Tahqiq, hal. 509,
karya Syeikh Abdul Qadir bin Habibullah as Sindi,
Penerbit Darul Manar, Cet. II, 8 Dzulqadah 1415 H / 8
April 1995 M.).
Karya
Imam Ibnu Rajab juga berkata, Syeikh Abdul Qadir al
Jailani Rahimahullah memiliki pemahaman yang bagus
dalam masalah tauhid, sifat-sifat Allah, takdir, dan
ilmu-ilmu marifat yang sesuai dengan sunnah.
Karya
beliau,
antara
lain
:
al
Ghunyah
Li
Thalibi
Thariqil
Haq,
Futuhul Ghaib.
Murid-muridnya mengumpulkan ihwal yang berkaitan
dengan nasehat dari majelis-majelis beliau. Dalam
masalah-masalah sifat, takdir dan lainnya, ia
berpegang dengan sunnah. Ia membantah dengan
keras terhadap orang-orang yang menyelisihi sunnah.
Beberapa Ajaran Beliau
Samani berkata, Syeikh Abdul Qadir Al Jailani adalah
penduduk kota Jailan. Ia seorang Imam bermadzhab

Hambali. Menjadi guru besar madzhab ini pada masa


hidup beliau. Imam Adz Dzahabi menyebutkan biografi
Syeikh Abdul Qadir Al Jailani dalam Siyar Alamin
Nubala, dan menukilkan perkataan Syeikh sebagai
berikut,Lebih dari lima ratus orang masuk Islam lewat
tanganku, dan lebih dari seratus ribu orang telah
bertaubat.
Imam Adz Dzahabi menukilkan perkataan-perkataan
dan perbuatan-perbuatan Syeikh Abdul Qadir yang
aneh-aneh sehingga memberikan kesan seakan-akan
beliau mengetahui hal-hal yang ghaib. Kemudian
mengakhiri perkataan, Intinya Syeikh Abdul Qadir
memiliki
kedudukan
yang
agung.
Tetapi terdapat kritikan-kritikan terhadap sebagian
perkataannya dan Allah menjanjikan (ampunan atas
kesalahan-kesalahan
orang
beriman
).
Namun sebagian perkataannya merupakan kedustaan
atas nama beliau.( Siyar XX/451 ). Imam Adz Dzahabi
juga berkata, Tidak ada seorangpun para kibar
masyasyeikh yang riwayat hidup dan karamahnya lebih
banyak kisah hikayat, selain Syeikh Abdul Qadir Al
Jailani, dan banyak di antara riwayat-riwayat itu yang
tidak benar bahkan ada yang mustahil terjadi.
Syeikh Rabi bin Hadi Al Madkhali berkata dalam
kitabnya, Al Haddul Fashil,hal.136, Aku telah
mendapatkan aqidah beliau ( Syeikh Abdul Qadir Al
Jaelani ) di dalam kitabnya yang bernama Al Ghunyah.
(Lihat
kitab
Al-Ghunyah
I/83-94)
Maka
aku
mengetahui bahwa dia sebagai seorang Salafi.
Ia menetapkan nama-nama dan sifat-sifat Allah dan
aqidah-aqidah lainnya di atas manhaj Salaf. Ia juga
membantah kelompok-kelompok Syiah, Rafidhah,
Jahmiyyah, Jabariyyah, Salimiyah, dan kelompok
lainnya dengan manhaj Salaf. (At Tashawwuf Fii
Mizanil Bahtsi Wat Tahqiq, hal. 509, karya Syeikh Abdul
Qadir bin Habibullah As Sindi, Penerbit Darul Manar,
Cet. II, 8 Dzulqadah 1415 H / 8 April 1995 M.)
Inilah tentang beliau secara ringkas. Seorang alim
Salafi, Sunni, tetapi banyak orang yang menyanjung

dan membuat kedustaan atas nama beliau. Sedangkan


beliau berlepas diri dari semua kebohongan itu.
Wallahu alam bishshawwab.
Awal Kemasyhuran
Al-Jabai berkata bahwa Syeikh Abdul Qadir pernah
berkata kepadanya, Tidur dan bangunku sudah diatur.
Pada suatu saat dalam dadaku timbul keinginan yang
kuat untuk berbicara. Begitu kuatnya sampai aku
merasa
tercekik
jika
tidak
berbicara.
Dan
ketika
berbicara,
aku
tidak
dapat
menghentikannya. Pada saat itu ada dua atau tiga
orang yang mendengarkan perkataanku. Kemudian
mereka mengabarkan apa yang aku ucapkan kepada
orang-orang,
dan
merekapun
berduyun-duyun
mendatangiku di masjid Bab Al-Halbah. Karena tidak
memungkinkan lagi, aku dipindahkan ke tengah kota
dan
dikelilingi
dengan
lampu.
Orang-orang tetap datang di malam hari dengan
membawa lilin dan obor hingga memenuhi tempat
tersebut. Kemudian, aku dibawa ke luar kota dan
ditempatkan di sebuah mushalla. Namun, orang-orang
tetap datang kepadaku, dengan mengendarai kuda,
unta bahkan keledai dan menempati tempat di
sekelilingku. Saat itu hadir sekitar 70 orang para wali
radhiallahu anhum.
Kemudian, Syeikh Abdul Qadir melanjutkan, Aku
melihat Rasulallah SAW sebelum dzuhur, beliau berkata
kepadaku,
anakku,
mengapa
engkau
tidak
berbicara?. Aku menjawab, Ayahku, bagaimana aku
yang non arab ini berbicara di depan orang-orang fasih
dari Baghdad?. Ia berkata, buka mulutmu. Lalu,
beliau meniup 7 kali ke dalam mulutku kemudian
berkata, bicaralah dan ajak mereka ke jalan Allah
dengan
hikmah
dan
peringatan
yang
baik.
Setelah itu, aku shalat dzuhur dan duduk serta
mendapati jumlah yang sangat luar biasa banyaknya
sehingga membuatku gemetar. Kemudian aku melihat
Ali r.a. datang dan berkata, buka mulutmu. Ia lalu
meniup 6 kali ke dalam mulutku dan ketika aku

bertanya kepadanya mengapa beliau tidak meniup 7


kali seperti yang dilakukan Rasulallah SAW, beliau
menjawab bahwa beliau melakukan itu karena rasa
hormat beliau kepada Rasulallah SAW. Kemudian, aku
berkata, Pikiran, sang penyelam yang mencari mutiara
marifah
dengan
menyelami
laut
hati,
mencampakkannya ke pantai dada , dilelang oleh lidah
sang calo, kemudian dibeli dengan permata ketaatan
dalam rumah yang diizinkan Allah untuk diangkat. Ia
kemudian menyitir, Dan untuk wanita seperti Laila,
seorang pria dapat membunuh dirinya dan menjadikan
maut dan siksaan sebagai sesuatu yang manis.
Dalam beberapa manuskrip didapatkan bahwa Syeikh
Abdul Qadir berkata, Sebuah suara berkata kepadaku
saat aku berada di pengasingan diri, kembali ke
Baghdad dan ceramahilah orang-orang. Aku pun ke
Baghdad dan menemukan para penduduknya dalam
kondisi yang tidak aku sukai dan karena itulah aku
tidak jadi mengikuti mereka. Sesungguhnya kata
suara tersebut, Mereka akan mendapatkan manfaat
dari keberadaan dirimu. Apa hubungan mereka
dengan keselamatan agamaku/keyakinanku tanyaku.
Kembali (ke Baghdad) dan engkau akan mendapatkan
keselamatan agamamu jawab suara itu.
Aku pun membuat 70 perjanjian dengan Allah. Di
antaranya adalah tidak ada seorang pun yang
menentangku dan tidak ada seorang muridku yang
meninggal kecuali dalam keadaan bertaubat. Setelah
itu, aku kembali ke Baghdad dan mulai berceramah.
Beberapa Kejadian Penting
Suatu ketika, saat aku berceramah aku melihat sebuah
cahaya terang benderang mendatangi aku. Apa ini dan
ada apa? tanyaku. Rasulallah SAW akan datang
menemuimu untuk memberikan selamat jawab
sebuah suara. Sinar tersebut semakin membesar dan
aku mulai masuk dalam kondisi spiritual yang
membuatku setengah sadar. Lalu, aku melihat
Rasulallah SAW di depan mimbar, mengambang di
udara dan memanggilku, Wahai Abdul Qadir. Begitu
gembiranya aku dengan kedatangan Rasalullah SAW,

aku melangkah naik ke udara menghampirinya. Ia


meniup ke dalam mulutku 7 kali. Kemudian Ali datang
dan meniup ke dalam mulutku 3 kali. Mengapa
engkau tidak melakukan seperti yang dilakukan
Rasulallah SAW? tanyaku kepadanya. Sebagai rasa
hormatku kepada Rasalullah SAW jawab beliau.
Rasulallah
SAW
kemudian
memakaikan
jubah
kehormatan kepadaku. apa ini? tanyaku. Ini jawab
Rasulallah, adalah jubah kewalianmu dan dikhususkan
kepada orang-orang yang mendapat derajad Qutb
dalam jenjang kewalian. Setelah itu, aku pun
tercerahkan dan mulai berceramah.
Saat Nabi Khidir As. Datang hendak mengujiku dengan
ujian yang diberikan kepada para wali sebelumku, Allah
membukakan rahasianya dan apa yang akan
dikatakannya
kepadaku.
Aku berkata kepadanya, Wahai Khidir, apabila engkau
berkata kepadaku, Engkau tidak akan sabar
kepadaku, aku akan berkata kepadamu, Engkau tidak
akan sabar kepadaku. Wahai Khidir, Engkau termasuk
golongan Israel sedangkan aku termasuk golongan
Muhammad,
inilah
aku
dan
engkau.
Aku dan engkau seperti sebuah bola dan lapangan,
yang ini Muhammad dan yang ini ar Rahman, ini kuda
berpelana, busur terentang dan pedang terhunus.
Al-Khattab pelayan Syeikh Abdul Qadir meriwayatkan
bahwa suatu hari ketika beliau sedang berceramah
tiba-tiba beliau berjalan naik ke udara dan berkata,
Hai orang Israel, dengarkan apa yang dikatakan oleh
kaum Muhammad lalu kembali ke tempatnya.
Saat ditanya mengenai hal tersebut beliau menjawab,
Tadi Abu Abbas Al-Khidir As lewat dan aku pun
berbicara kepadanya seperti yang kalian dengar tadi
dan ia berhenti.
Hubungan Guru dan Murid
Guru dan teladan kita Syeikh Abdul Qadir berkata,
Seorang Syeikh tidak dapat dikatakan mencapai
puncak spiritual kecuali apabila 12 karakter berikut ini
telah
mendarah
daging
dalam
dirinya.

1. Dua karakter dari Allah yaitu dia menjadi seorang


yang sattar (menutup aib) dan ghaffar (pemaaf).
2. Dua karakter dari Rasulullah SAW yaitu penyayang
dan
lembut.
3. Dua karakter dari Abu Bakar yaitu jujur dan dapat
dipercaya.
4. Dua karakter dari Umar yaitu amar maruf nahi
munkar.
5. Dua karakter dari Utsman yaitu dermawan dan
bangun (tahajjud) pada waktu orang lain sedang tidur.
6. Dua karakter dari Ali yaitu alim (cerdas/intelek) dan
pemberani.
Masih berkenaan dengan pembicaraan di atas dalam
bait syair yang dinisbatkan kepada beliau dikatakan:
Bila lima perkara tidak terdapat dalam diri seorang
syeikh maka ia adalah Dajjal yang mengajak kepada
kesesatan.
Dia harus sangat mengetahui hukum-hukum syariat
dzahir, mencari ilmu hakikah dari sumbernya, hormat
dan ramah kepada tamu, lemah lembut kepada si
miskin, mengawasi para muridnya sedang ia selalu
merasa diawasi oleh Allah.
Syeikh Abdul Qadir juga menyatakan bahwa Syeikh al
Junaid mengajarkan standar al Quran dan Sunnah
kepada kita untuk menilai seorang syeikh. Apabila ia
tidak hafal al Quran, tidak menulis dan menghafal
Hadits, dia tidak pantas untuk diikuti.
Menurut saya (penulis buku) yang harus dimiliki
seorang syeikh ketika mendidik seseorang adalah dia
menerima si murid untuk Allah, bukan untuk dirinya
atau alasan lainnya. Selalu menasihati muridnya,
mengawasi muridnya dengan pandangan kasih. Lemah
lembut kepada muridnya saat sang murid tidak mampu
menyelesaikan
riyadhah.
Dia juga harus mendidik si murid bagaikan anak
sendiri dan orang tua penuh dengan kasih dan
kelemahlembutan dalam mendidik anaknya. Oleh
karena itu, dia selalu memberikan yang paling mudah
kepada si murid dan tidak membebaninya dengan

sesuatu

yang

tidak

mampu

dilakukannya.

Dan setelah sang murid bersumpah untuk bertobat dan


selalu taat kepada Allah baru sang syaikh memberikan
yang lebih berat kepadanya. Sesungguhnya baiat
bersumber dari hadits Rasulullah SAW ketika beliau
mengambil baiat para sahabatnya.
Kemudian dia harus mentalqin si murid dengan zikir
lengkap dengan silsilahnya. Sesungguhnya Ali ra.
bertanya kepada Rasulallah SAW, Wahai Rasulallah,
jalan manakah yang terdekat untuk sampai kepada
Allah, paling mudah bagi hambanya dan paling afdhal
di sisi-Nya. Rasulallah berkata, Ali, hendaknya jangan
putus berzikir (mengingat) kepada Allah dalam khalwat
(kontemplasinya). Kemudian, Ali ra. kembali berkata,
Hanya demikiankah fadhilah zikir, sedangkan semua
orang berzikir. Rasulullah berkata, Tidak hanya itu
wahai Ali, kiamat tidak akan terjadi di muka bumi ini
selama masih ada orang yang mengucapkan Allah,
Allah. Bagaimana aku berzikir? tanya Ali. Rasulallah
bersabda, Dengarkan apa yang aku ucapkan. Aku
akan mengucapkannya sebanyak tiga kali dan aku
akan mendengarkan engkau mengulanginya sebanyak
tiga kali pula. Lalu, Rasulallah berkata, Laa Ilaaha
Illallah sebanyak tiga kali dengan mata terpejam dan
suara
keras.
Ucapan tersebut di ulang oleh Ali dengan cara yang
sama seperti yang Rasulullah lakukan. Inilah asal talqin
kalimat Laa Ilaaha Illallah. Semoga Allah memberikan
taufiknya kepada kita dengan kalimat tersebut.
Syeikh Abdul Qadir berkata, Kalimat tauhid akan sulit
hadir pada seorang individu yang belum di talqin
dengan zikir bersilsilah kepada Rasullullah oleh
mursyidnya saat menghadapi sakaratul maut.
Karena itulah Syeikh Abdul Qadir selalu mengulangulang syair yang berbunyi: Wahai yang enak diulang
dan diucapkan (kalimat tauhid) jangan engkau lupakan
aku saat perpisahan (maut).
Lain-Lain

Kesimpulannya beliau adalah seorang ulama besar.


Apabila
sekarang
ini
banyak
kaum
muslimin
menyanjung-nyanjungnya dan mencintainya, maka itu
adalah suatu kewajaran. Bahkan suatu keharusan.
Akan tetapi kalau meninggi-ninggikan derajat beliau di
atas Rasulullah shollallahualaihi wasalam, maka hal ini
merupakan kekeliruan yang fatal. Karena Rasulullah
shollallahu alaihi wasalam adalah rasul yang paling
mulia
di
antara
para
nabi
dan
rasul.
Derajatnya tidak akan terkalahkan di sisi Allah oleh
manusia manapun. Adapun sebagian kaum muslimin
yang menjadikan Syeikh Abdul Qadir sebagai wasilah
(perantara) dalam doa mereka, berkeyakinan bahwa
doa seseorang tidak akan dikabulkan oleh Allah,
kecuali dengan perantaranya. Ini juga merupakan
kesesatan.
Menjadikan orang yang meninggal sebagai perantara,
maka tidak ada syariatnya dan ini diharamkan. Apalagi
kalau ada orang yang berdoa kepada beliau. Ini adalah
sebuah kesyirikan besar. Sebab doa merupakan salah
satu bentuk ibadah yang tidak diberikan kepada selain
Allah.
Allah melarang mahluknya berdoa kepada selain Allah.
Dan
sesungguhnya
mesjid-mesjid
itu
adalah
kepunyaan Allah. Maka janganlah kamu menyembah
seseorang pun di dalamnya di samping (menyembah)
Allah. (QS. Al-Jin: 18)
Jadi sudah menjadi keharusan bagi setiap muslim
untuk memperlakukan para ulama dengan sebaik
mungkin, namun tetap dalam batas-batas yang telah
ditetapkan syariah. Akhirnya mudah-mudahan Allah
senantiasa memberikan petunjuk kepada kita sehingga
tidak tersesat dalam kehidupan yang penuh dengan
fitnah ini.
Pada tahun 521 H/1127 M, dia mengajar dan berfatwa
dalam semua madzhab pada masyarakat sampai
dikenal masyarakat luas. Selama 25 tahun Syeikh

Abdul
Qadir
menghabiskan
waktunya
sebagai
pengembara sufi di Padang Pasir Iraq dan akhirnya
dikenal oleh dunia sebagai tokoh sufi besar dunia
Islam.
Selain itu dia memimpin madrasah dan ribath di
Baghdad yang didirikan sejak 521 H sampai wafatnya
di tahun 561 H. Madrasah itu tetap bertahan dengan
dipimpin anaknya Abdul Wahab (552-593 H/1151-1196
M), diteruskan anaknya Abdul Salam (611 H/1214 M).
Juga dipimpin anak kedua Syeikh Abdul Qadir, Abdul
Razaq (528-603 H/1134-1206 M), sampai hancurnya
Baghdad pada tahun 656 H/1258 M.
Syeikh Abdul Qadir juga dikenal sebagai pendiri
sekaligus penyebar salah satu tarekat terbesar didunia
bernama Tarekat Qodiriyah. (sumber: wikipedia)
FUTUH AL-GHAIB (WAHYU YANG GAIB)
WACANA KETUJUH FUTUH AL-GHAIB
Menghapus peduli dari hati/qalb
Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan
memberinya kepuasan) berkata:
Langkah keluar dari diri Anda sendiri dan menjaga
jarak darinya. Praktek lepas dari posesif Anda, dan
menyerahkan segalanya kepada Allah. Menjadi penjaga
pintu-Nya di pintu hati Anda, mematuhi perintah-Nya
dengan mengakui orang-orang Dia menginstruksikan
Anda untuk mengakui, dan menghormati larangan-Nya
dengan menutup keluar yang Dia menginstruksikan
Anda
untuk
berpaling,
sehingga
Anda
tidak
membiarkan semangat kembali ke dalam hatimu
setelah telah diusir. Gairah adalah diusir dari jantung
oleh perlawanan untuk itu dan penolakan untuk
mengikuti dorongan tersebut, apa pun keadaan,
sementara kepatuhan dan persetujuan memungkinkan
untuk mendapatkan entri. Jadi jangan menggunakan
apapun akan terlepas dari kehendak-Nya, untuk yang
lain adalah keinginan Anda sendiri, dan bahwa adalah
Lembah pondok, di mana kematian dan kehancuran
menanti Anda, dan jatuh dari pandangan Allah dan
menjadi terpencil dari-Nya. Selalu menjaga perintahNya, selalu menghormati larangan-Nya, dan selalu

tunduk kepada apa yang telah Dia tetapkan. Jangan


persekutukan Dia dengan bagian manapun dari
ciptaan-Nya. Anda akan, gairah hidup Anda dan selera
duniawi milik Anda semua ciptaan-Nya, sehingga
menahan diri dari memanjakan salah satu dari mereka
agar Anda menjadi seorang politeis. Allah (Maha Suci
Allah) mengatakan:
Siapa yang mengharapkan untuk bertemu Tuhannya,
biarkan dia melakukan pekerjaan orang benar, dan
membuat pengikut tidak ada dalam menyembah
kepada Tuhan haknya. (18:110)
Politeisme [syirik] bukan hanya penyembahan berhala.
Hal ini juga politeisme keinginan untuk menghasilkan
gairah Anda sendiri, dan untuk menyamakan Tuhan
dengan sesuatu apapun selain Allah Anda, baik itu di
dunia ini dan isinya atau di akhirat dan apa yang
terkandung di dalamnya. Apa yang selain Allah (Yang
Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) adalah selain Dia,
sehingga ketika Anda mengandalkan apapun selain Dia
Anda mengasosiasikan sesuatu yang lain dengan-Nya
(Maha Esa dan Agung adalah Dia). Oleh karena itu
berhati-hati dan tidak santai menjaga Anda, menjadi
takut dan tidak mengembangkan rasa aman, dan
menjaga akal Anda tentang Anda sehingga Anda tidak
menjadi ceroboh dan puas.
Jangan atribut negara bagian atau stasiun kepada diri
sendiri, dan tidak memiliki pretensi ke hal-hal seperti
itu. Jika Anda diberi keadaan khusus, atau meningkat
ke stasiun tertentu, tidak menjadi diidentifikasi dengan
cara apapun sama sekali, karena Allah setiap hari
tentang bisnis tertentu, mempengaruhi perubahan dan
transformasi. Dia mungkin campur antara manusia dan
hatinya, sehingga memisahkan Anda dari apa yang
Anda telah mengaku menjadi sendiri, dan membuat
Anda berbeda dari apa yang telah dibayangkan kondisi
Anda tetap dan permanen. Anda kemudian akan malu
di hadapan orang-orang yang Anda membuat klaim
seperti itu, sehingga Anda lebih baik menjaga hal-hal
untuk diri sendiri dan tidak menyampaikan kepada
orang lain. Jika sesuatu tidak membuktikan stabil dan
abadi, mengakui itu sebagai hadiah, berdoa untuk

kasih karunia yang akan bersyukur, dan tetap tak


terlihat. Tapi bahkan jika ternyata sebaliknya, ia masih
akan membawa kemajuan dalam pengetahuan dan
pemahaman, pencerahan, kewaspadaan dan disiplin.
Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia)
mengatakan:
Seperti ayat-ayat Kami sebagaimana Kami telah
membatalkan atau menyebabkan dilupakan, Kami
ganti dengan yang lebih baik atau sebagai yang baik.
Apakah kamu tidak tahu bahwa Allah Maha Kuasa atas
segala sesuatu? (2:106)
Jadi, jangan meremehkan tingkat kekuasaan Allah,
tidak memiliki keraguan tentang perencanaan-Nya dan
manajemen-Nya, dan tidak pernah meragukan janjiNya. Ambil sebagai model Anda contoh baik yang
ditetapkan oleh Rasulullah (Allah memberkatinya dan
memberinya kedamaian). Dia mengalami pembatalan
ayat dan bab wahyukan kepadanya, diadopsi dalam
praktek, dibacakan dalam relung [masjid], dan ditulis
dalam buku-buku, seperti mereka telah ditarik dan
diubah dan diganti oleh orang lain, Nabi diberkati
dipindahkan untuk menerima wahyu baru. Ini berlaku
untuk dispensasi luar hukum. Adapun aspek batin,
pengetahuan dan keadaan rohani yang berpengalaman
dalam hubungan sendiri dengan Allah, ia biasa
berkata: Hatiku akan dilapisi dengan karat, jadi aku
mohon ampun kepada Allah tujuh puluh kali setiap
hari (seratus kali, menurut untuk laporan lain).
Nabi
(Allah
memberkatinya
dan
memberinya
kedamaian) akan pindah dari satu negara menjadi lain,
dan dibuat untuk melintasi stasiun kedekatan ilahi dan
lingkup yang gaib. Jubah cahaya dianugerahkan
kepadanya sudah diubah sebagai ia berkembang,
sehingga setiap tahap baru akan membuat sebelumnya
tampak
gelap,
dirusak
oleh
kekurangan
dan
penghormatannya tidak memadai pedoman. Dengan
demikian, ia dilatih untuk praktek berdoa untuk
pengampunan, karena itu adalah keadaan terbaik
untuk melayani dan pertobatan konstan, karena ini
melibatkan pengakuan dosa dan kekurangan sifat-sifat

manusia yang diwariskan dari Adam (saw), ayah dari


manusia.
Ketika kemurnian keadaan rohani Adam diwarnai
dengan melupakan janji dan perjanjian, ia ingin tinggal
selamanya di tempat tinggal perdamaian, di sekitar
Tuhan Yang Maha Pemurah dan Pemurah Teman,
dikunjungi oleh para malaikat yang mulia dengan
ucapan dan salam, tapi dirinya-akan datang untuk
dihubungkan dengan kehendak Kebenaran. Itu
kehendak-Nya karena itu rusak, bahwa negara
menghilang, bahwa keintiman menjadi remote, stasiun
yang rusak, lampu-lampu yang redup, dan kemurnian
yang manja. Lalu ini memilih salah satu Tuhan Yang
Maha Pemurah pulih kesadarannya dan mengingatkan.
Setelah diperintahkan dalam pengakuan dosa dan lupa,
dan dilatih dalam pengakuan, ia berkata: Ya Tuhan
kami Kami telah menganiaya diri kita sendiri.! Jika
Anda tidak mengampuni kami, dan kasihanilah kami,
kami akan pasti diantara mereka yang terhilang!
(7:23).
Kemudian datang kepadanya cahaya pedoman,
pengetahuan dan pemahaman dalam pertobatan dan
manfaat yang tersembunyi, tapi untuk yang sesuatu
yang sebelumnya misterius tidak akan menjadi nyata.
Itu akan lama digantikan dengan yang berbeda, dan
negara asli oleh lain. Ia menerima konsekrasi tertinggi,
dan istirahat di dunia ini dan kemudian di akhirat,
karena dunia ini menjadi rumah untuk dia dan
keturunannya, dan akhirat mereka berlindung dan
tempat istirahat kekal.
Dalam Rasulullah dan sahabat favorit, karena itu,
seperti ayahnya Adam, Terpilih Allah, nenek moyang
semua penuh kasih sayang dan teman-teman, Anda
memiliki contoh untuk mengikuti mengakui kesalahan
dan berdoa untuk pengampunan dalam semua
keadaan.
WACANA KEDELAPAN FUTUH AL-GHAIB
Gambaran dekat kepada Allah
Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan
memberinya kepuasan) berkata:

Bila Anda berada dalam kondisi tertentu, jangan


berusaha untuk pertukaran lain, entah lebih tinggi atau
lebih rendah. Jika Anda berada di pintu gerbang istana
Raja, oleh karena itu, tidak mencari pengakuan ke
istana itu sendiri sampai Anda diwajibkan untuk
memasukkan, karena paksaan dan bukan atas
kemauannya sendiri. Dengan keharusan Maksudku
perintah, keras-menerus diulang. Jangan puas diri
dengan izin hanya untuk masuk, karena ini mungkin
hanya trik dan penipuan pada bagian Raja. Anda bukan
harus menunggu dengan sabar sampai Anda dipaksa
untuk masuk, sehingga masuk ke dalam istana akan
melalui paksaan murni dan nikmat karunia dari Raja.
Kemudian, karena tindakan itu sendiri Raja, Dia tidak
akan menghukum Anda untuk itu. Jika hukuman
apapun dijatuhkan kepada Anda, hanya akan terjadi
karena motivasi yang salah Anda, keserakahan,
ketidaksabaran,
uncouthness
dan
ketidakpuasan
dengan situasi di mana Anda telah ditempatkan. Ketika
Anda memperoleh hak masuk ke istana, karena itu
Anda harus menundukkan kepala Anda dalam
keheningan, mata Anda tetap tertunduk rendah hati
dan pikiran perilaku Anda saat Anda melakukan tugas
dan layanan diberikan kepada Anda, tanpa mencari
promosi ke puncak tertinggi. Perhatikan kata Allah
(Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia):
Strain tidak mata Anda terhadap apa yang telah Kami
berikan untuk beberapa pasangan antara mereka
untuk menikmati-bunga kehidupan dunia ini, bahwa
Kami sehingga dapat menempatkan mereka untuk
menguji. Ketentuan Tuhan Anda adalah lebih baik dan
lebih kekal. (20:131)
Ini adalah peringatan oleh yang dipilih-Nya Ia
memerintahkan Nabi (Allah memberkatinya dan
memberinya kedamaian) tentang perhatian ke kondisi
saat seseorang dan kepuasan dengan hadiah yang
diterima. Mengutip kata-Nya, Tuhan penyediaan Anda
adalah lebih baik dan lebih kekal, Ia berkata: Apa
yang saya berikan kepada Anda di jalan kabar baik,
kenabian,
pengetahuan,
kepuasan,
kesabaran,
perwalian agama dan dukungan kuat di dalamnya

-semua ini adalah lebih pas dan tepat dari apa yang
telah saya berikan [kepada orang lain].
Jadi, semua terletak baik dalam memperhatikan
kondisi yang ada seseorang, dalam konten yang
dengan itu dan berhenti mendambakan setelah
alternatif, untuk itu hanya dapat bahwa sesuatu adalah
milikmu oleh banyak atau diperuntukkan untuk yang
lain, kecuali milik siapa-siapa dan Allah telah
menciptakan
hanya
sebagai
percobaan.
Jika
diperuntukkan bagi Anda, itu akan datang kepada
Anda, suka atau tidak. Setiap menampilkan perilaku
tidak pantas dan keserakahan dalam mengejar
karenanya akan tidak tepat pada bagian Anda, dengan
tidak ada dalam pengetahuan atau alasan untuk
memuji itu. Jika ditakdirkan untuk orang lain,
cadangan sendiri upaya sia-sia mengejar sesuatu yang
tidak bisa dan yang tidak akan pernah datang kepada
Anda. Jika hanya cobaan, tidak ditakdirkan menjadi
milik siapa pun, bagaimana mungkin orang yang
cerdas merasa berharga untuk melanjutkan hal seperti
itu dan berusaha mendapatkan untuk dirinya sendiri?
Jadi, terbukti bahwa semua yang baik dan keselamatan
terletak pada benar menghadiri ke kondisi saat
seseorang.
Bila Anda dipromosikan ke ruang atas, dan kemudian
ke atap, Anda harus mengamati semua sopan santun
perilaku yang tenang dan sopan yang telah disebutkan.
Bahkan Anda harus melipatgandakan usaha Anda
dalam hal tersebut, karena Anda sekarang lebih dekat
dengan Raja dan lebih dekat dengan bahaya. Jadi,
jangan berharap untuk suatu perubahan keadaan baik
oleh promosi atau penurunan pangkat, dan keinginan
tidak permanen dan kontinuitas maupun perubahan
dalam kondisi yang ada. Anda seharusnya tidak
memiliki pilihan degil apapun, karena yang akan
berjumlah tidak bersyukur untuk berkat-berkat ini, dan
tidak berterima kasih kepadanya membawa aib yang
bersalah padanya, di dunia dan akhirat.
Biarkan tindakan Anda selalu seperti yang telah kita
katakan kepada Anda, sampai Anda dipromosikan ke
posisi yang akan menjadi stasiun permanen untuk

Anda, dari mana Anda tidak akan terhapus. Anda


kemudian akan mengenalinya sebagai hadiah, jelas
dan jelas, sehingga menempel untuk itu dan jangan
lepaskan. ] Orang-orang kudus Biasa awliya ['telah
menyatakan berubah, sedangkan stasiun permanen
milik Abdal.
Allah bertanggung jawab atas bimbingan Anda!
WACANA KESEPULUH FUTUH AL-GHAIB
Pada diri dan negara nya
Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan
memberinya kepuasan) berkata:
Ada Allah, dan ada diri Anda sendiri [nafsuka], dan
Anda harus mengatasi situasi. Diri adalah lawan dan
musuh Allah. Segala sesuatu tunduk kepada Allah, dan
benar-benar milik diri-Nya sebagai makhluk dan milik,
tetapi menghibur diri praduga dan aspirasi terikat
dengan selera keinginan duniawi dan sensual. Jadi, jika
Anda sekutu diri dengan kebenaran ilahi dalam oposisi
dan permusuhan terhadap diri sendiri, Anda akan demi
Allah musuh untuk diri Anda sendiri. Sebagaimana
Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia)
berkata kepada Daud (saw): Hai Daud, aku
mendukung
sangat
diperlukan
Anda,
sehingga
berpegang teguh untuk mendukung Anda Benar
perbudakan berarti musuh untuk diri Anda sendiri..
Saat itulah persahabatan dan penghambaan kepada
Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) akan
dikonfirmasi dalam realitas. Semua yang disediakan
untuk Anda kemudian akan datang kepada Anda untuk
kesenangan
dan
kesenangan.
Anda
akan
diselenggarakan untuk menghormati dan menghargai,
dan segala sesuatu akan siap melayani Anda dengan
martabat dan rasa hormat, karena mereka semua
tunduk kepada Tuhan mereka dan sesuai dengan Dia,
karena Dia adalah Pencipta mereka dan Originator dan
mereka mengakui perbudakan mereka untuk Nya.
Allah (Maha Suci Allah) mengatakan:
Tidak ada hal yang tidak merayakan memuji-Nya,
tetapi Anda tidak mengerti perayaan mereka. (17:44)
[Lalu Dia berbalik ke langit ketika] asap dan berkata
kepada pohon itu dan bumi: Datanglah kamu berdua

dengan sukarela atau terpaksa. Mereka berkata:


Kami datang, patuh. (41:11)
Jadi semua perbudakan-perbudakan-terdiri dalam
menentang diri Anda sendiri. Allah (Maha Suci Allah)
mengatakan:
Ikuti
tidak
menginginkan,
jangan
sampai
menyesatkanmu dari jalan Allah. (38:26)
Untuk Daud (damai padanya) Dia berkata:
Melepaskan hasrat gairah Anda, karena itu adalah
menjengkelkan.
Ada juga kisah terkenal Abu Yazid Al-Bistamii (semoga
Allah kasihanilah dia). Ketika ia melihat Tuhan Yang
Maha Esa dalam mimpi, ia bertanya kepada-Nya:
Bagaimana saya dapat menemukan cara untuk Anda?
Tuhan berkata: Abaikan diri Anda dan datang ke sini!
Sebagai tanggapan, Saint memberitahu kita: Aku
menumpahkan saya sendiri sebagai sloughs ular dari
kulitnya.
Jadi, semua yang baik terletak pada melancarkan
perang total melawan diri dalam semua keadaan. Jika
Anda berada dalam keadaan pengabdian benar, karena
itu, Anda harus menentang diri dengan tidak terlibat
dengan orang, apakah perilaku mereka melanggar
hukum, hanya meragukan atau bahkan bermaksud
baik, tidak tergantung atau bergantung pada mereka,
tidak takut mereka dan tidak menjepit ada harapan
pada
mereka,
dan
tidak
mengingini
apapun
keuntungan duniawi mereka dapat menikmati. Jangan
meminta hadiah dari mereka dalam bentuk hadiah,
dari sedekah atau amal, atau persembahan nazar.
Singkirkan semua kepentingan mereka dan dalam
masalah materi ke titik di mana, jika Anda memiliki
relatif kaya, Anda tidak akan ingin dia mati sehingga
Anda dapat mewarisi kekayaannya. Memisahkan diri
dari makhluk dalam kesungguhan semua. Menganggap
mereka sebagai pintu yang berayun terbuka dan
menutup, atau pohon yang kadang berbuah dan pada
waktu lain adalah tandus, semua sesuai dengan
tindakan seorang Pelaku dan manajemen dari suatu
Perencana, yaitu Allah (Agung dan Maha Suci Allah ),

sehingga Anda mungkin salah satu yang menegaskan


Kesatuan Tuhan.
Pada saat yang sama, namun, kami tidak boleh
melupakan peran yang tepat usaha manusia, untuk
menghindari berlangganan dengan ajaran fatalistik dari
Jabariyya. Percayalah bahwa tidak ada tindakan
manusia tercapai tanpa Allah. Jangan menyembah
makhluk-Nya dan melupakan Allah, dan tidak
mempertahankan
bahwa
tindakan
kita
yang
independen terhadap Allah, untuk itu akan membuat
Anda kafir, pelanggan dengan doktrin ekstrim [bebasakan dari Qadariyya] .* Anda lebih harus menegaskan
bahwa tindakan kita milik Allah dalam titik penciptaan,
dan untuk hamba-Nya di titik akuisisi] kasb [, ini
menjadi pernyataan Islam tradisional pada subyek
balasan dengan pahala atau hukuman.
Taatilah perintah Allah dalam berurusan dengan
sesama makhluk. Jauhkan dari mereka apa yang
saham dialokasikan Anda dengan perintah-Nya, tapi
jangan melampaui batas ini. keputusan Allah dalam hal
ini akan dikenakan pada Anda dan pada mereka, jadi
jangan menjadi hakim sendiri. Anda bersama mereka
adalah Keputusan takdir, dan takdir yang terselubung
dalam
kegelapan,
sehingga
kegelapan
yang
mengekspos ke Lampu, arti Kitab Allah dan praktik
teladan [Sunnah] dari Rasul-Nya (Allah memberkatinya
dan memberinya kedamaian). Jangan melangkah
keluar kedua. Jika ide beberapa terjadi kepada Anda,
atau jika Anda menerima inspirasi, periksa terhadap
Kitab dan Sunnah.
Dengan kriteria ini, Anda mungkin menemukan bahwa
ide atau gagasan terinspirasi dinyatakan melanggar
hukum. Anggaplah, misalnya, Anda telah menerima
indikasi
untuk
berzina,
untuk
praktek
riba,
mendampingi dengan karakter bermoral dan tidak
bermoral, atau berperilaku dalam beberapa cara lain
berdosa. Ini, Anda harus menolak, menolak, menolak
untuk menerima dan menahan diri dari bertindak
keluar. Jadilah yakin bahwa itu adalah dari setan yang
terkutuk.

Mungkin apa yang Anda temukan akan ada lisensi,


seperti yang diberikan kepada selera normal untuk
makanan, minuman, pakaian atau perkawinan. Ini
Anda juga harus menolak dan menolak untuk
menerima, mengakui bahwa usulan itu berasal dari diri
yang lebih rendah dan cravings hewan, yang Anda
berada di bawah perintah untuk menentang dan
memerangi.
Bisa juga terjadi bahwa Anda menemukan apa pun di
Buku dan Sunnah untuk menunjukkan bahwa apa yang
telah terjadi kepada Anda adalah dengan salah satu
larangan atau lisensi. Mungkin itu adalah sesuatu yang
Anda bingung untuk memahami, seperti dorongan
mendorong Anda untuk pergi ke anu tempat untuk
bertemu dengan orang baik tertentu, meskipun Anda
punya apa-apa untuk mendapatkan sana atau dari
orang baik yang bersangkutan, karena Anda kebutuhan
sudah diurus melalui pengetahuan dan hikmat Allah
telah berikan kepada Anda dengan ramah. Dalam
kasus seperti ini, Anda harus berhenti dan tidak
bereaksi segera. Alih-alih mengatakan, Ini merupakan
inspirasi dari Kebenaran [al-Haqq] (Agung dan Maha
Suci Allah), jadi saya harus bertindak atasnya, lebih
memilih untuk menunggu untuk kepentingan potensi
penuh. Kebenaran ilahi bekerja sedemikian rupa
sehingga] [inspirasi Ilham akan diperjelas melalui
pengulangan, dan Anda akan diberi tahu apa langkah
yang harus diambil. Untuk orang dengan [pengetahuan
'ilm] Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia),
tanda akan menyatakan dirinya, dimengerti hanya
untuk orang-orang kudus pemahaman matang dan
dikonfirmasi Abdal.
Alasan untuk tidak terburu-buru untuk bertindak
adalah bahwa Anda tidak tahu konsekuensi dan tujuan
akhir urusan, maupun jerat dan jebakan itu berisi,
dengan cerdik tes yang dibuat oleh Allah. Jadi pasien
sampai Dia adalah salah satu bekerja di dalam Anda.
Bila tindakan yang benar-benar dilucuti diri, dan Anda
ditanggung menuju tujuan itu, Anda akan dilakukan
dengan aman melalui persidangan yang masih
mungkin Anda hadapi, karena Allah (Maha Suci Allah)

tidak akan menghukum Anda untuk melakukan sendiri;


hukuman tidak dapat berlaku bagi Anda, kecuali Anda
terlibat secara pribadi.
Jika Anda berada dalam keadaan realitas [Haqiqa],
yang merupakan keadaan kesucian [] wilaya, Anda
harus menentang gairah hidup Anda dan mematuhi
perintah-perintah secara keseluruhan. Patuh akan
perintahNya adalah dua macam:
Salah satu jenis yang cukup berarti mengambil dari
dunia ini untuk memenuhi kebutuhan pribadi asli,
meninggalkan kegemaran berlebihan, melaksanakan
kewajiban agama, dan membuat upaya untuk
menyingkirkan dosa-dosa Anda, baik lahir dan batin.
Jenis kedua adalah kepatuhan kepada perintah batin,
salah satu yang dipakai Tuhan Kebenaran (Yang Maha
Kuasa dan Agung adalah Dia) perintah atau melarang
hamba-Nya untuk melakukan sesuatu. perintah
tersebut hanya berlaku dalam lingkup netral hal-hal,
yang tidak termasuk dalam setiap perintah positif
dalam hukum Islam, dalam arti bahwa mereka tidak
termasuk ke dalam kategori hal-hal yang dilarang, atau
ke kategori hal-hal yang wajib; sejak mereka secara
hukum acuh tak acuh, hamba berada di kebebasan
untuk menangani mereka sesuai dengan kebijakannya
sendiri, mereka disebut [Mubah netral / tidak peduli /]
diperbolehkan. Ketimbang mengambil inisiatif apapun
di daerah ini, hamba harus menunggu untuk menerima
petunjuk, maka taatilah perintahku ketika datang.
Dengan demikian ia akan bersama dengan Allah (Yang
Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) di semua inikah
tindakan-Nya, baik dalam gerakan atau istirahat,
melalui rasa hormatnya untuk aturan-aturan hukum
agama mana mereka menerapkan, dan bahwa perintah
batin dalam kasus lain. Pada tahap ini dia benar-benar
milik antara ahli [Realita ahl al-Haqiqa].
Dengan tidak adanya perintah ini bahkan batin, tidak
ada untuk itu tetapi tindakan spontan dalam keadaan
menyerah. Jika Anda berhubungan dengan kebenaran
kebenaran, ini adalah keadaan penghapusan [mahw]
dan pemusnahan fana ['], keadaan Abdal yang patah
hati karena-Nya, keadaan monoteis murni, orang

tercerahkan
kebijaksanaan,
dikaruniai
dengan
pengetahuan
dan
kekuatan
pemahaman,
itu,
komandan-di-kepala sipir dan penjaga manusia, yang
vicegerents dari Tuhan Yang Maha Pemurah, dan
rekan-rekan-Nya dan pembantu dan teman-teman,
damai mereka.
Untuk mematuhi perintah dalam hal-hal seperti itu
berarti akan melawan diri Anda sendiri, mengosongkan
dari setiap kekuasaan atau kekuatan, sama sekali tidak
memiliki semua akan dan ambisi untuk apa ini dunia
atau akhirat. Anda datang untuk menjadi pelayan Raja,
bukan Kerajaan, dari perintah-Nya dan bukan
kehendak dan gairah. Kau datang menyerupai seorang
bayi pada payudara perawat nya, mayat menerima
mencuci ritualnya, pasien berbaring telentang untuk
pengobatan oleh dokter, dalam segala hal yang tidak
tunduk pada perintah dan larangan [ditetapkan dalam]
hukum agama.
Hanya Allah Maha Mengetahui!
WACANA KETIGA BELAS DARI FUTUH AL-GHAIB
Ketika diserahkan kepada perintah Allah
Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan
memberinya kepuasan) berkata:
Jangan memaksakan diri untuk menarik kemakmuran
atau untuk mencegah kemalangan. Kesejahteraan
akan datang kepada Anda jika banyak Anda, apakah
Anda mencari untuk mendapatkan atau melihatnya
dengan jijik. Nasib sial juga akan menyusul Anda jika
dimaksudkan untuk Anda oleh SK takdir itu, apakah
Anda akan menolak untuk itu, atau berdoa untuk itu
untuk pergi, atau menghadapinya dengan kesabaran
dan ketabahan untuk menyenangkan Tuhan.
Satu-satunya
resor
adalah
penyerahan
total,
memungkinkan proses untuk bekerja dalam diri Anda.
Jika pengalaman yang akan membuktikan satu
bahagia, Anda harus berusaha untuk menunjukkan
rasa terima kasih. Apakah harus siksaan, Anda harus
latihan kesabaran dan ketekunan, cobalah untuk
menerimanya dengan rahmat yang baik, atau
kehilangan diri Anda di dalamnya dan menjadi terpisah
berdasarkan negara rohani [] halat Anda diberikan

kepada traverse, dan stasiun-stasiun [] manazil untuk


yang dibuat untuk perjalanan di jalan Tuhan, yang
Anda diperintahkan untuk taat dan bersahabat, yang
mungkin Anda bisa bertemu Sahabat Yang Maha
Tinggi.
Anda kemudian akan diinstal dalam posisi di mana
para pendahulu Anda adalah pejuang kebenaran, para
martir dan orang-orang benar, sehingga Anda dapat
melihat dengan mata sendiri semua orang yang telah
pergi sebelum Anda untuk mencapai Raja, yang telah
diambil dekat Dia dan ditemukan di hadirat-Nya setiap
kenikmatan yang sangat indah, sukacita dan
keamanan, kehormatan dan kebahagiaan.
Mari kesusahan mengunjungi Anda. Memungkinkan
untuk mengambil kursus nya, dan jangan khawatir
tentang timbulnya dan pendekatan, untuk api yang
tidak lebih buruk dari api neraka dan neraka yang
menyala-nyala. Menurut tradisi terpercaya dinisbahkan
kepada manusia terbaik, yang terbaik dari yang pernah
dilakukan oleh bumi dan terlindung oleh langit,
Muhammad Yang Terpilih (Allah memberkatinya dan
memberinya kedamaian), ia berkata: Api neraka akan
berkata beriman, Teruskan, percaya! cahaya Anda
telah memadamkan api saya!
Apakah cahaya orang percaya yang menempatkan
keluar api neraka yang lain daripada yang escort dia di
dunia, sementara orang-orang berdosa tidak patuh
pergi terarah dengan itu? Biarkan cahaya yang sama
memadamkan api kemalangan, dan biarkan kesejukan
kesabaran Anda dan harmoni Anda dengan Tuhan
mengambil panas dari penderitaan Anda harus
menjalani. penderitaan kemudian akan datang bukan
untuk menghancurkan Anda, tapi Anda dan mencoba
untuk mengkonfirmasi kesehatan iman Anda, untuk
mengkonsolidasikan kekuatan keyakinan Anda, dan
memberikan Anda hati kabar baik dari Tuhanmu bahwa
Dia adalah bangga padamu. Allah (Maha Suci Allah)
mengatakan:
Sesungguhnya Kami akan menguji kamu sampai Kami
tahu orang-orang di antara kamu yang berusaha keras

dan bertekun dalam kesabaran, dan sampai Kami


menguji catatan Anda. (47:31)
Ketika iman Anda telah dibentuk dengan Tuhan
Kebenaran, dan Anda sudah sesuai untuk pekerjaanNya dengan penuh keyakinan, semua melalui
pertolongan-Nya dan rahmat, Anda kemudian harus
pernah sabar, sesuai dan tunduk. Membiarkan apa pun
terjadi dalam diri Anda atau orang lain yang
bertentangan dengan perintah-perintah atau larangan
Tuhan. Kemudian, ketika order diterima dari-Nya
(Maha Esa dan Agung adalah Dia), berikan perhatian
penuh dan cepat untuk merespon. Dapatkan bergerak
dan tidak duduk-duduk. Jauh dari yang pasif
mengundurkan diri untuk keputusan ilahi dan
perbuatan, Anda harus mengerahkan kemampuan
Anda dan melakukan segala upaya untuk menjalankan
perintah.
Jika Anda tidak mampu ini, Anda harus segera
berlindung dengan Tuhanmu (Yang Maha Kuasa dan
Agung adalah Dia). Resort kepada-Nya dan mohon
ampun. Mencari penyebab ketidakmampuan untuk
menjalankan
perintah-Nya,
dan
untuk
apa
menghambat kecenderungan Anda untuk mentaatiNya.
Masalahnya mungkin karena meminta Anda untuk
masalah dan berperilaku dengan rahmat yang buruk
dalam pelayanan-Nya, untuk sikap sembrono dan
keyakinan pada kemampuan dan kekuatan sendiri,
untuk kebanggaan sombong Anda dalam pengetahuan
Anda sendiri, atau Anda menghubungkan diri Anda
sendiri dan Nya makhluk dengan-Nya. Akibatnya, Dia
telah
melarang
kamu
dari
pintu-Nya,
Anda
diberhentikan dari layanan taat-Nya, Anda kehilangan
dukungan dari bimbingan membantu-Nya, berpaling
wajah ramah-Nya menjauh dari Anda, memperlakukan
Anda dengan jijik dan kebencian, dan meninggalkan
Anda asyik dengan Anda kekhawatiran duniawi, nafsu,
akan diri dan keinginan.
Apakah Anda tidak menyadari bahwa semua ini
mengalihkan perhatian Anda dari tujuan Anda, dan
menjaga Anda dari melihat Dia yang telah menciptakan

kamu, gizi Anda, memberkati Anda dengan banyak


hadiah, dan terus hidup Anda?
Hati-hati yang dialihkan dari Tuhanmu demi selain
Tuhanmu. Semuanya selain Tuhanmu adalah selain
Dia, sehingga menerima apa-apa lagi di preferensi
kepada-Nya, karena Dia telah menciptakan kamu
demi-Nya sendiri. Jangan salah jiwa Anda sendiri
dengan menjadi sibuk dengan hal-hal lain untuk
mengabaikan perintah-perintah-Nya, untuk itu akan
menyebabkan Anda untuk memasukkan Api, yang
bahan bakar adalah manusia dan batu (2:24). Anda
akan menyesal, tetapi kesedihan Anda tidak akan siasia Anda. Anda akan membuat alasan, tetapi alasan
akan diterima. Anda akan membela kesempatan lain,
namun permohonan Anda tidak akan diberikan. Anda
akan berusaha untuk kembali ke dunia ini untuk
menebus kesalahan dan menempatkan hal yang benar,
tetapi Anda tidak akan diizinkan untuk kembali.
Kasihanilah jiwa Anda dan semacam itu. Manfaatkan
alat dan instrumen Anda telah diberikan, dengan
mendedikasikan kecerdasan Anda, iman, kesadaran
batin dan pengetahuan untuk melayani Tuhanmu.
Biarkan mereka memberikan iluminasi cahaya di
tengah kegelapan takdir. Berpegang teguh pada
perintah ilahi dan larangan, menggunakannya sebagai
pedoman di jalan Tuhanmu, dan membiarkan sisanya
untuk penyimpanan yang Satu yang menciptakan
kamu dan membawa kamu ke menjadi. Jangan
berterima kasih kepada Dia yang menciptakan kamu
dari debu dan membuat Anda tumbuh, yang
mengembangkan Anda dari sperma menjadi manusia.
Tidak menginginkan apa pun kecuali yang Dia perintah,
dan tidak punya keengganan kecuali yang Dia
melarang. Mari kita berharap ini cukup untuk semua
tujuan dunia dan akhirat, dan penghindaran ini juga.
Bila Anda sesuai dengan perintah-Nya, semua makhluk
berada pada perintah Anda, dan ketika Anda membenci
apa yang Dia melarang, segala sesuatu menjijikkan
akan lari dari padamu di mana pun Anda berada atau
membuat kunjungan Anda. Allah (Yang Maha Kuasa

dan Agung adalah Dia) mengatakan dalam salah satu


dari Buku-Nya:
Hai anak Adam, aku adalah Allah, tidak ada yang patut
disembah selain Aku. Aku katakan kepada sesuatu,
Jadilah, dan ia datang menjadi ada. Patuhi Aku, Aku
akan membuat Anda seperti yang Anda katakan
kepada sesuatu, Jadilah, dan akan ada.
Dia juga mengatakan (Maha Kuasa dan Agung adalah
Dia):
O dunia yang lebih rendah, kalau ada yang melayani
Aku, melayani Dia, dan kalau ada yang melayani Anda,
memberinya masalah.
Ketika larangan-Nya datang, Anda harus seolah-olah
Anda sudah lembek pada sendi, dengan indra Anda
keluar dari tindakan, kehabisan energi, secara fisik
lumpuh, gairah semua menghabiskan, semua persepsi
luar dihapus dan tayangan dihapuskan, tidak
menyadari pengaruh, seperti singgasana digulingkan di
ruang kosong di sebuah bangunan rusak pada banyak
gelap, tanpa sensasi dan tidak berhubungan. Biarkan
telinga Anda seakan-akan tuli sejak lahir, Anda mata
seolah-olah menutup mata atau meradang atau benarbenar kehilangan penglihatan, Anda bibir seolah-olah
ditutupi dengan bengkak dan luka, lidah Anda seakan
bisu dan tuli, gigi Anda seolah-olah mereka abscessed
dan sakit dan lemas, tangan Anda seolah-olah mereka
lumpuh dan tanpa pegangan apapun, kaki dan kaki
seolah-olah mereka gemetar dan gemetar dan
berdarah, organ genital Anda seolah-olah itu impoten
dan tanpa bunga di seks, Anda seolah-olah perut itu
adalah kembung dan acuh tak acuh terhadap
makanan, pikiran Anda seolah-olah itu gila dan gila,
tubuh Anda seolah-olah Anda sudah mati dan yang
dibawa ke kuburan Anda.
Perintah panggilan untuk perhatian yang ketat dan
respon cepat. larangan Sebuah panggilan untuk
menahan diri, takut dan bercerai. Sebuah Keputusan
panggilan takdir untuk bertindak mati, untuk
menghilang ke non-eksistensi. Minum RUU ini,
menelan obat ini dan dipelihara oleh diet ini, sehingga
Anda dapat berkembang dalam kesehatan yang baik,

dan disembuhkan dari penyakit dosa dan penyakit


keinginan, dengan izin Allah (Maha Suci Allah) dan jika
Dia menghendaki.
WACANA KEENAM BELAS DARI FUTUH AL-GHAIB
Pada kepercayaan dan tahapan
Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan
memberinya kepuasan) berkata:
Tidak ada blok Anda langsung menerima rahmat Allah
dan pertolongan kecuali kepercayaan Anda terhadap
orang, koneksi, pada berubah baik dan handout. Jadi
makhluk hambatan Anda untuk mendapatkan mata
pencaharian yang tepat, sesuai dengan praktek teladan
Nabi. Selama Anda terus bergantung pada sesama
makhluk, berharap untuk hadiah dan nikmat, pergi dari
pintu ke pintu dengan permintaan Anda, Anda
menghubungkan makhluk-Nya dengan Allah. Karena
itu ia akan menghukum Anda dengan perampasan
yang mata pencaharian yang tepat, yaitu pendapatan
yang sah dari dunia ini.
Kemudian, bila Anda telah meninggalkan kebiasaan
tergantung pada orang dan menghubungkan mereka
dengan Tuhanmu (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah
Dia), dan telah mengambil jalan untuk mendapatkan
mata pencaharian sendiri, Anda bisa mengandalkan
kekuatan produktif dan menjadi puas tentang hal itu,
lupa nikmat karunia dari Tuhanmu. Anda sekali lagi
bertingkah seperti seorang politeis [] musyrik, hanya
sekarang [politeisme syirik] adalah tersembunyi,
bersifat halus daripada jenis sebelumnya. Allah (Yang
Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) sehingga akan
menghukum kamu dengan mencabut Anda dari
kebaikan dan akses langsung kepada-Nya.
Ketika Anda berbalik dari ini dalam pertobatan,
berhenti untuk memungkinkan perambahan politeisme,
dan mengabaikan ketergantungan daya produktif dan
kemampuan Anda sendiri, Anda akan melihat bahwa
Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) adalah
Provider. Dialah yang menyediakan sarana, fasilitas
dan energi yang perlu mencari nafkah, dan Dia adalah
Satu yang memungkinkan semua hasil yang baik yang
akan dicapai. Semua rezeki di tangan-Nya. Pada waktu

Dia mungkin suplai kepada Anda dengan cara orang


lain, melalui Anda menarik bagi mereka sementara
dalam marabahaya atau mencoba selat, atau sebagai
respons untuk menarik Anda kepada-Nya (Maha Esa
dan Agung adalah Dia), kadang-kadang dengan cara
remunerasi yang diterima, dan pada masih kali lain
dengan bantuan spontan-Nya, sedemikian rupa
sehingga Anda tidak melihat penyebab campur tangan
dan berarti.
Anda telah berpaling lagi kepada-Nya, casting diri di
hadapan-Nya, dan Dia telah mengangkat tabir antara
Anda dan nikmat-Nya. Ia telah membuat diriNya dapat
diakses oleh Anda, dan anggun menteri untuk semua
kebutuhan Anda dalam ukuran yang sesuai untuk
kondisi Anda, bertindak seperti dokter yang baik dan
bijaksana yang juga teman pasien. Sebagai tindakan
pencegahan
pada
bagian-Nya,
dan
untuk
membersihkan Anda dari setiap lampiran kepada siapa
pun selain Dia, Dia memuaskan Anda dengan
kebaikan.
Setelah hati Anda telah terlepas dari semua diri akan,
semua nafsu dan kepuasan, keinginan dan keinginan,
tidak ada yang tersisa di dalam hati Anda, kecuali
kehendak-Nya (Maha Kuasa dan Agung adalah Dia).
Jadi, ketika Dia ingin mengirim Anda berbagi
dialokasikan Anda (yang Anda terikat untuk menerima
dan yang tidak diperuntukkan bagi semua makhlukNya terpisah dari Anda), Ia akan menyebabkan
keinginan untuk berbagi yang timbul dalam diri Anda,
dan akan mengirimkan ke Anda sehingga mencapai
Anda ketika Anda membutuhkannya. Kemudian Dia
akan membantu Anda untuk mengenali bahwa ia
datang dari-Nya dan mengakui-Nya dengan rasa
syukur sadar sebagai pengirim dan pemasok dari apa
yang Anda terima. Saat ini menggerakkan Anda lebih
jauh
dari
keterikatan
dengan
makhluk,
dari
keterlibatan dengan orang, Anda batin dikosongkan
dari semua selain Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung
adalah Dia).
Kemudian, ketika pengetahuan dan keyakinan telah
difortifikasi, ketika perasaan Anda telah diperluas dan

hati Anda telah tercerahkan, dan kedekatan kepada


Tuhanmu dan berdiri Anda di mata-Nya telah demikian
meningkat, serta kompetensi Anda untuk menjaga
rahasia, Anda akan diijinkan untuk tahu terlebih dahulu
bila Anda untuk menerima bagian yang diberikan Anda.
hak istimewa ini akan diberikan untuk menghormati
Anda, untuk meninggikan martabat Anda, sebagai
nikmat ramah dan bimbingan dari-Nya. Allah (Yang
Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) mengatakan:
Dan Kami jadikan dari antara mereka para pemimpin
membimbing dengan perintah Kami, ketika mereka
bertahan dengan sabar, dan memiliki iman yakin dalam
ayat-ayat Kami. (32:24)
Allah (Maha Suci Allah) juga mengatakan:
Adapun orang-orang yang berjihad di jalan Kami, Kami
pasti membimbing mereka dengan cara kami. (29:69)
Dan Yang Maha Esa mengatakan:
Bertakwalah kepada Allah. Allah akan mengajar Anda.
(2:282)
Kemudian Dia akan berinvestasi Anda dengan daya
kreatif, yang mungkin Anda latihan dengan izin yang
jelas dan tidak ambigu, dengan token brilian sebagai
matahari bersinar, dengan kata-kata manis-Nya jauh
lebih manis dari manis semua, dengan inspirasi yang
benar dan tegas, tidak ternoda oleh bisikan-bisikan
dari diri dan bisikan-bisikan setan yang terkutuk. Allah
(Maha Suci Allah) mengatakan di salah satu tulisan
suci-Nya:
Hai anak Adam, aku adalah Allah. Tidak ada patut
disembah tapi aku sendirian. Aku katakan kepada
sesuatu, Jadilah, dan ia datang menjadi ada. Patuhi
Aku dan Aku akan membuat Anda seperti yang Anda
katakan kepada sesuatu, Jadilah, dan itu akan
terwujud.
Jadi Dia telah menangani banyak nabi-Nya, orangorang kudus-Nya, dan favorit khusus-Nya di antara
anak-anak Adam.
WACANA KETUJUHBELAS DARI FUTUH AL-GHAIB
Bagaimana menghubungi wusul kepada Allah dicapai
Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan
memberinya kepuasan) berkata:

Ketika Anda mencapai kontak dengan Allah dan dekat


kepada-Nya melalui daya tarik-Nya dan bimbingan-Nya
membantu apa yang dimaksud dengan mencapai
kontak dengan Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung
adalah Dia) adalah bahwa Anda membuat Anda keluar
dari lingkup penciptaan, dari gairah dan akan dan
keinginan, dan menjadi aman terkait dengan tindakanNya,
sehingga
tidak
ada
pergerakan
Anda
mempengaruhi baik Anda atau ciptaan-Nya kecuali
dengan keputusan-Nya, pada perintah-Nya dan melalui
tindakan-Nya ini adalah keadaan fana peniadaan ['],
yang istilah lain untuk kontak tersebut. Namun
mencapai ke kontak dengan Allah (Yang Maha Kuasa
dan Agung adalah Dia) tidak seperti apa yang biasa
kita mengerti dengan membuat kontak dengan salah
satu makhluk-Nya.
Tidak ada seperti kepada-Nya, dan Dia adalah Maha
Mendengar lagi Maha Melihat. (42:11)
Sang Pencipta jauh di atas dibandingkan dengan
makhluk-Nya atau analogi dengan artifak-Nya. Ketika
seseorang mencapai ke kontak dengan-Nya (Maha Esa
dan Agung adalah Dia), bahwa orang menjadi dikenal,
melalui pengenalan-Nya, kepada orang lain yang telah
mengalami kontak. Dalam setiap kasus pengalaman
yang unik dan khas untuk individu yang bersangkutan.
Dengan masing-masing rasul-rasul-Nya, Nabi dan
Awliya, Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia)
saham rahasia yang tidak ada orang lain jamban.
Bahkan mungkin bahwa murid memegang rahasia
dengan yang itu Syaikh tidak mengenal, seperti Syaikh
dapat memegang rahasia yang tidak diketahui seorang
murid yang kemajuan membawanya ke ambang yang
sangat dari Syaikh keadaan rohaninya.
Bila murid tidak mencapai keadaan rohani-nya Syaikh,
ia terpisah dari Syaikh dan hubungannya dengan dia
terputus. Kebenaran Tuhan (Yang Maha Kuasa dan
Agung adalah Dia) menjadi walinya, dan weans dia dari
makhluk sama sekali. Oleh karena itu Syaikh seperti
perawat basah. Sama seperti menyusui ibu-angkat itu
tidak berlanjut lebih dari dua tahun, ketergantungan
pada makhluk tidak hidup lebih lama dr penghentian

gairah dan akan diri. Syaikh diperlukan selama gairah


dan self-akan masih ada untuk dilanggar, tapi tidak
setelah ini telah dimusnahkan, tanpa meninggalkan
noda atau cela.
Bila Anda telah mencapai ke kontak dengan Kebenaran
Tuhan (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) dalam
cara kita telah menjelaskan, Anda harus selalu merasa
aman dari apa pun selain Dia, karena Anda tidak akan
melihat apapun selain Dia sebagai memiliki keberadaan
apapun sama sekali. Apakah rugi atau laba, dalam
memberikan atau menahan, dalam ketakutan atau
harapan, Anda hanya akan melihat Dia (Yang Maha
Kuasa dan Agung adalah Dia), yang layak pengabdian
yang saleh dan pantas untuk memohon maaf. Karena
itu Anda harus selalu waspada terhadap tindakan-Nya,
siap untuk perintah-Nya, yang bekerja di layanan taat
Nya, menjauhkan diri dari semua duniawi atau
makhluk dunia lain ciptaan-Nya. Jangan memasang
hati untuk setiap jenis makhluk.
Menganggap seluruh alam semesta diciptakan sebagai
orang yang telah bertepuk tangan di besi oleh
penguasa otoritas yang luas dan perintah tegas, yang
mungkin menakutkan dan kekuasaan. Beliau memiliki
orang dibelenggu oleh leher dan kaki, kemudian
menyalibnya di pohon aras di tepi sebuah sungai yang
sangat bergejolak, dengan lebar besar dan mendalam
dan dengan arus cepat. Sekarang penguasa duduk di
atas takhta kolosal, yang menara tinggi di luar
jangkauan. Ditumpuk di sisinya adalah tumpukan
panah, tombak, busur dan anak panah dan segala
macam senjata, dalam jumlah yang hanya bisa
memperkirakan.
Dia
mulai
melempari
korban
disalibkan dengan apa pun dari senjata yang naksir
Well, saya bertanya: Apakah ini masuk akal baik untuk
orang menyaksikan semua ini untuk menghentikan
memperhatikan penguasa sebagai fokus dari ketakutan
dan harapan, dan mengarahkan perhatiannya, dengan
semua ketakutan dan harapan, menuju disalibkan
korban saja? Tentu putusan yang masuk akal pada
seseorang
yang
bertindak
seperti
itu
akan

memanggilnya cacat mental, idiot, gila, binatang lebih


dari manusia?
Kami berlindung kepada Allah dari kebutaan setelah
melihat, dari pemisahan setelah kontak, dari
keterasingan setelah kedekatan dan jarak, dari
kesalahan setelah bimbingan, dan dari kekafiran
setelah iman yang benar.
Dunia ini adalah seperti sungai yang mengalir besar
cepat-sebut di atas. Setiap hari ia membawa lebih
banyak air, simbol dari nafsu manusia duniawi,
kegemaran mereka terhadap selera, dan bencana yang
menimpa mereka sebagai akibat. Adapun panah dan
berbagai macam senjata, ini merupakan cobaan yang
membawa nasib jalan mereka. Untuk sebagian besar,
apa pengalaman manusia di dunia ini adalah
serangkaian
kemalangan
dan
kesengsaraan,
penderitaan dan kemalangan. Setiap kenyamanan dan
kesenangan mereka kebetulan menemukan ada tunduk
pada kontaminan berbahaya.
Pelajaran yang ditarik dari ini oleh pengamat harus
cerdas bahwa dia tidak memiliki kehidupan nyata atau
relaksasi kecuali di akhirat-asalkan ia adalah mukmin
[mukmin] karena ini berlaku khusus bagi orang yang
beriman. Sebagai Nabi (Allah memberkatinya dan
memberinya
kedamaian)
berkata:
Tidak
ada
kehidupan kecuali kehidupan akhirat. Dia juga
mengatakan: Tidak ada kenyamanan bagi orang
percaya pertemuan ini sisi Tuhannya. Ini memiliki
relevansi bagi orang percaya, seperti yang lain
perkataan-Nya (Allah memberkatinya dan memberinya
kedamaian): Dunia ini adalah penjara mukmin dan
surga orang kafir itu. Dia juga berkata: Orang saleh
adalah dikekang.
Dalam cahaya dari semua tradisi dan pengalaman
langsung kita sendiri, bagaimana bisa kasus dibuat
dalam
mendukung
kehidupan
di
dunia
ini?
Kenyamanan hanya benar terletak pada kontak
eksklusif dengan Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung
adalah Dia), untuk menjadi dalam harmoni denganNya, dan di casting ke dalam penyerahan diri mutlak di
hadapan-Nya. Ini adalah bagaimana hamba dapat

menemukan kebebasan dari dunia ini, untuk berjemur


sejak itu dalam kasih sayang dan rahmat, kebaikan
dan amal dan mendukung ramah.
Hanya Allah Maha Mengetahui!
WACANA KEDELAPAN BELAS DARI FUTUH AL-GHAIB
Pada tidak mengeluh
Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan
memberinya kepuasan) berkata:
Saya beri Anda sepotong saran: Jangan pernah
mengeluh kepada siapa pun tentang keberuntungan
Anda, apakah ia menjadi teman atau musuh, dan
jangan menuduh Tuhan (Yang Maha Kuasa dan Agung
adalah Dia) memperlakukan Anda dengan buruk dan
membuat Anda menderita malapetaka. Anda bukan
harus mewartakan berkat Anda dan syukur Anda.
Lebih
baik
bahkan
untuk
berbohong
dengan
mengungkapkan rasa syukur untuk menguntungkan
Anda belum menerima, daripada negara fakta
gamblang situasi Anda jujur tetapi sebagai keluhan.
Siapa yang benar-benar tanpa anugerah Allah (Yang
Maha Kuasa dan Agung adalah Dia)? Allah (Maha Suci
Allah) mengatakan:
Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, Anda tidak
akan menjumlahkan semuanya. (16:18)
Berapa banyak berkat Anda menikmati tanpa mengakui
mereka atas apa yang mereka! Jangan puas hanya
sebagai makhluk apapun kepercayaan Anda dan teman
intim, dan memberitahukan kepada siapapun tentang
masalah Anda. Hal ini lebih dengan Allah (Yang Maha
Kuasa dan Agung adalah Dia) yang Anda harus dengan
persyaratan intim dan rahasia, dan setiap keluhan
Anda harus mengenai Dia, dan ditujukan kepada-Nya.
Tidak mengakui pihak lain, untuk tidak memiliki
kekuatan untuk membawa anda rugi atau keuntungan,
pendapatan atau pengeluaran, kehormatan atau aib,
promosi atau demosi, kemiskinan atau kekayaan,
gerakan atau beristirahat. Segala sesuatu adalah
ciptaan Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah
Dia). Mereka berada di tangan Allah (Yang Maha Kuasa
dan Agung adalah Dia) dan cara mereka fungsi pada
perintah-Nya dan dengan izin-Nya. Setiap program

yang berjalan sampai waktu yang ditentukan, dan


segala sesuatu diatur oleh-Nya. Tidak ada kemajuan
apa yang telah Dia ditunda, dan tidak meletakkan
kembali apa yang telah Dia dibawa ke kedepan. Allah
(Yang
Maha
Kuasa
dan
Agung
adalah
Dia)
mengatakan:
Jika Allah menimpa Anda dengan merugikan beberapa,
tidak ada yang menghilangkannya melainkan Dia; dan
jika Dia ada keinginan baik untuk Anda, tidak dapat
menolak karunia-Nya. Dia menyebabkannya mencapai
siapapun Dia akan hamba-Nya. Dia adalah Maha
Pengampun lagi Maha Penyayang. (10:107)
Jika Anda mengeluh tentang Dia (Yang Maha Kuasa
dan Agung adalah Dia) sementara Anda berada dalam
kesehatan yang baik dan sudah menikmati berkat,
hanya ingin mendapatkan lebih banyak dan menutup
mata Anda benci untuk keuntungan dan kesejahteraan
yang diterima dari-Nya, Dia akan marah dengan Anda
dan mencabut Anda dari keduanya. Dia akan
memberikan sesuatu yang nyata untuk mengeluh
tentang, penggandaan masalah Anda, mengintensifkan
siksa dan kejijikan dan kebencian Anda harus
menderita, dan casting Anda turun dari melihat-Nya.
Anda harus sangat berhati-hati mengeluh, bahkan jika
Anda sedang membedah dan memiliki daging dipotong
sendiri pergi dengan gunting. Hati-hati, berhati-hatilah,
dan sekali lagi berhati-hatilah! Allah, Allah, dan sekali
lagi Allah! Escape, lolos! Berhati-hatilah, berhatihatilah!
Kebanyakan dari berbagai bencana yang menimpa
makhluk adalah manusia karena keluhan nya terhadap
Tuhannya (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia).
Bagaimana seseorang mempunyai keluhan apapun
terhadap-Nya, padahal Dia adalah Maha Penyayang di
antara berbelas kasih, yang Terbaik dari semua hakim,
Bijaksana lagi Maha Mengetahui, Maha Pemurah,
Penyayang, padahal Dia adalah Jenis untuk hamba-Nya
dan tidak seorang budak master-kejam; ketika Dia
seperti dokter, keluarga simpatik bijaksana dan baik
hati?

Apakah Anda menemukan kesalahan seorang ibu


lembut hati? Nabi (Allah memberkatinya dan
memberinya
kedamaian)
berkata:
Allah
lebih
penyayang terhadap hamba-Nya dari seorang ibu
terhadap anaknya.
Jadilah pada perilaku Anda yang terbaik, Anda miskin
celaka! Bertahan dalam menghadapi malapetaka,
bahkan jika Anda tidak mampu kesabaran. Maka
bersabarlah bahkan jika Anda tidak mampu sesuai
dengan rahmat yang baik. Kemudian sesuai dengan
rahmat yang baik jika Anda berada di sana dapat
ditemukan. Kemudian tidak ada lagi jika Anda tak bisa
ditemukan. O batu filsuf, di mana kau, di mana Anda
dapat ditemukan dan dilihat? Apakah Anda tidak
mengindahkan kata-kata-Nya (Maha Kuasa dan Agung
adalah Dia):
Memerangi Diwajibkan atas kamu, meskipun akan
kebencian kepada Anda. Tapi mungkin terjadi bahwa
Anda membenci sesuatu yang baik bagi Anda, dan
mungkin terjadi bahwa Anda mencintai sesuatu yang
buruk bagi Anda. Allah mengetahui, sedang kamu tidak
mengetahui. (2:216)
Pengetahuan tentang realitas hal-hal yang telah
disimpan dari Anda di bawah wraps, dan Anda telah
disimpan dari balik layar. Jadi, jangan berbuat jahat
diri sendiri, apa pun yang Anda suka atau tidak suka.
Ikuti hukum agama apa pun yang mungkin menimpa
Anda, jika Anda berada dalam keadaan kesalehan []
taqwa yang merupakan langkah pertama. Ikuti
perintah langsung, tanpa melebihi mereka, jika Anda di
negara bagian konsekrasi [wilaya] dan kepunahan
[keinginan khumud wujud] al-hawa, yang merupakan
langkah kedua. Menyelaraskan dengan senang hati
dengan tindakan ilahi dan menjadi benar-benar diserap
di negara bagian Badaliyya, Ghawthiyya, Qutbiyya dan
Siddiqiyya, yang merupakan tahap akhir.
Berdiri jelas jalan takdir itu; keluar dari jalan.
Menyerah diri dan keinginan. Jaga lidah Anda dari
mengeluh. Asalkan Anda melakukan ini, maka jika apa
yang dimaksudkan untuk Anda yang baik, Tuhan akan
memberikan Anda kesenangan ekstra, kebahagiaan

dan kegembiraan, dan jika buruk, Dia akan membuat


Anda aman di layanan taat-Nya ketika menjalankan
program tersebut. Dia akan membebaskan Anda dari
menyalahkan, dan membuat Anda tidak terpengaruh
saat itu berlangsung, sampai ke mana-mana dan
menjadi sesuatu dari masa lalu sebagai malam
berakhir dengan fajar hari, dan dinginnya musim dingin
mengambil cuti ketika musim panas datang. Berikut
adalah contoh untuk Anda, jadi perhatikan baik moral.
Ada begitu banyak dosa dan kesalahan dan
kemarahan, begitu banyak jenis pelanggaran dan
kesalahan yang menyebabkan pencemaran.
Untuk menjadi layak dari perusahaan Tuhan Noble,
seseorang harus dibersihkan dari kotoran, dosa dan
kegagalan. Tidak ada yang diberikan penonton di
pengadilan-Nya, kecuali dia adalah unstained oleh
kotoran pretentiousness dan kepuasan akan diri
sendiri, seperti tidak ada yang cocok untuk perusahaan
raja tanpa dibersihkan dari semua kotoran dan segala
macam bau dan kotoran. Kemalangan memiliki efek
silih dan mencuci. Sebagai Nabi (Allah memberkatinya
dan memberinya kedamaian), jadi jujur berkata:
Suatu hari demam adalah pendamaian untuk [tahun]
dosa.
DUA PULUH DUA WACANA DARI FUTUH AL-GHAIB
Pada pengujian iman orang percaya
Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan
memberinya kepuasan) berkata:
Allah selalu menguji hamba-Nya yang beriman dalam
proporsi akan imannya. Jadi jika iman seseorang
sangat besar dan terus meningkat, pengadilan akan
menjadi besar juga. Persidangan rasul lebih besar
daripada seorang nabi, karena imannya lebih besar.
Persidangan seorang nabi adalah lebih besar dibanding
Badal, dan persidangan suatu Badal lebih besar
dibanding Wali. Setiap mencoba sesuai dengan iman
dan kepastian, atas dasar nasihat ini Nabi (Allah
memberkatinya dan memberinya kedamaian): Kami,
Komunitas nabi, adalah orang-orang paling parah
mencoba, kemudian orang lain sesuai dengan
kesempurnaan iman mereka.

Allah (Maha Suci Allah) subyek ini empu terhormat


untuk pengujian tak henti-hentinya, sehingga mereka
akan selalu berada di hadirat-Nya dan tidak pernah
bersantai kewaspadaan mereka, karena Ia mengasihi
mereka. Mereka adalah orang-orang cinta, yang
mengasihi Tuhan Kebenaran, dan kekasih tidak pernah
suka berada jauh dari yang tercinta. Penderitaan
berfungsi sebagai penjepit untuk hati mereka dan
jebakan untuk sifat-sifat egois mereka, memeriksa
kecenderungan mereka untuk menyimpang dari tujuan
sebenarnya mereka dan menempatkan kepercayaan
mereka dan kepercayaan orang lain daripada Pencipta
mereka.
Karena ini menjadi kondisi permanen bagi mereka,
nafsu mereka meleleh, diri mereka yang rusak, dan
kebenaran dibedakan dari dusta. Kemudian cravings,
keinginan yang disengaja, dan nafsu makan untuk
kesenangan dan kenyamanan di dunia dan akhirat,
semua menarik kembali ke ranah diri, sementara
terhadap lingkup dari hati timbul kepercayaan dalam
janji Tuhan Kebenaran (Maha Kuasa dan Agung adalah
Dia), penerimaan ceria keputusan-Nya, kepuasan
dengan karunia-Nya, daya tahan penderita cobaanNya, dan perasaan aman dari kejahatan makhluk-Nya.
Jadi kekuatan jantung diperkuat, dan memperoleh
kontrol atas semua anggota badan dan organ-organ
tubuh. Kesengsaraan membentengi jantung dan
kepastian, memverifikasi iman dan kesabaran, dan
melemahkan diri dan nafsu, karena setiap kali
penderitaan datang, dan apa bertemu dengan di
percaya adalah kesabaran, penerimaan ceria, dan
menyerah pada tindakan Tuhan (Maha Kuasa dan
Agung adalah Dia), Tuhan Taala senang dengan dia
dan mengucapkan terima kasih. Lalu ia juga menerima
bantuan, berkat tambahan dan kesuksesan. Allah
(Maha Suci Allah) mengatakan:
Jika Anda bersyukur, Aku akan memberi Anda lebih
banyak. (14:7)
Ketika diri pindah ke diterapkan pada] hati [qalb untuk
kepuasan
dari
beberapa
nafsu
duniawi
atau
kesenangan dalam kesenangan, dan hati setuju untuk

permintaan ini tanpa persetujuan dan izin dari Allah


(Maha Suci Allah), hasilnya adalah mengabaikan untuk
Kebenaran Tuhan, politeisme dan pemberontakan
berdosa. Allah (Maha Suci Allah) sehingga akan
menghukum mereka berdua kekecewaan, masalah,
tunduk kepada orang lain, sakit dan penyakit, cedera
dan gangguan. Baik hati dan diri akan mendapatkan
bagian ini.
Jika jantung tidak akan memberikan diri apa yang
diinginkan, namun, sampai menerima izin dari Tuhan
Kebenaran (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia)
melalui [inspirasi Ilham] dalam kasus Santo, atau
wahyu eksplisit [wahy] dalam kasus dari Utusan dan
nabi (berkat dan damai sejahtera kepada mereka) dan
bertindak sesuai dalam memberikan atau menahan,
maka Allah imbalan mereka berdua dengan rahmat
dan berkat, kesejahteraan dan kepuasan, ringan dan
kearifan, kedekatan dengan diri-Nya, kemakmuran,
keamanan dari bencana dan membantu melawan
musuh.
Ini, Anda harus tahu dan ingat dengan baik! Bersiaplah
untuk masalah jika Anda bergegas untuk menanggapi
diri dan semangat! Jauh lebih baik untuk berhenti
sejenak dalam kasus-kasus seperti itu, dan menunggu
persetujuan Tuhan (Agung adalah Mulia), sehingga
Anda dapat tetap aman di dunia dan akhirat, jika Allah
(Maha Suci Allah) berkehendak.
WACANA DUA PULUH TIGA FUTUH AL-GHAIB
Pada banyak kepuasan dengan seseorang dari Allah
Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan
memberinya kepuasan) berkata:
Puas dengan keadaan susah dan sabar di dalamnya,
sampai
keputusan
takdir
berakhir
dan
Anda
dipromosikan ke tingkat yang lebih tinggi dan lebih
halus. Di sana Anda akan dibuat nyaman dipasang dan
aman, tidak masalah duniawi atau dunia lain, tidak ada
penganiayaan atau pelecehan. Kemudian Anda akan
kemajuan luar tahap ini untuk sesuatu yang lebih
menyenangkan dan sehat.
Ketahuilah bahwa berbagi ditunjuk Anda tidak akan
hilang kepada Anda karena Anda menyerah mengejar

setelah itu, sama seperti Anda tidak akan pernah


mendapatkan apa yang tidak berbagi, untuk semua
mencari serakah, usaha dan tenaga. Bersabar, karena
itu, dan mengundurkan diri diri Anda untuk menerima
situasi sekarang Anda. Ambil apa-apa dan memberikan
apa-apa
sendiri
kecuali
dan
sampai
Anda
memerintahkan untuk melakukannya. Baik bergerak
maupun diam atas kemauan sendiri, jika tidak, anda
harus menanggung penderitaan bukan hanya Anda
sendiri, tetapi makhluk yang lebih buruk dari Anda. Hal
ini karena Anda salah bersikap seperti itu, dan pelakuyang salah tidak diabaikan. Allah (Yang Maha Kuasa
dan Agung adalah Dia) mengatakan:
Demikianlah Kami membiarkan beberapa-orang yang
lalim memiliki kekuasaan atas orang lain. (6:129)
Anda bahkan di rumah seorang Raja yang perintah
yang luas, yang kekuatannya sangat besar, tentara
yang sangat luas, yang akan efektif, otoritas yang tak
tertahankan, kerajaan yang abadi, yang kedaulatan
adalah abadi, yang pengetahuan tepat, yang memiliki
kebijaksanaan yang mendalam dan penilaian yang adil.
Tidak zarah di bumi atau di langit dimengerti-Nya, juga
tidak
salah
dari
pelaku-salah
melarikan
diri
pemberitahuan-Nya. Anda adalah salah-cumi terbesar
dan pelaku terburuk, karena Anda telah membuat
pasangan kepada-Nya (Maha Esa dan Agung adalah
Dia) oleh perilaku Anda degil dalam berurusan dengan
diri sendiri dan ciptaan-Nya. Allah (Maha Suci Allah)
mengatakan:
Menganggap
tidak
menyekutukan
Allah;
mitra
ascribing kepada-Nya adalah salah besar. (31:13)
Dia juga mengatakan (Maha Suci Allah):
Allah tidak memaafkan bahwa setiap mitra harus
berasal
kepada-Nya;
kurang
dari
bahwa
Dia
mengampuni siapa yang Dia kehendaki. (4:116)
Sangat berhati-hati dalam berhubungan apa pun
dengan Allah; tidak datang di dekat itu. Hindari dalam
semua perilaku Anda, baik aktif dan pasif, pada malam
hari, di swasta dan di depan umum. Waspadalah
terhadap ketidaktaatan sama sekali, di kaki Anda dan
organ serta dalam hati Anda. Meninggalkan semua

dosa, baik lahir dan batin. Jangan lari dari-Nya (Maha


Esa dan Agung adalah Dia), karena Ia akan menyusul
Anda. Jangan bertengkar dengan-Nya atas keputusanNya,
Dia
akan
menghancurkan
Anda.
Tidak
mempertanyakan kebijaksanaan penghakiman-Nya,
Dia akan membuat Anda malu. Jangan memperlakukan
Dia tak acuh; Dia akan membawa Anda ke indera Anda
dan menempatkan Anda untuk menguji. Jangan mulai
inovasi di rumah-Nya; Dia akan menghancurkan Anda.
Jangan berbicara tentang agama-Nya sesuai dengan
kehendak sendiri; Dia akan menghancurkan Anda dan
gelap hati Anda, merampok Anda dari iman dan
pengertian Anda, dan membuat Anda tunduk pada
setan, menurunkan diri Anda, nafsu dan keinginan
Anda, keluarga Anda, Anda tetangga, teman Anda,
teman-teman Anda dan semua sisa makhluk-Nya,
bahkan kalajengking domestik Anda, ular, jin dan
hewan liar lainnya. Jadi Dia akan marah hidup Anda di
dunia ini dan memperpanjang hukuman Anda di
akhirat.
WACANA TIGA PULUH DARI FUTUH AL-GHAIB
Pada cinta tidak salah berbagi tentang Allah
Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan
memberinya kepuasan) berkata:
Anda jadi sering berkata: Tidak peduli siapa atau apa
yang saya cinta, cinta saya tidak berlangsung lama.
Sesuatu yang selalu datang di antara kami, baik
melalui ketiadaan atau kematian atau permusuhan,
atau, dalam kasus obyek material, melalui kerusakan
atau kerugian. Well, ini bisa dikatakan kepada Anda:
Apakah Anda tidak tahu, ya dicintai Tuhan Kebenaran,
jadi merawat dan dirawat, begitu iri melihat dan
dijaga, kau tidak tahu bahwa Allah (Yang Maha Kuasa
dan Agung adalah Dia) adalah cemburu ? Dia telah
menciptakan kamu untuk diri-Nya, dan Anda kerinduan
untuk milik seseorang yang lain daripada-Nya! Apakah
kamu tidak mendengar kata-Nya (Maha Kuasa dan
Agung adalah Dia):
Dia mengasihi mereka dan mereka mencintai-Nya?
(5:54)
dan kata-Nya (Maha Suci Allah):

Aku menciptakan jin dan manusia hanya supaya


mereka menyembah-Ku. (51:56)
Apakah kamu tidak mendengar perkataan Rasulullah
(Allah memberkatinya dan memberinya kedamaian):
Ketika
Allah
mencintai
seorang
hamba,
Dia
menempatkan dirinya melalui sidang pengadilan, dan
jika dia sabar, Dia membuatnya sendiri. Ketika
seseorang bertanya: Ya Rasulullah, apa yang
dimaksud dengan Dia membuatnya sendiri ? ia
menjawab: Dia meninggalkan dia baik kekayaan
maupun anak-anak. Hal ini karena jika dia memiliki
kekayaan dan anak-anak dia akan mencintai mereka,
dan cintanya kepada Tuhannya akan berkurang dan
terfragmentasi, karena akan dibagi antara Allah (Yang
Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) dan lain-lain.
Tetapi Allah (Maha Suci Allah) tidak akan menoleransi
mitra, karena Ia adalah cemburu, yang berlaku atas
segala sesuatu dan dominan atas segala sesuatu.
Karena itu ia menghancurkan dan annihilates Nya
mitra, sehingga hati hamba-Nya akan Nya dan Nya
saja, tanpa lain untuk berbagi. Kebenaran kata-kataNya (Maha Kuasa dan Agung adalah Dia), Dia
mencintai mereka dan mereka mencintai-Nya,
sekarang dikonfirmasi.
Jantung akhirnya dibersihkan dari semua mitra dan
pesaing,
seperti
istri,
harta
dan
anak-anak,
kesenangan sensual dan ketagihan, dan ambisius
mengejar posisi otoritas dan kepemimpinan, kekuatan
karismatik dan spiritual menyatakan, tahapan dan
stasiun, taman-taman surga dan derajat, kedekatan
dan kemajuan. Karena tidak akan atau keinginan tetap
dalam hati, ia menjadi seperti kapal pecah yang cair
tidak dapat ditampung, karena rusak melalui kerja
Allah. Setiap kali setiap diri akan muncul di sana,
hancur oleh tindakan Allah dan cemburu-Nya.
Kemudian sekelilingnya yang bernada tenda yang
bermartabat dan mungkin dan kekaguman, dan di
depan mereka digali parit dari keagungan dan
kekuasaan, sehingga tidak ada keinginan sengaja
untuk apa pun bisa mendapatkan akses ke jantung.

Sekarang jantung tidak dapat lagi dirugikan dengan


cara apapun, bukan oleh kekayaan, tidak oleh anakanak, keluarga dan teman-teman, atau belum oleh
karunia karismatis, kebijaksanaan, pengetahuan dan
tindakan kesalehan. Karena semua ini akan tetap
berada di luar hati, ia tidak akan merangsang
kecemburuan Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung
adalah Dia). Ini bukan akan menjadi suatu tanda
kehormatan dan jenis yang nikmat dari Allah kepada
hamba-Nya, dan menjadi berkat, penyediaan dan
manfaat yang berguna bagi mereka yang datang
kepadanya, karena mereka akan dihormati oleh itu,
dan menerima rahmat, dan karena ini karunia rahmat
mereka akan menikmati perlindungan dari Allah (Yang
Maha Kuasa dan Agung adalah Dia). Karena itu ia akan
menjadi penjaga bagi mereka, sayap pelindung,
tempat berlindung dan syafaat di dunia dan akhirat.
Pada Allah tidak membenci
Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan
memberinya kepuasan) berkata:
Seberapa besar kebencian Anda terhadap Tuhanmu,
kecurigaan Anda tentang Dia (Yang Maha Kuasa dan
Agung adalah Dia) dan perlawanan Anda kepada-Nya.
Seberapa sering Anda atribut ketidakadilan kepadaNya (Maha Esa dan Agung adalah Dia), dan biaya-Nya
dengan keterlambatan penyediaan makanan dan
kecukupan dan dalam menghilangkan kesulitan dan
kesengsaraan. Apakah Anda tidak tahu bahwa setiap
istilah memiliki durasi yang ditentukan, dan bahwa
untuk setiap peningkatan dalam kesulitan dan duka
ada akhir, pemutusan hubungan kerja dan kesimpulan,
yang tidak dapat dibawa ke depan atau ditangguhkan?
[Sampai mereka telah menjalankan program yang
ditentukan mereka, karena itu] kali percobaan tidak
berubah dan berubah menjadi kondisi kesejahteraan,
waktu
kemalangan
tidak
berubah
menjadi
kemakmuran, dan keadaan kemiskinan tidak diubah
menjadi kemakmuran.
Jadilah yg berkelakuan baik, kesabaran praktek,
kepuasan dan selaras dengan Tuhanmu (Yang Maha
Kuasa dan Agung adalah Dia), dan bertobat untuk

kebencian Anda terhadap-Nya dan kecurigaan Anda


kepada-Nya di mana tindakan-Nya yang bersangkutan.
Di hadapan Tuhan tidak ada ruang untuk menuntut
pembayaran penuh dan tidak rewel balas dendam di
mana ada tersinggung, bukan untuk jalan ke insting
alam, seperti yang biasa dalam hubungan timbal balik
antara hamba-Nya. Dia (Yang Maha Kuasa dan Agung
adalah Dia) adalah benar-benar sendirian dari
kekekalan, sudah ada sebelum segala sesuatu. Dia
menciptakan mereka, dan Dia menciptakan manfaat
dan kelemahannya. Dia tahu awal mereka, akhirnya
mereka dan kepuasan mereka. Dia (Yang Maha Kuasa
dan Agung adalah Dia) adalah bijaksana dalam kerjaNya dan yakin dalam keahlian-Nya. Tidak ada
ketidakkonsistenan dalam apa Dia. Dia tidak sia-sia
dan menciptakan apa-apa sebagai permainan sia-sia.
Tidak ada pertanyaan mengkritik atau mencela-Nya
untuk perbuatan-Nya.
Karena itu harus menunggu bantuan, jika Anda terlalu
lemah untuk mematuhi-Nya dan untuk tunduk kepada
tindakan-Nya dengan senang hati, sampai keputusan
nasib berakhir. Kemudian situasi akan menghasilkan
untuk berlawanan dengan berlalunya waktu dan
penyempurnaan dari jalannya peristiwa, seperti musim
dingin menjalankan program dan hasil untuk musim
panas, dan malam datang ke akhir dan hasil ke hari.
Jika Anda meminta terang hari antara dua jam
pertama dari malam, itu tidak akan diberikan kepada
Anda. Memang, malam itu akan mendapatkan bahkan
lebih gelap, sampai kegelapan mencapai puncaknya,
istirahat fajar dan hari kemudian datang dengan
cahayanya, apakah Anda meminta ini dan ingin itu,
atau mengatakan apa-apa dan bahkan benci. Jika Anda
sekarang meminta malam yang akan dibawa kembali,
permintaan Anda akan terjawab dan Anda tidak akan
mendapatkan apa yang Anda inginkan, karena kamu
telah meminta sesuatu pada saat yang salah dan
waktu. Karena itu akan ditinggalkan menyesal,
kehilangan, kesal dan kecewa. Jadi berikan semua ini
dan kepatuhan praktik, berpikir baik tentang Tuhanmu
(Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia), dan

kesabaran anggun. Untuk apa yang Anda tidak akan


direbut dari Anda, dan apa yang tidak Anda tidak akan
diberikan kepada Anda. Demi Aku yang hidup, Anda
berdoa dan membuat permohonan kepada Tuhanmu
(Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia), penawaran
permohonan sederhana sebagai tindakan pemujaan
dan ketaatan sesuai dengan perintah-Nya (Maha Suci
Allah): Serulah Aku dan Aku akan menjawab Anda
(40:60), dan kata-kata-Nya (Maha Suci Allah):
Mintalah kepada Allah dari karunia-Nya (4:32), serta
ayat-ayat lain dan tradisi. Anda berdoa, dan Dia akan
menjawab Anda pada saat yang tepat dan waktu yang
ditentukan, ketika Dia kehendaki, saat itu adalah untuk
keuntungan Anda di dunia dan akhirat, dan ketika itu
bertepatan dengan keputusan-Nya dan akhir jangka
ditetapkan oleh-Nya.
Jangan
menjadi
curiga
pada-Nya
ketika
Dia
keterlambatan respon, dan tidak lelah membuat
permohonan kepada-Nya, untuk sementara Anda
mungkin tidak memperoleh, kau juga tidak kalah. Jika
Dia tidak merespon anda segera, Dia memberi balasan
Anda nanti. Menurut tradisi otentik, Nabi (Allah
memberkatinya dan memberinya kedamaian) berkata:
Pada hari kiamat hamba akan lihat dalam catatan-nya
beberapa perbuatan baik yang dia tidak mengakui. Dia
kemudian
akan
diberitahu
bahwa
ini
adalah
kompensasi untuk permintaan dia dibuat di dunia ini,
tetapi yang tidak ditakdirkan untuk dipenuhi di
dalamnya, atau sesuatu seperti itu. Kalau begitu,
setidaknya negara-negara rohani Anda adalah bahwa
Anda harus mengingat Tuhanmu (Yang Maha Kuasa
dan Agung adalah Dia), menegaskan Keesaan-Nya,
karena alamat Anda permohonan Anda kepada-Nya
dan tidak lain daripada-Nya, dan tidak menyerahkan
Anda perlu orang lain selain-Nya (Maha Suci Allah).
Anda berada di salah satu atau yang lain dari dua
kondisi di sepanjang waktu, dengan malam dan siang
hari, di bidang kesehatan dan dalam keadaan sakit,
dalam kesulitan dan kemakmuran, dalam kesulitan dan
kemudahan:

1. Anda menahan diri dari meminta, dengan senang


hati menerima keputusan takdir, mendamaikan diri
sendiri dan pergi bersama-sama dengan tindakan-Nya
(Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) dengan cara yang
santai, seperti mayat di depan mesin cuci ritual orang
mati, seperti babe menyusui di tangan perawat, atau
seperti bola menunggu pemain-polo untuk mengetuk di
sekitar dengan palu itu. Destiny kemudian akan
mengubah Anda tentang seperti keinginan. Jika hal itu
terjadi untuk menjadi berkat, terima kasih dan pujian
adalah datang dari Anda, dan dari-Nya (Maha Esa dan
Agung adalah Dia) datang peningkatan hadiah.
Sebagaimana Dia telah berkata (Maha Suci Allah):
Jika kamu bersyukur, Aku akan memberi Anda lebih
banyak (14:7). Jika sebuah kesulitan, namun Anda
menanggapi dengan kesabaran dan kepatuhan, melalui
pertolongan-Nya, sedangkan dari sisi-Nya (Maha Kuasa
dan Agung adalah Dia) datang keyakinan, dukungan,
berkat dan rahmat, melalui kebaikan dan kemurahan
hati. Sebagaimana firman Allah (Yang Maha Kuasa dan
Agung adalah Dia): Allah beserta orang yang sabar
(2:153).
Artinya,
melalui
dukungan-Nya
dan
keyakinan, karena Dia adalah mendukung hamba-Nya
terhadap-Nya lebih rendah diri, gairah dan iblis-nya.
Dia mengatakan (Maha Suci Allah):
Jika Anda membantu Allah, Dia akan membantu Anda
dan membuat perusahaan pijakan Anda. (47:7)
Ketika Anda menolong Allah dengan lawan Anda sendiri
dan gairah Anda dengan memberikan perlawanan
kepada-Nya dan kebencian tindakan-Nya dalam diri
Anda, ketika Anda menjadi musuh dan algojo untuk
lebih rendah diri karena Allah, sehingga setiap kali
bergerak dengan ketidakpercayaannya dan politeisme
memenggal kepala Anda dengan kesabaran Anda,
kepatuhan Anda dengan Tuhan dan kepuasan Anda
dengan kerja-Nya dan janji-Nya, dan kepuasan Anda
dengan mereka berdua, maka Allah (Yang Maha Kuasa
dan Agung adalah Dia) akan menjadi penolong bagi
Anda. Adapun berkat dan rahmat, memikirkan kataNya (Maha Kuasa dan Agung adalah Dia):

Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang


yang sabar, yang mengatakan, ketika musibah
serangan mereka: Untuk Allah milik kita, dan kepadaNya kami kembali. Seperti mereka kepada siapa yang
berkat dari Tuhan mereka, dan rahmat. Tersebut
adalah mendapat petunjuk. (2:155-157)
2. Kondisi lainnya adalah bahwa di mana Anda
membuat permohonan kepada Tuhanmu (Yang Maha
Kuasa dan Agung adalah Dia) dengan doa dan
permohonan yg sangat mendesak rendah hati,
menghormati keagungan-Nya dan mematuhi perintahNya. Sekarang hal-hal yang mana mereka benar-benar
milik, karena Dia telah mendesak Anda untuk
menempatkan permintaan Anda kepada-Nya dan resor
kepada-Nya, dan telah membuat bahwa kenyamanan
bagi Anda, seorang rasul dari Anda kepada-Nya,
kontak dan sarana akses kepada-Nya, dengan syarat
bahwa Anda menyerah kecurigaan dan kebencian
kepada-Nya dalam hal penundaan jawaban atas doa
Anda sampai waktu yang sesuai.
Mencatat perbedaan antara kedua kondisi, dan tidak
menjadi salah satu dari orang-orang yang melampaui
batas-batas keduanya, karena tidak ada kondisi lain
selain kedua. Hati-hati menjadi antara yang melampaui
batas
perbuatan
salah,
karena
Dia
akan
menghancurkan Anda (Yang Maha Kuasa dan Agung
adalah Dia) tanpa peduli, sebagaimana Dia telah
menghancurkan mantan masyarakat masa lalu, dengan
mengintensifkan penderitaan-Nya di dunia ini dan
dengan-Nya azab yang pedih di selanjutnya.
TIGA PULUH TUJUH WACANA DARI FUTUH AL-GHAIB
Pada kecaman dari iri
Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan
memberinya kepuasan) berkata:
Mengapa, percaya O, saya melihat Anda iri tetangga
Anda makanannya dan minumannya, pakaiannya,
istrinya, rumahnya, kesenangan kekayaan dan berkatberkat dari Tuhannya (Yang Maha Kuasa dan Agung
adalah Dia) dan porsi yang dialokasikan untuk dia?
Apakah Anda tidak menyadari bahwa ini adalah jenis
hal yang melemahkan iman Anda, menyebabkan Anda

jatuh dari pandangan Tuhanmu (Yang Maha Kuasa dan


Agung adalah Dia), dan membuat Anda benci kepadaNya? Pernahkah Anda mendengar tradisi diturunkan
dari Nabi (Allah memberkatinya dan memberinya
kedamaian), menurut apa yang Allah (Maha Suci Allah)
mengatakan antara lain: dengki adalah musuh berkatKu? Apakah kamu tidak mendengar bahwa Nabi (Allah
memberkatinya dan memberinya kedamaian) juga
berkata: Envy memakan perbuatan baik sebagai kayu
api mengkonsumsi?
Apa yang sebenarnya membuat Anda iri padanya, Anda
celaka miskin? Apakah nasibnya atau sendiri? Jika
Anda berbagi iri padanya, yang Allah telah dialokasikan
kepadanya sesuai dengan kata-kata-Nya: Kami telah
dibagi antara mereka penghidupan mereka dalam
kehidupan dunia ini (43:32), maka Anda tidak adil
kepada orang, yang hanya menikmati berkat Tuhan,
yang Dia telah ramah diberikan kepada dia dan
ditugaskan kepadanya oleh dekrit, dan di mana Dia
telah memberikan tidak ada orang lain sebagian atau
bagian. Jadi, siapa yang bisa lebih adil, greedier, bodoh
dan kurang wajar dari Anda?
Jika, di sisi lain, Anda iri padanya berbagi Anda sendiri,
maka Anda mengkhianati ketidaktahuan tinggi, karena
saham Anda tidak akan diberikan kepada siapa pun
kecuali Anda, dan tidak akan ditransfer dari Anda
untuk yang lain. Jauh baik dari Allah [untuk
melakukannya]! Sebagaimana Allah (Yang Maha Kuasa
dan Agung adalah Dia) mengatakan:
Firman tidak berubah dengan Aku, Aku tiran tidak
kepada para pelayan. (50:29)
Allah (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia) tidak
begitu adil kepada Anda bahwa Dia akan mengambil
apa yang Dia telah diberikan Anda dan memberikannya
kepada orang lain! Gagasan sangat mengkhianati
ketidaktahuan dan ketidakadilan terhadap saudara
Anda. Tidak masuk akal lebih baik bagi Anda untuk iri
kepada bumi, yang merupakan gudang harta dan
menimbun semua jenis emas dan perak dan batu
mulia, mengumpulkan oleh raja-raja kuno Ad dan
Tsamud, oleh Chosroes dan Caesar, bukan daripada iri

tetangga Anda, ia seorang mukmin atau jenis


bermoral. Untuk apa dia di rumahnya tidak dapat
jumlah bahkan bagian sepersejuta dari apa bumi
mengandung.
Anda iri tetangga Anda mengundang perbandingan
berikut: Seorang pria melihat seorang raja dengan
semua itu mungkin, pasukannya dan rombongannya,
kepemilikan dan kontrol perkebunan yang luas, dari
mana ia mengumpulkan pajak dan memanfaatkan
pendapatan. Dia melihat raja menikmati segala macam
kemewahan, kesenangan dan kepuasan-kepuasan,
tetapi ia tidak iri padanya semua ini. Lalu ia melihat
seekor anjing bertindak sebagai pelayan salah satu
anjing raja, berdiri, jongkok, menggonggong, dan
diberi sisa makanan dan sisa-sisa makanan dari dapur
kerajaan, di mana ia subsists. Orang itu mulai iri anjing
ini, menjadi memusuhi itu, keinginan kematian dan
kehancuran atasnya dan ingin mengambil tempatnya,
untuk alasan berarti dan kecil, tidak dalam semangat
asketisme, kesalehan agama dan kepuasan rendah
hati. Pernahkah ada orang yang lebih bodoh, tolol dan
bodoh?
Selain itu, celaka kau miskin, jika Anda hanya tahu apa
yang perhitungan panjang tetangga Anda harus
menjalani pada hari kiamat datang! Jika ia belum
patuh kepada Allah sehubungan dengan semua
manfaat Dia telah diberikan kepadanya, jika dia tidak
bisa keluar kewajibannya mana ini prihatin, dengan
mentaati perintah-Nya dan mengamati larangan-Nya
karena
mereka
mungkin
menerapkan,
dan
menggunakan keuntungan-nya untuk mendukung
pelayanan-Nya dan ketaatan kepada-Nya, bagaimana
dia akan berharap bahwa ia pernah diberi atom tunggal
semua itu, bahwa ia tidak melihat berkat tunggal pada
setiap hari pernah! Apakah kamu tidak mendengar
sabda Nabi (Allah memberkatinya dan memberinya
damai) karena mereka telah sampai kepada kita dalam
tradisi: Akan ada sekelompok orang yang pasti akan
berharap, pada hari kiamat, bahwa mereka mungkin
daging dipotong dengan gunting, mengingat pahala

mereka melihat diberikan kepada mereka yang telah


melahirkan kemalangan.
Tetangga Anda karena itu akan datang berharap ia
berada di tempat Anda di dunia ini, mengingat
perhitungan yang panjang dan ia harus menjalani
interogasi, dan dia harus berdiri di panas matahari
selama lima puluh ribu tahun di Kebangkitan, pada
akun kenyamanan, ia menikmati di dunia ini, saat Anda
berada di tempat yang jauh dari semua ini, di bawah
naungan Arasy, makan dan minum, menikmati diri
sendiri, ceria, bahagia dan santai, karena daya tahan
pasien Anda kesulitan duniawi, kendala , kesulitan,
penderitaan dan kemiskinan, kepuasan dan kesiapan
untuk memenuhi Tuhanmu (Yang Maha Kuasa dan
Agung adalah Dia), ketika rencana-Nya dan keputusan
berarti kemiskinan bagi Anda dan kemakmuran bagi
orang lain, penyakit bagi Anda dan kesehatan yang
baik bagi orang lain, kesulitan untuk Anda dan
kemudahan untuk orang lain, penghinaan bagi Anda
dan kehormatan bagi orang lain. Semoga Allah
termasuk kita, dan kamu, di antara mereka yang
menanggung
kemalangan
dengan
sabar,
yang
bersyukur untuk berkat, dan yang mempercayakan
urusan mereka kepada Tuhan langit!
WACANA EMPAT PULUH DUA DARI FUTUH AL-GHAIB
Pada kedua kondisi [diri nafs]
Syaikh (semoga Allah berkenan dengan dia, dan
memberinya kepuasan) berkata:
The [diri nafs] memiliki dua kondisi dan tidak ada
ketiga: Keadaan kesejahteraan dan negara bagian
kesengsaraan. Ketika mengalami penderitaan, tandatanda yang cemas, mengeluh, jengkel, protes dan
kecurigaan terhadap Tuhan Kebenaran (Agung dan
Maha Suci Allah), dan kurangnya kesabaran, kepuasan
dan kepatuhan. Memang, ada kemungkinan akan
perilaku kurang ajar, asosiasi makhluk dan bendabenda dengan Sang Pencipta, dan tidak percaya.
Ketika, di sisi lain, di negara bagian kesejahteraan,
tanda-tanda
keserakahan,
ketidaksabaran,
dan
pengejaran nafsu duniawi dan kesenangan. Segera
setelah memuaskan satu keinginan, ia pergi setelah

lain, meremehkan berkat-berkat itu sudah memiliki,


seperti makanan, minuman, pakaian, pasangan,
tempat
tinggal
dan
sarana
transportasi.
Ini
menemukan kesalahan dan cacat dalam setiap salah
satu berkat, menginginkan sesuatu yang superior dan
lebih halus yang bukan bagian dari banyak perusahaan
ditakdirkan, sementara menghindari apa yang telah
dialokasikan untuk itu. Jadi orang yang masuk ke
segala macam masalah, dan wades ke banyak bahaya
dalam proses yang panjang dan lelah yang tidak
memiliki akhir atau penghentian dalam baik ini dunia
atau akhirat. Seperti kata pepatah: Sesungguhnya
hukuman paling keras adalah keinginan untuk memiliki
apa yang tidak berbagi dialokasikan seseorang.
Ketika diri ini sedang mengalami penderitaan, itu
hanya ingin melihatnya dihapus, melupakan semua
tentang kenikmatan, nafsu dan kesenangan, dan
menginginkan satu pun dari mereka. Setelah
dibebaskan dari penderitaan, namun, beralih ke
kesembronoan nya, keserakahan dan ketidaksabaran,
untuk ketidaktaatan bandel nya dari Tuhannya dan
dedikasi terhadap pemberontakan berdosa terhadapNya. Ini lupa semua masalah dan penderitaan, semua
petaka itu pergi melalui sebelumnya. Sekarang
menderita
cobaan
bahkan
lebih
keras
dan
kesengsaraan, karena dosa besar itu telah dilakukan
dan berkomitmen, untuk menyapih jauh dari ini dan
untuk menahan dari perbuatan dosa di masa depan,
karena kesejahteraan dan kenyamanan telah gagal
reformasi itu, dan penyimpanan yang terletak agak
dalam kesusahan dan kesakitan.
Jika diri sendiri telah bersikap baik ketika penderitaan
itu dihapus, dan telah berlatih ketaatan, syukur dan
kepuasan dengan banyak perusahaan, hal akan lebih
baik untuk itu di dunia dan akhirat. Ini akan
meningkatkan
kenyamanan
berpengalaman,
kesejahteraan, persetujuan dari Allah (Yang Maha
Kuasa dan Agung adalah Dia), kesenangan, dan
membantu mencapai kesuksesan.
Siapa saja yang ingin untuk keselamatan di dunia ini
dan akhirat karena itu harus memupuk kesabaran dan

kepuasan. Dia harus menyerah mengeluh kepada


orang-orang, kirimkan kebutuhannya kepada Tuhannya
(Yang Maha Kuasa dan Agung adalah Dia), praktek
ketaatan kepada-Nya, menunggu kebahagiaan datang
dari-Nya, dan ditujukan secara eksklusif kepada-Nya
(Maha Esa dan Agung adalah Dia), sejak Dia lebih baik
daripada yang lainnya dan dari seluruh ciptaan-Nya.
perampasan Nya sebenarnya hadiah, hukuman-Nya
berkat, pengadilan-Nya suatu obat, janji-Nya uang
tunai, kata-Nya suatu perbuatan, kehendak-Nya suatu
keadaan. Tentunya firman-Nya dan perintah-Nya
apabila Dia bermaksud sesuatu, adalah mengatakan
untuk itu Jadilah , dan (36:82). Semua perbuatanNya adalah baik dan bijaksana dan bermanfaat,
meskipun Dia terus pengetahuan tentang manfaat
tersembunyi dari hamba-Nya dan cadangan kepada
DiriNya sendiri. Untuk hamba-Nya, oleh karena itu,
paling tepat dan layak dalam keadaan kepuasan dan
ketundukan, harus didedikasikan untuk kehambaan
dengan
memenuhi
perintah-perintah,
larangan
mengamati, dan tunduk kepada keputusan takdir,
untuk meninggalkan keasyikan dan memberantas
dengan Mulia, yang merupakan sumber keputusan
takdir itu, untuk diam pada pertanyaan mengapa dan
bagaimana dan kapan, dan menyerah dugaan
Kebenaran Tuhan (Yang Maha Kuasa dan Agung adalah
Dia) dalam semua tahap-Nya bergerak dan istirahat.
Semua ini bersandar pada otoritas hadits dari Ibnu
Abbas (semoga Allah berkenan dengan dia dan
ayahnya), dari siapa ditularkan oleh Ata . Ibnu Abbas
mengatakan: Saya naik di belakang Rasulullah (Allah
memberkatinya dan memberinya kedamaian) ketika ia
berkata kepadaku: Anak saya, berhati-hatilah Allah
dan Dia akan menjagamu Jagalah Allah dan. Anda
akan menemukan-Nya di depan Anda Jadi, ketika Anda
memiliki sesuatu untuk bertanya,. meminta Allah, dan
ketika Anda mencari bantuan, mencari pertolongan
dari Allah. Pena telah kering dari menulis semua yang
akan, jadi jika hamba-Nya adalah untuk berusaha
untuk membawa Anda beberapa manfaat tidak
ditetapkan untuk Anda demi Allah, mereka tidak akan

mampu melakukannya, dan jika hamba-Nya adalah


untuk berusaha untuk membuat Anda beberapa cedera
tidak mentakdirkan untuk Anda oleh Allah, mereka
tidak akan mampu melakukannya. Jadi jika Anda dapat
berhubungan dengan Allah dengan kejujuran dan
kepastian [] yaqin, melakukannya, dan jika Anda tidak
bisa, ada banyak baik dalam kesabaran dengan apa
yang Anda sukai Tahu membantu itu. berada dalam
kesabaran, sukacita dengan kesedihan, dan dengan
kesulitan datang kemudahan (94:5).
Ini setiap orang percaya untuk membuat hadits ini
cermin hatinya, untuk memakainya sebagai pakaian
dalam dan pakaian luar, untuk memperlakukannya
sebagai hadits sendiri, di mana ia harus bertindak di
segala kondisi, baik ia bergerak atau diam, supaya ia
aman di dunia dan akhirat, dan menerima kehormatan
di kedua domain melalui rahmat Allah (Yang Maha
Kuasa dan Agung adalah Dia).
@Wongalus,2010
Siapakah Abdul Qadir Al-Jailani?
Tahukah anda siapa itu Syaikh Abdul Qadir Al-Jailani?
Ya, semua orang tahu siapa itu Abdul Qadir Jailani. Mulai dari anak-anak kecil sampai orang-orang tua
pun tahu tentang Abdul Qadir Jailani, sampai para tukang becak pun tahu akan siapa tokoh ini. Sampaisampai jika ada orang yang bernama Abdul Qadir, maka orang akan mudah menghafal namanya
disebabkan namanya ada kesamaan dengan nama Abdul Qadir Jailani. Yang jelas, selama orangnya
muslim, pasti tahu siapa itu Abdul Qadir Jailany. Ya minimal namanya.
Jika nama Abdul Qadir disebut atau didengarkan oleh sebagian orang, niscaya akan terbayang suatu hal
berupa kesholehan, dan segala karomah, serta keajaiban yang dimiliki oleh beliau menurut
mereka.Orang-orang tersebut akan membayangkan Abdul Qadir Jailani itu bisa terbang di atas udara,
berjalan di atas laut tanpa menggunakan seseuatu apapun, mengatur cuaca, mengembalikan ruh ke jasad
orang, mengeluarkan uang di balik jubahnya, menolong perahu yang akan tenggelam, menghidupkan
orang mati dan lain sebagainya.
Apakah semua itu betul, ataukah semua itu hanyalah karangan dan kedustaan dari para qashshash
(pendongeng) yang bodoh?
Berikut sedikit keterangan mengenai siapakah Abdul Qadir Al-Jailani.
(Nama lengkap beliau)
Seorang ahli sejarah Islam, Ibnul Imad menyebutkan tentang nama dan masa hidup Syaikh Abdul Qadir
Al-Jailany: Pada tahun 561 H hiduplah Asy-Syaikh Abdul Qadir bin Abi Sholeh bin Janaky Dausat bin
Abi Abdillah Abdullah bin Yahya bin Muhammad bin Dawud bin Musa bin Abdullah bin Musa Al-Huzy
bin Abdullah Al-Himsh bin Al-Hasan bin Al-Mutsanna bin Al-Hasan bin Ali bin Abi Tholib Al-Jailany.
(Lihat Syadzarat Adz-Dzahab (4/198) oleh Ibnul Imad Al-Hanbaly)
(Tempat kelahiran beliau)
Asy-Syaikh Abdul Qadir Al-Jailany adalah salah seorang ulama ahlusunnah yang berasal dari negeri
Jailan. Kepada negeri inilah beliau dinasabkan sehingga disebut Al-Jailany, artinya seorang yang
berasal dari negeri Jailan.Jailan merupakan nama bagi beberapa daerah yang terletak di belakang Negeri
Thobaristan. Tidak ada satu kota pun terdapat di negeri Jailan kecuali ia hanya merupakan bentuk
perkampungan yang terletak pada daerah tropis di sekitar pegunungan. (Lihat Mujam Al-Buldan (4/1316) Oleh Abu Abdillah Yaqut bin Abdillah Al-Hamawy)
(Komentar para ulama tentang beliau)
Para ulama memberikan pujian kepada Syaikh Abdul Qadir Al-Jailany. Ibnu Rajab rahimahullah berkata,

Syaikh Abdul Qadir Al-Jailany termasuk orang yang berpegang-teguh dengan sunnah dalam masalahmasalah yang berkaitan dengan sifat-sifat Allah, Qodar, dan semisalnya, bersungguh-sungguh dalam
membantah orang yang menyelisihi perkara tersebut. Syaikh Abdul Qadir Al-Jailany berkata dalam
kitabnya Al-Ghun-yah yang masyhur: [Allah berada di bagian atas langit, bersemayam di atas Arsy,
menguasai kerajaan, ilmu-Nya meliputi segala sesuatu, kepada-Nya lah naik kata-kata yang baik dan
amalan sholeh diangkatnya. Dia mengatur segala urusan dari langit ke bumi, lalu urusan itu naik
kepada-Nya dalam satu hari yang sama dengan seribu tahun menurut perhitungan kalian.Tidak boleh
Allah disifatkan bahwa Dia ada di segala tempat. Bahkan Dia di atas langit, di atas Arsy sebagaimana
Allah berfirman, Ar-Rahman (Allah) tinggi di atas Arsy.
Kitab Al-Ghun-yah di atas, judul lengkapnya adalah: Ghun-yah Ath-Tholibin sebagaimana yang
disebutkan oleh Al-Azhim Abadi dalam Aunul Mabud (3/300), dan Al-Mubarakfury dalam Tuhfah AlAhwadzi (7/430) Imam Muwaffaquddin Ibnu Qudamah berkata, Kami masuk Baghdad tahun 561 H.
Ternyata Syaikh Abdul Qadir termasuk orang yang mencapai puncak kepemimpinan dalam ilmu , harta,
fatwa dan amal disana. Penuntut ilmu tidak perlu lagi menuju kepada yang lainnya karena banyaknya
ilmu, kesabaran terhadap penuntut ilmu, dan kelapangan dada pada diri beliau. Orangnya
berpandangan jauh. Beliau telah mengumpulkan sifat-sifat yang bagus, dan keadaan yang agung. Saya
tak melihat ada orang yang seperti beliau setelahnya. (Lihat Dzail Thobaqot Hanabilah (1/293) karya
Ibnu Rajab.)
Kehebatan-kehebatan yang dinisbatkan kepada beliau Adapun khurafat yang biasa dinisbahkan kepada
beliau sebagaimana yang telah kami sebutkan contohnya di atas, maka Al-Hafizh Ibnu Rajab
Rahimahullah berkata: Akan tetapi Al-Muqri Abul Hasan Asy-Syanthufi Al-Mishri telah
mengumpulkan berita-berita, dan keistimewaan Syaikh Abdul Qadir Al-Jailany sebanyak tiga jilid. Ia
telah menulis di dalamnya suatu musibah, dan cukuplah seseorang itu dikatakan berdusta jika ia
menceritakan segala yang ia dengar. . Di dalamnya terdapat keanehan, malapetaka, pengakuan dusta,
dan ucapan batil, yang tak bisa lagi dihitung. Semua itu tak bisa dinisbahkan kepada Syaikh Abdul Qadir
Al-Jailany rahimahullah. Kemudian saya mendapatkan Al-Kamal Jafar Al-Adfawy telah menyebutkan
bahwa Asy-Syanthufi sendiri tertuduh dusta dalam berita yang ia riwayatkan dalam kitab ini. (Lihat
Dzail Thobaqot Hanabilah (1/293) karya Ibnu Rajab) Ibnu Katsir Rahimahullah berkata: Mereka telah
menyebutkan dari beliau (Abdul Qadir Al-Jailany) ucapan-ucapan, perbuatan-perbuatan,
pengungkapan urusan gaib, yang kebanyakannya adalah ghuluw (sikap berlebih-lebihan). Beliau
orangnya sholeh dan wara. Beliau telah menulis kitab Al-Ghun-yah, dan Futuh Al-Ghaib. Dalam kedua
kitab ini terdapat beberapa perkara yang baik, dan ia juga menyebutkan di dalamnya hadits-hadits
dhaif, dan palsu. Secara global, ia termasuk di antara pemimpin para masyayikh (orang-orang yang
berilmu). (Lihat Al-Bidayah wa An-Nihayah (12/252) oleh Ibnu Katsir)
Kesimpulannya: Asy-Syaikh Abdul Qadir Al-Jailani adalah seorang ulama ahlussunnah wal jamaah,
salafi. Mempunyai karya-karya ilmiah di antaranya kitab Al-Ghun-yah dalam masalah tauhid Al-Asma`
wa Ash-Shifat, yang di dalamnya beliau menjelaskan tentang akidah ahlussunnah. Sebagian ulama
belakangan menyebutkan bahwa memang beliau mempunyai beberapa karamah, hanya saja sebagian
orang-orang jahil lagi ghulum kepada beliau terlalu memperbesar-besar kejadiannya dan banyak
menambah kisah-kisah palsu lagi dusta lalu menyandarkannya kepada beliau -rahimahullah-. Wallahu
alam bishshawab
Ringkasan dari muqaddimah tulisan Al-Ustadz Abu Faizah Abdul Qadir yang berjudul Biografi Abdul
Qadir Al-Jailani Sebuah sosok yang dikultuskan ahli tasawwuf

Kirim Fatihah Buat Abdul Qadir Jaelani Atau Imam Asy-Syafi'i?


Tue, 3 September 2013 20:28 - 6652 | fiqih

Assalamu'alaikum War.Wab.
Yang terhormat Ustadz Sarwat, saya sering mengikuti acara tahlilan ketika ada orang yang wafat di
lingkungan masyarakat saya. Kebetulan saya seorang Nahdliyyin.
Pada pembukaan acara tahlilan suka dimulai dengan pengiriman surat Al-Fatihah buat orang-orang
muslim yang sudah wafat dan salah satunya dikhususkan buat Syekh Abdul Qodir Al-Jailani.
Saya belum tahu mengapa beliau dikhususkan? Apa saja jasa-jasa beliau buat kaum Nahdliyyin ?
Sejauh yang saya tahu beliau bukan pengikut mazhab syafi'i.
Menurut saya yang seharusnya dikhususkan itu Imam Syafi'i karena tentu saja beliau sangat
berjasa buat kaum Nahdliyyin.
Mohon penjelasan. Terima kasih

Wassalamu'alaikum War. Wab.

Jawaban :
Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,
Urusan hukum mengirim pahala bacaan surat Al-Fatihah akan kita bahas dalam kesempatan lain. Di dalam
tulisan ini kita akan khususkan jawaban sesuai dengan pertanyaan dari penanya, yaitu kenapa orang-orang
banyak kirim pahala bacaan surat Al-Fatihah kepada Seyikeh Abdul Qadir Al-Jilani dan bukan kepada Al-Imam
Asy-Syafi'i.
Jawaban singkatnya, karena di kalangan sebagian pelaku tariqat, yang menjadi tokoh dalam dunia mereka
memang Syeikh Abdul Qadir Al-Jilani, ketimbang Al-Imam Asy-Syafi'i. Walau pun mereka bermazhab Asy-syafi'i,
namun kirim-kiriman pahala bacaan Al-Fatihah lebih merupakan aktifitas tariqah ketimbang praktek fiqih.
Kebetulan juga, banyak di antara warga Nahdliyyin yang secara fiqih bermazhab Syafi'i, tetapi ketika tahlilan
dan kirim pahala bacaan Al-Fatihah, sebenarnya mereka dengan menjalankan ritual tariqat yang mereka anut.
Tentu tidak semua warga Nahdliyyin seperti itu.
Sebab di dalam kitab-kitab fiqih Asy-syafi'iyah, kita justru tidak menemukan perintah-perintah untuk
mengadakan tahlilan dan kirim-kiriman pahala. Bahkan konon ada yang menyebutkan bahwa Al-Imam AsySyafi'i sendiri termasuk yang menolak bisa disampaikannya pahala bacaan Al-Quran kepada ruh orang yang
sudah meninggal. Tentu kebenaran hal ini masih perlu ditahqiq lagi, sejauh mana kebenarannya.
A. Kerancuan Antara Ilmu Fiqih dan Tariqat/Tasawuf
Inilah salah satu fenomena yang menarik untuk kita bahas. Banyak orang tidak bisa membedakan antara fiqih
mazhab Asy-Syafi'iyah dengan praktek keagamaan tasawuf dan thariqat yang banyak dijalankan oleh
masyarakat.
Sebagian dari masyarakat kita ini menjalani kehidupan bertasawuf atau berthariqat dengan aliran tertentu. Dan
kebetulan basis dasar aliran fiqihnya bermazhab asy-Syafi'i, karena Islam di Indonesia rata-rata disebarkan oleh
para ulama yang bermazhab Asy-Syafi'i.
Sehingga antara ajaran dari aliran tasawuf dengan mazhab fiqih As-Syafi'i di dalam kaca mata orang-orang
awam seringkali tertukar-tukar dan bercampur-aduk sedemikian rupa. Tidak jelas lagi mana yang berdasarkan
fiqih mazhab As-Syafi'iyah, dan mana yang thariqat sufisme.
Tentu kita memang tidak bisa menyalahkan masyarakat yang rata-rata awam. Bahkan mazhab fiqih dan aliran
tasawuf pun sebenarnya tidak tahu persis apa bedanya. Yang mereka tahu, gurunya mengajarkan sesuatu,
maka mereka pun ikut saja.
Dan ketika dikatakan bahwa kita ini bermazhab Asy-Syafi'i, mereka pun mengiyakan begitu saja. Tidak tahu
yang dimaksud dengan mazhab As-Syafi'i itu apa, seperti apa ruang lingkupnya, serta dalam hal apa kita
bermazhab As-Syafi'i.
Lucunya, justru kadang yang melekat di benak khalayak tentang mazhab Asy-Syafi'i malah penampilan fisiknya.
Lapisan masyarakat yang sarungan, pakai peci, surban ikat kepala, dan kebetulan mazhab fiqihnya Asy-Syafi'i,
lantas dibuatlah semacam pengertian bahwa mazhab Asy-Syafi'i adalah mereka yang suka pakai sarung dan
peci. Sebuah pengertian yang tentu saja amat sangat salah kaprah.
Demikian juga, ketika di masjid ada orang yang berdzikir dengan suara keras sehabis shalat jamaah, kalau doa
pakai diamin-aminkan oleh jamaah, dan kebetulan latar belakang mazhab fiqih mereka adalah Asy-Syafi'iyah,
lantas dianggap bahwa mazhab Asy-Syafi'i adalah mereka yang kalau dzikir dengan suara keras di masjid.
Dan sebagaimana yang Anda sebutkan, kalangan yang suka mengadakan acara selametan, tahlilan, dzikir
berjamaah, istighatsah, ziarah kubur dan sejenisnya, juga sering disebut-sebut sebagai bermazhab Asy-Syafi'i.
Sebenarnya klaim seperti ini tidak salah-salah amat. Sediki-sedikit memang ada benarnya, tetapi lebih banyak
kurang tepatnya. Tahlilan, selametan dan kirim-kiriman pahala buat ruh dari orang yang sudah wafat, memang
termasuk ciri masyarakat muslim di Indonesia. Dan tidak bisa dipungkiri bahwa secara basic fiqih, bangsa
muslim kita ini bermazhab Asy-Syafi'i. Namun meski demikian, sebenarnya kalau kita teliti lebih dalam, semua
praktek itu tidak datang dari pengaruh ilmu fiqih, apalagi mazhab Asy-Syafi'i.
Sebab kalau kita cari rujukannya dalam kitab-kitab turats mazhab Asy-Syafi'iyah, kita malah tidak menemukan
perintah atau anjuran untuk hal-hal seperti itu.
Misalnya tentang kebiasaan mengirim pahala bacaan surat Al-Fatihah kepada Syeikh Abdul Qadir Al-Jilani, kita
bisa runutkan asal muasalnya justru dari ragam corak thariqat dan tasawuf yang berkembang.
Tetapi sebenarnya keduanya terjadi secara kebetulan saja. Kadang secara tidak sengaja terjadi irisan di antara
dua lingkaran yang berdekatan. Walaupun aslinya antara tradisi dengan mazhab Asy-Syafi'i tidak selamanya
seiring sejalan dengan thariwat sufiyah. Ada wilayah dimana mazhab Asy-Syafi'i sebenarnya tidak berkesesuaian
dengan thariqat sufiyah itu. Sebagaimana tidak semua fenomena tradisi dalam thariqat itu sejalan dengan
mazhab Asy-Syafi'i.
Tradisi mengadakan selametan dan tahlian, lalu ada ritual untuk mengirim pahala kepada ruh orang yang sudah
wafat, termasuk kepada ruh dari Syeikh Abdul Qadir Al-Jilani, tentu bukan datang dari mazhab Asy-Syafi'iyah.
Kita tidak akan menemukan hal itu di dalam kitab-kitab fiqih mazhab Asy-Syafi'iyah.

Sebagaimana mazhab Asy-Syafi'i tidak pernah memerintahkan kita untuk kita berpenampilan
pakai sarung, peci dan baju koko. Juga tidak mengharuskan doa dan dzikir keras-ketas pakai
pengeras suara di masjid.
Kalau saya katakan bahwa mazhab Asy-Syafi'i tidak memerintahkan hal itu, memang belum
tentu juga melarang atau mengharamkan. Tetapi yang pasti, datangnya perintah itu bukan
dari fiqih mazhab Asy-Syafi'i.
B. Syeikh Abdul Qadir Al-Jilani
Adapun bertawassul kepada Syeikh Abdul Qadir Al-Jilani, merupakan aktifitas pada penggiat thariqah dan
tasawuf. Dalam pandangan mereka, kita dibolehkan atau dianjurkan untuk mengirim pahala bacaan Quran,
dzikir, tahlil dan seterusnya kepada para ulama. Salah satunya yang paling masyhur memang kepada Syeikh
Abdul Qadir Al-Jilani itu.
Tetapi sekedar untuk diketahui, Syeikh Abdul Qadir Al-Jilani sendiri secara mazhab fiqihnya malah bukan dari
kalangan mazhab Asy-Syafi'i. Mazhab fiqih beliau malah Hanbali, bahkan beliau termasuk tokoh fiqih dalam
mazhabnya.
Bahkan beliau sebenarnya juga bukan tokoh dalam dunia thariqat. Sebab kalau kita melihat kepada karyakaryanya dan juga murid-muridnya, malah lebih dominan karya yang lain. Sebagai sebuah perbandingan saja,
ternyata Ibnu Qudamah yang merupakan tokoh ulama besar di dalam mazhab Al-Hanabilah, penulis kitab AlMughni dan Raudhatun-Nadzhir, adalah salah satu dari murid Abdul Qadir Al-Jilani. Tentu bukan murid di bidang
tariqah, melainkan murid dalam bidang ilmu fiqih.
Lalu yang menjadi pertanyaan, bagaimana ceritanya tokoh ulama fiqih, tiba-tiba bisa berubah sosoknya menjadi
tokoh dalam dunia sufistik, bahkan terkesan menjadi tokoh ghaib punya ajian sakti mandraguna?
Kemungkinan besarnya memang banyaknya cerita yang terlanjur beredar di tengah masyarakat tentang
kemuliaan dan karamah beliau. Dan kisah-kisah itu kemudian menjadi bahan baku utama untuk membakar
semangat para aktifis sufisme dan ribuan aliran thariqat yang banyak tumbuh di seantero jagad dunia Islam.
1. Siyar A'lam An-Nubala
Penulis kitab Siyar A'lam An-Nubala, Adz Dzahabi, menyebutkan bahwa Syeikh Abdul Qadir Al-Jilani seorang
yang kisah hidupnya banyak diplintir. Maka banyak riwayat perkataan-perkataan dan perbuatan-perbuatan
Syeikh Abdul Qadir yang aneh-aneh sehingga memberikan kesan seakan-akan beliau mengetahui hal-hal yang
ghaib.
Terdapat banyak kritikan terhadap sebagian perkataannya dan Allah menjanjikan (ampunan atas kesalahankesalahan orang beriman ). Namun sebagian perkataannya merupakan kedustaan atas nama beliau."( Siyar
XX/451 ).
2. Manaqib Abdul Qadir Jilani
Al-Muqri' Abul Hasan asy-Syathnufi mengumpulkan kisah-kisah dan keutamaan-keutamaan Syeikh Abdul Qadir
al-Jailani dalam tiga jilid kitab. Judul asli Kiab itu cukup panjang, yaitu Bahjatu Al-Asraar wa Madinu Al-Anwar fi
Badi Manaqib Al-Quthb Ar-Rabbani Abdul Qadir jailani.
Barangkali dari kitab semacam inilah lahir sosok Abdul Qadir Al-Jilani sebagai tokoh besar dalam dunia tariqat
dan sufisme. Sosoknya tidak lagi dikenal sebagai ulama fiqih, tetapi malah sebagai sosok wali keramat dan
digjaya penuh dengan beragam kesaktian.
Tentu saja banyak kalangan yang menuduh penulisnya berdusta. Bahkan ada yang bilang bahwa penulisnya
sama sekali tidak pernah bertemu dengan Syeikh Abdul Qadir Al-Jilani. Dia telah menulis perkara-perkara yang
aneh dan besar (kebohongannya).
3. Adz-Zail Ala Thabaqat Al-Hanabilah
Dalam mengomentari kitab kontroversial di atas, Ibnu Rajab Al-Hambali menegaskan :
"Cukuplah seorang itu berdusta, jika dia menceritakan yang dia dengar. Aku telah melihat
sebagian kitab ini, tetapi hatiku tidak tentram untuk berpegang dengannya, sehingga aku
tidak meriwayatkan apa yang ada di dalamnya, kecuali kisah-kisah yang telah masyhur dan
terkenal dari selain kitab ini.
Lihat Ibnu Rajab, Adz-DZail Ala Thabaqaat Al-Hanabilah, jilid 1 hal. 290

rahimahullah."

Karena kitab ini banyak berisi riwayat dari orang-orang yang tidak dikenal. Juga terdapat
perkara-perkara yang jauh dari agama, akal, kesesatan dan klaim serta perkataan batil
yang tidak terbatas. Misalnya kisah Syeikh Abdul Qadir menghidupkan ayam yang telah
mati, dan sebagainya. Semua itu tidak pantas dikaitka kepada Syeikh Abdul Qadir al Jailani

Seimbang Dalam Menilai


Ketika menilai sosok Syeikh Abdul Qadir Jailani, terutama mengenai karamah yang dinisbatkan kepadanya,
umat Islam agak kurang kompak. Ada yang mencela, ada yang mendukung dan ada yang bersikap lebih

objektif.
1. Menolak dan Mencela
Mereka mencela Syeikh Abdul Qadir Jailani dan menyifatinya dengan Dajjal. Mungkin yang menyebabkan
mereka bersikap demikian karena adanya karamah dusta dan riwayat yang tidak benar yang dinisbatkan kepada
Syeikh Abdul Qadir Jailani. Di antara mereka adalah Ali bin Muhammad Al-Qirmani.
2. Mendukung Sepenuhnya
Kelompok kedua kebalikan dari kelompok pertama. Mereka cinta dan fanatik kepada Syeikh Abdul Qadir Jailani.
Semua riwayat yang diceritakan tentangnya atau yang dinisbatkan kepadanya, diterima bulat-bulan dan
mentah-mentah, walaupun ditolak syariat dan diingkari akal. Di antara mereka adalah Ali bin Yusuf AsySyathnufi
3. Objekif
Di tengah-tengah kedua kelompok yang mencela dan mendukung, ada satu lapisan yang agak netral. Kelompok
ini mengambil sikap tengah-tengah, di satu sisi menerima karamah Syeikh Abdul Qadir Jailani yang benar dan
dinukil dengan penukilan yang kuat, yang tidak bertentangan dengan syariat, dan sisi lain juga menolak yang
tidak memenuhi kriteria itu. Di antara mereka adalah Imam Adz-Dzahabi .
Wallahu a'lam bishshawab, wassalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

ILMU SYEKH ABDUL QODIR AL-JAILANI


Syaikh Abdul Qadir Al-Jailani merupakan sosok ulama yang sangat terkenal,
khususnya di kalangan Tarekat Qodiriyah dan di luar kalangan ahli Tarekat
Qodiriyah pun namanya sangat harum. Banyak oara ulama besar yang hidup
semasa dengannya yang tidak sungkan untuk menghadiri majelis pengajiannya,
hal ini cukup sebagai bukti keluasan dan kedalaman ilmu beliau. Dan terkenal
dengan akhlaknya yang sangat mulia, seorang yang zuhud dan ahli ibadah.
Syaikh Abdul Qadir Al-Jailani beliau dilahirkan pada hari Rabu tanggal 1 Ramadhan
470 H. ( 18 Maret 1077 M ) diselatan laut Kaspia yang sekarang menjadi Provinsi
Manzandaran di Iran ( 470-561 H ) - ( 1077-1166 M ) Beliau adalah orang Kurdi
atau orang Persia ulama Sufi yangsangat dihormati, ia juga dikenal sebagai
Rajanya para wali atau Ghaus Al-Azhom..
Beliau berbadan kurus, berperawakan sedang dan berdada bidang , jenggotnya
tebal dan panjang, kulitnya hitam, alisnya bersambung, suaranya keras
pembawaannya menawan, wibawa tinggi dan ilmunya luas. Beliau menimba ilmu
dari banyak guru diantaranya :
Abu Khathab bin Ahmad al-Baghdadi, Abu Sa'id al-Mubarak bin Ali al-Makhzumi,
Abul Wafa' Ali bin Aqil al-Bahgdadi, Hammad bin Muslim ad-Dabbas, Abu
Muhammad Ja'far bin Ahmad al-Baghdadi, Abu Qasim Ali bin Ahmad al-Baghdadi,
Abu Abdillah Yahya bin Imam al-Baghdadi, dan guru0guru beliau lainnya.
Sedangkan murid-muridnya yang terkenal adalah, al-Qadhi Abu Hamasin Umar bin
Ali al-Qurasyi ( ulama ahli Fiqih dan Hadist), Taqiyuddin Abu Muhammad Abdul
Ghani bin Abdul Ahmad al-Maqdisi (penulis kitab Fiqh yang terkenal dengan nama
al-Mughni) dan murid-murid beliau lainnya.
Syaikh Abdul Qadir Al-Jailani adalah cucu Abu Abdullah Ash-Shaumai Al-Jailani
salah satu orang yang zuhud dari Jilan yang terkenal dengan berbagai karomah
dan keistimewaan batinnya. Syaikh Abdul Qadir Al-Jailani terlahir dari keluarga dan
lingkungan yang amat akrab dengan ilmu dan karomah,
Ayahnya adalah salah seorang ulama besar Jilan, ibunya terkenal memiliki karomah
yang juga adalah putri Abu Abdullah Ash-Shaumai Al-Jailani. Dengan demikian

beliau tumbuh dalam lingkungan yang bergelimang dengan Ilmu Fiqih, Ilmu
Hakekat, dan Ilmu Marifat
Silsilah Keluarga beliau : Dari Ayahnya ( Hasani ) Syeh Abdul Qodir bin Abu Shalih
bin Abu Abdillah bin Yahya az-Zahid bin Muhammad bin Dawud bin Musa bin
Abdullah Tsani bin Musa al-Jaun bin Abdul Mahdhi bin Hasan al-Mutsanna bin Hasan
as-Sibthi bin Ali bin Abi Thalib, Suami Fatimah binti Rasulullah Saw.
Dari ibunya ( Husaini ) Syeh Abdul Qodir bin Ummul Khair Fathimah binti Abdullah
Sum'i bin Abu Jamal bin Muhammad bin Mahmud bin Abul 'Atha Abdullah bin
Kamaluddin Isa bin Abu Ala'uddin bin Ali Ridha bin Musa al-Kazhim bin Ja'far alShadiq bin Muhammad al-Baqir bin Zainal 'Abidin bin Husain bin Ali bin Abi Thalib,
Suami Fatimah Az-Zahra binti Rasulullah Saw.
Belaiu menghabiskan waktunya sehari-hari untuk mengajar dan memberi nasihat
kepada umat. dan hidupnya dihabiskan untuk kepentingan dakwah dan
menyebarkan ilmu. Sehingga karya tulisnya tidak banyak, kalau ia mau
membukukan ilmu seperti ulama-ulama lainnya yang sezamannya, tentu sekarang
ini banyak sekali kita jumpai karyanya dan berjilid-jilid dibaca dan dipelajari oleh
kaum muslimin dibelahan dunia ini.
Namun masih ada juga karya ilmiah yang ditulisnya ditengah kesibukan ceramah
dan dakwahnya, di antaranya adalah, Kitab Futuhul Ghaib dan Kitab al-Fathur
Rabbani wa al-Faidhr Rahmani dan karya lainnya, dan kitab karya lainnya.
Sedangkan pemikirannya yang telah ditulis oleh murid-muridnya dalam bentuk
buku adalah, Al-Auradul Qadiriyyah, As-Safinatul Qadiriyyah dan al-Fuyudhatur
Rabbaniyyah fil Ma'atsiri wal Auradil Qadiriyyah. Syeikh Abdul Qadir A-Jailani juga
dikenal sebagai pendiri Tarekat terbesar didunia bernama Tarekat Qodiriyah. Beliau
wafat pada hari Sabtu malam, setelah magrib, pada tanggal 9 Rabiul akhir di
daerah Babul Azaj wafat di Baghdad pada 561 H ( 15 Januarai 1166 M).
Adapun manfaat dari mengetahui tentang Sejarah Syeikh Abdul Qadir A-Jailani
Syekh dan Ilmu Syeikh Abdul Qadir A-Jailani ini untuk memperteguh keyakinan dan
keimanan akan adanya Allah dan walinya. namun disamping itu ada manfaat lain
bagi seorang hamba yang mengharap akan suatu keberkahan dan maunah bagi
kehidupan sehari-hari.
Ilmu Syaikh Abdul Qadir Al-Jailani ini akan menunjukkan pada anda, bagaimana
caranya mengatasi berbagai masalah yang mengintai dalam kehidupan serta
memuat berbagai alternatif solusinya. rahasia ilmu ini masih banyak hikmah dan
manfaat lainnya dan akan sangat bermanfaat pada orang-orang beristiqomah
dalam mengamalkan suatu ilmu.
Kami menyuguhkan pada anda program keilmuan yang mudah dimengerti dan
sederhana, dan praktis baik dari jumlah maupun tata caranya untuk menerapkan
aplikasi suatu ilmu pada zaman sekarang. Materi ilmu paket ini berisi :
1 . ILMU IBNU ALWAN SYEKH ABDUL QODIR AL-JAILANI
Ilmu ini berfungsi agar tubuh kita akan kebal laksanakan besi kalau ditembak
maka akan mengeluarkan percikan api. dan tubuh kita juga terlindungi dari bom
yang menghancurkan bahkan racun yang ditimbulkan akan netral dari bom anda
akan melihat berbagai keajaiban ilmu ini , akan diberi keselamatan dari segala
jenis senjata. Mendapatkan gerak reflek serta pemilik ilmu ini akan ditakuti olh
bangsa ghaib apabila melihat anda baik orang yang kesurupan, tempat yang
angker dan manfaat laininya.
2

ILMU

RUKHUL

JISIM

SYEKH

ABDUL

QODIR

AL-JAILANI

ilmu ini sering disebut rajanya ilmu lembu sekilan, sebagai pagaran, perlindungan
diri, akan memiliki karomah anti pukul, anti bacok anti tusuk dan anti tembak,
pemilik ilmu ini tidaka akan kena dari segala senjata dan tidak akan sampai
mengenai tubuhnya, bisa untuk mengurung musuh, bisa untuk praktek silat ghaib,
dan manfaat lainnya.
3 . ASMA SYEKH ABDUL QODIR AL-JAILANI
Asma Syeikh Abdul Qadir A-Jailani memiliki manfaat Untuk kesejateraan dalam
hidup dicukupkan rezekinya baik yang zhahir maupun yang batin, sehingga
rezekinya deras bagai air yang mengalir, diberi keselamatan muthlak lahir batin
dalam kehidupan dan dalam pertempuran, sarana untuk keselamatan dari senjata
senjata tajam, selamat dari kecelakaan didarat, laut dan udara, mendatangkan
orang minggat, mendapat keturunan yang baik, menghantam musuh dari jarak
jauh, pelaris untuk usaha apa saja, mengobati penyakit medis dan non medis,
mengusir mahluk halus, mengobati orang yang kesurupan, mempertajam indra
keenam, mengisi azimat dan sejenisnya, mengisi kekuatan pada seseorang,
benteng dari serangan jin dan manusia, menetralisir tempat yang dipasangi ilmu
hitam, menghentikan badai dan angin topan, menghentikan ombak ganas,
menahan mendung, dan lain sebagainya. ( Di Maharkan ).
KETERANGAN
1 . Mas kawin keilmuan atau Mahar tersebut untuk menghargai waktu kami dalam
menyediakan Khotaman ilmu jarak jauh dan layanan jasa spiritual, Sedangkan
yang Anda maharin adalah bentuk fisik dari suatu produk yang Anda pesan dan
anda pelajari. keilmuan di atas ini bisa dipelajari dari jarak jauh, dan tidak perlu
anda datang kealamat kami dan penyempurnaan ilmu bisa di pandu lewat jarak
jauh. Atau bisa datang langsung ke Majelis kami.
2 . Memang kita akui yang namanya ilmu gaib dan ilmu lainnya, memang sangat
sukar untuk di pelajari oleh sebab itulah Majelis kami menyiapkan Diktat Panduan
ilmu secara tertulis + Rajah Karomah Mandi, Rajah Karomah Minum + Garam
Berasmak Minum sebagai sarana agar ilmu-ilmu yang dipelajari atau ilmu apa saja
yang anda dalami akan mudah dan sebagai penyelaras keilmuan yang bermanfaat,
mempercepat dan memperlancar Anda dalam mengamalkan keilmuan.
3 . Keilmuan di atas memiliki kunci dan penutup ilmu serta khasiat dan manfaat
dan jenis ilmu tersebut. Sedangkan lamanya dalam pengamalannya tergantung
dari suatu ilmu yang anda pilih, karena terkadang suatu ilmu itu sama nama dan
sama manfaatnya akan tetapi yang membedakan tata cara pengamalan dan
penggunaannya oleh karena itu carilah suatu keilmuan yang di rasa cocok dengan
kemampuan diri Anda.

HIKMAH MANAQIB SYEKH ABDUL QODIR


AL-JAILANI qs
I. Mukodimah
Segala puja, puji dan syukur kita
panjatkan ke Hadirat Allah SWT, Sholawat
dan salam kita limpahkan kepada Jungjunan
alam habibana wa Nabiyyanan Muhammad
SAW., kepada keluarganya, sehabatnya, dan
para Aulia Allah serta para sholihin sampai
akhir zaman, Karena dengan Kudrat dan
Irodat Allah SWT. Serta dengan wasilah para
hamba pilihan kitapun diberi kemampuan
dan kemauan untuk mempelajari dan
mengamalkan serta mengikuti rotinitas
amaliah dalam beribadah.
Firman Allah SWT:
dan jika mereka istiqomah berada di
atas jalan yang lurus (thoriqoh), maka
kami benar-benar akan memberi mereka

minum air yang segar (rizqi yang


banyak) (QS. Al-Jin, ayat: 16)
Kalau sering dikaji dan diteliti serta
rotin hadir dalam acara amaliyah
Manaqiban, maka dari manqobah ke
manqobah dalam Kitab Manaqib Syekh
Abdul qodir Al-Jailani qs. yang dijadikan
salah satu rujukan amaliah rotin Ikhwan
TQN. Pontren Suryalaya terutama yang
berbahasa sunda, dari susunan kata-katanya
saja mengandung arti dan berbagai makna
mulia serta pelajaran kaafah/lengkap
mengagumkan, bisa membawa kepada
kebahagiaan hidup yang haqiqi di dunia dan
di akherat; apalagi mampu menggali katakata karomah yang tak terjangkau oleh nalar
dan pikiran, karena semua itu merupakan
karunia dari Allah SWT. bagi hamba-hamba
pilihan, baik itu para Rasul, para Nabi, para
Shahabat, para Suhada, para Sholihin dan
yang bersahabat baik dengan mereka.
Rasulullah bersabda:
memperingati orang-orang sholeh
adalah kifarat dari dosa dan dengannya
akan turun rahmat (kasih sayang) serta
sampainya keberkahan (bertambah
kebaikan).
Ulama-ulama Arifiin mengingatkan:
takutlah/berhati-hatilah dengan firasatnya
orang-orang beriman karena dengan
keihlasan hati penuh iman, mereka dapat
melihat jauh kedepan apa-apa yang tidak
dapat kita lihat dan dengan kasih sayang
Allah SWT. Mereka dapat merasakan apa-apa
yang kita belum rasakan, ahli syair berkata:
Nabimu selalu menunggu dengan cemas
memikirkanmu. Nabi Saw bersabda: aku
menghawatirkan keadaan ummatku yang ada
di akhir zaman (Kitab Sirrur Asror hal. 16)
Tulisan ini ibarat setetes air di lautan yang
masih jauh dari kesempurnaan mampu
mengambil seluruh hikmah/pelajaran dari
Kitab Manaqib Syekh Abdul Qodir Al-Jailani
qs., mengingat keterbatasan ilmu,amal,dan
waktu kami dalam berhidmat. Namun karena
adanya permintaan dan dukungan kuat dari
rekan-rekan yang merasa haus di perjalanan,
maka dengan segala kemampuan, kami
tuangkan setetes air ini semoga menjadi
amal bakti dan bermanfaat. Adapun yang
kami sajikan berupa terjemahan Buku
Manaqib dari Bahasa Sunda ke Bahasa
Indonesia dan beberapa hikmah/pelajaran
dengan memberikan tamsil atau pemahaman
yang serupa (kias) dan tafsir dari sebagian
kata-kata yang tersusun. sebab susunan katakata dalam Manqobah yang berbahasa Sunda
(menurut kami) selain memiliki makna
Karomah juga kaya dengan bahasa falsafah
azas dalam amaliyah.
Wallohu Alam.
II. Arti Hikmah Manaqib
Syekh Abdul Qodir Al-Jailani
Hikmah dalam kamus bahasa arab artinya:
mengetahui yang benar , Manaqib adalah
bentuk jama dari kata manqobah artinya:

kebaikan atau sifat. Di dalam kamus AlMunjid Manaqib dijelaskan sbb: yang
dengan Manaqib, diketahui apa-apa (yang
berhubungan) dengan perangai terpuji dan
akhlak mulia cantik/indah/bagus .
Jadi yang dimaksud Hikmah Manaqib Syekh
Abdul Qodir Al-Jailani qs. disini adalah:
mengetahui dengan benar tentang kebaikan,
sifat, perangai terpuji dan akhlak mulia Tuan
Syekh Abdul Qodir Al-Jailani qs.
III. Pembukaan Kitab Manaqib
Bismillahirrahmaanirrahiim
Segenap puji yang sempurna dan sanjungan
seutuhnya adalah tetap milik Allah SWT.
yang menyayangi kepada hamba-hamba-Nya
dan mengangkat darajat yang berbakti
kepada-Nya. Rahmat serta salam yang utama
semoga tetap bagi Nabi yang paling utama,
yaitu Nabi Muhammad SAW yang sudah
diperkuat dengan Mujizat dan diutus jadi
rahmat begi seluruh alam, kepada
keluarganya, kepada semua sahabatnya,
kepada para wali Allah SWT yang telah
ditinggikan dan diberi bermaca-macam
karormah. Amma Badu
Maka ini sebuah kitab yang sangat ringkas,
meriwayatkan Manaqibnya Raja Para Wali
dan Imam para Ulama, yaitu Sayyid Abdul
Qodir Al-Jailani qs. dikutip dari Kitab
Uquudul Laaalii fii Manaqibil Jaelii dan
dari Kitab Tafriihul Khootir fii Manaaqibisy
Syayyid Abdul Qodir, semoga ada
manfaatnya bagi para ikhwan yang mau
membaca atau mendengrkan dengan
mengagungkan pemilik Manaqib ini. Semoga
dengan barorkah dari pemilik Manaqib ini
Allah SWT Yang Maha Suci, bagi kita semua,
menurunkan Rahmat dan menolak dari
bermacam-macam musibah dunia akhirat,
dihasilkan maksud dan di beri keselamatan.
Aamiin.
MANQOBAH KE- 15 :
NAMA SYEKH ABDUL QODIR AL-JAIANI
SEPERTI ISMUL 'ADHOM
Diriwayatkan di dalam Kitab Haqooiqul
Haqooiq: ada seorang perempuan menghadap
Syekh Abdul Qodir dan berkata:Tuan saya ini
punya anak hanya satu-satunya, sekarang
tenggelam di lautan; adapun saya punya
keyakinan bahwa Tuan bisa mengembalikan
anak saya serta hidup. Syayyid Abdul Qodir
berkata: benar..Silahkan saja kembali, anakmu
sudah ada dirumah. dari situ (dengan petunjuk
Syekh Abdul Qodir) perempuan itu segera
kembali, ketika sapai dirumah, anaknya tidak
ada. Segera ia menghadap Syayyid Abdul Qodir
lagi sambil menangis dan menyatakan bahwa
anaknya tidak ada di rumah. Kata Syayyid
Abdul Qodir: sekarang itu tentu sudah ada.
perempuan itu segera kembali lagi kerumah dan
anaknya tetap belum ada. semakin jadi dan
memilukan tangisan perempuan itu kemudian
menghadap Syayyid Abdul Qodir dengan penuh
harap agar anaknya hidup lagi dan ada lagi.
kemudian Syayyid Abdul Qodir menundukan
kepala, setelah itu beliau berkata: Sekarang

tidak salah lagi bahwa anakmu sudah ada.


perempuan itu segera kembali lagi kerumah,
ketika sampai dirumah ternyata anaknya sudah
ada serta selamat.
Dari situ (Atas kejadian ini) Syayyid Abdul Qodir
munajat kepada Allah SWT. dan berkata: Saya
merasa malu dengn perempuan tadi sampai
tiga kali baru anaknya ada, mengapa terjadi
demikian dan apa hikmahnya diperlambat
sampai saya harus memikul malu dua kali.
Firman Allah SWT.: perkataanmu kepada
perempuan itu semuanya juga benar. Yang
pertama menyebutkan ada... itu benar, namun
malaikat baru mengumpulkan jiwa raganya yang
berserakan. Perkataanmu yang ke-dua juga
benar namun baru lengkap anggahota tubuhnya
serta dihidupkan. Dan yang ketiga kalinya ketika
perempuan itu sudah sampai dirumah, anaknya
sudah diangkat dari lautan, dan didatangkan
kerumahnya.
Kemudian Syayyid Abdul Qodir qs. munajat lagi
dan berkata: Yaa Allah SWT. Engkau membuat
makhluk yang tak terhingga tidak mendapat
kesulitan, begitu pula di alam baasy
mengumpulkan jiwa raga makhluk yang sangat
banyak hanya sekajap nyata. Sedangkan dalam
masalah ini hanya seorang hamba, Ya..Allah
SWT. apa hikmahnya sampai lama sekali?.
Firman Allah SWT.: Abdul Qodir engkau jangan
jadi sakit hati, sekarang silahkan segera minta,
ingin apa? Tentu Aku kabulkan. Terus Syayyid
Abdul Qodir bersujud dan berkata: Yaa Allah
SWT. Engkau Kholik (yang membuat)
sedangkan aku makhluk (yang dibuat) apapun
pemberian-Mu aku sangat bersyukur. Firman
Allah SWT.: siapapun yang melihatmu pada hari
Jumat akan Aku jadikan wali dan bila engkau
melihat tanah tentu jadi emas. Kata Syayyid
Abdul Qodir. Ya.. Allah keduanya itu juga
kurang ada manfaatnya bagiku setelah aku
mati, aku memohon yang lebih aggung dari itu
dan tetap manfaatnya setelah aku mati. Firman
Allah SWT. Namamu djadikan seperti nama
Kami dalam balasan atau ganjaran dan
kemanjuranya, siapa yang membaca namamu
pahalanya sama dengan membaca nama Kami.
Hikmahnya:
Dalam kisah ini tersirat satu pemahaman,
bahwa pada dasarnya manusia lahir kedunia
dalam keadaan lemah tidak tahu apa-apa
bahkan kehilangan hakekat manusia/bayi
maknawi dari lubuk hatinya. tenggelam di dasar
lautan duniawi, terobsesi oleh persoalan hidup,
terhalang dan terbelenggu oleh Nafsaniah AlKhobisah (Nafsu jasmani) dari megingat Allah
SWT.
Firman Allah SWT.:
Dan Allah SWT. mengeluarkan kamu dari perut
ibumu dalam keadaan tidak mengetahui
sesuatupun, dan Dia memberi kamu
pendengaran, penglihatan dan hati agar kamu
bersyukur. (QS.16, An-Nahl, ayat: 78)
Firman Allah SWT:
Apakah manusia tidak memperhatikan bahwa
Kami menciptakannya dari setitik air (mani),
maka tiba-tiba ia menjadi musuh (penantang)

yang nyata (QS. Yasin. Ayat: 77)


Untuk menggambarkan keadaan tersebut bisa
ditamsilkan dengan seorang perempuan, karena
perempuan bersifat lemah dan membutuhkan
pertolongan. Mafhum mukholafah dari
perempuan adalah laki-laki, istilah laki-laki
adalah menggambarkan sosok yang kuat,
memiliki kemampuan memimpin dan memberi
pertolongan. Sebagaimana Firman Allah SWT.
di dalam Al-Quran sebutan laki-laki tidak
ditinjau dari sisi jenis kelamin tapi dari
kepatuhan dan ketaatan serta kokohnya iman
sebagai karunia dari Allah SWT. yang diberikan
kepada hamba-hamba pilihan, seperti yang
diberikan kepada Tuan Syekh Abdul Qodir AlJailani qs.
Firman Allah SWT:
Laki-laki itu tidak dilalaikan oleh perniagaan
dan tidak oleh jual-beli dari mengingat Allah
SWT., dari mendirikan Shalat dan dari memberi
zakat. Mereka takut pada suatu hari (yang dihari
itu) dimana hati dan penglihatan menjadi
goncang (QS. (24). An Nuur. Ayat: 37)
Firman Allah SWT:
Kami tiada mengutus Rasul-Rasul sebelum
kamu (Muhammad), melainkan beberapa oranglaki-laki yang Kami beri wahyu kepada mereka,
Maka Tanyakanlah olehmu kepada orang-orang
yang berilmu, jika kamu tiada
mengetahui. (QS. (21) Al-Anbiyya, ayat: 7)
Dari ayat tersebut menjadi tuntutan hukum bagi
setiap insan agar hidupnya bahagia didunia dan
selamat diakherat untuk mencari ilmu dan
bertanya kepada yang memiliki keahlian sebagai
karunia dari Allah SWT. dalam berbagai hal
kehidupan, dengan diiringi rasa tawadhu dan
tadhoru serta penuh harap mendapatkan banjir
barokah melalui wasilahnya, seperti seorang
perempuan yang datang menghadap kepada
Syayyid Abdul Qodir Al-Jaailani qs. dengan
tekad yang kuat dan usaha maksimal sambil
menangis penuh dengan harapan dan keyakinan
bahwa Tuan Syekh Abdul Qodir bisa
menghidupkan lagi anaknya yang hilang
tenggelam di lautan.
Firman Aallah SWT.:
Hai orang-orang yang beriman bertaqwalah
kepada Allah SWT. Dan carilah jalan yang
mendekatkan diri kepada-Nya dan berjihadlah
pada jalan-Nya supaya kamu mendapat
keberuntungan. (QS.5 Al Maidah ayat: 35)
Sulthon Auliya Syech Abdul Qodir Al-Jailani
berkata:
Wahai saudaraku masuklah pada thoriq (jalan)
dan kembalilah kepada Tuhanmu bersama
kafilah ruhaniyah, waktunya sudah sempit, jalan
hampir terputus dan sulit mencari teman
menuju jalan itu. Sedangkan kita lahir ke dunia
yang hina dan rusak ini bukan untuk makan dan
minum saja, dan bukan pula untuk memuaskan
kepentingan nafsu kotor belaka (Kitab Sirrul
Asror hal: 15)
Sulthon Auliya Syech Abdul Qodir Al-Jailani
berkata:
Wajib kepada manusia mencari/belajar agar
hatinya hidup bersifat ukhrowi dari ahli talqien

didunia sebelum waktunya habis (mati). Karena


sesungguhnya dunia itu kebunnya akherat,
siapa yang tidak bercocok tanam didunia maka
nanti tidak akan memetik buahnya diakherat.
(Kitab Bayanutasdiq, hal: 17)
Dalam pembahasan Ilmu Tasawuf hati yag
hidup adalah hati yang berdzikir kepada Allah
SWT. (Dzikrullah). Orang yang dzikrullah disebut
Marifatullah atau mengenal alam Lahut yaitu
negeri asal tempat Ruh Al-Qudsi diciptakan
dalam bentuk terbaik (waktu semua ruh di
tanya: bukankah Aku ini Rab kalian ?, semua
ruh menjawab: benar..Engkau adalah Rab
kami QS.{7} Al-Araaf, ayat: 172). yang
dimaksud dengan Ruh-Alqudsi adalah hakekat
manusia yang disimpan rapat di dalam lub AlQolbi (lubuk hati) dan para Ulama Sufi
menyebutnya bayi maknawi karena berasal dari
maknawiyah Al-qudsiyah (Sirrur Asror, hal: 20)
Hati yang mati adalah hati yang tidak dzikrullah
dan orang yang hatinya tidak dzikrullah
(Ghoflah) dapat diibaratkan kehilangan anak
satu-satunya tenggelam di lautan. Maka ketika
perempuan itu memohon bantuan Syayyid
Abdul Qodir agar anaknya hidup lagi, beliau
hanya berkata: benar.. Sekarang kembali saja
kerumah anakmu sudah ada!. Rumah secara
khusus adalah tempat tinggal yang resmi bagi
manusia sedangkan tempat tinggal yang resmi
bagi Ruh Al-Qudsi/ bayi maknawi/ bibit iman
adalah Al-qolbu (hati). Rasulullah SAW
bersabda: Hati orang yang beriman adalah
tempat untuk mengingat Allah SWT.
Sulthon Auliya Syech Abdul Qodir Al-Jailani
berkata:
di dalam hati tidak bisa berkumpul makhluk
dan kholik, dunia dan akhirat. Jika kamu
menginginkan Allah SWT. Maka keluarkan dari
dalam hatimu dunia dan akhirat serta apa-apa
selain-Nya, karena bila di dalam hatimu masih
ada selain Allah SWT. Walaupun seberat biji
sawi, selamanya tidak akan melihat apa yang
disebut dengan ketenangan, ketentraman,
kebahagiaan dan kebenaran yang haqiqi.
(Kitab Fathu Ar-Rabaniy, hal: 118)
Dapatlah difahami bahwa kata kembali saja
kerumah menjadi kata kias dari amar (perintah)
kembali kepada Allah SWT, kembali kepada
hukum Allah SWT, kembali kepada fitrah
penciptaan manusia, kembali ke Qolbu sesuai
fungsinya atau kembali kepada ikrar janji
manusia sebelum lahir kedunia.
Firman Allah SWT.
Siapa yang mengharap perjumpaan dengan
Allah SWT. maka hendaknya ia mengerjakan
amal sholeh dan jangan mempersekutukan
Allah SWT. dalam beribadah (QS. Al-Kahfi,
ayat: 110)
Diterangkan pula bahwa: sampainya ke alam
marifat yaitu dengan cara melatih diri
meninggalkan keinginan nafsaniah walaupun
terasa susah serta istiqomah melatih ruhaniah
pada jalan yang diridloi Allah SWT. tanpa ada
unsur riya dan sumah (ingin dipuji orang dan
mencari kemasyhuran). (Kitab Sirrul Asror hal:
19)

Hidup di dunia adalah sebuah proses dan tidak


ada yang sempurna, yang ada adalah menapaki
jalan resmi menuju kesempurnaan serta tidak
ada yang berakhir (selesai) dalam amaliyah
yang ada adalah beramal (bekerja) pasti
sampai batas akhir karena dunia adalah lahan
konsekuensi ikhtiari yang disediakan bagi
manusia untuk menentukan jati-dirinya. .
Firman Allah SWT.:
(Allah SWT.) yang menjadikan mati dan hidup
untuk mengujimu, siapa diantara kamu yang
lebih baik amalnya, dan Dia Maha Perkaksa lagi
Maha Pengampun.(QS. Al-Mulk, ayat : 2)
Walaupun demikian namun dengan Rahman
dan Rahimnya Allah SWT. sebagian kecil
tanda-tanda pintu kesempurnaan atau hasil
akhir dari pekerjaan yang dilakukan sudah
dapat dirasakan manusia di dunia dan itu-pun
sudah cukup untuk memenuhi kebutuhan dan
tujuan hidupnya, sebagaimana Rasululah
banyak ber-do,a dengan ini: Yaa Allah, berilah
hamba kebaikan di dunia dan kebikan di akhirat
dan jagalah hamba dari siksa neraka. Hadits
Muttafaq alaih (Bulughul Maram, hal: 568)
Upaya untuk mencapai marifatullah tersebut
ditamsilkan dengan cara seorang perempuan
memohon doa dan mengikuti petunjuk Sayyid
Abdul Qodir secara rotin kembali kerumah
untuk melihat keadaan anaknya, akhirnya
dengan ke-Maha Kuasaan Allah SWT. anaknyapun ada dalam keadaan selamat.
Sedangkan dari dialog Sayyid Abdul Qodir AlJailani dengan Allah SWT. mengisarohkan
tentang penjelasan sebuah proses, bahwa
dalam setiap kebaikan (thoyyibah) dan Syariat
Islam yang sudah dapat dilakukan pada
dasarnya telah tumbuh bibit Iman, namun untuk
mencapai iman yang sempurna, iman yang
kokoh dan kuat memerlukan tahapan-tahapan
pasti rotinitas amaliyyah dalam wilayah hukumNya, karena semua yang diatur dalam Syariat
Islam adalah satu-satunya cara yang dapat
mengantarkan manusia mencapai
kesempurnaan iman dan akhir dari semua
pengharapan.
Secara sistematis kaifiyyat mencapai derajat
marifatullah itu dijelaskan sbb: bahwa Ruh AlQudsi/bayi maknawi/iman yang haqiqi (atau
disebut dengan istilah: anak yang hilang
tenggelam dilautan) akan dirasakan
keberadaanya (Hidup lagi) dalam kehidupan
manusia di dunia dengan tiga cara (tidak bisa
dipisahkan), yaitu: 1. dengan bertaubat, 2.
dengan ditalqien, dan 3. dengan membiasakan
mengucapkan kalimat: Laa Ilaaha Illa Alloh.
(Kitab Sirrul Asror hal: 20)
1. Taubat
Taubat adalah kembali dari sifat-sifat tercela
kepada sifat-sifat terpuji (Tanwirul Qulub, hal.
418). Taubat itu membersihkan hati dari
berbagai kotoran (Hamka, Pelajaran Islam, hal:
351). Taubat itu sebuah penyesalan Hadits Ibnu
Majah (Kitab Ibnu Katsir jilid IV, hal 393).
Secara umum Taubat itu berhenti dari dosa
kembali kepada Thoat, dari sifat tercela kepada
sifat terpuji, dari Neraka Jahim kepada Surga,

dari istirahat jasmani kepada sibuk melatih


ruhani dengan dzikir dan perjuangan maksimal.
Secara khusus, taubat itu dari kebaikan kepada
marifat, dari derajat kepada qurbah, dari
kenikmatan jasmani kepada kenikmatan ruhani,
meninggalkan apapun selain Allah SWT.,
menjadi jinak dengan-Nya dan melihat Allah
SWT. dengan Ainul Yaqin (Sirrur Asror, hal: 57).
Maka tahap awal untuk mencapai marifatullah
adalah dengan melakukan berbagai aktifitas
thoyyibah jasmani dan ruhani yang diridloi Allah
SWT. (manivestasi iman) khususnya dzikru bi
Laa Ilaha Illa Alllah sehingga tidak ada waktu
terbuang dengan sesuatu yang tidak berguna,
ini dianalogikan dan ditegaskan sbb:
ucapanmu yang pertama benar ada, namun
malaikat baru mengumpulkan jiwa raganya yang
sudah berserakan.karena pada hakekatnya
bahwa ibadah (manivestasi iman) atau semua
kebaikan yang dapat dilakukan manusia pada
dasarnya hidayah dari Allah SWT. melalui
pengawasan dan bimbingan Ruh suci. Sepeti
dijelaskan: dengan Rahman Rahimnya Allah
SWT. kepada hamba-hamba-Nya, maka
diutuslah para malaikat untuk membelai hati
para hamba dengan sayapnya sehingga ia
mencucurkan air mata (Tanwirul Qulub, hal: )
2. Talqien
Talqien menurut bahasa artinya pelajaran,
menurut istilah ulama sufi artinya: mengambil
pelajaran dzikir dari seorang ahli yang hatinya
taqwa dan bersih dari selain Allah SWT. (Sirrur
Asror, hal: 52). Talqien itu peringatan guru
kepada murid, sedangkan baiat yang juga
dinamakan ahad, adalah sanggup dan setia
murid dihadapan gurunya untuk mengamalkan
dan mengerjakan segala kebajikan yang
diperintahkan (Miftahus Shudur, hal: 28)
Firman Allah SWT.:
Siapa yang diberi petunjuk oleh Allah SWT,
maka dialah yang mendapat petunjuk; dan
siapa yang disesatkan-Nya maka tidak akan
mendapatkan pemimpin yang akan memberi
petunjuk kepadanya. (QS. Al-Kahfi, ayat: 17)
Rasulullah bersabda:
Aku ajarkan kalimat baik ini kepada para
sehabat agar dapat membersihkan hatinya dan
mensucikan Nafsnya sehingga sampai keHadirat Allah SWT. dan mendapat kebahagiaan
yang abadi (qudus) . (Miftahus Shuduur II, hal:
25)
Imam Al-Ghozali berkata: Guru itu sebagai
pembuka jalan untuk mengetahui ilmu, dan jika
beserta guru akan lebih gampang dan lebih
senang, dan Allah SWT. dengan karunia-Nya
akan memberi langsung kepada para hambaNya yang Ia kehendaki. Dalam hal demikian
Allah SWT. jualah yang mengajarkan kepada
mereka. (Minhajul Abidin, hal: 47).
Jadi talqien itu merupakan petunjuk lahir
bathin/proses kesediaan insan taklifi dari dan
dihadapan seorang ahli untuk menerima
limpahan hidayah dari Allah SWT. Yang Maha
Suci, yaitu dengan cara menyalakan kembali
pelita hati yang padam dengan api iman yang
menyala dari jiwa orang yang telah mendapat

limpahan lampu iman, atau mengingatkan


kembali hati yang lupa dengan kalimat ingat
(iman) dan menghidupkan kembali hati yang
mati dengan kalimat yang menjadi sebab
adanya hidup dan kehidupan yaitu: kalimat Laa
Ilaaha Illalloh. Hal ini nampaknya dianalogikan
sbb: Perkataanmu yang ke-dua juga benar
namun baru lengkap anggahota tubuhnya serta
dihidupkan. Tegasnya bahwa: Dzikir itu tidak
memberi manfaat yang lengkap kecuali dengan
cara ditalqienkan. (Miftahuysh Shudur.I, hal:
21), Sayyid Abdul Qodir berkata: Ilmu itu
diambil dari lisan rijal bukan dari kitabnya.
Rijaalullah itu: ia bertaqwa, memiliki tirkah,
mewariskan, mengetahui, mengamalkan dan
ihlash (Fathur Robani, hal: 124)
Firman Allah SWT:
hampir saja minyaknya itu menerangi
walaupun tidak disentuh api, cahaya diatas
cahaya dan Allah SWT. akan memberikan
hidayah cahaya-Nya kepada siapa saja yang Ia
kehendaki .(QS. {24}An-Nuur, ayat: 35)
Rasulullah bersabda:: iman itu bukan hanya
harapan yang tak kunjung tiba (tamanni) dan
bukan pula hiasan diujung lidah, tapi iman itu
ialah yang tertanam di lubuk hati dan dibuktikan
dengan amal perbuatan. Riwayat Ibnu Najar dan
Dailami dari Anas. (Lautan Tanpa Tepi, hal: 62)
3. Membiasakan mengucapkan Kalimat
Laa Ilaaha Illa Alloh
Kalimat Laa Ilaaha Illa Allah adalah kalimat
nafi dan isbat, kalimat dzikir paling utama
mengandung makna: tidak ada yang dimaksud
kecuali Allah SWT., tidak ada yang disembah
kecuali Allah SWT. dan tidak ada yang maujud
kecuali dari Allah SWT, disukai para Rasul, para
Nabi, para Shahabat, para Wali dan para
Ulama pewaris Nabi.
Firman Allah SWT.:
siapa yang menghendaki kemuliaan, maka bagi
Allah-lah kemuliaan itu semuanya, kepadaNyalah naik perkataan-perkataan yang baik dan
amal saleh dinaikan-Nya (QS. Al Fathir, ayat:
10)
Para mufasiriin mengatakan bahwa kalimat yang
baik itu adalah kalimat Laa ilaaha Illa Allah,
kalimat yang membawa naik semua amal shaleh
ke-Hadirat Allah SWT.,kalimat yang menjadi
wasilah semua yang asalnya dari Allah SWT.
kembali kepada Allah SWT. dan kalimat yang
menjadikan hatinya hidup abadi bersifat ukhrowi
bila diucapkan memenuhi syarat-syarat tertentu,
Nabi Muhammad SAW. bersabda: Syarat dzikir
itu harus punya wudlu yang sempurna, dengan
pukulan yang mengena, dan dengan suara yang
kuat, sehingga Nur dzikir itu mencapai
bathinnya orang-orang yang berdzikir, maka
dengan nur dzikir itu hati mereka menjadi hidup
abadi bersifat ukhrowi . (Miftahush Shudur. I,
hal: 9)
Firman Allah SWT:
dan jika mereka istiqomah berada di atas jalan
yang lurus (Thoriqoh), maka Kami benar-benar
akan memberi mereka minum air yang segar
(rizki yang banyak) (QS. Al-Jin, ayat: 16)
Syekh Ibrahim Al-Matbuli berkata:

Angkat suaramu pada waktu dzikrullah sampai


menghasilkan Al-Jamiyyyat seperti para
Aarifiin (ahli marifat), Al-Jamiyyat itu adalah
terkumpulnya cita-cita (ingatan) dalam
bertawajuh kepada Allah SWT. serta penuh
(sibuk) dengan dzikrullah tidak dengan yang
lainya dalam bertawajuh. dan dikatakan: bila
murid ber-dzikir (Dzikrullah) dengan sungguhsungguh dan tekad kuat, maka tingkatan
(derajat) perjalanan (thoriqot) akan terbuka
cepat, mugkin ditempuh dalam satu jam, bila
dengan yang lain (selain dzikrullah) ditempuh
dalam satu bulan atau lebih. (Miftahush Shudur,
Jilid:I, hal: 10-11)
Dari sini dapat diketahui bahwa Dzikrullah
hanya dapat dicapai dengan satu prinsip :
syariatnya manusia yang melakukan,
hakekatnya Allah SWT. yang menentukan, bila
kalimat Laa Illaha Illa Alloh dirotinkan dan
diutamakan (memenuhi Syarat tertentu diatas)
melebihi kesibukan serta tidak terkontaminasi
oleh urusan duniawi, maka pintu rahmat/karunia
akan terbuka lebar untuk mendapatkan
limpahan hidayah yang tak terbatas dari Allah
SWT. karena kalimat tersebut adalah akhir dari
semua permohonan (doa) dan puncak dari
segala pengharapan (cita-cita) dikatakan: bila
(Allah. SWT) telah melepaskan lidahmu
meminta, maka ketahuilah bahwa Allah SWT.
mau memberi (Al-Hikam, hal:84). Asalya dzikir
itu nikmat dan lezat, apabila Dzikrullah telah
menguasaimu maka menjadi khusyu,
mencucurkan air mata, terbakar dan tenggelam,
itu sebagai tanda terbuka hijab (Miftahush
Shudur.I, hal: 19)
Abi Qoyyim Al-Jaujiyah berkata:
Hidupnya ruh itu dengan hidupnya kalimat
Laa Ilaaha Illa Allah di dalam ruh, seperti
hidupnya badan dengan adanya ruh di badan,
siapa yang hidupnya di dunia ber-azaskan pada
Kalimat Thoyyibah, maka ruh-nya berkisar di
Surga Mawa dan hidupnya sebaik-baik
kehidupan. (Kitab Jawabul Kaafi, hal: 235)
Dengan keterangan tersebut nampak jelas
pemahaman dari kata-kata: Dan yang ketiga
kalinya ketika perempuan itu sudah sampai
dirumah anaknya sudah diangkat dari lautan
dan di datangkan kerumahnya
Firman Allah SWT:.
. lalu Allah menurunkan ketenangan kepada
Rasul-Nya, dan kepada orang-orang mukmin
dan Allah mewajibkan kepada mereka kalimattakwa dan adalah mereka berhak dengan
kalimat takwa itu dan patut memilikinya.." (QS
(48) Al-Fath, ayat: 26)
Firman Allah SWT.:
.kemudian menjadi tenang (lentur dan ringan)
kulit dan hati mereka di waktu mengingat Allah
SWT. yang demikian itu petunjuk dari Allah
SWT (QS. Az-Zumaar, ayat: 23).
Mafhumnya:
kalau bukan dari Allah SWT. manusia tidak akan
mengenal Allah SWT., kalau tidak melalui
Syariat Allah SWT. manusia akan sesat jalan,
dan kalau bukan wasilah orang yang telah
mendapat hidayah dari Allah SWT. manusia

tidak akan mendapat bimbing jalan hidup yang


benar. Demikian pula kalau bukan ke-Maha
Kuasaan Allah SWT. anak yang tengelam
dilautan tidak mungkin bisa datang lagi
kerumahnya dalam keadaan selamat. Zunnun
Al-Misri berkata: aku mengenal Allah SWT.
Karena Allah SWT. dan kalau bukan karena
Allah SWT. aku tidak akan mengenal Allah SWT.
(Filsafat dan Mistisisme dalam Islam, hal. 76)
Hikmah kata-kata: Ya Allah SWT. Engkau
membuat makhluk tak terhingga tidak
mendapat kesulitan, begitu pula di alam baasy
mengumpulkan jiwa makhluk yang banyak
hanya sekajap. Sedangkan dalam masalah ini
hanya seorang hamba, Ya..Allah SWT. apa
hikmah dan alasan diperlambat ? Firman Allah
SWT: Abdul Qodir engkau jangan sakit hati,
sekarang silahkan meminta, apapun yang kamu
inginkan akan Aku kabulkan (Manqobah).
Sulthon Auliya Syekh Abdul Qodir Al-jailani
qs. berkata: dunia adalah daerah untuk beramal
dan sabar atas segala ujian, daerah untuk
berpayah-payah serta daerah untuk berusaha
(Kitab Fahur Robanny, hal: 120), penjelasan ini
adalah redaksi kata-kata dengan illat yang
berbeda untuk mempertegas tujuan yang sama,
yaitu mempertegas, bahwa Allah SWT. Maha
Kuasa atas segala sesuatu termasuk menjadikan
hidup di dunia ini serba instan, namun bila itu
ditakdirkan artinya sama dengan melanggar
takdir-Nya dan hidup mausia di dunia menjadi
tidak berguna, sedangkan Allah SWT bersifat
Al-Wadu Wal Waid (Yang Maha Menepati
Janji), dunia ditakdirkan untuk beramal dan
akhirat ditakdirkan untuk memetik seluruh
hasilnya.
Sebagai wujud syukur atas karunia Allah
SWT. yang telah mentakdirkan hidup jadi
berguna di dunia adalah dengan cara istikomah
beramal dan beramal ibadah tanpa lelah dan
putus-asa sampai batas akhir (ajal menjemput).
dalam segala hal dilakukan tanpa pamrih,
secara totalitas, kompleksitas kesetiaan muncul
dari kesadaran terdalam berlandaskan pada
iman dan keyakinan hanya Allah SWT. yang
bisa dan pantas memberi pertolongan dan
keutamaan. sehingga pengabdian dan cinta
setia hanya kepada Allah SWT. tidak kepada
yang lainnya, dan seandainya ada, itupun pasti
tidak akan sama, karena merupakan wujud
kepatuhan atau keihlasan yang bersumber dari
Allah SWT.
Firmn Allah SWT.:
Maka Ketahuilah bahwasanya Allah SWT.
pelindungmu. Dia adalah sebaik-baik pelindung
dan sebaik-bak penolong. (QS. Al-Anfal, ayat:
40)
Firman Allah SWT.
Siapa yang mengerjakan kebaikan seberat
dzarahpun, niscaya dia melihat balasannya,
dan siapa yang mengerjakan keburukan sebarat
dzarahpun, niscaya dia melihat balasanya
pula. (QS. Az-Zalzalah, ayat 7-8)
Keterangan tersebut menunjukan bahwa dalam
syariat/hukum agama sudah terdapat
permintaan (doa) dan dengan amal ibadah

sudah terdapat ijabah (ter-kabulnya doa). maka


dapat pula dianlogikan dengan redaksi kata
yang berbeda namun memiliki makna yang
sama yaitu: Wahai para hamba Allah SWT,
janganlah berputus asa (atas rahmat Allah SWT.
dalam hal amal ibadah), sekarang silahkan
(pelajari terus hukumnya /berdoa) apapun amal
ibadah yang dilakukan pasti mendapat balasan
(Ijabah) yang setimpal baik di dunia maupun di
akherat. Sayyid Abdul Qodir Al-Jailani berkata:
Aku mohon pertolongan (Allah SWT) dengan
Laa Ilaaha Illa Allah (Manqobah ke-53, hal:
73).
Friman Allah SWT:
.aku mengabulkan permohonan orang yang
berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, Maka
hendaklah mereka itu memenuhi (segala
perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman
kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam
kebenaran (QS. Al-B aqoroh, ayat: 186).
Sayyid Abdul Qodir Al-Jailani qs, adalah
hamba Allah SWT. yang patut diteladani dan
dijadikan rujukan amaliah ibadah, setelah beliau
mendengar jawaban pasti dari Allah SWT.
kemudian bersujud, ini memberi pelajaran dan
pemahaman penting bagi insan taklifi, antara
lain: apabila telah mengetahui hukum syariyyah
atau Wadiyyah dalam beribadah seharusnya
bersyukur dan patuh, begitu pula dalam
dzikrullah, setelah mengetahui kaifiyyatnya
(melalui talqien) sudah seharusnya diamalkan
dan Istiqomah, seperti dilakukan Salman bin
Uyanah setelah mendengar penjelasan
Rasulullah SAW., tentang shalat sunat di bulan
Rajab beliau terus sujud, bersyukur sambil
menangis (gembira) karena ada tambahan amal
yang jelas dibulan Rajab, Al-Hadits (Kumpulan
Salat Sunat dibulan Rajab, hal: 10), begitu pula
caranya para fuqoha dalam hal beribadah
mereka selalu berpegang pada kaidah: Asalnya (dasarnya) ibadah itu dilarang kecuali ada
dalil yang menunjukan pada ibadah itu.
Sayyid Abdul Qodir Al-Jailani qs diwaktu sujud
bermunajat: Yaa Allah SWT. Engkau Kholik
(yang membuat) dan aku makhluk (yang dibuat)
apapun pemberian-Mu aku sangat bersyukur.
Ini tuntunan sikap orang-orang besar, sikap
seorang hamba Allah SWT. yang menjadi
tauladan dalam segala hal, apapun yang
dilakukanya sebagai totalitas pengabdian wujud
kepasrahan, tidak mengharapkan apa-apa yang
bersifat duniawi bahkan bersyukur dapat
melakukan amaliyyah dan ibadah dengan
adanya pedoman yang jelas dan diridoi Allah
SWT.; Apapun bentuknya tentu ada hikmahnya
walaupun secara kasat mata tidak
menyenangkan, karena yang datang dari Allah
SWT. (bersumber dari Syariat-Nya) pasti
membawa kepada sesuatu yang berharga.
Dari keteladanan ini lahir bermacam-macam
sikap hidup terpuji dalam berbagai bentuk
silaturrahmi, seperti tidak meminta namun tidak
menolak pemberian walaupun dengan cara
dilemparkan, dan menghargai niat baik yang
memberi. dalam arti tidak menghinakanya, tidak
membuangnya, tidak memberikan lagi pada

orang lain dihadapanya walaupun tidak


diperlukan dan tidak diinginkan dengan caracara yang tidak dibenarkan atau tanpa idzin
darinya. Itulah akhlak terpuji yang dijadikan
tradisi untuk melatih diri dan pengakuan hati
pada semua yang terjadi, bahwa pada
hakekatnya baik dan buruk itu datangnya dari
Allah SWT. Yang Maha Suci.
Sebagai umat yang berpegang teguh pada
Syariat Islam kadang-kadang tidak tepat dalam
memahami arti doa dan kerja yang diwujudkan
dalam bentuk ibadah dan muamalah
berlandaskan dzikrullah. Seharusnya
permohonan atau doa itu untuk sesuatu yang
belum ada, sedangkan ikhtiar atau kerja itu
untuk sesuatu yang sudah ada. Kalau begitu
hal-nya, terus untuk apa memohon (berdoa)
kalau masalahnya sudah ada dan untuk apa
bekerja (ikhtiar) kalau masalahnya belum ada.
Sering dalam permohonan itu mengharapkan
duniawi, padahal kita ini sudah berada didunia.
kalau alasan permohonan dilakukan karena
tidak memiliki dunia yang diinginkan, itu bukan
berarti masalahnya tidak ada, yang sebenarnya
ada, namun belum sampai martabat memiliki,
maka cara untuk mencapainya adalah dengan
bekerja dan bekerja (ikhtiar) bukan dengan cara
memohon dan memohon (berdoa) tanpa kerja.
karena memohon sesuatu yang sudah ada itu
tidak berguna (atau loba/tamak), seperti ikan
yang hidup di air mencari air, karena air penting
bagi kehidiupan, hal ini dilakukan karena ikan
makhluk yang tidak tahu air.
Dari sini dapat difahami munajatnya Sayyid
adul Qodir yang ter-akhir, setelah Allah SWT.
menawarkan keutamaan hidup dan harta yang
banyak, beliau berkata: Yaa Allah keduanya itu
kurang ada manfaatnya bagiku setelah aku
mati, aku memohon yang lebih agung dari itu
dan tetap manfaatnya setelah aku mati.
Intinya bahwa: mencari sesuatu yang bersifat
duniawi di dalam pengabdian dan peribadatan
menurut pandangan beliau kurang bermafaat,
bukan tidak bermanfaat karena sifatnya
sementara. dalam arti: selama hidup didunia
bisa bermanfaat dan memang dibutuhkan serta
dapat/harus diusahakan, karena dunia telah
ditakdirkan bersifat ikhtiari yang bisa dicari,
seperti untuk mendapatkan harta, tahta atau
sesuatu yang luar biasa bersifat duniawi
(Karomah atau kemuliaan hidup), namun semua
itu tidak akan dibawa mati, sedangkan hidup di
dunia untuk bekal hidup kekal di-akherat. oleh
karena itu beliau memohon yang lebih agung
dari diniawi dan tidak bersifat ikhtiri tapi
merupakan karunia dari Allah SWT.
Firman Allah SWT:
Sesungguhnya kamu tidak akan dapat memberi
petunjuk kepada orang yang kamu kasihi, tetapi
Allah memberi petunjuk kepada orang yang
dikehendaki-Nya, dan Allah lebih mengetahui
orang-orang yang mau menerima
petunjuk. (QS. Al-Qshosh, ayat: 56)
Begitulah cara Sayyid Abdul Qodir Al-Jailalni
qs bermunajat, hanya rahmat dan hidayah dari
Allah SWT. yang diharapkan dalam setiap

amaliyyah thoyyibah yang dilakukan, dan cara


ini pula yang di ikuti oleh para penerusnya
seperti yang diajarkan oleh Syekh Mursyid,
Syekh Ahmad Shohibul Wafa Taajul Arifiin
sebelum mengamalkan kalimah Dzikrullah (Laa
Ilaaha Illa Allah) memohon kepada Allah SWT.
dengan doa: Yaaa Allah Engkau-lah yang aku
maksud dan ridlo-Mu yang aku minta berilah
aku untuk bisa mahabbah dan marifat kepadaMu.
Namun dalam kenyataan waktu kita beramal
tidak mudah untuk membedakan, semudah
membalikan kedua telapak tangan, karena ada
keinginan kuat berbersifat samar dalam wujud
rupa yang sama, artinya: untuk duniawi dengan
amal dan ibadah, untuk ukhrowi-pun dengan
amal dan ibadah. Disini pentingnya ada
tuntunan untuk melatih diri dengan hal yang
utama dari yang dibiasakan para pendahulu
hamba-hamba pilihan, seperti telah disusun
dalam Kitab Untaian Mutiara
Berkilau (Uquudul Juman Syekh Shohibul Wafa
Taajul Arifiin), antara lain ada permohonan,
artinya: Wahai Yang Maha Lembut dan Maha
Samar, berilah kami dengan kelembutan-Mu
yang samar.
Adapun martabat dan kemuliaan orang yang
wusul kepada Allah SWT (marifatullah) tersebut
adalah Allah SWT. yang menentukan, karena ia
telah kembali kepada kemuliaan akhlak Allah
SWT. Yang Maha Mulia, dan namanya telah
menyatu dengan nama Allah SWT. yang
meliputi seluruh nama-nama, serta telah sirna
dalam ke-Maha Besaran Allah SWT. Yang Maha
Besar. Ibarat setetes air dituangkan pada air di
lautan, maka tidak ada lagi istilah sebutan
setetes air, yang ada, yang nampak dan yang
disebut adalah air laut yang ada dilautan. Itulah
sebuah analogi dari redaksi kata-kata:
Namamu djadikan seperti nama Kami dalam
balasan (ganjaran) dan kemanjuranya, siapa
yang membaca namamu pahalanya
(balasannya) sama dengan membaca nama
Kami.
Wallohu alam
MANQOBAH KE- 16
MENGHIDUPKAKN SESEORANG DARI
DALAM KUBUR
Diceritrakan dalam kitab Asroruth
Tholobiin, pada suatu ketika Sayyid Abdul
Qodir Al-Jailani qs. melewati satu tempat,
beliau bertemu dengan orang Islam yang
sedang berdebat (adu argument) dengan
bangsa Nasrani, kemudian Sayyid Abdul Qodir
Al-Jailani mencari tahu penyebab terjadinya
perdebatan, kata orang Islam: kami sedang
memperdebatkan siapa nabi yang paling utama
Tuan..!, kata saya Nabi Muhammad SAW. Kalau
kata nasrani ini lebih utama nabi Isa as. Sayyid
Abdul Qodir berkata kepada nasrani: kamu itu
menyatakan nabi Isa lebih utama apa
dalilnya..?. kata nasrani: nabi Isa itu bisa
menghidupkan orang yang sudah mati.. Kata
Sayyid Abdul Qodir: kamu tahu saya ini bukan
nabi tapi yang mengikuti dan memegang agama
nabi Muhammad SAW.? Kata Nasrani: kalau itu

tentu saja saya tahu. Kata Sayyid Adul Qodir:


seandainya aku bisa menghidupkan yang sudah
mati, apa kamu akan iman kepada nabi
Muhammad.? Jawabnya: tentu saya akan iman.
Kata Sayyid Abdul Qodir: mari kita cari kuburan
yang sudah lama, akhirnya menemukan kuburan
kira-kira sudah lima ratuas tahun lamanya. Kata
Sayyid Abdul Qqodir: kalau Nabi Isa
mengidupkan yang mati bagaimana
perkataannya?, Kata Nasrani Kum biidznillah!
artinya: bangun kamu dengan idzin Allah SWT.
coba dengarkan kalau kami begini: Kum
Biidznii artinya: bangun kamu dengan idzinku.
Kemudian kuburan itu terbelah dan mayitnya
keluar dari kuburan sambil bernyayi karena
tadinya orang itu pekerjaanya
bernyanyi.kemudialn nasrani itu-pun masuk
islam.
Hikmahnya:
Kalau kita perhatikan dari pertanyaan dan
tindakan Sayyid Abdul Qodir Al-Jaiani qs,
dalam upaya melerai perdebatan, maka tersirat
pemahaman dari ceritra dalam Kitab Asroruth
Tholibin (beberapa Rahasia para murid)
tersebut, intinya lebih mempertegas hakekat
para Nabi diutus oleh Allah SWT. kedunia,
bukan semata-mata mempermasalahkan siapa
nabi yang paling utama (karena hal ini sudah
jelas). Semua Nabi menjadi paling utama pada
zamannya, sedangkan pengalaman dalam
risalah ke-nabian dari zaman ke-zaman terus
dijadikan pelajaran dan disempurnakan sampai
zaman Nabi Muihmammad SAW sehingga
beliau mendapat gelar Sayyidul Anbiya.
Khotamin Nabiyyin Rohmatan Lilaalamiin dan
orang-orang Nasranipun mengenal Nabi
Muhammad sebelum lahir seperti mengenal
kepada anaknya sendiri.
Firman Allah SWT:
Dan (ingatlah) ketika Isa Ibnu Maryam berkata:
"Hai Bani Israil, Sesungguhnya aku adalah
utusan Allah kepadamu, membenarkan kitab
sebelumku, Yaitu Taurat, dan memberi khabar
gembira dengan (datangnya) seorang Rasul
yang akan datang sesudahku, yang namanya
Ahmad (Muhammad)." . (QS (61) As- Shaf,
ayat: 6)
Muhammad itu sekali-kali bukanlah bapak dari
seorang laki-laki di antara kamu, tetapi Dia
adalah Rasulullah dan penutup nabi-nabi. dan
adalah Allah Maha mengetahui segala sesuatu.
(QS. (33) Al-Ahzab, ayat: 40)
Firman Allah SWT:
pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu
agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu
nikmat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu Jadi
agama bagimu.
(QS. (5) Al-Maidah, ayat: 3)
Tahapan-tahapan risalah kenabian ini menjadi
pelajaran penting bagi kehidupan umat manusia
di dunia, bahwa hidup didunia adalah sebuah
proses amaliyah taklifiyah. apapun bentuknya
hari ini, adalah hasil dari perjalanan dan
perjuangan masa lalu/para pendahulu. yang
harus disyukuri, dihormati dan jangan
dilupakan.

dikatakan: siapa yang tidak beradab dianggap


tidak menjalankan syariat, tidak beriman, dan
tidak bertauhid. Dengan beribadah seorang
hamba bisa sampai ke-sorga tapi tidak sampai
ke-Hadirat Allah SWT, kecuali dengan beradab
dalam beribadah. (Kitab Minahus Saniyah, hal:
16) dan dikatakan: menghadirkan guru (akhlaq
guru) dalam berdzikir agar rasanya ditemani
rasa gurunya (wusul) kepada Allah SWT. adalah
adab yang paling utama. (Kitab Kifayatul Atqiya,
hal: 107). Manivestasi adab ini telah
dicontohkan oleh Nabi Muhammad SAW. dalam
perjalanan Isro Miraj (memenuhi panggilan
Allah SWT), beliau mendatangi dahulu
ketempat-tempat Nabi pilihan ditugasakan dan
melaksanakan shalat dua rakaat ditempat itu
atas perintah Allah SWT. melalui bimbingan
Malaikat Jibril as (Kitab Hasyiyah, hal: 7-8).
Didalam Al-Quran tempat-tempat itu disebut
dengan: yang disekitarnya penuh
barokah (QS. 17- Al- Israa, ayat: 1). Sekarang
perjalanan itu populer dengan istilah ziaroh atau
bersilaturrahim kepada Ulama bersar baik
masih hidup ataupun sudah meninggal dunia
dengan mengharap keberkahan.
Para Nabi diutus oleh Allah SWT. ke-dunia
untuk tugas yang sama yaitu meluruskan dan
memperkokoh Tauhid yang diwujudkan dalam
bentuk ibadah sesuai syariat-Nya, dalam arti
untuk menghidupkan kembali hati yang mati
terkukbur dalam kenikmatan jasmani,
sebagaimana dikatakan: ketika ruh merasa
senang berada di dalam jasad, ruh lupa pada
perjanjian awal (waktu di alam Lahut) yaitu
pada hari ditanya: Bukankah Aku ini Rab
kalian, ruh menjawab: benar Engkau adalah
Rab kami, ( QS.{7} Al-Araaf, ayat: 172).
akibatnya ruh tidak bisa pulang kenegeri asal,
maka Allah SWT. dengan kasih-Nya memberi
pertolongan kepada mereka, dengan
menurunkan kitab-kitab samawi sebagai
peringatan tentang negeri asal. Firman Allah
SWT: berilah peringatan pada mereka tentang
hari-hari Allah (hari-hari pertemuan dengan
Allah SWT. di alam Lahut).(QS. 14 Ibrahim,
ayat: 5)
Firman Allah SWT:
Hai Nabi sesungguhnya Kami mengutusmu
untuk jadi saksi, membawa kabar gembira,
memberi peringatan, menyeru untuk kembali
kepada Allah SWT. Dengan izin-Nya serta untuk
menjadi cahaya yang menerangi. (QS. (33) AlAhzab, ayat: 45-46)
Firman Allah SWT:
Dia-lah yang mengutus kepada kaum yang buta
huruf seorang Rasul di antara mereka, yang
membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka,
mensucikan mereka dan mengajarkan mereka
kitab dan Hikmah (As Sunnah). dan
Sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar
dalam kesesatan yang nyata,(QS. (62) AlJumuah, ayat: 2)
Syariat Nabi Muhammad SAW. (yaitu: AlQuran dan Al-Hadits) sudah sempurna dan
telah melengkapi Syariat Nabi-Nabi
sebelumnya, maka tidak ada lagi syariat Nabi

setelah Nabi Muhammad SAW, yang ada


adalah Ulama pewaris para Nabi. melanjutkan
risalah Nabi Muhammad SAW.sampai akhir
zaman. dan segala sesuatunya dalam hal amal
ibadah lebih lengkap. lebih jelas dan menjadi
lebih mudah untuk dapat dilaksanakan.
Diantaranya yang paling mendasar adalah:
Frman Allah SWT.:
Katakanlah: "Hai ahli Kitab, Marilah
(berpegang) kepada suatu kalimat (ketetapan)
yang tidak ada perselisihan antara Kami dan
kamu, bahwa tidak kita sembah kecuali Allah
dan tidak kita persekutukan Dia dengan
sesuatupun dan tidak (pula) sebagian kita
menjadikan sebagian yang lain sebagai Tuhan
selain Allah". jika mereka berpaling Maka
Katakanlah kepada mereka: "Saksikanlah,
bahwa Kami adalah orang-orang yang berserah
diri (kepada Allah)". (QS- (3) Ali Imron, ayat:
64)
Firman Allah SWT:
Katakanlah: "Inilah jalan (agama) ku, aku dan
orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu)
kepada Allah dengan pandangan yang nyata
(basyiroh), Maha suci Allah, dan aku tiada
Termasuk orang-orang yang musyrik". (QS. (12)
Yusuf, 108)
Di dalam tafsir Ibnu Abas hal: 49: dijelaskan,
bahwa: yang dimaksud kalimat sawa adalah
kalimat: La Ilaaha Illa Allah, sedangkan yang
dimaksud dengan basiroh adalah pandangan
yang jelas (agama). atau pandangan Rasulullah
SAW yang telah mendapat limpahan hidayah
dari Allah SWT. Firman Allah SWT: dan yang
telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi
Kami (QS. {18} Al-Kahfi, ayat 65). Rasulullah
bersabda: yang paling utama aku ucapkan dan
yang diucapkan Nabi-nabi sebelumku adalah
Laa Ilaaha Illa Allah (Miftahus Shudur.I, hal:
13), kalimat ini secara khusus diajarkan oleh
Rasulullah SAW. kepada para sahabatnya yang
disebut dengan Talqien Dzikir.
Rasulullah bersabda:
Aku ajarkan kalimat baik ini kepada para
sehabat agar dapat membersihkan hatinya dan
mensucikan Nafsnya sehingga sampai keHadirat Allah SWT. dan mendapat kebahagiaan
yang abadi (qudus) . (Miftahus Shuduur II, hal:
25)
Setiap baiat (pelajaran) yang di dapat setelah
Nabi Muhammad SAW. Itu memperbaharui
baiat (pelajaran) yang telah dicotohkannya,
adapun orang-orang Arifiin adalah pengganti
beliau. (Miftahush Shuduur (II) , hal: 27)
Talqien (pelajaran) Dzikir meliputi dua hal
mendasar, yaitu Jahar dan khofi berazaskan
ilmu syariat dan marifat, lisan dan janan, Lahir
dan bathin karena Al-quran meliputi dhohir
bathin memenuhi kebutuhan jismani dan rohani
manusia bisa kembali ke-negeri asal (alam
Lahut). maka Dzikir Jahar itu lahiryiah (Kalimah
Thoyyibah) diucapkan di lisan berdasarkan ilmu
syariat atau dlohirnya Al-Quran, sedangkan
Dzikir khofi itu bathiniyah (Kalimah Thoyyibah)
diucapkan dihati berdasarkan ilmu marifat atau
bathinnya Al-Quran,

Syekh Abdul Mawahib Asy Syazili: berkata:


Ulama-ulama berlainan pendapat: manakah
yang lebih utama, Dzikir jahar atau dzikir Sirri?
Disitu aku berkata: sesungguhnya dzikir Jahar
sangat utama untuk menambah kekuatan
(bulatnya tekad) bagi Ahli bidayah. dan dzikir
Sirri sangat utama untuk menambah kekuatan
Al-Jamiyyat (kumpulnya cita-cita dalam
bertawajuh) bagi Ahli Nihayah (Miftahus Sudur,
hal: 11).
Dan dikatakan: untuk melihat keberadaan ruh
Al-qudsi, mula-mula dzikir diucapkan dengan
lisan lidahnya, setelah hatinya hidup kemudian
dengan lisan hatinya. Oleh karena itu mulamula manusia memerlukan ilmu syariat agar
jasmaninya mempunyai kegiatan untuk
mencapai pengetahuan di alam marifat sifat,
yaitu darajat. Kemudian membutuhkan ilmu
bathin agar ruhnya mempunyai kegiatan untuk
mencapai pengetahuan di alam marifat Dzat,
yaitu Al-Qurbah di alam Lahut negeri asal
tempat diciptakanya Ruh Al-Qudsi dalam
bentuk terbaik. Rasulullah SAW bersabda: Ilmu
itu ada dua macam, pertama illmu lisan,
sebagai hujjah Allah SWT. kepada hambahamba-Nya kedua ilmu bathin, ilmu yang
berguna untuk mencapai tujuan. (Sirrul Asror,
hal: 20)
Firman Allah SWT:
Sesungguhnya ilmu bathin itu adalah rahasia
dari rahasia-Ku yang Aku jadikan di dalam
qolbu hamba-Ku dan tidak ada sesuatupun
yang bisa tetap di dalam hati hamba-Ku selain
Aku. (Sirrul Aasror, hal: 26)
Dengan demikian bahwa dzikir Jahar itu dzikir
yang secara tekstual masih ada antara/jarak
sebagai hujjah ikhtiariyah Jismaniyah
merupakan tahap awal selama hidup didunia
dan masih membutuhkan penyempurnan yang
bersifat bathinyyah (dikiaskan dengan Syariat
Nabi Isa yang belum lengkap). difahami dari
jawaban orang Nasrani: kalau Nabi Isa
mengidupkan yang mati bagaimana
perkataannya?, Kata Nasrani Kum biidznillah!
artinya: bangun kamu dengan idzin Allah SWT.
Sedangkan dzikir Khofi secara tekstual tidak
ada antara/jarak sebagai hujjah ikhtiariyah
bathiniyah tahap penyempurna di dunia untuk
mendapatkan limpahan hidayah qolbiyah
ukhrowiyah tidak bersifat ikhtiri jismai tapi
bersifat karunia dari Allah SWT Yang Maha
Rahman dan Maha Rahim. (dikiaskan dengan
syariat Nabi Muhmammad yang sudah lengkap
yang dilajutkan oleh para Ulama pewaris para
Nabi sampai akhir zaman), difahami dari
perkataan Sayyid Abdul Qodir Al-Jailani: Coba
dengarkan kalau kami begini: Kum biidzni
artinya: bangun kamu dengan idzinku..
Dzikir Jahar tidak sempurna tanpa dzikir khofi,
dzikir khofipun tidak akan sempurna tanpa
diawali dengan dzikir Jahar, sebagaimana
dikatakan: bahwa ibadah yang sempurna itu
dengan keduanya tidak dengan mengambil
salah-satunya. Firman Allah SWT:
Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia
melainkan supaya mereka mengabdi kepada-

Ku. (QS. (51) Adz Dzariyyaat, Ayat: 56), yaitu


untuk Marifatullah. Karena bagi orang yang
tidak Marifatullah bagaimana bisa beribadah
kepada Allah SWT.
Marifatullah bisa dicapai dengan membuka tirai
diri yang menghalangi cermin hati dengan
membersihkannya (dzikrullah), maka dengan
(dzikrullah) akan melihat keindahan mutiara
yang tersembunyi di dalam Sirr Lub Al-Qolbi/
lubuk hati (Sirrul Asror, hal: 16) . keterangan ini
nampaknya dikiaskan dengan kata-kata:
Kemudian kuburan itu terbelah dan mayitnya
keluar dari kuburan sambil bernyayi karena
tadinya orang itu pekerjaanya bernyanyi.
Bernyanyi adalah ungkapan perasaan yang
tampak kepermukaan menjadi alunan suara
yang sangat indah memberi kedamaian.
Sebenarnya tidak ada kedamaian yang hakiki
dan tidak ada ketenangan yang abadi di dunia
ini melebihi kedamaian hati dan ketenangan
ruhani dengan dzikrullah, karena tadinya (di
alam arwah) semua ruh berdzikrullah.
Firman Allah SWT.:
(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati
mereka manjadi tenteram dengan mengingat
Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allahlah hati menjadi tenteram. (QS. (13) Ar Radu,
ayat: 28)
Dengan dzikrullah semua amal sholeh menjadi
terangkat, semua perkataan jadi manfaat,
semua yang kurang jadi lengkap dan semua
aturan jadi sempurna, ini nampaknya dikiaskan
dengan Istilah: Kemudian Nasranipun akhirnya
masuk Islam
Firman Allah SWT.:
kepada-Nyalah naik perkataan-perkataan yang
baik dan amal saleh dinaikan-Nya (QS. Al
Fathir, ayat: 10)
Adapun kuburan yang usianya sudah 500 tahun
mengisyarohkan pada jarak antara waktu
Sayyid Abdul Qodir Al-Jailani qs dengan Nabi
Muhammad SAW kurang lebih 500 tahun.
Difahami dari keterangan sbb: semua Ruh
berasal dari Ruh Muhammadiyyah, sabda Nabi
Muhammad SAW: aku dari Allah SWT, dan yang
beriman dariku (Sirrul Asror, hal: 11),
sedangkan Nabi Muhammad SAW. Lahir
kedunia berbarengan dengan lahirnya Ruh
Muhammadiyyah dalam bentuk tatanan dan
takaran syariat Agama Islam yang sempurna,
sebagaimana Siti Aisyah mengatakan: bahwa
Akhlaq Nabi Muhammad SAW itu akhlak AlQuran, dan jelaskan: Ketika Allah SWT. ingin
menampakan Hakikat Muhammadiyyah maka
diwujudkan dalam bentuk rupa jasmani dan
rohani Nabi Muhammad SAW. (Kitab Barjanji,
hal: 76-77).
Dari keterangan ini dapat pula dianalogikan
(sebuah istilah) bahwa ruh yang lahir dalam
wujud jasmani di zaman Sayyid Abdul qodir AlJailani adalah ruh yang telah mati terkubur
selama 500 tahun, demikian pula yang lahir di
tahun 2011 M. ini, adalah ruh yang telah mati
terkubur selama kurang lebih 1.500 tahun.
Wallohu alam
Diposkan oleh Deka Van Dion di 4:52 AM

Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest


Label: Syaikh Abdul Qadir Al Jailani

MANAQIB SULTHONUL AWLIYA


AL-QUTB AHLI WILAYYAH AS-SYEKH ABDUL QODIR JAILANI RA.
Syekh Abdul Qodir al Jaelani(bernama lengkap Muhyi al Din Abu
Muhammad Abdul Qodir ibn Abi Shalih Zango Dost al Jaelani).
Lahir di Jailan atau Kailan tahun 470 H/1077 M sehingga di akhir nama beliau ditambahkan kata al
Jailani atau al Kailani atau juga al Jiliydan. Biografi beliau dimuat dalam Kitab Adz Dzail 'Ala Thabaqil
Hanabilah I/301-390, nomor 134, karya Imam Ibnu Rajab al Hambali. Beliau wafat pada hari Sabtu
malam, setelah magrib, pada
tanggal 9 Rabiul akhir di daerah Babul Azaj wafat di Baghdad pada 561 H/1166 M.
Masa Muda
Dalam usia 8 tahun ia sudah meninggalkan Jilan menuju Baghdad pada tahun 488 H/1095 M. Karena
tidak diterima belajar di Madrasah Nizhamiyah Baghdad, yang waktu itu dipimpin Ahmad al Ghazali,
yang menggantikan saudaranya Abu Hamid al Ghazali. Di Baghdad beliau belajar kepada beberapa
orang ulama seperti Ibnu Aqil, Abul Khatthat, Abul Husein al Farra' dan juga Abu Sa'ad al Muharrimi.
Beliau menimba ilmu pada ulama-ulama tersebut hingga mampu menguasai ilmu-ilmu ushul dan juga
perbedaan-perbedaan pendapat
para ulama. Dengan kemampuan itu, Abu Sa'ad al Mukharrimi yang membangun sekolah kecil-kecilan
di daerah Babul Azaj menyerahkan pengelolaan sekolah itu sepenuhnya kepada Syeikh Abdul Qadir al
Jailani. Beliau mengelola sekolah ini dengan sungguh-sungguh.
Bermukim di sana sambil memberikan nasehat kepada orang-orang di sekitar sekolah tersebut. Banyak
orang yang bertaubat setelah mendengar nasehat beliau. Banyak pula orang yang bersimpati kepada
beliau, lalu datang menimba ilmu di sekolah beliau hingga sekolah itu tidak mampu menampung lagi.
Murid-Murid
Murid-murid beliau banyak yang menjadi ulama terkenal, seperti al Hafidz Abdul Ghani yang menyusun
kitab Umdatul Ahkam Fi Kalami Khairil Anam, Syeikh Qudamah, penyusun kitab fiqh terkenal al
Mughni.
Perkataan Ulama tentang Beliau
Syeikh Ibnu Qudamah sempat tinggal bersama beliau selama satu bulan sembilan hari. Kesempatan ini
digunakan untuk belajar kepada Syeikh Abdul Qadir al Jailani sampai beliau meninggal dunia.
(Siyar A'lamin Nubala XX/442).
Syeikh Ibnu Qudamah rahimahullah ketika ditanya tentang Syeikh Abdul Qadir menjawab, "Kami
sempat berjumpa dengan beliau di akhir masa kehidupannya. Beliau menempatkan kami di sekolahnya.
Beliau sangat perhatian terhadap kami. Kadang beliau mengutus putra beliau yang bernama Yahya untuk
menyalakan lampu buat kami. Beliau
senantiasa menjadi imam dalam shalat fardhu."
Beliau adalah seorang yang berilmu, beraqidah Ahlu Sunnah, dan mengikuti jalan Salaf al Shalih.
Belaiau dikenal pula banyak memiliki karamah. Tetapi, banyak (pula) orang yang membuat-buat
kedustaan atas nama beliau. Kedustaan itu baik berupa kisah-kisah, perkataan-perkataan, ajaran-ajaran,
tariqah (tarekat/jalan) yang berbeda dengan jalan Rasulullah, para sahabatnya, dan lainnya. Di antaranya

dapat diketahui dari pendapat Imam Ibnu Rajab.


Tentang Karamahnya
Syeikh Abdul Qadir al Jaelani adalah seorang yang diagungkan pada masanya. Diagungkan oleh para
syeikh, ulama, dan ahli zuhud. Beliau banyak memiliki keutamaan dan karamah. Tetapi, ada seorang
yang bernama al Muqri' Abul Hasan asy Syathnufi al Mishri (nama
lengkapnya adalah Ali Ibnu Yusuf bin Jarir al Lakhmi asy yathnufi) yang mengumpulkan kisah-kisah dan
keutamaan-keutamaan Syeikh Abdul
Qadir al Jailani dalam tiga jilid kitab. Al Muqri' lahir di Kairo tahun 640 H, meninggal tahun 713 H. Dia
dituduh berdusta dan tidak bertemu dengan Syeikh Abdul Qadir al Jailani. Dia telah menulis perkaraperkara yang aneh dan besar (kebohongannya).
"Cukuplah seorang itu berdusta, jika dia menceritakan yang dia dengar", demikian kata Imam Ibnu
Rajab. "Aku telah melihat
sebagian kitab ini, tetapi hatiku tidak tentram untuk berpegang dengannya, sehingga aku tidak
meriwayatkan apa yang ada di dalamnya. Kecuali kisah-kisah yang telah masyhur dan terkenal
dari selain kitab ini. Karena kitab ini banyak berisi riwayat dari orang-orang yang tidak dikenal. Juga
terdapat perkara-perkara yang jauh dari agama dan akal, kesesatan-kesesatan, dakwaan-dakwaan dan
perkataan yang batil tidak berbatas, seperti kisah Syeikh Abdul Qadir menghidupkan ayam yang telah
mati, dan sebagainya. Semua itu
tidak pantas dinisbatkan kepada Syeikh Abdul Qadir al Jailani rahimahullah."
Kemudian didapatkan pula bahwa al Kamal Ja'far al Adfwi (nama lengkapnya Ja'far bin Tsa'lab bin Ja'far
bin Ali bin Muthahhar bin Naufal al Adfawi), seorang ulama bermadzhab Syafi'i. Ia dilahirkan
pada pertengahan bulan Sya'ban tahun 685 H dan wafat tahun 748 H di Kairo. Biografi beliau dimuat
oleh al Hafidz di dalam kitab Ad Durarul Kaminah, biografi nomor 1452. al Kamal menyebutkan bahwa
asy Syathnufi sendiri tertuduh berdusta atas kisah-kisah yang
diriwayatkannya dalam kitab ini.(Dinukil dari kitab At Tashawwuf Fii Mizanil Bahtsi Wat Tahqiq, hal.
509, karya Syeikh Abdul Qadir bin Habibullah as Sindi, Penerbit Darul Manar, Cet. II, 8 Dzulqa'dah
1415 H / 8 April 1995 M.).
Karya
Imam Ibnu Rajab juga berkata, "Syeikh Abdul Qadir al Jailani rahimahullah memiliki pemahaman yang
bagus dalam masalah tauhid, sifat-sifat Allah, takdir, dan ilmu-ilmu ma'rifat yang sesuai
dengan sunnah."
Karya beliau, antara lain :
al Ghunyah Li Thalibi Thariqil Haq,Futuhul Ghaib.
Murid-muridnya mengumpulkan ihwal yang berkaitan dengan nasehat dari majelis-majelis beliau.
Dalam masalah-masalah sifat, takdir dan lainnya, ia berpegang dengan sunnah. Beliau membantah
dengan keras terhadap orang-orang yang menyelisihi sunnah.
Beberapa Ajaran Beliau
Sam'ani berkata, " Syeikh Abdul Qadir Al Jailani adalah penduduk kota Jailan. Beliau seorang Imam
bermadzhab Hambali. Menjadi guru besar madzhab ini pada masa hidup beliau." Imam Adz Dzahabi
menyebutkan biografi Syeikh Abdul Qadir Al Jailani dalam Siyar A'lamin Nubala, dan menukilkan
perkataan Syeikh sebagai berikut, "Lebih dari lima ratus orang masuk Islam lewat tanganku, dan lebih
dari seratus ribu orang telah bertaubat."
Imam Adz Dzahabi menukilkan perkataan-perkataan dan perbuatan-perbuatan Syeikh Abdul Qadir yang
aneh-aneh sehingga memberikan kesan seakan-akan beliau mengetahui hal-hal yang ghaib. Kemudian
mengakhiri perkataan, "Intinya Syeikh Abdul Qadir memiliki
kedudukan yang agung. Tetapi terdapat kritikan-kritikan terhadap sebagian perkataannya dan Allah
menjanjikan (ampunan atas kesalahan-kesalahan orang beriman ). Namun sebagian perkataannya
merupakan kedustaan atas nama beliau."( Siyar XX/451 ).
Imam Adz Dzahabi juga berkata, " Tidak ada seorangpun para kibar masyasyeikh yang riwayat hidup
dan karamahnya lebih banyak kisah hikayat, selain Syeikh Abdul Qadir Al Jailani, dan banyak diantara
riwayat-riwayat itu yang tidak benar bahkan ada yang mustahil terjadi".
Syeikh Rabi' bin Hadi Al Madkhali berkata dalam kitabnya, Al addul Fashil,hal.136, " Aku telah
mendapatkan aqidah beliau ( Syeikh Abdul Qadir Al Jaelani ) didalam kitabnya yang bernama Al

Ghunyah. (Lihat kitab Al-Ghunyah I/83-94) Maka aku mengetahui bahwa dia sebagai seorang Salafi.
Beliau menetapkan nama-nama dan sifat-sifat Allah dan aqidah-aqidah lainnya di atas manhaj Salaf.
Beliau juga membantah kelompok-kelompok Syi'ah, Rafidhah, Jahmiyyah, Jabariyyah, Salimiyah, dan
kelompok lainnya dengan manhaj Salaf." (At Tashawwuf Fii Mizanil Bahtsi Wat Tahqiq, hal. 509, karya
yeikh
Abdul Qadir bin Habibullah As Sindi, Penerbit Darul Manar, Cet. II, 8 Dzulqa'dah 1415 H / 8 April 1995
M.)
Inilah tentang beliau secara ringkas. Seorang 'alim Salafi, Sunni, tetapi banyak orang yang menyanjung
dan membuat kedustaan atas nama beliau. Sedangkan beliau berlepas diri dari semua kebohongan itu.
Wallahu a'lam bishshawwab.
Awal Kemasyhuran
Al-Jaba'i berkata bahwa Syaikh Abdul Qadir al-Jaelani pernah berkata kepadanya, "Tidur dan bangunku
sudah diatur. Pada suatu saat dalam dadaku timbul keinginan yang kuat untuk berbicara. Begitu kuatnya
sampai aku merasa tercekik jika tidak berbicara. Dan ketika berbicara, aku tidak dapat menghentikannya.
Pada saat itu ada dua atau tiga orang yang mendengarkan perkataanku. Kemudian mereka mengabarkan
apa yang aku ucapkan kepada orang-orang, dan merekapun berduyun-duyun mendatangiku di masjid
Bab Al-Halbah. Karena tidak memungkinkan lagi, aku dipindahkan ke tengah kota dan dikelilingi
dengan lampu. Orang-orang tetap datang di malam hari dengan membawa lilin dan obor hingga
memenuhi tempat tersebut. Kemudian, aku dibawa ke luar kota dan ditempatkan di sebuah mushalla.
Namun, orang-orang tetap datang kepadaku, dengan mengendarai kuda, unta bahkan keledai dan
menempati tempat di
sekelilingku. Saat itu hadir sekitar 70 orang para wali radhiallahu 'anhum]].
Kemudian, Syaikh Abdul Qadir melanjutkan, "Aku melihat Rasulullah
SAW sebelum dzuhur, beliau berkata kepadaku, "anakku, mengapa engkau tidak berbicara?". Aku
menjawab, "Ayahku, bagaimana aku yang non arab ini berbicara di depan orang-orang fasih dari
Baghdad?". Beliau berkata, "buka mulutmu". Lalu, beliau meniup 7 kali ke dalam mulutku kemudian
berkata, "bicaralah dan ajak mereka ke jalan Allah dengan hikmah dan peringatan yang baik". Setelah
itu, aku shalat dzuhur dan duduk serta mendapati jumlah yang sangat luar biasa banyaknya sehingga
membuatku gemetar. Kemudian aku melihat Ali r.a. datang dan berkata, "buka mulutmu". Beliau lalu
meniup 6 kali ke dalam mulutku dan ketika aku bertanya
kepadanya mengapa beliau tidak meniup 7 kali seperti yang dilakukan Rasulullah SAW, beliau
menjawab bahwa beliau melakukan itu karena rasa hormat beliau kepada RasuluLlah SAW. Kemudian,
aku berkata, "Pikiran, sang penyelam yang mencari mutiara ma'rifah dengan menyelami laut hati,
mencampakkannya ke pantai dada, dilelang oleh lidah sang calo, kemudian dibeli dengan permata
ketaatan dalam rumah yang diizinkan Allah untuk diangkat". Beliau kemudian menyitir, "Dan untuk
wanita seperti Laila, seorang pria dapat membunuh dirinya dan menjadikan maut dan siksaan sebagai
sesuatu yang manis."
Dalam beberapa manuskrip didapatkan bahwa Syaikh Abdul Qadir al Jaelani berkata, "Sebuah suara
berkata kepadaku saat aku berada di
pengasingan diri, "kembali ke Baghdad dan ceramahilah orang-orang". Aku pun ke Baghdad dan
menemukan para penduduknya dalam kondisi yang tidak aku sukai dan karena itulah aku tidak jadi
mengikuti mereka". "Sesungguhnya" kata suara tersebut, "Mereka akan mendapatkan manfaat dari
keberadaan dirimu". "Apa hubungan mereka dengan keselamatan agamaku/keyakinanku" tanyaku.
"Kembali (ke Baghdad) dan engkau akan mendapatkan keselamatan agamamu" jawab suara itu.
Aku pun menbuat 70 perjanjian dengan Allah. Di antaranya adalah tidak ada seorang pun yang
menentangku dan tidak ada seorang muridku yang meninggal kecuali dalam keadaan bertaubat. Setelah
itu, aku kembali ke Baghdad dan mulai berceramah.
Beberapa Kejadian Penting
Suatu ketika, saat aku berceramah aku melihat sebuah cahaya terang
benderang mendatangi aku. "Apa ini dan ada apa?" tanyaku. "Rasulullah SAW akan datang menemuimu
untuk memberikan selamat" jawab sebuah suara. Sinar tersebut semakin membesar dan aku mulai masuk
dalam kondisi spiritual yang membuatku setengah sadar. Lalu, aku melihat RasuLullah SAW di depan
mimbar, mengambang di udara dan memanggilku, "Wahai Abdul Qadir". Begitu gembiranya aku dengan
kedatangan Rasulullah SAW, aku melangkah naik ke udara menghampirinya. Beliau meniup ke dalam
mulutku 7 kali. Kemudian Ali datang dan meniup ke dalam mulutku 3 kali. "Mengapa engkau tidak
melakukan seperti yang dilakukan Rasulullah SAW?" tanyaku kepadanya. "Sebagai rasa hormatku
kepada Rasulullah SAW" jawab
beliau.

Rasulullah SAW kemudian memakaikan jubah kehormatan kepadaku. "apa ini?" tanyaku. "Ini" jawab
Rasulullah, "adalah jubah kewalianmu dan dikhususkan kepada orang-orang yang mendapat derajad
Qutb dalam jenjang kewalian". Setelah itu, aku pun tercerahkan dan
mulai berceramah.
Saat Khidir as. Datang hendak mengujiku dengan ujian yang diberikan kepada para wali sebelumku,
Allah membukakan rahasianya dan apa yang akan dikatakannya kepadaku. Aku berkata kepadanya,
"Wahai Khidir, apabila engkau berkata kepadaku, "Engkau tidak akan sabar kepadaku", aku akan berkata
kepadamu, "Engkau tidak akan sabar kepadaku". "Wahai Khidir, Engkau termasuk golongan Israel
sedangkan aku termasuk golongan Muhammad, inilah aku dan engkau. Aku dan engkau seperti sebuah
bola dan lapangan, yang ini Muhammad dan yang ini ar Rahman, ini kuda berpelana, busur terentang
dan
pedang terhunus."
Al-Khattab pelayan Syaikh Abdul QAdir meriwayatkan bahwa suatu hari ketika beliau sedang
berceramah tiba-tiba beliau berjalan naik ke udara dan berkata, "Hai orang Israel, dengarkan apa yang
dikatakan oleh kaum Muhammad" lalu kembali ke tempatnya. Saat ditanya mengenai hal tersebut beliau
menjawab, "Tadi Abu Abbas al
Khidir as lewat dan aku pun berbicara kepadanya seperti yang kalian dengar tadi dan ia berhenti".
Hubungan Guru dan Murid
Guru dan teladan kita Syaikh Abdul Qadir al Jilli berkata, Seorang Syaikh tidak dapat dikatakan
mencapai puncak spiritual kecuali apabila 12 karakter berikut ini telah mendarah daging dalam
dirinya.
Dua karakter dari Allah yaitu dia menjadi seorang yang sattar (menutup aib) dan ghaffar (pemaaf).Dua
karakter dari Rasulullah SAW yaitu penyayang dan lembut.Dua karakter dari Abu Bakar yaitu jujur dan
dapat dipercaya.Dua karakter dari Umar yaitu amar ma'ruf
nahi munkar.Dua karakter dari Utsman yaitu dermawan dan bangun (tahajjud) pada waktu orang lain
sedang tidur.Dua karakter dari Ali yaitu aalim (cerdas/intelek) dan pemberani.
Masih berkenaan dengan pembicaraan di atas dalam bait syair yang dinisbatkan kepada beliau dikatakan:
Bila lima perkara tidak terdapat dalam diri seorang syaikh maka ia adalah Dajjal yang mengajak kepada
kesesatan.
Dia harus sangat mengetahui hukum-hukum syariat dzahir, mencari ilmu hakikah dari sumbernya,
hormat dan ramah kepada tamu, lemah lembut kepada si miskin, mengawasi para muridnya sedang ia
selalu merasa diawasi oleh Allah.
Syaikh Abdul Qadir juga menyatakan bahwa Syaikh al Junaid mengajarkan standar al Quran dan Sunnah
kepada kita untuk menilai seorang syaikh. Apabila ia tidak hafal al Quran, tidak menulis dan
menghafal Hadits, dia tidak pantas untuk diikuti.
Menurut saya (penulis buku) yang harus dimiliki seorang syaikh ketika mendidik seseorang adalah dia
menerima si murid untuk Allah, bukan untuk dirinya atau alasan lainnya. Selalu menasihati
muridnya, mengawasi muridnya dengan pandangan kasih. Lemah lembut kepada muridnya saat sang
murid tidak mampu menyelesaikan riyadhah. Dia juga harus mendidik si murid bagaikan anak sendiri
dan orang tua penuh dengan kasih dan kelemahlembutan dalam mendidik anaknya. Oleh karena itu, dia
selalu memberikan yang paling mudah kepada si murid dan tidak membebaninya dengan
sesuatu yang tidak mampu dilakukannya. Dan setelah sang murid bersumpah untuk bertobat dan selalu
taat kepada Allah baru sang syaikh memberikan yang lebih berat kepadanya. Sesungguhnya bai'at
bersumber dari hadits Rasulullah SAW ketika beliau mengambil bai'at para sahabatnya.
Kemudian dia harus mentalqin si murid dengan zikir lengkap dengan silsilahnya. Sesungguhnya Ali ra.
bertanya kepada Rasulullah SAW, "Wahai Rasulullah, jalan manakah yang terdekat untuk sampai kepada
Allah, paling mudah bagi hambanya dan paling afdhal di sisi-Nya.
Rasulullah berkata, "Ali, hendaknya jangan putus berzikir (mengingat) kepada Allah dalam khalwat
(kontemplasinya)". Kemudian, Ali ra. kembali berkata, "Hanya demikiankah fadhilah zikir, sedangkan
semua orang berzikir". Rasulullah berkata, "Tidak
hanya itu wahai Ali, kiamat tidak akan terjadi di muka bumi ini selama masih ada orang yang
mengucapkan 'Allah', 'Allah'.
"Bagaimana aku berzikir?" tanya Ali. Rasulullah bersabda, "Dengarkan apa yang aku ucapkan. Aku akan
mengucapkannya sebanyak tiga kali dan aku akan mendengarkan engkau mengulanginya sebanyak tiga

kali pula". Lalu, Rasulullah berkata, "Laa ilaaha illallah" sebanyak tiga kali dengan mata terpejam dan
suara keras. Ucapan
tersebut di ulang oleh Ali dengan cara yang sama seperti yang Rasulullah lakukan. Inilah asal talqin
kalimat Laa ilaaha Illallah. Semoga Allah memberikan taufiknya kepada kita dengan kalimat tersebut.
Syaikh Abdul Qadir berkata, "Kalimat tauhid akan sulit hadir pada seorang individu yang belum di talqin
dengan zikir bersilsilah kepada Rasullullah oleh mursyidnya saat menghadapi sakaratul
maut".
Karena itulah Syaikh Abdul Qadir selalu mengulang-ulang syair yang berbunyi:
Wahai yang enak diulang dan diucapkan (kalimat tauhid) jangan engkau lupakan aku saat perpisahan
(maut).
Lain-Lain
Kesimpulannya beliau adalah seorang 'ulama besar. Apabila sekarang ini banyak kaum muslimin
menyanjung-nyanjungnya dan mencintainya, maka itu adalah suatu kewajaran. Bahkan suatu keharusan.
Akan tetapi kalau meninggi-ninggikan derajat beliau di atas Rasulullah shollallahu'alaihi wasalam, maka
hal ini merupakan kekeliruan yang
fatal. Karena Rasulullah shollallahu 'alaihi wasalam adalah rasul yang paling mulia diantara para nabi
dan rasul. Derajatnya tidak akan terkalahkan disisi Allah oleh manusia manapun. Adapun
sebagian kaum muslimin yang menjadikan Syeikh Abdul Qadir Al Jailani sebagai wasilah ( perantara )
dalam do'a mereka, berkeyakinan bahwa do'a seseorang tidak akan dikabulkan oleh
Allah, kecuali dengan perantaranya. Ini juga merupakan kesesatan. Menjadikan orang yang meninggal
sebagai perantara, maka tidak ada syari'atnya dan ini diharamkan. Apalagi kalau ada orang yang berdo'a
kepada beliau. Ini adalah sebuah kesyirikan besar. Sebab do'a merupakan salah satu bentuk ibadah yang
tidak diberikan kepada selain Allah. Allah melarang mahluknya berdo'a kepada selain Allah. "Dan
sesungguhnya mesjid-mesjid itu adalah kepunyaan
Allah. Maka janganlah kamu menyembah seseorang pun di dalamnya disamping (menyembah ) Allah.
( QS. Al-Jin : 18 )"
Jadi sudah menjadi keharusan bagi setiap muslim untuk memperlakukan para 'ulama dengan sebaik
mungkin, namun tetap dalam batas-batas yang telah ditetapkan syari'ah. Akhirnya mudah-mudahan Allah
senantiasa memberikan petunjuk kepada kita sehingga tidak
tersesat dalam kehidupan yang penuh dengan fitnah ini.
Pada tahun 521 H/1127 M, dia mengajar dan berfatwa dalam semua madzhab pada masyarakat sampai
dikenal masyarakat luas. Selama 25 tahun Abdul Qadir Jaelani menghabiskan waktunya sebagai
pengembara sufi di Padang Pasir Iraq dan akhirnya dikenal oleh dunia sebagai tokoh sufi besar dunia
Islam. Selain itu dia memimpin madrasah dan
ribath di Baghdad yang didirikan sejak 521 H sampai wafatnya di tahun 561 H. Madrasah itu tetap
bertahan dengan dipimpin anaknya Abdul Wahab (552-593 H/1151-1196 M), diteruskan anaknya Abdul
Salam (611 H/1214 M). Juga dipimpin anak kedua Abdul Qadir Jaelani, Abdul Razaq (528-603 H/11341206 M), sampai hancurnya Baghdad pada tahun 656 H/1258 M.
Syeikh Abdul Qadir Jaelani juga dikenal sebagai pendiri sekaligus penyebar salah satu tarekat terbesar
didunia bernama Tarekat Qodiriyah.
..........................................................................................................................
MANAQIB SULTHONUL AWLIYA
AL-QUTB AL-HUJJATUL ISLAM AL-ARIF BILLAH AS-SYEKH AKBAR AS-SAYYID
MUHAMMAD THALHAH MAULANA AL-KAF

TAWASSUL :

ALFATIHAH MARI KITA TUJUKAN KEPADA PENGHULU KITA YANG MULIA, IMAM YANG
AGUNG HAMBA YANG TERSEMBUNYI DAN WALI YANG TERMASHUR, YANG TIADA
BANDING, PEMIMPIN PARA WALI YANG LUHUR, PEMIMPIN BESAR YANG ALIM,
PEMIMPIN SIDANGNYA PARA WALI, MENDAPAT ISYARAT WAL IJAZAH DARI NABI
IBRAHIM AS. MENJADI WALI KE-TAUHID-AN, PEMEGANG KUNCI KABAH DAN JABAL
QOF. DAN DIKENAL SEBAGAI PEMANGKU KEADAAN YANG MEMPUNYAI MAQOM YANG
SELALU UNGGUL, MAQOM TUNGGAL YANG BERJALAN DALAM RAHASIA DIMENSI
HAQIQAT DALAM SEGALA PENJURU UFUK BARAT DAN TIMUR, CAHAYA DARI SEGALA
KEGELAPAN, MUTIARA HATI ROSULULLOH,HIASAN BAGI PARA NABI, UJUNG TOMBAK
PARA WALI, PENYEJUK SEGALA ALAM, PEMEGANG SEGALA PER-BENDAHARAAN DARI
SEGALA RAHASIA, YAITU SULTHONUL AWLIYA AL-QUTB AL-HUJJATUL ISLAM AL-ARIF
BILLAH AS-SYEKH AL- AKBAR AS-SAYYID MUHAMMAD THALHAH MAULANA BIN
MUHAMMAD YUSUF AL-KAF.
(BACALAH ALFATIHAH)
TIADA LISAN YANG INDAH SELAIN LIDAH YANG MENGUCAP PUJI SYUKUR KEPADA
ALLAH JALLA JALALUH, & TIADA BIBIR YANG CANTIK KECUALI BIBIR YANG
MENGUCAP SHOLAWAT KEPADA JUNJUNGAN KITA NABI BESAR MUHAMMAD SAW.
SEGALA PUJI HANYA BAGI ALLAH SEMATA ROBB SELURUH ALAM, YANG TELAH
MENYEMPURNAKAN AGAMA INI SERTA NIKMAT-NYA UNTUK KITA,
YA ALLAH LIMPAHKAN SHOLAWAT SERTA SALAM-MU YANG SENANTIASA TERCURAH
KEPADA KEKASIH-MU NABI MUHAMMAD ROSULULLOH SAW.
YA ALLAH LIMPAHKAN SHOLAWAT SERTA SALAM-MU YANG SENANTIASA TERCURAH
KEPADA NABI MUHAMMAD ROSULULLOH SAW. BESERTA SELURUH PARA NABI.
YA ALLAH LIMPAHKAN SHOLAWAT SERTA SALAM-MU YANG SENANTIASA TERCURAH
KEPADA NABI MUHAMMAD ROSULULLOH SAW. BESERTA SELURUH PARA
SHOHABATNYA, KELUARGANYA SERTA DZURIYYATNYA.
YA ALLAH LIMPAHKAN SHOLAWAT SERTA SALAM-MU YANG SENANTIASA TERCURAH
KEPADA NABI MUHAMMAD ROSULULLOH SAW. BESERTA SELURUH AHLI WILAYYAH
YA ALLAH LIMPAHKAN SHOLAWAT SERTA SALAM-MU YANG SENANTIASA TERCURAH
KEPADA NABI MUHAMMAD ROSULULLOH SAW. BESERTA SELURUH PARA JAMAAH
MALAIKAT.
YA ALLAH LIMPAHKAN SHOLAWAT SERTA SALAM-MU YANG SENANTIASA TERCURAH
KEPADA NABI MUHAMMAD ROSULULLOHSAW. BESERTA UMMAT-NYA
YA ALLAH LIMPAHKAN SHOLAWAT SERTA SALAM-MU YANG SENANTIASA TERCURAH
KEPADA NABI MUHAMMAD ROSULULLOHSAW. BESERTA KAMI
Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan
janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam
(Ali-Imran: 102)
Dan Ibrahim telah mewasiatkan ucapan itu kepada anak-anaknya, demikian pula Yaqub (Ibrahim
berkata): Hai anak-anakku! Sesungguhnya Allah telah memilih agama ini bagimu, maka janganlah
kamu mati kecuali dalam memeluk agama Islam.
(Al-Baqarah: 132)
TERSEMBUNYI DI BUMI DAN TERKENAL DI LANGIT,
ITULAH YANG PANTAS DISANDANG OLEHNYA, SIAPAKAH BELIAU ?
SYEKH SAYYID MUHAMMAD THALHAH MAULANA LAHIR DI KOTA SAMARINDA
NEGARA INDONESIA, PADA TANGGAL 12 ROBIUL AWAL DARI SEORANG AYAH YANG
JUGA TERMASUK SALAH SATU WALIYULLOH YAITU SYEKH SAYYID MUHAMMAD
YUSUF DAN MELALUI RAHIM YANG TERPILIH, WANITA SUFI DAN AHLI IBADAH ITULAH
MUHAMMAD KECIL TERLAHIR. NASABNYA PUN BERSAMBUNG RAPI KEPADA BAGINDA
NABI BESAR MUHAMMAD ROSULULLOH SAW, MELAUI SAYYIDINA HUSEIN RA. BUKAN
SAJA KESAMAAN PADA TANGGAL LAHIR NAMUN NAMA YANG DIPAKAIKAN OLEH SANG
AYAH DENGAN DALIL TABARRUL ILA ROSULULLOH PUN SAMA.
DIRIWAYATKAN DARI ABU ABDILLAH, JAFAR SHODIQ BERKATA :
SESUNGGUHNYA ALLAH SWT TELAH MENCIPTAKAN MUHAMMAD SAW DAN
KETURUNANNYA DARI TANAH ARASY
DIRIWAYATKAN PULA OLEH ABDURRAHMAN BIN HAJJAJ, BERKATA :

SESUNGGUHNYA ALLAH SWT MENCIPTAKAN MUHAMMAD SAW DAN KETURUNANNYA


DARI TANAH ILLIYYIN, DAN MENJADIKAN HATI MEREKA DARI TANAH YANG LEBIH
TINGGI DARI TANAH ILLIYYIN.
"Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: 'Sesungguhnya Aku hendak menjadikan
seorang khalifah di muka bumi'..."(Al-Baqarah ayat 30)
BELIAU MEMULAI PENDIDIKANNYA SAMA LAYAKNYA ANAK ANAK PADA UMUMNYA,
NAMUN BERANJAK DEWASA BELIAU MULAI MENDAPAT HIDAYAH ALLAH SWT UNTUK
BELAJAR ILMU KALAM KEPADA AL- QUTB AL- ARIF BILLAH AS-SYEKH AS-SAYYID
MUHAMMAD AL-AYDRUS.
SETELAH BEBERAPA TAHUN ,PADA SUATU MALAM DALAM KEADAAN YAQZATAN
(TERJAGA) BELIAU MERASAKAN ANGIN YANG CUKUP KENCANG DISERTAI DENGAN
PADAMNYA LAMPU DI KAMAR BELIAU, LALU MASUKLAH DALAM KELAMBU BELIAU
SEBUAH TANGAN YANG LEMBUT , DINGIN DAN BERCAHAYA PUTIH YANG INGIN
MENYALAMI BELIAU, LALU DISAMBUTLAH OLEH BELIAU DENGAN JAWABAN SERUPA,
TAK BEBERAPA MENIT TANGAN ITUPUN LENYAP DENGAN BERLAHAN HINGGA HILANG.
SETELAH ITU DALAM TIDURNYA BELIAU BERMIMPI MELKUKAN TANYA JAWAB SOAL
TASAWUF DENGAN SESEORANG YANG BELUM PERNAH BELIAU KENAL, SINGKATNYA
SESEORANG TERSEBUT MENYATAKAN
ENGKAU KELAK AKAN MENGETAHUI ILMU SESEORANG SEBELUM SESEORANG ITU
BERHADAPAN DENGAN MU.
KATAKAN, APAKAH SAMA ORANG YANG MENGETAHUI DAN ORANG YANG TIDAK
MENGETAHUI ? (ALQUAN)
PADA SAAT ITULAH ALLAH MEMBUKA DINDING PEMISAH ANTARA BELIAU DAN ALLAH.
MALAM SELANJUTNYA BELIAU KEDATANG DUA TAMU YANG MEMBAWAKAN JUBAH
SERTA MEMAKAIKANNYA, HAL TERSEBUT MENJADI ISYARAT AKAN DIANGKATNYA
BELIAU KEPADA MAQAM MAHABBAH WAL WILAYAH (WALI).
KAROMAH AL-QUTB AL-ARIF BILLAH AS-SYEKH AS-SAYYID
MUHAMMAD THALHAH MAULANA ALKAF.
BANYAK KAROMAH BELIAU YANG TAK TAMPAK OLEH MATA DAN TIDAK DIRASAKAN
OLEH MANUSIA, SEMUA BERKISAR HANYA MELALUI BATASAN BATASAN GHAIB. HAL
ITU MERUPAKAN BENTUK KASIH SAYANG DAN TUNTUNAN LANGSUNG DARI ALLAH
SWT KEPADA BELIAU, SEHINGGA ALLAH MENJAGA RAHASIA ATAU KAROMAH YANG
TERDAPAT DALAM DIRI BELIAU. APAKAH DENGAN KAROMAH SESEORANG DAPAT
DIKATEGORIKAN WALIYULLOH ? TENTU TIDAK. KAROMAH BUKANLAH SATU TUJUAN
DALAM SEMUA ITU. DAN BESAR KECINYA KAROMAH SESEORANG BUKAN
MECERMINKAN MAQOM YANG DISANDANG SESEORANG TERSEBUT.
1. 1. BELIAU MEMILIKI IJAZAH UNTUK MENGAKAT SESEORANG MENJADI
WALIYULLOH
2. 2. BELIAU MERUPAKAN SORANG MUKASYAF AINUR-ROBBY.
3. 3. BELIAU PERNAH BERTEMU SECARA YAQZATAN DENGAN BEBERAPA PARA NABI,
DIANTARANYA : NABI MUHAMMAD SAW, ISA, HUD, DAUD, IBRAHIM, KHIDIR,
MUSA, SYUAIB, DAN IDRIS AS.
4. 4. BELIAU SANGAT MAHIR DALAM SEGALA ARGUMEN BAIK SYARIAT, THAREKAT
MAUPUN HAKIKAT, PANTASLAH BELIAU DIJULUKI HUJJATUL ISLAM.
5. 5. MEREDAM SEGALA MACAM BENCANA YANG ADA PADA BUMI INI.
MURID MURID SYEKH SAYYID MUHAMMAD THALHAH MAULANA ALKAF
TAK BANYAK DIKETAHUI BERAPA JUMLAH MURID BELIAU, TAPI YANG HAMPIR SERING
BERSAMA BELIAU ADA 5 SAJA, DIANTARANYA ADA LAKI LAKI DAN PEREMPUAN (3 LAKI
LAKI 2 PEREMPUAN), BAHKAN SEBAGIAN JAMAAH PARA WALIYULLOH ADA YANG
MENYEBUTKAN MURID MURID SYEKH SAYYID MUHAMMAD THALHAH MAULANA
ALKAF ITU SUDAH MENERIMA IJAZAH DARI BERBAGAI WALI WALI BESAR LAIN.
ANTARA LAIN SEORANG MEMEGANG CEMETI SAYYIDINA ALI KW, DUA ORANG
MEMEGANG PEDANG SAYYIDINA HASAN .RA DAN HUSEIN. RA, ADAPUN YANG 2
PEREMPUAN MASING MASING MENDAPAT SEHELAI SELENDANG KHUSUS YANG MANA

SELENDANG TERSEBUT MERUPAKAN JAHITAN LANGSUNG DARI ISTERI DAN ANAK


ROSULULLOH SAW.DIANTARANYA :
1. ABDULLOH, PEMEGANG CEMETI SAYYIDINA ALI KW.
2. ABDURROHMAN, PEMEGANG PEDANG SAYYIDINA HASAN RA.
3. ABDURRAHIM, PEMEGANG PEDANG SAYYIDINA HUSEIN RA.
4. SITI RAHMAH
5. SITI RAHIMAH
SEBAGIAN PARA WALI MENYEBUTNYA DENGAN WALI JIHAD,DALAM KITAB KITAB
ULAMA SALAFUS-SHOLIH PANGKAT WALI JIHAD HAMPIR SAMA DENGAN WALI
HAWARIYYUN, PANGKAT MURID BELIAU DIAMBIL KARENA SERING MEMBASMI SEGALA
KEMUSYRIKAN ATAS PERINTAH LANGSUNG DARI ALLAH SWT DAN ROSULULLOH SAW
BARANGSIAPA YANG MEMUSIHI WALI-KU, MAKA AKU NYATAKAN PADA-NYA PERANG DENGAN
KU. (hadist qudsy)
THAREKAT SYEKH MUHAMMAD THALHAH MAULAN ALKAF
TAK BANYAK YANG MENGETAHUI TENTANG THAREKAT BELIAU, SEHINGGA BANYAK
DARI KAUM MUSLIMIN YANG INGIN BER-BAIAT, BAHKAN PARA JIN PUN DATANG INGIN
MENDAPAT BAROKAH BELIAU, ITU TERLIHAT PADA MALAM LAILATUL
QADAR.BERKENAAN MASALAH THAREKAT BELIAU, BAHWA THAREKAT TERSEBUT
DIDAPAT LANGSUNG DARI ALLAH MELALUI ROSULULLOH SAW PADA PERJALANAN
RUHANIAH SECARA YAQZATAN (TERJAGA) GURU BELIAU YAITU AL-QUTB AL-ARIF
BILLAH AS-SYEKH AS-SAYYID MUHAMMAD AL-AYDRUS.
3 KUNCI SUKSES DARI SYEKH MUHAMMAD THALHAH MAULANA AL-KAF
1. ESA-KAN ALLAH SWT
2. TEGAK-KAN SHOLAT 5 WAKTU
3. HORMATI SERTA JADIKANLAH KEDUA ORANG TUA KAROMAH HIDUP
SUBHANNALOH.NAMUN SAYANG KEBERADAAN MEREKA TAK BANYAK YANG TAHU,
BAHKAN MEREKA PUN SELALU MENUTUP DIRI, TERLEBIH LAGI SANG SYEKH.
DOA
YA ALLAH ENGKAU PEMILIK SEGALA DZAT DIANTARA SEGALA RAHASIA,
PEMILIK KEKUASAAN DIANTARA YANG LEMAH,
DENGAN WASHILAH MUSTHOFA ROSULULLOH SAW, TERIMALAH SEGALA MAKSUD
KAMI, JADIKANLAH HARAP KAMI TIADA TERTOLAK,
DAN JADIKANLAH HISAB-KAMI TIADA TERTINGGAL DARI RAHMAT DAN AMPUNAN-MU.
DENGAN RIDHO-MU YA ALLAH,
AMPUNILAH KAMI ATAS DOSA DOSA YANG TELAH LALU.
AMPUNI PULA KEDUA ORANG TUA KAMI, KELUARGA KAMI, DAN SEMUA UMAT
KEKASIHMU,
JADIKANLAH KAMI SEBAGAI GOLONGAN PARA KEKASIH-MU YANG ENGKAU KASIHI
BAIK DUNIA DAN AKHIRAT,
YA ALLAH RIDHOI KAMI AGAR MENDAPAT HUBUNGAN KEDEKATAN YANG TERAMAT
TERTUTUP DARI SEGALA PANDANGAN DARI RAHASIA RAHASIA YANG TERSEMBUNYI.
DENGAN KE-AGUNGANMU YA ALLAH
BERILAH PERTOLONGAN KEPADA KAMI DALAM MENGGAPAI TAUBAT DAN AMPUNANMU,
BIMBINGLAH KAMI DALAM MENITI TAUFIQ SERTA HIDAYAH-MU,
JADIKAN KAMI AGAR SELALU ISTIQOMAH SERTA HUSNUL KHOTIMAH,
INILAH BAIT BAIT KEKASIHMU,
MAKA CUKUPKAN KAMI HANYA DENGAN RIDHO-MU SEMATA.
AMIN.
ABU AL HASAN AL ASY'ARI

Beliau bernama 'Ali bin Isma'il bin Abi Bisyr Ishaq bin Salim bin Isma'il bin Abdullah
bin Musa bin Bilal bin Burdah bin Musa Al Asy'ary, lebih dikenal dengan Abu Al Hasan
Al Asy'ary. Dilahirkan pada tahun 260 Hijriyah atau 875 Masehi, pada akhir masa
daulah Abbasiyah yang waktu itu berkembang pesat berbagai aliran ilmu kalam,
seperti : al Jahmiyah, al Qadariyah, al Khawarij, al Karamiyah, ar Rafidhah, al
Mu'tazilah, al Qaramithah dan lain sebagainya.
Sejak kecil Abul Hasan telah yatim. Kemudian ibunya menikah dengan seorang tokoh
Mu'tazilah bernama Abu 'Ali Al Jubba'i. Beliau (Abul Hasan) seorang yang cerdas,
hafal Al Qur'an pada usia belasan tahun dan banyak pula belajar hadits. Pada
akhirnya beliau berjumpa dengan ulama salaf bernama al Barbahari (wafat 329 H).
inilah yang akhirnya merubah jalan hidupnya sampai beliau wafat pada tahun 324 H
atau 939 M dalam usia 64 tahun.
Abu al Hasan al Asy'ary dan Mu'tazilah
Pada mulanya, selama hampir 40 tahun, beliau menjadi penganut Mu'tazilah yang
setia mengikuti gurunya seorang tokoh Mu'tazilah yang juga ayah tirinya. Namun
dengan hidayah Allah setelah beliau banyak merenungkan ayat-ayat Al Qur'an dan
hadits-hadits Rasulullah, beliau mulai meragukan terhadap ajaran Mu'tazilah. Apalagi
setelah dialog yang terkenal dengan pertanyaan-pertanyaan yang tidak dapat
dijawab oleh Abu 'Ali al Jubba'i dan setelah mimpi beliau bertemu dengan Rasulullah,
beliau secara tegas keluar dari Mu'tazilah.
Inti ajaran faham Mu'tazilah adalah dasar keyakinan harus bersumber kepada suatu
yang "qath'i" dan sesuatu yang qath'i harus sesuatu yang masuk akal (rasional).
Itulah sebabnya maka kaum Mu'tazilah menolak ajaran al Qur'an apalagi as Sunna
yang tidak sesuai dengan akal (yang tidak rasional). Sebagaimana penolakan mereka
terhadap mu'jizat para nabi, adanya malaikat, jin dan tidak percaya adaya takdir.
Mereka berpendapat bahwa sunnatullah tidak mungkin dapat berubah, sesuai
dengan firman Allah :
Tidak akan ada perubahan dalam sunnatillah (Al Ahzab:62; lihat juga Fathir:43 dan Al
Fath:23).
Itulah sebabnya mereka tidak percaya adanya mu'jizat, yang dianggapnya tidak
rasional. Menurut mereka bila benar ada mu'jizat berarti Allah telah melangar
sunnah-Nya sendiri.
Sudah barang tentu pendapat seperti ini bertentangan dengan apa yang dikajinya
dari al Qur'an dan as Sunnah. Bukankah Allah menyatakan bahwa dirinya :
(Allah) melakukan segala apa yang Dia kehendaki (Hud : 107)
untuk kehidupan manusia Allah telah memberikan hukum yang dinmakan
sunnatullah dan bersifat tetap. Tetapi bagi Allah berlaku hukum pengecualian, karena
sifat-Nya sebagai Pencipta yang Maha Kuasa. Allah adalah Penguasa mutlak. Hukum
yang berlaku bagi manusia jelas berbeda dengan hukum yang berlaku bagi Allah.
Bukankah Allah dalam mencipta segala sesuatu tidak melalui hukum sunnatullah
yang berlaku bagi kehidupan manusia ? Allah telah menciptakan sesuatu yang tidak

ada menjadi ada, menciptakan dari suatu benda mati menjadi benda hidup. Adakah
yang dilakukan Allah dapat dinilai secara rasional ?
itulah diantara hal-hal yang dibahas oleh Abu Al-Hasan Al Asy'ary dalam segi aqidah
dalam rangka koreksi terhadap faham mu'tazilah, disamping masalah takdir,
malaikat dan hal-hal yang termasuk ghaibiyat.
Salah satu dialog beliau dengan Abu Ali Al Jubba'i yang terkenal adalan mengenai,
apakah perbuatan Allah dapat diketahui hikmahnya atau di ta'lilkan atau tidakl.
Faham Mu'tazilah berpendapat bahwa perbuatan Allah dapat dita'lilkan dan diuraikan
hikmahnya. Sedangkan menurut pendapat Ahlus Sunnah tidak. Berikut ini dialog
antara Abu Al Hasan dengan Abu Ali al Jubba'i
Al Asy'ary (A) : Bagaimana kedudukan orang mukmin dan orang kafir menurut tuan?
Al Jubba'i (B) : Orang mukmin mendapat tingkat tinggi di dalam surga karena
imannya dan orang kafir masuk ke dalam neraka.
A : Bagaimana dengan anak kecil?
B : anak kecil tidak akan masuk neraka
A : dapatkah anak kecil mendapatkan tingkat yang tinggi seperti orang
mukmin?
B : tidak, karena tidak pernah berbuat baik
A : kalau demikian anak kecil itu akan memprotes Allah kenapa ia tidak
diberi umur panjang untuk berbuat kebaikan
B : Allah akan menjawab, kalau Aku biarkan engkau hidup, engkau akan
berbuat kejahatan atau kekafiran sehingga engkau tidak akan selamat.
A : kalau demikian, orang kafir pun akan protes ketika masuk neraka,
mengapa Allah tidak mematikannya sewaktu kecil agar selamat dari neraka.
Abu Ali Al Jubba'i tidak dapat menjawab lagi, ternyata akal tidak dapat diandalkan.
Abu al Hasan Al Asy'ary dalam meninjau masalah ini selalu berdasar kepada sunnah
Rasulullah. Itulah sebabnya maka madzhab yang dicetuskannya lebih dikenal
dengan Ahlus Sunnah wal Jama'ah.
Abu al Hasan al Asy'ary Pencetus Faham Asy'ariyah
Namun karena pengaruh yang cukup dalam dari faham Mu'tazilah, pada mulanya
cetudan pendapat Abu al Hasan sedikit banya dipengaruhi oleh Ilmu Kalam. Keadaan
seperti ini sangat dimaklumi karena tantangan yang beliau hadapi adalah kelompok
yang selalu berhujjah kepada rasio, maka usaha beliau untuk koreksi terhadap
Mu'tazilah juga berusaha dengan memberikan jawaban yang rasional. Setidaktidaknya
beliau berusaha menjelaskan dalil-dalil dari Al Qur'an atau As Sunnah
secara rasional. Hal ini dapat dilihat ketika beliau membahas tentang sifat Allah
dalam beberapa hal beliau masih menta'wilkan sebagiannya. Beliau menyampaikan
pendapatnya tentang adanya sifat Allah yang wajib menurut akal.
Pada mulanya manhaj Abul Hasan Al Asy'ary dalam bidang aqidah menurut pengkuan
secara teoritis pertama berdasarkan naqli atau wahyu yang terdiri dari Al Qur'an dan
Al Hadits Al Mutawatir, dan kedua berdasarkan akal. Namun dalam prakteknya lebih
mendahulukan akal daripada naql. Hal ini terbukti masih menggunakan penta'wilan
terhadap ayat-ayat Al Qur'an tentang sifat-sifat Allah, misalnya: yadullah diartikan
kekuatan Allah, istiwa-u Llah dikatakan pengasaan dan sebagainya. Contoh lain
misalnya dalam menetapkan dua puluh sifat wajib bagi Allah, diawali dengan
menetapkan hanya tiga sifat wajib, kemudian berkembang dalam menyinmpulkan
menjadi lima sifat, tujuh sifat, dua belas sifat atau dan akhirnya dua puluh sifat atau
yang lebih dikenal dengan "Dua puluh Sifat Allah". Dari dua puluh sifat itu tujuh
diantaranya dikatakan sebagai sifat hakiki sedang tigabelas yang lain sifat majazi.
Penetapan sifat hakiki dan majazi adalah berdasarkan rasio.
Dikatakannya, penetapan tujuh sifat hakiki tersebut karena bila Allah tidak
memilikinya berarti meniadakan Allah. Ketujuh sifat hakiki tersebut adalah hayyun
bihayatin, alimun bi ilmin, qadirun bi qudratin, sami'un bi sam'in, basyirun bi
basharin, mutakallimun bi kalamin dan muridun bi iradatin. Sedangkan mengenai
tiga belas sifat majazi bila dikatakan sebagai sifat hakiki berarti tasybih atau
menyamakan Allah dengan makhluk.
Ketika ditanyakan :"Bagaimana menetapkan sifat hakiki tersebut, sedangkan sifat itu
secara lafziah sama dengan sifat-sifat yang dimiliki oleh makhluk?" Jawabannya:
"Sifat-sifat tersebut dari segi lafaz sama dengan makhluk, namun bagi Allah SWT
mempunyai arti 'maha' sesuai dengan kedudukan Allah yang Maha Kuasa." Kalau
demikian seharusnya tidak perlu kawatir dalam menerapkan tiga belas sifat yang lain
dengan mengatakannya sebagai sifat hakiki bukan ditetapkan sebagai majazi,
dengan pengertian sebagaimana dalam menetapkan tujuh sifat hakiki tersebut
diatas, yakni walaupun sifat-sifat Allah dari segi lafaz sama seperti sifat-sifat yang
dimiliki oleh manusia, namun sifat itu bila dinisbahkan kepada Allah akan mempunyai
arti Maha.

Abu Al Hasan Al Asy'ary kembali ke Salaf


Pada akhirnya setelah banyak berdialog dengan seorang bernama Al Barbahari
(wafat 329 H), Abul Hasan Al Asy'ary menyadari kekeliruannya dalam pemahaman
aqidah terutama dalam menetapkan sifat-sifat Allah dan hal lain tentang ghaibiyat.
Empat tahun sebelum beliau wafat beliau mulai menulis buku "Al Ibanah fi Ushul AlDiyanah" merupakan buku terakhir beliau sebagai pernyataan kembali kepada faham
Islam sesuai dengan tununan salaf. Namun buku ini tidak sempat terbahas secara
luas di kalangan umat Islam yang telah terpengaruh oleh pemikiran beliau
sebelumnya.
Untuk mengenal lebih jauh tentang kaidah pemikiran beliau di bidang aqidah
sesudah beliau kembali ke metode pemikiran salaf yang kemudian lebih dikenal
dengan Salafu Ahli As Sunnah wa Al Jama'ah, beliau merumuskannya dalam tiga
kaidah sebagai berikut:
1. Memberikan kebebasan mutlak kepada akal sama sekali tidak dapat memberikan
pembelaan terhadap agama. Mendudukkan akal seperti ini sama saja dengan
merubah aqidah. Bagaimana mungkin aqidah mengenai Allah dapat tegak jika akal
bertentangan dengan wahyu.
2. Manusia harus beriman bahwa dalam urusan agama ada hukum yang bersifat
taufiqi, artinya akal harus menerima ketentuan wahyu. Tanpa adanya hukum yang
bersifat taufiqi maka tidak ada nilai keimanan.
3. Jika terjadi pertentangan antara wahyu dan akal maka wahyu wajib didahulukan
dan akal berjalan dibelakang wahyu. Dan sama sekali tidak boleh mensejajarkan akal
dengan wahyu apalagi mendahulukan akal atas wahyu.
Adapun manhaj Abul Hasan dalam memahami ayat (tafsir) adalah sebagai berikut:
1. Menafsirkan ayat dengan ayat.
2. Menafsirkan ayat dengan hadits
3. Menafsirkan ayat dengan ijma'.
4. Menafsirkan ayat dengan makna zahir tanpa menta'wilkan kacuali ada dalil.
5. Menjelaskan bahwa Allah menurunkan Al Quran dalam bahasa Arab, untuk itu
dalam memahami Al Quran harus berpegang pada kaidah-kaidah bahasa Arab.
6. Menafsirkan ayat dengan berpedoman kepada asbabun-nuzul dari ayat
tersebut
7. Menjelaskan bahwa isi ayat Al Quran ada yang umum dan ada yang khusus,
kedua-duanya harus ditempatkan pada kedudukannya masing-masing.
Banyak sekali buku-buku karya Abul Hasan Al Asy'ary. Yang ditulis beliau sebelum
tahun 320 (sebelum kembali kepada manhaj salaf) lebih dari 60 buku. Sedangkan
yang ditulis sesudah tahun 320 hampir mencapai 30 buah buku, diantara yang
terakhir ini adalah Al Ibanah fi Ushul Ad Diyanah. Wallahu A'lam.
Dinukil dari tulisan Abu Ibrahim, As Sunnah No.01/Th.I Nov 1992.
Syekh Muhammad Arsyad Al-Banjari

Beliau dilahirkan di desa Lok Gabang pada hari kamis dinihari 15 Shofar 1122 H, bertepatan 19 Maret
1710 M. Anak pertama dari keluarga muslim yang taat beragama , yaitu Abdullah dan Siti Aminah. Sejak
masa kecilnya Allah SWT telah menampakkan kelebihan pada dirinya yang membedakannya dengan
kawan sebayanya. Dimana dia sangat patuh dan tazim kepada kedua orang tuanya, serta jujur dan
santun dalam pergaulan bersama teman-temannya. Allah SWT juga menganugrahkan kepadanya
kecerdasan berpikir serta bakat seni, khususnya di bidang lukis dan khat (kaligrafi).
Silsilah keturunan :
Galur nasabnya adalah Maulana Muhammad Arsyad Al Banjari bin Abdullah bin Abu Bakar bin Sultan
Abdurrasyid Mindanao bin Abdullah bin Abu Bakar Al Hindi bin Ahmad Ash Shalaibiyyah bin Husein
bin Abdullah bin Syaikh bin Abdullah Al Idrus Al Akbar (datuk seluruh keluarga Al Aidrus) bin Abu
Bakar As Sakran bin Abdurrahman As Saqaf bin Muhammad Maula Dawilah bin Ali Maula Ad Dark bin
Alwi Al Ghoyyur bin Muhammad Al Faqih Muqaddam bin Ali Faqih Nuruddin bin Muhammad Shahib
Mirbath bin Ali Khaliqul Qassam bin Alwi bin Muhammad Maula Shamaah bin Alawi Abi Sadah bin
Ubaidillah bin Imam Ahmad Al Muhajir bin Imam Isa Ar Rumi bin Al Imam Muhammad An Naqib bin
Al Imam Ali Uraidhy bin Al Imam Jafar As Shadiq bin Al Imam Muhammad Al Baqir bin Al Imam Ali
Zainal Abidin bin Al Imam Sayyidina Husein bin Al Imam Amirul Muminin Ali Karamallah wa
Sayyidah Fatimah Az Zahra binti Rasulullah SAW.

Riwayat :
Diriwayatkan, pada waktu Sultan Tahlilullah (1700 1734 M) memerintah Kesultanan Banjar, suatu hari
ketika berkunjung ke kampung Lok Gabang. Sultan melihat seorang anak berusia sekitar 7 tahun sedang
asyik menulis dan menggambar, dan tampaknya cerdas dan berbakat, dicerita-kan pula bahwa ia telah
fasih membaca Al-Quran dengan indahnya. Terkesan akan kejadian itu, maka Sultan meminta pada orang
tuanya agar anak tersebut sebaiknya ting-gal di istana untuk belajar bersama dengan anak-anak dan cucu
Sultan.
Setelah dewasa beliau dikawinkan dengan seorang perempuan yang solehah bernama tuan BAJUT,
seorang perempuan yang taat lagi berbakti pada suami sehingga terjalinlah hubungan saling pengertian
dan hidup bahagia, seiring sejalan, seia sekata, bersama-sama meraih ridho Allah semata. Ketika istrinya
mengandung anak yang pertama, terlintaslah di hati Muh. Arsyad suatu keinginan yang kuat untuk
menuntut ilmu di tanah suci Mekkah. Maka disampaikannyalah hasrat hatinya kepada sang istri tercinta.
Meskipun dengan berat hati mengingat usia pernikahan mereka yang masih muda, akhirnya Siti Aminah
mengamini niat suci sang suami dan mendukungnya dalam meraih cita-cita. Maka, setelah mendapat
restu dari sultan berangkatlah Muh. Arsyad ke Tanah Suci mewujudkan cita-citanya.Deraian air mata dan
untaian doa mengiringi kepergiannya.
Di Tanah Suci, Muh. Arsyad mengaji kepada masyaikh terkemuka pada masa itu. Diantara guru beliau
adalah Syekh Athoillah bin Ahmad al Mishry, al Faqih Syekh Muhammad bin Sulaiman al Kurdi dan al
Arif Billah Syekh Muhammad bin Abd. Karim al Samman al Hasani al Madani.
Syekh yang disebutkan terakhir adalah guru Muh. Arsyad di bidang tasawuf, dimana di bawah
bimbingannyalah Muh. Arsyad melakukan suluk dan khalwat, sehingga mendapat ijazah darinya dengan
kedudukan sebagai khalifah.
Menurut riwayat, Khalifah al Sayyid Muhammad al Samman di Indonesia pada masa itu, hanya empat
orang, yaitu Syekh Muh. Arsyad al Banjari, Syekh Abd. Shomad al Palembani (Palembang), Syekh Abd.
Wahab Bugis dan Syekh Abd. Rahman Mesri (Betawi). Mereka berempat dikenal dengan Empat
Serangkai dari Tanah Jawi yang sama-sama menuntut ilmu di al Haramain al Syarifain.
Setelah lebih kurang 35 tahun menuntut ilmu, timbullah kerinduan akan kampung halaman. Terbayang di
pelupuk mata indahnya tepian mandi yang diarak barisan pepohonan aren yang menjulang. Terngiang
kicauan burung pipit di pematang dan desiran angin membelai hijaunya rumput. Terkenang akan
kesabaran dan ketegaran sang istri yang setia menanti tanpa tahu sampai kapan penentiannya akan
berakhir. Pada Bulan Ramadhan 1186 H bertepatan 1772 M, sampailah Muh. Arsyad di kampung
halamannya Martapura pusat Kerajaan Banjar pada masa itu.
Akan tetapi, Sultan Tahlilullah seorang yang telah banyak membantunya telah wafat dan digantikan
kemudian oleh Sultan Tahmidullah II bin Sultan HW, yaitu cucu Sultan Tahlilullah. Sultan Tahmidullah
yang pada ketika itu memerintah Kesultanan Banjar, sangat menaruh perhatian terhadap perkembangan
serta kemajuan agama Islam di kerajaannya.
Sultan Tamjidillah menyambut kedatangan beliau dengan upacara adat kebesaran. Segenap rakyatpun
mengelu-elukannya sebagai seorang ulama Matahari Agama yang cahayanya diharapkan menyinari
seluruh Kerajaan Banjar. Aktivitas beliau sepulangnya dari Tanah Suci dicurahkan untuk
menyebarluaskan ilmu pengetahuan yang diperolehnya. Baik kepada keluarga, kerabat ataupun
masyarakat pada umumnya. Bahkan, sultanpun termasuk salah seorang muridnya sehingga jadilah dia
raja yang alim lagi wara.
Kitab karya Syekh Muhammad Arsyad yang paling terkenal ialah Kitab Sabilal Muhtadin, atau
selengkapnya adalah Kitab Sabilal Muhtadin lit-tafaqquh fi amriddin, yang artinya dalam terjemahan
bebas adalah Jalan bagi orang-orang yang mendapat petunjuk untuk mendalami urusan-urusan agama.
Syekh Muhammad Arsyad telah menulis untuk keperluan pengajaran serta pendidikan, beberapa kitab
serta risalah lainnya, diantaranya ialah:
1. Kitab Ushuluddin yang biasa disebut Kitab Sifat Duapuluh,
2. Kitab Tuhfatur Raghibin, yaitu kitab yang membahas soal-soal itikad serta perbuatan yang sesat,
3. Kitab Nuqtatul Ajlan, yaitu kitab tentang wanita serta tertib suami-isteri,
4. Kitabul Fara-idl, semacam hukum-perdata.
Dari beberapa risalahnya dan beberapa pelajaran penting yang langsung diajarkannya, oleh muridmuridnya kemudian dihimpun dan menjadi semacam Kitab Hukum Syarat, yaitu tentang syarat syahadat,
sembahyang, bersuci, puasa dan yang berhubungan dengan itu, dan untuk mana biasa disebut Kitab
Parukunan. Sedangkan mengenai bidang Tasawuf, ia juga menuliskan pikiran-pikirannya dalam Kitab
Kanzul-Makrifah.
Setelah 40 tahun mengembangkan dan menyiarkan Islam di wilayah Kerajaan Banjar, akhirnya pada
hari selasa, 6 Syawwal 1227 H (1812 M) Allah SWT memanggil Syekh Muh. Arsyad ke hadirat-Nya.
Usia beliau 105 tahun dan dimakamkan di desa Kalampayan, sehingga beliau juga dikenal dengan
sebutan Datuk Kalampayan.
Dikutip
dari
:
Wiki
:
Muhammad
Arsyad
al
Banjari
bin
Abdullah
Al
Aidrus
- Biografi : Syekh Muhammad Arsyad Al Banjari
Baca Selengkapnya : http://www.adityaperdana.web.id/mengenal-syekh-muhammad-arsyad-al-

banjari.html#ixzz1Pnvnueah

MANAKIB AL HABIB ALI BIN MUHAMMAD BIN HUSEN AL-HABSY SHOHIBUL


SHIMTU'D-DURROR

Al-Habib Al-Imam Al-Allaamah Ali bin Muhammad bin Husain Al-Habsyi dilahirkan pada hari
Jumat 24 Syawal 1259 H di Qasam, sebuah kota di negeri Hadramaut.
Beliau dibesarkan di bawah asuhan dan pengawasan kedua orang tuanya; ayahandanya : AlImam Al-arif-billah Muhammad bin Husain bin Abdullah Al-Habsyi dan ibundanya : AsSyarifah Alawiyyah binti Husain bin Ahmad Al-Haadi Al-Jufri, yang pada masa itu terkenal
sebagai seorang wanita yang salihah dan amat bijaksana.
Pada usia yang amat muda, Habib Ali Al-Habsyi telah mempelajari dan mengkhatamkan AlQuran dan berhasil menguasai ilmu-ilmu dzahir dan bathin sebelum mencapai usia yang
biasanya dibutuhkan untuk memberikan ceramah-ceramah dan pengajian-pengajian di hadapan
khalayak ramai, sehingga dengan cepat sekali ia menjadi pusat perhatian dan kekaguman serta
memperoleh tempat terhormat di hati setiap orang. Kepadanya diserahkan tampuk
kepemimpinan tiap majlis ilmu, lembaga pendidikan serta pertemuan-pertemuan besar yang
diadakan pada masa itu.
Selanjutnya beliau melaksanakan tugas suci yang dipercaya padanya dengan sebaik-baiknya.
Menghidupkan ilmu pengetahuan Agama yang sebelumnya banyak dilupakan. Mengumpulkan,
mengarahkan dan mendidik para siswa agar menuntut ilmu, di samping membangkitkan
semangat mereka dalam mengejar cita-cita yang tinggi dan mulia.
Untuk menampung mereka, dibangunnya masjid Riyadh di kota Seiwun (Hadramaut), pondokpondok dan asrama-asrama yang diperlengkapi dengan berbagai sarana untuk memenuhi
kebutuhan mereka dapat belajar dengan tenang dan tentram, bebas dari segala pikiran yang
mengganggu, khususnya yang bersangkutan dengan keperluan hidup sehari-hari.
Bimbingan dan asuhan beliau seperti ini telah memberinya hasil kepuasan yang tak terhingga
dengan menyaksikan banyak sekali di antara murid-muridnya yang berhasil mencapai apa yang
dicitakannya, kemudian meneruskan serta menyiarkan ilmu yang telah mereka peroleh, bukan
saja di daerah Hadramaut, tapi tersebar luas di beberapa negeri lainnya di Afrika dan Asia,
termasuk di Indonesia.
Di tempat-tempat itu mereka mendirikan pusat-pusat dawah dan penyiaran Agama, mereka
sendiri menjadi perintis dan pejuang yang gigih, sehingga mendapat tempat terhormat dan
disegani di kalangan masyarakat setempat. Pertemuan-petemuan keagamaan diadakan pada
berbagai kesempatan. Lembaga-lembaga pendidikan dan majlis-majlis ilmu didirikan di banyak
tempat, sehingga manfaatnya benar-benar dapat dirasakan dalam ruang lingkup yang luas sekali.
Al-Habib Ali sendiri telah menjadikan dirinya sebagai contoh teladan terbaik dalam menghias diri
dengan akhlaq yang mulia, di samping kedermawanannya yang merata, baik di antara tokohtokoh terkemuka ataupun masyarakat awam, sehingga setiap kali timbul kesulitan atau
keruwetan di antara mereka, niscaya beliau diminta tampil ke depan untuk menyelesaikannya.
Beliau meninggal dunia di kota Seiwun, Hadramaut, pada hari Ahad 20 Rabiul-Akhir 1333 H.
dan meninggalkan beberapa orang putera yang telah memperoleh pendidikan sebaik-baiknya dari
beliau sendiri, yang meneruskan cita-cita beliau sendiri, yang meneruskan cita-cita beliau dalam
berdawah dan menyiarkan Agama.

Diantara putera-putera beliau yang dikenal di Indonesia ialah puteranya yang bungsu : Al-Habib
Alwi bin Ali Alhabsyi, pendiri masjid Riyadh di kota Solo (Surakarta). Ia dikenal sebagai
pribadi yang amat luhur budi pekertinya, lemah-lembut, sopan-santun serta ramah-tamah
terhadap siapa pun terutama kaum yang lemah; fakir miskin, yatim-piatu dan sebagainya.
Rumah kedamainnya selalu terbuka bagi para tamu dari dari berbagai golongan dan tidak
pernah lepas dari segi keagamaan. Beliau meninggal dunia di kota Palembang pada tanggal 20
Rabiul-Awal 1373 H. dan dimakamkan di kota Surakarta.
Banyak sekali ucapan Al-Habib Ali bin Muhammad Al-Habsi yang telah dicatat dan dibukukan,
di samping tulisan-tulisannya yang berupa pesan-pesan ataupun surat-menyurat dengan para
Ulama di masa hidupnya, juga dengan keluarga dan sanak kerabat, kawan-kawan serta muridmuridnya beliau, yang semuanya itu merupakan perbendaharan ilmu dan hikmah yang tiada
habisnya.
Dan diantara karangan beliau yang sangat terkenal dan di baca pada berbagai kesempatan di
mana-mana, termasuk di kota-kota di Indonesia,ialah risalah kecil ini, yang berisi kisah Maulid
nabi besar Muhammad SAW, dan diberi judul : Shimthud-Durrar fii Akhbaar Maulid Khairil
Basyar wa Maa Lahu min Akhlaaq wa Aushaaf wa Siyar (Untaian Mutiara Kisah Kelahiran
manusia Utama; Akhlak, sifat dan Riwayat Hidupnya).
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest

TINGKATAN PARA WALIYULLOH


Syaikhul Akbar Ibnu Araby dalam kitab Futuhatul Makkiyah membuat klasifikasi tingkatan para
wali dan kedudukannya. Jumlah mereka sangat banyak, ada yang terbatas dan yang tidak terbatas.
Sedikitnya terdapat 9 tingkatan, secara garis besar dapat diringkas sebagai berikut :
1. Wali Aqthab atau Wali Quthub
Wali yang sangat paripurna. Ia memimpin dan menguasai wali diseluruh alam semesta. Jumlahnya hanya
seorang setiap masa. Jika wali ini wafat, maka Wali Quthub lainnya yang menggantikan.
2. Wali Aimmah
Pembantu Wali Quthub. Posisi mereka menggantikan Wali Quthub jika wafat. Jumlahnya dua orang
dalam setiap masa. Seorang bernama Abdur Robbi, bertugas menyaksikan alam malakut. Dan lainnya
bernama Abdul Malik, bertugas menyaksikan alam malaikat.
3. Wali Autad
Jumlahnya empat orang. Berada di empat wilayah penjuru mata angin, yang masing-masing menguasai
wilayahnya. Pusat wilayah berada di Kakbah. Kadang dalam Wali Autad terdapat juga wanita. Mereka
bergelar Abdul Haiyi, Abdul Alim, Abdul Qadir dan Abdu Murid.
4. Wali Abdal
Abdal berarti pengganti. Dinamakan demikian karena jika meninggal di suatu tempat, mereka menunjuk
penggantinya. Jumlah Wali Abdal sebanyak tujuh orang, yang menguasai ketujuh iklim. Pengarang kitab
Futuhatul Makkiyah dan Fushus Hikam yang terkenal itu, mengaku pernah melihat dan bergaul baik
dengan ke tujuh Wali Abdal di Makkatul Mukarramah.
Pada tahun 586 di Spanyol, Ibnu Arabi bertemu Wali Abdal bernama Musa al-Baidarani. Abdul Madjid
bin Salamah sahabat Ibnu Arabi pernah bertemu Wali Abdal bernama Muaz bin al-Asyrash. Beliau
kemudian menanyakan bagaimana cara mencapai kedudukan Wali Abdal. Ia menjawab dengan lapar,
tidak tidur dimalam hari, banyak diam dan mengasingkan diri dari keramaian.
5. Wali Nuqoba
Jumlah mereka sebanyak 12 orang dalam setiap masa. Allah memahamkan mereka tentang hukum
syariat. Dengan demikian mereka akan segera menyadari terhadap semua tipuan hawa nafsu dan iblis.
Jika Wali Nuqoba melihat bekas telapak kaki seseorang diatas tanah, mereka mengetahui apakah jejak
orang alim atau bodoh, orang baik atau tidak.
6. Wali Nujaba
Jumlahnya mereka sebanyak 8 orang dalam setiap masa.
7. Wali Hawariyyun
Berasal dari kata hawari, yang berarti pembela. Ia adalah orang yang membela agama Allah, baik dengan
argumen maupun senjata. Pada zaman nabi Muhammad sebagai Hawari adalah Zubair bin Awam. Allah

menganugerahkan kepada Wali Hawariyyun ilmu pengetahuan, keberanian dan ketekunan dalam
beribadah.
8. Wali Rajabiyyun
Dinamakan demikian, karena karomahnya muncul selalu dalam bulan Rajab. Jumlah mereka sebanyak
40 orang. Terdapat di berbagai negara dan antara mereka saling mengenal. Wali Rajabiyyun dapat
mengetahui batin seseorang. Wali ini setiap awal bulan Rajab, badannya terasa berat bagaikan terhimpit
langit. Mereka berbaring diatas ranjang dengan tubuh kaku tak bergerak. Bahkan, akan terlihat kedua
pelupuk matanya tidak berkedip hingga sore hari. Keesokan harinya perasaan seperti itu baru berkurang.
Pada hari ketiga, mereka menyaksikan peristiwa ghaib.Berbagai rahasia kebesaran Allah tersingkap,
padahal mereka masih tetap berbaring diatas ranjang. Keadaan Wali Rajabiyyun tetap demikian, sesudah
3 hari baru bisa berbicara.
Apabila bulan Rajab berakhir, bagaikan terlepas dari ikatan lalu bangun. Ia akan kembali ke posisinya
semula. Jika mereka seorang pedagang, maka akan kembali ke pekerjaannya sehari-hari sebagai
pedagang.
9. Wali Khatam
Khatam berarti penutup. Jumlahnya hanya seorang dalam setiap masa. Wali Khatam bertugas menguasai
dan mengurus wilayah kekuasaan ummat nabi Muhammd,saw.
derajat Wali yang disandang sesorang itu adalah merupakan anugrah dari Alloh yang telah dicapai
seorang hamba dalam mencari Hakekat Alloh ( Aripbillah). Bahkan ibadahnya seorang wali itu lebih
utama dibandingkan dengan ibadahnya seorang Ulama yang Alim.Kenapa demikian ? seorang Wali
telah mencapai hakekat Alloh sedangkan seorang ulama baru tahap mencari jalan untuk mencapai
hakekat Alloh.
Dan dari yg kesembilan tersebut diatas dikuasi atas 1 orang wali
dan beliau adalah SULTHONU AULIYA SYAIKH ABDUL QODIR AL JILANY
Atau sering kita kenal dgn Sultannya para wali / Rajanya Para wali . . .
dan beliau masih keturunan dr Baginda Rosulullah SAW
dr pernikahan Putri beliau dgn sahabat ALi K.W
Alaa inna auliya allah laa khoufun alaihim walaa hum yahzanun
ketahuilah sesungguhnya wali2 allah itu tak akan pernah takut dan takkan pernah sedih
Diposkan oleh WILAYYAH ALLAH (WALI ALLAH) di 21.12

Terkuaknya ke-wali-an Kyai Hamid Pasuruan dan Kisah salam Kyai Hamid kepada
wali gila di pasar kendal

Suatu ketika seorang habaib dari Kota Malang, ketika masih muda, yaitu Habib Baqir Mauladdawilah (sekarang beliau
masih hidup), di ijazahi sebuah doa oleh Al Ustadzul Imam Al Habr Al Quthb Al Habib Abdulqadir bin Ahmad Bilfaqih (Pendiri
Pesantren Darul Hadist Malang).
Habib Abdulqadir Blf berpesan kepada Habib Baqir untuk membaca doa tersebut ketika akan menemui seseorang agar tahu sejatinya
orang tersebut siapa,orang atau bukan.
Suatu saat Datanglah Habib Baqir menemui seorang Wali min Auliya illah di daerah Pasuruan, Jawa Timur, yang masyhur dengan
nama Mbah Hamid Pasuruan.
Ketika itu di tempat Mbah Hamid banyak sekali orang yang soan kepada baliau, meminta doa atau keperluan yang lain,
Setelah membaca doa tersebut kaget Habib Baqir, ternyata orang yang terlihat seperti Mbah Hamid sejatinya bukan Mbah Hamid,
Beliau mengatakan, Ini bukan Mbah Hamid, khodam ini, Mbah Hamid tidak ada disini kemudian Habib Baqir mencari dimanakah
sebetulnya Mbah Hamid,
Setelah bertemu dengan Mbah Hamid yang asli, Habib Baqir bertanya kepada beliau, Kyai, Kyai jangan begitu, jawab Mbah Hamid:
ada apa Bib..?? kembali Habib Baqir melanjutkan, kasihan orang-orang yang meminta doa, itu doa bukan dari panjenengan, yang
mendoakan itu khodam, Panjenengan di mana waktu itu? Mbah Hamid tidak menjawab, hanya diam.
Namun Mbah Hamid pernah menceritakan masalah ini kepada Seorang Habib sepuh (maaf, nama habib ini dirahasiakan),
Habib sepuh tersebut juga pernah bertanya kepada beliau,
Kyai Hamid, waktu banyak orang-orang meminta doa kepada njenengan, yang memberikan doa bukan njenengan, njenengan di
mana? Kok tidak ada..? jawab Mbah Hamid, hehehee.. kesana sebentar
Habib sepuh tsb semakin penasaran, Kesana ke mana Kyai??
Jawab Mbah Hamid, Kalau njenengan pengen tahu, datanglah ke sini lagi
-----------------------------------------------------------------------------------------------------------Singkat cerita, habib sepuh tsb kembali menemui Mbah Hamid, ingin tahu di mana
tempat persembunyian beliau,
setelah bertemu, bertanyalah Habib sepuh tadi, Di mana Kyai..?
Mbah Hamid tidak menjawab, hanya langsung memegang Habib sepuh tadi, seketika itu, kagetlah Habib sepuh, melihat suasana di
sekitar mereka berubah menjadi bangunan Masjid yang sangat megah, di mana ini Kyai..? Tanya Habib Sepuh, Monggoh
njenengan pirsoni piyambek niki teng pundi..? jawab Mbah Hamid. Subhanalloh..!!!
Ternyata Habib Sepuh tadi di bawa oleh Mbah Hamid mendatangi Masjidil Harom.

Habib sepuh kembali bertanya kepada Kyai Hamid, Kenapa njenengan memakai doa?? Mbah Hamid kemudian menceritakan,
Saya sudah terlanjur terkenal, saya tidak ingin terkenal, tidak ingin muncul, hanya ingin asyik sendirian dengan Allah, saya sudah
berusaha bersembunyi, bersembunyi di mana saja, tapi orang-orang selalu ramai datang kepadaku,
Kemudian saya ikhtiar menggunakan doa ini, itu yang saya taruh di sana bukanlah khodam dari jin, melainkan Malakul Ardli,
Malaikat yang ada di bumi, berkat doa ini, Allah Taala menyerupakan malaikatnya, dengan rupaku.
Habib sepuh yang menyaksikan secara langsung peristiwa tersebut, sampai meninggalnya merahasiakan apa yang pernah
dialaminya bersama Mbah Hamid, hanya sedikit yang di ceritakan kepada keluarganya.

Lain waktu, ada tamu dari Kendal soan kepada Mbah Hamid, singkat cerita, Mbah Hamid menitipkan salam untuk si fulan bin fulan
yang kesehariannya berada di Pasar Kendal, menitipkan salam untuk seorang yang dianggap gila oleh masyarakat Kendal.
Fulan bin fulan kesehariannya berada di sekitar pasar dengan pakaian dan tingkah laku persis seperti orang gila, namun tidak pernah
mengganggu orang-orang di sekitarnya,
Tamu tersebut bingung kenapa Mbah Hamid sampai menitip salam untuk orang yang di anggap gila oleh dirinya,
Tamu tsb bertanya, Bukankah orang tersebut adalah orang gila Kyai..?? kemudian Mbah Hamid menjawab, Beliau adalah Wali
Besar yang njaga Kendal, Rohmat Allah turun, Bencana di tangkis, itu berkat beliau, sampaikan salamku
Kemudian setelah si tamu pulang ke Kendal, menunggu keadaan pasar sepi, dihampirinyalah orang gila yang ternyata Shohibul
Wilayah Kendal,
Assalamualaikum sapa si tamu,
Wali tsb memandang dengan tampang menakutkan layaknya orang gila sungguhan, kemudian keluarlah seuntai kata dari bibirnya
dengan nada sangar,
Waalaikumussalam.. ada apa..!!!
Dengan badan agak gemetar, si tamu memberanikan diri,
berkatalah ia, Panjenengan dapat salam dari Kyai Hamid Pasuruan, Assalamualaikum
Tak beberapa lama, wali tersebut berkata,
Waalaikum salam dan berteriak dengan nada keras,
Kurang ajar si Hamid, aku berusaha bersembunyi dari manusia, agar tidak diketahui manusia, kok malah dibocor-bocorkan
Ya Allah, aku tidak sanggup, kini telah ada yang tahu siapa aku, aku mau pulang saja, gak sanggup aku hidup di dunia
Kemudian wali tsb membaca sebuah doa, dan bibirnya mengucap, LAA ILAAHA ILLALLOH MUHAMMADUR ROSULULLOH
Seketika itu langsung meninggallah sang Wali di hadapan orang yang di utus Mbah Hamid agar menyampaikan salam, hanya si
tamulah yang meyakini bahwa orang yang di cap sebagai orang gila oleh masyarakat Kendal itu adalah Wali Besar, tak satupun
masyarakat yang meyakini bahwa orang yang meninggal di pasar adl seorang Wali,
Malah si tamu juga dicap sebagai orang gila karena meyakini si fulan bin fulan sebagai Wali.
Subhanalloh.. begitulah para Wali-Walinya Allah,
saking inginnya ber-asyik-asyikan hanya dengan Allah sampai berusaha bersembunyi dari keduniawian, tak ingin ibadahnya di
ganggu oleh orang-orang ahli dunia,
Bersembunyinya mereka memakai cara mereka masing-masing, oleh karena itu janganlah kita suudzon terhadap orang-orang di
sekitar kita, jangan-jangan dia adalah seorang Wali yang bersembunyi.
Cerita Mbah Hamid yang saya coba tulis hanyalah sedikit dari kisah perjalanan Beliau, semoga kita, keluarga kita, tetangga kita dan
orang-orang yang kita kenal senantiasa mendapat keberkahan sebab rasa cinta kita kepada wali-walinya Allah,
Jadi ingat nasihat Maha Guru kami, Al Quthb Habib Abdulqadir bin ahmad Bilfaqih,
Jadikanlah dirimu mendapat tempat di hati seorang Auliya
Semoga nama kita tertanam di hati para kekasih Allah, sehingga kita selalu mendapat nadhroh dari guru-guru kita, dibimbing ruh
kita sampai terakhir kita menghirup udara dunia ini, Amin.. !!!!
Sumber: Syaikhina wa Murobbi Arwakhina KH. Achmad Saidi bin KH. Said
(Pengasuh Ponpes Attauhidiyyah Tegal)

Diposkan oleh WILAYYAH ALLAH (WALI ALLAH) di 01.25


Karomah Habib Soleh bin Muhsin Al Hamid (Tanggul, Jakarta)

Al-Habib Sholeh bin Muhsin Al-Hamid yang paling kanan.


Membicarakan karamah Habib Sholeh tidak bisa lepas dari peristiwa yang mempertemukan dirinya
dengan Nabi Khidir AS. Kala itu, layaknya pemuda keturunan Arab lainnya, orang masih memanggilnya
Yik, kependekan dari kata Sayyid, yang artinya Tuan, sebuah gelar untuk keturunan Rasulullah.

Suatu ketika Yik Sholeh sedang menuju stasiun Kereta Api Tanggul yang letaknya memang dekat dengan
rumahnya. Tiba-tiba datang seorang pengemis meminta uang. Sholeh yang sebenarnya membawa
sepuluh rupiah menjawab tidak ada, karena hanya itu yang dimiliki. Pengemis itupun pergi, tetapi
kemudian datang dan minta uang lagi. Karena dijawab tidak ada, ia pergi lagi, tetapi lalu datang untuk
ketiga kalinya. Ketika didapati jawaban yang sama, orang itu berkata, Yang sepuluh rupiah di saku
kamu? seketika Yik Sholeh meresakan ada yang aneh. Lalu ia menjabat tangan pengemis itu. Ketika
berjabat tangan, jempol si pengemis terasa lembut seperti tak bertulang. Keadaan seperti itu, menurut
beberapa kitab klasik, adalah cirri fisik nabi Khidir. Tangannyapun dipegang erat-erat oleh Yek Sholeh,
sambil berkata, Anda pasti Nabi Khidir, maka mohon doakan saya. Sang pengemispun berdoa, lalu
pergi sambil berpesan bahwa sebentar lagi akan datang seorang tamu.Tak lama kemudian, turun dari
kereta api seorang yang berpakaian serba hitam dan meminta Yik Sholeh untuk menunjukkan rumah
habib Sholeh. Karena di sekitar sana tidak ada yang nama Habib Sholeh, dijawab tidak ada. Karena
orang itu menekankan ada, Yik Sholeh menjawab, Di daerah sini tidak ada, tuan, nama Habib Sholeh,
yang ada Sholeh, saya sendiri, Kalau begitu andalah yang saya cari, jawab orang itu lalu pergi,
membuat Yik Sholeh tercengang.
Sejak itu, rumah Habib Sholeh selalu ramai dikunjungi oraang, mujlai sekedar silaturrahmi, sampai
minta berkah doa. Tidak hanya dari tanggul, tetapi juga luar Jawa bahkan luar negeri, seperti Belanda,
Afrika, Cina, Malaysia, Singapura dan lain-lain. Mantan wakil Presiden Adam malik adalah satu dari
sekian pejabat yang sering sowan kerumahnya. Satu bukti kemasyhuran beliau, jika Habib Sholeh ke
Jakarta, menjemputnya bejibun, melebihi penjemputan Presiden, ujar KH. Abdillah yang mengenal
dengan baik Habib, menggambarkan.
KH.Ahmad Qusyairi bin Shiddiq adalah sahabat karib habib. Dulunya Habib Sholeh sering mengikuti
pengajian KH. Ahmad Qusyairi di Tanggul, tetapi setelah tanda-tanda kewalian Habib mulai menampak,
ganti KH. Qusyairi yang mengaji kepada Habib.
Menjelang wafat, KH. Qusyairi sowan kepada Habib. Tidak seperti biasa, kala itu sambutan Habib
begitu hangat, sampai dipeluk erat-erat. Habib pun mnyembelih seekor kambing khusus menjamu sang
teman karib. Disela-sela bercengkrama, Habib mengatakan bahwa itu terakhir kali yang ia lakukan.
Ternyata beberapa hari kemudian KH. Qusyairi wafat di kediamannya di Pasuruan.
Tersebutlah seorang jenderal yang konon pernah mendapat hadiah pulpen dari Presiden AS D.
Esenhower. Suatu ketika pulpen itu raib saat dibawa ajudannya kepasar (kecopetan). Karuan saja sang
ajudan kalang kabut, sehingga disarankan oleh seorang kenalannya agar minta tolong ke Habib Sholeh.
Sampai di sana, Habib menyuruh mencari di Pasar Tanggul. Sekalipun aneh, dituruti saja, dan ternyata
pulpen itu tidak ditemukan. Habib menyuruh lagi, lagi-lagi tidak ditemukan. Karena memaksa, Habib
masuk kedalam kamarnya, dan tak lama kemudian keluar dengan menjulurkan sebuah Pulpen. Apa
seperti ini pulpen itu? Sang ajudan tertegun, karena ternyata itulah pulpen sang jenderal yang sudah
pindah ke genggaman pencopet.
Nama Habib Sholeh kian terkenal dan harum. Kisah-kisah yang menuturkan karamah beliau tak
terhitung. Tetapi perlu dicatat, karamah hanyalah suatu indikasi kewalian seseorang. Kelebihan itu dapat
dicapai setelah melalui proses panjang yaitu pelaksanaan ajaran Islam secara Kaffah. Dan itu dilakukan
secara konsekwen dan terus menerus (istiqamah), sampai dikatakan bahwa Istiqamah itu lebih mulia dari
seribu karamah.
Tengok saja komitmen Habib terhadap nilai-nilai keislaman, termasuk keperduliannya terhadap fakir
miskin, janda dan anak yatim, menjadi juru damai ketika ada perselisihan. Beliau dikenal karena akhlak
mulianya, tidak pernah menyakiti hati orang lain, bahkan berusaha menyenangkan hati mereka, sampaisampai dikenal tidak pernah permintaan orang. Siapapun yang bertamu akan dijamu sebaik mungkin.
Habib Sholeh sering menimba sendiri air sumur untuk mandi dan wudu para tamunya.
Maka buah yang didapat, seperti ketika Habib Ahmad Al-Hamid pernah berkata kepada baliau, kenapa
Allah selalu mengabulkan doanya. Habib Sholeh menjawab, Bagaimana tidak? Sedangkan aku belum
pernah melakukan hal yang membuat-Nya Murka.
Diposkan oleh WILAYYAH ALLAH (WALI ALLAH) di 00.09
Reaksi:

KH. Tubagus Muhammad Falak, Wali Agung Dari Bogor

KH. Tubagus Muhammad Falak bin KH. Tubagus Abbas adalah seorang
kiai kharismatik yang dilahirkan dan dibesarkan dalam lingkungan pesantren dan kemudian dikenal luas
Oleh kalangan
masyarakat sebagai pemimpin rohani dalam gerakan sufi sebagai mursyid Thoriqoh Qodiriyah wa
Naqsyabandiyah yang mengambil ijazah langsung dari Syekh Abdul Karim Banten.
Beliau adalah tokoh agama yang dikenal pula karena keahliannya dalam ilmu kasyaf yang memiliki
kedalaman ilmu agama dan memiliki keluhuran budi pekerti yang secara langsung dirasakan oleh
masyarakat luas.
KH. Tubagus Muhammad Falak dilahirkan pada tahun 1842 di Sabi, pandeglang banten. Sejak kecil
beliau mendapatkan pendidikan agama Islam dari orang tuanya. Ayahnya KH. Tubagus Abbas adalah
kiai pemimpin pesantren yang hidup dari hasil bertani dan sangat aktif dalam melakukan kegiatan
dakwah dan syiar Islam di daerah pandeglang dan sekitarnya bersama isterinya yaitu Ratu Quraisyn.
Secara garis kuturunan, KH.Tubagus Muhammad Falak tidak saja berasal dari keturunan kiai pesantren,
tetapi juga keturunan dari keluarga kesultanan Banten melalui ayah beliau, KH. Tubagus Abbas. Silsilah
keturunan beliau sarnpai kepada salah seorang dari sembilan wali yang memiliki putera bernama Sultan
Maulana Hasanuddin Banten yaitu Syarif Hidayatullah atau lebih dikenal dengan sebutan Sunan Gunung
Jati. Kebangsawanan beliau diperkuat pula oleh garis keturunannya dari sang ibu yaitu Ratu Quraisyn
yang masih merupakan keturunan Sultan banten.
Dilahirkan dan dibesarkan dalam lingkungan keluarga pesantren di Sabi, pandeglang banten menjadi
awal yang sangat berpengaruh dalam perjalanan hidup beliau. Suasana keagamaan serta bimbingan
agama Islam yang diberikan oleh orangtuanya semasa kecil sangat mempengaruhi pembentukan karakter
dan semangat KH. Tubagus Muhammad Falak untuk menuntut ilmu pengetahuan agama Islam serta
mengamalkan ilmu tersebut demi kepentingan masyarakat luas.
Setelah selesai mempelajari beberapa kitab dalam bidang bahasa, fiqh dan terutama aqidah dari
orangtuanya hingga usia 15 tahun, KH. Tubagus Muhammad Falak yang sejak kecil mempelajari AlQuran dan tergolong cerdas dalam menyerap pengetahuan Islam serta pintar dalam menguasai ilmu
beladiri ini pernah memperdalam pengetahuan agamanya di Cirebon dan beberapa ulama banten
diantaranya Syekh Abdul Halim Kadu Peusing atas anjuran KH. Tubagus Abbas.
Di usia 15 tahun tepatnya pada tahun 1857, MH. Tubagus Muhammad Falak diberangkatkan oleh
orangtuanya ke Mekah untuk menunaikan lbadah haji dan menuntut berbagai bidang ilmu perngetahuan
agama di sana. Selama mukim di Mekkah beliau bertempat tinggal bersama salah seorang gurunya yang
merupakan ulama besar lndonesia bernama Syekh Abdul Karim banten sesuai dengan anjuran salah
seorang gurunya selama di Banten yaitu Syekh Sohib Kadu Pinang.
Mula-mula KH. Tubagus Muhammad Falak belajar ilmu tafsir Quran dan fiqh kepada Syekh Nawawi
Al-Bantany dan Syekh Mansur Al-Madany yang keduanya berasal dari Indonesia. Dalam bidang ilmu
Hadist beliau belajar kepada Sayyid Amin Qutbi dan dalam ilmu tasawwuf beliau belajar kepada Sayyid
Abdullah Jawawi. Sedangkan dalam ilmu falak beliau belajar kepada seorang ahli ilmu falak bernama
Sayyid Affandi Turki. Khusus dala ilmu fiqh, beliau belajar kepada Sayyid Ahmad Habasy, dan Sayyid
Umar Baarum. Setelah dewasa KH. Tubagus Muhammad Falak memperdalam ilmu hikmat dan ilmu
tarekat kepada Syekh Umar Bajened, ulama dari Mekkah dan Syekh Abdul Karim dan Syekh Ahmad
Jaha yang keduanya berasal dari Banten.
Di bidang fiqh beliau belajar pula kepada Syekh Abu Zahid dan Syekh Nawawi Al-Falimbany. Di
samping nama-nama di atas, selama di Mekkah beliau juga menuntut ilmu di bawah bimbingan ulamaulama besar lainnya antara lain: Syekh Ali Jabrah Mina, Syekh Abdul Fatah Al-Yamany. Syekh Abdul
Rauf Al-Yamany. dan Sayyid Yahya Al-Yamany. Bahkan selama di Indonesia, baik sebelum pergi
maupun pada saat kembali dari Mekkah, KH. Tubagus Muhammad Falak berguru dan memperdalam
ilmu pengetahuan kepada beberapa ulama besar banten diantaranya Syekh Salman, Syekh Soleh
Sonding. dan Syekh Sofyan.
Selama berada di Timur tengah, KH.Tubagas Muhammad Falak berkunjung ke Baghdad Irak dan sempat
berguru kepada ulama Mekkah yang sedang berada di Baghdad yaitu Syekh Zaini Dahlan. Di sana beliau
pernah berziarah ke makam Syekh Abdul Qodir Jailani. Sedangkan selama berada di Madinah beliau
berziarah ke makam Nabi Besar Muhammad SAW. Selama mukim pertama di Mekkah dan Madinah,

KH.Tubagus Muhammad Falak seangkatan dengan Syekh Kholil Bangkalan yang pada periode yang
sama tepatnya sekitar tahun 1860-an menuntut ilmu di Mekkah.
Setelah periode mukim pertama di Mekkah selama kurang lebih 21 tahun lamanya, KH. Tubagus
Muhammad Falak kembali ke Nusantara pada tahun 1878.
Dalam konteks pergerakan kebangsaan melawan penguasa kolonial, dalam salah satu keterangan
disebutkan bahwa KH.Tubagus Muhammad falak menjadi salah satu kiai banten yang turut aktif dalam
pemberontakan petani banten 1888 yang dimotori oleh para kiai tarekat, diantaranya Syekh Abdul
Karim, KH. Asnawi Caringin, KH. Tubagus Wasid dan KH.Tubagus lsmail. Akibat aktifitas politik
tersebut beliau menjadi salah seorang yang menjadi sasaran untuk ditangkap oleh Belanda. Periode
tersebut bertepatan dengan periode kepulangan beliau dari timur tengah ke Nusantara.
Pada tahun 1892, KH. Tubagus Muhammad Falak kembali ke Mekkah untuk menunaikan ibadah haji
dan kembali memperdalam ilmu di sana hingga menjelang awaI abad ke-20 dan mengalami masa
kebersamaan dalam kurun waktu yang sama dengan KH. Hasyim Asyari dan KH. Ahmad Dahlan, kedua
tokoh agama pendiri dua organisasi besar di Nusantara yaitu Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah.
selama berada di Mekkah dan Madinah pada periode pertama dan kedua, beliau sangat dikenal oleh para
ulama baik seangkatan maupun angkatan yang lebih muda khususnya yang berasal dari berbagai daerah
di Nusantara yang sedang menuntut dan memperdalam ilmu di sana.
Kemudian pada awal abad 20 setelah kepulangannya dari Timur Tengah, KH. Tubagus Muhammad
Falak memulai aktititas pendirian pesantren setelah melalui masa perintisan yang cukup panjang baik
setelah melalui aktititas dakwah dan syiar Islam sejak dari pandeglang hingga ke pelosok-pelosok di
daerah bogor dan sekitarnya maupun setelah merintis pengajian di daerah pagentongan.
Pendirian Pesantren Al-Falak di pagentongan bogor oleh KH. Tubagus Muhammad Falak merupakan
perwujudan akhlak yang ditunjukan oleh beliau sebagai seorang ulama yang telah mengalami perjalanan
intelektual dan spiritual yang panjang di Timur Tengah untuk memberikan pendidikan dan pengajaran
kepada masyarakat serta mernberikan penerangan-penerangan bagi ummat dalam hal keislaman. begitu
banyak kalangan yang datang kepada beliau untuk menjadikan dirinya sebagai guru yang dipandang
memiliki kedalaman dan keluasan ilmu pengetahuan agama Islam.
Dan begitu banyak pula para santri yang telah mendapatkan bimbingan beliau menjadi kiai, tokoh agama
yang merupakan pendiri dan pemimpin pondok pesantren dan majelis ta`lim serta guru-guru agama
Islam yang tersebar di berbagai pelosok di Indonesia dan Mancanegara. bahkan banyak pula para santri
beliau yang telah menjadi birokrat dan politisi di Indonesia.
Khusus dalam konteks pergerakan, aktifitas KH. Tubagus Muhammad Falak dalam gerakan kebangsaan
semakin terlihat mantap ketika beliau semakin banyak berinteraksi dengan para tokoh pergerakan
nasional dari berbagai kalangan diantaranya H.O.S Cokroaminoto, Ir. Soekarno, dan berbagai tokoh
pergerakan nasional lainnya. kemudian pada masa sebelum dan masa revolusi fisik 1945-1949, KH.
Tubagus Muhammad Falak telah tercatat sebagai salah searang ulama besar Indonesia yang menjadi
tokoh Spiritual dalam bidang kerohanian di laskar Hizbullah yang pelatihannya berpusat di daerah
Cibarusa dan pemimpin spiritual di bogor yang senantiasa membangkitkan semangat Jihad fii Sabilillah
melawan penjajah untuk membela dan mempertahankan republik Indonesia. Pada masa-masa kritis
beliau banyak didatangi oleh banyak masyarakat dari kalangan sipil dan militer untuk meminta
keberkahan atas karomah yang diyakini di miliki oleh beliau.
Peran beliau tersebut secara langsung telah mendorong semangat dan kemantapan rakyat khususnya di
daerah bogor untuk memperjuangkan Republik Indonesia sebagai negeri berdaulat. Karena aktifitas
perlawanan tersebut, pasukan belanda yang berada di bogor melakukan penyerangan ke Pagentongan
yang mengakibatkan wafatnya. tujuh orang warga Pagentongan. Setelah melakukan aksi penyerangan
tersebut pasukan belanda kemudian menangkap KH. Tubagus Muhammad Falak dan sebagian besar
warga Pagentongan yang kemudian dipenjarakan di daerah Gilendek. Namun atas kehendak Allah SWT
dan atas wasilah pengaruh KH. Tubagus Muhammad Falak yang sangat besar di masyarakat dan
dikhawatirkan dapat membangkitkan semangat perlawanan yang lebih besar lagi maka KH. Tubagus
Muhamrnad Falak kemudian dibebaskan bersama warga lainnya.
Selama hidupnya KH. Tubagus Muhammad Falak yang dikenal sebagai tokoh kharismatik yang
memiliki pengaruh yang sangat mendalam di Masyarakat serta menjadi pusat kunjungan para tokoh
politik dari kalangan sipil maupun militer dan tokoh agama di tingkat lokal dan nasional serta para ulama
dan masyarakat dari berbagai daerah di Indonesia. Mereka datang berkunjung kepada beliau untuk
berbagai macam keperluan, bersilaturahmi, menuntut ilmu, meminta keberkahan, dan beramah tamah
dengan beliau. Selama hidupnya, KH. Tuhagus Muhammad Falak telah memenuhi fungsi sosial sebagai
seorang ulama yang memberikan pengobatan dengan metode spiritual healing yaitu suatu usaha
penyembuhan penyakit dengan iman dan keyakinan.

Adapun gelar falak yang selama hidupnya melekat pada beliau rnerupakan gelar yang diberikan oleh
gurunya yang bernama Sayyid Affandi Turki oleh karena kecerdasan dan keahlian beliau dalam
menguasai ilmu hisab dan ilmu falak yang diajarkan oleh gurunya tersebut. Beliau yang dikenal di
Mekkah dengan sebutan Sayyid Syekh Muhammad Falak ini selama hidupnya memiliki hubungan
interaksi yang amat luas dan memiliki kedekatan dengan ulama-ulama besar di dalam dan luar Nusantara
yang sebagian besar pernah berkunjung kepada beliau di Pagentongan antara lain: Syekh Abdul Halim
Palembang, Syekh Abdul Manan Palembang, Syekh Abdul Qodir Mandailing, Syeikh Ahmad Ambon,
Syekh Daud Malaysia, Tuan Guru Zainuddin Lombok, Guru Zaini Ghoni Martapura, Habib Soleh
Tanggul Jawa Timur, Habib Umar Alatas, Habib Idrus Pekalongan, Habib Ali Al-Habsy Kwitang, Habib
Abu Bakar
Kwitang dan para habaib dan kiai dari berbagai daerah lainnya di Nusantara.
Ayahandanya KH. Tubagus Abas dikenal sebagai seorang ulama besar di Banten. Ia sebagai pendiri dan
pemimpin pondok pesantren Sabi, hampir separuh usianya dihabiskan untuk mendidik santri-santrinya.
Dari beliaulah pertama kali KH. Falak mendapat pendidikan dalam bidang baca tulis Al Quran, Sufi dan
terutama pemantapan Aqidah Islam, bahkan karena cintanya kepada ilmu, di usianya yang masih muda,
K.H Falak sempat mengembara selama 15 tahun untuk menggali dan menuntut ilmu ke beberapa ulama
besar yang ada di daerah Banten dan Cirebon.
Melalui garis keturunan dari Ayahnya. KH Falak berasal dari keturunan keluarga besar kesultanan di
Banten, bahkan merujuk kepada silsilah keluarganya, KH. Falak termasuk keturunan salah seorang
mubalighin utama (Walisongo) yang memiliki putra bernama Syarif Hidayatullah atau lebih dikenal
dengan gelar Sunan Gunung Djati.
Selama di Mekah KH. Falak tinggal bersama Syekh Abdul Karim, dari Syeh Abdul Karim hingga
akhirnya mendapatkan kedalaman ilmu tarekat dan tasawuf, bahkan oleh Syekh Abdul Karim yang
dikenal sebagai seorang Wali Agung dan ulama besar dari tanah Banten yang menetap di Mekah itu. KH.
Falak dibaiat hingga mendapat kepercayaan sebagai mursyid (guru besar) Thoriqoh Qodiriyah wa
Naqsyabandiyah.
Pada tahun 1878. KH Falak kembali ketanah air. Selama beberapa pekan K.H. Falak tinggal di tempat
kelahirannya Pandeglang Banten dan mendapat kepercayaan untuk memimpin pesantren Sabi yang
ditinggalkan oleh ayahnya.
Tetapi seperti pada umumnya perjalanan seorang mubalighin, aktivitas dawah dan tablignya untuk
menyebarkan dan menyiarkan Islam tidak akan terhenti sampai disana demikian juga dengan apa yang
dilakukan oleh KH Falak, sebagai wujud untuk mengembangkan dan mengamalkan ilmunya, sejak tahun
itu juga beliau mulai melancarkan aktivitas tablig dan dawah secara estafet. Dimulai dari daerah
Pandeglang, Banten hingga sampai ke Pagentongan Bogor dan bermukim disana hingga wafatnya.
Selanjutnya Abah Falak menikah dengan seorang putri Pagentongan yang bernama Hajah Siti Fatimah
dan mempunyai seorang putra tunggal yang bernama KH. Tb. Muhammad Thohir Falak (dikenal sebagai
Bapak Aceng) .
Karomah KH Falak
KH. Tubagus Muhammad Falak bin Tubagus Abbas adalah seorang ulama kharismatik yang sampai saat
ini masih diziarahi oleh banyak orang, ini menunjukan suatu bukti bahwa semasa hidupnya beliau
memiliki kedalaman ilmu dan pengaruh yang sangat luas diberbagai khayalak.
Pernyataan seperti itu didukung oleh pengakuan beberapa ulama besar termasuk para Habib di nusantara,
mereka memberikan pengakuan bahwa KH Falak merupakan seorang Waliyullah, hal itu pernah
disampaikan oleh Habib Umar Bin Muhammad bin Hud Al-Attas (Cipayung ), Habib Soleh Tanggul
Jawa Timur dan Habib Ali Al-Habsyi Kwitang. Jakarta.
Salah satu karomah KH. Falak adalah ketika tiga hari menjelang wafatnya beliau sempat dikunjungi oleh
para gurunya yang telah tiada, seperti Syekh Nawawi Al-Bantani, Syekh Said Abdul Turki, Syekh Abdul
Karim bahkan juga Syekh Abdul Qodir Jailani. Selain itu diterangkan pula, bahwa KH. Falak sering
melakukan perjalanan singkat antara PagentonganBanten. Selama di Banten beliau menjadi seorang
ulama besar yang menjadi pusat kunjungan berbagai kalangan masyarakat Banten. Artinya, disana dapat
dilihat tidak semata-mata seorang individu yang memiliki pengaruh luas. Tapi, jelas ada konteks
kekaromahan yang dimilikinya dan diyakini khalayak masyarakat yang tidak mungkin dapat dituangkan
secara keseluruhan didalam tulisan yang serba singkat ini.
Menurut KH. Zein Falak yang pernah menuturkan pengalamannya selama menjadi pengawal pribadi KH
Falak. Subhanallah -Tabarakallah. Abah Falak itu seorang yang Alim, Wali, allamah, perawakannya
kecil, kulitnya putih berseri. Beliau sangat ramah dan selalu tersenyum kepada yang menyapanya, tutur
KH. Zein.

Lebih jauh, lelaki keturunan kelima dari KH Falak yang lahir tahun 1940 itu menuturkan, Abah Falak
tinggi badannya sekitar 150 cm, Abah selalu memakai udeng (sorban yang dililitkan dikepala-red),
wajahnya selalu berseri, tutur katanya lembut namun tegas dan jelas. Bahkan dikagumi oleh semua
orang, baik dengan para ulama, habaib dan sahabat-sahabatnya yang datang bersilaturahmi kepadanya,
Abah Falak dalam berbicara selalu menggunakan bahasa Arab yang fasih, sedangkan kalau kepada
santri-santri dan tamunya selalu menggunakan bahasa sunda atau bahasa Indonesia.
Abah Falak, termasuk ulama besar yang selalu menjaga kebersihan dan kesehatan tubuhnya Karena itu
sudah menjadi kebiasaan setiap pagi memakan dua telur ayam kampung, kemudian jalan-jalan sambil
melihat-lihat pondok pesantren, madrasah, majlis talim dan masjid, tutur KH Zein.
Semasa hidupnya KH. Falak dikenal sebagai seorang yang dermawan, banyak orang yang datang
kepadanya untuk meminta tolong dan beliau selalu memberikan pertolongan kepada orang-orang yang
meminta pertolongan.
Yang tidak kalah menarik menurut penuturan KH. Zein, bahwa apabila kedatangan tamu yang niatnya
tidak bagus, maka beliau seperti orang tuli.
Pernah suatu saat Abah Falak kedatangan tamu yang minta nomor buntut. Pada saat orang itu
mengutarakan maksudnya, Abah Falak bertanya berulang kali seolah-olah sama sekali tidak mendengar
apa yang diutarakan orang itu, bahkan secara tiba-tiba, Abah Falak menyuruh orang itu pulang. ujar KH
Zein.
KH. Tubagus Muhammad Falak wafat pada waktu subuh pukul 04.15 hari Rabu tanggal 19 Juli 1972
atau tanggal 8 Djumadil Akhir 1392 H di usianya yang ke, 130 tahun di Pagentongan, Bogor. Beribu-ribu
jemaah datang dari berbagai kalangan baik tokoh agama, politik dan militer serta masyarakat luas yang
berasal dari dalam dan luar negeri. Alhamdulillah, hingga saat ini Pesantren Al-Falak peninggalan KH.
Tubagus Muhammad Falak diteruskan oleh anak cucu dari keturunan beliau. Semoga anak cucu dan
keturunan beliau diberikan kesabaran, ketabahan dan kekuatan untuk meneruskan toriqoh dan
perjuangan beliau ilaa yaumil qiyamah.
Diposkan oleh WILAYYAH ALLAH (WALI ALLAH) di 09.25
Reaksi:

BEBERAPA MUKASYAFAH YANG DIALAMI WALI ALLAH

Ada wali yang mampu menyingkap alam gaib, hingga dinding dan kegelapan tidak
menghalanginya untuk melihat apa yang dilakukan orang-orang di dalam rumah mereka.
Ada wali yang ketika berjumpa dengan seorang pezina, pemabuk, pencuri, pencela, atau orang
yang suka berbuat zalim, ia melihat
goresan tanda hitam pada anggota tubuh mereka yang melakukan maksiat 'Ali Abi Ya'zi, guru
Ibnu 'Arabi, termasuk wali yang menempati maqam ini. Mukasyafah ini khusus bagi orang yang
bersifat wara' (orang yang benar-benar menjauhi maksiat dan syubhat).
Ada wali yang jika ada orang yang ribut atau diam di majelisnya, ia mengetahui derajat dan apa
yang akan terjadi dengan orang itu, kenyataannya sesuai dengan apa yang dikatakan wali itu, dan
ia selamanya tidak akan salah. Diceritakan bahwa ada seorang laki-laki ribut di majelis Abu
Madyan, lalu orang itu disuruh keluar. Abu Madyan berkata, "Kamu akan melihat keadaanya
setahun kemudian." Sebagian orang yang hadir meminta penjelasan, lalu Abu Madyan berkata,
"Ia akan menganggap dirinya Imam Mahdi." Dua puluh tahun kemudian, apa yang dikatakan Abu
Madyan terjadi. Kemampuan ini berasal dari ilmu ladunni.
Ada wali yang tatkala bangun tidur, di hadapannya sudah tersedia minuman dari madu, susu, dan
air, lalu ia meminumnya.
Ada wali yang mampu mengetahui alam ruhani yang berbeda dengan alam fisik, tetapi ia tidak
menggelutinya.
Ada wali yang mampu mengetahui rahasia batu-batu mineral, dan semacamnya. Ia mengetahui
khasiat, rahasia, dan bahaya dari batu-batu itu.
Ada wali yang dianugerahi maqam bisa memahami Allah dan mendengar tanda-tanda kekuasaanNya, sehingga ia bisa mendengar ucapan benda-benda mati. Apakah kemampuan itu termasuk hal
yang biasa atau luar biasa tergantung pada tingkatan pemahaman terhadap ucapan benda mati.
Yang termasuk hal luar biasa ada 2 macam. Pertama, merujuk pada orang yang mendengarnya,

yakni kemampuan memahami hakikat ucapan benda mati. Kedua, merujuk pada ucapan bendamati itu sendiri melalui karamah, misalnya bertasbihnya kerikil di telapak tangan sebagian
sahabat. Apabila seorang hamba memperoleh maqam ini, maka ia akan mendengar semua benda
mati bertasbih dengan bahasa yang jelas seperti bahasa manusia.
Ada wali yang dianugerahi kemampuan menyingkap dunia tumbuh-tumbuhan. Semua tumbuhan
dan rumput memberitahukan kepada wali itu sari-sari yang dikandungnya baik yang berbahaya
atau yang berkhasiat. Tumbuh-tumbuhan itu berkata, "Hai hamba Allah, khasiatku begini dan
bahayaku begini."
Ada wali yang dikaruniai kemampuan bergaul dengan binatang. Binatang-binatang mengucapkan
salam kepadanya dengan bahasa
yang jelas dan memberitahunya tentang khasiat-khasiat yang dikandungnya.
Ada wali yang diberi kemampuan menyibak perjalanan hidup orang yang masih hidup, rahasiarahasia yang diberikan kepada orang itu sesuai dengan keadaannya, dan bagaimana
perkembangan ibadahnya dalam perjalanan hidupnya itu.
Ada wali yang diberi kemampuan melihat hal-hal yang tidak mungkin melalui jentera dan
merubah yang kasar menjadi lembut dan sebaliknya.
Ada wali yang diberi kemampuan meramalkan hal-hal jelek yang akan terjadi, lalu ia meminta
dihindarkan sehingga ia tidak terkena hal buruk itu.
Ada wali yang diberi kemampuan ilmu astrologi dan cara-cara yang sistematis dan menyeluruh.
Ada wali yang dianugerahi kemampuan mencapai ilmu-ilmu ilahiyah dan diberitahu cara-cara
untuk mencapainya seperti persiapan yang harus dilakukan, etika dalam mencari dan
mengamalkan ilmu, memegang dan menyebarluaskannya, serta cara menjaga hati dari hal-hal
yang merusak. Semua cara itu adalah satu kesatuan dan tersembunyi
Ada wali yang dikaruniai kemampuan mengetahui tingkatan ilmu-ilmu teoritis, ide-ide yang
cemerlang, dan bentuk-bentuk kesalahan pemahamannya, kemampuan membedakan antara
prasangka dan ilmu, berbagai hal yang terjadi di antara alam arwah dan alam fisik, sebab
terjadinya, dan berjalannya rahasia ilahi di alam ini serta sebabnya.
Ada wali yang mampu menangkap alam tashwir, alam taksin, alam benda-benda mati, bentukbentuk suci dan jiwa tumbuhan yang mestinya diketahui akal dalam bentuk dan susunan yang
baik, rahasia-rahasia kelemahan, kelembutan dan rahmat orang-orang yang disifatinya.
Ada wali yang mampu menguak tingkatan kutub bumi.
Ada wali yang mampu menguak benda-benda yang memantulkan cahaya, benda-benda yang
langgeng, benda-benda yang abadi, rahasia alam, dan kemampuan untuk menjaga dan
menyampaikan amanat kepada orang yang berhak.
Ada wali yang dianugerahi pengetahuan tentang simbol-simbol, penghitungan, dan firasat
Ada wali yang disingkapkan baginya dunia lain, mampu menyingkap kebenaran dan pendapatpendapat yang benar, mazhab-mazhab yang lurus, dan syariat-syariat yang telah diturunkan.
Ada wali yang terlihat sebagai orang alim, Allah telah menghiasi mereka dengan pengetahuanpengetahuan suci sebagai sebaik-baik perhiasan.
Ada wali yang dianugerahi kewibawaan, ketenangan, teguh pendirian, dan kemampuan
mengetahui tipu muslihat dan rahasia-rahasia yang tersembunyi, dan sejenisnya.
Ada wali yang mampu berbicara, tetapi tidak terlihat siapa yang diajak bicara. Ia berbicara
dengannya dan mendengar pembicaraan itu, baik pembicaraannya muncul tanpa dipikir
sebelumnya, atau sebagai jawaban atas pertanyaan secara seketika, serta memberi dan menjawab
salam.
Ada wali yang naik maqamnya, hingga ia mampu berbicara kepada malaikat dan bercakap-cakap
dengannya. Apabila seorang hamba mencapai maqam ini maka ia bisa memanggil dan
berhubungan dengannya. Apabila ia hanya berbicara kepadanya, maka malaikat tidak
menjawabnya. Tetapi apabila pembicaraan antara mereka benar, mereka akan saling berbicara.
Dan apabila ia mengalami hal tersebut, maka malaikat akan menolongnya.
Ada wali yang mampu mengatakan sesuatu yang belum terjadi dan memberitakan hal-hal gaib
sebelum tampak. Dalam hal ini ada tiga bentuk yang mungkin terjadi; berupa penyampaian,
tulisan, dan pertemuan. Ibnu Mukhallad mengalami tiga hal tersebut
Ada wali yang disingkapkan baginya alam keraguan, kekurangan, kelemahan, dan rahasia-rahasia
perbuatan.
Ada wali yang diperlihatkan padanya alam jin dan tingkatan derajatnya, neraka beserta
tingkatannya, dan tingkatan azabnya.
Ada wali yang mampu mengetahui sifat-sifat manusia. Sebagian manusia tertutup sifatnya dan
sebagian lain terbuka. Mereka mempunyai tasbih khusus yang bisa diketahui oleh wali apabila ia
mendengarnya. Ibnu 'Arabi berkata, "Kita telah sama-sama menyaksikan karamah seperti ini.
Sebagian wali menuju maqam yang mulia sehingga ia mampu mengatakan 'jadilah' maka sesuatu
yang dikehendakinya itu terjadi dengan izin Allah. Maqam ini sangat mulia dan merupakan bukti
terbesar kewalian seseorang." Nabi Isa a.s. berkata, "Aku bisa menyembuhkan orang buta sejak
lahir dan orang yang berpenyakit lepra dan menghidupkan orang mati dengan izin Allah" (QS Ali
Imran [3]: 49). Masuk akal jika Allah memuliakan wali dengan memberinya karamah.

Sesungguhnya karamah yang diterima seorang wali merupakan penghormatan kepada Nabi Saw.,
karena wali tersebut telah mengikuti dan menjalankan ajaran-ajarannya, sehingga ia pantas
mendapatkannya.
Ada wali yang naik menuju alam gaib, lalu ia melihat di sebelah kanan alam itu, ada sebuah pena
yang menulis kejadian-kejadian di lauh mahfud dalam bentuk huruf-huruf yang bersyakal dan
bertitik. Hal tersebut untuk membedakan beberapa bentuk dan jenis makhluk. Seperti golongan
manusia, makhluk berkaki empat, makhluk bersayap, macam-macam benda mati, hewan,
tumbuh-tumbuhan, dan lain-lainnya. Orang yang mempunyai maqam ini selalu berusaha
menemukan pemilik huruf yang tertulis dalam susunan yang rapi tersebut. Apabila penelitiannya
lama, padahal usianya pendek, maka Allah membuatnya rendah hati dan memohon kepada Allah
untuk menghapuskannya.
Ada wali yang menjaga diri dari makanan, minuman, dan baju yang syubhat (tidak jelas
kehalalan dan keharamannya), apalagi dari yang haram. Hal itu ditandai dengan tanda yang
ditunjukkan Allah dalam dirinya atau dalam sesuatu yang haram dan syubhat itu. Seperti yang
dialami Al-Haris al-Muhasibi, apabila dihidangkan kepadanya makanan yang syubhat, tiba-tiba
keluar keringat dari jarinya. Begitu pula yang terjadi pada ibu dari Abu Yazid al-Bustami ketika
mengandungnya, tangannya tidak pernah menyentuh makanan syubhat, bahkan tangannya
mengenggam sendiri jika menemukan makanan syubhat. Wali lainnya merasa mual memakan
makanan syubhat, sehingga memuntahkannya kembali. Ada juga makanan syubhat di hadapan
seorang wali berubah menjadi darah, ulat, berwarna hitam, atau babi, dan lain-lain.
Ada wali yang apabila menyentuh makanan yang sedikit, maka makanan itu menjadi banyak.
Misalnya, seorang wali yang dikunjungi teman-temannya padahal ia hanya mempunyai satu
makanan saja. Lalu ia mengiris roti dan menutupinya dengan kain. Maka mereka pun memakan
roti itu sampai kenyang padahal roti itu tetap seperti semula (tidak berkurang). Karamah ini
merupakan warisan Nabi Muhammad Saw. Contoh lainnya adalah yang terjadi pada Abu'
Abdillah al-Tawadi yang membawa secarik kain dan memegang sisinya, kemudian ia
menunjukkan ujungnya kepada penjahit sambil berkata kepadanya, "Ambillah kain ini sehingga
cukup untuk orang banyak." Kain itu lalu diambil tapi tetap tidak habis-habis dengan izin Allah.
Lalu penjahit itu berkata, "Kain ini tidak habis-habis." Lalu Abu 'Abdillah melemparkan kain itu
dan berkata, "Sudah, cukup!"
Ada wali yang mampu menjadikan satu macam makanan dalam piring menjadi bermacammacam sesuai dengan keinginan orang yang ada. Hal ini pernah terjadi pada salah seorang guru
Abu Madyan r.a. Dalam suatu perjalanan, ia bertemu dengan seorang laki-laki, lalu berjalan
bersamanya sebentar dan ia masuk ke rumah perempuan tua di sebuah gua. Sore harinya, ia
kembali lagi ke perempuan tua itu dan duduk di sampingnya sampai putra perempuan itu datang.
Anak itu mengucapkan salam kepadanya, lalu perempuan tua itu menghidangkan nampan berisi
piring dan roti. Syaikh dan anak itu mulai makan. Si syaikh berkata, "Saya ingin yang saya
makan ini menjadi begini." Anak itu lalu menjawab, "Wahai Syaikh, dengan nama Allah
makanlah apa yang kau inginkan." Abu Madyan kemudian berkata, "Ketika saya terus menerus
mengangankan keinginanku, anak itu melontarkan ucapan pertamanya, dan tiba-tiba saya
mendapatkan makanan yang saya angankan. Anak itu masih muda, belum punya rambut di
pelipisnya."
Ada wali yang bisa menjadikan makanan, minuman dan bajunya tergantung di udara. Seperti
yang terjadi pada salah seorang wali yang membutuhkan air di padang pasir. Tiba-tiba ia
mendengar deringan di atas kepalanya, lalu ia mendongakkan kepalanya, dan di situ ada gelas
yang tergantung pada rantai emas. Ia meminumnya lalu meninggalkannya.
Ada wali yang bisa merubah air yang pahit dan asin yang ditemukannya menjadi manis dan
segar. Ibnu' Arabi berkata, "Saya pernah meminum air semacam itu dari Abdullah, anak Ustaz alMarwazi r.a., salah seorang khawwash murid dari salah seorang guru Abu Madyan.
Ada wali yang memakan makanan dari orang lain. Zaid memakan makanan dari 'Umar padahal
'Umar tidak di hadapannya. 'Umar merasa kenyang di tempatnya dan dia merasakan bau makanan
itu seakan-akan dia yang memakannya. Hal ini pernah terjadi pada Al-Hajj Abu Muhammad alMarwazi dan Abu' Abbas bin Abi Marwan di Ghirnatah. Hal itu terjadi karena ahli ma'rifat ini
mempunyai keinginan yang suci dan bersih dari dosa dalam batinnya. Allah memberikan
karamah dalam dirinya sebagai penghormatan dan untuk membaguskan maqamnya, maka dari
keinginannya itu keluarlah apa yang ia sebutkan.
Ada wali yang memakan makanan spiritual yang menjadikan jiwanya kekal. Ia tidak
membutuhkan makanan jasmaniah kecuali hanya sedikit untuk mempertahankan dirinya.
Kekekalan jiwa bisa tercapai dengan makanan ruhani.
Ada wali yang mengetahui rahasia biji-bijian dan penyemaiannya di bumi, hujan yang
menyebabkannya tumbuh, angin yang menyebarluaskannya dan apa-apa yang membuat bumi
menjadi tenang, serta matahari yang memancarkan cahayanya sebagai makanan bagi tumbuhan.
Makanan itu mengandung kesempurnaan seperti yang diusahakan manusia. Pengetahuan tentang
ini adalah ilmu yang mulia dan bernilai tinggi yang Allah berikan kepada para wali-Nya.
Ada wali yang dikaruniai kemampuan mengetahui hakikat bumi, lapisan-lapisan, dan rahasiarahasianya, serta segala hukum alam yang ditetapkan oleh Allah secara terperinci.

Ada wali yang dibukakan kepadanya alam malakut, rahasia kehidupan, dan pengetahuan yang
tersembunyi di dalam air, sehingga ia bisa mengetahui kehidupan yang kasat dan tak kasat mata
dan mampu merasakan hal-hal yang berbahaya dan zat-zat yang ada di laut.
Ada wali yang mengetahui segala tingkat ilmu, kegunaannya di dunia, siapa yang memiliki dan
tidak memilikinya, dan lain-lain.
Ada wali yang bisa berjalan di udara. Hal tersebut dialami oleh banyak wali. Ada seorang lakilaki yang melihat orang sedang berjalan di udara, lalu ia bertanya kepadanya, "Karena apa
engkau mendapatkan karamah itu?" Ia menjawab, "Kutinggalkan nafsuku untuk menuruti
keinginan-Nya, maka Dia menundukkan udara bagiku." Lalu ia berlalu.
Ada wali yang dibukakan kepadanya pintu alam ruh di alam malakut, sehingga ia bisa
mengetahui hakikat dari rahasia dan cara malaikat naik turun, rahasia pengaturan dan
penundukan mereka, kewajiban-kewajiban dan hak-hak mereka.
Ada wali yang bisa datang ke lauh mahfuzh melalui esensi hatinya. Lalu dengan izin Allah, ia
dapat menyingkap dan menyaksikan secara langsung (musyahadah) hal-hal yang ada di sana,
padahal anggota badannya tidak bergerak, kecuali kedua matanya.
Ada wali yang terus-menerus bersimpuh di hadapan lauh mahfuzh, padahal tidak ada
manfaatnya.
Ada wali yang terkadang menyaksikan lauh mahfuzh
Ada wali yang bisa melihat bagaimana pena menulis di atas lauh mahfuzh.
Ada wali yang melihat gerakan pena di lauh mahfuzh. Setiap maqam mempunyai tata cara yang
khusus. Tanda orang yang menyaksikan lauh mahfuzh adalah ia menyebutkan rahasiamu padahal
kamu diam saja. Seperti yang dikatakan Al-Junaid r.a. ketika ditanya, "Siapa ahli ma'rifat itu?" Ia
menjawab, "Orang yang memberitahukan rahasiamu padahal kamu diam saja." Dan tanda orang
yang menyaksikan pena lauh mahfuzh sedang menulis adalah ia bisa mengetahui rahasia yang
kamu katakan dalam hati dari manapun asalnya dan sebab adanya.
Ada wali yang diperlihatkan oleh Allah rahasia-rahasia yang tersimpan di alam yang paling
agung.
Ada wali yang diperlihatkan oleh Allah alasan dan sebab terjadi atau tidak terjadinya suatu
peristiwa. Setelah ia mengetahuinya, ia memikirkan apakah peristiwa itu mempunyai pengaruh
atau tidak? Apabila ada pengaruhnya, maka ia bersiap-siap untuk menerimanya. Apabila
pengaruhnya merusak, maka ia memperingatkan teman-temannya. Apabila pengaruhnya berupa
rahmat atau kabar gembira, maka ia bersiap-siap untuk bersyukur dan memuji Allah. Seperti Ibnu
Barjan r.a. yang memberitahukan tahun akan terjadinya penaklukan Baitul Maqdis. Dan pada
tahun yang ditentukan, terjadilah apa yang diramalkannya.
Ada wali yang diberitahu Allah tentang kelemahan dirinya, apa yang akan ia dapatkan, dan
bagaimana keadaannya nanti.
Ada wali yang sampai pada keadaan ketika ia tidak melihat seorang pun yang ia ajak bicara
kecuali Allah Swt. Ia melaksanakan segala perintah-Nya. Maqam ini adalah maqam yang
penting. Orang yang mengalami maqam ini adalah Khair al-Nasaj r.a. ketika terbersit hal tersebut
dalam pikirannya, lalu ia diuji dengan bertemu seseorang yang berkata kepadanya, "Kamu
budakku, namamu Khair." Nassaj seakan-akan mendengar Allah yang mengatakan ucapan
tersebut. Orang itu kemudian mempekerjakan Nassaj selama beberapa tahun, lalu ia berkata
kepadanya, "Kamu bukan budakku dan namamu bukan Khair." Lalu orang itu melepaskan
Nassaj.

Demikianlah, karamah tidak akan pernah habis untuk diungkap. Karamah-karamah yang disebutkan di
atas cukup untuk mencapai tujuan, yaitu agar manusia tidak meremehkan para wali, bersopan santun
kepada mereka apabila mendengar perkataan, perbuatan atau keadaan mereka, mematuhi perkataan
mereka meskipun belum paham, dan berdamai dengan mereka supaya selamat. Apabila engkau
mendengar rahasia Allah yang tersembunyi dalam diri makhluk yang dipilih sesuai dengan kehendakNya, maka terimalah dan percayailah, jika tidak, maka kamu tidak akan mendapat kebaikan.
Inilah penjelasan yang saya ambil dari pendahuluan kitab Al-Tabaqat al-Kubra karya Imam 'Abdul Rauf
al-Munawi r.a. juga yang telah saya lihat dalam kitab Mawaqi' al-Nujum karya Syaikh al-Akbar Ibnu
'Arabi

KOREKSI KITAB MANAQIB SYEIKH ABDUL QADIR JAILANI


Syekh Abdul Qadir al Jailani merupakan tokoh sufi paling masyhur di Indonesia. Tokoh yang diyakini
sebagai cikal bakal berdirinya Tarekat Qadiriyah ini lebih dikenal masyarakat lewat cerita-cerita
karamahnya dibandingkan ajaran spiritualnya. Terlepas dari pro dan kontra atas kebenaran karamahnya,
Biografi (manaqib) tentangnya sering dibacakan dalam majelis yang dikenal di masyarakat dengan
sebutan manaqiban.

Nama lengkapnya adalah Abdul Qadir ibn Abi Shalih Abdullah Janki Dusat al-Jailani. Al-Jailani
merupakan penisbatan pada Jilan, yaitu daerah di belakang Tabaristan. Di tempat itulah ia dilahirkan.
Selain Jilan, tempat ini disebut juga dengan Jailan dan Kilan.
Kitab-kitab Manaqib Syaikh Abdul Qadir Jaelani yang banyak beredar di Indonesia, pada umumnya
disusun oleh penulis-penulis Indonesia yang marajinya (sumber pengambilan) dari kitab-kitab
berbahasa Arab yang antara lain, seperti Tafrijul Khathir, Muzkin Nufus, Lujainid-Dani.
Buku-buku tentang BARJANZI versi Indonesia antara lain :
1. Madarij Al-Suud ila Iktisah Al-Burud Muhammad Nawawi Bin Umar Al-Jawi Al Bantani. Berbagai
Terbitan.
2. Sabil Al-Munji (berbahasa Jawa) - Abu Ahmad Abd Al-Hamid Al-Qandali (Kendal)
3. Nur Al-Lail Al-Duji wa Miftah Bab Al-Yasar (berbahasa Jawa) Hasan Al-Attas (Pekalongan).
4. Munyah Al-Martaji fi Tarjamah Maulid Al Barjanzi (berbahasa Jawa) Asrari Ahmad (Wonosari
Tempuran).
5. Al Qaul Al-Munji Ala Maani Al Barjanzi (berbahasa Jawa) Saad Bin Nashir bin Nabhan.
(Surabaya).
6. Badr Al-Daji Fi Tarjamah Maulid Al-Barjanzi (berbahasa Indonesia) M. Mizan Asrari Zain
Muhammad (Sidawaya, Rembang).
Di bawah ini buku-buku Manaqib Syaikh Abdul Qadir Jailani (asal terjemahan dari- Lujjain Al-Dani.
Penulis, Jafar Ibn Hasan Ibn Abd Al-Karim Ibn Muhammmad (1690-1764) beliau juga menulis buku
Al-Iqd Al Jawahir (al-Barjanzi) dan Qishshah Al-Miraj); di terbitkan di Indonesia dengan berbagai versi
;
1. Jauhar Al-Asnani Ala Al-Lujjain Al-Dani Fi Manaqib Abd Al Qadir Abu Ahmad Abd Al Hamid AlQandali (Kendal) : Al Munawwir.
2. Al-Nur Al Burhani Fi Tarjamah Al Lujjain Al-Dani Muslih Bin Abd Al Rahman Al Maraqi
(Semarang), Toha Putra.
3. Lubab Al Maani Fi Tarjamah Lujjain Al-Dani Abu Muhammad Salih Mustamir Al Hajaini (Kudus),
Menara.
4. Al Nur Al-Amani Fi Tarjamah Al Lujjain Al-Dani M. Mizan Asrari Zain Muhammad (Sidawaya
Rembang) ; Terbitan sendiri.
5. Khulashah Al Manaqib Li- Al-Syaikh Abd Al-Qadir Abd Al Qadir Al-Jilani Asrari Ahmad
(Wonosari, Tempuran) Surabaya, Istiqomah.
6. Wawacan Kangjeng Syaikh Abd Al-Qadir Jilani R.A (berbahasa Sunda) Bandung, Sindangdjaja.
7. Manaqib Syeikh Abdulqadir Jailani Radhiyallahu Anhu (berbahasa Arab dan Indonesia) Abdallah
Shonhaji. Semarang, Al-Munawir.
8. Lubabul Maani Abi Shaleh Mustamir (Juana, Jawa Tengah)
9. Miftahul Babil Amani - Moh. Hambali. (Semarang, Jawa Tengah)
10. An Nurul Burhani A. Lutfi Hakim dkk (Semarang, Jawa Tengah)
11. Nailul Amani A.Subhi Masyhadi. (Pekalongan, Jawa Tengah).

Koreksi Terhadap Kitab Manaqib Syaikh Abdul Qadir Jailani


Dalam kitab Manaqib tersebut tertulis;
o Syaikh Abdul Qadir Jailani pernah duduk selama 30 tahun dengan tidak bergeser dari tempatnya
karena ketaatannya kepada nabi Khidir.
Pada waktu pertama kali masuk Irak, Syaikh Abdul Qadir Jailani ditemani Khidir, dan Syaikh belum
pernah mengenalnya sebelum itu. Kemudian Khidir memberikan isyarat kepadanya agar ia tidak disalahi
dan kalau sampai hal itu terjadi maka akan menjadi sebab perpisahan antara keduanya. Maka berkatalah
Khidir kepadanya: Duduklah di sini ! Maka beliaupun duduk ditempat yang ditunjuk oleh Khidir itu
selama tiga tahun, yang selalu dikunjunginya setiap setahun sekali dan katanya lagi: Janganlah engkau
bergeser dari tempat itu sampai aku datang (Lubabul Ma'ani hal. 20)

Bantahan :
Cerita ini terlalu mengada-ada. Duduk selama 3 tahun tanpa beranjak/bergeser dari tempat duduknya
adalah mustahil. Bagaimana Syaikh Abdul Qadir Jailani mengambil air wudhu, Shalat Jumat dan Shalat
Id ?

o Diceritakan juga bahwa Syaikh Abdul Qadir Jailani pernah bermimpi junub sebanyak 40 kali dalam
waktu semalam. (Lubabul Ma'ani, hal. 20-21).
Bantahan :
Kebohongan yang luar biasa, cukupkah waktu untuk 40 kali tidur, 40 kali bermimpi bersetubuh dan 40
kali mandi janabat ?

o 100 ulama merobek-robek baju sendiri (Lubabul Ma'ani, hal. 23-24)


Bantahan :
Sungguh tidak masuk akal dan tidak pernah terbayang dalam angan-angan orang yang normal akalnya
bahwa seorang yang saleh dan ulama yang ikhlas seperti Syaikh Abdul Qadir Jailani sampai hati melihat
para aimmah merobek-robek pakainnya dan bertingkah polah seperti orang yang tidak waras.

o Di antara kekeramatan Syaikh Abdul Qadir Jailani, bahwa seekor burung Elang yang terbang di atas
majlis syaikh, dimohon kepada angin agar dipenggal leher burung tersebut, maka putuslah leher burung
Elang tersebut. (Lubabul Ma'ani, hal. 59)
Bantahan :
Burung adalah binatang yang tidak dibekali akal seperti manusia dan tidak dibebani tata tertib hidup
serta tidak terikat dengan berbagai aturan sesamanya. Ia terbang mengikuti naluri hayawani tanpa
memperdulikan apakah ada makhluk lain yang terganggu olehnya. Maka alangkah teganya hati Syaikh
Abdul Qadir Jailani untuk membunuh burung Elang tersebut.



Dan apakah mereka tidak memperhatikan burung-burung yang mengembangkan dan mengatupkan
sayapnya di atas mereka? Tidak ada yang menahannya (di udara) selain Yang Maha Pemurah.
Sesungguhnya Dia Maha Melihat segala sesuatu. (QS. Al Mulk : 19).





Tidakkah kamu tahu bahwasanya Allah: kepada-Nya bertasbih apa yang di langit dan di bumi dan
(juga) burung dengan mengembangkan sayapnya. Masing-masing telah mengetahui (cara) sembahyang
dan tasbihnya, dan Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan. (QS. An Nur : 41).

o Diantara kekeramatan lainnya. Matinya seorang pelayan karena sorotan mata Syaikh Abdul Qadir
Jailani karena kesalahannya tidak sudi meletakkan kendi kearah kiblat. (Lubabul Ma'ani, hal. 58-59)
Bantahan :
Peristiwa kesalahan yang tidak patal sehingga membuat Syaikh Abdul Qadir Jailani untuk membunuh,
apakah mungkin dilakukan bagi seorang syaikh yang berakhlaq mulia ?

o Syaikh Abdul Qadir Jailani meramal nasib (Lubabul Ma'ani, hal. 59-64)
Bantahan :
Mirip Mama Lauren aja.

o Syaikh Abdul Qadir Jailani menjamin para muridnya masuk surga (Lubabul Ma'ani, hal. 80-81)
Bantahan :
Lebih hebat daripada Rasulullah
Sumber:http://salafi-indo.blogspot.com

Kenali Siapa Dzul Khuwaishirah


Salam alaikum Sobat Ruang
Kenali Dzul Khuwaishirah dari Bani Tamim an Najdi, karna kalo ibarat komputer, ini mah virus sejenis
"sality" yang menginfeksi file, dokument di komputer anda. Dan jika telah terjangkit akan susah sekali
untuk membersihkannya, malah anti virus akan menawarkan anda opsi delete karna memang file atau
dokument yang yang terjangkit tersebut tidak bisa dibersihkan sama sekali alias RUSAK.....ngeri kan!!!!
Untuk itu, semoga dengan penjelasan berikut kita bisa lebih mengenal mereka, karna dengan kenal, kita
bisa menghindar, dengan kenal kita bisa menangkal...setuju???
Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Akan muncul suatu sekte/firqoh/kaum dari umatku
yang pandai membaca Al Qur`an. Dimana, bacaan kalian tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan
bacaan mereka. Demikian pula shalat kalian daripada shalat mereka. Juga puasa mereka dibandingkan
dengan puasa kalian. Mereka membaca Al Qur`an dan mereka menyangka bahwa Al Qur`an itu adalah
(hujjah) bagi mereka, namun ternyata Al Qur`an itu adalah (bencana) atas mereka. Shalat mereka tidak
sampai melewati batas tenggorokan. Mereka keluar dari Islam sebagaimana anak panah meluncur dari
busurnya". (HR Muslim 1773)
Abdurrahman ibn Muljam adalah seorang yang sangat rajin beribadah. Shalat dan shaum, baik yang
wajib maupun sunnah, melebihi kebiasaan rata-rata orang di zaman itu. Bacaan Al-Qurannya sangat
baik. Karena bacaannya yang baik itu, pada masa Sayyidina Umar ibn Khattab ra, ia diutus untuk
mengajar Al-Quran ke Mesir atas permintaan gubernur Mesir, Amr ibn Al-Ash. Namun, karena ilmunya
yang dangkal (pemahamannya tidak melampaui tenggorokannya) , sesampai di Mesir ia malah
terpangaruh oleh hasutan (gahzwul fikri) orang-orang Khawarij yang selalu berbicara mengatasnamakan
Islam, tapi sesungguhnya hawa nafsu yang mereka turuti. Ia pun terpengaruh. Ia tinggalkan tugasnya
mengajar dan memilih bergabung dengan orang-orang Khawarij sampai akhirnya, dialah yang ditugasi
menjadi eksekutor pembunuhan Imam Sayyidina Ali ra.
Orang-orang seperti Dzul Khuwaishirah dari Bani Tamim an Najdi adalah orang-orang yang
pemahamannya telah keluar (kharaja) dari pemahaman mayoritas kaum muslim (as-sawad al azham)
dan disebut kaum Khawarij. Khawarij adalah bentuk jamak (plural) dari kharij (bentuk isim fail) artinya
yang keluar
Abdullah bin Umar ra dalam mensifati kelompok khawarij mengatakan: "Mereka menggunakan ayatayat yang diturunkan bagi orang-orang kafir lantas mereka terapkan untuk menyerang orang-orang
beriman".[Lihat: kitab Sohih Bukhari jilid:4 halaman:197].
Ciri-ciri dari Dzul Khuwaishirah dari Bani Tamim an Najdi yakni mereka yang membaca Al Qur'an
namun tidak melampaui tenggorokan, artinya tidak sampai ke hati atau tidak menjadikan mereka
berakhlak baik yakni
1. Suka mencela dan mengkafirkan kaum muslim.
2. Merasa paling benar dalam beribadah.
3. Berburuk sangka kepada kaum muslm

4. Sangat keras kepada kaum muslim bahkan membunuh kaum muslim namun lemah lembut
kepada kaum Yahudi. Mereka kelak bergabung dengan Dajjal bersama Yahudi yang telah
memfitnah atau menyesatkan kaum Nasrani.
Rasulullah masuk ke kamarku dalam keadaan aku sedang menangis. Beliau berkata kepadaku: 'Apa yang
membuatmu menangis?' Aku menjawab: 'Saya mengingat perkara Dajjal maka aku pun menangis.'
Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam berkata: 'Jika dia keluar sedang aku masih berada di antara
kalian niscaya aku akan mencukupi kalian. Jika dia keluar setelah aku mati maka ketahuilah Rabb kalian
tidak buta sebelah. Dajjal keluar bersama orang-orang Yahudi Ashbahan hingga datang ke Madinah dan
berhenti di salah satu sudut Madinah. Madinah ketika itu memiliki tujuh pintu tiap celah ada dua
malaikat yang berjaga. maka keluarlah orang-orang jahat dari Madinah mendatangi Dajjal."
Dajjal tidak dapat melampaui Madinah namun orang-orang seperti Dzul Khuwaishirah dari Bani Tamim
an Najdi akan keluar dari Madinah menemui Dajjal
Oleh karenanya orang-orang seperti Dzul Khuwaishirah dari Bani Tamim an Najdi yang merupakan
korban hasutan atau korban ghazwul fikri (perang pemahaman) dari kaum Zionis Yahudi akan selalu
membela, bekerjasama dan mentaati kaum Zionis Yahudi
Kita harus terus meningkatkan kewaspadaan terhadap upaya ghazwul fikri (perang pemahaman) yang
dilancarkan oleh kaum Zionis Yahudi sehingga suatu zaman yang dikabarkan oleh Rasulullah shallallahu
alaihi wasallam
Telah menceritakan kepada kami Qutaibah bin Sa'id telah menceritakan kepada kami Ya'qub bin
Abdurrahman dari Suhail dari ayahnya dari Abu Hurairah Rasulullah Shallallahu alaihi wa Salam
bersabda: "Kiamat tidak terjadi hingga kaum muslimin memerangi Yahudi lalu kaum muslimin
membunuh mereka hingga orang Yahudi bersembunyi dibalik batu dan pohon, batu atau pohon berkata,
Hai Muslim, hai hamba Allah, ini orang Yahudi dibelakangku, kemarilah, bunuhlah dia, kecuali pohon
gharqad, ia adalah pohon Yahudi'."
SAKING KARNA SIFAT MERASA PALING BENARNYA MEREKA bahkan mereka sempat menegur
nabi, karna menganggap nabi tidak berlaku Adil.
Telah bercerita kepada kami Abu Al Yaman telah mengabarkan kepada kami Syu'aib dari Az Zuhriy
berkata, telah mengabarkan kepadaku Abu Salamah bin 'Abdur Rahman bahwa Abu Sa'id Al Khudriy
radliallahu 'anhu berkata; Ketika kami sedang bersama Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam yang
sedang membagi-bagikan pembagian(harta), datang Dzul Khuwaishirah, seorang laki-laki dari Bani
Tamim, lalu berkata; Wahai Rasulullah, tolong engkau berlaku adil.
Maka beliau berkata: Celaka kamu!. Siapa yang bisa berbuat adil kalau aku saja tidak bisa berbuat adil.
Sungguh kamu telah mengalami keburukan dan kerugian jika aku tidak berbuat adil.
Kemudian Umar berkata; Wahai Rasulullah, izinkan aku untuk memenggal batang lehernya!.
Beliau berkata: Biarkanlah dia. Karena dia nanti akan memiliki teman-teman yang salah seorang dari
kalian memandang remeh shalatnya dibanding shalat mereka, puasanya dibanding puasa mereka.
Mereka membaca Al Qur'an namun tidak sampai ke tenggorokan mereka. Mereka keluar dari agama
seperti melesatnya anak panah dari target (hewan buruan). (HR Bukhari 3341)
Telah menceritakan kepada kami Hannad bin As Sari telah menceritakan kepada kami Abul Ahwash dari
Sa'id bin Masruq dari Abdurrahman bin Abu Nu'm dari Abu Sa'id Al Khudri ia berkata; Ketika Ali bin
Abi Thalib berada di Yaman, dia pernah mengirimkan emas yang masih kotor kepada Rasulullah
shallallahu alaihi wasallam. Lalu emas itu dibagi-bagikan oleh Rasulullah shallallahu alaihi wasallam
kepada empat kelompok.
Yaitu kepada Aqra` bin Habis Al Hanzhali, Uyainah bin Badar Al Fazari, Alqamah bin Ulatsah Al Amiri,
termasuk Bani Kilab dan Zaid Al Khair Ath Thay dan salah satu Bani Nabhan.
Abu Sa'id berkata; Orang-orang Quraisy marah dengan adanya pembagian itu. kata mereka, Kenapa
pemimpin-pemimpin Najd yang diberi pembagian oleh Rasulullah, dan kita tidak dibaginya?
Maka Rasulullah shallallahu alaihi wasallam pun menjawab: Sesungguhnya aku lakukan yang demikian
itu, untuk membujuk hati mereka.
Sementara itu, datanglah laki-laki berjenggot tebal, pelipis menonjol, mata cekung, dahi menjorok
dan kepalanya digundul. Ia berkata, Wahai Muhammad! Takutlah Anda kepada Allah!
Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda: Siapa pulakah lagi yang akan mentaati Allah, jika aku
sendiri telah mendurhakai-Nya? Allah memberikan ketenangan bagiku atas semua penduduk bumi,
maka apakah kamu tidak mau memberikan ketenangan bagiku?

Abu Sa'id berkata; Setelah orang itu berlaku, maka seorang sahabat (Khalid bin Al Walid) meminta izin
kepada Rasulullah shallallahu alaihi wasallam untuk membunuh orang itu.
Maka Rasulullah shallallahu alaihi wasallam pun bersabda: Dari kelompok orang ini, akan muncul
nanti orang-orang yang pandai membaca Al Qur`an tetapi tidak sampai melewati kerongkongan
mereka, bahkan mereka membunuh orang-orang Islam, dan membiarkan para penyembah berhala;
mereka keluar dari Islam seperti panah yang meluncur dari busurnya. Seandainya aku masih mendapati
mereka, akan kumusnahkan mereka seperti musnahnya kaum Ad. (HR Muslim 1762)
Demikian, jika ada yang merasa tersinggung, mari pinggirkan ego lalu bertaubatlah dan menerima
bahwa, amal ibadah, kepintaran, kefahaman agama, dan segala bentuk ketaatan ternyata tidak selalu bisa
mengantarkan kita kedalam keselamatan, dan pertemuan dengan-NYA.....semua hanya karena ridho dan
rahmat dari-NYA
Semoga kita terhindar dari sifat ujub, riak sombong dan takabbur...aamiin ya robbal aalamiiin
Satu pesan penutup, untuk kita semua, jika memang benar-benar ingin mengikuti para salafush Soleh,
merujuklah kepada para ulama 4 mazhab, karna mereka yang terbukti benar telah berguru langsung
kepada para salafush soleh....
Wassalamualaikum
Sumber: http://ruangfana.blogspot.com/2013/02/kenali-siapa-dzul-khuwaishirah.html#ixzz30uOIM1Fx
Follow us: pojokmotivasi on Facebook

9 Cara Efektif Mencegah Tawuran antar Pelajar

Tragisnya generasi negeri tercinta ini, bukannya prestasi mereka yang terdengar riuh
dipemberitaan media media, akan tetapi TAWURAN ANTAR PELAJAR, pelajar SMA, SMP, bahakan
siswa SD, yang lebih memalukan banyak juga tawuran yang terjadi antar mahasiswa [PARAH], antar
fakultas satu almamater.
Saya bisa bilang ada sedikit kata wajar seandainya pertikaian [bahasa lain dari tawuran] terjadi antar
desa, dusun, atau antar SUKU, seperti yang juga tidak kalah marak di berbagai stasiun tv saat ini, karna
saya yakin sebagian besar dari mereka adalah [mohon maaf] orang awam dan tidak berpendidikan dan
lebih mudah terpropokasi. Sedangkan kita....
Di sekolah, di kampus, kita diajarkan berbagai macam ilmu pengetahuan etah itu ilmu agama, pancasila,
dan beberapa mata pelajaran sosial lainnya yang saya rasa jika kita amalkan, tidak akan pernah ada
istilah yang namanya TAWURAN PELAJAR.
Terus,,apa yang salah dengan pola pendidikan kita? Apa yang salah dengan linkungan kita, Apa yang
salah dengan negeri ini, bangsa ini, sehingga seakan semua ilmu yang kita timba di sekolah sekolah
seperti hilang tak berbekas atau Apakah guru-guru yang menjadi panutan kita dulu doyan tawuran juga?
entahlah....
Saya memang bukan seorang guru atau dosen[walaupun dalam beberapa bidang saya juga seorang
pengajar], dan saya juga bukan seorang pengamat sosial, tapi berikut adalah 9 Cara Efektif Mencegah
Tawuran antar Pelajar, yang saya karang-karang sendiri, tentunya berdasarkan pengalaman hidup,
karna saya juga pernah merasakan ego-nya jiwa masa masa SMA/SMU dan solidnya persatuan ketika
menjadi seorang mahasiswa, dan Alhamdulillah saya tidak pernah ikut tawuran pelajar, ataupun tawuran
mahasiswa, bukan karna saya seorang pengecut atau karna tidak pintar berkelahi.
Berikut adalah tips terhindar dari tawuran pelajar, terutama siswa SMA, SMP/sederajat
1. Bekali diri dengan pengetahuan agama sebanyak-banyaknya. Di sekolah memang kita diajarkan
juga pelajaran Agama, tapi spaling lama 2 jam seminggu, belum dibarengdi dengan maen-maen,
dan juga pelajaran Agama disekolah lebih terfokus ke Nilai akhir ketika ujian (ahlak mah jauh),
mungkin karna faktor inilah (kurangnya kesadaran beragama para siswa ) yang membuat para
pelajar tidak punya pegangan untuk bisa menahan diri dalam pergaulan antar siswa. Ini juga bisa
menjadi pesan serius untuk para orang Tua, untuk jangan hanya mengarahkan anak anak mereka
untuk berprestasi dalam pelajaran-pelajaran dunia saja, akan tetapi harus diimbangi dengan
prestasi ahlak dan budi pekerti dengan mengarahkan anak anak mereka untuk belajar agama di
luar waktu sekolah

2. Pengawasan orang Tua. Tidak perlu menyewa intelegen khusus untuk melakukan tugas ini.
Dengan menjalin komonikasi yang baik dengan anak, saya yakin sudah cukup membentengi anak
dari pengaruh negatif lingkungannya.
3. Mengikuti kegiatan tambahan di sekolah. Mengikuti kegiatan kegiatan luar sekolah saya kira
sangat ampuh untuk menyalurkan energi berlebih pada diri siswa. Jika boleh kasih saran sama
orang tua [jika ada yang kebetulan baca] masukkan anak-anak anda ke kegiatan luar sekolah
seperti Bela Diri, bukan untuk mengajar mereka berkelahi (walaupun sebenarnya wajib
diajarkan), akan tetapi menurut pengalaman saya pribadi, semakin pinter seseorang berkelahi,
semakin ingin mereka menjauhi perkelahian tersebut. Cerita dikit, saya belajar bela diri sudah
hampir 10 tahun lamanya, tepatnya beladiri kung fu, tapi semakin lama saya belajar, saya
semakin takut untuk terlibat dalam perkelahian, terutama perkelahian fisik, begitupun juga
dengan sifu sifu saya, mereka nyaris tidak pernah ikut perkelahian, walaupun ada beberapa tapi
sebatas pembelaan diri saja. Dan saya kira jika anda sudah pernah belajar beladiri (bukan yang
setengah setengah, karna biasanya yang belajar setengah setengah sering membuat ulah) anda
sudah faham akan hal tersebut, karna ILMU PADI berlaku juga di sini.
4. Jangan mudah terprovokasi. teliti, cermati dan gali setiap informasi yang kita dengar, dan kita
lihat, sebelum mengambil tindakan terhadap permasalahan tersebut.
5. Pengawasan sekolah. Sekolah bisa saja membuat aturan aturan khusus kepada siswanya untuk
bisa meminimalisir terjadinya ketegangan siswa antar sekolah, Terutama buat sekolah sekolah
yang jaraknya berdekatan.
6. Hindari nongkrong habis pulang sekolah. Nongkrong habis pulang sekolah sering menjadi
pemicu awal terjadinya pertikaian antar sekolah. Jika suatu kelompok siswa bertemu dengan
kelompok siswa dari sekolah lainnya, rentan sekali terjadi gesekan gesekan yang bisa memicu
tawuran antar pelajar.
7. Jalin silaturrahmi antar sekolah, bisa dengan cara mengadakan pertandingan pertandingan olah
raga antar sekolah. TAPI..........Perlu menjadi catatan, sangat tidak di anjurkan melakukan
pertandingan antar sekolah untuk oleh raga yang bersentuhan langsung dengan para pemainnya,
seperti sepak bola contohnya, karna menurut pengalaman, berawal dari cidera pemain yang
tersenggol pemain lawan, timbul ap-api dendam dalam diri siswa untuk melanjutkan
pertandingan tersebut ke arena tawuran.
8. Pesan untuk pemerintah daerah. Pembangungan sekolah sekolah jangan sampe terlalu
berdekatan lah, supaya tidak mudah terjadi gesekan antar pelajar nantinya.
9. Awasi kendaraan yang digunakan Siswa. Pengalaman kenalpot motor siwa banyak yang suaranya
membludak memekakkan telinga (maklum jiwa alay masih sangat kuat ) dan ketika yang mpunya
motor melewati kawanan siswa dari sekolah lain, sering ada yang tersinggu (padahal cuman
lewat doang) dan dari sana juga sering timbul pertikain.
Demikian 9 Cara Mencegah Tawuran Antar pelajar dari saya, semoga bermanfaat. dan berdampak pada
berkurangnya kasus tawuran antar pelajar di negeri indonesia tercinta ini.
Wassalam....

Keberadaan Allah menurut Syaikh Abdul Qadir jaelani.......Cpa


gk s7 ?
Syaikh Abdul Qadir Al-Jailany berkata dalam kitabnya Al-Ghun-yah yang masyhur: [Allah berada di
bagian atas langit, bersemayam di atas Arsy, menguasai kerajaan, ilmu-Nya meliputi ...tampikan lainnya
Update : Wah gawaat !!! .... ternyata Syaikh Abdul Qodir Jaelany kena virus wahaby ...tampikan lainnya
Update 2: Tertulis tuh dikitab beliau .............cikidot.
Jawaban TerbaikPilihan Penanya

aa Dijawab 3 tahun yang lalu

Keterangan bahwa Allah SWT ada di atas Arsy adalah firman Allah SWT sendiri yang ditetapkan di
dalam Al-Quran.
Sesungguhnya Tuhan kamu ialah Allah yang telah menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, lalu
Dia bersemayam di atas Arsy . Dia menutupkan malam kepada siang yang mengikutinya dengan cepat,
dan matahari, bulan dan bintang-bintang tunduk kepada perintah-Nya. Ingatlah, menciptakan dan
memerintah hanyalah hak Allah. Maha Suci Allah, Tuhan semesta alam.(QS. Al-Araf : 54)
Sesungguhnya Tuhan kamu ialah Allah Yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, kemudian
Dia bersemayam di atas Arsy untuk mengatur segala urusan. Tiada seorangpun yang akan memberi
syafaat kecuali sesudah ada izin-Nya. yang demikian itulah Allah, Tuhan kamu, maka sembahlah

Dia.Maka apakah kamu tidak mengambil pelajaran? (QS. Yunus : 3)


Allah-lah Yang meninggikan langit tanpa tiang yang kamu lihat, kemudian Dia bersemayam di atas
Arasy, dan menundukkan matahari dan bulan. Masing-masing beredar hingga waktu yang ditentukan.
Allah mengatur urusan , menjelaskan tanda-tanda , supaya kamu meyakini pertemuan dengan Tuhanmu.
(QS. Ar-Rad : 2)
Tuhan Yang Maha Pemurah. Yang bersemayam di atas Arsy .(QS. Thaha : 5)
Yang menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya dalam enam masa, kemudian Dia
bersemayam di atas Arsy, Yang Maha Pemurah, maka tanyakanlah kepada yang lebih mengetahui
tentang Dia. (QS. Al-Furqan : 59)
Allah lah yang menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya dalam enam masa,
kemudian Dia bersemayam di atas Arsy. Tidak ada bagi kamu selain dari padaNya seorang penolongpun
dan tidak seorang pemberi syafaat. Maka apakah kamu tidak memperhatikan?(QS. As-Sajdah : 4)
Dialah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa: Kemudian Dia bersemayam di atas Arsy
Dia mengetahui apa yang masuk ke dalam bumi dan apa yang keluar daripadanya dan apa yang turun
dari langit dan apa yang naik kepada-Nya . Dan Dia bersama kamu di mana saja kamu berada. Dan Allah
Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.(QS. Al-Hadid : 4)

Penilaian & komentar penanya


Yupz.....
Terkadang orang susah mau menerima kebenaran dengan cara menakwil makna al Qur'an
menurut dirinya sendiri. Kita sampaikan ayat2, hadist2 shohih, dan perkataan imam2 madzabpun
masih dibantah dengan pemahaman akalnya ... dan stlh itu mengatakan dusta, hmm ... siapa yg
berdusta sih ?

Jawaban Lainnya (3)


Berperingkat Tertinggi
ishak Dijawab 3 tahun yang lalu
Jangan melabelkan ma'rifatullah Syaikh Abdul Qadir jaelani untuk memberikan pengertian atau
pemahaman terhadap wahabi. Apa engkau sudah mendalami pemahaman ma'rifat syekh Abd
Qadir Djalani?
-- Coba posting bagaimana pemahaman ma'rifat Wahabi sehingga bisa membandingkan dengan
pemahaman Syekh Abd Qadir Djalani. --

Rabu, 27 Juni 2012


tanya kesohihan hadis dalam kitab durotun nasihin


Ana baca di kitab Durratun Nashihin terjemahan hal 866 ada sebuah hadits riwayat Abu Hurairah yang
artinya sbb : Ketika orang mukmin meninggal dunia maka ruhnya berkeliling di sekitar rumahnya
sebulan, ia amati keluarga yg ditinggalkan bagaimana cara membagi harta pusaka & membayarkan
hutangnya.Dan apabila sudah sebulan penuh dikembalikanlah ia ke liangnya. Kemudian ia berkeliling di
sekitar makamnya selama setahun. Ia mengamati siapakah yang mau berziarah & berdoa serta
belasungkawa kepadanya. Dan apabila sdh setahun penuh iapun diangkat ke tempat ruh2 berhimpun
sampai tiba saatnya saatnya terompet ditiup. (Bahjatul Anwar).
Pertanyaan ana apakah hadis ini shoheh?


Syukron,
atas jawabannya.

Abu Farid.
Powered by Telkomsel BlackBerry
Dikirim: Kamis, 20 Oktober 2011 1:57
Judul: Re: [assunnah]>>Tanya kesohihan hadits<<


ada sedikit info mengenai kitab tersebut. Bahwa kitab tersebut tdk dpt dijadikan rujukan krn banyak
memuat hadist palsu.
Bisa di buka pada link ini :
alQiyamah Moslem Weblog

http://alqiyamah.wordpress.com/2011/03/24/kedudukan-kitab-durratun-nashihin/
Pertanyaan:
Bagaimana kedudukan kitab Durratun Nashihin? Apakah dapat dijadikan rujukan untuk diamalkan?
Jazakumullah khair
Jawab:
Di masyarakat kita, kitab ini cukup populer, menjadi pegangan dalam pengutipan hadits dalam ceramahceramah. Lengkapnya, berjudul Durratun Nashihin Fil Wazhi wal Irsyad karya Syaikh Utsman bin
Hasan bin Ahmad Syakir al-Khubari seorang Ulama yang hidup di abad ke sembilan hijriyah.
Tentang kitab ini, kami kutipkan pernyataan Syaikh bin Baz rahimahullah dalam Fatawa Nur ala adDarb (1/80-81), dengan ringkas sebagai berikut:
Kitab ini tidak bisa dijadikan pegangan. (Sebab) berisi hadits-hadits maudhu (palsu) dan lemah yang
tidak bisa dijadikan sandaran, sehingga tidak sepatutunya buku ini dijadikan sandaran dan kitab-kitab
serupa lainnya yang berisi hadits palsu dan lemah. Hal ini karena hadits-hadits Rasulullah shallallahu
alaihi wa sallam telah mendapatkan perhatian penuh dari para imam-imam (ahli) Sunnah. Mereka telah
menjelaskan dan memilah hadits-hadits shahih dan yang tidak shahih. Maka, sudah seharusnya seorang
mukmin memiliki kitab-kitab yang baik dan bermanfaat (saja), seperti Shahih al-Bukhari dan Shahih
Muslim, Sunan Arbaah [1], Mumtaqa al-Akhbar karya Majdudin Ibnu Taimiyah rahimahullah dan kitab
Riyadhus Shalihin karya Iman an Nawawi rahimahullah, Bulughul Marom, dan Umdatul Hadits. Kitabkitab (hadits) ini bermanfaat bagi seorang Mukmin. Kitab-kitab ini jauh dari hadits-hadits palsu dan
dusta. Tentang hadits-hadits lemah yang ada di kitab Sunan, Riyadhus Shalihin atau Bulughul Marom,
para penulisnya telah menjelaskan dan menyampaikan hukumnya. Hadits-hadits yang lemah yang belum
dijelaskan penulis kitab-kitab tersebut, telah dipaparkan dan ditunjukkan oleh para ulama lainnya dalam
kitab-kitab syarag yang menjelaskan kitab-kitab tersebut. Demikian juga dijelaskan oleh para ulama
dalam karya mereka (secara khusus) tentang hadits-hadits palsu dan lemah. [2]
Note:
[1] Empat kitab Sunan; Sunan Abu Dawud, at-Tirmidzi, an Nasai dan Ibnu Majah, pent.)
[2] Sebagian ulama telah membukukan hadits-hadits palsu dan lemah dalam kitab-kitab tersendiri. Misal,
al-Maudhuat karya Imam Ibnul Jauzi, al-Fawaid al-Majmuah karya Imam Syaukani, Silsilah al-aHadits
adh-Dhaiifa wal Maudhuah karya Syaikh al Albani dan lain-lain. Buku-buku ini ditulis dalam rangka
memperingatkan umat dari hadits-hadits palsu dan lemah agar tidak diamalkan. Pent.
Sumber: Disalin ulang dari Majalah as Sunnah Vol.7 Edisi 11/Thn XIV/Rabiul Tsani 1432H/Maret
2011M Hal.7

Ruh Orang Mati Berkeliling di Seputar Rumah dan Makamnya


FATWA NO. 2/SM/MTT/I/2010
Tentang
Hadis Mengenai Ruh Orang Mati Berkeliling di Seputar Rumah dan Makamnya
Penanya: Sugianto, Guru SMPN 3 Turi, Kalasan, Sleman, Yogyakarta.
Pertanyaan:
Saya beberapa kali ditanya oleh rekan sejawat sesama pengurus takmir sebuah mesjid tentang hadis yang
menyatakan bahwa ruh orang Islam yang meninggal akan berputar-putar di sekitar rumahnya selama satu
bulan sejak meninggalnya dan setelah itu berputar-putar di sekitar makamnya selama setahun.
Hadis itu oleh sebagian orang dijadikan dasar bagi diadakannya kegiatan tahlil. Hadis tersebut
dinyatakan bersumber dari Abu Hurairah r.a. dan terdapat dalam kitab Durratun-Nashihin dengan
terjemahan bahasa Jawa pada halaman 2195-2196. Matan hadis dimaksud sebagaimana dikutip dalam
kitab Durratun-Nasihin dengan terjemahan bahasa Jawa itu adalah sebagai berikut:

:



Pertanyaannya: Apakah hadis ini sahih dan siapa rawi yang meriwayatkannya? Mohon penjelasan.
Jawaban:
Tim Fatwa Majelis Tarjih dan Tajdid mengucapkan terima kasih kepada Bpk. Sugianto atas
pertanyaannya. Agar para pembaca yang tidak memahami bahasa Arab dapat mengetahui isi matan dari
teks di atas, maka terlebih dahulu kami perlu menerjemahkannya ke dalam bahasa Indonesia.
Terjemahannya adalah sebagai berikut:
(Diriwayatkan) dari Abu Hurairah r.a., dari Rasulullah saw bahwa apabila seorang mukmin meninggal
dunia, maka arwahnya berkeliling-keliling di seputar rumahnya selama satu bulan. Ia memperhatikan
keluarga yang ditinggalkannya bagaimana mereka membagi hartanya dan membayarkan hutangnya.
Apabila telah sampai satu bulan, maka arwahnya itu dikembalikan ke makamnya dan ia berkelilingkeling di seputar kuburannya selama satu tahun, sambil memperhatikan orang yang mendatanginya dan
mendoakannya serta orang yang bersedih atasnya. Apabila telah sampai satu tahun, maka arwahnya
dinaikkan ke tempat di mana para arwah berkumpul menanti hari ditiupnya sangkakala.
Sebelum lebih lanjut menjelaskan asal-usul teks di atas yang diklaim sebagai hadis Nabi saw, perlu
dijelaskan terlebih dahulu pengertian dan unsur-unsur hadis. Secara singkat hadis pada pokoknya adalah
suatu matan yang dinisbatkan kepada Nabi saw melalui suatu rangkaian sanad yang menghubungkan
mukharrij (penghimpun matan) kepada sumber matan, yaitu Nabi saw.
Pengertian ini menjelaskan kepada kita bahwa hadis terdiri dari dua unsur pokok (rukun), yaitu sanad
dan matan. Sanad adalah jalur yang terdiri atas satu rangkaian rawi yang sambung-menyambung hingga
sampai kepada Nabi saw dan yang menghubungkan mukharrij (penghimpun hadis) kepada Nabi saw
yang merupakan sumber matan.
Matan adalah materi yang bersumber kepada Nabi saw yang diriwayatkan melalui jalur sanad yang
menghubungkan penghimpun hadis kepada Nabi saw. Oleh karena itu setiap matan hadis haruslah ada
sanadnya. Apabila ada hadis tanpa sanad, maka itu sama sekali bukan hadis yang sah. Sanad dalam
pandangan orang-orang Muslim merupakan sarana untuk membuktikan bahwa suatu materi adalah hadis
yang berasal dari Nabi saw. Berikut ini adalah contoh sanad dan matan:



:
[]
Artinya: Malik (berkata): Dari Amar Ibn Yahya al-Mazini, dari ayahnya (Yahya al-Mazini)
diriwayatkan bahwa Rasulullah saw bersabda: Tidak ada perbuatan merugikan diri sendiri dan
perbuatan merugikan orang lain
[HR Malik, al-Muwatta, Beirut: Dar al-Fikr, 2005, h.454, hadis no. 1461].
Hadis ini dikutip dari kitab al-Muwatta karya Imam Malik (w. 179 H / 795 M). Dalam kitab ini Malik
menyatakan bahwa ia menerima hadis la darara wa la dirar dari gurunya Amr Ibn Yahya al-Mazini, dan
Amr Ibn Yahya al-Mazini sendiri menerima hadis itu dari gurunya, yaitu ayahnya sendiri, yaitu Yahya
al-Mazini yang menerangkan bahwa Rasulullah saw bersabda: tidak ada perbuatan merugikan diri
sendiri dan perbuatan merugikan orang lain. Jadi rangkaian orang (rawi) yang menghubungkan
Malik sebagai penghimpun hadis kepada Nabi saw, dalam hal ini ialah Amr dan ayahnya Yahya,
adalah sanad dari hadis riwayat Malik tidak ada perbuatan merugikan diri sendiri dan perbuatan
merugikan orang lain. Sedangkan isi hadis berupa sabda Nabi saw tidak ada perbuatan
merugikan diri sendiri dan perbuatan merugikan orang lain adalah matan.
Perlu juga diketahui bahwa hadis harus ditemukan dalam sumber orisinal hadis. Sumber orisinal hadis
adalah semua kitab yang penyusunnya memiliki sanad yang menghubungkannya kepada Nabi saw. Jadi
kitab al-Muwatta karya Malik dan kitab fikih al-Umm karya Imam asy-Syafii (w. 204 H / 820 M)
adalah sumber orisinal hadis, karena masing-masing penyusun kitab itu mempunyai sanad tersendiri
yang menghubungkannya kepada Nabi saw. Sedangkan kitab al-Muntaqa karya Ibn Taimiyyah (w. 728 H
/ 1328 M), dan kitab Nailul-Autar karya asy-Syaukani (w. 1255 H / 1839 M), misalnya, bukanlah sumber
orisinal hadis karena penyusunnya tidak memiliki sanad yang menghubungkan mereka kepada Nabi saw.

Mereka mengutip hadis-hadis dalam kitab mereka itu dari kitab lain. Jadi kitab-kitab tersebut, meskipun
adalah kitab-kitab hadis, namun bukan sumber orisinal hadis.
Sekarang marilah kita meneliti di mana sumber hadis tentang arwah yang berkeliling di seputar
rumahnya yang ditanyakan di atas. Untuk melakukan penelitian kita dapat menggunakan tiga metode.
Pertama menggunakan Program al-Maktabah asy-Syamilah (edisi 2), kedua menggunakan Program alJami al-Akbar (edisi 2), dan ketiga menggunakan Program al-Jami al-Kabir (edisi 4, 2007-2008).
Penelusuran dengan menggunakan al-Maktabah asy-Syamilah tidak menemukan adanya hadis yang
ditanyakan di atas. Ini berarti bahwa teks di atas tidak tercatat dalam satu pun dari 5505 kitab yang
dirujuk dalam al-Maktabah asy-Syamilah. Dan karena itu juga dapat dinyatakan bahwa hadis yang
sedang kita selidiki ini tidak tercantum dalam satu pun dari sumber-sumber orisinal hadis yang ada.
Sekarang mari kita lakukan penelusuran dengan menggunakan Program al-Jami al-Akbar. Hasil
penelusuran dengan menggunakan program ini juga nihil, artinya hadis yang ditanyakan di atas tidak
tercantum dalam kitab-kitab hadis yang ada. Terakhir mari kita gunakan program al-Jami al-Kabir (edisi
4, 2007/2008). Program ini menunjukkan juga tidak ada hadis seperti yang ditanyakan di atas yang
tercantum dalam sumber orisinal hadis mana pun. Namun program ini menemukan ada matan lain yang
mirip dengan hadis yang ditanyakan di muka. Matan lain dimaksud adalah sebagai berikut:

Artinya: Seseorang apabila meninggal, maka ruhnya dibawa berputar-putar di sekeliling rumahnya
selama satu bulan, dan di sekeliling makamnya selama satu tahun, kemudian ruh itu dinaikkan ke suatu
tempat di mana ruh orang hidup bertemu dengan arwah orang mati.
Matan ini direkam oleh ad-Dailami (w. 509 H / 1115 M) dalam kitabnya al-Firdaus fi Matsur al-Khithab
[(Beirut: Dar al-Marifah, 1417/1996), IV: 240, nomor 6722], dari Abu ad-Darda tanpa menyebutkan
sanadnya. Selain itu matan ini juga dicatat oleh as-Sayuthi (w. 911 H / 1505 M) dalam dua kitabnya,
yaitu Busyra al-Kaib bi Liqa al-Habib (h. 11) dan Syarh ash-Shudur bi Syarh Hal al-Mauta wa alQubur (h. 262). Namun as-Sayuthi dalam kedua kitab ini hanya mengutip dari ad-Dailami, dan ia
menyatakan bahwa ad-Dailami tidak menyebutkan sanadnya. Dengan demikian matan ini pun juga tidak
terdapat dalam sumber-sumber orisinal hadis.
Dari apa yang dikemukakan di atas dapat dilihat bahwa matan yang ditanyakan di atas dan matan lain
yang mirip yang disebutkan oleh ad-Dailami tidak ada diriwayatkan dalam satu pun dari sumber-sumber
orisinal hadis dan matan-matan tersebut tidak memiliki sanad. Atas dasar itu, maka disimpulkan bahwa
matan tersebut sama sekali bukan hadis Nabi saw.

Anda mungkin juga menyukai