Anda di halaman 1dari 63

Di Rasuk Kucing Jantan

Bagi menghilangkan rasa cemas, saya menarik nafas dalam-dalam sambil memeluk tub
uh penuh erat. Kedinginan membuat kelopak bibir bergetar. Dengan ekor mata saya
jeling ke arah Andi Kamarool yang keresahan.
Adakah Andi Kamarool mahu berada di sini sehingga fajar pagi terbit di kaki lang
it? Suara batin terus bergema. Dan dalam keadaan yang seba tidak kena itu, perla
han-lahan saya dongakkan kepala, merenung langit yang cerah. Awan nampak bersih
sekali, bintang bertaburan di mana-mana. Bulan sabit kian mengecil.
Saya segera berfikir, cara paling baik mengatasi masaalah yang dihadapi ialah de
ngan menyuarakan apa yang ada di dalam hati.
Berapa lama kita harus berada disini Andi? dalam keadaan separuh menggigil saya be
rtanya.
Oh .. Andi Kamarool kerutkan kening. Tetapi sepasang anak mata nya masih menyorot ke
rumpun bambu kuning.
Aku tak tahan berdiri di sini lama-lama. Aku sejuk Andi, suara saya tertahan-tahan
.
Iya, aku juga macam kamu Tamar. Jadi apa yang mesti kita buat?
Kita balik saja Andi.
Tapi, macam mana dengan Mia dan Kak Sun?
Pedulikan, mari kita balik Andi.
Jum .
Sebelum langkah pertama dimulakan untuk pulang kerumah papan, serentak saya dan
Andi Kamarool membuang pandangan ke arah perdu buluh kuning yang diterangi cahay
a lilin. Mia begitu khusyuk menghadapi timbunan batu kubur. Kak Sun yang berdiri
membelakangi Mia tersenyum sambil mengamit kami agar medekatinya.
Jangan dekati dia Andi, bisik saya.
Andi Kamarool mengangguk. Tetapi Kak Sun, mengamit.
Jangan pedulikan dan jangan kata apa-apa. Dia ada pendamping, sebab setiap kali a
ku kutuk dan maki hamun Kak Sun, macam ada sesuatu yang datang kacau aku. Ada ma
sanya aku ditampar, ditolak, ditendang. Aku tak dapat kesan benda aneh tu, saya p
egang tangan kanan Andi Kamarool.
Aku faham Tamar.
Mari kita balik, Andi.
Jum .
Dan perjalanan ke rumah papan diteruskan. Kami membelah kedinginan dinihari yang
mencengkam tulang. Salakan anjing liar, suara burung hantu dan musang jalang te
rus memukul gegendang telinga kami. Bayu dinihari yang bertiup lembut mengugurka
n air embun yang terkumpul di hujung daun. Bila terkena kulit tubuh menambahkan
lagi kedinginan.
Saya jadi marah dan meradang semacam, bila perjalanan dihalang oleh reranting ya
ng bertaburan dipermukaan tanah. Entah mengapa, hati saya cukup ghairah untuk me
ncapai secepat mungkin ke rumah papan. Saya benci dengan lolongan anjing liar, s
uara burung hantu dan musang jalang. Suara binatang tersebut, saya rasakan seper
ti mengejek diri kami yang dipermainkan oleh Mia dan Kak Sun.
Sabar Tamar,
Andi Kamarool mengingatkan saya.
Subhanallah ., kata saya.
Memang ganjil sekali, dalam kedinginan yang mencengkam itu, dahi dan muka saya b
erpeluh. Pokok di kiri kanan jalan yang tadi bergerak lemah disentuh angin, seca
ra mendadak bergoyang dengan keras, macam ada tenaga yang mengoncangnya.
Ahh
Saya terus melompat, beberapa ekor tikus berbulu kuning sebesar lengan melintas
ke depan. Suara jeritannya boleh mengoyangkan gegendang telinga.
Berhenti Tamar Andi Kamarool memaut bahu kanan dan langkah saya berhenti.
Bagi meghilangkan rasa berdebar, saya mengucap panjang sambil merenungke kaki la
ngit. Ada cahaya kemerah-merahan mucul di situ, menandakan tidak lama lagi subuh
akan menyapa penghuni maya.
Beri laluan untuk mereka Tamar, bila mereka selesai bari kita pula jalan, tambah A
ndi Kamarool.
MULUT

Lebih dari sepuluh minit kami berdiri, memperhatikan kumpulan tikus kuning melin
tas. Bila berdepan dengan kami, kumpulan tikus itu menganga mult, memperlihatkan
sepasang gigi siung yang tajam dan panjang, macam gigi singa laut di kutub utar
a.
Mata sebelah kanan buta dan maakala mata sebelah kiri berukuran sebesar bola pin
gpong memancarkan cahaya kebiruan-biruan. Suara jeritan kumpulan tikus cukup gam
at menenggelamkan suara lolongan anjing, burung hantu dan musang jalang.
Perarakan tikus kuning itu diakhiri denagn tikus hitam yang besarnya hamper meny
amai kucing hitam jantan. Muncungnya macam muncung babi.
Dah habis, sekarang kita teruskan perjalanan, itu yang dibisikkan oleh Andi kamaro
ol ke telinga. Arahannya, segera saya patuhi. Langkah yang terbantut diteruskan
semula. Kali ini, keadaan sungguh berlainan, tiada lagi kedengaran suara lolonga
n anjing, burung hantu dan musang jalang.
Suasana terasa amat sepi sekali. Langkah pun kami percpatkan. Cahaya merah di ka
ki langit, kian garang. Rasa dingin mula mengendur, tidak sehebat tadi.
Ketika kami sampai di kaki tangga rumah papan, terdengar kokok ayam bersahut-sah
utan. Kerana masih percaya dan patuh dengan pesan orang tua-tua, sebelum memijak
anak tangga bongsu, kedua belah telapak tangan kami basuh dengan air embun di h
ujung daun. Dan kesan air embun yang masih ada di telapak tangan, kami sapukan k
e muka serta kedua belah telinga. Kami segera naik ke rumah papan. Kerana keleti
han, kami terus tertidur.
JELMA
Pagi itu, setelah menunaikan fardhu subuh kami tidur kembali. Kira-kira pukul tu
juh setengah baru bangun. Badan terasa sihat dan segar. Dan seperti pagi-pagi se
belumnya kami tetap menanti sarapan yang akan dibawa oleh kak Sun. Menjelang jam
sembilan, sarapan yang diharapkan itu, tidak kunjung tiba.
Tak payah tunggu Kak Sun Tamar, buat air kopi sendiri. Di dapur ada kopi, gula, a
da air dan periuk,
Andi Kamarool mengemukakan cadangan dan saya menerima tanpa s
ebarang bantahan. Kami terus ke ruang dapur.
Apa yang kita rasa ni, adalah akibat dari peristiwa malam tadi. Mia mogok masak u
ntuk kita dan Kak Sun pula tak mahu datang ke sini, suara Andi Kamarool separuh l
emah dari atas bendul. Dia tersenyum melihat saya terkial-kial menghidupkan api
di dapur.
Ini baru amaran pertama, ada lagi akibat yang bakal kita terima. Mungkin lebih bu
ruk dari ini Andi, balas saya tenang.
Sebelum keadaan menjadi lebih buruk, ada baiknya kita tinggalkan tempat ini.
Bila waktu nya Andi? saya mendesak.
Tengah hari atau sebelah petang,
Aku setuju. Tapi, siapa nak beritahu Mia? Apa alasan yang nak kita beritahu dia.
Aku tak mahu menganggap rancangan kita gagal, kerana itu kita cabut. Kita kena b
eri alasan yang cukup lojik, Andi, saya segera memasukkan kopi dan gula ke dalam
kolei dan kemudian saya kacau perlahan-lahan.
Andi Kamarool termenung sejenak, dua tiga kali dia melagakan gigi bawah. Barangka
li dia sedang mencari formula terbaru untuk menyelesaikan masaalah yang sedang d
ihadapi.
Begini saja Tamar.
Apa lagi Andi?
Kita sama-sama jumpa Mia.
OK, aku setuju tapi
Tapi apa lagi Tamar.
Adi Kamarool tidak jadi menghirup kopi. Cawan di letakkan kembali atas lantai. M
atanya tidak berkedip merenung wajahsaya. Dia bagaikan tidak sabar menanti katakata yang bakal saya luahkan. Tentu sekali perasaannya berdebar cemas.
Kita perlu jumpa Haji Simpul, orang tua yang disebut-sebut, Kak Sun pada kita tu.
Dari orang tua itu, kita cuba korek rahsia diri dan keturunan Mia. Apa macam ka
u setuju tak?
Aku setuju Tamar, bila kita nak jumpa Haji Simpul?
Andi Kamarool menggeleng-gelengkan kepalanya. Tidak setuju dengan rencana yang s
aya susun. Bagi menghilangkan rasa resah, saya menghirup kopi. Andi Kamarool jug
a berbuat seperti apa yang saya buat.

Kenapa kamu tidak setuju Andi?


Ada baiknya, kita jumpa Haji Simpul dulu, sebelum kita jumpa Mia. Kemudian kita m
inta kepastian dari Mia, apakah cerita yang kita dapat dari Haji Simpul itu bena
r atau tidak.
Iya, aku setuju dengan pendapat kamu tu, Andi.
Kami terus ketawa. Dan untuk kesekian kalinya, kopi terus kami teguk. Kerana say
a sudah menyediakan air kopi, kerja-kerja untuk mengemaskan barang dan pakaian k
e dalam beg menjadi tugas Andi Kamarool pula. Dan kini, masa untuk saya berehat
pula.
MARAK
Sinar matahari pagi berebut-rebut masuk ke ruang tamu, setelah daun tingkap saya
kuak. Terpaku saya di jendela mendengar kicau burung pagi. Aman rasanya mata da
n hati melihat pohon yang menghijau. Sinar matahari terus marak, beberapa orang
pekerja Mia memikul cangkul dan pungkis melintas di depan rumah menuju ke ladang
. Mereka tidak lokek mendermakan senyum untuk saya. Andi Kamarool terus bergelut
dengan tugasnya.
Aku harap datuk kamu dan Haji Basilam tidak ke mana-mana. Tetap menanti kita di S
ungai Penuh, Andi Kamarool bersuara.
Seingat aku, datuk jarang mungkir janji, balas saya. Dan perbualan kami mati di si
tu saja. Andi Kamarool kembali dengan tugasnya semula.
Sambil menikmati keindahan alam semula jadi, secara diam-diam saya sorot kembali
tindakan yang telah kami lakukan. Apakah kami telah memilih jalan yang betul at
au jalan yang salah, sehingga kami terperangkap dalam dilemma yang seba sulit in
i?
Andi, Andi buka pintu.
Bagaikan kilat saya menerpa kearah Andi Kamarool yang terhenti dari melipat paka
ian. Kami saling berpandangan.
Itu suara Mia, bisik Andi Kamarool.
Iya, aku juga fikir begitu.
Kami kembali membisu. Kembali pandangan dengan seribu pertanyaan. Apa yang timbu
l dalam kepala saya ialah malapetaka. Mungkin kedatangan Mia dengan segumpal kem
arahan yang meluap-luap.
Pergi buka pintu, kalau kedatangan baik, kita sambut dengan baik. Kalau jahat kit
a sambut cara jahat. Kita harus bersedia menghadapi seribu kemungkinan, begitu be
rsemangat Andi Kamarool meluahkan kata-kata, mendorong saya melangkah ke pintu d
an membukanya.
Baru bangun tidur.
Mia tercegat di depan, menatang setalam mangkok untuk sarapan pagi. Dia kelihata
n menarik sekali dengan rambut yang disisir rapi. Ada sekuntum bungah cempaka di
celah rambut sebelah kiri. Baju kebaya biru dengan kain putih amat cocok sekali
dengan dirinya. Dia memang anggun.
Kenapa tercegat, ambil lah talam ni.
Talam tembaga segera saya sambut.
Berkemas?
Saya anggukkan kepala.
Mahu kemana?
Pertanyaan itu tidak saya jawap. Walau bagaimanapun Mia tetap melangkah ke ruang
tamu,. Andi Kamarool tercegat di situ menanti kedatangan Mia.
Wajah Mia yang ceria segera berubah menjadi keruh, bila melihat teko dan kesan a
ir kopi di kolei yang tersadai di ruang tamu. Dengan perlahan-lahan ekor matanya
melirik tajam ke arah dua beg pakaian yang tersandar di sudut dinding. Dan samb
il meletakkan ke atas lantai, saya lihat bibir Mia bergerak-gerak. Macam ada ses
uatu yang diperkatakannya.
Kami ingat tadi, tak ada air dan kuih muih untuk kami, jadi kami pun buat kopi se
ndiri. Duduklah Mia, buat apa berdiri macam patung, lembut sekali nada suara Andi
Kamarool.
Terima kasih.
Mia terus duduk bersimpuh penuh sopan di sisi saya. Beberapa saat kemudian Andi
Kamarool turut duduk. Kami bertiga (Mia berada di tengah) menghadapi hidangan.
SEMERBAK

Bau kopi asli yang harum semerbak berpadu dengan bau lepat pisang membuat saya h
ilang malu. Tanpa segan silu, tudung saji dari mengkuang segera saya buka.
Kamu ini, memang tak sabar. Gelojoh sangat, tuan punya belum pelawa kau dah mulak
an, Bisik Andi Kamarool.
Kopi yang aku buat dengan air kopi yang Mia buat lain rasanya. Air tangan Mia, me
mang sedap, saya berjenaka.
Di tengah-tengah deraian ketawa Mia dan Andi Kamarool, saya terus mengunyah dan
menelan lepat pisang. Air kopi panas yang wangi saya teguk. Tubuh terasa segar d
an bertenaga.
Bernafsu sungguh kamu makan Tamar, jangan lupa orang yang kemudian, kata Andi Kama
rool, lalu saya sambut dengan senyum.
Terlambat hantar, maafkan saya, Mia renung batang hidung Abdi Kamarool.
Tak mengapa, bantuan dan pertolongan yang diberikan selama ini, rasanya tak dapat
kami balas, sambil menjamah lepat pisang Andi Kamarool bersuara. Kemudian dia me
nghirup kopi panas. Mia masih senyum dengan sepasang mata masih tertumpu pada du
a beg di tepi dinding.
Berkemas mahu ke mana Tamar, Andi?
Pertanyaan yang sememangnya suda diduga. Tetapi, untuk memberi jawapannya memang
sulit. Kerana tidak memperolehi jawapan segera, membuatkan anak mata Mja berput
ar kearah saya dan Andi Kamarool.
Hasil dari renungannya itu, membuat kami jadi serba salah. Antara saya dan Andi
Kamarool saling bertukar pandangan.
Mahu meninggalkan rumah ini.
Mia sendiri menemui jawapannya. Serentak kami anggukkan kepala, macam merpati ja
ntan panggil merpati betina.
Kami berdua nak jumpa datuk Tamar dan Haji Basilam, Andi Kamarool bersuara tunduk.
Dia bagaikan tidak sanggup menatap muka Mia.
Ke Sungai Penuh? soal Mia.
Betul, Mia, balas saya.
Mia dongakkan muka merenung siling rumah. Kemudian meraba kuntum bunga cempaka d
i kepala yang kedudukannya sudah agak senget kekanan.
Terlalu cepat, agaknya kamu dah jumpa penunggu rumah batu.
Tak jumpa Mia, kami gagal, tutur saya kehampaan.
Sepatutnya kamu berdua teruskan hingga berjaya, jangan cepat putus asa dan mudah
mengalah.
Kata-kata yang terpancut dari kelopak bibir Mia, membuat saya dan Andi Kamarool
menggigit bibir. Saya kira debar dada Andi Kamarool tidak sehebat debar di dada
saya. Sebenarnya, secara tidak langsung Mia mencabar kami. Saya dan Andi Kamaroo
l terus membisu. Pertanyaan Mia tidak mendapat tindak balas dari kami.
Malam tadi macam mana ?
Pertanyaan itu membuat saya tersentak. Mustahil Mia tak tahu apa yang berlaku ma
lam tadi. Lantas saya membuat kesimpulan, Mia tahu tapi sengaja buat tak tahu.
Kami gagal, sahut saya.
Tak mahu diteruskan lagi? soalnya serius.
Tak mahu, kami dipermain-mainkan, sahut Andi Kamarool.
Maksud kamu Andi? sepasang bijik mata terbeliak menghala ke batang hidung Andi Kam
arool. Saya lihat Andi Kamarool resah. Barangkali dia terjerat dengan pertanyaan
itu atau tidak mahu mengungkit-ungkit hal yang sudah berlalu kerana perbuatan i
tu boleh memalukan Mia.
Cuba terangkan, aku tak faham Andi, Mia terus mendesak.
Malam tadi, kamu menghias diri. Pergi kekubur lama di bawah pokok buluh kuning, a
pa kamu sudah lupa Mia?. Kamu mahu mempermainkan kami. Ungkapan yang saya luahkan
itu membuat Mia terkejut. Dahinya berkerut dan wajahnya agak pucat. Andi Kamaro
ol tunduk merenung lantai.
Aku tak faham Tamar, kamu menuduh sebarangan saja, sanggah Mia.
Malam tadi, kamu membalut tubuh dengan kain hitam, kamu mengelingi kubur berkalikali. Kak Sun menemani kamu. Aku dan Andi tengok segala-galanya. Usah berdalih M
ia, usahlah mempermain-mainkan aku dan Andi, semua yang bergolak dalam hati terus
saya luahkan. Andi kamarool membiarkan, dia seolah-olah tidak mahu membabitkan
diri dalam situasi yang agak yang agak tegang ini.

Aku tak buat perkara tu, Tamar, suara Mia meninggi. Dia mula memperlihatkan riak k
emarahan dan terus melompak bagaikan harimau menerkam pelanduk. Dalam sekelip ma
ta Mia terus berdiri tercegat.
Kamu jangan menuduh sebarangan Tamar, dia mula menjerit dan menghentak-hentak kaki
nya ke lantai. Piring dan cawan yang ada didalam talam tembaga turut bergegar. M
ia benar naik angin, gerak gerinya tangkas sekali, bagai seorang lelaki. Sifat g
adis yang lembut terus hilang darinya.
Mia, nanti dulu jangan melenting, Andi Kamarool segera bertindak dengan mendekati
Mia. Kamu tak boleh menuduh sebarangan pada Mia, kamu harus bertanya dengan cara
baik, sambung Andi Kamarool sambil melepaskan pandangan yang tajam terhadap saya.
Entah apa ilmu yang digunakan oleh Andi Kamarool, kemarahan Mia yang meluap sege
ra menjadi sejuk. Dia nampak tenang dan duduk bersimpuh kembali.
Maafkan Tamar, Mia, pohon Andi Kamarool.
Mia anggukkan kepala. Agar, situasi menjadi aman, Andi Kamarool mengungkap kemba
li kisah-kisah lucu yang pernah dialaminya yang disampaikan secara berjenaka, me
mbuat saya dan Mia ketawa terbahak-bahak.
Rahsia Hujung Kampung
Bila situasi tegang dapat diamankan, secara diplomasi Andi Kamarool menceritakan
secara terperinci tentang apa yang saya alami malam tadi. Dan Andi Kamarool jug
a menceritakan bagaimana dirinya terbabit dalam kejadian itu.
Memang sudah ditetapkan, Tamar seorang saja berdepan dengan pengawal rumah. Tetap
i, semasa dia mahu menghubungi penunggu rumah secara ghaib, tiba-tiba saja dia s
eperti kena rasuk dan terus balik ke rumah. Dia kejutkan aku suruh sembahyang su
buh, katanya hari sudah siang. Pada hal masa itu baru pukul dua pagi, Andi Kamaro
ol mengulangi kisah yang saya lalui menjelang subuh.
Kemudian apa terjadi? Mia kelihatan tidak sabar.
Aku tenteramkan perasaannya. Kemudian aku ajak dia kerumah batu lama. Masa aku da
n Tamar mahu mengelilingi rumah batu lama, kami bertembung dengan Kak Sun. Dia m
enunggu kamu di pintu belakang sambung Andi Kamarool.
Tunggu aku? Kenapa dia tunggu aku?
Iya, tunggu kamu selesai hiaskan diri,
Hias diri? Mahu kemana? Mia seperti merungut.
Nak pergi ke kubur di bawah pokok buluh. Kejadian selanjutnya seperti apa yang Ta
mar sebutkan tadi. Tak payahlah aku ulangi lagi, nanti kau marah pula Mia, Andi K
amarool berhenti bercakap. Dia menelan air liur.
Ohhhhh ..,
Mia seperti terkejut dan tidak mahu meneruskan kata-kata. Saya dan Andi Kamarool
berpandangan. Nyanyian beburung pagi, di luar rumah, tidak menarik perhatian ka
mi berdua, Mia menundukkan muka, merenung lantai.
Hampir lima minit berlalu, tiada sepatah perkataan yang terungkap dari mulut kam
i bertiga (Mia,saya dan Andi Kamarool). Suasana dalam ruang terasa amat sepi sek
ali.
Kalau ada jarum yang jatuh dapat didengar. Mia masih merenung lantai. Entah apa
yang bermain dalam tempurung kepalanya. Entah apa tindakan selanjut yang bakal d
ilakukan Mia? Apakah kemarahannya akan meletup dengan tiba-tiba. Mungkinkah dia
akan menafikan apa yang dialaminya? Semua berkecamuk dalam kepala saya.
Andi, Tamar .
Serentak saya dan Andi Kamarool mengarahkan biji mata kewajah Mia. Perasaan saya
tersentuh melihat air jernih bertakung di kelopak matanya dan mengalir membasah
i cerun-cerun pipi. Kedua belah sayap bahubergegar menahan sedu.
Kenapa nangis, Mia? tanya saya.
Aku tak buat perkara yang kamu sebutkan tadi, Tamar.
Tapi, aku tengok dengan mata kepala aku sendiri. Kamu melakukan nya Mia.
Susah nak aku jelaskan, Tamar.
Saya segera merenung muka Andi Kamarool. Dengan memberi isyarat mata, saya minta
Andi Kamarool membantu.
Lupakan semua yang berlaku Mia, Andi Kamarool cuba menenangkan keadaan. Dengan jar

i-jemari kanan, Mia mengesat air mata yang mengalir lembut di pipi.
Inilah masaalah yang aku hadapi. Beberapa orang pekerja pernah melihat aku berjal
an malam, sedangkan aku tidak melakukannya. Ada macam-macam cerita yang menakutk
an tentang aku. Padahal aku tak buat perkara macam itu, Mia menangis tersedu.
Bagi mengatasi situasi tersebut, Andi Kamarool memperlihatkan kematangan dan kes
abarannya. Dia berjaya menjalankan peranannya dengan baik sekali, penuh sopan da
n kelembutan. Tangisan Mia berjaya dileraikan.
Kak Sun tak pernah cerita apa-apa kepada kamu ? Tanya Andi Kamarool sesudah Mia be
rjaya mengawal perasaannya.
Tak pernah, Mia gelengkan kepala.
Sedikit pun dia tak pernah cerita? saya mencelah.
Dia cuma kata
Mia tidak meneruskan kata-kata. Saya dan Andi Kamarool tidak mendesak
. Kami ambil jalan mudah, kalau Mia meneruskan cerita kami bersyukur. Kalau dia
tidak mahu, kami tidak akan memusuhinya.
Dia cuma beritahu, pada malam tertentu dia akan membawa aku ke satu tempat, kami a
gak terkejut, bila Mia bersedia menyambung cerita yang terputus, perkara begini
memang sudah lama dilakukannya, sambung Mia dengan nada suara yang terputus-putus
.
Bila didesak, dia cuma kata
Begini, lupakan saja perkara itu. Aku memang menghar
apkan kedatangan kamu berdua supaya dapat mengatasi masaalah yang aku hadapi, Mia
buka rahsia diri.
Haji Basilam tahu hal ini? Andi Kamarool cungkil rahsia.
Tak tahu, Cuma Kak Sun seorang saja yang tahu
Saya dan Andi kamarool termenung panjang mendengar cerita Mia itu. Semuanya serb
a menyulitkan.
BERNAUNG
Kami tidak boleh lagi bernaung di rumah papan. Kami harus berangkat. Semua yang
kami buru semakin jauh. Semua usha yang dilakukan sering berdepan dengan kegagal
an. Tetapi, bila kami fakir tentang nasib Mia, rasanya tidak sampai hati untuk m
embiarkan dia sendirian menghadapi masaalah yang sungguh kusut itu.
Begini saja Mia, jangan susah hati, Andi Kamarool cuba memujuk,
bila kami sampai d
i Sungai Penuh nanti, semua yang terjadi kami sampaikan kepada Haji Basilam dan
datuk Tamar. Barangkali mereka boleh menolong.
Tapi . Mia menelan air liur.
Aku tahu, kamu merasa serba salah kerana masaalah tu tak pernah kamu ceritakan pa
da Haji Basilam ayah angkat kamu. Tambah Andi Kamarool.
Diluar sinar mentari kian keras, suara nyanyian beburung kian kurang. Tetapi, je
ritan ungka di kaki bukit masih kedengaran sekali-sekala.
Jadi, kamu berdua nak berangkat petang ni juga? Biji mata Mia silih berganti menat
ap wajah saya dan Andi Kamarool. Dia bagaikan mohon simpati dan pertimbangan yan
g sewajarnya.
Iya, serentak kami berdua
Mia segera menundukan kepalanya, merenung lantai. Angin pagi yang bertiup agak p
erlahan, menyentuh kulit pipi saya.
Begini saja Andi, Tamar, Mia menganggukkan kepala. Sepasang anak matanya yang lemb
ut memanah wajah saya dan Andi Kamarool. Tentu, ada sesuatu mahu diperkatakannya
, fikir saya.
Apa dia Mia, cakaplah, kata saya sambil menggosok-gosok bibir yang tidak gatal. An
di Kamarool merenung kosong ke luar melalui jendela yang terdedah. Awan gemawan
yang lembut, kelihatan bergerak perlahan-lahan.
Mia senyum pendek. Wajah saya direnung, mungkin nada suara lembut yang saya ungk
ap sebentar tadi, memberi petanda optimis kepadanya.
Begini saja Tamar, kau dan Andi tidur semalam lagi disini. Pagi esok lepas sembah
yang subuh kau orang bertolak, secara kebetulan pula subuh esok si Mandur nak ba
wa pala, cengkih dan hasil kebun yang lain ke Sungai Penuh. Kamu berdua boleh tu
mpang dia, naik lori.
Apa fasal kamu beria-ia sungguh menahan kami supaya bermalam bermalam semalam dis
ini? tanya saya, kamu nak suruh kami cari pengawal rumah batu lama tu, Mia.
Mia menarik nafas dalam-dalam. Ekornya menjeling tajam ke arah suasana di luar m
enerusi jendela yang terbuka luas.

Aku tidak berniat macam tu. Bila kamu bertolak pagi esok, malam ini boleh aku sed
iakan nasi lemak atau pulut untuk bekal kamu berdua.
BIBIR
NIAT kamu baik Mia. Tapi, sulit untuk kami, balas saya.
Andi Kamarool anggukkan kepala. Setuju dengan apa yang saya luahkan. Tidak ada t
indak balas dari Mia. Suasana dalam rumah papan lama terasa bungkam sekali.
Beberapa saat berlalu begitu saja. Tiada suara tiada bicara. Tiga insan dengan t
iga persoalan yang berlainan. Mia segera saya jeling. Apakah tindakan selanjut y
ang bakal dilakukan
Perlahan-lahan dia membasahkan kedua belah kelopak bibirnya dengan lidah. Dia ba
gaikan kecewa dengan ungkapan yang saya luahkan. Andi Kamarool mengosok-gosok la
ntai papan dengan telapak tangan kirinya. Saya tak tahu kenapa Andi berbuat demi
kian. Tetapi, apa yang pasti, dia sedang memikirkan sesuatu.
Apa yang sulit tu Tamar? satu kejutan dari Mia. Dia minta sebuah kepastian,
aku fa
kir perkara itu tak sulit dan menimbulkan masalah. Cuma semalam sahaja, demi keb
aikan kamu berdua. sambungnya tanpa memberi peluang untuk saya menindih hujah yan
g diajukan. Tindakannya yang pantas , membuat saya hilang tumpuan. Saya bagaikan
tergamam.
Kalau itu hajatkau Mia, biarlah kami bermalam lagi disini. Subuh esok kami bertol
ak ke Sungai Penuh dengan lori pengangkutan barang, lagi sekali saya mengalami ke
jutan.
Andi Kamarool memberi kata putus tanpa berunding dengan saya. Ini sudah keterlal
uan, saya perlihatkan rasa tidak puas hati dengan menumbuk lantai papan. Mia ter
peranjat.
Jangan mudah naik darah, Tamar!
Andi Kamarool jegilkan biji mata. Air mukanya berubah menjadi keruh.
Humm , saya mengeluh.
Aku kira kamu setuju. Demi kebaikan kita berdua dan persahabatan dengan Mia, apa
salahnya kita tunaikan permintaannya, bahu kanan saya segera ditepuk oleh Andi Ka
marool, sinar matanya tidak sekeras tadi. Penuh kelembutan meminta simpati. Tind
ak-tanduk Andi Kamarool itu membuat saya berada dalam keadaan serba salah.
Kamu setuju, Tamar! Andi Kamarool bagaikan memaksa.
Saya terus membisu. Sukar untuk saya membuat keputusan. Kalau saya setuju, secar
a langsung memperlihatkan ketidak tegasan saya pada Mia. Kalau saya menolak, mun
gkin hubungan saya dengan Andi Kamarool kurang baik.
Katakan yang kau setuju Tamar, sungguh mengejutkan bila Andi Kamarool mengungkapka
n kembali kata-kata itu dalam keadaaan berbisik.
Demi persahabatan, saya anggukan kepala. Keriangan terpancar diwajah Andi Kamaro
ol. Tetapi, jauh disudut hati saya, berbunga perasaan kurang senang terhadap rak
an karib yang pandai membuat keputusan sendiri, tanpa mahu berunding.
Terima kasih Tamar, Mia renung saya.
Berikan terima kasih tu pada Andi.
Kamu marah lagi, Tamar sahut Andi Kamarool.
Tidak, kata saya tenang .
Malam ni, kami mahu tidur saja, kami mahu rehat, tak mahu cari dan tak mahu fakir
tentang penjaga rumah batu kamu, sambil menggeliat Andi Kamarool mengeluarkan in
gatan. Anak matanya terpaku ke wajah Mia.
Aku tidak mengharap perkara itu,
Jadi kamu mahu kami berehat, saya mencelah.
Memang itu yang aku harapkan, tingkah Mia.
Ternyata Mia tidak dapat menyembunyikan kegembiraannya. Harapannya berhasil menj
adi kenyataan. Namun begitu, sebagai manusia hati kecil saya disulami dengan pel
bagai persoalan. Macam-macam saya fikirkan. Mungkin bekal yang diucapkan oleh Mia i
tu mempunyai maksud tertentu. Mungkin budi yang mahu dihulurkan adalah perangkap
untuk kami.
Mia, lagi sekali anak matanya saya tenung.
Kenapa Tamar?
Kamu ikhlas mengajak kami,
Iya, angguk Mia.
Saya tidak meneruskan pertanyaan. Dalam senyum, anak matanya yang jernih berada

dalam anak mata saya. Saya merasakan ada keikhlasan dan kejujuran dalam kolam ma
ta Mia.
Kamu berdua sangsi dengan aku?
Kenapa kamu cakap macam itu Mia, sampuk Andi Kamarool gugup.
Renungan Tamar, lain macam aje,
balas Mia.
Kali ini renungan ditumpukan ke wajah Andi Kamarool yang sejak tadi cuma pasangk
an telinga saja. Kenapa dia tak mahu pandang aku? Timbul pertanyaan dalam hati.
Aku juga merasakan macam tu, gerak geri Tamar penuh dengan tandatanya, Andi Kamaro
ol setuju dengan komen yang diluahkan oleh Mia. Keadaan saya benar-benar tersepi
t kini.
Aku tak pernah sangsi, aku tak pernah bimbang dengan kamu,Mia saya bersuara perlah
an sambil mengelengkan kepala. Andi Kamarool tersenyum. Mia membetulkan anak ram
butnya yang terjuntai di dahi.
Pengakuan ikhlas dari Tamar. Kamu bagaimana Andi? saya lihat sepasang anak mata Mi
a bercahaya ke arah Andi Kamarool.
Aku juga macam Tamar, tak perna sangsi terhadap kamu.
Kami bertiga segera bertukar senyuman dan pandangan.
Semuanya sudah terjawap, semuanya sudah selesai. Kalau begitu biar aku balik dulu
, Mia terus bangun. Tetapi, beberapa minit kemudian dia duduk bersila kembali. Ti
ndak tanduk yang dilakukan oleh Mia menimbulkan tanda tanya dalam hati kami berd
ua.
Kenapa Mia? saya menyoal.
Biar aku bersihkan cawan dan piring dulu.
Tak payah, kami boleh basuh, Andi Kamarool melarang.
Tak apalah, balas Mia selamba
KUMPUL
Mia pun mengumpulkan, cawan dan piring, ditaruh atas talam. Dengan langkah yang
teratur, dia menatang talam menuju ke ruang dapur. Mungking kerana tidak ada apa
-apa yang mahu diperkatakan Andi Kamarool segera bangun dan melangkah ke arah ti
ngkap. Dia berdiri di situ melihat pepucuk kelapa yang melintuk liouk ditolak an
gina. Saya segera meluruskan sepasang kaki sambil menyandarkan belakang pada din
ding rumah.
Dia ringan tulang, Andi.
Siapa Tamar? Andi Kamarool menoleh kearah saya.
Mia.
Hum . Aku juga berpendapat begitu Tamar.
Saya membengkok sepasang kaki, terus duduk bersila. Tetapi belakang masih meleka
p pada dinding. Bunya cawan dan piring berkaga jelas kedengaran di ruang dapur.
Tapi, aku kurang senang dengan kamu, Andi.
Bagaikan kilat Andi Kamarool menerpa kearah saya dan terus duduk. Kami bertentan
gan wajah.
Apa yang kau kurang senang dengan aku, Tamar.
Perangai kamu.
Kenapa dengan perangai aku, Tamar?
Kamu terlalu berlembut bila berdepan dengan Mia. Kamu selalu mengalah, suka mende
ngar cakapnya,
Maksud kamu, Tamar? Air muka Andi Kamarool nampak resah.
Sekejap dia gigit bibir, sekejap melagakan gigi atas dengan bawah. Sekejap renun
ke tingkap, sekejap renungan ke dapur. Apa yang dibuat, semuanya tidak kena. An
di Kamarool benar-benar keresahan.
Maksudnya, kata saya dengan tenang.
Kerana Mia, kau paksa aku secara tak langsung supaya menunaikan permintaannya. Ca
ra kamu menyakitkan hati.
Saya ledakan apa yang bergolak dalam batin selama ini. Andi Kamarool menggosok p
angkal hidungnya dua tiga kali. Keresahan diwajahnya beransur kuran. Dia tidak t
erkejut dengan apa yang saya luahkan. Senyum mula berlari dikelopak bibirnya. Sa
ya tunduk merenung lantai.
Sinar matahari yang kian keras terus menerpa ke setiap sudut rumah. Keadaan luar
bertambah panas, bahangnya tersa sehingga ke dalam rumah. Kicau burung langsung
tiada kedengaran. Tetapi, sekali terdengar suara burung merbah tanah memanggil an

ak mencari cacing pengisi perut. Hati saya berdebar menanti reaksi dari Andi Kam
arool berhubung dengan kata-kata yang saya hamburkan sebentar tadi.
Aku ada muslihat, tuturnya memecahkan kesepian.
Musliahat apa? Muslihat mengenakan kawan, menguntungkan orang lain, sanggah saya.
Nada suara agak keras sedikit.
Tak semua muslihat dan rahsia mesti diceritakan atau dibawa berunding dengan kawa
n, Kalau kita fikirkan, muslihat itu menguntungkan kita boleh buat keputusan sen
diri, kata Andi Kamarool sambil melunjurkan sepasang kakinya. Kemudia dia mengins
ut ke pintu, merenung halaman rumah yang dimamah matahari.
Apa muslihatnya? sergah saya.
Andi Kamarool berpatah balik ke sisi saya.
Bukankah kita merancang nak jumpa Haji Simpul, Tamar. Inilah peluang, gembira seka
li nada suara Andi Kamarool. Bahu kanan saya ditepukmya berkali-kali. Kelopak bi
birnya mengukir senyum. Untuk kesekian kalinya wajah Andi Kamarool saya tatap.
Bukan kerana permintaan Mia? ulang saya.
Tidak, Andi kamarool gelengkan kepala.
Memang pada mulanya aku mahu menolak. Tetapi. Bila aku fikirkan dalam-dalam, tida
k rugi memenuhi permintaannya. Ini peluang terbaik untuk kita berjumpa Haji Simp
ul, sambung Andi Kamarool lagi.
Aku tak menduga sampai di situ,
kata saya tenang
MATI
Dialog selanjutnya terpasa dimatikan. Anak telinga kami menangkap bunyi telapak
kaki Mia dari ruang dapur menuju ke ruang tengah. Kami segera bangun. Masing-mas
ing cari haluan sendiri. Saya berdiri dimuka pintu, pura-pura merenung rerumput
di halaman. Andi kamarool memilih jendela, pura pura melihat awan gemawan dan be
burung yang terbang. Kami pura-pura buat tidak tahu yang Mia sudah berada di rua
ng tengah.
Hai, dua-dua mengelamun. Satu jadi jaga pintu dan satu lagi teropong kapal terban
g lalu, usik Mia.
Kami pura-pura terkejut besar dan segera berpaling ke arahnya. Serentak, kami me
ndekati Mia, hingga kedudukannya berada di tengah-tengah (dia antara saya dan An
di Kamarool).
Terima kasih kerana tolong basuhkan cawan dan piring, Andi Kamarool mula bersuara
sambil tersengih.
Sepatutnya aku yang mengucapkan terima kasih kerana kamu berdua sudi menunaikan p
ermintaan aku. Tengah hari ini makan di rumah aku.
Tapi
kami bersuara serentak.
Saya terpaksa mengalah untuk memberi laluan pada Andi Kamarool. Biar dia uruskan
, barangkali dia dapat memberikan alasan yang bernas dan lojik.
Jadi Hamba Iblis
Kerana Andi Kamarool lambat menyambung percakapan yang terputus, keresahan datan
g dalam diri saya. Rupa-rupanya keresahan yang sama juga dialami oleh Mia. Bukti
nya, dia tidak dapat duduk dengan aman. Sering saja mengaru-garu pangkal leher d
an meraba hujung bajunya.
Andi, saya bersuara.
Dengan segera Andi Kamarool mengangkat tangan kanannya, memberi isyarat supaya d
iam. Jangan campur dalam urusannya. Lebih tetap dia menyuruh saya membantu. Mia
hanya memperhatikan saja gerak-geri Andi Kamarool.
Kami berdua ada rancangan nak berjalan-jalan di kawasan kampong, di hujung ladang
Mia. Kami nak berkenalan dengan penduduk se tempat. Andi Kamarool berhenti berca
kap. Dia senyum pada saya dan Mia.
Kali ini, biar aku dan Tamar makan di luar, sambung Andi Kamarool . Saya anggukkan
kepala, setuju dengan apa yang dituturkan oleh Andi Kamarool itu.
Mia tidak memperlihatkan reaksi yang negative. Dia nampak bersahaja menerima kat
a-kata Andi Kamarool. Cuma hati saya saja yang cemas. Bimbang, kalau dia melenti
ng dan menghalang.
Eloklah tu, tapi hati-hati. Kalau kamu dengar komen orang kampung tentang aku dan

rumah batu, jangan cakap apa-apa. Kamu berdua dengar saja, Mia meluahkan ingatan
.
Kami segera mengangguk.
Tapi jangan lupa makan malam di rumah aku, Mia kemukakan permintaan dalam senyum p
enuh kemesraan. Angin yang berlegar di ruang tamu menggerakkan anak rambutnya ya
ng terjuntai di cuping telinga kiri.
Begini Mia, Andi Kamarool membetulkan duduknya, biar selesa dan seronok, begitu ju
gak saya.
Apa lagi Andi? Mia bertanya.
Terlanjur dah keluar dari ladang kamu, kami nak beli barang untuk makan malam, dal
am nada suara keyakinan saya meluahkan kata-kata.
Sesungguhnya, saya sendiri tidak menduga boleh berbuat begitu. Semuanya tidak di
rancang, keluar dari mulut secara spontan.
Maksud kamu, mahu masak sendiri, Mia menghalakan sepasang biji matanya ke wajah sa
ya.
Nampaknya begitulah Mia. Kami juga nak bersembahyang berjemaah Maghrib dan Isyaak
dengan orang kampong, Andi yang menyelamatkan keadaan.
Rasa terkejut terbayang di muka Mia. Dia merenung kosong kearah ruang dapur. Mac
am ada sesuatu yang bermain dalam tempurung kepalanya. Dia senyum sinis.
Agaknya nak tukar selera, nak makan masakan sendiri. Maklumlah dah kerap sangat m
akan masakan aku, terasa juga jemunya, Mia bagaikan menyindir. Saya dan Andi hany
a mampu tersenyum, tidak mahu memberikan sebarang komentar.
Aku, harap rancangan kamu dapat berjalan dengan lancar, tambah Mia, dia segera ber
pusing menuju ke ambang pintu.
Aku balik dulu, hati-hati masa berjalan dalam kawasan kampong orang, Mia mengingat
kan lagi. Dia pun melangkah menuruni anak tangga. Kami juga turut berbuat demiki
an, tetapi setakat kaki tangga sahaja. Mia pun melangkah pulang, berlenggang pen
uh sopan.
RANCANGAN
Kira kita jam sepuluh pagi, kami tinggalkan rumah papan menuju ke arah selatan l
adang milik Mia. Setelah melepasi pintu pagar yang tidak berkunci, kami memasuki
kawasan tanah paya yang menjadi sempadan antara tanah kampong dengan kawasan la
dang peninggalan arwah orang tua Mia.
Lebih kurang setengah jam perjalanan, akhirnya kami sampai kekawasan pinggir kam
pong. Dari situ, kami melalui jalan tanah merah yang agak sunyi.
Kiri kanan jalan penuh dengan pokok-pokok getah. Bila sampai kekawasan perumahan
, suasana terasa agak sibuk, kelihatan ada para penduduk menebas kawasan rumah y
ang kebanyakannya ditanam dengan pokok-pokok buah-buahan seperti betik, rambutan
, ciku dan sebagainya.
Semua orang yang ditemui, sama ada yang berjalan kaki atau naik basikal semuanya
ringan mulut. Mudah memberi salam dan menegur sapa.
Mahu ke mana ?
Tegur seorang lelaki yang berusia sekitar enam puluhan, dibahunya ada seberkas k
ayu. Parang terselit di pinggang. Dia seperti baru balik dari kebun buah-buahan.
Kami nak cari rumah Haji Simpul. Saya menjawap.
Orang tua itu menurunkan berkas kayu dari bahu, disandarkan pada pangkal pokok k
etapang. Dengan secebis kain (yang sukar diteka warnanya kerana sudah lusuh) dia
menyapu peluh di dahi. Dia memperkenalkan dirinya sebagai Lebai Saad. Kami pun
beritahu nama kami kepadanya.
Kamu berdua orang luar?
Serentak kami anggukkan kepala.
Begitulah selalunya, orang luar datang ke sini suka sangat mencari Haji Simpul. N
ama dan kebolehannya tersebar di mana-mana. Pada kami dia cuma orang tua biasa s
aja, katanya sambil mengajak kami duduk atas tunggul kayu.
Apa hal nak jumpa dia?
Tak ada apa-apa, saja nak jumpa, kata Andi Kamarool.
Ikut jalan ni keutara, kamu jumpa dua deret kedai papan, kamu jalan lagi hingga k
amu jumpa sebuah rumah di hujung kampong, berdinding tepas, beratap rumbia. Itul
ah rumah Haji Simpul, dengan nada suara yang bersahaja Lebai Saad memberi petunju
k.

Terima kasih, Pak Lebai, kata saya.


Sama-sama kasih, selamat jalan.
Kami segera bersalaman dan meneruskan langkah.
Semasa sampai di halaman rumah Haji salaim, kami dapati daun pintu rumahnya tert
utup rapat. Tetapi, tingkap terbuka luas, suara orang membaca Quran jelas kedeng
aran. Berhampiran tangga terdapat sebuah basikal tua. Saya terus memberi salam.
Gembira sekali, bila salam yang diberi menerima jawapan.
TEGAP
Daun pintu terkuak, seorang gadis sunti dalam lingkungan usia 12-13 tahun muncul
dipintu, memakai tuding.
Haji ada di rumah? saya bertanya.
Ada, si gadis menghilangkan diri. Tempatnya segera diganti oleh seorang lelaki tua
, memakai serban, janggutnya putih sampai kedada. Kelihatan tegap dan sasa.
Sila masuk,
Kami masuk ke perut rumah. Duduk bersila atas tikar mengkuang. Orang tua itu mem
anggil gadis sunti suruh masak air.
Ini piut saya, sambil memegang hujung serban, orang itu bersuara.
Macam tadi, kami anggukkan kepala. Ekor mata saya mengawasi setiap sudut ruang.
Semuanya menyenangkan.
Kamu berdua orang luar?
Iya, Tuan Haji, jawap Andi Kamarool.
Saya sudah memutuskan setiap pertanyaan yang diajukan oleh Haji Simpul akan dija
wap oleh Andi Kamarool. Saya mahu membisu.
Dari ladang arwah orang tua Mia?
Iya, Tuan Haji.
Kenapa tak ikut jalan raya? Ikut jalan raya lagi dekat. Tak sampai sepuluh minit
dah sampai kesini.
Tiada jawapan yang dihamburkan oleh Andi Kamarool. Dia merenung ke arah saya, se
olah-olah meminta bantuan. Kerana saya sudah memutuskan mahu mendengar sahaja, j
adi saya buat tak kisah dengan renungan itu.
Andi Kamarool garu cuping telinga tiga kali berturut-turut, sebagai isyarat saya
menjawap pertanyaan Haji Simpul. Saya gelengkan kepala, tidak bersedia untuk ma
suk campur.
Kerana tak ada orang yang nak beritahu, jadi kamu berdua main redah saja, Haji Sim
pul mengakhiri ungkapan dengan senyum sinis.
Iya,
cepat Andi Kamarool menyahut.
Kenapa kau orang tak tanya Harisun orang gaji Mia, dia tahu jalan pintas. Ikut ja
lan pintas, lagi pintas lagi cepat.
Dia tak suka kami jumpa Tuan Haji,
tidak semena-mena saya ikut campur. Melanggar
janji dan azam sendiri. Haji Simpul tersenyum lagi. Tidak memberikan sebarang ko
mentar.
Silapnya kerana kami tak bertanya, Andi Kamarool seperti membela Kak Sun.
Ohh .., sahut Haji Simpul separuh keras. Matanya tertumpu ke arah kami berdua.
TENTANG
Memang saya tidak berdaya menentang biji mata Haji Simpul, sinar matanya saya ra
sakan menusuk kalbu. Gerak anak mata hitamnya bagaikan membaca rahsia diri. Pepo
hon manggis yang tumbuh di kiri kanan rumah membekalkan rasa sejuk, meskipun mat
ahari memancar keras. Bayangkan, berapa panasnya bahang matahari jam sebelas pag
i.
Si gadis sunti datang meletakkan tiga cawan kopi hitam didepan kami. Saya mengam
bil kesempatan melemparkan pandangan keluar menerusi jendela. Si gadis sunti men
inggalkan ruang tamu.
Sila minum, pelawa Haji Simpul.
Terima kasih, kata saya.
Terima kasih, kata Andi Kamarool.
Serentak kami angkat cawan dan serentak pula meneguk kopi hitam. Rasa pahitnya b
agaikan lekat di tekak. Sepat-cepat saya letakkan cawan. Tidak bersedia untuk me
nghirup kali kedua.
Kopi pahit, baik untuk tubuh. Dapat mengelakan kencing manis. Tapi, kalau minum b
erlebihan boleh menyebabkan sakit kepala. Kopi yang kamu minum, kopi asli, mungki

n kata-kata yang terpancut dari mulut Haji Simpul, akibat melihat wajah kami yan
g berkerut menelan air kopi yang dibuat oleh piutnya.
Minumlah lagi, desak Haji Simpul.
Kami berdua jadi serba salah . Menolak tanda kurang sopan, diminum pahitnya buka
n kepalang. Saya dan Andi Kamarool saling berpandangan, saling bertukar senyum p
ahit. Diantara saya dan Andi Kamarool, siapakah yang terlebih dahulu menghirup k
opi untuk kali kedua.
Minumlah, apa segan-segan pula, Haji Simpul terus mendesak
Iya, kami minum, balas kami serentak.
Serentak dengan itu juga, kami terus menelan kopi hitam yang pahit. Tetapi, kali
ini kami berusaha agar wajah tidak berkerut. Tidak rela kelemahan diri dikesan
oleh Haji Simpul bagi kali kedua.
Bagus, mula-mula saja rasa pahit, lepas tu terasa sedap. Kita mesti minum air yan
g ada khasiat,
Iya, Tuan Haji, cakap Tuan Haji tu memang betul, balas saya sambil menelan air liu
r untuk menghilangkan rasa pahit ditekak, Andi Kamarool tersenyum pahit, buah ha
lkumnya nampak bergerak-gerak.
Haji Simpul terus menghabiskan sisa air kopi di cawannya. Dengan perlahan-lahan
dia meletakkan cawan kopi dilantai. Jejari kanannya mengurut badan cawan beberap
a kali. Dia nampak macam resah saja.
Kamu ada hubungan keluarga dengan orang tua Mia? Biji mata Haji Simpul tertumbuk k
e wajah Andi Kamarool, tidak kira dari sebelah mana. Samada dari sebelah ibu ata
u ayah, sambung Haji Simpul. Dengan sedaya upaya dia berusaha agar biji matanya b
ertembung dengan biji mata Andi Kamarool, kelopak matanya tidak berkedip.
Andi Kamarool cuba mengelak. Dengan secara mendadak saja, Haji Simpul menjatuhka
n telapak tangan kiri ke atas bahu kanan Andi Kamarool. Jari-jarinya memegang er
at tulang bahu Andi Kamarool.
Kamu ada hubungan keluarga? soalnya lagi.
Andi Kamarool gelengkan kepala.
Betul, tak ada hubungan keluarga?
dia minta sebuah kepastian yang jitu. Bahu kana
n Andi Kamarool digoncangkan berkali-kali. Wajah Andi Kamarool segera menjadi ke
merah-merahan. Dahinya mula ditumbuhi peluh-peluh halus.
Ada hubungan keluarga? untuk sekian kali, pertanyaan yang hampir diulangi. Andi Ka
marool bagaikan terpukau, tidak boleh bersuara. Dia hanya menggelengkan kepala.
Haiiiiiii .., Haji Simpul bagaikan mengeluh. Dengan serta merta jari jemari yang men
yentuh bahu Andi Kamarool diangkat. Selepas itu, tidak ada tindak tanduk atau tu
tur kata yang terhambur dari mulut Haji Simpul.
SEPI
Suasana terasa sepi. Saya mengigit bibir, Andi Kamarool menggaru pangkal leher b
eberapa kali. Semuanya yang kami lakukan adalah untuk menghilangkan keresahan.
Sebenarnya si Harisun banyak bercerita tentang kamu berdua pada aku. Dia mencurig
ai keikhlasan dan kejujuran kamu, nada suara Haji Simpul yang bersahaja memecahka
n kesepian.
Kami tersentak, tidak menduga begitu tanggapan Kak Sun kepada kami. Haji Simpul
menarik dan melepaskan nafas dengan tenang. Dalam suasana yang agak tegang itu,
terdengar kicau dan kokok ayam dalam cuaca panas yang kian menyengat.
Tuan, haji . Andi Kamarool tidak meneruskan percakapan.
Katakan, apa yang mahu kamu katakan. Aku bersedia mendengar,
Haji Simpul memicitmicit pangkal lengan kanannya.
Begini tuan haji
Andi Kamarool menyambung.
Siapa pun berhak merasa curiga. Bila ada
orang luar yang tak dikenali datang tempat kita.
Haji Simpul tersenyum sambil anggukkan kepala tanpa berkata apa-apa.
Apa hubungan Tuan Haji dengan Kak Sun? saya bertanya.
Haji Simpul mengkedutkan kening. Macam ada sesuatu yang difikirkannya, sebelum m
eluahkan jawapan.
Dia jiran sekampung, selalu datang ke rumah bila ada masaalah. Sekarang ini pun,
dia dalam pengawasan aku. Semangatnya cukup lemah, macam ada sesuatu yang ditaku
ti dan dihormatinya. Dia sentiasa cemas.
Apa yang dituturkan oleh Haji Simpul membuat saya dan Andi kamarool membeliakkan
biji mata. Berita baru yang sungguh mengejutkan. Hampir sama dengan apa yang ka

mi lihat terjadi pada diri Kak Sun.


Bahu Andi Kamarool segera saya singgung. Dia menjerit dengan apa yang saya lakuk
an. Andi Kamarul mencuit kepala lutut saya dengan ibu jari yang bermaksud supaya
bertenang.
Kenapa dengan dia Tuan Haji? susul Andi Kamarool.
Sebelum memberi jawapan, Haji Simpul melemparkan pandangan keluar rumah sejenak.
Kemudian dia mengubah pandangan ke arah kami.
Kalau aku tak terangkan, kamu berdua sudah tahu. Apa yang dibuatnya kamu berdua s
udah tahu. Apa yang dibuatnya kamu berdua dah tengok.
Bukan begitu, Tamar, Haji Simpul merenung muka saya.
Iya, Tuan Haji, jawap saya.
Susah aku nak mengatasi masaalahnya, sulit, perlahan benar nada suara Haji Simpul.
Dia kelihatan seperti berputus asa. Lutut kanannya segera di tegakkan. Telapak
tangan kirinya, pun terdampar atas tempurung lutut kiri. Haji Simpul termenung p
anjang.
Kesian Kak Sun, tak boleh dibiarkan dia berterusan begitu. Tuan Haji mesti tolong
nya. Secara sepontan saya bersuara.
Aku juga berfikir macam tu, Haji Simpul memberi reaksi yang positif. Tetapi, Andi
kamarool terus termenung panjang. Barangkali, kurang setuju dengan saranan yang
saya berikan.
Kita harus bertindak, saya membakar semangat Haji Simpul.
Iya, sekarang kita boleh mulakan Orang yang boleh membantu dan menolong Harisun i
alah kamu .. jari telunjuk Haji Simpul menuding ke arah Andi Kamarool.
Lagi sekali saya mengalami kejutan. Bijik mata Andi Kamarool bagaikan mahu terse
mbul. Mukanya berubah, dia mengalami kejutan yang hebat dari saya.
DIRI
SAYA tuan haji . Mulut Andi Kamarool melopong.
Iya, kamu orangnya, angguk Haji Simpul.
Apa yang saya tahu, Tuan Haji
Ahhhhh .., Haji Simpul segera bangun.
Dia melangkah ke tingkap dan berdiri di situ, merenung dedaun pokok yang dipangg
ang matahari. Saya hanya menelan air liur sambil mata merenung sisa air kopi yan
g berada di dasar cawan.
Mungkin kerana tidak selesa berdiri di tepi tingkap menyebabkan Haji Simpul kemb
ali duduk bersila didepan kami. Dia menghilangkan air kopi, melihat dari gerak-g
erinya, ternyata Haji Simpul cuba mencari ketenangan dan keselesaan dalam diriny
a. Saya dengan Andi Kamarool tetap macam tadi, sekejap duduk bersila, sekejap me
lunjurkan sepasang kaki untuk menghilangkan rasa lenguh.
Banyak perkara yang ada pada kamu Andi untuk menolong Mia dan Harisun. Barangkali
kamu tak tahu semuanya itu atau kamu sengaja buat tak tahu, dengan hati-hati Haj
i Simpul mengungkap kata-kata, renungannya cukup lembut ke arah Andi Kamarool. S
aya lihat Andi Kamarool makin bertambah bingung.
Tuan Haji mempermain-mainkan saya?
Tidak, aku bercakap perkara yang benar
Saya tak tahu, kalau begini saya boleh jadi gila.
Bertenang Andi, jangan mengelabah. Dengar cakap aku dulu, Haji Simpul terus menepu
k-nepuk bahu Andi Kamarool dengan lembut. Penuh kemesraan. Saya lihat Andi Kamar
ool menarik dan melepaskan nafas perlahan-lahan sambil merenung lantai. Dia seda
ng berusaha menenangkan perasaannya.
Aku tahu apa yang kamu berdua rasa dan lihat di kawasan rumah Mia. Macam-macam be
nda pelik terjadi. Betul tak cakap aku ini, Tamar.
Betul tuan haji.
Satu lagi, aku nak bagi tahu kamu berdua, kebanyakan benda pelik yang terjadi itu
, memang Mia tidak tahu. Tapi, Harisun tahu. Aku pernah pesan pada Harisun, suru
h kau berdua datang jumpa aku. Itulah sebabnya aku tidak terkejut, bila kamu ber
dua datang jumpa aku, penjelasan dari Haji Simpul membuat saya termenung panjang.
Matanya Mula Merah

Penjelasan dari Haji Simpul itu, secara tidak langsung seolah-olah menyuruh kami
berfikir tentang Kak Sun.
Hati kecil saya lantas membuat kesimpulan, Kak Sun memang tidak ikhlas. Dialah,
batu penghalang hasrat kami bertemu dengan Haji Simpul.
Aku kadang-kadang, risau dengan perangai si Harisun. Dia suka, dengan keadaan yan
g tidak baik itu terjadi kepada diri Mia dan dirinya. Berkali-kali aku terangkan
padanya, masaalah Mia boleh diatasi, begitu juga dengan masaalah dirinya. Salah
seorang dari mereka, harus mengadu hal pada aku atau minta bantuan aku. Kemudia
n barulah aku berusaha memecahkan masalah yang mereka hadapi.
Agaknya, Kak Sun merasakan perkara itu susah, tingkah saya.
Memanglah susah, rohani mereka berdua mesti dibersihkan dengan amalan-amalan yang
terpuji. Perkara begini, tidak boleh dibuat dalam sekelip mata. Mesti diamalkan
secara berterusan, mesti sanggup menghadapi godaan, Haji Simpul berhenti bercaka
p, matanya merenung lantai. Barangkali dia berfikir apakah perkara itu harus dib
entangkan kepada kami atau dimatikan begitu saja.
Sesungguhnya, saya memang mengharapkan Haji Simpul menghuraikan secara lebih ter
perinci tentang Mia dan Kak Sun. Malangnya, saya tidak berani menyatakan hasrat
tersebut secara terang-terangan.
Syukur ! Tanpa diminta Haji Simpul menjelaskan secara terperinci, bahawa apa yan
g terjadi pada diri Mia dan rumah batu lama itu adalah akibat keterlanjuran nene
k moyangnya yang bekerjasama dengan makhluk ghaib yang disebut SAKA. Selagi zuri
at nenek moyangnya ada dibumi ini, saka itu akan menjaga mereka dan mereka pula
mesti membela saka mengikut ketetapan syarat yang dibuat dengan nenek moyang dah
ulu.
Bila dipersia-siakan syarat dan janji, macam macam yang datang, seperti yang terj
adi pada Mia dan melarat kepada orang gajinya. Kalau dibiarkan para pekerjanya a
kan turut terlibat. Andi, kamu harus menyelamatkan Mia, dari cara Haji Simpul ber
cakap dan renungan mata, ternyata kata-kata yang dihambur adalah untuk Andi kama
rool.
Tuan haji suruh saya.
Iya,
balas Haji Simpul.
Saya seorang, tanya Andi Kamarool cemas.
Aku bantu kamu, Haji Simpul memberi jaminan.
Jaminan yang diberikan itu, membuat Andi Kamarool menoleh kearah saya dua tiga k
ali. Walaupun begitu dia nampak tenang. Tidak gugup macam tadi.
Anehnya, saya pula berdebar dan cemas, tidak tentu fasal. Apakah harapan dan per
mintaan Haji Simpul itu akan memulakan sebahagian babak baru yang lebih baik unt
uk saya dan Andi Kamarool. Mungkinkah kami akan terus terpenjara di daerah asing
ini dalam jangka waktu yang tidak dapat ditentukan. Semuanya berputar ligat dal
am tempurung kepala.
Bagaimana caranya tuan haji? Apa saya boleh ikut sama?
Haji Simpul tersenyum. Lagisekali wajah saya jadi tumpuan anak matanya yang hita
m tajam. Bila direnung begitu, saya jadi serba salah. Tidak senang rasanya hati.
Sudah tentu kamu boleh ikut sama, kamu boleh menolongnya dengan ilmu petua yang a
da pada kamu, tetapi ., dengan serta merta Haji Simpul alihkan renungan ke arah An
di Kamarool.
Kamu ada kelebihan tersendiri yang tidak ada pada orang lain, tambah Haji Simpul.
Maksud tuan haji , celah Andi Kamarool.
Datuk nenek kamu, mengamalkan ilmu dunia yang sealiran dengan ilmu nenek moyang M
ia. Mereka berguru dengan orang yang sama. Tetapi, menuntut di tempat yang berla
inan. Mereka sama-sama SAKA yang berpenghulukan jin, bapanya harimau. Mereka sud
ah berjanji untuk memelihara SAKA itu, selagi zuriat mereka ada dimuka bumi.
Janji yang mencelakakan keturunan sendiri, terhambur dari mulut saya.
Ahh kamu , nada suara Haji Simpul meninggi. Dia memperlihat rasa kurang senangnya, d
engan membeliak biji mata kepada saya.
Maafkan saya.
Jangan cepat melatah, jangan cepat marah. Berbalik pada diri si Andi ini. Kelebih
annya, berjaya mengawal diri dan membuang SAKA datuk neneknya dengan amalan meng
ikut hukum-hukum Allah. Disamping itu, dia turut dibantu oleh alim ulama, penuh p
erasaan Haji Simpul bersuara.

Tetapi, saya tewas juga tuan haji, terjebak juga dengan kepintaran dan penipuan s
yaitan, potong Andi Kamarul. Tiba-tiba dia menangis tersedu.
Tangisan dan sedu sedan Andi Kamarool berakhir, setelah dipujuk oleh Haji Simpul
. Satu suasana yang berlaku diluar dugaan, inilah kali pertama saya melihat Andi
Kamarool yang keras hati itu menangis.
BERJAYA
Tetapi. akhirnya kamu berjaya keluar dari sarang kejahatan itu. Kau menggunakan a
pa yang ada pada kau untuk menyelamatkan Mia, sekali gus menolong, Harisun yang
menjadi hamba penunggu rumah batu, tu.
Saya tak ,
Jangan cepat menolak, pintas Haji Simpul. Andi Kamarool terdiam. Dia membiarkan ha
ji Simpul meneruskan percakapan.
Jangan cepat menolak sebelum berusaha. Menyelamatkan manusia dari kuasa syaitan s
atu amal jariah. Membetulkan kepercayaan orang Islam yang sudah terpesong, satu
kewajipan yang memang dituntut. Apakah kamu berdua tdak mahu membuat amal jariah
semasa hidup?
Mahu, jawap kami serentak.
Kalau begitu mulakan, jangan berdolak dalik lagi, Andi, sebuah permintaan yang mur
ni tetapi penuh cabaran.
Aku sedia membantu, kamu berdua, Haji Simpul melafazkan janji sambil mengenggam pe
numbuk.
Bagaimana kalau tuan haji saja menjalankan kerja itu, saya kira kata-kata yang diu
ngkapkan oleh Andi Kamarool merupakan satu helah untuk melepaskan diri tugas ber
at itu.
Kamu memang bijak, cara hormat kamu mahu menguji kesungguhan dan kejujuran aku An
di. Dalam hal ini, ada syaratnya untuk aku memulakan tugas tu,
Apa syaratnya tuan haji.
Aku tak boleh jual murah bak kata orang, hidung tak mancung pipi tersorong-sorong
. Mia tidak pernah minta tolong, begitu juga dengan Harisun, bagaimana aku mahu
memulakan. Kamu suka dengan Mia, Andi, Haji Simpul tidak berselindung lagi. Andi
Kamarool, tidak boleh berdalih lagi di hadapan orang tua yang boleh membaca apa
yang tersirat dalam kalbunya.
Iya tuan haji, saya sukakan dia, pengakuan yang tidak mengejut saya. Memang sudah
diduga Andi Kamarool akan berterus-terang.
Kalau begitu jangan bertangguh lagi, Haji Simpul membakar semangat Andi Kamarool.
Saya lihat muka Andi Kamarool mula merah. Dia merasakan dirinya seperti tercabar
.
Tunjukkan jalan untuk saya tuan haji,
Ada dua jalan, kamu boleh pilih mana yang kamu mahu. Apa yang pasti, semuanya mem
punyai risiko yang tinggi.
Terangkan tuan haji,
saya mengeluarkan usul.
Bila aku terangkan, mesti dibuat, jangan berdalih. Paling lewat dalam masa tiga b
ulan perkara itu mesti berjalan. Kalau tidak dibuat, padahnya kita tanggung bers
ama.
Apa padahnya tuan haji?
Syaitan menggoda keimanan kita hingga terpesong.
Ohhhhhh , serentak kami bersuara.
Haji Simpul memperkemaskan sila, menyandar badan ke dinding. Sepasang tangannya
memeluk tubuh dengan kejap sekali. Sepasang matanya merenung ke depan, bagaikan
menembusi dinding mengembara jauh ke kawasan yang tidak bertepi. Dia seperti men
afikan kehadhiran kami disisinya. Kelopak matanya tidak berkelip.
KEMAS
Cara pertama, Andi menikah dengan Mia. Boleh bersama selama satu bulan tetapi, t
idak boleh membuat hubungan badan. Biasanya dalam tempoh seminggu lawan jenis ka
mu terus memberontak dan dia akan memperlihatkan tanda-tanda peninggalan nenek m
oyang di tubuhnya, kalau saka jin harimau, badannya berbelang dan memperlihatkan
ciri- ciri seekor harimau, Haji Simpul menarik nafas dan sepasang tangan yang me
meluk tubuh segera dijatuhkan ke lantai.
Sebaik telapak tangannya bertemu dengan papan lantai, tudung saji, keris panjang
dan pedang jepun yang digantungkan di dinding jatuh ke lantai, macam ada sesuat

u yang menjatuhkannya.
Itu amaran kerana aku mahu campur urusan orang lain, aku sudah bersedia. Datangla
h, saya dan Andi Kamarool tercengang-cengang, tidak tahu kepada siapa kata-kata i
tu ditujukan oleh Haji Simpul.
Kami segera merenung ke halaman rumah, dalam panas terik itu kami seakan-akan me
lihat kemunculan beberapa ekor binatang aneh dalam keadaan yang samar-samar.
Sekali pandang macam kucing hitam, bila dilihat kali kedua seperti musang. Bila
mahu diamati-amati, binatang itu terus hilang.
Jangan pedulikan apa yang ada di luar. Aku bercakap kepada kamu tentang perkara y
ang lebih besar dari apa yang ada di luar,
Haji Simpul melahirkan protes keras.
Maafkan saya, kata Andi Kamarool.
Begitu juga dengan saya, saya pula mencelah.
Masa dia dalam pengalihan itu, kamu juga naik darah kerana kamu memang satu saka
dengannya. Secara perlahan-lahan kamu juga turut mengalami masa peralihan menjad
i harimau. Bila kamu menyedari perkara itu, kamu mesti bersedia, Haji Simpul tela
n air liur.
Apa yang mesti disiapkan? Tanpa segan sili Andi kamarool bertanya.
Bacalah surah penghalau syaitan seperti yang diberikan guru agama atau ustaz temp
at kamu menuntut ilmu agama. Kamu bertasbih dan kawal perasaaan, hingga peraliha
n itu terbantut. Bila kamu terbantut, Mia juga terbantut.
Berapa lama tuan haji?
Selama satu bulan, sepanjang masa itu kamu sentiasa diduga dan dicabar. Lepas wak
tu itu, kamu jadikan rumah batu sebagai surau. Panggil semua pekerja Mia berjema
ah disitu pada setiap waktu. Setiap malam Jumaat baca yassin selama empat puluh
hari, lagi sekali Haji Simpul berhenti bercakap. Dia mengeliat dan meraba pipi ka
nannya yang kemerah-merahan seperti dicakar sesuatu.
Aku minta pertolongan Allah berusaha untuk membebaskan anak Adam dari cengkaman k
amu, Haji Simpul menunjukkan kata-kata itu pada sesuatu yang tidak nampak dilihat
oleh mata kasar kami.
Kemudian melakukan perkara yang lebih berat dari itu. Bilik kosong di bahagian da
pur rumah hendaklah dibersihkan. Buang semua kain atau sebarang benda yang ada d
isitu. Jadikan bilik itu tempat kamu membaca Quran setiap malam, jadikan tempat
kamu bersembahyang sunat. Akhirnya kubur lama dibawah pokok buluh kamu buang, me
mang tidak ada rangka manusia di situ.
Macam mana dengan penunggu rumah batu tu, tuan haji, saya pula menyoal.
Bila rumah batu itu dijadikan tempat ibadat, sentiasa dipenuhi dengan ayat-ayat s
uci dengan sendiri kepercayaan dan keyakinan para pekerja Mia, si Harisun terhad
ap penunggu itu dapat dileburkan, penunggu itu akan terus lari. Sekarang dah fah
am?
Iya kami faham, serentak kami menjawap.
Akibat terlalu lama duduk, seluruh sendi terasa lenguh dan sengal. Kami minta iz
in dari Haji Simpul untuk berjalan-jalan di ruang rumah. Permintaan kami diperke
nankan. Kami bergerak bebas sambil sesekali merenung keluar. Akhirnya, kami dudu
k baersimpuh di depan Haji Simpul kembali.
DUDUK
Bagaimana ? Dah hilang rasa lenguh,
Lenguh dah hilang tapi, rasa sengal-sengal masih ada, saya jawap sambil tersengih.
Andi Kamarool sudah duduk bersila terus sambil memicit-micit pangkal pehanya be
rkali-kali. Semua gerak-gerinya dalam perhatian Haji Simpul.
Berat juga syaratnya. Susah kerjanya tuan haji, kata saya memberi komentar. Saya l
ihat Haji Simpul tersenyum.
Didalam dunia ini, mencari kebaikan dan membuat kebajikan bukannya mudah. Mesti k
eras semangat, tabah dan yakin, balas Haji Simpul.
Dan Andi Kamarool buat tidak kisah dengan apa yang diungkapkan oleh Haji Simpul.
Pada hal kata-kata yang dihamburkan itu memang ditujukan khas untuknya. Dia tet
ap seperti tadi terus memicit-micit pangkal pehanya.
Cara kedua macam mana ? susul saya lagi.
Haji Simpul gosok pangkal hidung dua tiga kali. Dia merenung ke arah saya sambil
mengecilkan (seperti hujung mata kanannya).
Huh , keluhnya sambil membesarkan sepasang mata. Dia merenung ke siling rumah sebelu

m merenung ke arah saya untuk kesekian kalinya. Sudah tentu perbuatan Haji Simpu
l itu menimbulkan keresahan pada saya.
Kau memang tak sabar, kalau kau tak tanya pun, aku tetap terangkan.
Saya jadi tersipu-sipu dengan kata-kata yang terpancut dari kelopak bibir Haji S
impul. Andi kamarool menghadiahkan senyum sinis sambil pura-pura batuk. Saya men
arik nafas dalam-dalam.
Sebelum memulakan penerangancara (syarat) kedua, haji Simpul menggeliat, macam o
rang baru bangun tidur. Seperti tadi juga, dia terus merenung syiling rumah, mac
am ada sesuatu yang dilihatnya di situ. Di luar, panas terik terus berkuasa. Tet
api, didada langit kelihatan awan bertompok putih bertukar menjadi tompok-tompok
hitam.
Ada tanda nak hujan, kata Haji Simpul.
Saya dan Andi Kamarool merenung ke dada langit, Tompok-tompok hitam itu, bergera
k agak lemah ke arah selatan.
Cuaca elok, panas terik. Awan pula bertompok hitam, rungut Haji Simpul. Serentak k
ami anggukkan kepala, mengiakan kata-kata Haji Simpul.
Mudah-mudahan hujan tak jadi, jawap saya.
Aku pun harap hujan pun lambat, boleh jadi pada sebelah petang atau sebelah malam
.
Saya kira, apa yang Haji Simpul ungkapkan adalah berlandaskan pengalaman silamny
a. Semua yang dilalui dan dirasainya dikutip dan disimpan dalam khazanah diri. I
a dimanafaatkan bila diperlukan tanpa mengira waktu dan masa. Perkara yang patut
dicontohi dari Haji Simpul.
Perlahan-lahan saya menghela nafas panjang dan Andi Kamarool terus merenung deda
un yang bergerak disentuh angin. Buat beberapa detik, suasana dalam rumah terlal
u sepi.
Cara kedua, tuan haji, saya memecah kesunyian.
Haji Simpul memperkemaskan silanya. Seluruh perhatian kami tertumpu kearahnya. T
idak terkedip kelopak mata merenung batang hidungnya.
Cara kedua , Haji Simpul tidaj melanjutkan kata-kata. Kami jadi resah. Hamper dua ti
ga minit masa terbuang begitu saja. Dia bagaikan tidak berminat untuk menyambung
kata-kata yang terhenti.
Huhh , saya mengeluh lemah.
Kamu resah Tamar?
Saya tidak menjawap. Memang saya sudah duga, Haji Simpul menyambung perkataan ya
ng terputus. Setelah menikah dengannya, tinggal tempat itu. Tetapi, cara itu meru
gikan, tanah dan rumah terbiar, sedangkan syaitan penunggu yang mahu dihalau, ti
dak mahu lari. Dia sudah dapat pendamping baru.
Siapa pendamping barunya tuan haji? mendadak saya bertanya.
Harisun.
Saya dan Andi Kamarool saling berpandangan.
Cerita yang diluahkan oleh Haji Simpul membuat kening dan dahi Andi Kamarool ber
kerut. Hati saya mula digoncang keresahan. Saya kira jalan penyelesaian suduh te
rtutup. Rumah batu dan Mia harus dilupakan. Saya kira Andi Kamarool tidak bersed
ia melakukannya.
Bagaimana, kalau rumah batu dan tanah dijadikan tempat beribadat dan diwakafkan? s
aya bertanya lagi.
Wajah Andi Kamarool dihiasi senyum. Ibu jarinya ditegakkan kearah saya. Dia bers
etuju dan memuji pertanyaan yang saya hamburkan. Sokongan moral yang diberikan m
embuat saya lebih bersemangat untuk menghujani Haji Simpul dengan pelbagai perta
nyaan.
Boleh Tamar tapi ,
Tapi, apa tuan haji?
Kena usaha menghalaunya dulu, kalau diwakafkan dengan tidak menghalaunya, memang
kerja sia-sia. Nanti tak ada orang yang mahu datang ke situ, rumah terbiar, tana
h jadi hutan. Kalau dijual pun, tak ada orang yang mahu membelinya, terang Haji S
impul.
TINGKAP
Dia segera bangun. Berjalan ke arah tingkap dan berdiri sebentar di situ. Pepoho
n dan bebunga yang berkembang di halaman ditatapnya seketika. Dada langit yang d

igayuti awan hitam juga direnungnya. Haji Simpul kembali duduk bersila di hadapa
n kami.
Pelik, semua yang didengar dan dilihat. Pelik belaka, saya merungut sendirian.
Diadlam dunia ini, tak ada yang pelik. Kalau Allah mengizinkan, semuanya boleh t
erjadi, Haji Simpul mendengar rungutan dan terus memberi komentarnya.
Kenapa datuk nenek Mia membuat perkara yang menyusahkan cucunya?
Sebabnya mudah sekali, masa itu mereka kurang memahami ajaran Islam yang sebenar,
mereka lebih yaking dengan pertolongan makhluk ghaib.
Salahnya, orang yang tahu tentang ugama tidak mahu menunjukkan jalan yang benar.
Biasanya orang yang tahu tentang ugama sombong, terlalu memandang rendah pada or
ang yang tidak tahu jahil. Semua perkara kurafat dan karut ini, berpunca dari al
im ulama juga, daya tidak bermaksud mahu membahaskan perkara tersebut, semuanya t
erjadi secara kebetulan.
Aku setuju pendapat kamu tu, Tamar
Dengan wajah yang ramah Haji Simpul menerima pandangan saya. Andi Kamarool tetap
seperti tadi, membisu semacam. Barangkali dia sedang mencari rumusan yang terba
ik untuk dirinya.
Mungkin salah satu syarat yang diungkapkan oleh Haji Simpul mampu dipenuhinya. S
aya tahu kasihnya terhadap Mia terus membuak tetapi, melepaskan Mia dari penungg
u rumah batu bukanlah satu tugas yang mudah. Terlalu banyak liku yang harus dila
lui. Apakah Andi Kamarool bersedia melakukannya. Muka Andi Kamarool yang keresah
an saya tatap.
Bagaimana, kamu bersedia? Haji Simpul menghalakan pertanyaan kepada Andi Kamarool.
Saya bersedia tuan haji.
Jawapan itu mengejutkan saya. Sukar rasa mempercayai yang kata-kata itu terpancu
t dari kelopak bibir Andi Kamarool.
Kamu pilih yang mana, pertama, kedua dan ketiga
Haji Simpul minta kepastian. Mulut
Andi kamarool terlopong, sukar untuknya meluahkan sebuah kepastian.
Lagi sekali saya lihat kening Andi Kamarool berkerut dan dahinya berkedut. Andai
nya, dia minta pendapat saya, sudah tentu saya menyarankan kepadanya begini, seg
eralah menikah dengan Mia, kemudian berhijrah di tempat lain. Sesungguh saya jug
a akan berbuat demikian, jika berpeluang memiliki Mia.
Bagaimana? Boleh bagi tahu cara mana yang kamu pilih?
Saya tersentak, nada suara Haji Simpul cukup keras kali ini.
Pengawal Bertelinga Kuda
ANDI KAMAROOL memperlihatkan reaksi yang sungguh berbeza. Dia meluruskan badan,
menegakkan kepala. Sepasang matanya bercahaya garang terpanah ke wajah Haji Simp
ul. Pandangan mereka bertembung, sama-sama tidak mahu mengalah. Hati saya kembal
i berdebar, bimbang terjadi sesuatu yang tidak diingini. Lebih dari lima minit m
ereka beradu kekuatan, selama itu jugalah jantung saya berdenyut kencang.
Ternyata dalam pertarungan itu, kekalahan berada di pihak Andi Kamarool. Matanya
, berair dan meleleh di cerun pipi. Andi Kamarool tidak mampu menandingi kekuata
n anak mata Haji Simpul.
Dengan segera Andi Kamarool mengalihkan pandangan ke arah lain. Dia merenung ke
lantai. Suasana dalam rumah terasa sepi sekali. Sukar untuk diramalkan, siapakah
di antara kami bertiga akan bersuara lebih awal.
"Bagaimana Andi?" Andi Kamarool panggungkan kepala. Dengan sinar mata yang layu
dia renung muka Haji Simpul.
"Apa dia tuan haji."
"Boleh kamu beritahu keputusannya sekarang," kata Haji Simpul.
"Maafkan saya, susah nak buat keputusan. Nanti dululah, tuan haji. Bila sampai m
asanya, saya beritahu tuan haji."
Jawapan Andi Kamarool itu membuat Haji Simpul mengkerutkan dahi dan termenung se
jenak. Macam ada sesuatu yang difikirkannya. Tiba tiba dia senyum sinis sambil m
erenung keluar, melihat dedaun pisang yang melintuk-liuk ditolak angin rembang.
"Nanti dulu tu, bila Andi?" Haji Simpul minta kepastian. Andi Kamarool terus mem
bisu dan resah. Dua tiga kali dia menelan air liur.

"Seminggu, sebulan atau dua bulan?" Tambah Haji Simpul.


"Nanti, saya beritahu kemudian, tuan haji."
"Tapi
kamu suka pada Mia."
"Iya tuan haji," angguk kepala Andi Kamarool.
"Mia juga sukakan Andi, tuan haji," sampuk saya. Air muka Andi Kamarool berubah.
Dia tersipu-sipu.
"Perkara tu, saya tak tahu tuan haji," Andi Kamarool gelengkan kepala tanpa mahu
merenung ke arah saya.
"Kalaulah cakap Tamar betul, jangan persiakan hajat Mia," tambah Haji Simpul ber
sama senyum panjang. Penuh makna dan kiasan. Ternyata senyuman yang terukir di k
elopak bibir lelaki tua itu, membuat Andi Kamarool menundukkan wajahnya merenung
lantai.
SALAH
BILA melihat Andi Kamarool berada dalam keadaan serba salah, saya tersenyum panj
ang. Andi Kamarool tahu, senyuman saya itu menyindirnya. Buktinya Andi Kamarool,
mencubit paha saya sambil menunjukkan penumbuk. Haji Simpul yang nampak gelagat
Andi Kamarool ketawa kecil.
"Mahu bergaduh," katanya.
Kami berdua cuma mampu tersenggih saja.
Setelah hampir dua jam berlabuh di rumah Haji Simpul, banyaklah rahsia tentang r
umah batu, tentang ladang peninggalan orang tua Mia, kami ketahui. Apa yang kami
perolehi tetap menjadi rahsia, tidak boleh disebarkan kepada orang lain. Itu pe
san Haji Simpul yang pasti patuhi. Kalau dilanggar, padahnya sedia menanti. Apak
ah padah yang menanti, tidak pula diberitahu kepada kami.
Saya dan Andi Kamarool segera minta diri untuk pulang. Dengan senang hati Haji S
impul merestui kepulangan kami.
"Silakan, hati-hati dengan orang yang kamu temui. Kalau boleh, rahsiakan kedatan
gan kamu berdua ke sini jika ada yang bertanya. Kalau tak ada yang bertanya, lag
i bagus," dari muka pintu Haji Simpul mengingatkan kami. Apa yang mampu kami lak
ukan ialah menganggukkan kepala.
Sebaik saja telapak kaki memijak bumi, secara tidak semena-mena hujan panas turu
n berderai. Kami terpaksa naik ke rumah kembali. Haji Simpul turut merasa hairan
dengan peristiwa yang terjadi. Menurutnya, jarang terjadi hujan panas turun men
dadak tanpa sebarang tanda. Dia bergegas turun ke kaki tangga lalu mendonggakkan
kepala ke langit.
"Hujan biasa," katanya selamba. Dia naik semula ke rumah. Bersila seperti tadi d
i ruang tamu yang luas. Kali ini perbualan dan cerita sudah habis diluahkan. Bag
i mengatasi kesepian. saya dan Andi Kamarool lebih hanyak bercerita tentang mina
t diri kami pada Haji Simpul. Orang tua yang baik hati itu sedia mendengarnya. M
eskipun cerita yang kami tuturkan tidak layak untuknya dan membosankan.
Haji Simpul mempelawa kami makan tengah hari dan sembahyang zuhur di rumahnya. P
ermintaannya tidak kami hampakan. Makan nasi dengan sayur lemak pucuk ubi, samba
l belacan berulamkan jering muda yang dihidangkan oleh piut Haji Simpul memang m
enyelerakan.
Kira-kira pukul tiga petang, rumah Haji Simpul kami tinggalkan. Saya dan Andi Ka
marool menyusuri jalan tanah merah hingga sampai ke kawasan kedai sederet.
Kerana cuaca tidak begitu panas, angin bertiup berterusan menyebabkan badan kami
kurang berpeluh. Kedai runcit paling hujung kami masuki.
Andi Kamarool membeli kira-kira tiga kepul beras, ikan masin, tiga biji telur ay
am dan sedikit sayur segar.
"Cukup tak, untuk kita makan malam Tamar."
"Lebih dari cukup, Andi."
Andi Kamarool segera menjelaskan harga barang yang dibeli kepada si penjual bert
ubuh kecil, berkulit hitam manis dan sentiasa senyum.
"Terima kasih, saya jual, halal," katanya.
"Saya beli, halal," balas Andi Kamarool. Mereka berbalas senyuman dan akhirnya s
aling bersalaman.
ASING
MUNGKIN kerana kami orang asing,sudah tentu kedatangan kami ke kedai runcit pali
ng hujung itu jadi perhatian para pelanggan kedai sederet.

Semasa mahu keluar dari kedai runcit, secara tidak sengaja bahu kiri saya berlag
a dengan bahu seorang lelaki setengah baya yang mahu masuk ke kedai runcit.
"Maafkan saya."
"Tak mengapa, sepatutnya saya yang minta maaf bukannya kamu, saya yang tak meren
ung orang," kata lelaki yang setengah baya. Kami segera bersalam. Kemudian Andi
Kamarool juga turut bersalaman.
"Tetamu Mia?"
Kami segera anggukkan kepala. Hairan, bagaimana lelaki setengah baya itu tahu ya
ng kami jadi tetamu Mia. Saya renung batang tubuh lelaki itu dari atas ke bawah.
Dari bawah ke atas hingga dia resah semacam.
"Adik saya bekerja di ladang Mia, dia jadi mandor parit. Dia yang ceritakan kepa
da saya tentang kamu berdua."
"Begitu," sahut kami serentak dengan perasaan lega.
Kerana berdiri di laluan orang keluar masuk, kami segera beredar dari situ. Berl
abuh di kaki lima kedai runcit. Orang yang lalu di situ, kalau merenung akan men
jeling ke arah kami.
"Bagaimana dengan pengalaman di sana?"
Pertanyaan yang menimbulkan rasa cemas dalam hati. Saya dan Andi Kamarool saling
berpandangan. Saya beri laluan pada Andi Kamarool untuk menjawab.
"Macam biasa," jawab Andi Kamarool.
"Tak mengalami perkara-perkara ganjil."
"Maksudnya?" celah saya.
Lelaki itu terdiam, macam berfikir sesuatu.
"Maksudnya," sambung lelaki setengah baya," kata orang kawasan rumah tu ada penu
nggu, hebat juga bila awak berdua boleh tinggal di situ."
"Hummmmm...kami tak alami semuanya itu," saya membohonginya.
Andi Kamarool tersenggih. Dia mula menyedari yang saya mula jual temberang. Apa
yang pasti, kata-kata saya tadi membuat lelaki setengah baya itu termenung panja
ng. Saya tidak tahu, apakah dia percaya atau tidak. Pokoknya, saya dan Andi Kama
rool tidak mahu dia bertanya lebih terperinci tentang kami, tentang rumah batu,
tentang Mia.
"Dah jumpa Haji Simpul."
Lagi sekali kami dikejutkan oleh lelaki setengah baya. Kami kini, berada di saat
yang sungguh genting. Kalau tidak berhati-hati, semua rahsia akan terbongkar.
"Kami tak kenal dia," sahut saya.
"Tak adakah pekerja Mia yang beritahu tentang kehebatan Haji Simpul."
"Tak ada," Andi Kamarool mula menjawab.
"Pembantu rumah Mia, si Harisun."
Jawapan saya itu membuat lelaki setengah baya menarik nafas dalam- dalam. Dia me
ngigit bibir sambil merenung orang yang lalu lalang di jalan tanah merah. Kemudi
an merenung bungkusan yang dibimbit oleh Andi Kamarool. Dari air mukanya, dapat
diduga keinginannya untuk mengetahui apa yang ada dalam bungkusan.
"Barang dalam bungkusan tu, untuk makan malam."
"Ha..." lelaki setengah baya tersentak. Dia terkejut kerana tidak menduga yang s
aya mahu memberitahu barang dalam bungkusan (di tangan Andi Kamarool) kepadanya.
"Nampaknya, awak berdua ni bukan sebarang orang, dada awak berisi," nada suarany
a lembut.
"Itu sangkaan saja," balas saya.
Mungkin menyedari yang kami tidak memberi tindak balas yang baik dan berfaedah u
ntuk dirinya, membuat lelaki separuh baya itu tawar hati untuk mengajukan sebara
ng pertanyaan kepada kami.
"Biar saya masuk kedai dulu, saya nak beli rokok," dia minta diri secara hormat
dan spontan.
"Silakan," saya memberi laluan.
"Terima kasih."
Lelaki setengah baya itu pun masuk ke kedai runcit. Dan kami pun beredar dari ka
ki lima kedai runcit tersebut.
SELATAN
MUNGKIN rencana yang disusun begini, setelah membeli barang di kedai runcit, kam
i harus meninjau arah selatan kawasan kedai sederet. Kemudian bergerak lagi meny

usuri sebatang parit kecil yang airnya tidak seberapa. perjalanan akan berakhir
di satu kawasan lapang, di mana terdapat kira sepuluh buah rumah papan.
Kami harus minta tolong pada para penghuni rumah di kawasan tersebut agar menunj
ukkan di mana rumah kaum kerabat Kak Sun. Ternyata, rancangan kedua tidak terlak
sana. Baru kira-kira setengah rantai menyusur tepi parit, kami bertembung dengan
seekor ular sawa sebesar batang pinang. Ular sawa itu, seolah-olah menanti keda
tangan kami dengan perasaan marah. Si ular membuka mulut dengan luas, bersedia u
ntuk membelit tubuh salah seorang dari kami.
Saya dan Andi Kamarool mencari jalan selamat. Kami berpatah balik dan lari denga
n sekuat-kuat hati, meredah onak dan duri. Sebaik saja kami memasuki kawasan lad
ang Mia, Kak Sun menanti di bawah pohon sena yang berdahan rendang.
"Kamu jumpa Haji Simpul," katanya.
Kami tidak menjawab dan meneruskan perjalanan ke rumah papan. Kak Sun terus meng
ekori.
"Kenapa tak beritahu aku," tambahnya.
Kami terus membisu. Langkah dipercepatkan. Kak Sun tidak putus asa. Dia terus be
rtanya.
"Kamu berdua memang tidak tahu menghargai budi baik orang. Menyesal aku berbudi
kepada kamu," Kak Sun tidak dapat mengawal perasaan, seperti tadi juga, kami bua
t tidak kisah dengan apa yang dituturkannya.
Kami berpisah dengan Kak Sun sebaik saja sampai di halaman rumah batu. Tergesa-g
esa dia masuk ke rumah batu dan kami meneruskan perjalanan ke rumah papan.
Peristiwa bertemu ular sawa di tepi parit, meninggalkan kesan yang mendalam di h
ati kami. Pelbagai tanggapan dan andaian muncul dalam kepala saya dan Andi Kamar
ool.
Kesimpulannya, ternyata Kak Sun mempunyai peranan yang tersembunyi dalam perkara
ini. Dia menjadi dalangnya. Dia menjadi orang suruhan penunggu rumah batu.
"Paling baik untuk keselamatan berdua. kita jangan ke mana-mana malam ni," turut
saya sambil menatap wajah Andi Kamarool yang gusar. Dia bersandar di dinding.
Kita tak pergi jemaah maghrib dan Isyak dengan orang kampung sebelah?"
"Tak payah, kalau kita pergi entah apa pula yang terjadi."
"Ok, sahut Andi Kamarool. Dia tidak memperlihatkan sebarang reaksi.
PENDEK
SETELAH menunaikan sembahyang Isyak dan melakukan wirid pendek. Kami terus ke da
pur, masak ala kadar untuk makan malam. Kali ini Andi Kamarool memperlihatkan ba
kat tersembunyi dalam bidang masak memasak.
"Sedap," itu komen yang setelah perut kenyang.
"Itu baru permulaan," sahut Andi Kamarool, saya sambut dengan ketawa yang panjan
g. Ketawa saya terhenti dengan serta merta.
Andi Kamarool menahan nafas, pinggan dan piring di depan bergerak ke kiri dan ke
kanan. Terdengar seperti orang bersilat di ruang tamu. Dinding rumah seperti di
palu dengan kayu. Pada saat itu juga muncul lembaga hitam dengan sepasang tangan
dan kaki yang berbulu.
"Pengawal rumah batu," bisik Andi Kamarool.
"Barangkali, segala-galanya akan berakhir di sini, Andi," kata saya cemas.
"Bertenang, Tamar."
Lembaga hitam itu kian berani, wajahnya yang selama ini disembunyikan dari kami
dipamerkannya. Bentuk wajahnya agak bulat, bibirnya tebal melentur ke bawah, men
utup bahagian dagunya yang tajam macam muncung musang. Telinganya macam telinga
kuda. Sepasang biji matanya yang sebesar telur ayam tersembul keluar, memancarka
n cahaya merah dan biru silih berganti. Kulit mukanya berbulu, macam bulu kuda.
Dalam tempoh lima minit, wajahnya boleh bertukar menjadi harimau, anjing, ular t
edung atau orang utan.
Apa yang terjadi membuat saya tergamam, mati akal untuk berikhtiar. Semua ayat-a
yat Quran yang saya amalkan selama ini, tidak dapat saya ingati. Saya lupa dan b
odoh. Segala-galanya saya serahkan kepada Andi Kamarool untuk mengendalikannya.
"Biar aku uruskan semuanya, Tamar."
"Terpulanglah pada kamu Andi."
Dengan perlahan-lahan Andi Kamarool berdiri, berdepan dengan lembaga yang menger
unkan. Bau nafas si lembaga hitam amat busuk sekali, macam bau bangkai. Tekak sa

ya jadi loya dan mahu muntah.


"Aku terpaksa menentangnya, Tamar," kata Andi Kamarool setelah dia berdiri di su
dut yang baik untuk melakukan serangan. Biji mata lembaga menyorot setiap gerakgeri dan langkah Andi Kamarool dengan teliti. Sepasang tangan yang berbulu diger
akkan ke kiri dan ke kanan.
"Aku terpaksa, Tamar."
Selesai saja dia bersuara, Andi Kamarool terus melompat dan membuka silat bangau
putih, tubuh lembaga diserang dengan tendangan yang padu, buah penumbuk dilepas
kannya ke sasaran yang dikirakan dapat melemahkan si lembaga hitam. Temyata semu
anya tidak berbasahi badan.
Andi Kamarool merangkak perlahan-lahan mendekati saya. Lembaga hitam yang berbul
u tebal terus menyeringgai memperlihatkan deretan gigi sebesar kapak.
"Aku mesti mencuba dengan pelbagai cara, kau bantu Tamar."
"Bantu dengan apa Andi?"
"Dengan apa saja," kata Andi Kamarool.
Dia terus mengambil air sembahyang. Kemudian duduk bersila di kanan saya. Kerana
saya hafaz yassin, saya terus membacanya dalam hati. Andi Kamarool terus berzik
ir. Lembaga hitam, tidak berganjak di depan kami. Dia semakin garang, pinggan da
n piring terus berterbangan dan hancur berderai.
Saya terkejut besar, secara mendadak Andi Kamarool melompat ke arah tangan kanan
lembaga hitam yang berbulu. Tangan lembaga itu, dipegangnya sekuat hati dan pad
a saat itu juga wajah lembaga yang mengerunkan itu bertukar menjadi wajah Kak Su
n.
"Muka Kak Sun," jerit saya sekuat hati.
Dengan sekelip mata, lembaga hitam ghaib depan mata kami. Di tangan kanan Andi K
amarool tergenggam seruas buluh kuning yang sudah hampir reput. Manakala di sebe
lah kiri saya terdapat cebisan kain kafan yang dilekati tanah merah. Saya menggi
git lidah menahan rasa cemas yang menggoncang dada.
"Kita berhasil mengusirnya Tamar" nada suara Andi Kamarool riang.
"Semoga dia tak datang lagi."
"Aku juga harap begitu, kita bersihkan serpihan pinggan. piring dan gelas," Andi
Kamarool segera mencampakkan seberkas penyapu lidi kepada saya.
Ruang dapur yang berserakkan dengan serpihan tembikar pinggan, piring dan kaca g
elas terus dibersihkan. Dilonggokkan di suatu sudut ruang dapur, sebelum disumba
tkan, ke dalam raga sampah. Tetapi bau busuk masih berlegar-legar di ruang dapur
. Beberapa helai bulu, seperti bulu nibung terlekat di dinding.
"Aku fikir bulu tu, milik makhluk aneh," kata saya.
"Aku fikir juga macam tu, biarkan di situ. Jangan di usik," jawab Andi Kamarool.
BEREDAR
KERANA semuanya sudah selesai. Kami pun beredar ke ruang tamu. Andi Kamarool ter
us berzikir. Dan saya juga turut berzikir.
Suara Andi Kamarool yang keras beransur menjadi lemah dan perlahan, akhirnya ter
us hilang. Bila saya toleh ke arahnya. saya dapati dia sudah rebah di lantai. Di
a keletihan, fikir saya.
Bila berseorangan, saya tidak dapat meneruskan wirid dengan baik. Macam-macam ya
ng datang dalam tempurung kepala. Badan saya rebahkan di sisi Andi Kamarool deng
an harapan dapat tidur segera.
Setengah jam masa berlalu tetapi, saya masih belum tidur. Masih mengiring ke kan
an, mengiring ke kiri, menelentang menatap lelangit rumah. Berpuluh-puluh kali,
kelopak mata saya rapatkan tetapi, mata saya masih terbeliak, masih segar tidak
ada sedikit pun tanda-tanda mahu mengantuk.
Suasana malam yang sepi membuat saya tidak tentu arah. Rasa takut dan cemas sili
h berganti datang dalam diri.
Bila terdengar suara lolongan anjing, suara burung hantu, desiran dedaun yang be
rlaga sama sendiri membuat bulu roma yang tegak berdiri. Rasanya, pada saat itu
juga saya mahu mengejutkan Andi Kamarool. Biarlah dia tidur, saya membuat keputu
san.
Saya terus duduk mencangkung memeluk sepasang lutut, merenung tiap sudut ruang.
Beberapa ekor cicak berlarian di dinding dan ke langit mengejar seranga yang mer
ayap di situ. Apa yang peliknya, saya sentiasa merasa cemas, takut dan seram.

Bagi mengatasi masalah tersebut, saya harus melakukan sesuatu. Dengan berbuat de
mikian secara langsung rasa seram dan takut akan terusir dari saya.
Tiba-tiba secara tidak sengaja, saya terpandangkan dupa tembaga di tepi tiang. D
i kaki tembaga terdapat beberapa ketul kemenyan. Tanpa berfikir panjang, saya te
rus membakar dan menghidupkan bara api dalam dupa. Ketul kemenyan saya pecah-pec
ahkan menjadi butir-butir kecil. Bahang bara dari dupa menghangatkan tubuh.
Butir-butir kemenyan saya campakkan ke dalam dupa. Asap nipis mula mengembang be
rsama bau yang kurang menyenangkan.
Dua tiga kali saya tersedak dan mata terus berair. Bila sudah begitu. saya sepat
utnya berhenti mencampakkan butir-butir kemenyan dalam dupa. Tetapi, saya tidak
berbuat demikian, sebaliknya saya terasa seronok bermain dengan bara dan asap ke
menyan.
Akibat dari keseronokkan tanpa batas itu, seluruh ruang dipenuhi dengan asap kem
enyan membuat saya sesak nafas.
Dalam kepulan asap itu, saya terlihat pintu sebelah kanan dan kiri (yang pernah
digunakan oleh datuk dan Haji Basilam) bergerak dengan kuat memukul dinding.
Bunyinya memekakkan anak telinga. Rumah bergegar semua barang yang tergantung da
n berada di tempat tinggi, jatuh berserakkan di lantai. Batang tubuh Andi Kamaro
ol bergolek ke arah pintu ruang dapur, terkandas di bendul. Anehnya, Andi Kamaro
ol tidak terjaga dari tidur.
Saya cuba berdiri tetapi, tidak berhasil. Saya mula terasa rumah seperti berpusi
ng, macam gasing. Pandangan saya berpinar-pinar. Saya cuba menjerit malangnya su
ara tidak keluar. Saya benar-benar takut dan cemas. Andi Kamarool masih terbujur
macam mayat.
Merebut Geliga Naga
BARANGKALI cara terbaik yang wajar saya lakukan ialah, keluar dari ruang rumah y
ang melemaskan itu. Tinggallah Andi Kamarool yang tidur mati. Tetapi cara itu bu
kanlah perbuatan yang terpuji. Hanya orang yang mementingkan diri sendiri saja y
ang sanggup melakukan perkara tersebut. Adat berkawan sudah senang sama- sama di
lalui dan dirasai.
Persoalan itu, mungkin cara mendadak dalam kepala. Agak sukar untuk membuat kepu
tusan. Setelah difikirkan dengan semasak- masaknya, saya memutuskan tidak akan m
eninggalkan Andi Kamarool sendirian. Biarpun apapun yang akan berlaku, saya teta
p bertahan di ruang tamu. Tidak akan lari ke mana-mana, tetap bersama-sama Andi
Kamarool.
Saya renung lelangit ruang tamu semuanya nampak macam biasa. Saya toleh ke arah
dupa, asap kemenyan tetap mengepul. Dengan hati- hati tubuh Andi Kamarool saya g
oncang. Dia tidak juga membuka mata, malah makin lena tidurnya. Saya dekatkan bi
bir ke telinganya.
"Andi bangun ," bisik saja.
"Hummm...," terdengar suara dengan mata terpejam. Gegendang telinga saya menangk
ap, suara orang sedang bercakap dalam bahasa yang sukar dimengertikan. Tidak dap
at dipastikan dari arah mana suara itu datang. Dan suara itu hilang begitu saja.
HATI
SUPAYA hati jadi tenang dan aman, saya pun membaca surah- surah Quran mana yang
teringat oleh saya ketika itu. Pada peringkat awalnya, saya tidak dapat membaca
dengan baik. Ada saja benda- benda pelik yang berlari di lantai. Semuanya saya t
entang dan semakin hebat saya membaca, makin hebat pula kejadian- kejadian luar
biasa yang saya alami.
"Ya Allah, beri aku kekuatan," pohon saya dalam hati.
Andi Kamarool yang terbujur terus bangun, berjalan ke setiap sudut ruang dengan
mata tertutup. Bersilat dan menari. Semua yang terjadi membuat saya lemas dan ce
mas. Lebih dari sepuluh minit Andi Kamarool melakukan perkara tersebut. Ayat- ay
at Al- Quran yang saya baca mula jadi lintang pukang. Tidak tentu arah.
"Bummmmmm.......Ahhhh..."
Saya lihat Andi jatuh di lantai. Bergolek macam gasing dan berhenti sebaik saja
tubuhnya terkandas di tepi dinding. Aneh sungguh, dia tidak juga terjaga atau me

mbuka mata. Tidurnya bertambah lena dengan dengkur yang memang. Saya mengigit bi
bir sambil merenung ke arah dupa yang baranya sedang marak.
Secara mengejut, bara dalam dupa terus menyala. Apinya menjulang mencecah langit
rumah. Beberapa ekor cicak yang terkena bahang panas, jatuh terkapar di lantai.
Belumpun sempat saya memadamkannya, api yang menjulang segera mengecil dan akhir
nya hilang. Tetapi, ketul-ketul bara dalam dupa terus merah menyala serta mengel
uarkan bunga api kecil, berterbangan berlegar-legar dalam ruang. Macam ada kuasa
tertentu yang meniup atau menghembusnya.
ASAP
SEMUA kejadian aneh yang tidak masuk akal itu, berlangsung kira- kira setengah j
am lebih. Mungkin kerana dimasuki asap kemenyan atau memang sudah kepenatan meny
ebahkan mata saya berair.
Dua tiga kali saya menguap, badan terasa amat letih. Akhirnya, saya rasa mengant
uk sekali. Saya sedar, kalau saya terlena atau tertidur dengan sendirinya saya t
idak dapat membaca ayat- ayat Quran.
Akibatnya, mungkin saya berdepan atau mengalami perkara- perkara yang lebih dahs
yat lagi. Kerana itu. saya harus berjuang agar tidak terlelap walaupun sesaat. S
epasang biji mata saya jengkilkan. tangan terus mencampakkan butir- butir kemeny
an ke perut dupa menambahkan lagi keadaan pengap di dalam ruang oleh asap kemeny
an. Saya renung ke arah Andi Kamarool. dia tetap seperti tadi, tidur mati dengan
dengkur yang keras.
"Andi.....," pekik saya dengan harapan Andi akan terjaga. Harapan saya tidak ber
hasil. Andi Kamarool terus berdengkur.
"Huuuhhhhh......."
Ada suara dari arah belakang. Saya segera menoleh. tidak ada apa yang saya lihat
kecuali asap kemenyan. Sayup-sayup terdengar kokok ayam bersahut-sahutan. Badan
saya mula mengigil kesejukkan. Saya terus hempas pulas menahan kelopak mata dar
i bercantum. Lima enam kali saya tersengguk- sengguk.
Dalam batas sempadan antara terjaga dan menjelang tidur, saya ada rasa seekor bi
natang yang mendekati. Dalam keadaan yang samar itu. saya dapat mengenali binata
ng yang mendekati saya itu ialah seekor naga (yang selalu dimainkan oleh kaum Ci
na dimusim perayaan tahun baru mereka). Mata naga memancar cahaya merah, biru da
n warna kuning keemasan.
Kerana kehadirannya memperlihatkan sikap untuk bersahabat membuat saya tidak tak
ut dan cemas kepadanya. Tanpa berfikir panjang saya terus berdiri di depannya. K
erana si naga menjunjung emas berlian dan intan permata di sisi geliganya, kepin
gin saya memiliki barang-barang berharga itu.
"Boleh aku minta emas berlian milik kamu," kata saya.
Dengan serta merta si naga mendengus kemarahan dan menghembuskan nafas kepada sa
ya. Badan saya melayang dan terus terdampar ke dinding, seluruh kulit badan tera
sa panas bagaikan terbakar.
Memang tidak di duga, kata-kata yang dihamburkan beberapa saat tadi boleh menyeb
abkan si naga naik darah dan terus mengamuk. Saya ketakutan dan berlari ke setia
p sudut ruang. Si naga terus memburu sambil mulutnya mengeluarkan bebola api ke
arah saya. Seluruh badan menjadi lemah. tidak bermaya mahu melangkah. Dan akhirn
ya saya terjaga dengan dada yang berdebar, tercunggap-cunggap cemas sekujur tubu
h di basahi peluh.
"Kenapa Tamar? Muka kamu pucat badan kamu berpeluh".
Pertanyaan Andi Kamarool tidak dapat saya jawab. Mukanya, saya renung. Hidungnya
kembang-kempis menyedut udara dalam ruang. Matanya mula berair akibat dimasuki
asap kemenyan. Seluruh sudut ruang jadi sasaran biji mata Andi Kamarool.
'Kamu bakar kemenyan, Tamar?"
"Iya," saya mengangguk.
"Patutlah satu ruang tamu bau kemenyan, pening kepala aku dibuatnya.
Kamu sengaja mencari penyakit Tamar",
"Aku tak sengaja Andi".
"Tak sengaja atau memang disengajakan untuk mencari sesuatu," tokok Andi Kamaroo
l dengan wajah serius. Saya terus membisu.
"Jangan fikir apa- apa lagi, pergi mandi. Subuh dan masuk, kita sembahyang bersa
ma. Sebelum masuk bilik air, buka semua jendela. Biar bau asap kemenyan hilang,"

Andi Kamarool menambah.


Gesaannya saya patuhi. Bila daun tingkap terbuka, bau kemenyan beransur kurang.
Udara pagi, mula berlegar-legar dalam ruang. Kicau burung mula kedegaran. Di kak
i langit fajar mula bangkit. Dengan langkah yang lemah saya menuju ke bilik air.
HIDANGAN
SETELAH selesai menunaikan fardu subuh, kami dapati hidangan untuk sarapan sudah
tersedia.
"Cuma ini saja yang ada, kuih jemput pelapik perut dan kopi panas," Mia yang ber
diri diambang pintu bersuara. Terkejut juga saya, bagaimana Mia boleh masuk seda
ngkan pintu berkunci.
Tetapi, bila memikirkan rumah miliknya, pasti dia ada kunci pendua.
"Bila keluar nanti, pintu jangan dikunci. Kalau dikunci susah pula Kak Sun nak m
encuci rumah. Ada bekal untuk kamu berdua di situ," jari telunjuk Mia menunding
ke arah sumpit mengkuang yang tersandar di dinding.
"Apa bekalnya?" Tanya saya.
"Nasi lemak sambal tumis ikan bilis, sebaik-baiknya , kamu berdua jangan makan d
i kedai, aku ucapkan selamat jalan".
"Mia....," suara Andi Kamarool terus mati. Dia tergamam. Melihat Mia melangkah k
eluar. Wajah Andi Kamarool nampak sedih sekali.
"Barangkali dia sedih, tidak sampai hati nak bercakap dan melihat wajah kamu," s
aya menenangkan perasaannya.
"Barangkali ," keluh Andi Kamarool penuh kelesuan.
Ketika kami berada di gigi jalan menanti kenderaan untuk ke Sungai Penuh. Haji S
impul datang menemui kami. Setelah berjabat tangan. Haji Simpul menghadiahkan se
nyum mesra untuk kami.
"Apa yang kamu buat malam tadi Tamar?"
Itu yang ditanyakan oleh Haji Simpul kepada saya. Sukar untuk menjawabnya. Haji
Simpul terus menentang anak mata saya Renungannya membuat dada berdebar dan ada
resah semacam.
"Berterus- terang saja dengan aku, Tamar," Hai Simpul terus mendesak. bila melih
at saya enggan membuka mulut.
Kerana tidak mahu menghampakan harapannya, saya ceritakan apa yang telah saya al
ami malam tadi. Selesai saja saya bercerita Haji Simpul dan Andi Kamarool geleng
kan kepala. Dan dalam suasana dingin pagi, Haji Simpul dan Andi Kamarool menyesa
li perbuatan saya. Menurut mereka, perbuatan tersebut boleh mengundang kecelakaa
n pada diri.
Sesungguhnya, saya menyesali dengan apa yang saya lakukan. Hati kecil saya berja
nji tidak akan mahu mencuba atau berusaha menemui hantu atau apa saja yang ada h
ubungan dengan makluk ghaib Saya tak sanggup menerima atau menanggung risiko.
Ada pelbagai risiko yang menanti. Takdirnya, saya jatuh gila terpaksa mencari or
ang yang lebih handal untuk mengubatinya. Andainya, tidak ada orang yang mampu m
engubatinya, meranalah saya sepanjang hidup. Saya terus jadi gila sampai mati. M
engenangkan itu saya termenung panjang dan bersyukur kerana saya tidak mengalami
apa- apa.
MEMBISU
"LAIN kali, jangan buat perkara macam itu," tutur Haji Simpul sambil membetulkan
hujung serbannya yang menutup hidung akibat ditiup bayu pagi yang agak kencang.
Saya terus membisu. Tidak wajar untuk saya memberikan sebarang komen. Mungkin k
erana kesejukan, Andi Kamarool terus memeluk tubuh.
Aku tahu, apa mulanya kamu memang tidak sengaja. Tetapi, dari tidak sengaja. Teta
pi. dari tidak sengaja itu mendorong kamu untuk mencuba meminta sesuatu, betul t
ak cakap aku Tamar?" Haji Simpul merenung biji mata saya. "Betul tuan haji".
"Kamu minta harta kerana kamu mahu kaya?" Saya mengangguk. Senyum Haji Simpul ki
an lebar. Saya semakin sedar, apa yang saya lakukan malam tadi, memang kerja yan
g sia-sia.
"Perbuatan yang membuang masa, nasib baik kamu tidak ditimpa celaka," kali ini s
uaranya agak meninggi. Bunyi deru injin kederaan yang melintas di depan membuat
perasaan kami kurang aman. Nasib baik tidak banyak kenderaan yang lalu lalang. R
asa dingin terus menguasai diri saya.
"Kamu mesti ingat Tamar, Allah telah menciptakan manusia sebagai makhluk yang se

mpurna dan mulia. Kepada Allahlah manusia mohon restu dan pertolongan, bukannya
kepada makhluk atau roh yang tidak tentu asal usulnya," bisik Haji Simpul ke tel
inga.
"Saya faham tuan haji".
Kalau dah faham, jangan buat lagi".
"Saya berjanji," itu ikrar saya di depan Haji Simpul dan Andi Kamarool turut men
dengar ikrar tersebut.
TAHAN
TETAPI, berusaha melepaskan manusia dari jadi hamba jin, hamba syaitan adalah ke
rja yang murni. Kerana itulah aku bersedia membantu kamu berdua, tujuan kamu unt
uk menyelamatkan Mia dan Harison," Kali ini sepasang biji mata Andi Kamarool ter
tumbuk ke paras Andi Kamarool.
Kami melihat sebuah lori kecil datang dari arah depan. Haji Simpul segera ke ten
gah jalanraya lalu menahan lori kecil yang sarat membawa sayur- sayuran. Dengan
serta- merta lori itu berhenti.
"Ada apa halnya ayah cik ?"
Pemandu lori kecil menjulurkan kepala. Injin segera dimatikan. Tiada jawapan dar
i Haji Simpul untuk pemandu lori kecil berkepala merah. Haji Simpul segera mengh
ampiri si pemandu. Mereka bercakap, bagaikan orang berbisik. Saya kurang senang
dengan cara yang dilakukan oleh Haji Simpul macam ada sesuatu yang mahu disembun
yikan daripada kami berdua.
Dengan langkah yang lemah. Haji Simpul menjarakkan diri dari si pemandu dan lori
. Dia segera mendekati kami.
"Drebar lori itu. anak saudara aku. Dia setuju bawa kamu berdua ke Sungai Penuh,
" semacam ada nada bangga terlontar dari kelopak bibir Haji Simpul. Dia segera m
engambil beg pakaian kami lalu belakang lori.
Tanpa mahu berfikir panjang, saya terus meluru ke bahagian belakang lori. Andi K
amarool juga turut berbuat demikian. Kami sama-sama memanjat lori dan segera dud
uk di celah bakul sayur, beberapa hari kelopak kobis yang gugur segera jatuh ata
s riba saya. Bau dari bakul sayur yang kurang menyenangkan itu membuat kami terb
atuk. Andi Kamarool seperti merunggut, mungkin dia merasa tidak selesa duduk ber
himpit dengan bakul sayur.
"Tamar, Kamarool bukan di belakang, duduk di depan dekat drebar," suara Haji Sim
pul meninggi. Kami segera turun dari belakang lori dan melangkah lemah menuju ke
bahagian depan. Sebaik saja kami sampai dekat pintu lori, pemandunya melompat t
urun lalu menghulurkan tangan Kami sambut salam perkenalan dan pcrsahabatan penu
h mesra.
"Duduk di belakang tak selesa, nanti seluruh badan bau sayur. Duduk di depan dek
at saya," turut si pemandu dengan mesra. Harga senyumannya murah sekali. Haji Si
mpul yang berdiri dalam jarak sepuluh kaki dari kami tersenyum bangga.
"Ayahcik belum perkenalkan, siapa mereka kepada saya," pemandu lori merenung tep
at ke wajah Haji Simpul.
"Oh ya, aku terlupa".
Dengan serta merta Haji Simpul kerutkan kening . Kemudian dia menerpa ke arah sa
ya dan Andi Kamarool dan kami segera dipeluknya. Ketawanya tidak putus.
"Ini, yang di sebelah kiri aku, namanya Tamar. Disebelah kanan aku namanya Andi
Kamarool," tutur Haji Simpul. Ketawa yang terputus disambungnya kembali. Telapak
tangannya terus menepuk- nepuk bahu kami.
"Ada kaitan keluarga dengan kita?" Soal pemandu lori.
"Ada".
"Dari sebelah mana? Barangkali dari sebelah isteri ayahcik. agaknya," si pemandu
kian ghairah bertanya.
"Dari aku tak ada. Dari sebelah bini aku pun tak ada".
"Habis dari keluarga nama ayahcik?"
"Keluarga dan saudara sesama Islam," balas Haji Simpul. Si pemandu anggukkan kep
ala.
"Mereka dari mana, ayahcik?"
"Tamar dari tanah semenanjung, Andi dari Kalimantan, mereka ke mari kerana nak c
ari pengalaman baru di rumah batu dan ladang misteri".
"Kalau begitu, mereka berdua memang hebat orangnya ayahcik".

"Aku tak berani nak kata apa- apa, kamu tanyalah mereka," ujar Haji Simpul. Si p
emandu ketawa kecil. Saya dan Andi Kamarool saling berpandangan.
Ungkapan-ungkapan yang terhambur dari bibir Haji Simpul tidak saya senangi. Ada
unsur menyindir dan mengejek. Sebenarnya, dia tidak perlu menyebut yang kami, ma
hu cari pengalaman di rumah batu da di ladang Mia. Saya kira kata-kata itu terla
lu peribadi. Apakan daya, kami tidak mempunyai kuasa untuk menutup mulutnya.
"Sekarang kamu berdua boleh pergi".
Haji Simpul segera menjatuhkan tangan sebelah kiri dan kanan yang memeluk pingga
ng saya dan Andi Kamarool.
"Aku ucapkan Selamat Jalan," tambahnya lagi.
"Mari ikut, saya terlupa pula nak cakap, nama saya Abu Zaharin, panggil saya Abu
, sudahlah," si pemandu yang bertubuh kecil, sulah dahinya luas tetapi, rambutny
a tidak lebat. Agak jarang di bahagian tengah kepala, menarik tangan kami ke tem
pat duduk. Saya dan Andi Kamarool mengikut saja, macam kerbau dicucuk hidung.
Injin lori kecil segera dihidupkan.
"Kami pergi dulu, tuan haji," saya dan Andi Kamarool bersuara serentak.
"Semoga Allah memberkati peralanan kamu bertiga, jauh dari bahaya dan petaka," H
aji Simpul menadah kedua belah tangannya kelangit.
"Pergi dulu ayahcik".
Haji Simpul anggukkan kepala.
JAMU
Lori kecil, kepala merah pun bergerak perlahan-lahan. Saya lihat Haji Simpul mel
ambai-lambaikan tangannya ke arah kami. Makin lama makin laju lori bergerak meni
nggalkan Haji Simpul dan kawasan ladang milik Mia.
Sudah dua puluh minit perjalanan, kami bertiga tidak bercakap sepatah apapun. Ma
sing-masing dengan hal sendiri. Abu Zaharin begitu tenang memaut dan memulas set
ering kereta. Sesekali dia bersiul kecil membawa lagu padang pasir. Mata saya te
rus dijamu dengan pepohon yang menghijau di kiri kanan jalanraya.
Dan matahari pun mula memancarkan ke arah pepohon di kaki dan puncak gunung. Bil
a sinarnya tertampar di permukaan air sungai yang mengalir lembut akan memantulk
an cahaya yang kilau-kemilau. Suasana begini, membuat saya terasa segar, tidak j
emu dan sekaligus merasa kagum dengan ciptaan Allah Yang Maha Besar.
Ular Hitam Jelmaan Jin
LORI kecil terus melanda dada jalan dengan lancar sekali. Pemandunya sudah berub
ah selera. Dia mula berkasidah, suaranya boleh tahan juga membuat saya terpesona
. Tetapi, dia tetap berhati-hati dan waspada mengendalikan lori yang dipandunya.
Laju lorinya diperlahankan bila memasuki selekoh yang tajam atau mendaki bukit.
Adakalanya, lori terpaksa berhenti secara mengejut untuk memberi laluan kepada k
umpulan beruk besar menyeberangi jalan. Kumpulan beruk besar itu kelihatan terti
b melintas, buat tidak kisah dengan lori kecil yang berhenti.
"Beruk- beruk di sini semuanya jinak, bersopan santun di jalanraya. Mereka melin
tas dengan baik," kata Abu Zaharin sambil ketawa terkikih.
Lori kecil bergerak kembali, kali ini agak laju. Ketika mahu memasuki satu selek
oh yang tajam, pemandu lori kecil menekan berek secara mengejut. Akibatnya, saya
dan Andi Kamarool terdorong ke depan. Dahi kami terkandas di cermin. Aduh sakit
nya. Tetapi, rasa sakit itu terus hilang dengan serta akibat kemunculan mendadak
tiga ekor gajah dari rimbunan pokok sebelah kiri kami. Muka saya dan Andi Kamar
ool jadi pucat dan terus berdebar. Pemandu lori tetap tenang, membiarkan tiga ek
or gajah itu menyeberang jalan dengan aman.
Perkara macam ini, perkara biasa bagi saya. Binatang dan alam Kerinci masih terpe
rlihara," tutur pemandu lori.
Kali ini perjalanan agak lancar, kami melintasi beberapa kawasan perkampungan ke
cil. Kami sering saja berselisih dengan motorsikal dan agak jarang berselisih de
ngan kereta. Kebanyakkan motorsikal yang mereka gunakan adalah buatan dari Eropa
h yang berbadan besar dan mempunyai kuasa kuda yang agak tinggi (masa itu motors
ikal Jepun belum popular lagi) seperti jenis Triumph, BSA. Norton dan sebagainya
.

Setelah menuruni kawasan berbukit, saya lihat pemandu lori nampak resah semacam.
Tidak tenteram seperti tadi, apa yang dibuatnya serba tidak kena. Dia selalu sa
ja menekan berek dan minyak, akibatnya laju lori tidak seimbang, kami jadi terse
ngguk- sengguk.
"Kenapa?" Tanya Andi Kamarool.
"Entah mengapa, tiba-tiba saja hati saya berdebar cemas. Berpandukan pada pengal
aman dulu perkara macam ini membawa pertanda kurang baik. Saya harap tak ada per
kara buruk terjadi".
" Insya Allah kita selamat pandu dengan cermat," jawab Andi Kamarool.
"Saya juga harap macam tu" tingkah Abu Zaharin, setering kereta di paut erat dan
kejap sekali.
KABUS
DIBAWAH sinaran matahari yang kian mencacak itu, saya renung kiri dan kanan. Lor
i kecil sedang melalui kawasan hutan tebal. Suasana sekitar terasa sepi, tidak a
da kenderaan yang lalu kecuali lori yang kami naik, walaupun cahaya matahari ber
sinar terang tetapi, kawasan sekitar jalanraya agak gelap dengan kabus yang mene
bal.
"Harimau." jerit Abu Zaharin.
Dengan serta merta dia menekan berek kecemasan. Saya dan Andi Kamarool jatuh ter
perosok di celah bangku. Lori kecil dengan empat roda terpaku di dada jalanraya.
Saya dan Andi Kamarool segera bangun dan duduk. Dan apa yang kami lihat di jala
nraya ialah seekor harimau Sumatera sedang terbaring, berguling di atas batu jal
an sesuka hati tanpa mempedulikan lori kecil yang berhenti tidak sampai sepuluh
kaki darinya.
"Kita dalam bahaya Abu." kata saya perlahan.
"Bertenang saudara".
Harimau berbadan besar itu berdiri, merenung ke arah kami sambil menguap. Giginy
a yang tajam jelas kelihatan. Misainya yang panjang dan keras bergerak- gerak. K
emudian harimau itu duduk mencangkung lalu menjilat-jilat kuku ditelapak kakinya
. Abu Zaharin turun dari lori.
"Mahu ke mana Abu?" Andi Kamarool bersuara cemas.
"Biar aku suruh dia ke tepi".
"Merbahaya Abu," celah saya.
Abu Zaharin hanya tersenyum dan saya lihat kelopak bibirnya bergerak- gerak. Dia
menarik nafas dalam-dalam. Dihembuskannya ke kiri dan ke kanan. Dengan tenang d
ia melangkah ke arah harimau Sumatera yang sedang duduk mencangkung menanti keda
tangannya.
Setiap kali Abu Zaharin melangkah mendekati Harimau Sumatera tali jantung saya b
ergegar hebat, bila menarik dan melepaskan nafas dada terasa sakit. Dan saya bay
angkan, bagaimana mudahnya harimau itu menapar muka Abu Zaharin dan kemudian mem
atahkan batang lehernya. Darah melimpah dipermukaan jalanraya.
Separuh badan Abu Zaharin berada dalam mulut harimau dan separuh lagi berada di
luar. Bahagian badan yang berada di luar mulut harimau (dari dada hingga kaki) m
engelitik bagaikan kepala ikan keli diketuk kepala. Saya renung ke arah Andi Kam
arool, sepasang anak matanya tidak berganjak dari merenung ke arah Abu Zaharin.
"Subahanallah.... "terpancut kata-kata itu dari kelopak bibir saya. Apa yang say
a fikirkan,tidak terjadi. Empat kali saya mengurut dada.
NASIB
"DIA bukan sebarang orang, kepalanya penuh pengetahuan dan dadanya penuh ilmu,"u
ngkap Andi Kamarool.
"Cakap kamu benar,Andi".
Perhatikan kami tidak berganjak ke arah Abu Zaharin. Dengan tenang dia menepuk-m
enepuk kepala harimau Sumatera, misai harimau dipintal-pintal. Penuh mesra harim
au Sumatera menjilat kiri kanan pipinya. Abu Zaharin membisikan sesuatu ke telin
ga harimau, tidak berapa lama harimau itu mengaum lalu beredar.
Abu Zaharin kembali ke lori kecil dengan senyum.
"Aku harap pejalanan selanjutnya tidak ada halangannya".
Abu Zaharin melompat ke dalam perut lori dan beberapa detik kemudian bunyi injin
lori kecil terus mengaum menguasai dada jalan raya.
"Saudara memang hebat".

Saya terus menepuk bahu kanan Abu Zaharin, dia tersengih.


"Semuanya dengan izin Allah, kalau tidak diizinkan, usaha aku tidak menjadi," ka
tanya merendah diri. Lori kecil terus bergerak.
Nyanyian beburung liar dan hembusan bayu memberikan kesegaran kepada diri saya d
an mungkin juga diri Andi Kamarool.
"Sudah bertahun aku membawa lori sayur. Macam-macam perkara pelik aku temui. Den
gan izin Allah semuanya dapat aku atasinya, lanjutnya lagi. Kami anggukkan kepala
.
Dalam asyik bercerita itu, lagi sekali kami mengalami kejutan. Abu Zaharin menek
an brek secara mengejut, lori kecil terbabas ketepi jalan. Nasib baik tidak masu
k parit.
"Kenapa Abu?"Soal Andi Kamarool.
"Kamu lihat, apa ada di tengah jalan," katanya.
Saya dan Andi Kamarool terus merenung ke jalan raya. Ada lingkaran ular hitam be
rkilat setinggi busut disitu. Kepalanya berada di bahagian atas terlentuk di sit
u bagaikan sedang tidur dengan lena.
SERAM
ABU Zaharin tidak memperlihatkan rasa cemas atau takut. Dia mengendalikan lori k
ecil yang terbabas hingga berada di jalanraya.
"Langgar saja Abu," saya mengemukakan usul.
"Jangan terlalu kejam dengan makhluk Allah yang lain."
"Dia ganggu kita," saya meningkah.
Abu Zaharin tersenyum lalu mengajak kami turun dari lori kecil. Berjalan serenta
k ke arah ular hitam yang berlingkar. Lebih kurang kira- kira lima langkah mahu
sampai ke arah ular berlingkar, saya terdengar nafas ular cukup kuat.
Saya segera memegang bahu kanan Andi Kamarool. Malangnya, saya tidak sempat mena
han Ahu Zaharin. Langkahnya cukup cepat sekali.
"Kenapa Tamar?"
"Aku sudah baca doa nabi Allah Sulaiman. tiba- tiba tengkuk bulu tegak. Aku jadi
seram sejuk," bisik saya kepada Andi Kamarool.
"Aku rasa seperti apa yang kamu rasa, ada baiknya kita balik ke lori. Aku yakin
apa yang ada di depan kita bukannya ular seperti, jin," Andi Kamarool terus mena
rik tangan saya.
Langkah selajutnya, kami segera berlari menuju ke lori kecil. Diri jauh kami mel
ihat perkembangan tentang diri Abu Zaharin.
Memang ada kelainannya, Abu Zaharin tidak seberani tadi. Kalau tadi dia nampak m
udah menangani harimau Sumatera. Tetapi kali ini, keadaan agak berbeza sekali. D
ua tiga kali dia jatuh ketika ular hitam mengangkat kepala. Dengan sedaya-upaya,
dia cuba menjauhkan dirinya dari mendekati longgokkan ular hitam yang sudahpun
memanggungkan kepalanya. Abu Zaharin dongakkan kepala merenung ke arah kepala ul
ar Mereka kelihatan seperti sedang bercakap sesuatu.
Dalam beberapa detik kemudian, Abu Zaharin membelakangi lingkaran ular hitam dan
pada ketika itu kedengaran bunyi ledakan yang amat kuat. Tempat ular hitam berl
engkar dipenuhi kepulan asap tebal menghilang. Ular hitam juga turut ghaib entah
ke mana. Abu Zaharin tertiarap di permukaan jalanraya dengan kedua belah kakiny
a terkangkang. Sepasang tangannya terletak di kepala.
"Jangan".
Andi Kamarool memegang tangan kanan saya dengan sekuat hati. Dan saya tidak jadi
melangkah untuk mendekati Abu Zaharin.
"Sekejap lagi dia bangun. Dia sudah menyelesaikan masalahnya dengan baik sekali,
" Andi Kamarool renung muka saya.
"Abu Zaharin bukan sebarang orang, pendiam dan tak banyak cakap. Bila terdesak s
emua ilmu habis dimanfaatkannya," komen saya. Andi Kamarool anggukkan kepala sam
bil tersenyum panjang. Matanya masih tertumpu ke arah Abu Zaharin yang terkapar
di jalanraya, macam katak mati dilanggar lori balak.
"Kamu lihat," suara Andi Kamarool keriangan.
Saya segera renung ke arah yang dimaksudkannya. Saya lihat Abu Zaharin sudah teg
ak berdiri. Menumbuk angin ke kiri dan ke kanan. Kakinya juga menendang angin. D
ia melakukan senaman singkat untuk menegangkan urat.
Sebelum berlari ke arah lori terlebih dahulu Abu Zaharin melambai- lambaikan tan

gan ke arah saya dan Andi Kamarool. Lambainya kami balas.


"Apa yang kamu lihat tadi bukannya ular sebenar. Tetapi, jin nakal yang nak kaca
u kita, menjelma jadi ular. Kalau tidak pandai mengatasinya, kita boleh tadi sus
ah, mungkin menderita sakit seumur hidup atau kita terpedaya tunduk pada kemahua
nnya," ucap Abu Zaharin sambil mengesat peluh di dahi dengan sapu tangan. Kami h
anya anggukkan kepala.
BERGERAK
"JIN nakal itu sengaja berusaha supaya kita marah dan bertindak balas. Bila kita
bertindak balas, panjanglah ceritanya. Selalunya kita yang rugi. Dalam hal begi
ni, kita mesati sabar, tenang dan pasrah pada Allah," lanjut Abu Zaharin, injin
lori kecil dihidupkan kembali dan perjalanan yang tergendala diteruskan.
Sambil memandu Abu Zaharin terus bercerita. Katanya, jin adalah makhluk Allah ya
ng paling ramai di dunia, tidak dapat dibayangkan jumlahnya oleh akal manusia. P
okoknya, makhluk jin mengatasi jumlah manusia. Boleh dikatakan tidak ada tempat
di dunia ini yang tidak diisi oleh jin, baik di daratan, lautan mahupun di udara
.
Lori kecil terus bergerak dengan aman, kali ini kami menempuh kawasan perkampung
an yang tidak putus-putus, pokok-pokok buah- buahan kelihatan di mana-mana.
"Jin juga ada pelbagai," sambung Abu Zaharin," mempunyai rumpun bangsa yang berb
eza- beza. Dunia jin juga macam dunia manusia, tiap bangsa jin, mempunyai keraja
an dan pegawai takbir, antara bangsa jin terdapat permusuhan antara mereka".
Oh begitu," kata saya sambil menelan air liur.
"Agama mereka macam mana, Abu?" Soal Andi Kamarool, Abu Zaharin tersenyum, seter
ing kereta dipegang penuh cermat.
"Macam manusia juga, ada yang Muslim, ada yang Kristian, Hindu Buddha, penyembah
berhala. Malah ada yang berfaham komunis".
"Abu, aku nak tanya satu perkara, boleh tak," saya lihat Andi Kamarool merenung
muka Abu Zaharin yang sedang memandu itu.
"Silakan".
"Apakah iblis itu nenek moyangnya jin, macam manusia adalah keturunan dari Adam
alaihis-salam".
"Begini, sepanjang yang aku tahu, Iblis ada keturunan Jin, bukannya moyang jin".
"Dari mana kamu tahu?" Potong saya dengan wajah serius.
"Dari para ulama, dari guru aku di Mesir, Makkah juga dari pembacaan dan kajian
aku," ada suara Abu Zaharin penuh keyakinan dan kepastian. Lori terus dipandu, m
enempuh kawasan tanah berpaya. Monyet- monyet liar bergayut di dalam pokok.
"Kalau begitu, siapa dia datuk nenek jin?" terhambur pertanyaan dari saya. Abu Z
aharin menelan air liur, matanya merenung tajam ke depan. Matahari kian meninggi
, sinarnya tersebar di mana- mana.
"Kata guru aku, orang Mesir tetapi, menetap di Istambul, Turki. Dia beritahu aku
, sepanjang yang diketahuinya, entah betul, entahkan tidak. hanyalah Allah saja
yang maha mengetahui, nenek moyang jin adalah Jin......."
Andi Kamarool anggukkan kepala beberapa kali. Barangkali dia dapat menerima deng
an apa yang diluahkan oleh Abu Zaharin.
"Macam mana dengan iblis," saya memintas.
Abu Zaharin menguap panjang, rasa bosan dan jemu tergambar di wajahnya. Barangka
li, dia merasa dengan pertanyaan demi pertanyaan yang kami ajukan kepadanya.
Kali ini, Abu Zaharin seperti hilang minat untuk menjawab pertanyaan saya. Dia k
embali berkasidah sambil merenung ke kiri dan ke kanan jalan. Setering kereta di
pegang erat.
Kerana Abu Zaharin tidak berminat, saya tidak ingin mendesaknya. Biarlah perkara
itu berlalu begitu saja. Saya tidak menyesal atau terkilan.
Abu Zaharin terus berkasidah, seolah saya dan Andi Kamarool tidak wujud di sisin
ya. Setering kereta dipegang sebelah tangan, meskipun waktu mengambil selikuh ya
ng tajam. Semuanya membuatkan hati saya berdebar cemas.
"Menurut kata guru aku, juga hasil pembacaan aku dari sebuah buku yang diterbitk
an di Mesir menyatakan bahawa iblis adalah keturunan Jin, cukup bijak dan pandai
macam malaikat. Tetapi, dia bongkak dan sombong dan dimurkai Allah," gembira bu
kan kepalang bila Abu Zaharin memulakan percakapan.
PENAT

RASA puas juga terbayang di wajah Andi Kamarool. " Kisah iblis durhaka kepada Al
lah terdapat surah Al- Kahfi: 50 yang berbunyi....., Abu Zaharin tidak meneruskan
nya, buat beberapa saat dia termenung, dahinya berkerut macam mengingati sesuatu
.
Yang berbunyi lebih kurang begini," dia menyambung kembali.
"Dan ingatlah ketika kami berfirman kepada para malaikat, sujudlah kau kepada Ad
am. Maka sujudlah mereka kecuali iblis. Dia dari golongan jin, lalu dia mendurha
kai perintah Tuhannya....."
"Tapi, ramai orang percaya bahawa iblis adalah moyang Jin." saya mencungkil lagi
.
"Cukup setakat ini, lain kita bercakap tentang hal ini," dengan cara yang sopan,
Abu Zaharin memaksa kami supaya berhenti dari menimbulkan perkara tersebut. Kam
i tiada pilihan, terpaksa mematuhinya.
Abu Zaharin kembali dengan keadaan biasaanya, berkasidah sambil memandu lori kec
il. Penat berkasidah dia membaca Quran sambil berlagu. Suaranya memang boleh tah
an. Kami jadi terhibur.
"Sekarang aku pula nak tanya kamu berdua, boleh tak?"
"Silakan Abu Zaharin," sambut Andi Kamarool.
Abu Zaharin tersenyum, setering lori dipulas dengan teliti dan lori kecil berbel
ok ke kanan lalu menempuh jalan yang agak curam sedikit.
Sebelah kanan jalan penuh dengan rumpun kelubi yang daunnya bergerak malas merem
puh bayu pagi. Manakala sebelah kanan jalan ditumbuhi pepohon besar dari jenis p
okok meranti, jelutung dan talang. Semuanya tinggi menjulang.
"Apa hasil yang kamu dapat dari rumah batu lama?"
Pertanyaan yang mengejutkan bagi kami. Saya gigit bibir hingga terasa sakit. Sep
asang anak mata Andi Kamarool terpanah ke wajah saya.
"Tak ada apa- apa, biasa saja," tanpa memandang wajah Abu Zaharin, Andi Kamarool
bersuara.
"Mustahil," balas pemandu lori sambil senyum sinis.
"Apa yang dikatakannya tu memang benar," saya memberi sokongan padu. Abu Zaharin
gelengkan kepala bersama senyum yang bertali. Hati kami terus dijentik keresaha
n.
"Mustahil, mustahil," ulangnya berkali- kali sambil menjentik-jentik setering ke
reta dengan hujung jari manis.
"Kami cakap betul. Abu." nada suara Andi Kamarool agak lemah.
"Mustahil- mustahil," ulangnya berkali- kali sambil menggelengkan kepala.
"Kamu berdua mahu merahsiakannya dari aku," sambungnya lalu mengaru pangkal dagu
kiri.
Saka Nenek Moyang
TIDAK dinafikan, sedikit sebanyak kata- kata yang terhambur dari mulut pemandu l
ori itu, memang ada kebenarannya. Kami memang keberatan mahu menccritakan perist
iwa di rumah batu dan di ladang Mia kepada beberapa sesiapa. Biarlah kejadian it
u menjadi milik peribadi kamu berdua.
"Aku tak percaya, kamu berdua tak mengalami perkara-perkara aneh di situ," si pe
mandu lori itu seperti bersunggut. Saya dan Andi Kamarool terus membisu seribu b
ahasa.
Lori kecil memperlahankan lajunya. Kali ini merempuh kawasan tanah lapang. Pokok
-pokok di kiri kanan jalanraya baru saja ditebang. Longgokkan kayu yang sudah di
potong, kelihatan dimana-mana, menanti waktu untuk dibakar. Di hadapan kelihatan
puncak gunung berbalam diselaputi awan tebal.
"Tak ada apa- apa yang mahu kami rahsiakan," kata saya selamba dan mengharapkan
Abu Zaharin percaya dengan apa yang saya cakapkan.
"Masih mahu berahsia dengan aku," kali suara Abu Zaharin keras sekali. Serentak
itu dia menekan berek cara mengejut. Badan saya terdorong kedepan dan dahi berla
ga dengan cermin lori. Saya kira perbuatan itu sengaja dilakukan. Tidak ada seba
b kenapa, Abu Zaharin menekan berek kecemasan. Tidak ada binatang liar atau tern
akan yang melintas di depan.

Sikap yang memperlihatkan oleh Abu Zaharin menimbulkan rasa sangsi dan keraguan
dalam diri. Mungkin juga dalam diri Andi Kamarool. Barangkali, Abu Zaharin panas
hati kerana kami tidak mahu berterus lerang dengannya. Selepas peristiwa yang t
idak diduga terjadi, Abu Zaharin terus bungkam buat beberapa ketika.
Sesungguhnya tindak tanduk Abu Zaharin itu amat menyenangkan hati, kalau boleh,
biarlah dia terus bungkam hingga dia sampai ke Sungai Penuh. Dengan itu, saya da
n Andi Kamarool terselamat dari dihujani berbagai-bagai pertanyaan yang ada hubu
ngkaitnya dengan rumah batu Mia. Ternyata harapan dan doa saya tidak menjadi ken
yataan.
"Pelik, semua orang kata kawasan rumah tu ada penunggu. Tapi, kamu berdua kata,
tak ada apa-apa. Jangan-jangan kamu berdua ni, keturunan hantu pontianak tak?" A
bu Zaharin mula menyindir dan dia terus ketawa berdekah-dekah. Dia cuba membakar
perasaan kami. Kami tetap bersabar dan hanya mampu mempamerkan senyum tawar sah
aja.
"Saya berharap agar segera sampai ke tempat yang ditujui. Cuma dengan cara itu s
aja boleh menutup mulut Abu Zaharin dari bertanya perkara yang tidak saya senang
i.
"Kalau kamu berdua masih mahu berahsia, tak mengapa. Tetapi, bagaimana? Kalau ak
u katakan kepada kamu berdua, rumah batu lama dan kawasan ladang dikawal jin. Se
sungguhnya jin boleh menjelma dalam bermacam-macam rupa dan bentuk. Kamu berdua
setuju dengan pendapat aku ini".
"Setuju," sahut saya. "Ertinya, kamu berdua sudah melihat sesuatu yang aneh di r
umah batu."
"Ehhh..." cuma setakat itu saja, saya bersuara. Perlahan-lahan saya garu pangkal
leher. Andi Kamarool telan air liur. Kami berdua sudah masuk perangkap pemandu
lori kecil yang pintar.
Pandai sungguh dia memasang jerat, kami tak dapat berdalih lagi. Terpaksa berter
us- terang. Kami ceritakan apa yang dialami semasa menginap dirumah batu lama it
u.
JIN
"AKU kira seluruh kawasan di situ, dijaga oleh jin," terlontar ungkapan dari bib
ir pemandu lori. Kata-katanya tidak kami jawap dengan serta- merta. Saya dan And
i Kamarool termenung sejenak.
Semasa lori kecil melanggar ranting kering yang bersepah didada alam, Abu Zahari
n mula bersiul membawa lagu SRI BANANG.
"Kamu setuju, kalau aku katakan semua terjadi adalah akibat dari perbuatan nenek
moyang Mia yang bersahabat dengan jin," Abu Zaharin merenung ke arah pokok tual
ang tinggi menjulang di sebelah kanan jalan.
"Boleh jadi, Abu," balas Andi Kamarool.
Lori kecil berkepala merah terus meluncur.
"Kamu berdua tahu tak. Allah berfirman dalam surah An-Nissa-38 yang berbunyi, ba
rang siapa jadikan syaitan sebagai temannya, maka temannya itu adalah seburuk-bu
ruknya," Abu Zaharin menyingkap sedikit demi sedikit kebolehannya kepada kami.
Dari situasi yang dihadapi, saya lantas membuat kesimpulan bahawa, dia bukan seb
arang orang. Dia pemandu yang berilmu, manusia yang serba boleh. Andi Kamarool y
ang bijak menguasai keadaan segera mengalihkan topik pebualan dari hal rumah bat
u lama kepada kisah peribadi si pemandu lori. Pemandu lori yang suka bercerita m
asuk ke dalam perangkap Andi Kamarool.
Secara tidak langsung, Abu Zaharin pun mengungkap tentang kisah dirinya. Dia men
dapat pendidikan awalnya di tempat kelahirannya Lubuk Pinang. Kemudian dihantar
kedua orang tuanya belajar ilmu agama di Padang Panjang. Meninggalkan Padang Pan
jang merantau ke Singapura belajar di Al- Junid. Merantau dan menetap di Mekkah
selama bebelas tahun mendalami ilmu Agama.
Dua tahun setelah Indonesia mencapai kemerdekaan, Abu Zaharin pulang ke Lubuk Pi
nang, menjalankan perniagaan secara kecil- kecilan disamping mengajar kanak- kan
ak mengaji Quran dan ilmu agama secara sukarela.
"Barangkali awak berniaga kerana mahu mengikut sunnah Rasul." saya melontarkan k
omen. Dia membisu tetapi, bibirnya mengukir senyuman.
"Kata orang, sepuluh dari sumber rezeki, sembilan darinya datang dari perniagaan
," Andi Kamarool menyampuk. Macam tadi juga, si pemandu lori yang berusia sekita

r awal empat puluhan terus senyum.


"Bukan apa- apa kerja sendiri bebas. Tidak terikat dengan sesiapa," itu ungkapan
yang diluahkan oleh Abu Zaharin, penuh ketenangan.
"Betul cakap kamu, Abu," kata saya.
Tetapi kerja sendiri mesti rajin, mesti sanggup tanggung risiko," Abu Zaharin ber
kata serius.
MERAH
LORI kecil berkepala merah terus meluncur dijalanraya. Sekejap laju, sekejap per
lahan. Terus melepasi beberapa kawasan kampung, bukit bukau dan kawasan sawah ya
ng luas. Ketika itu padi baru menguning. Melintuk lembut disentuh sekawan bayu d
ari puncak bukit. Nampak beralun dan berombak dibawah sinar matahari pagi.
Akhirnya, lori kecil berhenti di lorong sempit di kawasan pasar. Saya dan Andi K
amarool segera terjun dari perut lori. Beberapa orang lelaki dan perempuan yang
lalu di situ merenung ke arah kami seketika. Agaknya, mereka tahu yang kami adal
ah orang asing.
"Terima kasih, Abu," kata kami serentak. Pemandu lori tersenggih.
"Sebenarnya, kamu berdua ni. Mahu ke mana?"
"Ke Danau Kerinci, kata saya.
"Tak jauh dari sini, kira-kira 16km saja. Biarku hantar kamu ke sana, tapi. .."
pemandu lori berhenti bercakap, dia menung ke arah beberapa orang lelaki. berwaj
ah serius yang mendekati lori kecilnya.
"Aku terpaksa punggah semua sayur-sayuran ni dulu, apa kamu berdua sanggup menun
ggu," tambah si pemandu lori kecil.
"Kami bersedia," kata saya.
Seronok juga melihatan mereka menurunkan sayur-sayuran dari lori. Dengan kereta
sorong raga-raga sayur diusung ke perut pasar. Mereka bercakap dalam dialek keri
nci yang lucu bunyinya, bagi saya. Lengguk dan patah bahasa hampir menyamai dial
ek Minangkabau, Panai, Rawa dan Mendaling.
Dalam masa yang singkat itu, saya berjaya menjalin persahabatan kilat dengan seo
rang lelaki separuh umur. Dia anak jati Sungai Penuh. Dia mengakui, ada kaum ker
abatnya yang sudah berhijrah ke Semenanjung dan tidak mahu pulang ke kampung hal
aman. Mereka sudah menjadi rakyat semenanjung.
"Orang Kerinci banyak pergi ke Perak terutama di daerah Parit seperti di Sadang,
Belanja kiri. Manakala, Orang Panai pergi ke Sungai Rambai, Batu Enam belas dan
Air Tawar. Saya cuma tahu sebut nama tempatnya saja, saya sendiri tak pernah sa
mpai ke situ," katanya.
"Tempat- tempat yang pak cik sebut tadi, berada di Negeri Perak. Kawasan tengah,
" saya memberi penjelasan.
"Begitu," dia mengangguk faham.
Lelaki separuh umur itu meminta diri. Dia mahu membeli barang keperluan seharian
di pasar. Berkali-kali saya mengucapkan terima kasih kepadanya kerana sudi mela
yani saya. Namanya, Haji Ahmad.
Si pemandu lori tidak mungkir janji. Bila semua urusannya selesai, dia segera me
nyuruh kami naik lori kecil.
MERANGKAK
"AKU hantar kamu di tempat yang dihajatinya," kata Abu Zaharin sambil menghidupk
an enjin lori kecil merangkak keluar dari kawasan pasar Sungai Penuh, menuju ke
muara jalan yang besar dan luas.
Kami yang menikmati pemandangan alam yang cukup indah dan cantik. Abu Zaharin ke
mbali kepada kesukaannya iaitu berkasidah. Tetapi, dia tidak lali memandu, semak
in tinggi suaranya, semakin kencang lorinya berlari di jalanraya. Semakin erat s
etering keretanya dipautnya.
"Aku nak minum."
Abu Zaharin memperlahankan lori sambil menghimpit ke gigi jalanraya, dan akhirny
a lori kecil pun berlabuh dipinggir jalan.
"Mari kita minum," ajaknya.
"Terima kasih, pergilah minum," balas saya.
Abu Zaharin melontar keluar. Dia merenung ke arah warung pisang sesikat yang dik
eliling pohon pisang dan mempelam. Kelihatan dua tiga orang menikmati sarapan pa
gi di warung.

"Kalau tak mahu minum temankan saya" mata Abu Zaharin merenung wajah saya dan An
di Kamarool silih berganti. Pada masa itu, saya teringatkan pesan Mia supaya jan
gan makan di warung.
"Pergilah, biar kami tunggu di sini," Andi Kamarool tersenyum.
"Oklah, itu keputusan awak berdua, saya tak boleh kata apa- apa." Abu Zaharin me
ngatur langkah menuju ke warung.
Kira-kira lima belas minit kemudian, Abu Zaharin kembali dengan wajah yang ceria
.
"Lama menunggu," tanyanya.
"Tak lama," balas kami serentak.
Beberapa detik kemudian, lori kecil berkepala merah kembali bergerak di atas jal
anraya. Sinar matahari bertambah garang. Awan di dada langit, nampak bersih. Saw
ah padi yang luas dikiri kanan jalan membuat mata terasa sejuk.
Memang tidak dinafikan, panorama alam kerinci masih perawan dengan pengunungan,
sungai yang merayap di kaki bukit. serta lembah yang indah menawan.
"Sungai Penuh jadi Ibukota Kebupatan Kerinci sejak tahun 1958," tanpa diminta di
minta Abu Zaharin memberi penjelasan yang sekaligus mengusir rasa jemu dalam dir
i saya, mungkin juga Andi Kamarool.
KERING CAIR
SELANJUTNYA, Abu Zaharin menyatakan kemungkinan besar nama Kerinci berasal dari
kata" KERING CAIR" yang bermula dari sebuah danau. Kerana proses alam, dasar dan
au terangkat naik menjadi dataran tinggi. Tanah kering disebelah utara dinamakan
GUNUNG KERINCI sedangkan yang berair berada di bahagian selatan menjadi DANAU K
ERINCI.
"Senang sungguh orang terdahulu mencari nama," Andi Kamarool memberi komen. Saya
lihat Abu Zaharin anggukkan kepala, setuju dengan pandangan yang diluahkan oleh
Andi Kamarool.
"Sebelum Belanda datang, penguasa Alam Kerinci ialah Depati IV Alam Kerinci, sem
asa Belanda masuk, seluruh rakyat Kerinci bersatu menentang Belanda hingga terce
tus perang Kerinci yang hebat pada tahun 1903, salah seorang panglima perang ter
sebut adalah moyang aku," cukup bersemangat Abu Zaharin bercerita.
"Jadi kamu keturunan pahlawan Kerinci," saya mengusik.
"Kira-kiranya begitulah," sahut Abu Zaharin lalu disambut dengan ketawa. Tangan
kanan memegang setering lori, tangan kiri menepuk bahu saya, Abu Zaharin masih m
ampu mengendalikan perjalanan lori dengan baik sekali.
"Kita dah mula masuk ke kawasan perkampungan berdekatan Danau Kerinci, kawasan k
ampung berdekatan ni luas dan ada bermacam- macam nama, Abu Zaharin mula memperl
ahankan laju lori. Binatang ternakan orang kampung sekali- sekali melintasi jala
nraya terutama ayam dan kambing.
"Di kampung mana kamu nak ikut turun," kata Abu Zaharin,"beritahu aku awal-awal,
jangan dah sampai baru nak cakap. terpaksa berek mengejut, nanti kepala berlaga
dengan cermin."
"Perkara di mana nak turun, kena tanya dengan Tamar" Andi Kamarool mengelak deng
an meyerahkan beban itu kepada saya. Situasi ini membuat saya jadi serba salah.
"Sebenarnya aku dah buat silap," saya memulakan dengan nada yang lemah," janji d
engan datuk berjumpa di kedai kopi Saad mata sebelah orang Priaman, kedainya dep
an toko kain sebelah kiri jalan besar dekat pasar. Tetapi...."
"Tetapi apa lagi?. sergah Abu Zaharin.
"Janji dengan datuk dan Haji Basilam naik bas. Bila dah naik kamu lain pula jadi
nya," tingkah saya.
"Habis macamana kamu sebut Danau Kerinci, kamu ni dah mengarut. Agaknya kamu ken
a rasuk tak?" Terbayang rasa kecewa dan hampa di wajah Abu Zaharin. Lori kecil t
erus dipandu dengan tenang.
Saya segera terfikir, barangkali Abu Zaharin kesal dengan apa yang terjadi. Dia
sudah membuang masa, tenaga dan minyak untuk menolong kami. Malangnya, niat baik
itu menimbulkan masalah pada dirinya. Walaupun begitu, Abu Zaharin masih dapat
mengawal perasaan. Masih dapat memandu dengan baik dan tenang.
"Maafkan aku," saya bersuara.
Sepanjang biji mata Andi Kamarool tertumbuk ke wajah arah saya Abu Zaharin cuma
menjeling tajam.

"Kenapa pula?" Soal Andi Kamarool.


"Aku main agak saja tempat Danau Kerinci."
"Jadi?" pintas Abu Zaharin.
"Aku membuat andaian, selepas Sungai Penuh tentulah pergi ke Danau Kerinci," say
a membuat penjelasan. Abu Zaharin ketawa terbahak-bahak.
"Kenapa kamu ketawa Abu?" Saya bertanya hairan.
"Mudahnya kamu buat andaian, macam nujum pak belalang," balasnya bersahaja. Andi
Kamarool mengukir senyum sinis. Hati saya mendehem dengan telatah dua sahabat i
tu.
Perasaan geram dan marah terhadap mereka beransur reda akibat kemunculan sebuah
motorsikal jenis Triumph dengan kuasa kuda 500 (500CC). Motorsikal triumph itu m
uncul sebelah kanan lalu memotong lori kecil yang dipandu oleh Abu Zaharin.
"Dia terus pecut" komen Andi Kamarool.
Saya mengigit bibir.tidak mahu memberi sebarang pendapat.
"Itu Haji moden, kamu tengok ekor serbannya berkibar- kibar macam bendera, itulah
komen Abu Zaharin. Andi Kamarool mengangguk, akur dengan pendapat Abu Zaharin.
Perhatian saya masih pada penunggang motorsikal besar. Rasa- rasanya, macam saya
kenal dengan penunggang Icrsebut.
BERUBAH
TELATAH si penunggang mula berubah, kalau tadi dia memecut dengan laju, kini dip
erlahankan. Jaraknya dengan lori yang kami naiki kira- kira tiga atau empat rant
ai. Dia memberi isyarat tangan menyuruh lori kami ke tepi dan berhenti. Hati say
a mula berdebar. Andi Kamarool nampak resah. Abu Zaharin tetap tenang. Laju lori
diperlahankan.
"Kamu berdua kenal penunggang motorsikal tu?"
"Tak kenal," jawab Andi Kamarool.
'"Kamu Tamar," Abu Zaharin renung muka saya.
"Rasa- rasa kenal tetapi..."
"Ini bukan main rasa- rasa, kalau kita bertiga tak kenal dia. Kenapa dia suruh b
erhenti, kila tak buat salah. Lagi pun dia bukan polis ada kuasa nak tahan orang
," Abu Zaharin merunggut, dia masukkan gear rendah lori yang dipandu mula ketepi
dan bersedia untuk berhenti.
Penunggang motorsikal terus beri tangan suruh berhenti. Bila Abu Zaharin memberh
entikan lori dibibir jalan, penunggang motorsikal terus melajak ke depan dan ber
henti dalam jarak lebih dari seratus kaki dari lori. Motorsikal hitam diletakkan
nya dalam keadaan melintang jalan.
"Kita tunggu dia datang dekat kita," ungkap Abu Zaharin.
"Kami anggukkan kepala.
"Tunggu dalam lori?" lahir kata lucu dari kelopak bibir saya.
"Kita turun, jangan berkasar dengannya," pesan Abu Zaharin, sebaik saja kami tur
un dari lori.
Kami berdiri tiga deret di depan lori kecil sambil mengemaskan kedudukan sepasan
g kaki masing- masing. Bukan apa- apa, sekadar untuk mempertahankan diri. Kirany
a, jika terjadi perkara yang tidak diingini.
Enam biji mata tertumpu ke arah lelaki yang sedang melangkah ke arah kami. Entah
mengapa, hati kecil saya kuat mengatakan lelaki tersebut ialah Haji Basilam.
Keyakinan saya itu berdasarkan bentuk tubuh dan cara orang itu berjalan. Wajahny
a tidak dilihat dengan jelas kerana ditutupi kain hitam, kecuali bahagian mata d
an dahi. Orang itu terus melangkah penuh semangat di bawah sinar matahari yang k
ian menyengat.
Bahana Duri Ikan Pari
KAMI bersedia menyambut kedatangannya dalam serba kemungkinan. Kalau niatnya bai
k, kebaikan yang akan diperolehinya. Kalau niatnya jahat, jahat yang bakal diter
imanya. Kami menanti penuh cemas. Dia terus melangkah ke arah kami dengan penuh
keyakinan. Bila kain hitam membalut wajahnya dijatuhkan, menjadikan ramalan saya
benar belaka.
"Lelaki tua yang tertonggok didepan kami ialah Haji Basilam. Dulu memakai songko

k, sekarang pakai serban. Dia menarik dan melepaskan nafas dengan perlahan. Biji
matanya dihalakan ke wajah saya.
"Kenapa tak tunggu di tempat yang dijanjikan?" cepat-cepat saya alihkan pandanga
n ke muka Andi Kamarool. Minta bantuan agar dia menjawab pertanyaan Haji Basilam
.
"Kami terlupa, terlanjur menumpang lori Abu Zaharin, kami ajak kemari," jelas An
di Kamarool.
"Siapa suruh kamu ke mari ?" Sergah Haji Basilam, gerak matanya membayangkan kek
esalan. Dia langsung tidak memberikan perhatian kepada Abu Zaharin yang berdiri
disebelah Andi Kamarool.
"Bukankah Pak Haji dan datuk nak datang ke Danau Kerinci," saya cuba mempertahan
kan tindakan yang kami lakukan memang wajar.
JARI
MENDENGAR kata-kata yang saya luahkan itu, Haji Basilam menggigit bibir sambil j
ari-jemari kanannya memain hujung serban. Dia terus mengerutkan kening.
"Tapi, aku dan datuk kamu tak suruh datang ke sini. Kami suruh kamu berdua tungg
u di kedai Saad mata sebelah. Lain yang disuruh lain pula yang kamu berdua buat,
" Haji Basilam merungut tetapi wajahnya tidak sekeruh tadi. Sudah cerah dan bole
h tersenyum kepada kami. Dengan Abu Zaharin dia masih buat tidak kisah, seolah-o
lah Abu Zaharin tidak wujud.
"Hairan juga Pak Haji bagaikan tahu kami ada dalam lori," begitulah, berdasarkan
riak wajah Andi Kamarool cuba memberanikan diri menyoal Haji Basilam.
Pertanyaan yang diajukan itu tidak dijawab oleh Haji Basilam. Entah mengapa, sec
ara mengejut saja dia tumpukan perhatian kepada Abu Zaharin lalu menghadiahkan s
enyum persahabatan yang disambut dengan penuh kemesraan oleh Abu Zaharin.
"Maaf, saya nak bercakap dengan budak-budak ni sekejap, awak tunggu di sini."
"Silakan," balas Abu Zaharin.
Dengan tergesa-gesa Haji Basilam menarik tangan saya dan Andi Kamarool ke belaka
ng lori kecil. Kali ini secara terang-terangan Haji Basilam melepaskan ledakan k
emarahan untuk kami.
Haji Basilam meningatkan kami supaya berpegang teguh kepada janji dan jangan men
gulangi perbuatan yang boleh merisaukan hati orang lain. Apa yang terdaya saya d
an Andi Kamarool lakukan ialah mohon maaf padanya.
"Kami tak niat nak susahkan pak haji, nada suara saya lemah. "Sebaik saja aku sam
pai ke kedai Saad mata sebelah, aku tengok kamu berdua tak ada. Seluruh anggota
sendi aku lemah, bila Saad mata sebelah beritahu dia nampak dua orang budak lela
ki naik lori kecil, kepala merah," penuh perasaan Haji Basilam bercerita. Mulut
kami berdua terlopong mendengarnya.
"Dia beri nombor lori dan arah mana lori itu pergi, aku pinjam motosikalnya, kej
ar kamu berdua " tambah Haji Basilam lalu kami sambut dengan ketawa dan ketawa k
ami berhenti dengan serta rnerta bila Haji Basilam menjengilkan biji matanya kep
ada kami.
"Sepatutnya kawan pak haji itu panggil kami," Andi Kamarool tersengih.
"Dia tak begitu yakin. Syukur kamu berdua selamat, aku takut kamu berdua kena co
lek."
Sungguh melucukan andaian Haji Basilam tetapi, kami tidak berani ketawa.
"Siapa nama drebar lori yang kamu tumpang tu?" Anak matanya terdampar ke wajah A
ndi Kamarool. Andi Kamarool pula menghalakan pandangannya kepada saya.
"Abu Zaharin, anak saudara Haji Simpul. Dia yang suruh kami naik lori ni, dia ju
ga beritahu kami yang Haji Basilam dan datuk berada di salah sebuah kampung deka
t Danau Kerinci," kata saya, air muka Haji Basilam berubah. Dahi dan keningnya b
erkedut. Tanpa berkata apa-apa Haji Basilam meninggalkan kami. Tindakan itu. sud
ah pasti mengejutkan saya dan Andi Kamarool.
Rupa-rupanya Haji Basilam menerkam ke arah Abu Zaharin yang sudah berada dalam l
ori kecil. Kami lihat mereka bercakap sebentar. Tidak lama kemudian Abu Zaharin
melompat turun dari lori. Haji Basilam menepuk bahu Abu Zaharin mereka berpeluka
n penuh mesra. Kemudian serentak mereka melangkah menghampiri kami.
"Bapa saudaranya Haji Simpul aku kenal . Kawan rapat ayah si Mia. Kenapa kamu be
rdua tak beritahu aku," cukup lantang suara Haji Basilam. Abu Zaharin tersengih.
mereka masih berpelukan.

"Kalaulah aku tahu, kamu berdua naik lori anak saudara Haji Simpul memanglah aku
tidak bimbang. Kamu mesti selamat." wajah Haji Simpul nampak ceria sekali. Tela
pak tangan kanannya terus menepuk-nepuk bahu Abu Zaharin, bagaikan sudah berkena
lan bertahun-tahun.
PELUH
PANAS yang menggigit tubuh membuat bintit-bintit peluh halus menguasai dahi saya
dan Andi Kamarool . Dengan hujung serban Haji Basilam menyapu peluh di dahi. Se
nyum Abu Zaharin bertali arus dikelopak bibir.
"Bagaimana? Boleh saya tinggalkan mereka berdua disini." Saya dan Andi Kamarool
berpandangan. Macam-macam perkara yang kurang menyenangkan timbul dalam tempurun
g kepala saya. Barangkali Abu Zaharin sengaja mahu mempermainkan kami. Mana mung
kin kami boleh menumpang motosikal Haji Basilam.
Sabar dulu, tunggu sekejap," tahan Haji Basilam. Kami mula merasa lega.
Di bawah sinar matahari yang kian keras itu, Abu Zaharin tatap wajah Haji Basila
m dengan seribu persoalan.
"Masih memerlukan pertolongan saya lagi?"
"Sudah tentu," Haji Basilam tentang anak mata Abu Zaharin. aku nak kirim motosika
l ni," sambung Haji Basilam. Abu Zaharin segera menggosok hujung hidungnya yang
diruapi peluh harus.
"Nak kirim kemana pak haji?"
"Ke Sungai Penuh, hantarkan ke kedai kopi Saad mata sebelah" bermain di wajah da
n dahinya kembali berkerut. Bintit-bintit peluh halus dihujung kerutan segera me
leleh ke cerun pipi. Haji Basilam tahu apa yang difikirkan oleh Abu Zaharin.
"Kedainya, sebelah kanan jalan besar. Didepannya ada toko kain," kata Haji Basil
am bagaikan berbisik.
"Oh, saya tahu," sahut Abu Zaharin riang. "kalau begitu tolong naikkan motosikal
atas lori," tambahnya lalu menerkam ke arah motosikal. Dengan penuh tenaga dia
mendorong motosikal hingga ke bahagian belakan lori untuk dijadikan titian.
"Sekarang kita ramai-ramai tolak motosikal," arahan pun dikeluarkan oleh Haji Ba
silam. Kami segera mematuhinya.
Saya ditugaskan menolak motosikal dari belakang, Abu Zaharin menjaga bahagian de
pan dan handle.
Andi Kamarool menjaga bahagian tepi. Haji Basilam berdiri dalam perut lori kecil
memberi arahan. Tidak sampai dua puluh minit semua urusan selesai.
"Motosikal tu mesti diikat supaya tidak jatuh bila melalui selekoh. Kamu ikatkan
Tamar, ini talinya," Haji Basilam mencampakan tali belati kepada saya. Tidak ta
hu dari mana dia memperolehi tali tersebut. Saya sempurnakan ikatan dengan sebai
k mungkin. Bagi mempastikan sama ada ikatan itu kemas dan kuat, dua tiga kali ba
dan motor saya goncang.
"Dah kuat tu, tak payah digoyang-goyang," tegur Andi Kamarool.
"Aku pun fikir begitu, dah cukup kuat. Lagipun aku bawa lori bukannya laju sanga
t," tingkah Abu Zaharin. Saya terima semua komen yang diluahkan dengan senyum.
"Bab pertama sudah selesai." Semua biji mata tertumpu ke arah Haji Basilam yang
berdiri di tengah lori kecil. Kemudian dia melangkah dan lantas terjun dari lori
. Kami juga turut berbuat demikian.
"Begini, kerana kamu mahu balik ke Sungai Penuh, kami tumpang lori kamu separuh
jalan. Turunkan kami di simpang, dari situ kami berjalan ke kampung dalam. Datuk
di Tamar menanti di situ."
"Boleh, tak jadi masalah. Saya boleh hantar sampai ke kaki tangga," jawab Abu Za
harin lalu masuk kedalam lori. Sudah tentu janji yang diluahkan itu membuat kami
riang.
GARANG
SETELAH membuat pusingan, lori kecil kepala merah berpatah balik menghala ke Sun
gai Penuh.
Matahari garang, Abu Zaharin nampak begitu selesa memandu, begitu juga dengan Ha
ji Basilam cukup aman duduk di sebelah. Saya dan Andi Kamarool sengaja memilih u
ntuk berdiri di bahagian belakang lori. Tidak seronok rasanya duduk dekat Haji B
asilam.
Lori kecil kepala merah terus bergerak lancar, kami terpaksa berpaut pada dindin
g lori. Rambut kami mengerbang disentuh angin dan mata mula berair, tidak boleh

dibuka luas kerana pedih akibat angin. Apa yang pasti sepanjang jalan itu, Abu Z
aharin dan Haji Basilam cukup rancak bercakap.
"Oooppp...," jerit saya sambil berpaut pada dinding lori. Ternyata saya gagal me
ngimbangi badan, akibatnya tubuh tersungkur atas lantai lori. Tergesa-gesa saya
bangun.
"Celaka si Abu kenapa membelok macam tu," terpancut kata dari mulut.
"Salah kamu juga, sepatutnya pegang kuat-kuat dan berdiri betul," Andi Kamarool
melunturkan pendapat. Memang benar, apa yang diungkapkan itu. Saya cuai tetapi,
memang dasar tidak mahu mengakui kelemahan diri sendiri, saya tidak mahu menerim
a pandangan Andi Kamarool.
MERAH
SETELAH melepasi selekoh tajam, lori kecil berkepala merah mula bergerak perlaha
n. Di hadapannya terbentang simpang tiga, kelihatan beberapa buah lori kecil, ke
reta dan motosikal berhenti di bibir jalan. Para pemandu kenderaan tersebut meny
emberang jalan menuju ke sebuah warung yang terletak di kepala simpang.
"Cukup di sini saja Abu." gegendang telinga saya dapat menangkap suara Haji Basi
lam dalam deru enjin lori. Tayar lori mula melanggar rumput dan lopak tepi tepi
jalan membuat tubuh saya dan Kamarool turut bergerak ke kiri dan ke kanan, mengi
kut pergerakkan badan lori. Akibatnya enjin lori dimatikan. Haji Basilam melompa
t turun.
"Turun, tunggu apa lagi,"
Saya dan Andi Kamarool segera terjun dari lori.
"Kita minum di kedai seberang jalan Abu."
"Terima kasih, kerana susah payah menolong budak dua orang ni, sampaikan salam s
aya pada Haji Simpul."
"InsyaAllah."
Lori kecil berkepala merah terus meninggalkan kami bertiga di gigi jalan. Perut
mula terasa lapar. Saya mula teringat tentang nasi lemak sambal tumis ikan bilis
yang dibekalkan oleh Mia untuk kami.
Haji Basilam dongak ke langit, melihat kedudukan matahari untuk beberapa minit.
Kemudian dia tersenyum merenung ke arah saya dan Andi Kamarool.
"Kamu berdua lapar?"
Kami segera mengangguk.
Mia bekalkan kamu nasi lemak sambal tumis ikan bilis."
Iya Pak Haji, macamana Pak Haji tahu," tanya Andi Kamarool.
"Aku kenal emak bapa Mia, aku kenal keturunannya. Memang sudah jadi rasmi keluar
ga Mia, setiap orang luar yang baru dikenali dan bermalam di rumahnya akan dibek
alkan dengan nasi lemak sambal tumis ikan bilis bersama tiga biji bertih, hujung
daun pisang pembungkus nasi lemak sebelah kiri dipotong, kalau tetamu tidak dib
ekalkan dengan perkara tersebut nanti SAKA menganggu, kecuali orang yang kuat il
mu batinnya.
Penjelasan Haji Basilam membuat saya dan Andi Kamarool menarik nafas serentak. M
emang tidak dinafikan, saya melihat bertih dan daun pisang yang dipotong hujungn
ya ketika saya mahu memasukan bungkusan nasi lemak kedalam beg galas. Cara kebet
ulan bungkusan itu terbuka sendiri.
Tak usah susah hati, nasi lemak tu selamat dimakan, kalau terjadi sesuatu yang ta
k baik aku boleh tawarkan," janji Haji Basilam kepada saya dan Andi Kamarool.
Kami bertiga segera melintas jalanraya menuju ke warung di kepala simpang. Kami
disambut dengan ramah oleh pemilik warung yang memang kenal Haji Basilam.
Kami tidak dibenarkan duduk bersama pelanggan warungnya yang lain. Kami ditempat
kan di bilik khas dan dilayan dengan sebaik mungkin. Episod lapar yang kami alam
i pun berakhir. Nasi lemak yang dibekalkan oleh Mia habis masuk perut, hingga ka
mi terlupa untuk mencari bertih dan daun pisang yang dipotong hujung.
"Haji ni berjasa besar kepada saya, dia banyak membantu, kalaulah bukan kerana u
sahanya, mungkin awak berdua tidak dapat singgah di kedai saya ini, pemilik warun
g yang berhidung besar dengan parut selebar dua inci dipipi kanan meletakkan tig
a cawan kopi di depan kami.
"Usahlah dikenangkan perkara itu, semuanya dengan izin Allah," jawab Haji Basila
m. Pemilik warung meninggalkan kami di bilik khas. Dia meneruskan tugasnya melay
ani pelanggan.

"Siapa namanya Pak Haji?" saya mula mencungkil rahsia.


"Jaafar."
"Apa jasa pak haji dengannya?"
"Adalah sedikit, semuanya cara kebetulan. Datuk kamu tahu ceritanya, kau tanyala
h sama dia."
"Minta maaf, saya tak berani. Sambil minum ada baiknya pak haji bercerita sambil
lalu."
"Tolonglah ceritakan pak haji, kami sekadar mahu mendengarnya. rayu Andi Kamarool
. Haji Basilam meneguk kopi, matanya merenung dinding warung. Akhirnya, dia akur
dengan permintaan. Haji Basilam pun mulakan ceritanya.
TINGGAM
Di daerah Sumatera, sejenis ilmu yang disebut TINGGAM masih dimanfaatkan atau di
gunakan bagi merosakkan (menyakiti) lawan atau orang yang tidak disenangi. Bila
TINGGAM mula berkerja (bergerak) bahagian tepi leher terasa sakit sakit yang kad
angkala berpindah pindah.
Bila sakit sudah sampai pada puncaknya (kemuncaknya) dari tepi leher akan muncul
jenis bisul yang kemudiannya pecah serta mengeluarkan air yang busuk baunya. Ak
ibatnya, sipengidap penyakit dijauhi atau kurang disenangi.
"Pak haji, saya nak tanya apa makna TINGGAM tu?" tanya saya.
"Perkataan TINGGAM berasal dari Minangkabau yang bermaksud jampi-jampi untuk men
jadikan seseorang itu sakit bengkak-bengkak dan bahagian dan sebagainya dengan m
encucukkan duri ekor ikan pari pada gambar orang yang disakit atau pada ikan par
i," jelas Haji Basilam.
"Dahsyatnya. keluh Andi Kamarool.
Selanjutnya Haji Basilam menjelaskan, TINGGAM ada bermacam- macam jenis. Tetapi
yang paling popular dan sangat jahat ialah Tinggam tulang ikan pari. Tulang yang
digunakan ialah tulang yang terdapat di bahagian pangkal ekor iaitu tulang yang
runcing & tajam. Tulang itu digunakan untuk dimasukan ke tubuh musuh atau atau
lawan secara ghaib.
Setelah tulang itu diambil ikan pari tersebut dilepaskan kembali ke tengah laut.
Jika ikan itu masih hidup, maka tulang yang digunakan untuk tinggam tetap akan
bergerak dalam tubuh orang yang dimaksudkan sehingga orang tersebut hidup mender
ita.
"Si Jaafar pemilik warung ni, salah seorang bekas mangsa Tinggam," bisik Haji Ba
silam kepada saya dan Andi Kamarool. Dia memberi senyuman kepada Jaafar yang sec
ara kebetulan masuk ke bilik khas mengambil sesuatu untuk pclanggannya.
Kerana tidak mahu cerita tentang Tinggam dan Jaafar mati begitu saja, kami berdu
a terus memujuk dan merayu Haji Basilam meneruskan ceritanya. Usaha kami berhasi
l.
Menurut Haji Basilam, Jaafar anak jati kampung Simpang merantau ke Pekan Baru ya
ng ketika itu belum begitu maju dan penduduknya tidak seramai sekarang. Haji Bas
ilam tidak menyebut tahun berapa Jaafar merantau ke tempat tersebut. Di rantau o
rang Jaafar berkenalan dengan Marson yang berasal dari Magelang JawaTengah.
Perkenalan Jaafar dengan Masron terjadi secara kebetulan.
Suatu petang lebih kurang jam lima, Jaafar minum di sebuah gerai sambil menghiru
p teh fikirannya berperang sama sendiri. Dia tidak dapat membuat keputusan yang
pasti sama ada mahu terus memperjudikan nasib di Pekan Baru atau merentas Selat
Melaka menuju Melaka atau Johor.
Tiba-tiba Masron datang lalu duduk dikerusi sebelahnya, mereka memperkenalkan di
ri masing-masing. Masron juga mahu mencuba nasib di Pekan Baru kemudian merancan
g mahu pergi ke Pontian Kecil di Johor kerana saudara sebelah ayahnya ada disitu
.
Perkenalan singkat itu menghasilkan persahabatan yang kental. Mereka memutuskan
untuk mencuba nasib di Pekan Baru dulu, kalau gagal baru mereka berhijrah ke Sem
enanjung Tanah Melayu.
RUMAH
MASA terus berlalu, tidak terasa sudah lima tahun Jaafar dan Masron bersahabat,
bagaikan adik beradik. Masing-masing sudah membuka perniagaan sendiri. Antara me
reka berdua ternyata Jaafar lebih berjaya.
Pada suatu petang Jumaat, lebih kurang pukul enam, Masron datang ke rumah sewa J

aafar, mereka merancang sembahyang jemaah dan membaca Yasin. Sebagai meraikan sa
habat karib, Jaafar menyediakan makanan enak yang dimasaknya sendiri. Lepas semb
ahyang Isyak mereka akan makan bersama diruang tamu.
Malam itu, setelah selesai melaksanakan sembahyang Isyak. Jaafar terus ke dapur
untuk mengambil makanan. Dengan tidak diduga, dia jatuh dan terus pengsan. Di sa
at mahu rebah terdengar bunyi yang agak kuat di bumbung, macam ada seseorang yan
g membalingkan batu ke atap genteng.
Masron segera memapah tubuh Jaafar, dibawa ke katil dan dibaringkan. Pertolongan
cemas segera dilakukan oleh Masron. Cepat cepat Masron mendekatinya lalu memici
t-micit tubuh Jaafar.
Masron yang tahu serba sedikit petua dan pantang larang orang tua tua, segera me
mbuat tanggapan bahawa ada sesuatu yang tidak kena terjadi pada diri Jaafar.
Dalam rintihan kesakitan itu, Jaafar memberitahu Masron bahawa di dalam tubuhnya
terasa seperti ada benda yang bergerak-gerak dan terasa mencucuk-cucuk. Hampir
seluruh tubuhnya tidak dapat digerakkan.
Masron terus berada di sisi Jaafar, sepanjang malam dia tidak dapat tidur, malah
makanan yang dimasak Jaafar tidak dijamahnya. Dia terus berdoa agar penyakit an
eh yang singgah di tubuh sahabatnya segera hilang.
Tulang Pari Keluar Di Leher
SEMASA azan subuh dilaungkan dari sebuah masjid berdekatan, keadaan diri Jaafar
beransur pulih. Dapat tidur dengan lena. Tetapi, Masron tidak bersedia untuk men
inggalkan Jaafar sendirian. Masron bimbang semasa ketiadaannya nanti akan berlak
u perkara yang tidak diingini terhadap sahabat karibnya itu.
Demi persahabatan, Masron rela menutup kedai perabutnya selama sehari. Dia melup
akan temujanji yang dibuatnya dengan beberapa orang pelanggan. Pada hemat Masron
, biar hilang pelanggan jangan hilang sahabat. Pelanggan boleh di cari tetapi, n
ilai kesetiaan seorang sahabat memang tiada taranya.
Masron tahu, tidak kurang dari tiga atau empat orang pelanggan akan menemuinya.
Mereka datang dari Singapura dan Melaka. Jaafar terus berdengkur dan Masron teta
p berada di sisinya. Bagi menghilangkan rasa sunyi dan bosan dia membaca surah y
assin beberapa kali. Bila terasa penat dia membelek- belek masalah terbitan dari
Singapura.
Lebih kurang pukul lapan pagi, Jaafar terjaga dan terus duduk. Bagi memastikan y
ang sakit itu sudah pulih, Masron menyuruh Jaafar melakukan gerakan leher yang d
iakhiri dengan senaman ringkas.
Arahan itu dipatuhi oleh Jaafar dengan penuh semangat hingga badannya berpeluh.
Masron senang hati melihat peluh melilih di dahi dan tubuh Jaafar. Semuanya itu
menandakan yang Jaafar sudah cukup sihat. Sebelum membenarkan Jaafar masuk kebil
ik air (mandi), Masron memeriksa setiap sendi tubuh Jaafar dengan menggunakan ro
tan seni.
Hujung rotan yang disimpul itu diketuk berkali-kali di tempurung lutut. hujung s
iku, sendi bahu dan buku lali. Setiap kali ketukan dilakukan kelopak bibir Masro
n bergerak.
Ada sesuatu yang dibacanya, entah doa, entah jampi mentera yang bertujuan mengha
lau hantu syaitan. Bila Masron yakin yang Jaafar bebas dari penyakit, barulah di
a membenarkan Jaafar masuk ke dalam bilik air untuk mandi.
Sementara Jaafar mandi, Masron menyediakan sarapan pagi. Rebus dua biji telur da
n kopi tanpa gula. Lebih kurang pukul sepuluh, Jaafar memberitahu Masron yang ke
adaan dirinya sudah pulih seperti sediakala. Boleh bergerak dengan bebas, seluru
h tubuhnya terasa sakit atau sengal sengal. Masron segera menyampaikan hasrat ha
tinya untuk membawa Jaafar menemui seorang bomoh terkenal di daerah tersebut.
Niat baik Masron itu tidak dapat dipenuhi oleh Jaafar. Masron tidak berkecil hat
i atas penolakan itu. Namun hati kecilnya tetap berkata bahawa di dalam tubuh Ja
afar terdapat sesuatu benda ghaib.
Sudah seminggu keajadian aneh yang dialami oleh Jaafar berlalu. Tidak ada tandatanda penyakit itu akan lagi. Perkara ini, amat mengembirakan hati Masron. Wala
upun begitu, dia tetap meneliti perkembangan diri kawannya itu dari masa ke sema

sa.
Masuk minggu yang ketiga, Jaafar mengadu kepada Masron bahagian tepi leher sebel
ah kiri terasa sakit, macam dicucuk- cucuk dengan benda tajam yang halus. Berbek
alkan ilmu perubatan tradisional yang dibawa dari Tanah Jawa, Masron cuba mengub
atinya dengan cara kebatinan. Rasa sakit itu hilang sebentar, kemudian datang se
mula.
DOKTOR
JAAFAR mengambil keputusan untuk menemui doktor bagi mengatasi masalah penyakit
yang dihadapinya. Masron tidak melarangnya malah dia mengatakan kalau cara moden
tidak bcrjaya, eloklah dibuat cara lain.
Setelah berkali-kali menemui doktor punca penyakit tidak dapat di kesan. Doktor
membuat kesimpulan Jaafar tidak mengalami sebarang penyakit. Apa yang dialami ia
lah beban psikologi atau kewajipan.
Keadaan Jaafar bertambah berat, setiap hari Jaafar mengalami rasa sakit di leher
. Rasa sakit itu datang tidak tentu waktu. Sebagai sahabat, tanpa rasa jemu dan
putus asa Masron terus memujuk Jaafar agar berubat cara tradisional.
Usaha Masron tidak sia-sia, Jaafar setuju berubat cara tradisional. Masron pun m
embawa Jaafar menemui bomoh yang dikatakan handal menyembuh penyakit. Malangnya,
setelah melihat keadaan penyakit yang dialami oleh Jaafar, bomoh itu segera ang
kat tangan. Dia tidak mampu menanganinya. Kalau diteruskan, mungkin dia mengalam
i sakit yang lebih teruk dari Jaafar.
"Kesudahannya bagaimana Pak haji," tanya Andi Kamarool bila melihat Haji Basilam
bagaikan tidak berminat untuk meneruskan ceritanya.
"Habis macamana Jaafar boleh baik hingga boleh buka warung makan?" saya pula men
yoal. Haji Basilam tidak memberi sebarang reaksi. Sisa kopi yang masih ada di ca
wan dihirupnya.
"Bomoh tu, suruh Masron jumpa seseorang dan orang itu akan membawa Masron dan Ja
afar menemui seorang lelaki yang boleh dikatakan alim juga, bersedia berikhtiar
membantu orang yang menderita sakit," saya dan Andi Kamarool berbalas senyum. Ha
ji Basilam mahu bercerita.
"Agaknya, orang yang dimaksudkan oleh bomoh tu. Pak Haji." Andi Kamarool main se
rkap jarang. Senyum terpamer di kelopak bibir Haji Basilam.
"Betul," angguk Haji Basilam.
"Orang alim yang dimaksudkan tu siapa?" Saya mencelah.
"Bapa saudara Abu Zaharin, Haji Simpul."
"Ha....," kata kami serentak.
Haji Basilam ketawa kecil sambil menjentik badan cawan dengan jari telunjuk. Jaa
far masuk ke bilik khas mengambil bungkusan gula dan teh, macam tadi juga, sebel
um keluar dia menghadiahkan senyum untuk kami.
"Datuk kamu Tamar kenal dengannya. Haji Simpul beritahu aku. Datuk kamu bukan ca
lang- calang orang."
"Lupakan tentang tu Pak Haji. kami mahu dengar cerita tentang Jaafar sampai habi
s," saya memintas. Haji Basilam tidak kecil hati dengan tindakan saya itu.
Haji Basilam menyambung cerita yang terputus, setelah mendapat maklumat terperin
ci dari bomoh tersebut, Masron mula mencari orang perantaraan yang boleh membawa
dia menemui orang yang dikatakan alim itu. Setelah puas bertanya di sana-sini,
akhirnya Masron bertemu dengan Haji Basilam.
Haji Basilam masih ingat lagi macamana Masron bersama seorang kawannya menunggu
dia selesai sembahyang zuhur dimasjid Pekan Baru. Sebaik saja keluar dari masjid
, Masron segera menerkam ke arah Haji Basilam. Masron menceritakan tujuan sebena
r dia mahu menemui Haji Basilam. Masron menyebut nama bomoh yang menyuruh dia me
ncari Haji Basilam.
Setelah mempastikan cerita dari Masron itu benar, Haji Basilam bersedia membantu
tetapi, dengan syarat, dia harus membawa Haji Basilam menemui Jaafar dan mengad
akan dialog singkat dengannya, Haji Basilam mendapati tahap penyakit Jaafar bera
da di paras bahaya dan mesti ditolong dengan segera.
Dua hari kemudian, Haji Basilam bersama Masron membawa Jaafar menemui Haji Simpu
l. Masron dan Jaafar agak terkejut kerana kedatangan mereka bagaikan sudah diket
ahui oleh Haji Simpul.
Buktinya, Haji Simpul sudah menyediakan tikar mengkuang tiga wama putih, merah d

an biru untuk Jaafar duduk atau baring semasa menjalani rawatan.


TELAPAK
SETELAH melihat telapak tangan Jaafar kiri dan kanan berkali- kali, haji Simpul
menyuruh Haji Basilam mencari dedaun di belakang rumah. Haji Basilam yang sudah
faham daun apa yang sudah faham daun apa yang harus diambil dapat menjalankan tu
gasnya dengan pantas sekali.
Dedaun yang dipetik itu dimasukkan ke dalam mangkuk putih. Kemudian, Haji Simpul
menyuruh Haji Basilam mengambil air telaga.
Air telaga itu dituangkan ke dalam mangkuk putih yang berisikan dedaun ramuan. B
eberapa minit kemudian dia merenung ke arah Jaafar duduk bersila di atas tikar m
engkuang tiga warna.
Bahu kanan Jaafar dipegangnya dengan kemas. Setelah Jaafar mengeluarkan keluhan
yang panjang, Haji Simpul berhenti memegang bahunya.
Kali ini. Haji Simpul beralih pada mangkuk putih. Seluruh perhatian ditumpukan k
epada bahan ramuan yang berada dalam perut mangkuk. Dalam keadaan mata separuh p
ejam, mulut Haji Simpul bergerak macam membaca sesuatu.
Perkara ini berlangsung hampir lima minit. Masron dan Haji Basilam hanya melihat
saja. Bila kelopak bibimya berhenti bergerak, Jaafar yang duduk di tikar mengku
ang tiga warna direnung dipanggil agar mendekatinya.
Dengan dua belah tapak tangannya, Haji Simpul meraup ramuan dalam mangkuk putih
dan diusap ke leher Jaafar tiga kali berturut- turut. Dari tepi leher Jaafar kel
uar benda runcing yang menyerupai tulang. Benda itu segera dipungut oleh Haji Si
mpul lalu bungkus dengan kain putih.
"Kamu tahu tulang apa yang keluar dari tepi leher Jaafar tu?" Haji Basilam renun
g muak saya dan Andi Kamarool.
"Tak tahu pak haji," jawab kami serentak.
"Itulah tulang ikan pari. Haji Simpul menyimpannya dalam kotak kecil yang dibuat
dari papan jati," kata Haji Basilam sambil merenung ke arah Jaafar yang melinta
si bilik menuju ke dapur. Haji Basilam segera memanggil Jaafar.
"Ada apa haji?"
"Aku baru menceritakan kepada budak berdua ni, perkara yang kamu alami."
"Orang dengki kerana perniagaan saya maju, saya tahu siapa orangnya tapi, orang
yang mengubat saya pesan jangan balas dendam. Dia juga tidak mengenakan sebarang
bayaran, dia tolong dengan ikhlas dan suruh saya tinggalkan pekan Baru, buat pe
rniagaan tempat lain. Sekarang saya berniagaan di sini," jelas Jaafar dan keluar
dari bilik khas.
"Bagaimana dengan Masron? Apakah dia meninggalkan Pekan Baru?" kerana yang berta
nya itu Andi Kamarool, sepasang biji mata Haji Basilam tertumpu ke wajahnya. Bua
t beberapa detik Haji Basilam termenung panjang, macam mengingati sesuatu.
"Iya, dia juga tinggalkan Pekan Baru. berhijrah ke Pontian, Johor, lepas itu per
gi ke Singapura. Dari Singapura dia pindah lagi."
"Ke mana pula?" saya bertanya.
"Pindah ke Kuala Lumpur, berniagadi Pasar Sungai Besi tapi, duduk Kampung Malays
ia. Dengar cerita dah jadi penduduk tetap," Haji Basilam terus bangun dan mening
galkan bilik khas. kami terus mengekorinya.
"Berapa?"
Haji Basilam segera menyeluk sakunya dan mengeluarkan wang (wang rupiah) untuk m
embayar harga minuman. Jaafar yang duduk tertonggok dibelakang meja, segera dong
gakkan muka ke arah Haji Basilam.
"Simpan duit tu."
"Ini yang susahnya, bila singgah di kedai kamu Jaafar."
"Jangan susah hati. pertolongan susah nak saya balas."
"Hum..." Haji Basilam dan Jaafar masih mahu bercakap lagi, saya dan Andi Kamaroo
l segera beredar ke kaki lima warung dan berdiri di situ.
"Ayuh kita teruskan perjalanan."
Haji Basilam menepuk bahu saya dan dan Andi Kamarool. Saya masih ragu- ragu untu
k melangkah kerana saya tidak tahu berapa jauh jarak antara kedai Jaafar ke temp
at yang mahu dituju. Kalau jauh berbatu-batu memang tidak wajar berjalan kaki da
lam panas yang begini terik.
"Mari."

Haji Basilam segera menarik tangan saya dan Andi Kamarool.


"Jalan kaki?" soal saya.
"lyalah, ikut jalan pintas," sahut Haji Basilam. Kami tiada pilihan dan terpaksa
akur dengan kata-kata Haji Basilam.
EPISOD
EPISOD menuju ke rumah atau ke kampung tempat datuk menanti pun bermula. Setelah
melalui jalanraya dalam jarak enam rantai, kami melencung masuk lorong yang kec
il dan sempit, berhenti di bawah pokok besar yang terdapat busut jantan setinggi
berdiri. Haji Basilam memberikan kain hitam berukuran sapu tangan kepada kami.
"Tutup mata kamu dengan kain hitam tu, ikat kemas-kemas. Jangan banyak membuang
masa lagi, ikatlah sekarang juga." Tanpa banyak cakap, arahan itu segera kami pa
tuhi. Memang tidak selesa rasanya, bila pandangan menjadi hitam gelap. Fikiran p
ula mula dibayangi dengan bermacam- macam perkara yang menakutkan. Bagi menguatk
an semangat dan keyakinan diri, dan Andi Kamarool saling berpegang tangan.
"Dengar sini,Tamar pegang hujung baju aku sebelah kiri. Andi pegang hujung belah
kanan. Letak kaki kanan di depan, tahan nafas sambil menghitung atau mengira sa
mpai tiga belas. Bila aku kata, dah sampai segera lepaskan hujung baju aku...."
Haji Basilam berhenti bercakap.
Terdengar bunyi telapak kakinya memijak reranting dan rerumput di depan kami.
"Ingat cakap aku Tamar, Andi."
Serentak kami mengangguk kepala.
Kalau tadi, kami dapat mendengar bunyi kicau burung dan deru angin. kini tiada k
edengaran lagi. Kami berdepan dengan suasana sunyi sepi.
"Kamu dah dengar penerangan aku." terdengar suara-Haji Basilam bagaikan berirama
," aku harap kamu berdua faham dan sudah bersedia untuk melakukannya," tambah Ha
ji Basilam.
"Kami faham," serentak kami menjawab.
"Sudah bersedia?"
"Sudah."
"Kalau begitu, kita mulakan," suara Haji Basilam terus bergema. Arahannya segera
dipatuhi.
Sebaik saja hujung bajunya dipegang, saya dapati tubuh bagaikan terangkat dan te
rasa seperti berada diawangan-awangan lalu bergerak ke depan dengan laju bagaika
n ada kuasa yang mendorongnya, dari arah belakang. Kedua belah cuping telinga te
rasa sejuk disentuh angin, lubang telinga berdengung macam rasa pekak.
Ada ketikanya, saya terasa bahagian-bahagian tubuh ini bagaikan bersentuhan deng
an pepucuk dan reranting kayu.
Malah sepatu getah yang dipakai terasa seperti mahu tercabut dari kaki. Saya cub
a bersuara tetapi, tidak boleh berbuat demikian. Bila mulut dibuka, angin terus
masuk menyebabkan saya sukar bernafas.
HASRAT
RINTANGAN yang dihadapi, mengagalkan hasrat hati untuk memberitahu Haji Basilam
apa yang sedang saya alami.
Saya tidak tahu, apakah Andi Kamarool mengalami perkara yang sama. Seperti apa y
ang saya alami. Barangkali, dia juga sedang terbang macam saya. di saat mengelam
un dan berfikir, saya terasa geralaju tadi, sudah beransur perlahan dan badan mu
la memberat serperti mahu jatuh.
Rasa cemas dan bimbang mula bertandang, saya bimbang kalau secara mendadak saya
akan terhempas ke bumi. Sudah pasti ada tulang belakang yang patah, mungkin ada
daging dan tulang yang tersangkut di dahan kayu.
Dengan sedaya-upaya saya cuba mengimbangi badan. Lagi sekali saya berdepan denga
n kegagalan, badan terus memberat dan sepasang telapak kaki memecah bumi. Badan
saya terus berpusing macam gasing. Hujung baju Haji Basilam terlucut dari gengga
man dan saya terhumban ke permukaan bumi. Bergolek ligat dan akhimya terhenti.
Sepasang kelopak mata terbuka, saya tergolek di padang kerbau dengan rumput yang
menghijau, berdekatan dengan sebatang anak sungai yang airnya amat jernih tetap
i mengalir lambat kerana dihalang oleh reranting dan akar pohon yang tumbuh dite
pi tebing.
Bila toleh ke kanan, saya lihat Andi Kamarool terlentang merenung langit. Sedang
kan Haji Basilam berdiri tegak antara kami.

"Bangun," katanya sambil tersenyum lebar.


Saya raba cuping telinga, pangkal hidung dan batang leher. Perlahan- lahan saya
mengucapkan syukur pada Allah. Andi Kamarool juga lihat saya sedang terkial-kial
berusaha untuk berdiri.
"Bangun cepat," Haji Basilam sengaja meninggikan perkataan "cepat".
Ternyata taktiknya itu membuat kami melompat dan berdiri pantas. Dia tidak sekad
ar bercakap saja, alam perkataan ada mentera pembakar semangat. Dalam hembusan n
afas ada iringan angin halus mengerakkan urat saraf. Itulah keistimewaan Haji Ba
silam, menurut hemat saya.
"Dari sini kita jalan kaki."
"Ke mana?" Tanya saya.
"Ke tempat datuk kamu menanti."
"Jauh?" Andi Kamarool minta kepastian.
NAFAS
"TAK jauh, lebih kurang empat lima rantai saja. Lepas kawasan belukar, nampaklah
bumbung rumah," sambung Haji Basilam sambil melihat hujung baju sebelah kiri da
n kanan yang kami paut..
"Bagus, baju aku tak koyak tapi, kamu..." sepasang anak mata hitamnya tertumpu k
e arah batang hidung saya,"banyak syarat yang tak kamu patuhi. Akibatnya, perjal
anan jadi susah." "Maksudnya?" Saya menyoal. "Kau tidak menghitung seperti apa y
ang aku suruh." Saya anggukkan kepala.
"Kamu banyak berkhayal, berbeza dengan Andi yang patuh dengan perkara yang aku s
uruh. Kerana masalah yang kamu timbulkan membuatkan aku tidak dapat mengeluarkan
perintah seperti yang aku rencanakan. Akibatnya, kamu tidak boleh turun dengan
baik, kamu jatuh. Andi turut sama tumpang susah."
Penjelasan yang diaturkan oleh Haji Basilam membuat saya menarik nafas. Jauh dis
udut hati, saya mengakui kebenaran dari kata- kata tersebut.
"Usah fikirkan perkara yang sudah terjadi," serentak bahu saya dan Andi Kamarool
ditepuk.
Ayah Perkosa Anak Kandung
HAJI Basilam pun memulakan langkahnva. Kami segera mengekorinya, meredah pepokok
renik yang dan badam yang ingin kembali berpeluh. Panas kembali terasa mengigit
kulit tubuh. Sesekali terdengar siulan burung liar.
Kami segera berjalan hingga bertemu dengan jalan enam kaki yang debunya berterba
ngan ditolak angin. Debu-debu itu jatuh di dedaunan dikiri kanan jalan enam kaki
.
Berhenti."
Haji Basilam angkat tangan. Langkah kami segera terhenti.
"Kenapa Pak Aji?" Tanya Andi Kamarool.
"Apa yang kamu berdua alami dan rasai bersama aku tetap menjadi rahsia kita bert
iga, tidak boleh diceritakan pada orang lain," wajah kami terus ditatap oleh Haj
i Basilam silih berganti. Saya dan Andi Kamarool bertukar pandangan. Kemudian, .
serentak kami mengangguk.
"Jika aku tahu, kamu berdua pecahkan, rahsia ni pada orang lain, aku pecahkan ke
pala kamu berdua dengan ini...." Haji Basilam mengacukan penumbuk kepada kami be
rdua. Wajahnya nampak serius, anak mata hitamnya bagaikan memancar keazaman. Nad
a suaranya cukup keras, membuat hati kami kecut perut.
"Kami berjanji patuh dengan pesan Pak Aji," serentak kami memberi ikrar.
"Ok."
Ada senyum terukir di kelopak bibir Haji Basilam. Saya menarik nafas lega.
"Mari Andi. Tamar, kita dah lewat ni."
Haji Basilam segera menarik tangan saya dan Andi Kamarool. Kami dipeluk dan dito
lak dengan kasar agar mara ke depan.
Kemudian digesa berjalan cepat menuju ke kawasan perumahan. Saya tidak berminat
bertanya pada Haji Basilam nama kampung yang ditujui. Sampai dipintu tangga ruma
h kelak, nama kampung akan diketahui juga, fikir saya dalam hati.
Setelah melepasi sebuah surau kecil berdinding papan, beratap zink. Seterusnya,

kami berdepan dengan sebuah rumah berbumbung limas. Halamannya, cukup bersih dar
i dedauan dan rerumput. Kiri kanan halaman ditanam dengan pokok kemunting serta
diselang seli dengan pokok bunga kertas.
"Datuk kamu ada di rumah tu."
Itu yang dituturkan oleh Haji Basilam, sebaik saja sebelah kaki saya berada di h
alaman rumah tersebut. Saya anggukkan kepala, Andi Kamarool tersenyum. Kami teru
s mendekati rumah berbumbung limas itu.
Entah bagaimana, pandangan saya tertumpu ke arah sesusuk lelaki tua yang berdiri
di situ? Muncul pertanyaan dalam hati.
Walau demikian, di bawah sinar matahari yang membahang itu, saya terus mengamati
lembaga tersebut. Sudah nyata, orang yang berdiri itu, tidak lain, tidak bukan
ialah datuk saya. Dia melambai-lambaikan tangan ke arah kami bersama senyum leba
r. Lambaian kami balas, Langkah dipercepatkan menuju ke rumah.
"Lama juga kamu menanti budak-budak ni?"
Begitulah datuk menyambut kedatangan kami. Haji Basilam tidak segera menjawab. M
alah dengan tenang mengesat peluh di dahi dengan hujung baju. Saya dan Andi Kama
rool terus tercegat di kaki tangga.
"Budak-budak ni, buat hal pula. Lain yang disuruh, lain pula yang mereka buat,"
sahut Haji Basilam sambil menjeling ke arah saya dan Andi Kamarool. Kami pura-pu
ra buat bodoh.
"Tak sangka angakkan aku, memang aku jangka budak berdua ni, suka buat tergeliat
," tanpa memandang ke arah kami datuk bersuara.
Naik," Haji Basilam mengeluarkan perintah. Semuanya kami patuhi.
Setelah berada lebih dari tiga jam di dalam perut rumah berbumbung limas, sejara
h rumah itu tertungkap. Rumah yang sudah berusia lebih dari seratus tahun itu, m
ilik salah seorang keluarga rapat Haji Basilam. Sejak pemiliknya meninggal dunia
, rumah tersebut terbiar dan menjadi rumah penginapan istimewa bila Haji Basilam
berkunjung ke daerah Kerinchi.
"Saudara mara rapat yang lain, boleh dikatakan tidak betah tinggal di rumah ni.
Paling lama mereka boleh tidur semalaman saja, masuk malam kedua, kena campak ke
luar," tenang sekali Haji Basilam mengungkapkan kisah aneh rumah pusaka.
"Pak aji pernah kena campak?" Andi Kamarool bertanya.
"Setakat ni belum lagi, Insya Allah perkara macam tu tak akan terjadi. Datuk si
Tamar juga hebat, dah tiga hari tiga malam di sini, dia tak apa- apa."
"Ahemmm " Datuk bersuara.
Haji Basilam segera menoleh ke arahnya (datuk) yang berdiri dekat tingkap. Seren
tak mereka ketawa kecil yang tersirat dengan seribu makna.
"Kata kamu dulu, kami nak beri pengalaman baru pada budak-budak berdua ni. Ada b
aiknya kamu memikirkan perkara itu daripada bercerita tentang rumah lama dan dir
i aku," datuk melontarkan komen. "Saya ingat."
"Apa rancangan yang kamu siapkan untuk mereka?"
"Mencari orang pendek?" biji mata datuk terbeliak. Kemudian dia termenung sebent
ar, macam ada sesuatu yang difikirkan. Tanpa banyak cakap datuk masuk ke bilikny
a.
JUMPA
PETANG itu, Haji Basilam membawa kami berjumpa dengan beberapa orang tertentu ya
ng masih ada pertalian keluarga dengannya. Selama Haji Basilam dan datuk mengina
p di rumah pusaka, mereka bermurah hati menyediakan sarapan pagi, makan tengahar
i dan malam untuk datuk dan Haji Basilam.
Imam surau berdekatan meminta datuk menjadi imam serta mengajar ilmu agama. Datu
k tidak menghampakan permintaan tersebut.
Dalam sekelip mata saja nama datuk jadi buah mulut penduduk setempat. Kalau mere
ka menghadapi masalah hukum agama, datuk jadi tempat rujukan. Pendek kata, datuk
jadi tumpuan, tempat mengadu susah senang dan meminta nasihat. Malah kalau ada
yang kena sakit demam, datuk juga jadi tumpuan.
"Datuk kamu terkenal di sini," bisik Haji Basilam, ketika keluar dari sebuah rum
ah anak buahnya. Saya hanya anggukkan kepala sambil melagakan sisi bawah dengan
atas berkali-kali. Andi Kamarool tidak memberikan sebarang komentar.
"Kamu berdua boleh pergi ke mana-mana di kampung ni. Dari pangkal hingga hujung
kampung ni semuanya anak buah aku, keselamatan kamu terjamin, aku nak balik dulu

. Ada hal yang nak aku buat bersama datuk kamu di rumah," Haji Basilam segera me
ninggalkan saya dan Andi Kamarool di kelapa simpang.
Kerana cuaca baik, saya mengajak Andi Kamarool pergi ke sebuah kawasan sebelah u
tara. Saya amat terpikat dengan suara burung merbuk yang datang dari arah terseb
ut.
Permintaan saya tidak dihampakan oleh Andi Kamarool. Bila sampai di kawasan ters
ebut, saya dapati banyak sekali beburung merbuk terbang bebas dan turun berkejar
-kejaran dikawasan yang berpasir halus.
Sebagai manusia yang memang minat dengan burung merbuk terutama suaranya, keadaa
n begitu membuat saya lupa dengan keadaan begitu membuat saya lupa dengan keadaa
n sekitar. Tanpa kami sedari, langit yang putih bersih, segera bertukar menjadi
hitam pekat, angin mula bertiup kencang. Dedaun tua dan reranting yang reput seg
era berjatuhan. Dalam sekelip mata, beburung merbuk yang berkeliaran terus ghaib
entah ke mana.
"Hari nak ribut," kata Andi Kamarool.
Saya anggukan kepala.
"Kita balik Tamar."
Tak sempat sampai, kita tumpang, kita tumpang teduh di mana-mana."
"Ayuh, kita cari tempat," Andi Kamarool mengemukakan usul.
Sebaik saja Andi Kamarool selesai bercakap, hujan pun turun dengan lebatnya. Kam
i tiada pilihan dan terpaksa merekah hujan lebat yang turun berjurai.
Akhirnya, kamu tumpang berteduh di sebuah pondok usang. Saya dan Andi Kamarool m
ula mengigil. Hujan terus turun mencurah-curah dan kali ini disertai dengan peti
r dan kilat sabung menyabung, memekakkan anak telinga. Di mana-mana kelihatan ai
r sekata.
Kabel letrik yang terentang ditiang berlaga sama sendiri hingga menimbulkan perc
ikan bunga api. Saya melihat dahan dan sekah dari pokok lalu jatuh ke bumi. Kead
aan sekeliling sungguh mendebarkan. sungguh menakutkan.
"Ribut dan hujan bersatu," saya merunggut.
"Macam membawa petanda yang buruk," sahut Andi Kamarool.
Dan satu ledakan petir mengegarkan seluruh kawasan. Kelihatan api petir menjilat
pokok nibung.
"Macamana kita Tamar. Apakah kita mesti bertahan di sini."
"Sabar, bila reda kita balik."
Andi Kamarool mengangguk setuju.
Tidak lama berselang hujan beransur kurang. Begitu juga dengan angin. Kilat dan
petir juga tidak sehebat tadi. Tanpa melengah-lengahkan masa, kami pun memulakan
langkah pulang penuh debar.
"Terperangkap?" Tanya datuk sebaik sahaja kami melintasi ruang tengah untuk menu
ju ke bahagian belakang.
"Hujan lebat, petir dengan kilat sabung menyabung, angin cukup kuat." Andi Kamar
ool menjawab. Ketika itu, saya sudah pun berada di bahagian belakang rumah menuk
ar pakaian yang basah.
"Singgah dimana?"
Haji Basilam pula bertanya.
"Di rumah tinggal."
Jawapan itu disambut oleh datuk dan Haji Basilam dengan ketawa kecil. Haji Basil
am memberitahu Andi Kamarool, semasa ketiadaan kami tadi, mereka dikunjungi oleh
dua orang lelaki. Tetamu yang tidak diundang itu meninggalkan rumah sebelum huj
an lebat turun.
Anehnya, Haji Basilam tidak pula menerangkan siapakah nama tetamu yang tidak diu
ndang itu? Apakah tujuan mereka menemui datuk dan Haji Basilam. Buat seketika le
gar-legar dalam tempurung kepala saya. Dan akhimya, punah sendiri.
TOPIK
PERISTIWA hujan ribut petang tadi, menjadi topik perbualan yang agak hangat di k
alangan para jemaah surau kecil. Para jemaah memberi tafsiran yang sendiri tenta
ng kejadian itu. Malah ada di antara mereka menimbulkan kejadian-kejadian aneh y
ang terjadi, sejak akhir-akhir ini sebagai tanda-tanda kemusnahan dunia atau kia
mat.
Seorang jemaah malam itu dengan suara lantang menyebut tentang seekor binatang y

ang menyerupai lembu, boleh menyembuhkan orang yang sakit. Di sebut juga seorang
anak yang dilahirkan berkaki tiga oleh seorang wanita.
Si jemaah yang berkulit hitam, berbadan kulit hitam, berbadan kurus itu terus be
rcerita tentang perkara-perkara yang menyeramkan. Boleh membuat bulu tengkuk mer
emang. Bagaimana tidak seram dan cemas bila dia menyebut tentang ayah yang mempe
rkosa anak kandung. Abang yang mencabuli adik sendiri. Lelaki tua yang mahu mamp
us meliwat anak kecil, dia juga menyebut hal lesbian, homoseks dan paling tidak
masuk akal bila anak memperkosa ibu kandungnya sendiri.
Semua yang berada dalam surau kecil. mendengar cerita itu dengan mulut terlopong
.
"Apakah sewaktu melakukan perkara terkutuk itu mereka tidak ingat alam akhirat,
di situlah kita akan kekal dan di situ juga kita akan menerima balasan dengan ap
a yang kita lakukan semasa hidup di dunia yang fana ini," kata orang itu dengan
nada suara yang meninggi, semua muka yang tertonggok di depannya ditatap satu pe
rsatu. Saya lihat datuk dan Haji Basilam anggukkan kepala.
"Orang yang banyak membuat dosa ....." sambungnya penuh semangat."....akan disek
sa dalam api neraka. Manakala orang yang berbuat kebaikan, banyak membuat amalan
akan hidup kekal dan bahagia dalam syurga bersama para nabi dan Rasul. Bersama
para wali, para Syuhada dan orang orang yang soleh."
Saya kira, kalaulah manusia dapat membayangkan betapa ngerinya seksaan api nerak
a, mungkin manusia tidak berani membuat dosa seperti menipu, mencuri, membunuh,
memperkosa. Durhaka kepada ibu yang telah melahirkan kita dengan susah payah, ke
mudian memelihara kita hingga dewasa. Tetapi, sejak akhir-akhir ini durhaka kepa
da kedua orang ibu bapa sering terjadi.
"Apa yang saya katakan tadi untuk renungan bersama," secara mendadak orang kurus
berkulit hitam bersuara dengan keras. Semua yang bermain dalam kepala saya teru
s hilang.
"Kita balik." bisik Haji Basilam kepada saya.
"Jum....," kata saya.
Serentak saya dan datuk bangun, kemudian dituruti oleh Andi Kamarool dan Haji Ba
silam. Beberapa orang jemaah mengikut jejak kami keluar dari surau kecil. Orang
yang berkulit hitam dan berbadan kurus meneruskan ceramahnya.
ASAR
PETANG besoknya, tanpa mcmberitahu datuk dan Haji Basilam, kami berdua membuat k
eputusan untuk pcrgi sembahyang Asar di sebuah masjid yang jaraknya lebih kurang
500 meter dari rumah tinggal, tempat kami berteduh petang semalam. Saya berhara
p tindakan tidak bersembahyang jemaah disurau kecil tidak akan menimbulkan kemar
ahan pada datuk atau Haji Basilani.
"Mesti Pak Aji tertanya-tanya bila melihat kita tak ada di surau." bisik saya pa
da Andi Kamarool sambil membasuh tangan di kolah.
"Kalau marah, kita minta maaf." sahut saya.
"Aku juga terfikir macam tu."
Saya dan Andi Kamarool terus ketawa kecil dan terus mengambil wuduk. Semasa saya
membasuh kedua belah cuping telinga, saya tercium bau yang amat busuk. Macam ba
u daging dan tulang yang dibakar rentung. Saya berhenti mengambil wuduk.
"Aku tercium bau bangkai, Andi."
"Aku juga begitu, Tamar."
"Kalau tak silap, bau itu datang dari arah belakang masjid dibawa angin, kau ten
gok daun pokok kecil tu bergoyang-goyang," saya arahkan sepasang anak mata mengh
ala ke belakang masjid. Andi Kamarool turut juga berbuat seperti apa yang saya b
uat. Lantas kami saling berpandangan.
"Kita sembahyang dulu, kemudian baru siasat dari mana bau busuk itu datang," sat
u usul yang lojik dari Andi Kamarool. Cepat-cepat saya anggukkan kepala tanda se
tuju.
Memang di kawasan belakang masjid terdapat sebidang tanah yang boleh dikatakan a
gak luas juga. Di atas tanah itu terdapat beberapa batang pokok cempedak, asam g
elugur atau asam keping dan selebihnya adalah pokok-pokok getah yang subur tidak
ditoreh. Tanah kubur tersebut sentiasa dijaga dengan rapi oleh penduduk setempa
t.
Malah, orang-orang dari kampung berdekatan yang meninggal dunia diizinkan ditana

m ditanah perkuburan tersebut dengan syarat orang yang meninggal itu mempunyai p
ertalian keluarga dengan penduduk.
Selesai sembahyang Asar kami pun memulakan tugas mengesan bau busuk tersebut. Ka
mi menutup hidung dan mulut dengan sapu tangan tetapi, bau yang tidak menyenangk
an itu terus mencucuk lubang hidung.
Tidak sukar bagi kami memasuki kawasan perkuburan yang pintu pagarnya tidak berk
unci.
Cuaca yang terang benderang secara mendadak bertukar menjadi redup. Bila kepala
di donggakkan ke langit, saya lihat ada tompok-tompok awan hitam tebal yang mula
melindungi pancaran matahari.
Walaupun hari siang tetapi, bila memasuki perkuburan memang terasa seram sejuk.
Lebih-lebih ladi keadaan cuaca redup dan mendung. Suasana di kawasan perkuburan
terasa sunyi. Batu-batu nisan tegak kaku sementara pepohon kemboja yang ditanam
berdekatan batu-batu nisan nampak bergerak-gerak lemah. Beberapa ekor burung tan
pa suara terus melompat dari dahan ke dahan kemboja.
"Nak hujan Tamar," bisik Andi Kamarool.
"Kita berdoa supaya hujan tak jadi macam semalam."
"Aku juga begitu," balas Andi Kamarool sambil merenung ke dada langit yang kian
menghitam.
Bau busuk dan hangit terus menusuk batang hidung. Kami terus berjalan dengan hat
i-hati di celah-celah pepohon kemboja dan batu nisan yang kaku. Bila sampai ke p
erdu cempedak atau pokok asam gelugur kami berhenti sebentar untuk menghilangkan
rasa penat. Bau busuk dan hangit kian bertambah kuat, anak tekak terasa loya da
n mahu muntah.
CADANGAN
TIBA-TIBA saya merasakan apa yang dilakukan adalah kerja yang sia-sia. Saya meng
ajak Andi Kamarool pulang. Tetapi, Andi Kamarool membantah cadangan saya.
"Alang-alang menyeluk pekasam, biar sampai ke pangkal lengan. Kalau sudah sampai
separuh jalan. tiba-tiba mahu berhenti. tak kenalah caranya. Kenapa masa mula-m
ula tadi tak mau fikir habis-habis," Andi Kamarool meluahkan protesnya. Saya kir
a diam lebih baik dari bertekak. Perjalanan dan percarian ditanah perkuburan dit
eruskan.
"Berhenti."
Andi Kamarool memegang bahu kanan saya.
"Kenapa Andi?"
"Aku dengar suara orang bercakap di sebelah hujung sana," bisik Andi Kamarool. D
an saya terus pasang telinga. Apa yang dikatakan oleh Andi Kamarool memang benar
. Suara orang bercakap sama kuatnya dengan bau busuk dan hangit.
"Kita jalan perlahan-lahan. jangan sampai gerak-geri kita dapat mereka kesan," A
ndi Kamarool mengeluarkan arahan. Saya patuhi arahan itu.
Perjalanan selanjutnya cukup hati-hati. Dengan sedaya upaya kami cuba menghindar
i dari terpijak reranting kering. Ada ketikanya kami membongkok dan merangkak di
bawah pepohon kemboja. Berusaha dengan sedaya upaya agar kami tidak melanggar b
atu-batu nisan yang bersimpang perinang di tanah perkuburan.
Bunyi orang bercakap, makin lama, makin jelas. Bau busuk dan hangit makin kuat,
membuat saya enggan melangkah ke depan.
"Lihat itu," kata Andi Kamarool sambil memberhentikan langkah.
Kubur Dipanah Petir
SAYA segera melihat ke arah yang ditunjukkan oleh Andi Kamarool. Dua tiga kali s
aya pejam celikkan kelompak mata. Saya rasa kurang yakin dengan apa yang saya li
hat.
"Apa yang mereka buat Andi?"
Andi Kamarool gelengkan kepala.
"Mereka korek kubur?" Soal saya lagi.
"Barangkali," Andi Kamarool menjawab lemah. Bau busuk terus menusuk lubang hidun
g. Saya jadi resah tidak menentu.
"Jangan bimbang Tamar, kita tunggu dan lihat."

Saya akur dengan saranan Andi Kamarool itu.


Sepasang mata ditujukan ke arah beberapa orang lelaki yang berbadan tegap. Merek
a sedang mengerumuni sebuah kubur.
Hampir dua puluh minit kami menanti tindakan selanjut dari kumpulan lelaki berba
dan tegap. Saya menghitung jumlah mereka. Enam orang semuanya, dua daripada mere
ka mengkias-kias tanah kubur dengan cangkul, sementara yang lain bercakap sama s
endiri dalam nada suara yang perlahan.
Apakah kami wajar menunggu atau terus mendekati kumpulan lelaki tersebut? Fikir
saya sendirian. Andi Kamarool terus termenung bagaikan orang menggelamun.
"Kita jumpa saja," bisik saya pada Andi Kamarool.
"Merbahaya."
Saya terdiam seketika.
Alasan Andi Kamarool memang ada kebenarannya, kalau kami terus mendekati mereka,
mungkin kami dibelasah sampai setengah mati. Tetapi, kalau kami berterusan meng
intip dari jarak jauh mungkin lebih merbahaya. seandainya kami disergap. Kami me
nghadapi masalah yang amat sulit.
Saya dan Andi Kamarool harus merumuskan keputusan yang jitu sebelum melakukan se
suatu. Tersilap bertindak celaka akan menimpa diri.
Di bawah rerimbunan dedaun dan pokok, kami memerah otak. Setelah dikaji dengan s
ehalus-halusnya, kami mengambil keputusan keluar dari tempat persembunyian untuk
memperkenalkan diri kepada kumpulan tersebut. Dan kami bersedia menerima apa sa
ja risiko.
Dengan penuh keyakinan, kami melangkah keluar dari tempat persembunyian menuju k
e arah kumpulan lelaki yang berbadan tegap. Mereka menyedari kedatangan kami tet
api, berpura-pura tidak tahu. Kami terus melangkah mendekati mereka.
"Asalam-mualaikum," kata kami serentak.
"Mualaikum salam," jawab mereka, batang tubuh kami menjadi sasaran biji mata mer
eka. Hati kecil saya merasa cemas dan Andi Kamarool nampak tenang sekali. Dan ke
hadiran kami tidak dipedulikan.
"Ada orang meninggal?". Saya memberanikan diri.
Mereka membisu dan saling berpandangan sama sendiri.
"Siapa yang meninggal?", Susul saya lagi.
"Huh, menyibuk pula," salah seorang daripada mereka merunggut.
"Sabar, biar aku uruskan," lelaki yang berkulit agak cerah menepuk bahu kawannya
dua tiga kali dan terus berdiri berdepan dengan saya.
'Tak ada orang yang meninggal," sepasang biji matanya dijengilkan ke arah saya.
Andi Kamarool segera menendang betis kiri, memberi syarat supaya saya berhati-ha
ti.
"Kalau tak ada orang mati, kenapa kerumun kubur, bawa cangkul dan datang ke sini
," cara bersahaja sekali Andi Kamarool menyoal.
Saya lihat muka lelaki yang berkulit agak cerah itu segera berubah, nampak bengi
s dan marah. Jelingannya cukup tajam menikam ke wajah Andi Kamarool. Saya lihat
dia menggengam penumbuk, saya jadi cemas kalau dia melepaskan penumbuk ke muka A
ndi Kamarool.
"Balik saja Andi," bisik saya.
Tunggu dulu, nada suara Andi Kamarool keras. Saya tidak ada pilihan dan terpaksa a
kur dengan permintaannya. Dalam erti kata lain, saya harus menghadapi atau mener
ima risiko yang akan terjadi.
"Kenapa kamu berdua sibuk urusan orang lain," cukup keras suara lelaki yang berk
ulit agak cerah itu. Dia bergerak ke kiri dan ke kanan. bagaikan mencari tempat
berdiri yang sesuai dan selesa untuk membuka silat.
"Kamu nak tahu ceritanya?" sergahnya. Serentak kami anggukkan kepala. "Aku ingat
, kamu berdua orang luar."
"Iya," cepat sekali aku dan Andi Kamarool menjawab.
Dalam sekelip mata saja mereka terus mengelilingi kami. Beberapa orang daripada
mereka sengaja menolak badan kami dengan bahu. Malah, ada yang cuba mengutuk dan
memaki kami. Sudah tentu perbuatan itu membuat hati jadi panas. Mujurlah saya m
asih ingat dapat mengawal perasaan.
PANAS
DI tengah suasana yang serba panas itu, lelaki berkulit cerah bertindak menyuruh

kawan-kawannya yang mengelilingi saya dan Andi Kamarool beredar. Arahan itu seg
era dipatuhi, barulah hati saya merasa aman dan tenteram.
"Kamu berdua nak tahu ceritanya kenapa kami ada disini," ujar lelaki berkulit ce
rah. Wajah kami direnung penuh dengan perasaan geram.
"Iya, kami sekadar nak tahu," kata saya.
Kubur ni dipanah petir petang semalam. Bau busuk dan hangit yang kamu berdua hid
u, datangnya dari kubur ini. Sekurang kamu dah dengar ceritanya. Aku nasihatkan
kamu berdua berhambus dari sini, jangan nak siasat, ini urusan kami, bukan urusa
n kamu berdua. Kalau kamu tak pergi, kamu berdua susah nanti."
Saya dan Andi Kamarool terlopong mendengar cerita yang agak pelik dan ganjil. Sa
ya renung wajah lelaki yang bengis itu sejenak. Dia menjengilkan biji mata. Tida
k memperlihatkan tanda-tanda persahabatan. "Ada hubungan keluarga dengan awak?",
tanya Andi Kamarool.
"Saya suruh awak berdua berambus dari sini, bukanya bertanya lagi. Fahammmmmmm,"
jerit lelaki berkulit cerah.
"Maafkan kami," saya mohon.
"Pergi sekarang, sebelum batang cangkul kena kepala," lelaki itu merampas cangku
l dari salah seorang kawannya lalu mengacukan ke arah kepala kami.
Setelah diusir, kami tidak ada pilihan dan terpaksa meninggalkan kawasan perkubu
ran. Sebelum berangkat. kami sempat melihat keadaan permukaan tanah kubur.
Di bahagian tengah kubur terdapat lubang besar akibat dipanah petir. Tanah sekel
iling lubang nampak hitam, kain kafan dan papan keranda bertaburan. Tulang dan d
aging simayat yang sudah rentung kelihatan di sekitar kubur. Batu nisan dibahagi
an kepala patah dua manakala bahagian kaki tidak kelihatan langsung.
Kesan petir yang hebat dan kuat itu masih kelihatan. Tanaman dan pepokok yang te
rdapat di kawasan perkuburan terbakar hangus. Dedahan pokok yang patah menimpa b
eberapa kubur lain batu nisan yang patah bergelimpangan.
"Cepatlah, jangan renung sana, jangan renung sini."
Andi Kamarool terus menarik tangan saya. Sesungguhnya, saya masih belum puas mel
ihat keadaan sekitar. Memang diharapkan semasa merenung itu, saya akan terlihat
batu petir yang dikatakan mempunyai seribu kegunaan. Saya ingin memilikinya.
"Cepatlah Tamar, kau lihatlah tu."
Saya segera melihat ke arah yang disebutkan oleh Andi Kamarool. Hati menjadi kec
ut. Kumpulan manusia yang mengerumuni kubur masih merenung ke arah kami. Di tang
an mereka tersedia dahan kayu.
"Kita lari Andi."
"Ayuh."
Dan kami pun memulakan langkah seribu. Terus berlari tanpa mahu menoleh ke arah
mereka. Akibat takut, bau busuk dan hangit terus hilang.
PERHATIAN
APA yang dialami, kami ceritakan pada datuk dan Haji Basilam. Ternyata, mereka s
eperti ambil peduli. Apa lagi untuk memberikan sebarang komentar. Dan saya terus
berusaha menarik perhatian mereka dengan mengulangi dan menyebut kisah tersebut
berulangkali. Ternyata usaha saya itu berhasil membuka mulut datuk.
"Kamu berdua masih bernasib baik, tidak dipukul." Datuk terus sandarkan tubuh ke
dinding. Kedua belah kakinya diluruskan. Saya dan Andi Kamarool yang duduk berd
epan dengannya (datuk) berbalas senyum. Malangnya, setakat itu sahaja datuk bers
uara. Kami kembali dibelenggu perasaan hampa.
Haji Basilam yang baru pulang dari warung, membeli kuih untuk sarapan pagi terse
nyum melihat kami membatu di depan datuk. Haji Basilam terus ke ruang dapur. Dan
dia datang kembali menghampiri kami membawa sedulang air kopi dan kuih.
"Minum."
Dia pun meletakkan secangkir kopi di depan saya dan Andi Kamarool.
"Terima kasih, aku tak mahu kopi, bagi aku air suam."
Haji Basilam mengenepikan cawan kopi dan meletakkan segelas air suam di hadapan
datuk.
"Memang sudah dijangkakan, fasal tu saya buat satu cawan kopi dan segelas air su
am," makna, penuh kemesraan.
"Terima kasih, sahabat yang memahami tingkah laku, perangai serta kegemaran kawa
n seperjuangan," balas datuk tenang bersama senyum yang memanjang di kelopak bib

ir.
Suasana kembali tenang seketika. Masing-masing menghirup air minuman. Dari gerak
-geri dan air mukanya, saya dapat menduga yang Andi Kamarool masih mengharapkan
datuk menyambung kata-kata yang sudah terputus agak lama itu.
"Apa yang dikatakan oleh datuk kamu tu memang benar, kamu berdua sungguh bemasib
baik," hujung jari-jemari Haji Basilam mengosok-gosok badan cawan perlahan-laha
n. Cawan diangkat lalu air kopi diteguk. Kerana terlalu lama duduk membuat bahag
ian pinggang saya terasa lenguh. Saya mengeliat dua tiga kali ke kiri dan ke kan
an hingga rasa lenguh hilang.
"Kamu berdua memang bernasib baik," Haji Basilam meletakkan cawan dilantai. Kali
ini, wajah kami berdua menjadi sasaran biji matanya.
"Haji."
"Iya, ada saja sahabat," Haji Basilam renung muka datuk. "Aku fikir eloklah kamu
selesaikan perkara budak berdua ini."
"Maksud sahabat."
"Eloklah kamu ceritakan, biar mereka tahu betapa merbahaya kerja yang mereka bua
t. Mengintip kerja orang lain bukan perbuatan yang baik." nada suara datuk lembu
t sekali.
Selesai saja dia mengakhiri kata-kata tersebut. datuk pun menarik nafas dalam-da
lam. Sisa air angin dalam cawan segera dihirupnya. Entah mengapa, tiba-tiba saja
datuk mengelengkan kepalanya berkali-kali, macam ada sesuatu yang dikesalinya d
an akhirnya, wajah kami menjadi sasaran biji matanya.
"Syukurlah kamu berdua tidak diapakan-apakan," ulang datuk lagi.
Sesungguhnya. saya kurang senang dengan kata-kata yang diluahkan. Hati kecil ter
us merumuskan yang datuk seolah-olah menyindir kami. Saya pun melahirkan protes
dengan menggenggam penumbuk serta menekankannya ke permukaan lantai.
Andi Kamarool melahirkan rasa kurang senangnya dengan merenung ke arah tingkap y
ang mula dimasuki sinar matahari.
Bila rasa marah mula menurun saya bersedia mendengar kata-kata yang bakal diungk
apkan oleh datuk. Tidak kira sama ada ungkapan itu mengembirakan atau menyakitka
n perasaan. Ternyata datuk tidak mengungkapkan sepatah kata pun. Dia lebih banya
k termenung. Sekali- kali mengkedutkan dahi. Suasana terasa agak damai. Masing-m
asing membatu melayani perasaan.
PECAHKAN
HAJI BASILAM memecahkan suasana damai dan hening. Dia sengaja melagakan punggung
cawan dengan bibir piring. Datuk tersintak dari lamunan dan segera menoleh ke a
rah Haji Basilam tanpa memberikan sebarang komen. Haji Basilam segera melunjurka
n kaki kiri serta memicit buah betis berkali-kali. Agaknya, dia mahu menghalau r
asa lenguh yang bersarang di kaki kirinya.
"Apa yang dikatakan oleh datuk kamu tu, Tamar memang benar. Kamu berdua memang b
ernasib baik," Haji Basilam bersuara dengan tenang. Datuk segera angkat muka dan
senyum ke arah Haji Basilam.
"Kamu teruskan Haji."
"Saya cuba."
Dengan segera saya cubit bahu Andi Kamarool.
"Kita tunggu Tamar," bisik Andi Kamarool.
"Cakap kamu betul," saya berharap misteri kubur kena panah akan segera tersingka
p. Andi Kamarool memang ingin mengetahui mayat siapakah yang dikuburkan disitu.
"Haji."
"Ada apa hal," Haji Basilam menyoal datuk.
"Uruskan," sahut datuk sambil bangun lalu meninggalkan kami.
"Kenapa dengan dia tu, Pak Aji?" Tanya Andi Kamarool.
Dengan senyum, Haji Basilam mengangkat kedua belah sayap bahunya. Perasaan saya
mula kurang tenteram. rasanya macam ada sesuatu yang tidak kena. Barangkali anta
ra datuk dengan Haji Basilam sudah terjalin permuafakatan. Segala soalan yang ka
mi ajukan harus dijawab oleh Haji Basilam, demikian hati kecil membuat kesimpula
n.
"Kerana datuk kamu suruh aku terangkan. biarlah aku terangkan," begitu bersahaja
nada suara Haji Basilam. Dan ungkapan itu, bagaikan menguatkan lagi kata hati s
aya. Haji Basilam bingkas dari tempat duduk. Berjalan ke arah jendela, berdiri d

isitu merenung pepohon dan awan dilangit.


Dan apa yang dilakukan oleh Haji Basilam menimbulkan tanda tanya dalam diri saya
dan mungkin juga dihati Andi Kamarool.
Tanpa diduga, secara mendadak Haji Basilam duduk bersila didepan kami. Saya dan
Andi Kamarool saling berpandangan.
"Sebelum kamu berdua bercerita tentang apa yang kamu alami pada kami perkara tu
sudah ada dalam kepala kami. Semuanya kami tahu," wajah Haji Basilam nampak seri
us sungguh.
"Huuuuuhhh....." keluh saya dan Andi Kamarool serentak dengan mulut terlopong. O
tak terus dihujani dengan seribu persoalan. Haji Basilam ketawa terkikih melihat
kami agak terkejut.
"Kamu berdua terkejut?" Ulangnya lagi. Kali ini, kami menganguk serentak. Entah
kenapa secara spontan Haji Basilam menepuk bahu kami. Barangkali, dia cuba memuj
uk atau menenangkan perasaan kami.
"Tiga hari sebelum kamu berdua tiba, rumah ni didatangi oleh seorang lelaki yang
berumur kira-kira tiga puluhan." Haji Basilam mengaru hujung hidungnya. Kedua b
elah tangannya didepangkan.
"Apa hal orang tu datang?" Andi Kamarool yang tidak mahu kisah itu terputus begi
tu saja, terus bertanya.
"Dia mengajak kami berdua datang ke rumahnya."
"Sebabnya?" Saya mencelah.
"Katanya, jirannya sakit tenat."
Saya lihat haji Basilam begitu berhati-hati sekali meluahkan kata-kata. Sepasang
anak matanya merenung liar ke kiri dan ke kanan. Dia bagaikan terasa ada sesuat
u yang memerhatikan gerak gerinya.
"Kemudian bagaimana Pak Aji, Andi Kamarool terus mendesak.
"Kami pun pergi dan sesudah melihat muka pesakit....." Haji Basilam menelan air
liur dan berhenti bercakap. Lagi sekali dia bangun dan menuju ke tingkap, meninj
au keadaan di luar. Dia kembali duduk bersimpuh di hadapan kami.
"....setelah muka pesakit tu direnung datuk kamu terkejut besar dan mengucap pan
jang. Dia tidak menyangka sama sekali orang yang sakit dihadapannya, adaiah oran
g yang di carinya selama ini." sambung Haji Basilam.
DEBAR
PERJELASAN itu sungguh mendebarkan hati. Penuh misteri dengan seribu teki-teki y
ang sukar diramalkan jawapannya. Haji Basilam kelihatan seperti tidak mahu mener
uskan cerita.
"Pak Aji, saya nak tanya satu perkara?
"Silakan Tamar."
"Apa hubung kaitnya datuk saya dengan sipesakit tu?."
"Tak ada apa-apa hubungan, saudara dekat pun tidak, saudara jauh pun bukan tapi.
.." Haji Basilam berhenti bercakap.
Tapi, apa pula Pak Aji?". Agak tinggi nada suara Andi Kamarool yang tidak dapat m
enahan perasaan ingin tahu.
"Suaminya," wajah saya mula direnung dengan tajam oleh Haji Basilam. Bibirnya na
mpak bergerak-gerak, "arwah suaminya dulu kenalan rapat datuk kamu Tamar. Anak j
ati Kampung Tualang Sekah dekat Malim Nawar. Datuk neneknya berasal dari Tanah K
erinchi. Semasa hayatnya arwah semasa hidupnya bertugas sebagai imegrisen beribu
Pejabat di Pulau Pinang," Haji Basilam mula menyingkap masa lampau yang penuh m
isteri.
Saya dan Andi Kamarool terus pasang telinga dan berdoa semoga Haji Basilam akan
meneruskan ceritanya hingga tamat. Tidak setakat separuh jalan sahaja.
"Bila bersara, dia dilantik oleh pihak istana menjadi orang bergelar. Semuanya i
tu, kerana mengenangkan jasanya yang banyak pada pemerintah," sambung Haji Basil
am dengan wajah yang berseri. Kali ini, dia kelihatan tidak takut-takut atau cem
as lagi.
"Bila dah jadi orang bergelar, mesti banyak benda dan wang ringgit," Andi Kamaro
ol mencelah. Haji Basilam anggukkan kepala, membenarkan kata-kata Andi Kamarool.
"Masa dalam kerja lagi, dia terkenal sebagai pegawai kerajaan yang rajin membuat
harta. Kata orang, dia memang hidup mewah, macam orang kaya. Tidak mengambarkan
yang dirinya itu seorang pegawai kerajaan, dia layak dipanggil jutawan."

"Dia tak ada anak ke Pak Aji?" Saya cuba merisik.


Haji Basilam mengekedutkan dahinya, merenung permukaan lantai. Kemudian menarik
nafas dalam-dalam. Macam ada sesuatu yang menyentuh hati nuraninya.
"Itulah malangnya," suara Haji Basilam amat perlahan sekali,"seorang anak lelaki
nya di hantar ke Australia, belajar di sana. Bila tamat pengajian, tidak mahu ba
lik, menetap terus di sana. Akhirnya, mati kemalangan jalanraya," kepiluan terga
mbar di wajah Haji Basilam. Buat beberapa detik dia diam terharu.
"Itu saja anaknya?" Tanya Andi Kamarool setelah melihat Haji Basilam dapat menga
wal emosinya.
"Ada seorang lagi, anak perempuannya di hantar belajar ke England. Kahwin dengan
orang putih beranak cucu disana, tidak mahu balik ke Tanah Semenanjung. Mungkin
kerana kecewa berdepan dengan keadaan yang tidak menyenangkan itu, orang bergel
ar jatuh sakit, puas berubat ke mana-mana sakitnya tidak juga sembuh," Haji Basi
lam berhenti lagi dan kembali termenung.
Makhluk Aneh Usung Mayat
"APA sakitnya Pak Aji?" Tanya saya ingin tahu.
Tiada jawapan dari Haji Basilam.
"Apa sakitnya, Pak Aji?".UIang saya.
"Doktor pun tak tahu apa jenis penyakitnya. Begitu juga dengan dukun dan pawang.
Seluruh badannya bengkak-bengkak, dari liang roma keluar peluh bercampur darah.
"
"Dah berapa lama dia sakit macam tu?" Andi Kamarool memintas.
"Khabarnya, dah hampir enam bulan. Dia berselera mahu makan. bila makan apa yang
disuap semuanya keluar."
"Kasihan," kata saya lemah.
Suasana kembali sepi. Saya terharu dengan penderitaan yang ditanggung oleh lelak
i tersebut. Andi Kamarool mengigit bibir, pada hemat saya dia juga berfikir sepe
rti apa yang saya fikirkan. Haji Basilam menggeliat dan meluruskan sepasang kaki
nya untuk menghilangkan rasa lenguh-lenguh sendi.
"Semasa sakit itulah," suara Haji Basilam memecah kesepian, "dia memberitahu ket
ua kampung, pak imam dan kadi yang dia mahu mewakafkan sebahagian dari tanahnya
yang berpuluh-puluh ekar untuk mendirikan masjid. surau, sekolah agama. Tanah la
dang getah dan tanah sawah juga diwakafkan bagi membiayai masjid, surau, sekolah
agama serta tenaga pengajar. Hanya. sebahagian kecil saja yang diberikan kepada
isterinya."
"Orang bergelar dan kaya yang baik hati." saya memberi komen.
"Tetapi....." Haji Basilam tidak menyambung kata. Wajah kata dan Andi Kamarool d
irenung tajam.
"Kenapa Pak Aji?" Saya terus menyoal
"Sebaik saja dia mati dan selamat dikuburkan, keadaan menjadi sebaliknya..." Haj
i Basilam berhenti lagi.
Dia menarik nafas sambil melepaskan keluhan kecil. Pandangannya, tertumpu ke ara
h tingkap yang terbuka lebar. Anak mata menangkap gerakan dedaun ciku yang disen
tuh bayu pagi. Tindak tanduk Haji Basilam itu mengundang keresahan dan tanda tan
ya dalam hati.
"Apa yang terjadi Pak Aji? cerita Pak Aji terputus-putus."
Ungkapan yang dihemburkan oleh Andi Kamarool membuat Haji Basilam tersentak.
Sepasang anak matanya, kembali tertumpu ke wajah saya dan Andi Kamarool.
"Isterinya."
"Kenapa dengan isterinya Pak Aji?". Tanya saya tidak sabar.
"Dia melanggar wasiat arwah suaminya yang sudah diberitahu pada ketua kampung, t
uan kadi dan pak imam. Dia menafikan yang suaminya membuat wasiat semacam itu."
"Perempuan tamak." Andi Kamarool meledakkan kemarahannnya.
"Semua harta benda yang diwakafkan itu dijual kepada orang kaya bukan Melayu yan
g berasal dari Nibung Tebal, Seberang Perai. Kemudian, secara diam-diam si janda
tamak itu menghilangkan diri, membawa wang yang banyak." Haji Basilam senyum sa
mbil mengaru pipi kirinya.

"Kenapa dia lari, Pak Aji?" Saya tidak berdaya melawan sabar.
"Kaum kerabat arwah suaminya yang tahu keadaan sebenar mula bertindak, mula meng
utuknya. Mereka mahu patah-patahkan batang leher si janda."
"Ke mana dia lari Pak aji?" Andi Kamarool pula bertanya Haji Basilam termenung s
ambil mengkedutkan kening, macam mengingati sesuatu.
"Ramai yang mengesyaki dia lari ke Kuala Tungkal di daerah Riau, kerana datuk ne
neknya berasal dari situ. Bila dicari oleh kaum kerabat arwah suaminya ke tempat
tersebut, ternyata dia tak ada di situ." tutur Haji Basilam bersahaja.
"Memang, licin dan cekap orangnya," kata saya.
"Datuk kamu juga turut mencarinya ke sana. Usahanya sia-sia saja."
"Tanah yang dijual macamana?" Andi Kamarool menyoal.
"Tanah yang dibeli oleh orang kaya dari Nibong Tebal terus terbiar menjadi beluk
ar. Bila mahu diusahakan atau dimajukan oleh pemiliknya. macam-macam kejadian pe
lik berlaku. Pernah pembeli datang melawat ke kawasan tersebut waktu siang, dibu
ru gajah liar. Terpaksa lari lintang pukang dan akhirnya jatuh sakit. Berbulan-b
ulan duduk di hospital, bila sembuh terus jadi gila."
"Agaknya si wanita tu lepaskan penunggu," saya beri komentar.
"Entahlah, aku sendiri tak berani nak kata apa-apa. Terpulanglah kepada kamu ber
dua buat tafsiran," Haji Basilam senyum panjang lalu menyandarkan tubuhnya ke di
nding.
PERSOALAN
CERITA yang diluahkan oleh Haji Basilam menimbulkan seribu pertanyaan dan persoa
lan dalam hati saya. Diri Andi Kamarool saya tidak tahu tetapi, bukan sesuatu ya
ng aneh jika dia juga berfikir seperti apa yang saya fikirkan. Dua tiga kali say
a lihat Andi Kamarool melagakan gigi atas dengan gigi bawah.
Pada saat itu juga, saya segera terfikir kenapa manusia sanggup menafikan perkar
a yang sebenar. Kenapa wasiat suami yang baik rela dikhianati oleh siisteri? Bar
angkali didorong oleh nafsu tamak haloba membuat manusia lupa diri.
"Apa yang kamu menungkan? Apa yang kamu fikirkan Tamar?"
"Tak ada apa-apa pak aji, tetapi apa yang saya fikirkan kenapa si pemuda itu sec
ara mendadak saja mencari datuk."
"Semuanya terjadi secara kebetulan."
"Cara kebetulan?". Andi Kamarool seperti terkejut.
"Iya," angguk Haji Basilam serius.
"Cuba ceritakan pak aji." saya mendesak.
Sepasang tangan Haji Basilam menekan pangkal belikat kiri dan kanan. Dia kembali
mengaru pipi kiri. Kesempatan itu saya manfaatkan untuk menghilangkan rasa leng
uh dipunggung. Saya bangun dan bergerak ke jendela, merenung keadaan diluar dan
kemudian kembali duduk untuk mendengar cerita selanjut dari Haji Basilam.
"Waktu aku dan datuk kamu berjemaah Isyak di masjid, seorang jemaah mengadu pada
aku yang anak lelakinya baru berusia setahun, menangis sepanjang malam. Tangisa
n itu bermula dari waktu maghrib hingga matahari terbit, perkara itu sudah berla
njutan selama tiga bulan. Sudah puas berikhtiar, tidak juga mahu baik, apa yang
peliknya bila waktu siang, budak tu tidur lena."
"Jadi Pak aji minta datuk si Tamar menolongnya?" Tanya kamarool.
"Iya," angguk Haji Basilam.
"Datuk setuju?" Muncul lagi pertanyaan dari saya.
"Setuju, ikhtiar dan usaha datuk kamu diperkenankan oleh Allah. Dengan segelas a
ir dingin yang disapu ke muka budak tu, dia tidak lagi menangis malam. Dari situ
lah sipemuda tu mendapat tahu tentang kebolehan datuk kamu. Lalu dia mencuba."
"Memang perangai datuk kamu suka menolong orang sakit." sambil komentar, Andi Ka
marool menepuk bahu saya.
"Itu amal jariahnya," tingkah Haji Basilam yang kamu sambut dengan ketawa.
CERITA
BAGI saya cerita dari Haji Basilam sudah berakhir. Tetapi, bagi Andi Kamarool ma
sih belum berakhir. Dia mahu tahu apakah punca atau jenis penyakit yang diderita
i oleh janda kaya yang dianggapnya sebagai manusia tamak. Andi Kamarool mahu tah
u macamana bentuk dan rupa penyakit yang ditanggungnya.
Kerana faktor-faktor tersebut. tidak hairanlah dia terus mendesak Haji Basilam u

ntuk menyambung cerita tersebut. Pada peringkat awalnya, Haji Basilam agak keber
atan untuk melanjutkannya. Desakan yang kuat dari Andi Kamarool membuat Haji Bas
ilam mengaku kalah.
"Menceritakan kisah orang yang sudah meninggal dunia kepada orang lain yang masi
h hidup, bukanlah perbuatan yang baik, ditegah oleh ajaran agama kerana bila dis
ebut-sebut roh simati tidak selesa," Haji Basilam menggunakan senjata terakhir u
ntuk menolak hajat Andi Kamarool.
"Tujuan kita baik untuk mengingatkan orang yang hidup supaya jangan mengikuti ja
lan yang silap. Saya sekadar ingin tahu saja, setidak-tidaknya saya boleh bering
at supaya jangan terkena macam dia," itu alasan Andi Kamarool, kenapa Haji mener
uskan ceritanya.
Alasan yang diutarakan oleh Andi Kamarool dapat diterima oleh Haji Basilam. Dan
dia pun berusaha memperlengkapkan cerita seperti apa yang dihajati oleh Andi Kam
arool.
"Ada syaratnya," wajah Andi Kamarool ditatap oleh Haji Basilam.
"Apa syaratnya " tanya Andi Kamarool.
"Jangan dipanjangkan kepada orang lain.
"Saya berjanji," ikrar Andi Kamarool yang disambut oleh Haji Basilam dengan seny
um. Penuh yakin dengan ikrar yang diluahkan oleh Andi Kamarool.
"Sebaik saja si sakit melihat wajah datuk kamu, dia pun menangis semahu-mahunya
dan menyatakan hasratnya untuk balik ke tanah semenanjung. Dia mahu jumpa penghu
lu. Ketua kampung, pak imam dan tuk kadi. Dia juga nak jumpa dengan anak buah ar
wah suaminya," Haji Basilam memulakan cerita yang terputus dengan penuh keyakina
n. Saya terus pasang telinga.
"Buat apa dia nak jumpa orang-orang tu pak aji?"
Pertanyaan yang diajukan oleh Andi Kamarool membuat Haji Basilam tersenyum sinis
. Ekor matanya mengerling tajam ke arah saya.
"Kamu tak dapat tangkap maksudnya, Andi."
"Tidak"
"Mudah saja, dia mahu minta maaf atas perbuatannya yang lalu. Dia bersedia meneb
us kembali tanah yang dijual, bersedia menyempurnakan wasiat suaminya."
"Apa yang datuk beritahu padanya?"
"Datuk kamu beritahu, penghulu sudah bertukar ke tempat lain. Pak Imam meninggal
dunia di Mekah, ketua kampung sudah pindah ke Sanglang Perlis. Tanah yang dijua
l terbiar begitu saja. Dia terus menangis."
TANAH
Menurut Haji Basilam, kerana tanah tersebut dipercayai menyimpan bijih yang bany
ak, pembeli (pemiliknya) mula menjalankan kerja- kerja melombong ditanah tersebu
t. Semua jentera berat yang bakal digunakan dalam kegiatan melombong yang ditemp
atkan dikawasan tersebut habis diterbalikkan oleh makhluk halus.
Para pekerja yang ditempatkan di rumah panjang (yang dibuat dari papan lapis) ti
dak dapat tidur dengan lena. Setiap malam, mereka didatangi oleh sejenis makhluk
yang menyerupai mayat yang sudah dikafankan dalam jumlah yang besar, kira-kira
hampir seratus orang, mereka mengusung keranda mayat sambil mengetuk dan meneraj
ang pintu rumah panjang.
Bila ada penghuni yang membuka pintu, mereka menghadiahkan secebis kain kafan be
rserta tulang yang dikeluarkan dari keranda usang yang dipikul. Bila azan subuh
dilaungkan kegiatan dilakukan oleh makhluk ganjil segera berakhir. Cebisan kain
kafan segera bertukar menjadi kulit binatang yang mengeluarkan bau busuk. Tulang
menjadi daging yang dikerumuni ulat bersama bau yang boleh membuat seorang munt
ah tahi.
Jentara berat yang tidak dirosakkan segera dimanfaatkan oleh para pemandu yang m
endakwa dirinya handal, tidak percaya dengan hal-hal ganjil atau ghaib. Tetapi,
apa yang pasti mereka terpaksa melalui pengalaman yang getir.
Ketika mereka menggunakan jentolak untuk menumbangkan pokok, secara tiba-tiba in
jin jentolak mereka mati atau terbalik secara mengejut. Jika tidak terbalik, si
pemandu akan mengalami kecelakaan dalam bentuk lain, secara tidak semena-mena se
perti dipatuk ular hitam, dihempap pokok atau dahan terjatuh dalam lubang yang m
engakibatkan kaki mereka patah.
Pendek kata, setiap pohon yang terdapat di kawasan tanah yang sudah diwasiatkan

itu, tidak boleh diusik sebarangan. Kerana kejadian-kejadian yang dianggap aneh
dan tidak masuk akal itu menyebabkan para pekerja lari. Walau diberi upah yang t
inggi atau mahal, tidak ada siapa yang mahu bekeija.
"Semua cerita-cerita aneh yang berlaku, tidak disampaikan oleh datuk kamu kepada
nya," Haji Basilam renung muka saya.
"Apa muslihatnya?"
'Tak ada apa-apa muslihatnya, kalau diberitahu mungkin sakitnya bertambah," jela
s Haji Basilam. Serentak saya dan Andi Kamarool anggukkan kepala.
"Wanita tu, masih beruntung kerana ada jiran yang mahu ambil tahu tentang diriny
a, kalau tidak, keadaannya tentu lebih teruk lagi,"
Andi Kamarool sengaja mengemukakan pertanyaan agar Haji Basilam tidak berhenti b
ercerita. Ternyata teknik yang digunakan itu berhasil. Haji Basilam seperti mend
apat kekuatan baru untuk melanjutkan perbualan.
"Setelah bersoal jawab, pemuda yang menjemput kami itu mengaku yang dia adalah s
uami si sakit yang dikahwini secara senyap-senyap. Umur budak lelaki itu dalam l
ingkungan tiga puluhan, sedangkan umur sisakit sudah hampir lapan puluhan."
"Itulah sebabnya, bila dia menjemput datuk dan Pak Aji dia memperkenalkan diriny
a sebagai jiran. Dia malu nak mengaku sebagai suami pada wanita tua, saya luahkan
pendapat.
"Mungkin cakap kamu ada benarnya," balas Andi Kamarool. Saya lihat Haji Basilam
anggukkan kepala. Saya kira dia setuju dengan pendapat yang saya katakan.
"Seperti biasa. sebelum melakukan sesuatu. datuk kamu akan bertanya tentang perk
ara agak ganjil yang selalu dibuat oleh orang yang sedang sakit," tidak saya naf
ikan kebiasaan datuk seperti apa yang dikatakan oleh Haji Basilam itu.
Bila keterangan yang diberi memuaskan hati, barulah datuk bersedia menolong oran
g yang terlantar sakit.
"Menurut kata budak lelaki tu....," kali ini tekanan nada suara Haji Basilam aga
k meninggi seperti memperolehi kekuatan tersendiri.
"Dalam masa-masa tertentu terutama waktu malam, wanita itu akan menjerit dan mer
acau tidak tentu arah, tidak mahu makan, tidak boleh melihat wang, kalau melihat
wang badannya menggeletar dan berpeluh kemudian terus jatuh pengsan," sambung H
aji Basilam.
"Kasihan dia pak aji?" Andi Kamarool bersuara lemah.
"Kami juga diberitahu, sudah hampir setahun dia tidak boleh berdiri dan terpaksa
baring menanggung sakit. Melihat kepada penyakit dan keadaan tubuh, sukar untuk
nya sembuh. Harapan untuk hidup cukup nipis, kecuali dengan izin Allah," Kesedih
an terbayang diwajah Haji Basilam. Saya dan Andi Kamarool termenung panjang.
BANGUN
SECARA mendadak Andi Kamarool bangun, berlari ke muka pintu. Berdiri di situ, me
renung ke setiap sudut halaman macam ada sesuatu yang dicarinya. Andi Kamarool k
embali mcndekati saya lalu memberitahu, yang dia seperti terdengar ada suara ora
ng yang memanggil namanya.
"Lupakan saja, perkara yang kamu dengar," Haji Basilam bagaikan tahu apa yang di
rasai oleh Andi Kamarool.
"Berbalik pada cerita kita tadi pak aji. apa tindakan datuk saya selanjutnya."
'Dia agak keberatan, tetapi kerana dirayu oleh sipemuda berkali-kali hatinya men
jadi lembut."
"Syukurlah kerana datuk mahu menolongnya " tanpa disedari terkeluar kata-kata it
u dari kelopak bibir. Haji Basilam ketawa kecil, saya tidak tahu apakah ketawa i
tu terjadi secara kebetulan atau ketawa menyindir.
Kata Haji Basilam lagi, sebagai memenuhi harapan budak lelaki yang menjemputnya.
datuk segera menyuruh sipemuda menyediakan segelas air tawar dan sehelai daun k
unyit yang sudah tua. Permintaan datuk segera dipenuhi. Daun kunyit tua segera d
igosok oleh datuk dengan belakang tangan beberapa kali. Tujuannnya berbuat demik
ian untuk menghilangkan habuk ulat atau sebarang kekotoran yang melekat pada dau
n kunyit.
Bila sudah dipasti dan diyakini yang daun kunyit itu sudah bersih lalu bahagian
hujung daun dibenamkan dalam air putih. Dibiarkan beberapa rninit sebelum dipusi
ngkan berkali-kali. Semasa melakukan perbuatan itu datuk bagaikan menafikan keha
diran Haji Basilam dan si pemuda yang berada dekatnya. Dia seolah-olah hanya ber

depan dengan si sakit saja.


Daun kunyit tua yang masih dilekati air terus dilekapkan ke pangkal telinga sebe
lah kanan. Manakala air putih dijaramkan ke bahagian kepala yang seluruhnya suda
h dikuasai rambut putih yang kusut masai.
Bila semua kerja tersebut selesai dilakukan, datuk terus berdiri. Kemudian perla
han-lahan dia merendahkan tubuhnya hingga dia duduk dalam keadaan mencangkung un
tuk beberapa saat saja. Setelah itu barulah dia duduk dalam keadaan biasa.
Tiba-tiba datuk terus memegang ibu jari kaki kanan pesakit. Secara mendadak selu
ruh tubuh pesakit tersintak-sintak macam terkena kejutan letrik sambil mengerang
seolah-olah mengalami sakit yang amat sangat.
"Kesian dia, lepaskan ibu jari. Dia menangis pakcik."
"Rayu sipemuda dengan wajah yang sedih. Datuk anggukkan kepala dan ibu jari kaki
kanan yang dipegang segera dilepaskan.
"Beri dia minum air ini."
Datuk segera menghulurk'an gelas berisi air putih yang ditawar kepada sipemuda.
Arahan datuk segera dilaksanakan. Setelah meneguk air tersebut, pesakit nampak l
emah sekali dan akhirnya terus terlena. Datuk pun beralih tempat duduk. menyanda
rkan belakang pada tiang seri.
"Bila dia terjaga, beri minum air dalam gelas. Cuma ini saja ikhtiar yang mampu
saya buat. Semoga Allah memberkati usaha ikhtiar saya. Marilah kita berdoa supay
a dia cepat sembuh."
Sipemuda mengikuti gerak bibir datuk dengan penuh teliti.
"Apakah dia ada harapan untuk sembuh pakcik?" tanya sipemuda.
Datuk termenung sebentar dan menetap wajah sipemuda dengan penuh rasa simpati.
"Susah nak cakap, pada zahirnya harapan tu tak ada," nada suara datuk lemah, waj
ahnya nampak sayu sekali.
"Itu pendapat zahir saja. Tetapi, kuasa Allah mengatasi segala-galanya. Bersabar
dan berdoalah. mudah-mudahan dengan izin Allah dia akan sembuh." Haji Basilam s
egera memujuk si pemuda yang nampak resah. Dan datuk segera mendekati si pemuda.
"Sabarlah anak, biarlah kami pulang dulu," datuk membisikkan kata- kata ke telin
ga pemuda sambil jari-jarinya menepuk belakangnya kemesraan.
"Kami balik dulu," ulang datuk.
Si pemuda anggukkan kepala. Dia merestui kepulangan datuk dan Haji Basilam hingg
a ke kaki tangga.
"Kalau ada apa-apa masalah. datang jumpa kami bila-bila masa," pesan datuk.
"Baik," terima kasih."
Sipemuda anggukkan kepala dan terus masuk ke rumah.
Datuk dan Haji Basilam meneruskan perjalanan pulang.
Daging Pipinya Relai
AKHIRNYA, saya mengetahui juga nama pemuda misteri yang menjemput datuk dan Haji
Basilam datang ke rumah pesakit. Nama sebenarnya, Shamsul Anuar tetapi, dipangg
il SHAM saja. Kata Haji Basilam, orangnya kacak dan tinggi, berkulit putih kemer
ah-merahan. Rambut kerinting berombak.
Kerana keistimewaan yang dimiliki tidak hairanlah Sham menjadi pilihan janda tua
yang dikelilingi wang ringgit.
Dua jam setelah berada di rumah (kira-kira pukul lima petang) datuk dan Haji Bas
ilam dikejutkan oleh kedatangan Sham.
"Ada apa hal Sham?" Tanya Haji Basilam dari muka pintu.
"Dia sudah meninggalkan kita," ada kesedihan terpamer di wajah Sham. Datuk seger
a berdiri di kanan Haji Basilam. mereka saling berpandangan.
"Pukul berapa dia mati?" Tanya datuk.
"Kira-kira setengah jam, selepas pakcik berdua meninggalkan rumah."
"Sudah kamu beritahu orang lain tentang kematian tu," keluar lagi pertanyaan dar
i mulut Haji Basilam.
"Sudah tapi, tak ada yang datang."
"Saudara mara kamu yang terdekat bagaimana? Apa mereka juga tak datang?"
"Mereka datang, malangnya tak tahu nak buat apa. Mereka tak tahu nak uruskan jen

azah, tak pandai baca Quraan, tak pandai baca yassin. Jadi, saya datang ni, nak
minta tolong jasa baik pakcik berdua uruskan jenazah isteri saya. Panggil orang
kampung, mereka macam, tak mahu datang," adu Sham dengan wajah yang sayu, penuh
kehibaan. Dia begitu setia menunggu di kepala tangga menanti jawapan dari datuk
dan Haji Basilam.
Datuk dan Haji Basilam memang bersimpati dengan Sham. Tetapi, dalam masa yang sa
ma mereka terfikir, mengapa jiran tetangga (orang kampung) keberatan memberi ker
jasama pada Sham. Andainya, mereka mengambil peranan menguruskan perkara tersebu
t, apa pula kata orang kampung.
"Kami berdua bersimpati dengan kamu. Masalahnya, tentu tidak elok kami membelaka
ngi orang-orang di sini. Kami hanya pendatang untuk sementara waktu di sini. Kal
au kami mendahului mereka akan menimbulkan kesulitan pula,"dalam nada suara ters
angkut-sangkut datuk memberikan pendapat. Sham, tunduk merenung kami.
"Tolonglah saya," Sham terus merayu, "saya yakin, bila pakcik datang ke rumah, o
rang-orang kampung juga akan datang. Kalau cara ini tidak berjaya, saya minta pa
kcik berdua jemput mereka." Serentak dengan itu, Haji Basilam dan datuk menarik
nafas dalam-dalam.
Dan dalam usahanya meraih simpati dari datuk dan Haji Basilam, Sham terus duduk
bersila di kaki tangga. Usaha Syam itu berhasil, rasa belas simpati terhadapnya,
kian mengunung dihati datuk dan Haji Basilam.
"Pelik. dalam keadaan sekarang, masih ada orang yang tak tahu baca Quraan atau Y
assin," bisik datuk ke telinga Haji Basilam, tiada ungkapan yang Haji Basilam la
hirkan, kecuali menggelengkan kepala, tanda kesal.
"Begini saja, kamu balik dulu. Biar aku jumpa Pak Imam, minta jasa baiknya, beri
tahu pada orang kampung tentang perkara ini," itulah janji yang diluahkan oleh H
aji Basilam kepada Sham. Ternyata, janji itu amat menyenangkan hatinya. Wajahnya
, nampak ceria sekali.
"Baiklah," sambutnya sambil bangun, lalu melangkahkan kaki kanan meninggalkan ha
laman rumah.
Sebaik sahaja batang tubuh Sham hilang dibalik liku jalan, datuk dan Haji Basila
m segera bertindak. Dengan serta merta mereka berangkat untuk menemui kelua kamp
ung dan Pak Imam.
"Kalau mereka berdua tak mahu bagaimana?" datuk bersuara.
"Kita pujuk hingga berjaya, perkara begini tak boleh dibuat main-main," balas Ha
ji Basilam.
"Iya, kita pujuk," datuk memberi sokongan dan mereka mempercepatkan langkah.
CERAH
KETIBAAN datuk dan Haji Basilam disambut oleh Ketua Kampung dan Pak Imam dengan
wajah yang cerah. Cara kebetulan rumah Ketua Kampung bersebelahan dengan rumah P
ak Imam. Haji Basilam segera menyampaikan berita dan tujuan kedatangan mereka. M
eskipun tidak ada kata-kata yang diluahkan oleh Ketua Kampung dan Pak Imam tetap
i, datuk dapat membaca keengganan mereka untuk memenuhi permintaan Haji Basilam
melalui gerak-geri dan mimik muka mereka berdua.
"Bagaimana? kita pergi sekarang," datuk cuba menguji.
"Tapi, "
"Tak baik begitu, melihat dan mengurus jenazah, jadi tanggungjawab orang yang hi
dup. fardhu kifayah hukumnya. Tidak boleh dibuat ringan. Kalau jenazah tidak dis
empurnakan satu kampung tanggung dosa, satu kampung ditanya di akhirat kelak," s
ecara sambil lalu datuk mengingatkan.
"Kalau ada apa-apa yang tidak baik, eloklah kita lupakan saja, lagi pun dia dah
mati," Haji Basilam bagaikan memujuk dan merayu.
Buat beberapa ketika, Ketua Kampung dan Pak Imam membatu. Akhimya, serentak mere
ka gelengkan kepala.
"Kenapa?" Tanya Haji Basilam sambil membeliakkan biji mata.
"Masa hayatnya, mati hidup orang sekeliling tak pernah mahu ambil tahu. Kenduri
kendara orang kampung, tak mahu campur. Dijemput pun tak datang," Ketua Kampung
meluahkan suara hatinya.
"Lupakan saja perkara yang remeh temeh," datuk cuba menenangkan keadaan.
"Kita kena tunjuk perkara yang baik pada orang lain, kalau kita ikutkan perasaan
marah dan benci, kita juga yang rugi. Silap-silap cara orang lain tuduh kita pe

ndek akal," lagi sekali Haji Basilam mengeluarkan komentamya.


"Betul juga cakapnya," Ketua Kampung renung muka Pak Imam.
"Saya belum bersedia, kalau nak pergi, saya kena tukar pakaian dulu." Pak Imam m
engaru cuping telinga. Pendiriannya mula berubah.
"Saya juga begitu, belum bersedia," balas Ketua Kampung.
"Itu perkara mudah. kami tunggu. Pergilah tukar baju dan kain kamu berdua, ada ke
riangan bermain di wajah Haji Basilam.
Sementara menanti Pak Imam dan Ketua Kampung menukarkan pakaian, datuk dan Haji
Basilam duduk di bangku panjang di bawah pokok manggis disudut rumah.
Kira-kira lima minit kemudian Pak Imam dan Ketua Kampung muncul. mereka memakai
baju melayu teluk belangga, berkain pelekat samarinda. Kedua-duanya memakai song
kok putih. datuk dan Haji Basilam tersenyum gembira kerana berjaya memujuk dan m
elembutkan hati orang yang dianggap penting dalam kampung tersebut.
"Mari," kata Ketua Kampung.
"Jum kita pergi," sahut Haji Basilam dan datuk serentak.
Di bawah sinar matahari petang yang kian condong ke barat, empat insan melangkah
serentak dipermukaan jalan enam kaki menuju ke rumah besar di hujung kampung.
Ketika mereka sampai di halaman rumah papan besar beratap genting, mereka terhid
u bau kemenyan. Beberapa orang anak muda duduk berlonggok di bawah rumpun kemboj
a, kumpulan anak-anak muda itu berborak kosong sambil menghisap rokok, ada juga
di antara mereka sedang main catur. Gerak-geri kumpulan anak-anak muda itu terny
ata menarik perhatian Ketua Kampung.
"Kamu kenal mereka?" Tanya Haji Basilam pada Ketua Kampung.
"Bukan anak muda kampung ni."
"Habis dari mana?"
"Barangkali dari kampung lain."
"Hum....." Haji Basilam anggukkan kepala dan dia tidak meneruskan pertanyaan ber
hubung dengan kumpulan pemuda tersebut.
Selain dari kumpulan anak-anak muda tersebut, tidak ada orang lain yang datang m
engunjungi rumah simati. Keadaan sekeliling rumah, tidak mengambarkan yang di da
lam rumah besar itu ada sekujur mayat.
SEKITAR
MELIHAT keadaan sekitar, Ketua Kampung tidak senang hati. Dia pun mengambil inis
iatif yang drastik.
Ketua Kampung pergi mengetuk pintu rumah penghuni kampung dan mengesa mereka dat
ang ke rumah orang mati. Usaha Ketua Kampung tidak mengecewakan. Rumah besar ber
atap genting di hujung kampung mula didatangi oleh para penduduk.
"Terima kasih, usaha awak tidak sia-sia, bila orang dah ramai, senanglah kita bu
at kerja," kata Haji Basilam sambil menepuk bahu Ketua Kampung.
"Pengaruh awak memang kuat, sepuluh minit awak tinggalkan kami disini, lebih dar
i seratus penduduk kampung dah datang," datuk pula memuji, Ketua Kampung terseny
um dan merasa agak kesal kerana meninggalkan datuk, Haji Basilam dan Pak Imam di
halaman rumah.
"Suami simati tak nampak," Ketua Kampung merenung ke kiri dan ke kanan.
"Tak nampak pula," datuk menjawab.
"Agak, dia sibuk di dalam rumah," tingkah Pak Imam.
"Kalau begitu. kita naik saja, setidak-tidaknya kita boleh membaca yassin," datu
k mengeluarkan usul. Temyata tidak ada yang membantah. Semuanya akur dengan cada
ngan datuk.
Sebaik sahaja sampai di kaki tangga, langkah datuk terhenti. Macam ada sesuatu y
ang menarik kakinya dari dalam bumi. Pandangannya mula berpinar-pinar dan samarsamar. Kepala sebelah kiri terasa amat sakit seperti ditusuk dengan besi tajam.
Urat leher terasa tegang dan datuk tidak dapat mengimbangi badan hampir sahaja d
atuk mahu jatuh di kaki tangga.
"Kenapa ni?"
Haji Basilam segera menerpa dan memeluk tubuh datuk. Ketua Kampung dan Pak Imam
segera membantu. Dan datuk pun dibawa ke satu sudut lalu didudukan atas bangku p
anjang.
Mereka pun merawat datuk dengan memicit dan mengurut bahagian belakang. Perbuata
n itu tidak dibenarkan oleh datuk berlanjutan lebih dari tiga minit. Pantang bag

i datuk, urat ditubuhnya di jamah atau diurut sesuka hati. Dia mempunyai formula
tersendiri dalam menanggani masalah sakit ditubuhnya.
"Sudahlah, aku boleh bangun," datuk mula terasa tenaganya sudah pulih seperti ta
di. datuk segera berdiri dan berjalan ke kiri dan ke kanan didepan bangku panjan
g.
"Kenapa dengan kamu?" Tanya Haji Basilam secara berbisik.
"Aku semacam ternampak bayangan arwah suami wanita itu duduk berjuntai kaki di m
uka tangga. Ditangannya ada tempurung, dia berpakaian compang-camping, macam pem
inta sedekah. Bila aku lihat lama-lama dia membalingkan tempurungnya ke arah aku
membuat badan aku terasa lemah dan kepala jadi pening," penjelasan datuk itu me
mbuat Haji Basilam mengkerutkan kening.
Pak Imam dan Ketua Kampung yang tidak dapat menangkap apa yang dicakapkan oleh d
atuk pada Haji Basilam turut tersenyum.
"Bagaimana? mahu kita teruskan?"
Belum pun sempat datuk menjawap pertanyaan yang diajukan oleh Haji Basilam, seca
ra mendadak Sham muncul dimuka pintu.
"Silakan naik." jemputnya dengan wajah damai.
datuk dan kawan-kawan mengucapkan terima kasih dan terus naik ke rumah dan duduk
menghadap mayat.
"Buka, saya tenguk mukanya," Pak Imam mengkemukakan permintaan. Tanpa membuang m
asa Sham terus menunaikan. Sebaik sahaja kain yang menutup bahagian mukanya dibu
ka, datuk dan Haji Basilam mengalami kejutan yang amat sangat.
Mereka bagaikan tidak percaya, wajah wanita yang dilihat beberapa jam sebelumnya
sudah berubah sama sekali. Kulit dan daging di bahagian pipi sudah relai, begit
u juga dengan bahagian hidung dan dagu. Tulang- tulang dibahagian tersebut jelas
menonjol. Keadaannya amat ngeri dan menakutkan.
"Tutup."
Sham segera menutup muka mayat isterinya.
"Apa yang patut saya buat pakcik?" Tanya Sham.
"Kita uruskan macam mayat-mayat yang lain," sahut Haji Basilam.
"Jadi, pakcik berdua uruskan."
"Ramai orang boleh uruskan, kita ada Pak Imam, kita ada Ketua Kampung, mereka sa
nggup menolong," tingkah datuk sambil merenung wajah Haji Basilam, Pak Imam dan
Ketua Kampung.
"Tapi, hubungan saya dengan mereka tak begitu baik," Sham seperti tergagap.
"Lupakan perkara yang lalu," Ketua Kampung mula masuk campur.
Serentak Pak Imam, Haji Basilam dan datuk anggukkan kepala. Setuju dengan apa ya
ng disuarakan oleh Ketua Kampung. Sham tunduk seribu bahasa.
DOA
SETELAH menghadiahkan doa pendek pada si mati, datuk dan kawan-kawan terus memba
ca surah yassin. Semasa yassin dibaca. datuk dapat merasakan sepasang kaki mayat
bergerak-gerak dalam kain. datuk buat tidak kisah dengan kejadian itu. Dia teru
s membaca tetapi, kali ini sepasang tangan mayat pula bergerak seolah-olah seper
ti minta tolong supaya dibangunkan. datuk mempersetankan semuanya itu, dia terus
membaca. Bila kepala mayat bergerak-gerak, pembacaan datuk jadi terganggu.
Buat beberapa ketika datuk merenung sekujur mayat yang sedang terbaring di depan
matanya. Semuanya macam biasa, tiada sesuatu yang ganjil. Bila pembacaan diteru
skan mayat mula buat hal. Kaki, tangan. kepala dan lutut turut bergoyang. datuk
tidak tahu, apakah Pak Imam. Ketua Kampung dan Haji Basilam turut mengalami sepe
rti apa yang dialaminya.
Apa yang pasti, datuk berusaha dengan sedaya upaya menghadapi suasana yang menak
utkan itu dengan perasaan yang tenang. Nasib baik, sehingga pembacaan yassin ber
akhir, tidak berlaku sebarang perkara yang tidak diingini.
"Bagaimana Pak Imam? pada hemat saya, mayat ini harus dikebumikan dengan segera.
Sebaiknya, dikebumikan petang ini juga," beritahu datuk pada Pak Imam, semasa m
ereka bergerak ke ruang anjung dan berlabuh disitu.
"Perkara ni dah saya beritahu pada suami arwah, saya dan suruh dia sediakan bara
ng keperluan untuk mengkebumikan jenazah," kata Pak Imam.
"Oh, begitu. cepat awak bertindak," datuk anggukkan kepala lalu merenung ke arah
halaman rumah. Datuk menarik nafas lega, bila dia melihat Ketua Kampung mengeta

hui beberapa orang penduduk membuat keranda. Haji Basilam menyediakan batang pis
ang untuk dijadikan mandi mayat. Beberapa orang anak muda sudah disuruh pergi ke
tanah perkuburan untuk mengali lubang mayat.
Nampaknya, semua berjalan dengan lancar dan baik sekali.
"Siapa yang menguruskan mandi jenazah."
Sepasang anak mata datuk tertumpu ke wajah Pak Imam yang kelihatan tenang. datuk
mengalihkan pandangannya kembali ke halaman rumah. Semuanya nampak sibuk dengan
tugas masing-masing.
"Tak apa, biar saya uruskan."
Pak Imam segera bangun lalu menemui suami simati yang berada dibawah rumah. Ada
sesuatu yang dicakapkan oleh Pak Imam. Suami simati mencatat di kertas apa yang
dicakapkan oleh Pak Imam. Tidak lama berselang, suami simati segera beredar menu
ju ke pekan kecil. Barangkali mencari sesuatu.
Pak Imam segera beredar menuju ke arah sekumpulan wanita yang duduk di ruang yan
g agak tersorok dekat bahagian dapur. Rata-rata mereka berusia antara 50 hingga
60 tahun. Setelah bercakap sebentar dengan mereka, Pak Imam mendekati datuk.
"Semuanya selesai, Hajjah Safiah dan kawan-kawan menguruskan mandi mayat dan men
gkafankannya. Kalau kesuntukan masa kita kebumikan lepas Isyak."
"Tak kira, lepas maghrib atau isyak, pokoknya jenazah ini tidak boleh dibiarkan
lama-lama dirumah," nampaknya awak Berjaya menguruskannya dengan baik" datuk mem
uji Pak Imam.
"Saya sekadar menjalankan perintah hukum-hakam agama."
"Tak apalah imam, kita kena fikirkan di mana jenazah ini mahu disembahyangkan di
rumah atau di masjid."
"Iya, sementara menanti kerja mereka selesaikan kita harus memikirkan perkara ya
ng awak sebut tu. Nanti saya jumpa suami simati," kata Pak Imam.
"Silakan imam," datuk memberi jalan.
Pak Imam segera beredar meninggalkan datuk sendirian di situ. Bila bersendirian,
macam-macam yang tergambar dalam otak datuk, semuanya ada hubungkait dengan sim
ati. Tetapi, usahanya itu tidak berhasil, sambil merenung langit petang menerusi
jendela yang terdedah, datuk terus mengeluh.
ANAK
MENGAPA dia bersuamikan Sham yang boleh dijadikan anak?
Mungkin ada tujuan tertentu. Barangkali, dia mahu dirinya sentiasa kelihatan mud
a, itulah sebabnya dia menikah dengan Sham yang muda belia.
Biasanya, wanita yang mahu kulit wajahnya tidak mengecut atau runtuh akan menika
h atau bersama dengan anak-anak muda yang berusia antara 20 hingga 25 tahun dala
m jumlah paling kurang tiga puluh orang.
Akhirnya, saya mengetahui juga nama pemuda misteri yang menjemput datuk dan Haji
Basilam datang ke rumah pesakit. Nama sebenarnya, Shamsul Anuar tetapi, dipangg
il SHAM saja. Kata Haji Basilam, orangnya kacak dan tinggi, berkulit putih kemer
ah-merahan. Rambut kerinting berombak.
Kerana keistimewaan yang dimiliki tidak hairanlah Sham menjadi pilihan janda tua
yang dikelilingi wang ringgit.
Dua jam setelah berada di rumah (kira0kira pukul lima petang) datuk dan Haji Bas
ilam dikejutkan oleh kedatangan Sham
"Ada apa hal Sham?" Tanya Haji Basilam dari muka pintu.
"Dia sudah meninggalkan kita,'' ada kesedihan terpamer di wajah Sham. Datuk sege
ra berdiri di kanan Haji Basilam. Mereka saling berpandangan.
"Pukul berapa dia mati?''Tanya datuk.
''Kira-kira setengah jam, selepas pak cik berdua meninggalkan rumah.''
''Sudah kamu beritahu orang lain tentang kematian tu,'' keluar lagi pertanyaan d
ari mulut Haji Basilam.
"Sudah tapi, tak ada yang datang.''
''Saudara mara kamu yang terdekat bagaimana? Apa mereka juga tak datang?''
"Mereka datang, malangnya tak tahu nak buat apa. Mereka tak tahu nak uruskan jen
azah, tak pandai baca Qur'an, tak pandai baca yasin. Jadi, saya datang ni nak mi
nta tolong jasa ak cik berdua uruskan jenazah isteri saya. Panggil orang kampung
, mereka macam, tak mahu datang,'' adu Sham dengan wajah yang sayu, penuh kehiba
an. Dia begitu setia menunggu di kepala tangga menanti jawapan dari datuk dan Ha

ji Basilam.
Datuk dan Haji Basilam memang bersimpati dengan Shah. Tetapi, dalam masa yang sa
ma mereka terfikir, mengapa jiran tetangga (orang kampung) keberatan memberi ker
jasama pada Sham. Andainya, mereka mereka mengambil peranan menguruskan perkara
tersebut, apa pula kata orang kampung.
"Kami berdua bersimpati dengan kamu. Masalahnya, tentu tidak elok kami membelaka
ngi orang-orang di sini. Kami hanya pendatang untuk sementara waktu di sini. Kal
au kami mendahului mereka akan menimbulkan kesulitan pula,'' dalam nada suara te
rsangkut-sangkut datuk memberikan pendapat. Shm, tunduk merenung kami.
''Tolonglah saya,'' Sham terus merayu, ''saya yakin. bila pak cik datang ke ruma
h. orang-orang kampung juga akan datang. Kalau cara ini tidak berjaya, saya mint
a pak cik berdua menjemput mereka.'' Serentak dengan itu, Haji Basilam dan datuk
menarik nafas dalam-dalam.
Dan dalam usahanya meraih simpati dari datuk dan Haji Basilam, Sham terus duduk
bersila di kaki tangga. Usaha Sham itu berhasil, rasa belas simpati terhadapnya
kian menggunung di hati datuk dan Haji Basilam.
''Pelik, dalam keadaan sekarang masih ada orang tak tahu baca Qur'an atau yassin
," bisik datuk ke telinga Haji Basilam, tiada ungkapan yang Haji Basilam lahirka
n, kecuali menggeleng kepala, tanda kesal.
"Begini saja, kamu balik dulu. Biar aku jumpa Pak Imam, minta jasa baiknya, beri
tahu pada orang kampung tentang perkara ini,'' itulah janji uang diluahkan oleh
Haji Basilam kepada Sham. Ternyata, janji itu amat menyenangkan hatinya. Wajahny
a, nampak ceria sekali.
"Baiklah,'' sambutnya sambil bangun, lalu melangkah kaki kanan meninggalkan hala
man tumah.
Ketua kampung pergi mengetuk pintu rumah penghuni kampung dan menggesa mereka da
tang ke rumah orang mati. Usaha ketua kampung tidak mengecewakan. Rumah besar be
ratap genting di hujung kampung mula didatangi oleh para penduduk.
"Terima ksih, usaha awak tidak sia-sia, bila orang dah ramai, senanglah kita bua
t kerja,'' kata Haji Basilam sambil menepuk bahu ketua kampung.
''Pengaruh awak memang kuat, sepuluh minit awak tinggalkan kami disini, lebih da
ri seratus penduduk kampung dah datang,'' datuk pula memuji, ketua kampung terse
nyum dan merasa agak kesal kerana meninggalkan datuk, Haji basilam dan Pak Imam
di halaman rumah.
''Suami si mati tak nampak,'' ketua kampung merenung ke kiri dan ke kanan.
''Tak nampak pula,'' datuk menjawab.
''Agak, dia sibuk di dalam rumah,'' tingkah pak imam.
''Kalau begitu, kita naik saja, setidak-tidaknya kita boleh membaca yassin,'' da
tuk mengeluarkan usul. Ternya ta tidak ada yang membantah. Semuanya akur dengan
cadangan datuk.
Sebaik sahaja sampai di kaki tangga, langkah datuk terhenti. Macam ada sesuatu y
ang menarik kakinya dari dalam bumi. Pandangannya mula berpinar-pinar dan samarsamar. Kepala sebelah kiri terasa amat sakit seperti ditusuk dengan besi tajam.
Urat leher terasa tegang dan datuk tidak dapat mengimbangi badan hampir sahaja d
atuk mahu jatuh di kaki tangga.
''Kenapa ni?''
DOA
Setelah menghadiahkan doa pendek pada si mati, datuk dan kawan-kawan terus memba
ca surah yassin. Semasa yassin dibaca, datuk dapat merasakan sepasang kaki mayat
bergerak-gerak dalam kain. Datuk buat tak kisah dengan kejadian itu. Dia terus
membaca tetapi, kali ini sepasang tangan mayat pula bergerak seolah-olah seperti
meminta tolong supaya dibangunkan. Datuk mempersetankan semuanya itu, dia terus
membaca. Bila kepala mayat bergerak-gerak, pembacaan datuk terganggu.
Buat beberapa ketika datuk merenung sekujur mayat yang sedang terbaring di depan
matanya. Semuanya macam biasa, tiada sesuatu yang ganjil. Bila pembacaan diteru
skan mayat mula buat hal. Kaki, tangan, kepala dan lutut turut bergoyang. Datuk
tidak tahu, apakah ak imam, ketua kampung dan Haji Basilam turut mengalami seper
ti apa yang dialaminya.
Apa yang pasti, datuk berusaha dengan sedaya upaya menghadapi suasana yang menak
utkan itu dengan perasaan yang tenang. Nasib baik, sehingga pembacaan yassin ber

akhir, tidak berlaku sebarang perkara yang tidak diingini.


''Bagaimana pak imam? Pada hemat saya, mayat ini harus dikebumikan dengan segera
. Sebaiknya, dikebumikan petang ini juga,'' beritahu datuk pada pa imam, semasa
mereka bergerak ke ruang anjung dan berlabuh disitu.
''Perara ni dah saya beritahu pada suami arwah, saya dah suruh dia sediakan bara
ng keperluan untuk kebumikan jenazah,'' kata pak imam.