Anda di halaman 1dari 10

Makalah Kolom Beton Bertulang

I.
Pendahuluan
Kolom adalah batang tekan vertikal dari rangka struktur yang memikul beban dari balok.
Kolom merupakan suatu elemen struktur tekan yang memegang peranan penting dari suatu
bangunan, sehingga keruntuhan pada suatu kolom merupakan lokasi kritis yang dapat
menyebabkan runtuhnya (collapse) lantai yang bersangkutan dan juga runtuh total (total
collapse) seluruh struktur (Sudarmoko, 1996).
SK SNI T-15-1991-03 mendefinisikan kolom adalah komponen struktur bangunan yang tugas
utamanya menyangga beban aksial tekan vertikal dengan bagian tinggi yang tidak ditopang
paling tidak tiga kali dimensi lateral terkecil.
Fungsi kolom adalah sebagai penerus beban seluruh bangunan ke pondasi. Bila
diumpamakan, kolom itu seperti rangka tubuh manusia yang memastikan sebuah bangunan
berdiri. Kolom termasuk struktur utama untuk meneruskan berat bangunan dan beban lain
seperti beban hidup (manusia dan barang-barang), serta beban hembusan angin. Kolom
berfungsi sangat penting, agar bangunan tidak mudah roboh. Beban sebuah bangunan dimulai
dari atap. Beban atap akan meneruskan beban yang diterimanya ke kolom. Seluruh beban
yang diterima kolom didistribusikan ke permukaan tanah di bawahnya.
Kesimpulannya, sebuah bangunan akan aman dari kerusakan bila besar dan jenis pondasinya
sesuai dengan perhitungan. Namun, kondisi tanah pun harus benar-benar sudah mampu
menerima beban dari pondasi. Kolom menerima beban dan meneruskannya ke pondasi,
karena itu pondasinya juga harus kuat, terutama untuk konstruksi rumah bertingkat, harus
diperiksa kedalaman tanah kerasnya agar bila tanah ambles atau terjadi gempa tidak mudah
roboh. Struktur dalam kolom dibuat dari besi dan beton. Keduanya merupakan gabungan
antara material yang tahan tarikan dan tekanan. Besi adalah material yang tahan tarikan,
sedangkan beton adalah material yang tahan tekanan. Gabungan kedua material ini dalam
struktur beton memungkinkan kolom atau bagian struktural lain seperti sloof dan balok bisa
menahan gaya tekan dan gaya tarik pada bangunan.
II. Jenis-Jenis Kolom
Menurut Wang (1986) dan Ferguson (1986) jenis-jenis kolom ada tiga, yaitu :
Kolom ikat (tie column).
Kolom spiral (spiral column).
Kolom komposit (composite column).
Dalam buku struktur beton bertulang (Istimawan Dipohusodo, 1994), ada tiga jenis kolom
beton bertulang yaitu :
1. Kolom menggunakan pengikat sengkang lateral. Kolom ini merupakan kolom beton yang
ditulangi dengan batang tulangan pokok memanjang, yang pada jarak spasi tertentu diikat
dengan pengikat sengkang ke arah lateral. Tulangan ini berfungsi untuk memegang tulangan
pokok memanjang agar tetap kokoh pada tempatnya. Bentuk penampang kolom bisa berupa
bujur sangkar atau berupa empat persegi panjang. Kolom dengan bentuk empat persegi ini
merupakan bentuk yang paling banyak digunakan, mengingat pembuatannya yang lebih
mudah, perencanaannya yang relatif lebih sederhana serta penggunaan tulangan longitudinal
yang lebih efektif (jika ada beban momen lentur) dari type lainnya.

2.

Kolom menggunakan pengikat spiral. Kolom ini mempunyai bentuk yag lebih bagus
dibanding bentuk yang pertama di atas, namun pembuatannya lebih sulit dan penggunaan
tulangan longitudinalnya kurang efektif (jika ada beban momen lentur) dibandingkan dari
type yang pertama di atas. Hanya saja sebagai pengikat tulangan pokok memanjang adalah

tulangan spiral yang dililitkan keliling membentuk heliks menerus di sepanjang kolom.
Fungsi dari tulangan spiral adalah memberi kemampuan kolom untuk menyerap deformasi
cukup besar sebelum runtuh, sehingga mampu mencegah terjadinya kehancuran seluruh
struktur sebelum proses redistribusi momen dan tegangan terwujud.
3.

Struktur kolom komposit, merupakan komponen struktur tekan yang diperkuat pada arah
memanjang dengan gelagar baja profil atau pipa, dengan atau tanpa diberi batang tulangan
pokok memanjang. Bentuk ini biasanya digunakan, apabila jika hanya menggunakan kolom
bertulang biasa diperoleh ukuran yang sangat besar karena bebannya yang cukup besar, dan
disisi lain diharapkan ukuran kolom tidak terlalu besar.

Hasil berbagai eksperimen menunjukkan bahwa kolom berpengikat spiral ternyata lebih
tangguh daripada yang menggunakan tulangan sengkang, seperti yang terlihat pada diagram
di bawah ini.
Untuk kolom pada bangunan sederhana bentuk kolom ada dua jenis yaitu kolom utama dan
kolom praktis.
Kolom Utama
Yang dimaksud dengan kolom utama adalah kolom yang fungsi utamanya menyanggah beban
utama yang berada diatasnya. Untuk rumah tinggal disarankan jarak kolom utama adalah 3.5
m, agar dimensi balok untuk menompang lantai tidak tidak begitu besar, dan apabila jarak
antara kolom dibuat lebih dari 3.5 meter, maka struktur bangunan harus dihitung. Sedangkan
dimensi kolom utama untuk
bangunan rumah tinggal lantai 2 biasanya dipakai ukuran 20/20, dengan tulangan pokok
8d12mm, dan begel d 8-10cm ( 8 d 12 maksudnya jumlah besi beton diameter 12mm 8 buah,
8 10 cm maksudnya begel diameter 8 dengan jarak 10 cm).
Kolom Praktis
Kolom Praktis adalah kolom yang berpungsi membantu kolom utama dan juga sebagai
pengikat dinding agar dinding stabil, jarak kolom maksimum 3,5 meter, atau pada pertemuan
pasangan bata, (sudut-sudut). Dimensi kolom praktis 15/15 dengan tulangan beton 4 d 10
begel d 8-20.
Berdasarkan kelangsingannya, kolom dapat dibagi atas :
a) Kolom Pendek, dimana masalah tekuk tidak perlu menjadi perhatian dalam
merencanakan kolom karena pengaruhnya cukup kecil,
b) Kolom Langsing, dimana masalah tekuk perlu diperhitungkan dalam
merencanakankolom.
I.
Material Penyusun Fondasi dan Kolom
Ditinjau dari fungsinya, material pembentuk beton adalah semen dan air untuk
membentuk
pasta semen sebagai perekat yang bersama dengan agregat halus membentuk mortar yang
berfungsi mengikat agregat kasar menjadi satu kesatuan yang kompak.
Agregrat kasar berfungsi sebagai pengisi untuk memberikan kekuatan dan memperkecil
penyusutan, sedangkan mortar akan menutupi seluruh permukaan agregat kasar dimana
setelah mengeras akan menjadi satu kesatuan massa yang kompak dan padat.
-Semen
Semen yang digunakan untuk bahan beton adalah semen Portland atau semen Portland
pozzolan. Semen portland adalah semen hidrolik yang dihasilkan dengan cara menghaluskan

klinker yang terutama terdiri dari silikat silkat kalsium yang bersifat hidrolis bersama bahan
tambahan yang biasa disebut gips. Sedangkan semen Portland pozzolan merupakan campuran
merata antara bubuk semen portland dengan bubuk bahan yang mempunyai sifat pozzolan,
yang dibuat dengan cara menggiling klinker semen portland dengan bahan yang mempunyai
sifat pozzolan secara bersama sama. Bahan yang mempunyai sifat pozzolan yaitu bahan
yang sebagian besar terdiri dari unsur unsur silikat atau aluminat yang reaktif dan dalam
keadaan halus (lolos ayakan 0,21mm) bereaksi dengan air dan kapur padam pada suhu
normal (24 C 27 C) menjadi suatu massa padat yang tidak larut dalam air (Tjokrodimuljo,
1996). Semen Portland yang digunakan dalam pembuatan beton harus memenuhi ketentuan
dalam SNI 15-2049-1994. Bahan dasar penyusun semen terdiri dari bahan-bahan yang
terutama
mengandung kapur, silika dan oksida besi, maka bahan-bahan itu menjadi unsur-unsur
pokok semennya (Kardiyono Tjokrodimulyoo. 1994).

Dalam pedoman beto 1989 disyaratkan bahwa semen portland untuk pembuatan beton
harus merupakan jenis-jenis yang memenuhi syarat-syarat SII 0013-81Mutu dan uji semen
yang klasifikasinya tertera pada tabel dibawah ini.
-Jenis-jenis Semen Portland
Jenis Semen Karateristik Umum
Jenis I Semen portland yang digunakan untuk tujuan umum.
Jenis II Semen portland yang penggunaannya memerlukan ketahanan
terhadap sulfat dan panas hidrasi sedang.
Jenis III Semen portland yang penggunaannya memerlukan persyaratan
awal yang tinggi setelah pengikatan terjadi.
Jenis IV Semen portland yang dalam penggunaannya menuntut panas
hidrasi yang rendah
Jenis V Semen portland yang dalam penggunaannya menuntut
ketahanan yang kuat terhadap sulfat.
-Agregat
Agregat ialah butiran mineral alami yang berfungsi sebagai bahan pengisi dalam campuran
mortar atau beton. Walaupun hanya sebagai bahan pengisi tetapi agregat sangat berpengaruh
terhadap sifat-sifat mortar/betonnya, sehingga pemilihan agregat merupakan suatu bagian
penting dalam pembuatan mortar/beton(Tjokrodimuljo, 1996). Menurut Dipohusodo (1999),
umumnya penggunaan bahan agregat dalam adukan beton mencapai jumlah 70% - 75%
dari seluruh volume massa padat beton. Oleh karena itu sifat dan mutu agregat yang
digunakan sangat berpengaruh terhadap sifat dan mutu beton yang dihasilkan. Sifat yang
penting dari agregat adalah kepadatan dan kekerasan massa agregat yang dapat diukur dari
kekuatan hancur dan kekuatan terhadap benturan karena dapat berpengaruh terhadap ikatan
dengan semen, porositas, karakteristik terhadap penyerapan air yang dipengaruhi oleh
perubahan cuaca, ketahanan terhadap zat kimia dan ketahanan terhadap penyusutan. Pada
prinsipnya agregat yang
baik harus keras, kuat, dan ulet serta kekuatannya harus melebihi kekuatan pasta semen
yang telah mengeras.
-Batu
Batu memiliki ukuran butiran lebih dari 40 mm dan tidak digunakan sebagai bahan penyusun
beton. Batu harus dipecah terlebih dahulu menjadi ukuran yang lebih kecil sebelum
digunakan sebagai bahan penyusun beton.

- Kerikil (Agregat Kasar)


Agregat kasar dalam beton dapat berupa kerikil sebagai hasil disintegrasi alam dari batuan
ataupun batuan pecah yang diperoleh dari hasil pemecahan batu yang memiliki ukuran
butiran antara 5 40 mm. Dari segi kekuatan, beton dengan proporsi campuran yang sama
tetapi
menggunakan agregat kasar dengan tekstur yang berbeda akan menghasilkan kekuatan yang
berbeda pula, agregat dengan permukaan bersudut akan menghasilkan kekuatan beton yang
lebih besar dibandingkan agregat dengan tekstur/permukaan yang bundar dan licin. Hal
tersebut dikarenakan bentuk tekstur permukaan agregat yang kasar akan menghasilkan beton
dengan friksi geseran yang lebih besar, serta menambah kekuatan ikatan antara agregat
dengan pasta semen.
- Pasir
Agregat halus dalam beton adalah pasir alam sebagai hasil disintegrasi alami dari batuan atau
berupa pasir buatan yang dihasilkan oleh alat pemecah batu yang memiliki ukuran butiran
antara 0,15 5mm. Pasir dapat diperoleh dari dalam tanah, pada dasar sungai, atau dari tepi
laut. Oleh karena itu pasir dapat digolongkan menjadi 3 macam yaitu :
1. Pasir galian, merupakan pasir yang tajam, bersudut, berpori, dan bebas dari kandungan
garam, tetapi biasanya harus dibersihkan dari kotoran tanah.
2. Pasir sungai, merupakan pasir yang berbutir halus dan bulat karena gesekan.
3. Pasir laut, merupakan pasir yang berbutir halus dan bulat karena gesekan serta
banyak mengandung garam garaman (Tjokrodimuljo,1996).
Agregat halus berperan penting sebagai pembentuk beton dalam pengendalian workability,
kekuatan, dan keawetan beton. Oleh karena itu pemakaian pasir sebagai pembentuk beton
harus dilakukan secara selektif. Hal ini dikarenakan pasir sering mengandung mineral
mineral reaktif dan kotoran kotoran organik.
- Air
Air diperlukan untuk bereaksi dengan semen dan menghasilkan pasta untuk
mengikat butiran-butiran agregat menjadi suatu benda yang utuh, homogen, rapat serta
mempunyai kekerasan dan kekuatan bila sudah kering. Selain itu menjadi bahan pelumas
antara butirbutir agregat agar mudah dikerjakan dan dipadatkan. Air yang diperlukan untuk
bereaksi dengan semen hanya 25 % berat semen, namun dalam kenyaataannya nilai faktor
air semen yang dapat dipakai harus melebihi 0,35. Kelebihan ini dipakai sebagai
pelumas. Namun kelebihan ini tidak boleh terlalu banyak karena kekuatan beton akan
menurun serta akan terjadi penyusutan yang besar, selain itu air yang berlebih bersamasama dengan semen bergerak ke permukaan adukan beton segar yang baru saja
dituang (bleeding) yang kemudian menjadi buih dan membentuk satu lapisan tipis yang
dikenal dengan laitance (selaput tipis). Selaput tipis ini akan mengurangi lekatan antar
lapisan beton dan merupakan bidang sambung yang lemah. Bila jumlah air yang
digunakan terlalu sedikit akan mempengaruhi kesempurnaan reaksi hidrasi dan proses
pengerjaan (workability) yang sulit dalam pengadukan.
Air yang akan digunakan untuk campuran beton hendaknya harus memenuhi persyaratan
sebagai berikut (Tjokrodimuljo,1996).
a. Tidak mengandung lumpur lebih dari 2 gr/ltr.
b. Tidak mengandung garam-garam yang dapat merusak beton lebih dari 15 gr/ltr.
c. Tidak mengandung klorida (Cl) lebih dari 0,5 gr/ltr.
d. Tidak mengandung senyawa sulfat lebih dari 1 gr/ltr.
-Tulangan Baja
Beton tidak dapat menahan gaya tarik melebihi nilai tertentu tanpa mengalami retak-retak
(Dipohusodo, 1999). Beton dapat bekerja dengan baik dalam suatu system struktur dengan
dibantu perkuatan tulangan baja, Tulangan baja akan menahan gaya tarik yang timbul. Bahan

baja yang digunakan memiliki sifat teknis menguntungkan, dan baja tulangan dapat berupa
batang baja lonjoran ataupun kawat rangkai las (wire mesh), yang berupa batang kawat baja
yang dirangkai (dianyam) dengan teknik pengelasan. Bahan terakhir tersebut terutama
dipakai untuk pelat dan cangkang tipis atau struktur lain yang tidak mempunyai tempat cukup
bebas untuk pemasangan tulangan, jarak spasi, selimut beton sesuai dengan persyaratan pada
umumnya. Bahan rangka baja dengan pengelasan yang dimaksud, diperoleh dari hasil
penarikan baja pada suhu rendah dan dibentuk dengan pola ortogonal, bujur sangkar, atau
persegi panjang dengan dilas pada semua titik pertemuannya.
Tulangan penguat dapat terdiri dari batang tulangan, bahan yang terbuat dari anyaman kawat
yang dilas, atau tali kawat (Dipohusodo, 1999). Batang tulangan untuk konstruksi biasa,
digunakan yang mempunyai tonjolan (tulangan yang berprofil).
Tonjolan tersebut mempunyai fungsi untuk mencegah pergeseran dari tulangan
relative terhadap beton sekelilingnya. Tulangan baja ini disebut tipe deform. Percobaan serta
pengujian untuk melakukan pendekatan dan penelitian yang berhubungan dengan sifat
ekonomis penulangan beton telah banyak dilakukan di beberapa negara, diantaranya adalah
percobaan penulangan dengan ferro cement yang menggunakan bahan kayu, bambu, atau
bahan lain untuk penulangan beton. Selain itu dapat pula berupa beton dengan perkuatan fiber
(serat) yang menggunakan serat-serat baja sebagai bahan perkuat atau serat dan serbuk bahan
lain untuk memperbaiki mutu
bahan betonnya sendiri, misalnya dengan menggunakan abu terbang (fly ash).
Sifat fisik batang tulangan baja yang paling penting untuk digunakan dalam perhitungan
perencanaan beton bertulang ialah tegangan luluh (fy) dan modulus elastisitas (Es)
(Dipohusodo, 1999). Tegangan luluh (titik luluh) baja ditentukan melalui prosedur pengujian
standar sesuai dengan SII 0136-84. Tegangan leleh baja adalah tegangan baja pada saat mana
meningkatnya tegangan tidak disertai lagi dengan peningkatan regangannya. Pada perencanan
atau analisis beton bertulang pada umumnya, nilai tegangan luluh baja tulangan diketahui
atau ditentukan pada awal perhitungan.
Letak kolom dalam konstruksi. Kolom portal harus dibuat terus menerus dari lantai
bawah sampai lantai atas, artinya letak kolom-kolom portal tidak boleh digeser pada tiap
lantai, karena hal ini akan menghilangkan sifat kekakuan dari struktur rangka portalnya. Jadi
harus dihindarkan denah kolom portal yang tidak sama untuk tiap-tiap lapis lantai. Ukuran
kolom makin ke atas boleh makin kecil, sesuai dengan beban bangunan yang didukungnya
makin ke atas juga makin kecil. Perubahan dimensi kolom harus dilakukan pada lapis lantai,
agar pada suatu lajur kolom mempunyai kekakuan yang sama. Prinsip penerusan gaya pada
kolom pondasi adalah balok portal merangkai kolom-kolom menjadi satu kesatuan. Balok
menerima seluruh beban dari plat lantai dan meneruskan ke kolom-kolom pendukung.
Hubungan balok dan kolom adalah jepit-jepit, yaitu suatu sistem dukungan yang dapat
menahan momen, gaya vertikal dan gaya horisontal. Untuk menambah kekakuan balok, di
bagian pangkal pada pertemuan dengan kolom, boleh ditambah tebalnya.
II.
Dasar- dasar Perhitungan
Menurut SNI-03-2847-2002 ada empat ketentuen terkait perhitungan kolom:
1. Kolom harus direncanakan untuk memikul beban aksial terfaktor yang bekerja pada semua
lantai atau atap dan momen maksimum yang berasal dari beban terfaktor pada satu bentang
terdekat dari lantai atau atap yang ditinjau. Kombinasi pembebanan yang menghasilkan rasio
maksimum dari momen terhadap beban aksial juga harus diperhitungkan.
2. Pada konstruksi rangka atau struktur menerus pengaruh dari adanya beban tak seimbang
pada lantai atau atap terhadap kolom luar atau dalam harus diperhitungkan. Demilkian pula
pengaruh dari beban eksentris karena sebab lainnya juga harus diperhitungkan.

3. Dalam menghitung momen akibat beban gravitasi yang bekerja pada kolom, ujung-ujung
terjauh kolom dapat dianggap jepit, selama ujung-ujung tersebut menyatu (monolit) dengan
komponen struktur lainnya.
4. Momen-momen yang bekerja pada setiap level lantai atau atap harus didistribusikan pada
kolom di atas dan di bawah lantai tersebut berdasarkan kekakuan relative kolom dengan juga
memperhatikan kondisi kekekangan pada ujung kolom.

Adapun dasar-dasar perhitungannya sebagai berikut:


Kuat perlu
Kuat rancang
No. Kondisi Faktor reduksi ()
1. Lentur tanpa beban aksial 0.8
2. Aksial tarik dan aksial tarik dengan lentur 0.8
3. Aksial tekan dan aksial tekan dengan lentur
a. Tulangan spiral maupun sengkang ikat
b. Sengkang biasa: 0.7, 0.65
Asumsi Perencanaan
III.

Fungsi Kolom

Fungsi kolom adalah sebagai penerus beban seluruh bangunan ke pondasi. Bila
diumpamakan, kolom itu seperti rangka tubuh manusia yang memastikan sebuah bangunan
berdiri. Kolom termasuk struktur utama untuk meneruskan berat bangunan dan beban lain
seperti beban hidup (manusia dan barang-barang), serta beban hembusan angin.
Kolom berfungsi sangat penting, agar bangunan tidak mudah roboh. Beban sebuah
bangunan dimulai dari atap. Beban atap akan meneruskan beban yang diterimanya ke kolom.
Seluruh beban yang diterima kolom didistribusikan ke permukaan tanah di bawahnya.
Struktur dalam kolom dibuat dari besi dan beton. Keduanya merupakan gabungan antara
material yang tahan tarikan dan tekanan. Besi adalah material yang tahan tarikan, sedangkan
beton adalah material yang tahan tekanan. Gabungan kedua material ini dalam struktur beton
memungkinkan kolom atau bagian struktural lain seperti sloof dan balok bisa menahan gaya
tekan dan gaya tarik pada bangunan .
IV.

Cara Membuat Kolom Beton

Cara membuat kolom beton bertulang pada gedung tidak semudah ketika membangun
rumah tinggal 1 lantai, perlu ketelitian dan ketepatan penggunaan metode kerja terbaik agar
dapat menghasilkan kualitas kolom beton terbagus dan termurah. Pembuatan kolom praktis
pada pembangunan rumah tinggal prosesnya cukup sederhana dan cepat, yaitu membeli besi
rangkaian kolom praktis di toko bangunan lalu memasangnya dengan beskisting dinding batu
bata secara langsung ditambah papan kayu maka pengecoran kolom praktis sudah bisa
dimulai hingga selesai. Sedangkan pada pembangunan kolom beton gedung bertingkat tinggi
prosesnya agak panjang, yaitu kurang lebih sebagai berikut:
1. Pada tahap perencanaan kita buat gambar desain bangunan untuk menggambarkan bentuk
konstruksinya dan menentukan letak kolom struktur.
2. Selanjutnya melakukan perhitungan struktur bangunan untuk mendapatkan dimensi kolom
dan bahan bangunan yang kuat untuk digunakan namun tetap ekonomis.

3. Melakukan pekerjaan pengukuran untuk menentukan posisi kolom bangunan, ini harus pas
sesuai dengan gambar rencana. apalagi pada gedung bertingkat tinggi yang angka toleransi
kesalahan hanya beriksar 1 cm, jika salah dalam mengukur maka ada resiko keruntuhan
gedung.
4. Menghitung kebutuhan besi tulangan dan bentuk potongan besi yang perlu dipersiapkan. ini
sering disebut sebagai bestek besi.
5. Merangkai potongan besi sesuai dengan bentuk kolom yang telah direncanakan.
6. Memasang rangkaian besi tulangan pada lokasi kolom yang akan dibuat.
7. Membuat bekisting / cetakan. bisa terbuat dari kayu, plat alumunium atau media lain yang
mampu menahan saat proses pekerjaan pengecoran beton.
8. Memasang bekisting sehingga membungkus besi tulangan.
9. Melakukan pengecekan posisi bekisting apakah sudah sesuai dengan ukuran rencana, dan
apakah sudah benar-benar tegak.
10.

Menghitung kebutuhan beton yang dibutuhkan.

11. Membuat adukan beton atau memesan beton precast dengan kualitas sesuai hasil
perhitungan semula. misalnya mau menggunakan mutu beton K-250, K-300, K-400 dan
seterusnya.
12. Melakukan pekerjaan pengecoran kolom, penentuan tinggi cor bisa dilakukan dengan
berpedoman pada ukuran bekisting atau mengukur sisa cor dari ujung atas bekisting.
Pada setiap rangkaian pelaksanaan pekerjaan tersebut membutuhkan pengecekan bersama
entah itu dengan konsultan perencana, kontraktor, konsultan pengawas maupun pemilik
gedung secara langsung. hal ini dimaksudkan untuk meminimalisir kesalahan yang mungkin
terjadi dalam perencanaan maupun pelaksanaan.

V.

Mendesain Kolom Beton Bertulang

A. Analisa
1. Jenis taraf penjepitan kolom. Jika menggunakan tumpuan jepit, harus dipastikan
pondasinya cukup kuat untuk menahan momen lentur dan menjaga agar tidak terjadi rotasi di
ujung bawah kolom.
2. Reduksi Momen Inersia, Untuk pengaruh retak kolom, momen inersia penampang kolom
direduksi menjadi 0.7Ig (Ig = momen inersia bersih penampang)
B. Beban Desain (Design Loads)
Yang perlu diperhatikan dalam beban yang digunakan untuk desain kolom beton adalah:
1. Kombinasi Pembebanan.
Seperti yang berlaku di SNI Beton, Baja, maupun Kayu.
2. Reduksi Beban Hidup Kumulatif.
Khusus untuk kolom (dan juga dinding yang memikul beban aksial), beban hidup boleh
direduksi dengan menggunakan faktor reduksi beban hidup kumulatif. Rujukannya adalah
Peraturan Pembebanan Indonesia (PBI) untuk Gedung 1983
Tabelnya adalah sebagai berikut:

Jumlah lantai yang dipikul

Koefisien reduksi

1.0

1.0

0.9

0.8

0.7

0.6

0.5

8 atau lebih

0.4

Contoh cara penggunaan:


Misalnya ada sebuah kolom yang memikul 5 lantai. Masing-masing lantai memberikan reaksi
beban hidup pada kolom sebesar 60 kN. Maka beban hidup yang digunakan untuk desain
kolom pada masing-masing lantai adalah:
- Lantai 5 : 1.0 x 60 = 60 kN
- Lantai 4 : 1.0 x (260) = 120 kN
- Lantai 3 : 0.9 x (360) = 162 kN
- Lantai 2 : 0.8 x (460) = 192 kN
- Lantai 1 : 0.7 x (560) = 210 kN
Jadi, lantai paling bawah cukup didesain terhadap beban hidup 210 kN saja, tidak perlu
sebesar 560 = 300 kN.
Dasar dari pengambilkan reduksi ini adalah bahwa kecil kemungkinan suatu kolom dibebani
penuh oleh beban hidup di setiap lantai. Pada contoh di atas, bisa dikatakan bahwa kecil
kemungkinan kolom tersebut menerima beban hidup 60 kN pada setiap lantai pada waktu
yang bersamaan. Sehingga beban kumulatif tersebut boleh direduksi.
Catatan: Beban ini masih tetap harus dikalikan faktor beban di kombinasi pembebanan,
misalnya 1.2D + 1.6L.
C. Detailing Kolom Beton
Untuk detailing, hal-hal yang perlu diperhatikan antara lain:
1. Ukuran penampang kolom.
Untuk kolom yang memikul gempa, ukuran kolom yang terkecil tidak boleh kurang dari 300
mm. Perbandingan dimensi kolom yang terkecil terhadap arah tegak lurusnya tidak boleh
kurang dari 0.4. Misalnya kolom persegi dengan ukuran terkecil 300mm, maka ukuran arah
tegak lurusnya harus tidak lebih dari 300/0.4 = 750 mm.
2. Rasio tulangan, tidak boleh kurang dari 0.01 (1%) dan tidak boleh lebih dari 0.08 (8%).
Sementara untuk kolom pemikul gempa, rasio maksiumumnya adalah 6%. Kadang di dalam
prakteknya, tulangan terpasang kurang dari minimum, misalnya 4D13 untuk kolom ukuran
250250 (rasio 0.85%). Asalkan beban maksimumnya berada jauh di bawah kapasitas
penampang sih, oke-oke saja. Tapi kalau memang itu kondisinya, mengubah ukuran kolom
menjadi 200200 dengan 4D13 (r = 1.33%) kami rasa lebih ekonomis. Yang penting semua
persyaratan kekuatan dan kenyamanan masih terpenuhi.
3. Tebal selimut beton, adalah 40 mm. Toleransi 10 mm untuk d sama dengan 200 mm atau
lebih kecil, dan toleransi 12 mm untuk d lebih besar dari 200 mm. d adalah jarak antara serat

terluar beton yang mengalami tekan terhadap titik pusat tulangan yang mengalami tarik.
Misalnya kolom ukuran 300 x 300 mm, tebal selimut (ke titik berat tulangan utama) adalah
50 mm, maka d = 300-50 = 250 mm.
Catatan:
Toleransi 10 mm artinya selimut beton boleh berkurang sejauh 10 atau 12 mm akibat
pergeseran tulangan sewaktu pemasangan besi tulangan. Tetapi toleransi tersebut tidak boleh
sengaja dilakukan, misanya dengan memasang tahu beton untuk selimut setebal 30 mm.
Adukan plesteran dan finishing tidak termasuk selimut beton, karena adukan dan finishing
tersebut sewaktu-waktu dapat dengan mudah keropos baik disengaja atau tidak disengaja..
4. Pipa, saluran, atau selubung yang tidak berbahaya bagi beton (tidak reaktif) boleh ditanam
di dalam kolom, asalkan luasnya tidak lebih dari 4% luas bersih penampang kolom, dan
pipa/saluran/selubung tersebut harus ditanam di dalam inti beton (di dalam
sengkang/ties/begel), bukan di selimut beton. Pipa aluminium tidak boleh ditanam, kecuali
diberi lapisan pelindung. Aluminium dapat bereaksi dengan beton dan besi tulangan.
5. Spasi (jarak bersih) antar tulangan sepanjang sisi sengkang tidak boleh lebih dari 150 mm.
6. Sengkang/ties/begel adalah elemen penting pada kolom terutama pada daerah pertemuan
balok-kolom dalam menahan beban gempa. Pemasangan sengkang harus benar-benar sesuai
dengan yang disyaratkan oleh SNI.
Selain menahan gaya geser, sengkang juga berguna untuk menahan/megikat tulangan utama
dan inti beton tidak berhamburan sewaktu menerima gaya aksial yang sangat besar ketika
gempa terjadi, sehingga kolom dapat mengembangkan tahanannya hingga batas maksimal
(misalnya tulangan mulai leleh atau beton mencapai tegangan 0.85fc)
7. Transfer beban aksial pada struktur lantai yang mutunya berbeda.Pada high-rise building,
kadang kita mendesain kolom dan pelat lantai dengan mutu beton yang berbeda. Misalnya
pelat lantai menggunakan fc25 MPa, dan kolom fc40 MPa. Pada saat pelaksanaan
(pengecoran lantai), bagian kolom yang berpotongan (intersection) dengan lantai tentu akan
dicor sesuai mutu beton pelat lantai (25 MPa). Daerah intersection ini harus dicek terhadap
beban aksial di atasnya. Tidak jarang di daerah ini diperlukan tambahan tulangan untuk
mengakomodiasi kekuatan akibat mutu beton yang berbeda.
D. Gaya Dalam
Gaya dalam yang diambil untuk desain harus sesuai dengan pengelompokan kolom apakah
termasuk kolom bergoyang atau tak bergoyang, apakah termasuk kolom pendek atau kolom
langsing.
Perbesaran momen (orde kesatu), dan analisis P-Delta (orde kedua) juga harus
dipertimbangkan untuk menentukan gaya dalam.

Daftar Pustaka

http://rekayasakonstruksi.blogspot.com/2011/07/tinjauan-pustaka.html

http://www.fatchamiyusrina.blogspot.com
http://normanray.files.wordpress.com/2010/04/5-kolom-3.pdf

http://indrajhon.wordpress.com/my-blogs/analisis-kekuatan-kolom-beton-bertulang/

http://duniatekniksipil.web.id/992/desain-kolom-beton-bertulang/

http://jumantorocivilengiinering.blogspot.com/2013/06/beton-bertulang.html

http://tekniksipilinfo.blogspot.com/2011/09/jenis-jenis-kolom-beton.html

http://bbyuli.blogspot.com/2013/03/beton-bertulang-kolom.html

http://www.ilmusipil.com/cara-membuat-kolom-beton-bertulang

http://riski07.blogspot.com/2012/12/cara-menentukan-ukuran-kolom.html