Anda di halaman 1dari 13

BAB I

PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang
Latar belakang disusunnya makalah ini adalah untuk memenuhi tugas yang telah

diberikan oleh guru. Makalah ini membahas tentang penanggulangan Pemanasan global atau
global warming.
Makalah ini disusun berdasarkan tentang perbincangan yang sedang hangat
dibicarakan oleh dunia. Pemanasan global belum menemukan titik terang dalam
penanggulangannya. Disini penulis berusaha menerangkan materi yang dibutuhkan sebagai
referensi agar dapat menyempurnakan topik yang akan diperbincangkan.

1.2.

Rumusan Masalah
Dalam penulisan makalah ini penulis akan membahas tentang cara menanggulangi

salah satu fenomena dunia yang saat ini mengancam yaitu Pemanasan Global.
Dalam pembahasannya, penulis akan membahas banyak tentang :
a. Pengertian Pemanasan Global
b. Upaya penanaggulangan dari Pemanasan Global

1.3.

Tujuan
Tujuan disusunnya makalah untuk menyelesaikan tugas yang telah diberikan. Selain

itu penyusunan ini juga untuk membuka jendela pengetahuan tentang cara menanggulangi
pemanasan global. Harapan penulis adalah agar makalah ini tidak hanya bermanfaat bagi
dirinya sendiri, akan tetapi bermanfaat juga bagi mereka yang membutuhkan untuk referensi
ataupun bahan bacaan semata.
1

BAB II

PEMBAHASAN

2.1Pengertian Pemanasan Global


Global warming atau dalam bahasa Indonesia disebut dengan nama pemanasan global
merupakan proses naiknya suhu rata-rata atmosfer, laut serta daratan bumi. Meningkatnya
suhu tersebut menyebabkan bumi yang kita diami ini terasa lebih panas dan saat siang hari
kita merasakan panas yang berlebihan. Kenaikan suhu bumi ini dimungkinkan diakibatkan
oleh meningkatnya konsentrasi gas rumah kaca akibat dari ulah dan aktivitas manusia itu
sendiri.

2.2

Upaya Penanggulangan Pemanasan Global

Berikut ini adalah upaya-upaya sederhana yang sangat bermanfaat jika kita
melakukannya secara rutin. Upaya untuk mengurangi global warming ini sudah dibagi
menjadi beberapa kategori yang dapat memudahkan anda mengingat dalam
melaksanakannya:
Bidang Makanan dan Minuman
1. Kurangi konsumsi daging.
Berdasarkan penelitian, untuk menghasilkan 1 kg daging, sumber daya yang
dihabiskan setara dengan 15 kg gandum. Bayangkan bagaimana kita bisa
menyelamatkan bumi dari kekurangan pangan jika kita bervegetarian. Peternakan
juga penyumbang 18% jejak karbon dunia, yang mana lebih besar dari sektor
transportasi (mobil, motor, pesawat, dll).
2

Belum ditambah lagi dengan bahaya gas-gas rumah kaca tambahan yang
dihasilkan oleh aktiitas peternakan lainnya seperti metana yang notabene 3 kali
lebih berbahaya dari CO2 dan gas NO yang 300 kali lebih berbahaya dari CO2.
2. Makan dan masaklah dari bahan yang masih segar.
Menghindari makanan yang sudah diolah atau dikemas akan menurunkan energi
yang terbuang akibat proses dan transportasi yang berulang-ulang. Makanan segar
juga lebih sehat bagi tubuh kita.
3. Beli produk lokal.
Hasil pertanian lokal sangat murah dan juga sangat menghemat energi, terutama
jika kita menghitung energi dan biaya transportasinya. Makanan organik lebih
ramah lingkungan, tetapi periksa juga asalnya. Jika diimpor dari daerah lain,
kemungkinan emisi karbon yang dihasilkan akan lebih besar daripada manfaatnya.
4. Daur ulang aluminium, plastik, dan kertas.
Akan lebih baik lagi jika Anda bisa menggunakannya berulang-ulang. Energi
untuk membuat satu kaleng alumunium setara dengan energi untuk menyalakan
TV selama 3 jam.
5. Beli dalam kemasan besar.
Akan jauh lebih murah, juga menghemat sumber daya untuk kemasan. Jika terlalu
banyak, ajaklah teman atau saudara Anda untuk berbagi saat membelinya.
6. Matikan oven Anda beberapa menit sebelum waktunya.
Jika tetap dibiarkan tertutup, maka panas tersebut tidak akan hilang.

7. Hindari fast food.


Fast food merupakan penghasil sampah terbesar di dunia. Selain itu konsumsi fast
food juga buruk untuk kesehatan Anda.
8. Bawa tas yang bisa dipakai ulang.
Bawalah sendiri tas belanja Anda, dengan demikian Anda mengurangi jumlah tas
plastik/kresek yang diperlukan. Belakangan ini beberapa pusat perbelanjaan besar
di Indonesia sudah mulai mengedukasi pelanggannya untuk menggunakan sistem
seperti ini. Jadi sambutlah itikad baik mereka untuk menyelamatkan lingkungan.
9. Gunakan gelas yang bisa dicuci.
Jika Anda terbiasa dengan cara modern yang selalu menyajikan minum bagi tamu
dengan air atau kopi dalam kemasan. Beralihlah ke cara lama kita. Dengan
menggunakan gelas kaca, keramik, atau plastik food grade yang bisa kita cuci dan
dipakai ulang.
10. Berbelanjalah di lingkungan sekitar Anda.
Akan sangat menghemat biaya transportasi dan BBM Anda.
Di Lingkungan
1. Turunkan suhu AC Anda.
Hindari penggunaan suhu maksimal. Gunakan AC pada tingkatan sampai kita
merasa cukup nyaman saja. Dan cegah kebocoran dari ruangan ber-AC Anda.
Jangan biarkan ada celah yang terbuka jika Anda sedang menggunakan AC Anda
karena hal tersebut akan membuat AC bekerja lebih keras untuk mendinginkan
ruangan Anda. Pada akhirnya hal ini akan menghemat tagihan listrik Anda.

2. Gunakan timer untuk menghindari lupa mematikan AC.


Gunakanlah timer sesuai dengan kebiasaan Anda. Misalnya jam kantor Anda
adalah pukul 8.00 sampai 17.00. Set timer AC Anda sesuai dengan jam kantor
tersebut. Dengan begitu tidak ada lagi insiden lupa mematikan AC hingga
keesokan harinya.
3. Gunakan pemanas air tenaga surya.
Meskipun lebih mahal, dalam jangka panjang hal ini akan menghemat tagihan
listrik Anda. (Bahkan saat ini sudah ada penerang jalan dengan tenaga surya).
4. Matikan lampu tidak terpakai dan jangan tinggalkan air menetes.
Selain menghemat energi dan air bersih, ini akan menghemat banyak tagihan
Anda.
5. Gunakan lampu hemat energi.
Meskipun lebih mahal, rata-rata mereka lebih kuat 8 kali dan lebih hemat hingga
80 % dari lampu pijar biasa. lampu hemat energi sangat beragam jenisnya, ada
lampu energi dengan bentuk XL seperti Philip. Akhir-akhir ini muncul lagi lampu
hemat energi terbarukan yang pembuatannya berasal dari gabungan lampu LED
(Light Emiting Diode). Lampu hemat energi sejenis LED akan mampu
menghemat energi bahkan lebih dari 60% sehingga kebutuhan energi dalam negeri
akan bisa tercukupi. Selain itu penggunaan energi yang berlebihan juga akan
menimbulkan terjadinya pemanasan global. Sekarang kita bayangkan, di
Indonesia masih banyak pembangkit listrik tenaga batubara. Jika kita
menggunakan energi secara boros tentu saja pembakaran batubara akan semakin
banyak, namun jika kita bisa berhemat maka pembakaran batubara bisa di hemat
pula. Pembakaran batubara ternyata juga menyumbangkan gas penyebab Global
warming yang sangat besar.

6. Maksimalkan pencahayaan dari alam.


Gunakan warna terang di tembok, gunakan genteng kaca di plafon, maksimalkan
pencahayaan melalui jendela.
7. Hindari posisi stand by pada elektronik Anda!
Jika semua peralatan rumah tangga kita matikan (bukan dalam posisi stan by)
maka kita akan mengurangi emisi CO2 yang luar biasa dari penghematan energi
listrik. Gunakan colokan lampu yang ada tombol on-off-nya. Atau cabut kabel dari
sumber listriknya.
8. Jika pengisian ulang baterai Anda sudah penuh, segera cabut!
Contohnya seperti Telepon genggam, pencukur elektrik, sikat gigi elektrik,
kamera, dan lain-lain. Jika sudah penuh segera cabut.
9. Kurangi waktu dalam membuka lemari es Anda.
Untuk setiap menit Anda membuka pintu lemari es. Akan diperlukan 3 menit full
energi untuk mengembalikan suhu kulkas ke suhu yang diinginkan.
10. Jangan membeli bunga potong.
Jika daerah Anda bukan penghasil bunga hias, maka bisa dipastikan bunga itu
dikirim dari tempat lain. Hal ini akan menghasilkan jejak karbon yang besar.
11. Potong makanan dalam ukuran yang lebih kecil.
Ukuran potongan yang lebih kecil akan menggunakan energi lebih sedikit untuk
memasaknya.

12. Gunakan air dingin untuk mencuci dan cucilah dalam jumlah banyak.
Jika Anda memiliki keluarga kecil, tidaklah perlu setiap hari mencuci.
Kumpulkanlah sampai kapasitas mesin cuci Anda terpenuhi, hal ini akan
menghemat air, mengurangi pemakaian listrik dan juga mengurangi pencemaran
akibat deterjen Anda.
13. Gunakan deterjen dan pembersih ramah lingkungan.
Saat ini mungkin harganya memang lebih mahal. Tetapi bila Anda mampu,
lakukanlah demi masa depan anak cucu kita.
14. Gunakan ulang perabotan rumah Anda.
Jika Anda sudah bosan dengan perabotan Anda, Anda bisa melakukan obral di
garasi rumah, berikan kepada orang lain. Atau bawa ke pengerajin untuk
dimodifikasi sesuai keinginan Anda.
15. Donasikan mainan yang sudah tidak pantas untuk umur anak Anda.
Hal ini akan mengurangi produksi mainan-mainan yang hanya akan terus
menghabiskan sumber daya bumi kita.
16. Jika menggunakan deodorant atau produk-produk semprot lainnya, jangan
menggunakan aerosol.
Pilihan spray dengan kemasan botol kaca akan lebih baik. Aerosol juga
penyumbang besar dalam pencemaran udara kita
17. Jangan menebang pohon sembarangan
Pohon merupakan penghasil gas O2 (oksigen) terbesar di dunia. setiap hari kita
bernafas membutuhkan Oksigen,dan pohon-pohonlah yang setiap harinya
menyediakan oksigen untuk kita.
7

Semakin sdikit pohon akan menyebabkan gas CO2 (karbon dioksida) bisa dengan
leluasa berkeliaran dan akhirnya membuat bumi semakin panas. Terlepas dari itu
kita bernafas menggunakan oksigen tanpa adanya oksigen mungkin kita tidak
akan bisa hidup sampai sekarang.
18. Kurangi menggunakan kendaraan pribadi.
Banyaknya pemakaian kendaraan pribadi akan menyebabkan borosnya
penggunaan bahan bakar. Kita semua tau bahwa setiap kendaraan berbahan bakar
minyak akan mengeluarkan gas pembuangan berupa CO2 dan CO, gas-gas ini bila
dalam jumlah yang besar dapat menimbulkan efek gas rumah kaca yang akhirnya
membuat terjadinya global warming semakin parah. Selama anda masih bisa
untuk menggunakan kendaraan umum gunakanlah kendaraan umum, hanya
gunakan kendaraan pribadi saat anda memang benar-benar membutuhkannya.
19. Beralih dari kendaraan berbahan bakar minyak dengan kendaraan
berbahan bakar alami dan ramah lingkungan.
Kendaraan dengan bahan bakar yang ramah lingkungan misalnya adalah
kendaraan dengan bahan bakar listrik. Listrik selain harganya lebih murah ternyata
juga lebih ramah terhadap lingkungan jika dibanding dengan bahan bakar minyak.
Dengan menggunakan kendaraan berbahan bakar listrik anda tak perlu lagi risau
saat harga BBM naik.
20. Melakukan Reboisasi (penanaman kembali hutan gundul).
Banyak tindakan yang telah dilakukan manusia seperti merusak hutan hanya untuk
mencari keuntungan sesaat. Tanpa disadari hutan yang fungsinya sangatlah fital
bagi manusia setiap harinya terus dirusak oleh sebagian manusia yang tidak
bertanggung jawab. Solusinya adalah dengan menegaskan perundangan tentang
perhutanan dan melakukan Reboisasi terhadap hutan yang sudah gundul.

Selain aksi dari penebangan hutan secara liar hutan gundul juga bisa disebabkan
karena kebakaran dan tanah longsor. Selain bisa mencegah terjadinya Global
Warming hutan juga bisa mencegah terjadinya banjir, tanah longsor dan akan
menjadikan suhu menjadi sejuk dan segar.
21. Tanamalah Pohon di Pekarangan rumah anda.
Anda memiliki rumah dengan pekarangan yang tidak digunakan? Manfaatkanlah
pekarangan tersebut untuk menanam berbagai macam tanaman. Anda tak harus
menanam pohon jati atau mahoni, anda bisa menanam tanaman hias atau tanaman
lain yang memiliki daun hijau serta memiliki potensi untuk bisa menghasilkan
oksigen. Bayangkan jika semua masyarakat melakukan hal yang serupa maka
kebutuhan akan oksigen akan sedikit demi sedikit terpenuhi.
22. Membangun rumah dengan fentilasi yang cukup.
Rumah merupakan kebutuhan pokok bagi setiap manusia, dengan rumah kita bisa
hidup dengan tenang dan damai. Saat membangun rumah harap perhatikan
fentilasi dan tata cahaya yang tepat. Jangan sampai anda malam hari harus
menyalakan AC karena alasan panas dan fentilasi yang kurang. Saat siang hari
pula desainlah rumah anda agar bisa terang tanpa harus menghidupkan lampu dan
desain pula agar sejuk tanpa harus menghidupkan AC atau kipas angin.

BAB III
PENUTUP
3.1

KESIMPULAN
Pemanasan global telah menjadi permasalahan yang menjadi sorotan utama umat

manusia. Fenomena ini bukan lain diakibatkan oleh perbuatan manusia sendiri dan
dampaknya diderita oleh manusia itu juga. Untuk mengatasi pemanasan global diperlukan
usaha yang sangat keras karena hampir mustahil untuk diselesaikan saat ini. Pemanasan
global memang sulit diatasi, namun kita bisa mengurangi efeknya.
Penangguangan hal ini adalah kesadaran kita terhadap kehidupan bumi di masa depan.
Apabila kita telah menanamkan kecintaan terhadap bumi ini maka pmanasan global hanyalah
sejarah kelam yang pernah menimpa bumi ini.
Dampak negatif dari pemanasan global memang sangat banyak. Baik itu secara
langsung atau tidak langsung pada manusia. Secara tidak langsung yaitu dengan merusak
lingkungan yang akan mengganggu pemenuhan kebutuhan manusia. Secara langsung yaitu
dengan suhu yang terasa semakin panas yang mengganggu kesehatan manusia.
Pemanasan global memang tidak bisa dicegah, tapi hal tersebut masih bisa
diperlamban. Mulai dengan pengembangan teknologi yang berwawasan lingkungan dan
menjalankan prinsip daur ulang, menggunakan kembali barang yang masih bisa dipakai dan
mengurangi penggunaan SDA yang tidak perlu.

3.2

SARAN
Kehidupan ini berawal dari kehidupan di bumi jauh sebelum makhluk hidup ada.

Maka dari itu, untuk menjaga dan melestarikan bumi ini harus beberapa dekadekah kita
memikirkannya. Sampai pada satu sisi dimana bumi ini telah tua dan memohon agar kita
menjaga serta melstarikannya. Marilah kita bergotong royong untuk menyelematkan bumi
yang telah memberikan kita kehidupan yang sempurna ini. Stop global warming!
10

DAFTAR PUSTAKA
1. http://www.academia.edu/6194383/MAKALAH_PEMANASAN_GLOBAL
2. http://www.miung.com/2013/04/pengertian-dan-cara-mengatasi-global.html
3. http://www.artikellingkunganhidup.com/cara-mengurangi-pemanasan-global.html

11

DAFTAR ISI
Daftar Isi...................................................................................................................................I
BAB I
PENDAHULUAN....................................................................................................................1
1.1 Latar Belakang........................................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah...................................................................................................1
1.3 Tujuan.....................................................................................................................1
BAB II
ISI.............................................................................................................................................2
2.1 Pengertian Pemanasan Global................................................................................2
2.2 Upaya Penanggulangan Pemanasan Global...........................................................2
BAB III
PENUTUP..............................................................................................................................10
3.1 Kesimpulan...........................................................................................................10
3.2 Saran.....................................................................................................................10
Daftar Pustaka........................................................................................................................11

UPAYA PENAGGULANGAN
PEMASANAN GLOBAL

Disusun Oleh :
Gerhana Sukma Hendra
Laili Fadila Banuwa
Muhammad Rival Reynaldi
Rizaldi Warmunanda

SMAN 9 Bandarlampung 2014/2015