Anda di halaman 1dari 1

Ambillah! Kamu pun lebih kurang sama dengan anak-anak kita!

Hantu lelaki itu pergi dengan membawa papan catur emas.


Ketika dia tunduk untuk menghirup air, Putera Ring dan Snati
merampas papan catur emas pada tangannya dan menolaknya ke
sungai.
Selepas itu, mereka berdua menjenguk kembali melalui tingkap
tersebut dan mendapati hantu tua itu bergerak ke arah pintu.
Snati berkata, Kita mesti masuk ke dalam gua itu dan
menghalangnya daripada keluar. Jika dia melangkah keluar,
peluang kita akan hancur. Salah seorang daripada kita mesti cuba
mencurahkan bubur yang sedang menggelegak itu ke atasnya dan
seorang lagi memukulnya dengan besi yang panas membara.

Anda mungkin juga menyukai