Anda di halaman 1dari 40

Teknik Mesin

Makalah Teknik Mesin

Kamis, 09 Juli 2015


LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
(KKL)

Disusun untuk memenuhi persyaratan Mata Kuliah Jurusan Teknik Mesin


Program Studi Maintenance and Repair

Disusun Oleh :
M. Ed. Dienulhasanal Haq :
0612 3020 0827
Septera
:
0612 3020 0838

JURUSAN TEKNIK MESIN


POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA
2015

HALAMAN PENGESAHAN
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN
(KKL)

Disetujui Oleh
Dosen Pembimbing Laporan Kuliah Kerja Lapangan
Untuk Melengkapi Mata Kuliah Jurusan Teknik Mesin
Politeknik Negeri Sriwijaya

Palembang,

Maret 2015

Mengetahui,

Menyetujui,

Ketua Jurusan Teknik Mesin

Pembimbing Kerja Praktek

Ir Safei, M.T.

Alamadora Anwar S.,M.Eng

NIP. 196601211993031002

NIP.

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis ucapkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat rahmat
dan kesehatan jua-lah penulis dapat melaksanakan Kuliah Kerja Lapangan selanjutnya dapat
menyelesaikan Laporan Kuliah Kerja Lapangan ke beberapa perusahaan dan lembaga pendidikan
di pulau Jawa diantaranya : PT. Krakatau Posco, PT. Pindad, Universitas Gajah Mada (UGM),
dan Rekayasa Wangdi W. Pelaksanaan mulai tanggal 8 16 Februari 2015.
Adapun tujuan pembuatan Laporan Kuliah Kerja Lapangan (KKL) merupakan salah satu
syarat yang dilakukan pada semester akhir program studi Diploma Tiga (D3) dan untuk
menyelesaikan pendidikan di Politeknik Negeri Sriwijaya Jurusan Teknik Mesin Program Studi
Teknik Mesin Perawatan & Perbaikkan.
Penulis juga mengucapkan terima kasih kepada pihak-pihak yang telah banyak membantu
penulis selama melaksanakan Kuliah Kerja Lapangan maupun dalam menyelesaikan Laporan
Kuliah Kerja Lapangan ini baik secara langsung maupun secara tidak langsung.
Untuk itu penulis mengharapkan kritik dan saran khususnya dari dosen pembimbing dan
dari semua pihak yang bersifat membangun untuk laporan berikutnya. Akhir kata semoga hasil
yang dituangkan dalam penulisan Laporan Kuliah Kerja Lapangan ini dapat bermanfaat untuk
menambah nilai baik dan bermanfaat bagi yang memerlukan.
Palembang,

Penulis

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ...................................................................................


HALAMAN PENGESAHAN .......................................................................
KATA PENGANTAR ...................................................................................
DAFTAR ISI ................................................................................................
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................
BAB I
1.1

PENDAHULUAN

Latar Belakang

...................................................................

i
ii
iii
iv
vi

Maret 2015

1.2

Tujuan dan Manfaat ................................................................

1.3

Ruang Lingkup Pembahasan ..................................................

1.4

Metodologi ..............................................................................

BAB II PERSIAPAN PELAKSANAAN


2.1

Perencanaan .............................................................................

2.2

Waktu Pelaksanaan .................................................................

2.3

Faktor Pendukung dan Penghambat ....................................... 5


BAB III TINJAUAN UMUM

3.1
3.1.1
3.1.2
3.1.3
3.1.4

PT. Krakatau Posco ..............................................................

Sejarah dan Perkembangan Singkat .....................................


Visi, Misi, dan Logo PT. Krakatau Posco ............................
Letak Perusahaan PT. Krakatau Posco .................................
Struktur Organisasi PT. Krakatau Posco ..............................

6
8
9
9

3.2

PT. Pindad (Persero) .............................................................

10

3.2.1
3.2.2
3.2.3
3.2.4
3.2.5
3.2.6
3.2.7
3.2.8
3.2.9

Sejarah dan Perkembangan Singkat ......................................


Visi, Misi, dan Logo PT. Pindad (Persero) ...........................
Struktur Organisasi PT. Pindad (Persero) .............................
Bidang Usaha PT. Pindad (Persero) .....................................
Sistem Manajemen Mutu ......................................................
Jaminan Kualitas ...................................................................
Pengembangan Bisnis ...........................................................
Unit Pengembangan Kendaraan Fungsi Khusus ...................
Komitmen Terhadap Lingkungan .........................................

10
11
11
12
15
16
16
17
17

3.3

FT UGM ...............................................................................

18

3.3.1 Sejarah Jurusan Teknik Mesin dan Industri ..........................


3.3.2 Visi, Misi, dan Tujuann Program Studi ................................
3.3.3 Struktur Organisasi Jurusan Teknik Mesin dan Industri ......

18
20
21

3.4

UD. Rekayasa Wangdi W. ....................................................

23

3.4.1
3.4.2
3.4.3
3.4.4

Masa Operasi ........................................................................


Lokasi Industri/Usaha ...........................................................
Jenis Kegiatan .......................................................................
Logo ......................................................................................

23
23
23
24

BAB IV PROSES DAN HASIL PRODUKSI


4.1

PT. Krakatau Posco ..............................................................

25

4.1.1 Bahan Baku Pembuatan Baja ...............................................


4.1.2 Hasil Produksi ......................................................................
4.1.3 Pada Saat Kunjungan ............................................................

25
26
27

4.2

PT. Pindad Bandung .............................................................

27

4.2.1 Proses Produk Amunisi ........................................................


4.2.2 Hasil Produksi ......................................................................

27
28

4.3

FT. Teknik Mesin & Industri UGM ......................................

29

4.3.1 Kegiatan SEMAR UGM .......................................................


4.3.2 Pada Saat Kunjungan ............................................................

31
32

4.4

UD. Rekayasa Wangdi W. ....................................................

33

4.4.1 Proses Produksi ....................................................................


4.4.2 Hasil Produksi ......................................................................

33
33

BAB V PENUTUP
5.1

Kesimpulan ..........................................................................

54

5.2

Saran ....................................................................................

55

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
DAFTAR GAMBAR
Gambar
Halaman
Gambar 3.1 PT. Krakatau Posco ...........................................................
6
Gambar 3.2 Logo Krakatau Posco ........................................................
8
Gambar 3.3 Struktur Organisasi PT. Krakatau Posco ...........................
10
Gambar 3.4 Logo PT. Pindad ( Persero ) ..............................................
11
Gambar 3.5 Struktur Organisasi PT. Pindad ( Persero ) .......................
12
Gambar 3.6 Logo UD. Rekayasa Wangdi W. .......................................
24
Gambar 4.1 Sumber daya dan cadangan bijih besi di Indonesia (2010)
25
Gambar 4.2 Ekspor bijih besi Indonesia ...............................................
25
Gambar 4.3 Hasil Produksi PT. Krakatau Posco ..................................
26
Gambar 4.4 Hasil Produksi PT. Krakatau Posco ..................................
26
Gambar 4.5 Kunjungan PT. Krakatau Posco ........................................
27
Gambar 4.6 Amunisi MU2 ...................................................................
28
Gambar 4.7 Senapan serbu SSI ............................................................
28
Gambar 4.8 Senapan runduk (Sniper Riffle) ........................................
29
Gambar 4.9 Karya SEMAR mahasiswa UGM ....................................
31
Gambar 4.10 Mobil Listrik ARJUNA ....................................................
32

Gambar 4.11
Gambar 4.12
Gambar 4.13
Gambar 4.14

Hasil Karya pada saat Kunjungan ....................................


Mesin Pencacah pakan ternak ..........................................
Slicer Nata De Coco .........................................................
Mesin Penetas Telur ..........................................................

32
33
34
34

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang
Dalam peralihan teknologi ini telah banyak didirikan bentuk-bentuk industri yang
menghasilkan berbagai bentuk dan produk benda kerja, hal ini tentunya memerlukan banyak
peralatan produksi dan mesin. Secara tidak langsung hal ini berakibat terbentuknya tenagatenaga yang terampil dan diharapkan dapat mengatasi masalah-masalah serta perencanaan agar
mesin tersebut dapat bekerja sesuai dengan yang kita harapkan.
Pada kenyataan dari sektor tenaga kerja terampil inilah yang sekarang ini dirasakan
sangat kekurangan, ini disebabkan oleh minimnya sarana pendidikan yang menunjang baik
secara formal maupun non formal yang dapat menghasilkan tenaga terampil tersebut.
Mahasiswa Politeknik Negeri Sriwijaya Palembang dilatih menerapkan teori dan kegiatan
di bangku kuliah, untuk melaksanakan ini maka peru kegiatan yang bersifat realita, guna
mencapai tujuan, mahasiswa di wajibkan mengikuti program Kuliah Kerja Lapangan (KKL)
yang di selenggarakan oleh Politeknik Negeri Sriwijaya Palembang. Kegiatan ini dilakukan
untuk melihat teknologi yang digunakan industri dan sebagai bekal pengetahuan bagi mahasiswa
sebelum kembali pada masyarakat terutama di dunia kerja. Dalm kunjungan Kuliah Kerja
Lapangan mahasiswa dapat melihat proses suatu perusahaan, melihat kerja operator dalam
mengoperasikan suatu mesin dan juga melihat teknisi yang sedang membuat suatu alat hasil
rekayasa. Dengan kegiatan ini diharapkan mahasiswa dapat bekerja dengan trampil, disiplin,
kreatif, tekun, dan jujur sesuai dengan bidang pekerjaan yang dihadapi sehingga mampu
melaksanakan tugas dan bertanggung jawab dimasa yang akan datang.

1.2

Tujuan dan Manfaat


a) Tujuan
1) Mampu untuk menjadi tenaga kerja yang terampil serta siap pakai dan tidak saja berkemampuan
dalam bidang teori, tetapi juga di harapkan lebih siap dengan keterampilan yang ada untuk
mengatasi permasalahan yang dihadapi dalam dunia industri.
2) Agar mahasiswa mampu mengembangkan pemikiran untuk menganalisa dan mengolah data dari
hasil observasi pada objek yang dikunjungi kedalamsebuah laporan.
3) Mengetahui perkembangan industri-industri di berbagai tempat yang dikunjungi.
b) Manfaat

1) Mengetahui prinsip kerja peralatan


2) Sebagai masukan untuk mengevaluasi sampai sejauh manakurikulum yang ada sesuai dengan
kebutuhan industri.
1.3

Ruang Lingkup Pembahasan


Adapun isi dari laporan kegiatan Kuliah Kerja Lapangan (KKL) ini berupa tinjauan
umum perusahaan yang dikunjungi, diantaranya adalah :
1) PT. Krakatau Posco
2) PT. Pindad Bandung
3) Universitas Gajah Mada (UGM)
4) Rekayasa Wangdi W.

1.4

Metodologi
Dalam metodologi penulisan yang digunakan dalam pembuatan laporan Kuliah Kerja
Lapangan ini adalah sebagai berikut :
1) Metode Studi Pustaka
Penulis mengumpulkan sember-sumber berupa literature yang terdapat pada buku teori, buku
manual, majalah, laporan kuliah kerja lapangan alumni maupun internet yang mendukung
laporan ini.
2) Metode Observasi
Dalam penyusunan data untuk laporan ini dilakukan observasi yang melibatkan beberapa orang
mahasiswa. Observasi ini kami lakukan di PT. Krakatau Posco, PT. Pindad, dan Rekayasa
Wangdi W.
3) Interview / Wawancara
Penulis melakukan tanya jawab dengan karyawan atau staf-staf yang bekerja mengenai
pembahasan yang berkaitan dengan laporan yang dibuat.
4)

Konsultasi

Penulis melakukan konsultasi dengan pembimbing Kuliah Kerja Lapangan serta karyawan atau
staf yang bekerja dilapangan pada perusahaan yang dikunjungi.

BAB II

PERSIAPAN PELAKSANAAN
2.1

Perencanaan
Dalam Pelaksanaan Kuliah Kerja Lapangan mahasiswa teknik mesin angkatan 2012
dilakukan dengan berbagai tahap. Tahap awal yang dilakukan adalah tahap perencanaan,
kegiatannya adalah melakukan rapat koordinasi yang diikuti oleh seluruh mahasiswa angkatan
2012. Adapun rancangan atau perencanaan yang dilakukan adalah :

1. Pembentukan panitia.
2. Penentuan waktu pelaksanaan.
3. Pembuatan proposal kegiatan.
4. Pendataan peserta.
5. Permohonan ijin ke Jurusan .
6. Pembuatan susunan acara.
7. Menghubungi perusahaan yang akan dikunjungi (penentuan perusahaan) mengajukan proposal
dan ijin melakukan kunjungan sesuai dengan ketentuan yang ada dalam proposal.
8. Pengajuan surat permohonan dan undangan kepada dosen pembimbing KKL.
9. Persiapan dilakukan kurang lebih hampir tiga bulan. Selama proses persiapan menjadi satu
pelajaran yang berharga bagi seluruh mahasiswa yang terlibat langsung.
2.2

Waktu Pelaksaan
Pelaksanaan Kuliah Kerja Lapangan adalah pada hari Selasa, 9 Februari 2015 sampai
dengan Senin, 16 Februari 2015 melintasi pulau Jawa.

2.3

Faktor Pendukung dan Penghambat

Dalam melaksanakan Kuliah Kerja Lapangan ini terdapat beberapa faktor pendukung yang
mengakibatkan kegiatan berjalan dengan lancar, diantaranya :
1. Kekompakan dari semua peserta.
2. Kedisiplinan dan tanggung jawab semua peserta.

3. Kinerja panitia yang sanga tanggung jawab.


Tidak ada kendala yang berarti sehingga pelaksanaan KKL dapat berjalan dengan lancar.
Namun terdapat beberapa hambatan-hambatan kecil yang terjadi, diantaranya :
1. Kemacetan jalan di Jakarta karena dalam keadaan banjir namun bisa teratasi.
2. Kondisi badan peserta KKL kelelahan dikarenakam perjalanan yang panjang.
3. Kurangnya alokasi waktu kunjungan, sehingga peserta terburu-buru untuk mengejar jadwal.
Peraturan di Industri yang melarang untuk pengambilan gambar sehingga tidak ada
dokumentasi yang dapat diabadikan.

BAB III
TINJAUAN UMUM
3.1
3.1.1

er 2008

us 2010

PT. KRAKATAU POSCO

Sejarah dan Perkembangan Singkat

Gambar 3.1 PT. Krakatau Posco


Sumber : www.krakatauposco.co.id

PT Krakatau Posco adalah Perusahaan patungan antara PT Krakatau Steel Tbk dengan
PT Pohang Iron & Steel Company (Posco) Korea Selatan. kepemilikan saham antar kedua
perusahaan dimulai dengan 70% untuk POSCO dan 30% untuk PT Krakatau Steel. PT Krakatau
Steel akan menambah saham di PT Krakatau Posco) dengan membeli 15% saham dari POSCO
setelah Final Acceptance Certificate (FAC, sehinga kepemilikan saham menjadi 55 % untuk PT
POSCO dan 45% untuk PT Krakatau Steel .
Pabrik baja terpadu PT Krakatau Posco memproduksi bahan baku baja berupa pelat dan
slab untuk memenuhi kebutuhan berbagai sektor industri, di antaranya industri galangan kapal,
konstruksi, dan manufaktur domestik, sekaligus memasok kebutuhan KS yang saat ini sedang
melaksanakan proyek peningkatan kapasitas pabrik Hot Strip Mill (HSM). Pabrik baja PT
Krakatau Posco tahap pertama direncanakan memiliki kapasitas produksi sebesar 3 juta ton per
tahun, serta akan ditingkatkan lagi menjadi 6 juta ton pertahun. Jumlah kapasitas tersebut
mencapai dua kali dari total kapasitas produksi Krakatau Steel saat ini.
Berikut ini kronologis pembangunan Pabrik Baja PT Krakatau Posco:
dilakukan kesepakatan dasar melalui Penandatangan Memorandum of Understanding di Seoul
untuk menjajagi peluang kerjasama pembentukan perusahaan patungan guna membangun Pabrik
Baja Terpadu untuk memproduksi Slab, HRC dan Plate.
kesepakatan untuk mendirikan perusahaan patungan yang akan membangun dan
mengoperasikan pabrik baja Terpadu dengan kapasitas produksi 6 juta ton per tahun ini
dilakukan penandatanganan Joint Venture Agreement di kantor Kementerian BUMN di Jakarta

yang disaksikan oleh Menteri BUMN, Menteri Perindustrian, Kepala BKPM, Duta Besar Korea
Selatan untuk Indonesia, Walikota Cilegon, Ketua DPRD Propinsi Banten, dan Ketua DPRD
Cilegon.
dilakukan pematangan lahan seluas 388 Ha dengan melakukan pengurugan tanah.
dilakukan pemancangan pipa tiang pancang pertama. Selama pembangunannya, proyek
pembangunan PT Krakatau Posco membutuhkan 38000 lubang tiang pancang.
dilakukan peninjauan kerja oleh Presiden RI Soesilo Bambang Yudhoyono dan melakukan
pemantauan langsung ke area konstruksi PT Krakatau Posco di Cilegon.
dilakukan penyaluran air baku indstrinpertama dari anak perusahaan Krakatau Steel PT Krakatau
Tirta Industri ke PT Krakatau Posco
dilakukan pengiriman listrik pertama dari PLN & Menteri Perindustrian M.S. Hidayat dan
Menteri Perdagangan Gita Irawan Wirjawan menyempatkan diri untuk mengadakan kunjungan
kerja ke lokasi proyek pabrik baja terpadu PT Krakatau Posco,
Material bahan baku pertama didatangkan di area produksi PT Krakatau Posco
Sinter plant melakukan produksi pertamanya.
pengoperasian pabrik baja Krakatau Posco diresmikan oleh Presiden RI Soesilo Bambang

er 2010
1

ri 2013

13

3
r 2013
mber 2013

Yudhoyono dan disaksikan oleh para jajaran menteri.


3.1.2

Visi, Misi, dan Logo PT. Krakatau Posco

a) Visi
1) Kompetitif
2) Kerja Sama yang kompak
3) Kontributif Baja Mill Terpadu
b) Misi
1) Memproduksi produk yang dapat bersaing dengan teknologi dimasa yang akan datang
2) Menciptakan sinergi dengan mengunakan kedua tenaga baik POSCO dan PT.Krakatau Steel
(PERSERO) Tbk dan mengembangkan industri baja indonesia
3) Berkontribusi untuk pertumbuhan ekonomi Indonesia dan pengembangan kesejahteraan
masyarakat setempatLogo PT Krakatau Posco

Gambar 3.2 Logo Krakatau Posco


www.krakatauposco.co.id/logo
3.1.3

Letak Perusahaan PT. Krakatau Posco

Cilegon Office
Jl. Afrika No. 2
Kawasan Industri Krakatau
Cilegon - Banten 42443
Indonesia
Telp: +62 254 369700
Fax: +62 254 369799
3.1.4

Struktur Organisasi PT. Krakatau Posco


Susunan Pengurus Perusahaan merupakan urutan-urutan bagian yang menangani
operasional dan masalah yang berkaitan dengan kegiatan perusahaan yang bertujuan agar
masing-masing bagian mengetahui tugas dan wewenang serta tanggung jawab pada bidangnya
masing-masing.
Berikut Struktur Organisasi PT. Krakatau Posco

Gambar 3.3 Struktur Organisasi PT. Krakatau Posco


3.2
3.2.1

PT. Pindad (Persero)

Sejarah dan Perkembangan Singkat

Pada periode 1808-1850 didirikan perbaikan peralatan militer shop bernama Artilleriee
Constructie Winkle (ACW) dan Pyrotekniesche Werkplaats (PW) untuk menahan persediaan dan
pemeliharaan peralatan perkakas dan perbaikan senjata senjata yang rusak, sedangkan PW
berfungsi membuat dan perbaikan cluster atau bekerja terkait untuk bahan peledak untuk
memenuhi kebutuhan Angkatan Laut Belanda .
Pada periode 1923-1932, lokakarya yang ada di Surabaya dan lain-lain pindah ke
Bandung dan digabung menjadi satu dengan nama Artilerie Inrichtingen (AI). Pada tahun 1942,
Belanda menyerah kepada Jepang dan kemudian ACW berganti nama menjadi Dai Ichi Kozo
(DIK). Pada tahun 1947 DIK berganti nama Leger Productie Bedrijven (LPB).
Pada tanggal 29 April 1950, pemerintah Belanda memberikan LPB kepada pemerintah
RIS dan berganti nama menjadi Pabrik Senjata Dan Mesiu (PSM). Pada tahun 1958, PSM
dilewatkan ke Pabrik Peralatan Angkatan Darat kemudian berubah nama menjadi PINDAD dan
pada tahun 1983 PINDAD berubah status menjadi Badan Usaha Milik Negara.
Pada tahun 1989, bersama dengan 9 perusahaan lain, PT. PINDAD (Persero) sedang
dibangun Badan Pengelola Industri Strategis (BPIS). BPIS dibubarkan pada tahun 1998,
perusahaan yang dibangun itu dibawah anak perusahaan dari PT . Pakarya Industri (Persero).
Pada tahun 1999 PT. Pakarya Industri (Persero) berubah nama menjadi PT. Bahana Pakarya
Industri Strategis (Persero), yang kemudian dibubarkan oleh Pemerintah Republik Indonesia
Nomor 52 Tahun 2002. Selanjutnya, berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia
Nomor 41 Tahun 2003, PT. Pindad (Persero) berada di bawah kewenangan Menteri Badan Usaha
Milik Negara.
3.2.2 Visi, Misi, dan Logo PT. Pindad ( Persero )
a) Visi Perusahaan
Menjadi produsen peralatan pertahanan dan keamanan terkemuka di Asia pada tahun 2023,
melalui upaya inovasi produk dan kemitraan strategik.
b) Misi Perusahaan
Melaksanakan usaha terpadu di bidang peralatan pertahanan dan keamanan serta peralatan
industrial

untuk

mendukung

pembangunan

mendukung pertahanan dan keamanan negara.


c) Logo PT. Pindad ( Persero )

nasional

dan

secara

khusus

untuk

Gambar 3.4 Logo PT. Pindad ( Persero )


Sumber:www.wikipedia.com/logo-pt-pindad
3.2.3

Struktur Organisasi PT. Pindad ( Persero )

Gambar 3.5 Struktur Organisasi PT. Pindad ( Persero )


3.2.4

Bidang Usaha PT. Pindad (Persero)

Kegiatan usaha didalam pembuatan berbagai macam produk militer dan produk
komersial merupakan inti kegiatan perusahaan ini. Di bandung kegiatan usaha produk komersial
dijalankan oleh 6 (enam) divisi, yaitu
1) Divisi Mekanik
Fasilitas yang dimiliki :
CNC Universal Milling
CNC 5 Jig Grinding Machine
CNC Internal Grinding Machine
CNC Vertikal Jid Bording
CNC Electric Discharge Machine
CNC Wire Cut Machine
CNC Lathe
CNC Cylindrical Grinding Machine
Pelanggan :

PT. KAI
Depdiknas
PT. INKA
PT. PAL
Industri Perkapalan
Industri Plywood
BUMN dan persahaan swasta lainnya
2) Divisi Electric
Fasilitas yang dimiliki
Vacuum Pressure Impregnation
Balancing Machine
Spreading Coil Machine
VCB and Electrical Machine Test Field
Hydraulic Press
Notching

PLN

Pelanggan :

Pertamina / Industri perminyakan


PT. INKA
PT. KAI
3) Divisi Tempa dan Cor
Fasilitas yang dimiliki :
Forging Shop dan Stamping : Hydraulic & Mechanical Press, Heating Furnace, Shotblasting
Machine, Exentric Press Machine.
Casting Shop : Meiting Induction Furnace, Automatic Moulding Machine/Disamatic, Furane
Line With Continnous Mixer, Pattern Shop, Shot Blasting Machine, Fettling Equipment.
Pelanggan :
PT. KAI
PT. Krakatau Steel
Industri Otomotif

Pabrik Semen
Pabrik Gula
Poulies Maska Inc, Canada
4) Divisi Rekayasa Industri dan Jasa
Fasilitas yang dimilki :
CNC Double Column
5-Face Machine Center Toshiba MPE 2160
CNC Portal Miling Machine Waldrich Siegen
Surface Grinding
CNC Turning, Boring, Milling Scheiss
CNC Heavy Duty Bed Lathe Type SS-LIEBER
Beragam NC/CNC, Mesin-mesin Bubut Konvensional, Frais Bor Grinding
Submerge Are Welding
Mig Mag Welding
Shearing Machine (12,5 mm (max, thickness) x 3000 mm (L))
Bending Machine (12,5 mm (max, thickness) x 3000 mm (L))
Flame Cutting (130 mm (max, thickness) x 3000 mm (W), 9000 mm (L)) dan Plasma Cutting (16
mm(max, thickness) x 3000 mm (W), 9000 (L))
Welding Machine (SAW, MIG/GMAW, AW/SW, AW/TIG
Laser Interferometer
CMM (Coordinate Measuring Machine)
Jasa Pengujian dan Kalibrasi meliputi :
Kalibrasi dimensi
Uji metarologi
Pengujian tanpa merusak (NDT)
Pengujian komposisi kimia
Kontrol proses pelapisan
Metrology mesin perkakas dan produk
Kalibrasi mekanik
Kalibrasi suhu dan kelistrikan
Pelanggan :

Koperasi pemda di Aceh, Sumatera Barat, Riau, Jambi dan Kalimantan Timur
PT. Hitachi, PT. Epson, PT. Omron, PT. CMKS, PT. PAL, PT. BBI, PT. Sanwa Engimeering, PT.
Siemens Indonesia dan Krakatau Steel.
5) Divisi Senjata
Divisi senjata yang bergerak dalam kegiatan pembuatan produk militer berupa berbagai
jenis senjata laras panjang mapun laras pendek juga berlokasi di Bandung.
Fasilita yang dimiliki :
Mesin produksi senjata
Lapangan tembak untuk test
Fasilitas Surface dan Heat Treament
Fasilitas pengolahan limbah
Pelanggan :
Tentara Nasional Indonesia
Departemen Kehutanan
Departemen Kehakiman dan Ham
Puskop Dephan.
6) Divisi Munisi
Divisi munisi yang bergerak khusus dalam memproduksi produk militer berupa berbagai
jenis munisi dan bahan peledak serta bahan peledak khusus untuk kepentingan komersil antara
lain usaha pertambangan berlokasi di Turen Malang.
Fasilitas yang dimiliki :
Lini Produk Munisi Kaliber Kecil (Manual & Intergrated)
Pyroteknik
Filling Plant
Lapangan Uji Tembak
Pelanggan :
Tentara Nasional Indonesia
Kepolisisan Republik Indonesia
Perbakin
Angakatan bersenjata beberapa negara
Usaha pertambangan

3.2.5

Sistem Manajemen Mutu


PT. Pindad (Persero) adalah Badan Usaha Milik Negara yang melaksanakan usaha
terpadu dibidang peralatan pertahanan dan keamanan serta peralatan industrial yang mendukung
pembangunan nasional.

Memiliki dedikasi yang tinggi untuk menghasilkan produk dan menyediakan jasa, yang
konsisten dalam hal mutu, pengiriman tepat waktu, harga kompetitif dan pelayanan
terbaik.

Menerapkan dan mengembangkan Sistem Manajemen Mutu dan K3LH secara benar,
tepat dan konsisten dengan komitmen mematuhi peraturan, perundangan dan persyaratan
mutu & K3LH yang berlaku, baik dari pelanggan, pemerintah dan pihak terkait yang
diikuti perusahaan.

Berupaya mencegah kecelakaan kerja, penyakit akibat kerja dan pencemaran lingkungan
dengan menjamin setiap kegiatan/aktivitas perusahaan berwawasan lingkungan dan tidak
menimbulkan dampak negatif terhadap lingkungan hidup.

Melakukan proses peningkatan yang berkelanjutan

Meningkatkan kepuasan kepada pelanggan.

Kebijakan ini dikomunikasikan kepada seluruh karyawan dan pihak terkait untuk dipahami dan
diterapkan secara konsisten, serta ditinjau kesesuaian dan keefektifannya secara berkala.
3.2.6

Jaminan Kualitas
Kualitas produksi maupun jasa yang memenuhi harapan pelanggan akan berpengaruh
terhadap suksesny bisnis perusahaan. Untuk itu PT. PINDAD telah menerapkan sistem
menejemen mutu sesuai standar ISO 9001/9002 dan Guide 25.
Dalam menjaga komitmen perusahaan terhadap mutu produk, maka motto tidak ada
kompromi untuk kualitas mendasari pola pikir dan tindakan seluruh jajaran operasional
perusahaan.
Konsistensi komitmen manajemen tersebut selalu dipelihara dengan melakukan dan
penyesuaian sistem menejemen mutu secara berkesinambungan. Dengan demikian diharapkan

produk-produk PT. PINDAD dapat memenuhi kepuasan pelanggan dan dapat membangun
kesetiaan pelanggan terhadap produk-produk PT. PINDAD.
3.2.7

Pengembangan Bisnis
Disamping bertujuan untuk memperoleh bisnis baru yang menguntungan dan kompetitif,
pengembangan bisnis pada dasarnya adalah usaha untuk menyempurnakan dan atau
memperbaiki bisnis yang ada dengan menggunakan metode dan teknologi muktahir, sehingga
mendapatkan bisnis yang kompotitif dengan biaya dan kualitas yang sesuai dengan persyratan
pasar.
Mengikuti tuntutan alamiahnya guna dapat bertahan dan terus berkembang didalam
kondisi ekonomi yang belum stabil, telah dilakukan upaya reorientasi dan pengembangan usaha
agar perusahaan lebih dapat menanggapi dengan baik perubahan lingkungan eksternalnya.
Melanjutkan uapaya pada tahun-tahun sebelumnya, pada tahun 2001 telah diinisiasi
usaha-usaha bisnis baru yang ditunjang oleh kompetensi yang sudah dimiliki. Diharapkan usahausaha bisnis baru ini akan memberikan kontribusi cukup besar pada perusahaan ditahun yang
akan datang.

3.2.8

Unit Pengembangan Kendaraan Fungsi Khusus


Berbagai produk yang dihasilkan oleh unit pengembangan kendaraan fungsi khusus

yaitu :
Perakitan Tank Scorpion
Water Cannon
Reconditioning & Repowering Kendaraan Tempur Jenis BRDM
Kendaraan Taktis Jenis LPAC dan CAV
Ground Support Equiment
Kendaraan Khusus Angkatan Personil
Pengguna
TNI Angkatan Darat
TNI Angkatan Laut/Marinir
Kepolisian Republik Indonesia
Departemen Perhubungan
3.2.9

Komitmen Terhadap Lingkungan

PT. Pindad (Persero) menerapkan kebijakan untuk melaksanakan pembangunan,


pengembangan perusahaan yang berwawasan lingkungan secara berkelanjutan dengan
menciptakan lingkungan kerja yang aman, nyaman serta bebas dari kecelakaan, penyakit akibat
kerja dan pencemaran lingkungan.
Unsur lingkungan yang dikelola meliputi :
Pengelolaan sampah dan limbah

Pelestarian lingkungan, seperti flora dan fauna

Kawasan dan lahan penelitian flora dan fauna


Saat ini 60% dari lahan Pindad ditanami berbagai macam pepohonan dan lahan hijau, bahkan
beberapa jenis pohon termasuk pohon langka. Dan yang lebih menarik, diantara lingkungan yang
harmonis ini, hidup lebih dari 30 spesies burung. Beberapa burung termasuk burung yang langka
hidup di perkotaan. Kondisi tersebut memungkinkan pecinta burung baik pelajar dan masyarakat
umum melakukan penelitian kehidupan burung-burung tersebut.

3.3
3.3.1

F.T. Universitas Gajah Mada (UGM)

Sejarah Jurusan Teknik Mesin dan Industri


Periode Jaman Penjajahan (1920-1945)
Pada jaman penjajahan Belanda, di Indonesia hanya ada sebuah Perguruan Tinggi Teknik
yang berkedudukan di Bandung dengan nama Technische Hoogeschool Bandung. Pada jaman
pendudukan Jepang, pemerintah militer Jepang mengambil alih Perguruan Tinggi Teknik ini dan
melanjutkannya dengan nama Koo Gyoo Dai Gaku
Periode Perjuangan (1945-1949)
Setelah Jepang menyerah pada Sekutu dan kemerdekaan Indonesia telah
diproklamasikan, Koo Gyoo Dai Gaku direbut oleh pemuda, lalu dilanjutkan dengan nama
Sekolah Tinggi Teknik Bandung (STT Bandung). Tetapi baru berumur 2 bulan terjadi clash dan
kota-kota besar di Indonesia diserbu oleh tentara Sekutu, termasuk kota Bandung. Pemerintah
Republik Indonesia lalu pindah ke Yogyakarta yang juga diikuti oleh STT Bandung (6 Januari
1946). Pada Tanggal 17 Pebruari 1946 di Yogyakarta dibuka dengan resmi Sekolah Tinggi
Teknik Bandung bertempat di Gedung Olah Raga SMTA Kota Baru. Bagian-bagian (red.:
jurusan-jurusan) yang ada waktu itu adalah Sipil, Mesin-Listrik, dan Kimia, sementara itu pada
saat yang berdekatan (3 Maret 1946) dibuka Balai Perguruan Tinggi Swasta Gadjah Mada di
Sitihinggil dan Pagelaran Kraton Kasultanan Yogyakarta. Pada tanggal 3 Maret 1948, Belanda

menyerbu dan menduduki Ibu Kota Republik Indonesia, Yogyakarta, sehingga STT Bandung dan
BPT Swasta Gadjah Mada terpaksa ditutup.
Periode Perintisan (1949-1955)
Setelah tentara Belanda dihengkangkan dengan paksa dari Yogyakarta, maka pada tanggal
19 Desember 1949 Pemerintah Republik Indonesia mendirikan Universiteit Negeri Gadjah
Mada di Yogyakarta yang merupakan gabungan dari BPT Swasta Gadjah Mada, STT Bandung
dan Sekolah Tinggi Kedokteran yang pindah dari Jakarta ke Klaten. Setelah Pemerintah
Republik Indonesia kembali ke Jakarta, maka pegawai-pegawai pemerintah juga banyak yang
pindah ke Jakarta termasuk tenaga pengajar yang mendirikan Universiteit Negeri Gadjah Mada
(UNGM), sehingga Fakultas Teknik UNGM saat itu kekurangan tenaga pengajar yang
mengakibatkan ditutupnya bagian Mesin-Listrik pada tahun 1950.
Tahun 1955-1966
Perkembangan Fakultas Teknik sangat terlambat karena kekurangan tenaga dosen, buku,
dan peralatan laboratorium yang sangat diperlukan. Untuk mengatasi kesulitan ini, maka
diadakan perjanjian kerjasama antara Kementrian P&K dan Pemerintah Amerika Serikat dan
untuk bantuan afi liasi diperoleh dari University of California di Los Angeles (UCLA) pada
tahun 1955. Sejak itu hingga 1964 berdatangan bantuan tenaga-tenaga ahli, peralatan
laboratorium serta buku-buku penting yang sangat diperlukan. Selain itu juga diberikan
kesempatan bagi para dosen untuk memperdalam ilmu di USA. Dengan adanya bantuan tersebut
maka pada tahun 1959 Bagian Mesin bisa dibuka kembali oleh Prof. Ir. Soenarjo dan Ir. Soesilo
(Kepala Bengkel DKA), meskipun perkuliahan tidak lancar, karena kepindahan Ir. Soesilo dari
Yogyakarta sebelum kuliah-kuliah dimulai. Dengan masuknya Ir. Dharmawan Tjipto Harijono
sebagai dosen tetap pertama Teknik Mesin pada tahun 1960 maka perkuliahan di Teknik Mesin
menjadi lebih lancar. Karena suasana politik yang memanas menjelang gestapu PKI pada tahun
1964 1965, menyebabkan bantuan dosen dan alat-alat laboratorium dari UCLA berhenti, akan
tetapi berkat bantuan lulusan pertama Teknik Mesin yang bersedia menjadi dosen, maka
perkuliahan tetap lancar. Pada tahun 1963, Bagian Teknik Listrik dibuka dengan dosen-dosen
yang sama dengan dosen dari Bagian Teknik Mesin ditambah dosen-dosen dari Amerika Serikat
dan ruang kuliah serta perkantorannya bergabung dengan Bagian Teknik Mesin.
Periode Perkembangan (1966-Sekarang)
Awal periode ini adalah masa-masa yang sulit karena minimnya sumber pendanaan yang
ada. Masasulit tersebut mencapai puncaknya dengan keluarnya sejumlah dosen pada tahun 1970,
sehingga dipandang perlu untuk minta bantuan para alumni. Pada reuni kedua terbentuklah
KATGAMA yang sangat membantu dalam usaha pembinaan dan pengembangan Fakultas
Teknik. Sejak tahun 1959 sampai 1963, Bagian Teknik Mesin menempati gedung STM Jetis,

kemudian pindah ke gedung Fakultas Teknik, Sekip unit IV, dan pada awal tahun ajaran
1972/1973, perkuliahan, perkantoran dan laboratorium mulai menempati gedung baru di
komplek Barek. Kemudian dengan dibangunnya komplek Fakultas Teknik di Jalan Grafi ka 2,
maka sejak tahun 1989 Jurusan Teknik Mesin pindah ke komplek kampus Grafi ka tersebut dan
menempati 3 unit gedung yang cukup megah dan luas (6500 m2). Perubahan nama Bagian Mesin
menjadi Jurusan Teknik Mesin dilaksanakan berdasarkan Peraturan Pemerintah No.5 tahun 1985.
Oleh karena berdasarkan peraturan DIKTI tidak boleh ada Fakultas Non Gelar, maka
pada tahun 1990 Fakultas Non Gelar Teknologi (FNGT) UGM bergabung dengan Fakultas
Teknik di bawah jurusan yang bersangkutan, sehingga terbentuklah Program Studi D3 di Jurusan
Teknik Mesin.
3.3.2 Visi, Misi, dan Tujuann Program Studi
a) Visi Program Studi
Menjadi program studi teknik mesin yang berkelas dunia dalam bidang pendidikan dan riset.
b) Misi Program Studi
1. Menyelenggarakan pendidikan di bidang teknik mesin.
2. Menjalankan riset di bidang teknik mesin
3. Menyelenggarakan kegiatan pengabdian kepada masyarakat yang relevan dengan kompetensi
keilmuan teknik mesin.
c)
1)
1.
2.
a.
b.

Tujuan Program Studi


Tujuan di Bidang Pendidikan
Menghasilkan lulusan yang kompeten dan berdaya saing di pasar global.
Lulusan yang kompeten adalah lulusan yang :
Menjalankan riset di bidang teknik mesin.
Menyelenggarakan kegiatan pengabdian kepada masyarakat yang relevan dengan kompetensi

c.
d.

keilmuan teknik mesin.


Profesional dan mampu mengembangkan ilmu teknik mesin.
Mampu bekerja dalam tim, menghargai perbedaan, dan menjunjung tinggi etika profesi dan

e.

berbudi luhur.
Memahami isu-isu kontemporer dan sanggup untuk terus menerus mengembangkan diri (life-

long learning).
2) Tujuan di Bidang Riset
Menghasilkan karya riset bidang teknik mesin yang berkualitas internasional dan relevan dengan
kebutuhan nasional.
3) Tujuan di Bidang Pengabdian Kepada Masyarakat
Melakukan pengabdian kepada masyarakat (masyarakat umum, masyarakat profesi, maupun
masyarakat industri) yang berbasis hasil riset.

3.3.3

Struktur Organisasi Jurusan Teknik Mesin dan Industri

Pengurus Jurusan Teknik Mesin dan Industria FT UGM


Periode 2012-2017
Ketua Jurusan:
Prof. Ir. Jamasri, Ph.D.,
Sekretaris Jurusan:
Ir. Subagyo, PhD
Ketua Program Studi S1 Teknik Mesin:
Prof. Dr. -Ing. Ir. Harwin Saptoadi, MSE.
Ketua Program Studi S1 Teknik Industri:
M.K. Herliansyah, S.T., M.T., Ph.D.
Ketua Program Studi Pascasarjana Teknik Mesin:
Dr. Suyitno, ST., M.Sc.
Ketua Program Studi Pascasajana Teknik Industri:
Nur Aini Masruroh, ST., M.Sc., Ph.D.
Pemb. Pengurus Jur. I Bid. Akademik:
Dr. Khasani, S.T.,M.Eng.
Pemb. Pengurus Jur. II Bid. Keuangan, Kepegawaian, dan Sarana Prasarana:
Moch Noer Ilman,S.T., M.Sc., Ph.D.
Pemb. Pengurus Jur. III Bid. Kemahasiswaan, Alumni, dan Kerjasama:
Dr. Herianto,S.T.,M.Eng.
Sekretaris Program Studi Pascasarjana Teknik Mesin:
Fauzun S.T.,M.Eng.
Kepala Urusan Tata Usaha:
Teliman, SIP.

3.4
3.4.1

Rekayasa Wangdi W.

Masa Operasi
Sejarah perkembangan UD. REKAYASA WANGDI W bermula dari sebuah Home
Industri yang didirikan pada tahun 1997 oleh Ibu Heni Siwi Gunarti, S.Tp beserta Bpk Wangdi
Wusono ( suami ) dengan nama Bengkel Rekayasa Wangdi W yang menempati lokasi di
Cambahan 02/25 Nogotirto, Gamping, Sleman, Yogyakarta.
Sejalan dengan semakin meningkatnya permintaan pasar akan kebutuhan barang / alat Teknologi
Tepat Guna maka pada tahun 2005 tepatnya tanggal 10 Oktober 2005, Bengkel Rekayasa Wangdi
W diubah nama menjadi UD. REKAYASA WANGDI W.

3.4.2

Lokasi Industri/Usaha
UD. REKAYASA WANGDI W yang bergerak di bidang industry khusus terhadap
logam dan barang dari logam saat ini menempati lahan seluas 1.848 m 2 yang terletak di
Cambahan 02/25 Nogotirto, Gamping, Sleman dari Jl. Godean Km. 5 ke utara ( Jl. Ringroad
barat ) 900 m masuk ke barat 800 m.
Secara administrative lokasi pabrik berada di wilayah Padukuhan Cambahan Rt. 02 Rw. 25 Desa
Nogotirto Kecamatan Gamping Kabupaten Sleman Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta.

3.4.3

Jenis Kegiatan
Jenis kegiatan UD. REKAYASA WANGDI W yang belokasi di Dusun Cambahan
adalah industry khusus terhadap logam dan barang dari logam dengan bahan baku besi dan
stainless steel.

3.4.4

Logo

Gambar 3.6 Logo UD REKAYASA WANGDI W


Sumber : http://rekayasaalatmesin.co.id/logo

Lambang atau Logo dari UD. Rekayasa Wangdi W adalah bentuk Roda dan Labu
Elemeyer, dengan maksud dan tujuan : Roda mempunyai konotasi bergerak secara continue
sedangkan Labu Elemeyer mempunyai konotasi alat penelitian jadi jika dijabarkan UD Rekayasa
Wangdi W yang berbentuk Usaha Dagang ini selalu bergerak atau inovatif dengan dasar
penelitian dan realita di lapangan.

BAB IV
PROSES DAN HASIL PRODUKSI
4.1

PT. Krakatau Posco

4.1.1 Bahan Baku Pembuatan Baja


Pembuatan baja membutuhkan bahan baku utama bijih besi serta bahan reduktor yang
dapat berupa gas alam, batubara atau arang kayu bergantung pada teknologi yang dipilih. Selain
itu dibutuhkan juga bahan imbuh (flux). Indonesia tidak termasuk ke dalam negara 5 utama
penghasil bijih besi. Namun demikian sumber daya alam berupa bijih besi ditemui di beberapa
lokasi di Indonesia. Secara umum, bijih besi di Indonesia dikelompokkan menjadi 3 yaitu bijih
besi primer, bijih besi laterit dan pasir besi seperti diperlihatkan pada Gambar 4.1. Bijih besi
Indonesia pada umumnya diekspor seperti diperlihatkan pada Gambar 4.2.

Gambar 4.1 Sumber daya dan cadangan bijih besi di Indonesia (2010)
Sumber : http://www.researchgate.net/profile/Zulfiadi_Zulhan/publication

Gambar 4.2 Ekspor bijih besi Indonesia


Sumber : http://www.researchgate.net/profile/Zulfiadi_Zulhan/publication

4.1.2 Hasil Produksi


Tebel daftar hasil produksi PT. Krakatau Posco

Gambar 4.3 PT. Krakatau Posco


http://www.krakatauposco.co.id

Gambar 4.4 PT. Krakatau Posco


Sumber : http://www.krakatauposco.co.id

4.1.3 Pada Saat Kunjungan

Gambar 4.5 Kunjungan PT. Krakatau Posco


4.2

PT. Pindad Bandung

4.2.1

Proses produk amunisi


Pada proses pembuatan amunisi ini dilalui dengan tahap-tahap pengerjeaan yang telah
ditetapkan pada sistem atau cara yang telah biasa dilakukan oleh PT. Pindad. Salah satu tahapantahapan pada pengerjaan pembuatan amunisi yaitu melalui divisi tempa dan cor. Pada bagian
selongsong dilakukan penempatan dilakukan dengan cara menyuntikkan logam yang akan
dijadikan bahan pembuatan amunisi dan pada bagian atas atau kepala dari amunisi
pengerjaannya dilakukan dengan cara di cor sesuai dengan bahan logam yang diinginkan.

Setelah selongsong amunisi dibuat dilakukan penandaan nomor seri pada bagian bawah dari pada
selongsong amunisi tersebut dengan menggunakan alat forging shop dan stamping.
Didalam selongsong dimasukkan bahan peledak berupa bubuk mesiu yang berguna untuk
mendorong kepala amunisi. Adapun tahapan-tahapan yang dilakukan pada proses pembuatan
amunisi ini antara lain :
a) Memasukkan bahan peledak berupa bubuk mesiu
b) Penyambungan kepala dengan selongsong amunisi
c) Pengepressan

pada

bagian

sambungan

kepala amunisi

Gambar 4.6 Amunisi MU2


Sumber : 9anyang-malingsial.blogspot.com
4.2.2

Hasil Produksi

Hasil produksi dari PT. Pindad adalah sebagai berikut :


a.

Senjata

antara

selongsong

dengan

PT. Pindad telah sukses memproduksi berbagai senjata ringan yang sudah digunakan TNI dan
POLRI, misalnya :
1) Senapan

serbu

SSI,

kaliber

5,56

45

mm

dan

mm

Gambar 4.7 Senapan serbu SSI


Sumber : teknologi.news.viva.co.id
2) Senapan mesin
SM2, kaliber 5,56 x 45 mm
SM3, kaliber 5,56 x 45 mm
3) Pistol
P1, kaliber 9 x 19 mm Parabellum
P2, kaliber 9 x 19 mm Parabellum
R1, kaliber 38
R2, kaliber 38
4) Pistol Mitraliur
PM1, kaliber 9 x 19 mm Parabellum
PM2, kaliber 9 x 19 mm Parabellum
5) Senapan runduk (Sniper Riffle)
SPR-1, kaliber 7,62 x 45 mm
SPR-2, kaliber 12,7 x 99 mm
SPR-3, kaliber 12,7 x 99 mm

SSI,

kaliber

5,56

45

Gambar 4.8 Senapan runduk (Sniper Riffle)


Sumber : www.kaskus.co.id/SniperRiffle
6) Meriam howitzer
Meriam howitzer Pindad ME-105, kaliber 105 mm
b. Kendaraan militer
PINDAD ANOA 4 X 4 (Kendaraan taktis ARMOURED PERSONAL CARRIER)
PINDAD ANOA 6 X 6
PINDAD ANOA CANNON
Combat VEHICLE
Water Connon MI W-40
Kendaraan RPP-M
Spesial Function Vehicles
c.

Produk non-militer (Mesin Industri dan Jasa)


Lini produk air brake prods

o Air reserversoir
o Brake cylinder
o Compressor set
o Dual chamber air dryer
o Dummy coupilng
o Isolating cock
o Distributor valve
o Operating valve
o Pipe brake coupling

o Slack adjuster
d. Peralatan kelautan
Jasa streering gears
Towing winch kelautan
Crane
Drum mooring winch
Electric anchor winch
e.

Lain-lain

Generator altenator (elektronika)


Vacuum circuit breaker (elektronika)
Laboratorium (multi-industri)
Palm oil refinery and Mill plant (multi industri-EPC)
Motor trasi (Transportasi)
Perlengkapan rel kereta
Produk-produk cor
Produk-produk stamping
Produk-produk tempa
4.3

FT. Teknik Mesin & Industri UGM

4.3.1

Kegiatan SEMAR UGM

Gambar 4.9 Karya SEMAR mahasiswa UGM

Sumber : http://pstm.ft.ugm.ac.id/semar.html
SEMAR merupakan salah satu produk otomotif Universitas Gadjah Mada yang
dikembangkan oleh Tim Semar Universitas Gadjah Mada, berkonsentrasi di bidang mobil hemat
bahan bakar.
Tim SEMAR diharapkan untuk menjadi salah satu delegasi tahunan dari UGM pada
sebuah kompetisi tingkat internasional Shell Eco Marathon Asia.
Shell Eco-Marathon (SEM) adalah kompetisi tahunan yang disponsori oleh Shell, di mana
peserta kompetisi mengembangkan kendaraan untuk mencapai efisiensi bahan bakar setinggi
mungkin. Shell Eco-Marathon diadakan dalam tiga wilayah regional: Asia, Eropa, dan Amerika.
Kompetisi ini diikuti oleh peserta dari tim amatir hingga tim universitas dengan desain
yang bervariasi. Tim SEMAR UGM telah mengikuti kompetisi ini sejak 2010. SEM 2014
merupakan kompetisi keempat Tim SEMAR UGM.
SEMAR PROTO 2014, salah satu hasil riset Tim SEMAR untuk SEM ASIA 2013 adalah
kendaraan SEMAR PROTO yang body-nya dibuat dari bahan serat karbon dan berkonsep
streamline untuk mengurangi coefisien of drag (CD) dari kendaraan. Selain itu mobil ini
menggunakan Pedal Steering System.
Sedangkan SEMAR URBAN 2014, body-nya dibuat dari bahan carbon fibre dan
berkonsep airfoil untuk mengurangi coefisien of drag (CD) dari kendaraan. Kendaraan ini juga
memiliki konsep monochoque, di mana body dan rangka menjadi satu bagian untuk mengurangi
berat kendaraan.

Gambar : 4.10 Mobil Listrik ARJUNA

Sumber : Sumber : http://pstm.ft.ugm.ac.id/semar.html


Arjuna adalah mobil listrik yang digerakkan dengan motor listrik, menggunakan energi
litrik yang disimpan dalam baterai, accu atau tempat penyimpanan energi listrik lainya.
4.3.2

Pada Saat Kunjungan

4.4

Gambar 4.11 Hasil Karya pada saat Kunjungan


UD. Rekayasa Wangdi W.

4.4.1

Proses Produksi
Semua proses pembuatan mesin dikerjakan oleh Wangdi mulai dari merancang gambar,
penelitian hingga perakitan mesinnya. Untuk mesin pertama yang dibuat Wangdi menghabiskan
waktu penelitian empat tahun.
Seiring berjalannya waktu, usaha Wangdi semakin besar. Kualitas mesin buatannya pun
terus meningkat hingga konsumennya terus bertambah. Perusahaannya kini memperkejakan 40
karyawan. Proses produksi dilakukan di pabrik yang dia bangun di area seluas 2.000 meter
persegi.

4.4.2

Hasil Produksi

Beberapa mesin hasil produksi UD Rekayasa Wangdi W :


1. Mesin Pencacah pakan ternak

Gambar 4.12 Mesin Pencacah pakan ternak


http://rekayasaalatmesin.co.id/product/detail/187/Mesin-Pencacah-Pakan-Ternak
2. Mesin Slicer Nata De Coco

Gambar 4.13 Slicer Nata De Coco


http://rekayasaalatmesin.co.id/product/detail/153/Slicer-Nata-De-coco
3. Mesin Penetas Telur

Gambar 4.14 Mesin Penetas Telur


http://rekayasaalatmesin.co.id/product/detail/140/Mesin-Penetas-telur

BAB V
PENUTUP
5.1

Kesimpulan
Setelah melaksanakan kunjungan-kunjungan ke lembaga pendidikan dan perusahaan
yang relevan dengan program studi selama Kuliah Kerja Lapangan (KKL) 2012 di Jakarta Jogja, dapat diambil kesimpulan bahwa :
1. Perkembangan dalam dunia industri telah berlangsung dengan sangat pesat dengan mengikuti
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin canggih dan modern.
2. Kompetensi, profesionalltas individu dan softskill merupakan suatu keharusan yang harus
dikuasai oleh manusia agar bisa bersaing dalam era global dan pasar bebas yang akan datang,
untuk dapat bertahan dalam kancah dunia usaha sebagai tenaga kerja maupun wirausahawan
yang handal.
3. Kualitas hasil produk dan strategi pemasaran produk maupun tenaga kerja akan sangat
menentukan eksistensi suatu perusahaan atau perorangan dalam dunia bisnis. Hal ini akan
menuntut adanya kteatifitas dan inovasi yang diperoleh dari hasil riset atau sejenisnya untuk
menciptakan teknologi baru yang lebih baik.

5.2

Saran
Berdasarkan hasil yang diperoleh dari KKL ke beberapa lembaga pendidikan dan
perusahaan, saran dari penulis antara lain : .

1.

Dunia Industri sangat mendukung kegiatan pendidikan di Indonesia ini. Oleh karena itu
hendaknya dijalin sebuah kerjasama yang erat antara dunia Industri yang sangat banyak
jumlahnya ini dengan lembaga pendidikan khususnya jurusan teknik mesin Politeknik Negeri
Sriwijaya, agar mahasiswa dapat langsung menimba ilmu dari perusahaan yang sebenarnya

2.

dengan persyaratan yang mudah sehingga mudah dijalankan.


Dalam berjalannya kunjungan, hendaknya dosen pembimbing memberi petunjuk dan arahan
yang jelas mengenai hal apa yang harus diperoleh dari sebuah kunjungan yang nantinya akan
dicantumkan dalam laporan KKL.

DAFTAR PUSTAKA
Website Krakatau Posco, 2015. [online] (Diunduh
dari: www.krakatauposco.co.id [Diakses pada 27 Maret 2015, 13:07:29].
Website PT. Pindad (Persero), 2015. [online] (Diunduh
dari: pindadjkt@pindad.com [Diakses pada 13 Maret 2015, 14:26:07].
Website PTSM FT. UGM, 2015. [online] (Diunduh
dari: http://pstm.ft.ugm.ac.id/visi.html, http://pstm.ft.ugm.ac.id/organisasi.html, http://pstm.ft.ug
m.ac.id/profil-copy.html, http://pstm.ft.ugm.ac.id/arjuna.html, http://pstm.ft.ugm.ac.id/semar.htm
l [Diakses pada 26 Maret 2015, 13:28:19].
Website UD. Rekayasa Wangdi, 2015. [online] (Diunduh dari:
<rekayasaalatmesin.co.id > [Diakses pada 26 Maret 2015, 14:58:26].
Diposkan oleh Septer Tera di 22.53
Reaksi:
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest
Tidak ada komentar:
Poskan Komentar
Link ke posting ini
Buat sebuah Link
Posting Lama Beranda
Langganan: Poskan Komentar (Atom)

Followers
Mengenai Saya

Septer Tera
Lihat profil lengkapku

Cari Blog Ini

Arsip Blog

2015 (1)
o Juli (1)

LAPORAN KULIAH KERJA LAPANGAN

2013 (3)

Digital clock

Total Tayangan Laman


33810

Following
Template Picture Window. Gambar template oleh fpm. Diberdayakan oleh Blogger.