Anda di halaman 1dari 57

LAPORAN FIELDTRIP

PRAKTIKUM PERTANIAN BERLANJUT

Disusun Oleh
( Kelas V Kelompok 4 )
Rohyatul Miskah

135040201111333

Rynaldi Juliansyah

135040201111436

Ekky Dharmawan C

135040201111417

Ezar Rahmatullah

135040207111010

Azka Ilafi Pasaribu

135040201111340

Yoga Putra Pratama

135040207111009

Maftuh Pralingga D

135040207111022

Ryan Candra P.

135040207111025

PROGRAM STUDI AGROEKOTEKNOLOGI


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2015

KATA PENGANTAR
Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas
rahmat, taufik, dan hidayah-Nya, maka penulis dapat menyelesaikan karya tulis
ini. Laporan hasil survey lapang yang berjudul Laporan Fieldtrip Praktikum
Pertanian Berlanjut disusun dalam rangka tugas praktikum mata kuliah
Pertanian Berlanjut.
Laporan hasil survey lapang ini dapat terwujud berkat kerja sama dan
bantuan dari berbagai pihak, untuk itu dalam kesempatan ini perkenankan
penulis mengucapkan terima kasih kepada:
1. Allah SWT atas semua nikmat dan karunia yang diberikan.
2. Kedua orang tua yang selalu mendoakan dan memberi dukungan dalam
pembuatan laporan hasil survey lapang ini.
3. Dosen pengampu mata kuliah Pertanian Berlanjut yang telah
membimbing penyelesaian laporan hasil survey lapang ini.
4. Asisten praktikum mata kuliah Pertanian Berlanjut yang telah
memberikan bantuan dalam penyelesaian laporan hasil survey lapang ini..
5. Semua pihak yang telah memberikan motivasi dan dorongan yang tidak
ternilai hingga terselesaikannya karya ini.
Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan hasil survey lapang
ini masih ada kekurangan. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik serta
saran dari pembaca demi kesempurnaan dalam pembuatan laporan hasil survey
lapang ini di masa mendatang.
Malang, 16 Desember 2015
Penulis,

II

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ................................................................................................. ii
DAFTAR ISI ............................................................................................................. iii
DAFTAR TABEL ....................................................................................................... iv
DAFTAR GRAFIK ..................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................. vi
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ................................................................................................. 1
1.2 Maksud dan Tujuan ......................................................................................... 2
1.3 Manfaat ........................................................................................................... 2
BAB 2 METODOLOGI
2.1 Tempat dan Waktu Pelaksanaan .................................................................... 3
2.2 Metode Pelaksanaan ....................................................................................... 3
2.2.1 Pemahaman Karakteristik Lanskap ....................................................... 3
2.2.2 Pengukuran Kualitas Air ........................................................................ 4
2.2.3 Pengukuran Biodiversitas...................................................................... 5
2.2.4 Pendugaan Cadangan Karbon ............................................................... 7
2.2.5 Identifikasi Keberlanjutan dari Aspek Sosial Ekonomi .......................... 8
BAB 3 HASIL DAN PEMBAHASAN
3.1 Hasil ................................................................................................................. 9
3.1.1 Kondisi Umum Wilayah ......................................................................... 9
3.1.2 Indikator Pertanian Berlanjut Dari Aspek Biofisik ................................. 14
3.1.2.1 Kualitas Air .................................................................................. 14
3.1.2.2 Biodiversitas Tanaman ................................................................ 15
3.1.2.3 Biodiversitas Hama dan Penyakit ............................................... 25
3.1.2.4 Cadangan Carbon ........................................................................ 34
3.1.3 Indikator Pertanian Berlanjut Dari Aspek Sosial Ekonomi .................... 39
3.1.3.1 Econimicakky Viable.................................................................... 39
3.1.3.2 Ecological Sound ......................................................................... 40
3.1.3.3 Socially Just ................................................................................. 41
3.1.3.4 Cultural Acceptable ..................................................................... 42
3.2 Pembahasan Umum ........................................................................................ 43
3.2.1 Keberlanjutan Sistem Pertanian Di Lokasi ............................................ 43
BAB 4 PENUTUP
4.1 Kesimpulan ...................................................................................................... 46
4.2 Saran................................................................................................................ 46
4.3 DAFTAR PUSTAKA .................................................................................... 48
4.4 LAMPIRAN ............................................................................................... 49

III

DAFTAR TABEL
Tabel 1 ............................................................................................................ 10
Tabel 2 ............................................................................................................ 11
Tabel 3 ............................................................................................................ 12
Tabel 4 ............................................................................................................ 13
Tabel 5 ............................................................................................................ 14
Tabel 6 ............................................................................................................ 14
Tabel 7 ............................................................................................................ 14
Tabel 8 ............................................................................................................ 15
Tabel 9 ............................................................................................................ 16
Tabel 10 .......................................................................................................... 16
Tabel 11 .......................................................................................................... 16
Tabel 12 .......................................................................................................... 17
Tabel 13 .......................................................................................................... 18
Tabel 14 .......................................................................................................... 19
Tabel 15 .......................................................................................................... 20
Tabel 16 .......................................................................................................... 20
Tabel 17 .......................................................................................................... 21
Tabel 18 .......................................................................................................... 22
Tabel 19 .......................................................................................................... 22
Tabel 20 .......................................................................................................... 23
Tabel 21 .......................................................................................................... 26
Tabel 22 .......................................................................................................... 27
Tabel 23 .......................................................................................................... 27
Tabel 24 .......................................................................................................... 28
Tabel 25 .......................................................................................................... 29
Tabel 26 .......................................................................................................... 34
Tabel 27 .......................................................................................................... 35
Tabel 28 .......................................................................................................... 36
Tabel 29 .......................................................................................................... 37
Tabel 30 .......................................................................................................... 42

IV

DAFTAR GRAFIK
Grafik 1 .................................................................................................................. 19
Grafik 2 .................................................................................................................. 19
Grafik 3 .................................................................................................................. 21
Grafik 4 .................................................................................................................. 21
Grafik 5 .................................................................................................................. 22
Grafik 6 .................................................................................................................. 22
Grafik 7 .................................................................................................................. 23
Grafik 8 .................................................................................................................. 23
Grafik 9 .................................................................................................................. 30

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 ............................................................................................................... 25
Gambar 2 ............................................................................................................... 30
Gambar 3 ............................................................................................................... 31
Gambar 4 ............................................................................................................... 31
Gambar 5 ............................................................................................................... 34

VI

BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Pada dasarnya pertanian berkelanjutan merupakan upaya pemanfaatan
sumber daya yang dapat diperbaharui dan sumberdaya tidak dapat diperbaharui
untuk proses produksi pertanian dengan menekan dampak negatif terhadap
lingkungan seminimal mungkin. Keberlanjutan yang dimaksud meliputi :
penggunaan sumberdaya, kualitas dan kuantitas produksi, serta kualitas
lingkungannya. Proses produksi pertanian yang berkelanjutan akan lebih
mengarah pada penggunaan produk yang ramah terhadap lingkungan sehingga
dalam pelaksanaannya akan mengarah kepada upaya memperoleh hasil produksi
atau produktifitas yang optimal dan tetap memprioritaskan kelestarian
lingkungan.
Secara umum, sistem pertanian berlanjut merupakan sistem pertanian
yang layak secara ekonomi dan ramah lingkungan. Pada tingkat bentang lahan
upaya pengelolaannya diarahkan pada upaya menjaga kondisi biofisik yang bagus
yaitu dengan pemanfaatan biodiversitas tanaman pertanian untuk
mempertahankan keberadaan biodiversitas, untuk pengendalian gulma,
pengendalian hama dan penyakit dan mengupayakan kondisi hidrologi (kuantitas
dan kualitas air) menjadi baik serta mengurangi emisi karbon . Banyak macam
penggunaan lahan yang tersebar di seluruh bentang lahan. Dimana komposisi
dan sebarannya beragam tergantung pada beberapa faktor antara lain iklim,
topografi, jenis tanah, vegetasi dan kebiasaan serta adat istiadat masyarakat
yang ada disekelilingnya.
Didalam ruang perkuliahan, mahasiswa mempelajari tentang beberapa
indikator kegagalan Pertanian berlanjut baik dari segi biofisik(ekologi), ekonomi
dan sosial. Dalam konteks tersebut perlu adanya pengenalan pengelolaan
bentang lahan yang terpadu di bentang lahan sangat perlu dilakukan. Hal ini
bertujuan untuk meningkatkan pemahaman mahasiswa terhadap konsep dasar
Pertanian Berlanjut di daerah Tropis dan pelaksanaannya di tingkat lanskap.

1.2. Maksud dan Tujuan


a. Memperoleh segala informasi yang berkaitan dengan pertanian berlanjut
dari aspek ekologi, ekonomi, dan sosial.
b. Untuk memahami macam tutupan lahan, sebaran tutupan lahan dan
interaksi antar tutupan lahan pertanian yang ada di suatu bentang lahan.
c. Untuk memahami pengaruh pengelolaan lanskap Pertanian terhadap
kondisi hidrologi, tingkat biodiversitas, dan serapan karbon.
d. Untuk memahami kondisi sosial ekonomi masyarakat di sekitar area.
e. Untuk memenuhi tugas praktikum Pertanian Berlanjut.
f. Untuk mengetahui apakah pertanian di wilayah praktikum dapat
dikatakan berlanjut atau tidak.
1.3. Manfaat
a. Dapat menentukan berlanjut atau tidaknya suatu sistem pertanian.
b. Mampu mengaplikasikan dasar teori yang diperoleh di perkuliahan ruang.
c. Mampu menyimpulkan bagaimana kondisi biodiversitas, kualitas air dan
karbon di wilayah tersebut.
d. Mampu menyimpulkan tingkat keberlanjutan pertanian di wilayah
tersebut berkenaan dengan aspek ekologi, ekonomi dan sosial.

BAB II
METODOLOGI
2.1.

Tempat dan Waktu Pelaksanaan

Pelaksanaan fieldtrip mata kuliah Pertanian Berlanjut diadakan di Desa


Tulungrejo, Kecamatan Ngantang, Kota Batu. Waktu pelaksanaan fieldtrip mata
kuliah Pertanian berlanjut yaitu pada hari Minggu tanggal 22/November/2015

2.2. Metode Pelaksanaan


2.2.1. Pemahaman Karakteristik Lansekap
Menentukan lokasi yang representatif untuk dapat melihat lansekap secara
keseluruhan.
Melakukan pengamatan secara menyeluruh terhadap berbagai bentuk penggunaan
lahan yang ada. Isikan pada kolom penggunaan lahan, dokumentasi dengan foto.

Identifikasi jenis vegetasi yang ada, isi hasil identifikasi ke dalam kolom tutupan lahan.

Melakukan pengamatan secara menyeluruh terhadap berbagai tingkat kemiringan


lereng yang ada serta tingkat tutupan kanopi dan seresahnya.

Isi hasil pengamatan pada form.

2.2.2. Pengukuran Kualitas Air


Pengambilan sampel untuk mengukur DO (dissolve oxygen) di
laboratorium dilakukan dalam beberapa langkah.
Pada saat pengambilan contoh air, sungai harus dalam kondisi yang alami (tidak ada
orang yang masuk dalam sungai). Hal ini untuk menghindari kekeruhan air akibat
gangguan tersebut.

Ambil contoh air dengan menggunakan botol ukuran 1 liter (sampai penuh) dan
tutup rapat.

Beri label berisi di titik berapa air tersebut di ambil.

Contoh air segera dianalisis di laboratorium.

Pendugaan kualitas air secara fisik (kekeruhan) dilakukan dalam beberapa


langkah:
Tuangkan contoh air dalam tabung / botol air mineral yang sudah di siapkan.

Masukkan secchi disc ke dalam tabung yang berisi air secara perlahan-lahan dan amati
secara tegak lurus sampai warna hitam-putih pada secchi disc tidak dapat dibedakan.
Ukur menggunakan penggaris berapa kedalaman secchi disc tersebut sampai warna
hitam-putih tidak dapat di bedakan
Masukkan data kedalaman yang diperoleh ke dalam persamaan berikut: Konsentrasi
sedimen (mg/l) = (3357.6 * D-1.3844) Dimana D adalah kedalaman secchi disc
dalam cm.

Pengamatan suhu air dilakukan dalam beberapa langkah:


Masukkan termometer ke dalam air selama 1-2 menit.

Baca suhu saat termometer masih dalam air, atau secepatnya setelah dikeluarkan dari
dalam air.

Catat pada form pengamatan.

Pengamatan pH air dilakukan dalam beberapa langkah:


Siapkan gelas ukur / tabung untuk pengujian, isi dengan air yang akan diuji.

Celupkan elektroda yang ada di pH meter kedalam tabung yang sudah diisikan air
untuk di ukur pH air tersebut.

Tunggu beberapa saatsampai angka akan muncul pada layar pH meter tersebut.

Catat pH sesuai dengan angka yang keluar pada layar pH meter tersebut.

2.2.3. Pengukuran Biodiversitas


2.2.3.1. Aspek Agronomi
2.2.3.1.1. Biodiversitas Tanaman
Indikator yang digunakan dalam mengukur biodiversitas dari
aspek agronomi adalah populasi dan jenis gulma pada lahan. Metode
yang digunakan adalah:

siapkan plot pengamatan sebesar 20 m x 20 m

catat karakteristik tanaman budidaya pad plot tersebut

hitung jumlah tanaman yang ada pada plot kemudian dokumentasikan

catat hasil pengamatan pada tabel yang ada

2.2.3.1.2. Keragaman dan analisa vegetasi


Nama jenis (lokal atau botanis)

Jumlah individu setiap jenis untuk menghitung kerapatan

Penutupan tajuk untuk mengetahui persentase penutupan vegetasi terhadap lahan

Diameter batang untuk mengetahui luas bidang dasar dan berguna untuk menghitung
volume pohon
Tinggi pohon, baik tinggi total (TT) maupun tinggi bebas cabang (TBC), penting untuk
mengetahui stratifikasi dan bersama diameter batang dapat diketahui ditaksir ukuran
volume pohon.

2.2.3.2. Aspek Hama Penyakit


2.2.3.2.1. Biodoversitas Arthropoda
Menentukan plot yang akan diamati
Menentukan titik - titik pengambilan sampel pada jalur yang mewakili agroekosistem
dalam lanskep
menangkap serangga dengan menggunakan sweep net
kumpulkan semua serangga yang tertangkap di sweep net kemudian masukkan ke
dalam kantong plastik yang sudah berisi kapas dan alkohol
Identifikasi serangga
Hasil identifikasi disajikan dalam bentuk tabel, dengan mengelompokkan ham, musuh
alami dan serangga lain

2.2.3.2.2. Biodiversitas Penyakit


Menentukan plot yang akan diamati

Mencari tanaman yang terserang penyakit secara acak

Ambil bagian tanman yang terserang penyakit

Identifikasi tanaman yang terserang penyakit

2.2.4. Pendugaan Cadangan Karbon


Peran lansekap dalam menyimpan karbon bergantung pada besarnya
luasan tutupan lahan hutan alami dan lahan pertanian berbasis pepohonan baik
tipe campuran atau monokultur. Besarnya karbon yang tersimpan di lahan
bervariasi antar penggunaan lahan tergantung pada jenis, kerapatan dan umur
pohon. Oleh karena itu ada tiga parameter yang diamati pada setiap penggunaan
lahan yaitu jenis pohon, umur pohon, dan biomassa yang diestimasi dengan
mengukur diameter pohon dan mengingrasikannya kedalam persamaan
allometrik.

2.2.5. Identifikasi Keberlanjutan Lahan dari Aspek Sosial Ekonomi


Dalam mengevaluasi keberlanjutan dari aspek sosial ekonomi menggunakan
indikator-indikator sebagai berikut.
1. Macam/jenis komoditas yang ditanam
2. Akses terhadap sumber daya pertanian
3. Penguasaan lahan
4. Sarana produksi
5. Faktor-faktor produksi
6. Diversifikasi sumber pendapatan
7. Kepemilikan hewan ternak

BAB 3
HASIL DAN PEMBAHASAN
3.1 Hasil
3.1.1 Kondisi Umum Wilayah
Fieldtrip Pertanian Berlanjut di laksanakan di Desa Tulungrejo, Kecamatan
Ngantang Malang Jawa Timur. Lokasi ini dipilih karena sesuai dengan kriteria
yang dibutuhkan untuk kegiatan fieldtrip yaitu memiliki keanekaragaman jenis
penggunaan lahan dalam satu lanskap.
Desa Tulungrejo, Kecamatan Ngantang masuk dalam kawasan Sub Daerah
Aliran Sungai Kalikonto. Susunan atau konfigurasi penggunaan lahan pada lokasi
ini adalah hutan pinus dan rumput gajah pada bagian atas lanskap (plot 1),
Agroforestry atau kebun campuran dilereng bagian tengah (plot 2), Tanaman
semusim di lereng bagian tengah dan bawah (plot 3), dan Tanaman semusim dan
pemukiman di lereng bawah (plot 4). Adapun data kemiringan pada lokasi
tersebut yaitu :
Atas
: 24o
Tengah
: 20o
Tengah bawah : 6,8o
Bawah
: 10,6o
Sejarah Dusun Tulungrejo
Sejarah Desa Tulungrejo ini awalnya terdiri dari Desa Sayang, Desa Jabon,
Desa Gagar dan Desa Ganten sejak tahun 1924 diadakan penggabungan dijadikan
satu Desa bertempat di Sayang dinamakan Tulungrejo dengan nama Kepala Desa
Sumohardjo. Nama Tulungrejo diambil dari salah satu dukuh yang ada di Desa
Sayang yang bernama Tulung, dan atas persetujuan masyarakat dinamakan Desa
Tulungrejo .Secara geografis Desa Tulungrejo terletak pada posisi 721-731
Lintang Selatan dan 11010-11140 Bujur Timur. Topografi ketinggian desa ini
adalah berupa daratan sedang yaitu sekitar 156 m di atas permukaan air laut.
Secara administratif, Desa Tulungrejo terletak di wilayah Kecamatan
Ngantang Kabupaten Malang dengan posisi dibatasi oleh wilayah desa-desa
tetangga. Di sebelah Utara berbatasan dengan Hutan Kecamatan Wonosalam
Kabupaten Jombang. Di sebelah Barat berbatasan dengan Desa Waturejo. Di sisi
Selatan berbatasan dengan Desa Sumberagung/Kaumrejo Kecamatan Ngantang,
sedangkan di sisi Timur berbatasan dengan Hutan Kecamatan Pujon.
Luas Wilayah Desa Tulungrejo adalah 779,699 Ha. Luas lahan yang ada
terbagi ke dalam beberapa peruntukan, yang dapat dikelompokkan seperti untuk
fasilitas umum, pemukiman, pertanian, perkebunan, kegiatan ekonomi dan lainlain. Luas lahan yang diperuntukkan untuk pemukiman adalah 46.859 Ha. Luas
lahan yang diperuntukkan untuk Pertanian adalah 98,620 Ha. Luas lahan untuk
9

ladang tegalan dan perkebunan adalah 216.645 Ha. Luas lahan untuk Hutan
Produksi adalah 404,500 Ha. Sedangkan luas lahan untuk fasilitas umum adalah
sebagai berikut: untuk perkantoran 0,050 Ha, sekolah 0,200 Ha, olahraga 0,020
Ha, dan tempat pemakaman umum 0,005 Ha.Wilayah Desa Tulungrejo secara
umum mempunyai ciri geologis berupa lahan tanah hitam yang sangat cocok
sebagai lahan pertanian dan perkebunan. Secara prosentase kesuburan tanah
Desa Tulungrejo terpetakan sebagai berikut: sangat subur 10,600 Ha, subur
248,865 Ha, sedang 45,800 Ha, tidak subur/ kritis 0 Ha.
Hampir semua penduduk di desa Tulungrejo adalah petani yang
mengerjakan lahan di sekitar pemukiman dengan menanam tanaman padi dan
tanaman semusim holtikultur. Selain tanaman semusim, disekitar pemukiman
juga ditanami dengan keanekaragaman tanaman tahunan, pinus, kelapa, kopi,
sengon dsb.
Desa Tulungrejo, Kecamatan Ngantang masuk dalam kawasan Sub Daerah
Aliran Sungai Kalikonto. Sungai Konto merupakan salah satu sungai besar di
Kecamatan Ngantang. Sungai ini mengalir berdampingan dengan jalan raya
Malang Kediri. Bersama beberapa sungai kecil lain, Sungai Konto yang
bersumber dari dataran tinggi di Kecamatan Pujon ini berakhir dan dibendung di
Ngantang menjadi bendungan yang kini disebut Benungan Selorejo.
Tabel 1. Plot 1. Hutan
Penggunaan
N
Lahan
o

Tutupan
Lahan
Pinus
Pisang

1.

Hutan
Kopi
Rumput

Manfaat

Kayu
Buah,
Daun
Biji
Daun

Posisi
Lereng

Tingkat Tutupan
Lahan

Jumlah
Spesies

Kerapatan

C-Stok

Atas

Kanopi
Sedang

Seresah
Tinggi

218

Tinggi

250

Atas

Sedang

Tinggi

130

Sedang

150

Atas
Atas

Rendah
Tinggi

Tinggi
Tinggi

22
300

Rendah
Tinggi

100
250

Keterangan:
Manfaat
: B = Buah, D = Daun, A = Akar, K = Kayu, B = Biji.
Posisi lereng
: A = Atas, T = Tengah, B = Bawah.
Kanopi dan seresah : T = Tinggi, S = Sedang, R= Rendah.
Kerapatan
: T = Tinggi, S = Sedang, R= Rendah.
Plot 1 dengan penggunaan lahan Hutan Produksi dengan tutupan lahan
berupa Pinus, pisang, kopi dan rumput. Kelerengan ...% dengan kerapatan
sedang. Hutan berada di bagian lahan yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan
plot lain, di karenakan pada plot ini ada berbagai biodiversitas sebagai tutupan
lahan. Pinus yang dimanfaatkan kayu nya setelah cukup besar dan dimanfaatkan

10

getahnya dapat menyimpan cadangan karbon dalam jumlah besar, begitu pun
dengan tanaman pisang dan kopi, sehingga plot 1 memiliki kemampuan
menyimpan karbon paling tinggi.
Pinus memiliki potensi untuk dikembangkan sebagai tanaman pengendali
tanah longsor karena memiliki beberapa kelebihan, antara lain: perakaran yang
dalam, intersepsi dan evapotranspirasi yang tinggi, pohonnya tidak terlalu berat
atau ringan, dan produk utama yang bukan berupa kayu (Indrajaya, 2008)

Tabel 2. Plot 2. Agroforestri


1.Penggunaan
N
oLahan

1.

Tutupan
Lahan

Jumlah
Spesies

Kerapata
n
Sedang
Sedang

50

Sedang
Sedang

50

Kopi

Buah

Pisang

Buah

Rendah

Sedang

111

Jati

Kayu
Buah,
kayu,
daun
Kayu, Biji
Daun

Sedang

Sedang

13

Sedang

Sedang

10

Rendah
Tinggi

Sedang
Sedang

250
200

Agroforestri

Semusim

Tingkat Tutupan
Lahan
Kanopi
Sedang

Kelapa

2.

Manfaat

Posisi
Lereng

Lamtoro
Kubis

Tengah

Seresah
Sedang

200

C-Stok

50

50
Sedang
Sedang

Kemiringan lahan : 16 %
Keterangan:
Manfaat
: B = Buah, D = Daun, A = Akar, K = Kayu, B = Biji.
Posisi lereng
: A = Atas, T = Tengah, B = Bawah.
Kanopi dan seresah : T = Tinggi, S = Sedang, R= Rendah.
Kerapatan
: T = Tinggi, S = Sedang, R= Rendah.
Pada plot 2 penggunaan lahan agroforestry dengan berbagai macam
tutupan lahan seperti kopi, pisang, jati, kelapa dan lamtoro, serta kubis sebagai
tanaman semusimnya. Agroforestry di lahan ini merupakan agroforestry
multistrata. Agroforestry sendiri merupakan pola tanam yang memadukan
antara tanaman semusim dan pohon, agroforestry memiliki kelebihan yakni
memiliki fungsi seperti hutan dan tetap dapat berproduksi seperti lahan
pertanian pada umumnya. Kopi merupakan tanaman yang suka dengan naungan
jadi dapat ditanam di bawah naungan pohon yang lebih tinggi seperti pinus dan
lamtoro, pinus dapat dimanfaatkan kayu serta getah nya dan memiliki peran
penting dalam penyediaan seresah dan karbon stock karena dapat menyimpan
karbon dalam jumlah yang besar dan waktu yang lama, lamtoro juga merupakan
11

50
1

tanaman pohon yang sangat sesuai dengan agroforestry karena manfaat yang
diambil daun dan kayunya sehingga sangat cocok digunakan sebagai penyimpan
karbon, lamtoro merupakan tanaman legume yang berperan baik dalam fiksasi N
karena memiliki bintil akar yang biasanya ditinggali bakteri Rhizobium dan
diambil buahnya.
Beberapa dampak positif sistem agroforestri pada skala meso ini antara
lain: (a) memelihara sifat fisik dan kesuburan tanah, (b) mempertahankan fungsi
hidrologi kawasan, (c) mempertahankan cadangan karbon, (d) mengurangi emisi
gas rumah kaca, dan (e) mempertahankan keanekaragaman hayati. Fungsi
agroforestri itu dapat diharapkan karena adanya komposisi dan susunan spesies
tanaman dan pepohonan yang ada dalam satu bidang lahan ( Widianto, 2003)
Tabel 3. Plot 3. Tanaman Semusim
Penggunaan
N
oLahan

Tutupan
Lahan

Manfaat

Posisi
Lereng

Tingkat Tutupan
Lahan
Kanopi

Seresah

Jumlah
Spesies

Keapatan

C-Stok

Tegalan

Kubis

Daun

Tengah

Sedang

Rendah

1250

Sedang

Agroforestri

Sengon

Kayu,
Daun

Atas

Tinggi

Tinggi

250

Tinggi

80

Kelerengan : 13 %
Keterangan:
Manfaat
: B = Buah, D = Daun, A = Akar, K = Kayu, B = Biji.
Posisi lereng
: A = Atas, T = Tengah, B = Bawah.
Kanopi dan seresah : T = Tinggi, S = Sedang, R= Rendah.
Kerapatan
: T = Tinggi, S = Sedang, R= Rendah.
Pada plot 3, penggunaan lahannya ialah tanaman semusim dengan tutupan
lahan kubis. Diketahui bahwa tingkat tutupan kanopi rendah dan tinggi serta
tingkat kerapatannya sedang dan tinggi, sehingga estimasi C-stock 1 ton/ha.
Pada tanaman semusim ini memiliki jumlah seresah dan kanopi yang rendah,
dapat di simpulkan tanaman semusim memiliki C-stock yang rendah.

12

Tabel 4. Plot 4. Tanaman Semusim + Pemukiman


3. N
Penggunaan Lahan
o

Tutupan
Lahan

Jagung

1.

Tanaman Semusim
dan Pemukiman

Rumput
Gajah
Gulma
Rumah
Pendudu
k

Manfaat

Posisi
Lereng

Tingkat Tutupan
Lahan
Kanopi

Seresah

Jumlah
Spesies

Keapatan

C-Stok

13.889
tan.

Buah

Bawah

Rendah

Rendah

Daun

Bawah

Tendah

Rendah

Bawah

Rendah

Rendah

Bawah

Kemiringan Lahan:
Keterangan:
Manfaat
: B = Buah, D = Daun, A = Akar, K = Kayu, B = Biji.
Posisi lereng
: A = Atas, T = Tengah, B = Bawah.
Kanopi dan seresah : T = Tinggi, S = Sedang, R= Rendah.
Kerapatan
: T = Tinggi, S = Sedang, R= Rendah.
Pada plot 4, penggunaan lahannya ialah Tanaman Semusim + Pemukiman
dengan tutupan lahan jagung, rumput gajah, gulma. Tingkat tutupan kanopi
rendah dan sedang serta tingkat kerapatannya tinggi dan rendah, sehingga
estimasi C-stock 1 ton/ha. Pengelolaan lahan yang benar sangat menentukan
besarnya cadangan karbon.
Jika dibentuk transek dari pada plot 4 yang diamati maka dari bawah akan
ada penggunaan lahan tanaman semusim dan pemukiman, diatasnya terdapat
penggunaan lahan tanaman semusim dengan komoditas tanaman jagung,
rumput gajah, gulma. diatasnya terdapat pemukiman
Apabila di tarik sebuah garis transek, mulai dari plot 4 menuju ke plot 1
ialah pemukiman - tanaman semusim agroforestry hutan produksi. Transek
yang ada dapat disimpulkan bahwa lansekap yang ada sudah cukup baik dan
tertata namun dapat lebih dimaksimalkan lagi dengan perubahan penggunaan
lahan tanaman semusim di plot 3 dengan agroforestry.
Bila Agroforestri diimplementasikan pada tempat-tempat dengan
cadangan karbon rendah dan nilai ekonomi tinggi, ternyata agroforestri dapat
menurunkan emisi karbon sebesar 20% dan hanya meningkatkan nilai ekonomi
penggunaan lahan sebesar 20% saja (Hairiah. 2013)

13

3.1.2 Indikator Pertanian Berlanjut Dari Aspek Biofisik


3.1.2.1 Kualitas Air
Terdapat tiga jenis pendugaan kualitas air sungai yaitu fisik (suhu,tingkat
kekeruhan), kimia (meliputi pH, COD, BOD) dan biologi (dengan memanfaatkan
makroinvertebata). Pada pengamatan ini, metode yang digunakan untuk
mengetahui kualitas air adalah tingkat kekeruhan, suhu (fisik), dan pH (kimia).
Berikut hasil pengamatan di masing-masing plot:
Tabel 5. Pengukuran Kualitas Air Pada Plot 1
Lokasi Pengambilan
Sampel air
Parameter
Satuan
Plot 1

Kelas (PP No.


Tahun 2001

UL 1

UL 2

UL3

Kekeruhan

mg/l

40

40

40

Suhu

24

25

24

7,8

7,9

7,96

pH

Tabel 6. Pengukuran Kualitas Air Pada Plot 2


Lokasi Pengambilan
Sampel air
Parameter
Satuan
Plot 2

Kelas (PP No. 82 Tahun


2001

UL 1

UL 2

UL3

Kekeruhan

mg/l

40

40

40

Suhu

24

24

25

7,0

7,1

7,0

pH

Tabel 7. Pengukuran Kualitas Air Pada Plot 3


Lokasi Pengambilan
Sampel air
Parameter
Satuan
Plot 3

Kekeruhan

mg/l

Suhu

pH

82

Kelas (PP No. 82 Tahun


2001

UL 1

UL 2

UL3

40

40

40

28

27

28

7,6

7,2

7,2

14

Tabel 8. Pengukuran Kualitas Air Pada Plot 4


Lokasi Pengambilan
Sampel air
Parameter
Satuan
Plot 4

Kekeruhan

mg/l

Suhu

Kelas (PP No. 82 Tahun


2001

UL 1

UL 2

UL3

40

40

40

26

27

27

1
7,677
7,68
7,465
Untuk kedalamam Secchi disc pada masing-masing ulangan setiap plot
yaitu sama dengan nilai,
Ulangan 1 : pada kedalaman 40 cm tampak warna hitam putihnya.
Ulangan 2 : pada kedalaman 40 cm tampak warna hitam putihnya.
Ulangan 3 : pada kedalaman 40 cm tampak warna hitam putihnya.
Dari data diatas, dapat disimpulkan bahwa secara umum kondisi kualitas
air pada keempat plot masih dikatakan baik di lihat dari air masih terlihat jernih
dan tidak ada kekeruhan sama sekali karena tidak tercemar. Jadi berdasarkan
kondisi tersebut pengelolaan lahan pada skala lanskap termasuk dalam kategori
pertanian berlanjut. Berdasarkan hasil pendugaan kulaitas air di keempat plot
kondisi air berada pada kelas satu menurut Peraturan pemerintah no 82 tahun
2001, maka secara umum kondisi air dapat dikatakan air tidak tercemar atau
masuk dalam kelas satu (Peraturan pemerintah no 82 tahun 2001). Sehingga
pengelolaan lahan secara lanskap termasuk dalam kategori pertanian berlanjut.

pH

3.1.2.2 Biodiversitas Tanaman


Dalam pengamatan ini terdapat beberapa jenis plot dengan biodiversitas
yang berbeda-beda, Jenis-jenis biodiversitas yang diamati yaitu hutan,
agroforesti, tanaman semusim dan tanaman semusim atau pemukiman,
sedangkan untuk hasilnya disajikan dalam tabel berikut

15

Plot 1
Titik
Pengambilan
Sampel

Spesies Tanaman

Informasi Tutupan Lahan & Tanaman Dalam


Lanskap
Luas
(Ha)

Jarak
Tanam

Populasi

Sebaran

Hutan

Kopi

2,4 x 2,1

1984

Merata

Hutan

Pisang

4,7 x 4,4

483

Agak
Merata

Hutan

Lamtoro

2,5 x 4,5

888

Jarang

Plot 2
Titik
Pengambilan
Sampel
Agroforestri

1
Tabel 9. Plot 1

Spesies Tanaman

Informasi Tutupan Lahan & Tanaman Dalam


Lanskap
Luas Jarak tanam
Populasi Sebaran

Lamtoro

1 ha

2,8 m x 3,55 m

1020

Merata

Kopi

2,95 m x 3,2 m

1059

Merata

Pisang

103

Tidak merata

Kelapa

13,7 m x 7,10
m
30 m x 12 m

28

Tidak merata

Sukun

30 m x 18 m

19

Tidak merata

1029

Tidak merata

Waru

3,60 m x 2,70
m
Tabel 10. Plot 2

Plot 3
Titik
Pengambilan
Sampel
Tegalan

Spesies Tanaman

Informasi Tutupan Lahan & Tanaman Dalam


Lanskap
Luas (Ha)
Jarak
Populasi
Sebaran
Tanam
Kubis
1 Ha
40x50
50.000
Merata
Tabel 11. Plot 3

16

Plot 4
Titik
Pengambilan
Sampel

Spesies Tanaman

Informasi Tutupan Lahan & Tanaman Dalam


Lanskap
Luas (Ha)
Jarak
Populasi
Sebaran
Tanam
Tegalan
Jagung
1 Ha
20x60
83.333
Merata
Tabel 12. Plot 4
Berdasarkan data pengamatan biodiversitas tanaman pangan dan
tahunan yang dilakukan pada masing-masing plot diperoleh dari hasil
pengamatan bahwa pada masing-masing plot terdapat beragam jenis tanaman
yang dibudidayakan petani dengan jenis penggunaan lahan yang berbeda. Pada
plot 1 jenis penggunaan lahan berupa hutan komoditas yang ditanaman tanaman
tahunan kopi dan lamtoro serta tanaman semusim yang berupa pisang. Sebaran
komoditas pada lahan hutan di plot 1 cukup beragam, untuk tanaman kopi
memiliki sebaran merata, sebaran agak merata pada pisang dan sebaran jarang
pada lamtoro.
Pada plot 2 dengan penggunaan lahan berupa agroforestri komoditas
yang dibudidayakan cukup beragam yautu lamtoro, kopi, kelapa, waru sukun dan
pisang. Lamtoro dan kopi merupakan komoditas yang paling dominan pada plot
ini. Sebaran komoditas yang terbentuk pada plot tersebut merata untuk
komoditas lamtoro dan kopi sedangkan komoditas lainnya berbentik tidak
merata.
Pada plot 3 memiliki penggunaan lahan berupa tegalan monokultur
dengan komoditas yang dibudidayakan berupa kubis. Populasi kubis yang ada
pada lahan seluas 1 Ha adalah 50.000 dengan sebaran yang merata. Hampir
sama dengan plot 3, plot 4 memiliki penggunaan lahan berupa tegalan
monokultur dengan komoditas jagung. Populasi yang dihitung untuk 1 Ha adalah
83.333 dengan pola sebaran yang merata.
Informasi penggunaan lahan dan tutupan lahan sangat penting bagi
pengelolaan lanskap. Pada lahan pertanian tanaman semuisim, penetapan pola
tanam sangat dibutuhkan agar permukaan tanah dapat terlindungi tanaman
sepanjang tahun dan mampu menekan erosi. Kemudian pengaturan jarak tanam
juga perlu diatur agar tanaman tidak terlalu rapat sehingga proposi kebutuhan
unsur hara bagi pertumbuhan dapat terpenuhi,
Penggunaan lahan berupa agroforestri merupakan sistem budidaya
pertanian yang diharapkan dapat berkelanjutan. Agroforestri yang sudah stabil
memiliki penutupan tajuk rapat dan bertingkat dengan vegetasi bawah yang
menutup permukaan tanah mengakibatkan iklim mikro dan masukan seresah

17

mendekati kondisi di hutan. Ong (2004) menyatakan bahwa penanaman


beragam spesies dalam sistem agroforestri memberikan berbagai keuntungan
bagi petani berupa produktivitas yang selalu terjaga, stabilitas dan sustainabilitas
lahan meningkat.
Selain pengamatan biodiversitas tanaman yang dibudidayan pengamatan
biodiversitas
gulma juga dilakukan. Berikut adalah tabel pengamatan
biodiversitas gulma dan tabel perhitungan analisa vegetasi pada masing-masing
plot pengamatan:
Biodiversitas Gulma
Plot 1
Tabel 13. Biodiversitas gulma

Gulma

Nama Lokal

Nama Ilmiah

Jumlah Gulma
Kuadran Ke1

Tot
al

D1

D2

Meniran

Phyllanthus urinaria

10

14

2,5

3,5

Teki tekian

Cyperus rotundus

55

55

7,5

Bandotan

Ageratum
conyzoides

Gambar

18

Semanggi

Marsilea

12

1,5

Tabel 14. Perhitungan analisa vegetasi


No

Spesies

KM

KN %

FM

FN
%

LBA

DM

DN %

IV

SDR

1.

Phyllanthus urinaria

4,67

15,5
7

0,67

33,5

15,03

0,00
6

3,53

52,6

17,5
3

2.

Cyperus rotundus

18,3
3

61,1

0,33

16,5

397,4
1

0,15
9

93,53 171,1
3

57,0
4

3.

Ageratum
conyzoides

10

0,33

16,5

3,14

0,00
1

0,59

27,09

9,03

4.

Marsilea

13,3
3

0,67

33,5

11,04

0,17

2,35

49,18

16,3
9

Grafik Populasi Gulma

SDR

60
Meniran
(17,3%)

50
40

Meniran

30

Teki

Teki (57,04%)
Bandotan
(9,03%)

Bandotan

20

Semanggi
10

Grafik 2, SDR Plot 1

0
Kuadran 1 Kuadran 2 Kuadran 3

Grafik 1, Populasi Plot 1

19

Plot 2
Tabel 15 Biodiversitas gulma
Gulma
Spesies
1
Krokot
8
Talas
3
Urang-aring
3
Rumput pengola
82
Smilax rotundifolia
Clidemia Sp.
Lepidium virginicum
Meniran
Rumput A

Jumlah Gulma Kuadrat Ke2


3 Total
8
8
11
3
35
117
3
3
7
7
1
1
8 8
4 4

D1

D2

9
16
6
4
10
10
5
19
9

4
14
4
2
4,5
2
4
16
9

Tabel 16. perhitungan analisa vegetasi


Gulma
Spesies
Krokot
Talas
Urang-aring
Rumput pengola
Smilax
rotundifolia
Clidemia Sp.
Lepidium
virginicum
Meniran
Rumput A

KM

KN

FM

FN

LBA

DM

DN

IV

SDR

2,666667
3,666667
1
39

5%
7%
2%
72%

0,333333
0,666667
0,333333
0,666667

9%
18%
9%
18%

254,34
9847,04
113,04
12,56

0,101736
3,938816
0,045216
0,005024

1%
33%
0%
0%

15%
58%
11%
90%

5%
19%
4%
30%

2%

0,333333

9%

397,4063 0,158963

1%

12%

4%

2,333333

4%

0,333333

9%

78,5

0,0314

0%

14%

5%

0,333333

1%

0,333333

9%

78,5

0,0314

0%

10%

3%

2,666667
1,333333

5%
2%

0,333333
0,333333

9%
9%

60%
4%

74%
16%

25%
5%

18136,64 7,254656
1287,596 0,515039

20

Grafik Populasi Gulma


90
Krokot

80
70

Talas

60

Urang-aring

50

Rumput pengola

40

Smilax rotundifolia

30

Clidemia Sp.

20

Lepidium virginicum

10

Meniran

Rumput A
Kuadran 1

Kuadran 2

Kuadran 3

Grafik 3. Populasi Gulma Plot 2

SDR
Krokot (5%)
Talas (19%)
Urang-aring (4%)
Rumput pengola (30%)
Smilax rotundifolia (4%)
Clidemia Sp. (5%)

Grafik 4. SDR Plot 2


Plot 3
Tabel 17. biodiversitas gulma
Gulma
Jumlah Gulma Kuadrat KeNama Lokal
Nama Ilmiah
1
2
3
Total
Krokot
62
66
128
Bayam
4
3
7
Teki
5
6
11
Grinting
8
1
5
14
Rumput A
7
7

D1

D2

5
5
22
14,5
4

4
3
11
4
1,5

21

No
1
2
3
4
5

Tabel 18. perhitungan analisa vegetasi


Spesies
KM
KN
FM
FN
Krokot
42,66 77% 0,67 20%
Bayam
2,33
4%
0,67 20%
Teki
3,66
7%
0,67 20%
Grinting
4,66
8%
1
30%
Rumput A
2,33
4%
0,33 10%

LBA
DM
78,5
0,031
44,15
0,017
11493,19
4,597
660,18
0,264
7,065
0,002826

Grafik Populasi Gulma


70
60
50
40
30
20
10
0
Kuadran 1

Kuadran 2

DN
1%
0%
94%
5%
0%

IV
97%
25%
120%
44%
14%

SDR
Krokot

Krokot (32%)

Bayam

Bayam (8%)

Teki

Teki (40%)

Grinting

Grinting (15%)

Rumput A

Rumput A (5%)

Kuadran 3

Grafik 5. Garik Populasi Gulma Plot 3

Grafik 6. SDR Plot 3

Plot 4
Tabel 19. biodiversitas gulma
Gulma

Meniran

Phyllanthus urinaria

Jumlah Gulma
D1
Kuadran Ke1
2
3 Tot
al
1
1
13

Rumpu teki

Cyperus rotundus

35

Nama Lokal

Nama Ilmiah

SDR
32%
8%
40%
15%
5%

24

17

76

35

D2

11

Gambar

22

Bandotan

Ageratum
conyzoides

13,
5

9,
5

Bayam duri

Amaratus spinosus

12

20

21

Krokot

Portulaca oleracea L

No
1
2
3
4
5

Tabel 20. perhitungan analisa vegetasi


Spesies
KM KN % FM
Phyllanthus
urinaria
Cyperus rotundus
Ageratum
conyzoides
Amaratus
spinosus
Portulaca
oleracea L

0,33

0,95

FN %

0,33 9,01

LBA

DM

2124,57 0,21

DN %
5,27

IV

SDR
%
15,24 5,08%

25,33 72,38 1
2,33 6,66 1

27,32 29115
2,91
27,32 3230,86 0,32

72,30 172
57,33%
8,02 42,01 14%

6,66

19,04 1

27,32 5544

0,55

13,76 60,13 20,04%

0,33

0,95

0,02

0,63

0,33 9,01

Grafik Populasi Gulma

254,57

20

Meniran

Meniran
(5,08%)

Teki

Teki (57,33%)

Bandotan

Bandotan
(14%)

Bayam Duri

10

Krokot

3,53%

SDR

40
30

10,6

Bayam Duri
(20,04%)

Kuadran 1 Kuadran 2 Kuadran 3

Grafik 7. Grafik Pop Gulma Plot 4

Grafik 8. SDR Plot 4

23

Pengertian dari gulma adalah tumbuhan yang tumbuh di suatu tempat


dalam waktu tertentu dan tidak dikehendaki oleh manusia. Gulma tidak
dikehendaki karena bersaing dengan tanaman yang dibudidayakan dan
dibutuhkan biaya pengendalian yang cukup besar yaitu sekitar 25-30% dari biaya
produksi. Persaingan tersebut dalam hal kebutuhan unsur hara, air, cahaya dan
ruang tumbuh sehingga dapat menurunkan hasil, menurunkan kualitas hasil,
menurunkan nilai dan produktivitas tanah, meningkatkan biaya pengerjaan
tanah, meningkatkan biaya penyiangan, meningkatkan kebutuhan tenaga kerja,
dan menjadi inang bagi hama dan penyakit. Gulma tidak hanya berfungsi sebagai
rumput liar saja, akan tetapi bisa juga berfungsi sebagai tanaman obat. Selain itu,
bisa juga sebagai tempat hidup musuh alami sehingga gulma tidak harus disiangi,
dibasmi atau dibakar, melainkan perlu dikelola supaya lebih bermanfaat. Contoh
gulma yang berfungsi sebagai tanaman obat adalah rumput teki, patikan kerbau,
krokot, dan lain sebagainya. Apabila dikelola dengan benar dan optimal, gulma
akan memberikan manfaat dan meningkatkan produktivitas lahan.
Berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan pada masing-masing plot
ditemukan gulma yang beragam pada masing-masing plot. Pada plot 1
ditemukan empat macam gulma yaitu meniran, teki, bandotan dan semanggi.
Populasi terbesar yang ditemukan adalah teki dengan jumlah sebanyah 55 buah
sedangakan yang paling sedikit adalah bondotan dengan jumlah sebanyak 9
buah. Dari perhitungan analisa vegetasi diketahui nilai SDR terbesar ada pada
teki dengan nilai 57,04.
Pada plot 2 ditemukan sembilan macam gulma yaitu krokot, talas, urangaring, rumput pengola, Smilax rotundifolia, Cidemia sp, Lepidium virginicum,
meniran dan rumput A yang masih belum bisa diidentifikasi. Dari sembilan
macam gulma tersebut populasi terbesar ditemukan pada rumput A dengan
jumlah sebanyak 117 buah dan yang paling sedikit adalah Lepidium virginicum
yang hanya ditemukan 1 buah. Dari perhitungan analisa vegetasi diketahui nilai
SDR terbesar ada pada rumput pengola dengan nilai 30, selisih sedikit dengan
meniran yang memiliki nilai SDR sebesar 25.
Pada plot 3 ditemukan lima macam gulma yaitu krokot, bayam, teki,
grinting dan rumput A yang masih belum bisa diidentifikasi. Populasi terbesar
yang ditemukan adalah krokot dengan jumlah sebanyak 128 buah sedangakan
yang paling sedikit adalah bayam dan rumput A dengan jumlah sebanyak 7 buah.
Dari perhitungan analisa vegetasi diketahui nilai SDR terbesar ada pada teki
dengan nilai 40 kemudian krokot dengan SDR sebesar 32.
Pada plot 4 ditemukan lima macam gulma yaitu bayam duri, meniran,
teki, bandotan dan krokot. Populasi terbesar yang ditemukan adalah teki dengan
jumlah sebanyak 76 buah sedangakan yang paling sedikit adalah bondotan yang

24

hanya ditemukan 1 buah. Dari perhitungan analisa vegetasi diketahui nilai SDR
terbesar ada pada teki dengan nilai 57,33.
3.1.2.3 Biodiversitas Hama dan Penyakit
A. Cara Kerja Dilapang
Pada pengamatan aspek hama dan penyakit tanaman, kami mengamati
lahan hutan industri. Pada lahan tersebut dengan tutupan lahan pinus, kopi,
pisang, rumput gajah. Pada lahan tersebut kami melakukan pengamatan tentang
peran arthropoda (hama, musuh alami, dan serangga lain) dan penyakit. Alat
yang kami gunakan untuk menangkap arthropoda yang terbang yakni dengan
Swipnet, selain itu kami juga melakukan secara manual, yakni menangkap
arthropoda dengan tangan. Langkah awal yang kami lakukan sebelum
pengamatan adalah penentuan titik sampel. Dalam penentuan titik sampel kami
menggunakan teknik sampling diagonal, dengan 5 titik sampel. Penentuan ttik
sampel bertujuan untuk mempermudah pada saat pengmatan, dan pada titik
sample mewakili seluruh populasi yang ada di lahan pengamatan.

2
3

Gambar 1 penentuan titik sampel

25

B. Hasil Pengamatan
a. Hasil Pengamatan Pada Tiap Titik Sampel di Plot 1
Tabel 21. Pengamatan Plot 1
Lokasi
Pengambilan
Sampel
Titik 1

Titik 2

Titik 3

Titik 4

Nama Lokal

Nama Latin

Jumlah

Fungsi
(H,MA, SL)

Belalang
kayu
Belalang
hijau
Belalang
kayu
Belalang
sembah
Belalang
hijau
Belalang
sembah
Laba-laba
loncat
Belalang
hijau
Kepik hijau
Semut hitam

Valanga
nigricornis
Atractomorpha
crenulata
Valanga
nigricornis
Mantis religiosa

Serangga lain

Serangga lain

Serangga lain

Musuh alami

Atractomorpha
crenulata
Mantis religiosa

Serangga lain

Musuh alami

Salticidae

Musuh alami

Atractomorpha
crenulata
Nezara viridula
Dolichoderus
thoracicus
Gryllus mitratus
Dolichoderus
thoracicus
Xylocopa.latipes
Bactrosera
dorsalis
Leptocorisa
Acuta

Serangga lain

1
1

Serangga lain
Serangga lain

3
1

Serangga lain
Serangga lain

1
1

Serangga lain
Serangga lain

Serangga lain

Jangkrik
Semut hitam
Titik 5

Lebah
Lalat
Walang
sangit

26

b. Tabulasi Data Pada Semua Titik Sampel di Plot 1 b. Tabulasi Data Pada Semua
Titik Sampel di Plot 1
Tabel 22. Tabulasi Data Plot 1
No. Jenis Serangga Yang Di
temukan
1
Belalang sembah
2
Belalang kayu
3
Belalang hijau
4
Laba-laba loncat
5
Kepik hijau
6
Jangkrik
7
Semut hitam
8
Lebah
9
Lalat
10 Walang sangit

Peranan (Polinator/Musuh
Alami)
Musuh alami
Serangga lain
Serangga lain
Musuh alami
Serangga lain
Serangga lain
Serangga lain
Serangga lain
Serangga lain
Serangga lain

Jumlah
2
3
4
1
1
3
2
1
1
1

Tabel 23. Tabulasi Data Plot 1


Titik
Pengambilan Hama
Sampel
Titik 1
0
Titik 2
0
Titik 3
0
Titik 4
0
Titik 5
0
(Pitfall)
Total
0

Jumlah individu
MA
SL

Total

Hama

Persentase
MA
SL

0
0
0
2
1

1
4
1
3
7

1
4
1
5
8

0
0
0
0
0

0
0
0
40
12,5

100
100
0
60
87,5

16

19

15,79

84,21

27

c. Form Pengamatan Biodiversitas Serangga Pada Setiap Plot (Plot 1,2,3 Dan 4)
Tabel 24. Pengamatan Biodiversitas Setiap Plot
Lokasi
Pengambilan
Sampel

Plot 1

Plot 2

Plot 3

Namalokal

Nama Ilmiah

Jumlah

Fungsi
Hama, MA, SL

Belalang
sembah
Belalang kayu
Belalang hijau

Mantis religiosa

Hama

Valanga nigricornis
Atractomorpha
crenulata
Salticidae

3
4

Hama
Hama

Musuh alami

Nezara viridula
Gryllus mitratus
Dolichoderus thoracicus
Xylocopa latipes
Bactrosera dorsalis
L. Acuta
Thomisidae

1
3
2
1
1
1
6

Hama
Hama
Musuh alami
Serangga lain
Hama
Serangga lain
MA

Salticidae sp

MA

Aedes sp
Oxyiopidae

1
1

SL
MA

Tetragthinidae
Photuris lucicrescens
Blaptica dubia
Oecophylla smaradigna

1
1
1
1

MA
SL
SL
MA

Dolichoderus thoracicus
Braconidae

2
1

MA
MA

Braconidae
Xylocopa latipes
L. Acuta
Hogna aspersa

2
1
2
1

MA
SL
SL
Musuh Alami

Laba-laba
loncat
Kepik hijau
Jangkrik
Semut hitam
Lebah
Lalat
Walang sangit
Laba-laba
kepiting
Laba-laba
loncat
Nyamuk
Laba-laba mata
tajam
Laba-laba jaring
Kunang-kunang
Kecoa tanah
Semut
rangrang
Semut hitam
Tawon
Braconidae
Tawon
Lebah hitam
Walang sangit
Laba-laba

28

serigala
Ulat kubis
Kumbang hijau
Kumbang
tanduk
Ulat jengkal
Belalang hijau

Plot 4

Jangkrik
Kutu daun
Kumbang
kubah spot M
Jangkrik
Belalang hijau
Belalang kayu
Laba-laba
Walang sangit
Hama A
Hama B

Plutella xylostella
C. mutabilis
Oryctes rhinoceros L.

2
1
1

Hama
Hama
Serangga Lain

Chrysodeixis chalcites
Atractomorpha
crenulata
Gryllus mitratus
A. brassicae
Menochillus
sexmaculatus
Gryllusmitratus
Atractomorphacrenulata
Valanganigricornis
Lycosasp
Leptocorixaspp

2
1

Hama
Hama

6
1
1

Hama
Hama
Musuh Alami

1
3
1
1
7
16
4

SL
Hama
Hama
MA
SL
SL
SL

Tabel 25. Pengamatan Biodiversitas Setiap Plot


Plot
Pengamatan
Plot 1
Plot 2
Plot 3
Plot 4
Jumlah
Rerata

Jumlah Individu
Hama
MA
SL
0
3
16
5
14
3
13
3
4
11
2
21
29
22
44
7,25
5,5
11

Total
19
22
20
34
95

Persentase (%)
Hama
MA
SL
0
15,79 84,21
22,72
63,64 13,64
65
15
20
32,36
5,88
61,76
120,08 100,31 179,61
30,02 25,07 44,90

29

Grafik 9. Perbandingan antar plot 1. 2. 3 dan 4

25
20
musuh alami

15

hama
10

serangga lain

5
0
plot 1

plot 2

plot 3

plot 4

Gambaran biodiversitas dalam plot bentuk segitiga faktorial


Plot 1
HAMA : 0
MA

: 15,79

SL

: 84,21

Gambar 2. Segitiga faktorial Plot 1

30

Plot 2

Hama :22, 72
MA

: 63,64

SL

:13,64

Gambar 3. Segitiga faktorial Plot 2

Plot 3
Hama : 65
MA

:15

SL

: 20

Gambar 4. Segitiga faktorial Plot 3

31

Plot 4

Hama : 32,36
MA: 5,88
SL : 61,76

Gambar 5. Segitiga faktorial Plot 1

d. Pembahasan disertai foto dan pendukung yang sesuai


Pada plot 1 dengan komoditas yang ditanam pinus, ditemukan jumlah
populasi hama tidak ada, musuh alami sebanyak 3, dan serangga lain
sebanyak 16. Dilihat dari hasil segitiga fiktorial populasi yang paling banyak
adalah populasi serangga lain, sedangkan populasi musuh alami sedikit yakni
3 dan populasi hama tidak ada. Serta tidak ditemukannya penyakit. Dengan
demikian dapat dikatakan bahwa agroekosistem di plot 1 stabil.
Pada plot 2 dengan komoditas perkebunan kopi , ditemukan jumlah
populasi hama sebanyak 5, musuh alami sebanyak 14, dan serangga lain
sebanyak 3. Dilihat dari hasil segitiga fiktorial populasi yang paling banyak
adalah musuh alami. Populasi musuh alami yang ada mampu mengendalikan
hama, sehingga dapat dikatakan agroekosistem di plot 2 stabil. Sedangkan
untuk penyakit yang ditemukan pada plot ini adalah Hemileia vastatrix (karat
dau kopi).

32

Pada plot 3 dengan komoditas tanamn semusim (jagung), ditemukan


jumlah populasi hama sebanyak 13, musuh alami sebanyak 3, dan serangga
lain sebanyak 4. Dilihat dari hasil segitiga fiktorial populasi yang paling banyak
adalah hama. populasi musuh alami lebih sedikit dari pada populasi hama.
Dengan jumlah musuh alami yang lebih sedikit dari jumlah hama tidak berarti
agroekosistem di plot 3 tidak stabil. Musuh alami yang berjumlah 3 bisa
mengendalikan hama yang berjumlah 13, rata-rata musuh alami memakan 5-8
hama. Pada plot ini tidak ditemukan penyakit.
Pada plot 4 dengan lokasi pemukiman dan populasi tanaman semusim
(jagung), ditemukan jumlah populasi hama sebanyak 11, musuh alami
sebanyak 2, dan ditemukan serangga lain sebanyak 21. Dilihat dari hasil
segitiga fiktorial populasi yang paling banyak adalah serangga lain, dan
populasi musuh alami lebih sedikit dari pada populasi hama. Hama yang
paling banyak ditemukan adalah belalang hijau. Selain pengamatan hama,
pada plot 4 juga dilakukan pengamatan penyakit. Tetapi saat pengamatan
tidak ditemukan adanya penyakit pada tanaman jagung. Musuh alami yang
berjumlah 2 masih terbilang cukup mampu untuk mengendalikan hama yang
berjumlah 13 karena rata-rata musuh alami memakan 5-8 hama.. Sehingga,
dapat dikatakan di plot 4 agroekosistemnya masih stabil,
Dilihat dari hasil segitiga fiktorial dari keseluruhan plot pengamatan,
keragaman arthropoda yang paling besar pada plot 4, dimana plot 4 adalah
agroforestri. Keberagaman arthropoda tersebut menunjukkan bahwa
terdapat keberagaman makanan yang mendukung kehidupan serangga.
Jumlah arthropoda tertinggi pada plot 2, dan terendah pada plot 4 yang
merupakan plot pemukiman.

Salah satu faktor yang mendorong

perkembangan arthropoda adalah Kelimpahan makanan. Pada keseluruhan


plot, hanya plot 2 yang didominasi oleh musuh alami dibandingkan dengan
plot 1 dan 3 yang didominasi oleh hama sedangkan pada plot 4 didominasi
oleh serangga lain. Perbedaan jumlah arthropoda dari ke empat plot ini
dipengaruhi oleh beberapa hal yaitu makanan serangga, habitat. Jika

33

keberadaan hama dan makanan yang ada sesuai maka hama tersebut akan
meningkat jumlah populasinya, sedangkan untuk musuh alami atau serangga
lain jika ketersedian makanana tidak mendukung maka populasinya pun akan
rendah.
Dari keseluruhan plot pengamatan, kondisi agroekosistem yang stabil
terlihat pada plot 1, 2, 3 dan 4, karena populasi hama pada keempat plot
tersebut masih bisa dikendalikan dengan populasi musuh alami, peran musuh
alami dibutuhkan untuk pengendalian hama sehingga tidak terjadi peledakan
hama. Menurut Untung (2006) Prinsip pengaturan populasi organisme oleh
mekanisme saling berkaitan antar anggota suatu komonitas pada jenjang
tertentu juga terjadi di dalam Agroekosistem yang dirancang manusia. Musuh
alami sebagai bagian dari agroekosistem

memiliki peranan menentukan

dalam pengaturan dan pengendalian populasi hama.Agro-ekosistem yang


stabil salah satu indikasinya adalah tidak terjadi ledakan populasi hama
mendukung tercapainya produksi pertanian yang optimal.
Mengganti atau menambahkan keragaman pada agroekosistem yang
telah ada dapat dilakukan agar musuh alami efektif dan populasinya
meningkat, dilakukan dengan cara : menyediakan inang alternatif dan mangsa
pada saat kelangkaan populasi inang, menyediakan pakan atau nektar. (Van,
1996). Menurut

Altieri

(1999) Untuk mewujudkan pertanian yang

berkelanjutan maka tindakan yang perlu dilakukan adalah mengurangi


serangan hama melalui pemanfaatan musuh alami serangga.

3.1.2.4 Cadangan Carbon


Tabel 26. Plot 1 Hutan
Penggunaan
N
Lahano

1.

Hutan

Tutupan
Lahan

Manfaat

Posisi
Lereng

Tingkat
Lahan

Pinus

Kayu

Atas

Kanopi
Sedang

Pisang

Buah,

Atas

Sedang

Tutupan

Jumlah
Spesies

Kerapatan

C-Stok

Seresah
Tinggi

218

Tinggi

250

Tinggi

130

Sedang

150

34

Daun
Kopi
Rumput

Biji
Daun

Atas
Atas

Rendah
Tinggi

Tinggi
Tinggi

22
300

Rendah
Tinggi

100
250

Keterangan:
Manfaat
: B = Buah, D = Daun, A = Akar, K = Kayu, B = Biji.
Posisi lereng
: A = Atas, T = Tengah, B = Bawah.
Kanopi dan seresah : T = Tinggi, S = Sedang, R= Rendah.
Kerapatan
: T = Tinggi, S = Sedang, R= Rendah.
Plot 1 dengan penggunaan lahan Hutan Produksi dengan tutupan lahan
berupa Pinus, pisang, kopi dan rumput. Kelerengan ...% dengan kerapatan
sedang. Hutan berada di bagian lahan yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan
plot lain, di karenakan pada plot ini ada berbagai biodiversitas sebagai tutupan
lahan. Pinus yang dimanfaatkan kayu nya setelah cukup besar dan dimanfaatkan
getahnya dapat menyimpan cadangan karbon dalam jumlah besar, begitu pun
dengan tanaman pisang dan kopi, sehingga plot 1 memiliki kemampuan
menyimpan karbon paling tinggi.
Pinus memiliki potensi untuk dikembangkan sebagai tanaman pengendali
tanah longsor karena memiliki beberapa kelebihan, antara lain: perakaran yang
dalam, intersepsi dan evapotranspirasi yang tinggi, pohonnya tidak terlalu berat
atau ringan, dan produk utama yang bukan berupa kayu (Indrajaya, 2008)
Tabel 27. Plot 2 Agroforestri
Penggunaan
2. N
Lahan
o

1.

Tutupan
Lahan

Tutupan

Seresah
Sedang 200

Jumlah
Spesies

Kopi

Buah

Pisang

Buah

Rendah

Sedang

111

Jati

Kayu
Buah,
kayu,
daun
Kayu, Biji
Daun

Sedang

Sedang

13

Sedang

Sedang

10

Rendah
Tinggi

Sedang
Sedang

250
200

Agroforestri

Semusim

Tingkat
Lahan
Kanopi
Sedang

Kelapa

2.

Manfaat

Posisi
Lereng

Lamtoro
Kubis

Tengah

Kerapata
n

C-Stok

Sedang
Sedang

50

Sedang
Sedang

50

50

50
Sedang
Sedang

Kemiringan lahan : 16 %
Keterangan:
Manfaat
: B = Buah, D = Daun, A = Akar, K = Kayu, B = Biji.
Posisi lereng
: A = Atas, T = Tengah, B = Bawah.

35

50
1

Kanopi dan seresah : T = Tinggi, S = Sedang, R= Rendah.


Kerapatan
: T = Tinggi, S = Sedang, R= Rendah.
Pada plot 2 penggunaan lahan agroforestry dengan berbagai macam
tutupan lahan seperti kopi, pisang, jati, kelapa dan lamtoro, serta kubis sebagai
tanaman semusimnya. Agroforestry di lahan ini merupakan agroforestry
multistrata. Agroforestry sendiri merupakan pola tanam yang memadukan
antara tanaman semusim dan pohon, agroforestry memiliki kelebihan yakni
memiliki fungsi seperti hutan dan tetap dapat berproduksi seperti lahan
pertanian pada umumnya. Kopi merupakan tanaman yang suka dengan naungan
jadi dapat ditanam di bawah naungan pohon yang lebih tinggi seperti pinus dan
lamtoro, pinus dapat dimanfaatkan kayu serta getah nya dan memiliki peran
penting dalam penyediaan seresah dan karbon stock karena dapat menyimpan
karbon dalam jumlah yang besar dan waktu yang lama, lamtoro juga merupakan
tanaman pohon yang sangat sesuai dengan agroforestry karena manfaat yang
diambil daun dan kayunya sehingga sangat cocok digunakan sebagai penyimpan
karbon, lamtoro merupakan tanaman legume yang berperan baik dalam fiksasi N
karena memiliki bintil akar yang biasanya ditinggali bakteri Rhizobium dan
diambil buahnya.
Beberapa dampak positif sistem agroforestri pada skala meso ini antara
lain: (a) memelihara sifat fisik dan kesuburan tanah, (b) mempertahankan fungsi
hidrologi kawasan, (c) mempertahankan cadangan karbon, (d) mengurangi emisi
gas rumah kaca, dan (e) mempertahankan keanekaragaman hayati. Fungsi
agroforestri itu dapat diharapkan karena adanya komposisi dan susunan spesies
tanaman dan pepohonan yang ada dalam satu bidang lahan ( Widianto, 2003)
Tabel 28. Plot 3 Tanaman Semusim
Tingkat Tutupan
Jumlah
Lahan
Spesies
Kanopi Seresah

Penggunaan
N
Lahan
o

Tutupan
Lahan

Manfaat

Posisi
Lereng

Tegalan

Kubis

Daun

Tengah Sedang

Rendah

Agroforestri

Sengon

Kayu,
Daun

Atas

Tinggi

Kelerengan : 13 %
Keterangan:
Manfaat
Posisi lereng
Kanopi dan seresah
Kerapatan

Tinggi

Keapatan

C-Stok

1250

Sedang

250

Tinggi

80

: B = Buah, D = Daun, A = Akar, K = Kayu, B = Biji.


: A = Atas, T = Tengah, B = Bawah.
: T = Tinggi, S = Sedang, R= Rendah.
: T = Tinggi, S = Sedang, R= Rendah.

36

Pada plot 3, penggunaan lahannya ialah tanaman semusim dengan tutupan


lahan kubis. Diketahui bahwa tingkat tutupan kanopi rendah dan tinggi serta
tingkat kerapatannya sedang dan tinggi, sehingga estimasi C-stock 1 ton/ha.
Pada tanaman semusim ini memiliki jumlah seresah dan kanopi yang rendah,
dapat di simpulkan tanaman semusim memiliki C-stock yang rendah.
Tabel 29. Plot 4 Tanaman Semusim + Pemukiman
4. N
Tutupan
Penggunaan Lahan
o
Lahan

Jagung

1.

Rumput
Tanaman Semusim Gajah
dan Pemukiman
Gulma
Rumah
Pendudu
k

Tingkat Tutupan
Jumlah
Lahan
Spesies
Kanopi Seresah
13.889
Rendah Rendah
tan.

Manfaat

Posisi
Lereng

Buah

Bawah

Daun

Bawah

Tendah

Bawah

Bawah

Keapatan

C-Stok

Rendah

Rendah Rendah

Kemiringan Lahan:
Keterangan:
Manfaat
: B = Buah, D = Daun, A = Akar, K = Kayu, B = Biji.
Posisi lereng
: A = Atas, T = Tengah, B = Bawah.
Kanopi dan seresah : T = Tinggi, S = Sedang, R= Rendah.
Kerapatan
: T = Tinggi, S = Sedang, R= Rendah.
Pada plot 4, penggunaan lahannya ialah Tanaman Semusim + Pemukiman
dengan tutupan lahan jagung, rumput gajah, gulma. Tingkat tutupan kanopi
rendah dan sedang serta tingkat kerapatannya tinggi dan rendah, sehingga
estimasi C-stock 1 ton/ha. Pengelolaan lahan yang benar sangat menentukan
besarnya cadangan karbon.
Cadangan karbon merupakan jumlah karbon yang tersimpan di dalam
berbagai tempat penyimpan (pool). Pool yang terpenting adalah tanah, biomassa
tanaman, dan jaringan yang mati (Agus et al.2011; Hairiah et al.2011). Tanah dan
tanaman mempunyai cadangan karbon yang bervariasi. Seperti hal nya di dalam
tanah, cadangan karbon di jaringan biomassa tanaman bervariasi, bergantung
pada tingkat kesuburan tanah, iklim, elevasi, jenis, tingkat pertumbuhan
tanaman, tipe penggunaan lahan dan system pengelolaan
Pendugaan cadangan karbon dapat diindikasikan dengan besarnya karbon
yang tersimpan di suatu luasan lahan yang meliputi tutupan lahan hutan alami

37

dan lahan pertanian berbasis pepohonan baik tipe campuran atau monokultur.
Besarnya karbon yang tersimpan di lahan bervariasi antara penggunaan lahan
tergantung pada jenis, kerapatan, umur pohon, dengan mengamati parameter
jenis pohon, umur pohon dan biomassa yang diestimasi dengan mengukur
diameter pohon dan mengingkrasikannya kedalam persamaan allometrik.
Peran landscape dalam menyimpan cadangan karbon bergantung pada
besarnya luasan tutupan lahan hutan alami dan lahan pertanian berbasis
pepohonan baik tipe campuran atau monokultur. Namun demikian besarnya
karbaon tersimpan di lahan bervariasi antar penggunaan lahan tergantung pada
jenis, kerapatan dan umur pohon. Oleh karena itu ada dua parameter yang
diamati pada setiap penggunaan lahan yaitu jenis pohon dan biomassa yang
diestimasi dengan Above Ground C-Stock.
Seperti yang bisa dilihat pada Plot 1 terdapat tanaman tahunan. Tanaman
dominan yakni tanaman pinus, kopi, pisang dan rumput gajah . Posisi lereng
berada di atas. Penggunaan lahan ialah sebagai hutan produksi dengan tutupan
lahan Pinus. Berdasarkan kondisi tersebut, diketahui bahwa tingkat tutupan
kanopi sedang dan kerapatan tinggi sehingga estimasi C-stock 250 ton/ha.
Pada plot 2, penggunaan lahan nya ialah biodiversitas tanaman
agroforestry dengan tutupan lahan ialah kopi, pisang, jati, kelapa, lamtoro,
kubis. Tingkat tutupan kanopi sedang, rendah dan tinggi serta tingkat
kerapatannya tinggi, sedang dan rendah, sehingga cadangan karbon pada kebun
campuran bervariasi tergantung komposisi dan struktur tegakan penyusun kebun
campuran. Keberadaan tanaman keras/berkayu pada sistem kebun campuran
memberikan kontribusi yang besar terhadap cadangan karbon, meskipun
tanaman pertanian juga memberikan kontribusi terhadap cadangan karbon
tetapi kontribusinya sangat kecil dan tersimpan hanya dalam waktu sebentar.
Kebun Campuran yang dikelola dengan sistem agroforestri, disusun oleh jenis
tanaman buah-buahan berkayu dengan daya rosot CO2 tinggi dan sangat tinggi
potensial untuk dijadikan karbon sekuester guna mendukung fungsi hutan
disarankan tetap dipertahankan keberadaannya di masyarakat untuk
memberikan kontribusi terhadap lingkungan.
Pada plot 3, penggunaan lahannya ialah tanaman semusim dengan tutupan
lahan Kubis,. Diketahui bahwa tingkat tutupan kanopi rendah dan tinggi serta
tingkat kerapatannya sedang dan tinggi, sehingga estimasi C-stock 1 ton/ha.
Pada plot 4, penggunaan lahannya ialah Tanaman Semusim + Pemukiman
dengan tutupan lahan rumput gajah, pisang, sawi, cabai, tebu dan bambu.
Tingkat tutupan kanopi rendah dan sedang serta tingkat kerapatannya tinggi dan
rendah, sehingga estimasi C-stock 1 ton/ha. Pengelolaan lahan yang benar sangat
menentukan besarnya cadangan karbon. Menurut Hairiah dan Rahayu (2007)

38

juga mengemukakan bahwa pada lahan pertanian semusim mempunyai


cadangan karbon yang kecil yaitu 3 ton/ha.
Maka dapat diketahui bahwa penggunaan lahan hutan produksi lebih
banyak menyimpan karbon daripada agroforestry dan tanaman semusim yang
hanya memiliki cadangan karbon 1ton/ha. Pepohonan dapat menyimpan karbon
dalam jumlah yang lebih banyak sehingga banyak tutupan lahan berupa tanaman
pohon, maka cadangan karbon diatas lahan tersebut semakin banyak. Cadangan
karbon merupakan indicator pertanian berlanjut.
3.1.3 Indikator Pertanian Berlanjut dari sosial ekonomi
3.1.3.1 Economically viable (keberlangsungan secara ekonomi)
Desa Tulungrejo, komoditas yang ditanam dalam satu tahun terakhir
adalah di lahan tegalan yaitu untuk tanaman hortikultura sayur seperti kubis,
jagung, sawi, rumput gajah. Sedangkan untuk lahan agroforestrynya petani
menanam kopi, cengkeh, pinus, sengon, dan pisang. Dalam hal usahatani petani
cenderung menggunakan bibit sendiri dengan membuat bibit berdasakan
pengalaman yang mereka miliki. Tenaga kerja sebagian besar dikerjakan sendiri
dari anggota keluarga untuk menghemat biaya, selain itu juga ketersediaan
lapangan kerja di lahan sendiri membuat enggan anggota keluarga untuk bekerja
keluar desa. Tetapi ada juga sebagian petani yang pekerjaan sampingannya
sebagai buruh tani untuk menggarap lahan yang berada di luar desa mereka
sendiri. Dengan demikian usahatani yang dilakukan lebih ke usaha bersama
anggota keluarga dengan modal yang mampu ditanggung oleh keluarga tersebut
dan tambahan dari luar,baik pinjaman dari bank maupun koperasi. Warga
tulungrejo mampu memenuhi kebutuhan keluarga Dari hasil petanian yaitu
tanaman hortikultura dan tanaman tahunan yang mereka tanam lebih ke
pemenuhan konsumsi anggota keluarga dan sebagiannya lagi dijual ke tengkulak.
Dalam hal ini pengamatan dilakukan pada empat plot dimana untuk
membandingkan segi sosial ekonomi, dengan pengunaan lahan yang masing
masing berbeda dimana memiliki keunggulan tersendiri dan kekurangan yang
bisa mempengaruhi pertanian berlanjut. Pada plot 1 sampai dengan plot 4
terdapat perbedaan dalam sistem pertaniaannya dimana sistem pertanian yang
diterapkan adalah perkebunan, agroforestry, tanaman semusim dan tanaman
semusim dan pemukiman, dimana hasil yang didapat dalam segi pemenuhan
kebutuhan konsumsi masyarakat juga berbeda. Untuk plot 1 yaitu perkebuan
petani dalam memenuhi kebutuhan konsumsi sehari-hari adalah dengan
mengandalkan pembagian hasil produksi yang dilakukan oleh pihak perhutani
dengan petani yang di dapat hasil biaya produksi kopi dalam jangka waktu 1
tahun. Pada plot 2 yaitu agroforestry dengan tanaman kopi dan cengkeh, petani
dalam memenuhi kebutuhan konsumsi didapat dari hasil usahatani. Untuk
39

pendapatan petani dalam sekali panen tanaman kopi dan cengkeh adalah Rp
3.750.000. Pada plot 3 tanaman semusim, jika di tinjau dari usaha tani untuk
sekali tanam membutuhkan biaya Rp. 10.000.000 dan setelah panen didapat
pendapatan Rp. 50.000.000 dan terakhir adalah plot 4 yaitu tanaman semusim
ditambah pemukiman yang didapat hasil keuntungan sebesar Rp. 2.464.000. Jadi
dapat di simpulkan pada daerah Ngantang Tulung Rrejo pertanian berlanjut jika
di tinjau dari segi keberlangsungan secara ekonomi semua petani dapat
mengatur semua kebutuhan baik bertani maupun kebutuhan sehari hari jadi bisa
dikatakan keberlanjutan.
3.1.3.2 Ecological Sound (Ramah Lingkungan)
Pada daerah yang di amati yaitu plot 1 perkebunan untuk system
pertanian yang diterapkan sangat ramah lingkungan dimana menurut penuturan
dari petani tidak menggunakan bahan-bahan kimia dalam pembudidayaan
tanaman. Dalam kondisi actual pada lahan untuk biodiversitas sangat tinggi
karena komoditas yang di tanam bermacam-macam seperti kopi, pinus, pisang,
rumput gajah, ditunjang dengan keadaan kondisi keanekaragaman hayati yang
tinggi seresah yang banyak serta mikroorganisme yang terdapat dalam tanah
juga banyak. Kondisi ini sangat sesuai untuk pertanian berlanjut.
Perbandingan pada plot 2 yaitu tanaman agroforesty juga sesuai dengan
indicator pertanian berlanjut yaitu ramah lingkungan dengan minimnya
penggunaan pestisida dan bahan kimia lainnya di lahan . hal ini di karenakan
petani responden sudah menerapkan prinsip pertanian organik. Sehingga kondisi
lahan tersebut sangat mendukung keberagaman biodiversitas. Pada plot 3 yaitu
tanaman semusim dimana kondisi lahan berada di bawah plot agroforestry
sehingga dimungkinkan populasi keanekaragaman hayati juga tinggi. Menurut
kelompok kami pada plot 3 termasuk dalam indicator pertanian yang ramah
lingkungan dikarenakan masih minimnya penggunaan bahan kimia dalam
pembudidayaan tanaman semusim. Hanya saja pada plot 3 terdapat sanitasi
yang berlebihan sehingga bahan organic pada lahan rendah dan juga biomassa
yang di hasilkan tanaman semusim sangat rendah juga. Pada plot 4 yaitu
pemukiman ditambah tanaman semusim tidak termasuk dalam indicator
pertanian berlanjut yang ramah lingkungan. Hal ini dikarenakan tingginya
penggunaan pestisida pada lahan pertanian dan minimnya banhan organic yang
terdapat pada lahan.
Dari ke empat plot yang paling sesuai dalam indicator pertanian berlanjut
yang ramah lingkungan terdapat pada plot 1 yang mana keanekaragaman hayati
yang tinggi, bahan organic yang tinggi serta mikroorganisme yang terdapat dalam
tanah juga tinggi sehingga membantu pertumbuhan tanaman pada plot 1.

40

3.1.3.3 Socially just ( berkeadilan = menganut asa keadilan )


Pada desa Tulung Rejo di dapatkan keterangan bahwa lahan yang
digunakan sebagai praktek budidaya berupa lahan pertanian, dan perkebunan,
hal tersebut dikarenakan untuk lahan yang berada di daerah bawah digunakan
sebagai lahan pertanian. Sedangkan untuk lahan yang berada di daerah atas
difungsikan sebagai lahan perkebunan. Untuk keanekaragaman jenis komoditas
yang dibudidayakan, pada lahan atas digunakan untuk budidaya tanamantanaman tahunan seperti, Pinus, rumput gajah, Kopi, cengkeh dan Pisang, untuk
lahan bawah yang merupakan lahan pertanian tanaman semusim seperti kubis
dan jagung
Pada lahan bawah (plot4) dalam proses budidaya yang dilakukan oleh
Bpk. Supandi yaitu system pertanian yang dilakukan yaitu system tanam
monokutur yang artinya hanya ada 1 jenis komoditas yang dibudidayakan, selain
itu penggunaan fungsi lahan sebagai lahan perkebunan yang ditanami oleh
berbagai jenis komoditas Bpk. Suwono sendiri menyadari bahwa system
pertanian yang beliau lakukan belum atau tidak ramah lingkungan, akan tetapi
beliau berharap untuk ke depannya beliau dapat menerapkan system pertanian
yang sehat dan ramah lingkungan. Hal tersebut dapat dibuktikan dengan
bagaimana Bpk. Supandi merawat tanamannya. Pemberian pupuk masih
menggunakan pupuk kimia dan pupuk organic, akan tetapi komposisi dari pupuk
organic yang digunakan oleh Bpk. Supandi lebih besar dari pada pupuk kimia.
Pupuk organic yang digunakan adalah pupuk kandang . Petani cukup
memperhatikan likungkungan dengan cara menggunakan lebih banyak pupuk
kandang, menciptakan teknologi turun temurun mengenai pengendalian hama
dengan bahan dasar tanaman paitan dan bawang putih, serta pergantian varietas
setiap musim tanam.
Sebagai perbandingan pada tanaman lahan agroforesty didapatkan
bawasanya komoditas yang ditanam adalah kopi, dan cengkeh. Pada lahan
agroforesty tidak ada terjadinya peledakan hama serta dari aspek ekosistem
sudah seimbang. Pada lahan tanaman semusim komoditas tanaman adalah kubis
dan jagung yang ditanam secara monokultur pada komoditas jagung sudah fase
generatif. Secara ekosistem tidak ada peledakan hama karena disana ada binaan
dari petani pembudidaya serta pada lahan tanaman semusim terletak pada plot
agroforestry sehingga musuh alami masih banyak. Pada plot 4 yaitu lahan
pemukiman ditambah tanaman semusim untuk komoditas yang ditanam adalah
jagung komoditas tanaman ditanam secara monokultur untuk peledakan hama
tidak terjadi peledakan hama hanya saja di pada lahan kualitas agroekosistemnya
sangat rendah sehingga perlu adanya perbaikan lahan. Dari keempat plot lahan
perkebunan adalah lahan yang paling baik untuk agroekosistemnya karena pada
lahan kondisi ekologi lahan terjaga dengan baik. Dari hasil pembahasan dan
41

perbandingan dari plot 1 sampai plot 4 diatas dapat disimpulkan bahwa dari segi
sosial just dapat dikatakan di desa Tulungrejo ini berkelanjutan.
3.1.3.4 Culturally acceptable ( berakar pada budaya setempat )
Pada desa Tulung Rejo masyarakat menggunakan adat istiadat seperti
selamatan dan bersih desa pada daerah puden atau makam sesepuh desa.
Sebelum melakukan kegiatan usaha tani yang sudah dilakukannya turun
menurun dari nenek moyangnya. Bpk. Nurhadi serta masyarakat desa selalu
melakukan selamatan bersih desa atau doa bersama dan gotong royong dengan
harapan tetap menjaga silaturahmi dan usaha tani yang dilakukan bisa berjalan
lancar dan mendapatkan hasil yang maksimal. Demikian pula pada saat panen,
juga melakukan syukuran atas hasil panen yang telah didapatnya yang tentu saja
dengan cara tertentu sesuai dengan kepercayaan masyarakat tersebut. dapat
dikatakan bahwa budaya yang ada di daerah tersebut sudah tidak terlalu kental
melekat pada setiap indvidu masyarakatnya, hanya ada segelintir orang yang
masih percaya dan masih akan memegang teguh budaya dari nenek moyangnya.
Tetapi sejalan dengan arus globalisasi yang semakin deras merambah
seluruh daerah yang tidak luput juga daerah pinggiran tidak menutup
kemungkinan budaya-budaya tersebut akan tergantikan dengan teknologi yang
canggih, sehingga tidak akan ada lagi sesajen yang dibawa ke punden untuk
dimakan bersama. Kelembagaan yang ada di desa Tulungrejo, terdiri dari
kelompok tani, serta koperasi penyedia dana baik koperasi pertanian maupun
koperasi non pertanian. Kelompok tani yang ada sama seperti kelompok tani di
desa-desa lain dimana anggota yang aktif tidak lebh dari 50 %, kurangnya
kesadaran untuk berkelompok serta kurangnya peran yang diberikan kepada
anggota mendorong terciptanya suasana tersebut. Untuk lembaga penyalur dana
terdapat koperasi yang lumayan berkembang dalam penyedia pinjaman modal
dengan sistem kredit. Jadi dapat disimpulkan bahwa untuk segi kebudayaan dan
kepercayaan masyarakat setembat tidak dapat berlanjut dengan baik, karena
sejalan dengan arus globalisasi kebudayaan masyarakat setempat juga semakin
hilang.

42

3.2 Pembahasan Umum


3.2.1 Keberlanjutan Sistem Pertanian di Lokasi Pertanian
Tabel 30. Keberlanjutan sistem pertanian
Plot
1
Plot
3
Indikator
Plot
2
Plot 4
(
Hutan
(Tanaman
Keberhasilan
(Agroforestri)
(Pemukiman)
Industri)
Musiman)
Produksi

vv

Vvv

vvvv

Air

vvv

vvv

Vvv

vvv

Karbon

vvvv

vvv

Vv

vv

Hama

vvvv

vvv

Vv

Gulma
vvvv
vvv
Vv
v
v : kurang
vv : sedang vvv : baik
vvvv : sangat baik
Berdasarkan data yang ada di atas indikator keberhasilah pada produksi
tanaman dari plot 1 hingga plot 4 mengalami peningkatan produksi. Plot 1
keberhasilan produksi tanaman termasuk rendah atau kurang karena pada
plot 1 merupakan perkebunan pinus yang mana hasil produksinya tidak dapat
didapatkan setiap waktu, jadi jumlah produksi yang didapatkan rendah. Hasil
produksi yang diambil dari tanaman pinus adalah getah dan kayu, untuk
getahnya sendiri dapat diproduksi setelah tanaman pinus berumur sekitar 11
tahun, yang artinya keberhasilan produksi termasuk rendah.
Pada plot 2 keberhasilan produksi termasuk dalam kategori sedang, hal
tersebut dikarenakan pada plot 2 merupakan lahan agroforestri. Vegetasi
yang ada pada agroforestri lebih banyak dibandingkan dengan perkebunan
pinus. Dalam agroforestri vegetasi yang ada kebanyakan adalah tanaman
tahunan tanaman yang ada pada plot 2 diantaranya adalah kopi,pisang, jati,
kelapa, rumput gajah, kubis dan lamtoro. Dari vegetasi yang ada maka
keberhasilan produksi yang didapatkan akan lebih banyak dibanding dengan
tanaman yang ada pada plot 1, namun dibandingkan dengan plot 3 dan 4
hasil produksi akan berbeda lagi.
Pada plot 3 keberhasilan produksi dapat dibilang baik karena pada plot 3
merupakan lahan pertanian yang artinya tanaman yang ada disana
merupakan tanaman semusim yang dibudidayakan oleh warga setempat.
Tanaman yang ada diantaranya adalah kubis, jagung, dan rumput gajah. Pada
musim tertentu produksi tanaman tersebut akan tinggi karena dari tanaman
yang dibudidayakan tersebut merupakan tanaman yang hasilnya untuk
kebutuhan sehari-hari yang mana pasti masyarakat berminat untuk
membudidayakan dan rumput gajah juga baik sebagai pakan ternak warga
setempat. Sedangkan untuk plot 4 keberhasilan produksi lebih baik diantara
43

plot 1, 2 dan 3. Karaena pada plot 4 ini merupakan pemukiman. Yang


dimaksud disini adalah lahan pertanian yang letakya dekat dengan
pemukiman jadi untuk produksi tanaman pasti lebih banyak macamnya. Jadi
dapat disimpulkan bahwa semakin banyak vegetasi yang ada pada suatu
lahan tertentu maka keberhasilan produksinya akan semakin baik. Namun,
disisi lain yang mempengaruhi keberhasilan produksi adalah jarak antar
tempat tinggal lahan budidaya relatif dekat, sehingga pengelolaan lahan
cenderung leih intensif baik dari pemupukan dan pengendalian hama
penyakit. Hai tersebut yang mendukung tingginya produksi tanaman.
Kualitas air dari plot 1 sampai 4 tergolong dalam kualitas air yang baik.
Hal tersebut dapat dilihat langsung dari pengamatan yang dilakukan yaitu
pada plot 1 samapi 4 air yang mengalir masih jernih dan sedimentasi air
hampir tidak ada. Jika kualitas air yang ada masih baik maka untuk irigasi
pertanian dapat dilakukan karena dengan kualitas air yang baik maka akan
mempengaruhi jumlah produksi tanaman.
Untuk cadangan karbon dari plot 1 sampai plot 4 yang memiliki cadangan
karbon sangat baik adalah pada plot 1 yaitu hutan indutri dengan tutupan
lahan dominan pinus dan yang baik pada plot 2 agroforestry serta pada plot 3
dan 4 cadangan karbonnya termasuk sedikit. Pada plot 1 cadangan karbon
sangat baik hal tersebut dikarenakan makin banyak vegetasi maka cadangan
karbon akan banyak tersedia. Selain itu, tanaman tahunan tutupan lahannya
akan bertahan lama dibanding dengan tanaman semusim. Pada tanaman
semusim sisa tanaman yang ada tidak akan kembali pada tanah sedangkan
pada tanaman tahunan sisa tanaman yang ada masih dapat dikembalikan
yaitu dengan banyaknya seresah yang ada maka akan semakin banyak
cadangan karbon yang ada. Kerapatan, umur tanaman dan tutupan lahan
sangat mempengaruhi cadangan karbon yang ada.
Serangan hama dari plot 1 sampai 4 yang termasuk dalam serangan
terendah ke serangan tertinggi. Hal yang mempengaruhi intensitas serangan
hama ini adalah lingkungan. Pada plot 1 dan 2 hama yang ada tidak terlalu
banyak karena agroekosistem yang ada masih seimbang, bahkan pada plot 1
tidak di temukan hama, sedangkan pada plot 3 dan 4 serangan hama tinggi
karena pada plot tersebut agroekosistemnya kurang seimbang. Cadangan
makanan untuk musuh alami kurang sehingga musuh alami tidak dapat
berkembang dengan baik, pengunaan pestisida yang berlebih akan
menimbulkan resisten terhadap hama dan dapat mematikan musuh alami.
Jumlah gulma yang ada pada tiap plot juga berbeda-beda, dari plot 1
sampai plot 4 yang memiliki jumlah gulma paling sedikit adalah pada plot 1
dan yang paling banyak gulmanya adalah pada plot 4. Hal tersebut terjadi
karena pada plot 1 satu tidak banyak ditemukan gulma sedangkan pada plot
44

3 dan 4 gulma paling banyak ditemukan karena pada plot 3 dan 4 banyak
terdapat tanaman budidaya.
Dari kelima indikator yang diambil yaitu yang terdiri dari indikator
produksi, air, karbon, hama dan gulma yang dapat dikatakan adanya
keberlanjutan pada sistem pertanian jika pada kelima indikator tersebut
saling berkaitan. Dari keempat plot tersebut yang termasuk dalam
keberlanjutan sistem pertanian adalah pada plot 1 dan 2 karena pada plot 1
dan 2 antara jumlah air, karbon, hama dan gulma seimbang. Jumlah produksi
tidak terlalu memberikan pengaruh terhadap keberlanjutan karena pada plot
satu ini merupakan tanaman tahunan yang ditanam maka untuk hasil
produksinya pasti tidak secara langsung. Sedangkan pada plot 3 dan 4
keseimbangan ke lima indikator masih kurang. Walaupun pada plot 3 dan 4
jumlah produksi yang dihasilkan lebih tinggi daripada yang lainnya. Jadi
keberlanjutan sistem pertanian yang baik pada plot 1 dan 2.

45

BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Kami melakukan pengamatan menggunakan lima indikator yang diambil
yaitu yang terdiri dari indikator biodiversitas, kualitas air, karbon, hama penyakit
dan social ekonomi yang dapat dikatakan adanya keberlanjutan pada sistem
pertanian jika pada kelima indikator tersebut saling berkaitan. Pengamatan
empat plot yaitu hutan sebagai plot pertama, agroforestri sebagai plot kedua,
tanaman semusim sebagai plot ketiga, dan tanaman semusim serta pemukiman
sebagai plot keempat mempunyai hasil yang berbeda-beda. Transek yang ada
dapat disimpulkan bahwa lansekap yang ada sudah cukup baik dan tertata
namun dapat lebih dimaksimalkan lagi dengan perubahan penggunaan lahan
tanaman semusim di plot 3 dengan agroforestri.
Untuk kualitas air, pada keempat plot masih dikatakan baik karena tidak
tercemar. Jadi berdasarkan kondisi tersebut pengelolaan lahan pada skala
lanskap termasuk dalam kategori pertanian berlanjut. Berdasarkan form
pengamatan biodiversitas tanaman pangan dan tahunan yang diperoleh dari
hasil pengamatan, dapat dilihat bahwa pada masing-masing plot terdapat
beragam jenis tanaman yang dibudidayakan petani dengan jenis penggunaan
lahan yang berbeda. Dari hasil pengamatan yang telah dilakukan pada masingmasing plot ditemukan beberapa jenis gulma dengan populasi yang beragam.
Dari keseluruhan plot pengamatan, kondisi agroekosistem yang stabil terlihat
pada plot 1,2,dan 3, karena populasi hama pada ketiga plot tersebut masih bisa
dikendalikan dengan populasi musuh alami, peran musuh alami dibutuhkan
untuk pengendalian hama sehingga tidak terjadi peledakan hama.
Dilihat dari faktor cadangan karbon, maka dapat diketahui bahwa
penggunaan lahan hutan produksi lebih banyak menyimpan karbon daripada
agroforestri dan tanaman semusim yang hanya memiliki cadangan karbon
1ton/ha. Pepohonan dapat menyimpan karbon dalam jumlah yang lebih banyak
sehingga banyak tutupan lahan berupa tanaman pohon, maka cadangan karbon
diatas lahan tersebut semakin banyak.
4.2 Saran
a. Untuk Pertanian Di Indonesia
Karena pertanian merupakan salah satu aspek vital dalam pengembangan
perekonomian di Indonesia, maka sudah seharusnya pemerintah
menerapkan suatu sistem yang dapat mendukung kelanjutan pertanian di
Indonesia.

46

b. Untuk Praktikum
Saran untuk praktikum pertanian berlanjut ini agar bias lebih baik lagi.
Wawasan yang diberikan oleh para asisten sudah sangat membantu,
namun tolong lebih ditingkatkan lagi waktu dalam pemberian laporan
sehingga hasilnya bisa lebih maksimal.

47

DAFTAR PUSTAKA
Agus, F., K. Hairiah, and A. Mulyani. 2011a. Measuring carbon stock in peat soil:
Practical guidelines. World Agroforestry Centre-ICRAF SE Asia Regional
Office and Indonesian Centre for Agricultural Land Resources Research
and Development,Bogor, Indonesia. 60 pp
Altieri, M.A. and C.I. Nichols. 1999. Biodiversity, Ecosystem Function, and Insect
Pest Management in Agriculture Systems. CRC Press LLC. USA.
Hairiah, K. dan Murdiarso, D. (2007). Alih Guna Lahan dan Neraca Karbon
Terestrial. World Agroforestry Centre, ICRAFSA. Bogor.
Hairiah, K., et al. (2011). Methods for sampling carbon stocks above and below
ground. World Agroforestry Centre, ICRAFSA. Bogor.
Indra Widjaja & Faris Kasenda. (2008). Pengaruh KepemilikanInstitusional, Aktiva
Berwujud, Ukuran Perusahaan dan Profitabilitas terhadap Struktur Modal
pada Perusahaan dalam Industri Barang Konsumsi di BEI. Jurnal
Manajemen Tahun XII Nomor02,139-150
Ong, J.E., Gong, W.K., Wong, C.H., 2004. Allometry and partitioning of the
mangrove, Rhizophora apiculata. Forest Ecol. Manage. 188, 395408.
Untung, K., 2006. Pengantar Pengelolaan Hama Terpadu. UGM Press,
Togyakarta.
Van Den Ban, A.W dan Hawkins. 2000. Penyuluhan Pertanian. Kanisius.
Yogyakarta.
Widianto, dkk. 2003. Fungsi dan Peran Agroforestri. World Agroforestry Centre
(ICRAF), Southeast Asia Regional Office. Bogor.

48

LAMPIRAN
A.

Transek lokasi

B.

Sketsa Lokasi Plot 2

49

C.

Dokumentasi
1. ASPEK BP

2. ASPEK TANAH

50

3. ASPEK HPT

4. ASPEK SOSEK

51