Anda di halaman 1dari 1

Standar Penyediaan Kebutuhan Daya Listrik (SNI 03-1733-2004)

1. Penyediaan kebutuhan daya listrik untuk sarana lingkungan perumahan


sebesar 40% dari total kebutuhan rumah tangga, dimana standar minimal
pelayanan daya listrik per jiwa untuk setiap unit rumah tangga adalah 450
VA.
2. Gardu listrik yang disediakan adalah untuk setiap 200 KVA

Standar Konsumsi Listrik (Standar Kebijakan Penyediaan Listrik,


Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik PT PLN 2013-2022)
1. Rumah tangga mengkonsumsi listrik sebesar 170 watt/jiwa
2. Industri mengkonsumsi listrik sebesar 250 KVA/Ha
3. Perdagangan dan jasa mengkonsumsi listrik sebesar 80 KVA/Ha

4. Fasilitas Sosial/Fasilitas Umum mengkonsumsi listrik sebesar


80 KVA/Ha
Standar Kebutuhan Energi Listrik (Bappenas, ) Gak jelas ini
sumbernya gimana
1. Perumahan dengan golongan tipe A adalah 450 VA/Watt, tipe B adalah 900
VA/Watt dan tipe C sebesar 1.300 VA/Watt.
2. Fasilitas perdagangan dan perkantoran membutuhkan suplai energy listrik
sesuai standar yaitu 60 watt/m2 atau 25% dari kebutuhan rumah tangga.

3. Fasilitas sosial dan pelayanan umum untuk kegiatan


pendidkan, kesehatan dan peribadatan, dan pelayanan umum
meliputi pos hansip dan balai pertemuan. Standar kebutuhan
energy listrik untuk fasilitas tersebut adalah 60 watt/m 2 atau
25% dari kebutuhan rumah tangga.
4. Penerangan jalan membutuhkan 10% energy listrik dari total kebutuhan
rumah tangga.
5. Perkiraan kehilangan enrgi listrik dalam transmisi diperkirakan 30% dari total
energy listrik yang dibutuhkan.

Kebutuhan Energi (Rencana Pengembangan Tata Ruang Kawasan


Kota Terpadu Mandiri, 2011)
1. Kegiatan Sosial dan Pelayanan umum, kebutuhan sumber daya listrik
untuk
kegiatan
sosial
adalah
pendidikan,
kesehatan,
dan
peribadatan. Sedangkan pelayanan umum berupa perkantoran,
pemerintahan dan rekreasi olahraga. Kebutuhan listrik untuk
seluruh kegiatan tersebut maksumum adalah 40 watt/m 2 atau 25%
dari seluruh kebutuhan rumah tangga.