Anda di halaman 1dari 8

sakarin

BAB I
PENDAHULUAN
I.2 Tinjauan Pustaka
Sakarin adalah salah satu zat aditif yang berupa pemanis buatan yang tidak memiliki
sumber energi makanan dan jauh lebih manis dari sukrosa, tetapi memiliki sisa rasa pahit atau
metalik terutama pada konsentrasi tinggi. Nama sakarin itu sendiri berasal dari saccharine yang
berarti berkaitan dengan atau menyerupai gula.
Sakarin tidak stabil ketika dipanaskan dan tidak bereaksi secara kimia dengan bahan
makananlainnya. Campuran sakarin dengan

pemanis lain

mengimbangi kelemahanmasing-masing pemanis adalah


siklamat dengan

yang
campuran

perbandingan 10:01,campuran sakarin

negara tempat kedua pemanis adalah

legal,

rasa pemanis lain. Sakarin sering

digunakan bersama-sama

minuman diet ringan

sering digunakan untuk


sakarin

dengan

ini umum di

negara-

dalam campuran ini,masing-masing menutupi


dengan aspartamdalam

berkarbonasi, sehingga beberapa manisnya tetap harus karena

masa

simpanaspartam relatif singkat. Sakarin diyakini sebagai sebuah penemuan penting, khususnya
bagi

penderita

diabetes, karena langsung

manusia tanpa dicerna. Meskipunsakarin tidak

masuk

tubuh melalui

memiliki energi

sistem pencernaan

makanan, sakarin dapat

memicu pelepasan insulin pada manusia dan tikus,mungkin sebagai akibat dari rasa, tapi ini tidak
konklusif karena studi yang sama menyatakan "Tidak adaperubahan yang signifikan secara
statistik pada insulin plasma ditemukan." Hal ini mirip aspartam(pemanis buatan lain).
Dalam

bentuk asamnya, sakarin tidak larut

dalam

air. Bentuk yang

digunakan sebagai pemanis buatan biasanya garam natrium. Garam kalsium juga kadang-kadang
digunakan, terutama

oleh orang-orang

yang membatasi asupan sodium diet

mereka. Kedua garam sangat larut dalam air:. 0,67 gram permililiter air pada suhu kamar.
Sejarah sakarin
Sakarin diproduksi pertama kali pada tahun 1878 oleh Constantin Fahlberg, seorang ahli
kimiayang bekerja pada derivatif tar batubara di laboratorium Ira Remsen ini di Johns Hopkins
University.Rasa manis sakarin ditemukan ketika Fahlberg menyadari rasa
tangannya satu

malam,

dimana

Ia

menyentuh

itu. Fahlberg dan Remsen menerbitkan artikel


1879 dan 1880. Pada

tahun

City, Fahlberg mengajukan paten di

tersebut

pada

tentangsulfimide benzoat pada

1884, sekarang
beberapa

senyawa

manis di
hari
tahun

bekerja sendiri di New York

negara, mendeskripsikan metode

untuk

menghasilkan zat yang ia beri nama sakarin.

Meskipun sakarin dikomersialisasikan tidak

lama setelah penemuannya,hal itu tidak sampai kekurangan gula selama Perang Dunia I
yang penggunaannya menjadi meluas.Popularitasnya semakin meningkat selama tahun 1960an dan 1970-an di kalangan pelaku diet, karenasakarin merupakan pemanis bebas kalori. Di
Amerika Serikat, sakarin sering ditemukan di restorandalam paket merah muda, merek yang
paling populer

adalah "Sweet'N Low".

peraturan pemerintah
Mulai tahun 1907, USDA mulai menyelidiki sakarin sebagai akibat langsung dari
Undang-Undang Makanan dan Obat Murni. Harvey Wiley, direktur biro kimia untuk USDA,
melihat sakarin sebagai substitusi ilegal bahan yang berharga (gula) oleh bahan kurang berharga.
Wiley mengatakan kepada Presiden Theodore Roosevelt bahwa "Setiap orang yang makan
jagung manis yang telah tertipu. Dia pikir dia makan gula, padahal kenyataannya dia makan
produk batubara tar yang sama sekali tidak memiliki nilai makanan dan sangat berbahaya bagi
kesehatan. " Tapi Roosevelt sendiri adalah konsumen sakarin, menjawab Wiley dengan
menyatakan, "Siapa saja yang mengatakan sakarin berbahaya bagi kesehatan adalah idiot."
Pada tahun 1911, Inspeksi Makanan ke 135 menyatakan bahwa makanan yang
mengandung sakarin adalah makanan yang dipalsukan. Namun, pada tahun 1912, Pemeriksaan
Makanan 142 Keputusan menyatakan bahwa sakarin tidak berbahaya.
Kontroversi semakin memuncak pada tahun 1969 dengan ditemukannya file dari
investigasi FDA tahun 1948 dan 1949. Penyelidikan ini, yang semula menentang penggunaan
sakarin, ditunjukkan untuk sedikit membuktikan tentang sakarin yang berbahaya bagi kesehatan
manusia. Pada tahun 1972, USDA membuat upaya untuk sepenuhnya melarang substansi
sakarin. Namun, upaya ini tidak juga berhasil, sehingga pemanis terus digunakan secara luas di
Amerika Serikat. Sekarang menjadi yang paling populer setelah sucralose dan aspartam.
Di Uni Eropa, sakarin juga dikenal dengan jumlah E (kode aditif) E954.
Status sakarin saat ini adalah diperbolehkan di sebagian besar negara, dan negara-negara seperti
Kanada sedang mempertimbangkan mengangkat larangan mereka sebelumnya sebagai aditif
makanan. Kekhawatiran bahwa itu berhubungan dengan kanker kandung kemih yang terbukti
tanpa dasar di percobaan pada primata.
Sakarin dulunya dalam daftar California merupakan bahan kimia yang diketahui negara
menyebabkan kanker dengan proporsi 65, tapi itu delisting pada tahun 2001.
Peringatan label penambahan dan penghapusan. Pada tahun 1958, Kongres Amerika
Serikattelah

diubah Undang-Undang Pangan, Obat-obatan, dan

Kosmetik tahun

1938 dengan klausul Delaneymemberikan mandat bahwa Food and Drug Administration tidak
menyetujui zat

yang "menyebabkan

kanker pada

manusia, karena setelah

tes, ternyata menyebabkan kanker pada hewan. Studi pada tikuslaboratorium selama awal 1970an terkait sakarin dengan perkembangan

kanker kandung

padatikus. Sebagai konsekuensinya, semua makanan

yang

kemih

mengandung sakarin diberi

label dengan peringatan.


Namun, pada

tahun

2000, label peringatan telah

dihapus karena

para

ilmuwan mengetahui bahwatikus, tidak seperti manusia, memiliki kombinasi unik dari pH
tinggi, kalsium fosfat yang tinggi, dan tingkat protein yang tinggi dalam urin mereka. Satu atau
lebih dari protein yang lebih umum pada tikus jantan menggabungkan kalsium fosfat dan
sakarin untuk

menghasilkan mikrokristal yang

merusaklapisan

kandung

kemih. Seiring

waktu, kandung kemih tikus merespon kerusakan ini oleh lebih banyaksel yang memproduksi
zat untuk memperbaiki kerusakan, yang menyebabkan pembentukan tumor.Karena ini tidak
terjadi pada manusia, tidak ada risiko kanker kandung kemih meningkat.
Penghapusan pencatatan sakarin menyebabkan undang-undang, yang ditandatangani pada
tanggal

21

Desember 2000, membatalkan persyaratan label

mengandung sakarin.Pada
bagian California membalik

tahun

2001, US

Food and

posisi

peringatan untuk

Drug

Administration

produk yang
dan negara

mereka pada sakarin, menyatakan aman untuk

dikonsumsi. Keputusan FDA menyusul tekad 2000

olehUS

Department of

Health dan

National Toxicology Layanan Kemanusiaan Program menghapus sakarindari daftar karsinogen.


EPA telah resmi menghapus sakarin
dan produk

kimia komersial. Dalam rilis

dan garamnya dari


Desember 14,

daftar konstituen berbahaya


2010, EPA menyatakan

bahwa sakarin tidak lagi dianggapberpotensi membahayakan kesehatan manusia.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Sinonim
Sinonim

dari

sakarin

(sodium

saccharin) yaitu 1,2-benzisothiazol-3(2H)-satu,

dioksida, natriumdihidrat garam, Sodium benzosulphimide.

2.2 Formula
Formula kimia sakarin yaitu: C7H4NNaO3S.2H2O

Komposisi sakarin
Bahan

CAS

persentasi bahaya

1,1-

Natrium Sakarin

128-44-9 94

95% Ya

Air

7732-18-5 5

6% Tidak ada

2.3 Sifat Fisik dan Kimia


Nama

kimia

:Saccharine,3-benzisothiazolinone

1,1-dioxside,o-benzoic

suphilmide,

benzoic

suphilmide,3-hydroxybenzisothiazole-s,s-dioxide, saccharine acid, garantose, glucid,gluside,


candiset, natreen, sakarina, saccharina, saxin, sucre edulcor, syncal, sykose, zaharina.
Rumus molekul: C7H4NNaO3S.2H2O, C7H5NaO3S
CAS No.

: 128-44-9 (Anhydrous); 6155-57-3 (Dihydrate); 81-07-02

Berat Molekul : 183,19 241,19


Titik Leleh

: 230oC

Titik Didih

: 299oC

Kelarutan

: larut dalam air sedikit larut dalam alkohol

Deskripsi

kristal

yang

berwarna

putih

atau

serbuk

kristalin

berwarna

putih

mudah mengembang tidak berbau ataupun memiliki bau

yang

tajam.

Sifat sakarin terhadap temperatur :


Tidak stabil pada pemanasan

Akan pahit bila mengalami pemanasan

Pada temperatur sedang sampai tinggi bersifat meninggalkan rasa pahit atau rasa logam

Efek Subtitusi Pada Sakarin Terhadap Kemanisan

2.4 sumber Pajanan


Sumber pajanan sakarin yaitu makanan dan minuman ringan, jajanan anak-anak, obat, dll.
Sakarin dipakai karena memiliki tingkat kemanisan yang lebih tinggi dari gula biasa atau sekitar
200-700 kali, selain itu harga sakarin jauh lebih murah dari gula sehingga pembuat makanan,

minuman ringan serta jajanan bisa mendapatkan keuntungan yang lebih besar daripada
penggunaan gula.

2.5 Kegunaan
Sakarin digunakan sebagai pemanis buatan atau pemanis sintetik yang dapat memberikan
rasa manis dalam makanan tetapi tidak memiliki nilai gizi atau tidak memiliki kalori atau kalori
yang dimilikinya jauh lebih rendah dari glukosa, sukrosa dan maltosa.

2.6 Farmakokinetik (Absorbsi, Biotransformasi,ekskresi)


Farmakokinetik atau toksikokinetik sakarin mempelajari bagaimana cara masuk sakarin ke
dalam tubuh dan apa yang terjadi terhadapnya setelah memasuki tubuh.
Sakarin masuk ke tubuh melalui ingesti (penelanan) berasal dari makanan dan minuman
yang dikonsumsi. Pada pH yang rendah atau suasana asam biasanya masuk dalam keadaan yang
tidak terionisasi. Nilai Acceptable Daily Intake (ADI), yaitu nilai asupan yang dapat diterima
oleh tubuh perharinya untuk sakarin yaitu 0,5 mg/ kg berat badan. Sakarin lebih banyak diserap
pada pH yang rendah sedangkan pada pH tinggi sangat lambat diserap tetapi lebih cepat
pengeluarannya melalui urin.
Dari hasil penelitian pada tikus yang diberi 1-10% sakarin selama 22 hari ternyata
konsentrasi sakarin dalam jaringan ginjal dan kandung kemih lebih tinggi dibandingkan
konsentrasi sakarin dalam plasma. Sementara konsentrasi sakarin dalam hati, paru-paru, lemak
dan otot lebih sedikit daripada konsentrasi sakarin dalam plasma.
Pada mamalia termasuk manusia, sakarin tidak dimetabolisme di tubuh, sehingga sakarin
yang masuk ke tubuh mudah diserap oleh usus dan disekresikan melalui urin dalam bentuk
sakarin itu sendiri.
Pada konsentrasi yang tetap pada tikus, sebesar 1-10% sakarin yang dikonsumsi tidak
menunjukan adanya bioakumulasi sakarin dalam berbagai jaringan. Sebanyak 0,3% dari sakarin
yang dikonsumsi akan diekskresikan melalui urin dalam interval waktu antara 48-72 jam, dan
ternyata ditemukan sakarin yang tidak termetabolisme oleh tubuh. Sebagai jalur ekskresi utama
untuk sakarin yang tidak terserap, ekskresi sakarin melalui urin dapat digunakan sebagai ukuran
penyerapan gastrointestinal dari sakarin yang tidak terbiotransformasi.

2.7 Gejala Keracunan (Akut, Kronik)


Efek akut
Pada toksisitas sakarin yang ringan pada tubuh dapat menyebabkan iritasi kulit (alergi) dan
gangguan tenggorokan berupa batuk dan radang tenggorokan.
Efek kronis

Toksisitas sakarin pada tingkat yang tinggi dapat menyebabkan kehilangan nafsu makan,
menyebabkan mual, muntah, dan kanker kandung kemih pada hewan yang diuji. Akan tetapi
belum ada bukti pada manusia yang menunjukan secara jelas hubungan antara mengkonsumsi
sakarin dengan resiko kesehatan pada manusia jika dikonsumsi dengan dosis normal. Dugaan
sakarin dapat menyebabkan kanker kandung kemih masih menjadi kontroversi, karena hal ini
baru terbukti sebatas pada hewan uji, sehingga IARC menggolongkan sakarin ke dalam senyawa
Grup 3, yaitu senyawa yang tidak dapat diklasifikasikan sebagai karsinogen pada manusia.
Secara umum penggunaan sakarin yang berlebihan, dapat menimbulkan bahaya bagi
kesehatan manusia, antara lain: Migran dan sakit kepala, kehilangan daya ingat, bingung,
insomnia, iritasi, asma, hipertensi, diare, sakit perut, alergi, impotensi dan gangguan sexual,
kebotakan, kanker otak dan kanker kantung kemih.

2.8 Penilaian Lingkungan Dan Biomonitoring


Biomonitoring adalah teknik ilmiah untuk mengukur risisko paparan suatu
bahan kimia alami atau sintetik pada manusia atau makhluk hidup berdasarkan
sampling jaringan atau cairan tubuh individu tersebut. (Kamrin,2004 dalam Vera,2008)

2.9 Standar Kesehatan (Batas pajanan)


Batas konsumsi perhari yang aman atau (ADI) adalah 2,5mg/kg bb.

2.10 Penanganan Keracunan (Pertolongan dan Pengobatan)


Pertolongan Pertama Tindakan
Inhalasi: Tidak membutuhkan tindakan pertolongan pertama. Hilangkan dengan pemberian udara
segar.Dapatkan perawatan medis jika kesulitan bernapas.
Tertelan: Berikan beberapa gelas air minum untuk mengencerkan. Jika jumlah besar yang
tertelan, hubungi dokter.
Kontak Kulit: Cuci daerah terkena dengan sabun dan air. Dapatkan saran medis jika iritasi
berkembang.
Kontak mata: Cuci bersih dengan air mengalir. Dapatkan saran medis jika iritasi berkembang.

2.11 Pengendalian
Pengendalian penggunaan sakarin pada makanan bisa dengan cara pembatasan penjualan
sakarin, harga sakarin dinaikan, dan badan POM harus menyeleksi bahan makanan dan minuman
yang akan beredar di masyarakat seperti jumlah sakarin yang diperbolehkan pada satu takaran
penyajian makanan dan minuman tersebut.

Daftar Pustaka

Bararah, Vera Farrah (2008) Studi Paparan dan Metabolit Sakarin (pemanis buatan) pada
Jajanan Anak-Anak,Jakarta.Universitas Indonesia. skripsi www.lontar.ui.ac.id diakses tanggal 14

Maret 2013
Sinulingga, Ranitha (2011) Penentuan Kadar Sakarin Dalam Beberapa Jenis Minuman Jajanan
Yang Dipasarkan Di SD Negeri No. 064025 Jln. Flamboyan Kelurahan Simpang Selayang
Kecamatan

Medan

Tuntungan

Secara

Krhomatografi

Cair

Kinerja

Tinggi

(KCKT),Medan.Universitas Sumatera Utara. Tesis www.reporsitory.usu.ac.id diakses tanggal 14

Maret 2013
Supradono, Feby (2011) Mengenal Pemanis Buatan,
http://kesehatan.kompasiana.com/makanan/2011/08/10/mengenal-pemanis-buatan/ diakses

tanggal 14 Maret 2013


www.clpchemicals.com diakses tanggal 9 maret 2013

www.en.wikipedia.org diakses tanggal 5 Maret 2013