Anda di halaman 1dari 21

LAPORAN PRAKTIKUM

OPERASI TEKNIK KIMIA II

LEACHING

GROUP : N
1. NICHOLAS DEFA A.

1231010021

2. TRI RIZKI AMALIA

1231010031

TANGGAL PERCOBAAN : 19APRIL 2015

PROGRAM STUDI TEKNIK KIMIA


FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI
UPN VETERAN JAWA TIMUR
2015

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTIKUM
OPERASI TEKNIK KIMIA II

Leaching
Praktikum OTK II

LEACHING

GROUP N

NICHOLAS DEFA A.

1231010021

TRI RIZKI AMALIA

1231010031

Tanggal Percobaan : 19 April 2015

Teknik Kimia UPN VETERAN JATIM2

Leaching
Praktikum OTK II
KATA PENGANTAR
Puji syukur penyusun panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah
PEMBIMBING
memberikan rahmat-Nya
menyelesaikan
tugas laporan
KALAB OTKsehingga penyusun dapatDOSEN
praktikum Operasi Teknik Kimia dengan judul LEACHING pada tanggal 19 April
2015
Laporan ini merupakan salah satu tugas mata kuliah praktikum Operasi
Teknik Kimia pada semester VI dan disusun berdasarkan pengamatan dan pengolahan
(IR. SUKAMTO NEP, MT)
CAECILIA
MT)serta teori-teori
data(IR
yang
diperolehPUJIASTUTI,
selama praktikum
dari literatur dan petunjuk dari
dosen pembimbing.
Dengan terselesaikannya

laporan praktikum ini, tak lupa penyusun

mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada :


1. Ir Caecilia Pujiastuti, MT selaku Ka. Sie Lab. OTK
2. Ir. Sukamto NEP, MT selaku dosen pembimbing
3. Asisten dosen Praktikum Operasi Teknik Kimia II.
Penyusun menyadari adanya kekurangan-kekurangan pada laporan praktikum
ini, oleh sebab itu saran dan kritik sangat kami harapkan dalam penyempurnaan
laporan. Akhir kata semoga laporan ini dapat memberi manfaat bagi semua pihak
yang berkepentingan.

Surabaya, 19April 2015

Penyusun

Teknik Kimia UPN VETERAN JATIM3

Leaching
Praktikum OTK II
INTISARI
Ekstraksi padat cair, yang sering disebut leaching, adalah proses pemisahan
zat yang dapat melarut (solut) dari suatu campurannya dengan padatan yang tidak
dapat larut (innert) dengan menggunakan pelarut cair. Tujuan dari percobaan leaching
ini adalah untuk menghitung % recovery suatu komponen alumina yang berada dalam
zat padat bauksit dengan menggunakan pelarut larutan NaOH.
Adapun prosedur dari praktikum leaching ini adalah sebagai berikut pertama
timbang sampel sebanyak 10,14,18 gram kemudian masukkan sampel ke dalam
beaker glass dan tambahkan pelarut NaOH 20% hingga volume 200 ml. Aduk larutan
dengan flokuomatic selama 20 menit dengan kecepatan pengadukan 100 rpm,
kemudian larutan disaring dengan kertas saring lalu hitung berat zat terlarut setelah
dikeringkan di dalam oven. Dari percobaan yang dilakukan dapat dihitung %
recovery suatu komponen alumina yang tercampur dalam zat padat Bauksit dengan
berat bauksit 10 gram sebesar 10,91 %, dalam 14 gram bauksit sebesar 7,889 %
sedangkan untuk 18 gram sebesar 7,552 %.

Teknik Kimia UPN VETERAN JATIM4

Leaching
Praktikum OTK II
DAFTAR ISI
Lembar Pengesahan...........................................................................................ii
Kata Pengantar...................................................................................................iii
Intisari................................................................................................................iv
Daftar Isi.............................................................................................................v
BAB I PENDAHULUAN
I.1. Latar Belakang.................................................................................1
I.2.Tujuan Percobaan..............................................................................1
I.3. Manfaat Praktikum...........................................................................1
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
II.1. Defini Leaching.................................................................................3
II.2. Faktor yang mempengaruhi ekstraksi...............................................3
II.3. Metode Leaching...............................................................................4
II.4. Cara Perhitungan Leaching...............................................................6
BAB III PELAKSANAAN PRAKTIKUM
III.1. Bahan Yang Digunakan................................................................10
III.2. Alat...............................................................................................10
III.3. Gambar Alat.................................................................................11
III.4. Prosedur Praktikum......................................................................11
BAB VI HASIL PERHITUNAGN DAN PEMBAHASAN
VI.1. Tabel Hasil Pengamatan...............................................................12
VI.2. Tabel Hasil Perhitungan...............................................................12
VI.3. Grafik Dan Pembahasan...............................................................13
BAB V SIMPULAN DAN SARAN
V.1. Simpulan........................................................................................14
V.2.Saran...............................................................................................14
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................15
APPENDIX.......................................................................................................16

Teknik Kimia UPN VETERAN JATIM5

Leaching
Praktikum OTK II
BAB I
PENDAHULUAN

I.1. Latar Belakang


Dalam dunia teknik kimia banyak proses pemisahan-pemisahan yang
bertujuan untuk mendapatkan zat murni yang diinginkan. Dan setiap pemisahan
memiliki metode dan proses yang berbeda-beda. Metode yang dipergunakan untuk
leaching biasanya ditentukan oleh jumlah konstituen yang akan dilarutkan, distribusi
konstituen di dalam solid, sifat solid dan ukuran partikelnya. Sedangkan faktor-faktor
yang mempengaruhi dalam proses leaching ini adalah ukuran partikel, pelarut dan
adanya pengadukan.
Leaching adalah peristiwa pelarutan terarah dari satu atau lebih senyawaan
dari suatu campuran padatan dengan cara mengontakkan dengan pelarut cair. Pelarut
akan melarutkan sebagian bahan padatan sehingga bahan terlarut yang diinginkan
dapat diperoleh. Metode ini memiliki tiga variabel penting, yaitu temperatur, area
kontak dan jenis pelarut. Istilah leaching sering dirancukan dengan sebutan ekstraksi,
demikian pula alatnya sering dirancukan sebagai ekstraktor. Untuk memahami konsep
leaching maka sangat penting untuk memahami kesetimbangan fasa padat-cair.
Teknologi leaching biasanya digunakan oleh industri logam untuk
memissahkan mineral dari bijih dan batuan (ores). Pelarut asam akan membuat garam
logam terlarut seperti leaching Cu dengan medium H2SO4 atau NH3. Contoh operasi
ini adalah pemisahan emas dari bentuk padatan berongga dengan menggunakan
larutan HCN atau H2SO4. Industri gula juga menggunakan prinsip leaching saat
memisahkan gula dari bit dengan menggunakan air sebagai pelarut. Industri minyak
goreng menggunakan prinsip operasi ini saat memisahkan minyak dari kedelai,
kacang, biji matahari dan lain-lain dengan menggunakan pelarut organik seperti
heksana, aseton atau eter. Industri farmasipun menggunakan teknologi ini untuk
mengambil kandungan obat dari dedaunan, akar dan batang tumbuhan. Konsep dasar
leaching tidak hanya berlaku dalam dunia industri, tapi juga terjadi di lingkungan
sehari-hari seperti erosi unsur hara oleh air hujan atau ketika sedang menyeduh
teh/kopi.

Teknik Kimia UPN VETERAN JATIM1

Leaching
Praktikum OTK II
I.2

Tujuan Percobaan
1. Untuk mengambil suatu konstituen dalam suatu padatan dengan
menggunakan pelarut
2. Untuk mengetahui berat masing masing komponen di dalam padatan
3. mengamati pengaruh beberapa besaran terhadap efisiensi operasi
seperti ukuran partikel, jumlah pelarut, dan waktu pengontakan

I.3

Manfaat Percobaan
1. Praktikan dapat mengetahui jenis bahan dengan pelarutnya
2. Praktikan dapat mengerti apa yang dimaksud dengan leaching
3. Praktikan dapat menjalankan alat leaching

Teknik Kimia UPN VETERAN JATIM2

Leaching
Praktikum OTK II
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
II.1 Definisi Leaching
Leaching ialah ekstraksi padat-cair dengan perantara suatu zat pelarut. Proses
ini dimaksudkan untuk mengeluarkan zat terlarut dari suatu padatan atau untuk
memurnikan padatan dari cairan yang membuat padatan terkontaminasi, seperti
pigmen. Metode yang digunakan untuk ekstraksi akan ditentukan oleh banyaknya zat
yang larut, penyebarannya dalam padatan, sifat padatan dan besarnya partikel. Jika
zat terlarut menyebar merata di dalam padatan, material yang dekat permukaan akan
pertama kali larut terlebih dahulu. Pelarut, kemudian akan menangkap bagian pada
lapisan luar sebelum mencapai zat terlarut selanjutnya, dan proses akan menjadi lebih
sulit dan laju ekstraksi menjadi turun. Biasanya proses leaching berlangsung dalam
tiga tahap, yaitu:
1.

Pertama perubahan fase dari zat terlarut yang diambil pada saat zat pelarut

2.

meresap masuk.
Kedua terjadi proses difusi pada cairan dari dalam partikel padat menuju

3.

keluar.
Ketiga perpindahan zat terlarut dari padatan ke zat pelarut.

( Aya snura,2011 )
II.2 Faktor Faktor yang Mempengaruhi Kecepatan Reaksi
Ada empat faktor penting yang harus diperhatikan dalam operasi ekstraksi :
1. Ukuran partikel
Ukuran partikel mempengaruhi kecepatan ekstraksi. Semakin kecil ukuran
partikel maka areal terbesar antara padatan terhadap cairan memungkinkan terjadi
kontak secara tepat. Semakin besar partikel, maka cairan yang akan mendifusi akan
memerlukan waktu yang relative lama.
2. Faktor pengaduk
Semakin cepat laju putaran pengaduk partikel akan semakin terdistribusi
dalam permukaan kontak akan lebih luas terhadap pelarut. Semakin lama waktu
pengadukan berarti difusi dapat berlangsung terus dan lama pengadukan harus
dibatasi pada harga optimum agar dapat optimum agar konsumsi energi tak terlalu
besar. Pengaruh faktor pengadukan ini hanya ada bila laju pelarutan memungkinkan.

Teknik Kimia UPN VETERAN JATIM3

Leaching
Praktikum OTK II
3. Temperatur
Pada banyak kasus, kelarutan material akan diekstraksi akan meningkat
dengan temperatur dan akan menambah kecepatan ekstraksi.
4. Pelarut
Pemilihan pelarut yang baik adalah pelarut yang sesuai dengan viskositas
yang cukup rendah agar sirkulasinya bebas. Umumnya pelarut murni akan digunakan
meskipun dalam operasi ekstraksi konsentrasi dari solute akan meningkat dan
kecepatan reaksi akan melambat, karena gradien konsentrasi akan hilang dan cairan
akan semakin viskos pada umumnya. Dalam biologi dan proses pembuatan makanan,
banyak produk yang dipisahkan dari struktur alaminya menggunakan ekstraksi cairpadat. Proses terpenting dalam pembuatan gula, leaching dari umbi-umbian dengan
produksi minyak tumbuhan, pelarut organic seperti hexane, acetone, dan lainnya
digunakan untuk mengekstrak minyak dari kacang kedelai, biji bunga tumbuhan dan
lain-lain. Dalam industri farmasi, banyak produk obat-obatan diperoleh dari leaching
akar tanaman, daun dan batang. Untuk produksi kopi instan, kopi yang sudah
dipanggang di leaching dengan air segar. Teh dapat larut diproduksi dengan
menggunakan pelarut air dan daun teh .
IV.3 Metoda Operasi
Dikenal 4 jenis metoda operasi ekstraksi padat-cair. Berikut ini disajikan
uraian singkat mengenai masing-masing metoda tersebut:
1. Operasi dengan Sistem Bertahap Tunggal
Dengan metoda ini, pengontakan antara padatan dan pelarut dilakukan
sekaligus, dan kemudian disusul dengan pemisahan larutan dari padatan sisa.
Cara ini jarang ditemukan dalam operasi industri karena perolehan solut yang
rendah.

Gambar 1 Sistem operasi ekstraksi bertahap tunggal

Teknik Kimia UPN VETERAN JATIM4

Leaching
Praktikum OTK II
2. Operasi dengan sistem bertahap banyak dengan aliran sejajar dan silang
Operasi ini dimulai dengan pencampuran umpan padatan dan pelarut
dalam tahap pertama; kemudian aliran bawah dari tahap ini dikontakkan
dengan pelarut baru padatahap berikutnya, dan demikian seterusnya.Larutan
yang diperoleh sebagai aliran atas dapat dikumpulkan menjadi satu seperti
yang terjadi pada sistem dengan aliran sejajar, atau ditampung secara terpisah,
seperti pada sistem dengan aliran silang.

Gambar 2 Sistem bertahap banyak dengan aliran sejajar

Gambar 3 Sistem bertahap banyak dengan aliran silang


3. Operasi secara kontinu dengan aliran berlawanan
Dalam sistem ini, aliran bawah dan

atas

mengalir

secara

berlawanan.Operasi dimulai pada tahap pertama dengan mengontakkan


larutan pekat yang merupakan aliran atas tahap kedua, dan padatan baru.
Operasi berakhir pada tahap ke-n (tahap terakhir),dimana terjadi pencampuran
antara pelarut baru dan padatan yang berasal dari tahap ke-n (n-1). Dapat
dimengerti bahwa sistem ini memungkinkan didapatkannya perolehan solut
yang tinggi, sehingga banyak digunakan di dalam industri.

4. Operasi secara batch dengan sistem bertahap banyak dengan aliran


berlawanan
Teknik Kimia UPN VETERAN JATIM5

Leaching
Praktikum OTK II
Sistem ini terdiri dari beberapa unit pengontak batch yang disusun
berderet atau dalam lingkaran yang dikenal sebagai rangkaian ekstraksi
(extraction battery).Didalam sistem ini, padatan dibiarkan stationer dalam
setiap tangki dan dikontakkan dengan beberapa larutan yang konsentrasinya
makin menurun. Padatan yang hampirtidak mengandung solut meninggalkan
rangkaian setelah dikontakkan dengan pelarutbaru, sedangkan larutan pekat
sebelum keluar dari rangkaian terlebih dahulu dikontakkan dengan padatan
baru di dalam tangki yang lain.

Gambar 5 Operasi batch bertahap empat dengan aliran berlawanan


II.4 Perhitungan Ekstraksi Padat Cair
Untuk merancang peralatan ekstraksi padat-cair perlu dilakukan tahapan
perancangan berikut:
1. menghitung jumlah tahap yang diperlukan untuk memperoleh solut dalam
jumlah tertentu, dengan data yang ada: kadar solut di dalam campuran padatan
umpan, dan konsentrasi solut dalam larutan pada akhir tahap operasi
2. menghitung jumlah solut yang dapat dipisahkan dari campuran umpan dengan
menggunakan beberapa data yang diketahui seperti kadar zat terlarut dalam
padatan umpan, jumlah tahap pencucian, dan metoda operasi yang dipilih.
Untuk menghitungan besaran-besaran yang diperlukan dalam perancangan alat
ekstraksi padat cair dikenal 3 metoda, yaitu cara aljabar (tahap demi tahap), cara
analitik, dan cara grafik.
a. Cara Analisis
Untuk menghitung komposisi aliran keluar atau masuk suatu sistem leaching dengan
countercurrent multistage extractor seperti

di bawah ini (Gambar 1) biasanya

ditetapkan 6 buah harga yang diketahui, yaitu:

Gambar 6. Counter current Multistage Extractor


Y0
Teknik Kimia UPN VETERAN JATIM6
1
2
n
L0
X0

Vz
zzzz

YN
LN
XN

Leaching
Praktikum OTK II
1. Pelarut yang digunakan umumnya murni, jadi YN + 1 = 0 .
2. Jumlah pelarut yang dipergunakan (VN + 1) diketahui, atau konsentrasi produk
3.
4.
5.
6.

overflow (Y1) diketahui


Komposisi solid masuk sistem diketahui (X0)
Jumlah feed (L0), atau jumlah inert nya diketahui
Jumlah entraitment pada underflow untuk setiap stage diketahui
Bila jumlah stage diketahui, maka komposisi lainnya dapat diketahui maka
jumlah stage dapat ditentukan.

b. Cara Grafis dengan Diagram Segitiga


Bila diketahui adalah komposisi pada setiap titik akhir atau sebaliknya
diketahui jumlah relative aliran dan jumlah stage idealnya maka penyelesaian dengan
gambar 2 dibawah ini dan langkah-langkahnya adalah :
Gambar 7 Penyelesaian dengan Diagram Segitiga
Y0 + 1
1

Y3
Y2

X3
X0

Y1

X2
X1

X0

Langkah-langkah penyelesaian:
1. Tetapkan garis underflow dan overflow sistem berdasrkan data yang ada
2. Letakkan titik-titik yang diketahui, X0, Y1, YN +1, dan XN atau bila salah satu
atau beberapa dari titik-titik ini tidak diketahui, tetapi besaran lainnya yang
diketahui, misalnya harga L0, V1 dan sebagainya, atau titik atau titik.
3. Titik akan berada pada perpanjangan garis melalui XNYN + 1 dan juga pada
garis melalui X0, Y1, sesuai dengan persamaan :
= Lm 1 Vm = Lm Vm + 1 = Lm + 1 Vm + 2
4. Titik akan berada pada perpotongan garis melalui X 0YN + 1 dan garis YN + 1,
sesuai dengan persamaan : = L0 + LN + 1 = LN V1

Teknik Kimia UPN VETERAN JATIM7

Leaching
Praktikum OTK II
5. Untuk mentukan stage ideal, dapat dimulai dari titik Y1 dengan
menghubungkan ke titik 0, dimana perpotongannya dengan garis underflow
adalah titik titik X1.
6. Selanjutnya dari titik X1 dibuat garis lurus X1 dan kan memotong garis
overflow pada titik Y2.
7. Ulangi lagi langkah ke 5 untuk memperoleh titik X 2 dan seterusnya hingga
diperoleh titik XN yang sesuai dengan problemnya.
8. Jumlah stage ideal adalah sama dengan jumlah Y yang ada.

c. Cara Grafis dengan Diagram Segiempat

Gambar 3 Penyelesaian dengan Diagram Segiempat


1. Tetapkan garis underflow, overflow dan kurva keseimbangan berdasarkan data
yang tersedia.
2. Letak titik-titik yang diketahui. Perhatikan bahwa titik L0 biasanya tidak
terletak
3. pada garis underflow, tetapkan X0 dan N0-nya.Letakkan titik , sesuai dengan
persamaan :
= L0 - V1 = L1 L2
= LN VN + 1
atau :
LoXo - V1Y1 L N X N - VN 1 YN 1

Lo
V1
L N VN 1
X =
B
NL
0 0
N = Lo - V1 L 0 V1

Teknik Kimia UPN VETERAN JATIM8

Leaching
Praktikum OTK II
Letakkan titik , sesuai dengan persamaan :
= L0 + LN + 1 = LN + V1 atau
= (L0X0 ++ VN + 1YN + 1) / (L0 + VN + 1)
= (LNXN ++ V1Y1) / (LN + V1)
B
N0
N NLN
N = = =

4. Bila titik Y1 telah diketahui,, maka dengan bantuan kurva keseimbangan titik
X1 pada garis underflow dapat diletakkan.
5. Selanjutnya, dengan menghubungkan titik X1 dengan titik, titik Y2 pada garis
overflow dapat ditetapkan.
6. Ulangi langkah 5 dan seterusnya hingga diperoleh harga X pada garis
underflow tepat atau sedikit melewati XN.
7. Jumlah tie line pada grafik segiempat sama dengan jumlah stage ideal.
(Anonim,2012)

BAB III
PELAKSANAAN PRAKTIKUM
III.1 Bahan yang digunakan
-

Bauksit
NaOH

III.2 Alat yang digunakan


a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.

Beaker Glass
Spatula
Glas Ukur
Kertas saring
Oven
Neraca Analitik
Folcumetri
Loyang
Corong
Erlemeyer

Teknik Kimia UPN VETERAN JATIM9

Leaching
Praktikum OTK II
k. Labu ukur
III.3 Gambar Alat

Beaker Glass

Spatula

Gelas Ukur

Kertas

saring

Oven

Loyang

Neraca Analitik

Corong

III.4 Prosedur Praktikum


1. Timbang sampel sebanyak 10 gram

Teknik Kimia UPN VETERAN JATIM10

Erlenmeyer

Folcumetri

Labu Ukur

Leaching
Praktikum OTK II
2. Masukkan sampel ke dalam beaker glass dan tambahkan pelarut NaOH
20% sebanyak 200 ml
3. Selama 20 menit aduk campuran dengan flokuomatic
4. Setelah itu, pisahkan filtrat dan ampas dengan kertas saring. Filtrat
dibuang dan ampas dikeringkan kemudian timbang berat ampas tersebut
5. Lakukan percobaan diatas dengan variasi berat sampel yaitu 14,18 gram
6. Hitung nilai berat zat terlarut yang terdapat pada sampel

Teknik Kimia UPN VETERAN JATIM11

Leaching
Praktikum OTK II
BAB IV
HASIL PERHITUNGAN DAN PEMBAHASAN

IV. Hasil Pengamatan


t

berat awal

berat akhir

(menit)

(gr)
10
14
18

(gr)
8.9179
12.8955
16.6406

20

IV.2 Tabel perhitungan


t

berat awal

berat akhir

massa zat terlarut

( menit )

(gr)

(gr)

(gr)

20

10
14
18

8.9179
12.8955
16.6406

Teknik Kimia UPN VETERAN JATIM12

recovery
(%)

1.0821
1.1045
1.3594

10.821
7.889
7.552

Leaching
Praktikum OTK II
IV.3 Grafik dan Pembahasan

Massa Zat Terlarut vs Recovery

Massa zat terlarut ( gram )

1.6
1.4
1.2
1
0.8
0.6
0.4
0.2
0
7

10

11

12

Recovery ( % )

Grafik 1 Massa zat terlarut Vs Recovery


IV.4 Pembahasan
Praktikum kali ini adalah mengenai Leaching dengan tujuan Untuk
mengambil suatu konstituen dalam suatu padatan dengan menggunakan pelarut. Pada
percobaan ini, kami menggunakan bahan bauksit dengan variabel berat sampel yang
berbeda yakni 10 gram, 14 gram dan 18 gram dan lama waktu pengadukan sebesar 20
menit dengan kecepatan pengadukan 100 rpm dengan pelarut larutan NaOH.
Dari percobaan yang dilakukan dapat dihitung % recovery suatu komponen
alumina yang tercampur dalam zat padat Bauksit dengan berat bauksit 10 gram
sebesar 10,91 %, dalam 14 gram bauksit sebesar 7,889 % sedangkan untuk 18 gram
sebesar 7,552 %. Besarnya % recoveri yang diperoleh relative kecil hal ini kungkin
dikarenakan kadar alumina yang terdapat pada bauksit kesil dan suhu yang digunakan
pada waktu pengadukan juga tidak sesuai dengan titik lebur alumina.

Teknik Kimia UPN VETERAN JATIM13

Leaching
Praktikum OTK II
BAB V
SIMPULAN DAN SARAN
V.1.Simpulan
Proses leaching pada praktikum kali ini sangat bergantung pada jenis pelarut
yang digunakan, larutan NaOH kurang maksimal dalam mengekstrak alumina yang
terdapat pada bauksit hal ini dikarenakan suhu yang digunaka pada saat melakukan
pengadukan tidak sesuai dengan titik lebur alumina sehingga % recovery yang
diperoleh sangat kecil yakni 10,91 %

V.2. Saran
Pada praktikum yang akan datang diharapkan praktikan memeriksa bahan
yang akan digunakan dan pelarut yang digunakan apakah pelarut tersebut dapat
meleaching bahan tersebut

Teknik Kimia UPN VETERAN JATIM14

Leaching
Praktikum OTK II

DAFTAR PUSTAKA
Anonim.2012.Ektraksi padat cair.http://akademik.che.itb.ac.id/labtek/wp-content/
uploads /2012/05/epc-ekstraksi-padat-cair.pdf.(Diakses pada tanggal 12
April 2015 Pukul 20:23 WIB).
Buku panduan praktikum OTK II UPN VETERAN JAWA TIMUR,
2014.Leaching.
Snura,Aya.2011.Leaching.http://aya-snura.blogspot.com/2011/12/ekstraksi.html.
(Diakses Pada tanggal 12 April 2015 Pukul 20:12)
Yusuf,Muhammad.2012,Leaching.https://muhammadyusuffirdaus.wordpress.com/2
012
/01/28/leaching/.( Diakses Pada tanggal 12 April 2015 Pukul 20:43)

Teknik Kimia UPN VETERAN JATIM15

Leaching
Praktikum OTK II
APPENDIX

Membuat Larutan NaOH 1 N 200 ml


N=

w
BExVolume

1=

w
40 x 0,2

W = 8 gram
Jadi,8 gram NaOH dilarutkan dalam labu ukur hingga volume 200 ml

Pengenceran larutan
V1 x N1 = V2 x N2
100 x 1 = 200 x N2
N2=

100 x 1
200

= 0,5 N

Berat Bauksit yang terlarut = massa awal massa akhir


= 10 8,9179
= 1,0821 gram

Menghitung Prosentase silika yang terlarut


Prosentase (%) =
=

massaawalmassaak h ir
massaawal
108,9179
10

x 100%

= 10,91 %

Teknik Kimia UPN VETERAN JATIM16

x 100%

Beri Nilai