Anda di halaman 1dari 46

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Gambaran Umum Perusahaan


PT Nippon Indosari Corporation memproduksi roti Sari Roti sejak tahun 1995. Sari Roti
memproduksi berbagai jenis roti seperti white bread, sweet bread, sandwich, cake dan bread
crumb. Sari Roti memiliki pabrik yang berlokasi di pulau Jawa, Sumatra dan Sulawesi. Visi
perusahaan adalah tumbuh dan mempertahankan posisi sebagai perusahaan roti terbesar di
Indonesia melalui variasi dan diversifikasi produk, serta penetrasi pasar yang lebih dalam dan
luas melalui jaringan distribusi yang mencapai konsumen di seluruh kepulauan Indonesia. Untuk
mencapai visi, perusahaan menetapkan misi yaitu senantiasa memproduksi roti yang halal,
berkualitas, higienis dan terjangkau oleh konsumen Indonesia.
1.2 Tujuan Analisis
Analisis laporan keuangan yang dilakukan bertujuan untuk mengetahui kondisi perusahaan
ditinjau dari performansi keuangan perusahaan tersebut. Jika dilihat secara detil, maka fungsi
laporan keuangan atau manfaat analisis informasi akuntansi dapat dibagi menjadi:
1. Menyusun perencanaan kegiatan perusahaan
2. Mengendalikan perusahaan
3. Dasar pembuatan keputusan dalam Perusahaan
4. Pertimbangan dan pertanggung jawaban pada pihak luar
1.3 Perode Pelaporan Keuangan yang Digunakan
Dalam menganalisis laporan keuangan PT Nippon Indosari Corpindo Tbk, dllakukan peninjauan
performansi keuangan perusahaan selama 5 tahun dari tahun.

BAB 2 DATA LAPORAN KEUANGAN PERUSAHAAN


2.1 Laporan Laba Rugi
Tabel 1 Laporan Laba Rugi

PT NIPPON INDOSARI CORPINDO Tbk


LAPORAN LABA RUGI KOMPREHENSIF
Tahun yang Berakhir pada Tanggal-tanggal
Mengetahui 31 Desember 2014, 2013, 2012, 2011, 2010
(Disajikan dalam rupiah)
Keterangan
Penjualan Neto
Beban Pokok Penjualan
Laba Bruto
Beban usaha
Pendapatan operasi lainnya
Beban operasi lainnya
Laba Usaha

2010
612,192,357,641
323,167,484,228
289,024,873,413
- 163,333,078,937
10,276,233,341
310,122,795
135,657,905,022

2011
813,342,078,952
433,938,241,819
379,403,837,133
- 232,917,644,587
10,143,298,576
- 3,402,636,391
153,226,854,731

4,079,913,333

1,721,179,555

Pendapatan keuangan
Biaya keuangan
Laba Sebelum Pajak Penghasilan
Beban Pajak Penghasilan
Laba Neto Tahun Berjalan

Pendapatan Komprehensif Lain


Total Laba Komprehensif Tahun
Berjalan

5,071,844,926
134,665,973,429
34,890,849,054
99,775,124,375

2012
1,190,825,893,340
634,412,985,295
556,412,908,045
- 370,258,127,976
13,526,100,737
277,561,322
199,403,319,484

2013
1,505,519,937,691
806,917,558,963
698,602,378,728
- 488,675,578,783
24,552,459,546
2,087,916,150
232,391,343,341

389,661,277

2,810,954,756
-

154,948,034,286
39,015,501,244
115,932,533,042

199,792,980,761
50,643,432,736
149,149,548,025

24,397,393,935
210,804,904,162
52,789,633,241
158,015,270,921

115,932,533,042

149,149,548,025

158,015,270,921

2014
1,880,262,901,697
978,850,415,303
901,412,486,394
- 638,811,878,281
38,342,378,021
2,314,293,577
298,628,692,557
970,187,057
-

46,835,971,511
252,762,908,103
64,185,387,029
188,577,521,074

99,775,124,375

188,577,521,074

Laba per saham

106,38

114,52

147,33

37,26

31,22

2013

2014

2.2 Laporan Neraca


Tabel 2 Laporan Neraca
PT NIPPON INDOSARI CORPINDO Tbk
LAPORAN POSISI KEUANGAN
Tahun yang Berakhir pada Tanggal-tanggal
31 Desember 2014, 2013, 2012, 2011, 2010
2010

(Disajikan dalam rupiah)


2011

2012

ASET
ASET LANCAR
Kas dan setara kas
Piutang Usaha
Pihak ketiga
pihak berelasi

Rp
120,721,694,375.0
0

Rp
24,142,130,957.00

Rp
37,871,639,602.00

Rp
101,142,256,234.00

Rp
162,584,129,984.00

Rp
73,792,955,578.00
Rp
1,848,684,827.00

Rp
88,419,891,997.00
Rp
1,784,617,487.00

Rp
9,602,287,926.00
Rp
335,481,876.00
Rp
2,230,542,789.00
Rp

Rp
13,500,278,579.00
Rp
3,496,974,594.00
Rp
6,049,225,692.00
Rp

Rp
133,480,005,931.00
Rp
2,723,400,542.00
Rp
421,608,083.00
Rp
22,598,712,855.00
Rp
4,312,875,374.00
Rp
14,110,226,836.00
Rp

Rp
178,120,550,160.00
Rp
4,586,597,955.00
Rp
381,871,649.00
Rp
36,523,703,417.00
Rp
1,568,991,746.00
Rp
20,905,019,196.00
Rp

Rp
111,532,931,932.00
Rp
101,773,188,855.00
Rp
100,814,310.00
Rp
40,795,755,774.00
Rp
2,219,902,887.00
Rp
43,298,780.00
Rp

Piutang lain-lain pihak ketiga


Persediaan
Biaya bayar dimuka
Pajak dibayar dimuka
Uang muka

4,455,099,046.00
Rp
212,986,746,417.0
0

17,362,189,092.00
Rp
154,755,308,398.0
0

Rp
345,865,687,828.0
0
Rp
6,410,058,069.00

Rp
432,780,377,323.0
0
Rp
5,963,888,567.00

TOTAL ASET TIDAK


LANCAR

Rp
3,002,849,512.00
Rp
355,278,595,409.0
0

Rp
7,606,298,932.00
Rp
446,350,564,822.0
0

TOTAL ASET

Rp
568,265,341,826.0
0

Rp
601,105,873,220.0
0

Rp
Rp
Rp
1,204,944,681,223.00 1,822,689,047,108.00 2,142,894,276,216.00

Rp
19,449,334,803.00
Rp
7,897,018,340.00

Rp
35,839,285,213.00
Rp
11,332,759,030.00

Rp
59,450,463,974.00
Rp
19,582,888,186.00

TOTAL ASET LANCAR

4,299,564,922.00

20,652,029,560.00

1,266,366,013.00

Rp
219,818,034,145.00

Rp
363,881,019,917.00

Rp
420,316,388,535.00

Rp
893,898,142,271.00
Rp
11,213,320,997.00
Rp
1,426,300,220.00
Rp
1,954,286,254.00

Rp
1,175,251,173,341.00
Rp
15,501,000,787.00
Rp
2,563,059,592.00
Rp
4,041,777,680.00

Rp
1,679,981,658,119.00
Rp
15,374,050,272.00
Rp
6,929,513,926.00
Rp
4,799,530,022.00

Rp
76,634,597,336.00

Rp
261,451,015,791.00

Rp
15,493,135,342.00

Rp
985,126,647,078.00

Rp
Rp
1,458,808,027,191.00 1,722,577,887,681.00

ASET TIDAK LANCAR


Aset tetap - neto
Deposito jaminan
Aset tak berwujud- neto
Uang jaminan
Aset non-keuangan tidak lancar
lainnya

LIABILITAS DAN EKUITAS


LIABILITAS JANGKA
PENDEK
Utang usaha
Pihak ketiga
Pihak berelasi

Rp
97,411,812,822.00
Rp
61,903,647,117.00

Rp
75,575,779,566.00
Rp
50,029,102,783.00

Rp
86,024,594,555.00

Utang lain-lain
Pihak ketiga

Rp
36,795,135,334.00

Rp
26,977,877,886.00

Rp
15,604,637,383.00
Rp
12,892,996,146.00

Rp
6,152,916,224.00
Rp
14,481,871,091.00

Rp
118,044,464,058.00

Pihak berelasi
Utang pajak
Beban aktual

Rp
6,775,419,619.00
Rp
17,142,497,535.00

Rp
5,303,215,646.00
Rp
37,018,290,679.00

Rp
67,921,963,066.00
Rp
637,868,703.00
Rp
6,270,644,015.00
Rp
59,037,600,971.00

Utang bank jangka panjang yang


jatuh tempo dalam waktu satu
tahun

Rp
6,072,955,763.00

Liabilitas imbalan kerja jangka


pendek
TOTAL LIABILITAS JANGKA
PENDEK

Rp
515,975,500.00
Rp
320,197,405,822.00

Rp
488,415,633.00
Rp
307,608,669,233.00

Rp
47,647,294,496.00

Rp
92,639,122,006.00

Rp
94,784,709,444.00

Rp
406,748,140.00
Rp
195,455,567,772.00

Rp
6,107,613,361.00

Rp
7,331,398,573.00

Rp
12,641,292,315.00

Rp
18,465,488,908.00

Rp
20,650,277,695.00

Rp
7,948,815,578.00

Rp
8,370,835,602.00

Rp
296,844,192,237.00
Rp
16,341,933,308.00

Rp
160,484,234,676.00
Rp
14,596,982,924.00
Rp
495,910,464,028.00

Rp
291,203,527,978.00
Rp
30,431,313,157.00
Rp
496,541,543,422.00

Rp
6,117,360,043.00
Rp
20,173,788,982.00

Rp
8,441,167,662.00
Rp
24,143,401,837.00

Rp
17,054,098,041.00
Rp
342,881,515,901.00

Rp
25,696,821,079.00
Rp
715,153,991,615.00

Rp
36,336,589,987.00
Rp
875,163,252,239.00

LIABILITAS JANGKA
PANJANG
Jaminan pelanggan
Utang bank jangka panjang setelah dikurangi bagian yang
jatuh tempo dalam waktu satu
tahun
Liabilitas pajak tangguhan - neto
Utang obligasi
Liabilitas imbalan kerja jangka
panjang
TOTAL LIABILITAS JANGKA
PANJANG

TOTAL LIABILITAS

Rp
112,812,910,988.00

Rp
118,928,111,281.00

Rp
101,236,000,000.0
0
Rp
173,001,428,035.0
0

Rp
101,236,000,000.0
0
Rp
173,001,428,035.0
0

Rp
538,337,083,673.00

Rp
Rp
1,035,351,397,437.00 1,182,771,921,472.00

Rp
101,236,000,000.00

Rp
101,236,000,000.00

Rp
101,236,000,000.00

Rp
173,001,428,035.00

Rp
173,001,428,035.00

Rp
173,001,428,035.00

EKUITAS
Modal saham - nilai nominal Rp20
per saham, Modal dasar 17.200.000.000 saham, Modal
ditempatkan dan disetor penuh 5.061.800.000
Tambahan modal disetor - neto
Saldo laba

Rp
2,000,000,000.00

Telah ditentukan penggunaannya

TOTAL EKUITAS

Rp
181,215,002,803.0
0
Rp
455,452,430,838.0
0

Rp
207,940,333,904.0
0
Rp
482,177,761,939.0
0

TOTAL LIABILITAS DAN


EKUITAS

Rp
568,265,341,826.0
0

Rp
601,105,873,220.0
0

Belum ditentukan penggunaannya

Rp
392,370,169,515.00

Rp
513,100,221,636.00

Rp
683,884,926,709.00

Rp
666,607,597,550.00

Rp
787,337,649,671.00

Rp
960,122,354,744.00

Rp
Rp
Rp
1,204,944,681,223.00 1,822,689,047,108.00 2,142,894,276,216.00

2.3 Laporan Aliran Kas


Tabel 3 Laporan Aliran Kas

PT NIPPON INDOSARI CORPINDO Tbk


LAPORAN ARUS KAS
Tahun yang Berakhir pada Tanggal-tanggal
31 Desember 2014, 2013, 2012, 2011, 2010
(Disajikan dalam rupiah)
2010

2011

2012

2013

2014

ARUS KAS DARI


AKTIVITAS OPERASI
796,101
,771,127
1,721
,179,555
(260,960,
498,466)
(280,982,
126,088)

1,173,402
,656,222
18
9,661,277
(385,243
,141,309)
(452,947
,710,565)

1,485
,453,914,476

1,884
,185,170,040

Pembayaran kepada pemasok


dan kontraktor

596,590
,101,410
4,079
,913,333
(113,583,
928,948)
(321,095,
749,582)

2,810,954,756
(44
8,357,684,534)
(46
8,224,933,707)

970,187,057
(50
6,452,002,874)
(67
1,439,775,017)

Pembayaran untuk gaji dan


kesejahteraan karyawan

(33,458
,264,517)

(54,487
,230,120)

(93,272
,545,990)

(18
8,495,952,499)

(27
9,452,239,543)

Penerima dari pelanggan


Penerima dari pendapatan
bunga
Pembayaran untuk beban
operasional

Pembayaran pajak
Pembayaran royalti
Pembayaran beban bunga
Kas bersih diperoleh dari
aktivitas operasi
ARUS KAS DARI
AKTIVITAS INVESTASI
Penerimaan dari penjualan
aset tetap
Perolehan aset tetap
Pembayaran uang muka
pembelian aset tetap
Penebusan deposito berjangka
yang dibatasi penggunaannya
Perolehan aset tak berwujud
Kas bersih digunakan untuk
aktivitas investasi
ARUS KAS DARI
AKTIVITAS PENDANAAN
Penerimaan dari penerbitan
obligasi
Penerimaan dari pinjaman
bank jangka panjang
Pembayaran dividen
Pembayaran beban bunga

(31,063
,427,202)
(6,090
,820,998)
(5,071
,844,926)
90,305
,978,570

(45,458
,674,270)
(7,503
,211,021)
(86
9,362,972)
147,561
,847,745

189,34
8,542,813

1,345
,273,228
(135,388,
412,922)

2
0,882,409
(217,674,
494,859)
(10,265
,534,203)

24,877,388
(352,773
,992,131)
(76,634
,597,336)

13,018
,150,400
(121,024,
989,294)

(227,919,
146,653)

33,039
,417,684
(24,943
,781,094)
-

(42,483
,323,209)
(10,297
,053,613)
-

(67
9,411,674)
(430,063
,123,753)

269,45
6,048,599
(28,983
,133,261)
-

(5
5,774,109,123)
(1
2,824,564,473)
31
4,587,624,896

45,447,278
(25
8,396,791,605)
(26
0,954,418,701)
(
2,318,209,696)
(52
1,623,972,724)

49
5,910,464,028
16
6,395,063,900
(3
7,285,218,800)
-

(4
8,104,729,139)
(1
4,730,991,411)
36
4,975,619,113

156,041,708
(37
5,877,783,119)
(1
4,715,868,342)
(
5,480,038,765)
(39
5,917,648,518)

17
9,662,623,900
(1
5,792,816,001)
(7
0,379,244,055)

Perolehan dari penawaran


saham perdana setelah
dikurangi biaya penerbitan
saham
Pembayaran hutang bank
jangka panjang
Kas bersih diperoleh dari
(digunakan untuk) aktivitas
pendanaan
PENGARUH BERSIH
PERUBAHAN KURS PADA
KAS DAN SETARA KAS
KENAIKAN
(PENURUNAN) NETO
KAS DAN SETARA KAS

187,837
,293,768

(93,750
,000,000)

(10,855
,305,418)
-

94,087
,293,768

8,095
,636,590

(59
1,886,281)

62,776
,396,763
57,945

229,61
7,609,920

(6

(4
6,181,667,965)

(31
0,000,000,000)

26
8,838,641,163

37

2,671,191)

1,249,736

1,468,323,297

(72,324
,333,489)

(10,525
,721,284)

3,270,616,632

7,360,886

KAS DAN SETARA KAS


AWAL TAHUN

,297,612

120,721
,694,375

KAS DAN SETARA KAS


AKHIR TAHUN

120,721
,694,375

,360,886

9
3,490,563,844

48,39

48,397

37,87
1,639,602

1,106,660,689)

6
1,441,873,750

3
7,871,639,602

10
1,142,256,234

10
1,142,256,234

16
2,584,129,984

2.4 Laporan Ekuitas


Tabel 4 Laporan Ekuitas

PT NIPPON INDOSARI CORPINDO Tbk


LAPORAN PERUBAHAN EKUITAS
Tahun yang Berakhir pada Tanggal-tanggal
31 Desember 2014, 2013, 2012, 2011, 2010
(Disajikan dalam rupiah)

Saldo, 31 Desember 2010


Total laba komprehensif untuk tahun
berjalan
Dividen
Saldo, 31 Desember 2011
Total laba komprehensif untuk tahun
berjalan
Dividen
Saldo, 31 Desember 2012

Modal saham
ditempatkan dan disetor
penuh
101,236,0
00,000

Tambahan modal disetor


- neto
173,001,4
28,035

101,236,0
00,000
-

173,001,4
28,035
-

101,236,0

173,001,4

Saldo laba - belum


ditentukan
penggunaannya
181,215,0
02,803
115,932,5
33,042
24,943,781,094
272,203,7
54,751
149,149,5
48,025
28,983,133,261
392,370,1

Total Ekuitas
455,452,4
30,838
115,932,5
33,042
24,943,781,094
546,441,1
82,786
149,149,5
48,025
28,983,133,261
666,607,5

00,000

28,035

Total laba komprehensif untuk tahun


berjalan

Dividen

Saldo, 31 Desember 2013


Total laba komprehensif untuk tahun
berjalan

101,236,0
00,000

173,001,4
28,035

Dividen

Pembentukan cadangan umum

Saldo, 31 Desember 2014

101,236,0
00,000

173,001,4
28,035

69,515
158,015,2
70,921
37,285,218,800
513,100,2
21,636
188,577,5
21,074
15,792,816,001
2,000,000,000
685,884,9
26,709

97,550
158,015,2
70,921
37,285,218,800
787,337,6
49,671
188,577,5
21,074
15,792,816,001
960,122,3
54,744

BAB 3 ANALISIS LAPORAN KEUANGAN PERUSAHAAN


3.1 Analisis Laba Rugi
3.1.1 Analisis Common Size
Tabel 5 Common SIze Laba Rugi
Keterangan
Penjualan Neto
Beban Pokok Penjualan
Laba Bruto
Beban usaha
Pendapatan operasi lainnya
Beban operasi lainnya
Laba Usaha
Pendapatan keuangan
Biaya keuangan
Laba Sebelum Pajak Penghasilan
Beban Pajak Penghasilan
Laba Neto Tahun Berjalan
Total Laba Komprehensif Tahun
Berjalan

2010
100%
52.8%
47.2%
-26.7%
1.7%
-0.1%
22.2%
0.7%
-0.8%
22.0%
5.7%
16.3%

2011
100%
53.4%
46.6%
-28.6%
1.2%
-0.4%
18.8%
0.2%
0.0%
19.1%
4.8%
14.3%

2012
100%
53.3%
46.7%
-31.1%
1.1%
0.0%
16.7%
0.0%
0.0%
16.8%
4.3%
12.5%

2013
100%
53.6%
46.4%
-32.5%
1.6%
-0.1%
15.4%
0.2%
-1.6%
14.0%
3.5%
10.5%

2014
100%
52.1%
47.9%
-34.0%
2.0%
-0.1%
15.9%
0.1%
-2.5%
13.4%
3.4%
10.0%

16.3%

14.3%

12.5%

10.5%

10.0%

Di tahun 2010, dengan penjualan neto yang memiliki nilai terbesar (100%), beban pokok
penjualan menyumbang 52,8% pada penjualan nettonya, dimana sisana, 47,2% adalah laba kotor
dari penjualan bersihnya. Kemudian beban pajak penghasilan menyumbang 5,7% sebegai nilai
kedua terbesar pada penjualan bersihnya, dan laba bersih yang dialami tahun 2010 adalah sebesar
16,3% dari penjualan bersih.
Di tahun 2011, dengan penjualan neto yang memiliki nilai terbesar (100%), beban pokok
penjualan menyumbang 53.4% pada penjualan nettonya, dimana sisana, 46,6% adalah laba kotor
dari penjualan bersihnya. Kemudian beban pajak penghasilan menyumbang 4.8% sebegai nilai
kedua terbesar pada penjualan bersihnya, dan laba bersih yang dialami tahun 2011 adalah sebesar
14,3% dari penjualan bersih.

Di tahun 2012, dengan penjualan neto yang memiliki nilai terbesar (100%), beban pokok
penjualan menyumbang 53.3% pada penjualan nettonya, dimana sisana, 46,7% adalah laba kotor
dari penjualan bersihnya. Kemudian beban pajak penghasilan menyumbang 4.3% sebegai nilai
kedua terbesar pada penjualan bersihnya, dan laba bersih yang dialami tahun 2012 adalah sebesar
12,5% dari penjualan bersih.
Di tahun 2013, dengan penjualan neto yang memiliki nilai terbesar (100%), beban pokok
penjualan menyumbang 53.6% pada penjualan nettonya, dimana sisana, 46,4% adalah laba kotor
dari penjualan bersihnya. Kemudian beban pajak penghasilan menyumbang 3.5% sebegai nilai
kedua terbesar pada penjualan bersihnya, dan laba bersih yang dialami tahun 2013 adalah sebesar
10,5% dari penjualan bersih.
Di tahun 2014, dengan penjualan neto yang memiliki nilai terbesar (100%), beban pokok
penjualan menyumbang 53.1% pada penjualan nettonya, dimana sisana, 46,9% adalah laba kotor
dari penjualan bersihnya. Kemudian beban pajak penghasilan menyumbang 3.4% sebegai nilai
kedua terbesar pada penjualan bersihnya, dan laba bersih yang dialami tahun 2014 adalah sebesar
10% dari penjualan bersih.
Dari keseluruhan, kita dapat melihat bahwa laba bersih selalu mengalami penurunan dari tahun
2010 hingga 2014 dengan metode common size dan penjualan bersih sebagai acuannya.

3.1.2 Analisis Trend


Tabel 6 Trend Laba Rugi
Keterangan
Penjualan Neto
Beban Pokok Penjualan
Laba Bruto
Beban uaha
Pendapatan operasi lainnya
Beban operasi lainnya
Laba Usaha
Pendapatan keuangan
Biaya keuangan

Tren 2010Tren 2011Tren 2012- Tren 20132011


2012
2013
2014
33%
46%
26%
25%
34%
46%
27%
21%
31%
47%
26%
29%
43%
59%
32%
31%
-1%
33%
82%
56%
997%
-92%
652%
11%
13%
30%
17%
29%
-58%
-77%
621%
-65%
-100%
92%

Laba Sebelum Pajak


Penghasilan
Beban Pajak Penghasilan
Laba Neto Tahun Berjalan
Pendapatan Komprehensif
Lain
Total Laba Komprehensif
Tahun Berjalan

15%

29%

6%

20%

12%
16%

30%
29%

4%
6%

22%
19%

16%

29%

6%

19%

Trend 2010-2011 naik sebesar 33% dari segi penjualan bersihnya sedangkan untuk total laba
bersihnya telah meningkat sebesar 16% di tahun 2011 dibandingkan tahun 2010. Kemudian pada
trend 2011 menuju 2012, penjulana bersihpun meningkat sebesar 46% dan laba bersih meningkat
29%. Trend 2012 ke 2013, menginformasikan bahwa penjualan bersihnya meningkat 26%, dan
laba bersihnya meningkat 6% dari tahun sebelumnya. Dan pada trend 2013 ke 2014, penjualan
bersih meningkat 25% dan laba bersihnya meningkat 19%, dapat disimpulkan bahwa penjualan
dan pendapatan bersih meningkta ditiap tahunnya meskipun peningkatan itu tidak stabil ataupun
berubah-ubah.
3.1.3 Analisis Indeks
Tabel 7 Indeks Laba Rugi
Keterangan
Penjualan Neto
Beban Pokok Penjualan
Laba Bruto
Beban usaha
Pendapatan operasi lainnya
Beban operasi lainnya
Laba Usaha
Pendapatan keuangan
Biaya keuangan
Laba Sebelum Pajak Penghasilan
Beban Pajak Penghasilan
Laba Neto Tahun Berjalan
Pendapatan Komprehensif Lain
Total Laba Komprehensif Tahun
Berjalan

2010

2011

2012

2013

2014

100%
100%
100%
100%
100%
100%
100%
100%
100%
100%
100%
100%

133%
134%
131%
143%
99%
1097%
113%
42%
0%
115%
112%
116%

195%
196%
193%
227%
132%
90%
147%
10%
0%
148%
145%
149%

246%
250%
242%
299%
239%
673%
171%
69%
481%
157%
151%
158%

307%
303%
312%
391%
373%
746%
220%
24%
923%
188%
184%
189%

100%

116%

149%

158%

189%

Dari analisis laporan laba rugi dengan metode indeks, dimana tahun 2010 sebagai acuan
perbandingan untuk tahun-tahun berikutnya, dapat dilihat bahwa terdapat peningkatan pada
penjualan bersih dan laba bersihnya tiap tahun, dan di tahun 2014 adalah penjualan dan
pendapatan bersih terbesar dibandingkan dengan keempat tahun sebelumnya yakni sebesar 391%
dan 189% berurutan.
3.1.4 Analisis Laba Rugi Menyangkut
3.1.4.1 Analisis Kontribusi Pendapatan
Pendapatan selain didapatkan dari penjualan bersih dari PT Indomarco Prosmatama dan
PT Sumber Alfaria Trijaya Tbk dimana PT Indomarco setiap tahunnya menyumbang konrtibusi
lebih besar dari PT Alfaria. PT Nippon Indosari ini juga memiliki kontribusi pendapatan lainnya
yang disebutkan dalam laporan laba rugi nominalnya, pendapatan lainnya ini adalah pendapatan
dari penjulana barang usang maupun laba yang didapatkan hasil dari selisih kurs. Pendapatan
operasi lainnya ini awalnya menurun 1% dari tahun 2010 ke 2011, namun ditahun tahun
berikutnya meningkat terus hingga 2014.
Kontribusi pendapatan lainnya dicatat dengan nama pendapatan keuangan dimana
pendapatan keuangan ini adalah hasil dari pendapatan bunga yang berasal dari deposito
berjangka. Dimana pendapatan ini mengalami penurunan dari 2010 ke 2012 dengan analisis
metode trend, dan nilai pendapatan ini paling tinggi ada ditahun 2013, namun mengalami
penurunan lagi di tahun 2014.
3.1.4.2 Analisis Beban Biaya
Beban biaya pada Perseroan ini adalah beban pokok penjualan, beban operasi lainnya,
beban biaya keuangan, dan beban pajak penghasilan yang akan dijelaskan satu persatu pada sub
bab ini.
Beban pokok penjualan meliputi bahan baku dan kemasan yang digunakan untuk
memproduksi produk dari perseroan ini, kemudian ada upah langsung, beban pabrikasi yang
meliputi utilitas, penyusutan, royalty, asuransi, dan persediaan barang ajdi di tahun tahun
sebelumnya. Beban operasi lainnya adalah dimana perseroan mengalami rugi penjualan asset
tetap dan kerugian akibat selisih kurs.

Beban usaha adalah beban penjualan ditambahkan dengan beban umum dan administrasi.
Dimana beban penjualan adalah biaya transportasi, persediaan kadarluasa/cacat, iklan dan
promosi, jasa distribusi, penyusutan, sewa, perbaikan dan pemeliharaan, ulititas, bahan bakar,
percetakan dan fotokopi, dan lain-lain, sedangkan beban umum dan administrasi adalah beban
pegeluaran gaji dan kesejahteraan karyawan, pembayaran jasa professional, sewa, utilitas,
perbaikan dan pemeliharaan, pelatihan, penelitian dan pengembangan, perijinan, komunikasi,
amortiasasi, percetakan dan fotokopi, dan lain-lain.
3.1.4.3 Tingkat EBITDA
Ditahun 2013 marjin EBITDA perseroan ini hanya mencapai 20% (dibandingkan target
22%). Namun demikian, perseroan ini berhasil untuk mempertahankan marjin kotor pada tingkat
46%, seperti tahun-tahun sebelumnya.
Rasio EBITDA terhadap beban bunga berada pada posisi 5,6x di akhir tahun 2014,
sementara rasio hutang terhadap EBITDA berada pada posisi 2,1x, yang menunjukkan bahwa
arus kas perusahaan lebih dari cukup untuk membayar bunga dan pinjaman yang jatuh tempo dan
tingkat hutang masih sehat setelah penambahan tujuh lini produksi di tahun 2014.
3.1.4.4 Tingkat Profit Margin
Perseroan pun membukukan Laba Bersih 2014 sebesar Rp188 miliar, meningkat 19%
dibandingkan dengan Laba Bersih tahun 2013.

3.2 Analisis Neraca


3.2.1 Analisis Common Size
Tabel 8 Common Size Neraca
Tahun

2010
2011
ASSET

ASET LANCAR
Kas dan setara kas
Piutang Usaha
Pihak ketiga
pihak berelasi
Piutang lain-lain pihak ketiga
Persediaan
Biaya bayar dimuka
Pajak dibayar dimuka
Uang muka
TOTAL ASET LANCAR
ASET TIDAK LANCAR
Aset tetap - neto
Deposito jaminan
Aset tak berwujud- neto
Uang jaminan
Aset non-keuangan tidak lancar
lainnya
TOTAL ASET TIDAK
LANCAR
TOTAL ASET

2012

2013

2014

21.2%
0.0%
13.0%
0.3%
0.0%
1.7%
0.1%
0.4%
0.8%
37.5%

4.0%
0.0%
14.7%
0.3%
0.0%
2.2%
0.6%
1.0%
2.9%
25.7%

3.1%
0.0%
11.1%
0.2%
0.0%
1.9%
0.4%
1.2%
0.4%
18.2%

5.5%
0.0%
9.8%
0.3%
0.0%
2.0%
0.1%
1.1%
1.1%
20.0%

7.6%
0.0%
5.2%
4.7%
0.0%
1.9%
0.1%
0.0%
0.1%
19.6%

60.9%
1.1%
0.0%
0.0%

72.0%
1.0%
0.0%
0.0%

74.2%
0.9%
0.1%
0.2%

64.5%
0.9%
0.1%
0.2%

78.4%
0.7%
0.3%
0.2%

0.5%

1.3%

6.4%

14.3%

0.7%

62.5%
100%

74.3%
100%

81.8%
100%

80.0%
100%

80.4%
100%

0.0%
5.3%
3.4%
0.0%
6.5%

0.0%
3.5%
2.3%
0.0%
3.2%

LIABILITAS DAN EKUITAS


LIABILITAS JANGKA
PENDEK
Utang usaha
Pihak ketiga
Pihak berelasi
Utang lain-lain
Pihak ketiga

0.0%
3.4%
1.4%
0.0%
6.5%

0.0%
6.0%
1.9%
0.0%
4.5%

0.0%
4.9%
1.6%
7.1%
0.0%

Pihak berelasi
Utang pajak
Beban aktual
Utang bank jangka panjang yang
jatuh tempo dalam waktu satu
tahun
Liabilitas imbalan kerja jangka
pendek
TOTAL LIABILITAS JANGKA
PENDEK
LIABILITAS JANGKA
PANJANG
Jaminan pelanggan
Utang bank jangka panjang setelah dikurangi bagian yang
jatuh tempo dalam waktu satu
tahun
Liabilitas pajak tangguhan - neto
Utang obligasi
Liabilitas imbalan kerja jangka
panjang
TOTAL LIABILITAS JANGKA
PANJANG
TOTAL LIABILITAS
EKUITAS
Modal saham - nilai nominal
Rp20 per saham, Modal dasar 17.200.000.000 saham, Modal
ditempatkan dan disetor penuh 5.061.800.000
Tambahan modal disetor - neto
Saldo laba
Telah ditentukan penggunaannya
Belum ditentukan penggunaannya
TOTAL EKUITAS
TOTAL LIABILITAS DAN
EKUITAS

0.0%
2.7%
2.3%

0.0%
1.0%
2.4%

0.0%
0.6%
1.4%

0.0%
0.3%
2.0%

0.0%
0.3%
2.8%

0.0%

0.0%

0.5%

0.0%

2.2%

0.0%

0.0%

0.0%

0.0%

0.0%

16.3%

15.8%

16.2%

17.6%

14.4%

1.1%

1.2%

1.0%

1.0%

1.0%

0.0%
1.4%
0.0%

0.0%
1.4%
0.0%

24.6%
1.4%
0.0%

8.8%
0.8%
27.2%

13.6%
1.4%
23.2%

1.1%

1.4%

1.4%

1.4%

1.7%

3.6%
19.9%

4.0%
19.8%

28.5%
44.7%

39.2%
56.8%

40.8%
55.2%

17.8%
30.4%
0.0%
0.0%
31.9%
80.1%

16.8%
28.8%
0.0%
0.0%
34.6%
80.2%

8.4%
14.4%
0.0%
0.0%
32.6%
55.3%

5.6%
9.5%
0.0%
0.0%
28.2%
43.2%

4.7%
8.1%
0.0%
0.1%
31.9%
44.8%

100%

100%

100%

100%

100%

Pada tahun 2010 aset tidak lancar menyumbang 67,5% dari total keseluruhan asset
sedangkan asset lancar menyumbang sebesar 37,5% dari total asset, dan nilai asset tidak lancar
terus meningkat dari tahun ke tahun. Tahun 2011-2014 aset tidak lancar menyumbang 74,3%,
81,8%, 80%, dan 80,4% pada total asset.
Pada tahun 2010 ekuitas menyumbang 80,1% dari total pasiva, tahun 2011 sebesar
80,2%, dan kemudian menurun pada tahun tahun berikutnya hingga hanya menyumbang 44,8%
dari total pasiva di tahun 2014. Sisa persentasenya adalah total kewajiban dimana nilai tersebut
menyumbang pada total pasiva. Namun dapat dilihat bahwa, liabilitas jangka panjang lebih
banyak menyumbang pada total liabilitas dibandingkan dengan liabilitas jangka pendek.
3.2.2 Analisis Trend
Tabel 9 Trend Neraca
Tren
20102011
ASET
ASET LANCAR
Kas dan setara kas
Piutang Usaha
Pihak ketiga
pihak berelasi
Piutang lain-lain pihak ketiga
Persediaan
Biaya bayar dimuka
Pajak dibayar dimuka
Uang muka
TOTAL ASET LANCAR
ASET TIDAK LANCAR
Aset tetap - neto
Deposito jaminan
Aset tak berwujud- neto
Uang jaminan
Aset non-keuangan tidak lancar lainnya
TOTAL ASET TIDAK LANCAR

Tren
20112012

Tren
20122013

Tren
2013-2014

-80%

57%

167%

61%

20%
-3%

51%
53%

41%
942%
171%
290%
-27%

67%
23%
133%
-75%
42%

33%
68%
-9%
62%
-64%
48%
380%
66%

-37%
2119%
-74%
12%
41%
-100%
-94%
16%

25%
-7%

107%
88%

31%
38%
80%
107%

43%
-1%
170%
19%

153%
26%

908%
121%

241%
48%

-94%
18%

TOTAL ASET

6%

100%

LIABILITAS DAN EKUITAS


LIABILITAS JANGKA PENDEK
Utang usaha
Pihak ketiga
84%
66%
Pihak berelasi
44%
73%
Utang lain-lain
Pihak ketiga
-27%
-100%
Pihak berelasi
Utang pajak
-61%
10%
Beban aktual
12%
18%
Utang bank jangka panjang yang jatuh tempo
dalam waktu satu tahun
Liabilitas imbalan kerja jangka pendek
TOTAL LIABILITAS JANGKA PENDEK

51%

18%

64%
216%
-100%

-22%
-19%
-42%

-22%
116%

18%
59%

-100%

2%

106%

27%
64%

20%

72%

46%

12%

5%

95%

-46%
-11%

81%
108%
0%

Liabilitas imbalan kerja jangka panjang

38%

102%

51%

41%

TOTAL LIABILITAS JANGKA PANJANG


TOTAL LIABILITAS

20%
5%

1320%
353%

109%
92%

22%
14%

0%
0%

0%
0%

0%
0%

0%
0%

LIABILITAS JANGKA PANJANG


Jaminan pelanggan
Utang bank jangka panjang - setelah
dikurangi bagian yang jatuh tempo dalam
waktu satu tahun
Liabilitas pajak tangguhan - neto
Utang obligasi

-5%
-4%

EKUITAS
Modal saham - nilai nominal Rp20 per saham,
Modal dasar - 17.200.000.000 saham, Modal
ditempatkan dan disetor penuh 5.061.800.000
Tambahan modal disetor - neto
Saldo laba

Telah ditentukan penggunaannya


Belum ditentukan penggunaannya
TOTAL EKUITAS
TOTAL LIABILITAS DAN EKUITAS

15%
6%
6%

89%
38%
100%

31%
18%
51%

33%
22%
18%

Tren asset lancar mengalami penurunan dari tahun 2010 ke 2011, dan kemudian
mengalami kenaikan dari tahun ke tahun hingga tahun 2014. Sedangkan total asset tidak lancar
terus mengalami kenaikan tiap tahunnya, terutama pada perpindahan ke tahun 2013 dari tahun
2012 dimana disini terjadi kenaikan yang tinggi, yakni sebesar 121%. Namun secara
keseluruhan, total aktiva yang dimiliki PT Nippon Indosari terus mengalami kenaikan, walaupun
khususnya di tahun 2011, kenaikannya tidak signifikan.
Sama halnya dengan total aktiva, dimana total pasiva juga mengalami kenaikan terus
setiap tahun, dan yang paling banyak menyumbang kenaikan total pasiva ini ada pada liabilitas
jangka panjangnya.
3.2.3 Analisis Indeks
Tabel 10 Indeks Neraca

ASET LANCAR
Kas dan setara kas
Piutang Usaha
Pihak ketiga
pihak berelasi
Piutang lain-lain pihak ketiga
Persediaan
Biaya bayar dimuka
Pajak dibayar dimuka
Uang muka
TOTAL ASET LANCAR
ASET TIDAK LANCAR
Aset tetap - neto
Deposito jaminan
Aset tak berwujud- neto

2010
ASET

2011

2012

2013

2014

100%

20%

31%

84%

135%

100%
100%

120%
97%

100%
100%
100%
100%
100%

141%
100%
271%
390%
73%

181%
147%
100%
235%
100%
633%
97%
103%

241%
248%
91%
380%
100%
937%
464%
171%

151%
5505%
24%
425%
100%
2%
28%
197%

100%
100%

125%
93%

258%
175%
100%

340%
242%
180%

486%
240%
486%

Uang jaminan
Aset non-keuangan tidak lancar
lainnya
TOTAL ASET TIDAK LANCAR
TOTAL ASET

100%
100%
100%

253%
126%
106%

LIABILITAS DAN EKUITAS


LIABILITAS JANGKA PENDEK
Utang usaha
Pihak ketiga
100%
184%
Pihak berelasi
100%
144%
Utang lain-lain
Pihak ketiga
100%
73%
Pihak berelasi
Utang pajak
100%
39%
Beban aktual
100%
112%
Utang bank jangka panjang yang jatuh
tempo dalam waktu satu tahun

100%

LIABILITAS JANGKA PANJANG


Jaminan pelanggan

100%

EKUITAS

207%

246%

2552%
277%
212%

8707%
411%
321%

516%
485%
377%

306%
248%
100%
0%

501%
784%

389%
634%

321%

43%
133%

34%
287%

185%
100%
40%
458%

100%

Liabilitas imbalan kerja jangka pendek


TOTAL LIABILITAS JANGKA
PENDEK

Utang bank jangka panjang - setelah


dikurangi bagian yang jatuh tempo
dalam waktu satu tahun
Liabilitas pajak tangguhan - neto
Utang obligasi
Liabilitas imbalan kerja jangka
panjang
TOTAL LIABILITAS JANGKA
PANJANG
TOTAL LIABILITAS

100%

785%

100%

127%

120%

102%

211%

346%

332%

120%

207%

302%

338%

100%

105%

100%
206%

54%
184%
100%

98%
383%
100%

100%

138%

279%

420%

594%

100%
100%

120%
105%

1700%
477%

3545%
918%

4338%
1048%

Modal saham - nilai nominal Rp20 per


saham, Modal dasar - 17.200.000.000
saham, Modal ditempatkan dan disetor
penuh - 5.061.800.000
Tambahan modal disetor - neto
Saldo laba
Telah ditentukan penggunaannya
Belum ditentukan penggunaannya
TOTAL EKUITAS
TOTAL LIABILITAS DAN
EKUITAS

100%
100%

100%
100%

100%
100%

100%
100%

100%
100%

100%
100%

115%
106%

217%
146%

283%
173%

100%
377%
211%

100%

106%

212%

321%

377%

Dibandingkan dengan tahun awal 2010, kenaikan total pasiva dan total aktiva ada pada
tahun 2014 yakni sebesar 377%.
3.2.4 Analisis Neraca Menyangkut
3.2.4.1 Analisis Komposisi Asset
Komposisi asset adalah berupa kas, piutang usaha, maupun piutang lain-lain dair pihak
ketiga, persediaan, biaya yangdiabayr dimuka, pajak dibayar dimuka, maupun uang muka,
sedangkan komposisi asset tidak lancar ada deposito jaminan, uang jaminan dan asset tidak
berwujud.
Aset Lancar Perseroan tahun 2014 adalah sebesar Rp420 miliar, meningkat 16% dari
Rp364 miliar pada tahun 2013. Sementara Aset Tidak Lancar Perseroan tahun 2014 sebesar
Rp1,7 triliun, meningkat 18% dari Rp1,5 triliun pada tahun 2013. Total Aset Perseroan untuk
tahun buku 2014 meningkat sebesar 18% dari tahun 2013 menjadi Rp2,1 Triliun. Peningkatan ini
sejalan dengan ekspansi yang dilakukan Perseroan sepanjang periode tahun buku 2014.
3.2.4.2 Analisis Modal Kerja
Modal kerja bersih yang dimiliki Perseroan ini meningkat ditiap tahunnya dari data tahun
2012 hingga 2014, meskipun sempat ada penurunan modal kerja dari tahun 2010 hingga 2012.
Namun secara modal kerja kuantitatif pun di tahun 2012 selalu mengalami peningkatan hingga
2014 dan memang modal kerja 2010 ke 2011 modal kerja secara kuantitatif mengalami

penurunan. Dimana modal kerja merupakan investasi dalam kas, surat-surat berharga, piutang
dan persediaan dikurangi hutang lancar yang digunakan untuk melindungi aktiva lancar.
Tabel 11 Modal Kerja
2010
Total
Aset
Lancar
Total
Liabilita
s Jangka
Pendek
Modal
Kerja
Kualitatif

2011

2012

2013

2014

Rp
212,986,746,417.0
0

Rp
154,755,308,398.0
0

Rp
219,818,034,145.0
0

Rp
363,881,019,917.0
0

Rp
420,316,388,535.00

Rp
92,639,122,006.00

Rp
94,784,709,444.00

Rp
195,455,567,772.0
0

Rp
320,197,405,822.0
0

Rp
307,608,669,233.00

Rp
120,347,624,411.00

Rp
59,970,598,954.00

Rp
24,362,466,373.00

Rp
43,683,614,095.00

Rp
112,707,719,302.00

3.2.4.3 Analisis Struktur Pendanaan Aset


Pada tahun buku 2013, struktur permodalan Perseroan salah satunya berasal dari hasil
penerbitan Oligasi Berkelanjutan I Tahap 1 ROTI Tahun 2013 yang telah diterbitkan pada Juni
2013, dimana sekitar 56% dana hasil penerbitan obligasi tersebut digunakan untuk melakukan
ekspansi usaha Perseroan dan sisanya digunakan untuk melakukan pembayaran utang bank. Pada
tahun buku 2014, penambahan pada Struktur Permodalan Perseroan salah satunya berasal dari
pinjaman bank. Sementara itu rasio liabilitas terhadap ekuitas Perseroan mengalami penurunan
dari 1,3 kali pada tahun 2013 menjadi 1,2 kali pada 2014.
3.3 Analisis Aliran Kas
3.3.1 Analisis Common Size
Tabel 12 Common Size Arus Kas

COMMON SIZE ARUS KAS


2010
2011
2012
ARUS KAS DARI AKTIVITAS OPERASI
Penerima dari pelanggan
100.000%
100.000%
100.000%
Penerima dari pendapatan bunga
0.684%
0.216%
0.016%
Pembayaran untuk beban
-19.039%
-32.780%
-32.831%
operasional

2013

2014

126.594%
0.240%

160.574%
0.083%

-38.210%

-43.161%

Pembayaran kepada pemasok dan


kontraktor

-53.822%

-35.295%

-38.601%

-39.903%

-57.222%

Pembayaran untuk gaji dan


kesejahteraan karyawan
Pembayaran pajak
Pembayaran royalti
Pembayaran beban bunga
Kas bersih diperoleh dari
aktivitas operasi

-5.608%

-6.844%

-7.949%

-16.064%

-23.816%

-5.207%
-1.021%
-0.850%

-5.710%
-0.942%
-0.109%

-3.621%
-0.878%

-4.753%
-1.093%

-4.100%
-1.255%

15.137%

18.536%

16.137%

26.810%

31.104%

ARUS KAS DARI AKTIVITAS INVESTASI


Penerimaan dari penjualan aset
tetap
Perolehan aset tetap
Pembayaran uang muka pembelian
aset tetap
Penebusan deposito berjangka yang
dibatasi penggunaannya
Perolehan aset tak berwujud
Kas bersih digunakan untuk
aktivitas investasi

0.225%

0.003%

0.002%

0.004%

0.013%

-22.694%

-27.343%

-30.064%

-22.021%

-32.033%

-1.289%

-6.531%

-22.239%

-1.254%

2.182%

-0.058%

-0.198%

-0.467%

-20.286%

-28.629%

-36.651%

-44.454%

-33.741%

0.000%

0.000%

42.263%

0.000%
0.000%
0.000%
ARUS KAS DARI AKTIVITAS PENDANAAN
Penerimaan dari penerbitan obligasi
Penerimaan dari pinjaman bank
jangka panjang
Pembayaran dividen
Pembayaran beban bunga
Perolehan dari penawaran saham
perdana setelah dikurangi biaya
penerbitan saham
Pembayaran hutang bank jangka
panjang
Kas bersih diperoleh dari
(digunakan untuk) aktivitas
pendanaan

4.150%

22.964%

14.181%

15.311%

-3.133%
-

-2.470%
-

-3.178%
-

-1.346%
-5.998%

31.485%

-0.925%

-3.936%

-15.714%

-26.419%

15.771%

1.017%

19.569%

22.911%

7.967%

PENGARUH BERSIH
PERUBAHAN KURS PADA
KAS DAN SETARA KAS

-0.099%

-0.008%

0.032%

0.125%

-0.094%

KENAIKAN (PENURUNAN)
NETO KAS DAN SETARA KAS

10.523%

-9.085%

-0.897%

5.392%

5.236%

KAS DAN SETARA KAS AWAL


TAHUN

9.713%

15.164%

4.125%

3.228%

8.620%

KAS DAN SETARA KAS


AKHIR TAHUN

20.235%

6.079%

3.228%

8.620%

13.856%

Di tahun 2010, dengan penerima dari pelanggan yang memiliki nilai terbesar (100%), kas
aktivitas operasi menyumbang 15,137%, kas aktivitas investasi menyumbang -20,286%, dan arus
kas aktivitas pendanaan 15,771% pada besarnya nilai penerima dari pelanggan.
Di tahun 2011, dengan penerima dari pelanggan yang memiliki nilai terbesar (100%), kas
aktivitas operasi menyumbang 18,536%, kas aktivitas investasi menyumbang -28,629%, dan arus
kas aktivitas pendanaan 1,017% pada besarnya nilai penerima dari pelanggan.
Di tahun 2012, dengan penerima dari pelanggan yang memiliki nilai terbesar (100%), kas
aktivitas operasi menyumbang 16,137%, kas aktivitas investasi menyumbang -36,651%, dan arus
kas aktivitas pendanaan 19,569% pada besarnya nilai penerima dari pelanggan.
Di tahun 2013, dengan penerima dari pelanggan yang memiliki nilai terbesar (100%), kas
aktivitas operasi menyumbang 26,810%, kas aktivitas investasi menyumbang -44,454%, dan arus
kas aktivitas pendanaan 22,911% pada besarnya nilai penerima dari pelanggan.
Di tahun 2014, dengan penerima dari pelanggan yang memiliki nilai terbesar (100%), kas
aktivitas operasi menyumbang 31,104%, kas aktivitas investasi menyumbang -3,178%, dan arus
kas aktivitas pendanaan 7,867% pada besarnya nilai penerima dari pelanggan.
Dari keseluruhan, kita dapat melihat bahwa arus kas investasi selalu bernilai negatif dengan
metode common size dan kas penerima dari pelanggan sebagai acuannya.
3.3.2 Analisis Trend
Tabel 13 Trend Arus Kas

TREN ARUS KAS


Tren 2012Tren 2010Tren 20112011
2012
2013
ARUS KAS DARI AKTIVITAS OPERASI
Penerima dari pelanggan
33%
47%
27%
Penerima dari pendapatan bunga
-58%
-89%
1382%

Tren 20132014
27%
-65%

Pembayaran untuk beban operasional

130%

48%

16%

13%

Pembayaran kepada pemasok dan


kontraktor

-12%

61%

3%

43%

Pembayaran untuk gaji dan


kesejahteraan karyawan
Pembayaran pajak
Pembayaran royalti
Pembayaran beban bunga
Kas bersih diperoleh dari aktivitas
operasi

63%

71%

102%

48%

46%
23%
-83%

-7%
37%
-

31%
25%
-

-14%
15%
-

63%

28%

66%

16%

ARUS KAS DARI AKTIVITAS INVESTASI


Penerimaan dari penjualan aset tetap
-98%
19%
83%
Perolehan aset tetap
61%
62%
-27%
Pembayaran uang muka pembelian
647%
241%
aset tetap
Penebusan deposito berjangka yang
dibatasi penggunaannya
Perolehan aset tak berwujud
Kas bersih digunakan untuk
aktivitas investasi

-94%

241%

136%

88%

89%

21%

-24%

ARUS KAS DARI AKTIVITAS PENDANAAN


Penerimaan dari penerbitan obligasi
Penerimaan dari pinjaman bank
jangka panjang
Pembayaran dividen
Pembayaran beban bunga
Perolehan dari penawaran saham
perdana setelah dikurangi biaya
penerbitan saham
Pembayaran hutang bank jangka
panjang
Kas bersih diperoleh dari
(digunakan untuk) aktivitas
pendanaan

243%
45%

716%

-38%

8%

16%
-

29%
-

-58%
-

325%

-91%

2736%

17%

-65%

PENGARUH BERSIH
PERUBAHAN KURS PADA KAS
DAN SETARA KAS

-89%

-692%

296%

-175%

KENAIKAN (PENURUNAN)
NETO KAS DAN SETARA KAS

-215%

-85%

-701%

-3%

KAS DAN SETARA KAS AWAL


TAHUN

108%

-60%

-22%

167%

KAS DAN SETARA KAS AKHIR


TAHUN

-60%

-22%

167%

61%

Trend 2010-2011 mengalami kenaikan sebesar 63% jika ditinjau dari segi kas aktivitas operasi.
Sedangkan jika dilihat dari kas investasi, nilainya meningkat sebesar 88% dari tahun
sebelumnya. Namun arus kas pendanaan mengalami penurunan yang cukup signifikan yaitu
sebesar 91%.
Selanjutnya pada trend 2011 menuju 2012, terjadi peningkatan yang lebih rendah dari tahun
sebelumnya yaitu sebesar 28% jika ditinjau dari segi kas aktivitas operasi. Sedangkan jika dilihat
dari kas investasi, nilai peningkatan cenderung tidak jauh berbeda dari tahun sebelumnya yaitu
sebesar 89%. Pada arus kas pendanaan terjadi peningkatan yang sangat besar yaitu 2736%.
Jika meninjau trend 2012 ke 2013, diperoleh data bahwa kas operasi kembali mengalami
peningkatan yang cukup besar yaitu 66%%. Sedangkan jika dilihat dari kas investasi, nilai
peningkatan lebih rendah dari tahun sebelumnya yaitu sebesar 21%. Arus kas pendanaan
mengalami kenaikan sebesar 17%. Nilai kenaikan ini sangat jauh berbeda dengan kenaikan tahun
2011-2012 yaitu 2736%.
Untuk trend 2013 ke 2014, kas operasi meningkat peningkatan namun nilainya tidak besar yaitu
16%. Sedangkan kas investasi mengalami penurunan yaitu 24%. Jika dilihat dari kas pendanaan,
nilai ini mengalami penurunan sebesar 65%.
Jika ditinjau secara keseluruhan, tren pada tiap tahun mengalami perubahan yang berbeda-beda.
Pada tahun 2010-2011 persentase kenaikan kas operasi dan kas investasi cukup besar, namun
mengalami penurunan untuk kas pendanaan. Pada tahun 2011-2012 persentase kenaikan kas
operasi cukup rendah, kas investasi cukup besar, dan kas pendanaan sangat besar nilainya. Pada
tahun 2012-2013 persentase kenaikan kas operasi cukup besar, sedangkan persentase kenaikan
kas investasi dan kas pendanaan cukup rendah nilainya. Pada tahun 2013-2014 persentase
kenaikan kas operasi cukup rendah, sedangkan persentase kas investasi dan kas pendanaan
mengalami penurunan.

3.3.3 Analisis Indeks


Tabel 14 Indeks Arus Kas

INDEKS ARUS KAS


2010
2011
2012
ARUS KAS DARI AKTIVITAS OPERASI
Penerima dari pelanggan
100%
133%
197%
Penerima dari pendapatan bunga
100%
42%
5%
Pembayaran untuk beban operasional
100%
230%
339%
Pembayaran kepada pemasok dan
kontraktor

2013

2014

249%
69%
395%

316%
24%
446%

100%

88%

141%

146%

209%

100%
100%
100%
100%

163%
146%
123%
17%

279%
137%
169%
-

563%
180%
211%
-

835%
155%
242%
-

100%

163%

210%

348%

404%

ARUS KAS DARI AKTIVITAS INVESTASI


Penerimaan dari penjualan aset tetap
100%
2%
2%
Perolehan aset tetap
100%
161%
261%

3%
191%

12%
278%

Pembayaran uang muka pembelian aset


tetap

Pembayaran untuk gaji dan kesejahteraan


karyawan
Pembayaran pajak
Pembayaran royalti
Pembayaran beban bunga
Kas bersih diperoleh dari aktivitas
operasi

Perolehan aset tak berwujud

100%
-

Kas bersih digunakan untuk aktivitas


investasi

100%

188%

355%

431%

327%

ARUS KAS DARI AKTIVITAS PENDANAAN


Penerimaan dari penerbitan obligasi
-

Penerimaan dari pinjaman bank jangka


panjang
Pembayaran dividen
Pembayaran beban bunga

Perolehan dari penawaran saham perdana


setelah dikurangi biaya penerbitan saham
Pembayaran hutang bank jangka panjang

100%
100%

-6%
-

-25%
331%

Kas bersih diperoleh dari (digunakan


untuk) aktivitas pendanaan

100%

244%

286%

Penebusan deposito berjangka yang dibatasi


penggunaannya

9%

99%

PENGARUH BERSIH PERUBAHAN


KURS PADA KAS DAN SETARA KAS

100%

11%

-63%

-248%

187%

KENAIKAN (PENURUNAN) NETO


KAS DAN SETARA KAS

100%

-115%

-17%

101%

98%

KAS DAN SETARA KAS AWAL TAHUN

100%

208%

84%

65%

175%

KAS DAN SETARA KAS AKHIR


TAHUN

100%

40%

31%

84%

135%

Dari analisis laporan arus kas dengan metode indeks, dimana tahun 2010 sebagai acuan
perbandingan untuk tahun-tahun berikutnya, dapat dilihat bahwa terdapat peningkatan pada kas
bersih diperoleh dari aktivitas operasi dan kas bersih digunakan untuk aktivitas investasi pada setiap
tahunnya. Namun, kas bersih diperoleh dari (digunakan untuk) aktivitas pendanaan mengalami kenaikan
dan penurunan pada setiap tahunnya. Pada tahun 2012 dan 2013 terjadi peningkatan kas pendanaan,
sedangkan pada tahun 2011 dan 2014 kas pendanaan mengalami pendanaan jika dibandingkan dengan
nilai pada tahun 2010.

3.3.4 Analisis Aliran Kas


3.1.4.1 Analisis Aliran Kas dari Operasi
Tabel di bawah ini menunjukkan persentase kenaikan kas bersih yang diperoleh dari aktivitas operasi
perusahaan. Hasil perhitungan menunjukkan bahwa arus kas operasi selalu mengalami peningkatan pada
tahun selanjutnya, walaupun peningkatan nilai persentase mengalami kenaikan dan penurunan.Arus kas
yang diperoleh dari aktivitas operasi periode tahun buku 2011 meningkat sebesar 63%, 28%, 66%, dan
16% dari tahun sebelumnya.

Tabel 15 Aliran Kas Operasi


Tahun
Kas bersih diperoleh dari
aktivitas operasi
Persentase kenaikan kas
bersih diperoleh dari
aktivitas operasi

2010

2011

2012

2013

2014

90,305,978,570

1
47,561,847,745

189,348,542,813

314,587,624,896

364,975,619,113

63%

28%

66%

16%

3.1.4.2 Analisis Aliran Kas dari Investasi


Tabel 16 Aliran Kas Investasi
Tahun
Kas bersih
digunakan untuk
aktivitas investasi
Persentase
kenaikan kas
bersih digunakan
untuk aktivitas
investasi

2010
(121,
024,989,294)

2011
(227,
919,146,653)

88%

2012
(43
0,063,123,753)

89%

2013
(52
1,623,972,724)

21%

2014
(39
5,917,648,518)

-24%

Tabel di bawah ini menunjukkan persentase kenaikan kas bersih yang diperoleh dari aktivitas investasi
perusahaan. Hasil perhitungan menunjukkan bahwa arus kas operasi mengalami peningkatan pada tahun
2011, 2012, dan 2013. Namun, arus kas investasi mengalami penurunan pada tahun 2014. Arus kas yang
diperoleh dari aktivitas investasi periode tahun buku 2011 meningkat sebesar 88%, 89%, dan 21% dari
tahun sebelumnya, sedangkan pada tahun terakhir arus kas investasi megalami penurunan sebesar 24%
dari tahun sebelumnya.

3.1.4.1 Analisis Aliran Kas dari Pendanaan


Tabel 17 Aliran Kas Pendanaan
Tahun
Kas bersih
diperoleh dari
(digunakan untuk)
aktivitas
pendanaan
Persentase
kenaikan kas
bersih diperoleh
dari (digunakan
untuk) aktivitas
pendanaan

2010

2011

2012

2013

2014

94,087,293,768

8,095,636,590

229,617,609,920

2
68,838,641,163

93,490,563,844

-91%

2736%

17%

-65%

Tabel di bawah ini menunjukkan persentase kenaikan kas bersih yang diperoleh dari aktivitas pendanaan
perusahaan. Hasil perhitungan menunjukkan bahwa arus kas pendanaan mengalami peningkatan pada
tahun 2012 dan 2013. Namun, arus kas pendanaan mengalami penurunan pada tahun pertama dan terakhir
yaitu tahun 2011 dan 2014. Arus kas yang diperoleh dari aktivitas investasi periode tahun buku 2012 dan
2013 meningkat sebesar 2736% dan 17% dari tahun sebelumnya, sedangkan pada tahun 2011 dan 2014

arus kas investasi megalami penurunan yang cukup signifikan yaitu sebesar 91% dan 65% dari tahun
sebelumnya.

3.4 Analisis Ekuitas


3.4.1 Analisis Common Size
Tabel 18 Common Size Ekuitas
Modal
saham
ditempatka
n dan
disetor
penuh

Tambahan
modal
disetor neto

Saldo laba belum


ditentukan
penggunaan
nya

Total
Ekuitas

22%

38%

40%

100%

Total laba komprehensif untuk tahun berjalan

100%

100%

Dividen

100%

100%

50%

100%

Total laba komprehensif untuk tahun berjalan

100%

100%

Dividen

100%

100%

59%

100%

Total laba komprehensif untuk tahun berjalan

100%

100%

Dividen

100%

100%

65%

100%

Total laba komprehensif untuk tahun berjalan

100%

100%

Dividen

100%

100%

Pembentukan cadangan umum

100%

Ekuitas - Common Size

Saldo, 31 Desember 2010

Saldo, 31 Desember 2011

Saldo, 31 Desember 2012

Saldo, 31 Desember 2013

Saldo, 31 Desember 2014

19%

15%

13%

11%

32%

26%

22%

18%

71%

100%

Modal saham paling besar ada di tahun 2010 dimana mempengaruhi total ekuitas sebesar
22%, tambahan modal mempengaruhi total ekuitas sebesar 38% dan saldo laba
mempengaruhi total ekuitas sebesar 40%. Modal saham di tahun 2011 mempengaruhi total
ekuitas sebesar 19%, tambahan modal mempengaruhi total ekuitas sebesar 32% dan saldo

laba mempengaruhi total ekuitas sebesar 50%. Modal saham di tahun 2012 mempengaruhi
total ekuitas sebesar 15%, tambahan modal mempengaruhi total ekuitas sebesar 26% dan
saldo laba mempengaruhi total ekuitas sebesar 59%. Modal saham di tahun 2013
mempengaruhi total ekuitas sebesar 13%, tambahan modal mempengaruhi total ekuitas
sebesar 22% dan saldo laba mempengaruhi total ekuitas sebesar 65%. Modal saham paling
kecil ada di tahun 2014 dengan pengaruh terhadap total ekuitas sebesar 11%, tambahan modal
mempengaruhi total ekuitas sebesar 18% dan saldo lama mempengaruhi total ekuitas sebesar
71%.
3.4.2 Analisis Trend
Tabel 19 Trend Ekuitas
Modal
saham
ditempatka
n dan
disetor
penuh

Tambahan
modal
disetor neto

Saldo laba belum


ditentukan
penggunaan
nya

Total
Ekuitas

0%

0%

50%

20%

Total laba komprehensif untuk tahun berjalan

29%

29%

Dividen

16%

16%

44%

22%

Total laba komprehensif untuk tahun berjalan

6%

6%

Dividen

29%

29%

31%

18%

Total laba komprehensif untuk tahun berjalan

19%

19%

Dividen

-58%

-58%

34%

22%

Ekuitas - Trend

Trend 2010 - 2011


Saldo

Trend 2011 - 2012


Saldo

0%

0%

Trend 2012- 2013


Saldo

0%

0%

Trend 2013 - 2014


Saldo

0%

0%

Dari tabel analisis trend di atas, saldo total ekuitas dari tahun ke tahun menunjukkan angka yang
fluktiatif. Saldo di tahun 2010-2011 sebesar 20% kemudian mengalami kenaikan menjadi 22% di
tahun 2011-2012, namu mengalami penurunan menjadi 18% di tahun 2012-2013 dan naik
kembali di tahun 2013-2014 menjadi 22%.
Total laba komprehensif berubah sangat signifikan pada tahun 2011-2012 sebesar 23% dari
sebelumnya di tahun 2010-2011 sebesar 29% menjadi 6%. Kemudian berhasil mengalami
kenaikan kembali di tahun 2012-2013 menjadi 19%.
Dividen mengalami kenaikan di periode 2011-2012 sebesar 13% dari sebelumnya di tahun 20102011 sebesar 16%, kemudian menurun drastis di periode tahun 2012-2013 menjadi sebesar
-58%.
3.4.3 Analisis Indeks
Tabel 20 Indeks Ekuitas
Modal
saham
ditempatka
n dan
disetor
penuh

Tambahan
modal
disetor neto

Saldo laba belum


ditentukan
penggunaannya

Total
Ekuitas

100%

100%

100%

100%

Total laba komprehensif untuk tahun berjalan

100%

100%

Dividen

100%

100%

150%

120%

Total laba komprehensif untuk tahun berjalan

129%

129%

Dividen

116%

116%

217%

146%

Total laba komprehensif untuk tahun berjalan

136%

136%

Dividen

149%

149%

283%

173%

Total laba komprehensif untuk tahun berjalan

163%

163%

Dividen

63%

63%

Ekuitas - Index

Saldo, 31 Desember 2010

Saldo, 31 Desember 2011

Saldo, 31 Desember 2012

Saldo, 31 Desember 2013

100%

100%

100%

100%

100%

100%

Pembentukan cadangan umum


Saldo, 31 Desember 2014

100%

100%

378%

211%

Dari tabel analisis indeks dapat disimpulkan bahwa terjadi kenaikan saldo, total laba komprehensif dan
dividen setiap tahunnya selama 5 tahun berturut-turut pada ekuitas perusahaan. Saldo di tahun 2010 ke
2011 mengalami kenaikan sebesar 20% sehingga persentase saldo di tahun 2011 sebesar 120%. Total laba
komprehensif untuk tahun berjalan meningkat sebesar 29% di tahun 2011 sehingga sebesar 129%. Total
dividen meningkat sebesar 16% sehingga di tahun 2011 sebesar 116%.
Saldo di tahun 2011 ke 2012 mengalami kenaikan sebesar 46% sehingga persentase saldo di tahun 2012
sebesar 146%. Total laba komprehensif untuk tahun berjalan meningkat sebesar 7% di tahun 2012
sehingga sebesar 136%. Total dividen meningkat sebesar 33% sehingga di tahun 2012 sebesar 149%.
Saldo di tahun 2012 ke 2013 mengalami kenaikan sebesar 27% sehingga persentase saldo di tahun 2013
sebesar 173%. Total laba komprehensif untuk tahun berjalan meningkat sebesar 27% di tahun 2012
sehingga sebesar 163%. Total dividen menurun sebesar 33% sehingga di tahun 2013 sebesar 63%.
Saldo di tahun 2013 ke 2014 mengalami kenaikan sebesar 38% sehingga persentase saldo di tahun 2014
sebesar 211%.

3.4.4 Analisis Laporan Ekuitas Menyangkut


3.4.4.1 Komposisi Laba Ditahan dan Dividen serta Analisis harga saham dan dividen per
share
Dividen tunai sebesar 10% dari Laba bersih tahun 2013 sejumlah Rp15.792.816.001 (lima belas
miliar tujuh ratus sembilan puluh dua Juta delapan ratus enam belas Ribu satu Rupiah) atau
sebesar Rp3,12 (tiga Rupiah dua belas sen) per saham berdasarkan jumlah saham yangtelah
dikeluarkan oleh Perseroan.
3.4.4.2 Analisis harga saham dan dividen per share

Tabel 21 Harga Saham

Harga saham di tahun 2013 menunjukkan harga yang lebih tinggi daripada di tahun 2014.
Perbedaannya pun sangat signifikan dari sekitan 9000an menjadi 1400an. Meskipun harga saham
menurun, volume di tahun 2014 jauh lebih tinggi daripada di tahun 2013 hingga total volume di
tahun 2014 hampir empat kali lipat lebih besar. Kapitalisasi pasar di tahun 2013 jauh lebih besar
dibandingkan pada tahun 2014.
3.5 Analisis Rasio Keuangan
3.5.1 Rasio Likuiditas
Rasio likuiditas digunakan untuk menganalisa posisi keuangan jangka pendek, dan
mengecek efisiensi modal kerja yang digunakan dalam perusahaan. Umumnya rasio likuidatas
perusahaan antara lain: Current Ratio, Acid Test Ratio atau Quick Ratio, Cash Ratio, dan Net
Working Capital Ratio.

Berikut ini adalah perhitungan dari rasio likuiditas dari PT Nippon Indosari Corpindo
Tbk.
Tabel 22 Rasio Likuiditas
Tahun
Current Ratio
Cash Ratio
Quick Ratio
Net Working Capital Ratio

LIQUIDITY RATIO
2010
2.30
1.30
2.20
0.18

2011
1.63
0.25
1.49
0.17

2012
1.12
0.19
1.01
0.08

2013
1.14
0.32
1.02
0.06

2014
1.37
0.53
1.23
0.05

Dari tabel hasil perhitungan rasio likuiditas diatas, dapat dilihat bahwa current rasio PT
Nippon Indosari Corpindo memiliki likuiditas yang menurun dari tahun 2010 hingga tahun 2013
namun pada tahun 2014 perusahaan ini sudah mulai mengalami kenaikan likuiditas.
Jika dilihat dari cash ratio perusahaan, PT Nippon Indosari Corpindo memiliki likuiditas
yang menurun dari tahun 2010 hingga tahun 2012. Namun selanjutnya rasio likuiditas
perusahaan mengalami kenaikan pada tahun 2013 dan 2014.
Dengan memperhatikan nilai quick ratio perusahaan, dapat dilihat bahwa PT Nippon
Indosari Corpindo memiliki likuiditas yang menurun dari tahun 2010 hingga tahun 2012.
Selanjutnya rasio likuiditas perusahaan mengalami kenaikan pada tahun 2013 dan 2014.
Jika melihat nilai net working capital ratio perusahaan, dapat dilihat bahwa PT Nippon
Indosari Corpindo memiliki likuiditas yang selalu menurun setiap tahunnya dari tahun 2010
sampai tahun 2014.
3.5.2 Rasio Profitabilitas
Rasio profitabilitas merupakan rasio yang menunjukkan kemampuan perusahaan
menghasilkan laba. Berikut ini adalah perhitungan dari rasio proftabilitas dari PT Nippon
Indosari Corpindo Tbk.

Tabel 23 Rasio Profitabilitas


PROFITABILITY
RATIO
Net Profit Margin
Gross Profit Margin
EBITDA Margin
Return on Asset
Return on Equity
Deviden Payout Ratio
Retention Ratio

TAHUN
2010
0.163
0.220
0.472
0.176
0.219
0.250
1.162

2011
0.143
0.191
0.466
0.193
0.240
0.250
1.287

2012
0.125
0.168
0.467
0.124
0.224
0.250
1.059

2013
0.105
0.140
0.464
0.087
0.201
0.100
1.193

2014
0.100
0.134
0.479
0.088
0.196
-

Dari tabel hasil perhitungan rasio profitabilitas diatas, dapat dilihat bahwa net profit
margin PT Nippon Indosari Corpindo memiliki tingkat profitabilitas yang menurun dari tahun
2010 hingga tahun 2014.
Jika dilihat dari gross profit margin perusahaan, PT Nippon Indosari Corpindo memiliki
tingkat profitabilitas yang menurun dari tahun 2010 hingga tahun 2012. Namun selanjutnya rasio
likuiditas perusahaan mengalami kenaikan pada tahun 2013 dan 2014.
Dengan memperhatikan nilai quick ratio perusahaan, dapat dilihat bahwa PT Nippon
Indosari Corpindo memiliki likuiditas yang menurun dari tahun 2010 hingga tahun 2012.
Selanjutnya rasio likuiditas perusahaan mengalami kenaikan pada tahun 2013 dan 2014.
Jika melihat nilai net working capital ratio perusahaan, dapat dilihat bahwa PT Nippon
Indosari Corpindo memiliki likuiditas yang selalu menurun setiap tahunnya dari tahun 2010
sampai tahun 2014.

3.5.3 Rasio Aktivitas


Rasio

aktivitas

merupakan

rasio

yang

menunjukkan

kemampuan

perusahaan

mengendalikan investasinya di asset. Berikut ini adalah perhitungan dari rasio aktivitas dari PT
Nippon Indosari Corpindo Tbk.

Tabel 24 Rasio Aktivitas


ACTIVITY RATIO
Receiveable
Turnover
Inventory Turnover
Asset Turnover

2010

2011

2012

2013

2014

5.43
0.05
1.08

6.84
0.09
1.35

2.21
0.10
0.99

1.45
0.10
0.83

1.59
0.10
0.88

Dari tabel hasil perhitungan rasio aktivitas diatas, dapat dilihat bahwa rasio receivable
turnover dan asset turnover PT Nippon Indosari Corpindo menunjukkan tingkat profitabilitas
yang fluktuatif dalam 5 tahun yang dianalisis.
Jika dilihat dari inventory turnover, tingkat profitabilitas perusahaan naik dari tahun 2010
sampai tahun 2011 dan bernilai stagnan pada tahun 2013 dan 2014.
3.5.4 Rasio Leverage
Rasio leverage keuangan merupakan rasio yang menunjukkan sejauh mana kemampuan
perusahaan dalam membayar hutang. Berikut ini adalah perhitungan dari rasio leverage dari PT
Nippon Indosari Corpindo Tbk.
Tabel 25 Rasio Leverage
LEVERAGE RATIO
Debt to aset ratio
Debt to equity ratio

2010
0.199
0.248

2011
0.198
0.247

2012
0.447
0.808

2013
0.568
1.315

2014
0.552
1.232

Dari tabel hasil perhitungan rasio aktivitas diatas, dapat dilihat bahwa rasio receivable
turnover dan asset turnover PT Nippon Indosari Corpindo menunjukkan tingkat profitabilitas
yang fluktuatif dalam 5 tahun yang dianalisis.
3.5.5 Analisis ROA dan ROE (DuPont Analisis)
Analisis Du Pont adalah analisis yang mempertajam analisis rasio dengan memisahkan
profitabilitas dengan pemanfaatan aset (asset utilization).

Tabel 26 Analisis DuPont

Berdasarkan analisis DuPont, PT Nippon Indosari adalah tipe high turnover industry
karena untuk mendapatkan ROE yang tinggi, perseroan ini bermain di volume penjualan,
kemudian asset turnovernya yang tinggi pula. Intinya, semakin banyak barang yang terjual,
semakin besar keuntungan yang didapatkan.
3.6 Analisis Investasi
3.6.1 Analisis Struktur Pendanaan Investasi
Utang neto Perusahaan terdiri dari utang obligasi, utang bank jangka panjang, utang usaha dan
utang lain-lain dikurangi kas dan setara kas.

Pada tahun buku 2013, struktur permodalan Perseroan salah satunya berasal dari hasil penerbitan
Oligasi Berkelanjutan I Tahap 1 ROTI Tahun 2013 yang telah diterbitkan pada Juni 2013,
dimana sekitar 56% dana hasil penerbitan obligasi tersebut digunakan untuk melakukan ekspansi
usaha Perseroan dan sisanya digunakan untuk melakukan pembayaran utang bank. Pada tahun
buku 2014, penambahan pada Struktur Permodalan Perseroan salah satunya berasal dari
pinjaman bank. Sementara itu rasio liabilitas terhadap ekuitas Perseroan mengalami penurunan
dari 1,3 kali pada tahun 2013 menjadi 1,2 kali pada 2014.

3.6.2 Analisis Biaya Modal Perusahaan


Utang neto Perusahaan terdiri dari utang obligasi, utang bank jangka panjang, utang usaha dan
utang lain-lain dikurangi kas dan setara kas.

Pada tanggal 28 Juni 2010, Perusahaan mencatatkan 151.854.000 sahamnya dari modal
ditempatkan dan disetor penuh dengan nilai nominal Rp100 dengan harga penawaran sebesar
Rp1.275 per saham di Bursa Efek Indonesia, yang menghasilkan agio saham sebesar

Rp178.428.450.000. Biaya yang terjadi sehubungan dengan penawaran umum tersebut adalah
sebesar Rp5.776.556.232.

Pembagian dividen untuk tahun buku 2013 sejumlah Rp15.792.816.001 atau tunai sebesar 10%
dari Laba Bersih Tahun 2013 atau Rp3,12 per saham yang dibayarkan secara penuh pada tanggal
05 Juni 2014.

Pada tanggal 31 Desember 2014 dan 2013, Perusahaan tidak mempunyai saham biasa yang
berpotensi dilutif, oleh karena itu, laba per saham dilusian tidak dihitung dan disajikan pada
laporan laba-rugi komprehensif.

Pada tanggal 14 Desember 2012, Perusahaan memperoleh fasilitas kredit investasi dari BCA
(Kredit Investasi II) dengan pagu pinjaman sebesar Rp220.000.000.000 untuk membiayai
pembangunan pabrik baru dan/atau untuk pinjaman pembiayaan kembali. Pinjaman yang ditarik
dari fasilitas ini dikenakan suku bunga tahunan berkisar antara 8,25% sampai dengan 10,25%.
Pembayaran dari pinjaman ini akan dilakukan dalam 48 kali pembayaran cicilan bulanan yang
dimulai pada tanggal 14 Januari 2015.

Pada tahun 2013 Perusahaan melakukan pelunasan lebih awal atas sebagian utang dari
Rp191.231.220.000 yang berasal dari fasilitas kredit investasi sebesar Rp30.000.000.000. Pada
tanggal 25 November 2013, Perusahaan memperoleh fasilitas cerukan dari BCA dengan pagu
pinjaman sebesar Rp100.000.000.000. Fasilitas ini berakhir pada tanggal 11 Desember 2014.
Pada tanggal 3 April 2014, Perusahaan mengubah fasilitas cerukan di atas dengan mengurangi
jumlah fasilitas dari Rp100.000.000.000 menjadi Rp50.000.000.000.

Pada tanggal 3 April 2014, Perusahaan memperoleh tambahan fasilitas kredit investasi dari BCA
(Kredit Investasi III) dengan pagu pinjaman sebesar Rp150.000.000.000 untuk membiayai
pembangunan pabrik baru dan/atau pinjaman pembiayaan kembali. Pinjaman yang ditarik dari
fasilitas ini dikenakan suku bunga tahunan berkisar antara 9,75% sampai dengan 10,25%.

Pembayaran dari pinjaman ini akan dilakukan dalam 48 kali pembayaran cicilan bulanan yang
dimulai pada tanggal 4 April 2016.

3.6.3 Analisis Konsep Perusahaan dengan Konsep EVA


Langkah-langkah menghitung EVA:
1.

Menghitung NOPAT (Net Operating After Tax)


Rumus NOPAT = Laba (Rugi) Usaha Pajak

2.

Menghitung Invested Capital


Rumus Invested Capital = (Total Hutang + Ekuitas) Hutang Jangka Pendek

3.

Menghitung WACC (Weighted Average Cost Of Capital)


Rumus WACC = [(D x rd) (1-tax) + (E x re)]

Total Hutang
Tingkat Modal (D) = - x 100 %

Total Hutang dan Ekuitas


*Beban bunga
Cost of Debt (rd) = ------------ x 100 %
Total Hutang jk. Panjang
Beban bunga pada pelaporan keuangan tidak disebutkan. Maka dari itu kami ambil
dari biaya lain-lain karena diestimasikan didalamnya terdapat unsure biaya bunga.
Karena untuk breakdown biaya yang lain merupakan biaya-biaya yang pasti sudah
diketahui yaitu biaya komisi (commission), Biaya jaminan hutang (Reinsurance
premium), dan biaya Pengaduan (claim paid).

Total Ekuitas
Tingkat Modal /Ekuitas (E) = - x 100 %

Total Hutang dan Ekuitas


Laba bersih setelah pajak
Cost of Equity (re) = - x 100 %
Total Ekuitas


Beban pajak
Tingkat Pajak (Tax) = x 100 %
Laba Bersih sebelum pajak
4.
5.

Menghitung Capital Charges


Rumus Capital Charges = WACC x Invested Capital
Menghitung Economic Value Added (EVA)
Rumus EVA = NOPAT Capital charges

Tabel 27 Economic Value Added


2010
Net
Operating
After Tax

Rp
99,775,124,375.00

2011
Rp
115,932,533,042.00

Invested
Rp
Rp
Capital
475,626,219,820.00 506,321,163,776.00
Tax
26%
25%
D
20%
20%
rd
2%
14%
E
80%
80%
re
22%
24%
WACC
18%
21%
Capital
Rp
Rp
Charge
84,585,129,454.08
108,215,052,069.48
Rp
Rp
EVA
15,189,994,920.92
7,717,480,972.52

2012
Rp
149,149,548,025.00
Rp
1,009,489,113,451.0
0
25%
45%
0%
55%
22%
12%
Rp
125,228,364,795.52
Rp
23,921,183,229.48

2013
Rp
158,015,270,921.00

2014
Rp
188,577,521,074.00

Rp
Rp
1,502,491,641,286.00 1,835,285,606,983.00
25%
25%
57%
55%
0%
0%
43%
45%
20%
20%
9%
9%
Rp
Rp
132,123,992,470.75
163,506,079,026.47
Rp
Rp
25,891,278,450.25
25,071,442,047.53

Bahwa economic value added dari perusahaan ini menurun dari tahun 2010 ke 2011 namun mulai meningkat di tahun 2012 dan hingga
2014, perseroan memepertahankannilai EVAnya di rentang 25 Miliar.

BAB 4 KESIMPULAN DAN SARAN


4.1 Kesimpulan
Setelah melakukan analisis terhadap laporan keuangan PT Nippon Indosari pada tahun 2010,
2011, 2012, 2013, dan 2014, yang meliputi analisis rasio dan analisis EVA, maka penulis
menarik kesimpulan sebagai berikut :
1. Perusahaan telah melakukan analisis laporan keuangan dengan benar. Karena penulis
telah melakukan analisis kembali untuk mengetahui apakah perusahaan telah melakukan
analisis laporan keuangan dengan tepat. Dan hasil yang didapat sama seperti yang telah
disajikan oleh perusahaan.
2. Analisis yang dilakukan perusahaan kurang dimanfaatkan untuk menilai dan
meningkatkan kinerja. Karena perusahaan hanya menganalisis net profit margin dan
profitability. Hasil analisis laporan keuangan PT Nippon Indosari periode 2010 2014
menunjukkan kinerja perusahaan secara keseluruhan terus mengalami penurunan
kemudian mulai stabilisasi peningkatan dari tahun ke tahun.
3. Ditinjau dari analisis rasio profitability periode 2010 - 2014, PT Nippon Indosari
4. Analisis EVA adalah analisis estimasi laba riil yang secara substansial berbeda dari laba
akuntansi karena adanya pengurangan biaya modal. PT Nippon Indosari belum
melaksanakan analisis EVA dalam mengukur kinerjanya dan menerapkannya sebagai
dasar kebijakan perusahaan. Berdasarkan analisis EVA yang dibuat untuk periode 2010
2014, maka besarnya EVA pada tahun 2010 adalah sebesar Rp 15.189.994.920,92; pada
tahun 2011 sebesar Rp 7.717.480.972,52; pada tahun 2012 sebesar Rp
23.921.183.229,48; dan pada tahun 2013 adalah sebesar Rp 25.891.278.450,25; dan pada
tahun 2014 adalah sebesar Rp 25.071.442.047,53. Analisis EVA menunjukkan kinerja
perusahaan yang mulai meningkat dan stabil dari tahun 2012, usaha PT Nippon Indosari
masih menciptakan nilai tambah bagi perusahaan. Kinerja terbaik perusahaan menurut
analisis EVA adalah tahun 2013, yaitu dengan nilai EVA paling besar pada periode 2010
2014.

4.2 Saran
Berikut ini penulis mencoba memberikan saran saran yang mungkin bermanfaat bagi
perusahaan, yaitu:
1

Perusahaan disarankan untuk membuat data yang lebih rinci untuk memudahkan dalam

membuat analisis laporan keuangan.


Perusahaan disarankan untuk melakukan analisis EVA dalam menilai tingkat laba
sesungguhnya yang diperoleh perusahaan. Analisis EVA mencerminkan tambahan
kekayaan yang diciptakan perusahaan bagi pemegang sahamnya, sehingga kompensasi
berdasarkan EVA menyediakan insentif yang lebih baik bagi manajer dalam

memaksimalkan kekayaan pemegang saham dan menarik pihak investor.


Perusahaan disarankan untuk menerapkan analisis laporan keuangan sebagai
pertimbangan untuk memperbaiki kinerja manajemen, terutama dalam kemampuan
menciptakan pendapatan, menekan biaya baik biaya operasional maupun biaya modal,
mengelola faktor produksi (aset dan modal), dan mencapai laba yang maksimal.