Anda di halaman 1dari 85

PERANAN PROFESIONALISME KERJA PEGAWAI DALAM

PELAYANAN PUBLK
(Studi Kasus Pelayanan Pengurusan Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan
Sidamanik Kab. Simalungun)

SKRIPSI

Disusun Untuk Memenuhi Persyaratan Menyelesaikan Pendidikan Sarjana (S-1)


Pada Departemen Ilmu Administrasi Negara Fakultas Ilmu Sosial Dan Ilmu Politik

DISUSUN OLEH:

AGRIPPA PAKPAHAN ( 050903067 )

DEPARTEMEN ILMU ADMINISTRASI NEGARA


FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2009
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI..........................................................................................................................i
DAFTAR TABEL................................................................................................................iv
ABSTRAK...........................................................................................................................vii
BAB I

PENDAHULUAN

I.1.Latar Belakang........................................................................................................... 1
I.2.Perumusan Masalah. ...................................................................... ............... .5
I.3.Tujuan Penelitian ...............................................................................................6
I.4.Manfaat Penelitian..............................................................................................6
I.5. Kerangka Teori..................................................................................................7
I.5.1 Peranan.................................................................................................... 7
I.5.2.Profesionalisme Kerja Pegawai.................................................................7
I.5.2.1. Pengertian Profesionalisme...........................................................7
I.5.2.2.Profesionalisme Kerja....................................................................8
I.5.2.3.Karakteristik Profesionalisme......................................................10
I.5.2.4. Asas Pokok Profesionalisme.......................................................11
I.5.2.5. Usaha-Usaha Pengembangan Profesionalisme...........................12
I.5.3. Pelayanan Publik....................................................................................13
I.5.3.1. Pengertian Pelayanan Publik......................................................13
I.5.3.2.Standar Pelayanan Publik............................................................17
I.5.3.3. Faktor Pendukung Pelayanan .....................................................18
I.5.3.4. Bentuk-bentuk pelayanan Publik................................................19
I.5.3.5. Kartu Tanda Penduduk.....................................................22

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

I.7. Defenisi Konsep..............................................................................................23


I.8. Defenisi Operasional.......................................................................................24
I.9. Sistematika Penulisan......................................................................................26
BAB II METODOLOGI PENELITIAN
II.1.Metode Penelitian ............ ......................................................................... ....27
II.2.Lokasi Penelitian......................................................................................... 27
II.3.Populasi dan Sampel ............................................................................. .......27
II.4. Teknik Pengumpulan Data.............................................................................28
II.5. Teknik Analisa Data.......................................................................................29
BAB III DESKRIPSI LOKASI PENELITIAN
III.1 Gambaran umum...............................................................................................30
1. Letak Geografis.......................................................................................30
2. Luas Wilayah..........................................................................................30
3. Keadaan dan Jumlah Penduduk..............................................................29
III.2. Tugas dan Fungsi Camat..................................................................................34
III.3. Prosedur dan Tata Cara Penertiban KTP.........................................................40
BAB IV PENYAJIAN DATA
IV.1. Karakteristik Responden.................................................................................43
IV.2. Penyajian Data Tentang Jawaban Responden.................................................45
BAB V ANALISIS DATA
V.1. Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pengurusan KTP..................67

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

BAB VI PENUTUP
VI.1. Kesimpulan......................................................................................................74
VI.2. Saran................................................................................................................72
DAFTAR PUSTAKA..........................................................................................................76

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

DAFTAR TABEL
Tabel 1

Penyebaran luas wilayah, keadaan dan jumlah penduduk serta jarak


orbitrasi Nagori/Lurah ke Kantor Camat.....31

Tabel 2

Jumlah penduduk menurut jenis mata pencaharian penduduk......31

Tabel 3

Jumlah penduduk menurut agama yang dianut.....32

Tabel 4

Jumlah penduduk menurut tingkat pendidikan umum......32

Tabel 5

Identitas responden berdasarkan jenis kelamin.....43

Tabel 6

Identitas responden berdasarkan usia........43

Tabel 7

Identitas responden berdasarkan tingkat pendidikan....44

Tabel 8

Distribusi berdasarkan jenis pekerjaan......45

Tabel 9

Distribusi jawaban responden berdasarkan proses komunikasi dalam


pelayanan pengurusan KTP......46

Tabel 10

Distribusi jawaban responden berdasarkan kesigapan dalam pelayanan


pengurusan KTP...........46

Tabel 11

Distribusi jawaban responden berdasarkan sikap menghargai pengguna


layanan dalam pelayanan pengurusan KTP......47

Tabel 12

Distribusi berdasarkan disiplin dalam melaksanakan


pekerjaan...48

Tabel 13

Distribusi jawaban responden berdasarkan aparatur pemerintah selalu di


tempat pada saat jam kerja....48

Tabel 14

Distribusi jawaban responden berdasarkan pernah/tidaknya pengguna


layanan mendapatkan perlakuan yang kurang menyenangkan dari
pegawai.....49

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Tabel 15

Distribusi jawaban responden berdasarkan proses pengurusan KTP


dilakukan dengan baik, cepat, dan tidak berbelit-belit.....50

Tabel 16

Distribusi jawaban responden berdasarkan pengguna layanan


mengetahui batas waktu pengurusan KTP...50

Tabel 17

Distribusi jawaban responden berdasarkan pengguna layanan mengetahui


waktu penyelesaian pengurusan KTP yang diberikan aparatur....51

Tabel 18

Distribusi jawaban responden berdasarkan pelayanan yang diberikan


selalu memenuhi janji .......51

Tabel 19

Distribusi jawaban responden mengetahui biaya dalam pengurusan


KTP.......52

Tabel 20

Distribusi jawaban responden berdasarkan tujuan pemungutan biaya.....52

Tabel 21

Distribusi jawaban responden berdasarkan biaya yang dikeluarkan


dalam pengurusan KTP....53

Tabel 22

Distribusi jawaban responden pernah/tidak mengeluarkan


biaya melebihi ketentuan yang berlaku........54

Tabel 23

Distribusi jawaban responden berdasarkan fasilitas yang


disediakan ( ruang tunggu, toilet, dll )..........54

Tabel 24

Distribusi jawaban responden berdasarkan puas/tidak puas pelayanan


yang diberikan oleh aparatur pemerintah.....55

Tabel 25

Distribusi jawaban responden berdasarkan jelas/tidak informasi


mengenai pengurusan KTP..56

Tabel 26

Distribusi jawaban responden berdasarkan ada/tidak perbedaan


pelayanan yang diberikan oleh aparatur pemerintah....56

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Tabel 27

Distribusi jawaban responden berdasarkan pernah/tidak diminta persyaratan


yang tidak ada hubungan dengan pengurusan KTP.........................57

Tabel 28

Distribusi jawaban responden berdasarkan pernah/tidak


aparatur pemerintah meminta balas jasa......58

Tabel 29

Distribusi jawaban responden berdasarkan prosedur pelayanan


pengurusan KTP...58

Tabel 30

Distribusi jawaban responden berdasarkan berdasarkan


ada/tidak sosialisasi dari pemerintahan kecamatan
tentang cara pengurusan KTP.....59

Tabel 31

Distribusi jawaban responden berkaitan dengan informasi


yang diberikan sudah memadai dalam pengurusan KTP......60

Tabel 32

Distribusi jawaban responden berdasarkan ada/tidak loket


pengaduan di Kecamatan.....60

Tabel 33

Distribusi jawaban responden berdasarkan empat indikator....68

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

ABSTRAK
Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik
( Studi Tentang Pelayanan Pengurusan Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik,
Kabupaten Simalungun)
Nama
NIM
Fakultas
Departemen
Pembimbing

:
:
:
:
:

Agrippa Pakpahan
050903067
Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
Ilmu Administrasi Negara
Drs Nurlela Ketaren M.SP.

Peranan profesionalisme kerja pegawai sangat ditentukan oleh tingkat kemampuan


pegawai yang tercermin melalui perilakunya sehari hari dalam organisasi. Kemampuan
pegawai dalam memberikan pelayanan publik mengarah kepada pencapaian tujuan
organisasi yang telah direncanakan sebelumnya, untuk itu dilakukan penelitian apakah
profesionalisme kerja pegawai di Kecamatan Sidamanik telah mampu memberikan
pelayanan yang baik,dalam hal ini adalah pelayanan pengurusan KTP. Untuk itu yang
menjadi perumusan masalah adalah bagaimana Peranan Pofesionalisme Kerja Pegawai
Dalam Pelayanan Pengurusan Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik?.
Penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui ada tidaknya peranan
profesionalisme kerja pegawai dalam pelayanan publik, untuk mengetahui apakah terdapat
peranan profesionalisme kerja pegawai dalam pelayanan publik dan untuk mengetahui
seberapa besar peranan profesionalisme kerja pegawai dalam pelayanan publik di
Kecamatan Sidamanik, Kabupaten Simalungun
Metode penelitian yang digunakan adalah metode penelitian deskriptif yaitu
penelitian yang berusaha untuk menuturkan pemecahan masalah yang ada sekarang
berdasarkan data-data, menyajikan data, menganalisis dan menginterpretasi, yang bersifat
komperatif dan korelatif, yang berhubungan dengan objek penelitian serta berusaha
menjelaskan dan menggambarkan variabel penelitian secara mendalam dan mendetail
dengan tujuan yang telah dirumuskan. Data dari penyebaran kuisoner dan dianalisa melalui
tabel distribusi frekwensi dan dianalisa menurut keterang responden, dalam hal ini jumlah
responden 50 orang yaitu masyarakat dan wawancara dengan 3 orang data dari hasil
wawancara akan diuraikan.
Berdasarkan hasil penelitian dan dilanjutkan dengan menganalisa data yang diperoleh
dengan menjelaskan dan merumuskan, maka diperoleh hasilnya yaitu profesionalisme kerja
pegawai di Kecamatan Sidamanik dalam pengurusan Kartu Tanda Penduduk dapat
dikatakan baik. Hal ini terbukti dari tanggapan responden yang menyatakan bahwa,
kesiapan pegawai dalam dalam pelaksanaan pelayanan pengurusan KTP yaitu disiplin
dalam memulai dan menyelesaikan pelayanan, mampu mengerjakan pekerjaan yang
menjadi tanggung jawabnya., sikap pegawai dalam memberikan pelayanan kepada
masyarakat. Dimana pegawai dalam bekerja memahami dan melaksanakan dengan baik
peran, tugas dan tanggung jawab mereka didalam pengurusan Kartu Tanda Penduduk..
Kata Kunci (key word): Peranan profesionalisme kerja, Pelayanan Publik, Kartu Tanda
Penduduk, Kecamatan Sidamanik, Kabupaten Simalungun.
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

BAB I
PENDAHULUAN

I. 1 Latar Belakang
Dalam era globalisasi dewasa ini salah satu tantangan besar yang dihadapi oleh
pemerintah khususnya pemerintah daerah adalah bagaimana menampilkan aparatur yang
profesional, memiliki etos kerja yang tinggi, keunggulan kompetitif, dan kemampuan
memegang teguh etika birokrasi dalam menjalankan tugas dan fungsinya dan memenuhi
aspirasi masyarakat serta terbebas dari Kolusi, Korupsi, dan Nepotisme. Tantangan tersebut
merupakan hal yang beralasan mengingat secara empirik masyarakat di daerah
menginginkan agar aparat pemerintah dalam menjalankan tugas-tugasnya dapat bekerja
secara optimal yang akhirnya dapat memberikan pelayanan yang terbaik terhadap
masyarakat.
Tumpuan dan harapan itu lebih tertuju pada aparatur pemerintah daerah mengingat
mereka merupakan wakil dari pemerintah pusat untuk menjalankan roda pemerintahan.
Untuk dapat menyelenggarakan pemerintahan yang baik dituntut aparatur pemerintah yang
profesional, hal ini merupakan prasyarat dalam meningkatkan mutu penyelenggaraan dan
kualitas pelayanan yang akan diberikan kepada masyarakat. Pentingnya profesionalisme
aparatur pemerintah sejalan dengan bunyi Pasal 3 Undang-Undang Nomor 43 Tahun 1999
tentang perubahan atas

Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-Pokok

Kepegawaian yang menyatakan bahwa : Pegawai Negeri berkedudukan sebagai unsur


aparatur negara yang bertugas untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat secara
profesional, jujur, adil, dan merata dalam penyelenggaraan tugas negara, pemerintah, dan
pembangunan.
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Profesionalisme sangat ditentukan oleh kemampuan seseorang dalam melakukan


suatu pekerjaan menurut bidang tugas dan tingkatannya masing-masing. Hasil dari
pekerjaan itu lebih ditinjau dari segala segi sesuai porsi, objek, bersifat terus-menerus
dalam situasi dan kondisi yang bagaimanapun serta jangka waktu penyelesaian pekerjaan
yang relatif singkat (Suit Almasdi, 2000 : 99). Hal di atas dipertegas kembali oleh Thoha
(2000 : 1) bahwa untuk mempertahankan kehidupan dan kedinamisan organisasi, setiap
organisasi mau tidak mau harus adaptif terhadap perubahan organisasi. Birokrasi yang
mampu bersaing dimasa mendatang adalah birokrasi yang memiliki sumberdaya manusia
berbasis pengetahuan dengan memiliki berbagai keterampilan dan keahlian.
Salah satu harapan masyarakat (selaku konsumen pelayanan) adalah menginginkan
pelayanan yang adil dan merata. Bentuk pelayanan yang adil dan merata, hanya
dimungkinkan oleh kesiapan psikologis birokrat pemerintah yang senantiasa menyesuaikan
diri dengan perubahan sosial (social change) dan dinamika masyarakat sebagai sasaran
pelayanannya. Dalam konteks ini pelayanan menjadi kewajiban dan tanggungjawab
birokrasi dalam mengadopsi perubahan dan kebutuhan sosial yang berdasarkan atas
profesionalisme dan nilai-nilai kemanusian. Mengingat sangat pentingnya eksistensi
Sumberdaya Manusia dalam bidang kegiatan pemerintahan disebutkan dalam penjelasan
umum Undang-Undang Nomor 43 Tahun 1999 bahwa kelancaran penyelenggaraan tugas
pemerintahan dan pembangunan nasional sangat tergantung pada kesempurnaan aparatur,
khususnya pegawai negeri. Oleh karena itu setiap aparatur dituntut untuk dapat melakukan
tugas dan fungsinya secara profesional. Namun dalam kenyataannya hal tersebut tidaklah
mudah untuk terbentuk dengan sendirinya. Banyak hal yang terjadi malah sebaliknya,
dimana banyak aparatur pemerintah daerah kurang mampu dalam menyelenggarakan
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

kegiatan pemerintah dengan kredibilitas yang tinggi, sehinggga proses pelayanan yang
diberikan kepada masyarakat menjadi relatif kurang optimal.
Tugas pokok Pemerintah pada hakekatnya adalah memberikan pelayanan kepada
masyarakat dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Demikian juga dengan
Pemerintahan Kecamatan yang merupakan ujung tombak pertama dalam pemberian
pelayanan kepada masyarakat. Dalam melayani masyarakat, pemerintah Kecamatan juga
tidak terlepas dari permasalahan yang berkenaan dengan kondisi pelayanan yang relatif
belum memuaskan. Hal ini terutama berkaitan dengan baik buruknya sumber daya aparatur
pemerintah yang profesional.
Salah satu kerja birokrasi dapat dilihat dari bagaimana birokrasi tersebut dalam hal
ini Kecamatan bekerja sama dengan Kepala Desa melaksanakan tugasnya dalam
mengeluarkan Kartu Tanda Penduduk ( KTP ) bagi masyarakat. Dalam hal ini Kantor
Kecamatan Sidamanik sebagai unsur pelaksana Pemda Kabupaten Simalungun merupakan
lembaga birokrasi yang memiliki tugas kewenangan dibidang pelayanan publik antara lain,
registrasi KTP dan Kartu Keluarga (KK). KTP merupakan suatu hal yang dekat dengan
masyarakat dan dapat dikatakan pembuatan KTP ini pelayanan dasar pemerintah kepada
masyarakatnya, KTP meski kelihatannya sepele tetapi merupakan unsur penting dalam
administrasi kependudukan. Alasannya adalah karena menyangkut masalah legitimasi
seseorang dalam eksistensinya sebagai penduduk dalam suatu wilayah Negara Kesatuan
Republik Indonesia ( NKRI ), dan sesuai dengan Keputusan Presiden No. 52 Tahun 1997
pasal yang berbunyi setiap penduduk yang berusia 17 tahun atau pernah menikah wajib
memiliki Kartu Tanda Penduduk ( KTP). Adapun syarat-syarat seseorang berhak

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

mempuyai KTP salah satunya adalah apabila sudah genap 17 tahun dan bagi yang berstatus
menikah tapi usianya belum mencapai 17 tahun juga berhak mempunyai KTP.
Dari data yang diperoleh dari kantor Kecamatan Sidamanik tata cara pembuatan
pembuatan atau perpanjangan KTP adalah harus mengajukan permohonan tertulis kepada
camat dengan menggunakan formulir yang disediakan dilampiri persyaratan surat
pengantar dari Kepala desa dan pas photo, pengesahan dari desa, pengesahan dari
Kecamatan kemudian ke Cacatan Sipil.
Melalui prosedur dan persyaratan seseorang berhak memiliki KTP, namun
kenyataannya masih banyak yang telah memenuhi syarat tetapi belum mempunyai KTP
dari data kependudukan yang diperoleh dari Kantor Camat Sidamanik.
Adapun perbedaan jumlah tersebut, kemungkinan disebabkan oleh lambannya
aparatur serta berbelit-belitnya proses yang dilalui dalam pengurusan KTP tersebut, serta
kurangnya informasi yang diberikan kepada masyarakat mengenai besarnya biaya dalam
pengurusan KTP, atau kalaupun biaya dalam pembuatan KTP tadi sudah ditetapkan dalam
pengumuman perda, namun dalam realisasinya biaya pembuatan KTP sering berbeda
dengan apa yang tercantum dalam peraturan. Hal ini bisa saja disebabkan karena kesalahan
faktor minimnya dukungan fasilitas pengadaan atau fasilitas kerja pemerintah, yang mana
masih dominan manual dalam pengerjaan tugas. Akibat hal-hal tersebut diatas harus diakui
secara perlahan-lahan akan mengurangi tingkat kepercayaan masyarakat terhadap
kemampuan dan kinerja pemerintah. Untuk menghempang hal tersebut, maka pemerintah
harus lebih responsif dan akuntabel guna memberikan pelayanan yang prima dan dapat
memuaskan masyarkat.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Maka dengan demikian pelayanan publik dapat ditafsirkan sebagai tanggung jawab
pemerintah atas kegiatan yang ditujukan untuk kepentingan publik atau masyarakat yang
mengandung adanya unsur-unsur perhatian dan kesediaan serta kesiapan dari pelaksana
pelayanan tersebut. Untuk itu aparat pemerintah tentunya lebih meningkatkan keterampilan
atau keahlian dan semangat yang tinggi sebagai pelayan publik, sehingga pelayanan dapat
secara maksimal diterima dan memberikan kepuasan bagi masyarakat.
Berdasarkan uarian di atas maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian
mengenai Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai

Dalam Pelayanan Publik dan

penelitian ini akan dilaksanakan pada Instansi Pemerintah Kecamatan Sidamanik


Kabupaten Simalungun.
Dengan memperhatikan penjelasan di atas, penulis tertarik untuk mengkaji masalah
profesionalisme dihubungkan dengan pelayanan publik. Hal ini dapat dituangkan dalam
bentuk tulisan skripsi yang berjudul :
Peranan profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Pelayanan
Pengurusan Kartu Tanda Penduduk Di Kecamatan Sidamanik ).

I.2 Perumusan Masalah


Untuk dapat memudahkan dalam penelitian ini dan agar penelitian ini memiliki arah
yang jelas dalam menginterpretasikan fakta dan data ke dalam penulisan skripsi maka saya
merumuskan masalah dalam penelitian ini sebagai berikut : Bagaimanakah peranan
profesionalisme kerja pegawai dalam pelayanan publik ? ( Pengurusan Kartu Tanda
Penduduk Di Kecamatan Sidamanik )

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

1.3 Tujuan Penelitian


Adapun yang menjadi tujuan dari penelitian ini adalah :
1. Untuk mengetahui peranan Profesionalisme Kerja Pegawai dalam memberikan
pelayanan kepada masyarakat dalam pengurusan Kartu Tanda Penduduk di
Kecamatan Sidamanik.
2. Untuk mengetahui pelayanan yang diberikan oleh aparatur Kecamatan Sidamanik
sudah memenuhi keinginan dan kebutuhan masyarakat.

1.4 Manfaat Penelitian


Adapun yang menjadi manfaat penelitian ini adalah :
1. Secara Subyektif. Sebagai suatu sarana

untuk melatih dan mengembangkan

kemampuan berpikir dalam menulis karya ilmiah tentang profesionalisme kerja


pegawai dan pelayanan publik.
2. Secara Praktis. Sebagai masukan /sumbangan pemikiran bagi Kantor Kecamatan
Sidamanik dalam memberikan pelayanan dalam memberikan pelayanan kepada
masyarakat secara profesional.
3. Secara Akademis. Penelitian ini diharapkan dapat memberikan kontribusi bagi
kepustakaan Departemen Ilmu administrasi Negara dan bagi kalangan penulis
lainnya yang tertarik dalam bidang ini.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

I.5 Kerangka Teori


1.5.1 Peranan
Peranan merupakan sebuah landasan persepsi yang digunakan setiap orang yang
berinteraksi dalam suatu kelompok atau organisasi untuk melakukan suatu kegiatan
mengenai tugas dan kewajibannya. Dalam kenyatannya, mungkin jelas dan mungkin juga
tidak begitu jelas. Tingkat kejelasan ini akan menentukan pula tingkat kejelasan peranan
seseorang (Sedarmayanti, 2004 : 3).

I.5.2 Profesionalisme Kerja Pegawai


I.5.2.1 Pengertian Profesionalisme
Sebelum membahas sikap profesional, ada baiknya diketahui terlebih dahulu makna
profesional dan profesionalisme, dan akhirnya baru akan tercapai tindakan profesional.
Profesional artinya ahli dalam bidangnya. Jika seorang manajer mengaku sebagai seorang
yang profesional maka ia harus mampu menunjukan bahwa dia ahli dalam bidangnya.
Harus mampu menunjukan kualitas yang tinggi dalam pekerjannya. Berbicara mengenai
profesionalisme mencerminkan sikap seseorang terhadap profesinya. Secara sederhana,
profesionalisme yang diartikan perilaku, cara, dan kualitas yang menjadi ciri suatu profesi.
Seseorang dikatakan professional apabila pekerjannya memiliki ciri standar teknis atau
etika suatu profesi ( Oerip dan Uetomo, 2000 : 264 - 265 ).
Istilah profesional itu berlaku untuk semua aparat mulai dari tingkat atas sampai
tingkat bawah. Profesionalisme dapat diartikan sebagai suatu kemampuan dan keterampilan
seseorang dalam melakukan pekerjaan menurut bidang dan tingkatan masing-masing.
Profesionalisme menyangkut kecocokan ( fitness), antara kemampuan yang dimiliki oleh
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

birokrasi (bereaucratic competence ) dengan kebutuhan tugas ( task reguerement ),


terpenuhi kecocokan antara kemampuan dengan kebutuhan tugas merupakan syarat
terbentuknya aparatur yang profesional. Artinya keahlian dan kemampuan aparat
merefleksikan arah dan tujuan yang ingin dicapai oleh sebuah organisasi ( Kurniawan, 2005
: 74 ).
Menurut Imawan ( 1997 : 77 ) profesionalisme menunjukkan hasil kerja yang sesuai
dengan standar teknis atau etika sebuah profesi. Aktivitas kerja itu lazim berhubungan
dengan penghasilan dalam bentuk uang.
Untuk menciptakan kadar profesionalitas dalam melaksanakan misi institusi
persyaratan dasarnya adalah tersedianya sumber daya manusia yang andal, pekerjaan yang
terprogram dengan baik, dan waktu yang tersedia untuk melaksanakan program tersebut
serta adanya dukungan dana yang memadai dan fasilitas yang memadai dan fasilitas yang
mendukung.

I.5.2.2 Profesionalisme Kerja


Profesionalisme pegawai sangat ditentukan oleh tingkat kemampuan pegawai yang
tercermin melalui perilakunya sehari hari dalam organisasi. Tingkat kemampuan pegawai
yang tinggi akan lebih cepat mengarah kepada pencapaian tujuan organisasi yang telah
direncanakan sebelumnya, sebaliknya apabila tingkat kemampuan pegawai rendah
kecenderungan tujuan organisasi yang akan dicapai akan lambat bahkan menyimpang dari
rencana semula. Istilah kemampuan menunjukkan potensi untuk melaksanakan tugas yang
mungkin dan tidak mungkin dilakukan. Kalau disebut potensi, maka kemampuan disini
baru merupakan kekuatan yang ada di dalam diri seseorang. Dan istilah kemampuan dapat
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

juga dipergunakan untuk menunjukkan apa yang akan dapat dikerjakan oleh seseorang,
bukan apa yang telah dikerjakan oleh seseorang.
Apa yang dikemukakan Oemar Hamalik (2000: 7-8) dapat menambah pemahaman
mengenai profesionalisme kerja pegawai atau tenaga kerja. Ia mengemukakan bahwa
tenaga kerja pada hakikatnya mengandung aspek-aspek :
1. Aspek Potensial, bahwa setiap tenaga kerja memiliki potensi-potensi herediter yang
bersifat dinamis, yang terus berkembang dan dapat dikembangkan. Potensi-potensi
itu antara lain : daya mengingat, daya berpikir, daya berkehendak, daya perasaan,
bakat, minat, motivasi, dan potensi-potensi lainnya.
2. Aspek Profesionalisme dan atau vokasional, bahwa setiap tenaga kerja memiliki
kemampuan dan keterampilan kerja atau kejuruan dalam bidang tertentu, dengan
kemampuan dan keterampilan itu, dia dapat mengabdikan dirinya dalam lapangan
kerja tertentu dan menciptakan hasil yang baik secara optimal.
3. Aspek Fungsional, bahwa setiap tenaga kerja melaksanakan pekerjaannya secara
tepat guna, artinya dia bekerja sesuai dengan tugas dan fungsinya dalam bidang
yang sesuai pula, misalnya seorang tenaga kerja yang memiliki keterampilan dalam
bidang elektronik seyogianya bekerja dalam bidang pekerjaan elektronik, bukan
bekerja sebagai tukang kayu untuk bangunan.
4. Aspek Operasional, bahwa setiap tenaga kerja dapat mendayagunakan kemampuan
dan keterampilannya dalam proses dan prosedur pelaksanaan kegiatan kerja yang
sedang ditekuninya.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

5. Aspek Personal, bahwa setiap tenaga kerja harus memiliki sifat-sifat kepribadian
yang menunjang pekerjaannya, misalnya : sikap mandiri dan tangguh, bertanggung
jawab, tekun dan rajin, mencintai pekerjaannya, berdisiplin dan berdedikasi tinggi.
6. Aspek Produktivitas, bahwa setiap tenaga kerja harus memiliki motif berprestasi,
berupaya agar berhasil dan memberikan hasil dari pekerjaannya, baik kuantitas
maupun kualitas.

I.5.2.3 Karakteristik profesionalisme Kerja


Menurut Mertin Jr (dalam Agung, 2005 : 75) karakteristik profesionalisme aparatur
sesuai dengan tuntutan good governance, diantaranya :
1. Equality
Perlakuan yang sama atas pelayanan yang diberikan. Hal ini didasarkan atas tipe
perilaku birokrasi rasional yang secara konsisten memberikan pelayanan yang
berkualitas kepada semua pihak tanpa memandang afiliasi politik, status sosial.dan
sebagainya.
2. Equity
Perlakuan yang sama kepada masyarakat tidak cukup, selain itu juga perlakuan yang
adil. Untuk masyarakat yang pluralistik kadang-kadang diperlukan perlakuan yang
adil dan perlakuan yang sama.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

3. Loyality
Kesetiaan kepada konstitusi hukum, pimpinan, bawahan, dan rekan kerja. Berbagai
jenis kesetiaan tersebut terkait satu sama lain dan tidak ada kesetiaan yang mutlak
diberikan kepada satu jenis kesetiaan tertentu dengan mengabaikan lainnya.
4. Accountability
Setiap aparat pemerintah harus siap menerima tanggung jawab atas apapun yang ia
kerjakan.
I.5.2.4 Asas Pokok Profesionalisme
Menurut H. Sumitro Maskun (1997: 7) bahwa suatu profesionalisme adalah merupakan
suatu bentuk atau bidang kegiatan yang dapat memberikan pelayanan dengan spesialisasi
dan intelektualitas yang tinggi. Bentuk atau bidang kegiatan ini dalam mengamalkan
prestasinya menjalankan tiga asas pokok, yaitu :
1. Terdapatnya suatu pengetahuan dasar yang dapat dipelajari secara seksama dan
terdapatnya sikap pada seseorang yang menguasai pula sesuatu teknik yang dapat
dipaka dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat.
2. Keberhasilan yang dicapai oleh suatu profesi, ukuran standarnya adalah bagaimana
kita menyelesaikan pelayanan cepat kepada masyarakat dan bukan apa yang dapat
dicapai seseorang bagi kepentingan pribadinya.
3. Dikembangkannya suatu sistem pengawasan atas usaha dan kegiatan praktis para
profesional dalam mengamalkan pengetahuan dan hasil pendidikannya dengan
melalui didirikannya himpunan-himpunan atau asosiasi dan diciptakannya berbagai
kode etik.
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Langkah awal yang harus ditempuh agar seseorang dapat berstatus sebagai profesional
adalah mempunyai kemampuan intelektualnya yang cukup, yaitu suatu kemampuan yang
berupa mampu untuk mudah memahami, mengerti, mempelajari dan menjelaskan suatu
fenomena. Artinya tingkat, derajat, kualitas dan kuantitas profesionalisme di Indonesia
dapat dilihat dari berapa banyak dan berapa tingginya kualitas masyarakat intelektual yang
ada bagi mendukung profesionalisme tersebut (Maskun, 1997: 7).

I.5.2.5 Usaha-Usaha Pengembangan Profesionalisme


Dalam mengembangkan profesionalisme dalam birokrasi di Indonesia oleh H. Sumitro
Maskun (1997: 7), perlu diperhatikan mengenai dua aspek, yaitu :
1) Aspek pendidikan bagi profesional yaitu suatu bentuk pendidikan yang dapat
mempersiapkan para mahasiswa menangani apa yang disebut pekerja
profesional. Jadi terdapat hubungan antara pekerjaan yang dipegang oleh
seseorang dengan pendidikan dipilih atau dipersiapkan. Dalam proses
pendidikan profesi ini dapat terjadi perkembangan dalam spesialisasi masingmasing disiplin dan sub disiplin.
2) Adanya proses rekruitmen terencana, dengan didukung oleh sistem karir dan
pengembanganny. Rekruitmen pegawai dalam aparatur birokrasi Indonesia
belum benar-benar berorientasi kepada professional kerja. Hal itu disebabkan
karena dalam sistem birokrasi belum secara lengkap dan inovatif tersusun atau
terinventarisasi berbagai macam pekerjaan

yang

jelas-jelas ditetapkan

membutuhkan atau dijalankan oleh profesi tertentu. Birokrasi Indonesia baru

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

dalam tahap menerima dan kurang ketat memilih calon dengan latar belakang
profesi tertentu, baik secara umum maupun secara spesialis.

1.5.3 Pelayanan Publik


I.5.3.1 Pengertian Pelayanan Publik
Pendapat Boediono ( 2003 : 60 ), bahwa pelayanan merupakan suatu proses bantuan
kepada orang lain dengan cara-cara tertentu yang memerlukan kepekaan dan hubungan
interpersonal agar terciptanya kepuasan dan keberhasilan.
Dalam pendapat Gie ( 1993 : 105 ) mendefenisikan pelayanan merupakan suatu
kegiatan dalam suatu organisasi atau instansi yang dilakukan untuk mengamalkan dan
mengabdikan diri kepada masyarakat.
Berdasarkan defenisi pelayanan di atas dapatlah disimpulkan bahwa pelayanan
adalah kegiatan yang dilakukan oleh organisasi atau instansi yang ditujukan untuik
kepentingan masyarakat yang dapat berbentuk uang, barang, ide, atau gagasan ataupun
surat-surat atas dasar keikhlasan, rasa senang, jujur, mengutamakan rasa puas bagi yang
menerima layanan. Menurut Kurniawan ( dalam Sinambela : 2006 : 5 ) pelayanan publik
diartikan sebagai pemberi pelayanan ( melayani ) keperluan orang atau masyarakat yang
mempunyai kepentingan pada organisasi itu sesuai dengan aturan pokok dan tata cara yang
ditetapkan.
Pengertian pelayanan umum menurut Keputusan Menteri Negara Pendayagunaan
Aparatur Negara ( Men-PAN ) Nomor 81 Tahun 1993 adakah segala bentuk kegiatan
pelayanan umum yang dilaksanakan oleh instansi pemerintah pusat, di daerah, dan
lingkungan Badan Usaha Milik Negara / Daerah dalam bentuk barang dan jasa, baik dalam
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

rangka upaya pemenuhan kebutuhan masyarakat maupun dalam rangka upaya pemenuhan
kebutuhan masyarakat maupun dalam rangka pelaksanaan ketentuan peraturan perundang
undangan ( Boediono, 2003 : 61 ).
Dari defenisi di atas dapatlah dipahami bahwa pelayanan publik merupakan jenis
bidang usaha yang dikelola oleh pemerintah dalam bentuk barang dan jasa untuk melayani
kepentingan masyarakat tanpa berorientasi.
Adapun bentuk dan sifat penyelenggaraan pelayanan umum harus mengandung
sendi-sendi : kesederhanaan, kejelasan, kepastian, keamanan, keterbukaan, efisiensi,
ekonomis, keadilan, dan ketepatan waktu ( Boediono, 2003 : 68-70 ). Uraiannya sebagai
berikut :
1) Kesederhanaan
Yang dimaksud dengan kesederhanaan meliputi mudah, lancar, cepat, tidak berbelit
belit, mudah dipahami dan mudah dilaksanakan.
2) Kejelasan dan kepastian
Arti adanya kejelasan dan kepastian di sini adalah hal-hal yang berkaitan dengan :
a.

Prosedur atau tata cara pelayanan umum;

b.

Persyaratan pelayanan umum, baik teknis maupun administratif;

c.

Unit kerja dan atau pejabat yang berwewenang dan bertanggung jawab
dalam memberikan pelayanan umum;

d.

Rincian biaya / tarif pelayanan umum dan tata cara poembayarannya;

e.

Jadwal waktu penyelesaian pelayanan umum;

f.

Hak dan Kewajiban, baik bagi pemberi pelayanan maupun penerima


pelayanan umum berdasarkan bukti-bukti penerimaan permohonan /
kelengkapannya, sebagai alat untuk memastikan pemprosesan pelayanan
umum;

g.

Pejabat yang menerima keluhan masyarakat.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

3) Keamanan
Artinya bahwa dalam proses dan hasil pelayanan umum dapat memberikan
kepastian hukum.
4) Keterbukaan
Hal-hal

yang

berkaitan

dengan

proses

pelayanan

umum

wajib

diinformasikan secara terbuka agar mudah diketahui dan dipahami oleh


masyarakat.
5) Efisiensi
a.

Persyaratan pelayanan umum hanya dibatasi pada hal-hal yang berkaitan


langsung

dengan

pencapaian

sasaran

pelayanan

dengan

tetap

memperhatikan keterpaduan antara persyaratan dengan produk pelayanan


umum yang diberikan;
b.

Dicegah adanya pengulangan pemenuhan kelengkapan, persyaratan dalam


hal proses pelayanannya mempersyaratkan kelengkapan persyaratan dari
satuan kerja / instansi pemerintah lain yang terkait.

6) Ekonomis
Dalam arti pengenaan biaya pelayanan umum harus ditetapkan secara wajar dengan
memperhatikan :
a.

Nilai barang dan atau jasa pelayanan umum dan tidak menuntut biaya yang
tinggi di luar kewajaran;

b.

Kondisi dan kemampuan masyarakat untuk membayar secara umum;

c.

Ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

7) Keadilan
Dimaksud dengan sendi keadilan disini adalah keadilan yang merata, dalam arti
cakupan / jangkauan pelayanan umum harus diusahakan seluas mungkin dengan
distribusi yang merata dan diperlakukan secara adil.
8) Ketetapan Waktu
Yang dimaksud dengan ketetapan waktu di sini adalah dalam pelaksanaan
pelayanan umum dapat diselesaikan dalam kurun waktu yang telah ditentukan.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Dengan adanya tata cara pelayanan yang jelas dan terbuka, maka masyarakat dalam
pengurusan kepentingan dapat dengan mudah mengetahui prosedur ataupun tata cara
pelayanan yang harus dilalui. Sehingga pelayanan itu sendiri akan dapat memuaskan
masyarakat.
Pelayanan yang dapat memberikan kepuasan kepada para pelanggan sekurangkurangnya mengandung tiga unsur pokok, yaitu :
1. Terdapatnya pelayanan yang merata dan sama
Yaitu dalam pelaksanaan tidak ada diskriminasi yang diberikan oleh aparat
pemerintah

terhadap

masyarakat.

Pelayanan

tidak

menganaktirikan

dan

menganakemaskan keluarga, pangkat, suku, agama, dan tanpa memandang status


ekonomi. Hal ini membutuhkan kejujuran dan tenggang rasa dari para pemberi
pelayanan tersebut.
2. Pelayanan yang diberikan harus tepat pada waktunya
Pelayanan oleh aparat pemerintah dengan mengulur waktu dengan berbagai alasan
merupakan tindakan yang dapat mengecewakan masyarakat. Mereka yang
membutuhkan secepat mungkin diselesaikan akan mengeluh kalau tidak segera
dilayani. Lagi pula jika mereka mengulur waktu tentunya merupakan beban untuk
tahap selanjutnya, karena berbarengan dengan semakin banyaknya tugas yang harus
diselesaikan.
3. Pelayanan harus merupakan pelayanan yang berkesinambungan
Dalam hal ini berarti aparat pemerintah harus selalu siap untuk memberikan
pelayanan kepada masyarakat yang membutuhkan bantuan pelayanan.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Sasaran pelayanan publik sebenarnya adalah kepuasan, yang di dalamnya terdiri


dari atas dua komponen besar yaitu layanan dan produk.

1.5.3.2 Standar Pelayanan Publik


Berdasarkan Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara No.63 Tahun
2003 tentang pedoman umum penyelenggaran pelayanan publik, standar pelayanan
sekurang-kurangnya meliputi:
1. Prosedur Pelayanan
Prosedur pelayanan yang dibakukan bagi pemberi dan penerima pelayanan termasuk
pengaduan.
2. Waktu Penyelesaian
Waktu penyelesaian yang ditetapkan sejak saat pengajuan permohonan sampai
dengan penyelesaian termasuk pengaduan.
3. Biaya Pelayanan
Biaya/tarif pelayanan termasuk rinciannya yang ditetapkan dalam proses pemberian
layanan.
4. Produk Pelayanan
Hasil pelayanan yang akan diterima sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan.
5. Sarana dan Prasarana
Penyediaan sarana dan prasarana pelayanan yang memadai oleh peyelenggaraan
pelayanan publik.
6. Kompetensi Petugas Pemberi Pelayanan Publik
Kompetensi petugas pemberi pelayanan harus ditetapkan dengan tepat sesuai
berdasarkan pengetahuan, keahlian, keterampilan, sikap dan prilaku yang
dibutuhkan.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

I.5.3.3 Faktor Pendukung Pelayanan


Menurut (Moenir 2002 : 88-127) ada beberapa masalah pokok dari pelayanan yang
diberikan kepada masyarakat,

dimana faktor-faktor yang mempengaruhi pelayanan

tersebut antara lain :


a. Tingkah laku yang sopan
b. Cara penyampaian
c. Waktu menyampaikan yang cepat
d. Keramah tamahan
Dalam pelayanan terdapat beberapa faktor pendukung yang penting , antara lain
faktor kesadaran, aturan, organisasi, keterampilan petugas, dan sarana, Urainnya adalah
sebagai berikut :
1. Faktor kesadaran, yaitu kesadaran para pejabat serta petugas yang berkecimpung
dalam kegiatan pelayanan. Kesadaran pegawai pada segala tingkatan terhadap tugas
yang menjadi tanggung jawabnya, membawa dampak sangat positif terhadap
organisasi. Ia akan menjadi sumber kesungguhannya dan disiplin dakan
melaksanakan tugas, sehingga hasilnya dapat diharapkan melalui standar yang telah
ditetapkan
2. Faktor aturan, aturan dalam organisasi yang menjadi landasan kerja pelayanan.
Aturan ini mutlak kebenarannya agar orgnaisasi dan pekerjaan dapat berjalan lancar
teratur dan terarah. Agar peraturan dapat mencapai apa yang dimaksud, maka ia
harus dipahami oleh semua orang yang bertugas dalam bidang yang diatur dengan
disertai displin yang tinggi.
3. Faktor organisasi, yaitu merupakan alat serta sistem yang memungkinkan
berjalannya mekanisme kegiatan pelayanan. Sebagai suatu sistem, organisasi
merupakan alat yagn efektif dalam usaha pencapaian tujuan, dalam hal ini
pelayanan yang baik dan memuaskan. Agar organisasi berfungsi dengan baik perlu
ada pembagian, baik dalam hal organisasi maupun tugas pekerjaan sampai pada
jenis organisasi atau pekerjaan yang paling kecil.
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

4. Faktor pendapatan, pendapatan pegawai yang berfungsi sebagai pendukung


pelaksana pelayanan. Pendapatan yang cukup akan memotivasi pegawai dalam
melaksanakan pekerjaan dengan baik sehingga ia tidak melakukan penyimpangan
yang dapat merugikan organisasi
5. Faktor keterampilan tugas, yaitu kemampuan dan keterampilan para pegawai dalam
melaksanakan tugas atau pekerjaan.
6. Faktor sarana sarana yang diperlukan dalam pelaksanaan tugas pekerjaan layanan.
Sarana terbagi atas dua macam : pertama, sarana kerja meliputi peralatan,
perlengkapan, dan alat bantu; kedua, fasilitas meliputi segala kelengkapannya
dengan fasilitas komunikasi dan segala kemudahan lainnya.

1.5.3.4 Bentuk Bentuk Pelayanan Publik


Pemerintah melalui lembaga dan segenap aparaturnya bertugas menyediakan dan
menyelenggarakan pelayanan kepada masyarakat. Adapun kegiatan yang dilakukan oleh
aparat pemerintah terdiri dari berbagai macam bentuk.
Dalam Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara No. 63 Tahun 2003,
pelayanan publik dibagi berdasarkan 3 kelompok, yaitu:
1. Kelompok Pelayanan Administratif, yaitu bentuk pelayanan yang menghasilkan
berbagai macam dokumen resmi yang dibutuhkan oleh masyarakat atau publik.
Misalnya status kewarnegaraan, kepemilikan, dan lain-lain. Dokumen-dokumen ini
antara lain KTP.
2. Kelompok Pelayanan Barang, yaitu pelayanan yang menghasilkan berbagai bentuk/
jenis barang yang digunakan publik. Misalnya penyediaan tenaga listrik, air bersih,
dan lain-lain.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

3. Kelompok Pelayanan Jasa, yaitu pelayanan yang menghasilkan berbagai bentuk jasa
yang

dibutuhkan

publik.

Misalnya

pendidikan,

pelayanan

kesehatan,

penyelenggaraan transportasi, dan lain-lain.


Dalam konteks ini, pelayanan yang dimaksud adalah pelayanan masyarakat yang
merupakan bantuan atau pertolongan yang diberikan pemerintah atau organisasi publik
kepada masyarakat secara materi maupun non materi.
Pelayanan umum dilaksanakan dalam suatu rangkaian kegiatan terpadu yang
bersifat sederhana, terbuka, lancar, tepat, lengkap, wajar, dan terjangkau. Keputusan
Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara ( Men PAN ) Nomor 81 Tahun 1993
mengutarakan pula bahwa pelayanan umum mengandung unsur-unsur sebagai berikut :
a.

Hak dan Kewajiban bagi pemberi maupun penerima pelayanan umum harus
jelas dan diketahui secara pasti oleh masing-masing pihak.

b.

Pengaturan setiap bentuk pelayanan umum harus disesuaikan dengan


kondisi

kebutuhan

dan

kemampuan

masyarakat

untuk

membayar

berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku dengan


tetap berpegang pada efisiensi dan efektivitas.
c.

Mutu, proses dan hasil pelayanan umum harus diupayakan agar dapat
memberi keamanan, kenyamanan, kelancaran, dan kepastian hukum yang
dapat dipertanggungjawabkan.

d.

Apabila pelayanan umum yang diselenggarakan oleh instansi pemerintah


terpaksa harus mahal maka instansi pemerintah yang bersangkutan
berkewajiban

memberikan peluang

kepada

masyarakat

untuk

ikut

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

menyelenggarakan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang


berlaku (Sedermayanti), 2004 : 193 ).
Menurut Moenir (2002: 190-196), bentuk pelayanan ada tiga macam yaitu:
1. Pelayanan dengan lisan
Pelayanan dengan lisan ini dilakukan oleh petugas-petugas bidang hubungan
masyarakat (humas), bidang layanan informasi dan bidang-bidang lain yang
tugasnya memberikan penjelasan atau keterangan kepada masyarakat mengenai
berbagai fasilitas layanan yang tersedia.
Agar layanan lisan berhasil sesuai dengan yang diharapkan, ada syaratsyarat yang harus dipenuhi oleh pelaku pelayanan, yaitu :
a)

Memahami benar masalah-masalah yang termasuk dalam bidang tugasnya.

b)

Mampu memberikan penjelasan apa-apa saja yang perlu dengan lancar,


singkat tetapi cukup jelas sehingga memuaskan bagi mereka yang ingin
memperoleh kejelasan mengenai sesuatu.

c)

Bertingkah laku sopan dan ramah tamah.

d)

Meski dalam keadaan sepi tidak berbincang dan bercanda dengan sesama
pegawai, karena menimbulkan kesan tidak disiplin dan melalaikan tugas.

2. Pelayanan melalui tulisan


Dalam bentuk tulisan, layanan yang diberikan dapat berupa pemberian
penjelasan kepada masyarakat dengan penerangannya berupa tulisan suatu
informasi mengenai hal atau masalah yang sering terjadi.
Pelayanan melalui tulisan terdiri dari dua macam, yaitu:

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

a)

Layanan yang berupa petunjuk, informasi dan sejenis yang ditujukan pada
orang-orang yang berkepentingan, agar memudahkan mereka dalam
berurusan dengan instansi atau lembaga.

b)

Pelayanan berupa reaksi tertulis atas permohonan, laporan, keluhan,


pemberitahuan dan lain sebagainya.

3. Pelayanan berbentuk perbuatan


Pelayanan dalam bentuk perbuatan adalah pelayanan yang diberikan dalam
bentuk perbuatan atau hasil perbuatan, bukan sekedar kesanggupan dan penjelasan
secara lisan.
Berbicara tentang pelayanan yang diberikan pemerintah tentunya tidak terlepas dari
pelayanan pemerintah pada sektor publik karena umumnya pelayanan yang diberikan
pemerintah itu dalam bidang/sektor yang menyangkut kepentingan umum seperti
pengurusan KTP, akte kelahiran, kartu keluarga, penyaluran kredit dan lain-lain yang
kesemuanya itu dilakukan demi kesejahteraan masyarakat.

1.5.4. Kartu Tanda Penduduk


Kartu Tanda Penduduk ( KTP ) merupakan suatu keterangan atau tanda bukti yang
dimiliki oleh setiap individu dimanapun ia berada, KTP merupakan suatu identitas pribadi
seseorang yang bermukim disuatu tempat.
Berdasarkan Keputusaan Presiden No. 52 Tahun 1997 pasal yaang berbunyi setiap
penduduk yang berusia 17 Tahun atau menikah atau pernah menikah wajib memiliki KTP.
Dalam hal pelayanan KTP, masyarakat menginginkan pelayanan yang benar-benar
berkualitas, hal ini dapat dilihat dari prosedur yang diterapkan aparatur pemerintah kepada
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

masyarakat dalam memberikan pelayanan serta sikap aparatur yang bertugas yang
bersahabat dan ramah kepada masyarakat yang memerlukan banutuan.

1.7 Defenisi Konsep


Menurut Singarimbun (1995 : 33) menyatakan bahwa konsep merupakan istilah atau
defenisi yang digunakan untuk menggambarkan secara abstrak kejadian, keadaan,
kelompok atau individu yang menjadi pusat perhatian ilmu sosial. Konsep teoritis diajukan
untuk menjawab permasalahan yang diteliti, maka perlu diadakan defenisi konsep.
Untuk mendapatkan batasan yang lebih jelas dari masing-masing konsep yang akan
diteliti maka saya mengemukakan defenisi dari beberapa konsep yang digunakan :
1. Profesionalisme Kerja, mencakup mengenai kecakapan dan keterampilan serta
kemampuan pelaksanaan tugas yang dipercayakan kepada seorang pegawai.
2. Pelayanan publik yaitu, bentuk pelayanan yang diberikan oleh Instansi Pemerintah
baik berupa barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan masyarakat ataupun
sebagai pelaksanaan peraturan perundang-undangan. Dalam hal ini yang menjadi
pelayanan publik adalah mengenai pelayanan pengurusan Kartu Tanda Penduduk (
KTP ).
3. Kartu Tanda Penduduk merupakan suatu keterangan atau tanda bukti (legitimasi)
yang dimiliki oleh setiap individu dimanapun ia berada dalam wilayah Negara
Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

1.8 Defenisi Operasional


Berdasarkan pendapat Singarimbun (1995 : 46) defenisi operasional adalah unsur
penelitian yang memberitahukan bagaimana caranya mengukur suatu variabel. Defenisi
operasional merupakan uraian dari konsep yang sudah dirumuskan dalam bentuk indikatorindikator agar lebih memudahkan operasionalisasi dari suatu penelitian.

Adapun yang menjadi defenisi operasional dala penelitian ini adalah :


1. Profesionalisme Kerja Pegawai, yang mencakup :
a.

Kemahiran dalam mempergunakan peralatan yang ada dalam mendukung


pekerjaan yaitu proses pembuatan KTP

b.

Kesiapan dalam pelaksanaan pelayanan pengurusan KTP yaitu disiplin


dalam memulai dan menyelesaikan pelayanan.

2.

c.

Tekun dan rajin mengerjakan pekerjaan yang menjadi tanggung jawabnya.

d.

Mentaati segala peaturan yang melandasi bidang pekerjannya.

e.

Sikap aparatur dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat.

Kejelasan, yang mencakup :


a.

Pelayanan yang merata dan sama tanpa membeda-bedakan status dan


kedudukan

b.

Tersedianya sarana pelayanan yang memadai dalam pengurusan KTP

c.

Pelayanan dengan cepat dan tepat sesuai dengan waktu yang telah
ditentukan yaitu prosedur/tata cara pengurusan KTP.

d.

Rincian biaya/tarif pengurusan KTP.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

3.

Ketepatan waktu, pelaksanaan pelayanan pengurusan KTP harus dapat diselesaikan


dalam kurun waktu yang telah ditetapkan.

4.

Kelengkapan sarana dan prasarana yang mencakup :


a. Tersedianya informasi mengenai pengurusan KTP
b. Tersedia ruang tunggu yang nyaman
c. Tersedia loket atau kotak pengaduan untuk menampung keluhan
masyarakat.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

I. 9 Sistematika Penulisan
BAB I

PENDAHULUAN
Bab ini menguraikan latar belakang masalah, perumusan masalah, tujuan
penelitian, manfaat penelitian, kerangka teori, hipotesis, definisi konsep,
definisi operasional dan sistematika penulisan.

BAB II

METODE PENELITIAN
Bab ini terdiri dari bentuk penelitian, lokasi penelitian, populasi dan sample,
teknik pengumpulan data, teknik penentuan skor dan teknik analisa data.

BAB III

DESKRIPSI LOKASI PENELITIAN


Bab ini berisi gambaran umum tentang objek atau lokasi penelitian yang
relevan dengan topik penelitian.

BAB IV

PENYAJIAN DATA
Bab ini berisi hasil data yang diperoleh dari lapangan dan atau berupa
dokumen yang akan dianalisis.

BAB V

ANALISA DATA
Bab ini berisi tentang uraian data-data yang diperoleh setelah melaksanakan
penelitian.

BAB VI

PENUTUP
Bab ini memuat kesimpulan dan saran dari hasil penelitian yang dilakukan.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

BAB II
METODE PENELITIAN
II.1 Metode Penelitian
Metode penelitian yang dipergunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian
deskriptif. Narbuko dan Achmadi (2004 : 44) memberikan pengertian penelitian deskriptif
sebagai penelitian yang berusaha untuk menuturkan pemecahan masalah yang ada sekarang
berdasarkan data-data, jadi ia juga menyajikan data, menganalisis dan menginterpretasi, ia
juga bisa bersifat komperatif dan korelatif.

II.2

Lokasi Penelitian

Lokasi penelitian yang dipiih adalah Kantor Camat Sidamnik, Jln. Ompu Naihorsik
Damanik No 8 , Kecamatan Sidamanik, Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara.

II.3

Populasi dan Sampel


Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas subyek dan obyek yang

mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari
kemudian ditarik kesimpulannya (Sugiyono, 2005 : 90). Sedangkan sampel adalah sebagian
dari populasi yang menjadi sumber data sebenarnya dalam suatu penelitian yang dianggap
mewakili dari seluruh populasi.
Yang menjadi populasi dalam penelitian ini adalah seluruh pegawai Kantor Camat
Sidamanik dan seluruh masyarakat Kecamatan Sidamanik yang telah memiliki Kartu Tanda
Penduduk.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Dalam menentukan sampel dari objek penelitian ini dengan menggunakan teknik
Purposive Sampling, untuk pegawai Kantor Camat Sidamanik, dimana cara pengambilan
sampel bukan berdasarkan atas adanya tujuan tertentu. Dengan demikian yang menjadi
sampel untuk pegawai yaitu Sekretaris Camat, Kepala desa dan Seksi Pemerintahan yang,
dimana sampel tersebut peneliti anggap berkepentingan dan mengetahui permasalahan yang
diteliti sebagai key informan.
Sedangkan untuk masyarakat Kecamatan Sidamanik dengan menggunakan
sampling acciddental, yaitu teknik penentuan sampel berdasarkan kebetulan, yakni siapa
saja secara kebetulan bertemu dengan peneliti dapat digunakan sebagai sampel, bila orang
yang ditemui itu cocok dengan sumber data yang telah memiliki KTP. Populasi yang
memiliki KTP adalah 5.000 orang ( sumber Kantor Camat Sidamanik). Yang menjadi sampel
adalah yang mengurus Kartu Tanda Penduduk dalam tenggang waktu januari juni tahun
2009 berjumlah 50 orang.

II.4

Teknik Pengumpulan Data


Dalam melakukan pengumpulan data penulis memperolehnya melalui data primer

dan data sekunder dengan rincian sebagai berikut :


1. Pengumpulan Data Primer
Yaitu perolehan data melalui kegiatan penulis langsung untuk mendapatkan
data yang lengkap yang berkaitan dengan masalah yang diteliti. Kegiatan ini dilakukan
dengan cara :
a) Wawancara, yaitu teknik pengumpulan data dengan subuah percakapan
antara dua oarang atau lebih, yang pertanyaannya diajukan oleh peneliti
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

kepada subjek atau sekelompok subjek penelitian untuk dijawab (Danim,


2002 : 130). Dalam penelitian ini peneliti melakukan wawancara langsung
dengan informan utama yang berjumlah 3 orang.
b) Kuisoner, yaitu suatu daftar yang berisikan rangkaian pertanyaan mengenai
sesuatu masalah atau bidang yang akan diteliti, yang bertujuan memperoleh
informasi yang relevan, serta informasi yang dibutuhkan dapat dibutuhkan
serentak (Narbuko dan Achmadi, 2004:76-77). Kusioner ditujukan untuk
informan tambahan yang berjumlah 50 orang
2. Pengumpulan Data Sekunder
Yaitu data yang diperoleh baik belum diolah maupun telah diolah, baik
dalam bentuk angka atau uraian. Dalam penelitian ini data-data sekunder
yang diperlukan antara lain literatur yang relevan dengan judul penelitian
seperti

buku-buku,

artikel,

makalah,

peraturan-peraturan,

petunjuk

pelaksanaan, petunjuk teknis lainnya dan lain-lain yang memiliki relevansi


dengan makalah yang diteliti.
II.5 Teknik Analisa Data
Teknik analisa data yang digunakan adalah analisa kualitatif yaitu yang
mengguraiakan serta menginterpretasikan data yang berhubungan dengan objek penelitian
serta berusaha menjelaskan dan menggambarkan variabel penelitian secara mendalam dan
mendetail dengan tujuan yang telah dirumuskan. Data dari penyebaran kuisoner dianalisa
melalui tabel distribusi frekwensi dan dianalisa menurut keterangan responden. Sedangkan
data dari hasil wawancara akan diuraikan dengan masing-masing tokoh yang dijadikan key
informan.
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

BAB III
DESKRIPSI LOKASI PENELITIAN
III.1. Gambaran umum
1. Letak geografis
Kecamatan Sidamanik terletak pada ketinggian dari permukaan laut yakni 780
Meter, yang mempunyai Ibukota : Kelurahan Sarimatondang, dan mempunyai batas
wilayah sebagai berikut :
1)

Sebelah utara

: Kecamatan Panei

2)

Sebelah selatan

: Kecamatan Samosir (Danau toba)

3)

Sebelah Barat

: Kecamatan Dolok Pardomuan

4)

Sebelah Timur

: Kecamatan Jorlang Hataran

2. Luas wilayah
Kecamatan Sidamanik mempunyai Luas Wilayah : 83,56 km 2 atau 8.356 Ha,
dengan penyebaran alokasi peruntukan lahan sebagai berikut :
1)

Lahan Persawahan

: 16,51 km (1.651 Ha)

2)

Lahan Kering

: 53,66 km (5.366 Ha)

3)

Lahan Pekarangan

: 6,08 km ( 608 Ha)

4)

Lahan lainnya

731 km ( 731 Ha)

3. Keadaaan dan jumlah penduduk


Adapun perincian penyebaran jumlah penduduk per-nagori/kelurahan serta jarak
orboitrasi nagori/lurah ke kantor camat, sebagai berikut :
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Tabel 1 : Keadaan jumlah penduduk, luas, serta jarak orbitrasi nagori/kelurahan.


No

Nagori/Kelurahan

Luas

Jarak ke

Jumlah Penduduk (jiwa)

(km2))

Ibu Kota

Keadaan Penduduk Tahun 2008

Kecamatan

Laki-laki

Perempuan

(km)

Jumlah
jiwa

Sidamanik

5,9

759

801

1.560

Ambarisan

7,35

819

865

1.684

Sarimatondang

8,45

2.331

2.378

4.709

Bah Butong Satu

4,9

1.199

1.199

3.398

Bah Butong dua

8,54

857

803

1.660

Bahal Gajah

8,86

1.439

1.509

2.948

Tigabolon

8,34

1.195

1.243

2.438

Manik Hataran

7,94

11

1.163

1.252

2.415

Mekar Sidamanik

6,86

926

995

1.921

10

Manik Maraja

3,45

1.187

1.265

2.452

11

Bah Biak

4,73

713

713

1.426

12

Kebun Sayur Bah Butong

3,64

1.174

1.206

2.380

13

Birong Ulu Manriah

4,60

1.191

1.199

2.390

14.953

15.428

30.381

Jumlah

83,56

Sumber : BPS Simalungun 2008

Sedangkan perincian keadaan penduduk Kecamatan Sidamanik menurut kelompok :


Jenis mata pencaharian penduduk, agama yagn dianut, tingkat pendidikan, jumlah sarana
(fasilitas) pendidikan, dan tempat ibadah adalah sebagai berikut :
a. Jumlah Penduduk Menurut Jenis Mata Pencaharian Penduduk
Tabel 2 : Komposisi Penduduk Berdasarkan Mata Pencaharian

No
1
2
3
4
5
6

Mata Pencaharian
Bertani
PNS
Buruh Bangunan
Buruh Industri
Pedagang
Lain-lain
Jumlah

Jumlah jiwa
9.247
3.140
31
252
494
5.257
18.421

Sumber : BPS Simalungun 2008

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

b. Jumlah Penduduk Menurut Agama Yang Dianut


Tabel 3 : Komposisi Penduduk Berdasarkan Agama

No
1
2
3
4
5
6

Jenis Agama

Jumlah jiwa
14.658
1.118
13.187
9
30
20
29.028

Islam
Kristen katholik
Kristen Protestan
Hindu
Budha
Lain-lain
Jumlah

Sumber : BPS Simalungun 2008

Kesemua pemeluk agama tersebut di atas masing-masing mempunyai sarana ibadah


sebagai berikut :
1. Gereja

: 41 buah

2. Mesjid/Langgar

: 29 buah

c. Jumlah Penduduk Menurut Tingkat Pendidikan Umum


Tabel 4 : Komposisi Penduduk Berdasarkan Sarana Pendidikan

No
1
2
3
4
5
6
7
8
9

Tingkat Pendidikan
Tidak Sekolah
Tidak tamat SD
Tamat SD
Tamat SLTP
Tamat SLTA
Diploma I-II
Diploma III
Diploma IV-S1
Tamatan S2-S3
Jumlah

Jumlah jiwa
4.591
6.094
6.012
5.724
6.006
169
175
255
51
29.077

Sumber : BPS Simalungun 2008

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Peraturan daerah Kab. Simalungun


Nomor : 14 Tahun 2001

BAGAN STRUKTUR ORGANISASI


PEMERINTAHAN KECAMATAN SIDAMANIK
CAMAT

Sekretaris Camat

Seksi umum

Seksi

& KAP

Pendapatan

Seksi Pem &


Trantib

Seksi Pemb.
Masyarakat
Nagori

Staf: 1. Staf

3. Staf

5. Staf

7. Staf

9. Staf

2. Staf

4. Staf

6. Staf

8. Staf

10. Staf

Seksi Kep,
Keb &
Pertamanan

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Adapun tugas-tugas pada struktur organisasi kecamatan Sidamanik adalah sebagai berikut:
III.3.2 Tugas pokok dan fungsi Camat
1) Tugas pokok Camat
Camat Sidamanik mempunyai tugas membantu Bupati Simalungun dalam
penyelenggaraan Pemerintahan, pembangunan dan pembinaan kehidupan kemasyarakatan
dalam wilayah Kecamatan Sidamanik.
2) Fungsi Camat
a. Melaksanakan pelimpahan sebagian kewenangan Pemerintahan dari Bupati
Simalungun.
b. Memimpin pelaksanaan kebijakan Pemerintahan Daerah Kabupaten Simalungun di
Kecamatan Sidamanik.
c. Membantu Sekretaris Daerah Kabupaten dalam penyiapan informasi mengenai
Kecamatan, yang dibutuhkan dalam perumusan kebijakan bagi Kepala Daerah.
d. Penyelenggaraan tugas-tugas Pemerintah Umum dan pembinaan keagrariaan dan
pembinaan politik dalam Negeri.
e. Pelaksanaan pembinaan ketentraman dan ketertiban.
f.

Pelaksanaan pembinaan pembangunan yang meliputi pembinaan perekonomian,


produksi dan distribusi serta pembinaan sosial.

g. Pengkoordinasian terhadap segala kegiatan yang dilakukan oleh Cabang Dinas,


Unit Pelaksana Teknis Dinas dan Perangkat Kecamatan dalam rangka
Penyelenggaraan Administrasi Pemerintahan yang terpadu.

III.3.2.1 Tugas pokok Sekretaris Camat dan Seksi-Seksi


1) Sekretaris Camat
a. Sekretaris Kecamatan adalah unsur staf yang dipimpin oleh Sekretaris yang
berkedudukan dibawah dan bertanggung jawab kepada Camat.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

b. Sekretaris Kecamatan mempunyai tugas melakukan pembinaan administrasi dan


memberikan pelayanan Teknis Administrasi kepada seluruh satuan Organisasi
Pemerintah Kecamatan
Untuk melaksanakan tugas tersebut, Sekretaris Kecamatan mempunyai uraian tugas
sebagai berikut:
a. Mengkoordinasi kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh perangkat daerah di
Kecamatan.
b. Melakukan kegiatan pelayanan administrasi Pemerintahan, pembangunan dan
pembinaan masyarakat dalam arti mengumpulkan dan menganalisa data,
merumuskan program dan petunjuk teknis serta memantau perkembangan
penyelenggaraan Pemerintahan, pembangunan dan pembinaan masyarakat.
c. Pembinaan organisasi dan ketatalaksanaan dan pembina teknis sumber daya
aparatur meliputi pelaksanaan disiplin aparatur termasuk di Kelurahan dan Nagori.
d. Melaksanakan tugas lain yang diperintahkan oleh atasan
2) Seksi umum dan perlengkapan
a. Seksi Umum dan perlengkapan merupakan unsur pelaksanaan yang dipimpin oleh
seorang Kepala dan berkedudukan dibawah dan bertanggung jawab kepada Camat.
b. Seksi

Umum

dan

Perlengkapan

mempunyai

tugas

melakukan

urusan

ketatausahaan, kearsipan, kepegawaian, perlengkapan dan rumah tangga.


Untuk melaksanakan tugas tersebut, Seksi umum dan perlengkapan mempunyai
uraian tugas sebagai berikut:
a. Menyusun program tahunan.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

b. Melaksanakan kegiatan surat menyurat, antara lain menerima dan mencatat surat
masuk dan keluar, mendistribusikan surat, mengagendakan dan mengarsipkan
surat.
c. Melaksanakan dan memelihara administrasi pegawai.
d. Melaksanakan dan memelihara perlengkapan termasuk pengadaan, perawatan, dan
pemeliharaan inventaris Kecamatan.
e. Melaksanakan dan memelihara administrasi pembinaan staf dan aparat Kecamatan.
f. Melaksanakan kegiatan kerumah tanggaan Camat seperti membuat daftar pimpinan
apel, dan membuat DP-3 tahunan PNS Kantor Camat
g. Melaksanakan tugas lain yang diberikan Camat
3) Seksi pendapatan
a. Seksi Pendapatan merupakan unsur pelaksanaan dipimpin seorang Kepala Seksi
dan berkedudukan dibawah dan bertanggung jawab langsung kepada Camat
melalui Sekretaris Kecamatan.
b. Seksi Pendapatan mempunyai tugas melaksanakan urusan penyusunan rencana,
pengendalian, penata usahaan dan penyusunan pertanggungjawaban keuangan.
Untuk melaksanakan tugas tersebut, Seksi pendapatan mempunyai uraian tugas
sebagai berikut:
a. Merencanakan dan mempersiapkan bahan dan pedoman teknis penerimaan /
pendapatan Kecamatan
b. Melaksanakan dan mengkoordinasikan pemasukan Pajak Bumi dan Bangunan
(PBB).
c. Melaporkan Hasil pemasukan / penerimaan Pendapatan Kecamatan.
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

d. Melaksanakan kegiatan pengutipan pengutipan retribusi pasar, kebersihan, parkir,


IMB, penerangan jalan, tempat rekreasi, sandaran kapal/sejenis, ternak, hasil bumi,
KTP/KK dan retribusi lainnya.
e. Melaksanakan dan memelihara penatausahaan dan penyusunan pertanggung
jawaban penerimaan/pendapatan Kecamatan sesuai ketentuan dan pandangan yang
berlaku.
f. Melakukan dan membina pelaksanaan administrasi keuangan Kecamatan.
g. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh Camat
4) Seksi pemerintahan dan trantib
a. Seksi pemerintahan dan trantib merupakan unsur pelaksana dipimpin oleh seorang
kepala seksi dan berkedudukan dibawah bertanggungjawab langusng kepada
camat.
b. Seksi pemerintahan dan trantib mempunyai tugas melaksanakan urusan pemerintah
umum, pembina ketentraman dan ketertiban, pembinaan ideologi dan politik dalam
negeri.
Untuk melaksanakan tugas tersebut, seksi pemerintahan dan trantib mempunyai uraian
tugas sebagai berikut:
a. Membuat surat keterangan bersih diri/ lingkungan (SKBD/SKBL), surat
penyerahan hak atas tanah (jual/ hibah), surat keterangan atas tanah, surat
keterangan tanah (agunan kredit bank), surat kuasa ahli waris (khusus tanah), surat
keterangan balik nama atas tanah dan surat keterangan partai politik & domisili
calon anggota legislatif
b. Pembinaan pemerintahan nagori dan kelembagaan nagori
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

c. Membuat rekomendasi izin gangguan (non PAD) aspek tertib operasional


d. Mempersiapkan upacara bendera bulanan & amanat Bupati Simalungun
e. Mempersiapkan rapat / pengiriman notulen dan laporan bulanan camat
f. Memonitoring penjualan pupuk, minyak tanah (aspek tertib operasional / distribusi)
g. Pelaporan bencana alam, kebakaran dan trantib lainnya
h. Mengkordinasikan pembentukan forum komunikasi polisi masyarakat
i. Mengkordinasikan pembentukan satgas / satkorlak
j. Mempersiapkan laporan data potensi daerah, kerawanan.
k. Membuat administrasi izin penelitian
l. Mempersiapkan penyuluhan hukum / Satgas RAN HAM
m. Administrasi pemilu, pilkada dan pilpangulu
n. Improvisasi kegiatan SKPD
o. Melaksanakan tugas yang diberikan camat.
5) Seksi pemberdayaan masyarakat nagori / desa
a. Seksi pemberdayaan masyarakat nagori/ desa merupakan unsur pelaksana dipimpin
oleh seorang kepala seksi dan berkedudukan dibawah dan bertanggung jawab
langsung kepada camat.
b. Seksi pemberdayaan masyarakat nagori/ desa mempunyai tugas melaksanakan
urusan penyiapan fasilitas pemberdayaan masyarakat nagori / desa.
Untuk melaksanakan tugas tersebut, seksi pemberdayaan masyarakat nagori/ desa
mempunyai uraian tugas sebagai berikut:
a. Mempersiapkan, mensistematisasikan data serta penyusunan program pembinaan
pemberdayaan masyarakat nagori/ desa seperti pengendalian dana bantuan
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

pembangunan nagori, pelaksanaan kegiatan KB Kes, PIN dan TP-PKK, bulan


bhakti gotong royong dan mengkordinasikan kegiatan nagori percontohan PKK
b. Pendataan rumah ibadah dan kegiatan keagamaan
c. Mengkordinasikan pembentukan partuha maujana simalungun & ormas
d. Mengkordinasikan pembentukan forum komunikasi pemuka agama
e. Monitoring penyakit sosial kemasyarakatan (khusus narkoba)
f. Monitoring penyakit menular
g. Improvisasi kegiatan SKPD
h. Melaksanakan tugas lain yang diperintah oleh camat.

6)

Seksi kependudukan, kebersihan dan pertamanan


a. Seksi kependudukan, kebersihan dan pertamanan merupakan unsur pelaksanaan
yang dipimpin oleh seorang kepala seksi, berada dibawah dan bertanggung jawab
kepada camat.
b. Seksi kependudukan, kebersihan dan pertamanan mempunyai tugas melaksanakan
urusan umum meliputi pelayanan kependudukan, pelaksanaan kebersihan
lingkungan dan pelaksanaan penataan pertamanan serta keindahan lingkungan.
Untuk melaksanakan tugas tersebut, seksi kependudukan, kebersihan dan pertamanan
mempunyai uraian tugas sebagai berikut:
a. Melaksanakan kegiatan pendaftaran dan mutasi penduduk seperti pelayanan Kartu
Tanda Penduduk (KTP), Kartu Keluarga (KK) & Surat Pindah. Rekomendasi
Surat Keterangan Pra Sejahtera/ Miskin.
b. Melaksanakan dan membina administrasi kependudukan Nagori/Kelurahan.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

c. Mengkordinasikan pembersihan dan pertamanan kantor


d. Melaksanakan kegiatan pemeliharaan taman-tmaan Kota Ibukota Kecamatan dan
Lingkungan Nagori/ desa.
e. Melaksanakan kegiatan dan menggerakkan partisipasi masyarakat nagori/
kelurahan terhadap kebersihan, keindahan dan kesejukan
f. Melaksanakan tugas lain yang diperintahkan camat.

III.3. Prosedur Dan Tata Cara Penertiban Kartu Tanda Penduduk


a. Persyaratan untuk memperoleh Kartu Tanda Penduduk adalah :
- Surat pengantar dari kepala desa/lurah
- Pas photo untuk KTP 2 x 3 = 2 lembar
-Kartu Tanda Penduduk yang telah habis masa berlakunya bagi perpanjangan Kartu Tanda
Penduduk
- Kartu Tanda Penduduk yang rusak untuk penggantian Kartu Tanda Penduduk
b. Bentuk masukan : formulir Kartu Tanda Penduduk
c. Bentuk keluaran : Kartu Tanda Penduduk
d. Prosedur yang harus dilaksanakan
- Penduduk/pemohon berkewajiban
a. Mengisi formulir permohanan Kartu Tanda Penduduk
b. Melampirkan persyaratan yang dibutuhkan.
- Desa/kelurahan berkewajiban
a. Menerima dan meneliti berkas permohonan Kartu Tanda Penduduk dari pemohon
b. Memberikan resi tanda permohonan
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

c. Mempersiapkan dan mengrimkan berkas permohonan Kartu Tanda Penduduk ke


Kecamatan
-Kecamatan berkewajiban
a. Menerima dan meneliti berkas pemohonan Kartu Tanda Penduduk
b. Melakukan perekaman data sesuai formulir Kartu Tanda Penduduk
c. Mengarsipkan dan mengirimkan berkas permohonan Kartu Tanda Penduduk ke
Kecamatan
-Cacatan Sipil berkewajiban
a. Melakukan proses penerimaan data kecamatan
b. Melakukan proses verifikasi data ke dalam data kependudukan
c. Melakukan proses penertiban Kartu Tanda Penduduk
d. Mengirimkan Kartu Tanda Penduduk ke Kecamatan.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

BAB IV
PENYAJIAN DATA

Selain diadakan penelitian dan pengumpulan data di lapangan, baik melalui


wawancara, kuisoner, dan pengamatan di lapangan langsung, maka diperoleh berbagai data
dari responden/informan dalam kaitannya dengan peranana profesionalisme kerja pegawai
dalam pelayanan publik dalam pengurusan Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan
Sidamanik Kabupaten Simalungun. Data yang diperoleh selama penelitian akan disajikan
dalam bentuk analisa data dengan menggunakan tabel frekuensi dan persentase, yang
kemudian akan diinterpretasikan.
Adapun penyajian data, berisikan data-data identitas responden beserta data variabel
penelitian. Sedangkan penyajian data tentang variabel penelitian adalah untuk menjawab
permasalahan penelitian. Data-data yang diperoleh melalui data primer akan disajikan
dalam benruk narasi atau deskriptif sesuai dengan kenyataan dilapangan. Adapun data-data
primer tersebut adalah berupa tabulasi kuisoner, narasi hasil wawancara langsung dengan
informan dan Pemerintahan Kecamatan Sidamanik.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

IV.1. Karakteristik Responden


1. Identitas Responden Berdasarkan Jenis Kelamin
Untuk sebaran responden

masyarakat umum berdasarkan jenis kelamin dapat

dilihat dalam tabel berikut :


Tabel 5 : Ditribusi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin
No

Jenis Kelamin

Jumlah

Persentase ( % )

Laki-laki

30

60

Perempuan

20

40

Jumlah

50

100

Sumber : penelitian lapangan 2009


Berdasarkan tabel di atas, dapat diketahui bahwa responden yang berasal dari
masyarakat umum yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah sebanyak 50 orang
yang terdiri dari 30 orang (60%) laki-laki dan 20 orang (40%) perempuan.
2. Identitas Responden Berdasarkan Usia
Untuk sebaran responden masyarakat umum Kecamatan Sidamanik berdasarkan
usia dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 6 : Ditribusi responden berdasarkan usia
No

Usia

Jumlah

Persentase ( % )

17-26

16

27-36

14

37-46

17

34

46>

18

36

50

100

Jumlah
Sumber : penelitian lapangan 2009

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Berdasarkan tabel di atas dapat dilihat bahwa responden yang berasal dari
masyarkat umum berdasarkan umur adalah 18 (36%) lebih dari 46 tahun, 17 orang (34%)
27-36 tahun, 8 orang (16%) 17-26 tahun, dan 7 orang (14%) 27-36 tahun.
3. Identitas Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan
Untuk sebaran masyarakat Kecamatan Sidamanik berdasarkan tingkat pendidikan
dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 7 : Distribusi Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan
No

Tingkat Pendidikan

Jumlah

Persentase ( % )

SD

SLTP

16

SLTA

30

60

Akademi

Sarjana

12

50

100

Jumlah
Sumber : penelitian lapangan 2009

Berdasarkan tabel di atas dapat dilihat bahwa 30 orang (60%) berpendidikan akhir
SLTA, 8 orang (16%) berpendidikan akhir SLTP, 6 orang (12%) berpendidikan akhir
Sarjana, 3 orang (6%) berpendidikan Akademi, 3 orang (6%) berpendidikan akhir SD.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

4. Identitas Responden Berdasarkan Pekerjaan


Untuk sebaran responden masyarakat Kecamatan Sidamanik berdasarkan jenis
pekerjaan dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 8 : distribusi berdasarkan jenis pekerjaan
No

Pekerjaan

Jumlah

Persentase ( % )

Pelajar/Mahasiswa

PNS

Pegawai Swasta

10

20

Wiraswasta

12

24

Bertani

14

28

Pensiunan

14

Jumlah

50

100

Sumber : penelitian lapangan 2009


Berdasarkan tabel di atas dapat dilihat bahwa responden memiliki pekerjaan yang
beragam. Dimana yang berprofesi sebagai petani 14 orang (28%) merupakan pekarjaan
yang dominan, untuk profesi sebagai wiraswasta 12 orang (24%), pegawai swasta 10 orang
(20%), pensiunan 7 orang (14%), PNS 4 orang (8%), dan Pelajar/Mahasiswa 3 orang (6%).

4.2 Penyajian Data Tentang Peranan Profesionalisme kerja Pegawai Dalam


Pelayanan Publik Dalam Pengurusan KTP di Kecamatan Sidamanik Berdasarkan
Jawaban Responden
Dalam penelitian ini, peneulis menyebarkan kuisoner kepada responden sebanyak
50 orang kepada masyarakat Kecamatan Sidamanik. Dimana setiap responden diwajibkan
menjawab 24 pertanyaan.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Tabel 9 : Distribusi Jawaban Responden Berdasarkan Proses Komunikasi Dalam Pelayanan


Pengurusan KTP
No

Jawaban responden

Jumlah

Persentase ( % )

Baik

44

84

Kurang Baik

12

Tidak Baik

50

100

Jumlah
Sumber : penelitian lapangan 2009

Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa 50 responden, 44 orang (84%) mengatakan
bahwa proses komunikasi antara masyarakat dengan aparatur dalam pelayanan pengurusan
Kartu Tanda Penduduk berjalan dengan baik, 6 orang (12%) mengatakan proses
komunikasi yang berjalan kurang baik, dan tidak ada satupun jawaban responden memilih
tidak baik. Data ini menujukkan bahwa didalam pengurusan Kartu Tanda Penduduk proses
komunikasi yang terjadi antara pengguna layanan (masyarakat) dengan aparatur pemerintah
sudah berjalan dengan baik karena dari persentase yang ada responden dominan menjawab
baik.
Tabel 10 : Distribusi Jawaban Responden Berdasarkan Kesigapan Dalam Pelayanan
Pengurusan KTP
No

Jawaban Responden

Jumlah

Persentase ( % )

Sigap

35

70

Kurang Sigap

15

30

Tidak

50

100

Jumlah
Sumber : penelitian lapangan 2009

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa dari 50 responden, 35 orang (70%)
mengatakan bahwa aparatur pemerintah bekerja dengan sigap, 15 orang (30%) mengatakan
bahwa aparatur pemerintah kurang sigap didalam melakukan pekerjaannya, dan tidak ada
satupun dari responden menjawab tidak sigap. Data ini menunjukkan bahwa dalam
pelayanan pengurusan Kartu Tanda Penduduk, aparatur pemerintah sigap dalam
melaksanakan pekerjaan,
Tabel 11 : Distribusi Jawaban Responden Berdasarkan Sikap Menghargai Pengguna
Layanan Dalam Pelayanan Pengurusan KTP.
No

Jawaban Responden

Jumlah

Persentase ( % )

Baik

40

80

Kurang

10

20

Tidak

50

100

Jumlah
Sumber : penelitian lapangan 2009

Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa dari 50 responden, 40 orang (80%)
mengatakan aparatur pemerintah dalam melaksanakan tugasnya selalu menunjukkan sikap
empati, menghargai hak dan martabat pengguna layanan selama proses pelayanan
berlangsung, dan 10 orang (20%) mengatakan aparatur pemerintah dalam melaksanakan
tugasnya kurang menunjukkan sikap menghargai terhadap pengguna layanan, sedangkan
tidak ada satupun jawaban dari responden mengatakan tidak baik. Dari data tersebut di atas
dapat diketahui bahwa aparatur yang bertugas dalam pelayanan pengurusan KTP telah
menunjukkan sikap empati kepada pengguna layanan, sikap empati aparatur pemerintah ini
dapat mengubah pemikiran masyarakat akan pelayanan yang mereka berikan.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Tabel 12 : Distribusi Berdasarkan Disiplin Dalam Melaksanakan Pekerjaan


No

Jawaban Responden

Jumlah

Persentase ( % )

Disiplin

28

56

Kurang Disiplin

20

40

Tidak Displin

Jumlah

50

100

Sumber : penelitian lapangan 2009


Dari tabel di atas dapat dilihat dari 50 responden, 28 orang (56%) mengatakan
bahwa aparatur dalam melaksanakan tugas yang dipercayakan kepadanya dalam hal ini
pengurusan KTP dilakukan dengan disiplin, 20 orang (40%) mengatakan bahwa aparatur
pemerintah dalam melaksanakan pekerjaannya kurang disiplin, dan 2 orang (4%)
mengatakan bahwa aparatur dalam melaksanakan tugas yang dipercayakan kepadanya tidak
disiplin. Dari data di atas dapat dikatakan bahwa aparatur harus mempunyai sikap disiplin
dalam melaksanakan pekerjaan, dengan ini pelayanan yang diberikan akan lebih baik dan
tepat waktu.
Tabel 13 : Distribusi Jawaban Responden Berdasarkan Aparatur Pemerintah Selalu di
Tempat Pada Saat Jam Kerja
No

Jawaban Responden

Jumlah

Persentase ( % )

Ya

15

30

Kadang-kadang

35

70

Tidak

50

100

Jumlah
Sumber : penelitian lapangan 2009

Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa dari 50 responden, 35 orang (70%)
mengatakan bahwa aparatur pemerintah tidak selalu berada di tempat kerja pada saat
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

masyarakat dalam pengurusan Kartu Tanda Penduduk, 15 orang (30%) mengatakan bahwa
aparatur pemerintah selalu berada di tempat kerja bila masyarakat dalam pengurusan KTP,
sedangkan tidak ada jawaban dari responden mengatakan tidak. Dari data dapat diketahui
bahwa aparatur sebagai abdi Negara harus selalu siap bila masyarakat membutuhkan dalam
hal ini pengurusan KTP.
Tabel 14 : Distribusi Jawaban Responden Berdasarkan Pernah/Tidaknya Pengguna
Layanan Mendapatkan Perlakuan yang Kurang Menyenangkan Dari Pegawai.
No

Jawaban Responden

Jumlah

Persentase ( % )

Pernah

12

Kadang-kadang

18

Tidak Pernah

35

70

Jumlah

50

100

Sumber : penelitian lapangan 2009


Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa dari 50 responden, 37 orang (70%)
mengatakan tidak pernah mendapatkan perlakuan yang kurang menyenangkan dari petugas,
baik perkataan dan sikap selama pengurusan KTP, 9 orang (18%) mrngatakan terkadang
aparatur yang bertugas menunjukkan sikap yang kurang menyenangkan, 6 orang (12%)
mengatakan pernah mendapatkan perlakuan yang kurang menyenangkan dari aparatur yang
bertugas. Dari data tersebut dapat disimpulkan bahwa perlakuan aparatur pemerintah dalam
proses pelayanan KTP sudah cukup baik, hal ini membuat masyarakat merasa nyaman dan
tidak merasa tertekan selama proses pengurusan KTP.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Tabel 15 : Distribusi Jawaban Responden Berdasarkan Proses Pengurusan KTP Dilakukan


Dengan Baik, Cepat, dan Tidak Berbelit-belit
No

Jawaban Responden

Jumlah

Persentase ( % )

Ya

23

46

Kurang

22

44

Tidak

10

50

100

Jumlah
Sumber : penelitian lapangan 2009

Dari tabel di atas dapat dilihat dari 50 responden, 23 orang (46%) mengatakan
proses pengurusan KTP baik, cepat, dan tanpa berbelit-belit, sedangkan 22 orang (44%)
mengatakan proses pengurusan KTP kurang baik, 5 orang (10%) mengatakan proses
pengurusan KTP tidak dilakukan dengan baik, lamban, dan berbelit-belit.
Tabel 16 : Distribusi Jawaban Responden Berdasarkan Pengguna Layanan Mengetahui
Batas Waktu Pengurusan KTP.
No

Jawaban Responden

Jumlah

Persentase ( % )

Ya

15

30

Kurang

22

44

Tidak

13

26

50

100

Jumlah
Sumber : penelitian lapangan 2009

Dari table di atas dapat dilihat dari 50 responden, 22 orang (44%) mengatakan tidak
mengetahui batas waktu penyelesaian pengurusan KTP , 15 orang (30%) mengatakan
mengetahui batas waktu penyelesaian pengurusan KTP, sedangkan 13 (26%) mengatakan
tidak mengetahui batas waktu penyelesaian pengurusan KTP. Dari data tersebut di atas
bahwa masyarakat kurang mengetahui batas waktu yang ditentukan dalam pengurusan
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

KTP, hal ini disebabkan informasi yang diberikan oleh aparatur dalam proses pengurusan
KTP tidak konsisten.
Tabel 17 : Distribusi Jawaban Responden Berdasarkan Pengguna Layanan Mengetahui
Waktu Penyelesaian Pengurusan KTP Yang Diberikan Aparatur
No

Jawaban Responden

Jumlah

Persentase ( % )

Ya

10

20

kurang

24

48

Tidak

16

32

50

100

Jumlah
Sumber : penelitian lapangan 2009

Dari tabel di atas dapat dilihat dari 50 responden, 24 orang (48%) kurang
mengetahui berapa lama waktu penyelesaian pengurusan KTP, 16 orang (32%) mengatakan
tidak mengetahui berapa lama waktu penyelesaian pengurusan KTP, sedangkan 10 orang
mengetahui berapa lama waktu penyelesaian pengurusan KTP.
Tabel 18 : Distribusi Jawaban Responden Berdasarkan Pelayanan Yang Diberikan Selalu
Memenuhi Janji
No

Jawaban Responden

Jumlah

Persentase ( % )

Ya

25

50

Kurang

16

32

Tidak

18

50

100

Jumlah
Sumber : penelitian lapangan 2009

Dari tabel di atas dapat dilihat dari 50 responden, 25 orang (50%) mengatakan
bahwa aparatur pemerintah selalu menepati janji yang telah disepakati dengan pengguna
layanan dalam pengurusan KTP, 16 orang (32%) mengatakan bahwa aparatur pemerintah
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

kurang bisa menepati janji yang telah disepakati dalam pengurusan KTP, sedangkan 9
orang (18%) mengatakan bahwa aparatur pemerintah tidak pernah menepati janji yang telah
disepakati.
Tabel 19 : Distribusi Jawaban Responden Mengetahui Biaya Dalam Pengurusan KTP
No

Jawaban Responden

Jumlah

Persentase ( % )

Ya

13

26

Kurang

20

40

Tidak

17

34

50

100

Jumlah
Sumber : penelitian lapangan 2009

Dari tabel di atas dapat dilihat dari 50 responden, 20 orang (40%) mengatakan
kurang mengetahui besarnya biaya yang harus dikeluarkan dalam pengurusan KTP, dan 17
orang (34%) mengatakan bahwa tidak mengetahui besarnya biaya yang dikelurakan dalam
pengurusan KTP, sedangkan 13 orang (26%) mengetahui besarnya biaya yang harus
dikeluarkan dalam pengurusan KTP. Dari data tersebut di atas diketahui bahwa persentase
masyarakat yang kurang mengetahui berapa biaya yang harus dikeluarkan dalam
pengurusan KTP cukup banyak. Dalam hal ini aparatur pemerintah tidak mensosialisakan
berapa sebenarnya biaya yang harus dikeluarkan agar lebih banyak masyarakat mengetahui.
Tabel 20 : Distribusi Jawaban Responden Berdasarkan Tujuan Pemungutan Biaya
No

Jawaban Responden

Jumlah

Persentase ( % )

Ya

10

20

Kurang Tahu

10

20

Tidak Tahu

30

60

50

100

Jumlah
Sumber : penelitian lapangan 2009

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Dari tabel di atas dapat dilihat dari 50 responden, 30 orang (60%) tidak mengetahui
dengan jelas tujuan dari pemungutan biaya yang dilakukan dalam pengurusan KTP, 10
orang (20%) mengatakan kurang mengetahui dengan jelas tujuan dari pemungutan biaya
dalam pengurusan KTP, sedangkan 10 orang (20%) mengatakan mengetahui dengan jelas
dari pemungutan biaya dari pengurusan KTP. Dari data tersebut di atas menunjukkan
aparatur pemerintah tidak menjelaskan dengan baik tujuan dari pemungutan biaya yang
dilakukan, seharusnya pemerintah menjelaskan tujuan dari pemungutan biaya kepada
masyarakat agar tidak berprasangka buruk terhadap aparatur pemerintah.
Tabel 21 : Distribusi Jawaban Responden Berdasarkan biaya Yang Dikeluarkan Dalam
Pengurusan KTP
No

Jawaban Responden

Jumlah

Persentase ( % )

Memberatkan

17

34

Kurang

Tidak

29

58

50

100

Jumlah
Sumber : penelitian lapangan 2009

Dari tabel di atas dapat dilihat dari 50 responden, 29 orang (58%) mengatakan biaya
yang dikeluarkan oleh penggguna layanan dalam pengurusan KTP tidak memberatkan, 17
(34%) orang mengatakan biaya yang dikeluarkan oleh pengguna layanan dalam pengurusan
KTP dinilai memberatkan, sedangkan 4 orang (8%) mengatakan biaya yang dikeluarkan
dalam pengurusan KTP agak memberatkan. Dari tabel tersebut dapat disimpulkan bahwa
biaya yang dikeluarkan oleh masyarakat dalam pengurusan KTP tidak begitu memberatkan
masyarakat.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Tabel 22 : Distribusi Jawaban Responden Pernah/Tidak Mengeluarkan Biaya Melebihi


Ketentuan Yang Berlaku
No

Jawaban Responden

Jumlah

Persentase ( % )

Pernah

15

30

Jarang

16

Tidak Pernah

27

54

Jumlah

50

100

Sumber : penelitian lapangan 2009


Dari tabel di atas dapat dilihat dari 50 responden, 27 orang (54%) mengatakan
pengguna layanan tidak pernah mengeluarkan biaya melebihi ketentuan yang berlaku dalam
pengurusan KTP, 15 orang pernah mengeluarkan biaya melebihi dengan ketentuan yang
berlaku dalam pengurusan KTP, dan 8 orang (16%) terkadang pernah mengeluarkan biaya
melebihi dengan ketentuan yang berlaku dalam pengurusan KTP. Dari data tersebut dapat
disimpulkan bahwa biaya yang dikeluarkan oleh masyarakat dalam pengurusan KTP tidak
melebihi biaya yang sudah ditentukan, kalaupun ada atau pernah mengeluarkan biaya
melebihi ketentuan yang berlaku hal ini disebabkan karena pengguna layanan memberikan
dengan ikhlas.
Tabel 23 : Distribusi Jawaban Responden berdasarkan fasilitas Yang Disediakan ( Ruang
tunggu, Toilet, dll )
No

Jawaban Responden

Jumlah

Persentase ( % )

Memadai

20

46

Kurang Memadai

26

52

Tidak Memadai

50

100

Jumlah
Sumber : penelitian lapangan 2009

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Dari tabel di atas dapat dilihat dari 50 responden, 26 orang (52%) mengatakan
fasilitas yang disediakan oleh pemerintah Kecamatan dalam pengurusan KTP kurang
memadai, 20 orang (40%) mengatakan fasilitas yang sudah ada memadai, sedangkan 4
orang (8%) mengatakan fasilitas yang ada tidak memadai. Ketersediaan fasilitas ( ruang
tunggu, toilet, dll) dapat memberikan kenyamanan bagi pengguna layanan, oleh karena itu
pemerintahan Kecamatan harus memperhatikan kebersihan, kerapian, dari fasilitas tersebut.
Tabel 24 : Distribusi Jawaban Responden Berdasarkan Puas/Tidak Puas Pelayanan yang
diberikan Oleh Aparatur Pemerintah
No

Jawaban Responden

Jumlah

Persentase ( % )

Puas

26

52

Kurang Puas

24

48

Tidak Puas

50

100

Jumlah
Sumber : penelitian lapangan 2009

Dari tabel di atas dapat dilihat dari 50 responden, 26 orang (52%) Mengatakan puas
atas pelayanan yang telah diberikan oleh pemerintahan Kecamatan dalam pengurusan KTP,
sedangkan 24 orang (48%) mengatakan kurang puas atas pelayanan yang telah diberikan
oleh aparatur Kecamatan dalam pengurusan KTP, dan sementara itu tidak ada yang
memilih tidak puas atas pelayanan yang diberikan oleh aparatur. Dari data tersebut di atas
dapat disimpulkan bahwa masyarakat puas dengan pelayanan yang ditelah diberikan oleh
pemerintah, walaupun tingkat kepuasan orang berbeda, seharusnya aparatur pemerintah
harus memberikan pelayanan yang baik kepada masyarakat ketika sedang melakukan tugas
dalam melayani masyarakat.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Tabel 25 : Distribusi Jawaban Responden Berdasarkan Jelas/Tidak Informasi Mengenai


Pengurusan KTP
No

Jawaban Responden

Jumlah

Persentase ( % )

Jelas

17

34

Kurang

25

50

Tidak Jelas

16

Jumlah

50

100

Sumber : penelitian lapangan 2009


Dari tabel di atas dapat dilihat dari 50 responden, 25 orang (50%) mengatakan
informasi mengenai proses pengurusan KTP selama ini kurang jelas diperoleh oleh
masyarakat, sedangkan 17 orang (34%) mengatakan informasi mengenai proses pengurusan
KTP sudah jelas, dan 8 orang (16%) mengatakan informasi mengenai pengurusan KTP
tidak jelas. Dari tabel tersebut di atas dapat dilihat bahwa informasi mengenai pengurusan
KTP selama ini kurang jelas, dengan memperhatikan jumlah jawaban responden. Informasi
mengenai pengurusan KTP merupakan hal yang penting karena apabila masyarakat tidak
dengan jelas informasi pengurusan KTP, maka masyarakat tersebut enggan mengurus KTP.
Tabel 26 : Distribusi Jawaban Responden Berdasarkan Ada/Tidak Perbedaan Pelayanan
Yang Diberikan oleh Aparatur Pemerintah
No

Jawaban Responden

Jumlah

Persentase ( % )

Ada

12

Kadang-Kadang

12

24

Tidak Ada

32

64

Jumlah

50

100

Sumber : penelitian lapangan 2009

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Dari tabel di atas dapat dilihat dari 50 responden, 32 orang (64%) mengatakan tidak
ada perbedaan pelayanan yang diberikan oleh aparatur pemerintah kepada masyarakat yang
mengurus KTP, sedangkan 12 orang (24%) mengatakan terkadang ada perbedaan
pelayanan yang diberikan oleh aparatur pemerintah kepada masyarakat, dan 6 orang (12%)
mengatakan ada perbedaan pelayanan yang diberikan oleh aparatur pemerintah kepada
masyarakat. Dari tabel dapat dilihat bahwa pelayanan yang diberikan oleh aparatur
pemerintah terhadap masyarakat adalah sama, merata dan tanpa membeda-bedakan status
maupun kedudukan.
Tabel 27 : Distribusi Jawaban Responden Berdasarkan Pernah/Tidak Diminta Persyaratan
Yang Tidak Ada Hubungan Dengan Pengurusan KTP
No

Jawaban Responden

Jumlah

Persentase ( % )

Pernah

10

Kadang-kadang

10

20

Tidak Pernah

35

70

Jumlah

50

100

Sumber : penelitian lapangan 2009


Dari tabel di atas dapat dilihat dari 50 responden, 35 orang (70%) mengatakan tidak
pernah dimintai persyaratan oleh aparatur pemerintah yang tidak ada hubungannya dalam
proses pengurusan KTP, dan 10 orang (20%) mengatakan terkadang pernah dimintai
persyaratan yang tidak ada hubungan dengan proses pengurusan KTP, 5 orang (10%)
mengatakan pernah dimintai persyaratan yang tidak ada hubungan dengan proses
pengurusan KTP. Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa aparatur pemerintah bekerja
dengan baik.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Tabel 28 : Distribusi Jawaban Responden Berdasarkan Pernah/Tidak Aparatur Pemerintah


Meminta Balas Jasa
No

Jawaban Responden

Jumlah

Persentase ( % )

Ya

16

Jarang

10

Tidak Pernah

37

74

Jumlah

50

100

Sumber : penelitian lapangan 2009


Dari tabel di atas dapat dilihat dari 50 responden, 37 orang (74%) mengatakan
aparatur pemerintah tidak pernah meminta balas jasa ketika melakukan pengurusan
KTP,dan 8 orang (16%) mengatakan aparatur pemerintah pernah meminta balas jasa
kepada masyarakat dalam proses pengurusan KTP, sedangkan 5 orang (10%) mengatakan
terkadang aparatur pemerintah meminta balas jasa ketika sedang melakukan proses
pengurusan KTP. Aparatur pemerintah yang baik tidak akan meminta balas jasa dari
masyarakat ketika melakukan pelayanan, Karena aparatur pemerintah merupakan abdi
masyarakat dan bertugas melayani apa yang dibutuhkan oleh masyarakat. Dari data tersebut
dapat disimpulkan bahwa sudah cukup mengerti akan tugas dan fungsi aparatur pemerintah
sebagai pelayan masyarakat.
Tabel 29 : Distribusi Jawaban Responden Berdasarkan Prosedur Pelayanan Pengurusan
KTP
No

Jawaban Responden

Jumlah

Persentase ( % )

Berbelit-belit

10

Sedang

21

42

Tidak Berbelit-belit

24

48

50

100

Jumlah
Sumber : penelitian lapangan 2009

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Dari tabel di atas dapat dilihat dari 50 responden, 24 orang (48%) mengatakan
prosedur pengurusan tidak berbelit-belit, 21 orang (42%) mengatakan prosedur pengurusan
KTP sedang dalam arti tidak terlalu berbelit-belit, dan 5 orang (10%) mengatakan prosedur
pengurusan KTP berbelit-belit. Dari tabel dapat dilihat bahwa masyarakat mengatakan
prosedur pengurusan KTP di Kecamatan Sidamanaik tidak berebelit-belit, ini dapat dilihat
dari jawaban responden yang sebagian besar menyatakan tidak berebelit-belit.
Tabel 30 : Distribusi Jawaban Responden Berdasarkan Berdasarkan Ada/Tidak Sosialisasi
Dari Pemerintahan Kecamatan Tentang Cara Pengurusan KTP
No

Jawaban Responden

Jumlah

Persentase ( % )

Ada

11

22

Jarang

13

26

Tidak Ada

26

52

Jumlah

50

100

Sumber : penelitian lapangan 2009


Dari tabel di atas dapat dilihat dari 50 responden, 26 orang (52%) mengatakan tidak
ada sosialisasi mengenai tata cara pengurusan KTP,13 orang (26%) mengatakan pihak
Kecamatan jarang mengadakan sosialisai tentang tata cara pengurusan KTP, dan 11 orang
(22%) mengatakan pihak Kecamatan ada mengadakan sosialisasi tentang tata cara
pengurusan KTP. Sosialisasi dari pemerintah tentang tata cara pengurusan KTP sangat
penting, tujuannya agar masyarakat mengetahui dengan jelas hal-hal yang berkaitan dengan
pengurusan KTP, dan dengan adanya sosialisasi maka masyarakat akan sadar akan
pentingnya KTP.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Tabel 31 : Distribusi Jawaban Responden Berkaitan Dengan Informasi Yang Diberikan


Sudah Memadai dalam Pengurusan KTP
No

Jawaban Responden

Jumlah

Persentase ( % )

Memadai

30

60

Kurang Memadai

18

36

Tidak Memadai

50

100

Jumlah
Sumber : penelitian lapangan 2009

Dari tabel di atas dapat dilihat dari 50 responden, 30 orang (60%) mengatakan
informasi mengenai pengurusan KTP sudah memadai, 18 orang (36%) mengatakan bahwa
inforamsi dalam pengurusan KTP kurang memadai, dan 2 orang (4%) mengatakan
informasi pengurusan KTP sudah memadai.
Tabel 32 : Distribusi Jawaban Responden Berdasarkan Ada/Tidak Loket Pengaduan Di
Kecamatan
No

Jawaban Responden

Jumlah

Persentase ( % )

Ada

15

30

Jarang

Tidak

32

64

50

100

Jumlah
Sumber : penelitian lapangan 2009

Dari tabel di atas dapat dilihat dari 50 responden, 32 orang (64%) mengatakan tidak
ada loket pengaduan di Kecamatan, dan 15 orang mengatakan tersedianya loket pengaduan
di Kecamatan, dan 3 orang (6%) mengatakan jarang tersedia loket pengaduan di
Kecamatan. Loket pengaduan sangat penting tersedia di Kecamatan karena dengan adanya

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

loket pengaduan tersebut masyarakat dapat menyampaikan keluhan-keluhan, dan aparatur


menampung dan merespon keluhan masyarakat.

Wawancara Dengan Informan


1. Profesionalisme Kerja Pegawai
Kemahiran dalam mempergunakan peralatan yang ada dalam mendukung pekerjaan yaitu
proses pembuatan KTP:
a. Dalam hal ini kemampuan pegawai dalam menggunakan peralatan kurang
mampu, sebagian besar pegawai kurang mahir dalam mempergunakan peralatan,
seperti computer. Alat yangdigunakan adalah mesin ketik, pekerjaan mereka
menjadi lambat dan memakan biaya karena kalau ada yang salah diulangi lagi
diketik berbeda dengan computer tinggal disimpan dan dicetak. (Bapak Pegawai
Kantor Camat)

b. Dalam menggunakan peralatan yang ada dapat dilakukan dengan baik, karena
dalam hal ini alat

yang digunakan mesin ketik.

Jadi sudah mahir

menggunakannya, namun apabila ada komputer harus belajar dulu.(Bapak Kepala


Desa A. Sitio)

Mentaati peraturan yang melandasi bidang pekerjannya:


a. Setiap pegawai harus tahu dan mengerti tentang peraturan yang berlaku dalam
melaksanakan tugasnya. Namun dalam hal ini belum dapat dikatakan baik di
Kecamatan ini karena pegawai selalu datang terlambat. Bagaimana mungkin dapat
melakukan pelayanan yang terbaik kepada masyarakat apabila datang terlambat.
(Bapak Pegawai Kantor Camat)
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

b. Dalam hal ini selalu mentaati peraturan yang ada, dalam melaksanakan tugas
pengurusan KTP dengan ketentuan ada yaitu memberikan kemudahan bagi
masyarakat dalam mengurusnya yaitu prosedur dan jumlah biaya. (Kepala Desa)
Skap aparatur terhadap masyarakat yang berurusan di kantor Kecamatan:
a. Sikap yang harus dilakukan adalah dengan menerima dan ramah terhadap
masyarakat. Kami sudah melaksanakan dengan baik dengan senang hati melayani
masyarakat. Berbicara mengenai sikap aparatur dalam pelayanan pengurusan
Kartu Tanda Penduduk, berkaitan dengan tugas pemerintah sebagai abdi
masyarakat dengan sikap ramah dan sopan, pembicaraan yang wajar dalam arti
tidak dibuat-buat, cukup jelas, tidak menimbulkan keraguan, disampaikan dengan
terbuka. Dengan sikap aparatur yang seperti itu maka akan memperlancar proses
pelayanan pengurusan Kartu Tanda Penduduk, dan sikap ini masyarakat akan
merasa puas dan dihargai. (Bapak Pegawai Kantor Camat)

2. Kejelasan
Pelayanan yang diberikan bapak kepada masyarakat sudah merata dan sama dalam
pengurusan KTP:
a. Mengenai pelayanan yang diberikan oleh aparatur kepada masyarakat yang
melakukan aktivitas pengurusan Kartu Tanda Penduduk adalah sama merata tanpa
memandang golongan dan status. Hal ini disebabkan oleh adanya profesionalisme
para aparatur dalam melakasanakan tugas-tugasnya serta perannya sesuai dengan
tugas yang diemban. Dengan sikap seperti ini akan merubah cara pandang
masyarakat kepada pemerintah, sehingga masyarakat merasa nyaman dan diharga
didalam proses pengurusan Kartu Tanda Penduduk. Hal ini kami lakukan dengan
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

baik karena merupakan salah satu hal yang penting untuk memberikan keadilan
bagi masyarakat (Bapak Pegawai Kantor Camat)
Sarana yang mendukung dalam pemberian pelayanan pengurusan KTP kepada masyarakat:
a. Sarana yang ada di kantor ini tersedia dengan baik yaitu tersedia peralatan yang
digunakan dalam pembuatan KTP selalu digunakan dengan baik. Sehingga dalam
pengurusan KTP dapat dilakukan dengan baik. Namun alat yang digunakan masih
menggunakan mesin ketik. Sarana yang ada tersedia, kondisi yang ada di kantor
ini cukup baik seperti gedung yang baik. Sarana yang ada perlu diganti karena
sudah lama digunakan dan peralatan yang digunakan masih menggunakan mesin
ketik, untuk itu perlu perubahan agar proses pembuatan KTP lebih cepat dan tidak
memakan waktu lama dalam menyelesaikan hal tersebut. Namun karena
keterbatasan biaya, alat yang digunakan harus dipakai. (Bapak Pegawai Kantor
Camat)

b. Sarana dan prasarana kantor yang mendukung pelayanan tersedia, mampu


mendukung penyelesaian pekerjaan dengan cepat. Meski sarana dan prasarana
yang tersedia mampu mendukung penyelesaian pekerjaan dan pemberian
pelayanan kepada masyarakat dengan cukup cepat, namun ungkapnya, sebagian
peralatan perlu ada yang diperbaharui disini. Memang sudah lengkap, tetapi ada
peralatan yang sudah lama dan kelihatan usang. Seperti mesin ketik, seharusnya
diganti dengan komputer. Beberapa memang sudah ada yang menggunakan
computer, tetapi kesulitan juga tidak semua aparat mampu menguasai komputer
dengan mahir.( Kepala Desa A. Sitio)

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

c. Melihat kondisi dari bangunan dari kantor kepala desa sangat memprihatinkan.
Tidak digunakan lagi, padahal gedung tersebut seharusnya digunakan sebagai
tempat untuk melayani masyarakat. Dalam hal ini sarana yang dipakai dalam
mendukung pelayanan KTP tidak ada. Masyarakat dalam mengurus KTP menjadi
terbengkalai karena kantor kepala desa tidak digunakan sehingga masyarakat
menjadi menjadi malas dalam melakukan pengurusan KTP. Dalam hal ini juga
akan mengurangi keterlibatan masyarakat dalam pelayanan publik, infomasi yang
mereka terima dalam pelayanan publik menjadi berkurang karena kantor yang ada
tidak digunakan oleh pegawai Dan apabila ada perubahan mengenai pengurusan
KTP

maka

masyarakat

tidak

mengetahui

dengan

jelas

tentang

cara

pengurusannya. Kita tahu bahwa pihak kantor Camat dan Desa bekerjasama
dalam pembuatan KTP, jadi seharusnya fasilitas yang ada di desa dapat digunakan
dengan baik agar proses pelayanan berjalan lancar ( Kepala Dusun).
3. Ketepatan waktu
Proses kegiatan pelayanan publik dalam pengurusan KTP sudah menggunakan waktu
secara tepat:
a. Kalau berbicara mengenai pelayanan KTP sudah melaksanakan tugas dengan
baik. Apabila ada masyarakat meminta waktu untuk menyelesaikan 1-2 hari,
aparatur menyelesaikannya dengan tepat waktu. Begitupun dengan prosedur kerja
yang dilaksanakan, bahwa pelayanan yang diberikan kepada masyarakat telah
mengikuti prosedur kerja tersebut. Kecil kemugkinan aparatur membuat
kesalahan-kesalahan dalam menyelesaikan pekerjaannya, karena prosedur kerja
merupakan tata cara yang berlaku dalam pelaksanaan pekerjaan. Dengan
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

mengikuti prosedur kerja yang ada tugas-tugas yang dikerjakan akan cepat selesai.
Tetapi walaupun ada sebagian kerja yang tidak selesai pada waktu yang telah
ditetapkan, hal ini disebabkan karena masalah teknis, misalnya tidak di tempatnya
camat pada saat blanko Kartu Tanda Penduduk, dan blanko tersebut belum ada di
kecamatan. ( Bapak M. Haloho Pegawai Kantor Camat Sidamanik)
b. Dengan berdasarkan pada prosedur yang telah ditetapkan maka kami melakukan
dengan waktu yang telah ditentukan dalam penguusan KTP, dengan cepat
mengurusnya yaitu mengisi data-data seseorang dan memberikan ke Kantor
Camat, dan dalam 1 hari selesai KTP. Hal ini tergantung kepada masyarakat
apabila mereka mengurus KTP saat pegawai Camat sibuk /rapat maka wakut nya
agak lama dan dan tidak ada Camat di tempat, serta blanko KTP belum ada di
Kecamatan. (Kepala Desa)

4. Kelengkapan sarana dan prasarana


Informasi yang berkaitan dengan pelayanan pengurusan KTP tersedia di Kantor Camat:
a. Bahwa informasi yang disampaikan kepada masyarakat tentang pengurusan Kartu
Tanda Penduduk tidak disosialisasikan Kecamatan secara langsung ke
masyarakat, namun informasi tentang tata cara pengurusan Kartu Tanda Penduduk
ini bisa didapat di kantor Kecamatan, bahkan di tingkat Nagori/kelurahan. Apabila
masyarakat membutuhkan informasi maka dengan tangan terbuka kami siap
membantu. Oleh karena adanya perubahan pengurusan KTP baru telah kami
berikan informasi ini kepada setiap Kepala Desa/Lurah agar menyampaikan
informasi itu kepada masyarakat. ( Bapak M.Haloho)
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Kotak/Loket telah disediakan oleh Kantor Camat:


a. Dalam hal ini kotak/loket tersebut memang ada sebelumnya namun karena tidak
pernah ada masyarakat yang memberikan pengaduan melalui kotak itu maka kami
membiarkannya dan sekarang tidak ada. ( Bapak M. Haloho)

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

BAB V
ANALISA DATA
Pelayanan publik yang dilakukan pemerintah merupakan tugas pokok, selain tugastugas pembangunan dan pemerintahan yang menjadi tanggung jawabnya. Pelayanan
administrasi kependudukan merupakan salah satu tugas yang harus dilaksanakan. Seperti
dalam pengurusan Kartu Tanda Penduduk (KTP) walaupun kelihatannya bagi sebagian
masyarakat tidak begitu penting karena mereka belum saatnya memerlukan. Namun bagi
masyarakat tertentu malah begitu penting, karena sangat diperlukan untuk memperoleh
akses pelayanan lain. Dalam hal pelayanan Kartu Tanda Penduduk pemerintah telah
menyiapkan peraturan perundang-undangan yang meliputi prosedur, biaya dan lain-lain.
Berkaitan dengan penelitian yaitu peranan profesionalisme kerja pegawai
Kecamatan Sidamanik dalam pelayanan pengurusan Kartu Tanda Penduduk telah
memberikan beberapa indikator yang telah ditentukan dalam bab 1.
Berdasarkan indikator tersebut dan jawaban responden pada penyajian hasil
penelitian, dapat diketahui bahwa dalam variabel Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai
Kecamatan Sidamanik dalam Pelayanan Pengurusan Kartu Tanda Penduduk ada 4 indikator
yang penulis sajikan, yaitu profesionalisme kerja pegawai, kejelasan, ketepatan waktu, dan
sarana prasarana.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Tabel 33 : Distribusi Jawaban Responden Berdasarkan Empat Indikator


No

Indikator

Kategori
Baik
Jumlah

Cukup
%

Jumlah

Tidak Baik
%

Jumlah

Profesionalisme kerja pegawai

203

58

107

30,6

40

11,4

Kejelasan

253

50,6

134

26,8

113

22,6

Ketepatan waktu

76

38

86

43

38

19

Sarana prasarana

58

38,66

49

32,66

43

28,66

Total

590

376

234

Persentase

49,2

31,3

19,5

Dari tabel di atas bahwa kita mengetahui bahwa dalam variabel Peranan
Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pengurusan Kartu Tanda Penduduk ada 4 indikator
yang penulis sajikan yaitu : profesionalisme kerja pegawai, kejelasan, ketepatan waktu, dan
sarana prasarana.
Dari tabel dapat diketahui, indikator profesionalisme kerja pegawai menunjukkan
hasil yang baik, hal ini dapat dilihat 58 % responden menyatakan baik, 30,6 % responden
menyatakan cukup baik, sedangkan 11,4 % responden menyatakan tidak baik.
Demikian juga pada indikator kejelasan, jawaban responden menunjukkan hasil
yang baik yaitu 50,6 % responden menyatakan dengan baik, 26,4 % responden menyatakan
cukup baik, sedangkan 22,6 % responden menyatakan tidak baik.
Mengenai ketepatan waktu, jawaban responden menyatakan bahwa 43 %
menyatakan cukup baik, 38 % responden manyatakan baik, sedangkan 19 % responden
menyatakan tidak baik.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Pada saran prasarana, jawaban responden menyatakan bahwa 38,66 % responden


menyatakan baik, 32,66 % responden menyatakan cukup baik, sedangkan 28,66
menyatakan tidak baik.
Dari keempat indikator tersebut dapat digabungkan kembali bahwa secara umum
pelayanan yang diberikan oleh aparatur Kecamatan Sidamanik dalam hal pengurusan Kartu
Tanda Penduduk adalah baik, dimana total jawaban responden seluruhnya menunjukkan
yaitu 49,2 % responden memilih baik, 31,3 % responden menyatakan cukup baik dan
menyatakan pelayanan di Kecamatan Sidamanik tidak baik adalah 19,5 % responden.
Untuk lebih jelasnya indikator-indikator tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut :
1. Profesionalisme Kerja Pegawai
Profesionalisme kerja pegawai sangat ditentukan oleh tingkat kemampuan pegawai
yang tercermin melalui perilakunya sehari hari dalam organisasi. Tingkat kemampuan
pegawai yang tinggi akan lebih cepat mengarah kepada pencapaian tujuan organisasi yang
telah direncanakan sebelumnya, sebaliknya apabila tingkat kemampuan pegawai rendah
kecenderungan tujuan organisasi yang akan dicapai akan lambat bahkan menyimpang dari
rencana semula. Istilah kemampuan menunjukkan potensi untuk melaksanakan tugas yang
mungkin dan tidak mungkin dilakukan. Kalau disebut potensi, maka kemampuan disini
baru merupakan kekuatan yang ada di dalam diri seseorang. Dan istilah kemampuan dapat
juga dipergunakan untuk menunjukkan apa yang akan dapat dikerjakan oleh seseorang,
bukan apa yang telah dikerjakan oleh seseorang.
Menurut Islami (dalam Agung Kurniawan 2005 : 79) menyebutkan bahwa setiap
aparat harus responsible atas pelaksanaan tugas-tugasnya secara efektif, yaitu dengan

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

menjaga tetap berlangsungnya tugas-tugas dengan baik dan lancar, mengelolanya dengan
profesional dan pelaksanaan berbagai peran yang dapat dipercaya.
Aparatur sebagai unsur pelaksana proses pelayanan memegang peranan penting
terhadap keberlangsungan organisasi yang bergerak di bidang pelayanan. Untuk
mewujudkan pelayanan publik yang berkualitas, pemerintah dituntut lebih tanggap dalam
melaksanakan tugas dan fungsinya. Kemampuan yang dimiliki oleh aparatur dalam
melaksanakan tugas tersebut harus sesuai dengan tuntutan masyarakat saat ini. Dalam hal
ini

minat dan ketertarikan terhadap tugas, tingkat kemauan memahami uraian tugas,

pekerjaan yang diberikan harus selesai sesuai dengan jadwal yang ditentukan.
Dalam hal ini kemampuan dalam mempergunakan peralatan yang ada dalam
mendukung pekerjaan yaitu proses pembuatan KTP, kesiapan dalam pelaksanaan pelayanan
pengurusan KTP yaitu disiplin dalam memulai dan menyelesaikan pelayanan, tekun dan
rajin mengerjakan pekerjaan yang menjadi tanggung jawabnya, mentaati segala peraturan
yang melandasi bidang pekerjaannya, sikap aparatur dalam memberikan pelayanan kepada
masyarakat adalah baik menurut pengamatan dan berdasarkan data jawaban responden
sekitar 53 % dari jawaban responden.
2. Kejelasan
Kejelasan ini sangat penting dalam pelayanan publik, karena indikator ini dapat
mempengaruhi kepercayaan masyarakat terhadap kinerja aparatur pemerintah Kecamatan
yaitu meliput i prosedur atau tata cara pelayanan KTP, persyaratan pelayanan , baik teknis
maupun administratif, rincian biaya/tarif pelayanan dan tata cara pembayarannya, aparatur
yang menerima keluhan masyarakat.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Menurut (Boediono, 2003 : 68-70 ) : Arti kejelasan dan kepastian adalah hal-hal
yang berkaitan dengan :
a.

Prosedur atau tata cara pelayanan umum;

b.

Persyaratan pelayanan umum, baik teknis maupun administratif;

c.

Unit kerja dan atau pejabat yang berwewenang dan bertanggung jawab
dalam memberikan pelayanan umum;

d.

Rincian biaya / tarif pelayanan umum dan tata cara pembayarannya;

e.

Hak dan Kewajiban, baik bagi pemberi pelayanan maupun penerima


pelayanan umum berdasarkan bukti-bukti penerimaan permohonan /
kelengkapannya, sebagai alat untuk memastikan pemprosesan pelayanan
umum;

f.

Pejabat yang menerima keluhan masyarakat.

Adapun pelayanan yang diberikan kepada masyarakat sudah ditetapkan, melalui


prosedur kerja. Aparatur Kecamatan telah mengetahui dengan jelas cara pengurusannya,
dengan demikian aparatur pemerintah Kecamatan dapat menyelesaikan pekerjaannya
dengan baik.
Adapun biaya/tarif pengurusan Kartu Tanda Penduduk sudah ditetapkan
berdasarkan Peraturan Daerah yaitu masyarakat dibebankan untuk mengeluarkan biaya
dalam pengurusan Kartu Tanda Penduduk dengan biaya yang murah, dapat dijangkau oleh
seluruh lapisan masyarakat.
Berdasarkan hasil dilapangan jumlah rincian biaya yang telah ditetapkan dalam
pengurusan KTP mampu dibayar oleh semua masyarakat. Walaupun biaya pengurusan
KTP telah ditetapkan namun jumlah biaya yang dikeluarkan oleh masyarakat dalam
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

mengurus KTP melebihi biaya ketentuan yang berlaku, namun hal ini sebagai ungkapan
terima kasih dari masyarakat dan sudah termasuk biaya pengurusan Kartu Tanda Penduduk.
Pelayanan pemerintah sebagai pelaku organisasi publik harus bersifat netral dan
tidak memihak. Pada dasarnya orang berhak mendapatkan kesempatan dan pelayanan yang
sama. Hal ini harus perlu dilaksanakan oleh aparatur dalam memberikan pelayanan kepada
setiap orang, dengan itu masyarkat akan merasa puas akan pelayanan yang diberikan oleh
aparatur pemerintah.
Pelayanan yang diberikan aparatur Kecamatan Sidamanik kepada masyarakat yang
melakukan pengurusan Kartu Tanda Penduduk tidak memandang golongan dan status,
pelayanan yang diberikan dapat dijangkau oleh masyarakat yaitu jumlah biaya, persyaratan
dalam pengurusan KTP. Dalam kejelasan ini, 50,6 % jawaban responden mengatakan baik.
Hal ini disebabkan oleh adanya profesionalisme kerja pegawai dalam melaksanakan tugastugasnya, fungsi, serta perannya sebagai abdi negara.

3. Ketepatan waktu
Yang dimaksud dengan ketetapan waktu adalah dalam pelaksanaan pelayanan
umum dapat diselesaikan dalam kurun waktu yang telah ditentukan (Boediono, 2003 : 69)
Mengenai ketepatan waktu dalam suatu proses administrasi pemerintahan
seharusnya ada ketentuan untuk penyelesaian suatu pekerjaan yang prinsipnya cepat, tepat
sasaran, dan tidak berbelit-belit serta memberikan kesan yang baik bagi masyarakat.
Berdasarkan data jawaban responden dapat dijelaskan bahwa pelaksanaan
pengurusan Kartu Tanda Penduduk di Kantor Camat Sidamanik, dalam hal ini ketepatan
waktu cukup baik dengan 43 % jawaban responden.
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

4. Sarana Prasarana
Dalam keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara No.63 Tahun 2003
berdasarkan Sarana dan Prasarana yaitu penyediaan sarana dan prasarana pelayanan yang
memadai oleh peyelenggaraan pelayanan publik. Fasilitas meliputi segala kelengkapannya
dengan fasilitas komunikasi dan segala kemudahan lainnya ( Boediono, 2003: 69)
Untuk melihat standar pelayanan yang diberikan oleh pegawai Kecamatan
Sidamanik sebagai penyedia jasa pelayanan publik dapat dilihat juga dari sarana dan
prasarana yang tersedia.
Sarana prasarana tersebut meliputi tersedia informasi yang memadai mengenai
pengurusan Kartu Tanda Penduduk, tersedia loket atau kotak pengaduan untuk menampung
keluhan masyarakat, tersedia ruang tunggu yang nyaman, toilet yang bersih, dan lain-lain.
Berdasarkan hasil penelitian di lapangan menunjukkan bahwa sarana prasarana
yang tersedia di kantor camat sudah baik dan memadai, hal ini dapat dilihat dari jumlah
total jawaban responden mengenai sarana prasaran, mencapai 38,66 % responden
mengatakan baik, 32,66 % responden mengatakan cukup baik, 28,66 % responden
mengatakan tidak baik.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

BAB VI
PENUTUP
Berdasarkan uraian-uraian yang telah penulis kemukakan pada bab-bab terdahulu,
maka bagian ini penulis mencoba mengambil beberapa kesimpulan dan memberikan sedikit
saran sebagai langkah terakhir dalam penulisan hasil penelitian.

VI.1. Kesimpulan
1. Profesionalisme kerja pegawai Kecamatan Sidamanik dalam pengurusan
Kartu Tanda Penduduk dapat dikatakan baik. Hal ini terbukti dari tanggapan
responden yang menyatakan bahwa kesiapan pegawai dalam pelaksanaan
pelayanan

pengurusan

KTP

yaitu

disiplin

dalam

memulai

dan

menyelesaikan pelayanan, mampu mengerjakan pekerjaan yang menjadi


tanggung jawabnya, sikap aparatur dalam memberikan pelayanan kepada
masyarakat. Dimana aparatur dalam bekerja memahami dan melaksanakan
dengan baik peran, tugas dan tanggung jawab mereka didalam pengurusan
Kartu Tanda Penduduk.
2. Pelayanan kepada publik dalam pengurusan Kartu Tanda Penduduk,
aparatur Kecamatan Sidamanik memberikan pelayanan yang baik tanpa
memandang golongan atau status masyarakat, melalui sikap aparatur, dan
Pada dasarnya orang berhak mendapatkan kesempatan dan pelayanan yang
sama Hal ini harus perlu dilaksanakan oleh aparatur dalam memberikan
pelayanan kepada setiap orang, dengan itu masyarakat akan merasa puas
akan pelayanan yang diberikan oleh aparatur pemerintah.
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

VI.2. Saran
1.

Pegawai

Kantor

Camat

Sidamanik,

hendaknya

dapat

meningkatkan

kemampuan dan keahlian yang dimiliki dengan cara mengikuti pendidikan dan
pelatihan yang diadakan oleh pemerintah derah agar terbentuk pegawai yang
professional,

mampu

merespon, dan menjawab setiap keluhan dan

permasalahan dari masyarakat.


2.

Hendaknya

kedisiplinan

pegawai

dalam

menjalankan

tugas

dan

tanggungjawab dapat ditegakkan. Dari hasil penelitian, sebagian pegawai


tidak disiplin dan tidak menghargai waktu. Terkadang tidak berada di tempat,
datang terlambat.
3.

Pihak Kecamatan Sidamanik hendaknya membuat loket/kotak pengaduan atas


keluhan-keluhan masyarakat. Hal ini perlu untuk memperoleh informasi yang
cukup bagi pegawai dalam memperbaiki kinerjanya.

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

DAFTAR PUSTAKA

Boediono, B , 2003 . Pelayanan prima Perpajakan. Jakarta : PT. Rineka Cipta.


Gie, The Liang. 1993. Ensiklopedia Administrasi . Jakarta: Gunung Agung.
Hamalik, Oemar. 2000. Pengembangan Sumber Daya Manusia, Manajemen Pelatihan
Ketenagakerjaan, Pendekatan Terpadu. Jakarta:Bumi Aksara.
Imawan, Riswhanda. Profesionalisme Bidang Politik dan Swadaya Masyarakat. Makalah
yang Disajikan Pada Seminar Nasional Ilmu-Ilmu Sosial 1997, Himpunan Indonesia
Untuk Pengembangan Ilmu-Ilmu Sosial (HIPIIS) di Medan, Sumut. Tidak
diterbitkan. ( Skripsi : Sumardi Sihombing, Pengaruh Pendidikan dan Latihan
Terhadap Profesionalisme PNS,1999, Perpustakaan FISIP USU.
Kurniawan, Agung. 2005. Transformasi Pelayanan Publik. Yogyakarta : Pembaharuan.
Maskun, Sumitro. Profesi Aparatur Negara dalam Birokrasi Indonesia. Makalah disajikan
pada Seminar Nasional Ilmu-Ilmu sosial 1997 Medan , 19 Maret 1999.
Moenir, H.A.S. 2002. Manajemen Pelayanan Umum di Indonesia. Jakarta : Bumi Aksara.
Narbuko, Cholid, dan Abu Achmadi. 2004. Metodologi Penelitian. Jakarta: Bumi Aksara
Poerwopoespito, F.X. Oerip.S dan T.A. Tatag Oetomo. 2000. Mengatasi Krisis Manusia di
Perusahaan. Jakarta : Grasindo.
Sedermayanti. 2004. Good Governance ( Kpemerintahan yang Baik) Bagian Kedua:
Membangun Sstem Manajemen Kinerja guna Meningkatkan Produktivitas Menuju
Good Governance (Kepemerintahan yang Baik). Bandung:Mandar Maju.
Sinambela, Lijan Poltak,dkk.2006. Reformasi Pelayanan Publik. Jakarta :Bumi Aksara.
Singarimbun, Masri & Sofian Efendi.1995.Metode Penelitian Survei.Jakarta:LP3ES.
Sugiyono,2005, Metode Penelitian administrasi. Bandung : Alfabeta.
Thoha, Miftah. 2000. Perilaku Organisasi : Konsep dan Aplikasinya. Raja Grafindo
Persada. Jakarta.
Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.

Peraturan Perundang-undangan:
Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara No.63 Tahun 2003
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 43 Tahun 1999 Tentang Pokok-pokok
Kepegawaian di Indonesia.
Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah.
Keputusan Presiden No. 52 Tahun 1997

Agrippa Pakpahan : Peranan Profesionalisme Kerja Pegawai Dalam Pelayanan Publik (Studi Kasus Pelayanan Pengurusan
Kartu Tanda Penduduk di Kecamatan Sidamanik Kab. Simalungun), 2009.