Anda di halaman 1dari 26

Keuangan Pribadi

Keuangan Pribadi
Resep Rahasia Dibalik Kesuksesan Kaum Kaya
Edisi 3

Oleh David Ciang, MM dan Eva Novita

1
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

Keuangan Pribadi
Resep Rahasia Dibalik Kesuksesan Kaum Kaya
Oleh David Ciang dan Eva Novita
Copyright 2005 All Right Reserved

Edisi 1 : 25 Oktober 2005


Edisi 2 : 6 November 2005
Edisi 3 : 21 Januari 2006

Hak Cipta Dilindungi oleh Undang-Undang


Dilarang mengutip atau memperbanyak sebagian atau seluruh isi buku ini tanpa izin tertulis dari
pengelola KeuanganPribadi.Com

2
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

Ucapan Selamat

Selamat! Jika Anda membaca tulisan ini, artinya Anda peduli dengan
kesejahteraan Anda dan keluarga. Situs www.KeuanganPribadi.com
adalah situs yang cocok untuk Anda, karena situs ini menyediakan
informasi lengkap mengenai kiat-kiat mengelolah keuangan pribadi.

Dengan membeli buku ini, maka secara otomatis Anda akan menjadi
member dari KeuanganPribadi.com. Dan keanggotaan ini berlaku untuk
seumur hidup. Sebagai anggota KeuanganPribadi.com, Anda
mendapatkan hak:
• Garansi 12 Bulan, dihitung sejak ID Anda diaktifkan oleh Admin.
• Gratis Update buku. Saya akan memberitahu Anda melalui email
apabila saya menerbitkan edisi selanjutnya dari buku ini. Anda
boleh mendownload ulang gratis.
• Gratis download bonus-bonus menarik untuk event tertentu.
• Keanggotaan program Affiliate KeuanganPribadi.com.
Perkenalkan situs kami pada orang yang membutuhkannya, Anda
akan memperoleh komisi 50% untuk setiap penjualan Anda!

Penting! Buku ini hanya dijual secara online di


www.KeuanganPribadi.com. Apabila Anda mendapatkan buku ini dari
pihak lain, segera laporkan ke admin@KeuanganPribadi.com. Anda akan
kehilangan banyak hak apabila membeli buku ini dari pihak luar.

3
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

Daftar Isi
ARTI KAYA YANG SEBENARNYA ........................................................................................................ 6

BAGAIMANA MENGARTIKAN KEKAYAAN?............................................................................................... 19


1. Robert Kiyosaki, Rich Dad Poor Dad ....................................................................................... 19
2. Thomas J. Stanley dan William D. Danko : Millionaire Next Door.......................................... 21
Apa kesimpulan dari dua referensi di atas?........................................................................................ 24

SEGALANYA DIMULAI DARI MIMPI................................................................................................. 27

IMPIAN YANG KUAT ADALAH BAHAN BAKAR SUPER BUAT ANDA .......................................................... 38
BAGAIMANA LANGKAH-LANGKAHNYA? .................................................................................................. 39
Contoh Kasus...................................................................................................................................... 43
AGAR INI BERHASIL … ............................................................................................................................. 45
LEMBAR IMPIAN ....................................................................................................................................... 48

MERENCANAKAN ANGGARAN PENDAPATAN PENGELUARAN .............................................. 52

MENGAPA PENGATURAN KEUANGAN ITU PENTING? ................................................................................ 61


LUANGKAN 15 MENIT DARI 24 JAM YANG ANDA MILIKI.......................................................................... 61
MEMBUAT ANGGARAN YANG BAIK.......................................................................................................... 63
Kepakan Pertama… Menyiapkan Lembaran Rencana Keuangan...................................................... 64
Kepakan Kedua… Membuat Rencana Keuangan yang Sesungguhnya .............................................. 68
Kepakan Ketiga… Pantau dan Sesuaikan Budget Anda ..................................................................... 70
CONTOH KASUS........................................................................................................................................ 72
APA YANG HARUS DIINGAT?..................................................................................................................... 85

MENABUNG DAN BERINVESTASI ...................................................................................................... 87

BERINVESTASILAH ................................................................................................................................... 99
Merencanakan Investasi ................................................................................................................... 100
JENIS INSTRUMEN INVESTASI ................................................................................................................. 102
A. Deposito........................................................................................................................................ 102
B. Obligasi ........................................................................................................................................ 104
C. Reksadana .................................................................................................................................... 109
D. Saham........................................................................................................................................... 121

MANAJEMEN HUTANG ....................................................................................................................... 129

4
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

MENCABUT LINTAH PENGHISAP UANG DARI KANTONG ANDA .............................................................. 138


ASTAGA! SAYA TIDAK PUNYA CUKUP UANG! ....................................................................................... 142
Penting!............................................................................................................................................. 142
AYO MULAI! ........................................................................................................................................... 143
KESIMPULAN .......................................................................................................................................... 147

ALIHKAN RESIKO ................................................................................................................................ 148

MANAJEMEN RESIKO .............................................................................................................................. 157


DANA DARURAT..................................................................................................................................... 159
ASURANSI............................................................................................................................................... 160
Apa Itu Asuransi? ............................................................................................................................. 160
Apa Keuntungannya?........................................................................................................................ 160
Apa Kelemahan Asuransi?................................................................................................................ 162
Apa Saya Butuh?............................................................................................................................... 163
Jenis Asuransi ................................................................................................................................... 164
MEMILIH ASURANSI YANG TEPAT........................................................................................................... 174
Memilih Perusahaan Asuransi yang ‘Ok’......................................................................................... 176
EVALUASI ............................................................................................................................................... 178

RENCANAKAN MASA DEPAN KEUANGAN ANDA ....................................................................... 180

MEMPERSIAPKAN DANA PENDIDIKAN .................................................................................................... 191


MERENCANAKAN PENSIUN ..................................................................................................................... 201
Pentingnya Mempersiapkan Dana Pensiun atas inisiatif Sendiri..................................................... 201
Langkah-langkah mempersiapkan Dana pensiun ............................................................................. 204
Pertimbangan dalam Merencanakan Pensiun .................................................................................. 208
Prinsip dalam mempersiapkan dana pensiun ................................................................................... 209

SELALU MENCARI PELUANG ........................................................................................................... 212

BEBERAPA SUMBER PENGHASILAN ........................................................................................................ 220


EMPAT GUNUNG PENGHASIL UANG ....................................................................................................... 223
Investasi ............................................................................................................................................ 224
Bisnis................................................................................................................................................. 225
Real Estate ........................................................................................................................................ 234
Internet.............................................................................................................................................. 238

5
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

Bab 1

Arti Kaya Yang Sebenarnya


===============================================================
Orang luar biasa itu sederhana dalam ucapan, tetapi hebat dalam
tindakan.

Confusius
===============================================================

Awal Mula Cerita…

Fred dan Sarah adalah kakak adik. Fred sang kakak berumur 52 tahun,
dia seorang general manager pada sebuah perusahaan garmen yang terkenal.
Gajinya mencapai 30 juta per bulannya. Sedangkan Sarah, adiknya yang berusia
5 tahun lebih muda, adalah janda dengan dua orang anak yang saat ini memiliki
beberapa pabrik roti dan juga beberapa bisnis kecil lainnya.
Seminggu sekali, Fred dan Sarah saling bertemu untuk menjaga
keakraban mereka. Biasanya mereka bertemu di rumah masing-masing secara
bergantian. Kali ini adalah giliran sang kakak yang memberikan kediamannya
untuk mengobrol.
Dalam pertemuan, Fred mengungkapkan kekagumannya akan
perkembangan adiknya, "Sarah, kudengar kau mau membeli franchise Mc
Donald! Kok kau tidak pernah bilang?" Kata Fred dengan nada setengah tidak
percaya.
"Oh? Kupikir itu tidak terlalu penting Fred… “Jawab Sarah lembut sambil
mengaduk espressonya dan melanjutkan, “Kenapa kau sampai heboh begitu?
Apa aneh kalau aku punya investasi?”

6
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

"Eh... ya... Bukan itu yang membuatku kaget..."


"Kalau begitu, apa dong yang membuatmu kaget?" Sarah meneguk
espressonya sambil memandang koleksi mobil yang ada di halaman rumah
"Bagaimana bisa?"
"Hmm?" balasnya sambil terus minum.
"Maksudku, bagaimana caranya kau bisa membeli franchise yang
lumayan mahal? Harganya kan lumayan tinggi !" Kini Fred kelihatan agak
gelisah, ia memutar-mutar cincin emasnya tanpa sadar.
Sarah memperhatikan penekanan pada ‘jumlah yang lumayan’ dan dia
langsung mengerti apa maksud Fred. Tiga milyar rupiah memang bukan jumlah
kecil.
"Oho.... tampaknya bukan itu alasan yang membuatmu begitu kaget....
ayo katakan yang sejujurnya ", Jawab Sarah dengan senyum nakal.
"Uh oh... kau ini membuat ku salah tingkah saja....", Kini Fred menyeruput
kopi hitam dengan wajah mulai bersemu merah.
Lanjutnya, "Ya .... Mengagumkan saja… dulu kan kau hidup terlunta-
lunta setelah suamimu meninggal, tapi lihat sekarang, kurasa nilai semua
investasimu itu mencapai milyaran rupiah! Belum lagi dihitung tabunganmu…
Simpananku aja tidak mencapai satu milyar.”
"Dengan kata lain...", Sarah melebarkan matanya, sambil mendekatkan
telinganya ke arah saudaranya.
"...ternyata kau lebih kaya daripada aku! Padahal dulunya kan tidak", seru
Fred malu-malu.
Sarah tertawa terbahak-bahak. "Fred... Fred... Itu toh masalahnya....? Kau
ini tidak pernah berubah ya."
"Hus! Jangan menggodaku!!"

7
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

Sarah terus tertawa. Kini telinga Fred mulai memerah, Sarah yang
menyadari kalau kakak tercintanya itu tersinggung langsung melanjutkan,
"Maaf.. maaf... ayo lanjutkan", katanya masih tertawa kecil.
"Ehm .. ehm..." Fred menarik napas panjang. "Maksudku adalah,
bagaimana bisa? Dengan gajiku yang 30 juta perbulannya saja masih sulit untuk
membayar berbagai keperluan... sedangkan kau yang dulu penghasilan tidak
sampai seperenamnya kini bisa punya saham sebesar itu... padahal, kalau
dilihat-lihat, harusnya aku bisa lebih kaya"
"Aduh Fred... kau ini memang KELIHATANNYA lebih kaya loh!" Kata
Sarah masih sambil tersenyum
"Aku juga tahu ... tapi faktanya aku lebih miskin?... kok bisa?"
"Hmm... apa sih definisimu tentang orang kaya?" Kini Sarah berwajah lebih
serius dan membetulkan posisi duduknya.
"Punya banyak uang " Jawab Fred spontan
Sarah menaikkan sebelah alisnya sambil melihat ke sekitar, "... dan punya
beberapa mobil mewah, rumah besar di lingkungan bergengsi, baju bermerek,
serta barang mewah lainnya... iya kan, Fred?"
"Kau ini sedang menyindirku ya?"
"Ups... aku tidak berkata begitu loh", ia menutup mulut dengan ekspresi
lucu.
Setelah 'si tuan udang rebus' (sebutan Fred saat itu) lebih tenang, Sarah
melanjutkan, "Begini Fred, menurutmu, kaya = kelimpahan materi"
"Tentu, ...memangnya bukan?" kata Fred dengan wajah polos.
Sarah menggelengkan kepala, "Kenyataannya tidak, hal itu tidak sepenuhnya
benar".
"Lalu yang seperti apa baru disebut kaya?" tanyanya bingung.

8
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

"Sederhananya, orang yang kaya adalah orang yang pendapatannya lebih besar
daripada pengeluarannya".
"Apakah benar sesederhana itu?" Fred kini kelihatan lebih antusias.
“Betul. Apabila seseorang tidak menghabiskan seluruh gajinya, maka
pada akhir bulan dia akan memiliki uang lebih yang dapat disimpan. Dengan
menabung uang sisa setiap bulannya, maka orang tersebut mengakumulasikan
kekayaan. Secara perlahan-lahan jumlah kekayaan orang tersebut akan
meningkat sehingga akhirnya menjadi besar. Pepatah kita mengatakan: sedikit
demi sedikit lama-lama menjadi bukit.”
Fred mencoba untuk mencerna perkataan Sarah dengan melakukan
perhitungan sederhana. Anggap saja Mr.X dapat menyimpan 500.000 rupiah
setiap bulannya. Maka dalam setahun Mr.X akan memiliki tabungan sebesar 6
juta rupiah. Dan dalam sepuluh tahun, tabungan Mr.X akan bernilai 60 juta
rupiah. Wow… angka 60 juta rupiah memang besar, tetapi tetap saja nilai ini
TIDAK CUKUP untuk membeli franchise Mc.Donald.
“Aku rasa jawaban kau yang sebenarnya tidak segampang ini. Kau tidak
akan bisa sekaya ini hanya dengan cara menabung.” Kata Fred sambil menatap
mata adiknya dengan serius. Dia sangat mengharapkan jawaban yang dapat
memuaskan rasa keingintahuannya.
Sarah menarik napas panjang, dan dengan santai melepaskannya
berlahan-lahan. Lalu dia membalas tatapan abangnya sambil tersenyum. Dia
tahu bahwa kakaknya cukup cerdik untuk menebak bahwa masih ada rahasia
lain. Sarah memang sengaja bercerita seperti ini supaya kakaknya menjadi
semakin penasaran.

9
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

“Ya…. tentu saja menabung saja tidak cukup. Kemampuan menabung


hanya bisa membuatmu menjadi kaya, tapi tidak kaya raya. Untuk menjadi kaya
raya, masih ada satu hal lagi yang harus dilakukan.”
“Apa itu?”
“Kita harus dapat memanfaatkan uang simpanan agar dapat
menghasilkan uang lagi buat kita. Misalnya…”
“Simpan saja uangnya ke dalam bank. Kita setiap bulan akan
mendapatkan bunganya. Uang menghasilkan uang. Begitu kan?”
“Benar. Itu adalah cara yang paling umum dilakukan. Sayangnya ini
adalah cara yang paling jelek, terlebih lagi dengan tingkat suku bunga yang
rendah seperti sekarang ini.”
Alis Fred menaik karena terkejut, ia lalu menimpali, “Jelek soalnya
mereka menabung di tabungan biasa. Kalau mereka menabungkan uangnya di
deposito, mereka akan mendapatkan bunga yang jauh lebih banyak.”
Sarah menggeleng dan tertawa “Ha…ha…ha…. Dasar, Fred… Jaman
sekarang mah semua orang juga sudah tau kalau deposito itu bunganya lebih
tinggi. Apa yang mereka tidak tahu adalah, masih ada banyak cara lain yang
lebih baik untuk memanfaatkan uang mereka.”
“Ma… masih ada cara yang lebih bagus lagi? Aku tidak salah dengar?”
kata Fred dengan terbata-bata. Fred kaget. Selama ini dia yakin bahwa deposito
adalah pilihan terbaik.
Melihat kebingungan kakaknya itu, Sarah hanya menggelengkan kepala
sambil tersenyum.
"Masih banyak donk, Fred. Hanya saja kebanyakan orang tidak dapat
melihatnya. Mereka terlalu sibuk dengan pekerjaan kantor mereka sehingga
tidak punya tenaga lagi untuk melihat peluang-peluang yang ada disekitarnya.

10
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

Di samping itu, terkadang orang sudah merasa puas dengan gaji mereka
sehingga mereka menjadi malas atau malah takut meninggalkan pekerjaan
mereka. Mereka tidak mencari peluang lain untuk menambah penghasilan.”
Tiba-tiba alarm handphone Sarah berbunyi, ia melihat jamnya dan
kelihatan kaget, "Kita bahas itu lain kali Fred! Waktuku tinggal 20 menit untuk
sampai ke pertemuan pemegang saham", ia berdiri dengan terburu-buru.
"Hei Sarah.. tunggu! Aku kan masih penasaran!"
"Aduh, kita bicarakan itu minggu depan! Aku sudah hampir telat," balas
Sarah sambil setengah berlari.
Fred hanya melongo, dan ups... kopi hitam tumpah mengenai setelan jas
mahal dan karpet beludru miliknya. Buru-buru dia bergerak membersihkan
noda kopi agar tidak meninggalkan bekas pada jasnya.
Perkataan terakhir Sarah sangat mengganggu perasaan Fred. Kata-kata itu
masih terngiang-ngiang terus di dalam kepalanya. "Masih banyak donk, Fred.
Hanya saja kebanyakan orang tidak dapat melihatnya.”
“Apakah aku termasuk salah satu dari kebanyakan orang itu?” Gumam
Fred sambil memikirkan kembali posisinya pada saat itu.
Gaji sebesar 30 juta setiap bulannya. Tunjangan transport berupa mobil
Mercedes Benz, tunjangan pulsa HP, Tunjangan Hari Raya, Tunjangan
Kesehatan dan Dana Pensiun. Ditambah lagi bonus tahunan yang bisa mencapai
lima kali gaji apabila target perusahaan pada tahun tersebut tercapai. Semua ini
memang menggiurkan. Semua ini membuat Fred menjadi betah bekerja pada
perusahaannya. Yang menjadi pikiran utama Fred sekarang adalah bagaimana
cara dia bisa meningkatkan karirnya dalam perusahaan. Fred sudah tidak
pernah lagi memikirkan penghasilan dari luar pekerjaan utamanya.
Fred berkata dalam hatinya, “Mungkin aku sudah masuk ke dalam
perangkap perusahaan. Aku sudah merasa keenakan disini. Aku sudah tidak

11
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

pernah lagi memikirkan keluar. Malah aku merasa sangat ketakutan kalau-kalau
aku mesti meninggalkan pekerjaan sekarang.
Tetapi tidak semua orang seberuntung aku mendapatkan pekerjaan
dengan imbalan yang menggiurkan ini. Bagaimana dengan orang-orang yang
gajinya tidak seberapa?”
Fred mulai merenungkan masa mudanya. Masa-masa dimana Fred
memulai karirnya sebagai pengawas gudang. Saat itu Fred bekerja dengan
penuh semangat. Fred tidak pernah bolos kerja, dan semua pekerjaannya
diselesaikan dengan baik. Fred bahkan bersedia lembur pada saat dibutuhkan.
Semua jerih payah Fred dibalas dengan baik oleh perusahaannya. Karir Fred
menanjak dengan cepat, hingga akhirnya sekarang dia menjabat sebagai General
Manager. Hanya saja…
“Seluruh waktu dan energiku habis hanya mengerjakan pekerjaan kantor.
Di luar jam kantor, aku hanya menginginkan istirahat atau refreshing. Aku sudah
tidak punya waktu lagi untuk memikirkan apakah ada peluang lebih baik
buatku diluar pekerjaan yang sekarang ini.”
“Perkataan Sarah banyak benarnya. Ternyata dia tahu lebih banyak
tentang cara mengelolah kekayaan pribadi. Tampaknya selama ini aku terlalu
memandang rendah padanya. Apa karena tingkat pendidikan dan kedudukan
sosialku yang lebih tinggi?” Fred menggelengkan kepala, ia agak menyesal
karena selama ini tidak pernah membicarakan mengenai keuangan dengan
adiknya.
Fred bertekad untuk belajar lebih banyak dari adiknya. Dia sudah tidak
sabar lagi menanti pertemuan berikutnya.

***

12
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

Jaguar Fred melaju memasuki pemukiman kelas menengah dan berhenti


di salah satu rumah. Dia keluar dan melihat jam tangan emasnya yang bermerk
Rolex, “hmmm… baru jam 7.10… apa aku terlalu pagi ya? Jangan-jangan Sarah
belum bangun?” gumam Fred.
Setelah terdiam sebentar, Fred memutuskan mengetuk. Sarah membuka
pintu, wangi sarapan yang lezat menguak saat pintu dibuka. “Ayo, masuklah”.
“Pagi sekali Fred? Aku baru saja selesai memasak” katanya sambil
mempersilahkan Fred duduk di meja makan. “Tunggu sebentar, aku ambil dulu
sarapanmu”.
Sambil menunggu Sarah, mata Fred menyapu sekeliling rumah. Hmm,
warna-warna pastel untuk dinding, meja kayu, fotonya dengan Jeff, Maria dan Henry,
dan oh… ada pajangan baru di lemari, tampaknya seperti boneka antik. Ya.. seperti
biasa, sama sekali tidak ada barang-barang mewah, tapi tetap indah. Dia memang
memiliki selera yang bagus.
Lamunan terhenti saat Sarah menghidangkan sarapan kesukaan Fred, roti
gandum dengan telur setengah matang plus bacon hangat, dan teh ala Inggris.
Sarah sendiri lebih suka sarapan nasi goreng. Sambil makan, Fred mengungkit
kembali pembicaraan mereka minggu lalu. “Sarah, ayo lanjutkan yang minggu
lalu, aku masih penasaran nih”
“Aku tahu, kalau tidak, mana mau kau datang sepagi ini?” seraya duduk
di depan meja makan. “Memang waktu itu kita sampai mana?”
“Itu loh. Tentang caramu mendapatkan modal, dulu penghasilanmu kan kecil.
Padahal kamu harus membiayai sendiri pendidikan anak-anakmu.”
“Ceritanya panjang lho”
“Tidak afa-afa, aku fahu dengar, tapi diwingkas ya”, jawab Fred dengan
mulut penuh.

13
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

“Dasar kau ini! Ya sudah, … kita mulai darimana ya… ” kata Sarah sambil
mengerutkan keningnya. Dia mulai mengingat kembali masa lalunya, dan
mencari bagian yang tepat untuk menjadi awal ceritanya.
“Kamu tahu, hidupku berubah total sejak meninggalnya Jeff,” Sarah
terdiam sejenak. Terlihat kesan sedih pada mukanya, jelas sekali kalau dia masih
mencintai suaminya yang sudah meninggal karena kecelakaan mobil.
Fred merasa tidak enak karena telah mengingatkan kembali Sarah pada
peristiwa pilu tersebut. Fred menatap mata Sarah dan berkata, “Sarah, aku tahu
peristiwa ini berat bagimu. Kamu tidak perlu mengingatnya kembali hanya
gara-gara aku…. “
Sarah langsung membalas, “Tidak apa-apa Fred. Kejadian ini sudah lama
berlalu. Tidak ada yang perlu disesali.”
“Oke, kamu boleh melanjutkan. Tetapi jangan terlalu memaksa, oke?”
“Tenang saja Fred, aku ini wanita yang tegar,” kedip Sarah dengan penuh
percaya diri. Dia memang telah melewati berbagai masa-masa sulit, dan berhasil
mengatasi segala tantangan berat dalam hidupnya.
“Dulu waktu aku menjadi ibu rumah tangga, pikiranku sangat sederhana.
Yang terpenting untukku hanyalah sekedar bisa merawat Maria dan Henry
dengan benar. Segala kebutuhan hidup adalah urusan Jeff. Waktu itu aku sama
sekali tidak mengkhawatirkan soal uang.” Sarah mulai menguraikan masa
lalunya.
“Namun segalanya berubah semenjak Jeff tiada. Kami – aku, Maria dan
Henry - sudah tidak memiliki pendapatan untuk membiayai kebutuhan hidup
kami. Pada saat itu, aku harus mulai memikirkan keuangan keluarga.”
Pandangan Sarah agak menerawang.

14
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

“Kau telah melakukan segalanya dengan baik, Sarah. Kau melewati masa-
masa sulit dengan tabah. Kau bahkan mulai bekerja sebagai resepsionis untuk
menopang kehidupan keluargamu.” Fred berusaha menghibur Sarah.
“Kau sudah banyak membantu pada masa-masa sulit itu Fred. Aku tidak
akan bisa melewatinya tanpamu.” Sarah tersenyum dan memandang lembut
pada Fred, ia merasa bersyukur karena memiliki seorang kakak yang benar-
benar peduli padanya. Fred mau meluangkan waktunya untuk menghibur
Sarah. Fred bahkan pernah memberikan bantuan dana untuknya.
Suasana hening sejenak. Hingga akhirnya Sarah berkata sambil ketawa
kecil, “Aku rasa pertanyaanmu masih belum terjawab.”
Tawa Sarah yang jernih memecahkan kesunyian dan membuat Fred
teringat kembali maksud utama kedatangannya ke rumah Sarah.
Fred juga ikut tertawa kecil.
Kemudian dia melanjutkan, “Kau berkembang pesat sebagai wanita karir.
Hanya dalam beberapa tahun, jabatanmu naik menjadi sekretaris direktur. Kau
bekerja dengan sangat giat. Bahkan kamu kuat bekerja 12 jam per harinya. Dulu
aku sempat heran, darimana kamu mendapatkan energi untuk melakukan
semuanya.”
“Semua yang kulakukan adalah untuk anak-anakku, karena aku ingin
memberikan yang terbaik buat mereka. Setiap kali aku merasa lelah, aku
mengingat wajah anak-anakku dan membayangkan betapa bahagianya mereka
nanti apabila aku dapat memberikan sesuatu dari gajiku. Memikirkan mereka
memberiku tenaga tambahan. Aku menjadi bersemangat kembali. Mereka
adalah sumber energiku.”
“Tetapi akhirnya kau malah keluar dari perusahaanmu. Dan kemudian
membuka pabrik roti. Sampai sekarang aku tidak mengerti kenapa. Menurutku

15
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

gajimu sebagai sekretaris sudah cukup bagus. Dan kualitas kehidupan


keluargamu akan tetap terjamin apabila kau meneruskan pekerjaan itu. Berhenti
bekerja membuat hidupmu menjadi kembali kacau. Dulu aku sudah bilang
jangan, tetapi kau keras kepala.” Fred kelihatan agak kesal saat mengingatnya.
Sarah menarik napas dan menjelaskan dengan sabar, “Soalnya karirku
sudah mentok disitu. Aku tidak akan naik pangkat lagi. Dari sisi keuangan,
gajiku tidak akan banyak berubah. Padahal aku ingin anakku masuk ke sekolah
terbaik. Untuk itu aku butuh banyak uang. Lebih banyak daripada yang bisa aku
dapatkan sekarang ataupun di masa depanku sebagai sekretaris.”
Sarah meneruskan, “Untungnya, salah satu dari relasi bisnisku mau
mengajakku untuk bersama-sama membuka sebuah pabrik roti. Dia tahu kalau
secara ekonomis aku tidak begitu mampu, tetapi aku rajin bekerja. Jadi aku
ditawarkan kepemilikan pabrik 50% walaupun hanya membayar modal sebesar
30%, dengan catatan aku harus bekerja sebagai manager di pabrik itu.
“Aku melihat tawaran ini sebagai kesempatan terbesar dalam hidupku.
Kapan lagi aku bisa memiliki sebuah pabrik? Usaha sendiri? Walaupun ini
hanya pabrik kecil, aku sangat menginginkannya. Aku siap meninggalkan
pekerjaanku sebagai sekretaris untuk mengambil kesempatan ini.”
“Aku rasa pada waktu itu kau masih muda dan naif. Kau tidak tahu apa
yang sedang kau lakukan. Nyatanya setelah kau berhenti, hidupmu semakin
susah. Kau bekerja siang dan malam untuk pabrikmu, sementara pendapatanmu
tidak menentu. Kau bahkan tidak mendapatkan keuntungan pada saat bisnismu
sedang sepi.” Tanggapan Fred terhadap Sarah cukup tajam.
Sarah tetap tenang, “Itu adalah resiko menjadi pengusaha, Fred. Aku
sudah mengetahuinya dari awal. Dan aku juga tahu bahwa dengan keterbatasan
modal kami, kami tidak memiliki cukup uang untuk menggaji orang lain agar

16
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

mereka melakukan semua pekerjaan pabrik. Ada banyak hal yang pada akhirnya
harus aku kerjakan sendiri. Karena itulah aku menjadi sibuk sekali.
Tapi aku juga tahu bahwa kesibukanku ini tidak akan sia-sia. Usahaku akan
berkembang dan pada akhirnya akan membawaku mencapai impianku.
Kehidupan yang lebih baik.”
“Kehidupan yang lebih baik? Apa benar kehidupanmu menjadi lebih
baik, Sarah? Coba lihat rumahmu, mobilmu. Kalau kau meneruskan
pekerjaanmu sebagai sekretaris, kurasa kau sekarang sedang menikmati
kehidupan yang lebih mewah. Seperti aku. ” Fred menimpali perkataan Sarah
dengan nada yang lebih tinggi. Dia merasa bahwa kehidupan adiknya akan jauh
lebih baik apabila adiknya tetap menjadi sekretaris.
Ekspresi muka Sarah berubah menjadi serius. Dia menatap kedua mata
Fred seraya berkata, “Fred, aku tidak membelanjakan uangku TIDAK BERARTI
aku tidak punya uang. Aku bisa saja membeli rumah, membeli mobil, menjadi
anggota klub orang kaya, dan mengikuti gaya hidupmu. Tetapi aku tidak
melakukannya. Aku memilih untuk menginvestasikan uangku untuk
mengembangkan bisnis-bisnisku. Kau lihat sendiri bahwa aku hendak membeli
franchise Mc Donald. Aku membelinya dengan uangku sendiri, Fred. Apakah
kau bisa melakukannya?”
Fred terkesima, baru saat itu ia melihat sisi lain adiknya. Ternyata selama
ini dia telah terlalu menganggap remeh Sarah. Mengapa selama ini dia tidak
menyadari kemampuan Sarah dalam mengatur keuangannya? Apakah mungkin
karena tingkat pendidikan Sarah yang lebih rendah? Atau mungkin karena dia
seorang perempuan? Atau mungkin… karena selama ini Sarah hidup sederhana?
Fred mengambil bacon yang dipanggang dan langsung melahapnya dengan
kikuk. Rasa shock karena perkataan terakhir Sarah membuatnya menjadi salah
tingkah. Sejenak, suasana hening, keduanya melanjutkan makan mereka, yang

17
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

ada hanyalah denting sendok dan garpu. Sampai tiba-tiba Fred kembali
memecah kesunyian.
“Kau benar, Sarah… Selama ini aku salah paham tentang kau. Ternyata
kau lebih cerdas dalam keuangan. Mungkin justru aku yang harus belajar dari
mu. Terus terang aku juga ingin bisa membeli bisnis sendiri seperti yang kau
lakukan sekarang, Sarah. Apa kau bersedia mengajari aku?”
“Tentu saja aku mau Fred. Kau adalah kakakku satu-satunya. Dan kau
sudah banyak membantuku ketika hidupku susah. Malah aku sudah menunggu
perkataanmu ini sejak dulu.”
“Apa? Kenapa kau harus menunggu aku memintanya terlebih dahulu?
Kenapa kau tidak langsung menawarkannya?”
“Apabila aku langsung menawarkan, kau pasti akan bereaksi negatif. Aku
akan dianggap cerewet atau terlalu ikut campur. Untuk menjadi seperti aku
sekarang, kau harus banyak berubah Fred. Dan untuk berubah itu, harus ada
keinginan dari dalam dirimu sendiri. Aku tidak bisa membantumu kalau kau
tidak mau.”
“Oh…. Oke. Sekarang aku sudah memiliki keinginan untuk berubah. Apa
yang harus kulakukan sekarang?”
“Kita mulai dari yang simple dulu, Fred. Aku ingin mulai sekarang kau
mencatat setiap kali kau membelanjakan uangmu. Catat jumlah uang yang kau
keluarkan dan untuk keperluan apa. Nantinya dari catatan ini kita bisa melihat
apakah selama ini kamu hidup hemat atau boros.”
“Itu mah gampang.”
“Oke, kalau begitu lakukan setiap hari ya. Pastikan saat aku datang
minggu depan, kau sudah siap dengan segala tetek bengek data keuanganmu
beberapa bulan ini, dan sudah diatur rapi! Aku tidak mau dengar alasan ‘aku
sibuk’, ‘terlalu banyak untuk dicatat’, ‘itu’kan banyak sekali Sarah!’ pokoknya,

18
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

semua harus beres saat aku datang! Kalau tidak aku tidak akan membantumu.
Ok?”
Fred tidak bisa berkata-kata, dia hanya mengangguk… memang adikku
pikirnya.
Pertemuan mereka hari itu pun berakhir.

Bagaimana Mengartikan Kekayaan?


Apa yang Anda pikirkan pertama kali kalau mendengar kata
'kaya'? Sebagian besar orang akan mengasosiasikannya 'kaya' dengan
kelimpahan akan materi seperti Fred dalam cerita diatas. Beberapa
orang bahkan berpendapat kalau kekayaan memang hanya ada dalam
bentuk uang saja!
Lalu apakah itu salah? Tidak, sama sekali tidak. Tapi kelimpahan
materi hanyalah sebagian kecil dari pengertian kekayaan. Kekayaan
mencakup berbagai dimensi kehidupan, kelimpahan dalam dimensi-
dimensi itulah yang membentuk kekayaan sejati. Uang, hanya
merupakan bagian kecil dari dimensi materi. Kita menyebutnya
kekayaan finansial. Nah, konteks kekayaan yang akan saya jelaskan
lebih jauh adalah kekayaan dalam bidang finansial.
Apa definisi kekayaan finansial? Mari kita bahas penjelasannya
menurut beberapa ahli

1. Robert Kiyosaki, Rich Dad Poor Dad

Dalam bukunya Rich Dad Poor Dad, Kiyosaki menjelaskan


bahwa seseorang yang kaya adalah seseorang yang bebas secara

19
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

finansial. Bebas secara finansial artinya ia bebas menggunakan


uang miliknya, bebas untuk bekerja kapan saja diinginkan, dan
paling penting, bebas dari segala kekhawatiran akan masalah
keuangan dimasa depan.
Menurut Kiyosaki, kebebasan finansial dapat dicapai
dengan mememiliki aset jauh lebih besar dari liabilitas. Dia
menegaskan pentingnya mengetahui perbedaan aset dan liabilitas
bila ingin kaya. Aset mengalirkan uang ke kantong Anda, dan
liabilitas mengeluarkan uang dari kantong Anda. Untuk menjadi
kaya, seseorang harus menemukan aset – segala sesuatu yang
memasukan uang ke kantong Anda – dan memperkecil liabilitas –
segala hal yang menguras uang dari kantong Anda : rumah yang
ditinggali sendiri, mobil, dan seterusnya.
Menariknya, Kiyosaki mengajarkan bahwa rumah yang
dimiliki oleh seseorang itu bukanlah aset. Mengapa? Rumah
tersebut menyebabkan pemiliknya harus mengeluarkan uang
secara berkala, seperti untuk membayar pajak bumi dan
bangunan, membayar biaya perawatan, ataupun tagihan-tagihan
lain seperti listrik dan PAM. Walaupun nilainya dari tahun ke
tahun meningkat, tetapai tidak ada pendapan riil yang didapat.
Anda tidak akan menikmati peningkatan nilai tersebut kecuali
Anda menjual atau menyewakan rumah Anda (yang membuatnya
menjadi sesuatu yang memasukan uang ke kantong). Oleh karena
itu rumah lebih tepat digolongkan sebagai liabilitas.
Selain itu, Kiyosaki juga menekankan bahwa sulit mencapai
kekayaan hanya dengan bekerja bagi orang lain, pekerja – bahkan
yang bergaji besar sekalipun seperti dokter, pengacara --,
mungkin menghasilkan uang, tapi mereka tidak menemukan

20
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

sumber uang. Uang tersebut akan berhenti mengalir bila mereka


berhenti bekerja. Mereka bahkan cenderung terjebak dengan apa
yang disebut lomba tikus – bekerja keras, mendapat gaji lebih
besar, membeli lebih banyak, tagihan lebih besar, membutuhkan
utang lebih banyak, dan kembali lagi pada bekerja lebih keras.
Seseorang bisa menjadi kaya bila ia dapat keluar dari lingkaran
tersebut dan memasuki jalur cepat, menemukan sumber uang –
yang bisa dicapai bila memiliki pengetahuan finansial yang cukup.
Menurut Kiyosaki, ada dua hal utama yang membedakan
orang kaya dengan kelas menengah dan miskin. Yang pertama
adalah kepemilikan aset, orang kaya membeli aset, sedang kelas
menengah dan miskin membeli liabilitas yang mereka anggap aset.
Perbedaan kedua adalah kontrol atas uang. Banyak orang yang
memenangkan lotere atau ketiban rezeki besar akhirnya
kehilangan rezeki itu dalam waktu singkat. Mengapa? Untuk
mengontrol uang Anda harus memiliki pengendalian emosi dan
pengetahuan finansial. Orang kaya pertama-tama berinvestasi
pada diri mereka sendiri dengan mengembangkan kemampuan
mengendalikan uang sebelum mulai membangun kekayaan
materi.

2. Thomas J. Stanley dan William D. Danko : Millionaire Next


Door
Dalam buku Millionaire Next Door, Danko dan Stanley
mendefinisikan kaya sebagai kesenangan memiliki aset yang
bertumbuh secara signifikan, dibandingkan hanya memamerkan
gaya hidup konsumtif.

21
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

Danko dan Stanley menghapus gambaran tentang gambaran


umum tentang orang kaya - mobil mewah, rumah besar,
bersetelan mahal - sebaliknya, menurut riset yang mereka
lakukan, seringkali, orang yang kaya adalah orang yang hemat
dan sederhana.
Lalu bagaimana cara Danko dan Stanley menentukan
seseorang kaya atau tidak? Salah satunya adalah dengan menilai
berdasar tingkat kekayaan bersih yang diharapkan berdasarkan
penghasilan dan umur seseorang. Dengan kata lain, semakin
tinggi pendapatan dan semakin tua dia, maka seharusnya
semakin tinggi pula kekayaan bersih yang dikumpulkan (dengan
asumsi dia terus bekerja). Rumusnya adalah :

Kekayaan bersih yang diharapkan = usia dikali

penghasilan tahunan sebelum pajak (semua sumber

kecuali warisan) dibagi 10

Berdasarkan rumus tersebut, Danko dan Stanley membagi


masyarakat menjadi tiga jenis:
a. PAW atau prodigious accumulator of Wealth (akumulator
kekayaan luar biasa).
b. UAW atau under accumulator of wealth (akumulator
kekayaan yang kurang), dan
c. AAW atau average accumulator of wealth (akumulator
kekayaan sedang).
PAW – orang kaya sesungguhnya -- adalah orang yang
mempunyai kekayaan bersih paling tidak 2 kali lipat dari yang
diharapkan berdasarkan rumus. AAW memiliki kekayaan bersih
yang rata-rata hampir sama dengan jumlah yang diharapkan,

22
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

sedangkan UAW biasanya memiliki hanya setengah atau kurang


dari jumlah yang diharapkan.
Contoh kasus :
a. Pendapatan Adi yang berumur 40 adalah 2,5 juta rupiah
sebulan – artinya 30 juta setahun. Masukkan ke dalam rumus:
Kekayaan bersih yang diharapkan = 30.000.000 * 40 / 10
Kekayaan bersih yang diharapkan = 120.000.000
Menurut rumus, Adi diharapkan memiliki kekayaan bersih 120
juta, tapi nyatanya, Adi memiliki kekayaan bersih total 293
juta. Dengan kata lain, Adi adalah PAW. Di mata masyarakat
umum, mungkin saja Adi tidak dipandang sebagai orang kaya
karena dia tinggal di rumah sederhana dan mengendarai mobil
kijang tahun 95. Namun berdasarkan Dancoy dan Stanley, Adi
tergolong kaya karena dia mampu mengakumulasikan harta
dalam jumlah besar.
b. Albert, yang berumur sama memiliki penghasilan tahunan
mencapai 120 juta – 10 juta perbulan. Masukkan ke dalam
rumus, maka akan didapat:
Kekayaan bersih yang diharapkan = 120.000.000 * 40 / 10
Kekayaan bersih yang diharapkan = 480.000.000
Sayangnya, kekayaan bersih Albert dalam kenyataannya hanya
berjumlah 196 juta rupiah. Padahal mengingat penghasilan
serta usianya, ia seharusnya memiliki kekayaan bersih minimal
480 juta. Berdasarkan rumus Dancoy dan Stanley, Albert
tergolong UAW. Albert bisa kita katakan miskin karena Albert
tidak mampu mengakumulasikan harta.

Bila direnungkan secara seksama, Danko dan Stanley


punya 2 standar untuk menilai seseorang kaya atau tidak. Yang

23
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

pertama adalah jumlah kekayaan bersih yang dimiliki, dan yang


kedua adalah jenis akumulator apakah dia. Seorang yang kaya
adalah mereka yang memiliki kekayaan jauh diatas rata-rata (> 1
juta dolar) dan termasuk PAW.

Apa kesimpulan dari dua referensi di atas?

Masyarakat pada umumnya keliru menafsirkan kata “kaya”.


Banyak yang menganggap bahwa orang yang berpendapatan tinggi,
katakanlah diatas 20 juta rupiah setiap bulannya, adalah orang yang
kaya. Banyak juga yang menilai dari materi yang dimilikinya. Menurut
mereka, orang kaya adalah orang yang memiliki rumah mewah, mobil
mewah, serta barang-barang mahal lainnya.
Apakah sekedar memiliki pendapatan besar dan barang-barang
mewah sudah cukup untuk disebut kaya yang sesungguhnya?
Sayangnya jawabannya adalah tidak! Kekayaan finansial bukan sekedar
gaji besar, atau materi yang dimiliki.
Kaya tidak dapat dinilai menurut satu patokan saja. Berikut
syarat utama yang harus dipenuhi agar dapat disebut kaya:
1. Pendapatan lebih besar daripada pengeluaran. Ini adalah
aturan yang paling dasar dan paling penting dalam keuangan.
Dengan mengatur pengeluaran hingga selalu berada dibawah
penghasilan, maka secara berkala Anda akan
mengakumulasikan kekayaan. Akan jauh lebih baik lagi
apabila Anda dapat memanfaatkan kekayaan yang telah Anda
kumpulkan ini untuk memberikan penghasilan lagi bagi Anda.

24
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

2. Jumlah kekayaan bersih lebih besar dari 10 Milliar Rupiah.


Salah satu undang-undang di US mengatakan bahwa orang
yang tergolong kaya adalah orang yang memiliki kekayaan
bersih diatas $1 juta. Jumlah ini, apabila diterjemahkan ke
mata uang kita, akan menjadi 10 milliar rupiah. Coba hitung
jumlah seluruh harta yang Anda miliki, lalu kurangi dengan
segala hutang Anda yang belum terbayar (hutang kartu kredit,
pinjaman bank, kredit yang belum terbayar). Apabila
jumlahnya diatas 10 milliar rupiah, maka Anda tergolong orang
kaya.

3. Akumulasi harta lebih besar dari kekayaan bersih yang


diharapkan

Kekayaan bersih yang diharapkan =

usia X penghasilan tahunan sebelum pajak (semua

sumber kecuali warisan) dibagi 10

Patokan kaya selanjutnya adalah kemampuan untuk


mengakumulasikan harta kekayaan dalam jumlah yang besar.
Gunakan rumus Danko dan Staley diatas untuk menghitung
berapa jumlah kekayaan bersih Anda yang seharusnya, lalu
bandingkan dengan jumlah kekayaan bersih Anda sekarang.
Walaupun Anda memiliki 10 milliar, namun kalau seharusnya
kekayaan Anda berjumlah 20 miliar, Anda belum dapat disebut
kaya. Sebaliknya, bila Anda hanya memiliki 100 juta, tapi
kekayaan bersih minimal yang diharapkan adalah 50 juta,
Anda kaya, bukan dalam jumlah harta, tapi lebih pada diri
Anda yang telah memiliki sikap dasar orang kaya.

25
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved
Keuangan Pribadi

4. Memiliki kebebasan. Anda bisa saja memiliki kekayaan luar


biasa besarnya, tapi Anda tidak kaya kalau Anda tidak bebas.
Bebas apa saja? Bebas dari rasa khawatir, bebas menggunakan
uang dan waktu Anda, bebas mengembangkan hubungan Anda
dengan keluarga, bebas bekerja kapanpun Anda mau. atau
singkatnya, Anda menikmati hidup Anda sepenuhnya!

Mungkin saja Anda saat ini sudah memenuhi satu, dua, atau
bahkan seluruh persyaratan ‘kaya’ yang disebutkan diatas, tapi
kalaupun belum, jangan khawatir. Buku akan memandu dan membantu
Anda mencapai semua hal diatas. Selamat memulai langkah baru dalam
hidup Anda!

26
www.KeuanganPribadi.Com - Copyright 2005 All Rights Reserved