Anda di halaman 1dari 11

25 MACAM METODE MENGAJAR (PEMBELAJARAN)

Metode Pembelajaran merupakan cara melakukan atau menyajikan, menguraikan, memberi


contoh, dan memberi latihan isi pelajaran kepada siswa untuk mencapai tujuan tertentu. Dapat
dikatakan metode pembelajaran merupakan bagian dari strategi instruksional. Tetapi tidak
semua metode pembelajaran sesuai digunakan untuk mencapai tujuan pembelajaran tertentu.

Penulisan mengenai metode di bawah ini tidak mengikuti suatu urutan tertentu, tetapi
dilakukan secara acak. Diungkapkan pula kapan baiknya metode tersebut dilaksanakan serta
keunggulan dan kekurangan metode tersebut.

Sebelum memutuskan metode mana yang akan dipakai dalam proses belajar mengajar, maka
seorang pengajar perlu memperhatikan beberapa pertimbangan berikut :

a. Tujuan pembelajaran.
Pertimbangan ini merupakan syarat mutlak dalam pemilihan metode yang akan
digunakan. Sebagai contoh, seorang guru kesenian menetapkan cara memainkan alat
musik dengan benar. Dalam hal ini metode yang dapat membantu adalah metode
ceramah, dimana diterangkan bagian-bagian dari masing-masing alat musik dan cara
penggunaannya. Kemudian metode demonstrasi, siswa dapat mendemonstrasikan cara
memainkan suatu alat musik dengan benar, selanjutnya metode pembagian tugas, siswa
kita tugasi, bagaimana memegang gitar, bass, drum, dan apa tugas mereka, dan
bagaimana mereka dapat bekerjasama dan memainkan suatu lagu dengan baik dan
benar.

b. Pengetahuan awal siswa


Metode yang akan kita gunakan tergantung pada pengetahuan awal yang dimiliki para
siswa. Jika siswa tidak memiliki prinsip, konsep, dan fakta atau memiliki pengalaman,
maka kemungkinan besar mereka belum dapat dipergunakan metode yang bersifat
belajar mandiri. Metode yang dapat digunakan hanyalah ceramah, demonstrasi,
penampilan, latihan dengan teman, sumbang saran, praktikum, bermain peran, dan lain-
lain.

c. Bidang studi/pokok bahasan/aspek


Pada SLTP dan Sekolah Menengah, program studi diatur dalam tiga kelompok. (1)
program pendidikan umum (kognitif), (2) program pendidikan akademik, dan (3)
pendidikan keterampilan (psikomotorik). Maka metode yang akan kita gunakan lebih
berorientasi pada masing-masang ranah diatas yang terdapat dalam pokok
bahasan/aspek.

d. Alokasi waktu dan sarana penunjang


Dalam satu jam pelajaran, kita perlu membagi waktu yang akan dipergunakan oleh
masing-masing metode. Misalnya, pelajaran Kimia, metode yang akan dipakai adalah
praktikum, bukan berarti metode lain tidak kita gunakan. Metode ceramah sangat perlu
untuk memberi petunjuk, aba-aba, dan arahan, dengan alokasi waktu sekian menit.
Kemudian memungkinkan metode diskusi, karena dari hasil praktikum, siswa
memerlukan diskusi kelompok untuk memecahkan problem yang dihadapi.

e. Jumlah siswa
Idealnya metode yang diterapkan melalui pertimbangan rasio guru dan siswa agar
proses belajar mengajar efektif. Dalam kelas yang besar dan siswa yang banyak, metode
ceramah yang lebih efektif, akan tetapi yang perlu diingat bahwa metode ceramah
memiliki banyak kelemahan.
f. Pengalaman dan kewibawaan pengajar.
Pengalaman akan membuat seorang pengajar dapat menentukan dengan tepat metode
mana yang akan dipergunakan. Kewibawaan merupakan kelengkapan mutlak yang
bersifat abstrak karena guru akan berhadapan dan mengelola siswa dengan latar
belakang yang berbeda beda.

METODE-METODE PEMBELAJARAN

1. Metode Ceramah.
Metode ceramah adalah suatu cara mengajar yang paling tradisional dan telah lama
dilaksanakan oleh para guru. Dengan penyajian materi melalui penuturan dan
penerangan lisan guru kepada siswa. Metode ini digunakan bila pelajaran tersebut
banyak mengandung hal-hal yang memerlukan penjelasan dari guru. Metode ini
hendaknya digunakan bersama-sama metode lain, seperti metode tanya-jawab. Pada
metode ceramah ini, siswa dilatih untuk menjadi pendengar yang balk. Agar siswa tetap
berperan secara aktif dalam proses belajar-mengajar yang menggunakan metode
ceramah ini, maka siswa perlu dilatih mengembangkan kemampuan untuk
mendengarkan, memahami suatu informasi, dan mencatatnya dengan baik. Siswa
hendaknya diminta mengajukan pertanyaan atau memberikan tanggapan terhadap
informasi-informasi tertentu.

Metode ini tidak senantiasa jelek bila penggunaannya betul-betul disiapkan dengan
baik, didukung dengan alat dan media, serta memperhatikan batas-batas
penggunaanya.

Metode ceramah dapat dilakukan oleh guru :


a. Untuk memberikan pengarahan, petunjuk di awal pembelajaran.
b. Waktu terbatas, sedangkan materi / informasi banyak yang akan disampaikan.
c. Lembaga pendidikan memiliki sedikit staf pengajar, sedangkan jumlah siswa banyak.

Keterbatasan metode ceramah adalah sebagai berikut :


a. Keberhasilan siswa tidak terukur,
b. Perhatian dan motivasi siswa sulit diukur.
c. Peran serta siswa dalam pembelajaran rendah.
d. Materi kurang terfokus.
e. Pembicaraan sering melantur.

2. Metode Demonstrasi
Metode demontrasi adalah suatu cara mengajar dengan mempertunjukkan cara kerja
suatu benda. Benda itu dapat berupa benda sebenarnya atau suatu model. Hal-hal lain
yang dapat dipertunjukkan adalah cara menggunakan alat atau serangkaian percobaan.
Yang terakhir ini dilakukan bila alat-alat yang digunakan itu jumlahnya tidak memadai,
percobaan itu mengandung hal-hal yang berbahaya, atau ada alat-alat yang mudah
pecah. Dalam metode ini, antara lain dapat dikembangkan kemampuan siswa untuk
mengamati, menggolongkan, menarik kesimpulan, menerapkan konsep, prinsip atau
prosedur dan mengkomunikasikannya kepada siswa-siswa lain. Demonstrasi dapat
dilakukan oleh guru atau siswa yang sudah dilatih sebelumnya.

Metode ini biasanya disatukan dengan metode eksperimen.

Pelaksanaan :
a. Manakala kegiatan pembelajaran bersifat formal, magang, atau latihan kerja.
b. Bila materi pelajaran berbentuk keterampilan gerak, petunjuk sederhana untuk
melakukan keterampilan dengan menggunakan bahasa asing, dan prosedur
melaksanakan suatu kegiatan.
c. Manakala guru, pelatih, instruktur bermaksud menyederhanakan penyelesaian
kegiatan yang panjang, baik yang menyangkut pelaksanaan suatu prosedur maupun
dasar teorinya.
d. Pengajar bermaksud menunjukkan suatu standar penampilan.
e. Untuk menumbuhkan motivasi siswa tentang latihan/praktik yang kita laksanakan.
f. Untuk dapat mengurangi kesalahan-kesalahan bila dibandingkan dengan kegiatan
hanya mendengar ceramah atau membaca di dalam buku, karena siswa
memperoleh gambaran yang jelas dari hasil pengamatannya.
g. Bila beberapa masalah yang menimbulkan pertannyaan pada siswa dapat dijawab
lebih teliti waktu proses demonstrasi atau eksperimen.
h. Bila siswa turut aktif bereksperimen, maka ia akan memperoleh pengalaman praktik
untuk mengembangkan kecakapan dan memperoleh pengakuan dan pengharapan
dari lingkungan sosial

Batasan Metode Demonstrasi


a. Akan menjadi tidak wajar bila alat yang didemonstrasikan tidak dapat diamati
dengan seksama oleh siswa.
b. Kurang efektif bila tidak diikuti dengan metode eksperimen
c. Tidak semua hal dapat didemonstrasikan di dalam kelompok.
d. Terkadang saat suatu alat dibawa ke kelas untuk didemonstrasikan, terjadi proses
yang berlainan dengan proses di dalam situasi nyata.
e. Bila setiap orang diminta mendemonstrasikan dapat menyita waktu yang banyak,
dan membosankan bagi peserta yang lain.

3. Metode Eksperimen (Praktikum)


Bila pada metode Demonstrasi, yang terlibat lebih banyak adalah guru, maka pada
metode ini siswa akan lebih banyak aktif. Metode Eksperimen ialah suatu cara
memberikan kesempatan kepada siswa secara perseorangan atau kelompok untuk
berlatih melakukan suatu proses percobaan secara mandiri. Melalui metode ini siswa
sepenuhnya terlibat, antara lain dalam merencanakan eksperimen, menemukan fakta,
mengumpulkan data, menarik kesimpulan, merumuskan konsep, prinsip, atau hukum.
Selanjutnya, siswa pun dapat melakukan pengujian kesimpulan atau
pembuktian/penelitian kembali terhadap konsep atau prinsip yang telah ditemukannya
itu melalui eksperimen verikatif. Metode ini sangat bermanfaat untuk mengembangkan
sikap ilmiah pada diri siswa.

Untuk dapat melaksanakan metode ini, maka pengajar harus :


a. Memberikan penjelasan yang cukup kepada siswa selama siswa berpraktik.
b. Melakukan tindakan pengamanan sebelum kegiatan dimulai untuk keselamatan
siswa yang digunakan.

Metode ini tepat digunakan bila :


a. Pelajaran telah mencapai tingkat lanjutan
b. Kegiatan pembelajaran bersifat formal, latihan kerja, atau magang.
c. Siswa mendapat kemungkinan untuk menerapkan apa yang dipelajarinya ke dalam
situasi sesungguhnya.
d. Kondisi praktek sama dengan kondisi kerja
e. Dapat disediakan bimbingan kepada siswa secara dekat selama praktik
f. Kegiatan ini menjadi remedial bagi siswa.

Keterbatasan :
a. Membutuhkan waktu panjang, karena siswa harus mendapatkan kesempatan
berpraktik sampai baik.
b. Membutuhkan fasilitas dan alat khusus yang mungkin mahal, sulit diperoleh, dan
dipelihara secara terus menerus.
c. Membutuhkan pengajar yang lebih banyak, karena setiap pengajar hanya dapat
membantu sejumlah kecil siswa.

4. Metode Proyek
Metode proyek merupakan suatu cara memberikan kesempatan kepada siswa untuk
mengamati, membaca, meneliti, menghubungkan dan mengembangkan sebanyak
mungkin pengetahuan yang telah diperoleh dari berbagai mata pelajaran. Metode
proyek membahas suatu tema atau unit pelajaran. Kemudian siswa diminta untuk
membuat lapran dari tugas yang diberikan kepadanya dalam bentuk makalah. Melalui
metode ini diharapkan siswa dapat dilatih baik secara individual maupun kelompok
untuk menelaah suatu materi pelajaran dengan wawasan yang lebih luas memantapkan
pengetahuan yang telah diperoleh, meningkatkan penghargaan terhadap lingkungan,
memahami dan berupaya memecahkan masalah yang dihadapi dalam kehidupan sehari-
hari, serta menyalurkan minat yang memungkinkan baik dilihat dari segi waktu atau
bahan pelajaran dari berbagai mata pelajaran.

5. Metode Diskusi
Metode diskusi ialah suatu cara penguasaan bahan pelajaran melalui wahana tukar
pendapat dan informasi berdasarkan pengetahuan dan pengalaman yang telah
diperoleh guna memecahkan suatu masalah, memperjelas sesuatu bahan serta
pelajaran dan mencapai kesepakatan. Melalui metode ini berbagai keterampilan seperti
beratnya, berkomunikasi, menafsirkan, dan menyimpulkan dapat dikembangkan.
Demikian pula keberanian mengemukakan pendapat, sikap-sikap kritis, skeptis, toleran,
kemampuan mengendalikan emosi, dan sebagainya dapat dibina melalui penggunaan
metode ini.

Metode ini dilaksanakan oleh pengajar bila :


a. Menyediakan bahan, topik, atau masalah yang akan didiskusikan
b. Menyebutkan pokok-pokok masalah yang akan dibahas, atau memberikan studi
khusus kepada siswa sebelum mengadakan diskusi.
c. Menugaskan siswa untuk menjelasakan, menganalisis, dan meringkas.
d. Membimbing diskusi, tidak memberi ceramah.
e. Sabar terhadap kelompok yang lamban dalam berdiskusi.
f. Waspada terhadap kelompok yang tampak kebingungan atau berjalan dengan tidak
menentu.
g. Melatih siswa dalam menghargai pendapat orang lain.

Metode ini tepat digunakan bila :


a. Siswa berada di tahap menengah atau tahap akhir proses belajar,
b. Pelajaran formal atau magang
c. Perluasan pengetahuan yang telah dikuasai siswa,
d. Belajar mengidentifikasi dan memecahkan masalah serta mengambil keputusan.
e. Membiasakan siswa berhadapan dengan berbagai pendekatan, interpretasi, dan
kepribadian.
f. Menghadapi masalah secara berkelompok
g. Membiasakan siswa untuk beragumentasi dan berfikir rasional.

Keterbatasan :
a. Menyita waktu lama dan jumlah siswa harus sedikit.
b. Mempersyaratkan siswa memiliki latar belakang yang cukup tentang topik atau
masalah yang didiskusikan.
c. Tidak tepat bila digunakan pada tahap awal proses belajar bila siswa baru
diperkenalkan kepada bahan pelajaran baru.
d. Apatis bagi siswa yang tidak terbiasa berbicara dalam forum.

6. Metode Widyawisata
Metode Widyawisata ialah suatu cara penguasaan bahan pelajran dengan membawa
siswa langsung kepada objek yang akan dipelajari yang terdapat di luar kelas atau di
lingkungan kehidupan nyata. Metode widyawisata antara lain diterpakan karena obyek
yang akan dipelajari hanya terdapat di tempat tertentu. Selain itu, pengalaman langsung
dapat membuat siswa lebih tertarik kepada pelajaran yang disajikan sehinggga lebih
ingin mendalami hal yang diminatinya dengan mencari informasi dari buku-buku sumber
lainnya serla menumbuhkan rasa cinta kepada Iingkungan alam dan lingkungan budaya.
Metode widyawisata berfungsi pula memberikan variasi belajar kepada siswa. Agar
widyawisata ini dapat mencapai hasil yang optimal, maka diperlukan adanya
perencanaan yang matang, pelaksanaan yang efektif dan efisien, serta adanya kegiatan
tindak lanjut seperti evaluasi, pelaporan, diskusi, deklamasi, pameran sederhana,
pemuatan karangan siswa pada koran sekolah, majalah dinding atau media lainnya, dan
sebagainya.

7. Metode Bermain peran


Metode bermain peran ialah suatu cara penguasaan bahan pelajaran melalui
pengembangan imajinatif, daya ekspresi, dan penghayatan ini dilakukan dengan
memerankan seseorang dari sejarah, dunia pengetahuan, dan lain-lain, atau peran
lainnya dari dunia hewan dan tumbuhan. Kegiatan memerankan seseorang atau sesuatu
akan membuat siswa mudah memahami dan seringkali menghayati hal-hal yang
dipelajarinya.

8. Metode Tanya Jawab


Merupakan suatu cara penyajian bahan pelajaran melalui berbagai bentuk pertanyaan
yang dijawab oleh siswa. Metode ini sering digunakan dalam proses belajar mengajar
bersama-sama dengan metode lain. Tanya jawab ini dapat dilakukan pada awal, di
tengah-tengah, atau pada akhir kegiatan belajar mengajar. Tanya jawab ini sering
dilakukan pada untuk mengetahui sejauh mana bahan pelajaran yang sedang atau telah
dibahas itu dipahami siswa. Dari hasil tanya-jawab, guru dapat memperjelas atau
meluruskan pemahaman siswa mengenai suatu bahan pelajaran tertentu. Dalam
metode ini, dapat dikembangkan kemampuan seperti mengajukan dan merumuskan
pertanyaan serta mengkomunikasikan.

Metode ini sangat tepat bila pelaksanaannya bertujuan untuk :


a. Meninjau ulang pelajaran atau ceramah yang lalu, agar siswa memusatkan lagi
perhatian pada jenis dan jumlah kemajuan yang telah dicapai sehingga mereka
dapat melanjutkan pelajarannya.
b. Menyelingi pembicaraan agar tetap mendapatkan perhatian siswa, atau dengan
perkataan lain untuk mengikut sertakan mereka.
c. Mengarahkan pengamatan dan pemikiran mereka.

Metode ini tidak wajar digunakan untuk :


a. Menilai kemajuan peserta didik.
b. Mencari jawaban dari siswa, tetapi membatasi jawaban yang dapat diterima.
c. Memberi giliran pada siswa tertentu.

Kebaikan metode tanya jawab adalah :


a. Tanya jawab dapat memperolah sambutan yang lebih aktif bila dibandingkan dengan
metode ceramah yang bersifat menolong.
b. Memberi kesempatan kepada siswa untuk mengemukakan pendapat sehingga
nampak mana yang belum jelas atau belum dimengerti.
c. Mengetahui perbedaan-perbedaan pendapat yang ada, yang dapat dibawa ke arah
suatu diskusi.

Kelemahannya adlah bahwa tanya jawab bis menimbulkan penyimpangan dari pokok
persoalan. Lebih-lebih jika kelompok siswa yang memberi jawaban atau mengajukan
pertannyaan yang dapat menimbulkan masalah baru dan menyimpang dari pokok
persoalan.

9. Metode Latihan
Metode latihan merupakan suatu metode yang memberikan kesempatan kepada siswa
untuk berlatih melakukan suatu keterampilan tertentu berdasarkan penjelasan atau
petunjuk guru. Melalui metode ini dapat dikembangkan keterampilan melalui
pembiasaan.

10. Metode Pameran (penampilan)


Metode pameran digunakan untuk memberikan kesempatan kepada siswa untuk
menyajikan dan menjelaskan apa yang dipelajarinya. Pameran yang dimaksud dapat
berupa pameran kelas atau pameran sekolah dengan memamerkan grafik, model, alat,
gambar ukiran, patung, tanaman, dan hasil karya lainnya yang dibuat oleh siswanya.
Metode pameran dapat merupaan kegiatan puncak dari serangkaian kegiatan lain yang
menggunakan widyawisata atau metode proyek. Pameran dapat digunakan sebagai
sarana penilaian keberhasilan suatu kegiatan belajar.

11. Metode permainan


Metode permainan adalah suatu permainan adalah suatu cara penyajian bahan
pelajaran melalui berbagai bentuk permainan. Permainan dimaksud dapat berupa teka-
teki, papan bergambar (sejenis ular tangga), kotak rahasia, atau kartu gambar yang
dibuat oleh siswa atau oleh guru. Metode ini dapat digunakan untuk memberikan
pengalaman menarik bagi siswa dalam memahami suatu konsep, menguatkan konsep
yang telah dipahami, atau memecahkan masalah. Metode ini bermanfaat karena dapat
mengembangkan motivasi instrinsik, memberikan kesempatan untuk berlatih
mengambil keputusan, dan mengembang pengendalian emosi bila menang atau kalah,
serta lebih menarik dan menyenangkan sehingga memudahkan siswa untuk memahami
bahan pelajaran yang disajikan. Dengan demikian, tujuan pembelajaran akan tercapai
secara tidak Iangsung. Metode ini sering digunakan dalam mata pelajaran Matematika,
IPA, PPKN, Pendidikan Jasmani dan Kesehatan, dan sebagainya.

12. Metode Cerita


Metode cerita adalah suatu cara penanaman nilai-nilai kepada siswa dengan
mengungkapkan kepribadian tokoh-tokoh melalui penuturan hikayat, legenda, dongeng,
dan sejarah lokal. Metode ini dapat digunakan untuk membantu penghayatan nilai dan
moral serta pembentukan sikap. Hal ini terjadi karena metode ini lebih mudah untuk
membawa emosi siswa ke suasana cerita sehingga siswa menjadi tertarik dan mungkin
terharu sehingga akan mempermudah pembentukan sikap.

13. Metode Simulasi


Metode simulasi adalah suatu cara penyajian bahan pelajaran melalui kegiatan praktik
langsung tentang pelaksanaan nilai-nilai, penerapan pengetahuan dan keterampilan
yang berlangsung dalam kehidupan sehari-hari. Metode ini menampilkan simbol-simbol,
protipe, atau peralatan yang menggantikan suatu proses, kejadian atau benda yang
sebenarnya. Metode ini dapat mengembangkan pemahaman pengetahuan dan
penghayatan siswa terhadap sikap dan nilai yang berlaku di masyarakat.

Yang perlu diperhatikan :


a. Pada tahap permulaan, diperlukan tingkat di bawah realitas. Siswa diharapkan
mengidentifikasi lokasi tujuan, sifat-sifat benda, tindakan yang sesuai dengan kondisi
tertentu, dan lain sebagainya.
b. Pada tahap pertengahan, diperlukan tingkat realitas yang memadai. Siswa
diharapkan dapat mempelajari sesuatu dalam kaitan dengan pengetahuan yang
lebih luas dan memulai mengkoordinasikan keterampilan-keterampilan.
c. Pada tahap akhir, diperlukan tingkat realitas yang lebih tinggi.
d. Siswa diharapkan dapat melakukan pekerjaan seperti seharusnya dalam kondisi
nyata.

Metode ini dapat dilakukan pada situasi :


a. Semua tahap belajar
b. Pendidikan formal atau magang
c. Memberikan kegiatan-kegiatan yang analogis
d. Memungkinkan praktik dan umpan balik dengan resiko kecil.
e. Diprogramkan sebagai alat pelajaran mandiri

Kelemahan :
a. Biaya pengembangan tinggi dan perlu waktu lama
b. Fasilitas dan alat yang dibutuhkan mungkin sulit diperoleh dan harga yang mahal
dan pemeliharaan yang sulit.
c. Resiko sangat tinggi bagi siswa maupun pengajar

14. Metode Studi Mandiri


Metode ini berbentuk pelaksanaan tugas membaca atau penelitian oleh siswa tanpa
bimbingan atau pengajaran khusus. Metode ini dilakukan dengan cara :
a. Memberikan daftar bacaan kepada siswa sesuai dengan kebutuhannya,
b. Menjelaskan hasil yang diharapkan dicapai oleh siswa pada akhir kegiatan studi
mandiri.
c. Mempersiapkan tes untuk menilai keberhasilan siswa.

Metode ini sangat tepat dilakukan bila :


a. Pada tahap akhir proses belajar
b. Dapat digunakan pada semua mata pelajaran
c. Menunjang metode pembelajaran yang lain
d. Meningkatkan kemampuan kerja siswa
e. Mempersiapkan siswa untuk kenaikan tingkat atau jabatan
f. Memberi kesempatan kepada siswa untuk memperdalam minatnya tanpa dicampuri
siswa lain

Metode ini hanya dapat digunakan saat siswa mampu menentukan sendiri tujuannya
dan dapat memperoleh sumber-sumber yang diperlukan untuk mencapai tujuan
tersebut.

15. Metode Pembelajaran Terprogram


Metode ini menggunakan bahan pengajaran yang disiapkan secara khusus. Isi
pengajaran di dalamnya harus dipecah menjadi langkah-langkah kecil, diurup secara
ceramat, diarahkan untuk mengurangi kesalahan, dan diikuti dengan umpan balik
segera. Siswa mendapat kebebasan untuk belajar menurut kecepatan masing masing.
Yang perlu diperhatikan saat menggunakan metode ini :
a. Siswa harus benar-benar memiliki seluruh bahan, alat-alat dan perlengkapan lain
yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pelajaran.
b. Siswa harus benar-benar tahu bahwa bahan itu bukan tes. Respon yang dibuat siswa
selama proses belajar dimaksudkan untuk membantu belajar, bukan untuk dijadikan
dasar penilaian.
c. Tersedia sumber yang dapat membantu siswa bila ia mengalami kesulitan
d. Secara berkala, siswa harus dicek kemampuannya untuk membuatnya benar-benar
belajar.

Kapan menggunakan metode ini ?


a. Saat siswa kurang mendapatkan interaksi sosial.
b. Pada semua tahap belajar, dari permulaan sampai dengan proses akhir belajar.
c. Merupakan pelajaran formal, belajar jarak jauh, dan magang.
d. Mengatasi kesulitan perbedaan individual
e. Mempermudah siswa belajar dalam waktu yang diinginkan

Kelemahan :
a. Kurang fleksibel karena bahan pelajaran yang telah dikumpulkan dengan baik
membuat setiap siswa melalui urutan kegiatan belajar yang sama.
b. Biaya pengembangan yang tinggi
c. Siswa kurang mendapatkan interaksi sosial.

16. Metode Latihan bersama Teman


Metode ini memanfaatkan siswa yang telah lulus atau telah berhasil untuk melatih
temannya dan ia bertindak sebagai pelatih dan pembimbing (asisten guru). Metode
yang dipakai terserah kepada siswa pembimbing tersebut.

Yang perlu diperhatikan :


a. bila hal ini merupakan pengalaman yang pertama bagi siswa pembimbing, maka
guru harus mengawasi dan mengarahkan siswa pembimbing terlebih dahulu.
b. Setelah siswa pembimbing mengenal tugas tersebut, maka ia mulai dilatih
keterampilan dalam pelaksanaan tugasnya.
c. Setelah siswa yang dibimbingnya berhasil/lulus, maka ia menjadi pembimbing bagi
siswa yang lain.

Metode ini dapat dilaksanakan dalam situasi :


a. Semua tahap yang membutuhkan latihan satu persatu.
b. Latihan kerja, latihan formal dan magang

Kelemahan :
a. Terbatasnya siswa yang dapat dilatih sebagai pembimbing dalam satu periode
tertentu.
b. Kegiatan latihan harus senantiasa dikontrol secara langsung untuk memelihara
kualitas.

17. Metode Pemecahan Masalah (Brainstorming)


Metode ini merupakan metode yang merangsan berfikir dan menggunakan wawasan
tanpa melihat kualitas pendapat yang disampaikan oleh siswa. Guru hanya melihat jalan
pikiran siswa, pendapat, serta motivasi mengeluarkan pendapat siswa. Jangan sekali-kali
tidak menghargai pendapat siswa sekalipun pendapat tersebut salah menurut guru.

Metode ini dapat dilaksanakan bila siswa telah mencapai tingkat yang lebih tinggi
dengan prestasi yang tinggi pula, tetapi metode ini perlu diwaspadai karena akan
menimbulkan rasa frustasi di kalangan siswa karena tidak menemukan solusi dari proses
yang kita lakukan. Akan tetapi guru dapat menggambarkan bahwa yang diminta adalah
buah pikiran dengan alasan-alasan rasional, bukan hanya sekedar solusi.

18. Metode Studi Kasus / Penugasan


Merupakan suatu cara pemberian kesempatan kepada siswa untuk melaksanakan tugas
berdasarkan petunjuk langsung, masalah, kejadian, atau situasi tertentu yang telah
dipersiapkan guru. Kemudian siswa ditugasi untuk mencari alternatif pemecahanan.
Dalam melaksanakan tugas ini siswa dapat memperoleh pengalaman secara langsung
dan nyata. Tugas dapat diberikan secara berkelompok atau perorangan. Melalui metode
ini siswa dapat mengembangkan berbagai keterampilan dan pembiasaan untuk mandiri,
jujur, mengembangkan pola fikir kritis dan menemukan solusi baru dari suatu tugas yang
harus dipecahkan.

Metode ini dapat diterapkan bila siswa telah memiliki pengetahuan awal tentang
masalah yang disampaikan.

19. Metode Insiden


Metode ini hampir sama dengan metode studi kasus, akan tetapi siswa dibekali denagn
data dasar yang tidak lengkap tentang suatu kejadian atau peristiwa. Mereka harus
mencari data tambahan untuk menyelesaikan tugas yang diberikan kepada mereka
tentang kejadian dan peristiwa tersebut. Data ini sudah tersedia di sekolah dan ada
pada guru, maka guru mempersiapkan data itu untuk diberikan kepada siswa yang
membutuhkannya.

Metode ini memiliki keunggulan dibanding studi metode kasis, siswa belajar memahami
suatu permasalahan, kemudian berusaha memecahkannya. Dalam hal ini akan
menumbuh kembangkan cara berfikir siswa sebagaimana yang dikehendaki dalam studi
mandiri, siswa berfikir kritis dan kreatif.

20. Metode Seminar


Metod ini merupakan kegiatan belajar sekelompok siswa untuk membahas topik atau
masalah tertentu. Setiap anggota kelompok seminar dituntut agar berperan aktif, dan
kepada mereka dibebankan tanggung jawab untuk mendapatkan solusi dari topik atau
masalah yang diberikan. Guru bertindak sebagai narasumber.

Seminar merupakan pembahasan yang bersifat ilmiah, topik pembicaraan adalah hal-hal
yang bertalian dengan masalah kehidupan sehari hari. Sebuah seminar adalah sebuah
kegiatan pembahasan yang mencari pedoman-pedoman atau pemecahan-pemecahan
masalah tertentu. Itulah sebabnya maka seminar selalu diakhiri dengan kesimpulan dan
kesepakatan semua peserta. Malahan tidak jaran, seminar melahirkan rekomendasi dan
resolusi.

21. Metode Simposium


Metode ini adalah metode yang memaparkan suatu seri pembicara dalam berbagai
kelompok topik dalam bidang materi tertentu. Materi-materi tersebut disampaikan oleh
ahli dalam bidangnya, setelah itu peserta dapat menyampaikan pertanyaan dan
sebagainaya kepada pembicara.

Sebuah simposium hampir menyerupai panel, karena simposium harus pula terdiri dari
beberapa pembicara, sedikitnya dua orang. Tetapi simposium berbeda dengan panel di
dalam cara pembahasan persoalan. Sifatnya lebih formal. Seorang anggota simposium
terlebih dahulu menyiapkan pembicaraannya menurut satu titik pandangan tertentu.
Terhadap sebuah persoalan yang sama diadakan pembahasan dari berbagai sudut
pandangan dan disoroti dari titik tolak yang berbeda-beda.

Bentuk pola lain metode simposium dapat dikelompokkan pada sejumlah aspek, dan
setiap aspek disoroti tersendiri dan khusus, tidak perlu dari berbagai sudut pandangan.
Bagian prasana menyiapkan tulisan yang dibagi-bagikan kepada peserta dan diadakan
sanggahan dari ahli tertentu yang disebut penyanggah utama. Pendengar dapat
memberi pandangan umum dan pertanyaan sesudah penyanggah utama.

22. Metode tutorial


Metode ini merupakan cara penyampaian bahan pelajaran yang telah dikembangkan
dalam bentuk modul untuk dipelajari siswa secara mandiri. Siswa dapat
mengkonsultasikan tentang msalah-masalah dan kemajuan yang ditemuinya secara
periodik. Metode ini biasanya dilakukan pada SLTP terbuka, paket B, C, dan belajar jarak
jauh dengan tatap muka yang terjadwal.

23. Metode deduktif


Metode ini merupakan penjelasan tentang prinsip-prinsip isi pelajaran, kemudian
dijelaskan dalam bentuk penerapannya atau contoh-contohnya dalam situasi tertentu.
Metode ini menjelaskan teoritis ke bentuk realitas atau menjelaskan hal-hal yang
bersifat umum ke yang bersifat khusus. Guru menjelasakan teori-teori yang telah
ditemui para ahli, kemudian menjabarkan kenyataan yang terjadi atau mengambil
contoh-contoh. Seperti makhluk yang bernyawa akan mati. Manusia, binatang, dan
tumbuhan adalah makhluk bernyawa, maka ia akan mati.

Metode ini tepat dipergunakan bila :


a. Siswa belum mengenal pengetahuan yang sedang dipelajari.
b. Isi pelajaran meliputi terminologi, teknis dan bidang yang kurang membutuhkan
proses berfikir kritis.
c. Pengajaran mengenai pelajaran tersebut mempunyai persiapan yang baik dan
pembicaraan yang baik.
d. Waktu yang tersedia sedikit.

24. Metode induktif


Metode ini dimulai dengan pemberian berbagai kasus , fakta , contoh, atau sebab yang
mencerminkan suatu konsep atau prinsip. Kemudian siswa dibimbing untuk berusaha
keras menemukan atau menyimpulkan prinsip dasar dari pelajaran tersebut. Metode ini
disebut metode discovery atau socratic.

Metode ini tepat dipergunakan manakala :


a. Siswa telah mengenal atau mempunyai pengalaman yang berhubungan dengan
mata pelajaran tersebut.
b. Yang diajarkan berupa keterampilan komunikasi antara pribadi, sikap, pemecahan,
dan pengambilan keputusan.
c. Pengajar mempunyai keterampilan fleksibel, terampil mengajukan pertannyaan,
terampil mengulang pertannyaan, dan sabar.

25. Metode Computer Assisted Learning (CAL)


Metode ini digunakan untuk kegiatan belajar yang berstruktur, dimana komputer
diprogramkan untuk permasalahan-permasalahan (sistem Pakar). Siswa diminta untuk
memecahkan masalah tersebut atau mencari jawaban dengan mempergunakan
komputer dan seketika itu juga jawaban siswa diproses secara elektronik. Dalam
beberapa detik siswa sudah mendapat jawaban atau umpan balik jawaban tersebut. CAL
memberikan siswa untuk maju sesuai dengan kecepatan masing-masing mereka.
Metode ini dapat dipergunakan pada setiap tingkat pengetahuan dari yang sederhana
sampai pada yang paling kompleks.

Kelemahan :
a. Pengembangan program membutuhkan biaya tinggi dan waktu yang lama.
b. Pengadaan dan pemeliharaan alat mahal.

Sumber Bacaan :

R. Ibrahim & Nana Syaodih S, Perencanaan Pengajaran, Penerbit Rineka Cipta, Jakarta,
1996

Zainal Aqib, Profesionalisme Guru Dalam Pembelajaran, Penerbit Insan Cendikia,


Surabaya, 2002

Sumber sumber lainnya.