Anda di halaman 1dari 8

RADIOLOGI KEDOKTERAN GIGI I

Posted by De Haantjes van Het Oosten in Mei 28, 2013, under Artikel Kedokteran Gigi, Catatan
Kuliah Tambahan, Menu Dento Inkubator
Telah lebih dari satu abad profesi kedokteran gigi menggunakan pemeriksaan radiografik sebagai
sarana untuk memperoleh informasi diagnostik yang tidak dapat diperoleh dari pemeriksaan
klinis dan pemeriksaan lain sebelumnya. Hingga saat ini dental radiografi menjadi salah satu
peralatan penting yang digunakan dalam perawatan kedokteran gigi modern. Pemotretan
radiografi gigi baik proyeksi intra oral maupun ekstra oral hampir merupakan prosedur umum
yang dilakukan oleh dokter gigi dalam membantu penatalaksanaan suatu kasus
Radiologi adalah cabang ilmu kedokteran yang menggunakan energi pengion dan bentuk energi
lainnya (non pengion) dalam bidang diagnostik, imajing dan terapi.
Radiasi adalah proses dikeluarkannya energi radiasi dalam bentuk gelombang (partikel), atau
proses kombinasi dari pengeluaran dan pancaran energi radiasi .Sumber radiasi dapat terjadi
secara alamiah maupun buatan.
Sumber radiasi alamiah
1. Radiasi dari sinar kosmis
2. Radiasi yang berasal dari unsur-unsur kimiawi yang terdapat pada lapisan kerak bumi.
3. Radiasi yang terjadi pada atmosfir sebagai akibat terjadinya pergeseran lintasan
perputaran bola bumi.
4. Radiasi yang berasal dari bahan radioaktif yang terdapat pada lapisan tanah (lapisan bola
bumi).
Sumber radiasi buatan
Terjadi antara lain dari bahan radioaktif yang melalui spesifikasinya dengan alat khusus dapat
dihasilkan jenis radiasi tertentu.Sumber radiasi buatan ini antara lain :
1. Sinar X

Dental X Ray unit,mesin atau pesawat roentgen gigi yang berguna membuat radiografi
gigi dan jaringan mulut.Unsur radioaktif yang biasa di gunakan adalah tungsten
carbide,barium platinum cyanida. Sinar ini mula-mula ditemukan oleh sarjana fisika dari
Wuerhurg,Bavaria bernama Wilhelm Conrad Roentgen pada tahun 1895.
Unit sinar X medis, alat penghasil sinar X ini biasanya digunakan untuk radiodiagnosa
pada ilmu kedokteran umum,misalnya unit sinar X medis jenis polyscoop-p1 yang dapat
digunakan pemeriksaan langsung dengan fluoresensi atau untuk pembuatan radiografi
dari organ-organ tubuh manusia.

2. Sinar alfa
Sinar alfa adalah zarah radioaktif yang mempunyai massa partikel sekitar empat kali massa
partikel hydrogen. Sinar alfa merupakan inti atom helium bermuatan positif yang dipengaruhi
medan magnet dengan lambang : atau 2He4.
Partikel sinar sama dengan inti helium. Sinar merupakan radiasi partikel bermuatan positif
dan merupakan partikel terberat yang dihasilkan zat radioaktif.
Sinar yang dipancarkan dari inti dengan kecepatan sepersepuluh atau 0,1 dari kecepatan
cahaya. Daya tembus sinar palng kecil dibandingkan sinar radioaktif lainnya, sedangkan daya
jangkau mencapai 2,8-8,5 cm dalam udara dan dapat dihentikan oleh selembar kertas biasa. Daya
ionisasi sinar paling besar karena dapat mengionisasi molekul yang dilaluinya sehingga dapat
menyebabkan 1 atau lebih electron suatu molekul lepas, sehingga molekul menjadi ion. Sinar
alfa dapat membelok kea rah kutub negative dalam medan listrik.
Partikel Alpha adalah bentuk radiasi partikel yang sangat menyebabkan ionisasi, dan kemampuan
penetrasinya rendah. Partikel tersebut terdiri dari dua buah proton dan dua buah neutron yang
terikat menjadi sebuah partikel yang identik dengan nukleus helium, dan karenanya dapat ditulis
juga sebagai He2+.
3. Sinar beta
Partikel Beta merupakan suatu partikel subatomik yang terlempar dari inti atom yang tidak stabil
beta. Partikel tersebut ekuivalen dengan elektron dan memiliki muatan listrik negatif tunggal -e
( -1,6 x 10-19 C ) dan memiliki massa yang sangat kecil ( 0.00055 atomic mass unit ) atau hanya
berkisar 1/2000 dari massa neutron atau proton. Perbedaannya adalah partikel beta berasal dari
inti sedangkan elektron berasal dari luar inti. Kecepatan dari partikel beta adalah beragam
bergantung pada energi yang dimiliki oleh tiap tiap partikel.
4. Sinar gamma
Sinar gama (Sinar gamma; seringkali dinotasikan dengan huruf Yunani gamma, ) adalah sebuah
bentuk berenergi dari radiasi elektromagnetik yang diproduksi oleh radioaktivitas atau proses
nuklir atau subatomik lainnya seperti penghancuran elektron-positron.
Sinar gama membentuk spektrum elektromagnetik energi-tertinggi. Mereka seringkali
didefinisikan bermulai dari energi 10 keV/ 2,42 EHz/ 124 pm, meskipun radiasi elektromagnetik
dari sekitar 10 keV sampai beberapa ratus keV juga dapat menunjuk kepada sinar X keras.
Penting untuk diingat bahwa tidak ada perbedaan fisikal antara sinar gama dan sinar X dari
energi yang sama mereka adalah dua nama untuk radiasi elektromagnetik yang sama, sama
seperti sinar matahari dan sinar bulan adalah dua nama untuk cahaya tampak. Namun, gama
dibedakan dengan sinar X dari sumber mereka. Sinar gama adalah istilah untuk radiasi
elektromagnetik energi-tinggi yang diproduksi oleh transisi energi karena percepatan elektron.
Karena beberapa transisi elektron memungkinkan untuk memiliki energi lebih tinggi dari

beberapa transisi nuklir, ada tumpang-tindih antara apa yang kita sebut sinar gama energi rendah
dan sinar-X energi tinggi.
Sinar gama merupakan sebuah bentuk radiasi mengionisasi; mereka lebih menembus dari
radiasi alfa atau beta (keduanya bukan radiasi elektromagnetik), tapi kurang mengionisasi.
Sinar X
Radiografi adalah produksi gambaran radiografis (radiographic image) dari suatu obyek dengan
memanfaatkan sinar-X (X-ray). Sinar x ditemukan oleh Wilhem C Roentgen, seorang professor
fisika dari jerman saat melihat timbulnya fluoresensi yang berasal dari kristal barium
platinosianida yang mendapat hadiah nobel pada tahun 1901. Akhir desember 1895 dan awal
januari 1896 Dr. Otto Walkhoff (dokter gigi) dari jerman adalah orang pertama yang
menggunakan sinar x pada foto gigi (premolar bawah).
Penggunaan sinar Rontgen telah lama dikenal sebagai suatu alat dalam bidang kedokteran yang
sangat membantu dalam menegakkan diagnosa dan untuk menentukan rencana perawatan.
Radiografi memberikan informasi diagnosis yang penting dan dapat digunakan saat menentukan
rencana perawatan.2 Dalam bidang kedokteran gigi, radiografi digunakan untuk menyediakan
informasi tentang struktur oral tidak kasat mata.3 Pemeriksaan radiografi dalam kedokteran gigi
dikenal lebih dari satu abad sebagai sarana untuk memperoleh informasi diagnostik yang tidak
dapat diperoleh dari pemeriksaan klinis. Pemeriksaan radiografis merupakan salah satu tahapan
penting dalam perawatan adanya kelainan dalam praktek dokter gigi.
Radiografi gigi dapat membantu dokter gigi untuk memeriksa struktur pendukung gigi yang di
foto rontgen. Radiografi dalam kedokteran gigi ada 2 macam yaitu, foto intraoral dan ekstraoral. 2
Panoramik merupakan salah satu foto Rontgen gigi ekstraoral yang biasa dipakai dalam praktek
kedokteran gigi. Foto panoramik merupakan foto Rontgen ekstra oral yang menghasilkan
gambaran yang memperlihatkan struktur facial termasuk mandibula dan maksila beserta struktur
pendukungnya. Foto Rontgen ini dapat digunakan untuk mengevaluasi gigi impaksi, pola erupsi,
pertumbuhan dan perkembangan gigi geligi, mendeteksi penyakit dan mengevaluasi trauma. 2
Sinar X adalah adalah pancaran gelombang elektromagnetik yang mempunyai panjang
gelombang sangat pendek yang dihasilkan oleh mesin penghasil sinar X dengan mengunakan
unsur
radioaktif
tungsten
carbide
atau
barium
platinum
sianida
.
Definisi sinar X adalah jenis radiasi yang digunakan dalam pencitraan dan terapi yang
menggunakan energi panjang gelombang pendek sinar mampu menembus zat kecuali logam
berat
Pembuatan Sinar X
Sinar-x adalah pancaran gelombang elektromagnetik yang sejenis dengan gelombang listrik,
radio, inframerah panas, cahaya, sinar gamma, sinar kosmik dan sinar ultraviolet tetapi dengan
panjang gelombang yang sangat pendek. Sinar x juga adalah bagian dari radiasi ionizing dan
digunakan secara luas untuk industri, medikal diagnostik dan tujuan terapi. Penggunaan sinar- x

adalah sesuatu yang penting untuk diagnosa gigi geligi serta jaringan sekitarnya dan pemakaian
yang paling banyak pada dignostik imaging system.
Proses Terjadinya sinar x
1. Katode(filamen) dipanaskan (>2000C) sampai menyala dengan mengaliri listrik dari
transformator
2. Karena panas, elektron-elektron dari katode terlepas
3. Sewaktu dihubungkan dg tranformator tegangan tinggi, elektron-elektron akan dipercepat
gerakannya menuju anode dan dipusatkan ke alat pemusat (focusing cup)
4. Filamen dibuat relatif negatif terhadap target dengan memilih potensial tinggi
5. Awan elektron mendadak dihentikan pada target dan terbentuk panas (> 99%) dan sinar
X (< 1%)
6. Pelindung timah akan mencegah keluarnya sinar X dari tabung hanya dapat keluar
melalui jendela
7. Panas yang tinggi pada sasaran akibat benturan elektron ditiadakan oleh radiator
pendingin
Sifat sifat sinar X
1. Tidak dapat dilihat
2. Tidak dapat dibelokkan oleh medan magnet
3. Tidak dapat difokuskan oleh lensa apapun
4. Dapat diserap oleh timah hitam(Pb)
5. Dapat dibelokan setelah menembus logam atau benda padat.
6. Dapat difraksikan oleh unsur kristal tertentu
7. Mempunyai panjang gelombang sangat pendek
8. Mempunyai frekuensi gelombang yang tinggi
9. Mempunyai daya tembus yang sangat tinggi
10. Membutuhkan tegangan listrik yang tinggi untuk proses terjadinya
11. Dapat menimbulkan efek biologik sebagai akibat radiasi ionisasi
12. Dapat menimbulkan fluoresensi pada karton/plastik yang dilapisi bubuk halida perak
13. Dapat bereaksi dengan film yang digunakan untuk roentgenodiagnosa,karena timbul
gambar dari objek yang dieksposi.

14. Dapat menstimulasi sel-sel muda dari organ tubuh hidup


15. Dapat menyebabkan nekrotik pada jaringan tubuh hidup
16. Dapat memutasikan sel-sel gonad
17. Dapat menimbulkan sindrom prodormal dari sisem saluran pencernaan
18. Dapat menimbulkan sindrom susunan syaraf pusat
19. Dapat menimbulkan kelainan sel darah,antara lain anemia(Hb sangat rendah)
trombositopenia,leukositosis,leukimia dan seterusnya.

Kegunaan Dental Radiography


1. Radiodiagnosa/Rontgenodiagnosa
Radiodiagnosa : Radiograf gigi merupakan data pendukung yang penting dalam menegakkan
suatu diagnosa penyakit atau kelainan di Kedokteran Gigi misalnya :

Adanya kelainan apikal atau periapikal yang tidak terdeteksi secara klinis.
Adanya kelainan pada rahang.

Adanya fraktur rahang atau akar gigi

Karies yang tersembunyi(pada proksimal atau karies akar)karies sekunder,karies


incipien,kedalaman karies dan lain-lain.

2. Rencana Perawatan
Radiograf gigi sangat membantu dalam pembuatan atau penentuan rencana perawatan,seperti:

Penentuan letak pin atau implant


Kondisi saluran akar

Penentuan jenis dan teknik

3. Penunjang Perawatan
Radiograf gigi sangat membantu memudahkan dalam melakukan sebuah perawatan,seperti :

Komplikasi post operatif


Perawatan endodontik

4. Evaluasi Perawatan

Untuk evaluasi atau kontrol keberhasilan atau kemajuan perawatan


5. Radiografi merupakan salah satu data rekam medik yang sangat penting.
6. Kepentingan forensik.
Peralatan Dental Radiography meliputi :
1. Unit sinar X
2. Film
3. Unit Prosesing
4. Larutan prosesing film
5. Unit pengering film
6. Radiography protection system
7. Viewer

EFEK RADIASI SINAR X


Sifat sinar x yang berbahaya terutama pada yang terkena radiasi baik makhluk hidup maupun
lingkungan,sebagai efek lanjut dari pengaruh radiasi ionisasi terhadap jaringan dan keadaan
lingkungan tersebut.
Secara umum,perubahan jaringan atau sel terkena radiasi ionisasi sinar X sebagai akibat
terurainya ion-ion air (akibat ionisasi) adanya rekomendasi dengan terbentuknya molekul air dan
terbentuknya peroksida yang merupakan racun dalam jaringan atau sel,serta pula terbentuknya
ion bebas hidrogen yang akan menimbulkan reaksi kimiawi dan perubahan biokimia pada
jaringan sel tersebut.
Radiasi sinar X dapat menimbulkan perubahan-perubahan di dalam tubuh antara lain :
1. Biokimia cairan tubuh
2. Biokimia sel
3. Biokimia jaringan
4. Biokimia organ
Hal ini akan mengakibatkan timbulnya keluhan,gejala klinis bahkan kematian sel,jaringan dan
organ tersebut.

Efek biologi yang terjadi ,mula-mula berupa absorbsi radiasi sampai timbulnya gejala
radiasi,keadaan ini memerlukan waktu bertahun-tahun.Masa atau waktu tersebut disebut periode
latent.Periode latent terjadi sebagai akibat efek biologi kumulatif.
Efek pada beberapa jaringan diantaranya pada :
Gigi
Pada gigi terjadi dua efek radiasi yaitu :
1. Efek radiasi langsung
Efek radiasi langsung terjadi paling dini dari benih gigi,berupa gangguan kalsifikasi benih
gigi,gangguan perkembangan benih gigi dan gangguan erupsi gigi.
2. Efek radiasi tak langsung
Efek radiasi tak langsung terjadi setelah pembentukan gigi dan erupsi gigi normal berada dalam
rongga mulut,kemudian terkena radiasi ionisasi,maka akan terlihat kelainan gigi tersebut
misalnya ada karies radiasi.Biasanya karies radiasi terjadi pada beberapa gigi bahkan seluruh
regio yang terkena pancaran sinar radiasi,keadaan ini disebut rampan karies radiasi,yang terjadi
setelah mengabsorbsi dosis radiasi 5.000R.
Kelenjar Liur
Radiasi ionisasi yang terjadi pada kelenjar liur dengan dosis radiasi sekitar 3.000R akan
menimbulkan gangguan sekresi air liur,hal ini menyebabkan rongga mulut terasa kering disebut
xerostomia.
Tingkat perubahan kelenjar liur setelah radiasi
Untuk beberapa hari terjadi radang kelenjar liur,setelah satu minggu terjadi penyusutan parensim
sehingga terjadi pengecilan kelenjar liur,ada penyumbatan.Terjadi penurunan sekresi air liur dan
viskositasnya lebih kental,warna air liu akan berubah kekuningan dan coklat.Phnya turun lebih
asam.
Lidah
Radiasi ionisasi pada lidah,menyebabkan pecahnya papila filiformis dan fungiformis
Bibir,jaringan ikat di dalam mulut dan pipi
Setiap sel jaringan ikat yang terkena radiasi ionisasi akan mengalami perubahan,antara lain :

Pecahnya kromosom

Pecahnya vakuola didalam inti sel

Pecahnya sitoplasma

Perubahan tersebut terjadi terus menerus sedangkan mitosis sel juga terjadi.Perubahan tersebut
mengakibatkan sel mitosis tidak normal dan pembentukan sel-sel besar atau sel raksasa.Radiasi
lebih lanjut akan mengakibatkan terjadinya kematian jaringan tersebut (nekrotik).Pada beberapa
literatur radiasi tersebut dapat menyembuhkan kanker tetapi dapat menyebabkan kanker.Kanker
mulut kadang-kadang terjadi sebagai akibat pengobatan dengan radiasi(radioterapi) dengan dosis
radiasi sekitar 5000-7000 Rad.
Daerah leher
Bila daerah leher terkena radiasi,yang menderita radiasi ionisasi adalah kelenjar tiroid.Dosis
rendah yang terserap kelenjar tiroid lebih kecil dari 6,5 rad tidak mengakibatkan kelainan,tetapi
bila dosis radiasi tersersp jauh lebih tinggi,akan mengakibatkan stimulasi sel kelenjar tiroid serta
kanker tiroid. (Lukman, 1990)
Satuan dari Radiasi
1. Rad
Satuan dosis serap yang diperlukan untuk melepaskan tenaga 100 erg dalam 1 gram bahan yang
disinari .1 Rad = 100 erg/gram
2. Roentgen
Suatu pemaparan radiasi yang memberikan muatan 2,58 x 10 coulomb per kg udara
3. Rem
Adalah satuan dosis ekuivalen; yaitu sama dengan dosis serap dikalikan dengan faktor kualitas
(QF)
4. Gray (Gy)
1 Gy = 100 rad
5. Sievert (Sv)
1 Sv = 100 Rem