Anda di halaman 1dari 2

Pemeriksaan MRI (Magnetic Resonance Imaging)

Apa yang Dimaksud dengan Pemeriksaan MRI?


Pemeriksaan MRI merupakan salah satu bentuk pemeriksaan radiologi yang menggunakan prinsip magnetisasi. Medan
magnet digunakan untuk proses magnetisasi komponen ion hidrogen dari kandungan air di tubuh. MRI dapat
menggambarkan dengan sangat jelas dan kontras berbagai bagian organ tubuh.
Apa Keunggulannya?
Dalam praktek klinik, MRI digunakan untuk membedakan berbagai jaringan patologis (misalnya tumor, pembengkakan) dari
jaringan tubuh yang normal. Perbedaan dapat dilihat dengan sangat jelas dan kontras.
Coba lihat gambar di bawah ini yang menunjukkan MRI pada berbagai organ tubuh. Gambar MRI dapat memberikan
kontras yang sangat baik antara berbagai jaringan tubuh (tulang, otot, cairan), dan mampu membedakan jaringan yang
normal dan tidak normal.

Salah satu keunggulan yang lain adalah keamanan MRI. MRI menggunakan prinsip medan magnet, dan bukan radiasi non
ion seperti alat radiologi yang tradisional. Penggunaan radiasi berlebih memiliki berbagai dampak negatif bagi tubuh.
Indikasi Pemeriksaan MRI
Pemeriksaan MRI dapat dilakukan pada berbagai organ dan sistem tubuh. Sebuah jaringan tubuh yang rusak akan
menimbulkan pembengkakan (edema). Adanya pembengkakan ini akan memberikan warna kontras yang berbeda dengan
jairngan normal. MRI dapat digunakan untuk berbagai kelainan di bidang saraf, anggota gerak tubuh, tumor, dan penyakit
jantung.
1.

Di bidang saraf: stroke, tumor otak, kelainan mielinisasi otak, gangguan aliran cairan otak/hidrocephalus,
beberapa bentuk infeksi otak, gangguan pembuluh darah otak, dsb.

2.
3.

Di bidang muskuloskeletal: tumor jaringan tulang atau otot, kelainan saraf tulang belakang, tumor spinal, jeputan
akar saraf tulang belakang, dsb.
Di bidang kardiologi: pembuluh darah besar, pemeriksaan MRA (Magnetic Resonance Angiografi) carotis, dsb.
Alat MRI dapat pula digunakan untuk berbagai pemeriksaan khusus. Pemeriksaan FLAIR dapat dilakukan untuk berbagai
penyakit demielinisasi. Pemeriksaan diffusion weighted imaging (DWI) MRI untuk deteksi awal adanya stroke iskemik.
Pemeriksaan DWI MRI dapat mendeteksi perubahan di otak setelah 10 menit terjadinya sumbatan, jauh lebih cepat
daripada CT-Scan yang mampu mendeteksi iskemia setelah 4-6 jam pasca sumbatan. MRI mampu memvisualisasikan
dengan sangat jelas kondisi pembuluh darah di tubuh. Suatu prosedur yang disebut MRA (Magnetic Resonance Angiografi).
Gambar di bawah dengan sangat jelas menunjukkan kondisi pembuluh darah besar di leher yang disebut pembuluh darah
karotis. Kelainan pembuluh darah berupa penyempitan, kelainan tumbuh (hipoplasia), penyumbatan akan dengan sangat
jelas tervisualisasi.

Apakah yang Perlu Disiapkan?


Pemeriksaan MRI tidak memerlukan banyak persiapan khusus. MRI tidak memberikan rasa sakit. Waktu yang diperlukan
adalah berkisar antara 30-45 menit. Pasien diharap tidak mengenakan aksesoris tubuh yang berasal dari bahan logam
secara berlebih. Hal ini penting karena MRI menggunakan prinsip magnetisasi. Pasien akan diminta diam untuk beberapa
saat sampai prose magnetisasi selesai. Ada baiknya pasien melihat dulu alat MRI beberapa saat sebelum prosedur
dilakukan. Hal ini terutama sekali dianjurkan bagi orang-orang yang memiliki ketakutan terhadap ruang sempit (klustrofobia).
Pada pemeriksaan tertentu diperlukan kontras. Pada Anda akan disuntikkan zat kontras, kemudian dilakukan MRI ulang.
Pemberian kontras adalah prosedur yang sangat aman, dikerjakan sesuai prosedur, dan dikerjakan oleh ahlinya.
Sekilas tentang MRI Kepala dan Tulang Belakang
Di antara berbagai indikasi MRI, maka indikasi yang paling sering dilakukan adalah untuk kasus-kasus kelainan di otak dan
tulang belakang. Berbagai penyakit di otak dapat dengan jelas tervisualisasi dengan MRI. Pada beberapa kondisi, MRI
memiliki keunggulan yang lebih dibanding CT-Scan. MRI dapat mendeteksi bagian iskemia (kekurangan pasokan darah dan
oksigen) di otak dengan lebih cepat. MRI mampu pula membedakan dengan sangat jelas suatu lesi pembengkakan akibat
tumor atau infeksi di otak dengan sangat jelas, Nyeri tulang belakang akibat jepitan akar saraf (Hernia Nukleus Pulposus)
atau sebab lain merupakan salah satu indikasi utama MRI. MRI mampu memberikan gambara tulang, ligamen, otot, dan
saraf tulang belakang dengan sangat jelas.
MRI adalah alat penunjang diagnosis yang sangat terpilih dengan berbagai keunggulan. Diagnosis yang akurat akan sangat
menentukan langkah pengobatan Anda.