Anda di halaman 1dari 5

Definisi Geomorfologi

Kata Geomorfologi (Geomorphology) berasal dari bahasa yunani, yang


terdiri dari tiga kata yaitu Geos berarti bumi, morphos berarti bentuk, dan logos
yang berarti ilmu. Berdasarkan kata kata tersebut maka pengertian geomorfologi
merupakan pengetahuan tentang bentuk bentuk permukan bumi. Namun,
Geomorfologi bukan hanya mempelajari bentuk bentuk bumi, tetapi lebih dari
itu mempelajari material dan proses, seperti yang di kemukakan oleh Hooke
(1988) dalam Sukamantalya (1995 : 1), bahwa: Geomorphologist are concerned
with the from and processes of the earths surface so any activity which modifies
the shape of the land, induces or quality of water and drainage, is interest to them.
Berdasarkan pengertian geomorfologi yang telah disitir, secara singkat
dapat di jelaskan bahwa geomorfologi membicarakan tentang bentuk lahan dan
proses yang terjadi di permukaan bumi termasuk pergerakan materilal, air dan
drainase serta factor lain yang memicu terjadinya proses geomorfik. Secara
singkat berikut ini disajikan mengenai beberapa difinisi geomorfologi yang
dikemukakan oleh para ahli yaitu:
1. Lobeck (1939: 3) menyatakan bahwa Geomorfologi adalah studi tentang
bentuk lahan.
2. Cooke dan Doornkamp dalam Sutikno (1987: 3) dinyatakan bahwa
geomorfologi adalah studi mengenai bentuk lahan dan terutama tentang
sifat alami, asal mula, proses perkembangan dan komposisi material
penyusunnya.
3. Thornbury dalam Sutikno (1990: 2) disebutkan bahwa geomorfologi
adalah ilmu pengetahuan tentang bentuk lahan.
4. Zuidam dan Concelado (1979: 3) juga menyatakan bahwa Geomorfologi
adalah studi yang menguraikan tentang bentu lahan dan proses yang
mempengaruhi pembentukannya serta mengkaji hubungan timbal balik
antara bentuk lahan dengan proses dalam tatanan keruangannya.
5. Verstappen (1983: 3) bentuk lahan adalah menjadi sasaran geomorfologi
bukan hanya daratan tetapi juga yang terdapat didasar laut (lautan).

Dengan demikian objek kajian dari geomorfologi berdasarkan definisidefinisi tersebut adalah bentuk lahan, bukan hanya sekedar mempelajari bentukbentuk yang tampak saja, tetapi juga mentafsirkan bagaimana bentuk tersebut bias
terjadi, proses apa yang mengakibatkan pembentukan dan perubahan muka bumi.
Misalnya, dalam mempelajari pegunungan, lembah-lembah, atau bentukanbentukan lain yang ada dipermukaan bumi, bukan hanya mempelajari dalam arti
mengamati

serta

mengukur

bentukan-bentukan

tersebut,

tetapi

juga

mendeskripsikan dan menganalisa bagaimana bentukan itu terjadi. Dalam hal ini
kita harus berhati-hati, karena pada bentukan yang tampak sama, ada
kemungkinan latar belakang pembentukan dan kejadiannya tidak sama, bahkan
sangat berbeda sekali. Umpamanya suatu deretan pegunungan, mungkin terjadi
karena pelipatan kulit bumi, patahan, mungkin juga karena hasil pengerjaan erosi
yang demikian hebat, sehingga menimbulkan relif permukaan bumi yangt
berfariasi, dan penyebab lainnya.
Berdasarkan uraian yang telah dikemukakan diatas, maka dapat dijelaskan
bahwa geomorfologi adalah mempelajari bentuk lahan (Landforn), prose-proses
yang menyebabkan pembentukan dan perubahan yang dialami oleh setiap bentuk
lahan yang dijumpai dipermukaan bumi termasuk yang terdapat didasar laut/
samudera serta mencari hubungan antara bentuk lahan dengan proses-proses
dalam tatanan keruangan dan kaitannya dengan lingkungan. Disamping itu, juga
menelaah dan mengkaji bentuk lahan secara deskriptif, mempelajari cara
pembentukannya, proses alamiah dan ulah manusia yang berlangsung,
mengkelasan dari bentuk lahan serta cara pengmanfaatannya secara tetap, sesuai
dengan kondisi lingkungan.

Ruang Lingkup dan Hubungannya dengan IlmuIlmu Lain


Atas

dasar

definisi

dan

pengertian

Geomorfologi

seperti

yang

dikemukakan pada bagian terdahulu, maka berikt, ruang lingkup geomorfologi


serta hubungannya dengan ilmu-ilmu lain :
fisiografi merupakan studi tentang daratan, lautan, dan atmosfir.
Lautan dipelajari dalam Oseanografi, atmosfir menjadi studi Meteorologi,
sedangkan daratan merupakan obyek kajian Geomorfologi. Dengan
demikian jelaslah studi Geomorfologi merupakan salah satu cabang dari
Fisiografi yaitu tentang daratan yang menitik beratkan pada bentuklahan
penyusun konfigurasi permukaan bumi.

Berbicara mengenai hubungan antara Geomorfologi dengan Geologi W.M.


Davis dalam Sudardja (1977: 4) menggunakan istilah geomorphogeny dan
geomorphography, karena adanya perbedaan penekanan dalam mempelajarinya.
Dimana, geomorphogeny tekanan dalam mempelajarinya mengutamakan bentukbentuk muka bumi masa lampau, yang erat hubungannya dengan geologi,
sedangkan geomorphography lebih menekankan mempelajari bentuk-bentuk
muka bumi yada ada pada masa sekarang, sehingga hubunganya dengan geografi
sangat erat. Obyek kajian Geomorfologi seperti yang tersurat dalam definisidefinisi yang dikemukakan pada bagian terdahulu adalah bentuk lahan.
Zakrezewska dalam Sutikno (1990: 2), mengatakan bahwa Geomorfologi
itu mencakaup aspek lingkungan dan aspek spasial/keruangan termasuk ke dalam
aliran

geomorfologi-geografis.

geomorfologi-geologis.

Aliran

Geomorfologi

yang

lain

adalah

Geomorfologi-geografis cakupannya terletak pada penterapan konsep trilogi


proses, meterial, dan morfologi, sedangkan dalam aliran geomorfologi-geologis
menggunakan cakupannya terletak pada penterapan konsep bahwa aspek dari
semua bentuklahan ditentukan oleh struktur, proses, dan stadium (Sutikno,
1990:4).
Dengan demikian aspek dari bentuklahan yang mendapat sorotan meliputi
morfografi,

morfometri,

proses-proses

geomorfologi,

morfogenesis,

morfokronologi serta mempelajari ekologi bentang lahannya yang tersusun atas


batuan, bentuklahan, tanah, vegetasi, penggunaan lahan, dan lainlain.
Dengan demikian bahwa dalam mempelajari Geomorfologi terkait pada
geologi, fisiografi, dan proses geomorfologi yang menjadi faktor yang tidak dapat
diabaikan dalam perubahan bentuklahan.

Konsep Dasar Geomorfologi


Dalam mempelajari geomorfologi secara baik diperlukan dasar
pengetahuan yang baik dalam bidang klimatologi, geografi, geologi serta sebagian
ilmu fisika dan kimia yang mana berkaitan erat dengan proses dan pembentukan
muka bumi. Secara garis besar proses pembentukan muka bumi menganut azas
berkelanjutan dalam bentuk daur geomorfik (geomorphic cycles), yang meliputi
pembentukan daratan oleh tenaga dari dalam bumi (endogen), proses
penghancuran/pelapukan karena pengaruh luar atau tenaga eksogen, proses
pengendapan dari hasil pengahncuran muka bumi (agradasi), dan kembali
terangkat karena tenaga endogen, demikian seterusnya merupakan siklus
geomorfologi yang ada dalam sekala waktu sangat lama.