Anda di halaman 1dari 12

LAPORAN KASUS

Abses Mandibula e.c Infeksi Gigi

Pembimbing :
dr. Pramusinto Adhy, Sp.THT-KL
Oleh :
Novita Nurahmi

KEPANITRAAN KLINIK STASE THT


BADAN LAYANAN UMUM DAERAH SEKARWANGI
FAKULTAS KESEHATAN DAN KEDOKTERAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH JAKARTA
2016

BAB I
LAPORAN KASUS
1.1 Identitas Pasien
Nama
: Tn.Refi Prayoga
Tanggal Lahir: 08 April 1999
Umur
: 17 tahun
Alamat
:Lebaksari, Sukabumi
Agama
: Islam
Status
: Belum Menikah
Pekerjaan
: Pelajar
Tanggal Masuk : 27 Januari 2016
No RM
: 497062
1.2 Autoanamnesa
Keluhan Utama
Bengkak dan nyeri pada daerah leher dan pipi kanan sejak 4 hari yang lalu.

Keluhan Tambahan

Sulit membuka mulut


Nyeri menelan
Demam
Nafsu Makan menurun
Nyeri pada gigi kiri bawah belakang yang berlubang

Riwayat Penyakit Sekarang


Pasien datang ke BLUD Sekarwangi dengan keluhan bengkak dan nyeri pada daerah leher dan
pipi kanan sejak 4 hari SMRS. Os mengatakan pada awalnya nyeri pada gigi yang berlubang di
gigi kiri bawah belakang, kemudian lama kelamaan bengkak pada daerah leher dan pipi, bengkak
semkain lama semakin membesar dan satu hari kemudian os juga mengeluh nyeri pada gigi
berlubang di gigi kanan bawah belakang. Os mengatakan semenjak bengkak dan nyeri pada leher
dan pipi kanan, os sulit untuk membuka mulut, nyeri menelan sehingga nafsu makan menurun.
Os mengatakan sejak 4 hari SMRS terdapat demam.

Riwayat Penyakit Dahulu

Os menderita gigi berlubang sejak 1 tahun yang lali, yaitu pada gigi geraham kanan dan kiri
bawah . Os belum pernah mengalami gejala ini sebelumnya.
Riwayat sakit asma, darah tinggi dan DM disangkal.

Riwayat Penyakit Keluarga


Di Keluarga tidak ada yang sakit seperti ini.
Riwayat sakit asma, darah tinggi dan diabetes pada keluarga disangkal.

Riwayat Pengobatan
Os mengatakan 3 hari SMRS os berobat ke puskesmas, tetapi tidak ada perubahan.

Riwayat Alergi
Os tidak ada alergi obat, makanan dan cuaca dingin atau panas.

Riwayat Psikososial
Os mengatakan sering mengorek sisa makan yang tersangkut pada gigi yang berlubang dengan
menggunakan tusuk gigi kayu.

1.2 Pemeriksaan Fisik


Keadaan Umum : Tampak sakit sedang
Kesadaran

: Compos Mentis

Tanda-Tanda Vital
TD : 110/70 mmHg
T : 38,3
N : 80 x/menit
Status Generalis

RR : 20 x/menit

Kepala

: Normocephal

Mata

: Konjungtiva anemis (-/-), sclera ikterik (-/-)

Hidung

: Tidak ada sekret, tidak ada epitaksis

Mulut

: bibir kering (+), sianosis (-), sulit membuka mulut (+), tonsil sulit dinilai

Telinga

: Tidak ada sekret yang keluar, nyeri tekan tragus (-/-), nyeri tarik (-/-), nyeri
dan pembengkakan pre dan post auricular (-/-).

Leher

: Pembesaran pada regio submandibular dengan konstitensi keras, permukaan


rata dan berukuran 5x3 cm, pembengkakan pada regio bucalis dextra, nyeri
tekan (+)

Thoraks

:
o Jantung

: I: Iktus kordis tidak terlihat


P: Iktus cordis teraba pada ICS 4 linea midclavikularis
sinistra
P: Batas jantung kanan setiinggi ics 4 linea parasternal
dekstra, Batas jantung kiri setinggi ics 4 linea
midclavikularis sinistra
A: BJ I dan II normal, murmur (-), Gallop (-).

o Pulmo

: I: Bentuk dan gerak simetris,


P: Vocal Fremitus kiri=kanan,
P: Sonor, kiri=kanan,
A: Vesikuler (+/+), ronkhi basah (+/+) Wheezing (-)

Abdomen

: I: Datar, laserasi (-), spidernevi (-)


A: Bising usus +
P: Nyeri tekan (-), defans muskular (-), nyeri lepas (-) Hepar dan lien tidak teraba
P : Timpani pada 4 kuadran abdomen

Ektremitas sup (dextra,sinistra) :

Akral: hangat,Sianosis (-/-) capillary refill < 2 (-/-),


edema (-/-)

Ektremitas inf

(dextra,sinistra) :

Akral: hangat,Sianosis (-/-) capillary refill < 2 (-/-),


edema (-/-)

1.3 Pemeriksaan Penunjang


Laboratorium Tanggal 27 Januari 2016
Hb : 15 Gr%
Leukosit : 11.200
Trombosit : 166.000
Hematokrit : 45%

1.4 Resume
Seorang laki-laki 17 tahun datang dengan keluhan bengkak dan nyeri pada daerah leher dan pipi
kanan sejak 4 hari SMRS. Os mengatakan pada awalnya nyeri pada gigi yang berlubang di gigi
kiri bawah belakang, kemudian lama kelamaan bengkak pada daerah leher dan pipi, bengkak
semkain lama semakin membesar dan satu hari kemudian os juga mengeluh nyeri pada gigi
berlubang di gigi kanan bawah belakang. Os mengatakan semenjak bengkak dan nyeri pada leher
dan pipi kanan, os sulit untuk membuka mulut, nyeri menelan sehingga nafsu makan menurun.
Os mengatakan sejak 4 hari SMRS terdapat demam.

1.5 Diagnosis Kerja


Abses Submandibula e.c Infeksi gigi

1.6 Diagnosis Banding


Abses Submandibular e.c infeksi gigi
Abses Buccal Dextra meluas ke mandibula e.c infeksi gigi

1.7 Penatalaksanaan
Infus RL
Antipiretik : Paracetamol infuse 500 mg
Analgetik : Ketorolac
Antibiotik : Ceftriaxone 1x1gram
Metrodinazole 3x500 mg

1.8 Prognosis
Quo ad vitam

: Dubia ad bonam

Quo ad Fuctionam : Dubia ad bonam


Quo ad Sanactionam : Dubia ad bonam

I.

Definisi
Abses submandibular didefinisikan sebagai terbentuknya abses pada ruang

potensial di regio submandibular yang disertai dengan rasa nyeri tenggorok,

demam

dan

terbatasnya

gerakan

membuka

mulut.

Abses

submandibular

merupakan bagian dari abses leher dalam. Abses leher dalam terbentuk di ruang
potensial diantara fasia leher dalam sebagai akibat penjalaran infeksi dari berbagai
sumber, seperti gigi, mulut, tenggorok, sinus paranasal, telinga tengah dan leher.
Gejala dan tanda klinik biasanya berupa nyeri dan pembengkakan diruang leher
dalam yang terlibat.

II.

Epidemiologi
Huang dkk, dalam penelitiannya pada tahun 1997 sampai 2002, menemukan

kasus infeksi leher dalam sebanyak 185 kasus. Abses submandibula (15,7%)
merupakan kasus terbanyak ke dua setelah abses parafaring (38,4), diikuti oleh
angina Ludovici (12,4%), parotis (7%) dan retrofaring (5,9%).
Sakaguchi dkk, menemukan kasus infeksi leher dalam sebanyak 91 kasus dari
tahun 1985 sampai 1994. Rentang usia dari umur 1-81 tahun, laki-laki sebanyak
78% dan perempuan 22%. Infeksi peritonsil paling banyak ditemukan, yaitu 72
kasus, diikuti oleh parafaring 8 kasus, submandibula, sublingual dan submaksila 7
kasus dan retrofaring 1 kasus.
Fachruddin,melaporkan 33 kasus abses leher dalam selama Januari 1991Desember 1993 di bagian THT FKUI-RSCM dengan rentang usia 15-35 tahun yang
terdiri dari 20 laki-laki dan 13 perempuan. Ruang potensial yang tersering adalah
submandibula sebanyak 27 kasus, retrofaring 3 kasus dan parafaring 3 kasus.
Di subbagian laring faring FK Unand/RSUP M Djamil Padang selama Januari
2009 sampai April 2010, tercatat kasus abses leher dalam sebanyak 47 kasus,
dengan abses submandibula menempati urutan ke dua dengan 20 kasus dimana
abses peritonsil 22 kasus, abses parafaring 5 kasus dan abses retrofaring 2 kasus.
III.

Etiologi
Infeksi dapat bersumber dari gigi, dasar mulut, faring, kelenjer liur atau

kelenjer limfa submandibula. Sebagian lain dapat merupakan kelanjutan infeksi


ruang leher dalam lainnya.
Sebelum ditemukan antibiotika, penyebab tersering infeksi leher dalam adalah

faring dan tonsil, tetapi sekarang adalah infeksi gigi. Bottin dkk, mendapatkan
infeksi gigi merupakan penyebab yang terbanyak kejadian angina Ludovici (52,2%),
diikuti oleh infeksi submandibula (48,3%), dan parafaring.
Sebagian besar kasus infeksi leher dalam disebabkan oleh berbagai kuman,
baik aerob maupun anaerob. Kuman aerob yang paling sering ditemukan adalah
Streptococcus sp, Staphylococcus sp, Neisseria sp, Klebsiella sp, Haemophillus sp.
Pada kasus yang berasal dari infeksi gigi, sering ditemukan kuman anaerob
Bacteroides melaninogenesis, Eubacterium Peptostreptococcus dan yang jarang
adalah kuman Fusobacterium.
IV.

Patogenesis
Beratnya infeksi tergantung dari virulensi kuman, daya tahan tubuh dan lokasi

anatomi. Infeksi gigi dapat mengenai pulpa dan periodontal. Penyebaran infeksi
dapat meluas melalui foramen apikal gigi ke daerah sekitarnya.
Infeksi dari submandibula dapat meluas ke ruang mastikor kemudian ke
parafaring. Perluasan infeksi ke parafaring juga dapat langsung dari ruang
submandibula. Selanjutnya infeksi dapat menjalar ke daerah potensial lainnya.
Penyebaran abses leher dalam dapat melalui beberapa jalan yaitu limfatik,
melalui celah antara ruang leher dalam dan trauma tembus.
Abses adalah kumpulan pus yang terletak dalam satu kantung yang terbentuk
dalam jaringan yang disebabkan oleh suatu proses infeksi oleh bakteri, parasit atau
benda asing lainnya. Abses merupakan pus yang terlokalisir akibat adanya infeksi
dan supurasi jaringan. Abses merupakan reaksi pertahanan yang bertujuan
mencegah agen-agen infeksi menyebar ke bagian tubuh lainnya. Pus itu sendiri
merupakan suatu kumpulan sel-sel jaringan lokal yang mati, sel-sel darah putih,
organisme penyebab infeksi atau benda-benda asing dan racun yang dihasilkan
oleh organisme dan sel-sel darah. Abses bisa terjadi pada semua struktur atau
jaringan rongga mulut.
Abses submandibula adalah suatu peradangan yang disertai pembentukan pus
pada daerah submandibula. Keadaan ini merupakan salah satu infeksi pada leher
bagian dalam (deep neck infection). Abses di ruang submandibula adalah salah satu

abses leher dalam yang sering ditemukan. Ruang submandibula terdiri dari ruang
sublingual dan submaksila yang dipisahkan oleh otot milohioid. Ruang submaksila
dibagi lagi menjadi ruang submental dan submaksila (lateral) oleh otot digastrikus
anterior.
Pada umumnya sumber infeksi pada ruang submandibula berasal dari proses
infeksi dari gigi, dasar mulut, faring, kelenjar limfe submandibula. Mungkin juga
kelanjutan infeksi dari ruang leher dalam lain.Selain disebabkan oleh infeksi gigi,
infeksi

di

ruang

submandibula

bisa

disebabkan

oleh

sialadenitis

kelenjar

submandibula, limfadenitis, trauma, atau pembedahan dan bisa juga sebagai


kelanjutan infeksi ruang leher dalam lain. Penyebab infeksi dapat disebabkan oleh
kuman aerob, anaerob atau campuran. Infeksi di ruang submandibula biasanya
ditandai dengan pembengkakan di bawah rahang, baik unilateral atau bilateral dan
atau di bawah lidah yang berfluktuasi, dan sering ditemukan trismus.Beberapa
penelitian melaporkan bahwa infeksi gigi atau odontogenik merupakan penyebab
terbanyak dari abses leher dalam. Berhubungan dengan ini, ruang submandibula
sering terkena infeksi. Infeksi gigi dapat mengenai pulpa dan periodontal.
Penyebaran infeksi dapat meluas melalui foramen apikal gigi ke daerah sekitarnya

Gambar Penyebaran Infeksi melalui Gigi


Lee dkkmelaporkan 83,3% hasil kultur positif untuk kuman aerob dan 31,3%
untuk anaerob pada abses leher dalam. Pada abses leher dalam yang bersumber
dari infeksi gigi, bakteri yang paling sering ditemukan adalah grup Streptococcus

milleri dan bakteri anaerob. Mazita dkk, melaporkan mayoritas hasil kultur tidak
ditemukan pertumbuhan kuman. Di Bagian THT-KL Rumah Sakit Dr. M. Djamil
Padang, periode April sampai Oktober 2010 dari hasil kultur didapatkan 73%
spesimen

tumbuh

kuman

aerob,

27%

tidak

tumbuh

kuman

aerob.

Pada

pemeriksaan ini tidak dilakukan kultur pada kuman anaerob.


V.

Gejala Klinis
Menurut Smeltzer dan Bare (2001), gejala dari abses tergantung kepada lokasi

dan pengaruhnya terhadap fungsi suatu organ saraf. Gejala tersebut dapat berupa :
-

Nyeri
Teraba hangat
Pembengkakan
Kemerahan
Demam
Pada abses submandibular didapatkan pembengkakan dibawah dagu atau

dibawah lidah baik unilateral atau bilateral, disertai rasa demam, nyeri tenggorok
dan trismus. Mungkin didapatkan riwayat infeksi atau cabut gigi. Pembengkakan
dapat berfluktuasi atau tidak.
VI.

Diagnosis
Diagnosis abses leher dalam ditegakkan berdasarkan hasil anamnesis yang

cermat, pemeriksaan fisik dan pemeriksaan penunjang. Pada beberapa kasus


kadang-kadang sulit untuk menentukan lokasi abses terutama jika melibatkan
beberapa daerah leher dalam dan jika pasien sudah mendapatkan pengobatan
sebelumnya.
Pemeriksaan penunjang sangat berperan dalam menegakkan diagnosis. Pada
foto polos jaringan lunak leher anteroposterior dan lateral didapatkan gambaran
pembengkakan jaringan lunak, cairan di dalam jaringan lunak, udara di subkutis dan
pendorongan trakea. Pada foto polos toraks, jika sudah terdapat komplikasi dapat
dijumpai

gambaran

pneumotoraks

dan

juga

dapat

ditemukan

gambaran

pneumomediastinum.
Jika hasil pemeriksaan foto polos jaringan lunak menunjukkan kecurigaan
abses leher dalam, maka pemeriksaan tomografi komputer idealnya dilakukan.
Tomografi Komputer (TK) dengan kontras merupakan standar untuk evaluasi infeksi

leher dalam. Pemeriksaan ini dapat membedakan antara selulitis dengan abses,
menentukan lokasi dan perluasan abses. Pada gambaran TK dengan kontras akan
terlihat abses berupa daerah hipodens yang berkapsul, dapat disertai udara di
dalamnya, dan edema jaringan sekitar. TK dapat menentukan waktu dan perlu
tidaknya operasi.
Pemeriksaan penunjang lainnya adalah pemeriksaan pencitraan resonansi
magnetik (Magnetic resonance Imaging/MRI) yang dapat mengetahui lokasi abses,
perluasan dan sumber infeksi. Sedangkan Ultrasonografi (USG) adalah pemeriksaan
penunjang diagnostik yang tidak invasif dan relatif lebih murah dibandingkan TK,
cepat dan dapat menilai lokasi dan perluasan abses.
Foto panoramik digunakan untuk menilai posisi gigi dan adanya abses pada
gigi. Pemeriksaan ini dilakukan terutama pada kasus abses leher dalam yang diduga
sumber infeksinya berasal dari gigi. Pemeriksaan darah rutin dapat melihat adanya
peningkatan leukosit yang merupakan tanda infeksi. Analisis gas darah dapat
menilai adanya sumbatan jalan nafas. Pemeriksaan kultur dan resistensi kuman
harus dilakukan untuk mengetahui jenis kuman dan antibiotik yang sesuai.
VII.

Tatalaksana
Penatalaksanaan abses submandibula umumnya adalah dengan evakuasi

abses baik dilakukan dengan anestesi lokal maupun dengan anestesi umum serta
dengan pemberian antibiotik intravena dosis tinggi. Antibiotika dosis tinggi
terhadap kuman aerob dan anaerob diberikan secara parenteral. Hal yang paling
penting adalah terjaganya saluran nafas yang adekuat dan drainase abses yang
baik.
Infeksi leher dalam sering disebabkan campuran bakteri (gram positif, gram
negatif, aerob dan anaerob) sehingga diberikan antibiotik kombinasi secara empiris
menunggu hasil kultur keluar. Antibiotik yang dapat diberikan yaitu seftriakson dan
metronidazole.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pemilihan antibiotik adalah
efektifitas obat terhadap kuman target, risiko peningkatan resistensi kuman
minimal, toksisitas obat rendah, stabilitas tinggi dan masa kerja yang lebih lama.

Insisi dibuat pada tempat yang paling berfluktuasi atau setinggi os hyoid,
tergantung letak dan luas abses. Eksplorasi dilakukan secara tumpul sampai
mencapai ruang sublingual, kemudian dipasang salir.Pasien dirawat inap sampai 1-2
hari gejala dan tanda infeksi reda.
VIII.

Komplikasi
Komplikasi terjadi karena keterlambatan diagnosis, terapi yang tidak tepat dan

tidak adekuat. Komplikasi diperberat jika disertai dengan penyakit diabetes mellitus,
adanya kelainan hati dan ginjal dan kehamilan. Komplikasi yang berat dapat
menyebabkan kematian.
Infeksi dapat menjalar ke ruang leher dalam lainnya, dapat mengenai struktur
neurovaskular seperti arteri karotis, vena jugularis interna dan n. X. Penjalaran
infeksi ke daerah selubung karotis dapat menimbulkan erosi sarung karotis atau
menyebabkan trombosis vena jugularis interna. Infeksi yang meluas ke tulang dapat
menimbulkan osteomielitis mandibula dan vertebra servikal. Dapat juga terjadi
obstruksi saluran nafas atas, mediastinitis, dehidrasi dan sepsis.