Anda di halaman 1dari 8

MAKALAH MANAJEMEN USAHA TERNAK PUYUH

13:12 ANEKA TERNAK No comments


BAB I
PENDAHULUAN
Latar Belakang
Pemeliharaan burung puyuh (quail) pada mulanya kurang mendapat perhatian dari para
peternak di Indonesia. Tetapi sejak pemerintah Indonesia merencanakan burung puyuh
sebagai salah satu alternatif untuk peningkatan penyediaan protein hewani untuk masyarakat,
barulah burung puyuh mulai terangkat namanya. Peternak Indonesia pun mulai bergairah
untuk mengembangkan ternak ini.
Meningkatnya jumlah penduduk Indonesia dari tahun ketahun berbanding lurus dengan
tingginya angka pengangguran. Hal tersebut menjadi landasan awal burung puyuh di pilih
sebagai salah satu alternatif usaha yang dinilai cukup menguntungkan karena dalam
pemeliharaannya tidak dibutuhkan areal yang luas dan pengembalian modalnya relatif cepat
dikarenakan burung puyuh dapat mencapai dewasa kelamin sekitar umur 42 hari dengan
produksi telur antara 250-300 butir per tahun.
Burung Puyuh yang dalam bahasa asing disebut Quail merupakan jenis burung yang tidak
dapat terbang, ukuran tubuh relatif kecil dan berkaki pendek. Burung Puyuh termasuk dalam
golongan aneka ternak hasil domestikasi, yang semula bersifat liar kemudian diadaptasikan
menjadi hewan yang dapat diternakkan (baca: Aneka Ternak). Burung Puyuh pertama kali
diternakkan di Amerika Serikat tahun 1870 dan terus dikembangkan ke berbagai penjuru
dunia.
Dalam usaha ternak puyuh banyak permasalahan yang dihadapi para peternak, terutama
peternak yang masih baru. Jika peternak telah menguasai seluk-beluk burung puyuh, setiap
permasalahan tentu akan mudah diatasi.
Sebelum memulai usaha betenak puyuh seorang peternak harus harus memahami 3 unsur
produksi yaitu : manajemen ( pengelolaan usaha ), breeding ( pembibitan ) dan feeding
( pakan ).
Rumusan Masalah
1. Bagaimana beternak puyuh yang baik sehingga dapat menghasilkan keuntungan yang
maksimal?
2. Penyakit apa saja yang dapat menyerang populasi burung puyuh?
Tujuan
Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah sebagai berikut:
1. Untuk menginformasikan kepada pembaca tentang cara beternak puyuh.
2. Untuk informasi penunjang sentra peternakan terutama dalam ruang lingkup burung
puyuh.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

Puyuh adalah nama untuk beberapa genera dalam familia Phasianidae. Burung ini berukuran
menengah. Burung puyuh adalah unggas daratan yang kecil namun gemuk. Mereka pemakan
biji-bijian namun juga pemakan serangga dan mangsa berukuran kecil lainnya. Mereka
bersarang di permukaan tanah, dan berkemampuan untuk lari dan terbang dengan kecepatan
tinggi namun dengan jarak tempuh yang pendek. Beberapa spesies seperti puyuh jepang
adalah migratori dan mampu terbang untuk jarak yang jauh. Beberapa jenis puyuh
diternakkan dalam jumlah besar. Puyuh jepang diternakkan terutama karena telurnya. Puyuh
merupakan salah satu komoditi unggas sebagai penghasil telur dan daging yang mendukung
ketersediaan protein hewani yang murah serta mudah didapat (Permentan, 2008).
Puyuh merupakan ternak berdarah panas. Woodard et al. (1973) menyatakan bahwa rataan
suhu tubuh puyuh betina dewasa adalah antara 41,8-42,4oC. Suhu lingkungan yang optimal
untuk puyuh fully feathered adalah 24oC dan untuk anak puyuh (day old quail) adalah 35oC.
Kelembapan lingkungan yang optimal untuk puyuh adalah antara 30%-80%.
Secara ilmiah puyuh dikenal dengan nama Coturnix-coturnix japonica berbeda dengan nama
yang umumnya digunakan yaitu Coturnix coturnix . C. japonica pada awalnya disebut burung
jepang liar yang ditemukan pada abad ke-delapan di Jepang. Burung puyuh tipe liar memiliki
bulu dengan warna dominan coklat cinnamon dan gelap. Akan tetapi, puyuh betina dewasa
memiliki bulu dengan warna yang pucat dengan bintik bintik gelap. Berbeda dengan puyuh
betina, puyuh jantan dewasa memiliki warna bulu yang gelap dan seragam pada bagian dada
dan pipi (Vali, 2008).
Menurut Vali (2008), menyatakan bahwa manfaat umum dari puyuh C. japonica yaitu:
1. Sebagai unggas penghasil telur dan daging dengan cita rasa yang unik.
2. Biaya pemeliharaan murah yang diasosiasikan dengan ukuran tubuh yang kecil (80
300 gram).
3. Memiliki selang generasi yang pendek (3-4 generasi per tahun) sehingga
memungkinkan memiliki generasi yang lebih banyak dalam setahun.
4. Tahan (resisten) terhadap wabah dan penyakit unggas.
5. Memiliki produksi telur yang tinggi
6. Dapat digunakan sebagai hewan percobaan.
7. Merupakan unggas dengan ukuran tubuh terkecil yang diternakkan untuk
menghasilkan telur dan daging.
BAB III
PEMBAHASAN
PENGERTIAN BURUNG PUYUH
Puyuh adalah nama untuk beberapa genera dalam familia Phasianidae. Burung ini berukuran
menengah. Burung puyuh adalah unggas daratan yang kecil namun gemuk. Mereka pemakan
biji-bijian namun juga pemakan serangga dan mangsa berukuran kecil lainnya. Mereka
bersarang di permukaan tanah, dan berkemampuan untuk lari dan terbang dengan kecepatan
tinggi namun dengan jarak tempuh yang pendek. Beberapa spesies seperti puyuh jepang
adalah migratori dan mampu terbang untuk jarak yang jauh. Beberapa jenis puyuh

diternakkan dalam jumlah besar. Puyuh jepang diternakkan terutama karena telurnya. Puyuh
merupakan salah satu komoditi unggas sebagai penghasil telur dan daging yang mendukung
ketersediaan protein hewani yang murah serta mudah didapat (Permentan, 2008).
Di Indonesia puyuh mulai dikenal dan diternakan pada tahun 1979. Jenis yang diternakan
adalah puyuh Jepang, Coturnix Coturnix Japonica yang pertumbuhan dan pembiakannya
cepat. Sosoknya lebih kecil, cuma separuh tubuh dari Coturnix Coturnix Japonica.
Pergerakkannya sangat lincah sehingga sulit ditangkap, puyuh asli Indonesia itu bulunya
cantik, cokelat bertotol-totol hitam, berkombinasi dengan paruh dan kaki yang kuning.
Taksonomi Puyuh
Kingdom
:
Animalia
Filum
:
Chordata
Subfilum
:
Vertebrata
Kelas
:
Aves
Ordo
:
Galliformes
Family
:
Phasianidae
Sub family
:
Perdicinae
Genus
:
Coturnix
Spesies
:
Coturnix coturnix (Lineaus 17), Coturnix japonica, Coturnix
coromondelica, Coturnix chinensis
Puyuh yang umum dikembangkan di Indonesia adalah jenis dari puyuh jepang (Caturnik
Caturnik Japonica). Sesuai dengan pendapat Vali (2008) yang menyatakan bahwa selain
memiliki perporman yang bagus, puyuh ini juga memiliki daya adaptasi yang baik. Manfaat
umum dari puyuh C. Japonica yaitu:
1. Sebagai unggas penghasil telur dan daging dengan cita rasa yang unik.
2. Biaya pemeliharaan murah yang diasosiasikan dengan ukuran tubuh yang kecil (80
300 gram).
3. Memiliki selang generasi yang pendek (3-4 generasi per tahun) sehingga
memungkinkan memiliki generasi yang lebih banyak dalam setahun.
4. Tahan (resisten) terhadap wabah dan penyakit unggas.
5. Memiliki produksi telur yang tinggi.
6. Dapat digunakan sebagai hewan percobaan.
7. Merupakan unggas dengan ukuran tubuh terkecil yang diternakkan untuk
menghasilkan telur dan daging.
Puyuh unggul antara lain memiliki ciri dan karakter seperti berikut ini:
1. Sehat, lincah, mata bersinar dan tegap
2. Keadaan bulu tertutup sempurna, licin, bulu jarum sedikit
3. Konformasi / keserasian terlihat normal

4. Tulang dada lunas normal dengan lengkungan 1/8 inchi


5. Bentuk punggung normal/rata
6. Bentuk sayap/lengan dan finger rapat dengan badan
7. Fleshing/perdagingan sempurna, dada padat berisi, panjang dan simetris
8. Shank dan digiti sedikit bersisik
9. Kondisi tubuh mulus tanpa kelainan dan bebas dari sobekan, patah tulang ataupun
memar lemak bawah kulit terlihat sempurna dan merata.
Sedangkan untuk DOQ (Day Old Quail) harus memenuhi cirri sebagai berikut:
1. Sehat, tidak cacat fisik, kaki dan digiti tidak bengkok
2. Lincah, mata bulat dan bersinar; kaki kuat dan berdiri dengan tegak
3. Paruh normal
4. Berasal dari bibit induk yang telah diketahui keunggulannya
5. Bulu kering, dubur dan pusar juga kering; nafsu makan baik/ aktif mencari makan.
Puyuh calon induk memiliki karakteristik sebagai berikut:
1. Sehat, tidak cacat fisik
2.

epala dan muka halus, sedang (tidak terlalu besar)

3. Mata cerah, jernih bersinar


4. Paruh pendek dan kuat
5. Badan cukup besar, perut halus dan bila diraba/ditekan terasa empuk
6. Jarak antar tulang pubis kurang lebih 2 jari orang dewasa
7. Lincah dan tampak semangat
8. Bulu tidak kusut, tetap tampak mengkilap dan halus
9. Squama (sisik) bagian shank dalam barisan, ekor tidak bengkok
10. Berasal dari induk berproduksi telur tinggi.

Sifat dan karakteristik pada ternak umumnya, termasuk burung puyuh antara lain dipengaruhi
oleh faktor genetis dan faktor lingkungan. Hal ini yang menyebabkan adanya perbedaan
variasi warna, bobot tubuh, bentuk paruh, bentuk mata dan bentuk tubuh lainnya pada burung
puyuh. Bentuk tulang pubis burung puyuh harus memiliki jarak kurang lebih 2 (dua) jari
orang dewasa, karena bentuk dari tulang pubis ini kaitannya dengan jumlah produktivitas
ternak itu sendiri. Pembentukan tulang pubis tergantung pada pakan yang dikonsumsi oleh
puyuh. Pakan yang baik untuk pembentukan tualng pubis ini adalah pakan yang mengandung
mineral terutama dalam bentuk phospor.
Jenis-Jenis Puyuh Unggul
Coturnix-Cortunix Japonica
Puyuh jenis ini dapat menghasilkan telur sebanyak 250-300 butir/ekor/tahun. Kelebihan
lainnya adalah suaranya yang cukup keras dan agak berirama. Hidupnya sering berpindahpindah tempat. Telurnya berwarna coklat tua, biru, putih dengan dengan bintik hitam, cokelat
( Permana, 2005).
Coturnix Chinensis (Blue Brested Quail)
Puyuh ini memiliki tubuh sangat mungil, panjangnya hanya 15 cm. Biasa ditemukan
dipadang rumput terbuka, sawah yang baru di panen, semak alang-alang dan tanah pertanian
yang belum di tanami. Hidupnya dalam kelompok-kelompok kecil. Hidupnya di areal dataran
rendah. Makanannya berupa biji-bijian kecil dan serangga. Telurnya berwarna kuning tua
mengkilap dan bertotol-totol hitam ( Syariefa, 2011).
Rollulus Roulroul (Puyuh Mahkota)
Badannya bulat dengan panjang mencapai 25 cm. Puyuh ini bentuknya paling indah jika
dibandingkan dengan puyuh lainnya. Sehingga puyuh ini dapat di pelihara sebagai burung
hias. Puyuh ini hidup di hutan-hutan dan hanya terdapat di daerah seperti Kalimantan,
Sumatera, Malaysia dan Thailand. Unggas ini dapat hidup pada ketinggian 1.200 m di atas
permukaan laut (Nugroho, 1986).
Callipepla Squamata (Scaled Quail)
Unggas ini termasuk berukuran besar, panjangnya mencapai 25-35 cm. Bermukim di
Amerika Utara dan Meksiko. Hidupnya di padang rumput, di daerah kering dan semi kering.
Puyuh ini bisa bertelur sebanyak 9-16 butir pada musim bertelur. Pakannya terdiri dari 30 %
serangga, biji-bijian dan beberapa jenis sayur-sayuran ( Ensminger, 1992).
SYARAT DAN TEKNIS
Lokasi Peternakan
1. Lokasi di usahakan jauh dari permukiman penduduk
2. Dekat dengan jalur transportasi
3. Daerah bebas banjir
4. Jauh dari keramaian
5. Bukan daerah endemi

Persiapan Sarana Dan Prasarana Peternakan


1. Persiapan tempat makan minum ternak
2. Persiapan tempat telur
3. Persiapan Alat-alat sanitasi
4. Penyediaan alat transportasi
Kandang Puyuh
Kandang Untuk Anak Puyuh (DOQ )
Kandang untuk anak puyuh biasanya model box atau bisa juga model letter.kandang Box
terbuat dari triplek atau papan yang sebagian besar dindingnya tertutup dan lantai terbuat dari
kawat strimin.sedang letter hampir sebagian dinding juga tertutup tetapi lantai terbuat dari
tanah atau semen yang dilapisi sekam atau sisa gergajian.
-

Kandang untuk puyuh dewasa


Kandang untuk puyuh dewasa biasanya betbentuk batery.batery biasanya dibuat bersusun
sampai 4.
Bibit Puyuh
Di dalam usaha peternakan puyuh bibit merupakan salah satu faktor penting dengan bibit
yang berkualitas diharapkan akan memperoleh hasil produksi yang maksimal. Untuk itu
dianjurkan untuk mendatangkan bibit unggul dari pembibitan yang sudah terpercaya.
Pemilihan bibit biasanya didasarkan dari kemampuan produksi dan ketahanan si induk
terhadap
penyakit.
Pakan Puyuh
Faktor lain yang tidak boleh dilupakan adalah faktor pakan. Dalam setiap usaha petenakan,
pakan mengambil porsi terbesar dalam biaya produksi bahkan hampir 60% modal digunakan
untuk pembelian pakan.
Dalam garis besarnya pakan puyuh dibagi menjadi 3 fase yakni: Fase starter ( 0-3 minggu ),
Fase grower ( 3-7 minggu ), Fase finisher ( 7 minggu - afkhir ).
Untuk anak puyuh (DOQ ) pakan diberikan secara ad-libitum, sedangkan untuk puyuh
dewasa diberikan sekitar 20 -24 gr/ekor dalam sehari.
Pengendalian Penyakit
1. Sanitasi dan Tindakan Preventif (pembersihan alat-alat peternakan, kandang dan
lingkungan sekitarnya).
2. Pengontrolan Penyakit (pengontrolan penyakit dilakukan setiap saat dengan melalui
pengamatan fisik ternak dan kotorannya)
3. Pemberian Vaksinasi dan Pengobatan (peternak puyuh biasanya memberi vaksin
puyuhnya dengan 2 macam vaksin yaitu vaksin AI dan ND).

Hama dan Penyakit


Di dalam peternakan puyuh sering kali peternak dihadapkan dengan banyaknya penyakit
yang menyerang puyuh.untuk itu seorang peternak dituntut untuk jeli dalam mengenal
penyakit yang sering menyerang puyuh.
Adapun penyakit yang sering menyerang puyuh adalah:
Tetelo ( NCD)
Gejala:
- Batuk, bersin-bersin, ngorok dan susah bernafas
- Tidak nafsu makan dan lesu
- Kototan berwarna hijau kehitaman
- Kepala memutar dan adakalanya lumpuh
Berak Kapur (Pulloru)
Gejala:
- Nafsu makan berkurang
- Lesu dan mengantuk
- Bulu kusam dan sayap menggelantung
- Kotoran berwarna keputihan seperti kapur
Berak Darah
Gejala: Hampir sama dengan pullorum tetapi kotoran berwarna kemerahan karena bercampur
darah.
Cacar Unggas
Gejala: Timbul bintil-bintil disekitar pial,kaki,mulut dan disekitar kulit yang tidak ditumbuhi
bulu.
Hasil Produksi
Hasil Utama
Hasil utama pada pemeliharaan puyuh tentunya adalah telur dan daging.
Hasil Sampingan
Selain menghasilkan telur dan daging beternak puyuh juga menghasilkan hasil sampingan
berupa bulu dan kotorannya.
Pemasaran Hasil
Seorang peternak puyuh selain dituntut untuk mengerti tata cara beternak yangbaik juga
diharuskan untuk mengerti strategi dalam pemasaran. Dengan pemasaran yang baik
diharapkan akan memperoleh harga jual seperti yang diharapkan.
BAB IV
PENUTUP
Kesimpulan
1. Puyuh merupakan salah satu komoditi unggas sebagai penghasil telur dan daging
yang mendukung ketersediaan protein hewani yang murah serta mudah didapat
(Permentan, 2008).

2. Puyuh yang umum dikembangkan di Indonesia adalah jenis dari puyuh jepang
(Caturnik Caturnik Japonica) selain memiliki performan yang bagus, puyuh ini juga
memiliki daya adaptasi yang baik.

Saran
1. Sebelum memulai usaha betenak puyuh seorang peternak harus harus memahami 3
unsur produksi yaitu : manajemen ( pengelolaan usaha ), breeding ( pembibitan ) dan
feeding ( pakan ).
2. Peningkatan usaha peternakan khususnya burung puyuh agar terus dikembangkan,
karena selain meningkatkan pendapatan dapat juga menunjang perkembangbiakan
burung puyuh agar tidak punah.
Sumber Dari: http://dodymisa.blogspot.com/2015/05/makalah-manajemen-usaha-ternakpuyuh.html#ixzz42Kra0L3b