Anda di halaman 1dari 63

PENGARUH PENGGUNAAN BEBERAPA JENIS AIR

BERDASARKAN KESADAHANNYA
TERHADAP WAKTU PENGERASAN AKHIR DENTAL STONE TIPE IV

SKRIPSI

SANI MARIFAT
J111 10 308

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI


UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2014

PENGARUH PENGGUNAAN BEBERAPA JENIS AIR


BERDASARKAN KESADAHANNYA
TERHADAP WAKTU PENGERASAN AKHIR DENTAL STONE TIPE IV

SKRIPSI

Diajukan kepada Universitas Hasanuddin


sebagai Salah Satu Syarat Mencapai
Gelar Sarjana Kedokteran Gigi

OLEH :

SANI MARIFAT
J111 10 308

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI


UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2014

ii

iii

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT atas segala berkat, rahmat,
dan hidayah yang diberikan sehingga penulis mampu menyelesaikan skripsi yang
berjudul Pengaruh Penggunaan Beberapa Jenis Air Berdasarkan Kesadahaanya
Terhadap Waktu Pengerasan Akhir Dental Stone Tipe IV. Penulisan skripsi ini
dilakukan untuk memenuhi syarat untuk mencapai gelar Sarjana Kedokteran Gigi
pada Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Hasanuddin.
Penulis menyadari bahwa tanpa adanya bantuan, dukungan, dan bimbingan
dari berbagai pihak, mulai dari masa perkuliahan sampai pada masa penyusunan
skripsi ini, sangatlah sulit bagi penulis untuk menyelesaikan skripsi ini. Oleh karena
itu, pada kesempatan ini, dengan segala kerendahan hati penulis ingin mengucapkan
terima kasih kepada :
1.

drg. Peter Rovani selaku pembimbing skripsi, yang telah menyediakan waktu
dan ikut serta menyumbangkan pikiran untuk penyusunan skripsi ini sehingga
dapat selesai tepat waktu. Terima kasih atas segala bantuannya semoga Tuhan
tetap memberikan rahmat-Nya kepada dokter dan keluarga.

2.

Prof. drg. H. Mansjur Nasir, Ph. D. selaku Dekan Fakultas Kedokteran Gigi
Universitas Hasanuddin.

3.

Dr. drg. Muhammad Ilyas, M.Kes. selaku penasehat akademik yang


senantiasa memberikan dukungan, motivasi dan arahan kepada penulis,
sehingga jenjang perkuliahan penulis dapat diselesaikan dengan baik.

iv

4.

Seluruh dosen yang telah membagi ilmu yang dimilikinya kepada penulis
selama jenjang perkuliahan, serta para staf karyawan Fakultas Kedokteran
Gigi, baik staf administrasi, akademik, dan perpustakaan yang juga berperan
penting dalam kelancaran perkuliahan penulis.

5.

Muh. Safri Sehu dan Duhaniar Tadjuddin selaku orang tua yang selalu
menyayangi, mendoakan, memberikan dorongan semangat, dan bantuan dari
segi rohani juga material.

6.

Rini Magfirah, Ridha Maulana dan Nizar Maarif selaku saudara kandung
yang senantiasa menyemangati.

7.

Seluruh keluarga besar yang telah memberikan dorongan dukungan dan doa
sehingga saya bisa menyelesaikan skripsi dan perkuliahan.

8.

Rabbaniah, Dime, Baiq dan semua teman teman ATRISI 2010. Terima
kasih karena telah menjadi teman belajar dan teman bermain selama 3 tahun
perkuliahan.

9.

Fitriani F4, Kak Ais dan Kak Maryadi. Terima kasih telah menjadi teman
diskusi dalam analisis data skripsi.

10. Keluarga Besar UKM SAR Unhas terutama Ikan Sembilan 22. Terima kasih
atas kebersamaan dan keceriaan yang diberikan.
11. Semua kakak kakak senior dan adik adik junior yang turut berinteraksi
selama penyusunan skripsi ini.
12. Semua pihak yang tidak bisa disebutkan satu persatu yang telah banyak
membantu penulis dalam penyusunan skripsi ini.

Akhir kata, penulis berharap semoga Allah SWT memberikan berkat, rahmat,
dan membalas kebaikan dari semua pihak yang telah mendukung dan membantu
penulis. Tak ada kesempurnaan di dunia ini begitu pun dengan skripsi ini, tetapi
penulis berharap skripsi ini dapat memberikan andil dalam perkembangan ilmu.

Makassar, 28 Februari 2014

Sani Marifat

vi

ABSTRAK
Sani Marifat. Kalsium sulfat -hemihidrat sering disebut sebagai dental stone.
Dental stone terdiri atas tiga tipe yaitu Tipe III, Tipe IV (Kekuatan Tinggi), Tipe V
(Kekuatan Tinggi, Ekspansi Tinggi). Dental Stone Tipe IV ( kadang disebut sebagai
stone kelas II, densite atau improved stone) merupakan gipsum yang ideal digunakan
untuk pembuatan dai, karena dai biasanya digunakan untuk preparasi kavitas dengan
malam yang diukir sehingga dibutuhkan model yang tahan abrasi.
Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh penggunaan beberapa
jenis air berdasarkan kesadahannya terhadap waktu pengerasan akhir dental stone
tipe IV. Terdapat lima buah varians yaitu, manipulasi dengan air PDAM, air slurry,
air sumur, air destilasi dan air mineral. Masing masing varians memiliki lima buah
replika dan diukur dengan menggunakan Vicat apparatus. Waktu pengerasan akhir
adalah suatu keadaan dari campuran dental stone ketika jarum berdiameter 1 mm,
berpenetrasi ke dalam campuran dental stone tidak melebih 2 mm. Setiap jenis air
diuji nilai kesadahannya.
Dari hasil analisis two way anova didapatkan pengaruh jenis terhadap
pengerasan akhir dental stone tipe IV dengan nilai signifikan 0,000, pengaruh
kesadahan air terhadap waktu pengerasan akhir dental stone tipe IV dengan nilai
signifikan 0,045, yang berarti signifikan karena P < 0,05, sehingga memberikan
kesimpulan bahwa Ho ditolak dan Ha diterima.

Kata kunci : Dental stone tipe IV, waktu pengerasan akhir, kesadahan air, Vicat
Apparatus.

vii

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .....................................................................................

LEMBAR PENGESAHAN ...........................................................................

ii

SURAT PERNYATAAN.............................................................................

iii

KATA PENGANTAR ..................................................................................

iv

ABSTRAK ....................................................................................................

vii

DAFTAR ISI ..................................................................................................

viii

DAFTAR GAMBAR .....................................................................................

DAFTAR TABEL ..........................................................................................

xi

DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................

xii

BAB I PENDAHULUAN ..............................................................................

1.1. Latar Belakang ............................................................................

1.2. Rumusan Masalah .......................................................................

1.3. Tujuan Penelitian.........................................................................

1.4. Hipotesis Penelitian .....................................................................

1.5. Manfaat Penelitian.......................................................................

BAB II TINJAUAN PUSTAKA....................................................................

2.1. Dental Stone ................................................................................

2.2. Waktu Pengerasan Akhir .............................................................

2.2.1. Reaksi Pengerasan ...........................................................

2.2.2. Pengendalian Waktu Pengerasan .....................................

viii

2.2.3. Uji Waktu Pengerasan .....................................................

11

2.3. Kesadahan Air .............................................................................

13

BAB III KERANGKA KONSEP ..................................................................

16

3.1. Kerangka Konsep ........................................................................

16

BAB IV METODE PENELITIAN ................................................................

17

4.1. Jenis Penelitian ............................................................................

17

4.2. Rancangan Penelitian ..................................................................

17

4.3. Lokasi Penelitian .........................................................................

17

4.4. Waktu Penelitian .........................................................................

17

4.5. Sampel dan Jumlah Sampel.........................................................

17

4.6. Variabel .......................................................................................

18

4.8. Definisi Operasional ....................................................................

18

4.9. Alat dan Bahan ............................................................................

19

4.10. Analisis Data ...............................................................................

21

4.11. Alur Penelitian.............................................................................

21

BAB V HASIL PENELITIAN ......................................................................

23

BAB VI PEMBAHASAN ..............................................................................

28

BAB VII PENUTUP ......................................................................................

34

7.1. Simpulan......................................................................................

34

7.2. Saran ............................................................................................

34

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

ix

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Gambaran bentuk kristal dental plaster dan dental stone .........

Gambar 2.2. Gambar vicat apparatus ............................................................

11

Gambar 2.3. Gambar bagian bagian vicat apparatus..................................

11

Gambar 5.1. Gambaran grafik rata-rata waktu pengerasan akhir .................

31

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Klasifikasi Tingkat Kesadahan....................................................

14

Tabel 5.1. Waktu Pengerasan Akhir Dental Stone Tipe IV


dengan menggunakan Air PDAM ...............................................

24

Tabel 5.2. Waktu Pengerasan Akhir Dental Stone Tipe IV


dengan menggunakan Air Sumur ................................................

24

Tabel 5.3. Waktu Pengerasan Akhir Dental Stone Tipe IV


dengan menggunakan Air Slurry.................................................

25

Tabel 5.4. Waktu Pengerasan Akhir Dental Stone Tipe IV


dengan menggunakan Air Destilasi.............................................

25

Tabel 5.5. Waktu Pengerasan Akhir Dental Stone Tipe IV


dengan menggunakan Air Mineral ..............................................

26

Tabel 5.6. Hasil Uji Kesadahan Tiap Sampel Jenis Air ...............................

26

xi

DAFTAR LAMPIRAN

1. Hasil SPSS.
2. Surat Penugasan Pembimbing Skripsi.
3. Laporan Pengukuran Waktu Pengerasan Akhir Dental Stone Tipe IV.
4. Laporan Hasil Uji Kesadahan.
5. Lampiran Gambar Penelitian.

xii

BAB I

PENDAHULUAN

1.1

LATAR BELAKANG

Pembuatan model dan dai merupakan tahap penting dalam sejumlah prosedur
kedokteran gigi. Berbagai restorasi dan protesa dibuat di luar rongga mulut pasien
dengan menggunakan model dan dai sehingga dibutuhkan keakuratannya dalam
mereplika struktur jaringan keras dan lunak pasien. Terdapat berbagai macam bahan
yang dapat digunakan dalam pembuatan model dan dai, namun yang paling populer
adalah gipsum.1
Gipsum (CaSO4.2H2O) merupakan suatu mineral yang berasal dari hasil
samping beberapa operasi proses kimia. Berdasarkan kekuatan yang diperoleh dari
perbandingan air bubuk, gipsum dikelompokkan dalam lima tipe.2 Salah satu tipe
yang paling sering digunakan dalam praktik kedokteran gigi adalah tipe IV (dental
stone, die, high strenght, low expansion). Penggunaannya dengan cara dimanipulasi
menggunakan pelarut yaitu air. Air bersama dengan gipsum diaduk menjadi adonan
yang akan mengeras.3
Air merupakan unsur penting dalam kehidupan. Hampir seluruh kehidupan di
dunia ini tidak terlepas dari adanya unsur air ini. Sumber utama air yang

mendukung kehidupan di bumi ini adalah laut, dan semua air akhirnya akan
kembali ke laut yang bertindak sebagai penampung. Air dapat mengalami daur
hidrologi. Selama menjalani daur itu air selalu menyerap zat-zat yang
menyebabkan air itu tidak lagi murni.4
Pada umumnya, jenis zat pengotor yang terkandung dalam air bergantung
pada jenis bahan yang berkontak dengan air itu, sedangkan banyaknya zat
pengotor bergantung pada waktu kontaknya. Bahan-bahan mineral yang dapat
terkandung dalam air karena kontaknya dengan batu-batuan terutma terdiri dari :
kalsium karbonat (CaCO3), magnesium karbonat (MgCO3), kalsium sulfat
(CaSO4), magnesium sulfat (MGSO4) dan sebagainya. Air banyak mengandung
mineral kalsium dan magnesium dikenal sebagai air sadah. Senyawa-senyawa
kalsium dan magnesium relatif sukar larut dalam air, maka senyawa-senyawa itu
cenderung untuk memisahkan diri dari larutan dalam bentuk ndapan atau
presipitat yang akhirnya menjadi kerak. Tingkat kesadahan air sangat dipengaruhi
dari lokasi dan asal sumber serta sistem pengolahannya.4
Sumber air yang bisa digunakan dokter gigi untuk memanipulasi gipsum
tidak hanya dari air kran / PDAM, tetapi dapat juga diperoleh dari sumber hasil
sistem pengolahan air seperti air destilasi dan air osmosis, bahkan juga air hujan
yang langsung ditadah.3
Campuran dental stone dengan air memerlukan waktu tertentu untuk
mengeras secara sempurna. Bubuk dicampur dengan air, dan waktu antara mulai
pengadukan sampai bahan mengeras dikenal sebagai waktu pengerasan (setting
time). Penelitian sebelumnya telah menemukan adanya beberapa faktor

mempengaruhi waktu pengerasan yaitu, ketidakmurnian, kehalusan, perbandingan


antara air dan bubuk dental stone, pencampuran, suhu, retarder dan akselerator.2
Pengaruh penggunaan jenis air terhadap waktu pengerasan akhir dental stone
khususnya tipe IV belum pernah dilaporkan, sehingga penelitian ini perlu
dilakukan.

1.2

RUMUSAN MASALAH
Apakah ada pengaruh penggunaan beberapa jenis air berdasarkan

kesadahannya terhadap waktu pengerasan akhir dental stone tipe IV?

1.3

TUJUAN PENELITIAN
Untuk mengetahui pengaruh penggunaan beberapa jenis air berdasarkan

kesadahannya terhadap waktu pengerasan akhir dental stone tipe IV.

1.4

HIPOTESIS PENELITIAN
Ada pengaruh penggunaan beberapa jenis air berdasarkan kesadahannya

terhadap waktu pengerasan akhir dental stone tipe IV.

1.5

MANFAAT PENELITIAN
Manfaat penelitian ini adalah menambah ilmu pengetahuan di bidang

kedokteran gigi khususnya di bagian ilmu bahan dan teknologi gigi.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.4. DENTAL STONE


Gipsum adalah bubuk mineral putih dengan nama kimia kalsium sulfat
dihidrat (CaSO42H2O).1 Produk gipsum digunakan dalam kedokteran gigi untuk
membuat model studi dari rongga mulut serta struktur maksilo-fasial dan sebagai
piranti penting untuk pekerjaan laboratorium kedokteran gigi yang melibatkan
pembuatan protesa gigi.2
Produk gipsum yang banyak digunakan dalam ilmu kedokteran gigi adalah
kalsium sulfat hemihidrat (CaSO42)2.H2O.1 Kalsium sulfat hemihidrat diperoleh
dari hasil pengapuran kalsium sulfat dihidrat dengan cara dipanaskan dalam
autoklaf.1
Kalsium sulfat hemihidrat dibentuk dengan mengeluarkan air pada proses
kristalisasi dari gipsum
Gipsum

Produk Gipsum + Air

2CASO42H2O

(CaSO4)2H2O

Kalsium sulfat dihidrat

+ 3H2O

Kalsium sulfat hemihidrat.1

Penggunaan gipsum di kedokteran gigi berkebalikan dengan reaksi diatas.


Hemihidrat dicampur dengan air dan akan membentuk dihidrat: 1
(CaSO4)2.H2O+3H2O 2CaSO4.2H2O

Berdasarkan metode kalsinasi, bentuk kalsium sulfat hemihidrat dibagi atas


dua yaitu -hemihidrat dan -hemihidrat. Perbedaan kedua bentuk tersebut adalah
perbedaan ukuran kristal, daerah permukaan dan derajat kesempurnaan kisi-kisi.2

(a)

(b)

Gambar 2.1 : (a). Gambaran bentuk kristal dental plaster. (b). Gambaran bentuk kristal dental
stone. Sumber : Anusavice KJ. Phillips Science Of Dental Material. 11th Ed, 2003; hal. 256 257.

Kalsium sulfat -hemihidrat sering disebut sebagai dental stone. Bubuk


dental stone lebih kuat dan lebih keras dibanding dental plaster (-hemihidrat)
karena hanya membutuhkan sedikit air untuk proses pengerasan.5 Dental stone
juga kurang porous dan lebih halus dibanding dental plaster sehingga
menjadikannya sesuai untuk bahan pengisi dalam pembuatan model.5 Pada dental
stone terdapat bahan pewarna namun bahan pewarna ini tidak mengganggu sifat
dan karakteristik dental stone.5 Dental stone terdiri atas tiga tipe yaitu Tipe III, Tipe
IV (Kekuatan Tinggi), Tipe V (Kekuatan Tinggi, Ekspansi Tinggi).2
Dental Stone Tipe IV ( kadang disebut sebagai stone kelas II, densite atau
improved stone) merupakan gipsum yang ideal digunakan untuk pembuatan dai,
karena dai biasanya digunakan untuk preparasi kavitas dengan malam yang diukir
sehingga dibutuhkan model yang tahan abrasi.2 Tipe gipsum ini dibuat dari kalsifikasi
gipsum dalam larutan kalsium klorida. Metode kalsifikasi ini menghasilkan partikel

bubuk yang sangat padat dan berbentuk kuboidal, dengan surface area yang
berkurang.6

2.5. WAKTU PENGERASAN AKHIR


Ada dua macam waktu pengerasan pada gipsum :
1. Waktu Awal Pengerasan (Working or Initial Setting Time)
Waktu kerja (working time) atau waktu awal pengerasan (initial
setting time) adalah waktu dari mulainya manipulasi sampai
campuran mencapai tahap semi keras.
2. Waktu Pengerasan Akhir (Final Setting Time)
Waktu pengerasan akhir adalah jangka waktu dari waktu
pencampuran (manipulas) sampai massa menjadi keras dan bisa di
pisahkan dari bahan pencetakan. Waktu pengerasan akhir ditandai
dengan adanya penyelesaian reaksi hidrasi dan melepaskan panas.6

2.3.1. Reaksi Pengerasan


Pada umumnya, istilah produk gipsum diartikan sebagai bentuk variasi dari
kalsium sulfat, hidro dan anhidro, dibuat dari proses kalsifikasi kalsium sulfat
dihidrat (CaSO4.2H2O) menjadi mineral gipsum.7

Reaksi pengerasan pada produk gips di bidang kedokteran gigi dapat


dituliskan sebagai berikut :
CaSO42H2O (CaSO4)2H2O +3H2O 2CaSO4.2H2O + panas
Gipsum Produk gipsum + air

Gipsum mengeras + panas

Dihidrat Hemihidrat + air

Dihidrat

Berbagai hidrat memiliki kelarutan relatif rendah dengan perbedaan nyata dalam
kelarutan hemihidrat dan dihidrat. Hemihidrat 4 kali lebih larut dalam air
dibandingkan dihidrat, sehingga reaksi pengerasan dapat di tuliskan sebagai
berikut :
1. Ketika hemihidrat diaduk dengan air, terbentuk suatu suspensi cair dan
dapat dimanipulasi.
2. Hemihidrat melarut sampai terbentuk larutan jenuh.
3. Larutan jenuh hemihidrat ini sangat jenuh dengan dihidrat sehingga
dihidrat mengendap.
4. Begitu dihidrat mengendap, larutan tidak lagi jenuh dengan
hemihidrat, jadi terus melarut. Kemudian proses berlanjut yaitu
pelarutan hemihidrat dan pengendapan dihidrat terjadi baik dalam
bentuk kristal baru. Reaksi terus berlanjut sampai tidak ada lagi
dihidrat mengendap dari larutan.2
Ketika bubuk hemihidrat dicampur dengan air pada perbandingan yang tepat akan
membentuk campuran yang kental. Hemihidrat dapat larut dengan sedikit air
(6,5g/L pada suhu 20oC). Pencampuran merupakan 2 tahap suspensi dari partikel
hemihidrat di dalam larutan jenuh. Hidrat yang stabil pada suhu dibawah 40oC

adalah dihidrat (gipsum) dimana kurang larut (2,4 g/L pada suhu 20oC) dibanding
hemihidrat. Fase larutan ini karena terjadi kejenuhan terhadap dihidrat, yang
mengkristal tepat pada nucleation centers dalam suspensi ini.7
Pusat nukleasi ini dapat tercemar (misalnya oleh partikel gipsum residual),
partikel gipsum ditambahkan zat untuk mempercepat pengerasan, atau daerah
tegangan pada partikel hemihidrat terlarut.Akibat terjadinya pengurangan ion
kalsium dan sulfat pada fase cairan memungkinkan lebih banyak hemihidrat yang
masuk dalam larutan dan kemudian menggumpal sebagai gipsum. Proses
pengerasan terjadi karena pengkristalan kembali nukleasi secara heterogen yang
ditandai dengan berlanjutnya larutan hemihidrat, difusi ion kalsium dan sulfat ke
pusat nukleasi, dan menggumpalnya kristal gipsum yang mikroskopik. Reaksi
pengerasan ini adalah kebalikan dari tahap pertama dari dehidrasi dan juga
eksotermik.7

2.3.2 Pengendalian Waktu Pengerasan


Secara teoritis, ada 3 metode untuk mengendalikan waktu pengerasan:
1. Kelarutan hemihidrat dapat ditingkatkan atau dikurangi. Misalnya bila
kelarutan hemihidrat ditingkatkan.
2. Jumlah nukleus kristalisasi dapat ditingkatkan atau dikurangi. Semakin
besar jumlah nukleus kristalisasi, semakin cepat terbentuk kristal
gipsum dan semakin cepat pula pengerasan massa yang terjadi karena
terbentuk jalinan ikatan kristalin.

3. Bila kecepatan pertumbuhan kristaldapat ditingkatkan atau dikurangi,


begitupula waktu pengerasan dapat di percepat atau diperlambat.8
Dalam praktiknya, metode tersebut telah disatukan dalam produk dagang
yang tersedia. Namun operator dapat mengubah waktu pengerasan dalam
batasan tertentu dengan mengubah rasio air dan bubuk dan waktu
pengadukan.
Hal-hal yang mempengaruhi waktu pengerasan dari gips adalah :
1.

Lama waktu pengadukan


Pada proses pencampuran, atau yang biasa disebut spatulasi, memiliki efek
yang pasti pada waktu pengerasan (setting time) dan ekspansi pengerasan
dari bahan. Dalam batasan praktik, peningkatan dalam jumlah spatulasi
atau pengadukan (baik kecepatan pengadukan atau waktu ataupun
keduanya) akan memperpendek waktu pengerasan.9
Sebagian kristal gipsum terbentuk langsung ketika dental plaster atau
dental stone berkontak langsung dengan air. Begitu pengadukan dimulai,
pembentukan kristal ini meningkat, pada saat yang sama, kristal-kristal
diputuskan oleh spatula pengaduk dan didistribusikan merata dalam adukan
dengan hasil pembentukan lebih banyak nukleus kristalisasi. 2
Waktu pengadukan juga mempengaruhi kekuatan gipsum. Bila adukan
terlalu lama diaduk, kristal-kristal gipsum yang terbentuk menjadi pecah,
dan lebih sedikit jalinan kristal yang terbentuk pada hasil akhir.3
2. Rasio air dan bubuk

Secara umum kekuatan berbanding terbalik dengan rasio air dan bubuk
dan juga jumlah dari sifat porositas. Oleh karena itu, ketika kekuatan
maksimal dibutuhkan, bahan tersebut harus dicampur dengan rasio air
dan bubuk yang sesuai. Faktor yang terbatas adalah viskositas atau
kekentalan dari pencampuran, karena ini akan meningkat seiring dengan
menurunnya rasio air dan bubuk dan dapat menjadi sangat tinggi saat
kemampuan untuk penuangan.7
3. Temperatur
Meskipun

efek

temperatur

pada

waktu

pengerasan

cenderung

menyesatkan dan mungkin bervariasi dari tipe plaster/stone satu dan


lainnya, sedikit perubahan terjadi antara 0oC (32oF) dan 50oC (120oF),
tetapi bila temperatur adukan plaster-air meningkat kurang lebih 50oC
(120oF), peningkatan perlambatan terjadi bertahap.Begitu temperatur
mencapai 100oC (212oF), tidak ada reaksi yang terjadi.2
4. Kehalusan
Semakin halus ukuran partikel hemihidrat, semakin cepat adukan
mengeras khususnya bila produk tersebut telah digiling selama proses
pembuatan. Tidak hanya kecepatan kelarutan hemihidrat meningkat,
tetapi juga nucleus gipsum lebih banyk, karena itu proses kristalisasi
terjadi lebih cepat.2
5. Penambahan akselerator dan retarder
Metode yang paling efektif dan praktis untuk mengendalikan waktu
pegerasan adalah penambahan bahan kimia tertentu pada adukan dental

10

plaster atau dental stone. Bahan kimia untuk menurunkan waktu


pengerasan disebubt akselerator dan untuk meningkatkan waktu
pengerasan disebut bahan retarder.2

2.3.4 Uji Waktu Pengerasan


Menurut Internasional Organization for Standarization-9694:1996. Tes
waktu setting di lakukan dengan menggunakan jarum vicat.10

Gambar 2.2 : Gambar vicat apparatus. Sumber : Anusavice KJ. Phillips Science
Of Dental Material. 11th Ed, 2003; hal 262.

a.

Bagian bagian vicat apparatus

Gambar 2.3. Gambar bagian bagian vicat apparatus. Sumber : American


Association State. Standard Test Method for Time of Setting of Hydraulic Cement by
Vicat Needle, 2001; hal 2.

11

Alat vicat harus terdiri dari rangka A (Gambar 2.3) yang mempunyai batang
B yangdapat digerakkan, beratnya 300 gram, salah satu ujung torak C berdiameter
10 mm, berjarak sekurang-kurangnya 50 mm, dan ujung lainnya jarum D yang
dapat dibongkar pasang berdiameter 1 mm dan panjang 50 mm. Batang B dapat
dipergunakan secara bolak balik dan dapat dipasang dalam beberapa posisi
dengan pengatur sekrup E dan mempunyai indikator F yang dapat diatur, dapat
bergerak pada skala (ditunjukkan dalam mm) yang skalanya dilekatkan pada
rangka A. Pasta semen yang akan diuji dimasukkan ke dalam cincin G, yang kaku
berbentuk kerucut, diletakkan di atas pelat datar H yang tidak menyerap air, lebar
masing-masing sisinya 100 mm. Batang B terbuat dari baja tahan karat
mempunyai kekerasan tidak kurang dari 35 HRC dan harus lurus dengan ujung
torak yang tegak lurus terhadap sumbu batang B. Cincin terbuat dari bahan tidak
korosi, tidak menyerap air mempunyai diameter dalam bagian bawah 70 mm dan
bagian atas 60 mm dengan tinggi 40 mm.11
Disamping ketentuan tersebut diatas, alat vicat harus sesuai dengan
spesifikasi sebagai berikut:
1). Berat batang yang dapat bergerak (B) (300 0,5) gram.
2). Diameter ujung batang torak (C) (10 0,05) mm.
3). Diameter jarum (1 0,005) mm.
4). Diameter dalam cincin bagian bawah (70 3) mm.
5). Diameter dalam cincin bagian atas (60 3) mm.
6). Tinggi cincin (40 1) mm.
7). Pembagian skala

12

Pembagian skala, bila dibandingkan dengan skala standar yang ketelitiannya 0,1
mm pada setiap titik, tidak boleh menunjukkan penyimpangan lebih besar dari
0,25 mm.11

2.4. KESADAHAN AIR


Kesadahan air adalah kandungan mineral-mineral tertentu di dalam air,
umumnya ion kalsium (Ca) dan magnesium (Mg) dalam bentuk garam karbonat.
Air sadah atau air keras adalah air yang memiliki kadar mineral yang tinggi,
sedangkan air lunak adalah air dengan kadar mineral yang rendah. Selain ion
kalsium dan magnesium, penyebab kesadahan juga bisa merupakan ion logam lain
maupun garam-garam bikarbonat dan sulfat. Metode paling sederhana untuk
menentukan kesadahan air adalah dengan sabun. Dalam air lunak, sabun akan
menghasilkan busa yang banyak. Pada air sadah, sabun tidak akan menghasilkan
busa atau menghasilkan sedikit sekali busa.12
Kesadahan adalah sifat air yang disebabkan oleh adanya ion-ion (kation)
logam valensi dua. Ion-ion semacam itu mampu bereaksi dengan sabun
membentuk kerak air. Kation-kation penyebab utama dari kesadahan Ca++, Mg++,
Sr++, Fe++ dan Mn++. Sedangkan anion-anion yang biasa terdapat dalam air adalah
HCO-3, SO4, Cl-, NO-3.13, namun penyebab utama dari kesadahan adalah kalsium
(Ca) dan magnesium (Mg). Kalsium dalam air mempunyai kemungkinan
bersenya-wa dengan bikarbonat, sulfat, khlorida dan nitrat, sementara itu
magnesium dalam air kemungkinan bersenyawa dengan bikarbonat, sulfat dan
khlorida.14

13

Kesadahan dibagi atas dua jenis kesadahan, yaitu kesadahan sementara dan
kesadahan tetap. Air yang mengandung kesadahan kalsium karbonat dan
magnesium karbonat disebut kesadahan karbonat atau kesadahan sementara,
karena kesadahan tersebut dapat dihilangkan dengan cara pemanasan atau dengan
cara pembubuhan kapur. Sementara itu Air yang mengandung kesadahan kalsium
sulfat, kalsium khlorida, magnesium sulfat dan magnesium khlorida, disebut
kesadahan tetap karena tidak dapat dihilangkan dengan cara pemanasan, tetapi
dapat dengan cara lain dan salah satunya adalah proses penukar ion.14
Tingkat kesadahan di berbagai tempat perairan berbeda-beda, pada
umumnya air tanah mempunyai tingkat kesadahan yang tinggi, hal ini terjadi,
karena air tanah mengalami kontak dengan batuan kapur yang ada pada lapisan
tanah yang dilalui air. Air permukaan tingkat kesadahan-nya rendah (air lunak),
kesadahan non karbonat dalam air permukaan bersumber dari calsium sulfat yang
terdapat dalam tanah liat dan endapan lainnya. Tingkat kesadahan air biasanya
digolongkan seperti ditunjukkan pada tabel berikut ini.14
Tabel 2.1. Klasifikasi Tingkat Kesadahan
Mg l/ CaCO3

Tingkat Kesadahan

0 75

Lunak (soft)

75 150

Sedang (moderately hard)

150 300

Tinggi (hard)

> 300

Tinggi sekali (very hard)

Sumber: Marsidi, Ruliasih. Zeolit untuk mengurangi kesadahan air. BPPT. 2001

14

Kesadahan air dinyatakan dengan mg/liter CaCO3. Metoda yang dapat


digunakan dalam menentukan kesadahan air adalah dengan metoda perhitungan
dan metoda titrasi EDTA. Metoda perhitungan didasarkan atas perhitungan dari
ion-ion yang bervalensi 2 yang didapat dari hasil analisis.14
Perhitungan kesadahan dilakukan dengan menggunakan rumus umum
berikut ini.14

Metoda titrasi EDTA banyak digunakan di laboratorium untuk penentuan


kesadahan. Metoda ini berhubungan dengan penggunaan larutan EDTA (Ethylen
Diamine Tetra Acetic) atau garam sodium sebagai agen titrasi. Indikator yang
digunakan adalah Eriochroma Blak T.14

15

BAB III

KERANGKA KONSEP

3.1. KERANGKA KONSEP

Air Destilasi

Air Mineral

Gipsum
Dental
Plaster

Dental
Stone

Air

Kesadahan
an

Air Kran

Air Slurry

Reaksi
Kimia

Waktu Pengerasan Akhir

= Diteliti
= Tidak diteliti

Air Sumur

BAB IV

METODE PENELITIAN

4.1. JENIS PENELITIAN

Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah Eksperimen


Laboratorium.

4.2. RANCANGAN PENELITIAN

Rancangan Penelitian dalam penelitian ini adalah Quasi Eksperimen.

4.3. LOKASI PENELITIAN

Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Bahan dan Beton Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Politeknik Negeri Ujung Pandang.

4.4. WAKTU PENELITIAN

Waktu penelitian ini dilakukan pada tanggal 13-14 Januari 2014.

4.4. SAMPEL DAN JUMLAH SAMPEL

Sampel

: Campuran beberapa jenis air (air destilasi, air mineral,


air PDAM, air sumur, air slurry) dengan dental stone
dalam rasio tetap.

Jumlah sampel

: Jumlah varians sebanyak 5 dengan masing masing


jumlah replika sebanyak 5 buah.

4.6. VARIABEL

Variabel sebab

: Kesadahan beberapa jenis air.

Variabel akibat

: Waktu pengerasan dental stone

Variabel penghubung : Reaksi kimia


Variabel kendali

: Perbandingan air bubuk, suhu air dan lama


pengadukan.

4.8. DEFINISI OPERASIONAL

4.8.1. Waktu Pengerasan Akhir Dental Stone


Waktu pengerasan akhir dental stone adalah waktu yang menunjukkan suatu
keadaan dari campuran dental stone dengan air ketika jarum vicat berpenetrasi ke
dalam manipulasi dental stone dengan air tidak melebihi 2 mm.
4.8.2. Reaksi Kimia
Reaksi kimia adalah perubahan zat yang menyebabkan terbentuknya zat
baru.

18

4.9. ALAT DAN BAHAN

4.9.1. Alat :
1. Stopwatch

2. Rubber Bowl, Spatula dan Pipet

3. Jarum Vicat

19

4. Gelas ukur

5. Timbangan

4.9.2. Bahan :
1. Air ( PDAM, Destilasi, Mineral, Sumur, Slurry )

20

2. Bubuk Gips (Dental Stone Tipe IV)

4.11. ANALISIS DATA

1. Jenis Data

: Data primer

2. Analisis Data

: Two Way Anova

4.11. ALUR PENELITIAN

Tahap-tahap alur penelitan ini yaitu :


1. Menyiapkan alat dan bahan.
2. Memanipulasi dental stone tipe IV 200 gram dengan 40 mL air yaitu air
PDAM, air sumur, air sumur, air slurry, air destilasi, air mineral selama
60 detik menggunakan rubber bowl dan spatula selama 60 detik.
3. Setiap varians dibuatkan 5 buah replika misalnya replika menggunakan
air PDAM dibuat sebanyak 5 buah.
4. Mencetak benda uji. Hasil manipulasi dental stone segera dimasukkan ke
dalam cincin berbentuk kerucut. Kemudian, cincin tersebut diletakkandi
atas pelat kaca, buang kelebihan pasta pada lubang cincin yang kecil

21

dengan cara sekali gerakan menggunakan spatula kemudian haluskan


permukaannya.
5. Meletakkan cincin yang berisi hasil manipulasi dental stone di bawah
batang peluncur B. Ujung batang peluncur C diatur tepat berada pada
permukaan campuran dental stone. Sekrup E dikencangkan, dan indikator
F diatur pada ujung atas skala, tepat pada skala nol.
6. Melonggarkan sekrup E sehingga batang jatuh secara cepat. Bila
penetrasi telah mencapai 2 mm, maka hasil manipulasi telah mengalami
pengerasan.
7. Mencatat waktu pengerasan akhir.
8. Langkah tersebut (no.4,5, dan 6) dilakukan untuk varians yang lainnya.
9. Pembahasan.
10. Kesimpulan.

22

BAB V

HASIL PENELITIAN

Penulis telah melakukan penelitian mengenai pengaruh penggunaan


beberapa jenis air berdasarkan kesadahannya terhadap waktu pengerasan akhir
dental stone tipe IV. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Bahan dan Beton
Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Politeknik Negeri Ujung Pandang pada
tanggal 13-14 Januari 2014. Pengambilan data dilakukan dengan mengadakan
eksperimen laboratoris untuk melihat adanya hubungan antara penggunaan
beberapa jenis air dengan lamanya waktu pengerasan akhir dental stone Tipe IV
dengan menggunakan jarum vicat. Jumlah sampel ini sebanyak 25 buah, yang
terdiri dari 5 varians yaitu penggunaan Air PDAM, Air Sumur, Air Slurry, Air
Destilasi, Air Mineral, masing masing varians terdapat 5 replika, dengan jumlah
bubuk dan air tetap sebanyak 40 ml/200 gram. Data disajikan dalam tabel berikut
ini.

Tabel 5.1. Waktu Pengerasan Akhir Dental Stone Tipe IV dengan menggunakan
Air PDAM

Waktu Pengerasan Akhir (sekon)


927
975
919
972
966
Rata- rata : 951,8
Sumber: Marifat S. Pengaruh penggunaan beberapa jenis air berdasarkan kesadahannya terhadap
waktu pengerasan akhir dental stone tipe IV, Laporan Hasil Penelitian, 2014.

Tabel 5.2. Waktu Pengerasan Akhir Dental Stone Tipe IV dengan menggunakan
Air Sumur

Waktu Pengerasan Akhir (sekon)


886
800
860
897
891
Rata-rata : 866,8
Sumber: Marifat S. Pengaruh penggunaan beberapa jenis air berdasarkan kesadahannya terhadap
waktu pengerasan akhir dental stone tipe IV, Laporan Hasil Penelitian, 2014.

24

Tabel 5.3. Waktu Pengerasan Akhir Dental Stone Tipe IV dengan menggunakan
Air Slurry

Waktu Pengerasan Akhir (sekon)


773
796
733
806
837
Rata-rata : 789
Sumber: Marifat S. Pengaruh penggunaan beberapa jenis air berdasarkan kesadahannya terhadap
waktu pengerasan akhir dental stone tipe IV, Laporan Hasil Penelitian, 2014.

Tabel 5.4. Waktu Pengerasan Akhir Dental Stone Tipe IV dengan menggunakan
Air Destilasi

Waktu Pengerasan Akhir (sekon)


846
855
829
817
819
Rata-rata : 833,2
Sumber: Marifat S. Pengaruh penggunaan beberapa jenis air berdasarkan kesadahannya terhadap
waktu pengerasan akhir dental stone tipe IV, Laporan Hasil Penelitian, 2014.

25

Tabel 5.5. Waktu Pengerasan Akhir Dental Stone Tipe IV dengan menggunakan
Air Mineral

Waktu Pengerasan Akhir (sekon)


818
819
818
824
833
Rata-rata : 822,4
Sumber: Marifat S. Pengaruh penggunaan beberapa jenis air berdasarkan kesadahannya terhadap
waktu pengerasan akhir dental stone tipe IV, Laporan Hasil Penelitian, 2014.

Pengujian nilai kesadahan tiap jenis air diuji oleh Balai Besar Laboratorium
Makassar, Hasilnya disajikan melalui tabel berikut.
Tabel 5.6. Hasil Uji Kesadahan Tiap Sampel Jenis Air.

Jenis Air

Nilai Kesadahan (mg/l)

Air Sumur

231

Air Mineral

141,9

Air Destilasi

72,69

Air PDAM

68,2

Air Slurry

14,19

Sumber: Balai Besar Laboratorium Kesehatan Makassar. Laporan Hasil Uji Kesadahan, 2014.

26

Tabel 5.1. tabel 5.5. menunjukkan waktu pengerasan akhir setiap jenia air
masing masing replika. Dari tabel terlihat bahwa waktu pengerasan akhir dental
stone tiap jenis air berbeda. Penggunaan jenis air yang memiliki waktu pengerasan
akhir rata rata terendah ialah air slurry dengan waktu 789 sekon. Sedangkan
penggunaan jenis air yang memiliki waktu pengerasan akhir rata rata tertinggi
yaitu air PDAM dengan waktu 951,8 sekon. Tabel 5.6. menunjukkan hasil nilai
kesadahan setiap jenis sampel air yang diuji oleh Balai Besar Laboratorium
Kesehatan Makassar. Air slurry dengan nilai 14,19 mg/l, air PDAM dengan nilai
68,2 mg/l dan air destilasi dengan nilai 72,69 mg/l masuk dalam kelompok
kesadahan lunak (soft). Air mineral dengan nilai 141,9 mg/l masuk dalam
kelompok kesadahan sedang (moderately hard). Air Sumur dengan nilai 231 mg/l
masuk dalam kelompok kesadahan tinggi (hard).
Hasil analisis data penelitian menggunakan uji two way anova yang
bertujuan untuk mengetahui interaksi antara suatu variabel terhadap variabel lain.
Hasil pengujian menggunakan uji two way anova menunjukkan bahwa ada
pengaruh jenis air terhadap waktu pengerasan akhir dental stone tipe IV dengan
nilai signifikan 0,000, ada pengaruh kesadahan air terhadap waktu pengerasan
akhir dental stone tipe IV dengan nilai signifikan 0,045. Karena nilai P <0,05
dapat disimpulkan terdapat hubungan yang signifikan, Ho ditolak dan Ha
diterima.

27

BAB VI

PEMBAHASAN

Bubuk dental stone dimanipulasi dengan air akan menghasilkan suatu


campuran homogen yang semakin lama semakin mengeras.3 Campuran dental
stone memerlukan waktu tertentu untuk mengeras dengan sempurna.3 Bubuk
dicampur dengan air, dan waktu antara mulai pengadukan sampai bahan mengeras
dikenal sebagai waktu pengerasan.2
Reaksi antara bubuk dental stone dengan air menghasilkan panas, hal ini
menunjukkan reaksi tersebut merupakan reaksi eksoterm, artinya dental stone
melepaskan panas (bertindak sebagai sistem) ke lingkungan.3 Adapun reaksi yang
terbentuk adalah sebagai berikut:
CaSO4H2O + 1H2O CaSO42H2O + panas
Kalsium sulfat hemihidrat larut dalam pencampuran dan berubah menjadi
dihidrat. Kalsium sulfat dihidrat mempercepat pengendapaan sebagai solusi
selama penghubungkan kristal satu sama lain, yang membentuk massa yang
keras.6
Waktu pengerasan dental stone dipengaruhi oleh perbandingan antara air
dan bubuk dental stone. Penggunaan air yang berlebihan dapat menyebabkan
jumlah nukleus menjadi lebih sedikit sehingga waktu pengerasan menjadi lebih
lama.2
Waktu pengerasan dental stone dipengaruhi oleh ketidakmurnian. Bila
proses kristalisasi tidak sempurna sehingga tetap terdapat partikel gipsum, atau

bila pabrik menambahkan gipsum, waktu pengerasan akan diperpendek


karena peningkatan dalam potensi nukleus kristalisasi.
akan ditingkatkan; proses tersebut dapat berkurang bila terdapat heksagonal
anhidrat.2
Waktu pengerasan dental stone dipengaruhi oleh kehalusan. Semakin halus
ukuran partikel hemihidrat, semakin cepat adukan mengeras; khususnya bila
produk tersebut telah digiling selama proses pembuatan. Tidak hanya kecepatan
kelarutan hemihidrat menjadi meningkat, tetapi juga nukleus gipsum lebih
banyak, karena itu kecepatan kristalisasi terjadi lebih cepat.2
Waktu pengerasan dental stone dipengaruhi oleh cara manipulasi. Semakin
lama dan semakin cepat dental stone dimanipulasi, semakin pendek waktu
pengerasan. Sebagian kristal gipsum terbentuk langsung ketika dental stone
berkontak dengan air. Saat manipulasi dimulai, pembentukan kristal meningkat,
pada saat yang sama, kristal-kristal diputuskan oleh spatula pengaduk dan
didistribusikan merata dalam adukan dengan hasil pembentukan lebih banyak
nukleus kristalisasi. Jadi waktu pengadukan berkurang.2
Waktu pengerasan dental stone dipengaruhi oleh suhu. Efek suhu terhadap
waktu pengerasan tidak menentu dan berubah ubah dari satu dental stone
dengan yang lain, perubahan kecil yang terjadi antara 0 C (32 F) dan 50 C
(120 F). Jika suhu air pada pencampuran dengan dental stone melebihi 50 C,
secara berangsur angsur akan melambat. Jika suhu mendekati 100 C (212 F),
tidak ada reaksi yang terjadi. Pada kisaran suhu tertinggi (50 C - 100 C), reaksi

29

2 yang terjadi adalah kebalikannya, dengan kecenderungan kristal gipsum yang


terbentuk berubah kembali menjadi hemihidrat.2
Waktu pengerasan dental stone dipengaruhi oleh retarder dan akselerator.
Hal paling efektif dalam mengontrol waktu pengerasan dental stone adalah
dengan memmberikan bahan kimia pada pencampuran dental stone. Jika bahan
kimia yang ditambahkan menurunkan waktu pengerasan, itu disebut akselerator,
jika meningkatkan waktu pengerasan maka itu disebut retarder.
Manipulasi dental stone dapat menggunakan berbagai macam jenis air. Pada
penelitian ini digunakan lima macam sumber air yaitu air PDAM, air slurry, air
sumur, air destilasi dan air mineral. Dari hasil penentuan kesadahan yang
dilakukan Balai Besar Laboratorium Kesehatan Makassar diperoleh bahwa air
sumur memiliki kesadahan yang paling tinggi sebesar 231 mg/l dibanding empat
sumber air lainnya, sedangkan kesadahan yang paling rendah diperoleh air slurry
sebesar 14,19 mg/l.
Penelitian ini dilakukan dengan melihat seberapa besar pengaruh
penggunaan beberapa jenis air berdasarkan kesadahannya terhadap waktu
pengerasan akhir dental stone tipe IV. Pada hasil pengamatan waktu pengerasan
akhir di setiap jenis sampel air terdapat perbedaan yang cukup signifikan. Terlihat
dari penggunaan air slurry memiliki rata rata waktu pengerasan akhir 789 sekon,
penggunaan air mineral memiliki rata rata waktu pengerasan akhir 822,4 sekon,
penggunaan air destilasi memiliki rata rata waktu pengerasan akhir 833,2 sekon,
penggunaan air sumur memiliki rata rata waktu pengerasan akhir 866,8 sekon,

30

penggunaan air PDAM memiliki rata rata waktu pengerasan 951,8 sekon.
Perbedaan dapat dilihat melalui grafik berikut.

Gambar 5.1. Gambaran Grafik Rata-Rata Waktu Pengerasan Akhir

Waktu Pengerasan Akhir (sekon)


1000
900
800
700
600
500
Waktu Pengerasan Akhir
(sekon)

400
300
200
100
0
Air Slurry

Air
Air Air SumurAir PDAM
Mineral Destilasi

Sumber: Marifat S. Pengaruh penggunaan beberapa jenis air berdasarkan kesadahannya terhadap
waktu pengerasan akhir dental stone tipe IV, Laporan Hasil Penelitian, 2014.

Hasil analisis data penelitian menggunakan uji two way anova yang
bertujuan untuk mengetahui interaksi antara suatu variabel terhadap variabel lain.
Hasil pengujian menggunakan uji two way anova menunjukkan bahwa ada
pengaruh jenis air terhadap waktu pengerasan akhir dental stone tipe IV dengan
nilai signifikan 0,000, ada pengaruh kesadahan air terhadap waktu pengerasan
akhir dental stone tipe IV dengan nilai signifikan 0,045. Karena nilai P <0,05
dapat disimpulkan terdapat hubungan yang signifikan, Ho ditolak dan Ha
diterima.

31

Kesadahan berpengaruh pada waktu pengerasan akhir dental stone tipe IV


karena adanya garam yang beritndak sebagai katalis. Gipsum yang dimanipulasi
dengan air ledeng dan slurry water, garam-garamnya akan bertindak sebagai
katalis membentuk kristal kalsium sulfat dihidrat berbentuk sperulitik.
Pembentukan kristal tersebut berlangsung dengan cepat dan tebal dibandingkan
dengan kalsium dihidrat yang normal. Dalam keadaan normal setelah
pembentukan kristal sperulitik, kristal-kristal tersebut akan terus tumbuh dan
akhirnya membentuk kristal dengan ukuran mesh. Hal ini menyebabkan hasil
manipulasi menjadi padatan yang kuat.3
Kecepatan pengerasan dipengaruhi oleh kecepatan kelarutan hemihidrat
sehingga masuk akal bila penambahan bahan-bahan yang meningkatkan
kecepatan kelarutan, mempercepat reaksi. Bahan katalis yang ditambahkan
tersebut disebut aselerator. Namun, haruslah diingat bahwa kecepatan
pengendapan dihidrat juga penting. Oleh karena itu, bahan aselerator harus
meningkatkan kelarutan dihidrat. Jadi, percepatan yang disebabkan oleh aselerator
bergantung pada banyaknya dan kecepatan kelarutan hemihidrat.2
Hal lain yang berpengaruh ialah kandungan ion kalsium dalam air. Ion
kalsium sering ditambahkan sebagai retarder.3 Retarder umumnya bekerja dengan
membentuk lapisan penyerap hemihidrat untuk mengurangi kelarutan dan
menghambat pertumbuhan kristal kristal gipsum yang ada.2
kekuatan kompresi dapat berkurang dengan bertambahnya bahan kimia
seperti aselerator dan retarder diakibatkan oleh bahan kimia ini menempati ruang

32

interkristalin sehingga menurunkan kohesi interkristalin dan menghasilkan jalinan


interkristalin yang buruk.15

33

BAB VII

PENUTUP

7.1. SIMPULAN

Simpulan yang diperoleh dari penelitian ini adalah adanya pengaruh


penggunaan beberapa jenis air berdasarkan kesadahannya terhadap waktu
pengerasan akhir dental stone tipe IV. Perbedaan itu ditunjukkan melalui
hasil analisis data dengan two way anova, pengaruh jenis air terhadap waktu
pengerasan akhir dental stone tipe IV dengan nilai signifikan 0,000,
pengaruh kesadahan air terhadap waktu pengerasan akhir dental stone tipe
IV dengan nilai signifikan 0,045. Karena nilai P <0,05 dapat disimpulkan
terdapat hubungan yang signifikan, sehingga memberikan kesimpulan
bahwa Ho ditolak dan Ha diterima yaitu ada pengaruh penggunaan beberapa
jenis air berdasarkan kesadahannya terhadap waktu pengerasan akhir dental
stone tipe IV.

7.2. SARAN

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui lebih spesifik


pengaruh kesadahan terhadap waktu pengerasan akhir dental stone tipe IV,
serta kandungan lain dari air yang mempengaruhi waktu pengerasan dental
stone tipe IV.

DAFTAR PUSTAKA
1. McCabe JF, Walls AWG. Applied dental materials 9th ed. Oxford:
Blackwell Publishing Ltd; 2008, p.329.
2. Anusavice KJ. Phillips science of dental material. 11th Ed. Philadelphia:
Elsevier Ltd; 2003. p. 255 81.
3. Fitriyani S, Subhaini, Chismirina S. Effect of water hardness to
compressive strength on dental gypsum (type III and IV). KPPIKG 2009
15th Scientific Meeting & Refresher Course in Dentistry Faculty of
Dentistry University Indonesia; 2009 Oct 14-17; Jakarta, Indonesia.
Jakarta : FKG UI. p. 19-26
4. Atastina, SB. Penghilangan kesadahan air yang mengandung ion Ca2+
dengan menggunakan zeolit alam lampung sebagai penukar kation.
Jakarta: Jurnal Teknik Gas dan Petrokimia UI; 2003.
5. Harun, Zulfadli Mochd. Stabilitas dimensi hasil cetakan dari bahan cetak
elastomer jenis silikon setelah direndam kedalam campuran larutan
desinfektan iodine 1% dan isoprofil alkohol. USU Institutional Repository
[internet]. 2011 [cited 2014 February 15]. Available from:
http://repository.usu.ac.id/handle/123456789/22427
6. Overberger James. Gypsum material. In :Gladwin M, Bagby M,editor.
Clinical aspects of dental materials: theory, practice, and cases. 3rd Edition.
Philadelphia: Lippincott Williams & Wilkins; 2009. p. 121 30.
7. OBrien J,William. Dental materials and their selection 3rd ed. Canada :
Quintessence PublishhingCo,Inc. 2002. p. 37-57
8. Sabrini Muliani, Ayu. Pengaruh lama waktu pengadukan secara mekanik
terhadap setting time dental stone tipe IV. Unhas Repository [internet].
2013
[cited
2014
February
15].
Available
from:
http://repository.unhas.ac.id/handle/123456789/5972
9. Craig RG. Restorative dental materials. 13th Ed.Michigan :Departement of
Biologic and Material Sciences; 2012.p.336-46

10. Sila, Patri. Pengaruh perbandingan air dan bubuk terhadap lamanya waktu
setting dental stone. Unhas Repository [internet]. 2012 [cited 2014
February
15].
Available
from:
http://repository.unhas.ac.id/handle/123456789/2266
11. Standar Nasional Indonesia. Semen portland. SNI 2004; 15: 83 6.
Available from http://pustan.bpkimi.kemenperin.go.id/files/SNI%20152049-2004.pdf. Accessed February 15, 2014.
12. Wikipedia. Kesadahan air [internet]. 2014 [cited 2014 February 15].
Available from: http://id.wikipedia.org/wiki/Kesadahan_air
13. Derlismawan Aritonang, Clara. Kesadahan : analisa dan permasalahannya
untuk air industri. USU Institutional Repository [internet]. 2009 [cited
2014 February 15]. Available from :
http://repository.usu.ac.id/handle/123456789/13848
14. Marsidi, Ruliasih. Zeolit untuk mengurangi kesadahan air. BPPT
[internet]. 2001 [cited 2014 February 15]. Available from:
http://ejurnal.bppt.go.id/index.php/JTL/article/view/198
15. Christine. Pengaruh penambahan larutan garam dapur dan NaCl2%
terhadap setting time dan kekuatan kompresi gips tipe III sebagai bahan
model kerja gigitiruan. . USU Institutional Repository [internet]. 2011
[cited 2014 February 27]. Available from:
http://repository.usu.ac.id/handle/123456789/37911

LAPORAN HASIL PENELITIAN

Nama Penelitian

: Pengukuran Waktu Pengerasan Akhir Dental Stone Tipe


IV

Waktu Penelitian

: 13-14 Januari 2014

Tempat Penelitian

: Laboratorium Bahan dan Beton Jurusan Teknik Sipil


Fakultas
Teknik Politeknik Negeri Ujung Pandang.

Peneliti

: Sani Marifat/ J11110308

Hasil Penelitian

Waktu Pengerasan Akhir Dental Stone Tipe IV dengan menggunakan Air PDAM

Waktu Pengerasan Akhir (sekon)


927
975
919
972
966
Rata- rata : 951,8

Waktu Pengerasan Akhir Dental Stone Tipe IV dengan menggunakan Air Sumur

Waktu Pengerasan Akhir (sekon)


886
800
860
897
891
Rata-rata : 866,8

Waktu Pengerasan Akhir Dental Stone Tipe IV dengan menggunakan Air Slurry

Waktu Pengerasan Akhir (sekon)


773
796
733
806
837
Rata-rata : 789

Waktu Pengerasan Akhir Dental Stone Tipe IV dengan menggunakan Air


Destilasi

Waktu Pengerasan Akhir (sekon)


846
855
829
817
819
Rata-rata : 833,2

Waktu Pengerasan Akhir Dental Stone Tipe IV dengan menggunakan Air Mineral

Waktu Pengerasan Akhir (sekon)


818
819
818
824
833
Rata-rata : 822,4

LAMPIRAN GAMBAR PENELITIAN