Anda di halaman 1dari 16

DAMPAK TANAMAN TRANSGENIK TERHADAP LINGKUNGAN

Perkembangan teknologi tanaman transgenik mengalami peningkatan cukup pesat. Pada


awal tahun 1988, baru ada sekitar 23 jenis tanaman transgenik yang diproduksi. Namun pada
tahun 1989, terjadi peningkatan menjadi 30 tanaman dan tahun 1990 terdapat 40 tanaman. Akan
tetapi meskipun perkembangannya cukup pesat, terdapat berbagai kekhawatiran masyarakat
terhadap tanaman transgenik. Seperti kita ketahui bahwa, tidak ada teknologi tanpa resiko, dan
memang masih banyak kelemahan yang harus diperbaiki dan dikontrol dalam pengembangan
tanaman transgenik ini.
Adapun beberapa pengaruh negatif dari produk tanaman transgenik yang dapat
mengancam lingkungan sebagai berikut:
1.

Potensi erosi plasma nutfah


Penggunaan tembakau transgenik telah memupus kebanggaan Indonesia akan tembakau

Deli yang telah ditanam sejak tahun 1864. Tidak hanya plasma nutfah tanaman, plasma nutfah
hewan pun mengalami ancaman erosi serupa. Sebagai contoh, dikembangkannya tanaman
transgenik yang mempunyai gen dengan efek pestisida, misalnya jagung Bt, ternyata dapat
menyebabkan kematian larva spesies kupu-kupu raja (Danaus plexippus) sehingga dikhawatirkan
akan menimbulkan gangguan keseimbangan ekosistem akibat musnahnya plasma nutfah kupukupu tersebut (anonymous, 2010).
Hal ini terjadi karena gen resisten pestisida yang terdapat di dalam jagung Bt dapat
dipindahkan kepada gulma milkweed (Asclepia curassavica) yang berada pada jarak hingga 60 m
darinya. Daun gulma ini merupakan pakan bagi larva kupu-kupu raja sehingga larva kupu-kupu
raja yang memakan daun gulma milkweed yang telah kemasukan gen resisten pestisida tersebut
akan mengalami kematian. Dengan demikian, telah terjadi kematian organisme nontarget, yang
cepat atau lambat dapat memberikan ancaman bagi eksistensi plasma nutfahnya.

2.

Potensi pergeseran gen


Daun tanaman tomat transgenik yang resisten terhadap serangga Lepidoptera setelah 10

tahun ternyata mempunyai akar yang dapat mematikan mikroorganisme dan organisme tanah,
misalnya cacing tanah.

Tanaman tomat transgenik ini dikatakan telah mengalami pergeseran gen karena semula
hanya mematikan Lepidoptera tetapi kemudian dapat juga mematikan organisme lainnya.
Pergeseran gen pada tanaman tomat transgenik semacam ini dapat mengakibatkan perubahan
struktur dan tekstur tanah di areal pertanamannya.
3.

Potensi pergeseran ekologi


Organisme transgenik dapat pula mengalami pergeseran ekologi. Organisme yang pada

mulanya tidak tahan terhadap suhu tinggi, asam atau garam, serta tidak dapat memecah selulosa
atau lignin, setelah direkayasa berubah menjadi tahan terhadap faktor-faktor lingkungan tersebut.
Pergeseran ekologi organisme transgenik dapat menimbulkan gangguan lingkungan yang dikenal
sebagai gangguan adaptasi.
4.

Potensi terbentuknya barrier species


Adanya mutasi pada mikroorganisme transgenik menyebabkan terbentuknya barrier

species yang memiliki kekhususan tersendiri. Salah satu akibat yang dapat ditimbulkan adalah
terbentuknya superpatogenitas pada mikroorganisme.
5.

Potensi mudah diserang penyakit


Tanaman transgenik di alam pada umumnya mengalami kekalahan kompetisi dengan

gulma liar yang memang telah lama beradaptasi terhadap berbagai kondisi lingkungan yang
buruk. Hal ini mengakibatkan tanaman transgenik berpotensi mudah diserang penyakit dan lebih
disukai oleh serangga. Penggunaan tanaman transgenik yang resisten terhadap herbisida akan
mengakibatkan peningkatan kadar gula di dalam akar. Akibatnya, akan makin banyak cendawan
dan bakteri yang datang menyerang akar tanaman tersebut. Dengan perkataan lain, terjadi
peningkatan jumlah dan jenis mikroorganisme yang menyerang tanaman transgenik tahan
herbisida. Jadi, tanaman transgenik tahan herbisida justru memerlukan penggunaan pestisida
yang lebih banyak, yang dengan sendirinya akan menimbulkan masalah tersendiri bagi
lingkungan.
Kekhawatiran

bahwa

tanaman

transgenik

menimbulkan

keracunan

Masyarakat mengkhawatirkan bahwa produk transgenik berupa tanaman tahan serangga yang
mengandung gen Bt (Bacillus thuringiensis) yang berfungsi sebagai racun terhadap serangga,
juga akan berakibat racun pada manusia. Kehawatiran ini disanggah dengan pendapat bahwa gen

Bt hanya dapat bekerja aktif dan bersifat racun jika bertemu dengan reseptor dalam usus
serangga dari golongan yang sesuai virulensinya. Sebagai contoh gen Cry I pada Bt hanya
kompatibel terhadap serangga golongan Lepidoptera, sedangkan gen Cry III kompatibel terhadap
serangga golongan Coleoptera.
Selain itu, gen-gen tersebut hanya dapat berfungsi pada usus serangga yang berpH basa.
Sedangkan pada usus manusia, tidak terdapat reseptor gen Bt dan memiliki pH usus yang bersifat
asam. Dengan demikian, tanaman yang mengandung Bt Toxin merupakan pestisida alami yang
aman bagi serangga, hewan dan manusia. Percobaan memberi makan tikus dengan kentang
transgenik Bt var. Kurstaki Cry 1. Hasil yang diperoleh ternyata memperlihatkan gejala villus
ephitelial cell hypertrophy, multinucleation, disrupted microvili, degenerasi mitokondrial,
peningkatan jumlah lisosom, autofagic vacuoles, serta pengaktifan crypt paneth cell.
Timbul

pula

kekhawatiran

masyarakat

terhadap

kemungkinan

alergi

Sekitar 1-2% orang dewasa dan 4-6% anak-anak mengalami alergi terhadap makanan. Penyebab
alergi (allergen) tersebut diantaranya brazil nut, crustacean, gandum, ikan, kacang-kacangan, dan
padi (anonymous, 2010). Konsumsi produk makanan dari kedelai yang diintroduksi dengan gen
penghasil protein metionin dari tanaman brazil nut, diduga menimbulkan alergi terhadap
manusia. Hal ini diketahui lewat pengujian skin prick test yang menunjukkan bahwa kedelai
transgenik tersebut memberikan hasil positif sebagai allergen.
Alergi tersebut belum tentu disebabkan karena konsumsi tanaman transgenik. Hal ini
dikarenakan semua allergen merupakan protein sedangkan semua protein belum tentu allergen.
Allergen memiliki sifat stabil dan membutuhkan waktu yang lama untuk terurai dalam sistem
pencernaan, sedangkan protein bersifat tidak stabil dan mudah terurai oleh panas pada suhu >65
C sehingga jika dipanaskan tidak berfungsi lagi.
Dalam hal ini, lagi-lagi pendapat tersebut masih berupa asumsi. Akan tetapi, memang
saat ini belum ada cara yang dapat diandalkan untuk menguji makanan RG yang bersifat
allergen, sehingga kasus ini masih berupa prediksi yang belum jelas kesimpulannya.
Kekhawatiran terhadap kemungkinan menyebabkan bakteri pada tubuh manusia dan tahan
antibiotik. Kekhawatiran lain muncul pada tanaman yang diintroduksi antibiotik Kanamicyn R
(Kan R) ke tanaman, diduga menyebabkan bakteri dalam tubuh menjadi resisten terhadap
antibiotik.

Sampai saat ini belum ada laporan ilmiah di Indonesia yang membuktikan mengenai
bahaya produk transgenik, selain reaksi alergis (produk ini telah ditarik dari pasaran).
Sehingga,sampai saat ini, tanaman transgenik masih layak untuk dikonsumsi. Akan tetapi,
memang diakui bahwa publikasi mengenai resiko makanan produk RG terhadap hewan dan
manusia, masih sangat sedikit.
Padahal mungkin sebenarnya dampak negatif konsumsi tanaman transgenik sudah
banyak terjadi di masyarakat hanya saja tidak banyak data yang membuktikannya. Di negara
maju seperti Amerika, urusan mengenai produk RG ditangani oleh FDA (Badan Makanan dan
Obat-Obatan Amerika). Pihak FDA ini membuat pedoman keamanan pangan melalui telaah
ulang produk transgenik, dengan didasarkan uji reaksi sifat alergen-non alergen, analisis nutrisi,
sifat potensial toksisitas-non toksisitas, sifat fenotip dan reaksi molekuler. Dengan demikian,
dapat disimpulkan bahwa tanaman transgenik yang diproduksi saat ini masih dalam tahap uji
coba, sehingga untuk mengkonsumsinya, dibutuhkan sikap kritis dan ketelitian masyarakat
dalam mencari informasi dan penggunaannya.
Indonesia perlu mewaspadai masuknya produksi tanaman yang sudah dimodifikasi secara
genetik (transgenik), karena sekarang di Amerika 27 % produksi kedelai dan 24 % produksi
jagungnya berasal dari hasil rekaysa genetika . demikian juga dengan hasil tanaman lain seperti
tomat dan kanola. Kewaspadaan itu perlu mengingat indonesia mengimpor kedelai dan jagung
dari Amerika dengan jumlah yang cukup besar, umumnya ada tiga gen yang diintroduksi ke
tanaman, yaitu ketahanan herbisida, ketahanan tehadap penyakit, memperbaiki mutu panen.
namu dampaknya tehadap lingkungan dan ketergantungan ekonomi perlu dikaji lebih lanjut.
Terhadap lingkungan tanaman transgenik dengan modifikasi tahan terhadap virus dapat
memunculkan strain virus dulu yang lebih ganas dan dapat memunculkan gulma super yang
tahan herbisida. Tipe kubis-kubisan yang diberi gen ketahanan terhadap herbisida serbuk sarinya
membuahi tanaman yang merupakan gulma, dikhawatirkan biji yang dihasilkan berkembang
menjadi gulma yang tahan terhadap herbisida. Burung yang makan dari tanaman transgenik akan
menurun kemampuan reproduksinya. Tanaman jagung yang telah ditambahkan gen tahan
serangga bakteri baccilus serangga disekitar kebun akan menurun daya hidupnya, gen pada
bakteri bacillus berfungsi merusak pencernaan pada serangga, sehingga berfungsi sebagai
insectisida.

Insectisida yang terkandung pada jagung dapat mengendap ditubuh manusia, dan dapat
menimbulkan berbagai penyakit. Secara garis besar, yang dikhawatirkan dari tanaman
transgenik adalah:
1.

Terjadinya silang luar

2.

Adanya efek kompensasi

3.

Munculnya hama target yang tahan terhadap insektisida

4.

Munculnya efek samping terhadap hama non target (Muladno, 2002)


Selainmendatangkankesejahteraanmanusia,bioteknologijugamenimbulkanberbagai
dampak.Dampaktersebutberupadampakterhadaplingkungan,dampakdibidangsosial
ekonomi,dandampakterhadapkesehatan.Bioteknologidapatmenimbulkandampakpositif
maupunnegativebagilingkungan.Penemuantumbuhanyangtahanseranggamembuat
lingkunganterbebasdaridampakpestisida.Akantetapi,penanamantransgenicsecaramassal
dikhawatirkanmenggangguekosistem.Dampaknegativebioteknologidalambidangsosial
ekonomiyaitumunculnyakecemburuanterhadappenanammodalbesaryangmemperoleh
tanamantransgenickualitasunggul,tetapiparapetanimakinterpurukkarenatidak
mendapatkannya.Orangorangyangalergiterhadappenggunaaninsulintransgenic.

Beberapadampakterhadaplingkungan:
MenyebabkanpolusibiologiGEO(GeneticEngineringOrganisme)darihasilrekayasa
genetikayanglepasdarilaboratoriumkelingkunganbebas
Memengaruhi proses seleksi alam, menurunnya keanekaragaman hayati pada berbagai
tingkatan,danberkurangnyaplasmanutfah.
Munculnya tumbuhan dan hewan transgenik.
Dampakbioteknologiterhadapkesehatan:
Gengenhasildarihasilrekayasagenetikyangakandimasukkankedalamtubuhmanusia
masih dikhawatirkan dapat mempengarui gen lain sehingga dapat menimbulkan alergi,
keracunan,ataugangguanlainnya.Sementaraitu,banyakindividumutanhasilrekayasagenetika
yangmenderitakelainan,baikfisikmaupunpsikis

Halhalyangdilakukandalammencegahdampaknegative:
Kemajuansainsdanteknologiakanmenjadidasardaripengembanganbioteknologisehingga
masalahmasalahyangmunculsekarangdanyangakandatangdiharapkandapatteratasi.

Denganpengungkapanrahasiaalamdanberdasarkanprinsiphukumhukumalam,paraahli
bioteknologi berusahameniru danmenggunakanhukumalam yangdiciptakan olehTuhan
dalammengembangkanbioteknologi.
Pemahaman kepada masyarakat terhadap perkembangan bioteknologi untuk mewujudkan
perbaikankesejahteraankehidupanmanusiaselamatidakmelanggaretika,moraldanagama.
Pemerintahanharussegeramenciptakanperangkathukumyangberkaitandenganbioteknologi
sehinggadampaknegatifdankesalahanpersepsiterhadapkeyakinandankemajuanbioteknologi
dapatditerimamasyarakat.

Soal:
1.

A.
B.
C.
D.
E.

Keberhasilanrekayasagenetikamenghasilkantumbuhanungguldanpengembanganhasilnya
terus menerus telah meningkatkan kekhawatiran banyak kalangan, terutama ahli biologi
karena
Menurunkanpopulasiplasmanutfah
Memberikankeunggulansesaatpadamanusia
Sifatunggultidakdapatdipertahankan
Sifatunggulmemilikitoleransiyangtinggiterhadaplingkungan
Gengenunggulplasmanutfahmenjadiinaktif
Pembahasan: Alam mempunyai mekanisme adaptasi dan seleksi alam agar keseimbangan
ekosistem tetap terjaga. Keanekaragaman makhluk hidup terjadi karena adanya mekanisme
adaptasi. Beberapa jenis makhluk hidup akan punah apabila variasi struktur tubuhnya tidak
sesuai dengan lingkungan hidupnya. Organisme yang memiliki sifat unggul biasanya lebih
disukai masyarakat sehingga akan lebih dikembangkan. Apabila organisme hasil rekayasa
genetikayangbersifatungguldikembangkansecaramassalmakaorganismelocalyangtidak
memiliki sifat unggul tidak dikembangkan lagi sehingga akan tersingkir. Hal tersebut
mengakibatkanmenurunnyaplasmanutfah.

2.

A.
B.
C.
D.
E.

Tanaman transgenic umumnya memiliki sifatsifat unggul yang diinginkan, tetapi ternyata
tanamantersebutdapatmerusakekosistem,misalnyapenanamantanamantransgenictahanhama
yangmenyebabkan
Tanamandisekitarnyayangberbedajenistumbuhkerdilkarenatanamantransgenicbanyak
menyerapunsurhara
Hewanyangmengonsumsitanamantransgenicmenjadimandulkarenaterkontaminasigenasing
Populasikupukupuyangmembantuprosespenyerbukanmusnahdanproduksitanaman
menurun
Tubuhtanamantransgenictidakdapatdiuraikanolehbakterisehinggamenjadilimbahpertanian
Dalamwaktuyanglamahamamenjadikebalsehinggaperlumenggunakanpestisidadosistinggi

Pembahasan: Tanaman transgenic menimbulkan dampak negative terhadap ekosistem yaitu


populasi kupukupu yang membantu proses penyerbukan musnah dan produksi tanaman
menurun.Tanamantransgenicmemilikigenasingdalamtubuhnya.Gentersebutmisalnyagen
yangdapatmematikanhamatanaman.Namundemikian,gentersebutjugabersifatmemakan
bagiantanamantransgenik,misalnyalarvakupkupuraja.Matinyalarvakupukupurajadapat
menyebabkan musnahnya populasi kupukupu tersebut. Akibatnya, proses penyerbukan
terganggu.Dalam rantaimakanan,kupukupurajaberperan sebagai konsumen tingkatIdan
pollinator. Jika kupukupu raja musnah, tugas pollinator yang membantu perkembangbiakan
tanamantidakberjalandenganbaik.Tanamanakansulitberkembangbiakdanmengganggu
rantaimakanan.Tanamantransgenictidakmemerlukanunsurharayanglebihbanyakdaripada
tanaman di sekitarnya. Jadi keberadaan tanaman transgenik tidak mengganggu pertumbuhan
tanaman lain. gen asing yang disisipkan dalam tanaman transgenik tidak menyebabkan
kemandulanpadahewan.Jikaada,efektersebuthanyaberpengaruhterhadaphamatanaman
tersebut.Tanamantransgenikjikasudahmatimasihdapatdiuraikanolehbakterikarenasusunan
tubuhtanamantersebutsamadengantanamanlainnya.Tanamantransgenikdapatmenyebabkan
hama menjadi kebal. Dampak ini merupakan dampak yang berpengaruh terhadap organisme
tersebut.
3. Keberhasilanrekayasagenetikamenghasilkantumbuhanunggulanpengembanganhasilnyaterus
menerustelahmeningkatkankekuatiranbanyakkalangan,terutamaahlibiologikarena
A. Menurunkanpopulasiplasmanutfah
B. Memberikankeunggulanyangsesaatpadamanusia
C. Sifatunggultidakdapatdipertahankan
D. Sifatunggulmemilikitoleransiyangtinggiterhadaplingkungan
E. Gengenunggulplasmanutfahmenjadiinaktif
Pembahasan:Kalauhanyatanamanunggulyangterusdibudidayakan,makaakanmenurunkan
populasiplasmanutfah,karenatanamanyangtidakunggultidakdibudidayakan.
4.
A.
B.
C.
D.
E.

Kasuskasusberikutyangdapatdiatasimelaluipenerapanprinsipbioteknologikonvensional
adalah
Produksitanamantahanhamadanpenyakit
ProduksiyoghurtmenggunakanLactobacillusbulgaris
Produksikentangberkarbohidrattinggi
Produksihormoneinsulinbagipenderitadiabetesmellitus
Pengobatanpenyakithemophiliadantalasemia

Pembahasan:Bioteknologikonvensional/tradisionaladalahbioteknologiyangmemanfaatkan
mikroba,prosesbiokimiadanprosesgeneticalamisepertimutasidanrekombinangen.contoh
bioteknologikonvensionaladalahpembuatanyoghurtmenggunakanLactobacillusbulgariscus

5. Bioteknologiselaindapatmemberikankeuntunganjugadapatmemberikandampaknegatifdi
berbagaibidang.Misalnya,adanyakesenjanganpenghasilanantarapemilikhakpatenproduk

A.
B.
C.
D.
E.

bioteknologi dengan konsumen. Hal tersebut merupakan dampak negatif bioteknologi di


bidang
Industry
Kesehatan
Sosialekonomi
Etikadanmoral
Lingkunganhidup
Pembahasan:Salahsatudampaknegativepenerapanbioteknologiterlihatdalambidangsosial
ekonomi.Kesenjangansosialdanekonomipadamasyarakatdikarenakanprodukprodukalami
mulaitersisiholehadanyaprodukbioteknologihasilrekayasagenetika.Untukitu,petaniharus
mengembangkanbibithasilteknologiuntukdapatterusbersaing.Dalammengembangkanbibit
tersebut,petaniharusmembayarroyalitikepadapemilikhakpatenpenemuprodukbioteknologi
tersebut.

6. Padaprinsipdasarnyabioteknologitradisioalmemilikiperbedaandenganbioteknologimodern
dalamhal
A. Prinsipilmiah
B. Proses
C. Manfaat
D. Bahanbaku
E. Produk
Pembahasan:Bioteknologimodernmenggunakanprinsipprinsipilmiah,sedangkanbioteknologi
tradisional hanya berdasarkan pada kebiasaankebiasaan yangditurunkan dari generasi ke
generasi.
7. Bioteknologi,tidakselaluamanbagilingkungan.Tanamanhasilrekayasagenetic(transgenik),
jugadikhawatirkanmenimbulkanancamanterhadaplingkungankarena
A. Membutuhkanbanyakpestisidauntukmembunuhhama
B. Tanahmenjaditandusakibatpemakaianpupukkimia
C. Bakteridanjamurpembusukmeningkatjumlahnya
D. Terjadinyapencemarangenbilamenyerbukitanamansejenis
E. Timbulnyawabahpenyakitbaruyangsulitdiobati

Pembahasan:Bioteknologi,tidakselaluamanbagilingkungan.Tanamanhasilrekayasagenetik
(transgenik),jugadikhawatirkanmenimbulkanancamanterhadapplingkungankarenaterjadinya
pencemarangenbilamenyerbukitanamansejenis.
8.

Bioteknologi banyak memberikan keuntungan dan kemudahan bagi manusia. Namun,


perkembangan bioteknologi juga mempunyai dampak negatif. Salah satu dampak negatif
bioteknologidibidangsosialekonomimasyarakatadalah

A.
B.
C.
D.
E.

Produkbioteknologidapatmenimbulkanresistanhama
Tanahpetanirusakakibatpencemaranprodukbioteknologi
Petanitradisionalmerugikarenaprodukhasilpertaniannyatersingkir
Produkbioteknologibelumterujisehinggarisikokerugianyangditanggungpetanicukupbesar
Produkpertanianbioteknologibelummenghasilkankeuntunganjikatidakditanampadalahan
yangluas
Pembahasan:Pengembanganbioteknologidalambidangpertanianselaindapatmeningkatkan
produksipanganternyatajugamemberikandampaknegatif.Produkbioteknologiyangmemiliki
berbagai kelebihan akan semakin diminati konsumen. Dengan demikian, hasil panen petani
tradisional akan semakin tersingkir. Hal tersebut dapat menimbulkan kesenjangan sosial dan
ekonomiantarapetanitradisionaldanpetanitanamanhasilbioteknologi.

9.
A.
B.
C.
D.
E.

Keberhasilanrekayasagenetikamenghasilkantumbuhanungguldanpengembanganhasilnya
terusmenerustelahmeningkatkankekuatiranbanyakkalangan,terutamaahlibiologikarena
Menurunkanpopulasiplasmanutfah
Memberikankeunggulanyangsesaatpadamanusia
Sifatunggultidakdapatdipertahankan
Sifatunggulmemilikitoleransiyangtinggiterhadaplingkungan
Gengenunggulplasmanutfahmenjadiinaktif
Pembahasan: Keberhasilan rekayasa genetika menghasilkan tumbuhan unggul dan
pengembanganhasilnyaterusmenerustelahmenigkatkankekuatiranbanyakkalangan,terutama
ahli biologi karena menurunkan populasi pasma nutfah. Hal ini dapat terjadi akibat
kecenderunganmanusiadalambudidayahewanatautumbuhanyangunggulsaja

10. Bioteknologidapatdilakukandenganmemanfaatkanorganisme,baikpadatingkatseluleratau
molekul.Misalnya,padakulturjaringan,transgenik,dankloning.Salahsatuteknikyangbanyak
dikembangkanadalahdengankulturjaringan.Jikapopulasitanamansemusimdikembangkan
terusmenerusmelaluikulturjaringansecaraturuntemurun,dampakyangterjadiadalah
A. Selselselalumengalamiperubahansampaimengalamifasetidakproduktif
B. Selselsemakintidakadaptifterhadaplingkungan
C. Gengenresesiftermutasimenjadigendominan
D. Reproduksimenurunkarenagengenunggultergeser
E. Gengendominantermutasimenjadigenresesif
Pembahasan:Salahsatuteknikyangdapatdilakukandalambioteknologiadalahdengankultur
jaringan. Kultur jaringan dapat dilakukan dengan memanfaatkan sifat totipotensi sel pada
jaringan. Hasil dari kultur jaringan akan menghasilkan sifat organisme yang identik dengna
induknyasehinggatidakmengalamipergeserangendominanmaupunresesif.Akantetapi,kultur
jaringanjugamemilikirisikoyangdapatberdampakburukyaituselselsemakintidakadaptif
terhadaplingkunganapabilaprosesaklimatisasiyangtidaksesuai

11. Tanamantransgenikumumnyamemilikisifatsifatunggulyangdiinginkan,merusakekosistem,
misalnyapenanamantanamantransgeniktahanhamadapatmenyebabkan
A. Tanaman disekitarnya yang berbeda jenis tumbuh kerdil karena tanaman transgenic banyak
menyerapunsurhara
B. Hewanyangmengonsumsitanamantransgenicmenjadimandulkarenaterkontaminasigenasing
C. Populasikupukupuyangmembantuprosespenyerbukanmusnahdanproduksitanaman
menurun
D. Tubuhtanamantransgeniktidakdapatdiuraikanolehbakterisehinggamenjadilimbahpertanian
E. Dalamwaktuyanglamahamamenjadikebalsehinggaperlumenggunakanpestisidadosistinggi
Pembahasan: Tanaman transgenik dapat merusak ekosistem karena dikhawatirkan dengan
adanyatanamantransgenikdapatmenyebabkanhamamanjadilebihresistenakibatterjadinya
transfergen
12. Bioteknologi dapat memberikan manfaat dalam berbagai bidang kehidupan manusia. Akan
tetapi, pada kenyataannya bioteknologi tidak selalu aman bagi lingkungan. Tanaman hasil
rekayasa genetika (transgenik) dikhawatirkan menimbulkan ancaman terhadap lingkungan
berupa
A. Timbulnyawabahpenyakitbaruyangsulitdiobati
B. Bakteridanjamurpembusukmeingkatjumlahnya
C. Tanahmenjaditandusakibatpemakaianpupukkimia
D. Membutuhkanbanyakpestisidauntukmembunuhhama
E. Terjadinyapencemaranganapabilamenyerbukitanamansejenis
Pembahasan: Tanaman transgenik adalah tanaman yang telah diubah susunan gennya dalam
kromosomsehinggamempunyaisifatyangmenguntungkansesuaidenganyangdikehendaki.
Tanamaninidapatmenimbulkanancamanterhadaplingkungandenganmenimbulkankerusakan
pada ekosistem. Jika tanaman transgenik ditanam bersama tanaman sejenis nontransgenik
dikhawatirkan akan terjadi pencemaran gen. Pencemaran ini akan terjadi apabila tanaman
transgenik menyerbuki tanaman nontransgenik, akibatnya tanaman notransgenik akan
mengalamimutasiyangdapatmengakibatkantanamantersebutmatiataumemilikiciritanman
nontransgenik.Halinimengakibatkanberkurangnyakeanekaragamantanamantersebut
13. Pernyataanpernyataanberikutmengenaidampaknegatifdaripenerapanbioteknologi:
1) Melemahnyasistemkekebalantubuh
2) Berkurangnyakeanekaragamangenetic
3) Timbulnyagejalaalergi
4) Terganggunyakeseimbanganalam
Dampaknegatifpenerapanbioteknologidalambidanglingkungandankesehatansecaraberturut
turutadalah
A. 1)dan2)
B. 2)dan1)
C. 2)dan3)

D. 3)dan4)
E. 4)dan1)
Pembahasan:Penerapanbioteknologidalamkehidupanselaindapatmemberikanmanfaatjuga
dapatmemberikandampaknegativepadaberbagaibidangkehidupan.Misalnyapadabidang
lingkungan dan kesehatan. Dampak negatif yang ditimbulkan bioteknologi dalam bidang
lingkunganmisalnyadapatmengakibatkanberkurangnyakeanekaragamanhayatisertatimbulnya
gangguan pada keseimbangan lingkungan. Sementara itu, pada bidang kesehatan dapat
menimbulkanreaksialergisertaresistanterhadapantibiotikyangdiakibatkanolehkonsumsi
tanamantransgenikhasilbioteknologi
14. Tanaman transgenik umumnya memiliki sifatsifat unggul yang diinginkan, tetapi ternyata
tanaman tersebut dapat merusak ekosistem. Contohnya budi daya tanaman transgenik tahan
hamadapatmenyebabkan
A. Seranggayangmengonsumsitanamantransgenikmenjadimandulkarenaterkontaminasi
genasingsehinggasemakinlamaakanmenjadipunah
B. Tanamandisekitarnyayangberbedajenistumbuhkerdilkarenatanamantransgenikbanyak
menyerapunsurhara
C. Populasi kupukupu yang membantu proses penyerbukan meningkat karena berkurangnya
seranggapesaing
D. Tubuhtanamantransgeniktidakdapatdiuraikanolehbakterisehinggamenjadilimbahpertanian
E. Perlumenggunakanpestisidadosistinggiyangdapatmerusaklingkungan
Pembahasan:Tanamantransgenikumumnyamemilikisifatsifatunggulyangdiinginkan,tetapi
ternyatatanamantersebutdapatmerusakekosistem.Misalnyatanamankapasantiseranggadapat
menyebabkan serangga yang memakannya menjadi mandul dan semakin lama akan
menyebabkanterjadinyakepunahanseranggatersebut.haltersebutberdampakpadaterjadinya
ketidakseimbanganekosistem
15. Kapas transgenik dapat menghsilkan zat delta endotoksin. Zat tersebut merupakan zat anti
serangga.Adanyakeunggulantersebutmembuatpetanikapastertarikmembudidayakankapas
transgenik.Pembudidayaantanamantransgenikternyatadapatmemberikandampakyangkurang
baikbagiekosistemalamiyaitu
A. Berkurangnyabibitunggul
B. Berkurangnyaplasmanutfah
C. Meningkatnyapopulasihama
D. Terjadipencemaranlingkungan
E. Bertambahnyakeanekaragamanhayati
Pembahasan:Zatdeltaendotoksinmerupakanzatyangdapatmembuattanamanresistan
terhadaphama.Apabiladitanamtanamanyangresistandantanamanalami,akanmembuathama
menyerangtanamanalamisehinggajumlahtanmanaalamisemakinsedikit.Selainitu,serangga
yangmemakantanamantransgenikjugaakanmati.Dampaklainyanglebihluasadalahpara

petanimenjadilebihtertarikmenanamtanamantransgeniksehinggaberakibatkeanekaragaman
hayatiplasmanutfahmenurun.

Tanaman Transgenik, Solusi atau Polusi?


05 November 2014 Administrator

(Oleh: Utri Dianniar)

Pertumbuhan penduduk yang semakin pesat dewasa ini memberikan tantangan besar bagi upayaupaya penyediaan pangan dunia. Ancaman krisis pangan membayang-bayangi dunia pada tahun
2050. Badan pangan dunia, FAO, memperkirakan akan terjadi kelangkaan pangan dunia pada
tahun 2050 disebabkan meningkatnya jumlah penduduk dunia yang diprediksi akan menembus
angka 9 miliar jiwa. Sektor pertanian sebagai penyedia pangan dituntut untuk lebih produktif

guna mengimbangi tingginya kebutuhan pangan dunia yang meningkat hingga 70 persen dari
saat ini.
Berbagai upaya dilakukan guna menjawab tantangan tersebut, diantaranya dengan menerapkan
bioteknologi melalui rekayasa genetika. Secara teori, rekayasa genetika merupakan upaya
manusia yang dengan sengaja mengubah, memodifikasi, dan/atau menambahkan susunan suatu
gen dengan material baru pada suatu organisme untuk mendapatkan turunan sesuai dengan yang
diinginkan manusia (Suryanegara, 2011). Sebagian kalangan menganggap rekayasa genetika
merupakan solusi untuk mengatasi kelangkaan pangan dengan ditemukannya teknologi tanaman
transgenik atau dikenal juga dengan Genetically Modified Organism (GMO). Tanaman
transgenik hasil rekayasa genetika ini dipercaya mempunyai sifat-sifat unggul diantaranya
memiliki produktivitas yang lebih tinggi, tahan terhadap hama, toleran terhadap herbisida, dan
mengandung kualitas nutrisi yang lebih baik (Karmana, 2009).
Tanaman transgenik mulai dikembangkan pada tahun 1973 oleh Hurbert Boyer dan Stanley
Cohen (BPPT, 2000 dalam Karmana, 2009). Sejak saat itu jumlah tanaman transgenik yang
dihasilkan meningkat pesat dan menyebar luas ke beberapa negara di dunia. Dalam kurun waktu
18 tahun sejak tanaman ini mulai ditanam secara komersil telah terjadi peningkatan luas areal
tanam hingga 100 kali lipat, yakni dari hanya 1.7 juta hektar pada tahun 1996 menjadi 175.2 juta
hektar pada tahun 2013. International Service for the Acquisition of Agri-biotech Applications
(ISAAA) memperkirakan setidaknya 18 juta petani di 27 negara menanam tanaman hasil
rekayasa genetika. Dari 27 negara tersebut 19 merupakan negara berkembang dan 8 sisanya
merupakan negara industri. Luas areal tanaman transgenik di Amerika Latin, Asia dan Afrika
mencapai 94 juta hektar atau 54% dari total 175.2 juta hektar areal tanaman transgenik dunia,
sementara di negara industri tercatat 81 juta hektar atau 46%. Amerika Serikat masih menjadi
negara produsen pangan transgenik terbesar dunia dengan areal tanam mencapai 70.1 juta hektar
(40% dari total areal tanaman transgenik dunia), diikuti Brazil dan Argentina masing-masing
40.3 juta hektar dan 24.4 juta hektar (James, 2013). Adapun jenis tanaman yang banyak
dikembangkan diantaranya kedelai, jagung, kapas dan canola.
Seiring dengan semakin berkembangnya aplikasi tanaman hasil rekayasa genetika, banyak
kalangan yang menyambut positif dan mendukung penerapan teknologi ini sebagai komoditi
pangan yang menjanjikan, namun tak sedikit pula yang menentangnya. Kebanyakan masyarakat
merasa khawatir terutama menyangkut masalah jaminan kesehatan dan efeknya terhadap
keseimbangan lingkungan, sehingga pemanfaatan teknologi ini masih menjadi polemik apakah
dapat dijadikan solusi mengatasi kelaparan atau justru menjadi polusi yang membawa kerusakan
dan bencana.

Pro Tanaman Transgenik


Sebagian masyarakat yang pro pada penerapan tanaman transgenik berdasarkan pada asumsi
bahwa rekayasa genetika memiliki potensi yang bisa dikembangkan untuk meningkatkan
kesejahteraan manusia dalam menghadapi permasalahan-permasalahan di masa mendatang. Pada
awalnya, penemuan teknologi ini dimaksudkan sebagai jalan keluar bagi ancaman krisis pangan

dunia. Para peneliti dan praktisi mengklaim tanaman hasil rekayasa genetika mampu
meningkatkan jumlah produksi dan kualitas produk yang dihasilkannya. Manipulasi gen pada
tanaman dapat meningkatkan kualitas rasa, nutrisi, aroma dan mutu produk supaya tahan lama
dalam penyimpanan pascapanen. Selain itu, tanaman transgenik memiliki ketahanan terhadap
hama karena mampu memproduksi toksin bakteri pengendali serangga, dengan demikian
penggunaan herbisida dan pestisida dapat dikurangi dan pencemaran lingkungan sebagai dampak
penggunaan bahan kimia pun dapat dihindari (Wolfenbarger dan Phifer, 2000). Tanaman
transgenik juga memiliki kemampuan toleran terhadap kondisi lingkungan ekstrim seperti
kekeringan, banjir, kadar garam yang tinggi dan suhu ekstrim. Dengan modifikasi genetika,
tanaman mampu menghasilkan asam lemak linoleat yang tinggi sehingga mampu hidup dengan
baik pada suhu dingin dan beku (Syahriani, 2013).
Dalam bidang kesehatan dikembangkan tanaman transgenik yang dapat menghasilkan senyawa
yang bermanfaat bagi kesehatan manusia seperti vitamin dan vaksin. Saat ini sedang
dikembangkan tanaman yang mampu memproduksi vaksin yakni pada tanaman pisang, kentang
dan tomat. Sementara itu padi emas (golden rice) merupakan tanaman transgenik yang sudah
diteliti sejak tahun 1980 untuk mengurangi jumlah penderita kekurangan vitamin A. Melalui
teknologi ini juga dapat dihasilkan tanaman yang mengandung nilai gizi lebih seperti tomat, labu
dan kentang yang mengandung vitamin A, C dan E yang tinggi; jagung dan kedelai dengan
kandungan asam amino esensial lebih banyak; kentang dengan kadar pati yang tinggi dan
kemampuan menyerap lemak yang lebih rendah; daun bawang yang bermanfaat untuk
menurunkan kolesterol karena mengandung lebih banyak alicin; serta kacang-kacangan yang
mampu menghasilkan insulin yang berguna bagi pengobatan diabetes (Rozanah,2001 dalam
Karmana, 2009).
Manfaat penerapan rekayasa genetika tanaman ini dibenarkan oleh ISAAA sebagai organisasi
yang telah berkecimpung cukup lama menangani pengembangan bioteknologi. Pihaknya
menyatakan sejak tahun 1996 hingga 2012 tanaman transgenik telah berkontribusi bagi
ketahanan pangan, pemanfaatan secara berkelanjutan keanekaragaman hayati dan membantu
mitigasi perubahan iklim dengan meningkatkan produksi panen senilai 116.9 miliar US dolar;
menyediakan lingkungan yang lebih baik dengan menghemat 497 juta kg pestisida; mengurangi
pencemaran lingkungan (untuk tahun 2012 sendiri telah berhasil mengurangi emisi
karbondioksida (CO2) sebanyak 26.7 miliar kg atau setara dengan menghilangkan 11.8 juta
mobil dari jalanan selama satu tahun); membantu konservasi kenekaragaman hayati dengan
menjaga kelestarian 123 juta hektar lahan selama periode 1996-2012; dan mengurangi
kemiskinan dengan membantu meningkatkan pendapatan lebih dari 16.5 juta petani kecil dan
keluarganya (total 65 juta jiwa) yang diantaranya merupakan penduduk termiskin di dunia.
(James, 2013).

Kontra Tanaman Transgenik


Beragam manfaat dari tanaman transgenik yang diklaim oleh pihak peneliti dan praktisi rekayasa
genetika ternyata tidak mampu meredam suara-suara yang menentang penerapan teknologi ini
sebagai alternatif baru komoditi pangan. Penolakan terhadap budidaya tanaman transgenik ini

karena dianggap dapat membahayakan kesehatan manusia dan mengganggu keseimbangan


ekosistem.
Dari segi kesehatan, tanaman transgenik disinyalir dapat menyebabkan keracunan bagi manusia.
Tanaman transgenik tahan hama yang disisipi gen Bt ternyata tidak hanya bersifat racun terhadap
serangga tetapi juga pada manusia. Penggunaan gen Bt pada tanaman jagung dan kapas dapat
menyebabkan alergi pada manusia (Syamsi, 2014), demikian pula dengan kedelai transgenik
yang diintroduksi dengan gen penghasil protein metionin dari tanaman brazil nut. Hasil uji skin
prick-test menunjukkan kedelai transgenik tersebut positif sebagai alergen (Karmana, 2009).
Tidak hanya menimbulkan alergi, tanaman hasil rekayasa genetika juga diduga bersifat
karsinogenik atau berpotensi menyebabkan kanker, serta minim gizi karena kandungannya telah
dimodifikasi sedemikian rupa sehingga menghilangkan beberapa kandungan alami produk hasil
olahannya (Syamsi, 2014). Ternak yang diberi makan kentang dan tomat hasil rekayasa genetika
mengalami perubahan dalam perutnya yang mengindikasikan pada kanker, kerusakan ginjal dan
organ tubuh lainnya, serta perkembangan otak yang lambat. Lebih lanjut lagi, tanaman
transgenik yang diintroduksi dengan antibiotik Kanamicyn R (Kan R) bila dikonsumsi manusia
disinyalir dapat mengakibatkan resistensi bakteri dalam tubuh akibat pemaparan dengan
antibiotik secara kontinu (Karmana, 2009). Akibatnya, penggunaan antibiotik untuk
menyembuhkan penyakit menjadi tidak ampuh lagi.
Dari studi yang dilakukan oleh Gilles-Eric Seralini dari Universitas Caen pada tahun 2009
terhadap tikus percobaan yang mengkonsumsi pangan hasil rekayasa genetika dalam jangka
panjang, terkuak fakta bahwa lebih dari 50% tikus jantan dan 70% tikus betina menderita
kematian prematur; tikus yang diminumkan minuman yang mengandung herbisida mengalami
peningkatan ukuran tumor sebesar 200% hingga 300%; sementara tikus yang diberi makan
jagung transgenik menderita kerusakan pada sejumlah organ termasuk kerusakan hati dan ginjal
(Khalifamart, 2013). Sebelumnya, A. Putzai dari Inggris pada tahun 1998 juga melakukan
penelitian terhadap tikus yang diberi pakan kentang transgenik dan menemukan munculnya
gejala kekerdilan dan imunodepresi (Haryanti, 2012).
Dampak negatif tanaman rekayasa genetika bagi lingkungan yang sangat merusak yakni
hilangnya keanekaragaman hayati. Ini dapat terjadi salah satunya melalui polusi gen. Tanaman
transgenik dikhawatirkan dapat mengancam pertumbuhan varietas asli tanaman dengan
menyebarkan serbuk sarinya sehingga terjadi persilangan atau pertukaran gen dengan tanaman
asli yang mengakibatkan tanaman berubah menjadi tanaman transgenik seluruhnya atau dengan
kata lain terjadi penularan sifat ermutasinya pada tanaman non transgenik (Cahyadi dalam
Karmana 2009). Tidak hanya keanekaragaman hayati tanaman, keanekaragaman hayati hewan
pun mengalami ancaman serupa. Ini ditunjukkan dari hasil uji laboratorium pada tanaman
transgenik yang mempunyai gen resisten pestisida, yakni jagung Bt, serbuk sari jagung Bt yang
ditaburkan pada daun milkweed menyebabkan kematian larva spesies kupu-kupu monarch
(Danaus plexippus) (Losey et al., 1999). Hasil uji ini didukung oleh penelitian yang dilakukan
oleh Hansen dan Obrycki (1999) dengan memberi makan larva kupu-kupu monarch dengan daun
milkweed yang diambil di sekitar ladang jagung Bt. Studi ini menunjukkan bahwa jagung Bt
meracuni kupu-kupu monarch yang hidup di sekitar ladang jagung tersebut. Kematian organisme
non target ini dikhawatirkan akan mengganggu keseimbangan ekosistem akibat musnahnya
keanekaragaman hayati kupu-kupu tersebut.

Dampak yang tak kalah pentingnya adalah dampak sosial dan ekonomi. Apabila tanaman
transgenik dibudidayakan secara besar-besaran di seluruh dunia, maka dikhawatirkan akan
terjadinya pergeseran penguasaan benih dari yang semula milik umum atau common property,
dalam hal ini petani menjadi pemilik benih yang bisa disimpan dan ditanam berulang kali,
menjadi milik beberapa perusahaan besar multinasional (sejauh ini ada enam perusahaan
multinasional yang memonopoli benih transgenik komersial) (Santosa, 2000). Persaingan dalam
perdagangan dan pemasaran produk pertanian transgenik akan menimbulkan ketidakadilan bagi
negara agraris berkembang karena adanya kesenjangan teknologi yang sangat jauh dengan
negara maju. Kesenjangan tersebut timbul karena bioteknologi modern sangatlah mahal sehingga
sulit bagi negara berkembang untuk mengembangkannya. Hak paten yang dimilik produsen
produk transgenik juga semakin menambah dominasi negara maju. Petani yang menanam benih
transgenik tanpa ijin dapat dituntut ke pengadilan karena dianggap melanggar property right.

Kesimpulan
Di satu sisi perkembangan budidaya tanaman hasil rekayasa genetika sebagai komoditi pangan
cukup pesat dan menjanjikan, namun di sisi lain terdapat berbagai kekhawatiran terhadap
pemanfaatan tanaman ini, terutama menyangkut masalah kesehatan dan aspek lingkungan.
Pertentangan tersebut wajar adanya mengingat setiap orang memiliki sudut pandangnya masingmasing. Penerapan teknologi sangat diperlukan dalam upaya mencari alternatif pemenuhan
kebutuhan pangan, akan tetapi ilmiah saja tidaklah cukup, diperlukan etika mengenai norma dan
nilai-nilai moral yang melindungi hak-hak asasi manusia serta makhluk hidup lainnya.
Pengembangan teknologi dan pemanfaatan sumber daya hayati diperuntukkan seluas-luasnya
bagi kepentingan manusia dan makhluk hidup lainnya, wajib menghindari konflik moral dan
tidak boleh menimbulkan dampak negatif terhadap harkat manusia dan perlindungan lingkungan
hidup.