Anda di halaman 1dari 17

ANGGARAN OPERASIONAL PERUSAHAAN

PENYUSUNAN ANGGARAN PRODUKSI


Oleh : Padlah Riyadi, SE, Ak, CA
--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Mood = Understanding = Recall = Diggest = Expand = Review


Teruslah mengulang dan mengkaji setiap latihan dan contoh soal, resume dan ringkas bahan
perkuliahan yang dianggap sulit.

ANGGARAN PRODUKSI
Setelah anggaran penjualan tersusun, langkah selanjutnya adalah penyusunan anggaran produksi.
Rencana penjualan secra lengkap harus disampaikan pada manajemen untuk dijabarkan menjadi
program produksi yang sejalan dengan tujuan organisasi yang telah ditetapkan sebelumnya.
Departemen produksi berstugas untuk merencanakan produksi dan mengkoordinir pemanfaatan
sumber daya yang dimilliki agar tingkat produksi yang sudah di rencanakan dapat di capai.
PENGERTIAN
Anggaran produksi adalah suatu perencanaan secara terperinci mengenai jumlah unit produk
yang akan diproduksi selama periode yang akan datangyang didalamnya mencakup rencana
mengenai jenis (kualitas), waktu (kapan) produksi akan dilaksanakan (Tendi haaruman: 2007)
Seperti yang sudah dijelaskan diatasbahwa anggaran produksi ini dibuat untuk menunjang
rencana penjualan yang sudah ditentukan sebelumnya. Jadi untuk membuat anggaran produksi
ini terlebih dahulu kita harus membuat anggaran penjualan.
Anggaran produksi dapat disusun dengan menggunakan formula sebagai berikut:
Rencana Penjualan (dari anggaran penjualan)
Persediaan Akhir
Jumlah barang yang tersedia
Persediaan awal
Rencana Produksi

xxxxxx
xxxx +
xxxxxx
xxxx +
xxxxxx

MANFAAT MENYUSUN ANGGARA PRODUKSI


Seiring dengan manfaat menyusun anggaran secara umum, maka manfaat menyusun anggaran
produksi dapat dikelompokkan menjadi 2 (Dua) yaitu:
A.

Manfaat secara umum


Manfaat anggaran secara umum adalah sebagai pedoman kerja, pengkordinasian kerja
dan pengawasan kerja.

B.

Manfaat secara khusus


Untuk menunjang kegiatan penjualan sehingaa produk dapat disediakan sesuai dengan
waktu yang sudah direncanakan
2. Menjaga tingkat persediaan yang memadai (supaya persediaan tidak terlalu besar dan
tidak terlalu kecil)
3. Mengatur produksi agar biaya-biaya produksi dapat ditekan seminimal mungkin
1.

FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ANGGARAN PRODUDKSI


Untuk membuaat suatu perencanaan yang baik harus diperhatikan masalah yang terdapat di
dalam perusahaan dan masalah yang datangnya dari luar perusahaan. Masalah yang bersumber
dari perusahaan antara lain:
1.Rencana Penjualan
Anggaran produksi dibuat berdasarkan anggaran (rencana) penjualan atau dasar pembuatan
anggaran produksi adalah anggaran penjualan. Semakin besar anggaran penjualan akan
menyebabkan anggaran produksi semakin besar.
2.Kapasitas Mesin dan Peralatan
Untuk memproduksi suatu barang tentu kita membutuhkan mesin dan peralatan pabrik lainnya.
Kemampuan (kapasitas) mesin untuk menghasilkan jumlah barang tertentu akan
mempengaruhi tingkat produksi. Semakin besar kapasitas mesin semakin besar juga jumlah
barang yang dapat diproduksi dan sebaliknya jika kemampuan mesin rendah maka tingkat
produksi juga akan sedikit.
3.Tenaga Kerja Yang dimiliki
Dalam memproduksi barang selain mengunakan mesin dan peralatan pabrik lainnya, kita juga
membutuhkan tenaga kerja, baik tenaga kerja langsung maupun tidak langsung. Semakin
banyak jumlah tenaga kerja yang dimiliki maka akan berpengaruh pada peningkatan jumlah
barang yang dihasilkan.
4.Stabilitas Bahan Baku
Stabilitas bahan baku maksudnya adalah ketersediaan bahan baku dipasar saat dibutuhkan.
Kenapa stabilitas bahan baku dapat mempengaruhi tingkat produksi?
Jika bahan baku dipasar stabil, maka tingkat produksi juga cenderung stabil (tidak terlalu
berfluktuasi) sehingga tingkat produksi juga tidak perlu terlalu banyak dan sebaliknya jika
ketersediaan bahan baku dipasar tidak stabil (bersifat musiman), maka untuk berjaga-jaga perlu
berproduksi dalam jumlah yang besar ketika bahan baku ada di pasar dimana produksi yang
banyak tersebut bertujuan untuk mengantisipasi saat bahan baku susah ditemui dipasar.
5.Modal Kerja yang dimiliki
Selain kempat faktor diatas yang mempengaruhi tingkat produksi, faktor lain yang tidak kalah
pentingnya adalah modal kerja yang dimiliki. Modal kerja menggambarkan kemampuan
finansial perusahaan untuk membiayai segala kegiatan yang berkaitan dengan proses produksi
sampai dengan barang tersebut sampai di pelanggan (konsumen). Semakin besar kemampuan
finansial perusahaan maka akan semakin besar pula tingkat produksinya.

6. Fasilitan Gedung
Pada umumnya perusahaan selalu menyediakan stok barang yang dapat berfungsi sebagai
persediaan (awal maupun akhir) yang bertujuan untuk memenuhi kebutuhan konsumen jika
terjadi kenikan permintaan (untuk berjaga-jaga).
Untuk menyimpan persediaan tersebut dibutuhkan fasilitas gudang. Jika kita mempunyai gudang
yang yang cukup luas untuk tempat penyimpanan barang,
maka perusahaan dapat berproduksi dalam jumlah yang banyak dan sebaliknya, jika fasilitas
gudang sangat ter batas maka sebaiknya tingkat produksi jug perlu dibatasi. Sedangkan masalah
yang datang dari luar perusahaan berupa persaingan, tingkat pertumbuhan penduduk, tingkat
penghasilan masyarakat, tingkat pendidikan masyarakat, tingkat penyebaran masyarakat, agama,
adat istiadat, dan kebijakan masyarakat, kebijakan pemerintah serta keadaan ekonomi nasional
maupun internasional serta kemajuan teknologi.
METODE PENYUSUNAN ANGGGARAN PRODUKSI
Dalam praktek umumnya, terdapat kebijakan tertentu mengenai tingkat produksidan tingkat
persediaan barang. Setiap kebijakan yang diambil tentu mempunyai implementasi yang berbeda.
Apakah manajemen akan melakukan pendekatan kebijakan terhadap produksi dengan
mengutamakan stabilitas produksi atau akan mengutamakan stabilitas persediaan da bisa juga
manajemen mengkombinasi dari dua kebijakan tersebut.
Berdasarkan uraian diatas maka pendekatan atau kebijakan dalam menyusun anggaran dapat
dibagi menjadi 3 (tiga) yaitu:
1. Anggaran produksi dengan stabilitas produksi
2. Anggaran produksi dengan stabilitas persedediaan
3. Anggaran produksi dengan kombinasi stabilitas
A. ANGGARAN PRODUKSI DENGAN STABILITAS PRODUKSI
Metode ini digunakan untuk perusahaan/manajemen yang sangat memperhatikan kestabilan
produksi.Langkah-langkah penyusunan anggaran produksi dangan stabilitas produksi
A. Langkah Pertama
Tentukan rencana produksi dengan formula:
Rencana Penjualan
Persediaan akhir
Jumlah barang yang tersedia
Persediaan awal
Rencana Produksi

xxxx
xxxx +
xxxx
xxxx
xxxx
4

B. Langkah Kedua
Setelah rencana produksi satu tahun diketahui, kemudian tetukan rencana produksi perperiode (disesuaikan dengan rencana penjualan). jika rencana penjualan periode perbulan,
untuk mendapatkan tingkat produksi perbulannya adalah dari rencana produksi satu tahun
dibagi 12.
Misalnya dari hasil perhitungan diperoleh tingkat produksi pertahun sebesar 12.000 unit,
maka rencana produksi perbulannya adalah 12.000 / 1.000 unit.
Untuk jelasnya dibawah ini disampaikan ilustrasi dari metode stabilitas produksi
Rencana penjualan satu tahun 4.000 unit terbagi dalam triwulan yang penjualan Triwulan
I.II,III dan IV adalah sebagai berikut : 1.030 unit, 1.000 unit dan 970 unit. Persediaan
awal 120 unit dan persediaan akhir 80 unit
Berdasarkan uraian diatas anggaran produksi dapat disusun sebagai berikut:
Keterangan
Anggaran Penjualan
Persediaan Akhir
Jumlah Brg Yg Tersedia
Persediaan Awal
Rencana Produksi

Unit
4.000
80+
4.080
120 3.960

Dalam menyusun anggaran produksi dengan pendekatan stabilitas produksi, seperti


contoh diatas, maka produksi setiap Triwulan sebesar 3.960 dibagi empat sama denga
990 unit, jadi tiap-tiap triwulan devisi pabrik harus memproduksi 990 unit. Sedang
persediaan awal dan persediaan akhir barang jadi mengikuti kebijakan produksi yang
stabil tersebut. Jika manajemen produksi menetapkan kebijakan stabilitas produksi, maka
unit persediaan awal dan akhir dibiarkan berfluktuasi menurut penjual yang telah
ditetapkan
Keterangan
Penjualan
Persediaan Akhir
Jml brg yg tersedia
Persediaan awal
Rencana produksi

Tri-I
1.030
80 +
1.110
120 990

Tri-II
1.000
70 +
1.070
80 990

Tri-III
1.000
60 +
1.060
70 990

Tri-IV
970
80 +
1.050
60 990

Total
4.000
80 +
4.080
120 3.960

Contoh:
PT Prabu pada saat ini sedang menyusun anggaran penjualan dan anggaran produksi untuk
tahun 2011 yang akan datang, berdasarkan data dan kebijakan perusahaan yang telah ditetapkan
sebagai berikut:
Rencana Penjualan: Jumlah unit yang akan dijual tahun 2016 sebanyak 10.780 unit dengan
harga jual per unit Rp. 500,Indek distribusi penjualan perbulan dan triwulannya adalah sebagai berikut:
Januari..
.,,,,,,,.. 10% Triwulan II.................
20%
Februari
..................
10% Triwulan III ..................
20%
Maret
..................
10% Triwulan IV ..................
30%
Rencana Produksi
1. Pola produksi ditetapkan dengan pola stabil (stabilitas produksi), sedangkan tingkat
persediaan dibiarkan mengambang (fluktuatif)
2. Rencana persediaan barang jadi dikehendaki per-tanggal 31 Desember 2017 sebanyak 1.060
unit, per 1 januari 2017 sebanyak 1.040 unit
Pertanyaan:
a. Menyusun anggaran penjualan untuk tahun 2017 yang akan datang
b. Membuat anggaran jumlah unit yang harus diproduksi tahun 2017 tersebut
c. Menyusun skedul produksi tahun 2017 yang akan datang per-bulan /per-triwulan.

PERIODE

ANGGARAN PENJUALAN PT PRABU


TAHUN 2017
PROSENTASE
RENCANA
HARGA
DISTRIBUSI
PENJUALAN
PENJUALAN

TOTAL

JANUARI

10%

1.078

500

539.000

PEBRUARI

10%

1.078

500

539.000

MARET

10%

1.078

500

539.000

TRIWULAN II

20%

2.156

500

1.078.000

TRIWULAN III

20%

2.56

500

1.078.000

TRIWULAN IV

30%

3.234

500

1.617.000

100%

10.780

5.390.000

Rencana Produksi
Rencana Penjualan
Persediaan akhir
Jumlah barang yang tersedia
Persediaan awal
Rencana produksi

10.780
1.060 +
11.840
1.040 10.800

ANGGARAN PRODUKSI PT PRABU


TAHUN 2011
URAIAN

JAN

PEB

MAR

RENCANA
PENJUALAN
PERSEDIAAN
AKHIR
JUMLAH
BARANG YANG
TERSEDIA
PERSEDIAAN
AWAL
RENCANA
PRODUKSI

1.078

1.078

1.078

862

684

506

1.050

1.594

1.060

1.060

1.940

1.762

1.584

3.206

3.750

4.294

11.840

1.040

862

684

506

1.050

1.594

1.040

900

900

900

2.700

2.700

2.700

10.800

B.

TRIWULAN TRIWULAN TRIWULAN TOTAL


II
III
IV
2.156
2.156
3.234
10.780

ANGGARAN PRODUKSI DENGAN STABILITAS PERSEDIAAN


Stabilitas persediaan maksudnya disini adalah perubahan persediaan sama untuk setiap
periode(fluktuasi dari persediaan) setiap periodenya sama
Misalkan selisih persediaan awal dan akhir pada triwulan I sebesar 20.000 unit,maka untuk
triwulan berikutnya (I,III dan IV) harus sama dengan triwulan i(20.000)
Jika manajer produksi menetapkan kebijakan persediaan awal, maka unit diproduksi dibiarkan
berfluktuasi menurut persediaan yang telah di tetapkan secara stabil.

Adapun langkah-langkah dalam menyusun anggaran dengan metode stabilitas persediaan adalah
sebagai berikut:
Langkah I
Tentukan selisih antara persediaan awal dan akhir (Persediaan awal dan akhir)
Langkah II
Setelah kita memperoleh dari kedua persediaan tersebut, kemudian dibagi dengan periode
penjualan dalam satu tahun. Jika periode penjualan dalam bentuk bulan, maka dibagi 12(karena
dalam saatu tahun ada 12 bulan). Dan jika recana penjualannya dalam triwulan, maka selisihnya
dibagi 4.
Langkah III
Jika selisihnhya negative, maka untuk memperoleh persediaan akhirnya ditambahkan sebesar
selisihnya dan jika selisihnya positif maka untuk memperoleh persediaan akhirnya dikurangi
sebesar selisihnya.
Contoh:
Jika diketahui persediaan awal 25.000 unit dan persediaan akhir 30.000 unit dan periode rencana
penjualannya per triwulan, maka untuk menghitung persediaan akhir triwulan I adalah sbb:
(triwulan / per 4 x)
25.000 30.000 = -5000 = - 1.250
4
4
Maka persediaan akhir triwulan I adalah : 25.000 + 1.250 = 26.250

LATIHAN SOAL
PT Junior menghasilkan dua jenis produk yaitu produk A dan B. kedua produk tersebut dijual di
dua daerah pemasaran yaitu Jakarta dan bandung. Perusahaan menyusun budget untuk tahun
2008 agar dapat dikontrol produksinya, untuk maksud tersebud disediakan data sebagai berikut:
a. Data penjualan
Produk A (Unit)

Produk B (Unit)

Waktu
Januari
Pebruari
Maret
Triwulan II
Triwulan III
Triwulan IV
Jumlah

Jakarta

Bandung

Jakarta

Bandung

26.000
29.200
32.800
97.200
103.200
104.400
392.800

20.800
25.600
27.600
93.200
96.800
101.600
365.600

28.800
35.600
38.800
104.800
109.600
116.800
434.400

26.800
28.800
32.400
98.400
101.200
105.600
393.200

b. Persediaan produk A dan produk B pada tanggal 31-12-2007 tercatat masing-masing


49.600 unit dan 39,200 unit, sedangkan persediaan produk A dan B pada tanggal 31-122008 tercatat masing-masing 58.400 unit dan 50.800 unit.
c. Harga jual masing-masing produk di dua daerah pemasaran sama yaitu untuk A Rp,
5.000 dan untuk B Rp. 7.000,Dari harga di atas tentukanlah:
1) Tingkat produksi tahun 2008 untuk masing-masing jenis produk
2) Susunlah budget produksi untuk A tahun 2008 dengan mengutamakan stabilitas produksi
dan produk B dengan mengutamakan stabilitas persediaan.
Penyelesaian
Tingkat produksi tahun 2008 adalah sebagai berikut:
Uraian
Rencana Penjualan
Persediaan Akhir
Jumlah brg yang tersedia
Persediaan Awal
Rencana Produksi

Produk A
758.400
58.400
816.800
49.600
767.200

Produk B
827.600
50.800
878.400
39.200
836.200

Budget produksi untuk produksi A (pengedalian tingkat produksi/stabilitas


produksi)
Rencana produksi per triwulan adalah:
(767.200) / 4 = 191.800
Sedangkan rencana pada bulan adalah:
(191.800/3) = 63.933,33 itu dapat didistribusikan pada bulan januari 63.933, Pebruari
63.933 dan Maret 63.934
Uraian
Rencana Penjualan
Persediaan Akhir
Jml brg yg tersedia
Persediaan Awal
Rencana Produksi

Jan
6.800
6.733
113.533
49.600
63.933

Peb
4.800
5.866
130.666
66.733
63,933

Mar
60.400
9.400
139.800
75.866
63.934

Tri II

Tri III

Tri IV

190.400
80.800
271.200
79.400
191.800

200.000
72,600
272.600
80.800
191.800

206.000
54.800
264.400
72.600
191.800

Jumlah
758.400
54.800
818.800
49.600
767.600

Budget Produksi produk B dengan metode stabilitas persediaan


Langkah pertama:
Dengan menghitung selisih persediaan dan akhir dari produk B
Persediaan awal persediaan akhir = 39.200 50.800 = 2.900
Untuk mendapatkan selisih persediaan per bulan (untuk triwulan I),maka selisih triwulan
yang diperoleh dibagi 3 (satu triwulan = 3 bulan)
Selisih per bulan = - 2.900/3 = - 966.67 atau dapat didistribusikan sbb:
Januari = - 966, pebruari 966 dan maret 968
Sehingga budget produksinya untuk produk B dapat dibuat dalam table berikut ini:
Uraian
Rencana
Penjualan
Persediaan Akhir
Jml
brg
yg
tersedia
Persediaan Awal
Rencana Produksi

Jan

Peb

Mar

Tri II

Tri III

Tri IV

Jumlah

55.600

64.400

71.200

203.200

210.000

222.400

827.600

40.166
95.766

41.131
105.532

42.100
113.300

45.000
248.200

47.900
258.700

50.800
273.200

50.800
878.400

39.200
56.566

40.166
65.366

41.132
72.168

42.100
206.100

45.000
213.700

45.900
213.700

39.200
839.200

10

Contoh:
PT Riang Gembira yang menghasilkan tektis merencanakan produksi triwulan-nya
sebagai berikut:
a.

Rencana penjualan

Periode
Jumlah
Triwulan I
20.000 bales
Triwulan II
20.000 bales
Triwulan III
24.000 bales
Triwulan IV
32.000 bales
total 96.000
b. Persediaan awal tahun barang jadi adalah 24.000 bales dan perusahaan menginginkan
tingkat perputaran 5 kali dalam setahun nya.
c. Karena penjualannya bersifat fluktuatif, maka perusahaan berproduksi mengikuti
pergerakan tingkat penjualan dengan menekankan tingkat persediaan relative konstan
untuk masing-masing triwulan.
Dari data diatas saudara diminta menghitung:
1. Berapa jumlah barang yang harus dimiliki pada akhir tahun
2. Berapa volume produksi setahun
3. Susunlah skedul produksi triwulan
Jawab:
Perputaran persediaan =

Penjualan
Rata-rata persediaan

Rata-rata persediaan

= Persediaan awal + Persediaan akhir


2
Misalkan persediaan akhir X
Rata-rata persediaan

= 24.000 = X
2

Perputaran persediaan
5 ..

= 96.000
(24.000 + X)

5(12.000 + 2,5X) = 96.000


60.000 + 2,5X = 96.000
2,5X = 96.000 60.000
11

2,5X = 36.000
X = 14.400
Jadi per sediaan akhirnya 14.400
Tingkat produksi setahun:
Rencana penjualan
Persediaan akhir
Jumlah yang dibutuhkan
Persediaan awal
Rencana produksi
Selisih persediaan

96.000
14.400 +
110.400
24.000
86.400
= (24.000 14.400)/4 = 2.400
ANGGARAN PRODUKSI
PT RIANG GEMBIRA

Uraian
Rencana penjualan
Persediaan akhir
Jml brg yag tersedia
Persediaan Awal
Rencana Produksi

Triwulan I

Triwulan II

Triwulan III

Triwulan IV

20.000
21.600*
41.600
24.000
17.600

20.000
19.200
39.200
21.600
7.600

24.000
16.800
40.800
19.200
21.600

32.000
14.400
46.400
16.800
29.600

*21.600 = 24.000 2.400


C.

ANGGARAN PRODUKSI DENGAN MENGGUNAKAN METODE KOMBINASI


Kebijakan kombinasi maksudnya adalah menngkombinasikan dua kebijakan yaitu
kebijakan persediaan stabil dan kebijakan produksi stabil. Kebijakan yang merupakan
kombinasi, diman tingkat produksi maupun tingkat persediaan berfluktuasi.
Degan cara kombinasi ini, suatu saat produksi stabil dan pada saat lain persediaan
stabil atau pada saat produksi berubah dan pada saat lain tingkat persediaan yang
mengalami perubahan. Berubahnya tingkat produksi dan persediaan biasanya diberi
batasan minimal da maksimal.
Disini meskipun ditepkan dengan cara kombinasi, tetapi perusahaan masih harus
menetapkan asumsi-asumsi lain agar dapat dicapai keseimbangan yang optimum antara
tingkat pejualan persediaan da produksi.
12

Contoh:
Krisis moneter yang melanda Indonesia mengakibatkan PT Maju Jaya
merencanakan pejualan untuk tahun 2010 sebagai berikut:
Uraian
Triwulan I
Triwulan II
Triwulan III
Triwulan IV
Jumlah

Rencana Penjualan
115.000 unit
85.000 unit
85.000 unit
115.000 unit
400.000 unit

Perkiraan tingkat persediaan awal 60.000 unit dan akhir 40.000 unit tingkat produksi
berfluktuasi tidak lebih dari 20% diatas atau dibawah tingkat produksi rata-rata. Tingkat
persediaan triwulan I dan II ber-fluktuasi 6.000 unit sedangkan triwulan III dan IV
berfluktuasi 4.000 unit. Berdasarkan data diatas, susunan anggaran produksi produksi
berdasarkan asumsi yang digunakan.
Jawab:
Asumsi yang digunakan adalah:
Triwulan I fluktuasi persediaan 6.000.
Diketehui persediaan awal 60.000 unit, maka persedian akhir triwulan I adalah 54.000
unit (54.000 6.000)
Triwulan III fluktuasi persediaan 4.000 unit.
Diketahui persediaan awal triwulan III 48.000 unit (sama dengan persediaan akhir
triwulan II), maka persediaan akhir triwulan III adalah 44.000 unit (48.000-4.000 unit)
Triwulan IV fluktuasi persediaan 4.000 unit.
Diketahui persediaan awal triwulan IV 44.000 unit (sama dengan persediaan akhir
triwulan III), maka persediaan akhir triwulan IV adalah 40.000 unit (44.000-4.000 unit)
Dari hasil perhitungan diatas maka anggaran produksi dengan metode kombinasiadalah
sebagai berikut:

13

Uraian
Rencana Penjualan
Persediaan Aakhira
Jml brg yg tersedia
Persediaan Awal
Rencana Produksi

Tri I
115.000
54.000
169.000
60.000
109.000

Tri II

Tri III

85.000
48.000
133.000
54,000
79.000

85.000
44.000
129.000
48.000
81.000

Tri IV
115.000
40.000
155.000
44.000
111.000

Jumlah
400.000
40.000
440.000
60.000
380.000

Latihan soal
PT Angin Mamiri memiliki data perencanaan sebagai berikut:
1. Rencana penjualan pada tahu 2007 sebanyak 320.000 unit, pola rencana bersifat
musiman denga indek sebagai berikut:
Januari

9%

Triwulan II

30%

Pebruari

11%

Triwulan III

15%

Maret

10%

Triwulan IV

25%

2. Rencana persediaan awal tahun 40.000 unit dan akhir tahun 20.000 unit. Kebijakan
persediaan yang ditentukan adalah:
-

Persediaan maksimum tidak bileh melebihi 40.000 unit

Persediaan minimum tidak bileh melebihi 12.000 unit.

3. Kebijakan produksi ditentukan sebagai berikut:


Produksi normal bulanan = 1/12 produksi setahun . angka tolernsi produk lebih kurang
10% dari tingkat produksi normal. Produksi pada triwulan III dimana penjualan sangat
merosot diturunkan menjadi 70% dari tingkat produksi normal.
Berdarkan data diatas, anda diminta:
1. Menetukan tingkat produksi setahun.(tahun 2007) dan menhitung perkiraan pejualan
bulanan / triwulan dalam setahun.
2. Menetukan batasan maksimal/ minimal, baik untuk produksi maupun persediaan.
3. Menyusun anggaran produksi untuk tahun 2007 sesuai dengan batasan yang telah
ditentukan.
14

Anggaran produksi dapaat juga dibuat sesuai dengan keperluan manajemen. Dalam halini
manajemen dapat menetukan tingkat persediaan setiap periode.
Putaran persediaan produk jadi =

pejualan

, atau

Rata-rata persediaan
Rata-rata persediaan produk = Persediaan awal + Persediaan akhir
2
Contoh:
Persediaan awal barang jadi sebesar 60.000 unit sedangkan untuk menentukan besarnya
persediaan akhir, perusahaan menetapkan persyaratan bahwa inventory turnover haruslah
sebesar 10 kali.
Untuk memperoleh persediaan akhirnya adalah;
Putaran persediaan produk jadi =

penjualan

. .

Rata-rata persediaan
Misalnya diketahui rencana penjualan 342.000 unit, maka untuk menghitung persediaan
akhirnya adalah dengan cara:
10 =

342.000

(60.000 + persediaan akhir) / 2


342.000 = 10 (30.000 + 0,5 X), misalkan persediaan barang akhir adalah X
342.000 = 300.000 + 5X
342.000 - 300.000
=5X
42.000
= 5X
X
= 42.000 / 5
X
= 8.40

15

LATIHAN SOAL
1. PT Anasia telah menyusun anggaran penjualannya tahun 2003 sebagai berikut:
Bulan
Januari
Pebruari
Maret
April
Mei
Juni

Tingkat penJualan
74.000
70.000
75.000
70.000
62.000
54.000

Bulan
Juli
Agustus
September
Oktober
November
Desember

Tingkat Penjualan
54.000
55.000
54.000
60.000
73.000
54.000

Persediaan barang jadi 1 januari 2003 adalah 194.000 unit dan persediaan 31 desember
2003 adalah 112.000 unit.
Susunlah anggaran produksi dengan memperhatikan:
a. Stabilitas produksi
b. Stabilitas persediaan
2. PT Hardi usahanya adalah memproduksi dan menjual barang A saat ini tengah
menyusun anggaran produksinya untuk semester 1 tahun 2011 yang akan dating dengan
data dan kebijaksanaan yang telah ditetapkan antara lain sebagai berikut:
1)

Rencana penjualan 7 bulan kedepan sebagai berikut:


Bulan
Januari
Februari
Maret
April
Mei
Juni
Juli
2)

Rencana penjualan
(unit)
2.400
2.600
2.600
2.800
2.400
2.500
3.000

Kebijakan persediaan akhir:


Tiap akhir bulan persediaan barang jadi dikehendaki sebanyak 40% dari rencana
penjualan bulan berikutnya.
b. Persediaan barang jadi per 31 desember 2010 diketahui 1.060 unit.
a.

16

3) Pola produksi yang ditetapkan adalah berubah-ubah.


Diminta:
Saudara menghitung jumlah yang harus diproduksi pada semester 1 (satu) tahun 2011
tersebut.
Rencana penjualan selama satu tahun PT Kahuripan adalah sbb:
Sedangkan tingkat perkiraan persediaan adalah :
Persediaan awal tahun 2.000 unit, persediaan akhir tahun 1.500 unit
Kebijakan manajemen yang dijalankan adalaaha sebagai berikut:
Tingkat produksi tidak boleh berfluktuasi lebih dari 15% dia atas atau di bawah rata-rata
bulanan ( 1/12 dari produksi setahun).
Tingkat persediaan tidak boleh lebih dari 3.000 unit dan tidak boleh kurang dari
1.100..produksi bulan juli,Agustus,September boleh dikurangi 30% dari produksi normal.
Susunlah anggaran produksi dengan metode kombinasi.

17