Anda di halaman 1dari 361

PERANCANGAN SISTEM

INDUSTRI

Produk Flex-U merupakan sebuah Green


Product berupa workstation partisi kerja
yang terdiri dari 3 bagian, yakni sisi sebelah
MODUL 1
kanan, sisi depan, sisi sebelah kiri. Flex-U
menerapkan
prinsip STRATEGI
more space less
ANALISIS
dimension yang berarti produk dapat
menciptakan ruang kerja yang besar dengan
memanfaatkan dimensi produk yang kecil.

KELOMPOK C1
Nurul Sihabuddin
Andreas Wicaksono I.
Mochammad Nurman I.
Syafitri Hayati
Marsida

2511100023
2511100079
2511100127
2511100146
2511100703

Dosen Modul : Naning Aranti Wessiani, S.T., M.M.

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb.


Puji syukur atas kehadirat Allah SWT yang telah memberikan hidayah dan inayahNya bagi kita semua melalui ilmu-Nya Yang Maha Luas sehingga penulis mampu menuliskan
setetes dari lautan ilmu-Nya kedalam sebuah laporan tugas besar sederhana ini. Shalawat serta
salam kami tujukan kepada suri teladan kami, Nabi Muhammad SAW beserta seluruh
pengikutnya hingga akhir zaman.
Keberhasilan penulisan Laporan Perancangan Sistem Industri ini tidak terlepas dari
bimbingan Dosen dan Asisten Mata Kuliah Perancangan Sistem Industri, serta seluruh pihak
lain yang trurut membantu penulis dalam membuat laporan ini. Untuk itu perkenankan kami
mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada:
1. Seluruh Dosen Pembimbing Mata Kuliah Perancangan Sistem Industri
2. Seluruh Asisten Mata Kuliah Perancangan Sistem Industri
3. Serta semua pihak yang tidak bisa disebutkan satu-persatu yang turut membantu dan
memperlancar jalannya pengerjaan laporan ini
Penulis menyadari bahwa penyusunan laporan ini masih belum sempurna. Sehingga
penulis terbuka untuk menerima kritik dan saran demi kemajuan di kemudian hari. Semoga
laporan ini dapat bermanfaat bagi pembaca. Akhir kata, penulis memohon maaf jika terdapat
kesalahan dalam laporan ini.
Wassalamualaikum Wr. Wb.

Surabaya, 9 Juni 2014

Penulis

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................................ i


DAFTAR ISI .............................................................................................................................. ii
DAFTAR TABEL ..................................................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................xv
MODUL I ANALISIS STRATEGI .........................................................................................1
1.1 Identifikasi Ide Usaha ........................................................................................................1
1.1.1 Latar Belakang ............................................................................................................2
1.1.2 Gambaran Umum Produk ...........................................................................................3
1.2 Analisis Kompetitor ..........................................................................................................7
1.2.1 Produk Kompetitor......................................................................................................7
1.2.2 Perbandingan Analisis Kompetitor ...........................................................................10
1.3 Analisis Pohon Industri dan Stakeholder ........................................................................14
1.3.1 Analisis Pohon Industri .............................................................................................14
1.3.2 Analisis Stakeholder .................................................................................................18
1.4 Analisis SWOT dan Perumusan Strategi.........................................................................20
1.4.1 Identifikasi Faktor Internal dan Eksternal.................................................................21
1.4.2 Pembuatan Matriks TOWS .......................................................................................23
1.4.3 Pembuatan Matriks IFE dan EFE .............................................................................24
1.5 Perumusan Visi dan Misi ................................................................................................28
1.6 Pembuatan Logo Perusahaan ...........................................................................................29
MODUL II PERANCANGAN PRODUK DAN ANALISIS PASAR .................................31
2.1 Survey Pasar ....................................................................................................................32
2.1.1 Identifikasi Voice of Customer .................................................................................32
2.1.1.1 Penentuan Atribut Produk .................................................................................33
2.1.1.2 Penentuan Tingkat Kepentingan Atribut ...........................................................35
2.2 Quality Functional Deployment (QFD) ..........................................................................36
2.2.1 Evaluasi Produk ........................................................................................................37
2.2.2 Objektif Produk ........................................................................................................39
2.2.3 Penentuan Respon Teknis .........................................................................................40
2.2.4 Matriks Interaksi .......................................................................................................41
2.2.5 Interaksi Antar Respon Teknis .................................................................................43

ii

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

2.2.6 Penyusunan Konsep ................................................................................................. 44


2.3 Analisa Supply Demand .................................................................................................. 46
2.3.1 Analisis Peramalan (Forecasting) Permintaan Pasar ............................................... 46
2.3.1.1 Pengumpulan dan Penentuan Data Historis...................................................... 47
2.3.1.2 Uji Auto Correlation......................................................................................... 50
2.3.1.3 Peramalan Permintaan Pasar ............................................................................ 51
2.3.2 Perencanaan Market Share ....................................................................................... 55
2.3.2.1 Penentuan Market Share Kompetitor ............................................................... 56
2.3.2.2 Penentuan Market Share Flex-U ...................................................................... 59
2.4 Rencana dan Strategi Pemasaran .................................................................................... 61
2.4.1 Identifikasi Keunggulan Bersaing dalam Pemasaran ............................................... 62
2.4.2 Identifikasi Segmen Pasar ........................................................................................ 66
2.4.3 Identifikasi Market Targetting ................................................................................. 68
2.4.4 Identifikasi Market Positioning................................................................................ 68
2.4.5 Identifikasi Market Positioning Produk ................................................................... 69
2.4.6 Identifikasi Strategi 4P (Product, Price, Promotion, Place) ................................... 70
2.4.6.1 Product ............................................................................................................. 71
2.4.6.2 Price ................................................................................................................. 71
2.4.6.3 Promotion ......................................................................................................... 72
2.4.6.4 Place ................................................................................................................. 72
2.4.6.5 Analisis Biaya Strategi 4P (Product, Price, Promotion, Place)....................... 72
2.4.7 Rencanan Pemasaran Jangka Pendek dan Jangka Panjang ...................................... 75
MODUL III ANALISIS STRATEGI.................................................................................... 85
3.1 Analisa Sistem Produksi ................................................................................................. 87
3.1.1 Penentuan Komponen Produk .................................................................................. 87
3.1.2 Pembuatan Bill of Material (BOM) ......................................................................... 92
3.1.3 Penentuan Keputusan Membeli atau Membuat........................................................ 97
3.1.4 Pemilihan Raw Material ........................................................................................ 101
3.1.5 Penentuan Proses Produksi .................................................................................... 106
3.1.5.1 Penentuan Alur Produksi ................................................................................ 106
3.1.5.2 Penentuan Proses Produksi untuk Komponen Buat ....................................... 109
3.1.5.3 Pemilihan Metode Proses Produksi ................................................................ 110
3.1.5.4 Pemilihan Peralatan dan Mesin yang Dibutuhkan .......................................... 110
3.1.5.5 Penentuan Proses Paralel dan Seri .................................................................. 115

iii

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

3.1.5.6 Perhitungan Waktu Proses Produksi ...............................................................118


3.1.5.7 Penentuan Operator yang Dibutuhkan ............................................................124
3.1.5.8 Penentuan Energi yang Dibutuhkan ................................................................125
3.1.5.9 Penentuan Tools OPC Standar ........................................................................126
3.1.5.10 Pembuatan Tools Standarisasi Production Routing ......................................131
3.1.5.11 Pembuatan Tools Standarisasi Assembly Routing .........................................133
3.2 Analisa Sistem Manufaktur ...........................................................................................134
3.2.1 Perhitungan Kebutuhan Target Produksi ................................................................135
3.2.2 Optimasi Lini Produksi ...........................................................................................136
3.2.2.1 Ketersediaan Unit Kerja (Availability) ...........................................................138
3.2.2.2 Perhitungan Kapasitas Produksi Unit Kerja....................................................141
3.2.2.3 Perhitungan Jumlah Unit Kerja yang Dibutuhkan ..........................................143
3.3 Analisis Material Handling dan Perencanaan Layout ...................................................169
3.3.1 Perencanaan Material Handling .............................................................................169
3.3.1.1 Karakteristik Material .....................................................................................169
3.3.1.2 Penentuan Jenis Material Handling ................................................................171
3.3.2 Perencanaan Fasilitas ..............................................................................................181
3.3.2.1 Identifikasi Mesin dan Departemen ................................................................181
3.3.2.2 Penetapan Kedekatan dan Hubungan Antar Mesin dan Departemen .............183
3.3.2.3 Pengelompokan Mesin dan Departemen Berdasarkan Kedekatan .................186
3.3.2.4 Layout Lantai Produksi ...................................................................................189
3.3.3 Analisis Layout .......................................................................................................194
3.3.4 Rekapitulasi Biaya-Biaya Proses Manufaktur ........................................................196
MODUL IV ANALISIS PERANCANGAN ORGANISASI .............................................201
4.1 Perancangan Struktur Organisasi Berdasarkan Visi Misi dan Kebutuhan Operasional 201
4.2 Analisis Jabatan .............................................................................................................205
4.3 Perancangan Kebutuhan Tenaga Kerja Tahunan ..........................................................241
4.4 Perancangan Skema Kompensasi untuk Tenaga Kerja .................................................249
4.5 Legal Aspect ..................................................................................................................259
4.5.1 Bentuk Usaha ..........................................................................................................259
4.5.2 Hukum dan Perijinan Usaha ...................................................................................261
4.5.2.1 Surat Ijin Usaha Perdagangan (SIUP) .............................................................261
4.5.2.2 Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) ...............................................................262
4.5.2.3 Undang-Undang Hak Cipta (UUHC) ..............................................................263

iv

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

4.5.2.4 Undang-Undang Merek Dagang..................................................................... 264


MODUL V PERANCANGAN FASILITAS DAN JARINGAN RANTAI PASOK ....... 267
5.1 Analisis Rantai Pasok (Supply Chain) .......................................................................... 267
5.1.1 Struktur Organisasi Rantai Pasok (Supply Chain Structure) ................................. 267
5.1.1.1 Value Chain Perusahaan ................................................................................. 268
5.1.1.2 Strategi Supply Chain ..................................................................................... 271
5.1.1.3 Strategi Distribusi ........................................................................................... 273
5.1.1.4 Identifikasi Supply Chain Stakeholder .......................................................... 274
5.1.2 Pemilihan Supplier ................................................................................................. 278
5.2 Analisa Lokasi dan Distribusi ....................................................................................... 284
5.2.1 Penentuan Alternatif Lokasi ................................................................................... 285
5.2.2 Pemilihan Alternatif Lokasi ................................................................................... 288
5.2.2.1 Faktor Objektif ............................................................................................... 288
5.2.2.2 Faktor Subjektif .............................................................................................. 291
5.2.2.3 Analisis Sensitivitas........................................................................................ 297
5.2.3 Pemetaan Lokasi Pabrik, Demand, dan Supplier ................................................... 298
5.2.4 Penentuan Moda dan Perhitungan Biaya Transportasi .......................................... 300
5.2.4.1 Pemilihan Moda Transportasi ......................................................................... 300
5.2.4.2 Perhitungan Biaya Transportasi...................................................................... 302
5.3 Paerancangan Layout Pabrik ......................................................................................... 305
5.3.1 Analisa Kebutuhan Ruang...................................................................................... 306
5.3.1.1 Bagan Organisasi dan Jumlah Karyawan ....................................................... 306
5.3.1.2 Perhitungan Kebutuhan Ruang ....................................................................... 308
5.3.1.2.1 Perhitungan Kebutuhan Ruang Office .................................................. 309
5.3.1.2.2 Perhitungan Kebutuhan Ruang Produksi .............................................. 312
5.3.1.2.3 Perhitungan Kebutuhan Fasilitas dan Ruang Pendukung ..................... 313
5.3.2 Analisis Keterkaitan antar Ruang........................................................................... 316
5.3.2.1 Activity Relationship Chart (ARC)................................................................. 316
5.3.2.2 Activity Relationship Diagram (ARD) ........................................................... 319
5.3.2.1 Space Relationship Diagram (SRD)............................................................... 324
5.3.3 Perancangan Layout 2D.......................................................................................... 325

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Pembobotan Atribut Berdasarkan Nilai Kepentingan ...............................................10


Tabel 1.2 Persaingan Antar Kompetitor ...................................................................................12
Tabel 1.3 Analisis SWOT Perusahaan ......................................................................................21
Tabel 1.4 Matriks TOWS ..........................................................................................................23
Tabel 1.5 Matriks IFE ...............................................................................................................24
Tabel 1.6 Matriks IFE (Lanjutan) .............................................................................................25
Tabel 1.7 Matriks EFE ..............................................................................................................26
Tabel 1.8 Strategi Objektif ........................................................................................................28
Tabel 1.9 Strategi Objektif (Lanjutan) ......................................................................................29
Tabel 2.1 Penentuan Atribut Produk .........................................................................................33
Tabel 2.2 Penentuan Atribut Produk (Lanjutan) .......................................................................34
Tabel 2.3 Tingkat Kepentingan Atribut ....................................................................................35
Tabel 2.4 Rekap Data Tingkat Kepentingan Atribut ................................................................36
Tabel 2.5 Benchmarking Atribut Produk ..................................................................................37
Tabel 2.6 Perhitungan IR, RII, dan % Weight ..........................................................................39
Tabel 2.7 Perhitungan IR, RII, dan % Weight (Lanjutan).........................................................40
Tabel 2.8 Respon Teknis ...........................................................................................................40
Tabel 2.9 Respon Teknis (Lanjutan) .........................................................................................41
Tabel 2.10 Matriks Interaksi .....................................................................................................42
Tabel 2.11 House of Quality (HOQ) .........................................................................................43
Tabel 2.12 Penyusunan Konsep Ide Produk .............................................................................44
Tabel 2.13 Penyusunan Konsep Ide Produk (Lanjutan) ...........................................................45
Tabel 2.14 Konsep Ide Produk yang Digunakan ......................................................................46
Tabel 2.15 Rekap Jumlah Penduduk Bekerja 5 Tahun Terakhir ..............................................48
Tabel 2.16 Rekap Jumlah Industri di Indonesia ........................................................................48
Tabel 2.17 Rekap Persentase Pengguna Workstation pada 10 Perusahaan ..............................49
Tabel 2.18 Data Demand Workstation Seluruh Indonesia ........................................................49
Tabel 2.19 Data Demand Workstation Jawa Timur ..................................................................50
Tabel 2.20 Rekap Hasil Auto Correlation Function C1 ...........................................................51
Tabel 2.21 Hasil Forecast 11 Tahun Mandatang ......................................................................53
Tabel 2.22 Perbandingan Error antar Metode ..........................................................................54

vi

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 2.23 Forecast Demand Workstation 11 Tahun Mendatang............................................ 54


Tabel 2.24 Atribut Kompetitor ................................................................................................. 57
Tabel 2.25 Penilaian Market Share Kompetitor ....................................................................... 57
Tabel 2.26 Perkiraan Market Share Kompetitor ...................................................................... 58
Tabel 2.27 Target Produksi Flex-U .......................................................................................... 59
Tabel 2.28 Data Inflasi Tahun 2011 Hingga Tahun 2014 ........................................................ 65
Tabel 2.29 Rekap Data Segmentasi Geografis ......................................................................... 66
Tabel 2.30 Rekap Data Segmentasi Geografis (Lanjutan) ....................................................... 67
Tabel 2.31 Rekap Data Segmentasi Psikografis ....................................................................... 67
Tabel 2.32 Rekap Data Segmentasi Perilaku ........................................................................... 67
Tabel 2.33 Rekap Data Segmentasi Perilaku (Lanjutan) .......................................................... 68
Tabel 2.34 Perbandingan Kondisi Usaha Kerja antara Flex-U dan Kompetitor ...................... 70
Tabel 2.35 Perbandingan Kondisi Usaha Kerja antara Flex-U dan Kompetitor (Lanjutan) .... 71
Tabel 2.36 Analisis Biaya Kategori Product Periode 1 Tahun ................................................ 72
Tabel 2.37 Analisis Biaya Kategori Price Jangka Pendek Periode 1 Tahun ............................ 73
Tabel 2.38 Analisis Biaya Kategori Promotion Jangka Pendek Periode 1 Tahun ................... 73
Tabel 2.39 Analisis Biaya Kategori Promotion Jangka Pendek Periode 1 Tahun (Lanjutan) . 74
Tabel 2.40 Analisis Biaya Kategori Place Jangka Pendek Periode 1 Tahun ........................... 74
Tabel 2.41 Rencana Jangka Panjang pada Tahun 2015............................................................ 76
Tabel 2.42 Rencana Jangka Panjang pada Tahun 2016............................................................ 76
Tabel 2.43 Rencana Jangka Panjang pada Tahun 2016 (Lanjutan) .......................................... 77
Tabel 2.44 Rencana Jangka Panjang pada Tahun 2017............................................................ 77
Tabel 2.45 Rencana Jangka Panjang pada Tahun 2018............................................................ 78
Tabel 2.46 Rencana Jangka Panjang pada Tahun 2019............................................................ 78
Tabel 2.47 Rencana Jangka Panjang pada Tahun 2019 (Lanjutan) .......................................... 79
Tabel 2.48 Rencana Jangka Panjang pada Tahun 2020............................................................ 79
Tabel 2.49 Rencana Jangka Panjang pada Tahun 2021............................................................ 80
Tabel 2.50 Rencana Jangka Panjang pada Tahun 2022............................................................ 80
Tabel 2.51 Rencana Jangka Panjang pada Tahun 2022 (Lanjutan) .......................................... 81
Tabel 2.52 Rencana Jangka Panjang pada Tahun 2023............................................................ 81
Tabel 2.53 Rencana Jangka Panjang pada Tahun 2024............................................................ 82
Tabel 2.54 Rencana Jangka Panjang pada Tahun 2025............................................................ 82
Tabel 2.55 Rencana Jangka Panjang pada Tahun 2025 (Lanjutan) .......................................... 83
Tabel 3.1 Komponen Flex-U .................................................................................................... 88

vii

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.2 Komponen Flex-U (Lanjutan)...................................................................................89


Tabel 3.3 Komponen Flex-U (Lanjutan)...................................................................................90
Tabel 3.4 Bill of Material Table................................................................................................94
Tabel 3.5 Bill of Material Table (Lanjutan) ..............................................................................95
Tabel 3.6 Bill of Material Table (Lanjutan) ..............................................................................96
Tabel 3.7 Bill of Material Table (Lanjutan) ..............................................................................97
Tabel 3.8 Pemilihan Komponen Buat atau Beli ........................................................................97
Tabel 3.9 Pemilihan Komponen Buat atau Beli (Lanjutan) ......................................................98
Tabel 3.10 Pemilihan Komponen Buat atau Beli (Lanjutan) ....................................................99
Tabel 3.11 Ketersediaan Supplier Komponen Flex-U ............................................................100
Tabel 3.12 Alternatif Pemilihan Raw Material .......................................................................101
Tabel 3.13 Alternatif Pemilihan Raw Material (Lanjutan) .....................................................102
Tabel 3.14 Alternatif Pemilihan Supplier Komponen ............................................................103
Tabel 3.15 Alternatif Pemilihan Supplier Komponen (Lanjutan) ...........................................104
Tabel 3.16 Alternatif Pemilihan Supplier Komponen (Lanjutan) ...........................................105
Tabel 3.17 Pemilihan Metode Produksi MDF ........................................................................110
Tabel 3.18 Pemilihan Metode Assembly .................................................................................110
Tabel 3.19 Alternatif Mesin yang Akan Digunakan ...............................................................113
Tabel 3.20 Rekap Data Mesin Terpilih ...................................................................................114
Tabel 3.21 Nama Komponen dan Kode Paralel-Seri ..............................................................117
Tabel 3.22 Nama Proses dan Kode Paralel-Seri .....................................................................117
Tabel 3.23 Nama Proses dan Kode Paralel-Seri (Lanjutan) ...................................................118
Tabel 3.24 Waktu Proses Produksi .........................................................................................119
Tabel 3.25 Waktu Proses Produksi (Lanjutan) .......................................................................120
Tabel 3.26 Gantchart Flex-U ..................................................................................................123
Tabel 3.27 Penentuan Jumlah, Waktu Kerja, dan Upah Operator ..........................................124
Tabel 3.28 Penentuan Jumlah, Waktu Kerja, dan Upah Operator (Lanjutan) ........................125
Tabel 3.29 Kebutuhan Energi dan Proses Produksi ................................................................125
Tabel 3.30 Kebutuhan Energi dan Proses Produksi (Lanjutan) ..............................................125
Tabel 3.31 Production Routing Rangka Meja ........................................................................131
Tabel 3.32 Production Routing Rangka Kursi ........................................................................131
Tabel 3.33 Production Routing Rangka Vertikal Standar ......................................................132
Tabel 3.34 Production Routing Rangka Horizontal Standar ..................................................132
Tabel 3.35 Production Routing Rangka Dinding Partisi ........................................................132

viii

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.36 Production Routing Rangka Rak .......................................................................... 133


Tabel 3.37 Production Routing Rangka Partisi ekstensi Depan Kiri ..................................... 133
Tabel 3.38 Assembly Routing Flex-U ..................................................................................... 133
Tabel 3.39 Assembly Routing Flex-U (Lanjutan) ................................................................... 134
Tabel 3.40 Target Produksi Flex-U per Tahun ....................................................................... 135
Tabel 3.41 Target Produksi per Komponen Tahun 2020 ....................................................... 135
Tabel 3.42 Target Produksi per Komponen Tahun 2020 (Lanjutan) ..................................... 136
Tabel 3.43 Klasifikasi Proses Produksi Flex-U ...................................................................... 137
Tabel 3.44 Klasifikasi Proses Produksi Flex-U (Lanjutan) .................................................... 138
Tabel 3.45 Ketersediaan Unit Kerja per Proses ...................................................................... 140
Tabel 3.46 Kapasitas Produksi Unit Kerja per Proses ............................................................ 142
Tabel 3.47 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2020 ........................................................ 144
Tabel 3.48 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2020 (Lanjutan) ...................................... 145
Tabel 3.49 Perhitungan Jumlah Pekerja Tahun 2020 ............................................................. 146
Tabel 3.50 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2020 (Lanjutan) ...................................... 147
Tabel 3.51 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2021 ........................................................ 147
Tabel 3.52 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2021 (Lanjutan) ...................................... 148
Tabel 3.53 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2021 (Lanjutan) ...................................... 149
Tabel 3.54 Perhitungan Jumlah Pekerja Tahun 2021 ............................................................. 149
Tabel 3.55 Perhitungan Jumlah Pekerja Tahun 2021 (Lanjutan) ........................................... 150
Tabel 3.56 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2022 ........................................................ 151
Tabel 3.57 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2022 (Lanjutan) ...................................... 152
Tabel 3.58 Perhitungan Jumlah Pekerja Tahun 2022 ............................................................. 153
Tabel 3.59 Perhitungan Jumlah Pekerja Tahun 2022 (Lanjutan) ........................................... 154
Tabel 3.60 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2023 ........................................................ 154
Tabel 3.61 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2023 (Lanjutan) ...................................... 155
Tabel 3.62 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2023 (Lanjutan) ...................................... 156
Tabel 3.63 Perhitungan Jumlah Pekerja Tahun 2023 ............................................................. 156
Tabel 3.64 Perhitungan Jumlah Pekerja Tahun 2023(Lanjutan) ............................................ 157
Tabel 3.65 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2024 ........................................................ 158
Tabel 3.66 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2024 (Lanjutan) ...................................... 159
Tabel 3.67 Perhitungan Jumlah Pekerja Tahun 2024 ............................................................. 160
Tabel 3.68 Perhitungan Jumlah Pekerja Tahun 2024 (Lanjutan) ........................................... 161
Tabel 3.69 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2025 ........................................................ 162

ix

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.70 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2025 (Lanjutan).......................................163


Tabel 3.71 Perhitungan Jumlah Pekerja Tahun 2025 .............................................................164
Tabel 3.72 Perhitungan Jumlah Pekerja Tahun 2025 (Lanjutan) ............................................165
Tabel 3.73 Rekap Total Biaya per Tahun ...............................................................................165
Tabel 3.74 Karakteristik Material ...........................................................................................169
Tabel 3.75 Karakteristik Material (Lanjutan ) ........................................................................170
Tabel 3.76 Jenis-Jenis Material Handling ..............................................................................171
Tabel 3.77 Jenis-Jenis Material Handling (Lanjutan) ............................................................172
Tabel 3.78 Penentuan Material Handling ...............................................................................174
Tabel 3.79 Penentuan Material Handling (Lanjutan) .............................................................175
Tabel 3.80 Penentuan Material Handling (Lanjutan) .............................................................176
Tabel 3.81 Penentuan Material Handling (Lanjutan) .............................................................177
Tabel 3.82 Penentuan Material Handling (Lanjutan) .............................................................178
Tabel 3.83 Rekap Luasan Lantai Produksi .............................................................................181
Tabel 3.84 Rekap Luasan Lantai Produksi (Lanjutan) ...........................................................182
Tabel 3.85 Rekap Luasan Lantai Produksi (Lanjutan) ...........................................................183
Tabel 3.86 Derajat Kepentingan ARC ....................................................................................183
Tabel 3.87 Dasar Penentuan Kedekatan antar Mesin .............................................................184
Tabel 3.88 Departemen dalam Perusahaan Karya Indonesia ..................................................184
Tabel 3.89 Mesin dalam Departemen Pembuatan MDF .........................................................185
Tabel 3.90 Kode Garis Activity Relationship Diagram ..........................................................186
Tabel 3.91 Rekap Hubungan Kedekatan antar Departemen ...................................................187
Tabel 3.92 Rekap Hubungan Kedekatan antar Mesin.............................................................188
Tabel 3.93 Data Dimensi Departemen ....................................................................................190
Tabel 3.94 Rekap Bobot Hubungan antar Departemen .........................................................192
Tabel 3.95 Rekapitulasi Biaya Mesin .....................................................................................196
Tabel 3.96 Rekapitulasi Biaya Material Handling .................................................................196
Tabel 3.97 Rekapitulasi Biaya Tenaga Kerja..........................................................................196
Tabel 3.98 Rekapitulasi Biaya Tenaga Kerja (Lanjutan) ........................................................197
Tabel 3.99 Rekapitulasi Biaya Energi.....................................................................................197
Tabel 3.100 Rekapitulasi Biaya Energi (Lanjutan) .................................................................198
Tabel 3.101 Rekapitulasi Biaya Komponen ...........................................................................198
Tabel 4.1 Strategi Objektif Perusahaan...................................................................................201
Tabel 4.2 Strategi Objektif Perusahaan (Lanjutan) .................................................................202

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 4.3 Job Description Jabatan Direktur ........................................................................... 212


Tabel 4.4 Job Description Jabatan Direktur (Lanjutan) ......................................................... 213
Tabel 4.5 Job Description Jabatan Kepala Departemen Riset dan Produksi ......................... 213
Tabel 4.6 Job Description Jabatan Kepala Departemen Riset dan Produksi (Lanjutan) ....... 214
Tabel 4.7 Job Description Jabatan Kepala Departemen Keuangan dan Pemasaran .............. 214
Tabel 4.8 Job Description Jabatan Kepala Departemen Keuangan dan Pemasaran (Lanjutan)
................................................................................................................................................ 215
Tabel 4.9 Job Description Jabatan Kepala Departemen Pengembangan SDM ..................... 216
Tabel 4.10 Job Description Jabatan Staf Departemen Riset dan Produksi ............................ 217
Tabel 4.11 Job Description Jabatan Staf Departemen Keuangan dan Pemasaran ................. 218
Tabel 4.12 Job Description Jabatan Staf Departemen Pengembangan SDM ........................ 219
Tabel 4.13 Job Description Jabatan Operator Mesin Drum Screen ....................................... 220
Tabel 4.14 Job Description Jabatan Operator Mesin Drum Chipper ..................................... 221
Tabel 4.15 Job Description Jabatan Operator Mesin Paraffin, Glue & Hardener Melting ... 222
Tabel 4.16 Job Description Jabatan Operator Mesin Vacuum Press Forming ...................... 223
Tabel 4.17 Job Description Jabatan Operator Mesin Hot Press Machine ............................. 224
Tabel 4.18 Job Description Jabatan Operator Mesin Cross Cutting ...................................... 225
Tabel 4.19 Job Description Jabatan Operator Assembly ........................................................ 226
Tabel 4.20 Job Description Jabatan Operator Mesin Inspeksi ............................................... 226
Tabel 4.21 Job Description Jabatan Operator Mesin Inspeksi (Lanjutan) ............................. 227
Tabel 4.22 Job Description Jabatan Operator Mesin Packaging ........................................... 227
Tabel 4.23 Job Description Jabatan Operator Mesin Packaging (Lanjutan) ......................... 228
Tabel 4.24 Job Description Jabatan Kepala Departemen Produksi ....................................... 229
Tabel 4.25 Job Description Jabatan Kapala Departemen Pemasaran .................................... 230
Tabel 4.26 Job Description Jabatan Kapala Departemen Keuangan ..................................... 231
Tabel 4.27 Job Description Jabatan Kapala Departemen Riset dan Pengembangan ............. 232
Tabel 4.28 Job Description Jabatan Staf Departemen Produksi ............................................ 233
Tabel 4.29 Job Description Jabatan Staf Departemen Pemasaran ......................................... 234
Tabel 4.30 Job Description Jabatan Staf Departemen Keuangan .......................................... 235
Tabel 4.31 Job Description Jabatan Staf Departemen Riset dan Pengembangan .................. 235
Tabel 4.32 Job Description Jabatan Staf Departemen Riset dan Pengembangan (Lanjutan) 236
Tabel 4.33 Job Description Jabatan Direktur Administrasi ................................................... 237
Tabel 4.34 Job Description Jabatan Direktur Keuangan ........................................................ 238
Tabel 4.35 Job Description Jabatan Kepala Departemen Pengadaan dan Distribusi ............. 239

xi

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 4.36 Job Description Jabatan Kepala Departemen Pengadaan dan Distribusi
(Lanjutan) .............................................................................................................240
Tabel 4.37 Job Description Jabatan Staf Departemen Pengadaan dan Distribusi ..................240
Tabel 4.38 Job Description Jabatan Staf Departemen Pengadaan dan Distribusi
(Lanjutan) .............................................................................................................241
Tabel 4.39 Beban Kerja 2014-2015 ........................................................................................241
Tabel 4.40 Beban Kerja 2015-2019 ........................................................................................242
Tabel 4.41 Beban Kerja 2020-2025 ........................................................................................242
Tabel 4.42 Beban Kerja 2020-2025 (Lanjutan) ......................................................................243
Tabel 4.43 Kebutuhan Tenaga Kerja 2014-2015 ....................................................................243
Tabel 4.44 Kebutuhan Tenaga Kerja 2014-2015 (Lanjutan) ..................................................244
Tabel 4.45 Kebutuhan Tenaga Kerja 2015-2019 ....................................................................245
Tabel 4.46 Kebutuhan Tenaga Kerja 2015-2019 (Lanjutan) ..................................................246
Tabel 4.47 Kebutuhan Tenaga Kerja 2020-2025 ....................................................................246
Tabel 4.48 Kebutuhan Tenaga Kerja 2020-2025 (Lanjutan) ..................................................247
Tabel 4.49 Kebutuhan Tenaga Kerja 2020-2025 (Lanjutan) ..................................................248
Tabel 4.50 Kebutuhan Tenaga Kerja pada Masing-Masing Tahun ........................................249
Tabel 4.51 Komponen Tenaga Kerja ......................................................................................252
Tabel 4.52 Komponen Tenaga Kerja (Lanjutan) ....................................................................253
Tabel 4.53 Komponen Tenaga Kerja (Lanjutan) ....................................................................254
Tabel 4.54 Rekap Data Rasio Golongan (1) dan (2) ...............................................................255
Tabel 4.55 Rekap Data Rasio Golongan (2) dan (3) ...............................................................255
Tabel 4.56 Rekap Data Rasio Golongan (3) dan (4) ...............................................................255
Tabel 4.57 Rekap Data Rasio Golongan (4) dan (5) ...............................................................255
Tabel 4.58 Rekap Data Faktor Pengali ...................................................................................257
Tabel 4.59 Rekap Penyesuaian Kompensasi Gaji ...................................................................258
Tabel 4.60 Rekap Penyesuaian Kompensasi Gaji (Lanjutan) .................................................259
Tabel 4.61 Perbedaan antara PT dan CV ................................................................................260
Tabel 5.1 Supplier Produk Flex-U ..........................................................................................274
Tabel 5.2 Supplier Produk Flex-U (Lanjutan) ........................................................................275
Tabel 5.3 Supplier Produk Flex-U (Lanjutan) ........................................................................276
Tabel 5.4 Retailer atau Agen Produk Flex-U .........................................................................276
Tabel 5.5 Kriteria dan Sub Kriteria Pemilihan Supplier .........................................................279
Tabel 5.6 Rekap Data Bobot Kriteria Supplier .......................................................................280

xii

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 5.7 Pemilihan Pemasok Serbuk Kayu .......................................................................... 282


Tabel 5.8 Pemilihan Pemasok Roda ....................................................................................... 282
Tabel 5.9 Pemilihan Pemasok Kaca ....................................................................................... 282
Tabel 5.10 Pemilihan Pemasok Gantungan Baju ................................................................... 282
Tabel 5.11 Pemilihan Pemasok Mur dan Baut ....................................................................... 283
Tabel 5.12 Pemilihan Pemasok Engsel................................................................................... 283
Tabel 5.13 Pemilihan Pemasok Sekrup .................................................................................. 283
Tabel 5.14 Pemilihan Pemasok Lembar Magnet .................................................................... 283
Tabel 5.15 Pemilihan Pemasok Kardus .................................................................................. 283
Tabel 5.16 Pemilihan Pemasok Kardus (Lanjutan) ................................................................ 284
Tabel 5.17 Rekap Supplier Terpilih dan Alamatnya .............................................................. 284
Tabel 5.18 Rekap Data UMK Kabupaten/Kota Jawa Timur 2014 ......................................... 286
Tabel 5.19 Rekap Data UMK Kabupaten/Kota Jawa Timur 2014 (Lanjutan) ....................... 287
Tabel 5.20 Rekap Data UMR ................................................................................................. 289
Tabel 5.21 Rekap Data Harga Tanah...................................................................................... 289
Tabel 5.22 Rekap Data NJOP ................................................................................................. 290
Tabel 5.23 Rekap Data Pembobotan Faktor Objektif ............................................................ 290
Tabel 5.24 Perbandingan antar Faktor Subjektif ................................................................... 291
Tabel 5.25 Perbandingan Persaingan Bisnis antar Alternatif Lokasi ..................................... 292
Tabel 5.26 Perbandingan Persaingan Bisnis antar Alternatif Lokasi (Lanjutan) ................... 293
Tabel 5.27 Perbandingan Kualitas Pekerja Lokal antar Alternatif Lokasi ............................. 294
Tabel 5.28 Perbandingan Resiko Politik antar Alternatif Lokasi ........................................... 295
Tabel 5.29 Perbandingan Resiko Politik antar Alternatif Lokasi (Lanjutan) ......................... 296
Tabel 5.30 Analisa Sensitivitas Terhadap Rekomendasi Lokasi ............................................ 297
Tabel 5.31 Perbandingan Biaya Investasi Alternatif Moda Transportasi ............................... 301
Tabel 5.32 Perbandingan Biaya Investasi Alternatif Moda Transportasi (Lanjutan) ............. 302
Tabel 5.33 Rekap Data Demand dan Koordinat Kota ............................................................ 303
Tabel 5.34 Rekap Hasil Running Logware............................................................................. 304
Tabel 5.35 Rekap Hasil Running Logware (Lanjutan) ........................................................... 305
Tabel 5.36 Estimasi Biaya Transportasi ................................................................................. 305
Tabel 5.37 Kebutuhan Tenaga Kerja Departemen Perusahaan Karya Indonesia Selama 11
Tahun ................................................................................................................... 307
Tabel 5.38 Perhitungan Kebutuhan Ruang Kantor ................................................................. 310
Tabel 5.39 Perhitungan Kebutuhan Ruang Kantor (Lanjutan) ............................................... 311

xiii

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 5.40 Perhitungan Kebutuhan Ruang Kantor (Lanjutan) ...............................................312


Tabel 5.41 Perhitungan Kebutuhan Lantai Produksi ..............................................................313
Tabel 5.42 Perhitungan Kebutuhan Fasilitas dan Ruang Pendukung .....................................314
Tabel 5.43 Perhitungan Kebutuhan Fasilitas dan Ruang Pendukung (Lanjutan) ...................315
Tabel 5.44 Perhitungan Kebutuhan Ruang Warehouse ..........................................................316
Tabel 5.45 Derajat Kepentingan ARC ....................................................................................317
Tabel 5.46 Derajat Penentuan Kedekatan antar Mesin ...........................................................317
Tabel 5.47 Departemen dan Fasilitas Office Karya Indonesia ................................................317
Tabel 5.48 Departemen dan Fasilitas Office Karya Indonesia ................................................318
Tabel 5.49 Pabrik Karya Indonesia .........................................................................................318
Tabel 5.50 Kode Garis Activity Relationship Diagram ..........................................................319
Tabel 5.51 Rekap Hubungan Kedekatan antar Departemen dan Fasilitas Office ...................321
Tabel 5.52 Rekap Hubungan Kedekatan antar Departemen Lantai Produksi .........................322
Tabel 5.53 Rekap Hubungan Kedekatan antar Fasilitas Pabrik ..............................................323

xiv

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Flowchart Identifikasi Ide Usaha .......................................................................... 1


Gambar 1.2 Data Pencemaran Air Tahun 2008-2012 ............................................................... 2
Gambar 1.3 Bentuk Awal Produk Flex-U ................................................................................. 4
Gambar 1.4 Bagian Tengah Produk Dibuka .............................................................................. 4
Gambar 1.5 Bagian Pinggir Produk Dibuka .............................................................................. 4
Gambar 1.6 Bagian Ujung Produk Dibuka ................................................................................ 4
Gambar 1.7 Bagian Ujung Produk Dibuka (2) .......................................................................... 5
Gambar 1.8 Bagian Tengah Produk Didorong .......................................................................... 5
Gambar 1.9 Bagian Ujung Produk Dibuka (3) .......................................................................... 5
Gambar 1.10 Bentuk Akhir Produk Flex-U............................................................................... 5
Gambar 1.11 Penjelasan Gambar Produk Flex-U ..................................................................... 6
Gambar 1.12 Kenchikukagu ...................................................................................................... 7
Gambar 1.13 Balt Fold-N-Stow Workstation ............................................................................ 8
Gambar 1.14 Venus MTS040107 .............................................................................................. 9
Gambar 1.15 BOM Tree Level 1-2 Flex-U.............................................................................. 15
Gambar 1.16 BOM Tree Level 2-5 Flex-U (1) ........................................................................ 15
Gambar 1.17 BOM Tree Level 2-5 Flex-U (2) ........................................................................ 15
Gambar 1.18 BOM Tree Level 2-5 Flex-U (3) ........................................................................ 16
Gambar 1.19 BOM Tree Level 2-5 Flex-U (4) ........................................................................ 16
Gambar 1.20 BOM Tree Level 2-5 Flex-U (5) ........................................................................ 16
Gambar 1.21 Pohon Industri.................................................................................................... 17
Gambar 1.22 Diagram Stakeholder Perusahaan ..................................................................... 18
Gambar 1.23 Diagram Alur Analisis SWOT........................................................................... 20
Gambar 1.24 Hasil Pembobotan IFE Menggunakan Software Expert Choice ........................ 24
Gambar 1.25 Hasil Pembobotan EFE Menggunakan Software Expert Choice....................... 25
Gambar 1.26 SWOT Map ........................................................................................................ 27
Gambar 1.27 Logo Perusahaan ................................................................................................ 29
Gambar 2.1 Flowchart Pengerjaan Modul 2 ........................................................................... 31
Gambar 2.2 Flowchart Identifikasi VOC ................................................................................ 32
Gambar 2.3 Karyawan Sedang Bekerja .................................................................................... 33
Gambar 2.4 Proses Wawancara untuk Mendapatkan Statement Masyarakat ........................... 34

xv

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Gambar 2.5 Kuisioner Halaman 1.............................................................................................36


Gambar 2.6 Kuisioner Halaman 2.............................................................................................36
Gambar 2.7 Flowchart Peramalan Permintaan Pasar ...............................................................37
Gambar 2.8 Grafik Permintaan Periode 5 Tahun Terakhir .......................................................50
Gambar 2.9 Uji Auto Correlation Menggunakan Minitab ........................................................51
Gambar 2.10 Forecast Menggunakan Linear Trend Model .....................................................52
Gambar 2.11 Forecast Menggunakan Quadratic Trend Model ...............................................52
Gambar 2.12 Forecast Menggunakan Exponential Trend Model.............................................53
Gambar 2.13 Grafik Forecast Demand dari Tahun 2015-2025 ................................................55
Gambar 2.14 Flowchart Perencanaan Market Share ................................................................55
Gambar 2.15 Pie Chart Pangsa Pasar .......................................................................................58
Gambar 2.16 Grafik Peningkatan Market Share .......................................................................61
Gambar 2.17 Flowchart Rencana dan Strategi Pemasaran .......................................................62
Gambar 2.18 SWOT Map ..........................................................................................................63
Gambar 2.19 Identifikasi Keunggulan dalam Pemasaran .........................................................64
Gambar 2.20 Market Positioning dari Produk Flex-U ..............................................................69
Gambar 3.1 Flowchart Pengerjaan Modul 3 .............................................................................86
Gambar 3.2 Input dan Output Analisis Proses Manufaktur ......................................................87
Gambar 3.3 Komponen Flex-U .................................................................................................88
Gambar 3.4 Rangka Vertikal Standar .......................................................................................90
Gambar 3.5 Rangka Horizontal Standar ...................................................................................90
Gambar 3.6 Rangka Vertikal Kanan Belakang .........................................................................90
Gambar 3.7 Rangka Horizontal Depan Kanan..........................................................................90
Gambar 3.8 Rangka Vertikal Rak Kiri Belakang .....................................................................91
Gambar 3.9 Rangka Vertikal Rak Bawah Kiri Belakang .........................................................91
Gambar 3.10 Rangka Meja 1 ....................................................................................................91
Gambar 3.11 Rangka Meja 2 ....................................................................................................91
Gambar 3.12 Rangka Dinding Partisi .......................................................................................91
Gambar 3.13 Rangka Vertikal Kursi.........................................................................................91
Gambar 3.14 Rangka Sandaran Kursi .......................................................................................91
Gambar 3.15 Rangka Vertikal Kursi Tipe 1 .............................................................................91
Gambar 3.16 Rangka Vertikal Kursi Tipe 2 .............................................................................92
Gambar 3.17 BOM Tree Level 1-2 Flex-U ...............................................................................92
Gambar 3.18 BOM Tree Level 2-5 Flex-U (1) .........................................................................93

xvi

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Gambar 3.19 BOM Tree Level 2-5 Flex-U (2) ......................................................................... 93


Gambar 3.20 BOM Tree Level 2-5 Flex-U (3) ......................................................................... 93
Gambar 3.21 BOM Tree Level 2-5 Flex-U (4) ......................................................................... 94
Gambar 3.22 BOM Tree Level 2-5 Flex-U (5) ......................................................................... 94
Gambar 3.23 Alur Produksi Komponen Utama Flex-U ......................................................... 106
Gambar 3.23 Alur Produksi Komponen Utama Flex-U ......................................................... 106
Gambar 3.24 Alur Produksi Lembar MDF Hingga Cutting ................................................... 107
Gambar 3.25 Alur Produksi MDF .......................................................................................... 109
Gambar 3.26 Diagram Pembagian Alur Proses Seri dan Paralel ........................................... 116
Gambar 3.27 Operational Process Chart Pembuatan MDF .................................................. 127
Gambar 3.28 Operational Process Chart Pembuatan Bagian Sisi Kiri Depan ...................... 127
Gambar 3.29 Operational Process Chart Pembuatan Bagian Sisi Kiri Belakang ................. 128
Gambar 3.30 Operational Process Chart Pembuatan Bagian Sisi Depan Kiri ...................... 128
Gambar 3.31 Operational Process Chart Pembuatan Bagian Sisi Depan Kanan .................. 129
Gambar 3.32 Operational Process Chart Pembuatan Bagian Sisi Kanan Depan .................. 129
Gambar 3.33 Operational Process Chart Pembuatan Bagian Sisi Kanan Belakang ............. 130
Gambar 3.34 Operational Process Chart Final Flex-U ......................................................... 130
Gambar 3.35 Klasifikasi Proses Berdasarkan Jenis Output-nya ............................................ 137
Gambar 3.36 Trolley ............................................................................................................... 172
Gambar 3.37 Hydraulic Hand Pallet Trucks .......................................................................... 173
Gambar 3.38 Trolley Hand Truck........................................................................................... 173
Gambar 3.39 ARC Departemen dalam Perusahaan................................................................ 184
Gambar 3.40 Calculated Flow Matrix Departemen Pembuatan MDF ................................... 185
Gambar 3.41 ARC Mesin dalam Departemen Pembuatan MDF ........................................... 186
Gambar 3.42 Activity Relationship Diagram Lantai Produksi ............................................... 187
Gambar 3.43 Activity Relationship Diagram Mesin Pembuatan MDF .................................. 189
Gambar 3.44 Layout Lantai Produksi Hasil ABSMODEL 3 ................................................. 195
Gambar 4.1 Flowchart Pembagian Modul IV ........................................................................ 201
Gambar 4.2 Struktur Perusahaan Fase 1 ................................................................................. 203
Gambar 4.3 Struktur Perusahaan Fase 2 ................................................................................. 203
Gambar 4.4 Struktur Perusahaan Fase 3 ................................................................................. 204
Gambar 4.5 Flowchart Penyusunan Job Description ............................................................. 205
Gambar 4.6 Kuisioner Analisis Awal Deskripsi Jabatan ....................................................... 206
Gambar 4.7 Kuisioner Analisis Awal Jabatan Direktur ......................................................... 208

xvii

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Gambar 4.8 Kuisioner Analisis Awal Jabatan Kepala Departemen .......................................209


Gambar 4.9 Kuisioner Analisis Awal Jabatan Staf Departemen ............................................210
Gambar 4.10 Kuisioner Analisis Awal Jabatan Operator Departemen ..................................211
Gambar 5.1 Input dan Output .................................................................................................267
Gambar 5.2 Flowchart Penentuan Struktur Rantai Pasok ......................................................268
Gambar 5.3 Value Chain Perusahaan .....................................................................................269
Gambar 5.4 Supply Chain Roadmap .......................................................................................273
Gambar 5.5 Grafik Strategi Supply Chain yang Diterapkan oleh Flex-U ..............................273
Gambar 5.6 Pemetaan Supplier Perusahaan Karya Indonesia ................................................277
Gambar 5.7 Rantai Pasok Perusahaan Karya Indonesia .........................................................278
Gambar 5.8 Hasil Running Expert Choice Pembobotan Kriteria ...........................................280
Gambar 5.9 Hasil Running Expert Choice Pembobotan Keterjangkauan Harga ....................280
Gambar 5.10 Hasil Running Expert Choice Pembobotan Kesesuaian Spesifikasi .................280
Gambar 5.11 Hasil Running Expert Choice Pembobotan Keandalan .....................................281
Gambar 5.12 Hasil Running Expert Choice Pembobotan Perubahan Volume Pesanan..........281
Gambar 5.13 Hasil Running Expert Choice Pembobotan Pengiriman ...................................281
Gambar 5.14 Hasil Running Expert Choice Pembobotan Ketepatan Jumlah Order ..............281
Gambar 5.15 Hasil Running Expert Choice Pembobotan Ketepatan Waktu Pengiriman ......281
Gambar 5.16 Analisa Lokasi dan Distribusi ...........................................................................285
Gambar 5.17 Form Penentuan Alternatif Lokasi ....................................................................287
Gambar 5.18 Perbandingan Antara Faktor Subjektif Hasil Running Expert Choice ..............292
Gambar 5.19 Perbandingan Persaingan Bisnis antar Alternatif Lokasi Hasil Running Expert
Choice ..............................................................................................................293
Gambar 5.20 Perbandingan Kualitas Pekerja Lokal antar Alternatif Lokasi Hasil Running
Expert Choice ..................................................................................................295
Gambar 5.21 Perbandingan Resiko Politik antar Alternatif Lokasi Hasil Running Expert
Choice ..............................................................................................................296
Gambar 5.22 Rekomendasi Lokasi Berdasarkan Faktor Subjektif Hasil Running Expert
Choice ..............................................................................................................297
Gambar 5.23 Lokasi Retailer dan Perusahaan Karya Indonesia di Jawa Timur.....................298
Gambar 5.24 Lokasi Supplier di Jawa Timur .........................................................................298
Gambar 5.25 Lokasi Supplier di Jakarta .................................................................................299
Gambar 5.26 Lokasi Supplier di Jawa Barat...........................................................................299
Gambar 5.27 Moda Transportasi Colt Diesel Box ..................................................................301

xviii

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Gambar 5.28 Moda Transportasi Carry Pick Up ................................................................... 301


Gambar 5.29 Koordinat Kartesius Peta .................................................................................. 302
Gambar 5.30 Input Data Logware .......................................................................................... 304
Gambar 5.31 Skema Rute Pengiriman Flex-U ....................................................................... 304
Gambar 5.32 Bagan Struktur Organisai Perusahaan Karya Indonesia ................................... 306
Gambar 5.33 ARC Departemen dan Fasilitas Office Karya Indonesia .................................. 318
Gambar 5.34 ARC Departemen, Ruang dan Fasilitas Office Karya Indonesia ...................... 319
Gambar 5.35 Activity Relationship Diagram untuk Office..................................................... 321
Gambar 5.36 Activity Relationship Diagram Lantai Produksi ............................................... 323
Gambar 5.37 Activity Relationship Diagram Pabrik .............................................................. 324
Gambar 5.38 SRD Pabrik Alternatif 1 ................................................................................... 324
Gambar 5.39 SRD Pabrik Alternatif 2 ................................................................................... 325
Gambar 5.40 Layout 2 Dimensi Produk ................................................................................. 324

xix

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

PERANCANGAN SISTEM
INDUSTRI

Produk Flex-U merupakan sebuah Green


Product berupa workstation partisi kerja
yang terdiri dari 3 bagian, yakni sisi sebelah
kanan, sisi depan, sisi sebelah kiri. Flex-U
menerapkan prinsip more space less
dimension yang berarti produk dapat
menciptakan ruang kerja yang besar dengan
memanfaatkan dimensi produk yang kecil.

Modul

:1
KELOMPOK C1
Nurul Sihabuddin
Andreas Wicaksono I.
Mochammad Nurman I.
Syafitri Hayati
Marsida

2511100023
2511100079
2511100127
2511100146
2511100703

Dosen Modul 1: Naning Aranti Wessiani, S.T., M.M.


Asisten Modul 1: Ade Tafani Iftahaq

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

MODUL I
ANALISIS STRATEGI

Modul I ini memiliki beberapa proses yang akan dilalui ketika ingin memulai suatu
usaha. Proses-proses itu yang akan menjadi dasar dalam mendirikan usaha dan memenangkan
pasar. Proses itu antara lain yaitu identifikasi ide usaha yang meliputi latar belakang dan
Gambaran umum produk, analisis kompetitor yang meliputi produk kompetitor dan
perhitungan analisis kompetitor, analisis stakeholder, analisis SWOT dan perumusan strategi,
dan terakhir perumusan visi, misi, dan logo perusahaan.

1.1

Identifikasi Ide Usaha


Pada sub bab ini akan dipaparkan latar belakang pemilihan ide dan Gambaran umum

produk. Dalam melakukan identifikasi ide usaha, terdapat tahapan-tahapan yang perlu dilalui
untuk didapatkan produk yang akan menjadi objek usaha. Flowchart berikut mengGambarkan
identifikasi ide usaha mulai dari mencari ide hingga didapatkan ide usaha yang diputuskan
untuk dikembangkan menjadi sebuah usaha.

Gambar 0.1 Flowchart Identifikasi Ide Usaha (Anityasari, 2011)

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


1.1.1

C-1

Latar Belakang
Pada dekade terakhir ini, kesadaran global tentang lingkungan hidup khususnya

dalam bidang arsitektur meningkat sangat tajam. Gerakan hijau berkembang dengan pesat
yang

tidak

hanya

sekedar

melindungi

sumber

daya

alam

tetapi

juga

pada

pengimplementasiannya dalam rangka untuk mengefisiensi penggunaan energi dan


meminimalisir kerusakan pada lingkungan. Perancangan arsitektur sedikit banyak telah
berubah, merefleksikan sikap masyarakat yang makin peduli terhadap lingkungan hidup.
Demikian pula ketersediaan produk ramah lingkungan yang makin mudah diperoleh di pasar.
Green building merupakan suatu konsep yang juga dikenal sebagai bangunan
berkelanjutan (Esubijono, 2008). Suatu bangunan atau produk bisa dikatakan memiliki aspek
green building jika memenuhi beberapa syarat yakni lokasi, sistem rancangan, renovasi, dan
pengoperasian yang menganut prinsip hemat energi serta berdampak positif bagi lingkungan,
ekonomi, dan sosial. Spesifikasi ini memerlukan sebuah pedoman atau panduan yang tetap,
karena saat ini definisi standar tersebut masih multi-interpretasi. Tujuan umum dari green
building ini adalah bahwa sebuah produk dirancang untuk mengurangi dampak keseluruhan
dari lingkungan yang dibangun pada kesehatan manusia dan lingkungan alam dengan:
Efisien menggunakan energi, air, dan sumber daya lainnya
Melindungi kesehatan penghuni dan meningkatkan produktivitas karyawan
Mengurangi limbah, polusi dan degradasi lingkungan
Perkantoran merupakan suatu tempat yang digunakan untuk perniagaan atau
perusahaan yang sangat penting. Seringkali kita menjumpai ruangan karyawan perkantoran
yang diberi sekat-sekat atau pemisah antara satu karyawan dengan karyawan lainnya. Adanya
sekat tersebut dapat mengakibatkan para karyawan tidak dapat bergerak atau beraktifitas
secara efisien. Selain itu, beberapa meja para karyawan perkantoran seringkali dipenuhi oleh
kertas yang menumpuk di atas mejanya sehingga hal ini juga dapat berpengaruh terhadap
ketidaknyaman para karyawan ketika melakukan aktifitasnya.

Gambar 1.2 Data Pencemaran Air Tahun 2008-2012


(Sumber: www.menlh.go.id)

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Gambar 1.2 di atas merupakan grafik tingkat pencemaran air di Indonesia selama
tahun 2008 hingga 2012. Melihat kondisi tersebut dirasa perlu untuk mancari sebuah
pemecahan atau solusi. Untuk menanggulanginya kami mengusulkan sebuah produk Flex-U.
Produk ini merupakan sebuah produk green building dimana pada proses pembuatannya
material yang dipakai ialah berupa kayu daur ulang yang mampu menghemat penggunaan
sumber daya alam (economy of resources). Dengan melakukan penghematan pada sumber
daya alam ini mampu mengurangi penggunaan sumber daya alam yang tidak terbarukan (non
renewable resources) baik pada masa pembuatan produk atau pun ketika produk tersebut
digunakan. Selain itu, produk ini mampu memberikan dampak positif bagi lingkungan, yakni
mampu menambah umur hidup material. Sehingga material yang tidak terpakai tersebut masih
bisa didaur ulang dan mampu menghasilkan profit bagi perusahaan. Dengan desain minimalis
menyerupai lemari yang dilengkapi beberapa sekat di dalamnya berfungsi sebagai tempat
untuk menaruh barang-barang perkantorannya dan juga mampu meminimasi luas area
perkantoran sehingga memberikan kenyamanan ketika karyawan memulai pekerjaannya.
Selain itu, produk ini sangat fleksibel dan bisa dipindah-pindah sesuai dengan kemauan
penggunanya. Hal ini secara tidak langsung juga dapat membantu para cleaning service ketika
melakukan pekerjaannya. Karena ketika para karyawan telah selesai melakukan tugasnya,
mereka bisa langsung menutup tempat pekerjaannya layaknya sebuah lemari.

1.1.2

Gambaran Umum Produk


Produk Flex-U merupakan sebuah produk berupa workstation partisi kerja yang

memiliki ukuran 220 cm x 195 cm x 170 cm. Flex-U terdiri dari 3 bagian, yakni sisi sebelah
kanan, sisi depan, sisi sebelah kiri. Dimana pada setiap sisi ini akan terbagi menjadi dua
bagian seperti terdapat garis potongan pada titik tengahnya yang dilengkapi engsel dan bisa
dilipat hingga berukuran 2 kali lebih kecil dari ukuran semula. Selain engsel, terdapat
beberapa komponen lain seperti sekat permanen, gantungan jas, kaca, serta kursi. Flex-U
mudah dipindahkan sesuai dengan keinginan para penggunanya karena dilengkapi beberapa
roda pada setiap sudut sisi bawah produk. Selain itu, Flex-U dapat dilipat hingga berukuran
120 cm x 85 cm x 170 cm agar mampu mengefisiensikan penggunaan area kerja, sehingga
tidak membutuhkan banyak tempat ketika digunakan.
Flex-U dapat menjadi alternatif green product bagi perkantoran. Flex-U menerapkan
prinsip more space less dimension yang berarti produk dapat menciptakan ruang kerja yang
besar dengan memanfaatkan dimensi produk yang kecil. Prinsip ini mendukung penerapan
green product karena produk konvensional cenderung memproduksi partisi kerja yang

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

permanen, dan sulit dipindahkan ketika dibutuhkan. Flex-U dapat beradaptasi dengan
beragam layout kerja dan mengurangi penggunaan area kerja ketika tidak digunakan. Konsep
green product juga diterapkan pada penggunaan Medium Density Fiberboard (MDF) sebagai
bahan utama dari produk. MDF dibentuk dari kumpulan serbuk kayu yang dieratkan dan
dimampatkan sehingga terbentuk lembaran kayu. Penggunaan MDF dapat mengurangi
penggunaan kayu tebang yang selama ini menjadi bahan utama usaha furniture. Sehingga
Flex-U mendukung pelestarian lingkungan, dan kelangsungan hidup hutan. Selain itu, Flex-U
juga didesain dengan mempertimbangkan antropometri orang Indonesia usia 17-45 tahun.
Dimensi komponen penyusunnya juga didesain sesuai dengan dimensi tubuh manusia ketika
berdiri, duduk, maupun ketika menjangkau benda. Penggunaan dimensi antropometri sangat
penting, untuk menciptakan produk yang nyaman bagi penggunanya, Sehingga mengurangi
resiko cedera dan meningkatkan produktivitas kerja. Berikut ini merupakan beberapa contoh
Gambar dari produk Flex-U.

Gambar 0.3 Bentuk Awal Produk Flex-U

Gambar 0.4 Bagian Tengah Produk Dibuka

Gambar 0.5 Bagian Pinggir Produk Dibuka

Gambar 0.6 Bagian Ujung Produk Dibuka

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Gambar 0.7 Bagian Ujung Produk Dibuka (2)

Gambar 0.8 Bagian Tengah Produk Didorong

Gambar 0.9 Bagian Ujung Produk Dibuka (3)

Gambar 0.10 Bentuk Akhir Produk Flex-U

Berikut adalah komponen penyusun produk ini beserta fungsinya:


1. Roda
Roda disini berfungsi untuk memudahkan pengguna ketika akan memindahkan Flex-U
dan juga meminimalisir terjadinya kerusakan pada sisi bawah produk akibat bersentuhan
dengan lantai. Produk ini dilengkapi 24 roda, yang masing-masing terpasang 8 buah pada
setiap sisi produk Flex-U. Dan 4 buah roda yang terpasang pada sudut bawah kursi.
2. Pengunci Roda
Pengunci roda disini berfungsi agar partisi tetap berada pada posisi yang tetap dan tidak
mudah bergeser. Jumlah pengunci roda produk ini ialah sebanyak 24 buah yang disesuaikan
dengan jumlah roda dipakai pada pembuatannya.
3. Mur dan Baut
Mur dan baut merupakan komponen yang digunakan sebagai penghubung antara satu
komponen dengan komponen yang lainnya. Mur dan baut disini digunakan sebagai
penghubung antara roda dengan partisi dan penghubung antara part-part yang ada pada
Flex-U ini, seperti penghubung sekat dengan part inti.

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

4. Engsel
Engsel merupakan kompenen yang berfungsi membantu partisi agar bisa terlipat
sebagaimana semestinya. Jumlah engsel yang digunakan pada Flex-U ini ialah sebanyak 8
buah yang dipasang pada setiap rusuk lipatan.
5. Kaca
Kaca berfungsi sebagai sarana untuk memperbaiki penampilan.
6. Gantungan Baju
Gantungan baju merupakan fitur tambahan jika diperlukan. Gantungan baju berfungsi
sebagai tempat pengguna meletakkan jas atau pakaian.
7. Lampu
Lampu merupakan komponen tambahan jika diperlukan. Lampu disini berfungsi sebagai
pencahayaan yang dapat mengoptimalkan kinerja karyawan ketika melakukan pekerjaannya
ketika malam hari atau ketika pencahayaan pada perusahaan dirasa tidak efisien kepada para
pekerjanya.
8. Kunci
Kunci merupakan komponen yang digunakan sebagai pengaman ketika Flex-U tidak
digunakan. Hal ini bertujuan agar berkas-berkas (dokumen) dan perangkat kerja tidak
hilang.
9. Pegangan Lemari
Pegangan lemari merupakan komponen yang digunakan untuk mempermudah para
pengguna atau karyawan ketika membuka Flex-U.
10. Pelitur
Pelitur digunakan untuk memperhalus produk, sehingga terlihat lebih mengkilat dan
lebih kuat pada bagian permukaannya.

Gambar 0.11 Penjelasan Gambar Produk Flex-U

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


1.2

C-1

Analisis Kompetitor
Kompetitor adalah perusahaan yang mempunyai produk sejenis dan memiliki

peluang untuk merebut market share perusahaan. Sub bab ini akan menganalisis kelebihan
dan kelemahan dari kompetitor. Tujuan dari dilakukannya analisis kompetitor adalah untuk
mengetahui peluang usaha yang dimiliki oleh kompetitor sehingga dapat dibuat strategi
perusahaan dengan memperhatikan keunggulan dan kelemahan yang dimiliki kompetitor.

1.2.1

Produk Kompetitor
Kompetitor dibagi ke dalam tiga klasifikasi. Tiga klasifikasi tersebut adalah

kompetitor superior, kompetitor setara, dan kompetitor inferior. Berikut adalah penjelasan
kompetitor sesuai klasifikasi tersebut beserta kelemahan dan keunggulannya.

1.

Kompetitor Superior
Kompetitor superior adalah perusahaan yang memasarkan produk yang sejenis

dengan spesifikasi produk yang lebih unggul dibandingkan dengan produk milik
perusahaan. Perusahaan yang ditetapkan sebagai kompetitor superior adalah Atelier
OPA yang berasal dari Jepang. Atelier OPA memproduksi Kenchikukagu, sebuah
folding workstation yang saat dilipat akan membentuk sebuah lemari.

Gambar 0.12 Kenchikukagu (Sugihara, 2008)\

Berikut ini merupakan spesifikasi dari Kenchikukagu:

Harga : Rp 23.000.000,00

Bahan : Buna laminated lumber

Berat : 68 kg

Ukuran saat terbuka : 1,25 x 1,25 x 1,55 m

Ukuran saat tertutup : 0,53 x 1 x 1,55 m

Kelengkapan : 1 meja, 1 rak buku, 3 laci, 1 kursi, 1 outlet, dan 1 LED Slim Light

Keunggulan dari Kenchikukagu diantaranya adalah:


7

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Material yang digunakan merupakan material yang ramah lingkungan

Tidak memerlukan banyak space saat Kenchikukagu sedang dalam keadaan terlipat

Dilengkapi dengan roda sehingga mudah dipindahkan

Kekurangan dari Kenchikukagu diantaranya adalah:

Harga kurang terjangkau

Terlalu berat sehingga menyulitkan pengguna pada saat akan memindahkan


Kenchikukagu.

2.

Kompetitor Setara
Kompetitor dianggap setara adalah perusahaan yang memasarkan produk sejenis

dengan spesifikasi yang setara dengan produk yang dipasarkan oleh perusahaan sendiri.
Perusahaan yang ditetapkan sebagai kompetitor setara adalah Balt. Balt adalah
perusahaan yang memproduksi Balt Fold-N-Stow Workstation.

Gambar 0.13 Balt Fold-N-Stow Workstation (Balt, 2013)

Spesifikasi dari Balt Fold-N-Stow adalah:

Harga : Rp 17.400.000,00

Bahan : Black laminate

Berat : 26 kg

Ukuran : 0,5 x 1,06 x 0,75 m

Kelengkapan : meja dan laci

Keunggulan dari Balt Fold-N-Stow adalah:

Ukuran lebih kecil sehingga tidak memerlukan banyak space

Lebih ringan sehingga lebih mudah untuk dipindahkan

Kekurangan dari Balt Fold-N-Stow adalah:

Harga kurang terjangkau

Kelengkapan kurang karena hanya memiliki meja dan laci

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Masih memerlukan cukup banyak space pada saat dalam keadaan terlipat

Dilihat dari segi desain dan fitur, Balt Fold-N-Stow kurang tepat jika digunakan
sebagai kompetitor setara karena Flex-U memiliki keunggulan yang jauh lebih banyak.
Namun hasil studi literature masih belum berhasil untuk menemukan produk yang lebih
sesuai diposisikan sebagai kompetitor setara sehingga dipilihlah Balt. Namun hal ini
bukan berarti bahwa produk ini dipilih hanya sebagai pelengkap saja. Kelebihan dan
keunggulan Balt Fold-N-Stow akan digunakan sebagai parameter untuk menilai atribut
dari kompetitor lainnya agar hasil penilaiannya komprehensif.

3.

Kompetitor Inferior
Kompetitor inferior adalah perusahaan yang memasarkan produk sejenis dengan

spesifikasi lebih rendah dibanding dengan produk yang dimiliki oleh perusahaan
sendiri. Perusahaan yang ditetapkan sebagai kompetitor inferior adalah Olympic
Furniture. Olyimpic Furniture memiliki produk dengan nama Venus MTS040107.
Venus MTS040107 adalah office desk untuk komputer yang biasa dijumpai di
perkantoran.

Gambar 0.14 Venus MTS040107 (Olympic, 2013)

Spesifikasi dari Venus MTS040107 adalah sebagai berikut:


Harga : Rp 360.000,00
Bahan : kayu
Ukuran : 1,19 x 0,585 x 0,719 m
Warna : Cherry
Kelengkapan : meja dan 2 laci
9

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Kelebihan dari Venus MTS040107 adalah:


Memiliki harga yang terjangkau
Keandalannya lebih besar karena komponen penyusunnya lebih sedikit dan
sederhana
Kekurangan dari Venus MTS040107 adalah:
Meja tidak tidak dapat dilipat sehingga memerlukan banyak space walaupun pada
saat tidak terpakai
Tidak bisa dipindahtempatkan karena tidak memiliki roda
Kelengkapan kurang karena hanya memiliki meja dan laci
Tidak efisien

1.2.2

Perhitungan Analisis Kompetitor


Setelah dilakukan identifikasi kompetitor, selanjutnya dilakukan analisis perhitungan

kuantitatif berdasarkan parameter-parameter (atribut). Atribut ditentukan berdasarkan


kelebihan setiap produk kompetitor dan ide produk. Berikut merupakan tabel yang memuat
pembobotan atribut menggunakan skala Likert, dengan keterangan nilai tidak berpengaruh
(1), opsional (2), urgensitas sedang (3), dan urgensitas tinggi (4)

Tabel 0.1 Pembobotan Atribut Berdasarkan Nilai Kepentingan

No.

Atribut

1
2
3
4
5
6
7
8
9

Iklan/Promosi
Kualitas (Ketahanan)
Harga
Fisik/Desain
Fitur
After sales
Pangsa Pasar
Loyalitas Pelanggan
Material
Total

Nilai
Bobot
Kepentingan
(B=NK/Total)
(NK)
0,14
4
0,10
3
0,07
2
0,14
4
0,14
4
0,07
2
0,14
4
0,10
3
0,10
3
28
1,0

Hasil pembobotan pada Tabel 1.1 menunjukkan bahwa atribut dengan prioritas
utama (urgensitas tinggi) adalah iklan/promosi, desain, fitur, dan ramah lingkungan. Atribut
prioritas kedua (sedang) adalah kualitas, harga, dan pelayanan. Prioritas ketiga adalah
manajemen organisasi, garansi, dan loyalitas pelanggan. Sedangkan atribut yang dianggap
tidak berpengaruh adalah pangsa pasar.
10

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Atribut pertama adalah iklan/promosi mendapatkan nilai tertinggi karena produk


Flex-U merupakan produk yang termasuk baru di pasar khususnya Indonesia. Masih belum
banyak masyarakat yang mengenal produk dengan fungsi, fitur, dan desain yang telah
dijelaskan. Sehingga untuk dapat memasuki pasar dan menarik minat calon pelanggan,
iklan/promosi merupakan hal yang sangat penting.
Atribut kedua adalah kualitas. Kualitas merupakan salah satu hal yang paling penting
dalam proses manufaktur. Kualitas yang baik merupakan bukti bahwa perusahaan mampu
memberikan yang terbaik bagi konsumen. Dengan meningkatkan kualitas, apa yang dijanjikan
oleh perusahaan sesuai dengan apa yang dihasilkan oleh perusahaan sehingga reputasi dan
pangsa pasar perusahaan juga akan meningkat. Oleh karena itu, kualitas dimasukkan ke dalam
atribut dengan urgensitas sedang.
Atribut ketiga adalah harga. Harga merupakan salah satu parameter daya saing
produk. Semakin murah harga suatu produk maka konsumen akan semakin tertarik untuk
membeli produk tersebut dengan asumsi kualitas produk tidak berkurang. Namun, Flex-U
merupakan produk yang lebih menonjolkan sisi kualitas dan inovasi sehingga harga sedikit
dikesampingkan dan dianggap sebagai atribut opsional.
Atribut keempat adalah desain. Desain dianggap penting karena Flex-U merupakan
produk inovasi dari produk workstation pada umumnya. Sehingga sebisa mungkin Flex-U
harus memiliki desain yang jauh lebih baik dari workstation kompetitor. Produk ini diciptakan
sebagai alat bantu dalam bekerja sehingga desain harus ergonomis untuk meningkatkan
efisiensi kerja.
Atribut kelima adalah fitur produk. Tujuan utama dari diciptakannya produk ini
adalah sebagai fasilitas untuk mendukung penerapan green building. Sehingga fitur
merupakan atribut yang sangat penting untuk memberikan karakteristik green product dalam
produk Flex-U. Karakteristik green product yang ditunjukkan Flex-U melalui fitur adalah
sifat kemudahan berpindah dan multifungsi sehingga pemanfaatan luasan workstation
menjadi lebih efisien.
Atribut keenam adalah after sales. After sales merupakan layanan yang diberikan
perusahaan setelah transaksi terjadi. Bentuk service yang diberikan bisa berupa garansi atau
layanan maintenance produk. After sales menjadi penting karena dapat digunakan sebagai
sarana untuk membuat pelanggan manjadi loyal dengan perusahaan. Atribut ini dianggap
opsional karena furniture merupakan produk dengan komponen yang relatif tidak rumit
seperti elektronik (reliabilitas rendah) sehingga layanan maintenance dan garansi dianggap
tidak begitu dibutuhkan.

11

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Atribut ketujuh adalah pangsa pasar. Pangsa pasar merupakan hal yang sangat
penting bagi perusahaan yang profit oriented. Semakin luas pangsa pasar maka menujukkan
bahwa konsumen dari suatu produk semakin banyak. Sehingga pangsa pasar merupakan
atribut yang cukup penting bagi perusahaan.
Atribut kedelapan adalah loyalitas pelanggan. Loyalitas pelanggan adalah bentuk
kesetiaan para konsumen. Flex-U merupakan produk dengan umur pemakaian yang panjang.
Hal ini akan menekan demand konsumen. Maka loyalitas pelanggan perlu ditingkatkan untuk
memastikan ketika produk telah mlebihi umur pemakaiannya, mereka akan membeli produk
Flex-U lagi. Oleh karena itu, loyalitas pelanggan dikategorikan ke dalam atribut dengan
urgensitas sedang.
Atribut kesembilan adalah material produk. Hal ini terkait dengan pemanfaatan
material daur ulang (serbuk kayu) sebagai bahan utama produk. Penggunaan material daur
ulang bertujuan untuk mengurangi limbah dan mengurangi jumlah penebangan pohon.
Sehingga Flex-U menjadi produk yang tidak hanya green dari segi fungsi namun juga dari
segi material penyusunnya.
Pengisian prioritas atribut-atribut lain dilakukan dengan membandingkan tingkat
urgensitasnya terhadap empat atribut utama tersebut. Setelah pembobotan atribut, tahap
berikutnya adalah penilaian prioritas kompetitor terhadap atribut. Berikut merupakan matriks
persaingan kompetitor, dimana kecenderungannya adalah kelemahan besar (1), kelemahan
kecil (2), kelebihan kecil (3), dan kelebihan besar (4).

Tabel 0.2 Persaingan Antar Kompetitor

No.
1

Atribut

Iklan/Promosi
Kualitas
2
(Ketahanan)
3 Harga
4 Fisik/Desain
5 Fitur
6 Pelayanan
7 Pangsa Pasar
8 Loyalitas Pelanggan
9 Ramah Lingkungan
Total
Keterangan nilai :

Kenchikukagu
Balt Fold N Stow
Olympic Venus
Bobot
Peringkat Nilai Peringkat Nilai Peringkat Nilai
(B)
(P)
(B*P)
(P)
(B*P)
(P)
(B*P)
0,14
2
0,28
2
0,28
4
0,55
0,10

0,41

0,31

0,21

0,07
0,14
0,14
0,07
0,14
0,10
0,10
1,00

2
4
4
3
2
2
2

0,14
0,55
0,55
0,21
0,28
0,21
0,21
2,83

2
3
3
3
3
3
2

0,14
0,41
0,41
0,21
0,41
0,31
0,21
2,69

4
2
2
3
4
3
3

0,28
0,28
0,28
0,21
0,55
0,31
0,31
2,97

1 : Kelemahan Besar; 2 : Kelemahan Kecil; 3 : Kekuatan Kecil; 4 : Kekuatan Besar


12

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Contoh perhitungan:
Nilai Kenchikukagu = (Bobot)*(Peringkat)
= (0,14)*(2)
= 0,28
Total nilai Kenchikukagu = 0,28 + 0,41 + 0,14 +...+ 0,21 + 0,2
= 2,83
Matriks persaingan kompetitor menunjukkan bahwa kompetitor paling kuat adalah
Olympic Furniture dengan nilai 2,97. Kompetitor prioritas kedua adalah Atelier OPA dengan
nilai 2,83 dan kompetitor prioritas ketiga adalah Balt Fold-N-Stow dengan nilai 2,69. Secara
umum, hal ini disebabkan kerena Olympic Furniture merupakan perusahaan yang telah
menguasai pangsa pasar furniture di Indonesia yang juga merupakan sasaran Flex-U. Untuk
lebih jelasnya berikut adalah penjelasan penilaian atribut pada masing-masing kompetitor.
Kenchikukagu yang diproduksi Atelier OPA, merupakan produk yang memiliki
kualitas tinggi dengan desain yang ergonomis dan fitur yang lengkap. Sehingga ketiga atribut
tersebut dianggap sebagai kekuatan besar Kenchikukagu. Atelier OPA merupakan perusahaan
yang sudah cukup lama berdiri sehingga memiliki manajemen organisasi yang cukup bagus.
Promosi Kenchikukagu sudah dilakukan secara cukup luas melalui berbagai media dengan
pelayanan yang baik sehingga mereka telah memiliki pelanggan yang relatif banyak namun
Atelier OPA kurang melakukan promosi ke Indonesia yang menjadi sasaran utama Flex-U.
Material utama yang digunakan Kenchikukagu adalah kayu serbuk sehingga ramah
lingkungan. Kelemahan dari Kenchikukagu adalah harganya yang relatif mahal yaitu sekitar
Rp 23.000.000,00. Secara keseluruhan, Kenchikagu merupakan kompetitor yang tangguh
dalam hal desain, fitur, dang kualitas produknya.
Produk kedua adalah produk milik Balt, yaitu Balt Fold-N-Stow Workstation. Balt
Fold-N-Stow merupakan produk yang memiliki kualitas, fitur, dan desain yang cukup bagus
jika dibandingkan Venus MTS040107 milik Olympic Furniture. Produk ini adalah furniture
fasilitas kerja yang bisa dilipat sehingga mudah dipindahkan namun tidak memliki fungsi
tambahan lain yang lebih lengkap seperti Kenchikagu. Jika dibandingkan dengan
Kenchikukagu dan Venus MTS040107, Balt Fold-N-Stow merupakan produk dengan atribut
yang kelasnya berada di antara dua kompetitor lainnya. Di Indonesia, Venus MTS040107
jauh lebih dikenal dari pada Balt Fold-N-Stow. Harga Balt Fold-N-Stow relatif cukup mahal
meskipun lebih murah dari Kenchikukagu, yakni Rp 17.400.000,00. Secara keseluruhan, tidak
ada yang benar-benar khusus dari produk Balt seperti yang telah dijelaskan pada deskripsi
13

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

kompetitor inferior bahwa Balt Fold-N-Stow hanya digunakan sebagai pembanding untuk
menilai dua kompetitor yang lain agar penilaian lebih komprehensif.
Produk ketiga adalah Venus MTS040107 milik Olympic Furniture. Spesifikasi
Venus MTS040107 jauh lebih redah jika dibandingkan dengan Balt Fold-N-Stow. Seperti
kompetitor lainnya, material utama yang digunakan Balt Fold-N-Stow adalah kayu serbuk
sehingga ramah lingkungan. Olympic Furniture merupakan brand yang sangat popular di
Indonesia karena sudah cukup lama berdiri dan melakukan promosi melalui berbagai media.
Pangsa pasar Olympic Furniture di Indonesia sangat luas serta dia memiliki pelangganpelanggan yang loyal. Selain karena promosi yang dilakukan secara konsisten, ketertarikan
pelanggan juga disebabkan karena harga produknya yang secara keseluruhan relatif
terjangkau. Harga Venus MTS040107 adalah Rp 360.000,00 jauh sangat lebih murah jika
dibandingkan harga dua produk kompetitor yang lain. Namun hal tersebut cukup sebanding
jika dibandingkan dengan perbedaan spesifikasinya. Pembobotan menunjukkan bahwa
Olympic Furniture merupakan kompetitor yang lebih kuat dibandingkan Balt Fold-N-Stow
karena untuk saat ini produk Flex-U masih berencana untuk membidik pangsa pasar di
Indonesia saja sehingga Olympic Furniture cenderung lebih kuat karena lebih menguasai
pasar.

1.3

Analisis Pohon Industri dan Stakeholder


Sub bab ini akan membahas mengenai analisis pohon industri, perumusan visi-misi

perusahaan, dan pembuatan logo perusahaan. Berikut pembahasan masing-masing.

1.3.1

Analisis Pohon Industri


Pohon industri merupakan Gambaran diversifikasi produk suatu komoditas dan

turunnya secara skematis (Basmari, 2009). Skema ini mengGambarkan keragaman dan dari
mana komponen-komponen didapatkan. Pohon industri dibuat dengan membuat Bill of
Material (BOM) Tree terlebih dahulu. Menurut Gaspersz (2004), struktur produk atau BOM
didefinisikan sebagai cara komponen-komponen tersebut bergabung ke dalam suatu produk
selama proses manufaktur.
Flex-U dikelompokkan dalam tiga sisi, yakni sisi kiri, sisi depan, dan sisi kanan.
Setiap sisi akan dibagi lagi menjadi dua sub sisi. Masing-masing sub sisi memiliki fungsi dan
komponen yang berbeda-beda. Sisi kanan depan merupakan tempat untuk menggantung
pakaian atau jas, komponennya terdiri dari roda, gantungan baju, dan perekat gantungan baju.
Sisi kanan belakang merupakan tempat untuk meletakkan DVD, CD, dan sebagainya.

14

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Komponen yang dibutuhkan ialah beberapa sekat (rak), kunci, gagang, mur dan baut, dan
roda.

Flex-U

Sisi Kiri

4 Engsel

Sisi Kanan

Depan

Packaging

24 Roda

10 Lembar
Magnet

Depan Kanan
2 Engsel

2 Engsel

Kiri Depan

Kiri Belakang

(1)

(2)

Depan Kiri

Plastik

(3)

Partisi Ekstisi

2 Engsel

Kardus

Styrofoam

Kanan Depan

Kanan Belakang

(4)

(5)

Gambar 1.15 BOM Tree Level 1-2 Flex-U

Kiri Depan

(1)
Meja

Mur dan Baut

Penopang

Kursi

Part Meja

Mur dan Baut

Roda

Part Kursi

Gambar 1.16 BOM Tree Level 2-5 Flex-U (1)

Kiri Belakang

(2)

Rak tinggi 25
cm

Rak tinggi 50
cm

Mur dan Baut

Mur dan Baut

Rak tinggi 100


cm

Part Rak

Part Rak

Mur dan Baut

Gambar 1.17 BOM Tree Level 2-5 Flex-U (2)

15

Part Rak

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Depan Kanan

(3)
Rak
tinggi 100 cm

Tempat Berias

Part Penjepit
Kaca

Kaca

Mur dan Baut

Part Rak

Gambar 1.18 BOM Tree Level 2-5 Flex-U (3)

Kanan Depan

(4)
Tempat
Gantungan Baju

Gantungan
baju

Mur dan Baut

Gambar 1.19 BOM Tree Level 2-5 Flex-U (4)

Kanan Belakang

(5)

Rak tinggi 25 cm

Rak tinggi 75 cm

Mur dan Baut

Mur dan Baut

Rak tinggi 70 cm
dan tinggi 35 cm

Part Rak

Part Rak

Mur dan Baut

Gambar 1.20 BOM Tree Level 2-5 Flex-U (5)

Keterangan:
: Komponen Level 1
: Komponen Level 2
: Komponen Level 3
: Komponen Level 4

16

Part Rak

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

Gambar 0.21 Pohon Industri

17

C-1

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Skema ini menggambarkan keragaman dan dari mana komponen-komponen


didapatkan. Flex-U dikelompokkan dalam tiga sisi, yakni sisi kiri, sisi depan, dan sisi kanan.
Setiap sisi akan dibagi lagi menjadi dua sub sisi. Masing-masing sub sisi memiliki fungsi dan
komponen yang berbeda-beda. Sisi kanan depan merupakan tempat untuk menggantung
pakaian atau jas, komponennya terdiri dari roda, gantungan baju, dan perekat gantungan baju.
Sisi kanan belakang merupakan tempat untuk meletakkan DVD, CD, dan sebagainya.
Komponen yang dibutuhkan ialah beberapa sekat (rak), kunci, mur dan baut, roda, dan lainlain.
1.3.2

Analisa Stakeholder
Stakeholder adalah individu atau organisasi baik profit maupun non-profit yang

memiliki kepentingan dengan perusahaan sehingga dapat mempengaruhi atau dipengaruhi


oleh pencapaian tujuan perusahaan (Estaswara, 2010). Dari pohon industri di atas dapat
diidentifikasi stakeholder apa saja yang terlibat dalam proses produksi Flex-U. Berikut akan
dijelaskan apa saja stakeholder dari Flex-U dan perannya dalam proses produksi.

Research and
Development

Organizer
Pameran
Furniture
Dinas
Kehutanan

Customer
Lembaga
Pembiayaan

PT. KI
Kompetitor
Distributor

Industri Kayu
Industri Karet
Industri Besi

Gambar 0.22 Diagram Stakeholder Perusahaan

Berikut merupakan penjelasan untuk masing-masing stakeholder :


Dinas Kehutanan
Kerjasama dengan dinas kehutanan akan memudahkan perolehan informasi yang
berhubungan dengan kondisi kehutanan Indonesia yang diperlukan dalam penggunaan
kayu selama proses produksi.
18

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Lembaga Pembiayaan
Lembaga pembiayaan berperan sebagai sumber dana dalam proses produksi Flex-U.
Distributor
Peran distributor sangat dibutuhkan dalam pemasaran Flex-U. Distributor akan
membantu penyebaran Flex-U sehingga mempermudah para konsumen untuk
membelinya.
Industri Kayu
Industri kayu berperan sebagai supplier dari bahan kayu yang akan digunakan dalam
proses produksi Flex-U. Supplier yang akan banyak bekerjasama dengan perusahaan
Karya Indonesia adalah supplier kayu daur ulang.
Industri Besi
Dalam proses produksi Flex-U, industri besi akan berperan sebagai supplier bahan-bahan
yang terbuat dari besi, seperti mur, baut, dan engsel.
Industri Karet
Industri karet berperan sebagai supplier roda dan pengunci roda yang akan digunakan
pada Flex-U. Supplier yang bekerjasama dengan perusahaan Karya Indonesia adalah
supplier karet latex.
Customer
Customer merupakan stakeholder yang sangat penting untuk Flex-U. Keseleruhan proses
produksi Flex-U, mulai dari pengumpulan Voice of Customer sampai dengan produk siap
untuk dipasarkan, tidak dapat lepas dari peran customer. Kepuasan customer adalah salah
satu hal yang penting untuk diperhatikan oleh perusahaan.
Kompetitor
Kompetitor adalah perusahaan yang memproduksi produk sejenis dengan perusahaan
sendiri.

Dalam

menjalankan

usaha,

suatu

perusahaan

perlu

memperhatikan

perkembangan kompetitornya agar produk yang dihasilkan perusahaan dapat bersaing


dengan produk kompetitor dalam pasarnya.
Research and Development
Perusahaan yang memproduksi sebuah produk baru perlu melakukan riset dalam
melaksanakan produksinya. Selain itu, pengembangan juga diperlukan untuk memberikan
inovasi-inovasi yang dibutuhkan produk agar produk dapat bersaing di pasar.
Organizer Pameran Furniture
Salah satu cara yang dapat dilakukan untuk memasarkan produk perusahaan adalah
dengan mengikuti pameran yang sesuai dengan bidangnya. Pada umumnya, tingkat

19

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

penjualan sebuah produk akan meningkat saat pameran berjalan dan setelah pameran
selesai dilakukan.

1.4

Analisis SWOT dan Perumusan Strategi


Analisis SWOT merupakan metode perencanaan strategis untuk mengevaluasi

kekuatan (strengths), kelemahan (weaknesses), peluang (opportunities), dan ancaman


(threats) berdasarkan faktor internal dan eksternal perusahaan (Wibisono, 2010). Analisis
SWOT, dapat membantu perusahaan untuk menentukan tujuan bisnis perusahaan dengan
dengan cara mengidentifikasikan faktor internal (strengths & weaknesses) dan ekternal
(opportunities & threats). Hasil identifikasi masing-masing faktor tersebut digunakan untuk
merumuskan strategi perusahaan melalui matriks SWOT. Berikut merupakan identifikasi
kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman dari dilaksakannya ide bisnis Flex-U.

Mulai

Identifikasi faktorfaktor internal


(S & W)

Cari nilai NTB


faktor internal &
eksternal

Identifikasi faktorfaktor eksternal


(O & T)

Selisihkan NTB
faktor internal &
eksternal

Pembobotan

Plotting nilai ke
grafik

Benchmarking
kompetitor

Skala Likert

Poin penilaian
(0-4)

Analisis

Selesai
1

Gambar 1.23 Diagram Alur Analisis SWOT

Pada Gambar 1.23 merupakan diagram alur di atas menjelaskan langkah-langkah


analisis SWOT, mulai dari identifikasi faktor internal dan eksternal hingga proses plotting
nilai ke diagram kartesius dan analisis starteginya. Berikut adalah analisa SWOT untuk
perusahaan Karya Indonesia.

20

1.4.1 Identifikasi Faktor Internal dan Eksternal


Tahap awal analisis SWOT adalah mengidentifikasi faktor-faktor internal dan
eksternal yang berpengaruh terhadap eksistensi dan proses bisnis perusahaan. Berikut adalah
matriks faktor-faktor yang dikategorikan dalam strengths, weaknesses, opportunities, dan
threats.

Tabel 1.3 Analisis SWOT Perusahaan

S1

STRENGTH
Produk yang inovatif

WEAKNESS
W1 Harga relatif mahal

S2

Desain yang ergonomis

W2 Brand belum dikenal konsumen

S3

Menerapkan konsep green product

W3

OPPORTUNITIES
O1 Ketersediaan bahan baku yang cukup

O2

O3

T1

Sedikit perusahaan yang menerapkan


konsep green product di Indonesia
Green

product

sebagai

solusi

pemanasan global

O4 Adanya isu penerapan green building

T2

T3
T4

Belum

memiliki

hubungan

baik

dengan supplier
THREAT
Adanya kompetitor dengan produk
yang telah dikenal masyarakat
Munculnya pesaing dengan produk
serupa
Masyarakat kurang mengenal green
product
Meningkatnya inflasi di Indonesia

Tabel 1.3 di atas merupakan hasil identifikasi faktor internal dan eksternal yang
mempengaruhi keberlangsungan perusahaan. Terdapat empat faktor yang telah dijelaskan
sebelumnya. Faktor internal yang dikategorikan sebagai strength adalah produk inovatif. Hal
ini disebabkan karena perusahaan Karya Indonesia merupakan perusahaan yang
dirpoyeksikan untuk hanya memproduksi produk yang inovatif seperti Flex-U dan ini
merupakan keunggulan perusahaan. Perusahaan Karya Indonesia merupakan perusahaan yang
mengutamakan keergonomisan produk untuk menciptakan kondisi yang ENASE bagi
penggunanya. Selain itu, perusahaan juga menerapkan green product dianggap sebagai
keunggulan karena masih sedikit perusahaan yang menerapkan konsep tersebut.
Faktor internal berikutnya dikategorikan dalam weakness karena dianggap sebagai
kelemahan perusahaan. Harga yang mahal merupakan kelemahan dari produk yang
menerapkan green product. Green product tentu saja membutuhkan biaya yang cukup mahal
karena tidak menggunakan bahan-bahan kimia yang sulit diuraikan. Green product cenderung
menggunakan bahan yang alami, bagus, ramah lingkungan, dan hemat energi meskipun
21

harganya relatif mahal. Selanjutnya adalah hubungan dengan supplier. Hal ini dirasa penting
karena ketika perusahaan memperoleh supplier yang dapat dipercaya bahannya maka proses
produksi akan berjalan lebih efisien. Pangsa pasar adalah besarnya bagian atau luasnya total
pasar yang dapat dikuasai oleh suatu perusahaan yang biasanya dinyatakan dengan persentase
(Sofyan Assauri, 2001). Pangsa pasar merupakan hal yang sangat penting dan merupakan
parameter keberhasilan perusahaan. Semakin luas pangsa pasar berarti semakin kuat dan besar
suatu perusahaan. Namun perusahaan Karya Indonesia belum memiliki pangsa pasar yang
luas dan hal ini merupakan kelemahan perusahaan.
Dalam faktor eksternal terdapat sembilan hal yaitu lima dikategorikan sebagai
opportunities dan sisanya dikategorikan sebagai threats. Lima faktor yang dikategorikan
sebagai opportunities antara lain ketersediaan bahan baku yang cukup. Berdasarkan hasil
studi pustaka melalui media internet, di Indonesia terdapat banyak supplier kayu serbuk yang
merupakan bahan dasar Flex-U. Selain itu, masih sedikit perusahaan di Indonesia yang
menerapkan konsep green product. Bahkan istilah tersebut masih terdengar asing untuk
sebagian besar kalngan masyarakat sehingga hal ini merupakan peluang bagi perusahaan
Karya Indonesia untuk menjadi pelopor penerapan konsep green product. Green product
merupakan salah satu solusi untuk mengatasi pemanasan global. Semakin hari dampak
pemanasan global semakin terasa dalam kehidupan seperti perubahan musim yang ekstrim di
seluruh belahan dunia yang mengakibatkan banjir, badai salju, dan mencairnya es di daerah
kutub (http://pranaindonesia.wordpress.com). Sehingga green product dirasa perlu diterapkan
untuk mengurangi efek pemanasan global. Green product juga merupakan bagian dari konsep
green building yang rancananya akan diterapkan oleh pemerintah.
Faktor eksternal yang termasuk dalam threats adalah rendahnya kepedulian
masyarakat Indonesia terhadap kelastarian lingkungan, hal ini ditunjukkan dengan banjir yang
kerap melanda perkotaan dan semakin maraknya penebangan hutan. Menurut situs berita
Antarajatim, sejak tahun 2012 hingga awal tahun 2014 telah terjadi total 89 kasus penebangan
hutan liar dan ini hanya di kota Jember. Hal ini merupakan tantangan perusahaan untuk
menumbuhkan rasa cinta lingkungan agar masyarakat lebih sadar akan pentingnya lingkungan
melalui pengenalan green product. Faktor yang tergolong threats berikutnya adalah inflasi.
Inflasi merupakan faktor penting yang mempengaruhi kondisi finansial perusahaan. Menurut
data Bank Indonesia, angka inflasi pada awal Januari 2014 adalah 8,22%. Angka ini
merupakan inflasi tertinggi selama dua tahun terakhir. Hal ini perlu diperhitungkan dan
diprediksi apakah di masa depan inflasi cenderung turun ataukah naik, sebagai parameter
untuk menentukan suatu keputusan bisnis.

22

1.4.2 Pembuatan Matriks TOWS


Setelah identifikasi atribut dari masing-masing faktor, langkah berikutnya adalah
merumuskan strategi. Perumusan strategi dilakukan dengan membuat matriks TOWS. TOWS
merupakan metode untuk merumuskan strategi berdasarkan atribut dalam faktor internal dan
eksternal SWOT. Berikut merupakan rumusan strategi dalam matriks TOWS.

Tabel 1.4 Matriks TOWS

FAKTOR
INTERNAL
FAKTOR
EKSTERNAL

OPPORTUNITIES
(O)

THREATS
(T)

WEAKNESS
(W)

STRENGTHS
(S)

Meminimalisasi
biaya Menerapkan
konsep
green
dengan
memanfaatkan
product pada semua produk untuk
limbah bahan baku
mendukung kebijakan penerapan
Melakukan
promosi
green building dan mengatasi
dengan menonjolkan sisi
pemanasan global
green
product
untuk Menciptakan
produk
yang
memperluas pangsa pasar
inovatif dengan mengutamakan
pemanfaatan limbah sebagai
bahan baku
Meningkatkan daya saing Melakukan inovasi pada seluruh
dengan cara meningkatkan
produk secara konsisten dalam
efisien di seluruh lini
rangka meningkatkan daya saing
produksi
perusahaan
Melakukan
perbaikan Menciptakan
fasilitas
sistem
keuangan
perkantoran dengan menerapkan
perusahaan
secara
konsep green product
berkelanjutan
untuk
mengantisipasi perubahan
inflasi

Berdasarkan Tabel 1.4 dapat diketahui hasil dari matriks TOWS yakni perkalian
antara faktor internal dan faktor, perkalian antara strength-opportunities rumusan strategi
yang didapat adalah meminimalisasi biaya dengan memanfaatkan limbah bahan baku dan
melakukan promosi dengan menonjolkan sisi green product untuk memperluas pangsa pasar.
Perkalian antara weakness-opportunities rumusan strategi yang didapat ialah menerapkan
konsep green product pada semua produk untuk mendukung kebijakan penerapan green
building dan mengatasi pemanasan global dan menciptakan produk yang inovatif dengan
mengutamakan pemanfaatan limbah sebagai bahan baku. Perkalian antara strength-threats
rumusan strategi yang didapat adalah meningkatkan daya saing dengan cara meningkatkan
efisien di seluruh lini produksi dan melakukan perbaikan sistem keuangan perusahaan secara

23

berkelanjutan untuk mengantisipasi perubahan inflasi. Perkalian antara weakness-threats


rumusan strategi yang didapat adalah melakukan inovasi pada seluruh produk secara efisien
dalam rangka meningkatkan saya saing perusahaan dan menciptakan fasilitas perkantoran
dengan menerapkan konsep green product.

1.4.3 Pembuatan Matriks IFE dan EFE


Tahap berikutnya adalah pembobotan masing-masing faktor untuk merumuskan
strategi seperti apa yang tepat diterapkan perusahaan dalam mengimplementasikan ide bisnis
Flex-U. Tahap ini bertujuan untuk mengetahui strategi yang paling tepat diterapkan pada
Flex-U. Pembobotan dilakukan secara subyektif menggunakan skala Likert. Berikut
merupakan hasil pembobotan masing-masing faktor dalam matriks Internal Factors
Evaluation (IFE) dan matriks External Factors Evaluation (EFE).

Gambar 1.24 Hasil Pembobotan IFE Menggunakan Software Expert Choice

Berdasarkan Gambar 1.24, pembobotan IFE menggunakan software Expert Choice


tersebut dilakukan berdasarkan subjektifitas. Bobot hasil running tersebut dimasukkan dalam
matriks IFE berikut.

Tabel 1.5 Matriks IFE

STRENGTHS
S1
S2
S3

Produk yang inovatif


Desain yang ergonomis
Menerapkan konsep green product
WEAKNESS

W1 Harga relatif mahal


W2 Brand belum dikenal konsumen
W3 Belum memiliki hubungan baik dengan supplier
24

Bobot
(B)
0,18
0,07
0,16
Bobot
(B)
0,26
0,26
0,07

Nilai
(N)
3
2
4
Nilai
(N)
3
4
3

B*N Total
0,54
0,14
0,64

1,32

B*N Total
0,78
1,04
0,21

2,03

Tabel 1.6 Matriks IFE (Lanjutan)

Bobot
(B)
1

WEAKNESS
Total
STRENGHTS-WEAKNESS
Keterangan nilai :

Nilai
(N)

B*N Total

-0,71

0 : Sangat Tidak Penting

1 : Tidak Penting

3 : Penting

4 : Sangat Penting

2 : Kurang Penting

Berikut ini merupakan salah satu contoh perhitungan pada IFE Matriks :

Bobot S1 = B*N
= (0,18)*(3)
= 0,54

Total bobot strengths = 0,54 + 0,14 + 0,64


= 1,32

STRENGHTS-WEAKNESS = (Total Bobot Strengths) (Total Bobot Weakness)


= 1,32 2,03
= -0,71

Gambar 1.25 Pembobotan EFE Menggunakan Software Expert Choice

Hasil pembobotan EFE juga dilakukan berdasarkan subjektifitas. Bobot hasil running
tersebut dimasukkan dalam matriks EFE berikut.

25

Tabel 1.6 Matriks EFE

OPPORTUNITIES
O1
O2
O3
O4

Ketersediaan bahan baku yang cukup


Sedikit perusahaan yang menerapkan green product di
Indonesia
Green product sebagai solusi pemanasan global
Adanya isu penerapan green building
THREATS

Rendahnya kepedulian masyarakat terhadap


lingkungan
T2 Munculnya pesaing dengan produk serupa
T3 Masyarakat kurang mengenal green product
T4 Meningkatnya inflasi di Indonesia
Total
OPPORTUNITIES-THREATS
Keterangan nilai :
T1

0 : Sangat Tidak Penting

1 : Tidak Penting

3 : Penting

4 : Sangat Penting

Bobot
(B)
0,05

Nilai
(N)
2

0,19

0,57

0,14
0,14
Bobot
(B)

4
3
Nilai
(N)

0,56
0,42

0,11

0,33

0,04
0,14
0,19
1

2
4
3

0,08
0,56
0,57

B*N

Total

0,1

B*N

1,65

Total

1,54

0,11
2 : Kurang Penting

Berikut ini merupakan salah satu contoh perhitungan EFE Matriks :

Bobot O1 = B*N
= (0,05)*(2)
= 0,1

Total bobot opportunities = 0,1 + 0,57 + 0,56 + 0,42


= 1,65

OPPORTUNITIES-THREATS = (Total Bobot Opportunities) (Total Bobot Threats)


= 1,65 1,54
= 0,11

Nilai selisih antara strenghts dengan weakness dan opportunities dengan threats diplot
dalam diagram cartesius. Koordinat (-0,71;0,11) menunjukkan bahwa titik strategi terletak
pada kuadran II seperti yang diGambarkan oleh diagram kartesius berikut ini.

26

OPPORTUNITIES

AGGRESSIVE
STRATEGY

TURN AROUND
STRATEGY
0,11

WEAKNESS

STRENGTHS

-0,71

DIVERSIFICATION
STRATEGY

DEFENSIVE
STRATEGY

THREATS
Gambar 1.26 SWOT Map

Pada SWOT map terdapat empat strategi yang masing-masing terletak pada kuadran
yang berbeda. Strategi kuadran satu adalah strategi agresif. Agresif adalah strategi yang
memanfaatkan secara maksimal kekuatan internal perusahaan untuk mendapatkan peluang
yang ada. Strategi kuadran dua adalah strategi turn around. Turn around adalah strategi yang
memperkecil kelemahan internal perusahaan dengan memanfaatkan peluang yang ada.
Strategi kuadran tiga adalah strategi defensif. Defensif adalah strategi yang memeperkecil
kelemahan internal perusahaan untuk mampu menghindari ancaman yang ada. Strategi
kuadran empat adalah strategi diversifikasi. Diversifikasi adalah strategi yang memanfaatkan
kekuatan internal perusahaan untuk menghindari atau mengatasi ancaman. Berdasarkan
analisis SWOT dan posisi perusahaan pada SWOT map, strategi yang paling tepat
diimplementasikan pada produk Flex-U adalah turn around. Turn around dalam matriks
TOWS antara lain:
Meminimalisasi biaya dengan memanfaatkan limbah bahan baku
Melakukan promosi dengan menonjolkan sisi green product untuk memperluas pangsa
pasar

27

1.5

Perumusan Visi-Misi
Visi merupakan sebuah Gambaran tujuan yang diinginkan perusahaan untuk dicapai.

Visi ini memiliki beberapa nilai yang mana dapat memberikan motivasi sendiri bagi pengurus
inti dan karyawan di perusahaan tersebut.
Misi merupakan sesuatu langkah-langkah yang akan dilakukan perusahaan untuk
mewujudkan visi. Dengan adanya misi akan lebih mengarahakan perusahaan dan memberikan
daya dukung tersendiri untuk mewujudkan visi mulia perusahaan.
Visi Perusahaan:
Menjadi perusahaan terdepan dalam penerapan konsep green product di Indonesia.
Misi perusahaan:
1.

Memberikan kontribusi untuk kesejahteraan bangsa Indonesia

2.

Menciptakan produk dengan menerapkan konsep green product

3.

Melakukan inovasi dan peningkatan kualitas secara konsisten

4.

Menerapkan sistem maintenance fasilitas yang efektif dan efisien

5.

Melakukan pengembangan kemampuan dan keterampilan stakeholder internal secara


konsisten

6.

Memperluas pangsa pasar di Indonesia

7.

Memberikan service level yang memuaskan kepada konsumen


Berdasarkan analisis SWOT map, perusahaan berada di kuadran II yaitu turn around

strategy (W-O). Pada posisi turn around strategy perusahaan masih memiliki weakness yang
harus diminimalisisr dan opportunities yang harus dimanfaatkan. Berikut adalah rumusan
strategi perusahaan yang mengacu pada visi-misi dan berdasarkan TOWS matriks.

Tabel 0.8 Strategi Objektif

MISI
1

STRATEGI OBJEKTIF
Menyediakan lapangan kerja bagi masyarakat Indonesia

Turut berpartisipasi dalam kegiatan sosial dan lingkungan

Memberikan beasiswa bagi siswa kurang mampu dan berpestrasi

Memanfaatkan limbah sebagai bahan dasar produk

Menciptakan produk yang hemat energi

Menciptakan produk furniture multifungsi dan ergonomis

Melakukan pengecekan secara berkala untuk mengurangi produk cacat

Memberikan

pengetahuan

dalam

melakukan

maintenance

perusahaan

4
-

Membuat penjadwalan maintenance yang efisien dan efektif


28

fasilitas

Tabel 0.9 Strategi Objektif (Lanjutan)

MISI
5

STRATEGI OBJEKTIF
Memberikan training untuk meningkatkan performance karyawan

Membuat SOP dan performance appraisal

Melakukan promosi dengan menonjolkan sisi green product untuk


memperluas pangsa pasar

6
-

Mengikuti kegiatan pameran furniture atau produk inovatif secara berkala

Menjalin hubungan baik dengan supplier untuk mendukung proses


produksi produk

7
-

Menciptakan sistem logistik yang efisien dan efektif

Berdasarkan dari hasil strategi objektif pada Tabel 1.8dan 1.9 dapat diketahui terdapat
strategi objektif yang harus dilakukan demi mencapai misi-misi yang ada di perusahaan Karya
Indonesia. Strategi objektif di atas telah disesuaikan dengan banyaknya misi yang dibuat oleh
perusahaan Karya Indonesia.
1.6

Pembuatan Logo Perusahaan


Berikut ini merupakan gambar logo perusahaan Karya Indonesia.

Gambar 0.27 Logo Perusahaan

Logo perusahaan adalah representasi dari visi dan misi perusahaan, yang mencakup
tujuan dan cita-cita perusahaan Karya. Berikut adalah filosofi dari logo Karya Indonesia.
Warna cokelat cerah pada tulisan Karya : bahan utama dari produk perusahaan Karya
Indonesia adalah MDF yang ramah lingkungan
Warna cokelat gelap pada tulisan Indonesia : produk yang diproduksi terinspirasi dari
furniture yang selama ini menggunakan kayu tebang sebagai bahan utama

29

Jenis tulisan luwes dan lebar pada tulisan Karya : produk dibuat untuk semua kalangan,
tanpa membeda-bedakan usia, ras, dan jenis kelamin
Jenis tulisan balok tegas pada tulisan Indonesia : produk dirancang dengan prinsip balok,
aliran kubisme dalam seni
Ketebalan warna putih pada luar huruf : produk dibuat sesuai dengan fungsi utamanya
sebagai partisi ruangan
Enam tumpukan bentuk sabit : seni kubisme mengacu pada bentuk balok yang terdiri dari
enam sisi
Sabit bawah berwarna hijau gelap, warna bergradasi hingga sabit atas berwarna hijau
cerah : produk yang dibuat merupakan langkah awal terbentuknya green products, dan
akan semakin cerah prospeknya bagi lingkungan di masa mendatang
Sabit bawah berukuran besar, ukuran bertransformasi hingga sabit atas berukuran kecil:
perusahaan akan terus mengembangkan inovasi, sehingga produk yang ada dapat dikemas
dan dilipat menjadi lebih kecil lagi untuk menghemat tempat.

30

PERANCANGAN SISTEM
INDUSTRI

Produk Flex-U merupakan sebuah Green


Product berupa workstation partisi kerja
yang terdiri dari 3 bagian, yakni sisi sebelah
kanan, sisi depan, sisi sebelah kiri. Flex-U
menerapkan prinsip more space less
dimension yang berarti produk dapat
menciptakan ruang kerja yang besar dengan
memanfaatkan dimensi produk yang kecil.

Modul

:2
KELOMPOK C1
Nurul Sihabuddin
Andreas Wicaksono I.
Mochammad Nurman I.
Syafitri Hayati
Marsida

2511100023
2511100079
2511100127
2511100146
2511100703

Dosen Modul 1: Naning Aranti Wessiani, S.T., M.M.


Asisten Modul 2: Moch. Nigel Aldakina

MODUL II
PERANCANGAN PRODUK DAN ANALISIS PASAR
Pada Modul II ini akan menjelaskan mengenai perancangan produk dan analisis pasar
untuk produk Flex-U. Tahapan pertama adalah melakukan indentifikasi voice of customer
(VOC). Terdapat beberapa metode untuk mendapatkan VOC, yakni melalui kuisioner,
wawancara, atau etnography. Dalam laporan emtode yang digunakan adalah kuisioner dan
etnography. Tahap kedua adalah quality functional deployment (QFD). QFD merupakan
metode yang berfungsi untuk membantu mengidentifikasi spesifikasi desain yang akan
diunggulkan dari suatu produk.

Start

Kuisioner

Identifikasi Voice
of Customer

QFD

Data Historis, Benchmarking,


Model Stakeholder Porter

SWOT matrix

Analisis SupplyDemand

Forecast kebutuhan SupplyDemand masa depan

Rencana &
Strategi
Pemasaran

End

Gambar 2.1 Flowchart Pengerjaan Modul 2


(Sumber: Maria Anityasari, 2011)

Tahap ketiga adalah analisis supply-demand. Analisis supply-demand bertujuan untuk


menentukan alokasi jumlah material atau komponen yang dipesan dari supplier dan jumlah
demand yang harus dipenuhi oleh perusahaan. Jumlah supply dan demand ditentukan

31

berdasarkan data historis, benchmarking, dan forecasting. Tahap keempat adalah membuat
rencana dan strategi pemasaran.

2.1 Survey Pasar


Survey pasar dilakukan untuk mengetahui spesifikasi produk yang sedang dibutuhkan
oleh masyarakat, harga pasar, dan daya beli masyarakat. Hal tersebut merupakan faktor
penting agar perusahaan mampu membaca kebutuhan konsumen dan kondisi kompetitor di
pasar. Dengan mengetahui hal tersebut, perusahaan dapat menentukan fitur atau spesifikasi
produk yang harus diunggulkan. Berikut akan dijelaskan proses dan metode yang digunakan
untuk melakukan survey pasar.

2.1.1 Identifikasi Voice of Customer


Identifikasi voice of customer dilakukan dengan menenukan atrmenggunakan metode
kuisioner. Kuisioner disebarkan ke beberapa responden dianggap berpeluang untuk
menggunakan Flex-U. Di dalam kuisioner terdapat prioritas atribut yang harus diisi oleh
responden. Prioritas atribut tersebut kemudian digunakan sebagai parameter untuk
menentukan tingkat kepentingan atribut produk. Berikut ini merupakan flowchart yang
menjelaskan tahapan identifikasi VOC.

Start

Penentuan Atribut
Produk
(Ethnography, focus
group discussion, dll)

Kuesioner

Penentuan Tingkat
Kepentingan Atribut

End

Gambar 2.2 Flowchart Identifikasi VOC


(Sumber: Maria Anityasari, 2011)

32

2.1.1.1 Penentuan Atribut Produk


Terdapat beberapa metode yang dapat digunakan untuk menentukan atribut suatu
produk. Beberapa diantaranya adalah ethnography, focus group discussion, dan wawancara.
Inti dari proses yang dilakukan adalah untuk .mengumpulkan sebanyak mungkin pendapat
masyarakat mengenai produk yang akan dibuat.
Ruang kerja suatu kantor adalah tempat berlangsungnya proses pekerjaan
administratif. Ruang kerja akan diisi dengan orang yang melaksanakan pekerjaan kantor
dimana orang-orang itu memerlukan banyak kebutuhan dalam melakukan pekerjaannya,
seperti alat tulis kantor, komputer, kertas-kertas, dan sebagainya. Jika tidak ada fasilitas yang
memadai untuk menampung semua hal itu maka ruang kerja akan berantakan dan alat-alat
tercampur satu sama lain sehingga alat-alat susah dicari.

Gambar 2.3 Karyawan Sedang Bekerja

Dari ethnography yang telah dilakukan, dapat diketahui bahwa yang dibutuhkan oleh
orang perkantoran adalah sebuah workstation yang dapat mengakomodir semua kebutuhan
perkantoran. Fungsi yang ada pada sebuah workstation harus lengkap. Selain itu harga juga
menjadi perhatian dari orang perkantoran. Desain workstation yang menarik juga akan
membuat karyawan lebih produktif dalam menjalankan tugasnya. Dari pendapat yang telah
dikumpulkan maka akan dikonversi menjadi atribut dari produk. Berikut ini merupakan
atribut dari produk Flex-U.
Tabel 2.1 Penentuan Atribut Produk

No
1
2

Statement Masyarakat
Harga terjangkau
Bentuk yang menarik

Atribut
Harga produk
Desain produk

33

Tabel 2.2 Penentuan Atribut Produk (Lanjutan)

No
3
4
5
6
7
8

Statement Masyarakat
Bahan yang digunakan adalah bahan yang
kuat dan ramah lingkungan
Dapat digunakan dalam jangka waktu yang
panjang
Dapat digunakan dengan mudah
Alat dapat dengan mudah dipindah
tempatkan
Tidak hanya memiliki satu fungsi
Alat tidak mudah rusak

Atribut
Material ramah lingkungan
Umur produk
Kemudahan penggunaan
Mobilitas
Kelengkapan fitur
Ketahanan produk

Dari pendapat yang telah diperoleh dari masyarakat, dapat disimpulkan bahwa
terdapat 8 atribut untuk produk Flex-U, yaitu harga produk, desain, material, umur produk,
kemudahan, mobilitas, fitur, dan ketahanan. Harga produk menjadi atribut dari Flex-U karena
harga Flex-U akan mempengaruhi daya beli dari masyarakat. Harga yang terlalu tinggi akan
membuat masyarakat ragu untuk membeli sebuah produk.
Desain suatu produk merupakan salah satu hal yang mempengaruhi keputusan
masyarakat apakah akan membeli suatu produk atau tidak. Selain itu, didalam stasiun kerja,
produk yang memiliki desain yang menarik akan membuat produktivitas pekerja meningkat.
Atribut material yang ramah lingkungan diambil dikarenakan saat ini banyak perkantoran
yang menerapkan green building. Salah satu penerapan dari green building adalah dengan
menggunakan material yang ramah lingkungan.

Gambar 2.4 Proses Wawancara untuk Mendapatkan Statement Masyarakat

34

Atribut ketahanan produk dan umur produk saling berhubungan. Masyarakat


menginginkan sebuah produk yang mempunyai daya tahan tinggi, dalam artian produk tidak
mudah rusak. Produk yang tidak mudah rusak akan memiliki umur produk yang lebih lama.
Kelengkapan fitur diperlukan dalam Flex-U karena orang perkantoran sangat memerlukan
workstation dengan fungsi yang lengkap agar dapat melakukan pekerjaan dengan lebih
mudah. Dalam sebuah ruang kerja akan lebih mudah bila alat-alat didalamnya dapat
dipindahtempatkan sehingga mobilitas dijadikan atribut dari Flex-U.

2.1.1.2 Penentuan Tingkat Kepentingan Atribut


Setelah didapatkan atribut produk, langkah selanjutnya adalah membuat kuisioner
untuk mengetahui tingkat kepentingan dari setiap atribut dilihat dari pandangan masyarakat.
Di dalam kuisioner terdapat tabel tingkat kepentingan atribut (Tabel 2.3) yang harus diisi oleh
responden. Atribut dengan nilai (4) menunjukkan bahwa atribut tersebut dianggap sangat
penting oleh responden. Nilai (3) menunjukkan bahwa atribut dianggap penting. Nilai (2)
menunjukkan bahwa atribut dianggap kurang penting. Nilai (1) menunjukkan bahwa atribut
dianggap tidak penting

Tabel 2.3 Tingkat Kepentingan Atribut

No.

Tingkat
Kepentingan
1
2
3
4

Atribut

1 Harga produk
2 Desain produk
3 Material ramah lingkungan
4 Umur produk
5 Kemudahan penggunaan
6 Mobilitas
7 Kelengkapan fitur
8 Ketahanan produk
Keterangan:
1: Tidak penting

2: Kurang penting

3: Penting

4: Sangat penting

Hal ini bertujuan untuk mengetahui atribut yang paling disukai dan diharapkan oleh
customer untuk diutamakan. Setelah itu, hasil kuisioner direkap dan dihitung nilai rata-rata
masing-masing atribut. Nilai rata-rata ini dibutuhkan untuk perhitungan pada tahap QFD.

35

Tabel 2.4 Rekap Data Tingkat Kepentingan Atribut


Atribut
Harga produk
Desain produk
Material ramah lingkungan
Umur produk
Kemudahan penggunaan
Mobilitas
Kelengkapan fitur
Ketahanan produk

1
3
3
2
2
2
2
2
2

2
4
3
2
4
2
2
2
4

3
3
4
2
4
4
1
4
4

4
4
2
4
4
4
4
2
4

5
4
3
2
2
3
3
3
4

6
4
3
1
2
3
1
2
2

7
4
4
4
4
4
4
4
4

8
3
4
3
4
4
3
3
4

9
4
3
3
3
3
2
3
3

Responden
10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30
3 3 1 4 3 4 3 4 3 3 3 1 4 4 4 4 4 3 3 1 4
4 3 1 4 4 3 4 3 4 3 4 3 4 3 3 4 4 4 1 3 2
3 4 1 4 3 1 4 3 2 2 4 4 4 1 2 4 3 4 2 2 1
4 4 2 2 3 1 4 4 3 3 4 4 4 4 3 3 4 4 3 3 3
3 4 2 4 3 1 4 3 3 3 4 3 4 3 3 4 4 4 3 3 1
3 2 1 4 3 2 3 3 3 2 4 3 4 2 2 4 4 3 1 4 3
4 3 1 4 3 1 3 4 3 2 4 4 4 2 3 4 3 3 4 4 2
4 2 1 4 3 1 4 4 3 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4

Contoh perhitungan rata-rata harga produk:


Rata-rata =

= 3,30

Responden terdiri dari mahasiswa dan pegawai kantoran. Jumlah sampel yang diambil
adalah sejumlah 30. Berdasarkan teori central limit, sampel sebanyak 30 adalah syarat
minimum data sampel untuk dapat diasumsikan bahwa sampel tersebut berdistribusi normal.
Seharusnya jumlah sampel tersebut perlu diuji melalui uji kecukupan data terlebih dahulu
agar asumsi lebih dapat diterima jika memang diinginkan data sampel dengan level of
confidence tertentu. Namun dalam hal ini, level of confidence data sampel diaangap tidak
terlalu berpengaruh terhadap hasil analisis. Sehingga cukup diambil 30 data agar asumsi
distribusi normal layak digunakan.

Gambar 2.5 Kuisioner Halaman 1

2.2

Gambar 2.6 Kuisioner Halaman 2

Quality Functional Deployment (QFD)


Quality functional deployment merupakan suatu metodologi yang digunakan untuk

menetapkan spesifikasi kebutuhan dan keinginan konsumen, serta mengevaluasi kapabilitas


produk atau jasa untuk memenuhi kebutuhan pelanggan dalam proses perancangan dan
pengembangan produk. Data yang digunakan sebagai input dalam QFD adalah voice of

36

Ratarata
3,30
3,23
2,70
3,27
3,17
2,73
3,00
3,43

customer. Output dari QFD adalah House of Quality (HOQ), yaitu berupa matriks yang
menjelaskan hubungan antar atribut produk dan hubungan antara atribut dengan respon teknis.

2.2.1 Evaluasi Produk


Evaluasi produk merupakan proses benchmarking atribut antara produk perusahaan
dengan produk kompetitor. Kompetitor yang digunakan sebagai pembanding adalah Olympic
dengan produknya Venus MTS040107. Atribut yang dibandingkan adalah atribut hasil VOC,
yaitu harga produk, desain, material, umur produk, kemudahan penggunaan, mobilitas, fitur
produk, dan ketahanan produk.

Tabel 2.5 Benchmarking Atribut Produk

Benchmarking
2
3

Evaluation
Score

Target Value

Harga produk

Desain produk

Material ramah
lingkungan

Umur produk

Kemudahan
penggunaan

Mobilitas

Kelengkapan fitur

Ketahanan produk

Atribut

Keterangan :
Produk
Kompetitor

Produk Flex-U

Nilai (1) menunjukkan bahwa produk sangat lemah pada atribut tertentu. Nilai (2)
menunjukkan bahwa produk lemah. Nilai (3) menunjukkan bahwa produk kuat. Nilai (4)
menunjukkan bahwa produk kurang sangat kuat. Warna kuning menunjukkan posisi atau nilai
untuk kompetitor sedangkan hijau menunjukkan Flex-U.

37

Terdapat perbedaan harga produk antara Flex-U dengan Venus MTS040107.


Berdasarkan situs resmi milik Olympic, harga Venus pada awal tahun 2014 ini adalah Rp
360.000,00 sedangkan harga Flex-U diperkirakan kurang lebih Rp 5.000.000,00. Sehingga
untuk atribut harga produk, Venus mendapatkan nilai lebih besar dari Flex-U, yaitu Venus
mendapatkan nilai (4) sedangkan Flex-U mendapatkan nilai (2).
Pada atribut desain produk, Flex-U dianggap lebih unggul daripada Venus. Hal ini
disebabkan karena Venus memiliki bentuk produk dan komposisi warna yang kurang
menarik. Flex-U dianggap lebih baik dari segi desain karena bentuknya yang lebih menarik
yaitu menyerupai ruang kerja yang dapat dilipat. Sehingga Flex-U mendapatkan nilai (4)
sedangkan Venus mendapatkan nilai (2).
Atribut ramah lingkungan adalah atribut yang sangat penting untuk menunjukkan
aspek green product dalam produk furniture seperti Flex-U. Tingkat ramah lingkungan
produk ditentukan berdasarkan material bahan utama produk. Baik Venus maupun Flex-U,
bahan utamanya adalah serbuk kayu limbah. Penggunaan bahan tersebut bertujuan untuk
mengurangi jumlah penggunaan kayu sehingga dapat menekan angka penebangan pohon di
Indonesia. Karena bahan kedua produk sama, maka kedua produk mendapatkan nilai yang
setara (4).
Atribut umur produk berkaitan dengan lifetime produk. Konsumen akan lebih
menyukai produk dengan lifetime yang lama. Umur Venus dan Flex-U diperkirakan sama
karena bahan utama yang digunakan sama. Bahan serbuk kayu memang lebih murah namun
serbuk kayu cenderung memiliki masa penggunaan yang lebih cepat dari pada kayu murni.
Sehingga kedua produk mendapat nilai (3) untuk atribut umur produk.
Kemudahan penggunaan berkaitan dengan cara pengoperasian produk dan bentuk
produk. Semakin kompleks fitur produk maka penggunaan produk akan cenderung semakin
tidak mudah karena akan semakin banyak prosedur yang harus dilakukan. Flex-U adalah
produk yang memiliki fitur lebih banyak dibandingkan Venus. Sehingga Flex-U akan
cenderung lebih sulit untuk digunakan karena lebih kompleks. Hal inilah yang menyebabkan
nilai atribut penggunaan Flex-U lebih kecil daripada Venus. Flex-U mendapatkan nilai (2)
sedangkan Venus (3).
Atribut mobilitas berkaitan dengan kemudahaan produk untuk dipindahkan. Flex-U
memiliki fitur mobilitas, yaitu memiliki roda untuk memudahkan proses mobilisasi.
Sedangkan Venus tidak memiliki fitur mobilitas. Sehingga Flex-U lebih unggul dalam atribut
mobilitas. FlexU mendapatkan nilai (3) sedangkan Venus (2).

38

Atribut kelengkapan fitur berkaitan dengan jumlah fitur yang dimiliki produk. Flex-U
memiliki fitur yang lebih banyak dibandingkan Venus. Fitur Flex-U telah dijelaskan pada
bagian diskripsi produk. Sedangkan Venus berupa meja kerja yang dilengkapi dengan laci.
Sehingga Flex-U mendapatkan nilai (4) dan Venus mendapatkan nilai (2) untuk atribut
kelengkapan fitur.
Atribut ketahanan produk berkaitan dengan daya tahan produk terhadap kondisikondisi yang dapat membuatnya rusak. Atribut ketahanan produk berbeda dengan atribut
umur produk. Atribut ketahanan berbicara mengenai daya tahan sedangkan umur produk
berkaitan dengan lifetime. Faktor-faktor yang mempengaruhi hampir sama namun makna
kedua atribut berbeda. Flex-U dan Venus menggunakan bahan utama yang sama sehingga
daya tahan antara keduanya dianggap tidak jauh berbeda. Flex-U dan Venus masing-masing
mendapatkan nilai (3).
Dengan dilakukannya benchmarking, perusahaan dapat mengetahui atribut menjadi
unggulan produk perusahaan dibandingkan dengan produk kompetitor. Hasil pembobotan
melalui benchmarking selanjutnya akan diolah pada tahap berikutnya.

2.2.2 Objektif Produk


Hasil dari benchmarking digunakan sebagai input dalam tahap penentuan objektif
produk. Berdasarkan data evaluation score dan terget value, dihitung important rate (IR),
relative important index (RII), weight, dan % weight.

Tabel 2.6 Perhitungan IR, RII dan % Weight

Benchmarking
1 2 3 4

Evaluation
Score

Target
Value

IR

RII

Weight

%Weight

Harga produk

0,5

3,30

1,65

5,36%

Desain produk

3,23

6,46

20,99%

Material ramah
lingkungan

2,70

2,70

8,77%

Umur produk

3,27

3,27

10,63%

Kemudahan
penggunaan

3,17

3,17

10,30%

Mobilitas

1,5

2,73

4,10

13,31%

Kelengkapan
fitur

3,00

6,00

19,50%

Atribut

39

Tabel 2.7 Perhitungan IR, RII dan % Weight (Lanjutan)

Atribut

Benchmarking
1 2 3 4

Evaluation
Score

Target
Value

IR

RII

Weight

%Weight

3,43

3,43

11,15%

30,78

100,00%

Ketahanan
produk
Keterangan :
Produk
Kompetitor

Produk Flex-U

Berikut merupakan cara perhitungan masing-masing IR, RII, weight, dan % weight
serta contoh untuk atribut harga produk.
IR

= (Target value) : (Evaluation score)


= 2 : 4 = 0,5

RII

= Rata-rata tingkat kepentingan produk kuisioner

Weight

= (IR)*(RII)
= 0,5 * 3,30 = 1,65

% Weight = (Weight atribut) : (Total weight)


= 1,65 : 30,78 = 5,36 %
Tabel 2.6 dan 2.7 menunjukkan nilai IR, RII, weight, dan % weight untuk masingmasing atribut. Data tersebut digunakan sebagai input pada matriks interaksi antar respon
teknis dan antara atribut dengan respon teknis.

2.2.3

Penentuan Respon Teknis


Sebelum membuat matriks interaksi, terlebih dahulu ditentukan respon teknis dari

masing-masing atribut. Respon teknis dapat dikatakans sebagai variabel atau faktor yang
mempengaruhi atribut produk dan dapat dikendalikan oleh perusahaan. Dengan mengetahui
respon teknis, perusahaan dapat menentukan spesifikasi produk yang tepat untuk memenuhi
kebutuhan konsumen.

Tabel 2.8 Respon Teknis

Atribut

Harga pembuatan produk

Respon Teknis
Jenis material yang digunakan
Jenis komponen yang
digunakan
Dimensi produk

40

Tabel 2.9 Respon Teknis (Lanjutan)

Atribut

Respon Teknis

Desain produk

Jenis material yang digunakan


Komposisi warna produk
Bentuk produk

Material ramah lingkungan

Jenis material yang digunakan

Umur Produk

Jenis material yang digunakan

Kemudahan penggunaan

Mobilitas

Kelengkapan fitur
Ketahanan produk

Prosedur penggunaan
Bentuk produk
Berat produk
Dimensi produk
Bentuk produk
Bentuk produk
Dimensi produk
Jumlah komponen
Jenis material yang digunakan

Tabel 2.8 dan 2.9 menunjukkan respon teknis untuk masing-masing atribut. Terdapat
delapan respon teknis yaitu jenis material yang digunakan, komponen yang digunakan,
dimensi produk, komposisi warna produk, bentuk produk, prosedur penggunaan, berat
produk, dan jumlah komponen. Respon teknis masing-masing atribut ditentukan dengan
mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi baik-buruknya suatu atribut. Misalnya
respon teknis harga yang dipengaruhi oleh jenis material, komponen, dan dimensi produk.
Jenis material yang digunakan akan berpengaruh pada biaya produksi. Semakin bagus kualitas
material dan komponen yang digunakan maka harga material akan semakin mahal, yang
menyebabkan harga produk juga meningkat. Dimensi produk juga akan mempengaruhi harga
produk. Semakin besar dimensi produk maka material digunakan akan semakin banyak
sehingga biaya produk juga akan meningkat.

2.2.4 Matriks Interaksi


Setelah respon teknis teridentifikasi untuk masing-masing atribut, tahap selanjutnya
adalah membuat matriks interaksi. Input dari matriks interaksi adalah RII dan %weight. Nilai
(scores) dalam matriks interaksi didapatkan dari bobot hubungan (relation) dikalikan dengan
%weight. Bobot relation ditentukan secara subjektif dan dilakukan dengan memberikan
simbol lingkaran, persegi, dan segitiga. Lingkaran menunjukkan hubungan yang kuat dan
41

nilai yang dibobotkan adalah 9. Persegi menunjukkan hubungan medium dan nilai yang
dibobotkan adalah 3. Sedangkan segitiga menunjukkan hubungan lemah dan nilai yang
dibobotkan adalah 1. Misalnya untuk menilai hubungan antara harga produk dengan jenis
material yang digunakan, caranya adalah sebagai berikut:

Simbol hubungan adalah lingkaran, maka nilai hubungan adalah 9

Bobot

= 9*(%Weight) = 9*(5,83) = 52,45

Tabel 2.10 Matriks Interaksi

Keterangan :
: Strong Relation (9)
: Medium Relation (3)
: Weak Relation (1)

Setelah mendapatkan bobot masing-masing interaksi, langkah selanjutnya adalah


menghitung total nilai masing-masing respon teknis. Caranya adalah dengan menjumlahkan
seluruh nilai dalam satu kolom pada masing-masing respon teknis. Contoh perhitungan respon
teknis jenis material yang digunakan:
Sum Scores

= 52,45+68,56+64,79+99,75+102,84
= 388,38

Priority

= (Sum scores) : (Total sum scores)


= (388,38) : (1421,50) = 27,32%

Berdasarkan Tabel 2.10, respon teknis yang menjadi 3 prioritas utama adalah jenis
material yang digunakan (27,32%), bentuk produk (23,25%), dan dimensi produk (22,90%).
Tiga respon teknis tersebut dianggap paling penting untuk ditonjolkan pada produk Flex-U.
42

2.2.5 Interaksi Antar Respon Teknis


Setelah matriks interaksi terbentuk, tahap selanjutnya adalah membuat house of
quality (HOQ). HOQ merupakan matriks interaksi yang disertai dengan analisis hubungan
antar respon teknis.
Tabel 2.11 House of Quality (HOQ)

Respon Teknis
No

Atribut
Produk

Harga produk

Desain produk

Material ramah
lingkungan

Umur produk

Kemudahan
penggunaan

Jenis material
yang
digunakan

Komposisi
warna produk

Bentuk
produk

Prosedur
penggunaan

Jumlah
komponen

Berat produk

Jenis
komponen
yang
digunakan

RII %Weight

3,30

5,83

3,23

22,85

2,70

7,20

3,27

11,08

3,17

7,39

2,73

14,57

3,00

19,65

3,43

11,43

52,45

17,48

17,48

68,56

68,56

17,48

17,48

205,68

68,56

64,79
99,75

22,17

Mobilitas

Kelengkapan
7
fitur
Ketahanan
8
produk
Sum Scores
Priority

Dimensi
produk

22,17

131,12

43,71

131,12

176,88

58,96

102,84
388,38
27,32%

325,48
22,90%

68,56
4,82%

330,51
23,25%

22,17
1,56%

34,28
120,32
8,46%

148,60
10,45%

17,48
1,23%

1.421,50
100,00%

Seperti halnya simbol yang digunakan pada analisis hubungan antara atribut dengan
respon teknis, lambang lingkaran juga menunjukkan bahwa hubungan antar respon teknis
adalah hubungan yang kuat. Lambang persegi menunjukkan bahwa hubungan medium antar
respon teknis. Lambang segitiga menunjukkan hubungan yang kuat antar respon teknis.
Jenis material memiliki hubungan yang lemah dengan bentuk produk dan prosedur
penggunaan. Bentuk produk akan berpengaruh terhadap jenis material yang digunakan. Jenis
material juga akan berpengaruh terhadap prosedur penggunaan karena setiap material
memiliki cara perawatan dan kualitas yang berbeda. Berat produk juga bergantung pada
material yang digunakan. Berat yang dimaksud di sini adalah massa material. Material dengan
43

massa jenis yang besar akan memiliki massa yang lebih besar dalam volume yang sama. Jenis
komponen yang digunakan untuk membuat produk juga dipengaruhi oleh jenis material.
Karena jenis komponen harus disesuaikan dengan jenis material utama yang digunakan.
Dimensi produk memiliki hubungan dengan bentuk produk dan jumlah komponen.
Dimensi produk memiliki hubungan kuat dengan bentuk produk. Dimensi produk sangat
tergantung pada dimensi produk. Selain itu dimensi produk dipengaruhi oleh jumlah
komponen yang digunakan.
Komposisi warna dipengaruhi oleh bentuk produk, jumlah komponen, dan jenis
komponen yang digunakan. Bentuk produk dan jumlah komponen akan mempengaruhi sisisisi produk yang perlu diatur komposisi warnanya untuk meningkatkan nilai estetika produk.
Sedangkan jenis produk akan digunakan akan berpengaruh pada jenis pewarna yang
digunakan.
Jumlah komponen dipengaruhi oleh berat produk. Semakin banyak komponen maka
produk akan menjadi semakin produk. Jenis komponen yang digunakan akan mempengaruhi
berat produk. Komponen yang terbuat dari logam akan cenderung lebih berat dari pada
komponen yang terbuat dari kayu atau polimer.

2.2.6

Penyusunan Konsep
Tahap akhir dari QFD adalah penyusunan konsep produk. Hasil dari matriks interaksi

menunjukkan prioritas respon teknis yang perlu diutamakan dalam pengembangan konsep
produk. Namun hal tersebut tidak bersifat wajib, pembuat produk bisa saja menyusun konsep
untuk seluruh respon teknis. Tabel 2.12 dan 2.13 berisi hasil brainstorming konsep ide produk
Flex-U.
Tabel 2.12 Penyusunan Konsep Ide Produk

Respon Teknis
Jenis material
yang digunakan

Dimensi Produk

Komposisi warna
produk

Karakteristik
Komponen

Konsep Ide
Menggunakan bahan utama serbuk
kayu limbah
Menggunakan bahan utama kayu
murni
Ukuran dalam bentuk workstation
adalah 220 cm x 195 cm x 170 cm
Ukuran dalam bentuk workstation
adalah 120 cm x 85 cm x 170 cm
Warna cokelat kayu dengan ujung
sisi berwarna hitam
Warna hitam dengan ujung sisi
berwarna perak
44

Material

Ukuran
workstation

Kombinasi
warna

Karakteristik
Proses
Digunakan jenis
material yang
memiliki
keandalan tinggi
Sesuai dengan
kebutuhan untuk
fitur dan ruang
gerak
Dicat
menggunakan
penyemprot warna
mebel

Tabel 2.13 Penyusunan Konsep Ide Produk (Lanjutan)

Respon Teknis

Bentuk produk

Prosedur
penggunaan

Jumlah
komponen
Berat produk

Jenis komponen
yang digunakan

Karakteristik
Komponen

Konsep Ide
Berbentuk menyerupai balok
ketika ditutup
Berbentuk menyerupai tabung
ketika ditutup
Memberikan petunjuk pada bagian
lemari untuk menunjukkan cara
membongkar dan memasang
Membuat buku manual
penggunaan dan perawatan produk
Digunakan jumlah seminimal
mungkin berdasarkan fitur yang
diaplikasikan
Digunakan berat seminimal
mungkin agar produk mudah
dipindahkan
Menggunakan komponen yang
memiliki daya tahan tinggi
Menggunakan komponen yang
mudah dibongkar dan dipasang
kembali secara manual

Geometri

Aturan
penggunaan
dan cara
perawatan
Material

Material

Fleksibilitas

Karakteristik
Proses
Geometri produk
yang fleksibel
Dibuat sedemikian
sehingga isi
informatif dan
simpel
Digunakan bahan
yang memiliki
durability baik
Dibuat ralaltif
ringan agar mudah
digerakkan
Digunakan jumlah
komponen yang
mudah diatur

Konsep ide bisa saja diimplementasikan semua untuk masing-masing respon teknis
namun tentu saja akan berpengaruh pada banyaknya biaya produksi dan kebutuhan resource.
Sehingga diputuskan, konsep yang akan ditonjolkan adalah konsep dari tiga respon teknis
yang paling diprioritaskan berdasarkan QFD, yaitu jenis material, bentuk produk, dan dimensi
produk.
Respon teknis pertama adalah jenis material yang digunakan. Konsep dari jenis
material adalah menggunakan bahan serbuk kayu limbah. Hal ini secara tidak langsung agar
penebangan pohon berkurang. Konsep yang kedua adalah penggunaan material yang ramah
lingkungan. Bahan yang digunakan untuk membuat Flex-U sebisa mungkin adalah bahan
yang dapat didaur ulang atau diuraikan. Respon teknis kedua adalah bentuk produk. Ketika
dalam keadaan tertutup, Flex-U akan berbentuk menyerupai lemari (balok) tertutup. Ketika
dibuka, Flex-U akan berbentuk menyerupai kubus tanpa atap, tanpa alas dan tanpa satu sisi
tegak. Respon teknis yang ketiga adalah dimensi produk. Dimensi produk sangatlah penting
karena merupakan parameter efisiensi workstation Flex-U. Ukuran Flex-U dalam bentuk
workstation adalah 220 cm x 195 cm x 170 cm. Sedangkan ukuran dalam bentuk lemari
adalah 120 cm x 85 cm x 170 cm.

45

Setelah dilakukan analisa di tabel matriks interaksi didapatkan respon teknis yang
menjadi 3 prioritas utama yaitu jenis material yang digunakan (29,08%), bentuk produk
(24,75%), dan dimensi produk (24,37%). Sehingga disimpulkan tiga respon teknis tersebut
yang paling ditonjolkan pada produk Flex-U. Berikut merupakan konsep ide yang akan
diterapkan pada Flex-U.

Tabel 2.14 Konsep Ide Produk yang Digunakan

Respon Teknis
Jenis material yang
digunakan
Dimensi produk

Bentuk produk

Konsep Ide
Menggunakan bahan utama serbuk kayu jati limbah
Menggunakan bahan utama serbuk kayu mahoni limbah
Ukuran dalam bentuk workstation adalah 220 cm x 195 cm x
170 cm
Ukuran dalam bentuk workstation adalah 120 cm x 85 cm x
170 cm
Berbentuk menyerupai balok ketika ditutup
Berbentuk menyerupai tabung ketika ditutup

Konsep yang digunakan adalah menggunakan bahan utama serbuk kayu jati limbah,
digunakan dimensi 220 cm x 195 cm x 170 cm saat dalam bentuk workstation, dan produk
berbentuk menyerupai balok ketika dalam keadaan tertutup.

2.3 Analisis Supply Demand


Analisis supply demand merupakan sutau sarana yang digunakan untuk menentukan
alokasi dari jumlah material atau komponen yang akan dipesan pada supplier dan jumlah
demand yang harus dipenuhi oleh perusahaan. Pada subbab ini akan dibahas mengenai analisi
peramalan (forecasting) permintaan pasar dan penentuan market share.

2.3.1 Analisis Peramalan (Forecasting) Permintaan Pasar


Forecasting merupakan suatu metode yang digunakan untuk menentukan banyaknya
demand yang dibutuhkan untuk masa mendatang. Oleh karena itu, sebuah perusahaan harus
memiliki data historis kebutuhan workstation di Indonesia agar mengetahui seberapa besar
jumlah produk yang harus diproduksinya untuk memenuhi kebutuhan konsumennya pada
masa mendatang. Berikut ini merupakan langkah-langkah untuk melakukan forecasting.

46

Start

Input : data historis


permintaan
minimum dalam 5
tahun terakhir

Pengecekan Pola/Trend
data (AutoCoreelation)

Peramalan Permintaan
Pasar dengan beberapa
Metode untuk 11 tahun
ke depan

Evaluasi Performansi
Metode Peramalan
(MSD, MAD, MAPE)

Output : Data
Forecast Permintaan
Pasar untuk 11 tahun
ke Depan

End

Gambar 2.7 Flowchart Peramalan Permintaan Pasar

Gambar 2.7 menejelaskan tahapan-tahapan dalam melakukan peramalan atau forecast


pada sebuah data historis. Masukkan data historis permintaan produk minimum dalam 5 tahun
terakhir menggunakan software Minitab versi 14.0. Lakukan pengecekan menggunakan
Pola/Trend data (Auto Coreelation) pada data historis yang didapat untuk menentukan metode
yang tepat dalam proses peramalan. Lakukan peramalan permintaan pasar dengan
menggunakan beberapa metode untuk 11 tahun ke depan. Metode yang digunakan meliputi
Linier, Quadratic, dan Exponential Growth. Evaluasi performansi metode peramalan dengan
mengambil nilai terkecil pada MSD, MAD, MAPE dengan tujuan untuk meminimalisir nilai
error.

2.3.1.1 Pengumpulan dan Penentuan Data Historis


Pada bagian ini akan dibahas mengenai pengumpulan data historis yang akan
digunakan untuk membuat forecast kebutuhan produksi perusahaan untuk 10 tahun
mendatang. Data tersebut merupakan data jumlah penduduk bekerja di Indonesia. Data jumlah
penduduk bekerja tersebut merupakan pendekatan dari jumlah demand Flex-U. Agar
47

pendekatan lebih akurat, data historis jumlah penduduk bekerja akan diolah dengan
membandingkannya terhadap persentase jumlah karyawan yang bekerja pada bidang-bidang
atau jabatan-jabatan yang dianggap membutuhkan Flex-U di beberapa perusahaan di
Indonesia. Data historis yang digunakan adalah data lima tahun terbaru yang didapatkan dari
Badan Pusat Statistik (BPS).
Data jumlah penduduk yang bekerja direkap kembali untuk diolah pada tahap
berikutnya. Berikut merupakan rekap data jumlah karyawan selama 5 tahun terakhir.

Tabel 2.15 Rekap Jumlah Penduduk Bekerja 5 Tahun Terakhir

Tahun
2009
2010
2011
2012
2013

Jumlah Penduduk Bekerja (Juta Jiwa)


104,49
107,41
111,28
112,80
114,02

Berikut ini merupakan hasil rekap data jumlah industri yang ada di Indonesia dari dari
usaha mikro dan kecil serta usaha sedang dan besar. Kemudian didapatkan persentase usaha
sedang dan besar.

Tabel 2.16 Rekap Jumlah Industri di Indonesia

Tahun Mikro dan Kecil

Sedang dan Besar

Persentase Sedang dan Besar

2010

2,732,724

23,345

0.85%

2011

2,979,071

23,370

0.78%

2012

3,218,043

23,592

0.73%

Rata-rata

0.78%

Flex-U merupakan alat yang digunakan sebagai workstation para karyawan. Namun
tentu saja tidak semua golongan karyawan akan membutuhkan Flex-U. Bidang atau golongan
yang dianggap membutuhkan Flex-U antara lain, pihak human resource development (HRD),
administrasi, research and development (R&D), dan pihak manajerial. Diambil sampel
sepuluh perusahaan kemudian dihitung rata-rata persentase jumlah karyawan pada bidangbidang tersebut.

48

Tabel 2.17 Rekap Presentase Pengguna Workstation pada 10 Perusahaan

No.

Perusahaan

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

Ultra Jaya
PT. Timah
Unilever
Era Jaya
Bukit Asam
Badak NGL
Telkom
Indofood
Metland
Aqua
Total
Rata-rata

Persentase Karyawan Pengguna Workstation


12%
12%
15%
16%
16%
17%
17%
19%
23%
31%
178%
18%

Data persentase tersebut didapatkan dari laporan tahunan masing-masing perusahaan


yang tertulis pada Tabel 2.17. Nilai rata-rata persentase jumlah karyawan pengguna
workstation dikalikan dengan jumlah total karyawan tiap tahun untuk mendapatkan jumlah
estimasi demand historis per tahun. Berikut adalah contoh perhitungan estimasi demand
historis untuk tahun 2007.
Estimasi demand = (Jumlah penduduk bekerja) x
(Persentase jumlah industri besar dan sedang) x
(Persentase estimasi pengguna Workstation dalam satu perusahaan)
= 4.624.937 x 0,78% x 18%
= 146.703 unit
Hasil estimasi total demand historis per tahun dari tahun 2007 hingga 2011 kemudian
direkap dalam tabel berikut.
Tabel 2.18 Data Demand Workstation Seluruh Indonesia

Tahun
2009
2010
2011
2012
2013

Permintaan (Unit)
146.703
150.803
156.237
158.371
160.084

Perusahaan Flex-U memperkirakan demand khusus wilayah Jawa Timur berkisar 10%
dari total permintaan seluruh Indonesia. Berikut tabel 2.14 Data permintaan Wilayah Jawa
Timur.

49

Tabel 2.19 Data Demand Workstation Jawa Timur

Tahun

Permintaan Wilayah Jawa Timur (Unit)

2009
2010
2011
2012
2013

14670
15080
15624
15837
16008

Berikut ini merupakan grafik permintaan selama 5 tahun terakhir.

Demand Workstation
16500

Quantity

16000
15500
Demand

15000
14500
14000
2009

2010

2011

2012

2013

Gambar 2.8 Grafik Permintaan Periode 5 Tahun Terakhir

Data pada Tabel 2.19 di atas merupakan hasil estimasi demand Flex-U. Angka pada
tabel data demand menunjukkan jumlah demand. Misalnya, banyak demand Flex-U pada
tahun 2007 adalah sejumlah 823.239 unit. Data estimasi demand akan digunakan sebagai
input untuk membuat forecast demand dalam jangka sepuluh tahun, yaitu dimulai dari tahun
2014 hingga 2025.

2.3.1.2 Uji Auto Correlation


Dari data jumlah industri yang dirilis oleh Badan Pusat Statistik, tahapan berikutnya
adalah melihat pola yang terbentuk dari data historis, dengan menggunakan auto corelation
pada Minitab. Berikut adalah hasil grafik dan analisa dari Minitab.

50

Autocorrelation Function for Permintaan Wilayah JATIM (Unit)


(with 5% significance limits for the autocorrelations)

Autocorrelation

1,0
0,8
0,6
0,4
0,2
0,0
-0,2
-0,4
-0,6
-0,8
-1,0

Lag

Gambar 2.9 Uji Auto Correlation Menggunakan Minitab

Berikut ini merupakan rekap data hasil Auto Correlation pada Software Minitab.

Tabel 2.20 Rekap Hasil Auto Correlation Function C1

Lag
1
2
3
4

ACF

LBQ

0,411357

0,92

1,48

-0,146230

-0,28

1,73

-0,412056

-0,78

4,70

-0,353071

-0,60

9,06

Uji auto correlation tersebut menggunakan tingkat error sebesar 5%. Sehingga data
dikatakan memiliki korelasi, apabila nilai ACF masing-masing lag tidak berada di antara 0,05
sampai dengan -0,05. Hasil running menunjukkan bahwa tidak terdapat lag yang besarnya
terletak antara -0,05 dan 0,05 sehingga data historis yang digunakan telah memenuhi syarat
dan dapat digunakan untuk memprediksi data di masa mendatang menggunakan statistik time
series.

2.3.1.3 Peramalan Permintaan Pasar


Pada bagian akan ditampilkan hasil running software Minitab untuk peramalan
permintaan pasar Flex-U selama 10 tahun kedepan dengan menggunakan data historis selama
5 tahun terakhir dari BPS (2009-2013). Peramalan dilakukan dengan menggunakan 3 metode
trend analysis pada software Minitab yaitu linear model, quadratic model dan exponential
growth model. Keakuratan data forecasts dianalisan dengan melihat Mean Absolute
51

Percentage Error (MAPE), Mean Absolute Deviation (MAD) dan Mean Squared Deviation
(MSD). MAPE Merupakan rata-rata dari keseluruhan persentase kesalahan (selisih) antara
data aktual dengan data hasil peramalan, MAD Merupakan rata-rata dari nilai absolut
simpangan, dan MSD Merupakan rata-rata dari nilai kuadrat simpangan data. Dengan
membandingkan nilai MAPE, MAD, dan MSD, maka dapat ditentukan mana model yang
terbaik, yaitu model dengan ukuran-ukuran akurasi yang terkecil. Di bawah ini merupakan
hasil yang didapatkan dari software Minitab:

Trend Analysis Plot for Permintaan Wilayah JATIM (Unit)


Linear Trend Model
Yt = 14413,9 + 343,3*t

Permintaan Wilayah JATIM (Unit)

20000

Variable
Actual
Fits
Forecasts

19000

Accuracy Measures
MAPE
0,6
MAD
92,0
MSD
11593,6

18000
17000
16000
15000
14000
2

8
10
Index

12

14

16

Gambar 2.10 Forecast dengan Menggunakan Linear Trend Model

Gambar 2.10 merupakan grafik forecast demand produk Flex-U tahun 2015-2025
berdasarkan data historis demand 2009-2013 menggunakan Linear Trend Model. Grafik
Linear Trend Model

di atas menunjukkan

bahwa forecasts cenderung mengalami

peningkatan untuk tiap tahunnya, dengan MAPE 0,6 , MAD 920, dan MSD 115913,6.

Trend Analysis Plot for Permintaan Wilayah JATIM (Unit)

Permintaan Wilayah JATIM (Unit)

Quadratic Trend Model


Yt = 14009,4 + 690,014*t - 57,7857*t**2

Variable
Actual
Fits
Forecasts

16000
15000

Accuracy Measures
MAPE
0,24
MAD
37,20
MSD
2243,85

14000
13000
12000
11000
10000
2

8
10
Index

12

14

16

Gambar 2.11 Forecast dengan Menggunakan QuadraticTrend Model

52

Gambar 2.11 merupakan grafik forecast demand produk Flex-U tahun 2015-2025
berdasarkan data historis demand 2009-2013 menggunakan Quadratic Trend Model. Grafik
Quadratic Trend Model di atas menunjukkan

bahwa forecast cenderung mengalami

peningkatan untuk tiap tahunnya, dengan MAPE 0,24 , MAD 37,20 , dan MSD 2243,85.

Trend Analysis Plot for Permintaan Wilayah JATIM (Unit)


Growth Curve Model
Yt = 14434,5 * (1,02261**t)

Permintaan Wilayah JATIM (Unit)

21000

Variable
Actual
Fits
Forecasts

20000
19000

Accuracy Measures
MAPE
0,6
MAD
95,9
MSD
12893,0

18000
17000
16000
15000
14000
2

8
10
Index

12

14

16

Gambar 2.12 Forecast dengan Menggunakan Exponential Growth Model

Gambar 2.12 merupakan grafik Forecast demand produk Flex-U tahun 2015-2025
berdasarkan data historis demand 2009-2013 menggunakan Exponential Growth Model.
Grafik

Exponential Growth Model di atas menunjukkan

bahwa forecast cenderung

mengalami peningkatan untuk tiap tahunnya, dengan MAPE 0,6, MAD 95,9 , dan MSD
12893 . Setelah dilakukan pembuatan grafik trend analysis. Didapatkan hasil forecast dari
ketiga metode tersebut yaitu sebagai berikut.

Tabel 2.21 Hasil Forecast 11 Tahun Mendatang

Tahun
2015
2016
2017
2018
2019
2020
2021
2022
2023
2024
2025

Linear
16474
16817
17161
17504
17847
18191
18534
18877
19221
19564
19907

Metode Forecast
Quadratic Exponential
16070
16507
16008
16880
15832
17262
15539
17652
15131
18051
14608
18459
13969
18876
13214
19303
13343
19739
12344
20185
11358
20642

53

Langkah selanjutnya yang dilakukan yaitu mencari model forecast yang tepat dengan
cara membandingkan tingkat error ketiga metode. Berikut adalah tabel perbandingan antar
metode.

Tabel 2.22 Perbandingan Error antar Metode

Metode
Linier
Quadratic
Exponential Growth

Tingkat Error
MAPE
MAD
MSD
0,60
920
115913,6
0,24
37,20
2243,85
0,60
95,90
12893

Dari Tabel 2.22 merupakan data perbandingan tingkat error antar metode, dicari nilai
error MAPE,MAD, dan MSD yang terkecil. Metode yang memiliki nilai error terkecil adalah
metode Quadratic model. Dengan menggunakan quadratic model didapatkan output data
peramalan permintaan untuk 11 tahun kedepan seperti tabel berikut.

Tabel 2.23 Forecast Demand Workstation 11 Tahun Mendatang

Tahun
2015
2016
2017
2018
2019
2020
2021
2022
2023
2024
2025

Forecast Demand
16070
16008
15832
15539
15131
14608
13969
13214
13343
12344
11358

Dari Tabel 2.23 merupakan rekap data forecast permintaan produk Flex-U ditunjukkan
bahwa demand mengalami kenaikan tiap tahunnya. Hal ini dikarenakan demand tahun 2009
hingga 2013 jumlahnya cenderung meningkat, sehingga ketika dilakukan forecast hingga
tahun 2025 demand cenderung meningkat pula. Jumlah permintaan tiap tahunnya yaitu tahun
2015 dengan jumlah demand 16070 unit, tahun 2016 dengan jumlah demand 16008 unit
hingga tahun 2025 yakni 11358 unit . Dari data tersebut diketahui bahwa data mengalami

54

kenaikan tiap tahunnya. Untuk menunjukkan kenaikan demand forecast digambarkan melalui
grafik demand forecast berikut.

Data Forecast Tahunan


18000
16000
Quantity (Unit)

14000
12000
10000
8000

Demand

6000
4000
2000
0

Gambar 2.13 Grafik Forecast Demand dari Tahun 2015-2025

2.3.2 Perencanaan Market Share


PT Karya Indonesia adalah sebuah perusahaan yang masih berada dalam tahap
introduction dan growth. Sehingga PT Karya Indonesia dituntut untuk dapat mengikuti trend
pasar yang sedang berkembang. Dengan perencanaan market share, diharapkan perusahaan
dapat menentukan kebutuhan serta rencana produksi yang lebih terukur di masa depan.
Perencanaan market share dilakukan dengan menganalisis kondisi kompetitor (inferior,
setara, dan superior). Berikut merupakan flowchart langkah-langkah yang dilakukan untuk
perencanaan market share.
Start

Input: % Market
Share Perusahaan
Kompetitor

Hitung % Market Share yang


diinginkan oleh perusahaan
berdasarkan % Market Share
Perusahaan Kompetitor

Tentukan % Market Share


untuk 9 tahun ke depannya

Output: % Market
Share perusahaan
untuk 10 tahun
kedepan

End

Gambar 2.14 Flowchart Perencanaan Market Share

55

Penentuan market share diawali dengan memasukkan data-data untuk mengestimasi


market share kompetitor. Setelah mendapatkan estimasi tersebut, tahap selanjutnya adalah
menentukan target market share perusahaan berdasarkan persentase market share kompetitor.
Kemudian membuat terget pencapaian market share perusahaan selama 10 tahun kedepan
dengan mempertimbangkan perkiraan faktor internal dan eksternal perusahaan.

2.3.2.1 Penentuan Market Share Kompetitor


Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, perencanaan market share diawali dengan
menetukan kompetitor dari perusahaan Karya Indonesia. Beberapa kompetitor dari
perusahaan Karya Indonesia adalah sebagai berikut.

1. Atelier OPA
Atelier OPA adalah perusahaan yang memproduksi Kenchikukagu, sebuah workstation
lipat yang bisa dibuat menjadi bentuk lemari. Saat ini produk dari Kenchikukagu belum
masuk ke pasar Indonesia. Satu-satunya cara untuk mendapatkan Kenchikukagu di Indonesia
saat ini hanya dengan membeli Kenchikukagu melalui website Atelier OPA. Dapat dikatakan
produk Kenchikukagu masih belum dapat bersaing dengan produk local Indonesia. Selain itu,
harga dari Kenchikukagu sangat tinggi.

2. Balt
Produk yang dikeluarkan oleh Balt, Fold-N-Stow Workstation belum banyak dijual di
Indonesia. Saat ini Fold-N-Stow masih dijual di Jakarta saja. Harga dari produk ini masih
kalah dengan harga produk local Indonesia.

3. PT. Cahaya Sakti Multi Intraco


PT Cahaya Sakti Multi Intraco adalah perusahaan yang mempunyai brand Olympic
Furniture. Salah satu produk dari Olympic Furniture adalah meja kantor Venus. Saat ini
produk-produk Olympic Furniture telah tersebar di seluruh Indonesia. Harga dari produk
Venus juga terjangkau sehingga masyarakat banyak yang memilih untuk membel produk
Venus.

56

Tabel 2.24 Atribut Kompetitor

No.
Atribut
1 Iklan/Promosi
Kualitas
2
(Ketahanan)
3 Harga
4 Fisik/Desain
5 Fitur
6 Pelayanan
Loyalitas
8
Pelanggan
Ramah
9
Lingkungan
Total

Bobot (B)
0.197
0.076
0.077
0.197
0.197
0.052
0.102
0.102
1,00

Setelah mengetahui kondisi dari setiap kompetitor, maka dilakukan penilaian untuk
menentukan market share tiap kompetitor. Penilaian market share dilakukan dengan memberi
bobot pada setiap atribut. Atribut yang digunakan adalah atribut penilaian competitor yang
telah dilakukan pada modul I. Atribut-atribut ini antara lain adalah iklan/promosi, kualitas,
harga, fisik/desain, fitur, after sales, loyalitas pelanggan, dan material. Skala likert digunakan
untuk nilai kepentingan yang berfungsi untuk menilai tiap atribut. Nilai akhir tiap kompetitor
didapat dari jumlah perkalian antara bobot dengan nilai kepentingan untuk setiap atribut. Dari
nilai akhir yang didapatkan maka dapat ditentukan perkiraan market share tiap kompetitor.
Berikut ini merupakan tabel penilaian market share kompetitor.

Tabel 2.25 Penilaian Market Share Kompetitor


Atelier OPA

No.

Atribut Bobot (B)

1 Iklan/Promosi 0.197
2Kualitas (Ketahanan)
0.076
3
Harga
0.077
4
Fisik/Desain 0.197
5
Fitur
0.197
6
Pelayanan 0.052
8Loyalitas Pelanggan0.102
9 Ramah Lingkungan0.102
Total
1
Persentase

Balt
PT Cahaya Sakti Multi Intraco
Lain-lain
Peringkat
Peringkat
Peringkat (P) Nilai (B*P)
Nilai (B*P)
Nilai (B*P) Peringkat (P) Nilai (B*P)
(P)
(P)
1
0.197
2
0.394
4
0.788
2
0.394
4
0.304
3
0.228
2
0.152
2
0.152
1
0.077
2
0.154
4
0.308
2
0.154
4
0.788
3
0.591
2
0.394
2
0.394
3
0.591
3
0.591
2
0.394
2
0.394
2
0.104
3
0.156
3
0.156
2
0.104
1
0.102
3
0.306
3
0.306
2
0.204
3
0.306
2
0.204
3
0.306
2
0.204
2.469
2.624
2.804
2
25%
27%
28%
20%

Keterangan nilai:
1 : Kelemahan Besar

3 : Kekuatan Kecil

2 : Kelemahan Kecil

4 : Kekuatan Besar

57

Contoh perhitungan market share:


Atelier OPA:
Market share = (Total nilai kompetitor)/(total nilai seluruh kompetitor)
= (2.469)/(9,897)
= 25%
Peringkat yang digunakan untuk tiap kompetitor dilihat dari kondisi eksisting
perusahaan di Indonesia. Nilai tertinggi didapatkan oleh PT. Cahaya Sakti Multi Intraco. Nilai
yang didapat oleh PT. Cahaya Sakti Multi Intraco sangat dipengaruhi oleh atribut Promosi
dan atribut Harga. Saat ini produk Olympic Furniture sangat mudah didapatkan karena telah
tersebar di Indonesia. Selain itu harga yang ditawarkan untuk sebuah produk Olympic
Furniture relatif lebih rendah dibanding dengan kompetitor lainnya.

Tabel 2.26 Perkiraan Market Share Kompetitor

No.
1
2
3
4

Kompetitor
Atelier OPA
Balt
PT Cahaya Sakti Multi Intraco
Lain-lain

%Market Share
25%
27%
28%
20%

Dapat dilihat dari Tabel 2.26 bahwa perusahaan yang memiliki market share tertinggi
adalah PT. Cahaya Sakti Multi Intraco dengan market share sebesar 28%. Atelier OPA dan
Balt berturut-turut memiliki market share sebesar 25% dan 27%. 20% market share dimiliki
oleh perusahaan lain yang mengeluarkan produk yang sejenis. Pie chart berikut
menggambarkan perbandingan market share antar kompetitor.

Market Share
Lain-lain
20%

Atelier OPA
25%

Balt
27%
PT Cahaya
Sakti Multi
Intraco
28%
Gambar 2.15 Pie Chart Pangsa Pasar

58

2.3.2.2 Penentuan Market Share Flex-U


Setelah dilakukan analisa market share produk sejenis, sebagai kompetitor produk FlexU maka diketahui market share yang masih belum dikuasai kompetitor sebesar 20%.
Berdasarkan data tersebut, maka perusahaan merencanakan untuk membidik market share
20% dalam 11 tahun kedepan seperti yang tertulis pada tabel berikut.

Tabel 2.27 Target Produksi Flex-U

Tahun

Forecast
Demand

Market
Share

Demand
Flex-U/
tahun

Peningkatan
Market
Share

2015
2016
2017
2018
2019
2020
2021
2022
2023
2024
2025

16070
16008
15832
15539
15131
14608
13969
13214
13343
12344
11358

1,00%
1,50%
2,10%
4,70%
8,30%
11,40%
15,50%
18,50%
19,20%
19,70%
20,00%

161
240
332
730
1.256
1.665
2.165
2.445
2.562
2.432
2.272

1,00%
0,50%
0,60%
2,60%
3,60%
3,10%
4,10%
3,00%
0,70%
0,50%
0,30%

Peningkat
Target
an Target
Produksi/hari
Produksi/
tahun
161
1
80
1
95
2
404
3
545
5
453
7
573
9
396
10
93
11
62
10
34
9

Penentuan jumlah produksi ditentukan dengan cara mengalikan market share dengan
dengan total demand per tahun. Jumlah hari kerja selama satu tahun diasumsikan 300 hari
sehingga jumlah produksi perhari selama satu tahun didapatkan dengan cara membagi total
produksi per tahun dengan 250 hari kerja . Berikut adalah contoh perhitungan untuk tahun
2015.
Target produksi per tahun = (demand) x (market share)
= 16070 x 1,00 %
= 161 unit/tahun
Target produksi per hari

= (Target produksi per tahun) / 250


= 161 / 250
= 1 unit/ hari

Penetapan market share dilakukan secara berkala dengan mempertimbangkan kondisi


perusahaan dan produk yang masih baru dan belum dikenal oleh konsumen. Penetapan pangsa
pasar awal adalah asumsi sebesar 1,00% kemudian meningkat secara berkala hingga pada
59

tahun 2025 mencapai 20%. Nilai tersebut merupakan asumsi yang ditentukan dengan
mempertimbangkan kondisi internal dan eksternal perusahaan. Sedangkan distribusi
peningkatan market share ini disesuaikan dengan kondisi life cycle produk. Siklus hidup
produk adalah suatu konsep penting yang memberikan pemahaman tentang dinamika
kompetitif suatu produk dan menggambarkan riwayat produk sejak diperkenalkan ke pasar
sampai dengan ditarik dari pasar. Siklus hidup suatu produk yang terdiri dariempat fase, yaitu
introduce, growth, maturity dan decline.
Fase pertama adalah fase introduce. Pada fase introduce ini, produk baru lahir dan
belum ada target konsumen yang tahu sehingga dibutuhkan pengenalan produk dengan
berbagai cara kepada target pasar dengan berbagai cara.
Fase kedua adalah fase growth. Pada fase growth ini, konsumen mulai mengenal
produk yang perusahaan produksi dengan jumlah penjualan dan laba yang meningkat pesat
dibarengi dengan promosi yang kuat. Hal ini akan menyebabkan semakin banyak penjual dan
distributor yang turut terlibat dengan tujuan untuk mengambil keuntungan dari meningkatnya
permintaan pasar terhadap produk perusahaan tersebut.
Fase ketiga adalah fase maturity. Pada fase maturity, produk perusahaan mengalami
titik jenuh hal tersebut ditandai dengan tidak terjadi penambahan konsumen yang ada
sehingga angka penjualan tetap di titik tertentu. Jika produk sudah mencapai tahap ini, dan
perusahaan tidak segera melakukan strategi untuk menarik perhatian konsumen dan para
pedagang. Hal ini akan mengakibatkan keuntungan yang diperoleh semakin menurun serta
penjualan yang cenderung turun.
Fase keempat adalah fase decline. Pada fase decline, produk perusahaan mulai
ditinggalkan konsumen untuk beralih ke produk lain karena produk tersebut sudah tidak
memenuhi kebutuhan konsumen atau ada produk lain yang lebih bagus baik dari segi kualitas
maupun kuantitas. Hal ini akan mengakibatkan jumlah penjualan dan keuntungan yang
diperoleh produsen dan pedagang akan menurun drastis atau perlahan tapi pasti dan akhirnya
mati.

60

Market Share Flex-U


Market Share

25,00%
20,00%
15,00%
Market Share
Flex-U

10,00%
5,00%
0,00%

Gambar 2.16 Grafik Peningkatan Market Share

Life cycle product Flex-U direncanakan terbagi sebagai berikut, yaitu tahun 2015-2018
tahap introduction product, tahun 2018-2022 tahap growth product, dan tahun 2022-2025
tahap maturity. Sehingga dengan kebijakan target market share yang demikian, perusahaan
perlu meningkatkan kapasitas produksi dari tahun ke tahun. Peningkatan kapasitas produksi
perusahaan dijelaskan melalui grafik pada Gambar 2.16.

2.4

Rencana dan Strategi Pemasaran


Subbab rencana dan strategi pemasaran membahas mengenai rencana pemasaran

produk Flex-U. Perencanaan dan perumusan strategi pemasaran dimulai dengan identifikasi
keunggulan perusahaan dalam pemasaran. Identifikasi keunggulan dalam pemasaran
dilakukan dengan menggunakan membuat matriks SWOT dan diagram hubungan antara
keunggulan perusahaan dengan kondisi pasar. Output dari proses tersebut digunakan sebagai
parameter pada tahap identifikasi segmen pasar, identifikasi market targeting, identifikasi
market positioning, dan identifikasi strategi 4P (product, price, promotion, place). Setelah
proses identifikasi, tahap selanjutnya adalah analisis biaya strategi 4P, kemudian merumuskan
rencana pemasaran jangka pendek dan jangka panjang. Gambar 2.17 berikut menjelaskan
tahapan-tahapan proses perencanaan strategi pemasaran.

61

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Mulai

SWOT Matrix

Segmentasi Pasar

Umur, jenis,
kelamin,
pekerjaan, dll.

Market Targetting

Market Positioning

Benchmerking

Identifikasi strategi
4P

Identifikasi Atribut

Rencana
Pemasaran

Selesai

Gambar 2.17 Flowchart Rencana dan Strategi Pemasaran (Maria Anityasari, 2011)

2.4.1

Identifikasi Keunggulan Bersaing dalam Pemasaran


Dalam menentukan strategi, perusahaan harus terlebih dahulu mengetahui faktor-

faktor apa saja yang mempengaruhi segala proses bisnis perusahaan. Analisis yang biasa
digunakan untuk mengidentifikasi faktor-faktor tersebut adalah SWOT. Modul 1 telah
menjelaskan faktor internal dan faktor eksternal perusahaan menggunakan metode SWOT
yang kemudian dilakukan pembobotan untuk masing-masing faktor sehingga didapatkan
koordinat perusahaan dalam SWOT map. Berikut adalah posisi perusahaan Karya Indonesia
dalam SWOT map.

62

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

OPPORTUNITIES

AGGRESSIVE
STRATEGY

TURN AROUND
STRATEGY
0,32

STRENGTHS
WEAKNESS

-0,06

DIVERSIFICATION
STRATEGY

DEFENSIVE
STRATEGY

THREATS
Gambar 2.18 SWOT Map

Perusahaan terletak dalam kuadran II, yang menunjukkan bahwa perusahaan memiliki
lebih banyak kelemahan dibandingkan kekuatan namun memiliki cukup banyak peluang
untuk dapat dimanfaatkan. Strategi kuadran II disebut juga turn around strategy, yaitu strategi
dengan memanfaatkan segala peluang yang ada untuk menekan kelemahan perusahaan.
Dengan mengetahui posisi perusahaan, perumusan strategi akan menjadi lebih jelas, terarah,
dan lebih feasible untuk dilaksanakan.

63

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

KEUNGGULAN BERSAING
1. Workstation partisi yang multifungsi

PELANGGAN

PESAING

2. Mudah dipindah tempatkan


3. Menggunakan bahan dasar yang ramah
lingkungan
4. Harga produk yang relatif lebih murah
dibandingkan produk dengan spesifikasi setara
5. Lebih efisien dibandingkan produk lain

KONDISI PASAR
1. Belum ada produk sejenis di pasar yang
dituju
2. Meningkatnya jumlah demand berdasarkan
data historis
3. Terdapat 22% market share diluar
jangkauan kompetitor
4. Industri furniture cederung berkembang
sejak tahun 2002 hingga 2012
5.Angka inflasi cenderung naik berdasarkan
data historis

Gambar 2.19 Identifikasi Keunggulan Bersaing dalam Pemasaran (Maria Anityasari, 2011)

Hasil identifikasi pada Gambar 2.19 digunakan sebagai parameter untuk menentukan
startegi pemasaran produk Flex-U. Identifikasi dilakukan dengan memperhatikan kondisi
pelanggan, pesaing, dan pasar. Terdapat masing-masing lima poin keunggulan perusahaan dan
kondisi pasar pada Gambar 2.19.
Keunggulan Flex-U yang pertama merupakan produk workstation yang multifungsi.
Dikatakan multifungsi karena selain fungsi utama sebagai workstation, Flex-U juga
memberikan berbagai fitur tambahan seperti cermin, gantungan baju, dan dapat diringkas
menjadi

bentuk

yang

sederhana

ketika

tidak

digunakan.

Flex-U

mudah

untuk

dipindahtempatkan karena terdapat roda pada bagian bawahnya. Bahan utama Flex-U adalah
serbuk kayu yang dibuat dari kayu limbah sehingga secara tidak langsung dapat mengurangi
penebangan pohon. Harga Flex-U jauh lebih murah jika dibandingkan produk dengan
spesifikasi yang sama, yaitu Kenchikukagu. Produk ini jauh lebih efisien dari pada

64

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

workstation pada umumnya karena bisa dilipat ketika tidak digunakan dan meminimalisasi
penggunaan space kantor.
Identifikasi kondisi pasar dilakukan dengan melakukan studi literatur melalui media
internet dan berbagai media massa. Untuk saat ini, khususnya di Indonesia, belum terdapat
produk dengan spesifikasi seperti Flex-U. Satu-satunya produk yang memiliki spesifikasi
hampir sama adalah Kenchikukagu. Namun produk ini belum terlalu terkenal di Indonesia dan
pihak Atelier OPA tidak mempromosikan secara khusus produk ini ke Indonesia. Berdasarkan
hasil pengumpulan data historis pada bab analisis supply demand, diketahui bahwa
permintaan produk workstation cenderung naik dari tahun 2015 hingga tahun 2025. Hal ini
menunjukkan bahwa Flex-U memiliki peluang yang bagus untuk dikembangkan.
Kondisi pasar juga dipengaruhi oleh tingkat inflasi pada pasar tersebut. Berdasarkan
data Badan Pusat Statistik (BPS), inflasi di Indonesia terus mengalami peningkatan sejak
tahun 2011 hinga 2014. Data pada Tabel 2.28 berikut adalah data perubahan inflasi tiap bulan
dari tahun 2011 hingga 2014.

Tabel 2.28 Data Inflasi Tahun 2011 Hingga Tahun 2014


BULAN

TAHUN 2011

TAHUN 2012

TAHUN 2013

TAHUN 2014

IHK

INFLASI

IHK

INFLASI

IHK

INFLASI

IHK

INFLASI

Januari

126.29

0.89

130.90

0.76

136.88

1.03

110.99

1.07

Februari

126.46

0.13

130.96

0.05

137.91

0.75

111.28

0.26

Maret

126.05

-0.32

131.05

0.07

138.78

0.63

April

125.66

-0.31

131.32

0.21

138.64

-0.10

Mei

125.81

0.12

131.41

0.07

138.60

-0.03

Juni

126.50

0.55

132.23

0.62

140.03

1.03

Juli

127.35

0.67

133.16

0.70

144.63

3.29

Agustus

128.54

0.93

134.43

0.95

146.25

1.12

September

128.89

0.27

134.45

0.01

145.74

-0.35

Oktober

128.74

-0.12

134.67

0.16

145.87

0.09

November

129.18

0.34

134.76

0.07

146.04

0.12

Desember

129.91

0.57

135.49

0.54

146.84

0.55

Tahunan

3.79

4.30

8.38

(sumber: www.bps.go.id)

Berdsarkan Tabel 2.28 tersebut, terlihat bahwa inflasi cenderung terus naik dari tahun
2011 hingga tahun 2013. Hal ini akan berdampak pada finansial perusahaan dan strategi yang
akan digunakan oleh perusahaan.
65

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


2.4.2

C-1

Identifikasi Segmen Pasar


Untuk menentukan segmen pasar yang akan menjadi konsumen Flex-U, diperlukan

pertimbangan mengenai jenis strategi yang akan digunakan. Menurut Pride dan Ferrel (1995),
segmentasi pasar adalah suatu proses membagi pasar ke dalam segmen-segmen pelanggan
potensial dengan kesamaan karakteristik yang menunjukkan adanya kesamaan perilaku
pembeli. Ada dua jenis segmentasi pasar. yaitu Concentred Segmentation dimana satu jenis
produk diarahkan untuk suatu segmen pasar. Jenis lainnya adalah differentiated segmentation,
dimana beberapa produk berbeda diperkenalkan kepada berbagai segmen pasar. Beberapa
dimensi yang menjadi bahan pertimbangan, adalah sebagai berikut.

1. Segmentasi geografis mengelompokkan komsumen berdasarkan wilayah.


2. Segmentasi demografis mengelompokkan konsumen berdasarkan umur, jenis
kelamin, jumlah anggota keluarga, pendapatan, pendidikan, agama, ras, dan
kebangsaan.
3. Segmentasi psikografis mengelompokkan konsumen berdasarkan kelas sosial,
gaya hidup, dan karakteristik personal.
4. Segmentasi perilaku mengelompokkan konsumen berdasarkan pengetahuan, sikap,
tingkat penggunaan, manfaat, dan respon yang diberikan konsumen terhadap
produk Flex-U.
Dari keempat jenis segmentasi, dipilih tiga jenis yaitu segmentasi geografis, geografis,
dan perilaku. Segmentasi demografis tidak dipilih karena perusahaan tidak berencana untuk
membedakan konsumen secara demografis. Hal ini dikarenakan Flex-U ditargetkan untuk
karyawan tanpa memandang konsumen secara demografis.
Segmentasi geografis mengelompokkan konsumen pedesaan, perkotaan, dan metropolis.
Untuk segmentasi psikografis, konsumen dikelompokkan berdasarkan posisi dalam pekerjaan, yaitu
manajerial, supervisor, dan pelaksana. Sedangkan untuk segementasi perilaku, dilihat berdasarkan
lama konsumen bekerja, berikut adalah tabel rekap datanya.

Tabel 2.29 Rekap Data Segmentasi Geografis

Atribut
Iklan/Promosi
Kualitas
Harga
Desain
Fitur
Pelayanan
Pangsa Pasar

Pedesaan
+++
+
++
+++
-

66

Geografis
Perkotaan
++
+
+++
++
++
++
+

Metropolis
+++
++
++
++
++
++
+

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 2.30 Rekap Data Segmentasi Geografis (Lanjutan)

Atribut
Loyalitas
Pelanggan
Material

Pedesaan

Geografis
Perkotaan

Metropolis

+++

++

1
5
3
0
0
16

1
5
3
0
0
16

Total Simbol
3
1
2
3
0
10

+++
++
+
?
Total

Tabel 2.31 Rekap Data Segmentasi Psikografis

Atribut
Iklan/Promosi
Kualitas
Harga
Desain
Fitur
Pelayanan
Pangsa Pasar
Loyalitas Pelanggan
Material
+++
++
+
?
Total

Psikografis
Manajerial Supervisor Pelaksana
+
+
+
+
+
++
++
+
+
+
+
+
+++
++
++
+
+
+
++
+
+
+
+
+
++
++
++
Total Simbol
1
0
0
3
2
3
5
7
6
0
0
0
0
0
0
14
11
12

Tabel 2.32 Rekap Data Segmentasi Perilaku

Atribut

Perilaku Konsumen
(Tingkat penggunaan)
5 jam

> 5 jam

Iklan/Promosi

Kualitas
Harga

+
++

++
++

Desain

++

Fitur

++

+++

Pelayanan

Pangsa Pasar

67

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 2.33 Rekap Data Segmentasi Perilaku (Lanjutan)

Perilaku Konsumen
(Tingkat penggunaan)

Atribut

5 jam

> 5 jam

Loyalitas
Pelanggan

Material

++

++

Total Simbol
0

+++

++

0
10

0
13

Total

Dari hasil rekap tingkat kepentingan atribut terhadap kelompok konsumen, dapat
disimpulkan bahwa produk Flex-U ditujukan kepada masyarakat metropolis, dengan posisi
pada divisi manajerial yang menggunakan workstation selama lebih dari 5 jam.

2.4.3

Identifikasi Market Targetting


Dari segmentasi pasar yang telah dilakukan, maka dapat diketahui target pasar dari

produk Flex-U. Target pasar adalah sekelompok pembeli yang memiliki kebutuhan atau
karakteristik yang sama yang menjadi tujuan dari promosi perusahaan (Kotler & Amstrong,
2008). Target pasar yang diambil merupakan target yang memiliki nilai total paling tinggi.
Untuk target daerah pemasaran, daerah metropolis memiliki nilai yang lebih tinggi
dibandingkan dengan daerah pedesaan dan daerah perkotaan sehingga dapat disimpulkan
bahwa target daerah pemasaran Flex-U adalah daerah metropolis. Jabatan yang menjadi
sasaran dari Flex-U adalah jabatan manajerial perkantoran. Hal ini ditunjukkan dengan
tingginya nilai jabatan majerial dibanding dengan supervisor dan pekerja pelaksana.

2.4.4

Identifikasi Market Positioning


Market positioning adalah tindakan untuk mendesain tawaran dari perusahaan

sehingga didapatkan nilai yang berpengaruh bagi pelanggan (Kotler, 1997). Dengan
melakukan segmentasi dan menentukan target pasar dengan baik, produsen akan mendapat
pengertian yang menyeluruh tentang kebutuhan, sikap dan perilaku konsumen. Kedua hal
tersebut

bertujuan

untuk

membentuk

citra

perusahaan

atau

produk.

Positioning

menggambarkan bagaimana sebuah produk di mata konsumen yang nantinya akan


membedakannya dengan produk kompetitor. Positioning dalam hal ini termasuk brand , dan
68

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

manfaat yang dijanjikan produk. Inilah alasan konsumen memilih produk perusahaan bukan
produk kompetitor.
2.4.5 Identifikasi Market Positioning Produk
Dengan melakukan segmentasi dan menentukan target pasar dengan baik, produsen
akan mendapat pengertian yang menyeluruh tentang kebutuhan, sikap dan perilaku konsumen.
Kedua hal tersebut bertujuan untuk membentuk citra perusahaan atau produk. Positioning
menggambarkan bagaimana sebuah produk di mata konsumen yang nantinya akan
membedakannya dengan produk kompetitor. Positioning dalam hal ini termasuk brand , dan
manfaat yang dijanjikan produk. Inilah alasan konsumen memilih produk perusahaan bukan
produk kompetitor.
Dari hasil segmentasi dan market targetting, dapat diketahui market positioning.
Market positioning yang ada pada produk Flex-U ada dua yaitu keunggulannya di fitur FlexU yang membedakannya dengan produk, tetapi harga lebih mahal dibandingkan dengan
kompetitor. Produk Flex-U memiliki banyak fungsi alam satu produk, sehingga memenuhi
perilaku konsumen di metropolis yang lebih memiliki prioritas produk tidak makan banyak
tempat dan sudah memiliki banyak fungsi untuk memenuhi kebutuhannya. Dan desain juga
sangat diperhatikan untuk memberikan keindahan tersendiri di dalam ruangan, khususnya
perkantoran. Gambar di bawah menampilkan grafik dari market positioning dari perusahaan
Flex-U.
Harga Jual

Fitur
Keterangan :
Produk Flex-U
Produk Kompetitor

Gambar 2.20 Market Positioning dari Produk Flex-U

Kompetitor yang menjadi pembanding pada grafik 2.20 adalah Olympic Furniture
dengan produknya Venus MTS 040107. Dari hasil segmentasi dan market targetting, dapat
diketahui market positioning. Market positioning yang ada pada produk Flex-U ada dua
69

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

yaitu keunggulannya di fitur Flex-U yang membedakannya dengan produk kompetitor dan
keunggulannya pada fitur produk. Produk Flex-U memiliki banyak fungsi dalam satu produk,
sehingga memenuhi perilaku konsumen di perkotaan yang lebih memiliki prioritas produk
tidak makan banyak tempat dan sudah memiliki banyak fungsi untuk memenuhi
kebutuhannya. Dan fitur juga sangat diperhatikan untuk memberikan keindahan tersendiri di
dalam ruangan, khususnya perkantoran. Gambar di bawah menampilkan grafik dari market
positioning dari perusahaan Flex-U.

2.4.6

Identifikasi Strategi 4P (Product, Price, Promotion, Place)


Setelah dilakukan analisa pada keunggulan produk bersaing di pasar, segmentasi

pasar, market targetting dan market positioning maka langkah selanjutnya ialah
mengidentifikasi strategi 4P (Product, Price, Promotion, Place). Berikut ini merupakan tabel
analisis 4P.
Tabel 2.34 Perbandingan Kondisi Usaha Kerja antara Flex-U dan Kompetitor

Kriteria

Desain

Multifungsi
Bahan MDF

Adanya
prosedur
penggunaan
Label

Diskon

Pre-order

Periklanan

Worse

Kondisi Usaha Kerja


Equal Better
Keterangan
Product
Pada produk ini didesain seminimalis yang

diselaraskan
dengan
keinginan
para
konsumen
Pada produk ini dilengkapi beberapa fitur

tambahan dengan tujuan menambah nilai


fungsi dan meminimalisir area kerja
Bahan yang digunakan merupakan bahan

yang ramah lingkungan


Pada produk ini diberi panduan tentang
prosedur penggunaan yang berfungsi
membantu para konsumen ketika ingin

mengepresikan produk. Akan tetapi pada


produk competitor kami tidak ada prosedur
penggunaan

Produk diberikan label sebagai inisial produk


Price
Memberikan diskon kepada konsumen

sehingga harga jual berkurang dari


sebelumnya
Menyediakan pre-order dengan harga yang
lebih murah, untuk memastikan jumlah

pelanggan yang akan membeli ketika produk


di-launcing
Promotions
Promosi dilakukan pada media massa

(brosur, pamflet, koran) dan media elektronik


70

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 2.35 Perbandingan Kondisi Usaha Kerja antara Flex-U dan Kompetitor (Lanjutan)

Kriteria

Worse

Public Relation
Personal
Selling
Sales
Promotion
Region Jawa
Timur
Kantor Pusat

Kondisi Usaha Kerja


Equal Better
Keterangan
Promotions
Membuat hubungan yang baik dengan

masyarakat dan pihak-pihak yang terkait


dalam proses bisnis
Melakukan promosi dengan mengirim

salesman untuk menemui pelanggan secara


langsung
Aktivitas untuk mengenalkan produk melalui

pameran atau peragaan produk yang akan


dijual
Place
Untuk pemasaran di Jawa Timur akan disebar

ke beberapa outlet yang ada di seluruh kota


Kantor pusat dan distribusi berada di kota

Surabaya

Berdasarkan analisis di atas, berikut ini merupakan strategi 4P yang akan dilakukan
oleh perusahaan Karya Indonesia.
2.4.6.1 Product
Pada produk ini, PT. Karya Indonesia akan memproduksi produk dengan desain yang
minimalis yang disesuaikan dengan keinginan para konsumen yang kualitasnya akan
disamakan dengan produk kompetitor. Pada desain ini terdiri dari bentuk produk, warna, serta
dimensi produk semuanya telah disesuaikan dengan kebutuhan untuk tempat kerja para
konsumen. Dibandingkan dengan produk kompetitor, produk Flex-U memiliki kapasitas yang
cukup banyak karena disertai beberapa fitur tambahan seperti rak, gantungan baju, tempat
make up, dan lain-lain. Bahan yang digunakan ialah MFD yang ramah lingkungan dan bisa
didaur ulang kembali. Tingkat fleksibilitas akan disamakan dengan produk competitor yang
telah ada sebelumnya. Selain itu, pada produk ini akan diberikan prosedur cara penggunaan
produk, karena pada produk kompetitor kami tidak ada sebelumnya. Hal ini bertujuan untuk
mempermudah para konsumen ketika akan mengoperasikan produknya. Dan pada produk
kami juga akan diberikan label yang setara dengan produk competitor.

2.4.6.2 Price
Harga yang ditetapkan ialah dibawah Rp 10.000.000. Harga ini disesuaikan dengan
harga pembuatan dan desain produk Flex-U dan juga didasarkan dengan rata-rata penghasilan
para karyawan perkantoran.

71

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

2.4.6.3 Promotion
Untuk promosi produk Flex-U akan digunakan beberapa metode yakni secara online,
direct selling dan periklanan. Periklanan disini meliputi pembuatan brosur, pamflet, dan
periklanan pada media elektronik, seperti TV, radio dan lain-lain.

2.4.6.4 Place
Untuk tempat pemasaran produk akan disalurkan di daerah Jawa Timur terlebih
dahulu. Dimana pada penjualannya akan disebar ke beberapa outlet yang menjual barangbarang meubel. Kantor pusat dan distribusi akan ditempatkan di Surabaya untuk
mempermudah pemasaran barang.

2.4.6.5 Analisis Biaya Strategi 4P (Product, Price, Promotion, Place)


Berikut ini adalah hasil analisa biaya strategi mengenai product, place, promotion, dan
place untuk produk Flex-U berdasarkan biaya jangka pendek (1 tahun ke depan) dan jangka
panjang (10 tahun ke depan).
1.

Product
Analisa biaya untuk kategori produk dalam waktu jangka pendek di atas untuk

memberikan gambaran kegiatan yang dilakukan di tahun 2015 dengan perincian kegiatan dan
dana yang harus dikeluarkan oleh perusahaan. Dalam waktu jangka pendek (tahun 2015)
perusahaan masih dalam tahap membangun perusahaan, kegiatannya meliputi pengadaan
mesin dan bahan baku produksi awal, menjalin relasi dengan supplier, perekrutan karyawan,
memproduksi produk awal sesuai konsep ide, mendaftarkan hak cipta, dan melakukan
evaluasi berkala.

Tabel 2.36 Analisis Biaya Kategori Product Periode 1 Tahun

Kategori

Periode
Jan-Jun

Product
Jul-Agst
Okt-Des

No
1
2
3
4
5
6

Kegiatan
Pengadaan mesin dan bahan baku untuk produksi
Menjalin relasi dengan supplier bahan baku
Perekrutan karyawan sesuai bidang yang dibutuhkan
Memproduksi produk sesuai konsep ide
Mendaftarkan hak cipta untuk produk agar paten
Melakukan evaluasi berkala terhadap produk, mesin,
dan pekerja
Total Biaya

Biaya
Rp 150.000.000
Rp 25.000.000
Rp 500.000.000
Rp 10.000.000

Rp 685.000.000

Berdasarkan analisa jangka pendek strategi produk Flex-U pada Tabel 2.36, dana yang
harus dikeluarkan perusahaan untuk menjalankan kegiatan selama tahun 2015 yaitu sebesar
Rp 685.000.000,00.
72

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


2.

C-1

Price
Hasil perhitungan biaya yang dibutuhkan dalam jangka pendek, untuk kategori harga

adalah dengan menyediakan pre-order untuk konsumen yang ingin membeli produk secara
independen, sehingga dalam masa pengenalan produk, ketika produk yang dijual di pasaran
kurang dari permintaan pasar, konsumen tetap dapat membeli produk dengan harga yang lebih
murah.

Tabel 2.37 Analisis Biaya Kategori Price Jangka Pendek Periode 1 Tahun

Kategori

Caturwulan

Kegiatan
Menyediakan Pre-Order seharga
terbatas.
Menyediakan Pre-Order seharga
terbatas.
Menyediakan Pre-Order seharga
terbatas.
Menyediakan Pre-Order seharga
terbatas.
Total Biaya

1
Price

2
3
4

Biaya
90% secara

Rp. 15.000.000

91% secara
93% secara
95% secara

Rp 20.000.000
Rp 25.000.000
Rp 30.000.000
Rp 90.000.000

Berdasarkan dari Tabel 2.37 dapat diketahui mengenai analisis biaya dalam kategori
harga untuk jangka pendek selama periode 1 tahun dengan total biaya yang dikeluarkan
sebesar Rp 90.000.000,00

3.

Promotion
Promosi merupakan kegiatan untuk menginformasikan dan mengenalkan suatu produk

atau jasa kepada target pasar. Strategi dibagi dalam dua kelompok, yaitu jangka pendek dan
jangka panjang.

Tabel 2.38 Analisis Biaya Kategori Promosition Jangka Pendek Periode 1 Tahun

Kategori

Triwulan

1
Promotion

Kegiatan
Menjalin kerjasama dengan pihakpihak periklanan
Membuat brosur dan poster iklan
produk
Mengirim beberapa salesman untuk
promosi langsung ke pelanggan
Periklanan melalui radio, koran, dan
majalah lokal
Mengikuti pameran produk inovatif
Membuat situs resmi perusahaan

73

Keterangan

Biaya

5000 pcs

Rp 1.000.000

10 orang / 3 bulan

Rp 24.000.000

Total semua iklan

Rp 7.220.000

1 kali
1 domain

Rp 10.000.000
Rp
500.000

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 2.39 Analisis Biaya Kategori Promosition Jangka Pendek Periode 1 Tahun (Lanjutan)

Kategori

Triwulan

Promotions

Kegiatan
Mempromosikan produk secara
online
Periklanan melalui radio, koran, dan
majalah lokal
Mengadakan event berhadiah bagi
pelanggan
Mempromosikan produk secara
online
Periklanan melalui radio, koran, dan
majalah lokal
Mengikuti pameran produk inovatif
Mempromosikan produk secara
online

Keterangan

Biaya

Situs perusahaan

Total semua iklan

Rp 7.220.000

Pembelian produk
berhadiah

Rp 5.000.000

Situs perusahaan

Total semua iklan

Rp 7.220.000

1 kali

Rp 10.000.000

Situs perusahaan

Rapat evaluasi strategi promosi


5

Membuat laporan tahunan

Agenda akhir
tahun
Agenda akhir
tahun

Rp 2.000.000
Rp

250.000

Rp 67.410.000

Total Biaya

Tabel 2.38 dan 2.39 berisikan aktivitas-aktivitas promosi yang akan dilakukan
perusahaan selama 1 tahun pertama. Kegiatan dibagi ke dalam empat periode. Satu periode
adalah selama 3 bulan. Secara umum kegiatan promosi jangka pendek diawali dengan
menjalin hubungan dengan pihak-pihak periklanan. Kemudian secara berkala perusahaan
melakukan periklanan dan promosi produk Flex-U melalui media massa dan juga mengikuti
acara-acara pameran produk. Sehingga dapat diketahui biaya yang dikeluarkan untuk kategori
promosi jangka pendek selama 1 tahun ialah sebesar Rp 64.410.000,00.

4.

Place
Place merupakan salah satu strategi yang digunakan untuk mengalokasikan suatu
perusahaan. Berikut ini merupakan tabel analisis biaya untuk kategori place sela periode 1
tahun
Tabel 2.40 Analisis Biaya Kategori Place Jangka Pendek Periode 1 Tahun

Kategori
Place

Periode
1
2
3

Aktivitas
Menentukan lokasi pemasaran di Surabaya
Menyewa retail untuk memasarkan produk
Mencari lokasi distribution center yang strategis
Total Biaya

Rp
Rp
Rp
Rp

Biaya
500.000
350.000.000
500.000
351.000.000

Tabel 2.40 berisikan aktivitas-aktivitas yang berkaitan dengan lokasi pemasaran yang
akan dilakukan oleh perusahaan selama satu tahun pertama. Kegiatan dibagi kedalam 3
74

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

periode. Aktivitas yang dilakukan adalah menentukan lokasi pemasaran, menyewa retailer,
dan mencari lokasi distribution center yang strategis. Sehingga dapat diketahui jumlah biaya
yang akan dikeluarkan untuk mengalokasikan tempat perusahaan jangka pendek selama
periode 1 tahun ialah sebesar Rp 351.000.000,00
2.4.7 Rencana Pemasaran Jangka Pendek dan Jangka Panjang
Rencana pemasaran Flex-U akan dibagi menjadi dua, yakni rencana pemasaran jangka
pendek yang akan dilakukan selama 1 tahun yang dilakukan setiap triwulan dan rencana
jangka panjang yang akan diaplikasikan selama 11 tahun ke depan.
Untuk rencana jangka pendek pertama dilakukan setiap triwulan yang akan terdiri dari
4 kategori yang telah disebutkan sebelumnya, yakni product, price, promotion, dan place.
Untuk catur wulan pertama yakni dari bulan Januari sampai bulan Maret kegiatan yang akan
dilakukan oleh perusahaan terdiri dari pengadaan mesin dan bahan baku untuk produksi,
menjalin relasi dengan supplier bahan baku, melakukan perekrutan karyawan sesuai bidang
yang dibutuhkan, menyediakan pre-order seharga 90% secara terbatas, menjalin kerjasama
dengan pihak-pihak periklanan, membuat brosur dan poster iklan produk, mengirim beberapa
salesman untuk promosi langsung ke pelanggan, dan menentukan lokasi pemasaran di
Surabaya. Sedangkan untuk catur wulan kedua yakni dari bulan April sampai bulan Juni
kegiatan yang akan dilakukan oleh perusahaan terdiri dari pengadaan mesin dan bahan baku
untuk produksi, menjalin relasi dengan supplier bahan baku, melakukan perekrutan karyawan
sesuai bidang yang dibutuhkan, menyediakan pre-order seharga 91% secara terbatas,
periklanan melalui radio, koran, dan majalah lokal, mengikuti pameran produk inovatif,
membuat situs resmi perusahaan, mempromosikan produk secara online, dan menyewa retail
untuk memasarkan produk. Untuk catur wulan ketiga yakni dari bulan Juli sampai bulan
September kegiatan yang akan dikerjalan ialah terdiri dari memproduksi produk sesuai konsep
ide, mendaftarkan hak cipta untuk produk agar paten, menyediakan pre-order seharga 93%
secara terbatas, melakukan periklanan melalui media massa, mengadakan event berhadiah
bagi pelanggan, mempromosikan produk secara online, dan mencari lokasi distribution centre
yang strategis. Sedangkan untuk catur wulan keempat yakni dari bulan Oktober sampai bulan
Desember kegiatan yang akan dikerjalan ialah terdiri dari melakukan evaluasi berkala
terhadap produk, mesin, serta pekerja, menyediakan pre-order seharga 95% secara terbatas,
melakukan periklanan melalui media massa, mengikuti pameran inovatif, mempromoskan
produk secara online, melakukan rapat evaluasi strategi promosi dan membuat laporan
tahunan.

75

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 2.41 Rencana Jangka Panjang pada Tahun 2015

Kategori

Product

No.
1
2
3
4
5
6
1

Price

2
3
1
2
3

Promotion

Place

4
5
6
1
2

Tahun 2015
Kegiatan
Pengadaan mesin dan bahan baku untuk produksi
Menjalin relasi dengan supplier bahan baku
Perekrutan karyawan sesuai bidang yang dibutuhkan
Memproduksi produk sesuai konsep ide
Mendaftarkan hak cipta untuk produk agar paten
Melakukan evaluasi Berkala terhadap produk, mesin, dan
pekerja
Menyediakan diskon 5% secara terbatas pada masa
penjualan.
Gratis Pesan Antar untuk Pembelian di atas (km)/3
Pembelian jumlah banyak mendapat diskon tambahan
sebesar (1,75%)*LN(x).
Mengikuti pameran produk inovatif
Mempromosikan produk secara online
Periklanan melalui radio, koran, dan majalah lokal
Mengirim beberapa salesman untuk promosi langsung ke
pelanggan
Rapat evaluasi strategi promosi
Membuat laporan tahunan
Memperluas daerah pemasaran produk
Menambah jumlah retail di daerah Surabaya
Total Biaya

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

Biaya
150.000.000.
0
25.000.000
500.000.000
10.000.000

Rp

15.000.000

Rp

25.000.000

Rp

5.000.000

Rp

35.000.000

Rp
Rp
Rp

10.000.000
0
7.220.000

Rp

24.000.000

Rp
2.000.000
Rp
250.000
Rp 45.000.000
Rp 350.000.000
Rp 1.203.470.000

Berdasarkan Tabel 2.41 untuk rencana 4P (product, price, promotion, dan place)
untuk tahun 2015 dapat diketahui biaya total yang dikeluarkan ialah sebesar Rp
1.203.470.000,00
Tabel 2.42 Rencana Jangka Panjang pada Tahun 2016

Kategori

Product

No.
1
2
3
4
1

Price

2
3

Promotion

1
2
3

Tahun 2016
Kegiatan
Mengadakan pelatihan untuk karyawan lama
Menambah relasi supplier bahan baku
Menambah kapasitas produksi
Melakukan evaluasi Berkala terhadap produk, mesin, dan
pekerja
Menyediakan diskon 5% secara terbatas pada masa
penjualan.
Gratis Pesan Antar untuk Pembelian di atas (km)/3
Pembelian jumlah banyak mendapat diskon tambahan
sebesar (1,75%)*LN(x).
Mengikuti pameran produk inovatif
Mempromosikan produk secara online
Periklanan melalui radio, koran, dan majalah lokal

76

Rp
Rp
Rp

Biaya
25.000.000
0
250.000.000

Rp

15.000.000

Rp

25.000.000

Rp

5.000.000

Rp

35.000.000

Rp
Rp
Rp

10.000.000
0
7.220.000

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 2.43 Rencana Jangka Panjang pada Tahun 2016 (Lanjutan)

Kategori

No.
4

Place

5
6
1
2

Tahun 2016
Kegiatan
Mengirim beberapa salesman untuk promosi langsung ke
pelanggan
Rapat evaluasi strategi promosi
Membuat laporan tahunan
Memperluas daerah pemasaran produk
Menambah jumlah retail di daerah Surabaya
Total Biaya

Biaya
Rp

24.000.000

Rp
2.000.000
Rp
250.000
Rp
45.000.000
Rp 350.000.000
Rp 793.470.000

Berdasarkan Tabel 2.42 dan 2.43 untuk rencana 4P (product, price, promotion, dan
place) untuk tahun 2016 dapat diketahui biaya total yang dikeluarkan ialah sebesar Rp
793.470.000,00
Tabel 2.44 Rencana Jangka Panjang Pada Tahun 2017

Kategori

Product

No.
1
2
3
4
5
1

Price

2
3
1
2
3

Promotion

Place

4
5
6
1
2

Tahun 2017
Kegiatan
Mengadakan pelatihan untuk karyawan lama
Menambah relasi supplier bahan baku
Risearch & Development terhadap produk
Menambah kapasitas produksi
Melakukan evaluasi Berkala terhadap produk, mesin,
dan pekerja
Menyediakan diskon 5% secara terbatas pada masa
penjualan.
Gratis Pesan Antar untuk Pembelian di atas (km)/3
Pembelian jumlah banyak mendapat diskon tambahan
sebesar (1,75%)*LN(x).
Mengikuti pameran produk inovatif
Mempromosikan produk secara online
Periklanan melalui radio, koran, dan majalah lokal
Mengirim beberapa salesman untuk promosi langsung
ke pelanggan
Rapat evaluasi strategi promosi
Membuat laporan tahunan
Memperluas daerah pemasaran produk
Menambah jumlah retail di daerah Surabaya
Total Biaya

Rp
Rp
Rp
Rp

Biaya
25.000.000
0
40.000.000
250.000.000

Rp

15.000.000

Rp

25.000.000

Rp

5.000.000

Rp

35.000.000

Rp
Rp
Rp

10.000.000
0
7.220.000

Rp

24.000.000

Rp
2.000.000
Rp
250.000
Rp
45.000.000
Rp 350.000.000
Rp 833.470.000

Berdasarkan Tabel 2.44 untuk rencana 4P (product, price, promotion, dan place)
untuk tahun 2017 dapat diketahui biaya total yang dikeluarkan ialah sebesar Rp
833.470.000,00

77

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 2.45 Rencana Jangka Panjang Pada Tahun 2018

Kategori

No
1
2
3

Product

4
5
6
1

Price

2
3
1
2
3

Promotion

Place

4
5
6
1
2

Tahun 2018
Kegiatan
Biaya
Menambah karyawan baru sesuai kebutuhan
Rp 50.000.000
Mengadakan pelatihan untuk karyawan lama dan baru
Rp 25.000.000
Menambah relasi supplier bahan baku
Rp
0
Menyempurnakan Research & Development terhadap
Rp 40.000.000
produk
Melakukan evaluasi berkala terhadap produk, mesin, dan
Rp 15.000.000
pekerja
Menambah kapasitas produksi
Rp 250.000.000
Menyediakan diskon 5% secara terbatas pada masa
Rp 25.000.000
penjualan.
Gratis Pesan Antar untuk Pembelian di atas (km)/3
Rp 5.000.000
Pembelian jumlah banyak mendapat diskon tambahan
Rp 35.000.000
sebesar (1,75%)*LN(x).
Mengikuti pameran produk inovatif
Rp 10.000.000
Mempromosikan produk secara online
Rp
0
Periklanan melalui radio, koran, dan majalah lokal
Rp 7.220.000
Mengirim beberapa salesman untuk promosi langsung ke
Rp 24.000.000
pelanggan
Rapat evaluasi strategi promosi
Rp 2.000.000
Membuat laporan tahunan
Rp
250.000
Memperluas daerah pemasaran produk
Rp 45.000.000
Menambah jumlah retail di daerah Surabaya
Rp 350.000.000
Total Biaya
Rp 883.470.000

Berdasarkan Tabel 2.45 untuk rencana 4P (product, price, promotion, dan place)
untuk tahun 2018 dapat diketahui biaya total yang dikeluarkan ialah sebesar Rp
883.470.000,00.
Tabel 2.46 Rencana Jangka Panjang Pada Tahun 2019

Kategori

No.
1
2

Produk

3
4
5
1

Price

2
3

Promotion

Tahun 2019
Kegiatan
Mengadakan pelatihan untuk karyawan lama dan baru
Menyempurnakan Research & Development terhadap
produk
Melihat peluang inovasi produk
Menambah kapasitas produksi
Melakukan evaluasi Berkala terhadap produk, mesin, dan
pekerja
Menyediakan diskon 5% secara terbatas pada masa
penjualan.
Gratis Pesan Antar untuk Pembelian di atas (km)/3
Pembelian jumlah banyak mendapat diskon tambahan
sebesar (1,75%)*LN(x).
Mengikuti pameran produk inovatif

78

Biaya
Rp 25.000.000
Rp 40.000.000
Rp
0
Rp 250.000.000
Rp 15.000.000
Rp 25.000.000
Rp

5.000.000

Rp 35.000.000
Rp 10.000.000

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 2.47 Rencana Jangka Panjang Pada Tahun 2019 (Lanjutan)

Kategori

No.
2
3
4

Place

5
6
1
2

Tahun 2019
Kegiatan
Mempromosikan produk secara online
Periklanan melalui radio, koran, dan majalah lokal
Mengirim beberapa salesman untuk promosi langsung ke
pelanggan
Rapat evaluasi strategi promosi
Membuat laporan tahunan
Memperluas daerah pemasaran produk
Menambah jumlah retail di daerah Surabaya
Total Biaya

Biaya
Rp
Rp

0
7.220.000

Rp 24.000.000
Rp 2.000.000
Rp
250.000
Rp 45.000.000
Rp 350.000.000
Rp 833.470.000

Berdasarkan Tabel 2.46 dan 2.47 untuk rencana 4P (product, price, promotion, dan
place) untuk tahun 2019 dapat diketahui biaya total yang dikeluarkan ialah sebesar Rp
883.470.000,00
Tabel 2.48 Rencana Jangka Panjang Pada Tahun 2020

Kategori
Produk

No
1
2
3
1

Price

2
3
1
2
3

Promotion

Place

4
5
6
1
2

Tahun 2020
Kegiatan
Mengadakan pelatihan untuk karyawan lama dan baru
Menambah kapasitas produksi
Melakukan evaluasi berkala terhadap produk, mesin, dan
pekerja
Menyediakan diskon 5% secara terbatas pada masa
penjualan.
Gratis Pesan Antar untuk Pembelian di atas (km)/3.
Pembelian jumlah banyak mendapat diskon tambahan
sebesar (1,75%)*LN(x).
Mengikuti pameran produk inovatif
Mempromosikan produk secara online
Periklanan melalui radio, koran, dan majalah lokal
Mengirim beberapa salesman untuk promosi langsung
ke pelanggan
Rapat evaluasi strategi promosi
Membuat laporan tahunan
Memperluas daerah pemasaran produk
Menambah jumlah retail di daerah Surabaya
Total Biaya

Biaya
Rp 25.000.000
Rp 250.000.000
Rp

15.000.000

Rp

25.000.000

Rp

5.000.000

Rp

35.000.000

Rp
Rp
Rp

10.000.000
0
7.220.000

Rp

24.000.000

Rp
2.000.000
Rp
250.000
Rp 45.000.000
Rp 350.000.000
Rp 793.470.000

Berdasarkan Tabel 2.48 untuk rencana 4P (product, price, promotion, dan place)
untuk tahun 2020 dapat diketahui biaya total yang dikeluarkan ialah sebesar Rp
793.470.000,00

79

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 2.49 Rencana Jangka Panjang Pada Tahun 2021

Tahun 2021
Kategori No.
Kegiatan
Mengadakan pelatihan untuk karyawan lama dan
1
baru
Menyempurnakan Research & Development
2
terhadap produk
Produk
3 Menambah kapasitas produksi
Melakukan evaluasi berkala terhadap produk,
4
mesin, dan pekerja
Menyediakan diskon 5% secara terbatas pada masa
1
penjualan.
Price
2 Gratis Pesan Antar untuk Pembelian di atas (km)/3
Pembelian jumlah banyak mendapat diskon
3
tambahan sebesar (1,75%)*LN(x).
1 Mengikuti pameran produk inovatif
2 Mempromosikan produk secara online
3 Periklanan melalui radio, koran, dan majalah lokal
Promotion
Mengirim beberapa salesman untuk promosi
4
langsung ke pelanggan
5 Rapat evaluasi strategi promosi
6 Membuat laporan tahunan
1 Memperluas daerah pemasaran produk
Place
2 Menambah jumlah retail di daerah Surabaya
Total Biaya

Biaya
Rp

25.000.000

Rp

40.000.000

Rp

250.000.000

Rp

15.000.000

Rp

25.000.000

Rp

5.000.000

Rp

35.000.000

Rp
Rp
Rp

10.000.000
0
7.220.000

Rp

24.000.000

Rp
2.000.000
Rp
250.000
Rp
45.000.000
Rp 350.000.000
Rp 833.470.000

Berdasarkan Tabel 2.49 untuk rencana 4P (product, price, promotion, dan place)
untuk tahun 2021 dapat diketahui biaya total yang dikeluarkan ialah sebesar Rp
833.470.000,00.
Tabel 2.50 Rencana Jangka Panjang Pada Tahun 2022

Kategori
Product

Price

Promotion

Tahun 2022
No
Kegiatan
1 Mengadakan pelatihan untuk karyawan lama dan baru
2 Menambah kapasitas produksi
Melakukan evaluasi berkala terhadap produk, mesin, dan
3
pekerja
Menyediakan diskon 5% secara terbatas pada masa
1
penjualan.
2 Gratis Pesan Antar untuk Pembelian di atas (km)/3
Pembelian jumlah banyak mendapat diskon tambahan
3
sebesar (1,75%)*LN(x).
1 Mengikuti pameran produk inovatif
2 Mempromosikan produk secara online
3 Periklanan melalui radio, koran, dan majalah lokal
Mengirim beberapa salesman untuk promosi langsung ke
4
pelanggan

80

Biaya
Rp 25.000.000
Rp 250.000.000
Rp

15.000.000

Rp

25.000.000

Rp

5.000.000

Rp

35.000.000

Rp
Rp
Rp

10.000.000
0
7.220.000

Rp

24.000.000

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 2.51 Rencana Jangka Panjang Pada Tahun 2022 (Lanjutan)

Kategori

Place

Tahun 2022
No
Kegiatan
5 Rapat evaluasi strategi promosi
6 Membuat laporan tahunan
1 Memperluas daerah pemasaran produk
2 Menambah jumlah retail di daerah Surabaya
Total Biaya

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

Biaya
2.000.000
250.000
45.000.000
350.000.000
793.470.000

Berdasarkan Tabel 2.50 dan 2.51 untuk rencana 4P (product, price, promotion, dan
place) untuk tahun 2022 dapat diketahui biaya total yang dikeluarkan ialah sebesar Rp
793.470.000,00.
Tabel 2.52 Rencana Jangka Panjang Pada Tahun 2023

Kategori

No
1
2

Product

3
4
5
1

Price

2
3
1
2
3

Promotion

Place

4
5
6
1
2

Tahun 2023
Kegiatan
Mengadakan pelatihan untuk karyawan lama dan
baru
Menyempurnakan Research & Development
terhadap produk
Mendesain rencana inovasi produk
Menambah kapasitas produksi
Melakukan evaluasi Berkala terhadap produk,
mesin, dan pekerja
Menyediakan diskon 5% secara terbatas pada masa
penjualan.
Gratis Pesan Antar untuk Pembelian di atas (km)/3
Pembelian jumlah banyak mendapat diskon
tambahan sebesar (1,75%)*LN(x).
Mengikuti pameran produk inovatif
Mempromosikan produk secara online
Periklanan melalui radio, koran, dan majalah lokal
Mengirim beberapa salesman untuk promosi
langsung ke pelanggan
Rapat evaluasi strategi promosi
Membuat laporan tahunan
Memperluas daerah pemasaran produk
Menambah jumlah retail di daerah Surabaya
Total Biaya

Biaya
Rp

25.000.000

Rp

40.000.000

Rp
0
Rp 250.000.000
Rp

15.000.000

Rp

25.000.000

Rp

5.000.000

Rp

35.000.000

Rp
Rp
Rp

10.000.000
0
7.220.000

Rp

24.000.000

Rp
2.000.000
Rp
250.000
Rp 45.000.000
Rp 350.000.000
Rp 833.470.000

Berdasarkan Tabel 2.52 untuk rencana 4P (product, price, promotion, dan place)
untuk tahun 2023 dapat diketahui biaya total yang dikeluarkan ialah sebesar Rp
793.470.000,00.

81

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 2.53 Rencana Jangka Panjang Pada Tahun 2024

Kategori

No.
1
2

Product

3
4
1

Price

2
3
1
2
3

Promotion

Place

4
5
6
1
2

Tahun 2024
Kegiatan
Mengadakan pelatihan untuk karyawan lama dan baru
Menyempurnakan Research & Development terhadap
produk
Menambah kapasitas produksi
Melakukan evaluasi Berkala terhadap produk, mesin, dan
pekerja
Menyediakan diskon 5% secara terbatas pada masa
penjualan.
Gratis Pesan Antar untuk Pembelian di atas (km)/3
Pembelian jumlah banyak mendapat diskon tambahan
sebesar (1,75%)*LN(x).
Mengikuti pameran produk inovatif
Mempromosikan produk secara online
Periklanan melalui radio, koran, dan majalah lokal
Mengirim beberapa salesman untuk promosi langsung ke
pelanggan
Rapat evaluasi strategi promosi
Membuat laporan tahunan
Memperluas daerah pemasaran produk
Menambah jumlah retail di daerah Surabaya
Total Biaya

Rp

Biaya
25.000.000

Rp

40.000.000

Rp

250.000.000

Rp

15.000.000

Rp

25.000.000

Rp

5.000.000

Rp

35.000.000

Rp
Rp
Rp

10.000.000
0
7.220.000

Rp

24.000.000

Rp
2.000.000
Rp
250.000
Rp
45.000.000
Rp 350.000.000
Rp 833.470.000

Berdasarkan Tabel 2.53 untuk rencana 4P (product, price, promotion, dan place)
untuk tahun 2024 dapat diketahui biaya total yang dikeluarkan ialah sebesar Rp
833.470.000,00.
Tabel 2.54 Rencana Jangka Panjang Pada Tahun 2025

Kategori

No.
1
2

Produk

3
4
1

Price

2
3

Promotion

1
2
3

Tahun 2024
Kegiatan
Mengadakan pelatihan untuk karyawan lama dan baru
Menyempurnakan Research & Development terhadap
produk
Menambah kapasitas produksi
Melakukan evaluasi Berkala terhadap produk, mesin, dan
pekerja
Menyediakan diskon 5% secara terbatas pada masa
penjualan.
Gratis Pesan Antar untuk Pembelian di atas (km)/3
Pembelian jumlah banyak mendapat diskon tambahan
sebesar (1,75%)*LN(x).
Mengikuti pameran produk inovatif
Mempromosikan produk secara online
Periklanan melalui radio, koran, dan majalah lokal

82

Rp

Biaya
25.000.000

Rp

40.000.000

Rp

250.000.000

Rp

15.000.000

Rp

25.000.000

Rp

5.000.000

Rp

35.000.000

Rp
Rp
Rp

10.000.000
0
7.220.000

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 2.55 Rencana Jangka Panjang Pada Tahun 2025 (Lanjutan)

Kategori

No.
4

Place

5
6
1
2

Tahun 2024
Kegiatan
Mengirim beberapa salesman untuk promosi langsung ke
pelanggan
Rapat evaluasi strategi promosi
Membuat laporan tahunan
Memperluas daerah pemasaran produk
Menambah jumlah retail di daerah Surabaya
Total Biaya

Biaya
Rp

24.000.000

Rp
2.000.000
Rp
250.000
Rp
45.000.000
Rp 350.000.000
Rp 833.470.000

Berdasarkan Tabel 2.54 dan 2.55 untuk rencana 4P (product, price, promotion, dan
place) untuk tahun 2025 dapat diketahui biaya total yang dikeluarkan ialah sebesar Rp
833.470.000,00.
Untuk rencana jangka panjang akan dilakukan selama 10 tahun ke depan yakni mulai
tahu 2015 sampai tahun 2025. Pada tahun 2015 strategi yang akan dilakukan ialah pengadaan
mesin dan bahan baku untuk produksi, menjalin relasi dengan supplier bahan baku,
perekrutan karyawan sesuai bidang yang dibutuhkan, memproduksi produk sesuai konsep ide,
mendaftarkan hak cipta untuk produk agar paten, dan melakukan evaluasi berkala terhadap
produk, mesin, dan

pekerja. Untuk tahun 2016 strategi yang akan dilakukan ialah

mengadakan pelatihan untuk karyawan lama, menambah relasi supplier bahan baku,
menambah kapasitas produksi, dan melakukan evaluasi berkala terhadap produk, mesin, dan
pekerja.
Untuk tahun 2017 strategi yang akan dilakukan ialah mengadakan pelatihan untuk
karyawan lama, menambah relasi supplier bahan baku, research dan development terhadap
produk, menambah kapasitas produksi, dan melakukan evaluasi berkala terhadap produk,
mesin, dan

pekerja. Untuk tahun 2018 strategi yang akan dilakukan ialah menambah

karyawan baru sesuai kebutuhan, mengadakan pelatihan untuk karyawan lama dan baru,
menambah relasi supplier bahan baku, menyempurnakan research dan development terhadap
produk, melakukan evaluasi berkala terhadap produk, mesin, dan pekerja, dan menambah
kapasitas produksi.
Untuk tahun 2019 strategi yang akan dilakukan ialah mengadakan pelatihan untuk
karyawan lama dan baru, menyempurnakan Research & Development terhadap produk,
melihat peluang inovasi produk, menambah kapasitas produksi, dan melakukan evaluasi
berkala terhadap produk, mesin, dan pekerja.
Untuk tahun 2020 strategi yang akan dilakukan ialah mengadakan pelatihan untuk
karyawan lama dan baru, menambah kapasitas produksi, dan melakukan evaluasi berkala
83

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

terhadap produk, mesin, dan pekerja. Untuk tahun 2021 strategi yang akan dilakukan ialah
sama seperti pada tahun 2020 akan tetapi dilakukan satu strategi baru yakni menambah
kapasitas produksi. Untuk tahun 2022 strategi yang akan dilakukan ialah mengadakan
pelatihan untuk karyawan, menambah kapasitas produksi dan melakukan evaluasi berkala.
Untuk tahun 2023 strategi yang akan dilakukan ialah sama seperti sebelumnya akan
tetapi akan ada penambahan kapasitas produksi dan melakukan inovesi terhadap produk. Dan
untuk startegi pada tahun 2024 sampai 2025 akan dilakukan strategi seperti biasanya yakni
mengadakan pelatihan, penyempurnaan research dan development terhadap produk
menambah kapasitas produksi dan melakukan evaluasi terhadapa komponen perusahaan.
Selain itu pada setiap tahunnya akan dilakukan strategi sebagai berikut, menyediakan
diskon 5% secara terbatas pada masa penjualan, gratis pesan antar untuk pembelian di atas
(km)/3, pembelian jumlah banyak mendapat diskon tambahan sebesar (1,75%)*LN(x),
mengikuti pameran produk inovatif, mempromosikan produk secara online, periklanan
melalui radio, koran, dan majalah lokal, mengirim beberapa salesman untuk promosi
langsung ke pelanggan, rapat evaluasi strategi promosi, membuat laporan tahunan,
memperluas daerah pemasaran produk dan menambah jumlah retail di daerah Surabaya.

84

PERANCANGAN SISTEM
INDUSTRI

Produk Flex-U merupakan sebuah Green


Product berupa workstation partisi kerja
yang terdiri dari 3 bagian, yakni sisi sebelah
kanan, sisi depan, sisi sebelah kiri. Flex-U
menerapkan prinsip more space less
dimension yang berarti produk dapat
menciptakan ruang kerja yang besar dengan
memanfaatkan dimensi produk yang kecil.

Modul

:3
KELOMPOK C1
Nurul Sihabuddin
Andreas Wicaksono I.
Mochammad Nurman I.
Syafitri Hayati
Marsida

2511100023
2511100079
2511100127
2511100146
2511100703

Dosen Modul 1: Naning Aranti Wessiani, S.T., M.M.


Asisten Modul 3: Sari Jumayla

MODUL III
PERANCANGAN SISTEM PRODUKSI
Modul III akan dibahas mengenai perancangan sistem manufaktur. Modul III terdiri
dari tiga bagian yaitu analisis proses manufaktur, analisis sistem manufaktur, dan analisis
material handling dan perencanaan layout. Flowchart berikut menjelaskan alur pengerjaan
Modul III.

Start

Survey
pasar

BOM tree

Penentuan komponen
produk

BOM table

Penentuan keputusan
make or buy

Pemilihan raw
material

Penentuan Alur
Produksi
Operation Process
Chart

Penentuan metode
produksi

Penentuan proses
produksi
Production routing

Penentuan peralatan
dan mesin

Penentuan proses
paralel dan seri

Assembly routing
Perhitungan waktu
produksi

Penentuan operator

Penentuan kebutuhan
energi

End

Gambar 3.1 Flowchart Pengerjaan Modul 3

85

3.1

Analisa Sistem Produksi


Analisa proses manufaktur dilakukan untuk merancang proses produksi dari produk

dimulai dari tahap pengembangan produk. Untuk menganalisa proses manufaktur maka
dibutuhkan beberapa input yang berupa survey pasar dan spesifikasi produk. Spesifikasi
produk yang digunakan didapat dari proses pengembangan produk. Output dari analisa proses
manufaktur adalah metode, pemilihan dan jumlah resource, serta waktu dari proses
manufaktur produk yang dirancang.

Survey pasar dan


pengembangan produk

Metode, resource, waktu


Analisis Proses Manufaktur

Gambar 3.2 Input dan Output Analisis Proses Manufaktur

Proses manufaktur adalah aplikasi dari proses kimia dan fisik yang mengubah
geometri, spesifikasi, dan/atau tampilan dari material awal untuk membuat komponen produk
atau produk itu sendiri (Groover, 2011). Proses manufaktur pada sebuah perusahaan harus
dirancang seefektif mungkin untuk menekan biaya produksi. Semakin rumit proses
manufaktur dari sebuah produk maka akan semakin tinggi biaya produksi dari produk
tersebut. Hal ini akan mengakibatkan naiknya harga jual dari produk yang dirancang.

3.1.1

Penentuan Komponen Produk


Terbentuknya sebuah produk pasti tidak akan lepas dari komponen-komponen

penyusun di dalamnya. Komponen inilah yang merupakan pondasi bagi agar sebuah raw
material menjadi sebuah produk dan dengan komponen inilah yang akan membuat sebuah
material memiliki nilai tambah atau fungsi baru. Berikut ini merupakan gambar breakdown
dari komponen-komponen pada Flex-U.

86

Keterangan :
1 : Roda
2 : Sekat
3 : Kursi
4 : Kaca
5 : Gantungan Baju
6 : Engsel
7 : Pegangan
8 : Lembar magnet
9 : Mur dan Baut

4
5
6
2

1
3
7
8

Gambar 3.3 Komponen Flex-U

Berdasarkan dari Gambar 3.3, berikut ini merupakan rekap komponen-komponen pada
Flex-U:

Tabel 3.1 Komponen Flex-U

Kode

Nama Komponen

Gambar

Fungsi

V00

Rangka vertikal
standar

(Gambar 3.4)

H00

Rangka horizontal
standar

(Gambar 3.5)

V11

Rangkal vertikal
kanan belakang

(Gambar 3.6)

H11

Rangka horizontal
depan kanan

(Gambar 3.7)

H21

Rangka vertikal rak


tengah kiri
belakang

(Gambar 3.8)

87

Sekat standar
secara vertikal
Sekat standar
secara
horizontal
Sekat
tambahan pada
bagian kanan
belakang
Sekat
tambahan pada
bagian depan
kanan
Ekstensi
pembatas
samping rak
tengah pada
kiri belakang

Jumlah

Dimensi
(cm)

12

20 x 5 x 165

15

75 x 20 x 5

20 x 5 x 45

75 x 5 x 5

20 x 5 x 45

Tabel 3.2 Komponen Flex-U (Lanjutan)

Kode

Nama Komponen

Gambar

Fungsi

H22

Rangka vertical rak


bawah kiri belakang

(Gambar 3.9)

H23

Rangka meja 1

(Gambar 3.10)

H24

Rangka meja 2

(Gambar 3.11)

P00

Dinding partisi

(Gambar 3.12)

S00

Rangka vertikal
kursi

(Gambar 3.13)

S01

Sandaran kursi

(Gambar 3.14)

S11

Rangka vertikal
kursi tipe 1

(Gambar 3.15)

S12

Rangka vertikal
kursi tipe 2

(Gambar 3.16)

W00

Roda

M00

Kaca

X01

Gantungan baju /
jas

J00

Mur dan Baut

C00

Engsel

C01

Sekrup

88

Ekstensi pembatas
samping rak bawah
pada kiri belakang
Ekstensi meja kerja
pada bagian kiri
depan
Ekstensi meja kerja
pada bagian kiri
depan
Sekat utama
sebagai partisi
kerja
Alas kursi dan
dudukan
Sebagai sandaran
pada kursi
Penyangga vertikal
untuk bagian depan
dan belakang kursi
Penyangga vertikal
untuk bagian kiri
dan kanan kursi
Memindahkan
partisi dengan
mudah
Digunakan untuk
bercermin
Tempat
menggantungkan
pakaian kerja
Pasangan
komponen yang
menyatukan antar
sekat
Mengaitkan antar
ujung sisi dari
partisi.
Untuk mengaitkan
engsel dengan
partisi

Jumlah

Dimensi
(cm)

20 x 5 x 60

25 x 25 x 5

75 x 25 x 5

85 x 5 x
165

45 x 40 x 5

45 x 5 x 60

45 x 5 x 30

30 x 5 x 30

20

5x5x5

65 x 5 x 85

7,5 x 2,5 x
7,5

100

5 x 2,5 x
2,5

10

10 x 2,5 x
30

60

2,5 x 0,5 x
1

Tabel 3.3 Komponen Flex-U (Lanjutan)

Kode

Nama Komponen

D00

Lembar magnet

P00

Kardus

P01

Styrofoam

P02

Plastik

Gambar

Fungsi
Sebagai pengunci
semi-permanen
antar partisi
berhimpit
Sebagai packaging
bagian luar dari
produk
Sebagai penahan
guncangan ketika
produk dikemas
Sebagai packaging
tambahan ketika
dalam kemasan

Jumlah

Dimensi
(cm)

10

5 x 2,5 x 165

200 x 100 x
200

15 x 15 x 15

175 x 90 x
175

Berikut merupakan gambar-gambar dari komponen-komponen utama Flex-U

Gambar 3.4 Rangka Vertikal Standar

Gambar 3.5 Rangka Horizontal Standar

Gambar 3.6 Rangkal Vertikal Kanan Belakang

Gambar 3.7 Rangka Horizontal Depan Kanan

89

Gambar 3.8 Rangka Vertikal Rak Tengah Kiri


Belakang

Gambar 3.9 Rangka Vertikal Rak Bawah Kiri


Belakang

Gambar 3.10 Rangka Meja 1

Gambar 3.11 Rangka Meja 2

Gambar 3.12 Rangka Dinding Partisi

Gambar 3.13 Rangka Vertikal Kursi

Gambar 3.14 Rangka Sandaran Kursi

Gambar 3.15 Rangka Vertikal Kursi Tipe 1

90

Gambar 3.16 Rangka Vertikal Kursi Tipe 2

3.1.2 Pembuatan Bill of Material (BOM)


Menurut Gaspersz (2004), struktur produk atau BOM didefinisikan sebagai cara
komponen-komponen itu bergabung ke dalam suatu produk selama proses manufaktur. Pada
tahap ini akan ditentukan nama-nama komponen yang menjadi bagian dari tubuh Flex-U.
BOM tree Flex-U ditampilkan dengan skema secara berututan menurut level breakdown, dan
karena BOM tree Flex-U sangat kompleks , maka Level dipecah menjadi sub-level- sub level.
Pembuatan BOM tree ini untuk mengetahui komponen-komponen yang dibutuhkan untuk
memprodusi produ Flex-U. Berikut merupakan BOM tree produk Flex-U.

Flex-U

Sekrup

Sisi Kiri

Engsel

Sekrup

Engsel

Kiri
Depan

Kiri
Belakang

Engsel

Sisi Kanan

SisiDepan

Engsel

Depan
Kiri

Depan
Kanan

Plastik

Engsel

Sekrup

Gambar 3.17 BOM Tree Level 1-2 Flex-U

91

Packaging

Magnet

Roda

Kardus

Kanan

Kanan

Depan

Belakang

Styrofoam

Sekrup

Kiri Depan
(1)

Kerangka

Dinding partisi

Rangka vertikal
standard

Meja

Rangka horizontal
standard

Mur dan Baut

Mur dan Baut

Kursi

Penopang

Part Meja

Mur dan Baut

Roda

Lembar magnet

Part Kursi

Gambar 3.18 BOM Tree Level 2-5 Flex-U (1)

Kiri Belakang

Kerangka

Dinding partisi

Rangka vertikal
standard

Rak

Rangka horizontal
standard

Mur dan Baut

Mur dan Baut

Lembar magnet

Part Rak

Gambar 3.19 BOM Tree Level 2-5 Flex-U (2)

Depan Kanan

Kerangka

Dinding partisi

Rangka vertikal
standard

Rangka horizontal
standard

Tempat Berias

Mur dan Baut

Cermin

Gambar 3.20 BOM Tree Level 2-5 Flex-U (3)

92

Penjepit Cermin

Rak

Part Rak

Lembar magnet

Mur dan Baut

Kanan Depan

Kerangka

Rangka vertikal
standard

Dinding partisi

Gantungan Baju

Rangka horizontal
standard

Mur dan Baut

Lembar magnet

Penggantung
Baju

Mur dan Baut

Gambar 3.21 BOM Tree Level 2-5 Flex-U (4)

Kanan Belakang

Kerangka

Rangka vertikal
standard

Dinding partisi

Rak

Rangka horizontal
standard

Mur dan Baut

Mur dan Baut

Lembar magnet

Part Rak

Gambar 3.22 BOM Tree Level 2-5 Flex-U (5)

Keterangan:
: Komponen Level 1
: Komponen Level 2
: Komponen Level 3
: Komponen Level 4
Berdasarkan BOM tree, kemudian dilakukan identifikasi jumlah masing-masing part
yang dibutuhkan untuk menciptakan produk. Hasil identifikasi tersebut direkap dalam tabel
BOM. Berikut merupakan tabel BOM produk Flex-U.

Tabel 3.4 Bill of Material Table

Nomor
Komponen
1
1.1
1.1.1
1.1.1.1

Nama Komponen
Bagian sisi kiri
Bagian kiri depan
Kerangka
Dinding partisi

Tabel 3.4 Bill of Material Table

93

Dimensi
Komponen
(cm3)

85 x 75 x 165
85 x 5 x 165

Jumlah
1
1
1
1

Tabel 3.5 Bill of Material Table (Lanjutan)

Nomor
Komponen
1.1.1.2
1.1.1.3
1.1.1.4
1.1.2
1.1.2.1
1.1.2.2
1.1.3
1.1.3.1
1.1.3.1
1.1.4
1.2
1.2.1
1.2.1.1
1.2.1.2
1.2.1.3
1.2.1.4
1.2.2
1.2.2.1
1.2.2.2
1.2.3
1.3
1.4
2
2.1
2.1.1
2.1.1.1
2.1.1.2
2.1.1.3
2.1.1.4
2.1.2
2.1.3
2.2
2.2.1
2.2.1.1
2.2.1.2
2.2.1.3
2.2.1.4
2.2.4

Nama Komponen
Rangka vertikal standar
Rangka horizontal standar
Mur, dan baut
Meja
Mur, dan baut
Part Meja
Kursi
Mur, baut, sekrup
Part Meja
Lembar magnet
Bagian kiri belakang
Kerangka
Dinding partisi
Rangka vertikal standar
Rangka horizontal standar
Mur, dan baut
Rak
Mur, dan baut
Part Rak
Lembar magnet
Engsel
Sekrup
Sisi depan
Depan kiri
Kerangka
Dinding partisi
Rangka vertikal standar
Rangka horizontal standar
Mur, dan baut
Partisi ekstensi
Lembar magnet
Depan kanan
Kerangka
Dinding partisi
Rangka vertikal standar
Rangka horizontal standar
Mur, dan baut
Tempat berias

94

Dimensi
Komponen
(cm3)
20 x 5 x 165
75 x 20 x 5
5 x 2,5 x 2,5
65 x 20 x 5
5 x 2,5 x 2,5
65 x 20 x 5
45 x 40 x 30
5 x 2,5 x 2,5
65 x 20 x 5
5 x 2.5 x 165
85 x 75 x 165
85 x 5 x 165
20 x 5 x 165
75 x 20 x 5
5 x 2,5 x 2,5
65 x 20 x 5
5 x 2,5 x 2,5
65 x 20 x 5
5 x 2.5 x 165
10 x 2,5 x 30
2,5 x 0,5 x 1
85 x 75 x 165
85 x 5 x 165
20 x 5 x 165
75 x 20 x 5
5 x 2,5 x 2,5
75 x 5 x 5
5 x 2.5 x 165
85 x 75 x 165
85 x 5 x 165
20 x 5 x 165
75 x 20 x 5
5 x 2,5 x 2,5
65 x 5 x 85

Jumlah
2
2
10
1
8
1
1
8
1
2
1
1
1
2
2
10
3
6
1
1
2
12
1
1
1
1
2
2
10
1
2
1
1
1
2
1
10
1

Tabel 3.6 Bill of Material Table (Lanjutan)

Nomor
Komponen
2.2.4.1
2.2.4.2
2.2.5
1.2.5.1
1.2.5.2
2.2.6
2.3
2.4
3
3.1
3.1.1
3.1.1.1
3.1.1.2
3.1.1.3
3.1.1.4
3.1.2
3.1.4.1
3.1.4.2
3.1.3
3.2
3.2.1
3.2.1.1
3.2.1.2
3.2.1.3
3.2.1.4
3.2.2
3.2.4.1
3.2.4.2
3.2.3
3.3
3.4
4
4.1
4.2
4.3
5
6
7

Nama Komponen
Cermin
Penjepit cermin
Rak
Mur, dan baut
Part Rak
Lembar magnet
Engsel
Sekrup
Sisi kanan
Kanan depan
Kerangka
Dinding partisi
Rangka vertikal standar
Rangka horizontal standar
Mur, dan baut
Gantungan baju
Mur, dan baut
Penggantung baju
Lembar magnet
Kanan belakang
Kerangka
Dinding partisi
Rangka vertikal standar
Rangka horizontal standar
Mur, dan baut
Rak
Mur, dan baut
Part Rak
Lembar magnet
Engsel
Sekrup
Packaging
Plastik
Kardus
Styrofoam
Magnet
Roda
Engsel

95

Dimensi
Komponen
(cm3)
50 x 5 x 70
2,5 x 0,5 x 1
65 x 20 x 5
5 x 2,5 x 2,5
65 x 20 x 5
5 x 2.5 x 165
10 x 2,5 x 30
2,5 x 0,5 x 1

85 x 75 x 165
85 x 5 x 165
20 x 5 x 165
75 x 20 x 5
5 x 2,5 x 2,5
67,5 x 17 x 10
5 x 2,5 x 2,5
67,5 x 17 x 10
5 x 2.5 x 165
85 x 75 x 165
85 x 5 x 165
20 x 5 x 165
75 x 20 x 5
5 x 2,5 x 2,5
65 x 20 x 5
5 x 2,5 x 2,5
65 x 20 x 5
5 x 2.5 x 165
10 x 2,5 x 30
2,5 x 0,5 x 1
230x 205 x 180
225 x 200 x 175
220 x 195 x 170

5x5x5
10 x 2,5 x 30

Jumlah
1
4
2
6
1
2
2
12
1
1
1
1
2
2
10
1
6
1
2
1
1
1
2
2
10
3
6
1
1
2
12
1
1
1
1
1
20
4

Tabel 3.7 Bill of Material Table (Lanjutan)

Nomor
Komponen
8

Nama Komponen
Sekrup

Dimensi
Komponen
(cm3)

Jumlah

2,5 x 0,5 x 1

24

Nomor tabel digunakan menunjukkan level breakdown masing-masing komponen dan


mengidentifikasi komponen mana yang akan disusun oleh suatu komponen. Misal nomor
styrofoam adalah 4.1 maka styrofoam merupakan komponen level 2 yang digunakan untuk
membentuk komponen 4. Tabel BOM akan digunakan sebagai paramater untuk
mengalokasikan jumlah kebutuhan keseluruhan raw material dan komponen untuk membuat
satu unit produk Flex-U.

3.1.3

Penentuan Keputusan Membeli atau Membuat


Dengan dibuatnya Bill of Material produk Flex-U maka diketahui komponen-

komponen apa saja yang dibutuhkan. Komponen-komponen yang dibutuhkan akan dianalisis
apakah komponen tersebut harus dibuat sendiri oleh perusahaan atau komponen akan dibeli
dari supplier bahan baku. Keputusan untuk membuat atau membeli komponen yang
dibutuhkan biasanya berdasarkan ketersediaan komponen di pasaran, harga komponen di
pasaran, serta dimensi dan spesifikasi dari komponen yang dibutuhkan. Keputusan membuat
atau membeli komponen harus dipikirkan secara matang karena akan berkaitan dengan biaya
yang akan dikeluarkan oleh perusahaan untuk memproduksi barang.

Tabel 3.8 Pemilihan Komponen Buat atau Beli

No.

Nama
Komponen

Keputusan

Alasan Keputusan
Dibutuhkan rangka dengan ukuran dan bentuk yang

Rangka
1

vertikal
standar

spesifik maka akan lebih mudah apabila rangka


Buat

dibuat sendiri. Pembuatan rangka juga lebih


ekonomis
supplier.

Tabel 3.9 Pemilihan Komponen Buat atau Beli (Lanjutan)

96

disbanding

dengan

membeli

dari

No.

Nama
Komponen

Keputusan

Alasan Keputusan
Dibutuhkan rangka dengan ukuran dan bentuk yang

Rangka
2

horizontal

spesifik maka akan lebih mudah apabila rangka


Buat

standar

dibuat sendiri. Pembuatan rangka juga lebih


ekonomis

disbanding

dengan

membeli

dari

supplier.
Dibutuhkan rangka dengan ukuran dan bentuk yang

Rangka
vertikal tipe 1

spesifik maka akan lebih mudah apabila rangka


Buat

dibuat sendiri. Pembuatan rangka juga lebih


ekonomis

disbanding

dengan

membeli

dari

supplier.
Dibutuhkan rangka dengan ukuran dan bentuk yang
Rangka
4

horizontal

spesifik maka akan lebih mudah apabila rangka


Buat

tipe 1

dibuat sendiri. Pembuatan rangka juga lebih


ekonomis

disbanding

dengan

membeli

dari

supplier.
Dibutuhkan rangka dengan ukuran dan bentuk yang
Rangka
5

horizontal

spesifik maka akan lebih mudah apabila rangka


Buat

ekstensi 1

dibuat sendiri. Pembuatan rangka juga lebih


ekonomis

disbanding

dengan

membeli

dari

supplier.
Dibutuhkan rangka dengan ukuran dan bentuk yang
Rangka
6

horizontal

spesifik maka akan lebih mudah apabila rangka


Buat

ekstensi 2

dibuat sendiri. Pembuatan rangka juga lebih


ekonomis

disbanding

dengan

membeli

dari

supplier.
7

Dinding
partisi
Roda

Buat

Beli

Diperlukan dinding dengan ukuran dan bentuk yang


spesifik dan lebih ekonomis apabila dibuat sendiri.
Telah banyak dijual di pasaran dan akan lebih
ekonomis apabila membeli dibanding membuat

Tabel 3.10 Pemilihan Komponen Buat atau Beli (Lanjutan)

97

No.

Nama
Komponen

Keputusan

Alasan Keputusan
Kaca yang akan digunakan ialah kaca dengan
ukuran standar, yakni 0,5 m x 0,5 m dan sudah

Kaca

Beli

banyak pabrik yang memproduksi kaca tersebut.


Karena membuat kaca membutuhkan biaya yang
cukup besar

Penahan
10

gantungan

Beli

baju
11

Gantungan
baju

Beli

Telah banyak dijual di pasaran dan akan lebih


ekonomis apabila membeli dibanding membuat
Telah banyak dijual di pasaran dan akan lebih
ekonomis apabila membeli dibanding membuat
Mur dan baut yang digunakan adalah mur dan baut
dengan ukuran standar yang sudah banyak dijual di

12

Mur dan baut

Beli

pasaran. Apabila membuat mur dan baut biaya yang


dihasilkan

akan

lebih

besar

karena

proses

pembuatan yang cukup rumit


Engsel yang digunakan adalah engsel dengan
13

Engsel

Beli

ukuran standar yang banyak beredar di pasaran.


Membeli engsel akan lebih ekonomis disbanding
dengan membuatnya
Sekrup yang digunakan adalah sekrup standar yang

14

Sekrup

Beli

banyak dijual di pasaran. Selain itu akan lebih


menghabiskan biaya apabila dilakukan pembuatan
sekrup sendiri

15

Lembar
magnet

Beli

Telah banyak dijual di pasaran dan akan lebih


ekonomis apabila membeli dibanding membuatnya
Packaging yang digunakan adalah plastic dan

16

Packaging

Beli

styrofoam yang telah banyak dijual di pasaran


sehingga akan lebih ekonomis apabila dibeli dari
supplier.

Berdasarkan dari Tabel 3.8 samapi 3.10, dapat dilihat bahwa terdapat beberapa
komponen yang harus dibuat dan dibeli untuk memproduksi Flex-U. Komponen-komponen
98

yang akan dibuat ialah terdiri dari rangka vertikal standar, rangka horizontal standar, rangka
vertikal tipe 1, rangka horizontal tipe 1, rangka horizontal ekstensi 1, rangka horizontal
ekstensi 2, dan dinding partisi. Dimana pada pembuatan komponen-komponen tersebut
membutuhkan raw material berupa kayu MDF yang prosesnya akan diproduksi sendiri.
Sedangkan komponen-komponen yang akan dibeli ialah terdiri dari roda, kaca, penahan
gantungan baju, gantungan baju, engsel, sekrup, kunci, gagang lemari, serta mur dan baut.
Keputusan untuk membeli komponen-komponen tersebut adalah karena komponenkomponen ini memerlukan mesin yang jauh berbeda dengan komponen yang terbuat dari
kayu MDF. Apabila komponen-komponen ini dibuat sendiri, maka biaya produksi yang
dikeluarkan oleh perusahaan akan semakin besar untuk membeli raw material, membeli
mesin, dan biaya maintenance mesin. Apabila komponen dibeli dari supplier yang telah ada
maka biaya produksi dapat diminimalisir. Oleh karena itu, maka komponen-komponen
tersebut akan dibeli dari supplier yang ada di Indonesia, khususnya di daerah sekitar
Surabaya. Berikut ini akan ketersediaan komponen-komponen yang akan dibeli pada Flex-U.

Tabel 3.11 Ketersedian Supplier Komponen Beli Flex-U

No.

Nama
Komponen

Roda

4
5

Kaca
Penahan
gantungan baju
Gantungan baju
Mur dan baut

Engsel

Sekrup

Lembar magnet

Supplier
PT. Denko Wahana Sakti
(Surabaya)
UD. Bahan Bangunan
PT. Permai Polychemie
Asia Pacific
CV. Mitra Karunia
CV. Sentral Murbaut
PT. Indojaya Bangunan
(Surabaya)
CV. JS Jaya Abadi
Surabaya
Bumi Agung Magnet

Harga

Minimum Order

Rp17,500.00

50 buah

Rp55,000.00

m2

Rp5,000.00

20 buah

Rp30,000.00
20 buah
Rp100,000.00 12 kotak @500 buah
Rp85,000.00

200 pasang

Rp110,000.00 1 kotak @1500 buah


Rp45,000.00

50 cm x 50 cm

Berdasarkan Tabel 3.11 dapat diketahui beberapa komponen yang harus dibeli ialah
roda, kaca, penahan gantungan baju, gantungan baju, mur dan baut, engsel, sekrup, dan
lembar magnet.

3.1.4 Pemilihan Raw Material


Pemilihan raw material sangat penting karena dapat mempengaruhi biaya yang akan
dikeluarkan oleh perusahaan dan juga akan berpengaruh terhadap proses manufaktur yang

99

akan berlaku di dalamnya. Berikut ini merupakan beberapa alternatif yang ditawarkan dalam
pemilihan raw material komponen-komponen Flex-U.

Tabel 3.12 Alternatif Pemilihan Raw Material

No.

Komponen

Alternatif 1

Rangka vertikal
standar

Rangka
horizontal standar

MDF

Rangka vertikal
tipe 1

MDF

Rangka
horizontal tipe 1
Rangka
horizontal
ekstensi 1
Rangka
horizontal
ekstensi 2
Dinding partisi

Roda

Kaca

10

Penahan
gantungan baju

MDF

MDF

MDF

MDF

MDF

Polimer

Kuarsa

Lem

Alternatif Raw Material


Alternatif
Alasan
2
Mudah dibentuk dan
Partikel
permukaan
tidak
Board
berpori
Mudah dibentuk dan
permukaan
tidak
Partikel
berpori
Board
Mudah dibentuk dan
permukaan
tidak
berpori
Mudah dibentuk dan
permukaan
tidak
berpori
Mudah dibentuk dan
permukaan
tidak
berpori
Mudah dibentuk dan
permukaan
tidak
berpori
Mudah dibentuk dan
permukaan
tidak
berpori
Ringan dan tidak
mampu
menahan
beban berat
Hasilnya
lebih
bening dan proses
pembentukan yang
singkat
Banyak di pasaran

100

Partikel
Board
Partikel
Board
Partikel
Board
Partikel
Board
Partikel
Board

Besi

Cullet

Perekat
Gabus

Alasan
Susah dibentuk dan
serbuk kayu kasar
Susah dibentuk dan
serbuk kayu kasar

Susah dibentuk dan


serbuk kayu kasar
Susah dibentuk dan
serbuk kayu kasar

Susah dibentuk dan


serbuk kayu kasar
Susah dibentuk dan
serbuk kayu kasar
Susah dibentuk dan
serbuk kayu kasar
Material cukup berat
dan
mampu
menampung beban
berat
Membutuhkan
proses pembentukan
yang cukup lama
(proses pelelehan 2
kali)
Memiliki bentuk

Tabel 3.13 Alternatif Pemilihan Raw Material (Lanjutan)

No.

Komponen

Alternatif 1

11

Gantungan baju

12

Mur dan baut

Besi

13

Engsel

Besi

Alumunium

Alternatif Raw Material


Alternatif
Alasan
2
Lebih
ringan,
murah, dan proses
Kayu
pembentukan cukup
singkat
Mudah berkarat dan
Baja
harga murah
hitam
Mudah berkarat

Stainles
steel

Mudah berkarat
14

Sekrup

15

Lembaran
Magnet

Besi

Baja

Kuat namun lebih


Silver Magnet berat massa jenisnya
Banyak dipasaran

16

17

18

Kardus

Plastik

Styrofoam

Kayu Pinus

Plastik
LDPE (Low
Density
Polyethylene)
Monomer
stirena

Proses
dengan
rendah

polimerasi
tekanan

Elastic, dan bias


mencair pada suhu
tertentu

Rubber
Magnet
Tandan
kosong
kelapa
sawit
Plastik
HDPE
(High
Density
Polyethyle
ne)
Polisterina

Alasan
Membutuhkan waktu
lama
dalam
pembuatannya dan
mahal
Tidak
mudah
berkarat dan lebih
mahal daripada besi
Tidak
mudah
berkarat
Tidak
mudah
berkarat dan lebih
kuat
Lebih tipis dan lebih
ringan
massa
jenisnya
Barang
susah
didapatkan

Proses
dengan
tinggi

polimerasi
tekanan

Bersifat terplastik,
padat, dapat mencair
pada suhu tertentu

Warna merah pada tabel 3.12 dan 3.13 menunjukkan raw material yang dipilih untuk
digunakan sebagai bahan pembuatan masing-masing komponen. Hasil epmilihan kemudian
direkap untuk mengidentifikasi harga raw material terpilih, dan supplier dari raw material
terpilih. Berikut ini merupakan tabel dari raw material yang dipilih sebagai bahan dasar
komponen.

101

Tabel 3.14 Alternatif Pemilihan Supplier Komponen

No.

Komponen

Rangka vertikal
standar, rangka
horizontal standar,
rangka vertikal
tipe 1, rangka
horizontal tipe 1,
rangka horizontal
ekstensi 1, rangka
horizontal ekstensi
2

Roda

Alternatif
Raw Material
yang Dipilih

MDF, dengan
ketebalan 15
mm. dengan
ukuran 122
cm x 244 cm

Besi

Harga

Rp 155.000,-

Alasan
Terbuat dari bubuk
kayu yang halus,
sehingga permukaan
tidak berpori.
Dibanding dengan
partikel board, MDF
mampu menahan
beban cukup berat
serta proses finishingnya lebih praktis.

Rp 17,500,per unit

Material yang cukup


berat dan padat
sehingga mampu
menahan beban yang
cukup berat

Kaca

Kuarsa

Rp 55.000,per m2

Proses
pembentukannya lebih
cepat dan memiliki
hasil yang bagus
(bening)

Penahan
gantungan baju

Perekat gabus

Rp 5.000,- per
buah

Tidak membuat kotor


pada benda yang akan
ditempel

Gantungan baju

Alumunium

Rp 30.000,per unit

102

Ringan, proses
pembentukan yang
cukup singkat, dan
memiliki harga yang
relatif murah

Ketersediaan

1. PT. Bella Cipta


Nuansa Indonesia
2. PT. Bombay
Furniture
Company
3. CV. Cahaya
Perkasa
1. PT. Denko
Wahana Sakti
(Surabaya)
2. PT. Perwira
Bangunan
3. Supplier
Architectural
Hardware
(Indonesia)
1. UD. Bahan
Bangunan
2. CV. Kawan
Indo Teknik
3. CV. Mitra
Sukses
Bersama
1. PT. Permai
Polychemie
Asia Pacific
2. PT. Sparta
Prima
3. PT. Polytama
Syntheticindo
1. CV. Mitra
Karunia
2. PT. Bintang
Lima Surabaya

Tabel 3.15 Alternatif Pemilihan Supplier Komponen (Lanjutan)

No.

Komponen

Alternatif
Raw Material
yang Dipilih

Harga

Alasan

Ketersediaan
1.

Mur dan baut

Engsel

Sekrup

Baja hitam

Rp 100.000,per kotak isi


500 buah

Bahan sangat kuat,


tidak mudah memuai2.
dan memiliki warna
yang tidak cepat
pudar, serta tahan 3.
karat

Stailess steel

Rp 85.000,per pasang

Tahan karat, tahan


terhadap perubahan
suhu

Baja

Rp 110.000,per kotak (isi


1500 buah)

Tidak mudah berkarat


dan memiliki daya
tahan yang cukup kuat

1. CV. Sentral
Murbaut
2. PT. Metal
Corfix
Indonesia
3. PT. Wahana
Sentra
Indonesia
1. PT Indojaya
Bangunan
(Surabaya)
2. PT Filia Brass
3. PT Liquanal
Pratama

1. CV. JS Jaya
Abadi
Surabaya
2. Karya Utama
Steel
3. PT. Citra Abadi
1.

10

11

Lembar magnet

Kardus

Plastik

Rubber
Magnet

Kayu pinus

Plastik LDPE
(Low Density
Polyethylene)

Rp. 45.000,tiap 50 cm x
50 cm

Rp 1.975 per
kg

Rp 11.000,00
per kg

103

2.
Lebih tipis dan lebih
ringan massa jenisnya
3.

Material mudah
didapatkan dan
memiliki serat yang
panjang sehingga
mempermudah proses
pembuatn kardus
Proses polimerasasi
bertekanan rendah dan
biasanya digunakan
sebagai bahan baku
pembuatan barangbarang plastik

1.
2.

3.
1.
2.
3.

Teknik
Bumi Agung
Magnet
Ja Spica
Lindeteves
Trade Center
Tatoiso
Creative
Product
UD. Budi
Purnama
PT. Pindo Deli
Pulp & paper
Mills
CV. T Box
Indonesia
UD. Saam
Jaya
PT.
Multiplastindo
PT. Murni
Mapan
Mandiri

Tabel 3.16 Alternatif Pemilihan Supplier Komponen (Lanjutan)

No.

12

Komponen

Styrofoam

Alternatif
Raw Material
yang Dipilih

Monomer
stirena

Harga
Rp 8.000,sampai Rp.
10.000,ukuran 2 m x 1
m dengan
ketebalan 1 cm

Alasan

Lebih elastis dan


banyak di pasaran
(merupakan bahan
dasar styrofoam)

Ketersediaan
1. PT. Indo Rhota
Styrofoam
2. CV. World
Techniue
3. Bakti Jaya
Mandiri

Berdasarkan tabel 3.14 sampat 3.16 dapat diketahui alternatif raw material yang
digunakan pada komponen-komponen yang dibutuhkan pada pembuaan Flex-U. Komponenkomponen yang diputuskan untuk membuat sendiri, seperti sekat dan rangka pada Flexdipilih raw material MDF karena lebih halus, agar permukaan komponen yang dihasilkan
tidak berpori. Untuk komponen roda, raw material yang dipilih adalah besi karena memiliki
kekuatan tinggi sehingga mampu menahan beban yang cukup berat. Untuk komponen kaca,
raw material yang terpilih adalah kuarsa karena memiliki permukaan yang lebih bening dan
cerah. Untuk komponen penahan gantungan baju, raw material yang terpilih adalah perekat
gabus karena lebih praktis dan fleksibel ketika digunakan.
Untuk komponen gantungan baju, raw material yang dipilih adalah alumunium karena
material ringan, memiliki proses pembentukan yang cukup singkat, dan memiliki harga yang
relatif murah. Untuk komponen mur dan baut, raw material yang terpilih adalah baja hitam
karena material sangat kuat dan tidak mudah memuai, tahan karat serta warna tidak mudah
pudar. Untuk komponen engsel, raw material yang terpilih adalah stainless steel karena tahan
karat dan tahan terhadap perubahan suhu.
Untuk komponen sekrup, raw material yang terpilih adalah baja karena material tidak
mudah berkarat dan memiliki daya tahan yang cukup tinggi. Untuk komponen lembar magnet,
raw material yang terpilih adalah rubber magnet karena material lebih tipis dan lebih ringan
massa jenisnya. Untuk komponen kardus, raw material yang terpilih adalah kayu pinus
karena material mudah didapatkan di pasaran serta memiliki serat yang panjang yang
mempermudah di dalam proses pembentukannya. Untuk komponen plastik, raw material
yang terpilih adalah plastik LDPE (Low Density Polyethylene) karena memiliki proses
polimerasi yang rendah. Untuk komponen styrofoam, raw material yang terpilih adalah
monomer stirena karena lebih elastic dan material banyak di pasaran.

104

3.1.5 Penentuan Proses Produksi


Subbab ini menjelaskan mengenai alur proses produksi yang dibutuhkan untuk
membuat Flex-U. Langkah pertama adalah dengan merancang alur produksi pembuatan FlexU dari material, komponen, hingga produk jadi. Kemudian menentukan proses produksi
berdasarkan alur yang telah ditentukan. Setelah itu, dilakukan pemilihan metode proses
produksi. Sehingga terbentuklah sistem produksi produk Flex-U.
3.1.5.1 Penentuan alur produksi
Tahapan pertama dalam penentuan sistem proses produksi adalah menganalisa alur
produksi. Hal ini bertujuan untuk mengindentifikasi proses-proses yang dibutuhkan untuk
membuat produk dari komponen dan membuat komponen dari raw material. Terdapat tiga
komponen utama Flex-U yaitu sisi kiri, sisi depan, dan sisi kanan. Secara umum masingmasing sisi terdiri dari 3 komponen utama yaitu dinding partisi, rangka vertikal standar, dan
rangka horizontal standar.

105

FLEX-U

Packaging

Beli Kardus

Inspeksi

Beli Styrofoam

Beli Plastik

Perakitan tiga
komponen utama,
engsel, dan roda

Inspeksi

Beli engsel
(4 unit)

Assembly
bagian sisi kiri

Inspeksi

Inspeksi

Assembly
bagian sisi kiri
depan

Beli roda
(24 unit)

Inspeksi

Inspeksi

Assembly
bagian sisi kanan depan dan
belakang

Assembly
bagian sisi depan

Beli engsel
(4 unit)

Inspeksi

Inspeksi

Assembly
bagian sisi kiri
belakang

Assembly
bagian sisi depan
kiri

Beli engsel
(4 unit)

Inspeksi

Inspeksi

Assembly
bagian sisi depan
kanan

Assembly
bagian sisi kanan
depan

Assembly
bagian sisi kanan
belakang

Gambar 3.23 Alur Produksi Komponen Utama Flex-U

106

Beli engsel
(4 unit)

Tiga komponen utama tersebut kemudian dipecah (breakdown) lagi menjadi dua subkomponen penyusun. Komponen sisi kiri terdiri dari sub-komponen sisi kiri depan (1) dan sisi
kiri belakang (2). Komponen sisi depan terdiri dari sub-komponen sisi depan kiri (3) dan sisi
depan kanan (4). Komponen sisi kanan terdiri dari sub-komponen sisi kanan depan (5) dan
sisi kanan belakang (6). Dalam diagram alur proses produksi, masing-masing proses
pembuatan sub-komponen digunakan dummy untuk menyederhanakan diagram alur proses.
Berikut merupakan diagram alur proses produksi masing-masing sub-komponen.

Pressing
Kayu serbuk

Forming
Kayu serbuk

Mixing
Kayu serbuk

Pencacahan
Kayu
Screening
Kayu
Pembelian
kayu bekas

Gambar 3.24 Alur Produksi Lembar MDF Hingga Cutting

Keterangan:
A :
Rangka vertikal standar
B :
Rangka vertikal kursi
C :
Sandaran kursi
D :
Rangka vertikal kursi tipe 1
E :
Rangka vertikal kursi tipe 2
F :
Rangka vertikal meja tipe 1
G :
Dinding partisi

H :
I :
J :
K :
L :
M:

107

Rangka vertikal meja tipe 2


Rangka horizontal depan kiri
Rangka vertikal rak tengah kiri belakang
Rangka vertikal rak bawah kiri belakang
Rangkal vertikal kanan belakang
Rangka horizontal standar

Terdapat 13 komponen yang diputuskan untuk membuat yaitu komponen A hingga M


seperti yang telah dijelaskan. Komponen tersebut adalah komponen utama Flex-U dan
susunan materialnya adalah Medium Density Fibreboard (MDF) yang terbuat dari kayu
limbah serbuk. Untuk komponen lain, diputuskan untuk membeli sesuai dengan pembahasan
pada sub bab 3.3.
Untuk membuat MDF, terlebih dahulu dilakukan pembelian kayu limbah. Kayu
limbah tersebut kemudian diolah melalui serangkaian proses untuk mengubahnya menjadi
serbuk kayu dengan ukuran tertentu. Kemudian sebuk kayu dikumpulkan lalu diproses lebih
lanjut untuk menghasilkan MDF. Proses ini akan secara lebih detail dibahas pada subbab
penentuan proses produksi untuk komponen buat dan pemilihan metode proses produksi.
Proses inspeksi dilakukan sebanyak sepuluh kali, yaitu setelah perakitan enam part
utama, setelah perakitan tiga komponen utama,dan setelah perakitan Flex-U. Inspeksi
dilakukan cukup banyak karena Flex-U merupakan produk yang menonjolkan kualitas. Hal
ini sejalan dengan visi-misi perusahaan yang memutuskan untuk bersaing dari segi kualitas.
Hasil alur proses produksi digunakan sebagai parameter untuk penentuan proses produksi
untuk komponen buat dan pemilihan metode proses produksi.

3.1.5.2 Penentuan proses produksi untuk komponen buat


Seluruh komponen buat diproduksi dari bentuk awal yang sama, yaitu dari medium
density fiberboard (MDF). Proses umum dalam pembuatan MDF adalah sebagai berikut.

Gambar 3.25 Alur Produksi MDF (Mc. Callum, 1999)

108

Serbuk kayu pada awalnya melewati proses screening terhadap benda-benda asing
seperti pecahan logam maupun benda-benda lain yang membuat mesin pencacah menjadi
rusak. Proses screening dilakukan dengan mendekatkan serbuk kayu pada batangan atau
lembaran magnet yang sangat kuat, sehingga partikel-partikel logam akan terpisah dari serbuk
kayu.
Proses selanjutnya adalah mencacah kayu menjadi serbuk-serbuk kayu berukuran
kecil. Meskipun pada awalnya sudah berupa serbuk, masih dimungkinkan ada beberapa yang
berupa potongan kecil, sehingga masih perlu dicacah kembali. Setelah proses pencacahan,
dilakukan proses pencucian dengan menggunakan getaran dan hembusan angin yang terdapat
pada mesin defibrator, untuk menghindari terjadinya gumpalan serbuk kayu. Di dalam mesin
defribator juga terjadi proses perebusan, yaitu menaikkan suhu serbuk kayu, sebagai persiapan
untuk proses perekatan.
Proses perekatan dilakukan dalam mesin injeksi, dengan bahan pencampur berupa lilin
(wax) dan lem (glue). Proses pencampuran tersebut berlangsung secara kontinu dan terusmenerus diaduk sehingga menjadi semacam cetakan. Cetakan tersebut kemudian melewati
mesin hotpress, dimana cetakan ditekan dan dipadatkan dengan ketebalan tertentu, dan
melewati rol untuk membuat ketebalan menjadi lebih kecil lagi.
Proses selanjutnya adalah memotong cetakan sesuai dengan standar mesin pencetak
MDF (1,22 m x 2,44 m) dan mendinginkan cetakan. Hasil pendinginan MDF akan terlihat
sangat mengkilap dan licin, sehingga diperlukan proses sanding untuk membuat kekasaran
pada produk. Tahapan paling akhir adalah proses laminasi untuk menjaga kualitas MDF.
Setelah MDF bentuk standar telah jadi, maka, proses selanjutnya adalah melakukan
pemotongan sesuai dengan ukuran yang diinginkan. Pemotongan dapat dilakukan dengan
mesin pemotong horizontal, untuk mempermudah proses pengukuran, pemotongan, dan
inspeksi dimensi. Laminasi tambahan dapat dilakukan untuk sisi-sisi MDF yang telah
terpotong tadi, untuk menghindari cuil dan kegerusan.
Proses selanjutnya adalah merangkai berbagai part menjadi satu produk. Terdapat dua
proses terpenting dalam assembly, yaitu assembly permanen dan assembly non-permanen.
Proses assembly permanen dilakukan dengan menggabungkan partisi-partisi menggunakan
lem sebagai perekat permukaan dan mur serta baut sebagai perekat antar partisi. Untuk
assembly non-permanen, digunakan engsel serta sekrup sebagai penyambung antar partisi.

109

3.1.5.3 Pemilihan Metode Proses Produksi


Dari sub bab sebelumnya, dapat disimpulkan bahwa proses pembuatan MDF adalah
proses yang berjalan secara kontinu dalam proses produksinya, meskipun akan dihasilkan
produk diskrit berupa lembaran MDF. Alternatif metode yang ditawarkan dalam proses
pembuatan MDF adalah sebagai berikut.
Tabel 3.17 Pemilihan Metode Produksi MDF

Satu Set Mesin MDF


Satu Set

Komparasi Metode
Jumlah Mesin (Tidak
termasuk mesin laminasi)

Mesin MDF Independen


Tiga Sub-Set Mesin (Chipper, Extruder,
Cutter)

Praktis, dapat
menghasilkan lembar kayu
Mudah dalam perawatan, servis, dan suku
MDF langsung, hanya
cadang, proses produksi tidak akan
Keunggulan metode
dengan memasukkan
berdampak signifikan apabila terjadi
serbuk kayu ke dalam
kerusakan mesin.
mesin MDF
Dengan mempertimbangkan kedua metode tersebut, maka metode yang dipilih adalah tiga subset mesin MDF, karena lebih mudah dalam antisipasi apabila terjadi kerusakan pada mesin,
sehingga dengan menggunakan suku cadang, proses produksi tidak langsung berhenti,

Proses selanjutnya adalah proses assembly, dimana keseluruhan komponen MDF dan
komponen dari supplier disatukan untuk menjadi produk Flex-U. Terdapat dua metode
pembanding dalam melakukan proses assembly.
Tabel 3.18 Pemilihan Metode Assembly

Perangkaian Set
Satu kali
Keseluruhan produk jadi,
keenam sisi dan kursi
dibentuk dalam satu
stasiun kerja
Satu

Komparasi Metode
Tahapan perangkaian

Cakupan Kerja

Jumlah Stasiun Kerja

Perangkaian Sub-set
Dua kali
Sub-produk jadi, satu sisi
dikerjakan oleh satu
stasiun kerja, sedangkan
stasiun kerja akhir
merangkai sub-produk.
Delapan

Dengan mempertimbangkan kedua metode tersebut, maka metode yang dipilih


adalah perangkaian sub-set, karena cakupan kerja untuk satu stasiun kerja
lebih sedikit, sehingga lebih fokus dan secara tidak langsung dapat mengurangi
variabilitas produk akibat kesalahan kerja perakitan.

3.1.5.4 Pemilihan Peralatan dan Mesin yang Dibutuhkan


Tahapan selanjutnya adalah memilih peralatan dan mesin yang akan digunakan
dalam proses produksi. Pemilihan mesin dan peralatan mempertimbangkan banyak hal seperti

110

harga, keunggulan mesin, spesifikasi, dan daya yang dibutuhkan. Berikut adalah hasil rekap
pemilihan mesinnya.
Dari pemilihan peralatan dan mesin yang dibutuhkan pada Tabel 3.19, dapat
disimpulkan bahwa akan terdapat beberapa proses yang dikerjakan secara semi-otomatis dan
ada juga proses yang manual. Proses yang menggunakan mesin diantaranya proses
penyaringan serbuk kayu menggunakan drum screen,

proses pengkikisan dengan drum

chipper, proses pencampuran serbuk kayu serta bahan pengerat menggunakan melting
machine, proses pembentukan dengam vacumm press, proses pemberian tekanan dengan
hotpress machine, serta proses pemotongan dengan menggunakan cross-cutting machine.
Selain proses yang telah disebutkan, dilakukan dengan proses manual, memanfaatkan hand
tools yang ada.

111

Tabel 3.19 Alternatif Mesin yang Akan Digunakan

No.

Proses

Sub-proses

Alternatif 1

Drum Screen

GTS1015

Drum Chipper

BX213

3
4
5
6

Pembuatan
MDF

Paraffin, Glue,
and Hardener
Melting
Vacuum Press
Forming
Hot Press
Machine
Cross Cutting
Machine

MHC-RL-50
AP9065
SY-1200
SKA-1224

Alasan
Mampu melakukan screening dengan
daya yang lebih sedikit
Mampu memproduksi dengan daya
yang lebih sedikit
Mampu melakukan pencampuran
dengan daya yang lebih sedikit
Mampu melakukan forming dengan
daya yang lebih kecil
Dengan daya yang sama, harga mesin
lebih murah.
Harga lebih murah, dengan dimensi
input yang tepat sama persis dengan
proses sebelumnya

112

Alternatif 2
GTS2265

Alasan
Mampu melakukan screening pada
jumlah besar

BX2113

Mampu memproduksi lebih banyak chip

MHC-RL-150

Mampu melakukan pencampuran


dengan jumlah yang besar

TM24810A
SY-2000
7STC-1325-5

Mampu melakukan forming dengan


dimensi yang lebih besar
Dengan daya yang sama, proses
penekanan lebih cepat
Terdapat fitur pendingin, terintegrasi
komputer, dan mampu memotong lebih
cepat

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.20 Rekap Data Mesin Terpilih

No.

Proses

Subproses

Mesin
Terpilih

Drum
Screen

GTS1015

Drum
Chipper

BX213

Paraffin,
Glue, and
Hardener
Melting

MHC-RL-50

Vacuum
Press
Forming

AP9065

Hot Press
Machine

SY-1200

Cross
Cutting
Machine

7STC-1325-5

Pembuatan
MDF

Gambar

Spesifikasi
Max input: 300 mm, 50 ton /
jam
Daya: 3 kW
Max Output:
100 mm (cacat)
Max input: 90 mm,
5 m3/jam
Daya: 30 kW
Min output:
26 mm/chip
Max input:
50x38x44 cm, 600 kg
Daya: 6 kW
Max output: 700 kg
Max input: 6 kg/cm2,
1.700 x 960 mm
Daya: 9 kW
Max output:
50 mm (tebal)
Max input:
12.000 kN, 25 Mpa
Daya: 37 kW
Max output:
50 mm (tebal)
Max input:
1.300 x 2.500 x 200 mm
Daya: 23 kW
Max output:
15 m/menit

113

Jam Kerja
per Hari

Harga

Alasan

16 jam

US $ 2.000

Input sudah dalam bentuk chip yang kecil,


sehingga tidak perlu mesin yang besar

16 jam

US $ 3.600

Input mesin ini adalah serbuk kayu daur


ulang, jadi tidak perlu mesin yang besar.

16 jam

US $ 1.000

Perusahaan masih baru awal berdiri,


sehingga kapasitas produksi belum begitu
besar.

16 jam

US $ 5.000

Ketebalan MDF yang akan dihasilkan


adalah 5 cm, sehingga AP9065 adalah
pilihan tepat.

16 jam

US $
50.000

Perbandingan kecepatan proses 2:3,


sedangkan perbandingan harganya 1:6.
sehingga SY-1200 adalah pilihan terbaik

16 jam

US $ 8.500

Meskipun harganya lebih mahal, namun


fitur yang ditawarkan jauh lebih baik
daripada selisih harganya

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI C-1


Dari pemilihan peralatan dan mesin yang dibutuhkan, dapat disimpulkan bahwa akan
terdapat beberapa proses yang dikerjakan secara semi-otomatis dan ada juga proses yang
manual. Proses yang menggunakan mesin diantaranya proses penyaringan serbuk kayu
menggunakan drum screen, proses pengkikisan dengan drum chipper, proses pencampuran
serbuk kayu serta bahan pengerat menggunakan melting machine, proses pembentukan
dengam vacumm press, proses pemberian tekanan dengan hotpress machine, serta proses
pemotongan dengan menggunakan cross-cutting machine. Selain proses yang telah
disebutkan, dilakukan dengan proses manual, memanfaatkan hand tools yang ada.

3.1.5.5 Penentuan Proses Paralel dan Seri


Berdasarkan alur produksi yang telah dibuat sebelumnya, maka dapat ditentukan
proses mana saja yang bisa dikerjakan secara paralel dan proses yang dikerjakan secara seri.
Penentuan proses paralel dan seri ini akan digunakan untuk menentukan waktu produksi yang
diperlukan.

114

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI C-1


Stage 1

Stage 2

Stage 3

Stage 4

Stage 5

Stage 6

Stage 7

Stage 8

Stage 9

Stage 10

Stage 11

Stage 12

Stage 13

Stage 14

W7

W8

B6
L7
C6
N7

D6

N8

M7
T7

T8

U7

U8

V7

V8

E6

A1

A2

A3

A4

A5

A6

P7

P8

R7

R8

O7

O8

Q7

Q8

S7

S8

F6

G6

H6

I6

J6

K7

Gambar 3.26 Diagram Pembagian Alur Proses Seri dan Paralel

115

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI C-1


Dari penentuan proses paralel dan seri pada Gambar 3.26 di atas, dapat dilihat apa saja
proses yang dilakukan secara paralel dan proses yang dilakukan secara seri. Untuk
menyelesaikan sebuah produk Flex-U, raw material akan melewati 14 stages sampai raw
material menjadi produk jadi Flex-U. Berikut ini adalah table penjelasan kode untuk nama
komponen yang digunakan dalam gambar penentuan proses paralel dan seri diatas.

Tabel 3.21 Nama Komponen dan Kode Paralel-Seri

No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23

Nama Komponen
MDF
Rangka horizontal ekstensi
Rangka meja
Rangka kursi
Rangka vertikal standar
Rangka horizontal standar
Dinding partisi
Rak
Jagang
Partisi eksisi
Tempat Berias
Meja
Kursi
Sisi kiri depan
Sisi kiri belakang
Sisi depan kiri
Sisi depan kanan
Sisi kanan depan
Sisi kanan belakang
Sisi kiri
Sisi depan
Sisi kanan
Flex-U

Kode
A
B
C
D
E
F
G
H
I
J
K
L
M
N
O
P
Q
R
S
T
U
V
W

Berikut ini adalah tabel kode nama proses yang digunakan dalam gambar penentuan
proses paralel dan seri di atas.

Tabel 3.22 Nama Proses dan Kode Paralel-Seri

No
1
2
3
4
5

Nama Proses
Screening
Pencacahan
Pencampuran
Forming
Pressing

116

Kode
1
2
3
4
5

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI C-1


Tabel 3.23 Nama Proses dan Kode Paralel-Seri

No
6
7
8
9

Nama Proses
Cutting
Assembly
Inspeksi
Packaging

Kode
6
7
8
9

3.1.5.6 Perhitungan Waktu Proses Produksi


Waktu proses produksi merupakan hal penting yang harus dapat dianalisis oleh
perusahaan. Dengan mengetahui total waktu produksi, perusahaan dapat memperkirakan
jumlah produk yang dapat dihasilkan setiap interval waktu tertentu. Hal ini akan digunakan
sebagai parameter untuk menetukan kapasitas perusahaan sehingga perusahaan dapat
menentukan kapasitas dan deadline order seperti apa yang dapat dipenuhi oleh perusahaan.
Untuk melakukan perhitungan terhadap waktu total proses produksi atau manufacturing lead
time (MLT), rumus yang secara umum digunakan adalah sebagai berikut (Groover, 2001).

Keterangan:
MLT : Manufacturing Lead Time
nm

: Jumlah mesin

: Jumlah batch

To

: Waktu operasi

Tno

: Waktu non operasi

Berdasarkan rumus tersebut, kemudian dihitung waktu proses produksi per stasiun dan
total waktu proses produksi per satu unit produk Flex-U. Batch size untuk proses cutting
rangka vertikal standar, rangka horizontal standar, dan dinding partisi masing-masing adalah 6
unit. Sedangkan proses-proses lainnya, digunakan batch size sebesar 1 unit. Hal ini ditentukan
dengan mempertimbangkan operasi-operasi paralel dan jumlah kebutuhan komponen. Berikut
adalah rekap waktu masing-masing proses dan hasil perhitungannya.

117

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI C-1


Tabel 3.24 Waktu Proses Produksi

Mesin

Proses

GTS1015

Screening

BX213

MHC-RL50

Kayu limbah awal


Kayu limbah siap
Pencacahan proses

AP9065

Mixing
Forming

SY-1200

Pressing

7STC1325-5

Komponen/Produk
yang Dibuat

Cutting

Lembar MDF kasar


Lembar MDF Basah
Lembar MDF Siap
Potong
Rangka vertikal
standar
Rangka horizontal
standar
Rangkal vertikal
kanan belakang
Rangka horizontal
depan kiri
Rangka vertikal rak
tengah kiri belakang
Rangka vertikal rak
bawah kiri belakang
Rangka vertikal meja
tipe 1
Rangka vertikal meja
tipe 2

Setup
Time
per
Unit
(min)
0,02

Setup
Time
(min)

NonProcess Handling
Lead
operation
Time
Time
Time
Time
(min)
(min)
(min)
(min)

Btach
Size
(unit)

Waktu
Output Cycle
per
per
Time
produk
Day
(min)
(min)

50

4800

0,02

50

4780

0,03

50

5577

0,02

155

50

96

0,02

155

50

96

0,02

40

12

96

0,02

42

19

120

0,02

96

0,02

96

0,03

12

80

0,02

10

96

0,02

96

0,02

96

118

431

155

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI C-1


Tabel 3.25 Waktu Proses Produksi (Lanjutan)

Mesin

Proses

Assembly
dan
Inspeksi
Level 2
Manual

Manual

Assembly
dan
Inspeksi
Level 1
Assembly
dan
Inspeksi
Final
Packaging

Dinding partisi
Rangka vertikal kursi
Sandaran kursi
Rangka vertikal kursi
tipe 1
Rangka vertikal kursi
tipe 2
Sisi Kiri Depan
Sisi Kiri Belakang
Sisi depan Kiri
Sisi Depan Kanan
Sisi Kanan Depan
Sisi Kanan Belakang
Sisi Kiri
Sisi Depan

2
2
2

Setup
Time
per
Unit
(min)
0,02
0,02
0,03

Komponen/Produk
yang Dibuat

Setup
Time
(min)

NonProcess Handling
Lead
operation
Time
Time
Time
Time
(min)
(min)
(min)
(min)

Btach
Size
(unit)

Waktu
Output Cycle
per
per
Time
produk
Day
(min)
(min)

3
2
5

2
2
2

2
2
2

22
6
9

6
1
1

96
120
68

0,02

120

0,02

120

0
0
0
0
0
0
0
0

0
0
0
0
0
0
0
0

10
10
10
10
10
10
8
8

3
3
3
3
3
3
3
3

2
2
2
2
2
2
2
2

15
15
15
15
15
15
13
13

1
1
1
1
1
1
1
1

37
37
37
37
37
37
44
44

Sisi Kanan

13

44

Flex-U

10

15

37

Flex-U

14

40

119

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI C-1


Keterangan:
: Proses Pembuatan MDF
: Proses Cutting & Laminating

: Proses Assembly
: Proses Finishing

Contoh perhitungan:

Total dinding partisi per hari = [(Shift per hari) (Tsu + Tno)] / To
= (8*60-2-2)/(3)
= 96 unit

Setup time per unit dinding partisi = (Setup time)/(Total komponen per hari)
= 2 / 96
= 0,02 menit

Lead time proses cutting dinding partisi = [Q*(Tsu per unit) + Q*To + Tno]
= 6*0,02 + 6*2 + 2
= 22 menit

Waktu Operasi Stasiun Assembly 1 = Maksimum nilai operasi


= 15 menit

Cycle Time =
= 431 menit

Waktu per output = Maksimum Total operation time


= 332 menit

120

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI C-1


Berdasarkan nilai waktu produksi masing-masing proses, dibuat gantchart untuk
mempermudah pengidentifikasian proses mana yang merupakan proses kunci (critical path).
Sehingga perusahaan dapat dengan lebih mudah mengetahui proses yang menjadi penyebab
terjadinya bottle neck dan starving dalam proses produksi. Berikut adalah gantchart untuk
setiap proses produksi per satu unit Flex-U. Data-data hasil perhitungan tersebut akan
digunakan sebagai input untuk menentukan kapasitas produksi mesin. Asumsi yang
digunakan dalam perhitungan cycle time pada Tabel 3.13 adalah sebagai berikut :

Digunakan 1 operator atau 1 unit mesin untuk setiap proses

Setup time untuk setiap mesin adalah 2 menit

Layout produksi adalah process layout

121

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI C-1


Tabel 3.26 Gantchart Flex-U
Proses
Screening
Pencacahan
Mixing
Forming
Pressing

Cutting dan
Laminasi

Assembly Level 2

Assembly Level 1
Assembly Final
Packaging

Komponen/Produk yang Dibuat

Waktu (menit)
7

14

22

Kayu limbah awal


Kayu limbah siap proses
Lembar MDF kasar
Lembar MDF Basah
Lembar MDF Siap Potong
Rangka vertikal standar
Rangka horizontal standar
Rangkal vertikal KNB
Rangka horizontal DK
Rangka horizontal rak tengah KRB
Rangka horizontal rak bawah KRB
Rangka horizontal meja tipe 1
Rangka horizontal meja tipe 2
Dinding partisi
Rangka horizontal kursi
Sandaran kursi
Rangka vertikal kursi tipe 1
Rangka vertikal kursi tipe 2
Sisi Kiri Depan
Sisi Kiri Belakang
Sisi depan Kiri
Sisi Depan Kanan
Sisi Kanan Depan
Sisi Kanan Belakang
Sisi Kiri
Sisi Depan
Sisi Kanan
Flex-U
Flex-U

122

177

332

374

389

402

417

431

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Keseluruhan proses dibagi dalam empat kelompok stasiun yaitu stasiun pembuatan
MDF, stasiun cutting & laminating, stasiun assembly, dan stasiun finishing. Masing-masing
operasi pada stasiun pembuatan MDF dan stasiun finishing, merupakan serangkaian proses
seri sehingga total waktu stasiun merupakan jumlah total waktu seluruh operasi. Sedangkan
proses pada stasiun cutting & laminating, merupakan proses paralel sehingga digunakan
waktu terlama sebagai estimasi waktu operasi stasiun. Stasiun assembly terbagi dalam empat
kelompok. Masing-masing proses dalam kelompok merupakan serangkaian proses yang
berjalan secara seri. Sedangkan proses antar kelompok assembly berjalan secara paralel.
Pada proses assembly dan inspeksi digunakan asumsi dengan menggunakan
pendekatan lama waktu assembly dan inspeksi pada produk-produk mebel secara umum. Hasil
perhitungan menunjukkan bahwa total waktu proses produksi untuk satu unit produk Flex-U
adalah 431 menit atau 7 jam. Waktu tersebut merupakan cycle time ketika diputuskan untuk
setiap proses menggunakan 1 mesin saja.

3.1.5.7 Penentuan operator yang dibutuhkan


Untuk mengoperasikan mesin yang dibutuhkan, maka dibutuhkan operator yang ahli
untuk mengoperasikan mesin agar proses produksi dapat berjalan dengan lancar. Jumlah
operator yang mengoperasikan mesin juga akan mempengaruhi proses produksi. Berikut ini
adalah hasil penentuan jumlah operator yang dibutuhkan dalam proses produksi Flex-U.

Tabel 3.27 Penentuan Jumlah, Waktu Kerja, dan Upah Operator

No

Nama
Stasiun

Nama
Mesin

Drum
Screen
GTS1015

Pembuatan
MDF

Drum
Chipper
BX213
Paraffin,
Glue, and
Hardener
Melting
MHC-RL50

Keahlian
Operator
Mampu
mengoperasikan
mesin yang
digunakan dalam
pembuatan MDF
dengan baik
Mampu
melakukan
pencacahan
dengan baik
Mampu
melakukan proses
pencampuran
dengan baik

Tugas
Jumlah
Operator Operator

Waktu
Kerja
/ shift

Shift
kerja
/ hari

Upah /
operator

Operator
mesin

Rp2,200,000

Operator
mesin

Rp2,200,000

Operator
mesin

Rp2,200,000

123

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.28 Penentuan Jumlah, Waktu Kerja, dan Upah Operator (Lanjutan)

Nama
Stasiun

No

Nama
Mesin
Vacumm
Press
Forming
AP9065

Keahlian
Operator
Mampu
mengoperasikan
mesin press
dengan baik

Mampu
mengoperasikan
mesin press
dengan baik
Cross
Mampu
Cutting
mengoperasikan
7STCmesin cutting
1325-5
dengan baik
Mampu merakit
komponen yang
Manual
diperlukan
dengan baik
Mampu
mengemas produk
Manual
dengan baik dan
rapi
Total

Hot Press
Machine
SY-1200

Pembuatan
Rangka

Assembly

Packaging

Tugas
Jumlah
Operator Operator

Waktu
Kerja
/ shift

Shift
kerja
/ hari

Upah /
operator

Operator
mesin

Rp2,200,000

Operator
mesin

Rp2,200,000

Operator
mesin

13

Rp2,200,000

Operator

20

Rp2,200,000

Operator

Rp2,200,000

38

Rp83,600,000

Dari Tabel 3.27 dan 3.28 di atas dapat diketahui bahwa untuk memproduksi satu
produk Flex-U dibutuhkan 18 mesin. Sedangkan untuk proses assembly dan inspeksi
dilakukan secara manual sehingga tidak diperlukan mesin khusus. Untuk memproduksi satu
buah produk Flex-U dibutuhkan sebanyak 38 operator. Biaya yang habis untuk digunakan
sebagai gaji dari operator adalah sebesar Rp 83.600.000.
3.1.5.8 Penentuan Energi yang Dibutuhkan
Setelah diketahui mesin yang akan digunakan, daya yang dibutuhkan oleh mesin,
serta lama penggunaan mesin, maka dapat diketahui jumlah energi yang dibutuhkan untuk
memproduksi Flex-U. Berikut adalah kebutuhan energi untuk masing-masing mesin beserta
total kebutuhan energinya tiap satu standar MDF ukuran 1,12 m x 2,24 m.

Tabel 3.29 Kebutuhan Energi Proses Produksi

No.
1
2
3
4

Proses
Penyaringan
Pencacahan
Pencampuran material
Pembentukan

Mesin
Drum Screen
Drum Chipper
Melting Machine
Vaccum Press

Daya per Jam


3 kW
30 kW
6 kW
9 kW

124

Pengoperasian
10 menit
30 menit
30 menit
10 menit

Total Energi
0.5 kWh
15 kWh
3 kWh
1.5 kWh

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.30 Kebutuhan Energi Proses Produksi

No.
Proses
5 Pemberian Tekanan
6 Pemotongan

Mesin
Hotpress Machine
Cross-cutting
Machine

Daya per Jam


37 kW

Pengoperasian
10 menit

Total Energi
6.2 kWh

23 kW

20 menit

7,8 kWh

Dari hasil perhitungan pada Tabel 3.29 dan 3.30, didapatkan bahwa total daya yang
dibutuhkan untuk satu standar MDF adalah 34 kWh. Dengan mengacu pada tarif listrik
golongan industri I-1/TR pada akhir 2013, per kWh dikenakan biaya sebesar Rp. 1.112,
sehingga total biaya yang dibutuhkan dalam memanfaatkan energi sebagai sumber daya,
adalah sebesar Rp. 37.808 per standar MDF.
3.1.5.9 Pembuatan Tools OPC Standar
Operation Process Chart (OPC) adalah peta kerja yang yang mencoba
menggambarkan urutan kerja dengan jalan membagi pekerjaan tersebut menjadi elemenelemen operasi secara detail yang umumnya digunakan untuk menganalisis operasi-operasi
kerja yang memakan waktu beberapa menit per siklus kerjanya (Sritomo, 1992). Input yang
digunakan untuk membuat OPC adalah data rangkaian alur proses produksi, komponen yang
dibuat, dan waktu yang dibutuhkan untuk masing-masing proses produksi.
Flex-U merupakan produk dengan komponen yang cukup banyak. Jika OPC dibuat
dalam satu diagram maka prosesnya akan terlihat rumit dan sukar dipahami. Sehingga prosesproses di-breakdown menjadi proses pembuatan MDF dan enam subkomponen utama yaitu
sisi kiri depan, sisi kiri belakang, sisi depan kiri, sisi depan kanan, sisi kanan depan, dan sisi
kanan belakang. Kemudian dibuat OPC untuk keenam hasil breakdown. Berikut merupakan
OPC untuk masing-masing sub-komponen utama dan OPC Flex-U.

125

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Lembar MDF
Screening
O-1
kayu

8"

Pencacahan
kayu

O-2 17"

Mixing
kayu serbuk

O-3 16"

Forming
kayu serbuk

O-4

Pressing
MDF

8"

O-5 13"

Gambar 3.27 Operation Process Chart Pembuatan MDF

Rangka Meja 1
(25 x 25 x 5)

Rangka Meja 2
(75 x 25 x 5)

Rangka Vertikal
Kursi
(45 x 40 x 5)

Sandaran Kursi
(45 x 5 x 60)

Rangka Kursi 1
(45 x 5 x 30)

Cutting
Cutting
Cutting
Rangka O-6FH 6" Rangka O-6F 6" Rangka O-6B 11" Sandaran O-6C 11"
Kursi
Meja 2
Meja 1
Vertikal
Kursi

Rangka Kursi 2
(30 x 5 x 30)

Cutting
Rangka O-6D 3"
Kursi 1

Rangka Vertikal
Standar
(20 x 5 x 165)

Cutting
Rangka O-6E 3"
Kursi 2

Cutting
Rangka O-6A
3"
Vertikal
Standar

Rangka Horizontal
Standar
(75 x 20 x 5)

Dinding Partisi
(85 x 5 x 165)

Sisi Kiri Depan


(85 x 75 x 165)

Cutting
Cutting
Rangka
O-6G 2" Dinding O-6M 3"
Horizontal
Partisi
Standar

Assembly
Kiri Depan 1

Assembly
Kiri Depan 2

Assembly
Kiri Depan 3

A-11 3"

A-12 3"

A-13 3"

Assembly
Kiri Depan 4
A-15 3"
Assembly Kiri
Depan 5

Assembly Kiri
Depan 6

Assembly Kiri
Depan 7

Assembly Kiri
Depan 8

Assembly Kiri
Depan 9

Gambar 3.28 Operation Process Chart Pembuatan Bagian Sisi Kiri Depan

126

A-15 3"

A-15 3"

A-15 3"

A-15 3"

A-15 3"

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


Rangka Vertikal
Standar
(20 x 5 x 165)

Rangka Rak
(65 x 20 x 5)

Cutting O-6JK
7"
Rangka Rak

Cutting
Rangka O-6A 3"
Vertikal
Standar

Rangka Horizontal
Standar
(75 x 20 x 5)

Cutting
Rangka O-6G
Horizontal
Standar

C-1

Dinding Partisi
(85 x 5 x 165)

2"

Sisi Kiri Belakang


(85 x 75 x 165)

Cutting
O-6M 3"
Dinding Partisi

Assembly Kiri
Belakang 1

Assembly Kiri
Belakang 2

Assembly Kiri
Belakang 3

A-21 3"

A-22 3"

A-23 3"

Assembly Kiri
Belakang Final
A-24 3"

Inspeksi Sisi
Kiri Belakang

Gambar 3.29 Operation Process Chart Pembuatan Bagian Sisi Kiri Belakang

Rangka Vertikal
Standar
(20 x 5 x 165)

Cutting
Rangka O-6A
Vertikal
Standar

Rangka Horizontal
Standar
(75 x 20 x 5)

3"

Sisi Depan Kiri


(85 x 75 x 165)

Dinding Partisi
(85 x 5 x 165)

Cutting
Cutting
Rangka O-6G 2" Dinding O-6M 3"
Horizontal
Partisi
Standar

Assembly Depan
Kiri 1
A-31

Assembly
Depan Kiri 2

Assembly Depan
Kiri Final

Inspeksi Sisi
Depan Kiri

Gambar 3.30 Operation Process Chart Pembuatan Bagian Sisi Depan Kiri

127

3"

A-32 3"

A-33

3"

I-3

2"

I-2

2"

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


Rangka Vertikal
Standar
(20 x 5 x 165)

Cermin dan Penjepit


(65 x 5 x 85)

Inspeksi

Rangka Horizontal
Standar
(75 x 20 x 5)

C-1

Sisi Depan Kanan


(85 x 75 x 165)

Dinding Partisi
(85 x 5 x 165)

5"

I-41

Cutting
O-6M 3"
Dinding Partisi

Cutting
Rangka Vertikal O-6A 3"
Standar

Cutting
Rangka O-6G 2"
Horizontal
Standar

Assembly Depan
Kanan 1
A-41 3"

Assembly
Depan Kanan 2

Assembly Depan
Kanan 3

A-42 3"

A-43 3"

Assembly Depan
Kanan Final
A-44 3"

2"

I-4

Gambar 3.31 Operation Process Chart Pembuatan Bagian Sisi Depan Kanan
Rangka Vertikal
Standar
(20 x 5 x 165)

Gantungan Baju
(67,5 x 17 x 10)

Inspeksi

I-51

2"

Rangka Horizontal
Standar
(75 x 20 x 5)

Cutting
Rangka O-6A 3"
Vertikal
Standar

Dinding Partisi
(85 x 5 x 165)

Sisi Kanan Depan


(85 x 75 x 165)

Cutting
O-6M 3"
Dinding Partisi
Cutting
Rangka O-6G
2"
Horizontal
Standar

Assembly Kanan
Depan 1
A-51 3"
Assembly
Kanan Depan 2
A-52 3"

Assembly
Kanan Depan 3
A-53 3"
Assembly Kanan
Depan Final
A-54 3"

I-5

Gambar 3.32 Operation Process Chart Pembuatan Bagian Sisi Kanan Depan

128

2"

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


Rangka Vertikal
Kanan Belakang
(65 x 20 x 5)

Rangka Vertikal
Standar
(20 x 5 x 165)

Cutting
Rangka
Cutting O-65
7"
Vertikal
Rangka Rak
Standar

C-1

Rangka Horizontal
Dinding Partisi
Standar
(85 x 5 x 165)
(75 x 20 x 5)

Sisi Kanan Belakang


(85 x 75 x 165)

Cutting
Dinding O-6C 3"
Partisi

O-6A 3"

Cutting
Rangka O-6B
2"
Horizontal
Standar
Assembly Kanan
Belakang 1

Assembly Kanan
Belakang 2

A-61

3"

A-62 3"

Assembly Kanan
Belakang 3

A-63 3"

Assembly Kanan
Belakang Final
A-64

3"

I-6

2"

Gambar 3.33 Operation Process Chart Pembuatan Bagian Sisi Kanan Belakang
Sisi Kiri Belakang
(85 x 75 x 165)

Sisi Kiri Depan


(85 x 75 x 165)

Pemasangan
Engsel Kiri
Depan

O-9

4"

Pemasangan
Engsel Kiri
Belakang

O-10

A-1

Assembly
Sisi Kiri
Inspeksi
Sisi Kiri

Pemasangan
Engsel Sisi Kiri

I-7

O-15

Sisi Depan Kiri


(85 x 75 x 165)

4"

Pemasangan
Engsel Depan
Kiri

O-11

4"

Pemasangan
Engsel Depan
Kanan

4"

O-12

A-2

3"

2"

Sisi Kanan Depan


(85 x 75 x 165)

Sisi Depan Kanan


(85 x 75 x 165)

Assembly
Sisi Depan
Inspeksi
Sisi Depan

Pemasangan
Engsel Sisi Depan

4"

3"

I-8

2"

O-16

4"

A-4

2"

Pemasangan
Engsel Kanan
Depan

O-13

Sisi Kanan Belakang


(85 x 75 x 165)

4"

Pemasangan
Engsel Kanan
Belakang

O-14

A-3

3"

I-9

2"

Assembly
Sisi Kanan
Inspeksi
Sisi Kanan

Pemasangan
Engsel Sisi Kanan

4"

O-17

4"

A-5

2"

O-18

4"

Assembly
Sisi Kiri dan Sisi Depan

Assembly
Final Flex-U

Pemasangan
Roda Flex-U

Inspeksi
Final

I-10

Packaging

O-19

Storage

Gambar 3.34 Operation Process Chart Final Flex-U

129

2"

5"

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Melalui OPC, perusahaan dapat dengan lebih mudah mengamati segala proses-proses
produksi secara keseluruhan. Output dari OPC akan digunakan sebagai parameter untuk
membuat production routing.

3.1.5.10 Pembuatan Tools Standarisasi Production Routing


Setelah OPC dibuat, maka tahap selanjutnya adalah membuat tools standarisasi
production routing. production routing merupakan sederetan urutan proses produksi tiap
komponen suatu produk. Dalam penyusunannya harus menyertakan nama, komponen, jenis
bahan baku (material), nomor dan jenis operasi, jenis mesin, tools, jigs, dan fixture. Dalam
production routing tidak dimasukkan operasi yang berkaitan dengan proses assembly ,
karena proses assembly sendiri akan diletakkan di assembly routing. Tabel 3.x merupakan
production routing Flex-U.

Tabel 3.31 Production Routing Rangka Meja

Nama Komponen :
Material
:
No.
Jenis Operasi
Operasi
O-1
O-2
O-3
O-4
O-5
O-61
O-7

Screening Kayu
Pencacah Kayu
Mixing kayu serbuk
Forming kayu serbuk
Pressing MDF
Cutting Rangka Meja
Pengampelasan

Rangka Meja
Kayu
Mesin

Tool, Jig, Fixture

Waktu Produksi
( menit)

GTS1015
BX213
MHC-RL-50
AP9065
Y-1200
7STC-1325-5
Manual

Meja dan Amplas

8
17
16
8
13
9
5

Tabel 3.32 Production Routing Rangka Kursi

Nama Komponen :
Material
:
No.
Jenis Operasi
Operasi
O-1
O-2

Screening Kayu
Pencacah Kayu

O-3

Mixing kayu serbuk

O-4
O-5

Forming kayu serbuk


Pressing MDF

O-63

Cutting Rangka Kursi

O-7

Pengampelasan

Rangka Kursi
Kayu
Mesin

Tool, Jig, Fixture

Waktu Produksi
( menit)

GTS1015
BX213
MHC-RL50
AP9065
Y-1200
7STC1325-5
Manual

8
17

16

8
13

Meja dan Amplas

130

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.33 Production Routing Rangka Vertikal Standar

Nama Komponen :
Material
:
No.
Jenis Operasi
Operasi

Rangka Vertikal Standar


Kayu
Mesin

Tool, Jig, Fixture

Waktu Produksi
( menit)

8
17

16

8
13

O-1
O-2

Screening Kayu
Pencacah Kayu

O-3

Mixing kayu serbuk

O-4
O-5

Forming kayu serbuk


Pressing MDF

GTS1015
BX213
MHC-RL50
AP9065
Y-1200

O-6A

Cutting Rangka
Vertikal Standar

7STC1325-5

11

O-7

Pengampelasan

Manual

Meja dan Amplas

Tabel 3.34 Production Routing Rangka Horizontal Standar

Nama Komponen :
Material
:
No.
Jenis Operasi
Operasi

Rangka Horizontal Standar


Kayu
Mesin

Tool, Jig, Fixture

Waktu Produksi
( menit)

O-1
O-2

Screening Kayu
Pencacah Kayu

8
17

O-3

Mixing kayu serbuk

16

O-4
O-5

Forming kayu serbuk


Pressing MDF

GTS1015
BX213
MHC-RL50
AP9065
Y-1200

8
13

O-6B

Cutting Rangka
Vertikal Standar

7STC1325-5

10

O-7

Pengampelasan

Manual

Meja dan Amplas

Tabel 3.35 Production Routing Rangka Dinding Partisi

Nama Komponen :
Material
:
No.
Jenis Operasi
Operasi

Dinding Partisi
Kayu
Mesin

Tool, Jig, Fixture

Waktu Produksi
( menit)

O-1
O-2

Screening Kayu
Pencacah Kayu

8
17

O-3

Mixing kayu serbuk

16

O-4
O-5

Forming kayu serbuk


Pressing MDF

GTS1015
BX213
MHC-RL50
AP9065
Y-1200

8
13

O-6C

Cutting Dinding Partisi

7STC1325-5

12

O-7

Pengampelasan

Manual

Meja dan Amplas

131

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.36 Production Routing Rangka Rak

Nama Komponen :
Material
:
No.
Jenis Operasi
Operasi

Rangka Rak
Kayu
Mesin

Tool, Jig, Fixture

Waktu Produksi
( menit)

O-1
O-2
O-3
O-4
O-5

Screening Kayu
Pencacah Kayu
Mixing kayu serbuk
Forming kayu serbuk
Pressing MDF

GTS1015
BX213
MHC-RL-50
AP9065
Y-1200

8
17
16
8
13

O-65

Cutting Rangka Rak

7STC-1325-5

10

O-7

Pengampelasan

Manual

Meja dan Amplas

Tabel 3.37 Production Routing Rangka Partisi Ekstensi Depan Kiri

Nama Komponen :
Material
:
No.
Jenis Operasi
Operasi

Rangka Partisi Ekstensi Depan Kiri


Kayu
Mesin

Tool, Jig, Fixture

Waktu Produksi
( menit)

8
17

16

8
13

O-1
O-2

Screening Kayu
Pencacah Kayu

O-3

Mixing kayu serbuk

O-4
O-5

Forming kayu serbuk


Pressing MDF

GTS1015
BX213
MHC-RL50
AP9065
Y-1200

O-66

Cutting Rangka Partisi


Ekstensi

7STC1325-5

10

O-7

Pengampelasan

Manual

Meja dan Amplas

3.1.5.11 Pembuatan Tools Standarisasi Assembly Routing


Assembly routing merupakan proses pembentukan suatu produk dengan melakukan
perakitan berdasarkan level masing-masing atau menggabungkan komponen yang satu dengan
yang lain. Assembly routing ini dibuat berdasarkan OPC. Dalam penyusunannya dicantumkan
nomor urutan assembly, nomor komponen, mesin yang digunakan ,waktu produksi, dan waktu
kumulatif produksi. Tabel 3.x merupakan assembly routing Flex-U :

Tabel 3.38 Assembly Routing Flex-U

No.
Assembly

Jenis Assembly

A-1

Proses assembly sisi kiri

A-2

Proses assembly sisi depan

Mesin

Manual
Manual

132

Tool, Jig,
Fixture
Tang,
Obeng
Tang,
Obeng

Waktu
Assembly
(menit)
8
8

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.39 Assembly Routing Flex-U (Lanjutan)

No.
Assembly

Jenis Assembly

Mesin

Tool, Jig,
Fixture

Waktu
Assembly
(menit)

A-3
A-4
A-5

Proses assembly sisi kanan


Proses assembly sisi kiri dan sisi depan
Proses assembly final Flex-U

Manual
Manual
Manual

Tang, Obeng
Tang, Obeng
Tang, Obeng

8
8
8

A-11

Proses assembly sisi kiri depan 1


Proses assembly kiri depan 2
Proses assembly kiri depan 3
Proses assembly kiri depan final
Proses assembly kiri belakang 1
Proses assembly kiri belakang 2
Proses assembly kiri belakang 3
Proses assembly Depan kiri 1
Proses assembly depan kiri 2
Proses assembly depan kiri final
Proses assembly depan kanan 1
Proses assembly depan kanan 2
Proses assembly depan kanan 3
Proses assembly depan kanan final
Proses assembly kanan depan 1
Proses assembly kanan depan 2
Proses assembly kanan depan final
Proses assembly kanan belakang 1
Proses assembly kanan belakang 2
Proses assembly kanan belakang 3
Proses assembly dinding partisi dengan pengunci

Manual

Tang, Obeng

Manual

Tang, Obeng

Manual

Tang, Obeng

Manual

Tang, Obeng

Manual

Tang, Obeng

Manual

Tang, Obeng

Manual

Tang, Obeng

Manual

Tang, Obeng

Manual

Tang, Obeng

Manual

Tang, Obeng

Manual

Tang, Obeng

Manual

Tang, Obeng

Manual

Tang, Obeng

Manual

Tang, Obeng

Manual

Tang, Obeng

Manual

Tang, Obeng

Manual

Tang, Obeng

Manual

Tang, Obeng

Manual

Tang, Obeng

Manual

Tang, Obeng

Manual

Tang, Obeng

A-12
A-13
A-14
A-21
A-22
A-23
A-31
A-32
A-33
A-41
A-42
A-43
A-44
A-51
A-52
A-53
A-61
A-62
A-63
A-64

3.2

Analisis Sistem Manufaktur


Setelah dilakukan analisis proses produksi, maka selanjutnya akan dianalisis sistem

manufaktur dari Flex-U. Sistem manufaktur adalah sebuah sistem yang memanfaatkan
pendekatan teknik industri untuk peningkatan kualitas, ptoduktivitas, dan efisiensi sistem
integral yang terdiri dari manusia, peralatan, material, energi, dan informasi melalui proses
perancangan, perencanaan, pengoperasian, pengendalian, pemeliharaan, dan perbaikan
dengan menjaga keselarasan aspek manusia dan lingkungan kerjanya (Wignjosoebroto, 2006).
Sub bab ni bertujuan untuk mengetahui sistem manufaktur yang digunakan dalam proses
pembuatan Flex-U.

133

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


3.2.1

C-1

Perhitungan Kebutuhan Target Produksi


Dari analisis supply-demand yang telah dilakukan pada Modul 2 dapat diketahui

jumlah Flex-U yang harus diproduksi untuk memenuhi demand yang ada selama 11 tahun
mendatang.

Tabel 3.40 Target Produksi Flex-U per Tahun

Tahun

Forecast
Demand

Market
Share

Demand
Flex-U/
tahun

2015
2016
2017
2018
2019
2020
2021
2022
2023
2024
2025

16.070
16.008
15.832
15.539
15.131
14.608
13.969
13.214
13.343
12.344
11.358

1,00%
1,50%
2,10%
4,70%
8,30%
11,40%
15,50%
18,50%
19,20%
19,70%
20,00%

161
240
332
730
1256
1665
2165
2445
2562
2432
2272

Peningkatan Peningkatan
Target
Market
Target
Produksi/hari
Share
Produksi/
tahun
1,00%
161
1
0,50%
80
1
0,60%
95
2
2,60%
404
3
3,60%
545
5
3,10%
453
7
4,10%
573
9
3,00%
396
10
0,70%
93
11
0,50%
62
10
0,30%
34
9

Dari Tabel 3.40 dapat dilihat jumlah target produksi Flex-U pada tiap tahun. Karena
produksi Flex-U dilakukan setiap hari maka dicari target produksi Flex-U dalam satu hari.
Target produksi per hari Flex-U dapat dilihat dalam Tabel 3.40. Setelah diketahui target
produk tiap tahun dan tiap harinya maka dicari target produksi tiap komponen. Untuk
menentukan target produksi tiap komponen, digunakan demand pada tahun 2020, yaitu
sebanyak 7 produk. Apabila digunakan demand pada tahun 2015, maka perusahaan tidak akan
dapat memenuhi demand pada tahun-tahun berikutnya dikarenakan jumlah yang diproduksi
terlalu sedikit dan tidak dapat mencapai target produksinya. Namun apabila digunakan
demand pada tahun 2025, maka perusahaan akan melakukan operasi dibawah kapasitas
produksi dalam waktu yang terlalu lama. Tabel dibawah ini menjelaskan jumlah target
produksi untuk tiap komponen yang harus dibuat dalam tiap harinya.
Tabel 3.41 Target Produksi per Komponen Tahun 2020

No
1
2

Nama Komponen
Rangka vertikal standar
Rangka horizontal standar

Jumlah
Komponen /
Produk
12
19

134

Demand
Tahun
2020
7
7

Target
Produksi /
Hari
84
133

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.42 Target Produksi per Komponen Tahun 2020 (Lanjutan)

No

Nama Komponen

3
4

Rangka vertikal kanan belakang


Rangka vertikal depan kiri
Rangka vertikal rak tengah kiri
belakang
Rangka vertikal rak bawah kiri
belakang
Rangka vertikal meja tipe 1
Rangka vertikal meja tipe 2
Dinding partisi
Rangka vertikal kursi
Sandaran kursi
Rangka vertikal kursi tipe 1
Rangka vertikal kursi tipe 2
Total

5
6
7
8
9
10
11
12
13

Jumlah
Komponen /
Produk
1
1

Demand
Tahun
2020
7
7

Target
Produksi /
Hari
7
7

14

14

1
1
6
2
1
2
2

7
7
7
7
7
7
7

7
7
42
14
7
14
14
364

Contoh perhitungan target produksi per hari untuk komponen rangka vertikal standar :
Target Produksi = (Jumlah Komponen per Produk) x (Jumlah Demand)
= 12 x 7
= 84
Dari Tabel 3.42 di atas dapat diketahui target produksi untuk setiap komponen yang
harus dibuat setiap hari. Jumlah total komponen yang harus diproduksi tiap hari oleh
perusahaan adalah sebanyak 364 buah.

3.2.2 Optimasi Lini Produksi


Lini produksi adalah suatu kumpulan unit kerja komponen suatu produk yang
memiliki spesifikasi tertentu. Untuk memenuhi kebutuhan produksi maka suatu perusahaan
perlu memiliki lini produksi. Dalam pengoptimalan lini produksi perlu diperhatikan laju
produksinya. Sebelum menentukan lini produksi, perlu dilakukan klasifikasi jenis produksi
yang akan dilakukan yang berhubungan dengan output dan metode yang digunakan. Jenis
produksi yang dilakukan dapat menggunakan mesin ataupun tenaga manual. Dari penggunaan
mesin dan tenaga manual dapat diketahui output dari produksi tersebut apakah berupa single
product atau batch.

135

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Jenis Produksi

Mesin

Batch

Screening

Pencacahan

Manual

Single Product

Mixing

Single Product

Pressing

Assembly

Forming

Cutting

Packaging

Gambar 3.35 Klasifikasi Proses Berdasarkan Jenis Output-nya

Dari diagram pada Gambar 3.35, dapat diketahui bahwa proses produksi Flex-U akan
menggunakan mesin dan tenaga manual. Untuk produksi yang menggunakan mesin terbagi
menjadi dua output, yaitu batch dan single product. Proses yang menghasilkan output batch
adalah proses screening, pencacahan, mixing, dan pressing. Untuk proses yang menggunakan
mesin dengan output single product adalah proses forming dan cutting. Jenis produksi yang
dilakukan secara manual hanya menghasilkan output single product. Proses yang
menggunakan tenaga manual adalah proses assembly dan packaging.
Sebelum menentukan lini produksi dan menghitung laju produksi per unit kerja, perlu
didefinisikan terlebih dahulu jenis proses produksi yang digunakan. Pengklasifikasian proses
produksi dapat dilihat pada Tabel 3.43 berikut.

Tabel 3.43 Klasifikasi Proses Produksi Flex-U

No

Jenis
Produksi

Mesin-Batch
Product

Proses
Produksi

Keterangan

Screening

Merupakan proses pembersihan material asing yang


mungkin bercampur dengan serbuk kayu kasar FLEX-U

Pencacahan

Merupakan proses transformasi serbuk kayu kasar


menjadi kayu serbuk yang lebih halus

Mixing

Merupakan proses pencampuran serbuk kayu halus


dengan bahan-bahan perakat (parafin dan lem)

136

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.44 Klasifikasi Proses Produksi Flex-U (Lanjutan)

Jenis
Produksi

No

Proses
Produksi
Pressing

Keterangan
Merupakan proses penekanan lembar MDF agar
memiliki lebar yang sesuai dengan kebutuhan

Merupakan proses pembentukan lembar MDF dari kayu


serbuk halus hasil proses mixing
Merupakan proses pemotongan lembar MDF menjadi
Cutting
potongan dengan ukuran sesuai ukuran komponen
produk
Merupakan proses penghalusan permukaan komponenPengampelasan
komponen Flex-U
Forming

Mesin-Single
Product

ManualSingle
Product

Assembly

Merupakan proses assembly komponen-kompenen


FLEX-U yang dilakukan secara manual oleh operator

Packaging

Merupakan proses pengemasan produk FLEX-U yang


telah siap untuk dijual kepada konsumen

Jenis produksi Flex-U dikelompokkan dalam tiga kelompok mesin-batch product,


mesin-single product, dan manual-single product. Mesin-batch product merupakan jenis
produksi yang menggunakan mesin dengan output dalam satuan batch. Mesin-single product
merupakan jenis produksi yang menggunakan mesin dengan output dalam satu satuan unit.
Sedangkan manual-single product merupakan jenis produksi tidak menggunakan mesin
dengan output dalam satu satuan unit.
Klasifikasi jenis produksi akan berpengaruh pada penghitungan waktu produksi.
Proses produksi dengan satuan batch, kebanyakan akan mengasilkan waktu total proses yang
relatif lebih lama dari pada proses produksi dengan satuan batch. Subbab berikut akan
membahas tahap-tahap perhitungan mulai dari mengestimasi availability unit kerja, kapasitas
produksi unit kerja, dan jumlah unit kerja yang dibutuhkan.

3.2.2.1 Ketersediaan Unit Kerja (Availability)


Pada sub bab ini akan dilakukan perhitungan ketersediaan (availability) mesin
produksi untuk masing-masing proses produksi. Availability adalah ukuran yang umum untuk
menyatakan nilai ketersediaan suatu fasilitas dan biasanya dinyatakan dalam persentase
(Groover, 2001). Availability dapat dihitung menggunakan formula berikut.
A = (MTBF MTTR) / (MTBF)
Dengan:
A

: Availability

MTBF : Mean time between failure


MTTR : Mean time to repair
137

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Perhitungan pada Tabel 3.45, nilai MTBF adalah total jam kerja mesin dalam satu
tahun. Jumlah jam kerja per hari diasumsikan 250 hari dan jam kerja per hari adalah 8 jam,
sehingga :
Total jam kerja per hari = 250*16
= 4000 jam
Nilai MTTR adalah lama waktu ketika mesin sedang dalam perbaikan dan dalam keadaan
tidak dapat digunakan sehingga nilai MTTR merupakan waktu ketika mesin unavailable.
Waktu mesin unavailable diestimasi melalui penjumlahan dari waktu breakdown per tahun
dengan downtime per tahun. Berikut merupakan contoh perhitungan waktu unavailable
untuk mesin screening.
Waktu unavailable = (breakdown time) + (downtime)
= 105 + 250
= 355 jam
Setelah dihitung nilai total jam kerja per hari dan waktu unavailable, langkah berikutnya
adalah menghitung availability masing-masing mesin menggunakan formula yang telah
dijelaskan. Berikut merupakan contoh perhitungan availability untuk mesin screening.
Availability = (MTBF MTTR) / (MTBF)
= [(Total jam kerja per hari) (Waktu unavailable)] / (Total jam kerja per hari)
= [(2000) (105 + 250)] / (4000)
= 88,50%
Availability mesin akan digunakan sebagai input pada proses penghitungan kapasitas
produksi masing-masing mesin. Tabel 3.45 berikut merupakan rekap data hasil perhitungan
availability untuk setiap mesin per proses produksi.

138

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.45 Ketersediaan Unit Kerja per Proses

Stasiun

Sub Proses

Nama Komponen

Kayu limbah awal


Screening
Pencacahan kayu limbah siap proses
Pembuata
n MDF

Pemotong
an Rangka

Mixing

lembar MDF kasar

Forming
Pressing

Lembar MDF basah


lembar MDF siap potong
Rangka vertikal standar
Rangka horizontal standar
Rangkal vertikal kanan
belakang
Rangka horizontal depan
kiri
Rangka vertikal rak tengah
kiri belakang
Rangka vertikal rak bawah
kiri belakang
Rangka vertikal meja tipe 1
Rangka vertikal meja tipe 2
Dinding partisi
Rangka vertikal kursi
Sandaran kursi
Rangka vertikal kursi tipe 1
Rangka vertikal kursi tipe 2

Cutting

Nama
Mesin
GTS1015
BX213
MHCRL-50
AP9065
SY-1200

7STC1325-5

Hari
Kemampuan
per
Mesin per
Tahun
Hari (jam)
(hari)

Jam
Kerja per
Tahun
(ham)

Breakdown
Time per
Tahun
(jam)

Downtime
per Hari
(jam)

Downtime
per
Availability
Tahun
(jam)

16
16

250
250

4000
4000

105
107

1
1

250
250

88,50%
88,40%

16

250

4000

97

250

88,90%

16
16
16
16

250
250
250
250

4000
4000
4000
4000

106
106
95
105

1
1
1
1

250
250
250
250

88,45%
88,45%
89,00%
88,50%

16

250

4000

100

250

88,75%

16

250

4000

90

250

89,25%

16

250

4000

102

250

88,65%

16

250

4000

109

250

88,30%

16
16
16
16
16

250
250
250
250
250

4000
4000
4000
4000
4000

100
110
96
94
98

1
1
1
1
1

250
250
250
250
250

88,75%
88,25%
88,95%
89,05%
88,85%

16
16

250
250

4000
4000

109
93

1
1

250
250

88,30%
89,10%

139

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

3.2.2.2 Perhitungan Kapasitas Produksi Unit Kerja


Sub bab ini membahas mengenai penghitungan kapasitas unit kerja dalam
memproduksi Flex-U. Kapasitas produksi didefinisikan sebagai laju keluaran (output)
maksimum yang mampu dihasilkan oleh suatu fasilitas produksi dalam sejumlah kondisi
operasi yang telah diasumsikan (Groover, 2001). Langkah pertama adalah menentukan nilai
defect rate untu masing-masing proses. Nilai defect rate ditentukan melalui asumsi
berdasarkan rata-rata jumlah produk cacat yang dihasilkan oleh mesin secara umum, yaitu
3%. Jumlah jam per shift kerja adalah 8 jam dan dalam satu hari terdapat 1 shift. Jumlah
produksi per jam merupakan output dari penghitungan waktu produksi pada sub bab
sebelumnya.
PC = A x (1 defect rate) x (n*Sw*Hsh*Rp)
Dengan:
A

: Ketersediaan (Availability)

Defect rate : Persentase Produk Gagal


n

: Jumlah Mesin Paralel

Sw

: Jumlah Shift per Hari

Hsh

: Jumlah Jam per Shift

Rp

: Jumlah Produksi per Jam

Perhitungan production capacity (PC) untuk masing-masing unit kerja produksi Flex-U
ditunjukkan oleh Tabel 3.46 berikut.

140

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.46 Kapasitas Produksi Unit Kerja per Proses

Stasiun

Pembuatan
MDF

Sub Proses
Screening
Pencacahan
Mixing
Forming
Pressing
Cutting 1
Cutting 2

Pemotongan
Rangka

Cutting 3

Cutting 4

Komponen yang Dikenal

Availability

Setup
Time per
Unit
(min)

Kayu limbah awal


kayu limbah siap proses
lembar MDF kasar
Lembar MDF basah
lembar MDF siap potong
Rangka horizontal standar
Rangka vertikal standar
Dinding partisi
Rangkal vertikal kanan
belakang
Rangka horizontal depan kiri
Rangka vertikal rak tengah
kiri belakang
Rangka vertikal rak bawah
kiri belakang
Rangka vertikal meja tipe 1
Rangka vertikal meja tipe 2
Rangka vertikal kursi
Sandaran kursi
Rangka vertikal kursi tipe 1
Rangka vertikal kursi tipe 2

88,50%
88,40%
88,90%
88,45%
88,45%
88,50%
89,00%
88,95%

0,02
0,02
0,03
0,02
0,02
0,02
0,02
0,02

3
3
4
3
3
3
3
3

3,02
3,02
4,03
3,02
3,02
3,02
3,02
3,02

20
20
15
20
20
20
10
10

3%
3%
3%
3%
3%
3%
3%
3%

1
1
1
1
1
1
1
1

8
8
8
8
8
8
8
8

136
136
103
136
136
137
69
69

88,75%

0,02

3,02

3%

27

89,25%

0,02

3,02

3%

28

88,65%

0,02

3,02

3%

27

88,30%

0,02

3,02

3%

27

88,75%
88,25%
89,05%
88,85%
88,30%
89,10%

0,02
0,02
0,02
0,02
0,02
0,02

3
3
3
3
3
3

3,02
3,02
3,02
3,02
3,02
3,02

4
4
4
4
4
4

3%
3%
3%
3%
3%
3%

1
1
1
1
1
1

8
8
8
8
8
8

27
27
27
27
27
27

141

Process
Time
(min)

Waktu
per
Output
(min)

Output
per
Jam
(unit)

Defect
rate

Jumlah
Shift

Jam
per
Shift

Kapasitas
Produksi
(unit)

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Kapasitas produksi untuk masing-masing mesin dapat dilihat pada Tabel 3.46. Nilai
process time dan setup time per unit didapatkan dari perhitungan pada Tabel 3.13. Waktu per
output merupakan hasil penjumlahan antara process time dengan setup time per unit. Ouput
per jam didapatkan dari 60 menit dibagi dengan waktu per output. Defect rate merupakan
asumsi berdasarkan rata-rata jumlah cacat pada mesin secara umum. Berikut merupakan
contoh perhitungannya.

Contoh perhitungan untuk proses forming:

Waktu per output = (process time) + (setup time per unit)


= 3 + 0,02
= 3,02 menit

Output per jam = (60) / (Waktu per output)


= 60 / 3,02
= 20 batch

Kapasitas produksi = A x (1 defect rate) x (n*Sw*Hsh*Rp)


= (88,45%) * (1-3%) * (1*1*8*20)
= 136

Proses screening, pencacahan, dan mixing merupakan proses kontinyus dengan


batchsize 50 kg. Ketika perusahaan mengetahui kapasitas produksi, perusahaan mampu
merencanakan

pengalokasian

jumlah

mesin

untuk

setiap

lini

produksi

dengan

mempertimbangan perkiraaan jumlah forecast demand. Dengan perencanaan ini, diharapkan


jumlah biaya yang dikeluarkan perusahaan dapat minimal dengan kondisi bahwa seluruh
demand tetap dapat terpenuhi.

3.2.2.3 Perhitungan Jumlah Unit Kerja yang Dibutuhkan


Perhitungan jumlah unit kerja merupakan proses penentuan jmlah unit kerja masingmasing proses produksi dengan mempertimbangkan kapasitas dan terget produksi untuk
setiap proses produksi. Penghitungan ini dilakukan dengan menggunakan demand untuk
tahun 2020. Hal ini ditentukan dengan mempertimbangkan masa maturity produk Flex-U
yang diperkirakan dimulai pada tahun 2020. Apabila digunakan demand pada tahun 2015,
maka perusahaan tidak akan dapat memenuhi demand pada tahun-tahun berikutnya
dikarenakan jumlah yang diproduksi terlalu sedikit dan tidak dapat mencapai target
produksinya. Sedangkan apabila digunakan demand pada tahun lebih dari 2020, dianggap

142

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

terlalu beresiko, sesuai hukum forcecasting bahwa semakin jauh proyeksi forecast maka
hasilnya kemungkinan besar akan semakin tidak akurat.

143

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.47 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2020

Tahun

Stasiun

Sub Proses

Screening
Pencacahan
Pembuatan
MDF

Mixing
Forming
Pressing

Cutting 1
2020

Cutting 2

Pemotongan
Rangka

Cutting 3

Nama
Komponen
Kayu limbah
awal
kayu limbah
siap proses
lembar MDF
kasar
Lembar
MDF basah
lembar MDF
siap potong
Rangka
horizontal
standar
Rangka
vertikal
standar
Dinding
partisi
Rangkal
vertikal
kanan
belakang
Rangka
horizontal
depan kiri
Rangka
vertikal rak
tengah kiri
belakang

Jumlah
Komponen
per
Produk
(Unit)

Target
Produksi
per Hari
(Unit)

Kapasitas
Produksi
per 8 Jam
(Unit)

Unit
Kerja

20.000.000

50

350

136

36.000.000

50

350

10.000.000

50

50.000.000

Shift

Jam
Operasi
per
Hari

Overtime

Daya
per
Jam
(kW)

6,84

136

6,85

350

103

50

350

136

500.000.000

50

350

136

85.000.000

19

133

12

84

Harga
Mesin
(Rupiah)

85.000.000

85.000.000

42

14

Biaya
Mesin per
Bulan
(Rupiah)

Biaya
Energi
per Bulan
(Rupiah)

Biaya
Overtime
(Rupiah)

500.000

1.438.050

30

900.000

14.397.180

6,81

333.333

3.815.011

6,85

1.250.000

4.316.712

10,27

37

8.333.333

17.746.484

137

7,79

23

708.333

4.183.836

137

7,36

23

708.333

3.951.772

136

2,88

23

708.333

1.548.100

144

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.48 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2020 (Lanjutan)

Tahun

Stasiun

Sub Proses

Cutting 4

Nama
Komponen
Rangka
vertikal rak
bawah kiri
belakang
Rangka
vertikal meja
tipe 1
Rangka
vertikal meja
tipe 2
Rangka
vertikal
kursi
Sandaran
kursi
Rangka
vertikal
kursi tipe 1
Rangka
vertikal
kursi tipe 2

Harga
Mesin
(Rupiah)

85.000.000

Jumlah
Komponen
per
Produk
(Unit)

Target
Produksi
per Hari
(Unit)

14

14

14

14

Kapasitas
Produksi
per 8 Jam
(Unit)

Unit
Kerja

136

Total

145

Shift

Jam
Operasi
per
Hari

Overtime

Daya
per
Jam
(kW)

3,29

23

Biaya
Mesin per
Bulan
(Rupiah)

Biaya
Energi
per Bulan
(Rupiah)

Biaya
Overtime
(Rupiah)

708.333

1.769.257

14.150.000

53.166.403

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.49 Perhitungan Jumlah Pekerja Tahun 2020

Tahun

Stasiun

Pembuatan
MDF

Sub Proses
Screening
Pencacahan
Mixing
Forming
Pressing
Cutting
Cutting

2020

Pemotongan
Rangka

Cutting

Cutting

Manual

Assembly dan
Inspeksi Level 2

Biaya pekerja
per Bulan
(Rupiah)

Nama Komponen

Jam kerja/
hari

Jumlah
mesin/ proses

Jumlah
pekerja

Kayu limbah awal


kayu limbah siap proses
lembar MDF kasar
Lembar MDF basah
lembar MDF siap potong
Rangka horizontal standar
Rangka vertikal standar
Dinding partisi
Rangkal vertikal kanan belakang
Rangka horizontal depan kiri
Rangka vertikal rak tengah kiri belakang

8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8

3
3
4
3
2
1

3
3
4
3
2
1

6.600.000
6.600.000
8.800.000
6.600.000
4.400.000
2.200.000

2.200.000

Rangka vertikal rak bawah kiri belakang


Rangka vertikal meja tipe 1
Rangka vertikal meja tipe 2
Rangka vertikal kursi
Sandaran kursi
Rangka vertikal kursi tipe 1
Rangka vertikal kursi tipe 2
Sisi Kiri Depan
Sisi Kiri Belakang
Sisi depan Kiri
Sisi Depan Kanan
Sisi Kanan Depan
Sisi Kanan Belakang

8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8

2.200.000

4.400.000

4.400.000

146

Manual
Manual
Manual
Manual
Manual
Manual

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.50 Perhitungan Jumlah Pekerja Tahun 2020 (Lanjutan)

Tahun

Stasiun

Assembly dan
Inspeksi Level 1
Assembly dan
Inspeksi Final
Packaging

Biaya pekerja
per Bulan
(Rupiah)

Jam kerja/
hari

Jumlah
mesin/ proses

Jumlah
pekerja

Sisi Kiri
Sisi Depan
Sisi Kanan

8
8
8

Manual
Manual
Manual

4.400.000

Flex-U

Manual

4.400.000

Flex-U

Manual
26

57.200.000

Sub Proses

Nama Komponen

Total

Berdasarkan Tabel 3.49 dan 3.50 diketahui total biaya pekerja yang dikeluarkan bulanan pada tahun 2020 ialah sebesar Rp 57.200.000,00.
Tabel 3.51 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2021

Tahun

Stasiun

Sub Proses

Screening
Pencacahan
Pembuatan
MDF
2021

Mixing
Forming
Pressing

Pemotongan
Rangka

Cutting 1

Nama
Komponen
Kayu limbah
awal
kayu limbah
siap proses
lembar MDF
kasar
Lembar MDF
basah
lembar MDF
siap potong
Rangka
horizontal
standar

Harga
Mesin
(Rupiah)

Jumlah
Komponen
per
Produk
(Unit)

Target
Produksi
per Hari
(Unit)

Kapasitas
Produksi
per 8
Jam
(Unit)

Unit
Kerja

20.000.000

50

450

136

36.000.000

50

450

10.000.000

50

50.000.000

Shift

Jam
Operasi
per
Hari

Overtime

Daya
per
Jam
(kW)

6,60

136

6,61

450

103

50

450

136

500.000.000

50

450

136

85.000.000

19

171

137

147

Biaya
Mesin per
Bulan
(Rupiah)

Biaya
Energi
per Bulan
(Rupiah)

Biaya
Overtime
(Rupiah)

666.667

1.848.921

30

1.200.000

18.510.660

7,00

416.667

4.905.014

6,60

1.666.667

5.550.059

13,20

37

8.333.333

22.816.908

5,01

23

1.416.667

5.379.218

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.52 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2021 (Lanjutan)

Tahun

Stasiun

Sub Proses

Cutting 2

Cutting 3

Cutting 4

Nama
Komponen
Rangka
vertikal
standar
Dinding
partisi
Rangkal
vertikal kanan
belakang
Rangka
horizontal
depan kiri
Rangka
vertikal rak
tengah kiri
belakang
Rangka
vertikal rak
bawah kiri
belakang
Rangka
vertikal meja
tipe 1
Rangka
vertikal meja
tipe 2
Rangka
vertikal kursi
Sandaran kursi
Rangka
vertikal kursi
tipe 1

Harga
Mesin
(Rupiah)

Jumlah
Komponen
per
Produk
(Unit)

Target
Produksi
per Hari
(Unit)

12

108

Kapasitas
Produksi
per 8
Jam
(Unit)

Unit
Kerja

137

85.000.000

85.000.000

85.000.000

54

18

18

18

18

148

Shift

Jam
Operasi
per
Hari

Overtime

Daya
per
Jam
(kW)

Biaya
Mesin per
Bulan
(Rupiah)

Biaya
Energi
per Bulan
(Rupiah)

Biaya
Overtime
(Rupiah)

9,46

23

708.333

5.080.850

100000

136

3,71

23

708.333

1.990.415

136

4,24

23

708.333

2.274.760

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.53 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2021 (Lanjutan)

Tahun

Stasiun

Sub Proses

Nama
Komponen

Harga
Mesin
(Rupiah)

Rangka
vertikal kursi
tipe 2

Jumlah
Komponen
per
Produk
(Unit)

Target
Produksi
per Hari
(Unit)

18

Kapasitas
Produksi
per 8
Jam
(Unit)

Unit
Kerja

Shift

Jam
Operasi
per
Hari

Overtime

Daya
per
Jam
(kW)

Total

Biaya
Mesin per
Bulan
(Rupiah)

Biaya
Energi
per Bulan
(Rupiah)

Biaya
Overtime
(Rupiah)

15.825.000

68.356.804

100.000

Tabel 3.54 Perhitungan Jumlah Pekerja Tahun 2021

Tahun

Stasiun

Pembuatan MDF

2021
Pemotongan
Rangka

Sub Proses

Nama Komponen

Jam kerja/ hari

Kayu limbah awal


Screening
Pencacahan kayu limbah siap proses
Mixing
lembar MDF kasar
Lembar MDF basah
Forming
lembar MDF siap potong
Pressing
Cutting
Rangka horizontal standar
Rangka vertikal standar
Cutting
Dinding partisi
Rangkal vertikal kanan belakang
Rangka horizontal depan kiri
Cutting

8
8
8
8
8
8
8
8
8
8

Rangka vertikal rak tengah kiri belakang


Rangka vertikal rak bawah kiri belakang

Cutting

Rangka vertikal meja tipe 1


Rangka vertikal meja tipe 2

149

8
8
8
8

Jumlah
mesin/ proses

Jumlah
pekerja

3
3
4
3
2
2

Biaya pekerja
per Bulan
(Rupiah)
6.600.000
6.600.000
8.800.000
6.600.000
4.400.000
4.400.000

2.200.000

2.200.000

4
5
4
2

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.55 Perhitungan Jumlah Pekerja Tahun 2021 (Lanjutan)

Tahun

Stasiun

Sub Proses

Jam kerja/ hari

Jumlah
mesin/ proses

Rangka vertikal kursi


Sandaran kursi
Rangka vertikal kursi tipe 1
Rangka vertikal kursi tipe 2
Sisi Kiri Depan
Sisi Kiri Belakang
Sisi depan Kiri
Sisi Depan Kanan
Sisi Kanan Depan
Sisi Kanan Belakang
Sisi Kiri
Sisi Depan

8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8

Manual
Manual
Manual
Manual
Manual
Manual
Manual
Manual

Sisi Kanan

Manual

Assembly
dan
Inspeksi
Final

Flex-U

Manual

Packaging

Flex-U

Manual

Assembly
dan
Inspeksi
Level 2

Manual

Nama Komponen

Assembly
dan
Inspeksi
Level 1

Total

150

Jumlah
pekerja

Biaya pekerja
per Bulan
(Rupiah)

4.400.000

4.400.000

4.400.000

4.400.000

27

59.400.000

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.56 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2022

Tahun

Stasiun

Sub Proses

Screening
Pencacahan
Pembuatan
MDF

Mixing
Forming
Pressing
Cutting 1

2022

Cutting 2

Pemotongan
Rangka

Cutting 3

Nama
Komponen
Kayu
limbah awal
kayu limbah
siap proses
lembar
MDF kasar
Lembar
MDF basah
lembar
MDF siap
potong
Rangka
horizontal
standar
Rangka
vertikal
standar
Dinding
partisi
Rangkal
vertikal
kanan
belakang
Rangka
horizontal
depan kiri
Rangka
vertikal rak
tengah kiri
belakang

Jumlah
Komponen
per
Produk
(Unit)

Target
Produksi
per Hari
(Unit)

Kapasitas
Produksi
per 8 Jam
(Unit)

Unit
Kerja

20.000.000

50

500

136

36.000.000

50

500

10.000.000

50

50.000.000

Shift

Jam
Operasi
per
Hari

Daya
per
Jam
(kW)

Overtime

7,33

136

7,34

500

103

50

500

136

500.000.000

50

500

136

85.000.000

19

190

12

120

Harga
Mesin
(Rupiah)

85.000.000

85.000.000

60

10

10

20

Biaya
Mesin per
Bulan
(Rupiah)

Biaya
Energi
per Bulan
(Rupiah)

Biaya
Overtime
(Rupiah)

666.667

2.054.357

30

1.200.000

20.567.400

7,78

416.667

5.450.016

7,34

1.666.667

6.166.732

14,67

37

8.333.333

25.352.120

137

5,56

23

1.416.667

5.976.909

137

10,51

23

708.333

5.645.389

136

4,12

23

708.333

2.211.572

151

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.57 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2022 (Lanjutan)

Tahun

Stasiun

Sub Proses

Cutting 4

Nama
Komponen
Rangka
vertikal rak
bawah kiri
belakang
Rangka
vertikal
meja tipe 1
Rangka
vertikal
meja tipe 2
Rangka
vertikal
kursi
Sandaran
kursi
Rangka
vertikal
kursi tipe 1
Rangka
vertikal
kursi tipe 2

Harga
Mesin
(Rupiah)

85.000.000

Jumlah
Komponen
per
Produk
(Unit)

Target
Produksi
per Hari
(Unit)

20

10

10

20

10

20

20

Kapasitas
Produksi
per 8 Jam
(Unit)

Unit
Kerja

136

Total

152

Shift

Jam
Operasi
per
Hari

Daya
per
Jam
(kW)

Overtime

4,71

23

Biaya
Mesin per
Bulan
(Rupiah)

Biaya
Energi
per Bulan
(Rupiah)

Biaya
Overtime
(Rupiah)

708.333

2.527.511

15.825.000

75.952.004

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.58 Perhitungan Jumlah Pekerja Tahun 2022

Tahun

Stasiun

Pembuatan MDF

Sub Proses

Nama Komponen

Jam kerja/ hari

Screening
Pencacahan
Mixing
Forming
Pressing
Cutting

Kayu limbah awal


kayu limbah siap proses
lembar MDF kasar
Lembar MDF basah
lembar MDF siap potong
Rangka horizontal standar
Rangka vertikal standar
Dinding partisi
Rangkal vertikal kanan belakang
Rangka horizontal depan kiri
Rangka vertikal rak tengah kiri belakang
Rangka vertikal rak bawah kiri belakang
Rangka vertikal meja tipe 1
Rangka vertikal meja tipe 2
Rangka vertikal kursi
Sandaran kursi
Rangka vertikal kursi tipe 1
Rangka vertikal kursi tipe 2
Sisi Kiri Depan
Sisi Kiri Belakang
Sisi depan Kiri
Sisi Depan Kanan
Sisi Kanan Depan
Sisi Kanan Belakang

8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8

Cutting

2022

Pemotongan
Rangka

Cutting

Cutting

Manual

Assembly
dan
Inspeksi
Level 2

153

Biaya pekerja
per Bulan
(Rupiah)

Jumlah
mesin/ proses

Jumlah
pekerja

3
3
4
3
2
2

6.600.000
6.600.000
8.800.000
6.600.000
4.400.000
4.400.000

2.200.000

2.200.000

4.400.000

4.400.000

4
5
4
2

Manual
Manual
Manual
Manual
Manual
Manual

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.59 Perhitungan Jumlah Pekerja Tahun 2022 (LAnjutan)

Tahun

Stasiun

Biaya pekerja
per Bulan
(Rupiah)

Jam kerja/ hari

Jumlah
mesin/ proses

Jumlah
pekerja

Sisi Kiri
Sisi Depan

8
8

Manual
Manual

4.400.000

Sisi Kanan

Manual

Assembly
dan
Inspeksi
Final

Flex-U

Manual

4.400.000

Packaging

Flex-U

Manual

Sub Proses
Assembly
dan
Inspeksi
Level 1

Nama Komponen

Total

27

59.400.000

Tabel 3.60 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2023

Tahun

Stasiun

Sub Proses

Screening
Pencacahan
2023

Pembuatan
MDF

Mixing
Forming
Pressing

Nama
Komponen
Kayu limbah
awal
kayu limbah
siap proses
lembar MDF
kasar
Lembar
MDF basah
lembar MDF
siap potong

Jumlah
Komponen
per
Produk
(Unit)

Target
Produksi
per Hari
(Unit)

Kapasitas
Produksi
per 8 Jam
(Unit)

Unit
Kerja

20.000.000

50

550

136

36.000.000

50

550

10.000.000

50

50.000.000
500.000.000

Harga
Mesin
(Rupiah)

Shift

Jam
Operasi
per
Hari

Daya
per
Jam
(kW)

Overtime

8,06

136

8,07

550

103

50

550

136

50

550

136

154

Biaya
Mesin per
Bulan
(Rupiah)

Biaya
Energi
per Bulan
(Rupiah)

Biaya
Overtime
(Rupiah)

666.667

2.259.792

50000

30

1.200.000

22.624.140

50000

8,56

416.667

5.995.017

50000

8,07

1.666.667

6.783.405

50000

16,14

37

8.333.333

27.887.332

50000

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.61 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2023 (Lanjutan)

Tahun

Stasiun

Sub Proses

Cutting 1

Cutting 2

Pemotongan
Rangka

Cutting 3

Cutting 4

Nama
Komponen
Rangka
horizontal
standar
Rangka
vertikal
standar
Dinding
partisi
Rangkal
vertikal
kanan
belakang
Rangka
horizontal
depan kiri
Rangka
vertikal rak
tengah kiri
belakang
Rangka
vertikal rak
bawah kiri
belakang
Rangka
vertikal meja
tipe 1
Rangka
vertikal meja
tipe 2
Rangka
vertikal kursi

Harga
Mesin
(Rupiah)

85.000.000

Jumlah
Komponen
per
Produk
(Unit)

Target
Produksi
per Hari
(Unit)

Kapasitas
Produksi
per 8 Jam
(Unit)

Unit
Kerja

19

209

137

12

132

85.000.000

85.000.000

66

11

11

22

22

11

11

85.000.000
2

22

155

Shift

Jam
Operasi
per
Hari

Daya
per
Jam
(kW)

Overtime

Biaya
Mesin per
Bulan
(Rupiah)

Biaya
Energi
per Bulan
(Rupiah)

Biaya
Overtime
(Rupiah)

6,12

23

1.416.667

6.574.600

137

11,56

23

708.333

6.209.927

136

4,53

23

708.333

2.432.729

136

5,18

23

708.333

2.780.262

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.62 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2023 (Lanjutan)

Tahun

Stasiun

Nama
Komponen

Sub Proses

Harga
Mesin
(Rupiah)

Jumlah
Komponen
per
Produk
(Unit)

Target
Produksi
per Hari
(Unit)

11

22

22

Sandaran
kursi
Rangka
vertikal kursi
tipe 1
Rangka
vertikal kursi
tipe 2

Kapasitas
Produksi
per 8 Jam
(Unit)

Unit
Kerja

Shift

Jam
Operasi
per
Hari

Daya
per
Jam
(kW)

Overtime

Total

Biaya
Mesin per
Bulan
(Rupiah)

Biaya
Energi
per Bulan
(Rupiah)

Biaya
Overtime
(Rupiah)

15.825.000

83.547.204

Tabel 3.63 Perhitungan Jumlah Pekerja Tahun 2023

Tahun

Stasiun

Pembuatan MDF

2023

Sub Proses

Nama Komponen

Jam kerja/ hari

Screening
Pencacahan
Mixing
Forming
Pressing
Cutting

Kayu limbah awal


kayu limbah siap proses
lembar MDF kasar
Lembar MDF basah
lembar MDF siap potong
Rangka horizontal standar
Rangka vertikal standar
Dinding partisi
Rangkal vertikal kanan belakang
Rangka horizontal depan kiri
Rangka vertikal rak tengah kiri belakang

8
8
8
8
8
8
8
8
8
8

Rangka vertikal rak bawah kiri belakang

Cutting
Pemotongan
Rangka
Cutting

156

Biaya pekerja
per Bulan
(Rupiah)

Jumlah
mesin/ proses

Jumlah
pekerja

3
3
4
3
2
2

6.600.000
6.600.000
8.800.000
6.600.000
4.400.000
4.400.000

2.200.000

2.200.000

4
5
4
2

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.64 Perhitungan Jumlah Pekerja Tahun 2023 (Lanjutan)

Tahun

Stasiun

Sub Proses

Jam kerja/ hari

Jumlah
mesin/ proses

Rangka vertikal meja tipe 1


Rangka vertikal meja tipe 2
Rangka vertikal kursi
Sandaran kursi
Rangka vertikal kursi tipe 1
Rangka vertikal kursi tipe 2
Sisi Kiri Depan
Sisi Kiri Belakang
Sisi depan Kiri
Sisi Depan Kanan
Sisi Kanan Depan
Sisi Kanan Belakang
Sisi Kiri
Sisi Depan

8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8

Manual
Manual
Manual
Manual
Manual
Manual
Manual
Manual

Sisi Kanan

Manual

Assembly
dan
Inspeksi
Final

Flex-U

Manual

Packaging

Flex-U

Manual

Cutting

Assembly
dan
Inspeksi
Level 2

Manual

Nama Komponen

Assembly
dan
Inspeksi
Level 1

Total

Jumlah
pekerja

4.400.000

4.400.000

4.400.000

4.400.000

27

157

Biaya pekerja
per Bulan
(Rupiah)

59.400.000

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.65 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2024

Tahun

Stasiun

Sub Proses

Screening
Pencacahan
Pembuatan
MDF

Mixing
Forming
Pressing

Cutting 1
2024

Cutting 2

Pemotongan
Rangka

Cutting 3

Nama
Komponen
Kayu limbah
awal
kayu limbah
siap proses
lembar MDF
kasar
Lembar
MDF basah
lembar MDF
siap potong
Rangka
horizontal
standar
Rangka
vertikal
standar
Dinding
partisi
Rangkal
vertikal
kanan
belakang
Rangka
horizontal
depan kiri
Rangka
vertikal rak
tengah kiri
belakang

Jumlah
Komponen
per
Produk
(Unit)

Target
Produksi
per Hari
(Unit)

Kapasitas
Produksi
per 8 Jam
(Unit)

Unit
Kerja

20.000.000

50

500

136

36.000.000

50

500

10.000.000

50

50.000.000

Shift

Jam
Operasi
per
Hari

Daya
per
Jam
(kW)

Overtime

7,33

136

7,34

500

103

50

500

136

500.000.000

50

500

136

85.000.000

19

190

12

120

Harga
Mesin
(Rupiah)

85.000.000

85.000.000

60

10

10

20

158

Biaya
Mesin per
Bulan
(Rupiah)

Biaya
Energi
per Bulan
(Rupiah)

Biaya
Overtime
(Rupiah)

666.667

2.054.357

30

1.200.000

20.567.400

7,78

416.667

5.450.016

7,34

1.666.667

6.166.732

14,67

37

8.333.333

25.352.120

137

5,56

23

1.416.667

5.976.909

137

10,51

23

708.333

5.645.389

136

4,12

23

708.333

2.211.572

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.66 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2024 (Lanjutan)

Tahun

Stasiun

Sub Proses

Cutting 4

Nama
Komponen
Rangka
vertikal rak
bawah kiri
belakang
Rangka
vertikal meja
tipe 1
Rangka
vertikal meja
tipe 2
Rangka
vertikal kursi
Sandaran
kursi
Rangka
vertikal kursi
tipe 1
Rangka
vertikal kursi
tipe 2

Harga
Mesin
(Rupiah)

Jumlah
Komponen
per
Produk
(Unit)

Target
Produksi
per Hari
(Unit)

20

10

10

20

10

20

20

85.000.000

Kapasitas
Produksi
per 8 Jam
(Unit)

Unit
Kerja

136

Total

159

Shift

Jam
Operasi
per
Hari

Daya
per
Jam
(kW)

Overtime

4,71

23

Biaya
Mesin per
Bulan
(Rupiah)

Biaya
Energi
per Bulan
(Rupiah)

Biaya
Overtime
(Rupiah)

708.333

2.527.511

15.825.000

75.952.004

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.67 Perhitungan Jumlah Pekerja Tahun 2024

Tahun

Stasiun

Pembuatan MDF

2024

Pemotongan
Rangka

Sub Proses

Jam kerja/ hari

Kayu limbah awal


Screening
Pencacahan kayu limbah siap proses
Mixing
lembar MDF kasar
Lembar MDF basah
Forming
lembar MDF siap potong
Pressing
Cutting
Rangka horizontal standar
Rangka vertikal standar
Cutting
Dinding partisi
Rangkal vertikal kanan belakang
Rangka horizontal depan kiri
Cutting

Rangka vertikal rak tengah kiri belakang


Rangka vertikal rak bawah kiri belakang

Cutting

Manual

Nama Komponen

Assembly
dan
Inspeksi
Level 2

Rangka vertikal meja tipe 1


Rangka vertikal meja tipe 2
Rangka vertikal kursi
Sandaran kursi
Rangka vertikal kursi tipe 1
Rangka vertikal kursi tipe 2
Sisi Kiri Depan
Sisi Kiri Belakang
Sisi depan Kiri
Sisi Depan Kanan
Sisi Kanan Depan

160

8
8
8
8
8
8
8
8
8
8

Biaya pekerja
per Bulan
(Rupiah)

Jumlah
mesin/ proses

Jumlah
pekerja

3
3
4
3
2
2

6.600.000
6.600.000
8.800.000
6.600.000
4.400.000
4.400.000

2.200.000

2.200.000

4.400.000

4.400.000

4
5
4
2

8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8

Manual
Manual
Manual
Manual
Manual

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.68 Perhitungan Jumlah Pekerja Tahun 2024 (Lanjutan)

Tahun

Stasiun

Biaya pekerja
per Bulan
(Rupiah)

Jam kerja/ hari

Jumlah
mesin/ proses

Jumlah
pekerja

Sisi Kanan Belakang


Sisi Kiri
Sisi Depan

8
8
8

Manual
Manual
Manual

4.400.000

Sisi Kanan

Manual

Assembly
dan
Inspeksi
Final

Flex-U

Manual

4.400.000

Packaging

Flex-U

Manual
27

59.400.000

Sub Proses

Assembly
dan
Inspeksi
Level 1

Nama Komponen

Total

161

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.69 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2025

Tahun

Stasiun

Sub Proses

Screening

Pencacahan
Pembuatan
MDF

Mixing
Forming
Pressing

Cutting 1
2025

Cutting 2

Pemotongan
Rangka

Cutting 3

Nama
Komponen
Kayu
limbah
awal
kayu
limbah siap
proses
lembar
MDF kasar
Lembar
MDF basah
lembar
MDF siap
potong
Rangka
horizontal
standar
Rangka
vertikal
standar
Dinding
partisi
Rangkal
vertikal
kanan
belakang
Rangka
horizontal
depan kiri
Rangka
vertikal rak
tengah kiri
belakang

Harga
Mesin
(Rupiah)

Jumlah
Komponen
per
Produk
(Unit)

Target
Produksi
per Hari
(Unit)

Kapasitas
Produksi
per 8 Jam
(Unit)

Unit
Kerja

20.000.000

50

450

136

36.000.000

50

450

10.000.000

50

50.000.000

Shift

Jam
Operasi
per
Hari

Daya
per
Jam
(kW)

Overtime

6,60

136

6,61

450

103

50

450

136

500.000.000

50

450

136

85.000.000

19

171

12

108

85.000.000

85.000.000

54

18

162

Biaya
Mesin per
Bulan
(Rupiah)

Biaya
Energi
per Bulan
(Rupiah)

Biaya
Overtime
(Rupiah)

666.667

1.848.921

30

1.200.000

18.510.660

7,00

416.667

4.905.014

6,60

1.666.667

5.550.059

13,20

37

8.333.333

22.816.908

137

5,01

23

1.416.667

5.379.218

137

9,46

23

708.333

5.080.850

100000

136

3,71

23

708.333

1.990.415

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.70 Perhitungan Jumlah Unit Kerja Tahun 2025 (Lanjutan)

Tahun

Stasiun

Sub Proses

Cutting 4

Nama
Komponen
Rangka
vertikal rak
bawah kiri
belakang
Rangka
vertikal
meja tipe 1
Rangka
vertikal
meja tipe 2
Rangka
vertikal
kursi
Sandaran
kursi
Rangka
vertikal
kursi tipe 1
Rangka
vertikal
kursi tipe 2

Harga
Mesin
(Rupiah)

85.000.000

Jumlah
Komponen
per
Produk
(Unit)

Target
Produksi
per Hari
(Unit)

18

18

18

18

Kapasitas
Produksi
per 8 Jam
(Unit)

Unit
Kerja

136

Total

163

Shift

Jam
Operasi
per
Hari

Daya
per
Jam
(kW)

Overtime

4,24

23

Biaya
Mesin per
Bulan
(Rupiah)

Biaya
Energi
per Bulan
(Rupiah)

Biaya
Overtime
(Rupiah)

708.333

2.274.760

15.825.000

68.356.804

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.71 Perhitungan Jumlah Pekerja Tahun 2025

Tahun

Stasiun

Pembuatan MDF

2025

Pemotongan
Rangka

Sub Proses

Jam kerja/ hari

Kayu limbah awal


Screening
Pencacahan kayu limbah siap proses
Mixing
lembar MDF kasar
Lembar MDF basah
Forming
lembar MDF siap potong
Pressing
Cutting
Rangka horizontal standar
Rangka vertikal standar
Cutting
Dinding partisi
Rangkal vertikal kanan belakang
Rangka horizontal depan kiri
Rangka vertikal rak tengah kiri belakang
Cutting

8
8
8
8
8
8
8
8
8
8

Rangka vertikal rak bawah kiri belakang

8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8
8

Cutting

Manual

Nama Komponen

Assembly
dan
Inspeksi
Level 2

Rangka vertikal meja tipe 1


Rangka vertikal meja tipe 2
Rangka vertikal kursi
Sandaran kursi
Rangka vertikal kursi tipe 1
Rangka vertikal kursi tipe 2
Sisi Kiri Depan
Sisi Kiri Belakang
Sisi depan Kiri
Sisi Depan Kanan
Sisi Kanan Depan
Sisi Kanan Belakang

164

Biaya pekerja
per Bulan
(Rupiah)

Jumlah
mesin/ proses

Jumlah
pekerja

3
3
4
3
2
2

6.600.000
6.600.000
8.800.000
6.600.000
4.400.000
4.400.000

2.200.000

2.200.000

4.400.000

4.400.000

4
5
4
2

Manual
Manual
Manual
Manual
Manual
Manual

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.72 Perhitungan Jumlah Pekerja Tahun 2025 (Lanjutan)

Tahun

Stasiun

Biaya pekerja
per Bulan
(Rupiah)

Jam kerja/ hari

Jumlah
mesin/ proses

Jumlah
pekerja

Sisi Kiri
Sisi Depan

8
8

Manual
Manual

4.400.000

Sisi Kanan

Manual

Assembly
dan
Inspeksi
Final

Flex-U

Manual

4.400.000

Packaging

Flex-U

Manual
27

59.400.000

Sub Proses
Assembly
dan
Inspeksi
Level 1

Nama Komponen

Total

Hasil perhitungan dari Tabel 3.47 hingga Tabel 3.72 kemudian direkap pada Tabel 3.73 untuk mempermudah pengidentifikasian hasil
estimasi total biaya per tahun untuk setiap tahunnya. Berikut merupakan hasil rekap datanya.

Tabel 3.73 Rekap Total Biaya per Tahun

Tahun
2020
2021
2022
2023
2024
2025

Total Biaya per Bulan


Rp 124.516.403
Rp 143.681.804
Rp 151.177.004
Rp 158.772.204
Rp 151.177.004
Rp 143.581.804

165

Total Biaya per Tahun


Rp 1.494.196.834
Rp 1.724.181.644
Rp 1.814.124.049
Rp 1.905.266.454
Rp 1.814.124.049
Rp 1.722.981.644

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Penentuan jumlah kerja ditetapkan dengan mempertimbangkan total biaya mesin,


biaya energi, biaya ovetime, dan biaya pekerja. Sebisa mungkin perusahaan menerapkan
overtime. Namun menurut peraturan pemerintah Kepmenakertrans No. 102/MEN/VI/2004,
overtime hanya dapat dilakukan maksimal 3 jam per hari dan 14 jam per minggu. Berdasarkan
peraturan tersebut, maka perusahaan Karya Indonesia menetapkan bahwa overtime hanya
dilakkan ketika kebutuhan waktu kerja per hari lebih dari 8 jam dan kurang dari sama dengan
10 jam per hari. Jika kebutuhan, kebutuhan jam kerja per hari melebihi 10 jam maka akan
dilakukan penambahan shift atau penambahan unit kerja. Gaji lembur ditentukan berdasarkan
rata-rata gaji lebur per jam menurut pearaturan pemerintah tersebut. Sedangkan biaya energi
listrik adalah Rp 1.112,00 per kWh. Perhitungan unit kerja dilakukan dengan mengasumsikan
bahwa :

Tidak terjadi depresiasi harga mesin untuk setiap tahun

Gaji karyawan dan biaya listrik konstan untuk setiap tahun

Umur ekonomis seluruh mesin adalah 10 tahun

Tidak terjadi penyusutan biaya mesin

Berikut merupakan contoh perhitungan jumlah dan biaya unit kerja untuk mesin screening:

Unit Kerja = (Target produksi) / (Kapasitas produksi)


= 350 / 136
= 2,57 3

Overtime = Max {(Jam operasi per hari)-8 , 0}


=0

Biaya mesin

= (Unit kerja)*(Harga Mesin) / (10*12)


= 3*(20.000.000) / (10*12)
= Rp 500.000,00 per bulan

Biaya energi = (Jam operasi)*(Hari kerja per bulan)*(Biaya listrik)*(Unit kerja)


= 6,84*21*1.112*3
= Rp 1.438.050,00 per bulan

Biaya Operator = (Operator)*(Gaji)


= 3*2.200.000
= Rp 6.600.000,00 per bulan

166

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


3.3

C-1

Analisis Material Handling dan Perencanaan Layout


Sub bab ini membahas mengenai perancangan material handling dan perencanaan

layout dari lantai produksi untuk memproduksi Flex-U. Perencanaan material handling
diawali dengan melakukan identifikasi material-material yang akan dipindahkan antar
departemen dalam lantai produksi. Kemudian dilakukan pemilihan alat material handling
yang tepat sesuai dengan spesifikasi jenis material yang akan dipindahkan dan biaya yang
tersedia. Setelah itu, dilakukan analisis hubungan kedekatan antar mesin dan departemen serta
analisis layout lantai produksi. Output dari subabb ini adalah jenis material handling yang
akan digunakan oleh perusahaan dan layout lantai produksi yang optimal.

3.3.1 Perencanaan Material Handling


Material handling merupakan peralatan yang digunakan untuk memindahkan material
di dalam pabrik, gudang, penyimpanan atau fasilitas lain (Anityasari dan Wessiani, 2011).
Untuk memilih jenis material handling yang tepat maka perlu dilakukan identifikasi jenis
material yang akan dipindahkan antar stasiun dalam lantai produksi. Kemudian dilakukan
pemilihan alat material handling yang tepat sesuai dengan spesifikasi jenis material yang
akan dipindahkan dan biaya yang tersedia.

3.3.1.1 Karakteristik Material


Sebelum melakukan penentuan jenis material handling apa yang dipakai maka terlebih
dahulu memahami karakteristik material yang akan ditangani. Untuk tujuan penanganannya
material dapat dikelompokkan berdasarkan karakteristik fisik seperti yang disajikan dalam
tabel berikut.
Tabel 3.74 Karakteristik Material

Kategori
Komponen
Raw material
(serbuk kayu)
Mur dan baut

Roda

Keadaan
Fisik

Ukuran

Berat

Bentuk

Kondisi

Padat

1 cm3

0.13
kg/liter

Serbuk

Kering

Padat

p = 5 cm,
d = 2,5 cm

0,1 kg

Ulir dan
persegi
enam

Kering

Padat

P = 5 cm; l
= 5 cm; t =
5 cm

0,2 kg

Bulat

Kering

167

Resiko
Kerusakan
Mudah
terbawa
angin
Getas
(mudah
retak)
Mudah
berkarat

Resiko
Keamanan
Mudah
terbakar
-

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.75 Karakteristik Material (Lanjutan)

Kategori
Komponen

Kaca

Gantungan
baju

Keadaan
Fisik

Ukuran

Berat

Bentuk

Kondisi

Resiko
Kerusakan

Resiko
Keamanan

Padat

P = 65 cm;
l = 5 cm; t
= 85 cm

1.5 kg

Persegi
panjang dan
terdapat
cantolan

Kering

Mudah
pecah

Menyebabkan
luka

Padat

P = 7.5
cm; l = 2.5
cm; t = 7.5
cm

50
gram

Panjang

Kering

Mudah
bengkok

0.5 kg

Persegi
panjang
ditengahtengah
terdapat
silinder

Kering

Mudah
berkarat

2 gram

Berulir

Kering

0.15 kg

Panjang dan
elastis

Kering

0.05 kg

Lembaran

Kering

Mudah
robek

0.1 kg

Persegi

Kering

Mudah
patah

0.5 kg

Persegi

Kering

Mudah
sobek

Engsel

Padat

Sekrup

Padat

Lembar
magnet

Padat

Plastik

Padat

Styrofoam

Padat

Kardus

Padat

P = 10 cm;
l = 2.5 cm;
t = 13 cm
P cm = 2.5
cm; l = 0.5
cm; t = 1
P = 5 cm;
l = 2.5 cm;
t = 165 cm
P = 175
cm; l = 90
cm; t =
175 cm
P = 15 cm;
l = 15 cm;
t = 15 cm
P = 200
cm; l =
100 cm; t
= 200 cm

Getas
(mudah
retak)
Meleleh
pada suhu
tinggi

Work In Process
Adonan
Serbuk Kayu
Lembaran
MDF

Padat

Lembab

Mudah
kering

Padat

P = 2 m; l
= 2 cm; t =
3.5 m

7 kg

Persegi
panjang

Kering

Mudah
patah

Kering

Patah

Finishing Good
Flex-U

Padat

P = 120
cm; l = 85
cm; t =
170 cm

100 kg

Kotak

168

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Berdasarkan Tabel 3.74 dan 3.75 dapat dilihat bahwa terdapat beberapa kategori untuk
material-material yang digunakan pada pembuatn Flex-U. Diantaranya keadaan fisik, ukuran,
berat, bentuk, kondisi, resiko kerusakan, dan resiko keamanan. Setiap material yang ada di
perusahaan akan di list dan diidentifikasi sesuai dengan proses-proses yang akan dilaluinya.

3.3.1.2 Penentuan Jenis Material Handling


Setelah dilakukan pendefinisian terhadap karakteristik material komponen Flex-U
yang membutuhkan material handling, maka selanjutnya menentukan jenis material handling
yang akan digunakan untuk memindahkan komponen-komponen dari Flex-U. Secara umum ,
terdapat lima kategori peralatan material handling yang sering digunakan oleh perusahaan
(Anityasari dan Wessiani, 2011). Kelima kategori peralatan material handling tersebut
ditampilkan pada tabel di bawah ini.

Tabel 3.76 Jenis-Jenis Material Handling


Jenis Driver
Karakteristik
Truk-truk
manual

Batasan

industri Biaya rendah, laju penyerahan


rendah

Biaya sedang , sumber tenaga


Truk
industri
bensin ( forklift) , sumber tenaga
dengan daya
motor listrik (traktor listrik)

Memindahkan
pabrik

beban-beban

ringan

dalam

1. Memindahkan beban pallet dan kontainer


pallet dalam pabrik atau gudang
2. Kapasitas angkut beban dengan rentang
sekitar 450 kg hingga lebih dari 4500 kg
3. Tujuan ritase atau jarak yang agak panjang
1. Memindahkan beban dalam pabrik atau
gudang
2. Memindahkan WIP sepanjang rute

Sistem AGV

Biaya tinggi, kereta dengan


tenaga baterai, lintasan fleksibel

3. Fleksibel dalam produksi rendah dan


menengah
4. Cocok digunakan dimana material berbeda
harus dipindahkan dari berbagai tempat
pengambilan ke berbagai tempat peletakan

1. Memindahkan rakitan tunggal, produk atau


beban pallet sepanjang lintasan
Kereta tuntun rel Biaya tinggi, lintasan fleksibel,
tunggal dan rel lain di atas atau tergantung

2. Fleksibel dalam pabrik atau gudang


3. Memindahkan item produk dalam jumlah
besar melalui rute tetap dalam pabrik

Konveyor

Peralatan dengan variasi luas,


dalam lantai, di atas lantai, atau
tergantung

169

1. Memindahkan
perakitan manual

produk

sepanjang

lini

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


Tabel 3.77 Jenis-jenis Material Handling (Lanjutan)
Jenis Driver
Karakteristik

C-1

Batasan
2. Penyortiran item dalam pusat distribusi
Material yang dipindahkan dalam kuantitas
yang relatif besar antara lokasi-lokasi tertentu
disepanjang suatu lintasan tetap

Crane dan Hosit

Kemampuan angkat bervariasi


hingga lebih besar dari 1000 ton

1. Memindahkan item yang besar dan berat


dalam pabrik, pengecoran, gudang, dll
2. Mampu memindahkan beban dengan
kapasitas 1000 ton

Setelah mengetahui spesifikasi dan karakteristik dari komponen dan material yang
diguanakan. Selanjutnya menentukan jenis material handling yang akan diguanakan untuk
memindahkan material/komponen dari satu stasiun ke stasiun kerja lainnya. Pada umumnya
komponen atau material yang digunakan untuk memproduksi Flex-U tergolong pada kategori
Truck-truck industry, manual. Karena material dan komponen dari Flex-U yang akan
dipindahkan memiliki karakteristik ringan. Sehingga cocok jika digunakan

Truck-truck

industry, manual yang mana biaya penggunaannya juga ekonomis. Berikut

merupakan

beberapa contoh material handling yang termasuk dalam kategori truck-truck industry,
manual.

Gambar 3.36 Trolley


(sumber : www.anthonyremovals.com)

Gambar 3.36

merupakan gambar dari sebuah Trolley, Trolley sendiri sering

digunakan untuk memindahkan material-material yang memiliki beban ringan.

170

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Gambar 3.37 Hydraulic Hand Pallet Trucks


(Sumber : www.maruthihandlings.com)

Gambar 3.37 adalah Hydraulic Hand Pallet Trucks. Hydraulic Hand Pallet Trucks ini
merupakan sebuah device material handling yang memiliki fungsi untuk mengangkut
komponen/material yang memiliki bobot yang cukup berat. Dalam penggunaannya device
tersebut akan dikombinasikan dengan pallet kayu yang akan membantu pengangkatan
komponen dan material Flex-U .

Gambar 3.38 Trolley Hand truck


(Sumber : www.lelong.com)

Gambar 3.38 merupakan gambar dari sebuah Trolley/liftruck , Trolley sendiri sering
digunakan untuk memindahkan komponen yang ringan dengan jumlah banyak. Tabel 3.45
menampilkan hasil penentuan material handling yang digunakan pada setiap proses
pemindahan Flex-U beserta penjelasannya.

171

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.78 Penentuan Material Handling

No

Nama
Proses

Peminda
han dari
stasiun
pembuat
an ke
stasiun
pemoton
gan

Peminda
han dari
stasiun
pemoton
gan ke
stasiun
assembly

Material
yang
dipindahkan

Lembar MDF

Rangka Meja

Karakteristik
Material

P = 2 m; l = 2
cm; t = 3.5 m,
berat 7 kg

65 x 20 x 5 cm

Alternatif
Material
Handling 1

Alternatif
MaterialHa
ndli ng 2

Trolley ;
Beban Max.
150 kg.
Dimensi : 740
x 480 mm.
Roda : 4 inch
, Harga Rp
326.302,00

Hydraulic
Hand Pallet
Trucks ;
Beban Max.
2 ton, 685 x
1220 mm,
nylon wheel
. Harga Rp
2.795. 650
,00

Trolley ;
Beban Max.
150 kg.
Dimensi : 740
x 480 mm.
Roda : 4 inch
, Harga Rp
326.302,00

Hydraulic
Hand Pallet
Trucks ;
Beban Max.
2 ton, 685 x
1220 mm,
nylon wheel
. Harga

Materia
l
Handlin
g yang
dipilih

Alasan

Harga
Pembelian

Trolley

Materia
l yang
dipinda
hkan
memilik
i ukuran
dan
bobot
tidak
terlalu
besar

Rp326.302,00

Trolley

Materia
l yang
dipinda
hkan
memilik
i ukuran
dan
bobot
tidak
terlalu
besar

Rp326.302,00

Rp 2.795.
650 ,00

Peminda
han dari
stasiun
pemoton
gan ke
stasiun
assembly

Peminda
han dari
stasiun
pemoton
gan ke
stasiun
assembly

Rangka Kursi

Rangka
vertikal
standard

45 x 40 x 350
cm

Trolley ;
Beban Max.
150 kg.
Dimensi : 740
x 480 mm.
Roda : 4 inch
, Harga Rp
326.302,00

Hydraulic
Hand Pallet
Trucks ;
Beban Max.
2 ton, 685 x
1220 mm,
nylon wheel
. Harga Rp
2.795. 650
,00

Trolley

20 x 5 x 165 cm

Trolley ;
Beban Max.
150 kg.
Dimensi : 740
x 480 mm.
Roda : 4 inch
, Harga Rp
326.302,00

Hydraulic
Hand Pallet
Trucks ;
Beban Max.
2 ton, 685 x
1220 mm,
nylon wheel
. Harga Rp
2.795. 650
,00

Trolley

172

Materia
l yang
dipinda
hkan
memilik
i ukuran
dan
bobot
tidak
terlalu
besar
Materia
l yang
dipinda
hkan
memilik
i ukuran
dan
bobot
tidak
terlalu
besar

Rp326.302,00

Rp326.302,00

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.79 Penentuan Material Handling (Lanjutan)

No

Nama
Proses

Peminda
han dari
stasiun
pemoton
gan ke
stasiun
assembly

Peminda
han dari
stasiun
pemoton
gan ke
stasiun
assembly

Peminda
han dari
stasiun
pemoton
gan ke
stasiun
assembly

Peminda
han dari
stasiun
pemoton
gan ke
stasiun
assembly

Material
yang
dipindahkan

Rangka
Horizontal
standard

Dinding
Partisi

Rangka Rak

Rangka
partisi
Ekstensi
Depan Kiri

Materia
l
Handlin
g yang
dipilih

Alternatif
Material
Handling 1

Alternatif
MaterialHa
ndli ng 2

75 x 20 x 5 cm

Trolley ;
Beban Max.
150 kg.
Dimensi : 740
x 480 mm.
Roda : 4 inch
, Harga Rp
326.302,00

Hydraulic
Hand Pallet
Trucks ;
Beban Max.
2 ton, 685 x
1220 mm,
nylon wheel
. Harga Rp
2.795. 650
,00

Trolley

85 x 5 x 165 cm

Trolley ;
Beban Max.
150 kg.
Dimensi : 740
x 480 mm.
Roda : 4 inch
, Harga Rp
326.302,00

Hydraulic
Hand Pallet
Trucks ;
Beban Max.
2 ton, 685 x
1220 mm,
nylon wheel
. Harga Rp
2.795. 650
,00

Trolley

65 x 20 x 5 cm

Trolley ;
Beban Max.
150 kg.
Dimensi : 740
x 480 mm.
Roda : 4 inch
, Harga Rp
326.302,00

Hydraulic
Hand Pallet
Trucks ;
Beban Max.
2 ton, 685 x
1220 mm,
nylon wheel
. Harga Rp
2.795. 650
,00

Trolley

75 x 25 x 5 cm

Trolley ;
Beban Max.
150 kg.
Dimensi : 740
x 480 mm.
Roda : 4 inch
, Harga Rp
326.302,00

Hydraulic
Hand Pallet
Trucks ;
Beban Max.
2 ton, 685 x
1220 mm,
nylon wheel
. Harga Rp
2.795. 650
,00

Trolley

Karakteristik
Material

173

Alasan

Materia
l yang
dipinda
hkan
memilik
i ukuran
dan
bobot
tidak
terlalu
besar
Materia
l yang
dipinda
hkan
memilik
i ukuran
dan
bobot
tidak
terlalu
besar
Materia
l yang
dipinda
hkan
memilik
i ukuran
dan
bobot
tidak
terlalu
besar
Materia
l yang
dipinda
hkan
memilik
i ukuran
dan
bobot
tidak
terlalu
besar

Harga
Pembelian

Rp326.302,00

Rp326.302,00

Rp326.302,00

Rp326.302,00

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.80 Penentuan Material Handling (Lanjutan)

No

Nama
Proses

Peminda
han dari
storage
ke
stasiun
assembly

10

Peminda
han dari
storage
ke
stasiun
assembly

11

Peminda
han dari
storage
ke
stasiun
assembly

12

Peminda
han dari
storage
ke
stasiun
assembly

Material
yang
dipindahkan

Karakteristik
Material

Alternatif
Material
Handling 1

Alternatif
MaterialHa
ndli ng 2
Hydraulic
Hand Pallet
Trucks ;
Beban Max.
2 ton, 685 x
1220 mm,
nylon wheel
. Harga Rp
2.795. 650
,00

Kaca

P = 65 cm; l = 5
cm; t = 85 cm ,
berat @ 1,5 kg

Trolley ;
Beban Max.
150 kg.
Dimensi : 740
x 480 mm.
Roda : 4 inch
, Harga Rp
326.302,00

Lembar
magnet

P = 5 cm; l =
2.5 cm; t = 165
cm , berat @
0,15 kg

Trolley hand
truck 2
Handle 2
Decker 300
Kgs Metal
Netting

manual

Sekrup

P cm = 2.5 cm;
l = 0.5 cm; t = 1
cm , berat @ 2
gram

Trolley hand
truck 2
Handle 2
Decker 300
Kgs Metal
Netting

manual

P = 10 cm; l =
2.5 cm; t = 13
cm , berat @
0,5 kg

Trolley hand
truck 2
Handle 2
Decker 300
Kgs Metal
Netting

manual

Engsel

174

Materia
l
Handlin
g yang
dipilih

Alasan

Materia
l yang
dipinda
hkan
memilik
Trolley i ukuran
dan
bobot
tidak
terlalu
besar
Kompo
Trolley nen
hand
yang
truck 2 dipinda
Handle 2 hkan
Decker ringan
300 Kgs dan
Metal
kuantita
Netting s
banyak
Kompo
Trolley nen
hand
yang
truck 2 dipinda
Handle 2 hkan
Decker ringan
300 Kgs dan
Metal
kuantita
Netting s
banyak
Kompo
Trolley nen
hand
yang
truck 2 dipinda
Handle 2 hkan
Decker ringan
300 Kgs dan
Metal
kuantita
Netting s
banyak

Harga
Pembelian

Rp326.302,00

Rp580.000,00

Rp580.000,00

Rp580.000,00

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.81 Penentuan Material Handling (Lanjutan)

No

Nama
Proses

13

Peminda
han dari
storage
ke
stasiun
assembly

14

Peminda
han dari
storage
ke
stasiun
assembly

15

Peminda
han dari
storage
ke
stasiun
assembly

16

Peminda
han dari
storage
ke
stasiun
assembly

Material
yang
dipindahkan

Roda

Mur & baut

Gantungan
baju

Styrofoam

Karakteristik
Material

Alternatif
Material
Handling 1

Alternatif
MaterialHa
ndli ng 2

Materia
l
Handlin
g yang
dipilih

manual

Trolley
hand
truck 2
Handle 2
Decker
300 Kgs
Metal
Netting

manual

Trolley
hand
truck 2
Handle 2
Decker
300 Kgs
Metal
Netting

P = 5 cm; l = 5
cm; t = 5 cm ,
berat @ 0,2 kg

Trolley hand
truck 2
Handle 2
Decker 300
Kgs Metal
Netting

p = 5 cm, d =
2,5 cm , berat
@0,1 kg

Trolley hand
truck 2
Handle 2
Decker 300
Kgs Metal
Netting

P = 7.5 cm; l =
2.5 cm; t = 7.5
cm , berat @ 50
gram

Trolley hand
truck 2
Handle 2
Decker 300
Kgs Metal
Netting

manual

Trolley
hand
truck 2
Handle 2
Decker
300 Kgs
Metal
Netting

Trolley ;
Beban Max.
150 kg.
Dimensi : 740
x 480 mm.
Roda : 4 inch
, Harga Rp
326.302,00

Hydraulic
Hand Pallet
Trucks ;
Beban Max.
2 ton, 685 x
1220 mm,
nylon wheel
. Harga Rp
2.795. 650
,00

Trolley

P = 15 cm; l =
15 cm; t = 15
cm , berat @
0,1 kg

175

Alasan

Kompo
nen
yang
dipinda
hkan
ringan
dan
kuantita
s
banyak
Kompo
nen
yang
dipinda
hkan
ringan
dan
kuantita
s
banyak
Kompo
nen
yang
dipinda
hkan
ringan
dan
kuantita
s
banyak
Materia
l yang
dipinda
hkan
memilik
i ukuran
dan
bobot
tidak
terlalu
besar

Harga
Pembelian

Rp580.000,00

Rp
580.000,00

Rp
580.000,00

Rp 326.302,00

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.82 Penentuan Material Handling (Lanjutan)

No

17

Material
yang
dipindahkan

Nama
Proses

Peminda
han dari
storage
ke
stasiun
assembly

Plastik

Karakteristik
Material

P = 175 cm; l =
90 cm; t = 175
cm, berat @
0,05 kg

Alternatif
Material
Handling 1

Alternatif
MaterialHa
ndli ng 2

Trolley ;
Beban Max.
150 kg.
Dimensi : 740
x 480 mm.
Roda : 4 inch
, Harga Rp
326.302,00

Hydraulic
Hand Pallet
Trucks ;
Beban Max.
2 ton, 685 x
1220 mm,
nylon wheel
. Harga Rp
2.795. 650
,00

Materia
l
Handlin
g yang
dipilih

Alasan

Harga
Pembelian

Trolley

Materia
l yang
dipinda
hkan
memilik
i ukuran
dan
bobot
tidak
terlalu
besar

Rp 326.302,00

Berdasarkan Tabel 3.78 sampai 3.82 dapat diketahui bahwa jenis material handling
yang paling cocok untuk komponen dan material Flex-U ada tiga jenis, yaitu menggunakan
trolley, Trolley Truck 2 Handle 2 Decker, dan hydraulic hand pallet truck, dengan total
material handling yang digunakan 3 alat ( 2 trolley, dan 1 trolley hand truck . Berikut adalah
penjelasan dari masing-masing material handling yang digunakan serta jumlah kebutuhan
masing-masing material handling.
1.

Trolley
Trolley yang paling cocok untuk digunakan pada untuk memindahkan material dari

stasiun pembuatan MDF ke Stasiun Cutting. Dapat dikatakan trolley cocok dipergunakan
hampir diseluruh bagian pemindahan material, karena komponen dan material Flex-U tidak
memiliki ukuran yang terlalu besar dan juga tidak terlalu berat. Selain itu, trolley sendiri dapat
mengangkut material / komponen dengan karakteristik dan bentuk yang beraneka ragam
selama tidak melebihi beban yang telah ditentukan.
Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa total jumlah trolley yang digunakan untuk
memproduksi Flex-U ini yaitu sejumlah 2 unit. Pada komponen buat, proses pemindahan
komponen menggunakan 2 buah trolley, 1 trolley untuk pemindahan dari stasiun pembuatan
MDF ke stasiun pemotongan, dan 1 trolley dari stasiun pemotongan ke assembly.
2.

Hand truck
Hand truck ini digunakan untuk komponen-komponen yang memiliki ukuran cukup

kecil dan memiliki lebih dari satu kuantitas, seperti lembar magnet, engsel, mur &baut, dan
sekrup, serta roda. Dalam penggunaannya hand truck ini dapat digunakan untuk mengangkut
beberapa macam material dan komponen secara sekaligus, hal ini dikarenakan material dan
komponen Flex-U sendiri tidak ada yang membutuhkan perlakuan khusus dan kuantitas
176

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

cukup banyak. Untuk hand truck total unit yang digunakan adalah sebanyak 1 unit, karena
hand truck memiliki kapasitas cukup besar untuk komponen-komponen yang berukuran kecil.
3.3.2 Perencanaan Fasilitas
Subbab ini membahas mengenai perancangan fasilitas pada lantai produksi perusahaan
Karya Indonesia. Berikut merupakan langkah langkah perancangan fasiilitas.

3.3.2.1 Identifikasi Mesin dan Departemen


Pada sub bab ini dilakukan identifikasi mesin dan departemen. Selain itu dalam sub
bab ini juga dapat diketahui luas aisle yang berguna untuk pergerakan operator dan
pergerakan material didalam shop floor. Dengan diketahuinya luas aisle, maka dapat dicari
total luas yang dibutuhkan untuk shop floor.

Tabel 3.83 Rekap Luasan Mesin Lantai Produksi

No

Nama
Stasiun

Pembuatan
MDF

Nama Proses

Rangka

Lebar

Drum Screen GTS1015

7.4

1.4

Pencacahan

Drum Chipper BX213

3.68

0.87

0.89

0.58

1.5

1.03

4.76

2.03

2.9

1.38

Paraffin, Glue, and


Mixing

Hardener Melting
MHC-RL-50

Pressing
Pembuatan

Mesin

Panjang

Screening

Forming

Jumlah

Nama Mesin

Cutting

Vacumm Press
Forming AP9065
Hot Press Machine SY1200
Cross Cutting 7STC1325-5

Luas
10.3
6
3.20
16
0.51
62
1.54
5
9.66
28
4.00
2

Allowance

Total
Luas

1.036

11.396

0.32016

3.52176

0.05162

0.56782

0.1545

1.6995

0.96628

10.62908

0.4002

4.4022

0.6

6.6

Assembly
3

dan

Assembly

Manual

Inspeksi

177

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.84 Rekap Kebutuhan Luasan Lantai Produksi (Lanjutan)

Dimensi
No

Nama

Jumlah

Proses

Mesin

Perabotan
Perabotan

Terbesar

Dimensi
Departemen

Panjang Lebar Panjang Lebar


1

Screening

Alat
screening

Luas

Luas

Stasiun

dept

Kerja/dept

total

Aisle

Total
luas

7.4

1.4

16

48

4.8

52.8

10

30

33

Alat
2

Pencacahan

pencacahan,
meja

Mixing

Alat mixing

0.89

0.58

0.8

8.8

Forming

Alat forming

1.5

1.03

18

1.8

19.8

Pressing

Alat pressing

4.76

2.03

24

48

4.8

52.8

Cutting

15

45

4.5

49.5

Assembly

0.5

18

1.8

19.8

0.5

16

16

1.6

17.6

0.5

20

20

22

0.6

6.6

36

36

3.6

39.6

Alat cutting,
meja
Meja
Tempat

Musholla

wudhu, kaca,
sajadah, rak
penyimpanan
Meja, kulkas,

Pantry

rak
penyimpanan,
dispenser

10

11

Toilet

Ruang
Pengawas

Wastafel dan
toilet
Meja, kursi,
sofa,

0.5

komputer, rak

178

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.85 Rekap Kebutuhan Luasan Lantai Produksi (Lanjutan)

No

Nama

Jumlah

Proses

Mesin

Perabotan

Dimensi

Dimensi

Perabotan

Departemen

Luas

Luas

Stasiun

Dept

Aisle

Panjang Lebar Panjang Lebar Kerja/dept Total

Total
Luas

Tempat
12

Ruang

tidur, meja,

Kesehatan

kursi, rak

12

12

1.2

13.2

0.5

0.6

6.6

1.5

20

10

200

200

20

220

penyimpanan
13

14

Ruang

Meja, kursi,

Security

TV
Rak

Warehouse

penyimpanan

TOTAL

562.1

3.3.2.2 Penetapan Kedekatan dan Hubungan Antar Mesin dan Departemen


Perancangan layout merupakan salah satu aspek penting dalam membuat perencanaan
pendirian suatu perusahaan. Layout akan berdampak pada efisiensi dan efektifitas aktivitasaktivitas dalam perusahaan, termasuk aktivitas pada sistem produksi. Pada sistem produksi,
suatu layout dikatakan efisien jika manufacturing lead time rendah, produktivitas tinggi,
frekuensi aliran material tinggi, dan jumlah kebutuhan luas lantai produksi rendah.
Langkah

awal

untuk

merancang

layout

sistem

produksi

adalah

dengan

mengindentifikasi kedekatan dan hubungan antar mesin. Tools yang sering digunakan untuk
meelakukan identifikasi tersebut adalah Activity Relationship Chart (ARC). ARC merupakan
diagram yang menunjukkan interaksi antar fasilitas yang terdapat dalam perusahhaan. Berikut
merupakan derajat kepentingan dan dasar penetapan kedekatan antar mesin dalam ARC.

Tabel 3.86 Derajat Kepentingan ARC

Kode
A
E
I
O
U
X

Keterangan
Mutlak untuk didekatkan
Sangat penting untuk didekatkan
Penting untuk didekatkan
Cukup/biasa
Tidak penting
Tidak dikehendaki untuk berdekatan

(sumber: Anityasari dan Wessiani, 2011)

179

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.87 Dasar Penentuan Kedekatan Antar Mesin

Kode
1
2
3
4
5
6
7
8
9

Alasan
Penggunaan catatan secara bersama
Menggunakan tenaga kerja yang sama
Menggunakan space area yang sama
Derajat kontak personal yang sering dilakukan
Derajat kontak kertas kerja yang sering dilakukan
Urutan aliran kerja
Melaksanakan kegiatan kerja yang sama
Menggunakan peralatan kerja yang sama
Kemungkinana adanya bau yang tidak mengenakkan dan ramai

(sumber: Anityasari dan Wessiani, 2011)

Selain mempertimbangkan alasan pada Tabel 3.85 dan Tabel 3.86, penentuan
kedekatan hubungan antar fasilitas juga mempertimbangkan frekuensi aliran material antar
mesin dan departemen. Berikut merupakan departemen dan mesin pada sistem produksi FlexU.
Tabel 3.88 Departemen dalam Perusahaan Karya Indonesia

No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11

Departmen
Pembuatan MDF
Pemotongan rangka
Assembly dan Inspeksi
Packaging
Mushola
Toilet
Gudang
Pantry
Ruang Operator
Ruang Kesehatan
Ruang Security

Berikut merupakan ARC antar departemen dalam lantai produksi perusahaan Karya
Indonesia. Penentuan hubungan antar departemen dilakukan secara subyektif.

180

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

Departemen Pembuatan MDF


Departemen Pemotongan Rangka
Departemen Assembly dan Inspeksi
Departemen Packaging
Mushola
Toilet
Gudang
Pantry
Ruang Operator
Ruang Kesehatan
Ruang Security

A
4, 6
A
4, 6
A
4, 6
X
9
O
3
O
4
U

O
4
O
4
X
9
O
4
U
O
4
U

O
4
I
4
O
4

O
4
X
9
O
4
E
4,5
O
4
O
4
U

U
O
4

O
4

X
9
O
4
E
4,5
X
9
O
4
O
4
O
4

C-1

O
4
E
4,5
X
9
I
2,4
U
O
4

E
4,5
X
9
I
2,4
X
9
O
4

X
9
I
2,4
X
9
O
4

I
2,4
X
9
O
4

X
9
O
4

O
4

Gambar 3.39 ARC Departemen dalam Perusahaan

Setelah membuat ARC antar departemen, langkah selanjutnya adalah membuat ARC
untuk mesin dalam proses pembuatan MDF.

Tabel 3.89 Mesin dalam Departemen Pembuatan MDF

No
1
2
3
4
5

Proses Mesin
Screening
Pencacahan
Mixing
Forming
Pressing

Setelah mesin dan departemen selesai diidentifikasi, lagnkah selanjutnya adalah


membuat Calculated Flow Matrix. Calculated Flow Matrix merupakan matriks yang
menjelaskan frekeuensi aliran material antar mesin saat melakukan proses produksi.
***

1
2
3
4
5

1
1
-

2
1
1
-

3
1
1
-

4
1
50

5
50
-

Gambar 3.40 Calculated Flow Matrix Departemen Pembuatan MDF

Berdasarkan hubungan antar mesin dan frekuensi aliran antar mesin, dibuatlah ARC
sebagai berikut.

181

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

Screening
Pencacahan
Mixing
Forming
Pressing

A
6
A
6
A
6
A
6

O
4
O
4
O
4

O
4
O
4

C-1

O
4

Gambar 3.41 ARC Mesin dalam Departemen Pembuatan MDF

3.3.2.3 Pengelompokkan Mesin dan Departemen Berdasarkan Kedekatan


Pada sub bab ini akan dilakukan pengelompokan mesin dan departemen berdasarkan
kedekatan antar mesin atau departemen yang merupakan output dari ARC. Langkah awal
untuk melakukan pengelompokan adalah dengan menggambarkan hubungan kedekatan antar
mesin atau departemen. Metode yang biasa digunakan untuk menggambarkan pengelompokan
mesin atau departemen adalah melalui Activity Relationship Diagram (ARD). Activity
Relationship Diagram merupakan penggambaran hubungan kedekatan antar mesin kedekatan
antar mesin (Maria Anityasari, 2011). Berikut merupakan keterangan garis yang digunakan
untuk menejelaskan hubungan antar mesin atau departemen.

Tabel 3.90 Kode Garis Activity Relationship Diagram

Kode
Huruf

Arti Kedekatan

Absolutely Necessery

Merah

Especially Important

Orange

Important

Hijau

Ordinary Closeness (OK)

Biru

Unimportant

Undesirable

Garis

No Line

Warna

Tidak Ada
Coklat

182

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.91 Rekap Hubungan Kedekatan antar Departemen

No.

3
4
5
6
7
8
9
10
11

Departemen
Departemen
Pembuatan
MDF
Departemen
Pemotongan
Rangka
Departemen
Assembly dan
Inspeksi
Departemen
Packaging
Mushola
Toilet
Gudang
Pantry
Ruang
Operator
Ruang
Kesehatan
Ruang Security

Departemen Departemen
Pembuatan Pemotongan
MDF
Rangka

Departemen
Assembly
Departemen
Mushola
dan
Packaging
Inspeksi

Toilet Gudang Pantry

Ruang
Ruang
Ruang
Operator Kesehatan Security

X
O
E
X

X
O
E
X

X
O
E
X

X
O
E
X

O
U
O

O
O

183

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Berdasarkan Tabel 3.91, dibuatlah ARD untuk menggambarkan hubungan antar departemen
pada lantai produksi. Berikut merupakan ARD departemen pada lantai produksi.

11
8

9
4

10

Gambar 3.42 Activity Relationship Diagram Lantai Produksi

Setelah terbentuk ARD antar departemen, langkah selanjutnya adalah membuat ARD
antar mesin pada departemen pembuatan MDF. Seperti tahap sebelumnya, terlebih dahulu
dibuat tabel rekap hubungan antar mesin (Tabel 3.89).

Tabel 3.92 Rekap Hubungan Kedekatan antar Mesin

No.
1
2
3
4
5

Mesin

Screening

Screening
Pencacahan
Mixing
Forming
Pressing

A
O
O
O

Pencacahan

Mixing

Forming

Pressing

A
O
O

A
O

O
O
O
A

184

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Kemudian dibentuklah ARD antar mesin pada departemen pembuatan MDF. Berikut
merupakan ARD mesin pada departemen pembuatan MDF.
1

4
Gambar 3.43 Activity Relationship Diagram Mesin Pembuatan MDF

Hasil dari analisis hubungan kedekatan akan digunakan sebagai parameter dalam
merancang layout lantai produksi. Nilai kualitatif hubungan antar mesin dan departemen
dirubah menjadi nilai kuantitatif melalui pembototan skala Likert. Perancangan dan
penggambaran layout akan dibahas pada subbab selanjutnya (subabb 3.3.2.4).

3.3.2.4 Layout Lantai Produksi


Perancangan layout lantai produksi dilakukan melalui metode ABSMODEL 3.
ABSMODEL 3 merupakan salah satu metode yang digunakan untuk membantu
menyelesaikan layout problem dengan luasan fasilitas yang unequal (Heragu, 2008). Pada
metode ini, diasumsikan bahwa bentuk setiap fasilitas adalah persegi panjang yang memiliki
panjang horizontal dan panjang vertikal. Metode ini memiliki formulasi matematis sebagai
berikut:

Minimize:

i=1, 2, ..., n-1 j = i+1, ..., n

(0)

i=1, 2, ..., n-1 j = i+1, ..., n

(1)

i=1, 2, ..., n-1 j = i+1, ..., n

(2)

i=1, 2, ..., n-1 j = i+1, ..., n

(3)

Subject to:
(

)
(

185

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Keterangan:
= Biaya memindahkan mesin/fasilitas i menuju mesin/fasilitas j
= Jumlah frekuensi aliran part/material dari mesin/fasilitas i menuju mesin/fasilitas j
= Jarak horizontal antara titik pusat mesin/fasilitas i dengan vertical reference line (VRL)
= Jarak vertikal antara titik pusat mesin/fasilitas i dengan horizontal reference line (HRL)
= Panjang sisi horizontal mesin/fasilitas i
= Panjang sisi vertikal mesin/fasilitas i
= Jarak horizontal antara mesin/fasilitas i dengan mesin/fasilitas j
= Jarak vertikal antara mesin/fasilitas i dengan mesin/fasilitas j
= Variabel biner untuk memastikan hanya ada satu konstrain yang digunakan, konstrain
(1) atau konstrain (2)
Fungsi tujuan (0) dari formulasi ABSMODEL 3 adalah untuk meminimalisasi total
biaya, frekuensi material, dan jarak antar mesin. Konstrain (1) bertujuan untuk memastikan
bahwa jarak titik tengah horizontal antar mesin adalah lebih besar dari jumlah panjang
horizontal mesin dan panjang clearence horizontalnya. Konstrain (2) bertujuan untuk
memastikan bahwa jarak titik tengah vertikal antar mesin adalah lebih besar dari jumlah
panjang vertikal mesin dan panjang clearence vertikalnya. Konstrain (3) digunakan untuk
memastikan bahwa variabel keputusan z merupakan variabel biner. Berikut merupakan input
data ABSMODEL 3. Tabel 3.89 berikut merupakan input data ABSMODEL 3.

Tabel 3.93 Data Dimensi Departemen

Dimensions (m)
Facility

Name

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11

Departemen Pambuatan MDF


Departemen Pembuatan Rangka
Assembly
Packaging
Mushola
Toilet
Gudang
Pantry
Ruang Operator
Ruang Kesehatan
Ruang Security

186

Length

Width

33,6
9,5
6,3
6,3
4,2
3,2
21
5,3
6,3
4,2
2,1

23,2
5,3
3,2
3,2
4,2
2,1
10,5
4,2
6,3
3,2
3,2

Total
Area
(m2)
779,52
50,35
20,16
20,16
17,64
6,72
220,5
22,26
39,69
13,44
6,72

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.94 Data Bobot Hubungan antar Departemen

No.

1
2

3
4
5
6
7
8
9
10
11

Departemen
Departemen
Pembuatan MDF
Departemen
Pemotongan
Rangka
Departemen
Assembly dan
Inspeksi
Departemen
Packaging
Mushola
Toilet
Gudang
Pantry
Ruang Operator
Ruang
Kesehatan
Ruang Security

Departemen
Pembuatan
MDF

Departemen Departemen
Departemen
Pemotongan Assembly dan
Packaging
Rangka
Inspeksi

Mushola

Toilet

Gudang

Pantry

Ruang
Operator

Ruang
Ruang
Kesehatan Security

0,89

0,65

0,89

0,65

0,65

0,89

0,14
0,65
0,81
0,14
0,76

0,14
0,65
0,81
0,14
0,76

0,14
0,65
0,81
0,14
0,76

0,14
0,65
0,81
0,14
0,76

0,65
0,4
0,65
0,65

0,65
0,65
0,65

0,4
0,4

0,4

0,14

0,14

0,14

0,14

0,4

0,65

0,4

0,4

0,76

0,65

0,65

0,65

0,65

0,65

0,65

0,65

0,65

0,65

187

0,65

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Penyelesaian ABSMODEL 3 akan sangat sulit dan lama jika dilakukan secara manual
sehingga dibutuhkan bantuan software komputasi untuk mendapatkan solusi optimal dari
formulasi ABSMODEL 3. Software yang dapat digunakan antara lain LINGO, LINDO, atau
SOLVER. Berikut formulasi yang ditulis dalam coding LINGO14.
SETS:
FACILITIES/1..11/:X, Y, H_LENGTH, V_LENGTH;
FLOW_MATRIX(FACILITIES,FACILITIES)|&2 #GT# &1: Z, PRIORITY, H_DISTANCE, V_DISTANCE;
ENDSETS
DATA:
H_LENGTH = 33.6 9.5 6.3 6.3 4.2 3.2 21 5.3 6.3 4.2 2.1;
V_LENGTH = 23.2 5.3 3.2 3.2 4.2 2.1 10.5 4.2 6.3 3.2 3.2;
PRIORITY =
0.89 0.65 0.65 0.14 0.65 0.81 0.14 0.76 0.14 0.65
0.89 0.65 0.14 0.65 0.81 0.14 0.76 0.14 0.65
0.89 0.14 0.65 0.81 0.14 0.76 0.14 0.65
0.14 0.65 0.81 0.14 0.76 0.14 0.65
0.65 0.40 0.65 0.65 0.4 0.65
0.65 0.65 0.65 0.65 0.65
0.40 0.40 0.40 0.65
0.40 0.40 0.65
0.76 0.65
0.65;
H_DISTANCE =
0000000000
000000000
00000000
0000000
000000
00000
0000
000
00
0;
V_DISTANCE =
0000000000
000000000
00000000
0000000
000000
00000
0000
000
00
0;
N=11 ;
ENDDATA
MIN = @SUM(FLOW_MATRIX(i,j)|j#GT#i:PRIORITY(i,j)*((@ABS(X(i)-X(j)))+@ABS(Y(i)-Y(j))));
@FOR(FLOW_MATRIX(i,j)|j#GT#i #AND# j #LE# N #AND# i #LT# N:@ABS(X(i)-X(j))+999*Z(i,j) >=
1/2*(H_LENGTH(i)+H_LENGTH(j))+H_DISTANCE(i,j));
@FOR(FLOW_MATRIX(i,j)|j#GT#i #AND# j #LE# N #AND# i #LT# N:@ABS(Y(i)-Y(j))+999*(1-Z(i,j)) >=
1/2*(V_LENGTH(i)+V_LENGTH(j))+V_DISTANCE(i,j));
@FOR(FLOW_MATRIX(i,j):@BIN(Z(i,j)));

188

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Berikut merupakan hasil running dengan solusi lokal optimal:


Feasible solution found.
Objective value:
Objective bound:
Infeasibilities:
Extended solver steps:
Total solver iterations:
Elapsed runtime seconds:

490.9395
306.6275
0.000000
9993
1784089
2831.89

Model Class:

MINLP

Total variables:
Nonlinear variables:
Integer variables:

77
22
55

Total constraints:
Nonlinear constraints:

111
111

Total nonzeros:
Nonlinear nonzeros:

352
242

Variable
N
X( 1)
X( 2)
X( 3)
X( 4)
X( 5)
X( 6)
X( 7)
X( 8)
X( 9)
X( 10)
X( 11)
Y( 1)
Y( 2)
Y( 3)
Y( 4)
Y( 5)
Y( 6)
Y( 7)
Y( 8)
Y( 9)
Y( 10)
Y( 11)

Value
11.00000
90.01911
68.46911
68.46911
68.46911
61.61911
68.46911
82.11911
62.66911
68.46911
68.46911
68.46911
87.19079
84.64079
88.89079
80.39079
69.29079
68.24079
70.34079
73.49079
75.64079
70.89079
65.59079

Ouput di atas merupakan koordinat masing-masing departemen. Koordinat tersebut


kemdian di plot pada bidang kartesius sebagai titik tengah masing-masing departemen.
Setelah di plot, masing-masing departemen digambar sehingga terbentuk layout yang
diperlihatkan oleh Gambar 3.44 pada Sub bab 3.3.3.

189

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

3.3.3 Analisis Layout


Pada subbab ini akan dijelaskan mengenai hasil layout lantai produksi terpilih dan
digunakan oleh PT Karya Indonesia. Layout lantai poduksi dirancang menggunakan metode
ABSMODEL 3 yang telah dijelaskan sebelumnya. Berikut merupakan hasil layout lantai
produksi.

190

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

Gambar 3.44 Layout Lantai Produksi Hasil ABSMODEL 3

191

C-1

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

3.3.4 Rekapitulasi Biaya-Biaya Proses Manufaktur


Rekapitulasi biaya-biaya proses manufaktur ialah Identifikasi biaya-biaya dalam proses
produksi Flex-U. Identifikasi biaya-biaya itu meliputi identifikasi biaya tenaga kerja, biaya
energi, dan biaya pembelian komponen. Biaya yang harus dikeluarkan ditampilkan pada
Tabel di bawah.

Tabel 3.95 Rekapitulasi Biaya Mesin

GTS1015
BX213

Harga
Mesin
(Rupiah)
20.000.000
36.000.000

MHC-RL-50

10.000.000

40.000.000

70000

571

AP9065

50.000.000

150.000.000

52500

2.857

SY-1200

500.000.000

1.000.000.000

35000

28.571

7STC-1325-5

85.000.000

255.000.000

52500

4.857

Mesin
Terpilih

Sub-proses
Drum Screen
Drum Chipper
Paraffin, Glue,
and Hardener
Melting
Vacuum Press
Forming
Hot Press
Machine
Cross Cutting
Machine

Unit
Kerja

Total Biaya

Frekuensi
Produksi

Biaya per
Produk

3
3

60.000.000
108.000.000

52500
52500

1.143
2.057

Rp 40.057

Total

Tabel 3.96 Rekapitulasi Biaya Mateial Handling

Material
Handling

Harga

Trolley
Trolley hand truck

326302
580000

Jumlah
Unit

Total Biaya

Frekuensi
Produksi

Biaya per
Produk

3589322
3480000

33000
18000

108,7673
193,3333

11
6
Total

Rp 302,101

Tabel 3.97 Rekapitulasi Biaya Tenaga Kerja

Stasiun

Pembuatan
MDF

Pemotongan
Rangka

3
3
4
3
2
1

Biaya pekerja
per Bulan
(Rupiah)
6.600.000
6.600.000
8.800.000
6.600.000
4.400.000
2.200.000

Biaya pekerja
per Tahun
(Rupiah)
79200000
79200000
105600000
79200000
52800000
26400000

Biaya per
produk
(453 unit)
174834
174834
233113
174834
116556
58278

Cutting

2.200.000

26400000

58278

Cutting

2.200.000

26400000

58278

Sub Proses

Jumlah
pekerja

Screening
Pencacahan
Mixing
Forming
Pressing
Cutting

192

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.98 Rekapitulasi Biaya Tenaga Kerja (Lanjutan)

Stasiun

Sub Proses

Jumlah
pekerja

Biaya pekerja
per Bulan
(Rupiah)

Biaya pekerja
per Tahun
(Rupiah)

Biaya per
produk
(453 unit)

Cutting

Assembly
dan
Inspeksi
Level 2

Assembly
dan
Inspeksi
Level 1

Manual

Assembly
dan
Inspeksi
Final
Packaging
Total

4.400.000

52800000

116556

4.400.000

52800000

116556

4.400.000

52800000

116556

4.400.000

52800000

116556

26

Rp 57.200.000

Rp 686.400.000

Rp 1.515.232

Perusahaan perusahaan Karya Indonesia menggunakan 26 karyawan yang diletakkan


ke tiap bidang masing-masing sesuai dengan kemampuannya dalam memberikan daya dukung
proses produksi Flex-U. Dari hasil rekapitulasi biaya tenaga kerja yang dikeluarkan
perusahaan untuk menghasilkan satu unit produk Flex-U dengan 26 karyawan sebesar Rp 1.
515.323,00.
Tabel 3.99 Rekapitulasi Biaya Energi

Biaya per kWh


(Rp 1.112)

No.

Proses

Mesin

Daya

Pengoperasian

Total Energi

Penyaringan

Drum
Screen

3 kW

10 menit

0.5 kWh

Rp

556

Pencacahan

Drum
Chipper

30 kW

30 menit

15 kWh

Rp

16.680

Pencampuran
material

Melting
Machine

6 kW

30 menit

3 kWh

Rp

3.336

Pembentukan

Vaccum
Press

9 kW

10 menit

1.5 kWh

Rp

1.668

193

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 3.100 Rekapitulasi Biaya Energi (Lanjutan)

Biaya per kWh


(Rp 1.112)

No.

Proses

Mesin

Daya

Pengoperasian

Total Energi

Pemberian
Tekanan

Hotpress
Machine

37 kW

10 menit

6.2 kWh

Rp

6.894

Pemotongan

Crosscutting
Machine

23 kW

20 menit

7,8 kWh

Rp

8.674

Rp

37.808

Total biaya

Perusahaan Karya Indonesia menggunakan 6 jenis mesin yang memiliki daya yang
berbeda-beda tiap mesinnya dan dengan waktu pengoperasian berbeda pula. Dari tabel di atas
dapat dilihat bahwasanya masing-masing mesin menggunakan total energi (kWh) yang
berbeda pula untuk melakukan proses produksi Flex-U. Tiap 1 kWh memerlukan biaya Rp
1.112,00. Satu unit Flex-U memerlukan total energi dari seluruh mesin sebesar 34 kWh , jika
dikonversi ke rupiah sebesar Rp 37.808,00.
Tabel 3.101 Rekapitulasi Biaya Komponen

Nama material atau


Komponen
Serbuk

1.000.000 per ton

Kuantitas yang
dibutuhkan
560 kg

Roda

17.500

24 unit

420.000

Kaca

55.000

1 unit

55.000

Penahan gantungan baju

5.000

1 unit

5.000

Gantungan baju

30.000

5 unit

150.000

Mur dan baut

200

96 unit

19.200

Engsel

85.000

4 unit

340.000

Sekrup

73

60 unit

4.400

Lembar magnet

45.000

10 unit

450.000

No.

Biaya per unit

Total biaya

Biaya per unit


produk
560.000

Rp 2.003.600

Perusahaan Karya Indonesia memerlukan beberapa material dan komponen untuk


melakukan proses produksi Flex-U. Material dan komponen terdiri dari serbuk, roda, kaca,
penahan gantungan baju, sampai lembar magnet. Setelah dilakukan rekapitulasi, perusahaan
mengeluarkan biaya Rp 2.003.600,00 untuk kebutuhan material dan komponen untuk satu
unit produk Flex-U.

194

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Berdasarkan hasil seluruh rekapitulasi biaya per produk maka HPP dapat dihitung
dengan menjumlahkan seluruh biaya per produk. Sehingga HPP untuk satu unit Flex-U adalah
sebegai berikut:
HPP

= Rp 40.057 + Rp 302.507 + Rp 517.887+ Rp 1.515.232+ Rp 37.808+ Rp 2.003.600


= Rp 4.417.091,00

195

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


Halaman ini Sengaja Dikosongkan

196

C-1

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

PERANCANGAN SISTEM
INDUSTRI

Produk Flex-U merupakan sebuah Green


Product berupa workstation partisi kerja
yang terdiri dari 3 bagian, yakni sisi sebelah
kanan, sisi depan, sisi sebelah kiri. Flex-U
menerapkan prinsip more space less
dimension yang berarti produk dapat
menciptakan ruang kerja yang besar dengan
memanfaatkan dimensi produk yang kecil.

Modul

:4
KELOMPOK C1
Nurul Sihabuddin
Andreas Wicaksono I.
Mochammad Nurman I.
Syafitri Hayati
Marsida

2511100023
2511100079
2511100127
2511100146
2511100703

Dosen Modul 1: Naning Aranti Wessiani, S.T., M.M.


Asisten Modul 4: Chikita Maulidina

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

MODUL IV
ANALISIS PERANCANGAN ORGANISASI
Dalam Modul IV ini akan dibahas mengenai perancangan dan implementasi konsep
manajemen perusahaan, dimulai dari penyusunan struktur organisasi, analisis jabatan,
penentuan jumlah tenaga kerja, kompensasi tenaga kerja, dan legal aspect yang pada akhirnya
akan digunakan dalam perusahaan perusahaan Karya Indonesia. Berikut ini adalah flowchart
pengerjaan Modul IV.

Struktur
Organisasi

Analisis Jabatan

Perencanaan
Jumlah Tenaga
Kerja

Kompensasi
Karyawan

Input untuk
Analisis Keuangan

Gambar 4.1 Flowchart Pengerjaan Modul IV

4.1 Perancangan Struktur Organisasi Berdasarkan Visi Misi dan Kebutuhan Operasional
Dalam sub bab ini akan disusun mengenai struktur organisasi yang akan digunakan
oleh perusahaan Karya Indonesia. Struktur organisasi dibuat dengan memperhatikan visi dan
misi perusahaan serta kebutuhan operasional perusahaan Karya Indonesia. Berikut ini
merupakan visi, misi, dan strategi objektif perusahaan yang telah dibuat pada Modul I.
Visi Perusahaan:
Menjadi perusahaan yang terdepan dalam penerapan konsep green product di Indonesia.
Misi Perusahaan:
1. Menjadi perusahaan yang selalu berinovasi
2. Menyediakan produk untuk mempermudah pekerjaan
3. Memproduksi produk yang dapat membuat kantor lebih teratur dan rapi
4. Menjadi perusahaan yang peduli terhadap lingkungan
Strategi Objektif:

Tabel 4.1 Strategi Objektif Perusahaan

MISI
1
2

STRATEGI OBJEKTIF
Menyediakan lapangan kerja bagi masyarakat Indonesia
Turut berpartisipasi dalam kegiatan sosial dan lingkungan
Memberikan beasiswa bagi siswa kurang mampu dan berpestrasi
Memanfaatkan limbah sebagai bahan dasar produk
Menciptakan produk yang hemat energi
198

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 4.2 Strategi Objektif Perusahaan (Lanjutan)

MISI
3
4
5
6

STRATEGI OBJEKTIF
Menciptakan produk furniture multifungsi dan ergonomis
Melakukan pengecekan secara berkala untuk mengurangi produk cacat
Memberikan pengetahuan dalam melakukan maintenance fasilitas perusahaan.
Membuat penjadwalan maintenance yang efisien dan efektif
Memberikan training untuk meningkatkan performance karyawan
Membuat SOP dan performance appraisal
Melakukan promosi dengan menonjolkan sisi green product untuk
memperluas pangsa pasar
Mengikuti kegiatan pameran furniture atau produk inovatif secara berkala
Menjalin hubungan baik dengan supplier untuk mendukung proses produksi
produk
Menciptakan sistem logistik yang efisien dan efektif

Terdapat beberapa struktur organisasi yang dapat digunakan pada perusahaan, seperti
struktur organisasi fungsional, struktur organisasi divisional, dan struktur organisasi matriks.
Struktur organisasi yang akan diterapkan pada perusahaan Karya Indonesia adalah struktur
organisasi fungsional.
Struktur organisasi yang digunakan adalah struktur fungsional karena perusahaan
Karya Indonesia adalah perusahaan yang baru berdiri dan belum mempunyai banyak pegawai.
Struktur organisasi adalah struktur yang dirancang dengan mengelompokkan orang sesuai
dengan fungsi masing-masing untuk mencapai visi perusahaan (Gunawan, 2011). Dengan
menggunakan struktur organisasi fungsional, maka staf dapat ditempatkan kedalam
departemen yang sesuai dengan kemampuannya masing-masing. Struktur ini sesuai untuk
diterapkan pada perusahaan Karya Indonesia yang merupakan perusahaan baru, hal ini
dikarenakan struktur fungsional tidak memerlukan sumber daya manusia dalam jumlah
banyak.
Struktur organisasi pada perusahaan Karya Indonesia dibagi ke dalam tiga fase. Fase
pertama adalah struktur organisasi pada saat perusahaan belum mulai memproduksi dan
menjual produk Flex-U. Fase kedua adalah struktur organisasi pada tahun pertama hingga
tahun kelima perusahaan mulai memproduksi dan menjual Flex-U. Pada fase ketiga struktur
organisasi yang digunakan adalah struktur organisasi pada tahun keenam hingga kesepuluh
perusahaan memproduksi Flex-U.

199

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Fase 1
Direktur Utama

Kepala
Departemen Riset
dan Produksi

Kepala
Departemen
Keuangan dan
Pemasaran

Kepala
Departemen
Pengembangan
SDM

Staf Departemen

Staf Departemen

Staf Departemen

Gambar 4.2 Struktur Perusahaan Fase 1

Dapat dilihat pada struktur organisasi diatas bahwa pada fase pertama perusahaan
Karya Indonesia dikepalai oleh seorang direktur utama. Direktur utama membawahi tiga
kepala departemen yang mewakili Departemen Riset dan Produksi, Departemen Keuangan
dan Pemasaran, dan Departemen Pengembangan SDM. Dalam melakukan kerjanya, kepala
departemen membawahi staf yang akan mengerjakan tanggung jawabnya pada departemennya
masing-masing.

Fase 2
Direktur Utama

Kepala
Departemen
Produksi

Kepala
Departemen
Pemasaran

Kepala
Departemen
Keuangan

Kepala
Departemen
Pengembangan
SDM

Kepala
Departemen Riset
dan
Pengembangan

Staf Departemen

Staf Departemen

Staf Departemen

Staf Departemen

Staf Departemen

Gambar 4.3 Struktur Perusahaan Fase 2

200

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Pada fase kedua, terdapat perubahan jumlah departemen yang ada pada struktur
organisasi perusahaan Karya Indonesia. Jika pada fase pertama terdapat tiga departemen,
maka pada fase kedua jumlah departemen bertambah menjadi lima. Perubahan jumlah
departemen ini dikarenakan adanya pemisahan kerja agar kerja tiap departemen dapat lebih
terfokus. Pemisahan dilakukan untuk Departemen Riset dan Produksi yang dikembangkan
menjadi Departemen Produksi dan Departemen Riset dan Pengembangan. Selain itu juga
dilakukan perubahan pada Departemen Keuangan dan Pemasaran yang dipisah menjadi
Departemen Keuangan dan Departemen Pemasaran. Dengan dirubahnya struktur organisasi
menjadi lima departemen diharapkan kerja tiap departemen akan lebih efektif sehingga dapat
meningkatkan kerja perusahaan menjadi lebih baik lagi.

Fase 3
Direktur Utama

Direktur
Administrasi

Direktur Keuangan

Kepala
Departemen
Produksi

Kepala
Departemen
Pemasaran

Kepala
Departemen
Pengembangan
SDM

Kepala
Departemen Riset
dan
Pengembangan

Kepala
Departemen
Pengadaan dan
Distribusi

Staf Departemen

Staf Departemen

Staf Departemen

Staf Departemen

Staf Departemen

Gambar 4.4 Struktur Perusahaan Fase 3

Pada fase ketiga, perusahaan kembali mengalami perubahan struktur organisasi. Pada
fase ini terdapat Direktur Keuangan dan Direktur Administrasi yang berada di bawah Direktur
Utama. Direktur Keuangan bertugas untuk mengawasi dan mengatur manajemen keuangan
perusahaan. Direktur Administrasi mempunyai tugas untuk mengurus semua administrari
perusahaan. Selain adanya Direktur Keuangan dan Direktur Administrasi, terdapat
penambahan departemen yaitu Departemen Pengadaan dan Distribusi. Pada fase pertama dan
kedua, pengadaan material dan distribusi merupakan tanggung jawab dari Departemen
Produksi. Namun dengan adanya pertimbangan jumlah demand yang semakin bertambah,

201

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

maka kerja Departemen Produksi akan semakin berat sehingga dibentuklah Departemen
Pengadaan dan Distribusi.

4.2 Analisis Jabatan


Analisis jabatan berfungsi untuk menganalisis pekerjaan dan menjelaskan deskripsi untuk
setiap pekerjaan yang ada. Selain itu, analisis jabatan juga meliputi penentuan lingkup dari
pekerjaan yang akan dianalisis dan penentuan spesifikasi atau persyaratan apa yang
dibutuhkan oleh orang yang akan dipekerjakan pada jabatan tersebut. Dari analisis jabatan ini
akan diperoleh job description untuk setiap jabatan. Berikut ini merupakan flowchart
penyusunan job description.

Start

Struktur Organisasi
Fungsional/Produk/
Matrix

Identifikasi Pekerjaan

Identifikasi Ringkasan Pekerjaan


(Ruang Lingkup)

Identifikasi Tanggung Jawab dan


Kewajiban

Job Desription dan


Job Specification

Penentuan Spesifikasi Pekerjaan

Start

Gambar 4.5 Flowchart Penyusunan Job Description

Dari flowchart di atas dapat dilihat beberapa langkah yang digunakan untuk menusun
sebuah job description. Idebtifikasi jabatan yang akan dianalisis pekerjaannya. Jabatan yang
akan dianalisis adalah jabatan secara umum. Lakukan analisis awal dengan mengisi kuisioner
analisis deskripsi jabatan. Buat job description untuk masing-masing jabatan.

202

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Kuisioner awal job description ini akan menjadi guideline untuk menganalisi
pekerjaan. Berikut ini adalah

kuisioner awal deskripsi jabatan yang digunakan untuk

menganalisis jabatan.

1.
2.
3.
4.

Apakah jabatan pekerjaan itu?


Buat ringkasan pekerjaan!
Di departemen apa pekerjaan itu?
Apakah jabatan yang merupakan pihak yang akan meminta pertanggungjawaban
atas pekerjaan tersebut?
5. Apakah jabatan ini mengawasi karyawan lainnya? Jika ya, sebutkan jabatan apa
saja yang dibawahi dan tanggung jawab mereka?

Posisi yang diawasi

Tanggungjawab

6. Apa saja kewajiban dari jabatan yang bertanggungjawab atas pekerjaan ini?
tentukan prioritasnya !
Kewajiban

7. Apakah jabatan ini melakukan pekerjaan/kewajiban di atas secara periodik? Jika


ya, cantumkan frekuensinya !
8. Bagaimana kondisi kerjanya?
9. Apa saja otoritas atau kewenangan dari jabatan ini?
10. Apa saja pendidikan, pengalaman, dan keahlian yang dibutuhkan untuk
memenuhi kewajiban pekerjaan ini?
Gambar 4.6 Kuisioner Analisis Awal Deskripsi Jabatan (Dessler, 2006)

Berikut ini merupakan hasil kuisioner dari 4 jabatan yang telah ditentukan
sebelumnya, yakni direktur, kepala departemen, staf, dan operator (staf operasional).

203

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

1. Apakah jabatan pekerjaan itu?


Jawaban : Direktur
2. Buat ringkasan pekerjaan!
Jawaban : Direktur merupakan jabatan tertinggi pada suatu perusahaan. Tugasnya
antara lain mengurus dan mengelola perusahaan, menyetujui anggaran tahunan,
menyampaikan laporan kepada pemegang saham, membuat dan mengevaluasi
rencana strategis perusahaan serta memilih, menetapkan, mengawasi tugas dari
karyawan (staf) dan kepala departemen.
3. Di departemen apa pekerjaan itu?
Jawaban : 4. Apakah jabatan yang merupakan pihak yang akan meminta pertanggungjawaban
atas pekerjaan tersebut?
Jawaban : Owner perusahaan
5. Apakah jabatan ini mengawasi karyawan lainnya? Jika ya, sebutkan jabatan apa
saja yang dibawahi dan tanggung jawab mereka?
Jawaban : Iya
Posisi yang diawasi
Tanggungjawab
Mengawasi dan mengevaluasi
Kepala Departemen
kinerja kepala departemen
bawahannya
6. Apa saja kewajiban dari jabatan yang bertanggungjawab atas pekerjaan ini?
tentukan prioritasnya !
Kewajiban
Membuat strategi objektif perusahaan
Melakukan evaluasi kinerja kepala departemen
Memberikan arahan dan memantau kinerja kepala departemen
Mengukur pencapaian kinerja perusahaan
Melakukan evaluasi strategi perusahaan
7. Apakah jabatan ini melakukan pekerjaan/kewajiban di atas secara periodik? Jika
ya, cantumkan frekuensinya !
Jawaban : Iya
- Melakukan arahan, memantau, dan melakukan evaluasi terhadap kinerja
kepala departemen perusahaan yang akan dilakukan selama 1 minggu sekali
- Mengukur pencapaian kinerja perusahaan dilakukan selama 1 bulan sekali
- Melakukan evaluasi terhadap strategi objektif perusahaan yang akan
dilakukan setiap 1 bulan sekali
8. Bagaimana kondisi kerjanya?
Jawaban : Kondisi kerja direktur dilakukan di dalam ruangan
9. Apa saja otoritas atau kewenangan dari jabatan ini?
Jawaban :
- Membuat dan mengambil keputusan pada pembuatan strategi objektif
204

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Melakukan persetujuan terhadap keputusan yang dibuat oleh kepala


departemen
10. Apa saja pendidikan, pengalaman, dan keahlian yang dibutuhkan untuk
memenuhi kewajiban pekerjaan ini?
Jawaban :
- Pendidikan : S1 Sarjana Teknik Industri
- Pengalaman : Minimal pernah menduduki jabatan kepala departemen
- Keahlian
: 1. Leadership
2. Mampu berkomunikasi dengan publik
3. Mampu memahami dalam pengambilan keputusan dengan
baik
Gambar 4.7 Kuisioner Analisis Awal Jabatan Direktur (Dessler, 2006)

Dari Gambar 4.7 dapat dilihat bahwasanya direktur merupakan jabatan tertinggi yang
ada pada struktur perusahaan. Jika telah terpilih seseorang untuk menduduki jabatan tersebut,
maka akan dilakukan analisa jabatan-jabatan yang ada di bawahnya.

1. Apakah jabatan pekerjaan itu?


Jawaban : Kepala Departemen
2. Buat ringkasan pekerjaan!
Jawaban : Kepala departemen merupakan jabatan yang membawahi dan
mengontrol beberapa staf pada suatu departemen. Kepala departemen bertugas
menjalankan perintah dari direktur. Selain itu, bertugas untuk merencanakan,
menjalankan, serta mengevaluasi strategi dan kinerja di departemennya.
3. Di departemen apa pekerjaan itu?
Jawaban : Departemen produksi, pemasaran, pengembangan SDM, Riset dan
Pengembangan, serta Pengadaan dan Distribusi.
4. Apakah jabatan yang merupakan pihak yang akan meminta pertanggungjawaban
atas pekerjaan tersebut?
Jawaban : Direktur dan seluruh staf (bawahan) serta operator dari departemen
yang bersangkutan
5. Apakah jabatan ini mengawasi karyawan lainnya? Jika ya, sebutkan jabatan apa
saja yang dibawahi dan tanggung jawab mereka?
Jawaban : Iya
Posisi yang diawasi
Tanggungjawab
Staf Departemen
Mengawasi
dan
mengevaluasi
kinerja para staf departemen yang
bersangkutan
6. Apa saja kewajiban dari jabatan yang bertanggungjawab atas pekerjaan ini?
tentukan prioritasnya !
205

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Kewajiban
Membuat strategi objektif per departemen sesuai arahan direktur
perusahaan
Melakukan evaluasi kinerja para staf per departemen yang
bersangkutan
Memberikan arahan dan memantau kinerja staf departemen
Mengukur pencapaian kinerja per departemen
Membuat laporan dan evaluasi kinerja departemen
Memberikan motivasi dan dorongan positif agar membentuk
mental yang tepat bagi staf departemennya
7. Apakah jabatan ini melakukan pekerjaan/kewajiban di atas secara periodik? Jika
ya, cantumkan frekuensinya !
Jawaban : Iya
- Melakukan arahan, memantau, dan melakukan evaluasi terhadap kinerja para
staf departemen yang akan dilakukan selama 1 minggu sekali
- Mengukur pencapaian kinerja para staf departemen dilakukan setiap 1
minggu sekali
- Melakukan evaluasi terhadap strategi departemen yang akan dilakukan setiap
1 bulan sekali
- Membuat laporan dan evaluasi kinerja departemen dilakukan setiap 1 bulan
sekali
8. Bagaimana kondisi kerjanya?
Jawaban : Kondisi kerja kepala departemen di dalam ruangan
9. Apa saja otoritas atau kewenangan dari jabatan ini?
Jawaban :
- Membuat dan mengambil keputusan di departemen yang bersangkutan
10. Apa saja pendidikan, pengalaman, dan keahlian yang dibutuhkan untuk
memenuhi kewajiban pekerjaan ini?
Jawaban :
- Pendidikan : Minimal S1 (tergantung dari bidang yang terkait)
- Pengalaman : Minimal pernah menduduki jabatan sebagai staf
- Keahlian
: 1. Leadership
2. Mampu berkomunikasi dengan publik
3. Mampu memahami dalam pengambilan keputusan dengan
baik
Gambar 4.8 Kuisioner Analisis Awal Jabatan Kepala Departemen (Dessler, 2006)

Kuisioner di atas akan menjadi acuan para direktur di dalam melakukan interview dan
menyelksi para calon kepala departemen baru di perusahaannya. Jika telah terpilih seseorang
untuk menduduki jabatan tersebut, maka akan dilakukan analisa jabatan yang ada di

206

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

bawahnya yakni staf departemen. Berikut ini merupakan kuisioner analisis awal jabatan staf
departemen.

1. Apakah jabatan pekerjaan itu?


Jawaban : Staf Departemen
2. Buat ringkasan pekerjaan!
Jawaban : Staf departemen merupakan jabatan yang dibawahi oleh kepala
departemen. Tugasnya ialah menjalankan arahan kerja dan membantu kinerja
kepala departemen dengan cara memahami, melaksanakan, dan melaporkan tugas
yang telah diberikan kepala departemen kepadanya.
3. Di departemen apa pekerjaan itu?
Jawaban : Departemen produksi, pemasaran, keuangan, pengembangan SDM,
serta Riset dan Pengembangan.
4. Apakah jabatan yang merupakan pihak yang akan meminta pertanggungjawaban
atas pekerjaan tersebut?
Jawaban : Kepala Departemen yang bersangkutan
5. Apakah jabatan ini mengawasi karyawan lainnya? Jika ya, sebutkan jabatan apa
saja yang dibawahi dan tanggung jawab mereka?
Jawaban : Tidak
6. Apa saja kewajiban dari jabatan yang bertanggungjawab atas pekerjaan ini?
tentukan prioritasnya !
Kewajiban
Memahami arahan kinerja dari kepala departemen
Melaksanakan arahan kinerja tersebut dengan baik
Melaporkan hasil kerja yang dilakukan serta jika perlu
menyampaikan beberapa permasalahan yang terjadi pada
lingkungan kerja
7. Apakah jabatan ini melakukan pekerjaan/kewajiban di atas secara periodik? Jika
ya, cantumkan frekuensinya !
Jawaban : Iya
- Menjalankan tugas yang diberikan oleh kepala departemen dengan baik yang
dilakukan setiap hari kerja
8. Bagaimana kondisi kerjanya?
Jawaban : Kondisi staf departemen ialah di dalam ruangan
9. Apa saja otoritas atau kewenangan dari jabatan ini?
Jawaban :
- Memberikan saran dan keluhan kepada kepala departemen
- Memberikan trade off kepada kepala departemen mengenai kinerja pada
departemen yang bersangkutan
10. Apa saja pendidikan, pengalaman, dan keahlian yang dibutuhkan untuk
memenuhi kewajiban pekerjaan ini?
207

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Jawaban :
- Pendidikan : Menyesuaikan dengan jenis pekerjaan
- Pengalaman : Menyesuaikan dengan jenis pekerjaan
- Keahlian
: Menyesuaikan dengan jenis pekerjaan
Gambar 4.9 Kuisioner Analisis Awal Jabatan Staf Departemen (Dessler, 2006)

Selain staf departemen, ada departemen yang membutuhkan operator untuk


menjalankan proses produksi produk. Oleh karena itu juga diperlukan kuisioner analisis awal
jabatan operator. Berikut ini merupakan penjabaran kuisionernya.
1. Apakah jabatan pekerjaan itu?
Jawaban : Operator Departemen
2. Buat ringkasan pekerjaan!
Jawaban : Operator departemen merupakan jabatan yang dibawahi langsung oleh
kepala departemen produksi. Tugasnya ialah memahami, melaksanakan, serta
melaporkan tugas-tugas produksi yang telah diberikan.
3. Di departemen apa pekerjaan itu?
Jawaban : Departemen produksi
4. Apakah jabatan yang merupakan pihak yang akan meminta pertanggungjawaban
atas pekerjaan tersebut?
Jawaban : Kepala Departemen Produksi
5. Apakah jabatan ini mengawasi karyawan lainnya? Jika ya, sebutkan jabatan apa
saja yang dibawahi dan tanggung jawab mereka?
Jawaban : Tidak
6. Apa saja kewajiban dari jabatan yang bertanggungjawab atas pekerjaan ini?
tentukan prioritasnya !
Kewajiban
Memahami arahan kinerja dari kepala departemen produksi
Melaksanakan arahan kinerja tersebut dengan baik
Melaporkan hasil kerja yang dilakukan dan menyampaikan
permasalahan yang terjadi ketika melakukan pekerjaan
7. Apakah jabatan ini melakukan pekerjaan/kewajiban di atas secara periodik? Jika
ya, cantumkan frekuensinya !
Jawaban : Iya
- Menjalankan tugas yang diberikan oleh kepala departemen produksi dengan
baik yang dilakukan setiap hari kerja
8. Bagaimana kondisi kerjanya?
Jawaban : Kondisi operator departemen ialah di dalam ruangan
9. Apa saja otoritas atau kewenangan dari jabatan ini?
Jawaban : Memberikan saran dan keluhan kepada kepala departemen produksi
10. Apa saja pendidikan, pengalaman, dan keahlian yang dibutuhkan untuk
208

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

memenuhi kewajiban pekerjaan ini?


Jawaban :
- Pendidikan : Menyesuaikan dengan jenis pekerjaan
- Pengalaman : Menyesuaikan dengan jenis pekerjaan
- Keahlian
: Menyesuaikan dengan jenis pekerjaan
Gambar 4.10 Kuisioner Analisis Awal Jabatan Operator Departemen (Dessler, 2006)

Berdasarkan Gambar 4.10 dapat dilihat bahwasanya operator departemen memiliki


peranan yang sangat signifikan dalam proses produksi produk. Operator merupakan orang
yang berperan langsung dalam proses permesinan perusahaan. Setelah dilakukan kuisioner
analisis awal terhadap beberapa jabatan yang ada di PT. Karya Indonesia, maka langkah
selanjutnya ialah membuat job description pada tiap-tiap jabatan yang ada. Pada pembuatan
job description disini akan dibagi menjadi 3 fase yang disesuaikan dengan pembuatan struktur
organisasi pada subbab sebelumnya. Berikut ini merupakan beberapa penjabarannya.
Pembuatan job description pada fase 1 ini bertujuan untuk mendeskripsikan semua
jabatan yang ada pada struktur organisasi yang akan dipakai perusahaan untuk tahun pertama.
Struktur organisasi pada fase 1 ini terdiri dari direktur utama, kepala departemen riset dan
produksi, kepala departemen keuangan dan pemasaran, dan kepala pengembangan SDM, dan
para staf yang dibawahi oleh kepala departemen masing-masing. Berikut ini merupakan
penjabaran job description pada masing-masing job.

Tabel 4.3 Job Description Jabatan Direktur Utama (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Jabatan Pekerjaan
: Direktur Utama Kode Pekerjaan : DU
Gaji yang Direkomendasikan : 10.550.000 Melapor Kepada : Owner Perusahaan
16.130.000
Kelompok Pekerjaan
: Direktur
Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen :
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Direktur merupakan jabatan tertinggi pada suatu perusahaan. Tugasnya antara lain
mengurus dan mengelola perusahaan, menyetujui anggaran tahunan, menyampaikan
laporan kepada pemegang saham, membuat dan mengevaluasi rencana strategis
perusahaan serta memilih, menetapkan, mengawasi tugas dari karyawan (staf) dan
kepala departemen.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
Minimal pernah menduduki jabatan sebagai kepala departemen di dalam perusahaan
Tanggung Jawab Penting :

209

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


-

C-1

Membuat strategi objektif perusahaan


Melakukan evaluasi kinerja pada setiap kepala departemen
Memberikan arahan dan memantau kinerja kepala departemen
Mengukur pencapaian kinerja perusahaan
Melakukan evaluasi terhadap strategi objektif perusahaan

Tabel 4.4 Job Description Jabatan Direktur Utama(Lanjutan) (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Wewenang :
- Membuat dan mengambil keputusan pada pembuatan strategi objektif perusahaan
- Melakukan persetujuan terhadap keputusan-keputusan yang dibuat oleh kepala
departemen
Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :

Direktur merupakan pondasi utama pada jalannya suatu perusahaan. Berdasarkan


Tabel 4.3 dan 4.4 dapat ditentukan mengenai job description jabatan direktur yang
selanjutnya akan dijadikan sebagai acuan atau panduan di dalam melakukan perekrutan
direktur perusahaan. Berikut ini merupakan job description dari kepala departemen riset dan
produksi perusahaan Karya Indonesia.

Tabel 4.5 Job Description Jabatan Kepala Departemen Riset dan Produksi (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Jabatan Pekerjaan : Kepala Departemen Riset Kode Pekerjaan : KDRP
dan Produksi
Gaji yang Direkomendasikan : 6.820.000
Melapor Kepada : Direktur
Kelompok Pekerjaan : Kepala Departemen Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen : Riset dan Produksi
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Merupakan kepala departemen yang mengontrol dan membawahi beberapa staf dan
operator pada departemen riset dan produksi. Menjalankan semua arahan dari direktur
dan juga merencanakan, menjalankan, serta mengevaluasi strategi dan kinerja staf atau
operator di departemen riset dan produksi
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- Minimal pernah menjabat sebagai staf khususnya di bidang produksi
210

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

- Minimal S1 teknik Industri


Tanggung Jawab Penting :
- Membuat strategi objektif departemen riset dan produksi sesuai dengan arahan direktur
- Melakukan evaluasi kinerja para staf departemen riset dan produksi
- Memberikan arahan dan memantau kinerja operator staf departemen riset dan produksi
Tabel 4.6 Job Description Jabatan Kepala Departemen Riset dan Produksi (Lanjutan) (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
- Membuat laporan pencapaian kinerja dan evaluasi kinerja departemen riset dan
produksi
- Membuat pelatihan-pelatihan demi menunjang kinerja para karyawan perusahaan
- Memberikan motivasi dan dorongan positif bagi para stafnya agar tercipta mental yang
tepat
- Membuat laporan pencapaian kinerja dan evaluasi kinerja departemen riset dan
produksi
Wewenang :
- Membuat dan mengambil keputusan di departemen riset dan produksi
Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :

Kepala departemen riset dan produksi merupakan salah satu jabatan yang memiliki
peranan sangat penting dalam perusahaan. Karena dengan adanya kepala departemen tersebut
maka proses produksi dan kinerja para karyawan akan tetap terkontrol. Berdasarkan Tabel 4.5
dan 4.6 dapat ditentukan mengenai job description jabatan kepala departemen riset dan
produksi yang selanjutnya akan dijadikan sebagai acuan atau panduan di dalam melakukan
perekrutan kepala departemen riset dan produksi perusahaan. Berikut ini merupakan job
description kepala departemen keuangan dan pemasaran.

Tabel 4.7 Job Description Jabatan Kepala Departemen Keuangan dan Pemasaran (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Jabatan Pekerjaan : Kepala Departemen Kode Pekerjaan : KDKP
Keuangan dan Pemasaran
Gaji yang Direkomendasikan : 6.090.000
Melapor Kepada : Direktur
Kelompok Pekerjaan : Kepala Departemen Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen : Keuangan dan Pemasaran
Tanggal Verifikasi :
211

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Ringkasan :
Merupakan kepala departemen yang membawahi dan mengontrol beberapa staf dan
operator pada departemen keuangan. Menjalankan semua arahan dari direktur dan juga
merencanakan, menjalankan, serta mengevaluasi strategi dan kinerja staf atau operator di
departemen keuangan dan pemasaran.
Tabel 4.8 Job Description Jabatan Kepala Departemen Keuangan dan Pemasaran (Lanjutan) (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- Minimal pernah menjabat sebagai staf khususnya di bidang keuangan atau pemasaran
- Minimal S1 Teknik Industri
Tanggung Jawab Penting :
- Membuat anggaran dana untuk masing-masing departemen di perusahaan
- Mengatur cash flow di perusahaan
- Memberikan arahan dan mengevaluasi kinerja para staf departemen keuangan dan
pemasaran
- Membuat anggaran pembelanjaan di perusahaan
- Membuat rencana pemasaran dan publikasi sesuai dengan arahan direktur
- Membentuk tim publikasi
- Memberikan pengarahan, memantau dan mengevaluasi kinerja para staf departemen
pemasaran
- Membuat laporan pencapaian kinerja dan evaluasi kinerja departemen keuangan dan
pemasaran
- Memotivasi dan memberikan dorongan positif kepada para staf
Wewenang :
- Membuat dan mengambil keputusan di departemen keuangan dan pemasaran
Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :

Kepala departemen keuangan dan pemasaran merupakan salah satu departemen yang
memiliki peranan penting pada suatu perusahaan. Karena pda departemen melakukan semua
tugas yang berhubungan dengan keuangan perusahan dan juga menentukan beberapa strategi
yang akan dilakukan oleh perusahaan untuk melakukan promosi produknya kepada
masyarakat. Berdasarkan Tabel 4.7 dan 4.8 dapat ditentukan mengenai job description jabatan
kepala departemen keuangan dan pemasaran yang selanjutnya akan dijadikan sebagai acuan
atau panduan di dalam melakukan perekrutan kepala departemen keuangan dan pemasaran

212

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

perusahaan. Berikut ini merupakan job description dari kepala departemen pengembangan
SDM perusahaan Karya Indonesia.

Tabel 4.9 Job Description Jabatan Kepala Departemen Pengembangan SDM (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Jabatan Pekerjaan : Kepala Departemen Kode Pekerjaan : KDPSDM
Pengembangan SDM
Gaji yang Direkomendasikan : 5.300.000 Melapor Kepada : Direktur
9.080.000
Kelompok Pekerjaan : Kepala Departemen Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen : Pengembangan SDM
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Merupakan kepala departemen yang membawahi dan mengntrol beberapa staf dan
operator pada departemen pengembangan SDM. Menjalankan semua arahan dari
direktur dan juga merencanakan, menjalankan, serta mengevaluasi strategi dan kinerja
staf atau operator di departemen pengembangan SDM.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- Minimal pernah menjabat sebagai staf khususnya di bidang pengembangan SDM
- Minimal S1 Teknik Industri
Tanggung Jawab Penting :
- Membuat strategi objektif departemen pengembangan SDM sesuai dengan arahan
direktur
- Melakukan evaluasi kinerja para staf departemen pengembangan SDM
- Memberikan arahan dan memantau kinerja staf departemen pengembangan SDM
- Mengukur pencapaian kinerja departemen pengembangan SDM
- Membuat laporan dan evaluasi kinerja departemen pengembangan SDM
- Memotivasi dan memberikan dorongan positif kepada para staf
Wewenang :
- Membuat dan mengambil keputusan di departemen pengembangan SDM
Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :

213

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Kepala departemen pengembangan SDM merupakan suatu job yang memiliki peranan
yang sangat signifikan pada perusahaan karena pada departemen ini mengatur semua
resources yang ada di perusahaan. Berdasarkan Tabel 4.9 dapat ditentukan mengenai job
description jabatan kepala departemen pengembangan SDM yang selanjutnya akan dijadikan
sebagai acuan atau panduan di dalam melakukan perekrutan kepala departemen
pengembangan SDM perusahaan.
Setelah dilakukan job description pada direktur dan masing-masing kepala
departemen, langkah selanjutnya ialah melakukan job description pada masing-masing staf
departemen dan operator yang ada pada departemen riset dan produksi di perusahaan Karya
Indonesia. Berikut ini merupakan job description staf pada departemen riset dan produksi.

Tabel 4.10 Job Description Jabatan Staf Departemen Riset dan Produksi (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Jabatan Pekerjaan : Staf Departemen Riset Kode Pekerjaan : SDRP
dan Produksi
Gaji yang Direkomendasikan : 3.550.000
Melapor Kepada : Kepala Departemen
Riset dan Produksi
Kelompok Pekerjaan : Staf
Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen : Riset dan Produksi
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Merupakan staf atau karyawan yang bertanggung jawab langsung kepada kepala
departemen riset dan produksi. Bertugas untuk membantu kinerja kepala departemen
riset dan produksi yang sesuai dengan arahan direktur perusahaan serta melaporkan hasil
kinerja yang telah diberikan sebelumnya.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- pernah memiliki pengalaman bekerja di bidang riset atau produksi
- Minimal S1 teknik Industri
Tanggung Jawab Penting :
- Memahami seluruh arahan kerja yang telah diberikan oleh kepala departemen riset dan
produksi sebelumnya
- Melakukan pekerjaan dengan sebaik mungkin sesuai dengan arahan yang telah
diberikan
- Melaporkan hasil kinerja kepada kepala departemen
Wewenang :
- Memberikan pertimbangan, saran, serta keluhana kepada kepala departemen riset dan
produksi

214

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

C-1
Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :

Berdasarkan Tabel 4.10 dapat ditentukan mengenai job description jabatan staf
departemen riset dan produksi yang selanjutnya akan dijadikan sebagai acuan atau panduan di
dalam melakukan perekrutan staf departemen riset dan produksi perusahaan. Berikut ini
merupakan job description dari staf departemen keuangan dan pemasaran perusahaan Karya
Indonesia.

Tabel 4.11 Job Description Jabatan Staf Departemen Keuangan dan Pemasaran (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Staf Departemen Kode Pekerjaan

Jabatan Pekerjaan :
Keuangan dan Pemasaran
Gaji yang Direkomendasikan : 3.400.000
Kelompok Pekerjaan
Divisi
:

: SDKP

Melapor Kepada : Kepala Departemen


Keuangan dan Pemasaran
Job Analyst
: Marsida
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Tanggal Verifikasi :

: Staf

Departemen : Keuangan dan Pemasaran

Ringkasan :
Merupakan staf atau karyawan yang bertanggung jawab langsung kepada kepala
departemen keuangan dan pemasaran. Bertugas untuk membantu kinerja kepala
departemen keuangan dan pemsaran yang sesuai dengan arahan direktur perusahaan
serta melaporkan hasil kinerja yang telah diberikan sebelumnya.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- Pernah memiliki pengalaman bekerja di bidang keuangan dan pemasaran
- Minimal S1 Teknik Industri atau Manajemen Bisnis
Tanggung Jawab Penting :
- Memahami seluruh arahan kerja yang telah diberikan oleh kepala departemen
keuangan dan pemasaran sebelumnya
- Melakukan pekerjaan dengan sebaik mungkin sesuai dengan arahan yang telah
diberikan
- Melaporkan hasil kinerja kepada kepala departemen keuangan dan pemasaran
Wewenang :
- Memberikan pertimbangan, saran, serta keluhana kepada kepala departemen keuangan
dan pemasaran
Diterima Oleh :
Persetujuan :

Tanggal :
Tanggal :

215

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


Kompensasi Pekerjaan :

C-1
Tanggal :

Berdasarkan Tabel 4.11 dapat ditentukan mengenai job description jabatan staf
departemen keuangan dan pemasaran yang selanjutnya akan dijadikan sebagai acuan atau
panduan di dalam melakukan perekrutan staf departemen keuangan dan pemasaran
perusahaan. Berikut ini merupakan job description dari staf departemen pengembangan SDM
perusahaan Karya Indonesia.
Tabel 4.12 Job Description Jabatan Staf Pengembangan SDM (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Staf Departemen Kode Pekerjaan

Jabatan Pekerjaan :
: SDPSDM
Pengembangan SDM
Gaji yang Direkomendasikan : 4.230.000 Melapor Kepada : Kepala Departemen
6.210.000
Pengembangan SDM
Kelompok Pekerjaan : Staf
Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen : Pengembangan SDM
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Merupakan staf atau karyawan yang bertanggung jawab langsung kepada kepala
departemen pengembangan SDM. Bertugas untuk membantu kinerja kepala departemen
pengembangan SDM yang sesuai dengan arahan direktur perusahaan serta melaporkan
hasil kinerja yang telah diberikan sebelumnya.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- Pernah memiliki pengalaman bekerja di bidang SDM
- Minimal S1 Teknik Industri
Tanggung Jawab Penting :
- Memahami seluruh arahan kerja yang telah diberikan oleh kepala departemen
pengembangan SDM sebelumnya
- Melakukan pekerjaan dengan sebaik mungkin sesuai dengan arahan yang telah
diberikan
- Melaporkan hasil kinerja kepada kepala departemen pengembangan SDM
Wewenang :
- Memberikan pertimbangan, saran, serta keluhana kepada kepala departemen
pengembangan SDM
Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :

216

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Berdasarkan Tabel 4.12 dapat ditentukan mengenai job description jabatan staf
departemen pengembangan SDM yang selanjutnya akan dijadikan sebagai acuan atau
panduan di dalam melakukan perekrutan staf departemen pengembangan SDM perusahaan.
Selanjutnya ialah membuat job description dari operator pada tiap-tiap mesin, assembly,
inspeksi serta packaging yang ada di perusahaan Karya Indonesia. Adapun mesin-mesin yang
dipakai antara lain drum screen, drum chipper, paraffin glue & hardener melting, vacuum
press forming, hot press machine, dan cross cutting machine. Berikut ini merupakan job
description dari operator dari mesin drum screen yang dibutuhkan pada departemen riset dan
produksi perusahaan Karya Indonesia.

Tabel 4.13 Job Description Jabatan Operator Mesin Drum Screen (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Jabatan Pekerjaan : Operator Mesin Drum Kode Pekerjaan : OMDS
Screen
Gaji yang Direkomendasikan : 2.710.000 Melapor Kepada : Kepala Departemen
4.210.000
Riset dan Produksi
Kelompok Pekerjaan : Operator
Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen : Riset dan Produksi
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Merupakan operator operasional yang bertanggung jawab langsung kepada kepala
departemen riset dan produksi. Bertugas untuk membantu kinerja kepala departemen
riset dan produksi yang sesuai dengan arahan direktur perusahaan serta melaporkan hasil
kinerja yang berhubungan dengan mesin drum screen kepada kepala departemen.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- Mampu mengoperasikan mesin drum screen
- Minimal S1/D3 Teknik Mesin
Tanggung Jawab Penting :
- Memahami dan menjalankan proses permesinan sesuai dengan arahan atau SOP yang
telah dibuat oleh kepala departemen
- Mencatat hasil kerja serta membuat laporan kepada kepala departemen
Wewenang :
- Memberikan pertimbangan, saran, serta keluhan kepada kepala departemen riset dan
produksi
Diterima Oleh :
Persetujuan :

Tanggal :
Tanggal :

217

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


Kompensasi Pekerjaan :

C-1
Tanggal :

Berdasarkan Tabel 4.13 dapat ditentukan mengenai job description operator mesin
drum screen yang selanjutnya akan dijadikan sebagai acuan atau panduan di dalam
melakukan perekrutan staf operator mesin drum screen pada departemen riset dan produksi
perusahaan. Berikut ini merupakan job description dari staf dari operator mesin drum chipper
PT. Karya Indonesia.

Tabel 4.14 Job Description Jabatan Operator Mesin Drum Chipper (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Jabatan Pekerjaan : Operator Mesin Drum Kode Pekerjaan : OMDC
Chipper
Gaji yang Direkomendasikan : 2.710.000 Melapor Kepada : Kepala Departemen
4.210.000
Riset dan Produksi
Kelompok Pekerjaan : Operator
Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen : Riset dan Produksi
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Merupakan operator atau karyawan operasional yang bertanggung jawab langsung
kepada kepala departemen riset dan produksi. Bertugas untuk membantu kinerja kepala
departemen riset dan produksi yang sesuai dengan arahan direktur perusahaan serta
melaporkan hasil kinerja yang berhubungan dengan mesin drum chipper kepada kepala
departemen.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- Mampu mengoperasikan mesin drum chipper
- Minimal S1/D3 Teknik Mesin
Tanggung Jawab Penting :
- Memahami dan menjalankan proses permesinan sesuai dengan arahan atau SOP yang
telah dibuat oleh kepala departemen
- Mencatat hasil kerja serta membuat laporan kepada kepala departemen
Wewenang :
- Memberikan pertimbangan, saran, serta keluhan kepada kepala departemen riset dan
produksi

Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :

218

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Berdasarkan Tabel 4.14 dapat ditentukan mengenai job description operator mesin
drum chipper yang selanjutnya akan dijadikan sebagai acuan atau panduan di dalam
melakukan perekrutan staf operator mesin drum chipper pada departemen riset dan produksi
perusahaan. Berikut ini merupakan job description dari staf dari operator mesin paraffin, glue
& hardener melting perusahaan Karya Indonesia.

Tabel 4.15 Job Description Jabatan Operator Mesin Paraffin, Glue & Hardener Melting (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Jabatan Pekerjaan : Operator Mesin Paraffin, Kode Pekerjaan : OMPGHM
Glue & Hardener Melting
Gaji yang Direkomendasikan : 2.710.000 Melapor Kepada : Kepala Departemen
4.210.000
Riset dan Produksi
Kelompok Pekerjaan : Operator
Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen : Riset dan Produksi
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Merupakan operator atau karyawan operasional yang bertanggung jawab langsung
kepada kepala departemen riset dan produksi. Bertugas untuk membantu kinerja kepala
departemen riset dan produksi yang sesuai dengan arahan direktur perusahaan serta
melaporkan hasil kinerja yang berhubungan dengan mesin paraffin, glue & hardener
melting kepada kepala departemen.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- Mampu mengoperasikan mesin paraffin, glue & hardener melting
- Minimal S1/D3 Teknik Mesin
Tanggung Jawab Penting :
- Memahami dan menjalankan proses permesinan sesuai dengan arahan atau SOP yang
telah dibuat oleh kepala departemen
- Mencatat hasil kerja serta membuat laporan kepada kepala departemen
Wewenang :
- Memberikan pertimbangan, saran, serta keluhan kepada kepala departemen riset dan
produksi
Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :

219

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Berdasarkan Tabel 4.15 dapat ditentukan mengenai job description operator mesin
paraffin, glue & hardener melting yang selanjutnya akan dijadikan sebagai acuan atau
panduan di dalam melakukan perekrutan staf operator mesin paraffin, glue & hardener
melting pada departemen riset dan produksi perusahaan. Berikut ini merupakan job
description dari staf dari operator mesin vacuum press forming perusahaan Karya Indonesia.

Tabel 4.15 Job Description Jabatan Operator Mesin Vacuum Press Forming (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Jabatan Pekerjaan : Operator Mesin Vacuum Kode Pekerjaan : OMVPF
Press Forming
Gaji yang Direkomendasikan : 2.710.000 Melapor Kepada : Kepala Departemen
4.210.000
Riset dan Produksi
Kelompok Pekerjaan : Operator
Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen : Riset dan Produksi
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Merupakan operator atau karyawan operasional yang bertanggung jawab langsung
kepada kepala departemen riset dan produksi. Bertugas untuk membantu kinerja kepala
departemen riset dan produksi yang sesuai dengan arahan direktur perusahaan serta
melaporkan hasil kinerja yang berhubungan dengan mesin vacuum press forming kepada
kepala departemen.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- Mampu mengoperasikan mesin vacuum press forming
- Minimal S1/D3 Teknik Mesin
Tanggung Jawab Penting :
- Memahami dan menjalankan proses permesinan sesuai dengan arahan atau SOP yang
telah dibuat oleh kepala departemen
- Mencatat hasil kerja serta membuat laporan kepada kepala departemen
Wewenang :
- Memberikan pertimbangan, saran, serta keluhan kepada kepala departemen riset dan
produksi
Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :

220

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Berdasarkan Tabel 4.16 dapat ditentukan mengenai job description operator mesin
vacuum press forming yang selanjutnya akan dijadikan sebagai acuan atau panduan di dalam
melakukan perekrutan staf operator mesin vacuum press forming pada departemen riset dan
produksi perusahaan. Berikut ini merupakan job description dari staf dari operator mesin hot
press machine perushaan Karya Indonesia.

Tabel 4.17 Job Description Jabatan Operator Mesin Hot Press Machine (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Jabatan Pekerjaan : Operator Mesin Hot Kode Pekerjaan : OMHPM
Press Machine
Gaji yang Direkomendasikan : 2.710.000 Melapor Kepada : Kepala Departemen
4.210.000
Riset dan Produksi
Kelompok Pekerjaan : Operator
Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen : Riset dan Produksi
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Merupakan operator atau karyawan operasional yang bertanggung jawab langsung
kepada kepala departemen riset dan produksi. Bertugas untuk membantu kinerja kepala
departemen riset dan produksi yang sesuai dengan arahan direktur perusahaan serta
melaporkan hasil kinerja yang berhubungan dengan mesin hot press machine kepada
kepala departemen.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- Mampu mengoperasikan mesin hot press machine
- Minimal S1/D3 Teknik Mesin
Tanggung Jawab Penting :
- Memahami dan menjalankan proses permesinan sesuai dengan arahan atau SOP yang
telah dibuat oleh kepala departemen
- Mencatat hasil kerja serta membuat laporan kepada kepala departemen
Wewenang :
- Memberikan pertimbangan, saran, serta keluhan kepada kepala departemen riset dan
produksi
Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :

221

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Berdasarkan Tabel 4.17 dapat ditentukan mengenai job description operator mesin hot
press machine yang selanjutnya akan dijadikan sebagai acuan atau panduan di dalam
melakukan perekrutan staf operator mesin hot press machine pada departemen riset dan
produksi perusahaan. Berikut ini merupakan job description dari staf dari operator cross
cutting machine perusahaan Karya Indonesia.

Tabel 4.18 Job Description Jabatan Operator Mesin Cross Cutting (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Jabatan Pekerjaan : Operator Mesin Cross Kode Pekerjaan : OMCC
Cutting
Gaji yang Direkomendasikan : 3.360.000 Melapor Kepada : Kepala Departemen
4.980.000
Riset dan Produksi
Kelompok Pekerjaan : Operator
Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen : Riset dan Produksi
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Merupakan operator atau karyawan operasional yang bertanggung jawab langsung
kepada kepala departemen riset dan produksi. Bertugas untuk membantu kinerja kepala
departemen riset dan produksi yang sesuai dengan arahan direktur perusahaan serta
melaporkan hasil kinerja yang berhubungan dengan mesin cross cutting kepada kepala
departemen.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- Mampu mengoperasikan mesin cross cutting
- Minimal S1/D3 Teknik Mesin
Tanggung Jawab Penting :
- Memahami dan menjalankan proses permesinan sesuai dengan arahan atau SOP yang
telah dibuat oleh kepala departemen
- Mencatat hasil kerja serta membuat laporan kepada kepala departemen
Wewenang :
- Memberikan pertimbangan, saran, serta keluhan kepada kepala departemen riset dan
produksi
Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :

222

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Dari Tabel 4.18 tersebut dapat ditentukan mengenai job description operator mesin
cross cutting yang selanjutnya akan dijadikan sebagai acuan atau panduan di dalam
melakukan perekrutan staf operator mesin cross cutting pada departemen riset dan produksi
perusahaan. Berikut ini merupakan job description dari staf dari operator assembly
perusahaan Karya Indonesia.

Tabel 4.19 Job Description Jabatan Operator Assembly (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Jabatan Pekerjaan : Operator Assembly
Kode Pekerjaan : OA
Gaji yang Direkomendasikan : 2.680.000 Melapor Kepada : Kepala Departemen
4.140.000
Riset dan Produksi
Kelompok Pekerjaan : Operator
Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen : Riset dan Produksi
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Merupakan operator atau karyawan operasional yang bertanggung jawab langsung
kepada kepala departemen riset dan produksi. Bertugas untuk membantu kinerja kepala
departemen riset dan produksi yang sesuai dengan arahan direktur perusahaan serta
melaporkan hasil kinerja yang berhubungan dengan proses assembly kepada kepala
departemen.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- Mampu melakukan proses assembly pertukangan
- Menyesuaikan
Tanggung Jawab Penting :
- Memahami dan menjalankan proses assembly sesuai dengan arahan atau SOP yang
telah dibuat oleh kepala departemen
- Mencatat hasil kerja serta membuat laporan kepada kepala departemen
Wewenang :
- Memberikan pertimbangan, saran, serta keluhan kepada kepala departemen riset dan
produksi
Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :

223

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Dari Tabel 4.19 dapat ditentukan mengenai job description operator proses assembly
yang selanjutnya akan dijadikan sebagai acuan atau panduan di dalam melakukan perekrutan
staf operator proses assembly pada departemen riset dan produksi perusahaan. Berikut ini
merupakan job description dari staf dari operator mesin inspeksi perusahaan Karya Indonesia.

Tabel 4.20 Job Description Jabatan Operator Mesin Inspeksi (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Jabatan Pekerjaan : Operator Mesin Inspeksi
Kode Pekerjaan : OMI
Gaji yang Direkomendasikan : 3.190.000 Melapor Kepada : Kepala Departemen
4.960.000
Riset dan Produksi
Kelompok Pekerjaan : Operator
Job Analyst
: Marsida
Tabel 4.20 Job Description Jabatan Operator Mesin Inspeksi (Lanjutan) (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen : Riset dan Produksi
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Merupakan operator atau karyawan operasional yang bertanggung jawab langsung
kepada kepala departemen riset dan produksi. Bertugas untuk membantu kinerja kepala
departemen riset dan produksi yang sesuai dengan arahan direktur perusahaan serta
melaporkan hasil kinerja yang berhubungan dengan mesin inspeksi kepada kepala
departemen.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- Mampu mengoperasikan mesin inspeksi
- Minimal S1/D3 Teknik Mesin
Tanggung Jawab Penting :
- Memahami dan menjalankan proses permesinan sesuai dengan arahan atau SOP yang
telah dibuat oleh kepala departemen
- Mencatat hasil kerja serta membuat laporan kepada kepala departemen
Wewenang :
- Memberikan pertimbangan, saran, serta keluhan kepada kepala departemen riset dan
produksi
Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :

Dari Tabel 4.20 dan 4.21 tersebut dapat ditentukan mengenai job description operator
mesin inspeksi yang selanjutnya akan dijadikan sebagai acuan atau panduan di dalam
melakukan perekrutan staf operator mesin inspeksi pada departemen riset dan produksi
224

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

perusahaan. Berikut ini merupakan job description dari staf dari operator packaging
perusahaan Karya Indonesia.

Tabel 4.21 Job Description Jabatan Operator Packaging (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Jabatan Pekerjaan : Operator Packaging
Kode Pekerjaan : OP
Gaji yang Direkomendasikan : 3.110.000 Melapor Kepada : Kepala Departemen
4.550.000
Riset dan Produksi
Kelompok Pekerjaan : Operator
Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Departemen : Riset dan Produksi
Tanggal Analisis :
Tabel 4.23 Job Description Jabatan Operator Packaging (Lanjutan) (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Merupakan operator atau karyawan operasional yang bertanggung jawab langsung
kepada kepala departemen riset dan produksi. Bertugas untuk membantu kinerja kepala
departemen riset dan produksi yang sesuai dengan arahan direktur perusahaan serta
melaporkan hasil kinerja yang berhubungan dengan packaging kepada kepala
departemen.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- Mampu melakukan proses packaging
- Menyesuaikan
Tanggung Jawab Penting :
- Memahami dan menjalankan proses packaging sesuai dengan arahan atau SOP yang
telah dibuat oleh kepala departemen
- Mencatat hasil kerja serta membuat laporan kepada kepala departemen
Wewenang :
- Memberikan pertimbangan, saran, serta keluhan kepada kepala departemen riset dan
produksi
Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :
Dari Tabel 4.22 da 4.23

Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :
dapat ditentukan mengenai job description operator

packaging yang selanjutnya akan dijadikan sebagai acuan atau panduan di dalam melakukan
perekrutan staf operator packaging pada departemen riset dan produksi perusahaan. Setelah

225

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

dilakukan pembuatan struktur organisasi untuk tahun pertama, maka langkah selanjutnya ialah
membuat struktur organisasi yang akan dipakai oleh perusahaan selama 5 tahun ke depan.
Terdapat beberapa perubahan dari struktur organisasi yang pertama dimana untuk
kepala departemen akan diperluas atau ditambahkan sesuai dengan job yang lebih spesifik.
Kepala departemen tersebut antara lain kepala departemen produksi, kepala departemen
pemasaran, kepala departemen keuangan, dan kepala departemen riset dan pengembangan.
Berikut ini merupakan job description dari kepala departemen produksi perusahaan Karya
Indonesia.

Tabel 4.24 Job Description Jabatan Kepala Departemen Produksi (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Jabatan Pekerjaan : Kepala Departemen Kode Pekerjaan : KDP
Produksi
Gaji yang Direkomendasikan : 5.780.000 Melapor Kepada : Direktur
8.410.000
Kelompok Pekerjaan : Kepala Departemen Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen : Produksi
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Merupakan kepala departemen yang mengontrol dan membawahi beberapa staf dan
operator pada departemen produksi. Menjalankan semua arahan dari direktur dan juga
merencanakan, menjalankan, serta mengevaluasi strategi dan kinerja staf atau operator di
departemen produksi.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- Minimal pernah menjabat sebagai staf khususnya di bidang produksi
- Minimal S1 Teknik Industri
Tanggung Jawab Penting :
- Membuat strategi objektif departemen produksi sesuai dengan arahan direktur
- Melakukan evaluasi kinerja para staf departemen produksi
- Memberikan arahan dan memantau kinerja operator staf departemen produksi
- Membuat laporan pencapaian kinerja dan evaluasi kinerja departemen produksi
- Memberikan motivasi dan dorongan poditif bagi para stafnya agar tercipta mental yang
tepat
Wewenang :
- Membuat dan mengambil keputusan di departemen produksi
226

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

C-1

Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :

Kepala departemen produksi merupakan divisi baru dari departemen riset dan
produksi. Pembentukan divisi baru tersebut dilakukan dengan tujuan agar tugas per kepala
departemen menjadi lebih spesifik lagi. Dari Tabel 4.24 dapat ditentukan mengenai job
description jabatan kepala departemen produksi yang selanjutnya akan dijadikan sebagai
acuan atau panduan di dalam melakukan perekrutan kepala departemen produksi perusahaan.
Berikut ini merupakan job description dari kepala departemen pemasaran perusahaan Karya
Indonesia.
Tabel 4.25 Job Description Jabatan Kepala Departemen Pemasaran (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Jabatan Pekerjaan : Kepala Departemen Kode Pekerjaan : KDPE
Pemasaran
Gaji yang Direkomendasikan : 6.490.000 Melapor Kepada : Direktur
9.470.000
Kelompok Pekerjaan : Kepala Departemen Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen : Pemasaran
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Merupakan kepala departemen yang membawahi dan mengntrol beberapa staf dan
operator pada departemen pemasaran. Menjalankan semua arahan dari direktur dan juga
merencanakan, menjalankan, serta mengevaluasi strategi dan kinerja staf atau operator di
departemen pemasaran
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- Minimal pernah menjabat sebagai staf khususnya di bidang pemasaran
- Minimal S1 Teknik Industri
Tanggung Jawab Penting :
- Membuat rencana pemasaran dan publikasi sesuai dengan arahan direktur
- Membentuk tim publikasi
- Memberikan pengarahan, memantau dan mengevaluasi kinerja para staf departemen
pemasaran
- Membuat laporan pencapaian dan evaluasi kinerja departemen pemasaran
- Memotivasi dan memberikan dorongan positif kepada para staf
Wewenang :
- Membuat dan mengambil keputusan di departemen pemasaran

227

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

C-1
Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :

Kepala departemen pemasaran merupakan divisi baru dari departemen keuangan dan
pemasaran. Pembentukan divisi baru tersebut dilakukan dengan tujuan agar tugas per kepala
departemen menjadi lebih spesifik lagi. Dari Tabel 4.25 dapat ditentukan mengenai job
description jabatan kepala departemen pemasaran yang selanjutnya akan dijadikan sebagai
acuan atau panduan di dalam melakukan perekrutan kepala departemen pemasaran
perusahaan. Berikut ini merupakan job description dari kepala departemen keuangan
perusahaan Karya Indonesia.

Tabel 4.26 Job Description Jabatan Kepala Departemen Keuangan (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Jabatan Pekerjaan : Kepala Departemen Kode Pekerjaan : KDK
Keuangan
Gaji yang Direkomendasikan : 6.090.000 Melapor Kepada : Direktur
7.430.000
Kelompok Pekerjaan : Kepala Departemen Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen : Keuangan
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Merupakan kepala departemen yang membawahi dan mengontrol beberapa staf dan
operator pada departemen keuangan. Menjalankan semua arahan dari direktur dan juga
merencanakan, menjalankan, serta mengevaluasi strategi dan kinerja staf atau operator di
departemen keuangan
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- Minimal pernah menjabat sebagai staf khususnya di bidang keuangan
- Minimal S1 Teknik Industri
Tanggung Jawab Penting :
- Membuat anggaran dana untuk masing-masing departemen di perusahaan
- Mengatur cash flow di perusahaan
- Memberikan arahan dan mengevaluasi kinerja para staf departemen keuangan
- Membuat anggaran pembelanjaan di perusahaan
- Membuat laporan pencapaian kinerja dan evaluasi kinerja departemen keuangan
- Memotivasi dan memberikan dorongan positif kepada para staf
Wewenang :
- Membuat dan mengambil keputusan di departemen keuangan

228

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

C-1
Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :

Kepala departemen keuangan merupakan divisi baru dari departemen keuangan dan
pemasaran. Pembentukan divisi baru tersebut dilakukan dengan tujuan agar tugas per kepala
departemen menjadi lebih spesifik lagi. Dari Tabel 4.26 dapat ditentukan mengenai job
description jabatan kepala departemen keuangan yang selanjutnya akan dijadikan sebagai
acuan atau panduan di dalam melakukan perekrutan kepala departemen keuangan perusahaan.
Berikut ini merupakan job description dari kepala departemen riset dan pengembangan
perusahaan Karya Indonesia.

Tabel 4.27 Job Description Jabatan Kepala Departemen Riset dan Pengembangan (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Jabatan Pekerjaan : Kepala Departemen Riset Kode Pekerjaan : KDRPE
dan Pengembangan
Gaji yang Direkomendasikan : 6.820.000 Melapor Kepada : Direktur
9.640.000
Kelompok Pekerjaan : Kepala Departemen Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen : Riset dan Pengembangan
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Merupakan kepala departemen yang membawahi dan mengontrol beberapa staf dan
operator pada departemen riset dan pengembangan. Menjalankan semua arahan dari
direktur dan juga merencanakan, menjalankan, serta mengevaluasi strategi dan kinerja
staf atau operator di departemen riset dan pengembangan.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- Minimal pernah menjabat sebagai staf khususnya di bidang riset dan pengembangan
- Minimal S1 Teknik Industri
Tanggung Jawab Penting :
- Membuat pelatihan-pelatihan demi menunjang kinerja para karyawan perusahaan
- Memberikan arahan dan mengevaluasi kinerja para staf departemen riset dan
pengembangan
- Memberikan arahan dan memantau kinerja staf departemen riset dan pengembangan
- Membuat laporan pencapaian kinerja dan evaluasi kinerja departemen riset dan
pengembangan
- Memotivasi dan memberikan dorongan positif kepada para staf
Wewenang :
- Membuat dan mengambil keputusan di departemen riset dan pengembangan
229

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

C-1

Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :

Kepala departemen riset dan pengembangan merupakan divisi baru dari departemen
riset dan produksi. Pembentukan divisi baru tersebut dilakukan dengan tujuan agar tugas per
kepala departemen menjadi lebih spesifik lagi. Dari Tabel 4.27 dapat ditentukan job
description jabatan kepala departemen riset dan pengembangan yang selanjutnya akan
dijadikan sebagai acuan atau panduan di dalam melakukan perekrutan kepala departemen riset
dan pengembangan perusahaan. Berikut ini merupakan job description dari staf departemen
produksi perusahaan Karya Indonesia.

Tabel 4.28 Job Description Jabatan Staf Departemen Produksi (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Staf Departemen Kode Pekerjaan

Jabatan Pekerjaan :
: SDP
Produksi
Gaji yang Direkomendasikan : 3.640.000 Melapor Kepada : Kepala Departemen
5.720.000
Produksi
Kelompok Pekerjaan : Staf
Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen : Produksi
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Merupakan staf atau karyawan yang bertanggung jawab langsung kepada kepala
departemen produksi. Bertugas untuk membantu kinerja kepala departemen produksi
yang sesuai dengan arahan direktur perusahaan serta melaporkan hasil kinerja yang telah
diberikan sebelumnya.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- Pernah memiliki pengalaman bekerja di bidang produksi
- Minimal S1 Teknik Industri
Tanggung Jawab Penting :
- Memahami seluruh arahan kerja yang telah diberikan oleh kepala departemen produksi
sebelumnya
- Melakukan pekerjaan dengan sebaik mungkin sesuai dengan arahan yang telah
diberikan
- Melaporkan hasil kinerja kepada kepala departemen
Wewenang :
- Memberikan pertimbangan, saran, serta keluhana kepada kepala departemen
pemasaran
230

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

C-1

Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :

Berdasarkan Tabel 4.28 dapat ditentukan mengenai job description jabatan staf
departemen produksi yang selanjutnya akan dijadikan sebagai acuan atau panduan di dalam
melakukan perekrutan staf departemen produksi perusahaan. Berikut ini merupakan job
description dari staf departemen pemasaran perusahaan Karya Indonesia.

Tabel 4.29 Job Description Jabatan Staf Departemen Pemasaran (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Staf Departemen Kode Pekerjaan

Jabatan Pekerjaan :
: SDPE
Pemasaran
Gaji yang Direkomendasikan : 3.410.000 Melapor Kepada : Kepala Departemen
5.160.000
Pemasaran
Kelompok Pekerjaan : Staf
Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen : Pemasaran
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Merupakan staf atau karyawan yang bertanggung jawab langsung kepada kepala
departemen pemasaran. Bertugas untuk membantu kinerja kepala departemen pemasaran
yang sesuai dengan arahan direktur perusahaan serta melaporkan hasil kinerja yang telah
diberikan sebelumnya.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- Pernah memiliki pengalaman bekerja di bidang pemasaran
- Minimal S1 Teknik Industri
Tanggung Jawab Penting :
- Memahami seluruh arahan kerja yang telah diberikan oleh kepala departemen
pemasaran sebelumnya
- Melakukan pekerjaan dengan sebaik mungkin sesuai dengan arahan yang telah
diberikan
- Melaporkan hasil kinerja kepada kepala departemen
Wewenang :
- Memberikan pertimbangan, saran, serta keluhana kepada kepala departemen
pemasaran

231

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

C-1
Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :

Berdasarkan Tabel 4.29 dapat ditentukan mengenai job description jabatan staf
departemen pemasaran yang selanjutnya akan dijadikan sebagai acuan atau panduan di dalam
melakukan perekrutan staf departemen pemasaran perusahaan. Berikut ini merupakan job
description dari staf departemen keuangan perusahaan Karya Indonesia.

Tabel 4.30 Job Description Jabatan Staf Departemen Keuangan (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Staf Departemen Kode Pekerjaan

Jabatan Pekerjaan :
: SDK
Keuangan
Gaji yang Direkomendasikan : 3.400.000 Melapor Kepada : Kepala Departemen
4.280.000
Keuangan
Kelompok Pekerjaan : Staf
Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen : Keuangan
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Merupakan staf atau karyawan yang bertanggung jawab langsung kepada kepala
departemen keuangan. Bertugas untuk membantu kinerja kepala departemen keuangan
yang sesuai dengan arahan direktur perusahaan serta melaporkan hasil kinerja yang telah
diberikan sebelumnya.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- Pernah memiliki pengalaman bekerja di bidang keuangan
- Minimal S1 Teknik Industri
Tanggung Jawab Penting :
- Memahami seluruh arahan kerja yang telah diberikan oleh kepala departemen
keuangan sebelumnya
- Melakukan pekerjaan dengan sebaik mungkin sesuai dengan arahan yang telah
diberikan
- Melaporkan hasil kinerja kepada kepala departemen
Wewenang :
- Memberikan pertimbangan, saran, serta keluhana kepada kepala departemen keuangan
Diterima Oleh :

Tanggal :
232

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

C-1
Tanggal :
Tanggal :

Berdasarkan Tabel 4.30 dapat ditentukan mengenai job description jabatan staf
departemen keuangan yang selanjutnya akan dijadikan sebagai acuan atau panduan di dalam
melakukan perekrutan staf departemen keuangan perusahaan. Berikut ini merupakan job
description dari staf departemen riset dan pengembangan PT. Karya Indonesia.

Tabel 4.31 Job Description Jabatan Staf Departemen Riset dan Pengembangan (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Jabatan Pekerjaan : Staf Departemen Riset Kode Pekerjaan
dan Pengembangan

: SDRPE

Tabel 4.32 Job Description Jabatan Staf Departemen Riset dan Pengembangan (Lanjutan) (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Gaji yang Direkomendasikan : 3.550.000 Melapor Kepada : Kepala Departemen
5.250.000
Riset dan Pengembangan
Kelompok Pekerjaan : Staf
Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen : Riset dan Pengembangan
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Merupakan staf atau karyawan yang bertanggung jawab langsung kepada kepala
departemen riset dan pengembangan. Bertugas untuk membantu kinerja kepala
departemen riset dan pengembangan yang sesuai dengan arahan direktur perusahaan
serta melaporkan hasil kinerja yang telah diberikan sebelumnya.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- Pernah memiliki pengalaman bekerja di bidang riset dan pengembangan
- Minimal S1 Teknik Industri
Tanggung Jawab Penting :
- Memahami seluruh arahan kerja yang telah diberikan oleh kepala departemen riset dan
pengembangan sebelumnya
- Melakukan pekerjaan dengan sebaik mungkin sesuai dengan arahan yang telah
diberikan
- Melaporkan hasil kinerja kepada kepala departemen
Wewenang :
- Memberikan pertimbangan, saran, serta keluhana kepada kepala departemen riset dan
pengembangan
Diterima Oleh :

Tanggal :
233

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

C-1
Tanggal :
Tanggal :

Berdasarkan Tabel 4.31 dan 4.32 dapat ditentukan mengenai job description jabatan
staf departemen riset dan pengembangan yang selanjutnya akan dijadikan sebagai acuan atau
panduan di dalam melakukan perekrutan staf departemen riset dan pengembangan
perusahaan.
Untuk 10 tahun ke depan perusahaan diasumsikan dalam keadaan maturity. Oleh
karena itu, perlu dilakukan perancangan struktur organisasi baru yang akan diaplikasikan oleh
perusahaan mulai dari tahun ke-6 sampai tahun ke-11. Berdasarkan dari pembuatan struktur
organisasi pada fase 3 ada beberapa penambahan job dan divisi baru pada struktur organisasi
di perusahaan, yakni direktur administrasi dan direktur keuangan dan kepala departemen
pengadaan dan distribusi. Berikut ini merupakan job description dari jabatan direktur
administrasi pada perusahaan Karya Indonesia.
Tabel 4.33 Job Description Jabatan Direktur Administrasi

DESKRIPSI PEKERJAAN
Jabatan Pekerjaan
: Direktur Administrasi Kode Pekerjaan : DA
Gaji yang Direkomendasikan : 8.620.000 Melapor Kepada : Direktur Utama
10.720.000
Kelompok Pekerjaan : Direktur
Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen :
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Direktur administrasi merupakan jabatan tertinggi kedua pada perusahaan. Tugasnya
ialah membantu direktur utama sebagai pejabat penghubung (Liaison Officer) dalam
komunikasi dengan stakeholder perusahaan, menyusun laporan manajemen serta
kegiatan yang berhubungan dengan kesekretariatan, pengelolaan kehumasan (realtion
officer), sistem manajemen informasi perusahaan dan penerapan manajemen resiko pada
perusahaan.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
Minimal pernah menduduki jabatan sebagai kepala departemen di dalam perusahaan
Tanggung Jawab Penting :
- Membangun jaringan kerjasama yang saling menguntungkan dengan berbagai pihak
stakeholder
- Mengupayakan kelancaran pelaksanaan agenda direktur utama
- Mengkomunikasikan kebijakan perusahaan kepada pihak internal dan eksternal
- Melaksanakan kegiatan kesekretariatan perusahaan
- Melaksanakan kegiatan identifikasi resiko, pengukuran resiko dan perumusan risk
234

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

profile serta pemantauan dan pengendalian resiko


- Mengelola dan mengembangkan sistem informasi perusahaan
- Menyiapkan laporan perusahaan sesuai ketentuan yang berlaku
- Mengkoordinasikan bahan-bahan laporan untuk rapat komisaris dan rapat umum
pemegang saham
- Menyiapkan laporan kegiatan sekretariat perusahaan secara benar dan tepat waktu
Wewenang :
- Melakukan pembinaan kepada para karyawan sesuai dengan kewenangan dan
ketentuan yang berlaku
- Merumuskan sasarn mutu dan prosedur mutu unit kerja yang merupakan penjabaran
dari kebijakan mutu dan sasarn mutu perusahaan yang telah ditetapkan.
Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :
Direktur administrasi merupakan

Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :
jabatan tertinggi

kedua

di

perusahaan

dan

bertanggungjawab langsung kepada direktur utama perusahaan. Jabatan ini merupakan


jabatan yang memiliki tugas cukup berat dalam mengurusi segala administrasi perusahaan.
Sehingga jabatan tersebut diletakkan di bawah naungan direktur perusahaan. Dari Tabel 4.33
dapat ditentukan mengenai job description jabatan direktur administrasi yang selanjutnya
akan dijadikan sebagai acuan atau panduan di dalam melakukan perekrutan direktur
administrasi perusahaan. Berikut ini merupakan job description dari direktur keuangan
perusahaan Karya Indonesia.

Tabel 4.34 Job Description Jabatan Direktur Keuangan

DESKRIPSI PEKERJAAN
Jabatan Pekerjaan
: Direktur Keuangan
Kode Pekerjaan : DK
Gaji yang Direkomendasikan : 13.950.000 Melapor Kepada : Direktur Utama
15.990.000
Kelompok Pekerjaan : Direktur
Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen :
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Direktur keuangan merupakan jabatan tertinggi kedua pada perusahaan dan
bertanggungjawab langsung kepada direktur utama perusahaan. Tugasnya ialah
membantu direktur utama dalam membuat rencana serta anggaran dana (cash flow) di
perusahaan.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
Minimal pernah menduduki jabatan sebagai kepala departemen keuangan di dalam
235

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

perusahaan
Tanggung Jawab Penting :
- Membuat anggaran dana untuk masing-masing departemen di perusahaan
- Mengatur cash flow di perusahaan
- Membuat anggaran pembelanjaan di perusahaan
- Membuat laporan pencapaian kinerja dan evaluasi kinerja direktur keuangan
Wewenang :
- Melakukan pembinaan kepada para karyawan sesuai dengan kewenangan dan
ketentuan yang berlaku
Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :

Direktur keuangan merupakan jabatan tertinggi kedua di perusahaan dan


bertanggungjawab langsung kepada direktur utama perusahaan. Jabatan ini merupakan
jabatan yang memiliki tugas cukup berat dalam mengurusi aliran kas dalam suatu perusahaan.
Sehingga jabatan tersebut diletakkan di bawah naungan direktur perusahaan. Dari Tabel 4.34
dapat ditentukan mengenai job description jabatan direktur keuangan yang selanjutnya akan
dijadikan sebagai acuan atau panduan di dalam melakukan perekrutan direktur administrasi
perusahaan. Berikut ini merupakan job description dari jabatan kepala departemen pengadaan
dan distribusi perusahaan Karya Indonesia.

Tabel 4.35 Job Description Jabatan Kepala Departemen Pengadaan dan Distribusi (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Jabatan Pekerjaan : Kepala Departemen Kode Pekerjaan : KDPD
Pengadaan dan Distribusi
Gaji yang Direkomendasikan : 5.600.000 Melapor Kepada : Direktur Utama
6.880.000
Kelompok Pekerjaan : Kepala Departemen Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
Tanggal Analisis :
Departemen : Pengadaan dan Distribusi
Tanggal Verifikasi :
Ringkasan :
Merupakan kepala departemen yang mengontrol dan membawahi beberapa staf dan
operator pada departemen pengadaan dan distribusi. Menjalankan semua arahan dari
direktur dan juga merencanakan, menjalankan, serta mengevaluasi strategi dan kinerja
staf atau operator di departemen pengadaan dan distribusi.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :

236

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

- Minimal pernah menjabat sebagai staf khususnya di bidang pengadaan atau distribusi
- Minimal S1 Teknik Industri
Tanggung Jawab Penting :
- Membuat strategi objektif departemen pengadaan dan distribusi sesuai dengan arahan
direktur
- Melakukan evaluasi kinerja para staf departemen pengadaan dan distribusi
- Membuat tim dalam mencari raw material perusahaan
- Menentukan tools atau tim distribusi produk perusahaan
- Memberikan arahan dan memantau kinerja operator staf departemen pengadaan dan
distribusi
- Membuat laporan pencapaian kinerja dan evaluasi kinerja departemen pengadaan dan
distribusi
Wewenang :
- Membuat dan mengambil keputusan di departemen pengadaan dan distribusi
Tabel 4.36 Job Description Jabatan Kepala Departemen Pengadaan dan Distribusi (Lanjutan) (Dessler, 2006)

Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

DESKRIPSI PEKERJAAN
Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :

Kepala departemen pengadaan dan distribusi merupakan salah satu jabatan yang
memiliki peranan sangat penting dalam perusahaan. Jabatan tersebut merupakan divisi baru
yang dibuat oleh perusahaan dengan tujuan agar departemen produksi lebih spesifik dalam
menjalankan tugasnya sedangkan untuk pengadaan raw material ada yang divisi tersendiri
yang menanganinya. Berdasarkan Tabel 4.35 dan 4.36 dapat ditentukan mengenai job
description jabatan kepala departemen pengadaan dan distribusi yang selanjutnya akan
dijadikan sebagai acuan atau panduan di dalam melakukan perekrutan kepala departemen riset
dan produksi perusahaan. Berikut ini merupakan job description dari staf departemen
pengadaan dan distribusi perusahaan Karya Indonesia.

Tabel 4.37 Job Description Jabatan Staf Departemen Pengadaan dan Distribusi (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
Staf Departemen Kode Pekerjaan

Jabatan Pekerjaan :
: SDPD
Pengadaan dan Distribusi
Gaji yang Direkomendasikan : 4.230.000 Melapor Kepada : Kepala Departemen
5.150.000
Pengadaan dan Distribusi
Kelompok Pekerjaan : Staf
Job Analyst
: Marsida
Divisi
:
Diverifikasi Oleh :
237

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1
Tanggal Analisis :
Tanggal Verifikasi :

Departemen : Pengadaan dan Distribusi

Ringkasan :
Merupakan staf atau karyawan yang bertanggung jawab langsung kepada kepala
departemen pengadaan dan distribusi. Bertugas untuk membantu kinerja kepala
departemen pengadaan dan distribusi yang sesuai dengan arahan direktur perusahaan
serta melaporkan hasil kinerja yang telah diberikan sebelumnya.
Pengalaman dan Pengetahuan yang Diisyaratkan :
- Pernah memiliki pengalaman bekerja di bidang pengadaan atau distribusi
- Minimal S1 Teknik Industri
Tanggung Jawab Penting :
- Memahami seluruh arahan kerja yang telah diberikan oleh kepala departemen
pengadaaan dan distribusi sebelumnya
- Melakukan pekerjaan dengan sebaik mungkin sesuai dengan arahan yang telah
diberikan
Tabel 4.38 Job Description Jabatan Staf Departemen Pengadaan dan Distribusi (Lanjutan) (Dessler, 2006)

DESKRIPSI PEKERJAAN
- Melaporkan hasil kinerja kepada kepala departemen
Wewenang :
- Memberikan pertimbangan, saran, serta keluhana kepada kepala departemen
pengadaan dan distribusi
Diterima Oleh :
Persetujuan :
Kompensasi Pekerjaan :

Tanggal :
Tanggal :
Tanggal :

Dari Tabel 4.37 dan 4.38 tersebut dapat ditentukan mengenai job description jabatan
staf departemen pengadaan dan distribusi yang selanjutnya akan dijadikan sebagai acuan atau
panduan di dalam melakukan perekrutan staf departemen pengadaan dan distribusi
perusahaan.

4.3 Perancangan Kebutuhan Tenaga Kerja Tahunan


Pada tahap ini, akan dilakukan perencanaan tenaga kerja yang akan melakukan
peramalan, pengembangan, pengimplementasian, dan pengontrolan

yang menjamin

perusahaan mempunyai kesesuaian jumlah pegawai penempatan pegawai secara benar, waktu
yang tepat, yang secara otomatis lebih bermanfaat sehingga proses yang terjadi pada
perusahaan Flex-U dapat berjalan dengan efektif. Input yang digunakan untuk merancang
kebutuhan tenaga kerja tahunan adalah jabatan-jabatan dan deskripsi jabatan yang telah
diperoleh di submodul sebelumnya. Output yang diharapkan dari modul ini adalah jumlah
238

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

tenaga kerja di setiap departemen per tahun. Tabel 4.26, Tabel 4.27, dan Tabel 4.28
menampilkan beban kerja masing-masing Departemen di perusahaan Karya Indonesia.

Tabel 4.39 Beban Kerja 2014 - 2015

No

Departemen

Beban Kerja

Direktur

Departemen Riset dan


Produksi

Alasan
Mengarahkan Perjalanan mencapai Visi
Perusahaan
Perusahaan masih baru sehingga masih
sedikit tugas pemenuhan demand
produk

Departemen
Perusahaan baru harus memperkenalkan
Keuangan dan
3
produk Flex-U ke calon konsumen
Pemasaran
Departemen
Perusahaan baru masih memiliki sedikit
2
Pengembangan SDM
SDM
Tabel 4.39 di atas menampilkan beban kerja perusahaan Karya Indonesia tahun 2014-

3
4

2015 dengan beberapa departemen yang menjadi pondasi perusahaan untuk memulai
kiprahnya dalam memproduksi produk furniture berupa Flex-U. Departemen itu meliputi
Departemen Riset dan Produksi, Departemen Keuangan dan Pemasaran, dan Departemen
Pengembangan SDM. Beban kerja masing-masing departemen tersebut masih terbilang ringan
karena perusahaan masih terbilang baru.

Tabel 4.40 Beban Kerja 2015-2019

No

Departemen

Beban Kerja

Direktur

Departemen Produksi
Departemen
Pemasaran
Departemen
Keuangan
Departemen
Pengembangan SDM

Departemen R & D

3
4
5
6

3
2

Alasan
Mengarahkan Perjalanan mencapai Visi
Perusahaan
permintaan Flex-U meningkat signifikan
Perusahaan baru harus meningkatkan
penjualan Flex-U ke calon konsumen
Mengatur keluar masuknya keuangan
perusahaan
Perusahaan sudah mulai berkembang
sehingga jumlah SDM bertambah
Perusahaan masih berkembang dan
produk Flex-U masih diinginkan dengan
desain biasa

Tabel 4.40 di atas menampilkan beban kerja perusahaan Karya Indonesia 2015-2019
dengan pertambahan beberapa departemen dari tahun sebelumnya untuk memberikan daya
dukung lebih untuk perkembangan perusahaan. Departemennya meliputi Departemen

239

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Produksi, Departemen Pemasaran, Departemen Keuangan, Departemen Pengembangan SDM,


dan Departemen R & D.

Tabel 4.41 Beban Kerja 2020-2025

No

Departemen

Beban
Kerja

Direktur Utama

Direktur Keuangan

3
4

Direktur Administratif
Departemen Produksi
Departemen
Pemasaran

3
2

Alasan
Mengarahkan
Perusahaan

perjalanan

mencapai

Visi

Mengawasi dan mengatur manajemen keuangan


perusahaan
Mengurus semua administrasi perusahaan
permintaan Flex-U meningkat signifikan
Perusahaan baru harus meningkatkan penjualan
Flex-U ke calon konsumen

Tabel 4.42 Beban Kerja 2020-2025 Lanjutan)

No

Departemen

Beban
Kerja

Departemen
Pengembangan SDM

Departemen R & D

Departemen
Pengadaan dan
Distribusi

Alasan
Perusahaan sudah mulai berkembang sehingga
jumlah SDM bertambah
Perusahaan masih berkembang dan produk Flex-U
masih diinginkan dengan desain biasa
Permintaan Flex-U meningkat
pengadaan material meningkat juga

sehingga

Tabel 4.41 dan 4.42 di atas menampilkan beban kerja perusahaan Karya Indonesia 20202025 dengan pertambahan Direktur Keuangan, Direktur Administratif dan Departemen
Pengadaan & Distribusi. Untuk Departemen keuangan dihilangkan , penugasan mengawasi
dan mengatur manajemen keuangan perusahaan langsung diambil alih oleh Direktur
Keuangan perusahaan. Pada tabel-tabel sebelumnya telah menampilkan jumlah kebutuhan
tenaga kerja baik tenaga kerja langsung dan tidak langsung per tahunnya dimulai tahun 20142025.

Tabel 4.43 Kebutuhan Tenaga Kerja 2014-2015

Keterangan Jabatan

Jumlah

Decision maker yang paling berpengaruh


terhadap keseluruhan suatu pabrik.

No Departemen
Jabatan
Tenga Kerja Tidak Langsung
1

Direktur

Direktur
Utama

240

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


No

Departemen

Jabatan

Keterangan Jabatan
Mengawasi, mengarahkan, mengatur
proses atau alur pada lini produksi dan
Memimpin dan melakukan pengawasan
serta pengarahan terhadap staf untuk
riset.

Kepala
Departemen
Riset dan
Produksi
2

Departemen
Riset dan
Produksi

Departemen
Keuangan dan
Pemasaran

C-1
Jumlah

Staf
Departemen
Produksi

Staf departemen produksi menjamin


keberlangsungan proses produksi Flex-U
dan juga menjaga kualitas produk dengan
inspeksi, perawatan dari mesin yang
digunakan, dan pemenuhan demand yang
diminta, serta melakukan riset.

Kepala
Departemen
Keuangan dan
Pemasaran

Mengawasi dan mengarahkan staf


pemasaran dalam melakukan pemasaran
dan promosi Flex-U, serta mengatur
keluar masuknya keuangan perusahaan

Tabel 4.44 Kebutuhan Tenaga Kerja 2014-2015 (Lanjutan)

Jabatan

Keterangan Jabatan

Jumlah

Staf Pemasaran

Staf departemen pemasaran


bertugas dalam melakukan
pemasaran dan promosi penjualan
Flex-U baik secara online maupun
offline ataupun mengikuti pameran.

Melakukan manajemen dan audit


keuangan perusahaan

No
Departemen
Tenga Kerja Tidak Langsung

Staf Keuangan
Kepala
Departemen
Pengembangan
SDM
4

Departemen
Pengembangan
SDM

Staf
Departemen
Pengembangan
SDM

Memimpin dan melakukan


pengawasan serta pengarahan
dalam melakukan pengembangan
dan inovasi terhadap produk FlexU
Staf departemen human resources
and development bertugas untuk
memberdayakan pekerja yang ada
di perusahaan ini serta melakukan
maintenance skills dari tiap pekerja
dan operator dan training secara
berkala. Selain itu, melakukan
perekrutan pekerja bila dibutuhkan.

Departemen

Total

No

Jabatan

Keterangan Jabatan

Tenaga Kerja Langsung

241

Jumlah

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


No

Departemen

Departemen Produksi

Jabatan
Pekerja
Langsung
Departemen
Produksi
Total

C-1
Keterangan Jabatan

Melakukan aktivitas produksi,


pengecekan kualitas, dan perwatan
mesin Rusher secara langsung.

Jumlah
26
26

Perusahaan Karya Indonesia merupakan salah satu perusahaan tipe make to stock.
Perusahaan ini terbilang baru, pada tahun 2014-2015 jumlah pekerja langsung berjumlah 26
orang dan pekerja tak langsung 9 orang. Pekerja tak langsung tersebut merupakan Direktur
Utama dan SDM dari tiga departemen yaitu Depertemen Riset dan Produksi, Departemen
Keuangan dan Pemasaran, dan Departemen Pengembangan SDM.

Tabel 4.45 Kebutuhan Tenaga Kerja 2015-2019

No
Departemen
Tenga Kerja Tidak Langsung
1

Direktur

Jabatan

Keterangan Jabatan

Direktur Utama
Kepala
Departemen
Produksi

Departemen Produksi
Staf Departemen
Produksi

Kepala
Departemen
Pemasaran
3

Departemen Pemasaran
Staf Departemen
Pemasaran

242

Decision maker yang paling


berpengaruh
terhadap
keseluruhan suatu pabrik.
Mengawasi, mengarahkan, dan
mengatur proses atau alur pada
lini produksi.
Staf
departemen
produksi
menjamin
keberlangsungan
proses produksi Flex-U dan juga
menjaga kualitas produk dengan
inspeksi, perawatan dari mesin
yang
digunakan,
serta
pemenuhan
demand
yang
diminta.
Mengawasi dan mengarahkan
staf
pemasaran
dalam
melakukan
pemasaran
dan
promosi Flex-U
Staf departemen pemasaran
bertugas dalam melakukan
pemasaran
dan
promosi
penjualan Flex-U kepada para
konsumen baik secara online

Jumlah

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


No

Departemen

Jabatan

Jumlah
Keterangan Jabatan
maupun
offline
ataupun
mengikuti pameran.

Kepala
Departemen
Keuangan
4

Departemen Keuangan
Staf Departemen
Keuangan
Kepala
Departemen
Pengembangan
SDM

C-1

Departemen
Pengembangan SDM
Staf Departemen
Pengembangan
SDM

Mengawasi, mengarahkan, dan


mengatur
staf
keuangan
dibawahnya serta melakukan
pengaturan keuangan
Staf Departemen Keuangan
melakukan
audit
dan
manajemen
keuangan
perusahaan
Memimpin dan melakukan
pengawasan serta pengarahan
dalam
melakukan
pengembangan dan inovasi
terhadap produk Flex-U
Staf
departemen
human
resources and development
bertugas untuk memberdayakan
pekerja yang ada di perusahaan
ini serta melakukan maintenance
skills dari tiap pekerja dan
operator dan training secara
berkala.

Tabel 4.46 Kebutuhan Tenaga Kerja 2015-2019 (Lanjutan)

No
Departemen
Tenga Kerja Tidak Langsung

Jabatan

Keterangan Jabatan

Jumlah

Kepala Departemen
Riset dan
Pengembangan
(R&D)

Memimpin dan melakukan


pengawasan serta pengarahan
terhadap staf Dept. R&D

Melakukan
riset
dan
pengembangan produk sesuai
arahan kepala R & D

Departemen Riset dan


Pengembangan (R&D) Staf Departemen
Riset dan
Pengembangan
(R&D)

13

Total
Tenaga Kerja Langsung
1

Departemen Produksi

Pekerja Langsung
Departemen
Produksi

Melakukan aktivitas produksi,


pengecekan
kualitas,
dan
perwatan mesin Rusher secara
langsung.

26
26

Total

243

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Kebutuhan tenaga kerja perusahaan Karya Indonesia tahun 2015-2019 jumlah pekerja
langsung berjumlah 26 orang dan pekerja tak langsung 13 orang. Pekerja tak langsung
tersebut merupakan Direktur Utama dan SDM dari 5 departemen yaitu Departemen Produksi,
Departemen Pemasaran, Departemen Keuangan, Departemen Pengembangan SDM, dan
Departemen R&D. Dibandingkan periode sebelumnya, terjadi penambahan satu staf di
Departemen Produkesi dengan tujuan untuk lebih menjaga keberlangsungan proses produksi
dan menjaga kualitas produk Flex-U.
Tabel 4.47 Kebutuhan Tenaga Kerja 2020-2025

No
Departemen
Tenga Kerja Tidak Langsung

Jabatan

Keterangan Jabatan
Decision maker yang paling
berpengaruh terhadap
keseluruhan suatu pabrik.
Mengawasi dan mengatur
manajemen keuangan
perusahaan

Direktur

Direktur Utama

Direktur

Direktur Keuangan

Direktur

Direktur Administratif

Departemen Produksi

Kepala Departemen
Produksi

Mengurus semua
administrari perusahaan
Mengawasi, mengarahkan,
dan mengatur proses atau
alur pada lini produksi.

Jumlah

1
1
1

Tabel 4.48 Kebutuhan Tenaga Kerja 2020-2025 (Lanjutan)

No
Departemen
Tenga Kerja Tidak Langsung

Jabatan

Keterangan Jabatan
Staf departemen produksi
menjamin keberlangsungan
proses produksi Flex-U dan
juga menjaga kualitas produk
dengan inspeksi, perawatan
dari mesin yang digunakan,
serta pemenuhan demand yang
diminta.
Mengawasi dan mengarahkan
staf pemasaran dalam
melakukan pemasaran dan
promosi Flex-U

Staf
Departemen
Produksi

Kepala
Departemen
Pemasaran
5

Jumlah

Departemen Pemasaran
Staf departemen pemasaran
bertugas dalam melakukan
pemasaran dan promosi
penjualan Flex-U kepada para

Staf
Departemen
Pemasaran

244

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


No

Departemen

Jabatan

Keterangan Jabatan
konsumen baik secara online
maupun offline ataupun
mengikuti pameran.

Kepala
Departemen
Pengembangan
SDM

Departemen
Pengembangan SDM

Departemen Riset dan


Pengembangan (R&D)

C-1

Staf
Departemen
Pengembangan
SDM

Kepala
Departemen
Riset dan
Pengembangan
(R&D)
Staf
Departemen
Riset dan
Pengembangan
(R&D)

Memimpin dan melakukan


pengawasan serta pengarahan
dalam melakukan
pengembangan dan inovasi
terhadap produk Flex-U.
Staf departemen human
resources and development
bertugas untuk memberdayakan
pekerja yang ada di perusahaan
ini serta melakukan
maintenance skills dari tiap
pekerja dan operator dan
training secara berkala. Selain
itu, melakukan perekrutan
pekerja bila dibutuhkan.

Memimpin dan melakukan


pengawasan serta pengarahan
terhadap staf Dept. R&D
Melakukan riset dan
pengembangan produk sesuai
arahan kepala R & D

Jumlah

Tabel 4.49 Kebutuhan Tenaga Kerja 2020-2025 (Lanjutan)

No Departemen
Jabatan
Tenga Kerja Tidak Langsung
Kepala
Departemen
Pengadaan dan
Distribusi
Departemen
8 Pengadaan dan
Staf
Distribusi
Departemen
Pengadaan dan
Distribusi

Keterangan Jabatan
Mengawasi, mengarahkan, dan mengatur
staf departemennya dalam melakukan
pendistribusian Rusher serta pengadaan
bahan bakunya.
Staf departemen distribusi dan
pengadaan bertanggung jawab dalam
pembelian atau pengadaan bahan baku
maupun komponen beli produk Rusher
serta mendistribusikan Rusher ke pasar
secara luas.

245

Jumlah

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


No

Departemen

Jabatan
Karyawan
Departemen
Pengadaan dan
Distribusi

C-1
Keterangan Jabatan

Melakukan pemindaan barang ke


gudang dan mengatur peletakannya.
Total

No

Departemen

Jumlah

Jabatan

Keterangan Jabatan

3
22
Jumlah

Tenaga Kerja Langsung


Departemen
Produksi 2020
1
2

Departemen
Produksi 20212025

Pekerja
Langsung
Departemen
Produksi
Pekerja
Langsung
Departemen
Produksi

Melakukan aktivitas produksi, pengecekan


kualitas, dan perwatan mesin Rusher secara
langsung.

26

Melakukan aktivitas produksi, pengecekan


kualitas, dan perwatan mesin Rusher secara
langsung.

27

Kebutuhan tenaga kerja perusahaan Karya Indonesia jumlah pekerja langsung tahun 2020
berjumlah 26, tahun 2021-2025 jumlah pekerja langsung berjumlah 27 orang, orang dan
pekerja tak langsung 22 orang. Pekerja tak langsung tersebut merupakan Direktur Utama,
Direktur Keuangan, Direktur Administratif dan SDM dari 6 departemen yaitu Departemen
Produksi, Departemen Pemasaran, Departemen Keuangan, Departemen Pengembangan SDM,
Departemen R&D, dan Departemen Pengadaan & Distribusi. Pekerja langsung mengalami
penambahan satu orang pada stasiun cutting bagian pembuatan rangka horizontal standard.
Pekerja tak langsung mengalami penambahan tenaga kerja dibandingkan periode 2015-2019
didasarkan dengan beban kerja masing-masing departemen yaitu penambahan staff pada
Departemen Produksi, Departemen Pemasaran, Departemen Pengembangan SDM, dan
Departemen R&D. Pekerja tak langsung juga dimaksimalkan di Departemen baru yaitu
Departemen Pengadaan & Distribusi untuk memaksimalkan proses produksi dan pelayanan
kepada konsumen.
Tabel 4.50 Kebutuhan Tenaga Kerja pada Masing-Masing Tahun

No

Tahun

1
2
3
4
5
6

2015
2016
2017
2018
2019
2020

Kebutuhan
Tenaga Kerja
Langsung
26
26
26
26
26
26

Kebutuhan Tenaga
Kerja Tidak
Langsung
13
13
13
13
13
22
246

Kebutuhan
Tenaga
Kerja Total
39
39
39
39
39
48

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

No

Tahun

7
8
9
10
11

2021
2022
2023
2024
2025

Kebutuhan
Tenaga Kerja
Langsung
27
27
27
27
27

C-1
Kebutuhan Tenaga
Kerja Tidak
Langsung
22
22
22
22
22

Kebutuhan
Tenaga
Kerja Total
49
49
49
49
49

Dari hasil perhitungan kebutuhan tenaga kerja pada Tabel 4.50, diperoleh bahwa
kebutuhan tenaga kerja tahun 2015-2019 jumlahnya 39 orang (tenaga kerja langsung dan
tidak langsung), tahun 2020 berjumlah 48 orang, dan tahun 2021-2025 terjadi peningkatan
menjadi 49 orang.

4.4 Perancangan Skema Kompensasi untuk Tenaga Kerja


Sub bab ini menjelaskan mengenai kompensasi pekerja untuk setiap jabatan dalam
perusahaan. Dalam menetapkan kompensasi, perlu adanya kejelasan mengenai upah yang
layak didapatkan oleh masing-masing pekerja. Mempertimbangkan Undang-Undang Republik
Indonesia Nomor 13 Tahun 2003 Pasal 92, disebutkan bahwa pengusaha perlu menyusun
struktur dan skala upah dengan mempertimbangkan golongan, jabatan, masa kerja,
pendidikan, dan kompetensi (ayat 1) dengan mempertimbangkan kemampuan perusahaan
serta produktivitas (ayat 2). Sedangkan berdasarkan Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan
Transmigrasi Republik Indonesia Nomor 49 Tahun 2004 Pasal 1, dijelaskan mengenai
struktur upah, yaitu susunan tingkat upah dari yang terendah sampai yang tertinggi, atau dari
yang tertinggi sampai yang terendah. Dasar pertimbangan struktur upah dijelaskan dalam
pasal ketujuh, yaitu struktur upah mempertimbangkan struktur organisasi, rasio pemberian
bobot pekerjaan antar jabatan, kemampuan perusahaan, biaya keseluruhan tenaga kerja, upah
minimum, dan kondisi pasar.
Untuk menentukan upah pekerja, perlu diperhatikan agar upah terendah diharapkan
lebih tinggi dari upah minimum yang telah ditetapkan di Indonesia. Dalam petunjuk teknis
penyusunan struktur dan skala upah yang tercantum pada Kepmenaketrans, terdapat dua
metode penyusunan skala upah, yaitu metode sederhana dan metode regresi. Metode
sederhana adalah metode yang mempertimbangkan posisi jabatan dalam struktur organisasi,
serta persebaran upah (spread) untuk menentukan batas minimum dan maksimumnya.

247

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Sedangkan metode kedua adalah metode regresi, yaitu metode yang mempertimbangkan
bobot jabatan, posisi jabatan, dan upah dari hasil survey internal perusahaan.
Kelemahan dari penjelasan pengupahan kerja dari UU Tenaga Kerja dan
Kepmenakertans adalah kurangnya penjelasan mengenai pertimbangan rasio pemberian
bobot, serta prosedur kenaikan gaji terhadap lamanya kerja, sehingga dibutuhkan data
pendukung yang lebih valid dan lengkap sebagai bahan pertimbangan. Gajimu.com adalah
situs portal yang menyediakan informasi terkait upah kerja secara online. Situs ini bekerja
sama dengan wageindicator.org yang berbasis di Belanda, dan didukung oleh Konfederasi
Serikat Buruh Sejahtera Indonesia (KSBSI) serta Institut Pengembangan Kebijakan Alternatif
Perburuhan. Untuk menghasilkan informasi yang dapat dipercaya, gajimu.com dan
wageindicator.org melakukan pengumpulan data dari iklan situs, penjualan data, subsidi,
sponsor, lisensi survey, serta penelitian. Dengan demikian, untuk perancangan skema
kompensasi perusahaan, data yang akan diolah adalah data survey dari situs gajimu.com, dan
diolah kembali agar pengupahan sesuai dengan petunjuk teknis Kepmenakertrans.
Dari sub bab sebelumnya mengenai perancangan struktur organisasi, analisis jabatan,
serta perancangan kebutuhan kerja tahunan, didapatkan bahwa jabatan yang akan dianalisa
kompensasinya adalah sebagai berikut.

Direktur Utama DU (Fase 1-3)


o Direktur Keuangan DK (Fase 3)
o Direktur Administrasi DA (Fase 3)

Kepala Departemen Riset dan Produksi KDRP (Fase 1)

Kepala Departemen Riset dan Pengembangan KDRPE (Fase 2-3)

Staf Departemen Riset dan Produksi SDRP (Fase 1)


Staf Departemen Riset dan Pengembangan SDRPE (Fase 2-3)

Kepala Departemen Produksi KDP (Fase 2-3)

Staf Departemen Produksi SDP (Fase 2-3)


o Operator Mesin Drum Screen OMDS (Fase 2-3)
o Operator Mesin Drum Chipper OMDC (Fase 2-3)
o Operator

Mesin

Paraffin,

Glue

&

Hardener

Melting

OMPGHM (Fase 2-3)


o Operator

Mesin

Vacuum

Press

Forming

(Fase 2-3)
o Operator Mesin Hot Press Machine OMHPM (Fase 2-3)

248

OMVPF

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

o Operator Mesin Cross Cutting OMCC (Fase 2-3)


o Operator Assembly OA (Fase 2-3)
o Operator Mesin Inspeksi OMI (Fase 2-3)
o Operator Packaging OP (Fase 2-3)

Kepala Departemen Keuangan dan Pemasaran KDKP (Fase 1)

Kepala Departemen Keuangan KDK (Fase 2)

Staf Departemen Keuangan SDK (Fase 2)

Kepala Departemen Pemasaran KDPE (Fase 2-3)

Staf Departemen Keuangan dan Pemasaran SDKP (Fase 1)

Staf Departemen Pemasaran SDPE (Fase 2-3)

Kepala Departemen Pengembangan Sumber Daya Manusia KDPSDM


(Fase 1-3)

Staf

Departemen

Pengembangan

Sumber

Daya

Manusia

SDPSDM (Fase 1-3)

Kepala Departemen Pengadaan dan Distribusi KDPD (Fase 3)

Staf Departemen Pengadaan dan Distribusi SDPD (Fase 3)

Berikut adalah hasil survei gaji yang dilakukan oleh gajimu.com mengenai jabatanjabatan yang tersedia, beserta perkembangan gaji berdasarkan masa jabatannya. Gaji yang
tertera merupakan gaji rata-rata pekerja di wilayah Indonesia pada jabatan tersebut, dan sudah
termasuk asuransi pekerja. Warna merah pada tabel menunjukkan jabatan tertinggi, diikuti
oleh warna oranye, hijau, biru, dan ungu sebagai jabatan terendah.

249

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 4.51 Kompensasi Tenaga Kerja

Fase
Tahun

1
1

2
4

3
9

3.530.000 3.770.000 3.990.000 4.200.000 4.400.000 4.590.000 4.770.000 4.940.000 5.110.000


DU
-5.390.000 5.600.000 5.810.000
DK
-3.330.000 3.550.000 3.760.000
DA
---4.950.000
KDRP
-----3.090.000
SDRP
---4.950.000 5.230.000 5.500.000 5.750.000 5.990.000 6.220.000 6.430.000 6.630.000
KDRPE
-----3.090.000 3.280.000 3.460.000 3.630.000 3.800.000 4.100.000 4.230.000 4.360.000
SDRPE
---4.190.000 4.430.000 4.660.000 5.080.000 5.280.000 5.470.000 5.640.000 5.800.000
KDP
-----3.170.000 3.430.000 3.670.000 3.900.000 4.120.000 4.320.000 4.510.000 4.680.000
SDP
-------2.710.000 2.910.000 3.110.000 3.300.000 3.480.000 3.640.000 3.800.000 3.950.000
OMDS
-------2.710.000 2.910.000 3.110.000 3.300.000 3.480.000 3.640.000 3.800.000 3.950.000
OMDC
-------2.710.000 2.910.000 3.110.000 3.300.000 3.480.000 3.640.000 3.800.000 3.950.000
OMPGHM
-------2.710.000 2.910.000 3.110.000 3.300.000 3.480.000 3.640.000 3.800.000 3.950.000
OMVPF

250

10

11

5.260.000 5.400.000
6.000.000 6.180.000
3.950.000 4.140.000

6.820.000 6.990.000
4.480.000 4.580.000
5.960.000 6.100.000
4.850.000 4.990.000
4.080.000 4.210.000
4.080.000 4.210.000
4.080.000 4.210.000
4.080.000 4.210.000

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 4.52 Kompensasi Tenaga Kerja (Lanjutan)

Fase
Tahun
-------OMHPM
-------OMCC
-------OA
-------OMI
-------OP
---KDKP
-----SDKP
---KDK
-----SDK
---KDPE
-----SDPE
---KDPSDM
-----SDPSDM

1
1

2
4

3
9

10

11

2.710.000 2.910.000 3.110.000 3.300.000 3.480.000 3.640.000 3.800.000 3.950.000 4.080.000 4.210.000
3.360.000 3.590.000 3.800.000 4.000.000 4.190.000 4.370.000 4.540.000 4.700.000 4.840.000 4.980.000
2.680.000 2.880.000 3.070.000 3.250.000 3.420.000 3.580.000 3.740.000 3.880.000 4.010.000 4.140.000
3.190.000 3.440.000 3.670.000 3.890.000 4.100.000 4.300.000 4.480.000 4.650.000 4.810.000 4.960.000
3.110.000 3.310.000 3.500.000 3.680.000 3.850.000 4.010.000 4.160.000 4.300.000 4.430.000 4.550.000
4.420.000
2.960.000
4.420.000 4.680.000 4.920.000 5.160.000 5.390.000
2.960.000 3.160.000 3.360.000 3.550.000 3.730.000
4.710.000 5.010.000 5.290.000 5.560.000 5.820.000 6.060.000 6.280.000 6.490.000 6.690.000 6.870.000
2.970.000 3.180.000 3.380.000 3.570.000 3.750.000 3.920.000 4.080.000 4.230.000 4.370.000 4.500.000
3.840.000 4.190.000 4.520.000 4.840.000 5.140.000 5.420.000 5.690.000 5.940.000 6.170.000 6.390.000 6.590.000
3.690.000 3.910.000 4.110.000 4.310.000 4.490.000 4.670.000 4.840.000 4.990.000 5.140.000 5.280.000 5.410.000

251

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 4.53 Kompensasi Tenaga Kerja (Lanjutan)

Fase
Tahun
---KDPD
-----SDPD

1
1

2
4

3
9

10

11

4.060.000 4.310.000 4.550.000 4.780.000 4.990.000


3.690.000 3.910.000 4.110.000 4.310.000 4.490.000

Sumber: www.gajimu.com

252

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Dari hasil survei yang telah dipaparkan, didapatkan kejanggalan berupa gaji yang tidak
sesuai dengan tingkatan jabatan. Sebagai contoh, direktur keuangan memiliki gaji yang lebih
besar daripada direktur utama. Hal ini tidak sesuai dengan panduan teknis dari
Kepmenakertrans, dimana suatu golongan jabatan yang lebih rendah seharusnya mendapatkan
upah yang lebih kecil daripada golongan di atasnya. Dengan demikian, perlu dilakukan
peninjauan ulang kompensasi dengan mempertimbangkan golongan jabatannya.
Tahapan pertama adalah meninjau dan memperbaiki kompensasi pekerja pada
golongan satu terhadap kompensasi pekerja pada golongan yang lebih tinggi. Caranya adalah
dengan merekap gaji tertinggi golongan lima dan gaji terendah golongan satu, kemudian
menghitung rasio golongan satu terhadap golongan dua. Hasil rekap disajikan pada Tabel
4.53.
Berdasarkan hasil rekap pada Tabel 4.54, terlihat bahwa pada tahun kedua sampai
tahun kesebelas, rasio gaji jabatan golongan satu di atas 1,00. Hal ini berarti masih ada
jabatan pekerjaan di golongan satu yang memiliki upah lebih tinggi daripada jabatan
pekerjaan di golongan dua. Oleh sebab itu, agar skema gaji sesuai dengan peraturan teknis
dari Kepmenakertrans, gaji yang terdapat pada golongan dua keatas dikalikan dengan nilai
yang sedikit lebih tinggi dari rasio maksimal. Dalam hal ini, rasio maksimalnya adalah
1,1361, dan dengan asumsi jarak gaji antar golongan paling kecil ber-rasio 0,01, maka pengali
gaji golongan dua keatas adalah 1,1461.
Tahapan selanjutnya adalah meninjau dan memperbaiki kompensasi pekerja pada
golongan dua terhadap kompensasi pekerja pada golongan yang lebih tinggi. Dengan cara
yang sama seperti tahapan sebelumnya, kompensasi pekerja pada golongan tiga dan empat
ditinjau ulang, sehingga didapatkan hasil rekap sebagai yang disajikan melalui Tabel 4.55,
Tabel 4.56, dan Tabel 4.57.

253

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 4.54 Rekap Data Rasio Golongan (1) dan (2)

Tahun ke Maksimal (1)


Minimal (2)
Rasio

1
0
2.960.000
0,0000

2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
3.360.000 3.590.000 3.800.000 4.000.000 4.190.000 4.370.000 4.540.000 4.700.000 4.840.000 4.980.000
2.960.000 3.160.000 3.360.000 3.550.000 3.730.000 3.920.000 4.080.000 4.230.000 4.370.000 4.500.000
1,1351
1,1310
1,1268
1,1233
1,1148
1,1127
1,1111
1,1076
1,1067
1,1361

Tabel 4.55 Rekap Data Rasio Golongan (2) dan (3)

Tahun ke Maksimal (2)


Minimal (3)
Rasio

1
3.690.000
3.840.000
0,9609

2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
3.910.000 4.110.000 4.310.000 4.490.000 4.670.000 4.840.000 4.990.000 5.140.000 5.280.000 5.410.000
4.190.000 4.430.000 4.660.000 5.080.000 5.280.000 4.060.000 4.310.000 4.550.000 4.780.000 4.990.000
0,9332
0,9278
0,9249
0,8839
0,8845
1,1578
1,1297
1,1046
1,0842
1,1921

Tabel 4.56 Rekap Data Rasio Golongan (3) dan (4)

Tahun ke Maksimal (3)


Minimal (4)
Rasio

1
4.950.000
0

2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
4.950.000 5.230.000 5.500.000 5.750.000 5.990.000 6.220.000 6.430.000 6.630.000 6.820.000 6.990.000
0
0
0
0
0
3.330.000 3.550.000 3.760.000 3.950.000 4.140.000
1,8113
1,7633
1,7266
1,6884
1,8679

Tabel 4.57 Rekap Data Rasio Golongan (4) dan (5)

Tahun ke Maksimal (4)


Minimal (5)
Rasio

1
0
3.530.000
0,0000

2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
0
0
0
0
0
5.390.000 5.600.000 5.810.000 6.000.000 6.180.000
3.770.000 3.990.000 4.200.000 4.400.000 4.590.000 4.770.000 4.940.000 5.110.000 5.260.000 5.400.000
0,0000
0,0000
0,0000
0,0000
0,0000
1,1300
1,1336
1,1370
1,1407
1,1444

254

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Setelah diketahui masing-masing rasio antar golongannya, tahapan selanjutnya adalah


menentukan faktor pengali gaji dari tiap golongan jabatan. Berikut adalah hasil rekap
perhitungan faktor pengalinya.

Tabel 4.58 Rekap Data Faktor Pengali

Golongan
(1)
(2)
(3)
(4)
(5)

Komponen Pengali
Pengali
1
1
1
1
1,0000
1,1461
1
1
1
1,1461
1,1461 1,2021
1
1
1,3777
1,1461 1,2021 1,8779
1
2,5872
1,1461 1,2021 1,8779 1,1544 2,9867

Tahapan akhir adalah dengan mengalikan gaji hasil survei, dengan faktor pengali yang
telah melewati tahapan perhitungan, sehingga didapatkan tabel kompensasi gaji yang baru dan
sesuai dengan petunjuk teknis dari Kepmenakertrans. Tabel 4.58 adalah hasil rekap
kompensasi gaji hasil penyesuaian.

255

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 4.59 Penyesuaian Kompensasi Gaji

Fase
1
2
3
Tahun
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
DU
10.550.000 11.270.000 11.920.000 12.550.000 13.150.000 13.710.000 14.250.000 14.760.000 15.270.000 15.720.000 16.130.000
DK
13.950.000 14.490.000 15.040.000 15.530.000 15.990.000
DA
8.620.000 9.190.000 9.730.000 10.220.000 10.720.000
KDRP
6.820.000
SDRP
3.550.000
KDRPE
6.820.000 7.210.000 7.580.000 7.930.000 8.260.000 8.570.000 8.860.000 9.140.000 9.400.000 9.640.000
SDRPE
3.550.000 3.760.000 3.970.000 4.170.000 4.360.000 4.700.000 4.850.000 5.000.000 5.140.000 5.250.000
KDP
5.780.000 6.110.000 6.430.000 7.000.000 7.280.000 7.540.000 7.780.000 8.000.000 8.220.000 8.410.000
SDP
3.640.000 3.940.000 4.210.000 4.470.000 4.730.000 4.960.000 5.170.000 5.370.000 5.560.000 5.720.000
OMDS
2.710.000 2.910.000 3.110.000 3.300.000 3.480.000 3.640.000 3.800.000 3.950.000 4.080.000 4.210.000
OMDC
2.710.000 2.910.000 3.110.000 3.300.000 3.480.000 3.640.000 3.800.000 3.950.000 4.080.000 4.210.000
OMPGHM
2.710.000 2.910.000 3.110.000 3.300.000 3.480.000 3.640.000 3.800.000 3.950.000 4.080.000 4.210.000
OMVPF
2.710.000 2.910.000 3.110.000 3.300.000 3.480.000 3.640.000 3.800.000 3.950.000 4.080.000 4.210.000
OMHPM
2.710.000 2.910.000 3.110.000 3.300.000 3.480.000 3.640.000 3.800.000 3.950.000 4.080.000 4.210.000
OMCC
3.360.000 3.590.000 3.800.000 4.000.000 4.190.000 4.370.000 4.540.000 4.700.000 4.840.000 4.980.000
OA
2.680.000 2.880.000 3.070.000 3.250.000 3.420.000 3.580.000 3.740.000 3.880.000 4.010.000 4.140.000
OMI
3.190.000 3.440.000 3.670.000 3.890.000 4.100.000 4.300.000 4.480.000 4.650.000 4.810.000 4.960.000
OP
3.110.000 3.310.000 3.500.000 3.680.000 3.850.000 4.010.000 4.160.000 4.300.000 4.430.000 4.550.000
KDKP
6.090.000
SDKP
3.400.000
KDK
6.090.000 6.450.000 6.780.000 7.110.000 7.430.000
SDK
3.400.000 3.630.000 3.860.000 4.070.000 4.280.000
KDPE
6.490.000 6.910.000 7.290.000 7.670.000 8.020.000 8.350.000 8.660.000 8.950.000 9.220.000 9.470.000

256

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 4.60 Penyesuaian Kompensasi Gaji (Lanjutan)

Fase
Tahun
SDPE
KDPSDM
SDPSDM
KDPD
SDPD

1
1
5.300.000
4.230.000

2
3.410.000
5.780.000
4.490.000

3
3.650.000
6.230.000
4.720.000

2
4
3.880.000
6.670.000
4.940.000

5
4.100.000
7.090.000
5.150.000

6
4.300.000
7.470.000
5.360.000

7
4.500.000
7.840.000
5.550.000
5.600.000
4.230.000

8
4.680.000
8.190.000
5.720.000
5.940.000
4.490.000

3
9
4.850.000
8.510.000
5.900.000
6.270.000
4.720.000

10
5.010.000
8.810.000
6.060.000
6.590.000
4.940.000

11
5.160.000
9.080.000
6.210.000
6.880.000
5.150.000

4.5 Legal Aspect


Bab legal aspect membahas mengenai penetapan bentuk usaha, PT ataukah CV. Kemudian langkah-langkah yang harus dilakukan untuk
mendapatkan pengakuan secara tertulis dari pemerintah mengenai bentuk usaha. Selain bentuk usaha, akan dibahas juga mengenai pengestimasian
modal usaha untuk fase awal, penetapan hak cipta dan perijinan usaha lainnya. Berikut merupakan pembahasan masing-masing penetapan tersebut.

4.5.1 Bentuk Usaha


Menurut Pasal 1 butir 5 RUU, Commanditaire Vennootschap (CV) adalah badan usaha bukan badan hukum yang mempunyai satu atau lebih
sekutu komplementer dan sekutu komanditer untuk mencapai tujuan bersama dengan tingkat keterlibatan yang berbeda-beda di antara anggotanya.
Sedangkan Perseroan Terbatas (PT) menurut UUPT Pasal 1 No. 40/2007 adalah badan hukum yang merupakan persekutuan modal, didirikan
berdasarkan perjanjian, melakukan kegiatan usaha dengan modal dasar yang seluruhnya terbagi dalam saham, dan memenuhi persyaratan yang
ditetapkan dalam undang-undang ini serta peraturan pelaksanaannya. CV dan PT merupakan bentuk usaha dengan scope yang berbeda, berikut
merupakan

perbandingan

antara
257

PT

dan

CV.

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 4.61 Perbedaan antara PT dengan CV

No

Deskripsi

Parameter

PT

CV

Dasar Hukum

UUPT Nomor 40 Tahun 2007 Belum

Pendirian

tentang Perseroan Terbatas

Pendiri

Warga Negara Asing dapat


menanam modal
Relatif lebih besar dibandingkan

Modal

dengan

CV

(minimal

rupiah)

peraturan

yang

secara khusus mengatur

Warga Negara Indonesia


2

ada

50 juta

100% adalah Warga Negara


Indonesia

Relatif lebih kecil dibandingkan


dengan PT

Baik PT maupun CV, masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan. Berikut


akan dijelaskan masing-masing kelebihan dan kekurangan bentuk usaha (PT dan CV).

1. Perseroan Terbatas (PT)

Kelebihan usaha yang berbentuk PT:


1. Tanggung jawab yang terbatas dari para pemegang saham terhadap hutang-hutang
perusahaan
2. Kelangsungan perusahaan sebagai badan hukum lebih terjamin, tidak bergantung pada
beberapa pemilik saja
3. Mudah untuk memindahkan hak milik dengan menjual saham kepada orang lain.
4. Mudah memperoleh tambahan modal untuk memperluas volume usahanya, misalnya
dengan mengeluarkan saham baru
5. Menajemen dan spesialisasinya memungkinkan pengelolaan sumber-sumber modal
secara lebih efisien

Kekurangan dari usaha yang berbentuk PT:


1. PT merupakan subyek pajak tersendiri sehingga tidak hanya perusahaan yang terkena
pajak namun juga laba bersih yang dibagikan kepada para pemegang saham
2. Prosedur pendirian PT relatif lebih kompleks dari pada bentuk usaha lainnya
3. Biaya pembentukan PT relatif tinggi
4. PT bersifat kurang rahasia dalam dapur perusahaan karena segala aktivitas perusahaan
harus dilaporkan pada pemegang saham

258

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

1. Commanditaire Vennootschap (CV)

Kelebihan dari usaha yang berbentuk CV:


1. Modal yang dikumpulkan relatif lebih besar karena tanpa adanya investor
2. Kemampuan manajemen relatif lebih besar
3. Prosedur pendiriannya relatif lebih mudah dibandingkan dengan PT

Kekurangan dari usaha yang berbentuk CV:


1. Sebagian anggota dalam CV mempunyai tanggung jawab yang kurang jelas dan
cenderung tidak terbatas
2. Kelangsungan umur CV cenderung tidak menentu
3. Relatif sulit untuk menarik kembali modal yang telah ditanam

Karya Indonesia merupakan usaha yang membutuhkan modal cukup besar dan
direncanakan untuk memproduksi produk dengan kualitas tinggi dan inovatif. Sehingga Karya
Indonesia diproyeksikan untuk menjadi Perseroan Terbatas (PT). PT merupakan bentuk usaha
yang telah diatur secara tertulis oleh hukum di Indonesia (UUPT). Sehingga dengan menjadi
PT, diharapan dapat menarik kepercayaan konsumen terhadap produk-produk Karya
Indonesia. Selain itu, Visi perusahaan adalah Menjadi perusahaan yang terdepan dalam
penerapan konsep green product di Indonesia. Sehingga perseroan terbatas adalah bentuk
usaha paling tepat untuk dapat mencapai visi tersebut karena berskala lebih besar, modal ang
lebih besar, dan diakui secara sah oleh hukum indonesia.

4.5.2 Hukum dan Perizinan Usaha


Sub bab ini membahas mengenai hukum-hukum tertulis yang perlu dipatuhi ketika
ingin mendirikan suatu perusahaan. Di Indonesia terdapat undang-undang yang mengatur
prosedur dan syarata yang harus dipatuhi dalam mendirikan suatu usaha yang sah. Hukumhukum yang secara khusus dibahas pada subbab ini adalah NPWP, SIUP, UU Hak Cipta, UU
Merek Dagang, dan UU Perseroan Terbatas.

4.5.2.1 Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP)


SIUP adalah Izin Usaha yang dikeluarkan instansi pemerintah melalui Dinas
Perindustrian dan Perdagangan Kota sesuai domisili perusahaan. SIUP digunakan untuk
menjalankan kegiatan usaha di bidang Perdagangan Barang/Jasa di Indonesia. Berdasarkan

259

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

besarnya jumlah modal dan kekayaan bersih tidak termasuk tanah dan bangunan, SIUP
dibedakan menjadi tiga yaitu:
1. SIUP Besar, diberikan kepada perusahaan yang memiliki modal dan kekayaan bersih
atau

modal

disetor

dalam

akta

pendirian/perubahan

dengan

nilai

diatas

Rp.500.000.000,- (lima ratus juta rupiah).


2. SIUP Menengah, diberikan kepada perusahaan yang memiliki modal dan kekayaan
bersih atau modal disetor dalam akta pendirian/perubahan dengan nilai diatas
Rp.200.000.000,- (dua ratus juta rupiah) s/d Rp. 500.000.000,-

(lima ratus juta

rupiah).
3. SIUP Kecil, diberikan kepada perusahaan yang memiliki modal dan kekayaan bersih
atau modal disetor dalam akta pendirian/perubahan dengan nilai sampai dengan
Rp.200.000.000- (dua ratus juta rupiah)
Permohonan pembuatan SIUP kecil dan menengah diajukan melalui Kantor Dinas
Perindustrian & Perdagangan. Sedangkan untuk permohonan SIUP besar diajukan melalui
Kanwil Perindustrian dan Perdagangan Kota/Propinsi sesuai domisili perusahaan.
SIUP merupakan surat penting yang harus dimiliki oleh suatu badan usaha di
Indoensia. Surat ini menjadi bukti bahwa suatu badan usaha telah berdiri secara sah pada
suatu daerah atau wilayah tertentu. Sehingga surat ini harus dimiliki oleh Karya Indonesia
untuk menjadi perseroan terbatas yang sah di indonesia.

4.5.2.2 Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP)


NPWP adalah nomor yang diberikan kepada Wajib Pajak sebagai sarana yang
merupakan tanda pengenal atau identitas bagi setiap Wajib Pajak dalam melaksanakan hak
dan kewajibannya di bidang perpajakan. NPWP harus dimiliki oleh suatu perusahaan legal
yang berdiri di Indonesia. NPWP merupakan saranan yang dibuat pemerintah untuk
mempermudah proses pembayaran pajak suatu badan atau perseorangan dalam membayar
pajak. Secara umum terdapat empat fungsi dari NPWP:
1. Menjaga ketertiban dalam pembayaran Pajak dan pengawasan administrasi perpajakan
2. Sebagai sarana dalam administrasi perpajakan
3. Sebagai Identitas wajib pajak
4. Dicantumkan dalam setiap dokumen perpajakan
Tatacara pendaftaran untuk membuat NPWP dapat dilakukan secara online (eregistration) atau secara langsung. Berikut merupakan penjelasan masing-masing tatacara.

260

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Secara Elektronik melalui eRegistration


Dilakukan dengan cara mengisi Formulir Pendaftaran Wajib Pajak pada aplikasi eRegistration yang tersedia pada laman Direktorat Jenderal Pajak di www.pajak.go.id.
Dokumen-dokumen yang telah diisi paling lambat 14 (empat belas) hari kerja harus sudah
diterima oleh KPP. Pengiriman dokumen yang disyaratkan dapat dilakukan dengan cara
mengunggah (upload) salinan digital (softcopy) dokumen melalui aplikasi e-Registration.

Secara Langsung
Dalam hal Wajib Pajak tidak dapat mengajukan permohonan pendaftaran secara
elektronik, permohonan pendaftaran dilakukan dengan menyampaikan permohonan secara
tertulis dengan mengisi dan menandatangani Formulir Pendaftaran Wajib Pajak.
Permohonan tersebut harus dilengkapi dengan dokumen yang disyaratkan.
Permohonan secara tertulis disampaikan ke KPP atau KP2KP yang wilayah kerjanya

meliputi tempat tinggal atau tempat kedudukan atau tempat kegiatan usaha Wajib Pajak.

4.5.2.3 Undang-Undang Hak cipta


Di Indonesia, permasalahan mengenai hak cipta diatur dalam Undang-undang Hak
Cipta (UUHC). UUHC terbaru hingga saat ini adalah Undang-undang Nomor 19 Tahun 2002.
Dalam undang-undang tersebut, hak cipta didefinisikan sebagai hak eksklusif bagi pencipta
atau penerima hak untuk mengumumkan atau memperbanyak ciptaannya atau memberikan
izin untuk itu dengan tidak mengurangi pembatasan-pembatasan menurut peraturan
perundang-undangan yang berlaku. Prosedur pembuatan hak cipta diatur dalam Bab IV
Undang-undang Hak Cipta Pasal 35, bahwa pendaftaran hak cipta diselenggarakan oleh
Direktorat Jenderal Hak Kekayaan Intelektual (Ditjen HAKI) yang kini berada di bawah
Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia. Permohonan pendaftaran hak cipta diajukan
berisi mengenai:

Nama, kewarganegaraan, dan alamat pencipta

Nama, kewarganegaraan, dan alamat pemegang hak cipta

Nama, kewarganegaraan, dan alamat kuasa

Jenis dan judul ciptaan

Tanggal dan tempat ciptaan diumumkan untuk pertama kali

Uraian ciptaan rangkap tiga


Apabila surat permohonan pendaftaran ciptaan telah memenuhi syarat-syarat tersebut,

ciptaan yang diajukan akan didaftarkan oleh Direktorat Hak Cipta, Paten, dan Merek dalam

261

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

daftar umum ciptaan dengan cara menerbitkan surat pendaftaraan ciptaan. Kedua lembaran
tersebut ditandatangi oleh Direktur Jendral HAKI dan dapat digunakan sebagai bukti hak
cipta yang sah dalam jangka waktu 50 tahun sejak diterbitkan. Permohonan pendaftaran hak
cipta dikenakan biaya yang diatur dalam UU 19/2002 pasal 37 ayat 2.
Flex-U merupakan produk inovatif yang belum ada di Indonesia. Sehingga pembuatan
hak cipta dibutuhkan untuk menjamin keaslian dari produk Flex-U agar tidak mudah ditiru
secara bebas oleh pihak luar. Selain itu, hak cipta akan berpengaruh terhadap persepsi
masyarakat. Masyarakat cenderung akan tertarik dan membeli produk yang asli meskipun
dengan harga yang relatif lebih tinggi.

4.5.2.4 Undang-Undang Merek Dagang


Menurut David A. Aaker, merek adalah nama atau simbol yang bersifat unik untuk
mengindentifikasi barang/jasa dari seorang/kelompok penjual tertentu. Secara umum, merek
dagang adalah simbol yang digunakan pada barang yang diperdagangkan oleh seseorang atau
beberapa orang secara bersama-sama atau badan hukum untuk membedakan dengan barangbarang sejenis lainnya.
Di Indonesia, hak merek dilindungi melalui Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2001.
Jangka waktu perlindungan untuk merek adalah sepuluh tahun dan berlaku surut sejak tanggal
penerimaan permohonan merek bersangkutan dan dapat diperpanjang, selama merek tetap
digunakan dalam perdagangan. Berikut adalah prosedur permohonan pendaftaran merek :
1. Permohonan pendaftaran merek diajukan dengan cara mengisi formulir yang telah
disediakan untuk itu dalam bahasa Indonesia dan diketik rangkap 4 (empat)
2. Pemohon wajib melampirkan:
a. surat pernyataan di atas kertas bermeterai cukup yang ditandatangani oleh pemohon
(bukan kuasanya), yang menyatakan bahwa merek yang dimohonkan adalah miliknya
b. surat kuasa khusus, apabila permohonan pendaftaran diajukan melalui kuasa
c. salinan resmi akte pendirian badan hukum atau fotokopinya yang dilegalisir oleh
notaris, apabila pemohon badan hukum
d. 24 lembar etiket merek (4 lembar dilekatkan pada formulir) yang dicetak di atas kertas
e. bukti prioritas asli dan terjemahannya dalam bahasa Indonesia, apabila permohonan
diajukan menggunakan hak prioritas
f. fotokopi kartu tanda penduduk pemohon
g. bukti pembayaran biaya permohonan

262

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Merek merupakan aspek yang sangat penting bagi perusahaan. Merek menunjukkan
ciri khas dari suatu perusahaan bahwa suatu produk adalah milik perusahaan tersebut. Hal ini
bertujuan agar konsumen mengerti produk apa saja yang diproduksi oleh perusahaan dengan
merek tertentu. Sehingga merek Kaya Indonesia perlu dipatenkan agar tidak dengan mudah
ditiru oleh pihak luar.

263

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


Halaman ini Sengaja Dikosongkan

264

C-1

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

PERANCANGAN SISTEM
INDUSTRI

Produk Flex-U merupakan sebuah Green


Product berupa workstation partisi kerja
yang terdiri dari 3 bagian, yakni sisi sebelah
kanan, sisi depan, sisi sebelah kiri. Flex-U
menerapkan prinsip more space less
dimension yang berarti produk dapat
menciptakan ruang kerja yang besar dengan
memanfaatkan dimensi produk yang kecil.

Modul

:5

KELOMPOK C1
Nurul Sihabuddin
Andreas Wicaksono I.
Mochammad Nurman I.
Syafitri Hayati
Marsida

2511100023
2511100079
2511100127
2511100146
2511100703

Dosen Modul 1: Naning Aranti Wessiani, S.T., M.M.


Asisten Modul 5: Herdian Rachmat

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

MODUL V
PERANCANGAN FASILITAS DAN JARINGAN RANTAI PASOK
Pada Bab V ini akan dibahas mengenai perancangan fasilitas dan penentuan jaringan
rantai rantai pasok di PT Karya Indonesia.

5.1

Analisis Rantai Pasok (Supply Chain)


Pada sub bab analisis rantai pasok ini bertujuan untuk merancang konfigurasi rantai

pasok dari industri yang didirikan. Analisis dilakukan untuk mengetahui aktivitas-aktivitas
yang terjadi dalam satu rantai pasok suatu industry. Untuk itu dibutuhkan inputan dari bab
analisis strategi, analisis pasar, dan analisis sistem manufaktur.

Data dari Tahap Analisa


Strategi, Analisa Pasar, dan
Analisa Sistem Manufaktur

Analisa
Rantai Pasok

Konfigurasi Supply Chain,


Supplier Selecting, Production
Planning, Routing Distribusi

Gambar 5. 1 Input dan Output

Inputan dari analisis-analisis tersebut berupa data-data yang berkaitan dengan value
chain dari produk, aktivitas komunikasi antar eselon, deskripsi produk, bahan baku, tingkat
permintaan, kapasitas produksi dan lokasi tempat didirikannya pabrik. Output yang akan
didapatkan ialah berupa konfigurasi dari rantai pasok dalam suatu sistem industry, pemilihan
supplier dalam pengiriman raw material, perencanaan dari proses produksi sampai dengan
penentuan rute distribusi serta infrastruktur transportasi untuk membantu dalam proses
penyaluran produk hingga ke konsumen akhir.

5.1.1 Struktur Rantai Pasok (Supply Chain Structure)


Dalam suatu industri baik itu manufaktur sampai jasa tidak lepas dari peran
sinkronisasi setiap elemennya. Mulai dari pemasok raw material (supplier), pihak
menufaktur/jasa, distributor, retail dan konsumen akhir. Perancangan jaringan rantai pasok
juga merupakan satu kegiatan yang harus dilakukan dalam supply chain management. Karena
implementasinya akan menentukan suatu supply chain akan bisa responsif dan efisien. Pada
sub bab ini bertujuan merancang desain dan konfigurasi rantai pasok industry berdasarkan
value chain dari produk yang dihasilkan sehingga dapat dikonsumsi oleh konsumen produk

266

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

tersebut. Input dalam melakukan proses ini adalah value chain dari produk. Dari value chain
maka dapat diketahui pihak-pihak yang terlibat secara langsung maupun tidak langsung dalam
proses pendistribusian produk hingga ke konsumen. Berikut ini merupakan langkah-langkah
dalam membuat rancangan konfigurasi rantai pasok.

START

FINISH

Input:
Value Chain Produk;
BOM Tree dan BOM Table (Dari
Analisa Sistem Manufaktur)

Output:
Konfigurasi dan
Mapping Supply Chain

Identifikasi Supplier yang


Terlibat dalam Proses
Pengadaan Barang Baku

Penjualan
Lewat Retail
atau Agen
Ya

Penentuan
Strategi
Supply Chain

Butuh
Distributor

Tidak

Identifikasi
Customer
Product

Gambar 5. 2 Flowchart Penentuan Struktur Rantai Pasok

Flowchart di atas menjelaskan mengenai langkah-langkah dalam menentukan struktur


rantai pasok. Langkah pertama ialah mengumpulkan data-data yang diperlukan, yakni value
chain produk, BOM Tree dan BOM Table. Kemudian dilakukan proses identifikasi
pemasok/supplier bahan baku dan part yang dibutuhkan dalam proses produksi. Setelah itu,
dilakukan pembuatan list sesuai dengan yang ditulis pada value chain. Kemudian ditentukan
strategi supply chain-nya dan strategi distribusi yang diinginkan. Strategi yang dimaksud ialah
strategi penggunaan distributor dalam proses distribusi atau langsung dikirim kepada
konsumen. Kemudian juga dilakukan analisis apakah produk tersebut dijual melalui retailer
atau cukup melalui agen-agen dalam pemasaran.
5.1.1.1 Value Chain Perusahaan
Untuk membuat konfigurasi rantai pasok dibutuhkan value chain. Value chain adalah
kumpulan aktivitas atau kegiatan dalam sebuah perusahaan yang dilakukan untuk mendesain,
memproduksi, memasarkan, mengirimkan, dan support produk. Value chain terdiri dari
support activities dan primary activities. Support activities terdiri dari infrastruktur
perusahaan, pengelolaan SDM, pengembangan teknologi, dan pengadaan barang. Sedangkan
267

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

primary activities terdiri dari inbound logistic, operation, outbound logistic, pemasaran, dan
pelayanan. Aktivitas-aktivitas ini akan membentuk nilai tambah.

Gambar 5. 3 Value Chain Perusahaan

Dari value chain di atas, dapat dilihat apa saja aktivitas yang akan menambah profit
margin perusahaan. Aktivitas terbagi dalam dua bagian, yaitu aktivitas utama dan aktivitas
pendukung. Berikut ini adalah aktivitas utama yang dilakukan perusahaan untuk menambah
profit margin perusahaan:

Inbound Logistic
Inbound

logistic

adalah

aktivitas

yang

berhubungan

dengan

penerimaan,

penyimpanan, dan penyebaran raw material. Inbound logistic pada perusahaan Karya
Indonesia meliputi warehousing raw material dan inventory control dari raw material
yang ada.

Operation
Operation adalah kegiatan yang dihubungkan dengan mengubah raw material menjadi
produk akhir. Operation pada perusahaan Karya Indonesia meliputi proses produksi
Flex-U dimulai dari pembuatan MDF hingga assembly produk akhir. Selain itu quality
control produk yang berupa inspeksi juga termasuk kedalam operation.

268

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Outbound Logistic
Outbound logistic adalah aktivitas yang berhubungan dengan pengumpulan,
penyimpanan, dan distribusi produk. Outbond logistic pada perusahaan Karya
Indonesia meliputi warehousing produk akhir, distribusi, dan scheduling jadwal
distribusi. Distribusi yang dilakukan adalah dengan mengirimkan produk akhir dari
pabrik ke retailer.

Marketing and Sales


Marketing and sales adalah aktivitas untuk menarik konsumen agar membeli produk
dari perusahaan. Marketing and sales pada perusahaan Karya Indonesia meliputi iklan,
promosi, dan pameran

Service
Service adalah aktivitas yang berhubungan dengan penyediaan layanan untuk
meningkatkan dan mempertahankan nilai produk. Service pada perusahaan Karya
Indonesia adalah garansi yang diberikan untuk konsumen

Selain primary activities yang telah dijelaskan sebelumnya, terdapat pula support
activities yang akan menambah profit margin perusahaan.

Firm Infrastructure
Firm infrastructure adalah aktivitas infrastruktur perusahaan. Firm infrastructure pada
perusahaan Karya Indonesia meliputi manajemen, pengelolaan keuangan, dan hukum

Human Resource Management


Human resource management adalah aktivitas dalam mengelola sumber daya manusia
yang ada. human resource management pada perusahaan Karya Indonesia meliputi
rekruitment, training, dan pengembangan SDM.

Technology Development
Technology development adalah aktivitas yang dapat dikelompokkan ke dalam usaha
untuk meningkatkan proses yang dilakukan. Technology development pada perusahaan
Karya Indonesia adalah dengan menyiapkan perkembangan teknologi yang digunakan
secara berkelanjutan

Procurement
Procurement adalah aktivitas yang mengacu pada fungsi pembelian raw material.
Procurement pada perusahaan Karya Indonesia adalah pembelian raw material dari
supplier.
269

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

5.1.1.2 Strategi Supply Chain


Pada sub bab ini akan dibahas mengenai strategi supply chain yang akan digunakan
oleh perusahaan Karya Indonesia. Dalam menentukan strategi supply chain, diperlukan
analisa terhadap elemen-elemen pendukung terbentuknya supply chain, yaitu jaringan
industri, keunikan organisasi industri, proses internal, dan fokus manajerial (Perez, 2013).
Pada jaringan industri, hal-hal yang diperhatikan antara lain variasi permintaan, siklus hidup
produk, biaya akibat ketidakseimbangan antara penawaran dan permintaan, serta relevansi
biaya aset terhadap total biaya yang dikeluarkan. Elemen lain dalam supply chain mengenai
keunikan organisasi industri, merupakan pendekatan konsep kualifikasi yang harus dimiliki
dan keunggulan yang ditawarkan oleh perusahaan dalam produk maupun jasa. Fokus
manajerial adalah kebijakan yang dibuat mengenai keberlangsungan produk, servis,
pelanggan, proses transformasi, serta pemanfaatan sumber daya. Sedangkan pada proses
internal, seluruh faktor dalam proses supply chain dijadikan bahan pertimbangan, antara lain
buffering permintaan, target pemenuhan order, lot size, siklus order, kebijakan kolaborasi,
strategi inventori, kustomisasi produk, tingkat utilisasi, siklus produksi, beban kerja, dan
buffering sumber daya.
Berbagai faktor tersebut kemudian diperjelas dalam enam strategi supply chain yang
memiliki karakteristik berbeda. Tiga strategi berorientasi efisien, dan tiga lainnya berorientasi
responsif. Strategi yang berorientasi efisien diantaranya adalah continuous flow, efficient, dan
fast, sedangkan strategi yang berorientasi responsif diantaranya adalah custom-configured,
agile, dan flexible. Berikut adalah tabel pemilihan strategi supply chain beserta parameter
penilaiannya.

270

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

Gambar 5. 4 Supply Chain Roadmap

271

C-1

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Dari hasil analisa, didapatkan bahwa strategi yang disarankan untuk produk Flex-U
adalah strategi continuous-flow, dikarenakan variasi permintaan yang rendah, serta siklus
hidup produk yang lama. Implementasi dari strategi continuous-flow adalah membangun
hubungan yang kolaboratif antara pemasok, distribusi, dan penjualan. Beban kerja yang
diberikan diatur oleh permintaan dari pasar, dan sistem produksi yang digunakan disarankan
adalah made to stock. Apabila strategi continuous-flow diterapkan, lini produksi produk FlexU dapat mencapai utilisasi yang tinggi, memiliki tingkat pemenuhan order yang baik, serta
sistem pergudangan yang memiliki turnover tinggi. Secara grafis, berikut adalah posisi
strategi dari Flex-U.

Gambar 5. 5 Grafik Strategi Supply Chain yang Diterapkan oleh Flex-U

5.1.1.3 Strategi Distribusi


Dalam menjalankan proses distribusi yang dilakukan, perusahaan menyalurkan
produk jadinya tanpa menggunakan jasa outsource. Hal ini berarti distribusi dilakukan dengan
transportasi milik perusahaan sendiri. Produk Flex-U yang telah siap dipasarkan akan dibawa
oleh mobil distribusi langsung ke retailer terpilih tanpa dibawa terlebih dahulu ke distribution
center. Keputusan ini didasarkan dengan pertimbangan bahwa jumlah produk Flex-U yang
akan dipasarkan masih terbilang sedikit dilihat dari jumlah demand yang telah diperkirakan.
Dengan menditribusikan produk langsung ke retailer maka distribusi dapat dilakukan dengan
lebih efektif. Selain itu dengan mendistribusikan produk langsung ke retailer maka biaya
yang perlu dikeluarkan untuk proses distribusi dapat diminimalisir dikarenakan tidak adanya
biaya yang dikeluarkan untuk menyewa tempat untuk digunakan sebagai distribution center.

272

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

5.1.1.4 Identifikasi Supply Chain Stakeholder


Pada sub bab ini akan dilakukan pengidentifikasian stakeholder supply chain pada
perusahaan Karya Indonesia. Stakeholder yang dimaksudkan disini iakah meliputi beberapa
supplier perusahan, distributor, retailer atau agen, dan sampai ke konsumen yang akan
membeli atau mengkonsumsi produk Flex-U.
Pada tahap pertama ialah melakukan pengidentifikasian supplier bahan baku dan
komponen yang dibutuhkan untuk memproduksi Flex-U. Berikut ini merupakan data supplier
untuk barang yang akan dibuat sendiri maupun beberapa komponen pada produk Flex-U.

Tabel 5. 1 Supplier Produk Flex-U

No.

Raw Material

Supplier
PT. Bella Cipta Nuansa
Indonesia

1.

Serbuk kayu

Alamat
Jl. Mawar 16 -18 Surabaya 60262

Lokasi
Surabaya

Jl. Mayjen HR Mohammad 49-55

PT. Bombay Furniture

Ruko Tmn Beverly 17 Surabaya

Surabaya

60189

Cahaya Perkasa

Jl. Plemahan 11 no. 18 Surabaya

Surabaya

Kompleks Perkantoran Duta


PT. Denko Wahana Sakti

Merlin Blok. C 1-3

Jakarta

Jakarta Pusat 10160


Jl. Raya Kalimalang No.121
2.

Roda

(Lampu Merah Jembatan Kota


PT. Perwira Bangunan

Legenda, Samping Bank BRI)-

Bekasi

Tambun
Bekasi 17530, Jawa Barat
Supplier Architectural
Hardware (Indonesia)
UD. Bahan Bangunan
3.

Kaca

Jl. Pekojan No. 41 Jakarta 11240


Jl. Raya Dukuh Kupang 96-A
Surabaya 60225
Jl. Rawajaha No. 46 RT. 03 RW.

CV. Kawan Indo Teknik

03 Kel. Situgede Kec. Bogor Barat


Bogor 16115, Jawa Barat

273

Jakarta

Surabaya
Bogor

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

CV. Mitra Sukses

Bojonggede Bogor, Jawa Barat,

Bersama

Indonesia

Bogor

Tabel 5.2 Supplier Produk Flex-U (Lanjutan)

No.

Raw Material

Supplier

Alamat
Surabaya, Jawa Timur

CV. Mitra Karunia


4.

Gantungan Baju

Indonesia

Dukuh Kupang Dukuh Pakis,

6.

7.

Engsel

Sekrup

Surabaya

Surabaya

CV. Sentral Murbaut

Mur dan baut

Surabaya

Jl. Dukuh Kupang Timur IX 28

PT. Bintang Lima


Surabaya

5.

Lokasi

Surabaya

PT. Metal Corfix

Raya Dadap No. 26A Tangerang,

Indonesia

Banten, Indonesia

PT. Wahana Sentra Niaga

Jl. Sentong Asri, Blok A No. 1

Indonesia

Surabaya, Jawa Timur

PT. Indojaya Bangunan

Kutisari Utara VII/40 Surabaya


Jl. Raya Tjuwana Tayu Utara Km 2

PT. Filia Brass

Salatiga, Semarang

PT. Liquanal Pratama

Jl. Lele Bl H-3/6 Jakarta 14450

CV. JS Jaya Abadi

Jl. Perintis 5 No. 3 Surabaya 60245

Surabaya

Jawa Timur
Griya Candramas Sidoarjo, Jawa

Karya Utama Steel

Timur

Tangerang

Surabaya
Surabaya
Semarang
Jakarta
Surabaya

Sidoarjo

Jl. Celebration Boulevard Blok AA5


PT. Citra Abadi Teknik

No.09 Grand Wisata, Bekasi, Jawa

Bekasi

Barat
Bumi Agung Magnet
Ja Spica Lindeteves Trade
Center
8.

Lembar magnet

Jakarta, Indonesia

Jakarta

Jl. Hayam Wuruk A1 No.3 Jakarta

Jakarta

Perum. Tani Mulya Indah Jl. Botani


2 No. 14 (RT 9/15) Ngamprah

Tatoiso Creative Product

Kab. Bandung Barat 40552, Jawa


Barat

274

Bandung

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 5.3 Supplier Produk Flex-U (Lanjutan)

No.

Raw Material

Supplier

Alamat

Lokasi

Jl MH Thamrin Kav 22/51 Sinar


PT. Pindo Deli Pulp & Paper
9.

Mills

Kardus

Mas Land Plaza Tower II Lt 79,12,1Gondangdia, Menteng

Jakarta

Jakarta Pusat 10350 DKI


Jakarta

Kinoshi Indonesia

Sidoarjo Jawa Timur, Indonesia

Sidoarjo

Setelah dilakukan pengidentifikasian terhadap supplier, maka akan dilakukan


pengidentifikasian pada retailer atau agen yang akan membantu di dalam pendistribusian
produk Flex-U di Jawa Timur. Untuk kantor pusat akan diletakkan di daerah Surabaya.
Sedangkan peletakan retailer ini akan disesuaikan dengan banyaknya wilayah metropolitan
yang ada di Jawa Timur tersebut. Daerah metropolitan disini maksudnya ialah daerah yang
memiliki banyak industri di wilayahnya. Berikut ini merupakan retailer atau agen Flex-U.
Tabel 5. 4 Retailer atau Agen Produk Flex-U

No.

Retailer/Agen

Alamat

Lokasi

1.

UD. Air Mancur

Jl. Dr Soetomo 125 Gresik 61121

Gresik

2.

Anugerah Jaya Mebel

Jl. Gajah Mada 205 Sidoarjo

Sidoarjo

3.

Cahaya Indah Toko

Jl. Sunan Giri, 50, Lamongan

Lamongan

4.

Anugerah Art

Jl. S Supriyadi VI/2408 A Malang Malang


65148

5.

Jaya Makmur Meubel

Jl. Anggrek 23, Sukabumi, Mayangan

Probolinggo

Probolinggo 67219
6.

Bina Karya Shop Furniture

Jl. Gatot Subroto 165 Ds. Randusari Pasuruan


Pasuruan

7.

El Furniture Toko

Jl. Sunan Giri 4 Tuban Jawa Timur

Tuban

8.

Putra Hidayah Furniture

Jl. Bringjend Sutoyo II/4 Bojonegoro Bojonegoro

9.

UD. Abroni Ponorogo

Jl. Raya Mlarak-Berbo Ngrukem, Ponorogo


Mlarak, Ponorogo

10.

UD. Dua Putri

Jl. Jokotole No. 262 Pamekasan

275

Pamekasan

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


11

Barokah Abadi

C-1

Jl. Sumberayu Banyuwangi Jawa Banyuwangi


Timur

Berikut ini merupakan pemetaan retail perusahaan Karya Indonesia.

Gambar 5. 6 Pemetaan Supplier Perusahaan Karya Indonesia

Dari Gambar 5.6 dapat diketahui bahwa retailer dari produk Flex-U akan tersebar ke
seluruh kabupaten atau kota madya di Pulau Jawa. Masing-masing retailer merupakan agen
yang akan ditugaskan untuk mempromosikan Flex-U pada masing-masing kota dan
berwenang atas seluruh demand dari kota lokasi retailer berada. Jumlah total retailer adalah
30.
Setelah dilakukan pengidentifikasian terhadap supplier perusahaan Karya Indonesia
menetapkan kebijakan dalam menggunakan retailer dalam membantu penjualan produk FlexU yang saat ini sasarannya yaitu provinsi jawa timur. Retailer Flex-U di Jawa Timur berada di
Surabaya (kantor pusat), Gresik, Sidoarjo, Lamongan, Malang, Probolinggo, Pasuruan,
Tuban, dan Bojonegoro. Perusahaan Karya Indonesia mengirimkan produk Flex-U ke semua
retailer di Jawa Timur dengan kebijakan menyewa truk berjumlah 4 unit untuk pengiriman
produk Flex-U. Pembagian pengiriman ke retailer juga mempertimbangkan rute ke tempat
retailer. Rute dibagi menjadi dua arah yaitu rute barat yang meliputi daerah Surabaya
Pamekasan Gresik Lamongan Tuban Bojonegoro - Ponorogo, dan rute timur yang

276

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

meliputi daerah Surabaya Sidoarjo Probolinggo Banyuwangi Malang - Pasuruan.


Masing-masing rute menggunakan dua unit truk untuk membawa produk Flex-U ke retailer.
Setelah dilakukan pengidentifikasian terhadap distributor maka langkah terakhir ialah
akan dilakukan identifikasi mengenai konsumen dari produk Flex-U. Pada modul 2
sebelumnya telah dijelaskan mengenai target konsumen dari produk Flex-U, yakni di wilayah
Jawa Timur. Perusahaan Karya Indonesia akan memaksimalkan pasar terlebih dahulu
khususnya di Jawa Timur untuk penjualan Flex-U, karena produk ini masih dikenal baru di
Indonesia. Di Jawa Timur itu sendiri. Perusahaan Karya Indonesia akan mengambil pasar di
daerah-daerah yang memiliki aktivitas industri yang cukup besar mengingat target perusahaan
ialah mencakup tempat perkantoran untuk menjualkan produk Flex-U. Target daerah
penjualan Flex-U di Jawa Timur yaitu Surabaya, Gresik, Sidoarjo, Lamongan, Malang,
Probolinggo, Pasuruan, Tuban, dan Bojonegoro.
Setelah dilakukan beberapa identifikasi baik dari pihak supplier, distributor, retailer
atau agen, dan konsumen dari perusahaan Karya Indonesia maka langkah selanjutnya ialah
membuat bagan rantai pasok perusahaan. Pembuatan bagan ini bertujuan untuk
mempermudah dalam menjelaskan proses supply chain management perusahaan. Berikut ini
merupakan gambar rantai pasok perusahaan Karya Indonesia.

Gambar 5. 7 Rantai Pasok Perusahaan Karya Indonesia

Supplier mengirimkan serbuk MDF ke perusahaan Karya Indonesia untuk


memproduksi Flex-U. Kemudian setelah Flex-U selesai diproduksi, maka Flex-U akan
dikirimkan ke retailer oleh distributor. Dan yang terakhir, dari retailer Flex-U akan
dikirimkan kepada end customer.

5.1.2 Pemilihan Supplier


Berdasarkan analisis membuat atau membeli pada Modul 3, disimpulkan bahwa raw
material dan komponen yang diputuskan untuk membeli dari supplier adalah serbuk kayu,
roda, kaca, gantungan baju, mur dan baut, engsel, sekrup, lembar magnet, dan kardus. Pada
subbab ini akan ditentukan penjual komponen dan raw material tersebut untuk menjadi

277

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

supplier dari Karya Indonesia. Pemilihan supplier dilakukan dengan membandingkan kriteriakriteria yang ditentukan dari masing-masing. Berikut merupakan kriteria-kriteria untuk
memilih supplier-supplier yang disebutkan pada Sub bab 5.1.1.4.
Tabel 5. 5 Kriteria dan Sub Kriteria Pemilihan Supplier

No.
Kriteria
1 Harga
2

Kualitas

Fleksibilitas

Konsistensi

Sub-kriteria
Keterjangkauan Harga
Kesesuaian spesifikasi
Keandalan
Perubahan volume pesanan
Perubahan deadline pengiriman
Ketepatan jumlah order
Ketepatan waktu pengiriman

Kriteria pertama adalah harga. Harga merupakan kriteria penting dalam pemilihan
supplier karena Karya Indonesia merupakan perusahaan yang profit oriented. Selain itu FlexU harus memiliki harga terjangkau agar bisa bertahan di pasar. Hal ini sejalan dengan strategi
perusahaan untuk menekan biaya agar dapat bersaing dengan kompetitor-kompetitor yang
telah dijelaskan pada Modul 1.
Kriteria kedua adalah kualitas. Kualitas juga merupakan kriteria yang perlu
dipertimbangkan dalam pemilihan supplier karena kualitas raw material dan komponen akan
berpengaruh pada kualitas produk. Flex-U merupakan produk yang menonjolkan kualitas
untuk menarik para konsumen. Sehingga kualitas perlu dipertimbangkan untuk memilih
supplier. Dalam kriteria kualitas terdapat dua sub kriteria yang dipertimbangkan yaitu
kesesuaian spesifikasi dan keandalan produk.
Kriteria ketiga adalah fleksibilitas, yang dibagi dalam dua sub kriteria yaitu perubahan
volume dan perubahan deadline pengiriman. Jumlah demand produk akan cenderung
fluktuatif sehingga memungkinkan adanya perubahan pesanan baik jumlah yang dikirim
maupun deadline pesanan. Semakin fleksibel suatu supplier maka akan semakin
menguntungkan perusahaan.
Kriteria keempat adalah konsistensi, yang dibagi dalam dua sub kriteria yakni ketepatan
jumlah order dan ketepatan waktu pengiriman. Hal ini penting karena dengan adanya
konsistensi yang tinggi dari supplier, perusahaan dapat melakukan perencanaan yang lebih
baik dalam memenuhi demand.
Setelah ditentukan kriteria dan sub kriteria selanjutnya digunakan metode Analytical
Hierarchy Process (AHP) untuk memilih supplier. AHP merupakan salah satu metode yang

278

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

biasa digunakan untuk menyelasaikan kasus pengambilan keputusan yang bersifat multiobjektif atau multi-kriteria. Langkah awal dalam AHP adalah memberikan bobot untuk
masing-masing kriteria. Pembobotan dapat dilakukan secara manual atau dengan bantuan
software Expert Choice. Berikut merupakan hasil running software Expert Choice dan bobot
untuk masing-masing kriteria.

Gambar 5. 8 Hasil Running Expert Choice Pembobotan Kriteria

Nilai bobot masing-masing kriteria direkap pada Tabel 5.3 berikut.


Tabel 5. 6 Rekap Data Bobot Kriteria Supplier

No.
1
2
3
4

Kriteria
Harga
Kualitas
Fleksibilitas
Konsistensi

Bobot
0,155
0,476
0,117
0,252

Tahap selanjutnnya adalah melakukan pembobotan pada masing-masing supplier


berdasarkan sub kriteria yang telah disebutkan. Berikut merupakan contoh hasil running
software Expert Choice untuk pembobotan supplier serbuk kayu.
(a) Kriteria Harga

Gambar 5. 9 Hasil Running Expert Choice Pembobotan Keterjangkauan Harga

(b) Kriteria Kualitas

279

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Gambar 5. 10 Hasil Running Expert Choice Pembobotan Kesesuaian Spesifikasi

Gambar 5. 11 Hasil Running Expert Choice Pembobotan Keandalan

(c) Kriteria Fleksibilitas

Gambar 5. 12 Hasil Running Expert Choice Pembobotan Perubahan Volume Pesanan

Gambar 5. 13 Hasil Running Expert Choice Deadline Pembobotan Pengiriman

(d) Kriteria Konsistensi

Gambar 5. 14 Hasil Running Expert Choice Pembobotan Ketepatan Jumlah Order

280

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Gambar 5. 15 Hasil Running Expert Choice Pembobotan Ketepatan Waktu Pengiriman

Hasil tersebut kemudian direkap pada Tabel 5.7 berikut. Untuk pemilihan supplier
pada bahan baku yang lain juga dilakukan proses yang sama.

Tabel 5. 7 Pemilihan Pemasok Serbuk Kayu

No

Kriteria

Bobot

1
2
3
4

Harga
Kualitas
Fleksibilitas
Konsistensi

0,155
0,476
0,117
0,252
1

Total

Bobot Pemasok Serbuk Kayu


CV. Cahaya
PT. Bombay
CV. Bella Cipta Nuansa
Perkasa
Furniture
Indonesia
0,163
0,540
0,297
0,433
0,196
0,372
0,214
0,413
0,373
0,408
0,284
0,308
0,364
0,293
0,343

Tabel 5. 8 Pemilihan Pemasok Roda

No

Kriteria

Bobot

1
2
3
4

Harga
Kualitas
Fleksibilitas
Konsistensi

0,155
0,476
0,117
0,252
1

Total

PT. Denko
Wahana Sakti
0,200
0,458
0,341
0,493
0,406

Bobot Pemasok Roda


PT. Perwira
Architectural Hardware
Bangunan
0,400
0,400
0,197
0,345
0,427
0,232
0,196
0,311
0,261
0,333

Tabel 5. 9 Pemilihan Pemasok Kaca

No

Kriteria

Bobot

1
2
3
4

Harga
Kualitas
Fleksibilitas
Konsistensi

0,155
0,476
0,117
0,252
1

Total

UD. Bahan
Bangunan
0,500
0,186
0,270
0,403
0,300

Bobot Pemasok Kaca


CV. Kawan
CV. Mitra Sukses
Indo Teknik
Bersama
0,250
0,250
0,383
0,432
0,328
0,402
0,259
0,338
0,323
0,376

Tabel 5. 10 Pemilihan Pemasok Gantungan Baju

No

Kriteria

Bobot

Bobot Pemasok Gantungan Baju


CV. Mitra
PT. Bintang Lima Surabaya
Karunia

281

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


1
2
3
4

Harga
Kualitas
Fleksibilitas
Konsistensi
Total

0,155
0,476
0,117
0,252
1

C-1

0,750
0,333
0,556
0,308
0,412

0,250
0,667
0,444
0,692
0,588

Tabel 5. 11 Pemilihan Pemasok Mur dan Baut

No

Kriteria

Bobot

1
2
3
4

Harga
Kualitas
Fleksibilitas
Konsistensi

0,155
0,476
0,117
0,252
1

Total

Bobot Pemasok Mur dan Baut


CV. Sentral
PT. Metal Corfix
PT. Wahana Sentra
Murbaut
Indonesia
Indonesia
0,327
0,260
0,413
0,150
0,546
0,304
0,508
0,186
0,306
0,399
0,269
0,331
0,288
0,380
0,332

Tabel 5. 12 Pemilihan Pemasok Engsel

Bobot Pemasok Engsel


No

Kriteria

Bobot

1
2
3
4

Harga
Kualitas
Fleksibilitas
Konsistensi

0,155
0,476
0,117
0,252
1

Total

PT. Indojaya
Bangunan
0,540
0,423
0,447
0,272
0,404

PT. Filia Brass

PT. Liquanal Pratama

0,297
0,311
0,183
0,493
0,340

0,163
0,265
0,370
0,234
0,256

Tabel 5. 13 Pemilihan Pemasok Sekrup

Bobot Pemasok Sekrup


No

Kriteria

Bobot

CV. JS Jaya
Abadi Surabaya

Karya Utama
Steel

PT. Citra Abadi


Teknik

1
2
3
4

Harga
Kualitas
Fleksibilitas
Konsistensi

0,155
0,476
0,117
0,252
1

0,528
0,436
0,526
0,542
0,486

0,333
0,332
0,268
0,141
0,279

0,140
0,232
0,206
0,318
0,236

Total

Tabel 5. 14 Pemilihan Pemasok Lembar Magnet

No

Kriteria

Bobot

1
2
3
4

Harga
Kualitas
Fleksibilitas
Konsistensi

0,155
0,476
0,117
0,252

Bobot Pemasok Lembar Magnet


Tatoiso Creative
Ja Spica Lindeteves
Bumi Agung
Product
Trade Center
Magnet
0,493
0,196
0,311
0,272
0,493
0,234
0,413
0,282
0,305
0,550
0,157
0,293

282

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


Total

C-1

0,389

0,341

0,269

Tabel 5. 15 Pemilihan Pemasok Kardus

Bobot Pemasok Kardus


No
1
2

Kriteria
Harga
Kualitas

Bobot

PT. Pindo Deli Pulp &


Paper Mills

Kinoshi Indonesia

0,155
0,476

0,250
0,333

0,750
0,667

Tabel 5. 16 Pemilihan Pemasok Kardus (Lanjutan)

Bobot Pemasok Kardus


No

Kriteria

Bobot

PT. Pindo Deli Pulp &


Paper Mills

Kinoshi Indonesia

3
4

Fleksibilitas
Konsistensi

0,117
0,252
1

0,750
0,667
0,453

0,250
0,333
0,547

Total

Berdasarkan hasil pembobotan terpilihlah supplier untuk masing-masing raw material


dan komponen beli. Hasil tersebut kemudian direkap dalam tabel berikut.
Tabel 5. 17 Rekap Supplier Terpilih dan Alamatnya

No Komponen
1 Serbuk Kayu

Supplier Terpilih
CV. Cahaya Perkasa
PT. Denko Wahana
Sakti
CV. Mitra Sukses
Bersama
PT. Bintang Lima
Surabaya

Alamat
Jl. Plemahan 11 no. 18 Bangkalan, Jawa Timur
Kompleks Perkantoran Duta Merlin Blok. C 1-3
Jakarta Pusat 10160, Jakarta

Roda

Kaca

Gantungan
Baju

Mur dan Baut

PT. Metal Corfix


Indonesia

Raya Dadap No. 26A Tangerang, Banten

Engsel

PT. Indojaya
Bangunan

Jl. Kutisari Utara Vii/40, Surabaya, Jawa Timur

Sekrup

CV. JS Jaya Abadi


Surabaya

Lembar
Magnet

Tatoiso Creative
Product

Kardus

Kinoshi Indonesia

5.2

Bojonggede Bogor, jawa barat, Indonesia


Jl. Dukuh Kupang Timur IX 28 Dukuh Kupang
Dukuh Pakis, Surabaya, Jawa Timur

Perintis 5 no 3
Surabaya 60245, Jawa Timur
Perum. Tani Mulya Indah Jl. Botani 2 No. 14 (RT
9/15) Ngamprah
Kab. Bandung Barat 40552, Jawa Barat

Sidoarjo, Jawa Timur, Indonesia

Analisa Lokasi dan Distribusi


Pada dasarnya lokasi pabrik yang paling ideal adalah terletak pada suatu tempat yang

akhirnya mampu memberikan total biaya produksi yang rendah dan keuntungan yang
283

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

maksimal. Dengan kata lain lokasi yang terbaik dari suatu pabrik adalah lokasi dimana unit
cost dari proses distribusi dan produksi akan rendah, sedangkan harga dan volume penjualan
produk akan mampu menghasilkan keuntungan yang sebesar-besarnya bagi perusahaan.
Pemilihan lokasi pabrik meruapakan suatu keputusan yang penting, karena kekeliruan yang
dibuat tidaklah mungkin dengan segera dikoreksi tanpa kehilangan investasi yang sudah
terlanjur ditanamkan serta tambahan modal/investasi untuk mencari alternatif lokasi di tempat
lain. penentuan lokasi ini nantinya akan erat berkaitan dengan banyak hal dalam feasibility
study seperti sistem distribusi yang akan digunakan, supply demand-nya, serta fokus wilayah
pemasaran. Selain lokasi dimana sebuah pabrik didirikan akan sangat mempengaruhi aliran
supply dan distribusi baik untuk mendapatkan bahan baku maupun untuk penyaluran produk
kepada konsumen.
Pada sub bab ini akan dilakukan pemilihan alternatif lokasi yang paling feasible untuk
tempat didirikannya pabrik berdasarkan parameter yang diinginkan oleh perusahaan ditinjau
dari berbagai faktor yang mempengaruhi feasibilitas dari kelayakan suatu lokasi. Untuk itu
diperlukan inputan data seperti faktor-faktor apa saja yang menjadi pertimbangan dalam
penentuan lokasi, dimana hasil olahan dari data ini akan menunjukkan hasil berupa lokasi
terpilih optimum untuk mendirikan pabrik. Dan setelah didapat lokasi terpilih akan dicari rute
untuk aliran pendistribusian dari pabrik ke konsumen. Berikut ini merupakan flowchart
mengenai analisis lokasi dan distribusi.

Gambar 5. 16 Analisis Lokasi dan Distribusi

Berdasarkan flowchart di atas dapat diketahui mengenai langkah-langkah dalam


melakukan analisis lokasi dan distribusi. Langkah pertama ialah menetukan alternatif lokasi
supplier perusahaan. Lakukan pemilihan alternative lokasi menggunakan metode BrownGibson. Setelah diketahui lokasi yang terpilih, maka tentukan transportasi dan distribusi yang
akan digunakan.

284

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

5.2.1 Pemilihan Alternatif Lokasi


Pada sub bab penentuan alternatif lokasi ini bertujuan untuk mancari alternatifalternatif lokasi sesuai dengan parameter yang diinginkan, seperti apakan nantinya pabrik
diposisikan di daerah yang mampu menjangkau pasar-pasar ataukah akan diposisikan di
daerah yang mempu secara efisien menjangkau bahan baku.
Berdasarkan dari hasil strategi supply chain pada sub bab 5.1 dapat diketahui bahwa
strategi yang akan diaplikasikan pada perusahaan Karya Indonesia ialah menggunakan
continuous flow strategy, yakni membangun relasi yang baik dengan supplier, distributor, dan
penjualan. Hal ini akan dijadikan acuan di dalam pembangunan lokasi pabrik perusahaan
Karya Indonesia. Dari hasil identifikasi supplier diketahui bahwa supplier utama bahan baku
Flex-U terletak di daerah Surabaya dan Bangkalan (Pulau Madura). Sedangkan untuk supplier
komponen-komponen Flex-U akan diprioritaskan atau dipilih di daerah terdekat dengan
supplier bahan bakunya yakni di daerah Surabaya. Hal ini dilakukan agar biaya
pendistribusian dapat diminimalisir.
Selain dari faktor supplier dan distributor maka akan dipertimbangkan juga tentang
wilayah yang akan dijadikan target penjualan. Dimana pada penentuannya didasarkan pada
hasil upah minimum para pegawai atau karyawan perkantoran. Berikut ini merupakan rekap
data upah minimum karyawan per kota yang ada di Jawa Timur yang diambil UMK Jatim
2014.

Tabel 5. 18 Rekap Data UMK Kabupaten/Kota Jawa Timur 2014

No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.

Kabupaten/Kota
Kota Surabaya
Kabupaten Gresik
Kabupaten Sidoarjo
Kabupaten Pasuruan
Kabupaten Mojokerto
Kabupaten Malang
Kota Malang
Kota Batu
Kabupaten Jombang
Kabupaten Tuban
Kota Pasuruan
Kabupaten Probolinggo
Kabupaten Jember
Kota Probolinggo
Kota Mojokerto
Kabupaten Banyuwangi
Kabupaten Lamongan

Upah Tenaga Kerja


Rp 2.200.000,00
Rp 2.195.000,00
Rp 2.190.000,00
Rp 2.190.000,00
Rp 2.050.000,00
Rp 1.635.000,00
Rp 1.587.000,00
Rp 1.580.037,00
Rp 1.500.000,00
Rp 1.370.000,00
Rp 1.360.000,00
Rp 1.353.750,00
Rp 1.270.000,00
Rp 1.250.000,00
Rp 1.250.000,00
Rp 1.240.000,00
Rp 1.220.000,00
285

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.

Kota Kediri
Kabupaten Bojonegoro
Kabupaten Kediri
Kabupaten Nganjuk
Kabupaten Sampang
Kabupaten Lumajang
Kabupaten Tulungagung
Kabupaten Bondowoso
Kabupaten Bangkalan
Kabupaten Pamekasan
Kabupaten Sumenep
Kabupaten Situbondo

C-1
Rp 1.165.000,00
Rp 1.140.000,00
Rp 1.135.000,00
Rp 1.131.000,00
Rp 1.120.000,00
Rp 1.120.000,00
Rp 1.107.000,00
Rp 1.105.000,00
Rp 1.102.000,00
Rp 1.090.000,00
Rp 1.090.000,00
Rp 1.071.000,00

Tabel 5. 19 Rekap Data UMK Kabupaten/Kota Jawa Timur 2014

No.
30.
31.
32.
33.
34.
35.
36.
37.
38.

Kabupaten/Kota
Kota Madiun
Kabupaten Madiun
Kabupaten Ngawi
Kabupaten Blitar
Kota Blitar
Kabupaten Ponorogo
Kabupaten Trenggalek
Kabupaten Pacitan
Kabupaten Magetan

Upah Tenaga Kerja


Rp 1.066.000,00
Rp 1.045.000,00
Rp 1.040.000,00
Rp 1.000.000,00
Rp 1.000.000,00
Rp 1.000.000,00
Rp 1.000.000,00
Rp 1.000.000,00
Rp 1.000.000,00

Dari 38 kabupaten/kota di Jatim, tercatat bahwa UMK Kota Surabaya yang tertinggi.
Sedangkan untuk UMK terendah dimiliki Kabupaten/Kota Blitar, Kabupaten Ponorogo,
Trenggalek, Pacitan serta Magetan, dengan nilai yang sama yakni sebesar Rp 1.000.000,00.
Selain itu, untuk peletakan lokasi juga didasarkan pada pengeplotan retailer yang didasarkan
pada banyaknya jumlah industry yang ada di tiap wilayah. Selanjutnya akan dibuatkan form
penentuan alternative lokasi perusahaan. Berikut ini merupakan gambar form yang digunakan
pada penentuan alternative lokasi perusahaan Karya Indonesia.

Form Penentuan Alternatif Lokasi


Nama Perusahaan : PT. Karya Indonesia
Kelas : Kelompok
:Tanggal :
Alternatif Lokasi
Dasar Pemilihan
Kota Surabaya
Berdasarkan letak supplier bahan baku
utama Flex-U
Kabupaten Bangkalan
Kota Surabaya
Kabupaten Gresik
Berdasarkan UMK Tertinggi
Kabupaten Sidoarjo
Kabupaten Pasuruan
286

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


Kabupaten Mojokerto
Kota Surabaya
Kabupaten Gresik
Kabupaten Pasuruan
Kabupaten Sidoarjo
Kabupaten Lamongan

C-1

Berdasarkan banyaknya perindustrian

Pemilihan alternatif tersebut akan berdampak langsung terhadap penentuan harga dan
lokasi perusahaan Karya Indonesia. Penentuan lokasi yang didasarkan pada letak supplier
akan berdampak langsung terhadap biaya transportasi yang akan dikeluarkan. Penentuan
lokasi yang didasarkan tingginya biaya UMK dan banyaknya perindustrian yang ada di
wilayah akan berdampak terhadap banyaknya jumlah produksi Flex-U.
Dari form di atas dapat diketahui bahwa ada beberapa alternatif lokasi yang akan
dijadikan acuan pada pembangunan lokasi perusahaan Karya Indonesia. Berdasarkan dengan
kedekatan supplier terpilih dua wilayah Kota Surabaya dan Kabupaten Bangkalan. Semakin
pendek antara perusahaan dengan para supplier maka mampu meminimalisir biaya
transportasinya. Berdasarkan tingginya nilai UMK tertinggi dipilih beberapa wilayah yakni
Kota Surabaya, Kabupaten Gresik, Kabupaten Sidoarjo, Kabupaten Pasuruan, dan Kabupaten
Mojokerto. Sedangkan yang didasarkan pada banyaknya perindustrian terpilih beberapa
wilayah yakni Kota Surabaya, Kabupaten Gresik, Kabupaten Pasuruan, Kabupaten Sidoarjo,
dan Kabupaten Lamongan. Dengan nilai UMK tertinggi dan banyaknya jumlah perindustrian
yang ada pada tiap wilayah akan berdampak langsung terhadap pemasaran Flex-U karena
objek utama dari penjualan Flex-U ialah para karyawan yang bekerja di perusahaan atau
pabrik.

5.2.2 Pemilihan Alternatif Lokasi


Pada subabb ini akan dibahas mengenai analisis dalam pemilihan alternatif lokasi
pabrik. Terdapat dua faktor yang dipertimbangkan dalam memilih pabrik, yaitu faktor
subjektif dan faktor objektif. Berikut akan dijelaskan masing-masing faktor dan hasil dari
analisis.
5.2.2.1 Faktor Objektif
Untuk melakukan perhitungan faktor objektif, terlebih dahulu perlu ditentukan faktor
objektif apa saja yang akan digunakan. Faktor objektif yang menjadi pertimbang adalah upah
287

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

minimum regional, harga tanah, dan nilai jual objek pajak. Berikut akan dipaparkan masingmasing subfaktor.

Upah Minimum Regional


Upah Minimum Regional (UMR) adalah salah satu faktor yang penting untuk
diperhatikan dalam pemilihan lokasi perusahaan. UMR di tiap daerah memiliki nilai
yang berbeda-beda sehingga akan mempengaruhi biaya yang akan dikeluarkan oleh
perusahaan untuk memberi gaji pegawai.
Tabel 5. 20 Rekap Data UMR

No
1
2
3
4
5
6
7

Daerah
Kota Surabaya
Kabupaten Bangkalan
Kabupaten Gresik
Kabupaten Sidoarjo
Kabupaten Pasuruan
Kabupaten Mojokerto
Kabupaten Lamongan

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

UMR
2,200,000
1,102,000
2,195,000
2,190,000
2,190,000
2,050,000
1,220,000

Harga Tanah
Setiap daerah memiliki harga tanah yang berbeda-beda. Perbedaan harga tanah
disebabkan oleh kepadatan penduduk pada daerah tersebut dan kemajuan daerah
tersebut. Harga tanah akan mempengaruhi biaya yang dikeluarkan perusahaan dalam
membangun kantor atau pabrik.

Tabel 5. 21Rekap Data Harga Tanah

No
1
2
3
4
5
6
7

Daerah
Kota Surabaya
Kabupaten Bangkalan
Kabupaten Gresik
Kabupaten Sidoarjo
Kabupaten Pasuruan
Kabupaten Mojokerto
Kabupaten Lamongan

Nilai Jual Objek Pajak

288

Harga Tanah ( /m2)


Rp 4,000,000.00
Rp 800,000.00
Rp 1,800,000.00
Rp 6,000,000.00
Rp 800,000.00
Rp 500,000.00
Rp 800,000.00

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Nilai Jual Objek Pajak (NJOP) akan memiliki nilai yang berbeda pada setiap daerah
yang berbeda. Semakin tinggi NJOP suatu daerah maka dapat dikatakan daerah
tersebut merupakan daerah yang maju. NJOP akan mempengaruhi PBB yang akan
dibayar oleh perusahaan. Oleh karena itu NJOP menjadi salah satu faktor subjektif
dalam pemilihan lokasi.

Tabel 5. 22 Rekap Data NJOP

No
1
2
3
4
5
6
7

Daerah
Kota Surabaya
Kabupaten Bangkalan
Kabupaten Gresik
Kabupaten Sidoarjo
Kabupaten Pasuruan
Kabupaten Mojokerto
Kabupaten Lamongan

NJOP
Rp 4,670,000
Rp 623,000
Rp 2,500,000
Rp 4,800,000
Rp 1,200,000
Rp
750,000
Rp 1,020,000

Perhitungan faktor objektif akan dilakukan dengan menggunakan metode


Brown-Gibson. Pada umumnya ukuran performance untuk faktor objektif dihitung
berdasarkan biaya yang digunakan dan akan dimasukkan ke dalam perhitungan total
annual cost (Ci) untuk tiap lokasi yang dipertimbangkan. Rumus yang digunakan
untuk perhitungan adalah sebagai berikut:
[

Berdasarkan rumus di atas maka dilakukan perhitungan untuk mendapatkan nilai


faktor objektif untuk masing-masing alternatif lokasi. Berikut ini adalah hasil
perhitungan nilai faktor objektif, dengan asumsi luas pabrik pada perencanaan layout
adalah benar, yaitu seluas 1.650 m2, dan batasan observasi pembiayaan pekerja adalah
sesuai dengan fase dalam struktur organisasi, yaitu 11 tahun untuk 38 orang.

Tabel 5.23 Rekap Data Pembobotan Faktor Objektf

Alternatif Lokasi
Kota
Surabaya
Kabupaten
Bangkalan
Kabupaten
Gresik

Faktor Objektif (miliar rupiah)

UMR Harga Tanah NJOP

Ci

1/Ci
(dalam e-12)

Ofi

11,04

6,60

84,77

102,40

9,77

5,0 %

5,53

1,32

11,31

18,16

55,08

27,6 %

11,02

2,97

45,38

59,36

16,85

8,5 %

289

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

Alternatif Lokasi
Kabupaten
Sidoarjo
Kabupaten
Pasuruan
Kabupaten
Mojokerto
Kabupaten
Lamongan

C-1

Faktor Objektif (miliar rupiah)

UMR Harga Tanah NJOP

Ci

1/Ci
(dalam e-12)

Ofi

10,99

9,90

87,12

108,01

9,25

4,6 %

10,99

1,32

21,78

34,09

29,34

14,7 %

10,29

0,83

13,62

24,73

40,45

20,3 %

6,12

1,32

18,52

25,96

38,53

19,3 %

5.2.2.2 Faktor Subjektif


Keputusan dalam menentukan lokasi pabrik tidak hanya ditentukan oleh faktor
obyektif seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, yaitu UMR, harga tanah, dan NJOP,
namun juga faktor-faktor subyektif yang tidak dapat diukur dengan nilai tertentu. Dalam
pembangunan pabrik Flex-U, hal yang diperhatikan sebagai faktor antara lain sebagai berikut.
Persaingan Bisnis
Pabrik yang ditempatkan pada persaingan bisnis yang ketat akan cenderung mengalami
kesulitan dalam melakukan bisnis karena banyaknya potensi penduplikasian ide atau
gagasan, pembentukan usaha sejenis, kemudahan perizinan kerja, beban pajak, maupun
persaingan dalam memperebutkan lahan pabrik.
Kualitas Pekerja Lokal
Lokasi pembangunan pabrik perlu mempertimbangkan kualitas sumber daya manusia,
mengingat pekerja dalam pabrik juga terdiri dari pekerja lokal serta pekerja non-lokal.
Kualitas pekerja lokal dapat dipengaruhi oleh tingkat pendidikan, budaya kerja, serta
motivasi dan tuntutan pekerja.
Resiko Politik
Perkembangan politik dalam suatu wilayah juga mempengaruhi penentuan lokasi pabrik.
Membangun pabrik di area rawan konflik, maupun pada wilayah yang memiliki masalah
birokrasi, secara tidak langsung akan berpengaruh kepada produktivitas pekerja, serta
strategi perusahaan dalam menghadapi lingkungan di luar pabrik.
Ketiga faktor subyektif tersebut kemudian dinilai dan dibobotkan dengan
menggunakan Expert Choice. Berikut adalah hasil pengolahan data dari pembobotan faktor
subyektif beserta penilaian masing-masing kota berdasarkan faktor-faktor yang ada.

290

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 5. 24 Perbandingan Antar Faktor Subjektif

Bobot Faktor Subyektif


Persaingan
Bisnis
Persaingan
Bisnis
Kualitas
Pekerja
Lokal

Kualitas
Pekerja
Lokal
Resiko
Politik
Resiko
Politik

Gambar 5.18 Perbandingan Antar Faktor Subjektif Hasil Running Expert Choice

Dari hasil tersebut didapatkan bahwa kualitas pekerja lokal merupakan faktor dominan
yang menentukan pemilihan lokasi pabrik. Tahapan selanjutnya adalah memberikan penilaian
pada masing-masing wilayah mengenai persaingan bisnis, kualitas pekerja lokal, serta resiko
politik yang ada.

Tabel 5. 25 Perbandingan Persaingan Bisnis Antar Alternatif Lokasi

Bobot Persaingan Bisnis


Kota
Surabaya
Kota
Surabaya
Kota
Surabaya
Kota
Surabaya
Kota
Surabaya
Kota
Surabaya

291

Kabupaten
Bangkalan
Kabupaten
Gresik
Kabupaten
Sidoarjo
Kabupaten
Pasuruan
Kabupaten
Mojokerto
Kabupaten
Lamongan

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Bobot Persaingan Bisnis


Kabupaten
Bangkalan
Kabupaten
Bangkalan
Kabupaten
Bangkalan
Kabupaten
Bangkalan
Kabupaten
Bangkalan

Kabupaten
Gresik
Kabupaten
Sidoarjo
Kabupaten
Pasuruan
Kabupaten
Mojokerto
Kabupaten
Lamongan

Tabel 5. 26 Perbandingan Persaingan Bisnis Antar Alternatif Lokasi (Lanjutan)

Bobot Persaingan Bisnis


Kabupaten
Gresik
Kabupaten
Gresik
Kabupaten
Gresik
Kabupaten
Gresik
Kabupaten
Sidoarjo
Kabupaten
Sidoarjo
Kabupaten
Sidoarjo
Kabupaten
Pasuruan
Kabupaten
Pasuruan
Kabupaten
Mojokerto

Kabupaten
Sidoarjo
Kabupaten
Pasuruan
Kabupaten
Mojokerto
Kabupaten
Lamongan
Kabupaten
Pasuruan
Kabupaten
Mojokerto
Kabupaten
Lamongan
Kabupaten
Mojokerto
Kabupaten
Lamongan
Kabupaten
Lamongan

Berikut ini merupakan grafik perbandingan persaingan bisnis antar alternatif lokasi
menggunakan Expert Choice

292

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Gambar 5. 19 Perbandingan Persaingan Bisnis Antar Alternatif Lokasi Hasil Running Expert Choice

Berikut ini merupakan rekap data perbandingan kualitas para pekerja antar alternatif
lokasi.

Tabel 5. 27 Perbandingan Kualitas Pekerja Lokal Antar Alternatif Lokasi

Bobot Kualitas Pekerja Lokal


Kota
Surabaya
Kota
Surabaya
Kota
Surabaya
Kota
Surabaya
Kota
Surabaya
Kota
Surabaya
Kabupaten
Bangkalan
Kabupaten
Bangkalan
Kabupaten
Bangkalan
Kabupaten
Bangkalan
Kabupaten
Bangkalan

293

Kabupaten
Bangkalan
Kabupaten
Gresik
Kabupaten
Sidoarjo
Kabupaten
Pasuruan
Kabupaten
Mojokerto
Kabupaten
Lamongan
Kabupaten
Gresik
Kabupaten
Sidoarjo
Kabupaten
Pasuruan
Kabupaten
Mojokerto
Kabupaten
Lamongan

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


Kabupaten
Gresik
Kabupaten
Gresik
Kabupaten
Gresik
Kabupaten
Gresik
Kabupaten
Sidoarjo
Kabupaten
Sidoarjo
Kabupaten
Sidoarjo
Kabupaten
Pasuruan
Kabupaten
Pasuruan
Kabupaten
Mojokerto

C-1

Kabupaten
Sidoarjo
Kabupaten
Pasuruan
Kabupaten
Mojokerto
Kabupaten
Lamongan
Kabupaten
Pasuruan
Kabupaten
Mojokerto
Kabupaten
Lamongan
Kabupaten
Mojokerto
Kabupaten
Lamongan
Kabupaten
Lamongan

Berikut ini merupakan gambar grafik perbandingan kualitas pekerja lokal menggunakan
Expert Choice.

Gambar 5. 20 Perbandingan Kualitas Pekerja Lokal Antar Alternatif Lokasi Hasil Running Expert Choice

Berikut ini merupakan rekap data perbandingan resiko politik antar alternatif lokasi di
perusahaan Karya Indonesia.

294

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 5. 28 Perbandingan Risiko Politik Antar Alternatif Lokasi

Bobot Risiko Politik


Kota
Surabaya
Kota
Surabaya
Kota
Surabaya
Kota
Surabaya
Kota
Surabaya
Kota
Surabaya
Kabupaten
Bangkalan
Kabupaten
Bangkalan
Kabupaten
Bangkalan

Kabupaten
Bangkalan
Kabupaten
Gresik
Kabupaten
Sidoarjo
Kabupaten
Pasuruan
Kabupaten
Mojokerto
Kabupaten
Lamongan
Kabupaten
Gresik
Kabupaten
Sidoarjo
Kabupaten
Pasuruan

Tabel 5.29 Perbandingan Resiko Politik Antar Alternatif Lokasi (Lanjutan)

Bobot Risiko Politik


Kabupaten
Bangkalan
Kabupaten
Bangkalan
Kabupaten
Gresik
Kabupaten
Gresik
Kabupaten
Gresik
Kabupaten
Gresik
Kabupaten
Sidoarjo
Kabupaten
Sidoarjo
Kabupaten
Sidoarjo
Kabupaten
Pasuruan
Kabupaten
Pasuruan
Kabupaten
Mojokerto

295

Kabupaten
Mojokerto
Kabupaten
Lamongan
Kabupaten
Sidoarjo
Kabupaten
Pasuruan
Kabupaten
Mojokerto
Kabupaten
Lamongan
Kabupaten
Pasuruan
Kabupaten
Mojokerto
Kabupaten
Lamongan
Kabupaten
Mojokerto
Kabupaten
Lamongan
Kabupaten
Lamongan

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Berikut ini merupakan gambar grafik perbandingan resiko antar alternatif lokasi hasil
running expert choice.

Gambar 5. 21 Perbandingan Risiko Politik Antar Alternatif Lokasi Hasil Running Expert Choice

Keseluruhan tahapan penilaian dan pembobotan kemudian diolah kembali sehingga


menghasilkan pemilihan lokasi yang direkomendasikan. Berikut adalah hasil dari Expert
Choice mengenai alternatif lokasi berdasarkan keseluruhan penilaian dan faktor.

Gambar 5. 22 Rekomendasi Lokasi Berdasarkan Faktor Subjektif Hasil Running Expert Choice

296

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

5.2.2.3 Analisa Sensitivitas


Hasil running Expert Choice dapat meng-generate berbagai hasil, tergantung dari
seberapa besar faktor subyektif dan obyektif berpengaruh kepada pengambilan keputusan.
Berikut adalah hasil pengolahan data dengan smoothness index 1 untuk masing-masing faktor.

Tabel 5. 30 Analisa Sensitivitas Terhadap Rekomendasi Lokasi

Faktor Obyektif
Lokasi
31-100 %
Bangkalan
22-30 %
Mojokerto
0-21 %
Surabaya

Faktor Subyektif
0-69 %
70-78 %
79-100 %

Dari hasil analisa sensitivitas, didapatkan tiga alternatif lokasi, yaitu Bangkalan,
Mojokerto, dan Surabaya. Pembangunan lokasi relatif tergantung dari persepsi penilaian
secara obyektif maupun subyektif, Apabila dikaitkan dengan strategi awal perusahaan dimana
pabrik direncanakan dibangun di Surabaya, maka dapat dikatakan pembangunan pabrik masih
feasible dengan memperhatikan faktor obyektif hingga 21% dari keputusan pemilihan lokasi.
5.2.3 Pemetaan Lokasi Pabrik, Demand, dan Supplier
Pada subbab ini akan dijelaskan mengenai lokasi supplier, retailer, dan alternatif
lokasi yang mengacu pada data-data supplier, retailer,dan nilai kapasitas pada sub bab
sebelumnya. Pada data di bab sebelumnya terdapat alamat atau lokasi dari supplier dan
retailer, kemudian dipetakan lokasi dari supplier dan retailer tersebut. Berikut adalah lokasi
retailer dan supplier di Jawa Timur.

Gambar 5. 23 Lokasi Retailer dan Perusahaaan Karya Indonesia di Jawa Timur

297

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

Gambar 5. 24 Lokasi Supplier di Jawa Timur

Gambar 5. 25 Lokasi Supplier di Jakarta

298

C-1

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Gambar 5. 26 Lokasi Supplier di Jawa Barat

Pengiriman bahan baku atau komponen beli dari supplier dipercayakan sepenuhnya
kepada supplier. Sehingga perusahaan tidak perlu memikirkan mode dan biaya transportasi
untuk membawa bahan baku atau komponen beli menuju pabrik. Hal ini bertujuan untuk
mengurangi kompleksitas sistem distribusi perusahaan.

5.2.4 Penentuan Moda dan Perhitungan Biaya Transportasi


Distribusi merupakan kegiatan mengantarkan produk atau bahan baku dari lokasi
produk atau bahan baku tersebut diproduki sampai dimana produk akan digunakan. Secara
umum, strategi distribusi dibagi menjadi tiga, yaitu dirrect shipping, warehousing, dan cross
docking.
a. Direct shipping adalah pelayanan point-to-point dengan menghilangkan fasilitas antara
gudang dan distribution center. Direct shipping cocok digunakan untuk proses
pengiriman barang-barang yang mudah rusak, barang dengan ukuran besar, produk
spesial.
b. Warehousing adalah produk disimpan terlebih dahulu di distribution center atau gudang
sebelum dikirim ke toko. Pengguna warehousing seperti toko-toko yang menjual produk
khusus (toko buku, pakaian dll). Warehousing cocok digunakan untuk proses
pengiriman barang dengan demand dengan jumlah besar dan cenderung fluktuatif.
c. Cross docking adalah proses memindahkan produk langsung dari dermaga/tempat
penerimaan ke dermaga/tempat pengiriman-tanpa penyimpanan sementara. Cross

299

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

docking cocok digunakan ketika demand produk bersifat musiman, barang-barang


promosi, dan store specific pallets.
Karena wilayah penjualan produk Karya Indonesia masih dianggap belum terlalu luas
maka perusahaan memutuskan untuk menggunakan strategi direct shipping. Sehingga
pengiriman dilakukan secara langsung dari pabrik menuju retailer-retailer yang ada di Jawa
Timur.
5.2.4.1 Pemilihan Moda Transportasi
Terdapat dua alternatif kendaraan yang akan digunakan untuk mengantarkan produk
dari perusahaan menuju masing-masing warehouse. Kedua alternatif tersebut adalah Colt
Diesel Box dan Suzuki Pick Up. Berikut merupakan gambar dan data kapasitas muatan
masing-masing kendaraan.

Jenis: Colt Diesel Box


Kapasitas:
Volume Ruang : 600 x 250 x 220 cm3
Kapasitas Berat: 4 Ton
Gambar 5. 27 Moda Transportasi Colt Diesel Box

Gambar 5. 28 Moda Transportasi Carry Pick Up

Jenis: Pick Up
Kapasitas:
Volume: 353 x 146 x 172 cm3
Kapasitas Berat: 720 kg

Dari dua alternatif di atas, yakni mobil colt diesel box dan mobil carry pick up,
keduanya memiliki keunggulan dan kelemaha. Pemiliihan alternatif tersebut didasarkan atas
kapasitas dari masing-masing kendaraan. Perusahaan mengutamakan transportasi dengan
kapasitas yang relatif besar karena ukuran Flex-U cukup besar dengan fasilitas box untuk
mengantisipasi ancaman hujan dan melindungi produk dari panas. Karena perubahan suhu
dan panas dapat mempengaruhi kualitas Flex-U. Sehingga perusahaan memutuskan untuk
memilih colt diesel box sebagai kendaraan yang akan digunakan untuk menditribusikan FlexU menuju warehouse dan retailer. Colt diesel box dapat mengangkut 20 unit Flex-U dalam
bentuk komponen.
Setelah terpilih kendaraan yang akan digunakan, tahap selanjutnya adalah melakukan
analisis bei atau sewa. Analisis beli-sewa dilakukan berdasarkan total harga yang dihitung
berdasarkan teori net present value. Net present value (NPV) merupakan teori yang

300

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

menyatakan bahwa kebutuhan modal di masa sekarang relatif lebih crucial dari pada
kebutuhan modal di masa depan. Perhitungan total biaya melalui NPV membutuhkan
informasi mengenai umur masa pakai alat dan tingkat bunga yang berlaku. Dalam hal ini,
umur dari colt diesel box diasumsikan selama 10 tahun sedangkan tingkat bunga diasumsikan
sebesar 10%. Tabel 5.x berikut memaparkan harga beli dan harga sewa colt diesel box per
tahun dan hasil perhitungan total biaya NPV.
Tabel 5. 31 Perbandingan Biaya Investasi Alternatif Moda Transportasi

Jenis Biaya
Beli mobil box bekas

Beli

Sewa

Rp 300.000.000

Sewa mobil/tahun

Umur mobil
Biaya perawatan/tahun
Biaya suku cadang/tahun

Rp 78.000.000

10 Tahun

Rp 5.000.000

Rp 25.000.000

Tabel 5.32 Perbandingan Biaya Investasi Alternatif Moda Transportasi (Lanjutan)

Jenis Biaya
Jangka waktu
NPV

Beli
10 Tahun

Sewa
10 Tahun

Rp 502.770.000

Rp 527.202.000

Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa moda transportasi yang terpilih adalah colt diesel
box dengan total nilai NPV sebesar Rp 502.770.000. Sehingga berdasarkan analisis tersebut,
diputuskan untuk membeli colt diesel box bekas sebagai moda transportasi perusahaan.
5.2.4.2 Perhitungan Biaya Transportasi
Setelah ditentukan mode transportasi, tahap analisis selanjutnya adalah melakukan
perancangan sistem distribusi produk Flex-U. Strategi yang diaplikasikan pada sistem
distrubusi Flex-U adalah warehousing dengan alasan yang telah dijelaskan sebelumnya.
Secara subyektif jumlah warehouse yang akan digunakan adalah 3 warehouse. Masingmasing warehouse terletak di kota Surabaya, Nganjuk, dan Probolinggo. Sehingga area
demand area barat akan dipasok melalui warehouse Nganjuk, area tengah akan dipasok
melalui warehouse Surabaya, dan area timur akan dipasok melalui warehouse Probolinggo.

301

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

14
13
12
11
10
9
8
7
6
5
4
3
2
1
0

9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23

Gambar 5. 29 Koordinat Kartesius Peta

Jarak antar kota ditentukan melalui Gambar 5.14 yang merupakan peta yang digambar
dalam diagram kartesius sebagai estimasi koordinat tiap kota. Dari koordinat tersebut
kemudian dilakukan perhitungan jarak antar kota menggunakan rumus phytagoras. Setelah itu
data direkap dan selanjutnya melakukan estimasi jumlah demand per kota. Estimasi demand
per kota didasarkan pada data jumlah penduduk per kota berdarkan data BPS tahun 2011.
Berdasarkan data tersebut, dapat diperoleh prosentase demand per kota. Prosentase tersebut
kemudian dikalikan dengan forecast per bulan hasil forecast yang telah dibahas pada Modul
2. Data forecast demand yang digunakan adalah estimasi demand untuk tahun 2021 yaitu
sebesar 9 unit per hari sehingga dalams atu minggu terdapat demand sekitar 72 unit Flex-U
untuk seluruh Jawa Timur.

Tabel 5. 33 Rekap Data Demand dan Koordinat per Kota

No

Kabupaten

Jumlah
Penduduk

1
2
3
4
5
6
7

Pacitan
Ponorogo
Trenggalek
Tulungagung
Blitar
Kediri
Lumajang

584.483
1.009.091
5708
1.143.646
1.262.427
1.477.190
1.082.298

Proporsi
0,017
0,029
0,000
0,032
0,036
0,042
0,031

302

Estimasi
Demand/Minggu
2
2
1
3
3
3
2

Koordinat
X
Y
2,0
4,5
3,8
4,5

6,8
4,8

5,0
8,9
7,5
14,2

6,6
5,1
6,1
5,0

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


No

Kabupaten

8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
TOTAL

Jember
Banyuwangi
Situbondo
Bondowoso
Probolinggo
Pasuruan
Sidoarjo
Mojokerto
Jombang
Nganjuk
Madiun
Magetan
Ngawi
Bojonegoro
Tuban
Lamongan
Gresik
Bangkalan
Sampang
Pamekasan
Sumenep
Surabaya
Malang

Jumlah
Penduduk
2.268.151
1.614.366
653.617
754.857
1.184.117
1.469.516
1.991.776
1.088.632
1.388.276
1.197.935
772.859
700.896
912.240
1.415.853
1.239.144
1.506.878
1.249.333
1.190.129
871.038
833.265
1.100.711
1844848,85
1.491.925
35.305.206

Proporsi
0,064
0,046
0,019
0,021
0,034
0,042
0,056
0,031
0,039
0,034
0,022
0,020
0,026
0,040
0,035
0,043
0,035
0,034
0,025
0,024
0,031
0,052
0,042
1

C-1
Estimasi
Demand/Minggu
5
3
2
2
3
3
4
2
3
3
2
2
2
3
3
3
3
3
2
2
2
4
3
80

Koordinat
X
Y
17,5
4,2
21,0
3,2
20,9
19,3
15,2
12,2

7,0
6,2
6,1
7,0

11,6
10,1
8,7

8,9
8,0
9,0

7,0
4,8

8,1
8,0

7,2
2,7
6,2
6,8

3,0
8,9
11,1
12,8

9,0
10,9
13,2
15,0

11,5
11,9
12,1
11,6

16,8
19,0
12,0

11,8
12,5
10,0

11,5

Penentuan rute pengiriman dilakukan dengan menggunakan bantuan software


Logware. Berdasarkan data pada Tabel 5.33 maka dilakukan input data yang ditunjukkan
melalui Gambar 5.30 berikut.

Gambar 5. 30 Input Data Logware

303

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Kemudian dihasilkan skema rute sebagai berikut.

Gambar 5. 31 Skema Rute Pengiriman Flex-U

Hasil pengolahan dari report Logware untuk setiap rute.


Tabel 5. 34 Rekap Hasil Running Logware

ID
Truk
1
1
1
1

Rute
Banyuwangi
Pacitan
Sidoarjo
Bondowoso-Situbondo

Lama Perjalanan
(jam)
22,5
19,5
5
18

Hari ke
1
2
3
3

Jarak
(km)
1.350
1.170
300
1.080

Tabel 5.33 Rekap Hasil Running Logware (Lanjutan)

ID
Truk
1
1
1
1
1
1
1
1
2
2
2
2
2
2
2

Rute
Gresik
Kediri-Madiun
Pasuruan
Jember
Lamongan
Blitar-Magetan
Tuban
Pamekasan-Sumenep
Tulungagung-Ponorogo
Ngawi
Bojonegoro
Surabaya-Trenggalek
Malang
Mojokerto-Nganjuk
Jombang

Lama Perjalanan
(jam)
5
18
6,5
17,5
6,5
17,5
7
14,5
7,5
14,5
7,5
13,5
7,5
12,5
8,5
304

Hari ke
4
4
5
5
6
6
7
7
1
1
2
2
3
3
4

Jarak
(km)
300
1.080
390
1.050
390
1.050
420
870
450
870
450
810
450
750
510

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


2
2

Probolinggo-Lumajang
Bangkalan-Sampang

C-1
12,5
9,5

4
5

Total

750
570
15.060

Berdasarkan hasil penentuan rute dan perhitungan masing-masing jarak tempuh


dihitung total biaya transportasi yang dikeluarkan untuk setiap bulannya. Tabel berikut
menunjukkan perhitungan total biaya transportasi per bulan dan per tahun.

Tabel 5. 36 Estimasi Biaya Transportasi

Variabel
Sopir
Solar
Total
5.4

Harga

Satuan

Jumlah

Rp 2.200.000
Rp 5.500

per bulan
per 13 km

4
-

Jarak
Tempuh
(km/mingg
u)
15.060

Biaya per
Bulan

Biaya per
Tahun

Rp 17.600.000
Rp 25.486.154
Rp 31.625.226

Rp 211.200.000
Rp 305.833.846
Rp 379.502.706

Perancangan Layout Pabrik


Sub bab perancangan layout pabrik berisi tentang bagaimana merencanakan,

merancang, dan mengaplikasikan layout di perusahaan Karya Indonesia secara keseluruhan


dan optimal. Layout dirancang berdasarkan kondisi yang ada seperti jumlah departemen
beserta jumlah tenaga kerja di departemen tersebut yang nantinya akan dijadikan sebagai
acuan dalam penentuan kebutuhan ruang dan luasan bangunan. Adapun output yang
dihasilkan pada sub bab ini adalah rancangan visual layout dalam bentuk 2D.

5.4.1 Analisa Kebutuhan Ruang


Pada sub bab ini berisi tentang bagaimana menghitung kebutuhan ruang untuk tiaptiap departemen dilihat dari jumlah personel tenaga kerja pada tiap departemen yang nantinya
digunakan untuk menentukan luasan bangunan pabrik perusahaan Karya Indonesia secara
keseluruhan. Sebagai input-an untuk menyelesaikannya ialah struktur organisasi perusahaan
Karya Indonesia dan jumlah personel tenaga kerja dari tiap departemen yang didapatkan dari
Bab 4 dan output-an yang dihasil berupa luasan ruang bangunan untuk tiap departemen.

5.4.4.1 Bagan Organisasi dan Jumlah Karyawan


Berdasarkan dari Bab 4 sebelumnya, berikut ini merupakan bagan struktur organisasi
perusahaan Karya Indonesia.
305

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Direktur Utama

Direktur
Administrasi

Direktur Keuangan

Kepala
Departemen
Produksi

Kepala
Departemen
Pemasaran

Kepala
Departemen
Pengembangan
SDM

Kepala
Departemen Riset
dan
Pengembangan

Kepala
Departemen
Pengadaan dan
Distribusi

Staf Departemen

Staf Departemen

Staf Departemen

Staf Departemen

Staf Departemen

Gambar 5. 32 Bagan Struktur Organisasi Perusahaan Karya Indonesia

Dari bagan struktur organisasi tersebut dapat dilihat ada beberapa jabatan penting yang
ada di perusahaan Karya Indonesia antara lain Direktur Utama, Direktur Keuangan, Direktur
Administrasi, Kepada dan Staf Departemen Produksi, Kepala dan Staf Departemen
Pemasaran, Kepala dan Staf Departemen Pengembangan SDM, Kepala dan Staf Departemen
Riset dan Pengembangan, serta Kepala dan Staf Departemen Pengadaan dan Distribusi.
Berikut ini merupakan tabel jumlah karyawan per departemen yang dibutuhkan oleh
perusahaan Karya Indonesia.
Tabel 5. 37 Kebutuhan Tenaga Kerja per Departemen Perusahaan Karya Indonesia Selama 11 Tahun

No.

1.

3.

4.

Departemen

Riset dan
Produksi

Keuangan dan
Pemasaran

Pengembangan
SDM

Produksi

Jabatan
Kepala Departemen
Riset dan Produksi
Staf Departemen
Produksi
Pekerja Langsung
Departemen Produksi
Kepala Departemen
Keuangan dan
Pemasaran
Staff Pemasaran
Staf Keuangan
Kepala Departemen
Pengembangan SDM
Staf Departemen
Pengembangan SDM
Kepala Departemen
Produksi
Staf Departemen
Produksi

Tahun ke5
6
7

10

11

1
1
26
1
2
1
1
1

306

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

5.

6.

Pemasaran

Keuangan

7.

Pengembangan
SDM

8.

Riset dan
Pengembangan
(R & D)

9.

Pengadaan dan
Distribusi

Pekerja Langsung
Departemen Produksi
(Operator)
Kepala Departemen
Pemasaran
Staf Departemen
Pemasaran
Kepala Departemen
Keuangan
Staf Departemen
Keuangan
Kepala Departemen
SDM
Staf Departemen SDM
Kepala Departemen R
&D
Staf Departemen R & D
Kepala Departemen
Pengadaan dan
Distribusi
Staf Departemen
Pengadaan dan
Distribusi
Karyawan Departemen
Pengadaan dan
Distribusi

C-1

26

26

26

26

26

27

27

27

27

27

Dari Tabel 5.37 dapat diketahui bahwasanya pada perusahaan Karya Indonesia
memiliki beberapa job penting yang memiliki pengaruh cukup signifikan pada jalannya proses
produksi di PT. Karya Indonesia selama 11 tahun ke depan. Pada struktur organisasi di atas
dapat digolongkan menjadi 3 fase, dimana fase ke-1 ialah tahun pertama dimana perusahaan
baru dirilis, job yang ikut berkecimpung pada fase ini adalah direktur (1 orang), kepala dan
staf departemen produksi masing-masing berjumlah 1 orang, kepala dan staf departemen
keuangan dan pemasaran dimana untuk kepala departmen berjumlah 1 orang sedangkan untuk
staf di bidang pemasaran berjumlah 2 orang dan staf di bidang keuangan berjumlah 1 orang,
kepala dan staf departemen pengembangan SDM masing-masing berjumlah 1 orang. Sehingga
dapat diketahui pada fase pertama ini jumlah tenaga kerja tidak langsungnya sebesar 9 orang
dan untuk tenaga kerja langsungnya berjumlah 26 orang yang bertugas sebagai operator di
departemen produksi.
Pada fase kedua dimana struktur organisasi akan digunakan pada tahun 2015-2019
dimana pada fase ini terdapat beberapa penjabaran departemen yakni departemen pemasaran
(terdapat kepala departemen yang berjumlah 1 orang dan staf departemen yang berjumlah 2
orang) dan departemen keuangan (terdapat kepala dan staf departemen yang berjumlah

307

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

masing-masing 1 orang), serta terdapat departemen baru yakni departemen R&D dimana
terdapat kepala dan staf departemen yang masing-masing berjumlah 1 orang. Sehingga dapat
diketahui banyaknya tenaga kerja tak langsung pada PT. karya Indonesia ialah sebanyak 13
orang sedangkan untuk tenaga kerja langsungnya masih dalam jumlah yang sama yakni 26
orang sebagai operator produksi produk di perusahaan.
Pada fase terakhir yakni fase ketiga terdapat beberapa penambahan job dan
departemen pada perusahaan yakni sekretaris perusahaan yang berjumlah 1 orang, dan
departemen pengadaaab dan distribusi dimana terdapat kepala departemen yang berjumlah 1
orang dan staf departemen yang berjumlah 3 orang. sedangkan untuk staf di beberapa
departemen mengalami penambahan, seperti halnya di departemen produksi dan departemen
pemasaran stafnya berjumlah 3 orang. sedangkan untuk departemen R&D dan departemen
SDM stafnya berjumlah 2 orang. Penambahan jumlah karyawan ini dilakukan karena pada
tahun 2020-2025 perusahaan berada pada fase maturity. Sehingga dapat diketahui untuk
jumlah pekerja tak langsung pada fase ini ialah berjumlah 23 orang sedangkan untuk pekerja
langsungnya sebanyak 27 orang yakni sebagai operator di departemen produksi.
5.4.1.2 Perhitungan Kebutuhan Ruang
Sub bab ini membahas mengenai perhitungan kebutuhan ruangan per departemen yang
ada pada perusahaan perusahaan Karya Indonesia. Perhitungan dilakukan dengan
mempertimbangkan inventaris-inventaris dan jumlah karyawan yang berada dalam suatu
ruangan. Terdapat 3 macam perhitungan kebutuhan ruangan, yaitu kebutuhan ruang untuk
kantor, lantai produksi, fasilitas pendukung. Oleh karena itu, perhitungan kebutuhan ruangan
hanya dilakukan untuk ruang kantor, lantai produksi, dan fasilitas pendukung.

5.3.1.2.1 Perhitungan Kebutuhan Ruang Office

Pada kantor perusahaan Karya Indonesia terdapat 8 ruangan yang sesuai dengan
jumlah departemen pada struktur organisasi perusahaan perusahaan Karya Indonesia. Tabel
5.38 menampilkan hasil perhitungan luas ruangan yang dibutuhkan pada ruang kantor.

308

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 5. 38 Perhitungan Kebutuhan Ruang Kantor

Departemen

Direktur

Direktur Keuangan

Direktur
Administratif

Departemen
Produksi

Nama Barang

Panjang
(m)

Lebar
(m)

Meja Kerja
Kursi
Meja tamu
Sofa
Lemari Arsip
Tanaman
Toilet
Tempat sampah
Meja Kerja
Kursi
Lemari Arsip
Toilet
Tempat sampah
Meja Kerja
Kursi
Lemari Arsip
Toilet
Tempat sampah
Meja Kerja
Kursi
Lemari Arsip

1
1.1
1.5
1.6
0.8
1.1
2
0.45
1
1.1
0.8
2
0.45
1
1.1
0.8
2
0.45
1
1.1
0.8

0,8
0.5
0.5
0.8
0.4
0.3
1
0.3
0.8
0.5
0.4
1
0.3
0.8
0.5
0.4
1
0.3
0.8
0.5
0.4

Jumlah Kebutuhan Allowance


Luas (m )
Barang Luas (m2)
(10 %)
2

0.8
0.55
0.75
1.28
0.32
0.33
2
0.135
0.8
0.55
0.32
2
0.135
0.8
0.55
0.32
2
0.135
0.8
0.55
0.32
309

1
3
1
1
1
1
1
1
1
2
1
1
1
1
2
1
1
1
1
2
1

0.8
1.65
0.75
1.28
0.32
0.33
2
0.135
0.8
1.1
0.32
2
0.135
0.8
1.1
0.32
2
0.135
0.8
1.1
0.32

0.08
0.165
0.075
0.128
0.032
0.033
0.2
0.0135
0.08
0.11
0.032
0.2
0.0135
0.08
0.11
0.032
0.2
0.0135
0.08
0.11
0.032

Jumlah
Luas
(m2)
0.88
1.815
0.825
1.408
0.352
0.363
2.2
0.1485
0.88
1.21
0.352
2.2
0.1485
0.88
1.21
0.352
2.2
0.1485
0.88
1.21
0.352

Total
Luas
(m2)

Luas+
Aisle

7,9915 9,4915

4,7905 6,2905

4,7905 4,7905

4,7905 4,7905

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 5.39 Perhitungan Kebutuhan Ruang Kantor (Lanjutan)

Departemen

Nama Barang

Toilet
Tempat sampah
Meja Kerja
Kursi
Departemen
Lemari Arsip
Pemasaran
Toilet
Tempat sampah
Meja Kerja
Kursi
Departemen
Pengembangan
Lemari Arsip
SDM
Toilet
Tempat sampah
Meja Kerja
Kursi
Departemen Riset &
Lemari Arsip
Pengembangan
Toilet
Tempat sampah
Meja Kerja
Departemen
Kursi
Pengadaan &
Lemari Arsip
Distribusi
Toilet

Panjang
(m)

Lebar
(m)

Luas
(m2)

2
0.45
1
1.1
0.8
2
0.45
1
1.1
0.8
2
0.45
1
1.1
0.8
2
0.45
1
1.1
0.8
2

1
0.3
0.8
0.5
0.4
1
0.3
0.8
0.5
0.4
1
0.3
0.8
0.5
0.4
1
0.3
0.8
0.5
0.4
1

2
0.135
0.8
0.55
0.32
2
0.135
0.8
0.55
0.32
2
0.135
0.8
0.55
0.32
2
0.135
0.8
0.55
0.32
2
310

Jumlah Kebutuhan Allowance


Barang Luas (m2)
(10 %)
1
1
1
2
1
1
1
1
2
1
1
1
1
2
1
1
1
1
2
1
1

2
0.135
0.8
1.1
0.32
2
0.135
0.8
1.1
0.32
2
0.135
0.8
1.1
0.32
2
0.135
0.8
1.1
0.32
2

0.2
0.0135
0.08
0.11
0.032
0.2
0.0135
0.08
0.11
0.032
0.2
0.0135
0.08
0.11
0.032
0.2
0.0135
0.08
0.11
0.032
0.2

Jumlah
Luas
(m2)
2.2
0.1485
0.88
1.21
0.352
2.2
0.1485
0.88
1.21
0.352
2.2
0.1485
0.88
1.21
0.352
2.2
0.1485
0.88
1.21
0.352
2.2

Total
Luas
(m2)

Luas+
Aisle

4,7905 4,7905

4,7905 4,7905

4,7905 4,7905

4,7905 4,7905

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 5.40 Perhitungan Kebutuhan Ruang Kantor (Lanjutan)

Departemen

Nama Barang

Panjang
(m)

Lebar
(m)

Luas
(m2)

Tempat sampah

0.45

0.3

0.135

Jumlah Kebutuhan Allowance


Barang Luas (m2)
(10 %)
1

0.135

0.0135

Jumlah
Luas
(m2)
0.1485

Total
Luas
(m2)

Luas+
Aisle

Dari Tabel 5.38 sampai 5.40 diketahui bahwa total kebutuhan ruang kantor perusahaan perusahaan Karya Indonesia adalah 44,52 m2 dengan
aisle sebesar 1,5 dari luas departemen total.
5.3.1.2.2 Perhitungan Kebutuhan Ruang Produksi

Pada lantai produksi terdapat 7 departemen dengan 7 ruangan lain yang dibutuhkan. Kebutuhan ini didasarkan pada hasil yang terdapat pada
Modul 3. Tabel 5.41 menampilkan hasil perhitungan yang dilakukan pada 7 departemen.

311

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 5. 41 Perhitungan Kebutuhan Lantai Produksi


No

Nama
Proses

Jumlah
Mesin

Screening

Pencacahan

3
4
5

Mixing
Forming
Pressing

4
3
2

Cutting

Assembly

Mushola

Pantry

10

Toilet

11

Ruang
Pengawas

12

Ruang
Kesehatan

13

Ruang
Security

14

Warehouse

Perabotan
Alat screening
Alat pencacahan,
meja
Alat mixing
Alat forming
Alat pressing
Alat cutting,
meja
Meja
Tempat wudhu,
kaca, sajadah,
rak penyimpanan
Meja, kulkas, rak
penyimpanan,
dispenser
Wastafel dan
toilet
Meja, kursi, sofa,
komputer, rak
Tempat tidur,
meja, kursi, rak
penyimpanan

Dimensi
Perabotan
Terbesar
Panjang Lebar
7.4
1.4

Dimensi
Departemen
Panjang
8

Lebar
2

Luas
Stasiun
Kerja/dept

Luas
dept
total

Aisle

Total
luas

16

48

4.8

52.8

10

30

33

0.89
1.5
4.76

0.58
1.03
2.03

2
3
6

1
2
4

2
6
24

8
18
48

0.8
1.8
4.8

8.8
19.8
52.8

15

45

4.5

49.5

0.5

18

1.8

19.8

0.5

16

16

1.6

17.6

0.5

20

20

22

0.6

6.6

0.5

36

36

3.6

39.6

12

12

1.2

13.2

Meja, kursi, TV

0.5

0.6

6.6

Rak
penyimpanan

1.5

20

10

200

200

20

220

TOTAL

5.3.1.2.2 Perhitungan Kebutuhan Fasilitas dan Ruang Pendukung

Dalam sebuah perusahaan dibutuhkan fasilitas pendukung untuk melengkapi


kebutuhan dari pegawai yang bekerja di dalamnya. Fasilitas pendukung yang akan dibangun
diantaranya adalah toilet pria, toilet wanita, mushola, pantry, kantin, ruang security, tempat
parkir truk, dan tempat parkir pegawai. Berikut ini adalah perhitungan untuk fasilitas dan
ruang pendukung yang akan dibangun.

312

562.1

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 5. 42 Perhitungan Kebutuhan Fasilitas dan Ruang Pendukung

Fasilitas

Toilet Pria

Toilet
Wanita

Mushola

Pantry

Kantin

0.5
0.22

Luas
Barang
0.22
0.121

Kebutuhan
Luas
0.44
0.484

Allowance
10%
0.044
0.0484

Jumlah
Luas
0.484
0.5324

0.3

0.38

0.114

0.114

0.0114

0.1254

2
4

0.44
0.55

0.5
0.22

0.22
0.121

0.44
0.484

0.044
0.0484

0.484
0.5324

0.3

0.38

0.114

0.114

0.0114

0.1254

1
1

6
0.45

7
0.4

42
0.18

42
0.18

4.2
0.018

46.2
0.198

1.2

2.4

2.4

0.24

2.64

1
1
1
1
1
1

2
1.8
0.34
0.68
0.72
0.5

0.5
0.5
0.32
0.71
0.39
0.5

1
0.9
0.1088
0.4828
0.2808
0.25

1
0.9
0.1088
0.4828
0.2808
0.25

0.1
0.09
0.01088
0.04828
0.02808
0.025

1.1
0.99
0.11968
0.53108
0.30888
0.275

0.54

0.48

0.2592

0.2592

0.02592

0.28512

6
12
4
2

2.5
2.5
0.5
1.5

0.8
0.4
0.5
0.4

2
1
0.25
0.6

12
12
1
1.2

1.2
1.2
0.1
0.12

13.2
13.2
1.1
1.32

0.54

0.48

0.2592

0.5184

0.05184

0.57024

Nama Barang

Jumlah

Panjang

Lebar

Wastafel
Kloset
Tempat
Sampah
Wastafel
Kloset
Tempat
Sampah
Tempat sholat
Rak
Tempat
Wudhu
Meja
Rak
Dispenser
Kulkas
Kompor
Wastafel
Tempat
sampah
Meja makan
Kursi
Wastafel
Etalase
Tempat
sampah

2
4

0.44
0.55

313

Total
Luas

Total Luas +
aisle

1.1418

1.82688

1.1418

1.82688

49.038

78.4608

3.60976

5.775616

29.39024

47.024384

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 5.43 Perhitungan Kebtuhan Fasilitas dan Ruang Pendukung (Lanjutan)

0.6
0.5
0.5

Luas
Barang
0.72
0.205
0.9

Kebutuhan
Luas
0.72
0.205
0.9

Allowance
10%
0.072
0.0205
0.09

Jumlah
Luas
0.792
0.2255
0.99

1.65

4.95

9.9

0.99

10.89

25

4.5

2.5

11.25

281.25

28.125

309.375

15

0.9

1.8

27

2.7

29.7

Fasilitas

Nama Barang

Jumlah

Panjang

Lebar

Ruang
Security

Meja
Kursi
Loker

1
1
1

1.2
0.41
1.8

Truk

Mobil
Motor

Tempat
Parkir Truk
Tempat
Parkir
Pekerja

TOTAL

Total
Luas

Total Luas +
aisle

2.0075

3.212

10.89

17.424

339.075

542.52
698.07056

Dapat dilihat pada Tabel 5.42 dan 4.43 bahwa fasilitas pendukung yang akan dibangun adalah toilet pria dan wanita, mushola, pantry, kantin,
ruang security, tempat parkir truk, dan tempat parkir pekerja. Setelah dilakukan perhitungan diketahui bahwa luas yang dibutuhkan untuk fasilitas
pendukung adalah sebesar 698.07056 m2.

314

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

5.3.1.2.4 Perhitungan Kebutuhan Ruang Warehouse

Terdapat dua warehouse yang dibutuhkan oleh perusahaan, yaitu warehouse raw
material dan warehouse produk jadi. Berikut ini adalah tabel perhitungan kebutuhan luas
untuk warehouse raw material dan warehouse produk jadi.

Tabel 5. 44 Perhitungan Kebutuhan Ruang Warehouse


Nama

Wareh
ouse
Raw
materi
al

Wareh
ouse
Produ
k Jadi

Nama
Barang

Jumlah

Panjang

Lebar

Meja

1.2

0.6

Luas
Baran
g
0.72

Kursi
Rak
Arsip
Rak raw
material
Tempat
sampah
Meja

0.41

0.5

1.8

Kursi
Rak
Arsip
Flex-U
Tempat
sampah

Kebutuhan
Luas

Allowance

Jumlah
Luas

0.72

0.072

0.792

0.205

0.205

0.0205

0.2255

0.5

0.9

0.9

0.09

0.99

0.8

1.6

6.4

0.64

7.04

0.54

0.48

0.2592

0.2592

0.02592

0.28512

1.2

0.6

0.72

0.72

0.072

0.792

0.41

0.5

0.205

0.205

0.0205

0.2255

1.8

0.5

0.9

0.9

0.09

0.99

20

2.2

1.95

4.29

85.8

8.58

94.38

0.54

0.48

0.2592

0.2592

0.02592

0.28512

TOTAL

Total
Luas

Total
Luas +
Aisle

9.33

14.93

96.67

154.68

169.61

Warehouse yang akan dibangun oleh perusahaan akan dibagi menjadi dua, yaitu
warehouse raw material dan warehouse produk jadi. Pada tabel 5.43 dapat dilihat bahwa luas
yang dibutuhkan untuk keperluan warehouse adalah sebesar 169.608384 m2.

5.3.2 Analisis Keterkaitan antar Ruang


Perancangan layout merupakan salah satu aspek penting dalam membuat perencanaan
pendirian suatu perusahaan. Layout akan berdampak pada efisiensi dan efektifitas aktivitasaktivitas dalam perusahaan, termasuk aktivitas dalam ruang office. Berikut akan dibahas
mengenai perhitungan parameter-parameter dalam merancang layout ruang office Karya
Indonesia.
5.3.2.1 Activity Relationship Chart (ARC)
Langkah awal untuk merancang layout ruang office adalah dengan mengindentifikasi
kedekatan dan hubungan antar mesin. Tools yang sering digunakan untuk meelakukan

315

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

identifikasi tersebut adalah Activity Relationship Chart (ARC). ARC merupakan diagram
yang menunjukkan interaksi antar fasilitas yang terdapat dalam perusahhaan. Berikut
merupakan derajat kepentingan dan dasar penetapan kedekatan antar mesin dalam ARC.

Tabel 5.45 Derajat Kepentingan ARC

Kode
A
E
I
O
U
X

Keterangan
Mutlak untuk didekatkan
Sangat penting untuk didekatkan
Penting untuk didekatkan
Cukup/biasa
Tidak penting
Tidak dikehendaki untuk berdekatan

(sumber: Anityasari dan Wessiani, 2011)

Tabel 5. 46 Dasar Penentuan Kedekatan antar Mesin

Kode
1
2
3
4
5
6
7
8
9

Alasan
Penggunaan catatan secara bersama
Menggunakan tenaga kerja yang sama
Menggunakan space area yang sama
Derajat kontak personal yang sering dilakukan
Derajat kontak kertas kerja yang sering dilakukan
Urutan aliran kerja
Melaksanakan kegiatan kerja yang sama
Menggunakan peralatan kerja yang sama
Kemungkinana adanya bau yang tidak mengenakkan dan ramai

(sumber: Anityasari dan Wessiani, 2011)

Selain mempertimbangkan alasan pada Tabel 5.45 dan Tabel 5.46, penentuan
kedekatan hubungan antar fasilitas juga mempertimbangkan frekuensi aliran material antar
mesin dan departemen. Berikut merupakan departemen dan mesin pada ruang office Flex-U.
Tabel 5.47 Departemen dan Fasilitas Office Karya Indonesia

No
1
2
3
4
5
6
7
8
9

Departmen
Direktur Utama
Direktur Keuangan
Direktur Administratif
Depratemen Produksi
Departemen Pemasaran
Departemen Pengembangan SDM
Departemen Riset dan Pengembangan
Departemen Pengadaan dan Distribusi
Toilet
316

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


10

C-1

Ruang Rapat

Tabel 5.47 Departemen dan Fasilitas Office Karya Indonesia (lanjutan)

Departmen
No
11 Ruang Fotocopy
12 Ruang Kesehatan
Tabel 5. 48 Pabrik Karya Indonesia

No
1
2
3
4
5
6
7

Departmen
Lantai Produksi
Office
Mushola
Ruang Security
Parkir Kendaraan
Parkir Truck
Kantin

Penentuan hubungan antar departemen dilakukan secara subyektif. Berikut merupakan


ARC antar departemen dalam lantai office perusahaan Karya Indonesia.

Direktur Utama
Direktur Keuangan
Direktur Administrasi

D. Produksi
D. Pemasaran
Direktur SDM
D. Riset dan Pengembangan
D. Pengadaan dan
Distribusi

Toilet
Ruang Rapat
Ruang Fotocopy
Ruang Kesehatan

E
4,5
E
4,5
E
4,5
E
4,5
E
4,5
E
4,5
E
4,5
X
9
X
9
U
I
7

E
4,5
E
4,5
E
4,5
E
4,5
E
4,5
E
4,5
X
9
I
7
X
9
I
7

E
4,5
E
4,5
E
4,5
E
4,5
E
4,5
X
9
I
7
I
7
X
9

E
4,5
E
4,5
E
4,5
E
4,5
X
9
I
7
I
7
I
7

E
4,5
E
4,5
E
4,5
X
9
I
7
I
7
I
7

E
4,5
E
4,5
X
9
I
7
I
7
I
7

E
4,5
X
9
I
7
I
7
I
7

X
9
I
7
I
7
I
7

I
7
I
7
I
7

I
7
I
7

I
7

Gambar 5. 33 ARC Departemen dan Fasilitas Office Karya Indonesia

Berikut merupakan ARC lantai produksi, office, dan fasilitas-fasilitas pabrik


perusahaan Karya Indonesia secara keseluruhan.

317

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


Lantai Produksi
Office

E
4,5
I
7

Mushola
Ruang Security
Parkir Kendaraan

O
I
7
U

Parkir Truck

C-1

I
7
I
7

E
4,5
O

O
I
7

I
7
O

E
4,5

O
O
O

U
U

Kantin
Gambar 5. 34 ARC Departemen dan Fasilitas Office Karya Indonesia

Hasil dari ARC akan digunakan sebagai parameter dalam merancang Activity
Relationship Diagram ARD. Keduanya kemudian digunakan sebagai parameter dalam
merancang layout Pabrik perusahaan Karya Indonesia secara keseluruhan. Subbab 5.4.2.2
berikut akan membahas mengenai pembuatan ARD.
5.3.2.2 Activity Relationship Diagram (ARD)
Pada sub bab ini akan dilakukan pengelompokan mesin dan departemen berdasarkan
kedekatan antar mesin atau departemen yang merupakan output dari ARC. Langkah awal
untuk melakukan pengelompokan adalah dengan menggambarkan hubungan kedekatan antar
mesin atau departemen. Metode yang biasa digunakan untuk menggambarkan pengelompokan
mesin atau departemen adalah melalui Activity Relationship Diagram (ARD).
Activity Relationship Diagram merupakan penggambaran hubungan kedekatan antar
mesin kedekatan antar mesin (Maria Anityasari, 2011). Berikut merupakan keterangan garis
yang digunakan untuk menejelaskan hubungan antar mesin atau departemen.
Tabel 5. 49 Kode Garis Activity Relationship Diagram

Kode
Huruf

Arti Kedekatan

Absolutely Necessery

Merah

Especially Important

Orange

Important

Hijau

Ordinary Closeness

Biru

Unimportant

Undesirable

Garis

No Line

Warna

Tidak Ada
Coklat

318

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 5. 50 Rekap Hubungan Kedekatan antar Departemen dan Fasilitas Office

Departemen
Direktur
Utama
Direktur
Keuangan
Direktur
Administratif
Depratemen
Produksi
Departemen
Pemasaran
Departemen
Pengembangan
SDM
Departemen
Riset dan
Pengembangan
Departemen
Pengadaan dan
Distribusi

Direktur
Utama

Direktur
Keuangan

Direktur
Administratif

Depratemen
Produksi

Departemen
Pemasaran

Departemen
Pengembangan
SDM

Departemen
Riset dan
Pengembangan

Departemen
Pengadaan
dan
Distribusi

Toilet

Ruang
Rapat

E
E

Toilet

Ruang Rapat

Ruang
Fotocopy
Ruang
Kesehatan

Ruang
Fotocopy

319

Ruang
Kesehatan

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Berdasarkan Tabel 5.47, dibuatlah ARD untuk menggambarkan hubungan antar


departemen dan fasilitas office. Berikut merupakan ARD departemen dan fasilitas office.

10

11

12

Gambar 5. 35 Activity Relationship Diagram untuk Office

Setelah terbentuk ARD Office, langkah selanjutnya adalah membuat ARD lantai
produksi Flex-U. Seperti tahap sebelumnya, terlebih dahulu dibuat tabel rekap hubungan
departemen pada lantai produksi (Tabel 5.50).

320

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Tabel 5. 51 Rekap Hubungan Kedekatan antar Departemen Lantai Produksi


No.

3
4

Departemen
Departemen
Pembuatan
MDF
Departemen
Pemotongan
Rangka
Departemen
Assembly dan
Inspeksi
Departemen
Packaging

Departemen
Pembuatan
MDF

Departemen
Pemotongan
Rangka

Departemen
Assembly
dan Inspeksi

Departemen
Packaging

Mushola

Toilet

Gudang

Pantry

Ruang
Operator

Mushola

Toilet

Gudang

Pantry
Ruang
Operator
Ruang
Kesehatan
Ruang
Security

9
10
11

Ruang
Kesehatan

321

Ruang
Security

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Berdasarkan Tabel 5.50, dibuatlah ARD untuk menggambarkan hubungan antar


departemen pada lantai produksi. Berikut merupakan ARD departemen pada lantai produksi.

11
8

9
4

10

Gambar 5. 36 Activity Relationship Diagram Lantai Produksi

Setelah terbentuk ARD antar departemen lantai produksi, langkah selanjutnya adalah
membuat ARD departemen dan fasilitas pabrik secara keseluruhan. Seperti tahap sebelumnya,
terlebih dahulu dibuat tabel rekap hubungan sebagai berikut.
Tabel 5. 52 Rekap Hubungan Kedekatan antar Fasilitas Pabrik
No.
1
2
3
4
5
6
7

Departemen
Lantai
Produksi
Office
Mushola
Ruang
Security
Parkir
Kendaraan
Parkir
Truck
Kantin

Lantai
Produksi

Office

Mushola

Ruang
Security

Parkir
Kendaraan

Parkir
Truck

E
I

322

Kantin

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Berdasarkan Tabel 5.52, dibuatlah ARD untuk menggambarkan hubungan antar


fasilitas pada perusahaan. Berikut merupakan ARD fasilitas pabrik.

7
Gambar 5. 37 Activity Relationship Diagram Pabrik

Hasil dari analisis hubungan kedekatan antar departemen dan fasilitas digunakan
sebagai parameter dalam merancang layout lantai produksi, warehouse, office, dan pabrik
secara keseluruhan.
5.3.2.3 Space Relationship Diagram (SRD)
Berdasarkan Activity Relationship Diagram (ARD), dibuatlah Space Relationship
Diagram (SRD) dari pabrik Karya Indonesia sebagai berikut.

5
2
6

1
4
3
Gambar 5. 38 SRD Pabrik Alternatif 1

323

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

3
2
6
4

1
5

7
Gambar 5. 39 SRD Pabrik Alternatif 2

Secara subyektif, alternatif 1 dipilih sebagai dasar desain layout pabrik. Hasil dari
ARD akan digunakan sebagai parameter dalam merancang layout pabrik secara keseluruhan.
5.4.3 Perancangan Layout 2D
Berdasarkan Space Relationship Diagram (SRD), dibuatlah layout 2 dimensi dari
pabrik Karya Indonesia sebagai berikut.

Gambar 5. 40 Layout 2 Dimensi Pabrik

324

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI


Halaman ini Sengaja Dikosongkan

325

C-1

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

DAFTAR PUSTAKA

Anityasari, M. (2011). Analisa Kelayakan Usaha (1st ed.). Surabaya: Guna Widya.
Groover, P. Mikell. 2001. Otomasi, Sistem Produksi, dan Computer-Integrated
Manufacturing. Guna Widya. Surabaya.
Heragu, Sunderesh S. 2008. Facilities Design Third Edition. Taylor & Francis Group. New
York.
Hernn David Perez. 2013. Supply chain strategies: Which one hits the mark?.
Massachusetts: CSCMP's Supply Chain Quarterly.
PT Timah (Persero) Tbk. 2013. Laporan Tahunan 2013.
PT Tirta Investama. 2010. Aqua Sustainability Report 2010.
PT Ultrajaya Milk Industry & Trading Company Tbk. 2012. Laporan Tahunan 2012.
Estaswara, H. (2010). Stakeholder Relations (1st ed.). Jakarta: Universitas Pancasila.
PT Unilever Indonesia Tbk. 2012. Touching the Lives of Every Indonesian Every Day.
Sugihara, 2013. Steel at Interior Life Style Tokyo 2013. Diakses tanggal 23 Februari 2013.
<http://www.atelier-opa.com/kenchikukagu/foldawayoffice-stee.html>.
Balt. 2013. Balt Fold-N-Snow Workstation. Diakses tanggal 23 Februari 2013.
<http://www.amazon.com/Balt-89886-Fold-N-StowWorkstation/dp/B0018K0PKQ>.

Olympic. 2013. MTS040107. Diakses tanggal 23 Februari 2013. <http://www.olympicfurniture.com/index.php/en/office-set/venus/mts040107-detail>.


Agustyana. 2010. Analisis Strategi Distribusi dalam Meningkatkan Pangsa Pasar PT.
Canggih

Presisi

Industri.

Diakses

tanggal

28

Februari

2014.

<http://agustyana.wordpress.com/2010/01/12/analisis-strategi-distribusi-dalammeningkatkan-pangsa-pasar-pt-canggih-presisi-industri/>.
Sekretariat. 2013. Green building: Konsep Bangunan Inovasi Bangunan Ramah
Lingkungan.

Diakses

tanggal

28

Februari

2014.

<http://www.haritaru2013.com/kilas-berita/121>.
Solicha, Zumrotun 2013. TN Meru Beikiri Catat 41 Kasus Pembalakan Liar. Diakses
tanggal 1 Maret 2014. <http://www.antarajatim.com/lihat/berita/124161/tn-merubetiri-catat-41-kasus-pembalakan-liar>.

326

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Prana Indonesia. 2010. Akibat Pemanasan Global. Diakses tanggal 1 Maret 2014.
<http://pranaindonesia.wordpress.com/pemanasan-global/akibat-pemanasanglobal/>.
Bank Indonesia. 2014. Laporan Inflasi (Indeks Harga Konsumen). Diakses tanggal 1 Maret
2014. <http://www.bi.go.id/id/moneter/inflasi/data/Default.aspx>.
Wibisono,

Agus.

2010.

Analisis

SWOT.

Diakses tanggal

29

Februari 2014.

<http://aguswibisono.com/2010/analisis-swot-strength-weakness-opportunitythreat/>.
PT Badak NGL. 2012. Transformasi Strategi untuk Masa Depan.
Saputra, Arsyil Hendra. 2010. MAPE, MAD, MSD. Diakses tanggal 16 maret 2014.
<http://arsyil.blogspot.com/2010/12/apa-itu-mape-mad-dan-msd-padaanalisis.html>.
Balt.

(2013).

Balt

Fold-N-Stow.

Dipetik

February

23,

2014,

dari

2014,

from

2014,

from

<http://www.amazon.com/>.
Basmari,

A.

(2009).

Komoditas

Kelapa.

Retrieved

Februari

1,

<http://www.damandiri.or.id>.
Esubijono.

(2008).

Green

building.

Retrieved

February

20,

<http://esubijono.wordpress.com>.
PT Telekomunikasi Indonesia Tbk. 2013. Menciptakan Peluang dan Talenta Global.
Olympic.

(2013).

Venus

MTS040107.

Dipetik

February

23,

2014,

dari

<http://www.olympic-furniture.com>.
PT Bukit Asam (Persero) Tbk. 2013. Growing in Confidence - Tumbuh dengan Solid.
Sugihara,

O.

(2008).

Foldaway

Office.

Retrieved

February

23,

2014,

from

<http://www.atelier-opa.com/>.
PT Metropolitan Land Tbk. 2012. Perform the Best and Continually Strive for Excellece.
Badan Pusat Statistik. 2012. Total Jumlah Karyawan (2000-2011). Diakses tanggal 14
Maret 2014. <http://www.bps.go.id/>.
PT Erajaya Swasembada. 2012. Erajaya Annual Report 2012.
AMKRI. 2012. Kondisi Pasar Furniture Dunia. Diakses tanggal 20 Maret 2014.
<http://www.amkri.org/berita/kondisi-pasar-furniture-dunia-204.php>.
BPS. 2014. Tabel Inflasi dan IHK INDONESIA Tahun 2011 - 2014 Menurut Bulan.
<http://www.bps.go.id/aboutus.php?inflasi=1>.

327

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

C-1

Mc. Callum, Don. 1999. The Manufacturing Process Medium Density Fibreboard. Australian
National University. < http://fennerschool-associated.anu.edu.au>.

Wijaya, Adi. 2011. Apakah itu NPWP dan Apa Gunanya. Diakses Tanggal 29 April 2014.
<http://stanpajak.blogspot.com/2011/04/apakah-itu-npwp-dan-apa-gunanya.html>.
Administrator. 2012. Mendaftarkan Diri untuk Mendapatkan NPWP. Diakses Tanggal 8
Mei 2014. <http://www.pajak.go.id/content/mendaftarkan-diri-untuk-mendapatkannpwp>.
Administrator. 2010. Penerbitan Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP). Diakses Tanggal
7 Mei 2014. <http://www.jakarta.go.id/v2/news/2010/08/penerbitan-surat-izinusaha-perdagangan-#.U2WPklfze_w>.
Jhonson. 2012. PT Denko Wahana Sakti. Diakses Tanggal 17 Mei 2014. <http://pt-dwsbelden.indonetwork.co.id/profile/pt-denko-wahana-sakti.htm>
Indotrading Admin. 2012. CV Mitra Sukses Bersama. Diakses Tanggal 17 Mei 2014.
<http://cvmitrasuksesbersama.web.indotrading.com/>.
Administrator. 2013. PT Lima Bintang Jaya Abadi. Diakses Tanggal 17 Mei 2014.
<http://www.carialamat.com/pt-lima-bintang-jaya-abadi-surabaya-78570.html>.
Indotrading Admin. 2012. Informasi Detil PT.Metal Corfix Indonesia. Diakses Tanggal 17
Mei 2014. <http://ptmetalcorfixindonesia.web.indotrading.com/contact>.
Admin. 2013. Daftar Produsen Bahan Bangunan Di semua lokasi. Diakses Tanggal 18
Mei 2014. <http://telpon.info/produsen-bahan-bangunan/>.
Sutarto.

2010.

Tatoiso

Creative

Product.

Diakses

Tanggal

18

Mei

2014.

<http://tatoiso.indonetwork.co.id/4649210/jual-magnet-hitam-dengan-hargamurah.htm>.
Indra, Mahendra. 2012. CV. JS Jaya Abadi Surabaya. Diakses Tanggal 18 Mei 2014.
<http://www.indonetwork.co.id/cvjsjayaabadi/profile/cv-js-jaya-abadisurabaya.htm>.

328

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

LAMPIRAN

329

C-1

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

330

C-1

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

331

C-1

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

332

C-1

PERANCANGAN SISTEM INDUSTRI

333

C-1