Anda di halaman 1dari 2

I.

LANDASAN TEORI

Jarak adalah panjangan terpendek antara dua titik di lapangan pada bidang horizontal. Pada
dasarnya jarak dapat diukur secara langsung dan tidak langsung. Cara langsung dengan cara
membentangkan pita ukur sepanjang garis yang akan diukur menggunakan pita ukur,
sedangkan cara tidak langsung dapat dilakukan dengan metode jarak optis, elektro optis dan
elektronis.
Pada pengukuran jarak optis, diperlukan alat seperti teodolit, rambu ukur, dan pita ukur. Ada
hal hal yang perlu diketahui sebelum melakukan pengukuran jarak optis, seperti
mengetahui cara membaca rambu ukur yang benar dan konstanta pengali teropong. Sehingga
jika tidak tau cara membaca rambu ukur yang benar maka tidak akan bisa melakukan
pengukuran jarak optis dengan hasil yang akurat
Konstanta pengali teropong didapatkan dari rata rata konstanta pengali teropong dengan
rumus K = D/(ba-bb)xCos2h. D merupakan jarak antara dua titik dan h merupakan sudut
helling. Sudah diketahui bahwa, konstanta pengali teropong ini berguna untuk pengukuran
jarak optis.
II.

WAKTU DAN TEMPAT PRAKTIKUM

Waktu

: 27 Oktober 2015

Tempat

: -Utara Mushola Teknik UGM / Barat Fakultas Teknik Geodesi dan


Geomatika UGM

III.
TUJUAN PRAKTIKUM
- Mahasiswa dapat melakukan pembacaan rambu ukur dengan benar
- Mahasiswa mampu melakukan pengukuran jarak optis
- Mahasiswa dapat menghitung konstanta pengali teropong
IV.
ALAT DAN BAHAN
- Pita ukur
- Rambu Ukur
- Unting unting
- Teodolit
- Kertas
- Alat Tulis
V.
LANGKAH KERJA
a. Pembacaan Rambu Ukur
1. Dirikan statip pada suatu bidang
2. Pasang teodolit dan unting unting pada statip
3. Dirikan rambu ukur sehingga teodolit dan rambu ukur saling terlihat
4. Arahkan teodolit pada rambu ukur

5. Baca rambu ukur yang terlihat pada benang stadia, yaitu batas tengah (bt), batas atas
(ba), batas bawah (bb)
b. Menentukan Konstanta Pengali Teropong
1. Dirikan statip pada suatu bidang
2. Pasang teodolt dan unting unting pada statip
3. Lakukan sentering dan sumbu 1 vertikal
4. Atur nivo teropong sehingga berada ditengah
5. Bentangkan pita ukur sebesar 40 m dan beri titik beserta namanya setiap 10 m
6. Dirikan rambu ukur pada salah satu titik misalnya pada titik A (titik pertama)
7. Arahkan teropong pada rambu ukur, lalu kunci klem teropong dan klem horizontal
8. Baca dan tulis bt, bb, ba
9. Baca dan tulis sudut vertikal
10. Lakukan point 6 8 sampai didapat 4 data yang berisi bacaan bt, ba, bb, dan sudut

1.
2.
3.
4.
5.
6.

vertikal pada jarak 10m, 20m, 30m dan 40 m


c. Pengukuran Jarak Optis
Dirikan statip pada suatu bidang
Pasang teodolt dan unting unting pada statip
Lakukan sentering dan sumbu 1 vertikal
Atur nivo teropong sehingga berada ditengah
Dirikan pita ukur pada suatu titik
Baca dan tulis bt, ba, bb dan sudut vertikal

VI.

HASIL KEGIATAN

(terlampir)

VII.

PEMBAHASAN

(terlampir)
VIII.

KESIMPULAN

1. Pembacaan rambu ukur yang benar, yaitu bila (ba+bb)/2 = bt


2. Kesalahan yang biasa terjadi terdapat pada pembacaan rambu ukur yang tidak tepat
dan nivo teropong yang belum diatur
3. Konstanta pengali teropong didadapat dari rumus K = D/(ba-bb)xCos2h, dimana D
adalah jarak antara dua titik dan h adalah sudut helling.
IX.

DAFTAR PUSTAKA

Wongsotjipto, Soetomo. 1980. Ilmu Ukur Tanah.Yogyakarta: Kanisius