Anda di halaman 1dari 19

ALUMINIUM COMPOSITE PANEL

Aluminium Composite Panel dari bahan utamanya yaitu composite material, atau biasa
disebut bahan composite atau composition materials, adalah bahan material yang direkayasa
dengan bahan alami. dibuat dengan dua atau lebih unsur bahan yang secara signifikan
berbeda secara fisik maupun kimiawinya, terpisah dan juga berbeda dalam struktur hasil
produksinya.
Contoh umum dari bahan composite ini misalnya untuk pedal piringan rem mobil atau motor
yang mengandung partikel keramik berbahan keras yang disenyawakan dalam matrix
berbahan besi/ metal yang lembut. Contoh lainnya dari bahan composite dapat ditemukan di
tutup shower dan bak mandi yang dibuat dari fiberglass. Contoh paling canggih dalam
implementasi material composite ini adalah untuk bahan pembuatan panel untuk pesawat luar
angkasa.

Keunggulan Aluminium Composite Panel

Keunggulan dari bahan composite ini adalah


beratnya yang lebih ringan tetapi dengan kekuatan yang lebih tinggi, tahan karat, dengan
biaya perakitan yang lebih murah karena berkurangnya jumlah komponen perakitannya dan
tidak memerlukan baut-baut penyambung.
Sifat dasar aluminium composite panel adalah keras dan kaku tetapi ringan dalam berat.
Dilapisi aluminium yang dapat diwarnai dengan bermacam macam warna. Aluminium
composite panel dipakai secara luas dengan atau tidak dengan warna metalik, juga dapat
memakai pola warna imitasi dari material lain seperti kayu dan marmer.

Composite Panel atau yang biasa disingkat ACP adalah salah satu tipe plat panel yang
mengandung bahan non-aluminium di antara dua lembar aluminium yang direkatkan. Lembar
aluminium dapat dilapisi dengan PVDF atau cat Polyester (PE). ACP biasa digunakan untuk
cladding eksternal bangunan (Outdoor). MACO merupakan produk aluminium composite
panel unggulan kami untuk panel composite PVDF yang lebih diperuntukkan di luar ruangan
(Outdoor). Menggunakan teknologi 3 Layer Coating merupakan yang terbaik saat ini.

Penerapan Aluminium Composite Panel


Penerapan ACP tidak terbatas hanya untuk bagian luar bangunan saja tetapi juga dapat
digunakan untuk bagian dalam ruangan, Seperti langit-langit atap dan sebagainya. ACP juga
secara luas digunakan dalam industri signage sebagai bahan alternatif menggantikan bahan
substrat yang lebih berat dan mahal. ALCOPAN merupakan produk unggulan untuk panel
composite PE (Polyester). Mengutamakan produk yang efektif dan efisien dengan harga yang
kompetitif. Cocok untuk area indoor. (Sumber:
http://www.kencanapanelindo.com/aluminium-composite-panel/)
Daftar Harga Aluminium Composite Panel

Aerated autoclaved concrete blocks (bata ringan)

Aerated Autoclaved Concrete Blocks (AACB) atau bata ringan Aeroblock merupakan
pengganti batu bata biasa, yang memiliki ukuran lebih besar namun ringan karena pada saat
pembuatannya mengalami proses aerasi. Untuk itu, pekerjaan dapat lebih cepat selesai dan
beban konstruksi dapat berkurang. Selain itu bata ringan merupakan bahan pelindung yang
baik terhadap bahaya kebakaran karena terbuat dari bahan pasir silika yang tidak mudah
terbakar.
Dibandingkan dengan dinding batu bata, dinding bata ringan memberikan perlindungan lebih
besar terhadap suara dari luar. Bata ringan aeroblock mempunyai kekuatan yang besar, kuat
tekannya rata-rata 3,5 N/mm2 dengan panjang 600 mm, tinggi 200 mm, dan lebar 75 mm.
Selain itu, keuntungan lain dari penggunaan bata ringan adalah adukan/campuran mortar
utama lebih sedikit. Proyek ini menggunakan bata ringan karena permukaan bata ringan lebih
halus sehingga dapat menghemat acian.
Dengan menggunakan bata bringan membuat pekerjaan dinding lebih cepat selesai,
pekerjaannya lebih mudah, waktu pekerjaan lebih singkat.
Spesifikasi bata ringan aeroblock antara lain:
1. Berat jenis normal

: 600 50 kg/m3

2. Kekuatan tekan

: 3,5 N/mm2

3. Konduktivitas termal

: 0,13 W/mk

http://www.ilmusipil.com/aerated-autoclaved-concrete-blocks

CONWOOD

Conwood merupakan produk inovatif yang dikembangkan sejalan dengan visi yaitu inovasi
berkelanjutan untuk dunia yang berkelanjutan. Sejalan dari visi tersebut, Conwood hadir
dengan keinginan untuk memberikan kontribusi dalam menjaga dan melestarikan alam.
Sehingga menginspirasi untuk mengembangkan dan menghadirkan pengganti kayu inovatif
yang dapat memenuhi berbagai kebutuhan dekoratif bangunan.
Conwood merupakan produk pengganti kayu yang diciptakan dari bahan baku berkualitas
dan berteknologi. Produk Conwood adalah produk serbaguna yang dapat digunakan pada
berbagai aplikasi dan berbagai jenis bangunan. Dengan konsep produk Conwood, ingin
membantu dunia tetap indah untuk generasi yang akan datang. Sehingga dapat menjadi pionir
salah satu produk bahan bangunan yang ramah lingkungan.
8 Keutamaan Conwood;
1. Indah Seperti Kayu Asli
Conwood merupakan material alternatif pengganti kayu yang ramah lingkungan,
dibuat dari campuran serat fiber dan semen Portland berkualitas, dan dengan bentuk
yang seindah kayu asli.
2. Hemat Biaya & Waktu
Dengan keunggulan mudah dipasang, tahan rayap, tahan api, dan dapat digergaji Anda
akan lebih menghemat biaya dan waktu untuk aplikasi - aplikasi rumah Anda.
3. Bebas Rayap
Tidak jarang keindahan rumah Anda yang menggunakan aplikasi dari kayu, rusak
oleh Rayap. Oleh karena itu Conwood hadir untuk menjadi material alternatif
pengganti kayu, yang memiliki keindahan kayu tanpa harus takut rusak akibat Rayap.
4. Dapat Digergaji
Sebagai material alternatif pengganti kayu, sudah seharusnya produk Conwood juga
dapat di gergaji layaknya kayu asli. sehingga lebih memudahkan Anda untuk
memasangnya pada aplikasi - aplikasi rumah Anda.
5. Mudah Dipasang
Kayu terkenal dengan kemudahannya diolah untuk segala macam aplikasi yang

dibutuhkan oleh manusia, hanya dengan sebuah palu dan paku seseorang dapat
dengan mudah mengolah sebilah kayu.
6. Tahan Terhadap Api
Keindahan produk Conwood yang seperti kayu asli dilengkapi dengan daya tahan
terhadap api yang sangat tinggi. sehingga sangat cocok untuk aplikasi - aplikasi
rumah Anda.
7. Tahan Terhadap Cuaca
Dengan konduktivitas thermal 0.184 W/m.K, Conwood memiliki ketahanan terhadap
suhu panas yang sangat baik. Sangat cocok untuk mempercantik eksterior rumah
Anda sekaligus sebagai penahan panas dari sinar matahari. Dan tidak perlu takut
lapuk oleh kelembapan.
8. 100% Bebas Asbes
Conwood sudah teruji dan mendapatkan Singapore Green Label sebagai material yang
ramah lingkungan dan 100% bebas Asbes.
(Sumber: http://www.conwood.co.id/sayembara)

Beton Serat

Beton serat adalah beton yang cara pembuatannya ditambah serat. Tujuan
penambahan serat tersebut adalah untuk meningkatkan kekuatan tarik beton,
sehingga beton tahan terhadap gaya tarik akibat, cuaca, iklim dan temperatur
yang biasanya terjadi pada beton dengan permukaannya yang luas. Jenis serat
yang dapat digunakan dalam beton serat dapat berupa serat alam atau serat
buatan.
Serat tersebut dapat berupa serat kayu, kelapa, tebu, baja, dan zat-zat
tambahan lainnya yang dapat menambah mutu beton. Perkembangan teknologi
beton dibidang beton fiber memang sudah lama digalakkan. Hal ini bertujuan
untuk meningkat mutu beton yang semakin hari semakin tinggi kebutuhannya.
Beton fiber ini sangat berguna untuk memperbaiki atau menaikkan sifat mekanik
beton. Sifat mekanik beton yang dimaksud adalah kuat tekan, kuat tarik, dan
kuat lentur.
Sifat fisis beton serat:
beton dengan serat membuatnya menjadi lebih kaku sehingga memperkecil nilai
slump serta membuat waktu ikat awal (initial setting) lebih cepat.
Sifat Mekanis beton serat:
Penambahan serat sampai batas optimum umumnya meningkatkan kuat tarik
dan kuat lentur, tetapi menurunkan kekuatan tekan. Jenis serat tertentu
meningkatkan kinerja beton seperti serat baja dan serat tembaga.
Penggunaan Beton Serat :

Beton serat digunakan pada konstruksi yang harus mempunyai permukaan luas
dimana temperatur, oksidasi dan penguapan mempunyai pengaruh besar
terhadap besarnya susut muai, seperti landasan pacu di bandar udara, plat atap,
jalan, dan lain-lain
Ada beberapa jenis atau kelompok beton fiber yang sudah dikenal saat ini,
antara lain metalic fibers, mineral fibers, polimeric fibers, dan naturally occuring
fibers.
Metalic fibers.
Metalic fibers terdiri dari serat baja. Serat baja biasanya digunakan sebagai
pengganti aggregat kasar. Berdasarkan sebuah studi yang dilakukan oleh
Hendra, seorang mahasiswa Teknik Sipil UGM pada tahun 2006, beton fiber
dengan tambahan serat baja mampu menaikkan kuat tekan beton.

Mineral fibers.
Mineral fibers terdiri dari serat gelas. Menurut wikipedia.com, serat gelas
merupakan serat kaca, asal kata fiberglass. Serat kaca berasal dari kaca cair
yang ditarik hingga berdiameter 0,005 mm 0,01 mm. Bahan dasar serat kaca
ini yang digunakan pada campuran beton adalah kelereng. Kelereng berfungsi
sebagai pengganti aggregat kasar.
Polimeric fibers.
Polimeric fibers adalah serat plimer, yaitu serat yang berasal dari serat sintetis.
Serat ini dibuat dengan proses kimia. Serat polimer terdiri dari polypropylene,
polyethylene, polyester, nylon, carbon,dan acrylic.
Naturally occuring fibers.
Naturally occuring fibers adalah serat alami yang berasal dari alam. Baik itu dari
hewan maupun tumbuhan. Contoh serat alami yang paling sering digunakan
dalam campuran beton adalah serat tebu, serat kelapa, dan serat kayu (serbuk
kayu). Serat alami terbukti dapat memperbaiki sifat mekanis beton seperti kuat
tekan yang lebih tinggi dari beton normal. Selain itu, serat alami seperti serat
tebu juga mampu mendukung pembuatan beton busa (beton ringan).
Kelebihan :
1. Memiliki kuat tarik belah yang lebih tinggi sehingga tahan terhadap gaya
tarik akibat pengaruh iklim, temperatur dan perubahan cuaca yang
dialami oleh permukaan yang luas.
2. Penambahan serat itu sendiri juga dapat mereduksi retak-retak yang
mungkin timbul akibat beban/tekanan.
3. Memiliki kuat lentur yang lebih tinggi, sehingga mampu memikul beban
lentur yang lebih besar.
Kelemahan

1. Penambahan serat menyebabkan beton menjadi sulit untuk dipadatkan


(workability beton turun)
2. Penambahan serat akan menyebabkan waktu ikat awal beton lebih cepat
3. Penambahan serat umumnya akan menurunkan kekuatan tekan beton ,
tetapi penambahan sampai batas optimum umumnya akan meningkatkan
kuat tarik dan kuat lentur beton.

GEOGRID

Adalah material polimer yang disusun berbentuk jjaring dengan saling menyilangkan filamen
pada sambungannya, digunakan sebagai material perkuatan.
Manfaat :

Kekuatan tinggi pada pembebanan jangka panjang


Kuat tarik tinggi pada elongasi rendah akibat dari perilaku rangkak yang rendah.
Interlocking yang sangat baik.
Biaya efektif.
Instalasi dan penanganan mudah
Ketahanan kimia sangat baik
Ketahanan biologi
Ketahanan terhadap sinar UV

AEROGEL

Aerogel adalah zat berdasar-silikon dan merupakan benda padat kepadatan-terendah dunia.
Dia terbentuk dari 99,8% udara dan foam yang kaku dengan kepadatan 3 miligram per cm.
Versi terbaru dan teringan dari zat ini memiliki massa jenis hanya 1,9 mg per cm3, dan
diproduksi oleh Lawrence Livermore National Laboratory. Dia dijuluki frozen smoke atau
blue smoke.
Dia tampak kebiruan karena silikon dioksida menyebarkan panjang gelombang yang pendek
dari cahaya sama seperti udara di langit di siang hari. Berlawanan dengan penampilannya
yang kosong ("diaphanous"), dia sekeras foam plastik bila dipegang.
Aerogel memiliki sifat yang menarik:

memiliki struktur dendritik yang tinggi

konduktivitas thermal yang sangat rendah (kira-kira 0.017 W/mK), yang memberinya
sifat insulatif yang luar biasa.

titik leleh 1.200 C

Aerogel memegang 15 posisi di Buku rekor Guinness untuk sifat material, termasuk insulator
terbaik dan benda padat kepadatan-terendah. Aerogel dapat menopang benda yang beratnya
2000 kali lebih berat dari dirinya tanpa terguling. Aerogel pertama kali diciptakan oleh
Steven Kistler pada 1931. Aerogel dapat dibuat dari banyak jenis material; Kerja Kistler
termasuk aerogel yang terbuat dari silika, alumina, chromia, timah, dan karbon.
Aerogel dibuat dengan mengeringkan sebuah gel yang terdiri dari silika koloid dalam sebuah
lingkungan yang ekstrem. Ilmuwan mulai dengan alkohol cair seperti ethanol dan
mencampurnya dengan sebuah prekursor silikon alkoksida untuk membentuk sebuah gel
silikon dioksida (gel silika). Kemudian, melalui sebuah proses yang disebut pengeringan
superkritikal, alkohol disingkirkan dari gel. Biasanya hal ini dilakukan dengan cara menukar
etanol dengan karbon dioksida cair dan kemudian membuat karbon dioksida berada di atas
titik kritis. Hasil akhir menghilangkan seluruh cairan dari gel dan menggantikannya dengan
gas, tanpa membuat struktur gel rusak atau berkurang volumenya.
Produksi komersial dari selimut aerogel dimulai sekitar tahun 2000. Selimut ini adalah
sebuah komposit silca aerogel dan penguatan menggunakan fiber yang mengubah aerogel

yang mudah pecah menjadi sebuah bahan yang "durabel" dan fleksibel. Sifat mekanika dan
termal dari produk ini bervariasi sesuai dengan pilihan fiber penguatnya, matriks aerogel, dan
aditif opasifikasi yang digunakan dalam komposit. Salah satu produsen dari komposit aerogel
dapat ditemukan di pranala di bawah.
(Sumber: https://id.wikipedia.org/wiki/Aerogel)

Wiremesh

Besi wiremesh adalah besi yang bentuknya seperti kawat dan dianyam menjadi lembaran. Di
Indonesia wiremesh lebih dikenal dengan nama kawat atau besi anyam. Ini dikarenakan
bentuknya yang kotak-kotak seperti kawat atau besi yang di anyam.
Besi wiremesh dapat digunakan sebagai pengganti besi beton bertulang pada strultur plat lantai
beton bertulang, besi yang dirangkai berbentuk jaring-jaring persegi empat ini dapat kita buat
sendiri atau langsung memesanya dari pabrik, namun membuat sendiri tentu akan
membutuhkan waktu perangkaian besi serta ukuran yang kurang seragam jika dilakukan secara
manual tanpa bantuan alat khusu pembuat wiremesh

Adapun jenis besi wiremesh ada 2 macam, yaitu :


1. Berupa lembaran. Ukuran standar yang ada adalah 2,1 meter x 5,4 meter.
2. Berupa gulungan atau roll. Ukurannya lebar 2,1 meter dan panjangnya bisa mencapai
54 meter.

Ukuran diameter besi wiremesh yang paling kecil adalah 4 dan yang terbesar 10. Biasanya
penyebutan diameter besi wiremesh M4, M5, dan seterusnya.
Proses pembuatannya menggunakan sistem las otomatis. Jadi jarak antar kawat selalu sama
dan seragam. Demikian pula dengan penampang lintang, juga selalu konsisten. Sehingga
kawat pada besi wiremesh tidak akan pernah berkurang serta semua susunan selalu berada di
posisinya masing-masing.
Kegunaan : pengganti besi beton bertulang pada strultur plat lantai beton bertulang, kawat
bronjong, penguat talud, penguat beton.

Daftar Harga

http://infohargabangunan.com/harga-wiremesh/

BATAKO STYROFOAM

Batako Styrofoam merupakan terobosan baru dalam pemanfaatan limbah Styrofoam.


Styrofoam sendiri merupakan salah satu jenis plastik dari sekian banyak bahan lainnya.
Styrofoam lazim digunakan sebagal bahan pelindung dan penahan getaran barang-barang
yang fragile, seperti elektronik. Namun, saat ini bahan tersebut juga banyak digunakan
sebagai bahan pengemas makanan dan minuman.

Bahan dasar styrofoam adalah polistiren, suatu jenis plastik yang sangat ringan, kaku, tembus
cahaya, dan murah. Namun, bahan tersebut cepat rapuh. Karena kelemahannya tersebut,
polistiren dicampur seng dan senyawa butadien.
Hal ini menyebabkan polistiren kehilangan sifat jernihnya dan berubah warna menjadi putih
susu. Kemudian untuk kelenturannya, ditambahkan zatplasticier seperti dioktilptalat (DOP),
butil hidroksi toluena, atau n butyl stearat.
Pemakaian styrofoam sebagai wadah makanan menimbulkan kekhawatiran dan protes dari
berbagai pihak. Berdasarkan berbagai penelitian yang dilakukan sejak tahun 1930-an,
diketahui bahwa stiren, bahan dasarstyrofoam, bersifat mutagenik (mampu mengubah gen)
dan potensial karsinogen (merangsang sel kanker). Demikian pula butadien sebagai bahan
penguat maupun DOP atau BHT sebagai plasticiser-nya.
Dari bahaya yang dapat ditimbulkan oleh sampah/limbah Styrofoam seorang warga bernama
Marzuki menemukan cara untuk memanfaatkan limbah Styrofoam dengan cara dibuat
sebagai campuran bahan batako. Pembuatan batako dari styrofoam sangat sederhana sehingga
tidak perlu keahlian khusus. Yang penting takaran bahan bakunya tepat, kata Marzuki.
Bahan baku styrofoam memang mendapat porsi lebih banyak dibandingkan dengan bahan
baku lainnya. Komposisinya 50% styrofoam, 40% pasir, dan 10% semen. Marzuki
mengatakan, penggunaan styrofoam bisa menghemat 50% kebutuhan pasir ketimbang
penggunaan batu bata. Bahan baku styrofoam juga lebih unggul dibandingkan dengan semen
karena dalam styrofoam terkandung banyak serat. Ini membuat fondasi bangunan yang
menggunakan styrofoam lebih kuat.
Ada empat tahap pembuatan batako styrofoam:

Pertama, styrofoam yang berbentuk lembaran digiling sampai hancur menjadi butiranbutiran kecil

Kedua, butiran styrofoam dicampur dengan pasir dan semen. Untuk komposisinya
sebanyak 80% dari styrofoam lalu dicampur 20% dari pasir dan semen

Ketiga, adalah proses pencetakan dari adonan bahan baku dengan menggunakan
mesin pencetakan

Keempat, penjemuran batako styrofoam yang memerlukan waktu setengah hari.


Lamanya waktu penjemuran juga bergantung pada jumlah semen yang digunakan.

Batako styrofoam memiliki ciri fisik hampir sama dengan ukuran bata merah. Namun, batako
dari hasil limbahan styrofoam ini memiliki keunggulan dibanding dengan bata merah. Selain
lebih mudah dalam pemasangan, batako styrofoam juga mampu meredam suara sehingga
sangat cocok digunakan pada bangunan untuk studio band. Ini karena kandungan serat pada
styrofoam sebagai bahan baku batako cukup tinggi,.
Sifat styrofoam yang mengikat akan membuat batako kuat. Cocok untuk daerah rawan
gempa dan bangunan yang tinggi,. Beratnya yang ringan menjadikan pemasangan batako ini
juga lebih cepat. Meski batako styrofoam belum terlalu banyak yang tau, tapi dengan

berjalannya waktu maka masyarakat akan makin banyak yang memesan batako styrofoam.
Apalagi sekarang ini, tren penghijauan tengah mewabah dan banyak orang yang membangun
konstruksi rumah dengan konsep ramah lingkungan. Belum lagi kelebihannya sebagai bahan
bangunan konstruksi yang tahan gempa. (YS)
(Sumber : https://sudiana1526.wordpress.com/2013/11/01/bahan-bangunan-ramahlingkungan/)

Ethylene Tetrafluoroethylene (ETFE)

(pemasangan ETFE pada bangunan The Biomes)

(The biomes)
Ethylene Tetrafluoroethylene (ETFE) adalah material transparan yang dapat
menggantikan fungsi material kaca, plastik, dan fiberglass. ETFE adalah material

yang ringan dan kuat. ETFE juga merupakan material yang ramah lingkungan,
karena didapat dari hasil daur ulang dan dapat terurai.
Ethylene Tetrafluoroethylene (ETFE) adalah material transparan, namun tidak
setransparan kaca. Sehingga hanya mampu menggantikan kaca dalam fungsinya
untuk memasukkan/mengeluarkan cahaya dari luar/dalam bangunan, sebagai
pelindung dari cuaca luar bangunan, dan sebagai materi estetika pada
bangunan. Fungsi-fungsi tersebut biasanya terdapat pada bangunan besar yang
memiliki bentang lebar, seperti stadion.
ETFE adalah material yang ramah lingkungan. ETFE terbuat dari proses steam
cracking, yaitu ekstrak dari pencairan bahan/material tertentu yang biasanya
tidak terpakai lagi (limbah). ETFE juga bisa didaur ulang. Tidak seperti plastik
yang menghasilkan zat beracun ketika didaur ulang, ETFE hanya mengalami
perubahan bentuk menjadi cair (meleleh) ketika dipanaskan.
Ciri khas utama dari fisik bahan ini adalah sifatnya yang seperti plastik (yaitu
transparan dan lentur), namun berdaya tahan tinggi. ETFE mampu bertahan
hingga 50 tahun tanpa mengalami korosi/pelapukan.
Dibandingkan dengan kaca, ETFE jauh lebih ringan dan murah. Berat ETFE
sendiri adalah 1% berat kaca dengan volume yang sama. Sehingga ETFE lebih
efektif 10.000% (100 kali lipat) dibandingkan kaca dalam hal pembebanan. Biaya
pemasangannya (di luar biaya upah tukang) hanya 24% sampai 70% lebih
murah daripada kaca.
Kebanyakan ETFE yang diproduksi tidak memiliki daya tembus pandang sebaik
kaca. Namun ETFE mampu menghantarkan cahaya lebih banyak daripada kaca,
sehingga membuat suasana lebih terang tanpa cahaya langsung dari sumbernya
yang menyilaukan (misalnya: matahari dan lampu sorot).
Ada juga ETFE yang daya transparannya mendekati kaca. Namun ETFE tidak
membawa sifat kaca yang bisa memerangkap panas, karena EFTE memiliki daya
insulator panas yang lebih baik dari kaca maupun plastik. ETFE juga tidak
mempunyai sifat kaca yang mudah ditempeli kotoran (seperti debu), sehingga
akan bersih dengan sendirinya (jika tertiup angin atau tersiram air).
ETFE memiliki daya tahan yang tinggi terhadap api, dan memiliki kekuatan yang
tinggi. ETFE bahkan mampu menahan beban 400 kali bebannya sendiri.
Sehingga, untuk urusan keamanan, ETFE lebih baik daripada kaca.
http://adireza.tumblr.com/post/562106981/efte-ethyl-tetra-flouro-ethylene
http://en.wikipedia.org/wiki/ETFE

Unplasticized polyvinyl chloride (UPVC)

UPVC atau Unplasticised Polivinyl Chloride adalah sejenis thermoplastic yang berasal dari
unsur garam dan minyak bumi. Bahan ini yang pada dasarnya tahan terhadap berbagai
kondisi cuaca dan zat kimia. UPVC dikembangkan dengan penambahan beberapa pendukung
untuk kekuatan struktur (steel reinforcement) dan ramah lingkungan sehingga menjadikan
bahan tersebut optimal dipakai sebagai bahan pengganti kayu, alumunium, dan besi untuk
membuat kusen pintu dan jendela.
Keuntungan yang lain :
1. ANTI BOCOR, adanya saluran pembuangan air yang dirancang secara khusus
akan mencegah terjadinya kebocoran atau perembesan air masuk ke dalam
ruangan.
2. ANTI RAYAP, profil UPVC tahan terhadap serangan rayap, tidak seperti kayu
3. ANTI KARAT, profil UPVC tahan terhadap unsur garam, sehingga tidak akan
berkarat. Demikian juga besi galvanis yang dipasang di dalam profil sebagai
penguat tidak akan berkarat karena proses pengelasan yang presisi.
4. TAHAN CUACA, profil UPVC tidak lapuk ataupun keropos, serta tidak akan
berubah warna akibat perubahan cuaca.
5. TIDAK MUDAH TERBAKAR, memiliki proteksi terhadap api, karena dibuat dari
bahan khusus yang dirancang untuk menghambat menjalarnya api.
6. KEDAP SUARA, menggunakan system double sealed antara kusen dan daun
dengan menggunakan jenis karet EPDM, sehingga mampu meredam kebisingan
dari luar, atau sebaliknya.
7. MUDAH PERAWATAN, tidak memerlukan pengecatan ulang karena tidak terjadi
perubahan warna dan karena permukaan UPVC sangat halus dan tidak berpori,
maka tidak memerlukan perawatan secara khusus.

8. HEMAT ENERGI, bahan UPVC merupakan bahan non metal sehingga merupakan
insulator atau penghambat thermal (suhu) yang baik, sehingga tidak
menghantarkan suhu udara dari luar dan menjaga stabilitas suhu ruangan.
http://www.aaupvc-surabaya.com

PLAFON AKUSTIK (GPC)

Jenis plafon ini dipasang untuk meredam suara atau kebisingan. Selain
ringan dan indah, plafon ini tahan terhadap batas ambang kebisingan
tertentu.
Ada dua ukuran plafon akustik, yaitu 60 cm x 60 cm dan 60 cm x 120 cm.
Plafon ini
dipasang pada rangka pabrikan yang sudah jadi dari bahan metal. Namun,
plafon ini juga dapat dipasang pada rangka kayu dengan cara dipaku.
Pemasangan rangka pabrikan sangat cepat karena sudah terbentuk dan
hanya dikaitkan saja. Kait tersebut merupakan penggantung rangka dari
kawat yang dipasang pada dak atau atap. Untuk pengunci rangka metal,
digunakan sekrup atau rivet (viser). Untuk
penggantungnya yang dipasang pada dak atau lantai beton, digunakan
dinabolt atau dinaset.
Kelebihan plafon akustik
Pengerjaannya cepat, mudah pemasangan
Dapat meredam suara dan mengurangi gema atau gaung
Perbaikan atau penggantiannya mudah
Bobotnya ringan dan awet
. Tahan api
Kekurangan plafon akustik
Cepat rusak bila terkena air
Harganya mahal
Harga :
Plafod Akustik (120 cm x 60cm) tebal 15 mm = Rp 125.000/m2
Plafod Akustik (60 cm x 60cm) tebal 15 mm = Rp 145.000/m2